Anda di halaman 1dari 29

Aneka Macam Hizib dan Khasiatnya

Bagi mereka yang menyenangi ilmu-ilmu hikmah, tentu sudah tidak asing lagi dengan ilmu gaib
yang berasal dari doa berupa Hizib. Hizib-Hizib sendiri aslinya diciptakan oleh auliya-auliya
Allah

1.Hizib abu bakar sakron

Untuk obat dan menangkal sihir dan kejahatan manusia.selain itu juga untuk pagar gaib
rumah,kantor,atau lahan pertanian/kebun.

2.Hizib al barri

Hizib ini menjadi amalan tarekat asy-sadziliyah berfungsi mendapatkan keistimewaan yang
diperoleh perangkumnya,imam asy-syadzily dan untuk keselamatan dari segala marabahaya

3.Hizib ‘aly

Untuk keselamatan,kesaktian,keberanian,melumpuhkan lawan dan menangkal berbagai serangn


sihir.

4.Hizib andarun

Untuk keselamatan.jika sedang bermusuhan (berada di pihak yang benar),lawan tidak akan
mampu bergerak ,melihat ,mendengar dan berbicara.

5.Hizib autad

Untuk memudahkan terkabulnya cita – cita ,menambah kharisma dan wibawa ,serta
memudahkan rezeki dan terjaga dari segala bahaya yang nyata maupun halus

6.Hizib badawi rifa’i

Untuk keselamatan dari jin ,setan,dan manusia,serta menjadi lawan lemah dan gemetar.

7.Hizib bahri

Untuk meningkatkan kharisma,wibawa,membuat musuh meminta maaf,kebal


senjata,menundukkan jin dan setan,serta keberuntungan usaha dan selamat dari bencana dan sihir

8.Hizib barqi

Untuk melemahkan mental lawan,mental menutup pandangan dan pendengaran


lawan,menghancurkan benda keras,serta disegani kawan maupun lawan.selain itu juga
meningkatkan kharisma dan agar selamat dari segala bahaya.Hizib ini sering digunakan untuk
memukul balik serangan para pelaku sihir/santet
9.Hizib bayyumi

Untuk meramaikan majelis(banyak murid),serta agar selamat dari kejahatan manusia.selain itu
agar aman dari segala bentuk sihir,serta untuk meningkatkan derajat dan cita – cita

10.Hizib bukhori

Agar istikomah dalam ibadah ,selamat dari fitnah,membingungkan orang zalim agar tipu
dayanya gagal,serta menangkal dan mengembalikan guna-guna dan sihir.kadang – kadang juga
di maksudkan agar rumah musuh disambar petir.

11.Hizib difa’

Jika dibacakan 41 kali di suatu lokasi,bisa membuat jin dan setan kabur dari lokasi tersebut.

12.Hizib ikhfa

Hizib rangkuman imam abi hasan asy-sadzili ini untuk menjaga dari ancaman fisik,
meningkatkan keberanian dan merusak orang zalim.

13.hizb ja’far shadiq

Untuk menjaga dari kejahatan orang lain,terutama pengamanan


lokasi(rumah,kantor,pabrik,kebon),baik secara lahir maupun batin.

14.Hizib jabalakah

Untuk menanggulangi musuh,kuat jasmani,mengamankan lokasi,serta selamat dari senjata tajam


dan untuk melumpuhkan musuh.

15.Hizib jailani

Untuk kesaktian menaikkan derajat,sehat jasmani, dan ketentetaman berkeluarga untuk


persahabatan (majelis)agar damai dan bersatu,dicintai masyarakat,terpelihara dari kefakiran,serta
dijauhkan dari sihir dan hal-hal yang bersifat samar(halus).dimudahkan cita-cita dan usaha
diberkati.

16.Hizib jalalah

Agar seorang hamba selalu dikasih tuhan dan sesama manusia.selain itu agar ucapan
manjur,diberi/dijaga kewibawaan,serta agar selamat dari senjata tajam.

17.Hizib kasri

Hizib ini karakter nya keras dan memiliki 9 fungsi,yakni merusak orang jahat agar kejahatan nya
berhenti,membuat persatuan musuh porak poranda,mengembalikan serangn lawan hingga
menghantam dirinya sendiri,menangkis senjata musuh,mendatangkan ajal bagi pihak yang
memusuhi,mengiri suara yang dapat menggentarkan lawan,serta merusak rumah tangga musuh.

18.Hizib lathif

Seseorang yang didzalimi lalu membaca Hizib ini 41 kali pada sore hari,maka orang yang dzalim
justru dihantam niat jahatnya sendiri hingga jiwanya tergoncang.semua terjadi atas keadilan
tuhan sesuai kadar kedzaliman yang dilakukannya

19.Hizib lidaf’i silah


Untuk membakitkan kesaktian;tenaga dalam;menolak serangan lawan;menutup
pendengaran;penglihatan dan mulut lawan;seta mengamankan pekarangan dan menambah
kekuatan lahir-batin

20.Hizib mighnatis

Untuk ketabahan mental,kesaktian jasmani, dan selamat dari niat-niat jahat.jika dibaca sekali di
hadapan musuh,musuh bisa mengalami kelumpuhan.

21.Hizib nashor

Untuk menjaga dari fitnah dan segala bentuk kedzaliman,serta agar kebal pukulan dan senjata
tajam.bisa pula untuk menyembuhkan sakit jiwa(kemasukan jin) dan ayan,serta menetralkan
lokasi angker.

22.Hizib nawawy

Hizib ini setara dengn Hizib nashor.fungsinya dari sihir,penganiayaan


fisik,pencurian/perampokan,kebakaran,serta selamat dalam berlalu lintas dan melemahkan
kesaktian orang dzalim

23.Hizib silah

Jika dibaca dalam jumlah tertentu di tepi sungai lalu ditujukan kepada orang dzalim,keinginan
terhadap orang zalim tersebut bisa terjadi.

24.Hizib yamani

Hizib yamani berfungsi menangkal berbagai jenis sihirbdan bahaya yang bersifat fisik

Macam-macam HIZIB

Beberapa contoh Hizib:


Hizib Bahr, dikarang oleh As-sayyid asy-Sayiakh Abil Hasan Asy-Syadzili, Pengasas Tarekat
Syadziliyah. Dalam hizib ini termaktub doa (fadilah/khasiat) untuk melancarkan berbagai macam
usaha dan kerejekian.
Hizib Nashar. Oleh As-sayyid asy-Sayiakh Abil Hasan Asy-Syadzili, (Tarekat Syadziliyah).
Dalam hizib ini terkandung doa untuk segala hajat, kerejekian dan keselamatan. Beberapa kyai
menyebutkan karomah Hizib ini dapat digunakan untuk membebaskan orang yang terpenjara
(teraniaya). Selain hizib tersebut tadi ada lagi Hizib Lathif, Hizib Ikhfa’, Hizib Falah.
Hizib Ghazali & Hizib Autad, (oleh Syeikh Imam Al Ghazali, Tarekat Ghazaliyyah). Dalam
Hizib Autad ini terangkum zikir mengagungkan asma Allah yang diwirid setiap hari. Dalam
berbagai kitab diterangkan zikir ini bermanfaat sangat banyak, salah satunya untuk melancarkan
segala hajat keperluan.
Hizib Jaylani, Hizib Al-Hifzh, Hizib An-Nur (oleh Syeikh Abdul Qadir Jailani, Tarekat
Qadiriyyah). Dalam Hizib Jaylani ini terkandung doa untuk keselamatan. Beberapa guru spiritual
menerangkan bahwa Hizib ini juga berkhasiat dapat menumbuhkan kesaktian pada diri sang
pengamalnya.
Hizib Wiqayah oleh Ibn Arabi
Hizib An-Nawawi oleh Al-Imam An-Nawawi
Hizib Barqi
Hizib Saefi
Hizib Munajat
Hizib Muroqobah wa Syuhud
Dan lain-lain.

Seyogyanya seseorang yang ingin mengamalkan Hizib terlebih dulu harus menerima ijin atau
ijazah dari Guru tarekat tasawuf yang terkait dengan Hizib tersebut.

Oleh; Perdana Akhmad

Seorang peruqyah syar'iyyah dilarang keras ketika menerapi pasiennya meenggunakan


dan mengamalkan beragam hizib sufiyah, sebab hizib sufiyah ini untuk mendapatkan
kekuatannya dengan berpuasa sekian hari, lalu mengamalkan dengan jumlah tertentu
dengan niat mendapatkan ilmu kesaktian/mendapatkan khodam adalah prilaku bid'ah
yang tidak ada tuntunannya dalam agama. Selain itu banyak hizib-hizib ini isinya berisi
doa-doa yang mengandung kesyirikan. Menerapi menggunakan hizib syirik hanya akan
membuat peruqyah disesatkan oleh syetan dan menambah kesangsaraan bagia pasien
sebab akan memperbanyak jin dalam tubuh mereka. Berikut ini pembahasan hizib syirik.
Pengertian Hizb
Hizib berasal dari bahasa Arab hizbun. Artinya partai, kelompok, golongan, jenis, wirid,
bagian atau senjata[1]. Dan dalam pembahasan kita ini arti Hizbun yang cocok adalah
jenis wirid atau senjata. Dan dalam bahasa keseharian disebut Hizib.

Hizb, adalah do’a-do’a yang dibuat para mursyid sufi terdahulu, dimana dalam hizb
tersebut terkandung rahasia-rahasia ghoib yang berhasil diungkapkan oleh sang syaikh
sufi yang dikultuskan sebagai waliyullah.
Hizb juga dianggap memiliki khowas, karena keterkaitannya dengan sang wali itu sendiri.
Para wali Allah, seperti telah kita ketahui adalah, orang yang sangat dekat dengan Allah
SWT. Sehingga segala permohonannya Insya Allah segera diizabah oleh Allah SWT.
Berkaitan dengan hal tersebut penerus hizb bisa berwasilah via wali yang dimaksud,
sehingga dipercaya oleh sebagaian besar pengikut sufi bahwa khowas dari sang wali akan
timbul melalui hizb yang diriyadohkan.

Hizb-hizb yang terkenal seperti Hizb Bahr, Hizb Nashr, Hizb Al-Jaylani dsb. Terkenal
dapat memberikan kesaktian bagi orang yang mengamalkannya.

Seperti halnya Hizib al-Bahar, Hizb Bahar merupakan kumpulan zikir yang disusun oleh
tokoh tarekat bernama Abu Hasan Ali as-Syazili. Hizib ini biasanya dibaca sebelum
matahari terbit dan sesudah shalat ashar. Hizib inipun merupakan zikir dengan bacaan-
bacaan tertentu yang disusun oleh seorang imam tarekat, yang sama sekali tidak ada
landasannya dari ayat maupun hadis, kendati bacaan-bacaannya diambil sebagian dari
ayat. Dan masih banyak lagi aliran-aliran tarekat dengan spisifikasi bacaan-bacaan zikir
tertentu. Para pengikut tarekat sufi yang sering mengamalkan ratib atau hizb
seseungguhnya adalah kelompok yang cenderung menafikan keberadaan ayat-ayat dan
sunnah Rasulullah SAW. Kelompok ini lebih berorientasi kepada cara-cara berzikir yang
dikarang dan diciptakan oleh ulama-ulama sufinya. Ulama-ulama yang biasa menyusun
rangkaian zikir dan cara/etika berzikir adalah ulama-ulama tarekat. Semua tarekat
mempunyai wirid berupa zikir-zikir tertentu sesuai dengan petunjuk dari syekh atau guru
tarekat tersebut yang mempunyai tatacara yang bid’ah.

Di antara kebiasaan orang-orang sufi, mereka berdzikir dengan cara melampaui batas
syariat Islam, yaitu berdzikir dengan bilangan yang memberatkan diri seperti berdzikir
sebanyak 70 ribu kali, 100 ribu kali. Padahal, maksimal dari Nabi –Shollallahu ‘alaihi
wasallam- sebanyak 100 kali dalam dzikir-dzikir tertentu, bukan pada semua jenis dzikir.

Mereka membebani diri seperti ini, karena berdalil dari hadits lemah berikut:
‫أ َ ْكثِ ُر ْوا ِم ْن ِذك ِْرهللاِ حَتى َيقُ ْولُ ْوا َمجْ نُ ْون‬
Perbanyaklah dzikir sehingga orang-orang berkata, engkau gila”. (HR. Ahmad (3/68), Al-
Hakim (1/499), dan Ibnu Asakir (6/29/2)) [2]

Agama Islam tidak diciptakan oleh manusia, tetapi mutlak kemauan Allah SWT dan
Rasul-Nya, karena itu wajib dipatuhi. Karya-karya ulama tarekat tentang zikir
bertentangan dengan kemauan Allah SWT (Q.S. 7:205) karennya sebagai konsekuensi
logis ucapan syahadatain kita wajib berpedoman kepada Kitabullah dan sunnah Rasul-
Nya.

Amalan Hizib
Bila kita ingin mendapatkan ilmu karomah, maka melakukan amalan Hizib Al-Jaylani.
Tata caranya adalah :
Bacalah surat Al-Fatihah ditujukan untuk:
1. Nabi Muhammad SAW 1(satu) kali.
2. Syekh Muhyiddin Abdul Qadir Al-Jaylani Al-Baghdaadi 1(satu) kali.
3. Syekh Mahfuzh Sya’rani 1 (satu) kali

Lalu bacalah hizib di bawah ini sebanyak 72 (tujuh puluh dua) kali:
“Bismillaahirrahmaanirrahiim. Rabbi innii maghluubun fantashir. Wajbur qalbil-
munkasir. Wajma’ syamlil-mundatsir. Innaka antar-rahmaanul-muqtadir. Ikfinii yaa
kaafi wa-anal-’abdul-muftaqir. Wa kafaa billahi waliyyan wa kafaa billahi nashiiraa.
Innasy-syirka lazhulmun ‘azhiim. Wamallahu yuriidu zhulmal-lil’ibaad. Faquthi’a
daabirul-qawmilladziina Zhalamuu. Wal-hamdu lillahi rabbil ‘aalamiin.”

Para “penikmat” Ilmu Hikmah “gadungan” telah menerangkan cara mendapatkan ilmu
ghaib yaitu mengamalkan Hizbul Jan. Hizbul Jan adalah ilmu yang diklaim sangat
ditakuti dan dapat menaklukkan bangsa Jin, bahkan rumah seseorang yang memegang
amalan ini hanya didatangi kalangan jin muslim yang baik. Sedangkan jin jahat akan
menghindar karena tidak tahan dengan kerasnya ilmu ini.
Lafald Hizbul Jan adalah: Qosamtu ‘alaikum ya ayyuhal jinnu wasyayatinu wal ‘imarul
ladzi fi hadzal makani insharifu bahin bisalamin miqdaruhu walahu muzarin. Alwaha x3.
Al’ajilu x3. As-sa’itu x3.

Hizib ini diamalkan sebagai wirid setelah ditirakati puasa 7 Senin 7 Kamis. Dan selama
puasa itu amalan wiridnya dibaca 3 kali setiap usai shalat atau minimalnya dibaca 3 kali
dalam 1 hari 1 malam. Untuk seterusnya, hizib ini dijadikan wirid rutin atau dibaca ketika
digunakan untuk mengobati orang yang diganggu jin.

Seseorang yang mengamalkan Hizbul Jan, diyakini secara tidak langsung ia berkhodam
dengan jin yang karena dirinya bahkan lingkungan sekitarnya seperti rumahnya akan
didatangi banyak jin muslim yang baik. Para jin dari kalangan “Imarul Bait” (jin yang
berdiam pada bangunan milik manusia) karena suka dengan si pemilik rumah dan
mendapatkan tempat berlindung, maka akan membantu segala kebaikan yang penghuni
rumah. Hizbul Jan adalah amalan yang ditakuti jin, khususnya jin jahat (setan).

Sesungguhnya menurut keyakinan pada aliran hikmah “gadungan”, semua ilmu gaib
memiliki memang khodam dari bangsa Jin atau malaikat tergantung jenis ilmu dan siapa
yang mengamalkan ilmu. Yang dimaksud khodam dalam ilmu khodam adalah Jin Muslim
atau malaikat yang akan menjadi sahabat Anda. Dikatakan seseorang yang ingin
berkhodam jin dan menempatkan jin itu sebagai pembantu, hendaknya memiliki “senjata
pamungkas” yang ditakuti kalangan oleh Jin dengan memiliki ilmu gaib yang bisa
digunakan untuk menaklukkan bangsa jin, misalnya ilmu Asmak Malaikat, Singo Wojo
Bersani atau Hizbul Jan
Tidakkah mereka yang sangat suka meminta bantuan jin tidak membaca ayat dibawah ini
? Firman Allah Ta’ala :

Artinya : “Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta
perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, Maka jin-jin itu menambah bagi
mereka dosa dan kesalahan.” (QS. Al-Jin : 6)

Berikut ini contoh lain dari Hizib, yang banyak diyakini oleh para pelakunya menyimpan
daya ke
kuatan yang dahsyat. Hizib ini mereka namakan dengan Hizib Bahr. Kalimat berikut
hanya cuplikan dari rangkaian Hizib Bahr yang panjang. Sengaja tidak ditulis lengkap
sebagai tindakan preventif.

Artinya : Bismillah itu pintu kami, Tabaroka itu dinding kami, Yasin atap kami. Kaf ha ya
‘ain shod pencukup kami, ha mim lain sin qof perlindungan kami.

Agar tampak berwibawa, musuh tunduk dan minta ampun. Caranya, puasa 7 hari, mulai
hari Jum’at. Selama berpuasa, hizib itu dibaca ba’da shalat fardhu sebanyak 3 kali. Pada
hari ke-7 pati geni (tidak boleh tidur, makan dan minum, merokok, bicara atau kumpul
manusia lainnya). Bila selesai, hizib ini rutin dibaca setelah shalat Ashar sekali, setelah
shalat Maghrib sekali. Sebelum baca hizib, kirim al-Fatihah dahulu ke Nabi Muhammad,
Syekh Abil Hasan as-Syadzili, dan kepada ruh orang yang mengajari ajian ini. [3]
Dalam Hizib Nashr juga terdapat kalimat sebagai berikut,

Ha’ mim ‘ain sin qaf adalah pelindung kami dari apa yang kami takutkan.
Lalu dalam Hizib Nasr juga mengandung doa yang bid’ah lagi syirik, seperti kalimat
berikut :
Wahai Allah! Dengan hak kaf ha’ ya ‘ain shad, cukupilah kami terhadap maksud jahad
musuh dan binasakan mereka

Kalimat yang ada pada Hizib Bahr dan Hizib Nasr jelas termasuk kesyirikan yang tak
terbantahkan lagi, karena menyatakan huruf Kaf ha ya ‘ain shod, ha mim lain sin qof, Ha’
mim ‘ain sin qaf sebagai pelindung dari mara bahaya. Kalimat tersebut tidak pernah
diucapkan oleh ulama salaf dimasa sahabat atau sesudahnya. Apalagi dari rasulullah.
Kalimat itu justru membahayakan keimanan. Berlindung kepada huruf semacam ini
persis degan ajaran yang menyatakan bahwa setiap huruf dalam al-Qur’an banyak
khasiatnya. Hal ini sering dijelaskan dalam kitab-kitab berbau mistik atau perdukunan
seperti Syamsul Ma’arif atau Khazinatul Asrar. Pemahaman seperti ini adalah sebentuk
bid’ah, tidak selayaknya seorang muslim memungut dan meyakininya. [4]

Padahal dalam al-Qur’an yang bisa menjadikan perlindungan dari kejahatan makhluk
hanyalah Allah sebagaimana dalam ayat : Artinya : “Katakanlah: “Aku berlidung kepada
Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia.Raja manusia. Sembahan manusia.
Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, Yang membisikkan (kejahatan)
ke dalam dada manusia, dari (golongan) jin dan manusia. Dari (golongan) jin dan
manusia.” (QS. An-Naas: 1-6)

Tiada satupun tuntunan Rasulullah dalam berdoa yang menggunakan kalimat tersebut.
Apakah hak huruf kaf ha’ ya ‘ain shad di sisi Allah. Huruf itu tiada harganya disisi Allah,
tidak mempengaruhi nilai doa kita. Kita tahu, bahwa semua huruf dalam Al-Qur’an tidak
ada yang sia-sia sebagaimana ditegaskan dalam surat At-Thariq : 89, tetapi sejauh mana
huruf-hufur itu mempunyai hak? Perlu penjelasan firman Allah sendiri atau rasul-Nya,
selama tidak ada penjelasan tidak boleh mengada-ada. Mengada-ada dalam hal ini disebut
“Khurafat”. Jadi hak-hak diatas adalah khurafat. Amal perbuatan dan pengabdian
kepada Allah yang bisa menjadi mediator agar doa kita dikabulkan Allah haruslah sesuai
tuntunan Allah. Allah ta’ala berfirman : Artinya : “Hai orang-orang yang beriman,
bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan
berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan “ (QS. Al-Maidah
:35)
Abu Yusuf juga tidak senang seseorang berkata, “….dengan hak fulan….”

Al-Qaduru berkata, “Dilarang berdoa kepada Allah dengan ‘bihaqqi” makhluk tidak
memiliki hak atas Allah.

Ibnu Taimiyah berkata, “Orang yang berdoa dengan menggunakan kata-kata dengan hak
makaikat-Mu, dengan hak para nabi-Mu, dengan hak nabi fulan, dengan hak rasul-Mu
fulan, dengan baitul haram, dengan zamzam, maqam Ibrahim, dengan gunung Thur atau
baitul ma’mur merupakan doa yang tidak pernah dilakukan oleh rasulullah, sahabat dan
para tabi’in. Bahkan Imam Hamifah dan pengikutnya seperti Abu yusuf menyatakan
tidak boleh”. [5]
Adapun jika ada yang mengatakan dengan berdalil dengan doa dari hadits riwayat Ibnu
Majah Kitab Masajid (778) dan Ahmad Kitab Baqi musnad mukhtsirin (10772) dengan
untaian doa “Wahai Allah! Dengan hak orang-orang yang berdoa kepada-Mu dan hak
perjalananku kepada-Mu ini,…………..” hadits ini sangat lemah (dha’if jiddan) karena
terdapat seorang perawi bernama Fadhl bin Muwaffaq yang lemah dan Fudlail bin
Marzuq, seorang perawi yang selalu berkata bernar, tertuduh syi’ah, suka melamun, dan
menyampaikan hadits yang tidak tepat. [6]

Hizib lain yang diklaim sebagai ilmu Hikmah; yaitu Qulhu Geni (Api): Bunyinya (sengaja
tidak dikasih harakat agar tidak ditiru)

Apabila rajah tersebut dibaca satu kali, maka terputuslah tangan kiri syetan. Bila dibaca
dua kali, maka terputuslah tangan kanan syetan. Bila dibaca empat kali, maka hancurlah
seluruh badan syetan.[7]

Perhatikan bagaimana lancangnya mereka melecehkan surat al-Ikhlas. Setelah basmalah,


tertulis “Qul huwa Geni” (Katakahlah; Dialah api), meskpiun setelah itu dicantumkan
“Qul huwalloohu ahad” (Katakahlah, Dialah Allah yang Maha Esa). Itu jelas merupakan
ucapan syirik.

Selain itu ada juga Hizib Asror yang dapat mendatangkan jimat-jimat secara ghaib. KH.
Ahmad Muhammad Suhaimiy [8] menceritakan pengalamannya menjadi penakluk benda
ghoib setelah mengamalkan Hizib Asror. Beliau menceritakan bahwa ketika mengamalkan
Hizib Asror, tiba-tiba secara ghaib datang batu akik anti cukur, dan tembak, batok bolu
(tempurung berlobang tiga), cundrik (keris), besi kuning, dan keong buntet. Setelah
mendapatkan jimat-jimat itu KH. Ahmad Muhammad Suhaimiy dihadapan masyarakat
langsung mencoba berbagai jimat yang telah didapatnya secara ghoib. Contohnya batu
akik dimasukkan kedalam gelas lalu ditembak senapan angin ternyata gelas tersebut tidak
pecah. [9]

Kisah yang hampir sama dialami Gus Wahid[10]. Beliau mendapatkan kemampuan
ghaibnya yang dapat mengisi seseorang hingga punya kekebalan, gerakan reflek,
kewibawaan dll setelah mewiridkan Hizib pemanggilan karamah Syekh Abdul Qadir
Jaelani. Bacaannya adalah : “Ya Allah, Ya Rasulullah, Ya Syekh Abdul Qadir Jaelani, Ya
Allah kulo nyuwun karamahipun Syekh Abdul Qadir Jaelani.“Artinya :“Ya Allah, Ya
Rasulullah Ya Syekh Abdul Qadir Jaelani, Ya Allah saya minta karamahnya Syekh Abdul
Qadir Jaelani” [11]

Istighatsah Hizib Untuk Menghadapi Masalah Dunia


Ada yang unik dalam tradisi politik Indonesia pada pertengahan tahun 2001. Ketika MPR
menggelar sidang untuk menurunkan Abdurrahman Wahid, puluhan ribu pendukungnya
dari sebagian besar kalangan muslim tradisionalis NU (Nahdlatul Ulama) menggelar
istighatsah Hizib Nashr di Parkir Timur Senayan. Walaupun pada akhirnya apa yang
mereka lakukan dengan membaca Hizib Nasr itu sia-sia saja, sebab tetap dengan Idzin
Allah tetap saja Gud Dur turun dari kursi Presidennya.

Di sebagian besar kalangan muslim tradisional Indonesia, pembacaan hizib seperti di


Parkir Timur Senayan itu, tidak sekedar berdoa. Akan tetapi juga merupakan bagian dari
kentalnya tradisi supranatural yang seringkali mempengaruhi sikap, langkah dan strategi
mereka dalam menghadapi arus politik, masalah-masalah sosial-kemasyarakatan serta
persaingan ekonomi.

Pada tahun 1998, Indonesia pernah ‘banjir’ amalan, hizib dan mantra, tepatnya pada saat
mencuatnya isu pembantaian dukun santet oleh Ninja misterius yang bermula dari
Banyuwangi dan menyebar hampir ke seluruh Tanah Jawa yang banyak membunuh para
Kiai yang memang merangkap sebagai dukun santet [12]. Kalangan muslim tradisionalis
memang seringkali menggunakan amalan dan hizib sebagai ikhtiar dalam menghadapi
dan menyelesaikan masalah. Tradisi ini sangat kental di kalangan muslim tradisional,
terutama di lingkungan pesantren. Dari kentalnya, Muhammad Abdullah sampai menulis
buku khusus tentang itu dengan judul Peranan Hizib dan Wifiq dalam Tradisi Pesantren.

Hizib SihirUntuk Menyakiti Seseorang


M. Sadat Ismail [13] mengatakan, dalam dunia wirid terdapat sebuah hizib yang disebut
Hizib Sakron. Kata sakron berasal dari bahasa Arab yang berarti mabuk, artinya Hizib ini
ketika diwirid selama jangka waktu tertentu dan dalam hitungan dan jumlah tertentu
dapat menjadikan sasaran atau si korban mabuk atau hilang ingatan. Konon
“kemabukan” ini bias juga ‘ditembakkan’ kepada dua orang yang berbeda jenis kelamin,
yakni laki-laki dan perempuan. Ketika keduanya sama-sama mabuk. Si laki-laki akan
mabuk pada si permpuan, begitu juga sebaliknya siperempuan akan mabuk pada si laki-
laki. Kemabukan ini sama-sama tidak mampu untuk menahan diri. Maka kemungkinan
besar kedanya secara tidak sadar akan melakukan perbuatan-perbuatan yang melanggar
norma-norma susila maupun norma-norma agama. [14]
Ada juga sihir yang mempu menjadikan korbannya menderita kanker otak. Sihir ini
dikalangan santri biasa disebut dengan amalan Hizib Namruz atau sihir Namruz, setidak-
tidaknya begitulah penuturan seorang santri yang pernah beguru kepada seorang kyai
yang memiliki perbendaharaan ilmu sihir. Entah disadari atau tidak, seseorang yang
memiliki ilmu sihir ini sejatinya telah menyiapkan diri untuk menjadi penyihir, meski dia
bergelar kyai. Ada lagi sebuah hizih yang memiliki kegunaan yang tidak kalah jahadnya,
yang biasa disebut dengan Hizib bal’am atau Hizib la’nat. Sesuai dengan namanya, hizib
ini konon merupakan warisan Bal’am.
Kisah Bal’am diabadikan dalam al-Qur’an sebagai pengingat bahwa ketinggian ilmu
Hikmah “gadungan” atau pun kesaktian yang sering diajarkan para Kyai pesantren tidak
menjadi jamiman bahwa seseorang dapat selamat dunia akhirat, akan tetapi sebaliknya
justru bisa menjadi sebab laknat yang dapat mengantarkan pada kehancuran dan
kesengsaraan dunia akhirat.

Menurut sebagian riwayat nama yang dimaksud adalah Umayah bin Ash-Shalt,
diabadikan dalam Al-Qur’an. Ada baiknya kita kutip ayat yang berkisah tentang ulama
Yahudi ini :”Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang Telah kami berikan
kepadanya ayat-ayat kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), Kemudian dia melepaskan
diri dari pada ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), Maka
jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat.” (Q.S. Al-A’raf:175) “Dan kalau kami
menghendaki, Sesungguhnya kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia
cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, Maka
perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika
kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian Itulah perumpamaan
orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami. Maka Ceritakanlah (kepada mereka)
kisah-kisah itu agar mereka berfikir.” (Q.S. Al-A’raf:176)

Dalam ayat selanjutnya, Allah memberikan ancaman-Nya terhadap orang-orang yang


“sealiran” dengan Bal’am yaitu para Kyai yang mengajarkan hizib untuk ilmu sihir
terutama untuk menyakiti seseorang dengan sihirnya, yang berani mendustakan ayat-
ayat-Nya, sebagaimana halnya yang dilakukan oleh seorang imam ulama Yahudi ini “Dan
orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami, nanti kami akan menarik mereka dengan
berangsur-angsur (ke arah kebinasaan), dengan cara yang tidak mereka ketahui.” (Q.S.
Al-A’raf:182). “Dan Aku memberi tangguh kepada mereka. Sesungguhnya rencana-Ku
amat teguh.” (Q.S. Al-A’raf:183)[15]

Macam Hizib Syirik dan sesat haram diamalkan dan dibacakan ketika terapi ruqyah
syar'iyyah
Hizib barqi (halilintar)
Hizib barr (daratan)
Hizib Autad
Hizib Ikhfa' (keselamatan dan kekebalan)
Hizib Khafiy ( Kewibawaan/kharisma)
Hizib Lathif ( Kesuksesan)
Hizib nawawi (kanuragan kedigdayaan)
Hizib Sayfi Magribi (diklaim merupakan Azimah Khodam Ayat HASBUNALLOHU WA
NI'MAL WAKILU)
Dll (ada ratusan hizib namun intinya jika harus dipuasakan, atau rutin diamalkan tidak
boleh kurang atau lebih bilangan bacaannya, lalu ditemui/mendapatkan khodam, untuk
kesaktian maka ini haram untuk diamalkan)

Penjelasan Fotnote :
[1] Kamus al-Munawwir: 259
[2] Hadits ini lemah karena diriwayatkan oleh Darraj Abu Samhi. Dia lemah riwayatnya
yang berasal dari Abul Haitsam. Di-dho’if-kan oleh syaikh Al-Albaniy dalam Adh-
Dho’ifah (no. 517) (2/9). [3] Kitab Benteng Raksasa Mukmin: 133-138
[4] H. Mahrus Ali dalam bukunya “Mantan Kyai NU Menggugat Sholawat dan Dzikir
Syirik (Nariyah, Al-Fatih, Munjiat, Thibbul Qulub)” penerbit Laa Tasyuki Press,
Surabaya, telah membongkar seluruh penyimpangan Hizib-hizib, shalawat-shalawat
bid’ah yang banyak dipakai oleh sebagian besar pesantren NU.
[5] Majmu’ Fatawa libni Taimiyah (27/133)
[6] Lihat juga dalam kitab Zadul ma’ad (2/369)
[7] Kitab Primbon Akbar Mujarrobat: 95-96
[8] Beliau adalah seorang Direktur Pondok Pesantren Darul Falah Es Salafy Kemang
Indah, mesuji, OKI Sumetera Selatan.
[9] Untuk lebih jelas kisahnya pertaubatannya. Para pembaca sekalian bisa membacanya
pada Majalah Ghoib Edisi Khusus Dukun-dukun bertaubat. Februari 2006.
[10] Beliau adalah Pemimpin Pondok Pesantren Assalam, dusun Bunut Karang Lo
Singosaru Malang
[11] Untuk lebih jelas kisahnya pertaubatannya. Para pembaca sekalian bisa membacanya
pada Majalah Ghoib Edisi Khusus Dukun-dukun bertaubat. Februari 2006.
[12] Hingga sekarang sama sekali tidak diketahui siapa sebenarnya Ninja (dan tokoh
sentral dibelakangnya) yang menculik dan membunuh para Kyai (pengamal ilmu hikmah
gadungan) yang merangkap tukang sihir itu. Tetapi saya sangat yakin mereka adalah
orang-orang yang punya keterampilan beladiri, penyamaran dan ahli penyusupan yang
sangat profesional. Mungkin saja sekelompok Ninja itu berpedoman pada fatwa para
ulama Ahlussumah, yaitu :
a. Al-Hafizh Ibnu Katsir ra berkata:
Telah berdalil dengan firman Allah:”—–sekiranya mereka beriman dan
bertakwa…”,orang yang berpendapat mengkafirkan tukang sihir, sebagaimana riwayat
dari Imam Ahmad bin Hambal dan sekelompok ulama salaf. Dikatakan bahwa dia tidak
kafir, tetapi hukumannya ialah dibunuh, sebagaimana apa yang diriwayatkan oleh Syafi’i
dan Ahmad, keduanya berkata: telah menceritakan kepada kami Sofyan yaitu Ibnu
Unayah dari Amr bin Dinar bahwa ia mendengar Bajlah bin Abdah berkata: ”Umar bin
Khattab memutuskan bahwa setiap tukang sihir lelaki ataupun wanita dibunuh.Ia (Bajlah)
berkata: Kemudian kami membunuh tiga tukang sihir.”Ia (Ibnu Katsir) berkata: Bukhari
telah meriwayatkannya di dalam Shahih-nya.

b. Al-Hafizh ibnu Hajar ra berkata:


Menurut Malik bahwa hukum tukang sihir sama dengan hukum orang zindiq, maka tidak
diterima taubatnya dan dibunuh sebagai hukumannya, jika terbukti melakukannya.
Pendapat ini juga dikemukakan oleh Ahmad.
[13] M. Sadat Ismail adalah alumnus Aqidah-Filsafat IAIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta.
M. Sadat Ismail pernah mondok dipesantren ‘Al-Munawir’ Krapyak Yogyakarta, dan
sempat juga mondok di Pondok ‘Sirajul Muchlasin’ Payaman Magelang. M. Sadat Ismail
telah khusus menulis buku yang berjudul “The Magic of Kyai” Kemusyrikan di Balik
Selubung Kesalehan. Untuk membongkar kedok pesantren-pesantren yang mempunyai
Kyai yang merangkap tukang sihir yang mengajarkan atau melakukan ilmu sihir melalui
media wirid, jimat atau Hizib yang bid’ah lagi syirik.
[14] “The Magic of Kyai” Kemusyrikan di Balik Selubung Kesalehan. Penerbit mediacita.
Hal 110.
[15] “The Magic of Kyai” Kemusyrikan di Balik Selubung Kesalehan. Penerbit mediacita.
Hal 142-145

Nov

11

hizib sir magrobi untuk penunduk lawan jenis


hari gini masih jomblo aja,..??!!! udah ga zaman x,.!!!
di era modern ini udah gampang dapetin cewek dengan segala macam cara,mulai dari yang pake modal
rayuan gombal sampai yang pake intan berlian,semua itu di lakukan semata-mata hanya demi
mendapatkan pujaan hati tersebut,akan tetapi ada juga cewek yang susah banget di taklukin,udah
segala macam cara di lakukan tapi masih saja cuek dengan kita,tenang dan jangan khawatir,kalo segala
macam pelet jepang dan eropa dah ga mempan maka satu-satunya cara tinggal pelet abah yang turun
tangan hehe...
disini ane jelaskan bahwa JANGAN SEKALI-KALI bermain-main dengan pelet abah,karena bisa berakibat
fatal,sebab orang yang telah terkena pelet tersebut akan berubah drastis,yang tadinya cuek abiz akan
berubah menjadi perhatian dan cinta,hati dan fikirannya akan selalu teringat kepada orang yang
mengirim pelet tersebut,jadi gunakanlah apabila sudah tidak ada cara lain,sebab orang yang terkena
pelet tersebut bisa menjadi gila apabila di tinggalkan oleh kita,sebab daya mahabbah nya yang sangat
kuat,untuk itu gunakan dengan niat akan menikahkannya,apabila anda sudah mencoba cara ini itu,doa
ini dan itu tapi masih juga belum ada reaksi maka cobalah cara di bawah ini,mudah-mudahan allah
mengijabahi doa anda segera mungkin,aamiin yaa robbal 'aalamiin...
berikut ini adalah tata cara melakukan ritualnya :

pertama sholat sunnah hajat 2 rokaat di malam selasa,rabu,kamis,


niat sholat:
usholli sholatan litaskhiril quluubi rok'ataini sunnatan lillahi ta'aala allahu akbar

ba'da al-fatehah di rokaat pertama dan rokaat kedua baca:

asallaahu ayyaj 'alaa bainakum wa bainalladziina 'adaitum minhum mawaddatan wallahu qodiirun
wallahu qofuurur rohiim 7x

tawasul:
ilaa hadorotin nabiyyil mustofa sayyidina muhammadin sholallahu 'alaihi wa sallam wa 'alaa aalihi wa
shohbihi wa ahli baitihi ajma'in syaiun lillahi lahum al-fatehah...

wa ilaa hadoroti nabiyullah khidir balya bin malkan 'alaihimas salam al-fatehah...

tsumma ilaa arwahi nabiyullah yusuf bin yaqub 'alahimas salam al-fatehah...

ilaa arwahi nabiyullah sulaiman bin dawud 'alaihimassalam al-fatehah..

tsumma ilaa arwahi khulafaur rosyidin khususon sayyidina abu bakrin wa umar wa utsman wa 'ali
rodiallahu anhum al-fatehah...

tsumma ilaa arwahi sulthonul auliyai sayyidina syekh abdul qodir jaelani rodiallahu anhu al-fatehah...

tsumma ilaa arwahi syekh ahmad magrobi rodiallahu anhu al-fatehah..

tsumma ilaa arwahi syekh kamahzomhayusi al-fatehah...

tsumma ilaa arwahi syekh sayyid alwi mekkah al-fatehah...

tsumma ilaa arwahi kiyai haji atin mazani al-fatehah...


tsumma ilaa arwahi kiyai haji nur al-fatehah....

tsumma ilaa arwahi kiyai hasan basri al-fatehah...

wa khususon man ajzani ilal muntaha ya allah ya allah ya allah al-fatehah...

doa:
yaa ayyuhal ladzziina 'aamanu laa takuunu kalladziina aazawa muusaa fabarroahullahu mimma qoolu wa
kaana indallahi wajiiha,wa alqoitu 'alaika mahabbatan minni,yuhibbuu nahum kahubbillaah,walladziina
'aamanu asyaddu hubba lillaah,wal kaadzimiinal qoidzo wa 'aafiina 'aninnaasi wallahu yuhibbul
muhsiniin,amankaana mayyitan fa ahyainaahu waj'alnaa lahu nuuron yamsyi bihii finnaasi kaman
matsalahu fidz dzulumaati laisa bikhoorijin minha,kadzaalika dzuyyina lil kaafiriina maa kaanu
ya'maluun,falammaa ro'ainahu akbarnahuu wa qotto'na aidiyahunna wa qulna haasyaa lillaahi maa
haadzaa basyaro,in haadzaa illaa malakun kariim,wa qulil hamdu lillahi lam yattakhidz shoohibatan
walaa waladaa,walam yakun lahuu syariikun fil mulki walam yakun lahuu waliyyun minadz dzulli
fakabbirhu takbiiroo,allahu robbunaa wa robbukum lanaa a'malunaa walakum a'maalukum,laa hujjatan
bainanaa wa bainakum,
(allahu yajma'u baini wa bainakum) wa ilaihil mashiir untuk pengasihan umum
(allahu yajma'u baini wa baina...binti...) wa ilaihil mashiir untuk pengasihan khusus
(allahu yajma'u ....bin ... wa baina...binti ...) wa ilaihil mashiir untuk membantu orang lain
atfa'tu qodban naasi bilaa ilaaha illallah was tajlabtu ridhoohum bilaa ilaaha illallah,was taqdhoitu
hajaatan minhum bilaa ilaaha illallah wa sholallahu 'alaa sayyidina muhammadin wa 'alaa aalihi wa
shohbihi wa sallam al-fatehah...41x

kaifiyah/tata cara:
puasa mulai hari selasa wirid tiap ba'da sholat fardhu dan sholat hajat 41x,terakhir malam jumat buka
puasa air putih seperempat gelas lalu lanjutkan puasa nya sampai terbit matahari,ketika terbit matahari
baru berbuka puasa,beres puasa selamatan pake ayam betina yang berbulu putih polos,ayam di
panggang/bekakak,insya allah di jamin ampuh,cewek yang di tuju bakalan klepek-klepek dengan izin
allah swt,

hmm..kayaknya berat banget ya, ya begitulah kalo mau sesuatu yang bermanfaat harus di tempuh
dengan cara kerja keras,ibarat kita kerja di perusahaan apabila kita ingin dapat gaji dan jabatan yang
memuaskan maka kita harus bekerja keras agar cita-cita tersebut tercapai,tapi tenang aja,khawatir anda
stress karena wanita,lebih baik anda baca mulai dari tawasulnya aja sampai kepada doanya,cukup baca
3x,5x,7,9x,11x,sampai seterusnya yang penting bilanganya ganjil,

N/B
perlu di ketahui bahwa hizib sir magrobi ini bisa juga untuk menundukan atasan,menarik
tamu/pembeli,menambah karisma kita,orang yang melihat kita akan terkesima karena aura/inner
beauty kita memancar laksana bulan purnama,dan masih banyak lagi manfaatnya,nah selamat
berjuang,dan semoga berhasil,serta semoga apa yang menjadi cita-cita kita di ijabah oleh allah swt,dan
selalu menolong kita dalam setiap masalah aamiin...

salam dakwah-andy sulaiman

2. vAsma’ Mariikh / Mars


( Asma’ Mars penghuni Langit ke 5 )

Asma’ Mars terdiri dari 20 asma’ Allah Azza wa jalla, allah SWT telah menciptakan dengan Asma’ ini
para Malaikat yang menghuni langit ke 5 , bagi mereka Asma’ ini mempunyai pengaruh keta’ atan yang
luar biasa jika mereka di undang atau dipanggil dengan asma’ ini mereka akan menjawab dengan
kehadirannya, Hal itu bisa terjadi jika anda membacanya dalam keadaan suci baik tempat, pakaian,
badan serta hati serta ke ikhlasan dalam berniat, Jika tatacara di atas anda laksanakan maka akan hadir
para Malaikat langit ke 5 di hadapan anda yang bersinar merah dan pada tangan2 mereka terdapat
senjata2 perang serba bercahaya warna merah dengan membawa bendera merah yang terbentang dari
timurnya bumi sampai ke baratnya bumi.

HIZIB BASMALLAH*-=

Hizib Basmalah merupakan salah satu Hizib yang sangat banyak sekali Faedahnya bahkan Mufakat para
ulama bahwa fadilah,khasiat serta manfa’ atnya Hizib Basmalah tidak dapat di hitung dan tidak dapat di
bilang berikut di bawah ini fadilah,
tatacara serta Bacaan dari Hizib Basmalah :
Fadilahnya :

1. Di cintai oleh semua manusia


2.Dihormati serta di mulyakan oleh semua mahluk
3. Menarik Rizqi baik Lahir maupun Ghoib
4.Penjagaan & Keselamatan
5. Dapat menundukkan semua golongan Jin
6. Tidak tergelincir ketika berjalan di atas Air
7. Menyembunyikan diri dari penglihatan orang ( Halimun )
8. Penglarisan
9. Mengirimkan suara jarak jauh
10 Menarik Khodam yg membantu
11.Kebal terhadap segala macam senjata tajam
12.Dapat mengobati penyakit lahir maupun Bati(medis non medis)
13.Anti sihir, ilmu hitam, tenung dan sejenisnya
14.Dapat menawarkan Bisa binatang Dapat menawarkan Racun binatang & racun buah2an

Link Download Amalan Hizib BASMALLAH:


ht..tp://adf.ly/CRGJo (ht..tp)
http://adfoc.us/708138644126 (h..ttp)

Sejarah Hizb an-Nashr

Jangan dibaca Hizib ini dengan tujuan untuk memudharatkan dan menzalimi saudara seISLAM yang
lain. Hendaklah Hizib ini dibaca dengan niat untuk membenteng diri, melindungi diri dan memohon
perlindungan semata-mata daripada Allah SWT

Hizb an-Nashr Al telah terinspirasi oleh Shaykh Abu Hassan As-Shadhuli sekitar 800 tahun yang lalu. This
Hizb ini disebut juga sebagai Hizb-Saif sebagai-shadhili (The ancaman shadhili). Ia ditulis pada saat
Shaykh Abu Hassan telah berjuang melawan Crusaders, dipimpin oleh Raja Louis IX dari Perancis. The
invading Crusaders mencuba untuk menakluk kota melalui Mansura.

Menjelang akhir hidupnya, Abul Hasan Shadhili pandangan mata mulai menjadi lemah. Maka perlahan-
lahan ia kehilangan mata melihat tetapi tidak mencegah dia dari berjuang di garis depan dari
peperangan al-Mansurah ketika pasukan Crusaders di bawah Raja Louis dari Perancis menyerang Misr
(Mesir) pada 1250. Pada usianya sekitar 54 tahun.

Shaykh Abul Hasan dan banyak murid-muridnya (rohani murid-murid), dari teman-teman di antara
'ulama' (ulama) dan awliya (orang kudus Allah) setelah mendengar bahwa umat (masyarakat muslim)
berada di bawah serangan, segera dilakukan mereka ke jalan al - Mansurah untuk berperang di garis
depan atau mencari kebahagiaan surga sebagai balasan (an nasr aw al-Jannah).
Berikut ini menceritakan Shaykh Abul Hasan dari doa dari
The School of Shadhdhuliyyah, Juzu' 2:

Ia Louis IX, Raja Perancis, yang memimpin banyak tentara gabungan dari Crusaders. Keinginan dari Raja
adalah untuk menurunkan dan menaklukkan Islam di akhir menentukan peperangan. Gabungan dari
kekuatan-kekuatan Barat telah sepenuhnya siap untuk menyerang Misr (Mesir) dalam peperangan yang
sering dibandingkan dengan Battle dari parit (ghazwatul kahndaq).

Shaykh yang memiliki kedalaman tulus mimpi (ru'ya) sebelum peperangan di mana ia diberikan visi yang
sangat besar, yang luas pandangan ke langit, cahaya dari atasnya dan ia kaya dengan orang surgawi.
Ketika ditanya dalam mimpi, yang ini termasuk, ia berkata, "Untuk Nabi Allah, damai dan berkat
kepadanya." Pada waktu bagian dari mimpi Nabi berbicara kepada Shaykh Abul Hasan dan dia memberi
nasihat. Raja Louis hilang meskipun tenteranya kuat dan dia ditangkap dalam peperangan di sebelah
dengan ramai orang. Allah memberikan kemenangan umat Islam.

KHASIAT HIZB NASR:


1. Insya Allah sebagai pendinding diri, pembenteng diri dari kejahatan musuh-musuh islam sama ada
sihir, dengki dan peperangan.
2. Insya Allah rasa takut akan dicabut, sehingga para mujahid tidak gentar dan tetap maju.
2. Insya Allah akan dikurangkan rasa sakit dan perihnya sakaratul maut, sebagai sebahagian kesyahidan
3. Insya Allah semua keluarga yang ditinggalkan mengikhlkaskan sang syahid
4. Insya Allah dimudahkan segala usaha untuk tujuan kebaikan.
66. HIZIB NASHR, Amalan Wirid Abu Hasan Asy-Syadzili (KSA - 4) *

MANAQIB (Biografi Singkat) ABUL HASAN AL SYAZILI

JALUR KETURUNAN.
Beliau adalah seorang sufi yang mempunyai nama lengkap Abul Hasan Ali bin Abdullah bin
Abdul Jabar yang banyak dikenal orang dengan nama al Syazili, beliau dilahirkan di Ghammarah
Moroko pada tahun 593 H. Sebutan Al Syazili bagi bagi dirinya karena beliau banyak menempuh
kehidupannya untuk memperdalam ilmunya di daerah Syazili.

KEHIDUPAN AL SYAZILI.
Abul Hasan Al Syazili masih mempunyai hubungan keturunan dengan Rasulullah melalui
Fatimah al Zahra, dan dari keturunan yang bagus itu sudah Nampak pada diri Al Syazili sejak usia muda
sampai tua, dengan budi pekerti yang terpuji hidup sederhana dan suci sepanjang hayatnya.
Pada awal masa kecilnya beliau sudah dibekali oleh orang tuanya dasar-dasar agama kemudian
juga mendapat bekal pendidikan dari guru kerohaniannya yang bernama Abdul Salam bin Masyisy
seorang ulama’ besar dari Maroko. Setelah dibekali ilmu yang cukup oleh gurunya lalu beliau dikirim
oleh gurunya pergi ke Tunisia dan tinggal di Syazilia.
Abul Salam Al Masyisy, memandang ada kelebihan dan keistimewaan yang Nampak pada diri
Al Syazili, sehingga dikirimlah beliau di Tunisia untuk mengembangkan ilmu yang telah dimiliki.
Namun perintah gurunya ini tidak diketahui alasannya, mengapa mengirim Al Syazili ke Tunisia, tapi
sebagai murid yang taat pada gurunya beliau melaksanakan perintah gurunya yang sangat dicintainya.
Kepergian beliau ke Syazili ini merupakan awal dari pengembaraannya, karena setelah lama,
beliau tinggal di Syazilia kemudian beliau pindah ke Mesir dan tinggal di Iskadariyah sampai meninggal
dunia.
Ilmu-ilmu yang dimiliki oleh Syazili banyak diperoleh ketika beliau tinggal di Tunisia, karena
ditempat ini beliau banyak bertemu dengan para ulama’ terkenal dan melakukan diskusi dengan ilama’-
ulama’ yang ditemui. Kedatangan beliau di Syazili ini mendapat sambutan yang luar biasa dan setiap
hari mereka selalu mengerumuni al Syazili. Untuk menghindari kerumunan penggemarnya, maka beliau
ditemani oleh Syekh Abu Muhammad Abdullah bin Salamah al Habibi untuk mengasingkan diri di
daerah pegunungan yang bernama Zagwan. Dan di daerah ini beliau mengkhususkan diri dengan
beribadah, membersihkan jiwa, menyatukan kehendak dan kemampuan untuk mendekatkan diri kepada
Allah.
Setelah beliau berkhalwat dari Gunung Zagwan tersebut, lalu beliau kembali ke tengah-tengah
masyarakat untuk menyampaikan dakwah dan pelajaran. Namun kembalinya al Syazili ketengah-
tengah, masyarakat ini mendapat sambutan yang luar biasa dari para sufi dan para pejabat pemerintah.
Namun dari kalangan pejabat ini beliau banyak mendapat tantangan karena adanya fitnah dari ulama’
fiqh, namun beliau selalu terhindar dari kejadian-kejadian yang tidak dikehendaki. Setelah mendapat
tantangan dan fitnah dari ahli fiqh, akhirnya beliau memutuskan untuk pindah ke Mesir dan menetap di
Iskandariyah.
Selama tinggal di Tunisia, beliau banyak berdiskusi dan berdialog dengan tokoh sufi, seperti
Syekh Abul Hasan Ali Ibnu Makhiuf al Suazli Abu Abdullah al Shabuni Abu Muhammad Abdul Aziz al
Paituni, Abu Abdillah at Binai at rayyah dan Abu Abdillah al Jarihi.
Disamping beliau banyak berdialog dengan para ulama’ beliau juga mendirikan majlis
pengajian yang banyak dihadiri oleh para ulama’ diantara para ulama yang hadir dalam majlis
pengajiannya adalah Izzudin bin Abdul Salam, Taqyyudin ibnu Daqiqiid, Abut Adzim al Munziri, Ibnu
Shaleh, Ibnu Hajib, Jamaluddin Usfur, Nabihuddin bin Auf, Muhyiddin bin Suradah, Ibnu Yasin dan
lain-lain

KEISTIMEWAAN AL SYAZILI.
Sebagai seorang sufi ada beberapa kelebihan dan keistimewaan yang dimiliki oleh Al Syazili,
diantaranya adalah :
1. Sebagai seorang yang mempunyai jalur keturunan dengan Rasulullah, ada beberapa titisan warisan yang
ada pada diri Al Syazili, diantaranya kewalian. Syazili sudah Nampak dan diraskan oleh gurunya,
sehingga beliau dikirim ke Tunisia.
2. Beliau pernah bermimpi bertemu Rasulullah dan diperintah untuk pindah ke Mesir membina 40 orang
wali yang sedang menunggu kedatangannya. Akhirnya mimpi tersebut dilaksanakan dan beliau pindah
dari Tunisia ke Mesir dan tinggal di Iskandariyah.

POKOK-POKOK PIKIRAN AL SYAZILI.


Ada beberapa pokok pikiran yang dikembangkan Al Syazili, diantaranya adalah :
1. Seseorang yang ingin mendalami ajaran Tasawuf, maka harus terlebih dahulu mendalami dan
memahami ajaran Syari’ah.
2. Pelajaran tasawuf Al Syazili yang diajarkan kepada murid-muridnya diambil dari 7 kitab yang penting
diantaranya adalah :
a. Kitab Khatam al auliyah karya al Hakim al Tarmizi, kitab ini banyak menguraikan tentang masalah
kewalian (wilayat) dan kenabian (nubuwwat).
b. Kitab al Mawaqiif Wa al Mukhatabah karya Syekh Muhammad bin Abdul Jabbat an Niffari. Menurut
pengarangnya kitab ini ditulis berkat pemberian Tuhan tatkala pengarangnya sedang berkhalwat
(menyendiri untuk mendekatkan diri kepada Allah). Dan kitab ini juga menguraikan tentang kerinduan
seorang sufi kepada Tuhannya.
c. Kitab Qutub Qulub karya abu thalib al Makki. Kitab ini ditulis menurut acuan syara’ dengan uraian-
uraian dan pandangan-pandangan sufi hingga syariat dan hakikat sejalan dan bersatu.
d. Kitab Ihya Ulumuddin karya Imam Al Ghazali. Kitab ini ditulis dengan memadukan antara syariah dan
tasawuf.
e. Kitab At Syifa’ karya Qadhi ‘Iyadh. Kitab ini oleh al Syazili dipergunakan untuk mengambil berkah dan
juga mengambil sumber syarah-syarah dengan melihat tasawuf dari sudut pandang ahli fiqh.
f. Kitab Ar Risalah karya Imam Qusyairi. Kitab ini dipergunakan oleh Al Syazili sebagai permulaan dari
dalam pengajaran tasawufnya.
g. Kitab Ar Muharrar al Wajiz. Karya Ibnu Athiah. Kitab ini diuraikan oleh Syazili untuk melengkapi
pengetahuan dalam pengajian.
3.Tasawuf adalah latihan-latihan jiwa dalam rangka beribadah dan menempatkan sesuai dengan ketentuan-
ketentuan Ilahi.

Wafatnya Al Syazili.
Beliau meninggal dunia di Iskadariyah pada tahun 656 H.

===================================================

DOA HIZIB NASHR

Pendahuluan :

Sebelum membaca Hizib Nashr, hendaknya membaca bacaan berikut ini :

ِ ُّ‫علَى ا ْل ُم ْلكِ ا ْلحَي ِ ا ْلقَي‬


َ‫وم ال َح ِلي ِْم ا هلذِى الَ يَنَا ُم َوال‬ َ ُ‫ وت ََو هك ْلت‬,ِ‫ َوا ْعتَص َْمتُ بِذِى ا ْل ِعزه ِة َوا ْل َجبَ ُروت‬,ِ‫ص ْنتُ بِذِى ا ْل ُم ْلكِ َوا ْل َملَكُوت‬
‫ ت َ َح ه‬.‫الرحِ ِيم‬
‫الرحْ َم ِن ه‬
‫َّللاِ ه‬
‫بِس ِْم ه‬

.‫ َوالَ ح َْو َل َوالَ قُ هوةَ ِإاله بِاهللِ العَلِي ِ العَظِ ي ِْم‬, ُ‫ وبحمعسق حُمِ يْت‬, ُ‫َق كهيعص ُك ِفيْت‬ ِ ‫ َو َد َخ ْلتُ فِى أ َ َم‬,ِ‫ َد َخ ْلتُ فِى حِ فظِ هللا‬,ِ‫ َد َخ ْلتُ فِى حِ ْر ِز هللا‬, ُ‫يَ ُموت‬
ِ ‫ بِح‬,ِ‫ان هللا‬
Tahash-shantu bidzil mulki walmalakuut, wa’ta-shamtu bidzil ‘izzati wal jabaruut, watawakkaltu
‘alal malikil hayyil qayyuumil haliimil ladzii laa yanaamu walaa yamuut, dakhaltu fii hirzillaah,
dakhaltu fii hifzhillaah, wa dakhaltu fii amaa-nillaah, bihaqqi kaaf haa yaa ‘aiin shaad kufiitu, wabi
haa miim ‘aiin siin qaaf humiitu, walaa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim.

“Dengan menyebut asma’ Allah Yang Maha Penyayang lagi Maha Pengasih. Aku berbenteng kepada
Tuhan Yang memiliki kerajaan dan kekua-saan; aku berpegangn teguh pada Yang memiliki kemuliaan
dan kekuasaan; aku bertakawakkal kepada Sang Raja Yang Hidup Abadi lagi Terus Menerus mengurus
makhluk-Nya, Yang Maha Penyantun, Yang tak pernah tidur dan tidak mengenal mati. Aku masuk
kedalam penjagaan Allah. Aku masuk kedalam Pemeliharaan Allah. Aku masuk kedalam Penga-manan
Allah. Berkat kebenaran kaaf haa yaa ‘aiin shaad aku dijaga dan berkat haa miim ‘aiin siin qaaf
akudilindungi. Tiada daya dan tiada kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi
lagi Maha Agung.

BACAAN HIZIB NASHR :

ِ‫ َوبِغَي َْرتِكَ ِال ْنتِهَاك‬, َ‫غاث َ ِة نَص ِْرك‬


َ ‫ع ِة إ‬ ُ ِ‫ َوب‬, َ‫ت قَه ِْرك‬
َ ‫س ْر‬ ِ ‫س ْط َو ِة َجبَ ُرو‬
َ ِ‫ الل ُه هم ب‬.‫ب‬ َ ِ‫سى إِنِي ع ُْذتُ بِ َربِي َو َربِ ُك ْم مِ ْن ك ُِل ُمتَكَبِ ٍر الَ يُؤْ مِ نُ بِيَ ْو ِم ا ْلح‬
ِ ‫سا‬ َ ‫َو َقا َل ُمو‬

‫عظِ ْي َم‬ ُ ‫ش ِد ْي َد ا ْلبَ ْط ِش يَا َجبه‬


َ ‫ يَا‬,‫ار‬ ُ ‫ يَا ُم ْنت َ ِق ُم يَاقَه‬,‫س ِر ْي ُع‬
َ ‫ يَا‬,‫هار‬ َ ‫ْب يَا‬ ُ ‫سئَلُكَ يَا أهللُ يَا أهللُ يَا أهللُ يَا سَمِ ْي ُع يَاقَ ِري‬
ُ ‫ْب يَا ُم ِجي‬ ْ َ‫ ن‬, َ‫ َوبِحِ َمايَتِكَ ِل َم ِن احْ تَ َمى بِآيَاتِك‬, َ‫ح ُْر َماتِك‬

,ِ‫سئَلُكَ أ َ ْن تَجْ عَ َل َك ْي َد َم ْن كا َ َدنَا فِى نَحْ ِره‬


ْ َ ‫ أ‬,‫اج َر ِة‬
ِ ‫ َواْأل َ ْعدَاءِ ا ْل َف‬,‫ مِ نَ ا ْل ُملُ ْوكِ َواْألَكَاس َِر ِة‬,‫علَ ْي ِه َهالَكُ ا ْل ُمت َ َم ِر َد ِة‬ ُ ‫ َوالَ يَ ْع‬,‫ يَا َم ْن الَيُع ِْجزُ هُ َقه ُْرال َجبَابِ َر ِة‬,‫ا ْلقَه ِْر‬
َ ‫ظ ُم‬

ِ َ ‫ َو ُمصَادًا فِ ْيهَا َوأ‬,‫سا ًقا ِإ َل ْيهَا‬


‫سي ًْرا‬ َ ‫ اِجْ َع ْلهُ يَا‬,ِ‫شبَكَةَ ا ْلخِ دَاع‬
َ ‫س ِيدِى ُم‬ َ ‫ َو َم ْن َنص‬,‫ َو ُح ْف َرةَ َم ْن َح َف َرلَنَا ُح ْف َرةً َواقِ ًعا فِ ْيهَا‬,ِ‫علَ ْيه‬
َ ‫َب لَنَا‬ َ ‫َو َمك َْر َم ْن َمك ََر ِبنَا عَائِدًا‬

.‫لَ َد ْيهَا‬

Waqaala muusaa innii ‘udztu birabbii warab-bikum min kulli mutakabbirin laa yukminu biyaumil
hisaab. Alloohumma bisathwati jaba-ruuti qahrik, wabisur’ati ighaa-tsati nashrik, wabighairatika
lintihaaki hurumaa-tik, wabihi-maayatika limanih-tamaa bi aayaatik, nas-aluka yaa Allooh, yaa
Allooh, yaa Allooh, yaa samii’u yaa qariibu yaa mujiibu yaa sarii’u yaa muntaqimu yaa qahhaar, yaa
syadiidal bathsyi yaa jabbaar, yaa ‘azhiimal qahri yaa man laa yu’jizuhuu qahrul jabaabirah, walaa
ya’zhumu ‘alaihi halaakul mutamarridah, minal muluuki wal akaasirah, wal a’daa-il faajirah. As-
aluka antaj’ala kaida man kaadanaa fii nahrih, wa makra man makara binaa ‘aa-idan ‘alaiih,
wahufrata man hafara lanaa hufratan waaqi’an fiihaa, waman nashaba lanaa syabakatal khi-dzaa’,
ij’al-hu yaa sayyidii musaaqan ilaihaa, wamushaadan fiihaa wa asiiran ladaihaa.

“Dan Musa berkata: "Sesungguhnya aku berlindung kepada Tuhanku dan Tuhanmu dari setiap orang
yang menyombongkan diri yang tidak beriman kepada hari berhisab". (QS al-Mukmin : 27).
Yaa Allah! Ddengan perantaraan kekuatan kekua-saan penaklukan-Mu; dengan perantaraan kece-patan
datangnya pertolongan-Mu; dengan peranta-raan kecemburuan-Mu bagi pelanggaran terhadap
larangan-larangan-Mu; dengan perantaraan perlin-dungan-Mu terhadap orang yang memohon
perlindungan dengan ayat-ayat-Mu, kami memohon kepada-Mu, Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah, Yaa Sami’
(Wahai Yang Maha Mendengar), Ya Qariib (Maha Dekat), Ya Mujib (Pengabul doa), Ya Sari’ (Maha
Cepat), Ya Muntaqimu (Penuntut Balas), ya Qahhar (Maha Perkasa), wahai Yang Keras siksaan-Nya,
wahai Maha Kuasa, wahai Yang Agung penundukan-Nya, wahai Dzat Yang penaklukan para penguasa
tidak mampu melumpuhkan-Nya dan tidak sulit atas-Nya menghancurkan orang yang durhaka dari
kalangan para raja, kaisar dan musuh yang kurangajar. Aku memohon kepada-Mu, kiranya Engkau
jadikan persekongkolan orang yang bermaksud jahat kepada kami mengakibatkan ia terbantai sendiri,
(jadikan) kemakaran orang yang makar kepada kami kembali kepada dirinya, (Jadikan) galian orang
yang menggali lubang untuk kami membuatnya jatuh sendiri kedalamnya. Dan orang yang memasang
jaring tipuan kepada kami, jadikan ia, wahai Tuhanku, terjerumus kedalamnya, binasa didalamnya
dan menjadi tawanannya.

,‫َاج َل النِ ْق َم ِة فِى ا ْليَ ْو ِم َواْل َغدَا‬ َ ‫س ِل ْط‬


ِ ‫علَي ِْه ْم ع‬ ٍ ‫ َواجْ َع ْل ُه ْم ِلك ُِل َحبِ ْي‬,‫الردَى‬
َ ‫ َو‬,‫ب فِدَا‬ ‫ َولَق ِِه ُم ه‬,‫َق كهيعص كهيعص كهيعص إِ ْك ِفنَا َه هم ا ْل ِعدَا‬
ِ ‫ال هل ُه هم بِح‬

Alloohumma bihaqqi kaaf haa yaa ‘aiin shaad, kaaf haa yaa ‘aiin shaad, kaaf haa yaa ‘aiin shaad,
ikfinaa hammal ‘idaa, walaqqihimur-radaa, waj’alhum likulli habiibin fidaa, wasallith ‘alaihim
‘aajilan-niqmati fil yaumi wal ghadaa.

Ya Allah! Berkat kebenaran Kaaf haa yaa ‘aiin shad (3x) tolonglah kami dari maksud/rencana musuh.
Lemparkan mereka kedalam kebinasaan. Jadikan mereka sebagai korban bagi setiap orang yang
dicintainya. Kuasakan atas mereka segera menda-patkan balasan pada hari ini dan esok.

ِ ‫ الل ُه هم أ َ ْر‬,‫علَي ِْه ْم‬


َ َ‫س ِل ا ْل َعذ‬
,‫اب إِلَي ِْه ْم‬ َ ‫ الل ُه هم أ َ ْق ِل ْل‬,‫الل ُه هم بَ ِد ْد ش َْم َل ُه ْم َو َف ِرقْ ج َْمعَ ُه ْم‬
َ ‫ الل ُه هم أجْ عَ ِل الدهائ َِر ِة‬,‫ الل ُه هم فُ هل َح هد ُه ْم‬,‫ع َد َد ُه ْم‬

Alloohumma baddid syamlahum wafarriq jam’a-hum. Alloohumma aqlil ‘adadahum. Alloohumma


fulla haddahum. Alloohummaj’alid-daa-irata ‘alai-him. Alloohumma arsilil ‘adzaaba ilaihim.

Ya Allah! Cerai beraikan persatuan mereka dan pisah-pisahkan jamaah/organisasi mereka. Ya Allah!
Sedikitkan jumlah mereka. Ya Allah! Buatlah batas-batas (barisan) mereka menjadi kocar kacir. Ya
Allah! Jadikan lingkaran/melapetaka atas mereka. Ya Allah! Turunkan azab siksaan kepada mereka.

,َ‫ َوالَ تُبَ ِل ْغ ُه ُم اْآل َمال‬,‫علَى قُلُوبِ ِه ْم‬ ْ ‫ َو‬,‫غ هل أ َ ْي ِد َي ُه ْم إِلَى أ َ ْعنَاق ِِه ْم‬
َ ‫اربُ ْط‬ ُ ‫ َو‬,‫سلُ ْب ُه ْم َم َد َد اْ ِإل ْمهَا ِل‬ ِ ‫ال هل ُه هم أ َ ْخ ِرجْ ُه ْم ع َْن دَائ َِر ِة ا ْلحِ ْل ِم َواللُّ ْط‬
ْ َ ‫ َوا‬,‫ف‬
Alloohumma akhrijhum ‘an daa-iratil hilmi walluthfi, waslubhum madadal imhaali, waghulla
aidiyahum ilaa a’naaqihim, warbuth ‘alaa qu-luubihim, walaa tuballighhumul aamaal.

Ya Allah!Usirlah mereka dari kawasan sifat Penyantun dan Kelamahlembutan-Mu. Rampaslah dari
mereka bantuan keramahan. Kuncilah tangan-tangan mereka pada leher-lehernya dan ikatlah pada
hati-hati mereka, serta jangan sampaikan/sukseskan angan-angan mereka.

,‫ َو ُخ ْذ ُه ْم أ َ ْخذَ ع َِزي ٍْز ُم ْقتَد ٍِر‬,‫ َوا ْق َط ْع دَا ِب َر ُه ْم‬,‫ َوقَ ِرر ت َ ْدمِ ي َْر ُه ْم‬,‫ِب ت َ ْد ِبي َْر ُه ْم‬
ْ ‫ال هل ُه هم َقل‬

Alloohumma qallib tadbiirahum, waqarrir tadmii-rahum, waqtha’ daabirahum, wakhudz-hum akh-


dza ‘aziizin muqtadir.

Ya Allah! Ubahlah langkah mereka, tentukan penghancuran terhadap mereka, berantaslah mereka,
dan siksalah mereka dengan siksaan yang sangat pedih.
, َ‫س ِلكَ َوأَ ْو ِليَائِك‬
ُ ‫َارا ِأل َ ْنبِيَائِكَ َو ُر‬
ً ‫ إِ ْنتِص‬, َ‫ق َمزه ْقتَهُ أل َ ْعدَائِك‬
ٍ ‫الل ُه هم َم ِز ْق ُه ْم ُك هل ُم َمزه‬

Alloohumma mazziqhum kulla mumazzaqin mazzaqtahuu li-a’daa-ika, intishaaran li-anbiyaa-ika


warusulika wa auliyaa-ika.

Ya Allah! Cabik-cabiklah mereka, sebagaimana Engkau mencabik-cabik para muruh-Mu untuk


membantu para Nabi, Rasul dan auliya’-Mu.

.)×3( َ‫علَى أ َ ْعدَائِك‬


َ َ‫َاركَ ِألَحْ بَا ِبك‬
َ ‫اَل هل ُه هم ا ْنت َِص ْرلَنَا اِ ْنتِص‬

Alloohummantashir lanantishaaraka li-ahbaabi ka ‘alaa a’daa-ika (Dibaca 3 x).

Ya Allah! Menangkanlah kami, seperti kemenangan yang Engkau berikan kepada para kekasih-Mu.

,)×3( ‫علَ ْينَا بِذُنُوبِنَا‬ َ ُ ‫ َوالَ ت‬,‫ِن اْأل َ ْعدَا َء فِ ْينَا َوالَمِ نها‬
َ ‫س ِل ْط ُه ْم‬ ِ ‫ال هل ُه هم الَ ت ُ َمك‬

Alloohumma laa tumakkinil a’daa-a fiinaa walaa minnaa, walaa tusallith-hum ‘alainaa bidzunuu-
binaa (Dibaca 3 x).

Ya Allah! Jangan Engkau kokohkan para musuh pada kami dan dari kami dan jangan Engkau berikan
kekuasaan pada mereka untuk menguasai kami disebabkan dosa-dosa kami.

.)×7( َ‫ ُح هم اْألَ ْم ُر َوجَا َء النهص ُْر فَعَلَ ْينَا الَ يُ ْنص َُرون‬.‫حم حم حم حم حم حم حم‬

Haamiim, Haamiim, Haamiim, Haamiim, Haa-miim, Haa miim, Haa miim. Hummal-amru wa jaa-
annashru fa’alainaa laa yunsharuun (7x).

Haa miim (7x). Telah ditakdirkan suatu urusan dan telah datang pertolongan, sehingga mereka tidak
mampu mengalahkan kami.

ِ ‫ بِلُ ْط ِفكَ يَا َخف هِي اْأل َ ْل َطا‬,‫اف‬


ُ ‫ نَ ِجنَا مِ هما نَ َخ‬,‫ف‬
,‫اف‬ ِ ‫ور ِة اْألَحْ َق‬
َ ‫س‬ ِ ‫َق َطهَ َو َق‬
ُ ‫ َو‬,‫اف‬ ِ ‫ اَل هل ُه هم بِح‬,‫اف‬
ُ ‫حمعسق حِ َمايَتُنَا مِ هما نَ َخ‬

Haa miim ‘aiin siin qaaf himaayatunaa mimmaa nakhaafu. Alloohumma bihaqqi thaahaa wa qaaf wa
suuratil-ahqaaf, biluthfika yaa khafiyyal al-thaaf, najjinaa mimmaa nakhaaf.

Haa miim ‘aiib siin qaaf adalah perlindungan kami dari apa saja yang kami takuti. Ya Allah! Berkat
Thaha, Qaf dan surat al-Ahqaf, berkat kelemah-lembutan-Mu, wahai Yang Samar kelemah
lembutannya, Selamatkan kami dari apa saja yang kami takuti.
,‫الرجَاءِ َو فَ ْوقَ اْأل َ َم ِل‬
‫ الل ُه هم أ َ ْعطِ نَا أ َ َم َل ه‬,‫ َوالَ تَجْ عَ ْلنَا َم َحالًّ ِل ْلبَ ْل َوى‬,‫الل ُه هم قنِا َ ش هَر اْألَس َْوى‬

Alloohumma qinaa syarral aswaa, walaa taj’a-lnaa mahallan lilbalwaa. Alloohumma a’thinaa
amalar-rajaa-i wafauqal amal.

Ya Allah Lindungi kami dari kejahatan yang paling buruk dan jangan Engkau jadikan kami sebagai
tempat sasaran balak-bencana. Ya Allah! Anugerahilah kami pengharapan dan di atas harapan.

,َ‫ ِإ َل ِهى اْ ِإلجَا َب َة اْ ِإلجَا َبةَ اْ ِإلجَا َبة‬,َ‫ ِإلَ ِهى ا ْل َع َج َل ا ْل َع َج َل ا ْل َع َجل‬, َ‫سئَلُك‬ ْ َ‫ض ِل ِه ِلف‬
ْ ‫ض ِل ِه َن‬ ْ َ‫ َيا َم ْن ِبف‬,‫َياه َُو َياه َُو َياه َُو‬

Yaa huu, Yaa huu, Yaa huu, Yaa man bifadhlihii lifadhlihii nas-al, ilaahil’ajalal ‘ajal, ilaahil ijaabatal
ijaabatal ijaabah.

Wahai Dia, wahai Dia, wahai Dia! Wahai Dzat yang dengan kelebihan-Nya bagi kelebihan-Nya, kami
memohon, wahai Tuhanku, segera (kabulkan), segera (kabulkan), segera (kabulkan). Tuhanku, semoga
terkabul, semoga terkabul, semoga terkabul.

َ ‫ يَا َم ْن أَج‬,‫وب‬
‫ يَا َم ْن‬,‫َاب َدع َْوةَ زَ َك ِريها‬ َ ُّ‫َف الض هُّر ع َْن أَي‬ َ ُ‫علَى يَ ْعق‬
َ ‫ يَا َم ْن َكش‬,‫وب‬ َ ‫ف‬ ُ ‫ يَا َم ْن َر هد يُو‬,ِ‫علَى أ َ ْعدَائِه‬
َ ‫س‬ َ ‫يَا َم ْن أَج‬
َ ‫ يَا َم ْن نَص ََر إِب َْرا ِه ْي َم‬,ِ‫َاب نُوحًا فِى قَ ْومِ ه‬

ْ َ ‫قَبِ َل ت‬
َ ُ‫سبِ ْي َح يُون‬
,‫س اب ِْن َمت هى‬

Yaa man ajaaba nuuhan fii qaumih. Yaa man nashara Ibraahiima ‘alaa a’daa-ih. Yaa man radda
yuusufa ‘alaa ya’quub. Yaa man kasyafadh-dhurru ‘an ayyuub. Yaa man ajaaba da’wata zakariyyaa.
Yaa man qabila tasbiiha yuunusabni matta.

Wahai Dzat Yang mengabulkan doa Nabi Nuh dalam masalah kaummnya. Wahai Tuhan Yang menolong
Nabi Ibrahim atas para musuhnya. Wahai Tuhan Yang mengembalikan Nabi Yusuf kedalam pangkuan
Nabi Ya’qub. Wahai Tuhan Yang menghilangkan penderitaan (bahaya) dari Nabi Ayyub. Wahai Tuhan
Yang mengabulkan doa Nabi Zakariyya. Wahai Tuhan Yang menerima tasbihnya Nabi Yunus bin Matta.

َ ‫ أ َ ْن ِج ْز لَنَا َو ْعدَكَ الهذِى َو‬, َ‫سأ َ ْلنَاك‬


, َ‫ع ْدتَهُ ِل ِعبَادِكَ الصهالِحِ ْين‬ َ ‫ َوأ َ ْن تَعْطِ يَنَا َما‬,‫ أ َ ْن تَتَقَبه َل مِ نها َمابِ ِه َدع َْونَا‬,ِ‫ستَجَا َبات‬
ْ ‫ت ا ْل ُم‬
ِ ‫ب َه ِذ ِه ال هدع ََوا‬ ْ َ ‫سئَلُكَ الله ُه هم بِأَس َْر ِار أ‬
ِ ‫صحَا‬ ْ َ‫ن‬

ُ َ‫ الَ ِإلَهَ ِإاله أ َ ْنت‬, َ‫ِبالنهص ِْر َوال هظفَ ِر َوا ْلفَتْحِ ا ْل ُم ِب ْين‬
, َ‫س ْبحَانَكَ ِإنِى ُك ْنتَ مِ نَ ال هظالِمِ ْين‬

Nas-alukalloohumma bi-asraari ashhaabi haadzihid-da’awaatil musta-jaabaat, an tataqab-bala


minnaa maa bihii da’aunaaka, wa an tu’thiyanaa maa sa-alnaaka, anjiz lanaa wa’dakalladzii
wa’adtahuu li’ibaa-dikas-shaali-hiin, binnashri wazh-zhafari walfat-hil mubiin. Laa ilaaha illaa anta
sub-haanaka innii kuntu minazh-zhaalimiin.

Kami memohon kepada Engkau, Ya Allah, dengan perantaraan berbagai rahasia para pendoa yang
terkabul tersebut, kiranya Engkau menerima dari kami apa saja yang kami mintakan kepada-Mu dan
kiranya Engkau memberikan kepada kami apa saja yang kami mohonkan kepada-Mu. Wujudkan untuk
kami janji-Mu yang telah Engkau janjikan kepada para hamba-Mu yang shalih, janji berupa bantuan,
pertolongan dan kemenangan yang gemilang. Tiada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau. Aku
sungguh termasuk golongan orang-orang yang zhalim.

َ ‫ َو َخ‬, َ‫إِ ْنقَ َطعَتْ آ َمالُنَا َو ِعزه تِكَ إاله مِ ْنك‬


)×3( َ‫اب َرجَا ُؤنَا َوح َِقكَ إاله فِيْك‬

Inqatha’at aamaalunaa wa’izzatika illaa minka, wakhaaba rajaa-unaa wahaqqika illaa fiika (3 x).
Terputus angan-angan kami, Demi Kemuliaan-Mu, selain yang berasal dari-Mu. Gagal harapan kami,
Demi Hak-Mu, selain yang ada pada-Mu.

ِ ‫ارةَ اْألَ ْرح‬


* ْ‫َام َوا ْبتَعَدَت‬ َ ‫غ‬َ ْ‫ِإ ْن أ َ ْب َطأَت‬

ِ‫ارةُ هَّللا‬
َ َ ‫ْئ مِ نهاغـ‬
ِ ‫شي‬ ُ ‫فَأ َ ْق َر‬
‫ب ال ه‬

In abtha-at ghaaratul arhaami wabta’adat * Fa-aqrabus-syai-i minna ghaaratullooh

Jika terlambat dan menjadi jauh pasukan kerabat, maka sesuatu yang paling dekat dari kami adalah
pasukan Allah.

* ً‫سي َْر ُمس ِْرعـَة‬


َ ‫ارةَ هللاِ ِجدِى ال‬
َ ‫غ‬َ ‫يَا‬

ِ‫ـارةَ هللا‬
َ ‫غ‬ َ ‫ع ْق َدتِنَا يَا‬
ُ ‫فى ح َِل‬
ِ

ُ َ‫ت ا ْل َعـادُونَ َوجـــ‬


* ‫اروا‬ ِ ‫ع َد‬
َ

‫َو َرجــَ ْونَا هللاَ ُم ِجــي ًْرا‬

* ‫َوكَــــفَى ِباهللِ َولِـــيًّا‬

‫َوكَـــفَى ِباهللِ نَ ِصـي ًْرا‬

Yaa ghaaratalloohi jiddis-saira musri’atan * Fii halli ‘uqdatinaa yaa ghaaratallooh.


‘Adatil ‘aaduuna wajaaruu * Warajaunallooha mujiiraa.
Wakafaa billaahi waliyyaa * Wakafaa billaahi nashiiraa.

Wahai Pasukan Allah, bergegas-gegaslah bergerak secara cepat, didalam mengurai tali simpul kami,
wahai pasukan Allah
Telah kembali dan berlari orang-orang yang kembali, dan kami berharap kepada Allah sebagai orang
yang lari.
Cukuplah Allah sebagai Pelindungku. Dan cukup Allah sebagai Penolongku.
ْ ِ‫ إ‬, َ‫علَى نُوحٍ فِى ا ْلعَالَمِ ْين‬
.‫ست َِج ْب لَنَا آمِ يْن آمِ يْن آمِ يْن‬ َ ,‫ َوالَ ح َْو َل َوالَ قُ هوةَ إِاله ِب هالَّلِ ا ْلعَلِي ِ ا ْلعَظِ ي ِْم‬,ُ‫سبُنَا هَّللاُ َونِ ْع َم ا ْل َو ِك ْيل‬
َ ‫سالَ ٌم‬ ْ ‫ َو َح‬,‫عل ُِّى يَا َح ِل ْي ُم‬
َ ‫اواحِ ُد يَا‬
َ َ‫ي‬

Yaa waahidu yaa ‘aliyyu yaa haliimu, hasbunalloohu wani’mal wakiil. Walaa haula walaa quwwata
illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim. Salaamun ‘alaa nuhin fil ‘aalamiin. Istajib lanaa aamiin aamiin aamiin.

Wahai Yang Maha Esa, wahai Yang Maha Tinggi, wahai Yang Maha Penyantun! Cukuplah Allah menjadi
Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung. Tiada daya dan tiada kekuatan melainkan
dengan pertolongan Allah. Salam sejahtera atas Nabi Nuh di alam semesta. Kabulkan doa kami. Amin.
Amin. Amin

. َ‫علَىآ ِل ِه َوصَحْ ِب ِه أَجْ َم ِع ْين‬ َ ‫س ِي ِد ا ْل ُم ْر‬


َ ‫ َو‬, َ‫س ِل ْين‬ َ ‫س ِي ِدنَا ُم َح هم ٍد‬
َ ‫َلى‬
َ ‫َّللاُ ع‬
‫َلى ه‬ ِ ‫فَقُطِ َع دَا ِب ُر ا ْلقَ ْو ِم اله ِذينَ َظ َل ُموا َوا ْلح َْم ُد ِ هلَّلِ َر‬
‫ َوص ه‬. َ‫ب ا ْل َعا َلمِ ين‬

Faquthi’a daabiral qaumilladziina zhalamuu fa-ashbahuu laa yuraa illaa masaakinuhum, walham-
dulillaahi rabbil ‘aalamiin. Wa shallalloohu ‘alaa sayyidinaa muhammadin sayyidil mursaliin,
wa’alaa aalihii washahbihii ajma’iin.

Maka orang-orang yang zalim itu dimusnahkan sampai ke akar-akarnya. Sehingga jadilah mereka tidak
diperlihatkan selain tempat-tempat tinggal mereka Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
Semoga Allah melimpahkan rahma ta’zhim kepada junjungan kami, Muhammad yang menjadi penghulu
para Rasul, beserta keluarga dan sahabatnya seluruhnya.

َ ‫ ِإنهكَ أ َ ْنتَ ا ْلبَاقِى‬,‫ْق مِ ْن ُه ْم أَ َحدًا‬


.‫س ْر َمدًا‬ َ ‫الل ُه هم أ َ ْنتَ ت َ ْعلَ ُم أ َ ْعدَائَنَا‬
ِ ‫ َوالَ تُب‬,‫ فَبَ ِد ْد ش َْم َل ُه ْم ِب َددًا‬,‫ع َددًا‬

Alloohumma anta ta’lamu a’daa-anaa ‘adadaa, fabaddid syamlahum bidadaa, wala tubqi minhum
ahadaa, innaka antal baaqii sarmadaa.

Ya Allah! Engkau mengetahui pusuh-musuh kami berbilang-bilang, cerai beraikan persatuan mereka
dengan sungguh-sungguh dan jangan Engkau sisakan dari mereka seorang pun, karena Engkau adalah
Dzat Yang Maha Kekal abadi.

.‫ فَ ِت ْلكَ بُيُوت ُ ُه ْم َخا ِويَةً بِ َما َظلَ ُموا‬. َ‫ْف كَانَ عَاقِبَةُ َمك ِْر ِه ْم أ َ هنا َد هم ْرنَا ُه ْم َو َق ْو َم ُه ْم أَجْ َم ِعين‬ ُ ‫ فَا ْن‬. َ‫شعُ ُرون‬
َ ‫ظ ْر َكي‬ ْ َ‫َو َمك َُروا َمك ًْرا َو َمك َْرنَا َمك ًْرا َو ُه ْم الَ ي‬

Wamakaruu makran wamakarnaa makran wa hum laa yasy’uruun. Fanzhur kaifa kaana ‘aaqi-batu
makrihim annaa dammarnaahum wa qauma-hum ajma’iin. Fatilka buyuutuhum khaawiyatan bimaa
zhalamuu.

Dan merekapun merencanakan makar dengan sungguh-sungguh dan Kami merencanakan makar (pula),
sedang mereka tidak menyadari. Maka perhatikanlah betapa sesungguhnya akibat makar mereka itu,
bahwasanya Kami membinasakan mereka dan kaum mereka semuanya. Maka itulah rumah-rumah
mereka dalam keadaan runtuh disebabkan kezaliman mereka. (QS an-Naml : 50).

. ‫سا ِكنُ ُه ْم‬ ْ َ ‫تُد َِم ُر ُك هل ش َْيءٍ بِأ َ ْم ِر َربِهَا فَأ‬


َ ‫ص َبحُوا الَ يُ َرى إِ هال َم‬
Tudammiru kulla syai-in bi-amrirabbihaa fa-ashbahuu laa yuraa illaa masaakinuhum.

Yang menghancurkan segala sesuatu dengan perintah Tuhannya, maka jadilah mereka tidak ada yang
kelihatan lagi kecuali (bekas-bekas) tempat tinggal mereka. (QS al-Ahqaf : 25).

ِ ‫ فَقُطِ َع دَا ِب ُر ا ْل َق ْو ِم ا هل ِذينَ َظ َل ُموا َوا ْلح َْم ُد ِ هلَّلِ َر‬.‫شهَا‬


. َ‫ب ا ْل َعا َلمِ ين‬ َ ٌ‫ِي َخا ِو َية‬
ِ ‫ع َلى ع ُُرو‬ َ ‫ َوه‬.ٍ‫فَ َه ْل ت ََرى لَ ُه ْم مِ ْن َبا ِق َية‬

Fahal taraa lahum min baaqiyah. Wahiya khaawiyatun ‘alaa ‘uruu-syihaa. Faquthi’a daabirul
qaumilladziina zhalamuu walhamdu lillaahi rabbil ‘aalamiin.

Maka kamu tidak melihat seorangpun yang tinggal di antara mereka. (QS al-Haaqqah : 8).
Maka orang-orang yang zalim itu dimusnahkan sampai ke akar-akarnya. Segala puji bagi Allah, Tuhan
semesta alam. (QS al-An’am : 45).

PENJELASAN :

Hizib di atas dibaca sekali atau tiga kali setelah sebelumnya didahului membaca hasbanah:
Hasbunalloohu wa ni’mal wakiil sebanyak 450 x.
Jika menghadapi problem atau masalah yang serius, penting dan mendesak, Hizib di atas dapat
dibaca sampai 41 kali, setelah sebelumnya membaca Hasbanah sepeerti di atas.
Demikian pula sewaktu menghadapi persoalan dan urusan sangat penting, serius dan mendesk,
bacalah Hasbanah 100x, lalu membaca hizib Nashr 3x, lalu membaca Hasbanah lagi 100 x, diteruskan
bacaan hizib 3 x. Begitu seterusnya sampai Hasbanah dibaca sebanyak 1000 x dan Hizib menjapai
jumlah 30 x.
Sebelum mengamalkan hizib ini, hendaknya didahului dengan bacaan : 1) Istighfar, 2) Shalawat
Nabi

________________________________
*) Teks Doa diambil dari kitab asli berbahasa arab : "Khulashoh Syawariq al-Anwar" (KSA), tulisan Prof.
DR. Sayyid Muhammad Alawi Al-Maliki Al-Hasani