Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH TUGAS PROSES MANUFAKTUR 1

“SADURAN BEGEMEN”

Disusun Oleh :
1. Dimas Ikhsan Burhanudin (18032010156)
2. Premadi Rahmat Putra (18032010048)
3. Dewi Nuraini (18032010091)
4. Abyan Thariq Fadhilah ( 18032010145)

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL "VETERAN"
JAWA TIMUR
2019
Kata Pengantar

1
Dengan mengucapkan Puji Syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan
hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul
“Saduran Begemen”.

Dalam penyusunan makalah ini tidak lepas dari bantuan semua pihak ,sehingga
tugas dapat diselesaikan dengan tepat waktu. Maka untuk ini penyusun menyampaikan
ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Bapak/Ibu yang telah membantu dalam
penyelesaian makalah ini.

Penyusun berharap semoga makalah ini dapat berguna bagi semua pihak yang
membutuhkannya.

Surabaya, 28 Januari 2019

Penulis

DAFTAR ISI
MAKALAH TUGAS PROSES MANUFAKTUR 1..........................................................................1

Kata Pengantar......................................................................................................................................2
2
DAFTAR ISI.............................................................................................................................................3

BAB I......................................................................................................................................................5

PENDAHULUAN......................................................................................................................................5

1.1 LATAR BELAKANG...................................................................................................................5

1.2 TUJUAN PENULISAN...............................................................................................................5

BAB II.....................................................................................................................................................6

PEMBAHASAN........................................................................................................................................6

2.1 PEMILIHAN BAHAN.....................................................................................................................6

2.2 PENGELOMPOKAN BAHAN.........................................................................................................7

2.3 BIJIH (MINERAL) SEBAGAI BAHAN BAKU.....................................................................................7

2.4 STRUKTUR LOGAM......................................................................................................................8

Gambar 2.4 A. Kubik pemusatan ruang B. Kubik pemusatan sisi C. Heksagonal tumpukan padat......9

2.5 PEMBENTUKAN BUTIR................................................................................................................9

Gambar 2.5 Pertumbuhan Kristal menjadi butir. A. Pertumbuhan Kristal. B. Butir............................10

2.6 PENELITIAN DENGAN MIKROSKOP............................................................................................11

2.7 PEMBEKUAN LOGAM DAN PADUANNYA...................................................................................12

Gambar 2.7 hubungan antara waktu – suhu untuk logam murni dan paduan......................................12

2.8 SIFAT BAHAN.............................................................................................................................12

 KEKUATAN TARIK..................................................................................................................13

Gambar 2.8a benda uji untuk percobaan tarik.....................................................................................13

 KEKUATAN GESER, TEKAN DAN PUNTIR...............................................................................14

 KEULETAN (DUCTILITY).........................................................................................................14

 PERCOBAAN IMPAK DAN PERCOBAAN FATIK.......................................................................15

 KEKERASAN..........................................................................................................................15

BAB III..................................................................................................................................................17

PENUTUP.............................................................................................................................................17

3.1 KESIMPULAN.............................................................................................................................17

3
3.2 SARAN.......................................................................................................................................17

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Jenis bahan baku yang digunakan industri saat ini sudah sangat manca ragam. Masing-
masing memiliki keunggulan yang saling berbeda antara satu dengan lainnya. Pemilihan tidak

4
lagi berdasarkan pertimbangan teknis belaka, karena pertimbangan ekonomis memegang
peran yang sangat penting pula.
Penentuan bahan yang tepat pada dasarnya merupakan kompromi antara berbagai
sifat bahan, lingkungan dan cara pemakaian.serta sampai dimana sifat bahan dapat
memenuhi persyaratan yang telah ditentukan.
Karena ada beberapa jenis bahan yang masih diimpor, maka masalah pengadaan,
persediaan dan harga memegang peranan yang penting. Faktor ini berubah dari waktu ke
waktu maupun dari tempat ke tempat dan sangat tergantung dari situasi. Jadi dapat dikatakan
bahwa pemilihan bahan merupakan suatu proses berkesinambungan yang perlu ditinjau
secara teknis – ekonomis dan objektif.

1.2 TUJUAN PENULISAN


a) Dapat mengetahui sifat bahan
b) Dapat mengelompokan bahan
c) Dapat membedakan sifat bahan logam dan non logam
d) Dapat mengetahui proses pengolahan bahan baku
e) Dapat mengetahui struktur logam
f) Dapat mengetahui pembentukan butir
g) Dapat mengetahui penelitian dengan mikroskop
h) Dapat mengetahui pembekuan logam dan paduannya

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 PEMILIHAN BAHAN


Penentuan bahan yang tepat pada dasarnya merupakan kompromi antara berbagai sifat
bahan, lingkungan dan cara pemakaian serta sampai dimana sifat bahan dapat memenuhi
persyaratan yang telah ditentukan.
Ada beberapa sifat teknis yang harus diperhatikan seorang perancang mesin sewaktu
memilih bahan :

5
A. Sifat mekanik.
 Modulus Elastisitas - Tahan aus
 Batas mulur - Daya tahan thd : tekuk, torsi dan geser
 Kekuatan tarik - Peka takik
 Sifat fatik - Fatik takik
 Keuletan - Impak
B. Sifat yang diperlukan selama proses pembentukan.
 Mampu mesin (machinability) - Karakteristik pengerjaan panas.
 Mampu las (weldability) - Mampu tempa.
 Karakteristik pengerjaan dingin.
C. Sifat yang berhubungan dengan pengaruh lingkungan. Antara lain :
 Daya tahan korosi : dalam cuaca atau lingkungan biasa dan di bawah pengaruh
unsure- unsur kimia, minyak, gemuk, pelumas, korosi lubang dsb.
 Daya tahan panas.
 Ketahanan aus.
 Pelapukan.
Karena ada beberapa jenis bahan yang masih diimpor, maka masalah pengadaan,
persediaan dan harga memegang peranan yang penting. Faktor ini berubah dari waktu ke
waktu maupun dari tempat ke tempat dan sangat tergantung dari situasi. Jadi dapat dikatakan
bahwa pemilihan bahan merupakan suatu proses berkesinambungan yang perlu ditinjau
secara teknis – ekonomis dan objektif.

2.2 PENGELOMPOKAN BAHAN


Secara garis besar, bahan-bahan yang digunakan dalam teknik dapat dikelompokkan
dalam dua kelompok besar :
A. Bahan Logam
 Besi, baja dan paduannya (ferrous).
Seperti : besi (Fe), baja karbon (Fe3C), molybdenum (Fe2C-Mo), triple alloy
steels (FeCrNiMo) dan lain-lain.
Umumnya logam jarang digunakan dalam keadaan murni, kecuali untuk hal-hal khusus.
Umumnya kekuatan tarik bahan baku besi/baja lebih rendah, akan tetapi daya tahan
6
korosinya lebih baik. Namun harganya lebih mahal dibandingkan dengan besi , baja sehingga
hanya digunakan untuk hal tertentu
B. Bahan Bukan logam
 Organik, berasal dari alam (tumbuhan, hewan atau bahan yang mengandung
unsur karbon).
seperti : karet alam, kertas, minyak bumi, gas alam, kayu, kulit dan plastik.
 Anorganik
Seperti : mineral-mineral, batuan-batuan, semen, beton, keramik, gelas dan
grafit (memiliki struktur tersendiri).
Bahan organik memiliki perbedaan sifat yang mendasar dibandingkan bahan anorganik.
Bahan organik umumnya larut dalam cairan organik, seperti : alkohol, tetapi sukar larut
dalam air. Bahan anorganik umumnya lebih tahan terhadap panas dibanding bahan organik.
 Logam selain besi dan paduannya (non-ferrous)
seperti : timah (Sn), alumunium (Al), tembaga (Cu), seng (Zn), nikel (Ni),
mangan (Mn), vanadium (V), tintanium (Ti), wolfram (W) dan lain-lain.

2.3 BIJIH (MINERAL) SEBAGAI BAHAN BAKU


Bahan baku logam berasal dari bijih-bijih (Fe3O4 , Fe2O3 , FeCO2) yang ditambang dari
alam. Diolah melalui penggiling dan pemisah (secara fisis dan kimia) untuk kadar yang lebih
tinggi agar kotoran seperti bahan organik dan tanah terpisah. Pada proses ekstraksi dan
peningkatan kadar ini diperlukan energi (panas) atau bahan-bahan kimia. Proses pengolahan
ini pada dasarnya merupakan proses reduksi oksida besi yang terdapat di alam bebas.

Proses secara besar-besaran dimulai pada abad 14 dengan dikembangkannya proses


dapur tinggi. Disusul dengan penemuan proses pemurnian dan pembuatan baja, antara lain :
proses Bessemer dan proses Thomas.
Dibidang logam selain besi, alumunium merupakan logam ringan yang cukup menonjol.
Diolah dari bauksit dengan energi listrik tinggi. Sehingga meskipun seperdua belas kulit
bumi ini terdiri dari alumunium, harganya tetap lebih mahal dibanding besi.
Tabel bijih logam

7
Tabel tersebut hanya mencakup beberapa mineral utama. Di Indonesia timah putih
merupakan salah satu logam yang telah dapat diolah sepenuhnya di dalam negeri. Besi/baja
juga sudah dapat dihasilkan namun bahan baku berupa pellet masih perlu di impor. Tambang
nikel di Sulawesi telah mampu menghasilkan feronikel yang merupajan bahan paduan yang
penting dalam pembuatan baja khusus. Dengan selesainya pembangunan pabrik alumunium
Inaleum di Kuala Tanjung, Asahan, Sumatera Utara maka alumunium murni telah dapat pula
dihasilkan.

2.4 STRUKTUR LOGAM


Dalam keadaan padat struktur logam memiliki atom-atom yang tersusun mengikuti pola
geometri tertentu, sehingga berbentuk kristal. Dikenal ada 7 sistim kisi ruang kristal logam,
yaitu : Kubik, Tetragonal, Orthorombik, Monoklinik, Triblinik, Heksagonal dan
Rombohedral. Bentuk dan ukuran atom kisi tersebut dapat ditentukan secara difraksi sinar –
X.

Logam biasanya mempunyai struktur Kubik, yaitu :

8
Gambar 2.4 A. Kubik pemusatan ruang B. Kubik pemusatan sisi C. Heksagonal tumpukan
padat

Kubik pemusatan ruang (kpr), yang mempunyai atom pada setiap titik sudut kubus dan
sebuah dipusatnya. Logamnya adalah : Besi ( - Fe) pada suhu ruang, khrom, molibden,
vanadium dan tungsten (wolfram). Kubik pemusatan sisi (kps), mempunyai atom pada setiap
titik sudut kubus dan sebuah atom pada bagian tengah setiap sisinya. Logamnya adalah :Besi
( - Fe) pada suhu tinggi, alumunium, perak, emas, tembaga dan nikel. Heksagonal tumpukan
padat (htp).Logamnya adalah : berilium, kadmium, titanium dan magnesium.
Terlihat bahwa logam biasanya mempunyai struktur A. kubik pemusatan ruang (kpr), B.
kubik pemusatan sisi (kps), C. heksagonal tumpukan padat (htp). Sifat logam berkaitan erat
dengan strukturnya. Logam dengan struktur htp umumnya kurang kenyal dan rapuh bila
ditekuk atau dimesin, sedangkan logam kps umumnya lebih kenyal.
Paduan logam akan menghasilkan susunan atom yang berlainan dengan logam
induknya. Tambahan atau campuran tertentu dapat menghasilkan larutan pada substitusi.
Sebagai contoh seperti pada paduan seng dan tembaga yang membentuk kuningan, dimana
atom-atom seng menggantikan atom-atom tembaga pada kisi.
Larutan padat interstisi, seperti pada paduan karbon dengan besi. Karena ukuran atom
karbon lebih kecil dari atom besi, maka atom karbon menempati ruang kosong disela - sela
atom-atom besi dalam kisi.

2.5 PEMBENTUKAN BUTIR


Terjadi pada saat logam cair membeku, atom-atomnya mengatur diri mengikuti suatu
pola geometris tertentu. Mula-mula terbentuk inti yang kemudian tumbuh menjadi kristal
dengan susunan kisi yang teratur. Inti terbentuk sewaktu logam cair mulai membeku dengan
arah pertumbuhan yang acak.
Fasa padat Batas butir

9
Gambar 2.5 Pertumbuhan Kristal menjadi butir. A. Pertumbuhan Kristal. B. Butir.

Pertemuan antara kristal yang satu dengan kritas lain yang atomnya sama-sama sedang
tumbuh, menghentikan pertumbuhan tersebut pada permukaan singgung diantaranya yang
disebut batas butir. Orientasi (arah) kristal akan selalu berbeda pada batas butir.
Pada umumnya pertumbuhan kristal tidak merata, ada yang cepat ada yang lambat dan
strukturnya menyerupai dahan dan ranting pepohonan. Oleh sebab itu kristal disebut dendrit.
Besar butir tergantung laju pendinginan pada saat proses pengerjaan panas dan
pengerjaan dingin, sewaktu logam dibentuk. Logam dengan butiran yang halus umumnya
memiliki kekuatan dan keuletan yang lebih baik dibanding logam berbutir kasar. Karena
pada proses deformasi yang dialaminya, logam berbutir halus memiliki hambatan slip yang
lebih besar dibanding yang berbutir kasar. Selain itu logam berbutir halus tidak mudah retak
sewaktu dicelup (didinginkan dengan tiba-tiba).
Logam berbutir kasar lebih mudah pemesinannya, lebih mudah dikeraskan melalui
perlakuan panas, memiliki daya hantar panas dan listrik yang lebih baik serta merata tingkat
kekerasannya.
Besarnya ukuran butir menentukan sekali pada sifat-sifat logam. Penambahan zat-zat
tertentu pada logam yang sedang mencair dapat mengendalikan pertumbuhan butirnya.
Pemberian alumunium pada baja dapat menghasilkan butir-butir yang halus. Kuningan pada
selonsong peluru, butirnya yang kasar akan memudahkan pada proses pembentukan.
Pembentukan butir yang halus setelah proses pencetakan akan menghasilkan permukaan
yang lebih halus dan meningkatkan keuletan logamnya.
Dengan demikian tingkat kekerasan maupun ukuran butir logam tergantung dari riwayat
thermalnya. Pendinginan logam dari suhu tinggi secara cepat dengan mencelupkannya
dalam air, akan meningkatkan kekerasannya. Sebaliknya pendinginan secara perlahan
dengan celupan minyak melalui proses Anil, akan melunakkannya, meningkatkan keuletan
dan ketangguhan serta meniadakan tegangan-tegangan.

2.6 PENELITIAN DENGAN MIKROSKOP


Dengan pertolongan mikroskop dapat diteliti permukaan logam yang telah dipolis.
Selain deformasi permukaan dapat diperiksa juga susunan dari logam tersebut. Setelah
logam di polis, permukaan logam yang halus itu tertutup oleh selaput terdeformasi, dengan
10
etsa selaput tersebut terkikis, permukaan menjadi buram, sebagian batas butir terkikis dan
komponen tertentu akan nampak akibat kikisan selektif dari larutan etsa tadi.

Gambar 2.6 pemeriksaan contoh A yang sudah dietsa. A contoh yang dietsa sedang
diperiksa dengan mikroskop. B penampilan contoh melalui mikroskop.

Pada gambar A tampak arah pemantulan cahaya akibat etsa. Bila cahaya yang
dipantulkan masuk ke dalam lensa mikroskop, permukaan tampak dengan jelas (terang).
Bila berkas dipantulkan dan tidak mengenai lensa, daerah itu akan tampak hitam. Batas butir
tampak seperti alur mengelilingi setiap butir dan cahaya tidak dipantulkan ke dalam lensa.
Jadi batas butir tampak seperti garis – garis hiam.

2.7 PEMBEKUAN LOGAM DAN PADUANNYA

Gambar 2.7 hubungan antara waktu – suhu untuk logam murni dan paduan

11
Mula – mula logam cair turun suhunya sampai mencapai titik dimana mulai terbentuk
inti. Sejak saat mulai terjadinya pembekuan hingga logam menjadi padat seluruhnya, suhu
campuran bahan padat-cair tidak berubah. Segera setelah proses pembekuan selesai, suhu
mulai turun dengan waktu. Pada pembekuan, panas yang hilang sama dengan panas
pembekuan sehingga suhu secara keseluruhan konstan.
Logam murni membeku pada suhu yang tetap, sedang paduan tidak demikian, lihat
gambar diatas. Inti pertama tumbuh pada suhu yang lebih tinggi, sedang pembekuan secara
menyeluruh berakhir pada suhu yang lebih rendah. Perubahan suhu selama pembekuan
terjadi menyebabkan timbulnya perbedaan dalam komposisi kimia karena setiap unsur
memiliki sifat termal tersendiri.

2.8 SIFAT BAHAN


Sifat bahan mencakup berat jenis, tekanan uap, muai panas, daya hantar panas, sifat
listrik dan magnet serta sifat teknik lainnya. Sifat teknik adalah kekuatan tarik, kekuatan
tekan, kekuatan torsi, modulus elastisitas dan kekerasan. Kekuatan tarik dan kekerasan
adalah sifat utama dari logam.

 KEKUATAN TARIK
Kekuatan tarik ditentukan pada percobaan tarik. Ia merupakan salah satu sifat bahan
yang dapat digunakan untuk memperkirakan karakteristik bahan sewaktu mengalami
pelenturan dan pemesinan.

12
Gambar 2.8a benda uji untuk percobaan tarik

Dari data yang berhasil dihimpun selama penarikan benda uji, dapat dibuat kurva
tegangan – regangan, dimana :
Bentuk kurvanya biasa jadi berbeda-beda, tergantung pada jenis bahan dan perlakuan panas
yang diterima logam. Dalam hal ini sebagai berikut:

dan

13
Gambar 2.8b kurva tegangan – regangan untuk berbagai jenis bahan

Awal garis yang lurus akibat besarnya tegangan sama dengan regangan menunjukkan
daerah batas sifat elastis logam. Jadi jika pembebanan masih diwilayah ini, maka
perubahan bentuk dan ukuran benda tidak bersifat permanen dan dapat kembali
kesediakala. Pada daerah inilah terletaknya Modulus Elastisitas.
 KEKUATAN GESER, TEKAN DAN PUNTIR
Kekuatan geser bahan besarnya sekitar 50% dari kekuatan tarik. Sedangkan besarnya
kekuatan torsi sekitar 75% dari kekuatan tarik.
Kekuatan tekan pada benda yang rapuh mudah ditentukan, karena mudah patah. Tapi
pada bahan yang ulet (duktil) kekuatan tekannya baru terlihat bila beban yang diberikan
besar. Bahan rapuh seperti besi cor kira-kira 3 – 4 kali kekuatan tarik. Tetapi untuk baja,
karena sangat ulet sulit untuk ditentukan.
 KEULETAN (DUCTILITY)
Bahan yang mudah untuk ditekuk, ditarik, diregang dan dibentuk (bentuknya dirubah
secara permanen) adalah bahan yang ulet. Bahan yang ulet memiliki sifat yang bertolak
belakang dengan bahan yang keras, karena bahan yang keras biasanya rapuh dan gampang
patah.
Percobaan tarik dapat digunakan sebagai patokan suatu bahan dengan menentukan
besar regangannya (dalam %) saat benda uji putus.

Persentase perpanjangan = x 100%

14
 PERCOBAAN IMPAK DAN PERCOBAAN FATIK
Suatu jenis logam bisa jadi keras dan kuat, namun tidak tahan terhadap beban kejut
atau impak. Guna mengetahui ketahanan bahan dari beban kejut, pengujian yang lazim
digunakan adalah percobaan Charpy. Untuk ini, benda uji yang sudah diberi takik di bagian
tengah panjangnya, diletakkan pada sebuah tumpuan. Ayunan palu bandul kemudian
ditimpakan pas dibagian yang bertakik.
Dari besarnya gerakan akhir ayun bandul yang tercatat, akan dapat ditentukan
besarnya jumlah energi yang diperlukan untuk mematahkan benda uji, yang menjadi
indikasi ketahanan logam terhadap beban kejut.

Gambar 2.8c cara penentuan sifat bahan tertentu.


 KEKERASAN
Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk menentukan kekerasan bahan.
Untuk keperluan industri biasanya digunakan metode pengukuran ketahanan terhadap
penetrasi bola kecil, kerucut atau piramida.
Dalam pelaksanaannya, alat tekan yang berujung bola kecil, kerucut atau piramida
ditekan kedalam bahan dengan beban mula tertentu. Kemudian beban dinaikkan, sehingga
akhirnya kekerasan dapat dibaca dari selisih kedalaman yang ditimbulkan oleh beban akhir
dikurangi beban mula. Sedangkan skala kekerasan tergantung dari bentuk dan jenis
penekan dan beban.
Satu pengujian kekerasan Rockwell dalam hal ini banyak digunakan, karena penekan
dan besarnya beban dapat diubah sesuai kebutuhan. Dengan demikian kekerasan dari
selaput tipis hingga logam yang paling keraspun dapat diukur oleh alat ini. Bila
15
penekannya terbuat dari intan dan beban yang digunakan besarnya 331 pound, maka
disebut kekerasan skala Rockwell C. Skala ini umumnya digunakan untuk baja yang keras.
Pada bahan baja yg lebih lunak dan logam bukan ferrous, digunakan skala B. Disini
penekannya berbentuk bola berdiameter 1/16 inci dengan beban sebesar 220 lb. Pada
metode kekerasan Brinell digunakan bola berdiameter 10 mm dengan pembebanan sebesar
3000 kg. Diameter jejak diukur melalui mikroskop yang mampu mengukur hingga
ketelitian 0,05 mm.
Pengukuran kekerasan dikelompokkan dalam bentuk pengujian tak merusak dan
diterapkan untuk inspeksi berbagai suku cadang. Karena mudah ditentukan dan tidak
merusak, jenis pengujian ini sering dimanfaatkan untuk pengendalian mutu pada proses-
proses perlakuan panas, pembentukan dingin dan panas.
Adapun hubungan antara berbagai cara penentuan kekerasan dan yang menunjukkan
nilai ekivalen berbagai skala dan cara penentuan kekerasan

Gambar 2.8d hubungan antara kekuatan tarik dan kekerasan untuk baja

BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Untuk memproduksi benda tertentu. Faktor penentu pemilihan bahan menjadi suatu hal
yang penting. Penentuan bahan yang tepat merupakan penentu dalam suatu produk.
pemilihan bahan yang sesuai akan memberikan pemanfaatan yang sesuai pula. Untuk
menghasilkan benda tersebut dapat dipilih sifat bahan yang sesuai dengan kegunaan benda.
Pemilihan tidak hanya berdasarkan pertimbangan teknis saja, pertimbangan harga juga
16
memegang peran yang penting pula.
Sifat-sifat bahan yang dapat menajadi acuan yaitu kekuatan tarik, kekuatan tekan,
modulus elatisitas dan kekerasan.

3.2 SARAN
Dengan adanya tugas yang telah diberikan oleh dosen pembimbing, kami dapat
menambah wawasan seputar sifat bahan dan pemilihan bahan yang telah menjadi materi
kami. Makalah ini masih jauh dari kata sempurna,mohon saran dan kritik sebagai motivasi
untuk kami kedepannya.

17