Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN PRAKTIKUM

LABORATORIUM INSTRUKSIONAL TEKNIK KIMIA I

“PENGOLAHAN AIR”

Disusun oleh :
Kelompok 6
Teknik Kimia S1 B

Ruth E. M. Sinaga (1607115964)


Muhammad Naufal Al Azis (1607115996)
Tifanny Frimacia (1607115998)
Ronna Puspita Sari (1607116021)

Dosen Pengampu:
Dr. Jhon Armedi Pinem, ST.,MT.

PROGRAM SARJANA TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU
PEKANBARU
2018
ABSTRAK
Sedimentasi merupakan pengolahan air dengan proses pengendapan partikel zat
padat dalam suatu cairan dengan menggunakan gaya gravitasi. Sedimentasi
digunakan untuk menghilangkan partikel padatan yang terdapat dalam air dengan
tujuan untuk menjernihkan air. Proses sedimentasi dilakukan dengan penambahan
tawas sebagai koagulan. Pada penjernihan air, tawas akan terurai menjadi dispersi
koloid yang bermuatan positif Al3+, dan akan mengikat partikel koloid bermuatan
negatif sehingga partikel yang ada di dalamnya membentuk flok-flok kecil dan
mengendap. Pada pengolahan ini dihitung efisiensi total suspended solid (TSS),
total dissolved solid (TDS) dan total solid (TS). Pada percobaan ini digunakan tipe
bak sedimentasi segi empat (rectangular) dan sampel air berasal dari kolam di
depan rektorat Universitas Riau. Variabel yang digunakan yaitu perbedaan jumlah
tawas dan perbedaan waktu. Jumlah tawas yang digunakan yaitu 250 gram dan 500
gram dan waktu yang digunakan untuk proses sedimentasi yaitu 0 menit, 20 menit,
40 menit, dan 60 menit. Dari percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan
bahwa hasil terbaik didapat dari pengolahan air dengan menggunakan 500 gram
tawas dan waktu tedensi selama 60 menit. Jumlah TDS, TSS dan TS berturut-turut
814 gr/mL, 72 gr/mL, dan 886 gr/mL.

Kata kunci : sedimentasi, total dissolved solid, total suspended solid

i
DAFTAR ISI
LEMBAR PENUGASAN
LEMBAR PENGESAHAN
ABSTRAK .............................................................................................................. i
DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Pernyataan Masalah .......................................................................................... 1
1.2 Tujuan Percobaan .............................................................................................. 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................... 2
2.1 Air ..................................................................................................................... 2
2.1.1 Siklus Air .................................................................................................... 3
2.1.2 Sumber-Sumber Air .................................................................................... 3
2.1.3 Kegunaan Air .............................................................................................. 6
2.1.4 Sifat Fisika dan Sifat Kimia Air .................................................................. 6
2.2 Pengolahan Air .................................................................................................. 9
2.2.1 Screening ..................................................................................................... 9
2.2.2 Prasedimentasi (Pengendapan Pendahuluan) ............................................ 10
2.2.3 Koagulasi dan flokulasi ............................................................................. 11
2.2.4 Sedimentasi ............................................................................................... 12
2.2.5 Filtrasi ....................................................................................................... 13
2.2.6 Netralisasi .................................................................................................. 14
2.2.7 Desinfeksi .................................................................................................. 14
2.3 Tawas .............................................................................................................. 15
BAB III METODE PERCOBAAN .................................................................... 17
3.1 Alat dan Bahan ................................................................................................ 17
3.1.1 Alat ............................................................................................................ 17
3.1.2 Bahan ........................................................................................................ 17
3.2 Prosedur Kerja ................................................................................................. 17
3.2.1 Prosedur Sedimentasi ................................................................................ 17
3.2.2 Pengukuran TSS ........................................................................................ 18
3.2.3 Pengukuran TDS ....................................................................................... 18
3.2.4 Pengukuran TS .......................................................................................... 18
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 19
4.1 Hasil ................................................................................................................ 19
4.2 Pembahasan ..................................................................................................... 20
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 23
5.1 Kesimpulan ..................................................................................................... 23
5.2 Saran ................................................................................................................ 23
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN A PERHITUNGAN
LAMPIRAN B DOKUMENTASI PELAKSANAAN PRAKTIKUM

ii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Siklus Air ........................................................................................ 3
Gambar 2.2 Air Laut ........................................................................................... 4
Gambar 2.3 Air Hujan......................................................................................... 4
Gambar 2.4 Air Sungai ....................................................................................... 5
Gambar 2.5 Air Danau ........................................................................................ 5
Gambar 2.6 Air Tanah ........................................................................................ 6
Gambar 2.7 Proses Pengolahan Air .................................................................... 9
Gambar 2.8 Bar Screen Pengolahan Air Limbah .............................................. 10
Gambar 2.9 Bak Prasedimentasi PDAM .......................................................... 10
Gambar 2.10Mekanisme Koagulasi dan Flokulasi ............................................ 11
Gambar 4.1 Kurva Hubungan Jumlah Tawas, Waktu Detensi dan Kadar TDS,
TSS dan TS ................................................................................... 21
Gambar 4.2 Kurva Hubungan Waktu Detensi dengan Efisiensi Penyisihan
Bahan Pencemar ............................................................................ 22

iii
DAFTAR TABEL
Tabel 4.1 Nilai TDS, TSS, dan TS pada sampel air tidak menggunakan tawas .. 19
Tabel 4.2 Nilai TDS, TSS, dan TS pada sampel air dengan 250 gram tawas ...... 19
Tabel 4.3 Nilai TDS, TSS, dan TS pada sampel air dengan 500 gram tawas ...... 19
Tabel 4.4 Nilai efisiensi sedimentasi .................................................................... 19

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Pernyataan Masalah


Air merupakan sumber kehidupan bagi makhluk hidup. Air yang dikonsumsi
setiap hari harus memenuhi standar kualitas air bersih, namun tidak jarang didapati air
yang belum memenuhi standar kualitas tersebut terutama pada saat musim kemarau.
Air sumur dan sumber lainnya menjadi keruh dan berbau. Ironisnya, terkadang air
tersebut tercampur dengan mikroorganisme yang dapat mengganggu fungsi tubuh pada
makhluk hidup. Selama kuantitasnya masih banyak, kita sebagai manusia yang peduli
terhadap sesama masih dapat berupaya mengubah air keruh tersebut menjadi air yang
layak untuk dikonsumsi.
Air limbah domestik adalah air limbah yang berasal dari usaha atau kegiatan
permukiman, rumah makan, perkantoran, perniagaan, apartemen dan asrama. Jumlah
air limbah yang dibuang akan selalu bertambah dengan meningkatnya jumlah
penduduk dengan segala kegiatannya. Apabila jumlah air limbah meningkat, maka
kemampuan alam untuk menampung air tersebut akan menurun yang mengakibatkan
kerusakan lingkungan. Kerusakan lingkungan secara tidak langsung akan
menyebabkan kualitas air yang diatur pada baku mutu air ikut menurun, seiring dengan
menurunnya tingkat kesehatan manusia yang tinggal pada lingkungan tersebut. Oleh
karenanya, perlu dilakukan penanganan air limbah yang seksama dan terpadu baik itu
dalam penyaluran maupun pengolahannya.

1.2 Tujuan Percobaan


Setelah melakukan percobaan ini mahasiswa mampu:
1. Menjelaskan proses pengolahan air bersih menggunakan metode sedimentasi.
2. Menghitung efisiensi penyisihan bahan pencemar dari sumber air.
3. Menganalisa hubungan variabel perlakuan terhadap penyisihan bahan
pencemar.
4. Bekerjasama dengan tim kelompok.

1
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Air
Air adalah zat yang tidak mempunyai rasa, warna, dan bau yang terdiri dari
hidrogen dan oksigen dengan rumus kimia H2O. Air merupakan suatu larutan yang
bersifat universal. Air merupakan suatu kebutuhan yang tidak dapat ditinggalkan dari
kehidupan manusia karena air diperlukan untuk bermacam-macam kegiatan seperti
minum, pertanian, industri dan perikanan. Air yang dapat diminum adalah air yang
bebas dari bakteri berbahaya dan ketidakmurnian secara kimiawi. Air minum harus
bersih dan jernih, tidak berbau dan tidak berwarna, dan tidak mengandung bahan
tersuspensi atau kekeruhan.
Permukaan bumi tertutup air lebih dari 71%. Air tersebut berbentuk air laut
sebanyak 97% dan air tawar yang bisa diminum hanya kurang dari 3%. Air tawar di
dunia terdiri dari lebih 70% berupa salju abadi, es di Kutub dan glasier. Air yang
tersimpan jauh di dalam tanah sekitar 30%. Air permukaan yang bisa digunakan hanya
1%. Air tersebut berupa air permukaan tanah, air sungai, air danau dan rawa.
Manusia sejak dahulu kala sudah menyadari betapa pentingnya peranan air.
Secara global tubuh manusia dewasa mengandung air sebanyak 50–70% dari bobot
tubuhnya. Kehilangan air sebanyak 15% dari bobot tubuh akan mengakibatkan
kematian. Air yang diperlukan dalam tubuh manusia air berfungsi untuk melarutkan
berbagai jenis zat yang diperlukan tubuh. Sebagai contoh, oksigen perlu dilarutkan
dahulu, sebelum dapat memasuki pembuluh-pembuluh darah yang ada disekitar
alveoli. Demikian pula dengan zat makanan yang hanya dapat diserap apabila dapat
larut dalam cairan yang meliputi selaput lendir usus. Air sebagai bahan pelarut,
membawa segala jenis makanan keseluruh tubuh dan mengambil kembali segala
buangan untuk dikeluarkan dari tubuh.
Kebutuhan air sangat penting bagi kelangsungan hidup manusia, maka
penyediaan air baik dari segi kuantitas maupun dari segi kualitas mutlak diupayakan
ditengah-tengah kehidupan manusia baik secara individu maupun kelompok.

2
3

2.1.1 Siklus Air


Siklus air adalah sirkulasi air yang tidak pernah berhenti dari atmosfer ke bumi
dan kembali ke atmosfer melalui kondensasi, presipitasi, evaporasi, dan transpirasi.
Siklus ini terjadi pada saat air laut dan sungai yang ada di permukaan tanah mengalami
penguapan akibat paparan sinar matahari. Air tersebut mengalami penguapan dan
menjadi uap air dalam proses sirkulasi atmosfer, kemudian proses ini mengalami
pengembunan dan membentuk awan yang mengandung butiran air dan akan
mengalami pemanasan untuk kelangsungan terjadinya hujan dan salju. Siklus air
tersebut dapat dilihat pada gambar 2.1 dibawah ini.

Gambar 2.1 Siklus air (Hikmat, 2016).

2.1.2 Sumber-Sumber Air


Sumber air merupakan komponen penting untuk penyediaan air bersih karena
tanpa sumber air maka suatu sistem penyediaan air bersih tidak akan berfungsi. Berikut
ini adalah macam-macam sumber air:
1. Air laut
Mempunyai sifat asin, karena mengandung garam NaCl. Kadar garam NaCl
dalam air laut 3%. Oleh karena itu, air laut tidak memenuhi syarat untuk air minum.
4

Gambar 2.2 Air Laut (Patrick, 2017).


2. Air atmosfir, air meteriologik
Dalam keadaan murni, air ini sangat bersih, karena adanya pengotoran udara
yang disebabkan oleh kotoran kotoran. Maka untuk menjadikan air hujan sebagai
sumber air minum hendaknya pada waktu menampung air hujan jangan dimulai pada
saat hujan mulai turun, karena masih mengandung banyak kotoran. Air hujan
mempunyai sifat agresif terutama terhadap pipa-pipa penyalur maupun bak-bak
reservoir, sehingga hal ini akan mempercepat terjadinya korosi (karatan).

Gambar 2.3 Air Hujan (Sakik, 2013).


3. Air permukaan
Air permukaan adalah air yang mengalir dipermukaan bumi. Air permukaan ini
mendapat pengotor selama pengalirannya, seperti lumpur, batang-batang kayu, dan
daun daun. Air permukaan terbagi 2 yaitu:
5

a. Air sungai
Dalam penggunaanya sebagai air minum, haruslah mengalami suatu
pengolahan yang sempurna, mengingat bahwa air sungai pada umumnya mempunyai
derajat pengotor yang tinggi sekali. Kekeruhan dapat berasal dari erosi tanah,
pertumbuhan kotoran hewan yang terbawa air sewaktu mengalir di permukaan bumi.

Gambar 2.4 Air Sungai (Sakik, 2013).


b. Air rawa/danau
Kebanyakan air rawa berwarna disebabkan oleh adanya zat-zat organik yang
telah membusuk, misalnya asam humus yang larut dalam air yang menyebabkan warna
kuning kecoklatan.

Gambar 2.5 Air Danau (Pusperdal, 2018).


6

4. Air tanah
Air tanah merupakan air yang terdapat dalam lapisan tanah atau bebatuan di
bawah permukaan tanah. Selain air sungai dan air hujan, air tanah juga mempunyai
peranan penting terutama dalam menjaga keseimbangan dan ketersediaan bahan baku
air untuk kepentingan rumah tangga maupun kebutuhan domestik.

Gambar 2.6 Air Tanah (Sakethi, 2018).

2.1.3 Kegunaan air


Air digunakan untuk berbagai macam kebutuhan. Kualitas air untuk minum
berbeda dengan untuk keperluan lain. Adapun penggolongan air menurut
peruntukannya adalah sebagai berikut:
1. Golongan A, yaitu air yang dapat digunakan langsung sebagai air minum secara
langsung tanpa pengolahan lebih dahulu.
2. Golongan B, yaitu air yang dapat digunakan sebagai air baku air minum
3. Golongan C, yaitu air yang dapat digunakan untuk keperluan perikanan,
peternakan.
4. Golongan D, yaitu air yang dapat digunakan untuk keperluan pertanian, usaha
diperkotaan, industri, dan pembangkit listrik tenaga air (Joko, 2010).

2.1.4 Sifat Fisika dan Sifat Kimia Air


Air memiliki beberapa sifat diantaranya sifat fisika dan sifat kimia. Sifat-sifat ini
merupakan bagian dari parameter baku mutu air yang layak digunakan dan dikonsumsi.
Berikut adalah sifat-sifat air.
7

1. Sifat Fisika Air


Sifat fisika dapat diamati tanpa mengubah zat-zat penyusun materi tersebut. Sifat
fisika air terdiri dari:
a. Kekeruhan
Kekeruhan air dapat ditimbulkan oleh adanya bahan-bahan anorganik dan
organik yang terkandung dalam air seperti lumpur dan bahan yang dihasilkan oleh
buangan industri.
b. Temperatur
Kenaikan temperatur air menyebabkan penurunan kadar oksigen terlarut.
Kadar oksigen terlarut yang terlalu rendah akan menimbulkan bau yang tidak sedap
akibat degradasi anaerobik yang mungkin saja terjadi.
c. Warna
Warna air dapat ditimbulkan oleh kehadiran organisme, bahan-bahan
tersuspensi yang berwarna dan oleh ekstrak senyawa-senyawa organik serta tumbuh-
tumbuhan.
d. Solid (Zat padat)
Kandungan zat padat menimbulkan bau busuk, juga dapat menyebabkan
turunnya kadar oksigen terlarut. Zat padat dapat menghalangi penetrasi sinar matahari
kedalam air.
e. Bau dan Rasa
Bau dan rasa dapat dihasilkan oleh adanya organisme dalam air seperti alga
serta oleh adanya gas seperti H2S yang terbentuk dalam kondisi anaerobik, dan oleh
adanya senyawa-senyawa organik tertentu.

2. Sifat Kimia Air


Sifat kimia pada air merupakan sifat-sifat yang dimiliki air menurut susunan
kimiawinya. Sifat kimia air adalah sebagai berikut:
8

a. pH
Pembatasan pH dilakukan karena akan mempengaruhi rasa, korosifitas air dan
efisiensi klorinasi. Beberapa senyawa asam dan basa lebih toksik dalam bentuk
molekuler, dimana disosiasi senyawa-senyawa tersebut dipengaruhi oleh pH.
b. DO (Dissolved Oxygen)
DO adalah jumlah oksigen terlarut dalam air yang berasal dari fotosintesa dan
absorbsi atmosfer/udara. Semakin banyak jumlah DO maka kualitas air semakin baik.
Satuan DO biasanya dinyatakan dalam persentase saturasi.
c. BOD (Biological Oxygen Demand)
BOD adalah banyaknya oksigen yang dibutuhkan oleh mikroorgasnisme untuk
menguraikan bahan-bahan organik (zat pencerna) yang terdapat di dalam air buangan
secara biologi. BOD dan COD digunakan untuk memonitoring kapasitas self
purification badan air penerima.
Reaksi:
Zat Organik + m.o + O2 → CO2 + m.o + sisa material organik ....... (2.1)
d. COD (Chemical Oxygent Demand)
COD adalah banyaknya oksigen yang di butuhkan untuk mengoksidasi
bahan-bahan organik secara kimia.
Reaksi:
Zat Organik + O2 CO2 + H2O ............................ (2.2)
e. Kesadahan
Kesadahan air yang tinggi akan mempengaruhi efektifitas pemakaian sabun,
namun sebaliknya dapat memberikan rasa yang segar. Di dalam pemakaian untuk
industri (air ketel, air pendingin, atau pemanas) adanya kesadahan dalam air tidaklah
dikehendaki. Kesadahan yang tinggi bisa disebabkan oleh adanya kadar residu terlarut
yang tinggi dalam air.
f. Senyawa-senyawa kimia yang beracun
Kehadiran unsur arsen (As) pada dosis yang rendah sudah merupakan racun
terhadap manusia sehingga perlu pembatasan yang agak ketat (± 0,05 mg/l). Kehadiran
besi (Fe) dalam air bersih akan menyebabkan timbulnya rasa dan bau logam,
9

menimbulkan warna koloid merah (karat) akibat oksidasi oleh oksigen terlarut yang
dapat menjadi racun bagi manusia (Sugiarto, 2008).

2.2 Pengolahan Air


Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 82 tahun 2001, tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Pengelolaan kualitas air
adalah upaya pemeliharaan air sehingga tercapai kualitas air yang diinginkan sesuai
peruntukannya untuk menjadi agar kualitas air tetap dalam kondisi alamiahnya
sedangkan proses pengolahan air bersih dilakukan bila air baku tidak memenuhi
persyaratan fisik untuk air minum seperti air permukaan, misalnya air sungai, air telaga,
air waduk. Proses pengolahan lengkap umumnya melalui beberapa tahapan proses
sebagai berikut:

Gambar 2.7 Proses Pengolahan Air (Sakethi, 2018).


2.2.1 Screening
Screening berfungsi untuk memisahkan atau pengambilan benda-benda yang
mengapung seperti ranting-ranting pohon, dedaunan, kertas-kertas serta sampah-
sampah yang terdapat pada air baku. Umumya dipakai jenis saringan yang kasar
(coarse screen) dan bukan saringan yang halus (fine screen). Proses ini penting untuk
mengolah air permukaan karena biasanya air permukaan digunakan untuk pembuangan
sampah dan jenis buangan lainnya, banyaknya tumbuhan air seperti eceng gondok.
10

Adanya proses screening maka timbulnya kerusakan-kerusakan serta penyumbatan-


penyumbatan pada peralatan instalasi pengolahan seperti pompa, valve (katup pengatur
aliran) dan peralatan lainnya dapat dicegah.

Gambar 2.8 Bar Screen Pengolahan Air Limbah (Saka, 2012).

2.2.2 Prasedimentasi (Pengendapan Pendahuluan)


Proses pengendapan berfungsi untuk memisahkan benda-benda tersuspensi
(suspended matter) yang terdiri dari pasir kasar, pasir halus dan lumpur yang sangat
halus dari air baku. Umumnya diperlukan waktu pengendapan 2-3 jam untuk jenis
partikel ini (Awaluddin, 2007).

Gambar 2.9 Bak Prasedimentasi PDAM (Lilianti, 2018).


11

2.2.3 Koagulasi dan Flokulasi


Proses koagulasi adalah proses pemberian koagulan dengan maksud
mengurangi gaya tolak menolak antara partikel colloid. Proses flokulasi adalah proses
pemberian flokulan dengan maksud menggabungkan flok-flok kecil sehingga menjadi
besar dan semakin besar sehingga cukup besar untuk diendapkan.
Tujuan utama dari proses koagulasi dan flokulasi ialah untuk memisahkan
koloid yang ada di dalam air baku. Koloid adalah partikel halus, oleh karena itu sangat
sukar untuk diendapkan atau perlu waktu yang sangat lama. Koloid umumnya
bermuatan listrik, baik positif maupun negatif yang tergantung dari asalnya. Bila
berasal dari anorganik maka muatan listriknya adalah positif, sedangkan bila berasal
dari organik maka muatan listriknya adalah negatif. Supaya koloid-koloid tersebut
mudah diendapkan, maka ukurannya harus diperbesar dengan cara saling
menggabungkan antara koloid-koloid tersebut melalui proses koagulasi dan flokulasi
dengan cara penambahan koagulan dan flokulat. Koloid digolongkan menjadi koloid
hidrofobik yang sulit bereaksi dengan air dan koloid hidrofilik yang mudah bereaksi
dengan air, karena sifat tersebut maka koloid hidrofilik membutuhkan lebih banyak zat
koagulan daripada koloid hidrofobik.

Gambar 2.10 Mekanisme koagulasi dan flokulasi (National Academy of Sciences,


2007).
Partikel-partikel koloid yang bermuatan listrik sejenis (sama negatifnya) dalam
air akan saling tolak menolak sehingga tidak bisa saling mendekat dan kondisi dimana
12

partikel tetap berada pada tempatnya sering disebut kondisi stabil. Kondisi partikel
yang stabil tidak memungkinkan terbentuknya flok, maka air tersebut biasanya diberi
muatan positif untuk mengurangi gaya tolak menolak sesama koloid (gaya repulsi),
sehingga akan terjadi kondisi destabilisasi dari partikel. Kondisi partikel koloid yang
tidak stabil memungkinkan terbentuknya flok, dengan adanya muatan positif yang
cukup dan merata akan terbentuk flok¬flok kecil kumpulan dari koloid-koloid.
Untuk bisa mengendap maka flok-flok kecil tersebut harus terus bergabung
sampai menjadi flok yang besar sehingga bisa mengendap. Namun ada kalanya muatan
positif yang diberikan tidak mampu untuk menggabungkan flok-flok kecil karena flok-
flok kecil tersebut mengalami kondisi restabilisasi (kembali menjadi stabil), sehingga
sulit menjadi flok yang cukup besar. Masalah ini bisa diatasi dengan memberikan
flokulan. Uraian diatas mengambarkan bahwa mekanisme koagulasi dan flokulasi bisa
terjadi berurutan atau secara bersamaan sehingga sulit memisahkan antara kedua proses
tersebut.
2.2.4 Sedimentasi
Sedimentasi adalah pengendapan partikel-partikel padat tersuspensi dalam
cairan/zat cair dengan menggunakan pengaruh gravitasi (gaya berat secara alami).
Proses ini bertujuan untuk mereduksi bahan-bahan tersuspensi (kekeruhan) dari dalam
air dan dapat juga berfungsi mereduksi kandungan mikrorganisme patogen tertentu
dalam air.
Proses sedimentasi adalah proses untuk memisahkan partikel-partikel yang
terdapat di dalam air dengan airnya sendiri dengan cara diendapkan. Jenis partikel yang
terbentuk dari pengolahasn air minum, maka tujuan khusus dari pengendapan mungkin
berbeda-beda, seperti untuk pengendapan flok alum, flok kesadahan, flok besi. Secara
umum partikel dibedakan sebagai berikut:
1. Partikel diskrit yaitu partikel yang selama proses pengolahannya tidak berubah
ukuran, bentuk dan beratnya.
2. Partikel flokulan yaitu partikel yang selama proses pengendapannya berubah
ukuran, bentuk dan beratnya. Proses pengendapan partikel diskrit disebut proses
13

prasedimentasi sedangkan proses pengendapan partikel flokulan disebut proses


sedimentasi yang terpisah dari bangunan pengolahannya (Awaluddin, 2007).
2.2.5 Filtrasi
Proses filtrasi adalah proses penyaringan air melalui media berbutir yang
porous. Dalam praktek pengolahan air bersih dikenal beberapa macam filtrasi yaitu:
a) Rapid filtration (penyaringan cepat)
Rapid filtration ialah proses pengolahan air minum yang umumnya dilakukan
sesudah proses-proses koagulasi, flokulasi dan sedimentasi, media yang dipakai bisa
berbentu: (1) single media (1 media) misalnya, pasir; (2) dual media (2 media)
misalnya, anthracite dan pasir yang terpisah; (3) Multi media (2 atau lebih media)
misalnya anthracite dan pasir yang dicampur.
b) Slow sand filtration (penyaringan pasir lambat)
Slow sand filtration ialah proses pengolahan air minum yang umumnya
dilakukan untuk air permukaan tanpa melalui unit koagulasi, flokulasi dan sedimentasi.
Jadi bahan baku sesudah melalui prasedimentasi langsung dialirkan ke saringan pasir
lambat. Disini proses koagulasi, flokulasi sedimentasi, dan filtrasi terjadi di saringan
pasir ini dengan bantuan mikroorganisme yang terbentuk di lapisan permukaan pasir.
c) Pressure filtration (penyaringan dengan tekanan)
Pressure filtration ialah proses pengolahan air minum yang umumnya
dilakukan untuk air tanah sebelum didistribusikan. Pompa distribusi yang memompa
air dari filter akan menyebabkan berkurangnya tekanan pada filter sehingga air tanah
bisa mengalir ke filter. Keuntungan dari sistem ini adalah menghemat pemompaan
ganda.
d) Direct filtration (penyaringan langsung)
Direct filtration ialah proses pengolahan air minum yang umumnya dilakukan
jika air baku kekeruhannya rendah, misalnya air baku yang berasal dari instalasi
pengolahan air buangan. Jika diperlukan, koagulant yang menuju flokulant bisa
diinjeksikan pada saluran yang menuju filter dan flok-flok yang ada langsung disaring
tanpa melalui unit sedimentasi. Keuntungan dari sistem ini adalah menghemat unit
bangunan pengolahan.
14

2.2.6 Netralisasi
Netralisasi pH adalah suatu upaya agar pH air menjadi normal. Proses
pengolahan air akan lebih efektif apabila nilai pH telah mendekati normal. Pengaturan
pH dalam instalasi air minum bertujuan untuk mengendalikan korosif pada pipa sistem
distribusi pada nilai < 6,5 atau > 9,5. Tujuan proses netralisasi ialah untuk menetralkan
kembali pH air yang turun karena penambahan alum pada proses koagulasi, dimana
akan terjadi hidrolisis.
2.2.7 Desinfeksi
Tujuan utama dari proses desinfeksi adalah untuk memenuhi persyaratan
bakteriologis bagi air minum, karena proses-proses pengolahan prasedimentasi,
flokulasi-koagulasi, sedimentasi dan filtrasi masih masih meloloskan
bakteri/mikroorganisme yang tidak diharapkan ada dalam air minum. Desinfektan yang
dipakai misalnya klor dapat bermanfaat untuk mengoksidir zat organik sebagai
reduktor, mengurangi bau, mencegah berkembangbiaknya bakteri pada sistem
distribusi air.
Menurut Effendi (2003) desinfeksi dapat dilakukan antara lain dengan cara:
1. Pemanasan, air dididihkan sehingga bakteri mati. Cara ini tidak praktis untuk
jumlah air yang sangat banyak, misalnya di instalasi pengolahan air minum. Sangat
dianjurkan untuk rumah tangga khususnya yang akan dipakai untuk minum dan
makan.
2. Sinar ultra violet, yaitu dengan melewatkan air yang telah diolah pada sinar ultra
violet. Cara ini tidak memberi bekas dalam air, akan tetapi tidak menjamin jika ada
pertumbuhan bakteri, karena tidak adanya sinar ultra violet yang tersisa dalam air.
3. Memberi getaran Ultrasonic. Cara ini juga tidak bisa memberikan pengamanan jika
bakteri berkembang biak pada istem distribusi air minum seperti halnya cara sinar
ultra violet.
4. Menambahkan Ozon (O3), didalam air ozon akan terurai menjadi O2 + On dan On
berfungsi sebagai desinfektant. Cara ini hanya dilakukan untuk pilot plant dan
penelitian saja mengingat biayannya yang cukup tinggi.
15

5. Klorinasi, yaitu menggunakan klor sebagai desinfektant yang diberikan kepada air
yang telah diolah. Cara ini yang umumnya dipakai karena lebih banyak
keuntungannya daripada kerugiannya. Salah satu keuntungannya adalah bisa
mengamankan air sampai ke konsumen. Salah satu kerugiannya adalah
menimbulkan rasa tidak enak pada air jika harus dosis klor yang tinggi. Maksud
desinfeksi adalah membunuh bakteri pathogen (penyebab penyakit) yang
penyebarannya melalui air, seperti diare, tipus, kholera, desentri.

2.3 Tawas
Tawas merupakan bahan koagulan yang paling banyak digunakan karena bahan
ini paling ekonomis, mudah diperoleh di pasaran serta mudah penyimpanannya.
Jumlah pemakaian tawas tergantung kepada turbidity (kekeruhan) air baku. Semakin
tinggi turbidity air baku maka semakin besar jumlah tawas yang dibutuhkan. Pemakain
tawas juga tidak terlepas dari sifat-sifat kimia yang dikandung oleh air baku tersebut
(Awaluddin, 2007).

Reaksi yang terjadi sebagai berikut:

Al2(SO4)3 2 Al+3 + 3(SO4)-2 ..................................(2.3)

Air akan mengalami:

H2O H+ + OH- ...........................................(2.4)

Selanjutnya:

2 Al+3 + 6OH- 2Al(OH)3 .........................................(2.5)

Selain itu akan dihasilkan asam:

3(SO4)-2 + 6H+ H2SO4 ................................(2.6)

Dengan demikian makin banyak dosis tawas yang ditambahkan maka pH akan semakin
turun, karena dihasilkan asam sulfat sehingga perlu dicari dosis tawas yang efektif
antara pH 5,8-7,4. Apabila alkalinitas alami dari air tidak seimbang dengan dosis tawas
16

perlu ditambahkan alkalinitas, biasanya ditambahkan larutan kapur (Ca(OH)2) atau


soda abu (Na2CO3). Reaksi yang terjadi :

Al2(SO4)3 + 3Ca(HCO3)2 2Al(OH3) + 3CaSO4 + 6CO2 ................(2.7)

Al2(SO4)3 + 3Na2CO3 + 3H2O 2Al(OH3) + 3Na2SO4 + 3CO2 ............(2.8)

Al2(SO4)3 + 3Ca(OH)2 2Al(OH3) + 3CaSO4 .................................(2.9)


BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat
1. Bak pengendapan/sedimentasi Rectangular
2. Oven
3. Gelas piala 250 ml
4. Timbangan
5. TDS Meter
6. Cawan Penguap
3.1.2 Bahan
1. Tawas
2. Sampel air
3. Kertas Saring
3.2 Prosedur Kerja
3.2.1 Prosedur Sedimentasi
1. Sampel air yang berasal dari kolam di depan rektorat UR disiapkan untuk
dijernihkan menggunakan proses sedimentasi.
2. Sebelum sampel air dialirkan ke bak equalisasi, diukur nilai TS, TSS dan TDS.
3. Sampel air ditambahkan koagulan berupa tawas sebanyak 250 gram dan 500
gram kemudian diukur nilai TS, TSS, dan TDS.
4. Sampel air dialirkan ke dalam bak equalisasi.
5. Plate dipasang pada bak sedimentasi dengan jumlah plate 4 buah.
6. Setelah bak sedimentasi telah terisi penuh, pompa dimatikan dan air didiamkan
dalam bak sedimentasi dengan variasi waktu detensi 0 menit, 20 menit, 40
menit, dan 60 menit.
7. Setelah air dari bak sedimentasi didiamkan, maka TS, TSS dan TDS yang
keluar dari bak sedimentasi tersebut dihitung menggunakan TDS meter dan
kertas saring.

17
18

3.2.2 Pengukuran TSS


1. Sampel air yang telah dimasukkan kedalam bak equalisasi diambil sebanyak 20
ml.
2. Air tersebut disaring dengan bantuan kertas saring dan corong pemisah.
3. Partikel padatan hasil saringan di oven hingga mencapai berat konstan.
4. TSS dihitung menggunakan rumus berikut ini.
𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 (𝑝𝑎𝑟𝑡𝑖𝑘𝑒𝑙 𝑝𝑎𝑑𝑎𝑡𝑎𝑛+𝑘𝑒𝑟𝑡𝑎𝑠 𝑠𝑎𝑟𝑖𝑛𝑔)−𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑘𝑒𝑟𝑡𝑎𝑠 𝑠𝑎𝑟𝑖𝑛𝑔
TSS = × 1000 ..(3.1)
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙

3.2.3 Pengukuran TDS


1. Sampel air yang telah disaring untuk menentukan kadar TSS sebelumnya,
kemudian dipisahkan antara partikel padatan dan filtratnya.
2. Filtrat hasil saringan dihitung TDS nya dengan menggunakan TDS meter
(conductivity meter).
3. Angka yang tertulis pada alat TDS meter dicatat.
3.2.4 Pengukuran TS
Setelah pengukuran TSS dan TDS dilakukan, maka TS dihitung menggunakan
rumus :

TS = TSS + TDS ..........................................(3.2)


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
Tabel 4.1 Nilai TDS, TSS, dan TS pada sampel air tidak menggunakan tawas.

Waktu Detensi TDS TSS TS


No.
(menit) (gr/mL) (gr/mL) (gr/mL)
1. 0 1431 495.5 1926.5
2. 20 - - -
3. 40 - - -
4. 60 - - -

Tabel 4.2 Nilai TDS, TSS, dan TS pada sampel air dengan 250 gram tawas.

Waktu Detensi TDS TSS TS


No.
(menit) (gr/mL) (gr/mL) (gr/mL)
1. 0 1425 114 1539
2. 20 1373 100 1473
3. 40 1366 98 1464
4. 60 1352 92 1444

Tabel 4.3. Nilai TDS, TSS, dan TS pada sampel air dengan 500 gram tawas.

Waktu Detensi TDS TSS TS


No.
(menit) (gr/mL) (gr/mL) (gr/mL)
1. 0 887 79 966
2. 20 863 77 940
3. 40 860 76 936
4. 60 814 72 886

Tabel 4.4 Nilai efisiensi sedimentasi.


Efisiensi pada Efisiensi pada
Waktu Detensi
No. Tawas 250 Tawas 500
(menit)
gram (%) gram (%)
1. 0 76.99 84.06
2. 20 79.82 84.46
3. 40 80.22 84.66
4. 60 81.43 85.46

19
20

4.2 Pembahasan
Pada percobaan ini, pengolahan air dilakukan menggunakan proses
sedimentasi, dimana proses sedimentasi merupakan proses pemisahan padatan dan
cairan (solid-liquid) dengan menggunakan gaya gravitasi atau berdasarkan
perbedaan berat jenis untuk mengendapkan partikel suspensi, baik dalam
pengolahan air bersih maupun dalam pengolahan air limbah. Sumber sampel air
yang digunakan berasal dari air kolam di depan gedung rektorat Universitas Riau.
Percobaan dilakukan untuk menghitung efisiensi penyisihan bahan pencemar dari
sumber air. Variabel yang digunakan pada percobaan pengolahan air ini adalah
jumlah tawas yang digunakan dan waktu detensi pengolahan air. Variabel jumlah
tawas yang digunakan yaitu 250 gram dan 500 gram sedangkan variable waktu yang
digunakan yaitu 0 menit, 20 menit, 40 menit, dan 60 menit.
Sampel air sebelum ditambahkan tawas, diambil sebanyak 20 mL untuk
dihitung nilai TDS, TSS, dan TS. Hal ini berguna untuk penentuan konsentrasi awal
pada perhitungan efisiensi penyisihan bahan pencemar. Kemudian sampel air
ditambahkan 250 gram tawas. Tawas berfungsi sebagai koagulan yang akan
mengikat zat-zat pengotor yang terdapat di dalam sampel.
Pada bak ekualisasi, campuran sampel air, tawas, dan endapan diaduk agar
tawas dapat bereaksi dengan baik. Setelah diaduk, sampel dialirkan menuju bak
sedimentasi sampai bak tersebut penuh. Setelah bak terisi penuh, sampel didiamkan
selama 0 menit, 20 menit, 40 menit, dan 60 menit untuk mengendapkan partikel di
dalam bak sedimentasi. Pada bak sedimentasi terdapat sekat-sekat yang berfungsi
untuk meningkatkan efisiensi pengendapan partikel-partikel pengotor. Zat-zat
pengotor yang terdapat di dalam sampel akan mengendap pada sekat-sekat bak
sedimentasi. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya partikel pengotor yang
menempel pada sekat-sekat bak sedimentasi.
Pada setiap variabel waktu, sampel diambil sebanyak 20 mL untuk diukur
kadar TDS, TSS, dan TS. Penentuan kadar padatan tersuspensi menggunakan
metode gravimetri yaitu dengan cara mengendapkan padatan tersuspensi yang
terkandung di dalam sampel air yang akan dianalisa. Pengendapan dilakukan
dengan cara menyaring sampel air dengan menggunakan kertas saring sehingga
keduanya terpisah, dimana padatan tersuspensi ini memiliki ukuran molekul yang
21

lebih besar dari padatan terlarut sehingga padatan tersuspensi akan tertinggal pada
kertas saring saat dilakukan penyaringan, sedangkan padatan terlarut berhasil
melewati saringan. Endapan yang tertinggal dalam kertas saring sebagai TSS atau
Total Suspended Solids sedangkan padatan yang tidak ikut tersaring sebagai TDS
atau Total Disolved Solid. Total Solid (TS) dihitung dengan menjumlahkan nilai
TDS dan TSS. Hal yang sama dilakukan pula pada sampel air yang ditambahkan
500 gram tawas.

Pengaruh Jumlah Tawas terhadap Kadar TDS, TSS


dan TS
1800
TDS, TSS dan TS (mg/mL)

1539
1600 1425
1373
1473
1366
1464 1444
1352
1400
1200 966 940 936
1000 887 863 860 886
814
800
600
400
114 79 100 77 98 92
200 76 72

0
0 20 40 60
Waktu Detensi (menit)

TDS 250 TSS 250 TS 250 TDS 500 TSS 500 TS 500

Gambar 4.1 Kurva Hubungan Jumlah Tawas terhadap Kadar TDS, TSS dan TS.

Nilai TDS menunjukkan total zat yang masih terlarut di dalam air dan nilai
TSS menunjukkan jumlah padatan yang tertahan pada penyaring dengan ukuran
pori tidak lebih besar dari 2 µm. Semakin kecil nilai TDS maka semakin sedikit
pula jumlah zat terlarut pada sampel air. Semakin kecil nilai TSS menunjukkan
semakin sedikit jumlah padatan pada air yang dapat menyebabkan air keruh. Pada
gambar 4.1 menunjukkan hasil perhitungan nilai TDS, TSS, dan TS pada dua
sampel dengan kadar tawas yang berbeda. Pada sampel air dengan 250 gram dan
500 gram tawas menunjukkan bahwa semakin lama waktu detensi maka nilai TDS,
TSS, dan TS semakin menurun (Aziz dkk, 2013). Pada sampel air yang
ditambahkan 250 gram diperoleh hasil terbaik dengan waktu detensi 60 menit
dengan jumlah TS sebanyak 1444 gr/mL. Pada sampel air yang ditambahkan 500
gram tawas diperoleh hasil terbaik dengan waktu detensi 60 menit dengan jumlah
TS sebanyak 886 gr/mL.
22

Jika dibandingkan antara sampel air 250 gram tawas dengan 500 gram tawas
maka diperoleh hasil terbaik pada sampel air yang ditambahkan tawas 500 gram
dengan waktu detensi 60 menit. Pada penjernihan air, tawas akan terurai menjadi
dispersi koloid yang bermuatan positif Al3+, dan akan mengikat partikel koloid
bermuatan negatif sehingga partikel yang ada di dalamnya membentuk flok-flok
kecil dan mengendap. Jadi, semakin banyak tawas dan semakin lama waktu
detensinya maka semakin banyak flok-flok kecil yang terbentuk dan dapat
mengurangi kekeruhan air (Lestari, 2016).

Kurva Hubungan Waktu Detensi dengan


Efisiensi
88
86
84
Efisiensi

82
80
78
76
74
72
0 20 40 60
Waktu (menit)

Tawas 250 gram Tawas 500 gram

Gambar 4.2 Kurva Hubungan Waktu Detensi dengan Efisiensi Penyisihan Bahan
Pencemar.
Dari kurva di atas dapat dilihat bahwa waktu detensi berbanding lurus
dengan efisiensi penyisihan bahan pencemar. Semakin lama waktu detensi pada
proses sedimentasi maka semakin meningkat pula efisiensi penyisihan bahan
pencemar. Waktu detensi adalah waktu yang diperlukan oleh suatu tahapan
pengolahan agar tujuan pengolahan dapat dicapai secara optimal. Semakin lama
waktu detensi, maka efisiensi penyisihan bahan pencemar akan semakin besar
(Tasbieh dkk, 2015).
Sampel air dengan tawas 500 gram memiliki efisiensi lebih besar
dibandingkan sampel air dengan tawas 250 gram. Hal ini menunjukkan bahwa
semakin banyak tawas yang digunakan maka semakin banyak pula bahan pencemar
yang dapat diendapkan (Lestari, 2016).
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
1. Pengolahan air dapat dilakukan dengan proses sedimentasi.
2. Hasil terbaik diperoleh pada pengolahan air dengan menggunakan 500 gram
tawas dan waktu detensi selama 60 menit.
3. Semakin banyak tawas yang digunakan maka semakin banyak partikel
koloid bermuatan negatif yang dapat terikat dan mengendap.
4. Semakin lama waktu detensi maka semakin banyak pula partikel koloid
bermuatan negatif yang dapat diikat dan diendapkan
5. Efisiensi penyisihan bahan pencemar berbanding lurus dengan waktu
detensi.

5.2 Saran
1. Sebaiknya dalam praktikum, alat yang digunakan tidak memiliki kebocoran
pada setiap biliknya.
2. Sebaiknya dalam proses praktikum pengolahan air, setiap beberapa menit
tempat lumpur di aduk agar tidak terjadi pengendapan, agar sampel yang di
uji menjadi sama tiap tahapnya.

23
DAFTAR PUSTAKA

Awaluddin, N. 2007. Teknologi Pengolahan Air Tanah Sebagai Sumber Air Minum
Pada Skala Rumah Tangga. LEM-FTSP UII. Yogyakarta.
Aziz, T., Pratiwi, D.Y., dan Rethiana, L. 2013. Pengaruh Penambahan Tawas
Al2(SO4)3 dan Kaporit Ca(OCl)2 terhadap Karakteristik Fisik dan Kimia Air
Sungai Lambidaro. Jurnal Teknik Kimia 19(3): 57.
Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air. Kanisisus. Yogyakarta.
Hanum, F. 2002. Proses Pengolahan Air Sungai untuk Keperluan Air Minum. Fakultas
Teknik Program Studi Teknik Kimia Universitas Sumatera Utara. Medan.
Hikmat. 2016. Siklus Air. https://kliksma.com/2016/08/siklus-air.html. 15 Oktober
2018.
Joko. 2010. Unit Produksi dalam System Penyediaan Air Minum. Graha Ilmu.
Yogyakarta.
Lestari, S.T. 2016. Keefektifan Penambahan Dosis Tawas dalam Menurunkan Kadar
TSS (Total Suspended Solid) pada Limbah Cair Rumah Makan. Fakultas Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Surakarta.
Lilianti, R. 2018. Bak Prasedimentasi PDAM dikuras, Ini Wilayah yang Terkena
Dampak. https://engingengnews.com/bak-prasedimentasi-pdam-dikuras-ini-
wilayah-yang-terdampak/. 15 Oktober 2018.
National Academy of Sciences. 2007. Coagulation-Flocculation.
http://www.koshland-science-
museum.org/water/html/en/treatment/Coagulation-Flocculation.html. 19
Oktober 2018.
Patrick. 2017. Air Laut Bisa Diminum? Bagaimana Caranya?.
https://www.tanindo.net/air-laut-bisa-diminum-bagaimana-caranya/. 15
Oktober 2018.
Pusperdal, 2018. Kualitas Air Danau Toba diduga dipengaruhi Aktivitas Domestik.
http://pusarpedal.menlh.go.id/?p=5541. 15 Oktober 2018.
Saka. 2012. Pengolahan Air Limbah Fisika.
http://pengolahanairlimbah.com/pengolahan-air-limbah-fisika/. 15 Oktober
2018.
Sakethi, D. 2018. Air Tanah: Pengertian, Jenis, dan Proses Terbentuknya.
http://www.diktatguru.com/2017/12/air-tanah-pengertian-jenis-dan-proses-
terbentuknya.html?m=1. 15 Oktober 2018.
Sakik, C. 2013. Bentuk Sebenarnya Air Hujan dan Fakta-Faktanya.
https://agenbiru.wordpress.com/2013/04/06/bentuk-sebenarnya-air-hujan-dan-
fakta-faktanya/. 15 Oktober 2018.
Sugiarto. 2008. Dasar-Dasar Pengolahan Air Limbah. Kanisius. Yogyakarta.
Tasbieh, H., Ahmad, A., dan Muria, S.R. 2015. Pengaruh Waktu Detensi terhadap
Efisiensi Penyisihan COD Limbah Cair Pulp dan Kertas dengan Reaktor
Kontak Stabilisasi. Jurnal Teknik Kimia 2(1): 3.
LAMPIRAN A
PERHITUNGAN

A.1 Total Solid Suspensi (TSS)


( 𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑏𝑎𝑠𝑎ℎ )−(𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑘𝑒𝑟𝑖𝑛𝑔)
TSS = 𝑥1000
𝑣𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒

a. Sebelum menggunakan Tawas


Berat pengotor basah : 9.98 gr
Berat pengotor kering : 0.07 gr

(9.98 − 0.07)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

𝑇𝑆𝑆 = 495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

b. Penambahan Tawas 250 gram


 0 menit
Berat pengotor basah : 1.85 gr
Berat pengotor kering : 0.43 gr

(1.85 − 0.43)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

TSS = 114 gr/ml

 20 menit
Berat pengotor basah : 1.58 gr
Berat pengotor kering : 0.42 gr

(1.58 − 0.42)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

TSS = 100 gr/ml


 40 menit
Berat pengotor basah : 1.29 gr
Berat pengotor kering : 0.67 gr

(1.29 − 0.67)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

TSS = 98 gr/ml

 60 menit
Berat pengotor basah : 1.52 gr
Berat pengotor kering : 0.36 gr

(1.52 − 0.36)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

TSS = 94 gr/ml

c. Penambahan Tawas 500 gram


 0 menit
Berat pengotor basah : 9.76 gr
Berat pengotor kering : 8.18 gr

(9.76 − 8.18)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

TSS = 79 gr/ml

 20 menit
Berat pengotor basah : 2.43 gr
Berat pengotor kering : 0.89 gr
(2.43 − 0.89)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

TSS = 77 gr/ml

 40 menit
Berat pengotor basah : 3.29 gr
Berat pengotor kering : 1.77 gr

(3.29 − 1.77)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

TSS = 76 gr/ml

 60 menit
Berat pengotor basah : 4.94 gr
Berat pengotor kering : 3.5 gr

(4.94 − 3.5)𝑔𝑟
𝑇𝑆𝑆 = 𝑥1000
20 ml

TSS = 72 gr/ml

A.2 Efisiensi

𝑇𝑆𝑆 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑇𝐷𝑆 𝑎𝑤𝑎𝑙−𝑇𝑆𝑆 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑇𝐷𝑆 𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟


Efisiensi = | | × 100 %
𝑇𝑆𝑆 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑇𝐷𝑆 𝑎𝑤𝑎𝑙

a. Penambahan Tawas 250 gram untuk nilai TSS


 0 menit
(495.5−114)𝑔𝑟/𝑚𝑙
Efisiensi = | | × 100 %
495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

= 76.99%
 20 menit
(495.5−100)𝑔𝑟/𝑚𝑙
Efisiensi = | | × 100 %
495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

= 79.82%

 40 menit
(495.5−98)𝑔𝑟/𝑚𝑙
Efisiensi = | | × 100 %
495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

= 80.22%
 60 menit
(495.5−94)𝑔𝑟/𝑚𝑙
Efisiensi = | | × 100 %
495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

= 81.43%

b. Penambahan Tawas 500 gram untuk nilai TSS


 0 menit
(495.5−79)𝑔𝑟/𝑚𝑙
Efisiensi = | | × 100 %
495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

= 84.06%

 20 menit
(495.5−77)𝑔𝑟/𝑚𝑙
Efisiensi = | | × 100 %
495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

= 84.46%

 40 menit
(495.5−76)𝑔𝑟/𝑚𝑙
Efisiensi = | | × 100 %
495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

= 84.66%

 60 menit
(495.5−72)𝑔𝑟/𝑚𝑙
Efisiensi = | | × 100 %
495.5 𝑔𝑟/𝑚𝑙

= 85.46%
LAMPIRAN B

DOKUMENTASI

Gambar B.1 Tawas yang digunakan Gambar B.2 Penuangan Tawas ke Tangki

Gambar B.3 Pengambilan sampel 20 ml Gambar B.4 Penyaringan sampel

Gambar B.5 Pengovenan sampel Gambar B.6 Penimbangan zat pengotor


Gambar B.7 Pengukuran TDS Gambar B.8 Pengotor Kering

Gambar B.9 Unit Pengolahan air bersih