Anda di halaman 1dari 41

STUDI TEKNIK PEMELIHARAAN TANAMAN MATOA

(Pometia pinnata) DI TAMAN BOTANI SUKORAMBI


JEMBER

MAGANG KERJA

Oleh:
AHMAD FILLAH GHIFARI

UNIVERSITAS BRAWIJAYA
FAKULTAS PERTANIAN
MALANG

2018
STUDI TEKNIK PEMELIHARAAN TANAMAN MATOA
(Pometia pinnata) DI TAMAN BOTANI SUKORAMBI
JEMBER

MAGANG KERJA

Oleh:

AHMAD FILLAH GHIFARI


155040200111058

MINAT BUDIDAYA PERTANIAN


PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI

UNIVERSITAS BRAWIJAYA
FAKULTAS PERTANIAN
JURUSAN BUDIDAYA PERTANIAN
MALANG

2018
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN MAGANG

STUDI TEKNIK PEMELIHARAAN TANAMAN MATOA (Pometia


pinnata) DI TAMAN BOTANI SUKORAMBI JEMBER

Disetujui oleh:

Pembimbing Lapang, Pembimbing Utama,

Bapak Nurhadi Mochammad Roviq SP. MP.


NIP. 19750105 200502 1 002

Mengetahui
Ketua Jurusan Budidaya Pertanian,

Dr. Ir. Nurul Aini, MS


NIP. 19601012 198601 2 001

iii
KATA PENGANTAR

Segala puja dan puji rasa syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT,
karena atas karunia, taufik dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan
proposal magang kerja dengan judul “Studi Teknik Pemeliharaan Tanaman Matoa
(Pometia pinnata) di Taman Botani Sukorambi Jember”.
Penulis sangat menyadari bahwa dalam penulisan proposal magang kerja ini
tidak mungkin terselasaikan tanpa adanya dukungan serta keterlibatan dari
berbagai pihak. Oleh karenanya, dalam kesempatan ini penulis ingin
menyampaikan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dan
mendukung terselesaikannya proposal ini, diantaranya kepada:
1. Mochammad Roviq SP. MP. Selaku dosen pembimbing magang yang banyak
membimbing dan mengarahkan penulis
2. Dr. Ir. Nurul Aini, MS. selaku Ketua Jurusan Budidaya
3. Kedua Orang Tua tercinta, Kakak, Adik dan keluarga yang telah memberikan
motivasi dan dukungan yang tiada henti baik moril maupun materiil kepada
penulis
4. Semua pihak yang telah memberikan bimbingan dan arahan serta membantu
penulis dalam menyelesaikan proposal ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan proposal skripsi ini masih


terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu, segala kritik dan saran yang bersifat
membangun sangat diharapkan demi kesempurnaan penyusunan hasil penelitian
selanjutnya.

Malang, 08 Mei 2018

Penulis

iv
RINGKASAN

Ahmad Fillah Ghifari. 155040200111058. Studi Teknik Pemeliharaan


Tanaman Matoa (Pometia pinnata) di Taman Botani Sukorambi Jember. Di
Bawah Bimbingan Mochammad Roviq SP. MP., Sebagai Pembimbing Utama

Tanaman matoa (Pometia pinnata) merupakan salah satu tanaman yang


memiliki nilai ekonomi yang tinggi terutama dari buahnya. Buah matoa memiliki
rasa yang manis dan khas, selain itu buah matoa juga memiliki banyak kandungan
antioksidan di dalamnya. Namun buah matoa masih kurang populer di masyarakat
dan masih sedikit yang membudidayakan meskipun memiliki nilai ekonomis dan
manfaat yang tinggi. Salah satu upaya yang bisa dilakukan untuk menjaga
produksi buah matoa adalah dengan memperbaiki teknik budidaya sehingga dapat
mempertahankan dan meningkatkan produksi matoa sehingga dapat memenuhi
permintaan pasar. Tujuan dari magang kerja ini adalah untuk mengetahui dan
mempelajari secara langsung teknik pemeliharaan tanaman matoa yang ada di
Taman Botani Sukorambi Jember.
Magang kerja ini akan dilaksanakan di Taman Botani Sukorambi,
Kabupaten Jember, Provinsi Jawa Timur, selama kurang lebih 3 bulan sejak Bulan
Juli sampai dengan Bulan Sepetember tahun 2018. Kegiatan yang akan dilakukan
selama pelaksanaan magang kerja adalah persiapan, diskusi dan wawancara,
partisipasi aktif, pengumpulan data, dokumentasi, dan pembuatan laporan.
Tehnik pemeliharaan tanaman matoa di Taman Botani Sukorambi meliputi
pemangkasan terhadap tunas air dan cabang yang tidak produktif, pemupukan
yang dilakukan secara gondang-gandung menggunakan pupuk fertila dan kompos,
pengairan yang dilakukan setelah pemupukan dan apabila dibutuhkan,
pengendalian OPT kelelawar dengan membungkus tangkai rumpun buah,
pemanenan serta pemasaran. Hasil rata-rata produksi matoa adalah sekitar 30 kg
per pohon dalam satu kali masa panen. Pemupukan dan pemangkasan adalah
kegiatan yang paling berpengaruh terhadap kuantitas produksi hasil buah matoa.

v
SUMMARY

Ahmad Fillah Ghifari. 155040200111058. Study of Plant Maintenance


Techniques of Matoa (Pometia pinnata) in Sukorambi Botanical Garden
Jember. Under Guidance of Mochammad Roviq SP. MP., as Main
Supervisor

Matoa plant (Pometia pinnata) is one of plants have high economical value
especially from fruit. Matoa fruits have sweet and unique taste, beside that, matoa fruit is
containing much antioxidant. Nevertheless matoa fruits still popular yet in the community
and farmer who cultivating matoa is still a bit. One of efforth that should have done to
maintain the production of matoa fruit is to improve the cultivation technique so matoa
production can be maintained and be increased so as to grant market demand. The
purpose of this work apprenticeship is to know and study fthe maintenance techniques of
plant matoa that are in Taman Botani Sukorambi Jember.
The work internship will be held at Sukorambi Botanical Garden, Jember District,
East Java Province, approximately 3 months since July to Sepetember 2108. Activities
will be done during the work apprenticeship are preparation, discussion and interview,
active preparation, data collecttion, documentation, and writing a reports.
Plant maintenance techniques of matoa in Sukorambi Botanical Garden includes
prunning on watersprouds and non-productive shoot, fertilization is used gondang-
gandung technique with fertila and compost fertilizer, irrigation is done after fertilization
and if required, pest control is done by wrapping whole of fruit stalk, harvesting and
marketing. The average of matoa production is around 30 kg per tree in one harvest time.
Fertilization and prunning are maintenance activities most influential effect on quantity of
matoa production.

vi
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. iii


KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv
RINGKASAN ........................................................................................................ v
SUMMARY .......................................................................................................... vi
DAFTAR ISI ........................................................................................................ vii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ ix
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... x
1. PENDAHULUAN .......................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................ 1
1.2 Tujuan ...................................................................................................... 2
2. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................. 3
2.1 Deskripsi dan Klasifikasi Tanaman Matoa .......................................... 3
2.2 Morfologi Tanaman Matoa .................................................................... 4
2.3 Syarat Tumbuh Tanaman Matoa .......................................................... 6
2.4 Budidaya Tanaman Matoa..................................................................... 7
3. METODE DAN PELAKSANAAN ............................................................. 10
3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ........................................................ 10
3.2 Metode Pelaksanaan ............................................................................. 10
3.3 Pelaksanaan ............................................................................................ 11
4. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 13
4.1 Pemangkasan ......................................................................................... 13
4.2 Pemupukan ............................................................................................ 13
4.3 Pengairan ............................................................................................... 15
4.4 Pengendalian OPT ................................................................................ 15
4.5 Pemanenan............................................................................................. 16
4.6 Pemasaran ............................................................................................. 16
4.7 Data Produksi Buah Matoa.................................................................. 16
4.8 Pembahasan ........................................................................................... 17
5. PENUTUP ..................................................................................................... 20
5.1 Kesimpulan ............................................................................................ 20
5.2.. Saran ..................................................................................................... 20
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 21
LAMPIRAN ......................................................................................................... 22

vii
DAFTAR GAMBAR

Nomor Halaman
Teks
1. Pohon matoa dewasa ................................................................................... 4
2. Bentuk daun matoa...................................................................................... 5
3. Bentuk bunga tanaman matoa ..................................................................... 5
4. Bentuk buah dan biji matoa ........................................................................ 6
5. Kandungan Unsur Hara pada Pupuk Fertila.............................................. 13
6. Langkah kegiatan pemupukan pohon matoa secara gondang-gandung .... 14
7. Pembungkusan buah matoa yang menjelang matang................................ 15

viii
DAFTAR TABEL

Nomor Halaman
Teks

1. Rencana Jadwal Kegiatan Magang Kerja ........................................ 12


2. Dosis pemupukan fertila untuk pohon matoa................................... 15

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Halaman
Teks
1. Profil Taman Botani Sukorambi ............................................................ 22
2. Logbook kegiatan magang kerja ............................................................ 24
3. Biodata Mahasiswa dan Instansi Magang .............................................. 30
4. Denah Lokasi Magang ........................................................................... 31

x
1

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Tanaman Matoa (Pometia pinnata) adalah tanaman yang hidup di daerah


tropis dan tercatat tersebar di asia selatan, asia tenggara dan kepulauan pasifik
(Thomson adn Randolph, 2006). Di Indonesia, Matoa lebih sering disebut sebagai
tanaman buah khas Papua karena memang banyak tumbuh alami di Papua
meskipun juga memiliki daerah persebaran meliputi sumatera, jawa, sulawesi,
sumbawa, dan maluku (Suharno dan Tanjung, 2011). ITTO (2018) menjelaskan
bahwa habitat alami Matoa adalah pada hutan primer dan hutan sekunder yang
memiliki ketinggian di atas 500 mdpl. Matoa memiliki potensi yang besar untuk
lebih dikembangkan produksinya (Sugiyarto et al., 2012)
Tanaman matoa memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Matoa biasa
dimanfaatkan buah dan kayunya. Buah matoa memiliki memiliki cita rasa khas
yang manis dan mirip kelengkeng, buah matoa juga diketahui memiliki banyak
khasiat dalam kesehatan karena memiliki antioksidan yang tinggi (Faustina dan
Filiana, 2014), sedangkan kayu matoa memiliki kualitas yang tinggi sebagai
bahan bangunan. Harga buah matoa di pasaran memiliki harga yang cukup mahal,
bisa mencapai ratusan ribu rupiah perkilogram. Faktor yang mempengaruhi harga
matoa yang mahal adalah karena permintaan pasar yang besar tidak diimbangi
oleh ketersediaan buah matoa akibat kurangnya petani yang membudidayakan
matoa. Berdasarkan Keputusan Menteri Pertanian No. 160/Kpts/SR.120/3/2006
buah matoa Papua telah dilepas sebagai varietas unggul yang memiliki daging
buah tebal dan mudah lepas dari biji dengan rasa manis campuran antara kelapa,
durian, kelengkeng dan rambutan, serta mudah beradaptasi di dataran rendah.
Adanya peningkatan nilai ekonomi matoa diharapkan memberikan dampak
terhadap perbaikan pemeliharaan tanaman matoa. Studi tentang perawatan
tanaman matoa diperlukan untuk mengoptimalkan hasil produksi dari buah matoa
sehingga bisa menjadi salah satu bentuk intensifikasi untuk solusi dari
permasalahan keterbatasan jumlah produksi buah matoa yang memiliki nilai
ekonomi tinggi. Taman Botani Sukorambi Jember adalah taman wisata botani
yang terletak di kabupaten jember dan memelihara lebih dari 500 spesies di
2

dalamnya, salah satunya matoa, oleh karena itu, Taman Botani Sukorambi Jember
adalah lokasi magang yang sesuai untuk melakukan studi tentang perawatan dan
pemeliharaan tanaman matoa.
1.2 Tujuan

Kegiatan magang kerja ini bertujuan untuk mengetahui dan mempelajari


secara langsung teknik pemeliharaan tanaman matoa yang ada di Taman Botani
Sukorambi Jember.
3

2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Deskripsi dan Klasifikasi Tanaman Matoa

Tanaman matoa adalah tanaman tropis yang memiliki area penyebaran dari
asia selatan yaitu di Sri Lanka, Asia tenggara (Vietnam, Malaysia, Indonesia,
Filipina, Papuan New Guinea) sampai kepulauan pasifik (Polynesia, Fiji dan
Vanuatu) (Thomson and Randolph, 2006). Di Indonesia, Matoa lebih sering
disebut sebagai tanaman buah khas Papua karena memang banyak tumbuh alami
di Papua meskipun juga memiliki daerah persebaran meliputi sumatera, jawa,
sulawesi, sumbawa, dan maluku (Suharno dan Tanjung, 2011). ITTO (2018)
menjelaskan bahwa habitat alami Matoa adalah pada hutan primer dan hutan
sekunder.
Tanaman Matoa adalah tanaman tahunan yang pada umumnya
dimanfaatkan buah dan kayunya, buah dan kulit kayu matoa biasa digunakan
sebagai obat oleh masyarakat, sedangkan kayu dari matoa biasa digunakan
sebagai bahan bangunan yang berkualitas. Matoa akan berbuah setelah 8-10 tahun
setelah tanam (Thomson Randolph, 2006). Tahun 2006, Varietas Matoa Papua
telah diresmikan berdasarkan Keputusan Menteri Pertanian No.
160/Kpts/SR.120/3/2006 menjadi varietas matoa unggul yang memiliki daging
buah tebal dan mudah lepas dari biji dengan rasa manis campuran antara kelapa,
durian, kelengkeng dan rambutan, serta mudah beradaptasi di dataran rendah.
Adapun klasifikasi tanaman matoa menurut Thomson dan Randolph (2006)
adalah sebagai berikut:
- Kingdom : Plantae
- Divisi : Magnoliophyta
- Kelas : Magnoliopsida
- Ordo : Sapindales
- Famili : Sapindaceae
- Subfamili : Nephelieae
- Genus : Pometia
- Spesies : Pometia pinnata.
4

2.2 Morfologi Tanaman Matoa

Tanaman matoa merupakan pohon dengan ukuran kecil sampai besar.


Tinggi pohon matoa di habitat alami pada umumnya antara 12-20 meter, namun
yang bisa juga mencapai 50 m. Lebar kanopi pohon matoa pada umumnya 10-20
m. Pohon matoa termasuk ke dalam pohon evergreen, dan memiliki kayu yang
keras sehingga merupakan pohon yang banyak dimanfaatkan batang pohonnya
sebagai log (Piskaut et al., 2006). Matoa memiliki tipe sistem perakaran dikotil
yang mampu menjangkau lapisan tanah sangat dalam sehingga memiliki
ketahanan terhadap kekeringan .

Gambar 1. Pohon matoa dewasa (Thomson Randolph, 2006)

Daun matoa memiliki tipe paripinnate atau daun majemuk menyirip dengan
rachis yang bisa mencapai panjang 1 meter yang umumnya dihuni 4-8 (sampai 13)
pasang daun yang berlawanan arah. Sebaran daun tanaman matoa termasuk dapat
dikategorikan ke dalam herbaceous ataupun coriaceous dan bisa simetris maupun
asimetris tiap pasang daunnya. Tepi daun matoa pada umumnya adalah ocuminate
(bergerigi). Rata-rata ukuran panjang daun matoa adalah 12-30 cm dan lebar rata-
rata 4-10 cm. Permukaan daun matoa yang masih muda biasanya memiliki bulu-
bulu halus dan biasanya memiliki warnna cerah kemerahan, sedangkan pada daun
tua tidak memiliki bulu (gundul/glaber) dan berwarna hijau muda sampai hijau tua
(Thomson and Randolph, 2006).
5

Gambar 2. Bentuk daun matoa (Orwa et al., 2009)

Tidak diketahui secara pasti kapan tanaman matoa mulai memasuki fase
generatif dan membentuk bunga, faktor genetik sangat mungkin mempengaruhi
waktu matoa mulai mampu membentuk bunga, dan pada matoa yang sudah
dewasa, waktu berbunga juga berbeda-beda tergantung wilayahnya, di Fiji
pembungaan matoa berlangsung pada desember-maret, di Papua New Guenea dan
Indonesia pembungaan berlangsung pada januari-april (Thomson and Randolph,
2006). Bunga matoa termasuk bunga majemuk terminalis yang memiliki ibu
tangkai yang panjangnya sekitar 15-70 cm. Matoa termasuk tanaman berumah
satu (monocious) yang dalam satu tangkai bunga memiliki lebih dari bunga jantan
dan bunga betina. Bunga betina bisa memiliki kelamin ganda (biseksual) namun
alat kelamin jantan steril. Bunga jantan matoa biasanya akan mekar terlebih dulu
dan memiliki ciri kelopak berbentuk cangkir atau piring dengan berdiameter 2-3
mm, memiliki 5 lobus, tidak berbau, tangkai sari putih berukuran 3-6 mm,
mahkota berwarna kuning kehijauan dan ukuran bervariasi. Sedangkan bunga
betina memiliki ciri-ciri ukuran lebih kecil dibandingkan bunga jantan, memiliki
bau, bakal buah (ovary) yang terlapisi 2 lobus, dan tangkai kepala putik berwarna
kemerahan.

Gambar 3. Bentuk bunga tanaman matoa (Piskaut et al., 2006)


6

Buah matoa memiliki warna kulit yang beragam, diantaranya hijau-


kekuningan, kuning, merah, ungu, kecoklatan, dan hitam. Bentuk buah matoa
adalah bulat oval dengan ukuran panjang antara 1.5 - 5 cm dan diameter 1 - 4.5
cm. Buah matoa merupakan salah satu buah yang banyak mengandung air. Biji
buah matoa terletak di tengah daging buah dan hanya terdapat satu biji tiap
buahnya. Ukuran biji matoa sekitar 1.5 sampai 2.5 cm dengan bentuk pipih atau
bulat, dan dalam satu kilogram biasanya terdapat biji 300-500 biji. Biji tanaman
matoa termasuk ke dalam jenis biji rekalsitran yang akan lebih bertahan lama pada
kelembaban % dan akan bertahan lebih awet apabila disimpan dengan suhu 10-15
°C (Thomson and Randolph, 2006).

Gambar 4. Bentuk buah dan biji matoa (Piskaut et al., 2006)

2.3 Syarat Tumbuh Tanaman Matoa

2.3.1 Iklim

Matoa tumbuh umumnya tumbuh di daerah tropis karena lebih cocok


di daerah yang hangat-panas dengan kelembaban yang tinggi, namun juga
bisa tumbuh di daerah iklim tropis. Ketinggian optimal pertumbuhan matoa
0-500 mdpl namun matoa juga bisa tumbuh sampai pada ketinggian 1700
mdpl. Curah hujan yang dibutuhkan matoa untuk tumbuh adalah 1500-5000
mm pertahun dan umumnya matoa dewasa cukup toleran terhadap
kekeringan. Suhu optimal untuk pertumbuhan matoa adalah antara 22 °C
sampai 28 °C. Matoa dewasa menghendaki cahaya matahari penuh, namun
tetap bisa hidup di pencahayaan 50%, sedangkan matoa yang masih muda
lebih baik pada intensitas 25-50 % (Thomson and Randolph, 2006).
7

2.3.2 Tanah

Kondisi tanah yang optimal untuk pertumbuhan matoa adalah tanah


dengan tekstur sedang sampai berat yang subur, yaitu tekstur lempung,
lempung liat berpasir, lempung berliat, liat berpasir, dan liat. Matoa bisa
tumbuh di tanah dengan kondisi drainsase apapun dan akan optimal pada
tanah subur yang kaya mineral hara. Rentan pH tanah yang dibutuhkan oleh
matoa adalah antara 4.0 – 8.0. Matoa tidak toleran terhadap salinitas
sehingga akan lebih baik pertumbuhannya pada tanahyang tidak memiliki
permasalahan terhadap salinitas (Thomson and Randolph, 2006).
2.4 Budidaya Tanaman Matoa

2.4.1 Penanaman

Asal benih tanaman matoa bisa berasal dari generatif (biji) maupun
dari bibit vegetatif (umumnya cangkok). Untuk teknik vegetatif, asal bahan
stek yang digunakan sebaiknya pada tunas yang berukuran sepanjang 3-5
cm dan pohon tersebut sudah berusia lebih dari 20 bulan, sebaiknya pada
proses cangkok juga diberikan hormon untuk menginduksi pertumbuhan
akar. Sedangkan untuk yang secara generatif, bahan tanam biji yang sudah
dipilih berdasarkan ukuran dan fisik pada umumnya bisa langsung ditebar
pada media pertumbuhan yang berukuran besar (media tanam sebaiknya
bertekstur sedang, subur dan lebih baik dicampur dengan pupuk kandang)
untuk mempercepat pertumbuhan, begitu berkecambah (sekitar 7-10
hari).Ketika berusia 6 minggu, tanaman matoa yang sudah memiliki tinggi
25 cm dan diameter 6 mm siap di pindahkan ke lahan. Belum terdapat data
tentang jarak tanam matoa, namun diperkirakan akan lebih optimal apabila
ditanam dengan densitas 50 pohon tiap 1 hektar atau dengan jarak tanam
10x15 m sampai dengan 10x20 m. Matoa bisa ditanam dengan sistem
agroforestri dengan matoa sebagai pohon tegakan atau matoa muda sebagai
tanaman yang dinaungi atau juga dengan tumpang sari (Thomson and
Randolph, 2006).
8

2.4.2 Pemeliharaan

Tanaman matoa termasuk ke dalam tanaman yang mudah dalam


pemeliharaan. Pemeliharaan yang dibutuhkan dalam budidaya matoa hanya
penyiraman, pemangkasan, pemupukan dan penyerbukan. Tanaman matoa
yang sudah cukup tua tidak memerlukan pemeliharaan yang terlalu intensif
Nugroho (2008).
Tanaman matoa yang baru dipindahkan ke lahan lebih baik dilakukan
penyiraman 2 kali sehari, penyiraman dilakukan sampai tanah tertembus air
sedalam 5 cm, matoa sebenarnya merupakan tanaman yang toleran terhadap
kekeringan, namun ketika dalam fase pembentukan bunga dan buah
tanaman matoa membutuhkan lebih banyak air, sehingga memasuki fase
pembungaan sampai panen selesai, dilakukan penyiraman sebanyak 2-3 L
sebanyak dua kali (pagi dan sore) setiap hari untuk tanaman yang masih
muda dan untuk tanaman matoa yang sudah agak tua dilakukan penyiraman
tiga kali sehari (Barus & Syukri, 2008).
Pemupukan intensif dilakukan saat tanaman berusia 2 tahun untuk
menjaga ketersediaan hara dalam tanah. Penambahan pupuk pada tahun
kedua dilakukan dengan menggunakan 30 kg pupuk kandang, 50 g TSP, 100
g Urea, dan 10 g ZK. Sedangkan untuk tahun berikutnya dosis pemupukan
ditambah menjadi 50 kg pupuk kandang, 60 g TSP, 150 g Urea, dan 250 g
ZK (LIPTAN, 1994).
Penyiangan dilakukan hanya kepada tanaman matoa yang masih muda
atau yang belum memiliki perakaran yang cukup dalam. Tanaman matoa
yang sudah dewasa pada umumnya memiliki interaksi yang minim dengan
tanaman disekitarnya sehingga kompetisi unsur hara minimal. (Thomson
and Randolph, 2006).
Perempelan dan pemangkasan dilakukan terutama pada tanaman yang
masih muda untuk mengatur tajuk tanaman sehingga dapat memudahkan
pemanenan dan meningkatkan produksi. Pemangkasan dilakukan pada saat
akhir panen untuk menyediakan tempat munculnya tunas dan bunga baru
sehingga panen berikutnya dapat dipertahankan.
9

2.4.3 Pemanenan

Pemanenan dilakukan dengan mengambil buah matoa yang sudah


masak. Umumnya, buah matoa akan masak setelah 3 sampai 4 minggu
setelah pembungaan. Buah matoa yang sudah masak biasanya ditandai
dengan perubahan warna dari hijau ke warna kuning atau warna yang lebih
gelap dan memiliki ukuran yang maksimal. Produksi buah matoa untuk
pengelolaan yang baik dan tepat bisa mencapai 2 sampai 8 megaton
perhektar dalam satu tahun (Thomson and Randolph, 2006).
10

3. METODE DAN PELAKSANAAN

3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Kegiatan magang kerja dilaksanakan selama kurang lebih 3 bulan, mulai


tanggal 4 juli sampai 18 agustus tahun 2018. Lokasi kegiatan magang adalah di
Taman Botani Sukorambi yang terletak di Jl. Mujahir, Sukorambi, Kabupaten
Jember, Jawa Timur. Kegiatan magang dilakukan mulai jam 07.00 pagi sampai
dengan jam 16.30 sore.
3.2 Metode Pelaksanaan

Kegiatan magang dilaksanakan dengan disiplin keilmuwan mahasiswa


dengan disesuaikan terhadap prosedur kerja instansi tempat magang dilaksanakan.
Kegiatan magang kerja yang dilaksanakan di Taman Botani Sukorambi Jember
meliputi:

3.2.1 Persiapan

Kegiatan persiapan dilakukan untuk mendapatkan informasi terkait


data potensial fisik yang meliputi iklim, tataguna lahan, denah lokasi, site
plan, batas tapak, sumber air, fasilitas dan bahan yang ada, serta untuk
mengetahui data sosial yang diantaranya berupa struktur organisasi,
program kerja, jumlah, dan pendidikan tenaga kerja.

3.2.2 Diskusi dan wawancara

Diskusi dan wawancara akan dilakukan dengan tujuan memperoleh


pemahaman dari kegiatan yang dilakukan serta memperoleh informasi yang
lebih lengkap dari Taman Botani Sukorambi yang terkait dengan tujuan
kegiatan magang kerja secara langsung maupun tidak langsung.

3.2.3 Partisipasi aktif

Partisipasi aktif akan dilakukan dengan ikut serta dalam setiap


kegiatan yang terkait dengan tujuan kegiatan magang kerja maupun diluar
tujuan magang kerja yang bersifat wajib.
11

3.2.4 Pengumpulan data

Pengumpulan akan data dilakukan dengan mengamati dan ikut serta


dalam praktek kerja secara langsung yang sesuai dengan aktivitas yang akan
dilakukan Taman Botani Sukorambi, serta diskusi dan wawancara mengenai
teknik pemeliharaan tanaman matoa. Hasil data primer tersebut kemudian
akan dibandingkan dengan dta sekunder yang didapat dari literatur yang
memuat tentang pemeliharaan tanaman matoa.

3.2.5 Dokumentasi

Dokumentasi akan dilakukan dengan memotret setiap kegiatan dengan


tujuan menunjang data dan informasi yang akan ada di lapang sehingga
menunjang desjripsi dan argumentasi. Dokumentasi bisa berupa foto, data,
dan lain sebagainya.

3.2.6 Pembuatan laporan

Penyusunan laporan magang kerja akan dilakukan selama dan sesudah


magang kerja berdasarkan data yang akan diperoleh dan akan disusun sesuai
dengan format yang telah ditentukan.
3.3 Pelaksanaan

Pelaksanaan magang kerja dilaksanakan di Taman Botani Sukorambi


Jember, Jawa Timur dalam waktu kurang lebih 2 bulan dengan ketentuan 6 hari
aktif kerja perminggu dan 9,5 jam aktif perhari. Berikut adalah rencana kegiatan
magang kerja di Taman Botani Sukorambi Jember:
12

Tabel 1. Rencana Jadwal Kegiatan Magang Kerja


Minggu ke-
No Kegiatan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Pengenalan instansi:
- Lokasi intansi
- Luas area lahan
- Struktur organisasi
dan manajerial
2 Kegiatan lapang:
- Pemeliharaan
3 Materi lapang
(wawancara & diskusi)
- teknik budidaya
- pemanenan
4 Penyusunan laporan
13

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Pemangkasan

Pemangkasan yang dilakukan terhadap pohon matoa biasanya dilakukan


ketika Matoa sudah mulai memasuki fase pembesaran dan pemasakan buah, dan
ketika setelah panen. Ketika fase pembesaran buah, pemangkasan dilakukan
dengan tujuan mengoptimalkan hasil fotosintesis agar terpusatkan pada cabang
generatif yang menghasilkan buah, sasaran pemangkasan ini adalah pada tunas
air, tunas yang menghadap ke atas dan ke bawah. Sedangkan untuk pemangkasan
yang dilakukan setelah panen, tujuannya adalah untuk merangsang atau
membentuk tunas baru yang mampu menghasilkan buah untuk musim panen
selanjutnya, pemangkasan ini dilakukan dengan memotong ujung ranting yang
terdapat bekas tumbuhnya bunga dan buah matoa. Selain dari pemangkasan
tersebut juga dilakukan pemangkasan topping untuk membentuk tajuk yang
memudahkan pemanenan dan mengoptimalkan pembentukan buah, dilakukan
dengan memotong titik tumbuh pohon agar pertumbuhannya ke samping, namun
pemangkasan ini tidak secara intensif dilakukan di Taman Botani Sukorambi.
4.2 Pemupukan

Pemupukan pada pohon matoa dilakukan dengan teknik gondang-gandung.


Pemupukan dengan teknik gondang gandung dilakukan dengan membuat parit
sedalam 20-30 cm searah dengan sisi terluar kanopi di empat sisi pohon.
Pemupukan diberikan bergantian pada salah satu sisi dan sisi lainnya pada
kegiatan pemupukan selanjutnya. Pemupukan dilakukan dengan dua macam
pupuk, yaitu pupuk anorganik dan pupuk organik. Pupuk anorganik ditebar
terlebih dulu pada parit gondang-gandung kemudian ditutup dengan pupuk
organik dan daun kering yang ada di sekitar pohon.

Gambar 5. Kandungan Unsur Hara pada Pupuk Fertila


14

Gambar 6. Langkah kegiatan pemupukan pohon matoa secara gondang-gandung

Pupuk yang digunakan dalam pemeliharaan matoa adalah Pupuk Fertila


(18% N, 15% P2O, 19% K2O, 1% MgO, dan 0.2% B) yang juga digunakan juga
pada semua tanaman yang ada di area Taman Botani Sukorambi (Gambar 5).
Alasan digunakan Pupuk Fertila pada kegiatan budidaya tanaman di Taman
Botani Sukorambi lebih kepada alasan teknis, yaitu lebih mudah didapatkan
karena masih satu kepemilikan dengan perusahaan Tarutama Nusantara yang
memproduksi Tembakau, dan pupuk Fertila merupakan pupuk sintetik yang biasa
digunakan dalam budidaya tembakau di sana. Sedangkan pupuk Organik yang
digunakan adalah pupuk kompos yang berasal dari baglog jamur.
Dosis pupuk yang diberikan disesuaikan dengan usia atau ukuran pohon
tujuan (Tabel 2). Sedangkan untuk rentan waktu jadwal pemupukan adalah sekitar
3 bulan sekali, dan harus disesuaikan dengan kondisi pohon matoa. Ketika matoa
memasuki fase pembentukan bunga atau pembungaan, pemupukan tidak boleh
dilakukan, pemupukan akan membuat bunga akan kering dan gugur sehingga
malah akan menggagalkan produksi. Sedangkan ketika selesai panen, pemupukan
dianjurkan dilakukan untuk mempercepat tumbuhnya tunas produktif baru. Dosis
pupuk organik yang diberikan sama untuk tiap pohon, yaitu sekitar 25 kg tiap
pohon.
15

Tabel 2. Dosis pemupukan fertila untuk pohon matoa.


Usia (tahun) Ukuran (m) Dosis (kg/3 bulan)
1-3 <1 1
3-10 1-4 2
>10 >4 3
4.3 Pengairan

Pengairan untuk pohon matoa tidak secara intensif dilakukan, hal ini
dikarenakan pohon matoa yang tumbuh kebanyakan berdekatan dengan kolam
sehingga air hampir selalu tercukupi. Pengairan tambahan hanya dilakukan ketika
kegiatan pemupukan. Setelah lubang gondang-gandung tertutupi oleh pupuk
kandang dan daun-daun kering, maka pengairan dilakukan secukupnya atau
sampai diperkirakan air sudah menggenangi dan mencapai area perakaran pohon
matoa. Tujuan pengairan ini adalah untuk mengoptimalkan terserapnya hara
dalam pupuk agar lebih banyak oleh akar tanaman.
4.4 Pengendalian OPT

Hama utama pada pohon matoa adalah kelelawar, sedangkan hama lainnya
adalah semut, namun semut tidak berdampak besar pada kualitas dan kuantitas
dari buah matoa. Jumlah kelelawar yang cukup banyak membuat kerugian akibat
hama kelelawar bisa menyebabkan gagal panen pada beberapa komoditas di
Taman Botani Sukorambi, terutama untuk buah matoa. Upaya pengendalian
dampak serangan kelelawar di Taman Botani adalah dengan melakukan
pembungkusan dari ujung tangkai sampai pangkal tangkai bunga ketika mulai fase
pembesaran buah atau setelah penyerbukan terjadi (Gambar 7). Sedangkan untuk
permasalahan hama semut, cukup disemprotkan air yang sudah dicampur detergen
di cabang-cabang pohon matoa.

Gambar 7. Pembungkusan buah matoa yang menjelang matang.


16

Produksi buah matoa di Taman Botani Sukorambi dinilai tidak begitu


terdampak oleh penyakit yang menyerang pohon matoa. Sehingga tidak dilakukan
pengendalian untuk mengatasi serangan penyakit di matoa.
4.5 Pemanenan

Pemanenan bisa dilakukan setelah satu bulan sejak penyerbukan terjadi.


Pemanenan dilakukan dengan memetik buah matoa yang sudah mencapai ukuran
maksimal dan sudah masak. Setelah semua buah dalam satu rumpun sudah
terpanen, maka ujung rumpun buah tersebut yang merupakan ujung cabang matoa
dipangkas, agar dapat mempercepat tumbuhnya tunas baru.
4.6 Pemasaran

Matoa yang sudah dipanen kemudian akan dipasarkan. Matoa yang


diproduksi di Taman Botani Sukorambi dipasarkan di Horti Hut yang merupakan
toko yang menjual hasil-hasil buah maupun produk lain yang dihasilkan oleh
pihak Taman Botani Sukorambi, sehingga segala jenis produk dari Taman Botani
Sukorambi hanya bisa didapatkan di Horti Hut. Matoa adalah salah satu
komoditas yang banyak dicari oleh pengunjung selain durian. Harga Matoa yang
dijual di Horti Hut Taman Botani Sukormabi adalah sekitar 40-60 ribu rupiah tiap
kilogramnya, dan bisa lebih mahal lagi harganya tergantung situasi dan kondisi
pasar. Harga tiap jenis matoa, yaitu matoa merah, kuning dan hijau dijual dengan
harga yang sama.
4.7 Data Produksi Buah Matoa

Matoa yang ada di area Taman Botani Sukorambi berjumlah sekitar 36


pohon Terdapat 3 jenis matoa yang ada di dalam Taman Botani Sukorambi,
diantaranya yaitu matoa merah (32 pohon), matoa ijau (3 pohon) dan matoa
kuning (1 pohon). Keseluruhan pohon matoa di area perusahaan sudah memasuki
usia berbuah, namun hanya sekitar 20 pohon yang dimanfaatkan hasil panennya,
karena beberapa pohon matoa merah tidak dipanen buahnya dengan alasan
diantaranya terlalu tinggi sehingga apabila dilakukan penanenan dikhawatirkan
akan berpotensi mengganggu kegiatan wisata di dalamnya. Semua matoa yang
ada di lokasi magang merupakan matoa yang di tumbuhkan melalui perbanyakan
melalui biji.
17

Satu pohon matoa disebutkan bisa memiliki sekitar 30 rumpun, dan satu
rumpunnya bisa menghasilkan sekitar 1 kg buah matoa. Sehingga untuk satu
pohon matoa diperkirakan memiliki hasil produksi sebanyak 30 kg matoa.
Sehingga apabila terdapat 20 pohon matoa yang akan dimanfaatkan hasil
panennya, maka hasil panen total keseluruhan adalah 600 kg matoa atau
pendapatan sekitar 36 juta rupiah.
Hasil tersebut bisa berbeda tergantung usia maupun jenis pohon matoa.
Untuk jenis matoa kuning bisa diprediksi memiliki hasil produksi lebih tinggi
karena buah tidak terdapat di ujung cabang pohon, akan tetapi bisa di samping-
samping cabang, bahkan bisa juga berbuah di dahan utama. Kelebihan matoa
merah adalah memiliki ukuran yang lebih besar dibanding matoa kuning maupun
hijau, sedangkan keunggulan matoa hijau terletak pada rasa yang lebih manis.
Faktor lain yang sangat mempengaruhi produksi matoa adalah iklim dan
hama. Matoa yang berbuah ketika memasuki musim hujan memiliki kualitas dan
kuantitas lebih baik. Adanya kelelawar adalah faktor yang sering menyebabkan
penurunan produksi matoa bahkan kegagalan panen. Upaya pembungkusan yang
dilakukan untuk mencegah serangan kelelawar dinilai masih belum terlalu efektif
untuk menekan penurunan kuantitas karena sering ditemukan juga adanya
pembungkus yang berlubang digigit kelelawar.
Matoa pada kondisi normal akan berbuah sebanyak satu tahun sekali, namun
apabila dilakukan perawatan dan pemeliharaan yang tepat, terutama untuk
pemangkasan dan pemupukan, maka dalam satu tahun, matoa bisa dipanen
sebanyak dua kali. Matoa yang ada di area magang juga tidak berbuah secara
serentak, terbukti tiap pohon matoa yang ada di area magang tidak seluruhnya
memasuki fase yang sama. Hal tersebut juga mampu mempengaruhi jumlah matoa
yang mampu diproduksi dalam waktu satu tahun.
4.8 Pembahasan

Beberapa kegiatan yang dilakukan terkait pemeliharaan pohon matoa di


Instansi magang adalah pemangkasan, pemupukan, pengairan, pengendalian OPT
dan pemanenan. Kegiatan tersebut tidak secara intensif dilakukan, bahkan
meskipun terjadwal, namun jadwal tersebutpun masih perlu disesuaikan dengan
situasi dan kondisi pohon dan lingkungan pada saat itu. Selama pemeliharaan
18

matoa, kegiatan penyiangan sama sekali tidak dilakukan, tanaman yang tumbuh
disekitar matoa sejak awal memang dibiarkan tumbuh untuk menambah
keragaman kesan alami sebagai tempat wisata alam, meskipun dengan alasan
berbeda, namun menurut hasil diskusi dengan pegawai kebun di lokasi magang,
pohon matoa memang memiliki perakaran yang mengarah ke bawah sehingga
hampir tidak terjadi kompetisi hara, hal ini sesuai dengan pernyataa Thomson and
Randolph (2006) yang menjelaskan bahwa interaksi pohon matoa dengan tanaman
disekitarnya sangat minim.
Piskaut et al. (2006) menambahkan bahwa meskipun pohon matoa memiliki
interaksi minim dengan tanaman disekitarnya, namun pohon matoa akan tumbuh
kurang baik dalam kondisi yang ternaungi. Matoa lebih bagus hasilnya dalam
kondisi intensitas cahaya penuh, sehingga pemangkasan dan pembentukan kanopi
penting dilakukan. Berdasarkan pernyataan tersebut, maka
pemangkasan/perempalan yang rutin dilakukan oleh pegawai perkebunan di
Taman Botani Sukorambi sudah tepat, karena pemangkasan yang dilakukan dapat
membuat cahaya matahari lebih optimal diterima oleh daun-daun matoa, selain itu
fotosintat juga akan lebih terpacu pada cabang generatif. Kegiatan pemangkasan
pucuk yang dilakukan setelah masa panen, ketika pucuk cabang tersebut dipotong,
maka dominasi apikal akan hilang dan tunas lateral yang berpotensi sebagai
cabang generatif masa panen selanjutnya, hal tersebut sesuai dengan pernyataan
Raden (2008) yang menyatakan bahwa pemangkasan pucuk mampu
meningkatkan jumlah tunas.
Tehnik pemupukan gondang-gandung yang digunakan dalam pemeliharaan
matoa adalah tehnik yang berdasar diskusi, dipelajari dari balai penelitian
setempat pada 3 tahun lalu. Sebelumnya, pemupukan dilakukan dengan menebar
langsung pupuk anorganik di bawah kanopi pohon dan mencampurkannya dengan
tanah dan ditutup dengan pupuk organik.
Hasil diskusi menyebutkan bahwa teknik pemupukan secara gondang-
gandung dinilai lebih baik hasilnya terhadap pertumbuhan maupun hasil semua
pohon di Taman Botani Sukorambi. Teknik pemupukan gondang-gandung lebih
baik karena unsur hara dalam pupuk tidak mudah menguap sebab tertutupi oleh
kompos dan seresah, selain itu juga karena letak gondang-gandung berada sejajar
19

dengan kanopi pohon, maka perakaran pohon lebih cepat menyerap unsur hara.
Menurut BPTP Kalimantan timur (2012), fungsi gondang-gandung juga bisa
berfungsi sebagai penampung dan pengolah bahan organik sekaligus sebagai cara
konservasi air karena mencegah adanya genangan air di permukaan tanah.
Menurut Thomson dan Randolph (2006) Penggerek buah kakao adalah salah
satu hama dalam budidaya matoa, namun di lapang, kelelawar adalah hama
utama. Hasil diskusi menyebutkan bahwa kelelawar tidak sepenuhnya bersifat
merugikan, karena kelelawar juga berfungsi dalam penyebaran tumbuhnya matoa,
hal ini karena biji kakao dari buah yang dimakan kelelawar akan dijatuhkan ke
tempat lain sehingga penyebaran tanaman matoa akan terbantu oleh adanya
kelelawar.
Matoa di Taman Botani Sukorambi mampu berbuah sebanyak dua kali
dalam satu tahun, padahal berdasarkan pernyataan Thomson dan Randolph (2006)
matoa di beberapa daerah hanya mampu berbuah dalam satu kali dalam setahun.
Namun hal ini juga sesuai karena Thomson dan Randolph (2006) menyebutkan
bahwa meskipun dalam pemeliharaan matoa tidak diperlukan pemupukan, namun
pemupukan yang tepat dapat meningkatkan hasil produksi dari buah matoa.
Dengan demikian, selain pemangkasan, pemupukan yang diberlakukan di Taman
Botani Sukorambi memegang peranan yang besar terhadap produktivitas dari
buah matoa.
20

5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Kegiatan pemeliharaan pohon matoa yang diberlakukan di Taman Botani


Sukorambi diantaranya adalah pemangkasan, pemupukan, pengairan,
pengendalian OPT, pemanenan dan pemasaran. Hasil rata-rata panen buah matoa
di Taman Botani Sukorambi adalah 30 kg buah matoa per pohon dalam satu kali
masa panen. Pemupukan dan pemangkasan adalah kegiatan pemeliharaan yang
paling memegang peranan penting dalam meningkatkan kuantitas produksi dari
buah matoa.
5.2.. Saran

Kegiatan pemeliharaan pohon matoa di Taman Botani Sukorambi sudah


cukup sesuai dan baik, namun sebaiknya diperlukan penambahan jumlah pohon
matoa sebagai upaya peningkatan produksi di masa mendatang, dan sebaiknya
juga dilakukan upaya penyerbukan agar persentase terbentuknya buah lebih besar
dan dalam satu tangkai bisa menghasilkan lebih banyak lagi buah matoa.
21

DAFTAR PUSTAKA

Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Kalimantan Timur, 2012. Rorak pada


Tanaman Kakao. Balai Besar Pengkajian dan Pengembangan Teknologi
Pertanian. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Kementerian
Pertanian.
Barus, A. dan Syukri, 2008. Agroekoteknologi Tanaman Buah-Buahan. USU
Press, Medan.
Faustina, F. C. And Filiana S., 2014. Extraction of Fruit Peels of Pometia pinnata
and its Antioxidant and Antimicrobial Activities. J. Pascapanen 11(2): 80 –
88.
Internation Tropical Timber Organization (ITTO), 2018. Matoa (Pometia
pinnata). http://www.tropicaltimber.info/specie/matoa-pometia-pinnata/
Lembaga Informasi Pertanian (LIPTAN), 1994. Budidaya Rambutan. Balai
Informasi Pertanian Irian Jaya, Jayapura.
Menteri Pertanian Republik Indonesia. Pelepasan Matoa Papua sebagai Varietas
Unggul. Keputusan Menteri Pertanian No. 160/Kpts/SR.120/3/2006.
Nugroho H. Prastowo, 2006. Tehnik Pembibitan dan Perbanyakan Vegetatif
Tanaman Buah.World Agroforestry Centre (ICRAF) dan Winrock
International, Bogor.
Orwa C, Mutua A., Kindt R., Jamnadass R, Anthony S., 2009 Agroforestree
Database: A Tree Reference and Selection Guide Version 4.0.
http://www.worldagroforestry.org/sites/treedbs/treedatabases.asp
Piskaut, P., Kipiro D. and Phille D., 2006. The Status of the Timber Tree: Pometia
Pinnata and its Trade in Papua New Guinea. Biology Department,
University of Papua New Guinea.
Raden, I., 2008. Studi Arsitektur Tajuk Jarak Pagar (Jatropha curcas L.)
Hubungannya dengan Kapasitas Fotosintesis, Produksi dan Kandungan
Minyak. Disertasi. Program Pasca Sarjana. Institut Pertanian Bogor. Bogor
Sugiyarto, Putri K. W., Prabang S., Edwi M. dan Sunarto, 2012. The Influence of
Mycorrhiza and Organic Ferlitizerto the Growth of Seedling Matoa
(Pometia pinnata). Publikasi Jurnal Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Suharno dan Tanjung, 2011. Matoa (Pometia sp.) Potensi, Domestikasi dan
Pembudidayaannya. Pustaka Pelajar.
Thomson, L. A. And Randolph R. T., 2006. Pometia pinnata (tava). Species
Profiles for Pacific Island Agroforestry.
22

LAMPIRAN

Lampiran 1. Profil Taman Botani Sukorambi


a. Visi dan Misi Taman Botani Sukorambi
Visi:
Taman Botani Sukorambi sebagai sarana edukasi wisata alam
sekaligus tempat rekreasi bagi pelajar/mahasiswa khususnya dan masyarakat
pada umumnya, dan sebagai salah satu ikon wisata Kabupaten Jember.
Misi:
1. Melengkapi koleksi flora, fauna dan sarana wisata edukasi yang
berkaitan dengan alam terutama bagi pelajar dan mahasiswa.
2. Memberikan program-program agar seluruh lapisan masyarkat,
kelompok dan keluarg di Jember dapat berwisata di Taman Botani
Sukorambi.
3. Mengadakan acara yang berkaitan dengan alam dan pendidikan.
4. Bekerja sama dengan sekolah, perguruan tinggi, swasta dan instansi
terkait wisata edukasi.
5. Memberikan info terhadap pengunjung tentang taman wisata lain di
Kota Jember.
6. Mendukung Program-program pemerintah terkait kepariwisataan,
pendidikan dan ekonomi.
7. Membantu pemerintah untuk melatih dan mengenalkan kepada
masyarakat mengenai budidaya flora dan fauna unggulan.
b. Kondisi Geografis Taman Botani Sukorambi
Lokasi geografis : Terletak di 7 km sebelah barat pusat kota jember, sebelah
selatan berbatasan dengan jalan raya, dan sebelah barat,
timur dan utara berbatasan langsung dengan lahan
pertanian warga.
Altitude : 100 mdpl
Suhu : ± 25,8 °C (23-31 °C)
Kelembaban : 70 - 90 %
Curah hujan : ±2400 mm pertahun
23

c. Struktur Manajerial di Taman Botani Sukorambi


24

Lampiran 2. Logbook kegiatan magang kerja


No Tanggal / Waktu Uraian Kegiatan
1 04-07-2018 -Pengenalan area magang dan flora-fauna yang ada di
07:00 - 16:30 lokasi magang, dan flora-fauna yang ada di lokasi
magang.
2 05-07-2018 -Pengenalan struktur manajerial dan pegawai yang
07:00 - 16:30 bekerja di instansi, visi dan misi perusahaan.
3 07-07-2018 -Penyiraman beberapa pohon yang ada di area instansi
07:00 - 16:30 magang. Penyiraman dilakukan dengan mengalirkan
air ke lubang pemupukan dan permukaan tanah
sampai kapasitas lapang.
-Gladi bersih dan persiapan acara "Fun Run".
4 08-07-2018 -Melaksanakan kegiatan sesuai jobdesk yang
07:00 - 16:30 diberikan dalam acara "Fun Run" untuk
memperingati HUT Bhayangkara ke-72.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
5 09-07-2018 -Pemupukan beberapa pohon Matoa di Taman Botani
07:00 - 16:00 Sukorambi. Pemupukan dilakukan dengan sistem
"Gondang-gandung", yaitu dengan membuat lubang
memanjang di batas luar kanopi tumbuhan sedalam
30 cm di salah satu sisi pohon.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
6 10-07-2018 -Penanaman bibit durian. Jenis durian yang ditanam
07:00 - 16:30 adalah durian montong sejumlah 5.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
7 11-07-2018 -Pemangkasan manggis, dilakukan pada cabang yang
07:00 - 16:30 tidak produktif, yaitu dicirikan dari arah pertumbuhan
cabang yang menjulang ke atas.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
8 12-07-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
25

-Perbanyakan tanaman durian secara vegetatif dengan


teknik penyusuan, yaitu penyisipan tanaman yang
hidup (sebagai batang bawah) ke dalam salah satu
bagian cabang tanaman yang juga hidup (sebagai
batang atas).
9 14-07-2018 -Sambung pucuk manggis, sambung pucuk dilakukan
07:00 – 16.30 dengan memilih batang bawah berasal dari biji
manggis merah, sedangkan batang atas berasal dari
manggis putih.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
10 15-07-2018 -Pencangkokan jeruk. Cangkok dilakukan pada pohon
07:00 – 16.30 jeruk yang sudah pernah berbuah, pengcangkokan
dianjurkan dilakukan pada dahan pohon yang
menghadap ke atas.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
11 16-07-2018 -Pembibitan matoa. Bibit didapat dengan cara mencari
07:00 – 16.30 matoa yang tumbuh secara liar akibat biji yang
dibawa oleh kelelawar, kemudian dipindah ke dalam
polibag
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi..
12 17-07-2018 -Diskusi bersama salah satu ahli hama penyakit di
07:00 – 16.30 Taman Botani Sukorambi mulai dari permasalahan
HPT sampai dengan teknik budidaya.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
13 18-07-2018 -Membantu mencuci instalasi hidroponik di KEH
07:00 – 16.30 Taman Botani Sukorambi.
14 19-07-2018 -Pemantauan dan perawatan bibit matoa. Perawatan
07:00 – 16.30 meliputi penyiraman tanah di polibag matoa sampai
kapasitas lapang.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
26

15 21-07-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik


07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
16 22-07-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
17 23-07-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Pemantauan dan perawatan hasil penyusuan durian,
meliputi penyiraman durian yang berada di polibag.
18 24-07-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
19 25-07-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Pemantauan dan perawatan cangkok jeruk. Meliputi
penyiraman terhadap tanah yang ada di dalam
cangkok.
20 26-07-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Penyiraman tanaman jeruk. Penyiraman dilakukan
dengan mengalirkan air ke lubang gondang-gandung
sampai diperkirakan area perakaran cukup
mendapatkan air.
21 28-07-2018 -Membantu membersihkan instalasi dan lingkungan di
07:00 – 16.30 sekitar KEH. Pembersihan dilakukan dengan
menyapu halaman di sekitar KEH dan membersihkan
pipa instalasi dari lumut, kerak, dan kotoran.
-Penerimaan bibit durian petruk dan pemindahan ke
dalam polibag lain dan menambahkan tanah
secukupnya, tujuannya adalah pemulihan bibit durian
dari saat pengiriman.
22 29-07-2018 -Memantau dan merawat (melakukan penyiraman)
07:00 – 16.30 hasil bibit penyusuan (durian) dan pencangkokan
(jeruk).
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
23 30-07-2018 -Belajar tentang pengolahan biji kakao menjadi coklat.
27

07:00 – 16.30 Biji kakao yang sudah diolah sebelumnya


(pengeringan, fermentasi, dll) kemudian dihancurkan,
paling sederhana menggunakan blender.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
24 31-07-2018 -Mempelajari tekhnik penyuntikan hormon pemacu
07:00 – 16.30 pembungaan pada pohon. Dilakukan dengan
mengebor permukaan pohon ke arah bawah kemudian
menyuntikkan hormon paclobutrazol dan menutupnya
dengan tanah atau sterofoam.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
25 01-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Simulasi pembuatan bibit pohon (misal durian, dll)
berkaki tiga yang lebih unggul dalam penyerapan
nutrisi. Dilakukan dengan menyambung dua bibit
pada satu pohon sebagai bibit utama kemudian
dilakukan pembungkusan.
26 02-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi dan membantu
mengairi tanaman yang ada di instalasi NFT dengan
yang mengalami masalah akibat rusaknya pompa.
-Pemangkasan beberapa pohon manggis yang sudah
memasuki fase pemasakan buah, tujuannya adalah
agar hasil fotosintesis terpusat pada buah, bukan pada
cabang pohon yang tidak produktif.
27 04-08-2018 - Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi. (Penggantian
tanaman yang rusak akibat hama dan penyakit di
instalasi sistem tower dengan tanaman baru).
28 05-08-2018 -Membantu event besar Taman Botani Sukorambi
06:00 - 16:30 (Ngonthel bersama Pangdam dan lomba band SMP &
SMA se-Jawa & Bali). Jobdesk yang diberikan
diantaranya adalah persiapan acara, jaga loket masuk
28

taman botani, mengumpulkan kupon undian,


mengkondisikan parkir dan penampilan bintang tamu
lomba band).
29 06-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Menemani kunjungan dosen supervisi.
29 07-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Mempelajari uji coba tehnik penyayatan untuk
merangsang pembungaan pohon. Penyayatan
dilakukan dengan cara memotong sebagian kulit kayu
(satu batang dibagi menjadi tiga atau empat sayatan
sejajar) sampai terlihat lapisan kambium. Tujuannya
adalah untuk membuat tanaman stress dan
memusatkan aliran fotosintesis ke calon cabang
generatif. Kemudian dilanjut dengan menutup sayatan
dengan plastik untuk mengurangi laju penguapan dan
menjaga agar tetap lembab.
30 08-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Mempelajari tekhnik pengolahan biji kakao untuk
tahap pemilihan buah kakao yang baik untuk
dijadikan coklat, dilanjutkan dengan tekhnik
fermentasi yang dilakukan dengan membungkus biji
kakao dengan daun pisang secara rapat. Tahap
selanjutnya setelah fermentasi adalah pengeringan,
pengupasan dan sangrai sebelum pada akhirnya siap
untuk dihancurkan menjadi coklat cair.
31 09-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Pemantauan dan perawatan penyusuan durian dan
pencangkokan jeruk.
32 11-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
33 12-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
29

07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.


-Studi teknik pemilihan umbi bawang merah yang
layak dan bagus untuk dijadikan bibit kegiatan
budidaya. Umbi bawang yang bagus sebagai bibit
yaitu yang sudah berwarna kehijauan apabila dibelah
(vertikal) yang merupakan sudah pecah masa
dormansi namun belum sampai muncul daun.
34 13-08-2018 -Pemantauan dan perawatan hasil sambung pucuk
07:00 - 16:30 manggis.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
35 14-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
36 15-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 – 16.30 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
-Pengecekan dan perawatan hasil dari pencangkokan
manggis, penyusuan durian, dan penanaman bibit
matoa
37 16-08-2018 -Pemangkasan durian. Dilakukan dengan memotong
07:00 – 16.30 tangkai durian yang tidak produktif, yaitu yang tidak
mendapat cahaya matahari, dan menghambat laju
asimilasi fotosintat ke arah calon terbentuknya bunga
dan buah. Pemotongan dilakukan dengan menyisakan
1-2 cm dari cabang yang dipangkas.
-Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
(KEH) Taman Botani Sukorambi.
38 18-08-2018 -Membantu kegiatan di Kebun Edukasi Hidroponik
07:00 - 12:00 (KEH) Taman Botani Sukorambi.
(300 menit) -Berpamitan untuk mengakhiri kegiatan magang.
30

Lampiran 3.Biodata Mahasiswa dan Instansi Magang


Biodata Mahasiswa

Nama : Ahmad Fillah Ghifari


NIM :155040200111058
Tempat/Tanggal Lahir: Tuban/ 19 November 1996
Agama : Islam
Program Studi : Agroekoteknologi
Jurusan : Budidaya Pertanian
Minat : Fisiologi Tumbuhan
Alamat Asal : Desa Kandangsemangkon, Kecamatan Paciran, Kabupaten
:Lamongan
Email : afriamsikh@gmail.com
No HP : 085748015750
Alamat di Malang : Jl. Bunga Kumis Kucing Dalam, No 41 C. RT 06, RW 02,
: Kelurahan Jatimulyo, Kecamatan Lowokwaru, Kabupaten
: Malang.
Perusahaan Tempat Magang
Nama Perusahaan : Taman Botani Sukorambi
Tanggal Diresmikan : 24 Februari 2007
Pendiri : H. Abdul Kahar Muzakir
Pemilik : Ir. H. Febrian Ananta Kahar, MIAM.
Luas : 12 Ha
Alamat Perusahaan : Jl. Mujahir, Sukorambi, Kabupaten Jember, Jawa Timur
Alamat Kebun : Jl. Mujahir, Sukorambi, Kabupaten Jember, Jawa Timur
Kode Pos : 68151
31

Lampiran 4. Denah Lokasi Magang