Anda di halaman 1dari 47

PENGEMBANGAN POTENSI SUMBER DAYA LOKAL

DI DESA KUMBANGSARI KECAMATAN JANGKAR


KABUPATEN SITUBONDO

LAPORAN KULIAH KERJA NYATA

Kelompok : 73
Disusun Oleh :
1. Damara Krishnatama (Akuntansi) 130810301015
2. Ismi Onita Nur Rahmah (Manajemen) 130810201061
3. William Ramadhanis Mazitra (Ilmu Hukum) 130710101380
4. Fitria Siti Rahmawati (Ilmu Hukum) 130710101132
5. Dessy Putri Sona (Teknologi Hasil Pertanian) 131710101020
6. Suwandi (Teknik Elektro) 131910201004
7. Khabibatut Toyyibah (Sastra Inggris) 130110101141
8. Fery Bayuangga Pratama (Agribisnis) 131510601010
9. Aminatus Zuhro (Matematika) 131810101020
10. Masardi Sukma Ragenda (Kesej. Sosial) 130910301059

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI

UNIVERSITAS JEMBER
LEMBAGA PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT
JANUARI 2017
PENGEMBANGAN POTENSI SUMBER DAYA LOKAL
DI DESA KUMBANGSARI KECAMATAN JANGKAR
KABUPATEN SITUBONDO

LAPORAN KULIAH KERJA NYATA

Kelompok : 73
Disusun Oleh :
1. Damara Krishnatama (Akuntansi) 130810301015
2. Ismi Onita Nur Rahmah (Manajemen) 130810201061
3. William Ramadhanis Mazitra (Ilmu Hukum) 130710101380
4. Fitria Siti Rahmawati (Ilmu Hukum) 130710101132
5. Dessy Putri Sona (Teknologi Hasil Pertanian) 131710101020
6. Suwandi (Teknik Elektro) 131910201004
7. Khabibatut Toyyibah (Sastra Inggris) 130110101141
8. Fery Bayuangga Pratama (Agribisnis) 131510601010
9. Aminatus Zuhro (Matematika) 131810101020
10. Masardi Sukma Ragenda (Kesej. Sosial) 130910301059

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI

UNIVERSITAS JEMBER
LEMBAGA PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT

i
JANUARI 2017

ii
HALAMAN PENGESAHAN

a. Judul : Pengembangan Potensi Sumber Daya Lokal di


Desa Kumbangsari Kecamatan Jangkar Kabupaten
Situbondo
b. Kelompok : KKN 73
c. Koordinator desa
Nama : Damara Krishnatama
NIM : 130810301015
HP/Email : 083847252999 / damara.krishna@yahoo.com
Fakultas/Jurusan : Ekonomi / Akuntansi
d. Jumlah anggota : 10
e. Lokasi
Desa : Kumbangsari
Kecamatan : Jangkar
Kabupaten : Situbondo
f. Waktu Pelaksanaan : 11 Januari 2017 – 23 Februari 2017

Jember, 25 Januari 2017

Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) Koordinator Desa (Kordes)

Drs. Suhartono, MP Damara Krishnatama


NIP. 196002141988031002 NIM. 130810301015

Mengetahui,
Kepala Pusat Pengelola dan Pengembangan KKN
Universitas Jember

Dr. Gaguk Jati Sukamto, ST. MT.


NIP.196902091998021001

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas rahmat dan karunia-Nya kepada
kelompok kami diberikan kekuatan dan kesehatan dalam menyelesaikan laporan ini,
sehingga laporan kelompok Kuliah Kerja Nyata yang berjudul “Pengembangan
Potensi Sumber Daya Lokal Di Desa Kumbangsari Kecamatan Jangkar Kabupaten
Situbondo” dapat terselesaikan dengan baik.
Penyusunan proposal ini tidak lepas dari berbagai pihak, oleh karena itu
penyusun menyampaikan terimakasih kepada :
1. Drs. Moh. Hasan, M.Sc., Ph.D., selaku Rektor Universitas Jember
2. Drs. Anwar, M.Si., selaku Ketua Lembaga Pengabdian Masyarakat (LPM)
Universitas Jember, dan Nanang Tri Haryadi, Sp., M.Sc., selaku Sekertaris
LPM Universitas Jember
3. Dr. Gaguk Jati Sukamto, ST. MT., selaku Kepala Pusat Pengelola dan
Pengembangan KKN
4. Drs. Suhartono, MP., selaku Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) kuliah
kerja nyata (KKN) gelombang I Universitas Jember tahun akademik
2016/2017 kecamatan Jangkar
5. H. Dadang Wigiarto, S.H selaku Bupati Kabupaten Situbondo
6. Bapak Sutrisno selaku Camat Kecamatan Jangkar
7. Bapak Syamsuyono selaku Kepala Desa Kumbangsari
8. Seluruh masyarakat Desa Kumbangsari yang telah menerima kehadiran
mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) Universitas Jember
9. Sahabat-sahabat mahasiswa kuliah kerja nyata (KKN) Universitas Jember
gelombang I tahun akademik 2016/2017 khususnya kelompok 73 Desa
Kumbangsari kecamatan Jangkar kabupaten Situbondo.
Penyusun berharap semoga program dapat terlaksana dengan baik untuk para
mahasiswa Universitas Jember dan warga masyarakat Desa Kumbangsari

Jember, 25 Januari 2017

Penyusun

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL....................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN KKN.........................................................ii
KATA PENGANTAR...............................................................................................iii
DAFTAR ISI..............................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................vi
BAB I. PENDAHULUAN...........................................................................................1
1.1Analisis Situasi.........................................................................................................1
1.1.1 Profil Desa Kumbangsari...............................................................................1
1.1.2 Potensi Desa...................................................................................................2
1.1 Rumusan Masalah...................................................................................................5
1.2 Maksud dan Tujuan.................................................................................................5

BAB II. PELAKSANAAN KEGIATAN...................................................................6


2.1 Tempat dan Waktu..................................................................................................6
2.2 Khalayak Sasaran....................................................................................................6
2.3 Jenis Kegiatan dan Metode.....................................................................................7
2.3.1 Jenis Kegiatan................................................................................................7
2.3.1.1 Pilar Kesehatan..................................................................................7
2.3.1.2 Pilar Pendidikan.................................................................................7
2.3.1.3 Pilar Ekonomi....................................................................................8
2.3.1.4 Pilar Lingkungan................................................................................9
2.3.2 Metode...........................................................................................................9
2.4 Faktor Pendukung dan Penghambat......................................................................13
2.4.1 Faktor Pendukung........................................................................................13
2.4.1.1 Pilar Kesehatan................................................................................13
2.4.1.2 Pilar Pendidikan...............................................................................13
2.4.1.3 Pilar Ekonomi..................................................................................14
2.4.1.4 Pilar Lingkungan..............................................................................14
2.4.2 Faktor Penghambat......................................................................................15
2.4.2.1 Pilar Kesehatan................................................................................15
2.4.2.2 Pilar Pendidikan...............................................................................15

iv
2.4.2.3 Pilar Ekonomi..................................................................................15
2.4.2.4 Pilar Lingkungan..............................................................................15
2.5Rencana Biaya dan Realisasi Biaya.......................................................................16
2.5.1 Rencana Biaya.............................................................................................16
2.5.2 Realisasi Biaya.............................................................................................17

BAB III. HASIL KEGIATAN DAN PEMBAHASAN..........................................19


3.1 Pilar Kesehatan.....................................................................................................19
3.2 Pilar Pendidikan....................................................................................................22
3.3 Pilar Ekonomi.......................................................................................................28
3.4 Pilar Lingkungan...................................................................................................33
3.5 Kegiatan Tambahan..............................................................................................34

BAB IV. PENUTUP..................................................................................................36


4.1 Kesimpulan...........................................................................................................36
4.2 Saran.....................................................................................................................36

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Penyuluhan Demam berdarah


Gambar 2. Penyuluhan Narkoba (NAPZA)
Gambar 3. Penyuluhan Pentingnya e-KTP
Gambar 4. Bimbingan belajar Matematika dan Bahasa Inggris
Gambar 5. Pembuatan susu dari jagung manis & Pembuatan dendeng dari daung
singkong
Gambar 6. Penyuluhan Penyakit Tanaman Cabai
Gambar 7. Kerja Bakti (Bersih-bersih Lingkungan)
Gambar 8. Pengenalan Produk Unggulan KKN 73 “Susu Jagung” pada Ibu-ibu PKK
Gambar 9. Kegiatan Penanaman Bibit
Gambar 10. Kegiatan Donor Darah
Gambar 11. Peta Desa Kumbangsari

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Analisis Situasi


1.1.1 Profil Desa Kumbangsari
Desa Kumbangsari merupakan salah satu desa yang ada di Kecamatan Jangkar.
Desa merupakan salah satu desa yang memiliki letak yang cukup strategis, secara
geografis desa kumbangsari wilayah sebelah utara berbatasan dengan selat Madura
dan terdapat potensi pantai, sedangkan sebelah timur berbatasan dengan Desa
Gadingan, desa palangan sedangkan sebelah selatan desa curah kalak,
Pesanggerahan, Palangan dan sebelah barat desa Agel, Pesanggerahan.
Demikian juga kondisi lahan yang relatif datar dan subur sangat mendukung
produktivitas hasil pertanian. Transportasi antar daerah juga cukup lancar hal ini
karena desa Kumbangsari dihubungkan jalan desa yang menghubungkan antar dusun
maupun antar desa. Desa Kumbangsari juga memiliki akses jalan yang desa
menghubungkan desa Agel dan desa Pasenggerahan menuju ke kecamatan Jangkar,
aktivitas mobilisasi di desa Kumbangsari cukup tinggi, khususnya mobilisasi
angkutan hasil-hasil pertanian maupun sumber-sumber ekonomi lainnya. Selain itu
juga didukung fasilitas pendidikan serta fasilitas kesehatan beserta POLINDAS dan
PONKESDES yang sangat membantu masyarakat dalamj mendapatkan pelayanan
masyarakat. Namun demikian hal tersebut diatas disamping sebagai potensi desa juga
sebagai penyebab terjadinya permasalahan yang akhirnya menimbulkan masalah-
masalah social seperti kemiskinan, pengangguran dan kenakalan-kenakalan remaja.
Hal tersebut terjadi karena keberadaan potensi tersebut kurang ditunjang oleh
infrastruktur yang memadai dan sumber daya manusia yang memadai.
Misalnya keberadaan lahan pertanian yang luas di desa luas tidak bisa
mengangkat derajat hidup petani desa Kumbangsari karena produktivitas pertanian
tidak maksimal bahkan relatif rendah. Hal tersebut menyebabkan karena sarana
irigasi yang kurang memadai serta sumberdaya para petani baik yang berupa modal
maupun pengetahuan tentang system pertanian modern yang relative masih kurang.
Akibatnya banyak masyarakat petani yang taraf hidupnya dibawah garis kemiskinan.
Begitu juga dengan posisi desa Kumbangsari yang memiliki daerah pantai yaitu

1
2

pantai Kumbangsari yang sampai saat ini belum bisa dimaksimalkan karena
terbatasnya pengalaman dan sumber dana padahal wilayah pantai tersebut merupakan
potensi untuk dikembangkan menjadi wilayah wisata potensial.

1.1.2 Potensi Desa


Potensi dan Sumber daya lokal yang terdapat di desa Kumbangsari yaitu pada
bidang pertanian. Komoditas unggulan yang terdapat di desa Kumbangsari antara
lain jagung, kacang kedelai, kacang tanah, kacang panjang, padi lading, ubi kayu dan
cabai. Kondisi lahan di Desa Kumbangsari merupakan jenis tanah tegalan, oleh sebab
itu, Komoditas tersebut dapat dikatakan unggulan karena kondisi lahan yang sesuai
dengan kriteria tanam. Desa Kumbangsari telah terdapat dua Posdaya yaitu Posdaya
Rosella yang berada di Dusun Dawuhan dan Posdaya Sirih yang berada di Dusun
Krajan. Kedua Posdaya ini dibentuk oleh Mahasiswa Kuliah Kerja Nyata periode I
Tahun ajaran 2014/2015 yang fokus dengan 4 bidang yaitu Kesehatan, Pendiidkan,
ekonomi dan Lingkungan. Berdasarkan pengamatan dan hasil survey serta
wawancara dengan Kepala Desa, Perangkat Desa, serta masyarakat kami diminta
oleh Kepala Desa beserta Perangkat Desa untuk melaksanakan kegiatan atau
program di beberapa dusun di Desa Kumbangsari yang belum pernah disentuh oleh
Mahasiswa KKN sebelumnya, oleh karena semua itu program yang kami laksanakan
keluar dari Posdaya karena permintaan dari Kepala Desa beserta Perangkat Desa,
selain itu setelah kami mengobservasi Posdaya ternyata kegiatan Posdaya tidak
berjalan atau tidak berkelanjutan. Berikut merupakan program kerja atau kegiatan-
kegiatan KKN kelompok 73 Universitas Jember di Desa Kumbangsari, yaitu :
1. Pilar Kesehatan
Pilar kesehatan ini terdapat dua program utama. Program pertama dalam pilar
kesehatan ini adalah kegiatan Sosialisasi mengenai bahaya Narkotika, Alkohol,
Psikotropika dan Zat Adiktif (NAPZA). Alasan mengapa kegiatan ini menjadi
program utama dalam pilar kesehatan adalah dikarenakan maraknya pergaulan bebas
pada generasi muda saat ini. Sehingga kegiatan ini dianggap perlu sebagai salah satu
usaha untuk menyelamatkan generasi muda Indonesia khususnya generasi muda di
Desa Kumbangsari dari maraknya pergaulan bebas dan NAPZA.
3

Program kedua adalah kegiatan Penyuluhan mengenai Demam Berdarah.


Kegiatan ini juga merupakan kegiatan utama dalam pilar kesehatan karena di bebrapa
dusun di Desa Kumbangsari pernah ada warga yang terjangkit penyakit demam
berdarah. Berdasarkan Hal itu Maka kami menganggap perlu mengadakan
penyuluhan mengenai penyakit Demam Berdarah.
2. Pilar Pendidikan
Dalam pilar ini, kami juga memiliki 2 program kerja. Program kerja yang
pertama adalah Bimbingan Belajar untuk membantu anak kelas 6 Sekolah Dasar
(SD) yang akan melaksanakan Ujian akhir Nasional di bidang mata pelajaran
Matematika dan Bahasa Inggris. Sekolah yang diprogramkan mendapatkan
Bimbingan Belajar adalah SDN 1 Kumbangsari, SDN 2 Kumbangsari dan SDI
Kumbangsari. Dan lokasi tempat pemberian bimbingan belajar bertempat di Masing-
masing sekolah.
Program kerja yang kedua adalah Penyuluhan akan pentingnya e-KTP. Bukan
sebuah pertanyaan lagi mengapa KTP di Indonesia sangat penting karena hampir
semua kegiatan kenegaraan berhubungan dengan KTP, mulai dari kesehatan,
pendidikan, kependudukan, dan lain-lain. Sasaran dari program ini adalah warga
yang tidak memiliki e-KTP, dilakukan dengan cara mengunjungi rumah-rumah
warga.
3. Pilar Ekonomi
Pelatihan Manajemen Usaha sederhana merupakan kegiatan utama dari
program dalam pilar ekonomi. Di Desa Kumbangsari terdapat 13 usaha rumah
tangga yaitu di bidang Pangan dan bidang Perabotan rumah tangga dapat dilihat pada
Tabel 1. 1.
Tabel 1.1 Usaha rumah tangga bidang Pangan dan bidang Perabotan rumah
tangga
No Jenis Usaha Jumlah
1 Meubel 4
2 Tahu 2
3 Kerupuk 5
4 Marning 2
Sumber : Hasil Observasi Januari 2017
Selain 13 unit usaha di atas, masih terdapat unit usaha lain yang tidak
diobservasi. Usaha-usaha tersebut merupakan usaha yang berjalan musiman dan
4

usaha tetap. Usaha Kerupuk dan Marning berjalan musiman yaitu ketika menjelang
ramadhan dan Idul fitri, sedangkan Meubel dan tahu adalah usaha tetap yang
dilaksanakan tiap hari. Dari 13 Unit usaha tersebut, hanya terdapat 2 unit usaha yang
kegiatan produksinya lancar, yaitu minimal dua hari sekali produksi.
Melihat keadaan tersebut, sesungguhnya pemilik usaha di Desa Kumbangsari
memiliki kesempatan yang sama untuk terus menjalankan kegiatan usahanya.
Berdasarkan hasil wawancara dengan pemilik usaha tersebut diketahui bahwa
masalah utama ketidak lancaran kegiatan usaha terletak pada modal. Dimana
sesungguhnya modal bukan merupakan masalah utama apabila suatu usaha telah
berjalan minimal satu kali, karena modal dapat dikelola agar kegiatan usaha dapat
terus berjalan.
Dari penjabaran diatas dapat disimpulkan bahwa masyarakat dan pemilik usaha
di desa Kumbangsari membutuhkan wawasan akan pentingnya wirausaha dan
mengelola usaha dengan baik. Sehingga kegiatan pelatihan manajemen usaha
sederhana dianggap perlu guna menciptakan keluarga ekonomi mandiri. Kegiatan
kedua merupakan kegiatan pelatihan kewirausahaan yang bertujuan untuk
memeberdayakan sumberdaya desa, baik sumberdaya manusia maupun sumberdaya
alam yang merupakan potensi desa Kumbangsari. Yang direalisasikan dalam
kegiatan Pelatihan Kewirausahaan : Demo masak Dendeng daun singkong dan
Pembuatan Susu dari Jagung. Dalam kegiatan ini, kami memanfaatkan salah satu
potensi sumberdaya yang ada melalui wirausaha agar tercipta desa yang berekonomi
kreatif.
Kegiatan lain pada pilar ekonomi ini adalah Penyuluhan mengenai Penyakit
Tanaman Cabai. Alasan diadakannya Penyuluhan mengenai tanaman cabai adalah
karena di desa Kumbangsari sebagian besar penghasilan warga adalah dari bidang
Pertanian salah satunya adalah Cabai. Tanaman Cabai di desa Kumbangsari banyak
terjangkit penyakit, banyak petani mengeluhkan hal tersebut dan bingung menangani
penyakit cabai tersebut. Atas dasar itu kami bekerja sama dengan Dinas Pertanian
Situbondo mengadakan penanganan tentang Penyakit Cabai.
Kegiatan yang diprogramkan dalam pilar lingkungan adalah Kegiatan
kebersihan Lingkungan. Kesadaran masyarakat saat ini dalam kebersihan lingkungan
sangatlah minim, banyak sudut-sudut desa yang tampak tidak terawat dan kurang
5

kebersihannya. Kami mahasiswa KKN Universitas Jember mengajak warga Desa


Kumbangsari untuk bersama sama membersihkan lingkungan agar desa
Kumbangsari menjadi desa yang Bersih dan Asri. Program-Program tersebut
merupakan program pengabdian mahasiswa kelompok KKN 73 pada desa
Kumbangsari.

1.2. Rumusan Masalah


Berdasarkan uraian latar belakang diatas ada beberapa permasalahan yang
perlu dikaji di Dusun Krajan, Dusun Toroy, Dusun Kajuraje, Dusun Dawuhan,
Dusun Sekolahan, Desa Kumbangsari Kecamatan Jangkar Kabupaten Situbondo
dengan Rumusan Masalah sebagia berikut :
1. Pilar Kesehatan
“Bagaimana upaya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat Desa
Kumbangsari untuk berperilaku hidup sehat?”
2. Pilar Pendidikan
“Bagaimana upaya untuk membantu meningkatkan taraf pendidikan di Desa
Kumbangsari?”
3. Pilar Ekonomi
“Bagaimana upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Desa
Kumbangsari?”
4. Pilar Lingkungan
“Bagaimana upaya untuk meningkatkan kepedulian masyarakat terhadap
lingkungan sekitar?”

1.3. Maksud dan Tujuan


a. Untuk meningkatkan kesadaran masyarakat agar berperilaku sehat
b. Untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya pendidikan
c. Untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat
d. Untuk menciptakan masyarakat desa yang peduli dan aktif menjaga lingkungan.
6

BAB II
RENCANA DAN PELAKSANAAN KEGIATAN

2.1. Tempat dan Waktu


Kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) gelombang I tahun ajaran 2016/2017
Universitas Jember Kelompok 73 dilaksanakan di Desa Kumbangsari, Kecamatan
Jangkar, Kabupaten Situbondo. Pelaksanaan kegiatan KKN ini dilakukan selama 45
hari dimulai sejak tanggal 11 Januari sampai 23 Februari 2017.

2.2. Khalayak dan Sasaran


Khalayak sasaran program Kuliah Kerja Nyata (KKN) ini adalah warga Desa
KumbangSari Kecamatan Jangkar, Kab. Situbondo setempat yang meliputi
1. Program Kegiatan Penyuluhan Narkoba (NAPZA) ditujukan pada Pemuda Desa
Kumbangsari
2. Program Kegiatan Penyuluhan Demam Berdarah ditujukan pada warga Desa
Kumbangsari
3. Program Kegiatan Penyuluhan pentingnya E-KTP ditujukan pada warga Desa
Kumbangsari
4. Program Kegiatan Bimbingan belajar Matematika dan Bahasa Inggris ditujukan
pada murid SD kelas akhir
5. Program Pembuatan susu dari jagung ditunjukkan pada ibu-ibu, PKK, dan Kader
6. Program Kegiatan pembuatan dendeng dari daun singkong ditunjukkan pada ibu-
ibu, PKK, dan Kader
7. Program Penyuluhan tentang Penyakit Tanaman Cabai ditujukan untuk petani
Desa Kumbangsari
8. Program Kegiatan Kerja Bakti (Bersih-bersih Lingkungan) ditujukan pada warga
Desa Kumbangsari
7

2.3 Jenis Kegiatan dan Metode


2.3.1 Jenis Kegiatan
Jenis kegiatan Kuliah Kerja Nyata kelompok 73 dilaksanakan keluar dari
Posdaya yang ada sebab kegiatan yang dilakukan diluar daerah Posdaya yang ada
kurang berperan aktif. Adapun jenis-jenis kegiatan yang telah dilaksanakan di Desa
Kumbangsari adalah sebagai berikut :

2.3.1.1 Pilar Kesehatan


a. Penyuluhan NAPZA (Narkotika, Alkohol, Psikotropika dan Zat Adiktif)
Kegiatan : Pemberian Materi tentang Bahaya Napza yang bekerjasama dengan
Babinkamtibmas Desa Kumbangsari
Tempat : Rumah Kepala Desa Kumbangsari
Tanggal : 24 Januari 2017
Waktu : 19:00 – 21:00
Sasaran : Pemuda Desa Kumbangsari
b. Penyuluhan Penyakit Demam Berdarah
kegiatan : Pemberian materi kepada warga Desa Kumbangsari tentang penyakit
Penyakit Demam Berdarah, yang bekerjasama dengan Puskesmas Kec. Jangkar
Tanggal : Selasa, 7 Februari 2017
Waktu : 19.00 WIB
Tempat : Balai Desa Kumbangsari
Sasaran : Warga Desa Kumbangsari

2.3.1.2 Pilar Pendidikan


a. Sosialisasi tentang Pentingnya E-KTP
Kegiatan : Pemberian materi kepada warga Desa Kumbangsari tentang
pentingnya memiliki E-KTP (dilakukan Door to Door)
Tempat : Rumah Warga Desa Kumbangsari
Tanggal : 1 Februari – 15 Februari 2017
Waktu : 19:30 – 20:30
Sasaran : Warga Desa Kumbangsari
8

b. Bimbingan Belajar Matematika dan Bahasa Inggris


Kegiatan : Bimbingan Belajar mata pelajaran Matematika dan Bahasa Inggris
pada siswa kelas 6 Sekolah Dasar (kelas akhir)
Tempat : Ruang Kelas SDN 1 , SDN 2 dan SD Islam Kumbangsari
Tanggal : 19 Januari – 18 Februari 2017
Waktu : 11.30 – 13.30
Sasaran : Siswa siswi kelas 6 SD

2.3.1.3 Pilar Ekonomi


a. Pembuatan Susu dari Jagung manis
Kegiatan : Meningkatkan nilai guna jagung sehingga memiliki nilai tambah.
Tanggal : Rabu, 8 Februari 2017
Waktu : 15:00 WIB
Tempat : Rumah Kepala Dusun Toroy
Sasaran : Ibu-ibu, PKK, Kader
b. Pembuatan dendeng dari daun singkong
Kegiatan : Menambah nilai jual dari daun singkong dengan menghasilkan jenis
produk yang baru.
Tanggal : Rabu, 8 Februari 2017
Waktu : 15:00 WIB
Tempat : Rumah Kepala Dusun Toroy
Sasaran : Ibu-ibu, PKK, Kader
c. Penyuluhan Penyakit Cacar Cabai
Kegiatan : Memberantas penyakit cacar cabai dan meningkatkan nilai jual cabai
Tanggal : Minggu pertama dan kedua bulan Februari 2017
Waktu : 07.00 WIB
Sasaran : Petani
Tempat : Sawah Pak Tari
9

2.3.1.4 Pilar Lingkungan


a. Mengadakan Kerja Bakti (bersih-bersih lingkungan)
Melakukan kerja bakti bersih-bersih Desa Kumbangsari dengan target pada kuburan-
kuburan yang kotor.
Tanggal : 12, 18, 22 Februari 2017
Waktu : 15.00 WIB
Tempat : Kuburan Dusun Krajan, Dawuhan, Sekolahan.
Sasaran : Warga Desa di dusun yang bersangkutan

2.3.2 Metode
Harapan dari pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata (KKN) adalah adanya
partisipasi aktif dari masyarakat. Adapun teknik kegiatan atau cara yang digunakan
agar masyarakat dapat aktif dalam setiap program kegiatan terbagi dalam dua
pendekatan yaitu:
1. Pendekatan formal, meliputi
a. Observasi
Observasi adalah suatu cara pengumpulan data dengan mengadakan
pengamatan langsung terhadap suatu obyek dalam suatu periode tertentu dan
mengadakan pencatatan secara sistematis tentang hal-hal tertentu yang
diamati (indrawati et al.,2007)
b. Penyuluhan
Penyuluhan adalah proses aktif penyebarluasan ilmu pengetahuan, teknologi
dan seni yang memerlukan interaksi antara penyuluh dan yang disuluh agar
terbangun proses perubahan “PERILAKU” (behavior) yang merupakan
perwujudan dari pengetahuan, sikap dan keterampilan seseorang yang dapat
diamati oleh orang/pihak lain, baik secara langsung atau tidak langsung
(Citerawati,2012)
c. Ceramah
Ceramah adalah pesan yang bertujuan memberikan nasehat dan petunjuk-
petunjuk sementara ada audiens yang bertindak sebagai pendengar
(Nindi,2012)
10

d. Diskusi
Diskusi merupakan percakapan ilmiah yang berisikan pertukaran pendapat
pemunculan ide-ide serta pengajuan pendapat yang dilakukan oleh beberapa
orang yang tergabung dalam kelompok untuk mencari kebenaran
(Syarifudin,2010)
e. Demonstrasi
Demonstrasi adalah metode pengajaran dengan cara memperagakan barang,
kejadian, aturan dan urutan melaksanakan suatu kegiatan, baik secara
langsung menggunakan media yang relevan dengan pokok bahasan atau
materi yang disajikan (Jadmoko, 2012)
2. Pendekatan non-formal, meliputi :
a. Pendekatan Individu
Dilaksanakan dengan melakukan silaturahmi ke rumah warga guna
mendukung pendekatan kelompok.
b. Pendekatan Kelompok
Dilaksanakan melalui penyuluhan serta berkelompok, ceramah dan tanya
jawab. Pendekatan ini dilakukan pada pengajian, posyandu, PKK dan kelompok
tani.
c. Pendekatan Persuasif
Dilakukan dengna cara mengajak dan memotivasi warga untuk melakukan
kegiatan melalui kelompok atau perorangan.
d. Pendekatan Partisipasi
Dilakukan dengan terjun langsung secara aktif dalam kegiatan yang
dilakukan oleh masyarakat atau mahasiswa
Metode pelaksanaan kegiatan program kerja KKN (Kuliah Kerja Nyata)
adalah sebagai berikut :
1.Pilar Kesehatan
a.Sosialisasi Bahaya Penyalahgunaan NAPZA (Narkotika, Psikotropika dan
Narkoba)
Metode yang digunakan pada saat kegiatan adalah observasi, penyuluhan dan
diskusi. Berdasarkan hasil observasi di lingkungan Desa Kumbangsari khususnya
pada kaum pemuda masih terdapat sebagian pemuda yang masih berani
11

mencobaNAPZA dan selain itu menurut Babinkamtibnas desa tingkat


penyalahgunaan obat-pbatan di Kecamatan Jangkar juga masih tinggi. Maka tahapan
selanjutnya kami memberikan suatu penyuluhan kepada pemuda desa tentang bahaya
penyalahgunaan NAPZA baik bagi diri sendiri ataupun orang lain, penyuluhan ini
bekerjasama dengan Babinkamtibmas desa sehingga materi yang disampaikan dapat
mudah dipahami oleh para pemuda dan mengetahui dasar hukum Penyalahgunaan
NAPZA. Tujuan akhirnya dari kegiatan ini yaitu meminimalisirkan penyalahuganaan
NAPZA di kaum pemuda di kemudian hari.
b. Penyuluhan Penyakit Demam Berdarah
Metode yang kami gunakan yaitu penyuluhan demam berdarah ini kami anak-
anak KKN bekerja sama dengan Puskesmas Kecamatan Jangkar. Dengan
mendatangkan 2 orang narasumber yaitu Bapak Johan dan juga temannya.
Penyuluhan ini dilaksanakan pada tanggal 7 Februari 2017, pukul 19.00 bertepatan di
Balai Desa Kumbangsari. Sasaran program kerja ini adalah warga desa secara umum.

2. Pilar Pendidikan
a. Sosialisasi tentang Pentingnya Pembuatan E-KTP
Kegiatan E-Ktp dilaksanakan dengan konsep “door to door” yaitu mahasiswa
KKN 73 memberikan penyuluhan pentingnya E-Ktp di rumah warga yang belum
mempunyai E-Ktp. Data warga yang tidak memiliki E-Ktp didapatkan dari setiap
kepala dusun yang ada di Desa Kumbangsari. Mahasiswa memberikan penyuluhan
terkait pentingnya kegunaan E-Ktp misalnya dibutuhkan untuk pembuatan buku
nikah, pendaftaran anak sekolah, pembuatan SIM, pemberangkatan haji dll, kepada
warga Desa Kumbangsari. Mahasiswa juga memberikan prosedur pembuatan E-Ktp
agar warga desa Kumbangsari mudah untuk memahami prosedur pembuatan E- Ktp
dan membantu warga desa Kumbangsari untuk pembuatan E-Ktp.

b. bimbingan belajar
Setiap melaksanakan bimbel di sekolah tim KKN mengadakan pre-test
sebelum pelajaran yang diadakan pada minggu kedua dan post-test setelah pelajaran
dimulai yang diadakan pada minggu kedua. Hasil yang diperoleh dari program
12

bimbel ini yaitu pertama dapat meningkatkan prestasi belajar anak di sekolah. Kedua
dapat memotivasi anak-anak dalam belajar.

3. Pilar Ekonomi
a. Ekonomi kreatif (Pembuatan Susu Jagung Manis)
Metode yang kami gunakan yaitu demo pengolahan susu jagung manis.
Sasaran untuk kegiatan ini yaitu kader dan ibu –ibu dusun Toroy. Warga dusun
Toroy sangat antusias untuk mengikuti kegiatan demo pengolahan susu jagung
manis. Kesan yang mereka sampaikan untuk acara ini yaitu sangat baik dan
menambah kreatifitas. Bahan baku mudah didapat, harga relatif murah. Rasa susu
jagung manis enak dan menyegarkan.
b. Ekonomi kreatif (Pembuatan Dendeng Daun Singkong)
Metode yang kami gunakan yaitu demo pengolahan dendeng daun singkong.
Sasaran untuk kegiatan ini yaitu kader dan ibu –ibu dusun Toroy. Warga dusun
Toroy sangat antusias untuk mengikuti kegiatan demo pengolahan dendeng daun
singkong. Kesan yang mereka sampaikan untuk acara ini yaitu sangat baik dan
menambah kreatifitas. Bahan baku mudah didapat, harga relatif murah. Rasa
dendeng daun singkong tidak jauh beda dengan dendeng yang terbuat dari daging.

4. Pilar Lingkungan
a. Kerja Bakti (Bersih-bersih Lingkungan)
Metode yang kami gunakan yaitu kegiatan bersih-bersih lingkungan
dianjurkan dilaksanakan di sekitar makam di wilayah desa Kumbangsari. Selain itu
juga kegiatan tersebut untuk mempererat tali persaudaraan antar warga dan juga
menjalin silaturahmi antara mahasiswa KKN 73 dengan warga. Kegiatan bersih-
bersih lingkungan direncanakan dilaksanakan pada makam yang bertempat di tiga
Dusun di Desa Kumbangsari. Tiga Dusun tersebut yaitu Dusun Krajan, Dusun
Sakolahan, dan Dusun Dawuhan.
13

2.4 Faktor Pendukung dan Penghambat


2.4.1 Faktor Pendukung
2.4.1.1 Pilar Kesehatan
A. Penyuluhan Narkoba / NAPZA (Narkotika, Psikotropika dan Narkoba)

1. Mendapatkan dukungan dari Kepala Desa dan Babinkamtibnas Desa


Kumbangsari
2. Mendapat dukungan dari perangkat desa terutama Kepala Dusun dan Bidan
Desa
3. Tidak ada kesulitan permohonan izin tempat dan waktu
4. Antusias yang tinggi dari pemuda Desa Kumbangsari

B. Penyuluhan Demam berdarah

1. Mendapatkan dukungan dari Kepala Desa dan Puskesmas Kecamatan Jangkar


2. Mendapat dukungan dari perangkat desa terutama Kepala Dusun dan Bidan
Desa
3. Tidak ada kesulitan permohonan izin tempat dan waktu

2.4.1.2 Pilar Pendidikan

A. Penyuluhan pentingnya e-KTP

1. Mendapatkan dukungan dari Kepala Desa


2. Mendapat dukungan dari perangkat desa terutama Kepala Dusun dan Bidan
Desa
3. Tidak ada kesulitan permohonan izin tempat dan waktu
4. Antusias yang tinggi dari pemuda Desa Kumbangsari

B. Bimbingan belajar Matematika dan Bahasa Inggris


1. Adanya respon positif dan dukungan moral serta material berupa fasilitas
terutama Kepala Sekolah yang bersangkutan.
14

2.4.1.3 Pilar Ekonomi

A. Pembuatan susu dari jagung manis

1. Sumberdaya alam yang memedai berupa jagung manis


2. Antusias ibu-ibu PKK sangat tinggi untuk mengetahui tata cara pembuatan
susu dari jagung manis

B. Pembuatan Dendeng dari daun Singkong

1. Sumberdaya alam yang memedai berupa daun singkong


2. Antusias ibu-ibu PKK sangat tinggi untuk mengetahui tata cara pembuatan
dendeng daun singkong dan susu jagung manis

C. Penyuluhan Penyakit Tanaman Cabai

1. Mendapatkan dukungan dari Kepala Desa


2. Mendapat bantuan dari PT. BAYER untuk melakukan penyemprotan
tanaman cabai

2.4.1.3 Pilar Lingkungan


A. Kerja Bakti (Bersih-bersih Lingkungan)
1. Mendapatkan dukungan dari Kepala Desa
2. Mendapat dukungan dari perangkat desa terutama Kepala Dusun dan Bidan
Desa
3. Tidak ada kesulitan permohonan izin tempat dan waktu
4. Antusias yang tinggi dari warga Desa Kumbangsari
B. Penanaman Bibit Toga
1. Mendapatkan dukungan dari Kepala Desa
2. Mendapat dukungan dari perangkat desa terutama Kepala Dusun dan Bidan
Desa
15

2.4.2 Faktor Penghambat

2.4.2.1 Pilar kesehatan


A. Penyuluhan NAPZA (Narkotika, Psikotropika, Narkoba
1. Pelaksaan sosialisasi tidak tepat waktu sebab tamu undangan tidak hadir
tepat waktu

B. Penyuluhan Demam Berdarah


1. Pelaksanaan penyuluhan tidak tepat waktu sebab tamu undangan tidak hadir
tepat waktu

2.4.2.2. Pilar pendidikan


A. Bimbingan Belajar Matematika dan Bahasa Inggris
1. Kurangnya sarana dan prasarana
B. Penyuluhan tentang Pentingnya E-KTP
1. Warga tidak memiliki kartu keluarga (KK)
2. Tidak ada ketersediaan blanko pembuatan E-KTP

2.4.2.3. Pilar ekonomi


A. Pembuatan Dendeng Daun Singkong dan Susu Jagung Manis
1. Tidak ada kendala dalam kegiatan ini
B. Penyuluhan Penyakit Tanaman Cabai
1. Pelaksanaan kegiatan tidak berjalan karena narasumber berhalangan hadir

2.4.2.4. Pilar lingkungan


A. Kerja bakti bersih lingkungan (Bersih-bersih Lingkungan)
1. Pelaksanaan kegiatan tidak berjalan sesuai harapan karena cuaca yang tidak
mendukung sehingga kegiatan tidak terlaksana secara optimal.
B. Penanaman Bibit Toga
1. Tidak ada kendala dalam kegiatan ini.
16

2.5 Reancana Biaya dan Realisasi Biaya


2.5.1 Rencana Biaya
Anggaran Program Kerja
Kelompok KKN 73
Tanggal Kebutuhan Kuantitas Harga Jumlah
Program Kerja
(1) (2) (3) (4) (5)
Pilar Kesehatan
24 Januari Penyuluhan
2017 NAPZA
Konsumsi Rp. 50.000,00 Rp. 50.000,00
Print Undangan Rp. 20.000,00 Rp. 20.000,00
Rp. 70.000,00

7 Februari Penyuluhan
2017 Demam Berdarah
Konsumsi Rp. 50.000,00 Rp. 50.000,00
Print Undangan Rp. 5.000,00 Rp. 5.000,00
Rp. 55.000,00

Pilar Pendidikan
19 Januari – Bimbingan belajar
18 Februari Matematika dan
2017 Bahasa Inggris
Alat Tulis Rp. 20.000,00 Rp. 20.000,00

Rp. 20.000,00
1-15 Penyuluhan
Februari pentingnya e-KTP
2017
Fotocopy Rp. 20.000,00 Rp. 20.000,00
Rp. 20.000,00

Pilar Ekonomi
8 Februari Pembuatan susu
2017 dari jagung manis
Bahan-Bahan Rp. 30.000,00 Rp. 30.000,00
Ngeprint Label Rp. 10.000,00 Rp. 10.000,00
Rp. 40.000,00
8 Februari Pembuatan
2017 dendeng dari
daung singkong
(1) (2) (3) (4) (5)
17

Bahan-Bahan Rp. 60.000,00 Rp. 60.000,00


Ngeprint Label Rp. 5.000,00 Rp. 5.000,00
Rp. 65.000,00

Penyuluhan
Penyakit Tanaman
Cabai
Konsumsi Rp. 100.000,00 Rp. 100.000,00
Obat-Obatan Rp. 100.000,00 Rp. 100.000,00
Rp. 200.000,00

Pilar Lingkungan
12,18,22 Kerja Bakti Rp. 100.000,00 Rp. 100.000,00
Februari (Bersih-bersih
2017 Lingkungan)
Rp. 100.000,00

TOTAL KESELURUHAN Rp. 570.000,00

2.5.2 Realisasi Biaya

Realisasi Program Kerja


Kelompok KKN 73
Tanggal Kebutuhan Program Kuantitas Harga Jumlah
Kerja
(1) (2) (3) (4) (5)
Pilar Kesehatan
24 Januari Penyuluhan NAPZA
2017
Print Undangan 50 lbr Rp. 100,- Rp.5.000,00
Konsumsi :
-Gorengan 100 biji Rp. 500,- Rp.50.000,00
-Kopi ½ Kg Rp. 22.500,- Rp.22.500,00
-Gula 1 Kg Rp. 12.750,- Rp.12.750,00
-Kacang 2 Kg Rp. 22.000,- Rp.44.000,00
-Rokok 3 Bks Rp. 12.000,- Rp.36.000,00
-Roti 4 Kotak Rp. 7.500,- Rp.30.000,00
Rp.200.250,00

7 Februari Penyuluhan Demam


2017 Berdarah
Fotocopy Undangan 50 lbr Rp. 100,- Rp. 5.000,00
Konsumsi :
(1) (2) (3) (4) (5)
-Air Mineral 2 dus Rp. 12.000,- Rp. 24.000,00
-Gorengan 100 biji Rp. 500,- Rp. 50.000,00
18

-Roti 3 kotak Rp. 4.800,- Rp. 14.400,00


Rp. 93.400,00

Pilar Pendidikan
19 Januari – Bimbingan belajar
18 Februari Matematika dan
2017 Bahasa Inggris
-Spidol 1 biji Rp. 7.500,- Rp. 7.500,00
Rp. 7.500,00

1-15 Februari Penyuluhan


2017 pentingnya e-KTP
Fotocopy 100 lbr Rp. 190,- Rp. 19.000,00
Rp. 19.000,00

Pilar Ekonomi
8 Februari Pembuatan susu dari
2017 jagung manis
Ngeprint Label+Edit 10 biji Rp. 700,- Rp. 7.000,00
Bahan-Bahan :
-Jagung Manis 4 bks Rp. 5.000,- Rp. 20.000,00
-Gula 1 Kg Rp. 12.500,- Rp. 12.500,00
-Botol Kemasan 10 biji Rp. 800,- Rp. 8.000,00
-Susu Dancow 3 sachet Rp. 3.000,- Rp. 9.000,00
-Kain Saringan 1 meter Rp. 14.000,- Rp. 14.000,00
-Air mineral 3 botol Rp. 3.000,- Rp. 9.000,00
Rp. 79.500,00

8 Februari Pembuatan dendeng


2017 dari daung singkong
Ngeprint Label+Edit 10 biji Rp. 500,- Rp. 5.000,00
Bahan-Bahan :
-Daun Singkong 10 ikat Rp. 1.500,- Rp. 15.000,00
-Ketumbar 2 bks Rp. 1.500,- Rp. 3.000,00
-Tepung Terigu ¼ kg Rp. 6.000,- Rp. 1.500,00
-Tepung Tapioka ¼ kg Rp. 6.000,- Rp. 1.500,00
-Telur ½ kg Rp. 18.000,- Rp. 9.000,00
-Royco 4`sachet Rp 500,- Rp. 2.000,00
-Plastik 1 bks Rp. 3.000,- Rp. 3.000,00
-Bawang Putih ¼ kg Rp. 34.000,- Rp. 8.500,00
-Bawang Merah ¼ kg Rp. 28.000,- Rp. 7.000,00
-Kencur 1 biji Rp. 2.000,- Rp. 2.000,00
-Garam 2 bks Rp. 1.000,- Rp. 2.000,00
(1) (2) (3) (4) (5)
-Gas 1 tabung Rp. 16.000,- Rp. 16.000,00
Rp. 75.500,00
19

Penyuluhan Penyakit
Tanaman Cabai
(Tidak ada Biaya
karena tidak
terlaksanakan)
Pilar Lingkungan
12,18,22 Kerja Bakti (Bersih-
Februari 2017 bersih Lingkungan)
Roundup 1 liter Rp. 74.000,- Rp. 74.000,00
Konsumsi :
-Gorengan 100 biji Rp. 500,- Rp. 50.000,00
-Air Mineral 2 dus Rp. 12.000,- Rp. 24.000,00
Rp.148.000,00

TOTAL KESELURUHAN Rp.623.150,00


BAB III
HASIL KEGIATAN DAN PEMBAHASAN

3.1 Pilar Kesehatan


A. Penyuluhan Narkoba (NAPZA)
NAPZA maerupakan akronim dari Narkoba, Psikotropika dan Zat Adiktif
lainnya yag merupakan jenis obat-obatan yang dapat mempengaruhi gangguan
kesehatan dan kejiwaan. NAPZA secara umum adalah zat-zat kimiawi yang apabila
dimasukkan kedalam tubuh baik secara diminum, dihisap,disedot maupun dengan
cara disuntik dapat mempengaruhi pikiran, suasana hati, perasaan dan perilaku
seseorang. Hal ini dapat menimbulkan gangguan keadaan sosial yang ditandai
dengan indikasi negatif, waktu pemakaian yang panjang dan pemakaian yang
berlebih
Penyalahgunaan NAPZA yaitu pemakaian obat-obatan untuk sendiri tanpa
indikasi medik, tanpa petunjuk atau resep dokter, baik secara teratur maupun berkala
sekurang-kurangnya selama satu bulan.pada penyalahgunaan ini cenderung terjadi
toleransi tubuh yaitu kecenderungan menambah dosis obat untuk mendapat khasiat
yang sama setelah pemakaian berulang. Disamping itu juga dapat menyebabkan
sindroma putus obat apabila pemakaian dihentikan. Berikut ini adalah jenis-jenis
NAPZA :
1. Narkotika adalah zat atau obat berbahaya yang dapat menyebabkan penurunan
atau perubahan kesedaran seseorang atau hilangnya rasa, mengurangi sampaikan
enghilangkan rasa nyeri yang pada seseorang. Narkotika ini juga dapat
menimbulkan akan ketergantungan pada pemakainya. Contoh narkotika yaitu:
morfin, petidin , ganja, dan lainnya
2. Psikotropika merupakan salah satu jenis NAPZA. Psikotropika adalah bahan
atau zat yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf
pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku
seseorang. Contoh dari psikotropika adalah ekstasi, shabu dan amfetamin.

19
20

3. Zat adiktif merupakan bukan zat yang terlarang, akan tetapi zat adiktif ini dapat
menjadi penghantar seseorang untuk memasuki dunia penyalahgunaan Narkoba.
Pada mulanya orang-orang mencicipi/mencoba zat adiktif ini sebelum menjadi
pencandu aktif. Zak adiktif yang akrab ditelinga masyarakat adalah nikotin yang
terdapat pada rokok dan etanol yang terdapat pada minuman berakohol dan
pelarut lain yang mudah menguap seperti aseton, thiner dan lain-lain oleh sebab
itu zak adiktif ini merupakan salah satu yang menyebabkan seseorang ingin
mencoba yang namanya narkoba sehingga menjadi pecandu aktif.
Sasaran dari sosialisasi bahaya NAPZA ini kami tujukan kepada pemuda-
pemuda yang ada di Desa Kumbang Sari. Mengingat juga mayoritas pemuda yang
ada di Desa Kumbangsari merokok, maka kegiatan sosialisasi bahaya NAPZA ini
perlu dilakukan karena seorang perokok bias menjadi pencandu narkoba karena
kengingintahuannya akan suatu hal(narkoba) terutama kaum pemuda yang selalu
ingin mencoba hal-hal baru. Oleh sebab itu penyuluhan ini dilakukan untuk
mencegah penggunaan narkotika dan obat-obat terlarang dikalangan para pemuda
dan agar para pemuda mengetahui bahwa terdapat banyak dampak-dampak negative
dari penggunaan NAPZA yang dapat merusak masa depan mereka. Kegiatan
sosialisasi NAPZA ini kami lakukan secara merata untuk kelima dusun yaitu Dusun
Krajan, Dusun Toroy, Dusun Dawuhan, Dusun Sekolahan, Dusun Kajurajeh. Hal ini
kami lakukan supaya semua pemuda yang ada di Desa Kumbangsari dapat terhindar
dari penggunaan NAPZA.
Penyuluhan NAPZA ini dilakukan pada tanggal 24 Januari 2017 yang
bertempat di rumah bapak tinggi. Kami melakukan sosialisasi NAPZA ini dengan
megundang pihak kepolisian wilayah Jangkar yaitu bapak Misto dan Bapak Ahmad
Yani. Kami meminta bantuan dari pihak kepolisian untuk sebagai pemateri dari
sosialisasi bahaya NAPZA. Hal ini kami lakukan karena ilmu yang dimiliki oleh
pihak kepolisian lebih mendalam untuk materi tentang NAPZA seperti jenis-jenis
NAPZA yang dilarang, dampak dari penyalahgunaan NAPZA serta jenis-jenis
hukuman bagi penyalahgunaan NAPZA. berikut ini adalah 3 hal penting yang
disampaikan pihak kepolisian dalam sosialisasi NAPZA yang telah dilakukan, yaitu:
21

1. Jenis-jenis NAPZA (Narkotika, psikotropika dan Zat adiktif). Dijelaskan jenis-


jenis Narkotika, psikotropika dan Zat adiktif beserta karakteristik dan efeknya
terhadap kesehatan.
2. Dampak dari penggunaan Narkoba. Dampak yang dijelaskan yaitu dampak-
dampak psikologis dan sosial dari penggunaan narkoba
3. Hukuman bagi pengguna dan pengedar narkoba. Dijelaskan bahwa hukuman bagi
baik pengguna maupun pengedar narkoba terdapat pada undang-undang dasar
yaitu undang-undang no 35 tahun 2009 pasal 111, pasal 112 dan sebagainya.
Berdasarkan kegiatan sosialisasi bahayanya NAPZA yang telah dilakukan,
kami berharap pemuda-pemuda terutama yang ada di Desa Kumbangsari tidak atau
terhindar dari penggunaan jenis-jenis NAPZA yang ada. Mengingat saat ini zaman
sudah semakin modern yang membawa budaya-budaya asing yang kurang relevan
bagi negeri kita ini, dengan adanya kegiatan sosialisasi akan bahaya NAPZA ini
maka penerus yang dimiliki di Desa Kumbangsari ini diharapkan dapat terhindar dari
hal-hal buruk sehingga memiliki masa depan yang cerah.

B. Penyuluhan Demam Berdarah


Berdasarkan analisis kesehatan yang kami lakukan terhadap Desa Kumbangsari,
kami mendapatkan data bahwa desa ini pernah terjangkit wabah demam berdarah
yang cukup serius. Kejadian itu mengakibatkan adanya beberapa warga yang
meninggal dunia pada tahun 2016, dan di tahun 2017 masih ada warga yang terkena
demam berdarah namun tidak sampai meninggal dunia. Sungguh keadaan ini sangat
memprihatinkan, maka kami berinisiatif untuk melakukan Penyuluhan Demam
Berdarah terhadap Desa Kumbangsari ini. Program kerja ini bertujuan untuk
mengurangi wabah penyakit demam berdarah yang terjadi di Desa Kumbangsari.
Dalam melaksanakan program kerja Penyuluhan Demam Berdarah ini kami
anak-anak KKN bekerja sama dengan Puskesmas Kecamatan Jangkar. Dengan
mendatangkan 2 orang narasumber yaitu Bapak Johan dan juga temannya.
Penyuluhan ini dilaksanakan pada tanggal 7 Februari 2017, pukul 19.00 bertepatan di
Balai Desa Kumbangsari. Sasaran program kerja ini adalah warga desa secara umum.
Pada hari pelaksanaan, kegiatan berjalan cukup baik dengan dihadiri beberapa
warga dan tidak lupa dihadiri juga oleh Bapak Kepala Desa serta Perangkat Desa.
22

Diluar dugaan, selain memaparkan penyuluhan demam berdarah ternyata pihak


Puskesmas juga memberi bonus yaitu penyuluhan tentang penyakit AIDS. Sehingga
menambah wawasan pengetahuan tentang penyakit-penyakit yang rentan terjadi.
Pelaksanaan penyuluhan ini dibagi menjadi 3 sesi yaitu sesi pertama tentang demam
berdarah, sesi kedua tentang penyakit AIDS, dan sesi ketiga yaitu diskusi. Materi
yang disampaikan antara lain tentang definisi demam berdarah, nyamuk apa yang
menyebabkan penyakit ini, bagaimana proses terjadinya, serta bagaimana cara
menanggulanginya. Begitu juga dengan penyakit AIDS.
Kegiatan ini mendapat respon yang cukup serius dan baik dari warga Desa
Kumbangsari. Dapat dilihat pada sesi ketiga diskusi, warga aktif dalam diskusi dan
antusias dalam memberi pertanyaan kepada narasumber. Sehingga kegiatan ini
berjalan cukup lama dan menarik. Setelah memakan cukup waktu yang banyak,
akhirnya acara ini berakhir dan ditutup dengan foto-foto. Namun setelah acara
berakhir masih banyak terlihat warga yang belum meninggalkan tempat karena
masih berbincang-bincang dengan narasumber, terlihat sekali antusias warga
menanggapi kegiatan ini.
Harapan kami Desa Kumbangsari ini akan terhindar dari penyakit demam
berdarah dan juga penyakit AIDS yang meresahkan warga. Meski sepele, 2 penyakit
ini sangat berbahaya dan mengakibatkan kematian. Harus ditanggulangi sejak dini,
bukan setelah terjadi kejadian. Semoga kedepannya Desa ini memiliki peningkatan di
pilar kesehatan.

3.2 Pilar Pendidikan


A. Penyuluhan Pentingnya e-KTP
Dari hasil orientasi pemerintahan desa, diperoleh fakta bahwa mayoritas Desa
Kumbangsari Kecamatan Jangkar Kabupaten Situbondo dalam hal kesadaran untuk
pembuatan E-Ktp masih sangat minim, sehingga mengakibatkan sulitnya perangkat
desa untuk melakukan validasi data kependudukan yang benar-benar sesuai dari data
yang ada di Desa dengan fakta yang ada dilapangan. Sehubungan dengan adanya
program E- Ktp yang di programkan oleh pemerintah pusat yang bertujuan untuk
memudahkan pendataan kependudukan Nasional. Oleh karena itu, kami selaku
mahasiswa KKN turut membantu jalannya proses E- Ktp, E- Ktp e-KTP atau KTP
23

Elektronik adalah dokumen kependudukan yang memuat sistem keamanan /


pengendalian baik dari sisi administrasi ataupun teknologi informasi dengan berbasis
pada database kependudukan nasional. Secara khusus fungsi E- Ktp bagi aparatur
Desa memudahkan mereka dalam rangka mendapatkan informasi kependudukan agar
diperoleh data yang sinkron antara data yang ada di arsip nasional dengan data fakta
yang ada dimasyarakat.
Kegiatan E-Ktp dilaksanakan dengan konsep “door to door” yaitu mahasiswa
KKN 73 memberikan penyuluhan pentingnya E-Ktp di rumah warga yang belum
mempunyai E-Ktp. Data warga yang tidak memiliki E-Ktp didapatkan dari setiap
kepala dusun yang ada di Desa Kumbangsari. Mahasiswa memberikan penyuluhan
terkait pentingnya kegunaan E-Ktp misalnya dibutuhkan untuk pembuatan buku
nikah, pendaftaran anak sekolah, pembuatan SIM, pemberangkatan haji dll, kepada
warga Desa Kumbangsari. Mahasiswa juga memberikan prosedur pembuatan E-Ktp
agar warga desa Kumbangsari mudah untuk memahami prosedur pembuatan E- Ktp
dan membantu warga desa Kumbangsari untuk pembuatan E-Ktp. Kegiatan E-Ktp
dilaksanakan pada tanggal 1-4 Februari 2017.
Penduduk hanya diperbolehkan memiliki 1 (satu) KTP yang tercantum
Nomor Induk Kependudukan (NIK). NIK merupakan identitas tunggal setiap
penduduk dan berlaku seumur hidupNomor NIK yang ada di e-KTP nantinya akan
dijadikan dasar dalam penerbitan Paspor, Surat Izin Mengemudi (SIM), Nomor
Pokok Wajib Pajak (NPWP), Polis Asuransi, Sertifikat atas Hak Tanah dan
penerbitan dokumen identitas lainnya (Pasal 13 UU No. 23 Tahun 2006 tentang
Adminduk). Autentikasi Kartu Identitas (e-ID) biasanya menggunakan biometrik
yaitu verifikasi dan validasi sistem melalui pengenalan karakteristik fisik atau
tingkah laku manusia. Ada banyak jenis pengamanan dengan cara ini, antara lain
sidik jari (fingerprint), retina mata, DNA, bentuk wajah, dan bentuk gigi. Pada e-
KTP, yang digunakan adalah sidik jari.
Penggunaan sidik jari e-KTP lebih canggih dari yang selama ini telah
diterapkan untuk SIM (Surat Izin Mengemudi). Sidik jari tidak sekedar dicetak
dalam bentuk gambar (format jpeg) seperti di SIM, tetapi juga dapat dikenali melalui
chip yang terpasang di kartu. Data yang disimpan di kartu tersebut telah dienkripsi
24

dengan algoritma kriptografi tertentu. Proses pengambilan sidik jari dari penduduk
sampai dapat dikenali dari chip kartu adalah sebagai berikut:
Sidik jari yang direkam dari setiap wajib KTP adalah seluruh jari (berjumlah
sepuluh), tetapi yang dimasukkan datanya dalam chip hanya dua jari, yaitu jempol
dan telunjuk kanan. Sidik jari dipilih sebagai autentikasi untuk e-KTP karena alasan
berikut:
1. Biaya paling murah, lebih ekonomis daripada biometrik yang lain
2. Bentuk dapat dijaga tidak berubah karena gurat-gurat sidik jari akan kembali ke
bentuk semula
3. Unik, tidak ada kemungkinan sama walaupun orang kembar
Informasi penduduk yang dicantumkan dalam e-KTP ditunjukkan pada layout kasar
berikut:

 Nama
 Tempat/Tgl Lahir
 Jenis Kelamin
 Alamat (RT/RW, Kel/Desa, Kecamatan)
 Agama
 Status Pekerjaan 
 Kewarganegaraan
 Berlaku Hingga
 Foto
 Tanda Tangan
 NIK
Untuk mendapatkan informasi di atas dari penduduk, wajib KTP harus mengisi
formulir tipe F1.01.
Selain tujuan yang hendak dicapai, manfaat e-KTP diharapkan dapat dirasakan
sebagai berikut:
1.Identitas jati diri tunggal
2. Tidak dapat dipalsukan
3. Tidak dapat digandakan
4. Dapat dipakai sebagai kartu suara dalam pemilu atau pilkada
25

Struktur e-KTP terdiri dari sembilan layer yang akan meningkatkan


pengamanan dari KTP konvensional. Chip ditanam di antara plastik putih dan
transparan pada dua layer teratas (dilihat dari depan). Chip ini memiliki antena
didalamnya yang akan mengeluarkan gelombang jika digesek. Gelombang inilah
yang akan dikenali oleh alat pendeteksi e-KTP sehingga dapat diketahui apakah KTP
tersebut berada di tangan orang yang benar atau tidak. Untuk menciptakan e-KTP
dengan sembilan layer, tahap pembuatannya cukup banyak, diantaranya:
1. Hole punching, yaitu melubangi kartu sebagai tempat meletakkan chip
2. Pick and pressure, yaitu menempatkan chip di kartu
3. Implanter, yaitu pemasangan antenna (pola melingkar berulang menyerupai
spiral)
4. Printing,yaitu pencetakan kartu
5. Spot welding, yaitu pengepresan kartu dengan aliran listrik
6. Laminating, yaitu penutupan kartu dengan plastik pengaman
e-KTP dilindungi dengan keamanan pencetakan seperti relief text, microtext,
filter image, invisible ink dan warna yang berpendar di bawah sinar ultra violet serta
anti copy design. Penyimpanan data di dalam chip sesuai dengan standar
internasional NISTIR 7123 dan Machine Readable Travel Documents ICAO 9303
serta EU Passport Specification 2006. Bentuk KTP elektronik sesuai dengan ISO
7810 dengan form factor ukuran kartu kredit yaitu 53,98 mm x 85,60 mm.
Syarat :
Fotocopy Kartu Keluarga (KK) dan Surat Pengantar RT/RW
Prosedur :
Cara membuat e-KTP (KTP Elektronik) sebenarnya sama dengan prosedur
pembuatan KTP sebelumnya, namun di sini akan dilengkapi dengan pengambilan
sidik jari dan scan retina mata yang bertujuan agar tercipta data tunggal, yaitu setiap
satu orang dengan satu identitas (KTP). Sudah sangat umum, bahwa satu orang di
Indonesia memiliki beberapa identitas/KTP. Pemberlakuan e-KTP juga dimaksudkan
untuk mentertibkan administrasi orang per orang di Indonesia agar setiap identitas
dan mobilitasnya tercatat dan terpantau secara jelas dan benar oleh negara.
Cara membuat e-KTP diantaranya adalah:
1. Pastikan kelurahan atau desa anda telah mendukung layanan e-KTP
26

2. Datanglah dengan membawa fotocopy Kartu Keluarga (KK) dan Surat


Pengantar RT/RW ke Keluarahan/Desa setempat.
3. Ambil nomor antrian di loket, tunggu hingga dipanggil oleh petugas yang
bersangkutan. Jangan lupa bawa surat panggilan untuk membuat e-KTP dari
pemerintah setempat.
4. Petugas akan memasukkan data dan foto anda secara digital. Pastikan dan
bandingkan data anda dengan data di KTP anda, jika anda belum pernah
mempunyai KTP isi formulir F1.01.
5. Bubuhkan tanda tangan anda di alat perekam tanda tangan. Pastikan tanda
tangan anda tidak berubah-rubah lagi berikutnya karena akan menyulitkan
jika tidak sama dengan dokumen lain seperti paspor, SIM dan lain-lain.
6. Lakukan pemindaian retina pada alat yang telah disediakan.
7. Pastikan Surat Panggilan anda akan ditandatangani dan distempel oleh
petugas berwenang.
8. Tunggu proses pencetakan sekitar 2 minggu. Bila e-KTP selesai dicetak anda
akan diberitahu dan dapat diambil di Keluarahan/Desa setempat.
Biaya :
Pelayanan pembuatan e-KTP tidak dikenakan biaya alias GRATIS.
Info Tambahan :
Mengapa harus e-KTP?
Proyek e-KTP dilatarbelakangi oleh sistem pembuatan KTP konvensional di
Indonesia yang memungkinkan seseorang dapat memiliki lebih dari satu KTP. Hal
ini disebabkan belum adanya basis data terpadu yang menghimpun data penduduk
dari seluruh Indonesia. Fakta tersebut memberi peluang penduduk yang ingin berbuat
curang terhadap negara dengan menduplikasi KTP-nya. Beberapa diantaranya
digunakan untuk hal-hal berikut:
1. Menghindari pajak
2. Memudahkan pembuatan paspor yang tidak dapat dibuat di seluruh kota
3. Mengamankan korupsi
4. . Menyembunyikan identitas (misalnya oleh para teroris)
Kartu identitas elektronik telah banyak digunakan di negara-negara di Eropa
antara lain Austria, Belgia, Estonia, Italia, Finlandia, Serbia, Spanyol dan Swedia, di
27

Timur Tengah yaitu Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Mesir dan Maroko, dan di Asia
yaitu India dan China.

B. Bimbingan belajar Matematika dan Bahasa Inggris


Program bimbingan belajar merupakan program yang telah dilaksanakan
sebelumnya dan merupakan program berkelanjutan. Pada periode KKN ini kami
memiliki program kerja yang sama seperti KKN periode sebelumnya, tetapi program
bimbingan yang kami laksanakan bertempat di sekolah dasar yang berada di Desa
Kumbangsari. Pelaksanaan bimbingan belajar di SDN 1 Kumbangsari dilaksanakan
pada hari Rabu pukul 12.00–13.30. Sedangkan di SD ISLAM Kumbangsari
dilaksanakan pada hari Kamis pukul 12.00–13.30. Pada Hari sabtu pukul 11.30–
12.30 bertempat di SDN 2 Kumbangsari. Sasaran kami untuk melaksanakan program
bimbingan belajar ini adalah adik – adik kelas 4 sampai kelas 6 sekolah dasar.
Jumlah siswa-siswi SDN 1 Kumbangsari yaitu 10 anak, jumlah siswa siswi SD Islam
Kumbangsari yaitu 20 anak, dan jumlah siswa SD 2 Kumbangsari 23 anak.
Dalam kegiatan bimbingan belajar ini, kami disini membantu siswa-siswi yang
mengalami kesulitan dalam belajar khususnya kelas 6 yang akan menghadapi ujian
akhir sekolah. Tim KKN disini sebelumnya berkoordinasi terlebih dahulu dengan
guru wali kelas 4 sampai kelas 6 agar materi yang disampaikan oleh tim KKN sesuai
dengan materi yang sudah terprogram oleh sekolah. Untuk sekolah SDN 1
KUMBANGSARI kelas 5 dan kelas 6 digabungkan menjadi satu dikarenakan materi
untuk kelas 5 dan kelas 6 sama dan juga dikarenakan jumlah murid yang sangat
minim. SD ISLAM KUMBANGSARI kelas 4 dan kelas 5 digabungkan menjadi satu
dikarenakan jumlah murid yang sangat minim. Sedangkan untuk SDN 2
KUMBANGSARI di khususkan untuk kelas 6 saja karena jumlah murid yang sudah
cukup memadahi. Materi yang diberikan terhadap kelas 4 dan kelas 5 khususnya
bidang matematika adalah penjumlahan, menghafalkan perkalian, pembagian,
penyelesaian pecahan sedangkan bahasa inggris yaitu tentang kata kerja (verb). Kelas
5 dan kelas 6 materi untuk bidang matematika yaitu tentang FPB dan KPK,
penjumlahan pengurangan perkalian dan pembagian bilangan pecahan sedangkan
untuk bidang bahasa inggris yaitu tentang kata kerja (verb). Sedangkan khusus kelas
6 saja tim KKN ini lebih memfokuskan materi ujian akhir sekolah, seperti FPB dan
28

KPK, penyelesaian bilangan pecahan, dan menghitung luas pada bidang. Pada bidang
bahasa inggris materinya tentang bagian tubuh manusia (Part Of Body) dan kata
kerja (verb). Setiap melaksanakan bimbel di sekolah tim KKN mengadakan pre-test
sebelum pelajaran yang diadakan pada minggu kedua dan post-test setelah pelajaran
dimulai yang diadakan pada minggu kedua. Hasil yang diperoleh dari program
bimbel ini yaitu pertama dapat meningkatkan prestasi belajar anak di sekolah. Kedua
dapat memotivasi anak-anak dalam belajar.

3.3 Pilar Ekomomi


A. Pembuatan susu dari jagung manis
Di Indonesia, jagung merupakan salah satu bahan makanan pokok yang
memiliki kedudukan penting setelah beras. Selain itu, jagung juga merupakan
sumber bahan baku bagi sektor industri termasuk industri pangan. Salah satu jenis
jagung yang banyak dimanfaatkan adalah jagung manis (Zea mays sacc). Di negara-
negara maju seperti Amerika dan Eropa, jagung manis telah diusahakan dalam
berbagai bentuk olahan seperti dikalengkan, dibekukan, dikeringkan, atau dibuat
krim. Selain itu juga sering dijumpai dalam bentuk tepung maizena dan minyak
jagung. Penganekaragaman produk olahan perlu dilakukan untuk meningkatkan nilai
tambah dari bahan baku jagung manis ini.
Mayoritas warga Desa Kumbangsari Kecamatan Jangkar Kabupaten Situbondo
bekerja sebagai petani dan peternak. Potensi yang terdapat di Desa Kumbangsari
dibidang pertanian yaitu jagung. Pemanfaatan jagung di Desa Kumbangsari hanya
sebagai sayuran dan lauk pauk. Warga desa Kumbangsari tidak pernah terfikirkan
bahwa jagung manis dapat diolah menjadi susu yang memiliki nilai jual tinggi
dibandingkan hanya dijual dipasar yang digunakan sebagai sayuran dan lauk pauk.
Susu nabati seperti susu jagung dibutuhkan terutama bagi seseorang yang alergi
terhadap susu sapi. Sebagai minuman, susu jagung diharapkan dapat menyegarkan
dan menyehatkan tubuh. Susu jagung diperoleh dengan cara penggillingan biji
jagung yang telah direbus dalam air. Hasil penggilingan kemudian disaring untuk
memperoleh filtrat yang kemudian dipasteurisasi. Kandungan ekstrak karbohidrat
dalam susu jagung dipengaruhi oleh varietas jagung, jumlah air yang ditambahkan,
jangka waktu dan kondisi penyimpanan, kehalusan gilingan, dan perlakuan panas.
29

Selain jagung manis, bahan utama pembuatan susu jagung adalah gula pasir, dan air.
Susu jagung memiliki kandungan gizi yang tinggi, dalam 100 ml susu jagung
mengandung protein sebesar 1,92 gram, karbohidrat 22,80 gram, dan lemak 1,00
gram dan air sebesar 72,20% (Setyaningsih, 2007).
Susu jagung manis memiliki daya simpan yang cukup singkat. Oleh karena itu
susu jagung manis dianjurkan untuk langsung dikonsumsi. Apabila disimpan di suhu
rendah akan memperpanjang daya simpan susu jagung manis. Susu jagung manis
yang dikemas dan diberikan label akan memiliki daya tarik konsumen untuk
membeli produk susu jagung manis. Kemasan yang digunakan untuk susu jagung
manis yaitu kemasan botol hal ini dikarenakan lebih praktis, murah, dan aman.
Ekonomi kreatif yang kami ajukan yaitu demo pengolahan susu jagung manis.
Sasaran untuk kegiatan ini yaitu kader dan ibu –ibu dusun Toroy. Warga dusun
Toroy sangat antusias untuk mengikuti kegiatan demo pengolahan susu jagung
manis. Kesan yang mereka sampaikan untuk acara ini yaitu sangat baik dan
menambah kreatifitas. Bahan baku mudah didapat, harga relatif murah. Rasa susu
jagung manis enak dan menyegarkan. Berikut ini merupakan alat dan bahan serta
cara pembuatan susu jagung manis.
Alat
1. Kompor
2. Panci
3. Blender
4. Kain Saring
5. Teko
6. Pisau
7. Baskom
8. Sendok
b). Bahan
1. Jagung manis
2. Gula
3. Garam
4. Air
30

Cara Pembuatan
1. Jagung manis dilakukan pencucian sampai bersih
2. Pemisahan Jagung manis dengan bonggo jagung
3. Perebusan Jagung manis
4. Penirisan jagung manis rebus sampai dingin
5. Setelah dingin jagung manis diblender sampai halus
6. Penyaringan menggunakan kain saring sehingga dihasilkan susu jagung
manis

B. Pembuatan Dendeng dari Daun Singkong


Dendeng daun singkong merupakan produk makanan yang berbahan baku daun
singkong. Produk dendeng daun singkong berpotensi untuk dikembangkan karena
ketersediaan bahan baku yang cukup. Berdasarkan Badan Pusat Statistik Provinsi
Jawa Timur, produksi tahunan ubi kayu di Indonesia tiap tahun meningkat yaitu pada
tahun 2008 sebanyak 67.214 ton, tahun 2009 sebanyak 62.614 ton, tahun 2010
sebanyak 48.645 ton, dan pada tahun 2011 sebanyak 52.587 ton. Variasi rasa yang
ditawarkan menjadikan produk ini digemari oleh masyarakat.
Salah satu daerah yang memiliki tanaman singkong yang cukup banyak adalah
Kota Situbondo tepatnya di Desa Kumbangsari Kecamatan Jangkar. Masayarakat
desa Kumbangsari Kecamatan Jangkar sebagian besar menanam pohon singkong di
pekarangan, pinggiran sawah meski desa ini adalah daerah pesisir yang dekat dengan
laut, namun tingkat tumbuhan hijau seperti pohon singkong sangat subur. Singkong
sangat populer dikalangan masyarakat karena merupakan hasil tanaman lokal.
Namun, hal ini berbeda dengan daun singkong yang minim pemanfaatannya hanya
diolah sebagai lalapan.
Masyarakat desa Kumbangsari menanam pohon singkong hanya di ambil buah
untuk dikonsumsi atau dijual, namun mereka tidak pernah terfikirkan bahwa daun
singkong dapat diolah menjadi dendeng yang memiliki nilai jual tinggi dibandingkan
hanya dijual dipasar yang digunakan sebagai lalapan. Ditinjau dari segi nutrisi,
kandungan zat gizi daun singkong cukup baik yaitu memiliki kandungan protein
yang cukup tinggi yaitu 27,28% protein kasar ( Iriyanti, 2012). Mengingat
kandungan gizi daun singkong yang cukup bik, harganya relatif murah dan
31

pemanfaatannya yang masih minim, maka daun singkong merupakan sumber gizi
yang sangat potensial untuk dikembangkan sebagai salah satu alternatif
peganekaragaman dalam pembuatan dendeng. Produk dendeng daun singkong dapat
dikonsumsi oleh penderita kolesterol serta konsumen vegetarian sebagai alternatif
pengganti dendeng daging. Namun, adanya zat besi yang tinggi pada daun singkong
menyebabkan produk dendeng daun singkong tidak disarankan untuk dikonsumsi
oleh penderita hipertensi.
Dendeng daun singkong memiliki daya simpan yang cukup lama yaitu sekitar 3
bulan apabila dikemas dengan metode vakum. Dendeng daun singkong yang dikemas
dan diberikan label akan memiliki daya tarik konsumen untuk membeli produk
dendeng daun singkong. Kemasan yang digunakan untuk dendeng daun singkong
yaitu kemasan plastik tebal karena dapat mempengaruhi tingkat kenyerahan dendeng
daun singkong.
Ekonomi kreatif yang kami ajukan yaitu demo pengolahan dendeng daun
singkong. Sasaran untuk kegiatan ini yaitu kader dan ibu –ibu dusun Toroy. Warga
dusun Toroy sangat antusias untuk mengikuti kegiatan demo pengolahan dendeng
daun singkong. Kesan yang mereka sampaikan untuk acara ini yaitu sangat baik dan
menambah kreatifitas. Bahan baku mudah didapat, harga relatif murah. Rasa
dendeng daun singkong tidak jauh beda dengan dendeng yang terbuat dari daging.
Berikut ini merupakan alat dan bahan serta cara pembuatan dendeng daun singkong.
a). Alat
1. Kompor
2. Panci
3. Wajan
4. Cobek
5. Pengukus
6. Pisau
7. Sendok
8. Penggulung roti
b). Bahan
1. Daun singkong muda
2. Gula
32

3. Garam
4. Bawang merah
5. Bawang putih
6. Kencur
7. Ketumbar
8. Tepung tapioka
9. Tepung terigu
10. Daun jeruk
11. Telur

Cara Pembuatan
1. Pencucian daun singkong
2. Daun singkong terlebih dahulu direbus, setelah empuk kemudian diangkat
dan ditiriskan.
3. Daun singkong yang telah ditiriskan diiris halus atau dicacah
4. Pencampuran semua bumbu dan haluskan.
5. Daun singkong yang telah di iris, bumbu halus, telur, dan tepung tapioka
dicampur jadi satu, aduk hingga rata.
6. Sesudah itu daun singkong dimasukkan kedalam kantong plastik, dikukus ±
½ jam. Setelah itu diangkat dan ditiriskan.
7. Dipipihkan menyerupai dendeng daging.
8. Penjemuran dendeng daun singkong selama 2 hingga 3 hari sampai kering.
9. Penggorengan dendeng daun singkong sampai matang
10. Penirisan dendeng daun singkong
11. Pengemasan dan pelabelan dendeng dun singkong.
Daun singkong yang digunakan yaitu daun singkong muda karena memiliki rasa
yang tidak terlalu pahit. Takaran bumbu dendeng daun singkong tergantung selera
yang diinginkan agar hasilnya maksimal. Penggorengan daun singkong dianjurkan
tidak terlalu lama setelah itu dilakukan penirisan agar minyak berkurang, tekstur
yang dihasilkan renyah. Plastik yang digunakan untuk pengemasan dendeng daun
singkong harus plastik tebal, karena mempengaruhi daya awet dan kerenyahan
dendeng daun singkong. Dengan adanya produk dendeng daun singkong ini
33

diharapkan masyakat desa Kumbangsari dapat menambah penghasilan sehari-hari


dan memiliki produk unggulan desa.

3.4 Pilar Lingkungan


A. Kerja Bakti (Bersih-bersih Lingkungan)
Program kerja Bersih-bersih lingkungan ini merupakan hal yang sangat
penting dilakukan untuk menjaga kebersihan di desa Kumbangsari. Kebersihan
lingkungan tentunya sangat erat kaitannya dengan kesehatan masyarakat desa
Kumbangsari, maka dari itu program kerja Bersih-bersih lingkungan ini
dilaksanakan. Menurut masukan yang diberikan masyarakat pada waktu acara
perkenalan, kegiatan bersih-bersih lingkungan dianjurkan dilaksanakan di sekitar
makam di wilayah desa Kumbangsari. Selain itu juga kegiatan tersebut untuk
mempererat tali persaudaraan antar warga dan juga menjalin silaturahmi antara
mahasiswa KKN 73 dengan warga. Kegiatan bersih-bersih lingkungan direncanakan
dilaksanakan pada makam yang bertempat di tiga Dusun di Desa Kumbangsari. Tiga
Dusun tersebut yaitu Dusun Krajan, Dusun Sakolahan, dan Dusun Dawuhan.
Pertama kali kegiatan bersih-bersih tersebut dilakukan di Dusun Krajan pada
tanggal 12 February 2017. Bersih-bersih tersebut tentunya dilakukan bersama warga
Dusun Krajan. Kondisi awal makam tersebut tidak terawat, banyak rumput dan
tanaman liar yang tumbuh tinggi. Kemudian pada kegiatan bersih-bersih dilakukan
dengan memotong rumput dan memotong tanaman liar tersebut. Setelah itu
dilakukan penyemprotan obat pembunuh tanaman untuk rumput dan tanaman liar
yang sulit untuk dibersihkan.
Selanjutnya bersih-bersih dilakukan pada makam di Dusun Dawuhan dan
Dusun Sakolahan. Bersih-bersih pada makam di Dusun Dawuhan dilaksanakan pada
tanggal 18 Februari 2017. Dan untuk Dusun Sakolahan dilaksanakan pada tanggal 22
Februari 2017. Kegiatan bersih-bersih makam tersebut sama seperti yang dilakukan
pada Dusun Krajan yaitu memotong rumput dan tanaman liar dan melakukan
penyemprotan pada tanaman liar yang sulit dibersihkan.
34

3.5 Kegiatan Tambahan


A. Kegiatan Donor Darah
Mendonorkan darah bukan hanya bukti bahwa kita peduli terhadap sesama,
tetapi mendonorkan darah adalah upaya untuk hidup sehat. Dengan melakukan donor
darah, kita memberikan sedikit darah dari dalam tubuh agar dapat dimanfaatkan guna
membantu orang lain. Sekitar 480 ml darah diambil dari dalam tubuh ketika
melakukan donor darah. Setelah diperiksa dan diuji keamanan serta kelaikannnya,
darah tersebut kemudian akan diberikan kepada pasien yang membutuhkan.
Donor darah tidak hanya memberikan manfaat kepada para penerima darah.
tetapi juga kepada para pemberinya. Beberapa manfaat donor darah yang bisa
dirasakan jika menyumbangkan darah adalah dapat menjaga kesehatan jantung
dan membuat darah mengalir lebih lancar, meningkatkan produksi sel darah
merah, memperpanjang usia, serta membantu menyelamatkan nyawa orang
lain. Sebelum melakukan donor darah, terlebih dahulu calon pendonor diwajibkan
mengikuti tes Hemoglobin (Hb) untuk mengecek apakah kadar Hb dalam darah
memenuhi persyaratan untuk donor, jika tidak maka calon pendonor tidak
diperbolehkan untuk mendonor.
Tujuan utama aksi social tersebut adalah meningkatkan kesadaran pentingnya
melakukan donor darah. Tujuan lainnya adalah membantu PMI untuk mendapatkan
lebih banyak stok darah dan mengatur gaya hidup sehat bahwa mendonorkan darah
secara teratur itu penting karena membuat orang menjadi lebih sehat. Dan sasaran
dalam kegiatan ini adalah seluruh peserta KKN Kecamatan Jangkar dan seluruh
perangkat sekecamatan Jangkar. Kegiatan ini merupakan program kerja dari pihak
Kecamatan Jangkar yang menggabungkan pasrtisipasi bersama mahasiswa KKN
sekecamatan Jangkar yang bertempat di Kantor Balai Desa Gadingan. Sebelum acara
donor darah dimulai diadakan jalan sehat serta senam pagi bersama. Acara yang
dibuka oleh Bapak H.Sutrisno yaitu Camat Kecamatan Jangkar ini berlangsung
meriah dan banyak mendapat respon positif dari semua pihak karena program ini
mendukung untuk meningkatkan kesehatan. Dalam hal ini program dari kecamatan
bekerjasama dengan pihak PMI dari kecamatan Jangkar.
35

B. Pengenalan Produk Unggulan KKN 73 “Susu Jagung” pada Ibu-ibu PKK


kegiatan pengenalan produk susu jagung ini dilaksanakan di KantorBalai
Desa Kumbangsari bersama Ibu-ibu PKK dan Ibu Kepala Desa. Program ini kami
laksanakan untuk menambah wawasan dan ilmu kepada masyarakat desa
Kumbangsari khususnya Ibu PKK mengenai manfaat dari susu jagung. Yang kami
harapkan dari kegiatan ini adalah Ibu-ibu PKK lebih kreatif dalam mengolah bahan
makanan yang ada di lingkungan sekitar menjadi sesuatu yang memiliki nilai gizi
yang tinggi serta daya jual yang tinggi, jadi selain susu jagung tersebut bisa
dikonsumsi untuk kalangan sendiri bisa juga dijadikan sebagai usaha kedepannya
sehingga bisa menambah penghasilan dan meningkatkan taraf ekonomi keluarga.
Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 15 februari 2017 dan peserta yang dating
kurang lebih adalah 20 (dua puluh) orang, dalam pelaksanaan kegiatan ini tidak ada
halangan dan kesluitan karena ibu-ibu PKK juga turut aktif berpartisipasi akan
lancarnya kegiatan ini.
C. Kegiatan Penanaman Bibit
Kegiatan penghijauan merupakan usaha untuk melestarikan alam. Selain itu
penghijauan tersebut bertujuan untuk menambah jumlah resapan air agar tidak banjir.
jumlah bibit yang ditanam sejumlah 100 bibit. Jenis bibit yang ditanam yaitu bibit
pohon jati dan bibit pohon mahoni. Dalam pelaksanaannya penanaman bibit tersebut
dilakukan pada semua dusun. Setiap dusun dilakukan penanaman sejumlah 20 bibit.
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Peningkatan kualitas sumberdaya manusia serta pemberdayaan dalam rangka
meningkatkan kesejahteraan masyarakat Desa Kumbangsari Kecamatan Jangkar
Kabupaten Situbondo, yang terdiri dari 4 pilar ( empat pilar }, yaitu :
1. Pilar Kesehatan
a. Sosialisasi bahaya penyalahgunaan NAPZA ( Narkotika, Psikotropika dan
Narkoba)
b. Sosialisasi tentang demam berdarah
2. Pilar Pendidikan
a. Bimbingan belajar tingkat SD
b. Penyuluhan E-Ktp
3. Pilar Ekonomi
a. Sosialisasi pembuatan dendeng daun singkong
b. Sosialisasi pembuatan susu jagung manis
c. Penyuluhan penyakit cacar cabai
4. Pilar Lingkungan
a. Kerja Bakti (bersih-bersih lingkungan)
Pelaksanaan kegiatan-kegiatan tersebut berjalan lancar dan kondusif, tingkat
partisipasi warga juga merupakan faktor pendukung dan faktor penting dalam
keberlangsungan kegiatan- kegiatan yang telah dilakukan. Adanya respon lebih
lanjut dari Kepala Desa beserta Perangkat Desa akan adanya Posdaya di setiap
Dusun akan dapat lebih mempermudah KKN selanjutnya untuk masalah program
yang akan dilakukan serta keberlanjutan program tersebut.

4.2 Saran
Bagi Mahasiswa Peserta KKN
a. Meningkatkan kekerabatan da sosialisasi kepada masyarakat desa.
b. Meningkatkan hubungan dengan perangkat desa.

36
37

c. Lebih meningkatkan disiplin diri dalam kegiatan KKN.


d. Menjalin kerjasama yang baik antar mahasiswa KKN.

Perguruan Tinggi
Selepas pelaksanaan KKN yang dilaksanakan di Desa diharapkan
pihak Universitas tetap melakukan kunjungan non-formal untuk melakukan
pengontrolan terhadap keseluruhan program kerja yang telah dilakukan
sampai periode KKN yang berikutnya, sehingga program yang telah
terlaksana dapat dijalankan dengan mudah.

Bagi Masyarakat
a. Tetap berperan aktif dalam mengikuti Program yang akan diberikan oleh
KKN selanjutnya.
b. Meningkatkan kesadaran kebersihan lingkungan, agar lingkungan menjadi
lebih bersih dan sehat.

37
38

DAFTAR PUSTAKA

Panduan Pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata (KKN), Lembaga Pengabdian


Masyarakat Universitas Jember, 2017

Laporan Akhir Kuliah Kerja Nyata (KKN) Kelompok 119 Universitas Jember, 2017

38

Anda mungkin juga menyukai