Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN KERJA PRAKTIK

PT UBJOM PLTU KETAPANG 2X10 MW

JUDUL
Analisa Kelayakan Alat SWRO (Sea Water Reverse Osmosis) PT UBJOM
PLTU Ketapang 2 X 10 MW dengan Membandingkan Data Aktual dan
Data Desain

Disusun oleh:

Munawaroh Nasailul Cholil (D1121141027)

Ulfah Mahdiyah Alqadrie (D1121141006)

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
2017
LEMBAR PENGESAHAN

a. Mahasiswa 1
Nama : Munawaroh Nasailul Cholil
NIM : D1121141027
b. Mahasiswa 2
Nama : Ulfah Mahdiyah Alqadrie
NIM : D1121141006
c. Lokasi Pelaksanaan PKL : PT PJB S, UNIT O & M
PLTU KETAPANG
d. Waktu Pelaksanaan : 10 JULI 2017 s/d 28 AGUSTUS 2017

No. Nama Mahasiswa / NIM Tanda Tangan


1. Munawaroh Nasailul Cholil / D1121141027
2. Ulfah Mahdiyah Alqadrie / D1121141006

Ketapang, Agustus 2017

Menyetujui, Menyetujui,

Dosen Pembimbing Pembimbing Lapangan

(...............................................) (................................................)

NIP.

Mengetahui, Mengetahui,

Ketua Program Studi Teknik Kimia Pemimpin Tempat Kerja Praktik

(...................................................) (...................................................)

NIP.

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur terhadap Tuhan YME, kami dapat melaksanakan kerja praktik
dan menyelesaikan laporan kerja praktik ini. Kerja Praktek merupakan salah satu
syarat memperoleh gelar sarjana di Prodi Teknik Kimia, Fakultas Teknik,
Universitas Tanjungpura. Kerja praktik ini dilaksanakan di PT UBJOM PLTU
Ketapang 2x10 MW.
Selama persiapan dan pelaksanaan kerja praktek ini, kami telah mendapat
banyak bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, kami tak
lupa mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Dr. H. Usman A Gani, ST.,MT selaku ketua Prodi Teknik Kimia,
Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura.
2. Ibu Rinjani Ratih Rakasiwi, ST.,MT selaku pembimbing kerja praktik
Prodi Teknik Kimia, Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura.
3. Orang tua dan keluarga kami atas semua dukungan dan untaian doa yang
telah diberikan selama ini.
4. Bapak Santoso Dwi Laksono dan Mbak Nisa yang membantu selama
proses registrasi dan masa kerja praktik di PT PJB UBJOM PLTU
Ketapang 2x10 MW.
5. Bapak Totok Hartono dan Bapak Nurul Karim selaku pembimbing
lapangan PT PJB UBJOM PLTU Ketapang 2x10 MW.
6. Segenap karyawan di Control Room dan Operator lapangan yang bertugas,
yang telah memberikan pengalaman dan pengetahuan di PT PJB UBJOM
PLTU Ketapang 2x10 MW.
7. Segenap karyawan PT PJB UBJOM PLTU Ketapang 2x10 MW yang telah
memberikan bantuan baik secara langsung maupun tidak langsung.
8. Segenap Keluarga Bapak Syarif Mawardi dan Ibu Latifa yang mengijinkan
saya menjadi anggota keluarga sementara di Ketapang.
Ketapang, 10 Agustus 2017

Penulis

ii
ABSTRAK

Sea Water Reverse Osmosis (SWRO) merupakan teknologi untuk mengubah air
laut menjadi air tawar yang biasa digunakan pada unit PLTU (Pembangkit Listrik
Tenaga Uap). Proses SWRO dilakukan untuk menghasilkan air demin sebagai air
baku umpan boiler. Desain yang tepat dan baik dalam sistem pemurnian air (water
purification) akan meningkatkan kinerja sistem dimana umur pemakaian
membran RO akan lebih lama. Akan tetapi, kinerja alat SWRO PLTU Ketapang
tidak sesuai dengan data actual di lapangan. Oleh karena itu dilakukan analisis
kelayakan terhadap alat SWRO PLTU Ketapang dengan membandingkan nilai
data aktual dan data desain serta perbandingan data sebelum dan sesudah CIP
(Clean In Place). Didapatkan data actual SWRO untuk salt rejection 95% sampai
97 %, sedangkan pada data desain salt rejection 99%. Serta menghasilkan tekanan
maksimal 83 bar untuk data desaian dan maksimal 20 bar untuk data actual. Untuk
data sebelum CIP tekanan 8,5 bar dengan salt rejection 95% dan sesudah CIP
tekanan turun menjadi 6 bar dengan salt rejection 90%.

Key word: CIP, membrane RO, PLTU, salt rejection, SWRO.

iii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................. Error! Bookmark not defined.


KATA PENGANTAR ........................................................................................... ii
ABSTRAK ............................................................ Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iiii
BAB I PENDAHULUAN ..................................... Error! Bookmark not defined.
1.1. Latar Belakang .......................................... Error! Bookmark not defined.
1.2. Tujuan ........................................................................................................ 2
1.3. Batasan Masalah ........................................................................................ 2
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN .................................................... 3
2.1. Sejarah PLTU Ketapang ............................................................................ 3
2.2 Deskripsi Teknis ....................................... Error! Bookmark not defined.
2.3 Perusahaan Terkait dengan PLTU Ketapang............................................. 5
2.4 Visi dan Misi PLTU Ketapang ................. Error! Bookmark not defined.
2.4.1. Visi.................................................. Error! Bookmark not defined.
2.4.1. Misi ................................................. Error! Bookmark not defined.
2.5 Struktur Organisasi PLTU Ketapang ......................................................... 6
2.6 Prinsip Kerja PLTU Ketapang ................................................................... 8
BAB III TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 9
3.1 Karakteristik Air ........................................................................................ 9
3.2 Reverse Osmosis ........................................................................................ 9
3.3 Proses Membran RO ................................................................................ 11
3.3.1. Polarisasi Konsentrasi.................................................................... 11
2.4.1. Fouling dan Scaling ....................................................................... 11
2.4.1. Chemical Cleaning ........................................................................ 11
2.4.1. Quality dan Salinity Umpan Air Laut ............................................ 12
3.4 Siklus Air Water Treatment Plant PLTU Ketapang ................................ 12
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 13
BAB V PENUTUP ............................................................................................... 21
5.1. Kesimpulan .............................................................................................. 21
5.2. Saran ........................................................................................................ 21
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 22

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Peta Lokasi PLTU Ketapang .................................................................. 3


Gambar 2 Bagan Struktur Organisasi PLTU Ketapang .......................................... 6
Gambar 3 PLTU Ketapang...................................................................................... 7
Gambar 4 SWRO dan Proses Reverse Osmosis ..................................................... 9
Gambar 5 Membran RO ........................................................................................ 11
Gambar 6 Siklus Air WTP PLTU Ketapang ......................................................... 12
Gambar 7 Proses SWRO PLTU Ketapang............................................................ 13
Gambar 8 Cartridge Filter ..................................................................................... 14
Gambar 9 Cartridge Filter dan SWRO PLTU Ketapang ...................................... 15
Gambar 10 Grafik Peningkatan ∆P ....................................................................... 19
Gambar 11 Grafik Salt Rejection .......................................................................... 20

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kandungan bahan-bahan terlarut dalam air tanah..................................... 9


Tabel 2. Keterangan pada sistem SWRO PLTU Ketapang................................... 14
Tabel 3. Spesifikasi SWRO PLTU Ketapang ....................................................... 16
Tabel 4. Data alat SWRO PLTU Ketapang .......................................................... 16
Tabel 5. Trending SWRO PLTU Ketapang .......................................................... 17
Tabel 6. Data Perhitungan aktual sebelum dan sesudah CIP ............................... 18

vi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang

Kebutuhan energi listrik semakin meningkat seiring dengan bertambahnya


permukiman penduduk, maka dari itu selain dengan pembangunan bidang
kelistrikan yang harus dapat mengimbangi kebutuhan masyarakat juga wajib
untuk pemanfaatan listrik secara efisien, baik dari segi penggunaan maupun
proses pembangkitan energi listrik itu sendiri.

Pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) merupakan salah satu jenis pembangkit
listrik yang paling banyak digunakan di Indonesia. Banyak perusahaan negara
ataupun swasta yang mendirikan PLTU di Indonesia, sehingga tidak menutup
kemungkinan Indonesia akan memenuhi kebutuhan listrik dalam kurun waktu ke
depan. Dalam proses PLTU terdapat peralatan utama dan peralatan penunjang.
Peralatan utama meliputi boiler, turbin, generator, trafo dan lain sebagainya.
Sedangkan untuk peralatan penunjang seperti cooling tower, sea water reverse
osmosis (SWRO), demineralisasi dan lain-lain.

Dalam siklus PLTU membutuhkan air demineralisasi, hal ini dilakukan agar
alat-alat pada siklus PLTU tidak terjadi korosi. Sebelum memperoleh air
demineralisasi terlebih dahulu yang dibutuhkan adalah air tawar. Dikarenakan
sulitnya mendapatkan air tawar dan untuk menyediakan dalam jumlah besar, maka
di dalam unit PLTU peran desalinasi sangat diperlukan untuk menyediakan air
tawar sebagai bahan baku produksi listrik. Seperti halnya di unit PLTU Ketapang
yang menggunakan proses desalinasi air laut untuk menyediakan air tawar dengan
menggunakan teknologi reverse osmosis yang biasa disebut dengan SWRO (Sea
Water Reverse Osmosis).

Reverse osmosis menjadi solusi penggunaan air laut yang dapat diubah
menjadi air tawar dengan alat Sea Water Reverse Osmosis (SWRO). Pemanfaatan
teknologi pengolahan air asin harus disesuaikan dengan konsidi air baku, biaya

1
yang tersedia, kapasitas dan kualitas yang diinginkan oleh pemakai air. Sebelum
mendesain sistem membran RO, sebaiknya dilakukan evaluasi kualitas air baku
(raw water) dan alat terlebih dahulu sehingga dapat menentukan desain yang
tepat. Pemahaman terkait dengan analisis kualitas air baku dan penentuan potensi
masalah yang dapat terjadi pada alat sangatlah penting untuk menentukan
keberhasilan suatu sistem membran RO. Banyak sekali sistem RO yang sudah
didesain dan dijual tanpa melakukan analisis kualitas air secara lengkap terlebih
dahulu, sehingga kesalahan ini akan menyebabkan sulitnya memperbaiki sistem
yang sudah dipasang dilapangan saat terjadi masalah.

Oleh karena itu perlu dilakukan analisis kelayakan terhadap alat SWRO PLTU
Ketapang dengan membandingkan nilai data aktual dan data desain untuk
menentukan keberhasilan sistem membran RO dan dapat meminimalisir kesalahan
saat proses operasi SWRO.

1.2.Tujuan
Adapun tujuan dalam pembuatan laporan ini adalah:
1.2.1. Membandingkan hubungan antara data desain alat dan data aktual.
1.2.2 Membandingkan data aktual sesudah dan sebelum CIP (Clean In Place).
1.2.3 Mengkaji desain alat SWRO PLTU Ketapang

1.3.Batasan Masalah
Batasan masalah yang dapat diambil sebagai berikut:
1.3.1 Data yang diambil hanya sembilan hari dengan catatan dua hari sebelum
CIP (Clean In Place) dan tujuh hari sesudah CIP.
1.3.2 Desain alat yang dikaji adalah type spiral-wound element with thin film
composite membran dengan batasan hanya membandingkan nilai recovery
dan salt reject

2
BAB II

TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah PLTU Ketapang

Nama perusahaan adalah Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU)


Ketapang memiliki kapasitas spesifikasi 2 x 10 MW, termasuk pembangkit
dibawah wilayah kerja PT. PLN. PLTU Ketapang memiliki 2 unit penyuplai listik
yang masing-masingnya dapat menyuplai daya listrik sebesar 10 MW.

PLTU Ketapang terletak sekitar 10,9 km arah barat laut dari kota
Ketapang, tepatnya berada Desa Sukabangun Dalam, Jalan Hayam Wuruk
Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat, Indonesia. PLTU Ketapang merupakan
salah satu anak perusahaan dari PT. PJB Service, Unit O&M.

Gambar 1. Tampilan PLTU ketapang

Gambar 1. Peta Lokasi PLTU Ketapang

PT PJB Services adalah anak perusahaan PT Pembangkitan Jawa Bali


yang didirikan untuk menjawab kebutuhan penambahan line up bisnis di bidang
Pelayanan Jasa Operasi dan Pemeliharaan Unit Pembangkit Tenaga Listrik. PT
PJB Services berdiri pada tanggal 30 Maret 2001 dengan kepemilikan saham 98%
milik PT PJB dan 2% milik Yayasan Kesejahteraan PT PJB. Pada awalnya PT
PJB Services hanya fokus pada bidang jasa pemeliharaan pembangkit listrik saja.
PT PJB Services telah mengembangkan kemampuannya untuk menjadi
perusahaan yang bergerak di bidang Operasi dan Pemeliharaan Pembangkit. Saat
ini PT PJB Services telah berhasil Go International dengan memiliki pengalaman

3
yang cukup panjang antara lain di Singapura, Malaysia, Kuwait, Cina dan Arab
Saudi dengan memiliki reputasi yang baik. Saat ini juga, PT PJB Services telah
berhasil mengelolah pembangkit listrik dengan total 6.195 MW

Pada tanggal 25 Maret 2002, PT PJB Services telah memperoleh sertifikat


ISO 9001 : 2000 nomor 01 100 018787 untuk Management of Services for
Relocation, Rehabilitation, Operation and Maintenance of Power Plants dari
Lembaga Sertifikasi dari Jerman The TÜV CERT Certification Body of TÜV
Anlagentechnik GmbH. Pada tahun 2014 PT. PJB Services memperbaharui ISO
untuk 9001: 2008

PT PJB Services ditunjuk sebagai kontraktor O&M dengan pola


Performance Contract atas pengelola PLTU Paiton Baru : 1x660 MW , PLTU
Indramayu : 3x330 MW , PLTU Rembang 2x315 MW , PLTU Pacitan 2x315
MW dan PLTU Ketapang 2x10 MW . Salah satu alasan penunjukan PT PJB
Services oleh PT PJB adalah menjadikan PT PJB Services sebagai perusahaan
pengelola empat PLTU baru yang memahami karakteristik, kelemahan-kelemahan
asset fisik yang berdampak negatif terhadap bisnis, serta mampu mengantisipasi
secara proaktif, sehingga menghasilkan performa asset yang tinggi . Selain itu,
Menjadikan PT PJB Services sebagai perusahaan yang memiliki profitabilitas
tinggi, sustainable dan tumbuh.

2.2 Deskripsi Teknis

PLTU Ketapang menggunakan bahan bakar batubara. Batubara berasal


dari luar kota yang diangkut melalui tongkang dan berhenti di jetty yang
selanjutnya diangkut oleh truk pengangkut untuk dibawa ke tempat pengolahan
batubara. Sebelum batubara diangkut melalui Belt Conveyor menuju ke Ruang
Bakar (Furnace) Boiler.

PLTU Ketapang memakai Teknologi Boiler type Circulating Fluidized


Bed (CFB) dengan Kapasitas produksi Uap per unit sekitar 45-47 ton/jam untuk
memutar Turbin dan Generator pada pembebanan 10 MW (PLTU Ketapang,
2017)

4
2.3 Perusahaan Terkait dengan PLTU Ketapang

Pembangkit listrik merupakan hal yang penting untuk memenuhi


kebutuhan listrik masyarakat, sehingga dalam pembangunan, pengoperasian,
pemeliharaan dan penjualan listrik harus dimanajemen dengan baik. Adapun
perusahaan yang terkait adalah :

1. PT. PLN (Persero) adalah perusahaan milik BUMN yang bergerak dalam
bidang kelistrikan dan penjualan listrik.
2. PT. PJB (Pembangkit Jawa Bali) adalah anak perusahaan PT. PLN (Persero)
yang bergerak dalam bidang pengelolaan pembangkit tenaga listrik. PT. PJB
juga mengelola sejumlah unit bisnis, termasuk unit pengelolaan, teknologi
informasi dan pengembangan.
3. PT. PJBS (Pembangkit Jawa Bali Service) merupakan anak perusahaan PT.
PJB yang berkecimpung dalam pengoperasian pembangkit listrik. PT. PJBS
menjadi perusahaan yang bergerak dibidang operation dan maintenance.
4. PT. MKP (Mitra Karya Prima) merupakan anak perusahaan PT. PJBS.
Bertujuan menyelenggarakan usaha pelayanan jasa tenaga kerja.
5. PT. WIKA (Wijaya Karya)

2.4 Visi dan Misi PLTU Ketapang

2.4.1 Visi

Menjadi perusahaan pengelola aset pembangkit listrik dan pendukungnya


dengan standar internasional.

2.4.2 Misi

 Melaksanakan pengelolaan aset pembangkit listrik dan pendukungnya


dengan standar internasional.
 Menerapkan manajemen total solusi untuk meningkatkan kinerja unit
pembangkit listrik secara berkelanjutan.

5
 Mengembangkan sumber daya perusahaan untuk meningkatkan kinerja
perusahaan secara berkelanjutan guna memenuhi harapan stakeholder.

2.5 Struktur Organisasi PLTU Ketapang

Gambar 2. Bagan Struktur Organisasi PLTU Ketapang

2.6 Prinsip Kerja PLTU Ketapang

PLTU merupakan mesin konversi energi yang mengubah energi kiima


dalam bahan bakar menjadi energi listrik. Proses konversi energi pada PLTU
dapat digambarkan melalui 3 tahapan, yaitu:

1. Energi kimia dalam bahan bakar diubah menjadi energi panas dalam bentuk
uap bertekanan dan temperatur tinggi pada boiler.

6
2. Energi panas (uap kering) diubah menjadi energi mekanik dalam bentuk
putaran turbin.
3. Energi mekanik diubah menjadi energi listrik oleh generator.

PLTU menggunakan fluida kerja air uap yang bersirkulasi secara tertutup.
Artinya menggunakan fluida yang sama secara berulang-ulang. Urutan
sirkulasinya secara singkat adalah sebagai berikut :

1. Air diisikan ke boiler sehingga mengisi penuh seluruh luas permukaan


pemindah panas. Didalam boiler ini air dipanaskan dengan gas panas hasil
pembakaran bahan bakar dengan udara.
2. Uap hasil produksi boiler dengan tekanan dan temperatur tinggi diarahkan
untuk memutar turbin sehingga menghasilkan daya mekanik berupa putaran.
3. Generator yang dikopel langsung dengan turbin berputar menghasilkan energi
listrik sebagai hasil perputaran medan magnet dalam kumparan, sehingga
ketika tubin berputar dihasilkan energi listrik dari terminal output generator.
4. Uap bekas keluar turbin masuk ke kondensor untuk didinginkan dengan air
pendingin agar berubah kembali menjadi air yang disebut air kondensat. Air
kondensat hasil kondensasi uap digunakan kembali sebagai air pengisi boiler.

Gambar 3. PLTU Ketapang

7
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Karakteristik Air

Peranan air bagi kehidupan semakin meningkat dengan majunya kebudayaan


manusia.Kalau air tersebut digunakan oleh organisme untuk keperluannya,
misalnya ikan maka kualitas airnya harus sesuai dengan air yang dibutuhkan oleh
ikan itu (Wardoyo, 1981).

Air dibedakan menjadi dua yaitu air permukaan dan air tanah.Air pemukaan
adalah air yang berada di permukaan tanah dan dapat dengan mudah dilihat oleh
mata kita.Air tanah adalah air yang berada di bawar permukaan tanah. Peraturan
pemerintah No.20 tahun 1990 mengelompokkan kualitas air menjadi beberapa
golongan menurut peruntukannya. Adapun penggolongan air menurut
peruntukannya adalah sebagai berikut:

1. Golongan A, yaitu air yang dapat digunakan sebagai air minum secara
langsung, tanpa pengolahan terlebih dahulu.
2. Golongan B, yaitu air yang dapat digunakan sebagai air baku air minum.
3. Golongan C, yaitu air yang dapat digunakan untuk keperluan perikanan dan
peternakan.
4. Golongan D, yaitu air yang dapat digunakan untuk keperluan pertanian, usaha
diperkotaan, industri, dan pembangkit listrik tenaga air (Effendi, 2003).

Karakteristik air tanah sangat berbeda dengan air permukaan, dimana


kandungan bahan-bahan terlarut dalam air tanah ditunjukan dalam table 3.1:

8
Tabel 1. Kandungan bahan-bahan terlarut dalam air tanah

Kualitas air dinyatakan dengan beberapa parameter yaitu parameter fisika


(suhu, kekeruhan, padatan terlarut dan sebagainya), parameter kimia (pH, oksigen
terlarut, BOD, kadar logam dan sebagainya), dan parameter biologi (keberadaan
plankton, bakteri, dan sebagainya). Parameter kualitas air yang diuji biasanya
konduktivitas, TDS (Total Dissolved Solid) dan TSS (Total Suspended Solid)
(Effendi, 2003).

3.2. Reverse Osmosis


Reverse Osmosis adalah sebuah istilah teknologi yang berasal dari
osmosis.Osmosis adalah filtrasi metode yang menghilangkan banyak jenis besar
molekul dan ion dari solusi dengan membrane tekanan solusi ketika disalah satu
sisi selektif membrane (Agung Arif Wijaya, 2010).

9
Gambar 4. SWRO dan Proses Reverse osmosis

Proses reverse osmosis pada prinsipnya adalah kebalikan dari proses osmosis, yaitu
proses mengalirnya molekul air dari larutan berkonsentrasi tinggi ke larutan
berkonsentrasi rendah dengan cara memberikan tekanan pada larutan yang
berkonsentrasi tinggi. Oleh karena itu, komponen utama dari alat reverse osmosis
adalah tekanan tinggi dan membrane semi permeable (Agung Arif Wijaya, 2010).
Pada proses reverse osmosis juga terdapat kendala-kendala yang
menyebabkan kesulitan dalam penerapan proses tersebut. Pada saat reverse
osmosis molekul air mengalir menembus membrane semi permeable yang mengakibatkan
tertahannya molekul garam pada membrane tersebut. Setelah beberapa waktu, pada
wadah sebeleah kiri akan mengalami pengurangan volume air, sementara jumlah garam tetap
sama . Hal ini mengakibatkan konsentrasi garam menjadi meningkat. Peningkatan
konsentrasi garam akan terus berlanjut seiring berkurang jumlah air. Peningkatan
konsentrasi garam inilah yang menjadi penyebab utama terjadinya “ scalling ” pada membran
semi permeable (Agung Arif Wijaya, 2010).

Dengan membran RO ini secara teknis dimungkinkan untuk memproduksiair


tawar dari air laut, setelah perlakuan awal yang memadai. Masalah yang
dihadapipada proses RO adalah bagaimana memproduksi membran dengan
kemampuanmenahan zat terlarut tinggi dengan flux air tinggi, karena semakin
tipis membran(untuk menaikkan permeabilitas air) maka membran tersebut
semakin rapuh.Kelemahan lain dari membran RO adalah retensi terhadap Cl-

10
buruk, sehingga untukair laut dengan kandungan NaCl tinggi bagi proses
pemekatan cocok denganmenggunakan ED (Hartomo, 1994).
Unit operasi tunggal atau unit terkecil membran yang memiliki luas
tertentudimana membran tersebut dirancang secara teknis untuk digunakan
disebut sebuahmodul.Modul membran merupakan bagian inti dari suatu instalasi
membran. Modulterdiri atas membran, struktur penahan tekanan, inlet feed, outlet
permeate dan outlet rententate (Hartomo, 1994).

3.3 Proses Membran RO


Performa dan biaya yang diperlukan dalam proses membran RO sangat
dipengaruhi oleh beberapa faktor sebaigai berikut (S.Lee, 2004 &
R.Sheikholeslami 1999).

Gambar 5. Membrane RO

3.3.1 Polarisasi Konsentrasi


Polarisasi konsentrasi dipengaruhi oleh adanya lapisan gel pada permukaan
membran yang menyebabkan meningkatnya tekanan osmotik pada membran,
sehingga menurunnya nilai flux permeat membrane (I.G Wanten dkk, 2013).
3.3.2 Fouling dan Scaling
Kinerja membran RO sangat dipengaruhi oleh fenomena fouling dan
scaling. Fenomena ini akan menyebabkan terjadinya penurunan nilai flux secara

11
signifikan yang akan meningkatkan biaya operasi (I.G Wanten, dkk, 2012). Ketika
terjadi fouling dan scaling, maka hal tersebut dapat diatasi dengan backwashing,
chemical cleaning atau penggantian membrane (I.G Wanten, dkk, 2013). Fouling
pada membran disebabkan oleh natural organic matter (NOM), koloid, dan
biofilm. Scaling pada membran disebabkan oleh pengendapan garam-garam pada
permukaan membran yang biasanya kalsium karbonat (CaCO3), kalsium sulfat
(CaSO4), dan silica (SiO2).
3.3.3 Chemical Cleaning
Bahan-bahan kimia biasa digunakan untuk mengatasi masalah scaling pada
membran RO. Bahan kimia yang biasa digunakan adalah NaOH, Cl2, H2PO4, dan
surfaktan. Jenis bahan kimia yang digunakan dan konsentrasinya sangat
memengaruhi biaya yang dibutuhkan. Terdapat dua cara yang biasa digunakan
untuk membersihkah sistem membran yaitu clean in place (CIP) atau clean
offline.
3.3.4 Quality dan Salinity Umpan Air Laut
Kualitas air umpan yang akan diproses dalam membran RO harus memiliki
kualitas yang tinggi. Hal ini perlu dilakukan agar memberikan jumlah permeat
yang maksimal. Indikator yang biasa digunakan untuk menentukan kualitas air
umpan yaitu concentration, suspended solid (SS), turbidity, dan SDI.

3.4 Siklus Air Water Treatment Plant PLTU Ketapang


Untuk menghasilkan sistem uap yang baik pada suatu pembangkit listrik
tenaga uap (PLTU) maka diperlukan suatu sistem atau treatment untuk
memproses air laut (sea water) yang memiliki unsur-unsur yang dapat merusak
logam (peralatan pembangkit) menjadi air demineral (air murni) yang uapnya
layak digunakan untuk menggerakan turbin pembangkit (Indra
Yudhaemi,dkk,2014). Berikut bagan siklus Water Treatment Plant PLTU
Ketapang :

12
Gambar 6. Siklus Air WTP PLTU Ketapang

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Sea Water Reverse Osmosis (SWRO) adalah salah satu operasi membran
yang menggunakan tekanan sebagai gaya dorong (driving force). SWRO banyak
digunakan dalam industri besar, seperti halnya pembangkit listrik tenaga uap
(PLTU) Ketapang untuk pengolahan air laut (asin) menjadi air tawar sebagai air
baku umpan boiler. Untuk mengolah air laut menjadi air tawar, air baku yaitu air
laut dipompa dengan tekanan tinggi ke dalam suatu modul membran osmosa balik
yang mempunyai dua buah pipa keluaran, yakni pipa keluaran untuk air tawar
yang dihasilkan (product) dan pipa keluaran untuk air garam yang telah
dipekatkan (reject). Untuk lebih jelasnya berikut proses Sea Water Reverse
Osmosis (SWRO) yang berada di PLTU Ketapang.

13
Gambar 7. Proses SWRO PLTU Ketapang

Tabel 2. Keterangan pada sistem SWRO PLTU Ketapang

KETERANGAN
A Lamella E Actived Carbon Tank I Secondary RO

B F
Aeration Tank Filter Tank J Degasifier
C G
Iron and Manganace Tank SWRO K Mix bed
D H
Multimedia Filter Tank Service Tank L Demin Tank
Pengolahan air laut dengan sistem osmosa balik terdiri dari dua bagian,
yakni unit pengolahan awal (pre-treatment) dan unit pengolahan lanjutan
(treatment), yaitu unit osmosa balik. Unit pengolahan awal (pre-treatment) terdiri
dari beberapa peralatan utama yakni pompa air baku, lamella, filter mangan dan
besi, filter untuk penghilang warna dan bau, dan filter cartridge. Sedangkan unit
RO terdiri dari pompa tekanan tinggi dan membran semi permeabel.

14
Air baku (air laut) dipompakan ke dalam lamella untuk mengendapkan zat
padat tersuspensi selanjutnya masuk ke clear water pond dan dipompa menuju
aeration tank untuk menambahkan oksigen (O2), kemudian aliran fluida menuju
filter-filter yaitu iron and manganace tank untuk menghilangkan logam-logam
seperti besi dan mangan, multimedia filter tank untuk menghilangkan biota-biota,
activated carbon untuk menghilangkan warna dan bau. Kemudian air dialirkan ke
filter cartridge untuk menyaring sisa-sisa partikel pada proses sebelumnya.
Cartridge filter efektif untuk menyaring partikel dengan ukuran 50 s/d 0,035
micron, ukuran partikel yang dapat membuat fouling membran RO. Ukuran
micron pada umumnya untuk keperluan penyaringan air adalah 5 microns
sedangkan untuk ultra 0,2 sub micron untuk keperluan high purity water ( Baker,
2004). Berikut gambar dari cartridge filter.

Gambar 8. Cartridge filter

Gambar 9. Cartridge filter dan SWRO PLTU Ketapang

Setelah melalui filter cartridge, air dialirkan ke unit RO dengan


menggunakan pompa tekanan tinggi. Air yang keluar dari modul membran RO

15
ada dua yakni air tawar dan air buangan garam yang telah dipekatkan. Selanjutnya
air tawar dipompa ke service tank, sedangkan air garam dibuang kembali.

Desain yang tepat dan baik dalam sistem pemurnian air (water purification)
akan meningkatkan kinerja sistem dimana umur pemakaian membran RO akan
lebih lama. Akan tetapi, jika terjadi kesalahan desain atau kesalahan saat
pengoperasian sistem maka dapat menyebabkan sistem bermasalah dan umur
membran RO akan lebih pendek. Membran RO merupakan membran semi-
permeable dimana dapat melewatkan molekul air dan menahan garam terlarut,
senyawa organik, bakteri, dan pengotor lainnya. Pada peristiwa RO dibutuhkan
tekanan yang lebih besar dibandingkan tekanan osmosis agar aliran air dapat
masuk dari larutan pekat ke larutan yang lebih encer, sehingga dihasilkan air
murni.

Untuk mengetahui kinerja dan kualitas sistem SWRO PLTU Ketapang,


berikut adalah desain dan spesifikasi sistem SWRO menggunakan perbandingan
data aktual dan data lama dengan menghitung parameter Delta Pressure SWRO,
% Salt Rejection dan Flow Permeate.

Tabel 3. Spesifikasi SWRO PLTU Ketapang (Drawing DOW FILMTEC


information)

No Spesifikasi Keterangan
1 Type DOW FILMTEC element Spriral wound element with
SW30HRLE-400i polyamide thin-film composite
membrane
2 Active area 400 (ft2) dan 37 (m2)
3 Feed Spacer Thickness (mil) 28
4 Permeate Flow Rate 7,500 (GPD) 28 (m3/d)
5 Salt Rejection 99.80%
6 % Recovery 8
7 Maksimum suhu operasi 113oF (45OC)

16
8 Maksimum tekanan operasi 1.200 psig (83 bar)
9 Maksimum tekanan drop element 15 psig (1.0 bar)
10 pH Operasi 2-11
11 Maksimum feed silt density index (SDI) SDI 5

Tabel 4. Data alat SWRO PLTU Ketapang

Stage Permeate Permeate Feed Flow Feed TDS Feed Press


3 3
Flow (m /h) TDS (ppm) (m /h) (ppm) (bar)
1 0,97 127,8 11,11 35229,19 56,70

2 0,14 1308,76 9,31 62861,03 53,25

Tabel 5. Trending SWRO PLTU Ketapang

SAMPLE Parameter Stage 1 Stage 2

Feed Pressure (bar) 56.7 54.79

ΔP SWRO Reject Pressure (bar) 55.14 52.97

ΔP (bar) 1.56 1.82

Feed TDS (ppm) 43830.12 59488.13


% Salt Rejection
Permeate TDS (ppm) 242 845
SWRO
% SR 99 99

Flow Permeate Flow Permeate (m³/h) 4.08 1.39

17
Dengan kemampuan alat SWRO PLTU Ketapang yang tertera di atas dapat
dikatakan bahwa alat dapat menghasilkan flow permeat tinggi seiring
meningkatnya tekanan serta dapat menurunkan TDS feed dengan feed flow yang
tinggi. Dalam klasifikasi ini alat dapat beroperasi secara maksimal. Namun pada
kenyataannya alat SWRO PLTU Ketapang tidak bisa menghasilkan flow permeate
yang tinggi dikarenakan kondisi kerja alat sesungguhnya memiliki tekanan rendah
yaitu maksimal 20 bar. Oleh sebab itu alat yang digunakan tidak sesuai dengan
proses SWRO PLTU Ketapang karena adanya perbedaan tekanan antara desain
alat dan proses sebenarnya.

Jika membran dipaksakan terlalu lama bekerja dengan tekanan operasi yang
terlalu rendah (tidak sesuai proses di lapangan dan alat), maka semakin kecil pula
persentase penyisihan kadar TDS dan air olahan atau permeate (debit aliran
keluar) yang dikeluarkan juga semakin sedikit, Sedangkan debit air buangan atau
concentrate akan semakin kecil apabila tekanan operasi semakin tinggi, kemudian
debit air buangan atau concentrate akan semakin tinggi.

Tabel 6. Data Perhitungan aktual sebelum dan sesudah CIP (Clean In Place).

Flow
Date ∆P (bar) Salt Reject (%)
Permeate
Feed Reject ∆P Conductivity Conductivity SR Flow
Press Press Feed (µs/cm) Permeate Permeate
(µs/cm) (m³/h)
27-Jul 15 7 8 484 18,2 96 17,88
28-Jul 15 6,5 8,5 570 26,7 95 17,02
29-Jul Clean In Place

30-Jul 14 8 6 1.508 149 90 17,9

18
31-Jul 18 11 7 3.620 232,6 94 15,48
1-Agust 16 9 7 1.744 85,05 95 17,64
2-Agust 15 8,5 6,5 1.326 54,138 96 18,91
3-Agust 17 10 7 1.766 77,918 96 13,95
4-Agust 17 9,5 7,5 2.260 97,73 96 16,23

Dari table 5 menunjukkan bahwa tekanan sebelum CIP (Clean In Place)


meningkat dari 8 bar menjadi 8,5 bar yang menyebabkan conductivity permeate
meningkat, namun flow permeat semakin menurun dari 17,88 (m³/h) menjadi 17,02
(m³/h). Data sesudah CIP (Clean In Place) menunjukkan tekanan turun hal ini
dikarenakan adanya pembersihan membran yang menyebabkan flow permeate
semakin meningkat dari 17,02 (m³/h) menjadi 17,9 (m³/h).

ΔP vs Day
25.00
24.00
23.00
22.00
21.00
20.00
19.00
18.00
17.00
16.00
15.00
14.00
13.00
ΔP

12.00
11.00
10.00
9.00
8.00
7.00
6.00
5.00
4.00
3.00
2.00
1.00
-
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
Day

Gambar 10. Grafik Peningkatan ∆P

Gambar 8. Merupakan grafik pengambilan data aktual SWRO PLTU


Ketapang pada tanggal 01 Agustus sampai tanggal 04 Agustus 2017. Adapun
grafik tekanan yang didapat menunjukkan garis linier yang tidak konstan pada
pengambilan data aktual dari hari pertama sampai hari keempat. Untuk hari
pertama dan hari ketiga tekanan sebesar 7 bar, sedangkan untuk hari kedua

19
sebesar 6,5 bar dan untuk hari keempat sebesar 7,5 bar. Ada beberapa faktor yang
mempengaruhi tekanan seperti tingginya konsentrasi larutan dan tingginya kadar
TDS pada air umpan. Apabila perbedaan tekanan yang dihasilkan kurang
mencukupi, maka akan terjadi penumpukan zat terlarut di sekitar permukaan
membran. Sehingga dilakukan CIP (Clean In Place) untuk mengurangi tekanan.

%Salt Rejection vs Day


100%
98%
96%
94%
92%
90%
88%
86%
% Salt Rejection

84%
82%
80%
78%
76%
74%
72%
70% %Salt Rejection
68%
66%
64%
62%
60%
58%
56%
54%
52%
50%
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Day

Gambar 11. Grafik Salt Rejection

Dari hasil perhitungan dilakukan perbandingan antara hitungan aktual dan


data desain. Data aktual diperoleh nilai salt rejection sebesar 96% untuk hari
pertama dan hari keempat, sedangkan untuk hari kedua sebesar 97% serta untuk
hari ketiga sebesar 95% di bulan Agustus 2017. Perbedaan nilai salt rejection ini
dipengaruhi oleh tekanan yang diberikan. Untuk nilai salt rejection pada data
desain sebesar 99%. Hal ini menunjukkan ketidak sesuaian antara data aktual dan
data desain SWRO PLTU Ketapang.

Jika terjadi kesalahan desain (tidak sesuai proses di lapangan) atau kesalahan
saat pengoperasian sistem maka dapat menyebabkan sistem bermasalah dan umur
membran RO akan lebih pendek. Apabila pemakaian alat ini berlanjut maka akan
berdampak pada kinerja sistem, dimana umur pemakaian membran RO tidak akan

20
bertahan lama dan kemampuan sebagai pemurnian air (water purification) akan
menurun.

BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil analisis di atas dapat disimpulkan bahwa:

1. Desain alat SWRO PLTU Ketapang tidak sesuai dengan proses di lapangan
karena adanya perbedaan tekanan antara alat dan proses di lapangan.
2. Water recovery semakin rendah dan menyebabkan kinerja flow permeate
menurun, dikarenakan meningkatnya tekanan.
3. Adanya perbedaan tekanan yang tidak konstan pada pengambilan data aktual,
hal ini dikarenakan perbedaan TDS dan konsentrasi air umpan yang masuk.
4. Data sebelum dan sesudah CIP (Clean In Place) menunjukkan bahwa kinerja
tekanan sebelum CIP meningkat dan menurun sesudah CIP. Hal ini
dikarenakan adanya pembersihan pada membran.

5.2 Saran
Setelah mempelajari secara keseluruhan mengenai reverse osmosis, maka
penulis menyarankan untuk mengantisipasi serta mengatasi permasalahan yang
dapat ditimbulkan dari reverse osmosis dan desain sistem reverse osmosis harus
lebih di pertimbangkan lagi.

21
DAFTAR PUSTAKA

Greenlee, L. F., Lawler, D. F., Freeman, B. D., dan Moulin, P. 2009. “Reverse
Osmosis Desalination”: Water Sources, Technology and Today's
Challenges.
Hartomo, A. J, Widiatmoko, M.C. (1994). “Teknologi Membran Pemurnian
Air”.Andi Offset Yogyakarta.
Mulder, M.(1991), “Basic Principles of Membran Technology”. Kluwer
Academy Pub London.
I.G Wenten, A.N. Hakim, Khoiruddin, P.T.P. Aryanti, 2013. “Polarisasi
Konsentrasi dan Fouling Pada Membran”. Teknik Kimia Institut
Teknologi Bandung.
I.G Wenten, P.T.P. Aryanti, A.N. Hakim, Khoiruddin, 2012.’ Teknik Regenerasi
Membran “. Teknik Kimia Institut Teknologi Bandung.
I.G Wenten, A.N. Hakim, Khoiruddin, P.T.P. Aryanti, 2013. “Troubleshooting
dalam Operasi Membran”. Teknik Kimia Institut Teknologi Bandung.
Indra Yudhaemi, Emir Nasrullah, Noer Soedjarwanto, 2014.” Simulasi sistem
Kendali Water Treatment pada Pembangkit Listrik Tenaga Uap Sebalang
Unit 5 & 6 Lampung Selatan”.Jurusan Teknik Elektro.

R. Sheikholeslami and S. Tan.”Effects of water quality on silica fouling of


desalination plant”. Desalination, 126 (1999) 267–280.

S. Lee, J. Cho and M. Elimelech.” Influence of colloidal fouling and feed water
recovery on salt rejection of RO and NF membranes”. Desalination, 160
(2004) 1–12.
Water Research (43), 2317B.Smith, “An approach to graphs of linear forms
(Unpublished work style),” belum dipublikasikan.

22
Wijaya, Agung Arif. 2010.”Prinsip Kerja Reverse Osmosis”.
http://www.profil.waterindonesia.com.Tanggal akses 29 Januari 2012

23