Anda di halaman 1dari 137

Modul

Ekonomi Islam
Basic-Advance

MenggaliPotensi,
MembangunEkonomRabbani
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

DAFTAR ISI

BAB I PENGANTAR EKONOMI ISLAM


Pengertian Ekonomi Islam .................................................................................................... 3
Tujuan Ekonomi Islam ......................................................................................................... 3
Ciri-ciri Ekonomi Islam ........................................................................................................ 3
Prinsip-prinsip Ekonomi Islam ............................................................................................. 4
Perbedaan Ekonomi Islam dengan Ekonomi Konvensional ................................................ 5
Ekonomi Islam Saat Ini ........................................................................................................ 6
BAB II SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM
Pada Masa Pemerintahan Nabi Muhammad S.A.W.............................................................. 8
Pada Masa Khulafaurrasyidin ............................................................................................... 12
Pada Masa Pasca Khulafaurrasyidin ..................................................................................... 18
Pada Masa Ekonomi Klasik .................................................................................................. 20
Pada Masa Kontemporer ...................................................................................................... 27
Kontribusi Ekonomi Islam Kepada Dunia ........................................................................... 28
Mahzab-mahzab dalam Ekonomi Islam ............................................................................... 29
BAB III FIQH MUAMALAH
Pengertian ............................................................................................................................. 30
Pembagian Fiqh .................................................................................................................... 30
Sumber Hukum Fiqh ............................................................................................................ 30
Norma Akad ......................................................................................................................... 31
Transaksi ............................................................................................................................... 33
Khiyar ................................................................................................................................... 35
Jenis Akad ............................................................................................................................ 36
BAB IV LEMBAGA KUANGAN SYARIAH
Perbankan Konvensional dan Perbankan Syariah ................................................................. 48
LembagaKeuanganSyariah Non-Bank .................................................................................. 64
BAB V EKONOMI MIKRO ISLAM
Teori Konsumsi dalam Islam................................................................................................. 76
Teori Produksi dalam Islam................................................................................................... 80
Teori Permintaan dan Penawaran dalam Islam ..................................................................... 83
Mekanisme Pasar dalam Islam .............................................................................................. 87
Unfair Market dalam Islam ................................................................................................... 89

1
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

BAB VI EKONOMI MAKRO ISLAM


Uang dalam Perspektif Ekonomi Islam ................................................................................. 92
Nilai Tukar Uangdalam Islam ............................................................................................... 96
Kebijakan dan Instrumen MoneterdalamPerspektif Islam .................................................... 98
BAB VII PENGANTAR AKUNTANSI SYARIAH
Pengertian .............................................................................................................................. 104
SejarahAkuntansiSyariah ...................................................................................................... 104
StandarAkuntansiSyariah ...................................................................................................... 107
LaporanKeuanganSyariah ..................................................................................................... 108
BAB VIII PASAR MODAL SYARIAH
Pengertian .............................................................................................................................. 110
SejarahPasar Modal Syariah .................................................................................................. 110
ProdukSyariah di Pasar Modal .............................................................................................. 111
Transaksi yang DilarangdalamPasar Modal Syariah ............................................................. 114
BAB IX ZISWAF
Zakat ..................................................................................................................................... 115
Infaq ....................................................................................................................................... 121
Sedekah.................................................................................................................................. 122
Wakaf .................................................................................................................................... 124
BAB X Ke-FoSSEI-an
TentangFoSSEI...................................................................................................................... 126
SejarahFoSSEI....................................................................................................................... 126
TujuandanFungsiFoSSEI....................................................................................................... 126
VisidanMisiFoSSEI ............................................................................................................... 127
ArtiLambangFoSSEI ............................................................................................................. 127
Presidium Nasional ................................................................................................................ 127

2
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

BAB I
PENGANTAR EKONOMI ISLAM
A. Pengertian Ekonomi Islam
Berbagai ahli ekonomi Muslim memberikan definisi ekonomi Islam yang bervariasi, tetapi pada
dasarnya mengandung makna yang sama. Pada intinya, ekonomi Islam adalah suatu cabang ilmu
pengetahuan yang berupaya untuk memandang, meneliti dan menyelesaikan permasalahan-
permasalahan ekonomi dengan cara-cara yang Islami (yaitu didasarkan atas Al-Quran dan Sunnah
Nabi).
B. Tujuan Ekonomi Islam
1. Mencapai kebahagiaan di dunia dan akhirat (falah) melalui suatu tata kehidupan yang baik dan
terhormat (hayyah thayyibah).
2. Mencapai kesejahteraan manusia yang terletak pada perlindungan terhadap lima ke-mashlahah-an
yaitu keimanan (ad dien), ilmu (al „ilm), kehidupan (an nafs), harta (al maal), kelangsungan
keturunan (an nash). Kelima mashlahah tersebut merupakan sarana yang sangat dibutuhkan bagi
kelangsungan kehidupan yang baik dan terhormat. (Menurut As-Shatibi)
3. Membangun keimanan yang mampu membentuk preferensi, sikap, keputusan dan perilaku yang
mengarah pada perwujudan mashlahah untuk mencapai falah.
4. Menciptakan kehidupan yang seimbang, mencakup keseimbangan fisik dengan mental, material
dengan spiritual, individu dengan sosial, masa kini dengan masa depan, serta dunia dengan
akhirat.
C. Ciri-ciri Ekonomi Islam
1. Memelihara fitrah manusia.
Islam adalah agama yang sesuai dengan kefitrahan manusia. Fitrah manusia adalah sejauh apapun
ia berjalan menyelisihi fitrha kemanusiaannya, ia akan berusaha mencari jalan kembali.
2. Memelihara norma-norma akhlak.
Islam membawa ajaran dasar tauhid, akhlaq dan ajaran yang berhubungan aspek jiwa, akal, materi
dan sosial. Maka kita harus berakhlaq yang baik kepada semua orang dan jangan pernah
menganggap rendah orang lain.
3. Memenuhi keperluan-keperluan masyarakat.
Islam mendahulukan kepentingan masyarakat umum dari pada kepentingan pribadi.
4. Kegiatan-kegiatan ekonomi adalah kebahagian dari ajaran agama Islam.
5. Kegiatan ekonomi Islam mempunyai cita-cita luhur.
Yaitu bertujuan berusaha untuk mencari keuntungan individu, disamping melahirkan kebahagiaan
bersama bagi masyarakat.

3
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

6. Aktivitas-aktivitas ekonomi Islam senantiasa diawasi oleh hukum-hukum islam dan


pelaksanaannya dikawal pula oleh pihak pemerintah.
7. Ekonomi Islam menyeimbangkan antara kepentingan individu dan masyarakat.
D. Prinsip-prinsip Ekonomi Islam
Prinsip-prinsip dalam ekonomi Islamakan membentuk keseluruhan kerangka ekonomi Islam,
yang jika diibaratkan sebagai sebuah bangunan dapat divisualisasikan sebagai berikut:

Perilaku islami
AKHLAK dalam bisnis dan
Ekonomi
Multitype Freedom To Act Social Prinsip-prinsip
Ownership Justice sistem ekonomi
Islam

Teori ekonomi
Tauhid „Adl Nubuwah Khilafah Ma‟ad
Islam

Bangunan ekonomi Islam didasarkan atas lima nilai universal, yakni: tauhid (keimanan), „adl
(keadilan), nubuwwah (kenabian), khilafah (pemerintahan), dan ma‟ad (hasil). Kelima nilai ini
menjadi dasar inspirasi untuk menyusun proposisi-proposisi dan teori-teori ekonomi islam.
Namun, teori yang kuat dan baik tanpa diterapkan menjadi sistem, akan menjadikan ekonomi
Islam hanya sebagai kajian ilmu saja tanpa memberi dampak pada kehidupan ekonomi. Oleh karena
itu, dari kelima nilai-nilai universal tersebut, dibangunlah tiga prinsip derivatif yang menjadi ciri-ciri
dari cikal bakalsistem ekonomi Islam. Ketiga prinsip derivatif itu adalah: multitype ownership,
freedom to act, dan social justice.
Di atas semua nilai dan prinsip yang telah diuraikan di atas, dibangunlah konsep yang
memayungi kesemuanya, yakni konsep akhlah. Akhlak menempati posisi puncak, karena inilah yang
menjadi tujuan Islam dan dakwah para Nabi, yakni untuk menyempurnakan akhlak manusia.
Prinsip-prinsip Derivatif: Ciri-ciri Sistem Ekonomi Islam
1. Multitype Ownership (Kepemilikan Multijenis)
Nilai tauhid dan nilai „adl melahirkan konsep multitype ownership. Prinsip ini adalah
terjemahan dari nilai tauhid:pemilik primer langit, bumi, dan sisanya adalah Allah, dan manusia
hanya sebagai pemilik sekunder.Sedangkan untuk menjamin keadilan, maka cabang-cabang
produksi yang penting dan menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai negara.

4
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

2. Freedom to Act (Kebebasan Bertindak/Berusaha)


Keempat nilai nubuwwah yang dimiliki oleh Nabi Muhammad (shiddiq, amanah, fathanah
dan tabligh) bila digabungkan dengannilai keadilan dan nilai khilafah (good governance) akan
melahirkan freedom to act pada Muslim, khususnya pada pelaku ekonomi dan bisnis. Freedom to
act bagi setiap individu akan menciptakan mekanisme pasar dalam perekonomian.
3. Social Justice (Keadilan Sosial)
Gabungan nilai khilafah dan nilai ma‟admelahirkan prinsip keadilan sosial. Dalam Islam,
pemerintahbertanggung jawab menjamin pemenuhan kebutuhan dasar rakyatnya dan
keseimbangan sosial antara yang kaya dan yang miskin. Semua sistem ekonomi memiliki tujuan
yang sama yaitu menciptakan sistem perekonomian yang adil. Dalam Islam, keadilan diartikan
dengan suka sama sukadan tidak ada yang terdzalimi.
Prinsip-prinsip ekonomi Islam secara garis besar dapat diuraikan sebagai berikut :
1. Berbagai jenis sumber daya dipandang sebagai pemberian atau titipan Allah swt kepada manusia.
2. Islam mengakui kepemilikan pribadi dalam batas-batas tertentu, termasuk kepemilikan alat
produksi dan faktor produksi.
3. Kekuatan penggerak utama ekonomi Islam adalah kerja sama.
4. Ekonomi Islam menolak terjadinya akumulasi kekayaan yang dikuasai oleh beberapa orang saja.
5. Ekonomi Islam menjamin kepemilikan masyarakat dan penggunaannya direncanakan untuk
kepentingan orang banyak.
6. Seorang Muslim harus takut kepada Allah swt dan hari penentuan di akhirat nanti.
7. Seorang Muslim yang kekayaannya melebihi ukuran tertentu (nisab) diwajibkan membayar zakat.
8. Islam melarang riba dalam segala bentuk.
E. Perbedaan Ekonomi Islam dengan Ekonomi Konvensional
Terdapat perbedaan paradigma yang mendasari ekonomi konvensional dengan paradigma
ekonomi Islam. Keduanya tidak mungkin untuk di kompromikan, karena adanya perbedaan sudut
pandang. Ekonomi konvensional melihat bahwa ilmu hanya berorientasi pada sekuler (kehidupan
duniawi). Sedangkan ekonomi Islam dibangun atas prinsip-prinsip religius, tidak hanya berorientasi
pada kehidupan dunia tetapi juga kehidupan akhirat.
Dalam ekonomi konvensional, manusia disebut rasional secara ekonomi. Mereka selalu
memaksimumkan kepentingan sendiri, yaitu utility untuk konsumen dan keuntungan untuk produsen.
Sedangkan dalam ekonomi Islam pelaku ekonomi, produsen maupun konsumen akan berusaha
memaksimalkan mashlahah. Segala keadaan yang mengarah pada menurunnya nilai mashlahah selalu
dihindari bahkan dicegah.

5
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

Ekonomi Islam mempelajari apa yang (akan dan telah) terjadi pada individu dan msyarakat yang
perilaku ekonominya diilhami oleh nilai-nilai Islam. Sedangkan ekonomi konvensional hanya
mempelajari perilaku ekonomi manusia yang ada.
Ekonomi Konvensional beorientasi pada keuntungan materi (profit oriented) semata dan
mengabaikan nilai-nilai moral serta mengedepankan sistem bunga dalam transaksi ekonominya.
Sementara ekonomi Islam tidak melegitimasi adanya bunga dalam transaksi ekonomi, tapi yang
dikenal adalah nisbah (prosentase) bagi hasil.
Ekonomi Islam bertolakbelakang dengan ekonomi kapitalis yang cenderung individualistik,
ekonomi sosialis yang lebih mengutamakan kebersamaan (kolektivitas) dan komunisme yang ekstrim.
Ekonomi dalam Islam harus mampu memberikan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat, memberikan
rasa adil, kebersamaan dan kekeluargaan serta mampu memberikan kesempatan seluas-luasnya
kepada setiap pelaku usaha.
F. Ekonomi Islam Saat Ini
Kemunculan ilmu Islam ekonomi modern di panggung internasional, dimulai pada tahun 1970-an.
Ditandai dengan kehadiran para pakar ekonomi Islam kontemporer, seperti Muhammad Abdul
Mannan, M. Nejatullah Shiddiqy, Kursyid Ahmad, An-Naqvi, M. Umer Chapra, dll. Pada tahun 1975
berdiri Islamic Development Bank dan selanjutnya diikuti pendirian lembaga-lembaga perbankan
dan keuangan Islam lainnya di berbagai negara. Pada tahun 1976 para pakar ekonomi Islam dunia
berkumpul untuk pertama kalinya dalam sejarah pada International Conference on Islamic Economics
and Finance, di Jeddah.
Di Indonesia, momentum kemunculan ekonomi Islam dimulai tahun 1990an. Ditandai berdirinya
Bank Muamalat Indoeesia tahun 1992. Sepanjang tahun 1990an perkembangan ekonomi syariah di
Indonesia relatif lambat. Tetapi pada tahun 2000an terjadi gelombang perkembangan yang sangat
pesat ditinjau dari sisi pertumbuhan aset, omset dan jaringan kantor lembaga perbankan dan keuangan
syariah. Pada saat yang bersamaan juga mulai muncul lembaga pendidikan tinggi yang mengajarkan
ekonomi Islam.
1. Tantangan dan Problem
Adanya perkembangan ekonomi global dan semakin meningkatnya minat masyarakat terhadap
ekonomi dan perbankan Islam, ekonomi Islam menghadapi berbagai permasalahan dan
tantangan-tantangan yang besar. Ada lima problem dan tantangan yang dihadapi ekonomi Islam
saat ini. Pertama, masih minimnya pakar ekonomi Islam berkualitas yang menguasai ilmu-ilmu
ekonomi modern dan ilmu-ilmu syariah secara integratif. Kedua, ujian atas kredibiltas sistem
ekonomi dan keuangannya. Ketiga, perangkat peraturan, hukum dan kebijakan, baik dalam skala
nasional maupun internasional masih belum memadai. Keempat, masih terbatasnya perguruan
tinggi yang mengajarkan ekonomi Islam dan masih minimnya lembaga tranining dan consulting
6
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

dalam bidang ini. Sehingga SDI di bidang ekonomi dan keuangan syariah masih terbatas dan
belum memiliki pengetahuan ekonomi syariah yang memadai. Kelima, peran pemerintah baik
eksekutif maupun legislatif masih rendah terhadap pengembangan ekonomi syariah, karena
kurangnya pemahaman dan pengetahuan mereka tentang ilmu ekonomi Islam.
2. Gerakan Menghadapi Tantangan
Sadar akan berbagai problem ditambah dengan kondisi ekonomi bangsa (umat) yang masih
terpuruk. Para ekonom muslim yang terdiri dari akademisi dan praktisi ekonomi Islam se-
Indonesia berkumpul di Jakarta, di Istana Wakil Presiden Republik Indonesia pada tanggal 3
Maret 2004 dalam sebuah forum Konvensi Nasional Ekonomi Islam. Keesokan harinya, pada
tanggal 4 maret 2004, di Universitas Indoensia, dideklarasikan lahirnya sebuah wadah Ikatan Ahli
Ekonomi Islam Indonesia (IAEI) oleh para tokoh ekonomi Islam nasional, Gubernur Bank
Indonesia, Burhanuddin Abdullah, ulama (MUI), K.H Maruf Amin, Direktur Utama Bank
Muamalat, A.Riawan Amin, Ketua Umum BAZIS saat itu Ahmad Subianto, pakar ekonomi
Islam dari Timur, Prof. Halidey, dan disaksikan ratusan ahli/akademisi dan praktisi ekonomi
syariah se-Indoensia.
Dari acara konvensi nasional dan deklarasi IAEI, para akademisi, praktisi, ulama dan regulator
(BI), bergabung, bersinergi dan memiliki visi yang sama untuk mengembangkan ekonomi Islam di
Indonesia, setelah sehari sebelumnya mendapat dukungan dan respon positif dari Wakil Presiden
Republik Indonesia, Hamzah Haz. Ketika itu ada keyakinan bersama, yaitu jika berbagai elemen
penting dari umat tersebut bersinergi, maka dalam waktu yang tidak terlalu lama, ekonomi Islam
akan mampu memberikan konstribusi yang besar dan nyata bagi pembangunan ekonomi bangsa
yang sekian lama terpuruk dalam krisis moneter dan ekonomi.
Oleh karena itu IAEI merumuskan visinya, yaitu menjadi wadah para pakar ekonomi Islam
yang memiliki komitmen dalam mengembangkan dan menerapkan ekonomi syariah di Indonesia.
Sebagai sebuah wadah assosiasi para pakar dan profesional, IAEI lebih mengutamakan
program pengembangan Ilmu Pengetahuan di bidang ekonomi syariah melalui riset ilmiah untuk
dikontribusikankan bagi pembangunan ekonomi, baik ekonomi dunia maupun ekonomi
Indonesia. Karena itu IAEI terus bekerja membangun tradisi ilmiah di kalangan akademisi dan
praktisi ekonomi syariah di Indonesia.
Misi IAEI selanjutnya ialah menyiapkan sumber daya manusia Indonesia yang berkualitas di
bidang ekonomi dan keuangan Islam melalui lembaga pendidikan dan kegiatan pelatihan.
Membangun sinergi antara lembaga keuangan syariah, lembaga pendidikan dan pemerintah dalam
membumikan ekonomi syariah di Indonesia. Selain itu IAEI juga akan berusaha membangun
jaringan dengan lembaga-lembaga internasional, baik lembaga keuangan, riset maupun organisasi
investor internasional.
7
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

BAB II
SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM
A. Pada Masa Pemerintahan Nabi Muhammad S.A.W
1. Latar Belakang Sosial
Pada masa Arab pra-Islam atau yang sering disebut masa jahiliyahsudah biasa melakukan
transaksi berbau riba. Ath-Thabari menyatakan: "Pada masa jahiliyah, praktik riba terletak pada
penggandaan dan kelebihan jumlah umur satu tahun. Misalnya, seorang berhutang. Ketika sudah
jatuh tempo, datanglah pemberi hutang untuk menagihnya seraya berkata, “Engkau akan
membayar hutangmu ataukah akan memberikan tambahan (bunga) nya saja kepadaku?” Jika ia
memiliki sesuatu yang dapat ia bayarkan maka ia pun membayarnya. Jika tidak, maka ia akan
menyempurnakannya hingga satu tahun ke depan. Jika hutangnya berupa ibnatu makhadh (anak
unta yang berumur satu tahun, maka pembayarannya menjadi ibnatu labun (anak unta yang
berumur dua tahun) pada tahun kedua dan seterusnya hingga ia mampu membayarnya.Begitu pula
juga dalam hal hutang emas ataupun uang, berlaku riba.
Sebagai pelaku ekspor impor, jazirah Arab memiliki pusat kota tempat bertransaksi yaitu kota
Makkah. Kota Makkah merupakan kota suci yang setiap tahunnya dikunjungi, terutama karena
disitulah terdapat bangunan suci Ka'bah. Selain itu di Ukaz terdapat pasar sebagai tempat
bertransaksi dari berbagai belahan dunia dan tempat berlangsungnya perlombaan kebudayaan
(puisi Arab). Oleh karena itu kota tersebut menjadi pusat peradaban baik politik, ekonomi, dan
budaya yang penting.Makkah merupakan jalur persilangan ekonomi internasional, hal ini
menyebabkan masyarakat Makkah memiliki peran strategis untuk berpartisipasi dalam dunia
perekonomian tersebut. Mereka digolongkan menjadi tiga, yaitu:
a. para konglomerat yang memiliki modal,
b. para pedagang yang mengolah modal dan para konglomerat
c. para perampok dan rakyat biasa yang memberikan jaminan keamanan kepada para khafilah
pedagang dari perantauan, mereka mendapatkan laba keuntungan sebesar sepuluh persen.
Alat pembayaran yang mereka gunakan adalah koin yang terbuat dari perak, emas atau
logam mulia lain yang ditiru dari mata uang Persia dan Romawi. Sampai sekarang koin tersebut
masih tersimpan disejumlah museum di Timur Tengah.
Dari berbagai sumber sejarah diketahui bahwa mata uang pada masa jahiliyah dan pada masa
permulaan Islam, terdiri, dari dua macam: dinar dan dirham. Mata uang dirham terbuat dari perak,
terdiri dari tiga jenis: Bughliyah, Jaraqiyah, dan Thabariyah. Ukurannya beragam, bughliyah
beratnya 4,66 gram, Jaraqiyah beratnya 3,40 gram, dan Thabariyah beratnya 2,83 gram.
Sedangkan mata uang dinarterbuat dari emas. Pada masa jahiliyah dan pada permulaan Islam,
Syam dan Hijaz menggunakan mata uang dinar yang seluruhnya adalah mata uang Romawi. Mata
8
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

uang ini dibuat di negeri Romawi, berukiran gambar raja, bertuliskan huruf Romawi. Satudinar
pada masa itu setara dengan 10 dirham.
Pemikiran Ekonomi Islam diawali sejak Muhammad SAW ditunjuk sebagai seorang Rasul.
Rasululah SAW mengeluarkan sejumlah kebijakan yang menyangkut berbagai hal yang berkaitan
dengan masalah kemasyarakatan, selain masalah hukum (fiqih), politik(siyasah), juga masalah
perniagaan atau ekonomi (muamalah). Masalah-masalah ekonomi umat menjadi perhatian
Rasulullah SAW, karena masalah ekonomi merupakan pilar penyangga keimanan yang harus
diperhatikan.
Pada saat nabi Muhammad S.A.W melakukan hijrah ke Yastrib (Madinah), keadaan di
Yastrib masih sangat kacau. Mereka belum memiliki pemimpin ataupun raja yang berdaulat serta
hukum dan pemerintahan. Keadaan kabilah-kabilah yang berada di Yastrib juga masih saling
bertikai.
Pada saat di Mekkah, Rasulullah hanya seorang pemuka agama, keadaannya berubah saat
beliau hijrah ke Madinah. Rasulullah menjadi pemimpin bagi bangsa Madinah. Dibawah
kepemimpinannya, Madinah berkembang cepat dan dalam waktu sepuluh tahun telah mennjadi
Negara yang sangat besar dibandingkan dengan wilayah-wilayah lainnya di seluruh jazirah Arab.
Sebagai kepala dari suatu Negara yang baru terbentuk, ada beberapa hal yang segera
mendapat perhatian beliau seperti :
a. Membangun masjid utama sebagai tempat untuk menjadi pusat aktivitas umat muslim
b. Merehabilitasi muhajirin Mekkah dan Madinah
c. Menciptakan kedamaian dalam Negara
d. Menegakkan hak dan kewajiban bagi warga negaranya
e. Membuat konstitusi Negara
f. Menyusun sistem pertahanan Madinah
g. Meletakkan dasar-dasar sistem keuangan Negara
Pada masa Rasulullah SAW, tidak ada tentara formal. Semua muslim yang mampu boleh jadi
tentara. Mereka tidak mendapatkan gaji tetap, tetapi mereka diperbolehkan mendapatkan bagian
dari harta rampasan perang. Rampasan tersebut meliputi senjata, kuda, unta, domba, dan barang-
barang bergerak lainnya yang didapatkan dari perang. Situasi berubah setelah turunnya Surat Al-
Anfalayat 41 : “Ketahuilah sesungguhnya apa saja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan
perang, maka sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul, Kerabat Rasul, anak-anak yatim,
orang-orang miskin dan Ibnu sabil, jika kamu beriman kepada Allah dan kepada yang Kami
turunkan kepada hamba Kami (Muhammad)di hari furqaan, yaitu di hari bertemunya dua
pasukan. Dan Alloh Maha Kuasa atas segala sesuatu.”

9
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

Rasulullah SAW biasanya membagi seperlima (khums) dari rampasan perang tersebut menjadi
tiga bagian, bagian pertama untuk beliau dan keluarganya, bagian kedua untuk kerabatnya dan
bagian ketiga untuk anak yatim piatu, orang yang sedang membutuhkan dan orang yang sedang
dalam perjalanan. Empat perlima bagian yang lain dibagi diantara prajurit yang ikut perang, dalam
kasus tertentu beberapa orang yang tidak ikut serta dalam perang juga mendapat bagian.
Penunggang kuda mendapat dua bagian, untuk dirinya sendiri dan kudanya.
Pada masa Rasulullah SAW, beliau mengadopsi praktik yang lebih manusiawi terhadap tanah
pertanian yang telah ditaklukkan sebagai fay‟ atau tanah dengan kepemilikan umum. Tanah-tanah
ini dibiarkan dimiliki oleh pemilikinya dan penanamnya, sangat berbeda dari praktik kekaisaran
Romawi dan Persia yang memisahkan tanah ini dari pemiliknya dan membagikannya kepada elit
militernya dan para prajurit. Semua tanah yang dihadiahkan kepada Rasulullah SAW (iqta‟) relatif
lebih kecil jumlahnya dan terdiri dari tanah-tanah yang tidak bertuan. Kebijakan ini tidak hanya
membantu mempertahankan kesinambungan kehidupan administrasi dan ekonomi tanah-tanah
yang dikuasai, melainkan juga mendorong keadilan antar generasi dan mewujudkan sikap egaliter.
Pada tahun kedua setelah hijrah diperintahkan untuk shodaqoh fitrah, sementara zakat pada
tahun ke-9 hijriah.Shodaqoh ini kemudian dengan Zakat Fitrah yang dibayarkan setiap setahun
sekali pada bulan ramadhan. Besarya satu sha kurma, gandum, tepung keju, atau kismis, setengah
sha gandum untuk setiap muslim, budak atau orang bebas, laki-laki atau perempuan, muda atau
tua dan dibayar sebelum Shalat Idul Fitri.
Pada masa Rasulullah, sumber pendapatan dibagi menjadi dua,yaitu Primer dan Sekunder:
a. Pendapatan Primer
1) Zakat
Zakat mulai diwajibkan pada tahun ke-9 hijriah, berbeda dengan pajak dan
diberlakukan tidak seperti pajak.Pengeluaran untuk zakat tidak dapat dibelanjakan untuk
pengeluaran umum negara karena zakat berguna untuk membantu masyarakat yang tidak
mampu. Pemerintah pusat baru hanya berhak mengambil keuntungan bila terjadi surplus
(saat tidak ada orang yang berhak menerima lagi).
Pada masa rasulullah, zakat dikenakan pada hal-hal berikut :
a) Benda logam yang terbuat dari emas.
b) Benda logam yang terbuat dari perak.
c) Binatang ternak unta, sapi, domba, dan kambing
d) Berbagai jenis barang dagangan termasuk budak dan hewan
e) Hasil pertanian termasuk buah-buahan
f) Luqta, harta benda yang ditinggalkan musuh
g) Rikaz, harta karun
10
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

2) „Ushur (Bea Impor)


Adalah bea impor yang dikenakan kepada semua pedagang, dibayar hanya sekali
dalam setahun dan hanya berlaku terhadap barang yang nilainya lebih dari 200 dirham.
Tingkat bea orang kafir zimmi adalah 5% dan pedagang muslim 2,5%.
3) „Ushr
Adalah zakat yang dibebankan pada hasil pertanian
b. Pendapatan Sekunder
1) Uang tebusan untuk para tawanan perang (hanya pada kasus perang Badar, perang Hunain
enam ribu tawanan dibebaskan tanpa uang tebusan).
2) Pinjaman-pinjaman (setelah penaklukan kota Mekkah).
3) Khumusatas rikaz, harta karun temuan pada periode sebelum Islam.
4) Amwal Fadhla, berasal dari harta benda kaum muslimin yang meninggal tanpa ahli waris,
atau berasal dari barang-barang seorang muslim yang meninggalkan negerinya.
5) Wakaf, harta benda yang didedikasikan kepada umat islam karena allah dan pendapatannya
akan didepositokan di Baitul Maal.
6) Nawaib, pajak yang jumlahnya cukup besar dan dibebankan kepada umat muslim yang
kaya untuk menutupi biaya selama kondisi darurat.
7) Jizyah, pajak yang dibebankan kepada penduduk non-muslim untuk mendapatkan hak
perlindungan.
8) Kharaj, pajak tanah.
9) Zakat Fitrah.
10) Shadaqah, seperti qurban dan kaffarat (denda atas kesalahan yang dilakukan seorang
muslim pada acara keagamaan seperti berburu pada musim haji).
11) Ghanimah, harta rampasan perang atas musuh yang kalah.
12) Fay‟, harta yang ditinggalkan oleh pemiliknya tanpa peperangan.
Pada masa Rasulullah, sumber pengeluaran Negara juga dibagi menjadi dua:
Primer Sekunder

 Biaya Pertahanan, seperti:  Bantuan untuk orang yang belajar agama di Madinah
persenjataan, unta, kuda,  Hiburan untuk para delegasi keagamaan
dan persediaan.  Hiburan untuk para utusan suku dan negara serta biaya
 Penyaluran zakat dan ushr perjalanan mereka
kepada yang berhak  Hadiah untuk pemerintah negara lain
menerimanya menurut Al-  Pengeluaran untuk duta-duta negara
Qur‟an  Pembayaran denda atas mereka yang terbunuh secara

11
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

 Pembayaran gaji untuk wali, tidak sengaja oleh kaum muslimin


qadi, guru, imam, muadzin,  Pembebasan kaum muslimin yang menjadi budak
dan pejabat negara lainnya.  Pembayaran utang orang yang meninggal dalam
 Pembayaran upah para keadaan miskin
sukarelawan  Pembayaran tunjangan untuk orang miskin
 Pembayaran utang negara  Tunjangan untuk sanak saudara Rasulullah
 Bantuan untuk musafir  Persediaan darurat
 Pengeluaran rumah tangga Rasulullah (hanya
sejumlah kecil; 80 butir kurma dan 80 butir gandum
untuk setiap istrinya )

B. Pada Masa Khulafaurrasyidin


1. Abu Bakar As-Shiddiq (632 - 634 M)
Abu Bakar dilahirkan di Mekkah setelah dua setengah tahun dari tahun gajah atau lima puluh
setengah tahun sebelum dimulainya hijrah. Abu Bakar temasuk suku quraisy dari bani Taim, dan
selisih keturunannya sama dengan Rasulullah saw dari garis ke-7. Abu Bakar As-Shidiq mendapat
kepercayaan pertama dari kalangan muslim untuk menggantikan Rasulullah saw setelah beliau
wafat.Terdapat beberapa kriteria yang melekat pada diri Abu Bakar r.a sehingga kaum muslimin
mempercayainya untuk menjadikanya pemimpin Islam, diantaranya adalah terdapat ketaatan dan
keilmuan yang luar biasa, faktor kesenioran diantara yang lain, dan faktor kesetiaan dalam
mengikuti dan mendampingi Rasulullah saw dalam menyiarkan agama Islam. Sebelum menjadi
khalifah Abu Bakar tinggal di pinggiran kota Madinah. Setelah 6 bulan, Abu Bakar pindah ke
Madinah dan bersamaan dengan itu sebuah Baitul Mal dibangun. Ciri khas dari masa
pemerintahan Abu bakar yang hanya 2 tahun ini adalah sebagai berikut:
a. Pasca kematian Rasulullah SAW, banyak kaum yang menjadi murtad, nabi palsu, dan
pembangkangan atas zakat. Mereka beralasan bahwa mereka hanya setia pada Rasul maka
ketika beliau wafat, maka selesai pula perjanjian itu. Karenanya, Abu Bakar memerangi
mereka dengan yang disebut Perang Riddat (Perang Melawan Kemurtadan).
b. Pada masa Abu Bakar juga mulai dilakukannya kegiatan ekspansi ke utara
mengingat pada masa itu Romawi dan Persia mulai menjadi ancaman dalam
perkembangan Islam. Walaupun misi itu belum terlaksana hingga beliau wafat.
c. Pada awalnya, Abu Bakar hanya mendapat tunjangan ¾ dirham setiap harinya
ditambah daging domba dan pakaian biasa. Namun ternyata kebutuhan itu tidak mencukupi
keluarganya, sehingga di masa ini tunjangan khalifah dinaikan menjadi 2000 atau 2500
dirham, atau menurut riwayat lain 6000 dirham per tahun. Namun menjelang beliau wafat, ia
12
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

kesulitan untuk mendapatkan pendapatan negara. Akhirnya ia kembali menjual sebagian besar
tanahnya untuk diserahkan pada negara. Sementara, dia juga meminta fasilitas yang selama ini
ia dapatkan dari Baitul Maal diserahkan pada pengganti selanjutnya.
d. Abu Bakar pun sangat memperhatikan zakat. Ia sangat perhitungan dalammencegahterjadinya
kurang bayar atau lebih bayar zakat, sehingga ia akanmengembalikan sisanya.Misalkan jika
muzzaki yang awalnya harus membayar satu ekor unta usia 1 tahun, namun pemiliknya hanya
memiliki yang 2 tahun, maka petugas zakat diperintahkan untuk membayar senilai 1 tahunnya.
e. Menerangkan konsep balance budget policy pada Baitul Maal.
Yang menarik dari kepemimpinan beliau adalah ketika beliau mendekati wafatnya, yaitu
kebijakan internal dengan mengmbalikan kekayaan kepada Negara karena melihat kondisi Negara
yang belum pulih dari krisis ekonomi. Beliau lebih mementingkan kondisi rakyatnya dari pada
kepentingan individu dan keluarganya.
Abu Bakar r.a meninggal pada 13H/13 Agustus 634 M dalam usia 63 tahun, dan
kekhalifahanya berlangsung selama dua tahun tiga bulan sebelas hari. Jenazah Abu
Bakardimakamkan disamping makam Rasulullah saw.
Berkaitan dengan kebijakan fiskal masa kekhalifahan Abu Bakar r.a yaitu melanjutkan
kebijakan-kebijakan yang telah diterapkan oleh Rasulullah saw. Hanya saja ada beberapa
kebijakan fiskal beliau yang cukup dominan dibandingkan dengan yang lainya yaitu pemberlakuan
kembali kewajiban zakat setelah banyak yang membengkangnya. Kebijakan selanjutnya adalah
selektif dan kehati-hatian dalam mengelola zakat sehingga tidak dapat ditemukan penyimpangan
didalamnya.
2. Umar bin Khattab (634 - 644 M)
Berikut secara ringkas kebijakan di masa Umar bin Khattab:
a. Pada masa kekhalifahan Umar banyak dibangun saluran irigasi, waduk, tangki kanal, dan pintu
air sebaguna untuk mendistribusikan air di ladang pertanian.
b. Hukum perdagangan juga mengalami penyempurnaan untuk menciptakan perekonomian
secara sehat. Umar mengurangi beban pajak untuk beberapa barang, pajak perdagangan nabati
dan kurma Syiria sebesar 50%. Hal ini untuk memperlancar arus pemasukan bahan makanan
ke kota. Pada saat yang sama juga dibangun pasar agar tercipta perdagangan dengan
persaingan yang bebas. Serta adanya pengawasan terhadap penekanan harga.
c. Pada masa ini, Baitul Maal menjadi lembaga yang permanen dan reguler. Jika
sebelumnya Rasulullah hanya mencetuskan dan Abu Bakar meneruskan, saat ini Baitul Maal
lebih dikelola secara profesional. Baitul Maal ini dipelopori karena Abu Hurairah membawa
kharaj hingga 500.000 dirham. Maka dibangunlah bangunan Baitul Mal secara terpisah dan
permanen di Madinah serta diseluruh provinsi. Bahkan di Mesir, Baitul Mal telah
13
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

mengumpulkan dana hingga 2 juta dinardan di Sawad mencapai 200 juta dinar.Harta Baitul
Mal dipergunakan mulai untuk menyediakan makanan bagi para janda, anak-anak yatim, serta
anak-anak terlantar, membiayai penguburan orang-orang miskin, membayarkan utang orang-
orang yang bangkrut, membayar uang diyat, untuk kasus-kasus tertentu, sampai untuk
pinjaman tanpa bunga untuk tujuan komersial.
d. Mendirikan Diwan Islam yang disebut Al-Divan. Al-Divan adalah kantor yang mengurusi
pembayaran tunjangan-tunjangan angkatan perang dan pensiun serta tujangan lainnya secara
reguler dan tepat.
e. Pengeluaran negara tidak lagi langsung dihabiskan, namun dikeluarkan secarabertahapbahkan
mulai menerapkan asas surplus untuk cadangan.
f. Dana yang besar tersebut tidak serta merta melahirkan keserakahan. Tunjangan bagi khalifah
hanya 5000 dirham ditambah pakaian dan tunggangan di musim haji.Bahkan Umar pernah
meminjam dana Baitul Maal untuk kebutuhan pribadinya.
g. Pada masa ini, harta zakat dan ushr pertanian tetap diperuntukan bagi kaum 8Asnaf.
h. Pejabat Baitul Maal tidak bertanggung jawab terhadap gubernur, iabertanggungjawabterhadap
pemerintah pusat. Maka eksekutif tidak bolehmengintervensi Baitul Maal.
i. Pada masa ini dibentuk beberapa departemen, yaitu: Departemen Pelayanan Militer,
Departemen Kehakiman dan Eksekutif, Departemen Pendidikan danPengembangan Islam, dan
Departemen Jaminan Sosial.
j. Untuk pertama kalinya dalam sejarah dunia, seluruh rakyat mendapatkantunjangan dari
negara. Dimana setiap warga negara mendapatkan tunjangan,makanan, dan pakaian. Prinsip
yang digunakan adalah keutamaan, yaitudidasarkan pada seberapa besar mereka itu andil
dalam perjalanan Islam. Maka bagi kalangan Muhajirin akan mendapatkan bagian yang lebih
baik dari penduduk negeri taklukan. Sesungguhnya hal ini pernah diprotes oleh Hakim bin
Hizam, karena menyebabkan para pedagang Hijaz menjadi malas dan mengganggu
perekonomian. Dan saat itu, Khalifah menyadari kekeliruannya dalam mendistribusikan
keuangannya sehingga sangat ingin merubahnya jika beliau masih memiliki umur. Namun
beliau wafat sebelum merubahnya.
k. Kepemilikan tanah menggunakan prinisp kharaj, sehingga tidak dibagi-bagikan kepada umat
muslim. Tanah itu juga dikelola oleh mereka yang ahli, sehingga lebih produktif. Perampasan
tanah tanpa mempertimbangkan produktifitasnya adalah bentuk perampasan hak publik. Bagi
tanah-tanah yang tidak dikelola akan diambil alih oleh negara.
l. Ushr atau pajak perdagangan di masa ini dikembangkan bagi pedagang kafirharbi (negeri yang
tidak tunduk pada umat muslim) sebesar 10%.

14
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

m. Sedekah non-Muslim, disini hanya Bani Taghlib Kristen yang membayar karena mereka ikut
berperang dengan gagah berani. Mereka enggan membayar Jizyah karena merasa gengsi dan
bukan musuh islam sendiri. Karenanya mereka boleh memberi sedekah dua kali lipat dengan
syarat tidak membaptis anak mereka. Anak-anak mereka diberi kebebasan untuk agama yang
mereka anut.
Khalifah Umar juga membentuk komite yang terdiri dari Nassab ternama untuk membuat
laporan sensus penduduk Madinah sesuai dengan tingkat kepentingan dan kelasnya.
KhalifahUmar menetapkan beberapa peraturan sebagai berikut:
a. Wilayah Irak yang ditaklukan menjadi muslim, sedangkan bagian yang berada dibawah
perjanjian damai tetap dimiliki oleh pemilik sebelumnya dan kepemilikannya tersebut dapat
dialihkan.
b. Kharaj (pajak yang dibayarkan oleh pemilik-pemilik tanah negara taklukan), dibebankan pada
semua tanah yang termasuk kategori pertama, meskipun pemilik tersebut kemudian memeluk
Islam dengan demikian tanah seperti itu tidak dapat dikonversi menjadi tanah ushr.
c. Bekas pemilik tanah diberi hak kepemilikan, sepanjang mereka memberi kharaj dan jizyah
(pajak yang dikenakan bagi penduduk non muslim sebagai jaminan perlindungan oleh negara)
d. Sisa tanah yang tidak ditempati atau ditanami (tanah mati) atau tanah yang diklaim kembali bila
ditanami oleh muslim diperlakukan sebagai tanah ushr.
e. Di Sawad, kharaj dibebankan sebesar satu dirham atau satu rafiz (satu ukuran lokal) gandum
dan barley (sejenis gandum) dengan anggapan tanah tersebut dapat dilalui air. Harga yang lebih
tinggi dikenakan kepada ratbah (rempah atau cengkih) dan perkebunan,
f. Di Mesir, menurut sebuah perjanjian Amar, dibebankan dua dinar, bahkan hingga tiga irdabb
gandum, dua qist untuk setiap minyak, cuka, dan madu dan rancangan ini telah disetujui
Khalifah.
g. Perjanjian Damaskus (Syiria) menetapkan pembayaran tunai, pembagian tanah dengan muslim.
Beban per kepala sebesar satu dinar dan beban satu jarib (unit berat) yang diproduksi per jarib
(ukuran) tanah.
3. Utsman bin Affan (644-656 M)
Utsman bin Affan r.a atau Utsman bin Affan bin Abi Al-As bin Umayah bin Umawy Al-
Quraisy, dipanggil Abu Abdullah, dan mendapat gelar Zu Al-Nuirain (pemilik dua cahaya) dan
beliau adalah khalifah yang ketiga dari pemerintahan khulafaurrasyidin dan merupakan seorang
dari beberapa orang terkaya diantara sahabat nabi. Kekayaannya membantu terwujudnya Islam
dibeberapa peristiwa penting. Dalam sejarah, pada awal pemerintahannya hanyamelanjutkan dan
mengembangkan kebijakan yang sudah diterapkan oleh khalifah Umar binKhatab r.a. tetapi,

15
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

ketika menemukan kesulitan, dia mulai menyimpang dari kebijakan yang telah diterapkan oleh
pendahulunya yang terbukti lebih fatal darinya dan juga bagi Islam.
Permasalahan Ekonomi dimasa khalifah Usman bin Affan r.a semakin rumit, sejalan dengan
semakin luasnya wilayah Negara Islam. Pemasukan Negara dari zakat, jizyah, dan juga rampasan
perang semakin besar. Pada enam tahun pertama kepemimpinannya, Balkh, Kabul, Ghazni
Kerman, dan Sistan ditaklukan. Untuk menata pendataan baru, kebijakan Umar bin khatab diikuti.
Tidak lama kemudian, Islam mengakui empat kontrak dagang setelah Negara-negara tersebut
ditaklukan, lalu tindakan efektif diterapkan dalam rangka pengembangan sumber daya alam.
Aliran air digali, jalan dibangun, pohon-pohon, buah-buahan ditanam dan keamanan perdagangan
diberikan dengan cara pembentukan organisasi kepolisian tetap. Dilaporkan untuk mengamankan
zakat dari gangguan dan masalah pemeriksaan kekayaan yang tidak jelas oleh beberapa
pengumpul yang nakal, khalifah Usman bin Affan mendelegasikan kewenangan kepada para
pemilik untuk menaksirkan kepemilikannya sendiri.
Dalam hubungannya dengan zakat, dalam sambutan Ramadhan biasanya beliau
mengingatkan, “lihatlah, bulan pembayaran zakat telah tiba. Barang siapa yang memiliki
property dan hutang biarkan dia untuk mengurangi dari pada yang ia milikinya, apa yang dia
hutang dan membayar zakat untuk property yang masih tersisa”, ia juga mengurangi zakat dari
pensiun. Tabri menyebutkan ketika menjadi khalifah, Usman bin affan menaikan pensiunan
sebesar seratus dirham, tetapi tidak ada rincianya. Dia juga menambahkan santunan dengan
pakaian, selain itu ia memperkenalkan kebiasaan membagikan makanan di masjid untuk orang-
orang menderita, pengembara, dan orang miskin.
Untuk meningkatkan pengeluaran pertahanan dan kelautan, meningkatkan dana pesiun dan
membangun diwilayah taklukan baru, dibutuhkan dana tambahan. Untuk itu Usman bin affan r.a
membuat beberapa perubahan administrasi tingkat atas dan mengganti guberbur Mesir, Busra,
Assawad, dan lain-lain digantikan dengan orang-orang baru.Tidak ada perubahan yang signifikan
pada situasi ekonomi secara keseluruhan salama enam tahun berakhir kekhalifahan Usman bin
affan, namun ada hal-hal yang dilakukan oleh khalifah Usman bin Affan, diantaranya:
a. Pembentukkan Armada Laut
b. Pembuatan irigasi air, pembangunan jalan-jalan dan pengaturan administrasi negara
c. Pergantian pejabat demi peningkatan pemasukkan Baitul Maal
d. Menjadikan masjid sebagai tempat membagikan makanan bagi kaum miskin dan musafir
e. Pembagian tunjangan bagi masyarakat mengikuti prinsip keutamaan dibanding kesamarataan
f. Pembentukan oraganisasi kepolisian permanen untuk menjaga keamanan perdagangan.
g. Pembangunan gedung pengadilan, guna menegakkan hukum.
h. Membangun pelabuhan pertama Islam di Afrika Utara
16
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

i. Kebijakan pembagian lahan luas milik raja Persia kepada individu dan hasilnya mengalami
peningkatan bila dibandingkan dengan masa pemerintahan Umar bin khatab r.a dari 9 juta
menjadi 50 juta dirham.
Utsman meninggal terbunuh dalam intrik politik, mengingat banyak yang menganggap beliau
bersikap nepotisme dengan mengangkat saudara-saudaranya sebagai pejabat negara.
4. Ali bin Abi Thalib (656 – 662M)
Ali bin Abi Thalib dengan suara bulatnya terpilih sebagai khalifah untuk menggantikan
Utsman bin Affan. Setelah menjadi khalifah, Ali bin Abi thalib menempatkan kembali kondisi
Baitul Maal pada posisi sebelumnya antara lain:
a. Memecat beberapa pajabat yang diangkat Utsman bin Affan r.a,
b. Membagikan tanah yang dibagikan Utsman kepada keluarganya tanpa alasan yang benar,
c. Memberikan tunjangan kepada muslimin berupa tunjangan yang diambil dari Baitul Maal,
d. Mengatur kembali tata laksana pemerintahan untuk mengembalikan kepentingan umat serta
e. Memindah pusat pemerintahan ke Kuffah dari Madinah.
Khalifah Ali memiliki konsep yang jelas tentang pemerintahan, administrasi umum dan
masalah-masalah yang berkaitan dengannya. Konsep ini dijelaskan dalam suratnya yang ditujukan
kepada Malik Ashter bin Harith. Surat itu antara lain mendeskripsikan tugas, kewajiban dan
tanggung jawab penguasa, menyusun prioritas dalam melakukan dispensasi dalam keadilan,
control atas pejabat tinggi dan staf, menjelaskan kebaikan dan kekurangan jasa, hakim, abdi
hukum, pengurangan pegawai administrasi dan pengadaan bendahara
Pada masa pemerintahan Ali bin Abi Thalib, terdapat beberapa kebijakkan antara lain :
a. Pembuatan SOP (Standar OperatingProcedure) administrasi oleh Malik Asther bin Haris
b. Pembatalan perjanjian Sawad yang sebelumnya dibuat di masa Umar bin Khattab
c. Menghukum Koruptor
d. Mengambil alih perkebunan kolega Utsman yang diberikan Utsman sebelumnya
e. Pembagian tunjangan bagi rakyat dilakukan setiap hari kamis dan administrasi tuntas pada hari
sabtu
f. Pendistribusian seluruh pendapatan yang ada pada Baitul Maal berbeda dengan Umar yang
menyisihkan untuk cadangan.
g. Pengeluaran angkatan laut dihilangkan.
h. Adanya kebijakan pengetatan anggaran.
i. Dan hal yang sangat monumental adalah pencetakan mata uang sendiri atas nama
pemerintahan Islam, dimana sebelumnya kekhalifahan Islam menggunakan mata uang dinar
dari Romawi dan dirham dari Persia.
Instabilitas politik yang begitu tinggi di masa ini menyebabkah hanya bertahan 6 tahun saja.
17
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

C. Pada Masa Pasca Khulafaurrasyidin


1. Pada Masa Bani Umayyah (41 H/661 – 750 M)
Diantara khalifah Bani Umayyah yang memberikan kontribusi kemajuan dalam bidang
ekonomi adalah:
a. Khalifah Muawiyah Ibn Abi Sufyan
Pada masa pemerintahannya, beliau mendirikan dinas pos beserta dengan berbagai
fasilitasnya, menerbitkan angkatan perang, mencetak uang, dan mengembangkan adil (hak
sebagai jabatan professional).
b. Khalifah Abdul Malik Marwan
Beliau mencetak mata uang tersendiri dengan memakai kata-kata dan tulisan arab serta
tetap mencantumkan kalimat basmalah. Saat itu beliau memerintahkan untuk pembuatan
dirhamyang dicap dengan kata-kata “Allah adalah satu, Allah adalah abadi.” Beliau juga
memerintahkan untuk membuang semua gambar-gambar manusia (raja/pahlawan) atau
binatang dan menggantikan dengan tulisan/bacaan seperti tahlil,tahmid, dan sebagainya. Mata
uang yang lain pada waktu itu yang namanya terpatri di mata uang tersebut. Mata uang itu
disebut sikkah.
Dalam islam dikenal dua jenis mata uang yang utama, yaitu dinar emas dan dirham perak.
Selain kedua mata uang tersebut terdapat mata uang pecahan yang disebut maksur seperti qitha
dan miqtal. Pada tahun keempat hijrah, dunia islam mengalami krisis mata uang emas dan
perak. maka kemudian dibuatlah mata uang dari tembaga yang dikenal dengan fulus.
c. Khalifah Umar Ibn Abdul Aziz
Beliau menerapkan kembali ajaran Islam secara utuh menyeluruh. Beliau bersifat
melindungi dan meningkatkan kemakmuran taraf hidup masyarakat menyeluruh. Bahkan
pemerintahan menyantuni ahli dzimmah (non-muslim yang tidak boleh diperangi) yang tidak
mampu dari harta Baitul Maal bukan zakat.
Pada masa Bani Umayyah terdapat prinsip-prinsip dasar sistem ekonomi islam, diantaranya:
a. Kebebasan Individu
b. Hak terhadap harta
c. Ketidaksamaan ekonomi dalam batas yang wajar
d. Kesamaan sosial
e. Jaminan sosial
f. Distribusi kekayaan secara meluas
Napak tilas perjalanan pemerintahan Daulah Umayyah berakhir pada bulan Jumadil Awal
tahun 132 H/ 749 M ketika khalifah Marwan bin Muhammad dibunuh oleh pasukan Bani
Abbasiyah.
18
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

2. Pada Masa Bani Abbasiyah (132-232 H / 750 – 847 M)


a. Harun al-Rasyid
Para sejarawan berpendapat bahwa pada masa kekhalifahan Harun Al-Rasyid adalah masa
keemasan peradaban muslim. Kondisi tersebutbertolak belakang dengan eropa.Ekonomi
imperium Abbasiyah digerakkan oleh perdagangan seperti industri kain linen di Mesir, sutra di
Syria dan Irak, kertas dari Samarkand, serta berbagai produk pertanian seperti gandum dari
Mesir dan kurma dari Iraq.
Industrialisasi yang muncul di perkotaan ini,mengakibatkan urbanisasi tak dapat
dibendung lagi. Selain itu, perdagangan barang tambang juga semarak. Emas yang ditambang
dari Nubia, dan Sudan Barat melambungkan perekonomian Abbasiyah.
Sejalan dengan kemajuan Daulah Abbasiyah, Dinasti Tang di Cina juga mengalami masa
puncak kejayaan sehingga hubungan perdagangan antara keduanya menambah semaraknya
kegiatan perdagangan dunia.Komoditas yang menjadi primadona pada masa itu adalah bahan
pakaian atau tekstil yang menjadi konsumsi pasar Asia dan Eropa. Sehingga industri di bidang
penenunan seperti kain, bahan-bahan sandang lainnya dan karpet berkembang pesat.
Industri lain yang juga berkembang pesat adalah pecah belah, keramik dan parfum.
Disamping itu juga berkembang indurstri kertas yang dibawa ke Samarkand oleh para tawanan
perang Cina tahun 751 M.Komoditas lain yang berorientasi komersial selain logam, kertas,
tekstil, pecah belah, hasil laut, dan obat-obatan adalah budak-budak.
Mereka setelah dibeli oleh tuannya dipekerjakan seperti di lading pertanian, perkebunan,
dan pabrik. Namun bagi pemerintah, budak-budak direkrut sebagai anggota militer demi
pertahanan negara.
Sebagai alat tukar, para pelaku pasar menggunakan mata uang dinardan dirham.
Penggunaan mata uang ini secara ekstensif mendorong tumbuhnya perbankan. Hal
inidisebabkan para pelaku ekonomi yang melakukan perjalanan jauh, sangat berisiko jika
membawa kepingan-kepingan uang tunai. Sehingga bagi para pedagang yang melakukan
perjalanan digunakanlah sistem yang dalam perbankan modern disebut Cek, yang waktu itu
dinamakan Shakk. Dengan adanya sistem ini pembiayaan menjadi fleksibel, artinya uang bisa
didepositokan disatu bank di tempat tertentu, kemudian bisa ditarik atau dicairkan lewat cek di
bank yang lain.
Kemajuan ekonomi dan kemakmuran rakyat pada masa ini disebabkan oleh beberapa
faktor antara lain :
1) Relatif stabilnya kondisi politik sehingga mendorong iklim yang kondusif bagi aktivitas
perekonomian.

19
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

2) Tidak adanya ekspansi ke wilayah-wilayah baru sehingga kondisi ini dimanfaatkan oleh
masyarakat guna meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan mereka.
3) Besarnya arus permintaan untuk kebutuhan-kebutuhan hidup baik yang bersifat primer,
sekunder, atau tersier telah mendorong pelaku ekonomi untuk memperbanyak kuantitas
persediaan barang-barang dan jasa.
4) Besarnya arus permintaan akan barang tersebut disebabkan meningkatnya jumlah
penduduk, terutama di wilayah perkotaan yang menjadi basis pertukaran aneka macam
komoditas komersial.
5) Luasnya wilayah kekuasaan mendorong perputaran dan pertukaran komoditas menjadi
ramai. Terutama wilayah-wilayah bekas jajahan Persia dan Byzantium yang menyimpan
potensi ekonomi yang besar.
6) Jalur transportasi laut serta kemahiran para pelaut muslim dan ilmu kelautan atau navigasi.
7) Etos kerja ekonomi para khalifah dan pelaku ekonomi dari golongan Arab memang sudah
terbukti dalam sejarah sebagai ekonom yang tangguh. Hal ini didorong oleh kenyataan
bahwa perdagangan sudah menjadi bagian hidup orang Arab.
D. Pada masa Ekonomi Klasik
1. Fase Pertama
Fase pertama merupakan fase abad awal sampai dengan abad ke-5 Hijriyah atau abad ke-11
Masehi yang dikenal sebagai fase dasar-dasar ekonomi Islam yang dirintis oleh para fuqaha,
diikuti oleh sufi dan kemudian filosof. Tokoh-tokoh pemikir ekonomi Islam pada fase pertama ini
antara lain diwakili oleh:
a. Zain bin Ali (10 – 80 H / 699 – 738 M)
Beliau berpandangan bahwa penjualan suatu barang secara kredit dengan harga yang
lebih tinggi daripada harga tunai merupakan salah satu bentuk transaksi yang sah dan
dibenarkan selama transaksi tersebut dilandasi oleh prinsip saling ridha antar kedua pihak.
b. Abu Hanifah (80 – 150 H / 699 – 767 M)
Transaksi yang sangat populer saat itu adalah Bai‟ assalam, yaitu menjual barang yang
akan dikirimkan kemudian, sedangkan pembayaran dilakukan secara tunai pada waktu yang
disepakati. Abu hanifah meragukan keabsahan transaksi tersebut yang dapat mengarah kepada
perselisihan. Beliau mencoba menghilangkan perselisihan tersebut dengan merinci lebih
khusus apa yang harus diketahui dan dinyatakan dengan jelas di dalam akad, seperti jenis
komoditi, mutu, dan kuantitas serta waktu dan tempat pengiriman.
Beliau juga membebaskan orang yang memiliki utang dari zakat jika utangnya menutupi
seluruh harta miliknya. Beliau juga menolak mengesahkan bagi hasil (muzara‟ah) dalam
kasus tanah yang tidak menghasilkan apa-apa, untuk melindungi pihak yang lemah.
20
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

c. Al-Awza’i (88-157H / 707-774 M)


Abdurrahman Al-Awza‟i berasal dari Beirut, hidup sezaman dengan Abu Hanifa. Ia
menegakkan kebebasan akad untuk memudahkan orang dalam bertransaksi. Ia mengizinkan
bagi hasil (mudharabah) dari modal yang diajukan, baik dalam bentuk tunai atau pun.
Sementara para ahli fiqh lainnya bersikeras menetapkan bahwa modal itu dalam bentuk tunai.
d. Abu Yusuf ( 113 – 182 H / 731 – 798 M )
Beliau merupakan murid dari imam Abu Hanifah. Kitabnya al-Kharaj, sempat menjadi
panduan manual perpajakan pada masa pemerintahan Harun Al-Rasyid. Istilah “Al-Kharaj”
sendiri dalam perspektif Abu Yusuf mengandung dua makna: Pertama, makna yang
berdimensi umum yaitu al-amwal al-ammah (keuangan publik), atau sumber pendapatan
negara.Kedua, makna yang berdimensi khusus terlihat ketika beliau menyebutkan sewa tanah
atau kompensasi atas pemanfaatan tanah.
Abu Yusuf mengusulkan dalam kitabnya al-Kharāj, bahwa pajak atas tanah pertanian
diganti dengan zakat pertanian, sehingga perhitungannya tidak berdasarkan harga tanahnya
tetapi dikaitkan dengan jumlah hasil panennya. Begitu pula dengan pajak perniagaan
digantikan dengan sistem zakat perniagaan. Menurut Abu Yusuf, harta yang diperoleh dari
hasil pajak tanah (kharāj) tidak layak digabungkan dengan harta yang diperoleh dari hasil
zakat. Karena harta hasil pajak tanah adalah harta ”rampasan” untuk seluruh kaum muslimin,
sedangkan harta zakat diperuntukkan bagi mereka yang disebutkan Allah dalam al-Qur‟an.
Pendapat Abu Yusuf yang mirip dengan aliran fisiokratisme yang dimotori oleh Francis
Quesnay (1694-1774 M), adalah pendapatnya yang kontroversial dalam analisis ekonomi
tentang masalah pengendalian harga (tas‟ir). Ia menentang penguasa yang menetapkan harga.
Abu Yusuf menyatakan dalam kitab al-Kharāj, “tidak ada batasan tertentu tentang murah dan
mahal yang dapat dipastikan. Hal tersebut ada yang mengaturnya. Prinsipnya tidak bisa
diketahui. Murah bukan karena melimpahnya makanan. Murah dan mahal merupakan
ketentuan Allah. Kadang-kadang makanan berlimpah, tetapi tetap mahal dan kadang-kadang
makanan sangat sedikit tetapi murah.” Namun di sisi lain, Abu Yusuf juga tidak menolak
peranan permintaan dan penawaran dalam penentuan harga.
Abu Yusuf menegaskan bahwa sumber ekonomi berada pada dua tingkatan; tingkatan
pertama meliputi unsur-unsur alam (antara lain air dan tanah). Unsur-unsur ini paling kuat dan
berproduksi secara mandiri. Tingkatan kedua ialah tenaga kerja. Tingkatan yang kedua ini
berperan kurang maksimal dan tidak rutin seperti perbaikan dan pemanfaatan tanah, membuat
sistem irigasi dan lain-lain.

21
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

e. Asy-Syaibani (132 – 189 H / 750 – 804 M)


Dalam kitabnya Al-Ikhtisab fi ar Rizq al-Mustathab atau dikenal juga kitab Al-Kasb, Asy-
Syaibani membahas pendapatan dan belanja rumah tangga. Beliau mendefinisikan kerja (al-
kasb) sebagai pencarian dalam memperoleh harta melalui berbagai cara yang halal.Dalam
ekonomi Islam, aktivitas demikian termasuk aktivitas produksi atau segala aktivitas yang
menghasilkan barang dan jasa dengan cara yang halal. Islam memandang bahwa suatu barang
atau jasa mempunyai nilai-guna jika mengandung kemaslahatan. Sementara, kemaslahatan
hanya bisa dapat dicapai dengan memelihara 5 unsur pokok kehidupan, yaitu; agama (Ad-
Dīn), jiwa (An-Nafs), akal (Al-„Aql), keturunan (An-Nasl) dan harta (Al-Māl).
Asy-Syaibani menegaskan bahwa kerja (yang menjadi unsur utama produksi) mempunyai
kedudukan yang sangat penting dalam kehidupan, karena menunjang pelaksanaan ibadah
kepada Allah, dan karenanya hukum bekerja adalah wajib. Ia mengklasifikasikan jenis
pekerjaan ke dalam 4 hal, yakni sewa-menyewa (ijarah), perdagangan (tijarah), pertanian
(zira‟ah), dan industri (shina‟ah). Di antara keempat usaha perekonomian tersebut, ia lebih
mengutamakan pertanian memproduksi berbagai kebutuhan dasar manusia yang sangat
menunjang dalam melaksanakan berbagai kewajibannya.
Asy-Syaibani juga memiliki konsep spesialisasi dan distribusi pekerjaan (division of
labour). Ia menyatakan bahwa manusia dalam hidupnya selalu membutuhkan yang lain.
Seseorang tidak akan menguasai semua pengetahuan yang dibutuhkan sepanjang hidupnya,
dan kalaupun manusia berusaha keras maka usia akan membatasi usahanya. Oleh karena itu,
Allah memberi kemudahan pada setiap orang untuk menguasai pengetahuan salah satu atau
beberapa saja diantaranya, sehingga manusia dapat bekerja sama dalam memenuhi
kebutuhannya.
f. Yahya bin Adam Al-Qarashi (203 H / 818 M)
Karya Yahya bin Adam yaitu Kitab Al-Kharaj yang membahas mengenai ekonomi publik.
g. Abu Ubaid (224 H / 828 M)
Pembahasan keuangan publik Islam dalam karya Abu Ubaid,al-Amwal, diawali dengan
judul “Hak pemimpin terhadap rakyatnya dan hak rakyat terhadap
pemimpinnya”.Menurutnya, jika kepentingan individu berbenturan dengan kepentingan
publik, maka kepentingan publik mesti didahulukan. Apabila dievaluasi dari sisi filosofi
hukum, akan nampakbahwa Abu Ubaid menekankan keadilan sebagai prinsip utama.
h. Ahmad bin Hanbal (164-241 H / 780-855 M)
Salah satu pendapat Imam Ahmad bin Hanbal terkait dengan persoalan ekonomi adalah
kecamannya terhadap pembelian dari penjual yang menurunkan harga komoditi dalam rangka
untuk menghalangi orang untuk membeli komoditi yang sama dari pesaingnya
22
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

i. Ibnu Miskawih (421 H / 1030 M)


Beliau menegaskan bahwa logam yang dapat dijadikan sebagai mata uang adalah logam
yang dapat diterima secara universal melalui konvensi, yakni tahan lama, mudah dibawa,
tidak mudah rusak, dikehendaki orang dan orang senang melihatnya.
j. Al-Mawardi (450 H / 1058 M)
Abu Al-Hasan Al-Mawardi menulis Al-Ahkan As-Sulthaniyyah, sebagai rujukan utama
untuk masalah pengawasan pasar, hubungan pertanian dan perpajakan
k. Ibnu Hazm (456 H / 1064 M)
Abu Muhammad Ibnu Hazm adalah seorang ahli hukum besar dengan pendekatan unik
untuk hukum Islam, dan menolak penalaran analogis (qiyas) serta (ihtisan). Ia adalah satu-
satunya ahli hukum besar yang menolak penyewaan lahan pertanian. Hal ini menyisakan dua
opsi untuk lahan tersebut, apakah digarap sendiri atau masuk ke dalam pengaturan bagi hasil
dengan penggarap atau pengolah.
l. Nizam Al-Mulk Ath-Thusi (408-485H/1018-1093M)
Nizam Al-Mulk menyadari sepenuhnya mengenai 3 arah faktor-faktor kemakmuran,
produktivitas, dan efisiensi. Mengamankan kesejahteraan dapat meningkatkan lebih besar
produktivitas yang diharapkan efisiensi.
Menurut Nizam Al-Mulk, stabilitas nasional dapat dicapai dengan memastikan bahwa
kebutuhan pokok masyarakat dipenuhi secukupnya. Negara harus bisa menjamin ketersediaan
pasokan yang cukup selama terjadi serangan hama atau gagal panen.
Nizam Al-Mulk menegaskan bahwa persamaan hak dalam kesempatan melakukan
kegiatan ekonomi adalah persyaratan awal untuk mencapai persamaan sosial. Upaya ekonomi
untuk mencapai tujuan ini mencakup manajemen zakat yang efektif, bangunan pondok dan
rumah untuk rakyat miskin, dan tersedianya lapangan kerja bagi rakyat sesuai kapasitas dan
imbalannya.
Tentang pajak, Nizam Al-Mulk tidak menyangkal bahwa sistem pajak yang baik menjadi
basis keuangan yang sehat. Walaupun demikian, ia percaya bahwa keuangan yang sehat
bukanlah segala-galanya untuk menghindari kesulitan nasional. Terkait dengan persoalan
pajak tanah, Nizam Al-Mulk merekomendasikan pembatalan dari pembebanan (charge) oleh
tuan tanah terhadap petani yang tidak dapat memenuhi kewajibannya membayar pajak. Dalam
pandangannya, tuan tanah hanyalah sebatas pengumpul pajak, bahkan mereka tidak
mempunyai hak untuk menetapkan jumlah pajak karena hal tersebut merupakan hak mutlak
pemerintah. Dalam hal ini, Nizam Al-Mulk ingin mengurangi kekuasaan dan hak mutlak para
tuan tanah, dan menjadikan pemerintah menjadi lebih berkuasa.

23
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

2. Fase Kedua
Fase kedua yang dimulai pada abad ke-11 sampai dengan abad ke-15 Masehi dikenal sebagai
fase cemerlang karena meninggalkan warisan intelektual yang sangat kaya. Para cendekiawan
muslim di masa ini mampu menyusun suatu konsep tentang bagaimana umat melaksanakan
kegiatan ekonomi yang seharusnya berdasarkan landasan Al-Qur‟an dan As-Sunnah. Tokoh-tokoh
pemikir ekonomi Islam pada fase kedua ini antara lain diwakili oleh:
a. Al-Ghazali (451-505 H / 1055-1111 M)
Beliau menuangkan pemikirannya dalam kitab Ilhya‟ Ulum Ad-Din,Al-Mustashfa fi „ilmi
Al-Ushul dan Mizan Al- „Amal. Menurutnya, kesejahteraan (maslahah) dari suatu masyarakat
tergantung pada pencarian dan pemeliharaan 5 tujuan dasar, yakni agama (Ad-Din), Jiwa (An-
Nafs), akal (Al- „aql), keturunan (An-Nasl) dan harta (Al-Mal). Beliau mendefinisikan aspek
ekonomi dari fungsi kesejahteraan sosialnya dalam kerangka sebuah hierarki utilitas individu
dan sosial, yakni mulai dari pemenuhan kebutuhan pokok (dharuriyyat), kebutuhan biasa
(hajiyyat) dan kemewahan (tahsiniyyat).
Al-Ghazali menganggap kerja sebagai bagian dari ibadah seseorang. Bahkan secara
khusus, ia memandang bahwa produksi barang-barang kebutuhan dasar sebagai kewajiban
sosial (fardh kifāyah). Dalam hal ini, pada prinsipnya, negara harus bertanggung jawab dalam
menjamin kebutuhan masyarakat terhadap barang-barang kebutuhan pokok. Al-Ghazali juga
menganalisa hukum permintaan dan penawaran. Ia mengatakan bahwa jika petani tidak
mendapatkan pembeli bagi produk-produknya, maka ia akan menjualnya pada harga yang
sangat rendah.Tentang laba, Al-Ghazali menyatakan bahwa pengurangan marjin keuntungan
dengan mengurangi harga akan menyebabkan peningkatan penjualan, dan karenanya terjadi
peningkatan laba.
b. Al-Kasani (578-1182 M)
Abu Bakr bin Mas‟ud Al-Kasani adalah seorang ahli hukum Islam terkemuka
MazhabHanafi yang menganalisis beberapa isu ekonomi dalam karyanyaBada‟i Ash-
Shanā‟i‟.Diskusinya tentang pembagian keuntungan dan liabilitas atas kerugian
dalamkontrakmudharabah,jelas dan tepat. Keuntungan dari modal yang diserahkan pada
ukurannya terhadap risiko dan ketidakpastian, membuat pemodal bertanggung jawab atas
kerugian, jika kerugiannya ada. Al-Kasani juga menjelaskan sifat sewa, ia mendefiniskan sewa
sebagai harga manfaat yang mengalir dari penggunaan barang-barang sewaan.
c. Ibnu Taimiyah ( 661 – 728 H / 1263 – 1328 M )
Beliau mencetuskan tiga Teori Keadilan, yaitu Upah yang adil (berdasarkan kesepakatan
pekerja dengan pemberi kerja),Harga yang adil (harga yang terbentuk karena bertemunya
supply dan demand), dan Laba yang adil (laba yang dihasilkan tanpa merugikan orang lain).
24
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

Tentang mekanisme pasar, Ibnu Taimiyyah mengatakan bahwa “naik dan turunnya harga
tidak selalu diakibatkan oleh kebijakan para penguasa atau pihak-pihak tertentu. Terkadang hal
tersebut disebabkan oleh kekurangan produksi atau penurunan impor barang-barang yang
diminta.” Tentang uang, Ibnu Taimiyyah menyebutkan 2 fungsi uang, yaitu sebagai pengukur
nilai dan media pertukaran. Ia juga menyatakan bahwa volume uang yang beredar harus sesuai
dengan proporsi jumlah transaksi yang terjadi. Hal ini untuk menjamin harga yang adil. Ia
menganggap bahwa nilai intrinsik mata uang harus sesuai dengan daya beli di pasar. Ia
menyatakan bahwa penciptaan mata uang dengan nilai nominal yang lebih besar dari pada
nilai intrinsiknya, akan menyebabkan terjadinya penurunan nilai mata uang serta menimbulkan
inflasi dan perilaku pemalsuan mata uang.
d. Ibnu Al-Qayyim (691-751 H/1292-1350 M)
Ibnu Al-Qayyim, adalah seorang ahli hukum Islam terkemuka dan pemikiran sosial. Ia
banyak menguraikan pandangan gurunya, Ibnu Taimiyyah, dan menunjukkan wawasan
analitisnya dalam diskusi tentang masalah ekonomi. Ibnu Al-Qayyim mengidentifikasi 2
fungsi utama uang, yaitu sebagai alat tukar dan sebagai standar nilai. Ia juga mengobservasi
secara signifikan bahwa gangguan fungsi uang ini terjadi ketika orang mulai mencari uang
untuk kepentingan sendiri.
e. Asy-Syathibi ( 790 H / 1388 M )
Karya bersejarah Asy-Syathibi tentang prinsip-prinsip hukum Islam, Al-Muwāfaqāt
fīUshūl Asy-Syarī‟ah, bukanlah sebuah risalah tentang ekonomi. Beliau mengklasifikasikan
tiga tingkatan kebutuhan manusia, yaitu kebutuhan dasar (dharuriyat), kebutuhan biasa
(hajiyyat), dan kemewahan (tahsiniyyat).
f. Ibnu Khaldun ( 732 – 808 H / 1332 – 1404 M )
Karya monumentalnya adalah Al-Muqaddimah. Menurut beliau, produksi adalah aktivitas
manusia yang diorganisasikan secara sosial dan Internasional. Menurutnya, faktor produksi
yang utama adalah tenaga kerja manusia.
Teorinya tentang produksi agregat merupakan embrio suatu teori perdagangan
Internasional. Dengan kegiatan produksi yang dilakukan secara bersama-sama pada suatu
daerah tertentu, maka hasil produksinya dapat diekspor ke daerah lain yang membutuhkannya,
sehingga terjadilah perdagangan antar daerah.
Teori nilai, Ibnu Khaldun mengukur nilai suatu produk sama dengan jumlah tenaga kerja
yang dikandungnya. Pendapatnya ini sangat mirip dengan teori nilai dari Adam Smith tiga
abad kemudian.

25
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

g. Al-Maqrizi (766-845 H /1364-1441 M)


Al-Maqrizi melakukan studi kasus tentang uang dan kenaikan harga-harga yang terjadi
secara periodik dalam keadaan kelaparan dan kekeringan. Al-Maqrizi mengidentifikasi 3
sebab dari peristiwa ini, yaitu korupsi dan administrasi yang buruk, beban pajak yang berat
terhadap para penggarap, dan kenaikan pasokan mata uang fulus. Membahas penyebab ketiga,
ia menekankan bahwa emas dan perak adalah satu-satunya jenis uang yang dapat dijadikan
sebagai standar nilai, dalam hal sifatnya dan kesesuaiannya dengan syari;ah. Nilai emas dan
perang jarang naik dalam ukuran yang besar, meskipun nilai fulus melambung tinggi.
3. Fase Ketiga
Fase ketiga yang dimulai pada tahun 1446 hingga 1932 Masehi merupakan fase tertutupnya
pintu ijtihad yang mengakibatkan fase ini dikenal juga sebagai fase stagnasi. Pada fase ini, para
ulama hanya menulis catatan-catatan para pendahulunya dan mengeluarkan fatwa yang sesuai
dengan aturan standar bagi masing-masing mazhab.Tokoh-tokoh pemikir ekonomi Islam pada fase
ini antara lain diwakili oleh:
a. Shah Waliullah Ad-Dahlawi (1114 – 1176 H / 1703 – 1763 M)
Pada abad terakhir dari sejarah Islam, kita mendapatkan penjelasan yang sangat jelas dari
pemikiran ekonomi Islam dalam karya-karya Shah Waliullah dari Delhi, terutama karyanya
Hujjatullāh Al-Bālighah. Poin paling penting dari pemikirannya adalah sosial ekonomi
memiliki pengaruh yang mendalam terhadap moralitas sosial. Transaksi yang melibatkan
bunga memiliki pengaruh yang merusak karena hal ini menyebabkan masyarakat berlomba-
lomba dalam memperoleh kemewahan dan kekayaan.Shah Waliullah membahas perlunya
pembagian dan spesialisasi kerja, kelemahan dari sistem barter, dan keuntungan dari
penggunaaan uang sebagai alat tukar dalam konteks evolusi masyarakat dari primitif ke negara
maju.
b. Muhammad Abduh ( 1266 – 1323 H / 1849 – 1905 M )
Muhammad Abduh mewajibkan kepada pemerintah untuk ikut campur tangan dalam
urusan perekonomian, demi kemaslahatan publik, yaitu apakah dengan membangun pabrik
industri dan perusahaan, atau dengan menentukan harga barang perdagangan, atau
memberikan hak keadilan kepada para buruh dengan cara menaikkan gaji minimum mereka,
atau dengan cara mengurangi jam kerja mereka, atau dengan cara kedua-duanya secara
bersamaan.Bagi Muhammad Abduh, ekonomi merupakan sikap moderat dalam
pengeluaran/belanja. Artinya, pemilik harta tidak boleh terlalu boros dalam pengeluaran dan
belanja, dan juga tidak boleh terlalu hemat atau terlalu pelit mengeluarkan harta, tapi harus
dipilah dan dipilih mana yang paling utama kemudian diurut kepada hal yang lebih
utama.Menurutnya, kekayaan yang tidak dilandasi oleh iman benar-benar telah membawa
26
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

pemiliknya hanyut dalam kesenangan dan mengabaikan orang lain yang seharusnya disantuni
sebagaimana dalam surat Al-Ma‟un.
c. Muhammad Iqbal ( 1289 – 1357 H / 1873 – 1938 M )
Sang “Penyair Dari Timur” ini memang memiliki pemikiran yang berkisar tentang hal-hal
teknis dalam ekonomi, tetapi lebih pada konsep-konsep umum yang mendasar. Ia
mencontohkan respon Islam terhadap Kapitalisme Barat dan reaksi ekstrim Komunisme Uni
Soviet, dengan menggarisbawahi kelemahan dari kedua sistem tersebut, dan menampilkan
sikap yang lebih baik dengan mengambil jalan tengah sebagaimana yang telah disediakan oleh
Islam. Beliau menganggap bahwa pembentukkan keadilan sosial merupakan salah satu bagian
dari tugas pemerintahan Islam, dan memandang zakat sebagai potensi yang efektif untuk
menciptakan masyarakat yang adil.
E. Pada Masa Kontemporer
1. Muhammad Abdul Mannan
Beliau mendefinisikan ilmu ekonomi Islam sebagai sebuah ilmu sosial yang mempelajari
masalah-masalah ekonomi bagi suatu masyarakat yang diilhami oleh nilai-nilai Islam. Ekonomi
Islam itu berhubungan dengan produksi, distribusi, dan konsumsi barang jasa di dalam kerangka
masyarakat Islam yang di dalamnya jalan hidup islami ditegakkan sepenuhnya.
2. Muhammad Nejatullah Siddiqi
Menurut beliau yang membedakan perekonomian Islam dan sistem-sistem ekonomi modern
adalah bahwa di dalam suatu kerangka Islam, kemakmuran, dan kesejahteraan
ekonomimerupakansarana untuk mencapai tujuan spiritual dan moral.
3. Mohzer Kahf
Beliau memandang ekonomi sebagai suatu bagian dari agama oleh karena itu, per definisi
berhubungan dengan kepercayaan dan perilaku manusia, maka ekonomi haruslah merupakan
salah satu aspek agama.Kahf memandang positif peranan pemerintah dalam perencanaan dan
kebijakan,dan ia mengutib tiga tujuan kebijakan pemerintah:
a. Maksimalisasi tingkat penggunaan sumber-oleh karena semua sumber adalah hadiah dari
Tuhan untuk manusia.
b. Minimalisasi distributive gap.
c. Regulasi agen ekonomi guna menjamin ditargetkannya rules of the game.
4. Muhammad Baqir As-Sadr
Menurutnya, ekonomi Islam adalah cara atau jalan yang dipilih oleh Islam untuk dijalani
dalam rangka mencapai kehidupan ekonominya dan dalam memecahkan masalah ekonomi
praktis sejalan dengan konsepnya tentang keadilan.

27
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

Ekonomi islam adalah doktrin karena ia membicarakan semua aturan dasar dalam
kehidupan ekonomi dihubungkan dengan ideologinya mengenai keadilan (sosial).Demikian pula
sistem ekonomi Islam adalah sebuah doktrin pula karena menurut Sadr ia berhubungan dengan
pertanyaan apa yang seharusnya berdasar pada kepercayaan, hukum, sentimen, konsep dan
definisi islam yang diambil dari sumber-sumber islam.
F. Kontribusi Ekonomi Islam Kepada Dunia
Teori ekonomi Islam sebenarnya bukan ilmu baru atau sesuatu yang diturunkan secara mendasar
dari teori ekonomi yang ada sekarang. Sejarah membuktikan para pemikir Islam merupakan penemu
atau peletak dasar semua bidang ilmu. Penyebaran Ekonomi Islam yang terjadi, berkontribusi besar
terhadap perkembangan ekonomi modern. Eropa banyak mendapatkan banyak ilmu pengetahuan
bersumber dari dunia Islam. Dalam bidang ilmu ekonomi, beberapa pengetahuan terindikasi disalin
oleh ilmuwan Eropa diantaranya adalah :
1. Diadopsinya kata credit yang dalam ekonomi konvensional dikatakan berasal dari credo
(pinjaman atas dasar kepercayaan). Credo sebenarnya berasal dari bahasa Arab qa-ra-do yang
secara fiqh berarti meminjamkan uang atas dasar kepercayaan.
2. Teori Pareto Optimum diambil dari kitab Nahjul Balaghah Imam Ali.
3. Bar Hebrareus, pendeta Syriac Jacobite Church menyalin beberapa bab Ihya Ulumuddin Al-
Ghazali.
4. Gresham Law dan Oresme Treatise diambil dari kitab Ibnu Taimiyah.
5. Pendeta Gereja Spanyol Ordo Dominican Raymond Martini menyalin banyak bab dari Tahafut al-
Falasifa, Maqasid al-Falasifa, al-Munqid, Mishkat al-anwar, dan Ihya-nya Al-Ghazali.
6. St. Thomas menyalin banyak bab dari Al-Farabi (St. Thomas yang belajar di Ordo Dominican
mempelajari ide-ide Al-Ghazali dari Bar Hebraeus dan Martini).
7. Bapak Ekonomi Barat, Adam Smith (1776 M), dengan bukunya The Wealth of Nation diduga
banyak mendapat inspirasi dari buku Al-Amwal nya Abu Ubaid (838 M) yang dalam bahasa
Inggrisnya adalah persis judul bukunya Adam Smith, The Wealth.
8. Adam Smith yang dikenal sebagai bapak ilmu ekonomi, dalam bukunya The Wealth Of Nations,
volume 5 menjelaskan bahwa perekonomian yang maju ketika itu adalah perekonomian Arab.
9. Pada tahun 1429 angka Arab dilarang untuk digunakan oleh pemerintah Italia. Sedangkan
pernyataan Luca Paciolli, ahli matematika yang sering dikaitkan dengan akuntansi. Bahwa setiap
transaksi harus dicatat dua kali di sisi sebelah kredit dan debit, atau diawali dengan menulis kredit
terlebih dahulu kemudian debit. Hal ini memunculkan dugaan bahwa Paciolli menerjemahkan hal
tersebut dari bangsa Arab yang menulis dari sisi kanan.

28
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

Sedangkan beberapa bentuk pengelola ekonomi barat yang sama digunakan Islam adalah :
1. Syirkat (partnership/join venture)
2. Suftaja (bill of exchange)
3. Hawal (letters of credit)
4. Funduq (specialized large scale commercial institutions and market which development developed
in to virtual stock exchange)
5. Dur-ul tiraz (pabrik yang dijalankan oleh negara)
6. Mauna (private bank)
7. Wilatil hisba (polisi ekonomi)
G. Mahzab-Mahzab dalam Ekonomi Islam
1. Mahzab Iqtishaduna
Mazhab ini dipelopori oleh Baqir As-Sadr dengan bukunya yang fenomenal Iqtishaduna
(ekonomi kita). Mazhab ini berpendapat bahwa ilmu ekonomi (economics) tidak pernah bisa
sejalan dengan Islam. Ekonomi tetap ekonomi, dan Islam tetap Islam. Keduanya tidak akan pernah
dapat disatukan karena keduanya berasal dari filosofi yang saling kontradiktif. Yang satu anti-
Islam, yang lainnya Islam.
2. Mahzab Mainstream
Pelopor mahzab ini adalah Umar Chapra, Abdul Manan, dan Nejatullah Shidiqi. Mazhab
kedua ini berbeda pendapat dengan mazhab pertama. Mazhab yang lebih dikenal dengan mazhab
mainstream ini justru setuju dengan ekonomi konvensional tetapi tetap harus ada pembenahan.
Menurut mereka pengembangan ekonomi Islam tidak berarti harus membuang semua hasil analisis
ekonomi konvensional. Mahzab ini juga setuju bahwa masalah ekonomi muncul karena sumber
daya yang terbatas yang dihadapkan pada keinginan manusia yang tidak terbatas.
3. Mazhab Alternatif-Kritis
Pelopor mazhab ini adalah Timur Kuran (Ketua Jurusan Ekonomi di University of Southern
California), Jomo (Yale, Cambridge, Harvard, Malaya), Muhammad Arif, dan lain-lain. Mazhab ini
adalah sebuah mazhab yang kritis. Mereka mengkritik mahzab pertama yang menurut mereka
berusaha mengemukakan sesuatu yang baru tetapi sebenarnya sudah ditemukan orang lain. Selain
itu, mereka juga mengkritik mahzab kedua yang menurut mereka hanya jiplakan dari ekonomi
konvensional dengan menghilangkan riba dan memasukkan zakat. Menurut pendapat mereka
ekonomi Islam harus berdiri diatas kaki sendiri dan prinsip sendiri. Mereka yakin bahwa Islam
pasti benar, tetapi ekonomi Islam belum tentu benar karena ekonomi Islam adalah hasil tafsiran
manusia atas Al-Qur‟an dan Sunnah, sehingga nilai kebenarannya tidak mutlak. Proposisi dan teori
yang diajukan oleh ekonomi Islami harus selalu diuji kebenarannya sebagaimana yang dilakukan
terhadap ekonomi konvensional.
29
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

BAB III
FIQH MUAMALAH
A. Pengertian
Fiqh Muamalah merupakan gabungan dari dua kalimat bahasa arab yaitu al-fiqh yang secara
etimologis berarti paham dan secara terminologis berarti bagian. Sedangkan al-mu‟amalah berarti
saling bertindak/beramal. Secara keseluruhan Fiqh muamalah yaitu aturan-aturan Allah swt yang
ditujukan untuk mengatur kehidupan manusia dalam urusan keduniaan dan sosial masyarakat.
B. Pembagian Fiqh
Fiqh mencakup dua bidang permasalahan pokok:
1. Bagian ibadah, membahas mengenai : taharah, shalat, zakat, puasa, haji, sumpah, nadzar, kurban,
aqiqah , khitan, aktifitas sejenis terkait dengan hubungan seseorang dengan Tuhannya.
2. Bagian muamalat, mencakup kitab-kitab tentang : nikah, thalaq, jual beli, terkait peradilan,
kejahatan dan saksi, hibah, waqaf, dan lainnya yang terkait dengan hubungan antar manusia atau
dengan masyarakat luas
Pembagian menurut Al Fikri :
1. Al-muamalah al-Madiyah : adalah muamalah yang mengkaji segi objeknya, yaitu benda.
2. Al-Muamalah Al-Adabiyah : mengkaji aturan-aturan Allah SWT yang berkaitan dengan aktivitas
manusia yang ditinjau dari segi subjeknya, yakni manusia sebagai pelakunya.
Pembagian fiqh muamalah menurut Ibn Abidin :
1. Fiqh Maliyah (hukum kebendaan); yaitu aturan yang mengatur hal-hal yang terkait dengan
kehartabendaan.
2. Munakahat (hukum perkawinan); yaitu aturan yang mengatur hal-hal yang terkait dengan
perkawinan.
3. Fiqh Murafa‟at (hukum acara); yaitu hal-hal yang mengatur tentang tata cara beracara di depan
pengadilan.
4. Amanat dan „ariyat (pinjaman); yaitu aturan yang berkaitan dengan aktivitas pinjam meminjam.
5. Tirkah (harta peninggalan); yaitu aturan yang berkaitan dengan pengurusan harta waris.
C. Sumber Hukum Fiqh
Sumber-sumber hukum fiqh adalah :
1. Al-Quran
Adalah firman Allah yang diturunkan kepada nabi Muhammad saw untuk disampaikan
kepada seluruh umat manusia hingga akhir zaman.
2. Hadist
Adalah seluruh perkataan, perbuatan, dan persetujuan nabi Muhammad.Fungsi hadist:
a. mempertegas hukum dalam Al-Quran.
30
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

b. Memperjelas hukum dalam Al-Quran.


c. Menetapkan hukum yang belum ada di Al-Quran.
3. Ijtihad
Adalah sebuah usaha untuk menetapkan hukum berdasar Al-Quran dan Al hadist.
Macam ijtihad:
a. ijma‟ (kesepakatan para ulama‟)
b. Qiyas (diumpamakan dengan suatu hal yang mirip)
c. Maslahah mursalah (untuk kemaslahatan umat)
d. „urf (kebiasaan).
Macam –macam Tauhid :
a. Tauhid Rubbubiyah
Adalah kita yakin dengan seyakin-yakinnya bahwa cuma Allah swt yang ; menghidupkan,
mematikan, menciptakan, memberi rizki, mengelola, mengatur dan menguasai alam semesta.
Lihat (Qs.Yunus :31) & (Qs.Luqman :25).
b. Tauhid Uluhiyah
Adalah sebuah keyakinan bahwa Allah swt adalah satu-satunya zat yang memiliki dan
manguasai langit, bumi, dan seisinya. Lihat (Qs. Muhammad :19).
c. Tauhid Asma wa Sifat
Berarti keyakinan bahwa Allah swt adalah ESA dalam nama-nama dan sifatmya. Lihat (Qs.Al-
Isra‟ :110).
D. Norma Akad
1. Pengertian
Secara etimologis, akad berasal dari kata al-„Aqd yang perikatan, perjanjian,
pertalian.Sedangkan pengertian akad menurut terminologis terdapat definisi yang beragam.
Seperti yang dikemukakan oleh Ibnu „Abidin dalam kitabnya radd al-Muhtar „ala ad-Dur al-
Mukhtar yang dikutip oleh Nasrun Haroen. Definisi akad yakni : Pertalian ijab (pernyataan
melakukan ikatan) dan qabul (pernyataan penerimaan ikatan) sesuai dengan kehendak syariat
yang akan memiliki akibat hukum terhadap obyek perikatan.
2. Dasar akad dalam hukum Islam
Firman Allah dalam Al Qur‟an Surat Al Maidah ayat 1 yakni:

Artinya :“Hai orang-orang yang beriman, penuhilah aqad-aqad itu. dihalalkan bagimu binatang
ternak, kecuali yang akan dibacakan kepadamu. (yang demikian itu) dengan tidak menghalalkan
31
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

berburu ketika kamu sedang mengerjakan haji. Sesungguhnya Allah menetapkan hukum-hukum
menurut yang dikehendaki-Nya.”(QS : Al-Maidah:1)
Dalam kaidah fiqh dikemukakan yakni hukum asal dalam transaksi adalah keridlaan kedua
belah pihak yang berakad, hasilnya adalah berlaku sahnya yang diakadkan. Maksud keridlaan
tersebut yakni keridlaan dalam transaksi yang merupakan prinsip. Oleh karena itu, transaksi
barulah sah apabila didasarkan kepada keridlaan kedua belah pihak.
3. Rukun akad
a. Orang yang berakad (Aqid)
b. Sesuatu yang diakadkan (ma‟qud „alaih ): harus memenuhi empat syarat :
1) barang harus ada ketika akad
2) maq‟ud alaih harus sesuai dengan ketentuan syara‟
3) dapat diberikan waktu akad
4) maq‟ud alaih harus diketahui oleh pihak yang berakad
c. Mauhud „al-aqd : adalah tujuan atau maksud pokok mengadakan akad.
d. Shighat (ijabqobul) : dapat berupa lafadz, perbuatan, isyarat,ataupun dengan tulisan.
4. Syarat akad
a. Syarat terjadinya akad (segala sesuatu yang disyaratkan untuk terjadinya akad secara syara‟.
Jika tidak memenuhi syarat tersebut, akad menjadi batal).
b. Syarat sah akad (segala sesuatu yang disyaratkan syara‟ untuk menjamin dampak keabsahan
akad, jika tidak terpenuhi maka akad tersebut rusak).
c. Syarat pelaksanaan akad meliputi kepemilikan dan kekuasaan
d. Syarat kepastian hukum (luzum)
Dasar dalam akad adalah kepastian. Di antara syarat luzum dalam jual-beli adalah
terhindarnya dari beberapa khiyar jual-beli, seperti khiyar syarat, khiyaraib, dan lain-lain.
5. Alat akad
a. Akad dengan lafadz (ucapan) : akad dengan lafadz yang dipakai untuk ijab dan qobul harus
jelas dan tidak ambigu, harus bersesuaian antar ijab dan qobul, dan shighat ijab dan qobul
harus sungguh-sungguh atau tidak ragu-ragu.
b. Akad dengan tulisan (kitab) : dengan alasan berjauhan tempat maka ijabqobul boleh
dilakukan dengan cara kitab, dengan syarat tulisan tesebut harus jelas, tampak, dan dapat
dipahami oleh kedua pihak.
c. Akad dengan isyarat. Bagi orang-orang tertentu ijabqobul tidak bisa dilakukan dengan ucapan
dan tulisan. Maka dibuatlah kaedah “isyarat orang bisu sama dengan ucapan lidah”.
d. Akad dengan perbuatan : akad tidak diucapkan tapi dapat ditunjukkan melalui perbuataan
saling meridhai.
32
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

E. Transaksi
Dalam ushul fiqh dikenal dua kaedah hukum asal dalam syariat. Yakni dalam ibadah itu semua
tidak boleh kecuali ada ketentuannya dalam Al-Quran dan Hadist, sedangkan dalam muamalah itu
semua diperbolehkan kecuali ada larangannya.

Transaksi yang
dilarang

Haram Haram selain


zatnya/haram li- zatnya/haram li Tidak sah/tidak
dzatihi (objek ghairihi (Cara lengkap akadnya
transaksinya). bertransaksinya)

1.Tadlis 1. Rukun tidak terpenuhi


2. Ikhtikar 2. Syarat tidak terpenuhi
3. Bai‟ najasy 3. Terjadi ta‟alluq
4. Taghrir/gharar 4. Terjadi 2 in 1
5. Riba

Penyebab terlarangnya sebuah transaksi disebabkan :


1. Haram zatnya / haram li-dzatihi.
Karena obyek yang ditransaksikan itu dilarang walaupun jual belinya sah, contoh: minuman
keras, narkoba, bangkai, daging babi, darah dan lain-lain.
2. Haram selain zatnya / haram li-ghairihi, terdiri dari :
a. Tadlis
Adalah informasi yang tidak lengkap (asymetric information). Transaksi dimana salah
satu pihak tidak mengetahui informasi yang diketahui pihak lain. Tadlis dapat terjadi dalam
kuantitas, kualitas, harga, dan waktu penyerahan.
b. Ikthtikar ( rekayasa pasar dalam penawaran)
Adalah terjadi apabila produsen mengambil keuntungan diatas keuntungan normal dengan
cara mengurangi supply sehingga harga akan naik.

33
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

c. Bai najasy (rekayasa pasar dalam permintaan)


Adalah terjadi apabila produsen menciptakan permintaan palsu, seolah-olah ada banyak
permintaan terhadap suatu produk sehingga harga jual akan naik.
d. Gharar (taghrir)
Adalah terjadinya incomplete information karena adanya ketidakpastian dari kedua belah
pihak yang bertransaksi.
e. Riba
Adalah tambahan yang disyaratkan dalam transaksi bisnis, baik transaksi hutang piutang
maupun jual beli. Ada beberapa macam riba :
1) Riba Qardh : Suatu manfaat atau tingkat kelebihan tertentu yang disyaratkan terhadap
yang berhutang (muqtaridh).
2) Riba Jahiliyyah : Hutang dibayar lebih dari pokoknya, karena si peminjam tidak mampu
membayar hutangnya pada waktu yang ditetapkan.
3) Riba Fadhl : Pertukaran antar barang sejenis dengan kadar atau takaran yang berbeda,
sedangkan barang yang dipertukarkan itu termasuk dalam jenis barang ribawi.
4) Riba Nasi‟ah : Penangguhan penyerahan atau penerimaan jenis barang ribawi yang
dipertukarkan dengan jenis barang ribawi lainnya. Riba nasi‟ah muncul karena adanya
perbedaan, perubahan, atau tambahan antara yang diserahkan saat ini dengan yang
diserahkan kemudian.
3. Haram karena tidak sah akadnya
a. Rukun akad tidak terpenuhi
b. Syarat sah akad tidak terpenuhi
c. Terjadinya ta‟aluq (berlakunya suatu akad tergantung akad berikutnya)
Apabila kita dihadakan pada dua akad yang saling berkaitan, di mana akad yang satu
tergantung pada akad yang lain. Contoh : Indri menjual mobil kepada Rina seharga Rp. 80 juta
dengan cara dicicil, dengan syarat Rina akan membayar cicilan tersebut jika mobil lama Rina
sudah laku terjual.
d. Terjadinya 2 in 1 (satu transaksi diwadahi dua akad sekaligus)
Kondisi di mana suatu transaksi diwadahi oleh dua akad sekaligus, sehingga terjadi
ketidakpastian (gharar) mengenai akad mana yang harus digunakan/berlaku. Contoh : akad
sewa – beli.

34
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

F. Khiyar (Hak Pilih)


1. Pengertian Khiyar
Secara etimologis khiyar berarti pilihan, sedangkan secara terminologis khiyar adalah hak
pilih bagi salah satu atau kedua belah pihak yang melaksanakan transaksi untuk melangsungkan
atau membatalkan transaksi yang disepakati, disebabkan hal-hal tertentu.
2. Dasar Hukum
a. Al-Quran

Artinya : “ Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian saling memakan harta
sesamamu dengan jalan yang batil kecuali dengan jalan perniagaan berlaku dengan suka
sama suka diantara kamu ( QS : an-Nisa‟:29)
b. Hadist

Artinya : “Dua orang yang melakukan jual beli boleh melakukan khiyar selama belum
berpisah. Jika keduanya benar dan jelas maka keduanya diberkahi dalam jual beli mereka.
Jika mereka menyembunyikan dan berdusta, maka akan dimusnahkanlah keberkahan jual beli
mereka”. (HR.Bukhori Muslim)
3. Macam-macam Khiyar
a. Khiyar Syarat adalah hak pilih bagi kedua belah pihak untuk meneruskan atau membatalkan
perjanjian selama jangka waktu tertentu.
b. Khiyar majlis adalah hak masing-masing pihak untuk meneruskan atau membatalkan
perjanjian selama masih berada dalam satu majlis (tempat) perjanjian.
c. Khiyar Ru‟yah adalah hak pilih bagi pihak-pihak yang melakukan perjanjian pada objek
tertentu yang belum ia lihat untuk membatalkannya apabila ia telah melihat objek tersebut.
d. Khiyar „Aib adalah hak pilih untuk membatalkan perjanjian apabila tersingkap adanya cacat
pada objek perjanjian.
e. Khiyar Ta‟yin adalah hak yang dimiliki oleh orang yang menyelenggarakan akad (terutama
pembeli) untuk menjatuhkan pilihan di antara tiga sifat barang yang ditransaksikan. Pembeli
diberikan hak pilih (ta‟yin) untuk mendapatkan barang yang terbaik menurut penilaiannya
sendiri tanpa mendapatkan tekanan dari manapun juga.

35
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

G. Jenis Akad
1. Pinjam – meminjam (‘Ariyah) dan Qarad
a. Pinjam – Meminjam (‘Ariyah)
Menurut etimologi, „ariyah diambil dari kata „ari yang berarti datangdanpergi.
Menurut Syarkhasyi dan ulama Malikiyah, „ariyah merupakan pemilikan atas manfaat
(suatu benda) tanpa pengganti.
Menurut ulama Syafi‟iyah dan Hambaliyah, „ariyah adalah pembolehan (untuk
mengambil) manfaat tanpa mengganti. Akad ini berbeda dengan hibah, karena „ariyah
dimaksudkan untuk mengambil manfaat dari suatu benda, sedangkan hibah mengambil
manfaat benda tersebut.
Landasan ‘Ariyah
1) Al – Qur’an
...
Artinya: “...Dan tolong-menolonglah kalian dalam kebaikan dan takwa.
(QS. Al-Maidah: 2)
2) As – Sunnah
Dalam hadits Bukhari dan Muslim dari Anas, dinyatakan bahwa Rasulullah Saw.
telah meminjam kuda dari Abu Thalhah, kemudian beliau mengendarainya.Dalam hadits
lain yang diriwayatkan oleh Abu Dawud dengan sanad yang jayyid dari Shafwan Ibn
Umayyah, dinyatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah meminjam perisai dari Shafwan
bin Umayyah pada waktu Perang Hunain. Shafwan bertanya, „Apakah engkau
merampasnya, ya Muhammad?‟ Nabi menjawab, „Cuma meminjam dan aku
bertanggung jawab.‟
Rukun ‘Ariyah
Rukun „ariyah menurut jumhur ulama fiqh terdiri dari empat, yaitu:
1) Mu‟ir (peminjam),
2) Musta‟ir (yang meminjamkan),
3) Mu‟ar (barang yang dipinjam), dan
4) Sighat, yakni sesuatu yang menunjukkan kebolehan untuk mengambil manfaat, baik
dengan ucapan maupun perbuatan.
Syarat ‘Ariyah
Ulama fiqh mensyaratkan dalam akad „ariyah sebagai berikut:
1) Mu‟ir berakal sehat,
2) Pemegangan barang oleh peminjam,

36
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

3) Barang (musta‟ar) dapat dimanfaatkan tanpa merusak zatnya, jika musta‟ar tidak dapat
dimanfaatkan, akad tidak sah.
b. Qarad
Secara etimologi, qarad berarti potongan. Menurut istilah, seperti yang dikemukakan
oleh ulama Hanafiyah, qarad merupakan sesuatu yang diberikan seseorang dari harta
mitsil(yang memiliki perumpamaan) untuk memenuhi kebutuhannya.
Pengertian lainnya menurut istilah yaitu, qarad adalah akad tertentu dengan
membayarkan harta mitsil kepada orang lain supaya membayar harta yang sama kepadanya.
Landasan Syara’
1) As – Sunnah
Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibn Majah dan Ibn Hibban yang artinya:
“Dari Ibn Mas‟ud bahwa Rasulullah Saw. bersabda, “Tidak ada seorang muslim yang
menukarkan kepada seorang muslim qarad dua kali, maka seperti sedekah sekali.”
Dalam hadits lain, yang diriwayatkan oleh Muslim, yang artinya:
“Abu Hurairah berkata, Rasulullah Saw. telah bersabda, “barang siapa melepaskan dari
seorang muslim satu kesusahan dari kesusahan-kesusahan dunia, niscaya Allah
melepaskan dia dari kesusahan-kesusahan hari kiamat. Barang siapa memberi
kelonggaran kepada seorang yang kesusahan, niscaya Allah akan memberi kelonggaran
baginya di dunia dan akhirat, dan barang siapa menutupi (aib) seorang muslim, niscaya
Allah menutupi (aib)nya di dunia dan di akhirat. Dan Allah selamanya menolong
hamba-Nya, selama hamba-Nya mau menolong saudaranya.” (HR. Muslim)
2) Ijma’
Kaum muslimin sepakat bahwa qarad dibolehkan dalam Islam. Hukum qarad
adalah dianjurkan (mandhub) bagi muqrid dan mubah bagi muqtarid.
2. Akad Pertukaran
Jual Beli (Al-bai’)
Secara etimologis jual beli berasal dari bahasa arab Al-bai‟ yang berarti menjual, mengganti,
dan menukar sesuatu dengan yang lain. Sedangkan secara terminologis jual beli adalah saling
menukar harta denga harta melalui cara tertentu.
Dasar hukumJual Beli (Al-bai’):

Artinya: “.....Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.....”.


(QS : al-Baqarah:275)

37
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

Rukun Jual Beli:


 Orang yang berakad (penjual dan pembeli)
 Shighat (lafal ijab dan qobul)
 Barang yang dibeli
 Nilai tukar pengganti barang
Jenis akad pertukaran:
a. Berdasarkan perbandingan harga jual dan harga beli :
1) Al musawwamah
Transakasi jual beli dengan harga yang bisa ditawar, dimana si penjual tidak
memberitahukan si pembeli harga pokok/pasar dari barang tersebut dan berapa
keuntungan yang diperolehnya. Si pembeli pun bebas menawar harga barang yang akan di
belinya.
2) Al Tauliah
Transaksi jual beli dengan harga pokok dimana si penjual tidak mendapatkan
keuntungan dari hasil penjualan barangnya.
3) Al Murabahah
Perjanjian jual beli dengan harga pasar ditambah dengan laba buat si penjual, dimana
pembeli mengetahui dengan pasti nilai dari harga pasar dari barang tersebut dan nilai
tambahan dari si penjual.
b. Berdasarkan jenis barang pengganti
1) Al Mughayadah
Pemilik dana menentukan syarat dan pembatasan kepada pengeloladan pengguna
dana tersebut dengan jangka waktu, tempat, jenis usaha, dsb.
2) Al Mutlaq
Pemilik dana memberikan keleluasaan penuh kepada pengelola untuk
mempergunakan dana tersebut dalam usaha yang dianggapnya baik dan menguntungkan.
3) As Sharf
Transaksi pertukaran antara emas dengan perak atau pertukaran valuta asing, dimana
uang asing dipertukarkan dengan mata uang domestik atau mata uang asing lainnya.
c. Berdasarkan waktu penyerahan
1) Bithaman Ajil
Menjual dengan harga asal ditambah dengan margin keuntungan yang telah
disepakati dan dibayar secara kredit.
RukunBithaman Ajil:
a) Ada orang yang berakad atau al-mutu al-muta‟aqidain (pembeli dan penjual).
38
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

b) Ada sighat (lafaz ijabdan qabul).


c) Adanya barang yang dibeli.
d) Ada nilai tukar pengganti barang.
2) Bai As Salam
Perjanjian jual beli dengan cara pemesanan barang dengan spesifikasi tertentu yang
dibayar di muka dan penjual harus menyediakan barang tersebut dan diantarkan kepada si
pembeli dengan tempat dan waktu tertentu. Biasanya barang komoditi / hasil pertanian.
Rukun Salam:
a) Muslim (pembeli/pemesan)
b) Muslam ilaih (penjual/penerima pesanan)
c) Muslam fih (barang yang dipesan)
d) Ra‟s al-mal (harga pesanan)
e) Shighat ijab qabul (ucapan serah terima)
3) Bai‟u Al Istisna
Perjanjian jual beli dengan cara memesan barang yang bukan komoditi atau barang
pertanian tapi barang yang dibuat dengan mesin dan keahlian khusus. Barang tersebut
dipesan dan dibuat sesuai ketentuan yang diminta si pembeli, dibayar di muka dan bisa
dengan cicilan atau langsung tunai apabila barang pesanan tersebut sudah selesai dan siap
digunakan oleh pembelinya.
Rukun Istishna‟:
a) Shani‟ (produsen/pembuat)
b) Mustashni‟ (pemesan/pembeli)
c) Mashnu‟ (barang yang dipesan)
d) Ra‟s al-mal (harga yang dibayarkan)
e) Shighat ijab qabul (ucapan serah terima)
3. Akad Bersyarikat
a. Musyarakah (Syirkah)
Terjadi kerjasama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu. Para pihak
yang bekerjasama memberikan kontribusi modal. Kuntungan dan resiko akan ditanggung
bersama.
Landasan Syirkah
1) Al – Qur’an
...
Artinya: “... Mereka bersekutu dalam yang sepertiga.” (QS. An-Nisa‟: 12)

39
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

...

Artinya: “... Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang berserikat itu
sebagian mereka berbuat zalim kepada sebagiaan yang lain, kecuali orang-orang yang
beriman dan beramal saleh dan amat sedikitlah mereka ini.” (QS. As-Shad : 24)
2) As – Sunnah
Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Hakim yang artinya: “Dari
Abu Hurairah yang dirafa‟kan kepada Nabi Saw. bahwa Nabi Saw. bersabda,
“Sesungguhnya Allah Swt. berfirman, “Aku adalah yang ketiga pada dua orang yang
bersekutu selama salah seorang dari keduanya tidak mengkhianati temannya, Aku akan
keluar dari persekutuan tersebut apabilasalah seorang mengkhianatinya.” (HR. Abu
Dawud dan Hakim dan menyahihkan sanadnya)
Dalam hadits lain yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim yang
artinya:“Kekuasaan Allah senantiasa berada pada dua orang yang bersekutu selama
keduanya tidak berkhianat.” (HR. Bukhari dan Muslim)
3) Ijma’
Umat Islam sepakat bahwa syirkah dibolehkan.
Jenis Syirkah :
1) Musyarakah Muwafadhah adalah kerja sama dengan percampuran modal yang sama
besarnya. Syirkah muwafadhah mengharuskan :
a) Keidentikan penyertaan modal dari setiap anggota.
b) Setiap anggota menjadi wakil bagi partner lainnya.
c) Pembagian keuntungan dan kerugian berdasarkan atas besarnya modal masing-
masing.
2) Musyarakah Al-Inan adalah kerja sama dengan percampuran modal yang tidak mesti
sama porsinya. Cirinya :
a) Besarnya modal tidak harus sama.
b) Setiap anggota punya hak untuk aktif dalam pengelolaan usaha, ia juga dapat
menggugurkan haknya.
c) Keuntungan dan kerugian didasarkan atas porsi modal atau atas dasar negosiasi
lainnya.
Contoh Syirkah Inan : PT, Koperasi, Bank, Leasing, Joint Venture, dsb.

40
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

3) Musyarakah Abdanadalah kerja sama atau percampuran tenaga atau profesionalisme


antara 2 pihak atau lebih. Contoh : kerja sama antara 2 penjahit membuka toko jahit dan
mengerjakan pesanan secara bersama.
4) Musyarakah Wujuhadalah kerja sama atau percampuran antara pihak pemilik dana
dengan pihak lain yang memiliki kredibilitas ataupun kepercayaan. Hanya mengandalkan
wujuh (wibawa dan nama baik) para anggotanya. Pembagian keuntungan didasarkan atas
negosiasi.
b. Mudharabah
Akad kerjasama antara pemilik dana (shahibul maal) dengan pengusaha (mudharib)
untuk melakukan suatu usaha bersama. Keuntungan yag diperoleh dibagi antara keduanya
dengan perbandingan nisbah yang disepakati.
Landasan Hukum
1) Al – Qur’an

Artinya: “... Dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebagian karunia
Allah...” (QS. Al-Muzammil: 20)

Artinya: “Apabila teleh ditunaikan sholat, bertebaranlah kamu di muka bumi dan
carilah karunia Allah...” (QS. Al-Jumu‟ah: 10)

Artinya: “Tidak ada dosa bagimu untuk mencari karunia (rezeki hasil perniagaan) dari
Tuhanmu...” (QS. Al-Baqarah: 198)
2) As – Sunnah
Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibn Majah dari Shuhaib, bahwa Nabi Saw.
bersabda, “Tiga perkara yang mengandung berkah adalah jual-beli yang ditangguhkan,
melakukan qiradh (memberi modal kepada orang lain), dan yang mencampurkan
gandum dengan jelas untuk keluarga, bukan untuk diperjualbelikan.” (HR. Ibn Majah
dari Shuhaib)
3) Ijma’
Adanya riwayat yang menyatakan bahwa jemaah dari sahabat menggunakan harta
anak yatim untuk mudharabah, dan perbuatan tersebut tidak ditentang oleh sahabat
lainnya.

41
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

RukunMudharabah
1) Orang yang berakad (al-aqidani),
2) Modal (ma‟qud alaih), dan
3) Sighat.
SyaratMudharabah
1) Orang yang melakukan akad ahli dalam mewakilkan,
2) Modal harus ada (bukan berupa utang), jelas, berupa uang, dan diberikan kepada
pengusaha,
3) Laba harus memiliki ukuran dan merupakan bagian yang umum.
Jenis-jenis Mudharabah
1) Mudharabah mutlak (al-muthlaq)adalah penyerahan modal seseorang tanpa
memberikan batasan.
2) Mudharabah terikat (al-muqayyad)adalah penyerahan modal seseorang kepada
pengusaha dengan memberikan batasan berupa persyaratan-persyaratan tertentu terkait
pekerjaan.
c. Muzara’ah
Kerja sama antara pemilik sawah dengan penggarap dengan benih yang dimiliki oleh
penggarap.
Landasan Hukum
Terdapat perbedaan pendapat tentang dalil yang mendasari adanya
muzara‟ah/mukhabarah. Imam Hanafi, Jafar, dan Imam Syafi‟i tidak mengakui keberadaan
muzara‟ah dan menganggapnya fasid. Alasan yang dikemukakan adalah hadits yang
diriwayatkan oleh Muslim dari Jabir Ibn Abdullah, bahwa Rasulullah Saw. melarang
mukhabarah. Demikian pula dalam hadits Ibn Umar yang juga diriwayatkan oleh Muslim
bahwa Rasulullah Saw. melarang muzara‟ah.
Golongan ini berpendapat bahwa kerja sama Nabi dengan orang Khaibar dalam
mengelola tanah bukan termasuk mukharabah atau muzara‟ah, melainkan pembagian atas
hasil tanaman tersebut dengan membaginya, seperti dengan sepertiga atau seperempat dari
hasilnya yang didasarkan anugerah (tanpa biaya) dan kemaslahatan. Hal ini dibolehkan.
Abu Yusuf dan Muhammad (sahabat Imam Abu Hanifah), Imam Malik, Ahmad, Abu
Dawud Azh-Zhahiri berpendapat bahwa muzara‟ah dibolehkan. Hal itu didasarkan pada
hadits yang diriwayatkan oleh Jama‟ah dari Ibn Umar bahwa Nabi Saw. bermuamalah
dengan ahli Khaibar dengan setengah dari seustau yang dihasilkan dari tanaman, baik buah-
buahan maupun tumbuh-tumbuhan.

42
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

Syarat Muzara’ah
1) Aqid (orang yang berakad) adalah mumayyiz,
2) Tanaman atau benih (lebih baik) disediakan oleh pemilik tanah dan diserahkan kepada
pekerja,
3) Tanahnya jelas, dan apabila ditanami akan menghasilkan,
4) Tanaman yang dihasilkan harus jelas dan ditetapkan ukuran di antara keduanya, seperti
sepertiga, setengah, dan lain-lain
5) Terdapat waktu yang ditetapkan.
d. Musyaqah
Secara etimologi, musyaqah adalah salah satu bentuk penyiraman. Menurut
terminologi, musyaqah berarti suatu akad dengan memberikan pohon kepada penggarap agar
dikelola dan hasilnya dibagi di antara keduanya. Pengertian lainnya adalah, penyerahan
pohon kepada orang yang akan mengurusnya, kemudian diberi sebagian dari buahnya.
Menurut ulama Syafi‟iyah, musyaqah berarti mempekerjakan orang lain untuk
menggarap kurma atau pohon anggur, dengan perjanjian dia akan menyiram dan
mengurusnya, kemudian buahnya untuk mereka berdua.
Rukun Musyaqah:
1) Dua orang yang berakad (al-aqidani),
2) Objek musyaqah, biasanya adalah pohon yang berbuah,
3) Buah (hasil),
4) Penggarap melakukan pekerjaan,
5) Sighat.
SyaratMusyaqah:
1) Ahli dalam akad,
2) Menjelaskan bagian penggarap,
3) Membebaskan pemilik dari pohon,
4) Hasil dari pohon dibagi antara dua orang yang berakad,
5) Sampai batas akhir.
Perbedaan antara Musyaqah dan Mazara’ah
Ulama Hanafiyah berpendapat bahwa masyaqah sama dengan muzara‟ah, kecuali
dalam empat perkara:
1) Jika salah seorang yang menyepakati akad tidak memenuhi akad, dalam musyaqah, ia
harus dipaksa, sedangkan dalam muzara‟ah, ia tidak boleh dipaksa,

43
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

2) Jika waktu musyaqah habis, akad diteruskan sampai berbuah tanpa pemberian upah,
sedangkan dalam muzara‟ah, jika waktu habis, pekerjaan diteruskan dengan pemberian
upah,
3) Waktu dalam musyaqah ditetapkan berdasarkan istihsan, sebab dapat diketahui dengan
tepat, sedangkan waktu dalam muzara‟ah terkadang tidak menentu,
4) Jika pohon diminta oleh selain pemilik tanah, penggarap diberi upah. Sedangkan dalam
muzara‟ahjika diminta sebelum menghasilkan sesuatu, penggarap tidak mendapatkan
apa-apa.
4. Akad Memberi Izin (Wakalah)
Wakalah secara etimologis berarti pemeliharaan atau pendelegasian. Sedangkan secara
terminologis wakalah adalah akad pemberian kuasa dari seseorang (muwakkil) kepada penerima
kuasa (wakil) untuk melaksanakan suatu tugas (taukil) atas nama muwakkil (pemberi kuasa).
Dasar hukum wakalah:

Artinya: “Dan jika kamu khawatirkan ada persengketaan antara keduanya, maka kirimlah
seorang hakam dari keluarga laki-laki dan seorang hakam dari keluarga perempuan. Jika kedua
orang hakam itu bermaksud mengadakan perbaikan, niscaya Allah memberi taufik kepada
suami-isteri itu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal”(QS:An-Nisa‟: 35)
Rukun Wakalah:
a. Al-Muwakkil (orang yang mewakilkan/melimpahkan kuasa)
b. Al-Wakil (orang yang menerima perwakilan)
c. Al-Muwakkil fih (sesuatu yang diwakilkan)
d. Shighat ijab (ucapan serah terima)
5. Akad Memberi Kepercayaan
a. Al Kafalahadalah jaminan yang diberikan oleh penanggung kepada pihak ketiga untuk
memenuhi kewajiban pihak kedua / yang ditanggung.
Rukun kafalah:
1) Pihak penjamin/penanggung (kafil)
2) Pihak yang berhutang (makful 'anhu 'ashil)
3) Pihak yang berpiutang (makful lahu)
4) Obyek jaminan (makful bih)

44
odul Ekonomi Islam-Basic & Advance 2017

Jenis kafalah:
1) Kafalah bi al-mal, adalah jaminan pembayaran barang atau pelunasan utang. Bentuk
kafalah ini merupakan sarana yang paling luas bagi bank untuk memberikan jaminan
kepada para nasabahnya dengan imbalan/fee tertentu.
2) Kafalah bi al-nafs, adalah jaminan diri dari si penjamin.
3) Kafalah bi al-taslim, adalah jaminan yang diberikan untuk menjamin pengembalian
barang sewaan pada saat masa sewanya berakhir. Jenis pemberian jaminan ini dapat
dilaksanakan oleh bank untuk keperluan nasabahnya dalam bentuk kerjasama dengan
perusahaan, leasing company. Jaminan pembayaran bagi bank dapat berupa
deposito/tabungan, dan pihak bank diperbolehkan memungut uang jasa/fee kepada
nasabah tersebut.
4) Kafalah al-munjazah, adalah jaminan yang tidak dibatasi oleh waktu tertentu dan untuk
tujuan/ kepentingan tertentu. Dalam dunia perbankan, kafalah model ini dikenal dengan
bentuk performance bond (jaminan prestasi).
5) Kafalah al-mu‟allaqah, Bentuk kafalah ini merupakan penyederhanaan dari kafalah al-
munjazah, di mana jaminan dibatasi oleh kurun waktu tertentu dan tujuan tertentu pula.
b. Al Hiwalah adalah alih utang piutang yaitu memindahkan utang dari tanggungan orang yang
berhutang menjadi tanggungan orang yang berkewajiban membayar utang.
Rukun hiwalah:
1) Muhil (Orang yang memindahkan utang)
2) Muhal (orang yang berkewajiban melaksanakan hiwalah)
3) Muhtal (orang yang menerima hiwalah atas hiwalah muhil)
4) Adanya utang
5) Ijab dan qobul
Menurut Hanifiyah,hiwalah dibagi dua, yaitu :
1) Hiwalah muthlaqah adalah perbuatan seseorang yang memindahkan utangnya kepada
orang lain dengan tidak ditegaskan sebagai pemindahan utang.
2) Hiwalah muqayyadah adalah perbuatan seseorang yang memindahkan utangnya dengan
mengaitkan piutang yang ada padanya.
c. Al Ji’alah adalah tanggung jawab dalam bentuk janji memberikan imbalan upah tertentu
secara sukarela terhadap orang yang berhasil melakukan pekerjaan atau yang belum pasti
berhasil.
Rukun Ji‟alah:
1) Shighat 3) Jenis pekerjaan
2) Orang yang menjanjikan upahnya 4) Upah

45
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

6. Ijarah
Secara etimologis ijarah berarti upah,sewa, jasa atau imbalan. Sedangkan secara
terminologis ijarah adalah akad pemindahan hak guna (manfaat) suatu barang atau jasa dalam
waktu tertentu dengan adanya pembayaaran upah (ujrah), tanpa diikuti pemindahan kepemilikan
atas barang itu sendiri.
Dasar Hukum:

Artinya: “Salah seorang dari kedua wanita itu berkata: "Ya bapakku ambillah ia sebagai orang
yang bekerja (pada kita), karena sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk
bekerja (pada kita) ialah orang yang kuat lagi dapat dipercaya". (QS Al-Qasas: 26)
Rukun Ijarah:
a. Mu‟jir (orang yang menyewakan)
b. Musta‟jir (orang yang menyewa)
c. Ma‟qud alaih (obyek sewa)
d. Shighat (ijabqabul)
Jenis akad Ijarah:
Dilihat dari sisi obyeknya, akad ijarah dibagi menjadi:
a. Ijarah Manfaat (Al-Ijarah ala al-Manfa‟ah), seperti sewa menyewa rumah, kendaraan, dll.
b. Ijarah yang bersifat pekerjaan (Al-Ijarah ala al-a‟mal); dengan cara mempekerjakan
seseorang untuk melakukan sesuatu.
Ijarah Muntahiya Bi al-tamlik
Adalah akad sewa yang diakhiri yang dikhiri dengan kepemilikan penyewa atas barang
yangdisewa melalui akad yang dilaksanakan kedua belah pihak.
7. Wadiah (Titipan)
Secara etimologis, wadi‟ah adalah bentuk masdar dari fi‟il madi wada‟a yang berarti
meninggalkan atau meletakkan, yaitu meletakkan sesuatu kepada orang lain untuk dipelihara
atau dijaga. Sedangkan secara terminologis wadi‟ah adalah memberikan kekuasaan kepada orang
lain untuk menjaga hartanya dengan terang-terangan atau dengan isyarat semakna dengan itu.
Dasar Hukum:

46
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Artinya: “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak
menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya
kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya
kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat”(QS.An-Nisa‟: 58)
Rukun Wadiah:
a. mudi (orang yang menitipkan)
b. wadii‟ (penerima titipan)
c. obyek yang dititipkan
d. Sighat (ijab qabul)
Jenis Wadi‟ah:
a. Wadi‟ah Yad Amanah (kepercayaan) dimana penerima titipan tidak boleh memanfaatkan
barang titipan tersebut sampai diambil kembali.
b. Wadi‟ah Yad Dhamanah (simpanan yang dijamin) dimana titipan yang selama belum
dikembalikan kepada penitip dapat dimanfaatkan oleh si penerima titipan. Apabila
pemanfaatan tersebut diperoleh keuntungan maka seluruhnya menjadi hak penerima titipan.
8. Gadai (Rahn)
Secara etimologi, rahn berarti tetap dan lama atau pengekangan dan keharusan. Menurut
terminologi, rahn berarti penahanan terhadap suatu barang dengan hak sehingga dapat dijadikan
sebagai pembayaran dari barang tersebut.
Landasan Rahn
a. Al – Qur’an

Artinya: “Apabila kamu dalam perjalanan (dan bermuamalah tidak secara tunai),
sedangkan kamu tidak memperoleh seorang penulis, hendaklah ada barang tanggungan
yang dipegang.” (QS. Al-Baqarah: 283)
b. As – Sunnah
Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, yang artinya: “Dari Siti
Aisyah r.a. bahwa Rasulullah Saw. pernah membeli makanan dengan menggadaikan baju
besi.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Rukun Rahn
a. Rahin (orang yang memberikan jaminan),
b. Al-murtahin (orang yang menerima),
c. Al-marhun (jaminan), dan
d. Al-marhun bih (utang).

47
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

BAB IV
LEMBAGA KEUANGAN SYARIAH
A. Perbankan Konvensional dan Perbankan Syariah
Bank diartikan sebagai sebuah lembaga intermediasi keuangan umumnya didirikan dengan
kewenangan untuk menerima simpanan uang, meminjamkan uang, dan menerbitkan promes atau
yang dikenal sebagai banknote. Kata bank berasal dari bahasa Italia banca berarti tempat penukaran
uang. Sedangkan menurut Undang-undang Negara Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 1998
Tanggal 10 November 1998 tentang perbankan, yang dimaksud dengan bank adalah badan usaha
yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada
masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf
hidup rakyat banyak. Berdasarkan operasionalnya, bank terbagi menjadi dua jenis yaitu bank
konvensional dan bank syariah.
1. Bank Konvensional
Pengertian kata “konvensional” menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia adalah “menurut
apa yang sudah menjadi kebiasaan”. Sementara itu, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia
(KBBI) adalah “berdasarkan kesepakatan umum” seperti adat, kebiasaan, kelaziman.
Berdasarkan pengertian itu, bank konvensional adalah bank yang dalam operasionalnya
menerapkan metode bunga, karena metode bunga sudah ada terlebih dahulu, menjadi kebiasaan
dan telah dipakai secara meluas dibandingkan dengan metode bagi hasil.
Bank konvensional pada umumnya beroperasi dengan mengeluarkan produk-produk untuk
menyerap dana masyarakat antara lain tabungan, simpanan deposito, simpanan giro; menyalurkan
dana yang telah dihimpun dengan cara mengeluarkan kredit antara lain kredit investasi, kredit
modal kerja, kredit konsumtif, kredit jangka pendek; dan pelayanan jasa keuangan antara lain
kliring, inkaso, kiriman uang, Letter of Credit, dan jasa-jasa lainnya seperti jual beli surat
berharga, bank draft, wali amanat, penjamin emisi, dan perdagangan efek.
Bank konvensional dapat memperoleh dana dari pihak luar, misalnya dari nasabah berupa
rekening giro, deposit on call, sertifikat deposito, dana transfer, saham, dan obligasi. Sumber ini
merupakan pendapatan bank yang paling besar. Pendapatan bank tersebut, kemudian
dialokasikan untuk cadangan primer, cadangan sekunder, penyaluran kredit, dan investasi. Bank
konvensional contohnya bank umum dan BPR.
2. Bank Syariah
Menurut Undang-undang No. 10 Tahun 1998, Bank syariah adalah bank yang melaksanakan
kegiatan usahanya berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam
lalu lintas pembayaran.

48
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Bank syariah muncul di Indonesia pada awal tahun 1990-an. Pemrakarsa pendirian bank
syariah di Indonesia dilakukan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) pada tanggal 18 – 20
Agustus 1990. Dan Bank syariah pertama di Indonesia yaitu Bank Muamalat. Akte pendirian PT.
Bank Muamalat ditandangani pada tanggal 1 November 1991 yang diikuti dengan kemunculan
UU No. 7 tahun 1992 mengenai Bank umum dan BPR . kemudian pada tahun 1998 muncul UU
No. 10 th 1998 yang memperbolehkan bank konvensional untuk membuka cabang syariah.
Penentuan harga bagi bank syariah didasarkan pada kesepakatan antara bank dengan
nasabah penyimpan dana sesuai dengan jenis simpanan dan jangka waktunya, yang akan
menentukan besar kecilnya porsi bagi hasil yang akan diterima penyimpan. Dalam rangka
menjalankan kegiatannya, bank syariah harus berlandaskan pada Al-quran dan hadist. Bank
syariah mengharamkan penggunaan harga produknya dengan bunga tertentu. Bagi bank syariah,
bunga bank adalah riba.
a. Syarat transaksi sesuai syariah
Dalam perbankan syariah dianjurkan untuk melakukan transaksi-transaksi seperti berikut
ini:
1) Tidak mengandung unsur kedzaliman
2) Tidak menggunakan Riba
3) Tidak membahayakan pihak sendiri atau pihak lain
4) Tidak ada penipuan (gharar)
5) Tidak mengandung unsur judi (maysir)
b. Prinsip Dasar Bank Syariah
Bagi masyarakat modern, aktivitas keuangan dan perbankan dipandang sebagai wahana
untuk membawa kepada setidaknya 2 ajaran dalam al-Quran :
1) Prinsip Al Ta‟awun
Merupakan prinsip untuk saling membantu dan bekerja sama antara anggota
masyarakat dalam kebaikan.
“…Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan
jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran…”(QS. Al-Maidah:2)
2) Prinsip menghindari Al Iktinaz
Seperti membiarkan uang menganggur dan tidak berputar dalam transaksi yang
bermanfaat bagi masyarakat umum.
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamunsaling memakan harta sesamamu
dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka
sama suka di antara kamu…”(QS. 4:29)

49
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

c. Prinsip Operasional Bank Syariah


1) Pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah).
2) Pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (musharakah).
3) Prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan (murabahah).
4) Pembiayaan barang modal berdasarkan sewa murni tanpa pilihan (ijarah).
5) Pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain
(ijarah wa iqtina).
d. Ciri-ciri Bank Syariah
Bank syariah mempunyai ciri-ciri yang berbeda dengan bank konvensional, yaitu :
1) Beban biaya yang disepakati bersama pada waktu akad perjanjian diwujudkan dalam
bentuk jumlah nominal, yang besarnya tidak kaku dan dapat dilakukan dengan kebebasan
untuk tawar-menawar dalam batas wajar. Beban biaya tersebut hanya dikenakan sampai
batas waktu sesuai dengan kesepakatan dalam kontrak.
2) Penggunaan presentase dalam hal kewajiban untuk melakukan pembayaran selalu
dihindari, karena presentase bersifat melekat pada sisa utang meskipun batas waktu
perjanjian telah berakhir.
3) Di dalam kontrak-kontrak pembiayaan proyek, bank syariah tidak menerapkan
perhitungan berdasarkan keuntungan yang pasti yang dimuka, karena pada hakekatnya
yang mengetahui tentang ruginya suatu proyek yang dibiayai bank hanyalah Allah swt.
4) Pengerahan dana masyarakat dalam bentuk deposito tabungan oleh penyimpan dianggap
sebagai titipan (al-wadiah) sedangkan bagi bank dianggap sebagai titipan yang
diamanatkan sebagai penyertaan dana pada proyek-proyek yang dibiayai bank yang
beroperasi sesuai dengan prinsip syariah sehingga pada penyimpan tidak dijanjikan
imbalan yang pasti.
5) Dewan Pengawas (DPS) bertugas untuk mengawasi operasionalisasi bank dari sudut
syariah. Selain itu manajer dan pimpinan bank islam harus menguasai dasar-dasar
muamalah islam.
6) Fungsi kelembagaan bank syariah selain menjembatani antar pihak pemilik modal dengan
pihak yang membutuhkan dana, juga mempunyai fungsi khusus yaitu fungsi amanah,
artinya berkewajiban menjaga dan bertanggung jawab atas keamanan dana yang disimpan
dan siap sewaktu-waktu apabila dana diambil oleh pemiliknya.

50
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

e. Produk Bank Syariah


1) Produk Penghimpunan Dana (financing)
Sumber dana bank syariah dapat diperoleh dari tiga sumber yaitu giro, tabungan, dan
deposito. Prinsip operasional yang diterapkan dalam penghimpunan dana masyarakat
adalah wadiah dan mudharabah.
a) Wadiah
Dari segi bahasa diartikan sebagai meninggalkan, meletakkan atau meletakan
sesuatu pada orang lain untuk dipelihara dan dijaga. Secara teknis berarti titipan
murni, dari satu pihak ke pihak lain, baik individu maupun badan hukum yang harus
dijaga dan dikembalikan kapan saja si penitip kehendaki. Landasan hukum :
 Al-Quran
“sesungguhnya Allah menyuruh kamu untuk menyampaikan amanat (titipan)
kepada yang berhak menerimanya”(QS. An-Nisa:58).
 Al-Hadist
Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda,“Sampaikanlah
amanat (tunaikan) amanat kepada orang yang berhak menerimanya dan jangan
membalas khianat kepada orang yang telah mengkianati” (HR Abu Daud dan
menurut Tirmidzi hadis ini Hasan sedangkan Imam Hakim mengkategorikan sahih).
Prinsip wadiah yang diterapkan pada giro adalah wadiah yad dhamanah. Pihak
yang dititipi (bank) bertanggung jawab atas keutuhan harta titipan. Bank boleh
memanfaatkan harta titipan. Implikasi hukumnya sama dengan qardh, dimana nasabah
bertindak sebagai yang meminjamkan uang, dan bank bertindak sebagai yang
dipinjami. Prinsip wadiah yang lain adalah wadiah yad amanah, yaitu harta titipan
tidak boleh dimanfaatkan oleh yang dititipi. Keuntungan dan kerugian menjadi hak
dan kewajiban bank (pemilik dana dapat diberi bonus tanpa perjanjian). Bank dapat
mengenakan biaya administrasi untuk memutupi biaya yang benar-benar terjadi.
b) Mudharabah
Dalam mengaplikasi prinsip mudharabah, penyimpan bertindak sebagai shahibul
maal (pemilik modal) dan bank sebagai mudharib (pengelola). Hasil usaha ini akan
dibagi hasilkan berdasarkan nisbah yang disepakati. Rukun mudharabah terpenuhi
sempurna jika ada mudharib, ada pemilik dana, ada usaha yang dibagi hasilkan, ada
nisbah, da nada ijab Kabul. Prinsip mudharabah ini diaplikasikan pada produk
tabungan berjangka dan deposito berjangka.

51
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Berdasarkan kewenangan yang diberikan pihak penyimpan dana, prinsip


mudharabah dibagi menjadi:
 Mudharabah mutlaqah
Penerapan mudharabah mutlaqah dapat berupa tabungan mudharabah dan
deposito mudharabah. Berdasarkan prinsip ini tidak ada pembatasan bagi bank
dalam menggunakan dana yang dihimpun.
 Mudharabah Muqayyadah
Jenis mudharabah ini merupakan simpanan khusus (restriced investment) dimana
pemilik dana dapat menetapkan syarat-syarat tertentu yang harus dipatuhi oleh
bank.
2) Produk Penyaluran Dana (funding)
Dalam menyalurkan dana pada nasabah, secara garis besar produk pembiayaan syariah
terbagi ke dalam tiga kategori yang dibedakan berdasarkan tujuan penggunaannya yaitu :
 Transaksi pembiayaan yang ditujukan untuk memiliki barang dilakukan dengan
prinsip jual beli.
 Transaksi pembiayaan yang ditujukan untuk mendapatkan jasa dilakukan dengan
prinsip sewa.
 Transaksi pembiayaan untuk usaha kerjasama yang ditujukan guna mendapatkan
sekaligus barang dan jasa, dengan prinsip bagi hasil.
a) Jual beli (ba‟i)
Prinsip jual-beli dilaksanakan sehubungan dengan adanya perpindahan kepemilikan
barang atau benda (transfer of property). Tingkat keuntungan bank ditentukan di
depan dan menjadi bagian harga atas barang yang dijual. Ciri-ciri transaksi jual beli:
 Jual beli dengan pembayaran tunai di awal meliputi jual beli tunai dan salam.
 Jual beli dengan pembayaran bertahap/dicicil meliputi murabahah dan istisnha.
 Jual beli dengan penyerahan barang di awal meliputi jual beli tunai dan murabahah.
 Jual beli dengan penyerahan barang di akhir meliputi salam dan istisnha.

52
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

b) Murabahah
Murabahah bi tsaman ajil atau lebih dikenal sebagai murabahah berasal dari kata
ribhu (keuntungan) adalah transaksi jual-beli di mana bank menyebut jumlah
keuntungannya. Bank bertindak sebagai penjual, sementara nasabah sebagai pembeli.
Pembiayaan ini merupakan bentuk pembiayaan berprinsip jual beli yang pada
dasarnya merupakan penjualan dengan keuntungan (margin) tertentu yang
ditambahkan di atas biaya perolehan. Pembayarannya bisa tunai maupun ditangguhkan
dan dicicil (bi tsaman ajil). Harga jual adalah harga beli bank dari pemasok ditambah
keuntungan. Kedua pihak harus menyepakati harga jual dan jangka waktu
pembayaran. Harga jual dicantumkan dalam akad jual-beli dan jika telah disepakati
tidak dapat berubah selama berlakunya akad. Dalam transaksi ini barang diserahkan
segera setelah akad sedangkan pembayaran dilakukan secara tangguh.
c) Salam
Salam adalah transaksi jual beli di mana barang yang diperjualbelikan belum ada.
Oleh karena itu barang diserahkan secara tangguh sedangkan pembayaran dilakukan
tunai. Bank bertindak sebagai pembeli, sementara nasabah sebagai penjual. Sekilas
transaksi ini mirip jual beli ijon, namun dalam transaksi ini kuantitas, kualitas, harga,
dan waktu penyerahan barang harus ditentukan secara pasti.
Dalam praktek perbankan, ketika barang telah diserahkan kepada bank, maka bank
akan menjualnya kepada rekanan nasabah atau kepada nasabah itu sendiri secara tunai
atau secara cicilan. Harga jual yang ditetapkan bank adalah harga beli bank dari
nasabah ditambah keuntungan. Dalam hal bank menjualnya secara tunai biasanya
disebut pembiayaan talangan (bridging financing). Sedangkan dalam hal bank
menjualnya secara cicilan, kedua pihak harus menyepakati harga jual dan jangka
waktu pembayaran. Harga jual dicantumkan dalam akad jual-beli dan jika telah
disepakati tidak dapat berubah selama berlakunya akad. Umumnya transaksi ini
diterapkan dalam pembiayaan barang yang belum ada seperti pembelian komoditi
pertanian oleh bank untuk kemudian dijual kembali secara tunai atau secara cicilan.
Ketentuan umum Salam:
 Pembelian hasil produksi harus diketahui spesifikasinya secara jelas seperti
jenis, macam, ukuran, mutu dan jumlahnya.
 Apabila hasil produksi yang diterima cacat atau tidak sesuai dengan akad maka
nasabah (produsen) harus bertanggung jawab dengan cara antara lain
mengembalikan dana yang telah diterimanya atau mengganti barang yang sesuai
dengan pesanan.
53
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

 Mengingat bank tidak menjadikan barang yang dibeli atau dipesannya sebagai
persediaan (inventory), maka dimungkinkan bagi bank untuk melakukan akad
salam kepada pihak ketiga (pembeli kedua) seperti bulog, pedagang pasar induk
atau rekanan. Mekanisme seperti ini disebut dengan paralel salam.
d) Istishna
Istishna merupakan salah satu bentuk jual beli dengan pemesanan yang mirip
dengan salam. Perbedaannya, dalam istisnha pembayaran dapat di muka, dicicil
sampai selesai, atau di belakang, serta istisnha biasanya diaplikasikan untuk industri
dan barang manufaktur.
Ketentuan umum:
Spesifikasi barang pesanan harus jelas seperti jenis, macam ukuran, mutu dan
jumlah. Harga jual yang telah disepakati dicantumkan dalam akad istishna dan
tidak boleh berubah selama berlakunya akad. Jika terjadi perubahan dari kriteria
pesanan dan terjadi perubahan harga setelah akad ditandatangani, maka seluruh
biaya tambahan tetap ditanggung nasabah.

e) Sewa (ijarah)
Ijarah adalah suatu akad dimana terjadi pemindahan hak guna atas suatu barang
dan atau jasa atas pembayaran upah sewa tanpa diikuti dengan pemindahan
kepemilikan barang itu sendiri dengan perkataan lain ijarah adalah mengambil manfaat
atas suatu barang dengan jalan penggantian sewa atas upah sejumlah tertentu.
Transaksi ijarah dilandasi adanya perpindahaan manfaat. Jadi pada dasarnya
prinsip ijarah sama saja dengan prinsip jual beli, namun perbedaannya terletak pada
objek transaksinya. Bila pada jual beli objek transaksinya adalah barang, maka pada
ijarah objek transaksinya adalah jasa.

54
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Pada akhir masa sewa, bank dapat saja menjual barang yang disewakannya
kepada nasabah. Karena itu dalam perbankan syariah dikenal ijarah muntahhiyah
bittamlik (sewa yang diikuti dengan berpindahnya kepemilikan). Harga sewa dan
harga jual disepakati pada awal perjanjian.

f) Bagi hasil (syirkah)


Produk pembiayaan syariah yang didasarkan prinsip bagi hasil adalah :
 Musyarakah
Bentuk umum dari usaha bagi hasil adalah musyarakah (syirkah atau syarikah
atau serikat atau kongsi). Transaksi musyarakah dilandasi adanya keinginan para
pihak yang bekerjasama untuk meningkatkan nilai asset yang mereka miliki
secara bersama-sama. Termasuk dalam golongan musyarakah adalah semua
bentuk usaha yang melibatkan dua pihak atau lebih dimana mereka secara
bersama-sama memadukan seluruh bentuk sumber daya baik yang berwujud
maupun tidak berwujud.
Secara spesifik bentuk kontribusi dari pihak yang bekerjasama dapat berupa
dana, barang perdagangan (trading asset), kewiraswastaan (entrepreneurship),
kepandaian (skill), kepemilikan (property), peralatan (equipment) , atau intangible
asset (seperti hak paten atau goodwill), kepercayaan/reputasi (credit worthiness)
dan barang-barang lainnya yang dapat dinilai dengan uang. Dengan merangkum
seluruh kombinasi dari bentuk kontribusi masing-masing pihak dengan atau tanpa
batasan waktu menjadikan produk ini sangat fleksibel.

55
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Ketentuan umum:
Semua modal disatukan untuk dijadikan modal proyek musyarakah dan
dikelola bersama-sama. Setiap pemilik modal berhak turut serta dalam
menentukan kebijakan usaha yang dijalankan oleh pelaksana proyek. Pemilik
modal dipercaya untuk menjalankan proyek musyarakah tidak boleh
melakukan tindakan seperti :
 Menggabungkan dana proyek dengan harta pribadi.
 Menjalankan proyek musyarakah dengan pihak lain tanpa ijin pemilik
modal lainnya.
 Memberi pinjaman kepada pihak lain.
 Setiap pemilik modal dapat mengalihkan penyertaan atau di¬gantikan
oleh pihak lain.
Setiap pemilik modal dianggap mengakhiri kerjasama apabila:
 Menarik diri dari perserikatan.
 Meninggal dunia.
 Menjadi tidak cakap hukum.

Biaya yang timbul dalam pelaksanaan proyek dan jangka waktu proyek harus
diketahui bersama. Keuntungan dibagi sesuai kesepakatan sedangkan kerugian
dibagi sesuai dengan porsi kontribusi modal. Proyek yang akan dijalankan harus
disebutkan dalam akad. Setelah proyek selesai nasabah mengembalikan dana
tersebut bersama bagi hasil yang telah disepakati untuk bank.
 Mudharabah
Secara spesifik terdapat bentuk musyarakah yang popular dalam produk
perbankan syariah yaitu mudharabah. Mudharabah adalah bentuk kerjasama
antara dua atau lebih pihak dimana pemilik modal (shahibul maal)
mempercayakan sejumlah modal kepada pengelola (mudharib) dengan suatu

56
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

perjanjian pembagian keuntungan. Bentuk ini menegaskan kerjasama dengan


kontribusi 100% modal dari shahibul maal dan keahlian dari mudharib.

Transaksi jenis ini tidak mensyaratkan adanya wakil shahibul maal dalam
manajemen proyek. Sebagai orang kepercayaan, mudharib harus bertindak hati-
hati dan bertanggung jawab untuk setiap kerugian yang terjadi akibat kelalaian.
Sedangkan sebagai wakil shahibul maal dia diharapkan untuk mengelola modal
dengan cara tertentu untuk menciptakan laba optimal.
Perbedaan yang esensial dari musyarakah dan mudharabah terletak pada
besarnya kontribusi atas manajemen dan keuangan atau salah satu diantara itu.
Dalam mudharabah modal hanya berasal dari satu pihak, sedangkan dalam
musyarakah modal berasal dari dua pihak atau lebih. musyarakah dan
mudharabah dalam literatur fiqih berbentuk perjanjian kepercayaan (uqud al
amanah) yang menuntut tingkat kejujuran yang tinggi dan menjunjung keadilan.
Karenanya masing-masing pihak harus menjaga kejujuran untuk kepentingan
bersama dan setiap usaha dari masing-masing pihak untuk melakukan kecurangan
dan ketidakadilan pembagian pendapatan betul-betul akan merusak ajaran Islam.
Ketentuan umum :
 Jumlah modal yang diserahkan kepada nasabah selaku pengelola modal;
harus diserahkan tunai, dapat berupa uang atau barang yang dinyatakan
nilainya dalam satuan uang. Apabila modal diserahkan secara bertahap,
harus jelas tahapannya dan disepakati bersama.
 Hasil dan pengelolaan modal pembiayaan mudharabah dapat
diperhitungkan dengan dua cara, yaitu perhitungan dari pendapatan proyek
(revenue sharing) dan perhitungan dari keuntungan proyek (profit
sharing).
 Hasil usaha dibagi sesuai dengan persetujuan dalam akad, pada setiap
bulan atau waktu yang disepakati. Bank selaku pemilik modal

57
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

menanggung seluruh kerugian kecuali akibat kelalaian dan penyimpangan


pihak nasabah, seperti penyelewengan, kecurangan dan penyalahgunaan
dana.
 Bank berhak melakukan pengawasan terhadap pekerjaan namun tidak
berhak mencampuri urusan pekerjaan/usaha nasabah. Jika nasabah cidera
janji dengan sengaja misalnya tidak mau membayar kewajiban atau
menunda pembayaran kewajiban, dapat dikenakan sanksi administrasi.
g) Akad pelengkap
Untuk mempermudah pelaksanaan pembiayaan, biasanya diperlukan juga akad
pelengkap. Akad pelengkap ini tidak ditujukan untuk mencari keuntungan, namun
ditujukan untuk mempermudah pelaksanaan pembiayaan. Meskipun tidak ditujukan
untuk mencari keuntungan, dalam akad pelengkap ini dibolehkan untuk meminta
pengganti biaya-biaya yang dikeluarkan untuk melaksanakan akad ini. Besarnya
pengganti biaya ini sekedar untuk menutupi biaya yang benar-benar timbul.
 Hiwalah (Alih Utang-Piutang)
Hiwalah adalah transaksi mengalihkan utang piutang. Dalam praktek
perbankan syariah fasilitas hiwalah lazimnya untuk membantu supplier
mendapatkan modal tunai agar dapat melanjutkan produksinya. Bank mendapat
ganti biaya atas jasa pemindahan piutang. Untuk mengantisipasi resiko kerugian
yang akan timbul, bank perlu melakukan penelitian atas kemampuan pihak yang
berutang dan kebenaran transaksi antara yang memindahkan piutang dengan yang
berutang. Katakanlah seorang supplier bahan bangunan menjual barangnya kepada
pemilik proyek yang akan dibayar dua bulan kemudian. Karena kebutuhan supplier
akan likuiditas, maka ia meminta bank untuk mengambil alih piutangnya. Bank
akan menerima pembayaran dari pemilik proyek.

58
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

 Rahn (Gadai)
Tujuan akad rahn adalah untuk memberikan jaminan pembayaran kembali
kepada bank dalam memberikan pembiayaan. Barang yang digadaikan wajib
memenuhi kriteria :
 Milik nasabah sendiri.
 Jelas ukuran, sifat, dan nilainya ditentukan berdasarkan nilai riil pasar.
 Dapat dikuasai namun tidak boleh dimanfaatkan oleh bank. Atas izin bank,
nasabah dapat menggunakan barang tertentu yang digadaikan dengan tidak
mengurangi nilai dan merusak barang yang digadaikan. Apabila barang yang
digadaikan rusak atau cacat, maka nasabah harus bertanggungjawab.
Apabila nasabah wanprestasi, bank dapat melakukan penjualan barang yang
digadaikan atas perintah hakim. Nasabah mempunyai hak untuk menjual barang
tersebut dengan seizin bank. Apabila hasil penjualan melebihi kewajibannya, maka
ke-lebihan tersebut menjadi milik nasabah. Dalam hasil penjualan tersebut lebih
kecil dari kewajibannya, nasabah menutupi keku¬rangannya.
 Qardh
Qardh adalah pinjaman uang. Aplikasi qardh dalam perbankan biasanya dalam
empat hal, yaitu : Sebagai pinjaman talangan haji, dimana nasabah calon haji
diberikan pinjaman talangan untuk memenuhi syarat penyetoran. Biaya perjalanan
haji. Nasabah akan melunasinya sebelum keberangkatannya ke haji. Sebagai
pinjaman tunai dari produk kartu kredit syariah, dimana nasabah diberi keleluasaan
untuk menarik uang tunai milik bank melalui ATM. Nasabah akan
mengembalikannya sesuai waktu yang ditentukan. Sebagai pinjaman kepada
pengusaha kecil, menurut perhitungan bank akan memberatkan si pengusaha bila
diberikan pembiayaan dengan skema jual beli, ijarah, atau bagi hasil.
Sebagai pinjaman kepada pengurus bank, dimana bank menyediakan fasilitas
ini untuk memastikan terpenuhinya kebutuhan pengurus bank. Pengurus bank akan
mengembalikannya secara cicilan melalui pemotongan gajinya.
 Wakalah (Perwakilan)
Wakalah dalam aplikasi perbankan terjadi apabila nasabah memberikan kuasa
kepada bank untuk mewakili dirinya melakukan pekerjaan jasa tertentu, seperti
pembukuan L/C, inkaso dan transfer uang. Bank dan nasabah yang dicantumkan
dalam akad pemberian kuasa harus cakap hukum. Khusus untuk pembukaan L/C,
apabila dana nasabah ternyata tidak cukup, maka penyelesaian L/C (settlement L/C)

59
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

dapat dilakukan dengan pembiayaan murabahah, salam, ijarah, mudharabah, atau


musyakarah.
Kelalaian dalam menjalankan kuasa menjadi tanggung jawab bank, kecuali
kegagalan karena force majeure menjadi tanggung jawab nasabah. Apabila bank
yang ditunjuk lebih dari satu, maka masing-masing bank tidak boleh bertindak
sendiri-sendiri tanpa musyawarah dengan bank yang lain, kecuali dengan seizin
nasabah. Tugas, wewenang dan tanggung jawab bank harus jelas sesuai kehendak
nasabah bank. Setiap tugas yang dilakukan harus mengatasnamakan nasabah dan
harus dilaksanakan oleh bank. Atas pelaksanaan tugasnya tersebut, bank mendapat
pengganti biaya berdasarkan kesepakatan bersama. Pemberian kuasa berakhir
setelah tugas dilaksanakan dan disetujui bersama antara nasabah dengan bank.
 Kafalah (Garansi Bank)
Garansi bank dapat diberikan dengan tujuan untuk menjamin pembayaran
suatu kewajiban pembayaran. Bank dapat mempersyaratkan nasabah untuk
menempatkan sejumlah dana untuk fasilitas ini sebagai rahn. Bank dapat pula
menerima dana tersebut dengan prinsip wadi‟ah. Bank mendapatkan pengganti
biaya atas jasa yang diberikan. Ada lima jenis kafalah yaitu:
 Kafalah bin Nafs. Yaitu akad yang memberikan jaminan atas diri seseorang
yang dihormati dan disegani.
 Kafalah bin Maal. Yaitu jaminan pembayaran barang/ pelunasan hutang.
 Kafalah bin Taslim. Yaitu akad yang biasa dilakukan untuk menjamin
pengembalian atas barang yang disewa pada masa sewa berakhir.
 Kafalah Al Munjazah. Yaitu jaminan mutlak yang tidak dibatasi oleh jangka
waktu dan untuk kepentingan/ tujuan tertentu.
 Kafalah Al Muallaqah. Yaitu penyederhanaan dari kafalah al munjazah baik
oleh industri perbankan asuransi.
3) Produk jasa Perbankan (service)
Bank syariah dapat melakukan berbagai pelayanan jasa perbankan kepada nasabah
dengan mendapat imbalan berupa sewa atau keuntungan. Jasa perbankan tersebut antara
lain berupa :
a) Sharf (Jual Beli Valuta Asing)
Pada prinsipnya jual-beli valuta asing sejalan dengan prinsip sharf. Jual beli mata uang
yang tidak sejenis ini, penyerahannya harus dilakukan pada waktu yang sama (spot).
Bank mengambil keuntungan dari jual beli valuta asing ini.

60
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

b) ljarah (Sewa)
Jenis kegiatan ijarah antara lain penyewaan kotak simpanan (safe deposit box) dan jasa
tata-laksana administrasi dokumen (custodian). Bank dapat imbalan sewa dari jasa
tersebut.
f. Dewan Pengawas Syariah
Unsur yang membedakan bank syariah dan bank konvensional adalah keharusan
adanya Dewan Pengawas Syariah (DPS) yang bertugas mengawasi operasionalisasi bank dan
produk-produk agar sesuai dengan ketentuan syariah. DPS biasanya diletakan pada posisi
setingkat Dewan Komisaris pada setiap bank. Dewan Pengawas Syariah yaitu Dewan Yang
bersifat independen. Yang dibentuk oleh Dewan Syariah Nasional dan ditempatkan pada bank
yang melakukan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah dengan tugas yang diatur oleh
Dewan Syariah Nasional. Dewan Pengawas Syariah wajib mengikuti fatwa Dewan Syariah
Nasional.
Berdasarkan Keputusan Dewan Syariah Nasional (DSN) Majelis Ulama Indonesia No:
03 Tahun 2000 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Penetapan Anggota Dewan Pengwas Syariah
(DPS) pada Lembaga Keuangan Syariah didefinisikan bahwa : “Dewan Pengawas Syariah
(DPS) adalah bagian dari lembaga keuangan syariah yang bersangkutan, yang
penempatannya atas persetujuan Dewan Syariah Nasional (DSN).”

Faktor Bank Konvensional Bank Syariah


Fungsi dan Kegiatan  Sebagai penghimpun dana  Sebagai penerima dana titipan
Bank masyarakat dan nasabah
meminjamkan kembali ke  Sebagai manajer investor
masyarakat dalam bentuk  Sebagai investor
kredit dengan imbalan  Sebagai penyedia jasa
bunga pembayaran selama tidak
 Sebagai penyedia jasa bertentangan dengan syariah
pembayaran  Sebagai pengelola dana
kebajikan, ZIS
Mekanisme dan  Tidak antiriba dan  Antiriba dan anti maysir
Obyek Usaha antimaysir
Prinsip Dasar  Bebas nilai (prinsip  Tidak bebas nilai (prinsip
Operasi materialis) syariah islam)
 Uang sebagai komoditi  Uang sebagai alat tukar dan

61
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

 Bunga bukan komoditi


 Bagi hasil, jual beli, sewa
Proritas Pelayanan  Kepentingan pribadi  Kepentingan publik
Orientasi  Keuntungan  Tujuan sosial-ekonomi Islam,
keuntungan
Bentuk  Bank komersial  Bank komersial, bank
pembangunan, bank universal
atau multi-purpose
Evaluasi Nasabah  Kepastian pengembalian  Lebih hati-hati karena
pokok dan bunga partisipasi dalam resiko
(creditworthiness dan
collateral)
Hubungan Nasabah  Terbatas debitor-kreditor  Erat sebagai mitra usaha
Sumber Likuiditas  Pasar uang, bank sentral  Terbatas
Jangka Pendek
Pinjaman yang  Komersial dan  Komersial dan nonkomersial,
diberikan nonkomersial, berorientasi berorientasi laba dan nirlaba
laba
Lembaga Penyelesai  Pengadilan, arbitrase  Pengadilan, badan arbitrase
Sengketa syariah nasional
Risiko Usaha  Risiko bank tidak terkait  Dihadapi bersama antara bank
langsung dengan debitur, dan nasabah dengan prinsip
risiko debitur tidak terkait keadilan dan kejujuran
langsung dengan bank  Tidak mengenal negative
 Kemungkinan terjadi spread
negative spread
Struktur Organisasi  Dewan komisaris  Dewan Komisaris, Dewan
Pengawas Pengawas Syariah, Dewan
Syariah Nasional
Investasi  Halal dan haram  Halal

62
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Berdasarkan Peraturan Bank Indonesia No. 6 tahun 2004 pasal 27, tugas, wewenang, dan
tanggung jawab Dewan Pengawas Syariah adalah :
a) Memastikan dan mengawasi kesesuian kegiatan operasional bank terhadap fatwa yang
dikeluarkan oleh DSN.
b) Menilai aspek syariah terhadap pedoman operasional dan produk yang dikeluarkan bank.
c) Memberikan opini dari aspek syariah terhadap pelaksanaan operasional bank secara
keseluruhan dalam laporan publikasi bank.
d) Mengkaji jasa dan produk baru yang belum ada fatwa untuk dimintakan fatwa ke DSN.
e) Menyampaikan laporan hasil pengawasan syariah sekurang-kurangnya setiap enam bulan
kepada direksi, komisaris, DSN, dan Bank Indonesia.
Jadi secara umum tugas dan fungsi dari Dewan Pengawas Syariah dalam bank syariah
adalah melakukan pengawasan dan pengarahan atas aktivitas bank syariah agar sesuai dengan
aturan dan prinsip syariah yang ditetapkan dalam fatwa-fatwa Dewan Syariah Nasional, serta
melaporkan hasil pengawasannya kepada Dewan Syariah Nasional.
Perbandingan sistem bungadan sistem bagi hasil adalah:
NO Sistem Bunga Sistem Bagi Hasil

1. Penentuan suku bunga dibuat pada Penentuan besarnya resiko bagi hasil dibuat
waktu akad dengan pedoman harus pada waktu akad dengan berpedoman pada
selalu untung untuk pihak bank kemungkinan untung atau rugi.
2. Besarnya persentase berdasarkan pada Besarnya rasio (nisbah) bagi hasil berdasarkan
jumlah uang(modal) yang dipinjamkan pada jumlah keuntungan yang diperoleh
3. Tidak tergantung pada kinerja usaha. Tergantung pada kinerja usaha. Jumlah
Jumlah pembayaran bunga tidak pembagian bagi hasil meningkat sesuai
mengikat meskipun jumlah dengan peningkatan jumlah pendapatan.
keuntungan berlipat ganda saat
keadaan ekonomi baik
4. Eksistensi bunga diragukan Tidak ada agama yang meragukan keabsahan
kehalalannya oleh semua agama. bagi hasil
5. Pembayaran bunga tetap seperti yang Bagi hasil tergantung kepada keuntungan
dijanjikan tanpa pertimbangan proyek proyek yang dijalankan. Jika proyek itu tidak
yang dijalankan oleh pihak nasabah mendapatkan keuntungan maka kerugian akan
untung atau rugi ditanggung bersama oleh kedua belah pihak.
Sumber : Bank Syariah: dari teori ke praktek, Syafi‟i Antonio,M, 2001

63
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

B. Lembaga Keuangan Syariah Non-Bank


1. Asuransi Syariah
Asuransi Syariah menurut definisi Dewan Syariah Nasional adalah usaha untuk saling
melindungi dan tolong menolong diantara sejumlah orang melalui investasi dalam bentuk asset
dan taba‟ru yang memberikan pola pengembalian untuk menghadapi resiko/bahaya tertentu
melalui akad yang sesuai dengan syariah.
a. Prinsip-prinsip Asuransi Syariah
1) Saling membantu dan bekerjasama
“…Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan jangan
tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran…” (QS. Al-Maidah:2)
“Allah senantiasa menolong hamba-Nya selama ia menolong sesamanya.” (HR. Abu
Daud)
“Barang siapa yang memenuhi kebutuhan saudaranya, Allah akan memenuhi
kebutuhannya.” (HR. Bukhari, Muslim dan Abu Daud)
2) Saling melindungi dari berbagai macam kesusahan dan kesulitan
Seperti membiarkan uang menganggur dan tidak berputar dalam transaksi yang bermanfaat
bagi masyarakat umum.
„Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan
jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka di
antara kamu…‟ (QS. 4 :29)
3) Saling bertanggung jawab
4) Menghindari unsur gharar, maysir dan riba
Islam menekankan aspek keadilan, suka sama suka dan kebersamaan menghadapi resiko
dalam setiap usaha dan investasi yang dirintis. Aspek inilah yang menjadi tawaran konsep
untuk menggantikan gharar, maysir dan riba yang selama ini terjadi di lembaga
konvensional.
b. Tata Cara dan Operasional Asuransi Syariah
Akad antara perusahaan dengan peserta menggunakan akad mudharabah dengan semangat
saling menanggung (takaful), dan bukan berdasarkan akad pertukaran (tadabbuli).
Unsur dalam konsep al-mudharabah ini ialah :
1) Perusahaan menginvestasikan dan mengusahakan ke dalam proyek dalam bentuk :
musyarakah, murabahah dan wadi‟ah.
2) Menanggung resiko usaha secara bersama-sama dengan prinsip bagi hasil yang telah
disepakati.

64
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

3) Pembagian hasil atas keuntungan dari investasi dilakukan setelah penyelesaian klaim
manfaat takaful dari peserta yang mengalami musibah.
4) Pengelolaan dan investasinya tidak bertentangan dengan syariat Islam.
c. Jenis dan Produk Asuransi Syariah
Asuransi syariah terdiri dari 3 jenis, yaitu :
1) Takaful Individu
Produk tabungan dari takaful individu antara lain :
a) Takaful Dana Investasi
Merupakan suatu jaminan dana dalam mata uang rupiah maupun dollar Amerika
Serikat bagi ahli warisnya jika nasabah meninggal dunia lebih awal ataupun sebagai
bekal hari tuanya.
b) Takaful Dana Haji
Merupakan suatu perlindungan dana untuk perorangan yang menginginkan dan
merencanakan pengumpulan dana dalam mata uang rupiah maupun dollar Amerika
Serikat.
c) Takaful Dana Siswa
Merupakan suatu jaminan dana pendidikan sampai sarjana dalam mata uang rupiah
maupun dollar Amerika Serikat.
d) Takaful Dana Jabatan
Merupakan suatu jaminan santunan dalam mata uang rupiah maupun dollar Amerika
Serikat bagi ahli warisnya jika nasabah meninggal dunia lebih awal ataupun tidak
bekerja lagi dalam masa perjanjian.
e) Takaful al-Khairat Individu
Merupakan suatu jaminan santunan bagi ahli warisnya jika nasabah meninggal dunia
dalam masa perjanjian.
f) Takaful Kecelakaan Diri Individu
Merupakan suatu jaminan santunan bagi ahli warisnya jika nasabah meninggal dunia
akibat kecelakaan dalam masa perjanjian.
g) Takaful Kesehatan Individu
Merupakan suatu jaminan dana santunan rawat inap, operasi bagi perorangan jika
nasabah sakit dalam masa perjanjian.

65
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

2) Takaful Group
Produk takaful group antara lain:
a) Tabungan al-Khairat dan Tabungan Haji
Merupakan suatu program bagi karyawan yang ingin menunaikan ibadah haji yang
pendanaannya melalui iuran bersama dengan keberangkatan bergilir.
b) Tabungan Kecelakaan Siswa
Merupakan suatu jaminan bagi siswa, mahasiswa atau pesertanya dari resiko
kecelakaan yang berakibat cacat total tetap maupun sebagian atau meninggal dunia.
c) Takaful Wisata dan Perjalanan
Merupakan suatu jaminan bagi peserta biro perjalanan dan wisata / travel ke dalam
maupun luar negeri dari resiko cacat total tetap maupun sebagian atau meninggal
dunia.
d) Takaful Kecelakaan Diri Kumpulan
Merupakan suatu jaminan santunan karyawan pada perusahan, organisasi atau
perkumpulan lainnya.
e) Takaful Majlis Ta‟lim
Merupakan suatu jaminan penyediaan santunan bagi ahli waris jama‟ah, jika nasabah
meninggal dunia dalam masa perjanjian.
f) Takaful Pembiayaan
Merupakan suatu jaminan pelunasan hutang, jika nasabah meninggal dunia dalam
masa perjanjian.
3) Takaful Umum
a) Takaful Kebakaran
Merupakan suatu perlindungan terhadap kerugian maupun kerusakan pada kebakaran
dari sumber percikan api, sambaran petir, ledakan, dan kejatuhan pesawat, maupun
bencana alam.
b) Takaful Kendaraan Bermotor
Merupakan suatu perlindungan sebagian atau seluruh kendaraan terhadap kerugian
maupun kerusakan akibat dari kecelakaan, pencurian serta tanggung jawab hukum
pihak ketiga.Untuk kerugian akibat huru-hara, pemogokan umum, serta kecelakaan
diri pengemudi dan penumpang akan dikenakan tambahan premi.
c) Takaful Rekayasa
Merupakan suatu perlindungan terhadap kerugian maupun kerusakan pada pekerjaan
pembangunan. Perlindungan ini meliputi alat-alat, konstruksi mesin / baja serta
tanggung jawab pihak ketiga.
66
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

d) Takaful Pengangkutan
Merupakan suatu perlindungan terhadap kerugian maupun kerusakan barang,
pengiriman uang pada pengangkutan baik melalui darat, laut dan udara.
e) Takaful Rangka Kapal
Merupakan suatu perlindungan terhadap kerugian maupun kerusakan pada mesin
maupun rangka kapal sebagai akibat dari kecelakaan dan musibah lainnya.Untuk
kerugian uang tambang, perang dan tanggung gugat dari pihak ketiga akan dikenakan
tambahan premi.
f) Asuransi Takaful Aneka
Merupakan suatu perlindungan terhadap kerugian maupun kerusakan sebagai akibat
dari resiko yang tidak terduga, tidak dapat diperhitungkan pada polis-polis yang ada.
d. Perbedaan Antara Asuransi Syariah dengan Asuransi Konvensional
No Uraian Asuransi Konvensional Asuransi Syariah
1 Akad yang  Berdasarkan akad jual beli  Berdasarkan akad tolong-menolong
digunakan
2 Operasional  Dana yang terkumpul dari  Dana yang terkumpul dari nasabah
peserta menjadi milik merupakan milik nasabah
perusahan Asuransi  Perusahaan Asuransi hanya sebagai
 Perusahaan Asuransi berhak pengelola (mudharib), bukan
menentukan investasi yang pemilik dana
telah diterima  Tidak ada dana yang hangus
 Ada dana yang hangus  Pembayaran klaim menggunakan
 Pembayaran klaim dana kebajikan (tabarru) seluruh
menggunakan dana nasabah yang sejak awal sudah
perusahaan Asuransi diniatkan untuk keperluan ini

3 Sistem  Tidak ada Dewan Pengawas  Ada Dewan Pengawas Syariah,


Pengawasan Syariah

67
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

2. Pegadaian Syariah
a. Syarat Sah Gadai
1) Shigat
Shigat tidak boleh terkait dengan masa yang akan datang dan syarat tertentu. Misalnya,
jika masa waktu utang telah habis dan belum terbayar, maka rahn dapat diperpanjang
selama 1 bulan. Jika syarat yang dimaksud justru mendukung berjalannya akad, maka
diperbolehkan. Misalnya pihak penerima gadai meminta agar proses akad diikuti 2 orang
saksi.
2) Orang yang berakad.
Pihak yang berakad harus memiliki kecakapan dalam melakukan tindakan hukum, berakal
sehat, sudah baligh serta mampu melaksanakan akad.
3) Barang yang dijadikan pinjaman
a) Harus berupa barang / harta yang nilainya seimbang dengan utang serta dapat dijual
b) Dapat dimanfaatkan serta memiliki nilai
c) Harus spesifik dan jelas
d) Dimiliki oleh orang yang menggadaikan secara syah
e) Tidak tersebar dalam beberapa tempat dan dalam kondisi utuh
4) Utang (marhun bih)
a) Wajib dikembalikan kepada murtahin (yang menerima gadai)
b) Dapat dimanfaatkan
c) Jumlahnya dapat dihitung
b. Hak dan Kewajiban Pihak yang Berakad
1) Penerima Gadai (Murtahin)
Hak :
a) Apabila rahin tidak dapat memenuhi kewajibannya pada saat jatuh tempo, murtahin
berhak untuk menjual marhun.
b) Untuk menjaga keselamatan marhun,pemegang gadai berhak mendapatkan
penggantian biaya yang dikeluarkan.
c) Pemegang gadai berhak menahan barang gadai dari rahin, selama pinjaman belum
dilunasi.
Kewajiban :
a) Apabila terjadi sesuatu (hilang ataupun cacat) terhadap marhun akibat dari kelalaian,
maka murtahin harus bertanggung jawab.
b) Tidak boleh mengguanakan marhun untuk kepentingan pribadi.
c) Sebelum diadakan pelelangan marhun, harus ada pemberitahuan kepada rahin.
68
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

2) Pemberi Gadai (Rahin)


Hak :
a) Setelah pelunasan pinjaman, rahin berhak atas barang gadai yang ia serahkan kepada
murtahin.
b) Apabila terjadi kerusakan atau hilangnya barang gadai akibat kelalaian murtahin, rahin
menuntut ganti rugi atas marhun.
c) Setelah dikurangi biaya pinjaman dan biaya-biaya lainnya, rahin berhak menerima sisa
hasil penjualan marhun.
d) Apabila diketahui terdapat penyalahgunaan marhun oleh murtahin, maka rahin berhak
untuk meminta marhun-nya kembali.
Kewajiban :
a) Melunasi pinjaman yang telah diterima serta biaya-biaya yang ada dalam kurun waktu
yang telah ditentukan.
b) Apabila dalam jangka waktu yang telah ditentukan rahin tidak dapat melunasi
pinjamannya, maka harus merelakan penjalan atas marhun miliknya.
c. Akad Perjanjian Transaksi Gadai
1) Qard al-Hasan
Digunakan nasabah untuk tujuan konsumtif. Oleh karena itu nasabah (rahin) akan
dikenakan biaya perawatan dan penjagaan barang gadaian kepada pegadaian (murtahin).
Ketentuannya :
a) Barang gadai hanya dapat dimanfaatkan dengan jalan menjual, seperti emas,
elektronik, dll.
b) Karena bersifat sosial, maka tidak ada pembagian hasil. Pegadaian hanya
diperkenankan untuk mengenakan biaya administrasi kepada rahin.
2) Mudharabah
Akad ini diberikan bagi nasabah yang ingin memperbesar modal usahanya atau
untuk pembiayaan lain yang bersifat produktif.
Ketentuannya :
a) Barang gadai dapat berupa barang bergerak maupun barang tidak bergerak seperti :
emas, elektronik, kendaraan bermotor, tanah, rumah, bangunan, dll.
b) Keuntungan dibagi setelah dikurangi dengan biaya pengelolaan marhun.
3) Ba’i Muqayyadah
Akad ini diberikan bagi nasabah untuk keperluan yang bersifat produktif. Seperti
pembelian alat kantor, modal kerja. Dalam hal ini murtahin juga dapat menggunakan akad

69
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

jual-beli untuk barang atau modal kerja yang diinginkan oleh rahin. Barang gadai adalah
barang yang dapat dimanfaatkan oleh rahin maupun murtahin.
4) Ijarah
Obyek dari akad ini adalah pertukaran manfaat tertentu. Bentuknya adalah
murtahin menyewakan tempat penyimpanan barang.
d. Mekanisme Operasional Pegadaian Syariah
1) Teknis pelaksanaan kegiatan pegadaian syariah
a) Jenis barang yang digadaikan:
 Perhiasan : emas, perak, intan, mutiara dan sejenisnya
 Alat-alat rumah tangga, dapur, makan-minum, kebun, dan sejenisnya
 Kendaraan seperti : sepeda ontel, motor, mobil dan sebagainya
b) Biaya-biaya
Biaya adminstrasi pinjaman yang hanya dikenakan 1 kali di awal akad.
c) Jasa simpanan
Besarnya tarif ditentukan oleh :
 Nilai taksiran barang.
 Jangka waktu ditetapkan 90 hari dengan,
 Perhitungan simpanan setiap kelipatan 5 hari. Berlaku pembulatan ke atas (1 – 4
hari dianggap 5 hari).
2) Sistem cicilan atau perpanjangan
Nasabah (rahin) dapat melakukan cicilan dengan jangka waktu 4 bulan. Jika belum
dapat melunasi dalam waktu tersebut, maka rahin dapat mengajukan permohonan serta
menyelesaikan biayanya. Lamanya waktu perpanjangan adalah + 4 bulan. Jika nasabah
masih belum dapat mengembalikan pinjamannya, maka marhun tidak dapat diambil.
3) Proses pelelangan barang gadai
Pelelangan baru dapat dilakukan jika nasabah (rahin) tidak dapat mengembalikan
pinjamannya. Teknisnya harus ada pemberitahuan 5 hari sebelum tanggal penjualan.
Ketentuan :
a) Untuk marhun berupa emas ditetapkan margin sebesar 2% untuk pembeli.
b) Pihak pegadaian melakukan pelelangan terbatas
c) Biaya penjualan sebesar 1% dari hasil penjualan, biaya pinjaman 4 bulan, sisanya
dikembalikan ke nasabah (rahin)
d) Sisa kelebihan yang tidak diambil selama 1 tahun akan diserahkan ke baitul maal
.

70
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

e. Jasa dan Produk Pegadaian Syariah


1) Pemberian pinjaman atau pembiayaan atas dasar hukum gadai. Syaratnya harus
terdapat jaminan berupa barang bergerak seperti emas, elektronik, dll. Besarnya pemberian
pinjaman ditentukan oleh pegadaian, besarnya akan sangat tergantung oleh nilai dan
jumlah barang yang digadaikan.
2) Penaksiran nilai barang. Jasa ini diberikan bagi mereka yang menginginkan informasi
tentang taksiran barang yang berupa emas, perak dan berlian. Biaya yang dikenakan adalah
ongkos penaksiran barang.
3) Penitipan barang (ijarah). Barang yang dapat dititipkan antara lain : sertifikat motor,
tanah, ijazah. Pegadaian akan mengenakan biaya penitipan bagi nasabahnya.
4) Gold counter. Merupakan fasilitas penjualan emas yang memiliki sertifikat jaminan
sebagai bukti kualitas dan keasliannya.
f. Perbedaan Teknis Antara Pegadaian Syariah dengan Pegadaian Konvensional
No Pegadaian Syariah Pegadaian Konvensional

1 Biaya administrasi berdasarkan barang Biaya administrasi berupa prosentase yang


didasarkan pada golongan barang

2 1 hari dihitung 5 hari 1 hari dihitung 15 hari

3 Jasa simpanan berdasarkan simpanan Sewa modal berdasaarkan uang pinjaman

4 Bila pinjaman tidak dilunasi, barang Bila pinjaman tidak dilunasi, barang
jaminan akan dijual kepada masyarakat jaminan dilelang kepada masyarakat

5 Uang pinjaman 90 persen dari taksiran Uang pinjaman untuk golongan A 92%,
sedangkan untuk golongan BCD 88-86%

6 Penggolongan nasabah D-K-M-I-L Penggolongan nasabah P-N-I-D-L

7 Jasa simpanan dihitung dengan Sewa modal dihitung dengan prosentase x


konstanta x taksiran uang pinjaman

8 Maksimal jangka waktu 3 bulan Maksimal jangka waktu 4 bulan

9 Kelebihan uang hasil dari penjualan Kelebihan uang hasil lelang tidak diambil
barang tidak diambil oleh nasabah, oleh nasabah, tetapi menjadi milik
diserahkan kepada Lembaga ZIS pegadaian

71
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

3. Baitul Maalwa Tamwil (BMT)


a. Pengertian
Baitul Maal wa Tamwil (BMT) atau Balai Usaha Mandiri Terpadu, adalah lembaga
keuangan mikro yang dioperasikan dengan prinsip bagi hasil, menumbuhkembangkan bisnis
usaha mikro dalam rangka mengangkat derajat dan martabat serta membela kepentingan kaum
fakir miskin, ditumbuhkan atas prakarsa dan modal awal dari tokoh-tokoh masyarakat
setempat dengan berlandaskan pada sistem ekonomi yang salaam : keselamatan (berintikan
keadilan), kedamaian, dan kesejahteraan.
b. Asas dan Prinsip Dasar
BMT didirikan dengan berasaskan pada masyarakat yang salaam, yaitu penuh
keselamatan, kedamaian, dan kesejahteraan.
Prinsip Dasar BMT, adalah :
1) Ahsan (mutu hasil kerja terbaik), thayyiban (terindah), ahsanu„amala (memuaskan semua
pihak), dan sesuai dengan nilai-nilai salaam.
2) Barokah, artinya berdayaguna, berhasilguna, adanya penguatan jaringan, transparan
(keterbukaan), dan bertanggung jawab sepenuhnya kepada masyarakat.
3) Spiritual communication (penguatan nilai ruhiyah).
4) Demokratis, partisipatif, dan inklusif.
5) Keadilan sosial dan kesetaraan jender, non-diskriminatif.
6) Ramah lingkungan.
7) Peka dan bijak terhadap pengetahuan dan budaya lokal, serta keanekaragaman budaya.
8) Keberlanjutan, memberdayakan masyarakat dengan meningkatkan kemampuan diri dan
lembaga masyarakat lokal.
c. Sifat, Peran, dan Fungsi
BMT bersifat terbuka, independen, tidak partisan, berorientasi pada pengembangan
tabungan dan pembiayaan untuk mendukung bisnis ekonomi yang produktif bagi anggota dan
kesejahteraan sosial masyarakat sekitar, terutama usaha mikro dan fakir miskin.
Peran BMT di masyarakat, adalah sebagai :
1) Motor penggerak ekonomi dan sosial masyarakat banyak.
2) Ujung tombak pelaksanaan sistem ekonomi syariah.
3) Penghubung antara kaum aghnia (kaya) dan kaum dhu‟afa (miskin).
4) Sarana pendidikan informal untuk mewujudkan prinsip hidup yang barakah, ahsanu
„amala, dan salaam melalui spiritual communication dengan dzikir qalbiyah ilahiah.

72
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Fungsi BMT di masyarakat, adalah untuk :


1) Meningkatkan kualitas SDM anggota, pengurus, dan pengelola menjadi lebih profesional,
salaam, dan amanah sehingga semakin utuh dan tangguh dalam berjuang dan berusaha
(beribadah) menghadapi tantangan global.
2) Mengorganisir dan memobilisasi dana sehingga dana yang dimiliki oleh masyarakat dapat
termanfaatkan secara optimal di dalam dan di luar organisasi untuk kepentingan rakyat
banyak.
3) Mengembangkan kesempatan kerja.
4) Mengukuhkan dan meningkatkan kualitas usaha dan pasar produk-produk anggota.
5) Memperkuat dan meningkatkan kualitas lembaga-lembaga ekonomi dan sosial masyarakat
banyak.
d. Pendirian BMT
BMT dapat didirikan oleh :
1) Sekurang-kurangnya 20 (dua puluh) orang.
2) Satu pendiri dengan lainnya sebaiknya tidak memiliki hubungan keluarga vertikal dan
horizontal satu kali.
3) Sekurang-kurangnya 70 % anggota pendiri bertempat tinggal di sekitar daerah kerja BMT.
4) Pendiri dapat bertambah dalam tahun-tahun kemudian jika disepakati oleh rapat para
pendiri.
e. Permodalan BMT
Modal BMT, terdiri dari :
1) Simpanan Pokok (SP) yang ditentukan besarnya sama besar untuk semua anggota.
2) Simpanan Pokok Khusus (SPK), yaitu simpanan pokok yang khusus diperuntukkan untuk
mendapatkan sejumlah modal awal sehingga memungkinkan BMT melakukan persiapan-
persiapan pendirian dan memulai operasinya. Jumlahnya dapat berbeda antar anggota
pendiri.
f. Status BMT
Status BMT ditentukan oleh jumlah aset yang dimiliki sebagai berikut :
1) Pada awal pendiriannya hingga mencapi aset lebih kecil dari Rp 100 juta, BMT adalah
Kelompok Swadaya Masyarakat yang berhak meminta/mendapatkan Sertifikat Kemitraan
dari PINBUK (Pusat Inkubasi Bisnis Usaha Kecil).
2) Jika BMT telah memiliki aset Rp 100 juta atau lebih, maka BMT diharuskan melakukan
proses pengajuan Badan Hukum kepada notaris setempat, antara lain dapat berbentuk :
a) Koperasi Syariah (KOPSYAH)

73
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

b) Unit Usaha Otonom Pinjam Syariah dari KSP (Koperasi Simpan Pinjam), KSU
(Koperasi Serba Usaha), KUD (Koperasi Unit Desa), Kopontren (Koperasi Pondok
Pesantren), atau Koperasi lainnya yang beroperasi otonom termasuk pelaporan dan
pertanggung jawabannya.
4. Koperasi Syariah
Koperasi Syariah merupakan sebuah konversi dari koperasi konvensional melalui
pendekatan yang sesuai dengan syariat Islam dan peneladanan ekonomi yang dilakukan
Rasulullah dan para sahabatnya.
Konsep pendirian Koperasi Syariah menggunakan konsep Syirkah Mufawadhoh yakni
sebuah usaha yang didirikan secara bersama-sama oleh dua orang atau lebih, masing-masing
memberikan kontribusi dana dalam porsi yang sama besar dan berpartisipasi dalam kerja dengan
bobot yang sama pula. Masing-masing partner saling menanggung satu sama lain dalam hak dan
kewajiban.Dan tidak diperkenankan salah seorang memasukan modal yang lebih besar dan
memperoleh keuntungan yang lebih besar pula dibanding dengan partner lainnya.
Azas usaha Koperasi Syariah berdasarkan konsep gotong royong, dan tidak dimonopoli oleh
salah seorang pemilik modal. Begitu pula dalam hal keuntungan yang diperoleh maupun kerugian
yang diderita harus dibagi secara sama dan proporsional.Penekanan manajemen usaha dilakukan
secara musyawarah (Syuro) sesama anggota dalam Rapat Anggota Tahunan (RAT) dengan
melibatkan seluruhnya potensi anggota yang dimilikinya.
Kelahiran Koperasi Syariah di Indonesia dilandasi oleh Kepututsan Menteri (Kepmen)
Nomor 91/Kep/M.KUKM/IX/2004 tanggal 10 September 2004 Tentang Petunjuk Pelaksanaan
Kegiatan Usaha Koperasi Jasa Keuangan Syariah.
a. Usaha Koperasi Syariah
Usaha koperasi syariah meliputi semuakegiatanusaha yang halal, baik dan bermanfaat
(thayyib) serta menguntungkan dengan sistem bagi hasil, dan tidak riba, perjudian (masyir)
serta ketidakjelasan.
Koperasi syariah menjalankan usaha sebagaimana tersebut dalam sertifikasi usaha
koperasi.Usaha-usaha yang diselenggarakan koperasi syariah harus dinyatakan sah
berdasarkan fatwa dan ketentuan dewan syariah nasional majelis ulama Indonesia.Usaha-
usaha yang diselenggarakan koperasi syariah harus denganperaturanperundang-undangan yang
berlaku.
b. Tujuan dan Peran Koperasi Syariah
Koperasi syariah bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan anggota pada khususnya
dan masyarakat pada umumnya serta turut membangun tatanan perekonomian yang
berkeadilan sesuai prinsip Islam.
74
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Koperasi syariah mempunyai fungsi dan peran, diantaranya :


1) Membangun dan mengembangkan potensi dan kemampuan anggota pada khususnya dan
masyarakat pada umumnya, guna meningkatkan, kesejahteraan sosial ekonominya.
2) Memperkuat kualitas sumber daya insani anggota, agar menjadi lebih amanah,
professional (fathonah), konsisten, dan konsekuen (istiqomah) di dalam menerapkan
prinsip-prinsip ekonomi islam.
3) Berusaha untuk mewujudkan dan mengembangkan perekonomian nasional yang
merupakan usaha bersama berdasarkan azas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi.
4) Sebagai mediator antara menyandang dana dengan penggunan dana, sehingga tercapai
optimalisasi pemanfaatan harta.
5) Menguatkan kelompok-kelompok anggota, sehingga mampu bekerjasama melakukan
kontrol terhadap koperasi secara efektif.
6) Mengembangkan dan memperluas kesempatan kerja.
7) Menumbuhkan kembangkan usaha-usaha produktif anggota.

75
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

BAB V
EKONOMI MIKRO ISLAM
A. Teori Konsumsi dalam Islam
Jika menggunakan teori konvensional, konsumen diasumsikan selalu menginginkan tingkat
kepuasan yang tertinggi dan yang menjadi batasan konsumsi hanyalah kemampuan
anggaran.Konsumsi yang Islami selalu berpedoman pada ajaran Islam. Selain itu, yang membedakan
dengan teori konvensional yaitu mengenai tujuan konsumsi itu sendiri, dimana seorang Muslim akan
lebih mempertimbangkan mashlahah(manfaat dan berkah)daripada utilitas.Pencapaian mashlahah
merupakan tujuan dari syariat Islam (maqashid syariah) yang tentu saja harus menjadi tujuan dari
kegiatan konsumsi.
1. Harta dan Kedudukannya bagi Manusia
Harta dari segi hak-haknya terbagi menjadi tiga (Abdullah Muslih, 2004:) :
a. Milik Allah, pada dasarnya harta adalah mutlak milik Allah, manusia hanya diberi
kesempatan sementara untuk memiliki dan menggunakannya. "Dan berikanlah kepada
mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu" (An-Nuur:33). "Dan
infakkanlah sebagian dari harta yang Dia telah menjadikan kamu sebagai penguasanya"
(Al-Hadid:7). Konsekuensi dari harta milik Allah adalah manusia wajib mengoperasikannya
sesuai dengan syariat dan mengeluarkan sebagiannya kepada yang membutuhkan melalui
zakat, infak dan shodaqoh.
b. Milik pribadi, yang tidak boleh disentuh atau diganggu kecuali dengan seijin pemiliknya.
Terjadinya kepemilikan harta ini pada asalnya mubah ketika belum ada pemilik. Perpindahan
kepemilikan dapat terjadi melalui akad jual beli, hibah maupun warisan.
c. Milik bersama atau umum, konsekuensi harta milik bersama adalah dengan lebih
mendahulukan kepentingan bersama dibandingkan kepentingan pribadi ketika terjadi
perselisihan kepentingan, dengan tetap memberikan kompensasi kepada pemilik harta
tersebut sehingga tidak merugikan hak-hak pribadi mereka.
Ketiga konsep tentang kepemilikan harta inilah dalam Islam dinamakan multiple ownerships.
2. Prinsip Konsumsi dalam Islam
Konsumsi dalam Islam senantiasa memperhatikan halal-haram, komitmen dan konsekuen
dengan kaidah-kaidah dan hukum-hukum syariat yang mengatur konsumsi agar mencapai
kemanfaatan konsumsi seoptimal mungkin dan mencegah penyelewengan dari jalan kebenaran
dan dampak mudharat baik bagi dirinya maupun orang lain. Adapun kaidah/prinsip dasar
konsumsi islami adalah (AI-Haritsi, 2006):
a. Prinsip syariah, yaitu menyangkut dasar syariat yang harus terpenuhi dalam melakukan
konsumsi di mana terdiri dari:
76
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

1) Prinsip akidah, yaitu hakikat konsumsi adalah sebagai sarana untuk ketaatan/beribadah
sebagai perwujudan keyakinan manusia sebagai makhluk yang mendapat beban khalifah
dan amanah di bumi yang nantinya diminta pertanggungjawaban oleh penciptanya.
2) Prinsip ilmu, yaitu seorang ketika akan mengkonsumsi harus tahu ilmu tentang barang
yang akan dikonsumsi dan hukam-hukum yang berkaitan dengannya apakah merupakan
sesuatu yang halal atau haram balk ditinjau dari zat, proses, maupun tujuannya.
3) Prinsip amaliah, sebagai konsekuensi akidah dan ilmu yang telah diketahui tentang
konsumsi islami tersebut. Seseorang ketika sudah berakidah yang lurus dan berilmu, maka
dia akan mengkonsumsi hanya yang halal serta menjauhi yang halal atau syubhat.
b. Prinsip kuantitas, yaitu sesuai dengan batas-batas kuantitas yang telah dijelaskan dalam
syariat islam, di antaranya:
1) Sederhana, yaitu mengkonsumsi yang sifatnya tidak bermewah-mewah, tidak mubadzir,
hemat.
2) Sesuai antara pemasukan dan pengeluaran, artinya dalam mengkonsumsi harus
disesuaikan dengan kemampuan yang dimilikinya.
3) Menabung dan investasi, artinya tidak semua kekayaan digunakan untuk konsumsi tapi
juga disimpan untuk kepentingan pengembangan kekayaan itu sendiri
c. Prinsip prioritas, dimana memperhatikan urutan kepentingan yang harus diprioritaskan agar
tidak terjadi kemudharatan, yaitu
1) Primer, yaitu konsumsi dasar yang harus terpenuhi agar manusia dapat hidup dan
menegakkan kemaslahatan dirinya dunia dan agamanya serta orang terdekatnya, seperti
makanan pokok
2) Sekunder, yaitu konsumsi untuk menambah tingkat kualitas hidup yang lebih balk,
misalnya konsumsi madu, susu dan sebagainya.
3) Tersier, yaitu untuk memenuhi konsumsi manusia yang jauh lebih membutuhkan.
d. Prinsip sosial, yaitu memperhatikan lingkungan sosial di sekitarnya sehingga tercipta
keharmonisan hidup dalam masyarakat, di antaranya:
1) Kepentingan umat, yaitu saling menanggung dan menolong sebagaimana bersatunya
suatu badan yang apabila sakit pada salah satu anggotanya, maka anggota badan yang
lain juga akan merasakan sakitnya.
2) Keteladanan, yaitu memberikan contoh yang baik dalam berkonsumsi apalagi jika dia
adalah seorang tokoh atau pejabat yang banyak mendapat sorotan di masyarakatnya.
3) Tidak membahayakan orang lain yaitu dalam mengkonsumsi justru tidak merugikan dan
memberikan madharat ke orang lain seperti merokok.

77
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

e. Kaidah lingkungan, yaitu dalam mengkonsumsi harus sesuai dengan kondisi potensi daya
dukung sumber daya alam dan keberlanjutannya atau tidak merusak lingkungan
f. Tidak meniru atau mengikuti perbuatan konsumsi yang tidak mencerminknn etika konsumsi
islami.
Konsumsi hanyalah alat untuk memaksimalkan pencapaian falah. Monzer Kahf (1992)
memperkenalkan FS ( final spending ). Formulanya :
FS = ( Y- S ) + ( S – SZ )
FS = ( Y – sY ) + ( sY – zsY )
FS = Y ( 1-zs )
Keterangan:
FS = Final spending s = presentase Y yang hilang
Y = Pendapatan Z = presentase zakat.
S = Total tabungan
Sehingga didapat memasimumkan kepuasan :Max U = U ( FS, s )
3. Preferensi Konsumsi dan Pemenuhannnya.
a. Mengutamakan akhirat daripada dunia
Pada tataran paling dasar seorang muslim akan dihadapkan pada pilihan antara
mengkonsumsi benda ekonomi yang bersifat duniawi belaka (worldly consumption, Cw) dan
yang bersifat ibadah (ibadah consumption, Ci). Konsumsi untuk ibadah bernilai tinggi
daripada konsumsi untuk duniawai sehingga keduanya bukan subtitusi sempurna. Hubungan
antara falah dengan kedua jenis konsumsi dapat digambarkan dalam grafik :
1) Hubungan antara falah dengan konsumsi untuk kebutuhan ibadah
F

C1

a) Terdapat hubungan positif antara pencapaian tujuan falah dengan kebutuhan konsumsi
ibadah
b) Semakin tinggi tujuan falah yang ingin dicapai, semakin dituntut untuk memperbesar
konsumsi kebutuhan ibadah

78
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

2) Hubungan antara falah dengan konsumsi untuk kebutuhan duniawi


F

C1

a) Terdapat hubungan negatif antara pencapaian tujuan falah dengan kebutuhan konsumsi
duniawi
b) Semakin tinggi tujuan falah yang ingin dicapai, semakin dituntut untuk mengurangi
konsumsi kebutuhan duniawi.
Seorang muslim yang rasional akan mengalokasikan anggaran lebih banyak dalam
konsumsi untuk ibadah untuk memaksimalisasi falah, sebaliknya semakin tidak rasional
(semakin kufur) akan semakin besar anggaran untuk duniawi. Meskipun demikian, konsumsi
dalam ukuran wajar boleh dilakukan. Pola alokasi anggara ini dapat disajikan dalam grafik :

C1

C1

Cw
Cw
4. Konsistensi dalam prioritas pemenuhannya
Kebutuhan manusia dalam konsumsi memiliki tingkat urgensi yang berbeda(Mannan,1993):
a. Kebutuhan darurat (al hajat adh dharuriyah) adalah kebutuhan yang harus dipenuhi segera,
jika diabaikan akan menimbulkan resiko yang membahayakan eksistensi manusia.
b. Kebutuhan pelengkap(al haajat al hajjiyah) adalah kebutuhan yang ada jika dipenuhi akan
meningkatkan efisiensi, efektifitas, dan nilai tambah (added value) misalnya makan dengan
cukup dengan kualitas gizi yang lengkap
c. Kebutuhan kemewahan (al haajat al tahsiniyyah) adalah kebutuhan yang jika dipenuhi akan
meningkatkan kepuasan atau kenikmatan, meskipun tidak menambah efisiensi, efektifitas,
dan nilai tambah, misalnya : makan dengan selera/cita rasa/merk sesuai dengan keinginan.

79
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

B. Teori Produksi dalam Islam


Produksi adalah kegiatan manusia untuk menghasilkan barang dan jasa yang kemudian
dimanfaatkan oleh konsumen. Fungsi produksi menggambarkan hubungan antar jumlah input dengan
output yang dapat dihasilkan dalam satu waktu periode tertentu. Dalam teori produksi memberikan
penjelasan tentang perilaku produsen dalam memaksimalkan keuntungannya maupun
mengoptimalkan efisiensi produksinya. Islam mengakui pemilikian pribadi dalam batas-batas
tertentu termasuk pemilikan alat produksi, akan tetapi hak tersebut tidak mutlak.
1. Prinsip-prinsip Produksi
Pada prinsipnya kegiatan produksi terkait seluruhnya dengan syariat Islam, dimana seluruh
kegiatan produksi harus sejalan dengan tujuan dari konsumsi itu sendiri. Konsumsi seorang
muslim dilakukan untuk mencari falah (kebahagiaan) demikian pula produksi dilakukan untuk
menyediakan barang dan jasa guna falah tersebut. Beberapa implikasi mendasar bagi kegiatan
produksi dan perekonomian secara keseluruhan, antara lain :
a. Seluruh kegiatan produksi terikat pada tataran nilai moral dan teknikal yang Islami
Sejak dari kegiatan mengorganisisr faktor produksi, proses produksi hingga
pemasaran dan pelayanan kepada konsumen semuanya harus mengikuti moralitas Islam.
Produksi barang dan jasa yang dapat merusak moralitas dan menjauhkan manusia dari
nilai-nilai relijius tidak akan diperbolehkan. Terdapat lima jenis kebutuhan yang dipandang
bermanfaat untuk mencapai falah, yaitu : 1. kehidupan, 2. harta, 3. kebenaran, 4. ilmu
pengetahuan dan 5. kelangsungan keturunan. Selain itu Islam juga mengajarkan adanya
skala prioritas (dharuriyah, hajjiyah dan tahsiniyah) dalam pemenuhan kebutuhan
konsumsi serta melarang sikap berlebihan, larangan ini juga berlaku bagi mata rantai
dalam produksinya.
b. Kegiatan produksi harus memperhatikan aspek sosial-kemasyarakatan
Kegiatan produksi harus menjaga nilai-nilai keseimbangan dan harmoni dengan
lingkungan sosial dan lingkungan hidup dalam masyarakat dalam skala yang lebih luas.
Selain itu, masyarakat juga berhak menikmati hasil produksi secara memadai dan
berkualitas. Jadi produksi bukan hanya menyangkut kepentingan para produsen (stock
holders) saja tapi juga masyarakat secara keseluruhan (stake holders). Pemerataan manfaat
dan keuntungan produksi bagi keseluruhan masyarakat dan dilakukan dengan cara yang
paling baik merupakan tujuan utama kegiatan ekonomi.
c. Permasalahan ekonomi muncul bukan saja karena kelangkaan tetapi lebih kompleks.
Masalah ekonomi muncul bukan karena adanya kelangkaan sumber daya ekonomi
untuk pemenuhan kebutuhan manusia saja, tetapi juga disebabkan oleh kemalasan dan
pengabaian optimalisasi segala anugerah Allah, baik dalam bentuk sumber daya alam
80
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

maupun manusia. Sikap terserbut dalam Al-Qur‟an sering disebut sebagai kezaliman atau
pengingkaran terhadap nikmat Allah.Hal ini akan membawa implikasi bahwa prinsip
produksi bukan sekedar efisiensi, tetapi secara luas adalah bagaimana
mengoptimalisasikan pemanfaatan sumber daya ekonomi dalam kerangka pengabdian
manusia kepada Tuhannya.
Kegiatan produksi dalam perspektif Islam bersifat alturistik sehingga produsen tidak
hanya mengejar keuntungan maksimum saja. Produsen harus mengejar tujuan yang lebih
luas sebagaimana tujuan ajaran Islam yaitu falah didunia dan akhirat. Kegiatan produksi
juga harus berpedoman kepada nilai-nilai keadilan dan kebajikan bagi masyarakat. Prinsip
pokok produsen yang Islami yaitu : 1. memiliki komitmen yang penuh terhadap keadilan,
2. memiliki dorongan untuk melayani masyarakat sehingga segala keputusan perusahaan
harus mempertimbangkan hal ini , 3. optimasi keuntungan diperkenankan dengan batasan
kedua prinsip di atas.
2. Landasan Hukum
a. Ayat Al-Qur’an tentang Prinsip Produksi
Ayat yang berkaitan dengan faktor produksi Tanah dalam Surat As-Sajdah : 2
”Dan apakah mereka tidak memperhatikan, bahwasanya kami menghalau (awan yang
mengandung) air ke bumi yang tandus, lalu kami tumbuhkan dengan air hujan itu tanaman
yang daripadanya makan hewan ternak mereka dan mereka sendiri. Maka apakah mereka
tidak memperhatikan?”
Ayat diatas menjelaskan tentang tanah yang berfungsi sebagai penyerap air hujan dan
akhirnya tumbuh tanaman-tanaman yang terdiri dari beragam jenis. Tanaman itu dapat
dimanfaatkan manusia sebagai faktor produksi alam, dari tanaman tersebut juga dikonsumsi
oleh hewan ternak yang pada akhirnya juga hewan ternak tersebut diambil manfaatnya
(diproduksi) dengan berbgai bentuk seperti diambil dagingnya, susunya dan lain sebagaiya
yang ada pada hewan ternak tersebut.
Ayat yang berkaitan dengan faktor produksi Tenaga Kerja dalam Surat Huud : 6
"Dan kepada Tsamud (Kami utus) saudara mereka shaleh. Shaleh berkata: "Hai kaumku,
sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. dia Telah menciptakan
kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya, Karena itu mohonlah
ampunan-Nya, Kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku amat dekat
(rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya)
Kata kunci dari faktor produksi tenaga kerja terdapat dalam kata wasta‟marakum
yang berarti pemakmur. Manusia sebagai khalifah dimuka bumi ini diharapkan oleh Allah
untuk menjadi pemakmur bumi dalam pemanfaatan tanah dan alam yang ada. Kata
81
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

pemakmur mengindikasikan untuk selalu menajdikan alam ini makmur dan tidak menjadi
penghabis (aakiliin) atau perusak alam (faasidiin). Manusia dengan akalnya yang sempurna
telah diperintahkan oleh Allah untuk dapat terus mengolah alam ini bagi kesinambungan
alam itu sendiri, dalam hal ini nampaklah segala macam kegiatan produksi amat bergantung
kepada siapa yang memproduksi (subyek) yang diharapkan dpat menjadi pengolah alam ini
menuju kepada kebahagiaan dunia dan akhirat.
Ayat yang berkaitan dengan faktor produksi Modal dalam Surat Al-Baqarah : 272
“Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah
yang memberi petunjuk (memberi taufiq) siapa yang dikehendaki-Nya. dan apa saja harta
yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), Maka pahalanya itu untuk kamu sendiri.
dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan Karena mencari keridhaan Allah.
dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya
dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan).”
Modal sangat penting dalam kegiatan produksi baik yang bersifat tangible asset
maupun intangible asset. Kata apa saja harta yang baik menunjukkan bahwa manusia
diberi modal yang cukup oleh Allah untuk dapat melakukan kegiatan pemenuhan
kebutuhannya secara materi. Modal dapat pula memberikan makna segala sesuatu yang
digunakan dan tidak habis, untuk diputarkan secara ekonomi dengan harapan dari modal
tersebut menghasilkan hasil yang lebih, dari hasil yang lebih tersebut terus diputar sampai
pada pencapaian keuntungan yang maksimal (profit) dari modal yang kita miliki yang pada
akhirnya tercapailah suatu optimalisasi dari modal tersebut.
b. Hadits yang berkaitan dengan prinsip produksi.
HR Bukhari Muslim – “Tidak ada yang lebih baik dari seseorang yang memakan
makanan, kecuali jika makanan itu diperolehnya dari hasil jerih payahnya sendiri. Jika ada
seseorang di antara kamu mencari kayu bakar, kemudian mengumpulkan kayu itu dan
mengikatnya dengan tali lantas memikulnya di punggungnya, sesungguhnya itu lebih baik
ketimbang meminta-minta kepada orang lain.”
HR Thabrani dan Dailami – “Sesunggguhnya Allah sangat suka melihat hamba-Nya
yang berusaha mencari rezeki yang halal”
HR Thabrani – “Berusaha mencari rezeki halal adalah wajib bagi setiap muslim”
HR Bukhari – Nabi mengatakan, “Seseorang yang mempunyai sebidang tanah harus
menggarap tanahnya sendiri, dan jangan membiarkannya. Jika tidak digarap, dia harus
memberikannya kepada orang lain untuk mengerjakannya. Tetapi bila kedua-duanya tidak
dia lakukan – tidak digarap, tidak pula diberikan kepada orang lain untuk mengerjakannya
– maka hendaknya dipelihara/dijaga sendiri. Namun kami tidak menyukai hal ini.”
82
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Hadits tersebut memberikan penjelasn tentang pemanfaatan faktor produksi berupa


tanah yang merupakan faktor penting dalam produksi. Tanah yang dibiarkan begitu saja
tanpa diolah dan dimanfaatkan tidak disukai oleh Nabi Muhammad SAW karena tidak
bermanfaat bagi sekelilingnya. Hendaklah tanah itu diagrap untuk dapat ditanami tumbuhan
dan tanaman yang dapat dipetik hasilnya ketika panen dan untuk pemenuhan kebutuhan
dasar berupa pangan, penggarapan bisa dilakukan oleh si empunya tanah atau diserahkan
kepada orang lain.
C. Teori Permintaan dan Penawaran dalam Islam
Teori permintaan dan penawaran adalah dasar dari pembentukan ilmu ekonomi yang lebih
luas.Konsep permintaan dalam Islam menilai suatu komoditi tidak semuanya bisa untuk dikonsumsi
maupun digunakan, dibedakan antara yang halal maupun yang haram. Allah telah berfirman dalam
Surat Al-Maidah ayat 87 - 88 :
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu haramkan apa-apa yang baik yang telah
Allah halalkan bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Allah tidak
menyukai orang-orang yang melampaui batas. Dan makanlah makanan yang halal lagi baik dari
apa yang Allah telah rezekikan kepadamu, dan bertakwalah kepada Allah yang kamu beriman
kepada-Nya.
Dalam motif permintaan Islam menekankan pada tingkat kebutuhan konsumen terhadap barang
tersebut sedangkan motif permintaan konvensional lebih didominasi oleh nilai-nilai kepuasan
(interest). Konvensional menilai bahwa egoisme merupakan nilai yang konsisten dalam
mempengaruhi seluruh aktivitas manusia.Permintaan Islam bertujuan mendapatkan kesejahteraan
atau kemenangan akhirat (falah) sebagai turunan dari keyakinan bahwa ada kehidupan yang abadi
setelah kematian yaitu kehidupan akhirat, sehingga anggaran yang ada harus disisihkan sebagai bekal
untukkehidupan akhirat.
1. Fungsi Utilitas Barang Halal dan Barang Haram
Dalam ilmu ekonomi tingkat kepuasan (utility function) digambarkan oleh kurva indiferensi
(indifference curve). Biasanya yang digambarkan adalah tingkat kepuasan antara dua barang
(jasa) yang keduanya memang disukai oleh konsumen. Dalam membangun teori tingkat
kepuasan, digunakan tiga aksioma pilihan rasional, yakni:
a. Kelengkapan (Completeness)
Aksioma ini mengatakan bahwa setiap individu selalu dapat menentukan keadaan mana
yang lebih disukainya diantara dua keadaan. Bila A dan B adalah dua keadaan yang berbeda,
maka individu selalu dapat menentukan secara tepat satu diantara tiga kemungkinan ini:
1) A lebih disukai daripada B
2) B lebih disukai daripada A
83
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

3) A dan B sama menariknya


b. Transitivitas
Aksioma ini menjelaskan bahwa jika seorang individu mengatakan “A lebih disukai dari
B” dan “B lebih disukai dari C”, maka ia pasti akan mengatakan bahwa “A lebih disukai
daripada C“. Aksioma ini sebenarnya untuk memastikan adanya konsistensi internal di dalam
diri individu dalam mengambil keputusan.
c. Kesinambungan
Aksioma ini menjelaskan bahwa jika seorang individu mengatakan “A lebih disukai
daripada B “, maka keadaan yang mendekati A pasti juga lebih disukai daripada B.Kurva
indeferen dapat ditunjukkan seperti contoh dengan data dibawah ini yang menunjukkan
tingkat kepuasaan dari kombinasi dua barang a (X) dan b (Y) :
jumlah permintaan
Kombinasi barang
(X) (Y)
A 1 5
B 2 3
C 3 2
D 5 1
E 2 7
F 3 5
G 5 3
H 7 2

Gambar 4.1
Kurva Indiferensi 8
7
6
5 Series1
4
3 Series2
2
1
0
0 2 4 6 8

Pada kombinasi A,B,C, dan D memiliki tingkat kepuasan yang sama, dan kombinasi
E,F,G, dan H memiliki tingkat kepuasan yang sama. Dari data diatas dapat dilihat bahwa
tingkat kepuasan akan meaningkat naik jika barang yang dikonsumsi juga naik. Kurva
indiferensi tidak boleh berpotongan. Jika kurva tersebut berpotongan berarti terjadi
pelanggaran terhadap aksioma utilitas yang ke-2, yang berarti bahwa tidak adanya
konsistensi.

84
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

2. Fungsi Utilitas dalam Islam


Dalam konsep Islam sangat penting membagi jenis barang dan jasa yaitu barang dan jasa
yang halal dan yang haram. Oleh karena itu kedua hal itu dapat digambarkan secara berbeda
dalam fungsi utilitasnya.

h
a
l
a
l

halal
Gambar 4.2
Kurva Fungsi utilitas barang halal-halal

Dalam tingkat kepuasan antara 2 (dua) barang atau jasa yang halal (halal-halal) maka
digambarkan kurva yang sama dengan kurva indeferen dalam ekonomi konvensional. Sedangkan
dalam tingkat kepuasan antara barang dan jasa yang halal dengan haram (halal-haram) kurvanya
akan terbalik dengan kurva halal-halal.
h
a
l
a
l

haram
Gambar 4.3
Kurva Fungsi utilitas barang halal-haram

Perbedaan antara dua kurva tersebut karena adanya tingkat kepuasan yang meningkat
sejalan dengan tingkat penggunaan barang dan jasa yang halal dan juga tingkat kepusan yang
meningkat karena menurunnya tingkat penggunaan barang haram.
Jadi permintaan barang halal akan menaikkan tingkat kepuasan atau menambah utility dan
permintaan barang yang haram akan menurunkan tingkat kepuasan atau dis-utility.

85
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

3. Total cost dan Marginal Cost


Fungsi total cost menunjukkan bahwa minimum total cost yang muncul adalah
TC=TC(r,w,q), untuk setiap kombinasi input untuk setiap tingkat output. Meskipn fungsi total
cost menggambarkan secara menyeluruh biaya yang harus dikeluarkan, namun akan lebih
memudahkan dalam kaitannya dengan kurva permintaan, bila analisis biaya dilakukan pada biaya
perunit. Ada dua konsep biaya per unit yang dikenal:
a. Average cost
Fungsi averagetotalcost atau average cost adalah biaya perunit atau dihitung dengan
rumus total cost dibagi dengan jumlah output yang dihasilkan. Secara matematis dituliskan
( )
( )

b. Marginal cost
Fungsi marginal cost adalah tambahan biaya yang muncul untuk setiap tambahan
output yang dihasilkan atau dihitung dengan rumus perubahan total biaya dibagi perubahan
output. Secara matematis ditulis:
( )
( )

Jadi fungsi total cost diturunkan dari fungsi total produksi, dan fungsi marginal cost
diturunkan dari fungsi total cost. Begitu pula dengan fungsi average cost diturunkan dari fungsi
total cost. Tabel berikut ini memberikan ilustrasi numeric dari hubungan komponen-komponen
tersebut. Fixed cost of capital diasumsikan $30/jam, dan biaya variabel yaitu biaya per unit
tenaga kerja adalah $10/jam.
L Q FC VC TC AFC AVC ATC MC
0 0 30 0 30 ∞ -- ∞
1 4 30 10 40 7.50 2.50 10.00 2.50
2 14 30 20 50 2.14 1.43 3.57 1.0
3 27 30 30 60 1.11 1.11 2.22 0.77
4 43 30 40 70 0.70 0.93 1.63 0.63
5 58 30 50 80 0.52 0.86 1.38 0.67
6 72 30 60 90 0.42 0.83 1.25 0.71
7 81 30 70 100 0.37 0.86 1.23 1.11
8 84 30 80 110 0.36 0.95 1.31 3.33

4. Konsep Producer Surplus


Selisih antara total revenue dan total variable cost disebut producer‟s surplus atau quasi
rent. Producer‟s surplusdapat dicari dengan 2 cara:

86
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

a. Cara pertama
Secara matemeatis, total revenue adalah hasil kali dari P*Q*. Sedangkan total variable
cost adalah hasil kali AVC dengan Q*, Selisih antara keduanya digambarkan dengan
segiempat yang diarsir, yaitu hasil kali antara (P*-AVC) dengan Q*. Inilah yang disebut
producer‟s surplus. Secara sistematis ditulis:
Producer‟s Surplus = TR – TVC
= (P x Q) - (AVC x Q)
= (P – AVC) x Q
b. Cara Kedua
Cara lain untuk menghitung producer‟s surplus adalah sebagai berikut. Perhatikanlah
bahwa variable cost untuk memproduksi 1 unit output sama dengan marginal cost pada
jumlah output 1 unit. Variable cost untuk memproduksi 2 unit sama dengan marginal cost
pada jumlah output 1 unit ditambah marginal cost pada jumlah 2 unit, dan seterusnya.
Sehingga VC (Q) = MC (1) + MC(2) + …+ MC (Q).

Q TVC MC TVC = Total


0 0 0 0 MC
1 100 100 100
2 200 100 200 MC
3 300 100 300
4 400 100 400
5 500 100 500
6 600 100 600
7 700 100 700
8 800 100 800

Gambar 4.4 Kurva Producer‟s Surplus

Secara variable total cost ini digambarkan dengan daerah yang tidak diarsir yang berada
di bawah kurva MC. Sedangkan total revenue adalah hasil kali P dengan Q sehingga
producer‟s surplus digambarkan dengan daerah yang diarsir yaitu yang dibawah P dan di atas
kurva MC.
Cara pertama lebih mudah untuk menghitung surplus produser‟s surplus. Sedangkan
cara kedua lebih berguna untuk menghitung perubahan dari producer‟s surplus yang telah
ada (existing producer‟s surplus)
D. Mekanisme Pasar dalam Islam
Dalam konsep ekonomi Islam penentuan harga dilakukan oleh kekuatan pasar yaitu kekuatan
permintaan dan penawaran. Pertemuan permintaan dengan penawaran tersebut haruslah terjadi secara

87
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

rela sama rela, tidak ada pihak yang merasa terpaksa untuk melakukan transaksi pada suatu tingkat
harga.
Keseimbangan pasar terjadi pada saat perpotongan kurva supply dan demand dalam keadaan
„an taraddim minkum (rela sama rela). Bila ada yang mengganggu keseimbangan ini, pemerintah
harus melakukan intervensi ke pasar.
Islam mengatur agar persaingan di pasar dilakukan dengan adil. Setiap bentuk usaha yang dapat
menimbulkan ketidakadilan dilarang. Praktek bisnis yang dilarang antara lain:
a. Talaqqi rukban: pedagang membeli barang penjual sebelum mereka masuk kota. Praktek ini
dilarang karena pedagang yang menyongsong dipinggir kota mendapat keuntungan dari
ketidaktahuan penjual dari kampung akan harga yang berlaku di kota
b. Mengurangi timbangan, karena barang dijual dengan harga yang sama untuk jumlah yang lebih
sedikit
c. Menyembunyikan barang cacat karena penjual mendapatkan harga yang baik untuk kualitas
barang yang buruk
d. Menukar kurma kering dengan kurma basah karena takaran kurma basah ketika kering bisa jadi
tidak sama dengan kurma kering yang ditukar
e. Menukar satu takar kurma kualitas bagus dengan dua takar kurma kualitas sedang karena setiap
kualitas kurma mempunyai harga pasarnya. Rasulullah menyuruh menjual kurma yang satu,
kemudian membeli kurma yang lain dengan uang
f. Transaksi najasy yaitu si penjual menyuruh orang lain memuji barangnya atau menawar dengan
harga tinggi agar orang lain tertarik
g. Ikhtikar yaitu mengambil keuntungan diatas keuntungan normal dengan menjual lebih sedikit
barang untuk harga yang lebih tinggi
h. Ghaban faa-hisy (besar) dilarang yaitu menjual diatas harga pasar.
1. Mekanisme Pasar : Pemikiran Ilmuwan Muslim
a. Abu Yusuf
Abu Yusuf membantah pemahaman pada zamannya bahwa bila tersedia sedikit barang,
maka harga akan mahal dan bila tersedia banyak barang maka harga akan murah. Beliau
cenderung berpendapat bahwa kenyataanya harga tidak tergagntung pada permintaan saja,
tetapi juga bergantung pada kekuatan penawaran.
b. Al-Ghazaly
Al-Ghazaly sudah menyajikan penjabaran yang rinci tentang peranan aktivitas
perdagangan dan timbulnya pasar yang harganya bergerak sesuai dengan kekuatan permintaan
dan penawaran. Bagi Al-Ghazaly, pasar merupakan bagian dari “keteraturan alami dan
dijelaskan juga bagaimana evolusi terciptanya pasar.
88
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

c. Ibn Taimiyah
Ia menyatakan bahwa naik turunnya harga tidak selalu disebabkan oleh tindakan tidak
adil dari sebagian orang yang terlibat transaksi. Bisa jadi penyebabnya adalah supply yang
menurun akibat produksi yang tidak efisien. Maka dari itu, jika permintaan barang meningkat,
sedangkan penawaran menurun, harga barang tersebut akan naik, begitu juga sebaliknya.
d. Ibn Khaldun
Dalam bukunya yang berjudul “Al-Muqaddimah”, Ibn Khaldun menulis mengenai
“Harga-harga di Kota”. Ia membagi barang menjadi dua jenis, yakni barang kebutuhan pokok
dan barang pelengkap. Menurutnya, bila suatu kota berkembang dan populasinya bertambah
banyak, pengadaan barang-barang kebutuhan pokok akan mendapatkan prioritas. Ia juga
menjelaskan mekanisme permintaan dan penawaran dalam menentukan harga keseimbangan,
pengaruh meningkatnya biaya produksi karena pajak dan pungutan lain di kota tersebut.
2. Intervensi Pasar
Dalam konsep ekonomi Islam, cara pengendalian harga ditentukan dengan menilik pada
penyebabnya. Bila penyebabnya adalah perubahan murni pada demand dan supply, mekanisme
pengendalian dilakukan melalui intervensi pasar, sedangkan bila penyebabnya adalah distorsi
terhadap demand dan supply murni, mekanisme pengendalian dilakukan melalui penghilangan
distorsi termasuk penentuan intervensi harga untuk mengembalikan harga pada keadaan
sebelumnya.
Intervensi pasar tidak selalu dilakukan dengan menambah jumlah ketersediaan barang, tetapi
juga menjamin kelancaran perdagangan antarkota. Terganggunya jalur perdagangan antar kota
akan menyebabkan pasokan barang berkurang atau secara grafis kurva penawaran bergeser ke kiri.
a. Intervensi Harga : Ceiling Price
Islam menentang intervensi harga. Pada kasus ceiling price akan terjadi kelebihan
permintaan sehingga menimbulkan pasar gelap, korupsi dan kolusi
b. Intervensi Harga : Floor Price
Islam menentang intervensi harga. Pada kasus floor price terjai kelebihan penawaran
(supply) sehingga dapat menimbulkan korupsi dan kolusi.
c. Intervensi Harga Islami
Faktor yang memperbolehkan intervensi harga antara lain:
1) Intervensi harga menyangkut kepentingan masyarakat yaitu melindungi penjual dalam hal
profit margin sekaligus melindungi pembeli dalam hal purchasing power.
2) Intervensi harga mencegah terjadinya ikhtikar atau ghaban faa-hisy.

89
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

3) Intervensii harga melindungi kepentingan masyarakat yang lebih luas karena pembeli
biasanya mewakili masyarakat yang lebih luas, sedangkan penjual mewakili kelompok
masyarakat yang lebih kecil
d. Intrvensi Harga Versi Ibn Taimiyah
1) Intervensi harga yang zalim
Apabila ceiling price ditetapkan dibawah harga keseimbangan yang terjadi melalui
mekanisme pasar yaitu atas dasar rela sama rela.
2) Intervensi harga yang adil
Menurut Ibn Taimiyah ada beberapa kondisi yang mengharuskan pemerintah
melakukan intervensi harga:
a) Produsen tidak mau menjual barangnya kecuali pada harga yang lebih tinggi dari
harga umum pasar
b) Produsen menawarkan barang pada harga yang terlalu tinggi menurut konsumen
c) Pemilik jasa menolak bekerja kecuali pada harga yang lebih tinggi dari harga pasar
yang berlaku.
E. UNFAIR MARKET DALAM PERSPEKTIF ISLAM
1. Pasar Monopoli dalam Pandangan Islam
Pada dasarnya dalam ekonomi Islam, monopoli tidak dilarang, siapapun boleh
berusaha/berbisnis tanpa peduli apakah dia satu-satunya penjual (monopoli) atau ada penjual
lain, asalkan tidak melanggar nilai-nilai Islam. Dalam hal ini yang dilarang berkaitan dengan
monopoli adalah ikhtikar, yaitu kegiatan menjual lebih sedikit barang dari yang seharusnya
sehingga harga menjadi naik untuk mendapatkan keuntungan di atas keuntungan normal, di
dalam istilah ekonomi kegiatan ini disebut sebagai monopoly‟s rent seeking behaviour. Sehingga
sekarang dapat dibedakan antara monopoli dan ikhtikar dalam terminologi ekonomi Islam.
Pelarangan ikhtikar bersumber dari Hadits Rasulullah SAW yang menyatakan bahwa. “Tidaklah
orang melakukan ikhtikar kecuali ia berdosa.” (HR Muslim, Abu Dawud, at-Tirmidzi dan Ibnu
Majah). Dalam riwayat yang lain Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa memonopoli bahan
makanan selama empat puluh hari, maka sesungguhnya ia telah berlepas diri dari Allah dan
Allah berlepas diri darinya.” (HR Ahmad)
Tiga syarat ikhtikar menurut Imam al-Ghazali, yakni:
a. Obyek penimbunan merupakan barang-barang kebutuhan masyarakat;
b. Waktu penimbunan adalah pada waktu persediaan bahan makanan sangat sedikit, atau dapat
dikatakan pada masa paceklik,
c. Tujuan penimbunan adalah untuk meraih keuntungan di atas keuntungan normal.

90
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Sehingga tindakan untuk menyimpan barang untuk keperluan persediaan tidak


dilarang.Adiwarman Karim menyatakan bahwa suatu kegiatan masuk ke dalam kategori ikhtikar
apabila terpenuhinya syarat-syarat di bawah ini:
a. Mengupayakan adanya kelangkaan barang, baik dengan cara menimbun stok atau
menghambat perusahaan lain untuk masuk ke dalam pasar (entry barriers).
b. Menjual dengan harga yang lebih tinggi dibanding harga sebelum munculnya kelangkaan.
c. Mengambil keuntungan yang lebih tinggi dibanding keuntungan sebelum syarat 1 dan 2
dilakukan.
2. Pasar Oligopoli dalam Pandangan Islam
Dalam Islam penentuan harga dilakukan melalui interaksi antara kekuatan permintaan
dengan penawaran. Dalam konsep Islam, pertemuan antara permintaan dan penawaran harus
dilandasi denan prinsip rela sama rela. Tidak ada pihak yang merasa terpaksa dalam bertransaksi
pada tingkat harga tersebut.
Firman Allah SWT dalam surat An-Nisaa ayat 29 "hai orang-orang yang beriman,
janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan
perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka diantara kamu. Dan janganlah kamu
membunuh dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu."
Dari ayat di atas secara jelas memberikan aturan kepada kita bahwa kita wajib berlaku adil
dalam penentuan harga, sebab semua warga memiliki hak yang sama untuk mendapatkan
keadilan, selain firman Allah di atas, Rasulullah SAW dalam sabdanya:"tidak beriman orang
yang kenyang sementara tetangganya kelaparan sementara ia tahu hal itu."
Konsep oligopoli dalam islam tidak dilarang ataupun mengharuskan suatu bentuk tertentu.
Prinsip dasar islam mengatakan bahwa apapun bentuk pasar yang terpenting dapat tercapainya
keadilan dan terpenuhinya kebutuhan dasar masyarakat banyak.
Jadi apapun nama sistemnya apabila didalam perakteknya telah mencapai keadilan yang
merata di seluruh pihak, maka itu telah memenuhi unsur keadilan dalam perdagangan. Selain itu,
sistem itu tidak dijadikan sebagai penentu harga secara semena-mena dan bertentangan dengan
prinsip keadilan. Secara umum, pola struktur oligopoli yang tidak diperkenankan dalam ekonomi
islam adalah kemungkinan munculnya moral hazard di dalamnya.

91
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

BAB VI
EKONOMI MAKRO ISLAM

A. Uang Dalam Perspektif Ekonomi Islam


1. Konsep Uang Dalam Islam
Konsep uang dalam ekonomi Islam berbeda dengan konsep uang dalam ekonomi
konvensional. Dalam ekonomi Islam, konsep uang itu sangat jelas dan tegas bahwa uang adalah
uang dan uang bukan capital. Sebaliknya, konsep uang yang dikemukakan dalam ekonomi
konvensional tidak jelas. Sering kali istilah uang dalam perspektif ekonomi konvensional diartikan
secara bolak-balik (interchangeability), yaitu uang sebagai uang dan uang sebagai capital.
Perbedaan lainnya adalah bahwa dalam ekonomi Islam, uang adalah sesuatu yang bersifat
flow concept dan capital adalah sesuatu yang bersifat stock concept, sedangkan dalam ekonomi
konvensional terdapat beberapa pengertian. Frederic S. Mishkim, mengungkapkan konsep Irving
Fisher menyatakan bahwa:
M = KPT
Keterangan:
M = jumlah uang
V = tingkat harga barang
P = tingkat harga barang
T = jumlah barang yang diperdagangkan
Dari persamaan diatas dapat diketahui bahwa semakin cepat perputaran uang (V), maka
semakin besar income yang diperoleh. Persamaan ini juga berarti bahwa uang adalah flow concept.
Fisher juga mengatakan bahwa tidak ada sama sekali korelasi antara kebutuhan memegang uang
(demand for holding money) dengan tingkat suku bunga. Konsep fisher ini hampir sama dengan
konsep yang ada dalam ekonomi islam, bahwa uang adalah flow concept, bukan stock concept.
Pendapat lain yang diungkapkan oleh Mishkin adalah konsep dari marshall pigou dari
Cambridge, yaitu:
M = KPT
Keterangan:
M = jumlah uang
K = 1/v
P = tingkat harga barang
T = jumlah barang yang diperdagangkan

Walaupun secara matematis k dapat dipindahkan kekiri atau kekanan, secara filosofis
kedua konsep ini berbeda. dengan adanya k pada pemasaran Marshall pigou diatas menyatakan
bawa demand for holding money adalah suatu proporsi (k) dari jumlah pendapatan (PT). semakin
besar demand for holding money (M) , untuk tingkat pendapatan tertentu (PT).Ini berarti konsep

92
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

dari Marshall Pigou mengatakan bahwa uang adalah stock concept. Oleh karena itu kelompok
Cambridge mengatakan bahwa uang adalah salah satu cara untuk menyimpan kekayaan (store of
wealth).
Dari urain diatas, jelas kita tidak boleh gegabah untuk mengatakan bahwa perbedaan Islam
dan konvensional adalah Islam memandang uang sebagai flow concept, dan konvensional
memandang uang sebagai stock concept. Karena pada kenyataannya, dalam ekonomi
konvensional sendiri terjadi pertentangan yang hebat antara kelompok Friedman dan kaum
monetaris dengan Keynesian dan Cambridge School.
Dalam Islam, capital is private goods, sedangkan money is public goods. Uang yang ketika
mengalir adalah public goods(flow concept),lalu mengendap ke dalam kepemilikan seseorang
(stock concept), uang tersebut menjadi milik pribadi (private good).
Konsep Islam Konsep Konvensional
Uang tidak identik dengan modal Uang seringkali identik dengan modal
Uang adalah public goods Uang (modal ) adalah private goods
Uang adalah flow concept Uang (modal) adalah flow concept bagi fisher
Modal adalah stock concept Uang modal adalah stock concept bagi Cambridge school

2. Fungsi Uang
Menurut Al-Ghazali dan Ibn Khaldun, definisi uang adalah apa yang digunakan manusia
sebagai standar ukuran nilai harga, media transaksi pertukaran, dan media simpanan.
a. Uang sebagai ukuran harga
1) Abu Ubaid (w. 224 H) menyatakan bahwa dirham dan dinar adalah nilai harga sesuatu,
sedangkan segala sesuatu tidak bisa menjadi nilai harga keduanya.
2) Imam Ghazali (w. 505 H) menegaskan bahwa Allah menciptakan dinar dan dirham sebagai
hakim penengah diantara seluruh harta agar seluruh harta bisa diukur dengan keduanya.
3) Ibn Rusyd (w. 595 H) menyatakan bahwa, ketika seseorang susah menemukan nilai
persamaan antara barang-barang yang berbeda, jadikan dinar dan dirham untuk
mengukurnya.
4) Ibn al-Qayyim (w. 752 H) mengungkapkan bahwa dinar dan dirham adalah nilai harga
barang komoditas. Nilai harga adalah ukuran yang dikenal untuk mengukur harta maka
wajib bersifat spesifik dan akurat, tidak meninggi (naik) dan tidak menurun. Karena kalau
unit nilai harga bisa naik dan turun seperti komoditas sendiri, tentunya kita tidak bisa lagi
mempunyai unit ukuran yang bisa dikukuhkan untuk mengukur nilai komoditas.

93
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

b. Uang Sebagai Media Transaksi


Uang yang menjadi media transaksi yang sah dan yang harus diterima oleh siapapun
bila ditetapkan oleh negara. Inilah perbedaan uang dengan media transaksi lain seperti cek.
Cek, kartu debet, dan kartu kredit dapat berfungsi sebagai alat pembayaran jika penjual dan
pembeli sepakat menerimanya sebagai alat bayar. Tetapi pihak yang dibayar dapat saja
monolak penggunaan cek atau kartu kredit sebagai alat bayar, sedangkan uang berlaku sebagai
alat pembayaran karena negara mengesahkannya.
c. Uang Media Penyimpan Nilai
Menurut Al-Ghazali diperlukan “hakim yang adil” sebagai penengah antara kedua orang
yang ingin bertransaksi dengan dua barang yang berbeda (misal : makanan dan baju). Keadilan
itu dituntut dari jenis harta. Kemudian diperlukan jenis harta yang bertahan lama karena
kebutuhan yang terus-menerus. Jenis harta yang bertahan lama adalahbarang tambang. Maka
dibuatlah uang dari emas, perak, dan logam.
Ibn Khaldun juga mengisyaratkan uang sebagai alat simpanan. Kemudian Allah ta‟ala
menciptakan dua dari barang tambang, emas, dan perak, sebagai nilai untuk setiap harta. Dua
jenis ini merupakan simpanan dan perolehan kebanyakan orang-orang didunia.
Dari ketiga fungsi tersebut jelaslah bahwa yang terpenting adalah stabilitas uang, bukan
bentuk uang itu sendiri, uang dinar yang terbuat dari emas dan diterbitkan oleh raja Dinarius
dari Kerajaan Romawi memenuhi kriteria uang yang nilainya stabil. Begitu pula uang dirham
yang terbuat dari perak dan diterbitkan oleh Ratu dari Kerajaan Sasanid Persia juga memenuhi
criteria uang stabil. Sehingga, meskipun dinar dan dirham diterbitkan oleh bukan Negara Islam,
keduanya dipergunakan dizaman Rasulullah Saw.
3. Perubahan Fungsi Uang
Fungsi uang sebagai medium of exchange dapat digunakan dan diterima sebagai alat
pembayaran. Sebelum ditemukannya koin, komoditi seperti hewan ternak berfungsi sebagai uang,
begitu juga dengan logam seperti emas dan perak yang digunakan pada masa lampau. Koin Eropa
yang dikenal modern saat itu sebenarnya berasal dari Bizantium dan Negara Muslim yang
diperkirakan ditemukan pada abad ke-17. Pada masa Islam, Abdul Malik bin Marwan (65-86
H/685-705 M), seorang Khalifah dari Dinasti Umayyah, mengganti koin emas (dinar) Bizantium
dan perak (dirham) Persia yang mempunyai berat yang berbeda dengan koin Islam yang bernilai
sama dengan unit of account.

94
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Ada tiga tahap perkembangan fungsi uang:


a. Commodity money
Kita dapat mendefinisikan commodity money sebagai medium of exchange yang
mempunyai nilai komoditi apabila komoditi tersebut digunakan bukan sebagai uang. Sebagai
medium of exchange terdapat tiga hal penting yang harus diperhatikan:
1) Kalangkaan (Scarcity): Supply dari medium of exchange haruslah terbatas. Apabila tidak,
maka nilai pertukaran dari komoditi tersebut tidak ada.
2) Daya tahan (durability): Jelas bahwa medium of exchange harus tahan lama dan hal ini
berhubungan dengan fungsi ketiga dari uang secara konvensional yaitu sebagai store of
value.
3) Nilai tinggi: Sebagai medium of exchange sangatlah nyaman apabila unit tersebut
mempunyai nilai tinggi sehingga tidak membutuhkan jumlah yang banyak (kuantiti) dalam
memerlakukan transaksi.
b. Token Money
Goldsmith (orang yang meminjamkan uang) dan para bankir menyadari bahwa
meminjam komoditi (seperti: emas, perak) dan kemudian mengeluarkan tanda penerimaan
(receipt) akan menghasilkan keuntungan. Mereka akan memberikan bunga atas deposit koin
emas dan perak. Apabila harga emas batangan naik dan daya beli koin turun, maka mereka
dapat melebur koin tersebut menjadi bentuk batangan, atau bila harga di luar lebih tinggi dari
harga di dalam maka mereka akan menjual ke luar. Kedua aktivitas tersebut akan memberikan
keuntungan. Semakin tanda penerima (receipt) yang berputar diantara para depositor, maka
goldsmith dan para bankir akan mempunyai kesempatan lebih besar untuk menggunakan
emas dan perak tersebut dan memperoleh lebih banyak keuntungan. Ini adalah contoh pertama
dalam sejarah moneter Inggris mengenai token money dari aktivitas lembaga keuangan.
c. Deposit money
Semakin pesatnya pertunbuhan industri dalam rangka memenuhi kebutuhan yang
semakin meningkat, mengakibatkan semakin tingginya kebutuhan uang dalam jumlah besar,
misalnya untuk keperluan pembangunan pabrik, pembelian mesin, pembelian bahan baku
dalam jumlah besar, pengiriman barang dalam jumlah besar, juga transaksi antar Negara
dalam jumlah besar. Untuk itu dibutuhkan perubahan di bidang keuangan, terutama tentang
cara pembayaran. Banyak para pengusaha membayar tagihan mereka dengan menggunakan
cheques. Menurut Irving Fisher (1867-19470), cheque bukan uang, tetapi hanya merupakan
order tertulis (written order) untuk mentranfer uang.

95
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

4. Time Value of Money


Dalam Islam tidak dikenal adanya time value of money, yang dikenal adalah economic value
of time. Teori time value of money adalah sebuah kekeliruan besar karena mengambil dari ilmu
teori pertumbuhan populasi dan tidak ada di ilmu finance. Dalam menghitung populasi
menggunakan rumus:
Pt = Po (1+r )
Rumus ini kemudian diadopsi saja dalam ilmu finance sebagai teori bunga majemuk
menjadi: FV= PV (1+r )
Jadi future value dari uang dianalogikan dengan jumlah populasi tahun ke-t present value
dari uang dianalogikan dengan jumlah populasi tahun ke 0, sedangkan tingkat suku bunga
dianalogikan dengan tingkat pertumbuhan populasi.Jelas ini adalah sebuah kekeliruan besar
karena uang bukanlah makhluk hidup yang dapat berkembang biak dengan sendirinya.
5. Economic Value of Time
Seperti uraian diatas, dalam Islam tidak mengenal time value of money, yang dikenal
adalah economic value of time. Contohnya dalam menghitung nisbah bagi hasil di bank syariah.
Dalam proses penentuan ini, return on capital harus diperhitungkan. Return on capital ini tidak
sama dengan return on money. Return on capital tergantung kepada jenis bisnisnya dan berkaitan
dengan sector riil, sedangkan return on money berkaitan dengan interest rate. Penentuan nisbah
bagi hasil harus dilakukan diawal, dan untuk itu digunakan project return . Jika kemudian ternyata
actual return dari bisnis yang di biayai tidak sama dengan proyeksinya, maka yang digunakan
projected return. Jika kemudian ternyata actual return yang dibiayai tidak sama dengan angka
proyeksinya maka yang digunakan adalah actual bukan proyeksi. Hal ini menunjukan bahwa
manusia tidak mengenal time value of money. Time mempunyai economic value dan hanya jika
waktu tersebut dimanfaatkan dengan menambah faktor produksi yang lain, sehingga menjadi
capital dan dapat memperoleh return.
B. Nilai Tukar Uang dalam Islam
1. Teori Nilai Tukar Uang Konvensional
Exchange rates (nilai tukar uang) atau yang lebih popular di kenal dengan sebutan kurs
mata uang adalah catatan (quotation) harga pasar dari mata uang asing (foreign currency) dalam
harga mata uang domestik (domestic currency) atau resiprokalnya, yaitu harga mata uang
domestic dalam mata uang asing.
Nilai tukar suatu mata uang dapat di tentukan oleh pemerintah (otoritas moneter), seperti
pada negara-negara yang memakai sistem fixed exchange rates ataupun ditentukan oleh
kombinasi antara kekuatan-kekuatan pasar yang saling berinteraksi serta kebijakan pemerintah
seperti pada negara-negara yang memakai rezim sistem „flexible exchange rates.
96
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Karena setiap negara memiliki hubungan dalam investasi dan perdagangan dengan negara
lain, tidak ada satu pun nilai tukar yang dapat mengukur secara memadai daya beli (purchasing
power) mata uang domestik atas mata uang asing secara umum. Oleh karena itu sejumlah konsep
nilai tukar uang yang efektif telah dikembangkan untuk mengukur rata-rata tertimbang (weighted
average) harga mata uang asing dalam mata uang domestik.
2. Teori Nilai Tukar Uang Islam
Penyebab dari apresiasi/depresiasi (fluktuasi) nilai tukar suatu mata uang di dalam Islam di
golongkan dalam dua kelompok, yaitu: Natural dan Human Error. Dalam pembahasan nilai tukar
menurut Islam akan dipakai dua skenario yaitu:
a. Skenario 1: Terjadi perubahan-perubahan harga dalam negeri yang memengaruhi nilai tukar
uang (faktor di luar negeri di anggap tidak berubah/berpengaruh).
b. Skenario 2: Terjadi perubahan-perubahan harga di luar negeri (faktor di dalam negeri di
anggap tidak berubah/berpengaruh).
Kebijakan nilai tukar uang dalam Islam juga menganut sistem Managed Floating, di mana
nilai tukar adalah hasil dari kebijakan pemerintah namun pemerintah tidak mencampuri
keseimbangan yang terjadi di pasar kecuali terjadi hal-hal yang mengganggu keseimbangan.
a. Perubahan Harga terjadi di Dalam Negeri
Sebab-sebab fluktuasi sebuah mata uang dikelompokkan sebagai berikut :
1) Natural Exchange Rate Fluctuation: fluktuasi nilai tukar uang disebabkan adanya
perubahan-perubahan pada aggregate supply dan aggregate demand.
a) Fluktuasi nilai tukar uang akibat perubahan-perubahan yang terjadi pada permintaan
agregatif (AD). Expansi AD akan mengakibatkan naiknya tingkat harga secara
keseluruhan(P). Jika tingkat harga dalam negeri naik, sedangkan tingkat harga di luar
negeri tetap, maka nilai tukar mata uang akan mengalami depresiasi. Sebaliknya jika
AD mengalami kontraksi maka tingkat harga akan mengalami penurunan yang akan
mengakibatkan nilai tukar akan mengalami apresiasi.
b) Fluktuasi nilai tukar uang akibat perubahan-perubahan yang terjadi pada penawaran
agregatif (AS). Jika AS mengalami kontraksi, maka akan berakibat pada naiknya
tingkat harga secara keseluruhan, yang kemudian akan mengakibatkan melemahnya
(depresiasi) nilai tukar. Sebaliknya jika AS mengalami expansi maka akan berakibat
pada turunya tingkat harga secara keseluruhan yang akan mengakibatkan menguatnya
nilai tukar.
2) Human Error Exchange Rate Fluctuation : fluktuasi nilai tukar yang disebabkan karena
perilaku manusia seperti korupsi dan administrasi yang buruk, pajak yang yang terlalu
tinggi, dan pencetakan uang berlebihan dengan tujuan mencari untung banyak.
97
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

a. Korupsi dan administrasi yang buruk akan mengakibatkan naiknya harga akibat
terjadinya Missallocation of Resources serta Mark-up yang tinggi yang harus
dilakukan oleh produsen untuk menutupi biaya-biaya dalam proses produksinya.
b. Pajak yang sangat tinggi yang dikenakan pada barang dan jasa akan meningkatkan
harga jual dari barang dan jasa tersebut.
c. Excessive Seignorage, pencetak full-bodyed money atau 100% reserve money tidak
akan mengakibatkan terjadinya inflasi. Akan tetapi jika uang yang dicetak selain dari
kedua jenis itu maka akan menyebabkan kenaikan tingkat harga secara umum.
b. Perubahan Harga yang Terjadi di Luar Negeri
Perubahan harga yang terjadi diluar negeri bisa digolongkan karena 2 sebab yaitu:
1) Non Engineered/Non Manifulated Changes,
Disebut sebagai non engineered/non manifulated changes adalah karena perubahan
yang terjadi bukan disebabakan oleh manipulasi (yang dimaksudkan untuk merugikan)
oleh pihak-pihak tertentu. Misalkan jika bank central singapura (BSS) mengurangi jumlah
uang SGD yang beredar, hal tersebut akan mengakibatkan IDR terdepresiasi tanpa diduga.
Oleh karena itu BI biasanya akan menghilangkan efek ini dengan menjual SGD yang
dimilikinya (cadangan devisa) baik dengan cara strilised intervention maupun dengan cara
unsterilized intervention.
2) Enginered / Manipulated Changes
Disebut sebagai engineered / manipulated changes adalah karena perubahan yang
terjadi disebabkan oleh manipulasi yang dilakukan oleh pihak-pihak tertentu yang
dimasudkan untuk merugikan pihak lain. misalnya para fund manager di Singapura
melepas IDR yang dimilikinya sehingga terjadi banjir rupiah yang mengakibatkan nilai
tukar rupiah mengalami depresiasi secar tiba-tiba atau drastis diluar perkiraaan BI.
C. Kebijakan dan Instrumen Moneter dalam Perspektif Islam
1. Sejarah Kebijakan Moneter Islam
Sistem moneter sepanjang zaman telah mengalami banyak perkembangan, sistem keuangan
inilah yang paling banyak dilakukan studi empiris maupun historis bila dibandingkan dengan
disiplin ilmu ekonomi lainnya. Sistem keuangan pada zaman Rasulullah digunakan bimatalic
standard yaitu emas dan perak (dirham dan dinar) karena keduanya merupakan alat pembayaran
yang sah dan beredar di masyarakat. Nilai tukar emas dan perak pada masa Rasulallah ini relatif
stabil dengan nilai kurs dirham-dinar 1:10, namun demikian, stabilitas nilai kurs pernah
mengalami gangguan karena adanya disequilibrium antara supply dan demand. Misalkan pada
masa Bani Umayyah (41/662-132/750) rasio kurs antara dinar-dirham 1:12, sedangkan pada masa
Abbasiyah (132/750-656/1258) berada pada kisaran 1:15.
98
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Pada masa yang lain nilai tukar dirham-dinar mengalami fluktuasi dengan nilai paling
rendah pada level 1:35-1:50. Instabilitas dalam nilai tukar yang ini akan mengakibatkan
terjadinya kualitas buruk akan menggantikan uang kualitas baik, dalam literature konvensional
peristiwa ini disebut hukum Gresham. Seperi yang pernah terjadi pada masa pemerintahan Bany
Mamluk (1263-1328), dimana mata uang yang beredar tersebut dari fulus (tembaga) mendesak
keberadaan uang logam emas dan perak. Oleh Ibnu Taimiyah dikatakan bahwa uang dengan
kualitas rendah akan menendang keluar uang kualitas baik.
Perkembangan emas sebagai standar dari uang beredar mengalami tiga kali evolusi yaitu:
a. The gold cins standard : di mana logam emas mulia sebagai uang yang aktif dalam peredaran
b. The gold bullion standard : di mana logam emas sebagai parameter dalam menentukan nilai
tukar uang yang beredar.
c. The gold exchange standard (bretton woods system): di mana otoritas moneter menentukan
nilai tukar domestic currency dengan foreign currency yang mampu diback-up secara penuh
oleh cadangan emas yang dimiliki. Dengan perkembangan sistem keuangan yang demikian
pesat telah memunculkan uang fiducier (kredit money) yaitu uang yang keberadaannya tidak
diback-up oleh emas dan perak
2. Manajemen Moneter Islam
Dalam Al-Quran maupun Sunnah tidak ditemukan secara spesifik keharusan untuk
menggunakan dinar (emas) dan dirham (perak) sebagai standar nilai tukar uang. Khalifah Umar
bin Khattab (23/644) telah mencoba untuk memperkenalkan jenis uang dari kulit binatang.
Beberapa fuqaha diantaranya Ahmad Ibn Hanbal, Ibn Hazm dan Ibn Taimiyah mendukung
keberadaan uang fiducier ini, namun Ibn Taimiyah mengingatkan bahwa penggunaan uang ini
akan mengakibatkan hilangnya uang dinar dan dirham dari peredaran. Sementara Imam Al-
Ghazali memperbolehkan penggunaan uang yang tidak dikaitkan dengan emas dan perak selama
pemerintah mampu menjaga nilainya.
Hal ini membawa kita kepada dua pertanyaan yang saling berkaitan, mengenai siapa yang
berhak mengeluarkan uang fiducier dan bagaimana stabilitas nilai uang tersebut dapat dicapai
dalam sistem keuangan tanpa bunga. Secara umum, para fuqaha telah menyepakati bahwa hanya
otoritas yang berkuasa saja yang berhak untuk mengeluarkan uang, dan pemerintah wajib
menjamin terciptanya kestabilan nilai uang tersebut. Dalam hal ini, Al-Ghazali mensyaratkan
pemerintah untuk:
a. Menyatakan uang fiducier yang dicetak sebagai alat pembayaran resmi.
b. Wajib menjaga nilainya dengan mengatur jumlah uang yang beredar sesuai dengan kebutuhan.
c. Memastikan tidak adanya perdagangan uang.

99
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Keberadaan uang dalam sebuah perekonomian memberikan arti yang sangat penting.
Ketidakadilan dari alat ukur yang diakibatkan adanya instabilitas nilai tukar uang, akan
mengakibatkan perekonomian tidak berjalan pada titik keseimbangan. Hal ini akan semakin
mempersulit untuk merealisasikan keadilan dalam sosial ekonomi dan kesejahteraan sosial. Ibnu
Khaldun menyatakan bahwa suatu negeri tidak akan mungkin mampu melakukan pembangunan
secara berkesinambungan tanpa adanya keadilan dalam sistem yang dianutnya.
Stabilitas harga berarti terjaminnya keadilan uang dalam fungsinya, sehingga perekonomian
akan relatif berada dalam kondisi yang memungkinkan sumber daya teralokasi secara merata,
pendapatan terdistribusi dengan baik, optimum growth, full employment, dan stabilitas
perekonomian.
3. Instrumen-instrumen Kebijakan Moneter dalam Konvensional dan Syari’ah.
Ada tiga instrument utama yang digunakan untuk mengatur jumlah uang yang beredar:
a. Operasi pasar terbuka (Open Market Operation)
Adalah pemerintah mengendalikan jumlah uang beredar dengan cara menjual atau
membeli surat-surat berharga milik pemerintah (government security)
b. Fasilitas diskonto (Discounto Rate)
Yang dimaksud dengan tingkat bunga diskonto adalah tingkat bunga yang ditetapkan
pemerintah atas bank-bank umum yang menjamin ke bank sentral.
c. Rasio cadangan wajib (Reserve Requirement Ratio)
Penetapan rasio cadangan wajib juga dapat mengubah jumlah uang yang beredar. Jika
rasio cadangan wajib diperbesar, maka kemampuan bank memberikan kredit akan lebih kecil
dibanding sebelumnya.
d. Imbauan Moral (Moral Persuasion)
Dengan imbauan moral, otoritas moneter mencoba mengarahkan atau mengendalikan
jumlah uang beredar.
Secara prinsip, tujuan kebijakan moneter Islam tidak berbeda dengan tujuan kebijakan
moneter konvensional yaitu menjaga stabilitas mata uang (baik secara internal maupun eksternal)
sehingga pertumbuhan ekonomi yang merata yang diharapkan dapat tercapai. Stabilitas dalam
nilai uang tidak terlepas dari tujuan ketulusan dan keterbukaan dalam berhubungan dengan
manusia. Hal ini disebutkan AL Qur‟an dalam QS.Al.An‟am:152.
Walaupun pencapaian tujuan akhirnya tidak berbeda, namun dalam pelaksanaannya secara
prinsip, moneter syari‟ah berbeda dengan yang konvensional terutama dalam pemilihan target dan
instrumennya. Perbedaan yang mendasar adalah prinsip syariah tidak membolehkan adanya
jaminan terhadap nilai nominal maupun rate return (suku bunga). Oleh karena itu, apabila
dikaitkan dengan target pelaksanaan kebijakan moneter maka secara otomatis pelaksanaan
100
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

kebijakan moneter berbasis syariah tidak memungkinkan menetapkan suku bunga sebagai
target/sasaran operasionalnya.
Adapun Instrumen moneter syariah adalah hukum syariah. Hampir semua instrumen
moneter, pelaksanaan kebijakan moneter konvensional maupun surat berharga yang menjadi
underlying-nya mengandung unsur bunga. Oleh karena itu instrumen-instrumen konvensional
yang mengandung unsur bunga (bank rates, discount rate, open market operation dengan
sekuritas bunga yang ditetapkan didepan) tidak dapat digunakan pada pelaksanaan kebijakan
moneter berbasis Islam. Tetapimenurut sejumlah pakar ekonomi Islam, instrumen kebijakan
moneter konvensional masih dapat digunakan untuk mengontrol uang dan kredit, seperti Reserve
Requirement, overall and selecting credit ceiling, moral suasion and change in monetary base.
Dalam ekonomi Islam, tidak ada sistem bunga sehingga bank sentral tidak dapat
menerapkan kebijakan discount rate. Bank Sentral Islam memerlukan instrumen yang bebas
bunga untuk mengontrol kebijakan ekonomi moneter dalam ekonomi Islam. Terdapat beberapa
instrumen bebas bunga yang dapat digunakan untuk meningkatkan atau menurunkan uang
beredar. Penghapusan sistem bunga, tidak menghambat untuk mengontrol jumlah uang beredar
dalam ekonomi.
Secara mendasar, terdapat beberapa instrumen kebijakan moneter dalam ekonomi Islam :
a. Reserve Ratio
Adalah suatu presentase tertentu dari simpanan bank yang harus dipegang oleh bank
sentral, misalnya 5%. Jika bank sentral ingin mengontrol jumlah uang beredar, dapat
menaikkan RR misalnya dari 5% menjadi 20%, dampaknya sisa uang yang ada pada komersial
bank menjadi lebih sedikit, begitu sebaliknya.
b. MoralSuassion
Bank sentral dapat membujuk bank-bank untuk meningkatkan permintaan kredit sebagai
tanggung jawab mereka ketika ekonomi berada dalam keadaan depresi. Dampaknya, kredit
dikucurkan maka uang dapat dipompa ke dalam ekonomi.
c. Lending Ratio
Dalam ekonomi Islam, tidak ada istilah Lending (meminjamkan), lending ratio dalam hal
ini berarti Qardhul Hasan (pinjaman kebaikan).
d. RefinanceRatio
Adalah sejumlah proporsi dari pinjaman bebas bunga. Ketika refinance ratio meningkat,
pembiayaan yang diberikan meningkat, dan ketika refinance ratio turun, bank komersial harus
hati-hati karena mereka tidak di dorong untuk memberikan pinjaman.

101
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

e. ProfitSharing Ratio
Ratio bagi keuntungan harus ditentukan sebelum memulai suatu bisnis. Bank sentral
dapat menggunakannya sebagai instrumen moneter, dimana ketika bank sentral ingin
meningkatkan jumlah uang beredar, maka rasio keuntungan untuk nasabah akan ditingkatkan.
f. Islamic Sukuk
Adalah obligasi pemerintah, di mana ketika terjadi inflasi, pemerintah akan
mengeluarkan sukuk lebih banyak sehingga uang akan mengalir ke bank sentral dan jumlah
uang beredar akan tereduksi.Jadi sukuk memiliki kapasitas untuk menaikkan atau menurunkan
jumlah uang beredar.
g. Government Investment Certificate
Penjualan atau pembelian sertifikat bank sentral dalam kerangka komersial, disebut
sebagai Treasury Bills. Instrumen ini dikeluarkan oleh Menteri Keuangan dan dijual oleh bank
sentral kepada broker dalam jumlah besar, dalam jangka pendek dan berbunga meskipun kecil.
Treasury Bills ini tidak bisa di terima dalam Islam, maka sebagai penggantinya pemerintah
menerbitkan sistem bebas bunga, yang disebut GIC: Government Instrument Certificate.
Beberapa mazhab instrumen kebijakan moneter dalam ekonomi Islam, antara lain :
1) Mazhab pertama (Iqtishaduna)
Pada masa awal Islam tidak diperlukan suatu kebijakan moneter karena sistem
perbankan hampir tidak ada dan penggunaan uang sangat minim. Jadi, tidak ada alasan
yang memadai untuk melakukan perubahan-perubahan terhadap penawaran akan uang
melalui diskresioner. Selain itu, peraturan pemerintah tentang surat peminjaman
(promissory notes) dan instrument negosiasi (negotiable instruments) dirancang
sedemikin sehingga tidak memungkinkan penciptaan uang.
Promissory notes atau bill exchange dapat diterbitkan untuk membeli barang dan
jasa atau mendapatkan sejumlah dana segar, namun tidak dapat dimanfaatkan untuk
tujuan kredit. Aturan-aturan tersebut mempengaruhi keseimbangan antara pasar barang
dan pasar uang berdasarkan transaksi tunai. Dalam nasi‟a atau aturan transaksi lainnya,
uang yang dibayarkan atau diterima bertujuan mendapatkan komoditas atau jasa.
2) MazhabKedua (Mainstream)
Al-Quran melarang praktek penumpukan uang (money hoarding) karena membuat
uang tersebut tidak memberikan manfaat terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Oleh sebab itu, mazhab ini merancang sebuah instrumen kebijakan yang ditujukan untuk
mempengaruhi besar kecilnya permintaan akan uang (MD) agar dapat dialokasikan pada
peningkatan produktivitas perekonomian secara keseluruhan.

102
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

3) Mazhab ketiga (alternative)


Sistem kebijakan moneter yang dianjurkan oleh mazhab ini adalah syuratiq process
yaitu kebijakan yang diambil berdasarkan musyawarah bersama otoritas sector riil.
Menurut pemikiran mazhab ini, kebijakan moneter adalah repeated games in game
theory. Dalam hal ini, bentuk kurva penawaran dan permintaan akan uang mirip tambang
yang melilit dengan kemiringan (slope) positif akibat knowledge induced processdan
informant sharing yang baik.

103
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

BAB VII
PENGANTAR AKUNTANSI SYARIAH
A. Pengertian
Secara sederhana, pengertian akuntansi syariah dapat dijelaskan melalui akar kata yang
dimilikinya yaitu akuntansi dan syariah. Definisi bebas dari akuntansi adalah identifikasi transaksi
yang kemudian diikuti dengan kegiatan pencatatan, penggolongan, serta pengikhtisaran transaksi
tersebut sehingga menghasilkan laporan keuangan yang dapat digunakan untuk pengambilan
keputusan.
Definisi bebas dari syariah adalah aturan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT untuk dipatuhi
oleh manusia dalam menjalani segala aktivitas hidupnya di dunia. Jadi, akuntansi syariahdapat
diartikan sebagai proses akuntansi atas transaksi-transaksi yang sesuai dengan aturan yang telah
ditetapkan Allah SWT.
Terdapat beberapa perbedaan antara akuntansi syariah dan akuntansi konvensional (Harahap,
2004):
Kriteria Akuntansi Syariah Akuntansi Konvensional
Dasar Hukum Hukum etika yang bersumber Al-Quran Hukum bisnis modern
dan Sunnah
Dasar Tindakan Keberadaan hukum Allah-keagamaan Rasionalisme ekonomis-sekuler
Tujuan Keuntungan yang wajar Maksimalisasi keuntungan
Orientasi Kemasyarakatan Individual atau kepada pemilik
Tahapan Operasional Dibatasi dan tunduk ketentuan syariah Tidak dibatasi kecuali
pertimbangan ekonomis
Sumber: Harahap, 2004
B. Sejarah Akuntansi Syariah
Pencatatan dimulai pada masa Rasulullah yaitu saat diturunkannya Surah Al-Baqarah ayat 282
tentang perintah pencatatan transaksi nontunai. Rasulullah kemudian membentuk hafazhatul amwal
(pengawas keuangan) untuk membersihkan muamalah maaliah (keuangan) dengan menekankan pada
pencatatan keuangan. Pada masa Rasulullah, pencatatan dilakukan untuk mengetahui utang-piutang
serta perputaran uang, seperti pengeluaran dan pemasukan. Selain itu pencatatan digunakan untuk
menghitung harta keseluruhan yang kemudian akan dihitung kadar zakat yang harus dikeluarkan.
Praktik akuntansi kemudian dilakukan pada saat Rasulullah mendirikan Baitul Maal yang
berfungsi untuk menghimpun dan mengelola seluruh penerimaan negara, sepertipembayaran wajib
zakat, „ushr, jizyah dan kharaj. Dengan adanya Baitul Maal mendorong pemerintah membuat laporan

104
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

keuangan dan melakukan pencatatan pada setiap transasksi, seperti pengeluaran yang dibutuhkan
untuk kepentingan negara.
Rasulullah telah menunjuk petugas qadi, sekretaris, dan pencatat administrasi pemerintahan
walaupun pengelolaan Baitul Maal saat itu masih sederhana. Rasulullah melakukan pembagian dan
pemisahan tugas bagi setiap petugas Baitul Maal yang dilakukan untuk mejamin terciptanya
akuntabilitas.
Perkembangan Akuntansi Syariah pada Zaman Khalifah
1. Abu Bakar As Shidiq
Pada masa kekhalifahan Abu Bakar as Shidiq, perhatiannya cukup besar terhadap keakuratan
perhitungan zakat, selain itu prinsip kesamarataan dalam pendistribusian harta baitul maal
membuat harta yang ada di Baitul Maal tidak pernah menumpuk dalam jangka waktu yang lama
karena langsung didistribusikan kepada kaum muslimin.
2. Umar bin Khattab
Pada masa pemerintahan Umar bin Khattab terjadi perubahan sistem administrasi yang cukup
signifikan dengan didirikannya “Diwan” yaitu 14 departemendan 17 kelompok yang berfungsi
untuk mengelola pemerintahan serta mengurus pembayaran gaji dan pajak tanah.
Selain itu Khalifah Umar bin Khattab juga membagi anggaran pendapatan negara menjadi 4
bagian, yaitu khusus pengeluaran harta zakat, khusus pengeluaran dari 1/5 harta rampasan, khusus
untuk pengeluaran harta yang diserahkan kepada BaitulMaal, dan khusus untuk pembiayaan
kemaslahatan umat. Pada masa ini sistem pembukuan dikenal dengan istilah jarridah.
3. Ustman bin Affan
Istilah khittabat al-Rasull wa sir yang memiliki arti memelihara pencatatan rahasia mulai
dikenal pada masa khalifah Ustman bin Affan. Pada masa ini juga mulai dibentukshahib al shurta
danmuhtasibyang memiliki tugas utama dalam mencegah pelanggaran dalam hukum sipil dan
hukum agama karena pada masa ini terjadi kesulitan dan terjadinya peyimpangan dari kebijakan
pada masa kekahlifahan Umar bin Khattab.
Pengawasan pada pelaksanaan agama dan moral pada pemerintahan ini lebih berfokus kepada
muhtasib yaitu orang-orang yang bertanggung jawab atas lembaga al hisbah untuk mengawasi
hal-hal yang termasuk dalam ketidakadilan di dunia ini untuk semua mahluk. Pada masa ini,
khalifah Ustman bin Affan juga mendelegasikan kewenangan kepada para pemilik untuk menaksir
kepemilikam sendiri dalam zakat.
4. Ali Bin Abi Thalib
Khalifah Ali bin Abi Thalib pada masanya memilki konsep tentang pemerintahan dan
administrasi umum yang jelas. Hal tersebut ditandai dengan proses pencatatan dan pelaporan yang
105
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

baik sehingga terjadinya surplus pada Baitul Maal. Pada masa ini sistem administrasi Baitul Maal
difokuskan pada pusat dan lokal dan terdapat job description yang jelas kepada semua elemen
pemerintahannya yang terkait dibidangnya.Pada masa ini khalifah Ali bin Abi Thalib mengajukan
permintaan untuk membentuk pengadaan bendahara kepada para pejabat pemerintahannya,
dimana seperti yang kita ketahui tugas kebendaharaan identik dengan ilmu akuntansi.
Perkembangan Akuntansi Syariah pada Zaman Daula Islamiyah
1. Akuntansi di masa Bani Umayyah
Pada masa kekuasaan kekhalifahan Umayyah tahun 661-750Mtelah terdapat proses
pencatatan seperti lembaga akuntan yang memberikan input data-data akuntansi yang digunakan
dalam pengambilan keputusan oleh pihak kerajaan. Hal tersebut ditandai dengan terjadinya
pergeseran dari negara yang demokratis menjadi negara yang monarki.
Pada masa kepemimpinan Abdul Malik, Bani Umayyah memiliki beberapa prestasi di
berbagai bidang, seperti dibidang ekonomi, ekspansi kekuasaan islam, dan juga di bidang
pembangunan. Keberhasilan khalifah Abdul Malik kemudian diikuti oleh putranya Walid Bin
Abdul Malik (705-715M) dengan membangun jala-jalan raya yang menghubungkan satu daerah
dengan daerah lainnya, pabrik-pabrik, serta gedung-gedung pemerintahan dan masjid-masjid
megah. Selain itu pembangunan panti-panti untuk kaum disabilitas pun mulai dilakukan, dimana
semua orang yang telibat dalam kegiatan ini mendapatkan upah/gaji dari negara secara tetap.
2. Akuntansi di Masa Bani Abbasiyah
Bani abbasiyah didirikan oleh Abdullah A Saffah ibn Muhammad ibn Ali ibn Abdullah ibn
Abbas.Pada masa pemerintahan Al-mahdi (775-785M) ditemukan beberapa catatan ekonomi
dalam buku sejarah. Perekonomian pada masa pemerintahannya juga mengalami perkembangan
dengan dibangunnya sistem irigasi, meningkatnya hasil-hasil pertambangan serta meningkatnya
volume perdagangan. Pencatatan pada masa tersebut tentu dibutuhkan dan digunakan, namun
belum ditemukan pencatatan rinci mengenai pencatatan telah digunakan pasa masa tersebut.
Kelebihan yang dimiliki Bani Abbasiyah yang dimulai dari tahun 750-847M lebih banyak
mengembangkan akuntasi secara umum dan buku-buku akuntansi secara khusus dibandingkan
dengan masa-masa sebelumnya. Contoh buku khusus yang dikenal pada masa itu diantara adalah:
a. Daftarun Nafaqat (buku pengeluaran) yang disimpan di Diwan Nafaqat. Diwan
inibertanggung jawab mengenai pengeluaran negara yang merupakan cermin dari
pengeluaran khalifah.
b. Daftarun Nafaqat wal Iradat (buku pengeluaran dan pemasukan) yang disimpan di Diwan Al
Mal. Diwan ini bertanggung jawab mengenai pembukuan seluruh harta yang masuk dan
keluar di lembaga keuangan baitul maal.
106
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

c. Daftar Amwalil Mushadarah (buku sitaan) yang digunakan oleh Diwan Mushadarin, Diwan
ini bertanggung khusus mengatur harta sitaan
Pembagian piutang pada masa itu pun mulai dikenal dikalangan kaum muslimin yang
berada di negara islam. Pembagian tersebut dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu:
a. Ar-Ra‟ij minal Mal (piutang yang mungkin bisa didapat), sekarang dikenal dengan ad-
duyyunul jayyidah.
b. Al-Munkasir minal Mal (piutang yang mustahil untuk didapat), sekarang dikenal dengan ad-
duyyunul ma‟dumah.
c. Al-Muta‟adzir wal Mutahayyir wal Muta‟akid minal Mal (piutang yang di ragukan untuk
didapatkan).
3. Akuntansi di masa Bani Ustmaniyyah
Kekhalifahan Ustmani berlangsung dari tahun 1258–1924M. Pada tahun 1267 M, Ustman
anak Urtughril lahir yang kemudian menjadi nisbat (ikon) kekuasaan dari khilafah
Utsmaniyah.Pelaksanaan pembukuan yang khusus bagi setiap sistem akuntansi populer pada saat
itu. Konsep penyetaraan menjadi penekanan pada pembukuan untuk menangani kelebihan dan
kekurangan. Sistem-sistem akuntansi yang populer pada saat itu menurut Al Mazindarani, yaitu
Akuntansi Bangunan, Akuntansi Pertanian, Akuntansi Pergudangan, Akuntansi Pembuatan Uang
dan Akuntansi Pemeliharaan Binatang.
C. Standar Akuntansi Keuangan Syariah
Standar Akuntansi Syariah (SAS) adalah Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK)
Syariah yang ditujukan untuk entitas yang melakukan transaksi syariah baik entitas lembaga syariah
maupun lembaga non syariah. Pengembangan SAS dilakukan dengan mengikuti model SAK umum
namun berbasis syariah dengan mengacu kepada fatwa MUI.
Berikut ini adalah daftar Standar Akuntansi Keuangan Syariah yang berlaku efektif per 1 Januari
2017:

No Standar Akuntansi Keuangan Syariah Tgl Pengesahan Tgl Efektif

1 Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan 27 Juni 2007 1 Januari 2008
Keuangan Syariah

2 PSAK 59 Akuntansi Perbankan Syariah 1 Mei 2002 1 Januari 2003

3 PSAK 101 Penyajian Laporan Keuangan Syariah (revisi 25 Mei 2016 1 Januari 2017
2016)

3 PSAK 102 Akuntansi Murabahah (amandemen 2016) 25 Mei 2016 1 Januari 2017
107
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

No Standar Akuntansi Keuangan Syariah Tgl Pengesahan Tgl Efektif

4 PSAK 103 Akuntansi Salam (amandemen 2016) 6 Januari 2016 1 Januari 2017

5 PSAK 104 Akuntansi Istishna‟ (amandemen 2016) 6 Januari 2016 1 Januari 2017

6 PSAK 105 Akuntansi Mudharabah 27 Juni 2007 1 Januari 2008

7 PSAK 106 Akuntansi Musyarakah 27 Juni 2007 1 Januari 2008

8 PSAK 107 Akuntansi Ijarah (amandemen 2016) 6 Januari 2016 1 Januari 2017

9 PSAK 108 Akuntansi Transaksi Asuransi Syariah (revisi 25 Mei 2016 1 Januari 2017
2016)

10 PSAK 109 Akuntansi Zakat dan Infak/Sedekah 6 April 2010 1 Januari 2012

11 PSAK 110 Akuntansi Sukuk (revisi 2015) 24 Februari 2015 1 Januari 2016

Selain menerbitkan 11 standar akuntansi keuangan syariah tersebut, Dewan Standar Akuntansi
Syariah-Ikatan Akuntan Indonesia (DSASIAI) juga menerbitkan produk non-standar yakni Bultek 5
Pendapatan dan Biaya Terkait Murabahah yang disahkan pada tanggal 9 Januari 2013.
D. Laporan Keuangan Syariah
1. Penyajian Laporan Keuangan Syariah
Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan 101: Penyajian Laporan Keuangan Syariah
(selanjutnya disebut PSAK 101) menetapkan dasar penyajian laporan keuangan bertujuan umum
untuk entitas syariah. Pernyataan ini mengatur persyaratan penyajian laporan keuangan, struktur
laporan keuangan, dan persyaratan minimal isi laporan keuangan atas transaksi syariah.
PSAK 101 memberikan penjelasan atas karakteristik umum pada laporan keuangan syariah,
antara lain terkait:
a. Penyajian secara wajar dan kepatuhan terhadap SAK;
b. Dasar akrual;
c. Materialitas dan penggabungan;
d. Saling hapus;
e. Frekuensi pelaporan;
f. Informasi komparatif; dan
g. Konsistensi Penyajian

108
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

2. Komponen Laporan Keuangan Syariah


PSAK 101 juga memberikan penjabaran struktur dan isi pada laporan keuangan syariah,
mencakup:
a. Laporan Posisi Keuangan
b. Laporan Laba Rugi dan Penghasilan Komprehensif Lain
c. Laporan Perubahan Ekuitas
d. Laporan Arus Kas
e. Catatan atas Laporan Keuangan
Terdapat komponen laporan keuangan lain yang mencerminkan kegiatan sosial, karena selain
tujuan profit, entitas syariah juga dituntut untuk menjalankan fungsi sosial berupa mengelola dana
zakat, infak, sedekah, wakaf dan dana sosial lainnya. Laporan keuangan tersebut terdiri dari:
a. Laporan sumber dan penyaluran dana zakat; dan
b. Laporan sumber dan penyaluran dana kebajikan.
Selain itu, terdapat laporan keuangan lain yang mencerminkan kegiatan dan tanggung jawab
khusus suatu entitas syariah, misalnya:
b. Bank Syariah
Berdasarkan asumsi dasar akuntansi syariah, bank syariah menggunakan dasar akrual
dalam penyusunan laporan keuangan, termasuk pengakuan pendapatan pengelolaan Dana
Pihak Ketiga. Tapi dalam hal perhitungan pendapatan untuk tujuan pembagian bagi hasil
kepada pihak ketiga harus menggunakan dasar kas. Atas prinsip ini, bank syariah harus
membuat laporan keuangan tambahan, yaitu Laporan Rekonsiliasi Pendapatan dan Bagi Hasil.
Tujuannya untuk memisahkan pendapatan yang diakui secara akrual dengan pendapatan yang
diakui secara kas untuk perhitungan bagi hasil kepada pihak ketiga.
c. Asuransi Syariah
Salah satu perbedaan mendasar asuransi syariah dengan asuransi konvensional adalah
pemisahan dana perusahaan asuransi sebagai pengelola dengan dana peserta asuransi yang
digunakan untuk klaim peserta. Prinsip ini mengharuskan perusahaan asuransi syariah untuk
menyajikan laporan keuangan tambahan, diantaranya Laporan Surplus Defisit Underwriting
Dana Tabarru‟ dan Laporan Perubahan Dana Tabarru‟. Namun berdasarkan revisi PSAK 101
tahun 2016 kedua laporan tersebut digabung, sehingga perubahan dana tabarru‟ dan surplus
defisitunderwriting dana tabarru‟ disajikan pada Laporan Surplus Defisit Dana Tabarru‟.

109
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

BAB VIII
PASAR MODAL SYARIAH
A. Pengertian
Definisi pasar modal sesuai dengan Undang-undang Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar
Modal (UUPM) adalah kegiatan yang bersangkutan dengan Penawaran Umum dan perdagangan Efek,
Perusahaan Publik yang berkaitan dengan Efek yang diterbitkannya, serta lembaga dan profesi yang
berkaitan dengan Efek. Berdasarkan definisi tersebut, terminologi Pasar Modal Syariah dapat
diartikan sebagai kegiatan dalam pasar modal sebagaimana yang diatur dalam UUPM yang tidak
bertentangan dengan prinsip syariah.
Olehkarena itu, pasar modal syariah bukanlah suatu sistem yang terpisah dari sistem pasar
modal secara keseluruhan. Secara umum kegiatan pasar modal syariah tidak memiliki perbedaan
dengan pasar modalkonvensional, namun terdapat beberapa karakteristik khusus pasar modal syariah
yaitu bahwa produk dan mekanisme transaksi tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip syariah.
B. Sejarah Pasar Modal Syariah
Sejarah Pasar Modal Syariah di Indonesia dimulai dengan diterbitkannya Reksa Dana Syariah
oleh PT. Danareksa Investment Management pada 3 Juli 1997. Selanjutnya, Bursa Efek Indonesia
(d/h Bursa Efek Jakarta) berkerjasama dengan PT. Danareksa Investment Management meluncurkan
Jakarta Islamic Index pada tanggal 3 Juli 2000 yang bertujuan untuk memandu investor yang ingin
menginvestasikan dananya secara syariah. Dengan hadirnya indeks tersebut, maka para pemodal telah
disediakan saham-saham yang dapat dijadikan sarana berinvestasi sesuai dengan prinsip syariah.
Pada tanggal 18 April 2001, untuk pertama kali Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama
Indonesia (DSN-MUI) mengeluarkan fatwa yang berkaitan langsung dengan pasar modal, yaitu Fatwa
Nomor 20/DSN-MUI/IV/2001 tentang Pedoman Pelaksanan Investasi Untuk Reksa Dana Syariah.
Selanjutnya, instrumen investasi syariah di pasar modal terus bertambah dengan kehadiran Obligasi
Syariah PT. Indosat Tbk pada awal September 2002. Instrumen ini merupakan Obligasi Syariah
pertama dan akad yang digunakan adalah akad mudharabah.
Sejarah Pasar Modal Syariah juga dapat ditelusuri dari perkembangan institusional yang
terlibat dalam pengaturan Pasar Modal Syariah tersebut. Perkembangan tersebut dimulai dari MoU
antara Bapepam dan DSN-MUI pada tanggal 14 Maret 2003. MoU menunjukkan adanya
kesepahaman antara Bapepam dan DSN-MUI untuk mengembangkan pasar modal berbasis syariah di
Indonesia.
Dari sisi kelembagaan Bapepam-LK, perkembangan Pasar Modal Syariah ditandai dengan
pembentukan Tim Pengembangan Pasar Modal Syariah pada tahun 2003. Selanjutnya, pada tahun
2004 pengembangan Pasar Modal Syariah masuk dalam struktur organisasi Bapepam dan LK, dan
dilaksanakan oleh unit setingkat eselon IV yang secara khusus mempunyai tugas dan fungsi
110
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

mengembangkan pasar modal syariah. Sejalan dengan perkembangan industri yang ada, pada tahun
2006 unit eselon IV yang ada sebelumnya ditingkatkan menjadi unit setingkat eselon III.
Pada tanggal 23 Nopember 2006, Bapepam-LK menerbitkan paket Peraturan Bapepam dan
LK terkait Pasar Modal Syariah. Paket peraturan tersebut yaitu Peraturan Bapepam dan LK Nomor
IX.A13 tentang Penerbitan Efek Syariah dan Nomor IX.A.14 tentang Akad-akad yang digunakan
dalam Penerbitan Efek Syariah di Pasar Modal. Selanjutnya, pada tanggal 31 Agustus 2007 Bapepam-
LK menerbitkan Peraturan Bapepam dan LK Nomor II.K.1 tentang Kriteria dan Penerbitan Daftar
Efek Syariah dan diikuti dengan peluncuran Daftar Efek Syariah pertama kali oleh Bapepam dan LK
pada tanggal 12 September 2007.
Perkembangan Pasar Modal Syariah mencapai tonggak sejarah baru dengan disahkannya UU
Nomor 19 tahun 2008 tentang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) pada tanggal 7 Mei 2008.
Undang-undang ini diperlukan sebagai landasan hukum untuk penerbitan surat berharga syariah
negara atau sukuk negara. Pada tanggal 26 Agustus 2008 untuk pertama kalinya Pemerintah Indonesia
menerbitkan SBSN seri IFR0001 dan IFR0002.
Pada tanggal 30 Juni 2009, Bapepam-LK telah melakukan penyempurnaan terhadap Peraturan
Bapepam-LK Nomor IX.A.13 tentang Penerbitan Efek Syariah dan II.K.1 tentang Kriteria dan
Penerbitan Daftar Efek Syariah.
C. Produk Syariah di Pasar Modal
Produk syariah di pasar modal antara lain berupa surat berharga atau efek. Berdasarkan
Undang-undang Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal (UUPM), Efek adalah surat berharga,
yaitu surat pengakuan utang, surat berharga komersial, saham, obligasi, tanda bukti utang, Unit
Penyertaan kontrak investasi kolektif, kontrak berjangka atas Efek, dan setiap derivatif dari Efek.
Dalam Peraturan Bapepam dan LK Nomor IX.A.13 tentang Penerbitan Efek Syariah
disebutkan bahwa Efek Syariah adalah Efek sebagaimana dimaksud dalam UUPM dan peraturan
pelaksanaannya yang akad, cara, dan kegiatan usaha yang menjadi landasan pelaksanaannya tidak
bertentangan dengan prinsip - prinsip syariah di Pasar Modal. Efek Syariah yang telah diterbitkan di
pasar modal Indonesia meliputi :
1. Saham Syariah
Secara konsep, saham merupakan surat berharga bukti penyertaan modal kepada
perusahaan dan dengan bukti penyertaan tersebut pemegang saham berhak untuk mendapatkan
bagian hasil dari usaha perusahaan tersebut. Konsep penyertaan modal dengan hak bagian hasil
usaha ini merupakan konsep yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah. Prinsip syariah
mengenal konsep ini sebagai kegiatan musyarakah atau syirkah. Berdasarkan analogi tersebut,
maka secara konsep saham merupakan efek yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah.
Namun demikian, tidak semua saham yang diterbitkan oleh Emiten dan Perusahaan Publik dapat
111
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

disebut sebagai saham syariah. Suatu saham dapat dikategorikan sebagai saham syariah jika
saham tersebut diterbitkan oleh:
a. Emiten dan Perusahaan Publik yang secara jelas menyatakan dalam anggaran dasarnya bahwa
kegiatan usaha Emiten dan Perusahaan Publik tidak bertentangan dengan Prinsip-prinsip
syariah.
b. Emiten dan Perusahaan Publik yang tidak menyatakan dalam anggaran dasarnya bahwa
kegiatan usaha Emiten dan Perusahaan Publik tidak bertentangan dengan Prinsip-prinsip
syariah, namun memenuhi kriteria sebagai berikut:
1) kegiatan usaha tidak bertentangan dengan prinsip syariah sebagaimana diatur dalam
peraturan IX.A.13, yaitu tidak melakukan kegiatan usaha:
a) perjudian dan permainan yang tergolong judi;
b) perdagangan yang tidak disertai dengan penyerahan barang/jasa;
c) perdagangan dengan penawaran/permintaan palsu;
d) bank berbasis bunga;
e) perusahaan pembiayaan berbasis bunga;
f) jual beli risiko yang mengandung unsur ketidakpastian (gharar) dan/atau judi (maisir),
antara lain asuransi konvensional;
g) memproduksi, mendistribusikan, memperdagangkan dan/atau menyediakan barang
atau jasa haram zatnya (haram li-dzatihi), barang atau jasa haram bukan karena zatnya
(haram li-ghairihi) yang ditetapkan oleh DSN-MUI; dan/atau, barang atau jasa yang
merusak moral dan bersifat mudarat;
h) melakukan transaksi yang mengandung unsur suap (risywah);
2) rasio total hutang berbasis bunga dibandingkan total ekuitas tidak lebih dari 82%, dan
3) rasio total pendapatan bunga dan total pendapatan tidak halal lainnya dibandingkan total
pendapatan usaha dan total pendapatan lainnya tidak lebih dari 10%.
2. Sukuk
Sukuk merupakan istilah baru yang dikenalkan sebagai pengganti dari istilah obligasi
syariah (islamic bonds). Sukuk secara terminologi merupakan bentuk jamak dari kata "sakk"
dalam bahasa Arab yang berarti sertifikat atau bukti kepemilikan. Sementara itu, Peraturan
Bapepam dan LK Nomor IX.A.13 memberikan definisi Sukuk sebagai berikut : "Efek Syariah
berupa sertifikat atau bukti kepemilikan yang bernilai sama dan mewakili bagian yang tidak
tertentu (tidak terpisahkan atau tidak terbagi (syuyu'/undivided share) atas:
a. aset berwujud tertentu (ayyan maujudat);
b. nilai manfaat atas aset berwujud (manafiul ayyan) tertentu baik yang sudah ada maupun yang
akan ada;
112
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

c. jasa (al khadamat) yang sudah ada maupun yang akan ada
d. aset proyek tertentu (maujudat masyru' muayyan); dan atau
e. kegiatan investasi yang telah ditentukan (nasyath ististmarin khashah)"
Karakteristik Sukuk
Sebagai salah satu Efek Syariah sukuk memiliki karakteristik yang berbeda dengan
obligasi. Sukuk bukan merupakan surat utang, melainkan bukti kepemilikan bersama atas suatu
aset/proyek. Setiap sukuk yang diterbitkan harus mempunyai aset yang dijadikan dasar penerbitan
(underlying asset). Klaim kepemilikan pada sukuk didasarkan pada aset/proyek yang spesifik.
Penggunaan dana sukuk harus digunakan untuk kegiatan usaha yang halal. Imbalan bagi
pemegang sukuk dapat berupa imbalan, bagi hasil, atau marjin, sesuai dengan jenis akad yang
digunakan dalam penerbitan sukuk.
Jenis Sukuk
Jenis sukuk berdasarkan Standar Syariah AAOIFI No.17 tentang Investment Sukuk, terdiri
dari :
a. Sertifikat kepemilikan dalam aset yang disewakan.
b. Sertifikat kepemilikan atas manfaat, yang terbagi menjadi 4 (empat) tipe : Sertifikat
kepemilikan atas manfaat aset yang telah ada, Sertifikat kepemilikan atas manfaat aset di masa
depan, sertifikat kepemilikan atas jasa pihak tertentu dan Sertifikat kepemilikan atas jasa di
masa depan.
c. Sertifikat salam.
d. Sertifikat istishna.
e. Sertifikat murabahah.
f. Sertifikat musyarakah.
g. Sertifikat muzara'a.
h. Sertifikat musaqa.
i. Sertifikat mugharasa.
3. Reksa Dana Syariah
Dalam Peraturan Bapepam dan LK Nomor IX.A.13 Reksa Dana syariah didefinisikan
sebagai reksa dana sebagaimana dimaksud dalam UUPM dan peraturan pelaksanaannya yang
pengelolaannya tidak bertentangan dengan Prinsip-prinsip Syariah di Pasar Modal.
Reksa Dana Syariah sebagaimana reksa dana pada umumnya merupakan salah satu
alternatif investasi bagi masyarakat pemodal, khususnya pemodal kecil dan pemodal yang tidak
memiliki banyak waktu dan keahlian untuk menghitung risiko atas investasi mereka. Reksa Dana
dirancang sebagai sarana untuk menghimpun dana dari masyarakat yang memiliki modal,

113
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

mempunyai keinginan untuk melakukan investasi, namun hanya memiliki waktu dan pengetahuan
yang terbatas.
Reksa Dana Syariah dikenal pertama kali di Indonesia pada tahun 1997 ditandai dengan
penerbitan Reksa Dana Syariah Danareksa Saham pada bulan Juli 1997.Sebagai salah satu
instrumen investasi, Reksa Dana Syariah memiliki kriteria yang berbeda dengan reksa dana
konvensional pada umumnya. Perbedaan ini terletak pada pemilihan instrumen investasi dan
mekanisme investasi yang tidak boleh bertentangan dengan prinsip-prinsip syariah. Perbedaan
lainnya adalah keseluruhan proses manajemen portofolio, screeninng (penyaringan), dan cleansing
(pembersihan).
D. Transaksi yang Dilarang dalam Pasar Modal Syariah
Menurut Fatwa Dewan Syariah Nasional Nomor 40/DSN-MUI/X/2002, bahwa pelaksanaan
transaksi harus dilakukan menurut prinsip kehati-hatian serta tidak diperbolehkan melakukan
spekulasi dan manipulasi yang di dalamnya mengandung unsur dharar, gharar, riba, maisir, risywah,
maksiat dan kezhaliman. Transaksi yang mengandung unsur tersebut meliputi:
1. Najsy, yaitu melakukan penawaran palsu;
2. Bai‟ al-ma‟dum, yaitu melakukan penjualan atas barang (Efek Syariah) yang belum dimiliki (short
selling);
3. Insider trading, yaitu memakai informasi orang dalam untuk memperoleh keuntungan atas
transaksi yang dilarang;
4. Menimbulkan informasi yang menyesatkan;
5. Margin trading, yaitu melakukan transaksi atas Efek Syariah dengan fasilitas pinjaman berbasis
bunga atas kewajiban penyelesaian pembelian Efek Syariah tersebut; dan
6. Ihtikar (penimbunan), yaitu melakukan pembelian atau dan pengumpulan suatu Efek Syariah
untuk menyebabkan perubahan harga Efek Syariah, dengan tujuan mempengaruhi Pihak lain;
7. Dan transaksi-transaksi lain yang mengandung unsur-unsur di atas.

114
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

BAB IX
ZISWAF (ZAKAT, INFAQ, SEDEKAH, WAKAF)
A. Zakat
1. Pengertian
Secara lughoh atau bahasa,zakat berasal dari bahasa Arab yang berarti suci, bertambah dan
berkembang, berkah, dan terpuji. Sedangkan secara istilah syara‟, zakat berarti suatu bentuk
ibadah kepada Allah SWT dengan mengeluarkan sebagian hartanya dan hukumnya wajib untuk
dikeluarkan sesuai aturannya dan diberikan kepada golongan-golongan tertentu yang berhak
menerimanya. Orang yang mengeluarkan zakat disebut muzzaki, sedangkan orang yang menerima
zakat disebut mustahiq.
2. Landasan
Allah berfirman dalam surat At-Taubah ayat 103 yang artinya: “Ambillah dari harta
mereka sedekah (zakat) untuk membersihkan mereka dan menghapuskan kesalahan mereka”. Dan
sebagaimana firman Allah dalam Q.S. An-Nisa ayat 77 yang artinya: ”Laksanakanlah shalat dan
tunaikanlah zakat.”
3. Jenis-jenis Zakat
a. Zakat Fitrah/Fidyah
Dari Ibnu Umar ra berkata : “Rasulullah saw mewajibkan zakat fitrah satu sha‟ kurma atau
gandum pada budak, orang merdeka, lelaki perempuan, anak kecil dan orang dewasa dari umat
Islam dan memerintahkan untuk membayarnya sebelum mereka keluar untuk sholat (‟iid).
(Mutafaq alaih). Besarnya zakat fitrah menurut ukuran sekarang adalah 2,176 kg. Sedangkan
makanan yang wajib dikeluarkan yang disebut nash hadits yaitu tepung terigu, kurma,
gandum, zahib (anggur) dan aqith (semacam keju). Untuk daerah/negara yang makanan
pokoknya selain 5 makanan di atas, mazhab Maliki dan Syafi‟i membolehkan membayar zakat
dengan makanan pokok yang lain.
Pembayaran zakat menurut jumhur „ulama :
1) Waktu wajib membayar zakat fitrah yaitu ditandai dengan tenggelamnya matahari di akhir
bulan Ramadhan.
2) Membolehkan mendahulukan pembayaran zakat fitrah di awal.
b. Zakat Maal
1) Pengertian Maal (harta)
Menurut terminologi bahasa, harta adalah segala sesuatu yang diinginkan sekali
oleh manusia untuk memiliki, memanfaatkan dan menyimpannya.Sedangkan menurut
terminologi, harta adalah segala sesuatu yang dapat dimiliki (dikuasai) dan dapat

115
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

digunakan(dimanfaatkan) menurut ghalibnya (lazim). Sesuatu dapat disebut dengan maal


(harta) apabila memenuhi 2 (dua) syarat, yaitu:
a) Dapat dimiliki, dikuasai, dihimpun, disimpan.
b) Dapat diambil manfaatnya sesuai dengan ghalibnya. Misalnya rumah, mobil, ternak,
hasil pertanian, uang, emas, perak, dll.
2) Syarat-syarat Kekayaan yang Wajib di Zakati
a) Milik Penuh, artinya harta tersebut berada dalam kontrol dan kekuasaanya secara
penuh, dan dapat diambil manfaatnya secara penuh.
b) Berkembang, artinya harta tersebut dapat bertambah atau berkembang bila diusahakan
atau mempunyai potensi untuk berkembang.
c) Cukup Nishab, artinya harta tersebut telah mencapai jumlah tertentu sesuai dengan
ketetapan syara‟.
d) Lebih Dari Kebutuhan Pokok. Kebutuhan pokok adalah kebutuhan minimal yang
diperlukan seseorang dan keluarga yang menjadi tanggungannya, untuk kelangsungan
hidupnya. Artinya apabila kebutuhan tersebut tidak terpenuhi yang bersangkutan tidak
dapat hidup layak.
e) Bebas Dari hutang. Orang yang mempunyai hutang sebesar atau mengurangi senishab
yang harus dibayar pada waktu yang sama (dengan waktu mengeluarkan zakat), maka
harta tersebut terbebas dari zakat.
f) Berlalu Satu Tahun (Al-Haul), maksudnya adalah pemilikan harta tersebut sudah
berlalu (mencapai) satu tahun. Persyaratan ini hanya berlaku bagi ternak, harta
simpanan dan perniagaan. Sedangkan hasil pertanian, buah-buahan dan rikaz tidak ada
syarat haul.
3) Harta (maal) yang Wajib di Zakati
a) Perternakan
Para ulama sepakat bahwa unta, sapi, dan kambing termasuk binatang ternak yang
wajib dikeluarkan zakatnya. Kewajiban zakat itu berlaku jika jumlahnya telah
mencapai nisab, telah dimiliki satu tahun, digembalakan, dan tidak diperkerjakan.
“Unta dan sapi yang dipekerjakan di tanah pertanian dan sapi yang dipekerjakan di
ladang, tidak ada zakatnya, karena ternak tersebut sebagai pekerja-pekerja tanah
pertanian dan ladang” (Abu Ubaid dari Zuhri).

116
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

 Kadar wajib zakat pada unta

Nishob (jumlah unta) Kadar wajib zakat


5-9 ekor 1 kambing (syah)
10- 14 ekor 2 kambing
15-19 ekor 3 kambing
20-24 ekor 4 kambing
25-35 ekor 1 bintu makhod (unta betina berumur 1 tahun)
36-45 ekor 1 bintu labun (unta betina berumur 2 tahun)
46-60 ekor 1 hiqqoh (unta betina berumur 3 tahun)
61-75 ekor 1 jadza‟ah (unta betina berumur 4 tahun)
76-90 ekor 2 bintu labun (unta betina berumur 2 tahun)
91-120 ekor 2 hiqqoh (unta betina berumur 3 tahun)
121 ekor ke atas setiap kelipatan 40 : 1 bintu labun, kelipatan 50 : 1hiqqoh

 Kadar wajib zakat pada sapi


Nishob (jumlah sapi) Kadar wajib zakat
30-39 ekor 1 tabi‟ (sapi jantan berumur 1 tahun) atau tabi‟ah (sapi
betina berumur 1 tahun)
40-59 ekor 1 musinnah (sapi betina berumur 2 tahun)
60-69 ekor 2 tabi‟
70-79 ekor 1 musinnah dan 1 tabi‟
80-89 ekor 2 musinnah
90-99 ekor 3 tabi‟
100-109 ekor 2 tabi‟ dan 1musinnah
110-119 ekor 2 musinnah dan 1 tabi‟
120 ke atas setiap 30 ekor: 1 tabi‟/ tabi‟ah, setiap 40 ekor: 1 musinnah
 Kadar wajib zakat pada kambing (domba)
Nishob (jumlah Kadar wajib zakat
kambing)
40-120 ekor 1 kambing dari jenis domba yang berumur tahun /
1 kambing dari jenis ma‟iz yang berumur 2 tahun
121-200 ekor 2 kambing
201-400 ekor 3 kambing
401 ke atas setiap kelipatan 100 bertambah 1 kambing sebagai wajib zakat

117
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Perternakan Modern
 Untuk binatang ternaknya, zakat yang dikeluarkan adalah zakat binatang ternak.
Sedangkan zakat dari susu hasil perahan adalah zakat perniagaan.
 Apabila kepemilikan atas binatang ternak itu untuk diambil hasilnya (susu), maka
tidak ada kewajiban atas binatang ternaknya. Zakat cukup dikenai pada hasilnya
(susu yang diperah). Sistem zakat hasil perahannya adalah zakat emas dan perak.
Jika nilai hasil perahan mencapai 85 gram emas, maka zakatnya 2,5%.
 Zakat dikeluarkan dari hasil peternakan itu, bukan ternaknya. Hanya saja, sistem
zakatnya adalah zakat madu atau zakat pertanian. Nisabnya senilai dengan 653 kg
beras. Prosentase zakatnya 10% setelah dikurangi biaya operasional.
b) Emas Dan Perak
Allah swt berfirman, “Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak, dan
tidak menafkahkannya di jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa
mereka akan mendapat) siksa yang pedih” (QS.9: 34). Rasulullah saw bersabda,
“Tidak ada kewajiban zakat atas perak yang nilainya di bawah 5 uqiyah (200
dirham)” (HR. Bukhari). Ulama bersepakat (ijma‟) bahwa zakat emas dan perak wajib
dikeluarkan jika sudah memenuhi kriteria wajib zakat. Dengan demikian, nisab emas
adalah 20 dinar atau 85 gram emas, nisab perak 200 dirham atau 595 gram perak, dan
nilai zakat yang harus dikeluarkan 2,5 %.
c) Harta Perniagaan
Semua yang diperuntukkan untuk diperjual-belikan dalam berbagai jenisnya, baik
berupa barang seperti alat-alat, pakaian, makanan, perhiasan, dll. Perniagaan tersebut
diusahakan secara perorangan / perserikatan seperti : CV, PT, Koperasi, dsb.
Nisab harta perniagaan adalah sama dengan nisab emas (senilai 85 gram emas).
d) Hasil Pertanian dan Perkebunan
Rasulullah saw bersabda, “Tidak ada kewajiban zakat (atas hasil pertanian) di
bawah 5 wasaq” (HR. Bukhari Muslim). Para ulama sepakat bahwa zakat diwajibkan
atas jelai (sya‟ir), gandum (qamh), kurma, dan anggur kering. Tidak semua pertanian
dan perkebunan bahan makanan atau buah-buahan layak dikonsumsi. Saat ini, banyak
sekali manfaat perkebunan yang diperoleh dengan cara menjual hasil pertanian dan
perkebunan tersebut. Misalnya, perkebunan karet, jati, akasia, kakau (coklat), dan
kelapa sawit. Hal ini disebabkan seseorang tidak dapat menikmati karet secara
langsung. Nilai zakatnya 10% dari hasil yang diperoleh setelah mencapai nisab senilai
dengan 653 kg beras.

118
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

e) Rikaz
Rikaz adalah harta peninggalan orang terdahulu yang terpendam di dalam tanah
atau di bawah puingpuing bangunan terdahulu yang tidak dilintasi manusia atau pada
tempat yang asing. Nilai zakat atas rikaz adalah 20% dari harta terpendam yang
ditemukan.
c. Zakat Profesi/Pendapatan
Penghasilan yang bersumberdari profesi sebagai karyawan, pegawai, profesional atau jasa
dalam bentuk fisik atau tenaga.Mengenai hal ini, ada beberapa pandangan ulama sebagai
berikut:
1) Sistem zakat penghasilan mengikuti sistem zakat pertanian.
Apabila seseorang memiliki penghasilan yang mencapai nisab pertanian (653 kg
beras), zakatnya adalah 2,5%. Sebagian kalangan berpendapat 5-10% sebagaimana nilai
zakat pertanian.
2) Zakat penghasilan mengikuti sistem zakat perak.
Apabila seseorang memiliki penghasilan dalam setahun (setelah dikurangi
kebutuhan pokok) mencapai senilai 200 dirham (sekitar Rp 13 juta), maka ia wajib
mengeluarkan zakatnya 2,5%. Ia juga bisa mengeluarkan zakatnya setiap bulan sebagai
cicilan zakat / memajukan zakat sebelum genap haul.
3) Zakat penghasilan menggunakan perhitungan zakat emas.
Jika penghasilannya dalam setahun mencapai nisab setelah dikurangi kebutuhan, ia
wajib mengeluarkan zakatnya 2,5%.
d. Zakat Uang Simpanan
Uang simpanan (baik tabungan, deposito, dll) dikenakan zakat dari jumlah terendah bila
telah mencapai haul. Besarnya nisab senilai dengan 85 gr emas (asumsi 1 gr emas Rp 75.000,
nisab sebesar Rp 6.375.000 ). Kadar zakatnya sebesar 2,5 %.
e. Simpanan Deposito
Seseorang mempunyai deposito di awal penyetoran tanggal 01/04/99 sebesar
Rp10.000.000 dengan jumlah bagi hasil Rp300.000 setahun. Haul wajib zakat adalah tanggal
31/03/00, nisab sebesar Rp6.375.000. Maka setelah masa haul tiba zakat yang harus
dikeluarkan sebesar:2.5% x Rp10.000.000 = Rp250.000 Bila seseorang mempunyai beberapa
simpanan deposito maka seluruh jumlah simpanan deposito dijumlahkan. Bila mencapai nisab
dengan masa satu tahun kadar zakatnya sebesar 2,5 % dengan perhitungan seperti di atas.

119
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

f. Zakat Investasi
Bentuk usaha yang masuk investasi adalah bangunan/kantor yang disewakan, saham,
rental mobil, rumah kontrakan, investasi pada ternak/tambak, dll. Kadar zakat yang
dikeluarkan sebesar 5 / 10 %. 5% untuk penghasilan kotor dan 10% untuk penghasilan bersih.
g. Zakat Hadiah dan Sejenisnya
1) Jika hadiah tersebut terkait dengan gaji maka ketentuannya sama dengan zakat
profesi/pendapatan. Dikeluarkan pada saat menerima dengan kadar zakat 2,5%.
2) Jika komisi, terdiri dari 2 bentuk: pertama, jika komisi dari hasil prosentasi keuntungan
perusahaan kepada pegawai, maka zakat yang dikeluarkan sebesar 10% (sama dengan
zakat tanaman), kedua, jika komisi dari hasil profesi seperti makelar, dll maka digolongkan
dengan zakat profesi. Aturan pembayaran zakat mengikuti zakat profesi.
3) Jika berupa hibah, terdiri dari dua kriteria, pertama, jika sumber hibah tidak diduga-duga
sebelumnya, maka zakat yang dikeluarkan sebesar 20%, kedua, jika sumber hibah sudah
diduga dan diharap, hibah tersebut digabungkan dengan kekayaan yang ada dan zakat yang
dikeluarkan sebesar 2,5 %.
h. Zakat Perusahaan
Zakat perusahaan hampir sama dengan zakat perdagangan dan investasi. Bedanya dalam
zakat perusahaan bersifat kolektif. Dengan kriteria sebagai berikut:
1) Jika perusahaan bergerak dalam bidang usaha perdagangan maka perusahaan tersebut
mengeluarkan harta sesuai dengan aturan zakat perdagangan. Kadar zakat yang
dikeluarkan sebesar 2,5%.
2) Jika perusahaan tersebut bergerak dalam bidang produksi maka zakat yang dikeluarkan
sesuai dengan aturan zakat investasi atau pertanian. Kadar zakat yang dikeluarkan sebesar
5 / 10 %. 5% untuk penghasilan kotor dan 10% untuk penghasilan bersih.
i. Zakat Hasil Tambang (Zakat Ma’din)
Hasil tambang emas atau perak apabila telah sampai nisabnya, maka wajib dikeluarkan
zakatnya pada waktu penambangan dilakukan tanpa harus dimiliki selama satu tahun.
4. Delapan Golongan Penerima Zakat
Para ulama sepakat ada delapan golongan penerima zakat berdasarkan firman Allah swt,
“Sesungguhnya zakat-zakat itu hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-
pengurus zakat, para mualaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang
yang berutang, untuk jalan Allah, dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan sebagai
sesuatu ketetapan yang diwajibkan Allah. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Mahabijaksana”
(QS. 9: 60).

120
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

a. Orang-orang fakir adalah orang yang tidak memiliki pekerjaan dan tidak memiliki harta
yang mencukupi kebutuhan hidupnya.
b. Miskin adalah orang yang memiliki harta dan penghasilan, tetapi belum mencukupi kebutuhan
pokok hidupnya.
c. Pengurus zakat atau amil. Pada zaman Rasulullah saw, beliau mengutus sebagian sahabat
untuk menarik zakat. Lalu beliau memberikan upah kepada mereka sebagai ganti waktu dan
tenaga yang telah mereka korbankan.
d. Mualaf ialah orang yang baru masuk Islam dan kondisinya lemah.
e. Budak yang akan memerdekakan dirinya.
f. Orang yang berutang adalah orang yang tidak memiliki harta sama sekali untuk membayar
utang yang jatuh tempo. Kalaupun ia memiliki harta, harta itu hanya mampu untuk mencukupi
kebutuhan pokoknya saja.
g. Fi sabilillah. Berarti berperang di jalan Allah atau jihad. Dalam hal ini, pengertian jihad tidak
sebatas padapeperangan, tetapi dapat berupa tenaga, fisik, tulisan, dan lisan. Sehingga, ruang
lingkup makna jihad di sini menjadi luas.
h. Ibnu Sabil adalah seseorang yang kehabisan perbekalan saat dalam perjalanan.
B. Infaq
1. Pengertian
Secara etimologis, infaq berarti membelanjakan harta. Dalam istilah fiqh, infaq adalah
mengeluarkan atau membelanjakan harta yang baik untuk perkara ibadah (mendapat pahala) atau
perkara yang dibolehkan.
2. Landasan
a. Al-Quran
“Katakanlah: "Kalau seandainya kamu menguasai perbendaharaan-perbendaharaan
rahmat Tuhanku, niscaya perbendaharaan itu kamu tahan, karena takut membelanjakannya".
Dan adalah manusia itu sangat kikir.” (QS Al-Isra' 17:100)
“Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang
miskin yang tidak mendapat bagian.”(QS Adz-Dzariyat 51:19)
“Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan
hartanya di jalan Allah), maka Allah akan meperlipat gandakan pembayaran kepadanya
dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan
kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.”(QS Al-Baqarah 2:245)
b. As-Sunnah
“Berinfaq-lah wahai anak Adam.”(Hadits Bukhari & Muslim)

121
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

3. Macam-macam Infaq
a. Infaq Mubah, mengeluarkan harta untuk perkara mubah seperti berdagang, bercocok tanam.
b. Infaq Wajib, mengeluarkan harta untuk perkara wajib seperti membayar mahar (maskawin),
menafkahi istri, menafkahi istri yang ditalak dan masih dalam keadaan iddah.
c. Infaq Haram, mengeluarkan harta dengan tujuan yang diharamkan oleh Allah yaitu:Infaqnya
orang kafir untuk menghalangi syiar Islam dan infaq-nya orang Islam kepada fakir miskin tapi
tidak karena Allah.
d. Infaq Sunnah, yaitu mengeluarkan harta dengan niat shadaqah. Infaq tipe ini ada 2 (dua)
macam yaitu infaq untuk jihad dan infaq kepada yang membutuhkan.
C. Sedekah
1. Pengertian
Secara syariah, sadaqah berarti beribadah kepada Allah dengan cara menafkahkan (infaq)
sebagian hartanya yang di luar kewajiban syariah.
2. Macam-macam sedekah
a. Sedekah Sirriyyah
Sedekah sirriyyah adalah sedekah yang dilakukan secara sembunyi-sembunyi. Sedekah ini
sangat utama karena lebih mendekati ikhlas dan selamat dari sifat riya‟. Allah swt. berfirman
yang artinya:“Jika kamu Menampakkan sedekah(mu), maka itu adalah baik sekali. dan jika
kamu menyembunyikannya dan kamu berikan kepada orang-orang fakir, maka
menyembunyikan itu lebih baik bagimu.” (QS. Al Baqarah: 271)
b. Sedekah Dalam Kondisi Sehat
Bersedekah dalam kondisi sehat lebih utama daripada berwasiat ketika sudah menjelang
ajal, atau ketika sudah sakit parah dan sulit diharapkan kesembuhannya. Abu Hurairah
meriwayatkan bahwa ada seorang laki-laki yang datang kepada Nabi shallallahu „alaihi wa
sallam bertanya, “Wahai Rasulullah, sedekah apa yang paling utama?” Beliau
menjawab:“Engkau bersedekah dalam kondisi sehat dan berat mengeluarkannya, dalam
kondisi kamu khawatir miskin dan mengharap kaya. Maka janganlah kamu tunda, sehingga
ruh sampai di tenggorokan, ketika itu kamu mengatakan, “Untuk fulan sekian, untuk fulan
sekian, dan untuk fulan sekian.” Padahal telah menjadi milik si fulan.” (HR. Bukhari dan
Muslim)
c. Sedekah Setelah Kebutuhan Wajib Terpenuhi
Allah swt berfirman:“Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan.
Katakanlah: “Yang lebih dari keperluan.” Demikianlah Allah menerangkanayat-ayat-Nya
kepadamu supaya kamu berfikir.” (QS. Al Baqarah: 219)

122
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Rasulullah saw. bersabda:“Sedekahyang terbaik adalah yang dikeluarkanselebih


keperluan, dan mulailah dari orang yang kamu tanggung.” (HR. Bukhari)
d. Sedekah dengan Kemampuan Maksimal
Rasulullah saw. bersabda:“Sedekah yang paling utama adalah sedekah maksimal orang
yang tidak punya, dan mulailah dari orang yang kamu tanggung.” (HR.Abu Dawud dan
Hakim, dishahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Shahihul Jami‟No.1112)
Bersedekah dalam kondisi keluarga sangat butuh dan kekurangan, atau dalam keadaan
menanggung banyak utang bukanlah sesuatu yang dikehendaki dari sedekah itu. Karena
membayar utang dan memberi nafkah keluarga atau diri sendiri yang memang butuh adalah
lebih utama. Oleh karena itu, para ulama mensyaratkan bolehnya bersedekah dengan semua
harta apabila orang yang bersedekah kuat, mampu berusaha, bersabar, tidak berutang dan tidak
ada orang yang wajib dinafkahi di sisinya. Ketika syarat-syarat ini tidak ada, maka bersedekah
ketika itu adalah makruh.
e. Bersedekah Kepada Kerabat
Rasulullah saw. juga bersabda:“Bersedekah kepada orang miskin adalah satu sedekah,
dan kepada kerabat ada dua (kebaikan); sedekah dan silaturrahim.” (HR. Ahmad, Tirmidzi,
Nasa‟i, Ibnu Majah dan Hakim, Shahihul Jami‟ No.3858).
Secara lebih khusus, setelah menafkahi keluarga yang menjadi tanggungan adalah
memberikan nafkah kepada dua kelompok:
1. Anak yatim yang masih ada hubungan kerabat.
Allah swt. berfirman:“Tetapi Dia tidak menempuh jalan yang mendaki lagi sukar.
Tahukah kamu apa jalan yang mendaki lagi sukar itu? (yaitu) melepaskan budak dari
perbudakan, atau memberi makan pada hari kelaparan, (kepada) anak yatim yang ada
hubungan kerabat, atau kepada orang miskin yang sangat fakir. (QS. Al Balad: 11-16)
2. Kerabat yang memendam permusuhan.
Rasulullah saw. bersabda:“Sedekah yang paling utama adalah sedekah kepada
kerabat yang memendam permusuhan.” (HR. Ahmad dan Thabrani dalam al-
Kabir, Shahihul Jami‟ No.1110)
f. Bersedekah Kepada Tetangga
Dalam suratAn-Nisaa‟ ayat 36 disebutkan perintah berbuat baik kepada tetangga, baik
yang dekat maupun yang jauh. Rasulullah saw. juga bersabda kepada Abu Dzar: “Wahai Abu
Dzar! Jika kamu memasak sop, maka perbanyaklah kuahnya, lalu bagilah sebagiannya
kepada tetanggamu.” (HR. Muslim)
g. Bersedekah Untuk Jihad fii Sabilillah
h. Bersedekah Kepada Kawannya yang Berada di Jalan Allah
123
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Kedua hal di atas (g dan h) berdasarkan sabda Rasulullah saw. “Dinar yang paling utama
adalah dinar yang dikeluarkan seseorang untuk menafkahi keluarganya, dinar yang
dikeluarkan untuk kendaraannya (yang digunakan) di jalan Allah dan dinar yang dikeluarkan
kepada kawannya di jalan Allah.” (HR. Muslim).
“Barang siapa mempersiapkan (membekali) orang yang berperang, maka sungguh ia telah
berperang. Barang siapa yang menanggung keluarga orang yang berperang, maka sungguh
ia telah berperang.” (HR. Bukhari dan Muslim)
i. Sedekah Jariyah
Sedekah jariyah adalah sedekah yang pahalanya terus mengalir meskipun ia sudah
meninggal. Rasulullahsaw.bersabda:“Apabila cucu Adam meninggal, maka terputuslah
seluruh amalnya kecuali tiga; sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan atau anak shalih yang
mendo‟akan (orang tua)nya.” (HR. Muslim)
D. Wakaf
1. Pengertian
Kata wakaf atau waqf berasal dari bahasa Arab, yaitu Waqafa berarti menahan atau
berhenti atau berdiam di tempat atau tetap berdiri. Wakaf dalam Kamus Istilah Fiqih adalah
memindahkan hak milik pribadi menjadi milik suatu badan yang memberi manfaat bagi
masyarakat (Mujieb, 2002).Hukum wakaf adalah sunah.
2. Landasan
Firman Allah swt. dalam Surah Ali Imran Ayat 92 yang artinya: “Kamu sekali-kali tidak
sampai kepada kebajikan (harta sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebagian harta yang
kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan, maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.” (QS
Ali Imran: 92).
“Berbuat baiklah semoga engkau bahagia (menang).” (QS Al Hajj: 77).
3. Syarat-Syarat Wakaf
Barang yang diwakafkan harus memenuhi tiga syarat yaitu sebagai berikut:
a. Barang yang diwakafkan harus bisa diambil manfaatnya dan keadaannya masih tetap. Artinya,
benda tersebut tidak berkurang atau tidak habis jumlahnya.
b. Barang tersebut adalah hak miliknya sendiri.
c. Barang tersebut dapat digunakan untuk tujuan yang baik.
4. Rukun Wakaf
a. Wakif (orang yang berwakaf)
b. Mauquf „alaih (orang yang menerima wakaf)
c. Mauquf (harta yang diwakafkan)
d. Sighat (pernyataan wakif sebagai suatu kehendak untuk mewakafkan harta bendanya).
124
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

5. Macam-Macam Wakaf
a. Wakaf berdasarkan tujuan.
1) Wakaf sosial untuk kebaikan masyarakat (khairi), yaitu apabila tujuan wakafnya untuk
kepentingan umum
2) Wakaf keluarga (dzurri), yaitu apabila tujuan wakaf untuk memberi manfaat kepada wakif,
keluarganya, keturunannya, dan orang-orang tertentu.
3) Wakaf gabungan (musytarak), yaitu apabila tujuan wakafnya untuk umum dan keluarga
secara bersamaan.
b. Wakaf berdasarkan batasan waktunya
1) Wakaf abadi yaitu apabila wakafnya berbentuk barang yang bersifat abadi, seperti tanah
dan bangunan dengan tanahnya, atau barang bergerak yang ditentukan oleh wakif sebagai
wakaf abadi dan produktif, dimana sebagian hasilnya untuk disalurkan sesuai tujuan
wakaf, sedangkan sisanya untuk biaya perawatan wakaf dan mengganti kerusakannya.
2) Wakafsementarayaitu apabila barang yang diwakafkan berupa barang-barang yang mudah
rusak ketika dipergunakan tanpa memberi syarat untuk mengganti bagian yang rusak.
Wakaf sementara juga bisa dikarenakan keinginan wakif yang memberi batasan waktu
ketika mewakafkan barangnya.
c. Wakaf berdasarkan penggunaannya
1) Wakaf langsung yaitu wakaf yang pokok barangnya digunakan untuk mencapai tujuannya
seperti masjid untuk shalat, sekolah untuk kegiatan belajar mengajar, dll.
2) Wakaf produktif yaitu wakaf yang pokok barangnya digunakan untuk kegiatan produksi
dan hasilnya diberikan sesuai dengan tujuan wakaf.

125
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

BAB X
Ke-FoSSEI-an
A. Tentang FoSSEI
FoSSEI (Forum Silaturahim Studi Ekonomi Islam) adalah wadah silaturahim tingkat nasional
yang mengakomodir mahasiswa pencinta ekonomi Islam yang tergabung dalam Kelompok Studi
Ekonomi Islam (KSEI) di masing-masing kampus di seluruh Indonesia.
Menjadi pelopor dan asosiasi mahasiswa di bidang ekonomi Islam terbesar di Indonesia bahkan
dunia, sudah banyak yang dilakukan FoSSEI dalam membumikan ajaran Islam di bidang ekonomi,
baik dalam tataran akademis maupun praktis.
FoSSEI kini menghimpun 14 Regional di Indonesia yang mencakup 157 KSEI yang tersebar dari
ujung timur hingga barat Indonesia. Ada sekitar 7000 kader FoSSEI yang kini aktif sebagai SDM
yang siap mewarnai industri, pemerintahan, maupun filantropi dengan ekonomi Islam.
B. Sejarah FoSSEI
Perkembangan ekonomi Islam dikalangan mahasiswa sudah terlihat sebelum tahun 2000 dimana
terdapat kajian-kajian ekonomi Islam seperti di Universitas Indonesia, Universitas Diponegoro,
Universitas Gajah Mada, Universitas Brawijaya, dan beberapa universitas-universitas lainnya di
Indonesia. Lahirnya kelompok kajian di kalangan mahasiswa di beberapa perguruan tinggi pada
akhirnya menyadarkan akan kebutuhan satu wadah untuk memfasilitasi pergerakan ekonomi islam,
wadah tersebut bernama Forum Silaturahim Studi Ekonomi Islam (FoSSEI). Pada tanggal 11-13 Mei
2000diadakan Kongres Kelompok Studi Ekonomi Islam (KoKaSEI) pertama di Universitas
Diponegoro – Semarang, bertempat di Balai Latihan Koperasi (BALATKOP Semarang). Pertemuan
ini dihadiri 70 universitas yang ada di Indonesia, dan berdasarkan aspirasi peserta nama KoKaSEI
diganti menjadi Munas KSEI (Musyawarah Nasional Kelompok Studi Ekonomi Islam). Hasil Munas
KSEI menghasilkan kepakatan dan dideklarasikannya wadah bersama bernama FoSSEI (Forum
Silaturahmi Studi Ekonomi Islam) pada tanggal 13 Mei 2000, dan juga dihasilkan badan pekerja
untuk menyelenggarakan Munas I FoSSEI. Maka, Munas I FoSSEI pada bulan April 2001
diselenggarakan oleh IAIN Syarif Hidayatullah di Ragunan Jakarta, dihadiri oleh + 40 perguruan
tinggi di Indonesia.
C. Tujuan dan Fungsi FoSSEI
1. Tujuan :
a. Tercapainya komunikasi yang efektif antar mahasiswa yang peduli dalam pengembangan dan
pengkajian ekonomi islam.
b. Terwujudkannya wahana aktualisasi diri secara kolektif sebagai wujud peranan mahasiswa
dalam pengembangan wacana ekonomi islam dalam tataran teoritis dan aplikasi.

126
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

2. Fungsi:Sebagai wadah komunikasi dan silaturahmi Mahasiswa pecinta ekonomi islam di berbagai
kampus di seluruh Indonesia
D. Visi dan Misi FoSSEI
Adapun Forum Silaturahmi Studi Ekonomi Islam memiliki Visi & Misi sebagai berikut :
Visi FoSSEI : “ Membumikan Islam dalam bidang ekonomi”
Misi FoSSEI :
1. Memberdayakan dan mengembangkan sistem ekonomi Islam dalam tataran keilmuwan dan
aplikasi.
2. Menjalin Ukhuwah Islamiyah antara Kelompok-kelompok studi ekonomi Islam dan lembaga
sejenis dengan berusaha membangun budaya Islamiyah, Ilmiah & Profesional.
E. Arti Lambang FoSSEI
1. Warna biru pada seluruh lambang/logo menggambarkan FoSSEI yang
bersifat demokratis, akademis, dan independen yang penuh dengan
kekeluargaan.
2. Tulisan FoSSEI yang tegak menjelaskan bahwa organisasi ini penuh
dengan keseriusan dalam rangka menegakkan ekonomi Islam.
3. Gambar kubah masjid dengan tasbih setengah lingkaran, menjelaskan
bahwa sesuai karakteristik FoSSEI salah satunya yaitu dakwah.
4. Gambar lima kristal yang menyatu di dalam kubah masjid menjelaskan para pendiri FoSSEI yang
berasal dari lima kampus besar di Indonesia yang bersatu untuk menegakkan ekonomi islam,
selain itu juga menjelaskan karakteristik FoSSEI selanjutnya yaitu ukhuwah.
5. Gambar buku terbuka di bawah kubah dan kristal menjelaskan bahwa dakwah dan ukhuwah harus
didasari dengan ilmu. Selain itu juga menjelaskan karakteristik FoSSEI yang ketiga yaitu ilmiah.
F. Presidium Nasional
Presidium Nasional, atau disebut dengan Presnas, merupakan pimpinan dakwah nasional yang
bertanggungjawab atas pelaksanaan GBHK secara nasional yang dibantu oleh Staf Ahli, Koordinator
Regional.Presnas merupakan pimpinan tertinggi Pelaksana Harian FoSSEI Nasional.Anggota Presnas
merupakan individu yang membantu Koordinator Presnas dengan spesialisasi bidang kerja yang
meliputi : Center of Communication and Data Administration (CoCODA), Finance, Regional, dan
Research & Development (R&D).
Pelaksana harian FoSSEI adalah presnas yang terdiri dari koordinator Presnas, Presnas II, Presnas
III, Presnas IV dan Presnas V:
1. Koordinator Presnas (Presnas I), merupakan pimpinan tertinggi Pelaksana Harian FoSSEI
Nasional dengan wewenang dan fungsi sebagai berikut:

127
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

a. Melaksanakan fungsi manajerial (Planning, Organizing, Actuating, & Controlling) terhadap


para presnas dalam menjalankan fungsi dan wewenangnya.
b. Membuat kebijakan-kebijakan yang bersifat strategis dan jangka panjang berdasarkan Blue
Print FoSSEI sesuai dengan blue print dalam mencapai visi dan misi organisasi.
c. Mendampingi dan mengarahkan aktivitas/agenda nasional FoSSEI.
d. Mengoordinasikan & mengontrol kerja Badan Pekerja FoSSEI.
e. Mengkoordinasikan beberapa regional, sesuai dengan pembagian tugas yang disepakati
dengan presnas yang lain.
2. Presnas II, adalah Presnas yang diamanahi bidang kerja CoCoDa dengan wewenang dan fungsi
sebagai berikut:
a. Melaksanakan fungsi manajerial (Planning, Organizing, Actuating, & Controlling) terhadap
CoCoDA.
b. Membuat kebijakan-kebijakan yang bersifat strategis dan jangka panjang berdasarkan Blue
Print FoSSEI sesuai dengan amanah yang diemban.
c. Berhak untuk mengangkat Staf Ahli untuk mendukung fungsi dan tugasnya.
d. Membangun sinergi dan menjalin kerjasama dengan berbagai pihak yang terkait dengan
aktivitas ekonomi islam, baik Dalam maupun Luar Negeri.
e. Melakukan fungsi manajemen informasi FoSSEI, yaitu; mengumpulkan, menyusun, mengolah
mengarsipkan informasi yang terkait dengan FoSSEI serta mendistribusikannya kepada
seluruh elemen FoSSEI.
f. Mendampingi dan mengarahkan aktivitas/agenda nasional FoSSEI.
g. Mengkoordinasikan beberapa regional, sesuai dengan pembagian tugas yang disepakati
dengan presnas yang lain.
3. Presnas III, adalah Presnas yang diamanahi bidang kerja Finance dengan wewenang dan fungsi
sebagai berikut:
a. Melaksanakan fungsi manajerial (Planning, Organizing, Actuating, & Controlling) terhadap
Finance.
b. Menurunkan kebijakan-kebijakan yang bersifat strategis dan jangka panjang berdasarkan Blue
Print FoSSEI sesuai dengan amanah yang diemban.
c. Mengangkat Staf Ahli untuk mendukung fungsi dan tugasnya.
d. Menggali potensi sumber dana, baik internal maupun eksternal FoSSEI.
e. Mengatur pengelolaan keuangan FoSSEI, baik pengeluaran, pemasukan, maupun investasi
(melaksanakan fungsi kebendaharaan)
f. Membuat dan melaksanakan system keuangan yang baik, meliputi : pencatatan dan pelaporan
dan pengungkapan yang terstandardisasi.
128
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

g. Mendampingi dan mengarahkan aktivitas/agenda nasional FoSSEI.


h. Mengkoordinasikan beberapa regional, sesuai dengan pembagian tugas yang disepakati
dengan presnas yang lain.
4. Presnas IV, adalah Presnas yang diamanahi bidang kerja Regional dengan wewenang dan tugas
sebagai berikut:
a. Melaksanakan fungsi manajerial (Planning, Organizing, Actuating, & Controlling) terhadap
Regional.
b. Menurunkan kebijakan-kebijakan yang bersifat strategis dan jangka panjang berdasarkan Blue
Print FoSSEI sesuai dengan amanah yang diemban.
c. Mengangkat Staf Ahli untuk mendukung fungsi dan tugasnya.
d. Mengoordinasi, memonitor dan mengevaluasi program kerja Pelaksana Harian FoSSEI dalam
struktur di bawahnya.
e. Melakukan sosialisasi dan pengembangan FoSSEI di wilayah yang belum terjangkau FoSSEI
dengan dibantu oleh pelaksana harian FoSSEI lainnya.
f. Mendampingi dan mengarahkan aktivitas/agenda nasional FoSSEI.
g. Memberdayakan KSEI-KSEI yang sudah lebih berkembang dalam membantu menyukseskan
program kerja FoSSEI.
h. Mengkoordinasikan beberapa regional, sesuai dengan pembagian tugas yang disepakati
dengan presnas yang lain.
5. Presnas V, adalah presnas yang diamanahi bidang kerja R&D dengan wewenang dan fungsi
sebagai berikut:
a. Melaksanakan fungsi manajerial (Planning, Organizing, Actuating, & Controlling) terhadap
R&D.
b. Menurunkan kebijakan-kebijakan yang bersifat strategis dan jangka panjang berdasarkan Blue
Print FoSSEI sesuai dengan amanah yang diemban.
c. Mengangkat Staf Ahli untuk mendukung fungsi dan tugasnya.
d. Melakukan riset potensi FoSSEI, baik kelembagaan, kultural, keilmuan, maupun SDM untuk
pengembangan ekonomi islam.
e. Melakukan riset potensi eksternal FoSSEI yang dapat berupa lembaga/ individu yang
kompeten di bidang ekonomi islam / stakeholder & shareholder ekonomi islam.
f. Mengoordinasi dan menindaklanjuti hasil riset dengan Pelaksana Harian FoSSEI untuk
menghasilkan output riilnya.
g. Mendampingi dan mengarahkan aktivitas/agenda nasional FoSSEI.
h. Mengkoordinasikan beberapa regional, sesuai dengan pembagian tugas yang disepakati
dengan presnas yang lain.
129
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

Daftar Presidium Nasional dari pertama hingga sekarang:


1. Presidium Nasional Tahun 2001-2002:
a. Sony Mahyuvi (Universitas Indonesia, Jakarta)
b. Sigit Muttaqin (Universitas Muhammadiyah Surakarta, Solo)
c. Syahrial Al-Rasyid (Universitas Sumatera Utara)
d. Syahbudin Abduh (IAIN Sumatera Utara)
e. Sultan MC (Universitas Muslim Indonesia, Ujung Pandang)
2. Presidium Nasional Tahun 2002-2003:
a. Yopi Nursali (Universitas Brawijaya, Malang)
b. Affan Ghiffari (STIE Perbanas, Jakarta)
c. Ahmad Fauzie Nur (Universitas Indonesia, Jakarta)
d. Yusur Afandi Simamora (STIE SBI, Yogyakarta)
e. Afandi H. Malagapi (STAIN Ternate)
3. Presidium Nasional Tahun 2003-2004:
a. Rido Arifin (Universitas Padjadjaran, Bandung)
b. Rizki Yandri Ikram (STIE Perbanas, Jakarta)
c. Budi Setiawan (Institut Pertanian Bogor, Bogor)
d. Aditya Fathonah Toreh (STAI Negeri Manado)
e. Moh. Soleh Nurzaman (Universitas Indonesia, Jakarta)
4. Presidium Nasional Tahun 2004-2005:
a. Achmad Iqbal (Institut Pertanian Bogor, Bogor)
b. Miftakhus Surur (STEI Tazkia, Bogor)
c. Iman Aryadi (IAIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta)
d. Iman Ni‟matullah (UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta)
e. Nanang Setiawan (Universitas Brawijaya, Malang)
5. Presidium Nasional Tahun 2005-2006:
a. Rafki Ismael (UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta)
b. Uska Aqim Muvariz (Universitas Sudirman, Semarang)
c. Ari Permana (Universitas Padjadjaran, Bandung)
d. Kindy Miftah (Universitas Indonesia, Jakarta)
e. Sudwito (Universitas Brawijaya, Malang)
6. Presidium Nasional Tahun 2006-2007:
a. Hendro Wibowo (STEI SEBI, Jakarta)
b. Hapid Setiawan (STEI Tazkia, Bogor)
c. Fauzan Afriyanto (Universitas Bung Hatta, Padang)
130
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

d. Arie Bayu Fianto (Universitas Brawijaya, Malang)


e. Rio Eldianson (Institut Pertanian Bogor, Bogor)
7. Presidium Nasional Tahun 2007-2008:
a. Ahmad Fil Ardhi (UIN Syarif Hidyatullah, Jakarta)
b. Farizal (STEI SEBI, Jakarta)
c. Muhammad Ibnu Ramdhani(Universitas Airlangga, Surabaya)
d. Walid Fajar Antariksa (Universitas Brawijaya, Malang)
e. IBP Angga Antagia (Universitas Gajah Mada, Yogyakarta)
8. Presidium Nasional Tahun 2008-2010:
a. Mui‟zzudin (Universitas Sriwijaya, Palembang)
b. Fauzul Azmi Zen (STEI Tazkia, Bogor)
c. Ashbah Pratama (UIN Syarif Hidyatullah, Jakarta)
d. Aditya Rangga Yogatama (Universitas Gajah Mada, Yogyakarta)
e. Hatib Elham Ansani (Universitas Brawijaya, Malang)
9. Presidium Nasional Tahun 2010-2012:
a. Imam Punarko (Uiversitas Negeri Jakarta, Jakarta)
b. Ahmad Zaki (Universitas Gajah Mada, Yogyakarta)
c. Waskito Are Gayo (Universitas Lampung, Lampung)
d. M.Wiliams Rahaditama (Universitas Muhamaddyah Surakarta, Solo)
e. Achmad Aly Mufid (Universitas Brawijaya, Malang)
10. Presidium Nasional Tahun 2012-2013:
a. Ahmad Baehaqi (STEI SEBI, Jakarta)
b. Febri Fransiska (Universitas Sriwijaya, Palembang)
c. Zaeni (UIN Syarif Hidyatullah, Jakarta)
d. Amilluddin (Universitas Hasannudin, Makasar)
e. Muhammad Saddam (Universitas Brawijaya, Malang)
11. Presidium Nasional Tahun 2013-2014:
a. Reza Muhammad (STEI Tazkia, Jakarta)
b. Mufti Ridwan (UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta)
c. Anam Lutfi (UNS, Solo)
d. Maltufullah Muasyir (UM, Malang)
e. Cahya Muhammad (UPI, Bandung)
12. Presidium Nasional Tahun 2014-2015:
a. Syahid Irfan Mubarak (Unpad)
b. Ashabul Kahfi (Universitas Gunadarma)
131
Modul Ekonomi Islam-Basic& Advance 2017

c. Alfian Rohman Tsani (STEI Tazkia)


d. Aria Fariska (STEI SEBI)
e. Mamduh (IAIN Walisongo Jateng)
13. Presidium Nasional Tahun 2015-2016:
a. Jabar Sambudi (STEI Tazkia, Bogor)
b. Hafiz Kusmahendra (Universitas Padjajaran)
c. Mutazam Zakaria (STEI SEBI)
d. Khoirul Zaditakwa (Universitas Airlangga)
e. Ardiansyah Wahyudi (Universitas Brawijaya)
14. Presidium Nasional Tahun 2016-2017:
a. Rafi Rahmad Darmawan (Tazkia University, Bogor - Indonesia)
b. Iqbal Harfi (Islamic State University of North Sumatera - Indonesia)
c. Yahya Zulhilmi (Maulana Malik Ibrahim Islamic State University of Malang – Indonesia)
d. Zilal AFwa Ajidin (SEBI Islamic Economics School, Depok – Indonesia)
e. M. Haikal Kautsar (University of Northern Sumatra –Indonesia)

132
DAFTAR PUSTAKA

Abdul. 2011. Tata KerjaOrganisasi Forum SilaturahiStudiEkonomi Islam (FoSSEI). http://abdul-


fe.blogspot.co.id/2011/05/tata-kerja-organisasi-forum-silaturahmi.html. Diaksespada 06 Mei 2017
Afandi, M.Yazid. 2009. Fiqh Muamalah. Yogyakarta:Logung Pustaka
Al-Arif, M. Nur Rianto. 2011. Dasar-Dasar Ekonomi Islam, Solo: PT. Era Adicitra Intermedia.Bukhari
Vol. II No. hal. 335-336
Bobsusanto. 2015. Pengertian Zakat, Macam - macamdanHakPenerima Zakat.
http://www.spengetahuan.com/2015/06/pengertian-zakat-macam-macam-dan-hak-penerima-
zakat.html. Diaksespada 10 April 2017
DewanSyariahNasional. 2002. Fatwa DewanSyariahNasionalNomor 40/DSN-MUI/X/2002.
http://www.dsnmui.or.id/Diaksespada 2 Mei 2017. Pukul 05.03 WIB
Fata, Moh. Zuhrol. 2011. Persaingan Usaha dalam Hukum Nasional dan
Islam.http://atayounz.blogspot.co.id/ Diakses pada 13 April 2017. Pukul 23.21 WIB
Febriana, Rina. 2016. SejarahPerkembanganAkuntansi Islam.
http://rinafebriaana.blogspot.co.id/2016/10/sejarah-perkembangan-akuntansi-islam.html.
Diaksespada 4 Mei 2017. Pukul 07.56 WIB
FoSSEI. AnggaranRumahTanggaFoSSEI. https://fossei.org/anggaran-rumah-tangga-fossei/. Diaksespada
06 Mei 2017.
Gafur, Abdul. 2013. PemikiranEkonomi Islam
Klasik.https://gavouer.wordpress.com/2013/02/23/pemikiran-ekonomi-islam-klasik/.Diakses 4
Mei 2017
Gustani. 2016.
MengenalKomponenLaporanKeuanganSyariahpadaEntitasSyariah.https://akuntansikeuangan.co
m/laporan-keuangan-syariah/. Diaksespada 4 Mei 2017. Pukul 03.58 WIB
Hanafi, Tubagus. 2007. Ekonomi Islam dalam Teori Ekonomi Modern.
http://tubagushanafi.blogspot.co.id/2007/02/ekonomi-islam-dalam-teori-ekonomi.html.
Diaksespada 4 Mei 2017.
Hanna Nurlaili. 2015. Mazhab Ekonomi Islam. http://makalahhanna.blogspot.co.id/2015/05/mazhab-
ekonomi-islam.html. Diaksespada 04 Mei 2017.
IkatanAkuntan Indonesia. 2017. StandarAkuntansiKeuanganSyariah. http://iaiglobal.or.id/v03/standar-
akuntansi-keuangan/syariah. Diaksespada 4 Mei 2017. Pukul 03.34 WIB
Karim, Adiwarman Azwar. 2003. Ekonomi Mikro Islami. Jakarta: IIIT Indonesia.
Karim, Adiwarman Azwar. 2012. Ekonomi Mikro Islami. Jakarta: Rajawali Pers.
Karim, Adiwarman Azwar, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, Jakarta : The International Institute of
Islamic Thought (IIIT).
KSEI FORKES. SejarahFoSSEI (Forum SilaturahmiStudiEkonomi Islam). http://www.ksei-
forkes.org/p/sejarah-fossei-forum-silaturahmi-studi.html. Diaksespada 06 Mei 2017
Mannan, M. Abdul. 1993. Teori dan Praktek Ekonomi Islam .Yogyakarta: PT Dana Bhakti Wakaf
Masrokhin. 2008. Sumber-sumber Pendapatan Negara.
http://masrokhinsadja.blogspot.co.id/2008/05/sumber-sumber-pendapatan-negara.html.
Diaksespada 04 Mei 2017
Masmin. 2016. Zakat-Macammacam Zakat
danPenjelasanTerlengkap.http://www.pelajaran.co.id/2016/30/macam-macam-zakat-dan-
penjelasan-terlengkap.html. Diaksespada 10 April 2017.
Modul Sekolah Ekonomi Islam Periode 2014, Surakarta : Sharia Economic Learning.
Mudrikah& Alumnus. All About KSEI MuamalahdanFoSSEI.
http://kseimuamalah.blogspot.co.id/2016/03/all-about-ksei-fossei.html. Diaksespada 06 Mei 2017
Nurhayati, Sri danWasilah. 2013. AkuntasiSyariah di Indonesia. Edisi 4. Jakarta: SalembaEmpat
OtoritasJasaKeuangan. 2014. Pasar Modal Syariah. http://www.ojk.go.id/id/kanal/pasar-
modal/Pages/Syariah.aspx. Diaksespada 1 Mei 2017. Pukul 20.38 WIB.
Pujiyono, Arif. 2006. TeoriKonsumsiIslami. Dinamika Pembangunan. Vol. 3 No. 2 / Desember 2006:
196 – 207
Pusat Pengkajian dan Pengembangan Ekonomi Islam (P3EI) UII. 2011. Ekonomi Islam, Jakarta: Raja
Grafindo Persada.
Riadi, Muclisin. Pengertian, RukundanFungsiWakaf. http://www.kajianpustaka.com/2013/09/pengertian-
rukun-dan-fungsi-wakaf.html.Diaksespada 10 April 2017
Rochim,Abdul, Lc. 1434 H. Panduan Ziswaf(Zakat, Infak, Sedekah dan Wakaf) Praktis. Jakarta: Yayasan
Dompet Dhuafa Republika
Sabzwari, M.A.. 1982. The Concept of Saving in Islam. An NIT Publication. Karachi.
Sahlan. 2013. Bagaimana Ekonomi Islam Saat
Ini.http://definisiwirausahamenurutahli.blogspot.co.id/2013/06/bagaimana-ekonomi-islam-saat-
ini.html.Diaksespada 02 Mei 2017.
SCIEmics UPI. 2013. ModulPengantarEkonomi Islam. https://docs.google.com/Diakses11 April 2017
____________. 2013. ModulFiqihMuamalah. https://docs.google.com/Diaksespada 5 April 2017
Sharia Economic Learning. 2016. Modul Ekonomi Islam, Surakarta : Sharia Economic Learning
Siddiqi, MuhammadNajtullah. 1991. Aspek-aspek Ekonomi Islam, Solo: Ramadhani.
Syafe‟i, Rachmat. 2001. Fiqih Muamalah. Bandung: Pustaka Setia
Walisongo, asaku. 2012. Pemikiran Ekonomi Islam Ibnu Taimiyyah. http://asa-
2009.blogspot.co.id/2012/03/pemikiran-ekonomi-islam-ibnu-taimiyyah.html. Diaksespada 02 Mei
2017
Yudho J, Prabowo. Ekonomi Islam. Diaksespada 11 April 2017.
Zaeni.Sejarah Ekonomi Islam Masa Rasulullah dan Khulafaur Rasyidin, Jakarta : Tim FoSSEI Pusat dan
Pengembangan Masyarakat Regional Jabodetabek.
Edited By :

Sharia Economics Learning


2017