Anda di halaman 1dari 18

Studi Kasus

Matakuliah : P2TL
Kasus 1 :
Kapal A ( 600 t).
Waktu Kejadian
17.42 Pada saat kapal sedang masuk mendekati selat C, kapal dikemudikan
dengan haluan 3230 dan kecepatan penuh 9,3 knot.
17.47 Setelah kapal A melihat 2 penerangan putih, sebuah penerangan
merah dan sebuah penerangan hijau kapal B pada saat jarak kira-kira
2,3 mil pada baringan 30 sebelah kiri haluannya, kapal A merobah
haluan kearah 3080.
17.54,45” Pada saat ia mengingatkan bahwa kapal B sangat dekat pada haluan
kanannya, ia merobah haluan ke kiri (cikar kiri) dengan tiba-tiba, tetapi
ia bertabrakan dengan kapal B pada pkl. 17.55.

17.38
B

50
52

17.55

52
50
47

17.42 A

Kapal B (200 ton)


Waktu Kejadian
17.38 Pada saat kapal B sedang masuk mendekati selat C, kapal
dikemudikan dengan haluan 1400 dan kecepatan penuh 9,0 knot.
17.48 Kapal B melihat 2 penerangan putih, sebuah penerangan hijau kapal A
pada saat pertama jarak kira-kira 2,1 mil pada sebelah kanan
haluannya. Ia mengetahui lewat lampu jalan kapal A bahwa kapal A
sedang melewati selat dari arah kanan ke kiri setelah kapal A merubah
haluannya kearah kiri dari sebelah kanan selat.
17.50 Pada saat ia melihat 2 penerangan putih dan sebuah penerangan hijau
kapal A pada jarak kira 1,4 mil pada baringan 5 0 sebelah kanan haluan
kapalnya, ia mengisyaratkan satu kali lampu sorot ke arah haluan
kapal A karena ia menduga bahwa kapal A sesaat akan merubah
haluan ke kanan lalu pada saat yang sama ia merubah haluan ke arah
1500
17.52 Pada saat ia melihat 2 penerangan putih dan sebuah penerangan hijau
kapal A pada jarak kira-kira 0,8 mil dari arah haluan sebelah kanan, ia
merobah haluan ke arah 1700 kemudian ia memberi isyarat satu kali
lampu sorot karena ia mengira kapal A akan merubah haluan ke arah
kanan.
17.52.30” Ia mengurangi kecepatan jadi 7 knot (mesin maju setengah)
17.54.15” Pada saat ia mendekati kapal A pada jarak 350 meter pada baringan
210 pada arah kiri haluan, ia merubah haluan ke kanan dengan tiba-
tiba, memberi isyarat ke arah depan dengan lampu sorot,
menghentikan mesin dan kapal mundur penuh, tetapi ia bertabrakan
dengan kapal A pada pkl 15.55.
Pertanyaan :
1. Aturan mana yang harus digunakan dalam kasus ini ?
2. Apa penyebab utama dalam tabrakan kapal ini ?
3. Bagaimana mereka harus melakukan tindakan untuk pencegahan tubrukan ?
4. Bagaimana pendapat anda tentang proporsi kesalahan antara kapal A dan kapal B ?

Lembar Kerja :
Kapal A
Tindakan Positif Tindakan yang harus diperbaiki
(to be improved)

Kapal B
Tindakan Positif Tindakan yang harus diperbaiki

Studi Kasus
Matakuliah : P2TL
Kasus 2 :
Kapal X ( 430 t).
Haluannnya 0540, kapal mengurangi sampai 8,5 knot. Kapal berlayar sepanjang sisi kanan
sebagaimana yang dianjurkan dalam peta laut.
Waktu Kejadian
22.47 Pada saat kapal tiba di titik A, Ia melihat dua penerangan tiang warna
putih dan sebuah penerangan lambung (hijau) dari kapal Y yang sedang
menuju ke timur, sebuah penerangan buritan dari Z yang berada sekitar
300 m pada baringan 360 sebelah kanan haluannya dan beberapa
penerangan hijau dari kapal-kapal yang sedang menangkap ikan pada
sebelah utara dari pelampung no 2.
Ia paham bahwa ia sedang mendekati kapal Z dalam situasi sedang
menyusul yang kecepatannya tidak jauh bebrbeda antara kapal X dan Z.
2302 Pada saat ia tiba di titik B, ia mulai merobah haluannya ke 0870 setelah
kapal Z merobah haluannya ke arah kanan.
2304 Ia berhenti merobah haluan karena ia mendekati kapal Z pada titik C
dan kemudian ia mempertahankan haluannya pada 0730
2305 Pada saat ia melihat penerangan hijau kapal Y yang berada kira-kira 410
meter darinya pada baringan 110 sebelah kiri kearah buritan, ia salah
mengira bahwa sebuah penerangan hijau adalah penerangan hijau dari
kapal yang sedang menangkap ikan.
2309 Pada saat ia memperhatikan bahwa penerangan hijau adalah
penerangan lambung kapal Y, ia cikar kemudi ke kiri secara tiba-tiba
dengan mesin mundur penuh, tetapi ia bertubrukan denga kapal Y pada
pkl, 2310.

Kapal Y (199t)
Ia sedang berlayar dengan haluan 1100 dengan kecepatan penuh 9,3 knot.

Waktu Kejadian
2247 Ia melihat dua penerangan putih dari tiang kapal X dan sebuah
peneranga lambung (merah) dan penerangan dari kapal Z kira-kira pada
jarak 2 mil darinya pada baringan 470 dari haluan kea rah kanan.
2253 Setelah ia melihat sebuah penerangan pada pelampung no. 2 kira-kira
pada baringan 5 atau 6 derajat pada sebelah kiri haluan, ia merobah
haluannya ke arah 0860 dengan auto pilot. Pada saat itu kapal X berada
pada jarak 2100 m darinya pada baringan 670 dari arah sebelah kanan
haluan.
Ia mendekati kapal X, tetapi ia tidak memperhatikan bahwa baringan
pedoman pada kapal X tidak berubah karena ia telah memberikan
peringatan pada situasi berhadapan dan ada kapal-kapal yang sedang
menangkap ikan di lambung sebelah kirinya. Ia mempertahan haluan
dan kecepatannya. Ia bertabrakan dengan kapal X pada pkl. 2310.
Y
2247 E (No.2)
F 2253 D 2310

C 2304
B 2302
Recommended route

2247 A Z

Pertanyaan:
1. Pada kasus tabrakan ini, berikan pendapat anda tindakan yang dilakukan oleh kapal
X dan Y ?
2. Aturan manakah yang harus diterapkan dalam kasus ini >?
3. Apa penyebab utama yang terjadi dalam kasus ini.
4. Apa pendapat anda mengenai porsi kesalahan yang dilaukan oleh kapal X dan Y.

Studi Kasus
Matakuliah : P2TL
Kasus 3
Kapal A (500ton).
Haluan kapal 020 derajat, berlayar dengan kecepatan penuh 10 knot. Kapal mengurangi
kecepatan menjadi 9 knot karena penglihatan terbatas dengan jarak 3 mil. Pada jarak
penglihatan terbatas hanya 100 meter, kapal masih mempertahankan kecepatannya.

waktu Kejadian
04.53 Kapal mendeteksi gema dari kapal B pada layar radarnya, pada saat
pertama dan mendapatkan kapal B pada jarak 12 mil kira-kira pada baringan
2 atau 3 derajat pada sebelah kiri haluannya.
05.13 Pada saat Ia memperhatikan gema dari kapal B pada jarak 5 mil darinya
dengan baringan 11 derajat dari sebelah kiri haluannya, ia merubah haluan
ke arah 030 derajat.
05.23 Setelah ia memperhatikan bahwa gema dari kapal B berada pada jarak 1,4
mil pada baringan 28 derajat sebelah kiri haluannya, ia mengurangi
kecepatan menjadi 7 knot dan merubah haluannya menjadi 045 derajat.
05.27 ¾ Pada saat ia melihat kapal B berada didepannya, ia merubah haluan dengan
cikar kanan secara tiba-tiba dan sesaat kemudian merubah haluan dengan
cikar kiri dan langsung bertabrakan dengan kapal B pada pkl. 05.28.

Kapal B (4000 ton)


Berlayar dengan haluan 198 derajat, kecepatan penuh 19 knot, juru mudi diberi tugas sebagai
panjarwala karena jarak pandang menjadi 3 mil. Pada saat jarak pandang hanya 100 meter, ia
mulai memberikan isyarat kabut.

Waktu Kejadian

05.00 Pertama kali Ia mendeteksi gema dari kapal A pada layar radar berada pada
jarak 10 mil pada baringan kira-kira 2 atau 3 derajat sebelah kiri haluannya.
05.16 Pada saat ia memperhatikan gema kapal A pada jarak kira-kira 4 mil darinya
dengan baringan kira-kira pada 12 derajat sebelah kiri haluan, ia merubah
haluan kearah 180 derajat.
05.20 Setelah ia memperhatikan bahwa gema dari kapal A berada pada 2,4 mil dari
arah depan haluannya, ia merobah haluannya ke arah 160 derajat.
05.27¾ Pada saat ia melihat bahwa gema dari kapal A berada sangat dekat pada arah
sebelah kanan haluannya, ia merobah haluan dengan cikar kiri, tetapi ia
bertabrakan dengan kapal A pada pkl. 05.28.

Pertanyaan :
1. Aturan mana yang harus diterapkan dalam aturan ini ?
2. Apa penyebab utama dalam kasus ini ?
3. Apa yang harus mereka lakukan untuk mencegah tubrukan ini ?
4. Apa pendapat anda mengenai porsi kesalahan yang dilaukan oleh kapal A dan B.
Kasus no. 4
P2TL
Kapal A (12.000 t)
Berlayar dengan haluan 1900, kecepatan 13 knot (kecepatan penuh)
Waktu Kejadian
0728 Ia memperlihatkan penerangan sesuai aturan
0738 Ia merobah haluan ke 2000, setelah ia melihat sekelompok armada kapal penangkap
ikan yang berada di depannya.
0742 Ia melihat penerangan tiang kapal B yang berada 2,9 mil darinya pada baringan 340
sebelah kiri haluannya. Pada waktu yang sama, ia mengurangi kecepatannya menjadi
7,5 knot karena ia melihat 3 buah kapal besar yang sedang melaju memasuki traffic
route. Setelah itu ia memperhatikan bahwa baringan dengan kompas terhadap kapal B
tidak berubah.
0750 Pada saat ia mendekati kapal B pada jarak 1.700 m, ia memberikan 5 x isyarat lampu
sebanyak 3 kali berturut-turut, karena ia melihat kapal B tidak menanggapi isyaratnya.
0752 Ia menghentikan mesinnya pada saat kapal B berada pada jarak kira-kira 850m
0753 Ia menjalankan mesin mundur penuh pada saat ia berada sangat dekat dengan kapal B
kira-kira 300 m darinya, tetapi akhirnya ia bertabrakan dengan kapal B pada pkl. 0754.

Kapal B (470t)
Waktu Kejadian
0731 Ia sedang measuki traffic route dengan kecepatan 8,5 knot
Haluannya 3140 dan ia memperlihatkan penerangan sesuai aturan.
0747 Ia merobah haluannya ke arah 3070 dan berlayar dengan memperhatikan sekelompok
armada kapal penangkap ikan kapal yang saling berhadapan.
0753 Setelah ia memperhatikan pertama kalinya bahwa kapal A yang datang mendekatinya
¾ ke arah kanan haluannya, ia menjalankan mesin mundur penuh secara tiba-tiba dan ia
bermaksud merobah haluan dengan cikar kanan, tapi ia bertabrakan dengan kapal A
0752 pada pkl. 0754.
1. Aturan manakah yang harus dipakai dalam kasus in ?
2. Apa penyebab utama dalam kasus in ?
3. Bagaimana mereka harus bertindak untuk mencegah tubrukan ?
4. Bagaimana menurut anda tentang proporsi kesalahan antara kapal A dan kapal B?