Anda di halaman 1dari 10

Rumah sakit Ibu dan Anak

ARTHA MAHINRUS

PANDUAN
HAK PASIEN DAN KELUARGA

Jl. Pasar III No. 151 Medan Perjuangan Telp. +6261 800 86111
Medan, Sumatera Utara Fax. +6261 800 86404
lndonesia – 20237 rsiaarthamahinrus@gmail.com
Lampiran Keputusan Direktur RSIA Artha Mahinrus
Nomor :
Tanggal :

BAB I
DEFINISI

Pemberian informasi adalah Memberikan informasi kepada pasien dan keluarga


oleh diberikan pihak Rumah Sakit mencakup hak dan kewajiban pasien. Tujuannya adalah
agar pasien dan keluarga memahami apa yang menjadi hak dan kewajibannya.
Hak adalah sesuatu hal yang benar, milik, kepunyaan, kewenangan, kekuasaan
untuk berbuat sesuatu, kekuasaan yang benar atas sesuatu atau untuk menuntut sesuatu,
derajat atau martabat. Hak pasien adalah suatu hal yang harus diperoleh oleh setiap pasien
yang ada di rumah sakit maupun tempat pelayanan kesehatan lainnya yang diberikan oleh
tenaga kesehatan.
Tanggung jawab adalah keadaan wajib menanggung segala sesuatunya. Tanggung
jawab juga berarti berbuat sebagai perwujudan kesadaran akan kewajiban.
BAB II
RUANG LINGKUP

Hak pasien selalu dihubungkan dengan pemeliharaan kesehatan yang bertujuan


agar pasien mendapatkan upaya kesehatan, sarana kesehatan, dan bantuan dari tenaga
kesehatan yang memenuhi standar pelayanan kesehatan yang optimal sesuai dengan UU
No 44 tahun 2009 tentang Rumah sakit. Seluruh staf harus menghormati dan
menghargai Hak pasien dan Keluarga.
A. Prinsip Dalam Pelayanan Kesehatan:
1 Bahwa upaya kesehatan yang semula dititik beratkan pada upaya penyembuhan
penderita, secara berangsur-angsur berkembang kearah keterpaduan upaya
kesehatan yang menyeluruh.
2 Bahwa dalam rangka mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi seluruh
masyarakat perlu adanya perlindungan hak pasien dan keluarga.
3 Bahwa keberhasilan pembangunan di berbagai bidangdan kemajuan ilmu
pengetahuan dan teknologi telah meningkatkan taraf kesejahteraan masyarakat dan
kesadaran akan hidup sehat.
4 Bahwa meningkatnya kebutuhan pelayanan dan pemerataan yang mencakup
tenaga, sarana, prasarana baik jumlah maupun mutu.
5 Bahwa pelayanan kesehatan amat penting apabila dihadapkan pada pasien yang
sangat membutuhkan pelayanan kesehatan dengan baik dan dapat memuaskan para
pasien.
6 Perlindungan merupakan hal yang essensial dalam kehidupan karena merupakan
sifat yang melekat pada setiap hak yang dimiliki.
7 Bahwa seseorang dapat menuntut haknya apabila telah memenuhi kewajibannya,
oleh karena itu kewajiban menjadi hak yang paling utama dilakukan.
8 Bahwa perlindungan bagi tenaga kesehatan maupun pasien merupakan hal yang
bersifat timbal balik artinya pihak-pihak tersebut dapat terlindungi atas hak-
haknya bila melakukan kewajibannya.
9 Bahwa dalam kondisi tertentu pasien tidak memiliki kemampuan untuk
mendapatkan informasi atau penjelasan mengenai haknya sehingga akan
disampaiakan melalui keluarga.
10 Bahwa untuk mengatur pemenuhan perlindungan hak pasien dan keluarga harus
ada pedoman sebagai acuan bagi seluruh personil rumah sakit.
B. Hak Pasien dan Keluarga
Hak-hak pasien dan keluarga di RSIA Artha Mahinrus yaitu:
1 Memperoleh informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku di rumah
sakit.
2 Memperoleh informasi tentang hak dan kewajiban pasien, memberikan informasi
yang benar, jelas dan jujur mengenai Hak dan Kewajiban pasien.
3 Memperoleh layanan yang manusiawi, adil, jujur dan tanpa diskriminasi, memberi
pelayanan Kesehatan yang aman, bermutu, anti diskriminsi, dan efektif dengan
mengutamakan kepentingan pasien sesuai dengan standar pelayanan Rumah Sakit.
4 Memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi dan
standar prosedur operasional, membuat, melaksanakan, dan menjaga standar mutu
pelayanan kesehatan di Rumah Sakit sebagai acuan dalam melayani pasien.
5 Mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan yang didapatkan.
6 Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya dan peraturan
yang berlaku di rumah sakit.
7 Meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter lain yang
mempunyai SIP baik di dalam maupun diluar rumah sakit.
8 Mendapatkan privasi dan kerahasiaan penyakit yang dideritanya termasuk data-data
medisnya.
9 Mendapat informasi mengenai diagnosis dan tata cara tindakan medis, tujuan
tindakan medis, alternatif tindakan, risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi dan
prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan.
10 Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan oleh
tenaga kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya.
11 Didampingi keluarga dalam keadaan kritis.
12 Menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya selama itu
tidak mengganggu pasien lainnya.
13 Memperoleh keamanan dan keselamatannya dirinya selama dalam perawatan di
rumah sakit.
14 Mengajukan usul, saran, perbaikan atas perlakuan rumah sakit terhadap dirinya.
15 Menolak bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan agama dan kepercayaan yang
dianutnya.
16 Menggugat dan/ atau menuntut rumah sakit apabila rumah sakit diduga
memberikan pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik secara perdata
maupun pidana.
17 Mengeluhkan pelayanan rumah sakit yang tidak sesuai dengan standar pelayanan
melalui media cetak dan elektronik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.

C. Kewajiban Rumah Sakit Dalam Menghormati Hak Pasien Dan Keluarga


1 Memberikan hak istimewa dalam menentukan informasi apa saja yang
berhubungan dengan pelayanan yang boleh disampaikan kepada keluarga atau
pihak lain.
2 Pasien diinformasikan tentang kerahasiaan informasi dalam rekam medik pasien
3 Pembukaan atas kerahasiaan informasi mengenai pasien dalam rekam medik
diperbolehkan dalam UU No 29 tahun 2004, yaitu sebagai berikut:
 Diminta oleh aparat penegak hukum dalam rangka penegakan hukum
misalnya, visum et repertum
 Atas permintaan pasien sendiri
 Untuk kepentingan kesehatan pasien itu sendiri
4 Berdasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku, misalnya; undang –
undang wabah, undang – undang karantina, dsb.
5 Pasien diminta persetujuannya untuk membuka informasi yang tidak tercakup
dalam undang-undang dan peraturan.
6 Rumah sakit menghormati kerahasiaan informasi kesehatan pasien dengan
membatasi akses ke ruang penyimpanan rekam medik, tidak meletakan rekam
medis pasien ditempat umum, dan sebagainya.
7 Rumah sakit merespon terhadap permintaan pasien dan keluarganya untuk
pelayanan rohani atau sejenisnya berkenaan dengan agama dan kepercayaan
pasien. Respon tersebut antara lain dengan menyediakan rohaniawan serta buku
doa
8 Menyediakan partisi / sekat pemisah untuk menghormati privasi pasien di ruang
perawatan
9 Menyediakan locker / lemari untuk menyimpan harta benda pasien
10 Memasang CCTV pada area yang perlu pengawasan ketat seperti di ruang bayi
dan area rumah sakit yang jauh dari keramaian.
11 Memasang finger print pada area yang mempunyai akses terbatas, seperti ruang
bayi, ruang rekam medis, tempat penyimpanan obat-obatan berbahaya di gudang
farmasi, dan sebagainya.
12 Melindungi pasien dari kekerasan fisik dengan memantau ketat pengunjung yang
masuk ruang perawatan serta mewajibkan pengunjung memakai ID Card.
13 Menyediakan tenaga satpam untuk memantau area di lingkungan rumah sakit.
14 Menyediakan gelang berwarna ungu dalam menghormati hak pasien dan keluarga
terhadap pilihan keputusan DNR.
15 Menyediakan tenaga penterjemah, baik bagi pasien yang tidak bisa memahami
bahasa indonesia maupun bagi pasien tuna rungu.
16 Membentuk Tim Manajemen nyeri untuk mengatasi nyeri pada pasien.
17 Membentuk Tim Code Blue untuk memberikan pelayanan resusitasi bagi pasien
yang membutuhkan.
18 Memberikan Informasi bila terjadi penundaan pelayanan.
19 Menyediakan formulir permintaan rohaniawan.
20 Menyediakan formulir permintaan menyimpan harta benda.
21 Menyediakan formulir pelepasan informasi.
22 Menyediakan formulir permintaan privasi.
23 Menyediakan formulir permintaan penterjemah.

D. Kewajiban Pasien
Kewajiban pasien tertuang dalam persetujuan umum atau disebut juga general
consent adalah persetujuan yang bersifat umum yang diberikan pasien pada saat
masuk ruang rawat inap atau didaftar pertama kali sebagai pasien rawat jalan, yaitu :
1 memberikan informasi yang akurat dan lengkap tentang keluhan sakit sekarang,
riwayat medis yang lalu, medikasi/pengobatan dan hal-hal lain yang berkaitan
dengan kesehatan pasien.
2 Mengikuti rencana pengobatan yang diadviskan oleh dokter termasuk instruksi
para perawat dan tenaga kesehatan yang lain sesuai perintah dokter
3 Memperlakukan staf rumah sakit dan pasien lain dgn bermartabat dan hormat
serta tidak melakukan tindakan yang akan mengganggu operasional rumah sakit
4 Menghormati privasi orang lain dan barang milik orang lain dan rumah sakit
5 Tidak membawa alkohol, obat-obat terlarang atau senjata tajam ke dalam rumah
sakit
6 Menghormati bahwa RS adalah area bebas rokok
7 Mematuhi jam kunjungan dari RS
8 Meninggalkan barang berharga di rumah dan membawa hanya barang-barang
yang penting selama tinggal di RS
9 Memastikan bahwa kewajiban finansial atas asuhan pasien dipenuhi sebagaimana
kebijakan RS
10 Bertanggung jawab atas tindakannya sendiri apabila menolak pengobatan atau
advis yang diberikan oleh dokter.
BAB III
TATA LAKSANA

1. Pada Saat Pendaftaran.


Pada saat pendaftaran, baik di rawat jalan maupun rawat inap, Petugas admisi akan
memberi penjelasan kepada pasien dengan bahasa yang mudah dimengerti mengenai
18 butir hak pasien berdasarkan Undang – Undang no 44 tentang Rumah Sakit selama
pasien dirawat di RSIA Artha Mahinrus. Pasien diberi pemahaman bahwa pasien
sesungguhnya adalah PENENTU keputusan tindakan medis bagi dirinya sendiri.
Seperti yang tertera pada Undang- Undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit,
dimana Undang – Undang ini bertujuan untuk “memberikan perlindungan kepada
pasien”, “mempertahankan dan meningkatkan mutu pelayanan medis”, dan
“memberikan kepastian hukum bagi pasien maupun dokter”. Adanya hak pasien
membantu meningkatkan kepercayaan pasien dengan memastikan bahwa sistem
pelayanan di RSIA Artha Mahinrus bersifat cukup adil dan responsif terhadap
kebutuhan mereka, memberitahukan kepada pasien mekanisme untuk memenuhi
keinginan mereka, dan mendorong pasien untuk mengambil peran aktif serta kritis
dalam meningkatkan kesehatan mereka. Selain itu, hak dan kewajiban juga dibuat
untuk menegaskan pola hubungan yang kuat antara pasien dengan dokter. Selain itu
pada bagian pendaftaran petugas pendaftaran harus mengkaji setiap pengunjung yang
datang ke RSIA Artha Mahinrus apakah memerlukan penterjemah bahasa lain.

2. Pada Saat Pengobatan.


Pada saat pasien berkunjung ke poliklinik atau sedang dirawat di ruang perawatan,
akan berlangsung tanya jawab antara pasien dan dokter (anamnesis),pasien harus
bertanya (berusaha mendapatkan hak pasien sebagai konsumen). Bila berhadapan
dengan dokter yang tidak mau membantu mendapatkan hak pasien, itu saatnya pasien
mencari dokter lain atau mencari second opinion ditempat lain.
Pasien menjadilkan dirinya sebagai ”partner” diskusi yang sejajar bagi dokter. Ketika
pasien memperoleh penjelasan tentang apapun, dari pihak manapun, tentunya sedikit
banyak harus mengetahui, apakah penjelasan tersebut benar atau tidak. Semua profesi
memiliki prosedur masing-masing, dan semua kebenaran tindakan dapat diukur dari
kesesuaian tindakan tersebut dengan standar prosedur yang seharusnya. Begitu juga
dengan dunia kedokteran. Ada yang disebut dengan guideline atau Panduan Praktek
Klinis (PPK) dalam menangani penyakit. Lalu, dalam posisi sebagai pasien, setelah
kita mengetahui peran penting kita dalam tindakan medis, apa yang dapat dilakukan?
Karena, tindakan medis apapun, harusnya disetujui oleh pasien (informed
consent)sebelum dilakukan setelah dokter memberikan informasi yang cukup. Bila
pasien tidak menghendaki, maka tindakan medis seharusnya tidak dapat dilakukan.
Pihak dokter atau RS seharusnya memberikan kesempatan kepada pasien untuk
menyatakan persetujuan atau sebaliknya menyatakan penolakan. Persetujuan itu dapat
dinyatakan secara tulisan. Selanjutnya, UU no. 29/2004 pada pasal 46 menyatakan
dokter WAJIB mengisi rekam medis untuk mencatat tindakan medis yang dilakukan
terhadap pasien secara clear, correct dan complete. Dalam pasal 47, dinyatakan rekam
medis merupakan milik rumah sakit yang wajib dijaga kerahasiannya, tetap isinya
merupakan milik pasien. Artinya, pasien BERHAK mendapatkan salinan rekam
medis dan pasien BERHAK atas kerahasiaan dari isi rekam medis miliknya tersebut,
sehingga rumah sakit tidak bisa memberi informasi terkait data – data medis pasien
kepada orang pribadi/perusahaan asuransi atau ke media cetak / elektronik tanpa seizin
dari pasiennya. Selain itu petugas kesehatan harus senantiasa melibatkan keluarga dan
pasien dalam memberikan pengobatan dan harus menghargai apa yang menjadi
keputusan keluarga dan pasien.

3. Pada Saat Perawatan.


Selama dalam perawatan, pasien berhak mendapatkan privasi baik saat wawancara
klinis, saat dilakukan tindakan ataupun menentukan siapa yang boleh
mengunjunginya. Begitu pula untuk pelayanan rohani, pasien berhak mendapatkan
pelayanan rohani baik secara rutin maupun secara insidensial manakala dibutuhkan.
Dalam perawatan petugas harus melakukan identifikasi agama/ kepercayaan serta
nilai–nilai kepercayaan pasien dengan menggunakan formulir identifikasi agama dan
nilai-nilai kepercayaan pasien yang tersedia, serta petugas harus menghormati nilai-
nilai dan kepercayaan yang dianut pasien.
Selain itu pasien berhak atas keamanan barang-barang milik pasien dari segala
pencurian. Petugas tetap senantiasa siaga untuk memastikan bahwa semua pasiennya
dalam posisi aman, aman dari kekerasan fisik dengan melakukan identifikasi terhadap
pasien-pasien yang berisiko seperi; bayi, anak, pasien-pasien yang ruang perawatan
berada pada area yang terisolir.
BAB IV
DOKUMENTASI

Dokumentasi Perlindungan Hak Pasien dan keluarga adalah:


1. Formulir hak pasien dan keluarga.
2. Formulir general consent.
3. Formulir formulir edukasi terintegrasi.
4. Formulir permintaan rohaniawan.
5. Formulir identifikasi agama dan nilai-nilai Kepercayaan .
6. Formulir identifikasi terhadap pasien berisiko terhadap kekerasan fisik.
7. Formulir permintaan menyimpan harta benda.
8. Formulir pelepasan informasi.
9. Formulir permintaan privasi
10. Formulir permintaan penterjemah
11. Formulir pemberian informasi tindakan kedokteran.
12. Formulir persetujuan / menolak tindakan kedokteran
13. Formulir penolakan resusitasi.
14. Formulir Do Not Resucitate (DNR) .
15. Formulir second opinion.
16. Formulir monitoring nyeri.
17. Formulir pemantauan khusus.
18. SPO penjelasan hak dan kewajiban pasien.
19. SPO pemberian informasi kepada pasien dan keluarga.
20. SPO Identifikasi nilai-nilai kepercayaan.
21. SPO pelayanan kerohanian.
22. SPO identifikasi kebutuhan privasi pasien.
23. SPO transfer pasien.
24. SPO Penitipan dan pengembalian barang di rawat inap.
25. SPO penitipan pengembalian barang berharga milik pasien di UGD.
26. SPO perlindungan pasien terhadap kekerasan fisik.
27. Pencegahan penculikan bayi anak.
28. Penanganan penculikan bayi anak.
29. Pencegahan pencurian.
30. Pengamanan pada saat diluar jam kunjungan.
31. Pengaturan dan penertiban penunggu pasien.
32. Pengamanan pada saat jam kunjungan.
33. Penyusunan, pelaksanaan dan pertanggung jawaban.
34. SPO Identifikasi pasien resiko tinggi.
35. SPO Komunikasi efektif .
36. SPO second opinion.
37. SPO pemberian informasi termasuk rencana pengobatan.
38. SPO penolakan terhadap tindakan medis dan penolakan pengobatan.
39. SPO DNR.
40. SPO Pengkajian nyeri.
41. SPO manajemen nyeri.
42. SPO pelayanan pasien terminal.
43. SPO pengelolaan keluhan pelanggan secara tertulis.
44. SPO pengelolaan keluhan pelanggan secara lisan.
45. SOP lnformasii pelayanan general consent.
46. SPO pelaksanaan Informed Consent.
47. SPO mendampingi pasien dalam keadaan terminal.

Referensi:
1. Undang-undang RI No 44 tahun 2009 tentang RumahSakit.
2. Undang – undangno. 29/2004 pada pasal 46 TentangPraktikKedokteran.
3. Kementerian Kesehatan RI. Standard Akreditasi Rumah Sakit. Tahun 2011.