Anda di halaman 1dari 6

Studi Analisis Daya Hasil Proses Regeneratif Pada Motor Elevator

Mohammad Dicky Rivandi1), Abdul Multi2)


Teknik Elektro, Institut Sains dan Teknologi Nasional, Jakarta, Srengseng Sawah, Jagakarsa, Jakarta Selatan,
12630
1)
dickyrivandi@gmail.com, 2) amulti@istn.ac.id

Abstrak
Pada saat ini kemajuan teknologi sangat berkembang pesat diberbagai bidang, tak terkecuali
di bidang transportasi gedung yaitu Eskalator dan Elevator. Perusahaan yang bergerak di
bidang elevator berlomba–lomba mencari inovasi–inovasi baru yang bertujuan untuk
kemajuan teknologi yang menghasilkan produk elevator yang efisien, ramah lingkungan,
handal dan untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar. Sehingga ditemukan inovasi
baru yang sangat bermafaat bagi perkembangan di bidang elevator yaitu penemuan
pengereman Regeneratif.
Pengereman regeneratif adalah sebuah sistem pengereman dengan menkonversikan energi
mekanis mejadi energi listrik, sehingga energi yang dihasilkan dapat dimanfaatkan kembali.
Dari proses pengereman regeneratif daya listrik yang dihasilkan akan disalurkan kembali ke
jala–jala listrik gedung. Proses regeneratif terjadi pada sistem kinerja elevator pada saat
kondisi tanpa beban, posisi berjalan naik ke atas dan pada saat kondisi beban penuh, posisi
berjalan ke bawah.
Daya listrik yang dihasilkan dari proses regeneratif ini dapat dimanfaatkan kembali untuk
suplai beban listrik. Lokasi pengujian beban terletak di proyek RSUD Bekasi yang memiliki
empat unit elevator. Pengujian Pengereman regeratif pada 2 motor dengan kapasitas yang
berbeda telah diperoleh hasilnya. Masing-masing pada total kedua daya motor 26,6 kW
menghasilkan daya sebesar 18,2 kW dan pada total kedua daya motor berdaya 20,2 kW
menghasilkan daya sebesar 16,8 kW.
Kata Kunci : Motor Elevator, Pengereman Regeneratif, Daya

Abstract
At this time advances in technology have developed rapidly in various fields, not least in the
field of transport, namely building escalator and elevator. Companies engaged in the field of
elevators compete in the look for new innovations aimed at technological advances that bring
out the product of elevators are efficient, environmentally friendly, reliable and to obtain
greater profits. So that new innovations are discovered very helpful for developments in the
field of elevators that is the invention of regenerative braking.
Regenerative braking is a brake system to convert the mechanical energy to electrical energy
form, so the energy produced can be reused. The regenerative braking power of the electricity
generated will be supplying power back to the supply lines of building. Regenerative process
occurs in the elevator system performance during whether the no load condition where the
elevator is rising upwards or the full load condition where it goes down.
The results of regenerative braking process can be reused for supplying an electric load. The
load testing site is located in Bekasi regional hospital project which has four units of
elevators. The result of regerative braking testing on 2 motors of different capacities has been
obtained. The two motor total power of 26.2 kW produces power of 18.2 kW, while the two
motor total power of 20.2 kW powered motor produces 16.8 kW of power.
Keywords: Innovation, Elevator, Regenerative Braking
1. PENDAHULUAN terjadi coupling antara medan putar stator (Bs) dan
Tenaga listrik saat ini menjadi kebutuhan primer bagi medan rotor (Br).
seluruh warga di dunia, tak terkecuali di Indonesia Dengan persamaan tegangan sebagai berikut
yang digunakan untuk kegiatan pembangunan
infrastruktur dan sebagainya. Dalam membangun
(1)
suatu infrastruktur sebagai contoh gedung – gedung
perkantoran, rumah sakit dan fasilitas publik lainya,
sangat diperhitungkan tentang pemakaian sumber (2)
energy yang akan dipakai. Seiring dengan kemajuan di
bidang teknologi telah menciptakan inovasi–inovasi P = √3 x V x I x cosθ (3)
yang dapat membuat pemakaian sumber energy
semakin efisien, tak terkecuali dibidang elevator. Dengan
= Tegangan Input
Perusahaan yang bergerak di bidang elevator = Tegangan Eksitasi
berlomba–lomba menciptakan Elevator yang efisien
= Tahanan Stator
dan ramah lingkungan. Sistem kenerja elevator sama
halnya dengan prinsip kerja sebuah timbangan di = Reaktansi stator
mana apabila satu sisi lebih berat maka sisi lainnya
akan condong terangkat ke sisi yang lebih berat. 1.3. PENGEREMAN REGENERATIF
Dengan cara memanfaatkan prinsip kerja tersebut Secara etimologi regenerative berasal dari kata
perusahan elevator dapat membuat elevator yang regenerate yang berarti dibangkitkan kembali.
efisien dalam hal pemakaian energy listrik. Sehingga secara garis besar pengereman regeneratif
Penggunaan elevator pada gedung–gedung bertingkat adalah sebuah sistem pengereman dengan
memiliki keuntungan yang di timbulkan dari menkonversikan energi mekanis sistem mejadi energi
perubahan daya motor menjadi generator, sehingga listrik sehingga energi yang dihasilkan dapat
daya listrik yang digunakan lebih efisien dan ramah dimanfaatkan kembali [6].
lingkungan, di karenakan elevator hanya Pada kondisi motor bekerja, motor diberikan tegangan
memanfaatkan gaya mekanik dari beban pemberat tiga fasa yang berupa sinyal PWM (Pulse Width
elevator yang di timbulkan oleh kaya gravitasi untuk Modulation) adalah salah satu teknik modulasi dengan
naik ke lantai di atasnya. mengubah lebar pulsa (Duty cycle) dengan nilai
ampitudo dan frekuensi yang tetap [6]. Sinyal PWM
1.1 Motor Sinkron ini dihasilkan oleh rangkaian DC- link yang terhubung
Motor sinkron adalah motor AC yang bekerja pada dengan enam buah saklar transistor daya IGBT
kecepatan tetap pada sistim frekuensi tertentu. Motor (Insulated Gate Bipolar Transistor) [9].
ini memerlukan arus searah (DC) untuk pembangkitan ProsesPengeremanRegeneratif
daya dan memiliki torque awal yang rendah [2]. Oleh 1. Pada rangkaian penyearah tegangan tiga fase,
karena itu motor sinkron cocok untuk penggunaan menunjukkan hanya satu dioda di bagian atas dari
awal dengan beban rendah, seperti kompresor udara, jembatan penyearah yang dapat bekerja pada satu
pengubah frekuensi dan generator motor. Motor waktu (D1, D3 atau D5). Diode yang konduksi akan
sinkron mampu untuk memperbaiki faktor daya sistim, memiliki anoda yang terhubung ke tegangan fase pada
sehingga sering digunakan pada sistim yang saat itu.
menggunakan banyak listrik dengan daya reaktif
induktif.
1.2. Prinsip Kerja Motor Sinkron
Pada motor sinkron, suplai listrik bolak-balik (AC)
membangkitkan fluksi medan putar stator (Bs) dan
suplai listrik searah (DC) membangkitkan medan
magnet rotor (Bs). Rotor berputar karena terjadi
interaksi tarik-menarik dan tolak menolak antara
medan putar stator dan medan rotor [1]. Namun
dikarenakan tidak adanya torka-start (torsi awal) pada
rotor, maka motor sinkron membutuhkan prime-mover (a)
yang memutar rotor hingga kecepatan sinkron agar
Tabel 1 Name Plat Motor 1
No. Data Motor Nilai
1. Machinery type -
2. Motor nominal rotation speed 159.20 rpm
3. Motor nominal frekuensi 26.50 Hz
4. Motor nominal output power 13.30 kW
5. Motor nominal voltage 270 V
(b) 6. Motor nominal current 40.30 A
Gambar 3.7 Rangkaian DC Link Dual Inverter 7. Motor power factor 0.87
(a) Rangkaian inverter saat mengkonsumsi daya 8. Motor Source Voltage 210 V
listrik. 9. Traction sheave diameter 480 mm
(b) Rangkaian inverter saat pengereman regeratif 10. Tahanan Resistor 0.34 Ω
11. Reaktansi stator 1.90 Ω
2. Hanya satu dioda di bagian bawah dari jembatan
yang dapat bekerja pada satu waktu (D2, D4 atau D6). 2. PENGUJIAN, PERHITUNGAN DAN
Dioda yang bekerja akan memiliki katoda yang ANALISIS
terhubung ke tegangan fase yang terendah pada saat Pada tabel 1 dan tabel 2 di bawah ditunjukkan data
itu. motor yang digunakan sebagai motor elevator, data
3. Sebagai konsekuensi dari pengamatan 1 dan 2 di bersumber dari name plat motor elevator yang
atas, D1 dan D2 tidak dapat dilewati arus secara digunakan di proyek. Pengambilan data diambil di
bersamaan. Demikian juga pada dioda D3 dan D4 atau proyek RSUD BEKASI yang beralamatkan di Jalan
dioda D5 dan D6. Mayor Oking Bekasi Kota. Proyek rumah sakit
4. Keluaran tegangan adalah salah satu line to line tersebut menggunakan dua jenis elevator yang berbeda
tegangan dari sumber. Misalnya, ketika D1 dan D6 on, yaitu elevator service dan elevator passenger dengan
tegangan keluaran VL1L3. Selanjutnya, urutan dioda jumlah total elevator 4 unit dimana terdiri dari 2 unit
yang aktif secara bergantian akan ditentukan oleh elevator service dan 2 unit elevator passenger.
tegangan yang tertinggi saat itu. Misalnya, ketika
VL1L3 memiliki garis tegangan gelombang tertinggi Tabel 2 Name plat motor 2
maka output tegangan VL1L3.
No. Data Motor Nilai
5. Tegangan yang telah disearahkan difilter kembali
dengan kapasitor bertujuan untuk mendapatkan 1. Machinery type -
tegangan yang konstan. 2. Motor nominal rotation speed 159,10 rpm
6. Tegangan DC dari hasil penyearah disalurkan ke 3. Motor nominal frekuensi 66,30 Hz
rangkaian inverter tiga fase yang menggunakan 4. Motor nominal output power 10,10 kW
Transistor IGBT sebagai saklar untuk mengatur 5. Motor nominal voltage 322 V
tegangan yang akan diberikan ke motor. 6. Motor nominal current 22,90 A
7. Satu Transistor IGBT di bagian atas, dari rangkaian 7. Motor power factor 0.93
inverter yang dapat bekerja pada satu waktu (UHi, 8. Motor Source Voltage 281 V
VHi atau WHi)
9. Traction sheave diameter 420 mm
8. Satu Transistor IGBT di bagian bawah, dari
10. Tahanan Resistor 0.6 Ω
rangkaian inverter yang dapat bekerja pada satu waktu
11. Reaktansi stator 4.60 Ω
(ULo, VLo atau Wlo).
9. Transistor IGBT UHi dan ULo tidak dapat bekrja
secara bersamaan, demikian juga VHi dan VLo atau 2.1. Hasil Pengujian
WHi dan WLo. Pada table 3 dan 4 diperlihatkan data hasil pengukuran
10. Ketika rangkaian inverter akan memberikan yang diambil pada pengujian beban elevator di proyek
tegangan line to line pada terminal U dan W maka tersebut. Data pada table 3 dan 4 merrupakan hasil
transistor IGBT UHi memberikan tegangan positif pengukuran diambil dengan cara mencatat dari layar
menuju belitan U dan kembali menuju transistor IGBT LCD CPU elevator yang terdapat di panel ruang mesin
WLo. Selanjutnya, siklus kerja transistor IGBT dan multi tester Hioki seri DT 4251. Pengukuran
bekerja secara bergantian. diambil dengan tiga tahap pengambilan data yaitu.
1. Pada pengujian tahap pertama saat kapasitas tanpa teratas. Saat motor berputar konstan (sinkron) motor
beban (0%) pengambilan data pengukuran diambil perlahan berubah fungsi menjadi generator dengan
sebanyak dua kali yaitu pada saat posisi elevator menghasilkan daya listrik sebesar 7706,9 VA.
berjalan dari lantai dasar menuju ke lantai teratas dan Dikarenakan efek dari pengereman regeneratif pada
pada saat posisi elevator menuju dari lantai teratas motor elevator. Daya regeneratif yang dihasilkan
menuju ke lantai dasar. sebesar 4734,72 VA dialirkan kembali ke jala – jala
2. Pada pengujian tahap kedua saat kapasitas beban 50 listrik gedung untuk disalurkan ke beban – beban lain
% pengambilan data pengukuran diambil sebanyak di elevator dan gedung.
dua kali yaitu pada saat posisi elevator berjalan dari 2.3. Perhitungan Daya pada Motor 10,1 kW
lantai dasar menuju ke lantai teratas dan pada saat 1. Perhitungan Daya ketika beban 0 % (0 kg) posisi
posisi elevator dari lantai teratas menuju ke lantai elevator berada pada lantai terbawah dari gedung
dasar. menuju ke lantai teratas gedung. Dapat dihitung
3. Pada pengujian tahap ketiga saat kapasitas beban dengan persamaan (2.4) dan persamaan (2.5).
penuh (100%), pengambilan data pengukuran Daya starting:
dilakukan sebanyak dua kali yaitu pada saat posisi P = √3 x V x I x cosθ
elevator berjalan dari lantai dasar menuju ke lantai = √3 x 115 x 8,7 x 0,93
teratas dan pada saat posisi elevator dari lantai teratas = 1611,61 watt
ke lantai dasar.
S = P / cos φ
2.2. Perhitungan Daya Pada Motor 13,3 kW = 1611,61 / 0,93
1. Perhitungan Daya ketika beban 0 % (0 kg) posisi = 1732,91 VA
elevator berada pada lantai dasar dari gedung menuju Daya Running:
ke lantai teratas gedung. Dapat dihitung menggunakan P = √3 x V x I x cosθ
persamaan (3). = √3 x 238 x 15,2 x 0,93
Daya starting: = 5827,26 watt
P = √3 x V x I x cosθ S = P / cos φ
= √3 x 110 x 15,6 x 0,87 = 5827,26 / 0,93
= 2585,813 watt = 6265,87 VA
S = P / cos φ Daya Regeneratif yang disuplai ke gedung dapat
= 2585,813 / 0,87 dihitung dengan cara daya run dikurang daya start.
= 2972,18 VA SReg = Daya Run – Daya Start
Daya Running: = 6265,87 – 1732,91
P = √3 x V x I x cosθ = 4532,96 VA
= √3 x 206 x 21,6 x 0,87 Dari hasil pengukuran pada table 4 yang telah
= 6705,031 watt diperoleh saat pengujian beban elevator dapat
S = P / cos φ menghasilkan perhitungan daya pada saat daya start
= 6705,031 / 0,87 awal motor mengkonsumsi daya listrik gedung
= 7706,9 VA sebesar 1732,91 VA untuk menarik sangkar ke lantai
Daya regeneratif yang disuplai ke gedung dapat teratas. Saat motor berputar konstan (sinkron) motor
dihitung dengan cara daya run dikurang daya start. berlahan berubah fungsi menjadi generator dengan
SReg = Daya Run – Daya Start menghasilkan daya listrik sebesar 6265,87 VA.
= 7706,9 – 2972,18 Dikarenakan efek dari pengereman regeneratif pada
= 4734,72 VA motor elevator, Daya regeneratif yang dihasilkan
Dari hasil pengukuran pada table 3 yang telah sebesar 4532,96 VA dialirkan kembali ke jala – jala
diperoleh saat pengujian beban elevator dapat listrik gedung untuk disalurkan ke beban – beban lain
menghasilkan perhitungan daya pada saat daya start di elevator dan gedung.
awal motor mengkonsumsi daya listrik gedung
sebesar 2972,18 VA untuk menarik sangkar ke lantai
Tabel 4.5 Hasil pengujian dan perhitungan daya pada motor 1 dengan daya 13,3 kW
Perhitungan
Motor Perhitungan
Car Load Source Voltage Daya Semu
Current Daya (kW) SReg
Dir (kVA)
(kVA)
Start Run Start Run
% kg PStart PRun SStart SRun
(A) (A) (VAC) (VAC)
Up 2,97
15,6 - 21,6 110 206 2,59 6,7 7,71 4,73

0 0
Dn
41,2 32,6 165 248 10,2 12,18 11,77 14,00 -

Up
12,7 5,1 132 222 2,53 1,71 2,90 1,96 -

50 1000
Dn 3,35
15,1 4,8 128 220 2,91 1,59 1,83 -

Up
42 32,6 171 252 10,82 12,4 12,44 14,23 -

100 2000
Dn
13,7 - 21,1 76 207 1,57 6,58 1,80 7,57 5,76

2.4. Perhitungan Daya Regeneratif Total PReg Motor 2 = 2 x 9,1 kVA


Di gedung tersebut digunakan dua jenis elevator yang = 18,2 kVA
berbeda yaitu 2 unit elevator service dengan daya
13,30 kW dan 2 unit elevator passenger dengan daya 2.5. Perhitungan Daya yang Dikunsumsi Oleh
10,10 kW. Setelah mendapatkan hasil perhitungan Motor
daya yang dihasilkan regeneratif dari kedua motor Kondisi dimana motor elevator mengkonsumsi daya
elevator, maka dapat dihitung, daya total yang listrik yaitu saat kondisi beban 0 % elevator berjalan
dikeluarkan oleh motor elevator saat motor melakukan turun, saat kondisi beban 50 % elevator berjalan naik
pengereman regeneratif. ataupun turun dan saat kondisi beban 100 % elevator
- Total daya regeneratif pada motor elevator dengan berjalan naik. Daya listrik yang dikonsumsi oleh
daya 13,3 kW. motor elevator saat bekerja dapat dihitung.
Total SReg = SReg Beban 0 %+ SReg Beban 100 % - Pada elevator dengan motor 1 berdaya 13,3 kW daya
Total SReg = 4734,72 + 5761,65 yang dikonsumsi sebesar.
= 10.496 VA Daya Total = ( SRun saat beban 0 % elevator ▼ ) +
Total PReg Motor 1 = 2 x 10,5 kVA (Sstart saat beban 50 % elevator ▲ + Sstart saat beban 50
= 21 kVA % elevator ▼) + (SRun saat beban 100% elevator ▲)
- Total daya regeneratif pada motor elevator dengan P Total = (14.003,22) + (2903,56 + 3347,7 ) +
daya 10,1 kW. (14.229,19)
Total SReg = SReg Beban 0 %+ SReg Beban 100 % = 34,48 kVA
Total SReg = 4532,96 + 4563,77
= 9096,73 VA

Tabel 4.6 Hasil pengujian dan perhitungan daya pada motor 2 dengan daya 10,1 kW
Perhitungan Perhitungan
Motor Source
Car Load Daya (W) Daya Semu
Current Voltage
(kVA) SReg
Dir
Star (kVA)
Run Start Run
% kg t PStart PRun SStart SRun
(A) (VAC) (VAC)
(A)
Up ▲ 8,7 - 15,2 115 238 1,61 5,83 1,73 6,27 4,53
0 0
Dn ▼ 28,5 21,6 180 284 8,26 9,88 8,89 10,63
Up ▲ 11,3 3,0 126 255,1 2,29 1,23 2,47 1,33
50 500
Dn ▼ 10,4 3,2 124 255,3 2,08 1,32 2,23 1,42
100 1000 Up ▲ 32,7 22,1 184 287 9,69 10,23 10,42 10,99
- Pada elevator dengan motor 2 berdaya 10,1 kW daya - Sampel motor ke 2 lebih efisien dalam melakukan
yang dikonsumsi sebesar. proses regeneratif dibandingkan sempel motor ke 1.
Daya Total = ( SRun saat beban 0 % elevator ▼ ) + - Pada sempel motor ke 1 menghasilkan daya
(Sstart saat beban 50 % elevator ▲ + Sstart saat beban 50 regeneratif sebesar 23 % dari jumlah total daya yang
% elevator ▼) + (SRun saat beban 100% elevator ▲) digunakan.
P Total = (10.625,096) + (2466,096 + 2233,66) + - Pada sempel motor ke 2 menghasilkan daya
(10.985,91) regeneratif sebesar 26 % dari jumlah total daya yang
= 26,31 kVA digunakan.
P Total 2 = 2 unit elevator X 26,31 kVA - Pengereman regeratif pada 2 motor dengan kapasitas
= 52,62 kVA yang berbeda telah diperoleh hasilnya, masing-masing
pada pada motor berdaya 26,6 kW menghasilkan daya
2.6. Analisis sebesar 18,2 kW dan pada motor berdaya 20,2 kW
Dari hasil pengujian yang dilakukan di lapangan dapat menghasilkan daya sebesar 16,8 kW.
diperhitung daya listrik yang dikonsumsi oleh motor
elevator untuk beroperasi dan motor elevator DAFTAR PUSTAKA
mensuplai daya listrik ke jala-jala listrik gedung. Dari [1] Chapman, Stephen J. 1999. Electric Machinery
hasil perhitungan daya motor elevator dapat dianalisis: Fundamental. New York : Higher Education.
1. Saat kondisi beban sangkar elevator lebih ringan [2] Kadir, Abdul. 1999. Mesin Sinkron. Jakarta:
dibandingkan dengan bandul pemberat Djambatan.
(counterweight) dan dimana kondisi sangkar bergerak [3] Rashid, H. Muhammad.1993. Elekronika Daya.
naik keatas dari lantai dasar menuju ke lantai teratas. Jakarta: PT Prenhallindo.
Motor elevator mengalami proses pengereman [4] Djatmiko, Istanto W. 2010. Elektronika Daya.
regeneratif yang bertujuan untuk menjaga kecepatan Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta.
tidak melebihi kecepatan normal elevator. Pada saat [5] Mislan, Dwi Aryono. 2009. Pemakaian Timer
itu menghasilkan daya regeneratif sementara yang Pada Pengereman Dinamik Motor Induksi Rotor
dapat disalurkan kembali ke jala–jala listrik gedung. Sangkar Tiga Phasa. Surabaya : Universitas
Pada motor 1 menghasilkan daya regeneratif sebesar Negeri Surabaya.
21 kVA dan pada motor 2 menghasilkan daya [6] Dity, Deny Faturrahman. 2016. Perancangan Dan
regeneratif sebesar 18,2 kVA. Implementasi Sistem Pengereman Regeneratif
2. Saat kondisi dimana motor elevator mengkonsumsi Pada Mobil Listrik Dengan Penggerak BLDC
daya listrik yaitu: Menggunakan Kontrol Logika Fuzzy. Bandung :
- saat kondisi beban 0 % elevator berjalan turun. Universitas Telkom.
- saat kondisi beban 50 % elevator berjalan naik [7] Sofian, Edy. 2011. Studi Bentuk Rotor Magnet
ataupun turun. Permanen Pada Generator Sinkron Magnet
- Saat kondisi beban 100 % elevator berjalan naik. Permanen Fluks Aksial Tanpa Listrik Stator.
Jumlah daya yang dibutuhkan pada motor 1 sebesar Depok: Universitas Indonesia.
68,96 kVA dan pada motor 2 dibutuhkan daya sebesar [8] Wulansari, Nieke. 2005. Pengendali Tegangan DC
52,62 kVA. Link Pada Pengereman Regeneratif Motor Induksi
Tiga Fasa. Depok : Universitas Indonesia.
3. SIMPULAN [9] Team, Training Center . 2011. KDM Drive Special
Setelah proses pengujian, pengukuran dan analisa Technology. Hyvinkaa : Kone Corporation.
data diatas, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai [10] Team, Training Center. 2010. KDM System For
berikut: Mini Space Installation. Hyvinkaa : Kone
- Proses pengereman regeneratif pada sistem kinerja Corporation.
motor elevator membuat pemakaian daya listrik lebih
efisien.