Anda di halaman 1dari 7

2.

1 Pasar Komoditi dan Pasar Uang

Gambar ini terdiri dari 8 kuadran, dua diantaranya bertumpang tindih. Empat kuadran dari
kuadran barat laut atas, kuadran timur laut atas, kuadran barat daya atas dan kuadran tenggara atas
merupakan pasar barang dengan semua unsur-unsurnya. Empat kuadran disebelah bawah kanan
terdiri dari kuadran barat laut bawah, kuadran timur laut bawah, kuadran barat daya bawah dan
kuadran tenggara bawah merupakan pasar uang dengan semua unsur-unsurnya. Kuadran tenggara
atas pasar barang bertumpang tindih dengan kuadran barat laut bawah pasar uang. Pada kuadran
perpaduan inilah kurva IS, yang mewakili pasar barang bertemu dengan Kurva LM yang mewakili
pasar uang.

Gambar 2.1

Menurunkan Kurva IS dan Kurva LM :

Suatu Rangkuman

PASAR KOMODITI
I S

I=I
S

I Y
2
PASAR UANG
r

IS LM

ME I L
Y
0 L2

L1 M,L

L1
M

LS

Y M,
M
A. Pasar Komoditi (Empat Kuadran Kiri Atas )

1. Kuadran Timur Laut : Fungsi Saving: S=S (Y)

2. Barat Laut : Garis Pertolongan Ekulibrium pasar komoditi. Garis ini membentuk sudut 45o dan
ditandai dengan tanda I=I

3. Kuadran Barat Daya : Fungsi Permintaan Investasi, I= I(r)

4. Kuadran Tenggara : Fungsi IS, Y= Y(r)

Fungsi IS ini diturunkan dai fungsi saving dan fungsi permintaan investasi diketahui, melalui
garis pertolongan I=I. Pada gambar, garis terputus-putus yang membentuk segiemapt melalui
empat kuadran pasar komoditi menunjukkan bagaimana titik-titik yang membentuk kurva IS
pada kuadran tenggara diturunkan

B. Pasar Uang (Empat Kuadran Kanan Bawah)

1. Timur Laut : Fungsi Permintaan uang untuk spekulasi: L2 = L2 (r)

2. Tenggara : Garis penawaran uang MM. Jarak OM menunjukkan jumlah uang beredar dalam
suatu perekonomian. Dari titik M kalau ditarik sebuah garis lurus dengan membentuk sudut 45o
mengarah sumbu yang berhadapan, maka terbentuk garis penawaran uang MM

3. Barat Daya : Fungsi Permintaan uang untuk transaksi dan berjaga-jaga L1 =L1(Y)

4. Barat Laut : Fungsi LM : Y= Y(r). Fungsi LM ini diturunkan melalui fungsi L1, Fungsi L2 dan
MM yang diketahui. Pada gambar, garis terputus-putus yang membentuk segi empat melalui
keempat kuadran pasar uang, menunjukkan bagaimana titik-titik yang membentuk kurva LM
pada kuadran barat laut pasar uang terbentuk.

2.2 Keseimbangan Semu pada Pasar Komoditi

Kurva IS merupakan kurva yang menghubungkan tingkat-tingkat pendapatan nasional


pada berbagai kemungkinan tingkat bunga di mana dipenuhi syarat ekuilibriumnya pasar komoditi.
Kurva LM di lin pihak merupakan kurva yang menghubungkan tingkat-tingkat pendapatan
nasional pada berbagai kemungkinan tingkat bunga di mana dipenuhi syarat ekuilibriumnya pasar
uang.

Pada umumnya kurva IS mempunyai lereng yang negatif sedangkan kurva LM mempunyai
lereng yang positif. Ini berarti bahwa pada umumnya tingkat pendapatan nasional yang memenuhi
syarat ekuilibriumnya baik pada pasar komoditi maupun pasar uang hanya terletak pada satu titik.
Yaitu pada titik potong kurva IS dengan kurva LM. Keadaan perekonomian dimana terprnuhi
syarat ekuilibriumnya pasar komoditi dan juga terpenuhinya syarat ekuilibriumnya pasar uang
dalam model analisis IS-LM dikatakan berada dalam keseimbangan umum atau general
equilibrium dan titik potongnya kita sebut titik ekuilibrium IS-LM.

Terhadap pernyataan-pernyataan diatas, dapatlah dikemukakan bahwa kalau hanya


terpenuhi syarat ekuilibriumnya satu pasar saja, maka belumlah dapat dikatakan bahwa
perekonomian berada dalam keadaan ekuilibrium yang sebenarnya; paling jauh hanya dapat
dikatakan bahwa pasar yang memenuhi syarat ekuilibrium tersebut berada dalam keadaan
keseimbangan semu atau quasi equilibrium. Titik-titik kedudukan pada kurva IS yang tidak dilalui
oleh kurva LM merupakan titik-titik kedudukan di mana pasar komoditi berada dalam keadaan
ekuilibrium semu. Sebaliknya titik-titik kedudukan pada kurva LM yang tidak dilalui oleh kurva
IS merupakan titik-titik kedudukan dimana pasar uang berada dalam keadaan ekuilibrium semu.

Dikatakan sebagai ekulibrium atau keseimbangan semu oleh karena syarat ekuilibriumnya
pasar bersangkutan dipenuhi. Akan tetapi terpenihinya syarat ekuilibrium tersebut tidak menjamin
bahwa nilai-nilai variable endogen bisa tahan lama. Kita perhatikan gambar 2.2 kita perhatikan
titik A pada kurva IS. Titik A tersebut menunjukan tingkat pendapatan nasional setinggi OYȼ dan
tingkat bunga setinggi Orȼ. Pada tingkat pendapatan nasional dan tingkat bunga tersebut pasar
komoditi berada dalam keadaan ekuilibrium. Pada tingkat pendapatan nasional sebesar OYȼ
besarnya saving OSȼ besarnya saving OSȼ. Pada tingkat bunga setinggi Orȼ besarnya keluarnya
investasi sebesar OIȼ. Oleh karena pemroyeksian nilai OSȼ dan nilai OIȼ ke kuadran garis
penolong ekuilibrium I = I bertemu tepat pada garis I = I , maka berarti bahwa nilai OSȼ persis
sama dengan nilai OIȼ. Ini selanjutnya berarti bahwa syarat ekuilibriumnya pasar komoditi
terpeuhi, dan logisnya dapat kita sebut bahwa pasar komoditi dalam keadaan ekuilibrium. Akan
tetapi mengingat bawa keadaan yang ditunjukkan oleh titik A tersebut tidak dapat bertahan lama,
maka titik A pada kurva IS kita sebut sebagai keseimbangan semudalam pasar komoditi .

Keadaan ekuilibrium perekonomian bisa kita ramalkantidak akan dapat bertahan lama pada
titik A, kalau kita melihat apa yang terjadi di pasar uang dengan tingkat pendapatan nasional dan
tingka bunga seperti yang ditunjukan oleh titik A. Dengan tingkat bunga setinggi Orȼ permintaan
uang untuk spekulasi akan sebesar OL2ȼ , yang kalau kita proyeksikan pada kuadran tenggara
adalah sebesar FM. Dengan pendapatan nasional sebesar OYȼ , di lain pihak, jumlah uang yang
dibutuhkan masyarakat untuk transaksi dan untuk berjaga-jaga adalah sebanyak OL1ȼ , yang kalau
kita proyeksikan pada kuadran tenggara adalah sebesar OG.

Dari gambar jelas bahwa dari jumlah uang yang beredar sebanyak OM, jumlah yang
diminta hanya sebanyak OG+FM. Ini berarti ada kelebihan penawaran uang sebanyak GF.
Kelebihan penawaran akan ung dengan sendirinya mempunyai tendesi menurunkan tingkat bunga.
Menurunnya tingkat bunga akan mengakibatkan meningkatnya investasi. Ini berarti dalam pasar
komoditi terjadi perubahan-perubahan, yang karenanya dapat dikatakan pasar komoditi kembali
berada dalam keadaan disekuilibrium.

Gambar 2.2

Keseimbangan Semu di Pasar Komoditi


2.3

Gambar 2.3

Keseimbangan Semu di Pasar Uang

2.4 Nilai-nilai Variabel Endogen dalam Keseimbangan Umum

Syarat general equilibrium atau keseimbangan umum yaitu semua pasar yang diperhatikan
dalam model berada dalam keadaaan ekuilibrium. Dalam model analisis IS-LM dimana hanya
diperhatikan pasar komiditi dan pasar uang saja maka keseimbangan umum ini dicapai bilaman
baik pasar komoditi maupun pasar uang berada dalam keadaan ekuilibrium. Keadaan yang
memenuhi syarat ini tidak lain dan tidak bukan ialah keadaan perekonomian dimana tingkat
pendapatan nasional dan tingkat bunga tepat berada pada ketinggian yang ditunjukkan oleh titik
potong kurva IS dengan kurva LM.

Gambar 2.4

Keseimbangan Umum dan Nilai-Nilai Ekuilibrium Variabel-Variabel Endogen

Dalam gambar 2.4 dapat kita lihat bahwa titik E pada kuadran gabungan antara pasar
komoditi dan pasar uang merupakan titik keseimbangan umum. Oleh karena pada titik
keseimbangan umum perekonomian seluruhnya berada dalam keadaan ekuilibrium, maka semua
variabel ekonomi dalam keadaan ekulibrium juga, termasuk juga didalamnya variabel-varibael
endogen. Secara singkat dibawah ini ditunjukkan nilai-nilai ekuilibrium variabel-variabel ekonomi
endogen tersebut :

OY* = Pendapatan-pendapatan nasional ekuilibrium

Or*= tingkat bunga ekuilibrium

OI*= pengeluaran investasi ekuilibrium

OS*= penabungan ekuilibrium, OS* besarnya sama dengan OI*

OL1*= jumlah uang yang beredar dalam perekonomian yang dipakai oleh masyarakat
untuk kebutuhan transaksi dan berjaga-jaga

OL2*= jumlah uang yang beredar dalam perekonomian yang dipegang oleh para
spekulan untuk usaha spekulasinya.

Daftar Pustaka :

Soediyono. 2000. Pengantar Ekonomi Makro edisi 6. Yogyakarta : BPFE Yogyakarta