Anda di halaman 1dari 50

LAPORAN KEGIATAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PEMBANGUNAN KESEHATAN MASYARAKAT DESA


DUSUN JLODRAN RW 12 DESA JAMBEWANGI KECAMATAN SECANG
KABUPATEN MAGELANG
TAHUN 2015

Disusun Oleh:

KELAS ALAMANDA (REGULER I)

KELAS SERUNI (REGULER II)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
PROGRAM STUDI KEBIDANAN MAGELANG
2015
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KEGIATAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN


PEMBANGUNAN KESEHATAN MASYARAKAT DUSUN JLODRAN RW 12
DESA JAMBEWANGI KECAMATAN SECANG KABUPATEN MAGELANG
TAHUN 2015
Laporan PKL- PKMD ini telah disetujui oleh pembimbing Politeknik Kesehatan

Kemenkes Semarang Prodi Kebidanan Magelang Tahun 2015.

Hari :

Tanggal :

Mengetahui,

Ketua Program Studi Kebidanan Magelang

Sri Widatiningsih, M.Mid


NIP.
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan

karunia-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan kegiatan PKMD di RW 12 dusun

jlodran, desa jambewangi kecamatan secang kabupaten magelang sesuai jadwal.

Dalam melaksanakan kegiatan PKMD kami mendapatkan arahan dan

bimbingan dari berbagai pihak, dari segi teknik maupun non teknik. Oleh karena

itukami mengucapkan banyak terimakasih kepada:

1. Sri Widatiningsih, M.Mid selaku Ketua Prodi DIII Kebidanan Magelang.

2. Siti Rofiah S.SiT, M.Kes selaku dosen pembimbing lahan.

3. dr. Pantja Kuntjara, M.Kes, MMR, M.Eng selaku kepala Dinas Kesehatan Kota

Magelang.

4. Indah Dwiantari, S.Sos selaku Camat Kecamatan Magelang Utara.

5. drg. Ani Pratamawaty Dewi selaku kepala Puskesmas Magelang Utara beserta

stafnya.

6. Drs. Arifudin selaku Lurah Potrobangsan, Kecamatan Magelang Utara beserta

staf dan masyarakat atas ijin dan bantuannya.

7. Muh.Rodjiselaku ketua RW VI dan Sugeng selaku ketua RW VII.

8. Aida Sofiati Amd. Keb selaku Bidan Koordinasi Puskesmas Magelang Utara.

9. Para kader kesehatan, TOMA, TOGA, RW 12 dusun Jlodran Desa Jambewangi


10. Rekan– rekan mahasiswa Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan

Semarang Prodi Kebidanan Magelang.

11. Semua pihak yang terkait yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah

memberikan tenaga, pikiran, sarana, dan prasarana kepada kami untuk

kelancaran kegiatan PKMD.

Kami berharap semoga kegiatan PKMD yang telah kami laksanakan

bermanfaat khususnya bagi masyarakat RW 12 dusun Jlodran desa Jambewangi

kecamatn Secang dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat seluruhnya

juga dapat memberikan manfaat bagi kami sebagai modal pengalaman di

masyarakat.

Kami menyadari bahwa kegiatan PKMD yang kami laksanakan masih jauh

dari sempurna. Oleh karena itu saran dan kritik yang bersifat membangun sangat

kami harapkan demi perbaikan di masa mendatang.

Magelang, November 2015

Penyusun
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................. . i

LEMBAR PENGESAHAN ...................................................................... ii

KATA PENGANTAR .............................................................................. iii

DAFTAR ISI ............................................................................................. v

DAFTAR TABEL ..................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR ................................................................................ xii

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. vi

BAB IPENDAHULUAN

A. .............................................................................................. Latar

Belakang........................................................................................ 1

B. .............................................................................................. Tujuan 2

C. .............................................................................................. Metode

Pengumpulan Data ........................................................................ 3

D. .............................................................................................. Sistematika

Pelaporan ....................................................................................... 4

BAB II PELAKSANAAN KEGIATAN

A. .............................................................................................. Konsep

Komunitas/ Masyarakat ............................................................... 5


B. .............................................................................................. Kesehatan

Masyarakat .................................................................................... 6

C. .............................................................................................. Manajemen

Kebidanan Komunitas ................................................................... 7

D. .............................................................................................. Bentuk-

Bentuk Pendekatan dan Partisipasi Masyarakat ............................ 10

BAB III DATA KELUARGA

A. .............................................................................................. Data Umum

....................................................................................................... 21

B. .............................................................................................. Data Khusus

....................................................................................................... 21

C. .............................................................................................. Data

Demografi ..................................................................................... 24

D. .............................................................................................. PerumusanM

asalah ............................................................................................. 96

E. .............................................................................................. RencanaPem

ecahanMasalah .............................................................................. 107

F................................................................................................ Implementasi

....................................................................................................... 116

G. .............................................................................................. Evaluasi

....................................................................................................... 124

BAB IV PEMBAHASAN ......................................................................... 136


BAB V PENUTUP.................................................................................... 144

A. .............................................................................................. Kesimpulan

....................................................................................................... 144

B. .............................................................................................. Saran 145

DAFTAR TABEL

No. Tabel Halaman

1. Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin ......................... 21

2. Distribusi Penduduk Berdasarkan Umur ....................................... 21


3. Distribusi Penduduk Berdasarkan Agama ..................................... 22

4. Distribusi Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan ................. 23

5. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pekerjaan ................................ 24

6. Distribusi Penduduk Berdasarkan Suku Bangsa ........................... 25

7. Distribusi Penduduk Berdasarkan Penghasilan Perbulan .............. 26

8. Distribusi Penduduk Berdasarkan Kegiatan Sosial yang Diikuti... 26

9. Distribusi Penduduk Berdasarkan Kegiatan untuk Menggalang

Dana Sosial ............................................................................... 27

10. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pengetahuan Desa Siaga ....... 28

11. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pengetahuan Forum

Kesehatan Desa ........................................................................ 29

12. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pengetahuan Manfaat

Poskesdes ................................................................................ 30

13. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pengetahuan Manfaat

Posyandu ................................................................................ 30

14. Distribusi Penduduk Berdasarkan Penyuluhan Kesehatan oleh

Nakes ....................................................................................... 31

15. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Dinding .............. 32

16. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Lantai ................. 32

17. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Jenis Penerangan ... 33

18. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Penyediaan Air 34


Bersih ......................................................................................

19. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Jamban ............... 35

20. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Sampah/

Pembuangan Kotoran ............................................................... 35

21. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Air Limbah ........... 36

22. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Jendela ............... 37

23. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Lubang/ cerobong 37

asap ...............

24. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Ruang Tidur ........ 38

25. Alat Transportasi ..................................................................... 39

26. Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenis Penyakit ..................... 39

27. Tindakan yang Dilakukan ........................................................ 40

28. Distribusi Penyebab Kematian (dalam tahun terakhir) ............. 41

29. Distribusi Umur Saat Meninggal (dalam tahun terakhir) ............ 42

30. Kehamilan Keberapa ................................................................ 42

31. Umur Ibu Saat Hamil ............................................................... 43

32. Jarak dengan Kehamilan yang Lalu .......................................... 44

33. Petugas ANC ............................................................................ 44

34. Frekuensi ANC ........................................................................ 45

35. Imunisasi TT ........................................................................... 46

36. Tablet Fe yang Didapat ............................................................. 46


37. Tablet Fe yang Telah Diminum ................................................. 47

38. Ukuran Lila .............................................................................. 48

39. Memiliki Buku KIA/ KMS ....................................................... 48

40. Keikutsertaan Kelas Ibu Hamil .................................................. 49

41. Keikutsertaan Mengikuti Asuransi Jaminan Kesehatan ............. 50

42. Pemasangan Stiker P4K ............................................................ 50

43. Pemeriksaan Hb ........................................................................ 51

44. Pemeriksaan Golongan Darah ................................................... 52

45. Mendapat Penyuluhan ............................................................. 52

46. Masalah Yang Dijumpai Selama Hamil ..................................... 53

47. Kategori Skreening Faktor Risiko ............................................. 54

48. Persalinan Ke ........................................................................... 55

49. Umur Kehamilan ...................................................................... 56

50. Tempat Persalinan .................................................................... 57

51. Penolong Persalinan ................................................................. 57

52. Jenis Persalinan ........................................................................ 58

53. Komplikasi Persalinan ............................................................. 59

54. Keadaan Bayi Saat Lahir .......................................................... 60

55. Berat Badan Bayi Saat Lahir ..................................................... 60

56. PPV .......................................................................................... 61

57. TFU ......................................................................................... 62


58. Tonus Otot ............................................................................... 62

59. Masalah Laktasi ....................................................................... 63

60. Vitamin A ................................................................................. 64

61. Tablet Fe .................................................................................. 64

62. Kontol Masa Nifas...................................................................... 65

63. Menyusui ................................................................................. 66

64. Frekuensi Menyusui ................................................................ 66

65. Durasi 1 Payudara .................................................................... 67

66. Berat Badan Bayi Saat Lahir ..................................................... 68

67. Status Gizi ................................................................................ 68

68. Kunjungan Ke Posyandu .......................................................... 69

69. Kepemilikan Buku KIA/KMS ................................................... 70

70. Pemantauan Perkembangan Dengan KPSP ................................ 70

71. Imunisasi bayi dalam satu tahun terahir ................................... 71

72. Imunisasi bayi dalam satu tahun terahir .................................... 72

73. Pemberian ASI ......................................................................... 73

74. Imunisasi Bayi Dalam Satu Tahun Terahir ............................... 73

75. Frekuensi Penimbangan Balita ................................................... 74

76. Hasil Penimbangan Terakhir .................................................... 75

77. Pemberian Vitamin A ............................................................... 76

78. Keluhan Lansia ........................................................................ 76


79. Tindakan yang Dilakukan ........................................................ 77

80. Kegiatan yang Dilakukan yang Mendukung Kesehatan ............. 78

81. Frekuensi Kunjungan Ke Posyandu Lansia .............................. 79

82. Jenis Kontrasepsi Yang Digunakan .......................................... 80

83. Lama Penggunaan KB .............................................................. 81

84. Keluhan Yang Dirasakan ......................................................... 81

85. Alasan jika Tidak Ber KB ........................................................ 82

86. Strata PHBS ............................................................................. 83

87. Indikator KADARZI ................................................................ 84

88. Kebutuhan Pendidikan Kesehatan ............................................. 85

DAFTAR GAMBAR

No. Gambar Halaman


1. Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin ......................... 21

2. Distribusi Penduduk Berdasarkan Umur ....................................... 22

3. Distribusi Penduduk Berdasarkan Agama ..................................... 23

4. Distribusi Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan ................. 24

5. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pekerjaan ................................ 25

6. Distribusi Penduduk Berdasarkan Suku Bangsa ........................... 25

7. Distribusi Penduduk Berdasarkan Penghasilan Perbulan .............. 26

8. Distribusi Penduduk Berdasarkan Kegiatan Sosial yang Diikuti... 27

9. Distribusi Penduduk Berdasarkan Kegiatan untuk Menggalang

Dana Kegiatan ............................................................................ 27

10. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pengetahuan Desa Siaga ....... 28

11. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pengetahuan Forum

Kesehatan Desa ........................................................................ 29

12. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pengetahuan Manfaat

Poskesdes ................................................................................ 30

13. Distribusi Penduduk Berdasarkan Pengetahuan Manfaat

Posyandu ................................................................................ 30

14. Distribusi Penduduk Berdasarkan Penyuluhan Kesehatan oleh

Nakes ....................................................................................... 31

15. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Dinding .............. 32

16. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Lantai ................. 33


17. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Jenis Penerangan ... 33

18. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Penyediaan Air

Bersih ...................................................................................... 34

19. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Jamban ............... 35

20. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Sampah/

Pembuangan Kotoran ............................................................... 36

21. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Air Limbah ........... 36

22. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Jendela ............... 37

23. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Lubang ............... 38

24. Karakteristik Rumah Penduduk Berdasarkan Ruang Tidur ........ 38

25. Alat Transportasi ..................................................................... 39

26. Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenis Penyakit ..................... 40

27. Tindakan yang Dilakukan ........................................................ 41

28. Distribusi Penyebab Kematian (dalam tahun terakhir) ............. 41

29. Distribusi Umur Saat Meninggal (dalam tahun terakhir) ............ 42

30. Kehamilan Keberapa ................................................................ 43

31. Umur Ibu Saat Hamil ............................................................... 43

32. Jarak dengan Kehamilan yang Lalu .......................................... 44

33. Petugas ANC ............................................................................ 45

34. Frekuensi ANC ........................................................................ 45

35. Imunisasi TT ........................................................................... 46


36. Tablet Fe yang Didapat ............................................................. 47

37. Tablet Fe yang Telah Diminum ................................................. 47

38. Ukuran Lila .............................................................................. 48

39. Memiliki Buku KIA/ KMS ....................................................... 49

40. Keikutsertaan Kelas Ibu Hamil .................................................. 49

41. Keikutsertaan Mengikuti Asuransi Jaminan Kesehatan ............. 50

42. Pemasangan Stiker P4K ............................................................ 51

43. Pemeriksaan Hb ........................................................................ 51

44. Pemeriksaan Golongan Darah ................................................... 52

45. Mendapat Penyuluhan ............................................................. 53

46. Masalah Yang Dijumpai Selama Hamil ..................................... 54

47. Kategori Skreening Faktor Risiko ............................................. 55

48. Persalinan Ke ........................................................................... 55

49. Umur Kehamilan ...................................................................... 56

50. Tempat Persalinan .................................................................... 57

51. Penolong Persalinan ................................................................. 58

52. Jenis Persalinan ........................................................................ 58

53. Komplikasi Persalinan ............................................................. 59

54. Keadaan Bayi Saat Lahir .......................................................... 60

55. Berat Badan Bayi Saat Lahir ..................................................... 61

56. PPV .......................................................................................... 61


57. TFU ......................................................................................... 62

58. Tonus Otot ............................................................................... 63

59. Masalah Laktasi ....................................................................... 63

60. Vitamin A ................................................................................. 64

61. Tablet Fe .................................................................................. 65

62. Kontrol Masa Nifas...................................................................... 65

63. Menyusui ................................................................................. 66

64. Frekuensi Menyusui ................................................................ 67

65. Durasi 1 Payudara .................................................................... 67

66. Berat Badan Bayi Saat Lahir ..................................................... 68

67. Status Gizi ................................................................................ 69

68. Kunjungan Ke Posyandu .......................................................... 69

69. Kepemilikan Buku KIA/KMS ................................................... 70

70. Pemantauan Perkembangan Dengan KPSP ................................ 71

71. Imunisasi bayi dalam satu tahun terahir ................................... 71

72. Imunisasi bayi dalam satu tahun terahir .................................... 72

73. Pemberian ASI ......................................................................... 73

74. Kepemilikan Buku KIA pada Balita ........................................... 74

75. Frekuensi Penimbangan Balita ................................................... 74

76. Hasil Penimbangan Terakhir .................................................... 75

77. Pemberian Vitamin A ............................................................... 76


78. Alasan Tidak/ Tidak Lengkap................................................... 77

79. Tindakan yang Dilakukan ........................................................ 78

80. Kegiatan yang Dilakukan yang Mendukung Kesehatan ............. 78

81. Frekuensi Kunjungan Ke Posyandu Lansia .............................. 79

82. Jenis Kontrasepsi Yang Digunakan .......................................... 80

83. Lama Penggunaan KB .............................................................. 81

84. Keluhan Yang Dirasakan ......................................................... 82

85. Alasan jika Tidak Ber KB ........................................................ 83

86. Strata PHBS ............................................................................. 84

87. Indikator KADARZI ................................................................ 84

88. Kebutuhan Pendidikan Kesehatan ............................................. 85

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I : Peta dusun Jlodran


Lampiran II :Susunan PKK

Lampiran III :Susunan Pengurus PKL

Lampiran IV : Susunan Pengurus K3M

Lampiran V : Daftar Hadir Harian Mahasiswa

Lampiran VI : Undangan

Lampiran VII : Daftar Hadir MMD I

Lampiran VIII : Laporan Hasil Pelaksanaan MMD I

Lampiran IX : Rencana Tindak Lanjut

Lampiran X : DaftarHadir MMD II

Lampiran XI : LaporanHasilPelaksanaan MMD II

Lampiran XII : Laporan Hasil Penyuluhan Kesehatan

Lampiran XIII : Daftar Hadir Penyuluhan Kesehatan

Lampiran XIV: SAP dan Leaflet

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Program pembangunan di bidang kesehatan merupakan suatu upaya yang

dilakukan untuk mencapai “Masyarakat Sehat yang Mandiri dan Berkeadilan”.

Hal ini sesuai dengan tujuan umum rencana strategis 2010- 2014 Kemenkes

Republik Indonesia yang terkait dengan Millenium Development Goals adalah

mempercepat penurunan kematian maternal, bayi baru lahir, dan balita.

Program pembangunan bidan kesehatan bertujuan agar setiap individu,

keluarga, dan masyarakat Indonesia dapat mengenal dan mengatasi masalah

kesehatannya secara mandiri dengan mangutamakan upaya promotif, preventif,

tanpa mengabaikan upaya kuratif dan rehabilitatif. Pada tahun 2006 Pemerintah

telah mencanangkan Desa Siaga. Dengan adanya Desa Siaga ini masyarakat

diharapkan mampu berpartisipasi aktif dalam bidang kesehatan, sehingga mampu

mendeteksi dini adanya gangguan kesehatan dan mencari solusi pemecahannya.

Salah satu cara paling efektif yang dipercaya pemerintah Indonesia untuk

membicarakan isu- isu kesejahteraan sosial adalah membuat orang- orang dapat

mengakses pelayanan dan sarana umum dasar termasuk bidang kesehatan dengan

menurunkan biaya pelayanan dan sarana umum, serta memperluas ketersediaan

pelayanan tersebut pada pedesaan dan terpencil.

Untuk mendukung tujuan tersebut, masyarakat perlu memperoleh

pengetahuan dan bimbingan dari tim kesehatan. Bidanmerupakan salah satu

anggota tim kesehatan yang berada di garis depan dan kompeten dlam melakukan

pendidikan kesehatan serta mengatasi masalah kesehatan masyarakat. Oleh karena


itumahasiswa perlu dibekali dengan ilmu, pengalaman, keterampilan bekerja di

tengah masyarakat agar dapat membimbing dan memberdayakan masyarakat

maupun keluarga.

Kelurahan Potrobangsan Kecamatan Magelang Utara dipilih sebagai tempat

PKMD berdasarkan informasi dari Puskesmas Magelang Utara bahwa Kelurahan

tersebut Khususnya RW VI dan VII cakupan PUS yang berKB masih rendah.

Selain itu juga karena masih banyak ibu hamil dengan resiko tinggi dan

kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai Desa Siaga dan Forum Kesehatan

Desa. Dengan demikian, diharapkan mahasiswa dapat memperoleh pengalaman

tentang pelaksanaan asuhan kebidanan komunitas agar nantinya dapat menjadi

ahli madya kebidanan yang mampu memenuhi kebutuhan dan tuntutan

masyarakat khususnya dalam bidang kesehatan ibu dan anak.

B. Tujuan

1. Tujuan Umum

Mahasiswa dapat menerapkan asuhan kebidanan komunitas.

2. Tujuan Khusus

Setelah dilakukan kegiatan PKMD ini diharapkan mahasiswa dapat:

a. Mengenal situasi dan kondisi kesehatan masyarakat

b. Mengidentifikasi sumber daya yang ada di masyarakat

c. Mengelola asuhan kebidanan komunitas yang meliputi:

1) Mengkaji data melalui survey dan wawancara.


2) Menganalisa data untuk menentukan diagnosa/ masalah kesehatan

masyarakat dan membantu masyarakat mengenal masalah

kesehatannya.

3) Menyusun rencana tindakan guna menanggulangi permasalahan yang

ada bersama masyarakat.

4) Melaksanakan rencana tindakan dengan mengutamakan partisipasi

aktif masyarakat.

5) Mengevaluasi efektifitas tindakan dan menyusun rencana tindak lanjut

bersama masyarakat.

d. Melaksanakan penyuluhan kesehatan pada masyarakat

e. Melakukan kerjasama dengan sektor kesehatan maupun non kesehatan

untuk mengatasi masalah yang ada.

C. Metode Pengumpulan Data

Kegiatan PKMD dilaksanakan dengan cara melakukan survey langsung di

masyarakat dengan menggunakan pedoman yang sudah disiapkan. Metode

pengumpulan data yang digunakan yaitu:

1. Wawancara yaitu pengumpulan data dengan cara tanya jawab secara langsung

dengan anggota keluarga tentang data keluarga, data kesehatan, data

pengetahuan tentang PHBS.

2. Observasi yaitu teknik pengumpulan data dengan cara melihat catatan

sebelumnya mengenai data demografi dan topografi.


D. Sistematika Pelaporan

Laporan ini disusun dengan sistematika sebagai berikut:

BAB I : Pendahuluan, meliputi: Latar belakang, tujuan, metode

pengumpulan data, dan sistematika pelaporan.

BAB II: Tinjauan Teori

BAB III: Pelaksanaan kegiatan meliputi: Pengkajian (data demografi

dan topografi umum, tabulasi, dan analisa data), perumusan

masalah, rencana pemecahan masalah, pelaksanaan, dan

evaluasi.

BAB IV: Pembahasan

BAB V: Penutup, meliputi : kesimpulandan saran

BAB II

TINJAUAN TEORI

A. Konsep Komunitas/ Masyarakat


Komunitas adalah sebuah kelompok sosial dari beberapa organisme yang

berbagi lingkungan, umumnya memiliki ketertarikan yang pertama. Komunitas

manusia didalamnya terdapat individu-individu yang memiliki maksud,

kepercayaan, sumber daya, prefalensi, kebutuhan, risiko, dan sejumlah kondisi

klien yang serupa (George Hillery dikutip oleh Fredian Tonny, 2003).

Peran serta masyarakat dalam program kesehatan merupakan hubungan

kemitraan sebagai upaya pendekatan yang memiliki pengaruh signifikan pada

keberhasilan program. Kemitraan merupakan tujuan utama dalam konsep

masyarakat sebagai sebuah sumber daya yang perlu dioptimalkan (community

resource), dimana petugas pelayanan kesehatan komunitas harus memiliki

ketrampilan memahami dan bekerja bersama anggota masyarakat dalam

menciptakan perubahan di masyarakat (Notoatmodjo, 2005).

Prinsip partisipasi masyarakat terhadap masalah kesehatan adalah

keikutsertaan dan keterlibatan di dalam kegiatan pelayanan kesehatan. Partisipasi

masyarakat merupakan syarat mutlak dan sangat penting untuk mencapai

keberhasilan program. Masyarakat harus ikut serta didalam proses panyusunan

perencanaan program hingga mengevaluasi keberhasilannya sehingga masyarakat

tidak hanya dijadikan objek tetapi diikutsertakan sebagai subjek (pelaku).

Beberapa program yang berorientasi pada upaya peningkatan partisipasi dan

kemandirian masyarakat dalam bidang kesehatan seperti program tenaga

penggerak masyarakat, pemberdayaan masyarakat sebagai mitra kerja Puskesmas,


haruslah dilakukan dengan benar, pengawasan serta evaluasi program harus

dilakukan secara obyektif dan efektif untuk mengetahui keberhasilan.

B. Kesehatan Masyarakat

Kesehatan Masyarakat adalah upaya-upaya untuk mengatasi masalah-

masalah sanitasi yang mengganggu kesehatan masyarakat. Kesehatan masyarakat

juga diartikan sebagai aplikasi dan kegiatan terpadu antara sanitasi dan

pengobatan dalam mencegah penyakit yang melanda penduduk atau masyarakat

(Notoatmodjo,2003).

Kesehatan masyarakat adalah keterpaduan antara ilmu kedokteran, sanitasi,

dan ilmu sosial dalam mencegah penyakit yang terjadi di masyarakat.

Kesehatan masyarakat adalah ilmu dan seni, mencegah penyakit,

memperpanjang hidup, dan meningkatkan kesehatan melalui usaha-usaha

pengorganisasian masyarakat.

Menurut Ikatan Dokter Amerika (1948) kesehatan masyarakat adalah ilmu

dan seni memelihara, melindungi dan meningkatkan kesehatan masyarakat

melalui usaha-usaha pengorganisasian masyarakat.

Masalah kesehatan masyarakat adalah multikausal, maka pemecahannya

harus secara multidisiplin. Oleh karena itu, kesehatan masyarakat sebagai seni

atau prakteknya mempunyai bentangan yang luas. Semua kegiatan baik langsung

maupun tidak langsung untuk mencegah penyakit (preventif), meningkatkan

kesehatan (promotif), terapi (terapi fisik, mental, dan sosial) atau kuratif, maupun
pemulihan (rehabilitatif), kesehatan (fisik, mental, sosial) adalah upaya kesehatan

masyarakat.

C. Manajemen Kebidanan Komunitas

Manajemen kebidanan adalah metode yang digunakan oleh bidan dalam

menentukan dan mencari langkah-langkah pemecahan masalah serta melakukan

tindakan untuk menyelamatkan pasiennya dari gangguan kesehatan.

Manajemen kebidanan adalah metode dan pendekatan, pemecahan masalah

yang ada dimasyarakat yang dilakukan oleh bidan dalam memberikan Asuhan

Kebidanan kepada individu, keluarga dan masyarakat (Depkes RI,2005).

Penerapan Manajemen Kebidanan Komunitas melalui proses yang secara

berurutan yaitu identifikasi masalah, analisis dan perumusan masalah, rencana

dan tindakan pelaksanaan serta evaluasi hasil tindakan. Manajemen kebidanan

juga digunakan oleh bidan dalam menangani kesehatan ibu, anak dan KB di

komunitas, penerapan manajemen kebidanan komunitas (Syahlan, 2002):

1. Identifikasi masalah

Bidan yang berada didesa memberikan pelayanan KIA dan KB

dimasyarakat melalui identifikasi, ini untuk mengatasi keadaan dan masalah

kesehatan didesanya. Untuk itu bidan melakukan pengumpulan data

dilaksanakan secara langsung ke masyarakat yaitu dengan:


a. Data subyektif

Data subyektif diperoleh dari informasi langsung. Pengumpulan data

subyektif dilakukan melalui wawancara terhadap individu atau kelompok

yang mewakili masyarakat, untuk mengetahui keadaan dan masalah

kesehatan masyarakat.

b. Data Obyektif

Data obyektif adalah data yang diperoleh dari observasi dan

pemeriksaan dan penelaahan yang telah dilakukan tentang catatan

keluarga, masyarakat dan lingkungan.

2. Analisa dan Perumusan Masalah

Setelah data dikumpulkan dan dicatat maka dilakukan analisis. Hasil

analisis tersebut dirumuskan sebagai syarat dapat ditetapkan masalah

kesehatan di komunitas. Setelah masalah sudah ditemukan maka langkah

selanjutnya yaitu memprioritaskan masalah tersebut. Maksudnya

memprioritaskan yaitu memilah-milah mana masalah yang lebih penting dan

bisa dilakukan secara cepat dan tepat sehingga diharapkan masalah tersebut

tidak terulang lagi.

Berdasarkan data yang dikumpulkan, dilakukan analisa yang dapat

ditemukan jawaban tentang:

a. Hubungan antara penyakit atau status kesehatan dengan lingkungan,

keadaan sosial budaya atau perilaku, pelayanan kesehatan yang ada serta

faktor-faktor keturunan yang berpengaruh terhadap kesehatan.


b. Masalah-masalah kesehatan, termasuk penyakit ibu, anak, dan balita.

c. Masalah-masalah utama ibu dan anak serta penyebabnya.

d. Faktor-faktor pendukung dan penghambat.

3. Perencanaan

Berdasarkan prioritas masalah yang sudah ditentukan maka langkah

selanjutnya menyusun rencana kegiatannya. Rencana kegiatan mencakup

tujuan dan langkah-langkah yang akan dilakukan bersama masyarakat untuk

memecahkan masalah yang ada. Berdasarkan hal tersebut diatas, maka

langkah penyusunan rencana kegiatan adalah sebagai berikut :

a. Menentukan tujuan yang akan dilakukan termasuk sasaran dan hasil yang

akan dicapai.

b. Menentukan tindakan sesuai dengan masalah dan tujuan yang akan

dicapai. Langkah-langkah tindakan mencakup kegiatan yang dilakukan

secara mandiri, kolaborasi, dan rujukan.

c. Menentukan kriteria evaluasi dan keberhasilan.

4. Pelaksanaan

Langkah pelaksanaan dilakukan bersama masyarakat sesuai dengan

rencana yang telah ditetapkan dan waktu yang telah disepakati secara

bersama. Pelaksanaan ini tergantung oleh peran serta masyarakat dan

keaktifan masyarakat serta kesadaran masyarakat mengenai kesehatan.

5. Evaluasi
Langkah akhir dari proses manajemen kebidanan komunitas adalah

evaluasi. Evaluasi adalah tindakan pengukuran antara keberhasilan dan

rencana. Jadi tujuan evaluasi adalah untuk mengetahui sejauh mana

keberhasilan tindakan kebidanan yang dilakukan.

D. Bentuk- Bentuk Pendekatan dan PartisipasiMasyarakat

1. Primary Health Care (PHC)

Konferensi Alma Ata menetapkan bahwa PHC atau pembangunan

kesehatan masyarakat adalah “upaya kesehatan esensial yang secara universal

mudah dijangkau perorangan dan keluarga dalam masyarakat dengan cara

yang dapat diterima oleh mereka, dengan peran serta penuh dari masyarakat

dan dengan biaya yang dapat ditanggung oleh masyarakat dan negara

bersangkutan”.

PHC atau pembangunan kesehatan masyarakat mencakup upaya

kesehatan sebagai berikut:

a. Pendidikan tentang masalah kesehataan dan caramencegah/mengatasinya.

b. KIA termasuk KB.

c. Perbaikan Gizi.

d. Penyediaan air bersih dan sanitasi dasar.

e. Imunisasi terhadap penyakit.

f. Pencegahan dan pengendalian penyakit endemis.

g. Pengobatan yang tepat terhadap penyakit umum serta cidera.


h. Penyediaan obat sederhana.

Ciri utama PHC (Pembangunan Kesehatan Dasar) adalah membentuk

tingkat pertama antara masyarakat, sistema kesehatan adalah “Keterlibatan

dan peran sertama syarakat secara aktif dalam pembangunan kesehatan”.

Keterlibatan masyarakat dalam perencanaan dan pengorganisasian, dan

pengolahan upaya kesehatan termasuk upaya perawatan diri, pada akhirnya

akan menjadi tumpuan kemandirian masyarakat dalam hal kesehatan.

Berbagai kegiatan masyarakat dalam upaya kesehatan telah banyak

dilaksanakan di desa-desa, dengan budaya kerja sama dan gotong-royong dan

musyawarah serta peluang-peluang kemandirian mereka seperti kemampuan

kemandirian mereka dalam pembiayaan kesehatan.

Untuk mewujudkan kemandirian tersebut maka PHC mempunyai Visi

dan Misi sebagai berikut:

a. Visi PHC

Menjadi katalisator dan media untuk menjadi Indonesia sehat 2010.

b. Misi PHC

1) Mempercepat terwujudnya Indonesia sehat 2010:

2) Memberdayakan masyarakat dalam bidang kesehatan melalui

pendekatan keluarga

3) Meningkatkan kesehatan masyarakat dengan menumbuhkan potensi

keluarga atau masyarakat dan PHBS.


4) Meningkatkan kemitraan di bidang kesehatan dengan mengedepankan

pendekatan lintas program dan sektoral.

5) Menumbuhkan kesadaran masyarakat dibidang kesehatan dengan

mengutamakan kemandirian keluarga dan pendanaannya.

6) Memanfaatkan teknologi tepat guna untuk mewujudkan keluarga

mandiri di bidang kesehatan.

c. Masalah

Rendahnya tingkat kemandirian individu, keluarga, dan masyarakat dalam

menggunakan potensi yang ada pada mereka.

d. Strategi

1) Mewujudkan kemandirian masyarakat dalam bidang kesehatan

termasuk pendanaannya.

2) Mengoptimalkan teknologi tepat guna dalam mewujudkan lingkungan

sehat bagi masyarakat

3) Mengembangkan kebersamaan masyarakat dalam mengatasi masalah

kesehatan

e. Tahap – Tahap Partisipasi Masyarakat

1) Partisipasi dalam tahap pengenalan dan penentuan prioritas

masalah atau tahapan perencanaan.


2) Partisipasi dalam tahap penentuan cara pemecahan masalah

atau tahap perencanaan.

3) Partipasi dalam tahap pelaksanaan, termasuk penyediaan

sumber daya.

4) Partisipasi dalam tahap penilaian dan pemantapan.

f. Bentuk – Bentuk Partisipasi Masyarakat

1) Partisipasi perorangan dan keluarga

2) Partisipasi masyarakat umum

3) Partisipasi masyarakat penyelenggara upaya kesehatan

4) Partisipasi masyarakat profesi kesehatan

g. Tingkat – Tingkat Partisipasi Masyarakat

1) Tingkat partisipasi masyarakat karena perintah atau karena

paksaan

2) Tingkat partisipasi masyarakat imbalan

3) Tingkat partisipasi masyarakat karena identifikasi atau karena

meniru

4) Tingkat partisipasi masyarakat atas dasar kesadaran

5) Tingkat partisipasi masyarakat karena tuntutan akan hak asasi

dan tanggungjawab

2. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)

Salah satu pengukuran keberhasilan pembangunan kesehatan adalah

terwujudnya perilaku hidup bersih dan sehat. Indikator PHBS sebagai suatu
petunjuk yang membatasi fokus perhatian penilaian program kesehatan

setelah diadakan penyuluhan.

PHBS di rumah tangga adalah upaya untuk memberdayakan anggota

rumah tangga agar tahu, mau dan mampu mempraktikan perilaku hidup bersih

dan sehat, serta berpran aktif dalam gerakan kesehatan masyarakat.

a. Tujuan PHBS di Rumah Tangga

1) Meningkatkan dukungan dan peran aktif petugas kesehatan, petugas

lintas sektor, media massa, organisasi masyarakat, tim penggerak PKK

dan dunia usaha dalam pembinaan PHBS di rumah tangga.

2) Meningkatkan kemampuan keluarga untuk melaksanakan PHBS dan

berperan aktif dalam gerakan kesehatan di masyarakat.

b. Manfaat PHBS

1) Bagi rumah tangga

a) Setiap anggota keluarga meningkatkan kesempatannya dan tidak

mudah sakit

b) Anak tumbuh sehat dan cerdas

c) Kemampuan bekerja setiap anggota keluarga meningkat

d) Pengeluaran biaya rumah tangga dapat dipergunakan untuk

pemenuhan gizi keluarga, pendidikan dan modal usaha untuk

peningkatan pendapatan keluarga

2) Bagi masyarakat

a) Masyarakat mampu mengupayakan lingkungan sehat


b) Masyarakat mampu mencegah dan menanggulangi masalah-

masalah kesehatan

c) Masyarakat memanfaatkan pelayanan kesehatan yang ada

d) Masyarakat mampu mengembangkan upaya Kesehatan Bersumber

Masyarakat (UKBM) seperti Posyandu, Jaminan Pemeliharaan

Kesehatan, Pondok Bersalin Desa (Polindes), arisan jamban,

kelompok pemakai air, dll.

3) Hal Pokok yang Harus Dilakukan Keluarga untuk Mewujudkan

Rumah Tangga Sehat:

a) Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan

b) Bayi 0-6 bulan diberi ASI Ekslusif

c) Seluruh anggota keluarga mempunyai Jaminan Pemeliharaan

Kesehatan

d) Keluarga memiliki kemudahan menggunakan air bersih

e) Keluarga memiliki atau menggunakan jamban sehat

f) Keluarga mempunyai rumah dengan kesesuain luas lantai dengan

jumlah penghuni (9m²/orang)

g) Keluarga mempunyai rumah yang lantainya bukan dari tanah

h) Seluruh anggota keluarga tidak merokok di dalam rumah

i) Setiap anggota keluarga melakukan aktifitas fisik setiap hari

minimal 30 menit seperti: mencuci pakaian, menyapu halaman,

mengepel lantai, dll.


j) Makan buah dan sayur setiap hari.

c. 7 Indikator dan Definisi Operasional

1) Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan

Adalah pertolongan pertama pada persalinan balita termuda dalam

rumah tangga dilakukan oleh tenaga kesehatan (dokter, bidan dan

paramedis lainnya)

2) Bayi diberi ASI Eksklusif

Adalah bayi termuda usia 0-6 bulan mendapat ASI saja sejak lahir

sampai usia 6 bulan.

3) Mempunyai jaminan pemeliharaan kesehatan

Adalah anggota-anggota rumah tangga mempunyai pembiayaan

praupaya kesehatan seperti Askes, Kartu Sehat, Dana Sehat,

Jamsostek, Asuransi Perusahaan dll.

4) Ketersediaan air bersih

Adalah rumah tangga yang memiliki akses terhadap air bersih dan

menggunakannya untuk kebutuhan sehari-hari yang berasal dari: air

dalam kemasan, air ledeng, air pompa, sumur terlindung, mata air

terlindung dan penampungan air hujan. Sumber air pompa, sumur dan

mata air terlindung berjarak minimal 10 meter dari tempat

penampungan kotoran atau limbah.

5) Ketersediaan jamban sehat

Adalah rumah tangga yang memiliki atau menggunakan jamban leher


angsa dengan tangki septik atau lubang penampungan kotoran sebagai

pembuangan air.

6) Kesesuaian luas lantai dengan jumlah penghuni

Adalah rumah tangga yang mempunyai luas rumah yang ditempati dan

digunakan untuk keperluan sehari-hari dibagi dengan jumlah penghuni

(9m² per orang)

7) Lantai rumah bukan tanah

Adalah rumah tangga yang mempunyai rumah dengan bagian

bawah/dasar/alas terbuat dari semen, papan, ubin dan kayu.

d. 3 Indikator Gaya Hidup Sehat (GHS) dan Definisi Operasional

1) Tidak merokok di dalam rumah

Adalah penduduk/anggota rumah tangga umur 10 tahun keatas tidak

merokok dalam rumah selama ketika berada bersama anggota keluarga

lainnya selama 1 bulan terakhir.

2) Melakukan aktifitas fisik setiap hari

Adalah penduduk/anggota keluarga umur 10 tahun keatas dalam

1minggu terakhir melakukan aktifitas fisik (sedang maupun berat)

minimal 30 menit setiap hari.

3) Makan buah dan sayur setiap hari

Adalah anggota rumah tangga umur 10 tahun keatas yang

mengkonsumsi minimal 3 porsi sayuran atau sebaliknya setiap hari

dalam 1 minggu terakhir.


e. Peran Anggota Rumah Tangga

1) Menerapkan PHBS dirumah tangga dalam kehidupan sehari-hari

2) Mengajak anggota rumah tangga lain untuk ber-PHBS melalui

kelompok dasa wisma

3) Ikut berpartisipasi dalam kegiatan di masyarakat terkait PHBS seperti

posyandu, gerakan pemberantasan sarang nyamuk dan sebagainya.

4) Menjadi kader untuk memberdayakan anggota rumah tangga

dimasyarakat bekerja sama tim ditingkat desa melalui penyuluhan

perorangan, penyuluhan kelompok dan penyuluhan massa.

f. Tujuan Pengukuran PHBS

1) Untuk Provider

a) Untuk membuat peta PHBS guna keperluan intervensi

b) Untuk memilih prioritas masalah dan upaya mengatasinya

c) Dapat mengadakan monitoring, evakuasi dan perencanaan program

2) Untuk Individu, Keluarga, dan Masyarakat

a) Individu, keluarga dan masyarakat dapat mengatasi PHBS mereka

sendiri

b) Individu, keluarga dan masyarakat tahu PHBS dan kekurangan

c) Individu, keluarga dan masyarakat mampu merencanakan PHBS

lebih baik

3) Indikator PHBS

a) Indikator tatanan rumah tangga


Indikator tatanan rumah tangga terdiri atas 10 indikator yaitu:

(a) Ibu, wanita usia subur dan manula

(b) Bayi dan balita

(c) Seluruh keluarga BAB di jamban

(d) Seluruh keluarga menggunakan air bersih

(e) Tidak ada sampah yang berserakan

(f) Kuku anggota keluarga bersih dan pendek

(g) Keluarga biasa makan-makanan yang beragam

(h) Semua anggota keluarga tidak merokok

(i) Pernah menderita AIDS

(j) Keluarga menjadi anggota dana sehat (JPKM)

b) Indikator tatanan institusi pendidikan dasar negeri/swasta seperti

ibtidiyah

Indikator tatanan ini ada 8 indikator yaitu:

(a) Tersedia jamban yang bersih

(b) Tersedia air bersih

(c) Tidak ada sampah yang berserakan

(d) Ketersediaan UKS

(e) Menjadi anggota dana sehat (JPKM)

(f) Siswa pada umumnya (60%) kukunya pendek dan bersih

(g) Siswa tidak merokok

(h) Siswa ada yang menjadi dokter kecil


c) Indikator tatanan kesehatan

Indikator tatanan ini ada 8 indikator yaitu:

(a) Tersedia air bersih

(b) Tersedia jamban yang bersih

(c) Tidak ada sampah yang berserakan

(d) Tertata poster kesehatan

(e) Radio kaset penyuluhan berfungsi setiap hari

(f) Penyuluhan kelompok teratur dilaksanakan

(g) Semua petugas tidak merokok

(h) Semua petugas kukunya pendek dan bersih


BAB III

TINJAUAN LAPANGAN

DATA DEMOGRAFI DAN TOPOGRAFI

A. Data Umum

1. Kecamatan : Secang

2. Desa : Jambewangi

3. Dusun : Jlodran

4. Wilayah : RW 12 RT 25,26,30,31

5. Batas wilyah :

a. Utara : Tegalsari

b. Selatan : Pagiren

c. Timur : Rejoso

d. Barat : Kedungsari

B. Data Khusus

No Indikator Jumlah
1. Sarana Pendidikan
a. PAUD -
b. TK -
c. SD -
d. SMP -
e. SMA -
f. PT -
g. Pesantren 1
h. Perpustakaan Desa -
2. Sarana Transportasi
a. Mobil Ada
b. Sepeda Motor Ada
c. Sepeda Ada
d. Lain- lain Ada
3. Jalan yang dilalui
a. Aspal Ada
b. Batu Ada
c. Tanah Ada
d. Jalan setapak Ada
4. Jarak dengan pelayanan <5km
kesehatan
5. Kegiatan Posyandu
a. Waktu Pelaksanaan Setiap bulan
b. Jenis Posyandu
 Posyandu Balita Ada
 Posyandu Ibu hamil Ada

 Posyandu Lansia Ada


c. Kegiatan yang ada
 Penimbangan balita Ada
 Pemeriksaan ANC Ada
 Pemeriksaan lansia Ada
 PMT Ada
 Penyuluhan Ada
 Imunisasi Ada
 Pengobatan sederhana Ada
d. Jumlah balita yang datang 30 anak
1 bulan terakhir
e. Jumlah ibu hamil yang 1 orang
datang 1 bulan terakhir
f. Jumlah lansia yang datang 46 orang
1 bulan terakhir
g. Jumlah kader Kader balita,
bumil dan lansia
: 8 orang
h. Jumlah kader yang aktif 8 orang
i. Kedatangan bidan ke Selalu
posyandu
6. Tenaga Pelayanan
Kesehatan
a. Tenaga Kesehatan
 Dokter 1
 Perawat 1
 Bidan -
 Radiografer 1
b. Tenaga Nonkesehatan
 Dukun Beranak 1

C. Data Demografi

1. Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin

Tabel 3.1. Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin di Dusun Djlodran


Jenis Kelamin Jumlah %
295 52%
Laki-laki
274 48%
Perempuan

Jumlah 569 100%

2. Distribusi Penduduk Berdasarkan Umur

Tabel 3.2. Distribusi Penduduk Berdasarkan Umur di dusun Djlodran 2015


Laki – Perempuan
%
Kelompok Umur laki

Bayi (0 - 1 tahun) 5 6 1,9 %

Balita (0 - 5 tahun) 22 20 7,3 %

Anak-anak (>5 - 11 30 31 10,7%


tahun)

Remaja (>12-25tahun) 55 66 21.2%

Dewasa (>26-45 tahun) 88 87 30,7%

Lanjut usia (>46-65 71 21.9%


54
tahun)

Manula (> 65 tahun) 20 16 6,3 %

Jumlah 295 274 100%


BAB IV

PEMBAHASAN

Berdasarkan data yang diperoleh dari pengkajian masyarakat Kelurahan

Wates, Kecamatan Magelang Utara, Kota Magelang, data keluarga, kesehatan

keluarga, perilaku kesehatan dan data pengetahuan tentang kehamilan, persalinan,

nifas, bayi, balita, remaja, serta lansia didapatkan data yang dapat menjadi suatu

masalah bagi RW 1 s/d RW 5, Kelurahan wates, akan tetapi perencanaan dan

penyelesaian masalah yang ditemukan dilakukan sesuai dengan karakteristik

penduduk. Adapun permasalahan Kelurahan Wates adalah sebagai berikut:

1) Kurangnya pengetahuan tentang Desa Siaga

2) Kurangnya pengetahuan tentang Forum Kesehatan Desa

3) Kurangnya tekad dan kesadaran untuk mewujudkan Perilaku Hidup Bersih

dan Sehat
4) Kurangnya pengetahuan manfaat memberdayakan pekarangan rumah dengan

penanaman tanaman organik

5) Kurangnya minat keikutsertaan Lansia dan variasi kegiatan dalam kegiatan

Posyandu Lansia

6) Perlunya dibentuknya kepengurusan yang jelas/revitalisasi dalam organisasi

karang taruna yang sudah ada dan penyuluhan tetang merokok

7) Kurangnya pengetahuan PUS tentang kontrasepsi

8) Kurangnya pengetahuan tentang kardarzi

9) Kurangnya pengetahuan tentang penyakit – penyakit pada lansia

10) Kurang sadarnya tentang perilaku hidup sehat

11) Kurangnya pengetahuan remaja tentang dampak dan bahaya merokok, juga

kesehatan reproduksi

A. Pengkajian

Pengkajian dilakukan pada tanggal 14-15 November 2015 dan dilakukan

pada semua warga RW 12 RT 25,26,30,31 , dusun Jlodran, Desa Jambewangi

guna mendapatkan data yang akurat dalam merumuskan masalah yang ada di

Kelurahan Wates.

B. Analisa Data

Berdasarkan Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) yang telah

diselenggarakan di rumah bapak Saifuddin yang dihadiri oleh Mahasiswa,


Pengurus K3M, masyarakat dusun Jlodran, Tokoh Masyarakat, Tokoh Agama,

dan Dosen pembimbing, didapatkan berbagai permasalahan yaitu:

1. Kurangnya pengetahuan tentang Desa Siaga

Data : Masyarakat mengatakan masih kurangnya pengetahuan tentang Desa

Siaga. Data pengkajian mengatakan tingkat pengetahuan masyarakat RW VI

yang paham hanya 16 % dan yang tidak mengetahui 84%.

2. Kurangnya pengetahuan tentang Forum Kesehatan Desa

Data : Dari beberapa narsumber bahkan mengatakan belum pernah mendengar

FKD. Data pengkajian menyebutkan pengetahuan masyarakat 80% tidak

mengetahui FKD dan 20% mengetahui.

3. Kurangnya pengetahuan ibu hamil tentang resiko tinggi dalam kehamilan

Data : Sebagian besar ibu tidak mengetahui bahwa dirinya tergolong ibu dengan

resiko rendah, tinggi dan sangat tinggi. Terdapat Ibu Hamil dengan Resiko

rendah 58%, Resiko Tinggi 27 %, dan bumil Resiko Sangat Tinggi 15%

4. Kurangnya tekad dan kesadaran untuk mewujudkan Perilaku Hidup Bersih

dan Sehat

Data : Masyarakat kurang minat untuk melaksanakan kerja bakti untuk

lingkungan. Tingkat kesadaran terhadap PHBS sudah cukup tinggi 64% dan

belum sadar 36%. Namun implementasi untuk PHBS belum sepenuhnya

sesuai dengan kesadaran masyarakat.

5. Kurangnya pengetahuan manfaat memberdayakan pekarangan rumah

dengan penanaman tanaman organik


Data : Masyarakat tidak mengetahui manfaat meberdayakan pekarangan rumah.

Pengkajian mengenai pemanfaatan pekarangan rumah menyatakan bahwa

40% sudah bisa melaksanakan pekarangan rumah dan 60% belum

memanfaatkan pekarangan rumah dengan baik

6. Kurangnya minat keikutsertaan Lansia dan variasi kegiatan dalam kegiatan

Posyandu Lansia

Data : Lansia yang tidak pernah mengikuti posyandu mengatakan tidak bisa

mendatangi posyandu karena tidak ada yang menemani, sebagian lagi

mengatakan karena jenis kegiatan kurang variatif. Dari hasil pengkajian

Lansia yang rutin melaksanakan posyandu 41%, tidak rutin 23% dan tidak

pernah 36%.

7. Perlunya dibentuknya kepengurusan yang jelas/revitalisasi dalam organisasi

karang taruna yang sudah ada dan penyuluhan tetang NAPZA

Data : Sebagian remaja yang ditemui mengatakan bahwa wadah kegiatan

remaja yang sudah ada tidak berjalan dengan aktif sehingga menyebabkan

banyak remaja yang mancari kesibukan degan hal-hal yang negative.

8. Kurangnya pengetahuan masyarakat untuk pemisahan sampah organik dan

non organik.

Data : Sebagian masyarakat yang ditemui mengatakan bahwa menginginkan

adanya pembedan sampah organik dan non organik sehingga dapat lebih

dimanfaatkan untuk hal lain yang lebih bermanfaat seperti untuk pembuatan

pupuk kompos untuk pemanfaatan pekarangan.


9. Kurangnya penyuluhan tentang cuci tangan dan gosok gigi yang menarik

untuk balita sehingga meningkatkan minat balita untuk melakukan cuci

tangan dan gosok gigi

Data : Sebagian ibu yang memiliki balita mengeluhkan susahnya untuk

mengajari anaknya melakukan cuci tangan setiap sebelum dan sesudah

makan serta gosok gigi sesudah makan dan sebelum tidur.

10. Kurangnya pengetahuan ibu PUS tentang hamil resiko tinggi

Data : Masyarakat mengatakan bahwa banyak ibu hamil yang terlalu tua

ataupun terlalu muda. Dari pengamatan dari seluruh ibu hamil di RW VII 50

% mengalami hamil resiko tinggi

11. Kurangnya pengetahuan PUS tentang kontrasepsi

Data : Masih adanya PUS yang tidak menggunakan KB sebesar 26%. Beberapa

ibu mengatakan tidak menggunakan KB apapun.

12. Kurangnya pengetahuan tentang kardarzi

Data : Masih kurangnya kesadaran kadarsi (Keluarga Sadar Gizi) sekitar 53 %.

Masyarakat mengatakan bahwa tidak memberikan ASI secara Eksklusif, dan

kurangnya menu yang beragam setiap makan.


13. Kurangnya pengetahuan tentang penyakit – penyakit pada lansia dan senam

lansia

Data : Masih banyak lansia yang menderita hipertensi, stroke, asam urat,

jantung dan DM. Masyarakat mengatakan bahwa belum pernah dilakukan

senam lansia, dan beberapa lansia sering mengeluh sakit seperti hipertensi

dan pegal – pegal.

14. Kurang sadarnya tentang perilaku hidup sehat

Data : Terdapat 5 % yang belum layak lingkungan. Dari hasil pengamatan

didapatkan bahwa banyak warga yang membuang sampah sembarangan.

Warga mengatakan kurang ada koordinasi pengelolaan samapah.

15. Kurangnya pengetahuan remaja tentang dampak dan bahaya merokok,

NAPZA dan juga kesehatan reproduksi

Data : adanya remaja yang merokok. Pengamatan yang dilakukan saat ada

remaja yang nongkrong, kebanyakan remajanya merokok dan ada juga

remaja yang hamil diluar nikah.

C. Intervensi

Pada MMD I dilakukan penentuan prioritas masalah yang ada di dusun

Jlodran serta diputuskan juga tindakan yang harus dilakukan untuk mengatasi

masalah yang muncul.

D. Implementasi

Pelaksanaan kegiatan (Implementasi) disesuaikan dengan keadaan sumber

daya manusia dan sumber daya yang ada di RW 1 2 RT 25,26,30,31 dusun


Jlodran serta intervensi yang telah disepakati pada saat MMD I. Pelaksanaan

dilakukan di tingkat RT Dusun Jlodran.

E. Faktor Pendukung

Faktor pendukung dari keberhasilan pelaksanaan kegiatan Pembangunan

Kesehatan Masyarakat Desa yaitu di dusun Jlodran oleh mahasiswa DIII

Kebidanan Magelang adalah antusiasme dari masyarakat setempat terhadap

kedatangan mahasiswa di RT mereka dan antusiasme mahasiswa dalam

melakukan setiap kegiatan serta partisipasi dan kerjasama dari masyarakat, tokoh

masyarakat, tokoh agama, pembimbing dan pihak-pihak yang terkait dalam

setiap kegiatan yang dilakukan.

F. Faktor Penghambat

Faktor penghambat dari keberhasilan dari pelaksanaan kegiatan

pembangunan kesehatan masyarakat di Dusun Jlodran adalah faktor pekerjaan,

kesadaran masyarakat akan kesehatan, karakteristik penduduk. Hal ini

disebabkan mayoritas penduduk bermata pencaharian swasta dan wiraswasta,

PNS, yang hanya memiliki waktu luang pada sore hari sehingga tidak dapat

mengikuti kegiatan yang diselenggarakan pada pagi dan siang hari.

G. Solusi

1. Mayoritas penduduk beraktivitas dari pagi hingga siang hari sehingga

sebagian besar kegiatan diselenggarakan pada sore hari, akan tetapi

kegiatan yang tidak memungkinkan untuk dilakukan pada sore ataupun


malam hari dilakukan pada saat hari libur yaitu mulai pagi hari dan selesai

pada sore hari.

2. Untuk meningkatkan partisipasi masayarakat dalam mengikuti kegiatan

yang diselenggarakan, sehari sebelum hari pelaksanaan dilakukan

penyebaran undangan dari rumah ke rumah dengan bantuan bapak Ketua

RT masing-masing dan diumumkan di masjid satu hari sebelum

pelaksanaan.