Anda di halaman 1dari 32

STANDAR SPLN D3.

022-1: 2012
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) PT PLN (PERSERO) No.559.K/DIR/2012

KRITERIA DESAIN MODUL FOTOVOLTAIK


SEL KRISTAL DAN THIN FILM
UNTUK PLTS

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

i
STANDAR SPLN D3.022-1 : 2012
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) PT PLN (PERSERO) No. 559.K/DIR/2012

KRITERIA DESAIN MODUL FOTOVOLTAIK


SEL KRISTAL DAN THIN FILM
UNTUK PLTS

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160
KRITERIA DESAIN MODUL FOTOVOLTAIK
SEL KRISTAL DAN THIN FILM
UNTUK PLTS

Disusun oleh:

Kelompok Bidang Distribusi Standardisasi


dengan Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No. 277.K/DIR/2012

Kelompok Kerja Standardisasi PLT Surya


dengan Keputusan Kepala
PT PLN (Persero) PUSLITBANG Ketenagalistrikan
No. 135.K/PUSLITBANG/2011

Diterbitkan oleh :
PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M - 1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160
Susunan Kelompok Bidang Standardisasi
Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No. 277.K/DIR/2012

1. Ir. Ratno Wibowo : Sebagai Ketua merangkap Anggota


2. Hendi Wahyono, ST : Sebagai Sekretaris merangkap Anggota
3. Ir. Pranyoto : Sebagai Anggota
4. Ir. Dany Embang : Sebagai Anggota
5. Ir. Lukman Hakim : Sebagai Anggota
6. Ir. Adi Subagio : Sebagai Anggota
7. Ir. Zairinal Zainuddin : Sebagai Anggota
8. Ir. Indradi Setiawan : Sebagai Anggota
9. Satyagraha A. Kadir, ST : Sebagai Anggota
10. Ir. Rutman Silaen : Sebagai Anggota
11. Ir. Iskandar Nungtjik : Sebagai Anggota
12. Ir. Ignatius Rendroyoko.M.Eng.Sc : Sebagai Anggota

Susunan Kelompok Kerja Standardisasi


PLT Surya
Keputusan Kepala PT PLN (Persero) PUSLITBANG Ketenagalistrikan
No.135.K/PUSLITBANG/2011

1. Hendi Wahyono, ST : Sebagai Ketua merangkap Anggota


2. Tri Wahyudi, ST, MM : Sebagai Sekretaris merangkap Anggota
3. Ir. Pranyoto : Sebagai Anggota
4. Satyagraha A. Kadir, ST : Sebagai Anggota
5. Trihardimasyar, ST, MSc : Sebagai Anggota
6. Ir. Agus Yogianto, MT : Sebagai Anggota
7. Didik F. Dahlan, ST, MSc : Sebagai Anggota
8. Nurul Fauziah, ST : Sebagai Anggota
9. M. Firmansyah, ST, MSc : Sebagai Anggota
10. Ir. Iskandar Nungtjik : Sebagai Anggota
11. Ir. Ratno Wibowo : Sebagai Anggota
12. Umar Rosadi, ST, MSc : Sebagai Anggota
13. Zainal Arifin, ST, MSc : Sebagai Anggota
14. Winner, ST, MSc : Sebagai Anggota
15. Ir. Henrison A.lumbanraja, MM : Sebagai Anggota
16. Ir. Parlindungan Sihombing, MSc : Sebagai Anggota
SPLN D3.022-1: 2012

Daftar Isi

Daftar Isi……………………………………………………………………………………………..i
Daftar Tabel………………………………………………………………………………………....i
Daftar Gambar……………………………………………………………………………………...ii
Prakata……………………………………………………………………………………………...iii
1 Ruang Lingkup ............................................................................................................. 1
2 Tujuan .......................................................................................................................... 1
3 Acuan Normatif ............................................................................................................. 1
4 Istilah dan Definisi ........................................................................................................ 2
4.1 Sel Surya (Sel Fotovoltaik) .................................................................................. 2
4.2 Sel Mono Kristal .................................................................................................. 2
4.3 Sel Poli Kristal ..................................................................................................... 2
4.4 Thin Film.............................................................................................................. 2
4.5 Modul Sel Fotovoltaik .......................................................................................... 2
4.6 Larik (Array) Fotovoltaik ...................................................................................... 3
4.7 Iradians Matahari (Solar Irradiance) ..................................................................... 3
4.8 Radiasi Matahari (Solar Radiation) ...................................................................... 3
4.9 Efisiensi Sel ......................................................................................................... 3
4.10 Efisiensi Modul .................................................................................................... 3
4.11 Kondisi Uji Standar (STC) .................................................................................... 3
4.12 Nominal Operating Cell Temperature (NOCT) ..................................................... 3
4.13 Pengujian Jenis ................................................................................................... 4
4.14 Pengujian Rutin ................................................................................................... 4
4.15 Pengujian Serah Terima ...................................................................................... 4
5 Modul Sel Fotovoltaik ................................................................................................... 4
5.1 Umum .................................................................................................................. 4
5.2 Spesifikasi Modul ................................................................................................. 5
6 Pengujian Kualifikasi Modul .......................................................................................... 6
6.1 Pengujian Kualifikasi Modul Kristal ...................................................................... 6
6.2 Contoh Uji Jenis Modul Fotovoltaik ...................................................................... 9
6.3 Contoh untuk Uji Serah Terima ............................................................................ 9
6.4 Persiapan Pengujian Jenis .................................................................................. 9
6.5 Pengujian Jenis Modul Thin Film ....................................................................... 10
7 Kriteria Kelulusan Uji Jenis Modul Fotovoltaik ............................................................ 13
7.1 Kriteria Kelulusan Modul Kristal ......................................................................... 13
7.2 Kriteria Kelulusan Modul Thin Film .................................................................... 14
8 Kriteria Kelulusan Uji Serah Terima ............................................................................ 14
9 Cacat Major Secara Visual ......................................................................................... 15
9.1 Cacat Major Pada Jenis Modul Kristal ............................................................... 15
9.2 Cacat Major Pada Jenis Modul Thin Film........................................................... 15
10 Modifikasi Modul ......................................................................................................... 15

Daftar Tabel

Tabel 1. Ringkasan Tingkat Uji Kualifikasi Modul Kristal ................................................... 6


Tabel 2. Jumlah Contoh Uji Pada Pengujian Serah Terima .............................................. 9
Tabel 3. Urutan Uji Modul Thin Film .................................................................................12

i
SPLN D3.022-1: 2012

Daftar Gambar

Gambar 1. Urutan Uji Jenis Modul Kristal .......................................................................... 8


Gambar 2. Urutan Uji Jenis Modul Thin Film ................................................................... 11

ii
SPLN D3.022-1: 2012

Prakata

Standar Modul Fotovoltaik ini merupakan salah satu rangkaian dari standar Pembangkit
Listrik Tenaga Surya (PLTS). Dalam pembangunan PLTS, komponen utama adalah
modul fotovoltaik yang disusun dalam rangkaian larik (Array), inverter dan baterey storage
(untuk PLTS yang menggunakan sistem penyimpan baterai).

Standar ini mengatur spesifikasi dan standar uji untuk mendapatkan mutu modul sel
fotovoltaik yang dikehendaki.

Dengan diterbitkannya standar ini diharapkan seluruh sel fotovoltaik yang akan digunakan
harus melalui tahapan uji seperti yang disyaratkan dalam standar ini.

iii
SPLN D3.022-1: 2012

Kriteria Desain Modul Fotovoltaik


Sel Kristal dan Thin Film untuk PLTS

1 Ruang Lingkup

Standar ini menetapkan persyaratan untuk kualifikasi desain dan tipe dari modul
fotovoltaik yang secara umum cocok untuk operasi jangka panjang pada iklim udara
terbuka, sebagaimana didefinisikan dalam IEC 60721-2-1 untuk jenis modul kristal silikon
dan IEC 61646 untuk modul thin film.

Pada standar ini dijelaskan mengenai urutan-urutan pengujian untuk memastikan


karakteristik listrik dan termal dari modul yang mampu menahan kontak yang lama di iklim
udara terbuka dimana modul dioperasikan, sehingga memenuhi kondisi persyaratan dan
umur yang diharapkan.

2 Tujuan

Sebagai pedoman umum dalam pembuatan spesifikasi teknis serta petunjuk teknis
pemakaian untuk unit-unit PT PLN (Persero) dan ketentuan desain, pembuatan,
pengujian untuk pabrikan, pemasok maupun lembaga penguji.

3 Acuan Normatif

Dokumen-dokumen referensi/acuan berikut sangat diperlukan dalam penggunaan standar


ini. Untuk referensi yang bertanggal, maka hanya terbitan tersebut yang berlaku
sedangkan referensi yang tidak bertanggal, yang berlaku adalah terbitan terakhir dari
dokumen referensi tersebut (termasuk amandemennya).

a. SNI 04-3850-1988, Modul Fotovoltaik;


b. SNI 04-6298-2000, Pengujian korosi akibat kabut garam air laut pada modul
fotovoltaik;
c. SNI 04-6300-2000, Modul fotovolatik terestrial film-lapisan tipis;
d. IEC 61215: 2005-04 Crystalline silicon terrestrial photovoltaic (PV) modules –Design
qualification and type approval;
e. IEC 61646: 2008-05 Thin-film terrestrial photovoltaic (PV) modules – Design
qualification and type approval;
f. IEC 60891: 1992-06 Amendment 1 Procedures for temperature and irradiance
corrections to measured I - V characteristics of crystalline silicon photovoltaic devices;
g. IEC 60721-2-1 2002 -10 Classification of environmental conditions – Part 2-1:
Environmental conditions appearing in nature – Temperature and humidity;
h. IEC 60904-1: 2006 – 09 Photovoltaic devices – Part 1: Measurement of photovoltaic
current-voltage characteristics;
i. IEC 60068-2-21: 2006 – 06, Environmental testing – Part 2-21: Tests – Test U:
Robustness of terminations and integral mounting devices;
j. IEC 60904-9, Photovoltaic devices – Part 9: Solar simulator performance
requirements;
k. IEC 60904 -10: 2009-12, Photovoltaic devices – Part 10: Methods of linearity
measurement;
l. IEC TS 61836-2007-12, Solar photovoltaic energy systems - term, definitions and
symbols;
1
SPLN D3.022-1: 2012

m. SPLN D5.005: 2012, Panduan Umum Sistem Pembangkit Tenaga Surya.

4 Istilah dan Definisi

4.1 Sel Surya (Sel Fotovoltaik)

Elemen aktif semi konduktor yang terdiri dari sebuah diode sambungan p-n, yang
mengubah energi cahaya menjadi energi listrik dengan prinsip yang disebut efek
photovoltaic.

4.2 Sel Mono Kristal

Lapisan sel yang terbuat dari keping (wafer) Silicon kristal tunggal yang dicirikan dengan
susunan atom yang teratur dan hanya mempunyai satu orientasi kristal, yaitu semua atom
tersusun secara simetris dan memiliki efesiensi yang cukup tinggi.

4.3 Sel Poli Kristal

Keping silikon poli kristal dibuat dengan teknologi casting berupa balok silikon dan
dipotong-potong tipis (wire-sawing) menjadi kepingan, dengan ketebalan sekitar 250–350
micrometer. Dengan teknologi ini bisa diperoleh sel fotovoltaik lebih murah meskipun
tingkat efisiensinya lebih rendah jika dibandingkan dengan silikon kristal tunggal.

4.4 Thin Film

Sel fotovoltaik yang dibuat dengan teknologi lapisan tipis (thin film) material
semikonduktor. Teknologi pembuatan sel fotovoltaik dengan lapisan tipis ini dimaksudkan
untuk mengurangi biaya pembuatan solar sel mengingat teknologi ini hanya
menggunakan kurang dari 1% dari bahan baku silikon jika dibandingkan dengan bahan
baku untuk tipe silikon wafer.
Metode yang paling sering dipakai dalam pembuatan silikon jenis lapisan tipis ini adalah
dengan Plasma-enhanced chemical vapor deposition (PECVD) dari gas silane dan
hidrogen. Lapisan yang dibuat dengan metode ini menghasilkan silikon yang tidak
memiliki arah orientasi kristal atau yang dikenal sebagai amorphous silikon (non kristal).
Selain menggunakan material dari silikon, sel fotovoltaik lapisan tipis juga dibuat dari
bahan semikonduktor lainnya yang memilik efisiensi solar sel tinggi seperti Cadmium
Telluride (Cd Te) dan Copper Indium Gallium Selenide (CIGS).

4.5 Modul Sel Fotovoltaik

Rangkaian dari beberapa sel fotovoltaik yang dihubungkan seri atau paralel yang
ditempatkan sedemikian rupa berbentuk persegi atau persegi panjang, dilaminating dan
dilapis kaca khusus dan diberi penguat rangka/frame pada keempat sisinya, sehingga
terlindung dari pengaruh lingkungan. Setiap modul sel fotovoltaik dirancang memiliki daya
puncak spesifik.

2
SPLN D3.022-1: 2012

4.6 Larik (Array) Fotovoltaik

Beberapa modul fotovoltaik, panel fotovoltaik atau sub-larik serta penyangga yang
digabung secara mekanis dan dirangkai secara elektris menjadi suatu sistem untuk
membangkitkan energi listrik guna mendapatkan daya listrik yang lebih besar.
CATATAN: Larik sel fotovoltaik tidak termasuk pondasi, peralatan tracking, kendali termis dan
komponen lainnya.

4.7 Iradians Matahari (Solar Irradiance)

Kerapatan daya langsung dari matahari yang diukur dalam satuan watt per meter persegi
(W/m2).

4.8 Radiasi Matahari (Solar Radiation)

Integral waktu dari Iradians Matahari (J/m2).

4.9 Efisiensi Sel

Perbandingan antara daya lsitrik maksimum yang dihasilkan sel terhadap daya sinar
surya yang diterima pada permukaan sel.

4.10 Efisiensi Modul

Perbandingan antara daya listrik maksimum yang dihasilkan modul terhadap daya sinar
surya yang diterima permukaan modul.

4.11 Kondisi Uji Standar (STC)

Kondisi uji standar atau Standard Test Condition (STC) adalah kondisi yang disepakati
untuk menyatakan pengenal dari gawai fotovoltaik, yaitu distribusi iradians spektral
matahari 1000 W/m2 pada massa udara atau air mass (AM) 1,5 dan suhu udara 25 °C.

Pengujian dilakukan dengan menjaga modul pada temperatur 25 °C dan mengukur


karakteristik arus-tegangan pada distribusi iradians spektral matahari 1000 W/m2 (diukur
dengan gawai yang cocok), sesuai dengan IEC 60904-1, menggunakan sinar matahari
alami atau kelas B atau simulator yang lebih baik sesuai dengan persyaratan IEC 60904-
9.

4.12 Nominal Operating Cell Temperature (NOCT)

Suhu sel operasi nominal atau Nominal Operating Cell Temperature (NOCT), didefinisikan
sebagai keseimbangan rata-rata suhu sambungan sel fotovoltaik dalam suatu modul pada
kondisi acuan :

- Sirkit listriktanpa beban dan rak terbuka pada kondisi normal terkena sinar matahari;
- Sudut kemiringan: kemiringan pada 45 ° dari horisontal;
- Iradians: 800 W /m2 ;
3
SPLN D3.022-1: 2012

- Suhu sekitar: 20 °C;


- Kecepatan angin: 1 m/s.

4.13 Pengujian Jenis

Pengujian jenis atau pengujian kualifikasi adalah pengujian yang diterapkan terhadap
contoh yang terdiri dari 8 modul yang dipilih secara acak dimaksudkan untuk
memverifikasi desain dasar yang dapat diterima.

4.14 Pengujian Rutin

Pengujian yang dilakukan oleh pabrikan untuk modul yang diproduksi dalam rangka
memisahkan produk yang cacat.

4.15 Pengujian Serah Terima

Pengujian yang dilakukan secara sampling terhadap sejumlah modul tertentu dalam
rangka serah terima barang, sebelum modul tersebut dipasang.

5 Modul Sel Fotovoltaik

5.1 Umum

Modul fotovoltaik merupakan rangkaian dari beberapa sel fotovoltaik dari jenis kristal atau
thin film yang dihubungkan seri atau paralel yang ditempatkan sedemikian rupa berbentuk
persegi atau persegi panjang, dilaminating dan dilapis kaca khusus dan diberi penguat
rangka/frame pada keempat sisinya.
Modul Fotovoltaik harus merupakan satu kesatuan rangkaian yang kokoh dengan
identitas penandaan sesuai dengan karakteristiknya.

Keunggulan Modul Fotovoltaik jenis kristal:


- Efisiensi lebih tinggi;
- Densitas daya per area lebih besar;
- Bahan untuk rak dan penopang lebih sedikit;
- Jumlah modul lebih sedikit sehingga biaya angkut lebih rendah;
- Pemilihan jumlah modul lebih banyak;
- Fleksibilitas inverter sangat bagus.

Keunggulan Modul Fotovoltaik jenis thin film:


- Daya keluaran kurang dipengaruhi oleh suhu;
- Material yang digunakan lebih sedikit;
- Biaya per watt lebih murah;
- Tampilan dapat menyesuaikan kebutuhan estetika;
- Konsumsi kebutuhan energi pada saat pembuatan lebih sedikit;
- Lebih toleran terhadap bayangan yang menutupi sinar matahari.

4
SPLN D3.022-1: 2012

5.2 Spesifikasi Modul

5.2.1 Kualitas Modul

Ketentuan ini hanya berlaku untuk modul Fotovoltaik jenis mono kristal. Kualitas sel
fotovoltaik jenis ini harus dari Grade-A.

5.2.2 Ukuran Kapasitas dan Dimensi Modul

Kapasitas minimum daya puncak dari modul sel fotovoltaik 150 W dan kapasitas
maksimum 300 W (dengan dimensi maksimum 200 cm x 130 cm).

Untuk daerah yang memiliki kendala yang cukup sulit dalam penanganan/ transportasi
modul sel fotovoltaik dapat menggunakan kapasitas modul yang disesuaikan dengan
tetap mempertimbangkan persyaratan teknis.

Daya pengenal harus dinyatakan dalam satu nilai (tidak boleh dalam bentuk julat/range)
Toleransi kapasitas yang diijinkan untuk daya puncak pengenal -2%.

5.2.3 Rangka (Frame)

Rangka pada empat sisi modul harus terbuat dari bahan alumunium atau logam lain non
korosif yang rigid dan kokoh.

5.2.4 Efisiensi Modul

Efisiensi modul monocrystalline minimal 14%, polycrystalline minimal 13% dan thin film
minimal 7%.

5.2.5 Umur Operasi Modul

Umur operasi (life time) modul sel fotovoltaik minimal adalah 20 tahun.

5.2.6 Penandaan

Setiap modul harus diberi tanda-tanda yang jelas dan tidak dapat terhapus sebagai
berikut:
a) Nama, monogram atau simbol dari pabrikan;
b) Tipe atau nomor model;
c) Nomor seri;
d) Polaritas terminal atau lead (kode warna diperbolehkan);
e) Tegangan sistem maksimum yang cocok untuk modul;
f) Daya maksimum dari modul;
g) Tanggal dan tempat pembuatan harus ditandai pada modul atau dilacak dari
nomor seri.
5
SPLN D3.022-1: 2012

5.2.7 Jaminan Kualitas Modul Sel Fotovoltaik

Modul sel fotovoltaik harus lulus uji dan memiliki sertifikat hasil uji jenis yang berstandar
SPLN yang dikeluarkan oleh PLN atau berstandar IEC yang dikeluarkan oleh laboratorium
independen (Terakreditasi dengan ISO 17025).

6 Pengujian Kualifikasi Modul

6.1 Pengujian Kualifikasi Modul Kristal

Prosedur Uji sepenuhnya mengikuti IEC 61215: 2005-04 Crystalline silicon terrestrial
photovoltaic (PV) modules – Design qualification and type approval; Butir 10.Test
Procedures.
Ringkasan dari Tingkat Uji kualifikasi Modul Kristal dapat dilihat pada tabel 1.

Tabel 1. Ringkasan Tingkat Uji Kualifikasi Modul Kristal

Metode uji/Acuan/
No. Mata uji J S R
Persyaratan
1 2 3 4 5 6

1. Pemeriksaan Visual  IEC 61215 butir 10.1.2   


2. Penentuan Daya Maksimum  IEC 60904-1   
3. Uji insulasi  IEC 61215 butir 10.3

Kekuatan dielektrik pada 1000 V DC


+ dua kali tegangan maksimum
selama 1 menit.

Untuk modul dengan luas kurang


2
dari 0,1 m , resistans insulasi   
minimum 400 MOhm.
Untuk modul dengan luas lebih besar
2
dari 0,1 m resistans insulasi yang
terukur dikali luas modul, tidak boleh
2
kurang dari 40 MOhm.m , diukur
dengan tegangan 500V atau
tegangan maksimum sistem, diambil
yang terbesar.
4. Pengukuran koefisien suhu  IEC 61215 butir 10.4

(lihat catatan 1)  IEC 60904-10 untuk pedoman
5.  IEC 61215 butir 10.5
2
Pengukuran NOCT Iradians matahari total: 800W/m
o

(lihat catatan 1) Suhu sekitar: 20 C
Kecepatan angin: 1 m/s
6. Unjuk kerja pada STC dan NOCT  IEC 61215 butir 10.6
o
(lihat catatan 1) - Suhu Sel: 25 C and NOCT
-
2
Iradians: 1000 dan 800 W/m dengan  
IEC 60904-3 mengacu pada
distribusi iradians spektral matahari
7. Unjuk kerja pada low irradiance  IEC 61215 butir 10.7
o
(lihat catatan 1) - Suhu Sel: 25 C 
2
- Iradians: 200 W/m IEC 60904-3
mengacu pada distribusi iradians
6
SPLN D3.022-1: 2012

spektral matahari
8. Uji paparan terbuka  IEC 61215 butir 10.8
2

- 60 kWh/m Iradians matahari total
9. Uji ketahanan Hot Spot  IEC 61215 butir 10.9
- 2
5 jam di paparkan pada 1000 W/m
- Iradians pada kondisi titik panas 
terburuk (Irradiance in worst-case
hot spot condition)
10. UV Preconditioning  IEC 61215 butir 10.10
-2
15 kWh m iradiasi UV total pada
panjang gelombang antara 280 nm 
s.d 385 nm dengan iradiasi 5
2
kWh m pada panjang gelombang
antara 280 nm s.d 320 nm
11. Uji siklus termal  IEC 61215 butir 10.11
50 dan 200 siklus dari –40 °C ke +
85 °C dengan kondisi arus daya 
puncak STC selama 200 siklus.

12. Humidity Freeze Test  IEC 61215 butir 10.12


10 siklus dari + 85 °C, 85 % RH ke – 
40 °C
13. Damp heat Test  IEC 61215 butir 10.13

1000 jam 85 °C, 85 % RH ke –40 °C
14. Uji kekuatan terminal (Robustness of  IEC 61215 butir 10.14 dan

termination test)  IEC 60068-2-21
 IEC 61215 butir 10.15
Untuk modul dengan luas kurang
2
dari 0,1 m , resistans insulasi harus
tidak kurang dari 400 MOhm.
Uji arus bocor pada kondisi basah (Wet Untuk modul dengan luas lebih besar
15 2 
Leakage Current Test) dari 0,1 m resistans insulasi terukur
dikali luas dari modul harus tidak
2
kurang dari 40 MOhm.m , diukur
pada tegangan 500V atau tegangan
maksimum sistem, mana yang lebih
besar.

 IEC 61215 butir 10.16.3


Tiga siklus dari 2400 Pa beban
merata, diterapkan selama 1 jam
16 Uji beban mekanis 
pada bagian depan dan belakang
permukaan saling bergantian, dan
5400 Pa pada siklus terakhir.

 IEC 61215 butir 10.18


Menilai kecukupan desain termal dari
bypass diode dengan ketentuan:
17 Bypass Diode Thermal Test - Satu jam pada Isc dan suhu 75 C
o 
- Satu jam pada 1,25 x Isc pada
o
suhu 75 C

18 Uji kabut garam  SNI 04-3850 


Keterangan: J = Uji Jenis; S = Uji Serah terima; R = Uji Rutin

7
SPLN D3.022-1: 2012

Gambar 1. Urutan Uji Kualifikasi Modul Kristal

CATATAN: ringkasan urutan pengujian kualifikasi Modul kristal mengacu terhadap standar IEC
61215

8
SPLN D3.022-1: 2012

6.2 Contoh Uji jenis Modul Fotovoltaik

Jumlah contoh untuk pengujian kualifikasi 8 (delapan) modul ditambah beberapa


cadangan yang diambil secara acak dari batch produksi atau batch yang
diserahterimakan, sesuai dengan prosedur yang diberikan dalam IEC 60410.
Setiap modul harus sudah dibuat dari bahan tertentu dan komponen sesuai dengan
gambar yang relevan dan proses lembaran dan telah dilakukan inspeksi normal oleh
produsen, pengendalian kualitas dan prosedur produksi penerimaan. Setiap modul harus
lengkap dalam setiap detail dan harus disertai pabrikan untuk penanganan, pemasangan
dan instruksi koneksi, termasuk sistem maksimum tegangan yang diizinkan.
Jika dioda bypass tidak dapat diakses di modul standar, sampel khusus dapat disiapkan
untuk pengujian dioda memotong termal (10,18). Dioda memotong harus dipasang secara
fisik karena akan berada dalam modul standar, dengan sensor termal ditempatkan pada
dioda diperlukan dalam 10.18.2. Sampel ini tidak harus melalui pengujian lainnya di
urutan digambarkan pada Gambar 1. Modul prototipe yang diuji dari harus sebuah desain
baru dan bukan dari produksi, ini harus dicatat dalam laporan uji (lihat butir 8).

6.3 Contoh Untuk Uji Serah Terima


Tabel 2. Jumlah Contoh Uji Pada Pengujian Serah Terima

Jumlah modul fotovoltaik Jumlah contoh Jumlah kegagalan Jumlah contoh


yang diserahterimakan modul maksimum *) ulang modul

N ≤ 500 5 0 5

500 < N ≤ 2000 10 1 10

2000 < N ≤ 5000 35 3 35

N > 5000 50 5 50

CATATAN: *) Jika satu atau lebih contoh uji mengalami kegagalan pada satu atau lebih mata uji,
maka dapat dilakukan pengujian ulang dengan menggunakan contoh uji baru sebanyak contoh uji
pertama. Bila dalam pengujian kedua ini diketemukan satu atau lebih dari contoh uji mengalami
kegagalan pengujian dari satu atau lebih mata uji serah terima, maka seluruh modul fotovoltaik yang
akan diserah-terimakan dinyatakan gagal memenuhi ketentuan pengujian serah terima.

6.4 Persiapan Pengujian Jenis

Sebelum memulai pengujian, semua modul harus terkena sinar matahari (baik nyata atau
simulasi) untuk tingkat radiasi dari 5 kWh/m2 untuk 5,5 kWh/m2 pada kondisi sirkit terbuka
tanpa beban.
Modul akan dibagi ke dalam kelompok dan sasaran urutan untuk pengujian seperti pada
gambar 1, dilakukan dalam urutan yang ditetapkan. Setiap kotak mengacu pada butir
yang ditetapkan dalam standar ini.
CATATAN 1: Bila pengukuran akhir untuk satu pengujian berfungsi sebagai pengukuran awal dari
pengujan urutan berikutnya, pengukuran tersebut tidak perlu diulang. Dalam kasus ini, pengukuran
awal dihilangkan dari pengujian. Dalam melaksanakan pengujian, penguji harus mengamati
penanganan produsen, pemasangan dan instruksi koneksi. Pengujian diberikan dalam 10.4, 10.5
10,6 dan 10,7 dapat dihilangkan jika masa depan IEC 61853 telah atau dijadwalkan untuk
dijalankan pada modul jenis ini. Kondisi pengujian dirangkum dalam Tabel 1.

9
SPLN D3.022-1: 2012

CATATAN 2: Tingkat kompleksitas uji dalam Tabel 1 adalah tingkat minimum yang diperlukan
untuk uji jenis. Jika laboratorium dan produsen modul setuju, pengujian dapat dilakukan dengan
meningkatkan kompleksitasnya

6.5 Pengujian Jenis Modul Thin Film

Prosedur Uji sepenuhnya mengikuti IEC 61646: 2008-05 Thin-film terrestrial photovoltaic
(PV) modules – Design qualification and type approval silicon terrestrial photovoltaic (PV)
modules –Design qualification and type approval (Bab 10. Test Procedures).
Ringkasan dari Uji Modul Thin film dapat dilihat pada tabel 2.

10
SPLN D3.022-1: 2012

Gambar 2. Urutan Uji Jenis Modul Thin Film

CATATAN 1: Ringkasan urutan pengujian kualifikasi Modul kristal mengacu terhadap standar IEC 61646;
CATATAN 2: Jika bypass dioda tidak dapat diakses dalam modul standar, sampel khusus dapat dibuat untuk
pengujian termal bypass dioda (10,18). Bypass dioda harus dipasang secara fisik seperti halnya pada modul
standar, dengan sensor termal ditempatkan pada dioda yang diperlukan dalam 10.18.2. Contoh uji ini tidak
harus melalui urutan uji lainnya;
CATATAN 3: Untuk tujuan diagnostik pengukuran antara daya maksimum (10.2) dapat dilakukan
sebelum dan sesudah pengujian individu. Jika modul kontrol digunakan untuk pengukuran ini memastikan
telah sesuai dengan rekomendasi produsen.

11
SPLN D3.022-1: 2012

Tabel 3. Urutan Uji Modul Thin Film

Metode uji/Acuan/
No Mata uji J S R
Persyaratan
1 2 3 4 5 6

1. Pemeriksaan Visual  IEC 61646 butir 10.1.2   


2. Penentuan Daya Maksimum  IEC 60904-1   
3. Uji insulasi  IEC 61646 butir 10.3
Kekuatan dielektrik pada 1000 V DC
+ dua kali tegangan maksimum
selama 1 menit.

Untuk modul dengan luas kurang


2
dari 0,1 m , resistans insulasi
minimum 400 MOhm.   
Untuk modul dengan luas lebih besar
2
dari 0,1 m resistans insulasi yang
terukur dikali luas modul, tidak boleh
2
kurang dari 40 MOhm.m , diukur
dengan tegangan 500V atau
tegangan maksimum sistem, diambil
yang terbesar.
4. Pengukuran koefisien suhu  IEC 61646 butir 10.4

 IEC 60904-10 untuk pedoman
5. Pengukuran NOCT  IEC 61646 butir 10.5
-2
Iradians matahari total: 800W.m 
o
Suhu sekitar: 20 C
-1
Kecepatan angin: 1 m.s
6. Unjuk kerja pada STC dan NOCT  IEC 61646 butir 10.6
o
- Suhu Sel: 25 C and NOCT
-
2
Iradians: 1000 dan 800 W/m dengan  
IEC 60904-3 mengacu pada
distribusi iradians spektral matahari
7. Unjuk kerja pada low irradiance  IEC 61646 butir 10.7
o
- Suhu Sel: 25 C
-
2
Iradians: 200 W/m IEC 60904-3 
mengacu pada distribusi iradians
spektral matahari
8. Uji paparan terbuka  IEC 61646 butir 10.8
2

- 60 kWh/m Iradians matahari total
9. Uji ketahanan Hot Spot  IEC 61646 butir 10.9
- 1 jam di paparkan pada Iradians
2
1000 W/m pada kondisi titik panas 
terburuk (Irradiance in worst-case
hot spot condition)
10. UV Preconditioning  IEC 61646 butir 10.10
2
15 kWh/m iradiasi UV total pada
panjang gelombang antara 280 nm 
s.d 385 nm dengan iradiasi 5
–2
kWh/m pada panjang gelombang
antara 280 nm s.d 320 nm
11. Uji siklus termal (Thermal cycling Test)  IEC 61646 butir 10.11
50 dan 200 siklus dari –40 °C ke +
85 °C dengan kondisi arus daya 
puncak STC selama 200 siklus.

12
SPLN D3.022-1: 2012

12. Humidity Freeze Test  IEC 61646 butir 10.12


10 siklus dari + 85 °C, 85 % RH ke – 
40 °C
13. Damp heat Test  IEC 61646 butir 10.13

1000 jam 85 °C, 85 % RH ke –40 °C
14. Robustness of termination test  IEC 60068-2-21 

 IEC 61646 butir 10.15


Untuk modul dengan luas kurang
2
dari 0,1 m , resistans insulasi harus
tidak kurang dari 400 MOhm.
Uji arus bocor pada kondisi basah (Wet Untuk modul dengan luas lebih besar 
15.
Leakage Current Test) 2
dari 0,1 m resistans insulasi terukur
dikali luas dari modul harus tidak
2
kurang dari 40 MOhm.m , diukur
pada tegangan 500V atau tegangan
maksimum sistem, mana yang lebih
besar.

 IEC 61646 butir 10.16.3


Tiga siklus dari 2400 Pa beban
merata, diterapkan selama 1 jam 
16. Uji beban mekanis pada bagian depan dan belakang
permukaan saling bergantian, dan
5400 Pa pada siklus terakhir.

 IEC 61646 butir 10.18


Menilai kecukupan desain termal dari
bypass diode dengan ketentuan:
17. Bypass Diode Thermal Test - Satu jam pada Isc dan suhu 75 C
o 
- Satu jam pada 1,25 x Isc pada
o
suhu 75 C

18. Light-soaking  IEC 61646 butir 10.19


2
- Paparan cahaya dari of 800 W/m
2
sampai 1000 W/m dengan beban 
resistif sampai P maks stabil ± 2%.

19 Uji kabut garam  SNI 04-3850 

Keterangan: J = Uji Jenis; S = Uji Serah terima; R = Uji Rutin

7 Kriteria Kelulusan Uji Jenis Modul Fotovoltaik

7.1 Kriteria Kelulusan Modul Kristal

Suatu desain modul dinyatakan telah lulus uji jenis dan disetujui sebagai tipe IEC jika
masing-masing sampel uji memenuhi semua kriteria berikut:

a) Degradasi dari daya keluaran maksimum tidak melebihi batas yang ditetapkan
setelah setiap pengujian atau 8% setelah setiap urutan uji;
b) Sampel tidak menunjukkan rangkaian terbuka selama pengujian;
c) Secara visual tidak ada cacat major, seperti yang didefinisikan dalam butir 8.1;
d) Persyaratan pengujian insulasi terpenuhi setelah dilakukan semua tahapan
pengujian;
13
SPLN D3.022-1: 2012

e) Persyaratan pengujian arus bocor basah dipenuhi pada awal dan akhir dari
setiap urutan dan setelah uji panas-lembab (damp heat test);
f) Persyaratan tertentu dari pengujian-pengujian individu terpenuhi.

Jika dua atau lebih modul tidak memenuhi kriteria uji, desain harus dianggap tidak
memenuhi persyaratan pengujian jenis. Jika satu modul gagal pada suatu pengujian, dua
modul lainnya yang memenuhi persyaratan pada butir 6.2 harus dikenakan seluruh urutan
pengujian yang relevan dari permulaan.

Jika satu atau kedua modul juga gagal, desain harus dianggap tidak memenuhi
persyaratan pengujian jenis. Namun, jika kedua modul lulus urutan uji, desain harus dinilai
telah memenuhi persyaratan pengujian jenis.

7.2 Kriteria Kelulusan Modul Thin Film

Suatu desain modul dinyatakan telah lulus uji jenis dan disetujui sebagai tipe IEC jika
masing-masing sampel uji memenuhi semua kriteria berikut:

a) Setelah peredaman cahaya terakhir, daya keluaran maksimum pada STC tidak
kurang dari 90% dari nilai minimum yang dispesifikasikan pabrikan sesuai
penandaannya;
b) Sampel tidak menunjukkan rangkaian terbuka selama pengujian;
c) Secara visual tidak ada cacat major, seperti yang didefinisikan dalam butir 8.2;
d) Persyaratan pengujian insulasi terpenuhi setelah dilakukan semua tahapan
pengujian;
e) Persyaratan pengujian arus bocor basah dipenuhi pada awal dan akhir dari
setiap urutan dan setelah uji panas-lembab (damp heat test);
f) Persyaratan tertentu dari pengujian-pengujian individu terpenuhi.

Jika dua atau lebih modul tidak memenuhi kriteria uji, desain harus dianggap tidak
memenuhi persyaratan pengujian jenis. Jika satu modul gagal pada suatu pengujian, dua
modul lainnya yang memenuhi persyaratan pada butir 6.2 harus dikenakan seluruh urutan
pengujian yang relevan dari permulaan.

Jika satu atau kedua modul juga gagal, desain harus dianggap tidak memenuhi
persyaratan pengujian jenis. Namun, jika kedua modul lulus urutan uji, desain harus dinilai
telah memenuhi persyaratan pengujian jenis.

8 Kriteria Kelulusan Uji Serah Terima

Untuk kriteria kelulusan uji serah terima modul jenis kristal dan thin film, maka hasil uji
yang ditetapkan dalam standar ini harus sesuai dengan kriteria berikut:

a) Seluruh contoh uji harus identik dengan contoh yang telah lulus uji jenis sesuai
tabel 1, untuk modul jenis kristal dan tabel 2 untuk modul jenis thin film;

b) Hasil uji serah terima dari seluruh contoh yang diuji harus sesuai dengan
spesifikasi penandaan dari tipe yang diuji jenis.

14
SPLN D3.022-1: 2012

c) Jika terdapat kegagalan dengan jumlah maksimum kegagalan sesuai tabel 2 untuk
setiap sejumlah contoh, maka diberikan kesempatan dilakukan uji ulang dengan
jumlah contoh yang baru sesuai tabel tersebut dan tidak boleh terjadi kegagalan.

9 Cacat Major Secara Visual

9.1 Cacat Major Pada Jenis Modul Kristal

Untuk tujuan kualifikasi desain dan persetujuan jenis, berikut dianggap utama visual yang
cacat:

a) Pecah, retak, atau permukaan eksternal robek, termasuk superstrates, substrat,


frame dan persimpangan kotak;
b) Bengkok atau sejajar permukaan eksternal, termasuk superstrates, substrat, frame
dan persimpangan kotak sejauh instalasi dan / atau pengoperasian modul akan
terganggu;
c) Celah di sel propagasi (noktah) yang bisa menghapus lebih dari 10% dari daerah
yang sel dari sirkuit listrik dari modul;
d) Membentuk gelembung atau delaminations jalur kontinyu antara setiap bagian dari
listrik sirkuit dan tepi modul;
e) Hilangnya integritas mekanik, sejauh bahwa instalasi dan / atau pengoperasian
Modul akan terganggu.

9.2 Cacat Major Pada Jenis Modul Thin Film

Untuk tujuan kualifikasi desain dan persetujuan uji jenis, berikut beberapa visual yang
dianggap cacat:

a) Pecah, retak, atau permukaan eksternal robek, termasuk jalur bagian atas maupun
bawah, rangka (frame) dan kotak sambung;
b) Bengkok atau tidak segaris (misaligned) permukaan eksternal, termasuk jalur
bagian atas maupun bagian bawah , rangka dan kotak sambung yang
dihubungkan ke instalasi dan/atau pengoperasian modul menjadi terganggu;
c) Rongga bagian dalam atau korosi yang terlihat pada setiap lapisan thin film pada
sirkit aktif modul sampai melampaui lebih dari 10% setiap sel;
d) Gelembung-gelembung atau laminasi yang terkelupas yang membentuk jalur
kontinyu antara setiap bagian sirkit listrik dan tepi modul;
e) Hilangnya kesatuan mekanik mengakibatkan instalasi dan / atau pengoperasian
modul terganggu;
f) Penandaan modul terlepas atau informasi tidak terbaca.

10 Modifikasi Modul

Setiap perubahan desain, bahan, komponen atau proses pembuatan modul harus
dilakukan pengulangan beberapa atau semua item uji.

15
Pengelola Standardisasi :
PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan
Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id
Pengelola Standardisasi :
PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan
Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id