Anda di halaman 1dari 79

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM PERBENGKELAN

OLEH:
KELOMPOK III (TIGA)

M. NUR HUDA J1B116079

MUNIA FITRIYANTI J1B116051

RIKI PRANITA BANGUN J1B116076

RASES FAHMI J1B116036

ESRAYANI HUTABALIAN J1B116080

BRIAN HUTAHURUK J1B116089

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
2018
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan akhir praktikum Perbengkelan Kelompok III mahasiswa Program


Studi Teknik Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Jambi Tahun
Ajaran 2017/2018 disusun sebagai tugas akhir menyelesaikan praktikum
Perbengkelan dan salah satu syarat lulus mata kuliah Perbengkelan. Laporan
akhir ini telah diperiksa dan disahkan oleh Dosen Penanggung jawab Mata
Kuliah.

Jambi, Mei 2018

Disetujui oleh:

Dosen Penanggung jawab Mata Kuliah

Zainal Arifin, S.Pd, M.Pd Edo Saputra, S.TP, M.P


NIP. 197112151998021002 NIDK. 201708101001

Kelompok : III (TIGA) ii


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, dengan segala rahmat
dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan proses
penulisan Laporan Akhir Praktikum Perbengkelan ini.
Penulisan laporan ini tidak akan dapat terselesaikan tanpa bimbingan dan
koreksi dari dosen pengampu mata kuliah. Terimakasih penulis ucapkan kepada
tim kelompok III yang telah rela meluangkan waktu dan membagikan ilmunya.
Teristimewa untuk semua anggota kelompok praktikum mata kuliah
Perbengkelan.
Laporan akhir praktikum ini ditulis berdasarkan datayang didapatkan saat
praktikum, dokumentasi pada laporan akhir ini merupakan hasi pengamatan
langsung pada proses praktikum.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan akhir ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yan
bersifat membangun. Penulis berharap semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi
perkembangan ilmu pengetahuan umumnya dan ilmu teknologi pertanian
khususnya untuk praktikum yang akan datang dan bermanfaat bagi pembaca.

Jambi, Mei 2018

Penulis

Kelompok : III (TIGA) iii


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR ......................................................................................... ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................
1.1 Latar Belakang ....................................................................................... 1
1.2 Tujuan .................................................................................................... 3
1.3 Manfaat .................................................................................................. 3
BAB II PELAKSANAAN PRAKTIKUM
2.1 Objek 1 (Pengenalan Perlengkapan Bengkel, Kesehatan Dan
Keselamatan Kerja)
2.1.1 Tujuan ............................................................................................ 4
2.1.2 Manfaat ......................................................................................... 4
2.1.3 Tinjauan Pustaka ............................................................................ 4
2.1.4 Metodologi Praktikum .................................................................. 7
2.1.5 Hasil ............................................................................................... 8
2.1.6 Pembahasan.................................................................................... 11
2.1.7 Penutup .......................................................................................... 15
2.1.7.1 Kesimpulan ............................................................................... 15
2.1.7.2 Saran ......................................................................................... 15
2.2 Objek 2 (Alat Ukur Perbengkelan Pertanian)
2.2.1 Tujuan ............................................................................................ 16
2.2.2 Manfaat ......................................................................................... 16
2.2.3 Tinjauan Pustaka ............................................................................ 16
2.2.4 Metodologi Praktikum ................................................................... 20
2.2.5 Hasil ............................................................................................... 22
2.2.6 Pembahasan.................................................................................... 24
2.2.7 Penutup .......................................................................................... 29
2.2.7.1 Kesimpulan ............................................................................... 29
2.2.7.2 Saran ......................................................................................... 32

Kelompok : III (TIGA) iv


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
2.3 Objek 3 (Menggunakan Alat Ukur Bengkel Pemesinan Pertanian)
2.3.1 Tujuan ............................................................................................ 30
2.3.2 Manfaat ......................................................................................... 30
2.3.3 Tinjauan Pustaka ............................................................................ 30
2.3.4 Metoda ........................................................................................... 33
2.3.5 Hasil ............................................................................................... 34
2.3.6 Pembahasan.................................................................................... 37
2.3.7 Penutup .......................................................................................... 43
2.3.7.1 Kesimpulan ............................................................................... 43
2.3.7.2 Saran ......................................................................................... 43
2.4 Objek 4 (Menggunakan Alat Ukur Bengkel Pemesinan Pertanian)
2.4.1 Tujuan ............................................................................................ 38
2.4.2 Manfaat ......................................................................................... 39
2.4.3 Tinjauan Pustaka ............................................................................ 39
2.4.4 Metoda ........................................................................................... 41
2.4.5 Hasil ............................................................................................... 43
2.4.6 Pembahasan.................................................................................... 43
2.4.7 Penutup .......................................................................................... 45
2.4.7.1 Kesimpulan ............................................................................... 45
2.4.7.2 Saran ......................................................................................... 45
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan.......................................................................................... 46
3.2 Saran .................................................................................................... 47
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DOKUMENTASI

Kelompok : III (TIGA) v


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
1. Hasil Praktikum Pengenalan Perlengkapan Bengkel ..............................8
2. Hasil pengukuran menggunakan jangka Sorong ......................................22
3. Hasil pengukuran menggunakan mikrometer sekrup ...............................43
4. Hasil Pengukuran menggunakan meteran ................................................24
5. Hasil pengukuran menggunakann SLM ...................................................24
6. Pengukuran bautdegan mistar, jangka sorong dan out sirometer .........24
7. Hasil pengukuran armature.....................................................................29
8. Hasil pengukuran piston .............................................................................38

Kelompok : III (TIGA) vi


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Jangka Sorong ............................................................................................17
2. Mikrometer Sekrup ...................................................................................17
3. Tachometer .................................................................................................18
4. Sound Level Meter......................................................................................19
5. Mistar ........................................................................................................20
6. .....................................................................................................................
7. ....................................................................................................................
8. ....................................................................................................................

Kelompok : III (TIGA) vii


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Usaha pertanian umumnya memiliki peralatan pertanian yang diperlukan
untuk menunjang proses pertanian. Peralatan tersebut seringkali mengalami
kejadian-kejadian tertentu, yang dapat menyebabkan terjadinya kerusakan pada
alat tersebut. Untuk memperbaiki segala macam kerusakan itu dibutuhkan lah
pekerjaan perbengkelan.karena pada dasarnya setiap pekerjaan perbengkelan
selalu dibutuhkan oleh setiap unit kehidupan. Hal tersebut merupakan sifat alami
barang barang perlengkapan kehidupan yang membutuhkan perawatan maupun
perbaikan. Oleh karena itu dibutuhkan peralatan yang dapat digunakan untuk
memperbaiki ataupun melakukan servis agar peralatan-peralatan tersebut dapat
beroperasi dengan baik. Dapat dikatakan bahwa pekerjaan perbengkelan hampir
selalu menyertai setiap kepemilikan barang sebab setiap barang pastilah memiliki
masa dan umur pakai yang berbeda-beda. Peralatan-peralatan standart yang
setidaknya harus dimiliki untuk memperbaiki kerusakan sederhana, yaitu tang,
palu, obeng, kunci, pahat dan penikir.
Dalam pekerjaan perbengkelan yang lebih modern dibuthkan tempat serta
alat yang layak dam tepat untuk melakukan percobaan, perancangan hingga
memproduksi suatu alat menjadi seutuhnya. Selain adanya tempat yang baik pada
dasarnya kegiatan yang berhubungan dengan alsin akan membutuhkan keahlian
dan kewaspadaan akan bahaya dari alat- alat yang digunakan.karena setiap alat
dan mesin memiliki karakteristik yang berbeda dan dapat mengancam
keselamatan pengguna maupun operatornya. Sebab itu pengenalan alat ukur
menjadi hal yang penting sebelum kita mulai melakukan kegiatan didalam
bengkel.selain untuk menjaga keselamatan dari setiap orang yang ada didalam
bengkel, pengetahuan mengenai alat dan mesin akan menjauhkan alat dan mesin
dari kegagalan sistem yang dapat mengurangi efisiensi pekerjaan yang sedang
dilakukan.
Dalam melakukan proses produksi ataupun kegiatan didalam workshop
atau bengkel kita harus selalu menjaga akan keselamatan diri kita maupun orang

Kelompok : III (TIGA) 8


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
lain yang sedang melakukan kunjungan ke dalam bengkel. Pada dasarnya
keselamatan dan kesehatan kerja menyangkut semua unsur yang berkaitan dengan
fasilitas kerja di dalam bengkel. keselamatan dan kesehatan kerja haruslah
mendapat perhatian sepenuhnya karena pada kenyataan nya banyak sekali terjadi
insiden-insiden berbahaya di bengkel yang dapat membahayakan. Modern ini
segala macam peraturan mengenai keselamatan dan kesehatan kerja telah dibuat.
Oleh karena itu kita harus mematuhi peraturan-peraturan yang telah dibuat
sebagai tolak ukur atau panduan yang dapat kita terapkan pada saat melakukan
pekerjaan di dalam bengkel.
Alat ukur merupakan alat yang diguanakan untuk mengetahui ukuran
berbagai macam hal atau benda yang ada disekitar bengkel. Ada macam alat ukur
yang digunakan dalam bengkel untuk mengukur untuk mengukur kecepatan
putaran, sound level meter untuk mengukur tingkat kebisingan suatu alat atau
mesin dan lingkungan. Dengan kita mengetahui tingkat kebisingan, maka dapat
mencegahnya dengan cara memakai penutup telinga agar tidak menyebabkan
gendang telinga pecah. Mikrometer sekrup dan jangka sorong yang digunakan
untuk mengukur panjang benda, mistar dan meteran juga digunakan untuk
mengukur panjang benda.
Alat ukur tersebut memiliki tingkat ketelitian masing-masing. Cara
menggunakannya pun berbeda-beda pada setiap alat. Maka dari itu kita harus
mengetahui alat ukur yang ada dan masing-masing kegunaannya serta cara
menggunakan alat tersebut.Banyak sekali alat ukur yang telah diciptakan manusia
baik yang tradisional maupun yang sudah menjadi produk modern. Sebelum
memakai alat ukur dalam eksperimen, hal pertama yang harus dipahami dalam
praktikum adalah prinsip kerja serta fungsi dari komponen- komponen yang
terdapat pada alat ukur tersebut agar diperoleh data yang benar. Selain itu, untuk
memperoleh data yang benar dan dan akurat dalam suatu eksperimen diperlukan
juga pengukuran dalam satuan yang benar serta keselamatan kerja dalam
pengukuran menjadi poin yang patut diperhitungkan sehingga dapat mencegah
kecelakaan didalam melakukan eksperimen.
Oleh sebab itu, pengetahuan alat merupakan salah satu faktor yang penting
untuk mendukung kegiatan praktikum. Praktikum akan terampil apabila mereka

Kelompok : III (TIGA) 9


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Melakukan pengukuran sesuai prosedur, membaca hasil pengukuran, menuliskan
hasil pengukuran sesuai aturan yang berlaku, dan dapat melakukan kalibirasi alat
ukur serta yang paling dasar praktikum mempunyai pengetahuan alat-alat
praktikum yang meliputi alat, fungsi, bagian-bagian alat dan prinsip kerja dari alat
tersebut.
1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum perbengkelan ini pertama mahasiswa mengenal
perlengkapan dan alat ukur apa saja yang ada didalam bengkel dan mengetahui
cara menggunakan nya serta mengetahui prinsip dari pengulangan suatu
pengukuran , kedua mahasiswa mengetahui tentang kesehatan dan keselamatan
kerja di dalam bengkel, ketiga mahasiswa menciptakan kondisi bengkel yang
aman dari input dan output.
1.2 Manfaat
Manfaat dari praktikum perbengkelan pertanian ini adalah, pertama
mahasiswa mampu menggunakan dan mengoperasikan alat ukur yang ada di
dalam bengkel, kedua mahasiswa dapat mengetahui dan mengerti mengenai
kesehatan dan keselamatan kerja di dalam bengkel, ketiga mahasiswa dapat
menciptakan kondisi bengkel yang aman dari input dan output.

Kelompok : III (TIGA) 3


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
BAB 2
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

1.1 Objek 1 (Pengenalan Perlengkapan Bengkel, Kesehatan Dan


Keselamatan Kerja)

1.1.1 Tujuan
Dalam praktikum perbengkelan pertanian tentang pengenalan bengkel,
kesehatan dan keselamatan kerja memiliki tujuan yaitu, mengenal perlengkapan
yang terdapat di bengkel, mahasiswa juga diharapkan mengetahui tentang
kesehatan dan keselamatan kerja (K3) dalam melakukan kegiatan di dalam
bengkel.
Mahasiswa diharapkan mampu menciptakan kondisi bengkel yang aman
mulai dari proses input sampai output dan memahami pentingya alat pelindung
diri (APD).

1.1.1 Manfaat
Manfaat dari melakukan praktikum ini adalah mahasiswa dapat mengenal
perlengkapan bengkel, mahasiswa dapat mengetahui kesehatan dan keselamatan
kerja (K3) di dalam kegiatan bengkel. Mahasiswa juga dapat menciptakan kondisi
bengkel yang aman mulai dari input, proses dan output. Dan yang terakhir adalah,
mahasiswa dapat memahami pentingya alat pelindung diri.

1.1.3 Tinjauan Pustaka


1.1.3.1 Pengertian Bengkel

Bengkel pertanian adalah tempat (bangunan dan ruangan) untuk


perawatan/pemeliharaan, perbaikan, modifikasi alat dan mesin, tempat pembuatan
bagian mesin, dan peralatan alsintan. Dalam arti luas, bengkel adalah tempat
untuk mengembangkan daya cipta manusia sehingga dapat terwujud hasil karya
yang berguna bagi kehidupan manusia. Dalam tindakan ini dapat berupa tindakan
perancangan alsintan yang disesuaikan dengan kondisi setempat. Bengkel juga
merupakan tempat untuk pengujian alsintan yang akan diterapkan di suatu daerah,
juga tempat Pendidikan dan pelatihan bagi operator, teknisi, dan masinis dalam
bidang pertanian. Dan dalam arti sempit, bengkel adalah tempat untuk melakukan

Kelompok : III (TIGA) 11


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
perakitan (assembling), berbagai alsintan, dan sebagai tempat penyimpanan suku
cadang alsintan (Daryanto, 1987).

1.1.3.2 Tata Letak Bengkel


Pada setiap bengkel yang ada diharapkan memiliki perencanaan yang
mantap. Baik perencanaan dalam jangka pendek, menengah maupun dalam jangka
panjang. Beroperasinya sebuah bengkel secara efektif dan efisien tidak terlepas
dari aspek pengorganisasian. Menurut Oetomo dan Tadjo (1989), perencanaan
tata letak adalah merupakan suatu perencanaan lantai, guna menentukan serta
menyusun peralatan yang diperlukan oleh bengkel pada tempat yang tepat. Tujuan
pengorganisasian peralatan/mesin-mesin menurut Sumaryono (1992) adalah
menciptakan ruang gerak yang aman, sehingga dapat mencegah resiko kecelakaan
kerja, mempermudah melakukan perawatan dan perbaikan, menciptakan
kenyamanan kerja karena keteraturan bengkel, memanfaatkan bengkel agar dapat
digunakan secara lebih efisien, melaksanakan pengawasan bengkel lebih mudah,
dan mempercepat proses perduksi karena aliran kerja sudah direncanakan dengan
baik.
Menurut Robert (dalam Storm, 1979) bahwa kondisi bengkel harus
disesuaikan dengan kondisi-kondisi termasuk adalah penataan ruangan, dan
kuantitas ruangan tersedia. Didalam bengkel permesinan didalam Robert
hendaknya tersedia: ruang kepala bengkel, ruang guru instruktur, ruang laboran,
ruang kerja/proses, ruang perlengkapan/penyimpanan alat, ruang penyimpanan
bahan, dan ruang ganti pakaian. Selain itu agar praktikan mempunyai perasaan
senang, dapat meningkatkan semangat, kemampuan kerja, dan sikap inovatif dan
kreatif, maka ruang kerja harus dijaga tetap bersih dan rapi. Selain hal diatas,
perencanaan perancangan, kualitas, suhu dan kelembaban udara juga harus
mendapatkan perhatian. Penerangan yang baik akan dapat mengurangi ketegangan
otot mata, memudahkan penglihatan, dan meningkatkan ketelitian dalam bekerja,
meningkatkat semangat dan gairah kerja dan dapat mengurangi terjadinya
kecelakaan kerja. Pemasangan ventilasi yang baik akan menghasilkan jumlah dan
kualitas udara yang segar ke seluruh ruangan yang dapat berfungsi mengurangi
dan membebaskan udara dari bau maupu udara yang beracun. Menutut Oetomo
dan Tadjo, temperatur diruangan akan dipengaruhi oleh kelembaban dan

Kelompok : III (TIGA) 12


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
kecepatan gerak udara yang meyebabkan kenyamanan/ketidaknyamanan yang
dirasakan oleh pekerja.
1.1.3.1 Perlengkapan Bengkel
Erat kaitannya antara kondisi fasilitas dan peralatan yang harus ada dalam
bengkel sebagai sarana pembelajaran. Menurut Arikunto(1987:12), alat-alat
praktek adalah peralatan yang terdapat didalam laboratorium, bengkel kerja dan
mang-ruang praktek, peralatan yang ada dibemgkel permesinan adalah peralatan
khusus untuk praktek kegiatan permesinan. Peralatan yang digunakan untuk
praktikum harus sesiau dengan tujuan pembelajaran dan perlu dipertimbangkan
juga adalah penggunaan alat-alat praktikum secara benar menurut fungsinya.
Menurut Soelipan (1995:2), peralatan bengkel permesinan dikelompokkan seperti
alat tangan (hand tool), yaitu alat yang penggunaannya menggunakan tangan
sebagai sumber tenaga maupun pengarahnya. Contoh: palu, kikir, dll. Alat
bertenaga (power tool), yaitu alat yang dalam penggunaannya menggunakan
tenaga selai manusia tetapi dapat dipegang dan diarahkan oleh tangan manusia.
Contoh: bor tangan, mesin gerinda tangan, dll. Alat ukur dan alat uji (measuring
tool and testing tool), yaitu alat ukur yang digunakan untuk mengukur baik
dimensi maupun geometric benda, contoh: mistar geser, spirit level, dll.
Sedangkan alat uji yaitu alat yang digunakan untuk menguji sifat, kekuatan
maupun kondisi bahan. Contoh: mesin uji kekerasan. Mesin-mesin ringan (light
mechimery) yaitu mein-mesin yang berdasarkan kerjanya sederhana. Contohnya:
mesin gerinda tipe meja. Mesin-mesin berat (heavy mechimery), yaitu mesin-
mesin yang berdasarkan kerjanya bersifat kompleks. Contohnya: mesin bubut,
frais, dll.
1.1.3.2 Kesehatan Dan Keselamatan Kerja (K3)

Kesehatan dan keselamatan kerja (K3) merupakan upaya untuk menciptakan


suasana bekerja yang aman, nyaman, dan mencapai tujuan yaitu produktivitas
setinggi-tinginya. Kesehatan dan keselamatan kerja sangat penting untuk
dilaksanakan pada semua bidang pekerjaan tanpa terkecuali proyek pembangunan
Gedung seperti apartemen, hotel, mall dan lain-lain. Karena penerapan K3 dapat
mengurangi dan mencegah resiko terjadinya kecelakaan maupun penyakit akibat
kecelakaan kerja. Smith dan Sonesh (2011) mengemukakan bahwa kesehatan dan

Kelompok : III (TIGA) 6


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
keselamatan kerja (K3) mampu menurunkan resiko terjadinya kecelakaan kerja.
Semakian bear pengetahuan karyawan akan K3 maka semakin kecil terjadinya
kecelakaan kerja, demikian sebaliknya emakin minimnya pengetahuan keryawan
akan K3 maka semakin bear terjadinya kecelakaan kerja. Terjadinya kecelakaan
kerja dimulai dari disfungi manajemen dalam upaya penerapan kesehatan dan
keselamatan kerja (K3). Ketimpangan tersebut menjadi penyebab dasar terjadinya
kecelakaan kerja. Dengan semakin meningkatnya kasus kecelakaan kerja dan
kerugian akibat kecelakaan kerja, serta meningkatnya potensi bahaya dalam
proses produki, dibutuhkan pengelolaan K3 secara efektif, menyeluruh dan
berintegrasi dalam manajemen perusahaan. Manajemen K3 dalam organisasi yang
efektif dapat membantu untuk meningkatkan semangat bekerja dan menunjukkan
mereka memiliki keyakinan dalam pengelolaan organisasi (Akpan, 2011).

1.1.4 Metodologi Praktikum


1.1.4.1 Waktu dan Tempat

Praktikum pengenalan Perlengkapan Bengkel, Keselamatan dan Kesehatan


dilaksanakan pada Sabtu tanggal 17 Maret 2018, pada pukul 11 : 00 sampai
dengan selesai . Tempat pelaksanaan praktikum di Lab Perbengkelan, program
studi Teknik Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Jambi .
1.1.4.2 Alat dan Bahan
Alat –alat yang digunakan pada praktikum Perlengkapan Bengkel,
Keselamatan dan Kesehatan antara lain : sarung tangan, kacamata las, kikir, pahat
tangan, palu, obeng, gergaji tangan, gunting, bor manual, penggaris siku, kunci
pas, kunci ring, mesin bor, dan mesin las listrik. Bahan yang digunakan yaitu :
besi, plat dan kayu.

Kelompok : III (TIGA) 14


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
1.1.5 Hasil Praktikum Pengenalan Perlengkapan Bengkel
Hasil praktikum pengenalan perlengkapan bengkel dapat dilihat pada Tabel
1.
Tabel 1. Hasil Pengamatan pada praktikum Pengenalan Peralatan Perbengkelan.
No Nama Alat Gambar Alat Keterangan

Sebagai mata bor yang


digunakan pada ujung
1 Impack Drill
bor. Berfungsi untuk
melubangi benda kerja.

Berfungsi untuk
Gerinda mengikis,
2
Tangan menghaluskan dan
memotong bneda kerja.

Berfungsi untuk proses


3 Gerinda Duduk penghalusan benda
kerja.

Untung menyapu debu


yang ada pada saat
4 Blower
pengerjaan. Dan untuk
proses pengeringan.

Kelompok : III (TIGA) 15


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Berfungsi untuk
meratakan atau
5 Angle Polisher
mengkilapkan benda
kerja.

Berfungsi untuk
Kunci
6 memasang atau
Kombinasi
mengendorkan baut.

Berfungsi untuk
membuka dan
6 Kunci Sock set memasang alat mesin
dalam perbaikan
pertama.

Berfungsi memperbaiki
Machanical suatu alat atau mesin
7
Tool yang mengalami
kerusakan pertama.

Berfungsi untuk
8 Gergaji Besi memotong suatu objek
benda.

Kelompok : III (TIGA) 16


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Berfungsi untuk
memotong suatu objek
benda. Sama seperti
9 Gergaji Listrik
gergaji besi, tetapi cara
penggunaanya yang
secara otomatis.

Berfungsi untuk
Tang mencengkram atau
10
Kombinasi memegang suatu
komponen.

Berfungsi untuk
mengkikis atau
11 Mesin Amplas
menghaluskan suatu
permukaan benda.

Berfungsi untuk
Vibration
12 mengukur getaran
Meter
suatu mesin.

Kelompok : III (TIGA) 17


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Berfungsi untuk
Tachometer
13 mengukur kecepatan
Digital
putaran suatu mesin.

Berfungsi untuk
14 Tang Steel
menjepit baut atau mur.

1.1.6 Pembahasan
1.1.6.1 Impact Drill
Impact drill adalah mesin bor yang berfungsi untuk membuat lubang pada
material solid seperti logam, besi, mika, kayu dan lain-lain. Mesin bor memiliki
banyak jenis mata bor, mata bor berbeda jenisnya tergantung dari benda kerja
yang akan dibor. Mata bor yang digunakan pada material kayu memiliki bentuk
yang lancip karena material kayu tidak terlalu keras sehingga mata bor dapat
memakan benda kerja dengan maksimal. Sedangkan mata bor yang digunakan
pada material besi memiliki bentuk yang lebih tumpul hal ini dikarenakan
material benda kerja lebih keras, apabila mata bor untuk logam ini berbentuk
lancip maka mata bor kemungkinan akan mengalami patah, atau rusak.
Temperature pengeboran memiliki pengaruh besar terhadap umur mata bor
dan permukaan benda kerja. Hal ini sesuai menurut Hamni et al (2014) bahwa
dalam proses permesinan temperature mempunyai korelasi terhadap laju keausan
mata bor, keausan mata bor juga menentukan ketelitian produk yang dihasilkan.
Jenis-jenis dari mata bor dibedakan menurut fungsinya masing-masing,
yang pertama adalah mansory drill bit digunakan untuk pengeboran pada beton
dan aneka batuan. Yang kedua mata bor metal standard digunakan untuk

Kelompok : III (TIGA) 18


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
pengeboran pada metal seperti plat besi, alumunium, kuningan dan plastik. Yang
ketiga mata bor kayu aurger bit digunakan untuk pengeboran pada aneka jenis
kayu atau material lunak lainnya.
1.1.6.2 Gerinda
Penggerindaan khususnya pada gerinda tangan berguna untuk mengasah
alat kerja seperti pisau da pahat, atau juga dapat untuk membentuk dan memotong
benda kerja seperti merapihkan hasil pemotongan, membersihkan hasil las,
membentuk lengkungan pada benda kerja yang bersudut (Zulfiar, 2015).
Gerinda pada dasarnya adalah proses mekanik yang menimbulkan
temperature tinggi dan reaksi kimia pada permukaan benda kerja. Proses gerinda
ini pada permukaan benda kerja terdapat energi yang dikeluarkan dalam bentuk
perpindahan panas disepanjang permukaan benda kerja. Proses penghalusan
permukaan memerlukan suatu masukan energi yang sangat besar dari tenaga per
volume satuan bahan yang dipakai.
Mesin gerinda ada tiga macam, yaitu gerinda permukaan, gerinda tangan
dan gerinda duduk. Mesin gerinda permukaan berfungsi untuk membentuk bentuk
datar dan permukaan yang rata pada sebuah benda kerja, mesin gerinda tangan
berfungsi untuk menggerinda benda kerja seperti pisau, golok, kampak dan
perkakas lainnya.
Mesin gerinda duduk berfungsi untuk mengasah, merapikan, dan
membersihkan permukaan yang tidak rata.
1.1.6.3 Blower
Blower adalah sebuah mesin sentrifugal berkecepatan tinggi yang berfungsi
sebagai penghembus dengan memanfaatkan udara atau gas (Adriansyah, 2006).
Udara atau gas pada mesin sentrifugal ini digerakan oleh aksi dinamik dari
perputaran sudu-sudu satu atau beberapa impeller.
1.1.6.4 Angle Polishle
Angle polishle adalah mesin pengkilap atau pemoles logam lunak termasuk
tembaga dan kuningan serta plastik. Penggunaan mesin ini adalah dengan cara
menekan pada bagian logam atau besi secara perrlahan dengan cara dimaju
mundurkan.

Kelompok : III (TIGA) 19


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
1.1.6.5 Combination Wrench (Kunci Kombinasi)
Kunci kombinasi ini adalah kombinasi dari berbagai kunci, fungsi dari
kunci-kunci tersebut sama saja hanya memiliki kunci yang beragam sehingga
dalam penggunaanya karena bisa dibawa dalam satu wadah meskipun terdapat
banyak kunci didalamnya.
1.1.6.6 Kunci Socket
Kunci socket adalah alat berbentuk silinder yang dibuat dari baja tensil
tinggi atau sejenis logam, kunci socket juga bisa diartikan jenis alat serbaguna
yang bisa digunakan sebagai pengungkit. Kegunaan dari kunci socket adalah
untuk melepaskan ataupun memasang baut ataupun mur yang biasanya terdapat di
kendaraan bermotor.
Kunci socket memiliki kelengkapan sebagai berikut yang pertama
perpanjangan, tuas pemutar dan rachet. Perpanjangan adalah perpanjangan dari
kunci socket, tuas pemutar adalah yang digunakan untuk memutar kunci itu
sendiri. Terdapat bentuk yang beraneka macam, seperti bentuk L, T, dan bentuk
yang fleksibel. Rachet ini merupakan handle yang memiliki fungsi untuk berputar
pada satu arah, dengan demikian pemasangan maupun pengenduran bauttidak
akan membuat kunci menjadi rusak (Irawan, 2015).
1.1.6.7 Mechanical Tools
Kunci mekanik merupakan peralatan teknik yang memudahkan tugass kita
untuk pekerjaan sehari-hari. Mulai dari menguncangkan baut, menggergaji kayu,
mem asang paku, hingga pekerjaan lain yang bersifat mekanis (Mustofa, 2017).
1.1.6.8 Gergaji Besi
Gergaji besi merupakan salah satu alat yang cukup penting dan cukup sering
digunakan di industri-industri manufaktur yang masih menggunakan teknologi
manual. Gergaji digunakan untuk memotong benda kerja seperti batang besi,
logam dan kayu. Hal ini sesuai menurut Daryono (2015) yang menyatakan bahwa
gergaji logam sangat efektif digunakan untuk pemotongan benda kerja keras
seperti kayu dan besi.

Kelompok : III (TIGA) 20


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
1.1.6.9 Gergaji Listrik
Gergaji listrik ini memiliki fungsi memotong benda kerja solid maupun
semi solid. Gergaji listrik sering dimanfaatkan dalam bidang medis yaitu
pemotongan tulang.
1.1.6.10 Tang
Tang adalah alat yang digunakan yang digunakan untuk memegang benda
kerja, tang terbuat dari baja dan penegangnya dilapisi dengan karet keras. Tang
merupakan alat bantu atau pesawat sederhana yang termasuk dalam kalengan tuas
jenis pertama, yaitu tuas dengan titik tumpu berada diantaranya titik beban dan
titik kuasa. Tang memiliki beberapa jenis, antara lain adalah tang pemotong, tang
penjepit dan tang pengunci.
1.1.6.11 Mesin Amplas
Mesin amplas adalah mesin yang digunakan untuk menghaluskan suatu
permukaan benda-benda solid. Menurut Rafarsyam (2016) mesin amplas adalah
untuk membuat suatu permukaan menjadi lebih halus dengan cara pengikisan.
1.1.6.12 Vibration Meter
Vibration meter alat yang digunakan untuk mengukur getaran secara
periodik dan untuk memeriksa ketidak seimbangan dari kesalahan pergerakan
mesin. Vibration meter adalah alat yang dipasang pada alat atau mesin yang
menghasilkan getaran dalam penggunaanya. Vibration meter dibagi menjadi dua
yaitu untuk mengukur paparan getaran mesin terhadap manusia (human vibration)
dan untuk mengukur beberapa besar getaran mesin (portable vibration meter).
1.1.6.13 Tachometer
Tachometer adalah salah satu alat uji yang dibuat dan didesain untu
mengukur kecepatan putaran pada sebuah objek seperti halnya dengan alat yang
mengukur putaran per menit (RPM) pada kendaraan bermotor.
Kecepatan putaran motor sama dengan jumlah putaran motor sama dengan
jumlah putaran motor dalam periode tertentu, tachometer ditempelkan langsung
pada sebuah motor dan dibaca melalui skala yang tertera (Sartika, 2010).
1.1.6.14 Tang Still

Kelompok : III (TIGA) 21


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Tang still digunakan untu menjepit benda bulat maupun benda yang tebal.
Tang still ini juga bisa digunakan untuk menjepit mur lalu menguncinya, karena
pada tang ini memiliki tuas pengunci.
1.1.6.15 Kesehatan Dan Keselamatan Kerja
Kesehatan dan keselamatan kerja merupakan hal yang penting dalam
bengkel karena merupaka aspek yang mendukung keselamatan dari pekerja itu
sendiri. Dalam bengkel tentunya banyak resiko yang dapat membahayakan
keselamatan.
Menurut Hidayat, (2016) kecelakaan kerja (work accident) akan
mengakibatkan adanya efek kerugian (loss) seberapapun jumlahnya. Untuk
mengantisipasi terjadinya kecelakaan kerja kita semua harus menggunakan
peralatan keselamatan yaitu APD (alat pelindung diri). Contoh dari alat pelindung
diri yang harus kita gunakan adalah sepatu kulit, baju berlengan panjang,
menggunkaan pakaian yang berbahan isolator, mengenakan sarung tangan,
memakai kacamata pelindung, menggunakan helm dan alat pelindung diri lainnya.

1.1.6 Penutup
1.1.6.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari raktikum yang telah dilakukan adalah, bengkel
pertanian merupakan suatu tempat untuk melakukan aktifitas perbaikan, perakitan,
penelitian, tentang alat atau mesin pertanian
Untuk itu sebelum melaksanakan kerja di bengkel kita harus mengetahui
fungsi dari alat-alat kerja di bengkel. Alat-alat yang digunakan meliputi impact
drill (mata bor), gerinda, blower, angle polisher, combination wrench (kunci
kombinasi), kunci sock, mechanical tool, gergaji besi, gergaji listrik, tang
kombinasi, mesin amplas, vibration meter, tachometer digital dan tang steel.
Kesehatan dan keselamatan kerja (K3) didalam bengkel juga harus
diperhatikan, sebaiknya membersihkan bengkel terlebih dahulu sebelum memulai
kegiatan didalam bengkel.
1.1.6.2 Saran
Sebaiknya semua yang akan masuk ke bengkel atau mengerjakan sesuatu
di bengkel harus mengetahui fungsi dari masing-masing alat.

Kelompok : III (TIGA) 22


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
2.2 Objek 2 (Alat Ukur Perbengkelan Pertanian)

2.2.1 Tujuan
Dalam praktikum pengenalan alat ukur perbengkelan pertanian memiliki
tujuan yaitu, mahasiswa mengetahui cara menggunakan dan pengoperasian
beberapa alat ukur. Mahasiswa juga diharapkan memahami prinsip kerja di
pengulangan suatu pengukuran.

2.2.2 Manfaat
Manfaat dari melakukan praktikum ini adalah mahasiswa dapat mengenal
berbagai macam alat ukur yang digunakan didalam bengkel pertanian. Mahasiswa
juga dapat mengetahui cara penggunaan dan pengoperasian dari masing-masing
alat ukur. Dan yang terakhir mahasiswa dapat memahami prinsip kerja dari
masing-masing alat ukur.

2.2.3 Tinjauan Pustaka


2.2.3.1 Jangka Sorong

Jangka sorong merupakan alat ukur yang lebih teliti dari mistar ukur. Alat
ukur ini mempunyai banyak sebutan misalnya jangka sorong, jangka geser, mistar
sorong, mistar geser, schurfman atau vernier caliper. Pada batang ukurnya
terdapat skala utama dengan cara pembacaan sama seperti mistar ukur. Disamping
skala utama, jangka sorong dilengkapi pula dengan skala tambahan yang sangat
penting perannya didalam pengukuran yang disebut dengan skala nonius.

Skala nonius inilah yang membedakan tingkat ketelitian jangka sorong.


Skala ukur jangka sorong terdapat dalam system inchi dan ada pula sitem matrik.
Biasanya pada masing-masing sisi dari batang ukur dicantumkan dua macam
skala, satu inchi dalam bentuk inchi dan sisi lain dalam bentuk matrik. Dengan
demikian dari satu alat ukur bisa digunakan untuk mengukur dengan dua sistem
satuan sekaligus yaitu inchi dan matrik, terdapat jangka sorong dengan Panjang
skala utama 150 mm, 200 mm, 250 mm, 300 mm, dan bahkan ada juga yang 1000
mm (Wagiran, 2013). Bentuk jangka sorong dapat dilihat pada Gambar 1.

Kelompok : III (TIGA) 23


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 1. Jangka Sorong


Jangka sorong dapat digunakan untuk mengukur dimensi luar, dimensi
dalam, kedalaman dan ketinggian dari benda ukur. Pada pengukuran mula-mula
kita baca skla pada bilah utama. Harga bermis diperoleh dengan memperhatikan
garis yang berimpit dengan garis padea skala utama. Misalnya merupakan garis
keempat, maka ditambahkan 4*0,02 (jika jangka sorong memiliki skala 0,02 mm)
pada pembacaan skala utama (Purwanto , 2008).
2.2.3.2 Mikrometer Sekrup

Mikrometer sekrup merupakan alat ukur Panjang, biasanya alat ini


digunakan untuk mengukur suatu benda yang memiliki ketilitian tinggi. Sebuah
mikrometer sekrup memiliki dua macam skala, yaitu skala tetap dan skala putar.
Skala tetap yang berada di diselubung luar terbagi atas 50 bagian (garis). Ketika
selubung luar diputar lengkap satu kali putaran, maka rahang geser dan selubung
luar akan bergerak maju atau mundur sejauh 0,5 mm. satu bagian pada skala putar
bernilai 0,01mm, angka ini merupakan tingkat ketelitian dari mikrometer sekrup.
Bentuk dan bagian-bagian mikrometer sekrup dapat dilihat pada Gambar 2.

Gambar 2. Mikrometer Sekrup

Kelompok : III (TIGA) 24


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Hasil pengukuran dengan mikrometer sekrup (H) jumlah skala utama
sampai atas skala nonius dikali 0,5 mm ditambahkan dengan jumlah skala nonius
sampai garis skala nonius yang segaris dengan garis horizontal pada skala tetap
dikali 0,01mm.

2.2.3.2 Tachometer

Tachometer atau odometer adalah alat pengukur kecepatan putaran mesin


pada motor atau mesin lainnya, biasanya menggunakan satuan rpm (revolution
per minute). Pada awalnya tachometer atau odometer disusun analog sedemikian
halnya jam dengan jarum sebagai penunjuknya, tapi kini sudah berkembang
menjadi digital dan lebih mudah serta akurat pembacaannya.

Bentuk dari tachometer dapat dilihat pada Gambar 3.

Gambar 3. Tachometer

Dalam satuan pengukuran rpm, keakurasian dan kepresisian hasil dalam


pengukuran sangat dipengaruhi oleh perancangan dan pembuatan alat itu sendiri.

2.2.3.3 Sound Level Meter

Sound level meter merupakan alat ukur untuk menghitung tingkat


kebisingan suara. Dalam pengukuran menggunakan sound level meter, ada
beberapa faktor yang membuat gelombang suara yang terukur dapat bernilai tidak
sama dengan nilai intensitas gelombang suara sebenarnya. Faktor tersebut adalah
adanya angin yang tertiup dari berbagai arah, pengaruh kecepatan angin dan posisi
tempat pengukuran yang terbuka menyebabkan nilai yang terukur dalam sound
level meter tidak akurat.

Kelompok : III (TIGA) 25


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Bentuk dari Sound level meter (SLM) dapat dilihat pada Gambar 4.

Gambar 4. Sound level meter

Cara penggunaan sound level meter yaitu dengan menyalakan alat terlebih
dahulu, kemudian perlu dilakukan pengecekan kalibrasi dari alat ini agar dapat
memastikan nilai akurasi pada alat ini sesuai dalam melakukan pengukuran, lalu
tahap selanjutnya ialah denagn menentukan range dan juga satuan yang akan
digunakan, pasang wind screen pada microphone agar suara pada angin tidak ikut
masuk kedalam sound level meter, kemudian arahkan microphone ke arah sumber
suara yang akan diukur, lalu nilai akan tertera dilayar.

2.2.3.4 Meteran

Meteran disebut juga dengan pita ukur atau tape atau bisa disebut juga
dengan roll meter, adalah alat yang digunakan untuk mengukur jarak atau
panjang. Meteran juga berguna untuk mengukur sudut, membuat sudut siku-siku,
dan juga dapat digunakan untuk membuat lingkaran. Bentuk dari meteran dapat
dilihat pada Gambar 5.

Kelompok : III (TIGA) 26


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Gambar 5. Roll meter

Satuan yang digunakan dalam meteran adalah mm atau cm, feet atau inch.
Cara menggunakan meteran tidak terlalu sulit, cukup merentangkan meteran ini
dari salah satu ke ujung yang lain yaitu ke objek yang akan diukur.

2.2.3.5 Mistar

Mistar merupakan alat ukur yang digunakan untuk mengukur besaran


panjang dan alat bantu gambar untuk menggambar garis lurus. Alat ukur yang
satu ini banyak sekali digunakan secara universal, baik untuk keperluan
pengukuran maupun hal lainnya, pada umumnya mistar memiliki skala terkecil 1
mm dan 0,1 mm. mistar mempunyai ketelitian pengukuran 0,5 mm, yaitu sebesar
setengah dari skala terkecil yang dimiliki oleh mistar.

Pada penggaris atau mistar terdapat garis-garis yang menunjukkan skala


pengukuran. Umumnya, terdapat dua skala pada mistar yaitu sentimeter (cm) dan
inci. Pada skala sentimeter, jarak terdekat antara dua garis panjang yang berhimpit
adalah sepuluh kali skala terkecil (milimeter). Skala pengukuran terkecil pada
mistar adalah 1 milimeter, sesuai dengan jarak garis terkecil yang terdapat pada
skala penggaris. Bentuk dari penggaris dapat dilihat pada Gambar 6.

GaG

Gambar 6. Mistar

2.2.4 Metodologi Praktikum


2.2.4.1 Waktu dan Tempat

Praktikum Alat Ukur Perbengkelan Pertanian dilaksanakan pada Sabtu


tanggal 24 Maret 2018, pada pukul 11 : 00 sampai dengan selesai . Tempat

Kelompok : III (TIGA) 27


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
pelaksanaan praktikum di Lab Perbengkelan, program studi Teknik Pertanian
Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Jambi .

2.2.4.2 Alat dan Bahan

Alat –alat yang digunakan pada praktikum Perlengkapan Bengkel,


Keselamatan dan Kesehatan adalah Jangka sorong, mikrometer sekrup,
tachometer, sound level meter, meteran dan mistar.

Bahan yang digunakan yaitu : Besi, seng, triplek, kayu, kawat besar, kawat
kecil, pipa besar (elbon), pipa sedang, pipa kecil, plat, besi karat dan gerinda
tangan.

2.2.4.3 Prosedur Kerja

2.2.4.3.1 Jangka sorong

Cara menggunakan Jangka sorong , pertama-tama tentukan benda yang di


ukur, posisikan benda dalam kondisi tegak, kendorkan baut pengunci dan geser
rahang. Pastikan rahang geser bekerja dengan baik, setelah permukaan rahang dan
permukaan benda bersentuhan atau benda telah di apit oleh rahang jangka sorong,
putar baut pengunci lalu catat hasil pengukurannnya.

2.2.4.3.2 Mikrometer sekrup

Cara menggunakan mikrometer sekrup, pertama pastikan pengunci dalam


keadaan terbuka, lakukan pengolahan atau pengecekan apakah poros tetap dan
poros geser bertemu, skala utama dan skala nonius menunjukkan angka nol, kedua
buka rahang dengan menggerakkan pemutar ke arah kiri sampai benda dapat
masuk ke dalam rahang. Ketiga letakkan benda diantara poros tetap dan poros
geser lalu tutup kembali rahang tepat menjepit benda. Putarlah pengunci agar
pemutar tidak bisa bergerak lagi. Catat hasil yang ditunjukkan oleh alat pengukur.

2.2.4.3.3 Tachometer

Pertama colok kan benda ke sumber arus listrik, lalu tempelkan tachometer
pada poros gerinda, tekan tachometer agar tidak bergeser dari poros gerinda pada
saat dijalankan, kemudian catat hasil yang di dapat.

2.2.4.3.4 Sound level meter

Kelompok : III (TIGA) 28


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Aktifkan alat sound level meter, letakkan sound level meter tersebut untuk
posisi fast untuk jenis kebisingan, pilih selector range intensitas kebisingan,
tentukan area yang akan di ukur. Amati perubahan hasil pada monitor sound level
meter, lakukan pengulangan, kemudian catat hasil yang dihasilkan.

2.2.4.3.5 Meteran

Rentangkan meteran dari ujung yang satu ke ujung lainnya sesuai objek
yang akan di ukur, dalam pengukuran ini sebaiknya dilakukan oleh dua orang.
Pastikan pita meteran dalam keadaan tegak lurus sesuai panjang benda. Amati dan
catat hasil pengukura.

2.2.4.3.6 Mistar

Letakkan mistar pada benda yang akan di ukur, dimulai dari titik nol.
Nilai ukur benda akan terlihat pada mistar sesuai dengan panjang objek. Catat
hasil yang di dapat.

2.2.5 Hasil
2.2.5.1 Jangka Sorong

Nilai yang didapat dari hasil pengukuran menggunakan jangka sorong dapat
dilihat pada Tabel 2.
Tabel 2. Hasil pengukuran menggunakan Jangka Sorong
No Jenis Bahan Ketebalan Diameter (cm)
(cm) Luar Dalam
1 Kawat Kecil 0,18 - -
2 Kawat Besar 0,29 - -
3 Seng 0,04 - -
4 Baja Ringan 0,65 - -
5 Besi Panjang 0,81 - -
6 Pipa Kecil - 2,00 1,6
7 Pipa Sedang - 3,4 2,9
8 Pipa Besar - 10,05 9,5
9 Pipa L - 13,0 12,30
10 Mata Gerinda 0,5 11,2 -

Kelompok : III (TIGA) 29


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

2.2.5.2 Mikrometer Sekrup

Nilai yang didapatkan dari hasil pengukuran menggunakan mikrometer


sekrup dapa dilihat pada Tabel 3.

Tabel 3. Hasil pengukuran menggunakan mikro meter sekrup

No Jenis Bahan Ketebalan (cm)

1 Kawat Kecil 0,69

2 Kawat Besar 2,20

3 Baja Ringan 1,10

4 Seng 0,06

5 Besi Bulat Panjang 6,9

2.2.5.3 Penggaris/Mistar

Nilai yang didapat dari hasil pengukuran menggunakan penggaris dapat


dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4. Hasil pengukuran menggunakan penggaris

No Jenis Bahan (cm) Panjang (cm)


1 Besi siku pendek 31,3
2 Besi siku panjang 63,4
3 Besi karat 26,8
4 Besi pendek hijau 22,9
5 Kayu panjang 64,4
6 Kayu pendek 40,4
7 Mata Gerinda 10

2.2.5.4 Meteran

Kelompok : III (TIGA) 30


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Nilai yang didapat dari hasil pengukuran menggunakan meteran dapat
dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5. Hasil pengukuran meenggunakan meteran

No Jenis Bahan Panjang (cm)

1 Besi siku pendek 34,3

2 Besi siku panjang 63,3

3 Besi karat 26,8

4 Besi pendek hijau 22,9

5 Kayu panjang 64,3

6 Kayu pendek 40,3

2.2.5.5 Tachometer

Nilai yang didapat dari hasil pengukuran menggunakan tachometer dapat


dilihat pada tabel 6.
Tabel 6. Hasil pengukuran menggunakan tachometer

No Posisi Alat RPM


1 Tegak lurus terhadap benda 968

2.2.5.6 Sound Level Meter

Nilai yang didapat dari hasil pengukuran menggunakan sound level meter
(SLM) dapat dilihat pada tabel 7.
Tabel 7. Hasil pengukuran menggunakann SLM
No Jarak (cm) dB
1 5 64
2 10 64
3. 15 63

2.2.6 Pembahasan
2.2.6.1 Jangka Sorong

Kelompok : III (TIGA) 31


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Dari tabel hasil pengukuran menggunakan jangka sorong dapat dilihat
bahwa nilai pengukuran ketebalan untuk kawat kecil dan besar berturut-turut 0,18
cm dan 0,29 cm. Dalam hasil pengukuran Qatrunada (2014) nilai ketebalan yang
didapat dari pengukuran kawat menggunakan jangka sorong rata-rata adalah 0,42
cm.

Nilai pengukuran tersebut didapatkan dari empat kali pengulangan. Nilai


pengukuran yang didapatkan dalam praktikum ini hanya dilakukan satu kali dan
tanpa pengulangan, sehingga kemungkinan kesalahan dalam pengukuran lebih
besar. Faktor-faktor yang menyebabkan adanya perbedaan antara lain adalah
perbedaan nilai satuan kecil, ketelitian dari pembaca dan lain-lain. Melakukan
pengukuran secara berulang bertujuan untuk memperoleh hasil pengukuran yang
tepat dan akurat.

Dari nilai pengukuran pada seng dan baja ringan didapatkan nilai berturut-
turut0,04 cm dan 0,65 cm nilai tersebut didapatkan dari satu kali pengukuran
tanpa pengulangan. Dari pengukuran yang dilakukan oleh Amani (2015)
didapatkan hasil pengukuran pada plat seng didapatkan nilai rata-rata 0,34 cm,
pengukuran dilakukan dengan 20 kali ulangan.

Perulangan yang dilakukan dimaksudkan untuk memperkecil kesalahan


dlam pengukuran. Semakin banyak pembanding yang didapatkan maka semakin
kecil ketidak akuratan suatu pengukuran.

Pada pengukuran pipa didapatkan 2 nilai yaitu diameter luar dan diameter
dalam. Pipa yang diukur mulai dari pipa kecil hingga pipa besar. Pada percobaan
yang dilakukan oleh Isbilly (2012) didapatkan nilai diameter pipa dengan
menggunakan jangka sorong adalah 28 cm untuk diameter luar dan 26,8 cm untuk
diameter dala. Pengukuran ini dilakukan dengan 10 kali ulangan.

Pada nilai pengukuran yang telah terjadi pada tabel 1 dapat dilihat bahwa
nilai pengukuran mata gerinda untuk diameter 11,2 cm dan ketebalannya 0,5 cm.
Pengukuran yang dilakukan oleh Prastiawan (2010) nilai diameter adalah 127
mm dan ketebalannya 16 mm, perbedaan nilai ini dapat diakibatkan oleh
perbedaan jenis mata gerinda yang diukur.

Kelompok : III (TIGA) 32


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Dari berbagai macam bahan yang telah diukur diatas dalam
pengukurannya memiliki resiko kesalahan dalam perhitungan ataupun
pengamatan. Tujuan dari melakukan pengulangan adalah untuk memperkecil
resiko kesalahan dalam pengukuran. Oleh karena itu dalam praktikum ini resiko
kesalahan masih sangat besar karena tidak adanya pengulangan yang dilakukan
dan ketepatan dari pembaca alat ukur.

Berdasarkan Tabel 2 dapat dilihat bahwa nilai pengukuran bahan yang


sejenis yaitu kawat kecil, kawat besar, dan besi bulat panjang adalah 0,69, 2,20
dan 6,9 mm.

Dari pengukuran yang dilakukan oleh Antika (2012) didapatkan hasil rata-
rata diameter silinder adalah 2,22 mm. Hasil tersebut didapatkan dari 15
perulangan, perbedaan tersebut dapat terjadi dikarenakan adanya perbedaan jenis
dan ukuran silinder yang diukur.

2.2.6.2 Mikrometer Sekrup

Berdasarkan nilai hasil pengukuran dapat dilihat bahwa nilai dari


pengukuran baja ringan dan seng berturut-turut adalah 1,10 dan 0,6. Sedangkan
pengukuran yang dilakukan oleh Kurnia (2015) mendapat nilai rata-rata
pengukuran sebesar 0,25 mm. Hal ini disebabkan ketelitian pembaca yang
berbeda dan jenis dari masing-masing bahan yang berbeda. Perbedaan yang terjadi
pun tidak begitu signifikan masih bisa dikatakan sama.

Mikrometer merupakan alat ukur yang digunakan untuk mengukur


ketebalan suatu benda. Pada industri-industri modern, dituntut ketelitian dari
pengamat dalam menggunakan alat ukur ini. Mikrometer sekrup ini sendiri terdiri
dari rahang bergerak, rahang tetap dan bidal atau sarung pengukur yang terpasang
pada batang pengukur.

2.2.6.3. Mistar/Penggaris

Mistar atau penggaris adalah alat ukur panjang yang sering digunakan.
Alat ukur ini memiliki skala terkecil 1 mm atau 0,1 cm. Mistar memiliki ketelitian

Kelompok : III (TIGA) 33


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
pengukuran setengah dari skala terkecilnya yaitu 0,5 mm. Pada saat melakukan
pengukuran menggunakan mistar, arah pandangan harus tegak lurus dengan skala
pada mistar dari benda kerja yang diukur. Jika tidak tegak lurus maka akan
menyebabkan kesalahan dalam pengukurannya, bisa lebih besar atau lebih kecil
dari ukuran aslinya.

Berdasarkan data pada Tabel 4 dapat dilihat bahwa pengukuran besi siku
baik pendek dan panjang, besi karat, dan besi pendek hijau adalah 31,3, 63,4,
26,8 dan 22,9 cm. Perbedaan nilai ini dikarenakan ukuran benda yang berbeda-
beda. Dari pengukuran yang dilakukan oleh Fahri (2017) didapatkan bahwa
panjang besi siku adalah 25 cm perbedaan nilai pengukuran yang didapatkan dari
10 kali perulangan sehingga kesalahan dapat diperkecil.

Dalam pengukuran menggunakan alat yang sama yaitu mistar baja dengan
ketelitian 0,1 cm. Dari tabel dapat dilihat bahwa pengukuran panjang kayu adalah
40,4 dan 64,4 serta gerinda 10 cm. Perbedaan hasil pengukuran ini dikarenakan
ukuran dan jenis benda ukur yang berbeda.

Dalam pengukuran ini tidak dilakukan ulangan pengukuran sehingga


resiko ketidak akuratan lebih besar. Dari pengukuran yang dilakukan oleh
Hermawan (2012) didapatkan pengukuran lintang kayu menggunakan mistar
adalah 20,8 cm. Pengukuran terseebut dilakukan dengan 5 kali perulangan, kayu
yang diukur adalah kayu jati. Mistar sendiri efektif digunakan pada benda ukur
yang memiliki ukuran dibawah 30-100 cm.

Pada hasil pengukuran yang dilakukan oleh Prastiawan (2010) untuk


diameter gerinda adalah 100 mm atau 10 cm hasil ini sesuai dengan pengukuran
yang dilakukan dalam praktikum ini. Hal tersebut dikarenakan mata gerinda yang
digunakan memiliki kesamaan ukuran, tipe dan jenis mata gerinda.

2.2.6.4 Meteran

Berdasarkan Tabel 5 diatas dilihat bahwa nilai pengukuran besi pada


meteran dan penggaris tidak jauh berbeda. Hal ini dikarenakan perbedaan
ketelitian dari penggaris dan mistar tidak jauh berbeda.

Kelompok : III (TIGA) 34


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Pada hasil pengukuran didapatkan hasil pengukuran besi 34,3, 63,3 dan
26,8. , perbedaan tersebut diakibatkan ukuran dari masing-masing berbeda. pada
pengukuran yang dilakukan oleh Jhora (2006) didapatkan pada pengukuran besi
3,5 cm, besi yang diukur adalah besi segiempat dengan ketebalan 1,5 cm.
Pada pengukuran panjang didapapatkan nilai terpanjang adalah 6,3 cm dan
terpendek 40,3 cm. Pegukuran dilakukan tanpa pengulangan sehingga resiko
kesalahan pengukuran lebih besar.

2.2.6.5 Tachometer

Tachometer adalah alat pengkur kecepata putaran mesin pada motor atau
mesin lainnya, biasanya mwnggunakan satuan RPM. Dalam suatu pengukuran
putaran, keakurasian hasil dalam pengukuran sangat dipengaruhi oleh
perancangan dan pembuatan alat itu sendiri (Fadhil, 2015)
Berdasarkan Tabel 6 didapatkan hasil pengukuran menggunakan
tachometer pada putaran roda mata gerinda adalah sebesar 968 rpm. Nilai tersebut
didapatkan dari putaran maksimal mata gerinda selama -+ 20 detik. Pada data
hasil pengukuran tachometer ini tidak ada pembanding yang dapat digunakan
untuk menentukan keakuratan dari pengukuran ini.
Hasil pengukuran tachometer dapat terjadi kesalahan diakibatkan dari
posisi alat yang tidak tegak lurus atau miring.

2.2.6.6 Sound Level Meter

Sound level meter adalah sebuah alat yang digunakan untuk memberikan
respon seperti telinga pada manusisa dengan memasukan sebuah penguat di
dalam rangkaian elektroniknya yang memeberikan penguat lebih kecil pada
frekuensi rendah dan tinggi. Alat ukur ini ditandai dalam satuan desibel (dB)
(Andryansah, 2008).
Sound level meter yang kita gunakan pada praktikum ini adalah SLM digital
berbasis android. Nama dari aplikasi yang digunakan adalah sound meter atau
meter kebisingan. SLM ini mampu merespon bunyi dari 0,5-19,999 Db.

Kelompok : III (TIGA) 35


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Berdasarkan hasil pengukuran dapat dilihat bahwa nilai tertinggi terjadi
pada jarak 5 cm dengan nilai 64 dB, sedangkan nilai terkecil terdapat pada jarak
10 cm dan 15 cm.
Hal itu dapat terjadi karena jarak yang dekat membuat respon dari SLM
tersebut lebih cepat dan baik, sedangkan pada jarak yang sedikit agak jauh respon
dari SLM tersebut menjadi kurang baik.
Ketidak akuratan dari pengukuran SLM ini dapat terjadi karena adanya
bunyi-bnuyi lain selain bahan yang diuji. Suara tersebut dapat megganggu respon
dari SLM tersebut, contoh dari suara-suara yang dapat menganggu adalah suara
manusia.
Pada Tabel 1,2,3,4,5 dan 6 telah didapatkan pengukuran yang berbeda-beda.
Perbedaan hasil pengukuran disebabkan oleh beberapa faktor yang mempengaruhi
keakuratan dari pengukuran.
Pada praktikum ini faktor yang membuat hasil pengukuran berbeda-beda
adalah ukuran benda yang tidak seragam. Selain itu ketelitian alat dan ketelitian
pembaca yang berbeda-beda akan mempengaruhi hasil pengukuran.
2.2.7 Penutup
2.2.7.1 Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa jangka
sorong memiliki ketelitian yang beragam yaitu 0,01, 0,02 dan 0,05 cm. Untuk
mikrometer sekrup hanya memiliki satu ketelitian yaitu 0,01 mm. Dari hasil
pengukuran didapatkan bahwa pengukuran pada benda ukur yang sama tetapi
menggunakan alat ukur yang berbeda mempunyai hasil pengukuran yang berbeda.
Perbedaan ini disebabkan oleh faktor ketelitian alat dan faktor ketelitian pengamat
itu sendiri.
Dari hasil pengukuran yang telah dilakukan didapatkan pula bahwa semakin
kecil ketelitian alat yang digunakan maka akan lebih akurat hasil perhitungan
yang didapatkan.
2.2.7.2 Saran
Dalam praktikum ini sebaiknya perhitungan yang dilakukan hanya oleh satu
pengamat saja, karena ketelitian pengamat dalam melakukan pengamatan yang
berbeda. Dalam praktikum ini praktikan harus mengetahui lebih dulu ketelitian

Kelompok : III (TIGA) 36


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
dari masing-masing alat yang akan digunakan. Untuk ruangan yang digunakan
dalam praktikum ini sebaiknya tidak terlalu ramai, karena suara bising dari
keramaian akan mempengaruhi hasil pengukuran pada sound level meter (SLM).

2.3 Objek 3 Menggunakan Alat Ukur Bengkel Pemesinan Pertanian


2.3.1 Tujuan
Tujuan dari praktikum perbengkelan ini pertama mahasiswa mengenal
perlengkapan dan alat ukur apa saja yang ada didalam bengkel dan mengetahui
cara menggunakan nya serta mengetahui prinsip dari pengulangan suatu
pengukuran , kedua mahasiswa mengetahui tentang kesehatan dan keselamatan
kerja di dalam bengkel, ketiga mahasiswa menciptakan kondisi bengkel yang
aman dari input dan output.

2.3.2 Manfaat
Manfaat dari praktikum ini adalah mahasiswa mampu memilih alat-alat ukur
yang sesuai dan memahami prinsip-prinsip nya, mahasiswa mampu
mengoperasikan alat-alat sesuai standar operasional (SOP) dan mahasiswa mampu
menganalisa data hasil pengukuran.

2.3.3 Tinjauan Pustaka


2.3.3.1 Alat Ukur

Alat ukur adalah alat yang digunakan untuk mengetahui besaran baik itu
besaran ukuran, dimensi, dan kondisi suatu fisik komponen. Alat ukur
dipergunakan untuk mengukur secara persisi yang diperlukan dalam melakukan
pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan khususnya peralatan teknik dan lainnya.
Pada umumnya ada tiga besaran dalam fisika yaitu panjang, masa, dan waktu
(Anthika, 2012).

2.3.3.2 Cara Penggunaan Alat Ukur


2.3.3.2.1 Mistar Baja dan Stainless

Menurut Yogaswara (2004: 14), mistar baja adalah alat ukur panjang atau
linier yang mempunyai satuan milimeter, centimeter, atau satuan inchi. Mistar
baja tersebut terbuat dari baja kaku atau fleksibel dengan bahan baja standar dan

Kelompok : III (TIGA) 37


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
baja stainless. Di dalam penerapanya pada saat praktik di bengkel biasanya mistar
baja ini digunakan pada saat menggaris dengan penggores supaya garis yang
dihasilkan bisa lurus.
2.3.3.2.2 Vernier Caliper
Vernier Caliper atau yang biasa disebut jangka sorong digunakan
mengukur panjang, lebar, tebal, atau pun kedalaman benda. Ketelitian jangka
sorong ada dua macam yaitu 0,01 dan 0,05 (Murchid, 2012). Suatu jangka
soorong mempunyai rangka, dimana pada salah satu ujungnya terdapat rahang
(ragum) luar dan pada salah satu sisi rangka terdapat pembagian skala yang
disebut skala tetap. Rahang (ragum) jangka sorong pada kedua sisi bagian dalam
digunakan untuk mengambil pengukuran luar misalnya pengukuran diameter luar
benda kerja, dimana rahang sorong digerakan kekiri dan kekanan, sedangkan
kedua sisi bagian luar digunakan untuk mengambil pengukuran dalam misalnya
diameter dalam, dimana rahang sorong digerakan kekiri dan kekanan.
2.3.3.2.2 Out Side Micrometer

Menurut Rohyana (2004), mikrometer adalah alat ukur yangsangat teliti,


digunakan pada pengerjaan-pengerjaan yang memerlukan ketelitiandan ketepatan.
Mislnya: pada pekerjaan mesin bubut, mesin frais, dan lain-lain.Mikrometer
sering disebut kaliber sekrup atau sekrup pengukur yang merupakaalat ukur linier.
Biasanya mikrometer mempunyai ketelitian lebih tinggi dari padajangka sorong,
karena jangka sorong hanya bisa mencapai ketelitian 0,02 mmsedangkan
mikrometer bisa mencapai 0,001 mm. Kapasitas ukur dari mikrometer
juga bermacam-macam yaitu 0-25mm, 25-50 mm, 50-75 mm, 75-100 mm
danyang besar 100-1000 mm. Untuk semua kapasitas tersebut, jarak gerak poros
ukurnya tetap 25 mm. Dalam penggunaanya, mikrometer dapat dibedakan
menjadi beberapamacam yaitu: mikrometer luar, mikrometer luar dengan
landasan, mikrometerindikator, mikrometer dalam, mikrometer kedalaman. Di
dalam praktik di bengkelpemesinan, mikrometer yang paling banyak digunakan
adalah mikrometer luar. Hal ini dikarenakan jobsheet yang digunakan memuat
bagian-bagian benda kerja yang membutuhkan ketelitian lebih misalnya untuk
mengukur poros yang akandipasangkan dengan lubang.
2.3.3.2.3 Dial Indicator

Kelompok : III (TIGA) 38


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Jam ukur atau dial indicator adalah alat ukur pembanding yang
menyerupai jam yang digunakan untuk memeriksa kesejajaran bidang, poros,
lubang, atau kebulatan sebuah poros. Selain itu dial indicator juga bisa digunakan
untuk memeriksa kesikuan dan kesejajaran penempatan benda kerja terhadap meja
mesin, ketirusan, dan sebagainya. Selain itu jam ukur banyak digunakan di
bengkel atau industri pemesinan, yaitu suatu alat pembanding yang fungsinya
untuk mengetahui atau mengukur daerah toleransi dari benda atau produk yang
ukur, dapat dilakanakan denan mudah dan cepat (Hanafi, 2014).
2.3.3.2.4 Cylinder Bore Gauge

Cylinder bore gauge termasuk dalam jenis alat ukur yang


menggunakanjam ukur (dial gauge). Dalam pengukuran komponen-komponen
otomotif, alat ini biasanya digunakan untuk mengukur diameter silinder dan
komponen lain secara teliti. Diameter daerah pengukuran yang dapat dijangkau
oleh cylinder bore gauge berkisar antara 50 mm sampai dengan 300 mm.
Konstruksi alat ini terdiri dari sebuahjam ukur dan pada ujung lain terdapar
runcing pengukur (measuring point). Adapun komponen lain adalah cincin
pengganti (replacement washer) dan batang pengganti (replacement rod). Kedua
kompenen ini baik cincin pengganti maupunbatang pengganti tealah memiliki
spesifikasi ukuran tertentu. Oleh karana itu,kejelian dalam memilih spesifikasi
ukuran kedua komponen ini sangat membantudan mempermudah kita dalam
melakukan pengukuran itu sendiri. Contoh penggunaan cylinder bore gauge
adalah dalam pengukurandiameter silinder. Langkah pertama yang harus
dilakukan adalah mengukurdiameter silinder dengan jangka sorong (vernier
caliper) untuk mengetahui ukurandari silinder dan untuk pemilihan spesifikasi
cincin pengganti dan batangpengganti. Selanjutnya, lihat angka di belakang koma
jangka sorong apakah lebihbesar atau lebih kecil dari 0,5 mm. Misalnya setelah
dilakukan pengukuran hasilakhir pengukurannya diketahui diameter silinder
adalah 52,86 mm, maka pilihanuntuk batang pengganti adalah spesifikasi 50 mm,
sedangkan cincin penggantiadalah 3 mm. Bila hasil pengukuran dengan jangka
sorong dalam pengukuran iniadalah 52,22 mm maka alternative pilihan batang
pengganti adalah ukuran 50 mmdan cincin pengganti 2 mm.Tetapi, bila setelah
pemilihan hasil pengukuran pertama dari cincinpengganti 3 mm dan batang

Kelompok : III (TIGA) 39


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
pengganti 50 mm, maka langkah selanjutnya adalahkalibrasi cylinder bore gauge
dengan menggunakan micrometer luar (outsidemicrometer). Caranya adalah
micrometer luar diset pada ukuran 52,86 mm.Tempatkan batang pengganti dan
runcing pengukur ke dalam micrometer luartersebut dan dial gauge alat ini diset
pada nol ke jarum penunjukannya (Ardiningcahyo, 2011).
2.3.4 Metode Praktikum
2.3.4.1 Waktu dan Tempat

Praktikum “Menggunakan Alat Ukur Bengkel Pemesinan Pertanian”


dilaksanakan pada hari sabtu tanggal 14 Maret 2018 pukul 14.00 WIB sampai
selesai di laboratorium bengkel, Program Studi Teknik Pertanian, Fakultas
Teknologi Pertanian Universitas Jambi.

2.3.4.2 Alat dan Bahan

Alat ukur yang digunakan pada praktikum ini adalah mistar baja stainless,
vernier caliper, out side micrometer, dial indicator dan cylinder bore gauge.
Sedangkan bahan yang diukur yaitu baut, cylinder linear, piston dan armature.

2.3.4.3 Prosedur Kerja


2.3.4.3.1 Pemeriksaan Baut

Melakukan pengukuran diameter kepala baut, diameter ulir baut, dan


panjang baut menggunakan jangka sorong, micrometer dan mistar baja.

2.3.4.3.2 Pemeriksaan Cylinder Linear

Melakukan pengukuran diameter dalam menggunakan jangka sorong di


bagian permukaan silinder dan untuk mengukur diameter dalam menggunakan
cylinder bore dan posisikan pada tiga titik yang telah dibuat.

2.3.4.3.3 Pemeriksaan Piston

Pemeriksaan piston dengan melakukan pengukuran diameter luar secara


vertikal dan horizontal menggunakan jangka sorong.

Kelompok : III (TIGA) 40


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

2.3.4.3.4 Pemeriksaan Amature

Pemeriksaan armature dengan melakukan pengukuran diameter luar


dengan menggunakan jangka sorong.

2.3.5 Hasil Praktikum Menggunakan Alat Ukur


2.3.5.1 Pengukuran Baut
Pengukuran baut 1,2dan 3 dengan ukuran yang berbeda dengan
menggunakan mistar baja, jangka sorong, dan outside micrometer.hasil
pengukuran dapat dilihat pada Tabel 7.

Tabel 7. Pengukuran bautdegan mistar, jangka sorong dan out side


micrometer

Ukuran Ukuran

No baut Alat ukur Panjang(mm) kepala baut diameter baut

(mm) (mm)

Mistar baja 30,1 - -


Baut
Jangka sorong 30,2 11,8 8,8
emas
pendek Outside -
30,3 12,7
mikrometer

Mistar baja 32,0 - -


Baut
emas Jangka sorong 30 13,8 8,5

sedang Outside -
- 13,2
mikrometer

Mistar baja 54,0 - -


Baut
Jangka sorong 55,0 14,8 8,4
putih
panjang Outside -
55,6 14,5
mikrometer

Kelompok : III (TIGA) 41


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

2.3.5.2 Pengukuran Cylinder Linear

Pengukuran cylinder linier pada titik 1,2 dan 3 dengan ukuran yang
berbeda dan dengan menggunakan alat jangka sorong, dan cylinder bour gauge.
Hasil pengukuran ini dapat dilihat pada Tabel 8.

Tabel 8. Hasil pengukuran cylinder linear menggunakan jangka sorong


dan cylinder bour gauge.

Posisi pengukuran
No Alat ukur
Horizontal Vertical Oval/bulat

Silinder Oval
8,58 mm 8,55 mm
titik 1
Silinder -
Jangka sorong - -
2
Silinder -
- -
3
Silinder Oval
1,20 mm 1,51 mm
1
Silinder Cylinder bour Bulat
1,38 mm 1,38 mm
2 gauge
Silinder Oval
1,52 mm 1,30 mm
3

2.3.5.3 Pengukuran Piston

Hasil pengukuran diameter piston menggunakan jangka sorong dapat


dilihat pada Table 9.

Tabel 9. Hasil pengukuran piston

No Posisi pengukuran

Kelompok : III (TIGA) 42


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Alat ukur Horizontal (mm) Vertical (mm) Oval/bulat

Piston 1 51,7 51,8 Bulat


Jangka sorong
Piston 2 58,5 51,9 Bulat

Piston 1 Outside - -

Piston 2 micrometer - -

2.3.5.4 Pengukuran Armature

Hasil pengukuran armature menggunakan jangka sorong, outside


mikrometer dapat dilihat pada Table 10.

Tabel 10. Hasil pengukuran armature


Posisi pengukuran

No Alat ukur
Horizontal Vertikal Ket
(mm) (mm)

Jangka sorong 27,9 27,9 Bulat


Armature
1 Outside Bulat
28,40 28,39
micrometer

2.3.5.5 Pengukuran Plat Seng

Hasil pengukuran plat sengmenggunakan jangka sorong, outside


mikrometer dapat dilihat pada Table 6.

Tabel 11. Hasil pengukuran plat seng


Posisi pengukuran

No Alat ukur Horizontal Vertikal Ketebalan ket


(mm) (mm) (mm)

Mistar Plat seng 1 39 38 - oval

Kelompok : III (TIGA) 43


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Outside kecil bulat
34,70 35,40 0,15
micrometer
Jangka Bulat
35,15 35,15 0,15
Sorong

Mistar 80 81 - oval

Outside Plat seng 2 Oval


81,20 79,24 0,015
mikrometer besar
Jangka Bulat
81,22 80,50
Sorong

2.3.6 Pembahasan
2.3.6.1 Pengukuran Baut

Berdasarkan hasil pengukuran dapat dilihat bahwa panjang pada baut 1, 2,


dan 3 perbedaan nilai tidak begitu berbeda, relative sama. Perbedaan nilai yang
tidak begitu berbeda diakibatkan karena adanya perbedaan ketelitian dan
ketidakakuratan dari pembaca.

2.3.6.2 Pengukuran Cylinder Lynear

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai pengukuran horizontal


dan vertikal menunjukan perbedaan yang signifikan sehingga dapat disimpulkan
bahwa silinder linear ini adalah berbentuk oval. Perbedaan nilai yang didapat
disebabkan oleh perbedaan ukuran diameter pada masing-masing titik.

2.3.6.3 Pengukuran Piston

Berdasarkan table diatas dapat dilihat bahwa nilai pengukuran piston pada
horizontal dan vertical pada titik satu tidak terdapat perbedaan yang signifikan,
sedangkan perbedaan pada titik kedua memiliki perbedaan nilai yang signifikan.

2.3.6.4 Pengukuran Armature

Dari table diatas dapat dilihat bahwa bentuk armature adalah bulat. Hal ini
dikarenakan nilai pengukuran yang didapatkan, tidak terlihat perbedaan yang
signifikan. Baik pengukuran menggunakan jangka sorong dan outside micrometer

Kelompok : III (TIGA) 44


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
, kedua pengukuran menggunakan alat yang berbeda menunjukan perbedaan yang
tidak signifikan.

2.3.6.5 Pengukuran Plat Seng


Berdasarkan table diatas dapat dilihat nilai pengukuran pada plat kecil
memiliki bentuk bulat hal ini dikarenakan nilai yang didapat tidak terlihat hasil
perbedaan yang berbeda. Sedangkanpada plat seng besar memiliki bentuk oval
karena rata-rata nilai yang didapat terdapat nilai perbedaan yang signifikan
sehingga dapat disimpulkan bahwa plat besar memiliki bentuk oval.

2.3.7 Penutup
2.3.7.1 Kesimpulan
Pengukuran menggunakan berbagai alat ukur yang sesuai dengan objek
yang akan diukur akan meningkatkan keakuratan nilai besaran yang dihasilkan
pada saat mengukur. Alat ukur seperti mistar baja stailess, jangka sorong, outside
mikrometer, dial indicator, dan cylinder bore gauge mempunyai tingkat ketelitian
yang berbeda sehinnga lebih baik digunakan untuk mengukur benda yang sesuai
dengan fungsi dari masing-masing alat ukur. Dengan tingkat keakuratan yang
semakin tinggi kita dapat mengetahui suatu benda berbentuk bulat atau oval dari
selisih perbedaan nilai yang didapat pada ssat melakukan pengukuran.

2.3.7.2 Saran
Pada saat melakukan praktikum ini masih banyak terdapat kekeliruan pada
saat melakukan pengukuran hal ini terjadi karena kurangnya alat dan bahan
sehingga beberapa mahasiswa harus terburu-buru melakuakan pengukuran. Pada
praktikum selanjutnya semoga dapat lebih baik lagi, baik itu dalam segi efisiensi
waktu, dan lain sebagainya yang menunjang aktivitas pada saat praktikum.

4.4 Objek 4 (Pengerjaan Logam – Pengelasan)

4.4.1 Tujuan
Tujuan dari praktikum perbengkelan pertanian ini adalah mahasiswa dapat
memilih alat- alat yang sesuai dan memahami prinsip kerja masing alat,

Kelompok : III (TIGA) 45


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
mahasiswa dapat mengoperasikan alat-alat sesuai standar operasional SOP,
mahasiswa dapat melakukan pengelasan dengan hasil yang presisi dan mahasiswa
dapat menganalisa data hasil pengukuran.
2.4.2 Manfaat
Manfaat dari praktikum ini adalah mahasiswa mampu memilih alat-alat ukur
yang sesuai dan memahami prinsip-prinsip nya, mahasiswa mampu
mengoperasikan alat-alat sesuai stadar operasional (SOP), mahasiswa mampu
melakukan pengelasan dengan hasil yang presisi, mahasiswa mampu menganalisa
data hasil pengukuran.

2.4.3 Tinjauan Pustaka


2.4.3.1 Las Busur Listrik

Las busur listrik adalah cara pengelasan dengan menggunakan busur nyala
listrik sebagai sumber panas pencair logam. Klasifikasi las busur listrik yang
digunakan hingga saat ini dalam proses pengelasan adalah las elektroda
terbungkus (Harsono Wiryosumarto dan Thosie Okumura,2000).

Prinsip pengelasan las busur adalah arus listrik yang cukup padat dan
tegangan rendah bila dileburkan pada dua buah logam yang konduktif akan
menghasilkan loncatan elektroda yang dapat menimbulkan panas yang sangat
tinggi mencapai suhu 5000°C, sehingga dapat dengan mudah mencair kedua
logam tersebut (Harsono Wiryosumarto dan Thosie Okumura,2000).

Proses pemindahan logam cair seperti seperti dijelaskan diatas sangat


mempengaruhi sifat maupun las dari logam, dapat dikatakan bahwa butiran logam
cair yang halus mempunyai sifat mampu las yang baik. Sedangkan proses
pemindahan cairan sangat dipengaruhi oleh besar kecilnya arus dan komposisi
dari bahan yang digunakan. Selama proses pengelasan fluks yang digunakan
untuk membungkus elektroda sebagai zat pelindung yang sewaktu pengelasan ikut
mencair. Tetapi karena berat jenisnya lebih ringan daripada bahan logam yang
dicairkan, maka cairan fluks tersebut mengapung diatas cairan logam dan
membentuk terak sebagai penghalang oksidasi. Dalam bebera fluks bahan tidak

Kelompok : III (TIGA) 46


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
terbakar, tetapi berubah menjadi gas pelindung dari lofam cair terhadap oksidasi
(Harsono Wiryosumarto dan Thosie Okumura,2000).

Pengelasan adalah suatu proses dimana bahan dengan jenis yang sama
digabungkan menjadi satu sehingga terbentuk suatu sambungan melalui ikatan
kimia yang dihasilkan dari pemakaian panas dan tekanan. Salah satu proses yang
paling banyak digunakan pada sambungan struktur adalah las cair (fusion
welding). Las cair ini dapat diklasifikasikan berdasarkan sumber panas yang
digunakan menjadi 3 kelompok yaitu las gas (gas welding), las busur (arc
welding), dan las sinar energi tinggi (high energy beam welding) (Wiryosumarto
dan Thosie Okumura,)2000).

2.4.3.2 Teknik Pengelasan

Menurut Widharto (1996) pengelasan adalah salah satu cara menyambung


benda padat dengan jalan mencairkannya melalui pemanasan. Lingkup
penggunaan Teknik pengelasan dalam kontruksi sangat luas, meliputi perkapalan,
jembatan, rangka baja, bejana tekan, pipa pesat, pipa saluran dan sebagainya.
Prosedur pengelasan kelihatannya sangat sederhana, tetapi sebenarnya banyak
masalah. Masalah yang harus diatasi dimana pemecahannya memerlukan
bermacam-macam pengetahuan.

Sebelum melakukan pengelasan praktikan sudah menggunakan alat


keelamatan diri seperti sarung tangan, kacamata pelindung dan lain sebagainya
yang dapat menunjang proses pengelasan. Siapkan meja kerja untuk meletakkan
bahan yang akan di las, atur tegangan mesin las, sesuaikan dengan tebal bahan
yang akan di las, sesuaikan pula dengan elektroda yang akan digunakan. Gunakan
elektroda yang tepat, elektroda menyesuaikan dengan bahan yang akan dilas.

Proses Teknik pengelasan yang akan dilakukan yaitu bersihkan bahan


yang akan dilas pada tempat yang telah disediakan baik itu menggunakan meja
kerja maupun meletakkanya dilantai. Letakkan masa mesin las pada salah satu
bagian bahan yang akan di las. Masukkan elektroda pada panel penjepit elektroda
di mesin las. Pasang kemiringan elektroda menyesuaikan dengan posisi bahan.
Baik itu tegak lurus 90 derajat, 30 atau 40 derajat. Dekatkan ujung elektroda

Kelompok : III (TIGA) 47


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
perlahan pada bahan yang akan di las. Jarak antara ujung elektroda dengan bahan
yang akan di las sangat mempengaruhi kualitas pengelasan. Jika terlalu jauh, akan
timbul percikan seperti hujan bitnik-bintik api. Jika jarak terlalu dekat, api tidak
menyala secara sempurna. Jarak yang baik adalah seperdelapan dari tebal
elektroda. Dengan menggunakan kacamata las, dapat memperhatikan bagian
elektroda yang masih mencair. Putar perlahan tang elektroda hingga cairan
elektroda menutup rapat permukaan yang akan di las. Hasil yang baik dapat
dilihat saat permukaan yang dilas berbentuk seperti gelombang rapat dan teratur
menutup sempurna bagian yang di las. Jika belum sempurna ulangi bagian yang
belum bersatu dengan baik tersebut.

2.4.4 Metode Praktikum


2.4.4.1 Waktu dan Tempat

Praktikum Pengerjaan logam – pengelasan dilaksanakan pada hari sabtu


tanggal 21 April 2018 pada pukul 14:00 WIB sampai dengan selesai. Tempat
dilaksanakannya praktikum ini yaitu di Laboratorium Bengkel Prodi Teknik
Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Jambi.

2.4.4.2 Alat dan Bahan

Alat yang digunakan pada praktikum Pengerjaan Logam – Pengelasan


adalah Mesin las listrik Krisbow, Mistar Siku, Pensil, Gergaji Besi, Gerinda,
Kacamata Las, warepart, Safety Shoes Dan Sarung Tangan. Bahan yang
digunakan yaitu besi strip 3 mm x 30 mm x 100 mm, kawat elektroda.

2.4.4.3 Prosedur Kerja

2.4.4.3.1 Persiapan Alat dan Bahan sesuai Kebutuhan

Sebelum praktikum pengelasan, persiapan alat dan bahan yang akan


digunakan dilengkapi guna mendukung kelancaran dalam proses praktikan atau
pengerjaan las yang akan dilakukan. Hal ini sangat mempengaruhi hasil dari
proses pengelasan karena apabila salah satu alat atau bahan tidak lengkap maka
praktikan pengelasan atau hasil dari pengelasan tidak akan maksimal.

Kelompok : III (TIGA) 48


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
2.4.4.3.2 Menggunakan Alat Perlindungan Diri (ADP) dalam Pengelasan

Penggunaan alat perlindungan diri (ADP) dalam pengelasan memang


sangat penting dikarenakan praktikan ini merupakan praktikan yang berpotensi
berbahaya karena menyangkut juga penggunaan arus yang tinggi serta
penggunaan gerinda dan alat tajam seperti gergaji. Kesalahan yang terjadi dapat
diminimalkan efeknya dengan menggunakan peralatan perlindungan diri jika
terjadi kesalahan misalnya tangan yang rentan terhadap panas yang timbul akibat
dari gesekan antara mata gergaji dengan besi yang akan dipotong, dapat
diminimalkan panasnya dengan menggunakan sarung tangan.

2.4.4.3.3 Pemotongan Objek: Besi Strip 3 mm x 30 mm x 100 mm

Adapun cara atau langkah pemotongannya adalah dengan mengukur


panjang besi strip sepanjang 10 cm dengan menggunakan mistar siku, beri tanda
menggunakan pensil pada sisi besi strip yang panjangnya 10 cm. Setelah ditandai
maka dilakukan pemotongan besi strip menggunakan gergaji besi.

Digunakan sarung tangan untuk meminimalkan panas yang ditimbulkan


akibat dari gesekan antara mata gergaji dengan besi strip yang sedang di potong.
Setelah pemotongan maka perlu dilakukannya penghalusan pada sisi besi strip
yang kasar.
2.4.4.3.4 Penggerindaan Objek: Besi Strip 3 mm x 30 mm x 100 mm

Adapun cara atau langkah penggerindaan besi strip yang telah di potong
adalah pertama menghubungkan soket mesin gerinda ke sumber arus listrik,
menekan tombol on pada mesin gerinda, meletakkan besi di meja gerinda dan
mengarahkannya pada mata gerinda untuk proses penghalusan sisi besi strip yang
masih tajam setelah di potong. Setelah halus dan semua ujung besi berbentuk
simetris maka proses selanjutnya adalah pengelasan.

2.4.4.3.5 Pengelasan Objek: Besi Strip 3 mm x 30 mm x 100 mm

Adapun cara atau langkah pengelasan besi strip yang telah dihaluskan
adalah dengan menghubungkan soket mesin las listrik krisbow ke sumber arus
listrik setelah itu atur besaran tegangan yang akan digunakan untuk proses

Kelompok : III (TIGA) 49


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
pengelasan sesuai logam dan elektroda las. Dipasngkan kawat elektroda dengan
cara menjepitkan kawat elektroda pada penjepit kawat elektroda mesin las listrik
krisbow dengan sudut 90o , 45o , dan 30o. Dipasangkan besi strip dengan cara
menjepit besi yang akan di las pada tang penjepit massa dari mesin las listrik
krisbow, setelah semua terpasang dengan baik didekatkan ujung elektroda dengan
besi strip secara perlahan guna menyalakan api las. Jika elektroda menempel
maka lepaskan elektroda dari penjepit elektroda. Dilakukan pengelasan lurus,
zigzag dan menitik pada benda kerja secara perlahan lalu dinginkan benda kerja
dan bersihkan benda kerja dari terak-terak yang menempel pada besi strip.

2.4.5 Hasil Praktikum Pengerjaan Logam - Pengelasan


2.4.5.1 Hasil Pengerjaan Logam
Dari praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil yang dapat dilihat
pada Tabel 11.
Tabel 11. Hasil pengerjaan besi strip pada praktikum Pengelasan Dan
Penyambungan Logam
No Proses Pengerjaan Hasil Keterangan

1 Pemotongan besi strip

2 Penggerindaan besi strip

3 Pengelasan Besi Strip

2.4.6 Pembahasan
2.4.6.1 Pemotongan Besi Strip
Berdasarkan Tabel 7 didapatkan hasil bahwa besi strip terpotong sepanjang
10 cm. Pemotongan besi strip ini menggunakan gergaji besi, dimana besi strip

Kelompok : III (TIGA) 50


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
telah di ukur menggunakan penggaris siku, pemotongan menggunakan gergaji
besi ini dilakukan dengan cara menggerakan gergaji searah dengan besi strip
hingga terbuat jalur pemotongan. Jalur pemotongan ini sendiri diperlukan untuk
mempermudah dalam pemotongan besi strip. Setelah jalur pemotongan terbentuk
maka gergaji dapat digerakan dengan cara dimaju mundurkan agar proses
pemotongan dapat terjadi dengan cepat.
Kendala dalam melakukan pemotongan ini adalah saat pembuatan jalur
pemotongan karena gergaji besi akan sering mleset apabila tidak dilakukan
dengan benar. Hasil dari pemotongan menggunakan gergaji besi ini masih kasar
dan pada kasar, apabila bagian tersebut tidak dirapikan maka kemungkinan besar
dapat melukai tangan.
2.4.6.2 Penggerindaan Besi Strip
Setelah besi terpotong dengan ukuran yang diinginkan proses selanjutnya
adalah penggerindaan. Proses penggerindaan ini bertujuan untuk menghaluskan
benda kerja yang masih kasar dan mendapat bentuk yang presisi. Proses
penggerindaan ini dilakukan dengan waktu yang tidak terlalu lama karena waktu
mempengaruhi dalam hasil penggerindaan. Dalam penggerindaan setelah mesin
gerinda hidup dapat langsung digunakan yaitu dengan cara meletakan plat besi
secara tegak lurus pada batu gerinda yang berputar, maka didapatkan hasil pada
bagian ujung permukaan besi yang telah halus pada plat besi. Penggunaan mesin
gerinda ini harus dilakukan dengan hati-hati karena dapat melukai tangan
operator. Oleh dari itu maka penggunaan peralatan pelindung diri ini sangat
diharuskan bagi operator.
2.4.6.3 Pengelasan Besi Strip
Proses pengelasan dilakukan pada plat besi yang bagian ujungnya sudah
dihaluskan menggunakan gerinda. Pengelasan yaitu suatu proses penyambungan
pada dua buah logam yang berbeda. Pertama yang dilakukan adalah
menghidupkan mesin las kemudian atur arus yang sesuai dengan logam yang akan
di las. Lalu elektroda dijepitkan pada penjepit elektroda, plat besi yang akan
digunakan diletakan pada meja kerja yang telah ditempelkan pada pnjepit massa.
Elektroda yang sudah panas didekatkan pada besi strip secara perlahan untuk
menyalakan elektroda. Dalam menyalakan api elektroda ini dibutuhkan jarak

Kelompok : III (TIGA) 51


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
antara besi yang di las dan elektroda. Apabila jarak elektroda terlalu dekat maka
elektroda akan menempel pada besi strip sedangkan bila jarak terlalu jauh maka
elektroda tidak akan menyala.
Kesehatan dan keselamatan kerja sangat perlu diperhatikan pada saat
pengelasan, perlengkapan pelindung diri yang paling utama dan perlu digunakan
pada saat pengelasan adalah kacamata pelindung dan masker, kacamata pelindung
digunakan untuk melindungi mata dari percikan api elektroda dan cahaya las yang
berbahaya bagi retina mata. Kacamata las juga berfungsi untuk mempermudah
penglihatan pada saat melakukan pengelasan, mempermudah menentukan bentuk
las dan arah dari pengelasan itu sendiri.
2.4.7 Penutup
2.4.7.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari praktikum yang telah dilaksanakan adalah bahwa
pengelasan merupakan suatu metode penyambungan logam dengan cara tarik-
menarik antar atom dan membuat sambungan yang continue atau berkelanjutan
sesuai kebutuhan.

Mesin las listrik merupakan sumber tenaga yang memberi jenis tenaga
listrik yang diperlukan serta tegangan yang cukup untuk terus melengkungkan
suatu listrik las.

2.4.7.2 Saran

Sebaiknya, sebelum melaksanakan praktikum ini harus mengetahui


terlebih dahulu metode tentang pengelasan terutama pengelasan las listrik.Dan
pada saat praktikum agar tetap fokus dan tidak bermain-main pada saat
dilaksanakannya praktikum serta selalu mengutamakan keselamatan dan
kesehatan kerja beserta Alat Pelindung Diri (APD) sesuai kebutuhan.

Kelompok : III (TIGA) 52


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Bengkel adalah tempat yang digunakan untuk merawat dan memperbaiki
mesin- mesin maupun peralatan.Bengkel sebagai tempat perawatan, perbaikan,
dan penggantian komponen system sebuah mesin atau peralatan, didalam sebuah
bengkel harus memiliki manajemen bengkel yang baik. Manajemen bengkel
adalah suatu proses perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan dan
pengendalian suatu tempat merawat dan memperbaiki mesin ataupun peralatan.

Alat bengkel diklasifikasikan dalam beberapa kelompok yaitu layout tools,


merupakan alat-alat yang digunakan untuk mengukur atau menandai kayu, logam
atau bahan lainnya. Cutting tools, merupakan alat-alat yang digunakan untuk
memotong bahan, Boring tools, merupakan alat yang digunakan untuk melubangi
atau mengubah ukuran material, driving tools meruapakan alat yang digunakan
untuk memindahkan alatatau material, holding tools merupakan alat yang
digunakan untuk mejepit bahan, turing tools merupakan alat yang digunakan
untuk memutar sekrup, mur atau baut, digging tools, merupakan peralatan yang
digunakan untuk mengeraskan dan mengendurkan.

Selain sebagai tempat perbaikan alat dan mesin dapat juga dilakukan
proses penggerjaan logam yaitu berupa pengelasan. Pengelasan adalah suatu
proses penyambungan logam menjadi satu akibat panas dengan atau tanpa
pengaruh tekanan atau dapat juga didefinisikan sebagai ikatan metalurgi yang
ditimbulkan oleh gaya tarik menarik antara atom.

Dalam melakukan kegiatan yang ada di bengkel keselamatan kerja


merupakan upaya untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja dan menjamin
proses produksi agar berlangsung secara aman, efisien dan produktif. Alat- alat
keselamatan kerja yang ada di bengkel biasanya seperti helem las, sarung tangan,
baju las atau apron, sepatu las, kamar las, masker las, kacamata. Karena memakai
alat- alat pelindung dapat mengurangi bahaya atau kemungkinan terjadinya
kecelakaan dalam bekerja.

Kelompok : III (TIGA) 53


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
3.2 Saran

Saat melakukan praktikum didalam bengkel sebaiknya praktikaan


mengetahui fungsi dari masing-masing alat didalam bengkel. Dalam praktikum ini
sebaiknya perhitungan yang dilakukan hanya oleh satu pengamat saja, karena
ketelitian pengamat dalam melakukan pengamatan yang berbeda. Dalam
praktikum ini praktikan harus mengetahui lebih dulu ketelitian dari masing-
masing alat yang akan digunakan. Untuk ruangan yang digunakan dalam
praktikum ini sebaiknya tidak terlalu ramai, karena suara bising dari keramaian
akan mempengaruhi hasil pengukuran pada sound level meter (SLM).
Pada saat melakukan praktikum masih banyak terdapat kekeliruan pada
saat melakukan pengukuran hal ini terjadi karena kurangnya alat dan bahan
sehingga beberapa mahasiswa harus terburu-buru melakuakan pengukuran. Pada
praktikum selanjutnya semoga dapat lebih baik lagi, baik itu dalam segi efisiensi
waktu, dan lain sebagainya yang menunjang aktivitas pada saat praktikum.

Kelompok : III (TIGA) 54


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
DAFTAR PUSTAKA

Amany, N. 2015. Kalibrasi Jangka Sorong Nonius (Vernier Cliper) Berdasarkan


Standar JIS B 7507 di Laboratorium Pengukuran. Teknik Mesin
Fakultas Teknik. Universitas Riau. Jurnal Teknik. 2(2) :1-7.

Antika, L. 2012. Pengukuran (Kalibrasi) Volume Dan Massa Jenis Alumunium.


Jurnal fisika dan Aplikasinya. 13 (1) : 22-28.

Akpan, E., I. Effective Savety And Health Management Policy For Improved
Performance Of Organizations In Africa. International Journal
Of Business And Management. Vol.6. No. 3. University
OfCalabar. Nigeria.

Arikunto, 1987. Pengelolaan Material. Jakarta. Prima Karya.

Arifin, Zainal. 1997. Evaluasi Instruksional. Bandung: Remaja Karya.

Daryanto, 1987. Mesin Perkakas Bengkel. Jakarta. Rineka Cipta.

Daryanto, 2003. Kesehatan Dan Keselamatan Kerja Bengkel. Jakarta. Rineka


Cipta.

Fajarsari, Julia. 2010. Pustaka Teknik Sipil Alat Ukur Tanah Sederhana.
Universitas Gunadharma.

Hermawan, Arif B. 2012. Pemgaruh Kecepatan pemakanan dan kadar air terhadap
kekasaran permukaan pada pesemilling CNC 3 AXIS dengan
material kayu Jati. Jurnal FKIP. 1(1) : 1-11.

Handayani, Sri, Damari, Ari. 2009. Fisika Untuk SMA Dan MA Kelas X.
Jakarta: Pusat Pembukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Halliday, Douglas, C. 2001. Fisika. Jakarta Erlangga.

Harsono, Wiryo, Sumarto Dan Thosie Okumura. 2000. Teknologi


Pengelasan Logam. Erlangga. Jakarta.

Ishaq, Mohamed, 2007. Fisika Dasar Edisi 2. Yogyakarta: Eraha Ilmu.

Kelompok : III (TIGA) 55


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Isbilly, A.M. 2013 Laporan praktikum Fisika dasar pengukuran. Prodi Biologi.
Fakultas Tarbiyah IAIN raden Fatah. Palembang.

Jhora, Furqon. 2016. Inovasi meja belajar pada kursi roda manual. Skripsi.
Jurusan Tekik mesin Politeknik Negeri Padang.

Kusuma, F., R., Showfarul, Haekal. 2015. Sound Level Meter. Politeknik
Perkapalan Negeri Surabaya.

Sartika, 2010. Anemometer Dan Tachometer. Ilmu Alat Ukur Pengabdian.


Universitas Sriwijaya.

Soelipan, 1995. Pedoman Penyelenggaraan Bengkel Mesin. Bandung. PPPG.


Teknologi Bandung.

Prastiawan, Dedy.2010. Rancang Bangun Alat Gerinda Silindris permukaan ltas


teknik pada mesin Bubut. Skripsi. Jurusan Teknik Mesin. Fakus
teknik Universitas sebelah maret.

Triyanto, 2009. Teknik Gerinda 2. Surakarta: Kolase Mikael Surakarta.

Wiryosumarto, Subagyo, 1982. Perbengkelan Pertanian 1. Jakarta: Departemen


Pendidikan Dan Kebudayaan.

Widharto, Sri. 1996. Petunjuk Kerja Las. Jakarta: Pradigya Paramita.

Wagian. 2013. Determinan Kinerja Bidang Keahlian Teknik. Universitas Negeri


Yogyakarta

Kelompok : III (TIGA) 56


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Lampiran 1

Dokumentasi

Gambar 1. Impact Dril

Gambar 2. Mesin gerinda tangan

Gambar 3. Mesin gerinda duduk

Kelompok : III (TIGA) 57


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 4. Mesin blower

Gambar 5. Kunci Sock Set

Kelompok : III (TIGA) 58


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 7. Kunci kombinasi

Gambar 8. Mechanical tool

Gambar 9. Gergaji besi

Kelompok : III (TIGA) 59


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Kelompok : III (TIGA) 60


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 10. Gergaji listrik

Gambar 11. Tang kombinasi

Gambar 12. Angle polisher

Kelompok : III (TIGA) 61


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Kelompok : III (TIGA) 62


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 13. Tachometer

Gambar 14. vibration

Kelompok : III (TIGA) 63


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
Gambar 15. Tang besi

Kelompok : III (TIGA) 64


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 16. Pengukuran diameter luar


pipa menggunakan jangka sorong

Gambar 17. pengukuran pipa diameter


dalam menggunakan jangka sorong

Gambar 18. pengukuran diameter


gerinda menggunakan jangka sorong

Kelompok : III (TIGA) 65


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 19. Pengukuran menggunakan


tachometer

Gambar 20. Pengukuran gerinda


menggunakan sound level meter

Kelompok : III (TIGA) 66


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 21. Pengukuran tebal plat tipis


mengunakan jangka sorong
Gambar 21. Pengukuran tebal besi behel
menggunakan micrometer

Gambar 22. Pengukuran tebal kawat


menggunakan micrometer

Kelompok : III (TIGA) 67


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 23. Pengukuran tebal kayu


menggunakan jangka sorong

Gambar 24. Pengukuran tebal behel


menggunakan jangka sorong

Kelompok : III (TIGA) 68


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 25. Kumpulan alat ukur dan


objek yang akan di ukur

Gambar 26. Pengukuran diameter bawah


baut menggunakan jangka sorong

Kelompok : III (TIGA) 69


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 27. Pengukuran kerataan slinder


menggunakan dial gauge

Gambar 28. Pengukuran diameter piston


menggunakan jangka sorong

Kelompok : III (TIGA) 70


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 29. Pengukuran diameter plat


(seng) menggunakan micrometer

Kelompok : III (TIGA) 71


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 30. Pengukuran diameter plat


menggunakan jangka sorong

Gambar 31. Pengukuran diameter slinder


menggunakan mistar

Gambar 32. Pengukuran diameter baut


bagian bawah menggunakan mistar

Kelompok : III (TIGA) 72


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 33. Proses Penggerindaan Besi


Srip

Gambar 34. Hasil penggerindaan

Gambar 35. Proses Pengelasan

Kelompok : III (TIGA) 73


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 36. Hasil Pengelasan

Kelompok : III (TIGA) 74


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Lampiran 1

Perhitungan menggunakan Jangka Sorong

1. Kawat Kecil

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 0,1 + 0,08

= 0,18 cm

2. Kawat Besar

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 0,2 + 0,09

= 0,29 cm

3. Seng

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 0,6 + 0,04

= 0,64 cm

4. Baja Ringan

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 0 + 0,65

= 0,65 cm

5. Besi Panjang

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 0,8 + 0,01

= 0,81 cm

6. Pipa Kecil
Diamaeter dalam:

Kelompok : III (TIGA) 75


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 2 + 0,08

= 2,08 cm

Diameter luar :

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 1 + 0,06

= 1,06 cm

7. Pipa Sedang

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 3 + 0,04

= 3,04 cm

8. Pipa Besar
Diameter luar :

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 10 + 0,05

= 10,05 cm

Diameter dalam :

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 9 + 0,05

= 9,05 cm

9. Pipa L

Diameter luar :

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 13 + 0,01

= 13,01 cm

Diameter dalam :

Kelompok : III (TIGA) 76


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 12 + 0,01

= 9,05 cm

10. Mata Gerinda

Ketebalan :

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 0,5 + 0,05

= 0,55 cm

Diameter :

= Skala Utama + (Skala nonius x 0,01)

= 11 + 0,02

= 11,02 cm

11. Baut

Mistar baja = 30,1

Jangka Sorong :

= Skala utama + (skala nonius X ketelitian)

= 30 +( 20 X 0,01)

= 30 + 0,2

= 30,2 mm

Outside micrometer :

= Skala utama + (skala nonius X ketelitian)

= 30 + ( 30 X 0,01)

Kelompok : III (TIGA) 77


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

12. Silinder Linier

Jangka sorong :

= Skala utama + (skala nonius X ketelitian)

= 8,5 +( 8 X 0,01)

= 8,5 + 0,08

= 8,58 mm

Cylinder bour gauge :

= Skala utama+ (skala nonius X ketelitian)

= 1 +( 20 X 0,01)

= 1 + 0,20

= 1,20 mm

13. Piston

Jangka sorong :

= Skala utama + (skala nonius X ketelitian)

= 51 +( 70 X 0.01)

= 51 + 0,7

= 51,7 mm

14. Armature

Jangka sorong :

= Skala utama + (skala nonius X ketelitian)

= 27 +( 90 X 0,01)

= 27 + 0,9

= 27,9 mm

Outside micrometer :

Kelompok : III (TIGA) 78


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
= Skala utama + (skala nonius X ketelitian)

= 28 +( 40 X 0,01)

= 28 + 0,4

= 28,4 mm

15. Plat Seng

Mistar = 39 mm

Kelompok : III (TIGA) 79