Anda di halaman 1dari 2

Teori Big Bang

Teori letupan dahsyat adalah usaha untuk menjelaskan apa yang terjadi pada awal alam semesta
kita. Penemuan astronomi dan fizik telah menunjukkan bahawa alam semesta kita mempunyai awal.
Teori letupan dahsyat adalah usaha untuk menjelaskan apa yang berlaku semasa dan selepas ke
"kewujudan" an alam semesta.

Menurut teori standard, alam semesta kita melompat ke dalam kewujudan sebagai "singularity"
sekitar 13.7 bilion tahun yang lalu. Apa itu "singularity"? kita tidak tahu pasti. Singulariti adalah zon
diluar pemahaman fizik kita saat ini. Tekanan dianggap begitu kuat. Materi terhad sebenarnya
menekan ke kerapatan tak terhingga (sebuah konsep matematik yang benar-benar mengejutkan
fikiran). Inilah zon ketahanan tak terhingga yang disebut "ketunggalan." Alam semesta kita
dianggarkan telah bermula sebagai yang sangat kecil, jauh lebih panas, jauh lebih padat, dan
ketunggalan

Selepas bentuk permulaan, ada tanda pembangunan (the "Big Bang"), diperluas dan disejukkan,
akan sangat - sangat kecil dan sangat - sangat panas untuk saiz dan suhu alam semesta kita saat ini.
Terus memperluaskan dan mendingin sampai hari ini dan kita dalamnya: makhluk luar biasa hidup di
sebuah planet yang unik, berputar-putar pada bintang indah, berkumpul bersama-sama dengan
beberapa ratus bilion bintang lain di galaksi yang menjulang kosmos. Semua itu dalam alam semesta
yang bermula sebagai ketunggalan sangat kecil yang muncul untuk alasan yang tidak diketahui. Ini
adalah teori letupan dahsyat.

Teori Big Bang - salah faham umum


Ada banyak salah faham di sekitarnya teori letupan dahsyat. Sebagai contoh, kita cenderung untuk
membayangkan sebuah letupan raksasa. Namun para ahli mengatakan bahawa tidak ada letupan;
yang terjadi adalah pembangunan. Diumpamakan sebuah belon. Jangan dibayangkan seperti belon
yang meletus tetapi bayangkanlah belon yang ditiup dan mengembang: belon yang amat sangat kecil
ditiup dan kemudian mengembang. Itulah alur alam semesta kita saat ini.

big bang
Universe Time Line
Salah faham lain adalah bahawa kita cenderung untuk mengambarkan singularitas sebagai bola api
kecil muncul di suatu tempat di ruang angkasa. Namun menurut banyak ahli, bilik tidak ada sebelum
Big Bang. Kembali pada akhir 60-an dan awal 70-an, ketika manusia pertama berjalan di atas bulan,
"tiga astrofisikawan Inggeris, Steven Hawking, George Ellis, dan Roger Penrose mengalihkan
perhatian mereka ke Teori Relativiti dan implikasinya mengenai pengertian kita tentang masa. Pada
tahun 1968 dan 1970, mereka menerbitkan makalah di mana mereka menjabarkan Teori Relativiti
Einstein untuk memasukkan ukuran masa dan ruang. Menurut pengiraan mereka, ruang dan waktu
memiliki awal terbatas yang berkaitan dengan asal bahan dan tenaga. "ketunggalan tidak muncul
dalam ruang, melainkan ruang mulai dalam ketunggalan. Sebelum singularitas, tidak ada, bukan
ruang, masa, bahan, atau tenaga - nothing. Jadi dimana dan apa singularitas muncul jika tidak di luar
angkasa? Kita tidak tahu. Kita tidak tahu dari mana asalnya, mengapa itu ada di sini, atau bahkan di
mana itu. Semua kita benar-benar tahu adalah bahawa kita di dalamnya dan pada satu-satu masa itu
tidak ada dan tidak juga kita.
Teori Big Bang - bukti untuk teori
Apakah bukti-bukti utama yang menyokong teori Big Bang?

Pertama-tama, kita cukup tahu bahawa alam semesta mempunyai permulaan.


Kedua, galaksi tampaknya akan pindah jauh dari kita pada kelajuan yang berkadar pada jarak
mereka. Ini disebut "Undang-undang Hubble," diberi nama Edwin Hubble (1889-1953) yang
menemui fenomena ini pada tahun 1929. Pemerhatian ini menyokong perluasan alam semesta dan
menunjukkan bahawa alam semesta adalah sekali dipadatkan.
Ketiga, jika alam semesta ini pada awalnya sangat, sangat panas sebagai Big Bang, kita harus
mampu mencari beberapa sisa panas ini. Pada tahun 1965, Radioastronomers Arno Penzias dan
Robert Wilson mencari sinaran latar belakang mikrogelombang kosmis 2.725 darjah Kelvin (-454.765
darjah Fahrenheit, -270.425 darjah Celsius) (CMB) yang meliputi alam semesta diperhatikan. Ini
dianggap sebagai sisa-sisa yang sedang dicari saintis. Penzias dan Wilson mendapat Nobel Fizik tahun
1978 untuk penemuan mereka.
Akhirnya, banyak "elemen-elemen ringan" hidrogen dan Helium yang ditemui di alam semesta
teramatai yang merupakan idea fikiran untuk menyokong model letupan dahsyat asal.

Apakah Hanya Teori Big Bang Aja


Standard teori letupan dahsyat adalah satu-satunya model yang konsisten dengan bukti-bukti?
Tidak, itu tidak hanya yang paling popular. Antarabangsa terkenal astrofisikawan George F. R. Ellis
menjelaskan: "orang perlu menyedari bahawa ada pelbagai model yang boleh menjelaskan
pengamatan ... misalnya, saya dapat membina anda alam semesta simetris bulat dengan bumi di
pusat, dan anda tidak boleh menafikan ini berdasarkan pengamatan ... Anda boleh hanya
mengecualikan itu di taman falsafah. Dalam pandangan saya benar-benar tidak ada yang salah
dalam. Apa yang saya ingin membawa ke tempat terbuka adalah kenyataan bahawa kita
menggunakan falsafah kriteria dalam memilih model kami. Banyak kosmologi cuba untuk
menyembunyikan itu. "

Pada tahun 2003, ahli fizik Robert bangsawan mencadangkan sebuah alternatif menarik untuk teori
standard, alternatif yang juga akaun untuk bukti-bukti yang berdaftar above. Dr Gentry mendakwa
bahawa Big Bang model standard berdasarkan paradigma rosak (Friedmann-Lemaitre ruang-
memperluaskan-waktu paradigma) yang ia tuntutan tidak konsisten dengan data empiris. Dipilihnya
sebaliknya untuk dasar modelnya pada paradigma statik-ruang-waktu Einstein yang ia tuntutan
adalah "Asli Rosetta kosmik." Bangsawan telah menerbitkan beberapa karya-karya yang
menghuraikan apa yang dia anggap sebagai serius kekurangan dalam model. Big Bang standard
pembangkang profil tinggi yang lain termasuk Nobel Nobel Dr Hannes Alfvén, Profesor Geoffrey
Burbidge, Dr Halton Arp, dan astronomi United terkenal Sir Fred Hoyle, yang bertauliah dengan
pertama mula berjalan istilah "the Big Bang" selama radio BBC disiarkan pada tahun 1950.