Anda di halaman 1dari 40

TK4103-01 EKONOMI DAN MANAJEMEN PROYEK TEKNIK KIMIA

Semeter I – 2017/2018

TUGAS 02
Perkiraan Plant Cost, Operating Expenditure, Cash Flow,
dan Analisis Sensitivitas Indikator Keekonomian
Unit Produksi Gula dari Tebu
PT Perkebunan Nusantara X – PG Kremboong

KELOMPOK 03
Dea Yulistia 13014015
Gallo Ibnu Fajar 13014017
Christian Aslan 13014041
Harry Hans Japranata 13014115

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .................................................................................................................... ii


DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
1.1 Deskripsi Umum Pabrik ............................................................................................ 1
1.2 Ruang Lingkup............................................................................................................ 3
BAB II DESKRIPSI PROSES ......................................................................................... 4
2.1 Stasiun Pemurnian ...................................................................................................... 4
2.2 Stasiun Penguapan ...................................................................................................... 7
2.3 Stasiun Pemasakan ..................................................................................................... 9
2.4 Stasiun Putaran.......................................................................................................... 11
BAB III PERHITUNGAN PLANT COST DAN OPERATING EXPENDITURE .......... 13
3.1 Prosedur Perhitungan Plant Cost............................................................................ 13
3.1.1 Perhitungan Bare Module Cost dan Total Module Cost ............................ 13
3.1.2 Perhitungan Grass Root Cost ........................................................................ 14
3.1.3 Perhitungan Working Capital dan Harga Lahan ......................................... 14
3.2 Prosedur Perhitungan Operating Expenditure dan Cost of Manufacture ......... 16
3.2.1 Perhitungan Biaya Bahan Baku .................................................................... 16
3.2.2 Perhitungan Biaya Utilitas ............................................................................. 17
3.2.3 Perhitungan Biaya Pengolahan Limbah ....................................................... 17
3.2.4 Perhitungan Upah Operator (Operating Labor) ......................................... 18
3.2.5 Perhitungan Biaya Operasi atau Operating Expenditure (OPEX) ........... 19
3.2.6 Perhitungan Cost of Manufacture (COM) ................................................... 19
BAB IV CASH FLOW DIAGRAM ................................................................................. 20
BAB V ANALISIS SENSITIVITAS ............................................................................. 26
5.1 Faktor Penentu Sensitivitas ..................................................................................... 26
5.2 Perhitungan Analisis Sensitivitas ........................................................................... 26
BAB VI KESIMPULAN ................................................................................................ 34
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 35
LAMPIRAN ................................................................................................................... 36

ii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Block Flow Diagram (BFD) dari industri gula..............................................1


Gambar 3.1 Areal PTPN X – PG Kremboong, Sidoarjo.................................................15
Gambar 4.1 Diagram aliran dana kumulatif diskonto PTPN X – PG Kremboong...........22
Gambar 5.1 Grafik analisis sensitivitas terhadap NPV...................................................27
Gambar 5.2 Grafik analisis sensitivitas terhadap PVR....................................................29
Gambar 5.3 Grafik analisis sensitivitas terhadap DPBP.................................................30
Gambar 5.4 Grafik analisis sensitivitas terhadap IRR.....................................................32

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Karakteristik masakan A, B, C, dan D..............................................................10


Tabel 3.1 Perhitungan biaya bahan baku.........................................................................16
Tabel 3.2 Perhitungan biaya utilitas.................................................................................17
Tabel 3.3 Perhitungan biaya upah operator......................................................................18
Tabel 4.1 Perhitungan aliran dana PTPN X – PG Kremboong.........................................21
Tabel 4.2 Cumulative cash flow terhadap tahun...............................................................24
Tabel 4.3 Nilai NPV PTPN X – PG Kremboong terhadap bunga bank............................25
Tabel 4.4 Parameter keekonomian PTPN X – PG Kremboong........................................25
Tabel 5.1 Hasil Analisis Sensitivitas terhadap NPV........................................................27
Tabel 5.2 Hasil Analisis Sensitivitas terhadap PVR........................................................28
Tabel 5.3 Hasil Analisis Sensitivitas terhadap DPBP......................................................30
Tabel 5.4 Hasil Analisis Sensitivitas terhadap IRR..........................................................31
Tabel A. Data perhitungan Cost of Manufacture (COM).................................................36

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Deskripsi Umum Pabrik

Pabrik yang dipilih adalah Pabrik Gula Kremboong (PG Kremboong) yang berada di
bawah naungan Perseroan Terbatas Perkebunan Nusantara X (PTPN X). PG Kremboong
berlokasi di Jalan Raya Krembung, Desa Krembung, Kecamatan Krembung, Kabupaten
Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur, 61275, Indonesia.

PG Kremboong merupakan pabrik gula yang menggunakan bahan baku berupa tebu
dengan kapasitas giling sebesar 2500 TCD (ton cane per day) dengan produk utamanya
adalah Gula Kristal Putih (GKP) atau Superior Hooft Suiker (SHS) (http://ptpn10.co.id,
2017), produk samping berupa molase yang masih dapat dijual, serta limbah yang masih
memiliki nilai seperti ampas tebu dan blotong.

Proses pembuatan gula pasir dari tebu di PG Kremboong secara umum dapat dilihat pada
Gambar 1.1.
Ampas
Tebu Pengotor

Serabut Nira Nira Uap


Tebu
Tebu Mentah Jernih Air
Penguapan Hampa
Pencacahan Ekstraksi Pemurnian
Udara

Air Bahan
Imhibisi Kimia Nira
Kental

Kristal Gula dengan


Kristal
Kadar Air dan Suhu Uap
Gula Massecuite
yang Diharapkan Air
Pengeringan dan Basah Kristalisasi Hampa
Sentrifugasi
Pendinginan Udara

Air Strup

Gambar 1.1 Block Flow Diagram (BFD) dari industri gula

1
Berdasarkan diagram blok dapat dilihat bahwa pembuatan gula pasir dari tebu meliputi
hal-hal berikut.

1. Pencacahan
Tebu yang masih berupa lonjoran dicacah hingga menjadi serabut berukuran sekitar 5 cm.
Tahap ini dilakukan pada stasiun gilingan PG Kremboong.

2. Ekstraksi
Sama seperti pencacahan, tahap ini dilakukan pada stasiun gilingan PG Kremboong.
Serabut-serabut tebu diekstraksi dengan gilingan hingga nira dalam batang tebu terperas.
Untuk meningkatkan efisiensi pemerahan, air imbibisi ditambahkan. Tahapan ini
menghasilkan keluaran berupa nira mentah dan ampas tebu. Ampas tebu dapat digunakan
sebagai sumber bahan bakar, sementara nira mentah akan menuju proses pemurnian.

3. Pemurnian
Tahap ini dilakukan pada stasiun pemurnian PG Kremboong. Nira mentah masih
mengandung banyak pengotor, sehingga perlu dimurnikan. Pemurnian dilakukan dengan
penambahan bahan kimia seperti Ca(OH)2 sehingga pengotor-pengotor seperti mineral
dapat diendapkan dan dipisahkan. Proses pemurnian yang dilakukan pada PG Kremboong
adalah defekasi dan sulfitasi. Keluaran dari tahapan ini adalah nira jernih dan senyawa
pengotor yang telah terpisahkan.

4. Penguapan
Tahap ini dilakukan pada stasiun penguapan PG Kremboong. Nira jernih memiliki kadar
air yang tinggi, sehingga air perlu diuapkan. Proses ini dilakukan dengan hampa udara.
Selain itu, nira dibuat sehingga memiliki suhu 30-32oC. Keluaran tahap ini adalah nira
mentah dan uap air yang telah terpisahkan.

5. Kristalisasi
Tahap ini dilakukan pada stasiun masakan PG Kremboong. Nira kental yang dihasilkan
diuapkan lebih lanjut hingga terbentuk kristal gula. Proses kristalisasi ini juga dilakukan
dalam kondisi hampa udara. Proses ini umumnya dilakukan dalam multitahap sehingga

2
didapat ukuran kristal yang diinginkan. Keluaran dari kristalisasi adalah massecuite
(kristal gula yang masih mengandung lapisan-lapisan strup/air gula disekelilingnya) serta
uap air yang berhasil dipisahkan.

6. Sentrifugasi
Tahap ini dilakukan pada stasiun putaran PG Kremboong. Massecuite diberikan
perlakuan berupa gaya sentrifugal untuk memisahkan kristal gula dari stroop. Proses ini
juga dilakukan secara multitahap, bergantung pada jenis massecuite yang diputar.

7. Pengeringan dan Pendinginan


Tahap ini dilakukan pada stasiun penyelesaian PG Kremboong. Kristal gula yang
dihasilkan setelah proses sentrifugasi masih mengandung kadar air yang tinggi, sehingga
perlu dikeringkan dan didinginkan dengan Sugar Dryer and Cooler (SDC) hingga
diperoleh gula dengan kadar air dan suhu yang diinginkan.

1.2 Ruang Lingkup

Estimasi harga total capital investment dan operating cost plant dilakukan untuk stasiun
pemurnian, stasiun penguapan, stasiun masakan, dan stasiun putaran. Proses ini
merupakan proses yang berlangsung dari pengolahan nira hasil gilingan sampai menjadi
gula kristal putih.

Analisis sensitivitas dilakukan pada indikator keekonomian seperti Net Present Value
(NPV), Present Value Ratio (PVR), Discounted Pay Back Period (DPBP), dan Internal
Rate of Return (IRR). Parameter yang digunakan untuk menguji sensitivitas keempat
indikator tersebut adalah harga jual, kapasitas produksi pabrik, harga bahan baku, dan
suku bunga.

3
BAB II
DEKSRIPSI PROSES

Berdasarkan ruang lingkup estimasi harga modul, ada 4 buah stasiun (proses) yang
dilakukan estimasi harga modul total PG Kremboong. Proses tersebut meliputi bagian
stasiun pemurnian, stasiun penguapan, stasiun masakan, dan stasiun putaran.

2.1 Stasiun Pemurnian

Stasiun pemurnian merupakan stasiun yang berfungsi untuk memurnikan nira mentah.
Prinsip dasar dari kerja stasiun pemurnian adalah sedimentasi. Pemurnian nira mentah
dilakukan dengan proses koagulasi dan proses flokulasi. Proses koagulasi dilakukan
dengan defekasi dan sulfitasi, yang merupakan proses destabilisasi, yaitu menghilangkan
atau menurunkan gaya tolak elektrostatis kotoran yang melayang agar dapat
menggumpal, dengan inti koagulan adalah Ca3(PO4)2. Proses flokulasi merupakan
agregasi (penggumpalan) karena terjadinya tumbukan antar partikel yang telah
mengalami destabilisasi sehingga terbentuk flok (gumpalan yang lebih besar). Proses-
proses ini perlu pengendalian dalam hal kondisi operasi agar sukrosa tidak rusak serta zat
bukan gula dapat dipisahkan dari nira.

Pertama-tama, nira mentah dari stasiun gilingan akan dicampurkan dengan Ca(OH)2
untuk menaikkan pH dan menjernihkan nira. Setelah itu, nira mentah dialirkan menuju
talang getar dan rotary cush-cush untuk menyaring ampas halus. Nira mentah yang telah
disaring selanjutnya dialirkan ke tangki nira mentah tertimbang yang pada pipa inletnya
telah dipasang magnetic flowmeter untuk mengukur laju alir. Pada tangki tersebut, nira
mentah juga ditambahkan dengan H3PO4. Sementara itu, ampas halus yang tersaring dari
unit talang getar dan rotary cush-cush akan dibawa kembali ke gilingan II.

Nira mentah yang telah dipisahkan dari ampas halus selanjutnya dicampur dengan nira
tapisan dari rotary vacuum filter, dan dialirkan menuju pemanas pendahuluan I (PP I). PP

4
I terdiri dari 2 unit juice heater, yang di dalamnya terjadi pemanasan nira mentah yang
dilakukan hingga suhunya mencapai 75-80oC. Pemanasan ini dilakukan untuk membunuh
mikroorganisme pengurai sukrosa, menggumpalkan protein dari enzim-enzim
mikroorganisme tersebut, serta mempersiapkan nira mentah untuk masuk ke dalam
reaktor sistem FSB (Film type Suphur Burner).

Nira mentah keluaran PP I selanjutnya dialirkan ke dalam defekator. Defekator berfungsi


sebagai wadah tempat reaksi antara nira dengan Ca(OH)2. Nira mentah yang telah
terdefekasi selanjutnya dialirkan ke dalam continuous juice reactor pada unit film type
sulphur burner (FSB) dan dicampurkan dengan gas SO2 menggunakan sparger. Sparger
digunakan untuk memperbesar kontak antara gas dengan cairan. Proses pencampuran ini
disebut proses sulfitasi, yang akan menghasilkan nira mentah tersulfitir.

Nira mentah tersulfitir selanjutnya dipanaskan dalam pemanas pendahuluan II (PP II). PP
II terdiri dari 3 unit juice heater, yang di dalamnya terjadi pemanasan nira mentah
tersulfitir yang dilakukan hingga mencapai 105-110oC. Pemanasan ini dilakukan untuk
menyempurnakan reaksi gas SO2 dengan kapur yang berlebih dalam nira, mempercepat
pengendapan, serta menurunkan viskositas dan densitas nira sehingga pengeluaran gas
dan proses pengendapan dapat lebih mudah terjadi.

Nira selanjutnya dialirkan menuju ke flash tank yang digunakan untuk melepas gas-gas
terlarut dalam nira ke udara agar tidak mengganggu proses pengendapan. Selanjutnya,
nira dialirkan masuk ke dalam snow balling tank untuk ditambahkan dengan larutan
flokulan sesuai kebutuhan (0,4 kg flokulan per 100 ton tebu, flokulan dilarutkan dalam
air hingga memiliki kadar 0,1%). Jika penambahan flokulan dilakukan melebihi
kebutuhan, maka partikel gula akan ikut terserap oleh flokulan sehingga kualitas hasil
produksi akan menjadi lebih rendah. Namun, jika penambahan flokulan dilakukan kurang
dari kebutuhan, maka jumlah kotoran yang terikat berkurang sehingga kemurnian nira
juga menurun.

Nira keluaran snow bailing tank kemudian dimasukkan ke dalam dorr clarifier dengan
suhu minimal 105-110oC. Alat ini berfungsi untuk memisahkan nira jernih dan nira kotor

5
dengan cara mengendapkan kotorannya. Alat ini tersusun dari 4 buah tray, dimana setiap
tray memiliki 4 buah valve pengontrol. Kondisi paling baik adalah jika pada bagian atas
tray nira kotor seminimal mungkin dan nira jernih semaksimal mungkin, sementara pada
bagian bawah tray nira jernih seminimal mungkin dan nira kotor semaksimal mungkin.
Secara visual, nira jernih berwarna coklat bening. Nira jernih akan keluar melalui bagian
atas tray secara overflow dan disimpan dalam clear juice tank, sementara nira kotor akan
keluar melalui bagian bawah tray dan ditampung di peti nira kotor.

Nira jernih yang disimpan dalam clear juice tank selanjutnya dialirkan ke pemanas
pendahuluan III (PP III). PP III terdiri dari 2 unit juice heater, yang di dalamnya terjadi
pemanasan nira jernih yang dilakukan hingga mencapai 105-110oC. Pemanasan ini
dilakukan untuk membantu meringankan kerja evaporator pada stasiun penguapan.
Namun, PP III jarang digunakan, karena nira jernih keluaran dorr clarifier sudah
memiliki temperatur sekitar 105-110oC.

Sementara itu, nira kotor akan dialirkan ke dalam rotary vacuum filter (RVF) yang
berputar dengan kecepatan 1/3 rpm. Nira kotor dicampur dengan ampas halus dari
gilingan 4 yang tersaring di perforated screen. Pencampuran ini dilakukan untuk
memudahkan pembentukan blotong. Pada saat menempuh 1/3 dari putaran tabung RVF,
nira kotor ditarik dengan tekanan vakum rendah sebesar 18-20 cmHg absolut sehingga
pengotor pada nira dapat terhisap ke bagian luar tabung RVF.

Pada saat menempuh 2/3 dari putaran tabung RVF, filter cake yang menempel disiram
dengan air bersuhu 65-70oC untuk melarutkan gula yang tertinggal dalam filter cake
sehingga tidak terbuang bersama blotong. Nira akan terhisap masuk dan tersaring sebagai
nira tapis yang akan ditampung di peti nira tapis. Nira tapis selanjutnya akan dicampurkan
dengan nira mentah tertimbang untuk dimurnikan kembali di stasiun pemurnian.

Pada saat menempuh bagian terakhir dari putaran RVF, filter cake ditarik dengan tekanan
vakum tinggi sebesar 40-45 cmHg absolut untuk mencegah filter cake jatuh akibat
penyiraman air. Filter cake yang yang terbentuk akan dilepaskan dari RVF dengan pisau

6
pemisah pada ujung putaran dan ditampung dalam truk pengangkut. Blotong yang
dihasilkan pada umumnya memiliki kadar air sekitar 67,5% dan nila pol sekitar 3%.

2.2 Stasiun Penguapan

Stasiun penguapan merupakan stasiun yang berfungsi untuk mengurangi kadar air dalam
nira sehingga dapat memudahkan proses pengkristalan. Nira encer yang masuk pada
stasiun penguapan memiliki brix sekitar 15% dan diharapkan saat keluar dari stasiun
penguapan nilai brix dapat meningkat menjadi sekitar 60%. Jika kadar air pada nira
keluaran stasiun penguapan masih tinggi, maka kerja stasiun masakan akan semakin
berat.

Sistem penguapan yang digunakan di PG Kremboong adalah quadruple effect


evaporators. Penggunaan sistem ini mempertimbangkan segi penghematan uap karena
untuk menguapkan 1 kg air dibutuhkan 1 kg uap air pada single effect evaporator,
sehingga pada quadruple effect evaporators diharapkan 1 kg uap air dapat menguapkan
air sebanyak 4 kali lipatnya, yaitu 4 kg air. Selain itu, keuntungan dari penggunaan
quadruple effect evaporators yaitu tidak ada panas yang terbuang melalui uap air dan air
kondensat. Uap air yang dihasilkan akan digunakan untuk penguapan tahap selanjutnya,
sementara air kondensat digunakan sebagai air pengisi ketel.

Nira jernih yang telah dipanaskan di PP III akan dialirkan masuk ke badan penguapan I
(BP I). Dalam BP I, nira dipanaskan menggunakan exhaust steam dari stasiun listrik
dengan tekanan rendah, yaitu sekitar 0,7 bar gauge. Uap nira (UNI) yang dilepaskan pada
penguapan di BP I sebagian digunakan sebagai sumber pemanas di BP II, vacuum pan,
dan PP II. Nira dari BP I akan masuk ke BP II. UNI yang dilepaskan pada penguapan di
BP II selanjutnya digunakan sebagai sumber pemanas di BP III dan PPI. Nira dari BP II
akan masuk ke BP III. UNI yang dilepaskan pada penguapan di BP III selanjutnya
digunakan sebagai sumber pemanas di BP IV. Nira dari BP III akan masuk ke BP IV.
Dalam BP IV, nira dipanaskan dengan UNI dari BP III.

7
Nira dan uap nira keluaran dari BP yang satu akan berpindah ke BP yang selanjutnya
dengan bantuan tekanan hidrostatis, artinya nira dan uap nira akan mengalir dari tempat
yang bertekanan lebih tinggi ke tempat yang bertekanan lebih rendah. Nilai tekanan
absolut pada tahap selanjutnya akan selalu lebih rendah dari tekanan absolut pada tahap
sebelumnya. Hal ini memberikan keuntungan yaitu tidak diperlukan daya tambahan dari
pompa untuk mengalirkan nira dari satu evaporator ke evaporator selanjutnya. Tekanan
BP I sampai IV berturut-turut adalah 1,298 kg/cm2 abs, 0,89 kg/cm2 abs, 0,506 kg/cm2
abs, dan 0,150 kg/cm2 abs.

Uap nira terdiri dari uap air dan gas-gas yang tidak dapat terkondensasi di dalam BP. Gas-
gas ini harus dikeluarkan, karena jika gas-gas ini tidak dikeluarkan dan menumpuk, maka
aliran steam akan terganggu. Hal ini akan menghambat kerja evaporator pada nira. Gas-
gas ini akan dikeluarkan melalui kondensor.

Uap air dan gas tak terkondensasi yang keluar dari BP IV selanjutnya diembunkan dengan
kondensor. Kondensor yang digunakan di merupakan direct-contact condenser, yang
artinya air injeksi (air pendingin) bersuhu sekitar 30oC dengan uap dari BP IV
dikontakkan secara langsung. Air injeksi berfungsi untuk menciptakan tekanan vakum
sehingga uap air dapat terhisap ke dalam kondensor dan kemudian terkondensasi.
Sementara itu, gas-gas yang tak terkondensasi dikeluarkan dari kondensor dengan
menggunakan pompa vakum.

Air kondensat dari BP harus dikeluarkan agar tidak menghambat laju perpindahan panas.
Kondensat merupakan embun dari uap pemanas yang telah mengalami perpindahan panas
dengan niranya. Kondensat dapat digunakan sebagai air pengisi ketel karena mengandung
kadar nira dan TDS yang rendah. Selain itu, kondensat bersuhu tinggi dan cocok untuk
air pengisi ketel. Hal ini akan menghemat biaya proses karena tidak memerlukan
treatment khusus serta menghemat pemakaian utilitas dan efisiensi energi. Kondensat
juga dapat digunakan sebagai air proses yang meliputi air imbibisi, air siraman masakan,
air siraman filter cake, air siraman alat sentrifugasi, dll.

8
Nira kental keluaran BP IV selanjutnya masuk ke tangki sulfitasi nira kental untuk
dicampur dengan gas SO2 hasil pembakaran dari dapur belerang (sulphur burner). Proses
sulfitasi dilakukan kembali dengan tujuan utama yaitu mengurangi intensitas warna dari
kristal gula pada nira kental serta untuk menurunkan viskositas nira. Gas SO2 dapat
mereduksi ion Fe3+ menjadi ion Fe2+ yang tidak berwarna.

2.3 Stasiun Pemasakan

Stasiun masakan merupakan stasiun yang berfungsi untuk menghasilkan massecuite,


yaitu kristal-kristal gula jenuh yang masih diliputi oleh larutan induknya (stroop). Proses
kristalisasi pada stasiun masakan dilakukan dalam vacuum pan. Vacuum pan yang
digunakan memiliki tekanan 0,177 kg/cm2 abs dan temperatur 57oC. Proses kristalisasi
tersebut terdiri dari 3 tahap sebagai berikut.
1. Tahap pemekatan nira, yaitu tahap saat air pada nira kental keluaran stasiun
penguapan diuapkan lebih lanjut sampai konsentrasi sukrosanya lewat jenuh
sehingga terbentuk kristal sukrosa. Kristalisasi diusahakan untuk dilakukan pada
suhu serendah mungkin, karena suhut inggi dapat menyebabkan karamelisasi
sukrosa.
2. Tahap pembibitan, yaitu penambahan bibit kristal gula yang berfungsi sebagai inti
kristal.
3. Tahap pembesaran kristal, yaitu pembesaran inti kristal yang telah terbentuk
dengan pelapisan molekul-molekul sukrosa pada inti kristal.

Berdasarkan kualitas nira kental, ada beberapa macam skema masak, yaitu A-D; A-B-D;
A-C-D; dan A-B-C-D. Skema masak ini bergantung pada nilai HK nira kental tersulfitasi.
PG Kremboong menerapkan skema masak A-C-D. Namun, jika HK nira kental
tersulfitasi ternyata terlalu rendah, maka skema masak A-D yang digunakan. Tabel 2.1
menunjukkan perbedaan jenis-jenis masakan dalam hal HK, brix, ukuran kristal, yield
kristal, dan waktu tinggal (jam). Gula A dan B merupakan gula produk, sedangkan gula
C dan D merupakan hasil antara yang digunakan sebagai bahan masakan A dan/atau B.

9
Tabel 2.1 Karakteristik masakan A, B, C, dan D
Jenis Masakan
Parameter
A B C D
HK (%) > 80,0 ± 78,0 72,0-74,0 56,0-59,0
Brix (%) > 94,0 > 95,0 97,0 > 98,0
Ukuran kristal (mm) 0,9-1,1 0,8-0,9 0,4-0,5 ± 0,3
Yield kristal (%) 50-60 50-60 ± 60 60-70
Waktu tinggal (jam) 1-2 1-2 4-5 24

Proses yang terjadi pada stasiun masakan dengan sistem A-C-D dapat dijelaskan sebagai
berikut.

1. Gula A
Bahan pada masakan A adalah nira kental tersulfitasi, klare SHS, dan gula C (einwurf C).
Bahan-bahan tersebut dimasukkan ke dalam vacuum pan A dan dipanaskan dengan
exhaust steam. Setelah diperoleh kristal sesuai standar yang diinginkan, yaitu 0,9-1,1 mm,
massecuite A kemudian diturunkan ke dalam palung pendingin A untuk diaduk dan
didinginkan.

2. Gula C
Bahan pada masakan C adalah stroop A dan gula D (einwurf D). Bahan-bahan tersebut
dimasukkan ke dalam vacuum pan C dan dipanaskan menggunakan exhaust steam.
Setelah diperoleh kristal sesuai standar yang diinginkan, yaitu 0,4-0,5 mm, massecuite C
kemudian diturunkan ke dalam palung pendingin C untuk diaduk dan didinginkan.

3. Gula D
Bahan pada masakan D adalah stroop A, stroop C, dan klare D. Stroop A dan stroop C
digunakan sebagai inti bibitan. Bahan-bahan tersebut dimasukkan ke dalam vacuum pan
D dan dipanaskan menggunakan exhaust steam. Setelah diperoleh kristal sesuai standar
yang diinginkan, yaitu ±0,3 mm, massecuite D kemudian diturunkan ke dalam palung
pendingin D untuk diaduk dan didinginkan.

10
Tujuan dari penggunaan palung pendingin adalah untuk menurunkan temperatur hasil
masakan sehingga dapat meningkatkan nilai kejenuhan sehingga memudahkan proses
pengkristalan. Pendinginan dilakukan dengan menyiramkan air pendingin ke dinding luar
palung pendingin. Pendinginan dilakukan hampir selama 24 jam sehingga pengkristalan
dapat terjadi. Jika pengkristalan semakin baik, maka proses sentrifugasi akan lebih baik.
Dalam proses pendinginan ini dilakukan pula pengadukan agar pendinginan menjadi
merata.

2.4 Stasiun Putaran

Massecuite dari stasiun masakan akan masuk ke stasiun putaran. Stasiun putaran adalah
stasiun yang berfungsi untuk memisahkan kristal gula dari stroop. Prinsip kerja stasiun
putaran adalah gaya sentrifugasi. Massecuite yang masuk kedalam HGF atau LGF akan
didorong menjauhi titik pusat ke arah dinding basket. Larutan stroop akan terdorong
melewati lubang-lubang saringan, sedangkan kristal gula akan tertahan oleh saringan
tersebut. Larutan stroop yang berasal dari massecuite A dan C akan digunakan kembali
sebagai bahan masakan di stasiun kristalisasi, sedangkan stroop masakan D dijual sebagai
tetes.

Dalam stasiun putaran, setiap tahapnya dilakukan penambahan air siraman. Penambahan
air siraman dilakukan dengan tujuan untuk membantu membersihkan stroop pada gula.
Air siraman yang diberikan tidak boleh terlalu banyak, karena jika terlalu banyak dapat
melarutkan gula GKP itu sendiri.

Peralatan sentrifugasi di PG Kremboong terdiri dari 2 jenis berikut.

1. High Grade Fugal (HGF)


HGF merupakan alat sentrifugasi untuk umpan gula dengan kualitas tinggi (massecuite
A) yang bekerja secara kontinu dengan kecepatan putar sentrifugasi pada HGF adalah
1100 rpm. Gula kualitas tinggi yang dimaksud adalah massecuite A. Massecuite A dari
palung pendingin dialirkan ke dalam HGF dan dicampurkan dengan air, dan akan

11
menghasilkan stroop A dan gula A. Stroop A yang keluar dari saringan ditampung di peti
stroop A, sementara gula A ditampung di mixer A. Pada mixer A, gula A dicampurkan
dengan air sehingga menghasilkan magma A. Magma A selanjutnya dialirkan pada HGF
lainnya dan dicampurkan dengan air, dan akan menghasilkan klare SHS dan gula SHS.
Klare SHS dialirkan ke peti klare SHS, sementara gula SHS akan dibawa ke sugar dryer
and cooler.

2. Low Grade Fugal (LGF)


LGF merupakan alat sentrifugasi untuk umpan gula dengan kualitas rendah yang bekerja
secara kontinu dengan kecepatan putar sentrifugasi pada LGF adalah 2000-2200 rpm.
Gula kualitas rendah yang dimaksud adalah massecuite C dan massecuite D.

a. Massecuite C
Massecuite C yang telah didinginkan di palung pendingin C kemudian dialirkan ke LGF
dan dicampurkan dengan air, dan akan menghasilkan stroop C dan gula C. Stroop C akan
dialirkan ke peti C, sementara gula C akan dialirkan ke tangki einwurf C.

b. Massecuite D
Massecuite D yang telah didinginkan di palung pendingin D kemudian dialirkan ke LGF
dan dicampurkan dengan air, dan akan menghasilkan gula D1 dan tetes akhir. Tetes akhir
akan ditimbang dan dialirkan ke tangki tetes, sementara gula D1 akan dialirkan menuju
mixer D1 untuk ditambahkan dengan air. Gula D1 yang telah ditambahkan air selanjutnya
dibawa ke LGF lainnya. Pada LGF yang kedua ini, gula D1 ini dicampurkan lagi dengan
air, dan akan menghasilkan klare D dan gula D. Klare D dialirkan ke peti klare D,
sementara gula D2 dialirkan ke tangki einwurf D.

12
BAB III
PERHITUNGAN PLANT COST DAN OPERATING EXPENDITURE (OPEX)

3.1 Prosedur Perhitungan Plant Cost

Perhitungan atau estimasi plant cost dapat didekati dengan perhitungan total capital
investment (TCI). TCI adalah seluruh biaya untuk mengadakan peralatan-peralatan
pemroses, lahan, serta modal kerja sehingga pabrik dapat beroperasi dan menghasilkan
keuntungan. Perhitungan TCI didekati dengan persamaan berikut.
𝑇𝐶𝐼 = 𝐹𝐶𝐼 + 𝑙𝑎𝑛𝑑 𝑐𝑜𝑠𝑡 + 𝑤𝑜𝑟𝑘𝑖𝑛𝑔 𝑐𝑎𝑝𝑖𝑡𝑎𝑙

Evaluasi TCI tidak terlepas dari evaluasi FCI, yaitu dengan mengestimasi biaya modal
pengadaan alat/bare module cost setiap unit pemroses. Hasil FCI terevaluasi kemudian
dikonversi menjadi biaya grass-root. Biaya lahan dan modal kerja dievaluasi berdasarkan
kondisi operasional dan luas lahan serta posisi pabrik.

3.1.1 Perhitungan Bare Module Cost dan Total Module Cost

Perhitungan dan evaluasi Bare Module Cost dan Total Module Cost telah dilakukan dan
dijabarkan pada laporan 1. Total Module Cost merupakan biaya yang dikeluarkan untuk
melakukan ekspansi pada pabrik yang sudah berdiri. Total module cost dapat dihitung
dengan Persamaan berikut (termasuk contingency 15% & fee 3%):
𝑛

𝐶𝑇𝑀 = 1,18 ∑ 𝐶𝐵𝑀,𝑖


𝑖=1

Maka besarnya Total Module Cost PTPN X – PG Kremboong adalah:

𝐶𝑇𝑀 = 1,18 𝑥 $ 32,613,193 = $ 𝟑𝟖, 𝟒𝟖𝟑, 𝟓𝟔𝟖

13
3.1.2 Perhitungan Grass Root Cost

Estimasi FCI digunakan pendekatan grass-root. Pendekatan ini mengestimasi FCI


dengan ikut memperhitungkan biaya lahan. Grass-root digunakan apabila proyek yang
dikerjakan bukan proyek ekspansif melainkan proyek baru. Estimasi grass-root cost
dapat menggunakan persamaan berikut:
𝑛

𝐶𝐺𝑅 = 𝐶𝑇𝑀 + 0,50 ∑ 𝐶𝐵𝑀,𝑖


𝑖=1

𝐶𝐺𝑅 = $ 38483568 + 0,50 𝑥 $ 32,613,193 = $ 𝟓𝟒, 𝟕𝟗𝟎, 𝟏𝟔𝟒

3.1.3 Perhitungan Working Capital dan Harga Lahan

Working capital atau modal kerja merupakan alokasi biaya yang dikeluarkan sebagai
modal pabrik beroperasi, berjualan, hingga memperoleh untung pertama kalinya dari
kegiatan produksinya yang berupa/ berwujud bahan baku mentah, piutang, kas operasi
dan administrasi. Nilai modal kerja umumnya sebesar 15% dari total FCI grass root
sehingga modal kerja PTPN X – PG Kremboongadalah sebesar:
𝑊𝑜𝑟𝑘𝑖𝑛𝑔 𝐶𝑎𝑝𝑖𝑡𝑎𝑙 = 15% × 𝐶𝐺𝑅
𝑊𝑜𝑟𝑘𝑖𝑛𝑔 𝐶𝑎𝑝𝑖𝑡𝑎𝑙 = 15% × $ 54790164 = $ 𝟖, 𝟐𝟏𝟖, 𝟓𝟐𝟒

Harga lahan/ land cost merupakan salah satu biaya yang mempengaruhi nilai total plant
cost dan merupakan fungsi dari luas area pabrik dan lokasi dari pabrik. Luas area pabrik
PTPN X – PG Kremboong adalah sebesar 4.7 hektar, dievaluasi dengan data dari Google.
Gambar 3.1 menyajikan area PTPN X – PG Kremboong berdasarkan data dari “Google
Earth”.

14
Gambar 3.1 Areal PTPN X – PG Kremboong, Sidoarjo

Pada perhitungan biaya lahan digunakan asumsi bahwa lahan yang digunakan hanya ½
lahan total sebab proses yang dikaji tidak menyeluruh. Lokasi pabrik juga menentukkan
biaya lahan sebab harga lahan per meter persegi setiap daerah berbeda. Untuk sidoarjo,
lahan yang diperuntukkan untuk industry memiliki harga sebesar Rp. 220.000,00/m2.
Estimasi biya lahan dikalkulasi dengan persamaan berikut:
𝐿𝑎𝑛𝑑 𝑐𝑜𝑠𝑡 = 𝐿𝑢𝑎𝑠 𝑥 𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎
𝑅𝑝
220,000
𝐿𝑎𝑛𝑑 𝑐𝑜𝑠𝑡 = 2.35 𝑥 10000 𝑚2 𝑥 𝑚2 = $ 𝟑𝟖𝟐, 𝟗𝟔𝟑
𝑅𝑝
13,500
$

3.1.4 Perhitungan Plant Cost

Plant cost didekati dengan menghitung total capital investment / TCI yang merupakan
jumlah dari FCI grass-root dengan modal kerja dan biaya lahan. Plant cost dikalkulasi
dengan persamaan berikut:
𝑇𝐶𝐼 = 𝐶𝑔𝑟 + 𝑊𝑜𝑟𝑘𝑖𝑛𝑔 𝑐𝑎𝑝𝑖𝑡𝑎𝑙 + 𝑙𝑎𝑛𝑑 𝑐𝑜𝑠𝑡
𝑇𝐶𝐼 = $ 54,790,164 + $ 8,218,524 + $ 382,962 = $ 𝟔𝟑, 𝟑𝟗𝟏, 𝟔𝟓𝟐

15
3.2 Prosedur Perhitungan Operating Expenditure dan Cost of Manufacture

3.2.1 Perhitungan Biaya Bahan Baku

Stasiun pemurnian, penguapan, dan masakan PG Kremboong menggunakan bahan baku


utama yaitu nira tebu keluaran stasiun gilingan. Selain itu, PG Kremboong juga
menggunakan bahan baku pendukung yaitu kapur tohor (CaO), belerang (S), asam fosfat
85% (H3PO4), flokulan (Al2(SO4)3.6H2O), dan air pelarut. Pada intinya, perhitungan
biaya bahan baku dilakukan dengan persamaan di bawah ini. Hasil perhitungan
ditampilkan pada Tabel 3.1.
𝑛

𝐶𝑅𝑀 = ∑ 𝐹 × 𝑃𝑟𝑖𝑐𝑒 × 𝑡
𝑖=1

Keterangan:
CRM : harga bahan baku total
F : laju alir massa (ton/jam)
Price : biaya pengadaan bahan baku ($/ton)
t : basis waktu operasi pabrik (tahun)

Tabel 3.1 Perhitungan biaya bahan baku


Harga
F Harga total per Harga total per
No Bahan Baku bahan
(ton/jam) bulan ($/bulan) tahun ($/tahun)
($/ton)
1 Nira mentah 104 $ 14.81 $ 1,109,333 $ 6,656,000
2 CaO 2.35 $ 44.44 $ 75,200 $ 451,200
3 S 0.115 $ 74.07 $ 6,133 $ 36,800
4 H3PO4 0.104 $ 740.74 $ 55,467 $ 332,800
Flokulan
5 0.4 $ 240.74 $ 69,333 $ 416,000
(Al2(SO4)3.6H2O)
6 Air pelarut 2.6496 $ 0.07 $ 127 $ 766
TOTAL $ 7,893,567

16
3.2.2 Perhitungan Biaya Utilitas

Stasiun pemurnian, penguapan, dan masakan menggunakan utilitas berupa kukus, listrik,
dan air pendingin. Namun, utilitas yang diperhitungkan hanya air pendingin saja, sebab
kukus dan listrik merupakan utilitas yang dibuat sendiri dengan bahan baku yaitu ampas
tebu dan BFW milik pabrik sendiri, sehingga tidak ada pengeluaran biaya untuk utilitas
tersebut. Air pendingin digunakan sebagai air pendingin kondensor evaporator dan
vacuum pan. Pada intinya, perhitungan biaya utilitas dilakukan dengan persamaan di
bawah ini. Hasil perhitungan ditampilkan pada Tabel 3.2.
𝑛

𝐶𝑈𝑇 = ∑ 𝐹 × 𝑃𝑟𝑖𝑐𝑒 × 𝑡
𝑖=1

Keterangan:
CUT : harga bahan baku total
F : laju alir massa (ton/jam)
Price : biaya pengadaan utilitas ($/ton)
t : basis waktu operasi pabrik (tahun)

Tabel 3.2 Perhitungan biaya utilitas


Harga total
F Harga bahan Harga total per
No Bahan Baku per bulan
(ton/jam) ($/ton) tahun ($/tahun)
($/bulan)
Air pendingin
1 250.85 $ 0.07 $ 12,101 $ 72,606
kondensor evaporator
Air pendingin
2 31.26 $ 0.07 $ 1,507 $ 9,048
kondensor vacuum pan
TOTAL $ 81,654

3.2.3 Perhitungan Biaya Pengolahan Limbah

Stasiun pemurnian, penguapan, dan masakan menghasilkan limbah seperti sisa ceceran
nira. Limbah cair ini diolah dengan cara sistem pengolahan aerobik. Pada sistem ini bahan
organik sebagai polutan akan diuraikan oleh mikroba dengan bantuan oksigen menjadi
CO2, H2O, dan energi. Limbah ini diolah oleh PG Kremboong sendiri tanpa bantuan pihak
lain, sehingga tidak dibutuhkan biaya pengolahan limbah.

17
3.2.4 Perhitungan Upah Operator (Operating Labor)

Stasiun pemurnian, penguapan, dan masakan membutuhkan operator untuk menjaga


keamanan dan kelangsungan proses. Jumlah operator tiap shift kerja yang dibutuhkan
dapat ditentukan melalui persamaan berikut.
0,5
𝑁𝑂𝐿 = (6,29 × 31,7 𝑃2 × 0,23 𝑁𝑛𝑝 )
Selanjutnya, upah operator dapat ditentukan melalui persamaan berikut.
𝐶𝑂𝐿 = 𝑛 × 𝑁𝑂𝐿 × 𝑤
Keterangan:
NOL : jumlah operator per shift
COL : biaya upah operator ($)
P : jumlah unit pemroses partikulat
Nnp : jumlah unit pemroses non partikulat, yang terdiri dari heater, reactor, tower,
compressor, dan exchanger
n : jumlah shift
w : upah satu operator per tahun ($/tahun)

Dalam perhitungan, nilai P = 0 karena stasiun pemurnian, penguapan, dan masakan PG


Kremboong tidak memiliki unit pemroses partikulat. Selain itu, nilai Nnp = 17 karena
stasiun pemurnian, penguapan, dan masakan PG Kremboong memiliki alat-alat berupa 3
unit juice heater, 4 unit evaporator, 3 unit vacuum pan, 2 unit kondensor, dan 5 unit
reaktor. Pada perhitungan ini, labor wage dianggap $7500/op.yr, yang nilainya 2,5 kali
UMR. Hasil perhitungan ditampilkan pada Tabel 3.3 berikut ini.

Tabel 3.3 Perhitungan biaya upah operator


Parameter Nilai
P 0
Nnp 17
Labor wage ($/op.yr) $ 7,500
NOL 3.19
Jumlah buruh 8
COL $ 60,000

18
3.2.5 Perhitungan Biaya Operasi atau Operating Expenditure (OPEX)

Biaya operasi meliputi biaya utilitas, biaya pengolahan limbah, dan biaya bahan baku.
Biaya-biaya tersebut sudah dihitung di subbab sebelumnya. Biaya operasi atau operating
expenditure dapat dihitung melalui persamaan berikut.
𝑂𝑃𝐸𝑋 = 𝐶𝑈𝑇 + 𝐶𝑊𝑇 + 𝐶𝑅𝑀
Keterangan:
OPEX : operating expenditure
CUT : biaya utilitas
CWT : biaya pengolahan limbah
CRM : biaya bahan baku

Berdasarkan subbab sebelumnya, didapat data CUT = $81,654; CWT = $0; dan CRM =
$7,893,5667. Dari data-data tersebut dapat dihitung nilai OPEX sebagai berikut.
𝑂𝑃𝐸𝑋 = 𝐶𝑈𝑇 + 𝐶𝑊𝑇 + 𝐶𝑅𝑀 = $81,654 + $0 + $7,893,567 = $7,975,221

3.2.6 Perhitungan Cost of Manufacture (COM)

Biaya manufaktur total atau cost of manufacture dihitung melalui persamaan berikut.
𝐶𝑂𝑀 = 0,280𝐹𝐶𝐼 + 2,73𝐶𝑂𝐿 + 1,23(𝐶𝑈𝑇 + 𝐶𝑊𝑇 + 𝐶𝑅𝑀 )
Keterangan:
FCI : fixed capital investment
COL : biaya upah operator
CUT : biaya utilitas
CWT : biaya pengolahan limbah
CRM : biaya bahan baku

Berdasarkan laporan dan subbab sebelumnya, didapat data FCI = $38,483,568; C OL =


$60,000; CUT = $81,654; CWT = $0; dan CRM = $7,893,567. Dari data-data tersebut dapat
dihitung nilai COM sebagai berikut.
𝐶𝑂𝑀 = 0,280 × $38,483,568 + 2,73 × $60,000 + 1,23 × $7,975,2201
𝐶𝑂𝑀 = $20,748,721

19
BAB IV
CASH FLOW DIAGRAM

Diagram aliran dana merupakan peranti untuk menganalisa kas pemasukan dan
pengeluaran dari proyek yang sedang ditinjau. Diagram aliran dana merangkumkan dan
memvisualisasikan posisi dana perusahaan secara komprehensif dengan
memperhitungkan: bunga bank, pajak, hingga depresiasi dari peralatan proses.
Perhitungan aliran dana PTPN X – PG Kremboong didasarkan pada beberapa asumsi
relevan yang digunakan, yaitu mencakup:
1. PTPN X – PG Kremboong dikonstruksi/dibangun selama 2 tahun.
2. DER (Debt to Equity Ratio) yang digunakan dalam kalkulasi adalah 0. Hal ini
didasarkan untuk mengidentifikasi profitabilitas saat skenario terburuk yaitu
tingginya pajak penghasilan.
3. Pembiayaan konstruksi PTPN X – PG Kremboong dilakukan bertahap selama 2
tahun konstruksi dengan rasio 60:40.
4. Bunga bank yang digunakan untuk mengidentifikasi faktor diskonto adalah
sebesar 10%. Angka ini didasari dari rata-rata bunga berbagai bank di Indonesia.
5. Nilai pajak penghasilan yang digunakan sebesar 25% yang didasari dari PER-
32/PJ/2015 Pasal 21.
6. Working capital yang digunakan adalah sebesar 15% dari FCI.
7. Depresiasi yang digunakan adalah metode MACRS 5 tahun dengan pengadaan
peralatan pada pertengahan tahun pertama konstruksi.
8. Biaya lahan yang digunakan adalah ½ lahan total yang dimiliki PTPN X – PG
Kremboong karena proses yang dikaji tidak menyeluruh.
9. Harga lahan untuk industri di daerah Kremboong – Sidoarjo adalah sebesar
Rp220.000,00/m2.
10. Nilai bekas/salvage value dari peralatan proses adalah 0.

Diagram aliran dana dan perincian perhitungan aliran dana setiap tahunnya ditampilkan
pada Tabel 4.1 dan Gambar 4.1.

20
Tabel 4.1 Perhitungan aliran dana PTPN X – PG Kremboong
Tahun [k] Investasi [$] dk [$] FCI–dk [$] R [$] COMd [$] NIAT [$] N-DCF ($) N-DCCF ($) D-CCF ($)
-2 (382.963) - 38.483.568 - - - (382.963) (382.963) (382.963)
-1 (23.090.141) - 38.483.568 - - - (23.090.141) (23.473.104) (21.374.000)
0 (15.393.427) - 38.483.568 - - - (15.393.427) (38.866.531) (34.095.841)
0 (5.772.535) - 38.483.568 - - - (5.772.535) (44.639.066) (38.866.531)
1 - 3.848.357 34.635.211 34.636.800 16.900.364 14.264.416 14.264.416 (30.374.650) (28.149.464)
2 - 8.466.385 26.168.826 34.636.800 16.900.364 15.418.923 15.418.923 (14.955.726) (17.618.132)
3 - 5.976.272 20.192.554 34.636.800 16.900.364 14.796.395 14.796.395 (159.331) (8.430.734)
4 - 5.976.272 14.216.283 34.636.800 16.900.364 14.796.395 14.796.395 14.637.064 (78.555)
5 - 5.976.272 8.240.011 34.636.800 16.900.364 14.796.395 14.796.395 29.433.459 7.514.335
6 - 5.976.272 2.263.739 34.636.800 16.900.364 14.796.395 14.796.395 44.229.854 14.416.963
7 - - 2.263.739 34.636.800 16.900.364 13.302.327 13.302.327 57.532.181 20.058.448
8 - - 2.263.739 34.636.800 16.900.364 13.302.327 13.302.327 70.834.508 25.187.071
9 - - 2.263.739 34.636.800 16.900.364 13.302.327 13.302.327 84.136.835 29.849.455
10 - - 2.263.739 34.636.800 16.900.364 13.302.327 13.302.327 97.439.163 34.087.987
10 6.155.498 - - - - - 19.457.825 116.896.988 40.314.491

21
$50.00

$40.00

$30.00

$20.00
Cash Flow ($millions)

$10.00

$-
-4 -2 0 2 4 6 8 10 12
$(10.00)

$(20.00)

$(30.00)

$(40.00)

$(50.00)

Gambar 4.1 Diagram aliran dana kumulatif diskonto PTPN X – PG Kremboong

Diagram aliran dana yang tersaji merupakan aliran dana kumulatif proyek dari periode
konstruksi hingga periode proyek berakhir. Aliran dana kumulatif merupakan fungsi dari
pendapatan bersih setelah pajak (pendapatan kotor (R), biaya operasi (COMd), dan
depresiasi (dk)).

Pada tabel deskripsi aliran dana, bagian kolom investasi tahun -2 merupakan biaya
pengadaan lahan (land cost). Biaya lahan mengacu pada ½ total luas area PTPN X – PG
Kremboong yaitu 4.7 hektar sehingga basis perhitungan menggunakan 2.35 hektar dan
harga lahan Sidoarjo untuk industri adalah Rp. 220.000,00/m2.

Investasi pada tahun -1 dan 0 merupakan pembiayaan FCI dengan rasio pengeluaran
60:40 yang pada tahun 0 juga ditambah dengan biaya working capital yaitu modal kerja
sehingga pabrik beroperasi dan menghasilkan keuntungan, yang menggunakan asumsi
bahwa besarnya adalah 15% FCI.

Depresiasi yang digunakan adalah pendekatan MACRS yaitu kombinasi antara depresiasi
double declining dan straight line. Depresiasi merupakan alokasi uang akibat penyusutan
nilai aktiva tetap berwujud dalam hal ini adalah peralatan pemroses. Metode MACRS
digunakan karena menghasilkan nilai depresiasi yang tinggi sehingga pengenaan pajak

22
kepada perusahaan lebih rendah. Pajak yang rendah disebabkan nilai penghasilan
sebelum pajak merupakan pengurangan laba kotor dengan biaya operasi dan biaya. Hasil
kalkulasi diperoleh hingga tahun kedua operasi depresiasi masih menggunakan
pendekatan double-declining sedangkan pada tahun ketiga hingga 5 depresiasi
menggunakan pendekatan garis lurus.

Pada tahun terakhir ketika proyek telah berakhir, Nilai proyek merupakan aliran dana
tahun sebelumnya ditambah dengan NIAT tahun akhir serta modal kerja dan biaya lahan.
Modal kerja dan biaya lahan merupakan aset perusahaan yang diperoleh kembali dan
tidak mengalami depresiasi sehingga aliran dana pada akhir proyek mencakup 2 alokasi
biaya tersebut.

Hasil kalkulasi dari penjabaran aliran dana setiap tahun kemudian dikumulatifkan dan
divisualisasi pada diagram. Hasil diagram kumulatif aliran dana tersebut kemudian
digunakan untuk menganalisis parameter-parameter keekonomian dari suatu proyek
(aliran dana terdiskonto). Parameter-parameter tersebut mencakup:

1. Net Present Value (NPV)

Merupakan nilai dari akhir proyek tersebut yang mencakup pendapatan bersih setelah
pajak kumulatif pada tahun tersebut, nilai bekas, modal kerja, dan modal lahan. NPV
dapat dievaluasi dengan melihat posisi kumulatif aliran dana di tahun akhir proyek. Nilai
NPV yang positif menunjukan pabrik tersebut menguntungkan. Pada kasus PTPN X – PG
Kremboong ini nilai NPV sebesar $40,314,491.

2. Present Value Ratio (PVR)

Rasio nilai kini merupakan salah satu parameter yang menunjukkan rasio kas positif
terhadap negative. Nilai PVR yang tinggi menunjukkan tren kas positif perusahaan lebih
tinggi dibandingkan kas negatef sehingga perusahaan tersebut dikategorikan sebagai

23
perusahaan yang baik secara ekonomi. Evaluasi PVR PTPN X – PG Kremboong
menggunakan pendekatan persamaan berikut:
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑜𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑘𝑎𝑠 𝑝𝑜𝑠𝑖𝑡𝑖𝑓
𝑃𝑉𝑅 = = 𝟐. 𝟎𝟒
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑜𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑘𝑎𝑠 𝑛𝑒𝑔𝑎𝑡𝑖𝑓

3. Discounted Payback Period (DPBP)

Merupakan periode pengembalian modal FCI terhitung dari pabrik mulai beroperasi.
Semakin rendah nilai DPBP maka semakin menjanjikan investasi di proyek tersebut.
Industri kimia dan industri besar lain umumnya berkisar antara 3-5 tahun. Pada kasus
PTPN X – PG Kremboong, nilai DPBP dievaluasi dengan menambah posisi aliran dana
kumulatif tahun 0 dengan FCI kemudian posisi akhirnya diinterpolasi untuk menentukan
tahunnya.
𝑉𝑎𝑙𝑢𝑒𝑃𝐵𝑃 = 𝑉𝑎𝑙𝑢𝑒0 + 𝐹𝐶𝐼
𝑉𝑎𝑙𝑢𝑒𝑃𝐵𝑃 = $(38,866,531) + $8,483,568 = $(382,963)

Posisi aliran dana kumulatif pada saat pengembalian FCI berada pada $(382,963) yaitu
antara tahun ketiga operasi dan tahun keempat operasi sehingga lakukan interpolasi pada
2 tahun tersebut.

Tabel 4.2 Cumulative cash flow terhadap tahun


Tahun Cumulative cash flow
3 $(8,430,734)
4 $(78,555)

$(382,963.0) − $ (8,430,734.30)
𝑃𝐵𝑃 = 3 + 𝑥 1 𝑡𝑎ℎ𝑢𝑛 = 𝟑. 𝟗𝟔 𝒕𝒂𝒉𝒖𝒏
$ (78,555.02) − $ (8,430,734.30)

Hasil kalkulasi menghasilkan nilai DPBP sebesar 3.96 tahun. Angka ini sesuai dengan
ketentuan dan kelogisan untuk pabrik gula serta terbilang cukup cepat untuk
pengembalian modal FCI-nya.

24
4. Internal Rate of Return (IRR)

Merupakan ukuran laju pengembalian investasi yang menyebabkan nilai NPV sama
dengan nol. Nilai IRR selalu dibandingkan dengan MARR dan bunga bank yang apabila
lebih tinggi maka pabrik layak dan menguntungkan untuk investasi. Nilai IRR dievaluasi
dengan melakukan iterasi perhitungan dengan variasi bunga bank kemudian melakukan
interpolasi linier. Tabel 4.2 menjabarkan 2 kasus nilai bunga bank berbeda beserta nilai
NPV-nya.

Tabel 4.3 Nilai NPV PTPN X – PG Kremboong terhadap bunga bank


Bunga NPV
10% $40,314,491
33% $59,228
34% $(557,287)

Nilai IRR dievaluasi dengan menginterpolasi 2 data tersebut secara linier:


0 − 59,228.33
𝐼𝑅𝑅 = 33% + 𝑥 1% = 𝟑𝟑. 𝟎𝟗%
−557,286.63 − 59,228.33
Nilai IRR yang dihasilkan lebih tinggi dibandingkan suku bunga bank yaitu 10%.

Parameter-parameter keekonomian dari diagram aliran dana kumulatif PTPN X – PG


Kremboong dirangkum pada Tabel 4.4.

Tabel 4.4 Parameter keekonomian PTPN X – PG Kremboong


Parameter Nilai
NPV $ 40,314,491
PVR 2.04
DPBP 3.96 tahun
IRR 33.09%

25
BAB V
ANALISIS SENSITIVITAS

5.1 Faktor Penentu Sensitivitas

Analisis sensitivitas merupakan analisis yang dilakukan untuk membandingkan pengaruh


dari perubahan variasi suatu parameter (sumbu-x) terhadap parameter lain yang memiliki
kebergantungan terhadap parameter yang diubah (sumbu-y). Pada kasus ini, analisis
sensitivitas dilakukan untuk mengetahui indikator keekonomian yang paling
mempengaruhi neraca keuangan PT Perkebunan Nusantara X – PG Kremboong.
Indikator keekonomian tersebut terdiri dari Net Present Value (NPV), Present Value
Ratio (PVR), Discounted Pay Back Period (DPBP), dan Internal Rate of Return (IRR).

NPV merupakan posisi keuangan kumulatif di akhir masa proyek yang telah dikalikan
faktor diskonto. PVR merupakan perbandingan antara aliran dana positif dengan aliran
dana negatif. DPBP merupakan waktu yang dibutuhkan untuk mengembalikan Fixed
Capital Investment (FCI) pada perhitungan diskonto. Sementara itu, IRR merupakan
persentase bunga yang membuat nilai NPV menjadi $0.

Beberapa parameter yang memiliki kebergantungan terhadap indikator keekonomian


yang telah disebutkan sebelumnya yaitu harga jual, kapasitas produksi pabrik, harga
bahan baku, dan suku bunga. Parameter-parameter ini dipilih karena pada umumnya
dapat menyebabkan perubahan pada indikator keekonomian. Analisis sensitivitas
terhadap parameter-parameter tersebut dinyatakan dalam persentase perubahan.

5.2 Perhitungan Analisis Sensitivitas

Dari hasil perhitungan yang dilakukan pada Bab 4, diperoleh bahwa NPV (posisi
keuangan kumulatif di akhir masa proyek yang telah dikalikan faktor diskonto) sebesar
$40.134 MM, PVR (perbandingan antara aliran dana positif dan aliran dana negatif)

26
sebesar 2.04, DPBP (waktu yang dibutuhkan untuk mengembalikan FCI (Fixed Capital
Investment)) sebesar 3.96 tahun, dan IRR (persentase bunga yang membuat nilai NPV
suatu proyek bernilai nol) sebesar 20.6%. Nilai-nilai ini berubah tergantung pada
penurunan atau kenaikan suatu parameter yang berpengaruh. Hasil perhitungan
ditampilkan pada Tabel 5.1 – Tabel 5.4 sementara Spider Diagram dari hasil perhitungan
tersebut ditampilkan pada Gambar 5.1 – Gambar 5.4.

Tabel 5.1 Hasil Analisis Sensitivitas terhadap NPV


Perubahan NPV (MM$) terhadap perubahan parameter
parameter Harga jual Kapasitas produksi Harga bahan baku Suku Bunga
-50% -29.801 4.410 59.969 64.753
-40% -15.778 11.591 56.038 58.944
-30% -1.755 18.772 52.107 53.643
-20% 12.268 25.953 48.176 48.800
-10% 26.291 33.134 44.245 44.370
0% 40.314 40.314 40.314 40.314
+10% 54.338 47.495 36.384 36.597
+20% 68.361 54.676 32.453 33.186
+30% 82.384 61.857 28.522 30.053
+40% 96.407 69.038 24.591 27.173
+50% 110.430 76.219 20.660 24.523

Harga jual Kapasitas produksi Harga bahan baku Suku Bunga

120

100

80

60
NPV (MM$)

40
-60% -40% -20% 0% 20% 40% 60%
20

-20

-40
Perubahan parameter

Gambar 5.1 Grafik analisis sensitivitas terhadap NPV

27
Dari Gambar 5.1, dapat diketahui bahwa perubahan harga jual memberikan perubahan
NPV yang paling peka dibanding ketiga parameter lainnya. Hal ini dapat dibuktikan
dengan sedikit penambahan/pengurangan pada harga jual menyebabkan
kenaikan/penurunan yang besar pada NPV. Tabel 5.1 menampilkan penambahan 10%
pada harga jual menyebabkan NPV meningkat menjadi $54.338 MM. Hal ini diakibatkan
kenaikan harga jual meningkatkan revenue sehingga NPV juga meningkat.

Parameter berikutnya yang memberikan perubahan NPV adalah kapasitas produksi. Tabel
5.1 menampilkan penambahan 10% pada kapasitas produksi menyebabkan NPV menjadi
$47.495 MM. Hal ini diakibatkan kenaikan kapasitas produksi meningkatkan revenue
sekaligus meningkatkan biaya operasi sehingga NPV meningkat meskipun tidak sebesar
harga jual.

Berbeda dari kedua parameter yang telah disebutkan, harga bahan baku dan suku bunga
memberikan pengaruh yang berbanding terbalik terhadap NPV serta tidak terlalu
signifikan. Apabila harga bahan baku atau suku bunga dinaikkan, NPV akan menurun.
Hal ini diakibatkan kenaikan harga bahan baku meningkatkan biaya operasi sehingga
NPV menurun. Selain itu, kenaikan suku bunga juga mengakibatkan kenaikan faktor
diskonto sehingga NPV menurun.

Tabel 5.2 Hasil Analisis Sensitivitas terhadap PVR


Perubahan PVR terhadap perubahan parameter
parameter Harga jual Kapasitas produksi Harga bahan baku Suku Bunga
-50% 0.23 1.11 2.54 2.56
-40% 0.59 1.30 2.44 2.44
-30% 0.95 1.48 2.34 2.33
-20% 1.32 1.67 2.24 2.22
-10% 1.68 1.85 2.14 3.79
0% 2.04 2.04 2.04 2.04
+10% 2.40 2.22 1.94 1.95
+20% 2.76 2.41 1.83 1.88
+30% 3.12 2.59 1.73 1.80
+40% 3.48 2.78 1.63 1.74
+50% 3.84 2.96 1.53 1.67

28
Harga jual Kapasitas produksi Harga bahan baku Suku Bunga

4.5

4.0

3.5

3.0
PVR

2.5

2.0
-60% -40% -20% 0% 20% 40% 60%
1.5

1.0

0.5

0.0
Perubahan parameter

Gambar 5.2 Grafik analisis sensitivitas terhadap PVR

Dari Gambar 5.2, dapat diketahui bahwa perubahan harga jual memberikan perubahan
PVR yang paling peka dibanding ketiga parameter lainnya. Hal ini dapat dibuktikan
dengan sedikit penambahan/pengurangan pada harga jual menyebabkan
kenaikan/penurunan yang besar pada PVR. Tabel 5.2 menampilkan penambahan 10%
pada harga jual menyebabkan PVR meningkat menjadi 2.40. Hal ini diakibatkan kenaikan
harga jual meningkatkan revenue sehingga aliran dana positif juga meningkat.

Parameter berikutnya yang memberikan perubahan PVR adalah kapasitas produksi. Tabel
5.1 menampilkan penambahan 10% pada kapasitas produksi menyebabkan PVR menjadi
2.22. Hal ini diakibatkan kenaikan kapasitas produksi meningkatkan revenue sekaligus
meningkatkan biaya operasi sehingga PVR meningkat meskipun tidak sebesar harga jual.

Berbeda dari kedua parameter yang telah disebutkan, harga bahan baku dan suku bunga
memberikan pengaruh yang berbanding terbalik terhadap PVR serta tidak terlalu
signifikan. Apabila harga bahan baku atau suku bunga dinaikkan, PVR akan menurun.
Hal ini diakibatkan kenaikan harga bahan baku meningkatkan biaya operasi sehingga
aliran dana positif menurun dan PVR juga menurun. Selain itu, kenaikan suku bunga juga
mengakibatkan kenaikan faktor diskonto sehingga aliran dana positif menurun dan PVR
juga menurun.

29
Tabel 5.3 Hasil Analisis Sensitivitas terhadap DPBP
Perubahan DPBP (tahun) terhadap perubahan parameter
parameter Harga jual Kapasitas produksi Harga bahan baku Suku Bunga
Melebihi
-50% 9.67 3.05 3.42
usia proyek
Melebihi
-40% 7.31 3.21 3.52
usia proyek
Melebihi
-30% 5.91 3.37 3.62
usia proyek
-20% 7.15 5.08 3.55 3.73
-10% 5.04 4.46 3.75 3.84
0% 3.96 3.96 3.96 3.96
+10% 3.28 3.58 4.22 4.10
+20% 2.79 3.26 4.51 4.25
+30% 2.43 2.99 4.84 4.40
+40% 2.15 2.77 5.22 4.57
+50% 1.93 2.58 5.67 4.74

Harga jual Kapasitas produksi Harga bahan baku Suku Bunga

12

10

8
DPBP (tahun)

4
-60% -40% -20% 0% 20% 40% 60%
2

0
Perubahan parameter

Gambar 5.3 Grafik analisis sensitivitas terhadap DPBP

Dari Gambar 5.3, dapat diketahui bahwa perubahan harga jual memberikan perubahan
DPBP yang paling peka dibanding ketiga parameter lainnya meskipun berbanding
terbalik terhadap DPBP. Hal ini dapat dibuktikan dengan sedikit
penambahan/pengurangan pada harga jual menyebabkan penurunan/kenaikan yang besar

30
pada DPBP. Bahkan ketika harga jual dikurangi lebih dari 20%, DPBP akan melebihi usia
proyek. Tabel 5.3 menampilkan penambahan 10% pada harga jual menyebabkan DPBP
menurun menjadi 3.28. Hal ini diakibatkan kenaikan harga jual meningkatkan revenue
serta meningkat cumulative cash flow sehingga waktu pengembalian FCI menjadi
semakin cepat.

Parameter berikutnya yang memberikan perubahan berbanding terbalik pada DBPB


adalah kapasitas produksi. Tabel 5.3 menampilkan perubahan 10% pada kapasitas
produksi menyebabkan DPBP menjadi 3.58. Hal ini diakibatkan kenaikan kapasitas
produksi meningkatkan revenue sekaligus meningkatkan biaya operasi sehingga waktu
pengembalian FCI menjadi semakin cepat meskipun tidak secepat harga jual.

Berbeda dari kedua parameter yang telah disebutkan, harga bahan baku dan suku bunga
memberikan pengaruh yang berbanding lurus terhadap DPBP. Apabila harga bahan baku
atau suku bunga dinaikkan, DPBP akan meningkat. Hal ini diakibatkan kenaikan harga
bahan baku meningkatkan biaya operasi sehingga waktu pengembalian FCI menjadi
semakin lama. Selain itu, kenaikan suku bunga juga mengakibatkan penurunan faktor
diskonto sehingga cumulative cash flow menurun dan waktu pengembalian FCI menjadi
semakin lama.

Tabel 5.4 Hasil Analisis Sensitivitas terhadap IRR


Perubahan IRR (%) terhadap perubahan parameter
parameter Harga jual Kapasitas produksi Harga bahan baku Suku Bunga
-50% -21.58 12.76 44.66 33.09
-40% -1.60 17.02 42.24 33.09
-30% 8.86 21.11 39.88 33.09
-20% 17.41 25.11 37.58 33.09
-10% 25.30 29.09 35.32 33.09
0% 33.09 33.09 33.09 33.09
+10% 41.21 37.18 30.89 33.09
+20% 50.21 41.41 28.71 33.09
+30% 60.59 45.85 26.53 33.09
+40% 74.43 50.58 24.36 33.09
+50% 102.91 55.72 22.17 33.09

31
Harga jual Kapasitas produksi Harga bahan baku Suku Bunga

120

100

80

60
IRR (%)

40

-60% -40% -20% 20 0% 20% 40% 60%

-20

-40
Perubahan parameter

Gambar 5.4 Grafik analisis sensitivitas terhadap IRR

Dari Gambar 5.4, dapat diketahui bahwa perubahan harga jual memberikan perubahan
IRR yang paling peka dibanding ketiga parameter lainnya. Hal ini dapat dibuktikan
dengan sedikit penambahan/pengurangan pada harga jual menyebabkan
kenaikan/penurunan yang besar pada IRR. Bahkan ketika harga jual dikurangi lebih dari
30%, nilai IRR akan menjadi negatif. Tabel 5.4 menampilkan penambahan 10% pada
harga jual menyebabkan IRR meningkat menjadi 41.21%. Hal ini diakibatkan kenaikan
harga jual meningkatkan revenue dan meningkatkan NPV sehingga persentase bunga
yang membuat nilai NPV menjadi $0 (IRR) semakin besar.

Parameter berikutnya yang memberikan perubahan IRR adalah kapasitas produksi. Tabel
5.4 menampilkan penambahan 10% pada kapasitas produksi menyebabkan IRR menjadi
37.18%. Hal ini diakibatkan kenaikan kapasitas produksi meningkatkan revenue
sekaligus meningkatkan biaya operasi sehingga meningkatkan NPV meskipun tidak
sebesar harga jual. Maka dari itu, persentase bunga yang membuat nilai NPV menjadi $0
(IRR) semakin besar.

Berbeda dari kedua parameter yang telah disebutkan, harga bahan baku memberikan
pengaruh yang berbanding terbalik terhadap NPV. Kenaikan harga bahan baku dapat

32
meningkatkan biaya operasi sehingga NPV menurun. Akan tetapi, perubahan tersebut
tidak terlalu signifikan. Dalam perhitungan biaya operasi, ada beberapa parameter lain
yang dihitung selain bahan baku, seperti biaya utilitas, gaji pekerja, biaya administrasi,
dll. Penurunan NPV mengakibatkan persentase bunga yang membuat nilai NPV menjadi
$0 (IRR) semakin kecil. Sementara itu, perubahan suku bunga tidak memberikan
perubahan sama sekali terhadap IRR.

33
BAB VI
KESIMPULAN

Kesimpulan dari tugas ini adalah sebagai berikut.


1. Plant cost dari PTPN X – PG Kremboong adalah sebesar $63,391,652.
2. Operating cost dari PTPN X – PG Kremboong adalah sebesar $7,975,221/tahun.
3. Cost of manufacture dari PTPN X – PG Kremboong adalah sebesar
$20,748,721/tahun.
4. Indikator keekonomian dari PTPN X – PG Kremboong adalah NPV sebesar
$40,314,491, PVR sebesar 2.04, DPBP sebesar 3.96 tahun, dan IRR sebesar 33.09%.
5. Harga jual dan harga bahan baku merupakan parameter-parameter yang paling
mempengaruhi indikator-indikator keekonomian, seperti NPV, PVR, DPBP, dan
IRR berdasarkan analisa sensitivitas.
6. Kapasitas produksi dan suku bunga merupakan parameter-parameter yang tidak
memberikan perubahan signifikan kepada indikator-indikator keekonomian, seperti
NPV, PVR, DPBP, dan IRR berdasarkan analisa sensitivitas.

34
DAFTAR PUSTAKA

Daftar Harga Tanah, “Harga Tanah di Sidoarjo”, www.daftarhargatanah.web.id, 2017.


Departemen Penelitian dan Pengaturan Perbankan, “Suku Bunga Dasar Kredit Posisi
Bulan Oktober 2011 s.d. April 2016”, Bank Indonesia, 2016.
Direktorat Jenderal Pajak, “Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor: PER-32/PJ/2015”,
Kementrian Keuangan Republik Indonesia, 2015.
Turton, Richard., et al., “Analysis, Synthesis, and Design of Chemical Processes”,
Pearson Education, Inc., United States, 2009.

35
LAMPIRAN
PERHITUNGAN COST OF MANUFACTURE (COM)

Tabel A. Data perhitungan Cost of Manufacture (COM)


Multiplying Factor
No Cost Item Cost
(Turton et.al., 2009)
1 Direct manufacturing cost
a. Raw materials CRM $ 7.893.567
b. Waste treatment CWT $ -
c. Utilities CUT $ 81.654
d. Operating labor COL $ 60.000
e. Direct supervisiory and electrical labor 0.18 COL $ 10.800
f. maintenance and repairs 0.06 FCI (grass root) $ 2.309.014
g. Operating supplies 0.009 FCI (grass root) $ 346.352
h. Laboraty charges 0.15 COL $ 9.000
i. Patens and royalties 0.03 COM $ 622.462
CRM + CWT + CUT +
Total direct manufacturing cost 1.33 COL + 0.03 COM $ 11.332.849
+ 0.069 FCI
2 Fixed manufacturing cost
a. Depreciation 0.1 FCI $ 3.848.357
b. Local taxes and insurance 0.032 FCI $ 1.231.474
c. Plant overhead cost 0.708 COL + 0.036 FCI $ 1.427.888
0.708 COL + 0.068 FCI
Total fixed manufacturing cost $ 6.507.719
+ depreciation
3 General manufacturing expenses
a. Administration cost 0.177 COL + 0.009 FCI $ 356.972
b. Distribution and selling cost 0.11 COM $ 2.282.359
c. Research and development 0.05 COM $ 1.037.436
0.177 COL + 0.009 FCI
Total general manufacturing cost $ 3.676.767
+ 0.16 COM
0.28 FCI + 2.73 COL +
Total manufacturing cost, COM 1.23 (CUT + CWT + $ 20.748.721
CRM)
0.18 FCI + 2.73 COL +
Cost of manufacture without depreciation 1.23 (CUT + CWT + $ 16.900.364
CRM)

36