Anda di halaman 1dari 247

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang

Cetakan pertama, Desember 2016

Penulis : 1. Sri Rahayu, S.Kep., Ns., M.Kes.


2. Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes.

Pengembang Desain Intruksional: 1. Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes.


2. Sri Rahayu, S.Kep., Ns., M.Kes.

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Suparmi
Tata Letak : Sapriyadi

ii
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

DAFTAR ISI

TINJAUAN MATA KULIAH PRAKTIKUM .................................................................... vii

BAB I: ASUHAN KESEHATAN REPRODUKSI 1


Kegiatan Praktikum 1.
Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi .............................................................. 3
Latihan …………………………………………............................................................................. 5
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 6
Tes 1 ……………………………..……........................................................................................ 6

Kegiatan Praktikum 2.
Pendokumentasian SOAP ....................................................................................... 8
Latihan ……………………………………..............................................……............................... 15
Tes 2 ……………………….…………………..…….......................................................................... 16

Kegiatan Praktikum 3.
Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi .............................................................. 17
Latihan …………………………………………............................................................................. 21
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 22
Tes 3 ……………………………..……........................................................................................ 23

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................................................. 25


DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 26

BAB II: DETEKSI DINI KANKER SERVIK DENGAN METODE INSPEKSI VISUAL ASETAT
(IVA) 27
Kegiatan Praktikum 1.
Pemeriksaan Vital Sign Pada Ibu Hamil ................................................................... 29
Latihan …………………………………………............................................................................. 32
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 33
Tes 1 ……………………….…………………..……......................................................................... 34

Kegiatan Praktikum 2.
Anatomi dan Fisiologi Serviks .................................................................................. 35
Latihan ……………………………………..............................................……................................ 38
Ringkasan …………………………………................................................................................... 38
Tes 2 ……………………….…………………..…….......................................................................... 39

iii
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 3.
Teknik Pemeriksaan Inspeksi Visual Asam Acetat .................................................... 40
Latihan ……………………………………..............................................……................................ 43
Ringkasan …………………………………................................................................................... 44
Tes 3 ……………………….…………………..…….......................................................................... 44

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................................................. 48


GLOSARY ................................................................................................................ 49
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 50

BAB III: DETEKSI DINI KANKER SERVIK DENGAN METODE PAP SMEAR 52
Kegiatan Praktikum 1.
Konsep Dasar Pemeriksaan Pap Smear ................................................................... 53
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 59
Tes 1 ……………………….…………………..……......................................................................... 60

Kegiatan Praktikum 2.
Cara Penggunaan Alat Pap Smear ........................................................................... 61
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 67
Tes 2 ……………………….…………………..……......................................................................... 67

Kegiatan Praktikum 3.
Pelaksanaan Pemeriksaan Pap Smear .................................................................... 69
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 73
Tes 3 ……………………….…………………..……......................................................................... 73

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................................................ 75


DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 76

BAB IV: PEMERIKSAAN PAYUDARA SENDIRI (SADARI) 77


Kegiatan Praktikum 1.
Konseling Prapemeriksaan Payudara Sendiri (Sadari) ............................................. 79
Latihan …………………………………………............................................................................. 81
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 82
Tes 1 ……………………….…………………..……......................................................................... 82

Kegiatan Praktikum 2.
Langkah-langkah Pelaksanaan Sadari ..................................................................... 84
Latihan ……………………………………..............................................……............................... 87

iv
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Ringkasan …………………………………................................................................................. 88
Tes 2 ……………………….…………………..……......................................................................... 88
Lampiran ...................................................................................................................... 90

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................................................ 93


DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 94

BAB V: KONSELING KB 95
Kegiatan Praktikum 1.
Konseling KB ........................................................................................................... 96
Lampiran ....................................................................................................................... 101
Latihan …………………………………………............................................................................. 103
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 103
Tes 1 ……………………….…………………..……......................................................................... 104

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................................................ 106


DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 107

BAB VI: KB ALAMIAH 111


Kegiatan Praktikum 1.
Metode Pantang Berkala ........................................................................................ 113
Latihan …………………………………………............................................................................. 115
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 115
Tes 1 ……………………….…………………..……......................................................................... 116
Lampiran ....................................................................................................................... 118

Kegiatan Praktikum 2.
Metode Amenorhoe Laktasi ................................................................................... 119
Latihan ……………………………………..............................................……............................... 123
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 123
Tes 2 ……………………….…………………..……......................................................................... 123

Kegiatan Praktikum 3.
KB Kondom ............................................................................................................ 127
Latihan ……………………………………..............................................……............................... 130
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 130
Tes 3 ……………………….…………………..……......................................................................... 131

v
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................................................ 133


DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 136

BAB VII: KB HORMONAL: PIL DAN SUNTIK 137


Kegiatan Praktikum 1.
Mini Pil ................................................................................................................... 139
Latihan …………………………………………............................................................................. 143
Ringkasan …………………………………................................................................................. 144
Tes 1 ……………………….…………………..……......................................................................... 144
Lampiran ....................................................................................................................... 146

Kegiatan Praktikum 2.
Pil Kombinasi ......................................................................................................... 149
Latihan ……………………………………..............................................……............................... 156
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 156
Tes 2 ……………………….…………………..……......................................................................... 157

Kegiatan Praktikum 3.
KB Suntik ................................................................................................................ 162
Latihan ……………………………………..............................................……............................... 168
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 168
Tes 3 ……………………….…………………..……......................................................................... 168

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................................................ 171


DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 175

BAB VIII: PEMASANGAN DAN PENCABUTAN IMPLAN 176


Kegiatan Praktikum 1.
Pemasangan Implan ............................................................................................... 178
Lampiran ...................................................................................................................... 185
Latihan …………………………………………............................................................................ 187
Ringkasan …………………………………................................................................................. 187
Tes 1 ……………………….…………………..……......................................................................... 188

Kegiatan Praktikum 2.
Pencabutan Implan ................................................................................................ 194
Lampiran ...................................................................................................................... 197
Latihan ……………………………………..............................................……............................... 200

vi
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Ringkasan ………………………………….................................................................................. 200


Tes 2 ……………………….…………………..……......................................................................... 200

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................................................ 205


DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 206

BAB IX: PEMASANGAN DAN PENCABUTAN AKDR CUT 380A 207


Kegiatan Praktikum 1.
Pemasangan AKDR CuT 380A .................................................................................. 209
Lampiran ....................................................................................................................... 215
Latihan …………………………………………............................................................................. 219
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 219
Tes 1 ……………………….…………………..……......................................................................... 219

Kegiatan Praktikum 2.
Pencabutan AKDR CuT 380A .................................................................................. 230
Lampiran ...................................................................................................................... 233
Latihan ……………………………………..............................................……............................... 234
Ringkasan ………………………………….................................................................................. 235
Tes 2 ……………………….…………………..……......................................................................... 235

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ........................................................................... 239


DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 240

vii
BAB I
ASUHAN KESEHATAN REPRODUKSI
Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes
Sri Rahayu, S.Kep., Ners., M.Kes

PENDAHULUAN

Di dalam rangka upaya menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian
Bayi (AKB) dibutuhkan pelayanan kesehatan yang berkualitas, khususnya dalam pelaksanaan
asuhan kebidanan. Untuk menjamin pelaksanaan asuhan kebidanan yang berkualitas
diperlukan adanya standar asuhan kebidanan sebagai acuan dalam pengambilan keputusan
yang dilakukan oleh seorang bidan. Pelaksanaan asuhan kebidanan ini dilaksanakan
berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No.938/Menkes/SK/VIII/2007
Sebagai tenaga kesehatan yang memiliki posisi strategis bidan harus mempunyai
kompetensi dalam memberikan Asuhan Kebidanan Kesehatan reproduksi yang
berkesinambungan (continuinum of care) dan berfokus pada aspek promosi dan prevensi
berlandaskan kemitraan dan pemberdayaan masyarakat dan senantiasa siap memberikan
asuhan kepada siapa saja utamanya wanita dalam seluruh siklus kehidupannya.
Bab 1 “Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi” ini disusun untuk memberikan
acuan kepada Saudara di dalam melakukan Asuhan kepada klien dengan menggunakan
langkah-langkah dari Asuhan Kebidanan seperti pengkajian, menentukan diagnose,
menyusun rencana, melaksanakan implementasi dan evaluasi serta pendokumentasian
dengan menggunakan pendekatan Subyektif, Obyektif, Analisis, Planing (SOAP).
Manfaat yang diperoleh setelah mempelajari BAB I ini Saudara akan mampu
melakukan asuhan secara standar dengan langkah-langkah yang benar dan prosedur yang
ada. Selain itu juga membantu menilai kemajuan belajar saudara secara bertahap sampai
saudara kompeten melakukan asuhan.
Supaya mudah mempelajari, bagian ini dikemas dalam tiga kegiatan belajar praktikum
yaitu:
Kegiatan Praktikum 1 : Konsep Standar Asuhan Kebidanan.
Kegiatan Praktikum 2 : Pendokumentasian dengan SOAP.
Kegiatan Praktikum 3 :Asuhan kebidanan Kesehatan reproduksi.

Kinerja saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:

1. Perlu perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak
sesuai urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
2. Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.

1
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3. Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan


urutannya dan tepat.
4. TS ( tidak sesuai) : Langkah tidak perlu dikerjakan karena tidak sesuai dengan
keadaan.

Agar Saudara mudah memahami bab ini beberapa langkah belajar yang perlu dipahami
adalah sebagai berikut.
1. Pahami terlebih dahulu konsep penting yang ada dalam bab sebelumnya, tentang
konsep Standar Asuhan kebidanan dan pendokumentasian SOAP.
2. Langkah-langkah asuhan kebidanan dipelajari secara berurutan, pahami dahulu
pengkajian, merumuskan diagnose, membuat rencana, melakukan implementasi dan
evaluasi.
3. Sebelum melakukan pengkajian pada klien yang sesungguhnya, buatlah terlebih
dahulu pengkajian sesuai dengan langkah-langkah Asuhan Kebidanan dengan kasus
fiktif. (Kasus fiktif bisa dibantu oleh salah satu teman belajar saudara yang dapat
berperan sebagai seorang klien/pasien).
4. Setelah Saudara memahami setiap langkah asuhan kebidanan dan bagaimana cara
saudara mendapatkan data (inspeksi, palpasi, auskultasi, pemeriksaan dalam/
inspeculo, pemeriksaan laborat) baru saudara diizinkan untuk melakukan asuhan ke
klien yang sesungguhnya.
5. Sekali lagi sebelum ke klien/pasien sesungguhnya, pahami sekali lagi setiap langkah
asuhan karena tidak ada kata “ salah “ saat melakukan asuhan terhadap klien/pasien
yang sesungguhnya.
6. Buatlah laporan sesuai dengan asuhan yang saudara lakukan, bila klien/pasien rawat
inap tambahkan catatan perkembangan dengan pendokumentasian SOAP.
7. Buatlah refleksi terhadap apa yang telah saudara lakukan, bagian mana saudara yang
sudah terampil dan bagian mana yang masih perlu mendapat perhatian dan perbaikan.

Selamat mencoba dan semangat!

2
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 1
Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi

Rekan mahasiswa, selamat bertemu kembali pada Kegiatan Praktikum 1 tentang


Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi.
Pengertian Asuhan Kebidanan:
Standar asuhan kebidanan adalah acuan dalam proses pengambilan keputusan dan
tindakan yang dilakukan oleh bidan sesuai dengan wewenang dan ruang lingkup praktiknya
berdasarkan ilmu dan kiat kebidanan. Mulai dari pengkajian, perumusan diagnose,
perencanaan, implementasi, evaluasi dan pencatatan asuhan kebidanan.
Tujuan Asuhan Kebidanan:
1. Adanya standar sebagai acuan dan landasan dalam melaksanakan tindakan atau
kegiatan dalam lingkup tanggung jawabnya.
2. Mendukung terlaksananya Asuhan kebidanan yang berkualitas.
3. Parameter tingkat kualitas dan keberhasilan asuhan yang diberikan oleh bidan.
4. Memberikan perlindungan hukum baik bagi bidan itu sendiri maupun bagi klien.

Langkah-langkah Asuhan Kebidanan:


Standar I : Pengkajian
• Pernyataan Standar
Bidan mengumpulkan semua informasi yang akurat, relevan dan lengkap dari semua
sumber yang berkaitan dengan kondisi klien
• Kriteria Pengkajian
a. Data tepat, akurat dan lengkap.
b. Terdiri dari data Subyektif (hasil anamneses, biodata, keluhan utama, riwayat
obstetric, riwayat kesehatan dan latar belakang sosial budaya).
c. Data Obyektif (hasil pemeriksaan, psikologis dan pemeriksaan penunjang).

Standar II : Perumusan Diagnosa dana tau Masalah Kebidanan


• Pernyataan Standar
Bidan menganalisa data yang diperoleh pada pengkajian, menginterpretasikannya
secara akurat dan logis untuk menegakan diagnose dan masalah kebidanan yang tepat
• Kriteria Perumusan diagnose dan atau masalah
a. Diagnosa sesuai dengan nomenklatur kebidanan.
b. Masalah dirumuskan sesuai dengan kondisi klien.
c. Dapat diselesaikan dengan asuhan kebidanan secara mandiri, kolaborasi dan
rujukan.

3
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Standar III : Perencanaan


• Pernyataan Standar
Bidan merencanakan asuhan kebidanan berdasarkan diagnose dan masalah yang
ditegakan.
• Kriteria Perencanaan
a. Rencana tindakan disusun secara prioritas masalah dari kondisi klien, tindakan
segera, tindakan antisipasi dan asuhan secara komprehensif.
b. Melibatkan klien/pasien atau keluarga.
c. Mempertimbangkan kondisi psikologis, sosial budaya klien/keluarga.
d. Memilih tindakan yang aman sesuai kondisi dan kebutuhan klien berdasarkan
dan memastikan bahwa asuhan yang diberikan bermanfaat untuk klien.
e. Mempertimbangkan kebijakan dan peraturan yang berlaku sumber daya serta
fasilitas yang ada.

Standar IV : Implementasi
• Pernyataan Standar
Bidan melaksanakan rencana asuhan kebidanan secara komprehensif, efektif, efisien
dan berdasarkan evidence based kepada klien/ pasien dalam bentuk upaya promotive,
preventif, kuratif dan rehabilitative dilaksanakan secara mandiri, kolaborasi dan
rujukan.
• Kriteria Evaluasi
a. Memperhatikan keunikan klien sebagai makhluk bio-psiko-soaial-spiritual-
kultural.
b. Setiap tindakan asuhan harus mendapatkan persetujuan dari klien dana tau
keluarganya (informed consent).
c. Melaksanakan tindakan asuhan berdasarkan evidence based, yaitu:
1) Melibatkan klien/pasien dalam setiap tindakan.
2) Menjaga privacy klien/pasien.
3) Melaksanakan prinsip pencegahan infeksi.
4) Mengikuti perkembangan kondisi klien secara berkesinambungan.
5) Menggunakan sumber daya, sarana dan fasilitas yang ada dan sesuai.
6) Melakukan tindakan sesuai standar.
7) Mencatat semua tindakan yang telah dilakukan.

Standar V : Evaluasi
• Pernyataan Standar
Bidan melakukan evaluasi secara sistematis dan berkesinambungan untuk melihat
keefektifan dan asuhan yang sudah diberikan, sesuai dengan perubahan
perkembangan kondisi klien.

4
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

• Kriteria Evaluasi
a. Penilaian dilakukan dengan segera setelah selesai melaksanakan asuhan sesuai
dengan kondisi klien.
b. Hasil evaluasi segera dicatat dan dikomunikasikan pada klien dan/keluarga.

Standar VI : Pencatatan Asuhan Kebidanan


• Pernyataan Standar
Bidan melakukan pencatatan secara lengkap, akurat, singkat dan jelas mengenai
keadaan/kejadian yang diketemukan dan dilakukan dalam memberikan asuhan
kebidanan.
• Kriteria Evaluasi
a. Pencatatan dilakukan segera setelah melaksanakan asuhan pada formulir yang
tersedia ( Rekam medis,KMS, status pasien, buku KIA).
b. Ditulis dalam bentuk catatan perkembangan SOAP.
c. S = adalah data subyektif mencatat hasil anamneses.
d. = adalah data obyektif mencatat hasil pemeriksaan.
e. A = adalah hasil analisa, mencatat diagnose dan masalah kebidanan.
f. P = adalah penatalaksanaan, mencatat seluruh perencanaan dan pelaksanaan
yang sudah dilakukan seperti tindakan antisipatif, tindakan segera, tindakan
secara komprehensif, penyuluhan, dukungan, kolaborasi evaluasi/follow up dan
rujukan.

Latihan

Untuk mengetahui seberapa pemahaman Saudara terhadap materi yang telah


diuraikan di atas, jawablah soal latihan di bawah ini dengan seksama. Jangan melihat
jawaban terlebih dahulu sebelum Saudara mencoba terlebih dahulu.
1) Tujuan dari salah satu asuhan kebidanan adalah mendukung terlaksananya asuhan
kebidanan yang berkualitas, Jelaskan!
2) Mengapa dokumentasi Kebidanan dapat memberikan perlindungan hukum kepada
klien?
3) Bagaimana kriteria pengkajian yang baik?
4) Apa yang dimaksud dengan diagnose dapat diselesaikan secara mandiri, kolaborasi dan
rujukan?
5) Jelaskan yang dimaksud data harus akurat!

Jawaban soal latihan

1) Dengan menggunakan Standar Asuhan Kebidanan maka seluruh kegiatan asuhan akan
terstandar sehingga asuhan yang diberikan mempunyai mutu atau kualitas yang baik.

5
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

2) Karena dengan adanya dokumentasi yang baik klien mempunyai bukti fisik terhadap
semua asuhan yang diberikan, sehingga bila ada kondisi tertentu dapat dijadikan bukti
di pengadilan.
3) Kriteria pengkajian yang baik adalah data harus benar-benar dikaji dari klien dengan
kasus tertentu, sehingga didapatkan data yang tepat dan akurat.
4) Diagnose dapat diselesaikan secara mandiri, kolaborasi maupun rujukan maksudnya
bila kasus yang di beri asuhan kebidanan tidak dapat diselesaikan oleh bidan secara
mandiri sesuai dengan kewenangannya maka dapat dilakukan kolaborasi atau rujukan
kepada yang lebih ahli.
5) Data akurat adalah data yang merupakan fakta yang dikaji dari klien, buka persepsi
dari pengambil data.

Ringkasan

Standar Asuhan Kebidanan adalah standar yang dipakai sebagai acuan dan landasan
dalam melaksanakan tindakan/kegiatan dalam lingkup tanggung jawab bidan. Di dalam
standar terdapat langkah-langkah mulai dari pengkajian, menentukan diagnose,
perencanaan, implementasi dan evaluasi yang selalu berurutan sehingga dapat melakukan
evaluasi dari setiap langkah bila ada ketidakberhasilan dalam melaksanakan asuhan. Standar
Asuhan Kebidanan diperlukan untuk mewujudkan pelayanan kebidanan yang berkualitas
kepada klien di setiap tingkat fasilitas pelayanan kesehatan atau kepada siapa saja yang
membutuhkan. Selain hal tersebut standar asuhan ini dapat dipergunakan sebagai
parameter tingkat kualitas dan keberhasilan asuhan yang diberikan bidan dan merupakan
perlindungan hukum baik bagi bidan maupun bagi klien.

Tes 1
Jawablah pernyataan di bawah ini dengan memilih salah satu jawaban yang Saudara
anggap paling benar.
1) Pada saat melakukan asuhan kebidanan, pengkajian harus dilakukan dengan .…
A. Akurat dan tepat
B. Tepat, akurat dan lengkap
C. Cocok, berupa fakta, dan lengkap
D. Fakta, data lengkap

2) Kriteria perumusan diagnose yang baik, harus .…


A. Sesuai dengan nomenklatur kebidanan
B. Harus lengkap dan tepat
C. Selalu dapat diselesaikan secara mandiri
D. Tidak boleh dilakukan rujukan

6
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3) Bidan merencanakan asuhan kebidanan berdasarkan diagnose. Perencanaan yang baik


adalah .…
A. Melibatkan seluruh tim kesehatan
B. Rencana disusun secara prioritas
C. Keputusan semua rencana ditentukan oleh dokter
D. Keluarga harus setuju dengan keputusan dokter

4) Di dalam melakukan implementasi asuhan kebidanan harus melakukan prinsip- prinsip,


antara lain ….
A. Memperhatikan manusia sebagai makhluk Tuhan
B. Tindakan disesuaikan dengan permintaan klien
C. Harus ada informed consent
D. Implementasi harus menyenangkan klien

5) Pencatatan asuhan kebidanan harus lengkap, akurat, dan singkat. Pencatatan


sebaiknya dilakukan ….
A. Segera pada formulir yang tersedia
B. Segera setelah klien meninggalkan rumah sakit
C. Dilakukan bila asuhan ada hambatan
D. Bila keluarga meminta dokumen pemeriksaan

7
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 2
Pendokumentasian SOAP

Rekan mahasiswa, selamat bertemu kembali pada Kegiatan Praktikum 2 tentang


Pendokumentasian SOAP.
Pengertian dokumentasi:
Dokumentasi adalah sekumpulan catatan otentik yang dapat dibuktikan atau dapat
dijadikan bukti dalam persoalan hukum, atau sistem pencatatan dan pelaporan tentang
pelayanan mandiri yang dilakukan oleh bidan. Dokumentasi Kebidanan adalah bukti
pencatatan dan pelaporan berdasarkan komunikasi tertulis yang akurat dan lengkap yang
dimiliki oleh bidan dalam melakukan asuhan kebidanan dan berguna untuk kepentingan
klien, tim kesehatan serta bidan itu sendiri.
Suatu sistem pencatatan dan pelaporan informasi tentang kondisi dan perkembangan
kesehatan reproduksi dan semua kegiatan yang dilakukan bidan dalam memberikan asuhan.
Tujuan Dokumentasi Kebidanan:
1. Sebagai sarana komunikasi.
Dokumentasi kebidanan adalah sebagai sarana komunikasi yang akurat yang diberikan
oleh tim kesehatan, di samping itu dokumentasi juga merupakan sarana untuk
membantu koordinasi dalam rangka melakukan asuhan kebidanan. Menghindari
terjadinya komunikasi yang berulang terhadap klien atau anggota tim kesehatan atau
mencegah adanya komunikasi yang tumpeng tindih ataupun menghindari terjadinya
faktor lupa.
Selain itu sebagai sarana untuk memberikan informasi tentang penyakit yang diderita,
tindakan yang sudah dan akan dilakukan, alternatif pengobatan, prognosa penyakit
dan perkiraan biaya pengobatan, juga catatan perkembangan penyakit klien.
2. Sebagai sarana tanggung jawab dan tanggung gugat
Sebagai upaya untuk melindungi klien terhadap pelayanan kebidanan yang tidak atau
kurang berkualitas sehingga dapat melindungi hak klien untuk memperoleh keamanan
dan pelayanan berkualitas.
Bidan berhak memperoleh perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas sesuai
dengan profesinya berdasarkan dokumentasi atau data yang ada.
3. Sebagai sarana informasi statistik
Data statistik dari dokumentasi kebidanan dapat membantu perencanaan juga sebagai
alat evaluasi terhadap seluruh kegiatan pelayanan yang dilakukan.
4. Sebagai sarana pendidikan
Dokumentasi asuhan kebidanan yang dilaksanakan dengan baik dan benar akan
membantu mahasiswa untuk memberikan pengetahuan cara pendokumentasian
maupun perjalanan suatu kasus di lahan praktek sehingga bisa dijadikan bahan bagi
mahasiswa untuk membandingkan teori dan kenyataan lahan praktek.

8
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

5. Sebagai sumber data penelitian


Penelitian di bidang kesehatan sangat membutuhkan adanya dokumentasi yang baik,
sehingga akan didapatkan data yang akurat dan dapat dipertanggungjawabkan.
6. Sebagai jaminan kualitas pelayanan kesehatan
Dengan adanya dokumentasi mencerminkan adanya komitmen terhadap tugas dan
kewajiban yang harus dilaksanakan yang menjadi tanggung jawabnya sehingga kinerja
akan meningkat demikian juga kualitas pelayanan yang akhirnya akan tercapai standar
pelayanan yang optimal. Dengan tercapainya standar pelayanan maka akan
menimbulkan kepuasan baik terhadap klien maupun oleh tenaga kesehatan itu sendiri.
7. Sebagai aspek legal
Dokumentasi ini dapat dipakai sebagai bukti fisik dalam suatu pengadilan apabila
terjadi masalah hukum dalam kegiatan asuhan baik yang berhubungan dengan klien
maupun yang berhubungan dengan praktek bidannya.

Prinsip-prinsip dokumentasi kebidanan:


Prinsip adalah suatu hal yang diyakini, yang mendasari sesuatu hal yang sifatnya tidak
bisa di rubah. Prinsip dalam Aplikasi Dokumentasi Kebidanan (Lyer dan Camp,1999)
1. Pendokumentasian harus lengkap tentang suatu masalah penting yang bersifat klinis.
2. Tulisan harus jelas dan rapi.
3. Gunakan alat tulis yang terlihat jelas untuk menghindari terhapusnya catatan.
4. Gunakan ejaan yang baku baik umum maupun medis.
5. Gunakan singkatan resmi dalam pendokumentasian.
6. Untuk catatan tanda vital dibuat dalam bentuk gravik.
7. Tulis identitas klien pada setiap lembar dokumentasi.
8. Setiap selesai melakukan pendokumentasian harus ditandatangani.
9. Hati-hati adanya instruksi verbal dari dokter kecuali dalam keadaan gawat darurat.
10. Tanyakan apabila ditemukan instruksi yang tidak jelas.
11. Dokumentasikan terhadap tindakan atau obat yang tidak dapat diberikan.
12. Catat informasi secara lengkap tentang obat yang diberikan.
13. Catat keadaan alergi obat atau makanan.
14. Catat daerah atau tempat pemberian injeksi.
15. Catat hasil laboratorium yang abnormal.

Manfaat dokumentasi:
1. Aspek Administrasi
a. Untuk mendefinisikan fokus asuhan bagi klien atau kelompok.
b. Untuk membedakan tanggung gugat bidan dari tanggung gugat anggota tim
pelayanan kesehatan lainnya.
c. Untuk memberikan penelaahan dan pengevaluasian asuhan (untuk perbaikan
kualitas).
d. Untuk memberikan kriteria klasifikasi pasien.

9
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

e. Untuk memberikan justifikasi.


f. Untuk memberikan data guna tujuan administratif dan legal.
g. Untuk memenuhi persyaratan hukum, akreditasi dan profesional.
h. Untuk memberikan data penelitian dan tujuan pendidikan.

2. Aspek Hukum
Semua catatan informasi tentang klien merupakan dokumentasi resmi dan bernilai
hukum. Bila terjadi sesuatu masalah yang berhubungan dengan profesi kebidanan, di
mana bidan sebagai pemberi jasa dan klien sebagai pengguna jasa, maka dokumentasi
dapat diperlukan sewaktu-waktu. Dokumentasi tersebut dapat digunakan sebagai
barang bukti di pengadilan. Oleh karena itu data harus diidentifikasi dengan lengkap,
jelas, dan obyektif, dan harus ada tanda tangan pemberi asuhan. Yang harus
diperhatikan adalah dihindari adanya penulisan yang dapat menimbulkan interpretasi
yang salah.
3. Aspek Pendidikan
Dokumentasi mempunyai manfaat pendidikan karena isinya menyangkut kronologis
dari kegiatan asuhan yang dapat dipergunakan sebagai bahan atau referensi
pembelajaran bagi siswa atau profesi.
4. Aspek Penelitian
Dokumentasi mempunyai manfaat penelitian. Data yang terdapat di dalamnya
mengandung informasi yang dapat dijadikan sebagai bahan atau obyek riset dan
pengembangan profesi.
5. Aspek Ekonomi
Dokumentasi mempunyai efek secara ekonomi, semua tindakan atau asuhan yang
belum, sedang dan telah diberikan dicatat dengan lengkap yang dapat dipergunakan
sebagai acuan atau pertimbangan dalam menentukan biaya bagi klien.
6. Aspek Asuhan
Melalui dokumentasi dapat dilihat sejauh mana peran dan fungsi bidan dalam
memberikan asuhan kepada klien. Dengan demikian dapat diambil kesimpulan tingkat
keberhasilan pemberian layanan guna pembinaan dan pengembangan lebih lanjut.
Penyampaian berita/informasi/laporan tentang kesehatan/perkembangan klien
dilakukan dengan dua cara yaitu pencatatan dan pelaporan. Pencatatan, pencatatan
adalah data tertulis dan merupakan data resmi tentang kondisi kesehatan klien dan
perkembangannya, pelaporan adalah penyampaian informasi tentang kondisi dan
perkembangan klien secara lisan kepada bidan/perawat lain atau kepada dokter atau
tim kesehatan lainnya.

Syarat dokumentasi:
Ada beberapa persyaratan dokumentasi kebidanan yang harus diketahui, di antaranya
sebagai berikut:

10
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

1. Kesederhanaan
Penggunaan kata-kata yang sederhana, mudah dibaca, mudah dimengerti dan
menghindari istilah yang sulit dipahami.
2. Keakuratan
Data yang digunakan harus benar-benar akurat berdasarkan informasi yang telah
dikumpulkan. Selain itu terdapat kejelasan bahwa data yang diperoleh berasal dari
klien. Dengan demikian dapat ditarik kesimpulan yang otentik dan akurat serta
terhindar dari kesimpulan yang menyimpang.
3. Kesabaran
Gunakan kesabaran dalam membuat dokumentasi kebidanan dengan meluangkan
waktu untuk memeriksa kebenaran terhadap data klien yang telah atau sedang
diperiksa.
4. Ketepatan
Ketepatan dalam pendokumentasian merupakan syarat mutlak. Untuk memperoleh
ketepatan diperlukan ketelitian dan penggunaan seperti gambaran klinis klien, hasil
laboratorium, pemeriksaan tambahan, pencatatan terhadap setiap perubahan rencana
tindakan, pelayanan kesehatan, observasi yang dilakukan pada lembar atau bagan
yang ditentukan dan kesesuaian hasil pemeriksaan dengan hasil atau instruksi dokter
dan tenaga kesehatan lainnya. Di mana setiap kesalahan dikoreksi dengan baik dan
pada tanda bukti pencantuman di tanda tangani oleh pihak-pihak yang berwenang.
5. Kelengkapan
Pencatatan terhadap semua pelayanan yang diberikan, tanggapan bidan, tanggapan
klien, alasan klien dirawat, kunjungan dokter dan tenaga kesehatan lainnya beserta
advisnya yang terdiri dari lima langkah tahap asuhan kebidanan.
6. Kejelasan dan keobyektifan
Dokumentasi kebidanan memerlukan kejelasan dan keobyektifan dari data-data yang
ada, bukan merupakan data fiktif atau samar yang dapat menimbulkan kerancuan.
Data untuk dokumentasi kebidanan harus logis, jelas, rasional, kronologis, serta
mencantumkan nama dan nomor register. Penulisan dimulai dengan huruf besar dan
setiap penulisan data memiliki identitas dan waktu.

Informasi yang ada dalam status pasien:


1. Biodata klien.
2. Informed Consent.
3. Riwayat Kesehatan yang lalu dan sekarang.
4. Keluhan Utama.
5. Hasil Pemeriksaan fisik.
6. Diagnosa atau masalah yang ditemukan.
7. Catatan pengobatan.
8. Catatan perkembangan/kemajuan.
9. Catatan secara berkesinambungan.

11
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

10. Catatan bidan/perawat.


11. Lembar tindakan.
12. Catatan laboratorium.
13. Catatan pemeriksaan penunjang (USG dan lain-lain).
14. Catatan pasien bila sudah diperbolehkan pulang.

Yang perlu diperhatikan dalam dokumentasi:


1. Jangan mencoret-coret tulisan yang salah, karena akan terlihat seperti mencoba
menutupi sesuatu/informasi atau merusak catatan. Jika ada kesalahan dalam mencatat
lebih baik diberi garis pada tulisan yang salah dengan diberi “catatan salah“ dan diberi
paraf dan kemudian ditulis catatan yang benar.
2. Jangan memberi komentar/menulis hal yang bersifat mengkritik klien atau tenaga
kesehatan lain. Ditulis hanya uraian obyektif perilaku klien atau tindakan yang
dilakukan tat hanya fakta, jangan membuat spekulasi atau.
3. Koreksi terhadap kesalahan dibuat dengan segera mungkin, karena kesalahan
mencatat dapat diikuti dengan kesalahan tindakan.
4. Catat hanya fakta, jangan membuat spekulasi atau perkiraan dari situasi yang ada.
5. Semua catatan harus ditulis dengan tinta dengan menggunakan Bahasa yang lugas dan
jelas, (hindari istilah-istilah yang tidak dimengerti). Karena tulisan yang tidak
dimengerti dapat di salah tafsirkan dan menimbulkan persepsi yang salah (jangan
pakai pensil, karena mudah terhapus).

Contoh:
Soap Asuhan Kebidanan pada ny “Z”
dengan Mioma Uteri
I. PENGKAJIAN

A. DATA SUBYEKTIF (S)


Tanggal : 13-02-2016
Jam : 18.00 wib

1. Identitas pasien

Nama : Ny “Z” Nama : Tn “H”


Umur : 37 tahun Umur : 45 tahun
Suku/bangsa : Jawa/Indonesia Suku/bangsa : Jawa/Indonesia
Agama : Islam Agama : Islam
Pendidikan : SMA Pendidikan : SMA
Pekerjaan : IRT Pekerjaan : swasta
Alamat : Jember Alamat : Jember

12
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

2. Keluhan utama
Ibu mengatakan terasa ada benjolan di perutnya dan apabila ditekan terasa berbenjol-
benjol dan sakit.
3. Riwayat kesehatan sekarang
Ibu mengatakan pada perutnya terasa ada benjolan dan sakit bila ditekan, ibu tidak
mempunyai riwayat penyakit yang menular.
4. Riwayat kesehatan dahulu
Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menular IV, AIDS dan ibu tidak
pernah menderita penyakit menahun dan ibu tidak mempunyai riwayat penyakit
menurun seperti: Jantung,hipertensi,dan asma.
5. Riwayat perkawinan
- Perkawinan ke : 1 (satu)
- Lama kawin : 20 tahun
- Usia saat kawin : 17 tahun

6. Riwayat menstruasi
- Menarche : 13 tahun
- Siklus haid : 28 hari
- Lama haid : 7 hari
- Flour albus : putih kental,tidak berbau (sebelum dan sesudah haid)
- Dismenorhae : kadang-kadang(hari pertama dan kedua haid)
- Haid terakhir : 14 Mei 201

7. Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu

Anak Persalinan Usia Nifas


UK KB
ke Jenis Penolong Sex BB/PB anak Laktasi Penyakit
1. 9 Spontan Bidan P 3500/ 30 th meneteki - -
bln 51

8. Riwayat kontrasepsi
Ibu mengatakan setelah kelahiran anak yang pertama ibu tidak pernah menggunakan
alat kontrasepsi buatan seperti : pil, suntik, IUD, kondom, dan MOW/MOP.
9. Keadaan-psikososial
Ibu mengatakan bahwa ia resah dengan penyakit yang di deritanya dan hubungannya
pasien dengan keluarga dan tetangga baik.
10. Pola kebiasaan sehari-hari dalam batas normal

13
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

B. DATA OBYEKTIF (O)

Pemeriksaan umum
- Keadaan umum : baik
- Kesadaran : composmentis
- Tekanan darah : 200/120 mmHg
- BB : 51 Kg
Pemeriksaan fisik
1. Inspeksi
Muka : tidak pucat, tidak oedem, simetris
Mata : conjungtiva merah muda, sklera warna putih
2. Palpasi
Abdomen : teraba benjolan setinggi pusat, ada nyeri tekan.

C. DATA PENUNJANG

Tanggal : 11 juni 2012


Hasil USG: mioma uteri diameter 106 x 66 cm

II. ANALISIS DATA (A)

Diagnosa: Ny “A” dengan mioma

III. PENATALAKSANAAN (P)

1. Lakukan pendekatan terapeutik pada pasien


2. Jelaskan keadaan Ibu sekarang
Menjelaskan keadaan Ibu sekarang agar Ibu dapat mengetahui keadaannya yang
sebenarnya Ibu telah mendapatkan penjelasan tentang keadaan yang sebenarnya dari
petugas kesehatan.
3. Beritahukan Ibu tentang penatalaksanaan pada mioma uteri
Memberitahukan Ibu tentang penatalaksanaan pada mioma uteri Ibu mengerti
dengan tindakan yang akan kita berikan terhadap Ibu.
Pasien mengerti tentang apa yang telah di jelaskan oleh petugas kesehatan.
4. Lakukan pemeriksaan gynekologi
Melakukan pemeriksaan gynekologi untuk deteksi keadaan penyakit ibu.
Pasien mengerti tentang apa yang telah di jelaskan oleh petugas kesehatan.
5. Lakukan kolaborasi dengan dr. SPOG
Melakukan kolaborasi dengan dr. SPOG untuk tindakan selanjutnya.
Pasien akan mendapatkan tindakan selanjutnya.

14
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Latihan

Untuk mengetahui seberapa pemahaman saudara terhadap materi yang telah


diuraikan di atas, jawablah soal latihan di bawah ini dengan seksama. Jangan melihat
jawaban terlebih dahulu sebelum saudara mencoba terlebih dahulu.
1) Apa yang dimaksud dengan dokumentasi?
2) Dokumentasi sebagai sarana komunikasi, Jelaskan?
3) Dokumentasi sebagai sarana tanggung jawab dan tanggung gugat, Jelaskan!
4) Sebutkan prinsip-prinsip dokumentasi kebidanan!
5) Dokumentasi dapat memberi manfaat terhadap aspek pendidik, Jelaskan!

Petunjuk Mengerjakan Latihan

Baca kembali uraian Pendokumentasian dengan SOAP, kemudian lakukan latihan


secara berkelompok. Caranya saling bergantian masing-masing anggota mengerjakan
praktik, kemudian bergroup yang lain memberikan penilaian performance terhadap unjuk
kerja.

Jawaban Soal Latihan

1) Dokumentasi adalah sekumpulan catatan otentik yang dapat dibuktikan atau dapat
dijadikan bukti dalam persoalan hukum, atau sistem pencatatan dan pelaporan
tentang pelayanan mandiri yang dilakukan oleh bidan.
2) Dokumentasi kebidanan sebagai sarana komunikasi yang akurat yang diberikan oleh
tim kesehatan, juga merupakan sarana untuk membantu koordinasi dalam rangka
melakukan asuhan kebidanan.
3) Dokumentasi sebagai tanggung jawab dan tanggung gugat adalah dengan adanya
dokumentasi akan terekam semua bentuk asuhan yang diberikan kepada klien hal ini
adalah bentuk tanggung jawab secara tertulis sedangkan apabila ada ketidakpuasan
dari klien dokumentasi dapat dipakai sebagai bukti fisik asuhan yang telah dilakukan.
4) Prinsip-prinsip dokumentasi kebidanan adalah dokumentasikan harus lengkap, tulisan
harus jelas dan rapi, ejaan yang baku baik, singkatan resmi dalam pendokumentasian.
5) Dokumentasi yang baik dapat digunakan sebagai wahana belajar bagi mahasiswa yang
sedang praktek di tatanan nyata.

15
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Tes 2
Jawablah pernyataan di bawah ini dengan memilih salah satu jawaban yang saudara
anggap paling benar.
1) Dokumentasi adalah suatu sistem pencatatan dan pelaporan berdasarkan komunikasi
tertulis, dokumentasi yang baik harus .…
A. Akurat dan lengkap
B. Catatan harus jelas dan rinci
C. Mencatat riwayat klien dengan lengkap
D. Tulisan harus rapih dan jelas

2) Dokumentasi dapat dipakai sebagai bukti fisik pada suatu persidangan dan bernilai
hukum, hal ini merupakan manfaat ….
A. Aspek pendidikan
B. Aspek ekonomi
C. Aspek hukum
D. Aspek asuhan

3) Penggunaan kata-kata harus sederhana, mudah dibaca, mudah dimengerti. Pernyataan


ini merupakan syarat dari dokumentasi dalam hal ….
A. Kesabaran
B. Keakuratan
C. Kesederhanaan
D. Ketepatan

4) Membuat dokumentasi kebidanan harus selalu meluangkan waktu untuk memeriksa


kebenaran terhadap data klien. Hal ini masuk pada syarat dokumen .…
A. Kesabaran
B. Keakuratan
C. Kesederhanaan
D. Ketepatan

5) Tidak boleh di dalam suatu catatan/dokumentasi ada corat-coret. Hal ini tidak boleh
dilakukan karena ….
A. Catatan kelihatan kotor
B. Seakan menutupi informasi yang salah
C. Catatan menjadi tidak rapi
D. Akan menimbulkan persepsi yang salah

16
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 3
Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi

Rekan mahasiswa, selamat bertemu kembali pada Kegiatan Praktikum 3 Tentang


Asuhan Kesehatan Reproduksi.
1. Pengertian Asuhan Kesehatan Reproduksi
Asuhan yang diberikan kepada klien dengan menggunakan langkah-langkah
pengkajian, menentukan diagnose, perencanaan, implementasi dan dokumentasi
dalam ruang lingkup Kesehatan Reproduksi.
Kesehatan reproduksi adalah keadaan sehat secara menyeluruh mencakup fisik,
mental dan kehidupan sosial yang berkaitan dengan lat, fungsi serta proses reproduksi.
Dengan demikian kesehatan reproduksi bukan hanya kondisi bebas dari penyakit,
melainkan bagaimana seseorang dapat memiliki kehidupan seksual yang aman dan
memuaskan.
Pendekatan yang diterapkan dalam menguraikan ruang lingkup kesehatan reproduksi
adalah pendekatan siklus hidup, yang berarti memperhatikan kekhususan kebutuhan
penanganan sistem reproduksi pada setiap fase kehidupan, serta kesinambungan antar
fase kehidupan tersebut.
2. Ruang lingkup Kesehatan Reproduksi dalam siklus kehidupan seorang wanita secara
lebih luas di antaranya adalah:
a. Kesehatan ibu dan bayi baru lahir.
b. Keluarga Berencana.
c. Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Saluran Reproduksi (ISR) termasuk
PMS-HIV/AIDS.
d. Pencegahan dan penanggulangan komplikasi aborsi.
e. Kesehatan Reproduksi Remaja.
f. Pencegahan dan penanganan Infertilitas.
g. Kanker pada usia Lanjut dan Osteoporosis.
h. Berbagi aspek Kesehatan Reproduksi lain misalnya kanker serviks, fistula dan
lain-lain.
3. Beberapa contoh pengkajian gangguan kesehatan reproduksi
a. Pengkajian Keputihan (Fluor Albus)
1) Keputihan Fisiologis
- Terjadi pada saat menjelang haid.
- Pada wanita hamil.
- Pada wanita dengan keinginan sex meningkat.
- Ciri-cirinya: jernih, elastis, tidak berbau menyengat, tidak gatal.
2) Keputihan patologis
- Keputihan keruh atau kekuningan, terasa gatal, jumlah banyak,
konsistensi encer atau berbuih atau seperti susu bergumpal.

17
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3) Anamnese
- Sejak kapan terjadinya
- Bagaimana hubungannya dengan haid
- Apakah disertai dengan gatal dan bau
- Apakah keputihan encer, bergumpal
- Apakah ada perubahan warna
- Apakah disertai pengeluaran darah
- Apakah ada kenaikan suhu tubuh
- Apakah nyeri di bagian bawah simphisis
- Apakah ada “contack bleeding“
- Apakah sedang hamil
- Apakah ada benda asing (terutama pada anak)
4) Cara menegakan diagnose
- Asal flour
- Dari mulut Rahim
- Lokal dalam vagina
- Fluor bergumpal/encer
- Bagaimana dinding vagina
- Warnanya
- Adanya bitnik merah
- Fluor di dinding vagina
- Bagaimana portio
- Tertutup keputihan
- Terdapat luka/erosi
- Rapuh/mudah berdarah
- Pemeriksaan laborat
- Lakukan hapusan, mungkin ada infeksi
- Pap Smear/IVA deteksi dini adanya keganasan
b. Pengkajian Perdarahan Pervaginam
1) Penyebab
- Adanya gangguan sistem hormonal, mis: adanya perubahan pola haid
seperti hipermenore, polimenore, menoragi, menometroragi.
- Pemakaian kontrasepsi, misalnya: Hormonal, IUD.
- Keganasan.
- Kegagalan kehamilan.
2) Anamnese
- Sejak kapan terjadinya perdarahan.
- Bagaimana sifat perdarahan (jumlah, warna, stolsel, cair).
- Apakah didahului dengan terlambat haid, sakit perut, menopause.
- Apakah perdarahan setelah hubungan seksual.
- Apakah ada kehamilan ektopik.

18
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

c. Pengkajian Nyeri abdomen


1) Penyebab
- Keadaan gawat darurat, mis: Kehamilan Ektopik, Torsi kista, kontraksi
uterus dan lain-lain.
- Infeksi genetalia, mis: infeksi kelenjar Bartholini, Appendik, Pelvic
Inflamatory Desease, dan lain-lain.
- Tumor abdomen
2) Anamnese
- Bagaimana terjadinya nyeri mendadak/lama.
- Apakah sedang haid/akan haid.
- Nyeri saat melakukan hubungan seks.
- Bagaimana sifat nyeri menyeluruh/lokal.
- Seberapa berat rasa nyeri.
d. Pengkajian adanya Tumor/Benjolan
1) Penyebab
- Misalnya Kista Kel. Bartholoni, Fibroma, kista.
2) Anamnese
- Sejak kapan adanya benjolan.
- Apakah disertai rasa sakit.
- Apakah ada kenaikan suhu.
- Apakah ada gangguan BAB/BAK.
- Apakah ada gangguan haid dan lain-lain.

4. Contoh Asuhan Kebidanan dengan Gangguan Kesehatan Reproduksi

Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi


dengan Fluor Albus

A. PENGKAJIAN

Tanggal pengkajian : 28 Pebruari 2016.


1. Biodata

Nama istri : Ny. A Nama suami : Tn. B


Umur : 27 tahun Umur : 32 tahun
Suku/bangsa : Jawa Suku/bangsa : Jawa
Agama :- Agama :-
Pendidikan : SMA Pendidikan : SMA
Pekerjaan : Ibu RT Pekerjaan : driver
Alamat : Jl. Tidar No.1 Alamat : Jl. Tidar No.1
Surabaya Surabaya

19
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

2. Data subyektif
• Keluhan Utama: klien mengatakan keluar keputihan sudah satu minggu
yang lalu, terasa gatal dan vulva kemerahan.
Sering buang air kecil dan terasa sakit .Beberapa hari terakhir ada rasa
nyeri pada perut bagian bawah.
• Riwayat Haid
- Menarche : 12 tahun
- Siklus haid : 28 hari
- Lama haid : 7 hari
- Keluhan : -
• Riwayat perkawinan
- Perkawinan : 1x
- Lama kawin : 6 tahun
- Jumlah anak : 2 orang
- Anak terkecil : 1 tahun
• Riwayat Obstetri
- Kehamilan : normal
- Persalinan : normal
- Nifas : normal
• Riwayat KB
- Menggunakan IUD: 2 tahun.
- Menggunakan Injeksi: 9 bulan sampai sekarang.
• Riwayat Kesehatan dulu
- Tidak pernah menderita penyakit sistemik, menular ataupun penyakit
keturunan.
• Pola hidup sehari-hari
- Pola makan, minum, istirahat, eliminasi dalam batas normal.
• Riwayat Kesehatan sekarang
- Sekarang tidak sedang menderita penyakit.
• Keadaan Psikososial
- Hubungan dengan keluarga dan lingkungan sangat baik.
3. Data obyektif
• Keadaan Umum Klien
- Keadaan umum: baik.
- Tanda vital: T,.N.S.R dalam batas normal.
• Inspeksi
- Vulva agak kemerahan.
- Pervaginam ada pengeluaran fluor albus agak berbau dan berwarna
kekuningan.
• Palpasi
- Nyeri pada perut sebelah bawah.

20
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

• Inspeculo
- Portio dan vagina kemerahan dan tertutup keputihan.
• Laborat
- Pemeriksaan hapusan vagina untuk melihat adanya bakteri,
mycoplasma, virus, protozoa, jamur ataupun parasite.

4. DIAGNOSA
- Potensial adanya IMS.
5. PERENCANAAN
- memberi tahu hasil pemeriksaan kepada klien.
- Menganjurkan untuk melanjutkan pemeriksaan kepada tenaga yang lebih
ahli.
- Rencanakan untuk melakukan rujukan.
- Anjurkan untuk melakukan pemeriksaan apusan vagina dengan pasangan
(suami dan istri).

B. IMPLEMENTASI

- Dilaksanakan sesuai rencana yang ditetapkan.

C. EVALUASI

- Evaluasi tidak dilakukan karena kasus yang diambil sekali kontak dengan bidan
kemudian dilakukan rujukan.

Latihan

1) Sebutkan 5 contoh tanda subyektif!


2) Sebutkan 5 contoh tanda obyektif!
3) Pada saat mengidentifikasi fluor albus yang normal, apa saja yang harus saudara
perhatikan?
4) Bila saudara melakukan anamneses perdarahan apa saja yang perlu saudara kaji?
5) Bila klien mengeluh nyeri abdomen, data obyektif apa yang saudara bisa dapatkan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Lima tanda subyektif


a) Perut terasa sakit
b) Ibu mengeluh mengeluarkan darah.
c) Ibu merasa cemas dengan sakitnya.
d) Ibu merasa tidak nyaman dengan fluor albus yang diderita.
e) Ibu mengatakan pernah operasi tumor 1 tahun yang lalu.

21
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

2) Lima tanda obyektif


a) Fluor albus berwarna kuning.
b) Perdarahan banyak bergumpal.
c) Teraba benjolan di atas symphisis.
d) Hasil IVA positif.
e) Pemeriksaan inspecilo portio terlihat kemerahan.
3) Fluor albus yang normal, jernih keluar sebelum hais, tidak berbau dan tidak terasa
gatal, konsisten siliat.
4) Anamneses perdarahan yang dikaji, berapa lama, banyaknya, warnanya,
konsistensinya encer/bergumpal, berbau atau tidak.
5) Data obyektif nyeri perut adanya tumor, nyeri tekan di atas simphisis, nyeri karena
ada kontraksi uterus.

Ringkasan

Asuhan Kesehatan Reproduksi dilaksanakan untuk mendapatkan asuhan yang


berkualitas sehingga klien mendapatkan kepuasan terhadap pelayanan yang diterima. Bidan
dalam melaksanakan asuhan kebidanan dan merencanakan asuhan harus dibuat secara
komprehensif, efektif, efisien, dan aman berdasarkan evidence based kepada klien dalam
bentuk upaya promotive, preventif, kuratif dan rehabilitative dan dilaksanakan secara
mandiri, kolaborasi dan rujukan.
Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi dilaksanakan untuk mengatasi permasalahan
ataupun kebutuhan wanita sepanjang siklus kehidupannya, mulai masa embrio sampai
dengan masa lansia, karena kemungkinan dapat timbul hal-hal yang dapat mengganggu
dalam masa kehidupan tersebut.
Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan dalam
melakukan Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi.
Tujuan : Memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk melakukan Asuhan
Kebidanan Kesehatan Reproduksi.

Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
saudara kerjakan.
• Berilah tanda (V) pada kolom YA bila kegiatan itu dilakukan.
• Berilah tanda (V) pada kolom TIDAK bila kegiatan tidak dilakukan.

YA TDK TB
STANDAR I: PENGKAJIAN
Data akurat 1.
2. Data yang dikaji tepat
3. Data yang dikaji lengkap
4. Pengelompokan data meliputi :

22
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Data subyektif: biodata, riwayat kesehatan, riwayat sosial


budaya, keluhan yang dialami
a. Data Obyektif: pemeriksaan fisik dan pemeriksaan
penunjang
STANDARII: PERUMUSAN DIAGNOSA DAN ATAU
MASALAH KEBIDANAN
1. Diagnosa sesuai dengan nomenklatur kebidanan
2. Masalah dirumuskan sesuai kondisi klien
3. Dapat diselesaikan dengan manajemen kebidanan
STANDAR III: PERENCANAAN
1. Rencana tindakan disusun berdasarkan prioritas ancaman
kondisi klien
2. Tindakan antisipasi sesuai kebutuhan
3. Tindakan segera sesuai kebutuhan
4. Tindakan rutin secara komprehensif
5. Melibatkan klien/ keluarga
6. Mempertimbangkan kondisi psikologi, sosial budaya, klien
dan keluarga
7. Memilih tindakan yang aman didukung evidence based
8. Mempertimbangkan kebijakan dan peraturan yang
berlaku, sumber daya dan fasilitas yang ada
STANDAR IV : IMPLEMENTASI
1. Mempergunakan keunikan klien sebagai makhluk
biopsiko, sosial, spiritual dan kultural
2. Melibatkan klien dalam setiap tindakan
3. Memperhatikan privacy klien.
4. Memperhatikan prinsip pencegahan

Tes 3
1) Kasus: Ny. Lila, usia 56 tahun. P.IV datang dengan keluhan fluor albus sudah lebih
kurang satu tahun yang lalu, agak berbau dan satu bulan belakangan ini mengeluarkan
darah setiap kali selesai melakukan hubungan seksual. Kemungkinan Ny. Lila
menderita .…
A. Kanker servik
B. Radang panggul
C. Cervisitis
D. Vaginitis

2) Penyakit Ny. Lila dapat di deteksi dini dengan dilakukan pemeriksaan .…


A. USG
B. Pap Smear
C. Biopsi
D. Darah

23
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3) Sebaiknya sesuai dengan kewenangan saudara Ny. Lila harus di lakukan .…


A. Observasi
B. Dilakukan rujukan
C. Kemoterapi
D. Perbaikan nutrisi

4) Ny. Rara, usia 40 tahun. Menstruasi sering tidak teratur dan akhir-akhir ini setiap
menstruasi mengeluarkan darah banyak dan keluar stolsel. Pemeriksaan abdomen
teraba benjolan keras dan berbenjol-benjol. Sesuai data di atas kemungkinan Ny. Rara
menderita ….
A. Cyste ovarium
B. Myoma
C. Polip
D. Kanker

5) Tindakan yang sesuai untuk Ny. Rara adalah .…


A. Transfusi darah
B. Perbaikan gizi
C. Istirahat dan diet TKTP
D. lakukan rujukan

24
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) B
2) A
3) B
4) C
5) A

Tes 2
1) A
2) C
3) C
4) A
5) B

Tes 3
1) A
2) B
3) B
4) B
5) D

25
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka

Bryar, Rosamund. 1995. Theory for Midwifery Practice. Macmillan: Houndmills.

Baston H, Hall J. 2013. Midwifery Essentials Antenatal. Elsevier, UK.

Cunningham, Mac Donald, Gant. 2009. William Obstetric. Edisi 22. Jakarta: EGC.

Diane MF, Cooper MA. 2009. Myles Buku Ajar Bidan Edisi 14. Jakarta: EGC.

JHPIEGO. 2003. Panduan Pengajaran Kebidanan Fisiologi Bagi Dosen Diploma III Kebidanan.
Buku Ante Partum. Jakarta: Pusdiknakes.

JNPKKR – POGI. 2004. Buku Acuan Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta:
YBP – SP.

JNPKKR – POGI. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal.
Jakarta: YBP- SP.

Kusmiyati Y, Wahyuningsih HP. 2010. Perawatan Ibu Hamil. Yogyakarta: Fitramaya.

Pusdiknakes. 2001. Asuhan Antenatal. Jakarta: WHO:JHPIEGO.

Prawirohardjo, Sarwono. 2007. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Bina Pustaka Sarwono.

Varney H, Kriebs JM, Gegor. 2008. Buku Ajar Asuhan Kebidanan. Jakarta: EGC.

WHO dan Pusdiklatnakes. 2011. Panduan Asuhan Antenatal Untuk Preseptor/Mentor.


Jakarta: Pusdiknakes.

26
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

BAB II
DETEKSI DINI KANKER SERVIK DENGAN METODE
INSPEKSI VISUAL ASETAT (IVA)
Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes
Sri Rahayu, S.Kep., Ners., M.Kes

PENDAHULUAN

Kanker serviks merupakan kanker mulut rahim yang disebabkan oleh virus Human
Papilloma Virus (HPV). Sekitar 26.169 perempuan di Indonesia yang terkena kanker serviks.
Untuk diketahui, kanker ini merupakan penyebab kematian perempuan No.1 di Indonesia.
Sampai saat ini, metode yang sering digunakan untuk mendeteksi terjadinya kanker serviks
yakni dengan melakukan pap smear. Tetapi, musti diketahui bahwa ada metode selain pap
smear yang dapat dilakukan untuk mendeteksi adanya kanker serviks.Inspeksi Visual dengan
Asam Asetat atau yang lebih dikenal dengan IVA, merupakan metode yang dapat digunakan
juga untuk deteksi dini kanker serviks. Metode ini memeriksa serviks dengan cara melihat
langsung (dengan mata telanjang) serviks setelah memulasnya dengan larutan asam asetat
3-5%. Tujuan dari IVA yakni untuk mengurangi morbiditas (keparahan penyakit) atau
mortalitas (kemungkinan kematian) dari penyakit dengan pengobatan dini terhadap kasus-
kasus yang ditemukan, dan untuk mengetahui kelainan yang terjadi pada serviks.
Bab praktikum “Deteksi Dini Kanker Serviks dengan Metode IVA”, ini disusun untuk
memberikan acuan kepada Saudara didalam melakukan deteksi dini kepada klien dengan
menggunakan langkah-langkah seperti dalam prosedur yang ada. Adapun manfaat yang
diperoleh setelah mempelajari BAB 2 ini saudara akan mampu melakukan deteksi dini kanker
serviks dengan langkah-langkah yang benar. Selain itu juga membantu menilai kemajuan
belajar saudara secara bertahap sampai saudara kompeten melakukan asuhan. Supaya
mudah saudara mempelajari BAB Praktikum 2, maka bab ini dikemas dalam tiga kegiatan
belajar praktikum yaitu:
Kegiatan Praktikum 1: Konsep Dasar Dan Konseling Pemeriksaan IVA.
Kegiatan Praktikum 2: Anatomi Fisiologi Servik Normal.
Kegiatan Praktikum 3: Teknik Pemeriksaan IVA.

Kinerja Saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:
1. Perlu perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak
sesuai urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
2. Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
3. Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan
urutannya dan tepat.

27
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4. TS (tidak sesuai) : Langkah tidak perlu dikerjakan karena tidak sesuai dengan
keadaan.

Langkah-langkah belajar agar Saudara mudah memahami bab ini adalah sebagai
berikut.
1. Pahami terlebih dahulu konsep yang ada dalam bab, yaitu tentang Konsep Dasar dan
Konseling, maupun Teknik pemeriksaan IVA.
2. Langkah berikut pelajari Kegiatan Belajar Praktikum 2 bagaimana cara menentukan
SquamoColumner Junction (SCJ) dan mengidentifikasi “Acetowhite“.
3. Setelah itu peragakan di laboratorium bagaimana caranya saudara mengidentifikasi
SCJ dan Acetowhite dengan peralatan yang lengkap seperti pada Kegiatan Belajar
Praktikum 3.
4. Sebelum melakukan pengkajian pada klien yang sesungguhnya, siapkan terlebih dahulu
semua persiapan peralatan dan bahan, pasien, ruangan sesuai dengan langkah-langkah
yang ada.
5. Setelah semua persiapan lengkap mintalah bimbingan kepada mentor untuk
membimbing saudara pada saat ingin melakukan pemeriksaan pada klien/pasien.
Perhatikan seluruh prosedur dengan baik agar saudara dapat menerima bimbingan
dengan maksimal.
6. Sekali lagi sebelum ke klien/pasien sesungguhnya, pahami setiap langkah asuhan
karena tidak ada kata “salah“ saat melakukan asuhan terhadap klien/pasien yang
sesungguhnya.
7. Buatlah laporan sesuai dengan prosedur yang saudara lakukan.
8. Buatlah refleksi terhadap apa yang telah saudara lakukan, bagian mana saudara yang
sudah terampil dan bagian mana yang masih perlu mendapat perhatian dan perbaikan.

Selamat mencoba dan semangat!

28
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 1
Konsep Dasar dan Konseling Prapemeriksaan IVA

Konseling prapemeriksaan IVA sangat penting untuk dilakukan, karena bila klien telah
mempunyai kesadaran untuk melakukan pemeriksaan atau skrininng secara mandiri, hal ini
menunjukkan bahwa klien telah memahami pentingnya pemeriksaan IVA untuk mendeteksi
adanya kemungkinan timbulnya kanker serviks. Namun demikian bagi klien yang masih
belum mempunyai kesadaran untuk melakukan pemeriksaan IVA maka perlu adanya
konseling yang lebih efektif untuk bisa menanamkan pentingnya skrining deteksi dini kanker
serviks. Karena dengan deteksi dini akan memberikan kemungkinan penyembuhan yang
lebih baik.
Konseling sebaiknya diberikan oleh tenaga kesehatan yang sudah berpengalaman
karena klien mempunyai harapan bahwa masalah yang dihadapi dapat segera teratasi, selain
itu adanya interaksi yang baik antara konselor dengan klien maka akan memberikan dampak
terhadap perubahan perilaku menuju perilaku hidup yang sehat.
1. Pengertian IVA
IVA (Inspeksi Visual Asam Asetat) merupakan cara sederhana untuk mendeteksi kanker
leher rahim sedini mungkin. IVA merupakan pemeriksaan leher rahim (serviks) dengan
cara melihat langsung (dengan mata telanjang) leher rahim setelahleher rahim dipoles
dengan larutan Asam Asetat 3%-5%.
Laporan hasil konsultasi WHO menyebutkan bahwa IVA dapat mendeteksi lesi tingkat
prakanker (high-Grade Precanceraus Lesions) dengan sensitivitas sekitar 66-96% dan
spesifitas 64-98%. Sedangkan nilai prediksi positif (positive predective value) dan nilai
prediksi negatif (negative predective value) masing-masing antara 10-20% dan 92-97%
(Wijaya Delia, 2010).Pemeriksaan IVA merupakan pemeriksaan skrining alternatif dari
pap smear karena biasanya murah, praktis, sangat mudah untuk dilaksanakan dan
peralatan sederhana serta dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan selain dokter
ginekologi.

2. Tujuan pemeriksaan IVA


a. Deteksi dini kanker serviks/Skrining.
b. Mengurangi morbiditas atau mortalitas dari penyakit dengan pengobatan dini
terhadap kasus-kasus yang diketemukan.

3. Indikasi
Semua wanita dianjurkan untuk melakukan tes kanker. Skrining kanker leher rahim
dilakukan pada semua wanita yang memiliki faktor risiko, yaitu:
a. Wanita usia muda yang pernah melakukan hubungan seksual usia < 20 tahun.
b. Memiliki banyak pasangan seksual.
c. Riwayat pernah mengalami IMS (Infeksi Menular Seksual).
d. Ibu atau saudara yang memiliki kanker serviks.

29
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

e. Hasil Pap Smear sebelumnya yang tidak normal.


f. Wanita yang terlalu sering melahirkan.
g. Wanita perokok (Rasjidi, 2008).

Pada wanita Pascamenopause tidak direkomendasikan, karena daerah zona


transisional sering kali terletak pada kanalis servikalis dan tidak tampak dengan
pemeriksaan inspekulo (Rasjidi, 2010).

4. Keunggulan Pemeriksaan IVA


a. Mudah, praktis dan sangat mampu laksana.
b. Butuh bahan dan alat yang sederhana dan murah.
c. Sensivitas dan spesifikasitas cukup tinggi.
d. Dapat dilaksanakan oleh tenaga kesehatan bukan dokter ginekologi, dapat
dilakukan oleh bidan di setiap tempat pemeriksaan kesehatan ibu atau dilakukan
oleh semua tenaga medis terlatih.
e. Alat-alat yang dibutuhkan dan Teknik pemeriksaan dengan Metode skrining IVA
sesuai untuk pusat pelayanan sederhana.
f. Kinerja tes sama dengan tes lain.
g. Memberikan hasil segera sehingga dapat diambil keputusan mengenai
penatalaksanaannya.

Siapa yang harus melakukan Pemeriksaan IVA ?


1. Wanita yang telah melakukan aktivitas seksual sebelum usia 18 tahun.
2. Mereka yang memiliki banyak pasangan dan saling bergonta-ganti dalam melakukan
hubungan seks.
3. Mereka yang memiliki gangguan infeksi kelamin yang ditularkan melalui hubungan
seksual.
4. Berhubungan dengan pria yang sering bergonta-ganti pasangan.
5. Ibu atau saudara kandung yang menderita kanker leher rahim.
6. Perokok aktif maupun pasif.
7. Hasil pemeriksaan IVA sebelumnya dinyatakan abnormal.
8. Penurunan kekebalan tubuh ataupun penggunaan kortikosteroid dalam jangka.
9. Memberikan hasil segera sehingga dapat diambil keputusan mengenai
penatalaksanaannya.

Jadwal Pemeriksaan IVA (WHO)


1. Skrining pada setiap wanita minimal 1 kali pada usia 35-55 tahun.
2. Pada usia 35-55 tahun lakukan tiap 10 tahun atau kalau fasilitas lebih lakukan tiap 5
tahun sekali.
3. Ideal dan optimal pemeriksaan dilakukan setiap satu tahun sekali dan bila hasil negatif
(-) adalah 5 tahun sekali 3 tahun sekali pada wanita usia 25-60 tahun.

30
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4. Skrining yang dilakukan sekali dalam 10 tahun atau sekali seumur hidup memiliki
dampak yang signifikan.
5. Di Indonesia anjuran melakukan Test IVA bila hasil positif (+).

Syarat mengikuti tes IVA


1. Sudah pernah melakukan hubungan seksual.
2. Tidak sedang datang bulan/haid.
3. Tidak sedang hamil.
4. 24 jam sebelumnya tidak melakukan hubungan seksual.

Konseling Prapemeriksaan IVA


1. Pengertian Konseling Prapemeriksaan IVA
Konseling adalah proses pemberian bantuan yang dilakukan oleh seseorang kepada
individu yang membutuhkan atau individu yang mengalami masalah dengan harapan
masalah yang dihadapi dapat teratasi dengan baik.
Konseling Prapemeriksaan IVA adalah bantuan yang diberikan oleh tenaga kesehatan
kepada klien yang menginginkan atau belum menginginkan untuk melakukan
pemeriksaan IVA. Konseling sebelum pemeriksaan IVA dilakukan untuk memberikan
pemahaman kepada klien tentang apa itu IVA dan pentingnya pemeriksaan IVA guna
mendeteksi dini adanya kanker serviks, konseling juga menjelaskan tentang kanker
serviks dan dampak yang ditimbulkannya.
2. Tujuan Konseling Prapemeriksaan IVA
a. Meningkatkan pengetahuan serta sikap sehingga menimbulkan keinginan
seseorang untuk melakukan pemeriksaan IVA.
b. Membina seseorang yang telah melakukan pemeriksaan dan dinyatakan negatif
untuk secara berkala melakukan pemeriksaan IVA secara rutin.
c. Mendorong terjadinya proses perubahan perilaku ke arah yang positif,
peningkatan pengetahuan, sikap dan praktik didalam masyarakat secara wajar
sehingga masyarakat melaksanakannya secara mantap sebagai perilaku yang
sehat dan bertanggung jawab.
3. Jenis-jenis konseling
a. Konseling Individu :
Suatu proses konseling yang dilakukan secara langsung antara petugas dengan
individu/seseorang yang dituju.
b. Konseling Kelompok :
Suatu proses konseling yang dilaksanakan secara langsung antara petugas
dengan beberapa individu/orang secara kelompok (2-15 orang).
c. Konseling Massa :
Suatu proses konseling yang dilakukan secara langsung maupun tidak langsung
kepada masyarakat dalam jumlah besar.

31
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4. Prinsip dalam Konseling


a. Harus dapat memantapkan kebutuhan individu/masyarakat terhadap
pemeriksaan IVA.
b. Harus dapat menumbuh kembangkan perilaku masyarakat yang mendukung
terhadap deteksi dini kanker serviks dengan pemeriksaan IVA.
c. Meningkatkan kualitas pelayanan konseling melalui analisa sasaran yang semakin
tajam,isi pesan yang fokus dan mudah dipahami dan terjadinya perubahan
perilaku yang permanen.
5. Langkah-langkah konseling dilakukan sebagai berikut :
a. Menentukan sasaran
Sasaran yang dimaksud di sini bisa individu, kelompok atau masyarakat. Terutama
sasaran sesuai dengan kriteria pada pemeriksaan IVA yaitu semua wanita yang
sudah melakukan hubungan seksual.
b. Strategi
Konseling tidak hanya dapat dilakukan secara mandiri tetapi dapat dilakukan
bersama-sama atau integratif dengan kegiatan lainnya.
c. Isi pesan
Isi pesan harus disusun sedemikian rupa sehingga pesan mudah dipahami dan
penyampaian isi pesan dapat diterima dengan jelas dengan bahasa yang mudah
dimengerti. Selain itu pesan harus dapat memberikan gambaran secara
menyeluruh tentang pemeriksaan IVA maupun manfaatnya.
d. Indikator Keberhasilan
Indikator keberhasilan suatu konseling ditandai dengan adanya perubahan
perilaku kearah yang positif terhadap pemeriksaan IVA sehingga seluruh sasaran
pemeriksaan mau melakukan deteksi dini kanker serviks dengan pemeriksaan IVA
secara berkala.

Latihan

1) Apa yang dimaksud pemeriksaan prakanker dengan metode IVA


2) Mengapa pemeriksaan IVA mempunyai keunggulan mudah, praktis dan mampu
dilaksanakan?
3) Mengapa wanita pasca menopause tidak direkomendasikan untuk melakukan
pemeriksaan IVA?
4) Mengapa pada prinsip konseling harus dapat memantapkan kebutuhan individu/
masyarakat terhadap pemeriksaan IVA?
5) Jelaskan bagaimana isi pesan dapat tersampaikan dengan baik?

32
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Metode IVA adalah skrining kanker serviks dengan cara melihat langsung leher rahim
setelah dipoles dengan larutan asam asetat 3-5%.
2) Karena metode IVA dapat dilakukan oleh seluruh tenaga kesehatan, dengan tempat
dan peralatan sederhana dan hasil segera diketahui dalam waktu minimal 1 menit.
3) Wanita pasca menopause tidak direkomendasikan karena zona transformasi terletak
pada kanalis servikalis sehingga tidak nampak dalam pemeriksaan.
4) Karena bila klien memahami hasil konseling dapat memberikan dorongan perubahan
perilaku kearah yang positif yaitu mau melakukan pemeriksaan IVA.
5) Isi pesan harus fokus, mudah dipahami oleh seluruh lapisan masyarakat dan bahasanya
mudah dimengerti.

Petunjuk Mengerjakan Latihan

Baca kembali uraian persiapan alat dan bahan serta langkah-langkah untuk standar
penanganan awal kegawatdaruratan perdarahan kehamilan muda, kemudian lakukan latihan
secara berkelompok dan kerjakan simulasi dengan model peer group assessment
(berkelompok dengan teman). Caranya saling bergantian masing-masing anggota
mengerjakan praktik, kemudian pergroup yang lain memberikan penilaian performance
terhadap unjuk kerja dengan menggunakan kegiatan praktikum ini sebagai acuan
penanganan awal kegawatdaruratan perdarahan kehamilan muda (lihat subjudul Prosedur
Pemeriksaan).

Ringkasan
1. Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA) adalah cara sederhana yang digunakan untuk
mendeteksi adanya kanker leher rahim secara dini selain pap smear yang sudah dikenal
selama ini.
2. Pemeriksaan IVA dianjurkan dilakukan oleh semua wanita terutama wanita yang
memiliki faktor risiko dan wanita yang sudah melakukan hubungan seksual sebelum
usia 18 tahun ataupun wanita yang mempunyai perilaku seksual yang berisiko.
3. Agar semua wanita mempunyai pemahaman yang baik tentang deteksi dini kanker
serviks dengan metode IVA ini perlu dilakukan konseling prapemeriksaan IVA.
4. Konseling prapemeriksaan IVA dimaksudkan untuk mendorong terjadinya proses
perubahan perilaku kearah yang lebih positif sehingga wanita akan terhindar dari
morbiditas dan mortalitas akibat kanker serviks.

33
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Tes 1
1) Pada pemeriksaan Inspeksi Visual Asam asetat bertujuan untuk ....
A. Mengidentifikasi adanya infeksi pada genetalia interna
B. Deteksi dini adanya kanker serviks
C. Mengidentifikasi adanya fluor pada wanita
D. Mengetahui adanya tanda-tanda perdarahan, keputihan dan lain-lain

2) Semua wanita berisiko terhadap kanker serviks, salah satu contoh wanita yang paling
berisiko adalah ....
A. Wanita usia subur
B. Wanita yang mempunyai anak lebih dari 2
C. Wanita dengan perilaku seksual yang tidak sehat
D. Wanita yang sering mengeluarkan keputihan

3) Pemeriksaan IVA mempunyai keunggulan yang perlu diperhitungkan, keunggulan itu


adalah ....
A. Tenaga pelaksana adalah seorang dokter
B. Sensivitas dan spesifikasi cukup tinggi
C. Dilakukan dengan baik di Rumah Sakit
D. Hasil rapat diketahui setelah 24 jam/1 hari

4) Konseling penting dilakukan pada wanita yang akan melakukan pemeriksaan IVA.
Tujuan utama dari konseling tersebut adalah ....
A. Mengetahui proses pemeriksaan IVA
B. Dapat menyampaikan ke sesama wanita lain
C. Adanya perubahan perilaku ke arah yang positif
D. Dapat menyiapkan diri baik fisik maupun psikologis

5) Didalam melakukan konseling prapemeriksaan IVA ada indikator bahwa konseling


tersebut berhasil. Indikator tersebut adalah ....
A. Klien paham terhadap materi konseling
B. Klien mengangguk-angguk tanda mengerti
C. Klien dapat menyampaikan kepada orang lain
D. Klien melakukan pemeriksaan IVA

34
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 2
Anatomi dan Fisiologi Serviks
1. Anatomi Serviks Uteri
Adalah daerah yang menghubungkan antara vagina dan uterus atau rahim, terletak di
bawah isthmus uteri. Bentuknya seperti silinder panjangnya 3 cm dan lebar 2,5 cm, Adapun
bagian-bagian serviks meliputi Endoserviks (Kanal Endoserviks), Ektoserviks (Eksoserviks)
adalah bagian vaginal serviks, Os Eksternal merupakan pembukaan kanal endoserviks ke
ektoserviks dan Os Internal yaitu bagian batas atas kanal.
Bagian endoserviks atau kanalis servikalis dilapisi oleh epitel kolumner, yang berbentuk
kolom atau lajur, tersusun selapis dan terlihat berwarna merah, sedangkan bagian
ektoserviks dilapisi oleh sel-sel epitel skuamous.

Uterus dan serviks normal

Ada dua bagian utama serviks yaitu bagian Ektoserviks yang dapat dilihat dari dalam
vagina selama pemeriksaan ginecologi dan Endoseviks atau Kanal endoserviks yang
menghubungkan antara serviks dan Rahim.
Lapisan mukosa endoserviks adalah epitel selapis kolumnar yang menghasilkan mucus,
sedangkan serviks dank kanal endoserviks yang terhubung dan menonjol ke vagina ditutupi
mukosa eksoserviks yang dilapisi oleh epitel skuamosa.

35
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Ectoserviks dan Endoserviks

2. Zona Transformasi Serviks Pada


serviks terdapat Transformation Zone,
yaitu area terjadinya perubahan fisiologis
sel-sel skuamos atau tempat antara letak
taut saat lahir dan dewasa muda atau
epitel kolumnar selapis mengalami
transisi ke epitel skuamosa berlapis.

3. Squamocolumnar Junction atau


yang biasa disebut dengan Sambungan
Skuamokolumnar (SSK) adalah
pertemuan epitel silindris endoserviks
dengan skuamos eksoserviks. Epitei
serviks mengalami beberapa perubahan
selama perkembangannya sejak lahir
hingga lanjut usia. Sehingga letak SCJ
atau SSK ini akan berbeda sesuai dengan
usia perkembangannya. Adapun
perubahan Zona Transformasi sesuai
dengan perkembangan usia:

Zona Transformasi
a. Pada saat kehamilan 18

36
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

sampai dengan 20 minggu yaitu masa embrio sel-sel epitel kolumner asli
penghubung vagina dan serviks secara bertahap digantikan dengan sel-sel
skuamousa yang datar. Sedangkan pada masa kanak-kanak sampai puber sel-sel
skuamousa bertemu sisa sel-sel kolumnar di Squamocolumnar Junction (SCJ) atau
disebut juga dengan Sambungan Skuamo Kolumnar (SSK) sehingga terdapat garis
pertemuan tipis pada permukaan serviks.

Serviks pada usia puber

b. Pada saat usia puber sampai masa subur Estrogen dan progresteron meningkat,
sel-sel kolumnar digantikan sel-sel skuamousa. Proses ini disebut Metaplasia
Skuamousa terjadi di zona tranformasi yaitu zona antara SSK asli (sebelum masa
puber) dan SSK baru.

Serviks Pada Usia Subur

c. Pada saat masa memasuki masa menopause sel-sel skuamosa menutupi hampir
seluruh permukaan serviks, termasuk seluruh Zona tranformasi. Letak SSK, bila
terlihat terdapat pada atau di dalam Ostium servikalis.

37
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Serviks pada Menopause

Sebagian besar atau hampir 90% lesi prakanker terjadi pada Zona tranformasi, dimana
zona transformasi ini merupakan bagian dari serviks yang terdapat pada daerah antara
sambungan skuamokolumnar baru dan lama. Pada daerah ini biasanya terjadi metaplasia
(perubahan sel yang normal) dari epitel kolumner dari endoserviks menjadi epitel skuamosa
bertingkat dari ektoserviks.

Latihan

1) Apa yang Saudara ketahui tentang anatomi servik normal?


2) Jelaskan proses terjadinya zona transformasi?
3) Jelaskan proses terjadinya squamocolumnar junction?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Servik menghubungkan vagina dan rahim, berbentuk silinder panjang 3 cm dan lebar
2,5 cm dengan bagian yang terdiri dari endoserviks, ektoserviks, os eksternal dan os
internal.
2) Yaitu adanya perubahan fisiologis sel-sel skuamous pada saat lahir sampai dengan
dewasa muda.
3) Squamocolumnar junction yaitu adalah pertemuan epitel silindris endoserviks dengan
lapisan squamous eksoserviks.

Ringkasan

Serviks adalah bagian yang menyambungkan antara vagina dan rahim, letaknya tepat
dibawah isthmus uteri. Terdiri dari ektoserviks dan endoservik yang merupakan bagian dari
serviks yang dilapisi oleh sel-sel epitel skuamaous dan sel-sel epitel kolumner. Merupakan

38
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

area zona transformation dimana terjadi perubahan fisiologis sel-sel skuamaus atau tempat
antara letak persambungan saat lahir dan dewasa muda atau epitel kolumnar selapis
mengalami transisi ke epitel skuamosa berlapis.
Squamocolumnar Junction (SJC) akan mengalami perubahan sesuai dengan
perkembangan usia wanita, metaplasia seringkali terjadi pada daerah SCJ lama dan SCJ baru.
Selamat, Anda telah belajar melakukan praktikumAnatomi Dan Fisiologi Serviks.

Tes 2
1) Bagian endoserviks atau kanalis servikalis dilapisi oleh ....
A. Sel epitel kolumnar
B. Sel epitel squamous
C. Sel epitel tipis
D. Sel epitel gepeng

2) Apa yang dimaksud dengan transformasi zone?


A. Daerah metaplasi
B. Jarak antara SCJ lama dan SCJ baru
C. Daerah yang dilapisi sel kolumnar
D. Daerah yang berubah saat masa puber

3) Pertemuan epitel silindris endoserviks dengan skuamous eksoserviks disebut ....


A. Squamocolumnar baru
B. Zona transfromasi
C. Distae servical cryp
D. Squamocolumnar junction

4) Sel-sel kolumnar diganti oleh sel-sel skuamousa pada wanita usia subur dipengaruhi
oleh ....
A. Hormon estrogen
B. Hormon progesteron
C. Hormon estrogen dan progesteron
D. Hormon prostaglandin

5) Pada wanita sel-sel skuamosa menutupi hampir seluruh permukaan serviks, termasuk
T.Zone, bila ....
A. Wanita tersebut masuk masa kanak-kanak
B. Wanita tersebut masuk masa puber
C. Wanita tersebut masuk masa subur
D. Wanita tersebut masuk masa menopause

39
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Pratikum 3
Teknik Pemeriksaan Inspeksi Visual Asam Acetat

1. Pemeriksaan atau Skrining IVA


Pemeriksaan IVA (Inspeksi Visual Asam Asetat) pertama kali dikenalkan oleh Hinselman
tahun 1925, sampai sekarang pemeriksaan ini sering digunakan untuk deteksi dini
kanker serviks. Metode ini memeriksa serviks dengan cara melihat langsung setelah
serviks dioles dengan Asam asetat 3-5 %. Pemeriksaan ini mudah dilaksanakan dengan
alat yang sangat sederhana dan bisa dilakukan oleh seluruh tenaga kesehatan serta
hasil pemeriksaan dapat diketahui pada saat itu juga.
2. Penilaian Hasil Pemeriksaan IVA
Ada beberapa penilaian hasil pemeriksaan IVA salah satu penilaian hasil yang dapat
dipergunakan adalah:
a. IVA negatif = Serviks normal.
b. IVA radang = Serviks dengan radang (servisitis), atau kelainan jinak lainnya (polip
serviks).
c. IVA positif = ditemukan bercak putih (aceto white epithelium). Kelompok ini yang
menjadi sasaran temuan skrining kanker serviks dengan metode IVA karena
temuan ini mengarah pada diagnosis Serviks-pra kanker (dispalsia ringan-sedang-
berat atau kanker serviks in situ).
d. IVA- Kanker serviks Pada tahap ini pun, untuk upaya penurunan temuan stadium
kanker serviks, masih akan bermanfaat bagi penurunan kematian akibat kanker
serviks bila ditemukan masih pada stadium invasif dini.

3. Persiapan Pemeriksaan IVA


Persiapan Ruangan
a. Tersedia ruangan tertutup
b. Ruangan mempunyai penerangan yang mampu memfasilitasi proses pemeriksaan
IVA
c. Bila ruangan digunakan dengan pemeriksaan lain harus ada penyekat antar
ruangan yang dapat memberikan rasa nyaman dan menghindarkan rasa malu
dari klien

Persiapan Klien
a. Klien telah diberikan penjelasan tentang prosedur pemeriksaan IVA.
b. Klien sudah menanda tangan persetujuan tindakan (Inform Consent).
c. Klien dipersilahkan untuk mengosongkan kandung kencingnya terlebih dahulu.
d. Klien menyiapkan diri dengan membuka pakaian bawahnya.
e. Klien dipersilahkan naik diatas meja pemeriksaan (meja gynecologie) dengan
litotomi.

40
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Persiapan alat dan bahan


a. Rak atau tempat untuk meletakkan semua peralatan dan bahan.
b. Sumber cahaya/lampu sorot /senter.
c. Tampon tank untuk membersihkan vulva .
d. Sarung tangan
e. Speculum cocor bebek
f. Kapas lembab Desinfeksi tingkat tinggi (DTT) untuk membersihkan vulva.
g. Kapas lidi besar untuk mengoleskanasam asetat ke mulut rahim.
h. Asam Asetat 3-5% pada tempatnya.
i. Larutan Chlorine 0,5% pada tempatnya untuk dekontaminasi alat dan sarung
tangan.

4. Cara membuat larutan Chlorine


Bahan:
Asam cuka 25% (yang tersedia di pasaran)
Aqua
Cara membuat asam asetat 5% = 3%/25% x 500 cc = 60 cc25%
Keterangan: untuk mendapatkan asam asetat 3% sebanyak 500 cc dicampurkan 60cc
asam cuka 25% ditambah dengan aqua 440 cc.
Cara membuat asam asetat 3% = 5%/25% x 500 cc = 100 cc
Keterangan: untuk mendapatkan asam asetat 5% sebanyak 500 cc dicampurkan 500 cc
dicampurkan 100 cc asam cuka 25% dengan aqua 400 cc.

5. Langkah-langkah Pemeriksaan IVA


a. Persetujuan tindakan
1) Perkenalkan diri anda sebagai petugas yang akan melakukan tindakan.
2) Jelaskan tindakan dan tujuan tes IVA.
3) Buat persetujuan tindakan dan dokumentasikan dalam status klien.
b. Persiapan Alat
1) Tempat tidur ginekologi.
2) Lampu sorot.
3) Spekulum cocor bebek.
4) Asam asetat (3-5%).
5) Swab-kapas lidi.
6) Sarung tangan.
7) Tempat berisi larutan dekontaminasi (chlorine 0,5%).
8) Tempat sampah infeksi.
9) Kapas dan cairan DTT untuk vulva hygiene.
c. Prosedur tindakan
1) Mencuci tangan dengan benar.
2) Mempersilahkan pasien untuk tidur diatas meja ginekologi dalam posisi
litotomi.

41
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3) Masukkan speculum ke dalam vagina sampai portio.


4) Kunci speculum.
5) Celupkan swab – lidi kapas ke dalam cairan asam asetat.
6) Usap seluruh permukaan porsio searah jarum jam dengan
menggunakanswab- lidi kapas tersebut.
7) Lakukan inspeksi seluruh permukaan porsio secara teliti dengan bantuan
lampu sorot.
8) Lepaskan kunci speculum.
9) Keluarkan speculum dari vagina.
10) Masukan speculum ke dalam larutan chlorine 0,5%.
11) Masukan swab-lidi kapas ke dalam wadah terinfeksi.
12) Cuci sarung tangan, lepaskan, dan rendam dalam larutan chlorine 0,5%.
13) Cuci tangan pemeriksa dan keringkan dengan handuk.
14) Dokumentasikan hasil tes IVA, bila perlu buat surat rujukan/konsultasi bila
ada kelainan.

6. Batasanklinislesiputih

Daerah putih dengan batas jelas, warna putih padat dan opak,
lokasi di daerah transformasi dekat atau bersinggungan dengan
SSK adalah tanda diagnosis Lesi Putih (IVA positif). Lesi putih
sangat mungkin suatu Lesi Kanker.

7. Cara menilai adanya lesi putih

IVA Positif

42
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Jauh Dari SSK

Putih pucat, tetapi


batas tidak jelas

Larik putih

Garis putih dekat Os


(Endoserviks)

Latihan

1) Apa yang dimaksud lesi putih prakanker?


2) Jelaskan apa yang dimaksud “aceto white epitelium”?
3) Bagaimana gambaran IVA positif ?
4) Jelaskan bagaimana persiapan ruang pemeriksaan IVA!
5) Bagaimana bila Saudara menemukan perubahan pada pemeriksaan serviks?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Lesi putih dengan batas jelas, warna putih padat dan lokasi dekat atau bersinggungan
dengan SCJ.
2) Bercak putih pada mulut rahim setelah pengolesan asam asetat 3-5%.
3) Aceto white epitelium terlihat jelas lokasi berada dekat SCJ.

43
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4) Persiapan pemeriksaan IVA adalah ruang tertutup, ada penerangan yang cukup dan
dapat menghindarkan rasa malu klien.
5) Bila serviks ada perubahan (IVA positif) menganjurkan klien untuk melakukan
pemeriksaan lebih lanjut.

Ringkasan

Pemeriksaan IVA merupakan pemeriksaan yang sangat perlu dilakukan oleh semua
wanita untuk mendeteksi secara dini adanya kanker serviks, karena kanker serviks
menyebabkan terjadinya morbiditas dan mortalitas yang tinggi pada wanita. Pemeriksaan
IVA adalah pemeriksaan yang mudah, murah dan mempunyai sensitivitas yang sangat tinggi
dengan hasil yang dapat segera diketahui oleh klien, sehingga bermanfaat bila diketemukan
kanker serviks masih pada stadium invasif dini.

Tes 3
1) Asam asetat yang digunakan untuk pemeriksaan IVA konsentrasinya adalah ....
A. 1 – 2%
B. 2 – 3%
C. 3 – 5%
D. 5 – 6%

2. Didalam melakukan pemeriksaan IVA posisi klien yang benar adalah ....
A. Sim
B. Lithotomi
C. Dorsal recumbent
D. Terlentang

3) Bila didalam pemeriksaan didapatkan warna putih, padat berada dekat dengan SCJ,
berarti :
A. IVA negatif
B. IVA radang
C. IVA positif
D. Kanker serviks

4) Bila didapatkan bercak putih menjauhi SCJ, interprestasi Saudara adalah ....
A. IVA positif
B. IVA negatif
C. IVA radang
D. Kanker serviks

44
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

5) Hasil pemeriksaan IVA dapat dilihat hasilnya setelah dilakukan pengolesan dengan
asam asetat :
A. 1 jam
B. ½ jam
C. 15 menit
D. Minimal 30-60 detik

45
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

SOP (Standart Operating Prosedure)


Keterampilan Pemeriksaan IVA
(Inspeksi Visual dengan Asam Asetat)

Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan dalam


melakukan Pemeriksaan Payudara Sendiri.
Tujuan : Memberikan kemampuan untuk menemukan kanker dalam stadium dini
sehingga pengobatannya menjadi lebih baik.

Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
saudara kerjakan.

TINDAKAN TS 1 2 3

Persetujuan tindakan
1. Perkenalkan diri anda sebagai petugas yang akan melakukan
tindakan.
2. Jelaskan tindakan dan tujuan tes IVA.
3. Buat persetujuan tindakan dan dokumentasikan dalam status
klien
Persiapan Alat
1. Tempat tidur ginekologi
2. Lampu sorot
3. Speculum cocor bebek
4. Asam asetat (3-5%)
5. Swab-lidi kapas
6. Sarung tangan
7. Tempat berisi larutan dekontaminasi (chlorine 0,5%)
8. Tempat sampah infeksi
9. Kapas dan cairan DTT untuk vulva hygiene
Prosedur tindakan
1. Mencuci tangan dengan benar
2. Mempersilahkan pasien untuk tidur di atas meja ginekologi
dalam posisi litotomi
3. Masukan speculum ke dalam vagina sampai porsio
4. Kunci speculum
5. Celupkan swab- lidi kapas ke dalam cairan asam asetat

46
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

TINDAKAN TS 1 2 3
6. Usap seluruh permukaan porsio searah jarum jam dengan
menggunakan swab – lidi kapas tersebut.
7. Lakukan inspeksi seluruh permukaan porsio secara teliti
dengan bantuan lampu sorot.
8. Lepaskan kunci speculum
9. Keluarkan speculum dari vagina
10. Masukan speculum ke dalam larutan chlorine 0,5%
11. Masukan swab-lidi kapas ke dalam wadah terinfeksi
12. Cuci sarung tangan, lepaskan, dan rendam dalam larutan
chlorine 0,5%
13. Cuci tangan pemeriksa dan keringkan dengan handuk
14. Dokumentasikan hasil tes IVA, bila perlu buat surat
rujukan/konsultasi bila ada kelainan.

Cara Penilaian :
Nilai = Jumlah Jawaban Ya/18 X100%.
Batas Nilai Lulus Minimal Jika Saudara mendapat Nilai 80.
Jika Saudara belum mencapai nilai minimal lulus, jangan bosan untuk belajar lagi.

47
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) B
2) C
3) B
4) C
5) D

Tes 2
1) A
2) B
3) D
4) C
5) D

Tes 3
1) C
2) B
3) C
4) B
5) D

48
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Glosarium
IVA Inspeksi Visual Asam Asetat.
Konseling Proses pemberian bantuan dari seorang ahli kepada individu yang mengalami
asalah.
IMS Infeksi Menular Seksual.
Skrining Skrining atau penapisan adalah penggunaan tes atau metode diagnosis untuk
mengetahui apakah seseorang memiliki penyakit atau kondisi tertentu tetapi
masih belum menunjukkan gejala apapun.

49
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka

Baziad, Ali. 2002. Kontrasepsi Hormonal. Jakarta: YBSP.

BKKBN, IBI, USAID, STRATH, ABPK KB. Jakarta.

Glasier, Anna G. 2005. KB dan Kesehatan Reproduksi

Manuaba, IBG. 2010. Ilmu Kebidanan, Kandungan dan KB BAGI Bidan. Jakarta: EGC.

Prawirohardjo, S. Ilmu Kandungan. Jakarta: YBSP.

Saifudin, AB. 2010. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: YBSP.

50
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

BAB III
DETEKSI DINI KANKER SERVIK DENGAN
METODE PAP SMEAR
Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes
Sri Rahayu, S.Kep., Ners., M.Kes

PENDAHULUAN

Sebelum melakukan pengkajian pada klien yang sesungguhnya, siapkan terlebih dahulu
semua persiapan peralatan dan bahan, pasien, ruangan sesuai dengan langkah-langkah yang
ada. Setelah semua persiapan lengkap mintalah bimbingan kepada mentor untuk
membimbing saudara pada saat ingin melakukan pemeriksaan pada klien/pasien. Perhatikan
seluruh prosedur dengan baik agar Saudara dapat menerima Pap smear atau tes Pap adalah
pemeriksaan dengan mengambil contoh sel-sel leher rahim, kemudian dianalisa untuk
mendeteksi dini kanker leher rahim. Selain itu, dengan tes ini kita juga bisa menemukan
adanya infeksi atau sel-sel yang abnormal yang dapat berubah menjadi sel kanker sehingga
kita bisa segera melakukan tindakan pencegahan. Pap smear dianjurkan dilakukan oleh
setiap wanita, terutama mereka yang telah berkeluarga dan sudah pernah melahirkan. Jika
Anda melakukannya secara rutin, maka Anda telah melakukan tindakan pencegahan kanker
leher rahim yang terbaik. Pedoman praktikum “Pemeriksaan PAP SMEAR” ini di susun untuk
membantu saudara mempelajari langkah-langkah kegiatan Pemeriksaan PAP SMEAR.
Pedoman praktikum berisi langkah-langkah atau kegiatan yang dilakukan pada saat
melakukan pemeriksaan PAP SMEAR. Saudara tidak diharapkan melakukan semua langkah
atau kegiatan dengan benar pada saat pertama kali mempraktikkannya.
Pedoman ini ditujukan untuk:
1. Membantu Saudara dalam mempelajari langkah-langkah secara benar sesuai prosedur
yang ada.
2. Menilai kemajuan belajar Saudara secara bertahap, sehingga mampu melaksanakan
pemeriksaan PAP SMEAR dengan baik dan benar.

Dengan pedoman praktikum ini memungkinkan Saudara untuk memantau kemajuan


belajar yang telah dicapai dan mengetahui apa yang perlu diperbaiki. Pedoman praktikum
digunakan sebagai upaya meningkatkan keterampilan, oleh karena itu penilaian harus
dilakukan secara obyektif.
Untuk memudahkan pemahaman Saudara bab ini dikemas dalam 3 kegiatan praktikum:
Kegiatan Praktikum 1 : Konsep dasar Pemeriksaan Pap Smear.
Kegiatan Praktikum 2 : Cara Penggunaan Alat.
Kegiatan Praktikum 3 : Teknik Pemeriksaan Pap Smear.
BAB Praktikum Pemeriksaan Pap Smear ini merupakan sarana untuk membantu
saudara di dalam memahami isi dari bab Praktikum Pemeriksaan Pap Smear. Praktikum

51
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

dilakukan dengan mengenal langkah-langkah di dalam melaksanakan pemeriksaan mulut


rahim (portio) untuk mendeteksi secara dini adanya kanker serviks, mulai dari konseling
sebelum pemeriksaan, persiapan alat, teknis pemeriksaan dan cara membaca hasil dari
pemeriksaan.
Kinerja saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:

1. Perlu : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak


perbaikan sesuai urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
2. Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
3. Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan urutannya
dan tepat.
TS ( tidak sesuai) : Langkah tidak perlu dikerjakan karena tidak sesuai dengan keadaan.

Langkah-langkah belajar agar saudara mudah memahami modul ini adalah sebagai
berikut.
1. Pahami terlebih dahulu konsep yang ada dalam modul,yaitu tentang Konsep Dasar
Pemeriksaan Pap Smear, Pemeriksaan Pap Smear dan teknik Pemeriksaan Pap Smear.
2. Langkah berikut pelajari Kegiatan Praktikum 2 kenali semua peralatan yang nanti akan
saudara gunakan, terutama spatel Ayre sehingga memperlancar praktek saudara.
3. Setelah itu peragakan di laboratorium bagaimana caranya saudara melakukan
Pemeriksaan Pap Smear dengan peralatan yang lengkap seperti pada Kegiatan Belajar
Bimbingan dengan maksimal.
4. Sekali lagi sebelum ke klien/pasien sesungguhnya, pahami setiap langkah asuhan
karena tidak ada kata “salah“ saat melakukan asuhan terhadap klien/pasien yang
sesungguhnya.
5. Buatlah laporan sesuai dengan prosedur yang Saudara lakukan.
6. Buatlah refleksi terhadap apa yang telah Saudara lakukan, bagian mana saudara yang
sudah terampil dan bagian mana yang masih perlu mendapat perhatian dan perbaikan.

Selamat mencoba dan semangat!

52
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 1
Konsep Dasar Pemeriksaan Pap Smear

Kanker leher rahim (serviks) merupakan kanker yang sering menyerang wanita, ditandai
dengan adanya sel ganas di jaringan tersebut. Penyakit ini menduduki urutan kedua sebagai
penyebab utama kematian wanita di seluruh dunia. Di Indonesia diperkirakan 90-100 kasus
kanker baru di antara 100.000 penduduk per tahunnya atau 180.000 kasus baru per
tahunnya (Kasdu, 2005: 53).
Pap smear merupakan suatu cara deteksi dini kanker serviks sederhana yang paling
populer dan merupakan standar pemeriksaan untuk deteksi dini kanker serviks. Meskipun
cara ini cukup sederhana, di negara berkembang pada umumnya dan Indonesia pada
khususnya masih banyak kendala untuk bisa melakukan pemeriksaan Pap test ini secara luas
sebagai cara deteksi dini kanker serviks.
Kesadaran/pengetahuan wanita yang masih rendah tentang deteksi dini, keadaan
sosial, ekonomi dan pendidikan yang rendah merupakan faktor risiko terjadinya kanker
serviks. Hal ini merupakan masalah yang sulit di negara kita, apalagi ditambah kultur yang
mempersulit untuk bisa melakukan pemeriksaan serviks. Sebagian besar penderita baru
memeriksakan diri bila sudah ada rasa nyeri atau perdarahan yang cukup banyak, yang
tentunya sudah ada pada stadium lanjut.

A. PAP SMEAR

1. Pengertian
Pap Smear adalah suatu tes yang aman dan murah dan telah dipakai bertahun-tahun
lamanya untuk mendeteksi kelainan-kelainan yang terjadi pada sel-sel leher rahim
(Fitria, 2007). Pap Smear adalah ilmu yang mempelajari sel-sel yang lepas dari sistem
alat kandungan wanita (Lestadi, 2009).

2. Tujuan tes Pap Smear menurut Sukaca 2009 adalah:


a. Mencoba menemukan sel-sel yang tidak normal dan dapat berkembang menjadi
kanker serviks.
b. Alat untuk mendeteksi adanya gejala prakanker leher rahim bagi seseorang yang
belum menderita kanker.
c. Untuk mengetahui kelainan-kelainan yang terjadi pada sel-sel kanker leher rahim.
d. Mengetahui tingkat berapa keganasan serviks.

3. Manfaat pap smear menurut Lestadi 2009 yaitu:


a. Evaluasi sitohormonal
Penilaian hormonal pada seorang wanita dapat dievaluasi melalui pemeriksaan
pap smear yang bahan pemeriksaannya adalah sekret vagina yang berasal dari
dinding lateral vagina sepertiga bagian atas.

53
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

b. Mendiagnosis peradangan
Peradangan pada vagina dan servik pada umumnya dapat didiagnosa dengan
pemeriksaan pap smear. Baik peradangan akut maupun kronis. Sebagian besar
akan memberi gambaran perubahan sel yang khas pada sediaan pap smear
sesuai dengan organisme penyebabnya. Walaupun kadang-kadang ada pula
organisme yang tidak menimbulkan reaksi yang khas pada sediaan pap smear.
c. Identifikasi organisme penyebab peradangan
Dalam vagina ditemukan beberapa macam organisme/kuman yang sebagian
merupakan flora normal vagina yang bermanfaat bagi organ tersebut. Pada
umumnya organisme penyebab peradangan pada vagina dan serviks, sulit
diidentifikasi dengan pap smear, sehingga berdasarkan perubahan yang ada pada
sel tersebut, dapat diperkirakan organisme penyebabnya.
d. Mendiagnosis kelainan prakanker (displasia) leher rahim dan kanker leher rahim
dini atau lanjut (karsinoma/invasif)
Pap smear paling banyak dikenal dan digunakan adalah sebagai alat pemeriksaan
untuk mendiagnosis lesi prakanker atau kanker leher rahim. Pap smaer yang
semula dinyatakan hanya sebagai alat skrining deteksi kanker mulut rahim, kini
telah diakui sebagai alat diagnostik prakanker dan kanker leher rahim yang
ampuh dengan ketepatan diagnostik yang tinggi, yaitu 96% terapi didiagnostik
sitologi tidak dapat menggantikan diagnostik histopatologik sebagai alat pemasti
diagnosis. Hal itu berarti setiap diagnosik sitologi kanker leher rahim harus
dikonfirmasi dengan pemeriksaan histopatologi jaringan biobsi leher rahim,
sebelum dilakukan tindakan sebelumnya.
e. Memantau hasil terapi
Memantau hasil terapi hormonal, misalnya infertilitas atau gangguan endokrin.
Memantau hasil terapi radiasi pada kasus kanker leher rahim yang telah diobati
dengan radiasi, memantau adanya kekambuhan pada kasus kanker yang telah
dioperasi, memantau hasil terapi lesi prakanker atau kanker leher rahim yang
telah diobati dengan elekrokauter kriosurgeri, atau konisasi.

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi pap smear menurut Fitria (2007)


a. Umur
Perubahan sel-sel abnormal pada leher rahim paling sering ditemukan pada usia
35-55 tahun dan memiliki risiko 2-3 kali lipat untuk menderita kanker leher rahim.
Semakin tua umur seseorang akan mengalami proses kemunduran, sebenarnya
proses kemunduran itu tidak terjadi pada suatu alat saja, tetapi pada seluruh
organ tubuh. Semua bagian tubuh mengalami kemunduran, sehingga pada usia
lebih lama kemungkinan jatuh sakit (Fitria, 2007).
b. Sosial ekonomi

54
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Golongan sosial ekonomi yang rendah sering kali terjadi keganasan pada sel-sel
mulut rahim, hal ini karena ketidakmampuan melakukan pap smear secara rutin
(Fitria, 2007).
c. Paritas
Paritas adalah seseorang yang sudah pernah melahirkan bayi yang dapat hidup.
Paritas dengan jumlah anak lebih dari 2 orang atau jarak persalinan terlampau
dekat mempunyai risiko terhadap timbulnya perubahan sel-sel abnormal pada
leher rahim. Jika jumlah anak menyebabkan perubahan sel abnormal dari epitel
pada mulut rahim yang dapat berkembang pada keganasan (Fitria, 2007).
d. Usia wanita saat nikah
Usia menikah <20 tahun mempunyai risiko lebih besar mengalami perubahan sel-
sel mulut rahim. Hal ini karena pada saat usia muda sel-sel rahim masih belum
matang, maka sel-sel tersebut tidak rentan terhadap zat-zat kimia yang dibawa
oleh sperma dan segala macam perubahannya, jika belum matang, bisa saja
ketika ada rangsangan sel yang tumbuh tidak seimbang dan sel yang mati,
sehingga kelebihan sel ini bisa merubah sifat menjadi sel kanker (Fitria, 2007).

5. Wanita yang dianjurkan tes pap smear


Wanita yang dianjurkan untuk melakukan tes pap smear biasanya mereka yang tinggi
aktivitas seksualnya. Namun tidak menjadi kemungkinan juga wanita yang tidak
mengalami aktivitas seksualnya memeriksakan diri, berikut ini adalah wanita-wanita
sasaran tes pap smear (Sukaca, 2009) yaitu:
a. Setiap 6-12 bulan untuk wanita yang berusia muda sudah menikah atau belum
menikah namun aktivitas seksualnya sangat tinggi.
b. Setiap 6-12 bulan untuk wanita yang berganti ganti pasangan seksual atau pernah
menderita infeksi HIV atau kutil kelamin.
c. Setiap tahun untuk wanita yang berusia di atas 35 tahun.
d. Setiap tahun untuk wanita yang memakai pil KB.
e. Pap tes setahun sekali bagi wanita antara umur 40-60 tahun.
f. Sesudah 2 kali pap tes (-) dengan interval 3 tahun dengan catatan bahwa wanita
risiko tinggi harus lebih sering menjalankan pap smear.
g. Sesering mungkin jika hasil pap smear menunjukkan abnormal, sesering mungkin
setelah penilaian dan pengobatan prakanker maupun kanker serviks.

6. Tempat pemeriksaan Pap Smear menurut Sukaca 2009 dapat dilakukan di:
a. Rumah sakit pemerintah.
b. Rumah sakit swasta.
c. Laboratorium swasta, dengan harga yang cukup terjangkau.
d. Tempat-tempat yang menyediakan fasilitas pap smear.

Bila hasil pada pasien Pap Smear ternyata positif, maka harus dilanjutkan dengan
pemeriksaan biobsy terarah dan patologi. Pap Smear sudah dapat menemukan kanker

55
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

leher rahim. Meskipun masih ada tingkat prakanker (stadium dini). Dengan
pemeriksaan ini bisa memberikan harapan kesembuhan 100%. Sebaliknya pada
penderita yang datang terlambat, harapan untuk sembuhpun terlampau sulit.

7. Syarat Pengambilan Bahan


Penggunaan pap smear untuk mendeteksi dan mendiagnosis lesi prakanker dan kanker
leher rahim, dapat menghasilkan interprestasi sitologi yang akurat bila memenuhi
syarat (Romauli dan Vindari, 2011) yaitu:
a. Bahan pemeriksaan harus berasal dari porsio leher rahim.
b. Pengambilan pap smear dapat dilakukan setiap waktu di luar masahaid, yaitu
sesudah hari siklus haid ketujuh sampai dengan masa pramenstruasi.
c. Apabila klien mengalami gejala perdarahan di luar masa haid dan dicurigai
penyebabnya kanker leher rahim, sediaan pap smear harus dibuat saat itu
walaupun ada perdarahan.
d. Pada peradangan berat, pengambilan sediaan ditunda sampai selesai
pengobatan.
e. Klien dianjurkan untuk tidak melakukan irigasi vagina (pembersihan vagina
dengan zat lain), memasukkan obat melalui vagina atau melakukan hubungan
seks sekurang-kurangnya 24 jam, sebaiknya 48 jam.
f. Klien yang sudah menopause, pap smear dapat dilakukan kapan saja.

8. Kendala Pap Smear (Romauli dan Vindari. 2011)


Dilakukan di atas hanya 5% perempuan di Indonesia yang bersedia melakukan
pemeriksaan pap smear banyak kendala. Hal tersebut terjadi antara lain:
a. Kurangnya tenaga terlatih untuk pengambilan sediaan.
b. Tidak tersedianya peralatan dan bahan untuk pengambilan sediaan.
c. Tidak tersedianya sarana pengiriman sediaan.
d. Tidak tersedianya laboratorium pemprosesan sediaan serta tenaga ahli sitologi.

9. Syarat Pendeteksian Pap Smear


Hal-hal yang penting yang harus diperhatikan saat melakukan pap smear menurut
(Sukaca, 2009) yaitu:
a. Pengambilan dimulai minimal dua minggu setelah dan sebelum menstruasi
sebelumnya.
b. Pasien harus memberikan sejujur-jujurnya kepada petugas mengenai aktivitas
seksualnya.
c. Tidak boleh melakukan hubungan seksual selama 1 hari sebelum pengambilan
bahan pemeriksaan.
d. Pembilasan vagina dengan bahan kimia tidak boleh dilakukan dalam 24 jam
sebelumnya.
e. Hindarilah pemakaian obat-obatan yang tidak menunjang pemeriksaan pap
smear.

56
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

10. Pengelompokan pap smear


Pengelompokan atau Pengklasifikasian pap smear (Sukaca, 2009) yaitu:
a. Kelas I
Pada kelas I identik dengan normal smear, pemeriksaan ulang 1 tahun lagi.
b. Kelas II
Pada kasus II menunjukkan adanya infeksi ringan nonspesifik, terkadang disertai
dengan kuman atau virus tertentu, disertai pula dengan kariotik ringan.
Pemeriksaan akan dilakukan 1 tahun lagi. Pengobatannya disesuaikan dengan
penyebabnya. Bila ada radang bernanah maka akan dilakukan pemeriksaan ulang
setelah pengobatan.
c. Kelas III
Kelas III dapat ditemukan sel diaknostik sedang keradangan berat, periksa ulang
dilakukan setelah pengobatan.
d. Kelas IV
Dikelas IV telah ditemukan sel-sel yang telah mencurigakan dan ganas.
e. Kelas V
Ditemukan sel-sel ganas.

11. Faktor-faktor yang mempengaruhi (Sukaca, 2009) antara lain:


a. Cara pengambilan cairan yang tepat
b. Pengambilan cairan dapat terjadi hal-hal yang tidak diinginkan yaitu bisa terjadi
kegagalan skrining (15%), interpretasi (23%), dan angka positif palsu (3-15%).
c. Petugas kesehatan
Kadang kala petugas kesehatan dapat salah tafsir dalam menginterpretasikan
data. Kesalahan tersebut di antaranya:
1) Kadang kala petugas kesehatan tidak mampu memberikan pelayanan dan
memberikan jawaban yang baik.
2) Petugas kesehatan dalam memberikan pelayanan tes abnormal pap smear.
3) Petugas tidak dapat mengindikasikan sel abnormal.
Laboratorium
Di dalam laboratorium juga dapat terjadi kesalahan, kesalahan yang lazim
dilakukan dalam laboratorium adalah sebagai berikut:
1) Laboratorium gagal dalam mendeteksi sel abnormal.
2) Kegagalan dalam melaporkan kualitas cairan yang tidak memuaskan.
3) Laboratorium tidak mau melakukan pengulangan.
4) Cairan fiksasi tidak menggunakan alkohol 95%.
5) Cairan terlalu kering dan tipis.
d. Petugas Laboratorium
Terkadang petugas laboratorium juga melakukan suatu kesalahan antara lain:
1) Cara petugas laboratorium tidak sesuai dengan prosedur.
2) Reagen yang dipakai sudah kadaluwarsa.
3) Petugas tidak cakap dalam membacakan hasil pemeriksaan.

57
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4) Keterampilan dan ketelitian petugas diragukan.


e. Waktu pengambilan yang tepat
Waktu pemeriksaan Pap Smear yang tepat adalah saat Anda telah menikah.
Begitu halnya pada wanita yang memiliki tingkat seksualitas yang tinggi. Tes ini
dianjurkan agar wanita dapat terbebas dari penyakit kanker leher rahim yang
ganas.

Gambar 3.1. Anatomi Alat Reproduksi Wanita

Histologi Daerah Perbatasan Leher Rahim


Secara histologis, leher rahim dilapisi oleh satu lapis sel epitel kolumner yang biasa
disebut dengan sel endoserviks dan kelenjar, sedangkan mulut rahim (ektoserviks) dilapisi
epitel berlapis pipih dan jaringan ikat di bawahnya. Tempat pertemuan kedua jenis epitel
tersebut dinamakan squamo columnair junction (SCJ). Daerah inilah yang harus diperhatikan
secara khusus di dalam pengambilan spesimen Pap Smear mengingat hampir seluruh
keganasan serviks berasal dan daerah perbatasan ini. Pada bagian lain akibat rangsangan dan
peradangan, sel-sel endoserviks dapat berubah menjadi sel-sel metaplastik. Sehingga
sediaan Pap Smear yang adekuat harus mengandung sel-sel epitel skuamosa, sel-sel
endoserviks dan atau sel metaplastik.

58
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Gambar 3.2. Gambaran Histologis Pada Berbagai Tingkat Sel

Syarat Pengambilan Bahan Pemeriksaan Pap Smear


Penggunaan metode Pap Smear untuk Deteksi Dini Lesi Prakanker dan Kanker Serviks,
untuk mendapatkan interpretasi yang akurat diperlukan beberapa syarat sebagai berikut:
1. Bahan pemeriksaan harus berasal dari portio serviks (sediaan servikal) dan mukosa
endoserviks (sediaan endoservikal).
2. Pengambilan Pap Smear dapat dilakukan setiap waktu di luar masa haid yaitu sesudah
hari siklus haid ke tujuh sampai masa premenstruasi.
3. Apabila penderita mengalami gejala perdarahan di luar masa haid dan dicurigai
disebabkan oleh kanker serviks maka sediaan pap smear harus dibuat saat itu juga.
4. Alat-alat yang digunakan sedapat mungkin yang memenuhi syarat untuk menghindari
hasil pemeriksaan negatif atau tidak akurat.

Ringkasan

Pemeriksaan Pap Smear merupakan prosedur klinik untuk memeriksa sel yang berasal
dan serviks. Pemeriksaan dengan metode ini aman dan murah. Pertama kali ditemukan oleh
Dr. George Papanicolou. Tujuan utama dari pemeriksaan ini untuk menilai adanya
perubahan sel yang abnormal yang mungkin berasal dan kanker serviks atau sebelum
berkembang menjadi kanker (lesi prakanker). Di dalam deteksi dini kanker serviks,
ditekankan adanya modalitas utama yang diperlukan untuk menjaga keakuratan pemeriksaan
Pap Smear yaitu keterampilan dalam pengambilan sampel, pembuatan, fiksasi dan
pengiriman spesimen ke Laboratorium Patologi Anatomi.

59
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Tes 1
Saudara sudah mempelajari BAB III, Kegiatan Praktikum I), selanjutnya untuk
mengetahui pemahaman terhadap materi yang telah dipelajari, Saudara dapat berlatih
dengan menjawab soal di bawah ini. Petunjuk mengerjakan soal.
1) Pap smear adalah ilmu yang mempelajari sel-sel yang lepas dari sistem alat kandungan
wanita, Pengertian tersebut diungkapkan oleh ....
A. Fitria, 2007
B. Lestadi, 2009
C. Sukaca, 2009
D. Romauli dan Vindari, 2011
E. Fitria, 2009

2) Tujuan tes pap smear menurut Sukaca 2009 kecuali ....


A. Mencoba menemukan sel-sel yang tidak normal dan dapat berkembang menjadi
kanker serviks
B. Alat untuk mendeteksi adanya gejala pra kanker leher rahim bagi seseorang yang
belum menderita kanker
C. Untuk mengetahui kelainan-kelainan yang terjadi pada sel-sel kanker leher rahim.
D. Mengetahui tingkat berapa keganasan serviks
E. Untuk mengobati kanker serviks

3) Tempat pemeriksaan pap smear menurut Sukaca 2009 dapat dilakukan di tempat-
tempat berikut, kecuali ....
A. Rumah sakit pemerintah
B. Rumah pasien
C. Laboratorium swasta, dengan harga yang cukup terjangkau
D. Tempat-tempat yang menyediakan fasilitas pap smear
E. Rumah sakit swasta

4) Faktor-faktor yang mempengaruhi Pap Smear menurut Sukaca, 2009 yaitu kecuali ....
A. Cara pengambilan cairan yang tepat
B. Petugas Laboratorium
C. Laboratorium
D. Petugas kesehatan
E. Usia petugas kesehatan

5) Kendala Pap Smear (Romauli dan Vindari. 2011)


Dilakukan di atas hanya 5% perempuan di Indonesia yang bersedia melakukan
pemeriksaan pap smear banyak kendala. Hal tersebut terjadi antara lain, kecuali ....
A. Kurangnya tenaga terlatih untuk pengambilan sediaan
B. Pengetahuan masyarakat yang kurang
C. Tidak tersedianya peralatan dan bahan untuk pengambilan sediaan
D. Tidak tersedianya sarana pengiriman sediaan
E. Tidak tersedianya laboratorium pemprosesan sediaan serta tenaga ahli sitologi

60
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 2
Cara Penggunaan Alat Pap Smear

Pap Smear sebagai alat diagnosis dini kanker serviks telah dilakukan sejak tiga dasa-
warsa terakhir. Di negara-negara maju, Pap Smear telah terbukti menurunkan kejadian
kanker serviks invasif 46-76% dan metalitas kanker serviks 50-60%. Berbeda dengan
Indonesia, pap smear belum terbukti mampu meningkatkan temuan kanker serviks stadium
dini dan lesi perkanker. Hal ini dikarenakan bawa kuantitas sumber daya manusia yang
rendah, prosedur tes pap yang kompleks, akurasi pap smear yang sangat bervariasi dengan
negatif palsu yang tinggi serta sistem pelaporan yang kurang praktis, wilayah Indonesia
sangat luas yang terkait dengan kesulitan transportasi dan komunikasi, dan para wanita
sering enggan diperiksa karena ketidaktahuan, rasa malu, rasa takut, dan faktor biaya. Hal ini
umumnya karena masih rendahnya tingkat pendidikan penduduk Indonesia.

1. Alat-alat yang diperlukan:

Handscoo

Cara Pemakaian:
a. Lepaskan jam tangan, cincin dan lengan pakaian panjang di tarik ke atas.
b. Inspeksi kuku dan permukaan kulit apakah ada luka.
c. Perawat mencuci tangan.
d. Buka pembungkus bagian luar dari kemasan sarung tangan dengan memisahkan sisi-
sisinya.
e. Jaga agar sarung tangan tetap di atas permukaan bagian dalam pembungkus.

61
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

f. Identifikasi sarung tangan kiri dan kanan, gunakan sarung tangan pada tangan yang
dominan terlebih dahulu.
g. Dengan ibu jari dan telunjuk serta jari tangan yang nondominan pegang tepi manset
sarung tangan untuk menggunakan sarung tangan dominan.
h. Dengan tangan yang dominan dan bersarung tangan selipkan jari-jari ke dalam manset
sarung tangan kedua.
i. Kenakan sarung tangan kedua pada tangan yang nondominan.
j. Jangan biarkan jari-jari tangan yang sudah bersarung tangan menyentuh setiap bagian
atau benda yang terbuka.
k. Setelah sarung tangan kedua digunakan manset biasanya akan jatuh ke tangan setelah
pemakaian sarung tangan.
l. Setelah kedua tangan bersarung tangan tautkan kedua tangan ibu jari adduksi ke
belakang.
m. Pastikan setelah pemakaian sarung tangan steril hanya memegang alat-alat steril.

Spekulum/Ccor bebek
Spekulum Vagina berfungsi untuk:
a. Membuka Vagina atau Serviks Uteri (Leher Rahim).
b. Sebagai alat bantu untuk mengetahui perobekan pada serviks Uteri.
c. Untuk memudahkan pengambilan lendir pada pemeriksaan kanker serviks.

Cara Penggunaannya:
a. Pegang Spekulum Vagina pada bagian Gagangnya.
b. Buka Kunci Baut Spekulum.
c. Masukan dalam Vagina, di mana Spekulum masih dalam keadaan tertutup dan dalam
keadaan miring.

d. Setelah masuk putar spekulum.


e. Kemudian buka spekulum (bagian cocor bebek).
f. Kemudian kunci baut spekulum (kunci dengan paten, jangan sampai longar).
g. Selanjutnya, Pemeriksaan siap dilakukan.

62
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

2. Bahan Pemeriksaan Pap Smear


Bahan pemeriksaan Pap smear terdiri atas sekret vagina, sekret servikal (ektoserviks),
sekret endoservikal (endoserviks), sekret endometrial dan forniks posterior. Setiap
sekret mempunyai manfaat penggunaan yang khas, di mana untuk pemeriksaan
tertentu sediaan Pap Smear yang dibaca harus berasal dan lokasi tertentu pula.
Misalnya untuk memeriksa interpretasi hormonal maka bahan sediaan yang diperiksa
haruslah berasal dan dinding lateral vagina sepertiga bagian atas karena bagian
tersebut paling sensitif terhadap pengaruh hormon. Begitu pula untuk deteksi dini
kanker leher rahim maka bahan sediaan diambil pada permukaan mukosa endoserviks
dan daerah squamo-columnar junction. Dalam sesi pembelajaran ini bahan
pemeriksaan yang diajarkan adalah sekret endoservikal, yang diambil dengan
menghapus permukaan mukosa endoserviks dan daerah squamocolumnar junction
(SCJ). Kegunaan dengan memeriksa sekret ini adalah:
a. Untuk mendiagnosis dan deteksi dini lesi prakenker (dysplasia) dan kanker
serviks, di mana predileksi kanker serviks paling sering dijumpai di daerah
squamo columnar junction (SCJ).
b. Untuk diagnosis penyakit infeksi yang terdapat di dalam endoserviks.

c. Gambar Bahan Sediaan Servikal dan Mukosa Endoserviks

3. Teknik Mengambil Bahan Sediaan Pap Smear


a. Masukkan spatula Ayre ke dalam kanalis endoserviks sedalam 1 atau 2 cm dari
orifisium uteri eksternum.

63
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Keterangan:
Gambar A: Cara mengambil sekret seperti ini tepat, karena daerah squamo
columnar junction terapus dan sel endoservikal akan dijumpai.
Alat adalah Spatula Ayre Modifikasi.
Gambar B: Cara mengambil sekret seperti ini kurang tepat dan hasilnya akan
kurang memadai, karena sering kali sel endoservikal tidak
dijumpai.
Alat yang digunakan adalah Spatula Ayre Standar.

b. Putarlah alat tersebut secara melingkar 360 derajat untuk menghapus


permukaan mukosa endoserviks dan daerah squamo columnar junction.

c. Oleskan sekret yang didapat pada gelas obyek secukupnya.


d. Fiksasi segera sediaan yang telah dibuat dengan cairan fiksasi alkohol 95% atau
hair spray.
e. Setelah selesai di fiksasi minimal 30 menit, sediaan siap dikirim ke Laboratorium
patologi Anatomi.

64
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4. Pengambilan Sampel dan Pembuatan Pap Smear


a. Siapkan peralatan dan bahan.
b. Cuci tangan aseptik dengan langkah seperti pada cuci tangan rutin dengan
menuangkan kira-kira 5 ml larutan antiseptik pada tangan dan mengeringkan
dengan mengangin-anginkan.
c. Pasang sarung tangan steril.
d. Pemeriksa duduk pada kursi yang telah disediakan, menghadap ke aspekus
genitalis.
e. Lakukan periksa pandang (inspeksi) pada daerah vulva dan perineum.
f. Ambil spekulum dengan tangan kanan, masukkan ujung telunjuk kiri pada
introitus vagina (agar terbuka), masukkan ujung spekulum dengan arah sejajar
introitus (yakinkan bahwa tidak ada bagian yang terjepit) dan dorong bilah
spekulum ke dalam lumen vagina.

g. Setelah masuk setengah panjang bilah, putar spekulum 90 derajat hingga


tangkainya ke arah bawah. Atur bilah atas dan bawah dengan membuka kunci
pengatur bilah atas bawah (hingga masing-masing bila menyentuh dinding atas
dan bawah vagina).
h. Tekan pengungkit bilah sehingga lumen vagina dan serviks tampak jelas
(perhatikan ukuran dan wama porsio, dinding dan sekret vagina dan forniks).
i. Jika sekret vagina ditemukan banyak, bersihkan secara hati-hati (supaya
pengambilan epitel tidak terganggu).
j. Pengambilan sampel pertama kali dilakukan pada porsio diusahakan di daerah
squamo-columnair junction. Sampel diambil dengan menggunakan spatula Ayre
yang diputar 360°.

65
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

k. Oleskan sampel pada gelas objek diusahakan tidak terlalu tebal/terlalutipis.


l. Sampel segera di fiksasi sebelum mengering. Fiksasi ini dapat menggunakan spray
yang disemprotkan dari jarak 20-25 cm, atau dengan merendam pada wadah
yang mengandung etil alkohol 95% selama 15 menit yang kemudian dibiarkan
mengering kemudian diberi label.

Pembuatan Sediaan Apusan

m. Setelah pemeriksaan selesai, lepaskan pengungkit dan pengatur jarak


bilah,kemudian keluarkan spekulum.
n. Letakkan spekulum pada tempat yang telah disediakan. Beritahukan pada ibu
bahwa pemeriksaan sudah selesai dan persilahkan ibu untuk mengambil tempat
duduk.
o. Masukkan tangan yang masih bersarung tangan ke dalam baskom berisi larutan
klorin 0,5%, gosokkan kedua tangan untuk membersihkan bercak-bercak darah
yang menempel pada sarung tangan.
p. Lepaskan sarung tangan.

5. Menyiapkan Pasien
a. Sapalah pasien atau keluarganya dengan ramah dan perkenalkan diri, serta
tanyakan keadaannya, kemudian pasien dipersilakan duduk.
b. Berikan informasi umum pada pasien atau keluarganya tentang pengambilan Pap
Smear, tujuan dan manfaat untuk keadaan pasien.

66
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

c. Berikan jaminan tentang keamanan atas tindakan yang Anda lakukan serta
jaminan tentang kerahasiaan yang diperlukan pasien kepada pasien atau
keluarganya.
d. Mintalah kesediaan pasien untuk pengambilan Pap Smear, namun barengi
dengan penjelasan tentang hak-hak pasien atau keluarganya, misalnya tentang
hak menolak tindakan pengambilan Pap Smear tanpa kehilangan hak akan
pelayanan lain.
e. Minta pasien untuk mengosongkan kandung kemih dan melepas pakaian dalam.
f. Persilahkan pasien untuk berbaring di ranjang ginekologi dan mengatur pasien
pada posisi litotomi.
g. Hidupkan lampu sorot, arahkan dengan benar pada bagian yang akan

6. Pengiriman Spesimen
Dalam melakukan pengiriman spesimen Pap Smear, pengirim harus menuliskan secara
lengkap surat pengantar pemeriksaan laboratorium yang berisi:
a. Tanggal pengiriman.
b. Tanggal dan jam pengambilan spesimen.
c. Data penderita (nama, umur, jenis kelamin, alamat, nomor rekam medik).
d. Identitas pengirim.
e. Jenis spesimen: Pap Smear.
f. Pemeriksaan laboratorium yang diminta.
g. Transport media/pengawet yang digunakan: Alkohol 95% atau hair spray.
h. Keterangan klinis: riwayat KB, jumlah anak, keluhan.

Ringkasan

Pap Smear adalah salah satu acara untuk melakukan deteksi dini adanya kanker leher
rahim/serviks. Banyak hal yang harus diperhatikan ketika melakukan pemeriksaan ini agar
skrining yang dilakukan tidak menghasilkan negatif palsu, artinya penderita yang menderita
kanker leher rahim/serviks benar-benar dapat diobati secara dini. Kesalahan pada
laboratorium seperti kesalahan skrining serta kesalahan interpretasi juga dapat
mengakibatkan hasil positif palsu yang tinggi.

67
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Tes 2
1) Untuk mendiagnosis dan deteksi dini lesi prakenker (dysplasia) dan kanker serviks, di
mana predileksi kanker serviks paling sering dijumpai di daerah ....
A. leher rahim
B. squamo columnar junction (SCJ)
C. tuba
D. portio
E. Vulva

2) Untuk diagnosis penyakit infeksi yang terdapat di dalam ....


A. endoserviks
B. indoserviks
C. squamo columnar junction (SCJ)
D. leher rahim
E. portio

3) Alat yang digunakan untuk mengambil sekret adalah ....


A. handscoon
B. spatula ayre/modifikasi
C. spekulum
D. object glass
E. cotton bud

4) Sampel diambil dengan menggunakan spatula Ayre yang diputar ....


A. 45
B. 90
C. 180
D. 15
E. 360

5) Dalam melakukan pengiriman spesimen Pap Smear, pengirim harus menuliskan secara
lengkap surat pengantar pemeriksaan laboratorium yang berisi, kecuali ....
A. Tanggal pengiriman
B. Tanggal dan jam pengambilan spesimen
C. Identitas pengirim
D. Jenis spesimen : Tes IVA
E. Data penderita (nama, umur, jenis kelamin, alamat, nomor rekam medik)

68
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Pratikum 3
Pelaksanaan Pemeriksaan Pap Smear

Tes Papanicolou Smear atau sering disebut tes pap smear merupakan suatu
pemeriksaan sitologi untuk sel di area serviks. Pap smear digunakan sebagai suatu metode
skrining untuk kanker serviks. Pemeriksaan ini relatif sederhana, murah, mudah dilakukan
serta tidak begitu menimbulkan rasa nyeri pada pasien. Tes ini bertujuan untuk mendeteksi
keberadaan kanker ataupun sel-sel yang abnormal yang mungkin mengarah pada terjadinya
kanker, keadaan nonkanker seperti infeksi dan peradangan, mengevalusi respons terhadap
terapi, serta dapat digunakan untuk mengetahui status hormonal pasien. Menurut
rekomendasi guideline, pap smear sebaiknya dilakukan setiap 3 tahun dimulai dari 3 tahun
setelah mulai melakukan hubungan seksual tapi sebelum usia 21 tahun. Kanker serviks
sangat jarang terjadi pada wanita usia kurang dari 25 tahun. Pap smear juga diindikasikan
pada wanita yang sering mengalami pengeluaran cairan dari vagina, wanita dengan
pendarahan setelah melakukan hubungan seksual, serta yang mengalami infeksi berulang.
Pap smear harus dihindari pada wanita yang mengalami kanker serviks, wanita hamil, serta
wanita yang mengalami pendarahan yang parah.

Standar Operasional Pelayanan (SOP)


Keterampilan Pemeriksaan Pap Smear
Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan dalam
melakukan Pemeriksaan Pap Smear.
Tujuan : Memberikan kemampuan untuk menemukan kanker dalam stadium dini
sehingga pengobatannya menjadi lebih baik.
Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
saudara kerjakan.

A. PERSETUJUAN PEMERIKSAAN
1. Ucapkan salam dan memperkenalkan diri
Tanyakan tentang Identitas pasien serta Keluhan Utama dan
2.
menggali.
3. Jelaskanlah tentang prosedur pemeriksaan.
4. Jelaskanlah tentang tujuan pemeriksaan.
Jelaskanlah bahwa proses pemeriksaan mungkin akan menimbulkan
5. perasaan khawatir atau kurang menyenangkan tetapi pemeriksa
berusaha menghindarkan hal tersebut.
6. Pastikan bahwa pasien telah mengerti prosedur dan tujuan.
7. Mintakan persetujuan lisan untuk melakukan pemeriksaan.

69
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

B. PERSIAPAN ALAT
1. ALAT YANG AKAN DIPAKAI PADA KLIEN
a. Kapas dan larutan antiseptik.
b. Spekulum cocor bebek (Grave’s speculum).
c. Penjepit khasa.
d. Spatula Ayre.
e. Kapas lidi/cytobrush.
f. Spray atau wadah dengan etilal kohol 95%.
g. Mejain strument dan lampu sorot.
h. Ranjang ginekologi dengan penopang kaki.
i. Manekin panggul wanita dengan porsio dan uterus di dalamnya.
j. Objek glass dan Label nama.
2. ALAT YANG AKAN DIPAKAI PEMERIKSA
a. Sarung tangan DTT.
b. Apron dan baju periksa.
c. Sabun dan air bersih.
d. Handuk bersih dan kering.
C. MEMPERSIAPKAN PASIEN
1. Minta pasien untuk mengosongkan kandung kemih dan melepas.
2. Persilahkan pasien untuk berbaring diranjang ginekologi.
3. Atur pasien pada posisi litotomi.
4. Hidupkan lampu sorot, arahkan dengan benar pada bagian yang akan.
D. MEMPERSIAPKAN DIRI
1. Cucilah tangan kemudian keringkan dengan handuk bersih.
2. Pakailah sarung tangan.
E. PEMERIKSAAN
Pemeriksa duduk pada kursi yang telah disediakan, menghadap ke
1.
aspek usgenitalis.
2. Lakukan periksa pandang (inspeksi) pada daerah vulva dan perineum.
Ambil spekulum dengan tangan kanan, masukkan ujung telunjuk kiri
pada introitus (agar terbuka), masukkan ujung spekulum dengan arah
3.
sejajar introitus (yakinkan bahwa tidak ada bagian yang terjepit) lalu
dorong bilah.
Setelah masuk setengah panjang bilah, putar spekulum 90° hingga
tangkainya ke arah bawah. Atur bilah atas dan bawah dengan
4.
membuka kunci pengatur bilah atas bawah (hingga masing-masing bila
menyentuh.
Tekan pengungkit bilah sehingga lumen vagina dan serviks tampak
5. jelas (perhatikan ukuran dan warna porsio, dinding dan sekret vagina
atau.
Jika sekret vagina ditemukan banyak, bersihkan secara hati-hati
6.
(supaya pengambilan epitel tidak terganggu).
Pengambilan sampel pertama kali dilakukan pada porsio (ektoserviks).
7. Sampel diambil dengan menggunakan spatulaayre yang diputar 360°
pada permukaan porsio.

70
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

8. Oleskan sampel pada gelas objek.


Sampel endoserviks (kanalis servikalis) diambil dengan menggunakan
9.
kapaslidi dengan memutar 360° sebanyak satu atau dua putaran.
Oleskan sampel pada gela sobjek yang sama pada tempat yang
10. berbeda dengan sampel yang pertama, hindari jangan sampai
tertumpuk.
Sampel segera di fiksasi sebelum mengering. Bila menggunakan spray
usahakan menyemprot dari jarak 20-25 cm atau merendam pada
11.
wadah yang mengandung etilal kohol 95% selama 15 menit, kemudian
biarkan mengering kemudian diberi label.
Setelah pemeriksaan selesai, lepaskan pengungkit dan pengatur jarak
12.
bilah, kemudian keluarkan spekulum.
13. Letakkan spekulum pada tempat yang telah disediakan.
Pemeriksa berdiri untuk melakukan periksa bimanual untuk tentukan
14. konsistensi porsio, besar dan arah uterus, keadaan kedua adneksa
serta
Angkat tangan kiri dari dinding perut, usapkan larutan antiseptik pada
15.
bekas sekret/cairan di dinding perut dan sekitar vulva/perineum.
Beritahukan pada ibu bahwa pemeriksaan sudah selesai dan
16.
persilahkan ibu untuk mengambil tempat duduk.
F. PENCEGAHAN INFEKSI
1. Kumpulkan semua peralatan dan lakukan dekontaminasi.
2. Buang sampah pada tempatnya.
3. Bersihkan dan lakukan dekontaminasi sarung tangan.
Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir dan keringkan dengan
4.
handuk yang bersih.
G. PENJELASAN HASIL PEMERIKSAAN
1. Jelaskan pada pasien tentang hasil pemeriksaan.
2. Pastikan pasien mengerti apa yang telah dijelaskan.
H. RENCANA LANJUTAN
1. Catat hasil pemeriksaan pada rekam medis.
2. Buat pengantar pemeriksaan ke ahli patologi anatomi.
3. Buat jadwal kunjungan ulang.
Persilahkan ibu keruang tunggu (apa bila pemeriksaan selesai) atau ke
4.
ruang tindakan (untuk proses/tindakan lanjutan).
5. Mendokumentasikan semua kegiatan.

Interpretasi Hasil Pap Smear


Terdapat banyak sistem dalam menginterpretasikan hasil pemeriksaan Pap Smear,
sistem Papanicolaou, sistem Cervical Intraepithelial Neoplasma (CIN), dan Sistem Bethesda.
Klasifikasi Papanicolaou membagi hasil pemeriksaan menjadi 5 kelas (Saviano, 1993),
yaitu:
a. Kelas I : tidak ada sel abnormal.
b. Kelas II: terdapat gambaran sitologi atipik, namun tidak ada indikasi adanya keganasan.

71
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

c. Kelas III: gambaran sitologi yang dicurigai keganasan, displasia ringan sampai sedang.
d. Kelas IV : gambaran sitologi dijumpai displasia berat.
e. Kelas V : keganasan.

Sistem CIN pertama kali dipublikasikan oleh Richart RM tahun 1973 di Amerika Serikat
(Tierner & Whooley, 2002). Pada sistem ini, pengelompokan hasil uji Pap Smear terdiri dari
(Feig, 2001):
a. CIN I merupakan displasia ringan dimana ditemukan sel neoplasma pada kurang dari
sepertiga lapisan epitelium.
b. CIN II merupakan displasia sedang di mana melibatkan dua pertiga epitelium.
c. CIN III merupakan displasia berat atau karsinoma in situ yang di mana telah melibatkan
sampai ke basement membrane dari epitelium.

Klasifikasi Bethesda pertama kali diperkenalkan pada tahun 1988. Setelah melalui
beberapa kali pembaharuan, maka saat ini digunakan klasifikasi Bethesda 2001. Klasifikasi
Bethesda 2001 adalah sebagai berikut (Marquardt, 2002):
a. Sel skuamosa
1) Atypical Squamous Cells Undetermined Significance (ASC-US).
2) Low Grade Squamous Intraepithelial Lesion (LSIL).
3) High Grade Squamous Intraepithelial Lesion (HSIL).
4) Squamous Cells Carcinoma.

b. Sel glandular
1) Atypical Endocervical Cells.
2) Atypical Endometrial Cells.
3) Atypical Glandular Cells.
4) Adenokarsinoma Endoservikal In situ.
5) Adenokarsinoma Endoserviks.
6) Adenokarsinoma Endometrium.
7) Adenokarsinoma Ekstrauterin.
8) Adenokarsinoma yang tidak dapat ditentukan asalnya (NOS).

72
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Hasil Papsmear:
Negatif → artinya tidak ditemukan sel-sel yang berbahaya!
Displasia → ditemukan sel yang menunjukkan perubahan sifat yang dapat mengarah ke
KEGANASAN, untuk itu perlu dikonfirmasi dengan pemeriksaan BIOPSI.
Positif → ditemukan sel GANAS, harus dilakukan BIOPSI untuk memastikan Diagnosa.

Konseling Pasca Tindakan:


a. Beritahukan kembali bahwa prosedur pemeriksaan pap smear telah selesai.
b. Diskusikan dengan pasien tentang temuan yang didapat selama prosedur dilakukan
dan tindakan selanjutnya.
c. Membuat surat pengantar pemeriksaan sitologi dengan menyertakan temuan klinis
yang didapat selama prosedur pemeriksaan.
d. Berikan terapi medikamentosa jika diperlukan.
e. Jelaskan dan beri informasi pada pasien kapan harus kembali melakukan pemeriksaan
sebelum pasien dipulangkan.

Ringkasan
Sitologi apusan Pap adalah ilmu yang mempelajari sel-sel lepas atau deskuamasi dari
sistem alat kandungan wanita, meliputi sel-sel yang lepas dari vagina, serviks, endoserviks
dan endometrium. Kegunaan diagnostik sitologi apusan Pap adalah untuk evaluasi
sitohormonal, meniagnosis peradangan, idenifikasi organisme penyebab peradangan,
mendiagnosis kelainan prakanker/displasia serviks (NIS) dan kanker serviks dini maupun
lanjut (karsinoma insitu/invasive) dan memantau hasil terapi. Syarat pengambilan bahan
pemeriksaan apusan Pap harus dipenuhi agar sediaan apusan representatif sehingga
meminimalkan hasil negatif palsu. Hasil negatif palsu dapat diakibatkan karena kesalahan
pengambilan sampel, kesalahan skrining dan kesalahan interpretasi.

Tes 3
1) Klasifikasi Papanicolaou membagi hasil pemeriksaan menjadi ....
A. 3 kelas
B. 4 kelas
C. 5 kelas
D. 7 kelas
E. 2 kelas

2) Terdapat gambaran sitologi yang dicurigai keganasan, displasia ringan sampai sedang,
termasuk dalam kelas ....
A. 1
B. 2
C. 3

73
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

D. 4
E. 5

3) Yang merupakan displasia sedang di mana melibatkan dua pertiga epitelium termasuk
CIN ....
A. I
B. II
C. III
D. IV
E. V

4) Ditemukan sel GANAS, harus dilakukan BIOPSI untuk memastikan Diagnosa termasuk
hasil pemeriksaan Pap Smear kategori ....
A. Negatif
B. Normal
C. Sedang
D. Positif
E. Rendah

5) Yang merupakan displasia berat atau karsinoma in situ yang di mana telah melibatkan
sampai ke basement membrane dari epithelium, termasuk dalam CIN ....
A. I
B. II
C. III
D. IV
E. V

74
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) B
2) E
3) B
4) E
5) B

Tes 2
1) B
2) A
3) B
4) E
5) D

Tes 1
1) B
2) E
3) B
4) E
5) B

75
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka

ACOG Technical Bulletin : Cervical Cytology : Evaluation and Management of Abnormalities.


No. 183, Aug 1993.

Alit Artha. 2000. Teknik Pengambilan dan Terminologi Pelaporan Tes-Pap. Bali: FK Udayana.

Bahan Pemeriksaan dan Pembuatan Preparat Pap Smear. Fakultas Kedokteran Universitas
Hasanudin.

Dini Kasdu. 2005. Solusi Problem Wanita Dewasa. Jakarta: Puspa Swara.

http://documents.tips/download/link/dasar-teori-pap-smear

http://septinas.blogspot.co.id/2012/06/prosedur-mengenakan-melepas-sarung.html

http://nurse-carewithlove.blogspot.co.id/2011/11/spekulum-vagina-cocor-bebek.html
http://atikgurubidan.blogspot.co.id/2009/02/pap-smear-sri-kustiyati-dosen Julisar Lestadi.
1995. Penuntun Diagnostik Praktis Sitologi Hormonal Apusan Pap. Jakarta: RSPAD
Gatot Subroto.
Junita Indarti. 2000. Pelatihan Pap Smear: Pitfalls pada Pap Smear. Denpasar.
Krebs HB. Premalignant lesions of the cerviks. In : Copeland, U, Jarrel, JF. Text book of
gynecology 2nd ed. Philadelphia: WB. Saunders Company; 2000, p.1238.
kebidanan.html

MIAC, J.L. Penuntun Diagnostik Praktis Sitologi Hormonal Apusan Pap. Bagian Sitologi
Departemen Patologi Anatomi RSPAD Gatot Subroto, Jakarta. 1995

Poedjo Hartono. 2000. Kanker Serviks/Leher Rahim dan Masalah Skrining di Indonesia.
Denpasar Questions and Answers About the Pap Test. CANCER FACTS National Cancer
Institute National Institutes of Health (NIH).

Riu Deviana, Rauf Syahrul. Buku Panduan Kerja Keterampilan Penga.

76
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

BAB IV
PEMERIKSAAN PAYUDARA SENDIRI (SADARI)
Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes
Sri Rahayu, S.Kep., Ners., M.Kes

PENDAHULUAN

Kanker payudara merupakan salah satu penyakit menakutkan bagi kaum wanita.
Walaupun kini sudah ada pengobatan terbaik, tetapi perjuangan melawan kanker payudara
tidak selalu berhasil. Hal itu karena masih kurangnya atensi dari kaum wanita dalam
memahami kanker payudara guna menghindarkan diri dari serangan kanker payudara serta
cara melakukan deteksi sejak dini (Setiati, 2009). Untuk menemukan gejala awal kanker
payudara dapat di deteksi sendiri oleh kaum wanita, jadi tidak perlu seorang ahli untuk
menemukan awal kanker payudara. Secara rutin wanita dapat melakukan metode SADARI
dengan cara memijat dan meraba seputar payudara untuk mengetahui ada atau tidaknya
benjolan di sekitar payudara sendiri. Pedoman praktikum “Pemeriksaan SADARI” ini di susun
untuk membantu saudara mempelajari langkah-langkah kegiatan Pemeriksaan SADARI dan
cara mengidentifikasi hasil pemeriksaan. BAB Pedoman Praktikum Pemeriksaan SADARI ini
disajikan dalam dua kegiatan Praktikum, yaitu:
Kegiatan Praktikum 1: mempelajari cara memberikan konseling sebelum pemeriksaan
SADARI.
Kegiatan Praktikum 2: mempelajari prosedur pemeriksaan SADARI.

Bab Praktikum Pemeriksaan Payudara Sendiri (SADARI) ini merupakan sarana untuk
membantu saudara didalam memahami isi dari bab Praktikum Pemeriksaan Payudara Sendiri
(SADARI). Praktikum dilakukan dengan mengenal langkah-langkah didalam melaksanakan
pemeriksaan payudara untuk mendeteksi secara dini adanya kanker payudara, mulai dari
konseling sebelum pemeriksaan, persiapan alat, cara mengidentifikasi adanya benjolan
abnormal, teknis pemeriksaan dan cara membaca hasil dari pemeriksaan. Dengan mengikuti
petunjuk yang telah diuraikan didalam bab praktikum ini, maka saudara diharapkan mampu
prinsip pemeriksaan SADARI, konseling prapemeriksaan dan langkah-langkah pemeriksaan
SADARI.
Pedoman praktikum berisi langkah-langkah atau kegiatan yang dilakukan pada saat
melakukan pemeriksaan payudara sendiri. Saudara tidak diharapkan melakukan semua
langkah atau kegiatan dengan benar pada saat pertama kali mempraktikkannya.
Pedoman ini ditujukan untuk:
Membantu Saudara dalam mempelajari langkah-langkah secara benar sesuai prosedur
yang ada. Menilai kemajuan belajar secara bertahap sampai Saudara mampu melaksanakan
pemeriksaan payudara sendiri dengan baik dan benar. Dengan pedoman praktikum ini
memungkinkan Saudara untuk memantau kemajuan belajar yang telah dicapai dan

77
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

mengetahui apa yang perlu diperbaiki. Pedoman praktikum digunakan sebagai upaya
meningkatkan keterampilan, oleh karena itu penilaian harus dilakukan secara obyektif.
Kinerja saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:
1. Perlu perbaikan: Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak sesuai
urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
2. Mampu: Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan urutannya,
tetapi tidak dilakukan secara efisien.
3. Mahir: Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan urutannya dan tepat
4. TS tidak sesuai): Langkah tidak perlu dikerjakan karena tidak sesuai dengan keadaan.

78
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 1
Konseling Prapemeriksaan Payudara Sendiri (Sadari)

Kanker payudara dapat menyerang siapa saja tidak pandang usia dan golongan, wanita
bahkan pria. Kanker payudara menduduki peringkat kedua setelah kanker leher rahim di
antara kanker yang menyerang wanita di Indonesia. Semakin cepat kita dapat mendeteksi
terjadi kanker, semakin baik pula harapan kesembuhannya. Demikian pula halnya dengan
kanker payudara. Karena itu, jangan segan untuk melakukan pemeriksaan sedini mungkin.
Mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Karena itu, coba kenali dan pahami
payudara Anda. Terdapat beberapa cara untuk melakukan pemeriksaan adanya kanker
payudara. Pertama yaitu Pemeriksaan Payudara Sendiri (SaDaRi).Sadari dapat dilakukan
mulai usia berapapun tapi sangat dianjurkan bila usia anda sudah lebih dari 20 tahun,
minimal satu kali dalam sebulan, dilakukan pada hari ke-7 sampai ke-10 dari awal mula haid,
atau 3 hari setelah haid berhenti. Selanjutnya, dapat dilakukan pemeriksaan oleh tenaga
kesehatan dan yang terakhir adalah pemeriksaan dengan mamografi, yaitu pemeriksaan
penunjang dengan X-ray pada payudara.
1. Pengertian SADARI
Kemungkinan timbulnya benjolan pada payudara sebenarnya dapat diketahui secara
cepat dengan pemeriksaan sendiri. Istilah ini disebut dengan SADARI, yaitu
pemeriksaan payudara sendiri. Sebaiknya pemeriksaan sendiri ini dilakukan secara
berkala, yaitu satu bulan sekali. Ini dimaksudkan agar yang bersangkutan dapat
mengantisipasi secara cepat jika ditemukan benjolan pada payudara (Mardiana, 2009).
Pemeriksaan Payudara Sendiri (SADARI) adalah bagian yang tidak terpisahkan dari
pemeriksaan payudara setiap wanita. Pemeriksaan payudara sendiri dilakukan setiap 1
bulan sekali dan dapat menjadi instrumen penapisan yang efektif untuk mengetahui
lesi payudara (Varney, 2007).
2. Tujuan Pemeriksaan SADARI
Tujuan dari pemeriksaan payudara sendiri adalah untuk mendeteksi secara dinigejala
kanker payudara secara individu (Nurcahyo, 2010).
3. Siapa yang harus melakukan SADARI
a. Pemeriksaan payudara sendiri dapat dilakukan pada wanita sejak usia 20
tahunyaitu dapat dilakukan secara teratur sebulan sekali selama 10 menit.
b. Pemeriksaan payudara sendiri pada wanita yang berumur ≥20 tahun dapat di
lakukan setiap tiga bulan sekali (Saryono, 2008).
c. Pemeriksaan payudara sendiri sebaiknya dilakukan setelah menstruasi
selesai(Diananda, 2009).
d. Usia 20 tahun melakukan SADARI setiap 3 bulan sekali. Wanita usia 20 tahun
dianjurkan melakukan SADARI selama 3 bulan sekali agar kanker dapat terdeteksi
secara dini. Jika ada benjolan atau hal-hal yang mencurigakan segeralah
menghubungi dokter.
e. Usia 35-40 tahun melakukan mamografi.

79
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

f. Di atas 40 tahun melakukan check-up pada dokter ahli.


g. Lebih dari 50 tahun check-up rutin dan mamografi setiap tahun.
4. Jadwal Pemeriksaan SADARI
a. Haid teratur : waktu terbaik adalah hari terakhir masa haid.
b. Haid tidak teratur : setiap 6 bulan sekali, saat baru selesai menstruasi.
c. Waktu : 10 menit setiap bulan periksa payudara.
5. Manfaat Pemeriksaan SADARI
a. Dapat mendeteksi adanya tumor dalam ukuran kecil.
b. Dapat mendeteksi adanya kanker payudara stadium dini.
c. Dapat mencegah penyakit kanker payudara.
d. Dapat menemukan adanya kelainan pada payudara.
e. Dapat menurunkan angka kematian wanita akibat kanker payudara.

Konsep Dasar Konseling Pra Pemeriksaan SADARI


1. Pengertian Konseling Prapemeriksaan SADARI
Konseling adalah proses pemberian bantuan yang dilakukan oleh seseorang kepada
individu yang membutuhkan atau individu yang mengalami masalah dengan harapan
masalah yang dihadapi dapat teratasi dengan baik.Konseling Pra pemeriksaan SADARI
adalah bantuan yang diberikan oleh tenaga kesehatan kepada klien untuk melakukan
pemeriksaan SADARI. Konseling sebelum pemeriksaan SADARI dilakukan untuk
memberikan pemahaman kepada klien tentang apa itu SADARI dan pentingnya
pemeriksaan SADARI guna mendeteksi dini adanya kanker atau tumor payudara sedini
mungkin. Semakin dini kanker tersebut ditemukan dan segera ditangani, akan
memberikan harapan kesembuhan dan harapan hidup yang semakin besar. konseling
juga menjelaskan tentang kanker payudara dan dampak yang ditimbulkannya.
2. Tujuan Konseling Prapemeriksaan SADARI
a. Meningkatkan pengetahuan serta sikap klien sehingga mempunyai keinginan
untuk melakukan SADARI
b. Membina seseorang yang telah melakukan pemeriksaan SADARI untuk
melakukan pemeriksaan secara rutin.
c. Mendorong terjadinya proses perubahan perilaku ke arah yang positif,
peningkatan pengetahuan, sikap dan praktik didalam masyarakat secara wajar
sehingga masyarakat melaksanakannya secara mantap sebagai perilaku yang
sehat dan bertanggung jawab
3. Jenis-jenis konseling
a. Konseling Individu:
Suatu proses konseling yang dilakukan secara langsung antara petugas dengan
individu/seseorang yang dituju.
b. Konseling Kelompok:
Suatu proses Konseling yang dilaksanakan secara langsung antara petugas
dengan beberapa individu/orang secara kelompok (2-15 orang).

80
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

c. Konseling Massa:
Suatu proses konseling yang dilakukan secara langsung maupun tidak langsung
kepada masyarakat dalam jumlah besar.

Prinsip dalam Konseling:


1. Realistis
Konseling yang berhasil bersandar pada isu dan agenda yang spesifik, jelas, dan
terukur. Biasanya berdasarkan identifikasi permasalahan atau hasil dari analisis
pendataan keluarga.
2. Sistematis
Konseling adalah seni tetapi bukan lukisan abstrak sehingga diperlukan perencanaan
yang akurat. Konseling memerlukan perencanaan yang matang mulai dari persiapan
sampai tahapan pelaksanaan dan evaluasi.
3. Taktis
Konseling tidak mungkin dilakukan secara sendiri sehingga harus membangun
kemitraan.
4. Strategis
KIE/Penyuluhan tidak selalu menjadi kegiatan yang berdiri sendiri namun bisa
dilakukan secara integratif dengan kegiatan lainnya di lini lapangan (bersifat luwes
sesuai karakteristik wilayahnya).
5. Berani
Konseling yang bertujuan mengubah sikap mental, kepercayaan nilai-nilai perilaku
individu serta kelompok masyarakat haruslah bersifat berani memberikan informasi
yang jujur apa adanya.

Hal yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan KIE adalah:


1. Memperlakukan klien dengan sopan, baik dan ramah.
2. Memahami, menghargai dan menerima keadaan ibu sebagaimana adanya.
3. Memberi penjelasan dengan bahasa yang sederhana dan mudah dipahami.
4. Menggunakan alat peraga yang menarik dan mengambil contoh dari kehidupan sehari-
hari.

Latihan

1) Jelaskan pengertian SADARI menurut Varney tahun 2007.


2) Menurut Saudara siapa sajakah yang perlu melakukan SADARI.
3) Sebutkan tujuan konseling prapemeriksaan SADARI.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pemeriksaan payudara sendiri dilakukan setiap 1 bulan sekali dan dapat menjadi
instrumen penapisan yang efektif untuk mengetahui lesi payudara (Varney, 2007).
2) Wanita sejak usia 20 tahun yaitu dapat dilakukan satu bulan sekali selama 10 menit.

81
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3) Meningkatkan pengetahuan serta sikap klien sehingga mempunyai keinginan untuk


melakukan SADARI.

Ringkasan

Kemungkinan timbulnya benjolan pada payudara sebenarnya dapat diketahui secara


cepat dengan pemeriksaan sendiri. Istilah ini disebut dengan SADARI, yaitu pemeriksaan
payudara sendiri. Sebaiknya pemeriksaan sendiri ini dilakukan secara berkala, yaitu satu
bulan sekali. Ini dimaksudkan agar yang bersangkutan dapat mengantisipasi secara cepat jika
ditemukan benjolan pada payudara (Mardiana, 2009). Adapun tujuan dari pemeriksaan
payudara sendiri adalah untuk mendeteksi secara dini gejala kanker payudara secara
individu (Nurcahyo, 2010). Pemeriksaan payudara sendiri dapat dilakukan pada wanita sejak
usia 20 tahunyaitu dapat dilakukan secara teratur sebulan sekali selama 10 menit,
sedangkan pada wanita yang berumur ≥ 20 tahun dapat di lakukan setiap tiga bulan sekali.
Pemeriksaan payudara sendiri sebaiknya dilakukan setelah menstruasi selesai.Adapun
manfaat pemeriksaan SADARI yaitu dapat mendeteksi adanya tumor dalam ukuran kecil,
dapat mendeteksi adanya kanker payudara stadium dini, dapat mencegah penyakit kanker
payudara, dapat menemukan adanya kelainan pada payudara, dapat menurunkan angka
Kematian wanita akibat kanker payudara.
Konseling adalah proses pemberian bantuan yang dilakukan oleh seseorang kepada
individu yang membutuhkan atau individu yang mengalami masalah dengan harapan
masalah yang dihadapi dapat teratasi dengan baik. Konseling Prapemeriksaan SADARI adalah
bantuan yang diberikan oleh tenaga kesehatan kepada klien untuk melakukan pemeriksaan
SADARI. Konseling sebelum pemeriksaan SADARI dilakukan untuk memberikan pemahaman
kepada klien tentang apa itu SADARI dan pentingnya pemeriksaan SADARI guna mendeteksi
dini adanya kanker atau tumor payudara sedini mungkin. Semakin dini kanker tersebut
ditemukan dan segera ditangani, akan memberikan harapan kesembuhan dan harapan
hidup yang semakin besar, konseling juga menjelaskan tentang kanker payudara dan
dampak yang ditimbulkannya.

Tes 1

Saudara sudah mempelajari BAB IV, Kegiatan Praktikum I, selanjutnya untuk


mengetahui pemahaman terhadap materi yang telah dipelajari, Saudara dapat berlatih
dengan menjawab soal di bawah ini. Pilih salah satu jawaban yang saudara anggap paling
benar.
1) Waktu yang paling baik untuk melakukan pemeriksaan payudara sendiri adalah .…
A. Sebelum menstruasi
B. Saat menstruasi
C. Sesudah menstruasi
D. Semua benar

82
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

2) Pemeriksaan Payudara Sendiri (SADARI) adalah bagian yang tidak terpisahkan dari
pemeriksaan payudara setiap wanita. Pemeriksaan payudara sendiri dilakukan setiap 1
bulan sekali dan dapat menjadi instrumen penapisan yang efektif untuk mengetahui
lesi payudara. Pernyataan tersebut merupakan pengertian pemeriksaan SADARI
menurut ....
A. Varney, 2007
B. BKKBN
C. Mardiana, 2009
D. Saryono, 2008

3) Pada usia berapakah pemeriksaan payudara sendiri dapat dilakukan?


A. 20 tahun
B. 25 tahun
C. 30 tahun
D. 35 tahun

4) KIE yang dilakukan pada masyarakat dalam jumlah besar, baik secara langsung maupun
tidak langsung, disebut dengan ….
A. KIE individu
B. KIE kelompok
C. KIE massa
D. KIE kelompok kecil

5) Didalam memberikan KIE petugas kesehatan harus memperhatikan prinsip-prinsip KIE


yaitu ….
A. Menggunakan bahasa yang sederhana
B. Harus dapat merubah perilaku
C. Semua audient dipandang sama
D. Komunikasi dikemas yang lucu

83
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 2
Langkah-langkah Pelaksanaan Sadari

1. Konseling sebelum pemeriksaan


a. Memeriksa sendiri secara teratur keadaan payudara saudara (self breast
examination) sangat efektif mengurangi risiko kehadiran kanker payudara tanpa
disadari.
b. Setiap perempuan dapat melakukan sendiri pemeriksaan ini karena mudah tanpa
peralatan khusus dan waktunya juga singkat.
c. Menemukan kanker secara dini akan memperpanjang masa hidup perempuan.
d. Pemeriksaan payudara sendiri hendaknya dilakukan secara rutin dengan waktu
yang sama.
e. Waktu pemeriksaan dilakukan setelah haid hari ke-3 sampai hari ke-10 dimana
saat ini hormon dalam kondisi rendah, sehingga payudara lembek dan mudah
diraba saat ada benjolan.
2. Persiapan prapemerikasaan
a. Ruang yang tertutup/privacy terjamin.
b. Ruangan tersedia penerangan yang cukup.
c. Tersedia cermin yang cukup untuk melihat bila ada perubahan pada payudara.
d. Tersedia tempat tidur, dengan bantal kecil atau handuk digulung untuk
mengganjal punggung.
e. Prosedur pemeriksaan payudara sedari.

84
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Langkah 1.

 Berdirilah di depan cermin


 Periksa payudara terhadap segala sesuatu yang tidak lazim
 Perhatikan adanya rabas dari puting payudara, keriput, dimpling atau kulit mengelupas

Langkah 2.

Dua langkah berikut ini dilakukan untuk memeriksa segala perubahan dalam kontur
payudara. Ketika melakukannya, diharapkan Anda harus mampu untuk merasakan
otot-otot anda yang terasa menegang. Perhatikan dengan baik di depan cermin ketika
Saudara melipat tangan di belakang kepala Saudara dan menekan tangan Saudara ke
arah depan.Perhatikan setiap perubahan kontur dari payudara Saudara.

Langkah 3.

85
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

 Selanjutnya tekan tangan anda dengan kuat pada pinggang, dan agak membungkuk
kearah cermin sambil menarik bahu dan siku ke arah depan.
Perhatikan setiap perubahan kontur payudara Anda.
Beberapa wanita melakukan bagian pemeriksaan berikut ketika sedang mandi dengan
shower. Dengan menggunakan jari-jari akan dengan mudah meluncur di atas kulit yang
bersabun, sehingga dapat berkonsentrasi dan merasakan terhadap setiap perubahan
pada payudara.
 Angkat tangan kiri Anda.
 Gunakan 3 atau 4 jari tangan kanan, untuk meraba payudara kiri dengan kuat, hati-hati
dan menyeluruh.
 Mulailah pada tepi terluar, tekan bagian datar dari tangan dalam lingkaran kecil,
bergerak melingkar dengan lambat di sekitar payudara.
 Secara bertahap lakukan ke arah puting susu.
 Pastikanlah untuk melakukannya pada seluruh payudara.
 Beri perhatian khusus pada area di antara payudara dan di bawah lengan termasuk
bagian di bawah lengan itu sendiri.
 Rasakan adanya benjolan atau massa yang tidak lazim di bawah kulit.

Langkah 4.

 Dengan perlahan remas puting susu dan perhatikan terhadap adanya rabas.
 Jika Anda mengeluarkan rabas dari puting susu selama sebulan – yang terjadi ketika
Anda sedang atau tidak melakukan SADARI, maka segeralah temui dokter. Ulangi
pemeriksaan pada payudara kanan.

86
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Langkah 5.
Langkah 4 dan 5 harus diulangi dalam posisi berbaring.

 Berbaringlah mendatar terlentang dengan lengan kiri Anda di bawah kepala Anda dan
sebuah bantal atau handuk yang dilipat di bawah bahu kiri Anda (posisi ini akan
mendatarkan payudara Anda dan memudahkan Anda untuk memeriksanya).
 Gunakan gerakan sirkuler yang sama seperti yang diuraikan di atas.
 Ulangi pada payudara kanan Anda (Suddarth & Brunner, 2003).

Langkah 6.
Konseling pasca pemeriksaan.
 Segera memberi tahu ahlinya bila terdapat perubahan pada payudara.
 Bila dilakukan pemeriksaan lanjutan beri tahu bagaimana alur/prosedur yang harus
dilakukan.
 Tenangkan klien, karena adanya temuan bukan berarti tidak bisa dilakukan
pengobatan.
 Ciptakan komunikasi yang baik, empati yang tinggi dan kesabaran saat berhadapan
dengan klien.

Latihan

1) Sebutkan salah satu yang perlu disampaikan saat melakukan konseling pra
pemeriksaan SADARI!
2) Sebutkan langkah 1 pemeriksaan SADARI!
3) Sebutkan salah satu yang disampaikan pasca pemeriksaan SADARI!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Meningkatkan pengetahuan dan minat klien untuk melakukan SADARI.


2) Berdiri di depan cermin perhatikan payudara terhadap sesuatu yang tidak lazim ada.
3) Bila didapatkan perubahan pada payudara segera memberi tahu pada ahlinya.

87
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Ringkasan

Kanker payudara merupakan salah satu penyakit menakutkan bagi kaum wanita.
Walaupun kini sudah ada pengobatan terbaik, tetapi perjuangan melawan kanker payudara
tidak selalu berhasil. Hal itu karena masih kurangnya atensi dari kaum wanita dalam
memahami kanker payudara guna menghindarkan diri dari serangan kanker payudara serta
cara melakukan deteksi sejak dini (Setiati, 2009). Untuk menemukan gejala awal kanker
payudara dapat di deteksi sendiri oleh kaum wanita, jadi tidak perlu seorang ahli untuk
menemukan awal kanker payudara. Secara rutin wanita dapat melakukan metode SADARI
dengan cara memijat dan meraba seputar payudaranya untuk mengetahui ada atau tidaknya
benjolan di sekitar payudara.
Pemeriksaan SADARI secara teratur sangat efektif mengurangi risiko kehadiran kanker
payudara tanpa disadari. Setiap perempuan dapat melakukan sendiri pemeriksaan ini karena
mudah tanpa peralatan khusus dan waktunya juga singkat. Pemeriksaan payudara sendiri
hendaknya dilakukan secara rutin dengan waktu yang sama.
Adapun tahap-tahap pemeriksaan SADARI dapat dimulai mulai dari posisi berdiri untuk
mengetahui posisi payudara dan perhatikan adanya rabas dari puting susu, kemudian
dilanjutkan berdiri di depan cermin sambil mengangkat kedua tangan keatas sambil
diperhatikan adanya retraksi atau tarikan pada payudara. Selanjutnya tekan tangan anda
dengan kuat pada pinggang anda dan agak membungkuk ke arah cermin sambil menarik
bahu anda dan siku anda ke arah depan, perhatikan setiap kontur payudara Anda. Kemudian
angkat tangan kiri anda gunakan 3 atau 4 jari tangan kanan anda untuk meraba payudara kiri
Anda dengan kuat, hati-hati dan menyeluruh. Mulailah pada tepi terluar, tekan bagian datar
dari tangan Anda dalam lingkaran kecil, bergerak melingkar dengan lambat di sekitar
payudara secara bertahap lakukan ke arah puting susu. Pastikan untuk melakukannya pada
seluruh payudara, beri perhatian khusus di area antara payudara dan di bawah lengan
termasuk bagian di bawah lengan itu sendiri. Rasakan adanya benjolan atau massa yang
tidak lazim di bawah kulit.

Tes 2
1) Di bawah ini merupakan tahapan dalam melakukan pemeriksaan payudara sendiri,
yaitu ....
A. Memperhatikan bentuk dan ukuran payudara
B. Meraba payudara
C. Menekan Putting susu
D. Semua benar

2) Tahap awal dalam pemeriksaan payudara sendiri adalah .…


A. Memperhatikan bentuk dan ukuran payudara
B. Meraba payudara
C. Menekan Putting susu
D. Meraba payudara sambil berbaring

88
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3) Kelainan yang dapat ditemukan saat melakukan perabaan dengan jari-jari tangan pada
payudara adalah ….
A. Ada benjolan yang terasa pada payudara
B. Kulit payudara mengkerut
C. Puting payudara tertarik ke dalam
D. Semua benar

4) Keluarnya cairan seperti darah dari Putting susu dapat ditemukan saat melakukan
pemeriksaan payudara sendiri pada tahap ….
A. Memperhatikan bentuk payudara
B. Meraba payudara
C. Menekan puting susu
D. Semua benar

5) Memperhatikan adanya rabas dari puting payudara, keriput, dimpling atau kulit
mengelupas dapat ditemukan saat melakukan pemeriksaan payudara pada tahap ....
A. Memperhatikan bentuk payudara
B. Meraba payudara
C. Menekan puting susu
D. Melakukan gerakan sirkuler

89
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Lampiran

SOP (Standart Operating Prosedure)


Keterampilan Pemeriksaan Payudara Sendiri
Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan dalam
melakukan Pemeriksaan Payudara Sendiri.
Tujuan : Memberikan kemampuan untuk menemukan kanker dalam stadium dini
sehingga pengobatannya menjadi lebih baik.

Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
Saudara kerjakan.

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Konseling sebelum pemasangan TS 1 2 3
1. Sapa klien dengan ramah dan perkenalkan diri
2. Berikan informasi dan diskusikan dengan klien tentang
 Tujuan melakukan pemeriksaan payudara sendiri.
 Jelaskan kegunaan pemeriksaan secara rutin terhadap
kelangsungan hidup perempuan.
 Jelaskan bagaimana persiapan pemeriksaan payudara
sendiri.
 Jelaskan waktu dan di mana pemeriksaan payudara
sendiri dilaksanakan.
Pemeriksaan Payudara Sendiri Dilakukan dengan berdiri di
depan cermin
a. Berdiri didepan cermin dalam ruangan tertutup, kemudian
bukalah baju yang menutupi payudara.
b. Letakan tangan disamping badan dengan rileks.
c. Perhatikan dengan seksama payudara saudara apakah ada
kelainan atau perubahan sekecil apapun. Beri tahu
penyedia pelayanan kesehatan bila saudara melihat
adanya perubahan atau sesuatu yang aneh.
d. Bandingkan payudara Anda saat berbalik dari sisi ke sisi
(kanan-kiri). Carilah setiap perubahan pada payudara
dalam segi ukuran, bentuk, tekstur kulit atau warna
termasuk kemerahan, benjolan, kerutan atau retraksi
(penarikan kulit).
e. Perhatikan perubahan pada puting susu, seperti penarikan
ke satu sisi, atau perubahan arah ke samping atau ke
dalam.
f. Tempatkan tangan Anda pada pinggang lalu kencangkan

90
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


dada, kemudian berbalik dari sisi kesisi bandingkan kanan-
kiri untuk mencatat setiap perubahan.
g. Mengencangkan otot dada dengan cara lain juga dapat
membantu Anda untuk melihat perubahan. Dengan cara
mencoba berbagai posisi, seperti menempatkan tangan di
atas kepala dan mengubah dari sisi kesisi.
h. Tempatkan tangan di pinggang dan merunduk di depan
cermin, biarkan payudara menggantung. Lalu perhatikan
setiap perubahan bentuk.
i. Perhatikan apakah ada cairan yang keluar dari puting susu
dan bisa juga dilihat pada bra atau pakaian, tetapi
janganlah memencet puting atau mencoba mengeluarkan
cairan tersebut. Beritahu penyedia layanan kesehatan jika
Anda melihat adanya cairan yang keluar.
j. Meraba daerah atas dan bawah tulang selangka (clavicula)
apakah ada benjolan atau penebalan. Gunakanlah lotion
kulit untuk mempermudah prosedur.
k. Periksalah apakah ada benjolan atau penebalan di bawah
lengan di sekitar ketiak kearah bawah dan depan
(payudara) secara merata kanan dan kiri. Perhatikan setiap
perubahan dari permeriksaan (SADARI).
Untuk selanjutnya dilakukan dengan berbaring:
a. Tempatkan bantal atau lipatan handuk di bawah bahu kiri
untuk membantu jaringan payudara merata di dinding
dada. Tekuk lengan kiri di belakang kepala dan jangkaulah
payudara kiri dengan tangan kanan. Mulailah dari daerah
puting susu ke seluruh permukaan payudara. Anda dapat
menggunakan lotion agar mempermudah prosedur ini.
b. Mulailah pemeriksaan dari ketiak dengan cara
menggerakkan tiga jari (jari telunjuk, jari tengah dan jari
manis) bersama-sama menekan ringan, sedang dan kuat.
Gerakkan jari-jari tangan dengan tekanan ringan secara
melingkar searah jarum jam di sekeliling payudara, mulai
dari tepi luar payudara lalu bergerak ke arah tengah
sampai ke puting susu sehingga terbentuk pola seperti
obat nyamuk bakar.
c. Tekan secara perlahan, rasakan setiap benjolan,
pengerasan atau massa di bawah kulit Pastikan untuk
memeriksa daerah yang berada diantara payudara,
dibawah lengan dan dibawah tulang selangka.
d. Angkat lengan kanan keatas kepala dan ulangi
pemeriksaan untuk payudara sebelah kanan dengan
menggunakan tangan kiri, jika payudara biasanya memiliki
benjolan harus diketahui berapa banyak benjolan tersebut

91
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


dibandingkan dengan bulan sebelumnya.
Konsultasikan dengan dokter jika Anda menemukan:
a. Bejolan, pengerasan atau penebalan.
b. Bengkak, kemerahan dan teraba hangat.
c. Perubahan ukuran atau bentuk.
d. Kerutan pada kulit (seperti kulit jeruk).
e. Gatal, bersisiksakitatauruam pada puting susu.
f. Puting payudara seperti tertarik (retraksi).
g. Tiba-tiba keluar cairan dari puting payudara.
h. Rasa sakit pada payudara yang tidak kunjung sembuh.
Konselingpasca pemeriksaan.
a. Segera memberitahu ahlinya bila terdapat perubahan
pada payudara.
b. Bila dilakukan pemeriksaan lanjutan beritahu bagaimana
alur/prosedur yang harus dilakukan.
c. Tenangkan klien, karena adanya temuan bukan berarti
tidak bias dilakukan pengobatan.
d. Ciptakan komunikasi yang baik, empati yang tinggi dan
kesabaran saat berhadapan dengan klien.

92
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) C
2) A
3) A
4) C
5) A

Tes 2
1) A
2) A
3) A
4) C
5) A

93
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka

Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian Praktek. Jakarta: Rineka Cipta.

Diananda, R. 2009. Panduan Lengkap Mengenal Kanker. Jogjakarta: Mirza Media Pustaka.

Mardiana, L. 2009. Mencegah dan Mengobati Kanker Pada Wanita Dengan Tanaman Obat.
Jakarta: Penebar Swadaya.

Notoatmodjo, S. 2003. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Rineka Cipta.

Notoatmodjo, S. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Notoatmodjo, S. 2007. Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni. Jakarta: Rineka Cipta.

Nurcahyo, J. 2010. Bahaya Kanker Rahim dan Payudara. Jakarta: WahanaTotalita Publisher.

Nealon, T.F.& Nealon, W.H. Payudara dalam Keterampilan Pokok Ilmu Bedah.

Questions and Answers About the Pap Test. CANCER FACTS National Cancer Institute
National Institutes of Health (NIH).

Setiant, E. 2009. Waspadai 4 Kanker Ganas Pembunuh Wanita. Jogjakarta: CV. Andi Offset.

94
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

BAB V
KONSELING KB
Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes
Sri Rahayu, S.Kep., Ners., M.Kes

PENDAHULUAN

Pedoman praktikum konseling KB ini di rancang untuk membantu Saudara


mempelajari langkah-langkah kegiatan konseling khususnya untuk calon akseptor.
Tujuan Pedoman Praktikum Konseling KB ini meliputi:
Tujuan Umum : Setelah melakukan praktikum di laboratorium Saudara diharapkan dapat
melakukan konseling keluarga berencana (KB).
Tujuan Khusus : Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat
melakukankonseling umum KB.

Pedoman praktikum berisi langkah-langkah atau kegiatan yang dilakukan petugas atau
klinis pada waktu akan memberikan pelayanan kontrasepsi. Kegiatan-kegiatan tersebut
sesuai dengan informasi yang terdapat dalam buku acuan. Penuntun ini memudahkan
Saudara mempelajari informasi yang penting. Pada saat pertama kali mempraktikkannya
mungkin belum dapat melakukan semua langkah atau kegiatan dengan benar. Pedoman ini
ditujukan untuk: Membantu Saudara mempelajari langkah demi langkah secara benar serta
sesuai dengan apa yang perlu dilakukan. Menilai kemajuan belajar Saudara secara bertahap
sampai anda memperoleh kepercayaan diri dan keterampilan yang diinginkan.
Penggunaan pedoman secara terus-menerus memungkinkan untuk memantau
kemajuan belajar yang telah dicapai dan mengetahui apa yang perlu diperbaiki. Dalam
melaksanakan kegiatan ini alangkah baiknya jika mengajak teman sebaya 3 orang, satu
berperan sebagai observer, dan dua lainnya berperan sebagai klien dan suami. Dalam
menggunakan pedoman praktikum ini adalah penting bagi anda dan observer bekerja dalam
satu kelompok. Sebagai contoh, sebelum anda melakukan suatu langkah kegiatan. Pertama-
tama observer atau anda mengulang kembali secara ringkas teori dan langkah-langkah yang
akan dilakukan dan membahas hasil yang diharapkan. Sebagai tambahan, segera setelah
prosedur klinik selesai, observer harus membahasnya kembali dengan Saudara. Tujuan
pembahasan ulang adalah untuk memberikan umpan balik positif mengenai kemajuan
belajar, yang telah dicapai dan menentukan hal-hal yang perlu di perbaiki (pengetahuan,
sikap dan keterampilan) pada kegiatan pembelajaran selanjutnya. BAB praktikum ini
digunakan dalam usaha untuk meningkatkan keterampilan oleh karena itu penilaian harus
dilakukan secara hati-hati dan seobyektif mungkin.
Kinerja Saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:

95
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

0 : Perlu perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak
sesuai urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
1: Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
2: Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan urutan
dan tepat.

96
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum
Konseling KB

Rekanmahasiswa, bab yang sedang Saudara baca saat ini akan membantu dalam
melakukan praktikum konseling umum KB secara benar.

A. KONSELING UMUM

1. Pengertian Keluarga Berencana


Keluarga berencana adalah suatu upaya yang mengatur banyaknya jumlah kelahiran
sedemikian rupa sehingga bagi ibu maupun bayinya dan bagi ayah serta keluarganya
atau masyarakat yang bersangkutan tidak akan menimbulkan kerugian sebagai akibat
dari kelahiran tersebut.
2. Tujuan dari Keluarga Berencana
a. Mencegah kehamilan dan persalinan yang tidak diinginkan.
b. Mengusahakan kelahiran yang diinginkan, yang tidak akan terjadi tanpa campur
tangan ilmu kedokteran.
c. Pembatasan jumlah anak dalam keluarga.
d. Mengusahakan jarak yang baik antara kelahiran.
e. Memberi penerapan pada masyarakat mengenai umur yang terbaik untuk
kehamilan yang pertama dan kehamilan yang terakhir (20 tahun dan 35 tahun).
3. Manfaat KB
Untuk Ibu
a. Perbaikan kesehatan, mencegah terjadinya kurang darah.
b. Peningkatan kesehatan mental karena mempunyai waktu banyak untuk istirahat.
Untuk Ayah
a. Memperbaiki kesehatan fisik karena tuntutan kebutuhan lebih sedikit.
b. Peningkatan kesehatan mental karena mempunyai waktu banyak untuk istirahat.

97
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Untuk anak
a. Perkembangan fisik menjadi lebih baik.
b. Perkembangan mental dan emosi lebih baik karena perawatan cukup dan lebih
dekat dengan ibu.
c. Pemberian kesempatan pendidikan lebih baik.
3. Jenis-Jenis Alat Kontrasepsi
IUD

a. Adalah alat yang dipasang dalam rongga rahim ibu, ada yang berbentuk spiral,
hurufT, dan berbentuk kipas.
b. IUD berguna untuk mencegah pertemuan ovum. Sehingga keduanya tidak bisa
bertemu dan tidak terjadi pembuahan.
c. Kontaindikasi IUD:
1) Ibu yang dicurigai hamil.
2) Ibu yang mempunyai infeksi hamil.
3) Ibu dengan erosi leher rahim.
4) Ibu yang dicurigai mempunyai kanker rahim.
5) Ibu dengan pendarahan yang tidak normal dan tidak diketahui
penyebabnya.
6) Ibu yang waktu haid perdarahannnya sangat hebat.
7) Ibu yang pernah hamil diluar kandungan.
8) Kelahiran bawaan rahim dan jaringan perut.
9) Alergi tembaga.
d. Keuntungan
Praktis, ekonomis, mudah dikontrol, aman untuk jangka panjang.
e. Efek samping
Timbul nyeri atau mules, bercak-bercak perdarahan, keputihan.

PIL KB
Adalah berisikan hormon esterogen dan progesterone, digunakan untuk mencegah
terjadinya evulasi dan mengentalkan lendir mulut rahim sehingga sperma tidak
menembus kedalam rahim.

98
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4. Kontaindikasi pil KB :
a. Ibu sedang menyusui.
b. Pernah mengidap penyakit kuning.
c. Mengandung tumor.
d. Kelainan jantung.
e. Varises berat.
f. Perdarahan yang tidak diketahui penyebabnya.
g. Hipertensi.
h. Penyakit gondok.
i. Migrain.

Keuntungan:
Sangat mudah digunakan, cocok bagi pasangan muda yang baru menikah untuk
menunda kehamilan pertama.
a. Efek samping:
Perdarahan,berat badan naik, pusing, mual, muntah, perubahan libido, rambut
rontok.
KB suntik
Adalah obat suntik yang hanya mengandung progesterone, digunakan untuk
mencegah lepasnya sel telur, menipiskan endometrium sehingga nidasi melekat,
pertumbuhan hasil pembuahan terlambat dan mengentalkan mulut rahim.
b. Kontra indikasi
1) Wanita yang disangka hamil.
2) Wanita dengan perdarahan yang tidak diketahui penyebabnya.
3) Mengidap tumor.
4) Mempunyai penyakit jantung, hipertensi, kencing manis, paru-paru.
c. Keuntungan:
Praktis, efektif, aman, dan cocok untuk para ibu yang menyusui.
d. Efek samping
Terlambat atau tidak mendapatkan haid, perdarahan diluar haid, keputihan,
jerawat, libido menurun, perubahan berat badan.

Susuk KB
Adalah suatu alat yang dimasukkan kebawah kulit, misalnya pada lengan atas
bagian dalam, digunakan untuk mencegah ovulasi, menebalkan getah servik,
membuat tidak siapnya endometrium untuk nidasi dan jalannya ovum
terganggu.
e. Kontra indikasi
1) Wanita yang disangka hamil.
2) Wanita dengan perdarahan yang tidak diketahui penyebabnya.
3) Wanita yang mengidap tumor.
4) Wanita yang mengidap penyakit jantung, hipertensi, kencing manis.

99
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

5. Sedang menyusui.
a. Keuntungan: Praktis dan efektif selama 5 tahun.
b. Efek samping: Tidak mendapatkan haid, perdarahan, timbul jerawat,mual berat
badan menurun, migrain, libido menurun.

Kondom
Adalah alat kontrasepsi terbuat dari karet yang tipis, biasanya digunakan oleh para
lelaki, digunakan untuk menghalangi masuknya sperma kedalam rahim.
a. Keuntungan:
Praktis, cukup efektif, mudah, sederhana, dapat memberi perlindungan penyakit
kelamin, merupakan tanggung jawab pria terhadap usaha KB.
b. Efek samping:
Kondom bocor atau robek, menyebabkan wanita mengeluh keputihan yang
banyak dan amat berbau, terjadi infeksi ringan, sering mengeluh terhadap karet
dan dilaporkan kondom tertinggal dalam vagina dalam beberapa waktu.

Cara Sederhana
Pantangan berkala dibagi 2:
1. Sistem kalender: pantang berhubungan dianjurkan beberapa hari sebelum dan
sesudah sesuai dengan perhitungan kalender.
a. Keuntungan :
Cocok untuk wanita yang siklus haidnya teratur.
b. Efek samping :Makin tidak teratur siklus haid, maka makin pendek masa yang
aman untuk berhubungan seks.
2. Sistem pengukuran suhu basal badan : dilakukan sewaktu bangun pagi hari (dalam
keadaan istirahat penuh), setiap hari.
a. Keuntungan :
Mudah dilakukan, dengan cara ini masa berpantang lebih pendek.
b. Efek samping :
Merepotkan, tidak akurat bila terjadi infeksi, dan hanya dapat dipergunakan bila
siklus haid teratur sekitar 28-30 hari.

100
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Lampiran 1

Standart Operating Prosedure (SOP)


Keterampilan Konseling KB (Keluarga Berencana)

Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan mahasiswa


dalam melakukan konseling Keluarga Berencana secara umum.
Tujuan : Untuk mencapai kemampuan dalam konseling KB secara umum sebelum
memberikan pelayanan KB sesuai kebutuhan Klien.

Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
anda kerjakan.Kinerja Saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer
berdasarkan tiga kriteria sebagai berikut:

0 : Perlu Perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak sesuai
urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
1 : Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
2 : Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan urutannya
dan tepat.

LANGKAH/KEGIATAN : PENILAIAN
KONSELING UMUM 0 1 2
1. Mengucapkan salam
2. Memberikan informasi umum tentang KB. KB adalah suatu
suatu upaya yang mengatur banyaknya jumlah kelahiran.
3. Memberikan informasi tentang jenis alat kontrasepsi yang
tersedia di pelayanan dan menjelaskan masing-masing alat
kontrasepsi dimana dan bagaimana alat kontrasepsi tersebut
digunakan, mekanisme kerja masing-masing kontrasepsi:
Pembagian alat kontrasepsi
a. Alat kontrasepsi hormonal
1) Pil
Adalah berisikan hormon esterogen dan progesterone
yang diminum rutin setiap hari pada jam yang sama,
digunakan untuk mencegah terjadinya evulasi dan
mengentalkan lendir mulut rahim.
2) Suntik
Adalah obat suntik yang hanya mengandung
progesterone, digunakan untuk mencegah lepasnya sel
telur, menipiskan endometrium, pertumbuhan hasil
pembuahan terlambat dan mengentalkan mulut rahim.

101
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH/KEGIATAN : PENILAIAN
KONSELING UMUM 0 1 2
3) Implant
Suatu alat yang dimasukkan kebawah kulit, misalnya
pada lengan atas bagian dalam, digunakan untuk
mencegah ovulasi, menebalkan getah servik, membuat
tidak siapnya endometrium untuk nidasi dan jalannya
ovum terganggu.
4) Alat kontrasepsi nonhormonal

b. IUD
Alat yang dipasang dalam rongga rahim ibu, ada yang
berbentuk spiral, huruf T, dan berbentuk kipas, IUD
berguna untuk mencegah pertemuan ovum dan sperma.
c. Kondom
Alat kontrasepsi terbuat dari karet yang tipis, biasanya
digunakan oleh para lelaki, digunakan untuk menghalangi
masuknya sperma kedalam rahim.
KONSELING SPESIFIK
3. Berikan jaminan akan kerahasiaan yang diperlukan klien.
4. Kumpulkan data-data pribadi klien (nama, alamat dsb).
5. Tanyakan tujuan reproduksi (KB) yang diinginkan (apakah klien
ingin mengatur jarak kehamilan atau ingin membatasi jumlah
anaknya).
6. Tanyakan agama/kepercayaan yang dianut klien, yang mungkin
menentang penggunaan salah satu metode KB.
7. Diskusikan pertimbangan, kebutuhan dan kekhawatiran klien
dengan sikap yang simpatik.
8. Bantulah klien untuk memilih metode yang tepat.
9. Jelaskan kemungkinan-kemungkinan efek samping AKDR Cu T
380 A, sampai benar-benar dimengerti oleh klien.
KONSELING PRA-PEMASANGAN & SELEKSI KLIEN
10. Lakukan seleksi klien (anamnesis) secara cermat untuk
memastikan tidak ada masalah kesehatan untuk menggunakan
AKDR.
Riwayat Reproduksi :
 Tanggal haid terakhir, lama haid dan pola perdarahan haid.
 Paritas dan riwayat persalinan yang terakhir.
 Riwayat kehamilan ektopik.
 Nyeri yang hebat setiap haid.
 Anemia yang berat (Hb < 9 gr% atau Hematokrit <30).
 Riwayat infeksi system genitalia (ISG), Penyakit menular
seksual (PMS atau infeksi panggul.

102
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH/KEGIATAN : PENILAIAN
KONSELING UMUM 0 1 2
 Berganti-ganti pasangan (resiko ISG tinggi).
 Kangker serviks.
11. Jelaskan bahwa perlu dilakukan pemeriksaan fisik dan panggul
dan jelaskan apa yang akan dilakukan dan persilahkan klien
untuk mengajukan pertanyaan.
Pemeriksaan Panggul
12. Pastikan klien untuk mengosongkan kandung kemihnya dan
mencuci area genitalia dengan menggunakan sabun dan air.
13. Cuci tangan dengan air bersih mengalir dan sabun, keringkan
dengan kain bersih.
14. Bantu klien untuk naik ke meja pemeriksaan.
15. Palpasi daerah perut dan periksa apakah ada nyeri, benjolan
atau kelainan lainnya di daerah supra pubik
16. Kenakan kain penutup pada klien untuk pemeriksaan panggul.
17. Atur arah sumber cahaya untuk pemeriksaan serviks.
18. Pakai sarung tangan DTT.
KONSELING PASCA PEMASANGAN
19. Ajarkan klien bagaimana cara memeriksa sendiri benang AKDR
dan kapan harus dilakukan.
20. Jelaskan pada klien apa yang harus dilakukan bila mengalami
efek samping.
21. Beritahu kapan klien harus datang kembali ke klinik untuk
kontrol.
22. Ingatkan kembali masa pemakaian AKDR Cu T 380 A adalah 10
tahun.
23. Yakinkan klien bahwa ia dapat datang ke klinik setiap saat bila
ia memerlukan konsultasi, pemeriksaan medik atau bila ia
menginginkan AKDR tersebut dicabut.
24. Minta klien untuk mengulangi kembali penjelasan yang telah
diberikan.
25. Lengkapi rekam medik dan kartu AKDR untuk klien.

Latihan

Silahkan Saudara mulai berlatih melakukan konseling umum KB dengan berdasarkan


pedoman praktikum konseling KB.

103
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Ringkasan

Konseling merupakan aspek yang sangat penting dalam pelayanan Keluarga Berencana
(KB) dan Kesehatan Reproduksi. Dengan melakukan konseling berarti petugas membantu
klien dalam memilih dan memutuskan jenis kontrasepsi yang akan digunakan sesuai dengan
pilihannya. Konseling yang baik juga akan membantu klien dalam menggunakan
kontrasepsinya lebih lama dan meningkatkan keberhasilan KB. Dan konseling dapat
meningkatkan hubungan dan kepercayaan antara klien dan petugas.

Tes 1
Ny S umur 17 tahun, baru menikah satu bulan bersama suaminya datang ke bidan
bermaksud menunda kehamilan 6 bulan dengan ikut KB. Saat ini Ny S haid hari ke-4.
1) Untuk menentukan alakon pasangan tersebut bidan perlu melakukan konseling
tentang ....
A. Cara kerja alat kontrasepsi
B. Efek samping alat kontrasepsi
C. Macam-macam alat kontrasepsi
D. Lama menggunakan alat kontrasepsi
E. Pemasangan alat kontrasepsi

2) Selanjutnya bidan menentukan konseling tentang ....


A. Cara kerja alat kontrasepsi
B. Jelaskan Efek samping alat kontrasepsi
C. Macam-macam alat kontrasepsi
D. Lama menggunakan alat kontrasepsi

3) Metode kontrasepsi yang tepat untuk Ny s adalah ....


A. Implan, pil, iud
B. Pil, suntik satu bulan
C. IUD, Implan, Suntik
D. Kondom, senggama terputus

4) Ciri-ciri alat kontrasepsi yang paling tepat untuk pasangan yang baru menikah seperti
Ny S adalah ....
A. Efektif rendah
B. Reversible tinggi
C. Reversible rendah
D. Comfortable tinggi

5) Suami ternyata menghendaki saran dari bidan, dan bertanya dimana cara
mendapatkan alat kontrasepsi tersebut ? kecuali ….
A. PKBI
B. Apotik

104
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

C. Puskesmas
D. Bidan praktek swasta

SOAL untuk No.6-No.10.


Ny T umur 24 tahun dan tuan Y umur 26 tahun baru saja menikah, datang kebidan
ingin berkonsultasi tentang KB. Saat ini dalam keadaan haid dan belum ingin hamil.

6) Tindakan yang dilakukan bidan adalah ….


A. Memberikan alat kontrasepsi
B. Menentukan alat kontrasepsi yang akan dipakai
C. Menasihati segera menggunakan alat kontrasepsi
D. Memberi informasi tentang macam-macam alat kontrasepsi

7) Tujuan KB untuk keluarga Ny T adalah untuk ….


A. Menjarangkan kehamilan
B. Mengakhiri kesuburan
C. Menunda kehamilan
D. Menunda kesuburan

8) Metode yang dianjurkan untuk Ny T adalah ….


A. Metode barier
B. Kontrasepsi mantap
C. Metode efektif tidak permanen
D. Metode sederhana tanpa alat/obat

9) Alat kontrasepsi yang digunakan oleh Ny T harus mempunyai ciri ….


A. Dapat dipakai untuk jangka panjang
B. Tidak bisa mempunyai anak
C. Tidak ada efek samping
D. Reversibilitas tinggi

10) Alat kontrasepsi yang dapat digunakan oleh Ny T adalah ….


A. Kondom atau pantang berkala
B. Implant atau AKDR
C. AKDR atau MOW
D. Pil atau suntik

105
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) C
2) B
3) D
4) A
5) A
6) D
7) C
8) C
9) D
10) D

106
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka

Saifudin, AB. 2010. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: YBSP.

Baziad, Ali. 2002. Kontrasepsi Hormonal. Jakarta: YBSP.

BKKBN, IBI, USAID, STRATH, ABPK KB. Jakarta.

Glasier, Anna G. 2005. KB dan Kesehatan Reproduksi.

Manuaba, IBG. 2010. Ilmu Kebidanan, Kandungan dan KB BAGI Bidan. Jakarta: EGC.

Prawirohardjo, S. 200. Ilmu Kandungan. Jakarta: YBSP.

https://indahtirtya1.files.wordpress.com/2014/06/pemeriksaan-kehamilan.jpg

http://www.laobgyns.com/wp-content/uploads/2014/02/iud-insertion-santa-monica.jpg

http://sunthisepuri.com/wp-content/uploads/2014/07/packshot-pil-kb-kombinasi-2013-
flat.jpg

107
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

1. Alat dan Bahan


ABPK (Alat Bantu Pengambilan Keputusan)
2. Media
Video Proses Konseling
3. Sumber Daya Manusia
Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani 8 sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan sendiri-sendiri pada buku laporan (sesuai format
yang telah ditentukan).
4. Petunjuk Pelaksanaan Praktikum
Dalam pelaksanaan praktikum konseling, siapkan buku laporan praktikum (sesuai
format yang telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan praktikum sesuai
dengan petunjuk pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.
a. Tujuan
Setelah melakukan praktikum konseling di laboratorium mahasiswa dapat
melakukan konseling KB.
b. Cara Praktikum
1) Perhatikan tujuan praktikum.
2) Lakukan praktek konseling KB seperti tercantum dalam SOP (Standart
Operasional Prosedur).
3) Lakukan Identifikasi kelebihan dan kekurangan Anda dalam berlatih
Konseling KB.
c. Petunjuk Pelaksanaan
Sesuai dengan SOP konseling KB.
d. Petunjuk Pembuatan Laporan
1) Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
2) Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang
telah ditetapkan.

108
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Laporan Praktikum Mahasiswa

Laporan Praktikum

Mata Kuliah : Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana


Unit : BIDN 3214
Judul : Konseling KB
Instruktur :

Oleh

NIM :
:

PROGRAM STUDI KEBIDANAN FAKULTAS .......... UNIVERSITAS


BULAN, TAHUN
KOTA

109
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Laporan Praktikum

Mata Kuliah : Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana


Masa Registrasi : ................................................
Unit Praktikum : Konseling KB
Tujuan Praktikum :
Melakukan Konseling KB Umum
Melakukan Konseling KB Spesifik
Melakukan Konseling Prapemasangan
Melakukan Konseling Pascapemasangan

110
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

BAB VI
KB ALAMIAH

Sri Rahayu, S.Kep., Ners., M.Kes


Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes

PENDAHULUAN

KB Alamiah
BAB ini di rancang untuk membantu Saudara mempelajari langkah-langkah kegiatan
Praktikum KB Alamiah khususnya untuk calon akseptor.
Setelah mempelajari bab ini, Saudara akan mampu melaksanakan Praktikum KB
Alamiah, dan secara khusus akan mampu untuk:
1. Melakukan Praktikum KB Pantang Berkala.
2. Melakukan Praktikum KB MAL (Metode Amenore Laktasi).
3. Melakukan Praktikum KB Kondom.

Sebelum mempelajari bab ini, Saudara harus memahami materi tentang konsep
kesehatan reproduksi, kependudukan dan komunikasi konseling sebagai prasyarat. Manfaat
yang dapat diperoleh setelah mempelajari bab ini, akan memudahkan dalam melakukan
penatalaksanaan pada calon pengguna KB alamiah.
Agar mudah dipelajari, bab ini dikemas dalam tiga kegiatan yang disusun dengan
urutan sebagai berikut:
Kegiatan Praktikum 1: KB Pantang berkala.
Kegiatan Praktikum 2: KB MAL.
Kegiatan Praktikum 3: KB Kondom.

BAB praktikum berisi langkah-langkah atau kegiatan yang dilakukan petugas atau klinis
pada waktu akan memberikan pelayanan kontrasepsi. Kegiatan-kegiatan tersebut sesuai
dengan informasi yang terdapat dalam buku acuan. Penuntun ini memudahkan anda
mempelajari informasi yang penting. Anda mungkin belum dapat melakukan semua langkah
atau kegiatan dengan benar pada saat pertama kali mempraktikkannya. BAB ini ditujukan
untuk:
1. Membantu Saudara mempelajari langkah demi langkah secara benar serta sesuai
dengan apa yang perlu dilakukan.
2. Menilai kemajuan belajar Saudara secara bertahap sampai memperoleh kepercayaan
diri dan keterampilan yang diinginkan.

Penggunaan bab secara terus menerus memungkinkan Saudara untuk memantau


kemajuan belajar yang telah dicapai dan mengetahui apa yang perlu diperbaiki. Dalam
melaksanakan kegiatan ini alangkah baiknya jika mengajak teman sebaya 3 orang, satu

111
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

berperan sebagai observer, dan dua lainnya berperan sebagai klien dan suami. Dalam
menggunakan bab praktikum ini adalah penting bagi anda dan observer bekerja dalam satu
kelompok. Sebagai contoh, sebelum anda melakukan suatu langkah kegiatan. Pertama-tama
observer atau Saudara mengulangi kembali secara ringkas teori dan langkah-langkah yang
akan dilakukan dan membahas hasil yang diharapkan. Sebagai tambahan, segera setelah
prosedur klinik selesai, observer harus membahasnya kembali dengan Saudara. Tujuan
pembahasan ulang adalah untuk memberikan umpan balik positif mengenai kemajuan
belajar, yang telah dicapai dan menentukan hal-hal yang perlu di perbaiki (pengetahuan,
sikap dan keterampilan) pada kegiatan pembelajaran selanjutnya. BAB praktikum ini
digunakan dalam usaha untuk meningkatkan keterampilan oleh karena itu penilaian harus
dilakukan secara hati-hati dan seobyektif mungkin.

112
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 1
Metode Pantang Berkala

Setelah Saudara menyelesaikan kegiatan pembelajaran pada BAB 5, mulai


mempelajari tentang Kegiatan Praktikum 1 pada BAB 6, yaitu Praktikum KB Alamiah
(Pantang Berkala).

1. Pengertian
Metode kalender atau pantang berkala adalah cara/metode kontrasepsi sederhana
yang dilakukan oleh pasangan suami istri dengan tidak melakukan senggama atau
hubungan seksual pada masa subur/ovulasi.

2. Manfaat
Metode kalender atau pantang berkala dapat bermanfaat sebagai kontrasepsi maupun
konsepsi.
a. Manfaat kontrasepsi
Sebagai alat pengendalian kelahiran atau mencegah kehamilan.
b. Manfaat konsepsi
Dapat digunakan oleh para pasangan untuk mengharapkan bayi dengan
melakukan hubungan seksual saat masa subur/ovulasi untuk meningkatkan
kesempatan bisa hamil.

3. Keuntungan
Metode kalender atau pantang berkala mempunyai keuntungan sebagai berikut:
a. Metode kalender atau pantang berkala lebih sederhana.
b. Dapat digunakan oleh setiap wanita yang sehat.
c. Tidak membutuhkan alat atau pemeriksaan khusus dalam penerapannya.
d. Tidak mengganggu pada saat berhubungan seksual.
e. Kontrasepsi dengan menggunakan metode kalender dapat menghindari risiko
kesehatan yang berhubungan dengan kontrasepsi.

113
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

f. Tidak memerlukan biaya.


g. Tidak memerlukan tempat pelayanan kontrasepsi.

4. Keterbatasan
Sebagai metode sederhana dan alami, metode kalender atau pantang berkala ini juga
memiliki keterbatasan, antara lain:
a. Memerlukan kerja sama yang baik antara suami istri.
b. Harus ada motivasi dan disiplin pasangan dalam menjalankannya.
c. Pasangan suami istri tidak dapat melakukan hubungan seksual setiap saat.
d. Pasangan suami istri harus tahu masa subur dan masa tidak subur.
e. Harus mengamati sikus menstruasi minimal enam kali siklus.
f. Siklus menstruasi yang tidak teratur (menjadi penghambat).
g. Lebih efektif bila dikombinasikan dengan metode kontrasepsi lain.

5. Efektivitas
Metode kalender akan lebih efektif bila dilakukan dengan baik dan benar. Sebelum
menggunakan metode kalender ini, pasangan suami istri harus mengetahui masa
subur. Padahal, masa subur setiap wanita tidaklah sama. Oleh karena itu, diperlukan
pengamatan minimal enam kali siklus menstruasi. Selain itu, metode ini juga akan lebih
efektif bila digunakan bersama dengan metode kontrasepsi lain. Berdasarkan
penelitian dr. Johnson dan kawan-kawan di Sidney, metode kalender akan efektif tiga
kali lipat bila dikombinasikan dengan metode simptothermal. Angka kegagalan
penggunaan metode kalender adalah 14 per 100 wanita per tahun.

6. Faktor Penyebab Metode Kalender Tidak Efektif


Hal yang dapat menyebabkan metode kalender menjadi tidak efektif adalah:
a. Penentuan masa tidak subur didasarkan pada kemampuan hidup sel sperma
dalam saluran reproduksi (sperma mampu bertahan selama 3 hari).
b. Anggapan bahwa perdarahan yang datang bersamaan dengan ovulasi,
diinterpretasikan sebagai menstruasi. Hal ini menyebabkan perhitungan masa
tidak subur sebelum dan setelah ovulasi menjadi tidak tepat.
c. Penentuan masa tidak subur tidak didasarkan pada siklus menstruasi sendiri.
d. Kurangnya pemahaman tentang hubungan masa subur/ovulasi dengan
perubahan jenis mukus/lendir serviks yang menyertainya.
e. Anggapan bahwa hari pertama menstruasi dihitung dari berakhirnya perdarahan
menstruasi. Hal ini menyebabkan penentuan masa tidak subur menjadi tidak
tepat.

7. Penerapan
Hal yang perlu diperhatikan pada siklus menstruasi wanita sehat ada tiga tahapan:
a. Pre ovulatory infertility phase (masa tidak subur sebelum ovulasi).

114
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

b. Fertility phase (masa subur).


c. Post ovulatory infertility phase (masa tidak subur setelah ovulasi).

Perhitungan masa subur ini akan efektif bila siklus menstruasinya normal yaitu 21-35
hari. Pemantauan jumlah hari pada setiap siklus menstruasi dilakukan minimal enam kali
siklus berturut-turut. Kemudian hitung periode masa subur dengan melihat data yang telah
dicatat.
1. Bila haid teratur (28 hari)
Hari pertama dalam siklus haid dihitung sebagai hari ke-1 dan masa subur adalah hari
ke-12 hingga hari ke-16 dalam siklus haid.
Contoh:
Seorang wanita/istri mendapat haid mulai tanggal 9 Maret. Tanggal 9 Maret ini
dihitung sebagai hari ke-1. Maka hari ke-12 jatuh pada tanggal 20 Maret dan hari ke 16
jatuh pada tanggal 24 Maret. Jadi masa subur yaitu sejak tanggal 20 Maret hingga
tanggal 24 Maret. Sehingga pada masa ini merupakan masa pantang untuk melakukan
senggama. Apabila ingin melakukan hubungan seksual harus menggunakan
kontrasepsi.
2. Bila haid tidak teratur
Jumlah hari terpendek dalam 6 kali siklus haid dikurangi 18. Hitungan ini menentukan
hari pertama masa subur. Jumlah hari terpanjang selama 6 siklus haid dikurangi 11.
Hitungan ini menentukan hari terakhir masa subur.
Rumus:
Hari pertama masa subur = Jumlah hari terpendek – 18.
Hari terakhir masa subur = Jumlah hari terpanjang – 11.

Latihan

1) Melakukan Konseling Metode Alamiah (Pantang Berkala/Kalender).


2) Berlatih cara menghitung masa subur pada siklus haid yang teratur.
3) Berlatih cara menghitung masa subur pada siklus haid yang tidak teratur.

Ringkasan

Metode Pantang Berkala (Kalender) merupakan cara/metode kontrasepsi sederhana


yang dilakukan oleh pasangan suami istri dengan tidak melakukan senggama atau hubungan
seksual pada masa subur/ovulasi. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penerapan metode
ini adalah siklus menstruasi wanita sehat, ada tiga tahapan: 1. Pre Ovulatory Infertility Phase
(masa tidak subur sebelum ovulasi). 2. Fertility P hase (masa subur). 3. Post ovulatory
infertility phase (masa tidak subur setelah menstruasi). Perhitungan masa subur ini akan
efektif bila siklus menstruasinya normal yaitu 21-35 hari. Pemantauan jumlah hari pada
setiap siklus menstruasi dilakukan minimal enam kali siklus berturut-turut. Bila haid teratur

115
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

(28 hari) maka haid pertama dalam siklus haid dihitung sebagai hari ke-1 dan masa subur
adalah hari ke-12 hingga hari ke-16 dalam siklus haid. Bila haid tidak teratur maka jumlah
hari terpendek dalam 6 kali siklus haid dikurangi 18. Hitungan ini menentukan hari pertama
masa subur. Jumlah hari terpanjang selama 6 siklus haid dikurangi 11. Hitungan ini
menentukan haid terakhir masa subur.

Tes 1
1) Metode KB Kalender/Pantang Berkala merupakan macam-macam dari KB?
A. KB Hormonal
B. KB Kondar
C. KB Alamiah
D. KB Mantap

2) Yang merupakan pengertian dari KB Metode Kalender adalah sebagai berikut:


A. KB yang dapat digunakan oleh semua ibu
B. KB sederhana yang dilakukan oleh suami istri dengan tidak melakukan senggama
atau hubungan seksual pada masa subur/ovulasi.
C. KB yang dilakukan oleh suami istri dengan menggunakan Kondom saat
bersenggama
D. KB yang dilakukan oleh suami istri dengan tidak senggama di saat menstruasi

3) Manfaat Konsepsi pada Metode KB Kalender/Pantang berkala adalah ....


A. Sebagai alat pengendalian kelahiran atau mencegah kehamilan
B. Dapat digunakan untuk alat kontrasepsi darurat
C. Dapat digunakan saat ibu lupa minum PIL KB atau telat suntik KB
D. Dapat digunakan oleh para pasangan untuk mengharapkan bayi dengan
melakukan hubungan seksual saat masa subur/ovulasi untuk meningkatkan
kesempatan bisa hamil

4) Manfaat kontrasepsi pada metode KB Kalender/Pantang Berkala adalah ....


A. Sebagai alat pengendalian kelahiran atau mencegah kehamilan
B. Dapat digunakan untuk alat kontrasepsi darurat
C. Dapat digunakan saat ibu lupa minum PIL KB atau telat suntik KB
D. Dapat digunakan oleh para pasangan untuk mengharapkan bayi dengan
melakukan hubungan seksual saat masa subur/ovulasi untuk meningkatkan
kesempatan bisa hamil

5) Jumlah hari terpendek dalam 6 kali siklus haid dikurangi 18. Hitungan ini menentukan
hari pertama masa subur. Jumlah hari terpanjang selama 6 siklus haid dikurangi 11.
Hitungan ini menentukan haid terakhir masa subur. Aturan ini adalah untuk wanita
dengan menstruasi ....
A. Banyak
B. Teratur

116
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

C. Tidak teratur
D. Sedikit

6) Sedangkan hari pertama dalam siklus haid dihitung sebagai hari ke-1 dan masa subur
adalah hari ke-12 hingga hari ke-16 dalam siklus haid. Aturan ini adalah untuk wanita
dengan menstruasi :
A. Banyak
B. Teratur
C. Tidak teratur
D. Sedikit

7) Perhitungan masa subur ini akan efektif bila siklus menstruasinya normal yaitu .... hari.
A. 21-35 hari
B. <21 hari
C. >35 hari
D. Tidak ditentukan

8) Berdasarkan penelitian dr. Jonshon dan kawan-kawan di Sidney, metode kalender akan
efektif tiga kali lipat bila dikombinasikan dengan metode ....
A. Kondom
B. MOB
C. Simptothermal
D. Spermisida

9) Pemantauan jumlah hari pada setiap siklus menstruasi dilakukan minimal .... kali siklus
berturut-turut.
A. 3
B. 4
C. 5
D. 6

10) Seorang isteri mendapat haid dengan keadaan: siklus terpendek 26 hari dan siklus
terpanjang 32 hari (mulai hari pertama haid sampai haid berikutnya). Dalam kasus ini,
kapankah suami isteri tidak boleh bersenggama?
Jawaban:
A. Mulai hari ke-2 sampai hari ke-10
B. Mulai hari ke-4 sampai hari ke-13
C. Mulai hari ke-8 sampai hari ke-21
D. Mulai hari ke-10 sampai hari ke-24

117
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Lampiran

Pelaksanaan Praktikum

1. Alat dan Bahan


a. ABPK (Alat Bantu Pengambil Keputusan).
b. Kalender.

2. Sumber Daya Manusia


Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan sendiri-sendiri pada buku laporan (sesuai format
yang telah ditentukan).

3. Petunjuk Pelaksanaan Praktikum


Dalam pelaksanaan praktikum, siapkan buku laporan praktikum (sesuai format yang
telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan praktikum sesuai dengan
petunjuk pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.
a. Tujuan
Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat melakukan:
1) Konseling Metode Alamiah (Pantang Berkala/Kalender).
2) Perhitungan masa subur pada siklus haid yang teratur.
3) Perhitungan masa subur pada siklus haid yang tidak teratur.
b. Cara Praktikum
1) Perhatikan tujuan praktikum.
2) Lakukan Konseling Metode Alamiah (Pantang Berkala/Kalender).
3) Lakukan Perhitungan masa subur pada siklus haid yang teratur.
4) Lakukan Perhitungan masa subur pada siklus haid yang tidak teratur.
c. Petunjuk Pelaksanaan
1) Sesuai dengan langkah-langkah konseling yang terdapat pada ABPK di
halaman konseling metode alamiah (Pantang Berkala/Kalender).
2) Mengikuti tata cara Perhitungan masa subur pada siklus haid yang teratur
dan tidak teratur yang terdapat pada uraian materi.
d. Petunjuk Pembuatan Laporan
1) Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
2) Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang
telah ditetapkan.

118
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 2
Metode Amenorhoe Laktasi

Setelah Saudara menyelesaikan Kegiatan Praktikum 1, dilanjutkan dengan mempelajari


Kegiatan Praktikum 2 pada BAB 6 yaitu Praktikum KB Alamiah dengan Metode Amenorhoe
Laktasi.

1. Pengertian MAL
MAL adalah kontrasepsi yang mengandalkan pemberian ASI secara eksklusif, artinya
hanya diberikan ASI tanpa tambahan makanan atau minuman apapun lainnya (Setya &
Sujiyatini, 2009, hal. 68). MAL menggunakan praktik menyusui untuk menghambat
ovulasi sehingga berfungsi sebagai kontrasepsi. Apabila seorang wanita memiliki
seorang bayi berusia kurang dari6bulandanamenoreserta menyusui penuh,
kemungkinan kehamilan terjadi hanya sekitar 2%. Namun, jika tidak menyusui penuh
atau tidak amenorea, risiko kehamilan akan lebih besar. Banyak wanita akan memilih
bergantung pada metode kontrasepsi lain seperti pil hanya progesteron serta MAL.
(Everett, 2007, hal. 51)

2. MAL dapat dipakai sebagai kontrasepsi bila (Syarat):


a. Menyusui secara penuh, lebih efektif bila pemberian >8 x sehari.
b. Belum haid.
c. Umur bayi kurang dari 6 bulan (Saifuddin, dkk, 2006, hal. MK-1).

3. Cara kerja MAL


Proses menyusuidapatmenjadimetodekontrasepsialamikarena hisapan bayi pada
puting susu dan areola akan merangsang ujung-ujung saraf sensorik, rangsangan ini
dilanjutkan kehipotalamus, hipotalamus akan menekan pengeluaran faktor-faktor
yang menghambat sekresi prolaktin namun sebaliknya akan merangsang faktor-faktor
tersebut merangsang hipofise anterior untuk mengeluarkan hormon prolaktin.
Hormon prolaktin akan merangsang sel-sel alveoli yang berfungsi untuk memproduksi
susu. Gambar skema cara kerja MAL Sumber: Handayani, 2010, hal.67.

119
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Bersamaan dengan pembentukan prolaktin, rangsangan yang berasal dari isapan bayi
akan ada yang dilanjutkan kehipofiseanterior yang kemudian dikeluarkan oksitosin
melalui aliran darah, hormon ini diangkut menuju uterus yang dapat menimbulkan
kontraksi pada uterussehinggaterjadilahprosesinvolusi.Oksitosinyang sampai pada
alveoli akan merangsang kontraksi dari selakan memeras ASI yang telah terbuat keluar
dari alveoli dan masuk kesistem duktulus yang selanjutnya mengalirkan melalui duktus
laktiferus masuk ke mulut bayi (Anggraini, 2010, hal. 11-12). Hipotesa lain yang
menjelaskan efek kontrasepsi pada ibu menyusui menyatakan bahwa rangsangan
syaraf dari puting susu diteruskan kehypothalamus, mempunyai efek merangsang
pelepasan betaendropin yang akan menekan sekresi hormon gonadotropin oleh
hypothalamus. Akibatnya adalah penurunan sekresi dari hormon Luteinizing
Hormon(LH)yang menyebabkan kegagalan ovulasi. (BKKBN, 1991, hal.8)

4. Keuntungan kontrasepsi MAL (Handayani, 2010, hal.68)


a. Efektivitas tinggi (keberhasilan 98% pada enam bulan pasca persalinan).
b. Tidak mengganggu senggama.
c. Tidak ada efek samping secara sistemik.
d. Tidak perlu pengawasan medis.
e. Tidak perlu obat atau alat.
f. Tanpa biaya.

5. Keuntungan nonkontrasepsi MAL


a. Untuk bayi (Saifuddin, dkk, 2006, hal. MK-2)
1) Mendapatkan kekebalan pasif (mendapatkan antibody perlindungan lewat
ASI).
2) Sumber asupan gizi yang terbaik dan sempurna untuk tumbuh kembang
bayi yang optimal.
3) Terhindar dari keterpaparan terhadap kontaminasi dari air dan susu
formula.
b. Untuk ibu (Handayani, 2010, hal. 68)
1) Mengurangi perdarahan pasca persalinan.
2) Mengurangi risiko anemia.
3) Meningkatkan hubungan psikologik ibu dan bayi.
c. Keterbatasan MAL (Setya & Sujiyatini, 2009, hal.70)
1) Perlu persiapan sejak perawatan kehamilan agar segera menyusui dalam
30 menit pasca persalinan.
2) Mungkin sulit dilaksanakan karena kondisi sosial.
3) Efektivitas tinggi hanya sampai kembalinya haid atau sampai dengan 6
bulan.
4) Tidak melindungi terhadap IMS termasuk virus hepatitis B/HBV dan
HIV/AIDS.

120
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

d. Yang boleh menggunakan MAL (Handayani, 2010, hal. 69)


1) Ibu yang menyusui secara eksklusif.
2) Bayinya berumur kurang dari 6 bulan.
3) Belum mendapat haid setelah melahirkan.
e. Yang seharusnya tidak memakai MAL
1) Sudah mendapat haid setelah bersalin.
2) Tidak menyusui secara eksklusif.
3) Bayinya sudah berumur lebih dari 6 bulan.
4) Bekerja dan terpisah dari bayi lebih lama dari 6 jam
(Setya & Sujiyatini, 2009, hal. 71; Saifuddin, dkk, 2006, hal. MK- 3).

6. Keadaan yang memerlukan perhatian

No. Keadaan Anjuran


1. Ketika mulai memberikan makna Membantu klien memilih metode lain.
pendamping secara teratur Walaupun metode kontrasepsi lain
(menggantikan satu kali menyusui) dibutuhkan, klien harus didorong untuk tetap
melanjutkan pemberian ASI.
2. Ketika haid sudah kembali Membantu klien memilih metode lain.
Walaupun metode kontrasepsi lain
dibutuhkan, klien harus didorong untuk tetap
melanjutkan pemberian ASI.
3. Bayi menghisap susu tidak sering Membantu klien memilih metode lain.
(On Demand) atau jika < 8 x sehari Walaupun metode kontrasepsi lain
dibutuhkan, klien harus didorong untuk tetap
melanjutkan pemberian ASI.
4. Bayi berumur 6 bulan atau lebih Membantu klien memilih metode lain.
Walaupun metode kontrasepsi lain
dibutuhkan, klien harus didorong untuk tetap
melanjutkan pemberian ASI.
Sumber: Setya & Sujiyatini, 2009, hal.70

7. Hal yang harus disampaikan kepada klien


(Setya & Sujiyatini, 2009, hal. 71; Saifuddin, dkk, 2006, hal. MK-3)
a. Seberapa sering harus menyusui.
Bayi disusui sesuai kebutuhan bayi(on demand). Biarkan bayi menyelesaikan
hisapan dari satu payudara sebelum memberikan payudara lain, supaya bayi
mendapat cukup banyak susu akhir. Bayi hanya membutuhkan sedikit ASI dari
payudara berikut atau sama sekali tidak memerlukan lagi. Ibu dapat memulai
dengan memberikan payudara lain pada waktu menyusui berikutnya sehingga
kedua payudara memproduksi banyak susu.
b. Waktu antara 2 pengosongan payudara tidak lebih dari 4 jam.

121
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

c. Biarkan bayi menghisap sampai dia sendiri yang melepas hisapannya.


d. Susui bayi ibu juga pada malam hari karena menyusui waktu malam membantu
pertahanan kecukupan persediaan ASI.
e. Bayi terus disusukan walau ibu/bayi sedang sakit.
f. ASI dapat disimpan dalam lemari pendingin.
g. Kapan mulai memberikan makanan padat sebagai makanan pendamping ASI.
Selama bayi tumbuh dan berkembang dengan baik serta kenaikan berat badan
cukup, bayi tidak memerlukan makanan selain ASI sampai dengan umur 6 bulan.
(Berat Badan naik sesuai umur, sebelum BB naik minimal 0,5kg, ngompol
sedikitnya 6 kali sehari).
h. Apabila ibu menggantikan ASI dengan minuman atau makanan lain, bayi akan
menghisap kurang sering dan akibatnya menyusui tidak lagi efektif sebagai
metode kontrasepsi.
i. Haid
Ketika ibu mulai dapat haid lagi, itu pertanda ibu sudah subur kembali dan harus
segera mulai menggunakan metode KB lainnya.
j. Untuk kontrasepsi dan kesehatan
Bila menyusui tidak secara eksklusif atau berhenti menyusui maka perlu ke klinik
KB untuk membantu memilihkan atau memberikan metode kontrasepsi lain yang
sesuai.
8. Beberapa catatan dari konsensus Bellagio (1988) untuk mencapai keefektifan 98%
(Setya & Sujiyatini, 2009, hal.71; Saifuddin, dkk, 2006, hal. MK-4)
a. Ibu harus menyusui secara penuh atau hampir penuh (hanya sesekali diberi 1-2
teguk air/minuman pada upacara adat/agama).
b. Perdarahan sebelum 56 hari pasca persalinan dapat diabaikan.
c. Belum dianggap haid).
d. Bayi menghisap secara langsung.
e. Menyusui dimulai dari setengah sampai satu jam setelah bayi lahir.
f. Pola, emyusui on demand (menyusui setiap saat bayi membutuhkan) dan dari
kedua payudara.
g. Sering menyusui selama24 jam termasuk malam hari.
h. Hindari jarak menyusui lebih dari 4 jam.

Setelah bayi berumur 6 bulan, kembalinya kesuburan mungkin didahului haid, tetapi
dapat juga tanpa didahului haid. Efek ketidaksuburan karena menyusui sangat dipengaruhi
oleh cara menyusui, seringnya menyusui, lamanya setiap kali menyusui, jarak antara
menyusui dan kesungguhan menyusui.
Setelah berhasilkan aman untuk memakai MAL maka ibu harus menerapkan menyusui
secara eksklusif sampai dengan enam bulan. Untuk mendukung keberhasilan menyusui
eksklusif dan MAL maka beberapa hal yang penting untuk diketahui yaitu cara menyusui
yang benar meliputi posisi, perlekatan dan menyusui secara efektif.

122
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Latihan

Silahkan Saudara membaca kembali dengan cermat materi tentang KB Alamiah


metode MAL sebelum memberikan pelayanan!

Ringkasan

Metode amenore laktasi (MAL) merupakan salah satu metode kontrasepsi yang
mengandalkan pemberian air susu ibu (ASI). Metode ini memberikan banyak keuntungan
bagi pemakainya. Selain memberikan keuntungan kontraseptif. Namun sebagai mana
layaknya jenis metode kontrasepsi lainnya,MAL juga mempunyai beberapa keterbatasan.
Metode Amenore Laktasi (MAL) bekerja dengan cara menekan atau menunda
terjadinya proses ovulasi,yaitu dengan peningkatan hormon prolaktin sebagai akibat respons
terhadap stimulus pengisapan berulang pada saat menyusui. Penggunaan MAL bagi ibu
pospartum sebagai metode kontrasepsi dapat diandalkan sepanjang ibu tidak mengalami
ovulasi. Semakin lama ibu memulai untuk menyusui bayinya,menstruasi akan semakin
cenderung terjadi kembali selama masa menyusui tersebut,dan makin cenderung timbul
ovulasi yang mendahului menstruasi pertama postpartum. Sebaliknya, semakin sering
mengisap ASI, maka semakin lama kembalinya atau tertundanya menstruasi ibu.

Tes 2

1) Metode kontrasepsi MAL pada klien menyusui pascapersalinan mempunyai efektivitas


sampai .…
A. 1 bulan
B. 3 bulan
C. 5 bulan
D. 6 bulan

2) MAL dapat dipakai sebagai kontrasepsi bila:


A. Menyusui secara penuh, belum haid, umur bayi < 6 bulan
B. Menyusui secara penuh, belum haid, umur bayi < 3 bulan
C. Menyusui secara penuh, belum haid, umur bayi < 4 bulan
D. Menyusui secara penuh, belum haid, umur bayi < 5 bulan

3) Yang bukan merupakan keuntungan kontrasepsi MAL adalah ....


A. Tanpa biaya
B. Tidak perlu obat atau alat
C. Tidak perlu pengawasan medis
D. Mengganggu senggama karena nyeri involusi

123
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4) Salah satu keuntungan nonkontrasepsi metode KB MAL untuk ibu adalah ....
A. Meningkatkan produksi ASI
B. Sumber asupan gizi yang terbaik untuk bayi
C. Mengurangi nyeri involusi
D. Meningkatkan hubungan psikologik ibu dan bayi

5) Salah satu keuntungan nonkontrasepsi metode KB MAL untuk bayi adalah ....
A. Mendapatkan kekebalan aktif dari ibunya
B. Terhindar dari keterpaparan terhadap kontaminasi dari air dan susu formula
C. Meningkatkan bounding attachment antara ibu dan bayi
D. Mengurangi gelisah pada bayi baru lahir

6) Yang merupakan keterbatasan metode KB MAL adalah ....


A. Banyak ibu mengalami stres karena kurang tidur dikarenakan harus sesering
mungkin menyusui bayinya
B. Bayi tidak diperbolehkan diberikan susu formula sebagai tambahan gizi
C. Efektivitas tinggi hanya sampai kembalinya haid atau sampai dengan 6 bulan
D. Dapat menyebabkan ketergantungan bayi terhadap ibunya

7) Yang tidak boleh menggunakan metode KB MAL adalah ....


A. Ibu yang menyusui secara eksklusif, umur bayi < 6 bulan, belum haid
B. Ibu yang menyusui secara eksklusif, umur bayi < 7 bulan, belum haid
C. Sudah haid, tidak asi eksklusif, umur bayi < 6 bulan
D. Sudah haid, tidak asi eksklusif, umur bayi > 6 bulan

8) Apakah ibu yang bekerja dan terpisah dari bayinya lebih dari 6 jam bisa melakukan
metode KB MAL?
A. Boleh, hanya sampai 3 bulan saja
B. Tidak boleh karena tidak asi eksklusif
C. Boleh, asalkan bayi tidak diberikan susu formula
D. Tidak boleh karena ibu akan sangat kelelahan

9) Berapa kali bayi minum ASI yang dapat dikatakan sebagai ASI eksklusif?
A. Minimal 5x/hari
B. Minimal 6x/hari
C. > 8x/hari
D. >5x/hari

124
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

10) Apa yang seharusnya bidan lakukan saat klien yang menggunakan metode KB MAL
telah mendapati haid sudah kembali ....
A. Dibiarkan saja karena itu adalah hal yang alami
B. Membantu klien untuk menghentikan produksi ASI-nya
C. Membantu klien memilih metode lain, walaupun metode kontrasepsi lain
dibutuhkan, klien harus didorong untuk tetap melanjutkan pemberian ASI
D. Membantu klien memilih metode lain, walaupun metode kontrasepsi lain
dibutuhkan, klien harus didorong untuk tidak melanjutkan pemberian ASI

125
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

1. Alat dan Bahan


ABPK (Alat Bantu Pengambilan Keputusan)

2. Sumber Daya Manusia


Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan sendiri-sendiri pada buku laporan (sesuai format
yang telah ditentukan).

3. Petunjuk Pelaksanaan Praktikum


Dalam pelaksanaan praktikum, siapkan buku laporan praktikum (sesuai format yang
telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan praktikum sesuai dengan
petunjuk pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.
a. Tujuan
Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat melakukan:
Konseling Metode Alamiah (MAL/Metode Amenorhoe Laktasi).
b. Cara Praktikum
1) Perhatikan tujuan praktikum
2) Lakukan Konseling Metode Alamiah (MAL/Metode Amenorhoe Laktasi).
c. Petunjuk Pelaksanaan
Sesuai dengan langkah-langkah konseling yang terdapat pada ABPK di halaman
konseling metode alamiah (MAL/Metode Amenorhoe Laktasi).
d. Petunjuk Pembuatan Laporan
1) Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
2) Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang
telah ditetapkan.

126
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 3
KB Kondom

1. Pengertian Kondom

Kondom merupakan selubung/sarung karet yang terbuat dari berbagai bahan di


antaranya lateks (karet), plastik (vinil) atau bahan alami (produksi hewani) yang
dipasang pada penis saat berhubungan. Kondom terbuat dari karet sintetis yang tipis,
berbentuk silinder, dengan muaranya berpinggir tebal, yang digulung berbentuk rata.
Standar kondom dilihat dari ketebalannya, yaitu 0,02 mm.

2. Jenis Kondom
Ada beberapa jenis kondom, di antaranya:
a. Kondom biasa
b. Kondom berkontur (bergerigi)
c. Kondom beraroma
d. Kondom tidak beraroma.
Kondom untuk pria sudah lazim dikenal, meskipun kondom wanita sudah ada namun
belum populer.

3. Cara Kerja Kondom


Alat kontrasepsi kondom mempunyai cara kerja sebagai berikut:
a. Mencegah sperma masuk ke saluran reproduksi wanita.
b. Sebagai alat kontrasepsi.
c. Sebagai pelindung terhadap infeksi atau transisi mikroorganisme penyebab (IMS
termasuk HBV dan HIV/AIDS) dari satu pasangan kepada pasangan yang lain
(khusus kondom yang terbuat dari lateks dan vinil).

4. Efektivitas Kondom
Pemakaian kontrasepsi kondom akan efektif apabila dipakai secara benar setiap kali
berhubungan seksual. Pemakaian kondom yang tidak konsisten membuat tidak efektif.

127
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Angka kegagalan kontrasepsi kondom sangat sedikit yaitu 2-12 kehamilan per 100
perempuan per tahun.

5. Manfaat Kondom
Indikasi atau manfaat kontrasepsi kondom terbagi dua, yaitu manfaat secara
kontrasepsi dan nonkontrasepsi.
Manfaat kondom secara kontrasepsi antara lain:
a. Efektif bila pemakaian benar.
b. Tidak mengganggu produksi ASI.
c. Tidak mengganggu kesehatan klien.
d. Tidak mempunyai pengaruh sistemik.
e. Ekonomis/Murah dan tersedia di berbagai tempat.
f. Tidak memerlukan resep dan pemeriksaan khusus.
g. Metode kontrasepsi sementara.
Manfaat kondom secara nonkontrasepsi antara lain:
a. Peran serta suami untuk ber-KB.
b. Mencegah penularan IMS.
c. Mencegah ejakulasi dini.
d. Mengurangi insidensi kanker serviks.
e. Adanya interaksi sesama pasangan.
f. Mencegah imuno infertilitas.

6. Keterbatasan Kondom
Alat kontrasepsi metode barier kondom ini juga memiliki keterbatasan, antara lain:
a. Efektivitas tidak terlalu tinggi.
b. Tingkat efektivitas tergantung pada pemakaian kondom yang benar.
c. Adanya pengurangan sensitivitas pada penis.
d. Harus selalu tersedia setiap kali berhubungan seksual.
e. Perasaan malu membeli di tempat umum.
f. Masalah pembuangan kondom bekas pakai.

7. Penilaian Klien
Klien atau akseptor kontrasepsi kondom ini tidak memerlukan anamnesis atau
pemeriksaan khusus, tetapi diberikan penjelasan atau KIE baik lisan maupun tertulis.
Kondisi yang perlu dipertimbangkan bagi pengguna alat kontrasepsi ini adalah

KONDOM
Baik digunakan Tidak baik digunakan
Ingin berpartisipasi dalam program KB Mempunyai pasangan yang berisiko tinggi
apabila terjadi kehamilan
Ingin segera mendapatkan kontrasepsi Alergi terhadap bahan dasar kondom

128
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

KONDOM
Baik digunakan Tidak baik digunakan
Ingin kontrasepsi sementara Menginginkan kontrasepsi jangka panjang
Ingin kontrasepsi tambahan Tidak mau terganggu dalam persiapan untuk
melakukan hubungan seksual
Hanya ingin menggunakan alat Tidak peduli dengan berbagai persyaratan
kontrasepsi saat berhubungan dan kontrasepsi
Berisiko tinggi tertular/menularkan PMS

8. Kunjungan Ulang
Saat klien datang pada kunjungan ulang harus ditanyakan ada masalah dalam
penggunaan kondom dan kepuasan dalam menggunakannya. Apabila masalah timbul
karena kekurangtahuan dalam penggunaan, maka sebaiknya informasikan kembali
kepada klien dan pasangannya. Apabila masalah yang timbul dikarenakan
ketidaknyamanan dalam pemakaian, maka berikan dan anjurkan untuk memilih
metode kontrasepsi lainnya.

9. Penanganan Efek Samping


Di bawah ini merupakan penanganan efek samping dari pemakaian alat kontrasepsi
kondom.

Efek samping atau masalah Penanganan


Kondom rusak atau bocor sebelum Buang dan pakai kondom yang baru atau
pemakaian gunakan spermisida
Kondom bocor saat berhubungan Pertimbangkan pemberian Morning After Pil
Adanya reaksi alergi Berikan kondom jenis alami atau ganti
metode kontrasepsi lain
Mengurangi kenikmatan berhubungan Gunakan kondom yang lebih tipis atau ganti
seksual metode kontrasepsi lain

10. Cara Penggunaan/Instruksi bagi Klien


a. Gunakan kondom setiap akan melakukan hubungan seksual.
b. Agar efek kontrasepsinya lebih baik, tambahkan spermisida ke dalam kondom.
c. Jangan menggunakan gigi, benda tajam seperti pisau, silet, gunting atau benda
tajam lainnya pada saat membuka kemasan.
d. Pemasangan kondom pada saat penis ereksi, tempelkan ujungnya pada glans
penis dan tempatkan bagian penampung sperma pada ujung uretra. Lepaskan
gulungan karetnya dengan jalan menggeser gulungan tersebut ke arah pangkal
penis. Pemasangan ini harus dilakukan sebelum penetrasi penis ke vagina.
e. Kondom dilepas sebelum penis melembek.

129
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

f. Pegang bagian pangkal kondom sebelum mencabut penis sehingga kondom tidak
terlepas pada saat penis dicabut dan lepaskan kondom di luar vagina agar tidak
terjadi tumpahan cairan sperma di sekitar vagina.
g. Gunakan kondom hanya untuk satu kali pakai.
h. Buang kondom bekas pakai pada tempat yang aman.
i. Sediakan kondom dalam jumlah yang cukup di rumah dan jangan disimpan di
tempat yang panas karena hal ini dapat menyebabkan kondom menjadi rusak
atau robek saat digunakan.
j. Jangan gunakan kondom apabila kemasannya robek atau kondom tampak
rapuh/kusut.
k. Jangan gunakan minyak goreng atau pelumas dari bahan petrolatum karena akan
segera merusak kondom.

Gambar Langkah-Langkah Penggunaan Kondom

Latihan

1) Konseling Metode Alamiah (Kondom).


2) Cara pemasangan dan pelepasan Kondom.
3) Cara pembuangan Kondom.

130
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Ringkasan

Kondom merupakan metode kontrasepsi yang sangat efektif bila dipakai setiap kali
hubungan seksual. Metode ini memberi dorongan bagi pria untuk ikut berpartisipasi dalam
kontrasepsi dan membantu mencegah HIV/AIDS, PMS, dan ISR.

Tes 3
1) Konseling pada calon pengguna kondom terutama ditujukan untuk:
A. Mendapatkan pengetahuan dan cara memakai kondom yang benar
B. Memilih metode kontrasepsi yang mudah digunakan dan nonhormonal
C. Informasi tentang kegagalan yang tinggi
D. Informasi tentang partisipasi pria dalam KB

2) Metode kontrasepsi yang bermanfaat sebagai perlindungan ganda adalah ....


A. Kondom
B. Suhu basal
C. MOB
D. Kalender

3) Metode kontrasepsi kondom termasuk ke dalam jenis kontrasepsi ....


A. Alamiah
B. Modern
C. Barier
D. Ganda

4) Yang merupakan kerugian penggunaan metode kontrasepsi kondom adalah ....


A. Meningkatkan sensitivitas penis
B. Hanya perlu dipakai satu kali saat hubungan seksual
C. Meningkatkan kenikmatan hubungan seksual
D. Pada beberapa klien bisa menyebabkan kesulitan mempertahankan ereksi

5) Membantu mencegah ejakulasi dini adalah manfaat dari pemakaian KB metode:


A. Kondom
B. Kalender
C. Spermisida
D. Diagfragma

6) Manfaat/Keuntungan penggunaan kondom adalah ....


A. Perlu dipakai pada setiap kali melakukan senggama
B. Tidak memerlukan motivasi yang tinggi
C. Dapat mempertahankan dan memperlama ereksi
D. Ekonomis dan mudah diperoleh

131
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

7) Kondom harus dipakai setelah ereksi dan ....


A. Menjelang ejakulasi
B. Sebelum penis masuk vagina
C. Harus dipasangkan oleh pasangannya
D. Harus diberi pelumas minyak petrolatum

8) Efek samping utama pemakaian kondom adalah ....


A. Menimbulkan lecet pada Gland Penis
B. Menyebabkan asma bronkial
C. Menyebabkan tidak dapat ejakulasi
D. Menimbulkan alergi atau iritasi pada penis dan vagina

9) Setelah dipakai, kondom dibuang dengan cara:


A. Dicuci sampai bersih dan dibuang ke tempat sampah
B. Dibungkus dan dibuang ke tempat sampah
C. Dibuang ke dalam WC
D. Segera dilepas dan dibuang ke tempat sampah.

10) Jika ada pasien datang dengan keluhan kondom yang digunakan dicurigai bocor, maka
tindakan bidan?
A. Memberikan KB Suntik
B. Memberikan kondom yang baru
C. Memberikan Morning After Pil (Kondar)
D. Memberikan Minipil

132
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) C
2) B
3) D
4) A
5) C
6) B
7) A
8) A
9) D
10) C

Tes 2
1) D
2) A
3) D
4) D
5) B
6) C
7) D
8) B
9) C
10) C

Tes 3
1) A
2) A
3) C
4) D
5) A
6) D
7) B
8) D
9) B
10) C

133
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

1. Alat dan Bahan


a. ABPK (Alat Bantu Pengambil Keputusan).
b. Model Penis.
c. Kondom.

2. Sumber Daya Manusia


Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan berupa laporan penanganan klinis KB Alamiah
dalam kartu K4 akseptor yang dilampiri daftar tilik hasil penilaian dan
informedconcent.

3. Petunjuk Pelaksanaan Praktikum


Dalam pelaksanaan praktikum, siapkan buku laporan praktikum (sesuai format yang
telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan praktikum sesuai dengan
petunjuk pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.

4. Tujuan
Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat melakukan:
a. Konseling Metode Alamiah (Kondom).
b. Cara pemasangan dan Pelepasan Kondom.
c. Cara pembuangan Kondom.

5. Cara Praktikum
a. Perhatikan tujuan praktikum.
b. Lakukan Konseling Metode Alamiah (Kondom).
c. Lakukan Praktek pemasangan dan pelepasan kondom.
d. Lakukan cara pembuangan kondom.

134
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

6. Petunjuk Pelaksanaan
a. Sesuai dengan langkah-langkah konseling yang terdapat pada ABPK di halaman
konseling metode alamiah (kondom).
b. Mengikuti tata cara penggunaan kondom pada uraian materi.

7. Petunjuk Pembuatan Laporan


a. Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
b. Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang telah
ditetapkan.

135
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka

Saifudin, AB. 2010. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: YBSP BKKBN, IBI,
USAID, STRATH, ABPK KB.

http://klikdokter.com/uploads/topic_article/MencegahKehamilan%20dengan%20Metode%2
0Ritmik.jpg

http://www.desi4inspiration.com/wp-content/uploads/2013/07/4-hal-yangpenting-
diketahui-seputar-kondom-pria.jpg

http://radarsukabumi.com/wp-content/uploads/2012/07/gbrh8_2.jpg

http://kondom-sutra.com/wp-content/uploads/2011/05/Cara-Pakai-Kondom-Sutra

136
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

BAB VII
KB HORMONAL: PIL DAN SUNTIK
Sri Rahayu, S.Kep., Ners. M.Kes
Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes

PENDAHULUAN

Pedoman praktikum KB Hormonal ini dirancang untuk membantu Saudara


mempelajari langkah-langkah kegiatan Praktikum KB Hormonal khususnya untuk calon
akseptor. Setelah mempelajari modul ini, Saudara akan mampu untuk:
1. Melakukan Praktikum KB Mini Pil.
2. Melakukan Praktikum KB Pil Kombinasi.
3. Melakukan Praktikum KB Suntik.

Sebelum mempelajari bab ini, mahasiswa harus sudah memahami materi tentang
konsep kesehatan reproduksi, kependudukan dan komunikasi konseling sebagai prasyarat.
Manfaat yang dapat diperoleh akan memudahkan penatalaksanaan pada calon pengguna
KB hormonal.
Agar mudah dipelajari, bab ini dikemas dalam tiga kegiatan yang disusun dengan
urutan sebagai berikut:
Kegiatan Praktikum 1: KB Mini Pil.
Kegiatan Praktikum 2: KB Pil Kombinasi.
Kegiatan Praktikum 3: KB Suntik.

Pedoman praktikum berisi langkah-langkah atau kegiatan yang dilakukan petugas atau
klinisi pada waktu akan memberikan pelayanan kontrasepsi. Kegiatan-kegiatan tersebut
sesuai dengan informasi yang terdapat dalam buku acuan. Penuntun ini memudahkan anda
mempelajari informasi yang penting. Anda mungkin belum dapat melakukan semua langkah
atau kegiatan dengan benar pada saat pertama kali mempraktikkannya. Pedoman ini
ditujukan untuk:
1. Membantu anda mempelajari langkah demi langkah secara benar serta sesuai dengan
apa yang perlu dilakukan.
2. Menilai kemajuan belajar anda secara bertahap sampai anda memperoleh
kepercayaan diri dan keterampilan yang diinginkan.

Penggunaan pedoman secara terus menerus memungkinkan anda untuk memantau


kemajuan belajar yang telah dicapai dan mengetahui apa yang perlu diperbaiki. Dalam
melaksanakan kegiatan ini alangkah baiknya jika mengajak teman sebaya 3 orang, satu
berperan sebagai observer, dan dua lainnya berperan sebagai klien dan suami. Dalam
menggunakan pedoman praktikum ini adalah penting bagi anda dan observer bekerja dalam

137
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

satu kelompok. Sebagai contoh, sebelum anda melakukan suatu langkah kegiatan. Pertama-
tama observer atau Anda mengulangi kembali secara ringkas teori dan langkah-langkah yang
akan dilakukan dan membahas hasil yang diharapkan. Sebagai tambahan, segera setelah
prosedur klinik selesai, observer harus membahasnya kembali dengan Anda. Tujuan
pembahasan ulang adalah untuk memberikan umpan balik positif mengenai kemajuan
belajar, yang telah dicapai dan menentukan hal-hal yang perlu di perbaiki (pengetahuan,
sikap dan keterampilan) pada kegiatan pembelajaran selanjutnya. Pedoman praktikum ini
digunakan dalam usaha untuk meningkatkan keterampilan oleh karena itu penilaian harus
dilakukan secara hati-hati dan seobyektif mungkin.

138
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 1
Mini Pil

Setelah Saudara menyelesaikan Kegiatan Praktikum BAB 6, saat ini Saudara akan
mempelajari BAB 7 Kegiatan Praktikum 1 KB Hormonal (Mini Pil).

A. PROFIL

1. Cocok untuk perempuan menyusui yang ingin memakai pil KB.


2. Sangat efektif pada masa laktasi.
3. Dosis rendah.
4. Tidak menurunkan produksi ASI.
5. Tidak memberikan efek samping estrogen.
6. Efek samping utama adalah gangguan perdarahan; perdarahan bercak, atau
perdarahan tidak teratur.
7. Dapat dipakai sebagai kontrasepsi darurat.

B. JENIS MINIPIL

1. Kemasan dengan isi 35 pil: 300 µg levonorgestrel atau 350 µgnoretindron.


2. Kemasan dengan isi 28 pil: 75 µgdesogestrel.

C. CARA KERJA MINIPIL

1. Menekan sekresi gonadotropin dan sintesis streroid seks di ovarium (tidak begitu
kuat).
2. Endometrium mengalami transformasi lebih awal sehingga implantasi lebih sulit.
3. Mengentalkan lendir serviks sehingga menghambat penetrasi sperma.
4. Mengubah motilitas tuba sehingga transfortasi sperma terganggu.

D. EFEKTIVITAS MINIPIL

Sangat efektif (98,5 %). Pada penggunaan minipil jangan sampai terlupa satu dua
tablet atau jangan sampai terjadi gangguan gastrointestinal (muntah, diare), karena
akibatnya kemungkinan terjadi kehamilan sangat besar. Penggunaan obat-obat mukolitik
asetilsistein bersamaan dengan minipil perlu dihindari karena mukolitik jenis ini dapat
meningkatkan penetrasi sperma sehingga kemampuan kontrasepsi dari minipil dapat
terganggu.
Agar didapatkan kehandalan yang tinggi, maka:
1. Sangat efektif bila digunakan secara benar.
2. Tidak mengganggu hubungan seksual.

139
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3. Tidak mempengaruhi ASI.


4. Kesuburan cepat kembali.
5. Nyaman dan mudah digunakan.
6. Sedikit efek samping.
7. Dapat dihentikan setiap saat.
8. Tidak mengandung estrogen.

E. KEUNTUNGAN MINIPIL

1. Mengurangi nyeri haid.


2. Mengurangi jumlah darah haid.
3. Menurunkan tingkat anemia.
4. Mencegah kanker endometrium.
5. Melindungi dari penyakit radang panggul.
6. Tidak meningkatkan pembekuan darah.
7. Dapat diberikan pada penderita endometriosis.
8. Kurang menyebabkan peningkatan tekanan darah, nyeri kepala, dan depresi.
9. Dapat mengurangi keluhan premenstrual sindrom (sakit kepala, perut kembung, nyeri
payudara, nyeri pada betis, lekas marah).
10. Sedikit sekali mengganggu metabolisme karbohidrat sehingga relatif sama diberikan
pada perempuan pengidap kencing manis yang belum mengalami Komplikasi.

F. KETERBATASAN MINIPIL

1. Hampir 30-60 % mengalami gangguan haid (perdarahan sela, spotting, amenorea).


2. Peningkatan/penurunan berat badan.
3. Harus digunakan setiap hari dan pada waktu yang sama.
4. Bila lupa satu pil saja, kegagalan menjadi lebih besar.
5. Payudara menjadi tegang, mual, pusing, dermatitis, atau jerawat.
6. Risiko kehamilan ektopik cukup tinggi (4 dari 100 kehamilan), tetapi risiko ini lebih
rendah jika dibandingkan dengan perempuan yang tidak menggunakan minipil.
7. Efektivitasnya menjadi rendah bila digunakan bersamaan dengan obat tuberkulosis
atau obat epilepsy.
8. Tidak melindungi diri dari infeksi menular seksual atau HIV/AIDS.
9. Hirsutisme (tumbuh rambut/bulu berlebihan di daerah muka), tetapi sangat jarang
terjadi.

G. YANG BOLEH MENGGUNAKAN MINIPIL

1. Usia reproduktif.
2. Telah memiliki anak, atau yang belum memiliki anak.

140
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3. Menginginkan suatu metode kontrasepsi yang sangat efektif selama periode menyusui.
4. Pascapersalinan dan tidak menyusui.
5. Keguguran.
6. Perokok segala usia.
7. Mempunyai tekanan darah tinggi (selama < 180/110 mmHg) atau dengan masalah
pembekuan darah.
8. Tidak boleh menggunakan estrogen atau lebih senang tidak menggunakan estrogen.

H. YANG TIDAK BOLEH MENGGUNAKAN MINIPIL

1. Hamil atau diduga hamil.


2. Pendarahan pervaginam yang belum jelas penyebabnya.
3. Tidak dapat menerima terjadinya gangguan haid.
4. Menggunakan obat tuberkolosis (rifampisin), atau obat untuk (fenition dan barbiturat).
5. Kanker payudara atau riwayat kanker payudara.
6. Sering lupa menggunakan pil.
7. Miom uterus. Progestin memicu pertumbuhan miom uterus.
8. Riwayat stroke. Progestin menyebabkan spasme pembuluh darah.

I. WAKTU MULAI MENGGUNAKAN MINIPIL

1. Mulai hari pertama sampai hari ke-5 siklus haid. Tidak diperlukan pencegahan dengan
kontrasepsi lain.
2. Dapat digunakan setiap saat, asal saja tidak terjadi kehamilan. Bila menggunakannya
setelah hari ke-5 siklus haid, jangan melakukan hubungan seksual selama 2 hari atau
menggunakan metode kontrasepsi lain untuk 2 hari saja.
3. Bila klien tidak haid (amenorea), minipil dapat digunakan setiap saat, asal saja diyakini
tidak hamil. Jangan melakukan hubungan seksual selama 2 hari atau menggunakan
metode kontrasepsi lain untuk 2 hari saja.
4. Bila menyusui antara 6 minggu dan 6 bulan pascapersalinan dan tidak haid, minipil
dapat dimulai setiap saat. Bila menyusui penuh, tidak memerlukan metode kontrasepsi
tambahan.
5. Bila lebih dari 6 minggu pascapersalinan dan klien telah mendapatkan haid, minipil
dapat dimulai pada hari 1-5 hari siklus haid.
6. Minipil dapat diberikan segera pascakeguguran.
7. Bila sebelumnya klien menggunakan kontrasepsi hormonal lain dan ingin
menggantinya dengan minpil, minipil dapat segera diberikan, bila saja kontrasepsi
sebelumnya digunakan dengan benar atau ibu tersebut sedang tidak hamil. Tidak perlu
menunggu sampai datangnya haid berikutnya.

141
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

8. Bila kontrasepsi yang sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan, bminipil diberikan pada
jadwal suntikan berikutnya. Tidak diperlukan penggunaan metode kontrasepsi yang
lain.
9. Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kotrasepsi nonhormonal dan ibu tersebut ingin
menggantinya dengan minipil, minipil diberikan pada hari 1-5 siklus haid dan tidak
memerlukan kontrasepsi lain.
10. Bila kontrasepsi sebelumnya yang digunakan adalah AKDR (termasuk AKDR yang
mengandung hormon), minipil dapat diberikan pada hari 1-5 siklus haid. Dilakukan
pengangkatan AKDR.

J. KEADAAN YANG MEMERLUKAN PERHATIAN KHUSUS

Keadaan Anjuran
Stroke Sebaiknya jangan menggunakan minipil.
Penyakit Jantung Koroner/Infark Jangan diberi minipil. Progestin menyebabkan
vasokontriksi pembuluh darah.

K. INTRUKSI KEPADA KLIEN

1. Minum minipil setiap hari pada saat yang sama.


2. Minum pil yang pertama pada hari pertama haid.
3. Bila klien muntah dalam waktu 2 jam setelah menggunakan pil, minumlah pil yang lain,
atau gunakan metode kontrasepsi lain bila klien berniat melakukan hubungan seksual
pada 48 jam berikutnya.
4. Bila klien lupa 1 atau 2 pil, minumlah segera pil yang terlupa tersebut sesegera klien
ingat dan gunakan metode pelindung sampai akhir bulan.
5. Walaupun klien belum haid, mulailah paket baru sehari setelah paket terakhir habis.
6. Bila haid klien teratur setiap hari dan kemudian kehilangan 1 siklus (tidak haid), atau
bila merasa hamil, temui petugas kesehatan klien untuk memeriksa uji kehamilan.

L. PERINGATAN KHUSUS UNTUK PEMAKAI MINIPIL

1. Bila beberapa bulan mengalami haid teratur dan kemudian terlambat haid, perlu
dipikirkan kemungkinan telah terjadi kehamilan.
2. Bila mengeluh pendarahan bercak yang disertai dengan nyeri perut hebat, maka yang
pertama kali dipikirkan mungkin adakah kehamilan ektofik.
3. Problem mata (kehilangan penglihatan, atau mata kabur), nyeri kepala hebat, maka
perlu dipikirkan kemungkinan terjadi hipertensi atau problem vaskuler.

142
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

M. PENANGANAN EFEK SAMPING YANG SERING DITEMUKAN

Efek Samping Penanganan


 Amenorhe Pastikan hamil atau tidak bila tidak hamil, tidak
perlu tindakan khusus. Cukup konseling saja. Bila
amenorhe berlanjut atau hal tersebut membuat
klien khawatir, rujuk ke klinik. Bila hamil, hentikan
pil, dan kehamilan dilanjutkan. Jelaskan kepada klien
bahwa minipil sangat kecil dapat menimbulkan
kelainan janin. Bila diduga kehamilan ektofik, klien
perlu dirujuk, jangan memberikan obat-obatan
hormonal untuk menimbulkan haid. Kalaupun
diberikan tidak akan ada gunanya.
 Perdarahan tidak teratur Bila tidak menimbulkan masalah kesehatan/tidak
/spotting hamil, tidak perlu tindakan khusus. Bila klien tetap
saja tidak dapat menerima kejadian tersebut, perlu
dicari metode kontrasepsi lain.

Latihan

Lakukan Konseling pada calon akseptor KB Mini Pil dengan memberikan hal-hal berikut
ini!
Pada penggunaan minipil sangat efektif (98,5%). Jangan sampai terlupa satu dua tablet
atau jangan sampai terjadi gangguan gastrointestinal (muntah, diare), karena akibatnya
kemungkinan terjadi kehamilan sangat besar. Mini pil dapat digunakan setiap saat, asal saja
tidak terjadi kehamilan. Bila menggunakannya setelah hari ke-5 siklus haid, jangan
melakukan hubungan seksual selama 2 hari atau menggunakan metode kontrasepsi lain
untuk 2 hari saja. Bila klien tidak haid (amenorea), minipil dapat digunakan setiap saat, asal
saja diyakini tidak hamil. Jangan melakukan hubungan seksual selama 2 hari atau
menggunakan metode kontrasepsi lain untuk 2 hari saja. Bila menyusui antara 6 minggu dan
6 bulan pascapersalinan dan tidak haid, minipil dapat dimulai setiap saat. Bila menyusui
penuh, tidak memerlukan metode kontrasepsi tambahan. Bila lebih dari 6 minggu
pascapersalinan dan klien telah mendapatkan haid, minipil dapat dimulai pada hari 1-5 hari
siklus haid. Minipil dapat diberikan segera pascakeguguran. Bila sebelumnya klien
menggunakan kontrasepsi hormonal lain dan ingin menggantinya dengan minpil, minipil
dapat segera diberikan, bila saja kontrasepsi sebelumnya digunakan dengan benar atau ibu
tersebut sedang tidak hamil. Tidak perlu menunggu sampai datangnya haid berikutnya. Bila
kontrasepsi yang sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan,bminipil diberikan pada jadwal
sutikan berikutnya. Tidak diperlukan penggunaan metode kontrasepsi yang lain. Bila
kontrasepsi sebelumnya adalah kotasepsi nonhormonal dan ibu tersebut ingin menggantinya
dengan minipil, minipil diberikan pada hari 1-5 siklus haid dan tidak memerlukan kontrasepsi

143
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

lain. Bila kontrasepsi sebelumnya yang digunakan adalah AKDR (termasuk AKDR yang
mengandung hormon), minipil dapat diberikan pada hari 1-5 siklus haid.

Ringkasan

KB Mini Pil Sangat efektif (98,5 %). Pada penggunaan minipil jangan sampai terlupa
satu dua tablet atau jangan sampai terjadi gangguan gastrointestinal (muntah, diare), karena
akibatnya kemungkinan terjadi kehamilan sangat besar. Penggunaan obat-obat mukolitik
asetilsistein bersamaan dengan minipil perlu dihindari karena mukolitik jenis ini dapat
meningkatkan penetrasi sperma sehingga kemampuan kontrasepsi dari minipil dapat
terganggu. Pada akseptor yang memiliki penyakit stroke dan penyakit jantung
koroner/infark sebaiknya jangan menggunakan minipil karena progestin menyebabkan
vasokontriksi pembuluh darah.

Tes 1
1) Senggama sebaiknya dilakukan .... setelah penggunaan mini pil
A. 5-7 hari
B. 2 hari
C. 3-20 jam
D. 24 jam

2) Dalam konseling minipil, sebaiknya minipil diminum mulai hari... sampai hari ke... siklus
haid.
A. 1-7
B. 1-5
C. 1-6
D. 1-8

Untuk soal No.3 sampai No.7!


Ny N 26 tahun P1A0 post partum 6 minggu dan belum pernah haid, menyusui secara
eksklusif. Datang ke bidan untuk berkonsultasi tentang cara KB yang tepat. Ny N
merasa takut dengan berbagai alat kontrasepsi dan issue yang beredar. Hasil
pemeriksaan semua normal.

3) Tindakan yang sebaiknya dilakukan bidan adalah ….


A. Menganjurkan Ny N memakai kontrasepsi pil kombinasi
B. Menganjurkan Ny N memakai kontrasepsi suntik cyclofem
C. Menyalahkan issue yang beredar tentang alat kontrasepsi
D. Memberi informasi tentang KB yang tidak menekan produksi ASI

144
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4) Apabila Ny N ingin menggunakan pil, maka bidan menganjurkan ….


A. Pil mini
B. Pil bifasik
C. Pil trifasik
D. Pil kombinasi

5) Jenis alat kontrasepsi yang dapat dipakai oleh Ny N adalah jenis kontrasepsi yang
mengandung hormone ….
A. Luteinizing hormone
B. Progesterone
C. Esterogen
D. Prolaktin

6) Efek samping yang dapat terjadi pada kontrasepsi yang dipilih Ny N adalah .…
A. Muntah
B. Kegemukan
C. Infeksi panggul
D. Hipermenorhoe

7) Waktu yang tepat bagi Ny N untuk memulai menggunakan alat kontrasepsi tersebut
adalah .…
A. Setiap saat
B. Hari kelima menstruasi
C. Hari ketiga menstruasi
D. Hari kedua menstruasi

8) Bila kontrasepsi yang sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan, minipil dapat diberikan
pada saat?
A. Saat menstruasi
B. Hari ke-5 menstruasi
C. Saat jadwal suntikan berikutnya
D. Hari pertama menstruasi

9) Kenapa klien yang menderita stroke dan jantung koroner dilarang menggunakan KB
minipil?
A. Progestin tidak efektif dengan obat-obatan pada penyakit jantung
B. Progestin menyebabkan kerja jantung berlebih
C. Progestin menyebabkan vasokontriksi pembuluh darah
D. Progestin menyebabkan kelebihan cairan pada ekstremitas

10) Apa yang harus bidan lakukan saat akseptor minipil mengalami amenorhoe?
A. Dibiarkan saja sampai haid tiba
B. Memastikan klien tidak hamil
C. Meminta klien ganti metode KB

145
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Lampiran

Pelaksanaan Praktikum

Silahkan Saudara berlatih membuat asuhan kebidanan dengan memperhatikan


langkah-langkah yang pernah dipelajari sebelumnya pada mata kuliah konsep kebidanan dan
teknik anamnesa serta pemeriksaan fisik pada bab keterampilan dasar klinik dengan
menggunakan format pengkajian berikut ini:

FORMAT: ASUHAN KEBIDANAN PADA KELUARGA BERENCANA (KB) MINI PIL

PENGUMPULAN DATA

A. IDENTITAS/BIODATA

Nama : Nama Suami :


Umur : Umur :
Suku/Bangsa : Suku/Bangsa :
Agama : Agama :
Pendidikan : Pendidikan :
Pekerjaan : Alamat :
Alamat :

B. ANAMNESA (DATA SUBJEKTIF)

Pada tanggal : Pukul :


1. Alasan Kunjungan :
Yang mengantar :
2. Riwayat Menstruasi
a. Menarche :
b. Siklus :
c. Lamanya :
d. Banyak :
e. Sifat darah :
f. Warna :
g. HPHT :
3. Riwayat Perkawinan
a. Kawin ke :
b. Lama perkawinan :
4. Riwayat Obstetri yang lalu
Riwayat seluruh kehamilan

146
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

a. Gravida :
b. Partus :
c. Abortus :
d. Lahir Hidup :
e. Lahir Mati :

Riwayat persalinan terakhir/abortus terakhir


a. Tanggal persalinan terakhir :
b. Jenis persalinan :
c. Apakah sedang menyusui :

5. Riwayat KB Sebelumnya
Dalam dua tahun terakhir apakah memakai kontrasepsi : Ya / Tidak
Bila Ya, jelaskan masing-masing.

No. Metode Lama Pemakaian Alasan Berhenti Metode Kontrasepsi


1. Pil
2. IUD/AKDR
3. Suntik
4. Kondom
5. Dll

6. Riwayat Medis Sebelumnya


a. Sedang mendapat pengobatan jangka panjang :
b. Saat ini sedang menderita penyakit kronis :
7. Riwayat sosial
a. Merokok :
b. Minuman keras :
8. Riwayat ginekologi
a. Tumor Ginekologi :
b. Operasi ginekologi yang pernah dialami :
c. Penyakit kelamin
1) G.O :
2) Sipilis :
3) Herpes :
4) Keputihan :
d. Perdarahan tanpa sebab yang jelas :

147
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

C. PEMERIKSAAN FISIK (DATA OBJEKTIF)

1. Status generalis
a. Keadaan umum :
b. Status emosional :
c. Kesadaran :
d. Tinggi Badan :
e. Berat Badan :
f. TD :
g. Nadi :
h. RR :
i. Suhu :
2. Pemeriksaan khusus obstetri
a. Payudara
1) Benjolan :
2) Nyeri tekan :
3) Puting susu :
4) Sedang menyusui :
b. Abdomen
1) Pembesaran :
2) Bekas luka :
3) Konsistensi :
4) Nyeri tekan :
5) Peradangan :
6) VT :
c. Tumor :
d. Posisi rahim :
e. Bentuk :
Inspekulo :
f. Tanda-tanda peradangan :
g. Tanda-tanda kehamilan :
h. Perdarahan :
i. Varises :
3. Pemeriksaan penunjang
Planotes :

D. DATA PSIKOLOGIS

1. Pengertian ibu tentang efek samping alat kontrasepsi :


2. Pengaruh alat kontrasepsi dengan agama yang dianut :
3. Pengaruh alat kontrasepsi dengan hubungan suami/istri :

148
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan praktikum 2
Pil Kombinasi

Setelah Saudara menyelesaikan Kegiatan Praktikum 1, dan saat ini akan mempelajari
Kegiatan Praktikum 2 yaitu KB Pil Kombinasi.

A. PROFIL PIL KOMBINASI

Pil kombinasi ini dipakai oleh lebih dari 65 juta wanita di seluruh dunia. Dalam satu pil
terdapat baik estrogen maupun progestin sinetik. Pil diminum setiap hari selama 3 minggu,
diikuti dengan 1 minggu tanpa pil atau plasebo, pada saat mana suatu perdarahan surut
akan terjadi. Estrogennya ialah etinil estradiol atau mestranol, dalam dosis 0.05; 0,08; atau
0,1 mg per tablet. Progestinnya bervariasi: yang merupakan androgen, yang merupakan
progesteron, atau mempunyai pengaruh estrogen instrinsik. Efektivitas secara teorotis
hampir 100% (tingkat kehamilan 0,1/100 tahun-wanita). Efektivitas pemakaian ialah 95-98%
efektif (tingkat kehamilan 0,7/100 tahun-wanita).
1. Dapat digunakan sejak usia remaja hingga menopouse.
2. Mudah dihentikan setiap saat.
3. Kesuburan segera kembali setelah penggunaan pil dihentikan.
4. Dapat digunakan sebagai kontrasepsi darurat.
5. Membantu mencegah:
6. Kehamilan ektopik.
7. Kanker ovarium:
a. Kanker endometrium.
b. Kista ovarium.
c. Penyakit radang panggul.
d. Kelainan jinak pada payudara.
e. Disminorea.
f. Acne.

149
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

B. KONTRAINDIKASI PIL KOMBINASI

1. Hamil atau dicurigai hamil.


2. Menyusui ekslusif.
3. Pendarahan pervaginam yang belum diketahui penyebabnya.
4. Penyakit hati akut (Hepatitis).
5. Perokok dengan usia > 35 Tahun.
6. Riwayat penyakit jantung, stroke, atau tekanan darah > 180/100 mmHg.
7. Riwayat gangguan faktor pembekuan darah atau kencing manis >20 tahun.
8. Kanker payudara atau dicurigai kanker payudara.
9. Migran dan gejala neurologik fokal (epilepsi/riwayat efilepsi).
10. Tidak dapat menggunakan pil secara teratur setiap hari.

C. KEADAAN KHUSUS UNTUK PENGGUNAAN PIL KOMBINASI

Keadaan Saran
Tekanan Darah Tinggi Sistolik >160 mmHg, atau Pil tidak boleh digunakan
Diastolik >90 mmHg
Kencing Manis Tanpa komplikasi Pil dapat diberikan
Migran Tanpa gejala neurologik Pil dapat diberikan
fokal yang berhubungan
dengan nyeri kepala
Menggunakan obat Pil dengan dosis
fenitoin, barbiturat, otinitestradiol 50 µg
ritampisin.
Anemia Bulan Sabit Pil jangan digunakan

D. PENANGANAN EFEK SAMPING YANG SERING TERJADI DAN MASALAH


KESEHATAN LAINNYA

Efek Samping atau Masalah Penanganan


 Amenorea (tidak ada Periksa dalam atau tes kehamilan, bila tidak hamil
perdarahan, atau dan klien minum pil dengan benar, tenanglah. Tidak
spooting) datang haid kemungkinan besar karena kurang
adekuatnya efek estrogen terhadap endometrium.
Tidak perlu pengobatan khusus, coba berikan pil
dengan dosis estrogen 50 µg, atau dosis estrogen
tetap, tetapi dosis progestin dikurangi. Bila klien
hamil intrauterin, hentikan pil, dan yakinkan pasien,
bahwa pil yang telah diminumnya tidak punya efek
pada janin.

150
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Efek Samping atau Masalah Penanganan

 Muat, pusing, atau muntah Tes kehamilan, atau pemeriksaan ginekologik. Bila
(akibat reaksi anatilaktik) tidak hamil, sarankan minum pil saat makan malam,
atau sebelum tidur.
 Pendarahan Tes kehamilan, atau pemeriksaan ginekologik.
pervaginam/spotting Sarankan minum pil pada waktu sama. Jelaskan
bahwa pendarahan/spotting hal yang biasa terjadi
pada 3 bulan pertama, dan lambat laun akan
berhenti. Bila pendarahan/spotting tetap saja
terjadi, ganti pil dengan dosis estrogen lebih tinggi
(50 µg) sampai pendarahan teratasi, lalu kembali ke
dosis awal. Bila pendarahan/spotting timbul lagi,
lanjutan lagi dengan dosis 50 µg, atau ganti dengan
metode kontrasepsi yang lain.

E. PERINGATAN KHUSUS

Tanda Masalah Yang Mungkin Terjadi


 Nyeri dada hebat, batuk, napas Serangan jantung atau bekuan darah di
pendek. dalam paru.
 Sakit kepala hebat. Stroke, hipertensi, migran.
 Nyeri tungkai hebat (betis atau Sumbatan pembuluh darah tungkai.
paha).
 Nyeri abdomen hebat. Penyakit kandungan empedu, bekuan
darah, pankreatitis.
 Kehilangan penglihatan atau kabur. Stroke, hipertensi, atau problem
vaskular.
 Tidak terjadi pendarahan/spotting Kemungkinan kehamilan.
setelah selesai minum pil.

F. JENIS

1. Monofasik: pil yang tersedia dalam kemasan 21 tablet mengandung hormon aktif
estrogen/progesteron (E/P) dalam dosis yang sama, dengan 7 tablet tanpa hormon
aktif.
2. Bifasik: pil yang tersedia dalam kemasan 21 tablet mengandung hormon aktif
estrogen/progesteron (E/P) dengan dua dosis yang berbeda, dengan 7 tablet tanpa
hormon aktif.
3. Trifasik:pil yang tersedia dalam kemasan 21 tablet mengandung hormon aktif
estrogen/progesteron (E/P) dengan tiga dosis yang berbeda, dengan 7 tablet tanpa
hormon aktif.

151
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

G. CARA KERJAPIL KOMBINASI

1. Menekan ovulasi.
2. Mencegah implantasi.
3. Lendir serviks mengental sehingga sulit dilalui oleh sperma.
4. Pergerakan tuba terganggu sehingga transportasi telur dengan sendirinya akan
terganggu pula.

Manfaat Pil Kombinasi


1. Memiliki efektivitas yang tinggi (hampir menyerupai efektivitas tubektomi), bila
digunakan setiap hari (1 kehamilan per 100 perempuan dalam tahun pertama
penggunaan).
2. Risiko terhadap kesehatan sangat kecil.
3. Tidak mengganggu hubungan seksual.
4. Siklus haid menjadi teratur, banyaknya darah haid berkurang (mencegah anemia),
tidak terjadi nyeri haid.
5. Siklus haid menjadi teratur, banyaknya darah haid berkurang (mencegah anemia),
tidak terjadi nyeri haid.
6. Dapat digunakan jangka panjang selama perempuan masih ingin menggunakannya
untuk mencegah kehamilan.

Keterbatasan
1. Mahal dan membosankan karena harus menggunakan setiap hari.
2. Mual, terutama pada 3 bulan pertama.
3. Perdarahan bercak atau perdarahan sela, terutama 3 bulan pertama.
4. Pusing.
5. Nyeri payudara.
6. Berat badan naik sedikit, jarang pada pil kombinasi.
7. Tidak boleh diberikan pada perempuan menyusui (dapat mengurangi ASI).

152
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

8. Pada sebagian kecil perempuan dapat menimbulkan depresi, dan perubahan suasana
hati, sehingga keinginan untuk melakukan hubungan berkurang.
9. Dapat meningkatkan tekan darah dan retensi cairan, sehingga risiko stroke, dan
gangguan pembekuan darah pada vena dalam sedikit meningkat. Pada perempuan
usia> 35 tahun dan merokok perlu hati-hati.
10. Tidak mencegah IMS (Infeksi Menular Seksual), HBV, HIV/AIDS.

Yang Dapat Menggunakan Kontrasepsi Pil Kombinasi


Pada prinsipnya hampir semua Ibu boleh menggunakan pil kombinasi, seperti :
1. Usia Reproduksi
2. Telah memiliki anak ataupun yang belum memiliki anak.
3. Gemuk atau kurus.
4. Menginginkan metode kontrasepsi dengan efektivitas tinggi.
5. Setelah melahirkan dan tidak menyusui.
6. Setelah melahirkan 6 bulan yang tidak memberikan ASI ekslusif, sedangkan semua cara
kontrasepsi yang dianjurkan tidak cocok bagi ibu tersebut.
7. Pascakeguguran.
8. Anemia karena haid berlebihan.
9. Siklus haid tidak teratur.
10. Riwayat kehamilan ektofik.
11. Kelainan payudara jinak.
12. Kencing manis tanpa komplikasi pada ginjal, pembuluh darah, mata dan saraf.
13. Penyakit tiroid, penyakit radang panggu, endometriosis, atau tumor ovarium jinak.
14. Menderita tuberkolosis (kecuali yang sedang menggunakan rifampisin).

Yang Tidak Boleh Menggunakan Pil Kombinasi :


1. Hamil, atau dicurigai hamil.
2. Menyusui ekslusif.
3. Pendarahan pervaginam yang belum diketahui penyebabnya.
4. Penyakit hati akut (hepatitis).
5. Perokok dengan usia> 35 tahun.
6. Riwayat penyakit jantung, stroke, atau tekanan darah > 180/110 mmHg.
7. Riwayat gangguan faktor pembekuan darah atau kencing manis> 20 tahun.
8. Kanker payudara atau dicurigai neurologik fokal (epilepsi/riwayat epilepsi).
9. Tidak dapat menggunakan pil secara teratur setiap hari.

Waktu Mulai Menggunakan Pil Kombinasi


1. Setiap saat selagi haid, untuk meyakinkan kalau perempuan tersebut tidak hamil
2. Hari pertama sampai hari ke-7 siklus haid.

153
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3. Boleh menggunakan pada hari ke-8, tetapi perlu menggunakan metode kontrasepsi
yang lain (kondom) mulai hari ke-8 sampai hari ke-14 atau tidak melakukan hubungan
seksual sampai anda telah menghabiskan paket pil tersebut.
4. Setelah melahirkan :
a. Setelah 6 bulan pemberian ASI ekslusif.
b. Setelah 3 bulan dan tidak menyusui.
c. Pasca keguguran (segera atau dalam waktu 7 hari).
5. Bila berhenti menggunakan kontrasepsi injeksi, dan ingin menggantikan dengan pil
kombinasi, pil dapat segera diberikan tanpa perlu menunggu haid.

H. MANFAAT PIL KOMBINASI

1. Memiliki efektivitas yang tinggi (hampir menyerupai efektivitas tubektomi), bila


digunakan setiap hari (1 kehamilan per 100 perempuan dalam tahun pertama
penggunaan).
2. Risiko terhadap kesehatan sangat kecil.
3. Tidak menggangguu hubungan seksual.
4. Siklus haid menjadi teratur, banyaknya darah haid berkurang (mencegah anemia),
tidak terjadi nyeri haid.
5. Siklus haid menjadi teratur, banyaknya darah haid berkurang (mencegah anemia),
tidak terjadi nyeri haid.
6. Dapat digunakan jangka panjang selama perempuan masih ingin menggunakannya
untuk mencegah kehamilan.

I. KETERBATASAN

1. Mahal dan membosankan karena harus menggunakan setiap hari.


2. Mual, terutama pada 3 bulan pertama.
3. Perdarahan bercak atau perdarahan sela, terutama 3 bulan pertama.
4. Pusing.
5. Nyeri payudara.
6. Berat badan naik sedikit, jarang pada pil kombinasi.
7. Tidak boleh diberikan pada perempuan menyusui (dapat mengurangi ASI).
8. Pada sebagian kecil perempuan dapat menimbulkan depresi, dan perubahan suasana
hati, sehingga keinginan untuk melakukan hubungan berkurang.
9. Dapat meningkatkan tekan darah dan retensi cairan, sehingga risiko stroke, dan
gangguan pembekuan darah pada vena dalam sedikit meningkat. Pada perempuan
usia> 35 tahun dan merokok perlu hati-hati.
10. Tidak mencegah IMS (Infeksi Menular Seksual), HBV, HIV/AIDS.

154
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Yang Dapat Menggunakan Kontrasepsi Pil Kombinasi


Pada prinsipnya hampir semua Ibu boleh menggunakan pil kombinasi, seperti :
1. Usia Reproduksi.
2. Telah memiliki anak ataupun yang belum memiliki anak.
3. Gemuk atau kurus.
4. Menginginkan metode kontrasepsi dengan efektivitas tinggi.
5. Setelah melahirkan dan tidak menyusui.
6. Setelah melahirkan 6 bulan yang tidak memberikan ASI ekslusif, sedangkan semua cara
kontrasepsi yang dianjurkan tidak cocok bagi ibu tersebut.
7. Pascakeguguran.
8. Anemia karena haid berlebihan.
9. Siklus haid tidak teratur.
10. Riwayat kehamilan ektofik.
11. Kelainan payudara jinak.
12. Kencing manis tanpa komplikasi pada ginjal, pembuluh darah, mata dan saraf.
13. Penyakit tiroid, penyakit radang panggu, endometriosis, atau tumor ovarium jinak.
14. Menderita tuberkolosis (kecuali yang sedang menggunakan rifampisin).

J. YANG TIDAK BOLEH MENGGUNAKAN PIL KOMBINASI:

1. Hamil, atau dicurigai hamil.


2. Menyusui ekslusif.
3. Pendarahan pervaginam yang belum diketahui penyebabnya.
4. Penyakit hati akut (hepatitis).
5. Perokok dengan usia> 35 tahun.
6. Riwayat penyakit jantung, stroke, atau tekanan darah > 180/110 mmHg.
7. Riwayat gangguan faktor pembekuan darah atau kencing manis> 20 tahun.
8. Kanker payudara atau dicurigai neurologik fokal (epilepsi/riwayat epilepsi).
9. Tidak dapat menggunakan pil secara teratur setiap hari.

K. WAKTU MULAI MENGGUNAKAN PIL KOMBINASI

1. Setiap saat selagi haid, untuk meyakinkan kalau perempuan tersebut tidak hamil.
2. Hari pertama sampai hari ke-7 siklus haid.
3. Boleh menggunakan pada hari ke-8, tetapi perlu menggunakan metode kontrasepsi
yang lain (kondom) mulai hari ke-8 sampai hari ke-14 atau tidak melakukan hubungan
seksual sampai anda telah menghabiskan paket pil tersebut.
4. Setelah melahirkan:
a. Setelah 6 bulan pemberian ASI ekslusif.
b. Setelah 3 bulan dan tidak menyusui.
c. Pasca keguguran (segera atau dalam waktu 7 hari).

155
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

5. Bila berhenti menggunakan kontrasepsi injeksi, dan ingin menggantikan dengan pil
kombinasi, pil dapat segera diberikan tanpa perlu menunggu haid.

Latihan

Lakukan pelayanan KB Pil Kombinasi pada calon akseptor dengan mengikuti petunjuk
berikut ini:
1. Tunjukkan cara mengeluarkan pil dari kemasannya dan ikuti panah yang menunjuk
deretan berikut.
2. Pil diminum setiap hari, lebih baik pada saat yang sama setelah makan malam.
3. Sangat dianjurkan diminum pada hari pertama haid.
4. Bila paket 28 tablet mulai diminum pada hari pertama haid dan dilanjutkan terus tanpa
terputus dengan rangkaian yang baru tanpa menghiraukan ada tidaknya haid. Bila
paket pil yang berisi 20,21 dan 22 mulai diminum pada hari kelima haid diteruskan
sampai habis kemudian tunggu satu minggu baru mulai minum pil dari paket baru.
5. Bila muntah dalam waktu 2 jam setelah menggunakan pil, gunakan metode
kontrasepsi yang lain.
6. Bila terjadi muntah hebat atau diare lebih dari 24 jam, maka bila keadaan
memungkinkan dan tidak memperburuk keadaan anda, pil dapat diteruskan.
7. Bila lupa minum pil 3 kali berturut-turut mungkin si ibu akan mengalami haid dan
hentikan minum pil, minumlah pil yang baru mulai hari kelima haid.
8. Bila tidak mendapatkan haid harus periksa ke klinik untuk tes kehamilan.
9. Pada permulaan minum pil kadang-kadang mual, pening atau sakit kepala, nyeri
payudara, spotting. Kelainan seperti ini muncul terutama pada 3 bulan pertama dan
lama-kelamaan akan hilang dengan sendirinya. Bila keluhan tetap muncul silahkan
konsultasi ke dokter.

Ringkasan

Efektivitas KB Pil Kombinasi secara teoritis hampir 100% (tingkat kehamilan 0,1/100
tahun-wanita). Efektivitas pemakaian ialah 95-98% efektif (tingkat kehamilan 0,7/100 tahun-
wanita).
KB Pil Kombinasi:
1. Dapat digunakan sejak usia remaja hingga menopouse.
2. Mudah dihentikan setiap saat.
3. Kesuburan segera kembali setelah penggunaan pil dihentikan.
4. Dapat digunakan sebagai kontrasepsi darurat
5. Membantu mencegah:
a. Kehamilan ektopik.
b. Kanker ovarium.
c. Kanker endometrium.

156
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

d. Kista ovarium.
e. Penyakit radang panggul.
f. Kelainan jinak pada payudara.
g. Disminorhea.
h. Acne.

Tes 2
1) Yang dapat menggunakan Pil Kombinasi adalah ....
A. Menginginkan alkon dengan efektivitas tinggi
B. Setelah melahirkan dan tidak menyusui
C. Setelah melahirkan 6 bulan dan memberikan ASI eksklusif
D. Pasca keguguran

2) Seorang ibu menggunakan Alat kontrasepsi pil kombinasi, ibu tersebut lupa minum pil
selama 3 hari berturut-turut, apa yang sebaiknya ibu lakukan?
A. Minum 3 pil sekaligus
B. Berhenti minum pil dan ganti dengan pil baru mulai hari kelima haid
C. Minum sesuai jadwal
D. Minum 2 pil dan gunakan kontrasepsi tambahan (kondom)

3) Jenis dari pil kombinasi adalah ....


A. Monofasik, bifasik, trifasik
B. Monofasik, hasafasik, manafasik
C. Monofasik, trifasik, paliafasik
D. Monofasik, bifasik, hasafasik

4) Salah satu Cara kerja Pil Kombinasi adalah ....


A. Mempercepat menstruasi
B. Memperpendek masa subur
C. Membunuh sperma
D. Menekan ovulasi

5) Bagaimana kefektivitas Pil Kombinasi pada akseptornya jika digunakan setiap hari?
A. 3 kehamilan per 100 perempuan dalam tahun pertama penggunaan
B. 2 kehamilan per 100 perempuan dalam tahun pertama penggunaan
C. 1 kehamilan per 100 perempuan dalam tahun pertama penggunaan
D. 0 kehamilan per 100 perempuan dalam tahun pertama penggunaan

6) Bagaimana Pil Kombinasi dapat mencegah terjadinya anemia?


A. Dapat menyebabkan amenorhoe
B. Menurunkan tekanan darah
C. Menghasilkan hemoglobin
D. Siklus haid menjadi teratur, banyak darah haid berkurang

157
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

7) Yang tidak boleh menggunakan pil kombinasi adalah,kecuali ....


A. Riwayat penyakit jantung, stroke
B. Menyusui eksklusif
C. Penyakit hati akut (hepatitis)
D. Riwayat kehamilan ektopik

8) Obat-obat berikut yang merupakan kontraindikasi penggunaan Pil Kombinasi:


A. Analgesik
B. Antipiretik
C. Rifampisin
D. Antibiotik

9) Klien dengan penyakit tiroid, penyakit radang panggul, endometriosis atau tumor
ovarium jinak masih diperbolehkan/ tidak diperbolehkan menggunakan pil kombinasi?
A. Tidak boleh, karena merupakan Kontraindikasi penggunaan pil kombinasi
B. Diperbolehkan menggunakan pil kombinasi
C. Masih belum ditemukan teorinya
D. Diobati terlebih dahulu penyakitnya, baru diperbolehkan menggunakan pil
kombinasi

10) Keterbatasan Pil Kombinasi adalah ....


A. Mengganggu hubungan seksual
B. Siklus haid menjadi teratur
C. Tidak dapat digunakan jangka panjang
D. Tidak mencegah IMS

158
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

Silahkan Anda mulai berlatih membuat asuhan kebidanan dengan memperhatikan


langkah-langkah yang pernah dipelajari sebelumnya pada mata kuliah konsep kebidanan dan
teknik anamnesa serta pemeriksaan fisik pada modul keterampilan dasar klinik dengan
menggunakan format pengkajian berikut ini:

FORMAT : ASUHAN KEBIDANAN PADA KELUARGA BERENCANA (KB)

PENGUMPULAN DATA

A. IDENTITAS / BIODATA

Nama : Nama Suami :


Umur : Umur :
Suku/Bangsa : Suku/Bangsa :
Agama : Agama :
Pendidikan : Pendidikan :
Pekerjaan : Alamat :
Alamat :

B. ANAMNESA (DATA SUBJEKTIF)


Pada tanggal : Pukul :
a. Alasan Kunjungan :
Yang mengantar :
b. Riwayat Menstruasi
1) Menarche :
2) Siklus :
3) Lamanya :
4) Banyak :
5) Sifat darah :
6) Warna :
7) HPHT :
c. Riwayat Perkawinan
1) Kawin ke :
2) Lama perkawinan :
d. Riwayat Obstetri yang lalu
Riwayat seluruh kehamilan
1) Gravida :
2) Partus :
3) Abortus :

159
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4) Lahir Hidup :
5) Lahir Mati :

Riwayat persalinan terakhir/abortus terakhir


1) Tanggal persalinan terakhir :
2) Jenis persalinan :
3) Apakah sedang menyusui :
e. Riwayat KB Sebelumnya
Dalam dua tahun terakhir apakah memakai kontrasepsi : Ya / Tidak
Bila Ya, jelaskan masing-masing.

No. Metode Lama Pemakaian Alasan Berhenti Metode Kontrasepsi


1. Pil
2. IUD/AKDR
3. Suntik
4. Kondom
5. Dll

f. Riwayat Medis Sebelumnya


1) Sedang mendapat pengobatan jangka panjang :
2) Saat ini sedang menderita penyakit kronis :
g. Riwayat sosial
1) Merokok :
2) Minuman keras :
h. Riwayat ginekologi
1) Tumor Ginekologi :
2) Operasi ginekologi yang pernah dialami :
3) Penyakit kelamin
- G.O :
- Sipilis :
- Herpes :
- Keputihan :
4) Perdarahan tanpa sebab yang jelas :

C. PEMERIKSAAN FISIK (DATA OBJEKTIF)

1. Status generalis
a. Keadaan umum :
b. Status emosional :
c. Kesadaran :
d. Tinggi Badan :
e. Berat Badan :

160
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

f. TD :
g. Nadi :
h. RR :
i. Suhu :
2. Pemeriksaan khusus obstetri
a. Payudara
1) Benjolan :
2) Nyeri tekan :
3) Puting susu :
4) Sedang menyusui :
b. Abdomen
1) Pembesaran :
2) Bekas luka :
3) Konsistensi :
4) Nyeri tekan :
5) Peradangan :
6) VT :
c. Tumor
d. Posisi rahim
e. Bentuk
Inspekulo :
f. Tanda-tanda peradangan
g. Tanda-tanda kehamilan
h. Perdarahan
i. Varises
3. Pemeriksaan penunjang
Planotes :

D. DATA PSIKOLOGIS

1. Pengertian ibu tentang efek samping alat kontrasepsi :


2. Pengaruh alat kontrasepsi dengan agama yang dianut :
3. Pengaruh alat kontrasepsi dengan hubungan suami/istri :

161
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 3
KB Suntik

Setelah Saudara menyelesaikan kegiatan praktikum 2, saat ini akan mempelajari


Kegiatan Praktikum 3 pada BAB 7 yaitu Praktikum KB Suntik.

A. SUNTIK PROGESTIN

Kontrasepsi suntikan di Indonesia adalah salah satu kontrasepsi yang popular.


Kontrasepsi suntikan yang digunakan ialah long-acting progestin, yaitu Noretisteron enantat
(NETEN) dengan nama dagang Noristrat dan Depomedroksi progesterone acetat (DMPA)
dengan nama dagang Depoprovera. Suntikan diberikan pada hari ke 3-5 hari pasca
persalinan, segera setelah keguguran, dan pada masa interval sebelum hari kelima haid.
Teknik penyuntikannya yaitu secara intramusculer dalam, di daerah m. gluteus maksimus
atau deltoideus. Kontraindikasi kontrasepsi suntikan kurang lebih sama dengan kontrasepsi
hormonal lainnya. Efek samping yang berupa gangguan haid ialah amenorea, menoragia,
dan spotting. Efek samping lain yang bukan merupakan gangguan haid dan keluhan subjektif
lainnya juga kurang lebih sama dengan kontrasepsi hormonal lainnya.
Profil:
1. Sangat efektif.
2. Aman.
3. Dapat dipakai oleh semua perempuan dalam usia reproduksi.
4. Kembalinya kesuburan lebih lambat, rata-rata 4 bulan.
5. Cocok untuk masa laktasi karena tidak menekan produksi ASI.

Jenis
Tersedia dua jenis suntikan yang hanya mengandung progestin, yaitu:
1. Depo medroksiprogesteron asetat (depo proveta), mengandung 150 mg DMPA, yang
diberikan setiap 3 bulan dengan cara disuntik IM (di daerah bokong).
2. Depo noretisteron enantat (depo noristerat), yang mengandung 200 mg noretindron
enantat, diberikan setiap 2 bulan dengan cara disuntik IM.

Cara Kerja:
1. Mencegah ovulasi.
2. Mengentalkan lendir serviks sehingga menurunkan kemampuan penetrasi sperma.
3. Menjadikan selaput lendir rahim tipis dan atropi.
4. Menghambat transportasi gamet oleh tuba.

Keuntungan:
1. Sangat efektif Pencegahan kehamilan jangka panjang.
2. Tidak berpengaruh pada hubungan suami istri.

162
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3. Tidak mengandung estrogen sehingga tidak berdampak serius terhadap penyakit


jantung dan gangguan pembekuan darah.
4. Tidak memiliki pengaruh terhadap ASI.
5. Sedikit efek samping.
6. Dapat digunakan oleh perempuan usia > 35 tahun sampai perimenopause.
7. Membantu mencegah kanker endometrium dan kehamilan ektopik.
8. Menurunkan kejadian penyakit jinak payudara.
9. Mencegah beberapa penyebab terjadinya penyakit radang panggul.
10. Menurunkan krisis anemia bulan sabit (sickle cell).

Keterbatasan:
1. Sering ditemukan gangguan haid, seperti:
a. Siklus haid yang memendek atau memanjang.
b. Perdarahan yang banyak atau sedikit.
c. Perdarahan tidak teratur atau perdarahan bercak (spotting).
2. Tidak haid sama sekali.
3. Klien sangat bergantung pada tempat sarana pelayanan kesehatan (harus kembali
untuk suntikan).
4. Tidak dapat dihentikan sewaktu-waktu sebelum suntikan berikut.
5. Permasalahan berat badan merupakan efek samping tersering.
6. Tidak menjamin perlindungan terhadap penularan IMS, Hepatitis B Virus, atau infeksi
virus HIV.
7. Terlambatnya kembali kesuburan setelah penghentian pemakaian.
8. Terlambatnya kembali kesuburan bukan karena terjadinya perusakan atau kelainan
pada organ genitalia, melainkan karena belum habisnya pelepasan obat suntikan dai
deponya (tempat suntikan).
9. Pada penggunaan jangka panjang dapat sedikit menurunkan kepadatan tulang
(densitas).
10. Pada penggunaan jangka panjang dapat menimbulkan kekeringan vagina, menurunkan
libido, sakit kepala, nervositas, jerawat.

Yang Dapat Menggunakan Kontrasepsi Suntikan Progestin


1. Usia reproduksi.
2. Nulipara yang telah memiliki anak.
3. Menghendaki kontrasepsi jangka panjang dan memiliki efektivitas tinggi.
4. Menyusui dan membutuhkan kontrasepsi yang sesuai.
5. Setelah melahirkan dan tidak menyusui.
6. Setelah abortus atau keguguran.
7. Telah banyak anak, tetapi belum menghendaki tubektomi.
8. Perokok.

163
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

9. Tekanan darah <180/110 mmHg, dengan masalah gangguan pembekuan darah atau
anemia bulan sabit.
10. Menggunakan obat untuk epilepsi (fenitoin dan barbiturat) atau obat tuberkulosis
(rifampisin).
11. Tidak dapat memakai kontrasepsi yang mengandung estrogen.
12. Sering lupa menggunakan pil kontrasepsi.
13. Anemia defesiensi besi.
14. Mendekati usia menopause yang tidak mau atau tidak boleh menggunakan pil
kontrasepsi kombinasi.

Yang Tidak Boleh Menggunakan Kontrasepsi Suntikan Progestin


1. Hamil atau dicurigai hamil (risiko cacat pada janin 7/100.000 kelahiran).
2. Perdarahan pervaginam yang belum jelas sebabnya.
3. Tidak dapat menerima terjadinya gangguan haid.
4. Terutama amenorea.
5. Menderita kanker payudara atau riwayat kanker payudara.
6. Diabetes mellitus disertai komplikasi.

Waktu Mulai Menggunakan Kontrasepsi Suntikan Progestin


1. Setiap saat selama siklus haid, asal ibu tersebut tidak hamil.
2. Mulai hari pertama sampai hari ke-7 siklus haid.
3. Pada ibu yang tidak haid, injeksi pertama dapat diberikan setiap saat, asalkan ibu
tersebut tidak hamil. Selama 7 hari setelah suntikan tidak boleh melakukan hubungan
seksual.
4. Ibu yang menggunakan kontrasepsi hormonal lain dan ingin mengganti dengan
kontrasepsi suntikan. Bila ibu telah menggunakan kontrasepsi hormonal sebelumnya
secara benar, dan ibu tersebut tidak hamil, suntikan pertama dapat segera diberikan
tidak perlu menunggu sampai haid berikutnya datang.
5. Bila ibu sedang menggunakan jenis kontrasepsi lain dan ingin menggantinya dengan
jenis kontrasepsi yang lain lagi, kontrasepsi suntikan yang akan diberikan dimulai pada
saat jadwal kontrasepsi suntikan yang sebelumnya.
6. Ibu yang menggunakan kontrasepsi nonhormonal dan ingin menggantinya dengan
jenis kontrasepsi hormonal, suntikan pertama kontrasepsi hormonal yang akan
diberikan dan segera diberikan, asal saja ibu tersebut tidak hamil, dan pemberiannya
tidak perlu menunggu haid berikutnya datang. Bila ibu disuntik hari ke-7 haid, ibu
tersebut selama 7 hari setelah di suatukan tidak boleh berhubungan seksual.
7. Ibu ingin menggantikan AKDR dengan kontrasepsi hormonal. Suntikan pertama dapat
diberikan pada hari pertama sampai hari ke-7 siklus haid atau dapat diberikan setiap
saat setelah hari ke-7 siklus haid, asal ibu tidak hamil.

164
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

8. Ibu tidak haid atau ibu dengan perdarahan tidak teratur. Suntikan pertama dapat
diberikan setiap saat selama 7 hari setelah suntikan tidak boleh melakukan hubungan
seksual.

Peringatan Bagi Pemakai Kontrasepsi Suntikan Progestin


1. Setiap terlambat haid harus dipikirkan adanya kemungkinan kehamilan.
2. Nyeri abdomen bawah yang berat kemungkinan gejala kehamilan ektopik terganggu.
3. Timbulnya abses atau perdarahan tempat injeksi.
4. Sakit kepala migrain, sakit kepala berulang yang berat, atau kaburnya penglihatan.
5. Perdarahan berat yang dua kali lebih panjang dari masa haid atau dua kali lebih banyak
dalam satu periode masa haid.

B. SUNTIK KOMBINASI

Jenis suntik kombinasi adalah 25 mg Depo Medroksiprogesteron Asetat dan 5 mg


Estradiol sipionat yang diberikan injeksi I.M sebulan sekali (Cyclofem), dan 50 mg
Noretindron Enantat dan 5 mg Estradiol Valerat yang diberikan injeksi I.M sebulan sekali.

1. Cara kerja:
a. Menekan ovulasi
b. Membuat lendir serviks menjadi kental sehingga penetrasi sperma terganggu
c. Perubahan pada endometrium (atrofi) sehingga implantasi terganggu.
d. Menghambat transportasi gamet oleh tuba.

2. Efektivitas
Sangat efektif (0,1-0,4 kehamilan per 100 perempuan) selama tahun pertama
penggunaan.

3. Yang boleh menggunakan suntikan kombinasi


a. Usia reproduksi
b. Telah memiliki anak, ataupun yang belum memiliki anak
c. Ingin mendapatkan kontrasepsi dengan efektivitas yang tinggi
d. Menyusui ASI pascapersalinan > 6 bulan
e. Pascapersalinan dan tidak menyusui
f. Anemia
g. Nyeri haid hebat
h. Haid teratur
i. Riwayat kehamilan ektopik
j. Sering lupa menggunakan pil kontrasepsi.

165
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kontraindikasi suntik kombinasi:


a. Hamil atau diduga hamil.
b. Menyusui di bawah 6 minggu pasca persalinan.
c. Pendarahan pervaginam yang belum jelas penyebabnya.
d. Penyakit hati akut (virus hepatitis).
e. Usia>35 tahun yang merokok.
f. Riwayat penyakit jantung, stroke, atau dengan tekanan darah tinggi (>180/110
mmHg).
g. Riwayat kelainan tromboemboli atau dengan kencing manis>20 tahun.
h. Kelainan pembuluh darah yang menyebabkan sakit kepala atau migran.
i. Keganasan pada payudara.

Waktu Mulai Menggunakan Suntikan Kombinasi


a. Suntikan pertama dapat diberikan dalam waktu 7 hari siklus haid. Tidak
diperlukan kontrasepsi tambahan.
b. Bila suntikan pertama diberikan setelah hari ke 7 siklus haid, klien tidak boleh
melakukan hubungan seksual selama 7 hari atau menggunakan kontrasepsi lain
untuk 7 hari
c. Bila klieh tidak haid, suntikan pertama dapat diberikan setiap saat, asal saja
dapat dipastikan ibu tersebut tidak hamil. Klien tidak boleh melakukan hubungan
seksual untuk 7 hari lamanya atau menggunakan metode kontrasepsi yang lain
selama masa waktu 7 hari.
d. Bila klien pascapersalinan 6 bulan, menyusui, serta belum haid, suntikan pertama
dapat diberikan, asal saja dapat dipastikan tidak hamil.
e. Bila pasca persalinan > 6 bulan, menyusui, serta telah mendapat haid, maka
suntikan pertama diberikan pada siklus haid hari 1 dan 7.
f. Bila pascapersalinan < 6 bulan dan menyusui, jangan diberi suntikan kombinasi.
g. Bila pascapersalinan 3 minggu, dan tidak menyusui, suntikan kombinasi dapat
diberi.
h. Pascakeguguran, suntikan kombinasi dapat segera diberikan atau dalam waktu 7
hari.
i. Ibu yang sedang menggunakan metode kontrasepsi hormonal kombinasi. Selama
ibu tersebut menggunakan kontrasepsi sebelumnya secara benar, suntikan
kombinasi dapat segera diberikan tanpa perlu menunggu haid. Bila ragu-ragu,
perlu dilakukan uji kehamilan terlebih dahulu.
j. Bila kontrasepsi sebelumnya juga kontrasepsi hormonal, dan ibu tersebut ingin
menggantinya dengan suntikan kombinasi, maka suntikan kombinasi tersebut
dapat diberikan sesuai jadwal kontrasepsi sebelumnya. Tidak diperlukan metode
kontrasepsi lain.
k. Ibu yang menggunakan metode kontrasepsi nonhormonal dan ingin
menggantinya dengan suntikan kombinasi, maka suntikan pertama dapat segera

166
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

diberikan, asal saja diyakini ibu tersebut tidak hamil, dan pemberiannya tanpa
perlu menunggu datangnya haid. Bila diberikan pada hari 1-7 siklus haid, metode
kontrasepsi lain tidak diperlukan. Bila sebelumnya menggunakan AKDR, dan ingin
menggantinya dengan suntikan kombinasi, maka suntikan pertama diberikan hari
1-7 siklus haid. Cabut segera AKDR.

Cara penggunaan
Suntikan kombinasi diberikan setiap bulan dengan suntikan intramuskuler dalam. Klien
diminta datang setiap 4 minggu. Suntikan ulang dapat diberikan 7 hari lebih awal,
dengan kemungkinan terjadi gangguan perdarahan. Dapat juga diberikan setelah 7 hari
dari jadwal yang telah ditentukan, asal saja diyakini ibu tersebut tidak hamil. Tidak
dibenarkan melakukan hubungan seksual selama 7 hari atau menggunakan metode
kontrasepsi yang lain untuk 7 hari saja.

Keadaan yang perlu memerlukan perhatian khusus

Keadaan Anjuran
 Tekanan darah tinggi < 180/110 mmHg dapat diberikan, tetapi perlu
pengawasan.
 Kencing manis Dapat diberikan pada kasus tanpa komplikasi dengan
kencing manisnya terjadi < 20 tahun. Perlu diwaspadai
 Migran Bila tidak ada gejala neurologik yang berhubungan
dengan sakit kepala, boleh diberikan.
 Menggunakan obat Berikan pil kontrasepsi kombinasi dengan 50 µg
tuberkolosis/obat epilepsi etinilestradiol atau cari metode kontrasepsi lain.
 Mempunyai penyakit anemia Sebaiknya jangan menggunakan suntik kombinasi.
bulan sabit (sickle cell).

Efek samping Anjuran


 Amenore. Singkirkan kehamilan, bila tidak terjadi kehamilan, dan tidak
perlu diberi pengobatan khusus. Jelaskan bahwa darah haid
tidak berkumpul dalam rahim. Anjurkan klien untuk kembali ke
klinik bila tidak datangnya haid masih menjadi masalah. Bila
klien hamil, rujuk klien. Hentikan penyuntikan, dan jelaskan
bahwa hormon progestin dan estrogen sedikit sekali
pengaruhnya pada janin.
 Mual/pusing/muntah. Pastikan tidak ada kehamilan. Bila hamil, rujuk. Bila tidak
hamil, informasi bahwa hal ini adalah hal biasa dan akan hilang
dalam waktu dekat.
 Perdarahan/perdarah Bila hamil, rujuk. Bila tidak hamil cari penyebab perdarahan

167
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Efek samping Anjuran


an bercak (spotting). yang lain. Jelaskan bahwa perdarahan yang terjadi merupakan
hal biasa. Bila pendarahan berkelanjutan dan meng-
khawatirkan klien, metode kontrasepsi lain perlu dicari.

Instruksi Untuk Klien


a. Klien harus kembali ke dokter/klinik untuk mendapatkan suntikan kembali setiap
4 minggu.
b. Bila tidak haid lebih dari 2 bulan, klien harus kembali ke dokter/klinik untuk
memastikan hamil atau tidak
c. Jelaskan efek samping tersering yang didapat pada penyuntikan dan apa yang
harus dilakukan bila hal tersebut terjadi. Bila klien mengeluh mual, sakit kepala,
atau nyeri payudara, serta perdarahan, informasikan kalau keluhan tersebut
sering ditemukan, dan biasanya akan hilang pada suntikan ke-2 atau ke-3.
4. Apabila klien sedang menggunakan obat-obat tuberculosis atau obat epilepsy, obat-
obat tersebut dapat mengganggu efektivitas kontrasepsi yang sedang digunakan.
Tanda-tanda yang Harus Diwaspadai pada Penggunaan Suntikan Kombinasi
a. Nyeri dada hebat atau napas pendek. Kemungkinan adanya bekuan darah paru,
atau serangan jantung.
b. Sakit kepala hebat, atau gangguan penglihatan. Kemungkinan terjadi stroke,
hipertensi, atau migrain.
c. Nyeri tungkai hebat. Kemungkinan telah terjadi sumbatan pembuluh darah pada
d. Tidak terjadi perdarahan atau spooting selama 7 hari sebelum suntikan
berikutnya, kemungkinan terjadi kehamilan.

Latihan

Buatlah asuhan kebidanan pada akseptor KB Suntik minimal 3 kasus atau sampai
saudara merasa bisa melakukan sendiri tanpa bantuan.

Ringkasan

Prinsip dalam memberikan asuhan kebidanan pada akseptor KB Suntik adalah:


1. Ketepatan pengkajian data subjektif dan objektif, karena ini menentukan apakah
akseptor memenuhi syarat menggunakan KB suntik atau tidak.
2. Prinsip 5 benar dalam menyuntikkan obat adalah Benar Obat, Benar Pasien, Benar
Dosis, Benar Cara dan Benar Waktunya.
3. Konseling pada akseptor sebelum dan sesudah pemberian obat KB perlu dilakukan,
sehingga akseptor benar-benar paham terhadap kontrasepsi yang digunakan.
4. Waktu kunjungan ulang untuk suntik berikutnya perlu dijelaskan kepada akseptor.

168
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Tes 3
1) Metode KB Suntik yang manakah yang tidak menekan produksi ASI?
A. Suntik Kombinasi
B. Suntik Progestin
C. Suntik 1 bulanan
D. Suntik 2 bulanan

2) Yang merupakan jenis dari suntik progestin adalah ....


A. Depo medroksiprogesteron asetat dan Depo noretisteron enantat
B. Estradiol sipionat dan Depo noretisteron enantat
C. Depo noretisteron enantat dan Noretindron Enantat
D. Depo medroksiprogesteron asetat dan Noretindron Enantat

3) Efektivitas suntik kombinasi adalah ....


A. Sangat efektif (1-2 kehamilan per 100 perempuan) selama tahun pertama
penggunaan
B. Sangat efektif (1 kehamilan per 100 perempuan) selama tahun pertama
penggunaan
C. Sangat efektif (0,1-0,4 kehamilan per 100 perempuan) selama tahun pertama
penggunaan
D. Sangat efektif (0,5-0,7 kehamilan per 100 perempuan) selama tahun pertama
penggunaan

4) Efek samping Suntik Kombinasi adalah ....


A. Amenorhea, mual/pusing/muntah, dan perdarahan/perdarahan bercak
B. Nyeri menstruasi, mual/pusing/muntah
C. Amenorhea, tekanan darah tinggi, spotting
D. Nyeri menstruasi, migran, spotting

5) Tanda-tanda yang harus diwaspadai pada penggunaan suntik kombinasi:


A. Tidak mengalami menstruasi selama 6 siklus
B. Nyeri dada hebat atau nafas pendek. Kemungkinan adanya bekuan darah paru
atau serangan jantung
C. Nyeri perut bagian bawah dan mual muntah
D. Tekanan darah tinggi >140 mmHg

6) Bila klien 6 bulan pasca melahirkan, menyusui serta mendapat haid, suntikan
kombinasi pertama dapat diberikan pada siklus haid ....
A. 7 hari ke atas
B. 1-7 hari
C. 5-7 hari
D. 3-6 hari

169
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

7) Kontrasepsi suntikan progestin, mengandung ... mg DMPA yang diberikan tiap... bulan
A. 200 mg – 2 bulan
B. 150 mg – 3 bulan
C. 200 mg – 3 bulan
D. 150 mg – 2 bulan

8) Kontrasepsi suntikan progestin, mengandung ... mg Noretindron Enantat yang


diberikan tiap ... bulan
A. 200 mg – 2 bulan
B. 150 mg – 3 bulan
C. 200 mg – 3 bulan
D. 150 mg – 2 bulan

9) KB Hormonal yang tidak mengganggu produksi ASI adalah ....


A. Kondom
B. KB Suntik Progestin
C. KB suntik kombinasi
D. KB AKDR

10) Yang termasuk dalam KB Hormonal adalah ....


A. AKDR+Suntik Kombinasi
B. Kondom+Pil Kombinasi
C. Pil kombinasi+Suntik Progestin
D. Suntik Progestin dan AKDR

170
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) B
2) B
3) D
4) A
5) B
6) B
7) A
8) C
9) C
10) B

Tes 2
1) C
2) D
3) A
4) D
5) C
6) D
7) D
8) C
9) B
10) D

Tes 3
1) B
2) A
3) C
4) A
5) B
6) B
7) B
8) A
9) B
10) C

171
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

Silahkan Saudara mulai berlatih membuat asuhan kebidanan dengan memperhatikan


langkah-langkah yang pernah dipelajari sebelumnya pada mata kuliah konsep kebidanan dan
teknik anamnesa serta pemeriksaan fisik pada modul keterampilan dasar klinik dengan
menggunakan format pengkajian berikut ini :

FORMAT : ASUHAN KEBIDANAN PADA KELUARGA BERENCANA (KB) SUNTIK

PENGUMPULAN DATA

A. IDENTITAS/BIODATA

Nama : Nama Suami :


Umur : Umur :
Suku/Bangsa : Suku/Bangsa :
Agama : Agama :
Pendidikan : Pendidikan :
Pekerjaan : Alamat :
Alamat :

B. ANAMNESA (DATA SUBJEKTIF)

Pada tanggal : Pukul :


a. Alasan Kunjungan :
Yang mengantar :
b. Riwayat Menstruasi
1) Menarche :
2) Siklus :
3) Lamanya :
4) Banyak :
5) Sifat darah :
6) Warna :
7) HPHT :
c. Riwayat Perkawinan
1) Kawin ke :
2) Lama perkawinan :
d. Riwayat Obstetri yang lalu
Riwayat seluruh kehamilan
1) Gravida :
2) Partus :

172
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3) Abortus :
4) Lahir Hidup :
5) Lahir Mati :
Riwayat persalinan terakhir/abortus terakhir
1) Tanggal persalinan terakhir :
2) Jenis persalinan :
3) Apakah sedang menyusui :
e. Riwayat KB Sebelumnya
f. Dalam dua tahun terakhir apakah memakai kontrasepsi : Ya/Tidak

Bila ya, jelaskan masing-masing.

No. Metode Lama Pemakaian Alasan Berhenti Metode Kontrasepsi


1. Pil
2. IUD/AKDR
3. Suntik
4. Kondom
5. Dll

g. Riwayat Medis Sebelumnya


1) Sedang mendapat pengobatan jangka panjang :
2) Saat ini sedang menderita penyakit kronis :
h. Riwayat sosial
1) Merokok:
2) Minuman keras:
i. Riwayat ginekologi
1) Tumor Ginekologi:
2) Operasi ginekologi yang pernah dialami:
3) Penyakit kelamin
G.O :
Sipilis :
Herpes :
Keputihan :
4) Perdarahan tanpa sebab yang jelas :

C. PEMERIKSAAN FISIK (DATA OBJEKTIF)

1. Status generalis
a. Keadaan umum :
b. Status emosional :
c. Kesadaran :
d. Tinggi Badan :

173
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

e. Berat Badan :
f. TD :
g. Nadi :
h. RR :
i. Suhu :
2. Pemeriksaan khusus obstetri
a. Payudara
1) Benjolan :
2) Nyeri tekan :
3) Puting susu :
4) Sedang menyusui :
b. Abdomen
1) Pembesaran :
2) Bekas luka :
3) Konsistensi :
4) Nyeri tekan :
5) Peradangan :
6) VT :
c. Tumor :
d. Posisi Rahim :
e. Bentuk:
Inspekulo :
f. Tanda-tanda peradangan :
g. Tanda-tanda kehamilan :
h. Perdarahan :
i. Varises :
3. Pemeriksaan penunjang
Planotes :

D. DATA PSIKOLOGIS

1. Pengertian ibu tentang efek samping alat kontrasepsi :


2. Pengaruh alat kontrasepsi dengan agama yang dianut :
3. Pengaruh alat kontrasepsi dengan hubungan suami/istri :

Setelah selesai dilakukan konseling, berdasarkan hasil pengkajian dan penapisan anda
bisa melakukan penatalaksanaan pada akseptor KB Hormonal (Pil atau Suntik). Selanjutnya
saudara membuat laporan berupa penanganan klinis pemberian layanan KB Pil atau Suntik
dalam kartu K4 akseptor yang dilampiri daftar tilik hasil penilaian dan informed concent.

174
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka

Baziad, Ali. 2002. Kontrasepsi Hormonal. Jakarta: YBSP.

BKKBN, IBI, USAID, STRATH, ABPK KB. Jakarta.

Glasier, Anna G. 2005. KB dan Kesehatan Reproduksi

Manuaba, IBG. 2010. Ilmu Kebidanan, Kandungan dan KB bagi Bidan. Jakarta: EGC.

Prawirohardjo, S. Ilmu Kandungan. Jakarta: YBSP.

Saifudin, AB. 2010. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: YBSP.

http://sunthisepuri.com/wp-content/uploads/2014/07/packshot-pil-kb-kombinasi-2013-
flat.jpg

175
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

BAB VIII
PEMASANGAN DAN PENCABUTAN IMPLAN
Sri Rahayu, S.Kep., Ners., M.Kes
Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes

PENDAHULUAN

BAB praktikum Pemasangan dan Pencabutan Implan ini di rancang untuk membantu
Saudara mempelajari langkah-langkah kegiatan Pemasangan dan Pencabutan Implan.
Setelah mempelajari bab ini, Saudara akan mampu melakukan praktikum laboratorium
mahasiswa dapat melakukan pemasangan dan pencabutan Implan.Secara khusus, Saudara
akan mampu untuk melakukan:
1. Konseling awal prapemasangan Implan.
2. Seleksi klien calon akseptor Implan.
3. Persiapan alat, klien dan tempat untuk pemasangan implan.
4. Pemeriksaan fisik calon akseptor Implan.
5. Pemasangan Implan sesuai dengan prosedur.
6. Konseling pasca pemasangan Implan.
7. Persiapan pencabutan Implan.
8. Tindakan prapencabutan Implan.
9. Prosedur pencabutan Implan.
10. Tindakan pasca pencabutan Implan.

BAB praktikum berisi langkah-langkah atau kegiatan yang dilakukan petugas atau klinisi
pada waktu akan memberikan pelayanan pemasangan kontrasepsi Implan. Kegiatan-
praktikum tersebut sesuai dengan informasi yang terdapat dalam buku acuan. BAB ini
memudahkan Saudara mempelajari informasi yang penting. Saudara tidak diharapkan
melakukan semua langkah atau kegiatan dengan benar pada saat pertama kali
mempraktikkannya. BAB ini ditujukan untuk:
1. Membantu Saudaramempelajari langkah-demi langkah secara benar serta sesuai
dengan apa yang perlu dilakukan.
2. Menilai kemajuan belajar Saudara secara bertahap sampai Saudara memperoleh
kepercayaan diri dan keterampilan yang diinginkan.

Manfaat yang dapat diperoleh setelah mempelajari bab ini, akan memudahkan dalam
melakukan penatalaksanaan pada calon pengguna KB Implan. Agar mudah dipelajari, bab ini
dikemas dalam tiga kegiatan yang disusun dengan urutan sebagai berikut:
Kegiatan Praktikum 1: KB Pemasangan Implan.
Kegiatan Praktikum 2: KB PencabutanImplan.

176
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Penggunaan bab secara terus-menerus memungkinkan Saudara untuk memantau


kemajuan belajar yang telah dicapai dan mengetahui apa yang perlu diperbaiki. Dalam
melaksanakan kegiatan ini alangkah baiknya jika mengajak teman sebaya 3 orang, satu
berperan sebagai observer, dan dua lainnya berperan sebagai kliendansuami. Dalam
menggunakan bab praktikum ini adalah penting bagi anda dan observer bekerja dalam satu
kelompok. Sebagai contoh, sebelum Saudara melakukan suatu langkah kegiatan klinik (misal
Pemasangan Implan). Pertama-tama observer atau anda mengulang kembali secara ringkas
teori dan langkah-langkah yang akan dilakukan dan membahas hasil yang diharapkan.
Sebagai tambahan, segera setelah prosedur klinik selesai, observer harus membahasnya
kembali dengan Saudara. Tujuan pembahasan ulang adalah untuk memberikan umpan balik
positif mengenai kemajuan belajar, yang telah dicapai dan menentukan hal-hal yang perlu di
perbaiki (pengetahuan, sikap dan keterampilan) pada kegiatan pembelajaran selanjutnya.
BAB praktikum ini digunakan dalam usaha untuk meningkatkan keterampilan oleh karena itu
penilaian harus dilakukan secara hati-hati dan seobyektif mungkin.
Kinerja Saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:

0 : Perlu perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak
sesuai urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
1: Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
2: Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan
urutannya dan tepat.

177
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 1
Pemasangan Implan

Setelah Saudara menyelesaikan kegiatan pembelajaran pada BAB 7, saat ini Saudara
akan mempelajari tentang Kegiatan Praktikum 1 pada BAB 8 yakni Pemasangan Kontrasepsi
Implan.

LANDASAN TEORI

A. KONSELING AWAL

1. Profil

a. Efektivitas 5 tahun untuk Norplant, 3 tahun untuk Jadena, Indoplant, atau


Implanon.
b. Nyaman.
c. Dapat dipakai oleh semua Ibu dalam usia reproduksi.
d. Pemasangan dan pencabutan perlu pelatihan.
e. Kesuburan segera kembali setelah Implan dicabut.
f. Efek samping utama berupa perdarahan tidak teratur, perdarahan bercak dan
amenorea.
g. Aman dipakai pada masa laktasi.
2. Jenis yang umumdigunakan:
Indoplant. Terdiri dari 2 batang yang diisi dengan 75 mg levonorgestrel dengan lama
kerja 3 tahun.
3. Cara kerja
a. Lendir serviks menjadi kental.
b. Mengganggu proses pembentukan endometrium sehingga sulit terjadi Implanasi.
c. Mengurangi transportasi sperma.
d. Menekan ovulasi.

178
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4. Keuntungan
a. Daya guna tinggi.
b. Perlindungan jangka panjang (sampai 5 tahun).
c. Pengembalian tingkat kesuburan yang cepat setelah pencabutan.
d. Tidak memerlukan pemeriksaan dalam.
e. Bebas dari pengaruh estrogen.
f. Tidak mengganggu kegiatan senggama.
g. Tidak mengganggu ASI.
h. Klien hanya perlu kembali ke klinik bila ada keluhan.
i. Dapat dicabut setiap saat sesuai kebutuhan.

B. SELEKSI KLIEN

1. Yang Boleh Menggunakan Implan


a. Usia reproduksi.
b. Telah memiliki anak ataupun belum.
c. Menghendaki kontrasepsi yang memiliki efektifitas tinggi dan menghendaki
pencegahan kehamilan jangka panjang.
d. Menyusui dan membutuhkan kontrasepsi.
e. Pascapersalinan dan tidak menyusui.
f. Pascakeguguran.
g. Tidak menginginkan anak lagi, tetapi menolak sterilisasi.
h. Riwayat kehamilan ektopik.
i. Tekanan darah < 180/110 mmHg, dengan masalah pembukuan darah, atau
anemia bulan sabit (sickle cell).
j. Tidak boleh menggunakan kontrasepsi hormonal yang mengandung esterogen.
k. Sering lupa menggunakan pil.
2. Waktu mulai Menggunakan Implan
a. Setiap saat selama siklus haid hari ke-2 sampai hari ke-7, tidak diperlukan
metode kontrasepsi tambahan.
b. Insersi dapat dilakukan setiap saat, asal saja diyakini tidak terjadi kehamilan. Bila
insersi setelah hari ke-7 siklus haid, klien jangan melakukan hubungan seksual,
atau menggunakan metode kontrasepsi lain untuk 7 hari saja.
c. Bila klien tidak haid, insersi dapat dilakukan setiap saat, asal saja diyakini tidak
terjadi kehamilan, jangan melakukan hubungan seksual atau gunakan metode
kontrasepsi lain untuk 7 hari saja.
d. Bila menyusui antara 6 minggu sampai 6 bulan pascapersalinan, insersi dapat
dilakukan setiap saat. Bila menyusui penuh, klien tidak perlu memakai metode
kontrasepsi lain.

179
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

e. Bila setelah 6 minggu melahirkan dan telah terjadi haid kembali, insersi dapat
dilakukan setiap saat, tetapi jangan melakukan hubungan seksual selama 7 hari
atau menggunakan alat kontrasepsi lain untuk 7 hari saja.
f. Bila klien menggunakan kontrasepsi hormonal dan ingin menggantinya dengan
Implan insersi dapat dilakukan setiap saat, asal saja diyakini klien tersebut tidak
hamil, atau klien menggunakan kontrasepsi kontrasepsi terdahulu dengan benar.
g. Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan, Implan dapat diberikan
pada saat jadwal kontrasepsi suntikan tersebut. Tidak diperlukan metode
kontrasepsi lain.
h. Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi nonhormonal (kecuali AKDR)
dan klien ingin menggantinya dengan Norplant, insersi Norplant dapat dilakukan
setiap saat, asal saja diyakini klien tidak hamil. Tidak perlu menunggu sampai
datangnya haid berikutnya.
i. Bila kontrasepsi sebelumnya adalah AKDR dan klien ingin menggantinya dengan
Implan, Indoplant dapat diinsersikan pada saat haid hari ke-7 dan klien jangan
melakukan hubungan seksual selama 7 hari atau gunakan metode kontrasepsi
lain untuk 7 hari saja. AKDR segera dicabut.
j. Pascakeguguran Implan dapat segera diinsersikan.

C. ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKAN

1. Meja periksa untuk berbarung klien.


2. Alat penyangga lengan (tambahan).
3. Batang implan dalam kantong.
4. Kain penutup steril (disinfeksi tingkat tinggi) serta mangkok untuk tempat meletakkan
implan.
5. Sepasang handscon.
6. Sabun untuk mencuci tangan.
7. Larutan antiseptik (misal larutan betadine).
8. Zat anastesi lokal (konsentrasi 1% tanpa Epinefrin).
9. Spuit (5-10cc).
10. Trokar.
11. Skalpel.
12. Kasa pembalut, band aid, atau plester.
13. Kasa steril dan pembalut.
14. Epinefrin untuk renjatan (harus tersedia untuk keperluan darurat).
15. Klem penjepit atau forsep mosquito (tambahan).
16. Bak instrumen tertutup.

180
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

D. PROSEDUR PRAKTIKUM

1. Cuci tangan 7 langkah.


2. Persiapan alat.
3. Persiapan klien.
a. Menjelaskan maksud dan tujuan pemeriksaan fisik.
b. Menanyakan keluhan klien.
c. Mengatur posisi klien.
4. PersiapanLingkungan
a. Memasang sampiran.
b. Ruangan dengan penerangan yang cukup.
c. Menjaga privasiklien.
5. PersiapanPetugas
Memperhatikanprosedurpencegahaninfeksi.
6. Periksa keadaan umum pasien.
7. Pemeriksaan TTV: suhu, nadi, pernafasan, tekanan darah.
8. Melakukan pemeriksaan fisik.
a. Pemeriksaan fisik pada muka dan mata.
1) Melakukan inspeksi pada wajah apakah pucat atau tidak.
2) Memeriksa mata apakah konjungtiva pucat/tidak dan sklera kuning/tidak.
3) Inspeksi pada bibir apakah pucat/tidak.
b. Pemeriksaan fisik pada payudara
1) Inspeksi payudara apakah ada retraksi dinding payudara atau tidak.
2) Melakukan perabaan pada payudara sampai axila apakah ada benjolan
abnormal/tidak.
c. Pemeriksaan fisik pada perut
1) Melakukan inspeksi pada perut apakah ada pembesaran atau tidak.
2) Melakukan pemeriksaan pada perut apah ada nyeri tekan di perut bagian
bawah atau tidak, apakah ada pembesaran hepar atau tidak.
d. Pemeriksaan fisik pada genetalia
1) Mengatur posisi dorsal recumbent.
2) Melakukan inspeksi pada genetalia apakah ada IMS atau tidak, ada tanda-
tanda kehamilan atau tidak.
9. Menganjurkan ibu untuk mencuci lengan dengan sabun sampai bersih.
10. Mengatur posisi klien untuk merentangkan dan membuka lengan yang akan dipasang
implan.
11. Letakkan kain bersih di bawah lengan klien.
12. Tentukan tempat pemasangan (8 cm di atas lipatan siku).
13. Memberi pola.
14. Pasang sarung tangan.

181
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

15. Usap tempat pemasangan dengan antiseptik, gerakkan ke arah luar secara melingkar
dengan diameter 10-15 cm.
16. Pasang kain penutup.
17. Suntik anastesi lokal 0,3 cc pada kulit (intradermal) pada tempat insisi, lanjutkan
penyuntikan ke lapisan bawah kulit (subdermal) sepanjang 4 cm masing-masing 1 cc
pada kapsul No. 1 dan 2.
18. Uji anastesi.
19. Buat insisi 2 mm dengan skalpel hingga mencapai lapisan subdermal.
20. Masukkan dan dorong trokar melalui tempat insisi dengan sudut 450 hingga mencapai
subdermal kemudian luruskan trokar dengan permukaan kulit.
21. Masukkan kapsul yang pertama ke dalam trokar dengan tangan atau dengan pinset,
tadahkan tangan yang lain di bawah kapsul sehingga dapat menangkap kapsul bila
jatuh.
22. Masukkan kembali pendorong sampai ada tahanan.
23. Tahan pendorong dengan tangan lain, tangan yang lain menarik trokar keluar sampai
terasa ada tahanan.
24. Sambil menahan ujung kapsul di bawah kulit, tarik trokar dan pendorongnya secara
bersama-sama sampai batas tabda 2 (pada ujung trokar) terlihat pada luka insisi.
25. Belokkan rah trokar ke samping dean arahkan ke sisi lain (kapsul 2), dorong trokar dan
pendorongnya sampai tanda 1 berada pada luka insisi.
26. Cabut pendorong dan masukkan kapsul kedua, kemudian dorong kapsul sampai ada
tahanan.
27. Tahan ujung kapsul kedua yang sudah terpasang di bawah kulit tarik trokar dan
pendorong hingga keluar dari luka insisi.
28. Pastikan kedua kapsul implan telah terpasang baik pada posisinya.
29. Tekan dengan kassa pada tempat insisi untuk menghentikan perdarahan.
30. Dekatkan ujung-ujung insisi dan tutup dengan band aid.
31. Beri pembalut untuk mencegah perdarahan bawah kulit atau memar pada kulit.
32. Masukkan alat habis pakai ke larutan klorin, buang peralatan yang sudah tidak dipakai
lagi ke tempatnya (sampah medis atau nonmedis).
33. Cuci tangan 7 langkah.

E. KONSELING PASCA PEMASANGAN

1. Instruksi Untuk Klien


a. Daerah insersi tetap dibiarkan kering dan bersih selama 48 jam pertama. Hal ini
bertujuan untuk mencegah infeksi pada luka insisi.
b. Perlu dijelaskan bahwa mungkin terjadi sedikit perih, pembengkakan, atau lebam
pada daerah insisi. Hal ini tidak perlu dikhawatirkan.
c. Pekerjaan rutin harian tetap dikerjakan. Namun, hindari benturan, gesekan, atau
penekanan pada daerah insersi.

182
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

d. Balutan penekan jangan dibuka selama 48 jam, sedangkan plester dipertahankan


hingga luka sembuh (biasanya 5 hari).
e. Setelah luka sembuh, daerah tersebut dapat disentuh dan dicuci dengan tekanan
yang wajar.
f. Bila ditemukan adanya tanda-tanda infeksi seperti demam, peradagan, atau bila
rasa sakit menetap selama beberapa hari, segera kembali ke klinik.

2. Informasi Lain yang Perlu Disampaikan


a. Efek kontrasepsi timbul beberapa jam setelah insersi danakan berakhir sesaat
setelah pengangkatan.
b. Sering ditemukan gangguan pola haid, terutama pada 6 sampai 12 bulan
pertama. Beberapa perempuan mungkin akan mengalami berhentinya haid sama
sekali.
c. Obat-obat tuberculosis ataupun obat epilepsy dapat menurunkan efektivitas
Implan.
d. Efek samping yang berhubungan dengan Implan dapat berupa sakit kepala,
penambahan berat badan, dan nyeri payudara. Efek-efek samping ini tidak
berbahaya dan biasanya akan hilang dengan sendirinya.
e. Berikan kepada klien kartu yang ditulis nama, tanggal insersi, tempat insersi, dan
nama klinik.
f. Implan tidak melindungi klien dari infeksi menular seksual, termasuk AIDS. Bila
pasangannya memiliki risiko, perlu menggunakan kondom untuk melakukan
hubungan seksual.

3. Jadwal Kunjungan Kembali ke Klinik


Klien tidak perlu kembali ke klinik, kecuali ada masalah kesehatan atau klien ingin
mencabut Implan. Klien dianjurkan kembali ke klinik tempat Implan dipasang bila
ditemukan hal-hal sebagai berikut:
a. Amenorea yang disertai nyeri perut bagian bawah.
b. Perdarahan yang banyak dari kemaluan.
c. Rasa nyeri pada lengan.
d. Luka bekas insisi mengeluarkan darah atau nanah.
e. Ekspulsi dari batang Implan.
f. Sakit kepala hebat atau penglihatan menjadi kabur.
g. Nyeri dada hebat.
h. Dugaan adanya kehamilan.

Peringatan Khusus bagi Pengguna Implan


a. Terjadi keterlambatan haid yang sebelumnya teratur, kemungkinan telah terjadi
kehamilan.
b. Nyeri perut bagian bawah yang hebat, kemungkinan terjadi kehamilan sktopik

183
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

c. Terjadi perdarahan banyak dan lama.


d. Adanya nanah atau perdarahan pada bekas insersi Implan.
e. Sakit kepala migran, sakit kepala berulang yang berat atau penglihatan menjadi
kabur.
f. Hubungi dokter atau klinik bila Anda mendapatkan gejala-gejala di atas.

184
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Lampiran 1

SOP (Standart Operating Prosedure)


Keterampilan Pemasangan Implan-2Batang
Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan Saudara dalam
melakukan pemasangan Implan-2 Batang.
Tujuan : Untuk mencapai kemampuan dalam melakukan pemasangan Implan-2
Batang.

Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
Saudara kerjakan.Kinerja Saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer
berdasarkan tiga kriteria sebagai berikut:

0 : Perlu Perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak
sesuai urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
1 : Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
2 : Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan
urutannya dan tepat.

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Persiapan 0 1 2
1. Tanyakan dengan seksama apakah klien telah mendapatkan konseling
tentang prosedur pemasangan Implan-2.
2. Periksa kembali rekam medis dan lakukan penilaian lanjutan bila ada
indikasi.
3. Tanyakan tentang adanya reaksi alergi terhadap obat anestesi.
4. Periksa kembali untuk meyakinkan bahwa klien telah mencuci
lengannya sebersih mungkin dengan sabun dan air dan membilasnya
sehingga tidak ada sisa sabun.
5. Bantu klien naik ke meja periksa.
6. Letakkan kain yang bersih dan kering dibawah lengan klien dan atur
posisi lengan klien dengan benar.
7. Tentukan tempat pemasangan pada bagian dalam lengan atas, dengan
mengukur 8 cm diatas lipatan siku.
8. Beri tanda pada tempat pemasangan dengan pola kaki segi tiga terbalik
untuk memangsa dua kapsul Impllan-2 (40 mm).
9. Pastikan bahwa peralatan yang steril atau telah didisinfeksi tingkat
tinggi (DTT) sudah tersedia.
10. Buka peralatan steril dari kemasannya.
11. Buka kemasan Implan-2 dan jatuhkan ke dalam mangkok kecil yang

185
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Persiapan 0 1 2
steril (atau biarkan dalam kemasannya bila tidak tersedia mangkok kecil
yang steril).
Tindakan Pra Pemasangan Implan-2.
12. Cuci tangan dengan air dan sabun, keringkan dengan kain bersih.
13. Pakai sarung tangan steril (DTT), bila sarung tangan diberi bedak, hapus
bedak dengan menggunakan kasa yang telah dicelupkan ke dalam air
steril (DTT).
14. Siapkan peralatan dan bahan-bahan yang diperlukan.
15. Hitung jumlah kapsul untuk memastikan 2 buah.
16. Usap tempat pemasangan dengan larutan antiseptik, gerakkan ke arah
luar secara melingkar dengan diameter 10-15 cm dan biarkan kering.
17. Pasang kain penutup (doek) steril (DTT) di sekitar lengan klien.
Pemasangan Kapsul Implan-2
18. Suntikkan anastesi lokal 0,3 cc pada kulit (intradermal) pada tempat
insisi yang telah ditentukan,sampai kulit sedikit menggelembung.
19. Teruskan penusukan jarum ke lapisan yang di bawah kulit (subdermal)
sepanjang 4 cm, dan suntikkan masing-masing 1 cc pada jalur
pemasangan kapsul 1 dan 2.
20. Uji efek anastesinya sebelum melakukan anastesi pada kulit.
21. Buat insisi dangkal selebar 2 mm dengan scalpel dan ujung bisturi hingga
mencapai lapisan subdermal.
22. Masukkan trokar dan pendorongnya melalui tempat insisi dengan sudut
45o hingga mencapai lapisan subdermal kemudian luruskan trokar
sejajar dengan permukaan kulit.
23. Ungkit kulit dan dorong trokar dan pendorongnya sampai batas tanda 1
(pada pangkal trokar) tepat berada pada luka insisi.
24. Keluarkan pendorong.
25. Masukkan kapsul yang pertama ke dalam trokar dengan tangan atau
dengan pinset, tadahkan tangan yang lain dibawah kapsul sehingga
dapat menangkap kapsul bila jatuh.
26. Masukkan kembali pendorong dan tekan kapsul ke arah ujung dari
trokar sampai tersan adanya tahanan.
27. Tahan pendorong di tempatnya dengan satu tangan, dan terik trokar
keluar sampai mencapai pangkal pendorong.
28. Sambil menahan ujung kapsul di bawah kulit, tarik trokar dan
pendorongnya secara bersama-sama sampai batas tanda 2 (pada ujung
trokar) terlihat pada luka insisi.
29. Kemudian belokkan arah trokar ke samping dan arahkan ke sisi lain dari
kaki segitiga terbalik (imajiner), dorong trokar dan pendorongnya hingga
tanda 1 berada pada luka insisi.
30. Cabut pendorong dan masukkan kapsul kedua, kemudian dorong kapsul
hingga terasa ada tahanan pada ujung trokar.

186
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Persiapan 0 1 2
31. Tahan pendorong dan tarik ke arah pangkal pendorong untuk
menempatkan kapsul pada tempatnya.
32. Tahan ujung kapsul kedua yang sudah terpasang di bawah kulit, tarik
trokar dan pendorong hingga keluar dari luka insisi.
33. Raba kapsul dibawah kulit untuk memastikan kedua kapsul Implan-2
telah terpasang baik pada posisinya.
34. Raba daerah insisi untuk memastikan seluruh kapsul berada jauh dari
luka insisi.
Tindakan Pasca Pemasangan
35. Tekan pada tempat insisi dengan kasa untuk menghentikan perdarahan
36. Dekatkan ujung-ujung insisi dan tutup dengan band-aid.
37. Beri pembalut tekan untuk mencegah perdarahan bawah kulit atau
memar pada kulit.
38. Beri petunjuk pada klien cara merawat luka dan jelaskan bila ada nanah
atau perdarahan atau kapsul keluar dari luka insisi maka ia harus segera
kembali ke klinik.
39. Masukkan klorin dalam tabung suntik dan rendam alat suntik tersebut
dalam larutan klorin selama 10 menit.
40. Letakkan semua peralatan dalam larutan klorin selama 10 menit untuk
dekontaminasi, pisahkan trokar dari pendorongnya.
41. Buang peralatan yang sudah tidak dipakai lagi ke tempatnya (kasa,
sarung tangan/alat suntik sekali pakai,kapas).
42. Celupkan tangan yang masih memakai sarung tangan ke dalam larutan
klorin, kemudian buka dan rendam selama 10 menit.
43. Cuci tangan dengan sabun dan air, kemudian keringkan dengan kain
bersih.
44. Gambar letak kapsul pada rekam medik dan catat bila ada hal khusus.
45. Lakukan observasi selama 5 menit sebelum memperbolehkan klien
pulang.

Latihan

Latihan Praktikum
Silahkan Saudara mulai berlatih melakukan pemasangan Implan-2 Batang dengan
berdasarkan Modul praktikum dan usahakan melihat video pemasangan Implan-2 Batang
terlebih dahulu.

Latihan Mandiri
Identifikasi kelebihan dan kekurangan Saudara dalam berlatih Pemasangan Implan-2
Batang.

187
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Ringkasan

Implan memiliki Profil sebagai Alat kontrasepsi yang memiliki efektivitas 5 tahun untuk
Norplant, 3 tahun untuk Jadena, Indoplant, atau Implanon, nyaman, dapat dipakai oleh
semua Ibu dalam usia reproduksi, pemasangan dan pencabutan perlu pelatihan, kesuburan
segera kembali setelah Implan dicabut, efek samping utama berupa perdarahan tidak
teratur, perdarahan bercak dan amenorea dan aman dipakai pada masa laktasi.
Waktu pemasangan implan yang perlu diperhatikan yakni Insersi dapat dilakukan
setiap saat, asal saja diyakini tidak terjadi kehamilan. Bila insersi setelah hari ke-7 siklus haid,
klien jangan melakukan hubungan seksual, atau menggunakan metode kontrasepsi lain
untuk 7 hari saja.

Tes 1
1) Kontrasepsi implan, untuk indoplant berisi .... mg levonogestrel
A. 70 mg
B. 75 mg
C. 80 mg
D. 100 mg

2) Yang merupakan profil dari Implan, kecuali ....


A. Dapat dipakai oleh semua ibu dalam usia reproduksi
B. Kesuburan segera kembali setelah implan dicabut
C. Tidak Aman dipakai pada masa laktasi
D. Pemasangan dan pencabutan perlu pelatihan

3) Yang bukan merupakan cara kerja dari implan adalah ....


A. Lerdir serviks menjadi kental
B. Mengurangi transportasi sperma
C. Menekan ovulasi
D. Mempercepat Menstruasi

4) Batas maksimal tekanan darah klien yang diperbolehkan menggunakan implan


adalah ....
A. 120/100 mmHg
B. 130/100 mmHg
C. 160/100 mmHg
D. 180/100 mmHg

188
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

5) Pemasangan implan, bisa dilakukan setiap saat selama siklus haid hari ke... sampai hari
ke ....
A. 1–5
B. 2–5
C. 1–7
D. 2 – 7

6) Salah satu cara kerja dari implan adalah mengganggu proses pembentukan
endometrium, yang bertujuan untuk ....
A. Memperlancar proses menstruasi
B. Menstruasi menjadi lebih banyak
C. Mempersulit terjadinya Implanasi
D. Menekan ovulasi

7) Berikut adalah keuntungan dari menggunakan kontrasepsi implan, kecuali ....


A. Dapat dicabut setiap saat sesuai kebutuhan
B. Tidak mengganggu ASI
C. Bebas dari pengaruh progesteron
D. Tidak memerlukan pemeriksaan dalam

8) Obat-obatan apa saja yang dapat menurunkan efektivitas implan?


A. Obat anastesi
B. Obat OPIAT
C. Obat analgesik dan obat antihistamin
D. Obat tuberculosis atau obat epilepsy

9) Efek samping yang berhubungan dengan implan dapat berupa ....


A. Nyeri perut bagian bawah
B. Sakit kepala dan penambahan berat badan
C. Nyeri payudara dan nyeri perut bagian bawah
D. Sakit kepala dan nyeri perut bagian bawah

10) Sesudah pemasangan implan pada hari ke-7 menstruasi, maka metode ini akan bekerja
efektif sesudah pasca-insersi:
A. Setelah 24 jam
B. Dalam 7 hari
C. Dalam 14 hari
D. Setelah menstruasi berikutnya

189
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

1. Alat dan Bahan


a. Meja periksa untuk berbarung klien.
b. Alat penyangga lengan (tambahan).
c. Batang implan dalam kantong.
d. Kain penutup steril (disinfeksi tingkat tinggi) serta mangkok untuk tempat
meletakkan implan.
e. Sepasang handscon.
f. Sabun untuk mencuci tangan.
g. Larutan antiseptik (misal larutan betadine).
h. Zat anastesi lokal (konsentrasi 1% tanpa Epinefrin).
i. Spuit (5-10cc).
j. Trokar.
k. Skalpel.
l. Kasa pembalut, band aid, atau plester.
m. Kasa steril dan pembalut.
n. Epinefrin untuk renjatan (harus tersedia untuk keperluan darurat).
o. Klem penjepit atau forsep mosquito (tambahan).
p. Bak instrumen tertutup.
2. Media
Video pemasangan Implan
3. Sumber Daya Manusia
Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani 8 sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan sendiri-sendiri berupa laporan penanganan klinis
pemasangan dan pencabutan Implan dalam kartu K4 akseptor yang dilampiri daftar tili
hasil penilaian dan informed concent.

Petunjuk Pelaksanaan Praktikum

Dalam pelaksanaan praktikum, siapkan buku laporan praktikum (sesuai format yang
telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan prkatikum sesuai dengan petunjuk
pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.
1. Tujuan
Setelah melakukan praktikum laboraturium mahasiswa dapat melakukan pemasangan
Implan.
2. Cara Praktikum
a. Perhatikan tujuan praktikum.
b. Lakukan praktek pemasangan Implan seperti tercantum dalam SOP (Standart
Operasional Prosedur).

190
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

c. Lakukan Identifikasi kelebihan dan kekurangan Anda dalam berlatih Pemasangan


Implan.
3. Petunjuk Pelaksanaan
Sesuai dengan SOP Pemasangan Implan.
4. Petunjuk Pembuatan Laporan
a. Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
b. Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang telah
ditetapkan.

191
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Laporan Praktikum Mahasiswa


Laporan Praktikum

Mata Kuliah : Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana


Unit : BIDN 3213
Judul : Pemasangan Implan
Instruktur :

Oleh

NIM :
:

PROGRAM STUDI KEBIDANAN FAKULTAS..........UNIVERSITAS ....


BULAN, TAHUN
KOTA

192
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Laporan Praktikum

Mata Kuliah :Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana


Masa Registrasi :................................................
Unit Praktikum :Pemasangan Implan
Tujuan Praktikum : Setelah melakukan praktikum laboraturium mahasiswa dapat
melakukan:
1. Pemasangan Implan
2. Konseling awal pra-pemasangan
3. Seleksi klien
4. Persiapan alat, klien dan tempat untuk pemasangan implan
5. Pemeriksaan fisik
6. Pemasangan implan sesuai dengan prosedur
7. Konseling pasca pemasangan

193
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 2
Pencabutan Implan

Setelah Saudara menyelesaikan kegiatan pembelajaran Praktikum 1 (Pemasangan


Kontrasepsi Implan), saat ini Saudaara akan mempelajari tentang Kegiatan Praktikum 2 yaitu
pelepasan kontrasepsi Implan.

LANDASAN TEORI

1. Persiapan pencabutan Implan


a. Indikasi pencabutan Implan
1) Ibu hamil
2) Efektivitas Implan telah habis
3) Terdapat ekspulsi
4) Tidak tahan dengan efek samping yang timbul
5) Ingin punya anak lagi
6) Infeksi atau abses
b. Konseling sebelum pencabutan
1) Menanyakan alasan ingin dicabut
2) Menanyakan pada klien apakah ingin mengatur jarak kehamilan atau ingin
membatasi kelahiran
3) Menceritakan secara ringkas proses pencabutan yaitu sama seperti dulu
waktu dipasang nanti akan sakit sedikit dan memerlukan waktu 10-20
menit.
c. Persiapan alat-alat
1) Tempat tidur
2) Lengan penyangga kalau ada
3) Sabun untuk cuci lengan dan tangan petugas
4) Handuk/kain untuk mengeringkan tangan stelah cuci tangan
5) Keranjang dan tas plastik yang tidak bocor untuk tempat kotoran
6) Obat anastesi
7) Spuit 5cc
8) Duk steril berlubang
9) Tiga mangkuk kecil steril, yaitu untuk laruta antiseptic (betadin), satu untuk
merendam kapas dalam air steril untuk membersihkan bedak pada
handscoen, satu berisi larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi kapsul
yang sudah dicabut dan klem/pinset untuk deinfeksi.
10) Sepasang sarung tangan steril
11) Skapel nomer 11
12) Klem masquito/crille (klem lengkung dan lurus)

194
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

13) Klem pemegang Implan (modifikasi klem vasektomi tanpa pisau) untuk
teknik U
14) Kom berisi larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi alat-alat dari logam
maupun untuk duk dan handscoen harus disendirikan dan tidak jadi satu.
d. Persiapan klien
Mencuci lengan dengan air dan sabun lalu dikeringkan dengan handuk bersih
e. Periksa apakah lengan klien telah dicuci bersih dengan air dan sabun
f. Tentukan tempat pencabutan dengan meraba kapsul Implan atau bisa membuat
pola
g. Periksa alat-alat sudah lengkap atau belum
h. Persiapan Lingkungan
1) Memasang sampiran
2) Ruangan dengan penerangan yang cukup
3) Menjaga privasi klien
i. Persiapan Petugas
Memperhatikan prosedur pencegahan infeksi.

2. Tindakan pra pencabutan Implan


a. Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir, keringkan dengan kain bersih
b. Pakai sarung tangan steril, bila sarung tangan diberi bedak, hapus bedak dengan
menggunakan kassa yang telah dicelupkan ke dalam air steril atau DTT
c. Siapkan peralatan dan bahan-bahan yang diperlukan
d. Usap tempat pelepasan dengan larutan antiseptic, gerakkan kearah luar secara
melingkar seluas dengan diameter 10-15 cm dan biarkan kering
e. Pasang kain penutup (duk) steril atau DTT di sekeliling lengan klien.

3. Prosedur pencabutan Implan


Pencabutan kapsul dengan Teknik Finger Pop Out
a. Suntikan anastesi local (0,3cc) intrakutan di tempat insisi dan 1 cc subdermal di
bawah ujung kapsul (1/4 panjang kapsul)
b. Uji efek anastesinya sebelum membuat insisi pada kulit
c. Tentukan ujung kapsul yang paling mudah dicabut
d. Gunakan jari untuk mendorong ujung cranial kapsul kearah tempat insisi
e. Pada ujung kaudal kapsul menonjol keluar, lakukan insisi (2-3 cm) di ujung kapsul
sehingga ujung kapsul terbebas keluar
f. Pertahankan posisi tersebut dan bebaskan bebaskan jaringan ikat yang
melingkupi ujung kapsul sehingga kapsul terbebas keluar
g. Dorong ujung cranial kapsul tersebut sehingga ujung kaudal muncul keluar (pop
out) dan dapat ditarik keluar melalui luka insisi
h. Taruh kapsul pada mangkok yang berisi larutan klorin 0,5% dan lakukan langkah
yang sama untuk kapsul kedua.

195
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

4. Tindakan pasca pencabutan Implan


a. Setelah seluruh kapsul tercabut, hitung kembali jumlah kapsul untuk memastikan
bahwa kedua kapsul telah dikeluarkan
b. Perlihatkan kedua kapsul tersebut pada klien
c. Rapatkan kedua tepi luka insisi dan tutup dengan band-aid
d. Beri pembalut tekan untuk mencegah perdarahan dan mengurangi memar
e. Beri petunjuk pada klien cara merawat luka. Anjurkan pada klien untuk segera
kembali ke klinik bila ada nanah atau darah keluar dari luka insisi
f. Masukkan klorin 0,5% dalam tabung suntik dan rendam alat suntik tersebut
dalam larutan klorin selama sepuluh menit
g. Letakkan semua peralatan dalam larutan klorin selama sepuluh menit untuk
dekontaminasi
h. Buang peralatan dan bahan habis pakai (kasa, kapas, sarung tanagn/alat suntik
sekali pakai dan kapsul Implan-2) ke tempat atau wadah sampak medic
i. Celupkan tangan yang masih memakai sarung tangan ke dalam larutan klorin
0,5%, buka dan rendam selama sepuluh menit
j. Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir kemudian keringkan dengan kain
bersih
k. Lakukan observasi selama 5 menit sebelum memperbolehkan klien pulang.

196
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Lampiran 2

SOP (Standart Operating Prosedure)


Keterampilan Pencabutan Implan
Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan anda dalam
melakukan pencabutan Implan.
Tujuan : Untuk mencapai kemampauan dalam melakukan pencabutan Implan.

Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
Anda kerjakan.
Kinerja Anda pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarka tiga
kriteria sebagai berikut:
0 : Perlu Perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak
sesuai urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
1 : Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
2 : Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan
urutannya dan tepat.

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Persiapan 0 1 2
1. Tanyakan dengan seksama apakah klien telah mendapatkan konseling
tentang prosedur pencabutan Implan-2.
2. Tanyakan apakah sudah mengetahui prosedur pencabutan Implan -2.
3. Tanyakan tentang adanya reaksi alergi terhadap obat anestesi.
4. Periksa kembali untuk meyakinkan bahwa klien telah mencuci lengannya
sebersih mungkin dengan sabun dan air dan membilasnya sehingga tidak
ada sisa sabun.
5. Bantu klien naik ke meja periksa, Letakkan kain yang bersih dan kering
dibawah lengan klien dan atur posisi lengan klien dengan benar.
6. Raba kapsul untuk menentukan lokasi ttempat insisi guna mencabut
kapsul untuk memperhitungkan jarak yang sama dari ujung akhir semua
kapsul.
7. Pastikan bahwa peralatan yang steril atau telah didisenfektan tingkat
tinggi (DTT) sudah tersedia.
8. Buka peralatan steril dari kemasannya.
Tindakan Pra-Pencabutan
9. Cuci tangan dengan air dan sabun, keringkan dengan kain bersih.
10. Pakai sarung tangan steril atau DTT, bila sarung tangan diberi
bedak,hapus bedak dengan menggunakan kasa yang telah dicelupkan ke

197
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Persiapan 0 1 2
dalam air steril atau DTT.
11. Siapkan peralatan dan bahan-bahan yang diperlukan.
12. Pakai sarung tangan steril (DTT), bila sarung tangan diberi bedak, hapus
bedak dengan menggunakan kasa yang telah dicelupkan ke dalam air
steril (DTT).
13. Siapkan peralatan dan bahan-bahan yang diperlukan.
14. Hitung jumlah kapsul untuk memastikan 2 buah.
15. Usap tempat pencabutan dengan larutan antiseptic, gerakkan kearah
luar secara melingkar dengan diameter 10-15 cm dan biarkan kering.
16. Pasang kain penutup (doek) steril (DTT) disekitar lengan klien.
A. Pencabutan kapsul dengan presentasi dan jepit
1. Suntikkan anastesi local 0,3 cc pada kulit (intradermal) pada tempat
insisi yang telah ditentukan,sampai kulit sedikit menggelembung dan 1cc
subdermal dibawah ujung kapsul (1/4 panjang kapsul).
2. Uji efek anastesinya sebelum melakukan anastesi pada kulit.
3. Buat insisi dangkal selebar 2 mm dengan scalpel dan ujung bisturi hingga
mencapai lapisan subdermal.
4. Tentukan lokasi kapsul yang termudah untuk dicabut dan dorong pelan-
pelan ke arah tempat insisi hingga ujung dapat dipresentasikan melalui
luka insisi.
5. Jepit ujung kapsul dengan klem lengkung (Mosquito) dan bawa ke arah
insisi.
6. Bersihkan kapsul dari jaringan ikat yang mengelilinginya dengan
menggunakan ujung bisturi atau skalpel hingga ujung kapsul terbebas
dari jaringan yang melingkupinya.
7. Pegang ujung kapsul dengan pinset anatomi atau ujung klem, lepaskan
klem penjepit sambil menarik kapsul keluar.
8. Taruh kapsul pada mangkok yang berisi larutan klorin 0,5% dan lakukan
langkah yang sama untuk kapsul ke dua.
B. Pencabutan kapsul dengan Tehnik Finger Pop Out
1. Suntikkan anastesi local 0,3 cc pada kulit (intradermal) pada tempat
insisi yang telah ditentukan,sampai kulit sedikit menggelembung dan 1cc
subdermal dibawah ujung kapsul (1/4 panjang kapsul).
2. Uji efek anastesinya sebelum melakukan anastesi pada kulit.
3. Tentukan ujung kapsul yang paling mudah dicabut.
4. Gunakan jari untuk mendorong ujung kranial kapsul ke arah tempat
insisi.
5. Pada saat ujung kaudal kapsul menonjol ke luar, lakukan insisi (2-3 mm)
dari ujung kapsul sehingga ujung kapsul terlihat.
6. Pertahankan posisi tersebut dan bebaskan jaringan ikat yang melingkupi
ujung kapsul sehingga kapsul terbebas keluar.
7. Dorong ujung kranial kapsul tersebut sehingga ujung kaudal muncul

198
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Persiapan 0 1 2
keluar (Pop Out) dan dapat di tarik keluar melalui luka insisi.
8. Taruh kapsul pada mangkok yang berisi larutan klorin 0,5% dan lakukan
langkah yang sama untuk kapsul kedua.

C. Pencabutan kapsul dengan tehnik U klasik


1. Suntikkan anastesi local 0,3 cc pada kulit (intradermal) pada tempat
insisi yang telah ditentukan,sampai kulit sedikit menggelembung dan 1cc
subdermal dibawah ujung kapsul (1/4 panjang kapsul).
2. Uji efek anastesinya sebelum melakukan anastesi pada kulit.
3. Tentukan lokasi insisi pada kulit di antara kapsul 1 dan 2 lebih kurang 3
mm dari ujung kapsul dekat siku.
4. Lakukan insisi vertikal di sekitar 3 mm dari ujung kapsul ( setelah
ditampilkan dengan melakukan infiltrasi lidokain 1% pada bagian bawah
ujung kapsul.
5. Jepit batang kapsul pada bagian yang sudah diidentifikasi menggunakan
klen U (klem fiksasi) dan pastikan jepitan ini mencakup sebagian besar
diameter kapsul.
6. Angkat klem U untuk mempresentasikan ujung kapsul dengan baik,
kemudian tusukkan ujung klem deseksi pada jaringan ikat yang
melingkupi ujung kapsul.
7. Sambil mempertahankan ujung kapsul dengan klem fiksasi, lebarkan
luka tusuk dan bersihkan jaringan ikat yang melingkupi ujung kapsul
sehingga bagian tersebut dapat dibebaskan dan tampak dengan jelas.
8. Dengan ujung tajam klem diseksi mengarah ke atas, dorong jaringan ikat
yang membungkus kapsul dengan tepi kedua sisi klem (lengkung atas)
sehingga ujung kapsul dapat dijepit dengan klem diseksi.
9. Jepit ujung kapsul sambil melonggarkan jepitan klem fiksasi pada batang
kapsul.
10. Tarik keluar ujung kapsul yang dijepit sehingga seluruh batang kapsul
dapat dikeluarkan . Letakkan kapsul yang sudah dicabut pada mangkok.
11. Lakukan langkah 2 hingga 8 pada kapsul kedua.
Tindakan Pasca Pencabutan
17. Setelah seluruh kapsul tercabut, hitung kembali jumlah kapsul untuk
memastikan bahwa kapsul telah dikeluarkan.
18. Perlihatkan kedua kapsul tersebut pada klien.
19. Rapatkan kedua tepi luka insisi dan tutup dengan band-aid.
20. Beri pembalut tekan untuk mencegah perdarahan dan mengurangi
memar.
21. Beri petunjuk pada klien cara merawat luka. Anjurkan pada klien untuk
segera kembali ke klinik bila ada nanah atau darah keluar dari luka insisi.
22. Masukkan klorin 0,5% dalam tabung suntik dan rendam alat suntik
tersebut dalam klorin selama sepuluh menit.

199
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Persiapan 0 1 2
23. Letakkan semua peralatan dalam larutan klorin selama sepuluh menit
untuk dekontaminasi.
24. Buang peralatan dan bahan habis pakai (kasa, kapas, sarung tangan/alat
suntik sekali pakai dan kapsul implan-2) ke tempat atau wadah sampah
medik.
25. Celupkan tangan yang masih memakai sarung tangan ke dalam larutan
klorin 10%, buka dan rendam selama sepuluh menit.
26. Cuci tangan dengan sabun dan air, kemudian keringkan dengan kain
bersih.
27. Lakukan observasi selama 5 menit sebelum memperbolehkan klien
pulang.

Latihan

Latihan Praktikum
Silahkan Saudara mulai berlatih melakukan pencabutan Implan-2 Batang dengan
berdasarkan Kegiatan Praktikum dan usahakan melihat video pencabutan Implan-2 Batang
terlebih dahulu.

Latihan Mandiri

Identifikasi kelebihan dan kekurangan Anda dalam berlatih Pencabutan Implan-2


Batang.

Ringkasan

Metode standar pencabutan menggunakan klem mosquito atau crile untuk menjepit
kapsul telah digunakan sejak awal 1980-an. Sejak itu telah banyak dilaporkan modifikasi dari
metode standar pencabutan, misalnya metode “pop out” yang diperkenalkan oleh Darney,
dkk pada tahun 1992. Dibandingkan pemasangan, pencabutan lebih memerlukan kesabaran
dan keahlian. Selain itu pemasangan yang tidak baik (misalnya terlalu dalam atau tidak
menggunakan pola) menyebabkan pencabutan dengan metode apapun akan memakan
waktu yang lama dan lebih banyak perdarahan dibandingkan pada waktu pemasangan.

200
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Tes 2

1) Bila insersi kapsul terlalu dalam:


A. Menyebabkan kesulitan pada saat pencabutan
B. Akan migrasi ke bawah kulit
C. Menjadi kurang efektif karena levonogestrel dilepaskan lebih lambat
D. Akan menyebabkan timbulnya jaringan parut disekeliling kapsul

2) Siapakah pencetus dan pada tahun berapakah mulai diperkenalkannya tehnik


pencabutan “pop out”?
A. Darney, dkk pada tahun 1992
B. Masley, dkk pada tahun 1992
C. Delenn, dkk pada tahun 1991
D. Maline, dkk pada tahun 1991
3) Kapan waktu yang tepat untuk melakukan pelepasan implan?
A. 1 minggu setelah haid
B. Pada waktu haid
C. Kapan saja/jika ibu ingin hamil lagi/ingin ganti metode kontrasepsi yang lain
D. Pertengahan waktu haid

4) Yang merupakan tehnik pencabutan implan adalah sebagai berikut ....


A. Tehnik presentasi dan jepit, tehnik finger pop out, tehnik U klasik
B. Tehnik insisi, tehnik finger pop out, tehnik U
C. Tehnik presentasi dan jepit, tehnik U, tehnik Insisi
D. Tehnik U, tehnik insisi, tehnik finger pop out

5) Berapa lebar insisi yang bidan buat saat ujung kaudal kapsul menonjol ke luar (tehnik
finger pop out)?
A. 1-2 mm
B. 2-3 mm
C. 3-4 mm
D. 4-5 mm

6) Apa yang selanjutnya bidan lakukan jika ujung kapsul sudah terlihat (tehnik finger pop
out)?
A. Letakkan kapsul pada mangkok yang berisi larutan klorin 0,5%
B. Pertahankan posisi tersebut dan bebaskan jaringan ikat yang melingkupi ujung
kapsul sehingga kapsul terbebas keluar
C. Dorong ujung kranial kapsul sehingga ujung kaudal muncul
D. Tentukan ujung kapsul yang paling mudah dicabut

201
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

7) Alat apa yang sangat spesifik dengan tehnik U Klasik?


A. Klem kateter
B. Klem implan
C. Klem U
D. Klem lengkung

8) Yang benar dalam pemberian larutan antiseptic pada tempat pencabutan adalah ....
A. Usap tempat pencabutan dengan larutan antiseptic, gerakkan kearah luar secara
melingkar dengan diameter 10-15 cm dan biarkan kering
B. Usap tempat pencabutan dengan larutan antiseptic, gerakkan kearah dalam
secara melingkar dengan diameter 15-20 cm dan biarkan kering
C. Usap tempat pencabutan dengan larutan antiseptic, gerakkan kearah luar secara
melingkar dengan diameter 1-5 cm dan biarkan kering
D. Usap tempat pencabutan dengan larutan antiseptic, gerakkan kearah luar secara
melingkar dengan diameter 5-10 cm dan biarkan kering

9) Jaringan kulit bagian manakah yang diberikan anastesi local 0,3 cc?
A. Dermal
B. Subdermal
C. Intradermal
D. Supradermal

10) Setelah kapsul implan sudah tercabut semuanya, apa yang dilakukan bidan pada luka
bekas insisi?
A. Lakukan penjahitan dengan benang cromic 1x saja
B. Lakukan penjahitan dengan benang cutget 1x saja
C. Cukup diberi betadine saja dan ditekan
D. Rapatkan kedua tepi luka insisi dan tutup dengan band-aid, dan beri pembalut
tekan untuk mencegah perdarahan dan mengurangi memar

202
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum
1. Alat dan Bahan
a. Tempat tidur.
b. Lengan penyangga kalau ada.
c. Sabun untuk cuci lengan dan tangan petugas.
d. Handuk/kain untuk mengeringkan tangan stelah cuci tangan.
e. Keranjang dan tas plastic yang tidak bocor untuk tempat kotoran.
f. Obat anastesi.
g. Spuit 5cc.
h. Duk steril berlubang.
i. Tiga mangkok kecil steril, yaitu untuk laruta antiseptic (betadin), satu untuk
merendam kapas dalam air steril untuk membersihkan bedak pada handscoen,
satu berisi larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi kapsul yang sudah dicabut
dan klem/pinset untuk deinfeksi.
j. Sepasang sarung tangan steril.
k. Skapel nomer 11.
l. Klem masquito/crille (klem lengkung dan lurus).
m. Klem pemegang Implan (modifikasi klem vasektomi tanpa pisau) untuk teknik U.
n. Kom berisi larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi alat-alat dari logam maupun
untuk duk dan handscoen harus disendirikan dan tidak jadi satu.

2. Media
Video Praktikum Pencabutan Implan.

3. Sumber Daya Manusia


Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani 8 sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan sendiri-sendiri pada buku laporan (sesuai format
yang telah ditentukan).

4. Petunjuk Pelaksanaan Praktikum


Dalam pelaksanaan praktikum, siapkan buku laporan praktikum (sesuai format yang
telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan prkatikum sesuai dengan
petunjuk pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.
a. Tujuan
Setelah melakukan praktikum laboraturium mahasiswa dapat melakukan
pencabutan Implan.
b. Cara Praktikum
1) Perhatikan tujuan praktikum.

203
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

2) Lakukan praktek pencabutan Implan seperti tercantum dalam SOP


(Standart Operasional Prosedur).
3) Lakukan Identifikasi kelebihan dan kekurangan Anda dalam berlatih
Pencabutan Implan.
c. Petunjuk Pelaksanaan
Sesuai dengan SOP Pencabutan Implan.
d. Petunjuk Pembuatan Laporan
1) Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
2) Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang
telah ditetapkan.

204
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) B
2) C
3) D
4) D
5) D
6) C
7) C
8) D
9) B
10) A

Tes 2
1) A
2) A
3) C
4) A
5) B
6) B
7) C
8) A
9) C
10) D

205
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka
Baziad, Ali. 2002. Kontrasepsi Hormonal. Jakarta: YBSP.

BKKBN, IBI, USAID, STRATH, ABPK KB. Jakarta

Glasier, Anna G. 2005. KB dan Kesehatan Reproduksi

Manuaba, IBG. 2010. Ilmu Kebidanan, Kandungan dan KB BAGI Bidan. Jakarta: EGC.

Prawirohardjo, S. Ilmu Kandungan. Jakarta: YBSP.

Saifudin, AB .2010. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: YBSP.

http://tokoalkes.com/wp-content/uploads/2014/10/Implan-Jadena.jpg

http://sunthisepuri.com/wp-content/uploads/2014/07/packshot-pil-kb-kombinasi-2013-
flat.jpg

206
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

BAB IX
PEMASANGAN DAN PENCABUTAN AKDR CUT 380A
Sri Rahayu, S.Kep., Ners. M.Kes
Ida Prijatni, S.Pd., M.Kes

PENDAHULUAN

BAB praktikum Pemasangan dan Pencabutan AKDR CuT 380A ini dirancang untuk
membantu Saudara mempelajari langkah-langkah kegiatan Pemasangan dan Pencabutan
AKDR CuT 380A.
Setelah mempelajari bab ini, Saudara akan mampu melakukan pemasangan dan
pencabutan AKDR CuT 380A. Secara khusus Saudara juga dapat melakukan:
1. Konseling awal AKDR CuT 380A.
2. Konseling metode khusus AKDR CuT 380A.
3. Konseling prapemasangan dan seleksi klien AKDR CuT 380A.
4. Pemeriksaan fisik AKDR CuT 380A.
5. Tindakan prapemasangan AKDR CuT 380A.
6. Prosedur pemasangan AKDR CuT 380A.
7. Tindakan pasca pemasangan AKDR CuT 380A.
8. Konseling pascapemasangan AKDR CuT 380A.
9. Konseling prapencabutan AKDR CuT 380A.
10. Tindakan prapencabutan AKDR CuT 380A.
11. Prosedur pencabutan AKDR CuT 380A.
12. Tindakan pasca pencabutan AKDR CuT 380A.
13. Melakukan konseling pascapencabutan AKDR CuT 380A.

Manfaat yang dapat diperoleh setelah mempelajari bab ini, akan memudahkan dalam
melakukan penatalaksanaan pada calon pengguna KB AKDR CuT 380A. Agar mudah
dipelajari, bab ini dikemas dalam tiga kegiatan yang disusun dengan urutan sebagai berikut:
Kegiatan Praktikum 1: Pemasangan AKDR CuT 380A.
Kegiatan Praktikum 2: Pencabutan AKDR CuT 380A.

BAB praktikum berisi langkah-langkah atau kegiatan yang dilakukan petugas atau klinis
pada waktu akan memberikan pelayanan pemasangan dan pencabutan kontrasepsi AKDR
CuT 380A. Kegiatan-kegiatan tersebut sesuai dengan informasi yang terdapat dalam buku
acuan. BAB ini memudahkan anda mempelajari informasi yang penting. Anda tidak
diharapkan melakukan semua langkah atau kegiatan dengan benar pada saat pertama kali
mempraktikkannya. BAB ini ditujukan untuk:

207
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

1. Membantu Anda mempelajari langkah demi langkah secara benar serta sesuai
dengan apa yang perlu dilakukan.
2. Menilai kemajuan belajar Saudara secara bertahap sampai Saudara memperoleh
kepercayaan diri dan keterampilan yang diinginkan.
Penggunaan bab secara terus-menerus memungkinkan Saudara untuk memantau
kemajuan belajar yang telah dicapai dan mengetahui apa yang perlu diperbaiki. Dalam
melaksanakan kegiatan ini alangkah baiknya jika mengajak teman sebaya 3 orang, satu
berperan sebagai observer, dan dua lainnya berperan sebagai klien dan suami. Dalam
menggunakan bab praktikum ini adalah penting bagi Anda dan observer bekerja dalam
satu kelompok. Sebagai contoh, sebelum anda melakukan suatu langkah kegiatan
klinik (misal pemasangan AKDR CuT 380A). Pertama-tama observer atau anda
mengulang kembali secara ringkas teori dan langkah-langkah yang akan dilakukan dan
membahas hasil yang diharapkan. Sebagai tambahan, segera setelah prosedur klinik
selesai, observer harus membahasnya kembali dengan Anda. Tujuan pembahasan
ulang adalah untuk memberikan umpan balik positif mengenai kemajuan belajar, yang
telah dicapai dan menentukan hal-hal yang perlu di perbaiki (pengetahuan, sikap dan
keterampilan) pada kegiatan pembelajaran selanjutnya. BAB praktikum ini digunakan
dalam usaha untuk meningkatkan keterampilan oleh karena itu penilaian harus
dilakukan secara hati-hati dan seobyektif mungkin.

Kinerja Saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:

0: Perlu perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak
sesuai urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
1: Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
2: Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan
urutannya dan tepat.

208
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 1
Pemasangan AKDR CuT 380A

Setelah Saudara menyelesaikan kegiatan pembelajaran pada BAB 8, saat ini Saudara
akan mempelajari Kegiatan Praktikum 1 pada BAB 9 yaitu pemasangan kontrasepsi AKDR
CuT 380A sebagai kontrasepsi efektif jangka panjang.

LANDASAN TEORI

1. Konseling awal
a. Profil atau gambaran umum AKDR CuT 380A

1) Sangat efektif, reversible dan berjangka panjang (dapat digunakan sampai


10 tahun untuk Cu T).
2) Haid menjadi lebih lama dan lebih banyak.
3) Pemasangan dan pencabutan memerlukan pelatihan.
4) Dapat dipakai oleh semua perempuan usia reproduktif.
5) Tidak boleh dipakai oleh semua perempuan yang terpapar infeksi menular
seksual (IMS).

b. Keuntungan AKDR CuT 380A


1) Sangat efektif : 0,6-0,8 kehamilan/100 perempuan dalam 1 tahun pertama
(1 kegagalan dalam 125-170 kehamilan).
2) Dapat efektif segera setelah pemasangan.
3) Metode jangka panjang (10 tahun proteksi dari Cu T-380A dan tidak perlu
diganti).
4) Sangat efektif karena tidak perlu lagi mengingat-ingat.
5) Tidak berpengaruh pada hubungan suami istri.
6) Meningkatkan kenyamanan seksual karena tidak khawatir hamil.
7) Sedikit efek samping hormonal dengan Cu T-380A.
8) Tidak mempengaruhi kualitas dan volume ASI.

209
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

9) Dapat dipasang setelah melahirkan atau setelah abortus (apabila terjadi


infeksi).
10) Dapat digunakan sampai menopause (1 tahun atau lebih setelah haid
terakhir.
11) Tidak ada interaksi dengan obat-obat.
12) Membantu mencegah kehamilan.
c. Kerugian AKDR CuT 380A
Efek samping yang umum terjadi:
1) Perubahan siklus haid (umumnya pada 3 bulan pertama dan akan
berkurang setelah 3 bulan).
2) Haid lebih lama dan banyak.
3) Perdarahan (spotting) antara menstruasi.
4) Saat haid lebih sakit.
d. Mekanisme kerja AKDR CuT 380A
1) Menghambat kemampuan sperma untuk masuk ke tuba falopii.
2) Mempengaruhi fertilisasi sebelum ovum mencapai cavum uteri.
3) AKDR CuT 380A bekerja terutama mencegah sperma dan ovum bertemu.
4) Memungkinkan untuk mencegah implantasi ovum dalam uterus.
2. Melakukan konseling metode khusus
a. Mendiskusikan dengan klien tentang kontrasepsi yang dipilih.
b. Bila klien memilih AKDR CuT 380A, berikan pujian.
c. Menjelaskan kembali informasi umum tentang AKDR CuT380A.
d. Menanyakan kepercayaan/agama yang dianut.
e. Menanyakan apakah ada kekhawatiran tentang penggunaan KB.
f. Mengkaji data-data pribadi klien (nama, agama, umur, alamat dll).
3. Melakukan konseling prapemasangan dan seleksi klien
Tujuan penapisan/seleksi klien untuk:
a. Mengetahui latar belakang klien yang akan menjadi aseptor.
b. Mengenali identitas klien supaya tidak terjadi kekeliruan.
c. Memilihkan cara alat kontrasepsi yang sesuai.
d. Mendeteksi adanya kelainan-kelainan yang merupakan kontraindikasi.
e. Menemukan efek samping akibat dari pelayanan kontrasepsi.
Anamnesa riwayat kesehatan reproduksi
a. Tanggal haid terakhir, lama haid dan pola pedarahan haid.
b. Paritas dan riwayat persalinan yang terakhir.
c. Riwayat kehamilan ektopik.
d. Nyeri yang hebat setiap haid.
e. Anemia yang berat (Hb < 9 gr% atau hematokrit < 30).
f. Riwayat infeksi genital, penyakit hubungan seksual, radang panggul dan
kondiloma akuminata.
g. Berganti-ganti pasangan.

210
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

h. Kanker serviks ditandai sering keputihan, erosi porsio, bila berhubungan seksual
terjadi perdarahan.
4. Melakukan pemeriksaan fisik
Palpasi perut
a. Tujuan untuk:
1) Mengetahui adakah pembesaran hepar, limpa, atau benjolan lain yang
dapat diraba
2) Mengetahui apakah rahim ada perbesaran
3) Mengetahui apakah ada rasa nyeri waktu diraba
b. Langkah-langkah palpasi pada perut
1) Mengatur posisi klien tidur terlentang
2) Jari tangan kanan dilempengkan, meraba pelan-pelan pada daerah hepar,
limpa ada pembesaran atau tidak, adnexa kiri dan kanan bila nyeri
kemungkinan adanya adneksitis, supra pubik nyeri/tidak bila nyeri terdapat
radang panggul, ada benjolan/tidak kemungkinan adanya tumor.
Inspeksi
1) Mengatur posisi klien litotomi dan lakukan inspeksi pada genitalia eksterna.
2) Palpasi kelenjar skene dan bartolini adakah nyeri, ada pembengkakan merah
(bartolinitis).
3) Vulvitis, ditandai adanya pembengkakan, kelihatan merah, gatal pada sekitar
labia, nyeri dan panas waktu kencing.
4) Kondiloma akuminata disebabkan oleh gonorrhea, ditandai pada daerah labia
ada tumor seperti kutil yang runcing seperti cengger ayam.
5) Kondilomatalata disebabkan oleh sifilis ditandai adanya borok sebesar uang
logam, bila ditekan keluar cairan.
6) Vaginitis (kolpitis) ditandai adanya secret berbau anyir, rasa panas dan gatal.

Pemeriksaan spekulum
Tujuannya untuk melihat secara langsung keadaan vagina dan sekitarnya, serta erosi
porsio. Langkah pemeriksaan porsio:
1) Menjelaskan tujuan pemeriksaan inspekulo.
2) Memasukkan speculum cocor bebek dalam keadaan miring dan tertutup, putar
speculum 90 derajat dengan hati-hati, bukalah bilahnya dengan gerakan sedikit
sehingga porsio kelihatan, kemudian dikunci.
3) Periksa dinding vagina normalnya warna merah jambu, lipatan memanjang, dan
melingkar.
4) Inspeksi serviks normalnya warna merah jambu dengan permukaan licin dilapisi
lendir yang jernih agak keputihan, ostium uteri eksternum kemerahan dan
bentuknya oval.
5) Bila ada kelainan seperti adanya erosi, kanker serviks, polip dan infeksi dalam
rahim.

211
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pemeriksaan bimanual
Tujuannya untuk mengetahui:
1) Kedudukan rahim antefleksi atau retrofleksi.
2) Adanya infeksi panggul.
3) Adanya kehamilan.
5. Melakukan tindakan prapemasangan AKDR CuT 380A
a. Menjelaskan proses pemasangan AKDR CuT 380A dan apa yang akan dirasakan
oleh klien.
b. Persiapan alat:
1) Satu set AKDR CuT 380A.
2) Betadin 1%, larutan klorin 0,5% dalam tempatnya untuk merendam alat-
alat dari logam dan satu tempat lagi untuk merendam handscoen dan duk.
3) Handuk kecil.
4) Kapas lembab (kapas savlon), deppers dengan tempatnya.
5) Speculum cocor bebek.
6) Gunting panjang tumpul.
7) Sonde uterus.
8) Tenakulum satu gigi.
9) Tampon tang, pincet panjang.
10) Sarung tangan steril dua pasang.
11) Busi.
12) Lampu sorot.
c. Persiapan klien
1) Menganjurkan klien untuk kencing dan membersihkan alat kelamin.
2) Mengatur posisi klien litothomi.
d. Persiapan Lingkungan
1) Memasang sampiran.
2) Ruangan dengan penerangan yang cukup.
3) Menjaga privasi klien.
e. Persiapan Petugas
Memperhatikan prosedur pencegahan infeksi.
f. Memberi konseling (menganjurkan klien untuk kencing dan membersihkan alat
kelaminnya dengan menggunakan sabun dan keringkan).
g. Cuci tangan 7 langkah.
h. Memakai sarung tangan steril.
i. Menyusun alat-alat di atas tempat steril.
j. Mengatur posisi klien lithotomi.
k. Menyalakan lampu yang terang untuk melihat serviks.
l. Memeriksa genetalia eksterna.
m. Lakukan pemeriksaan dengan speculum:

212
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

1) Periksa adanya cairan vagina.


2) Periksa serviks dan uretra.
3) Ambil spesimen dari secret vagina dan serviks untuk pemeriksaan
mokroskopik bila ada indikasi.
n. Mengeluarkan speculum dan letakkan kembali pada tempat alat-alat
o. Melakukan pemeriksaan dalam
1) Periksa gerakan dari serviks.
2) Tentukan ukuran, bentuk dan posisi uterus.
3) Periksa adanya kehamilan.
4) Periksa kedua adnexa.
5) Periksa kavum douglasi.
p. Lepaskan sarung tangan dan direndam dalam larutan klorin
q. Masukkan lengan AKDR Cu T 380 A di dalam kemasan sterilnya
1) Buka sebagian plastik penutupnya dan lipat ke belakang.
2) Masukkan pendorong ke dalam tabung inserter tanpa menyentuh benda
tidak steril.
3) Letakkan kemasan pada tempat yang datar.
4) Selipkan karton pengukur di bawah lengan AKDR CuT 380A.
5) Pegang kedua ujung lengan AKDR CuT 380A dan dorong tabung inserter
sampai ke pangkal lengan sehingga lengan akan melipat.
6) Setelah lengan melipat sampai menyentuh lubang inserter, tarik tabung
inserter dari bawah lipatan lengan.
7) Angkat sedikit tabung inserter, dorong dan putar untuk memasukkan
lengan AKDR CuT 380A yang sudah terlipat tersebut ke dalam tabung
inserter.
6. Melakukan prosedur pemasangan AKDR CuT 380A
a. Pakai sarung tangan yang baru.
b. Pakai speculum dan lihat serviks.
c. Usap vagina dan serviks dengan larutan antiseptik.
d. Jepit serviks dengan tenakulum secara hati-hati.
e. Masukkan sonde uterus dengan cara “NO TOUCH TECHNIQUE” (teknik tidak
menyentuh) yaitu secara hati-hati masukkan sonde ke dalam rongga rahim
(sekali masuk) tanpa menyentuh dinding vagina atau speculum.
f. Tentukan kedalaman uterus dan posisi uterus.
g. Keluarkan sonde dan ukur kedalaman uterus pada tabung inserter yang masih
berada dalam kemasan sterilnya dengan menggeser leher biru tabung inserter.
h. Masukkan tabung inserter secara hati-hati ke dalam uterus sampai leher biru
menyentuh serviks atau sampai terasa ada tahanan.
i. Lepaskan lengan AKDR CuT 380A dengan menggunakan “WITHDRAWL
TECHNIQUE” yaitu menarik keluar tabung inserter dengan tetap menahan
pendorong.

213
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

j. Keluarkan pendorong AKDR CuT 380A dan tabung inserter didorong kembali ke
serviks secara hati-hati sampai batas leher biru.
k. Lepaskan tenakulum secara hati-hati.
l. Keluarkan sebagian benang AKDR CuT 380A kurang lebih 3-4 cm dari tabung
inserter kemudian digunting.
m. Keluarkan seluruh tabung inserter.
n. Periksa serviks, bila ada perdarahan pada tempat bekas penjepitan tenakulum,
tekan dengan kassa steril yang diberi betadin selama 30-60 detik.
o. Keluarkan speculum dengan hati-hati, rendam dalam larutan klorin 0,5%.
7. Melakukan tindakan pasca pemasangan AKDR CuT 380A
a. Rendam seluruh peralatan yang sudah dipakai dalam larutan klorin 0,5% selama
10 menit untuk tindakan dekontaminasi.
b. Buang kassa yang sudah tidak dipakai ke dalam kantong plastik.
c. Buka sarung tangan dan rendam dalam larutan klorin selama 10 menit.
d. Cuci tangan dengan air mengalir memakai sabun dan keringkan.
e. Pastikan klien tidak mengalami kram hebat dan amati selama 15 menit sebelum
memperbolehkan pulang.
8. Melakukan konseling pascapemasangan AKDR CuT 380A
a. Mengajarkan klien bagaimana cara memeriksa sendiri benang AKDR CuT 380A
dan kapan harus dilakukan.
b. Menjelaskan pada klien apa yang harus dilakukan bila mengalami efek samping
c. Memberitahu klien waktu untuk kontrol.
d. Mengingatkan kembali masa pemakaian AKDR Cu T 380 A adalah 10 tahun.
e. Meyakinkan klien bahwa ia dapat datang ke klinik setiap saat.
f. Meminta klien untuk mengulang kembali penjelasan yang telah diberikan.
g. Lengkapi rekam medik dan kartu AKDR CuT 380A untuk klien.

214
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Lampiran 1

SOP (Standart Operating Prosedure)


Keterampilan Pemasangan AKDR CuT 380A

Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan Saudara dalam
melakukan pemasangan AKDR CuT380A.
Tujuan : Untuk mencapai kemampuan dalam melakukan pemasangan AKDR CuT
380A.

Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
anda kerjakan.
Kinerja Saudara pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:
0 : Perlu Perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak sesuai
urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
1 : Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
2 : Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan urutannya
dan tepat.

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Konseling Awal 0 1 2
1. Sapa klien dengan ramah dan perkenalkan diri anda dan tanyakan
tujuan kedatangannya.
2. Berikan informasi umum tentang Keluarga Berencana.
3. Berikan informasi tentang jenis kontrasepsi yang tersedia dan
keuntungan-keterbatasan masing-masing jenis kontrasepsi
(termasuk perbedaan antara kontap dan metode reversible).
 Tujukkan di mana dan bagaimana alkon tsb digunakan.
 Jelaskan bagaimana cara kerja alkon tsb.
 Jelaskan kemungkinan efek samping dan masalah kesehatan lain
yang mungkin dialami.
 Jelaskan efek samping yang umumnya dialami oleh klien.
4. Jelaskan apa yang bias diperoleh dari kunjungannya.
Konseling Metode Khusus
5. Berikan jaminan akan kerahasiaan yang diperlukan klien.
6. Kumpulkan data-data pribadi klien (nama, alamat dsb).
7. Tanyakan tujuan reproduksi (KB) yang diinginkan (apakah klien ingin
mengatur jarak kehamilan atau ingin membatasi jumlah anaknya).
8. Tanyakan agama/kepercayaan yang dianut klien, yang mungkin

215
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Konseling Awal 0 1 2
menentang penggunaan salah satu metode KB.
9. Diskusikan pertimbangan, kebutuhan dan kekhawatiran klien
dengan sikap yang simpatik.
10. Bantulah klien untuk memilih metode yang tepat.
11. Jelaskan kemungkinan-kemungkinan efek samping AKDR CuT 380A,
sampai benar-benar dimengerti oleh klien.
Konseling Prapemasangan & Seleksi Klien
12. Lakukan seleksi klien (anamnesis) secara cermat untuk memastikan
tidak ada masalah kesehatan untuk menggunakan AKDR CuT 380A.
Riwayat Reproduksi :
 Tanggal haid terakhir, lama haid dan pola perdarahan haid.
 Paritas dan riwayat persalinan yang terakhir.
 Riwayat kehamilan ektopik.
 Nyeri yang hebat setiap haid.
 Anemia yang berat (Hb < 9 gr % atau Hematokrit <30).
 Riwayat infeksi sistem genitalia (ISG), Penyakit menular seksual
(PMS atau infeksi panggul.
 Berganti-ganti pasangan (resiko ISG tinggi).
 Kangker serviks.
13. Jelaskan bahwa perlu dilakukan pemeriksaan fisik dan panggul dan
jelaskan apa yang akan dilakukan dan persilahkan klien untuk
mengajukan pertanyaan.
Pemeriksaan Panggul:
14. Pastikan klien untuk mengosongkan kandung kemihnya dan
mencuci area genitalia dengan menggunakan sabun dan air.
15. Cuci tangan dengan air bersih mengalir dan sabun, keringkan
dengan kain bersih.
16. Bantu klien untuk naik ke meja pemeriksaan.
17. Palpasi daerah perut dan periksa apakah ada nyeri, benjolan atau
kelainan lainnya di daerah supra pubik.
18. Kenakan kain penutup pada klien untuk pemeriksaan panggul.
19. Atur arah sumber cahaya untuk pemeriksaan serviks.
20. Pakai sarung tangan DTT.
21. Atur penempatan peralatan dan bahan-bahan yang akan digunakan
dalam wadah steril atau DTT.
22. Lakukan inspeksi pada genitalia eksterna.
23. Palpasi kelenjar skene dan Bartolini amati adanya nyeri atau duh
(discharge) vagina.
24. Masukkan speculum vagina.
25. Lakukan pemeriksaan inspekulo:
 Periksa adanya lesi atau keputihan pada vagina.

216
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Konseling Awal 0 1 2
 Inspeksi serviks.
26. Keluarka speculum dengan hati-hati dan letakkan kembali pada
tempat semula dengan tidak menyentuh peralatan lain yang belum
digunakan.
27. Lakukan pemeriksaan bimanual :
 Pastikan gerakan serviks bebas.
 Tentukan besar dan posisi uterus.
 Pastikan tidak ada kehamilan.
 Pastikan tidak ada infeksi atau tumor pada adneksa.
28. Lakukan pemeriksaan Rektovaginal (bila ada indikasi):
 Kesulitan menentukan besar uterus retroversi.
 Adanya tumor pada Kavum Douglasi.
29. Celupkan dan bersihkan sarung tangan dalam larutan klorin 0,5%,
kemudian buka secara terbalik dan rendam dalam klorin.
Tindakan Prapemasangan
30. Jelaskan proses pemasangan AKDR CuT 380A dan apa yang akan
klien rasakan pada saat proses pemasangan dan setelah
pemasangan dan persilahkan klien untuk mengajukan pertanyaan.
31. Masukkan lengan AKDR CuT 380A di dalalm kemasan sterilnya:
 Buka sebagian plastic penutupnya dan lipat ke belakang.
 Masukkan pendorong ke dalam tabung inserter tanpa
menyentuh benda tidak steril.
 Letakkan kemasan pada tempat yang datar.
 Selipkan karton pengukur di bawah lengan AKDR CuT 380A.
 Pegang kedua ujung lengan AKDR CuT 380A dan dorong tabung
inserter sampai ke pangkal lengan sehingga lengan akan
melipat.
 Setelah lengan melipat sampai menyentuh tabung inserter, tarik
tabung inserter dari bawah lipatan lengan.
 Angkat sedikit tabung inserter, dorong dan putar untuk
memasukkan lengan AKDR CuT 380A yang sudah terlipat
tersebut ke dalam tabung inserter.
Prosedur Pemasangan AKDR CuT 380A
32. Pakai sarung tangan DTT yang baru
33. Pasang speculum vagina untuk melipat serviks
34. Usap vagina dan serviks dengan larutan antiseptic 2 sampai 3 kali
35. Jepit serviks dengan tenakulum secara hati-hati (takik pertama)
36. Masukkan sonde uterus dengan teknik “tidak menyentuh”
(no touch technique) yaitu secara hati-hati memasukkan sonde ke
dalam kavum uteri dengan sekali masuk tanpa menyentuh dinding
vagina ataupun bibir speculum
37. Tentukan posisi dan kedalaman kavum uteri dan keluarkan sonde

217
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Konseling Awal 0 1 2
38. Ukur kedalaman kavum uteri pada tabung inserter yang masih
berada di dalam kemasan sterilnya dengan menggeser leher biru
pada tabung inserter, kemudian buka seuruh plastic penutup
kemasan
39. Angakat tabung AKDR CuT 380A dari kemasannya tanpa menyentuh
permukaan yang tidak steril, hati-hati jangan sampai pendorongnya
terdorong.
40. Pegang tabung AKDR CuT 380A dengan leher biru dalam posisi
horizontal (sejajar lengan AKDR CuT 380A). Sementara melakukan
tarikan hati-hati pada tenakulum, masukkan tabung inserter ke
dalam uterus sampai leher biru menyentuh serviks atau sampai
terasa adanya tahanan.
41. Pegang serta tahan tenakulum dan pendorong dengan satu tangan
42. Lepaskan lengan AKDR CuT 380A dengan menggunakan teknik
withdrawal yaitu menarik keluar tabung inserter sampai pangkal
pendorong dengan tetap menahan pendorong
43. Keluarkan pendorong kemudian tabung inserter didorong kembali
ke serviks sampai leher biru menyentuh serviks atau terasa adanya
tahanan
44. Keluarkan sebagian dari tabung inserter dan gunting benang AKDR
CuT 380A kurang lebih 3-4 cm
45. Keluarkan seluruh tabung unserter, buang ke tempat sampah
terkontaminasi
46. Lepaskan tenakulum dengan hati-hati,rendam dalam larutan klorin
0,5%
47. Periksa serviks dan bila ada perdarahan dari tempat bekas jepitan
tenakulum,tekan dengan kasa selama 30-60 detik
48. Keluarkan speculum dengan hati-hati, rendam dalam larutan klorin
0,5 %
Tindakan pasca Pemasangan
49. Rendam seluruh peralatan yang sudah dipakai dalam larutan klorin
0,5 % selama 10 menit untuk dekontaminasi
50. Buang bahan-bahan yang sudah tidak dipakai lagi (kasa, sarung
tangan sekali pakai) ke tempat yang sudah disediakan
51. Celupkan kedua tangan yang masih memakai sarung tangan ke
dalam larutan klorin 0,5 % bersihkan cemaran pada sarung tangan,
buka secara terbalik dan rendam dalam larutan klorin 0,5 %
52. Cuci tangan dengan air dan sabun
53. Pastikan klien tidak mengalami kram dan amati selama 15 menit
sebelum memperbolehkan klien pulang.
Konseling Pasca Pemasangan
54. Ajarkan klien bagaimana cara memeriksa sendiri benang AKDR CuT

218
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Konseling Awal 0 1 2
380A dan kapan harus dilakukan.
55. Jelaskan pada klien apa yang harus dilakukan bila mengalami efek
samping.
56. Beritahu kapan klien harus datang kembali ke klinik untuk kontrol
57. Ingatkan kembali masa pemakaian AKDR CuT 380A adalah 10
tahun.
58. Yakinkan klien bahwa ia dapat datang ke klinik setiap saat bila ia
memerlukan konsultasi, pemeriksaan medik atau bila ia
menginginkan AKDR CuT 380A tersebut dicabut.
59. Minta klien untuk mengulangi kembali penjelasan yang telah
diberikan.
60. Lengkapi rekam medik dan kartu AKDR CuT 380A untuk klien.

Latihan

Silahkan Saudara mulai berlatih melakukan pemasangan AKDR CuT380A dengan


berdasarkan bab praktikum dan usahakan melihat video pemasangan AKDR CuT380A
terlebih dahulu.

Latihan Mandiri
Identifikasi kelebihan dan kekurangan Saudara dalam berlatih pemasangan AKDR CuT
380A.

Ringkasan

AKDR CuT 380A merupakan suatu metode kontrasepsi yang sangat efektif, reversible
dan berjangka panjang (CuT 380A sampai 10 tahun) yang dapat dipakai oleh semua
perempuan usia reproduksi yang tidak terpapar IMS. Metode ini bekerja dengan
menghambat kemampuan sperma untuk masuk ke tuba falopii, mempengaruhi fertilisasi
sebelum ovum mencapai kavum uteri, mencegah sperma dan ovum bertemu.
Pemeriksaan fisik yang perlu dilakukan sebelum pemasangan AKDR CuT 380A yaitu
palpasi perut, inspeksi, pemeriksaan speculum, pemeriksaan bimanual. Seleksi atau
penapisan klien AKDR CuT 380A antara lain HPHT, Paritas dan riwayat persalinan terakhir,
Riwayat kehamilan ektopik, nyeri hebat saat haid, Anemia berat (Hb <9gr% atau hematokrit
<30), riwayat ISG-PHS, berganti-ganti pasangan, kanker serviks.

219
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Tes 1
1) Yang bukan merupakan profil Metode KB AKDR CuT 380A adalah ....
A. Sangat efektif, reversible dan berjangka panjang (CuT 380 A sampai 10 tahun)
B. Haid menjadi lebih banyak dan lama
C. Dapat dipakai oleh semua perempuan usia reproduksi
D. Boleh dipakai oleh perempuan yang terpapar IMS

2) Jenis AKDR yang sering digunakan adalah ....


A. Cu T 380 A
B. Lippes Loop (spiral)
C. M1 Cu 375
D. Cu T 200 B

3) Pemeriksaan fisik yang dilakukan sebelum pemasangan AKDR CuT 380A, kecuali ....
A. Palpasi payudara
B. Inspeksi genetalia
C. Pemeriksaan speculum
D. Pemeriksaan bimanual

4) Yang bukan waktu yang dianjurkan boleh dilakukannya pemasangan AKDR CuT 380A
adalah ....
A. Pada waktu Haid
B. Segera setelah induksi haid atau abortus spontan
C. Post abortus
D. Selama 1-12 hari setelah senggama yang tidak terlindungi

5) Seorang ibu diketahui ukuran rongga rahimnya <5cm maka:


A. Diperbolehkan dipasang AKDR CuT 380A
B. Pemasangan AKDR CuT 380A ditunda
C. Tidak dipasang AKDR CuT 380A
D. Pemasangan AKDR CuT 380A 7 hari kemudian

6) Saat tepat boleh dipasang kontrasepsi AKDR CuT 380A adalah ....
A. Selama 1-5 hari senggama yang tidak dilindungi
B. Setelah seminggu senggama yang tidak dilindungi
C. Setelah satu bulan pasca senggama yang tidak dilindungi
D. Selama 10 hari setelah senggama yang tidak dilindungi

7) Yang bukan merupakan kerugian dari kontrasepsi AKDR CuT 380A adalah ....
A. Perubahan siklus Haid (lebih lama dan lebih banyak)
B. Terjadi spooting (perdarahan antar menstruasi)
C. Saat haid lebih sakit
D. Merasakan sakit/kram selama 3 bulan pasca pemasangan

220
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

8) Pemeriksaan yang harus dilakukan pada setiap klien calon pengguna kontrasepsi AKDR
CuT 380A adalah ....
A. Pemeriksaan Mata
B. Pemeriksaan Panggul
C. Pemeriksaan Palpasi Leher
D. Pemeriksaan Auskultasi

9) Cara kerja utama kontrasepsi AKDR CuT 380A adalah ....


A. Menghambat kemampuan sperma untuk masuk ke Tuba Falopii
B. Mempengaruhi fertilisasi sebelum ovum mencapai kavum uteri
C. Mencegah sperma dan ovum bertemu
D. Memungkinkan untuk mencegah implantasi telur dalam uterus

10) Yang bukan merupakan seleksi penapisan klien AKDR CuT 380A adalah ....
A. HPHT
B. Paritas dan riwayat persalinan terakhir
C. Kanker payudara
D. Kanker serviks

221
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

1. Alat dan Bahan


a. ABPK.
b. Satu set AKDR CuT 380 A.
c. Betadin 1%, larutan klorin 0,5% dalam tempatnya untuk merendam alat-alat dari
logam dan satu tempat lagi untuk merendam handscoen dan duk.
d. Handuk kecil.
e. Kapas lembab (kapas savlon), deppers dengan tempatnya.
f. Speculum cocor bebek.
g. Gunting panjang tumpul.
h. Sonde uterus.
i. Tenakulum satu gigi.
j. Tampon tang, pincet panjang.
k. Sarung tangan steril dua pasang.
l. Busi.
m. Lampu sorot.
2. Media
Video Praktikum Pemasangan AKDR CuT 380A.
3. Sumber Daya Manusia
Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani 8 sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan sendiri-sendiri berupa laporan penanganan klinis
pemasangan dan pencabutan AKDR CuT 380A dalam kartu K4 akseptor yang dilampiri
daftar tilik hasil penilaian dan informed concent.

Petunjuk Pelaksanaan Praktikum

Dalam pelaksanaan praktikum, siapkan buku laporan praktikum (sesuai format yang
telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan praktikum sesuai dengan petunjuk
pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.
1. Tujuan
Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat melakukan pemasangan
AKDR CuT 380A.
2. Cara Praktikum
a. Perhatikan tujuan praktikum.
b. Lakukan praktek pemasangan AKDR Cu T380A seperti tercantum dalam SOP
(Standart Operasional Prosedur).
c. Lakukan Identifikasi kelebihan dan kekurangan Anda dalam berlatih Pemasangan
AKDR Cu T380A.

222
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3. Petunjuk Pelaksanaan
Sesuai dengan SOP Pemasangan AKDR CuT 380A.
4. Petunjuk Pembuatan Laporan
a. Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
b. Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang telah
ditetapkan.

223
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Laporan Praktikum Mahasiswa


Laporan Praktikum

Mata Kuliah : Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana


Unit : BIDN 3213
Judul : Pemasangan AKDR CuT 380A
Instruktur :

Oleh

NIM :
:

PROGRAM STUDI KEBIDANAN FAKULTAS.......... UNIVERSITAS ...


BULAN, TAHUN
KOTA

224
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Laporan Praktikum

Mata Kuliah : Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana


Masa Registrasi : ................................................
Unit Praktikum : Pemasangan AKDR CuT380A

Tujuan Praktikum :
1. Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat
melakukan pemasangan AKDR CuT 380A.
2. Mahasiswa dapat melakukan Konseling awal AKDR CuT 380A.
3. Mahasiswa dapat melakukan Konseling metode khusus AKDR CuT
380A.
4. Mahasiswa dapat melakukan Konseling prapemasangan dan
seleksi klien AKDR CuT 380A.
5. Mahasiswa dapat melakukan Pemeriksaan fisik AKDR CuT 380A.
6. Mahasiswa dapat melakukan Tindakan prapemasangan AKDR CuT
380A.
7. Mahasiswa dapat melakukan Prosedur pemasangan AKDR CuT
380A.
8. Mahasiswa dapat melakukan Tindakan pascapemasangan AKDR
CuT 380A.
9. Mahasiswa dapat melakukan Konseling pascapemasangan AKDR
CuT 380A.

225
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

1. Alat dan Bahan


a. Meja periksa untuk berbarung klien.
b. Alat penyangga lengan (tambahan).
c. Batang implan dalam kantong.
d. Kain penutup steril (disinfeksi tingkat tinggi) serta mangkuk untuk tempat
meletakkan implan.
e. Sepasang handscon.
f. Sabun untuk mencuci tangan.
g. Larutan antiseptik (misal larutan betadine).
h. Zat anastesi lokal (konsentrasi 1% tanpa Epinefrin).
i. Spuit (5-10cc).
j. Trokar.
k. Skalpel.
l. Kasa pembalut, band aid, atau plester.
m. Kasa steril dan pembalut.
n. Epinefrin untuk renjatan (harus tersedia untuk keperluan darurat).
o. Klem penjepit atau forsep mosquito (tambahan).
p. Bak instrumen tertutup.
2. Media
Video pemasangan Implan.
3. Sumber Daya Manusia
Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani 8 sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan sendiri-sendiri berupa laporan penanganan klinis
pemasangan dan pencabutan Implan dalam kartu K4 akseptor yang dilampiri daftar
tilik hasil penilaian dan informed concent.

Petunjuk Pelaksanaan Praktikum

Dalam pelaksanaan praktikum, siapkan buku laporan praktikum (sesuai format yang
telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan praktikum sesuai dengan petunjuk
pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.
1. Tujuan
Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat melakukan pemasangan
Implan.
2. Cara Praktikum
1) Perhatikan tujuan praktikum.
2) Lakukan praktek pemasangan Implan seperti tercantum dalam SOP (Standart
Operasional Prosedur).

226
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

3) Lakukan Identifikasi kelebihan dan kekurangan Anda dalam berlatih Pemasangan


Implan.
3. Petunjuk Pelaksanaan
Sesuai dengan SOP Pemasangan Implan.
4. Petunjuk Pembuatan Laporan
a. Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
b. Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang telah
ditetapkan.

227
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Laporan Praktikum Mahasiswa


Laporan Praktikum

Mata Kuliah : Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana


Unit : BIDN 3214
Judul : Pemasangan Implan
Instruktur :

Oleh

NIM :
:

PROGRAM STUDI KEBIDANAN FAKULTAS..........UNIVERSITAS ....


BULAN, TAHUN
KOTA

228
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Laporan Praktikum

Mata Kuliah : Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana


Masa Registrasi : ................................................
Unit Praktikum : Pemasangan Implan
Tujuan Praktikum : Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat
melakukan:
1. Pemasangan Implan.
2. Konseling awal prapemasangan.
3. Seleksi klien.
4. Persiapan alat, klien dan tempat untuk pemasangan implan.
5. Pemeriksaan fisik.
6. Pemasangan implan sesuai dengan prosedur.
7. Konseling pasca pemasangan.

229
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kegiatan Praktikum 2
Pencabutan AKDR CuT 380A

Setelah Saudara menyelesaikan kegiatan pembelajaran Praktikum 1 (Pemasangan


AKDR CuT 380A), saat ini Saudara akan mempelajari tentang praktikum 2 yaitu pelepasan
kontrasepsi AKDR CuT 380A.

LANDASAN TEORI

1. Konseling prapencabutan AKDR CuT 380A


Indikasi pelepasan AKDR CuT 380A.
a. Ingin hamil.
b. Ingin ganti cara.
c. Berdasarkan alasan medis:
1) Nyeri yang berlebihan waktu haid.
2) Perdarahan banyak waktu haid 4-15 % penyebab utama.
3) Infeksi setelah pemasangan merupakan penyebab No.3.
d. Ekspulsi sebagian merupakan penyebab No.2.
e. Erosi porsio.
f. AKDR CuT 380A sudah kadaluwarsa.

2. Tindakan prapencabutan AKDR CuT 380A


a. Persiapan alat-alat untuk pelepasan AKDR CuT 380A
1) Cairan antiseptik yaitu betadin 1%, larutan klorin 0,5% dalam tempatnya.
2) Sabun untuk cuci tangan dan handuk kering.
3) Kapas dalam tempatnya.
4) Speculum cocor bebek.
5) Tampon tang.
6) Sonde uterus.
7) Sepasang sarung tangan.
8) Forceps AKDR CuT 380A.
9) Pengait AKDR CuT 380A.
10) Kateter bila perlu.
b. Persiapan klien
1) Menganjurkan klien untuk kencing dan membersihkan alat kelamin.
2) Mengatur posisi klien litothomi.
c. Persiapan Lingkungan
1) Memasang sampiran.
2) Ruangan dengan penerangan yang cukup.
3) Menjaga privasi klien.

230
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

d. Persiapan Petugas
Memperhatikan prosedur pencegahan infeksi
e. Cuci tangan 7 langkah
1) Pakai sarung tangan DTT yang baru.
2) Mengatur penempatan peralatan dan bahan-bahan yang akan dipakai
dalam wadah steril atau DTT.

3. Prosedur pencabutan AKDR CuT 380A


a. Melakukan pemeriksaan bimanual.
b. Memasang speculum vagina untuk melihat serviks.
c. Mengusap vagina dan serviks dengan larutan.
d. Jepit benang yang dekat serviks dengan klem.
e. Menarik keluar benang secara mantap tetapi hati-hati untuk mengeluarkan AKDR
CuT 380A.
f. Bila benang tidak kelihatan masukkan sonde uterus sesuai dengan posisi rahim,
ukur dalamnya rahim dan putar gagang sonde secara perlahan-lahan dalam
bentuk lingkaran, benturan sonde dengan AKDR CuT 380A akan terasa bila AKDR
CuT 380A ada di dalam. Kemudian sonde dikeluarkan dan AKDR CuT 380A dikait
dengan pengait.
g. Tunjukkan AKDR CuT 380A tersebut pada klien, kemudian rendam dalam klorin
0,5%.
h. Keluarkan speculum secara hati-hati.

4. Tindakan pasca pencabutan AKDR CuT 380A


a. Merendam semua peralatan yang sudah dipakai dalam larutan klorin 0,5%
selama 10 menit untuk dekontaminasi.
b. Buang bahan-bahan yang sudah tidak dipakai lagi (kassa, sarung tangan sekali
pakai) ke tempat yang sudah disediakan.
c. Celupkan kedua tangan yang masih memakai sarung tangan ke dalam larutan
klorin 0,5%, kemudian lepaskan dalam keadaan terbalik dan rendam dalam
larutan klorin tersebut.
d. Cuci tangan dengan air dan sabun.
e. Amati selama 5 menit sebelum memperbolehkan klien pulang.

5. Konseling pascapencabutan AKDR CuT 380A


a. Mendiskusikan apa yang harus dilakukan bila klien mengalami masalah (misalnya
perdarahan yang lama atau rasa nyeri pada perut/panggul).
b. Meminta klien untuk mengulangi kembali penjelasan dari petugas.
c. Menjawab semua pertanyaan dari klien.

231
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

d. Mengulang kembali keterangan tentang pilihan kontrasepsi yang tersedia dan


risiko keuntungan dari masing-masing alat kontrasepsi bila klien ingin tetap
mengatur jarak kelahiran atau ingin membatasi jumlah anaknya.
e. Membantu klien untuk menentukan alat kontrasepsi sementara sampai dapat
memutuskan alat kontrasepsi baru yang akan digunakan.
f. Buat rekam medik tentang pencabutan.

232
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Lampiran 2

Standart Operating Prosedure (SOP)


Keterampilan Pencabutan AKDR CuT 380A
Pengertian : Suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk menilai kemampuan Anda dalam
melakukan pencabutan AKDR CuT 380A.
Tujuan : Untuk mencapai kemampuan dalam melakukan pencabutan AKDR CuT
380A.

Petunjuk pengisian dengan cara memberikan tanda (V) pada langkah kegiatan yang
anda kerjakan.
Kinerja Anda pada setiap langkah klinik, akan dinilai oleh observer berdasarkan tiga
kriteria sebagai berikut:
0 : Perlu Perbaikan : Langkah-langkah tidak dilakukan dengan benar dan atau tidak sesuai
urutannya atau ada langkah yang tidak dikerjakan.
1 : Mampu : Langkah-langkah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
urutannya, tetapi tidak dilakukan secara efisien.
2 : Mahir : Langkah-langkah dilakukan dengan efisien, sesuai dengan urutannya
dan tepat.

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Konseling Prapencabutan 0 1 2
1. Sapa klien dengan ramah dan perkenalkan diri Anda
2. Tanyakan tujuan dari kunjungannya
3. Tanyakan apa alasannya ingin mencabut AKDR CuT 380A tersebut
dan jawab semua pertanyaannya
4. Tanyakan tujuan reproduksi (KB) selanjutnya (apakah klien ingin
mengatur jarak kelahiran atau ingin membatasi jumlah anaknya)
5. Jelaskan proses pencabutan AKDR CuT 380A dan apa yang akan klien
rasakan pada saat proses pencabutan dan setelah pencabutan
Tindakan Prapencabutan
6. Pastikan klien sudah mengosongkan kandung kencingnya dan
mencuci area genitalia dengan menggunakan sabun dan air
7. Bantu klien naik ke meja pemeriksaan
8. Cuci tangan dengan air dan sabun, keringkan dengan kain bersih
9. Pakai sarung tangan DTT yang baru
10. Atur penempatan peralatan dan bahan-bahan yang akan dipakai
dalam wadah steril atau DTT
Prosedur Pencabutan
11. Lakukan pemeriksaan bimanual :
 Pastikan gerakan serviks bebas
 Tentukan besar dan posisi uterus

233
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

LANGKAH KEGIATAN PENILAIAN


Konseling Prapencabutan 0 1 2
 Pastikan tidak ada infeksi atau tumor pada adneksa
12. Pasang speculum vagina untuk melihat serviks
13. Usap vagina dan serviks dengan larutan
14. Jepit benang yang dekat serviks dengan klem
15. Tarik keluar benang secara mantap tetapi hati-hati untuk
mengeluarkan AKDR CuT 380A
16. Tunjukkan AKDR CuT 380A tersebut pada klien,kemudian rendam
dalam klorin 0,5%
17. Keluarkan speculum swcara hati-hati
Tindakan Pasca Pencabutan
18. Rendam semua peralatan yang sudah dipakai dalam larutan klorin 0,5
% selama 10 menit untuk dekontaminasi
19. Buang bahan-bahan yang sudah tidak dipakai lagi (kasa, sarung
tangan sekali pakai) ke tempat yang sudah disediakan
20. Celupkan kedua tangan yang masih menggunakan sarung tangan ke
dalam larutan klorin 0,5% kemudian lepaskan dalam keadaan terbalik
dan rendam dalam larutan klorin tersebut
21. Cuci tangan dengan air dan sabun
22. Amati selama 5 menit sebelum memperbolehkan klien pulang
Konseling Pasca Pencabutan
23. Diskusikan apa yang harus dilakukan bila klien mengalami masalah
(misalnya perdarahan yang lama atau rasa nyeri pada perut/panggul)
24. Minta klien untuk mengulangi penjelasan yang telah diberikan
25. Jawab semua pertanyaan klien
26. Ulangi kembali keterangan tentang pilihan kontrasepsi yang tersedia
dan risiko keuntungan dari masing-masing alat kontrasepsi bila klien
ingin tetap mengatur jarak kelahiran atau ingin membatasi jumlah
anaknya
27. Bantu klien untuk menentukan alat kontrasepsi sementara sampai
dapat memutuskan alat kontrasepsi baru yang akan dipakai
28. Buat rekam medik tentang pencabutan AKDR CuT 380A

Latihan

Silahkan Saudara mahasiswa mulai berlatih melakukan pencabutan AKDR CuT380A


dengan berdasarkan bab praktikum dan usahakan melihat video pencabutan AKDR CuT380A
terlebih dahulu.

Latihan Mandiri
Identifikasi kelebihan dan kekurangan Saudara dalam berlatih Pencabutan
AKDR CuT 380A.

234
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Ringkasan

AKDR CuT 380A merupakan suatu metode kontrasepsi yang sangat efektif, reversible
dan berjangka panjang (CuT 380A sampai 10 tahun) yang dapat dipakai oleh semua
perempuan usia reproduksi yang tidak terpapar IMS. Metode ini bekerja dengan
menghambat kemampuan sperma untuk masuk ke tuba falopii, mempengaruhi fertilisasi
sebelum ovum mencapai kavum uteri, mencegah sperma dan ovum bertemu. Indikasi
pelepasan AKDR CuT 380A antara lain: ingin hamil, ingin ganti cara, berdasarkan alasan
medis, nyeri yang berlebihan waktu haid, perdarahan banyak waktu haid 4-15% penyebab
utama, infeksi setelah pemasangan merupakan penyebab No.3, ekspulsi sebagian
merupakan penyebab No.2, erosi porsio dan AKDR CuT 380A sudah kadaluwarsa.

Tes 2
1) Yang bukan merupakan profil Metode KB AKDR CuT 380A adalah ....
A. Sangat efektif, reversible dan berjangka panjang (CuT 380 A sampai 10 tahun)
B. Haid menjadi lebih banyak dan lama
C. Dapat dipakai oleh semua perempuan usia reproduksi
D. Boleh dipakai oleh perempuan yang terpapar IMS

2) Jenis AKDR yang sering digunakan adalah ....


A. CuT 380 A
B. Lippes Loop (spiral)
C. M1 Cu 375
D. Cu T 200 B

3) Yang bukan merupakan kerugian dari kontrasepsi AKDR CuT 380A adalah ....
A. Perubahan siklus Haid (lebih lama dan lebih banyak)
B. Terjadi spooting (perdarahan antar menstruasi)
C. Saat haid lebih sakit
D. Merasakan sakit/kram selama 3 bulan pasca pemasangan

4) Cara kerja utama kontrasepsi AKDR CuT 380A adalah ....


A. Menghambat kemampuan sperma untuk masuk ke Tuba Falopii
B. Mempengaruhi fertilisasi sebelum ovum mencapai kavum uteri
C. Mencegah sperma dan ovum bertemu
D. Memungkinkan untuk mencegah implantasi telur dalam uterus

5) Yang bukan merupakan indikasi pelepasan AKDR CuT 380A adalah?


A. Ingin hamil
B. Perdarahan sedikit waktu haid
C. Ingin ganti cara
D. Erosi porsio

235
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

6) Infeksi setelah pemasangan merupakan .... pencabutan AKDR CuT 380A.


A. Kontraindikasi
B. Indikasi
C. Normal
D. Tidak Normal

7) Alat-alat ini digunakan dalam pencabutan AKDR CuT 380A, Kecuali ....
A. Sonde uterus
B. Forceps AKDR
C. Tenakulum satu gigi
D. Speculum cocor bebek

8) Setelah pemeriksaan bimanual, apa tindakan Bidan selanjutnya untuk pencabutan


AKDR CuT 380A:
A. Memasang Speculum vagina untuk melihat serviks
B. Melakukan VT
C. Memasukkan Tenakulum
D. Memasukkan sonde uterus

9) Apa yang dilakukan oleh Bidan jika saat proses pencabutan AKDR CuT 380A benang
tidak kelihatan?
A. Menyiapkan Rujukan
B. Menunda pencabutan sampai benang kelihatan
C. Memasukkan sonde uterus sesuai dengan posisi rahim, ukur dalamnya rahim dan
putar gagang sonde secara perlahan-lahan dalam bentuk lingkaran, benturan
sonde dengan AKDR CuT 380A akan terasa bila AKDR CuT 380A ada di dalam.
Kemudian sonde dikeluarkan dan AKDR CuT 380A dikait dengan pengait.
D. Memasukkan Tenakulum satu gigi sesuai dengan posisi rahim, ukur dalamnya
rahim dan putar gagang sonde secara perlahan-lahan dalam bentuk lingkaran,
benturan sonde dengan IUD akan terasa bila IUD ada di dalam. Kemudian sonde
dikeluarkan dan IUD dikait dengan pengait.

10) Apa yang dilakukan oleh bidan setelah pencabutan AKDR CuT 380A selesai?
A. Menjelaskan Macam-macam Kontrasepsi
B. Melakukan Konseling Pasca Pemasangan
C. Mempersilahkan pasien pulang
D. Memberikan obat-obatan pada pasien

236
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Pelaksanaan Praktikum

1. Alat dan Bahan


a. Tempat tidur.
b. Lengan penyangga kalau ada.
c. Sabun untuk cuci lengan dan tangan petugas.
d. Handuk/kain untuk mengeringkan tangan setelah cuci tangan.
e. Keranjang dan tas plastik yang tidak bocor untuk tempat kotoran.
f. Obat anastesi.
g. Spuit 5cc.
h. Duk steril berlubang.
i. Tiga mangkuk kecil steril, yaitu untuk larutan antiseptik (betadin), satu untuk
merendam kapas dalam air steril untuk membersihkan bedak pada handscoen,
satu berisi larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi kapsul yang sudah dicabut
dan klem/pinset untuk deinfeksi.
j. Sepasang sarung tangan steril.
k. Skapel nomor 11.
l. Klem masquito/crille (klem lengkung dan lurus).
m. Klem pemegang Implan (modifikasi klem vasektomi tanpa pisau) untuk teknik U.
n. Kom berisi larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi alat-alat dari logam maupun
untuk duk dan handscoen harus disendirikan dan tidak jadi satu.
2. Media
Video Praktikum Pencabutan Implan.
3. Sumber Daya Manusia
Praktikum dipandu oleh seorang instruktur. Setiap instruktur menangani 8 sekitar 8
mahasiswa. Setiap bahan praktikum dapat diamati oleh 4 mahasiswa. Setiap
mahasiswa harus membuat laporan sendiri-sendiri pada buku laporan (sesuai format
yang telah ditentukan).

Petunjuk Pelaksanaan Praktikum

Dalam pelaksanaan praktikum, siapkan buku laporan praktikum (sesuai format yang
telah ditentukan), alat dan bahan praktikum. Laksanakan praktikum sesuai dengan petunjuk
pelaksanaan praktikum pada setiap kegiatan praktikum.
1. Tujuan
Setelah melakukan praktikum laboratorium mahasiswa dapat melakukan pencabutan
Implan.
2. Cara Praktikum
a. Perhatikan tujuan praktikum
b. Lakukan praktek pencabutan Implan seperti tercantum dalam SOP (Standart
Operasional Prosedur).

237
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

c. Lakukan Identifikasi kelebihan dan kekurangan Anda dalam berlatih Pencabutan


Implan.
3. Petunjuk Pelaksanaan
Sesuai dengan SOP Pencabutan Implan.
4. Petunjuk Pembuatan Laporan
a. Penulisan laporan praktikum mengikuti format yang telah ditentukan.
b. Petunjuk penyerahan Laporan Praktikum sesuai dengan prosedur yang telah
ditetapkan.

238
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Kunci Jawaban Tes

Tes 1
1) D
2) A
3) A
4) D
5) C
6) A
7) D
8) B
9) C
10) C

Tes 2
1) D
2) A
3) A
4) D
5) C
6) A
7) D
8) B
9) C

239
 Praktikum Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana 

Daftar Pustaka

Baziad, Ali. 2002. Kontrasepsi Hormonal. Jakarta: YBSP.

BKKBN, IBI, USAID, STRATH, ABPK KB. Jakarta.

Glasier, Anna G. 2005. KB dan Kesehatan Reproduksi.

Manuaba, IBG. 2010. Ilmu Kebidanan, Kandungan dan KB BAGI Bidan. Jakarta: EGC.

Prawirohardjo, S. Ilmu Kandungan. Jakarta: YBSP.

Saifudin, AB. 2010. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: YBSP.

http://tokoalkes.com/wp-content/uploads/2014/10/Implan-Jadena.jpg

240