Anda di halaman 1dari 9

ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

KEJADIAN DIARE PADA BALITA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS


TEMBUKU IKABUPATEN BANGLI TAHUN 2016

Illham Setiawan1, Luh Seri Ani2


1
Program Studi Pendidikan Dokter, Fakultas Kedokteran Universitas Udayana
2
Ilmu Kedokteran Komunitas dan Pencegahan, Fakultas Kedokteran Universitas Udayana

ABSTRAK

Diare masih merupakan masalah kesehatan pada anak di bawah lima tahun (balita).
Di wilayah kerja Puskesmas Tembuku I, diare termasuk dalam 10 besar penyakit yang
ditangani. Hasil survei awal didapatkan sebanyak 2 dari 10 balita pernah mengalami diare
dalam 6 bulan terakhir. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kejadian diare pada
balita di wilayah kerja UPT (Unit Pelayanan Teknis) Puskesmas Tembuku I. Studi deskriptif
cross-sectional dilakukan terhadap 65 balita yang dipilih dengan metode sampel multistage.
Kejadian diare diukur berdasarkan pengalaman berak encer lebih dari 3 kali sehari selama 6
bulan terakhir. Penelitian dikumpulkan dengan metode wawancara. Selanjutnya data hasil
penelitian dianalisis secara deskriptif. Sebanyak 43,1% balita dinyatakan pernah mengalami
diare selama 6 bulan terakhir. Diare pada balita sebagian besar ditemukan pada balita yang
memiliki ibu dengan tingkat pengetahuan kurang (44,0%), kondisi jamban layak (45,8%)
serta memiliki riwayat air susu ibu (ASI) non-ekslusif (44,0%). Berdasarkan hal tersebut
dapat disimpulkan bahwa ASI ekslusif sangat dibutuhkan oleh bayi untuk mencegah kejadian
penyakit infeksi khususnya diare.

Kata kunci: diare, balita, asi ekslusif, cross sectional

Abstract

Diarrhea is still a health problem in children under five years old (toddlers). In
Tembuku I Public Health Center working area, diarrhea addressed in the top ten diseases.
The results of the initial survey obtained as many as 2 out of 10 children under five had
experienced diarrhea in the last 6 months. The purpose of this study was to determine the
incidence of diarrhea in children under five in Tembuku I Public Health Center working area.
A descriptive cross-sectional study was conducted on 65 infants selected by multistage
sampling method. The incidence of diarrhea was measured based on experience loose stools
more than three times a day in the last 6 months. Study was collected by interview.
Furthermore, the data were analyzed descriptively. Result showed 43.1% children had
diarrhea for the last 6 months. Diarrhea in infants are mostly found in infants whose mothers
with less knowledge (44.0%), decent latrine condition (45.8%) and had a history of non-
exclusive breastfeeding (44.0%). Based on this we can conclude that exclusive breastfeeding
is needed by infants to prevent the incidence of infectious diseases, especially diarrhea.

Key words: diarrhea, children under 5, breastfeeding, cross sectional

Pendahuluan
12 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum
ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

Diare merupakan suatu penyakit (79,5%) tertangani, dengan angka


yang ditandai oleh berubahnya suatu kesakitan diare sebanyak 214 per 1000
bentuk dan konsistensi tinja, dari lembek penduduk.6
hingga cair, meningkatnya frekuensi buang Meskipun berbagai upaya sudah
air besar lebih dari biasanya, yaitu tiga kali dilakukan oleh Puskesmas Tembuku I,
atau lebih dalam satu hari.1 Hingga saat ini terutama pemberantasan penyakit diare
diare masih dianggap sebagai masalah melalui penanaman pola hidup sehat
utama di dunia.2 Dimana diare menjadi kepada masyarakat serta penyuluhan
penyebab nomor satu kematian pada anak kesehatan tentang diare sebagai
di dunia dan nomer dua pada anak di bawah pencegahan, namun penyakit diare masih
5 tahun.3 merupakan salah satu dari 10 besar
Secara global lebih dari dua ribu penyakit yang diobati di puskesmas. Survei
anak meninggal karena diare setiap awal yang dilakukan di Desa Jehem,
harinya. Angka ini lebih banyak dari Kecamatan Tembuku, Kabupaten Bangli,
gabungan angka kematian oleh AIDS, ditemukan sebanyak 2 dari 10 anak balita
Malaria dan campak. Diare menjadi pernah mengalami diare pada 6 bulan
penyebab lebih dari delapan ratus ribu terakhir. Dari data survei juga didapatkan
kematian anak setiap tahunnya.3 Menurut kesenjangan dimana hanya 2 dari 10 ibu
data yang disajikan oleh WHO tahun 20132 yang mengetahui tentang diare dan hanya 1
terdapat sekitar 1,7 miliar kasus diare orang ibu yang memperoleh informasi
pertahun. Di negara berkembang, anak- tentang diare melalui penyuluhan
anak yang berada pada usia dibawah 3 kesehatan. Hal ini bertolak belakang
tahun, umumnya mengalami episode diare dengan program pencegahan penyakit
sebanyak 3 kali per tahun. Pada setiap menular (P2M) puskesmas yang
episodenya, nutrisi untuk tumbuh kembang mengatakan penyuluhan kesehatan tentang
anak-anak hilang akibat diare, oleh sebab diare rutin dilakukan dan menjadi ujung
itu diare merupakan penyebab utama tombak pencegahan diare. Selain
malnutrisi pada anak.2 pengetahuan ibu, beberapa hal lain yang
Dalam skala nasional, laporan mungkin menjadi faktor yang berperan
Riskesdas pada tahun 2007 menunjukkan dalam kejadian diare menurut survei adalah
bahwa diare menyebabkan kematian nomor pemberian ASI eksklusif, sumber air
satu pada bayi (31,4%) dan pada balita minum dan kelayakan jamban. Berdasarkan
(25,2%).4 Meskipun terdapat penurunan hal tersebut maka penelitian ini ditujukan
kejadian luar biasa (KLB) diare pada tahun untuk mengetahui kejadian diare pada
2011 dibanding tahun 2012 dari 3003 kasus balita di wilayah kerja Puskesmas
menjadi 1585 kasus, namun terjadi Tembuku I Kabupaten Bangli
peningkatan case fatality rate diare pada
tahun 2011 hingga 2012 dari 0,4% menjadi Bahan dan metode
1,45%. Angka tersebut melebihi target CFR
Nasional yaitu <1%.5 Studi cross-sectional deskriptif
Penyakit saluran cerna seperti diare dilakukan terhadap 65 balita yang dipilih
ditemukan cukup tinggi di Provinsi Bali. dengan metode sampel multistage.
Kasus diare diperkirakan meningkat Pengumpulan data dilaksanakan di wilayah
jumlahnya sekitar 86.493 pada tahun 2013 kerja UPT Puskesmas Tembuku I
menjadi 87.845 kasus pada tahun 2014. Kabupaten Bangli, pada 19-21 Januari
Sementara itu, sebanyak 69.817 kasus
13 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum
ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

2016 dengan responden adalah ibu balita Sebagian besar responden berusia
yang terpilih sebagai sampel. 23-27 tahun (38,5%), berpendidikan rendah
(56,9%), dan status tidak bekerja (64,6%)
Besar sampel didapatkan dengan (Tabel 1).
penghitungan berdasarkan rumus: Tabel 2 menggambarkan distribusi
n = Zα2PQ kelompok umur dan jenis kelamin balita di
wilayah kerja Puskesmas Tembuku I,
d2
dimana sebagian besar balita berusia 17-26
Pada penghitungan sampel ini dikehendaki bulan yaitu sebesar 29,2% dan jenis
tingkat kepercayaan sebesar 95% dan kelamin lelaki sebesar 52,3%.
ketepatan absolut 10%. Proporsi yang
dicari (P) berdasarkan data survei Tabel 2.Distribusi frekuensi karakteristik
sebelumnya sebanyak 20%: P = 0,2; Zα = balita
1,960; d = 10; Q = (1-P). Berdasarkan hasil Karakteristik f %
perhitungan didapatkan jumlah sampel Usia (Bulan) (n=65)
minimal sebesar 61,5 orang. Dengan
7-16 18 27,7
mempertimbangkan kejadian drop out
maka besar sampel ditambahkan menjadi 17-26 19 29,2
65 balita. 27-36 15 23,1
Data dikumpulkan dengan metode 37-46 2 3,1
wawancara. Data diare diukur berdasarkan 47-56 11 16,9
pengalaman balita berak encer lebih dari 3 Jenis Kelamin
kali sehari dalam 6 bulan terakhir.
Lelaki 34 52,3
Selanjutnya data dianalisis secara
deskriptif. Perempuan 31 47,7

Hasil Berdasarkan Gambar 1 didapatkan


bahwa sebanyak 28 (43,1%) balita pernah
Tabel 1.Distribusi frekuensi karakteristik mengalami diare selama 6 bulan terakhir.
responden
Karakteristik F %
Umur (n=65)
18-22 9 13,8
23-27 25 38,5
43.1
28-32 15 23,1
33-37 12 18,5 56.9
38-42 3 4,6
43-47 1 1,5
Pendidikan (n=65) Tidak Diare
Tinggi 3 4,6
Menengah 25 38,5 Diare

Rendah 37 56,9 Gambar 1. Kejadian Diare Pada Balita di


Pekerjaan (n=65)
Bekerja 42 64,6 Wilayah Kerja Puskesmas Tembuku I
Tidak bekerja 23 35,4

14 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum
ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

Tabel 3. Distribusi frekuensi tingkat pengetahuan ibu, pola pemberian ASI, kelayakan
jamban, dan sumber air minum pada Balita

Karakteristik Frekuensi Persentase (%)


Tingkat pengetahuan Cukup 40 61,5
ibu Kurang 25 38,5
Pemberian ASI Eksklusif 40 61,5
Tidak eksklusif 25 38,5
Kelayakan Jamban Layak 48 73,8
Tidak Layak 17 26,2
Sumber Air Minum Air kemasan 12 18,5
PAM 7 10,8
Penampungan Air 1 1,5
Hujan
Sungai 45 69,2

Tabel 4. Kejadian diare pada balita berdasarkan tingkat pengetahuan ibu, pola pemberian
asi, kelayakan jamban dan sumber air minum

Diare Tidak Diare Jumlah


Variabel
N (%) N (%) N (%)
Tingkat pengetahuan ibu
Cukup 17 (42,5%) 23 (57,5%) 40 (100,0%)
Kurang 11 (44,0%) 14 (56,0%) 25 (100,0%)
Pola pemberian asi
Ekslusif 17 (42,5%) 23 (57,5%) 40 (100%)
Tidak ekslusif 11 (44,0%) 14 (56,0%) 25 (100%)
Kelayakan jamban
Layak 22 (45,8%) 26 (54,2%) 48 (100%)
Tidak layak 6 (35,3%) 11 (64,7%) 17 (100%)
Sumber air minum
Air kemasan 5 (41,7%) 7 (58,3%) 12 (100%)
PAM 4 (57,1%) 3 (42,9%) 7 (100%)
Penampungan air hujan 0 (0%) 1 (100%) 1 (100%)
Sungai 19 (42,2%) 26 (57,8%) 45 (100%)

Hasil penelitian ini juga layak dan sebanyak 69,2 balita masih
mendapatkan bahwa sebanyak 40 orang menggunakan sungai sebagai sumber air
(61,5%)ibu balita memiliki tingkat minum. (Tabel 3).
pengetahuan yang cukup mengenai diare. Tabel 4 menggambarkan bahwa
Sebanyak 61,5% balita mendapatkan asi kejadian diare pada balita ditemukan pada
ekslusif, 73,8% memiliki jamban yang balita dengan ibu yang memiliki tingkat
15 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum
ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

pengetahuan kurang sebesar 44,0%. pada balita terjadi pada kelompok umur 12-
Sebagian besar balita dengan diare di 23 bulan sebesar 7,6%, kemudian disusul
dapatkan pada balita dengan pola oleh kelompok umur 24-35 bulan sebesar
pemberian asi tidak ekslusif sebesar 44,0%, 5,8% dan terendah yakni pada balita
kepemilikan jamban kategori layak sebesar dengan kelompok umur 48-59 bulan
45,8% dan sumber air minum dari PAM sebesar 3%.7
sebesar 57,1%. Pada penelitian ini didapatkan
sebanyak 40 orang ibu (61,5%) memiliki
Pembahasan pengetahuan yang cukup mengenai diare
Pada wawancara yang dilakukan (Tabel 3). Dari hasil tersebut didapatkan
terhadap 65 responden. Sebagian besar, proporsi diare pada balita dengan ibu yang
responden dalam kelompok umur 23-27 memiliki pengetahuan yang
tahun (38,5%). Lebih dari setengah kurangmengenai diare lebih tinggi (44%)
responden berpendidikan rendah (56,9%), dibandingkan dengan ibu yang memiliki
dan saat ini sedang tidak bekerja (64,6%) pengetahuan yang cukup (42,5%)(Tabel
(Tabel 1). Dari hasil wawancara tersebut 4).Temuan hasil pada penelitian ini
didapatkan bahwa sebanya 28 balita (43%) serupadengan penelitian yang dilaksanakan
pernah mengalami diare selama 6 bulan oleh Khikmah.8 Pada penelitiannya
terakhir (Gambar 1).Berdasarkan data tersebut, ia menyatakan bahwa adanya
yang diperoleh dari Puskesmas, sebanyak hubungan antara kejadian penyakit diare
0,02% balita menderita diare dalam 1 tahun dengan suatu pengetahuan ibu tentang diare
terakhir. Data tersebut dapat berbeda dengan sebanyak 83% balita mengalami
dikarenakan data yang tersaji oleh diare pada ibu dengan pengetahuan yang
Puskesmas merupakan data kunjungan kurang, sedangkan 71% pada ibu dengan
pasien.Pada saat melakukan wawancara pengetahuan yang cukup dan 18% pada ibu
dengan responden, beberapa ibu dengan pengetahuan yang baik.8
mengatakan hanya membawa ke Menurut Irawati dan Wahyuni
Puskesmas jika keadaan diare semakin pendidikan merupakan satu dari sekian
memberat.Sebagian besar responden usaha dalam pengorganisasian masyarakat
membawa balitanya ke Puskesmas untuk meningkatkan kesehatan karena
Pembantu atau ke bidan sehingga perilaku sehat keluarga turut dipengaruhi
penanganan dan pencatatan balita yang oleh tingkat pendidikan.9Tingkat
mengalami diare hanya terhenti sampai pendidikan yang kurang mendukung dapat
tingkat tersebut.Pada penelitian ini menghasilkan rendahnya kesadaran akan
didapatkan data bahwa balita yang suatu kesehatan lingkungan, berlaku hal
mengalami diare paling banyak terjadi pada sebaliknya. Semakin baik atau tinggi
kelompok umur 17-26 bulan (29,2%), tingkat pendidikan formal yang ditempuh
sedangkan terendah pada balita dengan akan mematangkan sebuah pemahaman
kelompok umur 37-46 bulan (3,1%) dengan mengenai kesehatan lingkungan dan
mayoritas terjadi pada balita berjenis kesadaran dalam menjaga kesehatan
kelamin laki-laki (52,3%) (Tabel lingkungan termasuk menerapkan prinsip
2).Berdasarkan kepada data kepustakaan berperilaku hidup bersih dan sehat.
dari Riskesdas (Riset Kesehatan Dasar) Mubarak dalam Irawati dan Wahyuni juga
tahun 2013 mengenai angka kejadian diare, menjelaskan bahwa pendidikan merupakan
angka insiden diare pada balita yakni suatu rangkaian proses dalam
sebesar 5,1%.7 Insiden diare paling banyak mempengaruhi dan dengan demikian akan
16 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum
ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

menimbulkan suatu perubahan perilaku Menurut Tumbelaka dan Karyanti,


pada dirinya, karena tidak dapat kita berbagai faktor perlindungan tubuh dapat
pungkiri bahwa semakin tinggi pendidikan ditemukan di dalam ASI, yakni salah
seseorang maka mereka akan semakin satunya adalah antibodi IgA sekretori
mudah dalam menerima informasi (sIgA).14Ketika menyusui, IgA sekretori
kesehatan.9Lain hal sebaliknya, apabila akan dipengaruhi oleh paparan
seseorang dengan tingkat pendidikan yang mikroorganisme di saluran cerna bayi dan
rendah, hambatan perkembangan terhadap antibody tersebut juga membatasi
penerimaan, informasi kesehatan serta nilai masuknya suatu bakteri ke aliran darah
baru yang diperkenalkan kepada mereka melalui mukosa saluran cerna. Aktivitas
akan terjadi.9 antitoksin Imunoglobulin A pada ASI
Menurut Notoatmodjo pengetahuan berpengaruh terhadap enterotoksin yang
adalah suatu domain yang teramat penting dihasilkan oleh bakteri E. coli dan beberapa
dalam terbentuknya tindakan seseorang.10 varian dari E. coli.Selain mengandung
Seiring meningkatnya pengetahuan antibodi, ASI juga mengandung
tersebut maka akan terjadi juga oligosakarida yang merupakan faktor
peningkatan terhadap bersikap sehat dalam bifidus (menstimulasi pertumbuhan dan
diri individu. Kenyataannya, meski dengan aktivitas bakteri Bifidobacteria) pada
pengetahun yang cukup masih didapatkan saluran cerna.Terciptanya lingkungan asam
angka kejadian diare yang cukup tinggi. yang berasal dari ASI ideal untuk
Menurut Nasution jika pengetahuan ibu pertunbuhan bakteri seperti bifidobacteria
sudah baik namun masih didapatkan dan lactobacillus namun tidak untuk bakteri
banyaknya angka kejadian diare pada balita patogen (E. coli, Clostridium,
dapat disebabkan oleh variabel Staphylococcus). Laporan analisis data
pengetahuan yang diteliti saat ini masih yang dipublikasikan dari MEDLINE,
belum menjadi satu kesatuan dalam Pubmed, Cochrane Library, Dynamed dan
terbentuknya perilaku.10,11 CINAHL dalam Nur dan Marissa
Pada penelitian ini sebanyak 61,5% melaporkan bahwa bayi yang diberi ASI
balita mendapatkan ASI eksklusif (Tabel jarang mengaku sakit, dan terjadi
3). Pada balita yang tidak mendapatkan ASI penurunan insiden diare pada tersebut.15
Eksklusif mengalami diare (44%) Pengetahuan yang memadai tentang
proporsinya lebih tinggi jika dibandingkan pemberian ASI eksklusif tanpa adanya
dengan balita yang mendapatkan ASI perilaku tetaplah belum cukup.
Eksklusif (42,5%)(Tabel 4). Hal ini juga Berdasarkan hasil wawancara, beberapa
sesuai pada penelitian yang dilaksanakan dari responden tidak memberikan ASI
oleh Nurdin, Rau dan Timuhun dimana Eksklusif dikarenakan oleh kesibukan
balita yang tidak diberikan ASI eksklusif pekerjaan dan juga ASI yang kurang.
lebih banyak mengalami diare (60,5%) Rahmadani, Lubis, dan Edison (2014)
dibandingkan dengan balita yang diberikan menjabarkan beberapa alasan seorang ibu
ASI Eksklusif (19,4%) dengan sampel tidak memberikan ASI eksklusif kepada
berjumlah 69 orang.12 Penelitian lain yang bayinya, antara lain bayi terlihat belum
dilakukan oleh Rahmadani, Lubis, dan puas atau kenyang dengan ASI saja
Edison (2014) juga menyatakan bahwa (42,7%), ASI yang kurang (32,3%), hingga
diare terjadi lebih sedikit pada bayi yang ibu yang bekerja (10,4%).13
diberikan ASI Eksklusif (26,5%) Berdasarkan Depkes RI 2009
dibandingkan dengan yang tidak (74,3%).12 jamban merupakan suatu ruangan yang
17 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum
ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

memiliki fasilitas untuk membuang kotoran penduduk akan meningkatkan risiko


manusia.16 Tempat tersebut terdiri atas terjadinya diare.18
tempat jongkok atau tempat duduk dengan Pada penelitian ini didapatkan
atau tanpa leher angsa (cemplung) yang sebanyak 69,2% (Tabel 3) balita masih
dilengkapi dengan unit penampungan menggunakan air sungai sebagai sumber air
kotoran dan air untuk minum. Proporsi balita yang mengalami
membersihkannya.Jamban dapat menjadi diare lebih banyak pada keluarga yang
salah satu sumber penularan untuk menggunakan PAM sebagai sumber air
terjadinya diare.Maka dari itu tidak dapat minum (57,1%) dibandingkan dengan
dipungkiri apabila jamban tersebut tidak keluarga yang menggunakan air sungai
sehat, kecenderungan untuk terjadi diare (42,2%) dan air kemasan (41,7%)(Tabel
yakni pada jamban dengan keadaan 4). Penelitian yang dilakukan Umiati
tersebut. Pada penelitian ini didapatkan menunjukkan bahwa balita yang
sebanyak 73,8% keluarga masih memiliki mengalami diare lebih banyak terjadi pada
jamban yang tidak layak (Tabel 3). keluarga yang menggunakan air dari
Didapatkan proporsi balita yang sumber air yang tidak terlindung
mengalami diare pada keluarga yang (61,7%).19Salah satu sarana sanitasi yang
memiliki jamban yang layak (45,8%) lebih tidak kalah penting adalah sumber air
banyak dibandingkan dengan jamban yang minum yang erat kaitannya dengan
tidak layak(35,3%)(Tabel 4). Hal ini terjadinya diare. Penularan kuman yang
berlainan dengan penelitian yang dilakukan menyebabkan diare dapat melalui jalur
oleh Rahmawati pada yakni proporsi fecal-oral.Kuman dapat ditularkan ke
kejadian diare balita lebih tinggi (45,5%) dalam mulut, cairan, atau benda yang
pada keluarga yang memiliki jamban yang tercemar oleh kotoran atau tinja, contohnya
tidak layak dibandingkan dengan yang air minum, hari tangan, dan makanan yang
layak (16,7%).17 Penelitian yang dilakukan dicuci dengan air yang tercemar. Wibowo
oleh Wardoyo menunjukkan bahwa dkk dalam Umiati menunjukkan adanya
kejadian diare dengan ketersediaan jamban hubungan antara kejadian diare dengan
yang memenuhi suatu syarat terdapat jenis sumber air minum.19 Hal ini dapat
hubungan (75,9%).18 Keadaan tersebut dipengahuri oleh berbagai faktor yakni
dapat disebabkan oleh berbagai faktor salah satunya adalah perilaku sebelum
yakni kepatuhan dalam penggunaan mengonsumsi air minum serta keadaan
jamban ataupun sikap dan perilaku dalam mikrobiologis pada sumber air minum yang
menggunakan jamban. digunakan.16Sumber air yang digunakan
Pembuangan tinja tidak pada untuk air minum haruslah aman dan
tempatnya (jamban) dapat menyebabkan memenuhi syarat kesehatan. Secara fisik,
penyebaran penyakit yang lebih kompleks. standar air minum yang sehat ditentukan
Tersebarnya penyakit yang berasal dari oleh beberapa hal antara lain tidak
feses dapat melalui berbagai macam media berwarna, tidak berasa dan tidak berbau
misalnya melalui media air, tangan, dan serta suhunya berada di bawah suhu
tanah yang terkontaminasi oleh tinja, dapat lingkungan sekitarnya. Selain persyaratan
menularkan makanan atau minuman secara fisik, syarat kimia dan bakteriologis
langsung atau melalui vektor (lalat). haruslah dicapai.Secara baktreriologis, air
Pengelolaan tinja dan juga jamban yang yang diminum harus bebas dari segala
disertai dengan bertambahnya jumlah bakteri, terutama bakteri-bakteri yang
bersifat patogen.Perilaku sebelum
18 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum
ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

mengonsumsi air minum yakni memasak http://www.who.int/mediacentre/facts


air hingga mendidih sebelum dikonsumsi heets/fs330/en
juga berperan dalam membunuh bakteri 3. CDC. Diarrhea: common illnes, global
patogen. Selain syarat bakteriologis, syarat killer. CDC 2012. [Diakses 27 Januari
kimia yang dimaksud adalah air yang 2016]. Diunduh dari: URL:
diminum harus mengandung zat-zat http://www.cdc.gov/healthywater/pdf/
tertentu dengan jumlah kandungan yang global/programs/globaldiarrhea_asia_
tertentu. Kadar keasamaan suatu air minum 508c.pdf
dikatakan bersih apabila air memiliki kadar 4. Badan Penelitian dan Pengembangan
keasaman (pH) 7. Dari hasil kuisioner yang Kemenkes RI. Riset Kesehatan Dasar.
didapatkan, beberapa ibu tidak memasak Jakarta: Badan Penelitian
air minum. Hal ini dikarenakan sumber air danPengembangan Kesehatan
yang paling banyak dipakai, yakni sungai Kementrian Kesehatan, Republik
dan PAM, diyakini oleh sebagain Indonesia; 2007
responden sebagai air yang layak minum 5. Departemen Kesehatan RI. Profil
karena karena sudah melalui suatu uji kesehatan RI. 2013. [Diakses 27
terlebih dahulu. Sumber air minum PAM Januari 2016]. Diunduh dari: URL:
merupakan suatu sumber air minum yang http://www.depkes.go.id/resources/do
terlindungi, akan tetapi beberapa faktor wnload/pusdatin/profil-kesehatan-
seperti berperilaku hidup sehat yang kurang indonesia/profil-kesehatan-indonesia-
dapat menjadikan air tersebut sebagai 2013.pdf
sumber penularan untuk terjadinya diare.19 6. Dinas Kesehatan Provisnsi Bali. Profil
Kesehatan Bali 2014. [Diakses 27
Simpulan Januari 2016]. Diunduh dari: URL:
Kejadian diare pada balita di http://www.baliprov.go.id/files/subdo
wilayah kerja UPT Puskesmas Tembuku I main/diskes/Info%20Jibang/Profil%2
masih cukup tinggi yaitu sebesar 43,1%. 0Kesehatan/Profil%20Kesehatan%20
Sebagian besar balita dengan diare 2014.pdf
ditemukan pada balita dengan tingkat 7. Badan Penelitian dan Pengembangan
pengetahuan ibu cukup, pola pemberian asi Kemenkes RI. Riset Kesehatan Dasar.
tidak ekslusif, kepemilikan jamban yang Jakarta: Badan Penelitian
layak serta sumber air minum dari PAM. danPengembangan Kesehatan
Kementrian Kesehatan, Republik
Daftar Pustaka Indonesia; 2013
8. Khikmah FA. Hubungan pengetahuan
1. Sukrama IDM. Inhibition of ibu tentang diare dengan kejadian diare
Bifidobacterium Cell Wall 51.74 kDa pada balita usia 2-5 tahun di wilayah
Adhesin Isolated from Infants Feces kerja puskesmas kecamatan
Towards Adhesion of Enteric karanganyar kabupaten karanganyar.
Phatogen E. Coli on Enterocyte [Diakses 27 Januari 2016]. Diunduh
Balb/C Mice. Bali Med J. 2012;1(1):6- dari: URL:
11 http://eprints.ums.ac.id/22649/14/nask
2. World Health Organization. ah_publikasi.pdf
Diarrhoeal disease. WHO 2013. 9. Irawati E, Wahyuni. Gambaran
[Diakses 27 Januari 2016]. Diunduh Karakteristik Keluarga Tentang
dari: URL: Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
19 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum
ISSN:2303-1395 E-JURNAL MEDIKA, VOL 6 NO 5, MEI 2017, HAL 12-20

(PHBS) Pada Tatanan Rumah Tangga 18. Wardoyo FS. Hubungan Pengetahuan
di Desa Karangasem Wilayah Kerja Ibu Tentang Diare Dan Kondisi
Puskesmas Tanon II Sragen. Gaster. Jamban Dengan Kejadian Diare Pada
2013;8(2):741-9 Anak Balita Di Desa Blimbing
10. Notoatmodjo S. Promosi kesehatan Kecamatan Sambirejo Kabupaten
dan ilmu perilaku. Jakarta: Sragen Tahun 2011. [Diakses 27
RinekaCipta. 2007 Januari 2016]. Diunduh dari: URL:
11. Ambarwati & Nasution.Buku Pintar http://lib.unnes.ac.id/6789/1/8377.pdf
Asuhan Keperawatan dan Perpustakaan Universitas Airlangga.
Balita.Yogyakarta: Cakrawala Ilmu. 19. Umiati. 2010. Hubungan Antara
2012 Sanitasi Lingkungan Dengan Kejadian
12. Nurdin, Rau MJ, Timuhun NSCJP. Diare Pada Balita di Wilayah Kerja
Hubungan Antara Pemberian ASI Puskesmas Nogosari Kabupaten
Eksklusif dan Status Gizi Dengan Boyolali Tahun 2009. [Diakses 27
Kejadian Diare Pada Anak Usia 6-24 Januari 2016]. Diunduh dari: URL:
Bulan di Kelurahan Tatura Utara Palu. http://eprints.ums.ac.id/9813/10/J4100
2015. Jurnal Untad. 2015;6(1) 50026.pdf
13. Rahmadhani, EP, Lubis G, Edison.
Hubugan Pemberian ASI Eksklusif
dengan angka Kejadian Diare Akut
pada Bayi Usia 0-1 Tahun di
Puskesmas Kuranji Kota Padang.
Jurnal Kesehatan Andalas. 2012;2(2).
14. Tumbelaka, AR; Karyanti, MR. 2013.
Air Susu Ibu dan Pengendalian Infeksi.
[Diakses 27 Januari 2016]. Diunduh
dari: URL:
http://idai.or.id/artikel/klinik/asi/air-
susu-ibu-dan-pengendalian-infeksi.
15. Nur, A; Marissa N. Riwayat Pemberian
Air Susu Ibu dengan Penyakit Infeksi
pada Balita. Jurnal Kesehatan
Masyarakat. 2014;9(2):144-149.
16. Departemen Kesehatan RI. Profil
Kesehatan Indonesia 2008. [Diakses
27 Januari 2016]. Diunduh dari: URL:
http://www.depkes.go.id
17. Rahmawati, FA. 2012. Hubungan
Kepemilikan Jamban Dengan Kejadian
Diare Pada Balita Di Desa Jatisobo
Kecamatan Polokarto Kabupaten
Sukoharjo. [Diakses 27 Januari 2016].
Diunduh dari: URL:
http://eprints.ums.ac.id/22301/12/10_
naskah_publikasi.pdf

20 http://ojs.unud.ac.id/index.php/eum