Anda di halaman 1dari 66

DESAIN ELECTRIC SUBMERSIBLE PUMP

SUMUR X LAPANGAN Y
PT MEDCO E&P INDONESIA

LAPORAN TUGAS AKHIR

oleh

Akbar Fakhrurroji

NIM 14010082

PROGRAM STUDI TEKNIK PERMINYAKAN


AKADEMI MINYAK DAN GAS BALONGAN
INDRAMAYU
2018
DESAIN ELECTRIC SUBMERSIBLE PUMP
SUMUR X LAPANGAN Y
PT MEDCO E&P INDONESIA

LAPORAN TUGAS AKHIR

oleh

Akbar Fakhrurroji

NIM 14010082

PROGRAM STUDI TEKNIK PERMINYAKAN


AKADEMI MINYAK DAN GAS BALONGAN
INDRAMAYU
2018

i
DESAIN ELECTRIC SUBMERSIBLE PUMP SUMUR X
LAPANGAN Y PT MEDCO E&P INDONESIA
Nama : Akbar Fakhrurroji
NIM : 14010082
Dosen Pembimbing : Abdul Kamid M.T.
Dosen Pembimbing II : Nurkhozin Adhi Nugroho, M.T.
Pembimbing Lapangan : Agus Aryanto
Tempat Pelaksanaan : PT. Medco E&P Indonesia

ABSTRAK
Pada awal produksi, sebuah sumur biasanya mengalir secara alami ke permukaan
yang disebut natural flow. Yang berarti bahwa tekanan di dasar sumur cukup untuk
melawan jumlah kehilangan tekanan yang terjadi disepanjang jalur aliran dari dasar
sumur ke separator, ketika kriteria ini tidak terpenuhi, maka aliran fluida produksi
akan berhenti dan dibutuhkan metode pengangkatan buatan yang biasa di sebut
artificial lift. Ada beberapa macam jenis artificial lift diantaranya ESP, SRP, HPU,
PCP, dan gas lift. Sumur X Lapangan Y saat ini menggunakan Artificial Lift HPU,
namun pada Desember 2014 sumur X berhenti berproduksi. Penyebabkan sumur X
berhenti berproduksi adalah terjadinya rod parted pada artificial lift HPU
dikarenakan tidak cocok untuk sumur directional untuk itu, HPU akan digantikan
oleh ESP. ESP dipilih sebagai artificial lift pada sumur X karena sumur X memiliki
level fluida yang memungkinkan pompa ESP dapat bekerja dengan dibenamkan
dibawah level fluida. Serta ESP mampu berproduksi dengan laju alir yang tinggi,
cocok untuk sumur directional, tidak memiliki problem kepasiran, tidak memiliki
problem material abrasive., Dengan laju produksi yang di inginkan sebesar 500
bpd, maka nilai pwf adalah 1622 psi, dengan perforasi pada kedalaman 4671.5 ft,
maka pompa diletakan pada kedalaman 4472 ft, nilai pump intake pressure sebesar
1547 psi. dengan turpin parameter pada natural gas separation sebesar 0,02 yang
berarti pompa dalam keadaan stabil dan tidak membutuhkan rotary gas separator.
Nilai total dynamic head sebesar 732 ft, maka pompa yang dipakai adalah D460N
dengan jumlah stages sebanyak 22 stages dan horse power yang dibutuhkan
sebesar 5.5 HP. Kabel yang digunakan adalah #1 AWG dengan Panjang 5032 ft dan
switchboard speedstar 52 KVA. Dengan desain tersebut, sumur dapat berproduksi
sebesar 500 bpd.

Kata Kunci : Desain ESP, pump performance criteria, pump setting depth.

ii
LEMBAR PERNYATAAN ORISINALITAS

Saya yang bertanda tangan dibawah ini:


Nama : Akbar Fakhrurroji
NIM : 14010082
Program Studi : Teknik Perminyakan
Judul Tugas Akhir : Desain Electric Submersible Pump Sumur X Lapangan Y
PT MEDCO E&P INDONESIA

Dengan ini menyatakan bahwa :

1. Tugas Akhir ini adalah benar - benar karya saya sendiri, dan bukan hasil plagiat
dari karya orang lain. Semua sumber yang dirujuk telah saya nyatakan dengan
benar.
2. Apabila dikemudian hari terbukti diketahui bahwa isi Tugas Akhir saya
merupakan hasil plagiat, maka saya bersedia menanggung akibat hokum dari
keadaan tersebut.

Demikian pernyataan ini dibuat dengan segala kesadaran dan tanpa paksaan.

Indramayu, … Oktober 2018

Yang menyatakan,

Akbar Fakhrurroji
NIM 14010082

iii
LEMBAR PENGESAHAN

DESAIN ELECTRIC SUBMERSIBLE PUMP SUMUR X LAPANGAN Y

PT MEDCO E&P INDONESIA

oleh
Akbar Fakhrurroji
14010082

Disusun untuk memenuhi persyaratan dalam menyelesaikan


Pendidikan Diploma III (D-III)
Program Studi Teknik Perminyakan
Akamigas Balongan Indramayu

Indramayu, Oktober 2018


Disahkan oleh :

Dosen Pembimbing I, Dosen Pembimbing II,

Abdul Kamid, M.T. Nurkhozin Adhi Nugroho, M.T.


NIDN. 441180103 NIDN. 441180116

Diketahui,
Ketua Program Studi Teknik Perminyakan

Ismanu Yudiantoro, M.T.


NIDN. 0405118504

iv
TUGAS AKHIR INI TELAH DISIDANG
DI DEPAN PENGUJI SIDANG TUGAS AKHIR
PROGRAM STUDI TEKNIK PERMINYAKAN
AKAMIGAS BALONGAN

HARI/TANGGAL : SABTU, 20 OKTOBER 2018

DESAIN ELECTRIC SUBMERSIBLE PUMP SUMUR X LAPANGAN Y


PT. MEDCO E&P INDONESIA

Akbar Fakhrurroji

NIM 14010082

TANDA
NO Nama Penguji JABATAN
TANGAN

1 Abdul Kamid, M.T. Pembimbing

2 Nurkhozin Adhi Nugroho, M.T. Pembimbing

3 Muhamad Imron Zamzani, M.T. Pembanding

v
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan

rahmat-Nya, serta berterimakasih kepada kedua orangtua. Sehinga penulis dapat

menyelesaikan Laporan Tugas Akhir yang berjudul “Desain Electric Submersible

Pump Sumur X Lapangan Y” Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan

terimakasih kepada :

1. Ibu Ir. Hj. Hanifah Handayani, M.T., selaku Ketua Yayasan Bina Islami.

2. Bapak Drs. H. Nahdudin Islami, M.Si., selaku Direktur Akademi Minyak dan

Gas Balongan.

3. Bapak Ismanu Yudiantoro, M.T., selaku Ketua Program Studi Teknik

Perminyakan.

4. Bapak Abdul Kamid, M.T., selaku Dosen Pembimbing I Tugas Akhir.

5. Bapak Nurkhozin Adhi Nugroho, M.T., selaku Dosen Pembimbing II Tugas

Akhir.

6. Bapak Agus Aryanto selaku Pembimbing Lapangan.

Penulis berharap semoga laporan Tugas Akhir ini dapat diterima di

instansi tempat penulis Tugas Akhir dan dapat diterima oleh dosen pembimbing

Tugas Akhir, serta dapat bermanfaat bagi semua yang membacanya.

Indramayu,…. Oktober 2018

Penulis

vi
DAFTAR ISI

JUDUL .................................................................................................................. i

ABSTRAK ........................................................................................................... ii

LEMBAR PERNYATAAN ORISINALITAS ................................................. iii

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... iv

KATA PENGANTAR ........................................................................................ vi

DAFTAR ISI ...................................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... xi

DAFTAR TABEL .............................................................................................. xii

DAFTAR GRAFIK ............................................................................................ xiii

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1

1.1 Latar belakang .............................................................................. 1

1.2 Tama Tugas Akhir ........................................................................ 1

1.3 Tujuan Tugas Akhir ...................................................................... 1

1.3.1 Tujuan Umum ................................................................... 1

1.3.2 Tujuan Khusus .................................................................. 1

1.4 Manfaat ........................................................................................ 2

1.4.1 Manfaat Bagi Perusahaan ...................................................2

1.4.2 Manfaat Bagi Akamigas Balongan ................................... 3

1.4.3 Manfaat Bagi Mahasiswa ................................................. 3

BAB II DASAR TEORI .…………………………………………………… 4

2.1 Artificial Lift ...................................................................................4

vii
2.2 Electric Submersible Pump (ESP)..................................................4

2.3 Desain ESP ....................................................................................6

2.3.1 Data yang dibutuhkan ...........................................................6

2.3.2 Inflow Performance Relationship .........................................7

2.3.3 Flowing Bottomhole Pressure ...............................................8

2.3.4 Kedalaman Pompa ................................................................8

2.3.5 Pump Intake Pressure ...........................................................9

2.3.6 Free Gas Volume Calculation...............................................9

2.3.7 Performance Criteria ..........................................................14

2.3.8 Total Dynamic Head ...........................................................15

2.3.9 Pemilihan Pompa ................................................................16

2.3.9.1 Seri Pompa ..............................................................16

2.3.9.2 Type Pompa ............................................................17

2.3.9.3 Jumlah Stage Ppompa .............................................17

2.3.10 Pemilihan Protector ..........................................................18

2.3.11 Pemilihan Motor................................................................19

2.3.12 Pemilihan Kabel ................................................................20

2.3.12.1 Panjang kabel .....................................................20

2.3.12.2 Type Kabel .........................................................21

2.3.12.3 Ukuran Kabel .....................................................22

2.3.13 Pemilihan Switchboard dan Transformer ........................22

BAB III METODOLOGI PENELITIAN .....................................................24

3.1 Pendahuluan .................................................................................24

viii
3.2 Pengambilan Data ........................................................................24

3.3 Pengolahan Data...........................................................................24

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN .........................................26

4.1 Sejarah Perusahaan.......................................................................26

4.2 Visi, Misi, dan Tata Nilai .............................................................26

4.2.1 Visi ......................................................................................27

4.2.2 Misi .....................................................................................27

4.2.3 Tata Nilai.............................................................................28

BAB V PEMBAHASAN ................................................................................30

5.1 Data Sumur...................................................................................30

5.2 Inflow Performance Relationship.................................................31

5.3 Laju Alir yang diharapkan.............................................................32

5.4 Flowing Bottomhole Pressure .......................................................33

5.5 Penentuan Kedalaman Pompa .......................................................33

5.6 Pump Intake Pressure ...................................................................33

5.7 Free Gas Volume Calculation .......................................................33

5.8 Performance Criteria ....................................................................36

5.9 Total Dynamic Head .....................................................................36

5.10 Pompa ..........................................................................................38

5.11 Protector......................................................................................39

5.12 Motor ...........................................................................................39

5.13 Cable ...........................................................................................40

5.14 Switchboard dan Transformer .....................................................41

ix
BAB VI PENUTUP .........................................................................................42

6.1 Kesimpulan...................................................................................42

6.2 Saran .............................................................................................42

6.2.1 Untuk Akamigas Balongan .................................................42

6.2.2 Untuk Mahasiswa ................................................................43

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Komponen ESP ................................................................................5

Gambar 2.2 Total Dynamic Head.......................................................................16

Gambar 3.1 Flowchart .......................................................................................25

Gambar 5.1 Well Sketch .....................................................................................31

xi
DAFTAR TABEL

Tabel 5.1 Data Sumur ...........................................................................................30

Tabel 5.2 IPR .........................................................................................................32

xii
DAFTAR GRAFIK

Grafik 2.1 Kurva IPR ...............................................................................................8

Grafik 5.1 Inflow Performance Relationship ........................................................32

Grafik 5.2 Kehilangan head dalam tubing .............................................................37

Grafik 5.3 D460N Pump Performance Curve........................................................38

Grafik 5.4 Cable Voltage Drop ..............................................................................40

xiii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Sumur X Lapangan Y merupakan sumur yang berada di formasi

Baturaja Sumatera Selatan dan merupakan sumur berarah. Pada Desember

2014, mengalami problem yaitu sumur berhenti berproduksi disebabkan oleh

terjadinya rod parted sehingga tidak dapat berproduksi dan harus didesain

artificial lift baru dan dengan laju alir yang lebih besar.

1.2 Tema Tugas Akhir

Tema yang diambil dalam kerja Praktek ini adalah Artificial Lift,

dengan judul “Desain Electric Submersible Pump Sumur X Lapangan Y

PT. MEDCO E&P INDONESIA”

1.3 Tujuan

1.3.1 Tujuan Umum

1. Mengetahui informasi mengenai gambaran pelaksanaan pekerjaan

di perusahaan tempat tugas akhir berlangsung.

2. Menerapkan ilmu pengetahuan yang didapat dari perkuliahan.

3. Meningkatkan daya kreativitas dan keahlian mahasiswa.

4. Mengetahui cara mendesain Electric Submersible Pump yang akan

digunakan pada suatu sumur.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mengetahui masalah yang menyebabkan sumur X berhenti

berproduksi.

1
2

2. Megetahui alasan dipilihnya electric submersible pump sebagai

artificial lift.

3. Mendesain Electric Submersible Pump yang cocok untuk sumur X

Lapangan Y pada laju alir sebesar 500 bpd.

1.4 Manfaat

Adapun manfaat yang di peroleh dalam pelaksanaan kerja praktek

ini adalah sebagai berikut :

1.4.1 Bagi Perusahaan

1. Perusahaan dapat memanfaatkan tenaga mahasiswa yang

melaksanakan kerja praktek dalam membantu menyelesaikan

tugas-tugas untuk kebutuhan di unit-unit kerja yang relevan.

2. Dapat diperoleh informasi mengenai kerja praktek dan dapat

dipergunakan untuk pengambilan langkah selanjutnya.

3. Perusahaan mendapatkan alternatif calon karyawan pada

spesialisasi yang ada pada perusahaan tersebut.

4. Menciptakan kerjasama yang saling menguntungkan dan

bermanfaat antara perusahaan tempat kerja praktek dengan jurusan

teknik perminyakan AKAMIGAS BALONGAN.

1.4.2 Bagi Program D3 Jurusan Teknik Perminyakan Akamigas

Balongan

1. Sebagai sarana pemantapan keilmuan bagi mahasiswa dengan

mempraktekkan di dunia kerja.


3

2. Sebagai sarana untuk membina network dan kerjasama dengan

perusahaan di bidang perminyakan.

1.4.3 Bagi Mahasiswa

1. Dapat mengenal secara dekat dan nyata kondisi lingkungan kerja

yang sebenarnya.

2. Dapat mengaplikasikan keilmuan mengenai teknik perminyakan

yang diperoleh dibangku kuliah dalam praktek dan kondisi kerja

yang sebenarnya.

3. Dapat memberikan kontribusi yang positif terhadap perusahaan

tempat mahasiswa melaksanakan kerja praktek.


BAB II

DASAR TEORI

2.1 Artificial Lift

Gabor Takacs (2009:1) Pada awal produksi, sebuah sumur biasanya

mengalir secara alami ke permukaan yang disebut natural flow. Yang berarti

bahwa tekanan di dasar sumur cukup untuk melawan jumlah kehilangan

tekanan yang terjadi disepanjang jalur aliran dari dasar sumur ke separator,

ketika kriteria ini tidak terpenuhi, maka aliran fluida produksi akan berhenti

dan dibutuhkan metode pengangkatan buatan yang biasa di sebut artificial

lift. dua alasaan uama yang membuat hal ini terjadi adalah:

1. Tekanan dasar sumur turun hingga dibawah total kehilangan tekanan,

atau;

2. Kehilangan tekanan dalam sumur lebih besar dari tekanan dasar sumur

untuk dapat bisa mendorong fluida kepermukaan.

Artificial lift digunakan untuk mengangkat fluida dari sumur yang

sudah tidak bisa natural flow atau untuk meningkatkan laju produksi.

Pengangkatan buatan terbagi atas beberapa macam yaitu; Gas Lift, Hydraulic

Pump, Sucker Rod Pump, Cavity Pump (PCP), dan Electric Submersible

Pump (ESP).

2.2 Electric Submersible Pump

Gabor Takacs (2009:52) Dalam sejarah panjangnya, ESP

memberikan pelayanan yang efisien dalam memproduksikan fluida dari

4
5

sumur minyak. Skema sederhana peralatan ESP disajikan dalam Gambar 2.1

dimana peralatan ESP di masukkan kedalam sumur dan dibiarkan terbenam

didalam fluida sumur. Motor ESP berada di posisi paling bawah sehingga saat

beroperasi motor akan didinginkan oleh aliran fluida sumur yang melewati

bagian luar motor. Motor dihubungkan dengan protector yang berperan

penting dalam menjaga keamanan motor dari kebocoran dan masukanya

fluida sumur kemotor saat beroperasi ataupun saat keadaan tidak beroperasi.

Dibagian atas protector dipasangkan pump intake atau gas separator sebagai

tempat masuknya fluida sumur kedalam pompa dan pada saat yang bersamaan

menghilangkan sebagian volume gas yang terlarut dalam fluida produksi.

Prinsip kerja ESP adalah dengan memanfaatkan gaya sentrifugal, dimana

fluida produksi yang masuk melalui intake akan di lempar oleh impeller ke

diffuser yang kemudian akan diarahkan ke impeller diatasnya sehingga proses

ini berulang hingga fluida produksi sampai ke permukaan.

Gambar 2.1 komponen ESP


(Sumber : Gabor Takacs, 2009:52)
6

Motor ESP disuplai listrik AC 3 fasa melalui kabel dari permukaan

hingga kedalam sumur yang di pasang dibagian luar tubing string. Wellhead

khusus diperlukan untuk dapat masuknya kabel dari permukaan kedalam

sumur. Dipermukaan, kabel dari dalam sumur dihubungkan dengan junction

box yang terhubung dengan control unit yang disebut switchboard yang

menyediakan fungsi pengontrolan dan memonitor peralatan bawah

permukaan. Switchboard menerima listrik AC dari transformer yang

mensuplai listrik sesuai dengan yang dibutuhkan dengan cara menurunkan

atau menaikkan tegangan yang tersedia dari lapangan.

2.3 Desain ESP

2.3.1 Data yang dibutuhkan

Gabor Takacs (2009:188) Untuk membuat desain ESP yang

proper, dibutuhkan beberapa data dan sebagai parameter dalam

membuat desain pompa ESP sehingga laju alir yang diharapkan dapat

tercapai. Data yang dibutuhkan di kelompokan menjadi:

1. Data sumur

a. Ukuran casing

b. Ukuran tubing

c. Kedalaman sumur

d. Kedalaman perforasi

2. Data performa sumur

a. Tubinghead pressure

b. Casinghead pressure
7

c. Laju alir yang diharapkan

d. SBHP atau SFL

e. FBHP atau WFL

f. Data produksi

g. Gas Oil Ratio

h. Watercut

i. Temperatur Sumur

3. Fluid Properties

a. Specific gravity atau API gravity fluida

b. Specific gravity air

c. Specific gravity gas

d. Bubblepoint pressure

2.3.2 Inflow Performance Relationship

Gabor Takacs (2009:12) Dalam sumur dengan tekanan alir

dasar sumur dibawah tekanan gelembung, ada fasa gas bebas dalam

sumur bor, sehingga terlihat bahwa grafik IPR berbentuk kurva

melengkung seperti terlihat pada Grafik 2.1 . Penyebab bentuk kurva

IPR melengkung adalah lepasnya fasa gas yang terlarut dalam minyak

karena penurunan tekanan di dasar sumur.

Inflow performance relationship (IPR) dibutuhkan dalam

mendesain pompa ESP untuk mengetahui hubungan antara laju alir

fluida dengan tekanan alir dasar sumur (FBHP).


8

FBHP, psi q, bpd

Grafik 2.1 Kurva IPR

Dalam kasus ini metode dalam membuat IPR menggunakan

metode Vogel dengan persamaan sbb;

𝑞 𝐹𝐵𝐻𝑃 𝐹𝐵𝐻𝑃 2
= 1 − 0.2 (𝑆𝐵𝐻𝑃 ) − 0.8 (𝑆𝐵𝐻𝑃 ) ....................... Persamaan 2.1
𝑞𝑚𝑎𝑥

Keterangan:

q : laju alir, bpd

qmax : laju alir maksimal, bpd

FBHP : Flowing bottomhole pressure, psi

SBHP : Static bottomhole pressure, psi

2.3.3 Flowing Bottomhole Pressure

Flowing Bottomhole pressure adalah tekanan dasar sumur saat

fluida mengalir dalam laju alir tertentu. Dalam mendesain ESP, nilai

FBHP didapat dari IPR dengan cara mensubstitusikan nilai q yang

diharapkan dan nilai SBHP pada formula Vogel.

2.3.4 Kedalaman Pompa

Gabor Takacs (2009:192) Harus diperhatikan bahwa pompa

ESP harus dalam keadaan terbenam dibawah level fluida produksi

dalam sumur sehingga dapat mengangkat fluida ke permukaan.


9

Aturan praktisnya setidaknya tinggi level fluida adalah 500 ft diatas

pompa namun dalam beberapa kasus pompa ESP juga dapat dipasang

dibawah perforasi. Kedalaman pompa berperan besar dalam

menentukan besar atau kecilnya nilai pump intake pressure. Sehingga

kedalaman pompa harus disesuaikan agar nilai pump intake pressure

tidak terlalu kecil yang dapat menyebabkan banyaknya fasa gas yang

masuk ke pompa sehingga dapat mengganggu kestabilan pompa.

2.3.5 Pump Intake Pressure

Berdasarkan nilai FBHP, tekanan di intake pompa dapat

dihitung dengan formula berikut:

𝑃𝐼𝑃 = 𝐹𝐵𝐻𝑃 − (𝐿𝑝𝑒𝑟𝑓 − 𝐿𝑠𝑒𝑡)𝑔𝑟𝑎𝑑𝑙 ..................... Persamaan 2.2

Keterangan:

PIP : pump intake pressure, psi

Lset : kedalaman pompa, ft

Lperf : kedalaman perforasi, ft

gradl : gradien fluida, psi/ft

2.3.6 Free Gas Volume Calculation

Gabor Takacs (2009:130) Hadirnya fasa gas bebas pada

daerah intake pompa tergantung dari besarnya nilai pump intake

pressure (PIP), fluid properties, dan temperatur. Ada dua

kemungkinan yang dapat terjadi:


10

1. Jika PIP lebih besar atau sama dengan bubblepoint pressure (Pb),

tidak ada fasa gas bebas yang masuk ke pompa

2. Jika PIP lebih kecil dari bubblepoint pressure (Pb), akan muncul

fasa gas bebas yang masuk ke pompa

Gas bebas serta volume cairan total pada daerah intake pompa

harus dihitung. Perlu dicatat bahwa sebenarnya jumlah free gas yang

masuk ke pompa biasanya lebih sedikit dari gas bebas disekitar intake

pompa, karena sebagian dari gas bebas tidak akan masuk ke pomoa

karena mengalami natural gas separation.

Nilai laju alir gas bebas di intake pompa didapat dari

persamaan berikut:

𝑞𝑔 = 𝑞𝑜 (𝐺𝑂𝑅 − 𝑅𝑠)𝐵𝑔 ............................................. Persamaan 2.3

Keterangan:

Qg : laju alir gas, ft3/d

Qo : laju alir minyak, STB/d

GOR : gas oil ratio, scf/stb

Rs : kelarutan gas pada PIP, scf/STB

Bg : faktor volume gas pada PIP, ft3/scf

Gabor Takacs (2009:130) Karena dalam sebagian besar

kasus pemasangan ESP tidak dipasang packer, annulus dibiarkan

terbuka dan bertindak sebagai natural gas separator. Gelembung gas

akan mencapai dynamic fluid level kemudian akan menuju permukaan

dan diteruskan ke flowline.


11

Perkiraan efisiensi natural gas separation didapat dari

persamaan berikut:

𝑉𝑏
η𝑛 = 𝑉𝑏+𝑉𝑠𝑙 100 ......................................................... Persamaan 2.4

keterangan:

Vsl = kecepatan cairan, ft/sec

Vb = kecepatan gelembung, ft/sec

Yang dimaksud dengan kecepatan cairan adalah kecepatan

fasa cair didalam annulus, didapat dari persamaan:

𝑞𝑙 𝐵𝑜 𝑊𝑂𝑅
Vsl = 6.5𝑥10−5 [ + 𝐵𝑤 ] ................... Persamaan 2.5
𝐴 1+𝑊𝑂𝑅 1+𝑊𝑂𝑅

Keterangan:

ql = laju alir, STB/d

WOR = water oil ratio

Bo = faktor volume minyak pada kondisi PIP, bbl/stb

Bw = faktor volume air, bbl/stb

A = 0.0055(IDc2-ODt2) luas area annulus, ft2

IDc = Diameter dalam casing, in

ODt = Diameter luar tubing, in

Kecepatan gelembung gas, Vb, didapat dar perhitungan

menggunakan persamaan berikut:

4 𝜎𝑔(𝜌𝑙−𝜌𝑔)
Vb = √2 √ ........................................................ Persamaan 2.6
𝜌𝑙2

Keterangan:
12

𝜎 = 0.04 (asumsi) tegangan permukaan, lb/sec2

g = percepatan gravitasi, ft/sec2

𝜌𝑙 = densitas cairan, lb/ft3

𝜌𝑔 = densitas gas, lb/ft3

Nilai densitas fasa cair dan gas pada kondisi di sekitar intake

didapat dari persamaan:

0.0764 𝑥 𝛾𝑔
ρg = ............................................................ Persamaan 2.7
𝐵𝑔

keterangan:

𝛾𝑔 = spesifik gravity gas

𝐵𝑔 = faktor volume gas, ft3/scf

𝛾𝑜 1 𝛾𝑤 𝑊𝑂𝑅
ρ𝑙 = 62.4 [𝐵𝑜 1+𝑊𝑂𝑅 + 𝐵𝑤 1+𝑊𝑂𝑅] .............................. Persamaan 2.8

keterangan:

𝛾𝑜, 𝛾𝑤 = spesifik gravity minyak dan air

𝐵𝑜, 𝐵𝑤 = faktor volume minyak dan air, bbl/stb

Berdasarkan perhitungan efisiensi proses natural gas

separation, besarnya gas yang terhisap pompa didapat dari persamaan

berikut:

𝑞𝑔 𝑛 η
𝑞𝑖𝑛𝑔 = 5.61 (1 − 100 ) .................................................. Persamaan 2.9

Sedangkan besarnya cairan minyak dan air yang terhisap pompa

dihitung menggunakan persamaan:

𝑞𝑙 = 𝑞𝑜 (𝐵𝑜 + 𝐵𝑤 𝑥 𝑊𝑂𝑅 ) ...................................... Persamaan 2.10


13

Keterangan:

qo = laju alir minyak, STB/d

WOR = water oil ratio

Bo = faktor volume minyak pada kondisi intake pressure¸bbl/stb

Bw = faktor volume air pada kondisi intake pressure¸bbl/stb

Sehingga total fluida yang dihandle oleh pompa adalah:

𝑞𝑡 = 𝑞𝑙 + 𝑞𝑖𝑛𝑔 ......................................................... Persamaan 2.11

Dalam perhitungan beberapa formula diatas, beberapa fluid

properties dari gas dan minyak pada kondisi intake pressure harus

diketahui. Dibawah ini adalah beberapa formula untuk mengetahui

beberapa fluid properties yang dibutuhkan pada perhitungan

sebelumnya diatas.

Nilai Rs (kelarutan gas dalam minyak) didapat dari persamaan

berikut:

𝑃𝐼𝑃 1.205
𝑅𝑠 = 𝛾𝑔 (18𝑥10𝑦 ) .............................................. Persamaan 2.12

Keterangan:

Y = 0.00091T-0.0125oAPI

T = temperature, oF

Yg = specific gravity gas

Nilai faktor volume gas (Bg) didapat dari persamaan:


𝑧𝑇
𝐵𝑔 = 0.0283 𝑃𝐼𝑃 ....................................................... Persamaan 2.13
14

Keterangan:

PIP = pump intake pressure, psi

T = temperatur, oR

Z = gas faktor

Nilai faktor volume minyak (Bo) didapat dari persamaan:

𝐵𝑜 = 0.972 + 1.47 𝑥 10−4 𝐹1.175 ............................ Persamaan 2.14

Keterangan:

F = Rs(yg/yo)0.5+1.25T

yo = spesifik gravity minyak

T = temperatur, oF

2.3.7 Preformance Criteria

Saat menginvestigasi kemampuan pompa ESP dalam

menangani gas, Dunbar dan Lea Et Al setuju bahwa tekanan isap

pompa atau dikenal sebagai PIP (Pump Intake Pressure) berperan

besar dalam menentukann jumlah gas yang dapat ditangani tanpa

menurunkan kinerja pompa secara signifikan. Korelasi Turpin adalah

korelasi yang digunakan untuk mengkorelasikan kinerja pompa

dengan voume gas dan PIP. Menurut Turpin, kestabilan pompa dapat

dinilai dari persamaan berikut:

𝑞𝑔
2000
𝑞𝑙
𝜙= ................................................................. Persamaan 2.15
3𝑃𝐼𝑃

Keterangan:
15

qg = laju alir gas pada kondisi intake pressure, bpd

ql = laju alir minyak pada kondisi intake pressure, bpd

PIP = pump intake pressure, psi

Pengoperasian pompa yang stabil ditunjukan dengan nilai 𝜙 < 1,

semantarai itu jika 𝜙 > 1 akan terjadi gangguan gas yang parah dan

penurunan kinerja pompa yang signifikan dan harus melalui treatment

lebih lanjut menggunakan rotary gas separator.

2.3.8 Total Dynamic Head

Untuk menghitung jumlah stage pompa yang dibutuhkan,

total head yang harus ditangani oleh pompa untuk mengangkat fluida

ke permukaan harus dihitung, yang dikenal sebagai TDH (total

dynamic head) terdiri dari:

1. Jarak vertical antara wellhead dan working fluid level.


𝐹𝐵𝐻𝑃 𝑥 2.31
𝐻𝑑 = 𝑚𝑖𝑑𝑝𝑒𝑟𝑓𝑜 − ........................... Persamaan 2.16
𝑆𝐺𝑚𝑖𝑥

2. Kehilangan head dalam tubing

Dalam industri ESP, batas maksimal kehilangan dalam tubing

adalah 100ft/1000ft. jika melebihi dari 100ft/1000ft maka

pertimbangkanlah untuk memilih tubing dengan diameter yang

lebih besar
𝐿𝑠𝑒𝑡𝑀𝐷
𝐹𝑙 = ∆ℎ𝑓𝑟 ............................................... Persamaan 2.17
1000

3. Wellhead pressure
𝑊𝐻𝑃
𝑃𝑑 = 0.433𝑝𝑠𝑖 ............................................. Persamaan 2.18
𝑥 𝑆𝐺𝑚𝑖𝑥
𝑓𝑡
16

Gambar 2.2 Total dynamic head


(Sumber : Gabor Takacs, 2009:191)
2.3.9 Pemilihan Pompa

Pemilihan pompa ESP yang tepat harus memperhatikan

beberapa aspek:

1. penentuan seri pompa (diameter luar pompa)

2. pemilihan type pompa

3. perhitungkan jumlah stage yang diperlukan

2.3.9.1 Seri Pompa

Gabor Takacs (2009:193) Seperti semua komponen

ESP, kriteria yang paling penting dalam pemilihan pompa

adalah pompa harus sesuai dan muat didalam casing sumur.

Pompa ESP diproduksi dalam berbagai macam ukuran outside

diameter yang beragam. Angka seri pompa biasanya

mewakiili nilai outside diameternya, misalnya, seri 338

memiliki outside diameter 3,38 inch, seri 400 memiliki


17

outside diameter 4 inch, dan seterusnya. Dalam pemilihan

pompa perlu diketahui pula nilai drift diameter casing yang

digunakan. Drift diameter merupakan nilai diameter maksimal

yang diperbolehkan masuk kedalam casing.

2.3.9.2 Type Pompa

Gabor Takacs (2009:194) Setelah penentuan seri

pompa, pemilihan berikutnya adalah pemilihan type pompa.

Pemilihan type pompa berdasarkan perbandingan laju alir

yang diinginkan dengan rentang laju alir yang

direkomendasikan oleh pabrikan pompa. Pompa ESP yang

dipilih harus memiliki nilai Best Efficiency Point yang dekat

dengan laju alir yang diinginkan.

Jika ada beberapa pompa yang memenuhi kriteria,

selanjutnya adalah dengan mempertimbangkan hal berikut:

1. pertimbangkan untuk memilih pompa dengan horsepower

yang lebih kecil agar tidak membutuhkan motor yang besar.

2. untuk sumur dengan kadar gas tinggi, pompa dengan kurva

Q-H yang curam memiliki kelebihan, karena perubahan

head karena terproduksinya gas tidak terlalu mempengaruhi

kapasitas pompa.

2.3.9.3 Jumlah Stage Pompa

Gabor Takacs (2009:194) Masing masing stage

didalam pompa ESP memiliki kapasitas head . Jika stage


18

disusun secara bertingkat, maka akan menghasilkan head yang

merupakan penjumlahan head sesuai total stage. Untuk

menentukan jumlah stage yang dibutuhkan, yang harus

diketahui adalah besarnya head yang dihasilkan oleh satu stage

pompa pada laju alir yang diinginkan, kemudian gunakan

formula berikut:
𝑇𝐷𝐻
𝑠𝑡𝑎𝑔𝑒𝑠 = ℎ𝑒𝑎𝑑/𝑠𝑡𝑎𝑔𝑒
.................................... Persamaan 2.19

Keterangan:

Head/stage= head yang dihasilkan oleh satu stage pompa, ft

TDH = Total dynamic head, ft

Biasanya pabrikan pompa telah menyediakan pompa

dengan jumlah stage yang telah ditetapkan. Maka dari itu, akan

lebih baik jika kita memilih pompa dengan jumlah stage yang

satu tingkat lebih banyak daripada jumlah stage dari

perhitungan persamaan diatas.

2.3.10 Pemilihan Protector

Gabor Takacs (2009:196) Protector atau seal memiliki

peranan penting dalam operasi ESP, yaitu menyerap gaya aksial yang

dihasilkan pompa. Protector atau seal tersedia dalam beberapa desain.

Pemilihan protector bergantung pada kemiringan sumur, temperatur,

dan densitas fluida sumur yang diproduksikan. Dalam sumur berarah

(deviated well), type bag lebih cocok dibanding type labyrinth karena

type labyrinth tidak didesain untuk sumur dengan kemiringan


19

melebihi 30o. dalam penggunaannya, untuk meningkatkan kinerja

protector dan memastikan tidak ada kebocoran dalam motor,

protector dapat dipasang secara seri dan dikombinasikan antara type

bag dan type labyrinth. Power yang dibutuhkan protector sudah

termasuk didalam power pompa.

2.3.11 Pemilihan Motor

Gabor Takacs (2009:198) Dalam pemilihan motor yang

cocok dengan pompa harus mempertimbangkan beberapa point

dibawah:

1. Ukuran yang tepat (outside diameter)

2. Horepower motor

3. Voltase dan amper motor

Sama seperti pompa dan protector, ukuran pompa dilihat dari seri

pompa yang digunakan.

Gabor Takacs (2009:198) Motor ESP didinginkan oleh aliran

fluida produksi yang melewati permukaan luar motor. Nilai minimun

yang direkomendasikan adalah 1 ft/s. untuk menghindari erosi pada

housing motor, kecepatan alir dibatasi maksimal 12 ft/s. nilai

kecepatan pendinginan ini didapat dari formula berikut:


𝑞𝑙
𝑣𝑙 = 0.0119 𝐼𝐷2 −𝑂𝐷2 ............................................... Persamaan 2.20
𝑐 𝑚

Keterangan:

Ql = laju alir, bpd

IDc = diameter dalam casing, in


20

ODm = diameter luar casing, in

Kriteria pemilihan motor adalah motor harus dapat menangani

power yang dibutuhkan oleh rangkaian pompa ESP, protector dan

rotary gas separator (jika ada). Pabrikan motor biasanya membuat

motor dengan power rating yang telah ditentukan, maka pilihlah

motor dengan power rating yang lebih besar dari BHP pompa.

Gabor Takacs (2009:199) Semakin dalam pompa terpasang

semakin panjang pula kabel yang diperlukan untuk mengalirkan listrik

dari permukaan ke motor, yang berakibat semkin besar juga voltage

drop yang terjadi di sepanjang kabel, yang mana hal ini membuang

buang energi listrik dan tidak efisien. Maka dari itu, memilih motor

dengan voltasi yang lebih besar berarti semakin kecil arus yang

mengalir di kabel yang berarti semakin kecil voltage drop. Dan juga

kelebihan memilih motor dengan voltase yang besar adalah arus yang

dibutuhkan lebih kecil, sehingga temperatur kabel lebih rendah dan

umur kabel menjadi lebih panjang.

2.3.12 Pemilihan Kabel


Kabel adalah bagian yang vital dalam system ESP. kabel

dibbuat dalam beberapa type dan ukuran. Dalam mendesain ESP

kabel yang dipilih adalah berdasarkan Panjang, type, dan ukuran.

2.3.12.1 Panjang Kabel

Gabor Takacs (2009:200) Panjang kabel dihitung dari

kedalaman motor dan ditambah 100 ft untuk koneksi surface


21

equipment. Kabel utama biasanya berbentuk bulat dan

panjangnya harus cukup untuk mencapai bagian atas pompa

yang kemudian dihubungkan dengan motor lead extension

yang biasanya berbentuk pipih yang terhubung langsung ke

pothead motor

2.3.12.2 Type Kabel

Gabor Takacs (2009:200) Kabel ESP terdiri dari

beberapa type dengan beberapa insulasi, material konduktor,

konstruksi, dan armor yang berbeda. Pemilihan yang cocok

harus berdasarkan pada kondisi sumur, kandungan gas, dan

temperatur. Beberapa pertimbangan adalah sebagai berikut:

1. material konduktor yang dipilih sebaiknya tembaga,

khususnya untuk sumur dalam, karena lenbih konduktif

dari aluminium.

2. material yang sering digunakan untuk insulasi adalah

polypropylene dan EPDM (ethylene propylene diene

monomer), dengan batas temperaturnya adalah 205oF dan

400oF. polypropylene cocok untuk CO2. EPDM lebih

tahan terhadap temperatur tinggi dan tidak terpengaruh

oleh gas.

3. Jacket terbuat dari Nitril atau EPDM. EPDM lebih cocok

untuk temperatur tinggi.


22

4. Metal armor berfungsi melindungi dari kerusakan mekanik

saat kabel dimasukan dan atau dikeluarkan dari dalam

sumur. Terbuat dari galvanis atau stainless steel dan

monel

2.3.12.3 Ukuran Kabel

Gabor Takacs (2009:201) Pertimbangan utama

dalam pemilihan ukuran kabel adalah

1. ukuran fisik

2. penurunan tekanan (voltage drop) disepanjang kabel

Ukuran fisik kabel harus muat didalam annulus antara casing

dan peralatan ESP. voltage drop terjadi disepanjang kabel

sebagai fungsi konduktor yang menghantarkan arus listrik ke

motor. Batas rekomendasi voltage drop adalah tidak lebih

dari 30 V/1000 ft

2.3.13 Pemilihan Switchboard dan Transformer

Gabor Takacs (2009:202) Dalam memilih switchboard dan

transformer, informasi paling penting adalah maksimum power yang

dibutuhkan oleh sistem ESP. dengan mudah dapat di dihitung nilai

surface voltage. Surface voltage terdiri dari voltase motor dan voltage

drop disepanjang kabel. Transformer yang digunakan adalah

transformer tiga fasa yang harus memiliki rating KVA yang sama

dengan switchboard. Power yang dibutuhkan didapat dari persamaan

berikut:
23

𝑃𝑠𝑢𝑟𝑓𝑎𝑐𝑒 = 0.001723 𝑥 𝑉𝑠𝑢𝑟𝑓 𝑥 𝐼 ....................... Persamaan 2.21

Keterangan:

Vsurf = voltage drop+motor voltage, volts

I = arus motor, amper.


BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

Dalam melaksanakan tugas akhir, mahasiswa diharapkan mampu

melakukan studi kasus, yaitu mengangkat suatu kasus yang dijumpai ditempat tugas

akhir menjadi suatu kajian sesuai dengan bidang keahlian yang ada, atau melakukan

pengamatan terhadap kerja suatu proses untuk dikaji sesuai dengan bidang keahlian

yang dimiliki. Untuk mendukung tugas akhir dan kajian yang akan dilakukan, maka

dapat dilakukan beberapa metode pelaksanaan, antara lain :

3.1 Pendahuluan

Pendahuluan ini dilakukan untuk studi pustaka, dan wawancara.

3.2 Pengambilan Data

Data sumur yang dibutuhkan adalah OD casing, ID casing, OD

tubing, ID tubing, FBHP, SBHP, bottomhole temperature, watercut,

kedalaman perforasi, bubblepoint pressure, wellhead pressure, gas oil ratio,

oil Sp.gr, gas Sp.gr, water Sp.gr, true vertical depth, flow rate, well

problem.

3.3 Pengolahan Data

Dalam mendesain ESP maka perlu dilakukan perhitungan inflow

performance relationship, menentukan laju alir yang diharapkan, perhitungan

FBHP, menentukan kedalaman pompa, menghitung pump intake pressure,

menghitung volume free gas, menghitung total dynamic head, memilih

pompa, protector, motor, kabel, dan switchboard.

24
25

Mulai

Selesai

Gambar 3.1 Flowchart


BAB IV

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

4.1 Sejarah Perusahaan

PT. Medco E&P Indonesia, kadang dikenal

sebagai MedcoEnergi (IDX: MEDC), adalah perusahaan publik

di Indonesia yang bergerak dalam bidang energi terintegrasi. Perusahaan ini

bermula dari sebuah perusahaan kontraktor pertikelir di bidang jasa

pengeboran minyak dan gas bumi di daratan (onshore drilling), Meta Epsi

Pribumi Drilling Co, yang didirikan Arifin Panigoro pada tanggal 9

Juni 1980.

Bidang Usaha MedcoEnergi termasuk dalam bidang eksplorasi dan

produksi minyak dan gas bumi, industri hilir: produksi LPG, distribusi bahan

bakar disel dan pembangkit tenaga listrik. Saat ini MedcoEnergi beroperasi

di 10 wilayah kerja minyak dan gas di Indonesia dan operasi internasional

di Oman, Yaman, Libya dan Amerika Serikat.

Aktivitas MedcoEnergi di bidang eksplorasi dan produksi minyak

dan gas dimulai ketika MedcoEnergi mengakuisisi kontrak eksplorasi dan

produksi Tesoro di Kalimantan Timur (TAC dan PSC) pada tahun 1992,

serta mengambil alih 100% saham PT Stanvac Indonesia dari Exxon dan

Mobil Oil pada tahun 1995.

26
27

Pada tahun 2004, MedcoEnergi memperluas aktivitas hulu di

bidang minyak dan gas dengan mengakuisisi 100% saham Novus Petroleum

Ltd., sebuah perusahaan migas Australia yang tercatat sebagai perusahaan

publik dan beroperasi di Australia, Amerika Serikat, Timur Tengah, dan

Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Pada tahun yang sama, MedcoEnergi

mulai mengoperasikan kilang LPG, yang mengolah gas ikutan dari produksi

minyak di Lapangan Kaji Semoga menjadi kondensat, lean gas, dan LPG.

Secara bersamaan, MedcoEnergi juga mulai memasuki bisnis pembangkit

listrik tenaga gas.

Kini, wilayah operasi Medco telah diperluas dari Indonesia ke

Oman, Yaman, Libya, dan Amerika Serikat. MedcoEnergi siap menaikkan

tingkat produksi saat ini sampai dua kali lipat di tahun 2015 dengan

merampungkan proyek-proyek pengembangan utama dan meningkatkan

cadangan secara organik maupun anorganik. Dalam rangka mendorong

pertumbuhan dan ekspansi usaha di dalam dan di luar negeri, kami

senantiasa menegakkan standar tertinggi dalam hal keselamatan, kesehatan

kerja, dan lingkungan.

4.2 Visi, Misi, dan Tata Nilai

4.2.1 Visi

Menjadi Perusahaan energi Pilihan

4.2.2 Misi

Memastikan setiap proyek terlaksana tepat waktu sesuai standar

tertinggi tata kelola perusahaan yang baik dan keselamatan. Di


28

samping itu, kami berdedikasi terhadap perlindungan dan pelestarian

lingkungan serta implementasi program tanggung jawab sosial

perusahaan yang efektif dan berkesinambungan.

4.2.3 Tata Nilai

1. Profesional

Semua karyawan wajib berperilaku profesional, antara lain dengan

cara:

• Kompeten dalam bidangnya;

• Memiliki "semangat juara";

• Senantiasa berupaya meningkatkan kemampuan diri;

• Memiliki kemampuan profesional dan mengetahui batas

kemampuan diri.

2. Terbuka

Semua karyawan wajib berupaya memajukan transparansi, antara

lain dengan cara:

• Mendorong informalitas dan keterbukaan dalam komunikasi di

semua tingkatan;

• Membangun suasana saling percaya di antara karyawan dan

manajemen MedcoEnergi;

• Saling menghormati, berpikiran terbuka dan memiliki etika kerja

yang tinggi.

3. Etis

Semua karyawan wajib berperilaku etis, antara lain dengan cara:


29

• Menjalankan usaha secara adil dengan integritas moral yang

tinggi;

• Menerapkan standar etika tertinggi setiap saat;

• Memahami dan menaati etika Perseroan dan kebijakan Tata

Kelola Perusahaan yang Baik.

4. Inovatif

Semua karyawan wajib memelihara semangat inovasi, antara lain

dengan cara:

• Membangun budaya selalu ingin lebih maju;

• Senantiasa mencari solusi inovatif demi meraih hasil yang lebih

baik, lebih aman, lebih murah, dan lebih cepat;

• Memiliki kematangan intelektual.


BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Data Sumur

Tabel 5.1 Data Sumur

CASING ID, inch 5.012


CASING OD, inch 5.5
TUBING ID, inch 2.441
TUBING OD, inch 2.875
PB, psi 1916
WHP, psi 100
WATERCUT 0.25
GOR, scf/stb 450
SG OIL 40 API 0.825
SG WATER 1
SG GAS 0.7
FBHP, psi 1699
SBHP, psi 1723
Q, bpd 122
TOP PERFO, ft 5102 ftmd 4665 ft tvd
BOTTOM PERFO, ft 5116 ftmd 4678 ft tvd
MID PERFO, ft 4671.5 ft tvd
CHP, psi 100
TVD, ft 4927
BHT, degF 223
No sand problem, no
Problem
abrasive solids

30
31

Gambar 5.1 Well Sketch


(Sumber: PT. Medco E&P Indonesia)

5.2 Inflow Performance Relationship

Karena tekanan sumur berada dibawah tekanan gelembung, maka akan

ada fasa gas bebas yang lepas dari minyak didalam sumur bor. Sehingga dalam

pembuatan kurva IPR menggunakan persamaan Vogel

𝑞 1699 1699 2
= 1 − 0.2 ( ) − 0.8 ( )
𝑞𝑚𝑎𝑥 1723 1723
32

Tabel 5.2 IPR

Pwf, psi q, bpd


0 4896
250 4672
500 4282
750 3728
1000 3008
1250 2124
1592 647
1622 500
1696 137
1723 0

Grafik 5.1 Inflow Performane Relatioship

5.3 Laju Alir yang Diharapkan

Dari Grafik 5.1 dapat diketahui bahwa sumur X memiliki laju alir

maksimal 4689 bpd, namun karena keterbatasan surface storage yang hanya

mampu menghandle 500 bpd, maka laju alir desain sumur X ditetapkan sebesar

500 bpd.
33

5.4 Flowing Bottomhole Pressure

Dari Inflow Performane Relationship, dapat diketahui bahwa nilai Pwf

atau FBHP (flowing bottomhole pressure) pada 500 bpd adalah 1622 psi.

5.5 Penentuan Kedalaman Pompa

Harus diperhatikan bahwa pompa ESP harus dalam keadaan terbenam

dibawah level fluida produksi dalam sumur sehingga dapat mengangkat fluida

ke permukaan. Aturan praktisnya setidaknya tinggi level fluida adalah 500 ft

diatas pompa, namun perlu diperhatikan pula bahwa semakin dangkal

pemasangan pompa maka semakin kecil pula nilai PIP (pump intake pressure),

dalam kasus ini sumur memiliki nilai tekanan dibawah Pb (bubblepoint

pressure) maka jika PIP terlalu kecil akan mengakibatkan semakin banyak fasa

gas bebas dan mengganggu kinerja pompa. Dalam kasus ini, pompa di set 300

ft diatas perforasi agar menjaga nilai PIP tidak terlalu kecil.

5.6 Pump Intake Pressure

PIP = 1622 − (4671.5 − 4471.5)0.376

PIP = 1547 psi

Karena PIP (pump intake pressure) dibawah nilai Pb (bubblepoint

pressure) maka akan ada fasa gas bebas yang dapat mengganggu kinerja

pompa. Oleh sebab itu perlu di hitung sebarapa besar fasa gas bebas tersebut.

5.7 Free Gas Volume Calculation

Hadirnya fasa gas bebas pada daerah intake pompa tergantung dari

besarnya nilai pump intake pressure (PIP), fluid properties, dan temperatur.
34

Dalam kasus ini, karena nilai PIP (Pump Intake Pressure) lebih kecil dari Pb

(Bubblepoint Pressure) maka aka nada fasa gas yang terbentuk di daerah intake

pompa dan harus dihitung jumlahnya. Sebelum masuk ke perhitungan free gas,

akan lebih mudah jika kita menghitung fluid properties dibawah ini terlebih

dahulu.

1. Rs pada kondisi intake

𝑃𝐼𝑃 1.205
𝑅𝑠 = 𝛾𝑔 ( )
18𝑥10𝑦
1.205
1547
𝑅𝑠 = 0.7 ( )
18𝑥100.00091 𝑥 223−0.0125 𝑥 40

𝑅𝑠 = 341.58 𝑠𝑐𝑓/𝑠𝑡𝑏

2. Bg pada kondisi intake

𝑧𝑇
𝐵𝑔 = 0.0283
𝑃𝐼𝑃

0.8 𝑥 (223 + 460)


𝐵𝑔 = 0.0283
1547

𝐵𝑔 = 0.01 𝑐𝑢𝑓𝑡/𝑠𝑐𝑓

3. Bo pada kondisi intake

𝐵𝑜 = 0.972 + 1.47 𝑥 10−4 (𝐹)1.175

0.7 0.5
𝐵𝑜 = 0.972 + 1.47 𝑥 10−4 (341.58 + 1.25 𝑥 223)1.175
0.825

𝐵𝑜 = 1.24 𝑏𝑏𝑙/𝑠𝑡𝑏

4. Densitas fasa cair

𝛾𝑜 1 𝛾𝑤 𝑊𝑂𝑅
ρ𝑙 = 62.4 [ + ]
𝐵𝑜 1 + 𝑊𝑂𝑅 𝐵𝑤 1 + 𝑊𝑂𝑅

0.785 1 1 0.333
ρ𝑙 = 62.4 [ + ]
1.24 1 + 0.333 1 1 + 0.333

ρ𝑙 = 45.73 𝑙𝑏/𝑐𝑢𝑓𝑡
35

5. Densitas fasa gas

0.0764 𝑥 𝛾𝑔
ρg =
𝐵𝑔

0.0764 𝑥 0.7
ρg =
0.01

ρg =5.35 lb/cuft

Setelah menghitung fluid properties maka dilanjutkan dengan menghitung qg

𝑞𝑔 = 𝑞𝑜(𝐺𝑂𝑅 − 𝑅𝑠)𝐵𝑔

𝑞𝑔 = (1 − 0.25)𝑥500(450 − 341.58)0.01

𝑞𝑔 = 406.28 cuft/day

Kemudian menghitung kecepatan aliran cairan

𝑞𝑙 𝐵𝑜 𝑊𝑂𝑅
Vsl = 6.5𝑥10−5 [ + 𝐵𝑤 ]
𝐴 1 + 𝑊𝑂𝑅 1 + 𝑊𝑂𝑅

500𝑥(1 − 0.25)(1.24 + 1𝑥0.333)𝑥 1.24 0.333


Vsl = 6.5𝑥10−5 2 2
[ +1 ]
0.0055(5.012 − 2.875 ) 1 + 0.333 1 + 0.333

Vsl = 0.41 ft/s

Kecepatan gelembung gas

4 𝜎𝑔(𝜌𝑙 − 𝜌𝑔)
Vb = √2 √
𝜌𝑙2

4 0.04𝑥9.81𝑥(45.73 − 5.35)
Vb = √2 √
45.732

Vb = 0.56 𝑓𝑡/𝑠

Maka efisiensi natural gas separation adalah

𝑉𝑏
η𝑛 = 100
𝑉𝑏 + 𝑉𝑠𝑙
36

0.56
η𝑛 = 100
0.56 + 0.41

η𝑛 = 57.56%

Sehingga besarnya gas yang terhisap pompa adalah sebesar

𝑞𝑔 η
𝑞𝑖𝑛𝑔 = (1 − 𝑛 )
5.61 100

406.28 57.56
𝑞𝑖𝑛𝑔 = (1 − )
5.61 100

𝑞𝑖𝑛𝑔 = 307.73 𝑏𝑝𝑑

sedangkan besarnya cairan yang dihisap pompa adalah sebesar

𝑞𝑙 = 𝑞𝑜(𝐵𝑜 + 𝐵𝑤 𝑥 𝑊𝑂𝑅 )

𝑞𝑙 = 500𝑥(1 − 0.25)(1.24 + 1 𝑥 0.333)

𝑞𝑙 = 589.50 𝐵𝑝𝑑

5.8 Performance Criteria

Dengan korelasi Turpin maka kestabilan kinerja pompa dapat dihitung


𝑞𝑔
2000 𝑞
𝑙
𝜙=
3𝑃𝐼𝑃

406.28
2000
𝜙= 589.50
3𝑥1547

𝜙 = 0.02

Karena nilai 𝜙<1, maka pompa dalam keadaan stabil dan hanya menggunakan

standar intake sehingga tidak perlu menggunakan rotary gas separator.

5.9 Total Dynamic Head

1. Jarak vertical antara wellhead dan working fluid level.


37

𝐹𝐵𝐻𝑃 𝑥 2.31
𝐻𝑑 = 𝑚𝑖𝑑𝑝𝑒𝑟𝑓𝑜 −
𝑆𝐺𝑚𝑖𝑥
1622 𝑥 2.31
𝐻𝑑 = 4671.5 −
0.869

𝐻𝑑 = 357 𝑓𝑡

2. Kehilangan head dalam tubing

Nilai ∆ℎ𝑓𝑟 didapat dari grafik kehilangan dalam tubing

500

Grafik 5.2 Kehilangan head dalam tubing


(Sumber: Gabor Takacs, 2009:360)

𝐹𝑙 = ∆ℎ𝑓𝑟 𝑥 𝐿𝑠𝑒𝑡

10
𝐹𝑙 = 𝑥 4932
1000

𝐹𝑙 = 49 𝑓𝑡

3. Wellhead pressure

𝑊𝐻𝑃
𝑃𝑑 =
0.433𝑝𝑠𝑖
𝑥 𝑆𝐺𝑚𝑖𝑥
𝑓𝑡
38

100
𝑃𝑑 =
0.433𝑝𝑠𝑖
𝑓𝑡 𝑥 0.71

𝑃𝑑 = 325 ft

Total Dynamic Head = 357 + 49 + 325 = 732 ft

5.10 Pompa

Casing yang digunakan adalah casing 5.5 inch dengan diameter dalam

5.012 inch dan drift diameter 4.887 inch (nilai drift diameter casing dapat

dilihat di lampiran), maka pompa yang digunakan adalah pompa seri D dengan

diameter 4 inch.

Dengan laju alir sebesar 500 bpd, maka type pompa D460 yang dipilih

karena memiliki range best efisiensi point yang berada diantara 200 sampai

600 bpd

Jumlah stage pompa dapat dihitung dengan terlebih dahulu mencari

nilai head/stage dari pump performance curve

53

34

Gambar 5.3 D460N Pump performance Curve


(Sumber : Reda Esp Catalog)
39

Dari kurva diatas didapat:

- Head/stage :34

- BHP/stage :0.25

Jumlah stage yang dibutuhkan:

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐷𝑦𝑛𝑎𝑚𝑖𝑐 𝐻𝑒𝑎𝑑


Stages =
ℎ𝑒𝑎𝑑/𝑠𝑡𝑎𝑔𝑒

732
Stages =
34

Stages = 22 stages

BHP = 22 stages x 0.25 Hp/stage

BHP = 5.5 HP

5.11 Protector

Karena sumur memiliki temperatur yang cukup tinggi, yaitu 223 oF, dan

juga merupakan sumur berarah, maka protector yang digunakan adalah

protector 400 series LSB yaitu protector labyrinth yang dipasang seri dengan

protector bag.

5.12 Motor

Motor yang digunakan adalah motor seri 456 dengan diameter luar 4,56

inch. Untuk dapat mengoperasikan rangkaian pompa dengan BHP 5.5 HP,

maka motor yang dipilih adalah motor dengan HP sebesar 30 HP dengan

tegangan 719 volt dan arus 27.2 ampere.

Dalam operasinya, motor harus mendapatkan pendinginan yang cukup.

Pendinginan ini didapatkan dari aliran fluida disekitar motor. Rentang

pendinginan yang baik adalah berkisar antara 1 ft/s sampai 12 ft/s.


40

𝑞𝑙
𝑣𝑙 = 0.0119 2 2
𝐼𝐷𝑐𝑎𝑠𝑖𝑛𝑔 − 𝑂𝐷𝑚𝑜𝑡𝑜𝑟

589
𝑣𝑙 = 0.0119
5.012 − 4.562
2

𝑣𝑙 = 1.4 𝑓𝑡/𝑠

Dari perhitungan diatas didapat bahwa kecepatan aliran fluida disektar housing motor

adalah 1.4 ft/s yang berarti memenuhi kriteria yang baik dalam mendinginkan motor.

5.13 Cable

Panjang kabel motor adalah kedalaman pompa ditambah 100 ft untuk

koneksi surface equipment.

Panjang kabel = 4932 + 100 ft = 5032 ft

Tipe kabel yang dipilih adalah REDA MAX dengan konfigurasi kabel round

atau bulat dengan kemampuan tahan suhu hingga 400oF dengan ukuran

#1AWG dengan ketebalan 1.392 mm.

Grafik 5.4 Cable Voltage Drop


(Sumber: Gabor Takacs, 2009:378)
41

Dari grafik voltage drop diatas didapat nilai voltage drop untuk kabel AWG #1

pada arus sebesar 27.2 ampere adalah 6 volt/1000 ft dan koreksi pada suhu

223oF adalah 1.31 sehingga nilai total voltage drop adalah:

5032 x 6/1000 x 1.31 = 39.55 volt

5.14 Switchboard dan Transformer

𝑃𝑠𝑢𝑟𝑓𝑎𝑐𝑒 = 0.001723 𝑥 𝑉𝑠𝑢𝑟𝑓 𝑥 𝐼

𝑃𝑠𝑢𝑟𝑓𝑎𝑐𝑒 = 0.001723 𝑥 (39.55 + 719) 𝑥 27.2

𝑃𝑠𝑢𝑟𝑓𝑎𝑐𝑒 = 35.54 𝐾𝑉𝐴

Dari kebutuhan power surface diatas, switchboard yang dipilih adalah

SpeedStar 2000 52 KVA. Dan three phase transformer 52 KVA.


BAB VI

PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil Tugas Akhir yang telah dilakukan di PT. MEDCO

E&P INDONESIA mengenai Desain Electric Submersible Pump Sumur X

Lapangan Y, dapat diambil beberapa kesimpulan, yaitu :

1. Masalah yang menyebabkan sumur X tidak dapat berproduksi adalah

terjadinya rod parted pada Desember 2014.

2. ESP dipilih sebagai artificial lift pada sumur X karena sumur X memiliki

level fluida yang memungkinkan pompa ESP dapat bekerja dengan

dibenamkan dibawah level fluida. Serta ESP mampu berproduksi dengan

laju alir yang tinggi, cocok untuk sumur berarah, tidak memiliki problem

kepasiran, tidak memiliki problem material abrasive.

3. Desan Electric Submesrible Pump untuk sumur X lapangan Y pada laju alir

500 bpd menggunakan pompa D460N dengan jumlah stage sebanyak 22

stages, pompa di pasang di kedalaman 4472 ft dengan standar intake, motor

456 series dan LSB 400 protector, kabel #1 AWG dengan panjang kabel

5032 ft dan switchboard 52 KVA.

6.2 Saran

6.2.1 Untuk Akamigas Balongan

1. Mempermudah mahasiswa untuk melaksanakan tugas akhir.

2. Sebaiknya dibolehkan mengirim proposal lebih awal dari pelaksanaan

perkuliahan.

42
43

3. Membantu mahasiswa dalam menyalurkan tempat tugas akhir.

4. Segera memberitahu apabila ada balasan mengenai surat balasan dari

perusahaan.

5. Memperbaiki sistem tugas akhir.

6.2.2 Untuk Mahasiswa

1. Mengutamakan kedisiplinan pada saat melaksanakan tugas akhir

karena kita membawa nama baik almamater.

2. Selalu waspada pada saat melakasanakan tugas akhir karena kita

mengerjakan pekerjaan dengan alat yang mahal dan memerlukan

pengetahuan yang lebih untuk mengoperasikannya.

3. Menjaga kebersihan di tempat melaksanakan tugas akhir.

4. Menggunakan alat pelindung diri agar keselamatan terjaga pada saat

melaksanakan tugas akhir.


DAFTAR PUSTAKA

Beggs, H. D.2003.Production Optimization Using NODAL Analysis. Oklahoma:

OGCI and Petroskill Publications

Brown, K. E.1980.The Technology of Artificial Lift Methods Vol. 2b. United

States: The University of Tulsa

Takacs, Gabor.2009.Electrical Submersible Pumps Manual.Burlington: Gulf

Professional Publishing.
LAMPIRAN
Akbar Fakhrurroji
NIM : 14010082
Tanggal lahir : 3 Januari 1997
Tempat lahir : Majalengka
Kewarganegaraan : Indonesia
Alamat : Jl. Kapur Selatan No 4 Ds. Sutawangi Kec. Jatiwangi
Kabupaten Majalengka
Kode pos : 45454
Nomor Telepon : 081312261601
Email : abayfakhru@gmail.com

Pendidikan Formal
2015-2018 Akademi Minyak dan Gas Balongan
• Diploma III (Teknik Perminyakan)
2012-2015 SMKN 1 Majalengka
• Teknik Komputer Jaringan
Pengalaman
• Asisten Laboratorium Geologi
• Divisi Finance Society of Petroleum Engineers Akamigas Balongan Student Chapter
(2017)
Organisasi
Divisi Finance Society of Petroleum Engineers Akamigas Balongan Student Chapter
Bahasa
• Indonesia
• English (Intermediate)
Kemampuan Pengoperasian Komputer
• Ms. Word & Ms. Excel (Intermediate)
WELL HISTORY