Anda di halaman 1dari 6

Logo PT AE

Head Office: Jl. A.M. RT xx/RW xx No Dokumen: 001/ENG-SS/SOP/2011


No. xx Samarinda – Kaltim Tanggal Efektif : 28 Januari 2011
Job Site: Sangasanga Halaman : 1 dari 6 Revisi : I
PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR Distribusi
(STANDAR OPERATIONAL PROCEDURE) Divisi Engineering
PENGEBORAN Subdivisi Geologi
DISUSUN, DIKETAHUI, DISETUJUI, Stempel

Geologist Kadiv. Engineering Project Manager

1. TUJUAN
Prosedur Operasional Standar (SOP) ini bertujuan untuk:
1.1. mencegah dan atau menghilangkan kecelakaan kerja selama kegiatan pengeboran;
1.2. serta mengatur tahapan dan mengendalikan proses kegiatan pengeboran sesuai
standar.

2. RUANG LINGKUP
SOP ini menerangkan proses teknis pengeboran dari penentuan titik bor sampai
pemindahan alat bor ke titik berikutnya, SOP ini berlaku untuk karyawan PT Amelia
Energi dan Kontraktornya.

3. TANGGUNG JAWAB
3.1. Geologist bertanggung jawab untuk:
a. memastikan kegiatan pengeboran berjalan dengan aman dan terkendali;
b. menyiapkan rencana kerja pengeboran beserta target yang ingin dicapai;
c. memastikan kegiatan pengeboran sesuai target dan rencana kerja yang telah
disusun sebelumnya secara efektif;
d. membuat Peta Pengeboran dan Korelasi Pengeboran;
e. melaporkan kerusakan alat bor dan membuat Surat Pengadaan Barang/Surat
Perbaikan Alat;
f. dan melaporkan hasil kegiatan pengeboran setiap bulan ke dalam Laporan
Bulanan Kegiatan Pengeboran kepada Kepala Divisi Engineering.
3.2. Wellsite bertanggung jawab untuk:
a. memastikan kegiatan pengeboran berjalan dengan aman dan terkendali;
b. melakukan safety talk di masing-masing area kerja yang dimaksudkan untuk
menanyakan kondisi kesehatan bawahan, memberikan arahan kepada bawahan
mengenai pekerjaan yang akan dilakukan, bahaya-bahaya yang timbul dan
cara pengendaliannya;
c. menentukan titik bor di lapangan sesuai rencana kerja yang telah disiapkan
geologist;
d. mendeskripsikan batuan hasil cutting (chips) dan atau hasil coring (core) ke
dalam buku lapangan;
e. melaksanakan penyusunan, pengangkutan dan penyimpanan sample
pengeboran;
f. melaporkan hasil kegiatan di lapangan kepada Geologist setiap hari ke dalam
Lembar Laporan Harian Pengeboran;
g. dan membuat Log Bor dan Ringkasan Data Pengeboran.
Logo PT AE

Head Office: Jl. A.M. RT xx/RW xx No Dokumen: 001/ENG-SS/SOP/2011


No. xx Samarinda – Kaltim Tanggal Efektif : 28 Januari 2011
Job Site: Sangasanga Halaman : 2 dari 6 Revisi : I
PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR Distribusi
(STANDAR OPERATIONAL PROCEDURE) Divisi Engineering
PENGEBORAN Subdivisi Geologi
DISUSUN, DIKETAHUI, DISETUJUI, Stempel

Geologist Kadiv. Engineering Project Manager

3.3. Kepala Tim Bor bertanggung jawab untuk:


a. memastikan kegiatan pengeboran berjalan dengan aman dan terkendali;
b. memastikan kondisi peralatan dan perlengkapan bor layak dan aman
digunakan untuk mencapai hasil dan target yang telah ditentukan;
c. berkoordinasi dengan Kantin untuk mengadakan konsumsi Tim Bor setiap hari
selama kegiatan pengeboran berlangsung;
d. melaksanakan mobilisasi dan demobilisasi perangkat pengeboran;
e. melaksanakan perawatan perangkat pengeboran;
f. dan melaporkan kerusakan alat bor kepada Geologist;
3.4. Driller (operator bor) bertanggung jawab untuk:
a. memastikan kegiatan pengeboran berjalan dengan aman dan terkendali;
b. melakukan kegiatan pengeboran sesuai titik yang telah ditentukan Wellsite;
c. berkoordinasi dengan Wellsite dalam penentuan titik bor di lapangan;
d. bersama wellsite melaksanakan penyusunan, pengangkutan dan penyimpanan
sample pengeboran;
e. melaksanakan perawatan perangkat pengeboran;
f. dan menjaga alat bor dari kerusakan, keausan atau kondisi alam yang tidak
diinginkan seperti pipa terjepit.
3.5. Asisten driller bertanggung jawab untuk:
a. membantu Driller dalam melaksanakan kegiatan pengeboran;
b. dan bersama dengan Wellsite dan Driller menyiapkan titik bor yang akan dibor
selanjutnya.
3.6. Helper bertanggung jawab untuk:
a. membantu Wellsite, Driller dan Asisten Driller dalam melaksanakan seluruh
kegiatan pengeboran.

4. DEFINISI
4.1. Titik bor adalah titik/lubang (berupa koordinat dan elevasi) dilakukannya kegiatan
pengeboran.
4.2. Chips adalah potongan-potongan batuan hasil kegiatan pengeboran.
4.3. Core adalah sample batubara yang diambil dengan menggunakan core barrel.
4.4. Coring adalah kegiatan pemotongan dan pengangkatan batuan dengan
menggunakan core barrel.
4.5. Cutting adalah kegiatan pemotongan dan pengangkatan batuan dengan teknik open
hole menggunakan mata bor.
4.6. Open hole adalah teknik pengeboran tanpa menggunakan selubung (casing).
Logo PT AE

Head Office: Jl. A.M. RT xx/RW xx No Dokumen: 001/ENG-SS/SOP/2011


No. xx Samarinda – Kaltim Tanggal Efektif : 28 Januari 2011
Job Site: Sangasanga Halaman : 3 dari 6 Revisi : I
PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR Distribusi
(STANDAR OPERATIONAL PROCEDURE) Divisi Engineering
PENGEBORAN Subdivisi Geologi
DISUSUN, DIKETAHUI, DISETUJUI, Stempel

Geologist Kadiv. Engineering Project Manager

4.7. Casing adalah pipa selubung yang ukurannya sama dengan mata bor guna
melindungi pipa/mata bor dari runtuhnya batuan.
4.8. Sample adalah contoh batubara yang diperoleh dari hasil cutting atau hasil coring
yang diperlakukan khusus sesuai standar dan akan diteliti kualitasnya di
laboratorium.
4.9. Core barrel adalah alat pengambil sample dari dalam tubuh batuan.
4.10. Tabung split adalah tabung tempat mengikat/menjaga sample agar tidak ikut
berputar dengan core barrel.

4.11. Core box adalah kotak kayu tempat diletakkan core sample untuk memudahkan
pendeskripsian dan dokumentasi core sample yang dibentuk sesuai dengan
diameter core sample dan panjangnya menyesuaikan (biasanya 1 m).
4.12. Roof adalah batas atas kontak lapisan batubara dengan lapisan batuan lainnya.
4.13. Buku lapangan adalah buku tulis tempat sementara menuliskan seluruh kegiatan
pengeboran di lapangan.
4.14. Laporan Harian Pengeboran adalah lembar laporan kegiatan harian yang berisi
tanggal, lokasi, alat, deskripsi batuan dan penanggung jawab laporan.
4.15. Log Bor adalah hasil deskripsi batuan setiap titik bor yang dituangkan ke dalam
suatu kolom-kolom.
4.16. Ringkasan Data Pengeboran adalah ringkasan data hasil kegiatan pengeboran.
4.17. Peta Pengeboran adalah peta pengeboran yang meliputi titik bor, situasi sekitar
kegiatan pengeboran, dan kepemilikan lahan bila datanya telah ada.
4.18. Korelasi Pengeboran adalah gambar penampang melintang dua dimensi dari
section bor yang telah ditentukan.

4.19. Section bor adalah garis hayal kumpulan titik-titik bor.


4.20. Laporan Bulanan Kegiatan Pengeboran adalah laporan yang meliputi kemajuan
proses pengeboran dan evaluasi kinerja Tim Bor setiap bulannya.
4.21. Surat Pengadaan Barang adalah surat permohonan pengadaan alat bor kepada
pihak manajemen.
4.22. Surat Perbaikan Alat adalah surat permohonan perbaikan alat bor kepada pihak
manajemen.
4.23. Safety Talk adalah pertemuan K3 yang dilakukan oleh seorang pengawas dengan anak buahnya
untuk memberikan pengarahan tentang K3 yang berkaitan dengan pekerjaan yang akan dilakukan
ataupun membahas hal-hal yang berkaitan dengan K3 seperti prosedur, kecelakaan yang baru
terjadi, dll. Biasanya dilakukan pada awal gilir kerja dimana kondisi dari karyawan masih prima.
Logo PT AE

Head Office: Jl. A.M. RT xx/RW xx No Dokumen: 001/ENG-SS/SOP/2011


No. xx Samarinda – Kaltim Tanggal Efektif : 28 Januari 2011
Job Site: Sangasanga Halaman : 4 dari 6 Revisi : I
PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR Distribusi
(STANDAR OPERATIONAL PROCEDURE) Divisi Engineering
PENGEBORAN Subdivisi Geologi
DISUSUN, DIKETAHUI, DISETUJUI, Stempel

Geologist Kadiv. Engineering Project Manager

5. REFERENSI
5.1. JORC Code.
5.2. SNI 7568:2010 tentang Glosarium Eksplorasi Mineral dan Batubara.
5.3. SNI 13-6978.3-2003 tentang Kompetensi Kerja Tenaga Teknis Khusus Geologi –
Bagian 3: Teknisi Pengeboran Eksplorasi.
5.4. SNI 2436:2008 tentang Tata Cara Pencatatan dan Identifikasi Hasil Pengeboran Inti.

6. URAIAN
6.1. Penentuan titik bor dilakukan oleh Wellsite bekerja sama dengan Kepala Tim Bor,
Driller, Asisten Driller dan Helper atas perintah dan rencana Geologist.
6.2. Pembuatan jalan menuju lokasi bor dapat dilakukan bersamaan dengan penentuan
titik bor.
6.3. Pembuatan lokasi bor yang meliputi pembuatan lasbit, meratakan tanah untuk
pijakan mesin bor dll.
6.4. Moving mesin bor dan peralatan yang menunjang pengeboran.
6.5. Setting dan assembling (pasang) mesin bor dan peralatan yang menunjang
pengeboran.

6.6. Surat tugas mulai pengeboran pada lokasi tersebut diberikan oleh Geologist atas
persetujuan manajemen.
6.7. Pelaksanaan pengeboran, meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut.
a. Lakukan pengeboran non coring dari kedalaman awal sampai dengan estimasi
kedalaman yang telah ditentukan (sesuai instruksi dari Geologist/Wellsite).
Menggunakan mata bor ukuran HQ (panjang 20 cm) dan pipa ukuran AW
(panjang 1,5 m), kemudian ukur dan catat kedalaman pengeboran, deskripsi
cutting dan buat estimasi untuk coring.
b. Lakukan pengeboran (Target Hole) coring dari estimasi kedalaman roof
batubara atau dari diketemukannya tanda-tanda batubara (sesuai intruksi dari
Geologist/Wellsite). Menggunakan mata bor Diamond Core type Surface Set
untuk lapisan batubara, sedangkan untuk lapisan batuan/litologi lain mata bor
yang digunakan dapat disesuaikan. Jenis tabung core barrel adalah Triple Tube
(panjang 1,5 meter).
c. Lakukan pemotongan dan pengangkatan core sample jika tabung core barrel
sudah penuh atau terjadi sesuatu yang mengharuskan core sample untuk
dipotong dan diangkat sebelum tabung core sample penuh (keputusan Driller).
d. Ukur dan catat kedalaman pengeboran pemotongan dan pengangkatan core
sample di buku lapangan.
Logo PT AE

Head Office: Jl. A.M. RT xx/RW xx No Dokumen: 001/ENG-SS/SOP/2011


No. xx Samarinda – Kaltim Tanggal Efektif : 28 Januari 2011
Job Site: Sangasanga Halaman : 5 dari 6 Revisi : I
PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR Distribusi
(STANDAR OPERATIONAL PROCEDURE) Divisi Engineering
PENGEBORAN Subdivisi Geologi
DISUSUN, DIKETAHUI, DISETUJUI, Stempel

Geologist Kadiv. Engineering Project Manager

e. Ukur dan catat kemajuan kedalaman coring di buku lapangan.


f. Keluarkan core sample bersama tabung split dengan cara disemprot
menggunakan air. Dilarang mengeluarkan core sample dan tabung split dengan
cara dipukul-pukul atau dengan cara lain yang dapat membahayakan kondisi
core sample dalam keadaan utuh dan baik.
g. Ukur dan catat panjang core sample yang didapat sebelum diletakan pada core
box.
h. Letakkan dan susun core sample di core box sesuai petunjuk mengenai
perlakuan dan perawatan core sample. (Lihat SOP Perlakuan dan Perawatan
Sample Batubara Hasil Coring)
i. Lakukan pengeboran coring sampai lapisan batubara terambil semua atau
sampai dengan intruksi dari pengawas perusahaan.
j. Pengeboran dihentikan sesuai dengan intruksi pengawas perusahaan
(Geologist/Wellsite atau yang ditunjuk).
k. Cabut satu demi satu pipa bor yang telah masuk hingga selesai. Pipa bor yang
telah dicabut dikumpulkan dan diletakkan tidak terlalu jauh dari mesin bor.
6.8. Deassembling (bongkar) mesin bor sampai satuan terkecil agar mudah diangkut ke
titik berikutnya yang telah ditentukan oleh Wellsite setelah berkoordinasi dengan
Driller.
6.9. Catat setiap kejadian pengeboran di buku lapangan secara detail (Lihat SOP
Pengisian Buku Lapangan).
6.10. Perbaiki segera apabila ditemukan kerusakan di mesin bor atau
peralatan/perlengkapan pendukungnya, kemudian Kepala Tim Bor segera
melaporkan kepada Geologist agar dapat dilakukan tindakan pengadaan/pergantian.
6.11. Lokasi yang yang sudah dibor diberi tanda berupa patok, ukuran patok disesuaikan
dengan diameter lubang bor. Tulis kode lokasi dan total kedalaman bor sesuai
dengan petunjuk. Atau dapat pula dengan menggunakan patok sementara dari
dahan pohon. Sedangkan kode lokasi dapat ditulis di pita berwarna kuning dengan
menggunakan spidol permanen berwarna hitam.

7. DOKUMEN TERKAIT
7.1. SOP Perlakuan dan Perawatan Sample Batubara Hasil Coring.
7.2. SOP Pengambilan dan Perlakuan Core Sample.
7.3. SOP Pengisian Buku Lapangan.
7.4. JSA Mencabut Pipa Bor.
7.5. JSA Mengeluarkan Core Sample.
Logo PT AE

Head Office: Jl. A.M. RT xx/RW xx No Dokumen: 001/ENG-SS/SOP/2011


No. xx Samarinda – Kaltim Tanggal Efektif : 28 Januari 2011
Job Site: Sangasanga Halaman : 6 dari 6 Revisi : I
PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR Distribusi
(STANDAR OPERATIONAL PROCEDURE) Divisi Engineering
PENGEBORAN Subdivisi Geologi
DISUSUN, DIKETAHUI, DISETUJUI, Stempel

Geologist Kadiv. Engineering Project Manager

8. LAMPIRAN
8.1. Format Laporan Harian Pengeboran.
8.2. Format Log Bor.
8.3. Format Ringkasan Data hasil Pengeboran.