Anda di halaman 1dari 116

TUGAS GEOTEKTONIK

INDONESIA BAGIAN BARAT

Oleh:
Bagus Dwi Kurniawan (22018010)
Muhammad Zaky Khutby (22018012)
Kurnia Dewi Mulyani (22018016)
Ikhsansyah Putra Pratama (22018022)
Giva Harvigus Zahara (22018025)
Debi Safari Yogaswara (22417309)
Delpina Nggolaon (20217014)
Indri Liani Sartika (20217314)
Nadira Nanda P Wijanarko (12015061)

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG


NOVEMBER 2018

i
Kata Pengantar

Puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan taufik serta
hidayah-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan penyusunan laporan presentasi ini dengan
judul “Geologi Tektonik Indonesia Barat”, yang merupakan salah satu persyaratan setelah
menyelesaikan presentasi kuliah geotektonik pada pascasarja teknik geologi Institute
Teknologi Bandung 2018.

Dalam kesempatan ini kami selaku penulis ingin mengucapkan terima kasih atas semua
dukungan yang diberikan semua pihak sehingga terselesaikannya laporan ini. Adapun ucapan
terima kasih penulis sampaikan kepada Bapak Dr. Ir. Chalid Idham Abdullah.

Kesempurnaan hanya milik Allah SWT, bilamana laporan ini kami selaku penulis masih
banyak terdapat kekurangan, maka dari itu kami memohon maaf yang sebesar – besarnya dan
sangat mengharapkan kritik dan saran guna menjadikan kami lebih baik lagi. Semoga laporan
ini bermanfaat bagi semua pihak, umumnya bagi seluruh mahasiswa pascasarja Institute
Teknologi Bandung.

Bandung, 25 November 2018

Penulis

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR………………………………………………………………………...ii
DAFTAR ISI……………………………………………………………………………….....iii
DAFTAR GAMBAR…………………………………………………………………………vi

BAB I Pendahuluan ......................................................................................................... 1


I.1 Konsep-konsep Tektonik perkembangan Daratan Sunda ............................... 1
I.1.1 Konsep Tektonik Pertumbuhan Jalur Subduksi.................................... 1
I.1.2. Konsep Sejak Awal Merupakan Bagian Asia....................................... 3
I.1.3. Konsep berasal dari unsur Pangea dan Gondwana ............................... 4
I.2. Model Tapponier ........................................................................................... 6
I.3 Evolusi Sundaland .......................................................................................... 7
I.3.1 Pada Jurasik Akhir (150 MA) ................................................................. 7
I.3.2 Pada Kapur Awal (135 MA) ................................................................... 8
I.3.3 Pada Kapur Awal (110 MA) ................................................................... 8
I.3.4 Pada Kapur Tengah (90 MA) ................................................................. 9
I.3.5 Pada Kapur Akhir (70 MA) .................................................................... 9
I.3.6 Pada Eosen Awal (55 MA) ................................................................... 10
I.3.7 Pada Eosen Tengah (45 MA)................................................................ 11
I.3.8 Pada Miosen Tengah (15 MA) ............................................................. 11

Bab II Pulau Sumatra .................................................................................................. 13


II.1 Kerangka Tektonik Pulau Sumatera.......................................................... 13
II.2 Cekungan-Cekungan Sumatera ................................................................. 20
II.2.1 Cekungan Bengkulu ........................................................................ 21
II.2.2 Cekungan Sumatera Tengah (central basin) ................................... 22
II.2.2.1 Petroleum System Cekungan Sumatra Tengah...................... 24
II.2.3 Cekungan Sumatera Selatan ( backarc basin)................................. 27
II.2.3.1 Petroleum System Cekungan Sumatera Selatan .................... 30
II.2.3.1.1 Batuan Induk (Source Rock) ....................................... 30
II.2.3.1.2 Reservoar ..................................................................... 30
II.2.3.1.3 Batuan Penutup (Seal) ................................................. 31
II.2.3.1.4 Trap ............................................................................. 31
II.2.3.1.5 Migrasi ........................................................................ 31
II.2.4 Cekungan Sumatra Utara .............................................................. 32
II.2.4.1 Sistem Petroleum Cekungan Sumatra Utara ........................ 35

iii
II.2.4.1 Batuan induk ....................................................................... 35
II.2.4.2 Batuan Reservoar ................................................................ 36
II.2.4.3 Migrasi dan Perangkap ........................................................ 36
II.2.4.4 Batuan Tudung (seal) .......................................................... 37
II.2.4.5 Perangkap ............................................................................ 37
II.2.5 Cekungan Ombilin ....................................................................... 38
II.2.5.1 Struktur Cekungan Ombilin ................................................ 38
II.2.5.2 Stratigrafi ............................................................................. 41
II.2.5.2.1 Formasi Pre-Tertiary basement ................................ 42
II.2.5.2.2 Formasi Sangkarewang (Eocene) .............................. 42
II.2.5.2.3 Formasi Sawahlunto (Eocene) .................................. 43
II.2.5.2.4 Formasi Sawahtambang (Oligocene) ........................ 43
II.2.5.2.5 Formasi Ombilin (Early Miocene) ............................ 43
II.2.5.3 Petroleum Sistem................................................................. 44
II.2.5.3.1 Batuan Induk (Source Rock) ...................................... 44
II.2.5.3.2 Kematangan (Maturity) .............................................. 45
II.2.5.3.3 Reservoar .................................................................... 45
II.2.5.3.4 Penyekat (Seal)........................................................... 45

Bab III Pulau Kalimantan ........................................................................................... 46


III.1 Kerangka Tektonik.................................................................................. 46
III.2 Sejarah Tektonik Kalimantan ................................................................. 49
III.2.1 Tektonisme Pre-Eosen ................................................................. 49
III.2.2 Tektonisme Eosen ........................................................................ 50
III.2.3 Tektonisme Oligosen ................................................................... 51
III.2.4 Tektonisme Miosen ...................................................................... 53
III.3 Pembentukan Cekungan di Kalimantan .................................................. 54
III.3.1 Cekungan Barito .......................................................................... 54
III.3.1.1 Tektonik ............................................................................ 54
III.3.1.2 Stratigrafi .......................................................................... 55
III.3.2 Cekungan Kutai ................................................................... 57
III.3.3 Cekungan Tarakan ............................................................... 59
III.4 Potensi Sumber Daya di Kalimantan ..................................................... 60
III.4.1 Minyak Bumi dan Gas Alam ...................................................... 61
III.4.2 Mineral ........................................................................................ 61
III.4.3 Batubara ...................................................................................... 62

iv
Bab IV Pulau Jawa ...................................................................................................... 64
IV.1 Tektonik Umum ..................................................................................... 64
IV.2 Evolusi Jalur Subduksi di Jawa ............................................................. 65
IV.3 Struktur-Stuktur Umum di Jawa ............................................................ 67
IV.4 Model Evolusi Tektonik Jawa Menurut Beberapa Peneliti ................... 70
IV.4.1 Non-Rotasional ........................................................................... 70
IV.4.2 Rotasional searah jarum jam ....................................................... 71
IV.4.3 Rotasional berlawanan jarum jam .............................................. 72
IV.4.4 Model Mikro-kontinent .............................................................. 73
IV.5 Stratigrafi Jawa ...................................................................................... 79
IV.6 Geologi Geomorfolgi Pulau Madura ..................................................... 83
IV.6.1 Morfologi Pulau Madura ............................................................ 83
IV.6.2 Stratigrafi .................................................................................... 84
IV.6.3 Struktur ....................................................................................... 85
IV.6.4 Geomorfologi Pulau Madura ...................................................... 85
IV.6.5 Cekungan Selat Madura .............................................................. 86
IV.7 Potensi Hidrokarbon Cekungan Jawa Timur .......................................... 90
IV.8 Petroleum Sistem Cekungan Jawa Barat Utara ...................................... 94
IV.8.1 Batuan Induk (Source Rock) ........................................................ 94
IV.8.2 Jalur Migrasi (Migration Route) .................................................. 95
IV.8.3 Batuan Reservoir (Reservoir) ...................................................... 96

Bab V Pulau Bali ........................................................................................................ 98


V.1 Kerangka Tektonik Pulau Bali .................................................................. 99
V.1.1 Tektonisme Paleosen..................................................................... 100
V.1.2 Tektonisme Eosen ......................................................................... 100
V.1.3 Tektonisme Oligosen .................................................................... 100
V.1.4 Tektonisme Miosen-Resen............................................................ 100
V.2 Cekungan Bali ......................................................................................... 101
V.2.1 Pre-rift ........................................................................................... 103
V.2.2 Rifting ........................................................................................... 103
V.2.3 Post-rift.......................................................................................... 103
V.2.4 Syn-inversion ................................................................................ 104

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar I.1 Tektonik Sundaland (Hall, 2008). ...................................................................... 1


Gambar I.2 Jalur Subduksi Kepulauan Indonesia, Kapur-Sekarang (Katili, 1974). .............. 2
Gambar I.3 Sundaland merupakan bagian dari Asia (Dally, 1991). ...................................... 4
Gambar I.4 Bagian unsur-unsur berasal dari Benua Asia dan Gondwana berupa kerak
benua, samudra dan busur vulkanik (Pulunggono & Cameron , 1984). ............ 5
Gambar I.5 Model ekstrusi India–Asia (Tapponier,1982) ..................................................... 7
Gambar I.6 Evolusi Sundaland Jurasik Akhir (Hall, 2008). .................................................. 8
Gambar I.7 Evolusi Sundaland Kapur Awal 135 MA (Hall, 2008)....................................... 8
Gambar I.8 Evolusi Sundaland Kapur Awal 110 MA (Hall, 2008)....................................... 9
Gambar I.9 Evolusi Sundaland Kapur Tengah 90 MA (Hall, 2008). .................................... 9
Gambar I.10 Evolusi Sundaland Kapur Akhir 70 MA (Hall, 2008). ..................................... 10
Gambar I.11 Evolusi Sundaland Eosen Awal 55 MA (Hall, 2008). ...................................... 10
Gambar I.12 Evolusi Sundaland Eosen Tengah 45 MA (Hall, 2008). .................................. 11
Gambar I.13 Evolusi Sundaland Miosen Tengah 15 MA (Hall, 2008). ................................ 11
Gambar II.1 Perubahan arah Subduksi Sumatera (Pulonggono dkk., 1992). ........................ 14
Gambar II.2 Gambaran Tektonik Sumatera dan Zona subduksi (Simandjuntak dan Barber,
1996)................................................................................................................. 15
Gambar II.3 Penampang Pulau Sumatera, yaitu Cekungan Sumatra Utara, Cekungan
Sumatera Tengah, dan Cekungan Sumatra Selatan(Smet dan Barber, 1986). . 15
Gambar II.4 Kerangka Tektonik Sumatera (Darman dan Sidi, 2000). .................................. 16
Gambar II.5 Batuan penyusun Pulau Sumatera (Pulunggono dan Cameron, 1994). ............. 18
Gambar II.6 Cekungan-Cekungan di Pulau Sumatra,Cekungan Sumatera Utara ................. 20
Gambar II.7 Tektonostratigrafi Pulau Sumatra (Smet dan Barber, 2005). ............................ 21
Gambar II.8 Cekungan Sumatera Tengah (Heidrick dan Aulia, 1993). ................................ 23
Gambar II.9 Stratigrafi Cekungan Sumatera Tengah (Hendrick dan Aulia, 1993). .............. 24
Gambar II.10 Kolom tektonostratigrafi (Heidrick dan Aulia, 1993) – kiri, dan stratigrafi
regional (Yarmanto, dkk, 1996) – kanan, Cekungan Sumatra Tengah, serta
kesepadanan dari reservoir-reservoir produktif di Lapangan Minyak Duri ..... 25
Gambar II.11 Tinjauan Petroleum System dari Lapangan minyak Cekungan Sumatera
Tengah. (Yarmanto, et al., 1996)...................................................................... 26

vi
Gambar II.12 Peta jalur migrasi dari beberapa lapangan minyak yang ditemukan pada
Cekungan Sumatera Tengah (Yarmanto, Aulia, K., Mertani, B., Heidrick, T.L.,
1996)................................................................................................................. 27
Gambar II.13 Cekungan Sumatera Selatan (Yulihanto dan Sosrowidjoyo, 1996). ................. 28
Gambar II.14 Stratigrafi Cekungan Sumatera Tengah (Argokoesoemah dan Kamal, 2005). . 29
Gambar II.15 Pola struktur geologi Cekungan Sumatra Utara ................................................ 33
Gambar II.16 Stratigrafi Cekungan Sumatera Utara (Caughey dan Wahyudi, 1993). ............ 34
Gambar II.17 Sistem petroleum Cekungan Sumatra Utara (Satyana, 2008) ........................... 38
Gambar II.18 Elemen Struktur Paleogen dan Neogen Cekungan Sumatera Tengah
(Koesoemadinata dan Matasak,1981) .............................................................. 39
Gambar II.19 Lokasi Blok South West Bukit Barisan pada Patahan Sumatera
(Koesoemadinata dan Matasak, 1981). ............................................................ 40
Gambar II.20 Peta Geologi Cekungan Ombilin (dimodifikasi dari Koesoemadinata ............ 40
Gambar II.21 Kolom Stratigrafi Cekungan Ombilin pada Sumur LCY-1 (Koning, ............. 42
Gambar III.1 Kerangka tektonik Pulau Kalimantan (Bachtiar, 2006). .................................. 46
Gambar III.2 Blok-Blok Utama dari Asia Tenggara (Metcalfe 996,2011 a,b; dan Barber dkk
2005; dimodifikasi oleh Hall 2014) ................................................................. 48
Gambar III.3 A adalah Sesar Palu dan B adalah Sesar Adang ................................................ 49
Gambar III.4 Penampang NW – SE (A) Kapur Akhir dan (B) Eosen (Pertamina BPPKA,
1997, dalam Bachtiar, 2006). ........................................................................... 50
Gambar III.5 Penampang Kalimantan Utara memperlihatkan subduksi Lupar (Hutchison,
1989, dalam Bachtiar, 2006). ........................................................................... 51
Gambar III.6 Penampang NW – SE (A) Oligocene – Middle Miocene, and (B) Middle
Miocene - Recent (Pertamina BPPKA, 1997, op cit., Bachtiar, 2006). ........... 52
Gambar III.7 Middle Eosen – Recent SE rekontruksi tektonik Asia (Pertamina BPKKA,
1997, 0- cit., Bachtiar, 2006). ........................................................................... 53
Gambar III.8 Stratigrafi Cekungan Barito (Satyana dkk., 1999; dalam Darman dan Sidi,
2000)................................................................................................................. 55
Gambar III.9 Fisiografi cekungan Kutai (Paterson, dkk., 1997) ............................................. 58
Gambar III.10 Cekungan Kutai (McClay et all, 2000). ........................................................... 58
Gambar III.11 Kolom statigrafi dan Tatanan Tektonika Cekungan Kutai (Satyana, dkk.,
1999)................................................................................................................. 59
Gambar III.12 Stratigrafi Cekungan Tarakan, Kutai, dan Barito (Satyana dkk., 1999; dalam
Darman dan Sidi, 2000). .................................................................................. 60
vii
Gambar III.13 Peta sebaran potensi mineral di Indonesia ....................................................... 61
Gambar III.14 Total sumberdaya Batubara untuk setiap Provinsi di Indonesia (Pusat
Sumberdaya Geologi, 2006) ............................................................................. 63
Gambar IV.1 Peta Gelogi Regional Jawa (Manur dan Barraclough, 1994). .......................... 64
Gambar IV.2 Model konvergensi antara Lempeng India-Australia dengan Lempeng Eurasia
(Hall, 2005 dalam Seubert dkk., 2008). ........................................................... 65
Gambar IV.3 Evolusi tektonik Indonesia bagian barat mulai dari zaman Kapur hingga
sekarang yang ditandai oleh berpindahnya zona subduksi ke arah selatan
(Asikin, 1974)................................................................................................... 66
Gambar IV.4 Singkapan batuan Pra-Tersier (Katili 1975 dalam Sujanto dkk., 1977) ............ 67
Gambar IV.5 Struktur regional jawa (Sribudiyani et al., 2003 dalam Prasetyadi, 2007) ....... 69
Gambar IV.6 Arah pola struktur utama Pulau Jawa dan sekitarnya (modifikasi dari
Pulunggono dan Martjojo,1994). ..................................................................... 70
Gambar IV.7 Evolusi tektonik Indinesia bagian barat mulai dari Kapur hingga sekarang
yang ditandai oleh berpindahnya zona subduksi ke arah selatan (Asikin, 1974).
.......................................................................................................................... 71
Gambar IV.8 Rekonstruksi evolusi tektonik Asia Tenggara dengan arah rotasi searah jarum
jam, mulai dari Kapur Akhir (70 ma) sampai Oligosen (30 ma) menurut Daly
dkk., (1991). ..................................................................................................... 72
Gambar IV.9 Rotasi beralawanan arah jarum jam dalam evolusi tektonik Kepulauan
Indonesia mulai dari Eosen Awal (50 ma) sampai Miosen Akhir (10 ma)
menurut Hall (1996). ........................................................................................ 73
Gambar IV.10 (A) Paleotektonik bagian tepi timur Daratan Sunda pada Kapur Awal – Kapur
Akhir menurut Parkinson et. al., (1998); (B) Ilustrasi perkembangan tektonik
bagian tepi tenggara Daratan Sunda pada Kapur Akhir menurut Wakita (2000);
(C) Kerangka tektonik menggambarkan perkembangan tektonik Asia Tenggara
mulai dari 70 ma sampai dengan 5 ma. Berpindahnya zona konvergensi
berarah timurlaut – baratdaya pada 70 – 35 ma akibat penyumbatan oleh
tumbukan mikrokontinen Jawa Timur menjadi arah timur – barat pada 35 – 20
ma, kemudian zona subduksi bergerak semakin ke selatan pada 20 – 5 ma
(Sribudiyani dkk., 2003)................................................................................... 74
Gambar IV.11 Distribusi sampel zirkon yang dianalisis dengan U-Pb SHRIMP (Smyth dkk,
2008); (A) Umur Kapur; (B) Umur Archean. .................................................. 77

viii
Gambar IV.12 Perbandingan umur U-Pb SHRIMP di Jawa bagian timur dan Australia bagian
barat; (A) Umur zirkon di Jawa Bagian Timur (Smyth, 2005); (B) Umur zirkon
di Australia bagian barat (Bruguier et al., 1999; Sircombe and Freeman, 1999
revisi dari Smyth et al. 2005). .......................................................................... 78
Gambar IV.13 Korelasi dan Nomenklatur Stratigrafi di Pulau Jawa....................................... 83
Gambar IV.14 Kerangka tektonik Cekungan Jawa Timur bagian Utara (Katili dan
Reinemund, 1984). ........................................................................................... 88
Gambar IV.15 Penampang utara-selatan Madura (Satyana dkk., 2004) .................................. 90
Gambar IV.16 Lokasi Cekungan Jawa Timur ......................................................................... 91
Gambar IV.17 Tiga struktur utama Cekungan Jawa Timur..................................................... 92
Gambar IV.18 Kolom Stratigrafi Cekungan Jawa Timur ........................................................ 93
Gambar IV.19 Kandungan TOC Formasi Kujung di Cekungan Jawa Timur.......................... 94
Gambar V.1 Peta Geologi Regional Pulau Bali oleh Purbo-Hadiwijojo, dkk (1998) .......... 99
Gambar V.2 Tatanan tektonik utama pada busur Sunda bagian timur. Dimodifikasi dari
Hamilton (1979) dari Silver dkk. (1983) .......................................................... 99
Gambar V.3 Penampang tektonik berarah Utara-Selatan dari Lesser Sunda Island (Rangin
dkk., 1993) .dimodifikasi untuk penampang melewati Bali. ......................... 101
Gambar V.4 Peta kondisi tektonik dan geografi Busur Sunda bagian Timur dan sekitarnya,
Cekungan Bali, persebaran gunungapi, dan kontur batimetri dalam skala 1 km
(Mccaffrey dan Nabelek, 1987)...................................................................... 102
Gambar V.5 Stratigrafi area North Bali III (dimodikasi dari Davies, 1984 dalam Philips dkk.
1991)............................................................................................................... 104

ix
BAB I
PENDAHULUAN

Daratan Sunda secara fisiografis adalah Paparan Sunda (Sunda shelf) beserta daratan-
daratan yang berada di sekitarnya, berupa Semenanjung Malaya, Pulau Sumatera,
Pulau Jawa, Kalimantan dan Serawak Barat. Pada saat ini “Sunda” lebih dikenal
Sebagai satu lempeng mikro yang disebut “Sunda Microplate”

I.1 Konsep-konsep Tektonik perkembangan Daratan Sunda


I.1.1 Konsep Tektonik Pertumbuhan Jalur Subduksi
Perkembangan tektonik dari Indonesia bagian barat atau “daratan Sunda” atau
“lempeng Sunda” sebagai produk daripada pertemuan dan penyusupan lempeng yang
berlangsung secara bertahap sejak Perm sampai sekarang, antara lempeng Hindia-
Australia, Eurasia dan Pasifik.

Gambar I.1 Tektonik Sundaland (Hall, 2008).

Katili (1974) menjelaskan sejarah perkembangan tektonik dari Indonesia berdasarkan


model tektonik lempeng, dengan cara mengenali kembali lokasi-lokasi dari jalur-jalur
subduksi dan daerah-daerah yang mempunyai kegiatan magma kalk-alkalin. Busur

1
kepulauan Indonesia dilihatnya sebagai hasil “interaksi” antara 3 (tiga) unsur lempeng
yakni Lempeng Samudra Hindia-Australia, Pasifik dan lempeng Eurasia Gambar I.1
dan Gambar I.2.

Batas lempeng pada saat ini untuk Indonesia bagian barat adalah suatu “palung dan
sesar mendatar” di sebelah barat Sumatra, tetapi di selatan Pulau Jawa merupakan jenis
“palung” (Katili, 1974). Jalur “subduksi Tersier” muncul diatas permukaan atau
mendekati permukaan di barat Pulau Sumatra (Deretan Kepulauan Mentawai), dan
berupa punggungan bawah laut di selatan Pulau Jawa.

Gambar I.2 Jalur Subduksi Kepulauan Indonesia, Kapur-Sekarang (Katili, 1974).

Busur pluton - gunungapi Kapur terdapat di Sumatra dan tidak menerus ke Pulau Jawa,
tetapi melalui sebelah utaranya. Busur magmatik Perm terdapat di Sumatra menerus
ke Kalimantan Tenggara (PegununganMeratus), dan juga terdapat di Kalimantan Barat
dan Semenanjung Malaya. Menurut Katili 1974, hal ini menunjukkan adanya 2 jalur
busur magmatik dengan kemiringan jalur benioff yang berlawanan, pada jaman Perm
dan bahkan juga jaman Kapur (Gambar I.2).

Pada Perm, suatu jalur subduksi yang menyusup kearah Timur laut ke bawah Benua
Asia terdapat di Sumatera Bagian Barat, yang menunjukkan adanya gejala pertemuan

2
dan sekaligus penyusupan lempeng yang tertua di wilayah Indonesia barat ini. Gejala
tektonik ini menghasilkan vulkanisma berkomposisi Andesitis dan intrusi-intrusi
granit di Sumatra. Granit pluton di Sumatra yang berumur 247 dan 276 juta th (Perm)
hanya dijumpai sebagai batuan dasar daripada cekungan Tersier.
Pada saat yang sama juga terdapat suatu jalur penyusupan lempeng yang miring kearah
Barat daya dan terletak di Kalimantan Barat dan Malaysia Barat. Sebagai bukti adanya
jalur subduksi itu, oleh Katili, 1974 disebutkan apa yang dikenal sebagai Formasi
Danau di Kalimantan Barat, sebelah utara Kuching dan jalur Sibu di Serawak. Penyerta
dari gejala subduksi ini adalah batuan Andesit, basaltis dan granit yang dijumpai di
Malaysia bagian Barat dan Kalimantan Barat, sebagai produk dari busur-magmanya
(Gambar I.2).

Pada jaman Trias-Jura, jalur subdiksinya bergeser kearah Samudera Hindia. Jalur
benioff miring kearah kontinen dan diperkirakan letaknya lebih dangkal. Hal ini
menurut Katili, 1974, jalur magmatik yang berkembang lebih baik dan lebar di
Semenanjung Malaya dan jalur timah di Indonesia, dan letaknya lebih dekat ke benua
dibandingkan dengan jalur Perm (Gambar I.2)
Jalur penyusupan berumur Kapur baik yang terdapat di Baratdaya maupun Timur laut
berkembang semakin besar sambil bergeser masing-masing kearah Samudra Hindia
dan Laut China Selatan. Pada Mezoik, pola tektonik dari Asia Tenggara adalah relatif
sederhana, sebagai akibat daripada pusat-pusat pemekaran lantai samudra yang
terletak di Samudra Hindia dan Laut China Selatan.

I.1.2. Konsep Sejak Awal Merupakan Bagian Asia


Sejak 70 - 55 Ma daratan sunda (Gambar I.3) merupakan bagian dari asia tenggara,
dikelilingi oleh jalur-jalur subduksi antara lempeng hindia-australia di selatandan
lempeng pasifik di utara (Dally, 1991).

3
Gambar I.3 Sundaland merupakan bagian dari Asia (Dally, 1991).

I.1.3. Konsep berasal dari unsur Pangea dan Gondwana


Anggapan “daratan Sunda” bukan merupakan suatu kesatuan, tetapi terdiri dari suatu
komplek yang berupa pola Mosaik dari beberapa lempeng mikro yang saling bergerak
satu terhadap lainnya.
Lempeng mikro (Pulunggono dan Cameron, 1984) didefinisikan sebagai bagian yang
terpisah dari lempeng-lempeng utama; yakni suatu mintakat (“terrain”) yang secara
regional bersifat homogen yang dipisah-pisahkan oleh sesar-sesar besar yang
memotong hingga dasar litosfir.
(1) Sejarah perkembangan tektonik yang berbeda sebelum kemudian mereka
disatukan (atau menyatu) melalui jalur-jalur “suture”,
(2) Sejarah perkembangan yang sama, sampai mereka terpisah melalui gejala
pemisahan “rifting” (memisah diri dan bergeser saling menjauh),
(3) Secara umum mempunyai sejarah perkembangan yang berbeda selama
mengalami pemisahan yang singkat (“short lived rifts).

Batas sesar pada jenis yang pertama dan ketiga, kerapkali dicirikan oleh kehadiran
batuan oflolit. Namun kehadirannya tidak mutlak harus, karena khususnya pada gejala
pemisahan yang berumur pendek (short lived), keadaan ini tidak akan sempat disertai
dengan pembentukan oflolit. Tidak dijumpainya oflolit, dapat juga disebabkan karena

4
hilang atau rusak pada saat terjadinya persentuhan atau gejala sesar mendatar yang
terjadi setelahnya.
Sekarang ini semakin banyak indikasi dan bukti-bukti bahwasanya paling tidak
sebahagian dari lempeng mikro yang membangun daratan Sunda itu berasal dari Benua
Gondwana, sebagai akibat dari serangkaian pemisahan-pemisahan dan mungkin juga
melalui gerak sesar transform, ketika benua tersebut pecah.
Jalur pertemuan utama yang dapat dikenal, yang memisahkan lempeng mikro benua
MERGUI yang berasal dari Gondwana, yang merupakan bagian terbesar dari “daratan
Sunda”, lempeng mikro Malaka (bagian dari Asia) dan Malaya Timur, juga dari Asia.
Dua dari jalur-jalur pertemuan tersebut ada yang memotong Pulau Sumatera (Gambar
I.4).

Gambar I.4 Bagian unsur-unsur berasal dari Benua Asia dan Gondwana berupa kerak
benua, samudra dan busur vulkanik (Pulunggono & Cameron , 1984).

Ciri-ciri geologi berdasarkan pemetaan geologi yang dilakukannya di Sumatra Utara,


berhasil mengenal adanya beberapa komponen yang membentuk Blok Malaya bagian
barat, dimana yang terbesar diantaranya adalah lempeng mikro benua, Mergui. Data

5
yang diperoleh sebagai singkapan-singkapan berumur Pra-Tersier di Sumatra maupun
dari pemboran dalam yang dilakukan di cekungan-cekungan minyak di Sumatra
Tengah dan Selatan. Ditafsirkan bahwa satuan tektonik ini membentuk dasar
(“basement”) dari seluruh Cekungan Sumatra Utara, sebahagian dari Cekungan
Sumatra Tengah dan bagian barat dari Cekungan Sumatra Selatan.
Lempeng Mergui ini mempunyai sejarah perkembangan geologi dan tektonik yang
rumit, termasuk terdapatnya pluton-pluton granit yang berumur Paleozoik Muda,
kemudian dijumpainya produk gunung-berapi berumur Perm akhir serta endapan luas
berupa “pebble mudstone” yang berumur Permo-Karbon.
Batuan tertua ditempati oleh batuan berumur Silur (426 jt.th) dan Karbon (335 jt.th),
yang terdiri dari granit, yang dapat diamati dari pemboran-pemboran minyak dalam di
Cekungan Sumatra Tengah. Selain itu juga ditemukan batuan granit berumur 348 jt.th.
yang merupakan komponen dari “pebbly mudstone” yang berumur Permo-Karbon.
Oleh satuan batuan berumur Permo-Karbon ini dinamakan Kelompok Tapanuli, yang
banyak tersingkap di lembah Alas – bagian lereng sebelah Timur Pegunungan Bukit
Barisan (Barat Laut kota Medan) dan dapat dilacak sampai ke P.Langkawi (Malaysia)
dan pulau-pulau di kawasan Thailand. Batuannya sebagian besar terdiri dari endapan
“flysch”.

I.2. Model Tapponier


Tapponnier dkk. (1982) mengemukakan bahwa perkembangan tektonik tersier dari
wilayah asia tenggara (termasuk Indonesia Barat), sangat dipengaruhi oleh gerak-
gerak “Fragmen Benua Asia” (Cina timur dan Indo China) yang melejit ke timur dan
tenggara sebagai akibat daripada tumbukan antara gerak benua India dan Asia yang
menyebabkan terjadinya deformasi pada benua Asia. Deformasi meliputi pergeseran-
pergeseran melalui sesar-sesar mendatar yang berukuran raksasa, di antaranya bagian
tepi dari Asia Tenggara bergeser ke tenggara, termasuk sesar Sumatra (Semangko),
bagian tepi Timur Asia bergeser ke Timur (Gambar I.5).

6
Gambar I.5 Model ekstrusi India–Asia (Tapponier,1982)

Escape tectonics adalah konsep tektonik yang menjelaskan terjadinya gerak lateral
suatu blok geologi menjauhi suatu wilayah benturan di benua dan bergerak menuju
wilayah bebas di samudra yang dicirikan oleh sesar-sesar mendatar regional, sesar-
sesar normal, dan retakan- retakan atau pemekaran kerak bumi.

I.3 Evolusi Sundaland


Peristiwa tektonik yang besar terjadi pada masa Tersier. Terbagi atas 2 gejala tektonik
besar, yakni:pemisahan lempeng india dan afrika yang bergerak ke arah utara pada
saat akhir masa kapur dan,berlanjut dengan menyatunya india dengan benua eurasia
pada saat 50 juta tahun yang lalu dan pembentukan tektonik dari Sundaland tidak
terlepas dari sejarah tektonik yang terjadi. Berdasarkan rekronstruksi Hall (2008)
evolusi Sundaland dapat dibagi menjadi beberapa bagian antara lain:

I.3.1 Pada Jurasik Akhir (150 MA)


Diperkirakan Blok Banda yang sebelumnya bergabung dengan Gondwana terpisah dan
menjauhi Sula Spur. Blok Argo kemudian terpisah melalui proses pemekaran
(spreading). Sketsa Tektonik Sundaland dan sekitarnya pada Jurasik Akhir Pemekaran
berkembang ke barat menerus sampai pada margin dari Greater India dua. Busur

7
kepulauan dan fragmen-fragmen benua bergerak menjauh dari Gondawa sebagai hasil
dari rollback dari subduksi (Gambar I.6).

Gambar I.6 Evolusi Sundaland Jurasik Akhir (Hall, 2008).

I.3.2 Pada Kapur Awal (135 MA)

Gambar I.7 Evolusi Sundaland Kapur Awal 135 MA (Hall, 2008).

Sketsa-Tektonik-Sundaland-dan-sekitarnya-pada-Kapur-Awal1 Kemudian pada 135


juta tahun lalu (Kapur Awal – Gambar I.7), India mulai terpisah dari Australia dan
Papua yang masih bergabung dengan Antartika. Pemekaran di Ceno Tethys memiliki
orientasi rata-rata NW-SE. Blok Argo dan Busur Woyla bergerak ke Asia Tenggara

I.3.3 Pada Kapur Awal (110 MA)

Sketsa Tektonik Sundaland dan sekitarnya, pada Kapur Awal sekitar 25 juta tahun
kemudian (Gambar I.8) India terpisah dari Australia. Blok Argo mendekati Sundaland
dan pemekaran pada Ceno-Tethys yang berarah NW-SE berhenti. Pusat pemekaran

8
antara India-Australia berkembang ke arah utara. Terjadi subduksi pada bagian selatan
Sumatra dan tenggara Kalimantan

Gambar I.8 Evolusi Sundaland Kapur Awal 110 MA (Hall, 2008).

I.3.4 Pada Kapur Tengah (90 MA)

Gambar I.9 Evolusi Sundaland Kapur Tengah 90 MA (Hall, 2008).

Pada-Kapur-Tengah Pada 90 juta tahun lalu (Kapur Tengah – Gambar I.9), Blok Argo
mendekati Kalimantan sebelah barat laut Kalimantan dan Busur Woyla mendekati
tepian Sumatra. Koalisi-koalisi tersebut menyebabkan subduksi yang berlangsung
sebelumnya berhenti. India terus bergerak ke utara melalui subduksi pada Busur
Incertus. Australia dan Papua mulai bergerak perlahan menjauhi Antartika.

I.3.5 Pada Kapur Akhir (70 MA)


Pada Kapur Akhir (Gambar I.10), India bergerak cepat ke utara dikarenakan
pemekaran yang cepat di bagian selatan dan terbentuk sesar-sesar tranform. Tidak ada

9
pergerakan yang signifikan antara Australia dengan Sundaland serta tidak terjadi
subduksi di bawah pulau Sumatra dan Jawa.

Gambar I.10 Evolusi Sundaland Kapur Akhir 70 MA (Hall, 2008).

I.3.6 Pada Eosen Awal (55 MA)

Gambar I.11 Evolusi Sundaland Eosen Awal 55 MA (Hall, 2008).

Sekitar 55 juta tahun yang lalu (Eosen Awal) Gambar I.11, pergerakan Australia-
Sundaland menyebabkan terbentuknya subduksi sepanjang barat tepi Sundaland, di
bawah Pulau Sumba dan Sulawesi Barat, dan mungkin menerus ke utara. Batas antara
lempeng Australia-Sundaland pada bagian selatan Jawa merupakan zona strike-slip
sedangkan pada selatan Sumatra berupa zona strike-slip tangensional. Busur Incertus
dan batas utara dari Greater India bergabung dan terus bergerak ke utara.

10
I.3.7 Pada Eosen Tengah (45 MA)

Gambar I.12 Evolusi Sundaland Eosen Tengah 45 MA (Hall, 2008).

Pada 45 juta tahun yang lalu (Eosen Tengah – Gambar I.12), Australia dan Papua mulai
bergerak dengan cepat menjauhi Antartika. Terbentuk cekungan di sekitar daerah
Celebes dan Filipina serta jalur subduksi yang mengarah ke selatan pada proto area
Laut Cina Selatan. Pada 35 juta tahun yang lalu, daerah Sundaland mulai berotasi
berlawanan dengan arah jarum jam, bagian timur Kalimantan dan Jawa secara relatif
bergerak ke utara. Rotasi tersebut berlangsung disebabkan karena adanya interaksi
lempeng India ke Asia.

I.3.8 Pada Miosen Tengah (15 MA)

Gambar I.13 Evolusi Sundaland Miosen Tengah 15 MA (Hall, 2008).

Pada-Miosen-Tengah 15 juta tahun lalu (Miosen Tengah – Gambar I.13), bagian kerak
samudra pada Blok Banda yang berumur lebih tua dari 120 juta tahun lalu mencapai

11
jalur subduksi pada selatan Jawa. Palung berkembang ke arah timur sepanjang batas
lempeng sampai bagian selatan dari Sula Spur. Australia dan Papua mendekat ke posisi
sekarang ini dan lengan-lengan dari Sulawesi mulai bergabung.

12
Bab II
Pulau Sumatra

Pulau Sumatera dicirikan oleh tiga sistem tektonik. Berurutan dari barat ke timur
adalah sebagai berikut: zona subduksi oblique dengan sudut penunjaman yang landai,
sesar Mentawai dan zona sesar besar Sumatera. Zona subduksi di Pulau Sumatera,
yang sering sekali menimbulkan gempa tektonik, memanjang membentang sampai ke
Selat Sunda dan berlanjut hingga selatan Pulau Jawa. Subsuksi ini mendesak lempeng
Eurasia dari bawah Samudera Hindia ke arah barat laut di Sumatera dan frontal ke
utara terhadap Pulau Jawa, dengan kecepatan pergerakan yang bervariasi. Puluhan
hingga ratusan tahun, dua lempeng itu saling menekan.

Namun lempeng Indo-Australia dari selatan bergerak lebih aktif. Pergerakannya yang
hanya beberapa millimeter hingga beberapa sentimeter per tahun ini memang tidak
terasa oleh manusia. Karena dorongan lempeng Indo-Australia terhadap bagian utara
Sumatera kecepatannya hanya 5,2 cm per tahun, sedangkan yang di bagian selatannya
kecepatannya 6 cm per tahun. Pergerakan lempeng di daerah barat Sumatera yang
miring posisinya ini lebih cepat dibandingkan dengan penyusupan lempeng di selatan
Jawa.

II.1 Kerangka Tektonik Pulau Sumatera


Pulau Sumatra terletak di barat daya dari Kontinen Sundaland dan merupakan jalur
konvergensi antara Lempeng Hindia-Australia yang menyusup di sebelah barat
Lempeng Eurasia/Sundaland. Konvergensi lempeng menghasilkan subduksi
sepanjang Palung Sunda dan pergerakan lateral menganan dari Sistem Sesar Sumatra.

13
Gambar II.1 Perubahan arah Subduksi Sumatera (Pulonggono dkk., 1992).

Subduksi dari Lempeng Hindia-Australia dengan batas Lempeng Asia pada masa
Paleogen diperkirakan telah menyebabkan rotasi Lempeng Asia termasuk Sumatra
searah jarum jam. Perubahan posisi Sumatra yang sebelumnya berarah E-W menjadi
SE-NW dimulai pada Eosen-Oligosen (Gambar II.1). Perubahan tersebut juga
mengindikasikan meningkatnya pergerakan sesar mendatar Sumatra seiring dengan
rotasi. Subduksi oblique dan pengaruh sistem mendatar Sumatra menjadikan
kompleksitas regim stress dan pola strainpada Sumatra (Darman dan Sidi, 2000).
Karakteristik Awal Tersier Sumatra ditandai dengan pembentukkan cekungan-
cekungan belakang busur sepanjang Pulau Sumatra, yaitu Cekungan Sumatra Utara,
Cekungan Sumatra Tengah, dan Cekungan Sumatra Selatan (Gambar II.2 dan II.3)
(Simandjuntak dan Barber, 1996) dan (Smet dan Barber, 1986) .

14
Gambar II.2 Gambaran Tektonik Sumatera dan Zona subduksi (Simandjuntak dan
Barber, 1996).

North
Sumatra
Basin

Central
Sumatra
Basin

South
Sumatra
Basin

Gambar II.3 Penampang Pulau Sumatera, yaitu Cekungan Sumatra Utara, Cekungan
Sumatera Tengah, dan Cekungan Sumatra Selatan(Smet dan Barber,
1986).

15
Pulau Sumatra diinterpretasikan dibentuk oleh kolisi dan suturing dari mikrokontinen
di Akhir Pra-Tersier (Pulunggono dan Cameron, 1984). Sekarang Lempeng Samudera
Hindia subduksi di bawah Lempeng Benua Eurasia pada arah N20°E dengan rata-rata
pergerakannya 6 – 7 cm/tahun. Konfigurasi cekungan pada daerah Sumatra
berhubungan langsung dengan kehadiran dari subduksi yang menyebabkan non-
volcanic fore-arc dan volcano-plutonik back-arc. Sumatra dapat dibagi menjadi 5
bagian(Darman dan Sidi, 2000) (Gambar II.4):

Gambar II.4 Kerangka Tektonik Sumatera (Darman dan Sidi, 2000).

1. Sunda outer-arc ridge, berada sepanjang batas cekungan fore-arc Sunda dan yang
memisahkan dari lereng trench.

2. Cekungan Fore-arc Sunda, terbentang antara akresi non-vulkanik


punggungan outer-arc dengan bagian di bawah permukaan dan volkanik back-
arc Sumatra.

3. Cekungan Back-arc Sumatra, meliputi Cekungan Sumatra Utara, Tengah, dan


Selatan. Sistem ini berkembang sejalan dengan depresi yang berbeda pada bagian
bawah Bukit Barisan.

16
4. Bukit Barisan, terjadi pada bagian axial dari pulaunya dan terbentuk terutama pada
Perm-Karbon hingga batuan Mesozoik.

5. Intra-arc Sumatra, dipisahkan oleh uplift berikutnya dan erosi dari daerah
pengendapan terdahulu sehingga memiliki litologi yang mirip pada fore-
arc dan back-arc basin.

Secara Stratigrafi (Gambar II.5) batuan tertua di pulau Sumatra disusun oleh kelompok
Tapanuli berumur Karbon, kemudian secara tidak selaras diatasnya kelompok
Peusangan, dan secara selaras diatasnya kelompok Woyla yang berumur Jura-
Cretaceous. Batuan Permian-Karbon Kelompok Tapanuli. Batuan ini terdiri dari 3
satuan, dimana yang paling menyolok adalah Formasi Bohorok yang terdiri dari
“Pebbly mudstone”. Cameron dkk.,(1980) menduga bahwa formasi ini mempunyai
asal-mula glasial, yang ditunjang oleh hasil penelitian sedimentologi Formasi Singa
dan Kubang Pasu di Malaysia baratdaya dan Kelompok Phuket di Thailand. Formasi
Bohorok terdiri dari breksi konglomeratan yang sangat kasar yang tidak berlapis dan
lazim disebut “pebbly mudstone”. Fragmen-fragmennya terdiri dari urat-urat kuarsa,
argilit dan arenit yang tidak karbonatan. Sekis mika dan granit yang menunjukkan
sumbernya yang berasal dari unsur kerak benua dalam jumlah yang terbatas terdapat
pula sisipan-sisipan batulempung, batulanau, batupasir kwarsa dan kadang-kadang
sekali batugamping. Massadasar daripada “pebbly mudstone” ini adalah batupasir
halus. Komponennya subangular hingga membulat, dengan garis tengah yang khas
adalah antara 1 m hingga 5 cm, tetapi ada juga yang 75 cm. Komponen menunjukkan
sumbernya berasal dari lempeng benua, antara lain adanya urat-urat kwarsa, argilit dan
batupasir dengan sedikit sekali gamoling, sekis mika dan geneis.

17
Gambar II.5 Batuan penyusun Pulau Sumatera (Pulunggono dan Cameron, 1994).

Secara keseluruhan litologinya menyerupai Formasi Kluet, hanya sebagian besar


melibatkan batuan yang terpilah buruk dan tidak berlapis. Hubungan ini menunjukkan
adanya kaitan lateral dengan lainnya. Formasi Kluet mungkin merupakan fasies yang
diendapkan lebih jauh dari darat dibandingkan dengan Formasi Bohorok.Formasi
Kluet terdiri dari urut-urutan yang tebal terutama batupasir kwarsa dengan sisipan
batulempung tipis dan batulanau. Dari singkapan di tepi Danau Toba, formasi ini dapat
dilihat sebagai batugamping dan lanau gampingan yang mengandung fossil
didalamnya (Crinold, brachlopoda dan bryozoa) berumur Permian-Karbon. Lapisan-
lapisan ini mirip dengan Kelompok Phuket yang ada di Thailand Selatan. Formasi Alas
menutupi Formasi Kluet dan terutama terdiri dari batuan yang sama juga, tetapi dengan
jumlah batugamping yang lebih banyak lagi. Dimana batugampingnya tidak atau
sedikit sekali mengalami ubahan, masih dapat dilihat adanya struktur sedimen yang
berupa lapisan silang-siur, oolitik dan mengandung banyak fosil antara lain spirifid
dan productids. Dibagian utara, batuan ini mengalami proses malihan dengan fasies
sekis hijau sampai amfibolit. Ridd (1970) menganggap batuan ini mempunyai kaitan
dengan endapan glasial Permian-karbon dari daratan Godwana.

18
Kelompok Peusangan dibagi menjadi 2 formasi batuan yaitu :
a) Asosiasi batuan busur-gunungapi yang berumur Permian, yang merupakan penyerta
dari gejala subduksi yang menyusup ke timur. Sebarannya dapat di telusuri terus ke
tenggara melalui Sumatra Barat dan bahkan mungkin hingga ke Kalimantan. Disini,
satuan volkanik tersebut diperikan secara terperinci oleh Katili, dan diberi nama
Formasi Silungkang (1969). Sisipan batugampingnya mengandung fosil Fusulina
yang memberikan umur Permian Awal sampaiAkhir.Satuan batugamping terumbu,
yang di Sumatra Utara termasuk kedalam Formasi Kualu yangtersebar cukup luas,
sedangkan di bawah cekungan Sumatra tengah diperkirakan beralih secaralateral ke
Komplek Mutu yang merupakan jalur sutur (MAKKI 1981).
Lingkungan pengendapannya adalah laut dalam, juga serpih Halobia dan endapan
turbidit banyak dijumpai.Batuan yang serupa juga dikenal di Sumatra Barat sebagai
Formasi Tuhur.

b) Kelompok/Satuan Batuan Mutus


Kelompok batuan ini untuk pertama kalinya dikenal dan dikemukakan oleh eubank
dan makki (1981), dari Cekungan Sumatra Tengah berdasarkan data bawah Permukaan
(pengeboran).

Satuan batuan ini merupakan pemisah dengan arah utara baratlaut dengan selatan
tenggara, antara lempeng mikro Mergui disebelah barat dengan lempeng mikro
Malaka disebelahtimurya. Satuan ini terdiri dari batuan yang mempunyai ciri-ciri
Formasi Kualu yang terdiri dari argilit, serpih merah, basalt dan di barat tufa.
Disamping itu juga hadir sekis-serisit.Umur dari satuan batuan ini ditafsirkan Trias,
yang didasarkan kepada K-Ar yakni 222 Mapada tufa yang berasal dari Lapangan Duri
yang mempunyai kesamaan dengan Formasi Kualu(pulunggono dan cameron
1984).Di Sumatra Selatan, pulunggono (1983) melaporkan adanya satuan batuan yang
serupa dengan Mutus, yang dinamakannya sebagai “Mandala Antara”, yang juga
berasal dari data bawah permukaan di cekungan Sumatra Selatan. Mempunyai sebaran
hampir Utara -Selatan,memisahkan lempeng Mikro Mergui dan Malaka. Karena
batuan ini umurnya lebih tua daripadabatugamping Kluang yang berumur

19
Mesozoikum Akhir, maka umur dari satuan batuan ini diperkirakan sama dengan
Komplek Mutus. Sebaran satuan Mutus oleh eubank dan makki (1981) diduga menerus
ke utara menyeberangi Selat Malaka ke Formasi Semanggol di wilayah Malaysia.
Batas komplek batuan ini dibagian utara dengan cekungan Sumatra digambarkan
secara perkiraan, karena datanya yang sangat kurang.Satu-satunya bukti adalah dengan
dijumpainya bentuk-bentuk tinggian (horst) depresi (graben). Kemungkinan lainnya
adalah dengan menganggap Komplek Mutus ini sebagai produk dari “back arc rifting”
yang diikuti juga gejala volkanisme. Penyimpangannya dari segi geologi disini, adalah
bahwa dengan demikian, maka harus ada sesar-sesar mendatar yang memotong jalur
ini, yangterjadi sebelum maupun sesudah terjadinya penyatuan.

II.2 Cekungan-Cekungan Sumatera

Berdasarkan periode tektonik wilayah sumatera terbagi menjadi 3 daerah berdasarkan


letak cekungan yang ada di sumatera yaitu cekungan Bengkulu yang menandakan fore
arc basin, cekungan Ombilin yaitu intra arc basin dan cekungan Sumatera Selatan,
Cekungan Sumatera Tengah, dan Cekungan Sumatera Utara yang merupakan back arc
basin (Gambar II.6 dan Gambar II.7). Berikut adalah penjelasan masing – masing
periode yang terjadi di masing – masing cekungan tersebut:

Gambar II.6 Cekungan-Cekungan di Pulau Sumatra,Cekungan Sumatera Utara


(NSB), Cekungan Sumatera Tengah (CSB), Cekungan Sumatera
Selatan (SSB) (Darman dan Sidi, 2000).

20
Gambar II.7 Tektonostratigrafi Pulau Sumatra (Smet dan Barber, 2005).

II.2.1 Cekungan Bengkulu

Cekungan Bengkulu adalah salah satu cekungan fore arc di Indonesia. Cekungan
forearc artinya cekungan yang berposisi di depan jalur volkanik (fore – arc ; arc =
jalur volkanik). Berdasarkan berbagai kajian geologi, disepakati bahwa Pegunungan
Barisan( dalam hal ini adalah volcanic arc -nya) mulai naik di sebelah barat Sumatra
pada Miosen Tengah. Pengaruhnya kepada Cekungan Bengkulu adalah bahwa
sebelum Misoen Tengah berarti tidak ada forearc basin Bengkulu sebab pada saat itu
arc -nya sendiri tidak ada.Sebelum Miosen Tengah, atau Paleogen, Cekungan
Bengkulu masih merupakan bagian paling barat Cekungan Sumatera Selatan. Lalu
pada periode setelah Miosen Tengah atau Neogen, setelah Pegunungan Barisan naik,
Cekungan Bengkulu dipisahkan dari Cekungan Sumatera Selatan. Mulai saat
itulah,Cekungan Bengkulu menjadi cekungan forearc dan CekunganSumatera Selatan
menjadi cekungan backarc (belakang busur).

Sejarah penyatuan dan pemisahan Cekungan Bengkulu dari Cekungan Sumatera


Selatan dapat dipelajari dari stratigrafi Paleogen dan Neogen kedua cekungan itu.
Dapat diamati bahwa pada Paleogen, stratigrafi kedua cekungan hampir sama.
Keduanya mengembangkan sistem graben di beberapa tempat. Di Cekungan Bengkulu
ada Graben Pagarjati, Graben Kedurang-Manna, Graben Ipuh (pada saat yang sama di

21
Cekungan SumateraSelatan saat itu ada graben-graben Jambi, Palembang,
Lematang,dan Kepahiang). Tetapi setelah Neogen, Cekungan Bengkulu masuk kepada
cekungan yang lebih dalam daripada Cekungan Sumatera Selatan, dibuktikan oleh
berkembangnya terumbu –terumbu karbonat yang masif pada Miosen Atas yang
hampir ekivalen secara umur dengan karbonat Parigi di Jawa Barat (paraoperator yang
pernah bekerja di Bengkulu menyebutnya sebagai karbonat Parigi juga). Pada saat
yang sama, di Cekungan Sumatera Selatan lebih banyak sedimen-sedimen regresif
(Formasi Air Benakat/Lower Palembang dan Muara Enim/Middle Palembang) karena
cekungan sedang mengalami pengangkatan dan inversi.Secara tektonik, mengapa
terjadi perbedaan stratigrafi pada Neogen di Cekungan Bengkulu yaitu disebabkan
Cekungan Bengkulu dalam fase penenggelaman sementara Cekungan Sumatera
Selatan sedang terangkat.

II.2.2 Cekungan Sumatera Tengah (central basin)


Pola struktur yang ada saat ini di Cekungan Sumatra Tengah (Gambar II.8) merupakan
hasil sekurang-kurangnya 3 (tiga) fase tektonik utama yang terpisah, yaitu Orogenesa
Mesozoikum Tengah,Tektonik Kapur Akhir-Tersier Awal, dan Orogenesa Plio-
Plistosen(De Coster, 1974).Heidrick dan Aulia (1993), membahas secara terperinci
tentang perkembangan tektonik di Cekungan Sumatra Tengah dengan membaginya
menjadi 3 (tiga) episode tektonik, F1 (fase 1)berlangsung pada Eosen-Oligosen, F2
(fase 2) berlangsung padaMiosen Awal-Miosen Tengah, dan F3 (fase 3) berlangsung
pada Miosen Tengah-Resen. Fase sebelum F1 disebut sebagai fase 0 (F0) yang
berlangsung pada Pra Tersier.1. Episode F0 (Pre-Tertiary)Batuan dasar Pra Tersier di
Cekungan Sumatra Tengah terdiri dari lempeng-lempeng benua dan samudera yang
berbentuk mozaik. Orientasi struktur pada batuan dasar memberikan efek pada lapisan
sedimen Tersier yang menumpang di atasnya dan kemudian mengontrol arah tarikan
dan pengaktifan ulang yang terjadi kemudian. Pola struktur tersebut disebut sebagai
elemen struktur F0.

Ada 2 (dua) struktur utama pada batuan dasar. Pertama kelurusan utara -selatan yang
merupakan sesar geser (Transform/WrenchTectonic) berumur Karbon dan mengalami
reaktifisasi selama Permo-Trias, Jura, Kapur dan Tersier. Tinggian-tinggian yang
terbentuk pada fase ini adalah Tinggian Mutiara, Kampar, Napuh, Kubu, Pinang dan

22
Ujung Pandang. Tinggian –tinggian tersebut menjadi batas yang penting pada
pengendapan sedimen selanjutnya.2. Episode F1 (26 – 50 Ma)

Episode F1 berlangsung pada kala Eosen-Oligosendisebut juga Rift Phase. Pada F1


terjadi deformasi akibat Rifting dengan arah Strike timur laut, diikuti oleh reaktifisasi
struktur-struktur tua. Akibat tumbukan Lempeng Samudera Hindia terhadap Lempeng
Benua Asia pada 45 Ma terbentuklah suatu sistem rekahan Transtensional yang
memanjang ke arah selatan dari Cina bagian selatan ke Thailand dan ke Malaysia
hingga Sumatra dan Kalimantan Selatan (Heidrick & Aulia,1993). Perekahan ini
membentuk serangkaian Horst dan Graben di Cekungan Sumatra Tengah. Horst-
Graben ini kemudian menjadi danau tempat diendapkannya sedimen-sedimen
Kelompok Pematang.

Gambar II.8 Cekungan Sumatera Tengah (Heidrick dan Aulia, 1993).

Pada akhir F1 terjadi peralihan dari perekahan menjadi penurunan cekungan ditandai
oleh pembalikan struktur yang lemah, denudasi dan pembentukan daratan Peneplain.
Hasil dari erosi tersebut berupa paleosol yang diendapkan di atas Formasi Upper Red
Bed.3. Episode F2 (13 – 26 Ma) Episode F2 berlangsung pada kala Miosen Awal-

23
Miosen Tengah. Pada kala Miosen Awal terjadi fase amblesan (sagphase), diikuti oleh
pembentukan Dextral Wrench Fault secararegional dan pembentukan Transtensional
Fracture Zone. Pada struktur tua yang berarah utara-selatan terjadi Release,sehingga
terbentuk Listric Fault, Normal Fault, Graben, dan Half Graben. Struktur yang
terbentuk berarah relatif barat laut-tenggara (Gambar II.. Pada episode F2, Cekungan
Sumatra Tengah mengalami transgresi dan sedimen-sedimen dari Kelompok Sihapas
diendapkan.4.

Episode F3 (13-Recent) Episode F3 berlangsung pada kala Miosen Tengah-


Resendisebut juga Barisan Compressional Phase. Pada episode F3 terjadi pembalikan
struktur akibat gaya kompresi menghasilkan reverse dan Thrust Fault di sepanjang
jalur Wrench Fault yang terbentuk sebelumnya. Proses kompresi ini terjadi bersamaan
dengan pembentukan Dextral Wrench Fault di sepanjang Bukit Barisan. Struktur yang
terbentuk umumnya berarah barat laut-tenggara. Pada episode F3 Cekungan Sumatra
Tengah mengalami regresi dan sedimen-sedimen Formasi Petani diendapkan, diikuti
pengendapan sedimen-sedimen Formasi Minas secara tidak selaras (Gambar II.7).

Gambar II.9 Stratigrafi Cekungan Sumatera Tengah (Hendrick dan Aulia, 1993).

II.2.2.1 Petroleum System Cekungan Sumatra Tengah


Cekungan Sumatra Tengah terkenal dengan Lapangan minyak Duri yang terletak pada
sisi timur dari AMAN Graben Cekungan Sumatera Tengah mulai dikembangkan
dengan metoda perolehan injeksi uap sejak tahun 1985 hingga sekarang. Lapangan
minyak ini merupakan jebakan antiklin yang mengontrol keberadaan minyak pada

24
lapisan reservoir dengan kemiringan lapisan yang relatif landai (gently dipping
anticline) dengan lapisan reservoir yang terletak pada pada kedalaman 200 hingga 900
kaki. Berdasakan kajian dari petroleum system, lapangan minyak Duri yang
merupakan bagian dari cekungan sumatra tengah dirangkum seperti terlampir dalam
Gambar II.11.

Gambar II.10 Kolom tektonostratigrafi (Heidrick dan Aulia, 1993) – kiri, dan
stratigrafi regional (Yarmanto, dkk, 1996) – kanan, Cekungan Sumatra
Tengah, serta kesepadanan dari reservoir-reservoir produktif di
Lapangan Minyak Duri

25
Gambar II.11 Tinjauan Petroleum System dari Lapangan minyak Cekungan Sumatera
Tengah. (Yarmanto, et al., 1996)

Sejarah proses migrasi dari lapisan batuan induk dari Formasi Pematang (Middle
Eocene – Lower Oligocene) yang diinterpretasikan sebagai endapan lakustrine hingga
terjebak pada lapisan reservoir Formasi Duri (lapisan batupasir unit Rindu dan Formasi
Bekasap (lapisan batupasir unit Pertama dan Kedua) dan memiliki lapisan tudung dari
Formasi Telisa yang berumur Lower Middle Miocene. Berikut dilampirkan peta jalur
migrasi dari lapangan-lapangan minyak yang ditemukan pada Cekungan Sumatera
Tengah. Berdasarkan studi yang dilakukan oleh ETC tahun 2003 oleh Alex Erendi,
Joao Keller, mingrasi sekunder dari Brown shale berlangsung pada SB 25.5 ma (awal
miocene). Pemahaman akan hal ini akan memberikan hipotesis tambahan mengenai
dugaan sifat dari zona patahan Duri_Area “Z” Syn_3K adalah leaking dikarena proses
struktural terjadi pada saat yang bersamaa dengan proses migrasi (Awal Miocene
hingga pertengahan Miocene).

26
Gambar II.12 Peta jalur migrasi dari beberapa lapangan minyak yang ditemukan pada
Cekungan Sumatera Tengah (Yarmanto, Aulia, K., Mertani, B.,
Heidrick, T.L., 1996).

II.2.3 Cekungan Sumatera Selatan ( backarc basin)

Blake (1989) menyebutkan bahwa daerah Cekungan Sumatera Selatan merupakan


cekungan busur belakang berumur Tersier yang terbentuk sebagai akibat adanya
interaksi antara Paparan Sunda (sebagai bagian dari lempeng kontinen Asia) dan
lempeng Samudera India. Daerah cekungan ini meliputi daerah seluas 330 x 510 km2,
dimana sebelah barat daya dibatasi olehsingkapan Pra-Tersier Bukit Barisan, di
sebelah timur oleh PaparanSunda (Sunda Shield), sebelah barat dibatasi oleh
Pegunungan Tiga puluh dan ke arah tenggara dibatasi oleh Tinggian
Lampung.Menurut De Coster, 1974 (dalam Salim, 1995), diperkirakantelah terjadi 3
episode orogenesa yang membentuk kerangka struktur daerah Cekungan Sumatera

27
Selatan yaitu orogenesa Mesozoik Tengah, tektonik Kapur Akhir – Tersier Awal dan
Orogenesa Plio – Plistosen. Episode pertama, endapan – endapan Paleozoik
danMesozoik termetamorfosa, terlipat dan terpatahkan menjadi bongkah struktur dan
diintrusi oleh batolit granit serta telah membentuk pola dasar struktur cekungan.

Gambar II.13 Cekungan Sumatera Selatan (Yulihanto dan Sosrowidjoyo, 1996).

Menurut Pulunggono,1992 (dalam Yulihanto dan Sosrowidjoyo, 1996), fase ini


membentuk sesar berarah barat laut-tenggara yang berupa sesar – sesar geser.Episode
kedua pada Kapur Akhir berupa fase ekstensi menghasilkan gerak – gerak tensional
yang membentuk grabendan horst dengan arah umum utara – selatan. Dikombinasikan
dengan hasil orogenesa Mesozoik dan hasil pelapukan batuan -batuan Pra – Tersier,
gerak gerak tensional ini membentuk struktur tua yang mengontrol pembentukan
Formasi Pra – Talang Akar. Episode ketiga berupa fase kompresi pada Plio –Plistosen
yang menyebabkan pola pengendapan berubah menjadi regresi dan berperan dalam
pembentukan struktur perlipatan dan sesar sehingga membentuk konfigurasi geologi
sekarang. Pada periode tektonik ini juga terjadi pengangkatan Pegunungan Bukit
Barisan yang menghasilkan sesar mendatar Semangko yang berkembang sepanjang
Pegunungan Bukit Barisan. Pergerakan horisontal yang terjadi mulai Plistosen Awal
sampai sekarang mempengaruhi kondisi Cekungan Sumatera Selatan dan Tengah
sehingga sesar -sesar yang baru terbentuk di daerah ini mempunyai perkembangan
hampir sejajar dengan sesar Semangko. Akibat pergerakan horisontal ini, orogenesa
yang terjadi pada Plio-Plistosen menghasilkan lipatan yang berarah barat laut-tenggara

28
tetapi sesar yang terbentuk berarah timur laut-barat daya dan barat laut- tenggara. Jenis
sesar yang terdapat pada cekungan ini adalah sesar naik, sesar mendatar dan sesar
normal. Kenampakan struktur yang dominan adalah struktur yang berarah barat laut-
tenggara sebagai hasil orogenesa Plio-Plistosen. Dengan demikian pola struktur yang
terjadi dapat dibedakan atas pola tua yang berarah utara-selatan dan barat laut-tenggara
serta pola muda yang berarah barat laut-tenggara yang sejajar dengan Pulau Sumatera.

Cekungan Sumatra tengah terbentuk oleh karena adanya penujaman secara miring
(oblique subduction) lempeng samudra Hindia dibawahlempeng Benua Asia.
Penujaman inimengakibatkan terjadinya gaya tarikan padaCekungan Sumatra Tengah
yang merupakancekungan belakang busur. Gaya tarikan ini yangnantinya
membentuk graben, half graben, dan horst . Selain itu terdapat gaya kompresi
yangdihasilkan suatu system sesar geser dekstral akibatdari oblique subduction
dibagian barat dan baratdaya Pulau Sumatra yang dicirikan dengan adanya
kenampakan negative flower structure, positive flower structure, en echelon fault,
dan enechelon fold (Gambar II.8).

Gambar II.14 Stratigrafi Cekungan Sumatera Tengah (Argokoesoemah dan Kamal,


2005).

29
II.2.3.1 Petroleum System Cekungan Sumatera Selatan
Cekungan Sumatera Selatan merupakan cekungan yang produktif sebagai penghasil
minyak dan gas. Hal itu dibuktikan dengan banyaknya rembesan minyak dan gas yang
dihubungkan oleh adanya antiklin. Letak rembesan ini berada di kaki bukit Gumai dan
pegunungan Barisan. Sehingga dengan adanya peristiwa rembesan tersebut, dapat
digunakan sebagai indikasi awal untuk eksplorasi adanya hidrokarbon yang berada di
bawah permukaan berdasarkan petroleum system (Ariyanto, 2011).

II.2.3.1.1 Batuan Induk (Source Rock)


Hidrokarbon pada cekungan Sumatera Selatan diperoleh dari batuan induk lacustrine
formasi Lahat dan batuan induk terrestrial coal dan coaly shale pada formasi Talang Akar.
Batuan induk lacustrine diendapkan pada kompleks half-graben, sedangkan terrestrial
coal dan coaly shale secara luas pada batas half-graben. Selain itu pada batu gamping
formasi Batu Raja dan shale dari formasi Gumai memungkinkan juga untuk dapat
menghasilkan hirdrokarbon pada area lokalnya (Bishop, 2000). Gradien temperatur di
cekungan Sumatera Selatan berkisar 49° C/Km. Gradien ini lebih kecil jika dibandingkan
dengan cekungan Sumatera Tengah, sehingga minyak akan cenderung berada pada tempat
yang dalam. Formasi Batu Raja dan formasi Gumai berada dalam keadaan matang hingga
awal matang pada generasi gas termal di beberapa bagian yang dalam dari cekungan, oleh
karena itu dimungkinkan untuk menghasilkan gas pada petroleum system (Bishop, 2000).

II.2.3.1.2 Reservoar
Dalam cekungan Sumatera Selatan, beberapa formasi dapat menjadi reservoir yang efektif
untuk menyimpan hidrokarbon, antara lain adalah pada basement, formasi Lahat, formasi
Talang Akar, formasi Batu Raja, dan formasi Gumai. Sedangkan untuk sub cekungan
Palembang Selatan produksi hidrokarbon terbesar berasal dari formasi Talang Akar dan
formasi Batu Raja. Basement yang berpotensi sebagai reservoir terletak pada daerah
uplifted dan paleohigh yang didalamnya mengalami rekahan dan pelapukan. Batuan pada
basement ini terdiri dari granit dan kuarsit yang memiliki porositas efektif sebesar 7 %.
Untuk formasi Talang Akar secara umum terdiri dari quarzone sandstone, siltstone, dan
pengendapan shale. Sehingga pada sandstone sangat baik untuk menjadi reservoir.
Porositas yang dimiliki pada formasi talang Akar berkisar antara 15-30 % dan
permeabilitasnya sebesar 5 Darcy. Formasi Talang Akar diperkirakan mengandung 75%
produksi minyak dari seluruh cekungan Sumatera Selatan (Bishop, 2000). Pada reservoir
karbonat formasi Batu Raja, pada bagian atas merupakan zona yang porous dibandingkan

30
dengan bagian dasarnya yang relatif ketat (tight). Porositas yang terdapat pada formasi
Baturaja berkisar antara 10-30 % dan permeabilitasnya sekitar 1 Darcy (Ariyanto, 2011).

II.2.3.1.3 Batuan Penutup (Seal)


Batuan penutup cekungan Sumatra Selatan secara umum berupa lapisan shale cukup tebal
yang berada di atas reservoir formasi Talang Akar dan Gumai itu sendiri (intraformational
seal rock). Seal pada reservoir batu gamping formasi Batu Raja juga berupa lapisan shale
yang berasal dari formasi Gumai. Pada reservoir batupasir formasi Air Benakat dan Muara
Enim, shale yang bersifat intraformational juga menjadi seal rock yang baik untuk
menjebak hidrokarbon (Ariyanto, 2011).

II.2.3.1.4 Trap
Jebakan hidrokarbon utama diakibatkan oleh adanya antiklin dari arah baratlaut ke
tenggara dan menjadi jebakan yang pertama dieksplorasi. Antiklin ini dibentuk akibat
adanya kompresi yang dimulai saat awal miosen dan berkisar pada 2-3 juta tahun yang
lalu (Bishop, 2000). Selain itu jebakan hidrokarbon pada cekungan Sumatra Selatan juga
diakibatkan karena struktur. Tipe jebakan struktur pada cekungan Sumatra Selatan secara
umum dikontrol oleh struktur-struktur tua dan struktur lebih muda. Jebakan struktur tua
ini berkombinasi dengan sesar naik sistem wrench fault yang lebih muda. Jebakan sturktur
tua juga berupa sesar normal regional yang menjebak hidrokarbon. Sedangkan jebakan
struktur yang lebih muda terbentuk bersamaan dengan pengangkatan akhir Pegunungan
Barisan (pliosen sampai pleistosen) (Ariyanto, 2011).

II.2.3.1.5 Migrasi
Migrasi hidrokarbon ini terjadi secara horisontal dan vertikal dari source rock serpih dan
batubara pada formasi Lahat dan Talang Akar. Migrasi horisontal terjadi di sepanjang
kemiringan slope, yang membawa hidrokarbon dari source rock dalam kepada batuan
reservoir dari formasi Lahat dan Talang Akar sendiri. Migrasi vertikal dapat terjadi
melalui rekahan-rekahan dan daerah sesar turun mayor. Terdapatnya resapan hidrokarbon
di dalam Formasi Muara Enim dan Air Benakat adalah sebagai bukti yang
mengindikasikan adanya migrasi vertikal melalui daerah sesar kala Pliosen sampai
Pliestosen (Ariyanto, 2011).

31
II.2.4 Cekungan Sumatra Utara
Cekungan Sumatra Utara merupakan cekungan belakang busur yang terisi oleh
sedimen Tersier dan diendapkan di atas batuan dasar Pra-Tersier. Ryacudu dan
Sjahbuddin (1994) mengidentifikasi dua fase tektonik utama yang berlangsung pada
cekungan ini pada masa Paleogen dan Neogen. Tektonik Paleogen dimulai pada Eosen
Akhir yang dipicu oleh tumbukan antara Lempeng India dengan Lempeng Eurasia
(Daly dkk, 1987). Tumbukan antara kedua lempeng ini menyebabkan peregangan
kerak dan pembukaan beberapa sub-cekungan di daerah Sumatra Utara. Pola struktur
geologi dominan yang dihasilkan oleh proses tektonik Paleogen memiliki arah utara-
selatan.

Berkurangnya kecepatan pergerakan tumbukan antara Lempeng India dengan


Lempeng Eurasia pada masa Oligosen Akhir menyebabkan perubahan kondisi
tektonik menjadi rejim kompresional. Kondisi tektonik ini menghasilkan
pengangkatan yang bersifat regional yang kemudian diikuti oleh erosi regional pada
batuan sedimen yang sebelumnya sudah diendapkan. Formasi Tampur memiliki posisi
tertinggi di Cekungan Sumatra utara pada saat pengangkatan ini terjadi dan pada
bagian deposenter cekungan diisi oleh batuan sedimen yang lebih muda.

Tektonik Neogen dimulai pada masa Miosen Awal. Pemekaran Laut Andaman yang
berlangsung pada periode ini menyebabkan invasi air laut ke dalam Cekungan Sumatra
Utara (Davies, 1984). Hal ini menyebabkan periode transgresi yang sudah dimulai
pada masa Oligosen Akhir terus berlangsung pada Miosen Awal dan mencapai
puncaknya pada masa Miosen Tengah. Tektonik Neogen ditandai oleh dominasi dari
rejim transpression lateral kanan yang memiliki pola kelurusan struktur geologi
berarah baratdaya.

32
Gambar II.15 Pola struktur geologi Cekungan Sumatra Utara (modifikasi dari
Davies, 1984)

33
Gambar II.16 Stratigrafi Cekungan Sumatera Utara (Caughey dan Wahyudi, 1993).

Stratigrafi regional Cekungan Sumatra Utara terdiri dari beberapa unit formasi yaitu:
 Batuan dasar yang ditemukan di Cekungan Sumatra Utara berumur Pra-
Tersier, terdiri dari berbagai macam batuan seperti batuan karbonat,
granit, kuarsit, filit, greywacke dan batusabak,
 formasi Tampur yang terdiri dari batuan karbonat,
 Formasi Parapat yang berumur Oligosen Awal yang terdiri dari
batupasir kasar dan konglomerat pada bagian dasarnya,
 Formasi Bampo yang berumur Oligosen Akhir terdiri dari batulempung
berwarna abu-abu sampai hitam dan batulanau yang memiliki
perlapisan buruk dan sedikit mengandung batuan karbonat.
 Formasi Belumai, terdiri dari batupasir kuarsa glaukonitik yang
memiliki perselingan dengan batu lempung dan batuan karbonat.
Formasi ini berumur Miosen Awal – Miosen Akhir
 Formasi Baong yang dibedakan atas tiga unit, yaitu: (1) Formasi Baong
Atas, (2) Middle Baong Sand Unit dan (3) Formasi Baong Bawah.

34
 Formasi Keutapang, berumur Miosen Atas sampai dengan Pliosen,
terdiri dari perselingan batupasir berbutir halus dengan batulempung
dan di beberapa tempat berkembang limestone streak.

 Formasi Seurela yang terdiri dari batupasir berbutir kasar dengan


sisipan batulempung dan serpih yang diendapkan pada masa Pliosen.
 Formasi Julu Rayeu disusun oleh batupasir yang memiliki butiran halus
sampai kasar dengan sisipan batulempung yang memiliki fragmen
moluska, mika dan kayu. Formasi Julu Rayeu diendapkan pada
lingkungan laut dangkal yang mengandung foraminifera planktonik
Pliosen. Di atas formasi ini diendapkan Volkanik Toba Kwarter dan
endapan aluvial.

II.2.4.1 Sistem Petroleum Cekungan Sumatra Utara


Suatu keberhasilan dalam eksplorasi ditentukan oleh pemahaman terhadap sistem
petroleum dari suatu daerah. Pemahaman ini mengenai elemen dan proses pada sistem
petroleum daerah itu sendiri. Berdasarkan data geologi dan geokimia, maka sistem
petroleum Cekungan Sumatra Utara (gambar 2.11) adalah sebagai berikut:

II.2.4.1 Batuan induk

Berdasarkan susunan unit litostratigrafi yang ada, salah satu formasi yang berpotensi
sebagai batuan induk ialah Formasi Bampo. Formasi Bampo hingga saat ini memiliki
biodegradasi yang diperkirakan agak rendah (Kjellgren dan Sugiharto dalam
PERTAMINA,2008). Studi lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui jenis fraksi
biodegradasi atau menentukan jumlah minyak terdapat di dalamnya masih sangat
terbuka. Rekonstruksi yang ada menunjukkan bahwa formasi ini telah menghasilkan
minyak dan sebagian telah bermigrasi ke paleosurface. Serpih Formasi Bampo telah
mencapai tahap cukup matang untuk menghasilkan dan memigrasikan minyak bumi.
Saat ini serpih Formasi Bampo di Dalaman Pakol dan Glagah telah mencapai tahap
over mature. Pada kenyataanya minyak dari biodegradasi hanya dijumpai pada lokasi
tertentu saja. Hal ini kemungkinan terkait ketersediaan perangkap dan jalur migrasi
pada saat batu induk mencapai tingkat kematangan.

35
Formasi lain yang berpotensi untuk menjadi batuan induk ialah Formasi Baong Bawah
atau Formasi Belumai. Variasi kerogen yang ada menunjukkan bahwa terjadi
perbedaan spectrum minyak dan tingkat kematangan batuan induk, hal ini
kemungkinan terkait dengan posisi pengendapan batuan induk yang ada. Variasi yang
ada menunjukkan bahwa Formasi Baong Bawah/Belumai diendapkan pada
lingkungan delta (Kjellgren dan Sugiharto dalam PERTAMINA, 2008). Formasi
Baong Bawah/Belumai yang ada di deposenter diperkirakan berada pada tahap yang
lebih matang dibandingkan dengan batuan induk yang ada dalam studi, dimana minyak
telah bermigrasi dari deposenter pada Tersier Akhir. Studi petrologi material organik
menunjukkan bahwa Formasi Baong Bawah/Belumai telah mampu menghasilkan
hidrokarbon cair. Hal ini terlihat dari oil trace yang berasosiasi dengan maseral
bitumenit dalam serpih formasi ini.

II.2.4.2 Batuan Reservoar

Salah satu batuan reservoir yang berpotensi pada Cekungan Sumatra Utara adalah
batupasir Formasi Belumai yang sampai saat ini umumnya berproduksi dalam closure
struktur, namun pada salah satu sumur yang ada pada PERTAMINA terlihat adanya
peran stratigrafi dalam pembentukan perangkap pada batupasir Formasi Belumai.
Minyak yang terperangkap dalam perangkap ini diperkirakan langsung dari Formasi
Baong Bawah/Belumai (Kjellgren dan Sugiharto dalam PERTAMINA, 2008).

Batupasir yang terendapkan selama transgresi pada Formasi Keutapang dan batupasir
Formasi Baong juga merupakan reservoar yang cukup potensial. Minyak bermigrasi
dari serpih Formasi Baong melalui sesar tumbuh yang berkembang di daerah ini.
Selain itu, batupasir intra Formasi Baong dan reef pada Miosen Awal juga berpotensi
sebagai reservoar.

II.2.4.3 Migrasi dan Perangkap

Serpih Formasi Bampo (Oligosen Akhir) dan serpih Formasi Baong Bawah
merupakan batuan induk utama pada Cekungan Sumatra Utara. Analisa geokimia
menunjukkan bahwa Formasi Bampo merupakan gas prone dan mencapai tingkat
kematangan pada Pliosen Akhir sedangkan serpih Formasi Baong Bawah merupakan
gas dan oil prone yang mencapai tingkat kematangan pada Miosen Atas (Ryacudu,

36
Djaafar, dan Gutomo dalam PERTAMINA, 2008). Berdasarkan data ini yang
dikombinasikan dengan waktu pembentukan struktur dan sedimentasi, migrasi dan
pemerangkapan maka diperkirakan system petroleum telah terbentuk di daerah ini.

Hidrokarbon bermigrasi dari serpih Formasi Bampo menuju reservoir Formasi


Belumai dan batupasir Formasi Belumai Tengah melalui zona patahan yang terbentuk
selama tektonik akhir Miosen Tengah-Miosen Akhir. Reef antiklin yang terbentuk
diantara trantensional fault merupakan perangkap yang bagus di daerah ini.

Tektonik Plio-Pleistosen menyebabkan reaktifasi sesar dan lipatan pada batuan


sedimen tersier yang terbentuk di Cekungan Sumatra Utara. Batuan induk yang berasal
dari serpih Formasi Baong Bawah menghasilkan hidrokarbon dan memigrasikan ke
dalam reservoir batupasir Formasi Belumai Tengah dan Formasi Keutapang pada
perangkap antiklin yang ada.

II.2.4.4 Batuan Tudung (seal)

Batuan tudung yang berfungsi sebagai penyekat bagian atas suatu reservoir baik
struktural maupun stratigrafi terdapat di beberapa level, yaitu untuk level reservoir
Basal sandstone diperkirakan batuan tudungnya adalah serpih dari Formasi Parapat
atau dari serpih anggota bawah dari Formasi Belumai. Untuk level reservoir dari
Formasi Belumai, batuan tudungnya adalah serpih dari anggota atas Formasi Belumai
itu sendiri atau serpih dari Formasi Baong Bawah.

Untuk reservoir dari Formasi Baong Tengah diperkirakan batuan tudungnya ialah dari
serpih Formasi Baong bagian atas yang secara dominan memang tersusun oleh serpih.
Adapun untuk level reservoir dari Formasi Keutapang diperkirakan batuan tudungnya
ialah anggota serpih dari Formasi Keutapang itu sendiri yang secara litologi Formasi
Keutapang tersusun oleh perselingan batupasir dan serpih dari bagian bawah hingga
bagian atas.

II.2.4.5 Perangkap

Perangkap minyak dan gas pada daerah Cekungan Sumatra Utara umumnya
merupakan perangkap kombinasi struktural dan stratigrafi.

37
Gambar II.17 Sistem petroleum Cekungan Sumatra Utara (Satyana, 2008)

II.2.5 Cekungan Ombilin


II.2.5.1 Struktur Cekungan Ombilin
Berdasarkan data geologi yang ada saat ini, Cekungan Ombilin dinyatakan sebagai
suatu graben yang terbentuk akibat struktur pull-apart yang dihasilkan pada waktu
Tertier Awal, yang diikuti dengan tektonik tensional sehubungan dengan pergerakan
strike-slip sepanjang zona Patahan Besar Sumatera. Berikutnya terjadi erosi dan
patahan, sehingga menghalangi rekonstruksi dari konfigurasi Cekungan Ombilin yang
sebenarnya (Gambar II.18).

38
Gambar II.18 Elemen Struktur Paleogen dan Neogen Cekungan Sumatera Tengah
(Koesoemadinata dan Matasak,1981)

Cekungan Ombilin pada awalnya lebih luas dari batas-batas tepi cekungan yang ada
saat ini. Walaupun begitu, erosi pasca pengendapan telah menghilangkan batas dari
cekungan awal. Sesar Tanjung Ampolo telah membelah Cekungan Ombilin dalam
ukuran besar dan secara struktural memisahkan cekungan tersebut menjadi dua bagian.
Bagian Timur adalah bagian yang turun, sementara bagian barat adalah bagian yang
berada di atas, sehingga memperlihatkan bagian lapisan yang di bawahnya
((Koesoemadinata dan Matasak, 1981) (Gambar II.18).

39
Gambar II.19 Lokasi Blok South West Bukit Barisan pada Patahan Sumatera
(Koesoemadinata dan Matasak, 1981).

Gambar II.20 Peta Geologi Cekungan Ombilin (dimodifikasi dari Koesoemadinata


dan Matasak, 1981)

40
Patahan Utara-Selatan Tanjung Ampalo membentuk patahan yang megah menonjol
dan kelihatan nyata, sebagian patahan yang ditandai dengan adanya suatu tebing yang
memisahkan bagian dalam dari Cekungan Ombilin dari daratan Sigalut dan dibentuk
oleh batuan pasir konglomeratik dalam jumlah yang besar dari Formasi
Sawahtambang Kala Oligocene.
Patahan Tanjung Ampalo diyakini sebagai tingkat kedua dari dextral wrench yang
dihubungkan dengan Zona Patahan Besar Sumatera. Patahan terbelah di bagian selatan
dengan satu bagian mengarah selatan dari cekungan ke dataran tinggi Pretertiary dan
bagian yang lain sejajar dengan batas cekungan barat. Batas timur cekungan tersebut
ditandai dengan patahan menonjol Takung dimana batuan Pretertiary terendapkan di
atas endapan Tertiary.
Pembentukan pegunungan pada kala miosen tengah telah mengangkat bagian tenggara
dari cekungan tersebut dan batuan Formasi Tertiary yang muncul dari erosi berikutnya
membentuk tepian selatan dan barat laut dari cekungan yang ada saat ini. Patahan
terbalik telah ditemukan pada cekungan tersebut, semuanya sejajar dan berhubungan
dengan Patahan Takung. Patahan yang mengarah ke barat daya ditemukan pada bagian
barat laut dari cekungan dan memisahkan endapan Pre-tertiary dan Tertiary
(Koesoemadinata dan Matasak, 1981).

II.2.5.2 Stratigrafi
Informasi stratigrafi untuk Cekungan Ombilin yang paling relevan dapat diambil dari
data Sumur Sinamar-1 yang dibor oleh PT CPI pada tahun 1984. Secara umum urutan
stratigrafi dari endapan pada Cekungan Ombilin dari umur yang lebih tua ke umur
yang lebih muda adalah : Pre-Tertiary basement, Formasi Sangkarewang, Formasi
Sawahlunto, Formasi Sawahtambang dan Formasi Ombilin (Gambar II.1).

41
Gambar II.21 Kolom Stratigrafi Cekungan Ombilin pada Sumur LCY-1 (Koning,
1985)

II.2.5.2.1 Formasi Pre-Tertiary basement ( Paleozoic-Mesozoic)

Formasi Pre-Tertiary terdiri dari batuan granit, limestone laut dalam dari Formasi
Tuhur, limestone massive dan formasi Silungkang dan slate/phylites dari Formasi
Kuantan. Batuan Pre-Tertiary basement dari Cekungan Ombilin ini terlihat dengan
baik di sekitar batas cekungan sepanjang sisi batas sisi barat Cekungan Ombilin.

II.2.5.2.2 Formasi Sangkarewang (Eocene)

Formasi Sangkarewang memprensentasikan deposisi dari danau air dalam dengan


oksigen rendah. Formasi ini terdiri dari interface calcareous shale abu-abu gelap, tipis,
struktur tajam dan sandstone tipis. Formasi ini terbentuk dari endapan di Danau purba

42
Sangkarewang yang diendapi oleh serpihan-serpihan karena proses cuaca dan kegiatan
tektonik. Sifat calcareous dari formasi tersebut sebagian disebabkan adanya masukan
yang terus-menerus dari serpihan calcareous pretertiary.

II.2.5.2.3 Formasi Sawahlunto (Eocene)

Formasi Sawahlunto tediri dari shale dari zaman Eocene, siltstone, quartz, sandstone
dan batubara (coal) yang ditemui di sebagian besar di wilayah tenggara dari Cekungan
Ombilin. Formasi ini juga termasuk coal beds yang ditambang di daerah Sawahlunto.
Formasi Sawahlunto meruncing ke arah timur dan selatan dari area Sawahlunto.

II.2.5.2.4 Formasi Sawahtambang (Oligocene)


Formasi Sawahtambang dan Sawahlunto telah terbukti saling overlay atau seperti
saling terkait. Keterkaitan antara dua formasi secara paleontology susah ditentukan,
karena ketidakhadiran umur fosil diagenetic di antara kedua formasi. Formasi
Sawahtambang terdiri dari konglomerat berumur Oligocene, sandstone dan shale yang
diendapkan oleh sistem aliran sungai.

II.2.5.2.5 Formasi Ombilin (Early Miocene)


Formasi Ombilin terdiri dari shale abu-abu muda sampai medium, dimana sering
calcareous dan biasanya mangandung limestone, sisa-sisa tumbuhan dan sel-sel
moluska. Ketebalan limestone pada Formasi Ombilin terlihat sampai ketebalan 200 ft
(60 m). Akan tetapi, ketebalan Formasi Ombilin berkisar antara 146 meter sampai
2740 meter ketebalan sesungguhnya dari formasi ini sukar ditentukan karena adanya
erosi pasca endapan.

Dari segi lingkungan pengendapan batuan-batuan sedimen di daerah lain diendapkan


dalam lingkungan fasies delta, yaitu mulai dari upper delta plai hingga delta front,
lingkungan fasies transisi hingga paparan laut (marine), yaitu dari delta front hingga
middle shelf dan lingkungan fasies laut dalam, yaitu dari outer shelf hingga bathyal
(Koning, 1985).

43
II.2.5.3 Petroleum Sistem
II.2.5.3.1 Batuan Induk (Source Rock)
Di Cekungan Ombilin, hidrokarbon terbentuk dan terdorong keluar dari batuan induk
masa Eocene dan sedimen Fluvio sampai Lacustrine Syn-rift dalam, terdeposit
sepanjang NW-SE sistem tranding graben, dimana mengalami pematangan pada masa
Oligocene.

Ada empat tipe batuan induk yang dapat dipertimbangakan dari blok sepanjang
wilayah Cekungan Ombilin dari yang tertua sampai yang termuda, yaitu:

1. Lacustrine Shale masa Eocene dari Formasi Sangkarewang


Ini merupakan batuan induk utama dalam Cekungan Ombilin. Berdasarkan TOC,
Formasi Sangkarewang dari sedimen Syn-rift awal dapat dikategorikan sebagai
potensial batuan induk. Di sumur Sinamar-1, Formasi Sangkarewang ditemukan pada
kedalaman 7575 ft sampai kedalaman 9902 ft dengan ketebalan sekitar 1500 ft (460
m). Lapisan ini terdiri dari mudstones dan siltstones tebal dengan sedikit batubara di
bagian bawah.

2. Formasi Sawahlunto Masa Oligocene


Batuan induk lain terlihat di Formasi Sawahlunto. Coal bed di interval ini ada
hubungan dengan minyak dengan titik kelimpahan tinggi yang ditest di sumur
Sinamar-1. Pada sumur Sinamar-1, Formasi Sawahlunto ditemukan pada kedalaman
7025 - 7575 ft. Lapisan ini mengalami kematangan yang telat, dimana oil prone
kerogen terutama akan berbentuk condensat dan gas kering.

3. Formasi Sawah Tambang Masa Oligocene


Potensial shale source pada interval ini sangat terbatas, dimana minyak ditemukan
terasosiasi dengan shale tersebut pada kedalaman 2200 ft sampai 2400 ft.

4. Formasi Ombilin Masa Miocene


Marine shale tebal dari formasi ini yang ditemukan pada sumur Sinamar-1 belum
matang. Batuan induk masih terbuka lebar terhadap sistem petroleum di area sebelah
utama blok ini (Koning, 1985).

44
II.2.5.3.2 Kematangan (Maturity)
Tingkat kematangan hidrokarbon dari hasil analisis sampel geokimia sumur Sinamar-
1 dan dari sampel permukaan (dalam lubang seismik) menunjukkan tingkat
kematangan dari early mature (Formasi Ombilin) hingga kematangan yang tinggi
(Formasi Sangkarewang).

II.2.5.3.3 Reservoar
Dua yang utama dan beberapa target reservoar telah dikenal dalam blok tersebut dari
Cekungan Ombilin, dimana telah dilakukan analisis dari satu-satunya sumur yang ada,
yaitu Sinamar-1, seperti dari informasi cutting, side wall core dan well loffing. Litologi
di Sinamar-1 secara general didominasi oleh sandstone konglomeratik, sandstone
massive dan mudstones Dari sumur Sinamar-1 diperoleh data bahwa pada interval
2600 ft sampai 7500 ft, terutama dari Formasi Sawahlunto dan Ombilin diperoleh
sandstone dengan kualitas terbaik sebagai reservoar.

II.2.5.3.4 Penyekat (Seal)


Pada kenyataannya, kemampuan seal dari cekungan Ombilin bukanlah suatu masalah.
Hal ini menjadi bagian penting dari sistem petroleum, karena regional dan lateral seal
intraFormasional dan vertikal seal yang sekarang. Efisiensi sistem sealing dari
Cekungan Ombilin terjadi dengan baik, keberadaan shale horizon tersebar secara luas
sebagai sealing regional dan informal sekaligus.

45
Bab III
Pulau Kalimantan

III.1 Kerangka Tektonik


Pulau Kalimantan merupakan pulau terbesar yang menjadi bagian dari Lempeng
Mikro Sunda. Menurut Tapponnir (1982) Lempeng Asia Tenggara ditafsirkan sebagai
fragmen dari lempeng Eurasia yang bergerak menuju tenggara sebagai akibat dari
tumbukan kerak Benua India dengan kerak Benua Asia, yang terjadi kira-kira 40-50
juta tahun yang lalu. Fragmen dari Lempeng Eurasia ini kemudian dikenal sebagai
lempeng Mikro Sunda yang meliputi Semenanjung Malaya, Sumatera, Jawa,
Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Tengah.

Pulau Kalimantan (Gambar III.1) berada dibagian tenggara dari Lempeng Eurasia.
Pada bagian utara dibatasi oleh cekungan marginal Laut China Selatan, di bagian timur
oleh selat Makassar dan di bagian selatan oleh Laut Jawa.
H

N
UG
O
TR
AN

KOTA

South China Sea


W

KINABALU
+ + +
LA
PA
W

+ +S
ES

E
T

Brunei + + MP+OR + + +
BA
LI

NA
NE

AM

NW.BORNEO + HI
GH
BASIN +
TARAKAN
+ + +
BASIN
+ + + +
Malaysia
LU + + + +
PA
R
LI + + KUCHING
+ + OROGENIC
+ + + + +
NE M Celebes Sea
+ + + + + + ANG+KAL
+ + + + + COMPLEX
KUCHING
IHA
+ + + + + + + + + Indonesia
+ + + + TH
IGH
+ + + + + + +
MELAWI BASIN Sangatta

+ + + + KUTAI BASIN
UPPER Semberah
KETUNGAU BASIN Badak/Nilam
GH

+ + + + ADA
SAMARINDA
OU

Tunu
NG
FLE LOWER
TR

+ + + + + + + XUR
E
Mutiara Handil
R
SA

+ + + + + + + PLAT BARITO
FORM BALIKPAPAN
S

SCHWANNER BLOCK
KA

PALANGKARAYA
MA

+ + + + + + +
ESI
TO
RI

LAW
EM S H IN
AS IGH
BA

+ + + + + + +
AS TU AS

EM
B

SU

BANJARMASIN PATERNOSTER
A

PLATFORM
ER

N
M

SI
BA

Java Sea

Gambar III.1 Kerangka tektonik Pulau Kalimantan (Bachtiar, 2006).

Bagian utara Kalimantan didominasi oleh komplek akresi Crocker-Rajang-Embaluh


berumur Kapur dan Eosen-Miosen. Di bagian selatan komplek ini terbentuk Cekungan

46
Melawi-Ketungai dan Cekungan Kutai selama Eosen Akhir, dan dipisahkan oleh zona
ofiolit-melange Lupar-Lubok Antu dan Boyan.

Di bagian selatan pulau Kalimantan terdapat Schwanner Mountain berumur Kapur


Awal-Akhir berupa batolit granit dan granodiorit yang menerobos batuan metamorf
regional derajat rendah. Tinggian Meratus di bagian tenggara Kalimantan yang
membatasi Cekungan Barito dengan Cekungan Asem-asem. Tinggian Meratus
merupakan sekuens ofiolit dan busur volkanik Kapur Awal. Cekungan Barito dan
Cekungan Kutai dibatasi oleh Adang flexure.

Menurut Hall (2008, 2012, 2014) Secara umum perkembangan Sundaland dibagi
menjadi dua fase (Gambar III.2): Fase pertama pada masa Permian – Trias dan Fase
kedua pada masa Jura-Cretaceous. Kalimantan terbentuk pada fase kedua yaitu Jura
dan Cretaceous. Pada periode setelah Trias, terjadi penunjaman (subduksi) ke arah
barat pada lempeng Pasifik dibagian Asia Timur hingga awal Cretaceous Akhir.
Aktivitas penunjaman ini menghasilkan komplek akresi dibeberapa tempat seperti
pada Sarawak, bagian offshore daratan Luconia-Dangerous di utara Kalimantan, dan
kemungkinan Palawan, timur laut Sundaland.

47
Gambar III.2 Blok-Blok Utama dari Asia Tenggara (Metcalfe 996,2011 a,b; dan
Barber dkk 2005; dimodifikasi oleh Hall 2014)

Hall (2009,2011,2012) menginterpretasikan Bahwa SW Borneo di bagian selatan


Kalimantan sebagai bagian dari Blok Banda dan kerak yang melandasi Sabah bagian
timur sert NW Sulawesi berpisah dari Australia pada masa Jura lalu mengalami akresi
dengan Sundaland pada awal Cretaceous sekitar 115 dan 110 Juta tahun lalu sepanjang
kelurusan Biliton yang memanjang ke arah selatan dari Laut Natuna (Ben-Avraham
dan Emery, 1973).Di bagian tenggara Kalimantan terdapat Tinggian Meratus di bagian
tenggara Kalimantan yang membatasi Cekungan Barito dengan Cekungan Asem-
asem. Tinggian Meratus merupakan sekuens ofiolit dan busur vulkanik Kapur Awal.

Batasan-batasan tektonik yang penting terdapat di Kalimantan diantaranya komplek


subduksi Kapur – Tersier Awal yang berarah timur laut, dimulai dari Pulau Jawa dan
membentuk Pegunungan Meratus, jalur sesar mendatar di utara Kalimantan yaitu Sesar
Palu yang membatasi Pulau Kalimantan dan Pulau Sulawesi, dan sesar mendatar
Adang yang membatasi Cekungan Barito dan Cekungan Kutai memanjang mulai dari
selatan Natuna hingga memisahkan selatan Makasar. Sesar Adang ini merupakan
Great Shear yang terdapat di Kalimantan yang merupakan subduksi antara Lempeng
India dan Lempeng Australia yang sangat tajam dengan cirri-ciri menghasilkan batuan
ofiolit dan mélange. Struktur sesar dijelaskan pada Gambar III.3.

48
A

Gambar III.3 A adalah Sesar Palu dan B adalah Sesar Adang

III.2 Sejarah Tektonik Kalimantan


III.2.1 Tektonisme Pre-Eosen
Pulau Kalimantan pada bagian barat daya tersusun atas kerak yang stabil (Kapur Awal)
sebagai bagian dari Lempeng Asia Tenggara meliputi barat daya Kalimantan, Laut
Jawa bagian barat, Sumatera, dan Semenanjung Malaya. Kalimantan merupakan pulau
yang terletak di bagian ujung dari Paparan Sunda (Sundaland) yang merupakan hasil
subduksi lempeng India-Australia (Gambar III.4). Pada bagian barat dan tengah Pulau
Kalimantan tersusun oleh kompleks batuan dasar, merupakan singkapan dasar benua
terbesar di Indonesia. Batuan dasar ini terdiri dari sekis dan gneiss yang
keterdapatannya bersama dengan batuan granit. Kompleks batuan lainnya yang
berasosiasi dengan lempeng Pulau Kalimantan yaitu batuan ofiolit dan batuan bancuh
(mélange). Batuan ofiolit merupakan kompleks batuan beku yang terdiri dari anggota
basalt, gabro. Peridotit dan granit. Sedangkan batuan bancuh (mélange), merupakan
kompleks campuran batuan yang berasal dari lingkungan pembentukan yang berbeda,
dimana batuan tersebut terdesak ke atas lempeng ofiolit. Batuan ofiolit dan mélange

49
ini berasal dari busur kepulauan dan fasies laur dalam yang ditemukan di Pegunungan
Meratus, yang terjadi pada masa Mesozoikum – Tersier Akhir.

Gambar III.4 Penampang NW – SE (A) Kapur Akhir dan (B) Eosen (Pertamina
BPPKA, 1997, dalam Bachtiar, 2006).

III.2.2 Tektonisme Eosen


Banyak penulis memperkirakan bahwa keberadaan zona subduksi ke arah tenggara di
bawah baratlaut Kalimantan pada periode Kapur dan Tersier Awal dapat menjelaskan
kehadiran ofiolit, mélanges, broken formations, dan struktur tektonik Kelompok
Rajang di Serawak, Formasi Crocker di bagian barat Sabah, dan Kelompok Embaluh.
Batas sebelah timur Sundaland selama Eosen yaitu wilayah Sulawesi, yang merupakan
batas konvergensi pada Tersier dan kebanyakan sistem akresi terbentuk sejak Eosen
(Gambar III.5).

50
Gambar III.5 Penampang Kalimantan Utara memperlihatkan subduksi Lupar
(Hutchison, 1989, dalam Bachtiar, 2006).

Mulainya collision antara India dan Asia pada Eosen tengah (50 Ma) dan
mempengaruhi perkembangan dan penyesuaian lempeng Asia. Adanya subsidence
pada Eosen dan sedimentasi di Kalimantan dan wilayah sekitarnya merupakan
fenomena regional dan kemungkinan dihasilkan dari penyesuaian lempeng, sebagai
akibat pembukaan bagian back-arc Laut Celebes.

III.2.3 Tektonisme Oligosen


Tektonisme pada pertengahan Oligosen di sebagian Asia tenggara, termasuk
Kalimantan dan bagian utara lempeng benua Australia, diperkirakan sebagai
readjusement dari lempeng pada Oligosen. Di pulau New Guinea, pertengahan
Oligosen ditandai oleh ketidakselarasan (Piagram et al., 1990 dalam, Van de Weerd
dan Armin, 1992) yang dihubungkan dengan collision bagian utara lempeng Australia
(New Guinea) dengan sejumlah komplek busur. New Guinea di ubah dari batas
konvergen pasif menjadi oblique. Sistem sesar strike-slip berarah barat-timur yang
menyebabkan perpindahan fragmen benua Australia (Banggai Sula) ke bagian timur
Indonesia berpegaruh pada kondisi lempeng pada pertengahan Oligosen.

51
Ketidakselarasan pada pertengahan Oligosen hadir di Laut China selatan (SCS) dan
wilayah sekitarnya (Adams dan Haak, 1961; Holloway, 1982; Hinz dan Schluter,
1985; Ru dan Pigott, 1986; Letouzey dan Sage, 1988; op cit., Van de Weerd dan
Armin, 1992). Ketidakselarasan ini dihubungkan dengan pemekaran lantai samudera
di SCS. Subduksi pada baratlaut Kalimantan terhenti secara progresif dari baratdaya
sampai timurlaut (Gambar III.6) Di bagian baratdaya, berhenti pada pertengahan
Oligosen; di bagian timurlaut, berhenti pada akhir Miosen awal (Holloway, 1982, op
cit., Van de Weerd dan Armin, 1992).

Gambar III.6 Penampang NW – SE (A) Oligocene – Middle Miocene, and (B) Middle
Miocene - Recent (Pertamina BPPKA, 1997, op cit., Bachtiar, 2006).

52
Gambar III.7 Middle Eosen – Recent SE rekontruksi tektonik Asia (Pertamina
BPKKA, 1997, 0- cit., Bachtiar, 2006).

III.2.4 Tektonisme Miosen


Di wilayah sekitar SCS pada Miosen awal-tengah (Gambar III.7) terjadi perubahan
yang Sangat penting. Pemekaran lantai samudera di SCS berhenti, sebagai subduksi di
Sabah dan Palawan; mulai terjadinya pembukaan Laut Sulu (silver et al., 1989;
Nichols, 1990; op cit., Van de Weerd dan Armin, 1992); dan obduksi ofiolit di Sabah
(Clennell, 1990, op cit., Van de Weerd dan Armin, 1992). Membukanya cekungan
marginal Laut Andaman terjadi pada sebagian awal Miosen tengah (Harland et al.,
1989. op cit., Van de Weerd dan Armin, 1992).

53
III.3 Pembentukan Cekungan di Kalimantan
III.3.1 Cekungan Barito
III.3.1.1 Tektonik
Secara tektonik Cekungan Barito terletak pada batas bagian tenggara dari Schwanner
Shield, Kalimantan Selatan. Cekungan ini dibatasi oleh Tinggian Meratus pada bagian
Timur dan pada bagian Utara terpisah dengan Cekungan Kutaioleh pelenturan berupa
Sesar Adang, ke Selatan masih membuka ke Laut Jawa, dan ke Barat dibatasi oleh
Paparan Sunda.

Cekungan Barito merupakan cekungan asimetrik, memiliki cekungan depan


(foredeep) pada bagian paling Timur dan berupa platform pada bagian Barat.
Cekungan Barito mulai terbentuk pada Kapur Akhir, setelah tumbukan (collision)
antara microcontinent Paternoster dan Baratdaya Kalimantan (Metcalfe, 1996;
Satyana, 1996).

Pada Tersier Awal terjadi deformasi ekstensional sebagai dampak dari tektonik
konvergen, dan menghasilkan pola rifting Baratlaut – Tenggara. Rifting ini kemudian
menjadi tempat pengendapan sedimen lacustrine dan kipas aluvial (alluvial fan) dari
Formasi Tanjung bagian bawah yang berasal dari wilayah horst dan mengisi bagian
graben, kemudian diikuti oleh pengendapan Formasi Tanjung bagian atas dalam
hubungan transgresi.

Pada Awal Oligosen terjadi proses pengangkatan yang diikuti oleh pengendapan
Formasi Berai bagian Bawah yang menutupi Formasi Tanjung bagian atas secara
selaras dalam hubungan regresi. Pada Miosen Awal dikuti oleh pengendapan satuan
batugamping masif Formasi Berai.

Selama Miosen tengah terjadi proses pengangkatan kompleks Meratus yang


mengakibatkan terjadinya siklus regresi bersamaan dengan diendapkannya Formasi
Warukin bagian bawah, dan pada beberapa tempat menunjukkan adanya gejala
ketidakselarasan lokal (hiatus) antara Formasi Warukin bagian atas dan Formasi
Warukin bagian bawah.

54
Pengangkatan ini berlanjut hingga Akhir Miosen Tengah yang pada akhirnya
mengakibatkan terjadinya ketidakselarasan regional antara Formasi Warukin atas
dengan Formasi Dahor yang berumur Miosen Atas – pliosen.

Tektonik terakhir terjadi pada kala Plio-Pliestosen, seluruh wilayah terangkat, terlipat,
dan terpatahkan. Sumbu struktur sejajar dengan Tinggian Meratus. Sesar-sesar naik
terbentuk dengan kemiringan ke arah Timur, mematahkan batuan-batuan tersier,
terutama daerah-daerah Tinggian Meratus.

III.3.1.2 Stratigrafi
Urutan stratigrafi Cekungan Barito dari tua ke muda (Gambar III.8) adalah :

Gambar III.8 Stratigrafi Cekungan Barito (Satyana dkk., 1999; dalam Darman dan
Sidi, 2000)

55
Formasi Tanjung (Eosen – Oligosen Awal)
Formasi ini disusun oleh batupasir, konglomerat, batulempung, batubara, dan basalt.
Formasi ini diendapkan pada lingkungan litoral neritik.

Formasi Berai (Oligosen Akhir – Miosen Awal)


Formasi Berai disusun oleh batugamping berselingan dengan batulempung / serpih di
bagian bawah, di bagian tengah terdiri dari batugamping masif dan pada bagian atas
kembali berulang menjadi perselingan batugamping, serpih, dan batupasir. Formasi ini
diendapkan dalam lingkungan lagoon-neritik tengah dan menutupi secara selaras
Formasi Tanjung yang terletak di bagian bawahnya. Kedua Formasi Berai, dan
Tanjung memiliki ketebalan 1100 m pada dekat Tanjung.

Formasi Warukin (Miosen Bawah – Miosen Tengah)


Formasi Warukin diendapkan di atas Formasi Berai dan ditutupi secara tidak selaras
oleh Formasi Dahor. Sebagian besar sudah tersingkap, terutama sepanjang bagian
barat Tinggian Meratus, malahan di daerah Tanjung dan Kambitin telah tererosi.
Hanya di sebelah selatan Tanjung yang masih dibawah permukaan.
Formasi ini terbagi atas dua anggota, yaitu Warukin bagian bawah (anggota klastik),
dan Warukin bagian atas (anggota batubara). Kedua anggota tersebut dibedakan
berdasarkan susunan litologinya.

Warukin bagian bawah (anggota klastik) berupa perselingan antara napal atau lempung
gampingan dengan sisipan tipis batupasir, dan batugamping tipis di bagian bawah,
sedangkan dibagian atas merupakan selang-seling batupasir, lempung, dan batubara.
Batubaranya mempunyai ketebalan tidak lebih dari 5 m., sedangkan batupasir bias
mencapai ketebalan lebih dari 30 m.

Warukin bagian atas (anggota batubara) dengan ketebalan maksimum ± 500 meter,
berupa perselingan batupasir, dan batulempung dengan sisipan batubara. Tebal lapisan
batubara mencapai lebih dari 40 m., sedangkan batupasir tidak begitu tebal, biasanya

56
mengandung air tawar. Formasi Warukin diendapkan pada lingkungan neritik dalam
(innerneritik) – deltaik dan menunjukkan fasa regresi.

Formasi Dahor (Miosen Atas – Pliosen)


Formasi ini terdiri atas perselingan antara batupasir, batubara, konglomerat, dan serpih
yang diendapkan dalam lingkungan litoral – supra litoral.

III.3.2 Cekungan Kutai


Cekungan kutai merupakan salah satu cekungan di Indonesia yang sangat penting,
yaitu meliputi daerah seluas 60.000 km2 dengan ketebalan 12-14 km. Cekungan kutai
yang terdiri dari endapan Tersier merupakan cekungan terbesar dan terdalam di bagian
timur Indonesia. Cekungan yang terletak di paparan sunda ini dibatasi oleh zona sesar
Benglon dan Sangkulirang pada bagian utara. Pada bagian selatan dibatasi oleh zona
sesar Adang sebagai zona sumbu cekungan sejak akhir Paleogen hingga sekarang
(Allen dan Chambers, 1998). Disebelah barat, cekungan Kutai dibatasi oleh central
Kalimantan Rangers berupa metasedimen berumur kapur yang telah terangkat dan
terdeformasikan, sedangkan dibagian timur cekungan Kutai terbuka dan menerus ke
selat Makasar (Gambar III.9).

57
Gambar III.9 Fisiografi cekungan Kutai (Paterson, dkk., 1997)

Pembentukan cekungan ini terkait dengan suatu seri aktifitas tektonik lempeng pada
wilayah sekitarnya. Pada kala Paleosen hingga Eosen Awal pada wilayah ini terjadi
pengangkatan dan juga erosi dari Paparan Sunda. Aktivitas tektonik ini berlanjut
dengan peregangan dan penipisan kerak pada tepian benua dan pemekaran lantai
samudra di Laut Sulawesi. Episode ini membentuk terban-terban rift terisi sedimen
sungai dan danau, pensesaran bongkah pada tepi bukaan, serta intrusi gunungapi pada
bagian tengah bukaan. Elemen tektonik ini memisahkan bagian barat Sulawesi dari
bagian timur Kalimantan. Sementara itu, pemekaran lantai samudra di Laut Sulawesi
meluas ke Selat Makasar pada kala Oligosen Tengah. Setelah tektonik ekstensi di
sepanjang Selat Maksar, terbentuk rendahan pada Cekungan Kutai. Proses penurunan
suhu (thermal) pada tepi benua dan poros cekungan tersebut juga berakibat pada
pengendapan “post-rift-sag”. Pada saat ini, terjadi suatu transgresi besar yang
menghasilkan lautan luas epikontinental, pertumbuhan karbonat pada paparan dan
juga pengendapan suspensif dan “massflow” pada rendahan cekungan (Gambar
III.10).

Gambar III.10 Cekungan Kutai (McClay et all, 2000).

Pada awal Miosen Tengah tektonik kompresif bekerja pada tepian Paparan Sunda yang
mengakibatkan karbonat paparan dan endapan delta pada tepian rendahan Makasar
terlipat kuat serta terangkat dengan topografi tinggian membentuk antiklinorium

58
Samarinda, sementara itu di kawasan Mahakam dan paparan di selatan telah
mengalami perubahan oleh sedimentasi klastik progradatif. Antiklinorium Samarinda
selanjutnya menjadi suatu daerah sumber pasir kuarsa bagi tahap regresi berikutnya.
Demikian juga, Kalimantan Tengah menjadi sumber klastik kasar mengisi lepas pantai
Cekungan Kutai dan rendahan Selar Makasar.

Gambar III.11 Kolom statigrafi dan Tatanan Tektonika Cekungan Kutai (Satyana,
dkk., 1999)

Sejak kala Neogen pusat pengendapannya bergeser kearah lepas pantai. Pada kala
Pliosen terjadi penurunan pada bagian utara dasar cekungan dan berlanjut menjadi
suatu lereng paparan regresif. Sementara itu, Sulawesi Barat menjadi sumber klastik
pengisi Selat Makasar.

III.3.3 Cekungan Tarakan


Tektonik pada Cekungan Tarakan dibagi menjadi tiga yaitu:
Eosen Tengah-Miosen Tengah: Pada akhir Eosen tengah, dimulai pembentukan
cekungan bersamaan dengan pembentukan Laut Sulawesi akibat pemekaran Selat

59
Makasar (Hamilton, 1979 dalam Lentini dan Darman, 1996). Pembentukan cekungan
pada Eosen tengah- Miosen Tengah.

Miosen Tengah-Pliosen: Cekungan Tarakan secara tektonik lebih stabil dengan


sedimentasi deltaik dari barat ke timur. Terjadi progradasi endapat deltaik dari barat
ke timur menunjukkan suplai sedimen dari Tinggian Kuching.

Pliosen-Resen: Fase Tektonik terakhir menghasilkan lipatan berarah barat laut-


tenggara. Terbentuk akibat kompresi berarah tmurlaut-baratdaya. Stratigrafi cekungan
tarakan (Gambar III.12).

Gambar III.12 Stratigrafi Cekungan Tarakan, Kutai, dan Barito (Satyana dkk., 1999;
dalam Darman dan Sidi, 2000).

III.4 Potensi Sumber Daya di Kalimantan


Berdasarkan evolusi tektoniknya hingga membentuk wilayah seperti sekarang
menyebabkan berbagai daerah di Indonesia salah satunya adalah Kalimantan memiliki
potensi sumber daya geologi yang dapat dimanfaatkan dan bernilai ekonomis
diantaranya berupa potensi minyak bumi, gas alam, mineral, maupun batubara.

60
III.4.1 Minyak Bumi dan Gas Alam
Cadangan minyak Indonesia tersebar di hampir seluruh wilayah kepulauan Indonesia
salah satunya di Pulau Kalimantan. Cekungan-cekungan di Indonesia wilayah barat yang
terletak pada bagian Back-arc Basin Lempeng Sunda (Eurasia), yang ada di Kalimantan
diantaranya Cekungan Barito, Cekungan Kutai, dan Cekungan Tarakan. Cekungan-
cekungan sedimen pada wilayah barat ini terbentuk pada akhir kala Eosen dimana pada
kala tersebut terjadi proses pelebaran cekungan yang di isi oleh material sedimen
lakustrin dan fluvial. Dari beberapa cekungan tersebut ada yang telah di eksplorasi dan
ada yang belum atau sedang dalam proses penelitian.

III.4.2 Mineral
Sumber daya mineral tersebar dan keberadaan di alam pada umumnya terbatas
merupakan sumber daya alam yang tidak terbaharui (non-renewable). Sumber daya
mineral merupakan sumber penyedia bahan baku yang sangat vital bagi
pengembangan industri dasar/berat dalam negeri yang merupakan landasan bagi
pengembangan industri primer dan sekunder. Berdasarkan sebaran potensi mineral
yang terdapat di Indonesia secara umum dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Gambar III.13 Peta sebaran potensi mineral di Indonesia

 Bauksit
Bauksit adalah sumber bijih utama untuk menghasilkan aluminium. Bauksit
bermanfaat untuk industri keramik, logam, kimia, dan metalurgi. Indonesia memiliki

61
potensi bauksit dengan produksi mencapai 1.262.710 ton. Sebagian dari hasil
pertambangan bauksit dimanfaatkan untuk industri dalam negeri dan diekspor. Bauksit
ditambang di daerah Riau (Pulau Bintan) dan Kalimantan Barat (Singkawang).

 Pasir Besi
Pasir besi dimanfaatkan untuk industri logam besi dan industri semen. Aktivitas
penambangan pasir besi dapat ditemukan di Cilacap (Jawa Tengah), Sumatra, Lombok,
Yogyakarta, Gunung Tegak (Lampung) dan Pulau Sebuku (Kalimantan Selatan).
 Emas
Produksi emas Indonesia pada tahun 2003 mencapai 141.019 ton. Emas ditambang di
Jawa Barat (Cikotok dan Pongkor), Kalimantan Barat (Sambas), Nanggroe Aceh
Darussalam (Meulaboh), Riau (Logos), dan Bengkulu (Rejang Lebong).
 Mangan
Mangan banyak digunakan untuk proses pembuatan besi baja, pembuatan baterai
kering, keramik, gelas, dan sebagainya. Mangan ditambang di daerah Tasikmalaya
(Jawa Barat), Kiripan (Yogyakarta), dan Martapura (Kalimantan Selatan).

III.4.3 Batubara
Batubara Indonesia termasuk ke dalam jenis bituminus sampai lignit, hal ini antara
lain ditunjukan oleh tinggi rendahnya nilai kalor, tingginya kandungan air lembab dan
kandungan gas terbang, serta rendahnya kandungan belerang serta abu. Sebagian besar
batubara yang terdapat di Indonesia termasuk ke dalam jenis batubara uap (steaming
coal), sehingga cocok digunakan untuk bahan bakar di pembangkit listrik tenaga uap,
pabrik semen dan industri pengecoran logam. Secara umum, batubara Indonesia
mempunyai nilai kalor berkisar antara 4400-7750 kkal/kg, kandungan air antara 2-
35%, kandungan abu antara 1-15%, kandungan gas terbang antara 11- 45,4% dan
kandungan belerang kurang dari 1%. Bahkan dari nilai kalori yang relatif cukup tinggi
serta kandungan air yang relatif rendah, seperti batubara asal Kalimantan Timur,
Kalimantan Selatan dan Ombilin sehingga mempunyai nilai jual tinggi. Gambar III.14
menunjukkan potensi total sumberdaya batubara untuk setiap provinsi di Indonesia.

62
Gambar III.14 Total sumberdaya Batubara untuk setiap Provinsi di Indonesia (Pusat
Sumberdaya Geologi, 2006)

63
Bab IV
Pulau Jawa

IV.1 Tektonik Umum


Pulau Jawa berada di tepi tenggara Daratan Sunda (Sundaland). Pada Daratan Sunda
ini terdapat dua sistem gerak lempeng; Lempeng Laut Cina Selatan di utara dan
Lempeng Samudera Hindia di selatan. Lempeng Laut Cina Selatan (Eurasia) bergerak
ke tenggara sejak Oligosen (Longley, 1997), sedangkan Lempeng Samudera Hindia
yang berada di selatan bergerak ke utara sejak Mesozoikum dan menunjam ke
bawah sistem busur kepulauan Sumatra dan Jawa (Liu dkk., 1983).

Pulau Jawa yang terlihat saat sekarang adalah akibat adanya pergerakan dua lempeng
yang bergerak saling mendekat dan mengalami tabrakan, dimana proses tersebut relatif
bergerak menyerong (oblique) antara lempeng samudra hindia pada bagian barat daya
dan lempeng Benua Asia bagian tenggara (eurasian), dimana lempeng samudra hindia
akan menyusup ke lempeng asia tenggara. Pada zona subduksi akan dihasilkan palung
jawa (Java trench) dengan pergerakan relatif 7 cm/tahun. Pada zona subduksi terdiri
dari “Acctionary Complex” yang materialnya secara garis besar dari lantai samudra
india pada busur muka Jawa. Adapun model konvergensi antara Lempeng India-
Australia dengan Lempeng Eurasia menghasilkan sistem palung busur yang
diperlihatkan oleh Hall, 2005 dalam Seubert et. al., 2008 (Gambar IV.2).

Gambar IV.1 Peta Gelogi Regional Jawa (Manur dan Barraclough, 1994).

64
Gambar IV.2 Model konvergensi antara Lempeng India-Australia dengan Lempeng
Eurasia (Hall, 2005 dalam Seubert dkk., 2008).

IV.2 Evolusi Jalur Subduksi di Jawa


Secara garis besar perkembangan tektonik Pulau Jawa tidak berbeda banyak dengan
perkembangan Pulau Sumatra. Hal ini disebabkan disamping keduanya masih
merupakan bagian dari batas tepi lempeng Mikro Sunda, juga karena masih berada
dalam sistem yang sama, yaitu interaksi konvergen antara lempeng India-Australia dan
Lempeng Eurasia demgam lempeng Mikro Sunda (Gambar IV.3).
Unsur-unsur tektonik yang membentuk Pulau Jawa adalah (Gambar IV.4):
1. Jalur subduksi Kapur-Paleosen yang memotong Jawa Barat, Jawa Tengah dan
terus ke timurlaut menuju Kalimantan Tenggara
2. Jalur magma kapur di bagian utara Pulau Jawa
3. Jalur magma Tersier yang meliputi sepanjang pulau terletak agak ke bagian
selatan

65
4. Jalur subduksi Tersier yang menempati punggungan bawah laut di selatan pulau
Jawa
5. Palung laut yang terletak di selatan pulau Jawa dan merupakan batas dimana
lempeng/ kerak samudra menyusup ke bawah pulau Jawa (jalur subduksi
sekarang).

Gambar IV.3 Evolusi tektonik Indonesia bagian barat mulai dari zaman Kapur hingga
sekarang yang ditandai oleh berpindahnya zona subduksi ke arah
selatan (Asikin, 1974).

66
Gambar IV.4 Singkapan batuan Pra-Tersier (Katili 1975 dalam Sujanto dkk., 1977)

IV.3 Struktur-Stuktur Umum di Jawa


Perkembangan tektonik pulau Jawa dapat dipelajari dari pola-pola struktur geologi
dari waktu ke waktu. Struktur geologi yang ada di pulau Jawa memiliki pola-pola yang
teratur. Secara geologi pulau Jawa merupakan suatu komplek sejarah penurunan basin,
pensesaran, perlipatan dan vulkanisme di bawah pengaruh stress regime yang berbeda-
beda dari waktu ke waktu.
Secara umum, ada tiga arah pola umum struktur yang menghasilkan tatanan geologi
Tersier di Pulau Jawa yang cukup rumit (Gambar IV.5 dan Gambar IV.6), yaitu:

1. Pola Meratus (Kapur-Paleosen) berarah Timur Laut –Barat Daya (NE-SW) di


bagian barat terekspresikan pada Sesar Cimandiri, di bagian tengah terekspresikan
dari pola penyebaran singkapan batuan pra-Tersier di daerah Karang Sambung.
Sedangkan di bagian timur ditunjukkan oleh sesar pembatas Cekungan Pati,
“Florence” timur, “Central Deep”. Cekungan Tuban dan juga tercermin dari pola
konfigurasi Tinggian Karimun Jawa, Tinggian Bawean dan Tinggian Masalembo.
Pola Meratus tampak lebih dominan terekspresikan di bagian timur.

2. Pola Sunda (Eosen Akhir-Oligosen) berarah Utara-Selatan (N-S), di bagian barat


tampak lebih dominan sementara perkembangan ke arah timur tidak
terekspresikan. Ekspresi yang mencerminkan pola ini adalah pola sesar-sesar

67
pembatas Cekungan Asri, Cekungan Sunda dan Cekungan Arjuna. Pola Sunda
pada Umumnya berupa struktur regangan.

3. Pola Jawa (Oligosen-Sekarang) mendominasi struktur di daratan Pulau Jawa,


berarah Timur – Barat (E-W),
a. Bagian barat pola ini diwakili oleh sesar-sesar naik seperti sesar Baribis sesar
sungkup dan lipatan di Zona Bogor, Zona Serayu Utara dan Zona Serayu
Selatandan sear-sear dalam Cekungan Bogor.
b. Bagian tengah tampak pola dari sesar-sesar yang terdapat pada zona Serayu
Utara dan Serayu Selatan.
c. Bagian Timur ditunjukkan oleh arah Sesar Pegunungan Kendeng yang berupa
sesar naik, sesar sungkup dan lipatan Zona Kendeng, Zona Sesar RMKS
(Rembang-Madura-Kangean-Sakala).
Dari data stratigrafi dan tektonik diketahui bahwa pola Meratus merupakan pola yang
paling tua. Sesar-sesar yang termasuk dalam pola ini berumur Kapur sampai Paleosen
dan tersebar dalam jalur Tinggian Karimun Jawa menerus melalui Karang Sambung
hingga di daerah Cimandiri Jawa Barat. Sesar ini teraktifkan kembali oleh aktivitas
tektonik yang lebih muda. Pola Sunda lebih muda dari pola Meratus. Data seismik
menunjukkan Pola Sunda telah mengaktifkan kembali sesar-sesar yang berpola
Meratus pada Eosen Akhir hingga Oligosen Akhir.

Pola Jawa menunjukkan pola termuda dan mengaktifkan kembali seluruh pola yang
telah ada sebelumnya (Pulunggono, 1994). Data seismic menunjukkan bahwa pola
sesar naik dengan arah barat-timur masih aktif hingga sekarang.

Fakta lain yang harus dipahami ialah bahwa akibat dari pola struktur dan persebaran
tersebut dihasilkan cekungan-cekungan dengan pola yang tertentu pula. Penampang
stratigrafi yang diberikan oleh Kusumadinata, 1975 dalam Pulunggono, 1994
menunjukkan bahwa ada dua kelompok cekungan yaitu Cekungan Jawa Utara bagian
barat dan Cekungan Jawa Utara bagian timur yang terpisahkan oleh tinggian Karimun
Jawa.

Kelompok cekungan Jawa Utara bagian barat mempunyai bentuk geometri


memanjang relatif utara-selatan dengan batas cekungan berupa sesar-sesar dengan

68
arah utara selatan dan timur-barat. Sedangkan cekungan yang terdapat di kelompok
cekungan Jawa Utara Bagian Timur umumnya mempunyai geometri memanjang
timur-barat dengan peran struktur yang berarah timur-barat lebih dominan.

Pada Akhir Kapur terbentuk zona penunjaman yang terbentuk di daerah


Karangsambung menerus hingga Pegunungan Meratus di Kalimantan. Zona ini
membentuk struktur kerangka struktur geologi yang berarah timurlaut-baratdaya.
Kemudian selama tersier pola ini bergeser sehingga zona penunjaman ini berada di
sebelah selatan Pulau Jawa. Pada pola ini struktur yang terbentuk berarah timur-barat.

Tumbukkan antara lempeng Asia dengan lempeng Australia menghasilkan gaya utama
kompresi utara-selatan. Gaya ini membentuk pola sesar geser (oblique wrench fault)
dengan arah baratlaut-tenggara, yang kurang lebih searah dengan pola pegunungan
akhir Kapur.

Pada periode Pliosen-Pleistosen arah tegasan utama masih sama, utara-selatan.


Aktifitas tektonik periode ini menghasillkan pola struktur naik dan lipatan dengan arah
timur-barat yang dapat dikenali di Zona Kendeng.

Gambar IV.5 Struktur regional jawa (Sribudiyani et al., 2003 dalam Prasetyadi,
2007)

69
Gambar IV.6 Arah pola struktur utama Pulau Jawa dan sekitarnya (modifikasi dari
Pulunggono dan Martjojo,1994).

IV.4 Model Evolusi Tektonik Jawa Menurut Beberapa Peneliti


IV.4.1 Non-Rotasional
Pola struktur yang ada saat ini tidak lepas dari evolusi tektonik yang terjadi di Pulau
Jawa.Penelitian terdahulu mengungkapkan bahwa terdapat sistem subduksi Kapur
Akhir di sepanjang jalur Ciletuh-Karangsambung-Meratus yang berarah timurlaut –
baratdaya. Setelah itu, sistem subduksi Neogen berubah menjadi timur – barat berzona
subduksi di palung Jawa dengan busur magmatik yang membentuk tulangpunggung
Pulau Jawa. Evolusi tektonik Pulau Jawa berdasarkan hasil sintesa peneliti terdahulu,
dikelompokkan menjadi 3 model, yaitu: model non-rotasional, model rotasional, dan
model mikrokontinen. Model rotasional sendiri dapat dibedakan menjadi model
rotasional searah jarum jam dan model rotasional berlawanan jarum jam.

Model non-rotasional dikemukakan oleh Asikin (1974), Katili (1975), dan Hamilton
(1979), menganggap bahwa selama perkembangannya zona subduksi jalur Meratus
tidak dipengaruhi oleh gejala rotasi wilayah Daratan Sunda yang berasosiasi dengan
benturan Benua India dengan Asia. Zona subduksi jalur meratus yang berarah

70
timurlaut – baratdaya pada Kapur berubah arahnya menjadi barat – timur pada Tersier
secara berangsur (Gambar IV.7).

Gambar IV.7 Evolusi tektonik Indinesia bagian barat mulai dari Kapur hingga
sekarang yang ditandai oleh berpindahnya zona subduksi ke arah
selatan (Asikin, 1974).

IV.4.2 Rotasional searah jarum jam


Model rotasional searah jarum jam dikemukakan oleh Daly, et. al., (1991) yang
beranggapan bahwa arah zona subduksi Meratus semula berarah timurlaut – baratdaya.
Pada Paleogen bersamaan dengan tumbukan lempeng kontinen India dengan Lempeng
Eurasia (di Himalaya), proses subduksi meratus menjadi tidak aktif dan kemudian pada
Neogen yang aktif adalah zona subduksi berarah timur – barat di Palung Sunda
(Gambar IV.8).

71
Gambar IV.8 Rekonstruksi evolusi tektonik Asia Tenggara dengan arah rotasi searah
jarum jam, mulai dari Kapur Akhir (70 ma) sampai Oligosen (30 ma)
menurut Daly dkk., (1991).

IV.4.3 Rotasional berlawanan jarum jam


Model rotasi beralawanan arah jarum jam dikemukakan oleh Hall (1996, 2002) yang
memperkirakan posisi Sumatra – Jawa pada Paleogen berorientasi lebih berarah utara
– selatan (Gambar IV.9). Sejak Eosen Awal sampai sekarang, Hall (1996) beranggapan
bahwa rotasi Kalimantan yang berlawanan arah jarum jam dipengaruhi oleh
pergerakan ke utara Benua Australia dan pergerakan ke barat Lempeng Samudera
Pasifik.Pada Neogen zona subduksi di selatan Jawa menjadi berarah barat – timur
dimana di bagian timur zona ini dipengaruhi oleh benturan Benua Australia dengan
busur kepulauan Banda. Menurut Soeria-Atmadja, dkk., (1998) berdasarkan
rekonstruksi jalur volkano-magmatik sejak Kapur hingga Neogen, rotasi berlawanan
arah jarum jam zona subduksi Meratus menjadi arah timur – barat disebabkan oleh
berkembangnya pemekaran di belakang busur.

72
Gambar IV.9 Rotasi beralawanan arah jarum jam dalam evolusi tektonik Kepulauan
Indonesia mulai dari Eosen Awal (50 ma) sampai Miosen Akhir (10
ma) menurut Hall (1996).

IV.4.4 Model Mikro-kontinent


Model mikrokontinen dikemukakan oleh Parkinson dkk., (1998), Wakita (2000), dan
Sribudiyani dkk., (2003), menginterpretasi bahwa zona subduksi arah Meratus
menjadi tidak aktif karena tersumbat oleh hadirnya fragmen kontinen (Gambar 10).
Parkinson et. al., (1998) dan Wakita (2000) menafsirkan bahwa penyumbatan terjadi
pada akhir Kapur Awal di palung Karangsambung-Bantimala oleh sebuah
mikrokontinen. Mikrokontinen ini merupakan kumpulan dari Pulau Sumba, Platform
Pastenoster, komplek batuan Lolotoi_mutis di Timor dan Sulawesi bagian barat yang
kemudian terpisah-pisah pada Paleogen. Penyumbatan ini menyebabkan terjadinya
proses tumbukan yang menghasilkan eklogit dan batuan jadeit-glaukofan-garnet-
kuarsa yang merupakan batuan metamorf bertekanan sangat tinggi di Karangsambung,
Pegunungan Meratus dan Bantimala. Zona subduksi kemudian berpindah ke selatan

73
pada Kapur Akhir. Seiring dengan rotasi berlawanan arah jarum jam dari Darata Sunda
pada awal Tersier, zona subduksi ini akhirnya menjadi berarah timur – barat
(Sribudiyani, et al., 2003).Data seismik dan pemboran di Jawa Timur juga menafsirkan
hadirnya mikrokontinen yang disebut sebagai Lempeng mikro Jawa Timur sebagai
penyebab berubahnya zona subduksi arah Meratus (timurlaut – baratdaya) menjadi
arah Jawa (timur – barat).

Gambar IV.10 (A) Paleotektonik bagian tepi timur Daratan Sunda pada Kapur Awal –
Kapur Akhir menurut Parkinson et. al., (1998); (B) Ilustrasi
perkembangan tektonik bagian tepi tenggara Daratan Sunda pada
Kapur Akhir menurut Wakita (2000); (C) Kerangka tektonik
menggambarkan perkembangan tektonik Asia Tenggara mulai dari 70
ma sampai dengan 5 ma. Berpindahnya zona konvergensi berarah
timurlaut – baratdaya pada 70 – 35 ma akibat penyumbatan oleh
tumbukan mikrokontinen Jawa Timur menjadi arah timur – barat pada
35 – 20 ma, kemudian zona subduksi bergerak semakin ke selatan pada
20 – 5 ma (Sribudiyani dkk., 2003).

74
Model penyumbatan mikrokontinen saat ini lebih banyak diterima luas karena
menjelaskan dengan lebih meyakinkan perkembangan tektonik pada Zaman Kapur
sampai Tersier di Jawa, terutama di Jawa bagian timur berdasarkan data-data yang
lebih mutakhir. Namun, keterlibatan mikrokontinen dalam perkembangan tektonik
tersebut juga masih menyisakan banyak pertanyaan, terutama tentang mekanisme dan
waktunya yang masih belum jelas. Parkinson et. al., (1998) beranggapan bahwa
terlibatnya mikrokontinen terjadi pada akhir Kapur Awal, sedangkan Sribudiyani et
al., (2003) berpendapat bahwa peristiwa tumbukan mikrokontinen terjadi pada Eosen
Awal. Meskipun masih terdapat perbedaan, namun di dalam penyusunan karyatulis ini
evolusi tektonik Pulau Jawa akan menggunakan pendekatan konsep model
penyumbatan mikrokontinen karena konsep ini lebih lebih baru dan mudah dipahami.

Untuk mengenali mendukung konsep model tumbukan mikrokontinen, maka


dilakukan kajian mengenai karakter kerak di bawah Busur Pegunungan Selatan.
Kisaran komposisi batuan vulkanik di Busur Pegunungan Selatan adalah asam hingga
menengah berupa andesit hingga riolit dengan rata-rata kandungan SiO2 67%,
beberapa tubuh intrusi yang tersingkap sebagai granodiorit. Batuan tersebut lebih
berkembang dibandingkan produk erupsi intermediet-basa dari gunungapai saat ini
yang mengindikasikannya sebagai hasil leburan subduksi primitif tanpa interaksi kerak
di atasnya. Perbedaan kimiawi dari produk Busur Pegunungan Selatan dan Busur
Sunda dijelaskan dengan beberapa cara antara lain kristal fraksinasi magma lebih basa,
interaksi magma lebih basa dengan kerak asam dan peleburan sebagian dari kerak
asam. Zirkon dapat membuktikan perannya dari basement benua dalam petrogenesis.

a. Zirkon Purba
Pentarikhan umur zirkon yang dilakukan oleh symth et.al., (2005, 2007) dengan
menggunakan U-Pb SHRIMP pada batuan sedimen, batuan vulkanik, dan batuan
intrusif. Pentarikhan sampel zirkon menunjukkan kisaran umur mulai dari Kenozoik
sampai dengan Archean.

Zirkon berumur Kenozoik dijumpai pada banyak batuan sedimen, vulkanik, dan intrusi
di Jawa bagian timur yang merekam aktivitas Busur Pegunungan Selatan. Pada
beberapa kasus umur zirkon mengindikasikan aktivitas batuan beku yang sebentar

75
pada saat terjadinya pengendapan batuan sedimen, sedangkan kasus lainnya umur
zirkon mengindikasikan batuan vulkanik yang reworked menjadi sekuen yang lebih
muda.

Umur Kapur tidak dijumpai di bagian selatan dan barat Pulau Jawa (Gambar
IV.11.B).Distribusinya mirip dengan kemunculan batuan dasar berumur Kapur yang
tersingkap dan dilaporkan dari hasil pemboran, seperti di Karangsambung dan
Tinggian Rembang.Beberapa sampel hanya berumur Kambrium-Proterozoik.Tidak
ada dalam populasi Zirkon berumur Archean dalam sampel zirkon yang berumur
Kapur.Sumber zirkon Kapur yang memungkinkan adalah basement lokal atau
sumbernya jauh seperti batuan kontinen dari Sundaland.

Kebanyakan Sampel yang berasal dari Pegunungan Selatan mengandung kisaran umur
zirkon Kambrian sampai dengan Archean.Batuan yang mengandung zirkon berumur
Archean tidak dijumpai di bagian barat dari Pegunungan Selatan (Gambar IV.11.A)
dan tidak ada satupun batuan yang tersingkap maupun hasil pemboran di Jawa bagian
timur yang mampu menghasilkan zirkon seperti ini.

Bila umur zirkon dikelompokkan bersama, maka didapatkan 5 puncak umur yang
dapat diidentifikasi (Gambar 12), antara lain:
1. Puncak Kenozoik (5–42 jtl) merekam vulkanisme di Busur Pegunungan
Selatan dan Sundaland.
2. Puncak Kapur (65–135 jtl) konsisten dengan interpretasi umur basement.
3. Puncak Kambrian – Neoproterozoic (500–1000 jtl).
4. Puncak Mesoproterozoic – Paleoproterozoic (1000–2500 jtl).
5. Puncak Archean (2500–3200 jtl).

76
Gambar IV.11 Distribusi sampel zirkon yang dianalisis dengan U-Pb SHRIMP
(Smyth dkk, 2008); (A) Umur Kapur; (B) Umur Archean.

b. Sumber Zirkon Purba


Sundaland, inti benua dari Asia Tenggara yang paling dekat sebagai sumber zirkon
berumur tua. Batuan yang mengandung zirkon, baik granit di SW Borneo, Semenajung
Malaysia, Jalur Timah Thai-Malay dan Sumatera tidak ada yang berumur batuan
Archean.

Kisaran umur zirkon berumur Archean menunjukkan bahwa sampel batuan magmatik
berasal dari Gondwana yang terbentuk di bawah Jawa Timur.Tidak ada batuan ini yang
tersingkap ataupun diketahui dari data bawah permukaan. Kerak bagian dalam
termasuk material kontinen maupun sedimen yang menyusup ke bawah Jawa Timur
berasal dari Gondwana. Daerah terdekat yang berkomposisi kerak kontinen adalah
Sundaland, yang juga kaya akan zirkon tetapi tidak memiliki zirkon yang berumur
Archean. Zirkon pada granit Sundaland hanya berumur Mesozoikum. Beberapa
penelitian dengan menggunakan metoda U-PB SHRIMP menunjukkan adanya
kesamaan umur antara zirkon dari Pegunungan Selatan dengan Cekungan Perth,

77
Australia Barat (Gambar IV.12). Kedua daerah tersebut mempunyai zirkon yang dapat
disebandingkan yaitu:
 Umur 4200–2500 jtl (dominan 3200–2500 jtl) serupa dengan Archean
Yilgarn dan Pilbara Blocks.
 Umur 2000–1600 jtl dan 1300–1000 jtl serupa dengan Paleoproterozoic dan
Mesoproterozoic Capricorn dan jalur orogenesa Albany-Fraser.
 Umur 800–500 jtl serupa dengan orogenesa Neoproterozoic Pinjara.
Penjelasan yang paling memungkinkan terhadap kesaamaan umur zirkon ini adalah
bahwa zirkon yang berasal dari Jawa bagian timur merupakan fragmen dari kerak
kontinen Gondwana dan berasal dari bagian barat Australia terbentuk pada kedalaman
di bawah Pegunungan Selatan. Beberapa fragmen bergerak menjauhi tepian Australia
pada Mesozoik ketika terjadinya pemecahan India dari Gondwana (Muller et al.,
2000). Satu dari sejumlah fragmen benua tersebut merapat dengan tepian
Sundaland.Batuan basement di bagian barat Australia berumur Proterozoik dan
Archean, sedangkan detrital zirkon dari sedimen muda di Cekungan Perth berasal dari
basemen di bagian barat Australia.Populasi zirkon tersebut serupa dengan yang ada di
Pegunungan Selatan, Jawa Timur.

Gambar IV.12 Perbandingan umur U-Pb SHRIMP di Jawa bagian timur dan
Australia bagian barat; (A) Umur zirkon di Jawa Bagian Timur
(Smyth, 2005); (B) Umur zirkon di Australia bagian barat
(Bruguier et al., 1999; Sircombe and Freeman, 1999 revisi dari
Smyth et al. 2005).

78
IV.5 Stratigrafi Jawa
Berdasarkan evolusi tektonik dan stratigrafi di Pulau Jawa, maka tektonistratigrafi
Pulau Jawa dari barat ke timur dapat dibagi menjadi:

1. Tahap pre-rift
Pre-rift yang terjadi di pulau Jawa umumnya terjadi pada kala Pra Tersier,
namun di cekungan Jawa Barat Utara terjadi hingga umur Eosen Tengah (P11),
membentuk cekungan dengan basement bervariasi. Cekungan Jawa Barat Selatan,
cekungan Jawa Tengah Utara dan Selatan, serta cekungan Jawa Timur Selatan
mempunyai basement berupa mélange. Cekungan Jawa Timur mempunyai basement
granit, sedangkan cekungan Jawa Barat Utara mempunyai basement batuan vulkanik
Formasi Jatibarang.

2. Tahap syn-rift
Syn-rift yang terbentuk di pulau Jawa terjadi mulai dari umur awal Eosen Tengah
(P10) hingga Oligosen (P17). Pada awal terbentuknya syn-rift tidak terjadi
pengendapan di atas basement karena terjadi pengangkatan. Hingga pada umur Eosen
Tengah di cekungan Jawa Timur Selatan terendapkan Formasi Wungkal (P12-P13),
pada cekungan Jawa Timur bagian tengah terendapkan Formasi Bayat (P12-P16) dan
di cekungan Jawa Timur Utara terendapkan Formasi pre-Ngimbang (P12-P13).
Kemudian di cekungan Jawa Tengah terendapkan Formasi Karangsambung mulai dari
Eosen Tengah hingga Eosen Atas (P13-P16) yang merupakan hasil dari subduksi
periode Kapur.

Formasi Nanggulan di cekungan Jawa Timur Selatan terendapkan pada umur Eosen
Tengah (P14) hingga Eosen Atas (P15), kemudian terendapkan Formasi Gamping
yang meluas hingga ke cekungan Jawa Timur Utara. Di cekungan Jawa Timur Selatan
Formasi Ngimbang mengendap tidak selaras di atas Pre-Ngimbang. Sementara di
cekungan Jawa Barat terendapkan Formasi Bayah yang merupakan hasil subduksi
periode Kapur yang membentuk pola Meratus.Setelah itu pengendapan berhenti
karena kembali mengalami pengangkatan hingga memasuki fase post-rift pada umur
Oligosen (P18).

79
3. Tahap post-rift
Post-rift dimulai dari umur Oligosen (P18) hingga Pleistosen dengan pengendapan
sedimen yang cukup tebal di cekungan-cekungan Pulau Jawa, antara lain:

a. Cekungan Jawa Barat Utara


Pengendapan Formasi Batuasih mengawali endapan post-rift di cekungan ini yang
kemudian diatasnya terendapkan Formasi Talangakar di bagian utara pada umur
Oligosen (P18) hingga Miosen Bawah (N4). Sementara Formasi Rajamandala
terbentuk di sebelah selatan pada umur Oligosen (P19) hingga Miosen Bawah (N4).
Formasi Baturaja dengan litologi batugamping terbentuk selaras diatas Formasi
Talangakar pada umur Miosen Bawah (N5-N8).Kemudian diatasnya terendapkan
secara selaras Formasi Cibulakan pada umur Miosen Tengah (N9-N14).Pada umur
Miosen Atas terendapkan Formasi Parigi (N15-N17).Formasi Cisubuh terendapkan
mulai dari Miosen Atas (N17) hingga Pliosen (N19) dan diatasnya terendapkan
Formasi Kaliwangu berumur Pliosen (N20-N21).Kemudian terjadi pengangkatan
sehingga tidak ada pengendapan pada awal Pleistosen hingga kemudian terbentuk
Formasi Tambakan dan gunungapi saat ini.

b. Cekungan Jawa Barat Selatan


Formasi Jampang merupakan endapan post-rift pertama yang terbentuk di cekungan
ini dengan umur Oligosen (P18-P20). Kemudian terendapkan secara selaras Formasi
Citarum di bagian selatan dengan umur Miosen Bawah (N4-N7) sedangkan di bagian
utara ditemukan Formasi Saguling berumur Miosen Bawah (N5-N8).
Pengendapan Formasi Bantargadung dimulai pada umur Miosen Tengah (N9) diikuti
dengan pengendapan Formasi Cinambo yang berakhir pada Miosen Tengah (N14).
Formasi Bantargadung dan Cinambo menjari dengan Formasi Cibulakan di cekungan
Jawa Barat Utara.

Kemudian terendapkan secara selaras diatasnya Formasi Cantayan berumur Miosen


Atas (N15-N17). Formasi Cisubuh terendapkan mulai dari Miosen Atas (N17) hingga
Pliosen (N19) dan diatasnya terendapkan Formasi Kaliwangu berumur Pliosen (N20-
N21). Kemudian terjadi pengangkatan sehingga tidak ada pengendapan pada awal
Pleistosen hingga kemudian terbentuk Formasi Tambakan dan gunungapi saat ini.

80
c. Cekungan Jawa Tengah Utara
Formasi Totogan terendapkan pertama kali pada awal proses post-rift dengan umur
Oligosen (P18) sampai Miosen Bawah (N4). Formasi Pelang terendapkan secara
selaras diatas Formasi Totogan dengan umur Miosen Bawah (N4-N8). Kemudian
diatasnya terendapkan Formasi Penosogan pada umur Miosen Tengah (N9) diikuti
pengendapan Formasi Halang yang berakhir pada Miosen Atas (N15). Diatas Formasi
Halang terendapkan pula Formasi Parigi seperti pada cekungan Jawa Barat Utara
dengan umur yang sama.
Formasi Tapak terendapkan mulai dari Miosen Atas (N18) hingga Pliosen (N21).
Kemudian terjadi pengangkatan sehingga tidak ada pengendapan pada awal Pleistosen
hingga kemudian terbentuk Formasi Notopuro dan gunungapi saat ini.

d. Cekungan Jawa Tengah Selatan


Formasi Kebobutak adalah Formasi yang pertama kali terendapkan pada awal post-rift
dengan umur Oligosen (P18-P20) kemudian diatasnya terendapkan Formasi Semilir
berumur Oligosen (P20) hingga Miosen Bawah (N4). Kedua Formasi ini menjari
denga Formasi Totogan.

Formasi Waturanda yang terendapkan diatas Formasi Semilir menjari dengan Formasi
Pelang, berumur Miosen Bawah (N5-N8). Formasi Rambatan mulai terendapkan pada
umur Miosen Tengah (N9) melidah dengan Formasi Penosogan dan Halang,
sedangkan Formasi Kumbang melidah dengan Formasi Parigi hingga Miosen Atas
(N17).

Formasi Tapak terendapkan mulai dari Miosen Atas (N18) hingga Pliosen (N21).
Setela itu, terjadi pengangkatan sehingga tidak ada pengendapan pada awal Pleistosen
hingga kemudian terbentuk Formasi Notopuro dan gunungapi saat ini.

e. Cekungan Jawa Timur Utara


Formasi yang terbentuk di awal proses post-rift adalah Formasi Kujung berumur
Oligosen (P18-P19), kemudian terendapkan secara selaras diatasnya Formasi Kranji
berumur Oligosen (N19-N20) dan Formasi Prupuh mengendap selaras diatasnya dan
berumur Miosen Bawah (N4). Ketiga Formasi ini termasuk dalam kelompok Kujung.

81
Selanjutnya yang mengendap selaras diatas Kelompok Kujung adalah Kelompok
Tuban.Kelompok ini terdiri dari dua Formasi, yang berumur lebih tua adalah Formasi
Tawun berumur Miosen Bawah – Miosen Tengah (N5-N9). Formasi ini menjari
dengan Formasi Pelang di Jawa Timur bagian tengah. Formasi Ngrayong mengendap
diatas Formasi Tawun dengan tidak selaras berumur Miosen Tengah (N9-N13).

Formasi Bulu terendapkan secara tidak selaras diatas Formasi Ngrayong dengan umur
Miosen Tengah (N13-N14). Selanjutnya berturut-turut diendapkan diatasnya secara
selaras berumur Miosen Atas – Pliosen adalah Formasi Wonocolo (N14-N17),
Formasi Ledok (N17-N20) dan Formasi Mundu (N20-N21). Keempat Formasi
tersebut masuk ke dalam Kelompok Kawengan.Formasi Ngrayong, Bulu dan
Wonocolo menjari dengan Formasi Kerek di Jawa Timur bagian tengah. Sedangkan
Formasi Ledok dan Mundu menjari dengan Formasi Kalibeng.

Formasi Selorejo mengendap tidak selaras diatas Formasi Mundu diikuti Formasi
Tambakromo (Lidah) yang juga mengendap tidak selaras berumur Pleistosen.Formasi
Selorejo menjari dengan batugamping Klitik dan Formasi Wunut.

f. Cekungan Jawa Timur Selatan


Pertama yang terendapkan setelah fase post-rift adalah Formasi Kebobutak berumur
Oligosen (P18-P20), diikuti secara selaras Formasi Nglanggran berumur Miosen
Bawah (N4-N8) dibagian selatan. Sedangkan di bagian utara terendapkan Formasi
Semilir berumur Miosen Bawah (N5-N8). Formasi Semilir tidak selaras dengan
Formasi Pelang di sebelah utara. Diatas Semilir terendapkan secara tidak selaras
Formasi Jaten dan Sambipitu berumur Miosen Tengah (N9-N11). Formasi Sambipitu
menjari dengan Formasi Kerek.

Diatas Formasi Jaten diendapkan batugamping Formasi Wonosari berumur Miosen


Tengah – Pliosen (N11-N21) yang menjari dengan Formasi Kerek dan Kepek.
Dijumpai intrusi yang menerobos Formasi Wonosari dan Kerek. Setelah pengendapan
Formasi Wonosari terjadi pengangkatan sehingga pengendapan terhenti pada umur
Pleistosen. Setelah itu terbentuk endapan volkanik resen.

82
Gambar IV.13 Korelasi dan Nomenklatur Stratigrafi di Pulau Jawa.

IV.6 Geologi Geomorfolgi Pulau Madura


IV.6.1 Morfologi Pulau Madura
Sebagian besar wilayah Madura termasuk Lajur Rembang, merupakan pegunungan
yang terlipat dan membentuk antiklinorium yang memanjang dengan arah barat -
timur. Pada umumnya daerah ini termasuk perbukitan landai hingga pegunungan
berlereng terjal. Berdasarkan keadaan bentang alamnya daerah Madura
dikelompokkan menjadi tiga satuan morfologi, yakni: dataran rendah, perbukitan dan
kras.
1. Morfologi dataran rendah, dengan ketinggian antara 0 - 50 m (dpl), menempati
daerah pesisir. Di pesisir selatan Madura, dataran rendah membentang dari barat ke
timur yaitu dari Pamekasan sampai ke Dungke. Di daerah Pamekasan dan Sumenep
daerah dataran rendah lebih luas daripada daerah lainnya dan merupakan muara S.

83
Trokom dan S. Anjak. Daerah ini di bentuk oleh endapan sungai, pantai, rawa dan
batugamping koral.

2. Morfologi bergelombang, dengan ketinggian 0 - 200 m (dpl), menempati bagian


utara, tengah dan selatan, memanjang dengan arah barat - timur, umumnya dibentuk
oleh batuan sedimen yang terdiri dari batulempung Formasi Tawun, batupasir Anggota
Formasi Ngrayong dan batugamping.

3. Morfologi krast, dengan ketinggian 120 - 440 m (dpl), dicirikan oleh perbukitan
kasar, terjal, sungai bawah permukaan, gua - gua, dolina, gawir dan kuesta, menempati
bagian utara dan selatan, memanjang barat - timur, umumnya dibentuk oleh
batugamping pasiran dan batugamping terumbu.
Pola aliran sungai pada umumnya mendaun dan sebagian kecil sejajar, searah dengan
arah jurus lapisan, sebagian memotong arah jurus lapisan, lembahnya termasuk
menjelang dewasa.

IV.6.2 Stratigrafi
Daerah Madura dibentuk oleh batuan sedimen yang berumur Miosen Awal hingga
Pliosen dan batuan endapan permukaan yang terdiri dari endapan aluvium.
Batuan tertua adalah Formasi Tawun (Tmt), terdiri dari batulempung, napal dan
batugamping orbitoid, berumur Miosen Awal - Miosen Tengah, Formasi Ngrayong
(Tmtn) menindih selaras Formasi Tawun yang terdiri dari batupasir kuarsa berselingan
dengan batugamping orbitoid dan batulempung, berumur Miosen Tengah.
Formasi Ngrayong tertindih selaras oleh Formasi Bulu (Tmb) yang terdiri dari
batugamping pelat dengan sisipan napal pasiran, berumur Miosen Tengah bagian atas.
Formasi Pasean (Tmp) menindih selaras Formasi Bulu, terdiri dari perselingan napal
pasiran dan batugamping lempungan, berumur Miosen Akhir.
Formasi Madura (Tpm) menindih tak selaras Formasi Pasean, terdiri dari batugamping
terumbu dan batugamping dolomitan, berumur Pliosen. Formasi ini tertindih tak
selaras oleh Formasi Pamekasan (Qpp) yang terdiri dari konglomerat, batupasir dan
lempung, berumur Plistosen. Endapan paling muda adalah aluvium terdiri dari pasir
kuarsa, lempung, lumpur, kerikil dan kerakal, berumur Holosen.

84
IV.6.3 Struktur
Struktur di daerah Madura adalah lipatan dan sesar. Struktur antiklin dan sinklin
berarah barat - timur, jurus sesar umumnya berarah baratdaya - timurlaut dan baratlaut
- tenggara. Antiklin umumnya berkembang pada Formasi Ngrayong, Bulu dan Formasi
Pasean. Sinklin pada umumnya berkembang pada Formasi Ngrayong.Sesar yang
terdapat di daerah ini adalah sesar naik, sesar geser dan sesar normal, jurus sesar naik
berarah barat - timur, jurus sesar geser dan sesar normal berarah baratdaya - timur laut
dan baratlut - tenggara. Kelurusan pada umumnya searah dengan jurus sesar geseran
sesar normal.

IV.6.4 Geomorfologi Pulau Madura


Pulau Jawa memiliki deretan perbukitan kapur yang sangat panjang terutama didaerh
rembang jawa tengah. Pulau Madura adalah merupakan perluasan ke timur dari bukit
Rembang. Pulau ini terpisah dari Jawa mungkin terjadi pada tahun 80 SM ( menurut
Statterhein). Selat Madura dimanapun dalamnya tidak lebih dari 100 m merupakan
lanjutan dari pegunungan Kendeng yang ujung timurnya tenggelam di dataran delta
Brantas. Pantai utaranya yang sempit menunjukan endapan pluvio-pleistosin yang
terlipat serta tertutup oleh vulkan-vulkan kecil. Jalur pantai ini merupakan lanjutan dari
tepi selatan anti klinorium Kendeng. Sub zona Blitar membujur kearah timur. Tanah
rendah Lumajang Jember mencapai pantai selatan dimana disitu tidak terdapat
pegunungan selatan seperti halnya tanah rendah Ronggo Jampi mencapai pantai
selatan di Grojogan.
Secara fisiografi pada daerah ini termasuk bagian timur Perbukitan Kendeng, bagian
tengah Perbukitan Rembang-Madura, pendataran alluvium Jawa sebelah utara,
pendataran tengah Jawa Timur dan bagian timur lekuk Randublatung. Bagian timur
Perbukitan Kendeng yang ada di Lembar ini tertutup alluvium. Yang berbeda dengan
itu adalah Perbukitan Rembang-Madura yang menerus sampai Pulau Madura. Tiga
satuan morfologi yang dapat dibedakan pada daerah ini, yaitu pedataran rendah,
perbukitan menggelombang, dan perbukitan kras.
Sungai pada Lembar ini banyak dikendalikan oleh struktur, terutama lipatan dan sesar.
Di bagian selatan Lembar, pada umumnya pola penyaliran berkembang secara kongkor
dan K. Brantas akibat muatan dibawahnya berupa batuan letusan gunungapi akhirnya
terdesak hingga ke pegunungan Kendeng. Hilirnya yang disebut K. Di Madura ini

85
terjadi pembalikan topografi, puncak antiklin telah terkikis habis dan kini lebih rendah
daripada sayapnya. Sebagai akibatnya, pola penyaliran yang semula konsekuen
kemudian menjadi obsekuen. Sejumlah sungai kecil-kecil yang umumnya mengalir ke
utara yang tetap konsekuen terkendalikan oleh sesar turun. Di daerah yang dialasi
batugamping, yaitu di bagian tengah dan selatan berkembang penyaliran bawah tanah.
Di bagian lain terdapat pola penyaliran dendrit.

IV.6.5 Cekungan Selat Madura


Cekungan laut Selat Madura bagian selatan secara administratif terletak di Provinsi
Jawa Timur dan secara geografis cekungan ini terletak pada posisi 114010’25”BT -
114013’58”BT, 801’8”LS – 803’28”LS (gambar 1). Di sebelah barat cekungan ini
berbatasan dengan daratan Jawa Timur (Kota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo,
Kabupaten Pasuruan) yang dibatasi oleh garis pantai Surabaya di utara, pantai Sidoarjo
sampai kawasan pantai Pasuruan di selatan. Pada kawasan pantai-pantai ini bermuara
Kali Surabaya, Kali Porong, dan Sungai Brantas. Di sebelah Selatan, cekungan ini
berbatasan juga dengan daratan Jawa Timur (Kabupaten Probolinggo), dibatasi oleh
kawasan garis pantai Pasuruan di barat, pantai Probolinggo, sampai pantai Besuki di
timur, dimana pada kawasan pantai ini dicirikan oleh kehadiran tinggian Gunung
Argopuro di Kecamatan Besuki. Di sebelah Timur cekungan ini berbatasan dengan
Laut Bali yang dicirikan oleh perubahan kontras kedalaman yaitu mulai dari -150 m.
Adapun batas bagian utara cekungan ini adalah kawasan pantai selatan pulau Madura
yang termasuk ke dalam Kebupaten Sampang dan Pamekasan. Perubahan
geomorfologi dasar laut Madura sebagai ”Cekungan Moderen” dan cenderung terus
menurun dari hasil penelitian-penelitian terdahulu. Kajian dilakukan secara
terintegrasi yang bersumber dari laporan hasil penelitian di Selat Madura oleh
Puslitbang Geologi Kelautan (1995) dan peta publikasi Indonesia Hydrographic Chart
1951 US Army Maps yang menyangkut aspek perubahan geomorfologi dasar laut.
D. Struktur Geologi Pulau Madura
Pada masa sekarang (Neogen – Resen), pola tektonik yang berkembang di Pulau Jawa
dan sekitarnya, khususnya Cekungan Jawa Timur bagian Utara merupakan zona
penunjaman (convergent zone), antara lempeng Eurasia dengan lempeng Hindia –
Australia (Hamilton, 1979, Katili dan Reinemund, 1984, Pulonggono, 1994).
Evolusi tektonik di Jawa Timur bisa diikuti mulai dari Jaman Akhir Kapur (85 – 65

86
juta tahun yang lalu) sampai sekarang (Pulonggono, 1990). Secara ringkasnya, pada
cekungan Jawa Timur mengalami dua periode waktu yang menyebabkan arah relatif
jalur magmatik atau pola tektoniknya berubah, yaitu pada jaman Paleogen (Eosen –
Oligosen), yang berorientasi Timur Laut – Barat Daya (searah dengan pola Meratus).
Pola ini menyebabkan Cekungan Jawa Timur bagian Utara, yang merupakan cekungan
belakang busur, mengalami rejim tektonik regangan yang diindikasikan oleh litologi
batuan dasar berumur Pra – Tersier menunjukkan pola akresi berarah Timur Laut –
Barat Daya, yang ditunjukkan oleh orientasi sesar – sesar di batuan dasar, horst atau
sesar – sesar anjak dan graben atau sesar tangga. Dan pada jaman Neogen (Miosen –
Pliosen) berubah menjadi relatif Timur – Barat (searah dengan memanjangnya Pulau
Jawa), yang merupakan rejim tektonik kompresi, sehingga menghasilkan struktur
geologi lipatan, sesar – sesar anjak dan menyebabkan cekungan Jawa Timur Utara
terangkat (Orogonesa Plio – Pleistosen) (Pulonggono, 1994). Khusus di Cekungan
Jawa Timur bagian Utara, data yang mendukung kedua pola tektonik bisa dilihat dari
data seismik dan dari data struktur yang tersingkap.
Menurut Van Bemmelen (1949), Cekungan Jawa Timur bagian Utara (North East Java
Basin) yaitu Zona Kendeng, Zona Rembang – Madura, Zona Paparan Laut Jawa
(Stable Platform) dan Zona Depresi Randublatung.
Keadaan struktur perlipatan pada Cekungan Jawa Timur bagian Utara pada umumnya
berarah Barat – Timur, sedangkan struktur patahannya umumnya berarah Timur Laut
– Barat Daya dan ada beberapa sesar naik berarah Timur – Barat.
Zona pegunungan Rembang – Madura (Northern Java Hinge Belt) dapat dibedakan
menjadi 2 bagian yaitu bagian Utara (Northern Rembang Anticlinorium) dan bagian
Selatan (Middle Rembang Anticlinorium).
Bagian Utara pernah mengalami pengangkatan yang lebih kuat dibandingkan dengan
di bagian selatan sehingga terjadi erosi sampai Formasi Tawun, bahkan kadang –
kadang sampai Kujung Bawah. Di bagian selatan dari daerah ini terletak antara lain
struktur – struktur Banyubang, Mojokerep dan Ngrayong.
Bagian Selatan (Middle Rembang Anticlinorium) ditandai oleh dua jalur positif yang
jelas berdekatan dengan Cepu. Di jalur positif sebelah Utara terdapat lapangan –
lapangan minyak yang penting di Jawa Timur, yaitu lapangan: Kawengan, Ledok,
Nglobo Semanggi, dan termasuk juga antiklin – antiklin Ngronggah, Banyuasin,

87
Metes, Kedewaan dan Tambakromo. Di dalam jalur positif sebelah selatan terdapat
antiklinal-antiklinal / struktur-struktur Gabus, Trembes, Kluweh, Kedinding – Mundu,
Balun, Tobo, Ngasem – Dander, dan Ngimbang High.
Sepanjang jalur Zona Rembang membentuk struktur perlipatan yang dapat dibedakan
menjadi 2 bagian, yaitu:
1. Bagian Timur, dimana arah umum poros antiklin membujur dari Barat Laut –
Timur Tenggara.
2. Bagian Barat, yang masing – masing porosnya mempunyai arah Barat – timur
dan secara umum antiklin-antiklin tersebut menunjam baik ke arah barat ataupun ke
arah timur.

Gambar IV.14 Kerangka tektonik Cekungan Jawa Timur bagian Utara (Katili dan
Reinemund, 1984).

Pemisahan yang sesungguhnya antara Jawa dan Madura adalah karena tektonik, dan
bukan terjadi pada abad 3 Masehi, tetapi jutaan tahun sebelumnya. Analisis geologi
menunjukkan itu, dan pernah saya publikasikan dan presentasikan di pertemuan ilmiah
para geologists tahun 2004 (Satyana et al., 2004, Rembang-Madura-Kangean-Sakala
(RMKS) Fault Zone, East Java Basin: The Origin and Nature of a Geologic Border,

88
Proceedings PIT IAGI XXXIII).
Secara geologi, perbukitan gamping di Rembang dan area sebelah utara Surabaya (ada
gamping Kujung dan Paciran) masih menerus ke Pulau Madura, terutama sebelah
utaranya. Maka, Madura sebenarnya masih bagian jalur geologi sebelah utara Jawa
Timur.
Dari Rembang di barat sampai area Sakala di sebelah timur Kangean merupakan jalur
sesar mendatar besar yang bergerak sisi kirinya (sinistral) terkenal dengan nama
RMKS (Rembang-Madura-Kangean-Sakala) Fault Zone. Sesar yang terjadi sesudah
Miosen Tengah ini juga merupakan jalur deformasi inversi yang kuat dengan ditandai
betapa banyaknya deformasi kompleks khas sesar mendatar sepanjang jalur itu.
Panjang jalur sesar ini 675 km dan lebarnya 15-40 km, sebuah zona sesar yang besar
di Indonesia.
Pulau Madura adalah pulau yang menderita pengangkatan paling kuat dari RMKS
Fault Zone tersebut. Dengan cara terangkat paling tinggi melebihi jalur sebelah barat
(Rembang-Pangkah/Tuban) dan sebelah timur (Kangean-Sakala) maka Pulau Madura
muncul dari laut dan menjadi pulau.
Dari Jalur Rembang-Sakala itu, sebenarnya Pulau Madura yang muncul pertama, yang
lainnya masih laut dangkal, baru kemudian menyusul area Rembang-Pangkah/Tuban
muncul dan area Kangean-Sakala. Maka, Pulau Madura sebenarnya tak pernah
memisahkan diri dari Jawa dalam gambaran retak lalu hanyut, ia memisahkan diri dari
jalur Jawa karena terangkat lebih dulu dibandingkan yang lain.
Mengapa Pulau Madura terangkat paling kuat. Sebab, selain karena deformasi inversi,
ia juga naik melebihi yang lain oleh gaya isostasi (gaya keseimbangan berdasarkan
gravitasi) untuk mengimbangi area laut Selat Madura di sebelah selatannya yang
merosot dengan cepat sebab merupakan bagian paling tenggelam dari Kendeng Deep.
Kendeng Deep adalah depresi (daerah dalam) paling dalam di Pulau Jawa yang
menerus ke Selat Madura sampai di utara Pulau Lombok.
Geologist yang pernah bekerja di area Selat Madura tentu tahu bahwa batugamping
Kujung di sini baru ditemukan di kedalaman sesudah 4000 meter, sementara di utara
Pulau Madura batuan yang sama justru tersingkap. Itu merupakan suatu ekstremitas
beda tinggi dalam geologi pada jarak yang tak terlalu jauh.

89
Gambar IV.15 Penampang utara-selatan Madura (Satyana dkk., 2004)

IV.7 Potensi Hidrokarbon Cekungan Jawa Timur


Wilayah Kepulauan Nusantara merupakan daerah dengan pertemuan tiga lempeng
yang sampai kini aktif bergerak. Tiga lempeng tersebut adalah lempeng eurasia,
lempeng indo-australia, dan lempeng pasifik. Pertemuan lempeng-lempeng itu
menyebabkan interaksi ketiga lempeng yang mengakibatkan pengaruh pada hampir
seluruh kepulauan yang ada di Indonesia. Pengaruh tersebut, menimbulkan adanya
patahan atu sesar, rangkaian Gunung Api yang biasa dikenal dengan istilah busur
vulkanik dan berhenti di Pulau Sumbawa, kemudian berbelok arah ke Laut Banda
menuju arah utara ke daerah Maluku Utara, Sulawesi Utara dan terus ke Filipina, serta
banyaknya cekungan-cekungan pengendapan sedimen yang tersebar di wilayah
Kepulauan Nusantara. Salahsatu cekungan yang ada di Indonesia dan memiliki potensi
positif adanya hidrokarbon adalah Cekungan Sunda yang terdiri dari Cekungan
Sumatera Utara, Cekungan Sumatera Tengah, Cekungan Sumatera Selatan, Cekungan
Kalimantan Timur, dan Cekungan Jawa Timur.
Cekungan Jawa Timur sendiri dibatasi oleh Busur Karimunjawa yang
memisahkannya dengan Cekungan Jawa Barat Utara di sebelah barat. Pada sebelah

90
selatan dibatasi oleh busur vulkanik, sebelah timur dibatasi oleh Cekungan Lombok,
dan pada daerah utara dibatasi oleh Tinggian Paternoster yang memisahkannya
dengan Selat Makassar. Cekungan Jawa Timur dikelompokkan sebagai cekungan
belakang busur dan berada pada batas tenggara dari Lempeng Eurasia (Mudjiono dan
Pireno, 2002) serta terletak di tepi benua Sunda yang stabil dimana daerah pantai
selatan Jawa Timur merupakan rangkaian pegunungan vulkanik yaitu cekungan busur
depan dan daerah prisma akresi luar.

Gambar IV.16 Lokasi Cekungan Jawa Timur


Proses terbentuknya cekungan ini diinterpretasikan dimulai antara Kapur Bawah dan
Eosen ketika subduksi ke arah baratlaut dari kerak benua di sepanjang tepi barat daya
kalimantan berubah arahnya ke bagian selatan dan timur (Hamilton,1979). Tektonik
pada jaman Kapur Akhir sampai Tersier Awal ini mengakibatkan terbentuknya horst
dan graben yang mempunyai arah Timur Laut dan Barat Daya dari hasil kominasi
tensional dan wrech faulting. Hal ini yang menjadi pengontrol pembentukan awal
cekungan. Patahan-patahan awal kemudian teraktifkan kembali selama masa Tersier
dan sesar normal yang tumbuh berpengaruh kuat terhadap pola sedimentasi yang ada.
Reaktivasi ini yang pada dasarnya mengakibatkan pengangkatan dari graben-graben
yang sebelumnya terbentuk menjadi tinggian yang sekarang disebut Central High
(Ponto, 1995). Pada Central High juga tidak ada perubahan struktur yang berarti dari
arah barat ke timur. Meskipun secara umum konfigurasi basement Cekungan Jawa
Timur dikontrol oleh dua trend utama, yakni NE – SW.

91
Cekungan Jawa Timur dipisahkan menjadi tiga mandala struktur (Satyana,
2005) dari utara ke selatan adalah:
1. Paparan Utara yang terdiri dari Busur Bawean, Paparan Madura Utara, dan Paparan
Kangean Utara. Pada daerah ini mempunyai trend utama NE – SW.
2. Paparan Tengah yaitu Tinggian Sentral yang terdiri dari Jawa Utara Laut Kujung –
Madura – Kangean – Tinggian Lombok. Pada daerah ini mempunyai trend utama W -
E.
3. Bagian Selatan dikenal sebagai Cekungan Selatan yang terdiri dari Zona Rembang-
Selat Madura – Sub Cekungan Lombok.

Gambar IV.17 Tiga struktur utama Cekungan Jawa Timur.

Akibat tumbukan lempeng selama Tersier Awal, Cekungan Jawa Timur


terangkat dan mengalami erosi. Periode terakhir adalah tektonik kompresi mulai dari
Miosen Akhir hingga sekarang. Sesar – sesar normal membentuk Horst dan Graben
sehingga menghasilkan struktur-struktur terbalik atau inverted relief (Hamilton, 1979).
Potensi Hidrokarbon pada Cekungan Jawa sendiri sangatlah besar. Hal ini dapat
diinterpretasikan dari reservoir yang ada pada cekungan ini sangatlah unik yakni
batugamping Globigerina yang porositasnya sangat tinggi dan produktif menghasilkan
migas atau minyak. Sebarn dari reservoir ini sendiri sangatlah panjang dari Cepu, Selat
Madura sampai utara Bali. Umur dari reservoir cekungan ini juga tergolong dalam
reservoir termuda di Indonesia yakni batupasir Plistosen volkanik Wunut yang berasal
dari endapan jalur vulkanik di selatan Cekungan Jawa Timur. Sedangkan menurut hasil
analisis TOC Rock Eval pada daerah Cepu yang merupakan bagian dari Cekungan

92
Jawa Timur menunjukkan bahwa sedimen batuan induk yakni Formasi Kujung yang
menggunakan batu lempung 2 sampel mempunyai nilai >0,5%. Namun pada beberapa
tempat dilakukan uji HI mempunyai nilai yang relatif rendah yakni <150 sehingga
diinterpretasikan bahwa batuan induk ini jika mencapai kematangannya akan
cenderung menghasilkan gas. Bahan organik dengan kandungan Hidrogen rendah
seperti ini umumnya dijumpai pada bahan organik dengan tipe kerogen III-IV yang
dibentuk secara dominan oleh unsur darat. Sehingga jika diinterpretasikan kembali
maka pada daerah ini dapat disimpulkan potensi hidrokarbon yang sangat tinggi
dimana sejak abad 18 Cekungan Jawa Timur telah memproduksi minyak terutama
daerah Cepu, Bojonegoro, dan Surabaya. Saat ini terdapat sekitar 62 lapangan migas
di Jawa Timur. Selain itu eksplorasi masih terus dilakukan untuk menemukan
lapangan-lapangan migas baru di seluruh wilayah Cekungan Jawa Timur.

Gambar IV.18 Kolom Stratigrafi Cekungan Jawa Timur

93
Gambar IV.19 Kandungan TOC Formasi Kujung di Cekungan Jawa Timur

IV.8 Petroleum Sistem Cekungan Jawa Barat Utara

Cekungan Jawa Barat Utara memiliki cadangan hidrokarbon yang baik, tentunya
didukung oleh adanya petroleum system yang menjadikan cekungan ini sangat
potensial. Petroleum system cekungan ini diantaranya :

IV.8.1 Batuan Induk (Source Rock)


Pada Cekungan Jawa Barat Utara terdapat tiga tipe utama batuan induk yaitu lacustrine
shale (oil prone), fluvio deltaic coal dan fluvio deltaic shale (bacterial gas). Studi
geokimia yang dilakukan menunjukan bahwa fluvio deltaic coal dan shale dari
Formasi Talang Akar memberikan peran utama dalam pembentukan hidrokarbon pada
sistem Cekungan Jawa Barat Utara. Shale Formasi Talang akar memiliki kandungan
TOC sekitar 0,5 – 2% . Lacustrine shale dari Formasi Jatibarang ekuivelen juga
menjadi penyuplai hidrokarbon terutama pada Sub- cekungan Jatibarang. Terkhusus
pada Sub-cekungan Jatibarang yang merupakan horst graben system terdapat beberapa
depresi yang menjadi active local kitchen yang menyuplai hidrokarbon pada sub-
cekungan ini.

94
a. Lacustrine Shale
Lacustrine Shale terbentuk pada periode syn-rift dan berkembang dalam dua macam
fasies yang kaya akan material organik. Fasies pertama adalah yang berkembang
selama Initial-rift fill. Fasies ini berkembang pada Formasi Banuwati dan ekuivalen
Formasi Jatibarang sebagai lacustrine clastic dan material vulkanik klastik (Nobel et
al.,1997). Fasies kedua adalah fasies yang terbentuk selama periode akhir syn-rift yang
berkembang pada bagian Formasi Talang Akar. Pada formasi ini batuan induk
dicirikan oleh batuan klastik nonmarine yang merupakan interbedde batupasir dan
lacustrine shele.

b. Fluvio Deltaic Coal


Batuan induk ini dihasilkan dari ekuivalen Formasi Talang akar yang di deposisikan
selama post rift sag. Fasies ini dicirikan oleh coal bearing sediment yang terbentuk
pada sistem fluvial pada Oligosen Akhir. Batuan induk tipe ini menghasilkan minyak
dan juga gas (Noble dkk.,1997).

c. Marine Lacustrine
Batuan induk ini dihasilkan oleh Formasi Parigi dan Formasi Cisubuh. Batuan induk
ini dicirikan oleh proses methanogenic bacteria yang menyebabkan degradasi pada
material organik pada lingkungan laut.

IV.8.2 Jalur Migrasi (Migration Route)


Migrasi hidrokarbon secara garis besar dikelompokan menjadi dua jenis yaitu migrasi
primer, migrasi sekunder. Migrasi primer adalah keluarnya minyak dan gas bumi dari
batuan induk yang telah matang dan masuk ke dalam reservoir melalui lapisan
penyalur. Migrasi sekunder adalah pergerakan minyak dan gas bumi dari lapisan
penyalur menuju trap/perangkap hidrokarbon. Migrasi hidrokarbon dari batuan induk
menuju batuan reservoir pada dasarnya terjadi secara vertikal dan lateral. Migrasi
vertikal terjadi melalui zona-zona kekar dan sesar secara langsung dari batuan induk
ke batuan reservoir, sedangkan migrasi lateral terjadi melalui permeabilitas matrik
seperti batupasir ataupun batugamping yang porous. Pada Cekungan Jawa Barat Utara,
lapisan penyalur yang menjadi agen migrasi lateral lebih banyak berupa batupasir
Formasi Talang Akar yang menyuplai hidrokarbon pada Tinggian vulakanik

95
Jatibarang ataupun celah batupasir yang mempunyai arah utara-selatan Anggota
“Masive” ataupun “Main”. Sedangkan sesar menjadi saluran utama untuk migrasi
vertikal yang mentrasportasikan hidrokarbon bersamaan dengan periode tektonik aktif
dan pergerakan sesar (Noble dkk., 1997).

Gambar IV.8.1 Hydrocarbon Play Cekungan Jawa Barat Utara.

IV.8.3 Batuan Reservoir (Reservoir)


Batuan reservoir merupakan batuan yang berfungsi sebagai wadah tempat
terakumulasinya hidrokarbon. Batuan reservoir umumnya dicirikan oleh batuan yang
memiliki porositas yang baik, baik itu porositas primer ataupun porositas sekunder
yang nantinya merupakan rongga yang akan terisi oleh hidrokarbon. Pada Cekungan
Jawa Barat Utara ini umumnya batuan yang diidentifikasi sebagai reservoir merupakan
batupasir Formasi Talang Akar, batugamping Formasi Parigi, batugamping Formasi
Baturaja dan batuan vulkanik Formasi Jatibarang. Pada Formasi Baturaja,
batugamping mempunyai porositas yang baik yang memungkinkan tempat
menghasilkan akumulasi endapan yang besar pada daerah penelitian. Timbunan
pasokan sedimen dan laju sedimentasi yang tinggi pada daerah shelf, diidentifikasikan
dari clinoforms yang menunjukan adanaya progradasi. Pasokan sedimen ini
disebabkan oleh perpaduan ketidaksabilan tektonik yang merupakan akibat dari
subsidance yang terus menerus pada daerah forelend dari lempeng Sunda.
Pertambahan yang cepat dalam sedimen klastik dan laju subsidance yeng terus

96
menerus pada Miosen Awal diinterpetasikan sebagai akibat dari perhentian deposisi
batugamping Baturaja.

4. Tipe Cebakan (Trap)


Tipe cebakan pada Cekungan Jawa Barat Utara merupakan perangkap
kombinasi antara cebakan struktur dan cebakan stratigrafi. Tipe cebakan di Cekungan
Jawa Barat Utara secara keseluruhan memiliki kemiripan seperti dome anticlinal dan
cebakan berupa sesar-sesar turun ataupun cebakan struktur berupa tinggian suatu
batuan dasar atau batuan vulkanik yang mengalami pensesaran secara intensif.
Sedangkan cebakan stratigrafi dapat ditemukan seperti cebakan reef dan unit batupasir
yang onlap menutupi Tinggian batuan dasar.

5. Batuan penutup (Seal Rock)


Pada Cekungan Jawa Barat Utara hampir semua formasi memiliki potensi
sebagai lapisan penutup yang efektif termasuk di dalamnya intraformational seal.
Lapisan batuan untuk dapat bertindak sebagai penutup harusnya
memilikikemampuan untuk kedap terhadap fluida. Adapun lapisan batuan yang
memiliki kriteria tersebut berupa shale Formasi Cisubuh, batugamping tight, dan shale
Formasi Talang Akar sebagai intraformational seal.

97
Bab V
Pulau Bali

Secara regional, Pulau Bali merupakan bagian dari busur vulkanik bagian dalam pada
bagian barat Lesser Sunda Island (van Bemmelen, 1949), tepatnya busur vulkanik
yang memanjang dari busur Sunda bagian timur hingga Banda bagian barat yang
mencakup Lombok-Flores-Wetar (van Gorsel, 2018). Pulau-pulau pada busur ini
merupakan sistem vulkanik muda yang masih aktif berumur Miosen-Resen. Hamilton
(1979) menyatakan bahwa pulau Jawa, Bali, Lombok, dan Sumbawa terbentuk oleh
aktivitas pada busur vulkanik pada batas lempeng Paparan Sunda yang sebelumnya
merupakan batas pasif (passive margin). Pada bagian barat dari sistem ini, kerak di
bawahnya memiliki ketebalan kerak benua yang menipis ke arah timur. Kebanyakan
pulau vulkanik yang terbentuk pada bagian barat busur ini memiliki basement yang
bersifat samudera (Curay dkk. 1997 dalam van Gorsel, 2018), demikian pula basement
dari Cekungan Bali yang berada di sebelah utara dari Pulau Bali. Meskipun demikian,
asal mula dari basement Cekungan Bali masih belum diketahui dengan pasti.

Pulau Bali tersusun atas batuan vulkanik berumur Kuarter yang mendominasi serta
batuan vulkanik dan batugamping berumur Tersier yang tersingkap umumnya di
bagian selatan pulau (Gambar 1). Batuan Tersier yang menyusun pulau ini mencakup
Formasi Ulakan, Formasi Sorga, Formasi Selatan, Batuan Gunungapi Pulaki, Forrmasi
Prapatagung, dan Formasi Asah. Formasi Selatan dan Formasi Prapatagung
merupakan formasi batugamping, dengan Formasi Selatan dapat dikorelasikan dengan
Formasi Blambangan di Jawa Timur bagian selatan dan Formasi Akas di Pulau
Lombok. Sedangkan batuan vulkanik umur Kuarter yang didapati di pulau ini dari tua
ke muda mencakup Batuan Gunungapi Jembrana, Batuan Gunungapi Buyan-Bratan
Purba, Batuan Gunungapi Seraya, Formasi Palasari, Batuan Gunungapi Batur, Batuan
Gunungapi Agung, dan Batuan Gunungapi Kelompok Lesong-Pohen-Sengayang.
Keseluruhannya menunjukkan evolusi magmatisme yang terjadi di pulau ini sejak
pembentukannya di Kala Miosen.

98
Gambar V.1 Peta Geologi Regional Pulau Bali oleh Purbo-Hadiwijojo, dkk (1998)

V.1 Kerangka Tektonik Pulau Bali

Deformasi yang terjadi pada Pulau Bali dan Cekungan Bali terutama dipengaruhi oleh
subduksi lempeng. Tatanan tektonik utama Resen dari Pulau Bali dan Cekungan Bali
serta sekitarnya ditunjukkan oleh Gambar 2. Australia dari selatan ke utara. Deformasi
akibat subduksi ini pada Cekungan Bali-Flores diakomodasi umumnya sepanjang
batas selatan dari cekungan yang berada di utara dari lereng busur. Di arah barat Bali,
dapat diamati keberadaan fold-thrust yang melibatkan basement, sedangkan di bagian
tengah hingga ke timur dari Cekungan Bali deformasi lebih dicirikan oleh struktur
lipatan (Bali Fold) dan struktur diapir (Prasetyo, 1992).

Gambar V.2 Tatanan tektonik utama pada busur Sunda bagian timur. Dimodifikasi
dari Hamilton (1979) dari Silver dkk. (1983)

99
Sejarah tektonisme Bali berkorelasi erat dengan sejarah tektonisme Pulau Jawa, dan
secara kronologis dapat dijabarkan sebagai berikut berdasarkan Prasetyo (1992).

V.1.1 Tektonisme Paleosen

Pada Kala terjadi rift pada batas kontinen pasif bagian tenggara dari Paparan Sunda,
yang kemungkinan telah mengalami penyesaran. Rift ini berlangsung sepanjang
Paleosen hingga Eosen akhir. Berdasarkan beberapa hipotesis, pada kala ini pula juga
terperangkap sejumlah kerak samudera yang kemudian menjadi basement dari
Cekungan Bali-Flores melalui beberapa usulan mekanisme. Hal ini akan dibahas pada
subbab berikutnya.

V.1.2 Tektonisme Eosen

Rift yang telah dimulai pada Paleosen semakin berkembang dan mencapai puncaknya
pada Eosen Akhir. Pada kala ini tektonik ekstensional juga terjadi di Selat Makassar
dengan orientasi utara-selatan yang memisahkan Kalimantan dengan Sulawesi.

V.1.3 Tektonisme Oligosen

Pada kala ini rezim tektonisme mulai berubah dari ekstensional menjadi dan ditandai
dengan fasa tectonic quisence, atau jeda aktivitas tektonisme yang disebabkan
berkurangnya laju aktivitas ekstensional. Pada kala ini, diendapkan formasi dengan
satuan yang didominasi oleh serpih.

V.1.4 Tektonisme Miosen-Resen

Pada Miosen Awal, didapati struktur inversi yang menandai telah berubahnya rezim
tektonisme menjadi kompresional. Struktur inversi ini didapati pada sesar-sesar turun
yang terbentuk pada Paleosen sepanjang fault-fold zone.

Pada Miosen Akhir hingga kini, tejadi tumbukan (kolisi) antara kerak benua Australia
dengan Busur Banda. Kolisi ini juga menyebabkan back-arc thrusting pada Busur
Sunda bagian timur (Silver dkk., 1983) yang seiring waktu kemudian berpropagasi ke
arah barat dan diperkirakan mencapai Cekungan Bali. Letak back-arc thrusting ini
terhadap Pulau Bali dapat dilihat pada Gambar 2 dan penampang skematiknya
melewati Pulau Bali dan Cekungan Bali dapat dilihat pada Gambar 3.

100
Gambar V.3 Penampang tektonik berarah Utara-Selatan dari Lesser Sunda Island
(Rangin dkk., 1993) .dimodifikasi untuk penampang melewati Bali.

V.2 Cekungan Bali

Cekungan Bali merupakan suatu cekungan sempit di bagian utara Bali, berukuran
sekitar 100 x 200 km yang membentuk setengah lingkaran. Cekungan ini memiliki
kedalaman yang bertambah secara gradual kearah timur, dengan kedalaman
maksimum melebihi 1.5 km (Gambar 2). Di bagian selatan, cekungan ini dibatasi oleh
busur vulkanik aktif. Di sebelah barat searah jurus, terletak cekungan sedimen Jawa
dan Madura berumur Tersier, dan di sebelah timur terdapat Laut Flores yang lebih
dalam (McCaffrey dan Nabelek, 1987). Cekungan ini mendapat sedimen dari daratan
di sebelah utaranya serta busur vulkanik di sebelah selatannya (van Bemmelen, 1949).
Data mengenai pengukuran langsung bagi ketebalan di cekungan ini belum dilakukan,
namun McCaffrey dan Nabelek (1987) mengajukan bahwa ketebalan sedimen
mencapai 6 km berdasarkan data survey gravitasi dan bentuk seismogram berdasarkan
gempabumi.

Cekungan ini kini secara tektonik berada pada belakang busur magmatic (backarc
basin). Beberapa ilmuwan (Silver dkk., 1985; Prasetyo, 1988) mengidentifikasi
beberapa cekungan termasuk Cekungan Bali-Flores sebagai cekungan tepian
(marginal basin) yang kemudian di sebelah selatannya berkembang busur vulkanik.

101
Gambar V.4 Peta kondisi tektonik dan geografi Busur Sunda bagian Timur dan
sekitarnya, Cekungan Bali, persebaran gunungapi, dan kontur batimetri
dalam skala 1 km (Mccaffrey dan Nabelek, 1987)

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, secara umum telah diterima anggapan
bahwa basement dari Cekungan Bali bersifat samudera. Meskipun demikian, asal mula
dari basement Cekungan Bali masih belum diketahui dengan pasti. Prasetyo (1992)
dalam Ingram (2018) menyebutkan tiga kemungkinan mekanisme yang menjelaskan
asal dari basement ini, yaitu:
1. Kerak samudera berumur Kapur Tengah dari Samudera India terperangkap
ketika punggungan samudera Bonerote (yang berupa tinggian batimetri dan
pulau-pulau di sebelah selatan Sulawesi) memisahkan Cekungan Banda dari
Cekungan Bali-Flores.
2. Kerak samudera terbentuk ketika terjadi pemekaran di belakang busur akibat
subduksi kerak Samudera India sepanjang Palung Jawa.
3. Kerak samudera terbentuk akibat lisu dari Doang Boarderland bagian tenggara,
yaitu serangkaian punggungan dan tinggian yang terletak di antara Sulawesi
dan Borneo dan sebelumnya terletak sepanjang triple junction.

Adapun tektonostratigrafi (Hussein dan Surjono, 2016) serta korelasi satuan


menggunakan interpretasi seismik 2D pada cekungan ini menurut beberapa peneliti
(Setiadi dkk, 2018) ditunjukkan oleh Gambar 3 dan secara lebih rinci adalah sebagai
berikut.

102
V.2.1 Pre-rift

Unit yang menyusun fase ini terdiri atas batuan bancuh metasedimen Kapur Akhir
berumur Pra-Tersier. Menurut Sribudiyani, dkk., (2003) berdasarkan keterdapatan
mineral zirkon berumur Archean dan berafinitas Gondwana pada batuan sedimen dan
volkanik Kenozoikum, batuan dasar ini merupakan bagian dari fragmen benua
Australia.

V.2.2 Rifting

Fase ini terdiri atas rift initiation dan rift climax. Terjadi elongasi (perpanjangan)
penampang pada fase ini. Pada lintasan seismik yang dibuat, terlihat Formasi Pra-
Ngimbang berbatasan dengan sebuah sesar normal dan memiliki pelamparan menebal
ke arah struktur, menandakan dimulainya fase rifting. Sedimen ini didominasi oleh
batupasir dan diendapkan pada awal Eosen.

Pada Eosen Tengah hingga Eosen Akhir, terbentuk sistem graben yang terisi sedimen
bersifat fluvial atau deltaik berupa batupasir kuarsa, batubara, hingga serpih karbonat.
Endapan ini menyusun Formasi Ngimbang yang bersifat klastik. Pada waktu ini pula
juga terjadi laju perpindahan laju perpindahan patahan bernilai maksimum, dengan
pemanjangan penampang lebih panjang dibandingkan pemanjangan penampang pada
rift initiation. Ketebalan Formasi Ngimbang Klastik juga lebih tebal dibandingkan
Formasi Pra-Ngimbang. Dengan demikian dapat disebut bahwa terjadi rift climax pada
masa ini.

V.2.3 Post-rift

Fase ini terdiri atas beberapa tectonic system tracts, yaitu


 Immediate post rift yang mengendapkan Formasi Ngimbang Karbonat pada
Eosen Akhir.
 Late post-rift yang mengendapkan Formasi Ngimbang Serpih pada zona
batimetri neritic hingga batial pada Eosen Akhir dan memiliki distribusi
ketebalan formasi yang seragam. Restorasi penampang menunjukkan
ketebalan sedimen diperoleh dari pelenturan kerak akibat thermal subsidence.
 Late post-rift yang mengendapkan Formasi Kujung yang diendapkan pada
fase transgersi, dan diendapkan pada Oligosen awal. Formas ini didominasi
oleh serpih.

103
 Late post-rift yang mengendapkan Formasi Prupuh. Formasi ini diendapkan
pada Olgosen akhir dan didominasi oleh batugamping terumbu.

V.2.4 Syn-inversion

Fase ini dicirikan oleh ketebalan yang menipis ke arah struktur, adanya pemendekan
penampang pada restorasi penampang, serta menghasilkan bentukan topografi positif.
Fase ini berkaitan dengan perubahan rezim menjadi tektonik kompresi yang
berlangsung dari Miosen Awal hingga Resen. Pengsian sedimen pada cekungan
didominasi oleh serpih yang sedikit terlipat berumur Miosen Awal. Korelasi data
seismic dengan urutan stratigrafi data sumur bor di pulau Kangean menurut Bigg, dkk.
(1982) dalam Setiady, dkk. (2018) adalah beruturt-turut
 Anggota Rancak Bagian Bawah berumur Miosen Tengah Bagian bawah,
 Anggota Rancak Bagian Atas berumur Miosen Tengah Bagian Atas,
 Formasi Cepu Bagian Atas berumur Miosen Akhir yang didominasi oleh serpih,
 Formasi Mundu atau Formasi Paciran berumur Pliosen, dan
 Formasi Lidah berumur Kuarter.

Gambar V.5 Stratigrafi area North Bali III (dimodikasi dari Davies, 1984 dalam
Philips dkk. 1991)

104
DAFTAR PUSTAKA

Asikin, S. (1974): Geologi Struktur Indonesia, ITB, Bandung.


Barber, A.J., Crow, M.J., Millsom, J. S. (2005): Sumatra: Geology, Rescources and
Tectonic Evolution, The Geological Society London, UK, London.
Bachtiar, A. (2006): Slide Kuliah Geologi Indonesia, Prodi Teknik Geologi,
FIKTM-ITB. Clements, B. dan Hall, R. (2007): Cretaceous to Late
Miocene stratigraphic and tectonic evolution of West Java, Indonesia. In:
Indonesian Petroleum Association, Proceedings 31st Annual Convention,
87–104.
Computer- based reconstructions, model and animations, Journal of Asian Earth
Sciences, 20, 353–434.
Dewey, J.F. (1980): Episodicity, sequence and style at convergent plate boundaries:
Geological Association of Canada Special Paper 20, p. 553–573. Dickinson,
W.R., (1974): Plate tectonics and sedimentation, in Dickinson, W.R., ed.,
Tectonics and Sedimentation, Tulsa, Society of Economic Paleontologists
and Mineralogists, 204.
Hamilton, W. (1979): Tectonics of the Indonesian Region, U.S. Geological Survey
Professional Paper, 1078, 345.
Hall.R, (1996): Cenozoic Plate Tectonic Reconstruction of SE Asia, SE Asia
Research Group. Hall, R., (2002): Cenozoic geological and plate tectonic
evolution of SE Asia and the SW Pacific:
Hall, R., and Morley, C.K., (2004): Sundaland basins, in Clift, P., et al., eds.,
Continent- Ocean Interactions within the East Asian Marginal Seas,
American Geophysical Union Geophysical Monograph, 149, 55– 85.
Hussein, S. dan Surjono, S.S (2016): Tektonostratigrafi area North Bali III, Cekungan
Jawa Timur Utara. Publikasi Ilmiah Pendidikan dan Pelatihan Geologi, 12,
43-51.
Ingram, M. (2018): Basin analysis and hydrocarbon potential of the Bali basin with
expanded geothermal heat flow map of Indonesia, Tesis Program
Magister, Ball State University, 16-39.
Karig, D.E. (1971): Origin and development of marginal basins in the Western Pacific,
Journal of Geophysical Research, 76, 2542–2561.
Mccaffrey, R. dan Nabelek, J.L. (1987): Earthquakes, gravity, and the origin of the
Bali Basin: an example of a Nascent continental fold-and-thrust belt.
Journal of Geophysical Research Atmospheres, 441-460.
Oh, H.L (1987): The Kutai Basin a Unique Structural History. Proceeding IPA 20th,
I, 311-316. Parkinson, C.D., Miyazaki, K., Wakita, K., Barber, A.J., and
Carswell, D.A. (1998): An overview and tectonic synthesis of the pre-
Tertiary very- high pressure metamorphic and associated rocks of Java,
Sulawe si and Kalimantan, Indonesia: Island Arc, 7, 184–200.
Philips, T.I., Noble, R.A. dan Sinartio, F.F. (1991): Origin of hydrocarbons,
Kangean Block Northen Platform, offshore N.E. Java Sea, Prosiding
Indonesian Petroleum
Pertamina BPPK, Petroleum Geology of Indonesian Basins. XI.
Prasetyo, H. (1992): Bali-Flores Basin geological transition from extensional to
subsequent compressional deformation. Prosiding Indonesian Petroleum
Association.

105
Pulunggono dan Martodjojo, S. (1994): Perubahan Tektonik Paleogene-Neogene
Merupakan Peristiwa Terpenting di Jawa, Proc. Geol dan Geotektonik P.
Jawa sejak akhir Mesozoik hingga Kuarter, Yogyakarta, 37-50.
Satyana, A.H., and Silitonga, P.D. (1994): Tectonic Reversal in East Barito Basin,
South Kalimantan; Consideration of the Type of Inversion Structures and
Petroleum System Significance, Indonesian Pet. Assoc., 23th Annual
Convention Proceeding.
Satyana, A.H. (2000): Kalimantan, An Outline of t he Geology of Indonesia,
Indonesian Association of Geologists, 69-89.
Satyana, A. H. (2005): Petroleum Geology of Indonesia: Current Concepts, IAGI
34th, HAGI 30th, dan PERHAPI ,14th, Annual Convention, Surabaya.
Satyana, A. H. (2009): Petroleum Geology of Indonesia: Current Knowledge
regular hagi Course, Bali
Setiady, D., Astawa, I.N., Hermasyah, G.M., Lugra, I.W. dan Nainggolan, L.B.
(2018): Stratigrafi perairan utara Bali dari hasil interpretasi seismik 2D.
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan
Silver, E.A., Reed, D. dan Mccaffrey, R. (1983): Back arc thrusting in the Eastern
Sunda Arc, Indonesia: a consequence of arc-continent collision. Journal of
Geophysical Research, 88: B9, 7429-7488
Smyth, H.R., Hall, R., Hamilton, J.P., and Kinny, P. (2005): East Java: Cenozoic
basins, volcanoes and ancient basement: Jakarta, Proceedings, Indonesian
Petroleum Association Annual Convention, 30, 251– 266.
Smyth, H.R., Hamilton, P.J., Hall, R., and Kinny, P.D (2007): The deep crust beneath
island arcs: Inherited yircons reveal a gondwana continental fragment
beneath East Java, Indonesia: Earth and Planetary Science Letters (EPSL),
258, 269–282.
Sribudiyani., Agus H.H., Benyamin S., Indra P., Ivan Y., Nanang M., Puji A., Rudy
R., Sukendar A., Triwidiyo K. (2003): The Collision of the East Java
Microplate and Its Implication for Hydrocarbon Occurences in the East Java
Basin, Jakarta, Proceedings, Indonesian Petroleum Association Annual
Convention, 29th.
Van Bemmelen, R.W. (1949): The Geology of Indonesia: The Hague, Nijhoff,
Government Printing Office, 732.
Van Leeuwen, T.M., and Muhardjo (2005): Stratigraphy and tectonic setting of the
Cretaceous and Paleogene volcanic-sedimentary successions in northwest
Sulawesi, Indonesia: Implications for the Cenozoic evolution of Western and
Northern Sulawesi, Journal of Asian Earth Sciences, 25, 481–511.
Wakita, K., Sopaheluwakan, J., Miyazaki, K., and Zulkarnain, I., and Munasri (1996):
Tectonic evolution of the Bantimala Complex, South Sulawesi, Indonesia,
in Hall, R., and Blundell, D.J., eds., Tectonic Evolution of SE Asia
Geological Society London Special Publication 106, 353–364.
Wakita, K. (2000): Cretaceous accretionary-collision complexes in central
Indonesia, Journal of Asian Earth Sciences, 18, 739–749

106
Daftar pustaka dari situs internet (web site):

Van Gorsel, J.T. (2018): Bibliography of the geology of Indonesia and surrounding
areas edition 7.0, publikasi daring dari www.vangosellist.com. Diunduh
pada tanggal 29 November 2018.

107