Anda di halaman 1dari 208

LAPORAN TAHUNAN

PUSKESMAS SUKAGALIH
TAHUN 2018

PEMERINTAH KOTA BANDUNG


DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS SUKAGALIH
2018
Jl. Mulyasari No. 12
Email : pkmsukagalih@gmail.com
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat illahirobi


telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada Tim
penyusun, sehingga dapat menyelesaikan Profil Puskesmas
Sukagalih Tahun 2018 sebagai salah satu bentuk kegiatan yang
dilaksanakan oleh puskesmas dalam rangka meningkatkan
pembangunan Kesehatan Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas
Sukagalih.

Profil Puskesmas ini merupakan hasil kegiatan yang


dilaksanakan secara Lintas Program, Lintas Sektoral dan Pelaku
Potensial di masyarakat serta fasilitas pelayanan kesehatan swasta
yang lebih dititik beratkan pada upaya Promotif dan Preventif
dengan tidak mengenyampingkan upaya Kuratif dan Rehabilitatif.

Dalam penyusunan Profil Puskesmas didukung oleh semua


staf khususnya dari pimpinan Puskesmas Sukagalih. Namun dalam
penyusunan Profil Puskesmas ini masih jauh dari kesempurnaan,
oleh sebab itu dengan senang hati kami menerima kritik serta saran
yang sifatnya membangun untuk mencapai kesempurnaan. Semoga
Profil Puskesmas ini bermanfaat bagi kita semua.

Bandung, Februari 2018


Mengetahui
Kepala Puskesmas Sukagalih

dr. Galuh Widya Sidarta


NIP. 197009032000122002

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................ i


DAFTAR ISI ...................................................................................ii
DAFTAR TABEL............................................................................. v
BAB I ........................................................................................... 1
A. Latar Belakang ..................................................................... 1
B. Maksud ................................................................................ 1
C. Tujuan .................................................................................. 2
D. Sistematika Penulisan Profil Kesehatan ................................ 2
BAB II .......................................................................................... 4
A. Gambaran Geografis dan Kependudukan .............................. 4
B. Wilayah Kerja Puskesmas ..................................................... 5
C. Demografi ............................................................................. 6
1. Jumlah dan Komposisi Penduduk Berdasarkan Golongan
Umur ................................................................................ 6
2. Jumlah dan Komposisi Penduduk berdasarkan Tingkat
Pendidikan ........................................................................ 8
3. Pertumbuhan Penduduk dan Persebarannya .................... 9
4. Mata Pencaharian Penduduk ...........................................10
5. Jumlah Penduduk Miskin ................................................10
6. Jumlah Penduduk Kelompok Rentan/Khusus ..................11
D. Analisis Data Demografis dengan Masalah Kesehatan ..........11
BAB III .......................................................................................12
A. Mortalitas ............................................................................13
1. Angka Kematian Umum ...................................................13
2. Mortalitas Pada Masyarakat Miskin..................................13
3. Penyebab Kematian ..........................................................14
B. Morbiditas ...........................................................................15
1. Angka Kesakitan Penderita Umum ...................................15
2. Angka Kesakitan Masyarakat Miskin ................................16

ii
3. Case Fatality Rate (CFR) ..................................................17
a. Kelurahan Sukagalih ....................................................17
b. Kelurahan Sukagalih ....................................................17
C. Status Gizi ...........................................................................18
BAB IV ........................................................................................19
A. Upaya Kesehatan Wajib .......................................................19
1. Upaya Promosi Kesehatan ................................................20
2. Kesehatan Lingkungan.....................................................27
3. Upaya KIA dan KB ...........................................................35
4. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat ....................................41
5. Upaya Pencegahan Pengendalian Penyakit Menular .........46
6. Upaya Pengobatan ...........................................................57
B. Upaya Kesehatan Pengembangan .........................................61
1. Upaya Kesehatan Sekolah ................................................61
2. Upaya Kesehatan Olahraga ..............................................61
3. Upaya Keperawatan Kesehatan Masyarakat .....................62
4. Upaya Kesehatan Kerja ....................................................63
5. Upaya Kesehatan Gigi Dan Mulut ....................................65
6. Upaya Kesehatan Jiwa .....................................................70
7. Upaya Kesehatan Indra ....................................................71
8. Upaya Kesehatan Lanjut Usia ..........................................75
9. Upaya Kesehatan Tradisional ...........................................77
C. Indikator Kinerja Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan
Analisis................................................................................80
BAB V .........................................................................................84
A. Tenaga Kesehatan ................................................................84
1. Tenaga Kesehatan Dalam Gedung Puskesmas Sukagalih .84
2. Tenaga Kesehatan di Sekitar Wilayah Kerja Puskesmas
Sukagalih ............................................................................84
B. Sarana Kesehatan ................................................................85
1. Prasarana Puskesmas ......................................................85
2. Data Sarana Transportasi ................................................86

iii
3. Sarana Pelayanan Kesehatan ...........................................87
4. Institusi Pendidikan Kesehatan ........................................88
C. Pembiayaan Kesehatan ........................................................89
1. APBD Kota Bandung ........................................................89
2. Bantuan Operasional Khusus (BOK) ................................90
3. Kas BLUD ........................................................................91
BAB VI ........................................................................................92

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. 1 Sistematika Penulisan Profil Kesehatan ........................ 2


Tabel 2. 1 Situasi Geografis .......................................................... 5
Tabel 2. 2 Jumlah Penduduk Dan Komposisi Penduduk ............... 6
Tabel 2. 3 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan
Yang Ditamatkan .......................................................... 8
Tabel 2. 4 Pertumbuhan dan Persebaran Penduduk ..................... 9
Tabel 2. 5 Distribusi Produktivitas Penduduk Menurut Mata
Pencaharian .................................................................10
Tabel 2. 6 Jumlah Penduduk Miskin ...........................................10
Tabel 2. 7 Jumlah Penduduk Kelompok Rentan ..........................11
Tabel 3. 1 Jumlah Kematian .......................................................13
Tabel 3. 2 Jumlah Kematian Pada Masyarakat Miskin .................13
Tabel 3. 3 Pola Penyebab Kematian .............................................14
Tabel 3. 4 Pola Penyebab Kematian Pada Masyarakat Miskin ......15
Tabel 3. 5 10 Pola Penyakit Terbanyak Penderita Umum .............15
Tabel 3. 6 10 Pola Penyakit Terbanyak Masyarkat Miskin ............16
Tabel 3. 7 Jumlah CFR Kelurahan Sukagalih ..............................17
Tabel 3. 8 Jumlah CFR Kelurahan Sukagalih ..............................17
Tabel 3. 9 Status Gizi Balita ........................................................18
Tabel 4. 1 Cakupan Komunikasi Interpersonal dan Konsultasi
(KIP/K) .........................................................................20
Tabel 4. 2 Cakupan Penyuluhan Kelompok oleh Petugas di Dalam
Gedung ........................................................................20
Tabel 4. 3 Cakupan Institusi Kesehatan Ber-PHBS ......................22
Tabel 4. 4 Cakupan Pengkajian Dan Pembinaan PHBS di Tatanan
Rumah Tangga .............................................................22
Tabel 4. 5 Cakupan Pemberdayaan Masyarakat Melalui
Penyuluhan Kelompok Oleh Petugas Di Masyarakat .....23
Tabel 4. 6 Cakupan Pembinaan UKBM Melalui Persentase (%)
Posyandu Purnama dan Mandiri ..................................25

v
Tabel 4. 7 Cakupan Pembinaan Pemberdayaan Masyarakat Dilihat
Melalui Persentase (%) RW Siaga Aktif ..........................26
Tabel 4. 8 Cakupan Pemberdayaan Individu / Keluarga Melalui
Kunjungan Rumah .......................................................26
Tabel 4. 9 Cakupan Pengawasan Rumah Sehat ...........................27
Tabel 4. 10 Cakupan Pengawasan Sarana Air Bersih ...................28
Tabel 4. 11 Cakupan Pengawasan Jamban ..................................28
Tabel 4. 12 Cakupan Pengawawan SPAL (Sarana Pembuangan Air
Limbah) ........................................................................29
Tabel 4. 13 Inspeksi Sanitasi Tempat - Tempat Umum (TTU) .......30
Tabel 4. 14 Cakupan Pengawasan Tempat Pengolahan Makanan
(TPM) ............................................................................30
Tabel 4. 15 Cakupan Pengawasan Industri ..................................31
Tabel 4. 16 Cakupan Kegiatan Klinik Sanitasi .............................32
Tabel 4. 17 Jumlah Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan
Sampah ........................................................................32
Tabel 4. 18 Cakupan Pengawasan Tempat Pengelolaan Pestisida .33
Tabel 4. 19 Jumlah Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan
Sampah ........................................................................34
Tabel 4. 20 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4 ...........................35
Tabel 4. 21 Cakupan Pertolongan Persalinan Oleh Tenaga
Kesehatan ....................................................................35
Tabel 4. 22 Cakupan Komplikasi Kebidanan Yang Ditangani .......36
Tabel 4. 23 Cakupan Pelayanan Nifas .........................................36
Tabel 4. 24 Cakupan Kunjungan Neonatus (KN1) ........................37
Tabel 4. 25 Cakupan Kunjungan Neonatus Lengkap (KN
Lengkap) ......................................................................38
Tabel 4. 26 Cakupan Neonatus dengan Komplikasi yang
Ditangani .....................................................................38
Tabel 4. 27 Cakupan Kunjungan Bayi .........................................39
Tabel 4. 28 Cakupan Pelayanan Anak Balita ...............................39
Tabel 4. 29 Cakupan Peserta KB Aktif .........................................40

vi
Tabel 4. 30 Cakupan Keluarga Sadar Gizi ...................................41
Tabel 4. 31 Balita Ditimbang (D/S) ..............................................41
Tabel 4. 32 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (6-11
Bulan) ..........................................................................42
Tabel 4. 33 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (12-59
Bulan) ..........................................................................43
Tabel 4. 34 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Ibu Nifas 43
Tabel 4. 35 Cakupan Distribusi Tablet Fe 90 Tablet Pada Ibu
Hamil ...........................................................................44
Tabel 4. 36 Cakupan Distribusi MP-ASI Baduta Gakin ................45
Tabel 4. 37 Cakupan Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan ......45
Tabel 4. 38 Cakupan ASI Eksklusif .............................................46
Tabel 4. 39 Cakupan BCG ...........................................................46
Tabel 4. 40 Cakupan DPT-HB-HIB 1 ...........................................47
Tabel 4. 41 Cakupan DPT-HB-HIB 3 ...........................................47
Tabel 4. 42 Cakupan Polio 4 ........................................................48
Tabel 4. 43 Cakupan Campak .....................................................48
Tabel 4. 44 Cakupan BIAS DT .....................................................49
Tabel 4. 45 Cakupan BIAS Td .....................................................50
Tabel 4. 46 Cakupan BIAS Campak.............................................50
Tabel 4. 47 Cakupan Pelayanan Imunisasi Ibu Hamil TT 2+ ........51
Tabel 4. 48 Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child
Immunization (UCI) ......................................................52
Tabel 4. 49 Cakupan Sistem Kewaspadaan Dini ..........................52
Tabel 4. 50 Cakupan Surveilans Terpada Penyakit ......................53
Tabel 4. 51 Cakupan Pengendalian Kejadian Luar Biasa (KLB) ....53
Tabel 4. 52 Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita ......54
Tabel 4. 53 Cakupan Penemuan Pasien Baru TB BTA Positif .......54
Tabel 4. 54 Cakupan Kesembuhan Pasien TB BTA Positif ............55
Tabel 4. 55 Cakupan Penderita DBD yang Ditangani ...................56
Tabel 4. 56 Cakupan Penemuan Penderita Diare .........................56
Tabel 4. 57 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan .............................57

vii
Tabel 4. 58 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan Gigi ......................57
Tabel 4. 59 Cakupan Pemeriksaan Laboratorium Puskesmas ......58
Tabel 4. 60 Cakupan Jumlah Pemeriksaan Laboratorium Yang
Dirujuk ........................................................................58
Tabel 4. 61 Evaluasi Pemakaian Obat Terbanyak ........................60
Tabel 4. 62 Cakupan Sekolah (SD/MI/Sederajat) Yang
Melaksanakan Penjaringan Kesehatan..........................61
Tabel 4. 63 Cakupan Pembinaan Kelompok Olahraga ..................61
Tabel 4. 64 Cakupan Keluarga Dibina (Keluarga Rawan) .............62
Tabel 4. 65 Cakupan Keluarga Rawan Selesai Dibina ..................62
Tabel 4.66 Cakupan Keluarga Mandiri III ....................................63
Tabel 4.67 Cakupan Pembinaan Pos Upaya Kesehatan Kerja
(UKK) ...........................................................................63
Tabel 4.68 Cakupan Penanganan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan
Penyakit Akibat Hubungan Kerja (PAHK) ......................64
Tabel 4.69 Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat
(UKGM) ........................................................................65
Tabel 4.70 Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi Dan Mulut Di
Taman Kanak-Kanak (TK) .............................................65
Tabel 4.71 Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di
SD/MI ..........................................................................66
Tabel 4.72 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di
TK ................................................................................66
Tabel 4.73 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di
SD ................................................................................67
Tabel 4.74 Cakupan Penanganan Siswa TK yang Membutuhkan
Perawatan Kesehatan Gigi ............................................68
Tabel 4.75 Cakupan Penanganan Siswa SD/MI yang
Membutuhkan Perawatan Kesehatan Gigi ....................69
Tabel 4.76 Cakupan Deteksi Dini Gangguan Kesehatan Jiwa ......70
Tabel 4.77 Cakupan Penanganan Pasien Terdeteksi Gangguan
Kesehatan Jiwa ............................................................70

viii
Tabel 4.78 Cakupan Kegiatan Skrining Kelainan / Gangguan
Refraksi Pada Anak Sekolah .........................................71
Tabel 4.79 Cakupan Penanganan Kasus Kelainan Refraksi .........72
Tabel 4.80 Cakupan Skrining Katarak .........................................72
Tabel 4.81 Cakupan Penanganan Penyakit Katarak .....................73
Tabel 4.82 Cakupan Rujukan Gangguan Penglihatan Pada Kasus
Diabetes Melitus Ke RS ................................................73
Tabel 4.83 Cakupan Kegiatan Penjaringan Penemuan Kasus
Gangguan Pendengaran di SD / MI ..............................74
Tabel 4.84 Cakupan Kasus Gangguan Pendengaran di SD / MI
yang Ditangani .............................................................75
Tabel 4.85 Cakupan Kesehatan Usia Lanjut ................................75
Tabel 4.86 Cakupan Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut Pada
Kelompok Usia Lanjut ..................................................76
Tabel 4.87 Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Tradisional
(Kestrad).......................................................................77
Tabel 4.88 Cakupan Pengobat Tradisional Terdaftar / Berijin ......77
Tabel 4.89 Cakupan Pembinaan Kelompok Taman Obat Keluarga
(TOGA) .........................................................................78
Tabel 4. 90 Laporan Pelayanan Kesehatan Dasar Puskesmas
Sukagalih Tahun 2018 .................................................80
Tabel 5. 1 Jumlah dan Jenis Tenaga Kesehatan ..........................84
Tabel 5. 2 Jumlah Tenaga Kesehatan yang Memiliki Izin Praktek 84
Tabel 5. 3 Jumlah Dan Kondisi Bangunan Puskesmas Sukagalih 85
Tabel 5. 4 Jumlah Dan Kondisi Sarana Transportasi ...................86
Tabel 5. 5 Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan .........................87
Tabel 5. 6 Jumlah Institusi Pendidikan Kesehatan ......................88
Tabel 5. 7 Pencapaian Anggaran APBD Kota Bandung .................89
Tabel 5. 8 Pencapaian Anggaran Bantuan Operasional Khusus
(BOK) Puskesmas Sukajadi Tahun 2018 .......................90
Tabel 5. 9 Penggunaan Anggaran BLUD ......................................91

ix
x
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas
adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya
kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat
pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotive dan preventif,
untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-
tingginya di wilayah kerjanya (Permenkes RI no. 75 tahun 2014
tentang Pusat Kesehatan Masyarakat).
Puskesmas mempunyai fungsi:
a. Pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan
b. Pusat pemberdayaan masyarakat
c. Pusat pelayanan kesehatan masyarakat
Semua kegiatan di Puskesmas Sukagalih tahun 2018 dirangkum
dalam bentuk Profil Kesehatan Puskesmas Sukagalih tahun 2018.
Profil ini memuat data dan informasi mengenai gambaran umum dan
wilayah kerja puskesmas, situasi derajat kesehatan, pelayanan
kesehatan, serta situasi sumber daya kesehatan Puskesmas
Sukagalih.

B. Maksud
Maksud disusunnya Profil Puskesmas Sukagalih tahun 2018 ini
adalah sebagai gambaran umum puskesmas, wilayah kerja
puskesmas, data dasar, situasi derajat kesehatan, pelayanan
kesehatan, dan situasi sumber daya kesehatan.

1
C. Tujuan
Tujuan disusunnya Profil Puskesmas Sukagalih tahun 2018 ini
adalah:
a. Tujuan Umum
Diketahui gambaran situasi kesehatan dalam wilayah kerja
Puskesmas Sukagalih.
b. Tujuan Khusus
1) Diketahui gambaran tingkat pencapaian hasil cakupan kegiatan
pelayanan kesehatan dan mutu kegiatan pelayanan kesehatan
serta manajemen puskesmas pada akhir tahun
2) Diketahui gambaran masalah kesehatan setempat di wilayah
kerja Puskesmas Sukagalih
3) Digunakan sebagai dasar dalam perencanaan kegiatan pelayanan
kesehatan tahun selanjutnya

D. Sistematika Penulisan Profil Kesehatan


Penulisan Profil Puskesmas di susun menggunakan format sebagai
berikut :
Tabel 1. 1 Sistematika Penulisan Profil Kesehatan
No Sistematika Uraian

1 COVER PROFIL Mencantumkan :

- Nama Dokumen (Profil),


- Nama Puskesmas,
- Kabupaten/Kota,
- Tahun Profil Puskesmas
2 BAB I Penjelasan tentang :

PENDAHULUAN -Latar belakang


-Maksud
-Tujuan
-Sistematika penulisan Profil
Kesehatan
3 BAB II Menyajikan :

GAMBARAN UMUM - Gambaran geografis dan


kependudukan

2
- Wilayah kerja puskesmas
- Peta demografis
- Jumlah penduduk
- Mata pencaharian
- Jumlah laki perempuan
- Anak-anak , dan
- Analisis keterkaitannya dengan
masalah kesehatan
4 BAB III Membahas :

SITUASI DERAJAT - Jumlah kematian , Jumlah


KESEHATAN kesakitan dan status gizi
masyarakat diwilayah kerja
Puskesmas beserta analisisnya

5 BAB IV Menguraikan tentang

SITUASI UPAYA KESEHATAN - Pelayanan kesehatan dasar


- Pelayanan kesehatan rujukan
dan penunjang
- Perbaikan gizi masyarakat
- Pelayanan kefarmasian
- Pembinaan kesehatan
lingkungan dan sanitasi dasar,
termasuk
- Indikator kinerja standar
pelayanan minimal (SPM) Bidang
kesehatan serta analisisnya.
6 BAB V Menguraikan tentang

SITUASI SUMBER DAYA - Tenaga kesehatan


KESEHATAN - Sarana kesehatan
- Pembiayaan kesehatan
Serta analisisnya

7 BAB VI Menyajikan tentang :

KESIMPULAN Hal-hal penting yang menjadi


masalah dan rekomendasi serta
menjadi bahan kajian lebih lanjut
di tingkat kabupaten/kota

8 LAMPIRAN Resume profil kesehatan tingkat


Puskesmas (Form 2)

3
BAB II
GAMBARAN UMUM

A. Gambaran Geografis dan Kependudukan


Dilihat dari Topografi dan demografi Unit Kerja Puskesmas
Sukagalih, berada di Kecamatan Sukajadi di daerah Bandung Utara,
tepatnya di Wilayah Bojonegara dengan Luas Wilayah 131,00 Ha.

Secara Geografis, Wilayah kerja Puskesmas Sukagalih mempunyai


batas-batas sebagai berikut :
- Sebelah Timur dibatasi oleh Jalan Dr. Junjunan
- Sebelah Selatan dibatasi oleh Kel. Cipedes
- Sebelah Barat dibatasi oleh Jalan Surya Sumantri
- Sebelah Utara dibatasi oleh Karang Setra
Lingkungan Fisik di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih :
Suhu Udara : 22° C - 32°C
Kelembaban : 40 % - 50 %
Kebisingan : 50 db – 60 db

Tabel 2. 1 Situasi Geografis


di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Jarak Kondisi Rata-rata
LUAS Terjauh ke Keterjangkauan tempuh menit)
JML
NO Kelurahan WIL Puskesmas Roda Roda Jalan Roda Roda
RT/RW
(Ha) (Km) 2 4 Kaki 2 4
102
1 Sukagalih 36/6 3 Km √ √ √ 15 10
Ha

(Sumber data : Laporan Kelurahan, tahun 2018)


Letak Puskesmas Sukagalih berstruktur tanah tidak rata
sehingga banyak wilayah yg berada di dataran tinggi dan di dataran

4
rendah. Untuk mendapatkan pelayanan di Puskesmas Sukagalih
masih dapat dijangkau dengan kendaraan roda 2 dan roda 4.

B. Wilayah Kerja Puskesmas


Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih terdapat 1 Puskesmas yaitu
Puskesmas Sukagalih yang beralamat di Jl. Mulyasari No. 12. Jumlah
Penduduk di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih sampai pada bulan
Desember 2018 terdapat 18.926 jiwa yang terdiri dari 4.037 KK yang
tersebar di 1 Kelurahan saja yaitu Kelurahan Sukagalih.

5
C. Demografi

1. Jumlah dan Komposisi Penduduk Berdasarkan Golongan Umur


Tabel 2. 2 Jumlah Penduduk Dan Komposisi Penduduk
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Jumlah Penduduk
JML JML
No Kelurahan Laki-laki Perempuan
KK Pddk JML JML
0-4 5-9 10-14 15-44 45-64 >65 0-4 5-9 10-14 15-44 45-64 >65

1 Sukagalih 4.037 18.926 683 703 818 4.721 2.162 396 9.483 878 642 711 4.484 2.122 494 9.331

(Sumber data : Laporan Kelurahan, tahun 2018)


Dilihat dari Jumlah penduduk di wilayah Puskesmas Sukagalih berjumlah 18.926 jiwa, menurut PMK no 128/2004.
Dimana seharusnya 1 puskesmas melayani 30.000 penduduk, maka pelayanan kesehatan di Puskesmas Sukagalih
diharapkan akan menjadi optimal untuk ke depannya karena jumlah penduduk yang dilayani tidak melebihi yang
seharusnya. Kelompok umur terbanyak baik laki-laki maupun perempuan adalah 15 - 44 tahun, ini merupakan bonus
demografi dimana jumlah kelompok umur yang produktif lebih banyak sehingga untuk terwujudnya keluarga sehat
maka kegiatan puskesmas sebaiknya lebih mengoptimalkan pendekatan secara preventif dan promotif (kegiatan luar
gedung).

6
Grafik 2.1
Piramida Penduduk Tahun 2018

PIRAMIDA PENDUDUK PUSKESMAS SUKAGALIH


TAHUN 2018
> 65 494
396

45 - 64 2122
2162

15 - 44 4484
4721
PEREMPUAN
10 - 14 711
818 LAKI-LAKI

5-9 642
703

0-4 878
683

0 500 1000 1500 2000 2500 3000 3500 4000 4500 5000

(Sumber data : Laporan Kelurahan, tahun 2018)


Piramida Penduduk wilayah kerja Puskesmas Sukagalih menggambarkan bahwa penduduk yang produktif
lebih tinggi daripada penduduk non produktif, ini menggambarkan adanya bonus demografi dimana penduduk
non produktif dapat ditopang oleh penduduk yang produktif. Hal ini dapat meningkatkan perekonomian dan
kesehatan masyarakat, namun harus didukung dengan adanya suatu program pembangunan kesehatan yang
baik dengan bertumpu pada pendekatan secara preventif dan promotif.

7
2. Jumlah dan Komposisi Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan
Tabel 2. 3 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Yang Ditamatkan
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

JUMLAH PENDUDUK
Laki-laki JML
PEREMPUAN
No Kelurahan
Tdk Tdk
SD / SLTP / SMU D1/ S2 / JML SD / SLTP SMU D1/ S2 /
Tmt S1 Tmt S1
MI MTS / MA D3 S3 MI / MTS / MA D3 S3 TOTAL
SD SD

1 Sukagalih 2315 1238 981 773 1430 319 284 7340 2074 1198 1084 867 1372 287 218 7100

((Sumber data : Laporan Kelurahan,tahun 2018)


Jumlah Penduduk berdasarkan tingkat pendidikan di wilayah Puskesmas Sukagalih baik laki-laki maupun
perempuan yang terbanyak adalah Tidak tamat SD dan Diploma, sedangkan yang terkecil pada tingkat pendidikan
S2 / S3. Semakin tinggi pendidikan seseorang makan semakin mudah orang tersebut menerima informasi, disini
dapat dilihat untuk tingkat pendidikan yang terbesar adalah tingkat pendidikan menengah, sehingga perlu
peningkatan motivasi masyarakat untuk berprilaku Hidup Bersih dan Sehat.

8
3. Pertumbuhan Penduduk dan Persebarannya
Tabel 2. 4 Pertumbuhan dan Persebaran Penduduk
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah Kepadatan
Rata-rata Pertumbuhan
No Kelurahan Rumah Penduduk
Jiwa/KK Penduduk
Tangga (KK) (KM2)

1 Sukagalih 4.037 5 43% 1%

(Sumber data : Kelurahan Tahun 2018)


Pertumbuhan dan Persebaran Penduduk di Wilayah Puskesmas
Sukagalih sendiri tidak merata, ini dapat dilihat dari kelurahan
Sukagalih yang tingkat kepadatan penduduk (KM2) mencapai 43%
sedangkan untuk wilayah Sukagalih hanya 14%. Hal ini dikarenakan
di wilayah Sukagalih merupakan pusat kegiatan ekonomi dan industri
sehingga banyak tersedianya lapangan pekerjaan, namun dapat
meningkatkan angka kesakitan, apabila tidak didukung dengan PHBS
yang baik.

9
4. Mata Pencaharian Penduduk
Tabel 2. 5 Distribusi Produktivitas Penduduk Menurut Mata
Pencaharian
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

JENIS MATA Kelurahan


NO
PENCAHARIAN Sukagalih
1 Pegawai Negeri 1.204
2 TNI/POLRI 52
3 Pegawai swasta 2.756
4 Petani / Buruh 317
5 Pedagang 1.675
6 Pensiunan 898
7 Lain-lain 5.420
Jumlah 12.322
(Sumber data : Laporan Kelurahan Tahun 2018)
Distribusi Penduduk Menurut Mata Pencaharian di Wilayah Kerja
Puskesmas Sukagalih 77,2 % dari jumlah penduduk adalah pekerja
sehingga dapat meningkatkan kemandirian masyarakat dalam hal
perekonomian.

5. Jumlah Penduduk Miskin


Tabel 2. 6 Jumlah Penduduk Miskin
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah Kepala Jumlah Maskin dalam SK


Jumlah Penduduk
Keluarga (KK) Walikota

NO Kelurahan Yg Memiliki Yg Belum Memiliki


Miskin Miskin
Seluru Seluru Kartu BPJS Kartu BPJS
hnya hnya
jml % Jml % Jml % Jml %

1 Sukagalih 18826 4224 22.4 4037 939 23.2 4224 100 0 0

(Sumber data : Laporan Bulanan PKM,tahun 2018)


Jumlah penduduk miskin di wilayah Puskesmas Sukagalih masih
tinggi 22.4% dari jumlah penduduk, sehingga perlu peningkatan

10
untuk mendapatkan lapangan kerja agar bisa meningkatkan status
ekonominya sedangkan yang memiliki kartu jamkesmas dalam SK
Walikota sebanyak 100% dari penduduk miskin yang ada.

6. Jumlah Penduduk Kelompok Rentan/Khusus


Tabel 2. 7 Jumlah Penduduk Kelompok Rentan
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Anak Sekolah
No Kelurahan Bumil Bulin Neonatus Bayi Balita USILA
SD SMP SMA

1 Sukagalih 67 68 57 68 108 24 14 6 58

(Sumber data Laporan PKM Bulanan : Tahun 2018)


Jumlah Penduduk Kelompok Rentan dengan resiko paling tinggi di
wilayah Puskesmas Sukagalih 2018 terdapat pada kelompok BALITA,
dimana disini perlu adanya peningkatan penyuluhan dan edukasi
terhadap para keluarga BALITA agar bisa produktif dan mandiri.
Sedangkan untuk kelompok rentan yang terkecil ada pada Anak
Sekolah, hal ini diasumsikan bahwa jumlah anak sekarang lebih
sedikit dibandingkan dengan Balita dan lainnya.

D. Analisis Data Demografis dengan Masalah Kesehatan


Daerah Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih termasuk daerah
endemis penyakit Demam Berdarah, dikarenakan daerah padat
penduduk serta PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat) yang masih
kurang dan belum optimal di masyarakat, hal ini dikarenakan tingkat
perekonomian yang rendah serta SDM masyarakat yang kurang.
Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih juga beresiko terhadap
meningkatnya penyakit yang berbasis lingkungan,karena perilaku
yang tidak sehat serta lingkungan yang kotor sangat memicu lajunya
penyakit, misalnya Penyakit TB Paru, Diare, Pnemonia dan penyakit
kulit, oleh sebab itu perlu adanya peningkatan Promosi Kesehatan di

11
masyarakat, baik berupa penyuluhan maupun aksi-aksi yang
dilakukan oleh Puskesmas Sukagalih untuk menurunkan angka
kesakitan dimana perlu melibatkan dan bekerjasama dengan Lintas
Sektor dan Pihak Swasta.

12
BAB III
SITUASI DERAJAT KESEHATAN

A. Mortalitas
1. Angka Kematian Umum
Tabel 3. 1 Jumlah Kematian
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

USIA Jumlah Kematian Per Kelurahan


NO
KEMATIAN Sukagalih

1 Bayi (0-12 bl) 0

2 Balita (1-5 th) 0

3 Ibu Hamil 0

4 Kasar 3

JUMLAH 3

(Sumber data : Laporan Kematian Puskesmas Sukagalih 2018)


Angka kematian kasar yang ada di Puskesmas Sukagalih sebanyak
5 orang, dan kebanyakan kematian disebabkan karena penyakit
degeneratif seperti jantung, hipertensi, stroke, faktor usia, dll. Oleh
karena itu, perlu adanya peningkatan penyuluhan tentang Pola Hidup
Sehat dan penyuluhan deteksi dini penyakit beresiko.

13
2. Mortalitas Pada Masyarakat Miskin
Tabel 3. 2 Jumlah Kematian Pada Masyarakat Miskin
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

USIA JUMLAH KEMATIAN PER KELURAHAN


NO
KEMATIAN Sukagalih
1 Bayi (0-12 bl) 0
2 Balita (1-5 th) 0
3 Ibu Hamil 0
4 Kasar 4
JUMLAH 4
(Sumber data : Laporan P2M Tahun 2018)
Angka kematian di Puskesmas Sukagalih pada masyarakat miskin
disebabkan oleh penyakit tidak menular (PTM) seperti DM, CRF dll.

3. Penyebab Kematian
Tabel 3. 3 Pola Penyebab Kematian
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
Pola
ICD
No Penyebab Sukagalih
10
Kematian
Jml %

1 DIARE A09 0 0

2 TBC A15 1 12.5

3 DM E14 1 12.5

4 Jantung I24 1 12.5

5 Stroke I64 2 25

6 Pnemonia J18 0 0

7 Gastritis K29 1 12.5

8 Prematur 1 12.5

14
Lanjut Usia –
9 1 12.5
Sakit

Jumlah 8 100
(Sumber : Lap Kematian Bulanan Pusk Sukagalih th 2018)
Dilihat dari tabel diatas, penyebab kematian di Puskesmas
Sukagalih disebabkan oleh penyakit tidak menular (PTM) seperti
USILA, penyakit jantung, stroke, dan DM. Oleh karena itu, perlu
adanya peningkatan penyuluhan tentang Pola Hidup Sehat.

Tabel 3. 4 Pola Penyebab Kematian Pada Masyarakat Miskin


di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
Pola
ICD
No Penyebab Sukagalih
10
Kematian
Jml %

2 TBC A15 1 25

15 Hipertensi I10 0 0

16 Jantung I24 1 25

17 Stroke I64 1 25

20 Gastritis K29 1 25
(Sumber : Lap Kematian Bulanan Pusk Sukagalih th 2018)
Dilihat dari tabel diatas, penyebab kematian di Puskesmas
Sukagalih disebabkan oleh penyakit tidak menular (PTM) penyakit
jantung, stroke, dan DM. Oleh karena itu, perlu adanya peningkatan
penyuluhan tentang Pola Hidup Sehat.

15
B. Morbiditas
1. Angka Kesakitan Penderita Umum
Tabel 3. 5 10 Pola Penyakit Terbanyak Penderita Umum
di Wilayah Puskesmas Sukagalih 2018

NO JENIS PENYAKIT JUMLAH


1 ISPA (J06) 2125
2 Myalgia (M791) 951
3 Hipertensi (I10) 515
4 Gastroduodenitis (K29) 419
5 Ggn Kulit & Jar Subkutan Lainnya (L98) 411
6 Diare (A09) 115
7 Gejala&Tanda Umum lainnya (R68) 121
8 Faringitis (J02) 91
9 Commond Cold (J00) 90
10 Conjuntivitis (H10) 81
(Sumber data : LB1,tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa dari 10 pola
penyakit terbanyak yg ada di Puskesmas Sukagalih adalah penyakit
ISPA (J.06) sebanyak 4515 orang.

2. Angka Kesakitan Masyarakat Miskin


Tabel 3. 6 10 Pola Penyakit Terbanyak Masyarkat Miskin
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

NO JENIS PENYAKIT JUMLAH


1 Myalgia (M791) 315
2 ISPA (J06) 412
3 Hipertensi (I10) 211
4 Gastroduodenitis (K29) 178
5 Ggn Kulit & Jar Subkutan Lainnya (L98) 105
6 Sakit Kepala (R51) 25
7 Neurotsermia (F48) 21
8 Diare (A09) 17

16
9 Faringitis (J02) 11
10 Gejala&Tanda Umum lainnya (R68) 9
(Sumber data : Lap Bulanan,tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa dari 10 pola
penyakit terbanyak yg ada di Puskesmas Sukagalih adalah penyakit
Infeksi Saluran Pernapasan Akut (J06) hal ini disebabkan PHBS
disebagian wilayah UPT Puskesmas Sukajadi kurang baik (faktor
lingkungan) sehingga perlu dilakukan pemberdayaan masyarakat
dalam pemberantasan penyakit ISPA.

3. Case Fatality Rate (CFR)


a. Kelurahan Sukagalih
Tabel 3. 7 Jumlah CFR Kelurahan Sukagalih
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah Kasus Penyakit Kasus Kematian


NO PENYAKIT
Baru Lama Total Jml CFR
1 DIARE 95 235 330 0 0
2 TBC 3 4 7 1 14.2%
3 DM 5 34 39 1 2.56%
4 Jantung 4 21 25 1 0.4%
5 Stroke 2 18 20 2 10%
6 Pnemonia 21 34 55 0 0%
7 Gastritis 37 341 378 1 0.26%
8 Prematur 1 0 1 1 100%
9 Lanjut Usia – Sakit 1 0 1 1 100%
JUMLAH 169 687 856 8 0.93%
(Sumber data :Laporan P2M,tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, kasus kematian (CFR) terbanyak di
Kelurahan Sukagalih disebabkan Lansia, penyakit jantung,
hipertensi. Hal ini dikarenakan faktor keturunan, pola makan, gaya
hidup dan tingkat stress yang tinggi serta perlu meningkatkan
penyuluhan tentang Pola Hidup Sehat.

17
b. Kelurahan Sukagalih
Tabel 3. 8 Jumlah CFR Kelurahan Sukagalih
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Jumlah Kasus Penyakit Kasus Kematian
NO PENYAKIT
Baru Lama Total Jml CFR
1 DIARE 95 235 330 1 0.30%
2 TBC 3 4 7 1 14.28%
3 DM 5 34 39 0 0%
4 Jantung 4 21 25 0 0%
5 Stroke 2 18 20 1 5%
6 Pnemonia 21 34 55 1 1.81%
7 Gastritis 37 341 378 0 0%
8 Prematur 1 0 1 0 0%
9 Lanjut Usia – Sakit 2 0 2 2 100%
JUMLAH 170 687 857 6 0.70%
(Sumber data : Laporan P2M, tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, kasus kematian (CFR) terbanyak di
Kelurahan Sukagalih disebabkan USILA. Hal ini dikarenakan faktor
keturunan, pola makan dan gaya hidup sehingga perlu
meningkatkan penyuluhan tentang Pola Hidup Sehat.

C. Status Gizi
Tabel 3. 9 Status Gizi Balita
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
INDIKATOR SUKAGALIH
BURUK 6
BB/U
KURANG 37
KURUS SEKALI 3
BB/TB
KURUS 10
SANGAT PENDEK 3
TB/U
PENDEK 27
(Sumber data: Laporan BPB, tahun 2018)

18
Dilihat dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa di Puskesmas
Sukagalih masih terdapat balita bermasalah gizi berdasarkan hasil
pengukuran BB/U, BB/TB gizi buruk dan kurus sekali. Hal ini
dikarenakan oleh penyebab langsung dan tidak langsung. Penyebab
langsung yaitu asupan makanan yang kurang dan penyakit infeksi,
sedangkan penyebab tidak langsunya yaitu kondisi sosial ekonomi,
pendidikan dan pengetahuan orang tua terkait pola asuh anak.
Dengan demikian perlu ditingkatkan pendekatan kepada orang tua
balita dengan mengadakan penyuluhan dan konseling gizi serta perlu
adanya kerjasama lintas program dan lintas sektor.

19
BAB IV
PELAYANAN KESEHATAN

A. Upaya Kesehatan Wajib


1. Upaya Promosi Kesehatan
a. Promosi Kesehatan Dalam Gedung
1) Cakupan Komunikasi Interpersonal dan Konsultasi (KIP/K)
Tabel 4. 1 Cakupan Komunikasi Interpersonal dan Konsultasi
(KIP/K)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Jenis Klinik Khusus Sukagalih
Jumlah
1 Sanitasi 83
2 Gizi 72
3 Lansia 46
4 Asi 52
5 ISPA 84
6 Diare 87
7 TB 45
8 Lain-lain 90
JUMLAH 559
(Sumber Data : Laporan bulanan Puskesmas Sukagalih tahun 2018)
Jumlah Kunjungan yang mendapat KIP/K tahun 2018 ada 8 jenis
klinik khusus dan lain-lain (kulit, mata, DM dsb) dengan total 1.213
orang, sebab yang di KIP hanya yang berpenyakit berbahaya saja
dan atas permintaan pasien (Klinik Khusus ini belum Tersedia di
Puskesmas Sukagalih, pelayanan ini dilaksanakan di
Puskesmas sukawarna yang sudah tersedia Klinik Khusus
Tersebut)

20
2) Cakupan Penyuluhan Kelompok oleh Petugas di Dalam Gedung
Tabel 4. 2 Cakupan Penyuluhan Kelompok oleh Petugas di Dalam
Gedung
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kegiatan Jumlah Penyuluhan


No Penyuluhan Kesehatan Dalam Luar
Jumlah
Masyarakat Gedung Gedung
1 DBD 2 4 6
2 TBC 10 10 20
3 Gizi 2 15 17
4 HIV / AIDS 0 0 0
5 Rokok 2 1 3
6 NAPZA 0 0 0
7 PTM 14 4 18
8 Jantung 0 0 0
9 Lansia 0 0 0
10 PHBS 7 5 12
11 Hipertensi 2 3 5
12 KTR 0 0 0
13 ASI Eksklusif 11 12 23
14 KESLING 0 1 1
15 Imunisasi 0 8 8
16 Diare 7 5 12
17 Kusta 0 0 0
18 SPAL 0 0 0
19 KIA 10 10 20
20 Kulit 0 0 0
21 Vitamin A 2 7 9
22 Mata 0 0 0
23 ISPA 2 2 4

21
24 MAKJAN 0 0 0
25 Cacingan 0 1 1
26 Cuci Tangan 1 1 2
27 Gigi 2 2 4
28 Obat 0 0 0
29 Jiwa 0 0 0
30 Rumah Sehat 0 0 0
31 DM 2 2 4
32 Anemia Gizi 0 1 1
TOTAL 86 94 180
(Sumber Data : Laporan Promkes tahun 2018)
Penyuluhan Kelompok di Puskesmas Sukagalih tahun 2018
sudah terlaksana. Namun perlu penjadwalan ulang untuk
penyuluhan kegiatan masyarakat yang belum di laksanakan seperti
kusta, rumah sehat dan anemia gizi.

3) Cakupan Institusi Kesehatan berPerilaku Hidup Bersih dan


Sehat (PHBS)
Tabel 4. 3 Cakupan Institusi Kesehatan Ber-PHBS
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah PHBS Tatanan Rumah


Tangga
No Uraian
Kelurahan
Sukagalih
Jumlah Puskesmas Yang
1 0
Ada
Jumlah Puskesmas Yang
2 0
diperiksa
Jumlah puskesmas Yang
3 0
berPHBS
% Rumah Tangga Sehat 0%
(sumber data : Laporan Bulanan Promkes tahun 2018)

22
BARU SAMPEN SINI
Dari tabel diatas institusi kesehatan (Puskesmas) sudah berPHBS
masih belum ada sehingga perlu dilakukan Peningkatan dan
Pemberdayaan.

b. Promosi Kesehatan Luar Gedung


1) Cakupan Pengkajian dan Pembinaan PHBS di Tatanan Rumah
Tangga
Tabel 4. 4 Cakupan Pengkajian Dan Pembinaan PHBS di Tatanan
Rumah Tangga
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah PHBS Tatanan


Rumah Tangga
No Uraian Total
Kelurahan
Sukagalih Sukagalih
Jumlah Rumah Tangga
1 2.698 2.678 5.376
Yang Ada
Jumlah Rumah Tangga
2 2.521 2.387 4.908
Yang diperiksa
Jumlah Rumah Tangga
3 Yang melaksanakan 10 2.024 1.825 3.849
indikator PHBS
% Rumah Tangga Sehat 75.01% 68.14% 71.59%
(sumber data : Laporan Bulanan Promkes tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas menunjukan bahwa Pembinaan PHBS
Tatanan Rumah Tangga di Puskesmas Sukagalih tahun 2018 sudah
mencapai 71.59%, namun yang dapat dikaji hanya 4.908 rumah
dari 3.849. Hal yang dikaji hanya masalah yang dapat diselesaikan
misalnya pencahayaan, sirkulasi udara (ventilasi) dan kebersihan
lingkungan. Rumah tangga yang sehat sendiri hanya 3.849 rumah
dikarenakan banyak jamban yang tidak memiliki septiktank, untuk
rencana tindak lanjutnya perlu adanya pemicuan pada tahun
selanjutnya.

23
2) Cakupan Pemberdayaan Masyarakat Melalui Penyuluhan
Kelompok oleh Petugas di Masyarakat
Tabel 4. 5 Cakupan Pemberdayaan Masyarakat Melalui Penyuluhan
Kelompok Oleh Petugas Di Masyarakat
Puskemas Sukagalih Tahun 2018

Kegiatan Jumlah Penyuluhan


No Penyuluhan Kesehatan
Sukagalih Sukagalih Jumlah
Masyarakat
1 DBD 2 2 4
2 TBC 5 5 10
3 Gizi 7 8 15
4 HIV / AIDS 0 0 0
5 Rokok 0 1 1
6 NAPZA 0 0 0
7 PTM 2 2 4
8 Jantung 0 0 0
9 Lansia 0 0 0
10 PHBS 2 3 5
11 Hipertensi 2 1 3
12 KTR 0 0 0
13 ASI Eksklusif 6 6 12
14 KESLING 0 1 1
15 Imunisasi 4 4 8
16 Diare 3 2 5
17 Kusta 0 0 0
18 SPAL 0 0 0
19 KIA 5 5 10
20 Kulit 0 0 0

24
21 Vitamin A 4 3 7
22 Mata 0 0 0
23 ISPA 1 1 2
24 MAKJAN 0 0 0
25 Cacingan 0 1 1
26 Cuci Tangan 1 0 1
27 Gigi 1 1 2
28 Obat 0 0 0
29 Jiwa 0 0 0
30 Rumah Sehat 0 0 0
31 DM 1 1 2
32 Anemia Gizi 0 1 1
TOTAL 46 48 94
(sumber data : Laporan Promkes tahun 2018)
Penyuluhan Kelompok di Puskesmas Sukagalih tahun 2018
sudah terlaksana, hanya beberapa kegiatan yang belum dilakukan
penyuluhan seperti kesehatan HIV / AIDS, bahaya rokok, NAPZA,
kulit dan lain-lain. Perlu adanya penjadwalan penyuluhan
kesehatan masyarakat yang belum pernah diberikan untuk tahun
2018.

3) Cakupan Pembinaan UKBM Melalui Persentase (%) Posyandu


Purnama dan Mandiri
Tabel 4. 6 Cakupan Pembinaan UKBM Melalui Persentase (%)
Posyandu Purnama dan Mandiri
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Tingkat Kemandirian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Pratama 0 0 0
2 Madya 10 8 0
3 Purnama 3 2 5
4 Mandiri 1 1 2

25
Jumlah 14 11 25
% Posyandu Mandiri 7.14% 9.09% 8%
(sumber data : Laporan Promkes Bulanan tahun 2018)
Tingkat Kemandirian Posyandu Puskesmas Sukagalih tahun
2018 sudah ada yang berada di level mandiri. Tetapi untuk
mencapai posyandu mandiri sangat sulit dikarenakan ada kriteria
RW Siaga Aktif yang belum berjalan di 2 kelurahan, disini perlu
adanya campur tangan pemegang keputusan yaitu RT, RW, Lurah
dan Camat serta peningkatan kerja lintas sektoral.

4) Cakupan Pembinaan Pemberdayaan Masyarakat Dilihat Melalui


Persentase (%) RW Siaga Aktif
Tabel 4. 7 Cakupan Pembinaan Pemberdayaan Masyarakat Dilihat
Melalui Persentase (%) RW Siaga Aktif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah RW yang ada 6 7 13
2 Jumlah RW Siaga Aktif 1 1 2
% RW SIAGA AKTIF 16.7% 14.2% 15.3%
(sumber data : Laporan Promkes Bulanan tahun 2018)
Terlihat bahwa jumlah RW Siaga Aktif di Puskesmas Sukagalih
tahun 2018 sudah terbentuk 13 RW yang ada di wilayah kerja
sedangkan yang aktif hanya 2 RW saja. Hal ini disebabkan
persyaratan tentang pendanaan dari Kelurahan yang belum
berjalan dan perlu mendapat dukungan dari masyarakat serta
lintas sektor.

26
5) Cakupan Pemberdayaan Individu / Keluarga Melalui Kunjungan
Rumah
Tabel 4. 8 Cakupan Pemberdayaan Individu / Keluarga Melalui
Kunjungan Rumah
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Sukagalih Sukagalih Total
Jumlah Jumlah
1 Jumlah sasaran Rumah
24 28 52
yang perlu dikunjungi
2 Jumlah pemberdayaan
keluarga / individu melalui 24 28 52
kunjungan rumah
% Cakupan Kunjungan Rumah 100% 100% 100%
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Sukagalih tahun 2018)
Jumlah Kunjungan Rumah yang mendapat KIP/K pada tahun
2018 adalah 52 rumah dan ini belum semua terkunjungi
dikarenakan SDM yang kurang, di tahun berikutnya diharapkan
ada penambahan SDM agar pencapaian cakupan tercapai.

2. Kesehatan Lingkungan
1) Cakupan Pengawasan Rumah Sehat
Tabel 4. 9 Cakupan Pengawasan Rumah Sehat
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Rumah Yang Ada 3083 2741 5824
2 Jumlah Rumah Yang 2637
1432 1205
Diperiksa
3 Jumlah Rumah Yang Sehat 1029 937 1966
% Rumah memenuhi syarat 71.85% 77.75% 74.55%

27
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Jumlah Inspeksi Sanitasi Rumah yang diperikas di Puskesmas
Sukagalih tahun 2018 sebanyak 2.637 dari jumlah rumah yang ada
5.824, sedangkan yang memenuhi syarat sebanyak 1.966. Hal ini
disebabkan karena kesadaran masyarakat tentang rumah sehat
masih kurang, dimana keadaan lingkungan rumah yang masih
kumuh, padat serta ventilasi dan pencahayaan yang kurang dan
PHBS masih rendah sehingga perlu adanya penyuluhan serta
peningkatan kesadaran masyarakat tentang rumah sehat.

2) Cakupan Pengawasan Sarana Air Bersih (SAB)


Tabel 4. 10 Cakupan Pengawasan Sarana Air Bersih
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sarana Air Bersih 5824
3083 2741
Yang Ada
2 Jumlah Sarana air Bersih
1432 1205 2637
Yang Diperiksa
3 Jumlah Sarana Air Yang 2066
1029 937
Sehat
% Jumlah SAB memenuhi
71.85% 77.75% 74.55%
syarat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Hasil Pengawasan SAB dari 5.824 sarana yang dilakukan
Inspeksi Sanitasi hanya 2.637, dan jumlah SAB yang memenuhi
persyaratan sebanyak 1.966. Hal ini dikarenakan di wilayah
Puskesmas Sukagalih belum mempunyai petugas sanitasi. Untuk
tahun 2018 Puskesmas Sukagalih memiliki petugas sanitasi
walaupun bukan lulusan sanitasi, diharapkan cakupan
pemeriksaan Inspeksi Sanitasi dapat meningkat.

28
3) Cakupan Pengawasan Jamban
Tabel 4. 11 Cakupan Pengawasan Jamban
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah JAGA Yang Ada 3083 2741 5824
2 Jumlah JAGA Yang
1432 1205 2637
Diperiksa
3 Jumlah JAGA Yang Sehat 60 85 145
% JAGA memenuhi syarat 4.18% 7.05% 5.49%
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Dari jumlah jamban yang ada 5.824 yang diperiksa sebanyak
2.637, jamban yang memenuhi syarat hanya 145 jamban. Hal ini
disebabkan kesadaran masyarakat tentang jamban sehat masih
sangat kurang dan masih banyak jamban yang tidak memiliki
septictank, sehingga perlu adanya pembinaan dan penyuluhan
tentang jamban yang sehat perlu dukungan dan kerjasama lintas
sektoral (pemicuan).

4) Cakupan Pengawasan SPAL (Sarana Pembuangan Air Limbah)


Tabel 4. 12 Cakupan Pengawawan SPAL (Sarana Pembuangan Air
Limbah)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sarana Pembuangan
3083 2741 5824
Air Limbah Yang Ada
2 Jumlah Sarana Pembuangan
1432 1205 2637
Air Limbah Yang Diperiksa
3 Jumlah Sarana Pembuangan
1029 937 1966
Air Limbah Yang Sehat
% SPAL memenuhi syarat 71.89% 77.75% 76.21%

29
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Hasil Pengawasan SPAL dari 5.824, SPAL yang di IS sebanyak
2.637 SPAL, tetapi disini apabila dilihat lebih lanjut SPAL masih
banyak yang tidak memenuhi syarat dikarenakan masih banyak
tanpa septictank, SPAL langsung ke sungai / riol kota, perlu adanya
peningkatan STBM kelima dan pertama dan kerjasama lintas
sektoral serta partisipasi masyarakat untuk merubah perilaku tidak
sehat menjadi sehat agar dapat menurunkan angka penyakit yang
berbasis lingkungan (diare, kulit, ISPA dll).

5) Inspeksi Sanitasi Tempat - Tempat Umum (TTU)


Tabel 4. 13 Inspeksi Sanitasi Tempat - Tempat Umum (TTU)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah TTU dan Institusi
48 42 90
yang Ada
2 Jumlah TTU dan Institusi
21 20 41
Yang diperiksa
3 Jumlah TTU dan Institusi
5 3 8
Yang Sehat
% TTU memenuhi syarat 23.80% 15% 19.51%
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Dari tabel diatas terlihat dari 90 TTU yang ada di Puskesmas
Sukagalih yang sudah di IS sebanyak 41 TTU dikarenakan
kurangnya SDM, adapun yang memnuhi syarat sebanyak 8 TTU,
Tetapi dari TTU dan institusi yang diperiksa banyak yang tidak
memenuhi persyaratan dikarenakan masih banyak yang merokok
di dalam gedung dan tidak tersedianya tempat cuci tangan yang
baik.

30
6) Cakupan Pengawasan Tempat Pengolahan Makanan (TPM)
Tabel 4. 14 Cakupan Pengawasan Tempat Pengolahan Makanan
(TPM)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sarana TPM Yang 30 23 53
Ada
2 Jumlah Sarana TPM Yang 19 13 32
Diperiksa
3 Jumlah TPM Yang Sehat 8 5 13
% TPM Memenuhi syarat 42.10% 38.46% 40.62%
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
TPM di Puskesmas Sukagalih dari tahun 2015 ke 2018
mengalami kenaikan, dikarenakan ada peraturan Kota Bandung
bagi pengusaha makanan harus memiliki layak sehat serta ijin,
untuk mendapatkan hal tersebut tidak mudah dikarenakan harus
melewati beberapa tahapan dan apabila tidak memenuhi
persyaratan yang ada harus mengulang sampai sesuai peraturan
yang ada, hal ini untuk menekan agar tidak menjamur TPM yang
tidak memenuhi persyartan kesehatan.

7) Cakupan Pengawasan Industri


Tabel 4. 15 Cakupan Pengawasan Industri
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Industri Yang Ada 1 0 1
2 Jumlah Industri Yang 1 0 1
diawasi
3 Jumlah Industri Yang 100% 0 100%
Sehat

31
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Dalam Cakupan Industri disini adalah industri non makanan
yaitu kerajinan pembuatan boneka yang letaknya di Kelurahan
Sukagalih. Industri tersebut sudah dikunjungi sebanyak satu kali
pada tahun 2018, tetapi masih belum memenuhi persyaratan
dikarenakan pekerjaanya tidak memakai APD (alat pelindung diri)
pada saat bekerja, pemeriksaan kesehatan berkala juga belum
dilaksanakan, gudang tidak memenuhi persyaratan disini perlu
adanya pembinaan dari puskesmas dan lintas sektoral.

8) Cakupan Kegiatan Klinik Sanitasi


Tabel 4. 16 Cakupan Kegiatan Klinik Sanitasi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah penderita Penyakit
Berbasis Lingkungan/ klien 234 126 360
di Puskesmas
2 Jumlah penderita Penyakit
Berbasis Lingkungan/ klien
yang mendapatkan 115 83 198
konseling oleh Petugas
Puskesmas di Puskesmas
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Klinik Sanitasi Puskesmas Sukagalih yang dilakukan di
puskesmas dari 360 klien yang mendapat konseling oleh petugas
sebanyak 198 orang. Hal ini karena jadwal konseling tahun 2018
belum dilakukan setiap hari, karena kurangnya SDM di puskesmas
Sukagalih.

32
9) Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan Sampah
Tabel 4. 17 Jumlah Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan Sampah
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sarana
Pembuangan Sampah 3083 2741 5824
Yang Ada
2 Jumlah Sarana
Pembuangan Sampah 1432 1205 2637
Yang Diperiksa
3 Jumlah Sarana
Pembuangan Sampah 1029 937 1966
Yang Sehat
% Tempat sampah
71.85% 77.75% 74.55%
memenuhi syarat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Hasil Pengawasan Sarana Pembuangan Sampah dari 5.824 yang
di IS sebanyak 2.637 tempat, pembuangan sampah apabila dilihat
lebih lanjut tidak memenuhi syarat sebab banyak yang tidak
permanen, perlu adanya peningkatan PHBS dan kerjasama lintas
sektoral serta partisipasi masyarakat untuk merubah perilaku tidak
sehat menjadi sehat agar dapat menurunkan angka penyakit yang
berbasis lingkungan (diare, kulit, ISPA dll).

33
10) Cakupan Pengawasan Tempat Pengelola Pestisida
Tabel 4. 18 Cakupan Pengawasan Tempat Pengelolaan Pestisida
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Tempat Pengelolaan
0 0 0
Pestisida Yang Ada
2 Jumlah Tempat Pengelolaan
0 0 0
Pestisida Yang Diperiksa
3 Jumlah Tempat Pengeloaan
0 0 0
Pestisida Yang Sehat
4 % Tempat Pengelolaan
Pestisida Yang Memenuhi 0 0 0
Syarat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Hasil Inspeksi Sanitasi Sarana Tempat Pengelolaan Pestisida Di
Puskesmas Sukagalih tahun 2018 nihil sebab tidak memiliki tempat
pengelolaan pestisida

11) Persentase Kelurahan Yang Melaksanakan Sanitasi Total


Berbasis Masyarakat
Tabel 4. 19 Jumlah Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan Sampah
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah RW Yang Ada 6 7 13
2 Jumlah RW Yang
6 7 13
Melaksanakan STBM
3 % RW Yang Melaksanakan
Sanitasi Total Berbasis 100% 100% 100%
Masyarakat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Dilihat dari tabel di atas maka dari 2 kelurahan yang ada,
terdapat 13 RW melaksanakan STBM (100%) akan tetapi jamban

34
yang berseptictank masih sedikit karena keterbatasan lahan,
kesadaran masyarakat akan pentingnya pembuatan septictank
masih kurang, sehingga perlu peningkatan pemicuan di setiap RW.

3. Upaya KIA dan KB


a. Kesehatan Ibu
1) Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4
Tabel 4. 20 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sasaran Ibu Hamil 395 285 680
2 Jumlah Ibu Hamil yang
memperoleh pelayanan 390 278 668
antenatal K4
% Cakupan Kunjungan Ibu
98.73% 97.54% 98.23%
Hamil K4
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan Kunjungan ibu hamil K4 sebesar 98,23% tidak 100%
hal ini disebabkan adanya ibu hamil yang tinggal berpindah.

2) Cakupan Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan


Tabel 4. 21 Cakupan Pertolongan Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan Total
No Uraian
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh sasaran
397 272 669
ibu bersalin
2 Jumlah ibu bersalin yang
ditolong oleh tenaga 397 270 669
kesehatan
% Cakupan Pertolongan
Persalinan oleh Tenaga 100% 100% 100%
Kesehatan
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)

35
Cakupan pertolongan persalinan sudah mencapai target, hal ini
didorong adanya kerjasama yang cukup baik dengan BPS, RSB, dan
RS dan sudah tidak ada paraji yang menolong persalinan lagi di
wilayah kerja Puskesmas Sukagalih

3) Cakupan Kunjungan Kebidanan yang ditangani


Tabel 4. 22 Cakupan Komplikasi Kebidanan Yang Ditangani
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 20% Jumlah ibu hamil
57 79 136
yang ada
2 Jumlah komplikasi
kebidanan yang
57 79 136
mendapatkan penanganan
definitive
% cakupan komplikasi
100% 100% 100%
kebidanan yang ditangani
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan Komplikasi kebidanan yang ditangani sudah mencapai
target, hal ini didukung oleh letak puskesmas relatif berdekatan
dengan rumah sakit rujukan.

4) Cakupan Pelayanan Nifas


Tabel 4. 23 Cakupan Pelayanan Nifas
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Seluruh ibu bersalin 377 272 649
2 Jumlah ibu nifas yang telah
memperoleh 3 kali pelayanan 377 272 649
nifas sesuai standar
% cakupan pelayanan nifas
100% 100% 100%
sesuai standar
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)

36
Cakupan Pelayanan nifas sudah mencapai target hal ini karena
semua ibu nifas di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih mendapat
pelayanan sesuai standar.

b. Kesehatan Anak
1) Cakupan Kunjungan Neonatus (KN1)
Tabel 4. 24 Cakupan Kunjungan Neonatus (KN1)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Seluruh Sasaran Bayi 377 272 649
2 Jumlah Neonatus Yang
Telah Memperoleh
Pelayanan Kunjungan
377 272 649
Neonatus Pada Masa 6-48
Jam Setelah Lahir Sesuai
Standar
% Cakupan Kunjungan
100% 100% 100%
Neonatus
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan Kunjungan Neonatal KN1 sudah mencapai target, perlu
kerjasama yang baik dengan kader KIA di lapangan dalam hal
pelaporan ke puskesmas sehingga tidak terambat dikunjungi.

37
2) Cakupan Kunjungan Neonatus Lengkap (KN Lengkap)
Tabel 4. 25 Cakupan Kunjungan Neonatus Lengkap (KN Lengkap)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Seluruh Sasaran Bayi 377 272 649
2 Jumlah Neonatus Yang
Telah Memperoleh 3 kali
Pelayanan Kunjungan
377 272 649
Neonatus (KN) Pada 6-48
jam, 3-7 hari, 8-28 hari
Sesuai Standar
% Cakupan Kunjungan
100% 100% 100%
Neonatus Lengkap
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan Kunjungan Neonatal Lengkap sudah mencapai target,
hal ini dikarenakan ibu sudah mulai sadar akan pentingnya
kesehatan bayi nya, sehingga melakukan kontrol ulang sesuai
standar.

3) Cakupan Neonatus dengan Komplikasi yang ditangani


Tabel 4. 26 Cakupan Neonatus dengan Komplikasi yang Ditangani
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 15% Dari Sasaran Bayi 56 42 98
2 Jumlah Neonatus Dengan
44 37 81
Komplikasi Yang Ditangani
% Cakupan Neonatus
Dengan Komplikasi Yang 78.57% 86.04% 82.65%
Ditangani
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan neonatus dengan komplikasi yang ditangani sudah
mencapai target.

38
4) Cakupan Kunjungan Bayi
Tabel 4. 27 Cakupan Kunjungan Bayi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Seluruh Sasaran
371 268 359
Bayi
2 Jumlah Bayi Yang
Memperoleh Pelayanan
371 268 359
Kesehatan (Minimal 4 Kali)
Sesuai Standar
% Cakupan Kunjungan Bayi 100% 100% 100%
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan kunjungan bayi sudah mencapai target karena belum
semua BPS dan DPS. melaporkan ke puskesmas.

5) Cakupan Pelayanan Anak Balita


Tabel 4. 28 Cakupan Pelayanan Anak Balita
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Seluruh Anak Balita 1027 1422 2449
2 Jumlah Anak Balita Yang
Memperoleh Pelayanan Anak 924 1280 2204
Balita Sesuai Standar
% Cakupan Pelayanan Anak
90% 90% 90%
Balita
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat pelayanan anak balita di
Puskesmas Sukagalih sudah mencapai target.

39
c. Keluarga Berencana
1) Cakupan Peserta KB Aktif
Tabel 4. 29 Cakupan Peserta KB Aktif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh PUS 2150 2705 4855
2 Jumlah PUS yang
2101 1879 3980
menggunakan kontrasepsi
3 Jumlah akseptor KB
metode jangka pendek 1813 1630 3440
yang ditangani puskesmas
4 Jumlah akseptor KB
metode jangka panjang
2009 288 2297
(MJP) yang di tangani
puskesmas
5 % peserta KB aktif 82.55% 82.96% 82.74%
6 Jumlah kegagalan KB
0 0 0
yang ditangani puskesmas
7 % kegagalan dari seluruh
PUS yang ditangani di 0 0 0
puskesmas
(sumber data : Laporan Bulanan KB tahun 2018)
Dari tabel diatas menunjukkan bahwa akseptor KB metode
jangka panjang yang ditangani oleh puskesmas sebesar 82,74 %
dan kegagalan 0 %. Masalah yang ditemukan antara lain kurangnya
minat masyarakat di wilayah kerja terhadap KB MJP sehingga
penanganan KB MJP di puskesmas terbilang sangat sedikit dan
masyarakat belum menyadari manfaat yang lebih besar dari KB
MJP.

40
4. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
1) Cakupan Keluarga Sadar Gizi
Tabel 4. 30 Cakupan Keluarga Sadar Gizi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran keluarga yang
2698 2494 5191
ada
2 Jumlah keluarga yang sadar
2278 1977 4255
gizi di wilayah kerja
% cakupan keluarga sadar gizi 84.43% 79.30% 81.97%
(sumber data : Laporan Pendataan Kadarzi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan Keluarga Sadar Gizi
masih belum memenuhi target. Hal ini dikarenakan masyarakat masih
banyak yang belum sadar tentang pentingnya makan buah dan sayur
setiap hari dan pemberian Asi eksklusif masih kurang. Oleh karena
itu, perlu adanya peningkatan pengetahuan dengan penyuluhan
kepada masyarakat.

2) Cakupan Balita Ditimbang (D/S)


Tabel 4. 31 Balita Ditimbang (D/S)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran balita yang ada 1.012 748 1.760
2 Jumlah balita yang datang
871 640 1.511
ditimbang
% cakupan balita ditimbang
86.07% 85.56% 85.85%
(D/S)
(sumber data : Laporan Bulanan LB 3 Gizi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat di lihat bahwa cakupan D/S atau partisipasi
dari masyarakat untuk dating ke posyandu sudah memenuhi target.
Hal ini dikarenakan kegiatan posyandu dibuat semenarik mungkin,

41
contohnya PMT balita yang bervariasi, adanya lagu-lagu anak dan
dibantu dengan sweeping balita yang tidak dating ke posyandu oleh
kader.

3) Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (6-11 Bulan)


Tabel 4. 32 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (6-11
Bulan)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi (6-11
226 161 387
Bulan)
2 Jumlah bayi umur 6-11 bulan
dapat kapsul satu kali dengan
226 161 387
dosis 100.000 SI (Kapsul
berwarna biru)
% cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi bayi (6-11 100% 100% 100%
Bulan)
(sumber data : Laporan BPB dan Vitamin A tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi bayi umur 6-11 bulan sudah memenuhi target. Hal ini
dikarenakan kesadaran masyarakat tentang pentingnya konsumsi
kapsul vitamin A dan adanya sweeping yang dilakukan oleh kader
kesehatan kepada bayi yang tidak datang pada saat penimbangan.

42
4) Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Anak Balita (12-59
Bulan)
Tabel 4. 33 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (12-59
Bulan) Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi (12-59
644 824 1468
Bulan)
2 Jumlah bayi umur 12-59
bulan dapat kapsul satu kali
dengan dosis 200.000 SI 644 824 1468
(Kapsul berwarna merah) pada
bulan Februari dan Agustus
% cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi bayi (12-59 100% 100% 100%
Bulan)
(sumber data : Laporan BPB dan Vitamin A tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi bayi umur 12-59 bulan sudah memenuhi target. Hal ini
dikarenakan kesadaran masyarakat tentang pentingnya konsumsi
kapsul vitamin A dan adanya sweeping yang dilakukan oleh kader
kesehatan kepada balita yang tidak datang pada saat penimbangan.

5) Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Ibu Nifas


Tabel 4. 34 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Ibu Nifas
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Ibu Nifas 377 272 649
2 Jumlah Ibu Nifas Yang
Mendapat Dua Kapsul Vitamin 377 272 649
A Dosis Tinggi
% Cakupan Distribusi Kapsul
100% 100% 100%
Vitamin A Bagi Ibu Nifas
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)

43
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi ibu nifas sudah memenuhi target. Hal ini dikarenakan
sudah adanya kesadaran bagi ibu nifas untuk konsumsi vitamin A
sebanyak 2 kapsul dan adanya pemberian kapsul vitamin A ibu nifas
oleh Bidan Praktek Mandiri.

6) Cakupan Distribusi Tablet Fe 90 Tablet pada Ibu Hamil


Tabel 4. 35 Cakupan Distribusi Tablet Fe 90 Tablet Pada Ibu Hamil
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran ibu hamil 395 285 680
2 Jumlah ibu hamil yang
mendapat 90 TTD (Fe3)
390 278 668
sampai dengan bulan
berjalan (kumulatif)
% cakupan distribusi tablet
98.73% 97.54% 98.23%
Fe 90 tablet pada ibu hamil
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa jumlah ibu hamil yang
mendapat Fe 90 tablet (98,23%) sudah mencapai target. Hal ini
dikarenakan adanya pemberian tablet Fe 90 tablet oleh petugas
kesehatan, serta ibu hamil diberikan edukasi tentang pentingnya
konsumsi tablet Fe selama 90 hari.

44
7) Cakupan Distribusi MP-ASI Baduta Gakin
Tabel 4. 36 Cakupan Distribusi MP-ASI Baduta Gakin
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh anak usia 6-
19 1 20
24 bulan keluarga miskin
2 Jumlah anak usia 6-24 bulan
keluarga miskin yang 19 1 20
mendapat MP-ASI
% cakupan distribusi MP-ASI
100% 100% 100%
Baduta Gakin
(sumber data : Laporan Gizi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan distribusi MP-ASI
Baduta Gakin sudah memenuhi target, hal ini dikarenakan adanya
sweeping Baduta Gakin pada saat penimbangan dan mendapatkan
MP-ASI.

8) Cakupan Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan


Tabel 4. 37 Cakupan Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah balita gizi buruk 2 0 2
2 Jumlah balita gizi buruk
2 0 2
yang mendapat perawatan
% cakupan balita gizi buruk
100% 100% 100%
yang mendapat perawatan
(sumber data : Laporan Bulanan Gizi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa balitata gizi buruk yang
mendapat perawatan sudah memenuhi target 100%. Hal ini
dikarenakan adanya pemberian MP-ASI Pemeliharaan selama 90 hari
dan pemantauan pertumbuhan setiap bulan.

45
9) Cakupan ASI Eksklusif
Tabel 4. 38 Cakupan ASI Eksklusif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah bayi umur 6 bulan 371 268 639
2 Jumlah bayi umur 0-6 bulan
318 228 546
dengan ASI eksklusif
% cakupan ASI eksklusif 85.71% 85.07% 85.44%
(sumber data : Laporan Bulanan KIA-Gizi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan ASI eksklusif masih
belum memenuhi target yaitu 85.44%. Hal ini dikarenakan kurangnya
pengetahuan orang tua tentang pentingnya ASI eksklusif. Oleh karena
itu, perlu adanya peningkatan pengetahuan ibu tentang manfaat ASI
eksklusif. Pemberian ASI perah bagi ibu bekerja dan dukungan
keluarga terkait pemberian ASI melalui penyuluhan.

5. Upaya Pencegahan Pengendalian Penyakit Menular


a. Pelayanan Imunisasi Dasar
1) Cakupan BCG
Tabel 4. 39 Cakupan BCG
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
341 242 583
imunisasi BCG
% cakupan BCG 91.91% 90.29% 91.23%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi BCG
sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah

46
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

2) Cakupan DPTHB 1

Tabel 4. 40 Cakupan DPT-HB-HIB 1


Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
imunisasi DPTHB yang ke 337 248 585
satu
% cakupan DPTHB 1 90.83% 92.53% 91.54%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi DPTHB
1 sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

3) Cakupan DPTHB 3

Tabel 4. 41 Cakupan DPT-HB-HIB 3


Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
imunisasi DPTHB yang ke 344 245 589
tiga
% cakupan DPTHB 3 92.72% 91.41% 92.17%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)

47
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi DPTHB
3 sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

4) Cakupan Polio 4

Tabel 4. 42 Cakupan Polio 4


Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
imunisasi Polio yang ke- 341 248 589
empat
% cakupan Polio 4 91.91% 92.53% 92.17%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi Polio 4
sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

5) Cakupan Campak

Tabel 4. 43 Cakupan Campak


Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
334 242 576
imunisasi Campak
% cakupan Campak 90.02% 90.29% 90.14%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)

48
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi Campak
sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

b. Pelayanan Imunisasi Lanjutan


1) Cakupan BIAS DT
Tabel 4. 44 Cakupan BIAS DT
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa kelas 1
Sekolah Dasar (SD) dan
168 257 425
Madrasah Ibtidaiyah atau
yang sederajat
2 Jumlah anak SD/MI atau
yang sederajat kelas 1 yang 160 246 406
mendapat imunisasi DT
3 % cakupan BIAS DT 95.23% 95.71% 95.52%
(sumber data : Laporan BIAS tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan BIAS DT sudah
mencapai target karena BIAS DT sudah dilaksanakan di seluruh
SD/MI sederajat wilayah kerja puskesmas sukajadi, adapun siswa
yang berhalangan saat pelaksaan di sekolah karena sakit atau tidak
hadir di sekolah sudah mengikuti imunisasi susulan ke puskesmas
terdekat.

49
2) Cakupan BIAS TT
Tabel 4. 45 Cakupan BIAS Td
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa kelas 2 dan
kelas 3 Sekolah Dasar (SD)
133 238 371
dan Madrasah Ibtidaiyah
atau yang sederajat
2 Jumlah anak SD/MI atau
yang sederajat kelas 2 dan
127 231 358
kelas 3 yang mendapat
imunisasi TT
% cakupan BIAS TT 95.48% 97.05% 96.49%
(sumber data : Laporan BIAS tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan BIAS TT sudah
mencapai target karena BIAS TT sudah dilaksanakan di seluruh
SD/MI sederajat wilayah kerja puskesmas sukajadi, adapun siswa
yang berhalangan saat pelaksaan di sekolah karena sakit atau tidak
hadir di sekolah sudah mengikuti imunisasi susulan ke puskesmas
terdekat.

3) Cakupan BIAS Campak


Tabel 4. 46 Cakupan BIAS Campak
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa kelas 1
Sekolah Dasar (SD) dan
168 257 425
Madrasah Ibtidaiyah atau
yang sederajat
2 Jumlah anak SD/MI atau
yang sederajat kelas 1 yang 160 246 406
mendapat imunisasi Campak
% cakupan BIAS Campak 95.23% 95.71% 95.52%
(sumber data : Laporan BIAS tahun 2018)

50
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan BIAS Campak
sudah mencapai target karena BIAS Campak sudah dilaksanakan
di seluruh SD/MI sederajat wilayah kerja puskesmas sukajadi,
adapun siswa yang berhalangan saat pelaksaan di sekolah karena
sakit atau tidak hadir di sekolah sudah mengikuti imunisasi
susulan ke puskesmas terdekat.

4) Cakupan Pelayanan Imunisasi Ibu Hamil TT 2+


Tabel 4. 47 Cakupan Pelayanan Imunisasi Ibu Hamil TT 2+
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran ibu
395 285 680
hamil
2 Jumlah ibu hamil yang
mendapat imunisasi TT2, 347 240 587
TT3,TT4, TT5
% Cakupan imunisasi Ibu
87.8% 84.2% 86.32%
Hamil TT 2+
(sumber data : Laporan bulanan KIA tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi ibu
hamil TT 2+ masih di bawah target yaitu hanya 86,32% hal ini
dikarenakan ibu hamil yang melakukan ANC di RS atau dr SpOG
tidak mendapatkan imunisasi TT 2+, sebagai tindak lanjut kegiatan
kelas ibu hamil perlu dtingkatkan, sweeping ibu hamil yang tidak
ANC di puskesmas serta pencatatan perlu ditingkatkan.

51
5) Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Immunization (UCI)
Tabel 4. 48 Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Immunization
(UCI)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh Desa /
1 1 2
kelurahan
2 Jumlah Desa/Kelurahan UCI 1 1 2
% Cakupan Desa / Kelurahan
Universal Child Immunization 100% 100% 100%
(UCI)
(sumber data : Laporan Imunisasi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan kelurahan UCI
sudah mencapai target. Hal ini di dukung adanya koordinasi lintas
program dan sektor seperti dengan BPS dan DPS sudah cukup baik
dalam hal pencatatan dan pelaporan dan adanya kegiatan sweeping
DO Imunisasi di Wilayah Kerja Puskesmas.

6) Cakupan Sistem Kewaspadaan Dini


Tabel 4. 49 Cakupan Sistem Kewaspadaan Dini
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Ket.
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah laporan W2 yang
12 12
dilaporkan Puskesmas
% Cakupan Sistem
100% 100%
Kewaspadaan Dini
(sumber data : Laporan W2 mingguan tahun 2018)
Dari tabel diatas cakupan kewaspaan dini sudah 100%
menggambarkan bahwa sistem kewaspadaan dini sudah berjalan.

52
7) Cakupan Surveilans Terpada Penyakit
Tabel 4. 50 Cakupan Surveilans Terpada Penyakit
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Ket.
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah STP yang
12 12
dilaporkan Puskesmas
% Cakupan Surveilans
100% 100%
Terpadu penyakit
(sumber data : Laporan Bulanan Surveilans tahun 2018)
Dari tabel diatas cakupan surveilans terpadu penyakit sudah
100% karena pemantauan terus menerus terhadap kasus-kasus
yang berpotensi terjadinya peningkatan wabah/KLB sudah
berjalan.

8) Cakupan Pengendalian Kejadian Luar Biasa (KLB)


Tabel 4. 51 Cakupan Pengendalian Kejadian Luar Biasa (KLB)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

No Kelurahan
Uraian Ket.
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah KLB (Laporan W1) 52 52
2 Jumlah KLB (Laporan W1)
52 52
yang ditanggulangi
% Cakupan Pengendalian
100% 100%
Kejadian Luar Biasa (KLB)
(sumber data : Laporan W1 mingguan tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pengendalian KLB
sudah 10 kegiatan pengendalian berjalan sehingga tidak terjadi
KLB.

53
c. Cakupan Pengendalian Kejadian Luar Biasa (KLB)
1) Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita
Tabel 4. 52 Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah perkiraan penderita
87 72 159
pneumonia balita
2 Jumlah penderita
pneumonia balita yang 28 41 69
ditangani
% cakupan penemuan
32.18% 56.94% 43.39%
penderita pneumonia balita
(sumber data : Laporan P2M bulanan tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa penemuan balita yang
menderita pneumonia masih rendah hanya 43.39% karena
penderita tidak berobat di puskesmas, mereka memilih ke tempat
praktek swasta dan RS dan tidak ada feedback laporan ke
puskesmas. Dengan demikian diperlukan adanya koordinasi
dengan pihak terkait (DPS dan RS)

2) Cakupan Penemuan Pasien Baru TB BTA Positif


Tabel 4. 53 Cakupan Penemuan Pasien Baru TB BTA Positif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien baru TB BTA
Positif yang ditemukan dan 7 8 15
diobati
2 Jumlah perkiraan pasien baru
20 19 39
TB BTA positif
% cakupan penemuan pasien
35% 42.10% 38.46%
baru TB BTA Positif
(sumber data : Laporan P2M bulanan tahun 2018)

54
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa penemuan pasien baru TB
BTA positif rendah hanya 15% dikarenakan penderita tidak berobat
dipuskesmas, mereka memilih ke tempat praktek swasta dan RS
dan tidak ada feedback laporan ke puskesmas. Kesadaran penderita
memeriksakan ke puskesmas masih kurang. Dengan demikian
diperlukan adanya koordinasi dengan pihak terkait (DPS dan RS),
peningkatan penyuluhan, pemeriksaan kontak serumah dan
penjaringan TB Paru.

3) Cakupan Kesembuhan Pasien TB BTA Positif


Tabel 4. 54 Cakupan Kesembuhan Pasien TB BTA Positif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien baru TB BTA
7 8 15
Positif yang diobati
2 Jumlah pasien baru TB BTA
4 5 9
Positif yang sembuh
% cakupan kesembuhan
57.14% 62.5% 60%
pasien TB BTA Positif
(sumber data : Laporan bulanan TB paru tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa kesembuhan pasien TB BTA
Positif hanya 60% (Tidak mencapai target). Hal ini disebabkan
penderita pindah pengobatan. Dengan demikian perlu
meningkatkan pengetahuan tentang Pengawasan Menelan Obat
(PMO) pada keluarga dan kader.

55
4) Cakupan Penderita DBD yang ditangani
Tabel 4. 55 Cakupan Penderita DBD yang Ditangani
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah penderita DBD yang
2 2 4
ditemukan
2 Jumlah Penderita DBD yang
2 2 4
ditangani sesuai standar
% Cakupan penderita DBD
100% 100% 100%
yang ditangani
(sumber data : Laporan KDRS dan harian tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan penderita DBD
yang ditangani sudah 100% karena pasien langsung dirujuk ke RS
dan RS sudah memberikan.
feedback ke puskesmas.
5) Cakupan Penemuan Penderita Diare
Tabel 4. 56 Cakupan Penemuan Penderita Diare
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah perkiraan penderita
611 503 1114
diare
2 Jumlah penderita diare yang
datang dan dilayani di 226 439 665
sarana kesehatan dan kader
% cakupan penemuan
36.98% 87.27% 59.69%
penderita diare
(sumber data : Laporan P2M tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan penderita diare
yang ditangani baru 59,69% karena hanya diperoleh dari laporan
dalam gedung sedangkan dari UPS, kader belum terekap dan semua
melaporkan ke puskesmas. Dengan demikian perlu peningkatan

56
koordinasi dan jemput bola laporan kasus dari UPS dan
kader/masyarakat.

6. Upaya Pengobatan
1) Cakupan Kunjungan Rawat Jalan
Tabel 4. 57 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 15% jumlah penduduk 2.824 2.170 4.994
2 Kunjungan baru pasien rawat jalan
puskesmas yang berasal dari dalam 7.031 10.546 17.577
wilayah kerja puskesmas
% cakupan kunjungan rawat jalan 248% 485% 351%
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan kunjungan rawat
jalan di puskesmas Sukagalih sudah melebihi target sehingga untuk
ke depannya dapat meningkatkan pelayanan promotif dan preventif,
sehingga angka kunjungan rawat jalan dapat menurun.

2) Cakupan Kunjungan Rawat Jalan Gigi


Tabel 4. 58 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan Gigi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 4% jumlah penduduk dalam
578 753 1.331
wilayah kerja puskesmas
2 Kunjungan baru pasien rawat
jalan klinik gigi puskesmas yang
441 889 1.300
berasal dari dalam wilayah kerja
puskesmas
% cakupan kunjungan rawat
76.29% 118% 97.67%
jalan gigi
(sumber data : Laporan Bulanan BP Gigi tahun 2018)

57
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan kunjungan rawat
jalan gigi di puskesmas Sukagalih sebesar 97.67%. Cakupan
kunjungan rawat jalan gigi sudah mencapai target sehingga untuk ke
depannya dapat meningkatkan pelayanan promotif dan preventif,
sehingga angka kunjungan rawat jalan dapat menurun.

3) Cakupan Pemeriksaan Laboratorium Puskesmas


Tabel 4. 59 Cakupan Pemeriksaan Laboratorium Puskesmas
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah kunjungan pasien ke
7.031 10.546 17.577
puskesmas
2 Jumlah pasien yang melakukan
pemeriksaan laboratorium di 0 0 0
puskesmas
% cakupan pemeriksaan
0% 0% 0%
laboratorium puskesmas
(sumber data : Laporan Lab tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pemeriksaan
laboratorium puskesmas sebesar 0% dikarenakan belum ada
pemeriksaan laboratorium dan petugas analis kesehatan.

4) Cakupan Jumlah Pemeriksaan Laboratorium Yang Dirujuk


Tabel 4. 60 Cakupan Jumlah Pemeriksaan Laboratorium Yang Dirujuk
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah kunjungan pasien ke
7.031 10.546 17.577
puskesmas
2 Jumlah pasien yang melakukan
pemeriksaan laboratorium di 0% 0% 0%
puskesmas
% cakupan pemeriksaan
0% 0% 0%
laboratorium puskesmas
(sumber data : Laporan Lab Puskesmas tahun 2018)

58
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pemeriksaan
laboratorium puskesmas sebesar 0% dikarenakan belum ada
pemeriksaan laboratorium dan petugas analis kesehatan.

5) Cakupan Pelayanan Kefarmasian


Grafik 4.1 Evaluasi PIO atas Resep di Aptotek
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Evaluasi PIO atas Resep


2500

2000

1500
Axis Title

1000

500

0
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sept Okt Nov Des
Jml Resep 1602 1708 1766 2039 1716 1652 1679 2155 2190 2190 2199 1740

(sumber data : Laporan Bulanan LPLPO tahun 2018)

Grafik diatas menunjukan bahwa PIO selalu dilaksanakan dalam


pemberian resep di bagian pelayanan farmasi dikarenakan sudah
terdapat tenaga asisten apoteker. Setiap pemberian obat berdasarkan
resep selalu dicek kembali oleh asisten apoteker.

59
Tabel 4. 61 Evaluasi Pemakaian Obat Terbanyak
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

NO Jenis Obat JUMLAH KET


1 Paracetamol 500mg 72.341
2 CTM 4MG 36.010
3 Vitamin B compleks 20.801
4 Amoxicilin 250mg 15.551
5 Amoxicilin 500mg 15.400
6 Na. Diklofenak 50mg 11.964
7 Dexamethsason 0.5mg 10.122
8 Antasida Doen 10.045
9 Ranitidine 15mg 9.721
10 Tablet tambah darah 9.050
(sumber data : Laporan Bulanan LPLPO tahun 2018)
Tabel diatas menunjukan bahwa pemakaian obat tebanyak di
Puskesmas Sukagalih tahun 2018 adalah parasetamol 500mg.
Penggunaan obat tersebut sesuai dengan 10 besar penyakit
berdasarkan kunjungan pasien di Puskesmas Sukagalih tahun 2018
yaitu penyakit infeksi saluran pernapasan yang pasti sering terdapat
demam pada pasien.

60
B. Upaya Kesehatan Pengembangan
1. Upaya Kesehatan Sekolah
1) Cakupan Sekolah (SD/MI/Sederajat) yang Melaksanakan
Penjaringan Kesehatan
Tabel 4. 62 Cakupan Sekolah (SD/MI/Sederajat) Yang Melaksanakan
Penjaringan Kesehatan
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sekolah SD/MI 4 8 12
2 Jumlah sekolah SD/MI yang
4 8 12
melaksanakan penjaringan kesehatan
% cakupan sekolah (SD/MI/sederajat)
yang melaksanakan penjaringan 100% 100% 100%
kesehatan
(sumber data : Laporan UKS tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa semua SD/MI/sederajat
mendapat penjaringan kesehatan untuk siswa kelas I SD. Hal ini
karena mendapat dukungan dari semua UKS sekolah setingkat
SD/MI/sederajat di wilayah Puskesmas Sukagalih.

2. Upaya Kesehatan Olahraga


1) Cakupan Pembinaan Kelompok Olahraga
Tabel 4. 63 Cakupan Pembinaan Kelompok Olahraga
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh kelompok
olahraga yang berada di wilayah 4 4 8
kerja puskesmas
2 Jumlah kelompok olahraga yang
mendapat pembinaan dari 3 3 6
petugas puskesmas
% cakupan pembinaan kelompok
75% 75% 75%
olahraga
(sumber data : Laporan bulanan Kesorga tahun 2018)

61
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa semua kelompok olahraga
yang berada di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih masih banyak
yang belum mendapatkan pembinaan, hanya kelompok olahraga
peserta program Prolanis yang mendapatkan pembinaan rutin karena
dikelola oleh puskesmas. Sedangkan di masyarakat belum
mendapatkan pembinaan karena belum ada koordinasi dengan
kelompok olahraga tersebut.

3. Upaya Keperawatan Kesehatan Masyarakat


1) Cakupan Keluarga Dibina (Keluarga Rawan)
Tabel 4. 64 Cakupan Keluarga Dibina (Keluarga Rawan)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Keluarga rawan 109 74 183
2 Jumlah keluarga rawan yang
109 74 183
dibina di wilayah kerja puskesmas
% cakupan keluarga di bina
100% 100% 100%
(keluarga rawan)
(sumber data : Laporan bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan keluarga
rawan sudah mencapai target.

2) Cakupan Keluarga Rawan Selesai Dibina


Tabel 4. 65 Cakupan Keluarga Rawan Selesai Dibina
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Keluarga rawan 109 74 183
2 Jumlah keluarga rawan yang
35 23 58
selesai dibina
% cakupan keluarga rawan
32.11% 31.08% 31.69%
selesai dibina
(sumber data : Laporan bulanan Puskesmas tahun 2018)

62
Tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan keluarga
rawan belum mencapai target, perlu adanya kerjasama lintas sektor.

3) Cakupan Keluarga Mandiri III


Tabel 4.66 Cakupan Keluarga Mandiri III
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Keluarga rawan 109 74 183
2 Jumlah keluarga rawan yang
dibina yang memenuhi kriteria
35 23 58
III di wilayah kerja puskesmas
yang selesai di bina
3 % cakupan keluarga mandiri III 32.11% 31.08% 31.69%
(sumber data : Laporan bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan keluarga
rawan sudah mencapai target, hal ini disebabkan adanya kerjasama
lintas sektor.

4. Upaya Kesehatan Kerja


1) Cakupan Pembinaan Pos Upaya Kesehatan Kerja (UKK)
Tabel 4.67 Cakupan Pembinaan Pos Upaya Kesehatan Kerja (UKK)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pos UKK yang ada di
0 0 0
wilayah kerja puskesmas
2 Jumlah pos UKK yang
mendapat pembinaan
0 0 0
kesehatan kerja dari petugas
puskesmas
3 % cakupan pembinaan pos
0% 0% 0%
Upaya Kesehatan Kerja (UKK)
(sumber data : Laporan UKK tahun 2018)

63
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan
pos UKK di puskesmas Sukagalih masih 0, hal ini karena berlum
terbentuknya pos UKK di wilayah Puskesmas Sukajadi.

2) Cakupan Penanganan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan Penyakit


Akibat Hubungan Kerja (PAHK)
Tabel 4.68 Cakupan Penanganan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan
Penyakit Akibat Hubungan Kerja (PAHK)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien dengan PAK
dan PAHK di wilayah kerja 0 0 0
puskesmas
2 Jumlah pasien yang mendapat
penanganan PAK dan PAHK di 0 0 0
puskesmas
% cakupan penanganan
penyakit akibat kerja (PAK)
0% 0% 0%
dan penyakit akibat
hubungan kerja (PAHK)
(sumber data : Laporan UKK tahun 2016)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan penanganan
penyakit akibat kerja (PAK) dan penyakit akibat hubungan kerja
(PAHK) di wilayah Puskesmas Sukagalih belum berjalan karena
kurangnya SDM.

64
5. Upaya Kesehatan Gigi Dan Mulut
1. Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat (UKGM)
Tabel 4.69 Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat
(UKGM)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah UKGM yang ada di
11 14 25
wilayah kerja puskemas
2 Jumlah UKGM yang mendapat
pembinaan di wilayah kerja 8 10 18
puskesmas
3 % cakupan pembinaan upaya
kesehatan gigi masyarakat 72.72% 71.42% 72%
(UKGM)
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan UKGM
sudah baik ini dikarenakan sudah banyaknya kader yang melaporkan
kegiatan UKGM setiap bulan ke puskesmas.

2. Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi dan Mulut di Taman Kanak -


Kanak (TK)
Tabel 4.70 Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi Dan Mulut Di
Taman Kanak-Kanak (TK)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah TK yang ada 4 4 8
2 Jumlah TK yang mendapatkan
2 3 5
pembinaan oleh puskemas
3 % Cakupan Pembinaan
Kesehatan Gigi Dan Mulut Di 50% 75% 62.5%
Taman Kanak-Kanak (TK)
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)

65
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan
kesehatan gigi dan mulut di TK wilayah kerja puskemas Sukagalih
sebesar 62.5% hal ini disebakan oleh kesulitan dalam penjadwalan
antara sekolah dan puskesmas, sebagai tindka lanjut optimalisasi
ppemeriksaan gigi integrasi dengan kegiatan program lainnya seperti
SDIDTK.

3. Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi dan Mulut di SD/MI


Tabel 4.71 Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di SD/MI
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah SD/MI yang ada 4 8 12
2 Jumlah SD yang mendapatkan
4 8 12
pembinaan oleh petugas puskemas
3 % Cakupan Pembinaan Kesehatan
100% 100% 100%
Gigi Dan Mulut Di SD/MI
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan
kesehatan gigi dan mulut di SD/MI wilayah kerja puskemas Sukagalih
sudah 100%.

4. Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi dan Mulut Siswa TK


Tabel 4.72 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di TK
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa TK yang berada di
110 119 229
wilayah kerja
2 Jumlah siwa TK yang mendapatkan
pemeriksaan kesehatan gigi dan 59 75 134
mulut oleh petugas puskemas
% Cakupan Pemeriksaan
53.63% 63.02% 58.51%
Kesehatan Gigi Dan Mulut siswa TK
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)

66
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pemeriksaan
kesehatan gigi dan mulut di TK wilayah kerja puskemas Sukagalih
baru mencapai 58,51%. Hal ini disebabkan oleh kesulitan dalam
penjadwalan antara sekolah dengan puskesmas, sebagai tindak lanjut
optimalisasi pemeriksaan gigi integrasi dengan kegiatan program
lainnya seperti SDIDTK, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan golongan
darah. Selain itu, kesadaran dari orang tua untuk membawa anaknya
memeriksakan kesehatan gigi dan mulut secara rutin masih kurang.

5. Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi dan Mulut Siswa SD


Tabel 4.73 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di SD
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa SD yang
berada di wilayah kerja 849 623 1.472
puskesmas
2 Jumlah siswa SD yang
mendapatkan pemeriksaan
166 247 413
kesehatan gigi dan mulut
oleh petugas puskemas
% Cakupan Pemeriksaan
Kesehatan Gigi Dan Mulut 19.55% 39.64% 28.03%
siswa SD
(sumber data : Laporan UKGS tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pemeriksaan
kesehatan gigi hanya sebesar 28.03%, karena kurangnya tenaga
pelaksana gigi di Puskemas Sukagalih. dan mulut di SD wilayah kerja
pu

skemas Sukagalih kelas 1,3, dan 5.


6. Cakupan Penanganan Siswa TK yang Membutuhkan Perawatan
Kesehatan Gigi

67
Tabel 4.74 Cakupan Penanganan Siswa TK yang Membutuhkan
Perawatan Kesehatan Gigi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa TK yang
18 42 60
membutuhkan perawatan
2 Jumlah siswa TK yang
mendapatkan penanganan 10 22 32
oleh petugas puskesmas
% Cakupan penanganan
siswa TK yang
55.56% 52.38% 53.33%
membutuhkan perawatan
kesehatan gigi
(sumber data : Laporan bulanan puskesmas tahun 2018)

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakuapn penanganan siswa


TK yang membutuhakn perawatan kesehatan gigi di wilayah kerja
puskesmas Sukagalih mancapai 53,33%, hal ini disebabkan karena
tidak semua siswa yang mendapatkan perawatan gigi dilayani di
puskesmas Sukagalih tetapi di tempat praktik swasta dan alamat
siswa tersebut belum tentu di wilayah puskesmas Sukagalih, selain
itu kesadaran dari orang tua untuk membawa anaknya memeriksakan
kesehatan gigi dan mulut secara rutin masih kurang.

7. Cakupan Penanganan Siswa SD/MI yang Membutuhkan Perawatan


Kesehatan Gigi

68
Tabel 4.75 Cakupan Penanganan Siswa SD/MI yang Membutuhkan
Perawatan Kesehatan Gigi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa SD/MI yang
membutuhkan perawatan di 166 247 363
wilayah kerja puskesmas
2 Jumlah siswa SD/MI yang
mendapatkan penanganan 87 114 201
oleh petugas puskesmas
% Cakupan penanganan
siswa SD/MI yang
67.20% 46.15% 55.37%
membutuhkan perawatan
kesehatan gigi
(sumber data : Laporan Bulanan puskesmas tahun 2018)

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan penanganna siswa


SD/MI 55,37% hal ini disebabkan karena tidak semua siswa yang
mendapatkan perawatan gigi dilayani di puskesmas Sukagalih tetapi
di tempat praktik swasta dan alamat siswa tersebut belum tentu di
wilayah puskesmas Sukagalih, selain itu kesadaran dari orang tua
untuk membawa anaknya memeriksakan kesehatan gigi dan mulut
secara rutin masih kurang.

6. Upaya Kesehatan Jiwa


1) Cakupan deteksi dini gangguan kesehatan jiwa

69
Tabel 4.76 Cakupan Deteksi Dini Gangguan Kesehatan Jiwa
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh kunjungan
7.031 10.546 17.577
pasien puskesmas
2 Jumlah pasien yang diperiksa
deteksi dini gangguna 87 155 242
kesehatan jiwa dipuskesmas
% cakupan deteksi dini
1.23% 1.46% 1.37%
gangguan kesehatn jiwa
(sumber data : Laporan Bulanan puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan deteksi dini
gangguan kesehatn jiwa dipuseksmas Sukagalih 1% karena petugas
yang dilatih untuk mendeteksigangguan jiwa masih karang. Selian itu
pasien yang berkunjung, kebanyakan sudah jelas tanda dan gelaja
klinis dari kasus penyakit lain bukan indiaksi penyakit jiwa.

2) Cakupan Penanganan Pasien Terdeteksi Gangguan Kesehatan Jiwa


Tabel 4.77 Cakupan Penanganan Pasien Terdeteksi Gangguan
Kesehatan Jiwa Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien yang
terdeteksi gangguan 87 155 242
kesehatan jiwa
Jumlah pasien yang diperiksa
2 Deteksi Dini Gangguan 77 140 217
Kesehatan Jiwa di Puskesmas
% Cakupan Penanganan
Pasien Terdeteksi Gangguan 88.50% 90.32% 89.66%
Kesehatan Jiwa
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan penanganan pasien yang
terdeteksi gangguan kesehatan jiwa di Puskesmas Sukagalih sudah
89.66% dan semua kasus yang ditemukan langsung dirujuk ke

70
Rumah Sakit Jiwa untuk pengobatan spesialistik karena tidak adanya
alat, bahan dan obat di puskesmas.

7. Upaya Kesehatan Indra


a. Indra Penglihatan
1) Cakupan Kegiatan Skrining Kelainan atau Gangguan Refraksi
pada Anak Sekolah
Tabel 4.78 Cakupan Kegiatan Skrining Kelainan / Gangguan
Refraksi Pada Anak Sekolah
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh siswa usia
586 1.173 1.759
sekolah pada kelas V s.d IX
2 Jumlah siswa usia sekolah
pada kelas V s.d IX yang
3 32 35
diskrining kelainan/
gangguan refraksi
% Cakupan kegiatan
skrining kelainan/
0.51% 2.72% 1.98%
gangguan refraksi pada
anak sekolah
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan kegiatan skrining kelainan /
gangguan refraksi pada anak sekolah baru mencapai 1.98%. Hal ini
karena tidak semua siswa dari kelas V s.d IX di skrining. Sebagai
rencana tindak lanjut untuk usaha pencegahan maka perlu
penyuluhan tentang kesehatan mata baik di sekolah maupun di
rumah.

2) Cakupan Penanganan Kasus Kelainan Refraksi


Tabel 4.79 Cakupan Penanganan Kasus Kelainan Refraksi

71
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah kasus Kelainan
Refraksi yang ditemukan 3 32 35
pada siswa kelas V s.d IX
2 Jumlah kasus Kelainan
Refraksi yang ditangani pada 3 32 35
siswa kelas V s.d IX
% Cakupan Penanganan
100% 100% 100%
Kasus Kelainan Refraksi
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Sukagalih 2018)
Dilihat dari cakupan penanganan kasus kelainan refraksi anak
sudah mendapat penanganan, dan sudah dirujuk ke spesialis mata
untuk penanganannya. Sebagai rencana tindak lanjut untuk usaha
pencegahan maka perlu penyuluhan tentang kesehatan mata baik
di sekolah maupun di masyarakat.

3) Cakupan Skrining Katarak


Tabel 4.80 Cakupan Skrining Katarak
Puskesmas Sukagalih 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa kelas V s.d IX dan
pasien yang pada umumnya
penduduk usia 30 s.d usia 70 0 0 0
tahun dengan keluhan jarak
pandang kurang dari 3 meter
2 Jumlah siswa kelas V s.d IX dan
pasien yang pada umumnya
penduduk usia 30 s.d usia 70
0 0 0
tahun dengan keluhan jarak
pandang kurang dari 3 meter yang
diskrining katarak
3 % Cakupan Skrining Katarak 0% 0% 0%
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan skrining katarak siswa kelas V
s.d XI dan penduduk usia 30 s.d 70 tahun dengan keluhan jarak

72
pandang kurang dari 3 meter sudah mencapai 100%. Sebagai
rencana tindak lanjut untuk usaha pencegahan maka perlu
penyuluhan tentang kesehatan mata baik.

4) Cakupan Penanganan Penyakit Katarak


Tabel 4.81 Cakupan Penanganan Penyakit Katarak
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien terdeteksi katarak 12 20 32
2 Jumlah pasien katarak yang di
12 20 32
operasi
% Cakupan Penanganan Penyakit
100% 100% 100%
Katarak
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan penanganan penyakit katarak
sudah mencapai 100% dan sudah mendapat rujukan ke RS.

5) Cakupan Rujukan Gangguan Penglihatan pada Pasien Diabetes


Mellitus RS
Tabel 4.82 Cakupan Rujukan Gangguan Penglihatan Pada Kasus
Diabetes Melitus Ke RS Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Seluruh pasien dengan gangguan
penglihatan pada kasus diabetes 0 4 4
mellitus
2 Jumlah rujukan pasien dengan
gangguan penglihatan pada kasus 0 4 4
diabetes melitus ke RS
% Cakupan Rujukan gangguan
penglihatan pada kasus Diabetes 0% 100% 100%
Melitus ke RS
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan rujukan gangguan penglihatan
pada kasus DM sudah semua dirujuk ke RS.

73
b. Indra Pendengaran
1) Cakupan Kegiatan Penjaringan Penemuan Kasus Gangguan
Pendengaran di SD/MI
Tabel 4.83 Cakupan Kegiatan Penjaringan Penemuan Kasus
Gangguan Pendengaran di SD / MI
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa SD/MI
849 623 1.472
kelas 1 (satu)
2 Jumlah siswa SD/ MI
kelas 1 (satu) yang
0 0 0
dilakukan pemeriksaan
gangguan pendengaran
% Cakupan Kegiatan
Penjaringan Penemuan
0% 0% 0%
Kasus Gangguan
Pendengaran di SD/MI
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan penjaringan penemuan kasus
gangguan pengengaran di SD / MI belum terlaksana. Adapun siswa
yang tidak sekolah saat penjaringan, dilakukan pemeriksaan
susulan ke puskesmas.

2) Cakupan Kasus Gangguan Pendengaran di SD/MI yang


Ditangani

74
Tabel 4.84 Cakupan Kasus Gangguan Pendengaran di SD / MI
yang Ditangani
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa SD/ MI kelas 1
(satu) yang dilakukan pemeriksaan 0 0 0
gangguan pendengaran
2 Jumlah kasus gangguan
pendengaran siswa SD/MI yang 0 0 0
ditemukan hasil penjaringan
3 % Cakupan Kasus Gangguan
Pendengaran di SD/MI yang 0% 0% 0%
ditangani
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan tidak ditemukan kasus
gangguan pendengaran di SD/MI. Sebagai rencana tindak lanjut
perlu dipertahankan dan ditingkatkan kesadaran anak sekolah
tentang kesehatan pendengaran di sekolah.

8. Upaya Kesehatan Lanjut Usia


1) Cakupan Kesehatan Usia Lanjut
Tabel 4.85 Cakupan Kesehatan Usia Lanjut
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran usia lanjut 909 652 1.561
2 Jumlah sasaran usia lanjut
yang mendapatkan 139 135 274
Pelayanan Kesehatan
% Cakupan Kesehatan
15.29% 20.70% 17.55%
Usia Lanjut
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan kesehatan usia lanjut di wilayah
kerja Puskesmas Sukagalih hanya 17,55% karena tidak semua lansia

75
berobat ke puskesmas dan datang ke psobindu, tetapi ke DPS saran
kesehatan lainnya.

2) Cakupan Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut pada Kelompok Usia


Lanjut
Tabel 4.86 Cakupan Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut Pada
Kelompok Usia Lanjut
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Kelompok usia lanjut 4 3 7
2 Jumlah Kelompok Usila
Lanjut yang mendapatkan 4 3 7
pembinaan kes. usia lanjut
% Pembinaan Kesehatan Usia
Lanjut pada Kelompok Usia 100% 100% 100%
Lanjut
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan kesehatan usia lanjut pada
kelompok usia lanjut sudah 100% tetapi belum semua wilayah RW
memiliki posbindu, untuk tahun selanjutnya perlu mengembangkan
jumlah posbindu.

9. Upaya Kesehatan Tradisional


1) Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Tradisional (Kestrad)

76
Tabel 4.87 Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Tradisional
(Kestrad)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Pengobat
5 1 6
Tradisional seluruhnya
2 Jumlah Pengobat
Tradisional yang dibina 1 0 1
petugas Puskesmas
% Cakupan Pembinaan
Upaya Kesehatan 20% 0% 16.7%
Tradisional (Kestrad)
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Pengobatan tradisional di Puskesmas Sukagalih tahun 2018 sudah
dibina sebanyak 16.7% karena masih ada pengobat tradisional yang
belum mempunyai ijin operasional.

2) Cakupan Pengobat Tradisional Terdaftar atau Berizin


Tabel 4.88 Cakupan Pengobat Tradisional Terdaftar / Berijin
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Pengobat
Tradisional yang dibina oleh 5 1 6
Petugas Puskesmas
2 Jumlah Pengobat
Tradisional yang dibina oleh 1 0 1
Petugas Puskesmas
% Cakupan Pengobat
Tradisional Terdaftar / 20% 0 16.67%
Berijin
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dari tabel diatas belum ada pengobatan tradisional yang memiliki
ijin dari Puskesmas Sukagalih dikarenakan masih rendahnya

77
kesadaran untuk membuat ijin pengobat, perlu pembinaan dan
dorongan dari pemegang program untuk membuat surat ijin pengobat.

3) Cakupan Pembinaan Kelompok Taman Obat Keluarga (TOGA)


Tabel 4.89 Cakupan Pembinaan Kelompok Taman Obat Keluarga
(TOGA)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah kelompok TOGA
0 0 0
yang ada
2 Jumlah kelompok TOGA yang
0 0 0
mendapat pembinaan
% Cakupan Pembinaan
Kelompok Taman Obat 0% 0% 0%
Keluarga (TOGA)
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupannya masih kosong, sebenarnya
sudah ada TOGA perkelurahan namun pelaporan dan pembinaannya
masih kurang.

78
C. Indikator Kinerja Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan Analisis
Tabel 4. 90 Laporan Pelayanan Kesehatan Dasar Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Target
Penerima Target Cakupan
Jenis Pelayanan Mutu Layanan Pernyataan s/d Des Kesenjangan
No. Layanan 2018 Sasaran Capaian s/d Des
Dasar Dasar Standar 2018 (%)
Dasar (%) 2018 (%)
(%)

Setiap ibu hamil


Pelayanan Sesuai standar mendapatkan
1 kesehatan ibu pelayanan Ibu hamil. pelayanan 100 680 668 100 98,24 -1,76
hamil antenatal. antenatal sesuai
standar.

Setiap ibu bersalin


Pelayanan Sesuai standar mendapatkan
2 kesehatan ibu pelayanan Ibu bersalin. pelayanan 100 649 590 100 90,91 -9,09
bersalin persalinan. persalinan sesuai
standar.

Setiap bayi baru


Sesuai standar
Pelayanan lahir mendapatkan
pelayanan Bayi baru
3 kesehatan bayi pelayanan 100 639 639 100 100 0
kesehatan bayi lahir.
baru lahir kesehatan sesuai
baru lahir.
standar.

Setiap balita
Sesuai standar
mendapatkan
Pelayanan pelayanan
4 Balita. pelayanan 100 1750 1566 100 89.48 -0.52
kesehatan balita kesehatan
kesehatan sesuai
balita.
standar.

79
Setiap anak pada
Sesuai standar
Pelayanan Anak pada usia pendidikan
skrining
kesehatan pada usia dasar
5 kesehatan usia 100 423 423 100 100 0,0
usia pendidikan pendidikan mendapatkan
pendidikan
dasar dasar. skrining kesehatan
dasar.
sesuai standar

Setiap warga
negara Indonesia
Sesuai standar Warga Negara
Pelayanan usia 15 s.d. 59
skrining Indonesia usia
6 kesehatan pada tahun 100 2960 1634 100 55.20 -44.8
kesehatan usia 15 s.d. 59
usia produktif mendapatkan
produktif. tahun.
skrining kesehatan
sesuai standar.

Setiap warga
Sesuai standar Warga Negara negara Indonesia
Pelayanan
skrining Indonesia usia usia 60 tahun ke
7 kesehatan pada 100 1561 1574 100 100.83 0.83
kesehatan usia 60 tahun ke atas mendapatkan
usia lanjut
lanjut. atas. skrining kesehatan
sesuai standar.

Setiap penderita
Sesuai standar hipertensi
Pelayanan mendapatkan
pelayanan
kesehatan Penderita pelayanan
8 kesehatan 100 8199 1828 100 22.29 -77.71
penderita hipertensi. kesehatan sesuai
penderita
hipertensi standar.
hipertensi.

Pelayanan Melitus. Setiap penderita


kesehatan Sesuai standar Penderita
9 Diabetes Melitus 100 564 233 100 41.31 -58.69
penderita Diabetes pelayanan Diabetes mendapatkan
Melitus kesehatan Melitus. pelayanan

80
penderita kesehatan sesuai
Diabetes standar.

Setiap orang
dengan gangguan
Pelayanan
Sesuai standar Orang dengan jiwa (ODGJ) berat
Kesehatan orang
10 pelayanan gangguan jiwa mendapatkan 100 27 27 100 100,0 0,0
dengan gangguan
kesehatan jiwa. (ODGJ) berat. pelayanan
jiwa berat
kesehatan sesuai
standar.

Setiap orang
Pelayanan Sesuai standar dengan TB
Orang dengan
11 kesehatan orang pelayanan mendapatkan 100 113 15 100 13,27 -86,73
TB.
dengan TB. kesehatan TB pelayanan TB
sesuai standar.

Setiap orang
Orang berisiko
berisiko terinfeksi
terinfeksi HIV
HIV (ibu hamil,
(ibu hamil,
pasien TB, pasien
pasien TB,
IMS,
Pelayanan Sesuai standar pasien IMS,
waria/transgender,
kesehatan orang mendapatkan waria/transgen
12 pengguna napza, 100 0 0 100 0,0 0,0
dengan risiko pemeriksaan d er, pengguna
dan warga binaan
terinfeksi HIV HIV. napza, dan
lembaga
warga binaan
pemasyarakatan)
lembaga
mendapatkan
pemasyarakata
pemeriksaan HIV
n).
sesuai standar.
(Sumber Data : Laporan Pencapaian Indikator Persentase Pemernuhan Pencapaian SPM Pelayanan Kesehatan Dasar
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018)

81
Analisis SPM :
Berdasarkan tabel diatas, ada beberapa indikator pelayanan kesehatan dasar yang belum memenuhi target diantaranya
yaitu :
1. Pelayanan kesehatan ibu hamil memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 98,24%. Hal tersebut dikarenakan
ada ibu hamil yang tidak melaporkan sedang hamil, atau tidak periksa di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih
2. Pelayanan kesehatan ibu bersalin memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 90,91%. Hal tersebut
dikarenakan ada ibu bersalin yang tidak melaporkan tidak diperiksa di Wilayah kerja Puskesmas Sukagalih atau
langsung periksa ke Rumah sakit secara mandiri.
3. Pelayanan Kesehatan usia Produktif memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 55.20%. Hal tersebut
dikarenakan ada yang diperiksa di Fasilitas Kesehatan luar wilayah Sukagalih atau langsung ke rumah sakit.
4. Pelayanan kesehatan pelayanan hipertensi memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 22.29%. Hal ini
dikarenakan kesadaran penderita untuk memeriksakan tekanan darah rutin ke Puskesmas Kurang serta belum
terpapar Posbindu PTM di setiap Posbindu .
5. Pelayanan kesehatan pelayanan diabetes mellitus memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 41.31%. Hal ini
dikarenakan kesadaran penderita untuk memeriksakan kesehatan rutin di Puskesmas Sukagalih.
6. Pelayanan kesehatan dengan TB memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 13.27%. Hal ini dikarenakan
orang dengan TB belum patuh minum obat, ada yang putus pengobatan dan lain sebagainya

82
BAB V
SUMBERDAYA

A. Tenaga Kesehatan
1. Tenaga Kesehatan Dalam Gedung Puskesmas Sukagalih
Tabel 5. 1 Jumlah dan Jenis Tenaga Kesehatan
di Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

No. Jenis Tenaga Kesehatan Jumlah

1 Dokter Umum 1

2 Dokter Gigi 1

3 Perawat Umum 4

4 Bidan 4

5 Kesehatan Masyarakat 1

6 Nutrisionis 1

7 Perawat Gigi 1

8 Kefarmasian 1

(Sumber : Data Kepegawaian Puskesmas Sukagalih Tahun


2018)

2. Tenaga Kesehatan di Sekitar Wilayah Kerja Puskesmas


Sukagalih
Tabel 5. 2 Jumlah Tenaga Kesehatan yang Memiliki Izin Praktek
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
Jenis Tenaga
No.
Kesehatan
Sukagalih Sukagalih

i
1 Dokter Umum 2 2

2 Dokter Spesialis 3 1

3 Dokter Gigi 2 2

4 Dokter Gigi 3 1
Spesialis

5 Bidan Praktek 3 2

6 Pengobat - -
Tradisional

(Sumber : Data Puskesmas Sukagalih Tahun 2018)


Tenaga kesehatan yang berada dalam wilayah kerja
Puskesmas Sukagalih belum semuanya memiliki izin praktek,
hal ini disebabkan kurangnya kesadaran dari tenaga
kesehatan untuk mengurus izin prakteknya. Oleh karena itu,
diharapkan Puskesmas bisa memberikan sanksi yang tegas
pada tenaga kesehatan yang belum memiliki izin praktek.

B. Sarana Kesehatan
1. Prasarana Puskesmas
Tabel 5. 3 Jumlah Dan Kondisi Bangunan Puskesmas
Sukagalih
Tahun 2018

Kondisi di Puskesmas
Luas
No Uraian Jumlah Bangunan Rusak
(m2) Baik
Ringan Sedang Bera

1 R. Pendaftaran 1 9 √ - - -

2 R. Farmasi 1 4 √ - - -

ii
3 R. Tunggu Pendaftaran 1 14 √ - - -

4 R. Periksa 1 12 - √ - -

5 R. Tindakan 1 6 - √ - -

6 R. KIA 1 14 - √ - -

7 R. Konseling 1 6 - √ - -

8 R. MTBS 1 6 - √ - -

9 R. Tunggu BP / KIA 1 24 - √ - -

10 R. Pelayanan Gigi 1 24 - √ - -

11 R. Tunggu Gigi 1 12 - √ - -

12 Gudang Farmasi 1 9 √ - - -

13 Aula 1 60 - √ - -

14 KM Lantai 2 3 3 √ - - -

15 KM Lantai 1 3 3 √ - - -

16 R. Ka. Puskesmas 1 12 √ - - -

18 R. Staf 1 1 12 √ - - -

19 R. Staf 2 1 24 √ - - -

20 Gudang 1 4 √ - - -

21 Dapur 1 6 √ - - -

Total

(Sumber : Laporan Puskesmas Tahun 2018)


Kondisi gedung puskesmas dilihat dari kondisi sebagian
ruangan sudah di renovasi di tahun 2018. Ruangan Pelayanan
sudah diperluas tetapi masih perlu untuk penambahan

iii
ruangan seperti ruangan pelayanan TB dan ruangan pelayanan
lansia.
2. Data Sarana Transportasi
Tabel 5. 4 Jumlah Dan Kondisi Sarana Transportasi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kondisi di Puskesmas
No Uraian Jumlah Baik Rusak
Ringan Sedang Berat
1 Kendaraan Ambulans - - - - -
2 Kendaraan Puskesmas Keliling - - - - -
3 Klino Mobil - - - - -
4 Kendaraan Penyuluhan - - - - -
5 Kendaraan Bermotor Roda 4
- - - - -
lainnya
6 Kereta Sepeda Bidan - - - - -
7 Kendaraan Bermotor Roda 2 2 2 - - -
8 Kendaraan Sepeda - - - - -
9 Sarana Transportasi lainnya - - - - -
(Sumber : Laporan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari Jumlah sarana transportasi yang ada di
Puskesmas Sukagalih masih kurang terutan untuk kendaraan
roda 2, mengingat banyak kegiatan luar gedung dengan kondisi
jalan sempit dan jauh untuk melengkapi kekurangan tersebut
kami mengajuakan penambahan ke Dinas Kesehatan Kota
Bandung.

3. Sarana Pelayanan Kesehatan


Tabel 5. 5 Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan
Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
Jenis Sarana Pelayanan
No. Jumlah
Kesehatan
Sukagalih Sukagalih

iv
1 Rumah Sakit Umum - - 0

2 Rumah Sakit Khusus - - 0

3 Puskesmas 1 - 1

4 Posyandu 11 14 25

5 Dokter Umum 2 2 4

6 Dokter Spesialis 3 1 4

7 Dokter Gigi 2 2 4

8 Balai Pengobatan - - 0

9 Poliklinik - - 0

10 Klinik Kesehatan 1 1 2

11 Apotek 3 2 5

12 Laboratorium 2 - 2

13 Rontgen - - 0

14 Bidan Swasta 3 2 5

15 Optik 1 - 1

16 Ceragem - - 0

17 Bekam - - 0

18 Refleksi 2 4 6

19 Sinse - - 0

20 Herbal - - 0

v
21 Akupuntur - - 0

22 Bioenergi - - 0

Jumlah 31 28 59

(sumber data : Laporan Puskesmas tahun 2018)


Dilihat dari jumlah peralatan kesehatan yang ada di
Puskesmas Sukagalih masih kurang, walaupun kondisi untuk
seluruh peralatan tersebut sudah cukup baik, untuk
melengkapi kebutuhan peralatan kesehatan tersebut, kami
mengajuakn penambahan ke Dinas Kesehatan Kota Bandung.

4. Institusi Pendidikan Kesehatan


Tabel 5. 6 Jumlah Institusi Pendidikan Kesehatan
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

NAMA INSTITUSI LOKASI


NO JUMLAH KETERANGA
PENDIDIKAN KESEHATAN KELURAHAN
1 UNIVERSITAS KRISTEN
1 SUKAGALIH SWASTA
MARANATHA
JUMLAH 1
(Sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Jumlah institusi pendidikan kesehatan yang ada di wilayah
kerja Puskesmas Sukagalih cukup mendukung program
puskesmas dlam menurunkan angka kesakitan dimana
mahasiswanya dapat mensosialisasikan ilmunya ke
masyarakat langsung melalui program Praktek Kerja
Lapangan.

C. Pembiayaan Kesehatan
Kegiatan Puskesmas Sukagalih di tahun 2018 didanai oleh
berbagai macam sumber anggaran yang pengelolaannya diatur di
UPT Puskesmas Sukajadi. Anggaran yang digunakan terdiri dari

vi
APBD, BOK, dan BLUD. APBD berasal dari Pemerintah Kota
Bandung untuk membiayai kegiatan puskesmas. BOK berasal
dari dana khusus untuk operasional kegiatan puskesmas baik di
dalam gedung maupun di luar gedung. Penetapan Puskesmas
Sukajadi menjadi BLUD ditetapkan di tahun 2018, oleh karena
itu Puskesmas Sukajadi dalam kegiatan untuk melengkapi
sarana dan prasarana kesehatan di tahun 2018 banyak
menggunakan dana dari kas BLUD. Adapun rincian penggunaan
dana APBD, BOK dan BLUD sebagai berikut.

1. APBD Kota Bandung


Tabel 5. 7 Pencapaian Anggaran APBD Kota Bandung
Puskesmas Sukajadi Tahun 2018

No. Kegiatan Realisasi (Rp)


1 PMT Pemulihan Anak Umur 12-23 Bulan 7,200,000.00
2 PMT Pemulihan Anak Umur 24-59 Bulan 19,800,000.00
3 PMT Pemulihan Ibu Hamil KEK 25,200,000.00
4 Pelatihan Petugas Fogging 600,000.00
5 Kader BPB 7,700,000.00
(Sumber data : Laporan Keuangan Puskesmas Sukajadi Tahun
2018)
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kegiatan-
kegiatan yang menjadi fokus pembiayaan APBD adalah
peningkatan gizi masyarakat.

vii
2. Bantuan Operasional Khusus (BOK)
Tabel 5. 8 Pencapaian Anggaran Bantuan Operasional Khusus
(BOK) Puskesmas Sukajadi Tahun 2018

No. Kegiatan Realisasi (Rp)


1 Program PIS PK 267,082,155.00
2 Lokbul 21,170,130.00
3 Lokmin 14,715,000.00
4 Program UKS 12,173,100.00
5 Catch Up Campaign Campak dan Rubela 149,438,350.00
6 Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil 24,053,000.00
7 Pelayanan Kesehatan PTM 36,000.00
8 Program P2M 13,176,820.00
9 Program Kesehatan Jiwa 2,091,000.00
10 Program Kesehatan Lingkungan 9,352,400.00
11 Program Promkes 39,811,620.00
12 Program BIAS DT-TD 8,400,000.00
13 Program Gizi 18,491,310.00
14 Program KIA 7,214,100.00
15 Program HIV/AIDS 14,524,500.00
16 Program LANSIA 34,418,700.00
17 Penjaringan TK 939,400.00
Penyusunan Peta Informasi Masyarakat
18 -
Kurang Gizi
19 Pelayanan Komplikasi Kebidanan 160,000.00
Total 637,247,585.00
(Sumber data : Laporan Keuangan Puskesmas Sukajadi Tahun
2018)
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa penggunaan
dana BOK untuk kegiatan puskesmas dalam meningkatkan
derajat kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas
Sukajadi.

viii
3. Kas BLUD
Tabel 5. 9 Penggunaan Anggaran BLUD
Puskesmas Sukajadi Tahun 2018

No. Kegiatan Realisasi (Rp)


1 Pembelian Sarana dan Prasarana 445,147,160.00
2 Pemeliharaan Gedung Puskesmas 157,179,900.00
Total 602,327,060.00
(Sumber data : Laporan Keuangan Puskesmas Sukajadi Tahun
2018)
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa Puskesmas
Sukajadi memanfaatkan dana BLUD untuk pembelian sarana
dan prasarana untuk meningkatkan mutu pelayanan
kesehatan. Pemeliharaan gedung yang menggunakan dana
BLUD juga untuk menjamin keselamatan pasien dan petugas
dalam melaksanakan pelayanan di dalam gedung puskesmas.

ix
BAB VI
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pembahasan diatas dapat ditarik beberapa


kesimpulan diantaranya yaitu :
1. Permasalahan terkait Kesehatan Lingkungan yang sampai saat
ini belum menemukan solusinya adalah kepemilikan jamban
berseptictank. Keterbatasan lahan, biaya pembuatan, serta
paradigma masyarakat terhadap jamban berseptictank
merupakan alasan atau penyebab capaian jumlah kepemilikan
jamban berseptictank di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih
masih rendah. Jumlah total jamban di wilayah kerja
Puskesmas Sukagalih sebanyak 5.824, jumlah jamban yang
diperiksa sebanyak 2.637 sedangkan yang berseptictank hanya
145 jamban.
2. Capaian pelayanan kesehatan orang dengan risiko terinfeksi
HIV masih belum berjalan. Hal tersebut dikarenakan
Puskesmas Sukagalih belum melakukan pelayanan atau
pemeriksaan kepada semua kelompok berisiko terutama pada
populasi kunci. Pelayanan atau pemeriksaan HIV di
Puskesmas Sukagalih baru berjalan pada Ibu hamil dan orang
dengan TB. Diharapkan kerjasama lintas sektor terjalin dengan
baik agar dapat meningkatkan capaian pelayanan kesehatan

x
orang dengan risiko terinfeksi HIV pada semua kelompok risiko
dan populasi kunci.
3. Program – program yang telah mencapai target diharapkan
untuk terus meningkatkan angka cakupan serta
mengimplementasi dengan lebih baik dan peningkatan mutu
untuk mencapai Kelurahan Sukagalih dan Kelurahan
Sukagalih yang sehat dan mandiri tahun 2020.

PEMERINTAH KOTA BANDUNG


DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS SUKAGALIH
2018
Jl. Cibogo No. 76 Bandung 40162 Telp. (022) 2009464
Email : Sukagalihpuskesmas@gmail.com

xi
i
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat illahirobi


telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada Tim
penyusun, sehingga dapat menyelesaikan Profil
PuskesmasPuskesmas Sukagalih Tahun 2018 sebagai salah satu
bentuk kegiatan yang dilaksanakan oleh puskesmas dalam rangka
meningkatkan pembangunan Kesehatan Masyarakat di wilayah
kerja Puskesmas Sukagalih.

Profil Puskesmasini merupakan hasil kegiatan yang


dilaksanakan secara Lintas Program, Lintas Sektoral dan Pelaku
Potensial di masyarakat serta fasilitas pelayanan kesehatan swasta
yang lebih dititik beratkan pada upaya Promotif dan Preventif
dengan tidak mengenyampingkan upaya Kuratif dan Rehabilitatif.

Dalam penyusunan Profil Puskesmasdidukung oleh semua


staf khususnya dari pimpinan Puskesmas Sukagalih. Namun dalam
penyusunan Profil Puskesmasini masih jauh dari kesempurnaan,
oleh sebab itu dengan senang hati kami menerima kritik serta saran
yang sifatnya membangun untuk mencapai kesempurnaan. Semoga
Profil Puskesmasini bermanfaat bagi kita semua.

Bandung, Februari 2018


Mengetahui
Kepala Puskesmas Sukagalih

dr. Gustiarini, M.MRS.


NIP. 19840816 200901 2 003

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................ i


DAFTAR ISI ...................................................................................ii
DAFTAR TABEL............................................................................. v
BAB I ........................................................................................... 1
A. Latar Belakang ..................................................................... 1
B. Maksud ................................................................................ 1
C. Tujuan .................................................................................. 2
D. Sistematika Penulisan Profil Kesehatan ................................ 2
BAB II .......................................................................................... 4
A. Gambaran Geografis dan Kependudukan .............................. 4
B. Wilayah Kerja Puskesmas ..................................................... 5
C. Demografi ............................................................................. 6
1. Jumlah dan Komposisi Penduduk Berdasarkan Golongan
Umur ................................................................................ 6
2. Jumlah dan Komposisi Penduduk berdasarkan Tingkat
Pendidikan ........................................................................ 8
3. Pertumbuhan Penduduk dan Persebarannya .................... 9
4. Mata Pencaharian Penduduk ...........................................10
5. Jumlah Penduduk Miskin ................................................10
6. Jumlah Penduduk Kelompok Rentan/Khusus ..................11
D. Analisis Data Demografis dengan Masalah Kesehatan ..........11
BAB III .......................................................................................12
A. Mortalitas ............................................................................13
1. Angka Kematian Umum ...................................................13
2. Mortalitas Pada Masyarakat Miskin..................................13
3. Penyebab Kematian ..........................................................14
B. Morbiditas ...........................................................................15
1. Angka Kesakitan Penderita Umum ...................................15
2. Angka Kesakitan Masyarakat Miskin ................................16

ii
3. Case Fatality Rate (CFR) ..................................................17
a. Kelurahan Sukagalih ....................................................17
b. Kelurahan Sukagalih ....................................................17
C. Status Gizi ...........................................................................18
BAB IV ........................................................................................19
A. Upaya Kesehatan Wajib .......................................................19
1. Upaya Promosi Kesehatan ................................................20
2. Kesehatan Lingkungan.....................................................27
3. Upaya KIA dan KB ...........................................................35
4. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat ....................................41
5. Upaya Pencegahan Pengendalian Penyakit Menular .........46
6. Upaya Pengobatan ...........................................................57
B. Upaya Kesehatan Pengembangan .........................................61
1. Upaya Kesehatan Sekolah ................................................61
2. Upaya Kesehatan Olahraga ..............................................61
3. Upaya Keperawatan Kesehatan Masyarakat .....................62
4. Upaya Kesehatan Kerja ....................................................63
5. Upaya Kesehatan Gigi Dan Mulut ....................................65
6. Upaya Kesehatan Jiwa .....................................................70
7. Upaya Kesehatan Indra ....................................................71
8. Upaya Kesehatan Lanjut Usia ..........................................75
9. Upaya Kesehatan Tradisional ...........................................77
C. Indikator Kinerja Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan
Analisis................................................................................80
BAB V .........................................................................................84
A. Tenaga Kesehatan ................................................................84
1. Tenaga Kesehatan Dalam Gedung Puskesmas Sukagalih .84
2. Tenaga Kesehatan di Sekitar Wilayah Kerja Puskesmas
Sukagalih ............................................................................84
B. Sarana Kesehatan ................................................................85
1. Prasarana Puskesmas ......................................................85
2. Data Sarana Transportasi ................................................86

iii
3. Sarana Pelayanan Kesehatan ...........................................87
4. Institusi Pendidikan Kesehatan ........................................88
C. Pembiayaan Kesehatan ........................................................89
1. APBD Kota Bandung ........................................................89
2. Bantuan Operasional Khusus (BOK) ................................90
3. Kas BLUD ........................................................................91
BAB VI ........................................................................................92

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. 1 Sistematika Penulisan Profil Kesehatan ........................ 2


Tabel 2. 1 Situasi Geografis .......................................................... 5
Tabel 2. 2 Jumlah Penduduk Dan Komposisi Penduduk ............... 6
Tabel 2. 3 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan
Yang Ditamatkan .......................................................... 8
Tabel 2. 4 Pertumbuhan dan Persebaran Penduduk ..................... 9
Tabel 2. 5 Distribusi Produktivitas Penduduk Menurut Mata
Pencaharian .................................................................10
Tabel 2. 6 Jumlah Penduduk Miskin ...........................................10
Tabel 2. 7 Jumlah Penduduk Kelompok Rentan ..........................11
Tabel 3. 1 Jumlah Kematian .......................................................13
Tabel 3. 2 Jumlah Kematian Pada Masyarakat Miskin .................13
Tabel 3. 3 Pola Penyebab Kematian .............................................14
Tabel 3. 4 Pola Penyebab Kematian Pada Masyarakat Miskin ......15
Tabel 3. 5 10 Pola Penyakit Terbanyak Penderita Umum .............15
Tabel 3. 6 10 Pola Penyakit Terbanyak Masyarkat Miskin ............16
Tabel 3. 7 Jumlah CFR Kelurahan Sukagalih ..............................17
Tabel 3. 8 Jumlah CFR Kelurahan Sukagalih ..............................17
Tabel 3. 9 Status Gizi Balita ........................................................18
Tabel 4. 1 Cakupan Komunikasi Interpersonal dan Konsultasi
(KIP/K) .........................................................................20
Tabel 4. 2 Cakupan Penyuluhan Kelompok oleh Petugas di Dalam
Gedung ........................................................................20
Tabel 4. 3 Cakupan Institusi Kesehatan Ber-PHBS ......................22
Tabel 4. 4 Cakupan Pengkajian Dan Pembinaan PHBS di Tatanan
Rumah Tangga .............................................................22
Tabel 4. 5 Cakupan Pemberdayaan Masyarakat Melalui
Penyuluhan Kelompok Oleh Petugas Di Masyarakat .....23
Tabel 4. 6 Cakupan Pembinaan UKBM Melalui Persentase (%)
Posyandu Purnama dan Mandiri ..................................25

v
Tabel 4. 7 Cakupan Pembinaan Pemberdayaan Masyarakat Dilihat
Melalui Persentase (%) RW Siaga Aktif ..........................26
Tabel 4. 8 Cakupan Pemberdayaan Individu / Keluarga Melalui
Kunjungan Rumah .......................................................26
Tabel 4. 9 Cakupan Pengawasan Rumah Sehat ...........................27
Tabel 4. 10 Cakupan Pengawasan Sarana Air Bersih ...................28
Tabel 4. 11 Cakupan Pengawasan Jamban ..................................28
Tabel 4. 12 Cakupan Pengawawan SPAL (Sarana Pembuangan Air
Limbah) ........................................................................29
Tabel 4. 13 Inspeksi Sanitasi Tempat - Tempat Umum (TTU) .......30
Tabel 4. 14 Cakupan Pengawasan Tempat Pengolahan Makanan
(TPM) ............................................................................30
Tabel 4. 15 Cakupan Pengawasan Industri ..................................31
Tabel 4. 16 Cakupan Kegiatan Klinik Sanitasi .............................32
Tabel 4. 17 Jumlah Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan
Sampah ........................................................................32
Tabel 4. 18 Cakupan Pengawasan Tempat Pengelolaan Pestisida .33
Tabel 4. 19 Jumlah Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan
Sampah ........................................................................34
Tabel 4. 20 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4 ...........................35
Tabel 4. 21 Cakupan Pertolongan Persalinan Oleh Tenaga
Kesehatan ....................................................................35
Tabel 4. 22 Cakupan Komplikasi Kebidanan Yang Ditangani .......36
Tabel 4. 23 Cakupan Pelayanan Nifas .........................................36
Tabel 4. 24 Cakupan Kunjungan Neonatus (KN1) ........................37
Tabel 4. 25 Cakupan Kunjungan Neonatus Lengkap (KN
Lengkap) ......................................................................38
Tabel 4. 26 Cakupan Neonatus dengan Komplikasi yang
Ditangani .....................................................................38
Tabel 4. 27 Cakupan Kunjungan Bayi .........................................39
Tabel 4. 28 Cakupan Pelayanan Anak Balita ...............................39
Tabel 4. 29 Cakupan Peserta KB Aktif .........................................40

vi
Tabel 4. 30 Cakupan Keluarga Sadar Gizi ...................................41
Tabel 4. 31 Balita Ditimbang (D/S) ..............................................41
Tabel 4. 32 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (6-11
Bulan) ..........................................................................42
Tabel 4. 33 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (12-59
Bulan) ..........................................................................43
Tabel 4. 34 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Ibu Nifas 43
Tabel 4. 35 Cakupan Distribusi Tablet Fe 90 Tablet Pada Ibu
Hamil ...........................................................................44
Tabel 4. 36 Cakupan Distribusi MP-ASI Baduta Gakin ................45
Tabel 4. 37 Cakupan Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan ......45
Tabel 4. 38 Cakupan ASI Eksklusif .............................................46
Tabel 4. 39 Cakupan BCG ...........................................................46
Tabel 4. 40 Cakupan DPT-HB-HIB 1 ...........................................47
Tabel 4. 41 Cakupan DPT-HB-HIB 3 ...........................................47
Tabel 4. 42 Cakupan Polio 4 ........................................................48
Tabel 4. 43 Cakupan Campak .....................................................48
Tabel 4. 44 Cakupan BIAS DT .....................................................49
Tabel 4. 45 Cakupan BIAS Td .....................................................50
Tabel 4. 46 Cakupan BIAS Campak.............................................50
Tabel 4. 47 Cakupan Pelayanan Imunisasi Ibu Hamil TT 2+ ........51
Tabel 4. 48 Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child
Immunization (UCI) ......................................................52
Tabel 4. 49 Cakupan Sistem Kewaspadaan Dini ..........................52
Tabel 4. 50 Cakupan Surveilans Terpada Penyakit ......................53
Tabel 4. 51 Cakupan Pengendalian Kejadian Luar Biasa (KLB) ....53
Tabel 4. 52 Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita ......54
Tabel 4. 53 Cakupan Penemuan Pasien Baru TB BTA Positif .......54
Tabel 4. 54 Cakupan Kesembuhan Pasien TB BTA Positif ............55
Tabel 4. 55 Cakupan Penderita DBD yang Ditangani ...................56
Tabel 4. 56 Cakupan Penemuan Penderita Diare .........................56
Tabel 4. 57 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan .............................57

vii
Tabel 4. 58 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan Gigi ......................57
Tabel 4. 59 Cakupan Pemeriksaan Laboratorium Puskesmas ......58
Tabel 4. 60 Cakupan Jumlah Pemeriksaan Laboratorium Yang
Dirujuk ........................................................................58
Tabel 4. 61 Evaluasi Pemakaian Obat Terbanyak ........................60
Tabel 4. 62 Cakupan Sekolah (SD/MI/Sederajat) Yang
Melaksanakan Penjaringan Kesehatan..........................61
Tabel 4. 63 Cakupan Pembinaan Kelompok Olahraga ..................61
Tabel 4. 64 Cakupan Keluarga Dibina (Keluarga Rawan) .............62
Tabel 4. 65 Cakupan Keluarga Rawan Selesai Dibina ..................62
Tabel 4.66 Cakupan Keluarga Mandiri III ....................................63
Tabel 4.67 Cakupan Pembinaan Pos Upaya Kesehatan Kerja
(UKK) ...........................................................................63
Tabel 4.68 Cakupan Penanganan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan
Penyakit Akibat Hubungan Kerja (PAHK) ......................64
Tabel 4.69 Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat
(UKGM) ........................................................................65
Tabel 4.70 Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi Dan Mulut Di
Taman Kanak-Kanak (TK) .............................................65
Tabel 4.71 Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di
SD/MI ..........................................................................66
Tabel 4.72 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di
TK ................................................................................66
Tabel 4.73 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di
SD ................................................................................67
Tabel 4.74 Cakupan Penanganan Siswa TK yang Membutuhkan
Perawatan Kesehatan Gigi ............................................68
Tabel 4.75 Cakupan Penanganan Siswa SD/MI yang
Membutuhkan Perawatan Kesehatan Gigi ....................69
Tabel 4.76 Cakupan Deteksi Dini Gangguan Kesehatan Jiwa ......70
Tabel 4.77 Cakupan Penanganan Pasien Terdeteksi Gangguan
Kesehatan Jiwa ............................................................70

viii
Tabel 4.78 Cakupan Kegiatan Skrining Kelainan / Gangguan
Refraksi Pada Anak Sekolah .........................................71
Tabel 4.79 Cakupan Penanganan Kasus Kelainan Refraksi .........72
Tabel 4.80 Cakupan Skrining Katarak .........................................72
Tabel 4.81 Cakupan Penanganan Penyakit Katarak .....................73
Tabel 4.82 Cakupan Rujukan Gangguan Penglihatan Pada Kasus
Diabetes Melitus Ke RS ................................................73
Tabel 4.83 Cakupan Kegiatan Penjaringan Penemuan Kasus
Gangguan Pendengaran di SD / MI ..............................74
Tabel 4.84 Cakupan Kasus Gangguan Pendengaran di SD / MI
yang Ditangani .............................................................75
Tabel 4.85 Cakupan Kesehatan Usia Lanjut ................................75
Tabel 4.86 Cakupan Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut Pada
Kelompok Usia Lanjut ..................................................76
Tabel 4.87 Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Tradisional
(Kestrad).......................................................................77
Tabel 4.88 Cakupan Pengobat Tradisional Terdaftar / Berijin ......77
Tabel 4.89 Cakupan Pembinaan Kelompok Taman Obat Keluarga
(TOGA) .........................................................................78
Tabel 4. 90 Laporan Pelayanan Kesehatan Dasar Puskesmas
Sukagalih Tahun 2018 .................................................80
Tabel 5. 1 Jumlah dan Jenis Tenaga Kesehatan ..........................84
Tabel 5. 2 Jumlah Tenaga Kesehatan yang Memiliki Izin Praktek 84
Tabel 5. 3 Jumlah Dan Kondisi Bangunan Puskesmas Sukagalih 85
Tabel 5. 4 Jumlah Dan Kondisi Sarana Transportasi ...................86
Tabel 5. 5 Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan .........................87
Tabel 5. 6 Jumlah Institusi Pendidikan Kesehatan ......................88
Tabel 5. 7 Pencapaian Anggaran APBD Kota Bandung .................89
Tabel 5. 8 Pencapaian Anggaran Bantuan Operasional Khusus
(BOK) Puskesmas Sukajadi Tahun 2018 .......................90
Tabel 5. 9 Penggunaan Anggaran BLUD ......................................91

ix
x
BAB I
PENDAHULUAN

E. Latar Belakang
Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas
adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya
kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat
pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotive dan preventif,
untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-
tingginya di wilayah kerjanya (Permenkes RI no. 75 tahun 2014
tentang Pusat Kesehatan Masyarakat).
Puskesmas mempunyai fungsi:
d. Pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan
e. Pusat pemberdayaan masyarakat
f. Pusat pelayanan kesehatan masyarakat
Semua kegiatan di Puskesmas Sukagalih tahun 2018 dirangkum
dalam bentuk Profil Kesehatan Puskesmas Sukagalih tahun 2018.
Profil ini memuat data dan informasi mengenai gambaran umum dan
wilayah kerja puskesmas, situasi derajat kesehatan, pelayanan
kesehatan, serta situasi sumber daya kesehatan Puskesmas
Sukagalih.

F. Maksud
Maksud disusunnya Profil Puskesmas Sukagalih tahun 2018 ini
adalah sebagai gambaran umum puskesmas, wilayah kerja
puskesmas, data dasar, situasi derajat kesehatan, pelayanan
kesehatan, dan situasi sumber daya kesehatan.

1
G. Tujuan
Tujuan disusunnya Profil Puskesmas Sukagalih tahun 2018 ini
adalah:
c. Tujuan Umum
Diketahui gambaran situasi kesehatan dalam wilayah kerja
Puskesmas Sukagalih.
d. Tujuan Khusus
4) Diketahui gambaran tingkat pencapaian hasil cakupan kegiatan
pelayanan kesehatan dan mutu kegiatan pelayanan kesehatan
serta manajemen puskesmas pada akhir tahun
5) Diketahui gambaran masalah kesehatan setempat di wilayah
kerja Puskesmas Sukagalih
6) Digunakan sebagai dasar dalam perencanaan kegiatan pelayanan
kesehatan tahun selanjutnya

H.Sistematika Penulisan Profil Kesehatan


Penulisan Profil Puskesmas di susun menggunakan format sebagai
berikut :
Tabel 1. 2 Sistematika Penulisan Profil Kesehatan
No Sistematika Uraian

1 COVER PROFIL Mencantumkan :

- Nama Dokumen (Profil),


- Nama Puskesmas,
- Kabupaten/Kota,
- Tahun Profil Puskesmas
2 BAB I Penjelasan tentang :

PENDAHULUAN -Latar belakang


-Maksud
-Tujuan
-Sistematika penulisan Profil
Kesehatan
3 BAB II Menyajikan :

GAMBARAN UMUM - Gambaran geografis dan


kependudukan

2
- Wilayah kerja puskesmas
- Peta demografis
- Jumlah penduduk
- Mata pencaharian
- Jumlah laki perempuan
- Anak-anak , dan
- Analisis keterkaitannya dengan
masalah kesehatan
4 BAB III Membahas :

SITUASI DERAJAT - Jumlah kematian , Jumlah


KESEHATAN kesakitan dan status gizi
masyarakat diwilayah kerja
Puskesmas beserta analisisnya

5 BAB IV Menguraikan tentang

SITUASI UPAYA KESEHATAN - Pelayanan kesehatan dasar


- Pelayanan kesehatan rujukan
dan penunjang
- Perbaikan gizi masyarakat
- Pelayanan kefarmasian
- Pembinaan kesehatan
lingkungan dan sanitasi dasar,
termasuk
- Indikator kinerja standar
pelayanan minimal (SPM) Bidang
kesehatan serta analisisnya.
6 BAB V Menguraikan tentang

SITUASI SUMBER DAYA - Tenaga kesehatan


KESEHATAN - Sarana kesehatan
- Pembiayaan kesehatan
Serta analisisnya

7 BAB VI Menyajikan tentang :

KESIMPULAN Hal-hal penting yang menjadi


masalah dan rekomendasi serta
menjadi bahan kajian lebih lanjut
di tingkat kabupaten/kota

8 LAMPIRAN Resume profil kesehatan tingkat


Puskesmas

3
(Form 2)

BAB II
GAMBARAN UMUM

E. Gambaran Geografis dan Kependudukan


Dilihat dari Topografi dan demografi Unit Kerja Puskesmas
Sukagalih, berada di Kecamatan Sukajadi di daerah Bandung Utara,
tepatnya di Wilayah Bojonegara dengan Luas Wilayah 208 Ha.

Secara Geografis, Wilayah kerja Puskesmas Sukagalih mempunyai


batas-batas sebagai berikut :
- Sebelah Timur dibatasi oleh Jalan Surya Sumantri
- Sebelah Selatan dibatasi oleh Jalan Dr. Junjunan
- Sebelah Barat dibatasi oleh Kel. Paskal Kec. Cimahi Utara

4
- Sebelah Utara dibatasi oleh Kel.Gegerkalong & Kel. Sarijadi Kec.
Sukasari
Lingkungan Fisik di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih :
Suhu Udara : 22° C - 32°C
Kelembaban : 40 % - 50 %
Kebisingan : 50 db – 60 db

Tabel 2. 8 Situasi Geografis


di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Jarak Kondisi Rata-rata
LUAS Terjauh ke Keterjangkauan tempuh menit)
N JML
Kelurahan WIL Puskesmas Roda Roda Jalan Roda Roda
O RT/RW
(Ha) (Km) 2 4 Kaki 2 4

1 Sukagalih 102 Ha 36/7 3 Km √ √ √ 15 10

2 Sukagalih 106 Ha 45/6 1 Km − √ √ 40 17

JUMLAH 208 Ha 81/13 4 km 55 27

(Sumber data : Laporan Kelurahan, tahun 2018)


Letak Puskesmas Sukagalih berstruktur tanah tidak rata
sehingga banyak wilayah yg berada di dataran tinggi dan di dataran
rendah. Untuk mendapatkan pelayanan di Puskesmas Sukagalih
masih dapat dijangkau dengan kendaraan roda 2 dan roda 4.

F. Wilayah Kerja Puskesmas


Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih terdapat 1 Puskesmas yaitu
Puskesmas Sukagalih yang beralamat di Jl. Cibogo No.76 Sukagalih.
Jumlah Penduduk di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih sampai pada
bulan Desember 2018 terdapat 33.395 jiwa yang terdiri dari 7.033 KK
yang tersebar di 2 Kelurahan, terdiri dari :
1. Kelurahan Sukagalih
2. Kelurahan Sukagalih

5
G. Demografi

1. Jumlah dan Komposisi Penduduk Berdasarkan Golongan Umur


Tabel 2. 9 Jumlah Penduduk Dan Komposisi Penduduk
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Jumlah Penduduk
JML JML
No Kelurahan Laki-laki Perempuan
KK Pddk JML JML
0-4 5-9 10-14 15-44 45-64 >65 0-4 5-9 10-14 15-44 45-64 >65

1 Sukagalih 2.996 14.469 507 575 661 3.850 1.516 231 7.340 701 473 545 3.609 1.434 338 7.100

2 Sukagalih 4.037 18.926 683 703 818 4.721 2.162 396 9.483 878 642 711 4.484 2.122 494 9.331
JUMLAH 7.033 33.395 1.190 1.278 1.479 8.571 3.678 627 16.823 1.579 1.115 1.256 8.093 3.556 832 16.431

(Sumber data : Laporan Kelurahan, tahun 2018)


Dilihat dari Jumlah penduduk di wilayah Puskesmas Sukagalih berjumlah 33.395 jiwa, menurut PMK no
128/2004. Dimana seharusnya 1 puskesmas melayani 30.000 penduduk, maka pelayanan kesehatan di
Puskesmas Sukagalih menjadi kurang optimal karena melebihi jumlah penduduk yang dapat dilayani. Kelompok
umur terbanyak baik laki-laki maupun perempuan adalah 15 - 44 tahun, ini merupakan bonus demografi dimana
jumlah kelompok umur yang produktif lebih banyak sehingga untuk terwujudnya keluarga sehat maka kegiatan
puskesmas sebaiknya lebih mengoptimalkan pendekatan secara preventif dan promotif (kegiatan luar gedung).

Grafik 2.1

6
Piramida Penduduk Tahun 2018

PIRAMIDA PENDUDUK PUSKESMAS SUKAWARNA


TAHUN 2017
> 65 855
-644

45 - 64 3578
-3679

15 - 44 8089
-8560
PEREMPUAN
10 - 14 1255
-1484 LAKI-LAKI

5-9 1118
-1276

0-4 1562
-1288

10000 8000 6000 4000 2000 0 2000 4000 6000 8000 10000

(Sumber data : Laporan Kelurahan, tahun 2018)


Piramida Penduduk wilayah kerja Puskesmas Sukagalih menggambarkan bahwa penduduk yang produktif
lebih tinggi daripada penduduk non produktif, ini menggambarkan adanya bonus demografi dimana penduduk
non produktif dapat ditopang oleh penduduk yang produktif. Hal ini dapat meningkatkan perekonomian dan
kesehatan masyarakat, namun harus didukung dengan adanya suatu program pembangunan kesehatan yang
baik dengan bertumpu pada pendekatan secara preventif dan promotif.

7
2. Jumlah dan Komposisi Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan
Tabel 2. 10 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Yang Ditamatkan
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

JUMLAH PENDUDUK
Laki-laki JML
PEREMPUAN
No Kelurahan
Tdk Tdk
SD / SLTP / SMU D1/ S2 / JML SD / SLTP SMU D1/ S2 /
Tmt S1 Tmt S1
MI MTS / MA D3 S3 MI / MTS / MA D3 S3
SD SD

1 Sukagalih 2315 1238 981 773 1430 319 284 7340 2074 1198 1084 867 1372 287 218 7100

2 Sukagalih 960 1391 3234 1324 1428 591 555 9483 1037 1312 3171 1287 1212 641 671 9331

JUMLAH 3275 2629 4225 2097 2858 900 839 17.173 4111 2510 4255 1154 2584 928 889 16431

((Sumber data : Laporan Kelurahan,tahun 2018)


Jumlah Penduduk berdasarkan tingkat pendidikan di wilayah Puskesmas Sukagalih baik laki-laki maupun
perempuan yang terbanyak adalah lulusan SMA dan Diploma, sedangkan yang terkecil pada tingkat pendidikan
S2 / S3. Semakin tinggi pendidikan seseorang makan semakin mudah orang tersebut menerima informasi, disini
dapat dilihat untuk tingkat pendidikan yang terbesar adalah tingkat pendidikan menengah, sehingga perlu
peningkatan motivasi masyarakat untuk berprilaku Hidup Bersih dan Sehat.

8
3. Pertumbuhan Penduduk dan Persebarannya
Tabel 2. 11 Pertumbuhan dan Persebaran Penduduk
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah Kepadatan
Rata-rata Pertumbuhan
No Kelurahan Rumah Penduduk
Jiwa/KK Penduduk
Tangga (KK) (KM2)

1 Sukagalih 2.996 5 14% 1%

2 Sukagalih 4.037 5 43% 1%

JUMLAH 7.133

(Sumber data : Kelurahan Tahun 2018)


Pertumbuhan dan Persebaran Penduduk di Wilayah Puskesmas
Sukagalih sendiri tidak merata, ini dapat dilihat dari kelurahan
Sukagalih yang tingkat kepadatan penduduk (KM2) mencapai 43%
sedangkan untuk wilayah Sukagalih hanya 14%. Hal ini dikarenakan
di wilayah Sukagalih merupakan pusat kegiatan ekonomi dan industri
sehingga banyak tersedianya lapangan pekerjaan, namun dapat
meningkatkan angka kesakitan, apabila tidak didukung dengan PHBS
yang baik.

9
4. Mata Pencaharian Penduduk
Tabel 2. 12 Distribusi Produktivitas Penduduk Menurut Mata
Pencaharian
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

JENIS MATA Kelurahan


NO JUMLAH
PENCAHARIAN Sukagalih Sukagalih
1 Pegawai Negeri 1.204 662 1.866
2 TNI/POLRI 52 291 343
3 Pegawai swasta 2.756 3.156 5.912
4 Petani / Buruh 317 0 317
5 Pedagang 1.675 938 2.613
6 Pensiunan 898 308 1.206
7 Lain-lain 5.420 3.324 8.744
Jumlah 12.322 8.679 21.001
(Sumber data : Laporan Kelurahan Tahun 2018)
Distribusi Penduduk Menurut Mata Pencaharian di Wilayah Kerja
Puskesmas Sukagalih 77,2 % dari jumlah penduduk adalah pekerja
sehingga dapat meningkatkan kemandirian masyarakat dalam hal
perekonomian.

5. Jumlah Penduduk Miskin


Tabel 2. 13 Jumlah Penduduk Miskin
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah Kepala Jumlah Maskin dalam SK


Jumlah Penduduk
Keluarga (KK) Walikota
N
Kelurahan Yg Memiliki Yg Belum Memiliki
O Miskin Miskin
Seluru Seluru Kartu BPJS Kartu BPJS
hnya hnya
jml % Jml % Jml % Jml %

1 Sukagalih 14469 2126 14.6 2996 471 15.7 2126 100 0 0

2 Sukagalih 18826 4224 22.4 4037 939 23.2 4224 100 0 0

JUMLAH 33395 6350 19.01 7033 1510 21.4 6350 100 0 0

(Sumber data : Laporan Bulanan PKM,tahun 2018)

10
Jumlah penduduk miskin di wilayah Puskesmas Sukagalih masih
tinggi 19.01% dari jumlah penduduk, sehingga perlu peningkatan
untuk mendapatkan lapangan kerja agar bisa meningkatkan status
ekonominya sedangkan yang memiliki kartu jamkesmas dalam SK
Walikota sebanyak 100% dari penduduk miskin yang ada.

6. Jumlah Penduduk Kelompok Rentan/Khusus


Tabel 2. 14 Jumlah Penduduk Kelompok Rentan
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Anak Sekolah
No Kelurahan Bumil Bulin Neonatus Bayi Balita USILA
SD SMP SMA

1 Sukagalih 67 68 57 68 108 24 14 6 58

2 Sukagalih 48 53 41 53 81 28 12 14 88

JUMLAH 115 121 98 121 189 52 26 20 146

(Sumber data Laporan PKM Bulanan : Tahun 2018)


Jumlah Penduduk Kelompok Rentan dengan resiko paling tinggi di
wilayah Puskesmas Sukagalih 2018 terdapat pada kelompok USILA,
dimana disini perlu adanya peningkatan penyuluhan dan edukasi
terhadap para lansia agar bisa produktif dan mandiri. Sedangkan
untuk kelompok rentan yang terkecil ada pada neonatus, hal ini
diasumsikan bahwa jumlah anak sekarang lebih sedikit dibandingkan
dengan jumlah lansia.

H.Analisis Data Demografis dengan Masalah Kesehatan


Daerah Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih termasuk daerah
endemis penyakit Demam Berdarah, dikarenakan daerah padat
penduduk serta PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat) yang masih
kurang dan belum optimal di masyarakat, hal ini dikarenakan tingkat
perekonomian yang rendah serta SDM masyarakat yang kurang.

11
Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih juga beresiko terhadap
meningkatnya penyakit yang berbasis lingkungan,karena perilaku
yang tidak sehat serta lingkungan yang kotor sangat memicu lajunya
penyakit, misalnya Penyakit TB Paru, Diare, Pnemonia dan penyakit
kulit, oleh sebab itu perlu adanya peningkatan Promosi Kesehatan di
masyarakat, baik berupa penyuluhan maupun aksi-aksi yang
dilakukan oleh Puskesmas Sukagalih untuk menurunkan angka
kesakitan dimana perlu melibatkan dan bekerjasama dengan Lintas
Sektor dan Pihak Swasta.

BAB III
SITUASI DERAJAT KESEHATAN

12
B. Mortalitas
4. Angka Kematian Umum
Tabel 3. 10 Jumlah Kematian
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah Kematian Per


USIA
Kelurahan
NO TOTAL Ket
KEMATIAN
Sukagalih Sukagalih

1 Bayi (0-12 bl) 1 0 1

2 Balita (1-5 th) 0 0 0

3 Ibu Hamil 0 0 0

4 Kasar 7 5 12

JUMLAH 8 5 13

(Sumber data : Laporan Kematian Puskesmas Sukagalih 2018)


Angka kematian kasar yang ada di Puskesmas Sukagalih sebanyak
13 orang, dan kebanyakan kematian disebabkan karena penyakit
degenratif seperti jantung, hipertensi, stroke, faktor usia, dll. Oleh
karena itu, perlu adanya peningkatan penyuluhan tentang Pola Hidup
Sehat dan penyuluhan deteksi dini penyakit beresiko.

5. Mortalitas Pada Masyarakat Miskin


Tabel 3. 11 Jumlah Kematian Pada Masyarakat Miskin
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

13
JUMLAH KEMATIAN PER
USIA
NO KELURAHAN TOTAL
KEMATIAN
Sukagalih Sukagalih
1 Bayi (0-12 bl) 0 0 0
2 Balita (1-5 th) 0 0 0
3 Ibu Hamil 0 0 0
4 Kasar 4 2 0
JUMLAH 4 2 6
(Sumber data : Laporan P2M Tahun 2018)
Angka kematian di Puskesmas Sukagalih pada masyarakat miskin
disebabkan oleh penyakit tidak menular (PTM) seperti DM, CRF dll.

6. Penyebab Kematian
Tabel 3. 12 Pola Penyebab Kematian
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
Pola
No Penyebab Sukagalih Sukagalih Total
Kematian
Jml % Jml % Jml %

1 DIARE A09 0 0 1 16.7 1 7.1

2 TBC A15 1 12.5 1 16.7 2 14.3

3 DM E14 1 12.5 0 0 1 7.1

4 Jantung I24 1 12.5 0 0 1 7.1

5 Stroke I64 2 25 1 16.7 3 21.4

6 Pnemonia J18 0 0 1 16.7 1 7.1

7 Gastritis K29 1 12.5 0 0 1 7.1

8 Prematur 1 12.5 0 0 1 7.1

Lanjut Usia –
9 1 12.5 2 33.2 3 7.1
Sakit

Jumlah 8 100 6 100 14 100


(Sumber : Lap Kematian Bulanan Pusk Sukagalih th 2018)

14
Dilihat dari tabel diatas, penyebab kematian di Puskesmas
Sukagalih disebabkan oleh penyakit tidak menular (PTM) seperti
USILA, penyakit jantung, stroke, dan DM. Oleh karena itu, perlu
adanya peningkatan penyuluhan tentang Pola Hidup Sehat.

Tabel 3. 13 Pola Penyebab Kematian Pada Masyarakat Miskin


di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
Pola
No Penyebab Sukagalih Sukagalih Total
Kematian
Jml % Jml % Jml %

2 TBC A15 1 25 0 0 1 16.7

15 Hipertensi I10 0 0 1 50 1 16.7

16 Jantung I24 1 25 1 50 2 33.2

17 Stroke I64 1 25 0 0 1 16.7

20 Gastritis K29 1 25 0 0 1 16.7


(Sumber : Lap Kematian Bulanan Pusk Sukagalih th 2018)
Dilihat dari tabel diatas, penyebab kematian di Puskesmas
Sukagalih disebabkan oleh penyakit tidak menular (PTM) penyakit
jantung, stroke, dan DM. Oleh karena itu, perlu adanya peningkatan
penyuluhan tentang Pola Hidup Sehat.

C. Morbiditas
4. Angka Kesakitan Penderita Umum
Tabel 3. 14 10 Pola Penyakit Terbanyak Penderita Umum
di Wilayah Puskesmas Sukagalih 2018

NO JENIS PENYAKIT JUMLAH

15
1 ISPA (J06) 4.297
2 Myalgia (M791) 2.820
3 Hipertensi (I10) 1.297
4 Gastroduodenitis (K29) 1.197
5 Ggn Kulit & Jar Subkutan Lainnya (L98) 1.103
6 Diare (A09) 504
7 Gejala&Tanda Umum lainnya (R68) 339
8 Faringitis (J02) 296
9 Commond Cold (J00) 286
10 Conjuntivitis (H10) 273
(Sumber data : LB1,tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa dari 10 pola
penyakit terbanyak yg ada di Puskesmas Sukagalih adalah penyakit
ISPA (J.06) sebanyak 4515 orang.

5. Angka Kesakitan Masyarakat Miskin


Tabel 3. 15 10 Pola Penyakit Terbanyak Masyarkat Miskin
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

NO JENIS PENYAKIT JUMLAH


1 Myalgia (M791) 918
2 ISPA (J06) 875
3 Hipertensi (I10) 460
4 Gastroduodenitis (K29) 416
5 Ggn Kulit & Jar Subkutan Lainnya (L98) 234
6 Sakit Kepala (R51) 68
7 Neurotsermia (F48) 57
8 Diare (A09) 51
9 Faringitis (J02) 46
10 Gejala&Tanda Umum lainnya (R68) 41
(Sumber data : Lap Bulanan,tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa dari 10 pola
penyakit terbanyak yg ada di Puskesmas Sukagalih adalah penyakit

16
Infeksi Saluran Pernapasan Akut (J06) hal ini disebabkan PHBS
disebagian wilayah UPT Puskesmas Sukajadi kurang baik (faktor
lingkungan) sehingga perlu dilakukan pemberdayaan masyarakat
dalam pemberantasan penyakit ISPA.

6. Case Fatality Rate (CFR)


a. Kelurahan Sukagalih
Tabel 3. 16 Jumlah CFR Kelurahan Sukagalih
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah Kasus Penyakit Kasus Kematian


NO PENYAKIT
Baru Lama Total Jml CFR
1 DIARE 95 235 330 0 0
2 TBC 3 4 7 1 14.2%
3 DM 5 34 39 1 2.56%
4 Jantung 4 21 25 1 0.4%
5 Stroke 2 18 20 2 10%
6 Pnemonia 21 34 55 0 0%
7 Gastritis 37 341 378 1 0.26%
8 Prematur 1 0 1 1 100%
9 Lanjut Usia – Sakit 1 0 1 1 100%
JUMLAH 169 687 856 8 0.93%
(Sumber data :Laporan P2M,tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, kasus kematian (CFR) terbanyak di
Kelurahan Sukagalih disebabkan Lansia, penyakit jantung,
hipertensi. Hal ini dikarenakan faktor keturunan, pola makan, gaya
hidup dan tingkat stress yang tinggi serta perlu meningkatkan
penyuluhan tentang Pola Hidup Sehat.
b. Kelurahan Sukagalih
Tabel 3. 17 Jumlah CFR Kelurahan Sukagalih
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Jumlah Kasus Penyakit Kasus Kematian
NO PENYAKIT
Baru Lama Total Jml CFR

17
1 DIARE 95 235 330 1 0.30%
2 TBC 3 4 7 1 14.28%
3 DM 5 34 39 0 0%
4 Jantung 4 21 25 0 0%
5 Stroke 2 18 20 1 5%
6 Pnemonia 21 34 55 1 1.81%
7 Gastritis 37 341 378 0 0%
8 Prematur 1 0 1 0 0%
9 Lanjut Usia – Sakit
2 0 2 2 100%
JUMLAH 170 687 857 6 0.70%
(Sumber data : Laporan P2M, tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, kasus kematian (CFR) terbanyak di
Kelurahan Sukagalih disebabkan USILA. Hal ini dikarenakan faktor
keturunan, pola makan dan gaya hidup sehingga perlu
meningkatkan penyuluhan tentang Pola Hidup Sehat.

D. Status Gizi
Tabel 3. 18 Status Gizi Balita
di Wilayah Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
INDIKATOR SUKAGALIH SUKAGALIH TOTAL %
BURUK 6 4 10 0.5
BB/U
KURANG 37 57 94 5.05
BB/T KURUS SEKALI 3 0 3 0.16
B KURUS 10 10 20 1.07
SANGAT PENDEK 3 6 9 0.48
TB/U
PENDEK 27 86 113 6.07
(Sumber data: Laporan BPB, tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa di Puskesmas
Sukagalih masih terdapat balita bermasalah gizi berdasarkan hasil
pengukuran BB/U, BB/TB gizi buruk dan kurus sekali. Hal ini
dikarenakan oleh penyebab langsung dan tidak langsung. Penyebab
langsung yaitu asupan makanan yang kurang dan penyakit infeksi,

18
sedangkan penyebab tidak langsunya yaitu kondisi sosial ekonomi,
pendidikan dan pengetahuan orang tua terkait pola asuh anak.
Dengan demikian perlu ditingkatkan pendekatan kepada orang tua
balita dengan mengadakan penyuluhan dan konseling gizi serta perlu
adanya kerjasama lintas program dan lintas sektor.

BAB IV
PELAYANAN KESEHATAN

D. Upaya Kesehatan Wajib

19
7. Upaya Promosi Kesehatan
c. Promosi Kesehatan Dalam Gedung
4) Cakupan Komunikasi Interpersonal dan Konsultasi (KIP/K)
Tabel 4. 91 Cakupan Komunikasi Interpersonal dan Konsultasi
(KIP/K)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Jenis Klinik Khusus Sukagalih Sukagalih TOTAL
Jumlah Jumlah
1 Sanitasi 83 115 198
2 Gizi 72 90 162
3 Lansia 46 47 93
4 Asi 52 72 124
5 ISPA 84 95 179
6 Diare 87 106 193
7 TB 45 38 83
8 Lain-lain 90 91 181
JUMLAH 559 654 1.213
(Sumber Data : Laporan bulanan Puskesmas Sukagalih tahun 2018)
Jumlah Kunjungan yang mendapat KIP/K tahun 2018 ada 8 jenis
klinik khusus dan lain-lain (kulit, mata, DM dsb) dengan total 1.213
orang, sebab yang di KIP hanya yang berpenyakit berbahaya saja
dan atas permintaan pasien.

5) Cakupan Penyuluhan Kelompok oleh Petugas di Dalam Gedung


Tabel 4. 92 Cakupan Penyuluhan Kelompok oleh Petugas di Dalam
Gedung
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

No Kegiatan Jumlah Penyuluhan

20
Penyuluhan Kesehatan Dalam Luar
Jumlah
Masyarakat Gedung Gedung
1 DBD 2 4 6
2 TBC 10 10 20
3 Gizi 2 15 17
4 HIV / AIDS 0 0 0
5 Rokok 2 1 3
6 NAPZA 0 0 0
7 PTM 14 4 18
8 Jantung 0 0 0
9 Lansia 0 0 0
10 PHBS 7 5 12
11 Hipertensi 2 3 5
12 KTR 0 0 0
13 ASI Eksklusif 11 12 23
14 KESLING 0 1 1
15 Imunisasi 0 8 8
16 Diare 7 5 12
17 Kusta 0 0 0
18 SPAL 0 0 0
19 KIA 10 10 20
20 Kulit 0 0 0
21 Vitamin A 2 7 9
22 Mata 0 0 0
23 ISPA 2 2 4
24 MAKJAN 0 0 0
25 Cacingan 0 1 1
26 Cuci Tangan 1 1 2
27 Gigi 2 2 4
28 Obat 0 0 0
29 Jiwa 0 0 0
30 Rumah Sehat 0 0 0

21
31 DM 2 2 4
32 Anemia Gizi 0 1 1
TOTAL 86 94 180
(Sumber Data : Laporan Promkes tahun 2018)
Penyuluhan Kelompok di Puskesmas Sukagalih tahun 2018
sudah terlaksana. Namun perlu penjadwalan ulang untuk
penyuluhan kegiatan masyarakat yang belum di laksanakan seperti
kusta, rumah sehat dan anemia gizi.

6) Cakupan Institusi Kesehatan berPerilaku Hidup Bersih dan


Sehat (PHBS)
Tabel 4. 93 Cakupan Institusi Kesehatan Ber-PHBS
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah PHBS Tatanan


Rumah Tangga
No Uraian Total
Kelurahan
Sukagalih Sukagalih
Jumlah Puskesmas Yang
1 0 1 1
Ada
Jumlah Puskesmas Yang
2 0 1 1
diperiksa
Jumlah puskesmas Yang
3 0 1 1
berPHBS
% Rumah Tangga Sehat 0% 100% 100%
(sumber data : Laporan Bulanan Promkes tahun 2018)
Dari tabel diatas institusi kesehatan (Puskesmas) sudah berPHBS
sehingga perlu dipertahankan dan ditingkatkan.

d. Promosi Kesehatan Luar Gedung


6) Cakupan Pengkajian dan Pembinaan PHBS di Tatanan Rumah
Tangga
Tabel 4. 94 Cakupan Pengkajian Dan Pembinaan PHBS di Tatanan
Rumah Tangga

22
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Jumlah PHBS Tatanan


Rumah Tangga
No Uraian Total
Kelurahan
Sukagalih Sukagalih
Jumlah Rumah Tangga
1 2.698 2.678 5.376
Yang Ada
Jumlah Rumah Tangga
2 2.521 2.387 4.908
Yang diperiksa
Jumlah Rumah Tangga
3 Yang melaksanakan 10 2.024 1.825 3.849
indikator PHBS
% Rumah Tangga Sehat 75.01% 68.14% 71.59%
(sumber data : Laporan Bulanan Promkes tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas menunjukan bahwa Pembinaan PHBS
Tatanan Rumah Tangga di Puskesmas Sukagalih tahun 2018 sudah
mencapai 71.59%, namun yang dapat dikaji hanya 4.908 rumah
dari 3.849. Hal yang dikaji hanya masalah yang dapat diselesaikan
misalnya pencahayaan, sirkulasi udara (ventilasi) dan kebersihan
lingkungan. Rumah tangga yang sehat sendiri hanya 3.849 rumah
dikarenakan banyak jamban yang tidak memiliki septiktank, untuk
rencana tindak lanjutnya perlu adanya pemicuan pada tahun
selanjutnya.

7) Cakupan Pemberdayaan Masyarakat Melalui Penyuluhan


Kelompok oleh Petugas di Masyarakat
Tabel 4. 95 Cakupan Pemberdayaan Masyarakat Melalui
Penyuluhan Kelompok Oleh Petugas Di Masyarakat
Puskemas Sukagalih Tahun 2018

23
Kegiatan Jumlah Penyuluhan
No Penyuluhan Kesehatan
Sukagalih Sukagalih Jumlah
Masyarakat
1 DBD 2 2 4
2 TBC 5 5 10
3 Gizi 7 8 15
4 HIV / AIDS 0 0 0
5 Rokok 0 1 1
6 NAPZA 0 0 0
7 PTM 2 2 4
8 Jantung 0 0 0
9 Lansia 0 0 0
10 PHBS 2 3 5
11 Hipertensi 2 1 3
12 KTR 0 0 0
13 ASI Eksklusif 6 6 12
14 KESLING 0 1 1
15 Imunisasi 4 4 8
16 Diare 3 2 5
17 Kusta 0 0 0
18 SPAL 0 0 0
19 KIA 5 5 10
20 Kulit 0 0 0
21 Vitamin A 4 3 7
22 Mata 0 0 0
23 ISPA 1 1 2
24 MAKJAN 0 0 0
25 Cacingan 0 1 1
26 Cuci Tangan 1 0 1
27 Gigi 1 1 2
28 Obat 0 0 0
29 Jiwa 0 0 0

24
30 Rumah Sehat 0 0 0
31 DM 1 1 2
32 Anemia Gizi 0 1 1
TOTAL 46 48 94
(sumber data : Laporan Promkes tahun 2018)
Penyuluhan Kelompok di Puskesmas Sukagalih tahun 2018
sudah terlaksana, hanya beberapa kegiatan yang belum dilakukan
penyuluhan seperti kesehatan HIV / AIDS, bahaya rokok, NAPZA,
kulit dan lain-lain. Perlu adanya penjadwalan penyuluhan
kesehatan masyarakat yang belum pernah diberikan untuk tahun
2018.

8) Cakupan Pembinaan UKBM Melalui Persentase (%) Posyandu


Purnama dan Mandiri
Tabel 4. 96 Cakupan Pembinaan UKBM Melalui Persentase (%)
Posyandu Purnama dan Mandiri
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Tingkat Kemandirian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Pratama 0 0 0
2 Madya 10 8 0
3 Purnama 3 2 5
4 Mandiri 1 1 2
Jumlah 14 11 25
% Posyandu Mandiri 7.14% 9.09% 8%
(sumber data : Laporan Promkes Bulanan tahun 2018)
Tingkat Kemandirian Posyandu Puskesmas Sukagalih tahun
2018 sudah ada yang berada di level mandiri. Tetapi untuk
mencapai posyandu mandiri sangat sulit dikarenakan ada kriteria
RW Siaga Aktif yang belum berjalan di 2 kelurahan, disini perlu
adanya campur tangan pemegang keputusan yaitu RT, RW, Lurah
dan Camat serta peningkatan kerja lintas sektoral.

25
9) Cakupan Pembinaan Pemberdayaan Masyarakat Dilihat Melalui
Persentase (%) RW Siaga Aktif
Tabel 4. 97 Cakupan Pembinaan Pemberdayaan Masyarakat Dilihat
Melalui Persentase (%) RW Siaga Aktif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah RW yang ada 6 7 13
2 Jumlah RW Siaga Aktif 1 1 2
% RW SIAGA AKTIF 16.7% 14.2% 15.3%
(sumber data : Laporan Promkes Bulanan tahun 2018)
Terlihat bahwa jumlah RW Siaga Aktif di Puskesmas Sukagalih
tahun 2018 sudah terbentuk 13 RW yang ada di wilayah kerja
sedangkan yang aktif hanya 2 RW saja. Hal ini disebabkan
persyaratan tentang pendanaan dari Kelurahan yang belum
berjalan dan perlu mendapat dukungan dari masyarakat serta
lintas sektor.

10) Cakupan Pemberdayaan Individu / Keluarga Melalui


Kunjungan Rumah
Tabel 4. 98 Cakupan Pemberdayaan Individu / Keluarga Melalui
Kunjungan Rumah
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

No Uraian Kelurahan Total

26
Sukagalih Sukagalih
Jumlah Jumlah
1 Jumlah sasaran Rumah
24 28 52
yang perlu dikunjungi
2 Jumlah pemberdayaan
keluarga / individu melalui 24 28 52
kunjungan rumah
% Cakupan Kunjungan Rumah 100% 100% 100%
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Sukagalih tahun 2018)
Jumlah Kunjungan Rumah yang mendapat KIP/K pada tahun
2018 adalah 52 rumah dan ini belum semua terkunjungi
dikarenakan SDM yang kurang, di tahun berikutnya diharapkan
ada penambahan SDM agar pencapaian cakupan tercapai.

8. Kesehatan Lingkungan
12) Cakupan Pengawasan Rumah Sehat
Tabel 4. 99 Cakupan Pengawasan Rumah Sehat
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Rumah Yang Ada 3083 2741 5824
2 Jumlah Rumah Yang 2637
1432 1205
Diperiksa
3 Jumlah Rumah Yang Sehat 1029 937 1966
% Rumah memenuhi syarat 71.85% 77.75% 74.55%
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Jumlah Inspeksi Sanitasi Rumah yang diperikas di Puskesmas
Sukagalih tahun 2018 sebanyak 2.637 dari jumlah rumah yang ada
5.824, sedangkan yang memenuhi syarat sebanyak 1.966. Hal ini
disebabkan karena kesadaran masyarakat tentang rumah sehat
masih kurang, dimana keadaan lingkungan rumah yang masih
kumuh, padat serta ventilasi dan pencahayaan yang kurang dan

27
PHBS masih rendah sehingga perlu adanya penyuluhan serta
peningkatan kesadaran masyarakat tentang rumah sehat.

13) Cakupan Pengawasan Sarana Air Bersih (SAB)


Tabel 4. 100 Cakupan Pengawasan Sarana Air Bersih
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sarana Air Bersih 5824
3083 2741
Yang Ada
2 Jumlah Sarana air Bersih
1432 1205 2637
Yang Diperiksa
3 Jumlah Sarana Air Yang 2066
1029 937
Sehat
% Jumlah SAB memenuhi
71.85% 77.75% 74.55%
syarat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Hasil Pengawasan SAB dari 5.824 sarana yang dilakukan
Inspeksi Sanitasi hanya 2.637, dan jumlah SAB yang memenuhi
persyaratan sebanyak 1.966. Hal ini dikarenakan di wilayah
Puskesmas Sukagalih belum mempunyai petugas sanitasi. Untuk
tahun 2018 Puskesmas Sukagalih memiliki petugas sanitasi
walaupun bukan lulusan sanitasi, diharapkan cakupan
pemeriksaan Inspeksi Sanitasi dapat meningkat.

14) Cakupan Pengawasan Jamban


Tabel 4. 101 Cakupan Pengawasan Jamban
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah JAGA Yang Ada 3083 2741 5824

28
2 Jumlah JAGA Yang
1432 1205 2637
Diperiksa
3 Jumlah JAGA Yang Sehat 60 85 145
% JAGA memenuhi syarat 4.18% 7.05% 5.49%
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Dari jumlah jamban yang ada 5.824 yang diperiksa sebanyak
2.637, jamban yang memenuhi syarat hanya 145 jamban. Hal ini
disebabkan kesadaran masyarakat tentang jamban sehat masih
sangat kurang dan masih banyak jamban yang tidak memiliki
septictank, sehingga perlu adanya pembinaan dan penyuluhan
tentang jamban yang sehat perlu dukungan dan kerjasama lintas
sektoral (pemicuan).

15) Cakupan Pengawasan SPAL (Sarana Pembuangan Air


Limbah)
Tabel 4. 102 Cakupan Pengawawan SPAL (Sarana Pembuangan Air
Limbah)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sarana Pembuangan
3083 2741 5824
Air Limbah Yang Ada
2 Jumlah Sarana Pembuangan
1432 1205 2637
Air Limbah Yang Diperiksa
3 Jumlah Sarana Pembuangan
1029 937 1966
Air Limbah Yang Sehat
% SPAL memenuhi syarat 71.89% 77.75% 76.21%
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Hasil Pengawasan SPAL dari 5.824, SPAL yang di IS sebanyak
2.637 SPAL, tetapi disini apabila dilihat lebih lanjut SPAL masih
banyak yang tidak memenuhi syarat dikarenakan masih banyak
tanpa septictank, SPAL langsung ke sungai / riol kota, perlu adanya
peningkatan STBM kelima dan pertama dan kerjasama lintas

29
sektoral serta partisipasi masyarakat untuk merubah perilaku tidak
sehat menjadi sehat agar dapat menurunkan angka penyakit yang
berbasis lingkungan (diare, kulit, ISPA dll).

16) Inspeksi Sanitasi Tempat - Tempat Umum (TTU)


Tabel 4. 103 Inspeksi Sanitasi Tempat - Tempat Umum (TTU)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah TTU dan Institusi
48 42 90
yang Ada
2 Jumlah TTU dan Institusi
21 20 41
Yang diperiksa
3 Jumlah TTU dan Institusi
5 3 8
Yang Sehat
% TTU memenuhi syarat 23.80% 15% 19.51%
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Dari tabel diatas terlihat dari 90 TTU yang ada di Puskesmas
Sukagalih yang sudah di IS sebanyak 41 TTU dikarenakan
kurangnya SDM, adapun yang memnuhi syarat sebanyak 8 TTU,
Tetapi dari TTU dan institusi yang diperiksa banyak yang tidak
memenuhi persyaratan dikarenakan masih banyak yang merokok
di dalam gedung dan tidak tersedianya tempat cuci tangan yang
baik.

17) Cakupan Pengawasan Tempat Pengolahan Makanan (TPM)


Tabel 4. 104 Cakupan Pengawasan Tempat Pengolahan Makanan
(TPM)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

30
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sarana TPM Yang 30 23 53
Ada
2 Jumlah Sarana TPM Yang 19 13 32
Diperiksa
3 Jumlah TPM Yang Sehat 8 5 13
% TPM Memenuhi syarat 42.10% 38.46% 40.62%
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
TPM di Puskesmas Sukagalih dari tahun 2015 ke 2018
mengalami kenaikan, dikarenakan ada peraturan Kota Bandung
bagi pengusaha makanan harus memiliki layak sehat serta ijin,
untuk mendapatkan hal tersebut tidak mudah dikarenakan harus
melewati beberapa tahapan dan apabila tidak memenuhi
persyaratan yang ada harus mengulang sampai sesuai peraturan
yang ada, hal ini untuk menekan agar tidak menjamur TPM yang
tidak memenuhi persyartan kesehatan.

18) Cakupan Pengawasan Industri


Tabel 4. 105 Cakupan Pengawasan Industri
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Industri Yang Ada 1 0 1
2 Jumlah Industri Yang 1 0 1
diawasi
3 Jumlah Industri Yang 100% 0 100%
Sehat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Dalam Cakupan Industri disini adalah industri non makanan
yaitu kerajinan pembuatan boneka yang letaknya di Kelurahan
Sukagalih. Industri tersebut sudah dikunjungi sebanyak satu kali
pada tahun 2018, tetapi masih belum memenuhi persyaratan

31
dikarenakan pekerjaanya tidak memakai APD (alat pelindung diri)
pada saat bekerja, pemeriksaan kesehatan berkala juga belum
dilaksanakan, gudang tidak memenuhi persyaratan disini perlu
adanya pembinaan dari puskesmas dan lintas sektoral.

19) Cakupan Kegiatan Klinik Sanitasi


Tabel 4. 106 Cakupan Kegiatan Klinik Sanitasi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah penderita Penyakit
Berbasis Lingkungan/ klien 234 126 360
di Puskesmas
2Jumlah penderita Penyakit
Berbasis Lingkungan/ klien
yang mendapatkan 115 83 198
konseling oleh Petugas
Puskesmas di Puskesmas
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Klinik Sanitasi Puskesmas Sukagalih yang dilakukan di
puskesmas dari 360 klien yang mendapat konseling oleh petugas
sebanyak 198 orang. Hal ini karena jadwal konseling tahun 2018
belum dilakukan setiap hari, karena kurangnya SDM di puskesmas
Sukagalih.

20) Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan Sampah


Tabel 4. 107 Jumlah Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan Sampah

32
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sarana
Pembuangan Sampah 3083 2741 5824
Yang Ada
2 Jumlah Sarana
Pembuangan Sampah 1432 1205 2637
Yang Diperiksa
3 Jumlah Sarana
Pembuangan Sampah 1029 937 1966
Yang Sehat
% Tempat sampah
71.85% 77.75% 74.55%
memenuhi syarat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Hasil Pengawasan Sarana Pembuangan Sampah dari 5.824 yang
di IS sebanyak 2.637 tempat, pembuangan sampah apabila dilihat
lebih lanjut tidak memenuhi syarat sebab banyak yang tidak
permanen, perlu adanya peningkatan PHBS dan kerjasama lintas
sektoral serta partisipasi masyarakat untuk merubah perilaku tidak
sehat menjadi sehat agar dapat menurunkan angka penyakit yang
berbasis lingkungan (diare, kulit, ISPA dll).

21) Cakupan Pengawasan Tempat Pengelola Pestisida


Tabel 4. 108 Cakupan Pengawasan Tempat Pengelolaan Pestisida

33
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Tempat Pengelolaan
0 0 0
Pestisida Yang Ada
2 Jumlah Tempat Pengelolaan
0 0 0
Pestisida Yang Diperiksa
3 Jumlah Tempat Pengeloaan
0 0 0
Pestisida Yang Sehat
4 % Tempat Pengelolaan
Pestisida Yang Memenuhi 0 0 0
Syarat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Hasil Inspeksi Sanitasi Sarana Tempat Pengelolaan Pestisida Di
Puskesmas Sukagalih tahun 2018 nihil sebab tidak memiliki tempat
pengelolaan pestisida

22) Persentase Kelurahan Yang Melaksanakan Sanitasi Total


Berbasis Masyarakat
Tabel 4. 109 Jumlah Inspeksi Sanitasi Sarana Pembuangan
Sampah
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah RW Yang Ada 6 7 13
2 Jumlah RW Yang
6 7 13
Melaksanakan STBM
3 % RW Yang Melaksanakan
Sanitasi Total Berbasis 100% 100% 100%
Masyarakat
(sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Dilihat dari tabel di atas maka dari 2 kelurahan yang ada,
terdapat 13 RW melaksanakan STBM (100%) akan tetapi jamban
yang berseptictank masih sedikit karena keterbatasan lahan,

34
kesadaran masyarakat akan pentingnya pembuatan septictank
masih kurang, sehingga perlu peningkatan pemicuan di setiap RW.

9. Upaya KIA dan KB


d. Kesehatan Ibu
5) Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4
Tabel 4. 110 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Sasaran Ibu Hamil 395 285 680
2 Jumlah Ibu Hamil yang
memperoleh pelayanan 390 278 668
antenatal K4
% Cakupan Kunjungan Ibu
98.73% 97.54% 98.23%
Hamil K4
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan Kunjungan ibu hamil K4 sebesar 98,23% tidak 100%
hal ini disebabkan adanya ibu hamil yang tinggal berpindah.

6) Cakupan Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan


Tabel 4. 111 Cakupan Pertolongan Persalinan Oleh Tenaga
Kesehatan
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan Total
No Uraian
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh sasaran
397 272 669
ibu bersalin
2 Jumlah ibu bersalin yang
ditolong oleh tenaga 397 270 669
kesehatan
% Cakupan Pertolongan
Persalinan oleh Tenaga 100% 100% 100%
Kesehatan
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)

35
Cakupan pertolongan persalinan sudah mencapai target, hal ini
didorong adanya kerjasama yang cukup baik dengan BPS, RSB, dan
RS dan sudah tidak ada paraji yang menolong persalinan lagi di
wilayah kerja Puskesmas Sukagalih

7) Cakupan Kunjungan Kebidanan yang ditangani


Tabel 4. 112 Cakupan Komplikasi Kebidanan Yang Ditangani
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 20% Jumlah ibu hamil
57 79 136
yang ada
2 Jumlah komplikasi
kebidanan yang
57 79 136
mendapatkan penanganan
definitive
% cakupan komplikasi
100% 100% 100%
kebidanan yang ditangani
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan Komplikasi kebidanan yang ditangani sudah mencapai
target, hal ini didukung oleh letak puskesmas relatif berdekatan
dengan rumah sakit rujukan.

8) Cakupan Pelayanan Nifas


Tabel 4. 113 Cakupan Pelayanan Nifas
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Seluruh ibu bersalin 377 272 649
2 Jumlah ibu nifas yang telah
memperoleh 3 kali pelayanan 377 272 649
nifas sesuai standar
% cakupan pelayanan nifas
100% 100% 100%
sesuai standar
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)

36
Cakupan Pelayanan nifas sudah mencapai target hal ini karena
semua ibu nifas di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih mendapat
pelayanan sesuai standar.

e. Kesehatan Anak
6) Cakupan Kunjungan Neonatus (KN1)
Tabel 4. 114 Cakupan Kunjungan Neonatus (KN1)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Seluruh Sasaran Bayi 377 272 649
2 Jumlah Neonatus Yang
Telah Memperoleh
Pelayanan Kunjungan
377 272 649
Neonatus Pada Masa 6-48
Jam Setelah Lahir Sesuai
Standar
% Cakupan Kunjungan
100% 100% 100%
Neonatus
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan Kunjungan Neonatal KN1 sudah mencapai target, perlu
kerjasama yang baik dengan kader KIA di lapangan dalam hal
pelaporan ke puskesmas sehingga tidak terambat dikunjungi.

37
7) Cakupan Kunjungan Neonatus Lengkap (KN Lengkap)
Tabel 4. 115 Cakupan Kunjungan Neonatus Lengkap (KN Lengkap)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Seluruh Sasaran Bayi 377 272 649
2 Jumlah Neonatus Yang
Telah Memperoleh 3 kali
Pelayanan Kunjungan
377 272 649
Neonatus (KN) Pada 6-48
jam, 3-7 hari, 8-28 hari
Sesuai Standar
% Cakupan Kunjungan
100% 100% 100%
Neonatus Lengkap
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan Kunjungan Neonatal Lengkap sudah mencapai target,
hal ini dikarenakan ibu sudah mulai sadar akan pentingnya
kesehatan bayi nya, sehingga melakukan kontrol ulang sesuai
standar.

8) Cakupan Neonatus dengan Komplikasi yang ditangani


Tabel 4. 116 Cakupan Neonatus dengan Komplikasi yang Ditangani
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 15% Dari Sasaran Bayi 56 42 98
2 Jumlah Neonatus Dengan
44 37 81
Komplikasi Yang Ditangani
% Cakupan Neonatus
Dengan Komplikasi Yang 78.57% 86.04% 82.65%
Ditangani
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan neonatus dengan komplikasi yang ditangani sudah
mencapai target.

38
9) Cakupan Kunjungan Bayi
Tabel 4. 117 Cakupan Kunjungan Bayi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Seluruh Sasaran
371 268 359
Bayi
2 Jumlah Bayi Yang
Memperoleh Pelayanan
371 268 359
Kesehatan (Minimal 4 Kali)
Sesuai Standar
% Cakupan Kunjungan Bayi 100% 100% 100%
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Cakupan kunjungan bayi sudah mencapai target karena belum
semua BPS dan DPS. melaporkan ke puskesmas.

10) Cakupan Pelayanan Anak Balita


Tabel 4. 118 Cakupan Pelayanan Anak Balita
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Seluruh Anak Balita 1027 1422 2449
2 Jumlah Anak Balita Yang
Memperoleh Pelayanan Anak 924 1280 2204
Balita Sesuai Standar
% Cakupan Pelayanan Anak
90% 90% 90%
Balita
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat pelayanan anak balita di
Puskesmas Sukagalih sudah mencapai target.

39
f. Keluarga Berencana
2) Cakupan Peserta KB Aktif
Tabel 4. 119 Cakupan Peserta KB Aktif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh PUS 2150 2705 4855
2 Jumlah PUS yang
2101 1879 3980
menggunakan kontrasepsi
3 Jumlah akseptor KB
metode jangka pendek 1813 1630 3440
yang ditangani puskesmas
4 Jumlah akseptor KB
metode jangka panjang
2009 288 2297
(MJP) yang di tangani
puskesmas
5 % peserta KB aktif 82.55% 82.96% 82.74%
6 Jumlah kegagalan KB
0 0 0
yang ditangani puskesmas
7 % kegagalan dari seluruh
PUS yang ditangani di 0 0 0
puskesmas
(sumber data : Laporan Bulanan KB tahun 2018)
Dari tabel diatas menunjukkan bahwa akseptor KB metode
jangka panjang yang ditangani oleh puskesmas sebesar 82,74 %
dan kegagalan 0 %. Masalah yang ditemukan antara lain kurangnya
minat masyarakat di wilayah kerja terhadap KB MJP sehingga
penanganan KB MJP di puskesmas terbilang sangat sedikit dan
masyarakat belum menyadari manfaat yang lebih besar dari KB
MJP.

40
10. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
10) Cakupan Keluarga Sadar Gizi
Tabel 4. 120 Cakupan Keluarga Sadar Gizi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran keluarga yang
2698 2494 5191
ada
2 Jumlah keluarga yang sadar
2278 1977 4255
gizi di wilayah kerja
% cakupan keluarga sadar gizi 84.43% 79.30% 81.97%
(sumber data : Laporan Pendataan Kadarzi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan Keluarga Sadar Gizi
masih belum memenuhi target. Hal ini dikarenakan masyarakat masih
banyak yang belum sadar tentang pentingnya makan buah dan sayur
setiap hari dan pemberian Asi eksklusif masih kurang. Oleh karena
itu, perlu adanya peningkatan pengetahuan dengan penyuluhan
kepada masyarakat.

11) Cakupan Balita Ditimbang (D/S)


Tabel 4. 121 Balita Ditimbang (D/S)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran balita yang ada 1.012 748 1.760
2 Jumlah balita yang datang
871 640 1.511
ditimbang
% cakupan balita ditimbang
86.07% 85.56% 85.85%
(D/S)
(sumber data : Laporan Bulanan LB 3 Gizi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat di lihat bahwa cakupan D/S atau partisipasi
dari masyarakat untuk dating ke posyandu sudah memenuhi target.
Hal ini dikarenakan kegiatan posyandu dibuat semenarik mungkin,

41
contohnya PMT balita yang bervariasi, adanya lagu-lagu anak dan
dibantu dengan sweeping balita yang tidak dating ke posyandu oleh
kader.

12) Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (6-11 Bulan)


Tabel 4. 122 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (6-11
Bulan)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi (6-11
226 161 387
Bulan)
2 Jumlah bayi umur 6-11 bulan
dapat kapsul satu kali dengan
226 161 387
dosis 100.000 SI (Kapsul
berwarna biru)
% cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi bayi (6-11 100% 100% 100%
Bulan)
(sumber data : Laporan BPB dan Vitamin A tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi bayi umur 6-11 bulan sudah memenuhi target. Hal ini
dikarenakan kesadaran masyarakat tentang pentingnya konsumsi
kapsul vitamin A dan adanya sweeping yang dilakukan oleh kader
kesehatan kepada bayi yang tidak datang pada saat penimbangan.

42
13) Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Anak Balita (12-59
Bulan)
Tabel 4. 123 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Bayi (12-59
Bulan) Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi (12-59
644 824 1468
Bulan)
2 Jumlah bayi umur 12-59
bulan dapat kapsul satu kali
dengan dosis 200.000 SI 644 824 1468
(Kapsul berwarna merah) pada
bulan Februari dan Agustus
% cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi bayi (12-59 100% 100% 100%
Bulan)
(sumber data : Laporan BPB dan Vitamin A tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi bayi umur 12-59 bulan sudah memenuhi target. Hal ini
dikarenakan kesadaran masyarakat tentang pentingnya konsumsi
kapsul vitamin A dan adanya sweeping yang dilakukan oleh kader
kesehatan kepada balita yang tidak datang pada saat penimbangan.

14) Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Ibu Nifas


Tabel 4. 124 Cakupan Distribusi Kapsul Vitamin A Bagi Ibu Nifas
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Ibu Nifas 377 272 649
2 Jumlah Ibu Nifas Yang
Mendapat Dua Kapsul Vitamin 377 272 649
A Dosis Tinggi
% Cakupan Distribusi Kapsul
100% 100% 100%
Vitamin A Bagi Ibu Nifas
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)

43
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan distribusi kapsul
vitamin A bagi ibu nifas sudah memenuhi target. Hal ini dikarenakan
sudah adanya kesadaran bagi ibu nifas untuk konsumsi vitamin A
sebanyak 2 kapsul dan adanya pemberian kapsul vitamin A ibu nifas
oleh Bidan Praktek Mandiri.

15) Cakupan Distribusi Tablet Fe 90 Tablet pada Ibu Hamil


Tabel 4. 125 Cakupan Distribusi Tablet Fe 90 Tablet Pada Ibu Hamil
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran ibu hamil 395 285 680
2 Jumlah ibu hamil yang
mendapat 90 TTD (Fe3)
390 278 668
sampai dengan bulan
berjalan (kumulatif)
% cakupan distribusi tablet
98.73% 97.54% 98.23%
Fe 90 tablet pada ibu hamil
(sumber data : Laporan Bulanan KIA tahun 2018)

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa jumlah ibu hamil yang
mendapat Fe 90 tablet (98,23%) sudah mencapai target. Hal ini
dikarenakan adanya pemberian tablet Fe 90 tablet oleh petugas
kesehatan, serta ibu hamil diberikan edukasi tentang pentingnya
konsumsi tablet Fe selama 90 hari.

44
16) Cakupan Distribusi MP-ASI Baduta Gakin
Tabel 4. 126 Cakupan Distribusi MP-ASI Baduta Gakin
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh anak usia 6-
19 1 20
24 bulan keluarga miskin
2 Jumlah anak usia 6-24 bulan
keluarga miskin yang 19 1 20
mendapat MP-ASI
% cakupan distribusi MP-ASI
100% 100% 100%
Baduta Gakin
(sumber data : Laporan Gizi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan distribusi MP-ASI
Baduta Gakin sudah memenuhi target, hal ini dikarenakan adanya
sweeping Baduta Gakin pada saat penimbangan dan mendapatkan
MP-ASI.

17) Cakupan Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan


Tabel 4. 127 Cakupan Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah balita gizi buruk 2 0 2
2 Jumlah balita gizi buruk
2 0 2
yang mendapat perawatan
% cakupan balita gizi buruk
100% 100% 100%
yang mendapat perawatan
(sumber data : Laporan Bulanan Gizi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa balitata gizi buruk yang
mendapat perawatan sudah memenuhi target 100%. Hal ini
dikarenakan adanya pemberian MP-ASI Pemeliharaan selama 90 hari
dan pemantauan pertumbuhan setiap bulan.

45
18) Cakupan ASI Eksklusif
Tabel 4. 128 Cakupan ASI Eksklusif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah bayi umur 6 bulan 371 268 639
2 Jumlah bayi umur 0-6 bulan
318 228 546
dengan ASI eksklusif
% cakupan ASI eksklusif 85.71% 85.07% 85.44%
(sumber data : Laporan Bulanan KIA-Gizi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan ASI eksklusif masih
belum memenuhi target yaitu 85.44%. Hal ini dikarenakan kurangnya
pengetahuan orang tua tentang pentingnya ASI eksklusif. Oleh karena
itu, perlu adanya peningkatan pengetahuan ibu tentang manfaat ASI
eksklusif. Pemberian ASI perah bagi ibu bekerja dan dukungan
keluarga terkait pemberian ASI melalui penyuluhan.

11. Upaya Pencegahan Pengendalian Penyakit Menular


d. Pelayanan Imunisasi Dasar
6) Cakupan BCG
Tabel 4. 129 Cakupan BCG
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
341 242 583
imunisasi BCG
% cakupan BCG 91.91% 90.29% 91.23%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi BCG
sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah

46
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

7) Cakupan DPTHB 1

Tabel 4. 130 Cakupan DPT-HB-HIB 1


Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
imunisasi DPTHB yang ke 337 248 585
satu
% cakupan DPTHB 1 90.83% 92.53% 91.54%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi DPTHB
1 sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

8) Cakupan DPTHB 3

Tabel 4. 131 Cakupan DPT-HB-HIB 3


Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
imunisasi DPTHB yang ke 344 245 589
tiga
% cakupan DPTHB 3 92.72% 91.41% 92.17%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)

47
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi DPTHB
3 sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

9) Cakupan Polio 4

Tabel 4. 132 Cakupan Polio 4


Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
imunisasi Polio yang ke- 341 248 589
empat
% cakupan Polio 4 91.91% 92.53% 92.17%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi Polio 4
sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

10) Cakupan Campak

Tabel 4. 133 Cakupan Campak


Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran bayi 0-11
371 268 639
bulan
2 Jumlah bayi mendapat
334 242 576
imunisasi Campak
% cakupan Campak 90.02% 90.29% 90.14%
(sumber data : Laporan Bulanan Imunisasi tahun 2018)

48
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi Campak
sudah mencapai target karena laporan dari BPS dan DPS sudah
cukup baik dan rutin disampaikan ke puskesmas, dilakukan
sweeping DO imunisasi di wilayah posyandu.

e. Pelayanan Imunisasi Lanjutan


9) Cakupan BIAS DT
Tabel 4. 134 Cakupan BIAS DT
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa kelas 1
Sekolah Dasar (SD) dan
168 257 425
Madrasah Ibtidaiyah atau
yang sederajat
2 Jumlah anak SD/MI atau
yang sederajat kelas 1 yang 160 246 406
mendapat imunisasi DT
3 % cakupan BIAS DT 95.23% 95.71% 95.52%
(sumber data : Laporan BIAS tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan BIAS DT sudah
mencapai target karena BIAS DT sudah dilaksanakan di seluruh
SD/MI sederajat wilayah kerja puskesmas sukajadi, adapun siswa
yang berhalangan saat pelaksaan di sekolah karena sakit atau tidak
hadir di sekolah sudah mengikuti imunisasi susulan ke puskesmas
terdekat.

49
10) Cakupan BIAS TT
Tabel 4. 135 Cakupan BIAS Td
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa kelas 2 dan
kelas 3 Sekolah Dasar (SD)
133 238 371
dan Madrasah Ibtidaiyah
atau yang sederajat
2 Jumlah anak SD/MI atau
yang sederajat kelas 2 dan
127 231 358
kelas 3 yang mendapat
imunisasi TT
% cakupan BIAS TT 95.48% 97.05% 96.49%
(sumber data : Laporan BIAS tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan BIAS TT sudah
mencapai target karena BIAS TT sudah dilaksanakan di seluruh
SD/MI sederajat wilayah kerja puskesmas sukajadi, adapun siswa
yang berhalangan saat pelaksaan di sekolah karena sakit atau tidak
hadir di sekolah sudah mengikuti imunisasi susulan ke puskesmas
terdekat.

11) Cakupan BIAS Campak


Tabel 4. 136 Cakupan BIAS Campak
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa kelas 1
Sekolah Dasar (SD) dan
168 257 425
Madrasah Ibtidaiyah atau
yang sederajat
2 Jumlah anak SD/MI atau
yang sederajat kelas 1 yang 160 246 406
mendapat imunisasi Campak
% cakupan BIAS Campak 95.23% 95.71% 95.52%
(sumber data : Laporan BIAS tahun 2018)

50
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan BIAS Campak
sudah mencapai target karena BIAS Campak sudah dilaksanakan
di seluruh SD/MI sederajat wilayah kerja puskesmas sukajadi,
adapun siswa yang berhalangan saat pelaksaan di sekolah karena
sakit atau tidak hadir di sekolah sudah mengikuti imunisasi
susulan ke puskesmas terdekat.

12) Cakupan Pelayanan Imunisasi Ibu Hamil TT 2+


Tabel 4. 137 Cakupan Pelayanan Imunisasi Ibu Hamil TT 2+
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran ibu
395 285 680
hamil
2 Jumlah ibu hamil yang
mendapat imunisasi TT2, 347 240 587
TT3,TT4, TT5
% Cakupan imunisasi Ibu
87.8% 84.2% 86.32%
Hamil TT 2+
(sumber data : Laporan bulanan KIA tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan imunisasi ibu
hamil TT 2+ masih di bawah target yaitu hanya 86,32% hal ini
dikarenakan ibu hamil yang melakukan ANC di RS atau dr SpOG
tidak mendapatkan imunisasi TT 2+, sebagai tindak lanjut kegiatan
kelas ibu hamil perlu dtingkatkan, sweeping ibu hamil yang tidak
ANC di puskesmas serta pencatatan perlu ditingkatkan.

51
13) Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Immunization
(UCI)
Tabel 4. 138 Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Immunization
(UCI)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh Desa /
1 1 2
kelurahan
2 Jumlah Desa/Kelurahan UCI 1 1 2
% Cakupan Desa / Kelurahan
Universal Child Immunization 100% 100% 100%
(UCI)
(sumber data : Laporan Imunisasi tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan kelurahan UCI
sudah mencapai target. Hal ini di dukung adanya koordinasi lintas
program dan sektor seperti dengan BPS dan DPS sudah cukup baik
dalam hal pencatatan dan pelaporan dan adanya kegiatan sweeping
DO Imunisasi di Wilayah Kerja Puskesmas.

14) Cakupan Sistem Kewaspadaan Dini


Tabel 4. 139 Cakupan Sistem Kewaspadaan Dini
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Ket.
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah laporan W2 yang
12 12
dilaporkan Puskesmas
% Cakupan Sistem
100% 100%
Kewaspadaan Dini
(sumber data : Laporan W2 mingguan tahun 2018)
Dari tabel diatas cakupan kewaspaan dini sudah 100%
menggambarkan bahwa sistem kewaspadaan dini sudah berjalan.

52
15) Cakupan Surveilans Terpada Penyakit
Tabel 4. 140 Cakupan Surveilans Terpada Penyakit
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Ket.
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah STP yang
12 12
dilaporkan Puskesmas
% Cakupan Surveilans
100% 100%
Terpadu penyakit
(sumber data : Laporan Bulanan Surveilans tahun 2018)
Dari tabel diatas cakupan surveilans terpadu penyakit sudah
100% karena pemantauan terus menerus terhadap kasus-kasus
yang berpotensi terjadinya peningkatan wabah/KLB sudah
berjalan.

16) Cakupan Pengendalian Kejadian Luar Biasa (KLB)


Tabel 4. 141 Cakupan Pengendalian Kejadian Luar Biasa (KLB)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

No Kelurahan
Uraian Ket.
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah KLB (Laporan W1) 52 52
2 Jumlah KLB (Laporan W1)
52 52
yang ditanggulangi
% Cakupan Pengendalian
100% 100%
Kejadian Luar Biasa (KLB)
(sumber data : Laporan W1 mingguan tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pengendalian KLB
sudah 10 kegiatan pengendalian berjalan sehingga tidak terjadi
KLB.

53
f. Cakupan Pengendalian Kejadian Luar Biasa (KLB)
6) Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita
Tabel 4. 142 Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah perkiraan penderita
87 72 159
pneumonia balita
2 Jumlah penderita
pneumonia balita yang 28 41 69
ditangani
% cakupan penemuan
32.18% 56.94% 43.39%
penderita pneumonia balita
(sumber data : Laporan P2M bulanan tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa penemuan balita yang
menderita pneumonia masih rendah hanya 43.39% karena
penderita tidak berobat di puskesmas, mereka memilih ke tempat
praktek swasta dan RS dan tidak ada feedback laporan ke
puskesmas. Dengan demikian diperlukan adanya koordinasi
dengan pihak terkait (DPS dan RS)

7) Cakupan Penemuan Pasien Baru TB BTA Positif


Tabel 4. 143 Cakupan Penemuan Pasien Baru TB BTA Positif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien baru TB BTA
Positif yang ditemukan dan 7 8 15
diobati
2 Jumlah perkiraan pasien baru
20 19 39
TB BTA positif
% cakupan penemuan pasien
35% 42.10% 38.46%
baru TB BTA Positif
(sumber data : Laporan P2M bulanan tahun 2018)

54
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa penemuan pasien baru TB
BTA positif rendah hanya 15% dikarenakan penderita tidak berobat
dipuskesmas, mereka memilih ke tempat praktek swasta dan RS
dan tidak ada feedback laporan ke puskesmas. Kesadaran penderita
memeriksakan ke puskesmas masih kurang. Dengan demikian
diperlukan adanya koordinasi dengan pihak terkait (DPS dan RS),
peningkatan penyuluhan, pemeriksaan kontak serumah dan
penjaringan TB Paru.

8) Cakupan Kesembuhan Pasien TB BTA Positif


Tabel 4. 144 Cakupan Kesembuhan Pasien TB BTA Positif
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien baru TB BTA
7 8 15
Positif yang diobati
2 Jumlah pasien baru TB BTA
4 5 9
Positif yang sembuh
% cakupan kesembuhan
57.14% 62.5% 60%
pasien TB BTA Positif
(sumber data : Laporan bulanan TB paru tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa kesembuhan pasien TB BTA
Positif hanya 60% (Tidak mencapai target). Hal ini disebabkan
penderita pindah pengobatan. Dengan demikian perlu
meningkatkan pengetahuan tentang Pengawasan Menelan Obat
(PMO) pada keluarga dan kader.

55
9) Cakupan Penderita DBD yang ditangani
Tabel 4. 145 Cakupan Penderita DBD yang Ditangani
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah penderita DBD yang
2 2 4
ditemukan
2 Jumlah Penderita DBD yang
2 2 4
ditangani sesuai standar
% Cakupan penderita DBD
100% 100% 100%
yang ditangani
(sumber data : Laporan KDRS dan harian tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan penderita DBD
yang ditangani sudah 100% karena pasien langsung dirujuk ke RS
dan RS sudah memberikan.
feedback ke puskesmas.
10) Cakupan Penemuan Penderita Diare
Tabel 4. 146 Cakupan Penemuan Penderita Diare
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah perkiraan penderita
611 503 1114
diare
2 Jumlah penderita diare yang
datang dan dilayani di 226 439 665
sarana kesehatan dan kader
% cakupan penemuan
36.98% 87.27% 59.69%
penderita diare
(sumber data : Laporan P2M tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan penderita diare
yang ditangani baru 59,69% karena hanya diperoleh dari laporan
dalam gedung sedangkan dari UPS, kader belum terekap dan semua
melaporkan ke puskesmas. Dengan demikian perlu peningkatan

56
koordinasi dan jemput bola laporan kasus dari UPS dan
kader/masyarakat.

12. Upaya Pengobatan


6) Cakupan Kunjungan Rawat Jalan
Tabel 4. 147 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 15% jumlah penduduk 2.824 2.170 4.994
2 Kunjungan baru pasien rawat jalan
puskesmas yang berasal dari dalam 7.031 10.546 17.577
wilayah kerja puskesmas
% cakupan kunjungan rawat jalan 248% 485% 351%
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan kunjungan rawat
jalan di puskesmas Sukagalih sudah melebihi target sehingga untuk
ke depannya dapat meningkatkan pelayanan promotif dan preventif,
sehingga angka kunjungan rawat jalan dapat menurun.

7) Cakupan Kunjungan Rawat Jalan Gigi


Tabel 4. 148 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan Gigi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 4% jumlah penduduk dalam
578 753 1.331
wilayah kerja puskesmas
2 Kunjungan baru pasien rawat
jalan klinik gigi puskesmas yang
441 889 1.300
berasal dari dalam wilayah kerja
puskesmas
% cakupan kunjungan rawat
76.29% 118% 97.67%
jalan gigi
(sumber data : Laporan Bulanan BP Gigi tahun 2018)

57
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan kunjungan rawat
jalan gigi di puskesmas Sukagalih sebesar 97.67%. Cakupan
kunjungan rawat jalan gigi sudah mencapai target sehingga untuk ke
depannya dapat meningkatkan pelayanan promotif dan preventif,
sehingga angka kunjungan rawat jalan dapat menurun.

8) Cakupan Pemeriksaan Laboratorium Puskesmas


Tabel 4. 149 Cakupan Pemeriksaan Laboratorium Puskesmas
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah kunjungan pasien ke
7.031 10.546 17.577
puskesmas
2 Jumlah pasien yang melakukan
pemeriksaan laboratorium di 0 0 0
puskesmas
% cakupan pemeriksaan
0% 0% 0%
laboratorium puskesmas
(sumber data : Laporan Lab tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pemeriksaan
laboratorium puskesmas sebesar 0% dikarenakan belum ada
pemeriksaan laboratorium dan petugas analis kesehatan.

9) Cakupan Jumlah Pemeriksaan Laboratorium Yang Dirujuk


Tabel 4. 150 Cakupan Jumlah Pemeriksaan Laboratorium Yang
Dirujuk
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah kunjungan pasien ke
7.031 10.546 17.577
puskesmas
2 Jumlah pasien yang melakukan
pemeriksaan laboratorium di 0% 0% 0%
puskesmas

58
% cakupan pemeriksaan
0% 0% 0%
laboratorium puskesmas
(sumber data : Laporan Lab Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pemeriksaan
laboratorium puskesmas sebesar 0% dikarenakan belum ada
pemeriksaan laboratorium dan petugas analis kesehatan.

10) Cakupan Pelayanan Kefarmasian


Grafik 4.1 Evaluasi PIO atas Resep di Aptotek
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Evaluasi PIO atas Resep


2500

2000

1500
Axis Title

1000

500

0
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sept Okt Nov Des
Jml Resep 1602 1708 1766 2039 1716 1652 1679 2155 2190 2190 2199 1740

(sumber data : Laporan Bulanan LPLPO tahun 2018)

Grafik diatas menunjukan bahwa PIO selalu dilaksanakan dalam


pemberian resep di bagian pelayanan farmasi dikarenakan sudah
terdapat tenaga asisten apoteker. Setiap pemberian obat berdasarkan
resep selalu dicek kembali oleh asisten apoteker.

59
Tabel 4. 151 Evaluasi Pemakaian Obat Terbanyak
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

NO Jenis Obat JUMLAH KET


1 Paracetamol 500mg 72.341
2 CTM 4MG 36.010
3 Vitamin B compleks 20.801
4 Amoxicilin 250mg 15.551
5 Amoxicilin 500mg 15.400
6 Na. Diklofenak 50mg 11.964
7 Dexamethsason 0.5mg 10.122
8 Antasida Doen 10.045
9 Ranitidine 15mg 9.721
10 Tablet tambah darah 9.050
(sumber data : Laporan Bulanan LPLPO tahun 2018)
Tabel diatas menunjukan bahwa pemakaian obat tebanyak di
Puskesmas Sukagalih tahun 2018 adalah parasetamol 500mg.
Penggunaan obat tersebut sesuai dengan 10 besar penyakit
berdasarkan kunjungan pasien di Puskesmas Sukagalih tahun 2018
yaitu penyakit infeksi saluran pernapasan yang pasti sering terdapat
demam pada pasien.

60
E. Upaya Kesehatan Pengembangan
1. Upaya Kesehatan Sekolah
2) Cakupan Sekolah (SD/MI/Sederajat) yang Melaksanakan
Penjaringan Kesehatan
Tabel 4. 152 Cakupan Sekolah (SD/MI/Sederajat) Yang Melaksanakan
Penjaringan Kesehatan
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sekolah SD/MI 4 8 12
2 Jumlah sekolah SD/MI yang
4 8 12
melaksanakan penjaringan kesehatan
% cakupan sekolah (SD/MI/sederajat)
yang melaksanakan penjaringan 100% 100% 100%
kesehatan
(sumber data : Laporan UKS tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa semua SD/MI/sederajat
mendapat penjaringan kesehatan untuk siswa kelas I SD. Hal ini
karena mendapat dukungan dari semua UKS sekolah setingkat
SD/MI/sederajat di wilayah Puskesmas Sukagalih.

2. Upaya Kesehatan Olahraga


2) Cakupan Pembinaan Kelompok Olahraga
Tabel 4. 153 Cakupan Pembinaan Kelompok Olahraga
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh kelompok
olahraga yang berada di wilayah 4 4 8
kerja puskesmas
2 Jumlah kelompok olahraga yang
mendapat pembinaan dari 3 3 6
petugas puskesmas

61
% cakupan pembinaan kelompok
75% 75% 75%
olahraga
(sumber data : Laporan bulanan Kesorga tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa semua kelompok olahraga
yang berada di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih masih banyak
yang belum mendapatkan pembinaan, hanya kelompok olahraga
peserta program Prolanis yang mendapatkan pembinaan rutin karena
dikelola oleh puskesmas. Sedangkan di masyarakat belum
mendapatkan pembinaan karena belum ada koordinasi dengan
kelompok olahraga tersebut.

3. Upaya Keperawatan Kesehatan Masyarakat


4) Cakupan Keluarga Dibina (Keluarga Rawan)
Tabel 4. 154 Cakupan Keluarga Dibina (Keluarga Rawan)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Keluarga rawan 109 74 183
2 Jumlah keluarga rawan yang
109 74 183
dibina di wilayah kerja puskesmas
% cakupan keluarga di bina
100% 100% 100%
(keluarga rawan)
(sumber data : Laporan bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan keluarga
rawan sudah mencapai target.

5) Cakupan Keluarga Rawan Selesai Dibina


Tabel 4. 155 Cakupan Keluarga Rawan Selesai Dibina
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Keluarga rawan 109 74 183
2 Jumlah keluarga rawan yang
35 23 58
selesai dibina

62
% cakupan keluarga rawan
32.11% 31.08% 31.69%
selesai dibina
(sumber data : Laporan bulanan Puskesmas tahun 2018)
Tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan keluarga
rawan belum mencapai target, perlu adanya kerjasama lintas sektor.

6) Cakupan Keluarga Mandiri III


Tabel 4.156 Cakupan Keluarga Mandiri III
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Keluarga rawan 109 74 183
2 Jumlah keluarga rawan yang
dibina yang memenuhi kriteria
35 23 58
III di wilayah kerja puskesmas
yang selesai di bina
3 % cakupan keluarga mandiri III 32.11% 31.08% 31.69%
(sumber data : Laporan bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan keluarga
rawan sudah mencapai target, hal ini disebabkan adanya kerjasama
lintas sektor.

4. Upaya Kesehatan Kerja


3) Cakupan Pembinaan Pos Upaya Kesehatan Kerja (UKK)
Tabel 4.157 Cakupan Pembinaan Pos Upaya Kesehatan Kerja (UKK)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pos UKK yang ada di
0 0 0
wilayah kerja puskesmas
2 Jumlah pos UKK yang
mendapat pembinaan
0 0 0
kesehatan kerja dari petugas
puskesmas

63
3 % cakupan pembinaan pos
0% 0% 0%
Upaya Kesehatan Kerja (UKK)
(sumber data : Laporan UKK tahun 2018)
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan
pos UKK di puskesmas Sukagalih masih 0, hal ini karena berlum
terbentuknya pos UKK di wilayah Puskesmas Sukajadi.

4) Cakupan Penanganan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan Penyakit


Akibat Hubungan Kerja (PAHK)
Tabel 4.158 Cakupan Penanganan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan
Penyakit Akibat Hubungan Kerja (PAHK)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien dengan PAK
dan PAHK di wilayah kerja 0 0 0
puskesmas
2 Jumlah pasien yang mendapat
penanganan PAK dan PAHK di 0 0 0
puskesmas
% cakupan penanganan
penyakit akibat kerja (PAK)
0% 0% 0%
dan penyakit akibat
hubungan kerja (PAHK)
(sumber data : Laporan UKK tahun 2016)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan penanganan
penyakit akibat kerja (PAK) dan penyakit akibat hubungan kerja
(PAHK) di wilayah Puskesmas Sukagalih belum berjalan karena
kurangnya SDM.

64
5. Upaya Kesehatan Gigi Dan Mulut
8. Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat (UKGM)
Tabel 4.159 Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat
(UKGM)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah UKGM yang ada di
11 14 25
wilayah kerja puskemas
2 Jumlah UKGM yang mendapat
pembinaan di wilayah kerja 8 10 18
puskesmas
3 % cakupan pembinaan upaya
kesehatan gigi masyarakat 72.72% 71.42% 72%
(UKGM)
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan UKGM
sudah baik ini dikarenakan sudah banyaknya kader yang melaporkan
kegiatan UKGM setiap bulan ke puskesmas.

9. Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi dan Mulut di Taman Kanak -


Kanak (TK)
Tabel 4.160 Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi Dan Mulut Di
Taman Kanak-Kanak (TK)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah TK yang ada 4 4 8
2 Jumlah TK yang mendapatkan
2 3 5
pembinaan oleh puskemas

65
3 % Cakupan Pembinaan
Kesehatan Gigi Dan Mulut Di 50% 75% 62.5%
Taman Kanak-Kanak (TK)
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan
kesehatan gigi dan mulut di TK wilayah kerja puskemas Sukagalih
sebesar 62.5% hal ini disebakan oleh kesulitan dalam penjadwalan
antara sekolah dan puskesmas, sebagai tindka lanjut optimalisasi
ppemeriksaan gigi integrasi dengan kegiatan program lainnya seperti
SDIDTK.

10. Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi dan Mulut di SD/MI


Tabel 4.161 Cakupan Pembinaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di SD/MI
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah SD/MI yang ada 4 8 12
2 Jumlah SD yang mendapatkan
4 8 12
pembinaan oleh petugas puskemas
3 % Cakupan Pembinaan Kesehatan
100% 100% 100%
Gigi Dan Mulut Di SD/MI
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pembinaan
kesehatan gigi dan mulut di SD/MI wilayah kerja puskemas Sukagalih
sudah 100%.

11. Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi dan Mulut Siswa TK


Tabel 4.162 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di TK
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa TK yang berada di
110 119 229
wilayah kerja

66
2 Jumlah siwa TK yang mendapatkan
pemeriksaan kesehatan gigi dan 59 75 134
mulut oleh petugas puskemas
% Cakupan Pemeriksaan
53.63% 63.02% 58.51%
Kesehatan Gigi Dan Mulut siswa TK
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pemeriksaan
kesehatan gigi dan mulut di TK wilayah kerja puskemas Sukagalih
baru mencapai 58,51%. Hal ini disebabkan oleh kesulitan dalam
penjadwalan antara sekolah dengan puskesmas, sebagai tindak lanjut
optimalisasi pemeriksaan gigi integrasi dengan kegiatan program
lainnya seperti SDIDTK, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan golongan
darah. Selain itu, kesadaran dari orang tua untuk membawa anaknya
memeriksakan kesehatan gigi dan mulut secara rutin masih kurang.

12. Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi dan Mulut Siswa SD


Tabel 4.163 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Dan Mulut di SD
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa SD yang
berada di wilayah kerja 849 623 1.472
puskesmas
2 Jumlah siswa SD yang
mendapatkan pemeriksaan
166 247 413
kesehatan gigi dan mulut
oleh petugas puskemas
% Cakupan Pemeriksaan
Kesehatan Gigi Dan Mulut 19.55% 39.64% 28.03%
siswa SD
(sumber data : Laporan UKGS tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan pemeriksaan
kesehatan gigi hanya sebesar 28.03%, karena kurangnya tenaga
pelaksana gigi di Puskemas Sukagalih. dan mulut di SD wilayah kerja
pu

67
skemas Sukagalih kelas 1,3, dan 5.
13. Cakupan Penanganan Siswa TK yang Membutuhkan Perawatan
Kesehatan Gigi
Tabel 4.164 Cakupan Penanganan Siswa TK yang Membutuhkan
Perawatan Kesehatan Gigi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa TK yang
18 42 60
membutuhkan perawatan
2 Jumlah siswa TK yang
mendapatkan penanganan 10 22 32
oleh petugas puskesmas
% Cakupan penanganan
siswa TK yang
55.56% 52.38% 53.33%
membutuhkan perawatan
kesehatan gigi
(sumber data : Laporan bulanan puskesmas tahun 2018)

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakuapn penanganan siswa


TK yang membutuhakn perawatan kesehatan gigi di wilayah kerja
puskesmas Sukagalih mancapai 53,33%, hal ini disebabkan karena
tidak semua siswa yang mendapatkan perawatan gigi dilayani di
puskesmas Sukagalih tetapi di tempat praktik swasta dan alamat
siswa tersebut belum tentu di wilayah puskesmas Sukagalih, selain
itu kesadaran dari orang tua untuk membawa anaknya memeriksakan
kesehatan gigi dan mulut secara rutin masih kurang.

68
14. Cakupan Penanganan Siswa SD/MI yang Membutuhkan
Perawatan Kesehatan Gigi
Tabel 4.165 Cakupan Penanganan Siswa SD/MI yang
Membutuhkan Perawatan Kesehatan Gigi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa SD/MI yang
membutuhkan perawatan di 166 247 363
wilayah kerja puskesmas
2 Jumlah siswa SD/MI yang
mendapatkan penanganan 87 114 201
oleh petugas puskesmas
% Cakupan penanganan
siswa SD/MI yang
67.20% 46.15% 55.37%
membutuhkan perawatan
kesehatan gigi
(sumber data : Laporan Bulanan puskesmas tahun 2018)

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan penanganna siswa


SD/MI 55,37% hal ini disebabkan karena tidak semua siswa yang
mendapatkan perawatan gigi dilayani di puskesmas Sukagalih tetapi
di tempat praktik swasta dan alamat siswa tersebut belum tentu di
wilayah puskesmas Sukagalih, selain itu kesadaran dari orang tua
untuk membawa anaknya memeriksakan kesehatan gigi dan mulut
secara rutin masih kurang.

69
10. Upaya Kesehatan Jiwa
1) Cakupan deteksi dini gangguan kesehatan jiwa
Tabel 4.166 Cakupan Deteksi Dini Gangguan Kesehatan Jiwa
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh kunjungan
7.031 10.546 17.577
pasien puskesmas
2 Jumlah pasien yang diperiksa
deteksi dini gangguna 87 155 242
kesehatan jiwa dipuskesmas
% cakupan deteksi dini
1.23% 1.46% 1.37%
gangguan kesehatn jiwa
(sumber data : Laporan Bulanan puskesmas tahun 2018)
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa cakupan deteksi dini
gangguan kesehatn jiwa dipuseksmas Sukagalih 1% karena petugas
yang dilatih untuk mendeteksigangguan jiwa masih karang. Selian itu
pasien yang berkunjung, kebanyakan sudah jelas tanda dan gelaja
klinis dari kasus penyakit lain bukan indiaksi penyakit jiwa.

2) Cakupan Penanganan Pasien Terdeteksi Gangguan Kesehatan Jiwa


Tabel 4.167 Cakupan Penanganan Pasien Terdeteksi Gangguan
Kesehatan Jiwa Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien yang
terdeteksi gangguan 87 155 242
kesehatan jiwa
Jumlah pasien yang diperiksa
2 Deteksi Dini Gangguan 77 140 217
Kesehatan Jiwa di Puskesmas

70
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
% Cakupan Penanganan
Pasien Terdeteksi Gangguan 88.50% 90.32% 89.66%
Kesehatan Jiwa
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan penanganan pasien yang
terdeteksi gangguan kesehatan jiwa di Puskesmas Sukagalih sudah
89.66% dan semua kasus yang ditemukan langsung dirujuk ke
Rumah Sakit Jiwa untuk pengobatan spesialistik karena tidak adanya
alat, bahan dan obat di puskesmas.

11. Upaya Kesehatan Indra


a. Indra Penglihatan
1) Cakupan Kegiatan Skrining Kelainan atau Gangguan Refraksi
pada Anak Sekolah
Tabel 4.168 Cakupan Kegiatan Skrining Kelainan / Gangguan
Refraksi Pada Anak Sekolah
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah seluruh siswa usia
586 1.173 1.759
sekolah pada kelas V s.d IX
2 Jumlah siswa usia sekolah
pada kelas V s.d IX yang
3 32 35
diskrining kelainan/
gangguan refraksi
% Cakupan kegiatan
skrining kelainan/
0.51% 2.72% 1.98%
gangguan refraksi pada
anak sekolah
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan kegiatan skrining kelainan /
gangguan refraksi pada anak sekolah baru mencapai 1.98%. Hal ini
karena tidak semua siswa dari kelas V s.d IX di skrining. Sebagai

71
rencana tindak lanjut untuk usaha pencegahan maka perlu
penyuluhan tentang kesehatan mata baik di sekolah maupun di
rumah.

2) Cakupan Penanganan Kasus Kelainan Refraksi


Tabel 4.169 Cakupan Penanganan Kasus Kelainan Refraksi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah kasus Kelainan
Refraksi yang ditemukan 3 32 35
pada siswa kelas V s.d IX
2 Jumlah kasus Kelainan
Refraksi yang ditangani pada 3 32 35
siswa kelas V s.d IX
% Cakupan Penanganan
100% 100% 100%
Kasus Kelainan Refraksi
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Sukagalih 2018)
Dilihat dari cakupan penanganan kasus kelainan refraksi anak
sudah mendapat penanganan, dan sudah dirujuk ke spesialis mata
untuk penanganannya. Sebagai rencana tindak lanjut untuk usaha
pencegahan maka perlu penyuluhan tentang kesehatan mata baik
di sekolah maupun di masyarakat.

3) Cakupan Skrining Katarak


Tabel 4.170 Cakupan Skrining Katarak
Puskesmas Sukagalih 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa kelas V s.d IX dan
pasien yang pada umumnya
penduduk usia 30 s.d usia 70 0 0 0
tahun dengan keluhan jarak
pandang kurang dari 3 meter

72
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
2 Jumlah siswa kelas V s.d IX dan
pasien yang pada umumnya
penduduk usia 30 s.d usia 70
0 0 0
tahun dengan keluhan jarak
pandang kurang dari 3 meter yang
diskrining katarak
3 % Cakupan Skrining Katarak 0% 0% 0%
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan skrining katarak siswa kelas V
s.d XI dan penduduk usia 30 s.d 70 tahun dengan keluhan jarak
pandang kurang dari 3 meter sudah mencapai 100%. Sebagai
rencana tindak lanjut untuk usaha pencegahan maka perlu
penyuluhan tentang kesehatan mata baik.

4) Cakupan Penanganan Penyakit Katarak


Tabel 4.171 Cakupan Penanganan Penyakit Katarak
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah pasien terdeteksi katarak 12 20 32
2 Jumlah pasien katarak yang di
12 20 32
operasi
% Cakupan Penanganan Penyakit
100% 100% 100%
Katarak
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan penanganan penyakit katarak
sudah mencapai 100% dan sudah mendapat rujukan ke RS.

5) Cakupan Rujukan Gangguan Penglihatan pada Pasien Diabetes


Mellitus RS
Tabel 4.172 Cakupan Rujukan Gangguan Penglihatan Pada
Kasus Diabetes Melitus Ke RS Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

73
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Seluruh pasien dengan gangguan
penglihatan pada kasus diabetes 0 4 4
mellitus
2 Jumlah rujukan pasien dengan
gangguan penglihatan pada kasus 0 4 4
diabetes melitus ke RS
% Cakupan Rujukan gangguan
penglihatan pada kasus Diabetes 0% 100% 100%
Melitus ke RS
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan rujukan gangguan penglihatan
pada kasus DM sudah semua dirujuk ke RS.

b. Indra Pendengaran
1) Cakupan Kegiatan Penjaringan Penemuan Kasus Gangguan
Pendengaran di SD/MI
Tabel 4.173 Cakupan Kegiatan Penjaringan Penemuan Kasus
Gangguan Pendengaran di SD / MI
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa SD/MI
849 623 1.472
kelas 1 (satu)
2 Jumlah siswa SD/ MI
kelas 1 (satu) yang
0 0 0
dilakukan pemeriksaan
gangguan pendengaran
% Cakupan Kegiatan
Penjaringan Penemuan
0% 0% 0%
Kasus Gangguan
Pendengaran di SD/MI
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan penjaringan penemuan kasus
gangguan pengengaran di SD / MI belum terlaksana. Adapun siswa

74
yang tidak sekolah saat penjaringan, dilakukan pemeriksaan
susulan ke puskesmas.

2) Cakupan Kasus Gangguan Pendengaran di SD/MI yang


Ditangani
Tabel 4.174 Cakupan Kasus Gangguan Pendengaran di SD / MI
yang Ditangani
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah siswa SD/ MI kelas 1
(satu) yang dilakukan pemeriksaan 0 0 0
gangguan pendengaran
2 Jumlah kasus gangguan
pendengaran siswa SD/MI yang 0 0 0
ditemukan hasil penjaringan
3 % Cakupan Kasus Gangguan
Pendengaran di SD/MI yang 0% 0% 0%
ditangani
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan tidak ditemukan kasus
gangguan pendengaran di SD/MI. Sebagai rencana tindak lanjut
perlu dipertahankan dan ditingkatkan kesadaran anak sekolah
tentang kesehatan pendengaran di sekolah.

12. Upaya Kesehatan Lanjut Usia


1) Cakupan Kesehatan Usia Lanjut
Tabel 4.175 Cakupan Kesehatan Usia Lanjut

75
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah sasaran usia lanjut 909 652 1.561
2 Jumlah sasaran usia lanjut
yang mendapatkan 139 135 274
Pelayanan Kesehatan
% Cakupan Kesehatan
15.29% 20.70% 17.55%
Usia Lanjut
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan kesehatan usia lanjut di wilayah
kerja Puskesmas Sukagalih hanya 17,55% karena tidak semua lansia
berobat ke puskesmas dan datang ke psobindu, tetapi ke DPS saran
kesehatan lainnya.

2) Cakupan Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut pada Kelompok Usia


Lanjut
Tabel 4.176 Cakupan Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut Pada
Kelompok Usia Lanjut
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Kelompok usia lanjut 4 3 7
2 Jumlah Kelompok Usila
Lanjut yang mendapatkan 4 3 7
pembinaan kes. usia lanjut
% Pembinaan Kesehatan Usia
Lanjut pada Kelompok Usia 100% 100% 100%
Lanjut
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupan kesehatan usia lanjut pada
kelompok usia lanjut sudah 100% tetapi belum semua wilayah RW
memiliki posbindu, untuk tahun selanjutnya perlu mengembangkan
jumlah posbindu.

76
13. Upaya Kesehatan Tradisional
1) Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Tradisional (Kestrad)
Tabel 4.177 Cakupan Pembinaan Upaya Kesehatan Tradisional
(Kestrad)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Pengobat
5 1 6
Tradisional seluruhnya
2 Jumlah Pengobat
Tradisional yang dibina 1 0 1
petugas Puskesmas
% Cakupan Pembinaan
Upaya Kesehatan 20% 0% 16.7%
Tradisional (Kestrad)
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Pengobatan tradisional di Puskesmas Sukagalih tahun 2018 sudah
dibina sebanyak 16.7% karena masih ada pengobat tradisional yang
belum mempunyai ijin operasional.

2) Cakupan Pengobat Tradisional Terdaftar atau Berizin


Tabel 4.178 Cakupan Pengobat Tradisional Terdaftar / Berijin
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

77
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah Pengobat
Tradisional yang dibina oleh 5 1 6
Petugas Puskesmas
2 Jumlah Pengobat
Tradisional yang dibina oleh 1 0 1
Petugas Puskesmas
% Cakupan Pengobat
Tradisional Terdaftar / 20% 0 16.67%
Berijin
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dari tabel diatas belum ada pengobatan tradisional yang memiliki
ijin dari Puskesmas Sukagalih dikarenakan masih rendahnya
kesadaran untuk membuat ijin pengobat, perlu pembinaan dan
dorongan dari pemegang program untuk membuat surat ijin pengobat.

3) Cakupan Pembinaan Kelompok Taman Obat Keluarga (TOGA)


Tabel 4.179 Cakupan Pembinaan Kelompok Taman Obat Keluarga
(TOGA)
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kelurahan
No Uraian Total
Sukagalih Sukagalih
1 Jumlah kelompok TOGA
0 0 0
yang ada
2 Jumlah kelompok TOGA yang
0 0 0
mendapat pembinaan
% Cakupan Pembinaan
Kelompok Taman Obat 0% 0% 0%
Keluarga (TOGA)
(sumber data : Laporan Bulanan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari tabel diatas cakupannya masih kosong, sebenarnya
sudah ada TOGA perkelurahan namun pelaporan dan pembinaannya
masih kurang.

78
79
F. Indikator Kinerja Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan Analisis
Tabel 4. 180 Laporan Pelayanan Kesehatan Dasar Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Target
Penerima Target Cakupan
Jenis Pelayanan Mutu Layanan Pernyataan s/d Des Kesenjangan
No. Layanan 2018 Sasaran Capaian s/d Des
Dasar Dasar Standar 2018 (%)
Dasar (%) 2018 (%)
(%)

Setiap ibu hamil


Pelayanan Sesuai standar mendapatkan
1 kesehatan ibu pelayanan Ibu hamil. pelayanan 100 680 668 100 98,24 -1,76
hamil antenatal. antenatal sesuai
standar.

Setiap ibu bersalin


Pelayanan Sesuai standar mendapatkan
2 kesehatan ibu pelayanan Ibu bersalin. pelayanan 100 649 590 100 90,91 -9,09
bersalin persalinan. persalinan sesuai
standar.

Setiap bayi baru


Sesuai standar
Pelayanan lahir mendapatkan
pelayanan Bayi baru
3 kesehatan bayi pelayanan 100 639 639 100 100 0
kesehatan bayi lahir.
baru lahir kesehatan sesuai
baru lahir.
standar.

Setiap balita
Sesuai standar
mendapatkan
Pelayanan pelayanan
4 Balita. pelayanan 100 1750 1566 100 89.48 -0.52
kesehatan balita kesehatan
kesehatan sesuai
balita.
standar.

80
Setiap anak pada
Sesuai standar
Pelayanan Anak pada usia pendidikan
skrining
kesehatan pada usia dasar
5 kesehatan usia 100 423 423 100 100 0,0
usia pendidikan pendidikan mendapatkan
pendidikan
dasar dasar. skrining kesehatan
dasar.
sesuai standar

Setiap warga
negara Indonesia
Sesuai standar Warga Negara
Pelayanan usia 15 s.d. 59
skrining Indonesia usia
6 kesehatan pada tahun 100 2960 1634 100 55.20 -44.8
kesehatan usia 15 s.d. 59
usia produktif mendapatkan
produktif. tahun.
skrining kesehatan
sesuai standar.

Setiap warga
Sesuai standar Warga Negara negara Indonesia
Pelayanan
skrining Indonesia usia usia 60 tahun ke
7 kesehatan pada 100 1561 1574 100 100.83 0.83
kesehatan usia 60 tahun ke atas mendapatkan
usia lanjut
lanjut. atas. skrining kesehatan
sesuai standar.

Setiap penderita
Sesuai standar hipertensi
Pelayanan mendapatkan
pelayanan
kesehatan Penderita pelayanan
8 kesehatan 100 8199 1828 100 22.29 -77.71
penderita hipertensi. kesehatan sesuai
penderita
hipertensi standar.
hipertensi.

Pelayanan Melitus. Setiap penderita


kesehatan Sesuai standar Penderita
9 Diabetes Melitus 100 564 233 100 41.31 -58.69
penderita Diabetes pelayanan Diabetes mendapatkan
Melitus kesehatan Melitus. pelayanan

81
penderita kesehatan sesuai
Diabetes standar.

Setiap orang
dengan gangguan
Pelayanan
Sesuai standar Orang dengan jiwa (ODGJ) berat
Kesehatan orang
10 pelayanan gangguan jiwa mendapatkan 100 27 27 100 100,0 0,0
dengan gangguan
kesehatan jiwa. (ODGJ) berat. pelayanan
jiwa berat
kesehatan sesuai
standar.

Setiap orang
Pelayanan Sesuai standar dengan TB
Orang dengan
11 kesehatan orang pelayanan mendapatkan 100 113 15 100 13,27 -86,73
TB.
dengan TB. kesehatan TB pelayanan TB
sesuai standar.

Setiap orang
Orang berisiko
berisiko terinfeksi
terinfeksi HIV
HIV (ibu hamil,
(ibu hamil,
pasien TB, pasien
pasien TB,
IMS,
Pelayanan Sesuai standar pasien IMS,
waria/transgender,
kesehatan orang mendapatkan waria/transgen
12 pengguna napza, 100 0 0 100 0,0 0,0
dengan risiko pemeriksaan d er, pengguna
dan warga binaan
terinfeksi HIV HIV. napza, dan
lembaga
warga binaan
pemasyarakatan)
lembaga
mendapatkan
pemasyarakata
pemeriksaan HIV
n).
sesuai standar.
(Sumber Data : Laporan Pencapaian Indikator Persentase Pemernuhan Pencapaian SPM Pelayanan Kesehatan Dasar
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018)

82
Analisis SPM :
Berdasarkan tabel diatas, ada beberapa indikator pelayanan kesehatan dasar yang belum memenuhi target diantaranya
yaitu :
7. Pelayanan kesehatan ibu hamil memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 98,24%. Hal tersebut dikarenakan
ada ibu hamil yang tidak melaporkan sedang hamil, atau tidak periksa di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih
8. Pelayanan kesehatan ibu bersalin memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 90,91%. Hal tersebut
dikarenakan ada ibu bersalin yang tidak melaporkan tidak diperiksa di Wilayah kerja Puskesmas Sukagalih atau
langsung periksa ke Rumah sakit secara mandiri.
9. Pelayanan Kesehatan usia Produktif memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 55.20%. Hal tersebut
dikarenakan ada yang diperiksa di Fasilitas Kesehatan luar wilayah Sukagalih atau langsung ke rumah sakit.
10. Pelayanan kesehatan pelayanan hipertensi memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 22.29%. Hal ini
dikarenakan kesadaran penderita untuk memeriksakan tekanan darah rutin ke Puskesmas Kurang serta belum
terpapar Posbindu PTM di setiap Posbindu .
11. Pelayanan kesehatan pelayanan diabetes mellitus memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 41.31%. Hal
ini dikarenakan kesadaran penderita untuk memeriksakan kesehatan rutin di Puskesmas Sukagalih.
12. Pelayanan kesehatan dengan TB memiliki target 100% namun pencapaian puskesmas 13.27%. Hal ini dikarenakan
orang dengan TB belum patuh minum obat, ada yang putus pengobatan dan lain sebagainya

83
BAB V
SUMBERDAYA

D. Tenaga Kesehatan
1. Tenaga Kesehatan Dalam Gedung Puskesmas Sukagalih
Tabel 5. 10 Jumlah dan Jenis Tenaga Kesehatan
di Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

No. Jenis Tenaga Kesehatan Jumlah

1 Dokter Umum 1

2 Dokter Gigi 1

3 Perawat Umum 4

4 Bidan 4

5 Kesehatan Masyarakat 1

6 Nutrisionis 1

7 Perawat Gigi 1

8 Kefarmasian 1

(Sumber : Data Kepegawaian Puskesmas Sukagalih Tahun 2018)

2. Tenaga Kesehatan di Sekitar Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih


Tabel 5. 11 Jumlah Tenaga Kesehatan yang Memiliki Izin Praktek
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
No. Jenis Tenaga Kesehatan
Sukagalih Sukagalih

1 Dokter Umum 2 2

2 Dokter Spesialis 3 1

3 Dokter Gigi 2 2

84
4 Dokter Gigi Spesialis 3 1

5 Bidan Praktek 3 2

6 Pengobat Tradisional - -

(Sumber : Data Puskesmas Sukagalih Tahun 2018)


Tenaga kesehatan yang berada dalam wilayah kerja Puskesmas Sukagalih
belum semuanya memiliki izin praktek, hal ini disebabkan kurangnya
kesadaran dari tenaga kesehatan untuk mengurus izin prakteknya. Oleh
karena itu, diharapkan Puskesmas bisa memberikan sanksi yang tegas pada
tenaga kesehatan yang belum memiliki izin praktek.

E. Sarana Kesehatan
1. Prasarana Puskesmas
Tabel 5. 12 Jumlah Dan Kondisi Bangunan Puskesmas Sukagalih
Tahun 2018

Kondisi di Puskesmas
Luas
No Uraian Jumlah Bangunan Rusak
(m2) Baik
Ringan Sedang Berat

1 R. Pendaftaran 1 9 √ - - -

2 R. Farmasi 1 4 √ - - -

3 R. Tunggu Pendaftaran 1 14 √ - - -

4 R. Periksa 1 12 - √ - -

5 R. Tindakan 1 6 - √ - -

6 R. KIA 1 14 - √ - -

7 R. Konseling 1 6 - √ - -

8 R. MTBS 1 6 - √ - -

9 R. Tunggu BP / KIA 1 24 - √ - -

10 R. Pelayanan Gigi 1 24 - √ - -

85
11 R. Tunggu Gigi 1 12 - √ - -

12 Gudang Farmasi 1 9 √ - - -

13 Aula 1 60 - √ - -

14 KM Lantai 2 3 3 √ - - -

15 KM Lantai 1 3 3 √ - - -

16 R. Ka. Puskesmas 1 12 √ - - -

18 R. Staf 1 1 12 √ - - -

19 R. Staf 2 1 24 √ - - -

20 Gudang 1 4 √ - - -

21 Dapur 1 6 √ - - -

Total

(Sumber : Laporan Puskesmas Tahun 2018)


Kondisi gedung puskesmas dilihat dari kondisi sebagian ruangan sudah di
renovasi di tahun 2018. Ruangan Pelayanan sudah diperluas tetapi masih
perlu untuk penambahan ruangan seperti ruangan pelayanan TB dan
ruangan pelayanan lansia.
5. Data Sarana Transportasi
Tabel 5. 13 Jumlah Dan Kondisi Sarana Transportasi
Puskesmas Sukagalih Tahun 2018
Kondisi di Puskesmas
No Uraian Jumlah Baik Rusak
Ringan Sedang Berat
1 Kendaraan Ambulans - - - - -
2 Kendaraan Puskesmas Keliling - - - - -
3 Klino Mobil - - - - -
4 Kendaraan Penyuluhan - - - - -
5 Kendaraan Bermotor Roda 4
- - - - -
lainnya
6 Kereta Sepeda Bidan - - - - -
7 Kendaraan Bermotor Roda 2 2 2 - - -

86
8 Kendaraan Sepeda - - - - -
9 Sarana Transportasi lainnya - - - - -
(Sumber : Laporan Puskesmas Tahun 2018)
Dilihat dari Jumlah sarana transportasi yang ada di Puskesmas Sukagalih
masih kurang terutan untuk kendaraan roda 2, mengingat banyak kegiatan
luar gedung dengan kondisi jalan sempit dan jauh untuk melengkapi
kekurangan tersebut kami mengajuakan penambahan ke Dinas Kesehatan
Kota Bandung.

6. Sarana Pelayanan Kesehatan


Tabel 5. 14 Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan
Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

Kelurahan
Jenis Sarana Pelayanan
No. Jumlah
Kesehatan
Sukagalih Sukagalih

1 Rumah Sakit Umum - - 0

2 Rumah Sakit Khusus - - 0

3 Puskesmas 1 - 1

4 Posyandu 11 14 25

5 Dokter Umum 2 2 4

6 Dokter Spesialis 3 1 4

7 Dokter Gigi 2 2 4

8 Balai Pengobatan - - 0

9 Poliklinik - - 0

10 Klinik Kesehatan 1 1 2

11 Apotek 3 2 5

12 Laboratorium 2 - 2

87
13 Rontgen - - 0

14 Bidan Swasta 3 2 5

15 Optik 1 - 1

16 Ceragem - - 0

17 Bekam - - 0

18 Refleksi 2 4 6

19 Sinse - - 0

20 Herbal - - 0

21 Akupuntur - - 0

22 Bioenergi - - 0

Jumlah 31 28 59

(sumber data : Laporan Puskesmas tahun 2018)


Dilihat dari jumlah peralatan kesehatan yang ada di Puskesmas Sukagalih
masih kurang, walaupun kondisi untuk seluruh peralatan tersebut sudah
cukup baik, untuk melengkapi kebutuhan peralatan kesehatan tersebut,
kami mengajuakn penambahan ke Dinas Kesehatan Kota Bandung.

7. Institusi Pendidikan Kesehatan


Tabel 5. 15 Jumlah Institusi Pendidikan Kesehatan
di Wilayah Kerja Puskesmas Sukagalih Tahun 2018

NAMA INSTITUSI LOKASI


NO JUMLAH KETERANGAN
PENDIDIKAN KESEHATAN KELURAHAN
1 UNIVERSITAS KRISTEN
1 SUKAGALIH SWASTA
MARANATHA
JUMLAH 1
(Sumber data : Laporan Bulanan Kesling tahun 2018)
Jumlah institusi pendidikan kesehatan yang ada di wilayah kerja
Puskesmas Sukagalih cukup mendukung program puskesmas dlam

88
menurunkan angka kesakitan dimana mahasiswanya dapat
mensosialisasikan ilmunya ke masyarakat langsung melalui program Praktek
Kerja Lapangan.

F. Pembiayaan Kesehatan
Kegiatan Puskesmas Sukagalih di tahun 2018 didanai oleh berbagai macam
sumber anggaran yang pengelolaannya diatur di UPT Puskesmas Sukajadi.
Anggaran yang digunakan terdiri dari APBD, BOK, dan BLUD. APBD berasal
dari Pemerintah Kota Bandung untuk membiayai kegiatan puskesmas. BOK
berasal dari dana khusus untuk operasional kegiatan puskesmas baik di dalam
gedung maupun di luar gedung. Penetapan Puskesmas Sukajadi menjadi BLUD
ditetapkan di tahun 2018, oleh karena itu Puskesmas Sukajadi dalam kegiatan
untuk melengkapi sarana dan prasarana kesehatan di tahun 2018 banyak
menggunakan dana dari kas BLUD. Adapun rincian penggunaan dana APBD,
BOK dan BLUD sebagai berikut.

4. APBD Kota Bandung


Tabel 5. 16 Pencapaian Anggaran APBD Kota Bandung
Puskesmas Sukajadi Tahun 2018

No. Kegiatan Realisasi (Rp)


1 PMT Pemulihan Anak Umur 12-23 Bulan 7,200,000.00
2 PMT Pemulihan Anak Umur 24-59 Bulan 19,800,000.00
3 PMT Pemulihan Ibu Hamil KEK 25,200,000.00
4 Pelatihan Petugas Fogging 600,000.00
5 Kader BPB 7,700,000.00
(Sumber data : Laporan Keuangan Puskesmas Sukajadi Tahun 2018)
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kegiatan-kegiatan yang
menjadi fokus pembiayaan APBD adalah peningkatan gizi masyarakat.

89
5. Bantuan Operasional Khusus (BOK)
Tabel 5. 17 Pencapaian Anggaran Bantuan Operasional Khusus (BOK)
Puskesmas Sukajadi Tahun 2018

No. Kegiatan Realisasi (Rp)


1 Program PIS PK 267,082,155.00
2 Lokbul 21,170,130.00
3 Lokmin 14,715,000.00
4 Program UKS 12,173,100.00
5 Catch Up Campaign Campak dan Rubela 149,438,350.00
6 Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil 24,053,000.00
7 Pelayanan Kesehatan PTM 36,000.00
8 Program P2M 13,176,820.00
9 Program Kesehatan Jiwa 2,091,000.00
10 Program Kesehatan Lingkungan 9,352,400.00
11 Program Promkes 39,811,620.00
12 Program BIAS DT-TD 8,400,000.00
13 Program Gizi 18,491,310.00
14 Program KIA 7,214,100.00
15 Program HIV/AIDS 14,524,500.00
16 Program LANSIA 34,418,700.00
17 Penjaringan TK 939,400.00
Penyusunan Peta Informasi Masyarakat
18 -
Kurang Gizi
19 Pelayanan Komplikasi Kebidanan 160,000.00
Total 637,247,585.00
(Sumber data : Laporan Keuangan Puskesmas Sukajadi Tahun 2018)
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa penggunaan dana BOK
untuk kegiatan puskesmas dalam meningkatkan derajat kesehatan
masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Sukajadi.

90
6. Kas BLUD
Tabel 5. 18 Penggunaan Anggaran BLUD
Puskesmas Sukajadi Tahun 2018

No. Kegiatan Realisasi (Rp)


1 Pembelian Sarana dan Prasarana 445,147,160.00
2 Pemeliharaan Gedung Puskesmas 157,179,900.00
Total 602,327,060.00
(Sumber data : Laporan Keuangan Puskesmas Sukajadi Tahun 2018)
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa Puskesmas Sukajadi
memanfaatkan dana BLUD untuk pembelian sarana dan prasarana untuk
meningkatkan mutu pelayanan kesehatan. Pemeliharaan gedung yang
menggunakan dana BLUD juga untuk menjamin keselamatan pasien dan
petugas dalam melaksanakan pelayanan di dalam gedung puskesmas.

91
BAB VI
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pembahasan diatas dapat ditarik beberapa kesimpulan


diantaranya yaitu :
4. Permasalahan terkait Kesehatan Lingkungan yang sampai saat ini belum
menemukan solusinya adalah kepemilikan jamban berseptictank.
Keterbatasan lahan, biaya pembuatan, serta paradigma masyarakat terhadap
jamban berseptictank merupakan alasan atau penyebab capaian jumlah
kepemilikan jamban berseptictank di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih
masih rendah. Jumlah total jamban di wilayah kerja Puskesmas Sukagalih
sebanyak 5.824, jumlah jamban yang diperiksa sebanyak 2.637 sedangkan
yang berseptictank hanya 145 jamban.
5. Capaian pelayanan kesehatan orang dengan risiko terinfeksi HIV masih
belum berjalan. Hal tersebut dikarenakan Puskesmas Sukagalih belum
melakukan pelayanan atau pemeriksaan kepada semua kelompok berisiko
terutama pada populasi kunci. Pelayanan atau pemeriksaan HIV di
Puskesmas Sukagalih baru berjalan pada Ibu hamil dan orang dengan TB.
Diharapkan kerjasama lintas sektor terjalin dengan baik agar dapat
meningkatkan capaian pelayanan kesehatan orang dengan risiko terinfeksi
HIV pada semua kelompok risiko dan populasi kunci.
6. Program – program yang telah mencapai target diharapkan untuk terus
meningkatkan angka cakupan serta mengimplementasi dengan lebih baik
dan peningkatan mutu untuk mencapai Kelurahan Sukagalih dan Kelurahan
Sukagalih yang sehat dan mandiri tahun 2020.

92

Anda mungkin juga menyukai