Anda di halaman 1dari 79

2013

LAPORAN [RAKTIKUM
PEMETAAN TERESTRIS
LANJUT
PENGUKURAN KKH, KKV, DAN
TACHIMETRI

DOSEN PENGAMPU :
KHOMSIN,ST.,MT.
DOSEN RESPONSI:
AKBAR KURNIAWAN

KELASPEMETAAN TERESTRIS LANJUT B


KELOMPOK LIDAR

ANGGOTA KELOMPOK :
1. Irmaatus Sholihah (3512100004)
2. Latifatul Zahroh (3512100027)
3. Iva Nurwauziyah (3512100047)
4. M Wahyu Tri Pamungkas (3512100070)
5. Romario Santoso (3512100097)

Kelomok 13 (Lidar)
6/12/2013
ABSTRAK

Dalam ilmu ukur tanah dikenal istilah pemetaan terestris lanjut .Salah satu pekerjaan
pengukuran land surveying adalah survey terrestrial .Survey terrestrial merupakan
pekerjaan pengukuran yang dilakukan diatas permukaan bumi ,dengan tujuan
mengambil data-data ukuran jarak,sudut,arah,serta ketinggian yang nantinya akan
dijadikan dasar pembuatan peta .Dalam pengukuran daerah BNI dan Kolam tentunya
tidak terlepas dari kebutuhan teknis dan nonteknis lainnya.Pengukuran ini
menggunakan metode pengukuran kerangka control vertical,kerangka control
horizontal dan pengukuran tachimetri,yaitu suatu metode pengukuran titik detil yang
diperoleh dari titik ikat atau polygon tertutup.Data-data yang diperoleh dari
pengukuran detil adalah koordinat X dan Y ,serta ketinggian objek yang didapat dari
perhitungan tachimetri.

Kata Kunci : KKH,KKV,Metode tachimetri,poligon

2
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM PEMETAAN TERESTRIS

PENGKUKURAN KERANGKA KONTROL VERTIKAL

KERANGKA KONTROL HORIZONTAL DAN TACHYMETRI

Disusun oleh :

1. Irmaatus Sholihah 3512100004


2. Latifatul Zahroh 3512100027
3. Iva Nurwauziyah 3512100047
4. M. Wahyu T.P. 3512100070
5. Romario Santoso 3512100097

Surabaya, Desember 2013

Mengetahui

Dosen Responsi Ketua Kelompok

Akbar Kurniawan,ST.MT Muhammad Wahyu Tri P.

NIP 1986 0518 201 212 1002 NRP 3512100070

Dosen Pengajar

Khomsin,ST.MT

NIP

3
Kata pengantar

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberi
kesehatan sehingga kami dapat menyelesaikan laporan praktikum pengukuran
Kerangka Kontrol Horizontal dan Kerangka Kontrol Vertikal serta pengukuran detil
Tachymetri pada daerah Bank BNI dan kolam dengan baik.

Dalam menyelesaikan laporan ini, kami banyak mendapat bimbingan dan


bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, kami mengucapkan banyak terima
kasih kepada:

1. Bapak Khomsin, ST dan Bapak Akbar Kurniawan, ST., MT


2. Saudara Yudha, Ikhsan, Dinar dan Widy
3. Angkatan G14
4. Serta semua pihak yang ikut membantu dalam menyelasikan laporan ini

Kami sadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penulisan laporan ini.
Oleh karena itu, kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari
pembaca. Semoga laporan ini, dapat bermanfaat bagi kita semua

Surabaya, 6 Desember 2013

Tim Penyusun

4
Daftar Isi

HALAMAN JUDUL.................................................................................. i

ABSTRAK.................................................................................................. xii

LEMBAR PENGESAHAN.................................................................... ii

KATA PENGANTAR................................................................................ iii

DAFTAR ISI............................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR.................................................................................. vi

DAFTAR RUMUS..................................................................................... ix

DAFTAR TABEL....................................................................................... viii

DAFTAR LAMPIRAN.............................................................................. xi

BAB I PENDAHULUAN........................................................................... 1

1.1 Latar Belakang..................................................................... 1


1.2 Tujuan.................................................................................. 2
1.3 Manfaat................................................................................ 2

BAB II KAJIAN PUSTAKA...................................................................... 3

2.1 Definisi, Sejarah,pentingnya dan Jenis Pengukuran.......................... 3


2.1.1 Definisi Pengukuran............................................................... 3
2.1.2 Sejarah pengukuran................................................................ 3
2.1.3 Pentingnya pengukuran.......................................................... 4
2.1.4 Jenis-jenis pengukuran........................................................... 4
2.2 Peralatan yang digunakan dalam pengukuran................................. 5
2.2.1 Waterpass............................................................................... 5
2.2.2 Theodolite.............................................................................. 6
2.2.3 Rambu Ukur........................................................................... 8
2.2.4 Statif (Tripod) ........................................................................ 9
2.2.5 Patok....................................................................................... 9
2.2.6 Roll Meter (Pita Ukur) ........................................................... 9
2.2.7 Payung.................................................................................... 10
2.2.8 Kompas.................................................................................. 10
2.2.9 Form Ukur.............................................................................. 10
2.3 Macam- macam satuan sudut dan jarak.......................................... 12
2.3.1 Satuan Sudut.......................................................................... 12
2.3.2 Satuan jarak........................................................................... 13

5
2.4 Kesalahan Pada Pengukuran.......................................................... 14
2.4.1 Kesalahan dalam Pengukuran Waterpass................................. 14
2.4.2 Kesalahan dalam Pengukuran dengan Pita Ukur................. 16
2.4.3 Kesalahan dalam pengukuran dengan theodolite................. 17
2.5 Teori dan Metode Pengukuran Beda Tinggi................................. 18
2.5.1 Peralatan yang Digunakan dalam Pengukuran Beda Tinggi.. 20
2.6 Menghitung dan Meratakan Hasil Pengukuran Beda Tinggi......... 21
2.7 Metode dan Jenis Pengukuran Jarak............................................. 21
2.7.1 Metode Pengukuran jarak..................................................... 21
2.7.2 Jenis pengukuran jarak......................................................... 23
2.8 Teori tentang Sudut, Azimuth, dan Bearing................................. 23
2.8.1 Sudut.................................................................................... 23
2.8.2 Azimuth............................................................................... 24
2.8.3 Bearing................................................................................ 24
2.9 Teori dan Metode Pengukuran Poligon........................................ 25
2.10 Menghitung Data Pengukuran Poligon............................ 29
2.11 Teori, Metode Pengukuran dan penggambaran
pada pengukuran Tachimetri............................................ 31
2.12 Presentasi Peta Detail Situasi Pada AutoCAD Land Desktop.... 40
2.12.1 Project setup......................................................... 40
2.12.2 Membuat project baru (new Project)..................... 41
2.12.3 Point...................................................................... 42
2.12.4 Import / Export Point............................................. 44
2.12.5 Membuat Kontur.................................................... 45
2.12.6 Membuat Grid........................................................ 46

BAB III METODOLOGI............................................................... 47

3.1 Lokasi Praktikum.................................................................. 47


3.1.1 Pelaksana Pengukuran................................................... 47
3.1.2 Waktu Pengukuran........................................................ 47
3.1.3 Tempat Pengukuran...................................................... 47
3.2 Alat dan Bahan...................................................................... 48
3.2.1 Kerangka Kontrol Horizontal........................................ 48
3.2.2 Kerangka Kontrol Vertikal............................................ 48
3.2.3 Pengukuran detail situasi............................................... 48
3.3 Metodologi Pratikum............................................................. 49
3.3.1 Orientasi Lapangan....................................................... 49
3.3.2 Pengambilan Data / Pengukuran................................... 49
3.3.2.1 Kerangka Kontrol Horizontal................................ 49
3.3.2.2 Kerangka Kontrol Vertikal.................................... 50
3.3.2.3 Pengukuran Detail Situasi..................................... 51
6
3.3.2.4 Pengukuran Jarak menggunakan Roll meter......... 52
3.3.3 Pengolahan Data............................................................ 52
3.3.4 Penyajian Data............................................................... 52
3.3.5 Flowchart Metodologi Pratikum.................................... 53

BAB IV HASIL DAN ANALISA DATA....................................... 54

4.1 Hasil Pratikum........................................................................ 54


4.1.1 Data Pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal............. 54
4.1.2 Data Pengukuran Kerangka Kontrol Vertikal................. 54
4.1.3 Pengukuran Roll meter................................................... 56
4.1.4 Pengukuran Detil............................................................. 56
4.2 Analisa Hasil Praktikum......................................................... 57
4.2.1 Kerangka Kontrol Horizontal.......................................... 57
4.2.2 Kerangka Kontrol Vertikal.............................................. 59

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.......................................... 62

5.1 Kesimpulan............................................................................. 62
5.2 Saran....................................................................................... 64

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

7
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1.4 Dasar Pengukuran...................................................................... 4

Gambar 2.2.a Waterpass................................................................................... 5

Gambar 2.2.b Theodolit tampak depan............................................................ 6

Gambar 2.2.c Theodolit tampak belakang........................................................ 7

Gambar 2.2.d Rambu ukur............................................................................... 8

Gambar 2.2.e Statif........................................................................................... 9

Gambar 2.2.g Roll meter.................................................................................. 9

Gambar 2.2.h Payung....................................................................................... 10

Gambar 2.2.i Kompas....................................................................................... 10

Gambar 2.2.j Alat tulis...................................................................................... 11

Gambar 2.8.1 Sudut dalam searah jarum jam.................................................. 23

Gambar 2.8.2 Azimuth..................................................................................... 24

Gambar 2.8.3 Bearing....................................................................................... 24

Gambar 2.9.a Poligon tertutup.......................................................................... 25

Gambar 2.9.b Poligon terbuka.......................................................................... 27

Gambar 2.9.c Poligon bercabang..................................................................... 27

Gambar 2.9.d Poligon terikat sempurna........................................................... 28

Gambar 2.9.e Poligon bebas............................................................................. 29

Gambar 2.11.a Metode tacymetry.................................................................... 32

Gambar 2.11.c Interpolasi linier....................................................................... 38

Gambar 2.11.d Contoh beberapa desain tampilan peta..................................... 39

Gambar 3.3 Sketsa poligon utama.................................................................... 49

Gambar 3.3.5 Flowchart metodologi pratikum................................................. 53

Gambar 4.2 Perhitungan Azimuth..................................................................... 58

8
DAFTAR RUMUS

Rumus 1Perhitungan BT.................................................................................... 19

Rumus 2 Perhitungan Beda Tinggi.................................................................... 19

Rumus 3 Perhitungan BT.................................................................................. 20

Rumus 4 Perhitungan jarak optis...................................................................... 20

Rumus 5 Perhitungan kesalahan penutup tinggi.............................................. 21

Rumus 6 Total jarak......................................................................................... 21

Rumus 7 Koreksi beda tinggi........................................................................... 21

Rumus 8 Elevasi............................................................................................... 21

Rumus 9 Kecepatan elektromagnetik............................................................... 22

Rumus 10 Koreksi sudut dalam poligon tertutup............................................. 26

Rumus 11 Syarat absis...................................................................................... 26

Rumus 12 Syarat ordinat................................................................................... 26

Rumus 13 Syarat sudut poligon tertutup........................................................... 26

Rumus 14 Syarat absis sudut luar..................................................................... 26

Rumus 15 Syarat ordinat sudut luar................................................................. 26

Rumus 16 Menghitung koordinat absis........................................................... 26

Rumus 17 Menghitung koordinat ordinat........................................................ 26

Rumus 18 Syarat sudut.................................................................................... 29

Rumus 19 Syarat absis..................................................................................... 30

Rumus 20 Syarat ordinat................................................................................. 30

Rumus 21 Syarat sudut.................................................................................... 30

Rumus 22 Syarat absis..................................................................................... 30

Rumus 23 Syarat Ordinat................................................................................. 30

Rumus 24 Menghitung koordinat absis........................................................... 31

9
Rumus 25 Menghitung koordinat ordinat........................................................ 31

Rumus 26 Syarat sudut .................................................................................... 31

Rumus 27 Syarat absis...................................................................................... 31

Rumus 28 Syarat ordinat.................................................................................. 31

Rumus 29 Menghitung jarak............................................................................ 33

Rumus 30 Menghitug jarak vertikal................................................................. 33

Rumus 31 Beda tinggi titik detail..................................................................... 33

Rumus 32 Tinggi titik tiap detail...................................................................... 33

Rumus 33 Koordinat titik detail........................................................................ 33

Rumus 34 Koordinat titik detail......................................................................... 33

Rumus 35 Koordinat titik detail ....................................................................... 33

Rumus 36 Interval Kontur.................................................................................. 36

Rumus 37 Kesalahan penutup sudut.................................................................. 57

Rumus 38 Ketelitian Alat.................................................................................. 57

Rumus 39 Toleransi penutup sudut.................................................................... 57

Rumus 40 Kesalahan linier ................................................................................ 57

Rumus 41 azimuth.............................................................................................. 58

Rumus 42 Azimuth............................................................................................. 58

Rumus 43 Azimuth.............................................................................................. 58

Rumus 44 Azimuth............................................................................................... 58

Rumus 45 Azimuth. ............................................................................................ 58

Rumus 46 Perhitungan koreksi absis.................................................................... 58

Rumus 47 Perhitungan koreksi ordinat................................................................ 58

Rumus 48 Pembagian koreksi absis berdasarkan perbandingan jarak.................. 58

Rumus 49 Pembagian koreksi ordinat berdasarkan perbandingan jarak.............. 58

10
Rumus 50 Perhitungan koordinat absis................................................................ 59

Rumus 51 Perhitungan koordinat ordinat............................................................. 59

Rumus 52 Toleransi penutup beda tinggi pada p.oligon tertutup ....................... 59

Rumus 53 Perhitungan koreksi total beda tinggi .................................................. 59

Rumus 54 Pembagian koreksi total beda tinggi sesuai perbandingan jarak....... 60

Rumus 55 Perhitungan tinggi titik...................................................................... 60

Rumus 56 Perhitungan jarak miring. ................................................................. 60

Rumus 57 Perhitungan jarak Horizontal............................................................ 61

Rumus 58 Perhitungan jarak Horizontal............................................................. 61

Rumus 59 Perhitungan jarak Horizontal............................................................. 61

Rumus 60 Perhitungan jarak vertikal................................................................. 61

Rumus 61 Perhitungan koordinat absis titik detail............................................. 61

Rumus 62 Perhitungan koordinat ordinat titik detail.......................................... 61

Rumus 63 Perhitunga beda tinggi ...................................................................... 61

Rumus 64 Perhitungan tinggi titik detail............................................................ 61

11
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Daftar Toleransi Waterpass................................................................. 21

Tabel 2 Data Pengukuran KKH....................................................................... 54

Tabel 3 Data Pengukuran KKV (Pergi)........................................................... 54

Tabel 4 Data Pengukuran KKV (Pulang)........................................................ 55

Tabel 5 Data Pengukuran KKV Double Stand 1............................................ 55

Tabel 6 Data Pengukuran KKV Double Stand 2............................................ 56

12
DAFTAR LAMPIRAN

DATA UKUR ........................................................................................................

PENGOLAHAN DATA ........................................................................................

DOKUMENTASI PRAKTIKUM ..........................................................................

LEMBAR ASISTENSI ..........................................................................................

PETA DETIL SITUASI .........................................................................................

13
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Lokasi titik-titik dan orientasi garis-garis sering bergantung pada
pengukuran sudut dan arah. Dalam pengukuran tanah, arah ditentukan oleh sudut
arah dan azimuth. Sudut-sudut yang diukur dalam pengukuran tanah
digolongkan sebagai sudut horizontal dan vertikal, bergantung pada bidang datar
dimana sudut diukur. Salah satu metode pengukuran sudut dalam kerangka
kontrol horizontal adalah dengan metode poligon, metode ini digunakan untuk
menentukan posisi titik yang belum diketahui koordinatnya dari titik yang sudah
diketahui koordinatnya dengan mengukur semua sudut dan jarak dalam poligon.
Tinggi merupakan perbedaan vertikal atau jarak tegak dari suatu bidang
referensi yang telah ditentukan terhadap suatu titik sepanjang garis vertikalnya.
Pengukuran beda tinggi antara dua titik di atas permukaan tanah merupakan
bagian yang sangat penting dalam ilmu ukur tanah. Untuk mendapatkan tinggi
suatu titik perlu dilakukan pengukuran beda tinggi antara suatu titik terhadap titik
yang telah diketahui tingginya dengan menggunakan alat sipat datar.Beda tinggi
ini dapat ditentukan dengan berbagai macam metode sipat datar, diantaranya
adalah metode sipat datar memanjang dan metode melintang.
Untuk keperluan pengukuran dan pemetaan, selain pengukuran kerangka
dasar vertikal yang menghasilkan tinggi titik-titik ikat dan pengukuran kerangka
dasar horizontal yang menghasilkan koordinat titik-titik ikat. Juga perlu
dilakukan pengukuran titik-titik detail untuk menghasilkan titik-titik detail
yang tersebar di permukaan bumi yang menggambarkan situasi
daerah pengukuran. Pengukuran titik-titik detail dilakukan sesudah pengukuran
kerangka dasar vertikal dan pengukuran kerangka dasar horizontal dilakukan.
Pengukuran titik-titik detail mempunyai orde ketelitian lebih rendah
dibandingkan orde pengukuran kerangka dasar.
Pengukuran titik-titik detail dengan metode tachymetri adalah cara yang
paling banyak digunakan dalam praktek. Terutama untuk pemetaan daerah yang
luas dan untuk detail-detail yang bentuknya tidak beraturan. Dengan cara ini
14
titik-titik detail dapat diukur dari titik kerangka dasar atau dari titik-titik
penolong yang diikatkan pada titik kerangka dasar.

1.2 Tujuan Penulisan


Tujuan dari penulisan laporan praktikum ini adalah :
1. Memenuhi tugas mata kuliah Pemetaan Terestris Lanjut
2. Mengetahui hasil pengukuran sudut dan jarak pada poligon tertutup.
3. Mengetahui beda tinggi antara titik-titik dalam pengukuran.
4. Mengetahui hasil pengukuran detail pada poligon tertutup.
5. Dapat melakukan pemetaan daerah yang luas dan untuk detail-detail yang
bentuknya tidak beraturan.

1.3 Manfaat Penulisan


Manfaat dari penulisan laporan praktikum ini adalah :
1. Mahasiswa mampu menggunakan theodolite dan waterpass dengan baik.
2. Mahasiswa dapat mengetahui hasil pengukuran sudut dan jarak pada poligon
tertutup.
3. Mahasiswa dapat mengetahui beda tinggi antara titik-titik dalam pengukuran.
4. Mahasiswa dapat mengetahui hasil pengukuran detail pada poligon tertutup.
5. Mahasiswa dapat melakukan pemetaan daerah yang luas dan untuk detail-
detail yang bentuknya tidak beraturan.

15
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi, Sejarah, dan Jenis Pengukuran

2.1.1. Definisi Pengukuran

Pengukuran adalah pengamatan terhadap suatu besaran yang dilakukan


dengan peralatan dalam suatu lokasi dengan keterbatasan tertentu. Secara umum,
pengukuran tanah dapat dianggap sebagai disiplin yang meliputi semua metode
untuk pengumpulan dan pemrosesan informasi tentang bumi dan lingkungan fisis.

2.1.2. Sejarah pengukuran:

Ilmu pengukuran tanah bermula di Mesir ±1400 tahun sebelum masehi.


Heredotus menyatakan bahwa Sesostris mempetak-petakkan tanah Mesir menjadi
kapling-kapling untuk tujuan perpajakan. Banjir tahunan sungai Nil menyapu habis
sebagian dari kapling-kapling ini, dan juru ukur ditugasi untuk mengganti batas-batas
tersebut. Juru ukur kuno ini disebut perentang tali (rope stretchers) karena
pengukuran mereka dikerjakan dengan tali yang diberi tanda tiap satuan jarak.

Selanjutnya perkembangan dalam pengukuran tanah datang dari orang –


orang Romawi yang berfikir praktis. Kepraktisan bangsa Romawi ini ditunjukan oleh
pekerjaan – pekerjaan konstruksi di seluruh kekaisaran. Alat ukur yang digunakan
pada masa ini adalah Groma (untuk membidik), Libella (sama seperti waterpass), dan
Chorobates (sebuah tepi lurus horizontal dengan kaki penyangga dan sebuah lekukan
di bagian atas untuk diisi air yang berfungsi sebagai nivo).

Pada abad ke 18 dan 19 M pengukuran tanah maju lebih pesat. Saat itu
Inggris dan Perancis melaksanakan pengukuran yang luas dan memerlukan
triangulasi teliti sehingga pengukuran tanah dilakukan secara geodetik. The U.S
Coast and Geodetic Survey (Sekarang The National Geodetic Survey, bagian dari
Departemen Perdagangan Amerika Serikat) dibentuk dengan UU Kongres di tahun
1807. Dan bertugas untuk melaksanakan pengukuran hidrografik dan menyiapkan

16
peta – peta laut, dan diperluas mencakup penetapan monumen – monumen titik
kontrol di seluruh negara.

Kemajuan berlanjut ke program ruang angkasa diman peralatan dan sistem


baru diperlukan guna menyediakan titik kontrol saksama untuk pelurusan proyekti
dan pemetaan bulan dalam menentukan tempat-tempat pendaratan yang diusulkan.
EDM, alat-alat laser, giroskop pencari utara (northseeking gyroscope), inertial
survey, remote sensors hanyalah beberapa produk teknologi masa kini yang sekarang
secara langsung diterapkan dalam pengukuran tanah modern dengan dampak yang
hemat.

2.1.3. Pentingnya pengukuran :

Hasil-hasil pengukuran tanah sangat dibutuhkan dalam :

 Pembuatan peta permukaan bumi dan laut


 Mengetahui batas-batas tanah
 Konstruksi bangunan
 Penelitian arkeologi

2.1.4. Jenis-jenis pengukuran:

Jenis-jenis pengukuran dalam pengukuran tanah.

Gambar 2.1.4 Dasar Pengukuran

Lima macam pengukuran yang terlihat dalam gambar membentuk dasar


pengukuran tanah datar : (1) Sudut Horizontal, (2) Jarak Horizontal, (3) Sudut
Vertikal, (4) jarak vertikal, (5) jarak miring. Sudut horizontal seperti sudut AOB,
jarak horizontal OA dan OB, diukur dibidang tanah horizontal ; sudut vertikal seperti
17
AOC, di bidang vertikal. Garis vertikal, AC dan BD, diukur menurut arah gaya berat;
jarak miring Oc, ditentukan sepanjang bidang miring. Dengan menggunakan
kombinasi pengukuran-pengukuran dasar ini dapat dihitung kedudukan nisbi antara
sembarang titik.

2.2. Peralatan yang dugunakan dalam pengukuran

2.2.1 Waterpass

Waterpass adalah alat ukur menyipat datar dengan teropong, dilengkapi nivo
dan sumbu mekanis tegak sehingga teropong dapat berputar ke arah horizontal. Alat
ini tergolong alat menyipat datar kaki tiga atau tripod level, karena alat ini bila
digunakan harus dipasang di atas kaki tiga atau statif.
1

7 2

3
4

Gambar 2.2.a Waterpass

Adapun bagian bagian dari waterpass adalah sebagai berikut :

1. Visir :Pengaruh teropong ke target. Sebagai


pembidik kasar
2. Lensa Okuler :Lensa yang berada di dekat mata. Untuk
membaca benang atas, tengah dan bawah
3. Nivo kotak :Indicator kedataran alat
4. Penggera Halus Horizontal :untuk memutar waterpass secara halus
gunanya untuk tepat mengarahkan ke target, setelah pembidikan oleh visir

18
5. Kiap 3 sisi :untuk mengatur kedataran alat yang nantinya
memasukkan gelembung nivo pada kotak.
6. Tribach :tempat landasan alat di atas statif
7. Lensa Obyektif :Lensa yang menangkap bayangan benda

2.2.2 Theodolite

Theodolite yaitu salah satu alat ukur tanah yang digunakan untuk menentukan
tinggi tanah dengan sudut mendatar dan sudut tegak. Berbeda dengan waterpass yang
hanya memiliki sudut mendatar saja. Di dalam theodolit sudut yang dapat di baca
bisa sampai pada satuan sekon (detik).

Gambar 2.2.b Theodolit tampak depan

Bagian – bagian Theodolite tampak depan adalah sebagai berikut :

1. Carrying handle ; Pegangan digunakan saat ingin diangkat/ditaruh dari box


2. Visir ; Pengarah teropong ke target. Pembidik kasar.
3. Sekrup micrometer ; Sebagai patokan dalam menghitung sudut (kalibrasi).

19
4. Lensa obyektif ; Lensa yang menangkap bayangan terbalik diperkecil target
(lensa yangvberada jauh dari mata).
5. Sekrup pemutar kasar vertical ; Pengunci theodolite agar tidak bergerak
secara vertical.
6. Sekrup pemutar halus vertical ; Untuk memutar theodolite secara halus
(sedikit) gunanya untuk tepat mengarahkan ke target.
7. Optical plummet (centering optis) ; Untuk memfokuskan alat (centering) pada
patok.
8. Nivo kotak ; Indicator kedataran alat.
9. Tribrach ; Bagian bawah dari theodolite, tempat yang menempel dengan
statif.
10. Tiga sekrup pengatur kedataran alat ; Ini untuk mengatur kedataran alat yang
nantinya memasukkan gelembung pada nivo kotak dan nivo tabung.
11. Sekrup pemutar kasar horizontal ; Pengunci theodolite agar tidak bergerak
secara horizontal.
12. Sekrup pemutar halus horizontal ; Untuk memutar theodolite secara halus
(sedikit) gunanya untuk tepat mengarahkan ke target.
13. Cermin ; Untuk memantulkan cahaya. Gunanya untuk pencahayaan pada
pembacaan skala sudut.

Gambar 2.2.c Theodolit tampak belakang

20
Bagian-bagian Theodolite tampak belakang adalah sebagai berikut :

14. Mikroskop pembaca sudut ; Untuk membaca skala sudut


15. Lensa okuler ; Lensa yang berada di dekat mata. Untuk membaca benang
atas, bawah, dan tengah.
16. Nivo tabung ; Indicator kedataran teropong, biasanya mengikuti nivo kotak.

2.2.3 Rambu Ukur

Gambar 2.2.d Rambu ukur

Rambu ukur adalah alat bantu dalam pengukuran jarak optis maupun beda
tinggi yang bentuk fisiknya berupa mistar dengan panjang (pada umumnya) tiga
meter atau enam meter, berskala di dua sisi—sisi kanan dan sisi kiri dan bercat hitam
putih atau merah putih. Rambu terbuat dari bahan yang tahan terhadap kondisi
lapangan.

2.2.4 Statif (Tripod)


Statif atau tripod yaitu tempat untuk berdirinya alat waterpass dan
theodolite. Statif terbuat dari kayu atau aluminium sehingga lebih ringan.
Ujung dari statif berbentuk runcing . Terdapat kunci untuk mengikat alat
agar tidak bergeser . Di kaki statif terdapat sekrup penyetel yang
berfungsi agar kaki statif terkunci.

21
Gambar 2.2.e Statip

2.2.5 Patok

Patok digunakan sebagai titik yang akan dibidik apada saat pengukuran,
Patok terbuat dari kayu yang berbentuk balok dengan ukuran bervariasi (6 x 4 x 50
cm) dan ujung bawahnya berbentuk runcing.

2.2.6 Roll Meter (Pita Ukur)

Gambar 2.2.g Pita Ukur

Roll meter atau pita ukur terbuat dari fiberglass dengan panjang bervariasi
mulai dari 30 m, 50 m bahkan 100 m. Pita ukur ini dilengkapi tangkai untuk
mengukur jarak antara patok satu dengan yang lain.

22
2.2.7 Payung
Payung digunakan untuk melindungi alat ukur dari sinar matahari pada
saat pengukuran karena lensa pada alat ukur waterpass dan theodolite
sangat peka terhadap sinar matahari.

Gambar 2.2.h Payung

2.2.8 Kompas

Kompas digunakan untuk menentukan orientasi pada saat pengukuran.

Gambar 2.2.i Kompas

2.2.9 Form Ukur

Form ukur digunakan untuk mencatat data yang diperoleh pada saat pengukuran di
lapangan.

23
Tabel 1 Form Ukur

2.2.10 Alat Tulis

2.2.11 Alat tulis dan kalkulator

Bolpoint, kalkulator dan alat tulis lainnya digunakan untuk memperlancar


jalannya praktikum misalnya sebagai koreksi lapangan.

Gambar 2.2.j Alat Tulis

24
2.3 Macam- macam satuan sudut dan jarak

2.3.1 Satuan Sudut

1. Sistem Sexasimaal (Derajat, Menit, Detik)

Satu derajat adalah besarnya sudut yang dihasilkan oleh perputaran 1/360 keliling
lingkaran. Jadi 1°= 1/360 putaran.

1 putaran penuh = 1 keliling lingkaran = 360°

1/4 putaran penuh = 1/4 keliling lingkaran = 1/4 x 360° = 90°

1/2 putaran penuh = 1/2 keliling lingkaran = 1/2 x 360° = 180°

Sudut Siku-Siku = 90°

Lingkaran = 360°

Sudut Lurus = 180°

Contoh :

Jawab : 120° = 120 x 1/360 putaran = 1/3 putaran

Nyatakan 120° dalam putaran

Nyatakan 2/5 putaran dalam bentuk derajat

1' = 60"

2. Sistem Centisimaal (Grad, Decigrad, Centigrad, Miligrad, Desimiligrad)

Grad atau gon (simbol : g atau gr). 1 g menyatakan bahwa panjang busur
lingkaran sama dengan 1/400 keliling lingkaran. Jadi, besar sudut lingkaran
adalah 400 g.

3. Radian (Radial)

25
1 radian =180°/π = 57°17'44,8"

1° = 0,01745329 rad = π/180° rad

180° = π = 3,14159265 radian

45° = 1/4 radian = 0,785 rad

90° = 1/2 radian

30° = 0,52 radian

2.3.2 Satuan jarak

Satuan Panjang dalam meter (m).Satu meter (1 m) didefinisikan sepersepuluh juta


bagian dari jarak antara kutub dan katulistiwa sepanjang meredian yang melewati
Paris.Pada tahun 1960 satuan panjang meter didefinisikan kembali lebih teliti dan
dinyatakan dalam standard optik yang disebut radiasi merah jingga dari sebuah atom
Krypton. Sehingga Satu (1) meter sama dengan 1.650.763,73 panjang gelombang
radiasi merah jingga dari atom Krypton-86 dalam ruang hampa.

1. Satuan-satuan metrik.

Banyak digunakan di Eropa tidak di Amerika

micro (millionth) : micron, micrometer

milli (thousandth) : millimeter, milligram

centi (hundredth) : centimeter, centigram

deci (tenth) : decimeter, decigram

deca (ten) : decameter

hecto (hundred) : hectometer

kilo (thousand) : kilometer

26
Satuan metrik di dasarkan pada gaya, panjang, dan waktu: yaitu: kilogram,
meter, dan detik.

10 millimeter = 1 centimeter; 10 cm = 1 dm; 10 dm = 1m

1000 meter = 1 kilometer

2.4 Kesalahan Pada Pengukuran

2.4.1 Kesalahan dalam Pengukuran Waterpass.

Pada Pengukuran waterpass Kesalahan pengukuran dibagi menjadi 3, yaitu:

1. Kesalahan Bersumber dari Alat Ukur

a. Garis bidik tidak sejajar garis arah nivo


Jika teropong diputar tidak terbentuk bidang kerucut tetapi bidang datar. Dan
apabila dibiarkan akan terjadi galat serius, dan dapat dihilangkan bila jarak
horizontal bidikan plus dan minus dibuat sama untuk memakai prinsip timbal
balik.
b. Benang silang tidak tepat horizontal
Pembacaan rambu ditepatkan dekat pusat benang silang horizontal akan
menghilangkan atau meminimalisir galat potensial ini.
c. Panjang rambu tidak benar
Pembagian skala yang tak akurat pada rambu menyebabakan galat dalam beda
evaluasi teruur serupa dengan yang diakibatkan oleh pembagian skala ynag
tidak benar pada pita. Ujung bawah rambu yang aus seragam menyebabakan
harga TI terlalu besar, pengauhnya dapat dihilangkan bila dimasukkan dalam
kedua bidikan plus dan minus. Pembagian skala harus di cek dengan
membandingkan trhadap pita yang dibakukan.
d. Kaki tiga longgar
Baut yang terlalu longgar atau terlalu ketat menyebabkan gerakan atau
tegangan yang mempengaruhi bagian atas instrumen. Alas logam yang kendor
pada kaki tiga menyebabakan pemasangan alat tak stabil.
27
2. Kesalahan Alamiah
a. Kelengkungan bumi
Sebuah bidang datar melengkung dari bidang horisontal dengan laju 0,667 m2
atau 8 in per 1 mill.Pengaruh kelengkungan bumi adalah meningkatkan
pembacaan rambu.Galat dapat dihilangkan dengan menyamakan bidikan plus
dan minus.
b. Biasan
Berkas sinar dari objek ke teropong dibelokkan ,menyebabkan garis bidik
berbentuk lengkung konkaf terhadap permukaan bumi ,dan mengurangi
pembacaan rambu.Menyamakan bidikan plus dan minus biasanya dapat
menghilangkan galat karena biasan.
c. Keragaman Suhu
Panas menyebabkan rambu sipat datar mengembang,pengaruh-pengaruh nya
tidak berarti pada sipat datar biasa.Untuk mengurangi atau menghilangkan
pengaruh panas,pada waktu membawa alat ukur diberi peneduh dan bila
terpasang dipayungi.
d.Angin
Angin kuat dapat menyebabkan instrumen bergetar dan rambu tak tenang
.Sipat datar saksama tidak dilaksanakan pada hari-hari berangin.
e.Merosotnya Instrumen
Merosotnya instrumen setelah diambil bidikan plus menyebabkan bidikan
minus terlalu kecil dan elevasi tercatat terlalu besar .Pembacaan harus
cepat,memakai dua rambu ,bergantian urutan untuk membidik plus dan minus.
f.Merosotnya TB
Keadaan ini menyebabkan galat mirip dengan merosotnya instrumen .Dapat
dihindari dengan memilih letak TB ditanah yang keras dan padat.

2. Kesalahan Bersumber dari pengukur

a. Salah baca rambu

28
Pembacaan rambu yang salah diakibatkan dari paralaks ,kondisi cuaca
buruk,bidikan panjang,penempatan sasaran dan rambu yang tak baik.Pembacaan
dikoreksi dengan 2BT=BA+BB

b.Mata cacat atau lelah

Solusinya mata yang cacat menggunakan kacamata dan dilakukan secara


bergantian. Mata yang sedang tidak digunakan untuk membidik juga tidak perlu
dipejamkan atau dipicingkan.

c. Kondisi fisik pengukur

Untuk menghindari keadaan yang demikian, surveyor perlu istirahat di tengah


hari, makan teratur dan selalu menjaga kondisi tubuh

d. Pendengaran yang kurang

2.4.2 Kesalahan dalam Pengukuran dengan Pita Ukur

1. Kesalahan yang Bersumber dari Pita Ukur

Pita ukur yang sering dipakai mempunyai tendensi panjangnya akan berubah,
apalagi jika menariknya terlalu kuat. Sehingga panjang pita ukur tidak betul atau
tidak memenuhi standar lagi. Untuk itu perlu dilakukan kalibrasi dengan pita ukur
standar.

2.Kesalahan yang Bersumber pada Keadaan Alam

Kesalahan yang bersumber pada keadaan alam yang berpengaruh pada


pengukuran jarak dengan pita ukur adalah kesalahan yang disebabkan oleh
temperatur. Standar pita ukur adalah pada temperature C.

3.Kesalahan yang Bersumber dari Pengukur

a. Kesalahan Membaca
Kesalahan ini dapat dihilangkan dengan melakukan pembacaan pada masing-
masing ujung dalam kedudukan pita ukur yang berbeda.
b. Kesalahan Mencatat

29
Cara menghindari kesalahan ini sama dengan cara menghindari kesalahan
membaca.

2.4.3. Kesalahan dalam pengukuran menggunakan theodolite

Pengukuran adalah pengamatan dari besaran (jarak, sudut, tinggi, dll). Pengamatan
tidak luput darikesalahan-kesalahan. Ada tiga jenis kesalahan kesalahan yang biasa
terjadi pada saat anda menggunakan theodolit yaitu :

1. Kesalahan Kasar (blunders)


Kesalahan ini terjadi karena : kurang hati-hati, kurang pengalaman dan kurang
perhatian. Sebagai catatan bahan dalam pengukuran kesalahan ini tidak boleh
terjadi, bila terjadi harus diulang.
Contoh-contoh kesalahan blunder:
 Salah baca
 Salah dengar
2. Kesalahan Sistematis
Kesalahan sistematis umumnya terjadi metode atau cara pengukuran yang salah
dan karena alat ukur yang dipakai itu sendiri. Contoh penyebab yang terkait
dengan alat ukur:
 Syarat pengaturan alat tidak lengkap
 Unting-unting tidak digunakan
 Penyinaran pada alat bacaan tidak merata
3. Kesalahan Acak
Merupakan kesalahan yang tidak diketahui secara pasti penyebabnya. Kesalahan
ini akan terlihat apabila dilakukan pengamatan yang berulang-ulang. Beberapa
contoh yang mengakibatkan kesalahan acak
 Skala Rambu, kesalahan titik nol rambu
 Getaran tanah atau tanah tidak stabil.
 Atmosfer bumi
 Psikis pengamat (contoh : faktor kelelahan)

30
Kesalahan ini dapat dibetulkan dengan hitung perataan apabila terdapat data
yang cukup

2.5. Teori dan Metode Pengukuran Beda Tinggi

Pengukuran waterpass adalah pengukuran untuk menentukan ketinggian atau beda


tinggi antara dua titik. Pengukuran waterpass ini sangat penting gunanya untuk
mendapatkan data sebagai keperluan pemetaan, perencanaan ataupun untuk
pekerjaan konstruksi.

Hasil-hasil dari pengukuran waterpass di antaranya digunakan untuk perencanaan


jalan, jalan kereta api, saluran, penentuan letak bangunan gedung yang didasarkan
atas elevasi tanah yang ada, perhitungan urugan dan galian tanah, penelitian terhadap
saluran-saluran yang sudah ada, dan lain-lain.

Dalam pengukuran tinggi ada beberapa istilah yang sering digunakan, yaitu :

 Garis vertikal adalah garis yang menuju ke pusat bumi, yang umum dianggap
sama dengan garis unting-unting.
 Bidang mendatar adalah bidang yang tegak lurus garis vertikal pada setiap
titik. Bidang horisontal berbentuk melengkung mengikuti permukaan laut.
 Datum adalah bidang yang digunakan sebagai bidang referensi untuk
ketinggian, misalnya permukaan laut rata-rata.
 Elevasi adalah jarak vertikal (ketinggian) yang diukur terhadap bidang
datum.
 Banch Mark (BM) adalah titik yang tetap yang telah diketahui elevasinya
terhadap datum yang dipakai, untuk pedoman pengukuran elevasi daerah
sekelilingnya.

Prinsip cara kerja dari alat ukur waterpass adalah membuat garis sumbu teropong
horisontal. Bagian yang membuat kedudukan menjadi horisontal adalah nivo, yang
berbentuk tabung berisi cairan dengan gelembung di dalamnya. Dalam menggunakan
alat ukur waterpass harus dipenuhi syarat-syarat sbb :

a. Garis sumbu teropong harus sejajar dengan garis arah nivo.

31
b. Garis arah nivo harus tegak lurus sumbu I.
c. Benang silang horisontal harus tegak lurus sumbu I.

Pada penggunaan alat ukur waterpass selalu harus disertai dengan rambu ukur. Yang
terpenting dari rambu ukur ini adalah pembagian skalanya harus betul-betul teliti
untuk dapat menghasilkan pengukuran yang baik. Di samping itu cara memegangnya
pun harus betul-betul tegak (vertikal). Agar letak rambu ukur berdiri dengan tegak,
maka dapat digunakan nivo rambu . Jika nivo rambu ini tidak tersedia, dapat pula
dengan cara menggoyangkan rambu ukur secara perlahan-lahan ke depan, kemudian
ke belakang, kemudian pengamat mencatat hasil pembacaan rambu ukur yang
minimum. Cara ini tidak cocok bila rambu ukur yang digunakan beralas berbentuk
persegi.

Pada saat pembacaan rambu ukur harus selalu diperhatikan bahwa :

2BT = BA + BB....... 1

Adapun :

BT = Bacaan benang tengah

BA = Bacaan benang atas

BB= Bacaan benang bawah

Pengukuran beda tinggi dilakukan dengan menggunakan alat sipat datar (waterpass).
Alat didirikan pada suatu titik yang diarahkan pada dua buahrambu yang berdiri
vertical. Maka beda tinggi dapat dicari dengan

BT = BTB – BTA.......... 2

Rumus beda tinggi antara dua titik :

menggunakan pengurangan antara bacaan muka dan bacaan belakang.

Keterangan :

BT = beda tinggi

32
BTA = bacaan benang tengah A

BTB = bacaan benang tengah B

Sebelum mendapatkan beda tinggi antara dua titik, diperlukan dulu pembacaan
benang tengah titik tersebut, dengan menggunakan rumus :

BT = BA + BB / 2 .......3

Keterangan :

BT = bacaan benang tengah

BA = bacaan banang atas

BB = bacaan benang bawah

Untuk mencari jarak optis antara dua titik dapat digunakan rumus sebagai berikut :

J = (BA – BB) x 100 ......4

Keterangan :

J = jarak datar optis

BA = bacaan benang atas

BB = bacaan benang bawah

Dalam setiap pengukuran tidaklah lepas dari adanya kesalahan pembacaanangka,


sehingga diperlukan adanya koreksi antara hasil yang didapat di lapangan dengan
hasil dari perhitungan.

2.5.1.Peralatan yang Digunakan dalam Pengukuran Beda Tinggi

 Waterpass
 Statif
 Rambu ukur
 Alat tulis

33
2.6 Menghitung dan Meratakan Hasil Pengukuran Beda Tinggi

1.Menghitung kesalahan penutup tinggi

∑∆ℎ𝑛 = ∆ℎ1 + ∆ℎ2 + ∆ℎ3 + ⋯ + ∆ℎ𝑛 .....5

2.Menghitung Total Jarak

∑𝑑𝑛 = 𝑑1 + 𝑑2 + 𝑑3 + ⋯ + 𝑑𝑛 ......6

3.Koreksi

𝑑
Koreksi = ∑𝑑 × 𝑘𝑒𝑠𝑎𝑙𝑎ℎ𝑎𝑛 𝑝𝑒𝑛𝑢𝑡𝑢𝑝 𝑡𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 .......7

4.Elevasi

𝐸𝐿𝐸𝑉𝐴𝑆𝐼 = 𝐸𝐿𝐸𝑉𝐴𝑆𝐼 𝑛 − 1 + ∑∆ℎ𝑛 − 1.......8

5.Ketentuan dan Toleransi

Waterpass Amerika Belanda


4 3
Orde 1 √𝐷𝑘𝑚 = 𝑚𝑚 √𝐷𝑘𝑚 = 𝑚𝑚
8 4
Orde 2 √𝐷𝑘𝑚 = 𝑚𝑚 √𝐷𝑘𝑚 = 𝑚𝑚
12 6
Orde 3 √𝐷𝑘𝑚 = 𝑚𝑚 √𝐷𝑘𝑚 = 𝑚𝑚
Tabel 1 Daftar toleransi waterpass

K = kesalahan < toleransi → pengukuran memenuhi

K = kesalahan ˃ toleransi → pengukuran tidak memenuhi

2.7 Metode dan Jenis Pengukuran Jarak

2.7.1 Metode Pengukuran jarak

Metode mengukur jarak horisontal diperoleh dengan (a) mengukur dengan langkah
(b) pembacaan Odometer (c) pengukur jarak optis (d) stadia (e)Batang ukur jarak (f)

34
Pengukuran jarak dengan pita (g) pengukuran Jarak Elektronik.Dari metode-metode
berikut,jarak dengan pita ukur dan EDM adalah yang paling umum digunakan oleh
para juru ukur.

1.Pengukuran dengan pita

Metode dengan menggunakan pita ukur ini menerapkan sistem mengukur suatu jarak
dengan menggunakan alat pengukur jarak berupa pita ukur. Pengukuran jarak
horizontal dengan pita ukur merupakan penerapan panjang yang diketahui pada pita
berpembagian skala langsung pada sebuah garis beberapa kali.

Pengukuran dengan pita dilaksanakan dalam enam langkah: (1) meluruskan (2)
memberi tegangan (3) penguntingan (4) menandai panjang Pita (5) membaca pita (6)
mencatat jarak.

2.Pengukuran dengan EDM

Pengukuran Jarak EDM adalah pengkuran jarak elektronik (elektronik distance


measuring instrument-EDM). Alat ini menentukan panjang berdasarkan pada
perubahan fase yang tejadi sewaktu energi elektromegnetik dengan panjnag
gelombang yang diketahui , merambat dari satu ujung garis ke ujung yang lain dan
kembali. Dengan EDM modern, jarak jarak otomatis ditunjukkan secara digital dan
biasanya alat ini juga dilengkapi reduksi arah horizontal dan vertical.

Persamaan:

Ѵ = 𝑓. 𝜆

Dengan , v = kecepatan elektromagnetik

F = frekuensi

𝜆 = panjang gelombang

35
2.7.2 Jenis pengukuran jarak

Dalam pengukuran tanah, pengukuran linier diperoleh dengan berbagai macam jenis
pengukuran jarak, yaitu:

1. Mengukur dengan langkah


2. Pembacaan odometer
3. Pengukuran jarak dengan pita ukur
4. Pengukuran jarak optis
 Metode segitiga samakaki
 Metode stadia
 Metode tangensial
 Metode subsenbar
 Metode sistem bayangan rangkap
5. Pengukuran jarak elektronis (EDM)

2.8 Teori tentang Sudut, Azimuth, dan Bearing

2.8.1 Sudut

Sudut adalah selisih antara dua arah dari dua buah target di titik pengamatan. Sudut
dibagi menjadi :

a. Sudut Horizontal (mendatar) adalah sudut yang terletak pada bidang horison
pengamat,jenis-jenis sudut horisontal yang bisa diukur dalam pengukuran
tanah adalah (1) sudut dalam,(2) sudut kekanan,(3) sudut belokan.

Gambar 2.8.1 (a) Sudut dalam searah jarum jam

Sudut luar terletak diluar poligon


36
b. Sudut vertikal(sudut tegak) adalah sudut yang terletk pada bidang datar
pengamat.Sudut vertikal ada dua macam,yaitu(1)sudut helling/miring adalah
sudut yang diukur dari horison pengamat sampai ketitik yang
diamati.(2)sudut zenith adalah sudut yang diukur dari zenith pengamat
sampai ketitik yang diamati.

2.8.2.Azimuth

Azimut adalah sudut yang diukur searah jarum jam dari sembarang meridian acuan.
Dalam pengukuran tanah datar, Azimut biasanya diukur dari utara.Azimut berkisar
antara 0 sampai 360° dan tidak memerlukan huruf-huruf untuk menunjukkan
kuadran.

Gambar 2.8.2 Azimuth

2.8.3.Bearing (Sudut Arah)

Sudut arah merupakan satu sistem penentuan arah garis dengan memakai sebuah
sudut dan huruf-huruf kuadran. Sudut arah sebuah garis adalah sudut lancip
horizontal antara sebuah meridian acuan dan sebuah garis. Sudutnya diukur dari
utara maupun selatan ke arah timur ataupun barat, untuk menghasilkan sudut kurang
dari 90°. Kuadran yang terpakai ditunjukkan dengan huruf U atau S mendahului
sudutnya dan T atau B mengikutinya.

Gambar 2.8.3 Bearing

37
Sudut arah sebenarnya diukur dari meridian lokal astronomik atau meridian
sebenarnya,sudut arah magnetik dari meridian lokal ,sudut arah anggapan dari
sembarang meridian yang dipakai,dan sudut arah kisi dari mridian kisi yang sesuai.

2.9. Teori dan Metode Pengukuran Poligon

Teori Pengukuran Poligon

Poligon adalah serangkaian garis berurutan yang panjang dan arahnya telah
ditentukan dari pengukuran lapangan.

Pengukuran dan pemetaan poligon merupakan salah satu metode pengukuran dan
pemetaan kerangka dasar horizontal yang bertujuan untuk memperoleh koordinat
planimetris (x,y) titik-titik pengukuran. Pengukuran poligon sendiri mengandung arti
salah satu metoda penentuan titik diantara beberapa metoda penentuan titik yang
lain. Berdasarkan bentuknya poligon dapat dibagi dalam dua bagian, yaitu visual dan
geometris:

1.Polygon berdasarkan visualnya

a.Polygon tertutup

Pada polygon tertutup, garis-garis kembali ke titik awal, sehingga membentuk segi
banyak, koordinat awal sama dengan koordinat akhir dan azimuth awal sama dengan
azimuth akhir. Poligon tertutup memberikan pengecekan pada sudut-sudut dan jarak
tertentu, suatu pertimbangan yang sangat penting.

Gambar 2.9.a Poligon Tertutup

38
Untuk poligon tertutup yang diukur sudut dalam maka:

Syarat Sudut


0
(
n2) 

180 f
........10

b. Syarat Absis

0
Xfx ...........11

c. Syarat Ordinat

0
Yfy .......12

Untuk poligon tertutup yang diukur sudut luarnya maka:

a. Syarat Sudut


0
(
n2) 

180 f
............ 13

b. Syarat Absis

0
Xfx ............. 14

c. Syarat Ordinat

0
Yfy .............. 15

Rumus yang digunakan :

X i 1  X i  d i.i 1 sin  i.i 1 ......16


Yi 1  Yi  d i.i 1 cos i.i 1
.......17

dimana :

X1
i absis
yang
dicari

Y

i1ordinat
yang
dicari

39
i
X absis
yang
diketahui

i
Yordinat
yang
diketahui

d 
jarak
antara
titik
yang
diketahui
dan
dicari

i
.
i
1


azimuth
i
.
iantara

1titik
yang
diketahui
dan
dicari
b.Polygon terbuka

Poligon terbuka adalah suatu polygon yang titik awal dan titik akhirnya merupakan
titik yang berlainan (tidak bertemu pada satu titik).

Gambar 2.9.b Poligon Terbuka

c.Polygon bercabang

Polygon bercabang adalah suatu polygon yang dapat mempunyai simpul satu atau
lebih titik simpul, yaitu titik titik dimana cabang itu terjadi. Cabang ini biasanya
terbuka, tetapi dapat juga cabang itu menutp pada cabang yang lain.

Gambar 2.9.c Poligon bercabang

40
2. Poligon berdasarkan geometris

a.Poligon terikat sempurna

Poligon terikat sempurna, yaitu poligon yang diketahui dua buah titik awal
pengukuran dan dua buah titik akhir pengukuran yang telah memiliki koordinat dan
sudut yang didapat dari hasil pengukuran sebelumnya.

4  45
 34
12 3 d4 4 d5
0  23
1 2 d3 3 B
d1 d2
A 2

X
0 d 1Sin  0 d 2Sin 12 d 3Sin  23 d 4Sin  34 d 5Sin  45

Gambar 2.9.d Poligon Terikat Sempurna

b.Poligon Terikat Sebagian

Poligon terikat sebagian, yaitu poligon yang hanya diketahui salah satu titik, baik itu
koordinat maupun sudut, diawal dan diakhir pengukuran.

c.Poligon Tak Terikat atau Poligon bebas

Poligon tidak terikat atau poligon bebas, yaitu poligon yang hanya ada titik awal,
azimuth awal, dan jarak. Sedangkan koordinat dan sudutnya tidak diketahui.

41
Y

7
3 5

1 4 6
2
A

X
0

Gambar 2.9.e Poligon Bebas

2.10 Menghitung Data Pengukuran Poligon

Prosedur untuk hitungan poligon adalah (1)meratakan sudut-sudut atau arah-arah


menurut persyaratan geometrik tertentu,(2) penentuan sudut-sudut arah atau
0azimuth,(3) menghitung perubahan Y dan perubahan X dan meratakannya untuk
penentuan kesalahan penuutup,dan (4) menghitung koordinat-koordinat tegak lurus
stasiun-stasiun poligon.

1.syarat geometris hitungan koordinat

Syarat sudut

𝛼𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟 – 𝛼𝑎𝑤𝑎𝑙 = ∑𝛽 − 𝑛. 180 + 𝑓𝛽....... 18

Dimana :

𝛼𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟 = azimuth akhir

𝛼𝑎𝑤𝑎𝑙 = azimuth awal

∑𝛽 = jumlah sudut pengukuran

𝑓𝛽= faktor kesalahan absis


42
Syarat absis

Xakhir – Xawal = ∑∆ 𝑋 + 𝑓𝑥.......19

Dimana:

Xakhir = absis akhir

Xawal= absis awal

∑∆ 𝑋= jumlah selisih absis

𝑓𝑥= faktor kesalahan absis

Syarat ordinat

Yakhir-Yawal = ∑∆𝑦 + 𝑓𝑦.......20

Dimana :

Yakhir = ordinat akhir

Y awal= ordinat awal

∑∆𝑦= jumlah selisih ordinat

Fy = faktor kesalahan ordinat

Untuk poligon yang diukur sudut luarnya:

Syarat sudut: 0 = ∑𝛽 − (𝑛 + 2)180 + 𝑓𝛽.......21

Syarat absis: 0 = ∑∆𝑥 + 𝑓𝑥.......22

Syarat ordinat: 0 = ∑∆𝑦 + 𝑓𝑦..........23

Rumus Koordinat

43
𝑋𝑛+1 = 𝑋𝑛 + 𝑑𝑛.𝑛+1 𝑠𝑖𝑛𝛼𝑛.𝑛+1 ........24

𝑌𝑛+1 = 𝑌𝑛 + 𝑑𝑛.𝑛+1 𝑐𝑜𝑠𝛼𝑛.𝑛+1 ..........25

Dimana:

𝑋𝑛+1 =absis yang dicari

𝑌𝑛+1 =ordinat yang dicari

𝑋𝑛 =absis yang diketahui

𝑌𝑛=ordinat yang diketahui

𝑑𝑛.𝑛+1 =jarak antara titik yang diketahui dan ditanya

𝛼𝑛.𝑛+1 =azimuth antara titik yang diketahui dan ditanya

Untuk poligon yang diukur sudut dalamnya,maka:

Syarat sudut: 0 = ∑𝛽 − (𝑛 − 2)180 + 𝑓𝛽.........26

Syarat absis: 0 = ∑∆𝑥 + 𝑓𝑥......................27

Syarat ordinat: 0 = ∑∆𝑦 + 𝑓𝑦.....................28

2.11 Teori, Metode Pengukuran dan penggambaran pada pengukuran Tachimetri

Selain pengukuran kerangka dasar vertical yang menghasilkan tinggi titik-titik ikat
dan pengukuran kerangka dasar horizontal yang menghasilkan koordinat titik-titik ikat juga
perlu dilakukan pengukuran titik-titik detail untuk menghasilkan titik-titik detail
yang tersebar di permukaan bumi yang menggambarkan situasi daerah pengukuran. Pengukuran
titik-titik detail dilakukan sesudah pengukuran kerangka dasar vertikal dan pengukuran
kerangka dasar horizontal dilakukan. Pengukuran titik-titik detail mempunyai orde ketelitian
lebih rendah dibandingkan orde pengukuran kerangka dasar. Pengukuran titik-titik detail
dengan metode tachymetri pada dasarnya dilakukan dengan menggunakan peralatan dengan

44
teknologi lensa optis. Dalam pengukuran titik-titik detail pada prinsipnya adalah
menentukan koordinat dan tinggi titik –titik detail dari titik-titik ikat.

Pengukuran titik-titik detail pada dasarnya dapat dilakukan dengan 2 metode, yaitu
offset dan tachymetri.Metode offset menggunakan peralatan sederhana, seperti pita ukur, jalon,
meja ukur, mistar, busur derajat, dan lain sebagainya. Metode tachymetry
menggunakan peralatan dengan teknologi lensa optis. Pengukuran metode tachymetri mempunyai
keunggulan dalam hal ketepatan dan kecepatan dibandingkan metode offset. Pengukuran tiitk-
titik detail metode tachymetri ini relatif cepat dan mudah karena yang diperoleh dari
lapangan adalah pembacaan rambu, sudut horizontal (azimuth magnetis), sudut vertikal
(zenith atau inklinasi) dan tinggi alat. Hasil yangdiperoleh dari pengukuran tachymetry
adalah posisi planimetris X, Y, dan ketinggian Z.

Dengan cara tachimetri maka beda tinggi titik-titik yang di ukur dan jarak
datar dilakukan dengan cara tidak langsung karena yang diukur adalah sudut miring
atau sudut zenith dan jarak optis.

Gambar 2.11.a Metode tachymetry

Keterangan gambar:

DAB : jarak horisontal dari titik A ke titik B

h : sudut helling

ba : benang atas

45
bb : benang bawah

bt : benang tengah

tA : tinggi alat

Rumus hitungan detil dengan metode tachimetri adalah sebagai berikut :

1.Jarak dengan menggunakan rumus

dAB = 100(ba-bb) sin2 sudut vertikal.........29

2.Jarak vertikal antara garis sejajar sumbu II dengan garis sejajar bt

v = dAB tan h............30

3.Beda tinggi titik detil

∆hAB = ta + v – bt..............31

4.Tinggi titik tiap detil (nilai Z)

HB = HA + ΔhAB.............32

Posisi titik detil dihitung dengan rumus:

𝑋𝑎 = 𝑋𝑝 + 𝑑𝑝𝑎 sin 𝛼 𝑝𝑎..........33

𝑌𝑎 = 𝑌𝑝 + 𝑑𝑝𝑎 𝑐𝑜𝑠𝛼 𝑝𝑎...............34

𝑍𝑎 = 𝑍𝑝 + ΔΗ𝑝𝑎...................35

Dalam hal ini:

𝑎=titik detail

P= titik poligon yang telah diketahui koordinatnya

𝛼 𝑝𝑎= azimuth sisi PA

Pengukuran detil planimetris dilakukan dengan membidik pojok-pojok detil


sehingga membentuk geometri dari detil tersebut. Pengukuran titik-titik detail

46
dengan metode Tachymetri sesuai untuk pemetaan daerah yang luas dan untuk detail-
detail yang bentuknya tidak beraturan. Untuk dapat memetakan dengan cara ini
diperlukan alat yang dapat mengukur arah dan sekaligus mengukur jarak. Titik detail
dapat diukur dari titik kerangka dasar atau dari titik-titik penolong yang diikatkan
pada titik kerangka dasar baik horizontal maupun vertikal.

 Plotting
Agar penggambaran dapat diwujudkan dalam bentuk peta,setelah semua data
lapangan dihitung ,meliputi perhitungan koordinat (X,Y),titik-titik kerangka
pemetaan (poligon),perhitungan ketinggian titik-titik poligon dari pengukuran
sipat datar (z),sudut arah dan jarak titik –titik detail serta
ketinggiannya(tachimetri),langkah selanjutnya adalah plotting atau
penggambaran .Adapun garis-garis besar langkahny adalah sebagai berikut:
1. Plotting titik –titik kerangka pemetaan(X,Y,Z) dengan skala yang
telah ditentukan
2. Plotting detail (X,Y,Z) atau grafis
3. Penarikan garis-garis kontur
4. Editing
5. Simbolisasi
I. Plotting titik-titik kerangka pemetaan
Dibuat jala-jala grid terlebih dahulu setiap 10 cm pada kertas gambar,apabila
plotting akan dilakukan pada kertas gambar polos .Agar posisi gambar
terletak simetris (ditengah) kertas plot,angka absis dan ordinat maksimum
dan minimumnya harus diketahui dan kemudian daripada nyari panjang
gambar pada arah sumbu X dan Y,kemudian kita bagi dua.Posisi absis dan
ordinat ditengah kertas gambar diberi angka sebesar
Absis = harga absis minimum + ½ panjang gambar sumbu X
Ordinat = harga ordinat minimum + ½ panjang gambar pada arah
sumbu Y
Selanjutnya posisi setiap titik poligon kita plot sesuai dengan absis dan
ordinatnya sesuai dengan skala yang telah ditentukan,dengan menggunakan
skala,diukur dari titik jala grid terdkat.Titik-titik ini(hasil plot) diberi identitas

47
sesuai dengan nomornya dilapangan dan angka ketinggiannya dituliskan
didekatnya,atau apabila angka ketinggian tersebut ada komanya,misalnya
98,60 m,maka titik plotnya sebagai koma dari angka ketinggiannya.
II. Plotting Detil
Plotting detil disesuaikan dengan cara perhitungan posisi detil
tersebut.apabila posisi detil ditentukan secara numeris (X,Y,Z) maka posisi
planimetrisnya ditentukan dengan mengeplot koordinat(X,Y) dan angka
ketinggiannya dituliskan.Apabila posisi detil akan ditentukan dengan cara
grafis ,alat yang digunakan antara lain bujur derajat,mistar skala,jangka tusuk
dan pensil.Detil-detil diplot dari titik kerangka pemetaan (poligon) yang
sesuai pada waktu pengukurannnya dilapangan.Sudut arah detil diukur pada
kertas plot dengan busur derajat dengan ketelitian 15’,jarak detil ditentukan
dengan mistar skala dan jangka tusuk,kemudian ketinggiannya dituliskan
sebagaimana pada plotting kerangka.
Demikianlah hingga semua detil diplot.Untuk detil yang berbentuk bangunan
,detil dihubungan dari titik-titik yang sesuai,demikian pula untuk bentuk-
bentuk detil lainnya .dalam melukis detil sangat diperlukan sket lapangan
agar tidak terjadi salah sambung antara detil-detil yang seharusnya
berhubungan dan tidak.

III. Penarikan garis kontur


Gambar peta dari ploting detil sebenarnya sudah menunjukkan pengukuran
tiga dimensi,dimana dimensi tingginya dinyatakan dengan angka-angka
ketinggian.Namun demikian ,peta ini masih terlihat acak-acakan dan kurang
bisa menggambarkan bentuk topografi medan antara lain adalah garis
kontur,yaitu garis-garis yang menghubungkan titik-titik yang sama
tinggi.Garis kontur mempunyai beberapa sifat diantaranya:
 Tidak berpotongan
 Tidak bersilangan
 Tidak bercabang
 Semakin jarang menunjukkan semakin datar

48
 Semakin datar menunjukkan daerah semakin curam
 Tidak berhenti didalam peta

Disini ada istilah interval kontur ,yaitu selisih tinggi antara dua garis kontur
yang berurutan .Besar interval kontur biasanya terganung dari kebutuhan peta
tersebut dibuat.namun pada umumnya adalah 1/2000 x skala peta (dalam
meter).......36

Misalnya:

Skala peta 1:100,maka besar interval kontur = 1/2000 x 1000 m = 0,5 m

Karena angka ketinggian detil bermacam-macam sedangkan angka ketinggian


garis kontur sudah tertentu ,maka perlu dicari tempat-tempat yang memiliki
ketinggian yang sesuai dengan kelipatan interval kontur dari titik-titik yang
terdekat yang telah diketahui angka ketinggiannya.Untuk itu dikenal beberapa
metode penarikan garis kontur antara lain:

1. Metode langsung
2. Metode tidak langsung
 Metode matematis atau interpolasi
 Metode semi matematis
 Metode grafis
1. Metode langsung
Pada metode langsung titik-titik yang sama tinggi ditentukan di
lapangan secara langsung.Untuk itu diperlukan alat penyipat datar dan
rambu ukur serta mungkin patok-patok yang cukup banyak.

2. Metode tidak langsung


Pada metode tidak langsung ,garis kontur digambarkan atas dasar
ketinggian detil-detil hasil plotting yang tidak merupakan kelipatan
dari interval kontur yang diperlukan.Sehingga diperlukan penentuan
posisi secara numeris atau grafis titik yang mempunyai ketinggian

49
kelipatan dari interval kontur.Untuk itu ada beberapa cara atau metode
yang digunakan antara lain:
 Metode matematis
Cara ini juga disebut dengan interpolasi linear ,maksudnya
interpolasi yang sebanding dengan jaraknya.
 Misal:titik A tingginnya 90,70 m dan titik B tingginya 92,50
m.jarak antara keduanya dalam gambar 20 cm (AB’).Kita akan
mencari posisi titik (K) yang ketinggiannya 92,00 m.Beda
tinggi antara A dan B = 1,80 m,beda tinggi antara A dan K =
1,30 m,sehigga jarak AK’ = 20,0 x 1,3 /1,8=14,44 cm= 14,50

Perhitungan dengan cara ini memang sangat tepat,tetapi akan memakan


waktu yang lebih lama sehingga diperlukan alat bantu hitung atau kalkulator .Namun
demiian ,pada cara ini juga masih dibutuhkan banyak kerja.Pada pemetaan secara
otomatis dimana garis kontu rdigambar megguanakan komputer atau software,prinsip
interpolasi linear ini juga digunakan.

Metode semi matematis

Pada metode ini digunakan sepasang mistar segitiga yan padanya ada angka
pembagian sampai milimeter.

Metode Grafis

Metode ini sebenarnya hnya perkiraan saja,namun karena metode ini memang lebih
cepat,orang biasanya lebih suka menggunakan metode ini.untuk peta –peta skala
menengah dan kecil dimana ketelitian ketinggian tidak banyak dituntut ,cara ini
merupakan pilihan yang dianggap tepat.Namun,untuk peta-peta teknik,pemakaian
metode ini masih perlu dipertimbangkan.

Setelah titik titik tinggi sesuai dengan interval kontur ditentukan posisinya,ditarik
garis melalui titik titik yang mempunyai harga ketinggian yang sama. Sehingga
terbentuklah garis garis kontur dengan ketinggian ketinggian tertentu. Pada setiap
garis kontur diberi angka ketinggian dan setiap 5 buah kontur atau angka kelipatan
tertentu garis kontur dibuat agak tebal.
50
Untuk menghindari adanya kesalahan morfologi dari garis kontur, distribui detail
ketinggian harus diseuaikan dengan kondisi topografi medan skala peta yang akn
dibuat. Apabila medan bergelombang,maka untuk medan yang beda tingginya lebih
besar daripada besarnya kontur interval,harus diukur (didetail),namun pada medan
yang kemiringanya seragam (monoton) cukup diukur pada awal dan akhir
kemiringan tersebut walaupun jaraknya cukup jauh.

Gambar 2.11.c Interpolasi Linier

Perhitungan dengan cara ini memang sangat tepat,tetapi akan memakan


waktu yang lebih lama sehingga diperlukan alat bantu hitung atau kalkulator. Namun
demikian,pada cara ini juga masih dibutuhkan banyak kerja. Pada pemetaan secara
otomatis dimana garis kontur digambar menggunakan komputer atau software,
prinsip interpolasi ini juga digunakan.

IV. Editing

Meskipun detail detail dan garis kontur telah selesai digambarkan,belum berarti
petatersebut telah jadi. Peta masih perlu disempurnakan lagi dengan informasi
informasi lain yang dianggap perlu. Proses ini dinamakan editing. Pekerjaan
editing meliputi :

a. Pemberian nama nama (jalan,desa bangunan,sungai dll)


b. Pembuatan simbol simbol untuk detail atau obyek-obyek tertentu
c. Keterangan tepi,meliputi :
 Judul peta
 Skala peta dalam angka dan garis
51
 Arah orientasi
 Indeks dan nomor lembar
 Keterangan legenda
 Keterangan si pembuat dan waktu pembuatannya
 Kolom pengesahan

Pekerjaan Editing ini termasuk didalamnya adalah desain tampilan


peta/layout yang diatur sesuai dengan kaidah-kaidah ilmu kartografis dan
sesuai dengan skala dan tujuan peta itu dibuat. Contoh desain dari tampilan
peta disajikan dibawah ini :

Gambar 2.11.d Contoh beberapa desain tampilan peta

V. Simbolisasi

Obyek-Obyek yang ada di permukaan bumi tidak semuanya dapat digambarkan


secara utuh pada peta,terlebih-lebih apabila peta dibuat denga skala menengah
sampai kecil. Oleh karena itu,untuk menginformasikan kepada si pengguna
peta,obyek-obyek tersebut digantikan dengan simbolsimbol kartografis yang
lazim digunakan. Demikian pula nama-nama unsur geografis yang dilapangan
tidak ada,perlu dituliskan ada peta,sehingga peta menjadi lebih komunikatif.
Simbol dalam pemetaan skala besar berikut penggolongannya antara lain :

A. Simbol batas administrasi


+++++ = Batas negara
+-+-+- = Batas provinsi
+.+.+.+ = Batas kabupaten
•••••••• = Batas kecamatan
-.-.-.-.-.-. = Batas desa
............. = Batas dusun
52
B. Simbol Vegetasi
= Pohon
= Padang rumput

C. Simbol Transportasi
= Jalan setapak
D. Unsur bangunan
= Bangunan
E. Unsur hidrografi dan topografi
10,0 = Garis kontur
= Danau atau kolam
= Saluran drainase permanen

2.12 Presentasi Peta Detail Situasi Pada AutoCAD Land Desktop

2.12.1 Project setup

Project merupakan induk organisasi data file dalam suatu pekerjaan yang berisi file setup,
data input, data proses, data hasil proses (produk) yang secara automatis diatur oleh
Autodesk Land Destop. File default dalam Autodest Land Destop adalah Drawing (*.dwg)
sama dengan AutoCAD, perbedaannya adalah drawing dalam Autodesk Land Destop
hanyalah merupakan bagian data proyek sedangkan dalam drawing AutoCAD merupakan
produk tunggal. Dalam stu proyek memungkinkan terdiri dari beberapa drawing.

Organisasi File project

Project Name

Align : file alignment

Cogo : file coordinate geometry

Cr : fie Core

Data : file Output

Dtm : file digital terrain model

Dwg : file drawing

53
Er : file Earth works

Survey : file survey

2.12.2 Membuat project baru (new Project)

Langkah awal memulai design adalah mengatur beberapa parameter yang dibutuhkan
dalam design seperti :satuan (jarak, luasan, volume), skala (vertical, horizontal), zone
(datum, system coordinate), orientasi posisi (arah utara), dan text style.

Langkah untuk mensetup project baru adalah sebagai berikut :

1. Melalui menu file pilih New (create New File)


2. Pada Name, klik nama file
3. Pada project path, clik browser kemudian pilih C:\ sebagai project path
4. Pada project name, pilih nama project jika telah ada sebelumnya atau clik create
untuk membuat project baru.
5. Pada prototype, pilih default meter sebagai dasar satuan ukuran gambar.
6. Pada name, klik nama project yang diinginkan
7. Pada description, ketik keterangan project
8. Pada drawing Path for this project, pilih project “DWG” folder
9. Clik OK
10. Pada select drawing template, pilih aec_m.dwt sebagai template drawing
kemudian clik OK
11. Clik Next
12. Pada linier Units pilih Meter : mengatur satuan jarak
13. Pada Angle Units pilih degree : mengatur satuan sudut
14. Pada Angle Display Style pilih North Azimuth : mengatur Style system sudut
15. Pada display precision pilih linier = 3, elevation = 2, coordinate = 4 dan Angular =
4: mengatur presisi atau ketelitian jumlah dijit di belakang koma, klik next.
16. Pada drawing scale, pilih horizontal = 1 : 1000, vertical 200, dan sheet size = 594 x
841 (A1) mengatur skala output dan ukuran kertas output design, clik next
17. Pada categories, pilih Indonesia dan pilih datum Indonesia Java West; west of 108
deg East, Jakarta datum : mengatur system proyeksi yang paing tepat dengan
lokasi pekerjaan / project. Clik next
18. Pada orientation ikuti nilai yang ada : mengatur perbedaan nilai coordinate (X,Y
dan Northing, Easthing) dan sudut arah utara. Clik next
54
19. Pada style set name, pilih Mili.stp, style in this set 2MM dan style current style
2MM : mengatur text style yang dipergunakan
20. Pada border, ikuti nilai yang ada : mengatur border gambar (kop gambar) clik
next.
21. Pada profile anme ketik nama setup kemudian clik save untuk menyimpan file
setup
22. Clik finish untuk mengakhiri setup
2.12.3 Point

Point adalah visualisasi symbol data survey X, Y, Z yang ada pada umumnya merupakan
data dasar yang paling banyak dipergunakan sebagai dat surfaces. Menu point berisi
fasilitas berbagai hal yang berhubungan dengan point seperti setup point, create point, edit
point, export/import point dan lain – lain.

Point setting

Fasilitas untuk mengatur bentuk tampilan data point dalam screen yang meliputi jenis dan
ukuran text, bentuk symbol point, color, dan urutan penomoran point. Langkah mengatur
point :

 Melalui menu point, pilih point setting


 Clik pada menu create, ikuti sesuai parameter yang ada :
Numbering

Insert to drawing as created : check box aktif, nomor point ditampilkan dalam
gambar point.

Sequential numbering : check box aktif, penomoran point secara berurutan.

Elevation

Automatic : elevation point terisi secara automatic sesuai default elevation

Manual : elevasi point diisi secara manual pada waktu membuat point

None : point tanpa elevasi

Description

Automatic : description oint terisi secara automatic sesuai default description

Manual : description point diisi secara manual pada waktu membuat point

None : point tanpa description

55
 Clik pada menu insert
Pada insertation elevation, clik pada actual elevation : point akan di-insert
sesuai elevasinya. (fix elevation, point di-insert dengan elevasi 0)

 Clik pada menu update. Ikuti sesuai parameter yang ada


autoCAD move commad

allow point to be moved in drawing : point mengikuti instruksi move AutoCAD


di dalam

gambar

update point database after move commad : database point di update setelah
melakukan

move point checking

check drawing point against point database on open : gambar point akan di
check sesuai

database pada waktu di open.

Re- units symbol with description during check point : menyesuaikan ukuran
symbol pada

waktu check point.

 Click pada menu coods


Pada coordinate display pilih Easting – Northing : mengatur tampilan coordinate
menggunakan

X/Y, N/E, E/N, atau Y/X

Aktifkan Echo coordinate on the Command Line : pada waktu insert point posisi
coordinate akan

ditampilkan pada Command line.

 klik pada menu Description Keys


klik pada ascending : untuk mengurutkan description keys dari urutan terkecil ke
terbesar.

klik pada descending : untuk mengurutkan description keys dari urutan terbesar ke
terkecil.

 Clik pada menu Marker

56
Klik pada Size In Absolute Unit kemudian ketik 1 (ukuran symbol point = 1mm)

 Clik pada menu Text


Pada text Style pilih melalui 2 mm (jenis text yang dipergunakan = 2mm)

Pada Size ketik 1 (tinggi text = 1mm)

 Clik pada menu preference, ikuti nilai parameter yang ada.


 Clik OK untuk mengakhiri point setting.
2.12.4 Import / Export Point

Import dan export point adalah instruksi untuk mengimport atau mengeksport point dari
atau ke text file menjadi gambar / simbol. Langkah melakukan :

Format Manager, memilihformat atau susunan import dan exportdata yang sesuai dengan
susunan data file. Langkah melakukan :

 Melalui menu point pilih Import atau Export Point kemudian klik Format Manager
 Klik pada salah satu format misalnya PENZ Space Delimited kemudian klik View
(untuk menampilkan detail)
 Klik Cancel untuk kembali ke menu awal
 Jika format data point ada yang sesuai dengan salah satu dari format yang ada
import point dapat diteruskan, tetapi jika belum ada yang sesuai dapat membuat
format baru dengan cara klik Add.
 Klik User Point File kemudian klik Ok
 Pada format name ketik nama format misalnya D,X,Y,Z (jika urutan data point yang
di import adalah Deskrisi, koordinat X, koordinat Y, dan elevasi)
 Klik pada Delimited By(jika format data point adalah spasi atau tab)
 Klik pada kolom I (Unused) kemudian pilih Description
 Pada kolom II, III, dan IV kemudian pilih Easting, Northing, dan Elevation.
 Klik Ok untuk mengakhiri format manager
Import Point, untuk mengimport point dari Text File menjadi gambar atau simbol.
Langkah melakukan :

 Melalui menu point pilih Import/Export Point kemudian klik Import Point
 Pada format, pilih format yang sesuai dengan data survey, misalnya DXYZ Space
Delimited
 Pada Source File klik Open kemudian cari letak data survey, kemudian klik Open

57
 Klik Ok untuk memproses
Export Point, untuk mengeksport point dari gambar menjadi text file. Langkah
melakukan :

 Melalui menu point pilih Import/Export Point kemudian klik Export Point
 Pada format pilih format data point file misalnya ENZD Space Delimited
 Pada Destination File klik Open, tentukan folder letak text point file akan disimpan
kemudian klik Ok

2.12.5 Membuat Kontur, langkah melakukan :

 Pada pembuatan kontur hal yang pertama kali dilakukan setelah selesai import
point adalah pilih menu Terrain – klik Terrain Model Explorer
 Setelah itu pilih folder Terrain lalu klik kanan Create New Surface
 Pilih Surface kemudian klik Point Files kemudian klik kanan pilih Add Point File
 Kemudian setelah itu pilih format yang akan dimasukan, misalnya PENZD Space
Delimited
 Klik ok, lalu masukan data pengukuran satu per satu.
 Setelah selesai, klik surface1 klik kanan pilih build
 Kemudian setelah selesai build close dialog Terrain dan pilih kembali menu Terrain
pilih Create Contours
 Setelah itu akan muncul kotak dialog kemudian pilih interval kontur yang ingin
ditampilkan, ubah kontur minor jangan mengubah kontur major karena kontur
major akan secara otomatis menyesuaikan dengan kelipatan 5 dari kontur minor
 Tekan enter kemudian kontur akan tampil pada Cad
2.12.6 Membuat Grid, langkah melakukan :

 Pertama kali dalam membuat grid, ketik point pada command lalu setelah
terbentuk titik ketik “pl” pada command lalu enter
 Kemudian buat garis pada lembar kerja, tarik garis ke atas kemudian ketik angka
“3” pada command lalu tarik garis ke bawah ketik angka “6” pada command
kemudian tarik garis ke atas lagi dan ketik “3” terbentuklah garis lurus
 Setelah terbentuk satu grid ketik array pada command

58
 Pilih berapa grid yang mau dibuat pada rows atau columns nya dan sesuaikan jarak
yang diinginkan pada grid misal saja 10 cm
 Setelah itu klik ok dan grid pun akan terbentuk

59
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Lokasi Praktikum


3.1.1 Pelaksana Pengukuran
Surveyor : Kelompok 13 ( Lidar)
Anggota Kelompok:
6. Irma’atus Sholihah
7. Latifatul Zahroh
8. Iva Nurwauziyah
9. Muhammad Wahyu Tri Pamungkas
10. Romario Santoso
3.1.2 Waktu Pengukuran
a. Pengukuran Sipat Datar
Hari, Tanggal : Senin, 21 Oktober 2013
Jumat, 25 Oktober 2013
Kondisi Cuaca : Cerah Berawan
Alat : Waterpass
b. Pengukuran Sudut Poligon dan Detil
Hari, tanggal : Senin, 28 Oktober 2013
Kamis, 31 Oktober 2013
Jumat, 1 November 2013
Kondisi Cuaca : Cerah Berawan
Alat ; Theodolite
c. Pengukuran Jarak dengan Roll Meter
Hari, tanggal : Senin, 4 November 2013
Kondisi Cuaca : Cerah berawan
Alat : Roll meter
3.1.3 Tempat Pengukuran
Pengukuran dilaksanakan di seitar Bank BNI dan kolam ITS.

60
3.2 Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum diklasifikasikan sesuai


pengukuran yang dilakukan, yaitu:

3.2.1 Kerangka Kontrol Horizontal


 Theodolite
 Kompas
 Statif
 roll meter
 payung
 Patok
 Paku payung
 Formulir pengukuran
 alat tulis
 kalkulator
3.2.2 Kerangka Kontrol Vertikal
 Waterpass
 Statif
 Rambu ukur
 Payung
 Roll meter
 Patok
 Formulir pengukuran
 Alat tulis
 Kalkulator
3.2.3 Pengukuran Detail Situasi
 Theodolit
 Statif
 Payung
 Roll meter
 Rambu ukur

61
 Patok
 Paku payung
 Formulir pengukuran
 Alat tulis
 Kalkulator

3.3 Metodologi Praktikum


3.3.1 Orientasi Lapangan
Orientasi lapangan bertujuan untuk melihat keadaan lokasi praktikum.
Pada tahap ini dilakukan penentuan titik-titik polygon utama, penentuam
metode dan pembagian tugas untuk tahap pengukuran. Pada tahap orientasi
lapangan, kami juga menggambarkan sketsa kasar polygon utama untuk
pengukuran, yaitu sebagai berikut:

Gambar Sketsa Poligon Utama


3.3.2 Pengambilan Data / Pengukuran
3.3.2.1 Kerangka Kontrol Horizontal
Kerangka Kontrol Horizontal (KKH) merupakan kerangka dasar
pemetaan yang memperlihatkan posisi titik satu terhadap yang lainnya di
suatu poligon yang datar dan horizontal. Tahap-tahap yang dilakukan pada
kerangka kontrol horizontal adalah:
1. Menentukan jarak antar patok dengan menggunakan roll meter.
2. Pengukuran dimulai di titik BM 3. Di titik BM ini berdirikan theodolite dan
sentering theodolite, serta melakukan kontroling yang akan membidik patok
secara tepat.

62
3. Setelah sentering selesai, letakkan kompas pada theodolite di tempatnya. Atur
theodolite searah dengan kompas dan mengatur sudutnya 0 0’ 0”. Setelah itu
bidik titik BM 4 dan catat angka yang di dapat, itulah yang di sebut dengan
azimuth BM3BM4 .
4. Azimuth telah didapatkan. Langkah selanjutnya yaitu mencari sudut dalam.
Bidik titik BM 2 diatur sudutnya menjadi 0 0’ 0” pada theodolite, kemudian
arahkan teropong ke titik BM 4, bidik titik BM 4 dan catat angka yang di
dapat, itulah yang kami sebut dengan sudut dalam titik BM 3.
5. Pindahkan alat ke titik selanjutnya, yaitu titik BM 4. Senteringkan alat seperti
pada langkah ke 2. Pada titik selanjutnya ini lakukan bacaan sudut dalam titik
BM 4, yaitu dengan cara bidik titik BM 3 dan mengatur sudutnya 0 0’ 0”,
setelah itu arahkan teropong ke titik BM 5, baca sudut yang di dapat, inilah
yang kami sebut dengan sudut dalam titik BM 4.
6. Lakukan langkah 5 untuk titik selanjutnya yaitu titik BM 5, titik BM 6, titik
BM 1, dan titk BM 2

3.3.2.2 Kerangka Kontrol Vertikal

Pengukuran beda tinggi kerangka dasar menggunakan metode poligon


tertutup. Pada kesempatan praktikum ini kami menggunakan 2 metode sekaligus,
yaitu pengukuran dilakukan dengan meode pulang pergi dan double stain. Hal ini
kami lakukan agar mendapatkan perbandingan dari hasil-hasil yang kami dapatkan.

 Metode pulang pergi, yaitu setelah selesai pengukuran pada poligon


tertutup secara berurutan dari titik BM 1 sampai dengan titik BM 6,
dilakukan pengukuran ulang secara terbalik dari titik BM 6 ke titik BM 1
secara berurutan. Pengukuran pergi dilakukan pada pagi hari yaitu mulai
jam 9 hingga jam 11. Dan pengukuran pulang dilakukan dari jam 1 hingga
jam 3 sore. Dengan metode ini diharapkan mengurangi kesalahan dan
mengkoreksi kesalahan pengukuran beda tinggi. Tahap-tahap pengukuran
kerangka kontrol vertikal yang dilakukan adalah:
1. Menentukan 6 titik poligon sebagai kerangka pemetaan

63
2. Menentukan titik tengah antar 2 BM untuk kemudian akan dijadikan
sebagai tempat berdirinya alat
3. Selanjutnya dilakukan pembacaan rambu back sideke BM1 dan front
sideke BM2
4. Pengukuran dimulai dari titik A yang berada diantara BM1 dan BM2
sampai titik F yang berada diantara BM6 dan BM1 dengan pengukuran
berlawanan arah jarum jam.
5. Setelah itu, dilakukan pengukuran searah jarum jam sama seperti
pengukuran sebelumnya.
6. Dimulai dari titik F yang berada diantara BM1 dan BM6 dengan
pembacaan rambu back side ke titik BM1 dan front side ke BM6.
 Metode double stand yaitu, pengukuran dengan cara mendirikan alat 2 kali
di tempat yang sama dengan back side dan front side yang sama namun
dengan tinggi alat yang berbeda. Arah perpindahan tempat berdiri alat
sama seperti metode pengukuran pergi yaitu, searah jarum jam.
Pengukuran double stand dilakukan pada Jumat, 25 Obtober 2013 jam
08.00-15.00 BBWI.Tahap-tahap pengukuran kerangka kontrol vertikal
yang dilakukan dalam metode ini adalah:
1. Mendirikan alat di titik A kemudian dilakukan pembacaan rambu
back side di BM1 dan front side di BM2
2. Setelah itu, ketinggian alat diubah dan dilakukan pembacaan rambu
back side dan front side sama seperti sebelumnya
3. Hal yang sama dilakukan pada titik-titik selanjutnya sampai titik
terakhir yaitu titik F
3.3.2.3 Pengukuran Detil Situasi

Pengukuran yang kami gunakan adalah argumen menggunakan


argumen sudut dan jarak. Langkah-langkah yang kami lakukan adalah
sebagai berikut:

 Melakukan sentering dan levelling alat teodolit pada titik BM3


 Mengukur tinggi alat dititik BM3
 Melakukan pembidikan ke titik BM2
64
 Membuat bacaan rambu menjadi nol (nol side)
 Melakukan pembacaan sudut pada titik detail beserta pembacaan pada rambu
ukur(sudut horizontal, sudut vertikal, BA, BT, BB) setiap titik detail
 Memindahkan alat ke titik selanjutnya kemudian dilakukan tahap-tahap yang
sama dengan sebelumnya
 Apabila diperlukan setiap titik detil bisa diukur dua kali atau lebih dari
beberapa titik berdiri alat, sebagai kontrol
3.3.2.4 Pengukuran Jarak menggunakan Roll meter

Pada pengukuran ini, kami mengukur jarak antara dua patok poligon
sehingga diperoleh jarak antar kedua patok. Langkah ini diulangi pada jarak
antar patok yang lain sampai didapatkan data jarak antar setiap patok (
BM01-BM02, BM02-BM03, BM03-BM04, BM04-BM05, BM05-BM06,
BM06-BM01 )

3.3.3 Pengolahan data

Pengolahan data bertujuan untuk menghitung data-data yang


diperoleh dari pengukuran. Pengolahan ini dilakukan dengan menghitung
sudut, jarak dan koordinat tititk ( X, Y dan elevasi ). Pada polygon utama
serta titik detil berdasarkan rumor-rumus perhitungan kerangka control
horizontal, kerangka control vertical dan Tachymetri.

Pengolahan data juga bertujuan untuk membandngkan kesalahan-


kesalhan pengukuran dengan toleransi yang sesuai alat yang digunakan.

3.3.4 Penyajian data

Setelah semua data hasil pengukuran diolah dan dikoreksi kesalahan


pengukurannya sesuai toleransi, maka dilakukan penggambaran pada kertas
millimeter block dan pengeplotan pada program Autocad. Keduanya
menggunakan nilai kooordinat X, Y dan Elevasi hasil pengukuran dan
pengolahan.Selain itu, juga dibuat laporan praktikum.

65
3.3.5 Flowchart Metodologi Praktikum

Jalannya proses praktikum dapat digambarkan dengan diagram alir


sebagai berikut:

Start

Orientasi Lapangan

Pemasangan Patok

Pengukuran
- Kerangka Kontrol Horizontal
- Kerangka Kontrol Vertikal
- Detail

Pengolahan data hasil pengukuran

Pengecekan
toleransi

Laporan dan Peta detil situasi

Selesai

Gambar 3.3.5 Flowchart metodologi pratikum

66
BAB IV

HASIL DAN ANALISIS DATA

4.1 Hasil Praktikum

Pengambilan data di lapangan melalui pengukuran meliputi


pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal (KKH), Kerangka Kontrol Vertikal (KKV)
serta pengukuran detil. Data pengukuran dijabarkan sebagai berikut:

4.1.1 Data Pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal

Alat di Target Bacaan arah horizontal Sudut Horizontal


0
‘ “ 0
‘ ”
BM 03 BM 02 0 0 0 105 40 15
BM 04 105 40 15
BM 04 BM 03 0 0 0 81 45 20
BM 05 81 45 20
BM 05 BM 04 0 0 0 175 40 35
BM 06 175 40 35
BM 06 BM 05 0 0 0 93 26 15
BM 01 93 26 15
BM 01 BM 06 0 0 0 95 4 45
BM 02 95 4 45
BM 02 BM 01 0 0 0 168 22 55
BM 03 168 22 55
Tabel 2 Data Pengukuran KKH

Pengukuran azimuth awal menggunakan utara magnetis

αBM03 BM04: 1050 45’ 30”

67
4.1.2 Data Pengukuran Kerangka Kontrol Vertikal

a. Pengukuran Pergi

Alat di Target Bacaan Rambu (m)


BA BT BB
A BM 01 1,428 1,349 1,270
BM 02 1,484 1,406 1,329
B BM 02 1,102 1,024 0,948
BM 03 1,262 1,186 1,109
C BM 03 1,146 1,071 0,998
BM 04 1,298 1,212 1,129
D BM 04 1,352 1,268 1,183
BM 05 1,335 1,251 1,166
E BM 05 1,384 1,302 1,221
BM 06 1,302 1,222 1,141
F BM 06 1,304 1,229 1,155
BM 01 1,041 0,964 0,887
Tabel. 3 Data Pengukuran KKV Pergi
b. Pengukuran Pulang

Alat di Target Bacaan Rambu (m)


BA BT BB
F BM 01 1,000 0,924 0,848
BM 06 1,265 1,189 1,112
E BM 06 1,261 1,179 1,098
BM 05 1,339 1,258 1,178
D BM 05 1,326 1,241 1,156
BM 04 1,340 1,255 1,171
C BM 04 1,280 1,194 1,108
BM 03 1,131 1,059 0,989
B BM 03 1,415 1,338 1,261
BM 02 1,250 1,174 1,099
A BM 02 1,630 1,551 1,473
BM 01 1,572 1,495 1,418
Tabel. 4 Data Pengukuran KKV Pulang

68
c. Pengukuran Double Stand 1

Alat di Target Bacaan Rambu (m)


BA BT BB
A BM 01 1,486 1,406 1,329
BM 02 1,541 1,464 1,388
B BM 02 1,119 1,042 0,968
BM 03 1,282 1,208 1,132
C BM 03 1,120 1,050 0,981
BM 04 1,278 1,189 1,101
D BM 04 1,371 1,289 1,206
BM 05 1,360 1,272 1,186
E BM 05 1,326 1,246 1,165
BM 06 1,249 1,165 1,083
F BM 06 1,375 1,297 1,217
BM 01 1,102 1,029 0,958
Tabel. 5 Data Pengukuran KKV Double Stand 1
d. Pengukuran Double Stand 2

Alat di Target Bacaan Rambu (m)


BA BT BB
A BM 01 1,432 1,353 1,276
BM 02 1,489 1,412 1,338
B BM 02 1,079 1,000 0,922
BM 03 1,238 1,162 1,088
C BM 03 1,072 1,001 0,932
BM 04 1,229 1,141 1,053
D BM 04 1,341 1,259 1,176
BM 05 1,330 1,243 1,158
E BM 05 1,294 1,214 1,134
BM 06 1,219 1,134 1,051
F BM 06 1,411 1,332 1,252
BM 01 1,139 1,066 0,994
Tabel. 6 Data Pengukuran KKV Double Stand 2

4.1.3 Pengukuran Roll meter

Pengukuran roll meter memberikan data sebagai berikut:

Jarak BM01 BM02 = dBM01BM02= 31,1 m

Jarak BM02 BM03 = dBM02BM03 = 30,6 m

Jarak BM03 BM04 = dBM03BM04 = 31,6 m

69
Jarak BM04 BM05 = dBM04BM05 = 33,9 m

Jarak BM05 BM06 = dBM05BM06 = 32,6 m

Jarak BM06 BM01 = dBM06BM01 = 30,5 m

4.1.4 Pengukuran Detil

Data yang diperoleh pada pengukuran titik-titik detil yang berjumlah


108 titik terlampir.

4.2 Analisa Hasil Praktikum

4.2.1 Kerangka Kontrol Horizontal


a. Kesalahan Penutup Sudut
Fα = (αakhir – αawal) - ∑β + (n-2)1800........37
= 0 – 7200 0’ 5” + (6-2) 1800
= - 000’ 5”
Toleransi penutup sudut
i√n dengan i = ketelitian alat
n = jumlah titik poligon.........38
fα ≤ i√n.......39
fα ≤ 5√6
fα ≤ 000’ 12,2”
Jadi pengukuran sudut pada poligon utama memenuhi toleransi
b. Kesalahan Linier
√𝑓𝑥2 +𝑓𝑦2
Kesalahan Linier = .............40
∑𝑑

√(0,035)2 +(0,081))2
= 190,3

= 0,00023
Toleransi Kesalahan Linier
1
Kesalahan Linier ≤ 2500

≤ 0,0004

70
Jadi kesalahan linier memenuhi toleransi karena kesalahan linier lebih kecil
dari 0,0004
c. Perhitungan Koordinat Titik

Perhitungan koordinat titik-titik lain pada poligon utama mengikuti


tahap-tahap berikut:

1. Perhitungan Azimuth

BM 02 BM 01

αBM03 BM04 βBM01

BM 03 βBM02 βBM06

βBM03 βBM05 BM 06

βBM04 BM 05

BM 04

Gambar 4.2 Perhitungan Azimuth

αBM03BM04 = diukur

αBM04BM05 = αBM03BM04+ βBM04- 1800.........41

αBM05BM06 = αBM04BM05 + βBM05- 1800..........42

αBM06BM01 = αBM05BM06 + βBM06- 1800+ 3600.....43

αBM01BM02 = αBM06BM01 + βBM01- 1800............44

αBM02BM03 = αBM01BM02 + βBM02- 1800 .............45

2. Perhitungan Koreksi Absis


Fx = (Xakhir – Xawal) - ∑d sin α.............46

71
( Data Perhitungan Terlampir )
3. Perhitungan Koreksi Ordinat
Fy = (Yakhir – Yawal) - ∑d cos α...............47
( Data Perhitungan Terlampir )
4. Pembagiankoreksi absis berdasarkan perbandingan jarak
𝑑BM03BM04
fxBM01 BM02= 𝑥 𝑓𝑥...............48
∑𝑑

( Data Perhitungan Terlampir )


5. Pembagian koreksi ordinat berdasarkan perbandingan jarak
𝑑BM03BM04
fyBM01 BM02= 𝑥 𝑓𝑦..................49
∑𝑑

( Data Perhitungan Terlampir )


6. Perhitungan Koordinat Absis
XBM02 = XBM01 + dBM01BM02 sin αBM01BM02 +fxBM01BM02...............50
( Data Perhitungan Terlampir )
7. Perhitungan Koordinat Ordinat
YBM02 = YBM01 + dBM01BM02 cos αBM01BM02 +fyBM01BM02...............51
( Data Perhitungan Terlampir )

Pada pengukuran poligon tertutup, harga kebenaran bisa dinilai dari adanya
kesamaan koordinat yang diperoleh dari pengukuran dan koordinat yang sebenarnya.
Pada pengukuran ini, titik acuan pengukuran (titik BM 03) merupakan titik yang
telah diketahui kooordinatnya (100,100). Titik awal (BM 03) akan di tarik ke titik
BM 04 untuk mengetahui azimuth awal dan selanjutnya akan dapat digunakan untuk
menentukan koordinat BM 03. Titik ini berlaku juga sebagai titik akhir dari
pengukuran poligon itu sendiri sehingga koordinat awal pengukuran sama dengan
koordinat akhir pengukuran.

Kesalahan yang terjadi dalam pengukuran perlu diberikan koreksi ke tiap


titiknya sehingga kesalahan itu bisa tertutupi dengan koreksi sesedikit mungkin.

4.2.2 Kerangka Kontrol Vertikal


1. Penutup Beda Tinggi pada polygon tertutup
∑∆H pengukuran = 0.00025

72
Toleransi = 8√D dengan D merupakan jarak dalam satuan km......52
Toleransi = 8√0.190075
= 3.488 mm
= 0.003488 m
Syarat ∑∆H ≤ 8√D
Jadi kesalahan penutup beda tinggi pada kerangka polygon utama memenuhi
toleransi
2. Perhitungan Koreksi Total Beda Tinggi
fh = (hakhir – hawal) - ∑∆H...............53
fh = 0 – 0.00025
fh = - 0.00025
3. Pembagian Koreksi Total beda tinggi sesuai perbandingan jarak
𝑑BM02BM03
fhBM02BM03 = 𝑥 𝑓ℎ...........54
∑𝑑

( Data Perhitungan Terlampir )


4. Perhitungan tinggi titik
hBM03 = hBM02 + ∆HBM02BM03 + fhBM02BM03...............55

Dalam praktikum ini jarak yang digunakan untuk mengoreksi perhitungan beda
tinggi adalah jaraj rata-rata dari 4 jarak optis yang didapat dari 2 metode yang
dilakukan. Rata-rata dari jarak optis tersebut adalah:

BM 01 - BM 02 = 31.0625 m

BM 02 – BM 03 = 30.55 m

BM 03 - BM 04 = 31.5875 m

BM 04 – BM 05 =33.8625 m

BM 05–BM06 =32.5875 m

BM06–BM01 = 30.425 m

73
Pada pengukuran Kerangka Kontrol Vertikal ini ditentukan ketinggian titik
awal pengukuran adalah BM 01 dengan tinggi 10 meter. Setalah dilakukan
pengolahan data didapatkan tinggi maksimum :10 m dan tinggi minimum
:9.64912743 m (BM04), dengan titik referensinya (BM01) : 10 meter.

4.2.3 Pengukuran Detil Situasi

Pengukuran titik-titik detil ini menggunakan metode Tachymetri,


sehingga perhitungannya melalui tahap-tahap berikut:

1. Perhitungan jarak miring


SD = 100 (BA – BB) sin z............56
(Hasil Perhitungan Terlampir)
2. Perhitungan Jarak Horizontal
HD = SD Cos (90 – z)............57
= SD sin z.............58
= 100 (BA – BB) sin2 z............59
(Hasil Perhitungan Terlampir)
3. Perhitungan Jarak Vertikal
VD = SD sin m
= 100 (BA – BB) sin z .sin (90 – z)
= 100 (BA – BB) sin z cos z
1
= 100 (BA – BB) sin z2 sin z

= 50 (BA – BB) sin 2z...............60


(Hasil Perhitungan Terlampir)
4. Perhitungan Koordinat Absis titik detil
X2 = X1 + HD sin α12..........61
(Hasil Perhitungan Terlampir)
5. Perhitungan Koordinat Ordinat titik detil
Y2 = Y1 + HD cos α12..............62
(Hasil Perhitungan Terlampir)
6. Perhitungan Beda tinggi
∆h12 = VD + Talat – BT.............63

74
(Hasil Perhitungan Terlampir)
7. Perhitungan Tinggi titik detil
h1 = hBM + ∆hBM-1...............64
(Hasil Perhitungan Terlampir)

75
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Dari pembahasan diatas dapat ditarik beberapa kesimpulan, diantaranya adalah:
1. Kelompok kami melakukan pengukuran selama 3 minggu, dengan rincian:
Minggu Pertama : Menggunakan Waterpass Nikon AE-7C/276675
Minggu Kedua : Menggunakan Theodolit Nikon NT-3D/510169
Minggu Ketiga : Menggunakan Roll meter
2. Kerangka Kontrol Horizontal
Berdasarkan pada pembahasan dalam pengolahan dan analisis data, adapun
kesimpulan dari laporan praktikum bagian KKH ini adalah sebagai berikut:
a. Dari hasil pegukuran didapatkan koordinat (x, y, z) titik kontrol :
Koordinat BM 01 = ( 148,3451 ; 137,8467 )
Koordinat BM 02 = ( 122,0500 ; 121,2269 )
Koordinat BM 03 = ( 100 ; 100 )
Koordinat BM 04 = ( 114,9469 ; 72,1574)
Koordinat BM 05= ( 142,1962 ; 92,3108)
Koordinat BM 06= ( 166,8643 ; 113,6123)
Koordinat BM 03 yang dihitung dari koordinat titik 2 mempunyai nilai yang
sama dengan koordinat titik 3 yang ditentukan, yaitu ( 100 ; 100 ). Hal
ini menandakan bahwa pengukuran telah memenuhi persyaratan pengukuran
poligon tertutup, yaitu titik awal pengukuran = titik akhir pengukuran.
b. kesalahan sudut sebesar 5” berdasarkan pengukuran.

3. Kerangka Kontrol Vertikal


Berdasarkan pada pembahasan dalam pengolahan dan analisis data, adapun
kesimpulan dari laporan praktikum bagian KKV ini adalah sebagai berikut:
a.Dari hasil olah data dengan mendefinisikan BM 01 10,00 meter. maka didapat
elevasi titik berikutnya:
BM 01 : 10,00
BM 02 : 9,838459143
76
BM 03 : 9,716668944
BM 04 : 9,63912743
BM 05 : 9,716332895
BM 06: 9,838040068

b.Dalam pengukuran ini, untuk kedua metode yang kami lakukan yaitu metode
double stand dan pulang pergi, kedua-duanya masuk toleransi karena
kesalahannya lebih kecil dari toleransinya, yaitu:

 Metode pulang pergi :


Pergi = 0,002 < 0,003489871058
Pulang = - 0,003 < 0,003489871058
 Metode double stan :
Pergi = 0,003 < 0,003489871058
Pulang = - 0,001 < 0,003489871058

c.Dengan ∑∆H < toleransi, maka pengukuran telah memenuhi syarat.

d.Dalam pengukuran beda tinggi dimungkinkan adanya kesalahan- kesalahan,


baik itu karena kesalahan alat, kesalahan pembacaan, maupun kesalahan dalam
penghitungan. Sehingga diperlukan adanya toleransi yaitu sebesar
0,003489871058 mm dan pemberian koreksi agar hasilnya mendekati
kebenaran.

4. Pengukuran Detil Situasi


Berdasarkan pada pembahasan dalam pengolahan dan analisis data, adapun
kesimpulan dari laporan praktikum pengukuran detail situasi ini adalah
sebagai berikut:
a. Dalam pengukuran detil dibutuhkan data-data seperti BB, BT, BA,
besar sudut zenith, jarak,beda tinggi serta azimuth.
5. Hasil pengukuran KKH, KKV dan Detil dapat disajikan secara manual
mealui kertas kalkir serta melalui elektronik melalui program Auto Cad.

77
5.2 Saran
 Dalam pengukuran poligon, pembidikan titik-titik yang dicari koordinatnya
harus dilakukan setepat dan secermat mungkin agar kesalahan-kesalahan
yang ada tidak akan melebihi toleransi yang diberikan.
 Dalam proses centering terkadang menemui kesulitan dalam memposisikan
titik acuan dengan alat. Solusinya adalah menempatkan patok dengan sekrup
pengguna terlebih dahulu.
 Pastikan sekrup pengguna teropong terkunci secara rapat agar pembacaan
sudut vertikal dan horizontal lebih akurat.
 Titik yang dibidik sebaiknuya menggunakan sasaran yang sekecil mungkin,
namun bisa terlihat dalam bidikan alat sehingga bidikannya memiliki
ketelitian dan keakuratan yang tinggi.
 Usahakan dalam pengukuran posisi alat dilakukan di tengah slag untuk
mengurangi terjadinya kesalahan pada pengukuran.
 Pelaksanaan pengukuran sebaiknya dilakukan pada pagi hari dan sore hari
untuk meminimalisir kesalahan pada instrumen.
 Pada saat pembacaan rambu ukur harus benar-benar diam dan tegak.
 Pelaksanaan Pengukuran detil dilakukan dengan memperhatikan titik – titik
detil yang layak dipetakan untuk efisiensi waktu

78
Daftar Pustaka

Astanto, Triono Budi. 1999. Pekerjaan Dasar Survey. Kanisius : Yogyakarta

Basuki, Slamet. 2006. Ilmu Ukur Tanah. Gajah Mada Yuniversity Press : Yogyakarta

C. D. Ghilani, P.R. Wolf. 2002. Elementary Surveying : An Introduction to


Geomatics Prentice Hall : New Jersey.

Jaelani, Lalu M. 2004. Sudut, Arah, dan Azimuth. FTSP ITS : Surabaya

Nawawi, Gunawan. 2001. Penentuan Beda Tinggi dan Posisi Titik

79