Anda di halaman 1dari 31

2017

Pedoman Penelitian Dosen


Politeknik STTT Bandung

Disusun Oleh:
Unit Penelitian & Pengabdian Masyarakat
3/21/2017
1. Pendahuluan

Politeknik STTT Bandung (atau STTT) adalah perguruan tinggi di lingkungan Kementerian
Perindustrian yang keberadaannya diatur di dalam Peraturan Menteri Perindustrian
Republik Indonesia Nomor 23/M-IND/PER/2/2015 tentang Statuta Politeknik STTT Bandung.
Sesuai dengan Statuta dan Peraturan Menteri Perindustrian No. 2/M-IND/PER/1/2015
tentang Organisasi dan Tata Kerja Politeknik STTT Bandung, UPPM merupakan unit
pelaksana akademik yang bertugas menyelenggarakan dan mengkoordinasikan seluruh
kegiatan penelitian di Politeknik STTT Bandung.

Dalam Pasal 15 Ayat (1) dan (2) Statuta STTT disebutkan bahwa :

- Kegiatan penelitian dapat dilakukan oleh dosen perseorangan atau kelompok melalui
Jurusan atau Program Studi dan dikoordinasikan Unit Penelitian dan Pengabdian
kepada Masyarakat.
- Penelitian yang bersifat antar-bidang, lintas-bidang dan/atau multi-bidang
diselenggarakan oleh Unit Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat.

Penelitian di STTT dilaksanakan dengan menjunjung tinggi moral dan etika akademik serta
hak atas kekayaan intelektual untuk memberikan kontribusi nyata dalam pengembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang tekstil dan penyelesaian masalah-masalah di
industri maupun sosial kemasyarakatan serta melayani kebutuhan pembangunan nasional.
Penelitian diselenggarakan secara terpadu dengan misi pendidikan dan pengabdian
masyarakat sehingga pelaksanaan ketiganya menjadi saling mengisi dan menguatkan.
Pendanaan kegiatan penelitian berasal dari Anggaran Belanja dan Pendapatan Politeknik
STTT Bandung dan sumber-sumber lain dalam bentuk hibah atau atas dasar kerja sama
dengan Politeknik STTT Bandung (Pasal 15 Ayat 4). Sesuai dengan visi dan misinya serta
tanggung jawab historisnya, penelitian di STTT diarahkan untuk terus menguatkan
kepeloporannya di bidang sains dan teknologi tekstil dalam rangka mendukung
pembangunan industri tekstil nasional untuk kemajuan dan kesejahteraan bangsa. Di
samping itu, penelitian juga diarahkan untuk mengembangkan inovasi dan mendorong
tumbuh dan berkembangnya kewirausahaan berbasis penelitian. Dalam hal ini, UPPM dapat
bekerja sama dengan Unit Inkubator Bisnis dan pihak-pihak lain yang kompeten.

Prioritas penelitian di bawah pengelolaan UPPM pada prinsipnya ditentukan berdasarkan


pada unsur inovasi dan kreativitas, prinsip ramah lingkungan, pemenuhan kebutuhan
strategis nasional, dan kepakaran yang dimiliki STTT. Sistem apresiasi penelitian dibangun
atas dasar prestasi (merit system) yang dicapai oleh peneliti. Sesuai dengan Standar Nasional
Pendidikan Tinggi yang ditetapkan dalam Permenristekdikti No. 44 tahun 2015, standar
penelitian Politeknik STTT Bandung meliputi:

1. Standar hasil penelitian


2. Standar isi penelitian
3. Standar proses penelitian
4. Standar penilaian penelitian
5. Standar peneliti
6. Standar sarana dan prasarana penelitian
7. Standar pengelolaan penelitian
8. Standar pendanaan dan pembiayaan penelitian

Program penelitian di STTT secara umum terbagi menjadi Program Penelitian Mandiri dan
Program Penelitian Bersponsor. Program Penelitian Mandiri, yaitu program penelitian yang
didanai sendiri oleh STTT. Untuk sementara, dengan keterbatasan anggaran yang ada,
program ini masih bersifat umum dengan nama “Penelitian Dosen” dan belum
dikelompokkan menjadi program-program yang lebih spesifik. Dalam perkembangannnya
nanti, Program Penelitian Mandiri dapat dikelompokkan lagi misalnya menjadi Penelitian
Unggulan, Penelitian Kelompok Keahlian, dan Penelitian Peningkatan Kapasitas.

Program Penelitian Bersponsor, yaitu program penelitian yang didanai oleh sponsor yang
bekerja sama dengan STTT dan/atau melalui pihak lain yang bekerja sama dengan STTT yang
terdiri dari : Hibah Penelitian dari dalam dan luar negeri, swasta/industri dalam negeri dan
lembaga pemerintah, termasuk pula Hibah Penelitian SPIRIT yang dikelola oleh Pusdiklat
Industri Kemenperin.

2. Tujuan

Tujuan kegiatan penelitian di Politeknik STTT Bandung adalah untuk menghasilkan inovasi
dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) terapan di bidang tekstil yang
dapat dimanfaatkan masyarakat maupun industri serta untuk mendorong tumbuh dan
berkembangnya kewirausahaan bidang tekstil berbasis penelitian.

3. Luaran

Luaran wajib dari kegiatan penelitian tersebut adalah:

3.1 Produk iptek berupa metode, teknologi tepat guna, purwarupa, sistem dan model
3.2 Laporan penelitian yang diseminarkan dan tersimpan di perpustakaan Politeknik STTT
Bandung

Luaran tambahan yang sangat direkomendasikan dari penelitian ini adalah publikasi pada
jurnal ilmiah nasional dan/atau makalah ilmiah yang diseminarkan dalam seminar
nasional/internasional yang sesuai dan terindeks Google Scholar atau Scopus.

4. Kriteria dan Pengusulan

Kriteria dan persyaratan umum pengusulan Penelitian Mandiri (Penelitian Dosen) adalah
sebagai berikut:

4.1 Tim peneliti terdiri dari dosen dan boleh beranggotakan PLP dan mahasiswa dengan
ketua peneliti berpendidikan S2 dan mempunyai jabatan fungsional minimum lektor.
4.2 Jumlah tim peneliti maksimum empat (4) orang, yaitu satu orang ketua dan tiga (3)
orang anggota dengan tugas dan peran setiap anggota peneliti diuraikan dengan jelas
dan disetujui oleh yang bersangkutan disertai dengan bukti tanda tangan pada proposal
yang diajukan.
4.3 Pada tahun yang sama setiap pengusul hanya boleh mengajukan maksimal dua (2)
usulan dan hanya boleh mengajukan satu (1) usulan sebagai ketua peneliti.
4.4 Topik penelitian yang diajukan meliputi berbagai aspek bidang ilmu dan teknologi tekstil
dengan prioritas sesuai ruang lingkup visi dan misi UPPM dan Politeknik STTT Bandung:
4.4.1 Teknologi manufaktur dan pemrosesan TPT
4.4.2 Zat warna, zat pembantu tekstil dan zat-zat kimia khusus untuk penyempurnaan
tekstil (specialty chemicals), nanoteknologi
4.4.3 Permesinan tekstil dan garmen
4.4.4 Pengujian dan evaluasi tekstil
4.4.5 Desain tekstil dan fesyen
4.4.6 Teknik dan manajemen industri TPT
4.4.7 Rantai pasok (supply chain), pemasaran dan aspek-aspek ekonomi dalam industri
TPT
4.4.8 Lingkungan dan kelestarian/keberlanjutan (sustainability)
4.4.9 Tekstil teknik dan tekstil cerdas
4.4.10 Serat dan bahan tekstil alternatif
Di samping itu, pemilihan topik penelitian oleh pengusul dan seleksi pendanaan juga
perlu memperhatikan Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional bidang TPT tahun
2015-2035 (Tabel 1):

Tabel 1. Pentahapan pembangunan industri tekstil nasional dan kebutuhan


teknologi yang perlu dikembangkan (RIPIN 2015-2035).

Sasaran 2015 – 2019 2020 – 2024 2025 – 2035


Tahapan 1. Serat tekstil 1. Serat tekstil mikro 1. Serat tekstil nano
pembangunan 2. Rajut 2. Dissolving pulp 2. Smart apparel
3. Garmen fesyen rayon 3. Rajut
4. Tekstil khusus 3. PET recycle 4. Tekstil khusus
4. Garment functional
dan smart apparel
5. Rajut
6. Tekstil khusus
Kebutuhan 1. Material bahan baku 1. Bahan serat sintetik 1. Bahan serat sintetik
teknologi yang dan bahan pewarna mikro ringan, kuat nano ringan, kuat
dikembangakn 2. High speed efficient dan biodegradable dan biodegradable
Sasaran 2015 – 2019 2020 – 2024 2025 – 2035
cutting, trimming 2. Bahan pewarna 2. Bahan pewarna
and sewing ramah lingkungan ramah lingkungan
3. Bahan pewarna 3. Perlakuan kain 3. Perancangan produk
ramah lingkungan hemat energi customized and
4. Perlakuan kain 4. Perancangan produk CAD/CAM
hemat energi customized and 4. High speed efficient
5. Perancangan produk CAD/CAM cutting, trimming,
customized and 5. High speed efficient sewing
CAD/CAM cutting, trimming, 5. Advanced spinning
sewing and knitting (serat
6. Advanced spinning mikro)
and knitting (serat
mikro)
7. Recycle technology
for fiber

5. Prosedur Pengajuan Proposal


5.1. Dosen mengajukan proposal penelitian sesuai dengan format dan templat proposal
pada Lampiran 1 (tersedia secara terpisah untuk diunduh) yang telah ditentukan
kepada Unit Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (UPPM) dalam bentuk lampiran
pada epesan dalam jaringan intranet Kemenperin dan ditujukan kepada: Mohamad
Widodo, Asril Senoaji Soekoco, Dody Mustafa.
5.1.1. Format berkas (file) proposal : PDF
5.1.2. Nama berkas :
NamaKetuaPeneliti_KataKunciTopikPenelitian_UP2M_TahunAnggaran.
Contoh: MWidodo_Plasma_UP2M_2017
5.1.3. Judul epesan : Proposal Penelitian Dosen TA – Nama Lengkap Ketua Peneliti
(tanpa gelar), kata kunci penelitian. Contoh : Proposal Penelitian Dosen
2017 – Mohamad Widodo, plasma
5.2. Pengajuan proposal mengikuti jadwal dan batas waktu yang telah ditetapkan. UPPM
tidak akan memroses proposal yang diajukan melewati batas waktu yang
diberikan.
5.3. Setiap tim peneliti bertanggung jawab untuk memastikan bahwa proposal yang
diajukan sesuai dengan format dan mengikuti templat proposal yang telah
disediakan. Proposal yang tidak mengikuti format yang telah ditentukan sesuai
dengan templat proposal tidak akan diproses lebih lanjut dan dikembalikan
kepada pengusul dengan pemberitahuan.
5.4. Ketua Peneliti akan mendapat pemberitahuan melalui epesan mengenai status
proposalnya masing-masing.
6. Seleksi Proposal Penelitian
Seleksi proposal penelitian dilakukan dalam dua tahap, yaitu evaluasi dokumen dan
penelaahan proposal.

6.1. Pada tahap evaluasi dokumen, UPPM akan memeriksa kesesuaian proposal dengan
format yang telah ditetapkan dan kelayakan isi proposal secara umum yang meliputi
ruang lingkup penelitian dan tata cara penulisan serta kelengkapan setiap bagian di
dalamnya. Proposal yang format dan isinya dianggap telah sesuai akan didaftarkan
untuk diproses lebih lanjut pada tahap berikutnya, yaitu penelaahan oleh tim
penelaah.
6.2. Penelaahan dan penilaian proposal dilakukan oleh dua orang penelaah yang bekerja
secara independen dengan mengisi Form Penilaian Proposal Penelitian (Lampiran
2).
6.3. Hasil penelaahan dan penilaian proposal selanjutnya direkap dan dilaporkan kepada
Pembantu Direktur I untuk diputuskan mengenai kelanjutan dan pembiayaan
proposal yang diajukan.
6.4. UPPM mengumumkan hasil seleksi proposal sesuai dengan keputusan Direktur
Politeknik STTT Bandung melalui Pembantu Direktur I Bidang Akademi berdasarkan
hasil penelaahan dan penilaian yang diberikan oleh tim penelaah.
6.5. Proposal yang telah dinyatakan lolos seleksi penelaahan selanjutnya diseminarkan
di dalam “Seminar Proposal Penelitian Dosen” untuk mendapat masukan lebih jauh
dari kolega peneliti dan dosen serta undangan lainnya seperti dari industri dan
balai-balai penelitian.
6.5.1. Seminar proposal dilaksanakan sesuai jadwal yang akan ditetapkan kemudian
oleh UPPM.
6.5.2. Proposal yang akan diseminarkan sudah harus diperbaiki sesuai saran tim
penelaah.
6.5.3. Ketua Peneliti wajib hadir pada acara seminar proposal dari awal acara
hingga selesai. Ketidakhadiran Ketua Peneliti atau yang mewakilinya (jika
berhalangan dan sudah mendapatkan persetujuan sebelumnya dari UPPM)
dapat berakibat dibatalkannya proposal penelitian yang bersangkutan.
6.5.4. Jika Ketua Peneliti berhalangan hadir pada acara seminar, yang bersangkutan
harus memberitahukan secara tertulis kepada UPPM dan menunjuk anggota
peneliti (dosen) yang menggantikannya untuk diketahui dan disetujui oleh
UPPM.
6.6. Tim peneliti memperbaiki proposal penelitiannya masing-masing sesuai masukan
yang diberikan dalam seminar dan mengembalikan proposal yang sudah diperbaiki
kepada UPPM selambat-lambatnya dalam waktu dua (2) minggu sesudah seminar
proposal.

7. Pelaksanaan dan Pengelolaan Kegiatan Penelitian


Pelaksanaan kegiatan penelitian dilakukan selama enam (6) bulan terhitung sejak 1 Juni
hingga 30 November tahun yang bersangkutan, mulai dari persiapan bahan dan alat hingga
percobaan dan penulisan laporan pra-akhir (pre final). Presentasi hasil penelitian dalam
“Seminar Hasil Penelitian Dosen” dan penyerahan laporan akhir yang sudah diperbaiki
dilaksanakan selama bulan Desember.

7.1 UPPM menyiapkan Surat Perjanjian Kontrak Penelitian sebanyak dua (2) rangkap
untuk setiap proposal yang lolos seleksi dan telah disetujui.
7.2 Surat perjanjian yang telah dicetak selanjutnya ditandatangani oleh Direktur
Politeknik STTT Bandung dan Ketua Peneliti.
7.3 Satu rangkap surat perjanjian asli yang telah ditandatangani dan diberi cap
diserahkan kepada Ketua Peneliti dan satu rangkap lagi menjadi arsip di UPPM.
7.4 Pencairan dana penelitian dilakukan secara bertahap sesuai kemajuan pelaksanaan
penelitian dengan membawa form pencairan yang ditandatangani Kepala UPPM dan
bercap basah Politeknik STTT Bandung (Lampiran 3).
7.4.1 Pencairan tahap pertama sebesar ± 60% dilakukan setelah peneliti
menyerahkan proposal penelitian yang telah diperbaiki dari hasil seminar
proposal.
7.4.2 Pencairan tahap kedua sebesar ± 20% dilakukan setelah peneliti
menyerahkan laporan kemajuan (progress report) penelitian sesuai dengan
rencana penelitian yang sudah dijadwalkan.
7.4.3 Pencairan tahap ketiga sebesar ± 20% dilakukan setelah peneliti
menyerahkan laporan akhir yang sudah diperbaiki berdasarkan masukan
pada seminar hasil penelitian.
7.5 Tim peneliti melaksanakan penelitian sesuai dengan proposal yang telah disetujui
dan surat perjanjian yang sudah ditandatangani serta Kode Etik Penelitian.

8. Pelaporan, Monitoring dan Evaluasi


8.1 Tim peneliti wajib membuat laporan harian yang berisi catatan dan rekaman seluruh
kegiatan penelitian yang meliputi persiapan, percobaan dan hasil percobaan dalam
logbook atau buku jurnal penelitian (dan media lain yang sesuai) sebagai bahan
dokumentasi yang akan digunakan untuk memonitor dan mengases kemajuan
kegiatan penelitian. Logbook atau jurnal tersebut harus ditandatangani oleh
pelaksana percobaan dan Ketua Peneliti setiap hari dalam rangkaian pelaksanaan
percobaan.
8.2 Monitoring dan evaluasi pelaksanaan penelitian dilaksanakan oleh UPPM dan tim
yang ditunjuk oleh Pembantu Direktur I.
8.3 Peneliti menyerahkan laporan kemajuan kepada UPPM sesuai jadwal yang telah
ditetapkan dalam bentuk cetakan (hardcopy) dengan format dan sistematika
laporan sesuai Lampiran 4 dan disertai dengan logbook/jurnal penelitian.
8.4 Kemajuan pelaksanaan penelitian dievaluasi berdasarkan rencana dan jadwal
pelaksanaan penelitian dan realisasi serta hasilnya.
8.5 Hasil monitoring dan evaluasi akan disampaikan kepada masing-masing tim peneliti
dan didiskusikan jika ada masalah dalam hal pencapaian target waktu dan/atau
unjuk kerja. Hasil diskusi akan dijadikan pegangan bersama untuk kelanjutan
kegiatan penelitian.
8.6 Laporan akhir hasil penelitian terdiri dari (1) laporan dalam bentuk cetakan, (2)
laporan elektronik dalam format PDF, (3) poster presentasi untuk seminar hasil
penelitian dan (4) draft makalah ilmiah untuk publikasi pada jurnal ilmiah
nasional/internasional atau seminar nasional/internasional yang diserahkan satu
minggu sebelum seminar hasil penelitian (untuk pencetakan prosiding).
8.6.1 Laporan dalam bentuk cetakan menggunakan sampul (hardcover) berwarna
biru diserahkan kepada UPPM sebanyak dua (2) eksemplar: satu eksemplar
untuk disimpan di perpustakaan dan satu eksemplar lagi untuk arsip di
UPPM.
8.6.2 Laporan elektronik diserahkan melalui epesan kepada UPPM (Mohamad
Widodo, Asril Senoaji Soekoco, Dody Mustafa) dalam format PDF.
8.6.3 Poster presentasi menggunakan format yang akan dijelaskan secara
terpisah.
8.6.4 Laporan hasil penelitian dalam bentuk artikel ilmiah untuk dipublikasikan
pada jurnal ilmiah nasional diserahkan kepada UPPM dalam bentuk
elektronik (PDF) dengan format naskah sesuai jurnal ilmiah yang dituju
disertai dengan bukti submission.
8.7 Dosen/peneliti (ketua dan anggota) yang tidak menyelesaikan penelitiannya hingga
batas waktu yang telah ditentukan, yaitu 30 Desember tahun yang bersangkutan,
tidak diperkenankan mengikuti seleksi proposal penelitian dosen STTT pada tahun
berikutnya hingga yang bersangkutan menyelesaikan kewajibannya.
8.8 Dalam hal pengajuan proposal kepada pihak luar dan dibutuhkan pengesahan
ataupun rekomendasi resmi dari tempat bekerja, STTT tidak dapat memberikan
pengesahan ataupun rekomendasi untuk proposal penelitian yang diajukan oleh
dosen yang belum menyelesaikan kewajiban penelitiannya dengan STTT.
LAMPIRAN 1 : CONTOH FORMAT DAN SISTEMATIKA PROPOSAL PENGAJUAN PENELITIAN

1.1 Judul usulan: : HURUF KAPITAL TEBAL

1.2 Ketua peneliti


Nama : Dr. Farida Nur Hidayati, S.Si.T., M.Sc.
Bidang keahlian :
Jabatan :
Unit kerja :
Telepon :
e-mail :

1.3 Anggota peneliti :

No. Nama Keahlian/Posisi


1 Dr. Muhammad Rida Kimia Tekstil, Kimia dan Fisika Polimer,
Peneliti
2 Dhani Ramadhan, SST. PLP, Pembantu Peneliti
3 Dian Wijaya Mahasiswa Tahun ke-3 Kimia Tekstil,
Pembantu Peneliti

1.4 Subyek penelitian :

Beri tanda centang () pada area penelitian yang sesuai dengan topik penelitian Saudara
Teknologi manufaktur dan Teknik dan manajemen industri TPT
pemrosesan TPT
Zat warna, zat pembantu tekstil dan Rantai pasok (supply chain), pemasaran
zat-zat kimia khusus untuk dan aspek-aspek ekonomi dalam
penyempurnaan tekstil (specialty industri TPT
chemicals), nanoteknologi
Permesinan tekstil dan garmen Lingkungan dan
kelestarian/keberlanjutan
(sustainability)
Pengujian dan evaluasi tekstil Tekstil teknik dan tekstil cerdas
Desain tekstil dan fesyen Serat dan bahan tekstil alternatif

1.5 Target luaran* : Metode/teknologi tepat guna/purwarupa/sistem/model


Laporan yang tersimpan di Perpustakaan STTT
Publikasi pada jurnal ilmiah nasional/internasional
Seminar nasional/internasional
*coret yang tidak perlu

1.6 Jumlah biaya : Rp 15.500.000

1.7 Jangka waktu : Juni – November 2017


penelitian

8
LAMPIRAN 1 : CONTOH FORMAT DAN SISTEMATIKA PROPOSAL PENGAJUAN PENELITIAN

Tanda tangan tim peneliti

Ketua peneliti Anggota peneliti

Dr. Farida Nur


Hidayati, S.Si.T., Dr. Muhammad Rida Dhani Ramadhan, Dian Wijaya
M.Sc. SST.

9
LAMPIRAN 1 : CONTOH FORMAT DAN SISTEMATIKA PROPOSAL PENGAJUAN PENELITIAN

2.1 Abstrak

Memuat latar belakang masalah, rumusan masalah (problem statement), rencana penelitian
yang akan dilakukan meliputi rencana kegiatan, metode yang digunakan, hipotesa dan
output yang ingin dicapai yang disampaikan dengan ringkas dan efisien serta padat berisi
(maksimum 300 kata).

2.2 Tujuan Penelitian

Menjelaskan tujuan yang ingin dicapai dengan penelitian ini.

2.3 Keutamaan Rencana Penelitian

Menjelaskan mengapa penelitian ini perlu dilakukan dan keutamaannya dalam konteks
perkembangan ilmu dan pengetahuan ataupun dalam konteks manfaatnya.

2.4 Hipotesa

Memuat hipotesa yang dinyatakan secara jelas berdasarkan pada rumusan masalah dan
tujuan penelitian yang ingin dicapai.

2.5 Studi Pustaka

2.5.1 Sub Tema 1

Berisi tinjauan atau hasil studi literatur yang relevan dan fokus pada pokok persoalan. Studi
pustaka juga memberikan gambaran mengenai state-of-the-art(perkembangan mutakhir)
dari topik yang sedang akan diteliti. (Roach, Shirtcliffe, and Newton 2008; Strobel and Lyons
2011; Owens and Wendt 1969)

Gambar 1. (Sekedar contoh gambar) Proses di dalam plasma dingin dan pada permukaan
substrat.(Marcandalli and Riccardi 2007)

10
LAMPIRAN 1 : CONTOH FORMAT DAN SISTEMATIKA PROPOSAL PENGAJUAN PENELITIAN

2.5.2 Sub Tema 2

Lorem ipsum dolor sit amet, no periculis signiferumque sit, pri aperiam indoctum
mediocrem ei. Nulla quidam ei ius, graece impetus mandamus vel ne. Nec ei lorem fabulas
eligendi. Ut utroque suscipit definiebas vix, an iracundia contentiones nam, eum te simul
nusquam. Nam id harum delicatissimi, has an ridens integre legimus. Tantas maiorum
appareat sit ut. Vim ei dolores convenire. Autem iriure pro ex. Ea vel laoreet disputando, no
mei labitur omnesque quaerendum. Mei sumo debitis cu, solum offendit adipisci mel in.

Gambar 2. Berbagai tipe plasma bertekanan atmosfir (Shishoo 2007).

an usu. Populo persius diceret et pro, vero noluisse voluptatibus ne ius, animal ocurreret
interpretaris cu duo. Ex posse oporteat cum, cum te rebum intellegat. Ex quas mediocrem
vituperata cum, ullum vitae suscipiantur vim cu. Pri ut alterum saperet habemus, quando
virtute dolores nam id. Verear blandit intellegebat has ea. Te suas iriure sed. Epicurei
vivendum ius ad, homero labores efficiendi nam ex.

Tabel 1. Panas metabolik yang dihasilkan tubuh manusia pada berbagai aktifitas

11
LAMPIRAN 1 : CONTOH FORMAT DAN SISTEMATIKA PROPOSAL PENGAJUAN PENELITIAN

2.6 Metodologi Penelitian

Metodologi penelitian adalah kerangka berpikir kita dalam menyelesaikan masalah dan
mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang timbul dalam perumusan masalah
ataupun hipotesa. Metodologi merupakan uraian yang bersifat konseptual dan kemudian
diturunkan menjadi langkah-langkah percobaan seperti sering tergambar dalam diagram alir
percobaan yang disampaikan pada bagian rancangan penelitian.

2.7 Rancangan Penelitian

Rancangan percobaan (design of experiments), diagram alir, bahan, alat dan metode
disampaikan di bagian ini untuk memberikan gambaran kongkrit mengenai pelaksanaan
penelitian dan percobaan serta untuk justifikasi anggaran.

2.7.1 Bahan dan Alat

Menjelaskan bahan-bahan, termasuk zat-zat kimia, dan peralatan yang digunakan dalam
percobaan kecuali peralatan dan bahan-bahan yang bersifat umum.

2.7.2 Diagram Alir Percobaan

Memuat gambar atau skema tentang sistematika dan alur langkah-langkah percobaan
Kain rajut PET
100%, sudah
dimasak

Benam-peras Radiasi plasma


Kitosan 1, 3% Voltage: 12, 16, 20 kV
Elektroda: 15, 40 mm
Waktu: 5, 10, 15 menit
Gas: Udara, O2, N2

Pengeringan
110 oC, 2 menit
Radiasi plasma
Voltage: 12, 16, 20 kV Didiamkan di
Benam-peras
Elektroda: 15, 40 mm udara terbuka: 24,
Pemanasawetan Kitosan 1, 3%
Waktu: 5, 10, 15 menit 48 jam
Gas: Udara, O2, N2 170 oC, 1 menit

Pengujian/Pengukuran: Pengujian:
MMT MMT, uji tetes
SEM
ATR-FTIR
Uji tetes
Uji anti bakteri
Penambahan berat

Gambar 3.Diagram alir percobaan dengan plasma

2.7.3 Prosedur Percobaan dan Pengujian

Menerangkan langkah-langkah pelaksanaan percobaan dan pengujian

12
LAMPIRAN 1 : CONTOH FORMAT DAN SISTEMATIKA PROPOSAL PENGAJUAN PENELITIAN

2.8 Justifikasi Anggaran

Memberikan rincian kebutuhan aktual yang diperlukan untuk melaksanakan penelitian


dalam batas kewajaran dan dapat meliputi pembelian barang atau bahan habis pakai (maks.
60%), biaya pengujian (maks. 40%), honorarium (maks. 30% dari biaya total), perjalanan
dinas (maks. 40%).

Tabel 2. Rancangan Anggaran Biaya

No. Kebutuhan Jumlah Unit Harga satuan Jumlah


(Rp) Harga
(Rp)
1 Bahan habis pakai (maksimum
60%)
Pembelian bahan habis pakai untuk
ATK, fotocopy, surat menyurat,
penyusunan laporan, cetak,
penjilidan laporan, publikasi, pulsa,
internet, bahan laboratorium,
langganan jurnal
1.1
1.2
2 Pengujian (maksimum 40%)
Sewa untuk peralatan/mesin/ruang
laboratorium, kendaraan, kebun
percobaan, peralatan penunjang
penelitian lainnya
2.1
2.2
3 Perjalanan dinas (maksimum 40%)
Perjalanan untuk biaya
survei/sampling data,
seminar/workshop DN-LN, biaya
akomodasi konsumsi,
perdiem/lumpsum, transport
3.1
3.2
4 Honorarium (maksimum 30% dan
dibayarkan sesuai ketentuan)
Honorarium untuk pelaksana,
petugas laboratorium, pengumpul
data, pengolah data, penganalisis
data, honor operator, dan honor
pembuat sistem
4.1
4.2

13
LAMPIRAN 1 : CONTOH FORMAT DAN SISTEMATIKA PROPOSAL PENGAJUAN PENELITIAN

Honorarium diberikan kepada seseorang yang diberi tugas untuk menunjang kegiatan
penelitian/perekayasaan yang dilakukan oleh fungsional peneliti/perekayasa sebagai
pembantu peneliti/perekayasa, koordinator peneliti/perekayasa, sekretariat peneliti/
perekayasa, pengolah data, petugas survei, pembantu lapangan berdasarkan surat perintah
pejabat yang berwenang. Honorarium penunjang penelitian/perekayasaan diberikan secara
selektif dengan mempertimbangkan prinsip efisiensi dan efektifitas. (PMK RI No.
33/PMK.02/2016 tentang Standar Biaya Masukan Tahun 2017).

2.9 Jadwal Kegiatan

Tabel 3. Jadwal kegiatan penelitian


Bulan
No. Nama Kegiatan
Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov
1 Studi literatur X
2 Percobaan pendahuluan X X
- Percobaan pendahuluan 1
- Percobaan pendahuluan 2
3 Percobaan X X
- Percobaan 1
- Percobaan 2
- Percobaan 3, dst.
- Pengujian 1
- Pengujian 2, dst
4 Analisa hasil percobaan X
5 Penyusunan laporan X X

Daftar Pustaka

Daftar Pustaka disusun berdasarkan sistem nama dan tahun, dengan urutan abjad nama
pengarang, tahun, judul tulisan, dan sumber. Hanya pustaka yang dikutip dalam usulan
penelitian yang dicantumkan dalam Daftar Pustaka. Sangat disarankan untuk menggunakan
piranti lunak pengelola referensi (reference management software) seperti Mendeley atau
Zotero yang dapat diunduh dari internet dan digunakan secara gratis demi memudahkan
proses sitasi dan penyusunan daftar pustaka secara otomatis. Jika anda menggunakan
piranti lunak tersebut, maka gaya selingkung (reference style) yang digunakan untuk sitasi
dan menyusun daftar pustaka pada templat ini adalah “Harvard Reference format 1 (author-
date)”.

1. Marcandalli, B., and C. Riccardi. 2007. “Plasma Treatment of Fibres and Textiles.” In
Plasma Technologies for Textiles, 282–300. Woodhead.

2. Owens, D. K., and R. C. Wendt. 1969. “Estimation of the Surface Free Energy of
Polymers.” Journal of Applied Polymer Science 13 (8): 1741–47.
doi:10.1002/app.1969.070130815.

3. Roach, Paul, Neil J. Shirtcliffe, and Michael I. Newton. 2008. “Progess in


Superhydrophobic Surface Development.” Soft Matter 4 (2): 224.
doi:10.1039/b712575p.
14
LAMPIRAN 1 : CONTOH FORMAT DAN SISTEMATIKA PROPOSAL PENGAJUAN PENELITIAN

4. Shishoo, Roshan. 2007. Plasma Technologies for Textiles. 1st ed. CRC.
http://books.google.com/books?id=lL4eAQAAIAAJ.

5. Strobel, Mark, and Christopher S. Lyons. 2011. “An Essay on Contact Angle
Measurements.” Plasma Processes and Polymers 8 (1): 8–13.
doi:10.1002/ppap.201000041.

15
LAMPIRAN 2 : CONTOH FORM PENILAIAN PROPOSAL

FORM PENILAIAN PROPOSAL PENELITIAN

Judul Penelitian :

Nama Peneliti : (Nama ketua peneliti)

Bidang yang diteliti : (diisi sesuai dengan area penelitian yang diberi tanda centang pada
halaman depan proposal)

No KRITERIA PENILAIAN BOBOT SKOR NILAI


1 PENDAHULUAN 25
 Ketajaman Perumusan Masalah
 KesesuaianTujuan Penelitian dengan Masalah Penelitian
 Manfaat Penelitian
2 TINJAUAN PUSTAKA 20
 Relevansi dengan Masalah Penelitian
 Cara Mengutip
 Kemutakhiran Sumber Data
 Cara penyususunan Daftar Pustaka
3 METODOLOGI PENELITIAN 30
 Kesesuaian Rancangan dengan Masalah Penelitian
 Ketepatan Instrumen Penelitian
 Ketepatan Metode Analisis Data
4 KELAYAKAN PENELITIAN 10
 Kewajaran Biaya Penelitian
 Kewajaran Jadwal Penelitian
5 UMUM 15
 Sistematika Proposal
 Keterbacaan
 Penggunaan Bahasa
 Representasi Penulisan Judul
 Abstrak Proposal
JUMLAH 100
CATATAN PENELAAH DAN SARAN PERBAIKAN

Catatan :Setiap kriteria diberi skor : 3, 4, 5, 6, 7.


3 = Sangat Kurang 5 =Cukup 7 = Sangat Baik
4 = Kurang 6 = Baik
Penelitian dianggap layak apabila jumlah nilai, yaitu (bobot x skor) > 500

Bandung, . . . . . . . . . . . . . . .

Penelaah/Penilai

(. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .)

16
LAMPIRAN 3 : CONTOH PENCAIRAN DANA PENELITIAN

Formulir Persetujuan Pembayaran Dana Bantuan Penelitian Rutin Dosen

Nama Ketua Tim Peneliti :……………………………………………………………………….

Judul Penelitian :………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………...

………………………………………………………………………...

………………………………………………………………………...

Tahun Anggaran :………………………………………………………………...……...

Dinyatakan berhak menerima dana bantuan penelitian Tahap………………………...….(….) , sebesar


Rp…………………………….terbilang……………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………Mohon dibayarkan kepada yang bersangkutan sesuai
dengan jumlah tersebut di atas.

Menyetujui,

Bandung, ………,…….,2016

Ketua UP2M Politeknik STTT Bandung

Mohamad Widodo, A.T., M.Tech, Ph.D.

Nip : 196708181996031001

17
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

LAPORAN KEMAJUAN HASIL PENELITIAN

JUDUL PENELITIAN

Tim Peneliti:

Nama lengkap peneliti dengan gelar (Ketua)


Nama lengkap peneliti dengan gelar (Anggota)

POLITEKNIK STTT BANDUNG

AGUSTUS – 2016

18
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

DAFTAR ISI

Daftar Isi i
Daftar Gambar ii
Daftar Tabel iii
Abstrak iv

BAB I. PENDAHULUAN 1
1.1 Latar Belakang 1
1.2 Tujuan dan Manfaat Penelitian 1
1.3 Ruang Lingkup Penelitian 2
1.4 Hipotesa 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4


2.1 Plasma 4
2.2 Plasma Lucutan Korona 6
2.3 Kitosan 8
2.4 Kenyamanan, Moisture Management dan Anti Bakteri 9

BAB III METODE PENELITIAN


3.1 Metodologi Penelitian 25
3.1.1 Percobaan Pendahuluan 25
3.1.2 Alat dan Bahan 26
3.1.3 Percobaan 28
3.1.4 Prosedur Percobaan 30
3.2 Pengujian 30
3.2.1 Uji Daya Serap Air 30
3.2.2 Moisture Management Tester 31
3.2.3 ATF-FTIR 32
3.2.4 Uji Anti Bakteri 32
3.2.5 Scanning Electron Microscope 35

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 36


4.1 Percobaan Pendahuluan 36

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 38

DAFTAR PUSTAKA 39

i
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Proses di dalam plasma dingin dan pada permukaan substrat. 4


Gambar 2. Berbagai tipe plasma bertekanan atmosfir 6
Gambar 3. Ilustrasi daerah antara dua elektroda pada lucutan korona titik bidang 7
dengan polaritas positif pada elektroda titik
Gambar 4. Deasetilasi kitin oleh NaOH menjadi kitosan 8
Gambar 5. Proses perpindahan uap air dari permukaan tubuh melalui bahan tekstil 9
Gambar 6. Penyempurnaan anti bakteri untuk menghilangkan bau pada bahan 11
tekstil
Gambar 7. Skema alat plasma lucutan korona milik Universitas Diponegoro 26
Gambar 8. Percobaan 28
Gambar 9. Diagram alir percobaan 29
Gambar 10. Moisture Management Tester (MMT SDL Atlas M290). 22
Gambar 11. Grafik hubungan antara tegangan (V) dan arus (I) pada berbagai jarak 37
elektroda

ii
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Panas metabolik yang dihasilkan tubuh manusia pada berbagai aktifitas 10
Tabel 2. Parameter tegangan dan arus proses plasma 36

iii
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

ABSTRAK

Maksimum 300 kata. Lingkungan dan energi adalah dua masalah pokok yang harus
dihadapi industri untuk menjaga dan mengembangkan keberlanjutannya (sustainability) di
masa depan. Salah satu inovasi penting dalam pengembangan proses kimia tekstil selama
satu dasawarsa belakangan ini adalah teknologi plasma bertekanan atmosfir untuk proses
penyempurnaan tekstil. Keberadaan teknologi ini memberikan jawaban atas persoalan
lingkungan dan energi secara sekaligus karena hampir tidak memerlukan air dalam
penggunaannya. Meskipun bukan teknologi yang tergolong sangat baru, aplikasinya di
bidang tekstil masih dalam pengembangan tahap akhir untuk dikomersialkan pada skala
produksi. Di Indonesia, penggunaan teknologi plasma untuk tekstil belum dikenal luas dan
masih pada tahap pengembangan sangat awal. Balai Besar Tekstil (BBT) bekerja sama
dengan Jurusan Kimia Politeknik STTT Bandung dan Jurusan Fisika Fakultas Sains dan
Matematika, Universitas Diponegoro, baru-baru ini telah berhasil membuat purwarupa mesin
plasma lucutan korona bertekanan atmosfir untuk proses tekstil berskala laboratorium.
Mesin ini merupakan yang pertama di Indonesia. Pada penelitian ini, plasma lucutan korona
tekanan atmosfir digunakan untuk memodifikasi sifat-sifat fisik dan kimia permukaan kain
rajut poliester 100% agar bersifat hidrofilik di satu sisi permukaan dan hidrofobik di sisi
permukaannya yang lain. Cara tersebut diyakini dapat meningkatkan kemampuan moisture
management kain. Kain poliester diradiasi plasma dengan variasi waktu radiasi, besar
tegangan dan jarak elektroda untuk mempelajari pengaruh parameter proses terhadap sifat
fisik dan kimia permukaan poliester serta penyerapannya terhadap air. Hasil percobaan dan
serangkaian pengukuran telah menunjukkan bahwa Di samping itu, pada penelitian ini,
plasma juga telah digunakan untuk mengaktifasi permukaan serat sebagai sarana untuk
pengikatan kitosan pada permukaan serat poliester. Beberapa metode telah dicoba untuk
mempelajari pengaruhnya terhadap pengikatan kitosan dan aktifitas anti bakterinya.

iv
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Teks

1.2 Tujuan dan Manfaat Penelitian

Teks

1.3 Ruang Lingkup Penelitian

Teks

1.4 Hipotesa

Teks

1
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sub Bab 2.1

Teks

2.2 Sub Bab 2.2

Teks

2.3 Sub Bab 2.3

Teks

25
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Metodologi Penelitian

Teks

3.1.1 Percobaan Pendahuluan


(Jika ada) Teks

3.1.2 Alat dan Bahan

3.1.3 Percobaan

3.1.4 Prosedur Percobaan


Teks

3.2 Pengujian

26
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

27
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Percobaan Pendahuluan

Tabel di bawah ini memperlihatkan hasil pengukuran besarnya arus pada berbagai nilai
tegangan dan jarak elektroda. Percobaan ini dilakukan untuk menentukan wilayah kerja
yang aman bagi alat maupun bahan, yaitu yang dapat membangkitkan plasma mandiri yang
stabil tanpa adanya kilatan listrik (spark) yang dapat merusak alat maupun bahan yang
diproses.

Tabel 2. Parameter tegangan dan arus proses plasma


I (µA)
V (kV)
d=1cm d=2cm d=3cm d=4cm d=5cm d=6cm
0,1 1 1 1 1 1 1
0,2 1,67 2 2 1,33 1,17 1,5
0,3 2,17 3,5 3,17 2 1,83 2
0,4 3 4,67 4,17 2,67 2 2,67
0,5 3,5 5,67 6,33 3,17 2,5 2,83
0,6 4 6,33 8,83 3,67 3 3,67
0,7 4,67 7,33 11,5 4 3,33 4
0,8 5,17 8,17 13,67 4,5 4 4,67
0,9 5,83 8,67 23,67 5,17 4,83 5
1 6,5 10,83 33 5,83 5,5 5,67
1,1 7,33 13 64 6,33 6,67 6,17
s1,2 9,33 25 91,67 7 7,5 7,67
1,3 16,33 57,67 150 8,83 7,67 8,5
1,4 100 108,33 191,67 9,83 8,17 9,5
1,5 150 183,33 250 14,83 9 10,5
1,6 333,33 350 21,67 10,83 11,17
1,7 525 483,33 46 12,83 11,83
1,8* 801,6* 799* 66 14,33 12,83
1,9 1283,3 833 133,33 15,17 13,67
2 1950 950 183,33 16,67 14,67
2,1 1300 250 18,67 15,67
2,2 2733,3 408,33 22,33 16,83
2,3 3500 600 26,67 17,83
n/a
2,4 800 33,67 19
2,5 900 39 22
2,6 n/a 950 46,33 24,33
2,7 65,83 30
n/a
2,8 100 37,67
2,9 n/a 100 133,3
3 150
n/a
3,1 n/a

28
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

d=1 cm
4000
d=2 cm
d=3 cm
3500
d=4 cm
d=5 cm
3000 d=6 cm

2500

2000
I (A)
1500

1000

500

0,5 1,0 1,5 2,0 2,5 3,0


V (kV)

Gambar 11. Grafik hubungan antara tegangan (V) dan arus (I) pada berbagai jarak
elektroda

Data hasil percobaan pendahuluan pada Gambar 11 di atas menunjukkan nilai maksimum
yang diperoleh pada tiap jarak elektroda. Pada jarak elektroda 1 cm, besar arus maksimum
dicapai pada tegangan sebesar 1,5 kV. Arus maksimum pada jarak 2 cm dicapai pada
tegangan sebesar 2 kV, jarak 3 cm pada tegangan 2,3 kV, jarak 4 cm pada tegangan 2,6
kV, jarak 5 cm pada tegangan 3 kV dan terakhir jarak 6 cm pada tegangan 2,9 kV. Hal ini
menunjukkan semakin jauh jarak elektroda semakin besar pula tegangan yang dapat
diberikan. Daya ekspos plasma yang menghasilkan rentang lucutan korona yang paling
lama hingga titik sebelum terjadinya spark yang tidak diharapkan diperoleh pada jarak 3 cm.
Di sisi lain, nilai tegangan dan arus optimum yang seragam yang dapat digunakan yaitu
pada jarak 2 dan 3 cm dengan nilai tegangan 1,8 kV. Berdasarkan kondisi tersebut, maka
dipilih pengujian dengan variasi jarak elektroda 2 dan 3 cm dengan daya plasma yang
ditetapkan pada tegangan (V) sebesar 1,8 kV dan kuat arus (I) sebesar 800 µA untuk tiap
variasi jarak elektroda.

29
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

BAB V
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil percobaan, sementara ini dapat disimpulkan beberapa hal sebagai
berikut:

1. Semakin besar jarak elektroda semakin besar tegangan yang diperlukan untuk
menghasilkan arus maksimum.
2. Nilai tegangan dan arus optimum yang seragam yang dapat digunakan adalah pada
jarak 2 dan 3 cm dengan nilai tegangan 1,8 kV dan arus 800 µA.

30
LAMPIRAN 4 : FORMAT LAPORAN KEMAJUAN DAN LAPORAN AKHIR

DAFTAR PUSTAKA

1. Shishoo, R. Plasma Technologies for Textiles. (CRC, 2007).

2. Fridman, A. Plasma Chemistry. (Cambridge University Press, 2008).

3. Yasuda, H. Plasma polymerization. (Academic Press, 1985).

4. Graham, W. G. in 64–78 (Woodhead, 2007).

5. Marcandalli, B. & Riccardi, C. in Plasma Technologies for Textiles 282–300 (Woodhead,


2007).

6. Inagaki, N. Plasma surface modification and plasma polymerization. (CRC Press, 1996).

7. Inagaki, N., Tasaka, S. & Kawai, H. Surface modification of aromatic polyamide film by
oxygen plasma. J. Polym. Sci. Part A Polym. Chem.33, 2001–2011 (1995).

8. Inagaki, N., Tasaka, S. & Kawai, H. Surface modification of Kevlar fiber by a combination
of plasma treatment and coupling agent treatment for silicone rubber composite. J.
Adhes. Sci. Technol.6, 279–291 (1992).

9. Hwang Y.J. et al. Effects of atmospheric pressure helium/air plasma treatment on


adhesion and mechanical properties of aramid fibers. J. Adhes. Sci. Technol.17, 847–
860 (2003).

10. Denes, F., Young, R. A. & Sarmadi, M. Surface Functionalization of Polymers under
Cold Plasma Conditions-A Mechanistic Approach. J. Photopolym. Sci. Technol.10, 91–
112 (1997).

11. France, R. M. & Short, R. D. Plasma Treatment of Polymers:  The Effects of Energy
Transfer from an Argon Plasma on the Surface Chemistry of Polystyrene, and
Polypropylene. A High-Energy Resolution X-ray Photoelectron Spectroscopy Study.
Langmuir14, 4827–4835 (1998).

12. Guruvenket, S., Rao, G. M., Komath, M. & Raichur, A. M. Plasma surface modification of
polystyrene and polyethylene. Appl. Surf. Sci.236, 278–284 (2004).

13. Kühn, G., Weidner, S., Decker, R., Ghode, A. & Friedrich, J. Selective surface
functionalization of polyolefins by plasma treatment followed by chemical reduction. Surf.
Coatings Technol.116-119, 796–801 (1999).

14. Kühn, G., Retzko, I., Lippitz, A., Unger, W. & Friedrich, J. Homofunctionalized polymer
surfaces formed by selective plasma processes. Surf. Coatings Technol.142-144, 494–
500 (2001).

15. Sarra-Bournet, C., Turgeon, S., Mantovani, D. & Laroche, G. Comparison of


Atmospheric-Pressure Plasma versus Low-Pressure RF Plasma for Surface
Functionalization of PTFE for Biomedical Applications. Plasma Process. Polym.3, 506–
515 (2006).

31