Anda di halaman 1dari 199

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM MATERIAL TEKNIK

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI


T.A 2016/2017

UJI TARIK, JOMINY, METALOGRAFI, UJI KERAS, UJI IMPAK,


HEAT TREATMENT

KELOMPOK 13

1. YULI LESTARI (1410932021)


2. YOLA OCTAVIANI ASRI (1510931002)
3. AISHA HAFIZA SAPTOMO (1510931025)
4. ANNISA FITRIYENI (1510931028)
5. ANGGI (1510932042)

LABORATORIUM METALURGI
JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG, 2016
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM MATERIAL TEKNIK

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI


T.A 2016/2017

KELOMPOK 13

Asisten

(DODI HIDAYAT, ST) (WINDY ARIANI)

Padang, Desember 2016


Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator Asisten Koordinator Praktikum

MUHAMMAD IKHSAN VANIA RAISSA FAUZI


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan kehadirat ALLAH SWT atas limpahan rahmat
dan karunia-NYA, sehingga laporan akhir Material Teknik ini dapat diselesaikan.
Penyelesaian laporan akhir ini tidak lepas dari bantuan dan partisipasi dari
berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung. Untuk itu, kami
mengucapkan terimakasih kepada:
1. Kedua orang tua kami atas bimbingannya selama ini kepada kami.
2. Bapak Prof. Dr.Ing Hairul Abral selaku kepala Laboratorium Metalurgi
Mekanik.
3. Bapak Dr.H. Is Primananda, MT dan Dr.Eng Jon Affi, MT selaku dosen
Material Teknik.
4. Uda Muhammad Ikhsan selaku koordinator asisten Laboratorium Metalurgi.
5. Uni Vania Raissa Fauzi selaku koordinator praktikum Material Teknik.
6. Uda Dodi Hidayat, ST dan uni Windy Ariani selaku asisten pembimbing
pada laporan akhir ini.
7. Uda-uda dan uni-uni asisten objek 1 sampai objek 6.
8. Tim asisten Laboratorium Metalurgi Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik
Universitas Andalas.
9. Rekan–rekan mahasiswa Teknik Industri FT-UA khususnya praktikan T.A.
2016/2017 dan juga seluruh angkatan yang ada atas kerja sama dan bantuan
yang telah diberikan kepada kami dalam penyelesaian laporan akhir ini.
Semoga laporan akhir ini dapat bermanfaat demi perkembangan ilmu
pengetahuan khususnya bidang keilmuan yang berkenaan dengan Material Teknik
dan manfaat bagi semua pihak yang membutuhkannya.
Padang, Desember 2016

Penulis

i
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR ....................................................................................... i
DAFTAR ISI ...................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ............................................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... xi

PEMBATAS
LEMBAR ASISTENSI

BAGIAN A UJI TARIK


BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Praktikum ................................................ 1
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Jenis Pengujian pada Material ............................. 2
2.2 Jenis Pengujian Berdasarkan Pembebanan .......... 2
2.3 Definisi Uji Tarik ................................................. 3
2.4 Fenomena - Fenomena pada Uji Tarik................. 3
2.5 Jenis Patahan pada Uji Tarik................................ 4
2.6 Kurva Uji Tarik, Kurva Tegangan-Regangan
Teknis, dan Kurva Tegangan-Regangan
Sebenarnya ........................................................... 4
2.7 Turunan Rumus Tegangan-Regangan Teknis,
Tegangan-Regangan Sebenarnya ......................... 6
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan ..................................................... 8
3.2 Skema Alat ........................................................... 8
3.3 Prosedur Percobaan .............................................. 9
BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Hasil Percobaan ........................................... 10

ii
4.2 Perhitungan .......................................................... 10
4.3 Tabel Hasil Perhitungan ....................................... 21
4.4 Grafik ................................................................... 22
4.5 Analisis dan Pembahasan ..................................... 23
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................... 24
5.2 Saran .................................................................... 24

PEMBATAS
LEMBAR ASISTENSI

BAGIAN B JOMINY
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Praktikum ................................................ 25
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Struktur Mikro Material ....................................... 26
2.2 Definisi Jominy .................................................... 31
2.3 Definisi Kekerasan dan Mampu Keras ................ 31
2.4 Hardenability, Kurva Herdenability dan
Hardenability Band .............................................. 32
2.5 Kurva CTT dan Kurva TTT ................................. 33
2.6 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Sifat
Mampu Keras Material ........................................ 35
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan ..................................................... 36
3.2 Skema Alat ........................................................... 36
3.3 Prosedur Percobaan .............................................. 37
BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Hasil Percobaan ........................................... 38
4.2 Perhitungan .......................................................... 38
4.3 Tabel Hasil Perhitungan ....................................... 52
4.4 Grafik ................................................................... 54

iii
4.5 Analisis dan Pembahasan ..................................... 56
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................... 57
5.2 Saran .................................................................... 57

PEMBATAS
LEMBAR ASISTENSI

BAGIAN C METALOGRAFI
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Praktikum ................................................ 58
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Sifat – Sifat Material ............................................ 59
2.2 Definisi Metalografi ............................................. 62
2.3 Tahapan Metalografi ............................................ 62
2.4 Mikroskop Optik, SEM, TEM ............................. 68
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan ..................................................... 70
3.2 Skema Alat ........................................................... 70
3.3 Prosedur Percobaan .............................................. 70
BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Hasil Percobaan ........................................... 72
4.2 Perhitungan .......................................................... 73
4.3 Tabel Hasil Perhitungan ....................................... 73
4.4 Analisis dan Pembahasan ..................................... 74
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................... 76
5.2 Saran .................................................................... 76

PEMBATAS
LEMBAR ASISTENSI

iv
BAGIAN D UJI KERAS
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Praktikum ................................................ 77
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Definisi Kekerasan ............................................... 78
2.2 Metode Pengujian Kekerasan .............................. 78
2.3 Jenis – Jenis Pengujian Kekerasan dengan
Metode Penekanan ............................................... 81
2.4 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi
Kekerasan ............................................................. 86
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan ..................................................... 88
3.2 Skema Alat ........................................................... 88
3.3 Prosedur Percobaan .............................................. 88
BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Hasil Percobaan ........................................... 90
4.2 Perhitungan .......................................................... 90
4.3 Tabel Hasil Perhitungan ....................................... 93
4.4 Grafik ................................................................... 93
4.5 Analisis dan Pembahasan ..................................... 93
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................... 95
5.2 Saran .................................................................... 95

PEMBATAS
LEMBAR ASISTENSI

BAGIAN E UJI IMPAK


BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Praktikum ................................................ 96

v
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Pengertian Material dan Material Teknik ............ 97
2.2 Klasifikasi Material .............................................. 97
2.3 Pengertian Uji Impak ........................................... 106
2.4 Metode Uji Impak ................................................ 107
2.5 Turunan Persamaan Rumus EI dan HI................. 108
2.6 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi HI ............. 109
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan ..................................................... 113
3.2 Skema Alat ........................................................... 113
3.3 Prosedur Percobaan .............................................. 113
BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Hasil Percobaan ........................................... 115
4.2 Perhitungan .......................................................... 115
4.3 Tabel Hasil Perhitungan ....................................... 117
4.4 Grafik ................................................................... 117
4.5 Analisis dan Pembahasan ..................................... 118
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................... 120
5.2 Saran .................................................................... 120

PEMBATAS
LEMBAR ASISTENSI

BAGIAN F HEAT TREATMENT


BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Praktikum ................................................ 121
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Cacat pada Material ............................................. 122
2.2 Pengertian Heat Treatment .................................. 125
2.3 Skematik Heat Treatment .................................... 125
2.4 Jenis – Jenis Heat Treatment ............................... 127

vi
2.5 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Heat
Treatment ............................................................. 128
2.6 Diagram Fasa Fe-Fe3C ......................................... 129
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan ..................................................... 130
3.2 Skema Alat ........................................................... 130
3.3 Prosedur Percobaan .............................................. 130
BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Hasil Percobaan ........................................... 132
4.2 Perhitungan .......................................................... 132
4.3 Tabel Hasil Perhitungan ....................................... 135
4.4 Grafik ................................................................... 136
4.5 Analisis dan Pembahasan ..................................... 136
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................... 138
5.2 Saran .................................................................... 138

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar A.2.1 Fenomena pada Uji Tarik ....................................................... 4


Gambar A.2.2 Kurva Uji Tarik....................................................................... 5
Gambar A.2.3 Kurva Tegangan-Regangan Teknik ........................................ 5
Gambar A.2.4 Kurva Tegangan-Regangan Sebenarnya ................................. 6
Gambar A.3.1 Jangka Sorong ......................................................................... 8
Gambar A.3.2 Mesin Uji Tarik UTM ............................................................. 8
Gambar A.4.1 Kurva Tegangan-Regangan Teknis ........................................ 22
Gambar A.4.2 Kurva Tegangan-Regangan Sebenarnya ................................. 22
Gambar B.2.1 Body Centered Cubic (BCC)................................................... 27
Gambar B.2.2 Face Centered Cubic (FCC) .................................................. 28
Gambar B.2.3 Hexagonal Closed Package (HCP) ......................................... 29
Gambar B.2.4 Tetragonal ............................................................................... 30
Gambar B.2.5 Triklin ..................................................................................... 30
Gambar B.2.6 Monoklin ................................................................................. 30
Gambar B.2.7 Orthohombik ........................................................................... 30
Gambar B.2.8 Butir ........................................................................................ 31
Gambar B.2.9 Kristal ...................................................................................... 31
Gambar B.2.10 Kurva Hardenability .............................................................. 32
Gambar B.2.11 Kurva Hardenability Band ...................................................... 32
Gambar B.2.12 Kurva CCT Baja Hypoeutectoid ............................................ 33
Gambar B.2.13 Kurva CCT Baja Eutectoid ................................................... 33
Gambar B.2.14 Kurva CCT Baja Hypereutectoid ........................................... 34
Gambar B.2.15 Kurva TTT Baja Hypoeutectoid ............................................. 34
Gambar B.2.16 Kurva TTT Baja Eutectoid ...................................................... 34
Gambar B.2.17 Kurva TTT Baja Hypereutectoid ............................................ 35
Gambar B.3.1 Aparatus Jominy...................................................................... 36
Gambar B.4.1 Grafik Percobaan Jominy Titik 4 ............................................ 54
Gambar B.4.2 Grafik Percobaan Jominy Titik 5 ............................................ 54
Gambar B.4.3 Grafik Percobaan Jominy Titik 6 ............................................ 55
Gambar B.4.4 Grafik Percobaan Jominy Titik 7 ............................................ 55

vii
Gambar B.4.5 Grafik Percobaan Jominy Titik 8 ............................................. 56
Gambar C.2.1 Kurva Kekuatan ...................................................................... 60
Gambar C.2.2 Kurva Kelentingan .................................................................. 60
Gambar C.2.3 Kurva Keuletan ....................................................................... 61
Gambar C.2.4 Kurva Ketangguhan ................................................................ 61
Gambar C.2.5 Kurva Modulus Elastisitas ...................................................... 61
Gambar C.2.6 Skema Alat Metode Fracturing .............................................. 62
Gambar C.2.7 Hack Saw Machine ................................................................. 63
Gambar C.2.8 Band Saw ................................................................................ 63
Gambar C.2.9 Power Hack Saw ..................................................................... 64
Gambar C.2.10 Skema Alat Metode Shearing ................................................. 64
Gambar C.2.11 Skema EDM............................................................................ 65
Gambar C.2.12 Mechanical Mounting .............................................................. 66
Gambar C.2.13 Polishing ................................................................................. 67
Gambar C.2.14 Mikroskop Optik ..................................................................... 68
Gambar C.2.15 Transmission Electron Microscope ........................................ 69
Gambar C.2.16 Scanning Electron Microscope ............................................... 69
Gambar C.3.1 Mikroskop Optik ..................................................................... 70
Gambar C.4.1 Struktur Mikro Spesimen secara Horizontal........................... 72
Gambar C.4.2 Struktur Mikro Spesimen secara Vertikal............................... 72
Gambar D.2.1 Identor pada Skala Mohs ........................................................ 79
Gambar D.2.2 Perbandingan Skala Angka Kekerasan ................................... 80
Gambar D.2.3 Permukaan Spesimen dengan Metode Brinell ........................ 82
Gambar D.2.4 Permukaan Spesimen dengan Metode Meyer ......................... 83
Gambar D.2.5 Permukaan Spesimen dengan Metode Vickers ....................... 84
Gambar D.2.6 Dasar Rumus Uji Vickers ........................................................ 84
Gambar D.2.7 Bentuk Penekan Kekerasan Knoop ......................................... 85
Gambar D.2.8 Permukaan Spesimen dengan Metode Rockwell .................... 86
Gambar D.3.1 Skema Alat Mesin Uji Keras Brinell ...................................... 88
Gambar D.4.1 Grafik Angka Kekerasan ........................................................ 93
Gambar E.2.1 Bagan Klasifikasi Material ..................................................... 97
Gambar E.2.2 Besi Penjara ............................................................................ 99

viii
Gambar E.2.3 Sudu Turbin Pesawat .............................................................. 99
Gambar E.2.4 Mata Pahat .............................................................................. 100
Gambar E.2.5 Sendok .................................................................................... 100
Gambar E.2.6 Proses Pembentukan Besi Cor ................................................ 100
Gambar E.2.7 Besi Cor Putih ......................................................................... 101
Gambar E.2.8 Besi Cor Kelabu Putih ............................................................ 101
Gambar E.2.9 Besi Cor Kelabu Hitam ........................................................... 101
Gambar E.2.10 Skema Pembentukan Besi Cor Nodular ................................. 102
Gambar E.2.11 Besi Cor Nodular Putih ........................................................... 102
Gambar E.2.12 Besi Cor Nodular Hitam ......................................................... 102
Gambar E.2.13 Besi Cor Maliabel Putih.......................................................... 103
Gambar E.2.14 Besi Cor Maliabel Hitam ........................................................ 103
Gambar E.2.15 Rantai Hidrokarbon Lurus ...................................................... 104
Gambar E.2.16 Rantai Hidrokarbon Bercabang .............................................. 104
Gambar E.2.17 Rantai Hidrokarbon Berbentuk Jala........................................ 104
Gambar E.2.18 Kurva Tegangan Regangan Komposit .................................... 105
Gambar E.2.19 Badan Pesawat Terbang .......................................................... 105
Gambar E.2.20 Beton ....................................................................................... 105
Gambar E.2.21 Ban ........................................................................................... 106
Gambar E.2.22 Spesimen Uji ........................................................................... 107
Gambar E.2.23 Metode Izod ............................................................................ 107
Gambar E.2.24 Metode Charpy ....................................................................... 107
Gambar E.2.25 Mekanisme Uji Impak ............................................................ 108
Gambar E.2.26 Takikan V ............................................................................... 109
Gambar E.2.27 Takikan I ................................................................................. 110
Gambar E.2.28 Takikan U ............................................................................... 110
Gambar E.2.29 Takikan Keyhole ..................................................................... 110
Gambar E.2.30 Temperatur Transisi Material ................................................. 111
Gambar E.2.31 Perbandingan Harga Impak Kelompok Material .................... 111
Gambar E.2.32 Pengaruh Kadar Karbon terhadap Energi Impak Material ..... 112
Gambar E.3.1 Mesin Uji Impak ..................................................................... 113
Gambar E.4.1 Grafik Energi Impak ............................................................... 117

ix
Gambar E.4.2 Grafik Harga Impak ................................................................ 117
Gambar F.2.1 Vacancy dan Self-Intertisi ....................................................... 122
Gambar F.2.2 Substitusi dan Impurity .......................................................... 123
Gambar F.2.3 Dislokasi Sisi .......................................................................... 123
Gambar F.2.4 Dislokasi Ulir .......................................................................... 123
Gambar F.2.5 Cacat Bidang pada Butir ......................................................... 124
Gambar F.2.6 Cacat Bidang Twinning........................................................... 124
Gambar F.2.7 Cacat Volume ......................................................................... 125
Gambar F.2.8 Diagram Heat Treatment ........................................................ 125
Gambar F.2.9 Grafik Austempering ............................................................... 127
Gambar F.2.10 Grafik Martempering .............................................................. 127
Gambar F.2.11 Diagram Fasa Fe-Fe3C ............................................................ 129
Gambar F.3.1 Tungku Pemanas ..................................................................... 130
Gambar F.4.1 Rata-Rata HRA ....................................................................... 136
Gambar F.4.2 Rata-Rata BHN ....................................................................... 136

x
DAFTAR TABEL

Tabel A.4.1 Data Hasil Percobaan .................................................................. 10


Tabel A.4.2 Tabel Hasil Perhitungan .............................................................. 21
Tabel B.4.1 Data Hasil Percobaan .................................................................. 38
Tabel B.4.2 Komposisi Baja ASSAB 760 AB................................................ 38
Tabel B.4.3 Hasil Perhitungan Titik 4 ............................................................ 52
Tabel B.4.4 Hasil Perhitungan Titik 5 ............................................................ 52
Tabel B.4.5 Hasil Perhitungan Titik 6 ............................................................ 53
Tabel B.4.6 Hasil Perhitungan Titik 7 ............................................................ 53
Tabel B.4.7 Hasil Perhitungan Titik 8 ............................................................ 53
Tabel C.2.1 Perbedaan Mikroskop Optik, TEM dan SEM ............................. 69
Tabel C.4.1 Titik Potong Horizontal ............................................................... 73
Tabel C.4.2 Titik Potong Vetikal .................................................................... 74
Tabel C.4.3 Tabel Hasil Perhitungan .............................................................. 74
Tabel D.4.1 Data Hasil Percobaan Uji Keras .................................................. 90
Tabel D.4.2 Tabel Hasil Perhitungan Uji Keras .............................................. 93
Tabel E.4.1 Data Hasil Percobaan .................................................................. 115
Tabel E.4.1 Tabel Hasil Perhitungan Uji Impak ............................................. 117
Tabel F.4.2 Data Hasil Percobaan .................................................................. 132
Tabel F.4.2 Tabel Hasil Perhitungan .............................................................. 135

x
DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN A (Dokumentasi, Tugas Sebelum, Tugas Sesudah)


LAMPIRAN B (Dokumentasi, Tugas Sebelum, Tugas Sesudah)
LAMPIRAN C (Dokumentasi, Tugas Sebelum, Tugas Sesudah)
LAMPIRAN D (Dokumentasi, Tugas Sebelum, Tugas Sesudah)
LAMPIRAN E (Dokumentasi, Tugas Sebelum, Tugas Sesudah)
LAMPIRAN F (Dokumentasi, Tugas Sebelum, Tugas Sesudah)

xi
UJI TARIK

ASISTEN : MEGI NANDA PUTRA


BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tujuan Praktikum

Adapun tujuan dari percobaan uji tarik ini adalah sebagai berikut :
1. Mendapatkan kurva uji tarik dari spesimen.
2. Menentukan beberapa sifat mekanik spesimen pada pengujian tarik.
3. Menetukan interpretasi sifat mekanik hasil uji tarik.
4. Mengamati fenomena-fenomena fisik yang terjadi selama penarikan.
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Jenis Pengujian pada Material

Pengujian pada material dibagi atas dua jenis, yaitu:


1. Pengujian DT (Destructive Test)
Pengujian DT atau pengujian merusak merupakan suatu pengujian
material yang menyebabkan hasil akhir dari pengujian tersebut menjadi
rusak. Pengujian yang termasuk kepada pengujian DT antara lain adalah
uji tarik, uji tekan, uji bengkok, uji puntir, uji keras, uji impak dan uji
lelah.
2. Pengujian NDT (Non Destructive Test)
Pengujian DT atau pengujian merusak merupakan suatu pengujian
material yang tidak menyebabkan hasil akhir dari pengujian tersebut
menjadi rusak. pengujian NDT biasanya dilakukan untuk mengetahui
kecacatan yang terdapat pada material. Pengujian yang termasuk kepada
pengujian NDT antara lain adalah penetrant testing, magnetic particle
testing, ultrasonic testing, radiography.

2.1 Jenis Pengujian berdasarkan Pembebanan

Berdasarkan pembebanan, jenis-jenis material terbagi atas :


1. Pembebanan statis
Pengujian dengan pembebanan statis adalah pengujian yang dilakukan
dengan memberikan beban yang konstan setiap perubahan waktu kepada
suatu material. Jadi, berapapun lamanya pengujian, jumlah beban yang
diberikan pada material itu adalah sama. Contoh : uji tarik, uji keras, uji
tekan, uji puntir, dan uji lentur.
2. Pembebanan dinamis
Pengujian dengan pembebanan dinamis adalah pengujian yang dilakukan
dengan memberikan beban yang berbeda setiap perubahan waktu kepada
suatu material. Jadi, setiap perubahan waktu yang terjadi, beban yang
diberikan kepada material haruslah berbeda. Contoh : uji lelah.
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

3. Pembebanan impak
Pengujian dengan pembebanan impak adalah pengujian yang dilakukan
dengan memberikan beban secara tiba–tiba atau beban kejut kepada
suatu material. Jadi waktu yang dibutuhkan untuk pembebanan ini
sangat sedikit sekali. Contoh : uji impak.

2.2 Definisi Uji Tarik

Uji tarik merupakan pengujian yang dilakukan untuk mengetahui sifat-sifat


mekanik material yang dilakukan dengan memberikan beban tarik secara unitial
kepada material hingga material patah. Sifat mekanik yang diperoleh yaitu
tegangan luluh, tegangan ultimate dan tegangan fraktur.

2.3 Fenomena - Fenomena pada Uji Tarik

Fenomena-fenomena yang terjadi selama pengujian tarik berlangsung adalah


sebagai berikut :
1. Elastisitas
Elastisitas adalah kembalinya suatu material ke posisi semula setelah
pembebanan dilepaskan.
2. Plastisitas
Plastisitas adalah tidak kembalinya suatu material ke posisi semula
setelah pembebanan dilakukan.
3. Fenomena luluh
Fenomena luluh adalah peristiwa terjadinya sejumlah kecil deformasi
plastis sehingga berubahnya kemampuan material dari elastisitas
menjadi plastisitas.
4. Necking
Pengecilan penampang yang terjadi setelah spesimen melewati daerah
ultimate.
5. Bidang patah
Peristiwa bertambahnya panjang spesimen karena gerakan turun dari
crossheat pada pengujian tarik.

Kelompok 13 3
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

Gambar A.2.1 Fenomena pada Uji Tarik

2.4 Jenis Patahan pada Uji Tarik

Jenis patahan pada uji tarik dibagi atas dua, yaitu:


1. Patahan getas
Ciri-ciri dari material dengan patah getas yaitu:
a) Energi impak kecil
b) Temperatur rendah
c) Bekas patahan datar dan mengkilap
d) Terjadi pada batas butir
2. Patahan ulet
Ciri-ciri material dengan patahan ulet yaitu:
a) Energi impak besar
b) Temperatur Tinggi
c) Bekas patahan berserabut
d) Terjadi pada butir

2.5 Kurva Uji Tarik, Kurva Tegangan-Regangan Teknis, dan Kurva


Tegangan-Regangan Sebenarnya

Uji tarik suatu material akan menghasilkan kurva yang menjelaskan


hubungan antara pembebanan (P) terhadap pembebanan panjang (ΔL).

Kelompok 13 4
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

Gambar A.2.2 Kurva Uji Tarik


Kurva tersebut kemudian dapat diubah menjadi kurva tegangan-regangan
teknis (σ-e) dan kurva tegangan-regangan sebenarnya (σtrue-e).

Gambar A.2.3 Kurva Tegangan-Regangan Teknis


Tegangan dan regangan teknis digunakan untuk mendapatkan kekuatan tarik
dari suatu spesimen. Pada kurva tegangan-regangan teknis (σ-ε) terjadi penurunan
setelah melewati daerah ultimate sampai fracture. Hal ini dapat disebabkan karena
turunnya pembeban menyebabkan tegangannya menurun sedangkan luas
permukaan tegangannya menurun sedangkan luas penampangnya tidak berubah.

Kelompok 13 5
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

Gambar A.2.4 Kurva Tegangan-Regangan Sebenarnya


Kurva tegangan-regangan sebernarnya (σtrue-ε) memperhitungkan perubahan
penampang sesaat (Ai). Pada kurva tegangan-regangan sebernarnya (σtr-ε)
terdapat peningkatan grafik setelah melewati daerah ultimate. Hal ini disebabkan
turunnya pembebanan juga menurunkan nilai luas penampang sesaatnya sehingga
nilai juga meningkat dan menyebabkan kurva naik.

2.6 Turunan Rumus Tegangan-Regangan Teknis, Tegangan-Regangan


Sebenarnya

Besarnya tegangan-regangan teknis suatu material dapat ditentukan dengan


menggunakan rumus:

i- o i
e = -
o o o

i
e ...(i)
o

Vo = Vi
Ao.Lo = Ai.Li

Ai = ...(ii)

P
σteknis = ...(iii)
o

P
σtrue = ...(iv)
i

Kelompok 13 6
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

Substitusi persamaan (i) dan (ii), sehingga


o
Ai = …(v)
e
Substitusi persamaan (v) ke persamaan (iv), sehingga
P P
σtrue = (e )
i o

σtrue σteknis (e+1)

Hubungan antara regangan teknis dengan regangan sebenarnya adalah :


o
ε =∫ d
i

i
ε = ln L |
o

ε = ln Li – ln Lo
i
ε = ln ( )
o

ε = ln (e+1)

Keterangan :
σtrue = Tegangan sebenarnya (Pa, MPa)
σteknis = Tegangan teknik (Pa, MPa)
ε = Regangan sebenarnya
e = Regangan teknik
Li = Panjang Akhir (m)
Lo = Panjang Awal (m)
Ai = Luas Penampang Akhir (m2)
Ao = Luas Penampang Awal (m2)
Vo = Volume Awal (m3)
Vi = Volume Akhir (m3)
P = Beban (N)

Kelompok 13 7
BAB III

METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan pada praktikum uji tarik ini adalah sebagai
berikut :
1. Spesimen uji tarik menurut standar ASTM E8
2. Jangka sorong
3. Mesin uji tarik UTM (Universal Testing Machine)
4. Kertas Grafik

3.2 Skema Alat

Berikut adalah gambar dari alat-alat yang digunakan pada uji tarik, yaitu
sebagai berikut :

Gambar A.3.1 Jangka Sorong

Gambar A.3.2 Mesin Uji Tarik UTM


Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

3.3 Prosedur Percobaan

Prosedur percobaan dalam uji tarik ini, yaitu :


1. Spesimen dibuat menurut standar ASTM E8.
2. Panjang, gauge length dan diameter spesimen diukur.
3. Mesin uji tarik yang akan digunakan disiapkan.
 Beban dipastikan terpasang (beban C).
 Kertas grafik dipastikan terpasang dengan baik.
 Mesin dipastikan dalam keadaan beban kosong.
4. Spesimen dipasang pada lengan pencekam.
5. Pompa dihidupkan.
6. Beban diberikan dengan cara membuka katup beban.
7. Fenomena fisik yang terjadi selama penarikan diamati.
8. Beban maksimum (ultimate) dan beban saat spesimen patah (fraktur)
dicatat.
9. Setelah percobaan selesai, katup beban ditutup dan pompa dimatikan.
Untuk menyetimbangkan mesin,katup tanpa beban dibuka.
10. Diameter pada bagian yang putus diukur dan gauge length setelah
putus diukur.

Kelompok 13 9
BAB IV

DATA DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Percobaan

Tabel A.4.1 Data Hasil Percobaan

Do Lo D1 L1 P Pyield Pultimate Pfracture


(mm) (mm) (mm) (mm) (kgf) (kgf) (kgf) (kgf)
12,2 76,1 6,6 101,35 15000 3425 5250 3600

4.2 Perhitungan

( - ) mm mm
Skala x = = = = 0,631 mm
∑ kotak x
kgf
Skala y = = = 131,25 kgf
∑ kotak y

1. Perhitungan untuk nilai n

Perhitungan untuk nilai perubahan panjang spesimen uji pada 40 titik


adalah sebagai berikut :
n = jumlah kotak x . skala x
1 = 1 . 0,631 mm = 0,631 mm
2 = 2 . 0,631 mm = 1,263 mm
3 = 3 . 0,631 mm = 1,894 mm
4 = 4 . 0,631 mm = 2,525 mm
5 = 5 . 0,631 mm = 3,156 mm
6 = 6 . 0,631 mm = 3,788 mm
7 = 7 . 0,631 mm = 4,419 mm
8 = 8 . 0,631 mm = 5,05 mm
9 = 9 . 0,631 mm = 5,681 mm
10 = 10 . 0,631 mm = 6,313 mm
11 = 11 . 0,631 mm = 6,944 mm
12 = 12 . 0,631 mm = 7,575 mm
13 = 13 . 0,631 mm = 8,206 mm
14 = 14 . 0,631 mm = 8,838 mm
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

15 = 15 . 0,631 mm = 9,469 mm
16 = 16 . 0,631 mm = 10,1 mm
17 = 17 . 0,631 mm = 10,731 mm
18 = 18 . 0,631 mm = 11,363 mm
19 = 19 . 0,631 mm = 11,994 mm
20 = 20 . 0,631 mm = 12,625 mm
21 = 21 . 0,631 mm = 13,256 mm
22 = 22 . 0,631 mm = 13,888 mm
23 = 23 . 0,631 mm = 14,519 mm
24 = 24 . 0,631 mm = 15,15 mm
25 = 25 . 0,631 mm = 15,781 mm
26 = 26 . 0,631 mm = 16,413 mm
27 = 27 . 0,631 mm = 17,044 mm
28 = 28 . 0,631 mm = 17,675 mm
29 = 29 . 0,631 mm = 18,306 mm
30 = 30 . 0,631 mm = 18,938 mm
31 = 31 . 0,631 mm = 19,569 mm
32 = 32 . 0,631 mm = 20,2 mm
33 = 33 . 0,631 mm = 20,031 mm
34 = 34 . 0,631 mm = 21,463 mm
35 = 35 . 0,631 mm = 22,094 mm
36 = 36 . 0,631 mm = 22,725 mm
37 = 37 . 0,631 mm = 23,356 mm
38 = 38 . 0,631 mm = 23,988 mm
39 = 39 . 0,631 mm = 24,619 mm
40 = 40 . 0,631 mm = 25,25 mm
2. Perhitungan untuk nilai Pn
Perhitungan untuk nilai beban yang diberikan pada spesimen uji pada 40
titik adalah sebagai berikut :
Pn = jumlah kotak y . skala y
P1 = 6 . 131,25 kgf = 787,5 kgf
P2 = 11 . 131,25 kgf = 1443,75 kgf

Kelompok 13 11
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

P3 = 18 . 131,25 kgf = 2362,5 kgf


P4 = 24 . 131,25 kgf = 3150 kgf
P5 = 25 . 131,25 kgf = 3281,25 kgf
P6 = 26 . 131,25 kgf = 3412,5 kgf
P7 = 29 . 131,25 kgf = 3806,25 kgf
P8 = 31 . 131,25 kgf = 4068,75 kgf
P9 = 33 . 131,25 kgf = 4331,25 kgf
P10 = 34 . 131,25 kgf = 4462,5 kgf
P11 = 35 . 131,25 kgf = 4593,75 kgf
P12 = 38 . 131,25 kgf = 4987,5 kgf
P13 = 36 . 131,25 kgf = 4725 kgf
P14 = 37 . 131,25 kgf = 4856,25 kgf
P15 = 37 . 131,25 kgf = 4856,25 kgf
P16 = 37 . 131,25 kgf = 4856,25 kgf
P17 = 38 . 131,25 kgf = 4987,5 kgf
P18 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P19 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P20 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P21 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P22 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P23 = 40 . 131,25 kgf = 5250 kgf
P24 = 40 . 131,25 kgf = 5250 kgf
P25 = 40 . 131,25 kgf = 5250 kgf
P26 = 40 . 131,25 kgf = 5250 kgf
P27 = 40 . 131,25 kgf = 5250 kgf
P28 = 40 . 131,25 kgf = 5250 kgf
P29 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P30 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P31 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P32 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P33 = 39 . 131,25 kgf = 5118,75 kgf
P34 = 38 . 131,25 kgf = 4987,5 kgf

Kelompok 13 12
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

P35 = 38 . 131,25 kgf = 4987,5 kgf


P36 = 38 . 131,25 kgf = 4987,5 kgf
P37 = 37 . 131,25 kgf = 4856,25 kgf
P38 = 36 . 131,25 kgf = 4725 kgf
P39 = 35 . 131,25 kgf = 4593,75 kgf
P40 = 34 . 131,25 kgf = 4462,5 kgf
3. Perhitungan untuk nilai σn
Luas permukaan awal dari spesimen uji adalah :

Ao = Do2= (12,2 mm)2 = 116,839 mm2

Perhitungan untuk nilai tegangan teknis pada spesimen uji pada 40 titik
adalah sebagai berikut :
Pn
σn =
o

σ1 = = 6,74 kgf/mm2
mm
kgf
σ2 = = 12,357 kgf/mm2
mm
kgf
σ3 = = 20,22 kgf/mm2
mm
kgf
σ4 = = 26,96 kgf/mm2
mm
kgf
σ5 = = 28,083 kgf/mm2
mm

σ6 = = 29,207 kgf/mm2
mm

σ7 = = 32,577 kgf/mm2
mm

σ8 = = 34,823 kgf/mm2
mm

σ9 = = 37,07 kgf/mm2
mm

σ10 = = 38,193 kgf/mm2


mm

Kelompok 13 13
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

σ11 = = 39,317 kgf/mm2


mm

σ12 = = 42,687 kgf/mm2


mm

σ13 = = 40,44 kgf/mm2


mm

σ14 = = 41,563 kgf/mm2


mm

σ15 = = 41,563 kgf/mm2


mm

σ16 = = 41,563 kgf/mm2


mm

σ17 = = 42,687 kgf/mm2


mm

σ18 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ19 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ20 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ21 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ22 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ23 = = 44,933 kgf/mm2


mm

σ24 = = 44,933 kgf/mm2


mm

σ25 = = 44,933 kgf/mm2


mm

σ26 = = 44,933 kgf/mm2


mm

σ27 = = 44,933 kgf/mm2


mm

Kelompok 13 14
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

σ28 = = 44,933 kgf/mm2


mm

σ29 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ30 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ31 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ32 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ33 = = 43,81 kgf/mm2


mm

σ34 = = 42,687 kgf/mm2


mm

σ35 = = 42,687 kgf/mm2


mm

σ36 = = 42,687 kgf/mm2


mm

σ37 = = 41,563 kgf/mm2


mm

σ38 = = 40,44 kgf/mm2


mm

σ39 = = 39,317 kgf/mm2


mm

σ40 = = 38,193 kgf/mm2


mm
4. Perhitungan untuk nilai εn
Perhitungan untuk nilai regangan teknis pada spesimen uji pada 40 titik
adalah sebagai berikut :
n
εn =
o

ε1 = = 0,008
mm

Kelompok 13 15
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

ε2 = = 0,017
mm

ε3 = = 0,025
mm

ε4 = = 0,033
mm

ε5 = = 0,041
mm

ε6 = = 0,05
mm

ε7 = = 0,058
mm

ε8 = = 0,066
mm

ε9 = = 0,075
mm

ε10 = = 0,083
mm
mm
ε11 = = 0,091
mm
mm
ε12 = = 0,1
mm
mm
ε13 = = 0,108
mm
mm
ε14 = = 0,116
mm
mm
ε15 = = 0,124
mm
mm
ε16 = = 0,133
mm
mm
ε17 = = 0,141
mm
mm
ε18 = = 0,149
mm

Kelompok 13 16
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

mm
ε19 = = 0,158
mm
mm
ε20 = = 0,166
mm

ε21 = = 0,174
mm
mm
ε22 = = 0,182
mm
mm
ε23 = = 0,191
mm
mm
ε24 = = 0,199
mm

ε25 = = 0,207
mm

ε26 = = 0,216
mm

ε27 = = 0,224
mm

ε28 = = 0,232
mm

ε29 = = 0,241
mm

ε30 = = 0,249
mm

ε31 = = 0,257
mm

ε32 = = 0,265
mm

ε33 = = 0,274
mm

ε34 = = 0,282
mm

ε35 = = 0,29
mm

Kelompok 13 17
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

ε36 = = 0,299
mm

ε37 = = 0,307
mm

ε38 = = 0,315
mm

ε39 = = 0,324
mm

ε40 = = 0,332
mm
5. Perhitungan untuk nilai σTn
Perhitungan untuk nilai tegangan sebenarnya pada spesimen uji pada 35
titik adalah sebagai berikut :
σTn σn(1+ εn)
σT1 = 6,74 kgf/mm2 (1+0,008) = 6,796 kgf/mm2
σT2 = 12,357 kgf/mm2 (1+0,017) = 12,796 kgf/mm2
σT3 = 20,22 kgf/mm2 (1+0,025) = 20,723 kgf/mm2
σT4 = 26,96 kgf/mm2 (1+0,033) = 27,855 kgf/mm2
σT5 = 28,083 kgf/mm2 (1+0,041) = 29,248 kgf/mm2
σT6 = 29,207 kgf/mm2 (1+0,05) = 30,66 kgf/mm2
σT7 = 32,577 kgf/mm2 (1+0,058) = 34,468 kgf/mm2
σT8 = 34,823 kgf/mm2 (1+0,066) = 37,134 kgf/mm2
σT9 = 37,07 kgf/mm2 (1+0,075) = 39,838 kgf/mm2
σT10 = 38,193 kgf/mm2 (1+0,083) = 41,362 kgf/mm2
σT11 = 39,317 kgf/mm2 (1+0,091) = 42,904 kgf/mm2
σT12 = 42,687 kgf/mm2 (1+0,1) = 46,936 kgf/mm2
σT13 = 40,44 kgf/mm2 (1+0,108) = 44,801 kgf/mm2
σT14 = 41,563 kgf/mm2 (1+0,116) = 46,39 kgf/mm2
σT15 = 41,563 kgf/mm2 (1+0,124) = 46,735 kgf/mm2
σT16 = 41,563 kgf/mm2 (1+0,133) = 47,08 kgf/mm2
σT17 = 42,687 kgf/mm2 (1+0,141) = 48,706 kgf/mm2
σT18 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,149) = 50,531 kgf/mm2
σT19 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,158) = 50,715 kgf/mm2

Kelompok 13 18
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

σT20 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,166) = 51,078 kgf/mm2


σT21 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,174) = 51,442 kgf/mm2
σT22 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,182) = 51,805 kgf/mm2
σT23 = 44,933 kgf/mm2 (1+0,191) = 53,506 kgf/mm2
σT24 = 44,933 kgf/mm2 (1+0,199) = 53,879 kgf/mm2
σT25 = 44,933 kgf/mm2 (1+0,207) = 54,252 kgf/mm2
σT26 = 44,933 kgf/mm2 (1+0,216) = 54,624 kgf/mm2
σT27 = 44,933 kgf/mm2 (1+0,224) = 54,997 kgf/mm2
σT28 = 44,933 kgf/mm2 (1+0,232) = 55,37 kgf/mm2
σT29 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,241) = 54,349 kgf/mm2
σT30 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,249) = 54,712 kgf/mm2
σT31 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,257) = 55,076 kgf/mm2
σT32 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,265) = 55,439 kgf/mm2
σT33 = 43,81 kgf/mm2 (1+0,274) = 55,803 kgf/mm2
σT34 = 42,687 kgf/mm2 (1+0,282) = 54,726 kgf/mm2
σT35 = 42,687 kgf/mm2 (1+0,29) = 55,08 kgf/mm2
Luas permukaan sesaat spesimen uji adalah :

Ai = Di2= (6,6 mm)2 = 34,195 mm2

Perhitungan untuk nilai tegangan sebenarnya pada spesimen uji pada


titik 40 adalah sebagai berikut :
Pf k
σT40 = = = 105,28
i mm
6. Perhitungan untuk nilai εTn
Perhitungan untuk nilai regangan sebenarnya pada spesimen uji pada 40
titik adalah sebagai berikut :
εTn = ln(1+ εn)
εT1 = ln(1+0,08) = 0,008
εT2 = ln(1+0,017) = 0,016
εT3 = ln(1+0,025) = 0,025
εT4 = ln(1+0,033) = 0,033
εT5 = ln(1+0,041) = 0,041
εT6 = ln(1+0,05) = 0,049
Kelompok 13 19
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

εT7 = ln(1+0,058) = 0,056


εT8 = ln(1+0,066) = 0,064
εT9 = ln(1+0,075) = 0,072
εT10 = ln(1+0,083) = 0,08
εT11 = ln(1+0,091) = 0,087
εT12 = ln(1+0,1) = 0,095
εT13 = ln(1+0,108) = 0,102
εT14 = ln(1+0,116) = 0,110
εT15 = ln(1+0,124) = 0,117
εT16 = ln(1+0,133) = 0,125
εT17 = ln(1+0,141) = 0,132
εT18 = ln(1+0,149) = 0,139
εT19 = ln(1+0,158) = 0,146
εT20 = ln(1+0,166) = 0,153
εT21 = ln(1+0,174) = 0,161
εT22 = ln(1+0,182) = 0,168
εT23 = ln(1+0,191) = 0,175
εT24 = ln(1+0,199) = 0,182
εT25 = ln(1+0,207) = 0,188
εT26 = ln(1+0,216) = 0,195
εT27 = ln(1+0,224) = 0,202
εT28 = ln(1+0,232) = 0,209
εT29 = ln(1+0,241) = 0,216
εT30 = ln(1+0,249) = 0,222
εT31 = ln(1+0,257) = 0,229
εT32 = ln(1+0,265) = 0,235
εT33 = ln(1+0,274) = 0,242
εT34 = ln(1+0,282) = 0,248
εT35 = ln(1+0,29) = 0,255
εT36 = ln(1+0,299) = 0,261
εT37 = ln(1+0,307) = 0,268
εT38 = ln(1+0,315) = 0,274

Kelompok 13 20
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

εT39 = ln(1+0,324) = 0,28


εT40 = ln(1+0,332) = 0,287

4.2 Tabel Hasil Perhitungan

Dari perhitungan yang telah dilakukan maka diperoleh hasil seperti pada
tabel berikut :
Tabel A.4.1 Tabel Hasil Perhitungan
No X Y Skala X Skala Y P σ ε σT εT
1 1 6 0.631 131.25 0.631 787.5 6.74 0.008 6.796 0.008
2 2 11 0.631 131.25 1.263 1443.75 12.357 0.017 12.562 0.016
3 3 18 0.631 131.25 1.894 2362.5 20.22 0.025 20.723 0.025
4 4 24 0.631 131.25 2.525 3150 26.96 0.033 27.855 0.033
5 5 25 0.631 131.25 3.156 3281.25 28.083 0.041 29.248 0.041
6 6 26 0.631 131.25 3.788 3412.5 29.207 0.05 30.66 0.049
7 7 29 0.631 131.25 4.419 3806.25 32.577 0.058 34.468 0.056
8 8 31 0.631 131.25 5.05 4068.75 34.823 0.066 37.134 0.064
9 9 33 0.631 131.25 5.681 4331.25 37.07 0.075 39.838 0.072
10 10 34 0.631 131.25 6.313 4462.5 38.193 0.083 41.362 0.080
11 11 35 0.631 131.25 6.944 4593.75 39.317 0.091 42.904 0.087
12 12 38 0.631 131.25 7.575 4987.5 42.687 0.1 46.936 0.095
13 13 36 0.631 131.25 8.206 4725 40.44 0.108 44.801 0.102
14 14 37 0.631 131.25 8.838 4856.25 41.563 0.116 46.39 0.110
15 15 37 0.631 131.25 9.469 4856.25 41.563 0.124 46.735 0.117
16 16 37 0.631 131.25 10.1 4856.25 41.563 0.133 47.08 0.125
17 17 38 0.631 131.25 10.731 4987.5 42.687 0.141 48.706 0.132
18 18 39 0.631 131.25 11.363 5118.75 43.81 0.149 50.351 0.139
19 19 39 0.631 131.25 11.994 5118.75 43.81 0.158 50.715 0.146
20 20 39 0.631 131.25 12.625 5118.75 43.81 0.166 51.078 0.153
21 21 39 0.631 131.25 13.256 5118.75 43.81 0.174 51.442 0.161
22 22 39 0.631 131.25 13.888 5118.75 43.81 0.182 51.805 0.168
23 23 40 0.631 131.25 14.519 5250 44.933 0.191 53.506 0.175
24 24 40 0.631 131.25 15.15 5250 44.933 0.199 53.879 0.182
25 25 40 0.631 131.25 15.781 5250 44.933 0.207 54.252 0.188
26 26 40 0.631 131.25 16.413 5250 44.933 0.216 54.624 0.195
27 27 40 0.631 131.25 17.044 5250 44.933 0.224 54.997 0.202
28 28 40 0.631 131.25 17.675 5250 44.933 0.232 55.37 0.209
29 29 39 0.631 131.25 18.306 5118.75 43.81 0.241 54.349 0.216
30 30 39 0.631 131.25 18.938 5118.75 43.81 0.249 54.712 0.222
31 31 39 0.631 131.25 19.569 5118.75 43.81 0.257 55.076 0.229
32 32 39 0.631 131.25 20.2 5118.75 43.81 0.265 55.439 0.235
33 33 39 0.631 131.25 20.831 5118.75 43.81 0.274 55.803 0.242
34 34 38 0.631 131.25 21.463 4987.5 42.687 0.282 54.726 0.248
35 35 38 0.631 131.25 22.094 4987.5 42.687 0.29 55.08 0.255
36 36 38 0.631 131.25 22.725 4987.5 42.687 0.299 0.261
37 37 37 0.631 131.25 23.356 4856.25 41.563 0.307 0.268
38 38 36 0.631 131.25 23.988 4725 40.440 0.315 0.274
39 39 35 0.631 131.25 24.619 4593.75 39.317 0.324 0.280
40 40 34 0.631 131.25 25.25 4462.5 38.193 0.332 105.28 0.287

Kelompok 13 21
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

4.3 Grafik

Grafik yang akan diperoleh adalah kurva uji tarik, kurva tegangan-regangan
teknik dan kurva tegangan-regangan sebenarnya. Berikut ini adalah grafik yang
didapatkan adalah :
1. Kurva Tegangan-Regangan Teknik

Gambar A.4.1 Kurva Tegangan – Regangan Teknis


2. Kurva Tegangan-Regangan Sebenarnya

Gambar A.4.2 Kurva Tegangan – Regangan Teknis

Kelompok 13 22
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Tarik

4.4 Analisis dan Pembahasan

Berdasarkan pengujian yang telah dilakukan, dapat diketahui beberapa


fenomena pada uji tarik yang terjadi pada spesimen uji yaitu elastisitas, plastisitas,
fenomena luluh, fenomena necking dan fraktur, serta juga dapat diketahui bentuk
patahan dari spesimen uji.
Fenomena elastisitas terjadi pada saat tegangan bernilai 6,74 kgf/mm2
hingga 26,96 kgf/mm2. Fenomena plastisitas terjadi setelah terjadinya fenomena
luluh hingga spesimen uji patah, yaitu pada tegangan 29,207 kgf/mm2 hingga
38,193 kgf/mm2. Fenomena luluh terjadi setelah spesimen uji melewati fase
daerah ultimate yaitu setelah tegangan 44,933 kgf/mm2. Sedangkan fenomena
fraktur terjadi pada tegangan 38,193 kgf/mm2.
Interpretasi dari hasil uji tarik yang telah dilakukan yaitu tegangan luluh
yang diperoleh adalah sebesar 28,083 kgf/mm2, tegangan ultimate yang diperoleh
sebesar 44,933 kgf/mm2 dan tegangan fraktur yang diperoleh adalah sebesar
38,193 kgf/mm2.
Berdasarkan pengujian dan perhitungan yang telah dilakukan diperoleh
kurva tegangan-regangan teknis dan kurva tegangan-regangan sebenarnya dari
spesimen uji. Pada kurva tegangan-regangan teknis, grafik mengalami menurunan
setelah melewati titik ultimate sedangkan pada kurva tegangan-regangan
sebenarnya kurva mengalami kenaikan. Nilai tegangan teknis yang diperoleh lebih
kecil dibandingkan nilai tegangan sebenarnya. Sedangkan nilai regangan teknis
yang diperoleh lebih besar dibandingkan nilai regangan sebenarnya.

Kelompok 13 23
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum yang telah dilakukan
adalah sebagai berikut :
1. Bentuk kurva tegangan-regangan teknis berbeda dengan kurva tegangan-
regangan sebenarnya.
2. Sifat mekanik spesimen yang diperoleh yaitu kekerasan, tegangan luluh,
tegangan ultimate dan tegangan fraktur.
3. Fonomena yang terjadi pada spesimen yaitu elastisitas, luluh, necking
dan fraktur.
4. Sifat patahan spesimen adalah patah getas,
5.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan untuk praktikum selanjutnya adalah
sebagai berikut :
1. Lebih teliti dalam membaca skala mesin uji.
2. Lebih teliti dalam mengukur dimensi spesimen.
3. Lebih teliti dalam melakukan perhitungan.
JOMINY

ASISTEN : RISYDA PUTRI


BAB I

PENDAHULUAN

1.2 Tujuan Praktikum

Adapun tujuan dalam praktikum jominy, yaitu :


1. Mengetahui sifat mampu keras dari baja
2. Membandingkan hasil pengujian dengan hasil teoritis
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Struktur Mikro Material

Struktur mikro adalah gambaran dari kumpulan fasa-fasa yang dapat diamati
melalui teknik metalografi. Struktur mikro suatu logam dapat dilihat dengan
menggunakan mikroskop optik logam. Material adalah segala sesuatu yang
mempunyai massa dan menempati ruangan. Struktur mikro suatu material terdiri
atas atom, sel satuan, butir dan kristal. Struktur mikro material terdiri atas :
1. Atom
Atom merupakan bagian terkecil dari material yang tidak dapat dibagi
lagi dengan reaksi kimia biasa. Atom terdiri atas inti atom yang terdiri
atas proton dan neutron, dan elektron.
2. Sel Satuan
Sel satuan meruapakan gabungan dari beberapa atom yang tersusun
secara teratur dan berulang. Terdapat beberapa jenis susunan sel satuan
diantaranya yaitu kubik, heksagonal, tretragonal, triklin, monoklin dan
orthorhombik.
a. Kubik
Sel satuan kubik terdiri dari :
1) Body Centered Cubic (BCC)
Sel satuan kubik merupakan sel satuan yang susunannya
berbentuk kubus. Sel satuan kubik terdiri atas Body Centered
Cubic (BCC) dan Face Centered Cubic (FCC). Struktur BCC
merupakan susunan atom dengan sebuah atom pada pusat kubus
dan sebuah atom pada setiap titik sudut kubus.
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

Gambar B.2.1 Body Centered Cubic (BCC)


Perhitungan APF dari BCC adalah :
olume tom
APF =
olume el atuan

n atom r
=
a

n atom = 1 + (8 )

=2
a√ = 4R

a =

r
maka, APF =
a

r
=
r

= 68%
2) Face Centered Cubic (FCC)
Berikut bentuk dari susunan atom pada Face Centered Cubic
(FCC).

Kelompok 13 27
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

Gambar B.2.2 Face Centered Cubic (FCC)


Perhitungan APF dari FCC adalah :
olume tom
APF =
olume el atuan

n atom r
=
a

n atom = (6 ) ( )

=4
a√ = 4R

a =

r
maka, APF =
a

r
=
r

= 74%
b. Hexagonal Closed Package (HCP)
Struktur HCP merupakan susunan atom dengan sebuah atom pada
tiap sudut heksagon, sebuah atom pada tiap alas heksagon dan tiga
buah atom pada bagian tengah heksagon.

Kelompok 13 28
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

Gambar B.2.3 Hexagonal Closed Package (HCP)


Cara perhitungan APF dari HCP :

n atom =( ) ( ) ( )

=6
V. Sel Satuan = Luas Alas Tinggi
Tinggi = 1,633 a
Luas alas =6 Luas Segitiga

=6 ( a a sin )

=6 ( a sin )

= a sin
V. Sel Satuan = a sin 1,633 a
= 4,899
= 4,24
a = 2R
maka, = 4,24 ( )
= 4,24
V. Sel Satuan = 33,94
olume tom
APF =
olume el atuan

n atom r
=
a

r
=
r

= 74%
Kelompok 13 29
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

c. Tetragonal
Susunan tetragonal merupakan susunan atom dengan alas berupa
peresegi dan sisinya persegi panjang, dan sudut dari tiap sisi adalah
. Syarat dari tetragonal ini adalah a = b c dan .

Gambar B.2.4 Tetragonal


d. Triklin
Syarat dari triklin ini adalah a b c dan .

Gambar B.2.5 Triklin


e. Monoklin
Syarat dari monoklin ini adalah a b c dan

Gambar B.2.6 Monoklin


f. Orthohombik
Syarat dari orthohombik ini adalah a b c dan .

Gambar B.2.7 Orthohombik

Kelompok 13 30
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

3. Butir
Butir merupakan kumpulan sel satuan yang mempunyai arah dan
orientasi gerak yang sama dilihat dari arah dua dimensi.

Gambar B.2.8 Butir


4. Kristal
Kristal merupakan susuan dari sel satuan yang mempunyai arah dan
orientasi gerak yang sama dilihat dari arah tiga dimensi.

Gambar B.2.9 Kristal


2.2 Pengertian Jominy
Jominy merupakan suatu percobaan yang dilakukan untuk mengetahui sifat
mampu keras (hardenability) dari suatu material. Cara mengetahui hardenability
material dengan percobaan jominy adalah :
1. Bila laju pendinginan dapat diketahui, maka kekerasan dapat langsung
dibaca dari kurva kemampuan keras.
2. Bila kekerasan dapat diukur maka laju pendinginan dari titik tersebut dapat
diperoleh.

2.3 Definisi Kekerasan dan Mampu Keras

Kekerasan merupakan kemampuan atau ketahanan material untuk menahan


deformasi plastis lokal akibat penetrasi dipermukaan. Sedangkan mampu keras
merupakan kemampuan material untuk ditingkatkan kekerasannya melalui
serangkaian perlakuan keras.

Kelompok 13 31
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

2.4 Hardenability, Kurva Hardenability dan Hardenability Band

Kurva hardenability merupakan kurva yang menggambarkan kemampuan


material untuk bertransformasi secara menyuluruh ataupun parsial membentuk
martensit yang diinginkan. Sedangkan hardenability-band kurva merupakan kurva
yang memperlihatkan range mampu keras dari suatu logam yang didapat dari
perhitungan teoritis.

Gambar B.2.10 Kurva Hardenability

Temperatur (C)

HRC maks

Kurva Hardenability

HRC min

Posisi
1 2 3 4 5

Gambar B.2.11 Kurva Hardenability Band

Kelompok 13 32
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

2.5 Kurva CCT dan Kurva TTT

Diagram ini menjelaskan bagaimana proses pendinginan suatu material


dengan cara holding atau tanpa holding, berikut kurva yang dihasilkan :
1. Kurva CCT (Continuous Cooling Transformation)
Kurva CCT merupakan kurva yang menggambarkan proses pendinginan
secara kontinu dan langsung tanpa adanya penahanan (holding). Ciri –
ciri kurva CCT yaitu tidak ada penambahan suhu, tidak berbentuk bainit
dan tidak pakai holding. Berikut kurva CCT dengan hypoeutectoid,
eutectoid dan hypereutectoid.
a. Baja Hypoeutectoid
Memiliki kadar karbon rendah sehingga sulit membentuk fasa
martensit walaupun didinginkan secara cepat.

ToC Ps Pf

Ms

Mf

t
100% M Fe3C Fe3C + P

Gambar B.2.12 Kurva CCT Baja Hypoeutectoid


b. Baja Eutectoid
Membentuk martensit 100% apabila didinginkan secara lambat akan
membentuk pearlit 100%.

ToC Ps Pf

Ms

Mf

Gambar B.2.13 Kurva CCT Baja Eutectoid


c. Baja Hypereutectoid
Menghasilkan martensit 100% apabla didinginkan secara cepat
karena kadar karbonnya tinggi.

Kelompok 13 33
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

ToC Ps Pf

Ms

Mf

t
100% P PTC

Gambar B.2.14 Kurva CCT Baja Hypereutectoid


2. Kurva TTT (Time Temperature Transformation)
Kurva TTT merupakan kurva yang menggambarkan proses pendinginan
dengan melakukan penahanan temperatur (holding). Ciri-ciri dari kurva
TTT yaitu adanya penambahan suhu, terdapat bainit dan terdapat holding.
Berikut kurva TTT dengan hypoeutectoid, eutectoid dan hypereutectoid.
a. Baja Hypoeutectoid
Memiliki kadar karbon yang rendah sehingga tidak membentuk fasa
martensit walaupun didinginkan secara cepat dengan holding.

ToC Ps Pf

Ms

Mf

t
PTB α+B+P

Gambar B.2.15 Kurva TTT Baja Hypoeutectoid


b. Baja Eutectoid
Membentuk martensit 100% apabila didinginkan secara cepat dan
akan membentuk pearlit 100% apabila didinginkan secara cepat
dengan holding.

ToC Ps Pf

Ms

Mf

t
100% M B+P

Gambar B.2.16 Kurva TTT Baja Eutectoid

Kelompok 13 34
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

c. Baja Hypereutectoid
Membentuk martensit 100%. Jika didinginkan secara cepat dengan
holding. Hal ini disebabkan karena benda dengan karbonnya tinggi.

ToC Ps Pf

Ms

Mf

t
100% M Fe3C B+P

Gambar B.2.17 Kurva TTT Baja Hypereutectoid


2.6 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Sifat Mampu Keras Material

Sifat mampu keras material dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu


kecepatan pendinginan, komposisi kimia, kandungan karbon, ukuran butir, dan
suhu pemanasan.
1. Kecepatan pendinginan
Kecepatan pendinginan berbanding lurus dengan sifat mampu keras
material. Semakin cepat pendinginan maka sifat mampu keras akan
semakin baik.
2. Komposisi kimia
Komposisi kimia menentukan sifat mampu keras material karena
komposisi kimia menentukan struktur dan sifat dari material tersebut.
Semakin banyak material mengandung unsur kimia maka material
tersebut akan semakin keras.
3. Kandungan karbon
Semakin banyak kandungan karbon dalam suatu material maka material
tersebut akan semakin keras.
4. Ukuran butir
Semakin besar ukuran butir material maka tingkat mampu kerasnya akan
semakin rendah.
5. Suhu pemanasan
Tingkat mampu keras lebih tinggi jika pemanasan dilakukan sampai
suhu austenit (727 C).
Kelompok 13 35
BAB III
METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan pada percobaan Jominy adalah :
1. Aparatus Jominy
2. Spesimen Baja ASSAB 760
3. Tungku Pemanas
4. Mesjin Uji Kekerasan Rockwell
5. Mesin gerinda
6. Jangka sorong
3.2 Skema Produk
Berikut ini merupakan gambar alat yang digunakan pada percobaan Jominy.

Gambar B.3.1 Aparatus Jominy


Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

3.1 Prosedur Percobaan


Adapun prosedur dalam melakukan percobaan kali ini, yaitu :
1. Spesimen yang telah disediakan dibersihkan.
2. Spesimen di dalam tungku dipanaskan sampai temperatur tertentu
yaitu 910 dengan mengatur petunjuk temperatur tungku.
3. Setelah spesimen mencapai temperatur yang diperlukan, spesimen
tersebut di-holding selama 2 jam di dalam tungku.
4. Spesimen dipindahkan ke apparatus jominy yang telah disediakan dan
disemprotkan air sampai spesimen menjadi dingin (temperatur kamar).
5. Spesimen digerinda dan dibersihkan untuk pengukuran kekerasan
Rockwell.
6. Kekerasan spesimen diukur pada setiap posisi dengan interval inchi

(jumlah titik 8 buah).

Kelompok 13 37
BAB IV

DATA DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Percobaan

Tabel B.4.1 Data hasil percobaan


Titik Pengujian Jarak (inchi) Kekerasan (HRA)
1 0.25 55.4
2 0.5 61.9
3 0.75 57.5
4 1 52.4
5 1.25 52.3
6 1.5 55.3
7 1.75 53.4
8 2 52.4

4.2 Perhitungan

Tabel B.4.2 Komposisi Baja ASSAB 760 AB


Komposisi %C % Mn % Si
Maksimum 0.5 0.6 0.3
Minimum 0.4 0.45 0.25
1. DI (Diameter Ideal)
a) Titik 4
DI Maksimum = 0,306 (C = 0,5%)
DI Minimum = 0,275 (C = 0,4%)
b) Titik 5
DI Maksimum = 0,282 (C = 0,5%)
DI Minimum = 0,252 (C = 0,4%)
c) Titik 6
DI Maksimum = 0,264 (C = 0,5%)
DI Minimum = 0,15 (C = 0,4%)
d) Titik 7
DI Maksimum = 0,242 (C = 0,5%)
DI Minimum = 0,214 (C = 0,4%)
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

e) Titik 8
DI Maksimum = 0,22 (C = 0,5%)
DI Minimum = 0.198 (C = 0,4%)
2. MF (Multiplying Factor)
a) Titik 4
MF Mn Maksimum = 2,86 (Mn = 0,6%)
MF Mn Minimum = 2,4 (Mn = 0,45%)
MF Si Maksimum = 1,2 (Si = 0,3%)
MF Si Minimum = 1,18 (Si = 0,25%)
b) Titik 5
MF Mn Maksimum = 2,95 (Mn = 0,6%)
MF Mn Minimum = 2,45 (Mn = 0,45%)
MF Si Maksimum = 1,2 (Si = 0,3%)
MF Si Minimum = 1,16 (Si = 0,25%)
c) Titik 6
MF Mn Maksimum = 3,80 (Mn = 0,6%)
MF Mn Minimum = 1,10 (Mn = 0,45%)
MF Si Maksimum = 2,40 (Si = 0,3%)
MF Si Minimum = 1,02 (Si = 0,25%)
d) Titik 7
MF Mn Maksimum = 2,85 (Mn = 0,6%)
MF Mn Minimum = 1,45 (Mn = 0,45%)
MF Si Maksimum = 1,2 (Si = 0,3%)
MF Si Minimum = 1,05 (Si = 0,25%)
e) Titik 8
MF Mn Maksimum = 2,94 (Mn = 0,6%)
MF Mn Minimum = 2,45 (Mn = 0,45%)
MF Si Maksimum = 1,2 (Si = 0,3%)
MF Si Minimum = 1,15 (Si = 0,25%)

Kelompok 13 39
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

3. IH (Initial Hardness)
a) Titik 4
IH Maksimum = 6,3 (C = 0,5%)
IH Minimum = 5,7 (C = 0,4%)
b) Titik 5
IH Maksimum = 6,25 (C = 0,5%)
IH Minimum = 5,7 (C = 0,4%)
c) Titik 6
IH Maksimum = 6,75 (C = 0,5%)
IH Minimum = 5,79 (C = 0,4%)
d) Titik 7
IH Maksimum = 6,25 (C = 0,5%)
IH Minimum = 5,7 (C = 0,4%)
e) Titik 8
IH Maksimum = 6,25 (C = 0,5%)
IH Minimum = 5,7 (C = 0,4%)
4. DIC (Diameter Ideal Critical)
a) Titik 4
DIC Maksimum = DI Maks n aks i ax
=
= 1,05
DIC Minimum = DI Min n in i in
=
= 0,78
b) Titik 5
DIC Maksimum = DI Maks n aks i ax
=
= 0,99828
DIC Minimum = DI Min n in i in
=
= 0,71618

Kelompok 13 40
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

c) Titik 6
DIC Maksimum = DI Maks n aks i ax
=
= 2,408
DIC Minimum = DI Min n in i in
=
= 0,168
d) Titik 7
DIC Maksimum = DI Maks n aks i ax
=
= 0,82
DIC Minimum = DI Min n in i in
=
= 0,61
e) Titik 8
DIC Maksimum = DI Maks n aks i ax
=
= 0,776
DIC Minimum = DI Min n in i in
=
= 0,558
5. DF (Dividing Factor)
a) Titik 4
1) DF Maksimum = 1,75
DF Minimum = 2,3
2) DF Maksimum = 2,75
DF Minimum = 3,35
3) DF Maksimum = 3,4
DF Minimum = 3,85
4) DF Maksimum = 3,75
DF Minimum = 4,2

Kelompok 13 41
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

5) DF Maksimum = 3,95
DF Minimum = 4,35
6) DF Maksimum = 4,15
DF Minimum = 4,6
7) DF Maksimum = 4,3
DF Minimum = 4,7
8) DF Maksimum = 4,5
DF Minimum =5
b) Titik 5
1) DF Maksimum = 1,9
DF Minimum = 2,65
2) DF Maksimum = 2,925
DF Minimum = 3,625
3) DF Maksimum = 3,525
DF Minimum = 4,1
4) DF Maksimum = 3,9
DF Minimum = 4,4
5) DF Maksimum = 4,05
DF Minimum = 4,59
6) DF Maksimum = 4,25
DF Minimum = 4,8
7) DF Maksimum = 4,45
DF Minimum = 4,95
8) DF Maksimum = 4,675
DF Minimum =-
c) Titik 6
1) DF Maksimum = 3,25
DF Minimum =1
2) DF Maksimum =4
DF Minimum =1
3) DF Maksimum = 4,45
DF Minimum =1

Kelompok 13 42
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

4) DF Maksimum = 4,75
DF Minimum =1
5) DF Maksimum = 4,9
DF Minimum =1
6) DF Maksimum =5
DF Minimum =1
7) DF Maksimum =5
DF Minimum =1
8) DF Maksimum =5
DF Minimum =1
d) Titik 7
1) DF Maksimum = 3,25
DF Minimum =1
2) DF Maksimum =4
DF Minimum =1
3) DF Maksimum = 4,45
DF Minimum =1
4) DF Maksimum = 4,75
DF Minimum =1
5) DF Maksimum = 4,9
DF Minimum =1
6) DF Maksimum = 4,5
DF Minimum = 4,65
7) DF Maksimum = 4,7
DF Minimum = 4,8
8) DF Maksimum = 4,9
DF Minimum =-
e) Titik 8
1) DF Maksimum = 2,1
DF Minimum = 2,425
2) DF Maksimum = 3,175
DF Minimum = 3,475

Kelompok 13 43
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

3) DF Maksimum = 3,725
DF Minimum = 3,975
4) DF Maksimum = 4,075
DF Minimum = 4,3
5) DF Maksimum = 4,25
DF Minimum = 4,475
6) DF Maksimum = 4,475
DF Minimum = 4,7
7) DF Maksimum = 4,625
DF Minimum = 4,875
8) DF Maksimum = 4,875
DF Minimum =5
6. Menghitung HRC (Teori)
a) Titik 4
aksimum
1) HRC Maksimum =
aksimum
= 36
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 24,8
aksimum
2) HRC Maksimum =
aksimum
= 22,9
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 17
aksimum
3) HRC Maksimum =
aksimum
= 16,8
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,6

Kelompok 13 44
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

aksimum
4) HRC Maksimum =
aksimum
= 16
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,6
aksimum
5) HRC Maksimum =
aksimum
= 14,9
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,1
aksimum
6) HRC Maksimum =
aksimum
= 16,8
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 12,4
aksimum
7) HRC Maksimum =
aksimum
= 14,9
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 12,1
aksimum
8) HRC Maksimum =
aksimum
= 14
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,4
b) Titik 5
aksimum
1) HRC Maksimum =
aksimum
= 32,895

Kelompok 13 45
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

inimum
HRC Minimum =
inimum
= 21,5094
aksimum
2) HRC Maksimum =
aksimum
= 21,3675
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 15,724
aksimum
3) HRC Maksimum =
aksimum
= 17,7305
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,9024
aksimum
4) HRC Maksimum =
aksimum
= 16,0256
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 12,9545
aksimum
5) HRC Maksimum =
aksimum
= 15,432
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 12,4183
aksimum
6) HRC Maksimum =
aksimum
= 14,7059
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,875

Kelompok 13 46
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

aksimum
7) HRC Maksimum =
aksimum
= 14,045
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,5152
aksimum
8) HRC Maksimum =
aksimum
= 13,369
inimum
HRC Minimum =
inimum
=-
c) Titik 6
aksimum
1) HRC Maksimum =
aksimum
= 18,4
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 17,65
aksimum
2) HRC Maksimum =
aksimum
= 15
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 14.25
aksimum
3) HRC Maksimum =
aksimum
= 13,5
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 12,75
aksimum
4) HRC Maksimum =
aksimum
= 12,6

Kelompok 13 47
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,85
aksimum
5) HRC Maksimum =
aksimum
= 12,2
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,45
aksimum
6) HRC Maksimum =
aksimum
= 12
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,25
aksimum
7) HRC Maksimum =
aksimum
= 12
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,25
aksimum
8) HRC Maksimum =
aksimum
= 12
inimum
HRC Minimum =
inimum
=-
d) Titik 7
aksimum
1) HRC Maksimum =
aksimum
= 18,4
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 23,75

Kelompok 13 48
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

aksimum
2) HRC Maksimum =
aksimum
= 15
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 16,52
aksimum
3) HRC Maksimum =
aksimum
= 13,5
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,41
aksimum
4) HRC Maksimum =
aksimum
= 12,5
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,25
aksimum
5) HRC Maksimum =
aksimum
= 12,2
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 12,25
aksimum
6) HRC Maksimum =
aksimum
= 13,89
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,44
aksimum
7) HRC Maksimum =
aksimum
= 13,3

Kelompok 13 49
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,02
aksimum
8) HRC Maksimum =
aksimum
= 12,75
HRC Minimum =-
e) Titik 8
aksimum
1) HRC Maksimum =
aksimum
= 29,762
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 23,505
aksimum
2) HRC Maksimum =
aksimum
= 19,685
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 16,403
aksimum
3) HRC Maksimum =
aksimum
= 16,779
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 14,34
aksimum
4) HRC Maksimum =
aksimum
= 15,337
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 13,256
aksimum
5) HRC Maksimum =
aksimum

Kelompok 13 50
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

= 14,706
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 12,737
aksimum
6) HRC Maksimum =
aksimum
= 13,966
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 12,128
aksimum
7) HRC Maksimum =
aksimum
= 13,514
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,692
aksimum
8) HRC Maksimum =
aksimum
= 12,821
inimum
HRC Minimum =
inimum
= 11,4
7. Menghitung HRC (Praktikum)
a) HRA = 55,4
HRC = 8,8
b) HRA = 61,9
HRC = 22,8
c) HRA = 57,5
HRC = 15
d) HRA = 52,4
HRC = 3,8
e) HRA = 52,3
HRC = 3,6

Kelompok 13 51
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

f) HRA = 55,3
HRC = 8,6
g) HRA = 53,4
HRC = 5,8
h) HRA = 52,4
HRC = 3,8

4.3 Tabel Hasil Perhitungan

Tabel B.4.3 Hasil Perhitungan Titik 4


HRC Praktikum HRC max HRC min
8.8 36.00 24.80
22.8 22.90 17.00
15 16.80 13.60
3.8 16.00 13.60
3.6 14.90 13.10
8.6 16.80 12.40
5.8 14.90 12.10
3.8 14.00 11.40
Tabel B.4.4 Hasil Perhitungan Titik 5
HRC Praktikum HRC max HRC min
8.8 32.895 21.5094
22.8 21.3675 15.724
15 17.7305 13.9024
3.8 16.0256 12.9545
3.6 15.432 12.4183
8.6 14.7059 11.875
5.8 14.045 11.5152
3.8 13.369

Kelompok 13 52
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

Tabel B.4.5 Hasil Perhitungan Titik 6


HRC Praktikum HRC max HRC min
8.8 18,4 17.65
22.8 15 14.25
15 13.5 12.75
3.8 12.6 11.85
3.6 12.2 11.45
8.6 12 11.25
5.8 12 11.25
3.8 12
Tabel B.4.6 Hasil Perhitungan Titik 7
HRC Praktikum HRC max HRC min
8.8 18.4 23.75
22.8 15 16.52
15 13.5 13.41
3.8 12.5 13.25
3.6 12.2 12.25
8.6 13.89 13.44
5.8 13.3 13.02
3.8 12.75
Tabel B.4.7 Hasil Perhitungan Titik 8
HRC Praktikum HRC max HRC min
8.8 29.762 23.505
22.8 19.685 16.403
15 16.779 14.34
3.8 15.337 13.256
3.6 14.706 12.737
8.6 13.966 12.128
5.8 13.514 11.692
3.8 12.821 11.4

Kelompok 13 53
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

4.4 Grafik Percobaan Jominy

Gambar B.4.1 Grafik Percobaan Jominy Titik 4

Gambar B.4.2 Grafik Percobaan Jominy Titik 5

Kelompok 13 54
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

Gambar B.4.3 Grafik Percobaan Jominy Titik 6

Gambar B.4.4 Grafik Percobaan Jominy Titik 7

Kelompok 13 55
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Jominy

Gambar B.4.5 Grafik Percobaan Jominy Titik 8

4.5 Analisis dan Pembahasan

Berdasarkan pegujian yang dilakukan, diperoleh angka kekerasan yang


berbeda-beda pada tiap titik pengujian. Semakin cepat laju pendinginan maka
angka kekerasannya semakin besar dan sebaliknya. Dari hasil perhitungna yang
didapat bahwa HRC spesimen yang mengalami penurunan sesuai dengan laju
pendinginannya, namun tidak pada semua titik uji.
Berdasarkan pengujian yang telah dilakukan diperoleh grafik HRC yang naik-
turun. Seharusnya grafik yang diperoleh hanya mengalami penurunan atau
bergerak dari kiri atas ke kanan bawah.
HRC yang diperoleh dari hasil pengujian tidak sesuai dengan teori.
Berdasarkan teori seharusnya grafik HRC pratikum terletak diantara HRC max
dan HRC min teori. Dan grafik yang diperoleh naik-turun, sedangkan secara teori
grafik HRC seharusnya mengalami penurunan dari kiri atas ke kanan bawah.
HRC yang diperoleh yang tdak sesuai antara hasil pengujian dengan secara
teori dapat disebabkan Karena adanya kesalahan-kesalahan yang terjadi dalam
melakukan pengujian. Kesalahan tersebut antara lain adalah Karena permukaan
spesimen uji yang tidak digerinda datar sehingga angka kekerasan pada tiap titik
pengujian tidak sesuia dengan semestinya. Kesalahan lainnya yaitu kurang
telitinya dalam melakukan pengujian dan membaca skala alat ukur dan mesin uji.

Kelompok 13 56
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari percobaan yang telah dilakukan didapat beberapa kesimpulan, yaitu :


1. Angka kekerasan dipengaruhi oleh hasil pengamplasan.
2. HRC yang diperoleh dari praktikum sangat berbeda dengan teori

5.2 Saran

Saran yang dapat diberikan yaitu :


1. Lakukan pegamplasan dengan lebih baik hingga permukaan spesimen
benar-benar datar.
2. Lebih teliti dalam melakukan pengujian.
3. Lebih teliti dalam membaca alatnukur dan mesin uji.
METALOGRAFI

ASISTEN : ARMAN AZI PUTRA


BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tujuan Praktikum

Tujuan dari dilakukannya metalografi adalah sebagai berikut :


1. Mengetahui cara pengambilan dan proses penyiapan spesimen
metalografi dengan prosedur yang benar.
2. Mengamati struktur mikro dibawah mikroskop optik.
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Sifat - Sifat Material

1. Sifat fisik
Sifat fisik adalah sifat material yang dapat dilihat secara langsung tanpa
melakukan pembebanan dan telah ada pada material tersebut.
Contoh : warna dan dimensi.
2. Sifat termal
Sifat termal adalah sifat material yang dipengaruhi oleh temperatur.
Contoh : titik didih dan titik cair.
3. Sifat akustik
Sifat akustik adalah sifat material yang berhubungan dengan bunyi.
Contoh : fibrasi.
4. Sifat kimia
Sifat kimia adalah sifat kimia dari material untuk mampu berinteraksi
dengan lingkungannya.
Contoh : korosi.
5. Sifat teknologi
Sifat teknologi adalah sifat material untuk mampu diproses.
Contoh : mampu cor.
6. Sifat magnetik
Sifat magnetik adalah sifat material untuk merespon medan magnet.
Contoh : magnet.
7. Sifat optik
Sifat optik adalah sifat material yang berhubungan dengan pencahayaan.
Contoh : pembiasan.
8. Sifat mekanik
Sifat mekanik adalah sifat material yang dipengaruhi oleh pembebanan.
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

Sifat mekanik terdiri dari :


a. Kekerasan
Kekerasan adalah kemampuan material untuk menahan deformasi
plastis lokal akibat adanya penetrasi di permukaan. Kekerasan ini
tidak mempunyai kurva karena hanya membentuk titik.
b. Kekuatan
Kekuatan adalah kemampuan material untuk menahan deformasi
plastis secara menyeluruh.

Gambar C.2.1 Kurva Kekuatan


c. Kelentingan
Kelentingan adalah besarnya energi yang diserap oleh material
sampai pembebanan elastis bila gaya dihilangkan akan kembali ke
bentuk semula.

Gambar C.2.2 Kurva Kelentingan


d. Keuletan
Keuletan adalah regangan plastis maksimum yang bisa ditahan atau
mampu ditahan oleh material sampai material tersebut patah.

Kelompok 13 60
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

Gambar C.2.3 Kurva Keuletan


e. Ketangguhan
Ketangguhan adalah besarnya energi yang dapat diserap oleh
material sampai material tersebut patah.

Gambar C.2.4 Kurva Ketangguhan


f. Modulus elastisitas
Modulus elastisitas adalah perbandingan antara tegangan dan
regangan pada daerah elastis yang menunjukkan derajat kelakuan
material.

Gambar C.2.5 Kurva Modulus Elastisitas

Kelompok 13 61
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

2.2 Definisi Metalografi

Metalografi adalah suatu teknik atau ilmu untuk melihat struktur mikro dan
makro material. Struktur mikro logam dapat diperoleh melalui proses penyiapan
spesimen metalografi

2.3 Tahapan Metalografi

Tahapan-tahapan dalam proses metalografi meliputi beberapa langkah,


yaitu:
1. Sectioning
Yaitu pengambilan sampel yang dapat dilakukan dengan cara :
a. Fracturing
Yaitu pengambilan sampel/spesimen melalui proses pematahan
terhadap material yang bersifat keras, getas dan kuat.

Gambar C.2.6 Skema Alat Metode Fracturing


b. Sawing
Yaitu pengambilan spesimen melalui proses penggergajian yang
biasanya dilakukan terhadap material dengan keuletan tinggi.
Secara umum ada 3 macam metode penggergajian dengan
menggunakan alat-alat, yaitu :
1) Hack saw
Hack saw machine ini dapat melakukan pemotongan dalam arah
vertikal dan horizontal, tetapi alat yang diatas hanya dapat
melakukan pemotongan dalam arah horizontal. Pada saat
pemotongan akan dihasilkan panas yang tidak terlalu besar
sehingga tidak akan merubah struktur mikro dari material yang
akan diteliti.

Kelompok 13 62
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

Gambar C.2.7 Hack Saw Machine


2) Band Saw
Panas yang dihasilkan dengan menggunakan mesin jenis band
saw juga tidak terlalu besar sehingga juga tidak akan terlalu
berpengaruh terhadap perubahan struktur mikro dan gaya
pemotongan yang dihasilkan juga tidak terlalu besar. Pada saat
pemotongan tidak perlu menggunakan coolant (pendingin)
karena kecepatan pemotongannya tidak terlalu besar.

Gambar C.2.8 Band Saw

Kelompok 13 63
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

3) Power hack saw


Power hack saw merupakan mesin dengan daya motor yang
besar sehingga hasil pemotongannya dikawatirkan dapat merusak
material. Sebenarnya, mesin jenis ini diperuntukkan untuk
memotong material yang relatif lebar dan untuk memenuhi
kebutuhan lainnya seperti untuk keperluan metalografi dapat
menggunakan pemotong jenis lain seperti yang telah diterangkan
diatas. Hasil pemotongan dengan power hack saw ini juga
membutuhkan proses grinding untuk menghaluskan
permukaannya.

Gambar C.2.9 Power Hack Saw


c. Shearing
Yaitu proses pengambilan spesimen dengan cara penggeseran.

Gambar C.2.10 Skema alat metode shearing


d. Abrasive cutting
Yaitu proses pengambilan spesimen dengan pemotongan gerinda
tangan. Berdasarkan tingkat deformasi yang dihasilkan, teknik
pemotongan terbagi atas dua, yaitu :

Kelompok 13 64
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

1) Teknik pemotongan dengan deformasi yang besar sehingga


menggunakan gerinda tangan.
2) Teknik pemotogan dengan deformasi kecil menggunakan low
speed diamond saw.
e. Electrical Discharge Machine (EDM)
Yaitu pengambilan sampel spesimen dengan menggunakan larutan
elektrolit.

Gambar C.2.11 Skema EDM


2. Mounting
Mounting dilakukan untuk memudahkan penanganan terhadap spesimen
yang berukuran kecil atau memilki bentuk yang tidak beraturan yang
akan sulit ditangani khususnya pada saat pengamplasan dan pemolesan
apabila tidak dilakukan pembingkaian, media mounting harus sesuai
dengan material dan jenis reagen etsa yang digunakan. Ada dua jenis
teknik mounting, yaitu :
a. Hot mounting
Digunakan untuk jumlah sampel yang banyak, hasil mounting akan
memiliki kualitas yang baik, seragam dalam bentuk dan ukuran serta
waktu proses yang pendek.
b. Cold mounting
Mounting yang digunakan untuk sampel yang ukurannya besar dan
untuk sampel tunggal.
Berdasarkan media mounting yang digunakan, mounting dapat dibagi
menjadi :

Kelompok 13 65
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

a. Mechanical mounting
Proses mounting yang dilakukan dengan bantuan spesimen untuk
memegang spesimen yang akan diamati dengan mikroskop.

Gambar C.2.12 Mechanical Mounting


b. Polimer mounting
Proses mounting yang dilakukan dengan bantuan polimer, salah satu
contohnya adalah dengan resin.
3. Grinding
Sampel yang baru saja dipotong atau yang sudah korosi memiliki
permukaan yang kasar. Permukaan kasar harus dilakukan untuk
pengamatan pada struktur lebih mudah untuk dilakukan. Pengamplasan
dilakukan dengan kertas amplas yang ukuran butirnya ditentukan oleh
mesh. Urutan pengamplasan harus dilakukan dari nomor mesh yang
rendah ke nomor mesh yang tinggi. Hal yang harus diperhatikan pada
saat pengamplasan adalah pemberian air. Air berfungsi untuk pemindah
geram, memperkecil kerusakan akibat panas yang timbul yang dapat
merubah struktur mikro spesimen dan memperpanjang masa pemakaian
amplas.
4. Polishing
Setelah dilakukan pengamplasan pada spesimen harus dilakukan
pemolesan. Pemolesan bertujuan untuk memperoleh permukaan
spesimen yang halus dan bebas goresan serta mengkilap seperti cermin
dan juga untuk menghilangkan ketidakteraturan spesimen hingga orde

Kelompok 13 66
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

μm. Tahap pemolesan dimulai dengan pemolesan kasar sampai


ketingkat yang lebih halus.

Gambar C.2.13 Polishing


Ada tiga metode pemolesan, yaitu :
a. Pemolesan elektrolit kimia
Terjadi jika rapat arus dan tegangan tinggi
b. Pemolesan kimia mekanis
Kombinasi antara etsa kimia dan pemolesan mekanis yang dilakukan
serentak diatas piringan halus.
c. Pemolesan elektro mekanis
Kombinasi antara pemolesan elektrolit untuk mekanis pada piring
pemoles.
5. Etching (etsa)
Merupakan proses penyerangan/pengikisan butir secara selektif dan
terkendali dengan pencelupan kedalam larutan pengetsa baik
menggunakan listrik maupun tidak kepermukaan spesimen sehingga
detil struktur yang diamati akan terlihat dengan jelas.
a. Etsa kimia
Proses pengetsaan menggunakan zat kimia dimana zat etsa yang
digunakan memiliki karakteristik tersendiri sehingga pemilihannya
tergantung pada spesimen.
b. Elektro etsa
Etsa ini menggunakan reaksi elektro etsa, cara ini dilakukan dengan
pengaturan tegangan dan kuat arus listrik serta waktu pengetsaan.

Kelompok 13 67
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

6. Viewing
Pengamatan dapat dilakukan dengan menggunakan alat bantu seperti
mikroskop optik dan mikroskop elektron.

2.4 Mikroskop Optik, SEM, TEM

1. Mikroskop optik
Prinsip kerja dari mikroskop optik adalah sinar datang mengenai cermin
pemisah kemudian dipantulkan kearah spesimen dan spesimen ditangkap
oleh mata sehingga mata dapat melihat struktur mikro dan makro
spesimen yang diamati. Pengamatan struktur mikro logam menggunakan
perbedaan 100 kali dan memilki sumber cahaya sendiri.

Gambar C.2.14 Mikroskop Optik


2. TEM (Transmision Electron Microscope)
Digunakan untuk material berukuran kecil yang diamati dislokasi,
pancaran elektron akan melewati bagian yang sangat tipis dan spesimen.
Sumber gelombangnya adalah gelombang elektron dengan perbesaran
106 ukuran spesimen μm dan prinsip kerja dapat ditembus. Prinsip kerja
TEM adalah elektron akan melewati bagian yang sangat tipis dari
spesimen. Sebagian elektron dapat diserap dan sebagian lagi disebar
sehingga arahnya berubah.

Kelompok 13 68
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

Gambar C.2.15 Transmission Electron Microscope


3. SEM (Scanning Electron Microscope)
Perbesarannya 105, ukuran spesimen mm dan prinsip kerja dipantulkan.
Prinsip kerja dari SEM adalah elektron ditembakkan dari sun suplay,
ketika sampai pada permukaan spesimen hanya menyapu atau men-scan
permukaan spesimen aja.

Gambar C.2.15 Scanning Electron Microscope


Tabel berikut merupakan tabel perbedaan dari mikroskop optik, TEM dan SEM :
Tabel C.2.1 Perbedaan Mikroskop Optik, TEM dan SEM
Perbedaan Mikroskop Optik SEM TEM
Perbesaran 100 kali 100000 kali 1000000 kali
Prinsip Kerja Dibiaskan Dipindai Transmisi
Sumber Gelombang Cahaya Elektron Elektron

Kelompok 13 69
BAB III

METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan

1. Tembaga
2. Mesin Gerinda
3. Amplas
4. Larutan Etsa
5. Mikroskop Optik

3.2 Skema Alat

Gambar C.3.1 Mikroskop Optik

3.3 Prosedur Percobaan

1. Sampel metalografi dipilih.


2. Satu buah spesimen diambil dari sampel tersebut.
3. Spesimen tersebut dibingkai (mounting) dengan resin dan hardener.
4. Tunggu sampai bingkai tersebut mengeras.
5. Pengamplasan (grinding) dilakukan mulai dari amplas yang kasar
sampai amplas yang halus.
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

6. Lakukan pemolesan (polishing) pada spesimen.


7. Proses pengetsaan (etching) dilakukan (zat etsa : HNO3 dan alkohol,
waktu ± 10 detik).
8. Cuci zat etsa menggunakan aquades.
9. Keringkan spesimen dengan menggunakan hairdryer.
10. Spesimen diperiksa dibawah mikroskop optik.
11. Struktur mikro dipotret.

Kelompok 13 71
BAB IV

DATA DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Percobaan

1. Horizontal

Gambar C.4.1 Struktur Mikro Spesimen secara Horizontal


2. Vertikal

Gambar C.4.2 Struktur Mikro Spesimen secara Vertikal


Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

4.2 Perhitungan

L Horizontal = 12 cm
L Vertikal = 8 cm
Banyak garis vertikal = 12
Banyak garis horizontal =8

∑ Tpi
Tph =
banyak garis horizontal

= 18
∑ Tpi
Tpv =
banyak garis vertikal

= 12.08
vertikal
Dh = = = 0.02 cm
x Tph
horizontal
Dv = = = 0.04 cm
x Tpv

4.4 Tabel Hasil Perhitungan


Tabel C.4.1 Titik Potong Horizontal
Garis Jumlah Titik Potong
1 14
2 15
3 16
4 21
5 21
6 19
7 17
8 21
Total 144

Kelompok 13 73
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

Tabel C.4.2 Titik Potong Vertikal


Garis Jumlah Titik Potong
1 14
2 14
3 13
4 13
5 12
6 10
7 12
8 12
9 10
10 10
11 15
12 10
Total 145
Tabel C.4.3 Hasil Perhitungan
Tph Tpv Dh (cm) Dv (cm)
18 12,08 0,02 0,04

4.4 Analisis dan Pembahasan

Dalam melakukan pengujian dengan teknik metalografi dilalui dengan


adanya 6 tahap untuk mendapatkan hasil. Dalam penyiapan dan pengambilan
spesimen harus dilakukan dengan prosedur yang benar agar hasil yang didapatkan
lebih akurat. Pada praktek yang dilakukan spesimen yang telah dipotong
dimasukkan kedalam kotak 50 sol film dengan menggunakan resin yang telah
bercampur dengan hardener dengan tujuan untuk pembingkaian, agar material
dapat dipegang. Setelah dimasukkan, spesimen dibiarkan mengering dahulu.
Setelah kering spesimen dilepaskan dari botol. Setelah dilepaskan, dilakukan
polishing dengan menggerinda dan memolesnya dengan pemoles untuk
mendapatkan bidang yang diuji. Selanjutnya dilakukan etching dengan larutan
pengetsa dan bertujuan untuk mengkorosi batas butir sehingga batas-batasnya
dapat terlihat dengan jelas. Pengetsaan dilakukan dalam cairan asam nitrat yang

Kelompok 13 74
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Metalografi

bercampur alkohol lalu dikeringkan pada udara terbuka. Setelah kering, akan
terlihat bagian-bagian spesimen yang terkorosi sehingga dapat dilihat batas
butirnya.
Hasil potretan yang diperoleh sebesar 12 cm x 8 cm. Secara horizontal
gambar dibagi menjadi 8 garis dan secara vertikal gambar dibagi menjadi 12 garis.
Didapatka Dv sebesar 0.04 cm dan Dh sebesar 0.02 cm. Dapat dilihat bahwa
besarnya diameter butir yang telah didapatkan tidak sebanding dengan panjang
dan lebar spesimen. Hal ini dikarenakan adanya kesalahan dalam perhitungan
Pada perhitungan didapatkan nilai yang tidak sebanding dengan ukuran
spesimen. Hal ini dikarenakan kesalahan dalam memasukkan angka kedalam
rumus.

Kelompok 13 75
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat diperoleh dari praktikum yang telah dilakukan


adalah sebagai berikut :
1. Telah mempelajari dan mengetahui proses dalam melakukan pengujian
metalografi.
2. Dapat melihat struktur mikro dari specimen.
3. Dapat mengukur diameter vertikal dan horizontal specimen.

5.2 Saran

Saran agar praktikum selanjutnya dapat memperoleh hasil yang lebih baik
adalah sebagai berikut :
1. Lebih teliti dalam melakukan perhitungan.
2. Teliti dalam membaca gambar.
3. Berhati-hati dalam melakukan prosedur percobaan.
UJI KERAS

ASISTEN : DILI OKTAVIANA


BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tujuan Praktikum

1. Mampu mengukur nilai kekerasan spesimen dengan metode brinell.


2. Mengetahui beberapa metode pengukuran kekerasan.
3. Mampu menginterpretasikan hasil uji keras.
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Definisi Kekerasan

Kekerasan merupakan ketahanan material terhadap deformasi plastis lokal


akibat penetrasi di permukaan. Ada beberapa definisi yang biasa dipakai untuk
menyatakan kekerasan bahan, yaitu:
1. Ketahanan terhadap goresan
Pengukuran kekerasan dilakukan dengan cara menggoreskan material
dengan material lain yang lebih keras.
2. Ketahanan terhadap deformasi plastis terhadap lekukan
Pengukuran kekerasan suatu bahan dilakukan dengan cara memberikan
beban lokal melalui sebuah penekanan.
3. Ketahanan atau kekerasan
Besarnya energi yang diserap pada pembebanan dinamik.
Uji keras adalah pegujiuan mekanik untuk mengetahui kekerasan suatu
bahan.

2.2 Metode Pengujian Kekerasan

1. Metode goresan
Pada metode ini, material dapat diukur kekerasannya dengan
menggunakan bahan lain. Bahan yang tergores lebih lunak daripada
bahan yang digores. Skala kekerasan bahan dengan metode ini disebut
skala Mohs. Tingkat kekerasan bahan menurut skala Mohs adalah :
a. Talc
b. Gypsum
c. Calcite
d. Fluorite
e. Apatit
f. Orthoclase
g. Quartz
h. Topaz
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

i. Corrondum
j. Intan
Skala mohs berfungsi sebagai pembanding dan pengetes. Pemakaian
skala mohs dimulai dari skala ditengah dan pengukuran kekerasannya
diambil antara yang bisa digores dengan tidak.
Bentuk dari identitor pada skala mohs dapat dilihat pada gambar berikut:
a. Talc ` f. Orthoclase

b. Gypsum g. Quartz

c. Calcite h. Topaz

d. Flourite i. Corrondum

e. Apatit j. Intan

Gambar D.2.1 Identor pada Skala Mohs

Kelompok 13 79
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

Adapun skala perbandingan pengujian pada uji keras dapat dilihat pada
gambar:

Gambar D.2.2 Perbandingan Skala Angka Kekerasan


Skala kekerasan mineral Mohs mengklasifikasikan resistensi goresan
terhadap berbagai mineral melalui kemampuan suatu bahan keras
menggores bahan yang lebih lunak. Metode ini menggunakan
perbandingan kekerasan dengan melihat mineral mana yang mampu
menggores mineral lain yang sudah lama ada.
Skala kekerasan mineral Mohs didasarkan pada kemampuan suatu
sampel material alami untuk menggores material yang lain. Sampel
materi yang digunakan Mohs adalah semua mineral. Mineral adalah zat
murni yang ditemukan alam sekitar. Batuan terbuat dari satu atau
beberapa mineral. Sebagai zat alami terkeras yang pernah ada ketika
skala ini dibuat , intan ditempatkan di puncak skala. Kekerasan bahan
diukur terhadap skala ini dengan menemukan bahan lunak atau
sebaliknya. Misalnya, jika beberapa bahan mampu digores oleh apatit,
namun tidak oleh florit, maka kekerasaannya pada skala Mohs dapat
menempatkan nilai 4 dan 5.

Kelompok 13 80
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

Skala Mohs adalah skala ordinal murni. Misalnya korondum (9) lebih
keras daripada topaz (8), namun intan (10) hampir empat kali lebih keras
daripada korondum. Penggunaan bahan-bahan biasa dengan kekerasan
yang sudah diketahui dapat menjadi cara sederhana untuk
memperkirakan posisi suatu mineral pada skala ini dengan skala angka
yang dapat dikonversikan.
Kekerasan menengah yaitu zat-zat tambahan yang berada di antara dua
tingkatan. Pada skala Mohs terdapat perbandingan antara kekerasan
Mohs dengan kekerasan Rockwell, Brinell dan Knoop. Keuntungan
pemakaian skala mohs adalah lebih cepat dan mudah, sedangkan
kerugiannya antara lain :
a. Data yang diperoleh tidak valid karena dipengaruhi oleh kekuatan
menggores selain itu untuk mineral yang tingkat kekerasannya
berada diantara dua identor maka akan sulit untuk menetukan berapa
skala kekerasan material tersebut secara pasti.
b. Angka kekerasan berbeda.
2. Metode Pantulan
Metode pantul yaitu dengan cara skleroskop (metode lantunan bola).
Pengujian dengan menjatuhkan bola dengan ukuran tertentu dan
ketinggian tertentu. Kekerasan diukur dari ketinggian lantunan bola.
Material lunak memiliki pantulan lebih rendah dibandingkan material
keras karena energi yang diserap oleh material untuk menahan deformasi
plastis hingga gaya untuk memantulkan kembali berkurang sehingga
bola baja dipantulkan rendah.
Adapun kerugian menggunakan metode ini :
a. Bila meterial keras maka dimungkinkan bola menjadi patah.
b. Tidak dapat dihitung kekerasannya.
c. Bila plat tipis, pantulan tidak murni lagi karena sudah ada pengaruh
landasan.

2.3 Jenis-jenis Pengujian kekerasan dengan Metode Penekanan

Kekerasan bahan diukur dengan memberi penekanan (identor) pada


permukaan bahan. Makin dalam atau luas jejak penekanan, makin lunak suatu

Kelompok 13 81
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

bahan dan sebaliknya, semakin dangkal jejak penekanan, maka semakin keras
jejak suatu bahan.
Ada beberapa jenis pengujian pada metode penekanan, yaitu:
a. Kekerasan Brinell

Gambar D.2.3 Permukaan Spesimen dengan Metode Brinell


Uji keras Brinell merupakan pembentukan lekukan pada permukaan
logam dengan memakai bola baja berdiameter 10 mm diberi beban 3000
kg. Untuk logam lunak beban dikurangi hingga 500 kg, untuk
menghindarkan jejak yang dalam dan untuk bahan yang keras digunakan
paduan karbida tungsten untuk memperkecil terjadinya distorsi identor.
Penurunan rumus Brinell yaitu :
d
x = √( ) d -( )

d
=√ -

T = -x

= - √ -d

= ( -√ -d )
aya tekan
BHN =
luas permukaan tekan
P
BHN =

A = 2  rt

= 2 Dt

=  Dt

Kelompok 13 82
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

P
BHN =
t
P
=
( -√ -d )

P
=
( )( -√ -d )

P
=
(√ -( -d )
Keterangan:
P = Gaya tekan (kgf)
D = Diameter indentor (mm)
d = Diameter tapak tekan (mm)
b. Kekerasan Meyer
Meyer mengajukan definisi mengenai kekerasan yang lebih rasional
dibandingkan dengan yang diajukan oleh Brinell, yaitu berdasarkan luas
proyeksi jejak, bukan luas permukannya. Tekanan rata-rata antara luas
penumbuk dengan lekukan adalah sama dengan beban dibagi luas
proyeksi lekukan.

Gambar D.2.4 Permukaan Spesimen dengan Metode Meyer


Penurunan rumus :
P
M =

P
=
d

Kelompok 13 83
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

P
=
d
c. Kekerasan Vickers
Uji keras vicker menggunakan penumbuk piramida intan yang dasarnya
berbentuk bujur sangkar. Besarnya sudut antara permukaan piramida
yang saling berhadapan adalah 136o. Nilai ini dipilih karena nilai
tersebut mendekati sebagian besar nilai perbandingan yang diinginkan
antara diameter lekukan dan diameter bola penumbuk pada uji kekerasan
Brinell. Angka kekerasan Vickers didefinisikan sebagai beban dibagi
luas permukaan lekukan.

Gambar D.2.5 Permukaan Spesimen dengan Metode Vickers


Penurunan rumus :

Gambar D.2.6 Dasar Rumus Uji Vickers


x = d/2 sin 45o

= d/2 x √

= d/4√
d
x √ d√
F0 = o = o = o
sin sin sin

Kelompok 13 84
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

Luas Permukaan = 1/2 . 2x . Fo


d√
= ½(√ . o )
sin

d
= o
sin
P P
= =

P
=
d
sin o

P
=

P sin ( ) P
VHN = =

Keterangan :
P = Pembebanan yang ditetapkan (kg)
L = Panjang diagonal rata-rata (mm)
Θ = Sudut antara permukaan intan yang berlawanan
d. Kekerasan Knoop
Pengujian dengan menggunakan metode Knoop yaitu menggunakan
penumbuk berupa inta kasar yang berbentuk piramida. Perbandingan
diagonal intan adalah 2 : 1. KHN (angka kekerasan knoop) adalah beban
dibagi luas proyeksi lekukan yang tidak akan kembali ke bentuk semula.

Gambar D.2.7 Bentuk Penekan Kekerasan Knoop


Penurunan rumus :
P P P
KHN = = =
p

Kelompok 13 85
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

Keterangan :
P = Beban yang ditetapkan
Ap = Luas proyeksi lekukan yang tidak kembali ke bentuk semula.
L = Panjang diangonal yang panjang
C = Konstanta untuk setiap penumbuk.
e. Kekerasan Rockwell
Uji kekerasan Rockwell paling banyak digunakan di Amerika Serikat.
Hal ini disebabkan oleh sifat-sifatnya yaitu : cepat, bebas dari kesalahan
manusia dan mampu membedakan perbedaan kekerasan yang kecil pada
baja yang diperkeras dan ukuran lekukannya kecil, sehingga bagian yang
mendapatkan perlakuan panas yang lengkap dan diuji kekerasannya
tanpa menimbulkan kerusakan.

Gambar D.2.8 Permukaan Spesimen dengan Metode Rockwell

2.4 Faktor - Faktor yang Mempengaruhi Kekerasan

Kekerasan suatu bahan dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya :


1. Kandungan karbon
Hubungan antara kandungan karbon pada material dengan kekerasan
material adalah sebanding yakni semakin banyak karbon maka material
tersebut akan semakin keras. Kandungan karbon hanya berlaku untuk
material seperti baja dan tembaga.
2. Ukuran butir
Ukuran butir berbanding terbalik dengan tingkat kekerasan suatu
spesimen. Semakin besar ukuran butir suatu spesimen maka semakin
rendah tingkat kekerasan spesimen tersebut.

Kelompok 13 86
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

3. Temperatur Tinggi
Hubungan antara temperatur dengan tingkat kekerasan suatu spesimen
adalah berbanding terbalik. Semakin tinggi temperatur suatu material
yang akan diuji, maka semakin rendah tingkat kekerasan material
tersebut.

Kelompok 13 87
BAB III

METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan

Berikut adalah alat dan bahan yang diperlukan dalam uji keras :
1. Beban
2. Tuas Pengendali
3. Spesimen
4. Penumbuk
5. Skala

3.2 Skema Alat

Berikut skema alat pada praktikum uji keras:

Gambar D.3.1 Skema Alat Mesin Uji Keras Brinell

3.3 Prosedur Percobaan

1. Siapkan spesimen (aluminium, baja, dan kuningan).


2. Pasang identor pada pencekam.
3. Keraskan pengunci identor.
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

4. Pasang beban dikiri dan kanan secara bersamaan dengan besar beban
750 kg masing-masingnya.
5. Buka katup beban dan posisikann tuas penekan kearah bawah.
6. Tutup katup beban.
7. Letakkan spesimen uji pada dudukan.
8. Naikkan dudukan hingga benda uji menyentuh dudukan.
9. Berikan pembebanan hingga terlihat garis merah pada silinder hidrolik.
10. Buka katup beban secara perlahan.
11. Tunggu sampai jarum pada presure gauge menunjukkan angka nol (0).
12. Ambil spesimen dari dudukan.
13. Ukur diameter jejak yang dihasilkan menggunakan jangka sorong.
14. Catat hasil pengamatan dengan tepat dan cermat.
15. Lakukan dengan spesimen lainnya.

Kelompok 13 89
BAB IV

DATA DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Percobaan

Tabel D.4.1 Data Hasil Percobaan Uji Keras


Identor Warna Kekerasan
Bahan No. Beban (kg)
(mm) Skala Brinell
1 1500 10 5,096
Aluminium 2 1500 10 4,0142
3 1500 10 5,06
1 1500 10 3,064
Baja 2 1500 10 3,08
3 1500 10 3,04
1 1500 10 4
Kuningan 2 1500 10 4,004
3 1500 10 4,18
4.2 Perhitungan
a. Aluminium
1. Percobaan 1
P P
BHN
( -√ -d ) . ( -√ - . )

= 68.24 kg/
2. Percobaan 2
P
BHN
( -√ -d )

. ( -√ - . )
= 113.59 kg/
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

3. Percobaan 3
P
BHN
( -√ -d )

P
. ( -√ - . )
= 69.50 kg/
b. Baja
1. Percobaan 1
P
BHN
( -√ -d )

. ( -√ - . )

= 198.64 kg/
2. Percobaan 2
P
BHN
( -√ -d )

. ( -√ - . )

= 196.53 kg/
3. Percobaan 3
P
BHN
( -√ -d )

. ( -√ - . )

= 201.87 kg/

Kelompok 13 91
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

c. Kuningan
1. Percobaan 1
P
BHN
( -√ -d )

. ( -√ - . )

= 144.44 kg/
2. Percobaan 2
P
BHN
( -√ -d )

. ( -√ - . )

= 114.20 kg/
3. Percobaan 3
P
BHN
( -√ -d )

. ( -√ - . )

= 104.35 kg/

Kelompok 13 92
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

4.3 Tabel Hasil Perhitungan


Tabel D.4.2 Tabel Hasil Perhitungan Uji Keras
Angka Kekerasan Rata-rata Angka
Material
Material Kekerasan
68,24
Aluminium 113,59 83,78
69,50
198,64
Baja 196,53 199
201,87
114,44
Kuningan 114,2 111
104,35

4.4 Grafik

Gambar D.4.1 Angka Kekerasan Spesimen Uji

4.4 Analisis dan Pembahasan

Pengujian kekerasan dilakukan untuk mengukur kekerasan dari suatu


kekerasan menggunakan metode Brinell. Pengujian yang dilakukan dengan
memberikan beban sebesar 1500kg dan ditekan dengan identor yang berdiameter
10mm. Material yang diuji untuk mengukur nilai kekerasannya adalah aluminium,

Kelompok 13 93
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Keras

baja dan kuningan. Didapatkan angka yang berbeda-beda pada setiap material.
Material dengan nilai kekerasan yang paling tinggi adalah material yang paling
keras. Pada aluminium angka kekerasan yang didapatkan selama tiga kali
percobaan adalah 68.24, 113.59, dan 69.50 dengan nilai rata-rata angka
kekerasannya 83.84. Pada baja didapatkan nilai 198.64, 196.53 dan 201.84 dengan
rata-rata sebesar 199.015. Dan pada material kuningan nilai angka kekerasan yang
didapatkan adalah 114.44, 114.20 dan 104.35 dengan rata-rata 111.0002.
Dari data yang sudah didapatkan dapat disimpulkan bahwa material yang
paling keras dalam pengjian brinell adalah baja, karena angka kekerasan yang
didapatkan oleh material baja adalah angka yang paling besar. Dan material yang
paling rendah nilai angka brinellnya adalah aluminium, dan aluminium adalah
material yang paling lunak diantara material-material yang diuji.
Pada nilai yang sudah didapatkan juga telah didapatkan nilai-nilai angka
penyimpangan data dari setiap sampel uji. Pada aluminium didapatkan 25.76, baja
2.68 dan kuningan 5.75. Hal ini mengindikasikan bahwa nilai yang paling teliti
yang didapatkan pada pengukuran kekerasan baja. Dan yang paling tidak teliti
didapatkan pada nilai aluminium. Hal ini dikarenakan material aluminium yang
begitu lunak sehingga pengujiu berhati-hati dalam meletakkan aluminium pada
dudukan alat penguji tekan brinell.

Kelompok 13 94
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

1. Didapatkan nilai kekerasan dari masing-masing material uji dengan


menggunakan metode brinell
2. Terdapat beberapa metode untuk mengetahui skala kekerasan pada
material, metode penekanan, metode goresan dan metode pantulan.
3. Didapatkan nilai serta tingkat kekerasan dari material uji dalam bentuk
angka.
4. Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi kekerasan material.

5.2 Saran

1. Lebuh hati-hati menempatkan atau memasang material pada alat uji.


2. Lebih hati-hati dalam membaca skala pada jangka sorong.
3. Lebih teliti dalam melakukan perhitungan angka kekereasan.
UJI IMPAK

ASISTEN : WINDY ARIANI


BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tujuan Praktikum

Adapun pengujian impak ini dilakukan dengan tujuan sebagai berikut :


1. Praktikan mampu menentukan harga impak beberapa jenis logam.
2. Praktikan mampu menentukan pengaruh temperatur terhadap harga
impak.
3. Praktikan mampu mengamati permukaan patahan benda uji secara
visual.
4. Praktikan mampu membedakan patahan ulet dan patahan getas dari hasil
uji impak.
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Material dan Material Teknik

Material adalah segala sesuatu yang mempunyai massa dan menempati


ruang. Berdasarkan pengertian tersebut maka material teknik adalah material yang
digunakan untuk menyusun sebuah benda dan digunakan untuk perekayasaan dan
perancangan di bidang teknik.

2.2 Klasifikasi Material

Material terbagi menjadi 2 struktur utama yaitu organik dan anorganik.


Gambar berikut merupakan bagan dari klasifikasi material:

Material

Material
Material
An
Organik CMC
Organik

Logam Non Logam Komposit MMC

Logam Logam Non PMC


Ferro Ferro

Besi Cor Keramik


Baja Besi Cor Keramik
Putih Tradisional

Besi Cor Keramik


Baja
Baja Baja Kelabu Modern
Karbon
Karbon Paduan
Rendah

Besi Cor
Baja
Nodular Polymer Termosetting
Karbon Unsur Baja Tahan
Kegunaan
Menengah Paduan Aus

Besi Cor
Baja Malleable
Kadar Kadar Baja Tahan Termoplastis
Karbon
Paduan Paduan Panas
Tinggi
Rendah Tinggi

Baja Tahan
Elastomer
Karat

Baja
Perkakas

Gambar E.2.1 Bagan Klasifikasi Material


Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

Berdasarkan sumbernya material dibagi atas dua macam :


1. Material organik
Material organik adalah material yang bersumber dari alam berupa
makhluk hidup dan dapat dimanfaatkan langsung tanpa melalui proses.
Contoh : kayu, karet alam, dan batu bara.
2. Material anorganik
Material anorganik adalah material yang bersumber dari selain makhluk
hidup dan untuk mendapatkannya harus diproses terlebih dahulu.
Material anorganik dibedakan atas 2 macam yaitu :
a. Logam
Logam adalah material yang umumnya mempunyai daya hantar
listrik yang tinggi dengan sifat konduktor yang baik dan tahan
terhadap temperatur tinggi, mempunyai titik didih tinggi, keras,
mengkilap, tidak tembus cahaya, dan dapat dideformasi.
Logam terdiri dari :
1) Ferro
Logam ferro adalah logam dengan unsur penyusun utamanya
adalah Fe (besi). Logam ferro terbagi menjadi
a) Baja
Baja merupakan logam dengan unsur penyusun utamanya
adalah Fe (besi) dan C (karbon) dengan kadar karbon antara
0,02 % sampai 2,1%.
Baja ini terdiri atas :
i. Baja karbon (carbon steel), terdiri dari :
 Baja karbon rendah (low carbon steel), dengan kadar
karbon %≤ ≤ %.
Contoh : plat dan paku.
 Baja karbon menengah (medium carbon steel),
dengan kadar karbon 0,2 % < ≤ %.
Contoh : roda gigi dan poros.

Kelompok 13 98
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

 Baja karbon tinggi (high carbon steel), dengan kadar


karbon 0,5 % < ≤ 2,1 %.
Contoh : spiral dan cetakan tempa.
ii. Baja paduan (alloy steel)
Baja paduan adalah baja yang diperoleh dari pemaduan
dua unsur atau lebih secara sengaja untuk mendapatkan
sifat mekanik tertentu yang diinginkan, terdiri dari :
 Baja paduan berdasarkan paduannya :
 Baja paduan rendah (low alloy steel), kadar
paduan ≤ %.
 Baja paduan tinggi (high alloy steel), kadar
paduan >8%.
 Baja paduan berdasarkan aplikasinya :
 Baja tahan aus (wear resistance steel) ditambah
dengan mangan (Mn).
Contoh: besi penjara, rel kereta api.

Gambar E.2.2 Besi Penjara


 Baja tahan panas (heat resistance steel) ditambah
dengan tungsten (W).
Contoh: sudu turbin pesawat, ruang bakar pesawat
jet.

Gambar E.2.3 Sudu Turbin Pesawat

Kelompok 13 99
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

 Baja perkakas (tool steel) ditambah dengan


moledenum (Mo).
Contoh: mata pahat.

Gambar E.2.4 Mata Pahat


 Baja tahan karat (stainless steel) ditambah dengan
krom (Cr).
Contoh: sendok.

Gambar E.2.5 Sendok


b) Besi cor (cast iron)
Besi cor merupakan logam dengan unsur penyusunnya adalah
Fe dan grafit yang kadar karbonnya antara 2,1 %-6,67%.
Grafit adalah unsur C (karbon) yang bebas.

Gambar E.2.6 Proses Pembentukan Besi Cor

Kelompok 13 100
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

Berdasarkan proses pembuatannya besi cor terbagi atas :


i. Besi cor putih (white cast iron)
Besi cor putih merupakan besi cor yang tidak mempunyai
grafit dengan fasa martensit. Didapat dengan pendinginan
cepat, sehingga banyak mengandung Fe3C. Hal ini yang
menyebabkan besi cor putih bersifat keras dan getas
dengan % Si < 1. Contoh: rel kereta api.

Gambar E.2.7 Besi Cor Putih


ii. Besi cor kelabu (gray cast iron)
Besi cor kelabu merupakan besi cor dengan bentuk grafit
berbentuk serpihan yang terbentuk dari Fe3C yang terurai,
bersifat lunak dan getas, mampu meredam getaran, dan
mempunyai kekuatan tekan yang tinggi. Pembentukannya
sama dengan besi cor putih, perbedaannya terletak pada
laju pendinginan.
Contoh : konstruksi mesin jahit, blok mesin, lampu hias,
dan mesin bubut.
Berdasarkan matriks, besi cor kelabu terbagi dua yaitu :
 Besi cor kelabu perapian putih (ferritic) bermatriks .
Terbentuk dengan pendinginan lambat.

Gambar E.2.8 Besi Cor Kelabu Putih


 Besi cor kelabu perapian hitam (pearlitic) bermatriks
e3C. Terbentuk dengan pendinginan normal

Gambar E.2.9 Besi Cor Kelabu Hitam

Kelompok 13 101
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

iii. Besi cor nodular (nodular cast iron)

Gambar E.2.10 Skema Pembentukan Besi Cor Nodular


Bentuk grafit bulat, pembuatan dengan cara besi cor
dipanaskan kemudian ditambah Mg (nodulen) dan akan
terbentuk gelembung-gelembung udara yang nantinya
akan diisi oleh karbon dan memiliki keuletan yang tinggi.
Contoh: gigi tarik.
Berdasarkan matriksnya terbagi dua, yaitu :
 Besi cor nodular putih bermatrik (ferritic).
Terbentuk dengan pendinginan secara lambat.

Gambar E.2.11 Besi Cor Nodular Putih


 Besi cor nodular hitam bermatriks Fe3C.
(pearlitic). Terbentuk dengan pendinginan secara
cepat.

Gambar E.2.12 Besi Cor Nodular Hitam


iv. Besi cor maliabel (melleable cast iron)
Besi cor yang diperoleh melalui proses tempering yang
mempunyai sifat keras dan getas serta bentuk grafit
seperti bongkahan.

Kelompok 13 102
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

Contoh : spare part yang berukuran kecil.


Berdasarkan matriksnya terbagi dua, yaitu :
 Besi cor maliabel putih bermatrik (ferritic).
Terbentuk dengan pendinginan secara lambat.

Gambar E.2.13 Besi Cor Maliabel Putih


 Besi cor maliabel hitam bermatriks Fe3C.
(pearlitic). Terbentuk dengan pendinginan secara
cepat.

Gambar E.2.14 Besi Cor Maliabel Putih


2) Non Ferro
Logam non ferro adalah logam dengan unsur penyusun utamanya
selain Fe (besi) yang dicampur dengan unsur lain.
Contoh : kuningan (Cu + Zn), alumunium, dan brass.
b. Non Logam
Non logam adalah material yang umumnya dengan titik didih
rendah dan bersifat isolator, tidak tahan temperatur yang tinggi, dan
sebagian tembus cahaya. Material non logam terdiri dari :
a. Polimer
Polimer merupakan gabungan monomer-monomer yang
membentuk rantai hidrokarbon (C-H) yang panjang dan
bercabang yang terdiri dari :
1) Termoplastik
Termoplastik merupakan polimer dengan rantai karbon lurus,
tidak tahan temperatur tinggi, dan berkekuatan rendah.
Contoh : plastik.

Kelompok 13 103
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

Gambar E.2.15 Rantai Hidrokarbon Lurus


2) Termosetting
Termosetting merupakan polimer dengan rantai hidrokarbon
bercabang, tahan terhadap temperatur tinggi, dan mempunyai
stabilitas yang tinggi.
Contoh : melamin.

Gambar E.2.16 Rantai Hidrokarbon Bercabang


3) Elastomer
Elastomer merupakan polimer yang mempunyai tingkat
elastisitas yang tinggi dan rantai karbon berbentuk jala.
Contoh : Karet sintetis.

Gambar E.2.17 Rantai Hidrokarbon Berbentuk Jala


b. Komposit
Komposit merupakan perpaduan dua unsur yang terdiri dari
matriks dan reinforcement, yang masih memiliki sifat aslinya.
Reinforcement sebagai penguat dan matriks sebagai pengikat.

Kelompok 13 104
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

Gambar E.2.18 Kurva Tegangan Regangan Komposit


Berdasarkan matriksnya, komposit terbagi menjadi :
1) Metal Matrix Composit (MMC) dengan logam sebagai
matriks. Contoh: badan pesawat terbang.

Gambar E.2.19 Badan Pesawat Terbang


2) Ceramic Matrix Composite (CMC) dengan keramik sebagai
matriks. Contoh: beton.

Gambar E.2.20 Beton

Kelompok 13 105
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

3) Polymer Matrix Composite (PMC) dengan polimer sebagai


matriks.
Contoh: ban.

Gambar E.2.21 Ban


c. Keramik
Keramik adalah suatu material yang merupakan perpaduan logam
dan non logam yang membentuk sifat baru melalui proses
pemanasan. Keramik terbagi atas dua, yaitu :
1) Keramik Tradisional
Keramik tradisional adalah keramik yang pembuatannya
mengalami proses pemisahan secara tradisional.
Contoh : gerabah dan ubin.
2) Keramik Modern
Keramik modern adalah keramik yang mengalami proses
kimia secara modern untuk mendapatkan sifat yang
diinginkan.
Contoh : keramik pada busi dibuat untuk mencegah rugi-rugi
panas pada pencetusan awal pembakaran.

2.3 Pengertian Uji Impak

Uji Impak merupakan salah satu jenis pengujian yang dilakukan untuk
mengetahui kekuatan dan ketangguhan material terhadap pembebanan yang
diberikan secara tiba-tiba terhadap benda yang akan diuji. Spesimen yang
digunakan dalam uji impak ini memiliki ukuran dan bentuk standar, yaitu
spesimen yang terlihat pada gambar berikut:

Kelompok 13 106
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

Gambar E.2.22 Spesimen Uji

2.4 Metode Uji Impak

Metode pengujian impak terbagi dua, yaitu :


1. Metode izod
Metode izod ini dilakukan dengan cara meletakkan spesimen dalam
posisi vertikal dan pembebanan dilakukan dari arah depan takikan
seperti yang terlihat pada gambar.

Gambar E.2.23 Metode Izod


2. Metode Charpy
Metode charpy adalah pengujian tumbuk dengan meltakan posis
spesimen uji pada tumpuan dengan posisi horizontal atau mendatar dan
arah pembebanan berlawanan dengan arah takikan.

Gambar E.2.24 Metode Charpy

Kelompok 13 107
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

2.5 Turunan Persamaan Rumus EI dan HI

Parameter yang diperoleh dari alat uji impak adalah Energi impak dimana
Energi Impak adalah besar energi yang diserap untuk mematahkan benda kerja
(spesimen). Harga impak adalah energi impak tiap satuan luas penampang di
daerah takikan. Berdasarkan keterangan gambar berikut ini dapat diturunkan
rumus untuk mendapatkan nilai EI dan HI.

Gambar E.2.25 Mekanisme Uji Impak


Turunan Rumus HI berdasarkan gambar diatas adalah :
x r . sin ( – 90o)
= r . sin (-cos )
y =r
h1 = y + x
= r + r . (-cos )
= r (1 – cos )

cos

r. cos
r = L + h2
h2 = r – L
= r – r . cos
= r (1 – cos )

Kelompok 13 108
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

Pada uji impak ini berlaku hukum kekekalan energi, sehingga :


Em1 = Em2
Ep1 + Ek1 = Ep2 + Ek2 + EI
Mgh1 + ½ mv2 = mgh2 + ½ mv2 + EI
EI = mgh1 – mgh2
= mg (h1 – h2)
= mg ( r (1-cos )) – (r (1-cos ))
EI mgr (cos - cos )

Jadi, berdasarkan turunan rumus diatas, didapatkan persamaan berikut :


mgr( cos cos )

Keterangan:
HI = Harga impak
EI = Energi impak
= Sudut yang dibentuk saat hammer dijatuhkan
= Sudut yang dibentuk saat hammer telah mematahkan spesimen
A = Luas penampang spesimen

2.6 Faktor-faktor yang Mempengaruhi HI

1. Bentuk ukuran takikan


Fungsi takikan pada uji impak merupakan sebagai awal dari keretakkan
material yang akan diuji dengan tempat patahan tepat di takikan.
a. Takikan V
Takikan yang paling mudah dipatahkan, karena konsentrasi
patahannya terpusat dan mengakibatkan harga impak yang dimiliki
besar dan energi impak yang dimiliki kecil.

Gambar E.2.26 Takikan V

Kelompok 13 109
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

b. Takikan I
Takikan ini paling susah dipatahkan karena konsentrasi patahannya
terdistribusi membentuk huruf I yang kecil sehingga energi
impaknya besar dengan harga impak yang kecil.

Gambar E.2.27 Takikan I


c. Takikan U
Pada takikan ini nilai energi impaknya besar dibandingkan dengan
takikan V dan I karena konsentrasi patahannya terdistribusi lebih
luas membentuk huruf U sehingga harga impaknyapun lebih kecil
dan susah untuk dipatahkan.

Gambar E.2.28 Takikan U


d. Takikan keyhole
Takikan ini lebih sulit dipatahkan dibandingkan dengan takikan lain
karena konsentrasi patahannya sangat luas dibandingkan dengan
takikan yang lain sehingga nilai energi impaknya lebih besar dari
harga impak.

Gambar E.2.29 Takikan Keyhole


Diantara model takikan diatas yang lebih mudah patah dan
membutuhkan energi impak yang rendah untuk mematahkan spesimen
adalah model takikan V, karena konsentrasi tegangan terfokus pada satu
titik saja.

Kelompok 13 110
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

2. Kecepatan pembebanan
Semakin cepat hammer diayunkan, maka semakin kecil pula energi yang
dibutuhkan untuk mematahkan spesimen, sehingga harga impak juga
semakin kecil.
3. Temperatur
Pengaruh Temperatur terhadap harga impak baja dapat dilihat pada
gambar berikut.

Gambar E.2.30 Temperatur Transisi Material


Dari grafik diatas, dapat dilihat bahwa material ulet akan berubah getas
pada temperatur rendah. Namun untuk beberapa jenis material, memiliki
rentangan temperatur untuk berubah dari ulet menjadi getas.

Gambar E.2.31 Perbandingan Harga Impak Kelompok Material


Dari diagram dapat dilihat bahwa Harga Impak material FCC dan HCP
tidak terpengaruh oleh temperatur. Begitu juga dengan material yang
sangat keras dan getas, tidak terpengaruh oleh temperatur. Material yang
dapat berubah dari ulet menjadi getas adalah saat terjadi perubahan
temperatur adalah material BCC.

Kelompok 13 111
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

4. Kadar Karbon
Kadar karbon mempengaruhi harga impak material karena semakin keras
material, maka semakin getas pula material tersebut, sehingga Harga
impaknya akan semakin kecil. Berikut ini grafik perbandingan Harga
impak material untuk komposisi karbon yang berbeda pada berbagai
temperatur.

Gambar E.2.32 Pengaruh Kadar Karbon terhadap Energi Impak Material

Kelompok 13 112
BAB III
METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan

Adapun peralatan yang digunakan dalam uji impak ini adalah sebagai
berikut:
1. Alat uji impak
2. Spesimen uji yang sudah diberi takikan
3. Pendulum / hammer
4. Jangka sorong

3.2 Skema Alat

Berikut ini adalah gambar dari alat yang akan digunakan saat uji impak :

Gambar E.3.1 Mesin Uji Impak

3.3 Prosedur Percobaan

Prosedur atau tahapan yang dilakukan dalam uji impak ini adalah sebagai
berikut:
1. Siapkan spesimen standar uji impak, yaitu 2 buah aluminium dan 2 buah
baja.
2. Lakukan pengujian impak menggunakan metode charpy.
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

3. Putar poros engkol berlawanan arah jarum jam sehingga terpasang pada
lengan hammer.
4. Setelah itu putar engkol sarah jarum jam sampai hammer mencapai
ketinggian yang diinginkan sebagai acuan jarum penunjuk skala warna
o
hitam akan menunjukkan sudut ( ) .
5. Putar jarum penunjuk skala sehingga jarum penunjuk skala merah
menjadi penunjuk skala.
6. Selanjutnya tekan tuas untuk melepaskan hammer dari pengait.
7. Setelah hammer melewati daerah uji, tarik tuas rem sampai hammer
berhenti.
8. Catat besar sudut yang ditunjukkan oleh jarum penunjuk pada warna
merah ( ).

Kelompok 13 114
BAB IV
DATA DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Percobaan

Tabel E.4.1 Data Hasil Percobaan


Bahan l (mm) T (mm) h (mm) T (oC)
Baja I 9,142 10 1,96 27o
Baja II 9,166 10 1,898 -196o
Aluminium I 9,18 10 1,96 27o
Aluminium II 9,164 10 1,84 -196o

4.2 Perhitungan
a. Baja I (Temperatur kamar)
A = (T-h).l
= (10-1,96).9,142
= 73,5 mm2
EI mgr (cos – cos )
= 26,62 kg . 10 m/s2 . 0,634 m (cos 110 – cos 141)
= 74,26 J

mm
= 1,01 J/mm2
b. Baja II (Temperatur nitrogen cair)
A = (T-h).l
= (10-1,898).9,166
= 74,26 mm2
EI = mgr (cos – cos )
= 26,62 kg . 10 m/s2 . 0,634 m (cos 64 – cos 141)
= 205,90 J
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

mm
= 2,77 J/mm2
c. Aluminium I (Temperatur kamar)
A = (T-h).l
= (10-1,96).9,18
= 73,81 mm2
EI = mgr (cos – cos )
= 26,62 kg . 10 m/s2 . 0,634 m (cos 144,5 – cos 141)
= -5,06 J

mm
= 0,07 J/mm2
d. Aluminium II (Temperatur nitrogen cair)
A = (T-h).l
= (10-1,84).9,164
= 74,78 mm2
EI mgr (cos – cos )
= 26,62 kg . 10 m/s2 . 0,634 m (cos 133 – cos 141)
= 16,88 J

mm
= 0,23 J/mm2

Kelompok 13 116
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

4.3 Tabel Hasil Perhitungan


Berikut ini adalah tabel hasil perhitungan untuk uji Impak:
Tabel E.4.2 Tabel Hasil Perhitungan Uji Impak
Temperatur A EI HI
Material
(oC) (mm2) (Joule) (Joule/mm2)
Baja I -196 73,5 74,26 1,01
Baja II 27 74,26 205,9 2,77
Aluminium I -196 73,81 5,06 0,07
Aluminium II 27 74,78 16,88 0,23

4.4 Grafik

Berikut ini adalah grafik Harga Impak untuk kedua spesimen :


1. Grafik Energi Impak

Gambar E.4.1 Grafik Energi Impak


2. Grafik Harga Impak

Gambar E.4.2 Grafik Harga Impak

Kelompok 13 117
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

4.5 Analisis dan Pembahasan

Setelah dilakukannya percobaan pada 4 spesimen yang terdiri dari dua


material dan dua keadaan suhu yang berbeda didapatkan nilai HI yang berbeda-
beda. Material yang digunakan adalah 2 baja dan 2 aluminium, keadaan suhu yang
digunakan adalah suhu kamar (27oC) dan suhu kulkas (-196oC). Suhu kulkas
didapatkan setelah spesimen disirami menggunakan nitrogen cair. HI yang
didapatkan berdasarkan material berbeda. Harga impak yang kecil menampakkan
bahwa semakin getas spesimen tersebut, namun harga impak yang besar
memperlihatkan betapa uletnya spesimen tersebut. Nilai HI yang didapatkan
adalah baja I = 1,01 J/mm2, baja II = 2,77 J/mm2, aluminium I = 0,07 J/mm2,
aluminium II = 0,23 J/mm2. Dari harga impak yang didapatkan dapat dilihat
spesimen mana yang ulet dan spesimen mana yang getas.
Temperatur dalam pengujian impak juga berpengaruh, semakin tinggi suhu
spesimen maka akan semakin uletlah material tersebut. Hal ini dikarenakan
keadaan dengan suhu yang lebih tinggilah yang paling dekat dengan titik leleh.
Temperatur yang tinggi menunjukkan energi impak yang digunakan semakin
besar dan harga impak yang dihasilkan juga besar, berbanding lurus dengan energi
yang digunakan untuk mematahkan spesimen pada uji impak. Harga energi impak
pada suhu kamar adalah : baja I = 74,26 J dan aluminium I = 5,06 J, sedangkan
HI-nya adalah baja I = 1,01 J/mm2 dan aluminium I = 0,07 J/mm2. Harga yang
didapatkan lebih besar kecil dibandingkan jika spesimen diperlakukan pada suhu
yang lebih rendah. Pada suhu kulkas yang didapatkan setelah menyiram spesimen
di dalam nitrogen cair pada suhu kulkas didapatkan nilai yang lebih kecil
disbanding spesimen yang diperlakukan pada suhu kamar. Nilai yang didapatkan
adalah EI baja II = 205,9 J dan aluminium II = 16,88 J. harga impak masing-
masing spesimen adalah baja II = 2,77 J/mm2 dan aluminium II = 0,23 J/mm2.
Semakin besar harga impaknya itu menjadi tolak ukur getas atau uletnya material.
Karena percobaan yang dilakukan dilaksanakan oleh manusia, wajar saja
jika terdapat kesalahan di dalamnya. Kesalahan yang terjadi adalah terdapatnya
yang lebih besar dari pada percobaan aluminium pertama. al itu menyebabkan
nilai yang bertanda negative (-). Perhitungan yang dilakukan juga mungkin tidak

Kelompok 13 118
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Uji Impak

seakurat yang seharusnya. Kesalahan nilai terjadi karena kesalahan pada


pembacaan skala.

Kelompok 13 119
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Adapun kesimpulan yang diperoleh setelah melaksanakan praktikum ini


adalah sebagai berikut :
1. Suhu mempengaruhi harga impak.
2. Jenis material mempengaruhi harga impak.
3. Dapat mengetahui prosedur uji impak.
4. Mengetahui harga energi impak.

5.2 Saran

Adapun saran yang dapat diberikan agar praktikum pada masa yang akan
datang menjadi lebih baik adalah :
1. Lebih teliti membaca skala alat.
2. Lebih teliti melakukan perhitungan.
3. Berhati-hati dalam menggunakan alat.
4. Teliti dalam melakukan percobaan
HEAT TREATMENT

ASISTEN : ARMAN AZI PUTRA


BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tujuan Praktikum


Adapun tujuan praktikum heat treatment adalah :
1. Mempelajari prosedur perlakuan panas.
2. Memahami pengaruh perlakuan panas dan media pemdingin terhadap
kekerasan baja.
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Cacat Pada Material


Cacat material adalah ketidaksempurnaan pada struktur material. Cacat
pada material terdiri dari :
1. Cacat titik
Cacat titik adalah ketidaksempurnaan pada material dalam skala
atomik. Cacat yang terjadi berupa titik yang terdapat pada susunan atom,
terbagi menjadi :
a. Vacancy
Vacancy adalah adanya kekosongan pada susunan atom.
b. Substitusi
Substitusi adalah adanya penggantian atom dengan atom lain.
c. Intertisi
Intertisi adalah adanya penyisipan oleh atom.
Intertisi terdiri atas 2, yaitu :
1. Self-Intertisi
Self-Intertisi adalah adanya penyisipan oleh atom sendiri.

Gambar F.2.1 Vacancy dan Self-Intertisi


2. Impurity
Impurity adalah adanya penyisipan oleh atom asing.
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

Gambar F.2.2 Substitusi dan Impurity


2. Cacat garis
Cacat garis yaitu cacat yang terjadi karena adanya segaris atom yang
hilang atau yang tidak sempurna. Terdiri dari :
a. Dislokasi Sisi
Dislokasi sisi adalah dislokasi yang arah geraknya tegak lurus
terhadap garis dislokasi.

Gambar F.2.3 Dislokasi Sisi


b. Dislokasi Ulir
Dislokasi ulir adalah dislokasi yang arah geraknya sejajar dengan
garis dislokasi.

Gambar F.2.4 Dislokasi Ulir

Kelompok 13 123
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

3. Cacat bidang
Cacat bidang adalah cacat kompleks pada material karena
ketidaksempurnaan pada sebidang atom yang terjadi pada batas butir:
a. Terjadi pada batas butir, terjadi ketika dua buah butir yang memiliki
orientasi berbeda bertemu dalam satu wilayah.

Gambar F.2.5 Cacat Bidang pada Butir


b. Twinning, atom terletak pada posisi pencerminan dari atom pada sisi
lain. Terjadi pada bidang crystallographic tertentu dan arah tertentu
juga yang berdasarkan atas struktur kristalnya.

Gambar F.2.6 Cacat Bidang Twinning


4. Cacat volume
Cacat volume atau cacat ruang adalah adanya ketidaksempurnaan kristal
pada seruang atom dengan timbulnya rongga antar batas butir karena
orientasi butir dapat dilihat secara langsung.

Kelompok 13 124
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

Gambar F.2.7 Cacat Volume


2.2 Pengertian Heat Treatment
Heat treatment merupakan serangkaian perlakuan termal terhadap logam
untuk memperoleh sifat mekanik tertentu. Pemanasan dilakukan hingga
temperature austenit. Temperatur austenite adalah temperatur sebelum suatu
material berubah fasanya menjadi fasa lain. Untuk memungkinkan perakuan panas
yang tepat, maka susunan kimianya harus diketahui, khususnya kandungan karbon
yang dapat menyebabkan sifat fisik.
2.3 Skematik Heat Treatment
Merupakan skema yang menjelaskan tentang proses perlakuan panas yang
terjadi pada suatu material. Skema ini akan dijelaskan oleh gambar dibawah ini :

Gambar F.2.8 Diagram Heat Treatment

Kelompok 13 125
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

Proses pada heat treatment yaitu :


1. Heating
Merupakan pemanasan material hingga temperatur austenit. Heating
bertujuan untuk melunakkan spesimen dan karbon akan keluar bergerak
menuju permukaan.
2. Holding
Holding adalah penhan suhu. Holding bertujuan untuk meratakan panas
pada seluruh permukaan spesimen setelah dilakukan pemanasan.
3. Quenching
Quenching adalah proses perlakuan panas pada suatu material dengan
memanaskannya hingga temperatur austenit kemudian di holding, setelah
itu dilakukan pendinginan cepat pada media celup. Media pencelupnya
seperti air, garam, oli dan lainnya. Tujuan dari quenching adalah untuk
menambah kekerasan material fase yang dihalsilkan pada proses ini adalah
fase martensit.
4. Annealing
Anealling adalah proses perlakuan panas pada material dengan
memanaskannya hingga temperatur austenit kemudian di holding, setelah
itu dilakukan pendinginan lambat dalam tungku. Tujuan dari annealing
adalah mengurangi kekerasan material atau melunakkan material. Fase
yang dihasilkan adalah fase pearlit kasar.
5. Normalizing
Normalizing adalah proses perlakuan panas pada material dengan
memanaskannya hingga mencapai temperatur austenit kemudian di
holding, setelah itu dilakukan pendinginan lambat diudara. Tujuan dari
normalizing adalah untuk menormalkan kembali material. Fase yang
terbentuk adalah fase perlit halus.
6. Tempering
Tempering adalah kelanjutan dari proses quenching, material tersebut
dipanaskan lagi sampai temperatur eutektoid, kemudian didinginkan
secara normal. Tujuan dari proses ini adalah untuk menanggulangi retak
atau kegagalan pada proses quenching.

Kelompok 13 126
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

Pada proses tempering terbagi dua yaitu :


a. Austempering
Sebelum proses quenching selesai, dilakukan pemanasan lagi sampai
temperatur eutektoid lalu diholding kemudian dilakukan pendinginan
di udara sampai mencapai suhu ruang dan berbentuk bainit.

Gambar F.2.9 Grafik Austemepering


b. Martempering
Setelah quenching selesai, dilakukan pemanasan lagi sampai
temperatur eutectoid lalu diholding kemudian dilakukan pendinginan
di udara sampai mencapai suhu ruang dan fasanya berbentuk martensit
temper.

Gambar F.2.10 Grafik Martempering

2.4 Jenis - Jenis Heat Treatment


1. Annealing
Annealing adalah proses perlakuan panas pada material dengan
memanaskannya hingga temperature austenit, kemudian diholding
disusut dengan pendinginan secara bertahap didalam tungku.

Kelompok 13 127
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

Adapun tujuan dari annealing adalah :


a. Melunakkan material logam
b. Menghilangkan tegangan sisa atau dalam
c. Memperbaiki butir-bitir logam
2. Quenching
Quenching adalah proses perlakuan panas pada material dengan
memanaskannya hingga temperatur austenit kemudian di holding.
Selanjutnya secara cepat baja tersebut dimasukkan kedalam media
pendingin. Media pendingin yang digunaakan adalah fluida cair seperti
oli, air, air garam, dan lainnya. Tujuan dari quenching adalah untuk
menambah kekerasan material fase yang dihasilkan pada proses ini
adalah fase martensit.
3. Normalizing
Normalizing adalah proses perlakuan panas pada material dengan
memanaskannya hingga mencapai temperatur austenit, kemudian
diholding selanjutnya dilakukan pendinginan lambat diudara
menggunakan suhu kamar. Tujuan dari normalizing adalah untuk
menormalkan kembali material. Fase yang terbentuk adalah fase perlit
halus.
2.5 Faktor yang Mempengaruhi Heat Treatment
Faktor-faktor yang mempengaruhi heat treatment :
1. Media pendinginan
Media pendinginan sangat mempengaruhi pada laju pendinginan. Hal
yang menjadi perhatian pada media pendinginan ini adalah konduktivitas
termal. Semakin tinggi konduktivitas dari media pendingin maka
pembentukan martensit akan semakin cepat. Dengan cepatnya
pembentukan martensit maka akan menyebabkan tingkat kekerasan dari
baja akan semakin tinggi.
2. Kadar karbon
Pada baja karbon rendah tidak dapat dilakukan proses heat treatment.
Baja karbon rendah ini tidak bias membentuk martensit Karena kadar
karbonnya yang sangat rendah. Hanya karbon tinggilah yang dapat

Kelompok 13 128
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

mengalami proses heat treatment. Dengan tingginya kadar karbon maka


pembentukan martensit akan semakin cepat dan kekerasan baja juga
akan meningkat.
3. Laju pendinginan
Faktor lain yang dapat mempengaruhi proses heat treatment adalah laju
pendinginan. Semakin cepat laju pendinginan maka pembentukan
martensit juga akan semakin cepat dan kekerasan baja juga akan
meningkat.
2.6 Diagram Fasa Fe-Fe3C
Untuk memahami fasa-fasa yang terbentuk dari besi karbon pada berbagai
temperature. Digambarkan dalam diagram fasa Fe-Fe3C yang menjelaskan fungsi
temperatur dan kandungan karbon dalam kesetimbangan. Fasa adalah bagian
homogen yang mempunyai sifat fisik dan kimia yang sama. Diagram fasa
merupakan diagram yang menggambarkan fasa-fasa yang terjadi bila dua buah
logam dipadukan dan dapat dilihat hubungannya pada berbagai temperatur dari
komposisi yang berbeda dalam keseimbangan.

Gambar F.2.11 Diagram Fasa Fe + Fe3C

Kelompok 13 129
BAB III

METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan


1. Tungku pemanas
2. Media quenching
3. Tang penjepit
4. Rockwell tester
5. Mesin pengamplas
3.2 Skema Alat

Gambar F.3.1 Tungku Pemanas


3.3 Prosedur Percobaan
1. Spesimen dimasukkan kedalam tungku.
2. Hidupkan tungku dan atur temperatur.
3. Siapkan media pendinginan (oli).
4. Celupkan spesimen yang telah dipanaskan ke dalam media quenching.
Gunakan sarung tangan, penjepit, sepatu safety. Spesimen yang lain
dibiarkan dingin di udara terbuka dan dalam tungku.
5. Tunggu hingga dingin, kemudian bersihkan spesimen menggunakan
gerinda tegak lalu haluskan dengan amplas belt permukaannya.
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

6. Ukur distreibusi kekerasan pada 3 titik pada satu spesimen.


7. Bandingkan hasil untuk masing-masing spesimen.

Kelompok 13 131
BAB IV
DATA DAN PEMBAHASAN

4.1 Data dan Hasil Percobaan


Tabel F.4.1 Data Hasil Percobaan
Media Pendingin (HRA)
No Titik Pengujian
Oli Udara Tungku
1 65.9 55.65 52.4
2 71.4 53.4 48.4
3 78.4 56.4 50.65
4.2 Perhitungan
1. Quenching
a. Titik 1
HRA = 65,9
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -
x

x = 295,4
BHN = x = 295,4
b. Titik 2
HRA = 71,4
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -

-x

x = 388,56
BHN = x = 388,56
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

c. Titik 3
HRA = 78,4
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -

-x

x = 556,6
BHN = x = 556,6
2. Normalizing
a. Titik 1
HRA = 55,65
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -

-x

x = 186,5
BHN = x = 186,5
b. Titik 2
HRA = 53,4
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -

-x

x = 171,4
BHN = x = 171,4

Kelompok 13 133
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

c. Titik 3
HRA = 56,4
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -

-x

x = 194
BHN = x = 194
3. Annealing
a. Titik 1
HRA = 52,4
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -

-x

x = 164,4
BHN = x = 164,4
b. Titik 2
HRA = 48,4
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -

-x

x = 143,4
BHN = x = 143,4

Kelompok 13 134
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

c. Titik 3
HRA = 50,65
x-x y-y
BHN =
x -x y -y

- -x
- -

-x

x = 156,9
BHN = x = 156,9
4.2 Tabel Hasil Perhitungan

Tabel F.4.2 Tabel Hasil Perhitungan


Media Titik HRA BHN
1 65.9 295.4
Quenching (oli) 2 71.4 388.56
3 78.4 556.6
1 55.65 186.5
Normalizing (udara) 2 53.4 171.4
3 56.4 194
1 52.4 164.4
Annealing (tungku) 2 48.4 143.4
3 50.65 156.9

Kelompok 13 135
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

4.3 Grafik
1. Grafik HRA

Gambar F.4.1 Rata-Rata HRA


2. Grafik BHN

Gambar F.4.2 Rata-Rata BHN


4.4 Analisis dan Pembahasan
Proses perlakuan panas merupakan serangkaian perlakuan termal yang
dilakukan pada material guna mendapatkan sifat mekanik yang diinginkan.
Percobaan ini dilakukan dengan memanaskan tiga buah spesimen hingga
mencapai suhu austenite, lalu diholding agar pemanasan yang dilakukan merata
hingga ke bagian dalam spesimen. Setelah itu didinginkan menggunakan tiga
Kelompok 13 136
Laporan Akhir Praktikum Material Teknik Industri 2016/2017 Heat Treatment

media pendingin, untuk quenching menggunakan oli, normalizing dibiarkan di


udara terbuka dan annealing dengan mendiamkan spesimen didalam tungku
hingga dingin.
Pada grafik dapat dilihat bahwa yang memiliki kekerasan tertinggi adalah
proses yang melalui pendinginan secara quenching. Pada teori proses quenching
yang menggunakan fluida cair akan menghasilkan fase martensit pada spesimen
dan normalizing akan menghasilkan fase pearlite lalu annealing akan
menghasilkan fase ferrite. Secara teoritis perbandingan masing-masing fase
adalah martensit > pearlite > ferrite dan dalam praktikum telah didapatkan hasil
yang sebanding. Quenching memiliki angka kekerasan yang paling tinggi dan
annealing memiliki angka kekerasan yang paling rendah.
Pada teori proses yang akan menghasilkan spesimen yang paling keras
adalah pada proses pendinginan yang menggunakan media pendingin fluida cair.
Karena pada pendingin fluida cair akan menghasilkan fase martensite pada
spesimen. Selanjutnya yang keras setelah melalui proses quenching adalah proses
pendinginan melalui udara terbuka. Pada pendinginan media udara akan
didapatkan fase pearlite pada spesimen. Yang angka kekerasannya lebih rendah
dari martesite. Dan fase dengan kekerasan yang [aling rendah didapatkan pada
proses pendinginan yang mendiamkan spesimen didalam tungku. Pada fase ini
akna menghasilkan fase ferrite yang mana skala perbandingan harga kekerasan
secara teori dapat dilihat seperti berikut :
H Martensite > H Pearlite > H Ferrite
Pada praktikum yang telah didapatkan, hasil yang sebanding dengan teori
yang sudah dibukukan. Media pendingin oli merupakan media yang baik
digunakan dalam pendinginan quenching juga dapat menggunakan media lais
seperti air dan air garam. Hal ini dikarenakan nilai viskositas pada oli lebih tinggi
dari pada air dan air garam. Sehingga pendinginan dapat dilakukan secara optimal.
Kesalahan yang mungkin terjadi adalah saat pembacaan skala nilai
kekerasan yang dihasilkan. Dan angka konversi kekerasan dari Rockwell ke
Brinell. Hal ini tidak terlihat karena pada grafik sudah menggambarkan
perbandingan yang sesuai dengan teori.

Kelompok 13 137
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Setelah melakukan pratikum di dapatkan beberapa kesimpulan yaitu:
1. Terdapat beberapa prosedur yang dilakukan dalan perlakuan panas.
Seperti heating, holding dan cooling. Didapatkan beberapa cara dalam
melakukan cooling seperti quenching, normalizing dan annealing.
2. Dari berbagai proses cooling dapat menghasilkan kekrasan baja yang
berbeda juga. Kekerasan baja yang dihasilkan juga bergatung pada
media pendinginannya.
5.2 Saran
Berikut adalah saran bagi pratikan selanjutnya agar hasil yang di dapatkan
lebih akurat :
1. Lebih teliti dalam melakukan pembacaan skala pada alat.
2. Lebih teliti dalam melakukan perhitungan
3. Berhati-hati dalam menggunakan alat.
DAFTAR PUSTAKA

allister W. “ aterial cience & ngineering n ntroduction” Jhon Willey


& Sons, 1991

avid . et. al “The Testing and nspection of ngineering aterials”


Mc.Graw-Hill Book.Co

ieter . “ echanical etalurgy” c. raw-Hill Book.Co


LAMPIRAN A
DOKUMENTASI

Gambar Dokumentasi Uji Tarik


TUGAS SEBELUM PRAKTIKUM

1. Bagaimana antara kekuatan tarik dengan kekerasan? Tuliskan rumusnya dan


tentukan batasan pemakaiannya!
Jawab :
Hubungan antara kekuatan tarik dengan kekerasan adalah berbanding lurus,
dimana semakin kuat suatu material maka semakin keras material tersebut,
begitu sebaliknya.
Hal ini dapat dilihat pada kekerasan Brinnel, dimana besarnya kekerasan
Brinnel sama dengan tegangan tarik material.
2. Cara memperkirakan kekuatan tarik spesimen untuk menentukan skala beban
pada mesin tarik?
Jawab :
Yaitu dengan menentukan skala beban pada mesin tarik yaitu dengan
menentukan kekerasan spesimen terlebih dahulu, dari kekerasan tersebut dapat
diketahui kekuatannya, sehingga beban dapat ditentukan berdasarkan
perkiraan nilai kekuatan spesimen tersebut.
3. Apakah yang saudara ketahui tentang mesin uji tarik? Gambarkan sketsa
mesin dan jelaskan prinsip kerjanya!
Jawab :
Mesin uji tarik merupakan mesin yang digunakan untuk melakukan pengujian
tarik guna memperoleh informasi mengenai kekuatan material. Prinsip kerja
dari mesin uji tarik yaitu spesimen akan ditarik dengan laju pembebanan
lambat hingga spesimen putus oleh moving crosshead (bisa digerakkan karena
adanya ulir silinder). Selama pengujian, besarnya gaya tarik akan diukur oleh
sensor loadcell yang terdapat pada crosshead statik dan besarnya perubahan
panjang diukur dengan dengan extensometer.
4. Apakah yang saudara ketahui tentang kekuatan tarik (tensile strength), batas
luluh (yield point), perpanjangan (elongation) dan reduksi penampang
(necking) ?
Jawab :
a) Kekuatan tarik (tensile strength) merupakan tegangan maksimum yang
mampu ditahan oleh material
b) Batas luluh merupakan titik atau daerah terjadinya deformasi plastis pada
material
c) Perpanjangan (elongation) merupakan regangan maksimum yang terjadi
saat ma terial patah.
d) Reduksi penampang (necking) merupakan proses terbentuknya kerutan
atau bagian tengah material mulai mengecil akibat diberikannya tegangan
maksimum pada material.
5. Gambarkan kurva uji tarik, kurva tegangan – regangan teknis dan kurva
tegangan – regangan sebenarnya !
Jawab :

Gambar Kurva Tegangan-Regangan Teknis

Gambar Kurva Tegangan-Regangan Sebenarnya


TUGAS SESUDAH PRAKTIKUM

1. Jelaskan pengertian-pengertian berikut :


a. Tegangan-regangan teknik
b. Tegangan-regangan sebenarnya
c. Buatlah diagram-diagram tersebut dari pengujian tarik yang dilakukan
Jawab :
a. Tegangan teknik adalah banyaknya gaya yang diberikan pada suatu
material dengan luas penampang yang tetap.
Regangan teknik adalah perbandingan perubahan panjang terhadap
panjang awal material dengan perubahan panjang yang tetap
b. Tegangan sebenarnya adalah banyaknya gaya yang diberikan pada suatu
material dengan luas penampang yang tidak tetap
Regangan sebenarnya adalah perbandingan perubahan panjang material
terhadap panjang awal dengan perubahan panjang yang tidak tetap
c. Diagram pengujian tarik

Gambar Kurva Tegangan-Regangan Teknis


Gambar Kurva Tegangan-Regangan Sebenarnya
2. Nyatakan serta berikan interprestasi atas hasil pengujian tarik tersebut!
Jawab :
Hasil yang diperoleh dari uji tarik yaitu tegangan luluh sebesar 28,083
kgf/mm2, tegangan ultimate sebesar 44,933 kgf/mm2 dan tegangan fraktur
sebesar 38,193 kgf/mm2. Pada kurva tegangan-regangan sebenarnya setelah
ultimate terjadi penurunan tegangan kemudian spesimen putus, sedangkan
pada kurva tegangan-regangan teknis setelah ultimate terjadi kenaikan
tegangan kemudian spesimen putus
3. Bila hubungan antara tegangan sebenarnya dengan regangan sebenarnya dapat
dinyatakan dengan persamaan , tentukan harga K dan n!
Jawab :
Harga K dan n merupakan konstanta yang ditentukan oleh garis bahan dan
keadaan deformasi
4. Apakah dari pengujian yang dilakukan anda dapat langsung menghitung
Modulus Elastisitas dari bahan tersebut?
Jawab :
Modulus elastisstas bahan dapat dihitung setelah menghitung nilai tegangan
dan regangan
5. Jelaskan tentang metode offset. Hitung tegangan yield dengan metode tersebut
dan bandingkan yield yang diperoleh dari pengambilan data.
Jawab :
Metode offset adalah metode yang digunakan untuk menentukan dimana
terjadinya luluh pada material getas. Posisinya ditentukan dengan 0,2% dari
total regangan yang kemudian ditarik garis lurus sejajar kurva hingga
memotong kurva, titik potong itulah yang merupakan tegangan yield.
ɛ
σy praktikum = 28,083 kgf/mm2
posisi x σy = 0,2% x 0,332 = 0,00064
LAMPIRAN B
DOKUMENTASI

Gambar Spesimen Percobaan Jominy


TUGAS SEBELUM PRAKTIKUM

1. Jelaskan perbedaan sifat mampu keras dengan kekerasan material!


Jawab :
Mampu keras adalah kemampuan material untuk ditingkatkan kekerasannya
dengan serangkaian perlakuan panas. Sedangkan kekerasan adalah
kemampuan material menahan deformasi plastis lokal akibat adanya penetrasi
dipermukaannya.
2. Apa yang disebut dengan kurva hardenability dan hardenability band?
Jawab :
- Kurva hardenability adalah kurva yang menggambarkan kemampuan
material untuk bertransformasi secara menyeluruh ataupun parsial
membentuk martensit yag diinginkan
- Hardenability band adalah kurva yang menggambarkan range mampu
keras dari suatu logam yang didapatkan dari perhitungan teoritis
3. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi sifat mampu keras!
Jawab :
Hal-hal yang mempengaruhi sifat mampu keras adalah:
a. Kecepatan pendinginan
Setelah logam dipanaskan lalu dilakukan pendinginan cepat, maka logam
akan menjadi semakin keras. Proses pendinginan material dapat dilakukan
dengan beberapa cara, yaitu:
- Quenching
Adalah proses perlakuan panas pada material dengan memanaskan
material sampai suhu austenit (727 C) lalu di holding dan didinginkan
dengan pencelupan cepat yaitu dengan mencelupkannya kedalam
media celup. Proses ini dilakukan untuk menambah nilai kekerasan
pada suatu material.
- Annealing
Adalah proses perlakuan panas pada material dengan memanaskan
material sampai suhu austenit (727 C) lalu di holding dan didinginkan
lambat dalam tungku dengan tujuan mengurangi nilai kekerasan
material.
- Normalizing
Adalah proses perlakuan panas pada material dengan memanaskan
material sampai suhu austenit (727 C) lalu di holding dan didinginkan
lambat di udara terbuka dengan tujuan menormalkan material kembali
b. Komposisi kimia
Komposisi kimia menentukan nilai Hardenability Band suatu material
karena komposisi kimia menentukan struktur dan sifat dari material
tersebut. Semakin banyak unsur kimia penyusunnya maka makin keras
material tersebut.
c. Kandungan karbon
Semakin banyak kandungan karbon dalam suatu material maka semakin
keras material tersebut. Hal inilah yang menyebabkan baja karbon tinggi
memiliki kekerasan yang tinggi setelah diproses pemanasan karena akan
membentuk martensit yang memiliki kekerasan yang sangat tinggi. Untuk
meningkatkan kadar karbon dari beberapa material dapat dilakukan
dengan beberapa perlakuan, yaitu:
- Carbonizing
Merupakan proses penambahan karbon pada baja dengan
menyemprotkan karbon padapermukaan baja.
- Nitriding
Merupakan proses penambahan nitrogen untuk meningkatkan
kekerasan material.
- Carbonitriding
Merupakan proses penambahan karbon dan nitrogen secara sekaligus
untuk meningkatkan kekerasan material.
d. Ukuran butir
Semakin besar ukuran butir suatu material maka tingkat mampu kerasnya
semakin rendah.
e. Suhu Pemanasan
Tingkat mampu keras lebih tinggi jika pemanasan dilakukan sampai suhu
austenit (727 C).
TUGAS SESUDAH PRAKTIKUM

1. Buktikan faktor-faktor yang mempengaruhi hardenability dengan data yang


saudara miliki.
Jawab :
Faktor-faktor yang mempengaruhi hardenability adalah:
a. Kecepatan pendinginan
Setelah logam dipanaskan lalu dilakukan pendinginan cepat, maka logam
akan menjadi semakin keras.
b. Komposisi kima
Komposisi kimia menentukan nilai Hardenability Band suatu material
karena kompposisi kimia menentukan struktur dan sifat dari material
tersebut. Semakin banyak unsur kimia penyusunnya maka makin keras
material tersebut.
c. Kandungan karbon
Semakin banyak kandungan karbon dalam suatu material maka semakin
keras material tersebut.
d. Ukuran butir
Semakin besar ukuran butir suatu material maka tingkat mampu kerasnya
semakin rendah.
e. Suhu Pemanasan
Tingkat mampu keras lebih tinggi jika pemanasan dilakukan sampai suhu
austenit (727 C).
2. Buatkan hardenability band dengan perhitungan dari baja dibawah ini.
Jawab :
Hardenability band dapat dilihat pada gambar 11, yaitu nilai di antara HRC
max dan HRC min.
3. Apa yang menyebabkan secondary hardening pada tempering baja?
Jawab :
Yang menyebabkan secondary hardening pada tempering baja adalah karena
martensit yang dihasilkan pada pemanasan awal bersifat keras tetapi getas
sehingga untuk mengurangi kegetasannya dilakukan pemanasan kembali agar
didapatkan material yang lebih ulet dan keras.
LAMPIRAN C
DOKUMENTASI

Gambar Spesimen Metalografi


TUGAS SEBELUM PRAKTIKUM

1. Bagaimana cara mikroskop optik logam dan apa bedanya dengan mikroskop
biologi?
Jawab :
Cara kerja mikroskop optik logam adalah apabila sinar yang datang mengenai
pemisah kemudian sinar tersebut dipantulkan ke arah spesimen. Dari spesimen
tersebut ditangkap oleh kornea, dibiaskan, kemudian dapat dilihat oleh mata
bagaimana struktur mikro dari logam yang diamati.
Perbedaan antara mikroskop optik logam dan biologi adalah mikroskop optik
logam mempunyai sumber cahaya sendiri, sedangkan mikroskop optik biologi,
sumber cahayanya berasal dari matahari.
2. Sebutkan sifat-sifat fisik yang dapat diamati dengan mikroskop optik !
Jawab :
Sifat-sifat fisik yang dapat diamati dengan mikroskop optik adalah :
a. Butir
b. Batas butir
c. Fasa
3. Sebutkan sifat-sifat morfologi (bentuk) dari fasa-fasa berikut :
a. Ferit
b. Austenit
c. Pearlit
d. Martensit
Jawab :
a. Ferrit
 Merupakan sel satuan berupa BCC.
 Sifat : magnetis, agak ulet dan agak kuat.
b. Austenit
 Mempunyai kelarutan Karbon (C) maksimum 2,1 % pada suhu 910o
C.
 Stuktur selnya FCC.
 Terbentuk pada suhu 723o C- 1492 o C.
c. Pearlit
 Mempunyai kelarutan Karbon (C) maksimum 0,27 % pada suhu 727o
C.
 Merupakan fasa ganda.
 Campuran antara ferrit dan sementit.
 Martensit pada baja
 Struktur selnya BCC.
 Mengalami proses quenching.
TUGAS SESUDAH PRAKTIKUM

1. Sebutkan tujuan pengamplasan dan pemolesan! kenapa pengamplasan


dilakukan bertahap?
Jawab :
Tujuan pengamplasan adalah agar permukaan spesimen yang di resin menjadi
datar dan licin sehingga mudah diamati di mikroskop.
Tujuan pemolesan adalah untuk menghilangkan daerah deformasi plastis akhir
berupa goresan pada permukaan spesimen.
Pengamplasan dilakukan secara bertahap untuk mendapatkan permukaan
spesimen yang halus dan mengkilat.
2. Sebutkan tujuan pengetsaan, apa zat etsa yang cocok untuk melihat struktur
mikro baja, aluminium dan tembaga !
Jawab :
Tujuan pengetsaan adalah untuk mengkorosi batas butir pada permukaan
spesimen sehingga terdapat kekontrasan warna antara butir dan batas butir.
3. Jelaskan metoda electrolytic polishing dan electrolytic etching !
Jawab :
Electrolytic Polishing merupakan suatu metode pemolesan yang
memanfaatkan aliran listrik, yang prinsip kerjanya hampir sama seperti prinsip
kerja elektrolisa.
Electrolytic Etching merupakan suatu metode pengetsaan dengan
menggunakan arus listrik.
4. Berikan analisa atas struktur mikro yang diperoleh dan mengaitkannya dengan
diagram fasa serta sifat mekanik bahan tersebut !
Jawab :
Struktur mikro yang diperoleh adalah butir dari specimen besarnya tidak
teratur, batas butir ada yang kurang jelas.
5. Jelaskan metode-metode pengukuran besar butir !
Jawab :
Metode pengukuran batas butir yaitu metode garis:
Lt
d=
MxTp
dimana:
d = diameter butir
M = perbesaran mikroskop optik
Lt = panjang garis butir
Tp = perbandingan titik potong dengan batas butir
LAMPIRAN D
DOKUMENTASI

Gambar Spesimen Baja

Gambar Spesimen Aluminium

Gambar Spesimen Kuningan


TUGAS SEBELUM PRAKTIKUM

1. Mengapa kekerasan suatu bahan menurun jika bahan tersebut dipanaskan?


Jawab:
Kekerasan suatu bahan menurun jika bahan tersebut dipanaskan karena, pada
saat terjadinya penyesuaian pada bahan tersebut mempunyai rongga antar
komponen atom yang menyusunnya hingga energi ikatnya rendah dan
kekerasa menurun.
2. Bagaimana metode pengukuran kekerasan menurut brinell, rockwell, vickers
dan meyer?
Jawab:
a. Metode Brinell
Pengukuran kekerasan dilakukan dengan cara memperhatikan cara
pembentukan lekukan pada permukaan logam dan diberi gaya 3000kg.
Untuk logam lunak beban hanya 500kg, untuk logam keras digunakan
karbida.
b. Metode Rockwell
Pengukuran kekerasan dengan cara memberikan penekan berupa piramida
intan dengan sudut 150
c. Metode Vickers
Pengukuran kekerasan dilakukan dengan pengukuran piramida intan, yang
dasarnya berbentuk bujur sangkar dengan besar sudut yang dibentuk
sekitar 136
d. Metode Meyer
Pengukuran kekerasan yang dilakukan dengan menggunakan patokan
pengukuran berupa proyeksi dan jarak penekanan.
3. Mengapa pada umumnya kekerasan suatu bahan berbanding lurus dengan
kekuatan tarik?
Jawab:
Kekerasan suatu beban berbanding lurus dengan kekuatan tariknya karena
pada dasarnya kekerasan merupakan ketahanan suatu bahan terhadap
deformasi plastis lokal akibat penetrasi pada permukaan, sedangkan kekuatan
tarik adalah ukuran besarnya gaya diperlukan untuk merusak bahan tersebut.
Kekerasan dan kekuatan tarik sebanding dengan semakin kerasnya bahan
maka kekuatan kerasnya semakin tinggi.
4. Gambarkan grafik perbandingan kekerasan pada metode brinell, rockwell,
vickers dan meyer!
Jawab:

Gambar Perbandingan Skala Angka Kekerasan


TUGAS SESUDAH PRAKTIKUM

1. Buktikan syarat teoritis bahwa kekerasan sebanding dengan kekuatan!


Jawab:
Kekuatan dan kekerasan sama-sama menyatakan kemampuan bahan terhadap
deformasi plastis dimana hubungannya adalah semakin tinggi kekerasan suatu
bahan maka kekuatan bahan semakin besar. Dari nilai kekerasan suatu
material kita dapat mengetahui kekuatan material tersebut dengan persamaan :
= 3,45 × BHN (MPa)
Dimana :
= Tensile strength material (MPa)
BHN = Brinell Hardness Number, angka kekerasan material.
2. Jelaskan sumber-sumber kesalahan yang mungkin timbul dalam pengujian
kekerasan :
Jawab:
Kesalahan yang mungkin terjadi dalam pengujian kekerasan adalah sebagai
berikut:
a. Penempatan titik uji yang terlalu dekat dengan titik yang sudah ada.
b. Kesalahan dalam pengoperasian alat pengujian kekerasan.
c. Kesalahan atau kurangnya ketelitian dalam membaca skala ukuran pada
jangka sorong.
d. Permukaan bahan yang sering digunakan.
3. Sebutkan sumber-sumber kesalahan hasil pengujian dari masing-masing
pengujian yang telah dilakukan!
Jawab:
a. Kesalahan dalam pembacaan jangka sorong.
b. Kesalahan dalam perhitungan data.
c. Kesalahan dalam penggunaan alat.
4. Tentukan standar deviasi dari percobaan yang dilakukan!
Jawab:
a. Standar deviasi aluminium
b. Standar deviasi baja
c. Standar deviasi kuningan
LAMPIRAN E
DOKUMENTASI

Gambar Spesimen Baja I

Gambar Spesimen Baja II

Gambar Spesimen Aluminium I


Gambar Spesimen Aluminium II
TUGAS SEBELUM PRAKTIKUM

1. Jelaskan pengertian uji impak !


Jawab :
Uji impak merupakan salah satu jenis pengujian yang dilakukan untuk
mengetahui kekuatan dan ketangguhan material terhadap pembebanan yang
diberikan tiba-tiba.
2. Jelaskan mengenai metode-metode pengujian Impak, lengkap dengan gambar
!
Jawab :
a. Metode Izod
Metode izod adalah metode yang pembebanan pada spesimen dilakukan
dari arah depan takikan.
b. Metode Charpy
Metode impak yang pembebanan yang pembebanan pada spesimen
dilakukan dari arah belakang takikan.

Gambar Metode Izod

Gambar Metode Charpy


3. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi Uji Impak !
Jawab :
a. Bentuk takikan, takikan V memiliki harga impak paling kecil karena
material dengan jenis takikan V lebih mudah dipatahkan.
b. Kecepatan pembebanan, semakin cepat suatu beban diberikan, maka harga
impak yang dibutuhkan makin kecil.
c. Temperatur, berpengaruh terhadap sifat sel satuan BCC dan FCC.
d. Kadar Karbon, semakin tinggi kadar karbon suatu material maka semakin
keras dan getas lah material tersebut.
TUGAS SESUDAH PRAKTIKUM

1. Turunkan lah rumus EI & HI !


Jawab :

Gambar Mekanisme Uji Impak


Turunan Rumus HI berdasarkan gambar di atas adalah :
x r . sin ( – 90o)
= r (-cos )
y =r
h1 =y+x
= r + r . (-cos )
= r (1 – cos )
cos =L/r
L r. cos
r = L + h2
h2 =r–L
= r – r . cos
= r (1 – cos )
Pada uji impak ini berlaku hukum kekelan energi, sehingga :
EM1 = EM2
Ep1 + Ek1 = Ep2 + Ek2 + EI

mgh1 + mv = mgh2 + mv + EI

EI = mgh1 – mgh2
= mg (h1 – h2)
= mg {r ( -cos ) – (r ( -cos ))}
mgr (cos - cos )
Jadi, berdasarkan turunan rumus diatas, didapatkan persamaan :
m g r ( cos cos )
Hubungan antara Harga Impak dan Energi Impak adalah sebagai berikut :
H = EI / A, dimana A = (t-h) x L
Keterangan :
HI = Harga Impak
EI = Energi Impak
= Sudut yang dibentuk saat Hammer dijatuhkan
= Sudut yang dibentuk saat Hammer telah mematahkan spesimen
A = Luas penampang spesimen
2. Jelaskan perbedaan patah ulet dan patah getas!
Jawab :
a. Patah Getas
1) Energi impak kecil
2) Temperatur rendah
3) Bekas patahan datar dan mengkilap
4) Terjadi pada batas butir
b. Patah Ulet
1) Energi impak besar
2) Temperatur Tinggi
3) Bekas patahan berserabut
4) Terjadi pada butir
LAMPIRAN F
DOKUMENTASI

Gambar Spesimen Heat Treatment

Gambar Uji Kekerasan Spesimen Menggunakan Mesin Uji Rockwell


TUGAS SEBELUM PRAKTIKUM

1. Apa yang dimaksud dengan fasa martensit, dan bagaimana mekanisme


terbentuknya?
Jawab:
Fasa martensit adalah fasa yang terbentuk akibat pendinginan yang cepat dari
fasa austenit yang terjadi dibawah suhu eutectoid.
Mekanisme terbentuknya martensit :
Fasa martensit terbentuk akibat pendinginan cepat dari fasa austenit karena
suhu austenit tidak stabil sehingga berubah menjadi temperatur pemusatan
ruang secara serentak. Tanpa atom yang bergerak melebihi fraksi manometer
karena berlansung tanpa difusi dan perubahan sangat cepat.
2. Apa pengaruh pemanasan yang terlalu lama (great holding time) terhadap
struktur mikro baja?
Jawab:
Pemanasan terlalu lama terhadap struktur mikro baja akan menyebabkan
terjadinya perubahan fasa sehingga kekerasan suatu material akan
menurun/menimbulkan kerapukan.
3. Gambarkan pada diagram fasa daerah pemanasan untuk proses pelunakkan
dan pengerasan baja!
Jawab:
Diagram fasa daerah pemanasan untuk proses pelunakan dan pengerasan baja.

Gambar Diagram Fasa


4. Apa yang dimaksud dengan struktur vidmanstaten dan bagaimana proses
terbentuknya?
Jawab:
Struktur vidmanstaten adalah struktur  dan  dalam orientasi pemipitasi
perit.
Proses terbentuknya :
 Baja karbon rendah dipanaskan hingga temperatur kritis  + P
bertransformasi menjadi  dan  temperatur kritis batas butir rata-rata
mencapai minimum. Pemanasan selanjutnya menghasilkan butir yang
besar.
 Baja karbon menengah sama dengan baja karbon rendah tetapi pembesaran
butir dimulai dari satu pengerasan.
TUGAS SESUDAH PRAKTIKUM

1. Kenapa temperatur pemanasan harus mencapai temperatur austenit?


Terangkan!
Jawab :
Temperatur pemanasan hingga suhu austenit adalah karena fasa austenit
merupakan fasa tunggal yang dapat berubah menjadi fasa lain. Selain itu,
austenit merupakan fasa tunggal yang paling stabil dan mempunyai daerah
temperatur yang lebar.
2. Apa media quenching yang memberikan kekerasan paling tertinggi? Jelaskan
pemyebabnya!
Jawab :
Media quenching yang menghasilkan kekerasan paling tinggi adalah air
garam. Karena pada air terjadi pendinginan secara cepat sehingga diperoleh
kekerasan yang tinggi. Pada air garam, atom-atom penyusunnya yaitu Na dan
Cl yang mempunyai konduktifitas akibatnya penurunan suhu permukaan yang
cepat akan diikuti dengan penurunan suhu dalam material sehingga terbentuk
lapisan keras dengan ketebalan tertentu.
3. Bisakah baja karbon rendah dikeraskan dan apa sebabnya? Terangkan!
Jawab :
Baja karbon rendah sulit ditingkatkan kekerasannya karena kadar karbonnya
yang rendah tidak memungkinkan menghasilkan martensit bila dilakukan
quenching. Selain itu, jika kekerasannya ditingkatkan maka baja karbon
rendah cenderung rapuh.
4. Apa yang dimaksud dengan tempering? Jelaskan pengaruhnya terhadap
struktur mikro!
Jawab :
Tempering adalah suatu proses untuk menurunkan dan menaikkan kekerasan
dan kerapatan bahan hingga memenuhi persyaratan penggunaan. Jika
kekerasan turun, maka kelarutan tarik akan turun, dan sebaliknya. Proses
tempering dilakukan dengan mengurangi kegetasan martensit. Bahan
dipanaskan hingga temperatur austenit kemudian dicelup cepat untuk
mendapatkan martensit yang keras dan cukup liat. Semakin lama pemanasan
material semakin rapuh.
5. Apa perbedaan antara proses austempering dengan martempering ?
Jawab :
a. Proses austempering
Proses pencelupan tertunda dimana setela pendinginan hingga suhu diatas
martensit kemudian dilakukan penahanan suhu diatas hingga suhu tersebut
menjadi trasnformasi isotermal. Austenit dibiarkan tertransformasi secara
termal menjadi ferit dan karbida diatas martensit.
b. Proses martempering
Proses pencelupan terputus setelah pencelupan langsung hingga diatas
martensit. Kemudian material didinginkan secara lambat, austenit berubah
menjadi martensit yang seragam dan tidak terjadi distorsi.