Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH

TENTANG

Konsep, Teknik dan


Prosedur
Dalam Seni Musik
D
I
S
U
S
U
N

OLEH :

NAMA : 1.MEI RISKA

2.SRI NUR WAHYUNI

KELAS : XI MIA – 1

MAPEL : SENI BUDAYA

GURU PEMBIMBING : ELFIDA

MADRASAH ALIYAH NEGERI SIABU


T.A. 2018/2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan Karunia-
Nya kami dapat menyelesaikan makalah ini. Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk
memenuhi tugas Seni Budaya serta rasa keingintahuan kami terhadap kebudayaan Indonesia
khususnya seni musik.
Makalah ini berisi beberapa informasi tentang Konsep, Teknik dan Prosedur Dalam
Seni Musik. Manusia hidup di dunia ini tidak akan terpisahkan dengan yang namanya seni.
Sehingga seni akan terus ada sepanjang manusia di dunia ini ada.
Dengan seni diharapkan kita sebagai makhluk sosial dapat menggerakkan perasaan
kita untuk peka terhadap apa yang terjadi dan berkembang dimasyarakat.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik
dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu penulis harapkan demi
kesempurnaan makalah-makalah selanjutnya.
Semoga Allah SWT senantiasa meridhai segala usaha kita. Amin.

Siabu, Desember 2018

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................. i

DAFTAR ISI........................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................. 1

A. Latar Belakang................................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah.............................................................................................. 1

BAB II PEMBAHASAN.................................................................................................... 2

A. PENGERTIAN SENI MUSIK........................................................................... 2


B. KONSEP SENI MUSIK.................................................................................... 3
C. TEKNIK SENI MUSIK..................................................................................... 4
D. PROSEDUR PERTUNJUKAN MUSIK........................................................... 4

BAB III PENUTUP............................................................................................................... 6

A. Kesimpulan........................................................................................................ 6
B. Saran.................................................................................................................. 6

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................. 7

ii
BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Seperti yang sudah kita ketahui, bahwa manusia dilahirkan tidak terlepas dari kodrat
yang sudah ditentukan oleh Tuhan Yang Maha Esa. Mulai lahir, mereka sudah diberikan
pengetahuan, bakat, dan kemampuan masing – masing dalam mengapresiasikan seni dalam
kehidupannya. Setiap manusia mempunyai cara yang berbeda – beda dalam mengapresiasikan
seni. Ada yang dituangkan dalam suatu cat dan dilukiskan dalam sebuah kertas, tembok, alat –
alat transportasi, bahkan pada bagian tubuh manusia. Selain itu juga ada yang diapresiasikan
melalui buku – buku yang bias dalam bentuk novel, kolakolaborasi antara gambar dan kata –
kata (komik), ada juga mengapresiasikannya melalui sebuah gambar yang bergerak, baik itu
karton maupun suatu film.
Selain itu juga banyak sekali orang mengapresiasikan kedalam bentuk syair yang
sangat indah, dengan diiringi musik. Krena setiap manusia tidak sama,dalam
pengapresiasikannya Sehingga seni, terutama seni musik berkembang dan berevolusi tanpa
ada batasnya. Didunia ini tidak terhitung jumlah musik yang ada sekarang, karena
perkembangannya tanpa mengenal waktu dan tempat. Disitu ada manusia maka seni terutama
seni musik akan berkembang tak terkendali. Bahkan di Indonesia sendiri mempunyai berbagai
macam seni musik, baik itu yang tergolong dalam musik tradisional, campuran antara
tradisional, dan modern.
Bertolak belakang dari uraian diatas, seni juga tidak terlepas dari kebudayaan masing –
masing daerah. Sehingga antara daerah yang satu dengan yang lainnya akan memberikan
nuansa seni musik yang berbeda pula. Selain itu juga masih banyak yang belum mengerti
tentang seni, terutama seni musik. Belum mengerti disini maksudnya, masih belum mengenal
apakah seni itu? Padahal apa yang dilakukaanya terkadang dapat dikategorikan sebagi suatu
seni, tanpa orang tersebut menyadarinya.

2. Rumusan Masalah
a) Mengetahui konsep dalam seni musik
b) Mengetahui teknik dalam seni musik
c) Mengetahui prosedur dalam seni musik

1
BAB II
PEMBAHASAN
1. PENGERTIAN SENI MUSIK
Seni adalah kemampuan membuat sesuatu dalam hubungannya dengan upaya mencapai suatu
tujuan yang telah ditentukan oleh gagasan tertentu. Sedangkan musik adalah suara yang
disusun sedemikian rupa sehingga mengandung irama, lagu, dan keharmonisan. Jadi, bisa
disimpulkan bahwa seni musik adalah sarana ekspresi seorang seniman yang menggunakan
suara yang disusun sedemikian rupa baik dengan menggunakan alat musik maupun suara
vokal.

1.1. Etimologi Musik


Etimologi kata “musik” berasal dari bahasa Inggris music. Sedangkan kata “music” berasal
dari bahasa Yunani mousikê. Kata tersebut digunakan untuk merujuk kepada semua seni yang
dipimpin oleh Muses. Namun, kebanyakan seni yang dipimpin oleh Muses berupa seni musik
dan puisi. Kemudian di Roma, kata ars musica digunakan untuk mengistilahkan puisi yang
menggunakan instrumen musik.

2. Unsur Unsur Seni Musik


Masuk lebih dalam ke pemahaman seni musik, dasar pertama yang harus kita ketahui adalah
unsur unsur seni musik itu sendiri. Perlu Anda ketahui bahwa, musik terdiri atas 8 unsur
pembentuk. Unsur-unsur musik tersebut antara lain melodi, irama, birama, tangga nada,
harmoni, tempo, dinamika, dan timbre

2.1. Melodi
Melodi adalah suatu kesatuan frase yang terdiri dari nada-nada dengan urutan, interval, dan
tinggi rendah yang teratur. Di antara unsur-unsur seni musik yang lain, melodi diannggap
sebagai unsur yang menjadi daya tarik musik itu sendiri. Adapun untuk menghasilkan melodi,
para seniman musik biasanya menggunakan perkusi atau alat musik melodis lainnya seperti
piano, gitar, atau bonang.
2.2. Irama

Irama (ritme) adalah pergantian panjang pendek, tinggi rendah, dan keras lembut nada atau
bunyi dalam suatu rangkaian musik. Secara sederhana, irama dapat didefiniskan sebagai
penentu ketukan dalam musik. Adapun timbulnya unsur seni musik yang satu ini biasanya
disebabkan oleh perulangan bunyi, panjang pendek kata dalam lagu, atau karena pergantian
tekanan-tekanan kata.

2.3. Birama
Birama adalah unsur seni musik yang berupa ketukan atau ayunan berulang-ulang yang datang
dengan teratur pada waktu yang sama. Penulisan birama biasanya ditulis dalam angka pecahan
seperti 2/4, 3/4, 2/3, dan seterusnya. Angka di atas tanda “/” (pembilang) menunjukan jumlah
ketukan, sedangkan angka di atas tanda “/” (penyebut) menunjukan nilai nada dalam satu
ketukan. Birama yang nilai penyebtnya genap disebut birama bainar, sedangkan birama yang
penyebutnya ganjil disebut birama ternair.

2.4. Harmoni
Harmoni adalah sekumpulan nada yang bila dimainkan bersama-sama menjadi bunyi yang
enak di dengar. Harmoni juga bisa di artikan sebagai suatu rangkaian akord-akord yang
disusun selaras dan dimainkan sebagai iringan musik.

2.5. Tangga Nada


Tangga nada adalah deret nada yang disusun berjenjang dan dimainkan sebagai unsur
penting dalam pertunjukan seni musik. Ada 2 jenis tangga nada, yaitu tangga nada diatonis
dan tangga nada pentatonis. Tangga nada diantonis adalah tangga nada yang terdiri dari 7 buah
nada dengan 2 jenis jarak (1/2 dan 1), sedangkan tangga nada diatonis adalah tangga nada
yang terdiri dari 5 buah nada dengan jarak tertentu.

2
2.6. Tempo
Tempo adalah ukuran kecepatan birama lagu. Semakin cepat suatu lagu dimainkan,
maka semakin besar juga nilai tempo dari lagu tersebut. Unsur-unsur seni musik yang satu ini
digolongkan menjadi 8, yaitu Largo (Lambat Sekali), Lento (Lebih Lambat), Adagio
(Lambat), Andante (Sedang), Moderato (Sedang Agak Cepat), Allegro (Cepat), Vivace (Lebih
Cepat), dan Presto (Cepat Sekali).

2.7. Dinamik
Dinamika adalah tanda untuk memainkan nada dengan volume nyaring atau lembut. Di
antara unsur-unsur seni musik yang lain, dinamika menjadi unsur yang paling kuat
menunjukan perasaan yang terkandung dalam suatu komposisi musik. Dinamika penting
untuk menunjukan apakah sebuah lagu memiliki nuansa sedih, riang, agresif, dan datar.
Dinamika dinyatakan dalam bahasa latin yaitu piano yang menyatakan lembut dan forte yang
menyatakan nyaring. Dinamika dinotasikan dalam singkatan sebagai berikut f (forte), ff
(fotissimo), fff (forte fortissimo), mf (mezzo forte), p (piano), pp (pianissimo), ppp (piano
pianissimo), mp (mezzo piano), > (crescendo), dan < (decrescendo).
2.8. Timbre

Timbre adalah kualitas atau warna bunyi. Unsur seni musik satu ini keberadaannya
sangat dipengaruhi sumber bunyi dan cara bergetarnya. Timbre yang dihasilkan alat musik
tiup pasti akan berbeda dengan timbre yang dihasilkan dari alat musik petik, meskipun
keduanya dimainkan dalam nada yang sama.

2 KONSEP SENI MUSIK

Seni adalah aktivitas manusia yang mampu mendatangkan keindahan. Indah dilihat, indah
didengar, indah dirasa, dan indah diraba. Mendengarkan musik adalah kegiatan yang bersifat
auditif, artinya menangkap bunyi, suara, dan nada melalui indera pendengaran. Kegiatan
mendengarkan musik juga dapat dilakukan secara imajinatif. Hal ini tejadi karena dilakukan
tanpa adanya suara atau bunyi yang didengar secara sesungguhnya, tetapi bunyi musiknya
diserap lewat kegiatan membaca nada-nada atau notasi musik, artinya membaca musik secara
visual karena dibantu dengan partitur.

Seni musik senantiasa berkaitan dengan persoalan esthetical, yaitu dunia yang menyangkut
masalah tentang keindahan dengan segala persoalannya. Setiap manusia dalam kehidupannya
sudah barang tentu membutuhkan keindahan. Hal tersebut seperti yang diungkap Baum
Garten mengenai estetika. Menurutnya, estetika adalah ilmu tentang pengetahuan indriawi
yang tujuannya adalah keindahan. Dalam hal ini, estetika selalu berkaitan erat dengan
keindahan, baik dari gejala-gejala alam, maupun buatan manusia, yaitu berupa karya seni.

Terdapat dua aktivitas yang penting untuk dipahami dalam karya seni, yaitu aktivitas kreatif
dan aktivitas apresiatif.
Aktivitas kreatif adalah kegiatan yang berkenaan dengan proses penciptaan, dan pembuatan
suatu karya seni. Aktivitas kreatif ini biasanya dilakukan oleh seniman atau kreator.

3
Aktivitas apresiatif berkenaan dengan proses kegiatan penikmatan, penghayatan, pengamatan,
penghargaan, dan penilaian suatu karya seni. Aktivitas apresiatif dilakukan oleh penikmat atau
apresiator.

Apakah yang dimaksud dengan seni musik?


Secara konseptual seni musik selalu identik dengan seni suara, karena substansi dasar dari
musik itu sendiri adalah bunyi atau suara, baik yang ditimbulkan dari alat (alat musik,
perkakas rumah tangga), benda alam, maupun suara binatang serta suara mulut manusia. Suara
dapat dihasilkan oleh manusia atau alat, atau manusia dan alat dinamakan kegiatan bermusik.
Apabila materi suara dihasilkan oleh manusia disebut musik ”vokal”
Apabila materi suara dihasilkan oleh alat disebut ”musik instrumental”
Apabila materi suara dihasilkan oleh manusia dan alat disebut ”musik campuran”

3. TEKNIK SENI MUSIK


Seni musik adalah seni yang disampaikan melalui media suara manusia atau suara alat musik.

Teknik vokal
Teknik vokal adalah cara orang (manusia) menghasilkan suara yang baik, merdu dan indah
sesuai keinginan pencipta lagu.Hal – hal yang diperhatika dalam teknik volal adalah;

Intonasi, adalah teknik vokal yang berhubungan ketepatan nada (pitch) sehingga suara jernih
dan nyaring serta enak didengar. Dalam hal ini syarat-syarat yang diperlukan adalah ;
pendengaran yang baik, kontrol pernafasan, dan rasa musikal.

Artikulasi, adalah pengucapan atau pengeluaran nada yang jelas, atau teknik untuk
memproduksi suara yang baik dalam mengucapkan suara yang jelas, nyaring dan merdu
sehingga terdengar indah. Factor yang yang diperhatikan dalam hal ini adalah;sikap badan,
dan posisi mulut.

Pernafasan, adlah proses pengambilan, penyimpanan dan pengeluaran udara kembali.


Pernafasan dalam bernyanyi ada tiga, yaitu pernafasan dada, pernafasan perut dan pernafan
diafragma. Pernafasan yang baik digunakan dalm menyanyi adalah menggunakan diafragma,
karena dapat menghasilkan suara murni dengan nafas yang panjang serta memperkecil
ketegangan pada dada, bahu, dan leher.

Pembawaan, adalah kemampuan penyanyi menyesuaikan dengan isi dan jiwa lagu yang
hendak ditampilkan komponis.

Tangga nada
Tangga nada adalah susunan nada yang diatur menurut tinggi rendahnya sesuai jarak tertentu.
Tangga nada mayor berawal dari nada do dan berpola interval (jarak)
;1 – 1 – ½ – 1 – 1 – 1 – ½ .
Tangga nada minor berawal dari nada la dan berpola interval (jarak)
;1 – ½ – 1 – 1 – ½ – 1 – 1

4. PROSEDUR PERTUNJUKAN MUSIK


Sebelum pelaksanaan kegiatan pergelaran, penting adanya perencanaan sebagai pedoman yang
dapar mengarahkan kepada pelaksana (panitia) agar dapat bekerja sesuai dengan tahap-tahap
yang ditentukan. Adapun fungsi perencanaan dalam kegiatan pagelaran seni musik, yaitu
sebagai berikut.
1. Sebagai langkah awal yang dilakukan panitia.
2. Sebagai pedoman pelaksanaan kegiatan.
3. Sebagai kendali dalam menciptakan suasana kerja yang efektif dan efisien.
4. Sebagai tolak ukur dalam mengevaluasi kegiatan.
Hal-hal yang harus dibahas dalam menyusun rencana pergelaran adalah sebagai berikut.

4
1. Menyusun Panitia Pergelaran
Dalam kegiatan pergelaran seni musik, organisasi kepanitiaan memiliki tugas dan
tanggungjawab untuk mewujudkan tujuan kegiatan yaitu terlaksananya pergelaran seni musik
sesuai dengan yang direncanakan. Orang dalam kepanitiaan juga harus memenuhi syarat dan
kriteria yang ada, antara lain sebagai berikut.
a. Menguasai bidang tugasnya.
b. Sanggup bekerja sama dan bekerja keras.
c. Siap untuk memimpin dan dipimpin.
d. Disiplin dan kreatif.
e. Berdedikasi dan loyalitas yang tinggi.
f.
2. Menentukan Tema Pergelaran
Suatu kegiatan yang dilaksanakan tentu mempunyai maksud dan tujuan yang ingin dicapai.
Demikian juga dengan kegiatan pergelaran musik, maksud dan tujuan tersebut diungkapkan
dalam sebuah tema, dan tema yang disampaikan harus sesuai dengan misinya.

3. Menentukan Jenis Musik Yang Dipergelarkan


Dalam menentukan jenis musik yang ditampilkan, tidak bisa lepas dari tema yang telah
ditetapkan. Misalnya untuk tema peringatan Sumpah Pemuda atau hari Pahlawan, maka jenis
lagu yang sesuai adalah berabgai macam lagu daerah atau perjuangan.

4. Menentukan Sumber Dana


Dana yang dipergunakan untuk pergelaran tersebut harus jelas baik jumlah maupun sumber
dana tersebut, apakah dana tersebut diperoleh dari sekolah, iuran siswa, atau melalui sponsor.
Perlu diingat bahwa segala kegiatan pasti memerlukan dana. Oleh karena itu, dalam
menetapkan anggaran harus melihat besar kecilnya kegiatan tersebut.

5. Menentukan Waktu Dan Tempat Pergelaran


Waktu dan tempat pelaksanaan pergelaran ditentukan dengan banyak pertimbangan, agar
dapat berjalan sesuai tujuan. Adapun tempat pergelaran dapat dilaksanakan di dalam dan di
luar ruangan. Hal tersebut disesuaikan dengan keadaan sekolah. Sebelum melaksanakan
pertunjukan perlu perencanaan yang baik.

6. Menentukan Sasaran Penonton


Panitia harus memperhatikan segmen penonton pertunjukan yang akan dilaksanakan. Artinya
sebuah pertunjukan itu ditujukan kepada penikmat musik yang cocok misalnya siswa SMP,
SMA, dewasa,remaja, semua umur, atau segmen penonton yang lainnya.

7. Penataan Ruang Pergelaran


Ruang pergelaran adalah ruang atau tempat dimana kegiatan pergelaran tersebut dilaksanakan.
Ruang pergelaran meliputi panggung untuk kegiatan pentas, ruangan untuk penonton atau
pengunjung, ruang ganti pakaian atau rias, ruang transit, ruang konsumsi, dan ruang panitia.
Dalam mempersiapkan pergelaran hendaknya memperhatikan hal-hal yang berhubungan
dengan penataan ruang pergelaran, yaitu tentang dekorasi, pencahayaan/lighting, sound
system, dan penampilan tema.

8. Mempersiapkan Ruang Kelengkapan Pergelaran


Kelengkapan-kelengkapan yang harus ada pada kegiatan pergelaran musik antara lain
peralaran musik, partitur musik, trap untuk penyanyi, sound system, dan kostum pemain.

5
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Ada beberapa kesimpulan yang dapat kita ambil dari uaraian diatas, yaitu antara lain :
1. Seni musik adalah sebuah karya dari manusia, yang dalam perkembangannya tidak
dapat dipungkiri lagi, bahwa seni musik akan berkembang sesuai dengan
perkembangan jaman.
2. Perkembangan musik di Indonesia tiap tahun akan berubah sesuai dengan kondisi
masyarakat di Indonesia, siapa yang dapat meraih simpati masyarakat, enak didengar,
maka aliran itulah yang akan ditirukan oleh sebagian besar masyarakat di Indonesia
3. Seni musik dapat membuat pribadi seseorang dapat menghargai karya orang lain dalam
segala bidang. Dengan menghargai perbedaan tersebut maka dalam bermasyarakat
berbangsa dan bernegara akan tercipta suasana yang aman, nyaman dan harmonis
dalam masyarakat.
4. Seni Musik tidak akan pernah padam atau tidak akan bias dipadamkan oleh siapapun,
dengan kondisi apapun dan dimanapun berada.

B. Saran

Dalam penulisan atau pembuatan makalah ini ada beberapa saran yang dapat
dicantumkan disini. Dalam penciptaan seni musik hendaknya disisipkan nilai – nilai
moral, sehingga secara otomatis terdapat pembelajaran yang bernilai positif bagi
perkembangan tiap orang yang mendengarkannya

6
DAFTAR PUSTAKA

http://ronisetiawan271099.blogspot.com/2016/01/makalah-seni-musik.html
http://gurupintar.com/threads/jelaskan-prosedur-dalam-pembuatan-karya-musik.5473/
http://gurupintar.com/threads/jelaskan-prosedur-dalam-pembuatan-karya-musik.5473/
https://www.artikelbelajar.com/pertunjukan-musik-tradisional/