Anda di halaman 1dari 8

Kelompok 5:

Ni Komang Sri Cristi Okta Dewi Ida Ayu Sinta Mahadewi Ni Made Ayu Candra Dewi

(1707531149 / 33) (1707531151 / 34) (1707531157 / 36)

SAP 1

Perlakuan Akuntansi Pada Persekutuan: Pendirian, Operasi,

Perubahan Kepemilikan

A. Sifat Entitas Persekutuan

1. Regulasi Hukum Persekutuan

Akuntan yang bekerja untuk persekutuan harus memahami hukum atau

undang-undang terkait dengan persekutuan karena hukum atau undang-undang

tersebut menjelaskan hak-hak setiap sekutu/partner dan kreditor pada tahap

pembuatan,operasi dan likuidasi persekutuan.

2. Definisi Persekutuan

Pada KUHPer Bab VIII, Bagian I, Pasal 1618 menyatakan bahwa,

“persekutuan/ perseroan adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih yang

setuju untuk menginvestasikan sesuatu ke dalam usaha agar memperoleh

keuntungan dari persekutuan itu dibagi diantara mereka”. Definisi ini dapat

dibagi menjadi tiga faktor yang berbeda yaitu; Asosiasi dua orang atau lebih,

Untuk menginvestasikan sesuatu, dan Usaha untuk mencari keuntungan.

3. Pembentukan Persekutuan

Salah satu keuntungan utama dari bentuk persekutuan adalah mudah dalam

pembentukannya. Kesepakatan untuk mendirikan sebuah persekutuan bisa

bersifat informal maupun formal. Setiap sekutu harus setuju atas perjanjian

pendirian, dan para sekutu sanagt disarankan untuk memiliki perjanjian

tertulis secara formal untuk mennghindari poternsi konflik yang mungkin

timbul selama pengoperasian usaha. Setiap sekutu harus menandatangani

perjanjian persekutuan sebagai tanda penerimaan atas syarat-syarat dalam

perjanjian agar dapat mencegah banyak permasalahan dan konflik yang

mungkin timbul dalam operasi di kemudian hari.

4. Karakteristik Utama Lainnya dari Persekutuan

Semua persekutuan yang dibentuk di Indonesia diatur oleh KUHPer dan

KUHD. Untuk persekutuan yang tidak memiliki perjanjian persekutuan

formal, undang-undang menyediakan kerangka hukum yang mengatur

hubungan diantara sekutu dan hak kreditor dalam persekutuan: intinya,

KUHPer dan KUHD menjadi dasar bagi persekutuan yang memiliki perjanjian formal maupun tidak. Berikut ini bagian dari KUHPer dan

KUHD yang terkait dengan pembentukan dan dan operasi persekutuan yaitu; Perjanjian Persekutuan, Persekutuan sebagai entitas terpisah, Sekutu adalah agen persekutuan, Kewajiban sekutu adalah kewajiban bersama, Hak dan kewajiban sekutu, Kepentingan sekutu yang dapat dialihkan dalam persekutuan, dan Pengunduran diri dari sekutu.

a. Jenis-Jenis Persekutuan Terbatas 1) Limited Partnership (LP), terdapat setidaknya satu sekutu umum yang bertanggung jawab secara personal atas kewajiban persekutuan dan memiliki tanggung jawab manajemen dan satu atau lebih sekutu terbatas yang bertanggung jawab hanya sampai dengan kontribusi modal, tetapi tidak memiliki wewenang manajemen. 2) Limited Liability Partnership (LLP), salah satu persekutuan yang tiap-tiap sekutu memiliki tingkat perlindungan kewajiban yang sama. Tidak ada sekutu umu dan sekutu terbatas dalam LLP sehingga tiap sekutu memiliki hak dan kewajiban sebagai sekutu umum, tetapi dengan kewajiban hukum terbatas. 3) Limited Liability Limited Partnership (LLLP), setiap sekutu hanya bertanggung jawab atas kewajiban bisnis persekutuan, dan tidak untuk bertindak malpraktik atau kesalahan yang dilakukan sekutu lain dalam kegiatan usaha normal persekutuan.

B. Akuntansi Untuk Pembentukan Persekutuan

Pada saat pembentukan persekutuan, diperlukan untuk melakukan penilaian yang tepat terhadap asset nonkas dan liabilitas yang dikontribusikan oleh masing-masing sekutu. Persekutuan harus membedakan secara jelas antara kontribusi modal dan pinjaman yang diberikan oleh sekutu kepada persekutuan. Pengatura pinjaman harus memiliki bukti tertulis atau dokumen lain yang secara legal dapat membuktikan bahwa terdapat pinjaman dari salah satu sekutu kepada persekutuan.

Jurnal

untuk

mencatat

kontribusi

modal

persekutuan adalah sebagai berikut:

awal

pada

pembukuan

1 Januari 20x1 Kas

xxx

Persediaan

xxx

Peralatan

xxx

Liabilitas

xxx

Modal, Aldi

xxx

Moda, Bayu

xxx

C. Akuntansi untuk Operasi Persekutuan

Sebuah persekutuan menyediakan jasa atau menjual produk untuk mencari keuntungan. Transaksi tersebut dicatat dalam jurnal yang seusai dengan buku besar. Banyak persekutuan menggunakan akuntansi akrual dan prinsip

akuntansi berterima umum untuk mengelola pembukuan karena PSAK atak SAK-ETAP secara spesifik menghasilkan pengukuran laba yang lebih baik dibandingkan metode akuntansi alternatif.

1. Akun Sekutu

Persekutuan bisa mengelola beberapa akun untuk masing-masing sekutu dalam pencatatan akuntansinya. Akun sekutu atau (partners’ accounts) terdiri dari tiga akun yang memiliki pencatatan akuntansi dan penarikan yang berbeda. Berikut tiga akun sekutu yaitu; Akun Modal,

Akun Privat, dan Akun Pinjaman.

D. Mengalokasikan Laba Atau Rugi Ke Para Sekutu

Laba atau rugi dialokasikan ke para sekutu pada setiap akhir periode bersangkutan dengan perjanjian persekutuan. Jika tidak ada perjanjian, Bab VIII, Bagian II, Pasal 1633 KUHPer menyatakan bahwa sekutu berhak memperoleh bagian laba atau rugi secara proporsional sesuai dengan jumlah yang dikontribusikan ke persekutuan. Sebagian besar persekutuan menggunakan satu atau lebih metode distribusi sebagai berikut:

1.

Rasio yang Ditetapkan Sebelumnya (Preselected Ratio)

2. Bunga Atas Saldo Modal (Interest on Capital Balance)

Tingkat bunga sering kali dinyatakan dalam presentase, tetapi beberapa persekutuan menggunakan suku bunga yang ditentukan oleh referensi suku bunga BI terkini atau suku bunga pasar uang terkini. Hal yang perlu diperhatikan adalah ketika bunga atas saldo modal dimasukkan dalam rencana distribusi laba. Sebagian besar provisi untuk bunga atas modal menyatakan bahwa harus menggunakan modal rata- rata tertimbang.

3. Gaji Gaji untuk para sekutu biasanya dimasukkan sebagai bagian dari rencana

distribusi laba untuk mengakui dan mengompensasi atas jumlah yang berbeda dari jasa yang diberikan masing-masing sekutu kepada persekutuan.

4. Bonus

Bonus terkadang digunakan sebagai cara untuk memberikan kompensasi tambahan kepada sekutu yang menyediakan jasa kepada persekutuan. Bonus biasanya dinyatakan dalm persentase dari laba sebelum atau setelah bonus.

a. Basis Berganda Alokasi Laba Perjanjian persekutuan laba memuat kombinasi dari beberapa prosedur alokasi yang akan digunakan untuk distribusi laba. Perjanjian menyatakan seluruh proses distribusi laba harus diselesaikan dan defisit yang timbul dibagikan dengan rasio laba atau rugi. Perjanjian persekutuan juga dapat

menyatakan proses distribusi dihentikan pada tahap mana pun apabila terjadi defisit.

b. Metode Alokasi Laba Khusus

Beberapa persekutuan mendistribusikan laba neto dengan dasar lain. Persekutuan lain bisa membuat rencana distribusi laba yang mencerminkan laba dari persekutuan. Misalnya beberapa persekutuan mengalokasikan laba berdasarkan tagihan atau jasa. Kriteria lain bisa berdasarkan ukuran klien, tahun bekerja diperusahaan, atau posisi sekutu di perusahaan. Keuntungan dari bentuk usaha persekutuan adalah fleksibilitas dalam mendistribusikan laba kepada sekutu.

E. Laporan Keuangan Persekutuan

Sebuah persekutuan merupakan entitas pelaporan terpisah untuk tujuan akuntansi, dan ada tiga laporan keuangan yang biasanya disusun pada akhir periode. Laporan interim juga bisa dibuat untuk memenuhi kebutuhan informasi para sekutu. Selain ketiga laporan dasar, laporan modal sekutu biasanya disiapkan untuk menyajikan perubahan akun modal sekutu untuk suatu periode berjalan. Laporan modal sekutu untuk persekutuan dibuat berdasarkan rencana distribusi laba dengan basis berganda.

F. Perubahan Keanggotaan

Perubahan keanggotaan persekutuan terjadi dengan adanya penambahan sekutu baru atau pengunduran diri sekutu saat ini. Berhentinya atau penarikan sekutu dari persekutuan merupakan disosiasi dari sekutu tersebut. Disosiasi sekutu tidak harus berarti pembubaran dan penutupan dari persekutuan. Banyak

persekutuan yang tetap melanjutkan bisnisnya dan persekutuan dapat membeli kepentingan sekutu yang berhenti pada harga buyout. 1. Konsep Umum untuk Memperhitungkan Perubahan Keanggotaan dalam Persekutuan a. Persekutuan sebagai Entitas Terpisah dari Sekutu Individu da Penggunaan Prinsip-Prinsip Akuntansi Berterima Umum (PABU) Persekutuan yang mengikuti PSAK dan atau SAK-ETAP dan mendefinisikan perusahaan sebagai entitas terpisah dari sekutu individual akan memperhitungkan perubahan keanggotaan dalam cara yang sama seperti entitas korporasi yang akan memperhitungkan perubahan investornya. PSAK atau SAK-ETAP tidak memberikan pedoman untuk merevaluasi aset neto yang mengalami kenaikan nilainya dengan adanya perubahan keanggotaan persekutuan. b. Persekutuan sebagai Keseluruhan Kepentingan Sekutu dan Penggunaan Akuntansi Non-SAK-ETAP Para sekutu dalam sebuah perusahaan swasta dapat memilih untuk mengikuti metode akuntansi non-SAK-ETAP untuk memenuhi kebutuhan informasi tertentu. Dalam kasus ini, perusahaan masih dapat diaudit oleh

auditor eksternal, tetapi opini audit yang menyatakan secara jelas bahwa prinsip-prinsip akuntansi non-SAK-ETAP digunakan dalam penyusunan laporan keuangan.

2. Sekutu Baru Membeli Kepentingan

Dalam jenis ini, kas atau aset lain ditukar di luar persekutuan, dan pencatatan yang dilakukan dalam pembukuan persekutuan merupakan reklasifikasi dari total modal persekutuan. Sebuah konsep yang sering digunakan adalah nilai buku. Nilai buku persekutuan ini hanya jumlah total

modal yang juga merupakan jumlah aset neto. Nilai buku sangat penting karena berfungsi sebagai dasar untuk revaluasi aset dan liabilitas atau

pengakuan goodwill. Akuntan dari persekutuan harus memastikan bahwa adanya bukti yang memadai untuk setiap revaluasi asset dan liabilitas untuk mencegah kecurangan penilaian.

3. Sekutu Baru Berinvestasi dalam Persekutuan

Sekutu baru dapat memperoleh bagian dari persekutuan dengan cara melakukan investasi ke dalam bisnis. Dalam kasus ini, persekutan menerima kas atau aset lain. Ada tiga kasus yang dapat terjadi saat sekutu baru menginvestasikan dalam persekutuan: Kasus 1. Investasi sekutu baru sama dengan proporsi sekutu baru atas nilai buku persekutuan. Kasus 2. Investasi sekutu baru lebih besar dari proporsi sekutu baru atas nilai buku persekutuan. Kasus 3. Investasi sekutu baru lebih rendah dari proporsi sekutu baru atas nilai buku perusahaan. Langkah pertama untuk menentukan bagaimana menghitung masuknya sekutu baru adalah dengan menghitung proporsi sekutu baru atas nilai buku persekutuan (new Partner’s proportion of the partnership’s book value) sebagai berikut:

of the partnership’s book value) sebagai berikut: Tiga metode untuk menghitung penerimaan sekutu baru ketika

Tiga metode untuk menghitung penerimaan sekutu baru ketika ada perbedaan antara investasi sekutu baru dengan proposinya atas nilai buku

persekutuan. Ketiga metode itu adalah: (1) revaluasi aset neto, (2) pengakuan goodwill, (3) menggunakan metode bonus.

4. Menentukan Biaya Investasi Sekutu Baru

Ketika menentukan biaya investasi sekutu baru, sangat penting untuk mencatat total modal yang dihasilkan persekutuan dan persentase kepemilikan kepentingan yang ditahan oleh sekutu yang sudah ada. Dalam menentukan jumlah modal dari sekutu yang sudah ada akan ditahan sebesar persentase bagian mereka pada total modal yang dihasilkan persekutuan setelah

menerima sekutu baru. Menentukan jumlah modal dari sekutu yang sudah ada akan ditahan sebesar persentase bagian mereka pada total modal yang dihasilkan persekutuan setelah menerima sekutu baru. Kontribusi kas dari sekutu baru dapat dihitung dapat dihitung secara sederhana dengan menentukan jumlah kredit modal yang akan ditetapkan kepada sekutu baru tersebut dan kemudian mengakui bonus yang akan digunakan untuk menyelaraskan saldo modal.

5. Pengunduran Diri Sekutu dari Persekutuan

Ketika sekutu berhenti atau mengundurkan diri dari persekutuan, maka persekutuan tidak langsung dibubarkan, tetapi sekutu yang lainnya mungkin masih berkeinginan melanjutkan operasi usaha. Dalam sebagian besar kasus, persekutuan membeli semua kepentingan sekutu yang berhenti sebesar harga pembelian (buyout price). Harga pembelian adalah jumlah estimasi jika (1) aset persekutuan dijual pada harga sama dengan atau lebih besar dari nilai likuidasi atau nilai yang didasarkan pada penjualan keseluruhan bisnis yang terus berlangsung tanpa sekutu yang berhenti, dan (2) persekutuan berakhir pada saat itu, dan seluruh kewajiban persekutuan diselesaikan. Perhatikan bahwa goodwill dapat dimasukkan dalam penilaian. Persekutuan harus membayar bunga kepada sekutu yang berhenti sejak tanggal pegunduran diri sampai dengan tanggal pembayaran. Dalam kasus berhentinya sekutu karena ada pelanggaran, persekutuan dapat menuntut secara legal sekutu yang keluar atas kerusakan atau kerugian yang ditimbulkan akibat pelanggaran yang terjadi.

DAFTAR PUSTAKA

Baker, Richard E. 2016. Akuntansi Keuangan Lanjutan (Perspektif Indonesia) Buku 1. Jakarta: Salemba Empat.