Anda di halaman 1dari 8

TAHAP PERENCANAAN SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH

MAKALAH
UNTUK MEMENUHI TUGAS MATA KULIAH
Teknik Sumber Daya Air Lanjut (NTSI 646)
Yang Diampu oleh Bapak Dr. Ir. Nugroho Suryoputro, M.T.

Oleh:
Moch. Adrian Nurhidayat A. (160523610898)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL
Februari 2019
1. Dasar Perencanaan Sistem Distriusi Air Bersih
1. Periode perencanaan dan penahapan: tergantung pada rencana pengembangan
suatu daerah serta penahapan kapasitas distribusi. Hal yangperlu diperhatikan
yaitu agar pemakaian pipa pada tahap rencana dapat diimbangi dg biaya
pemasangannya dan diusahakan agar lebih menguntungkan dari segi teknis dan
ekonomis dalam pelaksanaan
2. Cara pengaliran distribusi :Ada tiga jenis; Pengaliran secara gravitasi, dengan
pemompaan, denga reservoir dan pemompaan
3. Sistem jarigan distribusi: Ada 4 jenis; Sistem percabangan,Sistem tertutup, Sistem
melingkar, Sistem Radial
4. Pembagian daerah pelayanan : Dimaksudkan untuk mempermudah penentuan
besarnya pembebanan dalam sistem jaringan distribusi serta mendimensi pipa
induk. Penetapan daerha dalam tiap blok pelayanan diperoleh dari perkiraan
jumlah penduduk pad setiap masing-masing pelayanan

2. Perkiraan Jumlah Penduduk


 Disesuaikan dengan tenggang waktu yang akan ditetapkan
 Jangka waktu tertentu, kebutuhan akan berubah
 Dengan demikian, seluruh sistem akan berubah akibat pertumbuhan penduduk
 Faktor lain :
a. migrasi
b. adanya perkembangan industri
c. perkembangan sosial ekonomi
 Metode perkiraan pertumbuhan penduduk :
a. Metode Aritmatik
b. Metode Least-Square
c. Metode Geometrik

3. Sistem Pengolahan Air Baku


Sebelum dialirkan ke pelanggan, air baku melalui serangkaian proses pengolahan
hingga menjadi air bersih. Terdapat 5 tahap proses pengolahan sampai menjadi air bersih.
Tahapan proses pengolahan tersebut adalah koagulasi, flokulasi, sedimentasi, filtrasi, dan
desinfeksi.
 Tahap pertama adalah koagulasi yaitu proses pencampuran bahan kimia (koagulan)
dengan air baku sehingga membentuk campuran yang homogen dengan disertai
pengadukan cepat. Tipe koagulator terdiri dari tipe hidrolis dan tipe mekanis. Koagulan
yang digunakan antara lain Aluminium Sulfat dan Polyaluminium Chloride (PAC).
Waktu pengadukan 30 – 120 detik dengan nilai gradien kecepatan (G/detik) > 750.
 Tahap kedua adalah flokulasi yaitu proses pembentukan partikel flok yang besar dan
padat dengan cara pengadukan lambat agar dapat diendapkan. Tipe flokulator terdiri dari
tipe hidrolis, mekanis, dan clarifier. Waktu kontak berkisar 20 – 100 menit. Nilai G/detik
berkisat 100 – 5.
 Tahap ketiga adalah sedimentasi yaitu proses pemisahan padatan dan air berdasarkan
perbedaan berat jenis dengan cara pengendapan. Tipe bak sedimentasi terdiri dari bak
persegi (aliran horizontal), bak persegi aliran vertikal (menggunakan pelat/tabung
pengendap), bak bundar (aliran vertikal – radial dan kontak padatan), serta tipe clarifier.
Kedalaman bak berkisar antara 3 – 6 meter (bak persegi dan bak bundar) serta 0,5 – 1
meter (clarifier). Waktu retensi 1 – 3 jam (untuk tipe bak persegi horizontal dan bak
bundar), 0,07 jam (waktu retensi pada pelat/tabung pengendap), dan 2 – 2,5 jam (tipe
clarifier).
 Tahap keempat adalah filtrasi (saringan pasir cepat) yaitu proses pemisahan padatan
dari air melalui media penyaring seperti pasir dan antrasit. Jenis saringan terdiri dari
saringan biasa (gravitasi), saringan dengan pencucian antar saringan, dan saringan
bertekanan. Kecepatan penyaringan 6 – 11 m/jam (saringan biasa dan saringan dengan
pencucian antar saringan) dan 12 – 33 m/jam (saringan bertekanan).
 Tahap kelima adalah desinfeksi yaitu proses pembubuhan bahan kimia untuk
mengurangi zat organik pada air baku dan mematikan kuman/organisme. Desinfektan
yang digunakan antara lain gas khlor dan kaporit.
4. Pemeriksaan Kualitas Air
Berdasarkan standard kualitas air menurut Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia
Tujuan pemeriksaan:
1. Mengetahui besarnya kandungan mineral dala air
2. Mengetahui tingkat kekeruhan air
3. Menetapkan tingkat pencemaran
4. Menetapkan zat- zat yang mengakibatkan rasa air tidak normal
5. Menetapkan kotoran yang bahaya terhadap air
6. Menetapkan proses yang dilakukan untuk pengolahan
7. Mengetahui apakah hasil pengolahan memenuhi standart yang dihasilkan

5. Mendirikan Bangunan Reservoir

Reservoir merupakan bangunan penampungan air minum sebelum dilakukan


pendistribusian ke pelanggan atau masyarakat ke pelanggan/masyarakat, yang dapat
ditempatkan di bawah tanah atau di atas tanah dalam bentuk menara atau tower.

Bangunan reservoir umumnya diletakan di dekat jaringan distribusi pada


ketinggian yang cukup untuk mengalirkan air secara baik dan merata ke seluruh
daerah konsumen.

Fungsi keberadaan reservoir adalah :


1. Penampungan terakhir kali air yang telah diolah dan memenuhi syarat kualitas air
minum.
2. Sebagai sarana vital penyaluran air ke masyarakat dan sebagai cadangan air.
3. Sebagai tempat penyimpanan kelebihan air agar dapat tercapai keseimbangan
antara kebutuhan dan suplai.
4. Keperluan instalasi, seperti pencucian filter, pembubuhan alum.
5. Tempat penyimpanan air saat desifektan.
6. Sebagai pengaman untuk gelombang tekanan balik.

Hal-hal yang harus diperhatikan :


1. Reservoir harus tertutup rapat tidak boleh berhubungan langsung dengan sinar
matahari, hal ini untuk mengurangi penguapan.
2. Lubang ventilasi dilengkapi dengan kawat kasa supaya binatang kecil tidak
bersarang di dalamnya.
3. Ada by pass dari pipa inlet langsung ke pipa outlet, sehingga apabila ada
kerusakan /pengurasan produksi air tidak terganggu.
4. Sebaiknya reservoir dibuat 2 buah secara terpisah dalam pelayanan area yang
sama sehingga apabila salah satu ada pencucian atau maintenance produksi air
bersih tidak terganggu.

Penempatan Reservoir :
 Reservoir pelayanan ditempatkan sedekat mungkin dengan pusat daerah layanan,
kecuali jika keadaan tidak memungkinkan. Selain itu harus dipertimbangkan
pemasangan pipa parallel.
 Tinggi reservoir pada sistem gravitasi ditentukan sedemikian rupa hingga tekanan
minimum sesuai hasil perhitungan hidrolis di jaringan pipa distribusi adalah 15
meter. Muka air reservoir rencana diperhitungkan berdasarkan tinggi muka air
minimum.
 Jika elevasi muka air tanah wilayah pelayanan bervariasi, maka wilayah pelayanan
dapat dibagi menjadi beberapa zone wilayah pelayanan, yang dilayani masing-
masing dengan satu reservoir.
Meskipun fungsi reservoir menampung air yang sudah bersih, tetapi masih ada
lumpur yang mengendap di sini, jadi dalam hal ini masih memerlukan pengurasan
hanya waktunya relative lebih lama daripada pengurasan unit-unit yang lain.
Permukaan dinding dan lantai harus dibersihkan secara sempurna dengan
menggunaka air yang bertekanan tinggi dan disikat. Air dan kotoran sisa pembersihan
harus dibuang dari tank reservoir. Saringan pembersihan juga perlu
diperiksa. Pengurasan dilakukan umunya setahun sekali.
Apabila dari segi topografi dan masyarakat tidak memberikan hasil yang
ekonomis untuk reservoir menara, maka reservoir di tanah berikut menyiapkan
penampungan yang memadai. Jika di dalam sistem distribusi terdapat beberapa zona
tekanan, maka reservoir di tanah dan pompa booster biasanya terletak di dekat daerah
zona distribusi tersebut. Air dari zona tekanan yang rendah akan dialirkan ke reservoir
dan selanjutnya di pompa ke daerah yang lebih tinggi.

Bangunan ini biasanya dibuat di tanah yang tinggi atau dekat dengan daerah
layanan. Reservoir jaman dahulu umumnya menggunakan konstruksi sederhana
dengan cara sebagian digali dan ditimbun, dan diperkeras dengan batu pecah, bata
ataupun beton pada dinding dan dasarnya serta atasnya selalu terbuka.
Masalah yang mungkin muncul untuk konstruksi reservoir yang terbuka adalah
sebagai berikut :
 Kehilangan air akibat dari resapan dan penguapan.
 Pembekuan (pada musim dingin / di Indonesia kemungkinannya sangat kecil)
 Kehilangan bahan klorine karena kontak dengan udara dan sinar.
 Pencemaran dari burung, binatang, manusia dan polusi udara.
 Peningkatan biaya pemeliharaan dan timbulnya masalah rasa dan bau karena
tumbuhnya algae.

Apabila daerah topografi daerah layanan cendrung datar maka konstruksi


menara bisa mengatasi hal tersebut. Dengan konstruksi yang tinggi menjulang di atas
tanah maka untuk pemeliharaan operator harus turun naik. Reservoir menara bisa
mengurangi besar / diameter pipa distribusi. Apabila ada suatu daerah pelayanan
yang terjauh dari reservoir dan tekanannya tidak mencukupi karena headloss di
sistem, maka distribusi utamanya perlu diperbesar untuk memberikan tekanan yang
cukup. Dengan adanya reservoir menara hal tersebut bisa di kurangi.
Penempatan reservoir menara bisa diluar daerah layananan tetapi yang terbaik
berada di dalam daerah layanan yang semula tekanannya kurang.
Kapasitas bangunan reservoir disesuaikan dengan kebutuhan daerah layanan
dan proyeksi kebutuhan pemakaian air dalam 10 tahun ke depan. Apabila kondisi
tanki atau reservoir tersebut sudah tidak mampu memenuhi layanan dalam suatu
daerah maka perlu di buat lagi tangki reservoir yang lain.

Perhitungan Bangunan Reservoir:


Didasarkan pada keseimbangan pemakaian air. Berdasarkan standar kebiasaan
di Jepang:

1. Kapasitas Efektif Standar harus diambil 1/3 atau ½ dari kapasitas harian
maksimum. Kapasitas efektif minimum diambil sebesar ¼ dari kapasitas harian
maksimum atau dengan kata lain 5-8 jam dari jumlah kapasitas distribusi
2. Untuk pencegahan kebakaran, kapasitas di atas harus ditambah dengan kapasitas
akibat fluktuasi pemakaian air

3. Bila digunakan beberapa reservoir, maka perencanaan harus didasrkan pada


masing-asing jaringan distribusi

6. Perencanaan Distribusi Air Bersih


Faktor yang menentukan suatu sistem distribusi:
1. Rencana induk pengembangan kota dg perkiraan jumlah penduduk di masa
mendatang
2. Besarnya jumlah kebutuhan air
3. Fluktuasi pemakaian air
4. Keadaan topograi daerah
5. Kondisi jaringan jalan
6. Lokasi pengambilan serta reservoir distribusi

Anda mungkin juga menyukai