Anda di halaman 1dari 43

L APORAN AKHIR

Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

BAB 3

PEDOMAN
OPERASI DAN
PEMELIHARAAN
BANGUNAN PENGAMAN PANTAI

3.1 PENJELASAN UMUM


Kegiatan operasi dan pemeliharaan bangunan pantai dilaksanakan dengan mengacu pada SE Menteri
Pekerjaan Umum No: 01/SE/M/2011 tentang Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Bangunan
Pengaman Pantai.
Operasi dan pemeliharaan bangunan pengaman pantai adalah rangkaian kegiatan yang bertujuan agar
bangunan pengaman pantai dapat berfungsi sesuai maksud pembangunannya. Berdasarkan lingkup
pelaksanannya, kegiatan operasi terbagi dalam 3 bidang, yaitu yang mencakup: sosialisasi, operasi
bangunan pengaman pantai, dan operasi bangunan pendukung.
Sosialisasi yang dimaksud berupa sosialisasi kebijakan pemerintah. Kebijakan yang disosialisasikan
menyangkut beberapa larangan atas kegiatan yang dapat merusak lingkungan. Disamping itu,
dilakukan juga sosialisasi untuk tata cara pemanfaatan sumber daya alam yang benar sesuai aturan
pemerintah.
Operasi menyangkut bangunan pengaman pantai terdiri dari inventarisasi bangunan di awal program
operasi untuk mendapatkan data dasar, pemantauan berkala atas kondisi fisik bangunan, dan evaluasi
berdasarkan hasil pemantauan untuk menetapkan langkah yang diambil selanjutnya dalam rangka
mempertahankan kinerja bangunan.
Operasi menyangkut bangunan pendukung (pompa dan pintu air) dilakukan pada sub-sistem drainase
pada bangunan pengaman pantai yang memiliki fasilitas ini.
Pemeliharaan dilakukan terhadap bangunan pengaman pantai dan kelengkapannya sesuai dengan
hasil pemantauan yang dilakukan. Dalam pedoman ini diuraikan langkah-langkah penilaian atas
kondisi fisik dan fungsi bangunan yang menjadi dasar untuk pengambilan keputusan. Saran tindakan
berdasarkan hasil penilaian disampaikan untuk memberi arah bagi tindakan yang akan dipilih untuk
mengatasi masalah yang dialami bangunan. Diagram lingkup kegiatan operasi dan pemeliharaan
sebagaimana terlihat pada gambar di bawah ini.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-1


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Gambar 3. 1 Skema kegiatan operasi dan pemeliharaan bangunan pengaman pantai berdasarkan
SE Menteri Pekerjaan Umum No: 01/SE/M/2011.

3.2 BANGUNAN PENGAMAN PANTAI


Jenis-jenis bangunan pengaman pantai yang dikelola oleh Kementerian Pekerjaan Umum terdiri dari:
1. Revetmen
2. Tembok Laut
3. Pemecah Gelombang
4. Groin
5. Jeti
6. Tanggul Laut
7. Pengisian Pasir
Revetmen, Tembok Laut, Pemecah Gelombang, dan Groin termasuk golongan struktur keras (hard
structure) yang mengamankan pantai dengan fisiknya keras dan tidak mudah rusak menghadapi gaya-
gaya alam, sementara pengisian pasir adalah cara termasuk golongan struktur lunak (soft structure)
yang bekerja dengan cara mengorbankan sebagian volumenya terbawa oleh gaya gelombang dan
arus. Adanya pasir di pantai menyebabkan gaya gelombang tidak langsung menyentuh tanah asli di
pantai, sehingga tanah pantai tidak tergerus.
Dalam konteks pengamanan pantai, Jeti juga memiliki fungsi pengamanan khususnya pada bagian
muara agar aliran air menuju ke laut tidak terganggu dan laju penumpukan sedimen di muara dapat
direduksi. Dengan demikian banjir di muara akibat berkurangnya penampang sungai dapat dihindari.
Dalam hal lain, pengamanan yang diberikan oleh tanggul laut lebih mengarah pada terhindarnya
daerah rendah di belakang pantai dari genangan akibat proses pasang surut.
Bagian berikut secara singkat memberikan Gambaran dari setiap jenis bangunan pantai yang
disebutkan. Subbab 2.2.1 hingga 2.2.7 menjelaskan bentuk dan cara kerja tiap jenis bangunan
pengaman pantai yang telah disebutkan sebelumnya, sementara Subbab 2.2.8 menjelaskan bangunan
pendukung yang ada pada bangunan pantai. Pada Subbab 2.2.9 dijelaskan beberapa jenis bangunan
pelengkap yang dibuat pada bangunan pengaman pantai.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-2


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

3.2.1 Revetmen
Revetmen berfungsi untuk melindungi bagian darat pantai tepat di belakang bangunan terhadap erosi
dan abrasi akibat arus dan gelombang. Revetmen yang ditempatkan pada permukaan pantai
memperkuat profil pantai dengan material yang tahan gaya gelombang dan gerusan air, dengan
demikian profil pantai tidak akan mudah terganggu. Revetmen merupakan konstruksi yang tidak masif
dan karenanya dapat dibangun mengikuti bentuk profil pantai seperti pada gambar-gambar di bawah
ini.

Gambar 3. 2 Sketsa struktur revetmen.

Gambar 3. 3 Pengaman pantai tipe revetmen di Tanjung Balai Karimun.

Konstruksi yang lazim dipergunakan antara lain susunan batu kosong, blok-blok beton, plat beton,
yang disebut konstruksi tipe rubble mound dengan armor pada terluar yang disebut lapisan pelindung.
Antara tanah pantai yang dilindungi dan revetmen harus diselipkan lapisan filter (dapat berupa
geotekstil) yang berfungsi untuk mencegah hanyutnya butiran material pantai yang halus.
Bila terdapat kemungkinan erosi pada bagian kaki bangunan, maka harus dirancang agar ujung badan
yang menghadap laut dilengkapi dengan tumit agar dapat melindungi bangunan saat terjadi arus yang
mengerosi.

3.2.2 Tembok Laut


Tembok laut berfungsi mengamankan bagian darat pantai di belakang konstruksi terhadap erosi akibat
gelombang dan arus dan sebagai penahan tanah di belakang konstruksi. Bangunan ini ditempatkan
sejajar atau kira-kira sejajar dengan garis pantai, membatasi secara langsung bidang daratan dengan
air laut. Bangunan ini dapat dipergunakan untuk pengamanan pada pantai berlumpur atau berpasir.
Umumnya digunakan untuk memperkuat bagian tertentu dari profil pantai yang terjal seperti terlihat
pada gambar – gambar di bawah ini.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-3


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tembok Batu
TEMBOK LAUT

Pasir
HHWL

MWL

Tanah Keras Batu


Kerikil Profil Asli

Gambar 3. 4 Sketsa tembok laut.

Gambar 3. 5 Aplikasi tembok laut di Sebong Pereh, Bintan.

Tembok laut merupakan konstruksi yang masif, direncanakan agar dapat menahan gaya gelombang
yang relatif tinggi. Bahan konstruksi yang lazim dipergunakan antara lain pasangan batu dan beton.
Kerusakan tembok laut antara lain akibat pondasi yang kurang dalam, dan terjadinya overtopping yang
mengakibatkan aliran air di belakang tembok.

3.2.3 Pemecah Gelombang


Pemecah Gelombang adalah bangunan yang berfungsi untuk mencegah erosi pantai secara tidak
langsung. Bangunan ini bekerja dengan cara meredam dan mereduksi energi gelombang. Tujuannya
adalah memperkecil tinggi gelombang yang lolos ke dalam perairan dalam naungan bangunan ini dan
mengurangi transpor sedimen tegaklurus pantai.
Ada dua jenis pemecah gelombang, yaitu pemecah gelombang yang tersambung dengan pantai, dan
pemecah gelombang lepas pantai (detached). Jenis yang relevan dengan pengamanan pantai adalah
pemecah gelombang lepas pantai seperti terlihat pada gambar - gambar di bawah ini.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-4


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Gambar 3. 6 Sketsa layout dan unjuk kerja pemecah gelombang lepas pantai.

Gambar 3. 7 Pengaman pantai tipe pemecah gelombang lepas pantai di Pulau Pelampung,
Batam.

Pemecah gelombang lepas pantai berfungsi pula sebagai penahan dan pereduksi besarnya angkutan
sedimen sejajar pantai maupun sedimen tegak lurus pantai. Karena energi gelombang direduksi, maka
perairan di belakangnya menjadi tenang dan mengakibatkan terbentuknya endapan yang disebut
tombolo.

3.2.4 Groin
Groin berfungsi sebagai pengaman pantai terhadap erosi karena gangguan keseimbangan angkutan
pasir sejajar pantai (longshore sanddrift). Groin bekerja dengan menahan atau mengurangi besarnya
angkutan pasir sejajar pantai. Karena tujuannya mengurangi angkutan pasir sepanjang pantai, maka
groin hanya cocok untuk pantai yang berpasir seperti terlihat pada gambar di bawah ini.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-5


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Gambar 3. 8 Sketsa dan cara kerja groin.

Tipe lurus Tipe T Tipe L

Gambar 3. 9 Beberapa tipe groin.

Groin dapat dibedakan tipenya menurut bentuk, yaitu: tipe lurus, tipe T, dan tipe L sebagaimana
ditunjukkan dalam Gambar 9. Groin juga dapat dibuat melengkung, berbentuk mirip ekor ikan, dan
juga bentuk lain sesuai keperluannya dan kaitannya dengan estetika pantai.
Berdasarkan konstruksinya, groin dapat dibangun dari tumpukan batu, caison beton, turap, tiang yang
dipancang berjajar, atau tumpukan silinder beton yang bagian dalamnya diisi dengan adukan beton.
Namun demikian, konstruksi tumpukan batu lebih banyak dipilih untuk aplikasi pada tempat-tempat
terbuka karena mampu bertahan terhadap beban gelombang yang besar dan berguna untuk
mengurangi refleksi gelombang.
Dengan adanya groin, maka gerakan sedimen sejajar pantai akan tertahan dibagian hulu (updrift) groin
dan sebaliknya kemungkinan akan terjadi erosi di bagian hilir (downdrift) groin. Makin panjang groin
makin tinggi kapasitasnya menahan sedimen. Sebaliknya untuk groin yang rendah dan pendek
kapasitasnya untuk menahan sedimen akan lebih kecil.

3.2.5 Jeti
Jeti berfungsi mengendalikan penutupan muara sungai atau saluran oleh sedimen (Pedoman Umum
Perbaikan Muara Sungai dengan Jeti, Pd T-07-2004-A). Dalam lingkup yang lebih luas, jeti juga

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-6


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

digunakan untuk menjaga kestabilan alur pelayaran dan inlet pasang surut. Pada pantai dengan arus
dan angkutan sedimen sejajar pantai, jeti juga berfungsi untuk menahan arus yang melintang alur dan
mengalihkannya agar melintas melalui bagian perairan yang lebih dalam sehingga risiko gangguan
lebih kecil untuk pelayaran.
Jeti merupakan struktur yang tersambung dengan pantai dan umumnya dibangun pada salah satu atau
kedua sisi alur tegak lurus terhadap garis pantai dan memanjang ke dalam laut.
Cara kerja jeti adalah dengan membatasi aliran pasang surut, sehingga ada peluang untuk mengurangi
tingkat pendangkalan alur dan mengurangi volume pengerukan yang diperlukan. Apabila
bangunannya diperpanjang hingga melampaui daerah gelombang pecah, jeti memberikan keleluasaan
manuver yang lebih baik bagi kapal yang memasuki alur karena dapat memberikan perlindungan
terhadap gelombang. Jeti dibangun dengan cara yang serupa dengan breakwater.

3.2.6 Tanggul Laut


Tanggul Laut (sea dike) merupakan struktur pengaman pantai yang dibangun sejajar pantai dengan
tujuan untuk melindungi dataran pantai yang rendah dari genangan akibat air pasang, gelombang dan
badai.
Tanggul ini dibuat dengan tujuan untuk memisahkan pantai dari daerah pedalaman (hinterland).
Biasanya badan tanggul dibangun dari material halus seperti pasir, pasir kelanauan dan lempung.
Material kedap air diperlukan agar air tidak merembes melalui badan tanggul.
Risiko keruntuhan badan tanggul (stabilitas lereng) dan erosi akibat piping menentukan kelandaian
badan tanggul di bagian darat, sementara badan arah laut biasanya dibuat sangat landai dengan
tujuan untuk mengurangi runup gelombang dan pengaruh erosi akibat gelombang.
Material yang digunakan sebagai pelindung dapat berupa rumput-rumputan, aspal, batu-batuan atau
pelat beton tergantung tingkat perlindungan yang dibutuhkan. Kemiringan badan bangunan yang
semakin terjal membutuhkan lapisan armor pelindung yang lebih kuat. Bila terdapat kemungkinan
erosi pada bagian kaki bangunan, maka harus dirancang agar ujung badan yang menghadap laut
dilengkapi dengan tumit agar dapat melindungi bangunan saat terjadi arus yang mengerosi.
Pada kondisi tertentu, tanggul dapat dibuat dari tembok beton dengan kaki yang melebar (parapet).
Dibelakang tembok diisi dengan tumpukan tanah yang ditimbun pada kaki tembok.

Gambar 3. 10 Tanggul laut sebagai penahan air dan gelombang di Desa Bemban, Batam.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-7


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

RUMPUT

Bagian kedap air


ASPAL
1:3 1:3
MUKA AIR DESAIN
LEMPUNG / PASIR
HHWS Urugan batu 1:5

Gambar 3. 11 Potongan melintang konstruksi tanggul laut.

3.2.7 Pengisian Pasir


Pengisian pasir (sand nourishment) berfungsi untuk memberikan pengamanan bagi sarana dan
prasarana di darat terhadap pengaruh badai dan diterapkan untuk mencegah erosi garis pantai lebih
lanjut. Bila tidak ada badai, pengaruh dari gelombang pecah hanya sebatas sisi sebelah laut dari berm.
Secara alamiah berm dan dune berperan sebagai buffer pelindung antara bangunan di darat dengan
air dan gelombang. Sasaran penggunaan cara ini adalah mengisi pantai dengan material dan
membentuk dune secara artifisial yang nantinya akan dierosi oleh gelombang dan arus bila tidak ada
suplai natural.
Material yang dipilih adalah material dengan ukuran butiran dan kepadatan yang sama atau lebih
besar dibanding material aslinya yang ditambahkan pada bagian pantai yang tererosi untuk
menggantikan kekurangan pasokan alaminya. Pengisian pasir tidak hanya melindungi pantai pada
lokasi yang diisi, namun juga dapat memberikan perlindungan pada bagian downdriftnya yaitu dengan
memberikan sumber pasir pada suatu titik di bagian updrift.

Gambar 3. 12 Ilustrasi kondisi sebelum pelaksanaan, setelah pengisian, dan penampang rencana.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-8


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Gambar 3. 13 Pola penempatan pengisian pasir dan kombinasi dengan bangunan lain untuk
menstabilkan pasir isian.

Pengisian pasir secara umum mencakup pembuatan profil pantai yang lebih lebar dan/atau bukit pasir
yang bersifat substansial untuk mengurangi kerusakan akibat badai (relatif terhadap tingkat kerusakan
yang terjadi bila tanpa pengisian pasir). Tingkat pengamanan yang diberikan bukan ukuran utama,
karena adanya ketidakpastian frekuensi badai (dengan intensitas tinggi) yang akan terjadi. Ada risiko
badai tertentu dapat menimbulkan kerusakan bangunan di pantai meski ada tindak pengisian pasir.
Taraf pengamanannya sendiri akan berkurang setelah terjadi erosi oleh badai besar, dan tentu akan
tetap kurang jika tidak dilakukan pemeliharaan (pengembalian bentuk) kembali setelah badai berlalu.
Taraf pengamanan akan dapat dijaga jika pengisian kembali pasir terjadwal dengan baik, dan biasanya
merupakan kunci dari desain. Untuk memberikan tingkat pengamanan yang lebih, cara pengisian pasir
seringkali dikombinasikan dengan bangunan groin.

3.2.8 Bangunan Pendukung


Bangunan pendukung merupakan bangunan yang mendukung kegiatan operasi yang dilakukan pada
bangunan pengaman pantai bersangkutan. Masuk dalam kelompok bangunan pendukung adalah
Pompa Air dan Pintu Air. Keduanya perlu dioperasikan secara tepat untuk mengatasi masalah drainase
dan menjaga kondisi keamanan kondisi bangunan pengaman pantai bersangkutan.
Pompa air umumnya digunakan pada sistem polder dimana elevasi tanah aslinya rendah dan harus
dilindungi dengan tanggul keliling. Air drainase dalam sistem ini dikumpulkan dalam suatu kolam
tampung dan akan dibuang ke luar menggunakan pompa.
Pintu air digunakan pada kawasan yang memiliki elevasi cukup untuk pembuangan air secara gravitasi.
Pintu dibuka saat air laut surut dan ditutup saat air pasang agar tidak menggenangi lahan.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-9


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Gambar 3. 14 Muara drainase pada bangunan pengaman pantai di Tanjung Balai Karimun.

3.2.9 Bangunan Pelengkap


Bangunan ini bersifat melengkapi penggunaan bangunan utama atau menunjang kegiatan di daerah
tempat bangunan pengaman berada. Dapat berupa akses menuju bangunan pengaman pantai, atau
bangunan yang menunjang kegiatan masyarakat sekitar.
Jalan setapak, merupakan bangunan pelengkap yang merupakan akses ke bangunan pengaman dan
dimanfaatkan untuk keperluan rekreasi atau wisata. Sementara shelter nelayan, bangunan
pendaratan, jalan desa, outlet drainase merupakan contoh dari bangunan pelengkap yang berfungsi
menunjang kegiatan masyarakat di daerah setempat.

Gambar 3. 15 Shelter nelayan sebagai bangunan pelengkap di Bemban, Batam.

3.3 MATERIAL BANGUNAN PENGAMAN PANTAI


Pilihan bentuk dan material konstruksi bangunan pengaman pantai dikonstruksi dengan pilihan
bentuk dan material yang disesuaikan dengan kondisi lingkungannya. Badan Penelitian dan
Pengembangan di Kementerian Pekerjaan Umum juga membuat beberapa produk pendukung yang

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-10


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

dapat diaplikasikan untuk bangunan pengaman pantai. Terkait dengan keperluan pemeliharaan,
material bangunan pengaman pantai dapat dibagi dalam dua kategori besar, yaitu material alam dan
material buatan.

3.3.1 Material Alam

3.3.1.1 Batu
Batu digunakan untuk konstruksi kaku (tembok/beton) maupun lentur (tumpukan batu). Pada
konstruksi lentur, batu digunakan baik sebagai lapisan inti maupun lapisan pelindung di bagian
permukaan. Untuk lapis inti umumnya digunakan batu guling yang bisa diperoleh dari hasil pemecahan
batu gunung (stone crushing), sementara untuk lapis pelindung harus digunakan batu dengan ukuran
yang besar. Ukuran yang besar mutlak perlu karena stabilitas batu lapis pelindung tergantung pada
berat dan bentuk butiran serta kemiringan sisi bangunan.
Pengadaannya dilakukan langsung dari sumbernya dengan ukuran yang dibutuhkan. Batu alam yang
digunakan umumnya diperoleh dari batuan gunung yang dibentuk menyerupai kubus sehingga dapat
disusun dengan rapih membentuk talud yang diinginkan. Ukuran batu alam yang digunakan dapat
mencapai bobot 4 ton, namun kemungkinan pengadaannya sangat tergantung pada cadangan di
sumbernya, juga volume yang dibutuhkan. Untuk mendapatkan tekstur dan warna tertentu demi
tujuan estetika dapat dipilih jenis batu alam yang karakternya sesuai untuk kondisi laut.

Gambar 3. 16 Batu alam untuk bagian inti dan lapis lindung di Tanjung Balai Karimun.

3.3.1.2 Pasir
Penggunaan material pasir dibedakan menjadi dua kategori: sebagai bahan campuran (beton), dan
sebagai bahan utama (untuk pengisian pasir pantai). Sebagai bahan campuran beton, pasir yang
digunakan adalah pasir pasang yang bebas lumpur sesuai persyaratan untuk pembetonan. Meskipun
pekerjaan dilakukan di pantai, pasir laut tidak boleh digunakan untuk campuran beton.
Khusus untuk pengisian pasir, material harus dipilih dari ukuran butiran dan karakter yang mendekati
kondisi material aslinya. Sumbernya dapat diperoleh dari beberapa tempat baik dari bagian darat
pantai lain yang memiliki jumlah kandungan yang besar maupun dari daerah lepas pantai atau
merupakan hasil pengerukan untuk pembuatan dan pemeliharaan alur pelayaran.
Hal penting yang perlu dipertimbangkan dalam pengambilan material pengisi adalah bahwa sumber
material tidak boleh dari tempat yang terlalu dekat dengan pantai yang diisi karena keseimbangan
profil pantai mungkin akan berubah. Bila sumber berada dekat dengan pantai yang diisi, dapat terjadi

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-11


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

transpor material yang mengembalikan pasir dari pantai yang diisi ke pantai sumbernya untuk
mengembalikan pasir yang diambil karena terjadi defisit pada profil pantai di daerah sumber.
Jika lokasi pengerukan material pinjaman terlalu dekat dengan pantai yang diisi dan perairan terlalu
dangkal, terbentuk batimetri yang tidak beraturan akibat pengerukan yang secara signifikan
mempengaruhi penyebaran gelombang datang. Hal ini dapat berakibat pada erosi di titik tertentu.
Praktisnya, bila diambil dari dasar laut, daerah sumber harus dipilih pada perairan dengan kedalaman
kurang lebih dua kali dari kedalaman pengisiannya.

Gambar 3. 17 Pasir hasil pengerukan diisi ke pantai dengan disemprotkan oleh kapal keruk.

3.3.1.3 Bambu
Bambu pada bangunan pengaman pantai berfungsi sebagai kerangka bangunan yang menjadi wadah
material pengisinya. Tergantung pada materi pengisinya, bambu dipancang serapat mungkin
membentuk barisan yang memanjang sesuai panjang bangunan yang akan dibuat. Pada jarak tertentu,
dipasang pengaku sehingga wadah yang terbentuk dari struktur rangka bambu kuat untuk
menampung material pengisi dan tidak mudah digoyang gelombang.
Untuk material isi digunakan bahan-bahan berbutir halus atau kasar sesuai kondisi pantai yang
diamankan. Bahan pengisi dari tanah digunakan untuk pengaman pantai yang memiliki energi
gelombang yang rendah. Untuk pantai dengan gelombang yang sedang atau besar digunakan pengisi
berupa kantong-kantong pasir atau batu untuk meredam energi seperti contoh pada gambar di
bawah.

3.3.1.4 Tanah
Tanah sebagai material bangunan pengaman pantai secara khusus digunakan untuk konstruksi tanggul
laut. Tanah harus memenuhi standar spesifikasi teknis yang berlaku untuk timbunan, dan untuk
bagian kedap tekstur tanah harus dapat menahan air. Untuk itu umumnya digunakan tanah lempung
atau lempung dengan campuran pasir yang tidak lebih dari 20%.
Apabila material tanah menjadi pilihan, jenis tanah liat yang kedap air diperlukan apabila tanggul harus
dibangun pada tanah berpasir. Dengan sifat tanah liat yang kedap air maka inti yang dibangun masuk
ke dalam tanah dasar akan dapat mencegah rembesan air melalui tanah berpasir di bawah tanggul.

3.3.2 Material Buatan

3.3.2.1 Pipa Beton (Buis Beton)


Pipa beton bulat/silinder atau dikenal dengan sebutan “buis beton” atau “gorong-gorong” kerap
digunakan sebagai material untuk membentuk bangunan pengaman pantai. Bangunan yang dibentuk

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-12


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

dengan material ini memiliki struktur masif karena pipa beton ditumpuk dan diisi dengan adukan
beton cycloop dan antar lapisan dibuat bertautan dengan penulangan ringan.

Gambar 3. 18 Contoh tembok laut pipa beton silinder di Pulau Putri, Batam.

Pipa beton bulat dibuat dari beton bertulang yang dicetak dengan cetakan baja. Umumnya yang
digunakan adalah pipa beton dengan diameter 100 cm dan tinggi pipa 50 cm. Tebal dinding pipa 10
cm dan didalamnya dilengkapi besi tulangan berdiameter 10 mm yang disusun ke arah memanjang
dan melintang dengan jarak antar tulangan 10 cm. Untuk campuran betonnya, digunakan komposisi
semen, pasir, dan kerikil dengan perbandingan 1:2:3 atau minimal setara dengan mutu beton K-175.

3.3.2.2 Blok Beton


Material blok beton banyak dipergunakan dalam bangunan pengaman pantai sebagai armor (material
pelindung) yang melapisi bagian terluar bangunan. Penggunaan blok beton sebagai alternatif
pengganti batu memiliki kelebihan karena dapat dibuat dengan bentuk yang diinginkan. Bentuk blok
beton yang banyak dikenal untuk pengaman pantai antara lain adalah, quadripod, tetrapod, dolos,
tribar, dan kubus.
Salah satu besaran yang mempengaruhi bobot unit armor adalah nilai koefisien kestabilan armor yang
dikenal dengan Kd. Untuk tinggi gelombang yang sama, makin tinggi harga Kd, makin ringan bobot
unit armor yang dibutuhkan. Bentuk blok beton berkaitan erat dengan koefisien kestabilannya, oleh
karena itu bentuk yang dipilih akan menentukan dimensi blok beton yang digunakan.

Gambar 3. 19 Unit armor blok beton jenis Quadripod.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-13


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Gambar 3. 20 Unit armor blok beton jenis Tetrapod.

Gambar 3. 21 Unit armor blok beton jenis Dolos.

Gambar 3. 22 Unit armor blok beton jenis Tribar.

Gambar 3. 23 Unit armor blok beton jenis Kubus.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-14


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 1 Koefisien Stabilitas KD untuk Batu dan Berbagai Bentuk Blok Beton

Agar mampu menahan abrasi akibat hempasan gelombang, maka beton yang digunakan adalah beton
dengan mutu K-300 atau lebih. Blok beton dicetak dengan cetakan besi yang dibuat khusus sehingga
dapat dibongkar pasang. Setelah proses pengerasan beton selesai, cetakan dapat dibuka dan hasil
cetakan dirawat sampai mencapai usia yang cukup dan mencapai kekuatan karakteristiknya.
Pemasangan dilakukan setelah blok-blok beton cukup umur.
Blok beton yang banyak digunakan di Indonesia untuk pekerjaan pengamanan pantai berskala kecil
dan menengah umumnya berbentuk kubus. Kubus beton dicetak dengan panjang sisi 40 cm, 50 cm,
atau lebih besar.

3.3.2.3 Tiang Beton Bertulang


Tiang beton bertulang merupakan salah satu alternatif material yang digunakan untuk pengaman
pantai namun terbatas pada lokasi tertentu. Dari segi biaya material ini lebih mahal dibanding material
jenis lain, oleh karena itu penggunaannya hanya untuk daerah yang penting dengan nilai ekonomis
tinggi seperti pelabuhan, daerah industri, niaga, dan pariwisata atau untuk daerah-daerah dengan
lahan sangat terbatas.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-15


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Dalam lingkup bangunan pengaman pantai, tiang beton bertulang dapat diaplikasikan untuk
pembuatan jetty maupun groin. Dalam aplikasi lain tiang beton digunakan sebagai turap dermaga
yang menjadi konstruksi penahan tanah atau dikenal sebagai konstruksi bulkhead. Bagian yang telah
dilindungi tiang dapat direklamasi dan dimanfaatkan untuk melakukan aktivitas atau mendirikan
bangunan
Tiang beton bertulang umumnya dibuat dengan mutu beton K-300, K-450, K-500 hingga K-600 yang
dibuat dari campuran semen khusus untuk penggunaan di perairan laut (marine). Pada masa sekarang,
tiang ini sudah diproduksi di pabrik (prefab) dengan sistem prategang, sentrifugal atau gabungan
keduanya sesuai dengan tujuan penggunaanya. Dengan cara tersebut diperoleh tiang beton bertulang
dengan kepadatan yang lebih tinggi dan daya dukung serta momen lentur ijin yang lebih besar
dibanding pencetakan konvensional.

3.4 OPERASI BANGUNAN PENGAMAN PANTAI

3.4.1 Sosialisasi Pengamanan Pantai


Kebijakan terkait pengamanan pantai yang ditetapkan oleh pemerintah pada dasarnya merupakan
landasan hukum agar upaya pengamanan pantai dapat berjalan secara efektif. Pemahaman
masyarakat tentang perlunya pengamanan pantai perlu dibangun agar tidak saja mendukung upaya
pemerintah namun juga demi keberlangsungan penghidupan masyarakat di sekitar pantai yang
dikelola.
Waktu dan jumlah kegiatan sosialisasi bervariasi sesuai kebutuhan setempat. Materi sosialisasi
terhadap masyarakat sekitar yang terkait dengan pantai yang diamankan terdiri dari beberapa pokok
yang penyampaiannya disesuaikan dengan permasalahan yang terjadi pada pantai bersangkutan.
Pokok materi sosialisasi tersebut mencakup:
1. Larangan penebangan hutan atau tanaman mangrove
2. Larangan penambangan di sempadan pantai
3. Tatacara pemanfaatan sempadan pantai
Selain itu, dalam pelaksanannya, sosialisasi perlu dimuati juga dengan peraturan perundang-
undangan yang melandasi pengaturan, himbauan, dan larangan yang disosialisasikan sebagai bentuk
edukasi bagi masyarakat.

3.4.2 Inventarisasi
Inventarisasi merupakan kegiatan yang mendahului semua kegiatan lain dalam operasi dan
pemeliharaan bangunan pengaman pantai. Inventarisasi ini dilakukan satu kali dan dalam inventarisasi
dilakukan pemasangan titik referensi yang dipergunakan untuk mengamati perubahan elevasi
bangunan. Data yang diperoleh dari inventarisasi akan menjadi dasar rencana kegiatan operasi dan
pemeliharaan yang akan dilaksanakan.

3.4.2.1 Peralatan Kerja


Peralatan kerja perlu disediakan bagi pengelola untuk menunjang kegiatan operasi dan pemeliharaan.
Tergantung pada pola pelaksanaannya, jenis fasilitas yang perlu disediakan sebagai aset akan
bervariasi. Peralatan kerja yang sama akan digunakan pula dalam kegiatan pemantauan, oleh karena
itu peralatan yang disebut pada bagian ini menjadi acuan pula dalam pembahasan kegiatan
pemantauan.
Fasilitas dan peralatan yang dibutuhkan disajikan selengkapnya pada tabel di bawah ini.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-16


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 2 Peralatan Kerja Inventarisasi dan Pemantauan

Fasilitas/Peralatan Jumlah Keterangan


kebutuhan

Transportasi - - Sesuai kondisi lapangan


Alat Survei Kamera foto 1 buah
Lampu senter 2 unit
Alat ukur topografi 1 set
Meteran (50 m) 1 buah
Meteran (5m) 1 buah

GPS tangan 1 buah


Komunikasi Handy talkie 1 set
Handphone (tergantung Pengawas bangunan
1 buah
lokasi) pantai

3.4.2.2 Kegiatan dalam Inventarisasi


Kegiatan yang dilakukan dalam inventarisasi mencakup:
1. pembuatan Bench Mark (BM); yang akan digunakan sebagai acuan dalam inventarisasi dan
pemantauan,
2. pembagian dan penomoran ruas bangunan (untuk bangunan yang memanjang) atau penomoran
bangunan (untuk bangunan yang berjajar),
3. penetapan nomenklatur bangunan,
4. penentuan obyek yang dilindungi oleh bangunan (sebagai fungsi bangunan), dan
5. pegumpulan data teknis bangunan (termasuk kondisi bangunan, sketsa dan foto).
Blangko inventarisasi digunakan untuk mencatat semua data bangunan yang diinventarisasi. Untuk
bangunan memanjang (Revetmen, Tembok Laut, Pemecah Gelombang, Tanggul Laut, dan Pengisian
Pasir) satu set blangko akan berisi informasi bangunan pada satu ruas. Karenanya, jumlah blangko
akan sesuai dengan jumlah ruas bangunan memanjang yang ditentukan pada kegiatan nomor 3 diatas.
Dengan pola yang serupa, untuk bangunan yang berjajar (Groin dan Jeti), satu blangko digunakan
untuk menginventariasi tiap unit bangunan.
3.4.2.2.1 Pembuatan Bench Mark
Bench Mark (BM) dibuat sebagai acuan dalam inventarisasi dan untuk memantau perubahan elevasi
bangunan dalam kegiatan pemantauan dan pemeliharaan. BM dibuat setiap jarak 1 km, dan antara
BM dibuat patok-patok dengan interval 100 meter. Pada bangunan yang berlokasi pada satu titik
tertentu (jeti, groin tunggal), minimal dibuatkan satu buah BM. Penempatan BM dipilih pada lokasi
yang aman terhadap gangguan dan kerusakan garis pantai.
BM dibangun pada tanah yang stabil di belakang pantai. Bila tanah dasar lunak, BM harus diperkuat
dengan tiang pancang yang memadai agar posisinya tidak berubah. Sisi muka BM dilengkapi dengan
pelat marmer yang diberi identifikasi lokasi dan nomor sesuai rancangan nomor BM di lokasi
bersangkutan.
BM yang baru dibuat selanjutnya diukur posisi dan ketinggiannya terhadap BM eksisting yang masih
valid dan data koordinatnya tersedia. Bila tidak terdapat BM lain sebagai acuan, atau data hilang, maka
BM yang baru dapat diberi nilai koordinat tertentu secara lokal dengan elevasi yang ditentukan secara

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-17


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

lokal pula. Koordinat BM selanjutnya dapat dikoreksi sesuai koordinat global dengan hasil pengukuran
alat Global Positioning System (GPS). Koreksi elevasi BM selanjutnya dapat dilakukan sesuai hasil
analisis pasang surut berdasarkan data pengukuran pasang surut di kawasan bersangkutan sesuai Tata
Cara Pengamatan Pasang Surut dengan Menggunakan Papan Duga (Pd T-26-2004-A).
3.4.2.2.2 Pembagian Ruas dan Penomoran Bangunan
Pembagian ruas bangunan (bangunan memanjang) atau penomoran bangunan (bangunan berjajar)
dilakukan dengan memperhatikan keberadaan dan fungsi masing-masing bagian serta penomoran
yang mungkin telah digunakan selama ini. Bangunan berjajar dapat dinomori secara urut dari awal
hingga akhir. Bangunan memanjang dapat dibagi dalam ruas menurut panjang tertentu atau per
segmen antar dua bangunan lain.

Gambar 3. 24 Contoh pembagian ruas dan penomoran bangunan.

3.4.2.2.3 Penetapan Nomenklatur


Dalam inventarisasi dilakukan pula penetapan nomenklatur bangunan yang diinventarisasi sebagai
identitas bangunan secara spesifik. Bentuk nomenklatur berupa kode yang tersusunan dari huruf dan
angka yang memuat informasi bangunan. Untuk kode wilayah, digunakan standar Badan Pusat
Statistik. Khusus untuk nama pantai, digunakan nama yang sesuai dengan nama yang digunakan
selama ini dalam identifikasi pantai, sementara kode bangunan dibuat dengan huruf awal sesuai jenis
bangunannya. Untuk hal ini Kementerian Pekerjaan Umum, perlu menerbitkan listing (daftar)
tersendiri. Penggunaan bentuk nomenklatur ini diseragamkan untuk seluruh provinsi di Indonesia.
Urutan kode dan informasi yang dimasukkan dalam nomenklatur disebutkan dalam tabel di bawah ini.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-18


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 3 Informasi Dalam Nomenklatur Bangunan

No. Informasi Bentuk Standar

1. Provinsi/ Kode Badan Pusat Statistik


Kabupaten/Kota
2. Nama Pantai Kode Listing PU
3. Kode Bangunan Rv (Revetmen) Listing PU
TL (Tembok Laut)
PG (Pemecah Gelombang
Gr (Groin)
Jt (Jeti)
TaL (Tanggul Laut)
PP (Pengisian Pasir)

3.4.2.2.4 Identifikasi Obyek yang Dilindungi


Fungsi bangunan pengaman pantai adalah mengamankan pantai dan obyek (atau beberapa obyek)
yang ada di belakangnya. Dalam inventarisasi, obyek apa saja yang dilindungi perlu diidentifikasi dan
dicantumkan dalam blangko. Jenis obyek yang dilindungi dibagi dalam beberapa kategori sebagai
berikut:
1. Pulau Terluar
2. Jalan Nasional / Jalan Provinsi / Jalan Kabupaten/Kota
3. Kawasan Pemukiman
4. Kawasan Wisata
5. Fasilitas Umum / Fasilitas Sosial
6. Lalu lintas navigasi (muara sungai)
3.4.2.2.5 Pengumpulan Data Teknis
Data teknis bangunan diperoleh dari dua sumber, yaitu melalui pengukuran lapangan dan dokumen
pembangunan (as built drawing). Pengukuran lapangan dilakukan untuk setiap bangunan yang
diinventarisasi, untuk mengetahui bentuk dan ukuran bangunan saat inventarisasi. Hasil
pengukurannya diisikan dalam blangko inventarisasi. Bila dokumen pembangunan masih ada, maka
dokumen tersebut menjadi lampiran pada blangko inventarisasi.
Untuk mengumpulkan data teknis bangunan dalam inventarisasi (dan pemantauan), dilakukan
pengukuran fisik bangunan menggunakan alat bantu ukur yang umum digunakan dalam survei
topografi.
Alat yang digunakan dalam pengukuran ini adalah:
1. Theodolite T0
2. Waterpass
3. Bak Ukur
4. Tongkat duga
5. GPS
6. Pita Ukur

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-19


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

3.4.2.2.5.1 Panjang Bangunan


Panjang bangunan diukur sesuai alinemen bangunan. Untuk bangunan yang memanjang dan
mengikuti garis pantai (Revetmen, Tembok Laut, Pemecah Gelombang, Tanggul Laut, Pengisian Pasir),
panjang bangunan merupakan panjang ruas yang diidentifikasi/diinventarisasi dari Titik 1 (awal) ke
Titik 2 (akhir).
Untuk bangunan yang berjajar (Groin, Jeti) panjang bangunan diukur menurut alinemen bangunan
dari pangkal (Titik 1) hingga ke ujungnya (Titik 2). Bila bangunan memiliki 2 sumbu alinemen (Groin T,
Groin L) maka panjang bangunan diukur dan diisikan secara berurutan, dimulai dari bagian utamanya.
Pengukuran dilakukan menggunakan alat theodolit yang juga mengukur bentuk dasar bangunan untuk
digambarkan pada sketsa. Jarak diukur secara optis dan dilengkapi pengukuran langsung
menggunakan pita ukur.
3.4.2.2.5.2 Elevasi Puncak Bangunan
Elevasi puncak bangunan diukur pada bagian puncak yang mendatar dari bangunan terhadap BM
acuan terdekat sesuai dengan dokumen inventarisasi. Pengukuran dilakukan menggunakan alat sipat
datar (waterpass). Perubahan pada nilai elevasi puncak digunakan sebagai indikasi adanya perubahan
pada bangunan.
3.4.2.2.5.3 Lebar Puncak Bangunan
Lebar puncak bangunan merupakan lebar bagian mendatar/rata pada bagian tertinggi dari bangunan
pengaman. Lebar puncak bangunan diukur untuk bagian utama maupun bagian lain yang memiliki
profil yang berbeda. Pengukuran lebar dilakukan secara optis dan dibantu dengan pengukuran
langsung dengan pita ukur.
3.4.2.2.5.4 Lebar Dasar Bangunan
Lebar dasar bangunan merupakan lebar rata-rata bagian dasar bangunan pengaman yang
bersinggungan dengan tanah dasar. Lebar dasar bangunan diukur untuk bagian utama maupun bagian
lain yang memiliki profil yang berbeda. Pengukuran dilakukan menggunakan cara optis dengan
menempatkan bak ukur pada kaki bangunan yang terendam air.
3.4.2.2.5.5 Kemiringan Badan Luar dan Badan Dalam
Kemiringan badan diukur menggunakan perbandingan antara bagian vertikal terhadap bagian
horisontal. Untuk setiap 1 meter arah vertikal maka ke arah horisontal akan terbentuk jarak tertentu
dengan kemiringan badan yang ada, sehingga dengan badan yang landai, angka bagian horisontal akan
semakin besar sebagaimana diilustrasikan oleh gambar berikut.

Gambar 3. 25 Contoh kemiringan badan dan cara penulisannya.

Yang dimaksud “luar” (badan luar) adalah bagian badan yang menghadap ke laut, sedangkan “dalam”
(badan dalam) adalah bagian badan yang menghadap ke darat sebagaimana diilustrasikan oleh sketsa
berikut.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-20


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Gambar 3. 26 Profil pemecah gelombang, groin, jeti dan tanggul laut, profil revetmen serta profil
tembok laut dan pengertian arah luar dan dalam menurut posisi laut.

Gambar 3. 27 Profil struktur lunak pengisian pasir serta pengertian arah luar dan dalam menurut
posisi laut.

Untuk bangunan Groin, dan Jeti yang alinemennya tegak lurus pantai, bagian luar yang dimaksud
adalah bagian yang terpapar gelombang dominan. Bagian ini ditandai sebagai sisi yang kerap

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-21


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

mengalami kerusakan lebih berat. Sisi ini umumnya dapat dikenali juga dengan adanya endapan pada
bagian pangkalnya sebagaimana ditunjukkan oleh sketsa berikut.

Gambar 3. 28 Pemahaman bagian luar dan dalam pada groin dan jeti.

Hasil pengukuran fisik bangunan digambarkan dalam bentuk sketsa bangunan. Sketsa dibuat lengkap
dengan ukuran dan keterangan yang diperlukan dengan selengkap mungkin. Selain itu, sketsa juga
memuat titik-titik pengambilan foto dan arah bidik foto sesuai dengan nomor identifikasinya.
Foto bangunan yang diambil harus menunjukkan bentuk, kelengkapan, material bangunan, dan
kerusakan yang teridentifikasi. Foto disusun dan diberi nomor sesuai nomor pada sketsa dan menjadi
kelengkapan blangko inventarisasi. Perlu diperhatikan bahwa titik pengambilan foto dan arah
bidikannya perlu dipilih dengan baik karena pengambilan foto selanjutnya pada pemantauan akan
dilakukan dari titik yang sama.

3.4.3 Pemantauan Kondisi Bangunan


Pemantauan kondisi bangunan mencakup struktur dan fungsinya. Pemantauan ini dilakukan dengan
interval 6 bulan sekali atau 2 kali dalam setahun dengan jadwal yang dipilih sedemikian rupa sehingga
hasilnya mewakili perubahan kondisi bangunan pada masing-masing musim (kemarau dan penghujan)
setiap tahunnya. Dalam pemantauan, kegiatan pengamatan dan pengukuran dilakukan menggunakan
peralatan kerja yang sama sebagaimana dibahas pada bagian inventarisasi.
Untuk bangunan pengaman pantai yang telah lama dibangun atau telah rusak, pemantauan pertama
dapat dilakukan segera setelah inventarisasi. Hal ini dilakukan agar penanganan bangunan dapat
terlaksana sesegera mungkin. Hasil evaluasi dari pemantauan pertama akan dapat langsung menjadi
dasar untuk menentukan tindak lanjut untuk bangunan bersangkutan.
Untuk pemantauan digunakan Blangko Pemantauan. Satu set blangko digunakan untuk melakukan
pemantauan satu ruas bangunan untuk bangunan memanjang (Revetmen, Tembok Laut, Pemecah
Gelombang, Tanggul Laut, Pengisian Pasir) atau satu unit bangunan untuk bangunan yang berjajar
(Groin, Pemecah Gelombang, Jeti) mengacu pada hasil inventarisasi.
Petugas yang akan melakukan pemantauan wajib mempelajari dokumen inventarisasi beserta
dokumen pemantauan terakhir untuk bangunan bersangkutan. Pemantauan didahului dengan
mencatat data indikator lingkungan saat pantauan dilaksanakan. Selanjutnya dilakukan pengamatan
dan penilaian kondisi bangunan dan pengumpulan informasi terkait fungsi bangunan yang merupakan
bagian terpenting dari kinerja bangunan pengaman pantai.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-22


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

3.4.3.1 Indikator Lingkungan


Indikator lingkungan yang diperhatikan dalam pemantauan kondisi struktur adalah:
1. Tinggi gelombang.
Tinggi gelombang rata-rata ditaksir oleh petugas saat pemantauan dilakukan. Tinggi gelombang
dapat ditaksir secara langsung atau dengan bantuan perbandingan terhadap mistar duga atau
benda-benda disekitar yang diketahui ukurannya.
2. Kondisi pasang surut
Pasang surut ditentukan dengan mengamati kondisi muka air terhadap bangunan, apakah dalam
posisi tinggi, sedang, atau surut. Posisi ini dapat ditentukan dengan melakukan pengukuran
terhadap BM dengan bantuan data tunggang pasang surut di lokasi atau dengan memperhatikan
jejak air pasang yang umumnya tampak pada badan bangunan.
Tinggi gelombang dan kondisi pasang surut sebagai taraf muka air saat pemantauan akan menjadi
bahan pertimbangan bagi penilaian terhadap kondisi bangunan dan kinerjanya dalam evaluasi.

3.4.3.2 Kondisi Bangunan


3.4.3.2.1 Aksi Gelombang
Sebelum dilakukan penilaian kondisi dan pengukuran fisik bangunan, perlu diketahui aksi gelombang
yang terjadi pada bangunan pengaman pantai. Petugas perlu memperhatikan apakah gelombang
dengan tinggi yang telah ditaksir sebelumnya melimpas di atas puncak bangunan atau tidak. Aksi
gelombang terhadap bangunan merupakan informasi penting bagaimana interaksi bangunan
terhadap gelombang yang datang.
Kondisi gelombang limpas ini akan menjadi pertimbangan dalam penilaian tingkat pengamanan yang
dapat diberikan oleh bangunan dan korelasinya dengan gelombang rencana. Kondisi pasang surut saat
pemantauan selanjutnya menjadi taraf penilaian atas aksi gelombang yang terjadi, karena bila dalam
keadaan surut terjadi air limpas akibat gelombang dengan ketinggian dibawah rencana, hal ini
menunjukkan bahwa telah terjadi penurunan elevasi bangunan yang sangat besar.
3.4.3.2.2 Kondisi Fisik Bangunan
Dalam pemantauan, fisik bangunan diukur kembali seperti pada saat inventarisasi. Data elevasi,
ukuran, dan bentuk bangunan diisikan dalam kotak-kotak data pada lembar blangko yang telah
disediakan. Perubahan yang terjadi akan dapat diketahui apabila data tersebut diperbandingkan
dengan data pengukuran sebelumnya. Untuk itu, titik-titik ukur sebaiknya dilakukan pada tempat yang
sama.
Selain pengukuran fisik bangunan, dilakukan juga penilaian terhadap kondisi bangunan. Kondisi
struktur bangunan dinilai berdasarkan beberapa indikator kerusakan. Indikator ini akan berbeda untuk
tiap jenis bangunan, untuk itu pengamatan perlu dilakukan sesuai jenis bangunan sebagai berikut:
1. Bangunan Tumpukan (Rubble)
Pengamatan dilakukan terhadap indikator:
a. Puncak bangunan dan elevasinya.
b. Kehilangan lapis pelindung/ armor.
c. Kehilangan kontak (interlock) armor.
d. Penurunan kualitas armor.
e. Perubahan sudut kemiringan badan.
f. Kondisi fundasi bangunan.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-23


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

g. Kondisi badan bangunan


h. Kondisi materi penyusun.
i. Kehilangan volume material
2. Bangunan Kaku
Pengamatan dilakukan terhadap indikator:
a. Puncak bangunan dan elevasinya.
b. Kondisi lantai.
c. Kerusakan pada bangunan penutup atas (cap/crown).
d. Kerusakan pada sambungan struktur.
e. Tulangan yang putus/berkarat.
f. Kondisi dinding / badan.
g. Kemungkinan gerusan pada fundasi struktur.
h. Fundasi struktur.
i. Kondisi materi penyusun.
3. Bangunan Timbunan
Pengamatan dilakukan terhadap indikator:
a. Puncak bangunan dan elevasinya.
b. Bentuk dan ukuran profil.
c. Kerusakan pada badan struktur.
d. Rekah atau patahan (memanjang/melintang)
e. Keruntuhan lereng.
f. Kemungkinan gerusan pada tumit struktur .
g. Fundasi struktur.
h. Kondisi lapis lindung (armor, vegetasi).
Indikator-indikator tersebut diamati untuk menentukan nilai kondisi komponen bangunan yaitu
bagian puncak, badan, dan fundasinya. Cara penilaian dan deskripsi kerusakan secara rinci dimuat
dalam Petunjuk Pengisian Blangko Pemantauan.
Hasil pengamatan kondisi bangunan dilengkapi dengan foto yang diberi catatan dan komentar. Tiap
kerusakan yang ditemukan juga didokumentasi dengan foto dan keterangannya serta petunjuk lokasi
kerusakan pada sketsa.
3.4.3.2.3 Kondisi Fungsi
Bagian akhir dari kegiatan pemantauan adalah hal yang penting menyangkut fungsi bangunan. Untuk
itu petugas pemantauan perlu mengumpulkan informasi seluas mungkin yang dapat menunjukkan
bagaimana bangunan berfungsi. Informasi disajikan dalam bentuk foto dengan uraian kondisi yang
meliputi obyek-obyek yang diamankan dan fenomena yang terjadi pada pantai dengan adanya
bangunan. Informasi ini selanjutnya akan digunakan dalam tahap evaluasi untuk menilai fungsi
bangunan.

3.4.3.3 Pelaporan
Seluruh kegiatan pemantauan kondisi bangunan harus didokumentasi dalam laporan sebagai
informasi dan pedoman bagi penilaian dimasa yang akan datang. Dalam laporan yang dibuat perlu

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-24


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

dilakukan pertimbangan yang seksama sedemikian rupa sehingga data yang dilaporakan dapat
memberikan informasi yang baik dan memenuhi kebutuhan pemeliharaan.

3.4.4 Evaluasi Kondisi dan Kinerja Bangunan


Evaluasi kondisi bangunan dilakukan menyusul kegiatan pemantauan. Pelaksanaannya bertempat di
kantor dan dilakukan oleh tim evaluasi berdasarkan masukan hasil pemantauan. Penilaian kondisi fisik
bangunan dilakukan melalui perhitungan dalam kegiatan evaluasi ini. Disamping itu, berdasarkan
informasi yang dikumpulkan dinilai juga kinerja fungsi bangunan yang diharapkan memberi dampak
positif. Tujuan akhirnya adalah untuk menetapkan tindak lanjut yang perlu dilakukan terkait bangunan
bersangkutan.

3.4.4.1 Kondisi Fisik


Kondisi fisik bangunan ditunjukkan oleh suatu nilai yang disebut Indeks Kondisi Bangunan. Nilai ini
merupakan hasil olahan atas hasil pemantauan bangunan bersangkutan. Untuk bangunan pengaman
pantai digunakan skala nilai dari 1 hingga 4, dimana nilai 1 menunjukkan kondisi terbaik sementaran
nilai 4 merupakan kondisi terburuk. Perhitungan untuk memperoleh nilai ini didasarkan pada nilai
kondisi masing-masing komponen struktur bangunan yang dipantau dan juga kondisi material
utamanya.
Tahap penentuan nilai indeks kondisi bangunan adalah sebagai berikut:
1. Perhitungan indeks komponen fisik. Ditentukan dengan mengisikan nilai-nilai kondisi komponen
struktur dari indikator-indikator yang diamati, dan dicatat pada saat pemantauan dilakukan. Bila
terdapat komponen bagian luar dan dalam, dicari nilai rata-ratanya sebagai nilai indeks
komponen fisik.
2. Penentuan bobot. Bobot komponen fisik disesuaikan dengan jenis bangunan yang dievaluasi.
Kobinasi nilai bobot untuk komponen puncak, badan, fundasi, dan material penyusun berbeda-
beda untuk tiap jenis bangunan. Kombinasi ini ditunjukkan dalam blangko evaluasi dan
penjelasannya diberikan dalam petunjuk pengisian.
3. Perhitungan nilai Komponen. Nilai komponen diperoleh dengan mengalikan nilai indeks
komponen fisik terhadap bobot komponen.
4. Penentuan nilai Indeks Kondisi Bangunan. Nilai ini diperoleh dengan membagi jumlah dari nilai
komponen dengan bobot keseluruhan.
Besarnya nilai indeks kondisi bangunan akan menunjukkan kondisi bangunan bersangkutan, semakin
tinggi nilai berarti kerusakan bangunan semakin parah.

3.4.4.2 Kinerja Fungsi Bangunan


Disamping kondisi fisik bangunan, dalam evaluasi dinilai juga kinerja fungsi bangunan. Hasilnya akan
menunjukkan apakah bangunan bermanfaat atau tidak, dan sangat menentukan keputusan akhir
untuk pengelolaan bangunan bersangkutan.
Dalam pemantauan, obyek yang diamankan turut diamati untuk mengetahui efektifitas dari kerja
bangunan pengaman yang dibuat. Hasil pengamatan tersebut dituangkan dalam bentuk informasi
berupa sketsa, catatan, dan rekaman foto. Berdasarkan informasi tersebut dilakukan evaluasi, dan
ditentukan apakah bangunan telah memberikan kinerja fungsi yang baik atau tidak. Nilai fungsi bisa
bervariasi, namun disederhanakan sebagai “Baik” atau “Buruk” dengan pedoman yang ditunjukkan
oleh tabel berikut.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-25


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 4 Penentuan Kinerja Fungsi Bangunan Pengaman Pantai Berdasarkan Pengamatan


Kondisi Lingkungan di Sekitar Bangunan Pengaman Pantai

Kinerja Fungsi Bangunan


Obyek yang Dilindungi
Baik Buruk
Pulau Terluar Pantai tidak terkikis atau pantai bahkan Garis pantai secara konsisten mundur dari
bertambah lebar. Garis pantai bisa waktu ke waktu. Pohon-pohon di tepi
mundur namun di lain waktu maju kembali pantai tumbang dan sebagian akar
sehingga seimbang sepanjang tahun. terbongkar oleh gerusan air.
Jalan Nasional / Jalan Jalan dalam keadaan utuh dan stabil. Ada Retak-retak muncul karena fundasi jalan
Provinsi / Jalan kemungkinan jalan tertutup oleh pasir terganggu. Jalan mengalami penurunan
Kabupaten/Kota yang terhempas oleh gelombang pasang atau terban. Sisi bahu jalan tampak
yang besar hinga jauh di belakang bangu- tergerus dan semakin mendekati badan
nan. jalan.
Kawasan Pemukiman Pemukiman aman dari ancaman Pemukiman terkena ombak, posisi garis
gelombang. Gundukan pasir bisa pantai semakin mendekati kawasan
terbentuk di pinggir pantai. pemukiman sehingga jalaran ombak yang
pecah mencapai rumah-rumah yang paling
dekat dengan pantai.
Kawasan Wisata Kawasan wisata aman dari gangguan Energi gelombang dan ombak masih
ombak dan gelombang. Pada pantai yang mengganggu kawasan wisata. Masih
terjal tidak terjadi gerusan pada dinding terjadi gerusan dan keruntuhan tebing
pantai dan keruntuhan tebing tidak terjadi pada pantai yang terjal. Pada pantai
lagi. Pada pantai berpasir lebar pantai berpasir jumlah pasir semakin berkurang
terjaga atau bahkan bertambah. dan lebar pantai menyusut hingga tempat
wisata semakin sempit.
Fasilitas Umum / Fasilitas Fasilitas umum dalam keadaan aman dan Bangunan pengaman tidak dapat
Sosial beroperasi dengan baik. Tinggi memperbaiki kondisi, kegiatan di fasilitas
gelombang yang mencapai lokasi tidak bersangkutan terganggu oleh besarnya
melebihi perkiraan rencana sehingga tidak gelombang yang datang atau bahkan
mengganggu aktifitas. fasilitas mengalami kerusakan akibat
gelombang.
Lalu Lintas Navigasi Kapal dapat melintasi alur dengan aman. Alur terlalu sempit dan dangkal untuk
(Muara sungai) Proses sedimentasi pada alur navigasi dilewati kapal secara wajar. Sedimentasi
seimbang dengan perubahan musim cenderung terus bertambah dan semakin
penghujan dan musim kemarau, atau parah pada musim kemarau.
tingkat sedimentasi terjadi sesuai
perkiraan dalam perencanaan bangunan.

3.4.4.3 Pengambilan Keputusan


Pengambilan keputusan tindak lanjut harus dilakukan dengan memperhatikan kondisi bangunan
secara menyeluruh, tidak hanya fisik namun juga fungsinya. Kinerja fungsi bangunan memiliki peran
pokok dalam menentukan tindak lanjut. Apabila kinerja fungsi bangunan ”Buruk” padahal bangunan
masih baik atau cukup baik, apapun keadaan fisiknya di akhir evaluasi, bangunan tidak memberikan
manfaat yang diharapkan. Untuk itu perlu dilakukan kajian ulang terhadap perencanaan dan
penempatan bangunan bersangkutan.
Namun perlu diketahui bahwa ada kemungkinan kinerja fungsi bangunan didapati sudah menurun
karena bangunan mengalami kerusakan. Dalam kasus ini, informasi yang lebih luas mengenai kinerja
fungsi bangunan ini pada masa sebelumnya perlu dicari agar karena hal ini merupakan masukan yang

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-26


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

penting untuk bahan pertimbangan dalam evaluasi. Keputusan perlu didasarkan pada kinerja fungsi
bangunan yang sesungguhnya.
Apabila kinerja bangunan dinilai baik, maka bila bangunan membutuhkan pemeliharaan,
pelaksanaannya dapat segera diputuskan. Dari hasil beberapa kali pemantauan dan evaluasi yang
dicatat dalam Tabel Rekaman Data Bangunan Pantai, akan tampak gambaran kondisi bangunan dari
waktu ke waktu. Apabila kecenderungannya terus menurun dan kondisi terakhir sudah mensyaratkan
pemeliharaan, maka bangunan harus segera ditangani dengan pemeliharaan. Di sisi lain, bila
bangunan didapati rusak berat akibat bencana alam (badai, gempa bumi) diperlukan tindakan
pemulihan yang lebih besar berupa rehabilitasi.
Pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas di gambarkan oleh tabel berikut. Dapat dilihat bahwa
saran tindakan sangat bergantung pada kinerja fungsi bangunan, kondisi fisik bangunan akan
dipertimbagkan apabila bangunan berfungsi baik.
Tabel 3. 5 Saran Tindakan Berdasarkan Kinerja Fungsi dan Kondisi Fisik Bangunan

3.4.5 Pengoperasian Pompa Air dan Pintu Air


Bangunan pantai tidak terlepas dari interaksi dengan sistem lain yang membutuhkan akses ke laut.
Pada umumnya sistem yang dimaksud adalah drainase. Interaksi terjadi pada badan bangunan pantai,
dan oleh karenanya dibutuhkan pengoperasian yang tepat dan teratur agar sistem dapat berjalan
dengan baik sementara pengamanan pantai dapat tercapai. Apabila terdapat bangunan pompa air
atau pintu air pada bangunan pengaman pantai, maka diperlukan sumber daya untuk operasi
bangunan bersangkutan.

3.4.5.1 Pengoperasian Pompa Air


Daerah rendah di belakang pantai (depressed area), sering mengalami masalah genangan karena
berada dalam pengaruh pasang surut air laut. Elevasinya yang rendah dan pengaruh pasang surut
menyebabkan air drainase tidak dapat secara tuntas dialirkan dengan cara gravitasi. Untuk hal ini
diperlukan sistem drainase secara mekanis dengan menggunakan pompa.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-27


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Gambar 3. 29 Operasi pompa.

Apabila daerah ini dimanfaatkan dan menjadi daerah terbangun, bangunan tanggul dibangun di
sekeliling daerah ini untuk melindungi dari genangan air laut saat muka air laut naik di atas elevasi
lahan. Tanggul pelindung harus dibangun secara kedap dan menjamin tidak ada air laut yang
merembes ke dalam lahan. Dalam kondisi seperti ini pompa air akan berperan mutlak untuk
memompa air drainase dari kolam pengumpul pengumpul dan membuangnya ke laut melalui pipa
pembuang.
Pengoperasian pompa air ini membutuhkan tenaga terlatih yang memahami kerja pompa dan sistem
pembuangannya. Pompa harus dioperasikan sesuai dengan manual operasi dan spesifikasi teknik yang
menyertai pompa dan sistem drainase yang dibangun.

3.4.5.2 Pengoperasian Pintu Air


Untuk daerah pantai yang masih relatif tinggi, drainase pada umumnya hanya terganggu saat air laut
pasang. Di daerah seperti ini masih ada cukup waktu bagi air hujan untuk mengalir ke saluran drainase
sehingga lahan tidak tergenang.
Pada kondisi tertentu, pasang air laut menyebabkan pengaruh buruk bagi sistem drainase. Pasang air
laut dapat membawa kotoran dan sampah masuk ke saluran drainase. Disamping itu, pada pantai
tertentu aksi arus dan gelombang laut menyebabkan pasir terbawa masuk ke dan mengendap di
saluran drainase. Endapan kotoran, sampah, dan pasir yang tidak terkendali dapat menyumbat
saluran. Pintu air dibangun pada bangunan pengaman pantai tertentu dalam situasi tertentu sebagai
bangunan pengendali aliran air dan material pada saluran drainase.
Secara prinsip pintu air harus ditutup pada saat air pasang dan dibuka pada saat air surut.
Pengoperasian pintu air ini membutuhkan tenaga umum yang memahami ketentuan saat buka-tutup
pintu air. Besarnya bukaan dan waktu buka-tutup secara rinci diatur oleh manual operasi yang
disertakan pada perencanaan bangunan pintu air.

Gambar 3. 30 Operasi pintu air.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-28


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

3.5 PEMELIHARAAN BANGUNAN PANTAI


Pedoman pemeliharaan bangunan pengaman pantai masih membutuhkan pengalaman dan kajian
yang lebih mendalam, oleh karena itu Pedoman Pemeliharaan secara khusus akan diatur dalam
dokumen tersendiri. Bagian ini memberikan Gambaran secara praktis metoda umum pemeliharaan
bangunan pengaman pantai.

3.5.1 Metode Umum Pemeliharaan


Dari sejumlah jenis bangunan pantai, berdasarkan struktur bangunannya dapat dibagi dalam 3
kelompok, yaitu struktur tumpukan (rubble), struktur kaku (rigid) dan struktur timbunan (terbentuk
dari material tanah). Tindak pemeliharaan umumnya dapat dibedakan menurut jenis strukturmya.
Untuk struktur rubble, pemeliharaan dilakukan untuk menjaga agar kuncian (interlock) armor pada
tumpukan tetap terjaga, baik dengan menjaga posisi mapun bentuk armor. Untuk itu tindakan yang
dilakukan mencakup perapihan/penataan armor yang tergeser, penggantian unit armor yang
rusak/pecah, pengisian kembali batu-batu pelindung di puncak struktur, perbaikan susunan dan
penambahan batu pelindung tumit.
Struktur kaku umumnya dibentuk dari campuran beton yang dapat tererosi dengan cepat bila terjadi
retak atau rekahan. Karenanya perlu dijaga keutuhan bangunan agar tidak membuka peluang
kerusakan lebih lanjut. Untuk itu tindak pemeliharaan bangunan dilakukan untuk mencegah terjadinya
kerusakan struktural seperti perbaikan bagian betonan yang retak/terkelupas, pemlesteran kembali
betonan yang aus, perbaikan pondasi dan penambahan batu pelindung tumit, dan pemeliharaan
bangunan pelengkap.
Struktur timbunan yang terbentuk dari tanah pada prinsipnya membutuhkan perhatian agar tidak
terjadi kehilangan kekuatan timbunan akibat kehilangan butiran tanah, untuk itu tindakan yang
dilakukan adalah perapihan lapis lindung (struktur keras dan lunak/vegetasi) dan pengembalian
bagian yang hilang dan terlepas. Disamping itu pemeliharaan dilakukan juga dengan penambahan
material timbunan, pembersihan struktur dari pohon-pohon (tanaman keras) yang tumbuh di badan
timbunan, penambalan lubang-lubang pada badan timbunan, pembasmian hewan-hewan penghuni
yang merusak.
Lebih jauh lagi sesuai material penyusunnya, metoda pemeliharaan yang dilakukan dapat dibedakan
lagi. Pada bagian berikut disajikan metoda umum pemeliharaan untuk tiap jenis bangunan sesuai
material yang digunakan. Metode ini masih bersifat umum dan terbuka untuk dikembangkan lebih
jauh sesuai kondisi spesifik bangunan yang dipelihara.
Beberapa pertimbangan untuk pemeliharaan bangunan pantai dalam metode berikut adalah:
1. Bagian bangunan yang mengalami tekanan terberat adalah sisi yang menghadap laut dan berada
pada rentang pasang surut dan gelombang dimana kerusakan lebih sering terjadi (tembok hancur
atau bolong, batu alam atau blok beton terlepas dari tempatnya, batu alam terkikis, blok beton
patah/terbelah). Bagian ini perlu material dalam kondisi prima (bentuk, ukuran, kekuatan),
karenanya diutamakan penggantian material baru (armor) atau perbaikan dengan kekuatan yang
sama.
2. Tembok laut, groin, dan revetmen terletak di pantai. Pada waktu tertentu sebagian bangunan
tidak terendam. Pada bagian ini masih layak dilakukan pemeliharaan dengan mengatur kembali
susunan material eksisting untuk memperbaiki kinerja bangunan.
3. Pemecah gelombang umumnya terletak di tengah perairan (pemecah gelombang lepas pantai).
Pada posisi ini upaya pemeliharaan lebih sulit, karenanya tindakan lebih mengarah pada
penambahan material untuk mempertahankan ukuran bangunan sesuai rencana.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-29


L APORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

4. Jeti memanjang dari bagian muara hingga ke tengah perairan, hanya sebagian kecil berada di
pantai dan salah satu sisi harus diakses dari sungai. Upaya pemeliharaan lebih sulit dibanding
groin, dan karenanya metode tindakan lebih mengarah pada penambahan material untuk
mempertahankan ukuran bangunan sesuai rencana.
5. Tanggul laut terletak di pantai dan pada waktu tertentu sebagian bangunan tidak terendam air.
Pada bagian ini masih layak dilakukan pemeliharaan dengan melakukan pembongkaran parsial.
Bila dibutuhkan pembongkaran besar, cofferdam harus dipasang untuk mencegah struktur
hancur terendam air.
6. Struktur rigid (kaku) jarang mengalami penurunan puncak karena sifatnya masif, umumnya
kerusakan yang menyebabkan puncak runtuh karena struktur patah dan hancur.
7. Pemeliharaan bangunan pasir terutama dilakukan pada profil yang berada di atas air. Profil pantai
yang perlu dibentuk dan pola pemeliharaannya harus disesuaikan dengan karakteristik pantai.
Umumnya manual pemeliharaan untuk metoda ini dibuat tersendiri karena cara ini
membutuhkan pemeliharaan rutin dan berkala.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-30


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 6 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai – Revetmen

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-31


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 7 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai – Tembok Laut

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-32


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 8 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai – Pemecah Gelombang

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-33


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 9 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai – Pemecah Gelombang (lanjutan)

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-34


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 10 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai – Groin

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-35


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 11 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai – Groin (lanjutan)

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-36


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 12 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai – Jeti

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-37


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 13 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai – Jeti (lanjutan)

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-38


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 14 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai - Tanggul Laut

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-39


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Tabel 3. 15 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai - Pengisian Pasir

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-40


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

3.5.2 Pemantauan Kegiatan Pemeliharaan


Pemantauan dilakukan terhadap objek melalui indikator-indikator sebagai berikut:
1. Pekerjaan swakelola, indikatornya adalah jenis pekerjaan, volume, waktu, tenaga kerja, bahan,
dan kualitas pekerjaan.
2. Pekerjaan kontraktual, indikatornya adalah jenis pekerjaan, volume, waktu, tenaga kerja, bahan,
peralatan, dan kualitas pekerjaan.

3.5.3 Cara Pelaksanaan


Pelaksanaan pemeliharaan dapat dilakukan dengan cara swakelola atau dengan kontraktual
(menggunakan penyedia jasa) sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

3.5.4 Evaluasi Pelaksanaan Pemeliharaan


Evaluasi ini dilakukan untuk setiap kegiatan pemeliharaan yang telah berlangsung. Evaluasi dilakukan
terhadap pekerjaan swakelola dan pekerjaan kontraktual dalam dua periode, yaitu:
1. Evaluasi langsung dilakukan terhadap hal-hal antara lain jenis pekerjaan, volume, waktu, tenaga
kerja, bahan, peralatan dan kualitas pekerjaan. Evaluasi langsung dilakukan pada saat pekerjaan
sedang berjalan.
2. Evaluasi tahunan dilakukan terhadap hal-hal antara lain jenis pekerjaan, volume, waktu, tenaga
kerja, bahan, peralatan dan kualitas pekerjaan. Evaluasi tahunan dilakukan pada akhir tahun.

3.5.5 Koordinasi
Kegiatan pemeliharaan didahului dengan koordinasi antara satuan kerja, Kepala Desa setempat dan
pihak terkait untuk menyesuaikan jadwal pelaksanaan yang telah disusun sebelumnya.

3.5.6 Pelaporan Kegiatan


Laporan kegiatan pemeliharaan dilakukan sebagai berikut:
1. Untuk pekerjaan swakelola dan kontrak, dilakukan sesuai dengan ketentuan swakelola dan
kontrak
2. Laporan tahunan

3.6 PERHITUNGAN KEBUTUHAN BIAYA

3.6.1 Komponen Pembiayaan


Komponen-komponen pembiayaan untuk pemeliharaan dan pemantauan bangunan pantai terdiri
dari:
1. Biaya Operasional Unit
2. Biaya Pemeliharaan

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-41


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

3.6.2 Cara Perhitungan

3.6.2.1 Biaya Operasional


3.6.2.1.1 Insentif
a. Pengawas : Jumlah pengawas x 12 x Rp…….../bln
b. Staff : Jumlah staff x 12 x Rp…….../bln
c. Petugas : Jumlah petugas x 12 x Rp…….../bln
3.6.2.1.2 Perjalanan Dinas Pengamat dan Juru Pengairan
a. Pemantauan
i. Pengawas : Jumlah pengawas x frekuensi x Rp … / hari
ii. Staff : Jumlah staff x frekuensi x Rp … / hari
iii. Petugas : Jumlah petugas x frekuensi x Rp … / hari
b. Rapat (ke Kabupaten / Kota / Provinsi / BWS)
i. Pengawas : Jumlah pengawas x frekuensi x Rp … / hari
ii. Staff : Jumlah staff x frekuensi x Rp … / hari
3.6.2.1.3 Operasional Kantor
a. Listrik : 12 x Rp … / bulan
b. Telepon : 12 x Rp … / bulan
c. Air : 12 x Rp … / bulan
d. ATK : 12 x Rp … / bulan
e. Bahan Survey : 12 x Rp … / bulan
3.6.2.1.4 Operasional Peralatan
a. Genset : Jumlah Genset x 12 x Rp … / bulan
b. Pompa air : Jumlah Pompa x 12 x Rp … / bulan
c. Pintu air : Jumlah pintu air x 12 x Rp … / bulan
d. Lain-lain : .............................. x 12 x Rp.… / bulan
3.6.2.1.5 Sosialisasi
Dilakukan sesuai kebutuhan. Program sosialisasi disusun sesuai lokasi dan permasalahan yang terjadi,
kebutuhan biaya diperkirakan menurut jumlah kegiatan.
Biaya sosialisasi : Rp … (lumpsum)
3.6.2.1.6 Biaya Total
Biaya total biaya operasional unit adalah jumlah dari lima komponen yang dijabarkan di atas.
Biaya Total Operasi = Insentif + Biaya Perjalanan Dinas + Biaya Operasional Kantor + Biaya
Operasional Peralatan + Biaya Sosialisasi

3.6.2.2 Biaya Pemeliharaan


Perhitungan biaya pemeliharaan dilakukan dengan menjumlahkan biaya masing-masing satuan
pekerjaan sesuai usulan pemeliharaan yang diajukan. Besarnya volume pekerjaan termasuk material
bangunan, kebutuhan alat, dan tenaga kerja ditaksir pada saat evaluasi dan rekapitulasi dan diisikan
dalam taksiran pemeliharaan.

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-42


LAPORAN AKHIR
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Pantai

Perhitungan biaya pemeliharaan bergantung pada jenis bangunan pengaman pantainya. Perhitungan
biaya pemeliharaan bangunan pengaman pantai dilakukan dengan mengacu pada dokumen Modul
Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai yang diterbitkan oleh Kementrerian
Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Direktorat Bina Operasi dan Pemeliharaan.
Setelah biaya masing-masing jenis pekerjaan dihitung, akan diketahui biaya pemeliharaan untuk tiap
bangunan. Selanjutnya, untuk seluruh bangunan yagn dikelola, biaya yang diperlukan untuk
pemeliharaan semua bangunan pengaman pantai yang ada di suatu BBWS/BWS dijumlahkan sehingga
menjadi total biaya Pemeliharaan (Pm).

3.6.2.3 Biaya Operasi dan Pemeliharaan Keseluruhan


Secara keseluruhan biaya pemeliharaan bangunan pantai menjadi:
Biaya Total Operasi dan Pemeliharaan = O + Pm
Dimana:
O = Biaya Operasi
Pm = Biaya Pemeliharaan

PT. DAYA CIPTA DIANRANCANA 3-43