Anda di halaman 1dari 32

Praktikum Terintegrasi Industri 2

Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur


Kelompok 3

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................................ i

DAFTAR TABEL .................................................................................................. iii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 2

1.3 Tujuan Praktikum ..................................................................................... 2

1.4 Pembatasan Masalah ................................................................................ 3

1.5 Metodelogi Praktikum (Flowchart) .......................................................... 4

1.6 Sistematika Penulisan ............................................................................... 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................. 6

2.1 Peta Kerja ................................................................................................. 6

2.1.1 Pengertian Peta Kerja ........................................................................ 6

2.1.2 Manfaat Peta Kerja ............................................................................ 7

2.2 Elemen Kerja ............................................................................................ 7

2.1.3 Sejarah Singkat.................................................................................. 7

2.1.4 Simbol dan Kode Elemen Kerja ........................................................ 8

2.1.5 Pentingnya Elemen Kerja .................................................................. 9

2.1.6 Pembagian Elemen Kerja .................................................................. 9

2.3 Presedence Diagram ................................................................................ 9

2.4 Assembly Chart....................................................................................... 10

2.5 Operation Process Chart........................................................................ 10

2.6 Stasiun Kerja .......................................................................................... 12

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura i
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

BAB III PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA ................................ 15

3.1 Pengumpulan Data Elemen Kerja .......................................................... 15

3.2 Assembly Chart....................................................................................... 16

3.3 Daftar Elemen Kerja ............................................................................... 16

3.4 Operation Process Chart........................................................................ 18

3.5 Presedence Diagram .............................................................................. 18

3.6 Stasiun Kerja .......................................................................................... 18

3.7 Flow Diagram ........................................................................................ 19

BAB IV ANALISA ............................................................................................... 21

4.1 Analisa Assembly Chart ......................................................................... 21

4.2 Analisa Elemen Kerja ............................................................................. 23

4.3 Analisa Operation Process Chart .......................................................... 23

4.4 Analisa Presedence Diagram ................................................................. 24

4.5 Analisa Stasiun Kerja ............................................................................. 24

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 26

5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 26

5.2 Saran ....................................................................................................... 27

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 28

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura ii
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Lambang-Lambang pada Peta Kerja ....................................................... 6

Tabel 3.1 Tabel Nama Part dan Jumlah ................................................................ 15

Tabel 3.2 Tabel Data Kode Komponen Part Tamiya ............................................ 16

Tabel 3.3 Daftar Elemen Kerja ............................................................................. 17

Tabel 3.4 Stasiun Kerja ......................................................................................... 19

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura iii
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Simbol dan Kode Elemen Kerja .......................................................... 8

Gambar 2.2 Assembly chart .................................................................................. 10

Gambar 2.3 Operation process chart ..................................................................... 11

Gambar 3.1 Flow Diagram.................................................................................... 20

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura iv
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


PT. SEDAPTU adalah industri perakitan mainan, khususnya mainan
tamiya. PT. SEDAPTU berusaha untuk memperbaiki aliran proses perakitan
mainan Tamiya yang dinilai masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan
agar kegiatan proses manufaktur dapat tercipta lebih baik. Selain itu, PT.
SEDAPTU dapat menjadi perusahaan yang mainannya banyak diminati oleh
konsumen.
Sebuah produk yang dihasilkan dengan baik memiliki nilai-nilai
tertentu, terkait dalam proses perencanaan, perancangan hingga proses
produksi dan kemudian produk tersebut menjadi produk yang dapat
digunakan oleh konsumen. Untuk menghasilkan sebuah produk yang
memenuhi keinginan konsumen, setiap perusahaan masing-masing
melakukan berbagai cara agar produk tersebut memenuhi kebutuhan dan
keinginan konsumen. Salah satunya adalah dengan meningkatkan kualitas
dari produk tersebut, sebelumnya telah dilakukan survey pasar dan kemudian
telah dilakukan analisis untuk mengetahui penyebab kegagalan yang dapat
mempengaruhi produk nantinya. Fault Tree Analysis telah digunakan untuk
mencari akar penyebab permasalahan yang akan muncul didalam proses
pembuatan produk hingga produk tersebut digunakan konsumen. Selanjutnya
adalah memproduksi atau merakit produk tersebut secara hati-hati dengan
memperhatikan SOP yang sudah dirancang sebelumnya.
Didalam perakitan atau pembuatan produk tentunya memerlukan
sejumlah infomasi tentang elemen-elemen kerja, yakni kumpulan dari
beberapa operasi kerja setiap masing-masing bagian produk tersebut. Secara
detail akan dijelaskan pada bab selanjutnya.
Selain itu terdapat perancangan Asembly Chart (AC), yaitu berguna
untuk menggambarkan peta kerja keseluruhan mengenai urutan perakitan
suatu produk, serta melihat keterkaitan antar komponen produk.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 1
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

Untuk memperkirakan kebutuhan material dan mesin, serta


menentukan layout pabrik, dapat menggunakan OPC (Operation Process
Chart), peta proses operasi ini untuk memudahkan dalam penggambaran
langkah-langkah operasi dan pemeriksaan yang terjadi selama proses
manufaktur, yakni selama kegiatan produksi berlangsung hingga packaging
produk jadi dilakukan. Selanjutnya, dibutuhukan Precedence Diagram
dibutuhkan untuk mengetahui urutan yang memungkinkan bagian pada
perakitan yang mana yang bias didahulukan. Pada tahap akhir dibentuk
stasiun kerja, yang digunakan untuk pengelompokan pengerjaan pada
perakitan Tamiya Diharapkan kualitas produk tercapai dengan baik, serta
proses produksi dapat berlangsung secara efektif dan efisien, tidak terlalu
lama leadtimenya, sehingga konsumen pun akan merasa puas.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa saja yang diperlukan dalam menentukan elemen kerja?
2. Bagaimana konsep pembuatan Assemby Chart?
3. Bagaimana konsep pembuatan Operation Process Chart?
4. Apa saja yang diperlukan dalam penyusutan Presedence Diagram?
5. Bagaimana konsep pembuatan stasiun kerja?

1.3 Tujuan Praktikum


Adapun tujuan dalam praktikum ini yaitu sebagai berikut:
1. Menentukan elemen kerja.
2. Memahami konsep urutan aliran komponen perakitan suatu produk dan
menyusunnya ke dalam bentuk Assembly Chart.
3. Memahami konsep urutan operasi kerja dan dapat menyusun Operation
Process Chart dari suatu produk.
4. Memahami konsep urutan operasi kerja dan dapat menyusun Presedence
Diagram dari suatu produk.
5. Dapat membuat stasiun kerja dari proses perakitan Tamiya.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 2
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

1.4 Pembatasan Masalah


Penyusunan laporan terkait dengan perancangan proses manufaktur
dibatasi oleh berbagai hal. Berikut ini merupakan pembatasan masalah dalam
penulisan laporan perancangan proses manufaktur:
1. Pengambilan data dilakukan di Laboratorium Teknik Industri Universitas
Tanjung Pura, Pontianak. Pengambilan data dilakukan pada hari selasa
tanggal 20 September 2016 mulai pukul 10.00-11.30 WIB.
2. Pengambilan data dilakukan dengan melakukan perakitan sebuah produk
mobil tamiya
3. Pada perakitan mobil tamiya terdapat 1 orang operator dimana operator
bertugas untuk merakit komponen-komponen mobil tamiya dan juga 1
orang perekam yang bertugas untuk merekam operator selama merakit
mobil tamiya
4. Alat yang digunakan pada perakitan mobil tamiya adalah obeng dan
camera

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 3
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

1.5 Metodelogi Praktikum (Flowchart)

Mulai

Studi Literatur

Pengambilan Data

Menentukan Nama
Komponen

Menentukan Elemen
Kerja

Membuat Assembly
Chart

Membuat Operation
Process Chart

Membuat Presedence
Diagram

Membuat Stasiun
Kerja

Membuat Operation
Chart

Analisa

Kesimpulan dan
Saran

Penutup

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 4
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

1.6 Sistematika Penulisan


Pada penulisan ini, terdapat sistematika penulisan yang berisi rincian isi
dari bab-bab dan sub-sub bab. Adapun sistematika penulisan prakikum yang
digunakan antara lain sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini menjelaskan tentang latar belakang dari praktikum ini, tujuan
yang ingin dicapai, perumusan dan pembatasan masalah yang akan dibahas,
metodologi praktikum, serta sistematika penulisan laporan penelitian.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini berisi tentang teori-teori yang mendukung dalam pembuatan
laporan ini. Menggambarkan lambang-lambang yang biasa digunakan dalam
proses pembuatan peta-peta kerja, elemen kerja, route sheet, assembly chart,
mppc, bill of material dan opc.
BAB III PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA
Pengumpulan dan pengolahan data merupakan pengumpulan data yang
berisi elemen kerja dimana menentukan (jumlah, nama, kode, komponen,
waktu estimasi pada saat perakitan), penyusunan route sheet, assembly chart,
mppc, bill of material, dan opc.
BAB IV ANALISIS
Analisa perancangan proses manufaktur seperti analisa data elemen
kerja, analisa route sheet, analisa assembly chart, analisa mppc, analisa bill
of material, dan analisa opc.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini berisi tentang kesimpulan dari hasil perancangan proses
manufaktur yang dibuat dan merupakan jawaban dari tujuan penulisan modul
perancangan proses manufaktur. Saran merupakan hal yang ditujukan untuk
penulisan selanjutnya agar lebih baik lagi.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 5
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Peta Kerja
2.1.1 Pengertian Peta Kerja
Peta kerja merupakan alat yang menggambarkan kegiatan
kerja secara sistematis dari tahap awal sampai akhir proses yang
dikemukakan dalam bentuk peta-peta kerja untuk menganalisa proses
kerja keseluruhan. Peta kerja merupakan salah satu alat yang digunakan
untuk memperoleh informasi yang diperlukan untuk memperbaiki suatu
sistem kerja. Penggambaran langkah-langkah pengerjaan dengan
menggunakan simbol-simbol tertentu yang telah distandarkan.
Penggambaran langkah-langkah pengerjaan dengan
menggunakan peta proses (process chart) dengan mengaplikasikan
symbol-simbol yang telah distandarkan oleh ASME. Merupakan alat
untuk menganalisa kondisi kerja, baik yang bersifat produktif
(idle/delay, material handling, dll).
Berikut ini adalah lambang lambang yang sering digunakan di
dalam peta kerja:
Tabel 2.1 Lambang-Lambang pada Peta Kerja
No Simbol Keterangan
1 Operasi terjadi bila material mengalami perubahan bentuk
maupun sifat.

Operasi
2 Terjadi bila fasilitas bergerak berpindah tempat yang bukan
merupakan bagian dari suatu operasi kerja.

Transportasi
3 Terjadi bila suatu obyek diperiksa apakah sudah sesuai atau
belum dengan karakteristik yang digunakan.

Inspeksi

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 6
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

No Simbol Keterangan

Terjadi bila operator atau fasilitas kerja berhenti atau tidak


4 melakukan kegiatan apapun

Delay
5 Terjadi bila benda atau objek di simpan dalam jangka waktu
yang lama.

Storage
6 Kegiatan ini dapat terjadi jika antara aktivitas operasi dan
pemerikasaan terjadi atau dilakukan secara bersamaan.

Aktivitas Ganda
Sumber: Barnes, 1990
2.1.2 Manfaat Peta Kerja
Peta kerja merupakan salah satu alat yang digunakan untuk
memperoleh informasi yang diperlukan untuk memperbaiki suatu
sistem kerja. Agar suatu sistem kerja dapat menjadi lebih jelas dan
sistematis. Sebagai contoh adalah memperbaiki metode kerja dalam
suatu proses produksi. Berapa jumlah banda kerja yang harus dibuat,
waktu operasi mesin dan bahan-bahan yang harus disediakan.

2.2 Elemen Kerja


Elemen kerja adalah bagian dari waktu kerja yang dilaksanakan secara
berurutan dalam suatu siklus kerja yang meliputi persiapan, menentukan
arahrebah, membuat takik rebah, membuat takik balas, pemotongan cabang
dan ranting, pembagian batang.
2.1.3 Sejarah Singkat
Gilbreth menemukan bidang penelitian yang disukainya ketika
masih bekerja sebagai kontraktor bangunan. Pada waktu itu, ia mencari
cara tercepat dan termudah untuk mendirikan tembok dari batu bata.
Bersama ilmuwan yang kemudian menjadi pasangan hidupnya, Lillian
Moller Gilbreth, ia meneliti kebiasaan kerja pegawai tingkat klerikal
dan manufaktur dalam usaha mencari cara meningkatkan hasil kerja dan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 7
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

membuat pekerjaan mereka menjadi mudah. Bersama istrinya, ia


mendirikan firma konsultasi manajemen bernama Gilbreth, Inc.
Menurut Claude George (1968), Gilbreth mengurangi semua
gerakan tangan menjadi sejumlah 17 gerakan dasar, termasuk
memegang, membawa, dan memegang untuk memakai. Nama ke-17
gerakan dasar tersebut adalah therblig yang diambil dari namanya
sendiri ("Gilbreth") yang dieja terbalik. Dalam penelitiannya, ia
menggunakan kamera film untuk menghitung waktu tersingkat dalam
melakukan sebuah gerakan.

2.1.4 Simbol dan Kode Elemen Kerja


Di dalam Elemen Kerja terdapat simbol dan kode yang
digunakan. Berikut adalah simbol dan kode elemen kerja sebagai
berikut:

Gambar 2.1 Simbol dan Kode Elemen Kerja


Sumber: Sutalaksana, 2006, hal. 17

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 8
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

2.1.5 Pentingnya Elemen Kerja


1. Memperbaiki kemampuan pekerja karena menerapkan metode yang
baik, penggunaan alat yang baik dan menghentikan kegiatan yang
tidak perlu.
2. Kehidupan mesin dapat ditingkatkan.
3. Mengurangi kelelahan pekerja.
4. Mengurangi biaya tenaga kerja karena pemborosan kurang dalam
pabrik.

2.1.6 Pembagian Elemen Kerja


Elemen kerja terbagi menjadi dua, yaitu:
a. Methods study (studi tata cara kerja):
1. Studi gerakan kerja
2. Memperbaiki tata cara kerja
3. Aplikasi metode ilmiah dan metode trial dan error
4. Eliminasi gerakan atau kerja
5. Standarisasi operasi/metode kerja
b. Measurement study (studi pengukuran kerja)
1. Pengukuran kerja
2. Efektifitas dan efisiensi kerja
3. enetapan waktu standar, Output standar, Bonus/insentif,
Pengukuran secara langsung (SWTS, Sampling kerja)
4. Pengukuran tidak langsung (standard data)

2.3 Presedence Diagram


Metode Preseden Diagram (PDM) diperkenalkan oleh J.W. Fondahl
dari Universitas Stanford USA pada awal decade 60-an. Selanjutnya, metode
tersebut dikembangkan oleh perusahaan IBM dalam rangka penggunaan
komputer untuk memproses hitungan-hitungan yang berkaitan dengan
metode PDM.
PDM adalah jaringan kerja yang umumnya berbentuk segi empat,
sedangkan anak panahnya hanya sebagai petunjuk kegiatan-kegiatan yang
bersangkutan. Dengan demikian, dummy pada PDM tidak diperlukan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 9
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

(Luthan & Syafriandi, 2006)


Pada PDM sebuah kegiatan dapat dikerjakan tanpa menunggu
kegiatan pendahulunya selesai 100%. Hal tersebut dapat dilakukan dengan
cara tumpang tindih (overlapping). Cara tersebut dapat mempercepat
waktu selesainya pelaksanaan proyek.

2.4 Assembly Chart


Assembly chart atau AC merupakan peta kerja yang menggambarkan
urutan perakitan suatu produk. Informasi yang diperoleh melalui pemetaan
jenis peta kerja ini adalah sebagai berikut :
1. Komponen – komponen penyusun produk
2. Bagaimana komponen – komponen bergabung bersama
3. Keterkaitan antar komponen
Manfaatnya untuk menunjukkan komponen penyusun suatu produk
serta untuk menjelaskan urutan perakitan komponen-komponen.

Gambar 2.2 Assembly chart


Sumber: Apple,1990, hal 139

2.5 Operation Process Chart


Operation process chart atau OPC menggambarkan langkah – langkah
operasi dan pemeriksaan yang terjadi selama melakukan kegiatan produksi.
Penggambaran peta dengan menggunakan simbol ASME. Penekanan pada
aktivitas produktif sehingga yang diaplikasikan hanya simbol-simbol

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 10
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

operasi/inspeksi saja. Tujuan pemetaan dengan menggunakan OPC ini adalah


sebagai berikut :
1. Mengetahui kebutuhan mesin
2. Memperkirakan kebutuhan material
3. Menentukan layout pabrik
Operation process chart atau peta proses operasi menunjukkan urutan
operasi, inspeksi, kelonggaran waktu dan material yang digunakan dalam
proses bisnis atau manufaktur, dari raw material sampai dengan packaging
produk jadi. Manfaat operation process chart bisa untuk mengetahui
kebutuhan mesin dan penganggarannya, bisa untuk memperkirakan
kebutuhan bahan baku, sebagai salah satu alat untuk menentukan tata letak
pabrik, sebagai salah satu alat untuk memperbaiki cara kerja, sebagai alat
untuk pelatihan kerja.

Gambar 2.3 Operation process chart


Sumber: Apple, 1990, hal. 14

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 11
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

2.6 Stasiun Kerja


Stasiun kerja merupakan pekerjaan yang dilakukan mengacu pada
lokasi atau tempat. Pada stasiun kerja terdapat beberapa komponen material
seperti bahan baku/produk jadi/produk setengah jadi, peralatan/mesin,
peralatan pembantu dan manusia sebagai pekerja dan sebagainya. Stasiun
kerja yang aman dan nyaman akan mendukung produktivitas pekerja.
Perancangan stasiun kerja lebih rumit dibandingkan dengan
perancangan peralatan kerja karena harus memperhatikan beberapa hal
seperti hubungan antara manusia dengan sistem kerja (man-machine system)
maupun proses kerja yang berlangsung , cara kerja serta faktor lainnya. Hal-
hal yang harus dipertimbangkan dalam perancangan stasiun kerja :
1. Cara kerja dari proses produksi yang berlangsung distasiun kerja terkait,
2. Data anthropometri pekerja di stasiun kerja terkait,
3. Pengaturan tata letak fasilitas kerja pada stasiun kerja terkait
4. Pengukuran energi yang dikeluarkan oleh pekerja terkait akivitas tertentu
5. Mempertimbangkan faktor keselamatan dan kesehatan kerja
6. Kemampuan maintainbility dari peralatan-peralatan yang ada di stasiun
kerja
7. Pengukuran waktu kerja terhadap aktivitas yang berlangsung pada stasiun
kerja
8. Mempertimbangkan hubungan dan perilaku dari manusia sebagai pekerja
pada stasiun terkait
Beberapa bidang ilmu yang terkait dalam perancangan stasiun kerja:
1. Tata letak fasilitas dan pengaturan ruang kerja
2. Fisiologi
3. Keselamatan dan kesehatan kerja
4. Maintainbility
5. Studi metode kerja Anthropologi fisik
6. Pengukuran waktu kerja Hubungan dan perilaku
7. Manusia

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 12
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

Berkaitan dengan perancangan areal atau stasiun kerja dalam suatu


rancangan industri, menurut (Wignjosoebroto, 2003), ada beberapa aspek
ergonomis yang harus dipertimbangkan sebagai berikut:
1. Sikap dan posisi kerja
Pertimbangan ergonomis yang berkaitan dengan sikap atau posisi kerja
sangat penting, tidak peduli apakah pekerjaan tersebut dilakukan dengan
posisi kerja berdiri, duduk, atau posisi kerja yang lainnya.
Beberapa pertimbangan-pertimbangan ergonomis antara lain
menyarankan hal-hal sebagai berikut:
a. Antropometri dan mengurangi keharusan operator untuk bekerja dengan
sikap membungkuk dengan frekuensi kegiatan yang sering atau dalam
jangka waktu lama. Untuk mengatasi hal ini maka stasiun kerja harus
dirancang dengan mempertimbangkan fasilitas kerja seperti meja, kursi,
dan lain-lain yang sesuai dengan data antropometri. Hal ini agar operator
dapat menjaga sikap dan posisi kerjanya tetap normal.
b. Operator tidak seharusnya menggunakan jarak jangkauan maksimum
yang bisa dilakukan. Pengaturan posisi kerja dalam hal ini dilakukan
dalam jarak jangkauan normal.
c. Operator tidak seharusnya duduk atau berdiri pada saat bekerja untuk
waktu yang lama dengan kepala, leher, dada atau kaki berada pada posisi
miring, sedapat mungkin menghindari cara kerja yang memaksa operator
harus bekerja dengan posisi terlentang dan tengkurap.
d. Operator tidak seharusnya dipaksa dalam frekuensi atau periode waktu
yang lama dengan tangan atau lengan berada dalam posisi diatas level
siku normal.
e. Dimensi Ruang Kerja
Menurut (Wignjosoebroto, 2003), ada beberapa aspek yang harus
diperhatikan dalam perancangan stasiun kerja, yaitu:
1. Aspek yang menyangkut perbaikan-perbaikan metode atau cara kerja
dengan menekankan prinsip-prinsip ekonomi gerakan.
2. Data-data mengenai dimensi tubuh manusia yang berguna untuk mencari
hubungan keserasian antara produk dan manusia yang memakainya.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 13
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

3. Pengaturan tata letak fasilitas kerja yang perlu dalam melakukan suatu
kegiatan. Hal ini bertujuan untuk mencari gerakan-gerakan kerja yang
efisien.
4. Pengukuran energi yang harus dikeluarkan untuk melaksanakan aktivitas
tertentu.
5. Keselamatan dan kesehatan kerja pada stasiun tersebut.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 14
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

BAB III
PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

3.1 Pengumpulan Data Elemen Kerja


Penelitian kerja terdiri dari 2 elemen dasar pemikiran, yaitu pemikiran
kea rah usaha pencapaian efisiensi kerja dan pemikiran untuk
mempertimbangkan perilaku manusia unsur pokok suksesnya usaha kerja
manusia mereka. Berikut ini adalah data elemen kerja Elemen Kerja yang
didapatkan melalui data praktikum:
Tabel 3.1 Tabel Nama Part dan Jumlah
Jumlah
No Nama Part
Part
1 Body bawah 1
2 Body atas 1
3 Dinamo 1
4 Cover gear depan 1
5 As roda depan 1
6 As roda belakang 1
7 As penghubung 1
8 Gear depan 1
9 Gear belakang 1
10 Gear dynamo 1
11 Gear penghubung 1
12 Ban depan 2
13 Ban belakang 2
14 Velg depan 2
15 Velg belakang 2
16 Ring bumper depan 2
17 Ring bumper sayap 2
18 Skrup ring 1 4
19 Saklar on/off 1
20 Kuningan 1
21 Baterai 2
22 Cover gear belakang 1
23 Pengunci baterai 1
24 Pengunci bodi 1
25 Sayap 1

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 15
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

Tabel 3.2 Tabel Data Kode Komponen Part Tamiya


Kode
No Nama Part
Komponen
1 Body bawah BdB
2 Body atas BdA
3 Dinamo DnM
4 Cover gear depan CGD
5 As roda depan ARd
6 As roda belakang ARb
7 As penghubung APb
8 Gear depan GD
9 Gear belakang GB
10 Gear dynamo GDi
11 Gear penghubung GP
12 Ban depan 1 Band1
13 Ban depan 2 Band2
14 Ban belakang 1 Bank1
15 Ban belakang 2 Bank2
16 Velg depan 1 Vlgd1
17 Velg depan 2 Vlgd2
18 Velg belakang 1 Vlgb1
19 Velg belakang 2 Vlgb2
20 Ring bumper depan 1 RBd1
21 Ring bumper depan 2 RBd2
22 Ring bumper sayap 1 RBs1
23 Ring bumper sayap 2 RBs2
24 Skrup ring 1 SrG1
25 Skrup ring 2 SrG2
26 Skrup ring 3 SrG3
27 Skrup ring 4 SrG4
28 Saklar on/off Snf
29 Kuningan Kun
30 Baterai Bat1
31 Baterai Bat2
32 Cover gear belakang CGB
33 Pengunci baterai PBt
34 Pengunci bodi PBd
35 Sayap Say

3.2 Assembly Chart


Assembly chart menggambarkan urutan perakitan berdasarkan data
yang telah dilakukan kerja, Assembly Chart dapat dilihat pada lampiran.

3.3 Daftar Elemen Kerja


Berikut ini merupakan elemen kerja yang didapat berdasarkan data
yang dilakukan:

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 16
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

Tabel 3.3 Daftar Elemen Kerja


Waktu Waktu Estimasi
No Elemen Kerja
Mulai Selesai (detik)
1 Merakit gear dinamo dan dynamo 00.00.00 00.03.50 3.5
2 Merakit cover gear belakang dan dinamo 00.03.50 00.09.00 5.5
3 Merakit velg belakang 1 dan as roda belakang 00.09.00 00.14.00 5
4 Merakit gabungan velg belakang 1, as roda belakang ke bodi bawah 00.14.00 00.17.00 3
5 Merakit gear belakang ke as roda belakang 00.19.00 00.26.00 7
6 Merakit gear penghubung ke as roda belakang 00.26.00 00.29.00 3
7 Merakit velg belakang 2 ke as roda belakang 00.29.00 00.33.00 4
8 Merakit as roda depan dan velg depan 1 00.36.00 00.39.00 3
9 Merakit gabungan as roda depan dan velg depan 1 ke bodi bawah 00.39.00 00.43.00 4
10 Merakit gear depan ke as roda depan 00.43.00 00.46.00 3
11 Merakit velg depan 2 ke as roda depan 00.46.00 00.52.00 6
12 Merakit as penghubung ke bodi bawah 00.52.00 00.54.00 2
13 Merakit gabungan dinamo dan cover gear belakang ke bodi bawah 00.54.00 00.56.00 2
14 Merakit saklar on/off ke bodi bawah 01.02.00 01.06.00 4
15 Merakit kuningan ke bodi bawah 01.06.00 01.17.00 11
16 Merakit cover gear depan ke bodi bawah 01.17.00 01.27.00 10
17 Merakit sayap ke bodi bawah 01.29.00 01.34.00 5
18 Merakit baterai 1 ke bodi bawah 01.34.00 01.37.50 3.5
19 Merakit baterai 2 ke bodi bawah 01.37.50 01.40.50 4
20 Merakit pengunci baterai ke bodi bawah 01.40.50 01.43.00 3.5
21 Merakit ring bumper depan 1 dan skrup 1 01.43.00 02.00.00 9
22 Merakit ring bumper depan 1 dan skrup 1 ke bodi bawah 02.00.00 02.01.00 1
23 Merakit ring bumper depan 2 dan skrup 2 02.01.00 02.06.00 5
24 Merakit ring bumper depan 2 dan skrup 2 ke bodi bawah 02.06.00 02.16.00 10
25 Merakit ring bumper sayap 1 dan skrup 3 02.16.00 02.20.00 4
26 Merakit ring bumper sayap 1 dan skrup 3 ke sayap 02.20.00 02.28.00 8
27 Merakit ring bumper sayap 2 dan skrup 4 02.28.00 02.31.00 4
28 Merakit ring bumper sayap 2 dan skrup 4 ke sayap 02.31.00 02.39.00 8
29 Merakit ban depan 1 ke velg depan 1 02.39.00 02.43.00 4
30 Merakit ban depan 2 ke velg depan2 02.43.00 02.46.00 4
31 Merakit ban belakang 1 ke velg belakang 1 02.46.00 02.51.00 6
32 Merakit ban belakang 2 ke velg belakang 2 02.51.00 02.54.00 3
33 Merakit bodi atas ke bodi bawah 02.54.00 02.57.00 3
34 Merakit pengunci bodi ke bodi bawah 02.57.00 03.00.00 3
35 Pengecekan 03.00.00 03.03.00 3

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 17
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

3.4 Operation Process Chart


Operation Process Chart merupakan penggambaran ururan perakitan
yang dilengkapi dengan keterangan waktu dan alat bantu. Adapun Operation
Process Chart dapat dilihat pada lampiran.

3.5 Presedence Diagram


Pada PDM sebuah kegiatan dapat dikerjakan tanpa menunggu kegiatan
pendahulunya selesai 100%. Hal tersebut dapat dilakukan dengan cara
tumpang tindih (overlapping). Berikut dapat dilihat pada presedence diagram
berikut pada lampiran.

3.6 Stasiun Kerja


Sebelum melakukan perancangan stasiun kerja, perlu dilakukan
terlebih dahulu perhitungan untuk menentukan jumlah minimal stasiun kerja.
Cycle Time atau waktu siklus merupakan waktu yang dibutuhkan seorang
operator untuk menyelesaikan 1 siklus pekerjaannya dengan rumus CT =
Waktu proses terpanjang.
Waktu proses terpanjang = nilai WS tertinggi dari kesulurahan proses
Sehingga dengan menggunakan persamaan diatas, didapatkan nilai
untuk CT adalah sebagai berikut:
CT = Waktu proses terpanjang = 11 detik
Kemudian CT tersebut digunakan untuk menentukan jumlah stasiun
kerja minimum dengan menggunakan persamaan berikut:
Total waktu semua departemen
Jumlah stasiun kerja minimum =
waktu siklus
167 detik
Jumlah stasiun kerja minimum = = 15,18
11 detik
Dengan menggunakan perhitungan tersebut, maka didapatkan stasiun
kerja minimal harus berjumlah 15. Berikut adalah hasil dari perancangan
stasiun kerja.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 18
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

Tabel 3.4 Stasiun Kerja


Estimasi Total Stasiun
No Elemen Kerja
(detik) waktu kerja
1 Merakit gear dinamo dan dinamo 3.5
9 1
2 Merakit cover gear belakang dan dinamo 5.5
3 Merakit velg belakang 1 dan as roda belakang 5
Merakit gabungan velg belakang 1, as roda
4 3
belakang ke bodi bawah
22 2
5 Merakit gear belakang ke as roda belakang 7
6 Merakit gear penghubung ke as roda belakang 3
7 Merakit velg belakang 2 ke as roda belakang 4
8 Merakit as roda depan dan velg depan 1 3
Merakit gabungan as roda depan dan velg depan
9 4 16 3
1 ke bodi bawah
10 Merakit gear depan ke as roda depan 3
11 Merakit velg depan 2 ke as roda depan 6
12 Merakit as penghubung ke bodi bawah 2 2 4
Merakit gabungan dinamo dan cover gear
13 2 2 5
belakang ke bodi bawah
14 Merakit saklar on/off ke bodi bawah 4
15 6
15 Merakit kuningan ke bodi bawah 11
16 Merakit cover gear depan ke bodi bawah 10 10 7
17 Merakit sayap ke bodi bawah 5 5 8
18 Merakit baterai 1 ke bodi bawah 3.5
19 Merakit baterai 2 ke bodi bawah 4 11 9
20 Merakit pengunci baterai ke bodi bawah 3.5
21 Merakit ring bumper depan 1 dan skrup 1 9
Merakit ring bumper depan 1 dan skrup 1 ke 10 10
22 1
bodi bawah
23 Merakit ring bumper depan 2 dan skrup 2 5
Merakit ring bumper depan 2 dan skrup 2 ke 15 11
24 10
bodi bawah
25 Merakit ring bumper sayap 1 dan skrup 3 4
Merakit ring bumper sayap 1 dan skrup 3 ke 12 12
26 8
sayap
27 Merakit ring bumper sayap 2 dan skrup 4 4
Merakit ring bumper sayap 2 dan skrup 4 ke 12 13
28 8
sayap
29 Merakit ban depan 1 ke velg depan 1 4
8 14
30 Merakit ban depan 2 ke velg depan2 4
31 Merakit ban belakang 1 ke velg belakang 1 6
9 15
32 Merakit ban belakang 2 ke velg belakang 2 3
33 Merakit bodi atas ke bodi bawah 3
34 Merakit pengunci bodi ke bodi bawah 3 9 16
35 Pengecekan 3

3.7 Flow Diagram


Flow diagram menggunakan notasi-notasi untuk menggambarkan arus
dari data pada suatu sistem, yang penggunaannya sangat membantu untuk

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 19
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

memahami sistem secara logika. Berikut ini merupakan Flow diagram dapat
dilihat pada gambar 3.1:

SK 1 SK 16

SK 2 SK 15

SK 3 SK 14

SK 4 SK 13

SK 5 SK 12

SK 6 SK 7 SK 8 SK 9 SK 10 SK 11

Gambar 3.1 Flow Diagram


Sumber Gambar: Pengambilan Data

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 20
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

BAB IV
ANALISA

4.1 Analisa Assembly Chart


Assembly chart atau (AC) merupakan suatu peta yang menggambarkan
langkah-langkah suatu proses perancangan atau perakitan suatu produk jadi
secara sistematis. Tujuan utama Assembly chart adalah untuk menunjukkan
keterkaitan antar komponen. Berdasarkan hasil pengumpulan dan pengolahan
data assembly chart yang ada dalam lampiran secara rinci mengenai urutan
proses perakitan mobil Tamiya dari awal hingga akhir, terdapat 35 komponen
yang harus dikerjakan oleh operator/pengguna dalam merakit produk mobil
Tamiya tersebut.
Terdapat 23 bagian perakitan utama yang diberi kode A-1, A-2, dst,
serta juga terdapat 8 bagian perakitan sub-assembly yang diberi kode SA-1,
SA-2, dst. Dapat dilihat urutan perakitan pertama pada part assembly A-1
yang terdiri dari Body Bawah memiliki sub assembly, diberi kode SA-3
dimana terdapat Velg Belakang 1 dan As Roda Belakang, bagian ini
terhubung langsung pada bagian assembly A-1. Selanjutnya, komponen
perakitan utama yang kedua yaitu perakitan assembly A-2 yang terdiri dari
Gear Belakang, dialnjutkan dengan perakitan assembly A-3 yang terdiri dari
Gear Penghubung, SA-4 yang terdiri dari Velg Belakang 2 dan perakitan
assembly A-5 yang terdiri sub-assembly SA-4, yakni As Roda Belakang dan
Velg Depan 1. Gear Depan termasuk kedalam komponen pada bagian
assembly A-6 dan Velg Depan 2 termasuk kedalam komponen bagian
assembly A-7, artinya setelah Gear Depan terpasang dengan baik, maka
perakitan Velg Depan 2 baru dapat diselesaikan.
Rangkaian perakitan produk mobil Tamiya selanjutnya adalah pada
bagian perakitan assembly A-8, dimana terdapat As Penghubung, serta pada
perakitan assembly A-9 yang terdapat perakitan sub-assembly pada bagian
Dinamo dan Gear Dinamo (SA-1) sebelumnya, setelah itu dilanjutkan dengan
memasang Cover Gear Belakang (SA-2) pada komponen Body Bawah
tersebut.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 21
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

Komponen-komponen utama pada produk mobil Tamiya harus


dilakukan sesuai dengan urutan perakitan pada AC, agar setiap part dapat
terjamin kelengkapannya.
Perakitan assembly selanjutnya adalah pemasangan Saklar On/Off (A-
10), kemudian dilanjutkan dengan pemasangan komponen Kuningan (A-11)
dan Cover Gear Depan (A-12). Setelah semua selesai dirakit maka dapat
melakukan perakitan pada komponen tambahan seperti Sayap, komponen ini
termasuk kedalam bagian perkitan assembly A-13. Setelahnya, perakitan
assembly dilanjutkan kembali dengan pemasangan Baterai 1 (A-14) dan
pemasangan Baterai 2 (A-15), serta pastikan Pengunci Bateria (A-16)
terpasang dengan benar.
Kemudian, operator dapat melakukan perakitan pada assembly yang
berada diluar komponen-komponen penyusun yang terdapat didalam produk
mobil Tamiya, seperti pemasangan assembly A-17 dan A-18 yang terdiri dari
sub-assembly SA-5 Ring Bumper Depan 1 dan Sekrup Ring 1 dan sub-
assembly SA-6 Ring Bumper Depan 2 dan Sekrup Ring 2. Setelahnya dapat
dilanjutkan pemasangan assembly A-19 dan A-20 yang terdiri dari sub-
assembly SA-7 Ring Bumper Sayap 1 dan Sekrup Ring 3 dan sub-assembly
SA-8 Ring Bumper Sayap 2 dan Sekrup Ring 4. Bagian perakitan assembly
terakhir adalah pada pemasangan Ban, dimana dapat dilihat pada gambar
tabel AC, masing-masing dipisah urutan kerjanya. Pada assembly A-21
terdapat Ban Depan 1, assembly A-22 terdapat Ban Depan 2, lalu dilanjutkan
pemasangan assembly A-23 Ban Belakang1 dan assembly A-24 Ban
Belakang 2. Urutan perakitan yang terakhir yakni, pemasangan Body Atas
yang termasuk didalam urutan assembly A-25 beserta pemasangan komponen
assembly A-26 yaitu Pengunci Body, agar produk mobil Tamiya terlihat lebih
sempurna.
Dari analisa Assembly Chart dapat dianalisa bahwa urutan perakitan
dibagi berdasarkan assembly nya dan sub-assembly termasuk didalam urutan
perakitan dari komponen-komponen utama. Hal ini diharapkan bahwa
operator/pengguna produk mobil Tamiya dapat merakit produk tersebut

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 22
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

dengan benar dan baik, agar kerusakan pada produk mobil Tamiya dapat
diminimasi/dihilangkan.

4.2 Analisa Elemen Kerja


Elemen kerja adalah bagian dari waktu kerja yang dilaksanakan secara
berurutan dalam suatu siklus kerja. Berdasarkan Tabel 3.2 Daftar Elemen
Kerja dapat dilihat bahwa terdapat gerakan-gerakan dasar yang tercantum
didalam daftar elemen kerja perakitan mobil Tamiya tersebut, seperti
gerakan-gerakan merakit dicantumkan pada daftar tabel 3.2. Selain itu, dapat
dianalisa pada daftar elemen kerja dari perakitan mobil Tamiya ini, bahwa
terdapat 35 elemen kerja dengan total durasi waktu (waktu mulai+waktu
selesai) adalah sebesar 167 detik.
Dalam proses perakitan produk mobil Tamiya ini terdapat elemen-
elemen kerja, yaitu gerakan terkecil didalam suatu sistem kerja contohnya
seperti merakit ring bumper depan 1 dan skrup 1 ke bodi bawah, setelah itu
merakit as penghubung ke body bawah, dst.

4.3 Analisa Operation Process Chart


OPC adalah peta kerja yang mencoba menggambarkan urutan kerja
dengan jalan membagi pekerjaan tersebut menjadi elemen-elemen operasi
secara detail. Dengan tahapan proses kerja yang diuraikan secara logis dan
sistematis, keseluruhan operasi kerja dari awal sampai menjadi produk akhir
sehingga analisa perbaikan dari masing-masing operasi kerja secara
individual maupun urutan-urutannya secara keseluruhan yang akan dapat
dilakukan.
Peta operasi kerja ini hanya mencatat kegiatan-kegiatan operasi dan
pemeriksaan saja (atau gabungan keduanya). Pada OPC yang telah dibuat,
didapat 34 operasi + 1 inspeksi, dimana total waktu untuk operasi adalah 180
detik dan total waktu untuk inspeksi adalah 3 detik, sehingga waktu total
menjadi 167 detik. Berikut ini contoh dari beberapa elemen kerja untuk
mewakili analisa opc ini dengan sebagai berikut: Operasi pertama yaitu

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 23
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

merakit dinamo ke gear dinamo dengan waktu 3.5 detik. Yang kedua adalah
merakit as roda belakang ke velg belakang dengan waktu 5 detik, dst.

4.4 Analisa Presedence Diagram


Precedence Diagram menggambarkan hubungan antara dua atau lebih
aktivitas dalam suatu network (jaringan). Metode PDM adalah jaringan kerja
yang umumnya berbentuk segi empat, sedangkan anak panahnya hanya
sebagai petunjuk kegiatan-kegiatan yang bersangkutan.
Berdasarkan Gambar 3.2 Presedence Diagram mobil Tamiya dapat
dianalisa bahwa elemen 4, 5, atau 6 bisa dilakukan jika elemen 3 telah selesai.
Elemen 7 bisa dilakukan jika elemen 4, 5, dan 6 telah selesai dilakukan.
Setelah itu contoh lain terlihat pada elemen 9 atau 10 bisa dilakukan setelah
elemen 8 selesai dilakukan. Komponen 11 bisa dilakukan jika elemen 9 dan
10 selesai dilakukan. Elemen 12 yaitu merakit sayap ke bodi bisa dilakukan
langsung karna komponen sayap tidak memiliki syarat pemasangan. Jadi pada
precedence diagram terlihat penggambaran berupa urutan perakitan dengan
setiap komponen tersebut dapat dirakit apabila komponen sebelumnya telah
terakit, artinya perakitan komponen memiliki sifat prasyarat. Sebagai contoh
kita tidak bisa merakit cover gear depan sebelum kita merakit kuningan dan
saklar on/off sebab letak kuningan dan saklar on/off berada di dalam cover
gear depan.

4.5 Analisa Stasiun Kerja


Stasiun kerja merupakan pekerjaan yang dilakukan mengacu pada
lokasi atau tempat . Pada stasiun kerja terdapat beberapa komponen material
seperti bahan baku/produk jadi/produk setengah jadi, peralatan/mesin,
peralatan pembantu dan manusia sebagai pekerja dan sebagainya. Stasiun
kerja yang aman dan nyaman akan mendukung produktivitas pekerja.
Sebelum melakukan stasiun kerja, dilakukan dahulu membuat elemen kerja
dimana elemen kerja terdapat gerakan-gerakan dasar yang tercantum didalam
daftar elemen kerja pada perakitan mobil tamiya tersebut. Pada saat
melakukan kegiatan merakit tamiya, telah diambil data berupa video yang

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 24
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

merupakan inputan data pada saat membuat elemen kerja yang dimana
elemen kerja ini terdiri dari operasi- operasi yang dilakukan operator dan
telah dicatat waktu pengerjaan pada part-part yang di pasang oleh operator
saat melakukan perakitan. Waktu yang telah dicatat ini di kelompokan
menjadi 3 bagian, yaitu waktu mulai, waktu selesai, dan waktu estimasi.
Waktu yang digunakan untuk menentukan stasiun kerja ini adalah waktu
estimasi yang dimana waktu inilah yang sebenarnya waktu saat melakukan
operasi.
Pada saat menentukan stasiun kerja, ditentukan dari CT yaitu waktu
terlama saat operasi. Waktu terlama saat operasi adalah 11 detik yaitu merakit
kuningan ke body bawah. Waktu CT ini digunakan untuk menentukan stasiun
kerja minimum dengan persamaan. Maka di dapat hasil perhitungan jumlah
stasiun kerja minimum 15 stasiun kerja. Berikut ini contoh dari beberapa
elemen kerja untuk mewakili analisa opc ini dengan sebagai berikut: Pada
stasiun kerja pertama terdiri dari operasi Merakit gear dinamo dan dynamo,
Merakit cover gear belakang dan dynamo, dengan masing masing waktu
estimasi 3,5 detik, dan 5,5 detik, yang di jumlahkan menjadi 9 detik, 2 operasi
ini dikelompokan karena 2 operasi ini berfokus pada pengerjaan dynamo.
Pada stasiun kerja ke-2 Merakit velg belakang 1 dan as roda belakang,
Merakit gabungan velg belakang 1, as roda belakang ke bodi bawah, Merakit
gear belakang ke as roda belakang, Merakit gear penghubung ke as roda
belakang, Merakit velg belakang 2 ke as roda belakang dan masing-masing
waktu estimasi 5 detik, 3 detik, 7 detik, 3 detik dan 4 detik dengan total waktu
22 detik, hal ini dikelompokan karena pengerjaanya yang terfokus pada
bagian belakang body bawah.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 25
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Elemen kerja adalah bagian dari waktu kerja yang dilaksanakan secara
berurutan dalam suatu siklus kerja. Pada daftar elemen kerja dari
perakitan mobil Tamiya, bahwa terdapat 35 elemen kerja dengan total
durasi waktu (waktu mulai+waktu selesai) adalah sebesar 167 detik.
2. Konsep urutan aliran komponen perakitan suatu produk dapat dilihat
pada Assembly chart atau (AC) yang merupakan suatu peta yang
menggambarkan langkah-langkah suatu proses perancangan atau
perakitan suatu produk jadi secara sistematis. Terdapat 23 bagian
perakitan utama mobil Tamiya yang diberi kode A-1, A-2, dst, serta juga
terdapat 8 bagian perakitan sub-assembly yang diberi kode SA-1, SA-2,
dst.
3. Untuk urutan operasi kerja dapat dilihat di dalam Operation Process
Chart atau OPC yang telah dibuat. OPC adalah peta kerja yang mencoba
menggambarkan urutan kerja dengan jalan membagi pekerjaan tersebut
menjadi elemen-elemen operasi secara detail. Didapat 34 operasi + 1
inspeksi, dimana total waktu untuk operasi adalah 180 detik dan total
waktu untuk inspeksi adalah 3 detik, sehingga waktu total menjadi 167
detik.
4. Precedence Diagram menggambarkan hubungan antara dua atau lebih
aktivitas dalam suatu network. Suatu elemen kerja dapat dikerjakan atau
bisa dilakukan jika elemen sebelumnya telah selesai, sebagai contoh pada
Gambar 3.2 Presedence Diagram mobil Tamiya dapat dilihat bahwa
elemen 4, 5, atau 6 bisa dilakukan jika elemen 3 telah selesai.
5. Pada saat menentukan stasiun kerja, ditentukan dari waktu terlama saat
operasi. Waktu terlama saat operasi adalah 11 detik yaitu merakit
kuningan ke body bawah. Waktu terlama ini digunakan untuk
menentukan stasiun kerja minimum dengan persamaan. Maka di dapat
hasil perhitungan jumlah stasiun kerja minimum 15 stasiun kerja.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 26
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

5.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan sebagai berikut:
1. Dalam melakukan pengumpulan data berupa perakitan, sebaiknya
operator terlebih dahulu melakukan simulasi guna memberi
penggambaran awal bagi operator yang akan melakukan pengambilan
data berupa perakitan mobil Tamiya.
2. Pada saat pengolahan data sebaiknya lebih teliti agar hasil yang diperoleh
dapat semaksimal mungkin.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 27
Praktikum Terintegrasi Industri 2
Modul 6 Perancangan Proses Manufaktur
Kelompok 3

DAFTAR PUSTAKA

Handoko Hani. 2000, Dasar-Dasar Manajemen Produksi dan Operasi,


Yogyakarta: BPFE Yogyakarta.
Assauri Sofjan, 2008, Manajemen Produksi dan Operasi, Jakarta: Lembaga
Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Purnomo, Hary. 2003, Pengantar Teknik Industri, Yogyakarta: CV.Graha


Ilmu.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 28