Anda di halaman 1dari 66

RUMAH SAKIT ISLAM PKU MUHAMMADIYAH PALANGKA RAYA

JL. RTA MILONO KM.2,5 PALANGKA RAYA, KALIMANTAN TENGAH 73112


Telp. 0536 - 3244801, 3244802 ext. 803 Fax 0536 - 3239444
http : www.rsipalangkaraya.co.id E-mail rsipalangkaraya@yahoo.co.id

KEPUTUSAN
DIREKTUR RUMAH SAKIT ISLAM PKU MUHAMMADIYAH PALANGKA RAYA
Nomor : /KEP/RSI-PKUM/X/2017

TENTANG

PEMBERLAKUAN PEDOMAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA


RUMAH SAKIT ISLAM PKU MUHAMMADIYAH PALANGKA RAYA

Menimbang : a. Bahwa dalam upaya meningkatkan keamanan dan keselamatan kerja, maka
diperlukan adanya Pedoman Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Rumah Sakit Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya.
b. Bahwa sesuai butir a diatas perlu menetapkanKeputusan Direktur Rumah Sakit
Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya tentang Pedoman Keselamatan dan Kesehatan
Kerja di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
c. Bahwa sehubungan dengan hal tersebut diatas perlu ditetapkan Pedoman Keselamatan dan
Kesehatan Kerja RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya dengan Keputusan Direktur
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya, Kalimantan Tengah;
Mengingat : 1. Undang-Undang RI Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
2. Undang-Undang RI Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
3. Undang-UndangRI Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktek Kedokteran
4. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1165.A/ MenKes/SK/X/2004 tentang
Komisi Akreditasi Rumah Sakit.
5. Keputusan Menteri Kesehatan RI, Nomor 432/ Menkes/ SK/IV/ 2007, Tentang Pedoman
Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di Rumah Sakit.
6. Keputusan Menteri Kesehatan RI, Nomor 1087/ Menkes/ SK/ VIII/2010, Tentang Standar
Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di Rumah Sakit.
7. Peraturan Menteri Kesehatan RI, Nomor 66/pmk/SK/2016, Tentang Keselamatan dan Kesehatan
Kerja Rumah Sakit.
8. Surat Keputusan Badan Pelaksana Harian Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka
Raya nomer 0163/B- II/BPH-III/III/2016 tanggal 2 Maret 2016 M, tentang Penetapan Susunan
Direksi Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya periode 2016 – 2020

MEMUTUSKAN :
KESATU : Pedoman Keselamatan dan Kesehatan Kerja RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya,
Kalimantan Tengah, sebagaimana tercantum dalam Lampiran Keputusan ini.

KEDUA : Pedoman Keselamatan dan Kesehatan Kerja RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya,
Kalimantan Tengah sebagaimana dimaksud dalam Diktum Kesatu harus dijadikan acuan untuk
sebagaimana dimaksud dalam Diktum Kesatu harus dijadikan acuan untuk setiap tenaga kesehatan di
Rumah Sakit dalam melaksanakan tugasnya.

KETIGA : Biaya yang timbul sebagai akibat dikeluarkannya Keputusan ini dibebankan pada Anggaran Rumah
Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya, Kalimantan Tengah.

Ditetapkan di : Palangka Raya


pada tanggal : 15 Muharram 1439 H.
9 Oktober 2017 M.
Direktur,

dr. SUYANTO, Sp.PD.

Tembusan disampaikan kepada Yth :


1. Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Kalimantan Tengah
2. MPKU Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Kalimantan Tengah
3. Ketua Badan Pelaksana Harian Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
KATA PENGANTAR

Segala p u j a d a n puji hanyalah bagi Allah Subhanahu wata’ala, Tuhan


semesta alam yang telah memberikan Ridho dan Petunjuk–Nya, sehingga BUKU
PEDOMAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) ini dapat diselesaikan
dan dapat diterbitkan.
Panduan ini dibuat untuk memberikan kejelasan pelaksanaan dan kegiatan yang
berkaitan dengan bidang K3 di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.

Untuk peningkatan mutu pelayanan diperlukan adanya Program Manajemen


Resiko di lingkungan pelayanan yang didalanya ada kebijakan, pedoman, panduan
dan prosedur. Untuk tujuan tersebut panduan ini akan kami evaluasi setidaknya setiap 2
tahun sekali. Masukan, kritik dan saran yang konstruktif untuk pengembangan panduan
ini sangat kami harapkan dari para pembaca.

Palangka Raya, Oktober 2017

5
DAFTAR ISI

COVER
SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR .................................................................. i
KATA PENGANTAR .......................................................................................iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1
A. LATAR BELAKANG ............................................................................ 1
B. MAKSUD DA TUJUAN ........................................................................ 1
C. DASAR HUKUM ................................................................................... 1
D. ORGANISASI ........................................................................................ 2
BAB II KESELAMATAN KESEHATAN KERJA RUMAH SAKIT
..................... 5
A. FALSAFAH .......................................................................................... 10
B. VISI .........................................................................................................10
C. MISI ...................................................................................................... 10
D. TUJUAN UMUM ................................................................................. 10
E. TUJUAN KHUSUS .............................................................................. 10
F. LINGKUP KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA .............. 11
BAB III PEDOMAN KEWASPADAAN BENCANA..................................... 12
A. PENGERTIAN...................................................................................... 12
B. BENCANA DAN DAMPAK POSITIF................................................ 13
C. TUJUAN ............................................................................................... 14
D. SISTEM KEWASPADAAN................................................................. 14
E. PEMBERLAKUAN BENCANA ......................................................... 15
F. PENENTUAN GOLONGAN KORBAN ............................................. 17
BAB IV PEDOMAN PENCEGAHAN & PENGENDALIAN KEBAKARAN19
A. PENGERTIAN...................................................................................... 19
B. PRINSIP TINDAKAN.......................................................................... 19
C. PERYARATAN TINDAKAN.............................................................. 19
D. PROGRAM PENCEGAHAN ............................................................... 20

6
E. PENANGGULANGAN KEBAKARAN.............................................. 20
F. CARA PENGGUNAAN HYDRANT .................................................. 22
G. KOMUNIKASI KEJADIAN KEBAKARAN ...................................... 22
BAB V PEDOMAN KEAMANAN PASIEN, PENGUNJUNG & PETUGAS24
A. PENGERTIAN ..................................................................................... 24
B. PERSYARATAN TEHNIS .................................................................. 24
C. PROGRAM PROMOTIF...................................................................... 25
D. PROGRAM PREVENTIVE ................................................................. 26
E. PROGRAM KURATIVE ..................................................................... 27
F. PROGRAM REHABILITATIF ............................................................ 27
BAB VI PEDOMAN KESELAMATAN KES. PEGAWAI............................. 29
A. PENGERTIAN...................................................................................... 29
B. KECELAKAAN KERJA ...................................................................... 29
C. PENYAKIT AKIBAT KERJA ............................................................. 31
D. PEMERIKSAAN KESEHATAN ......................................................... 33
E. TEMPAT-TEMPAT BEREIKO ........................................................... 34
F. PENGGUNAAN ALAT PELINDUNG DIRI ...................................... 34
BAB VII PENGELOLAAN B3 ........................................................................ 36
A. PENGERTIAN ..................................................................................... 36
B. PENGGOLONGAN.............................................................................. 36
C. PEMASUKAN LABEL DAN TANDA ............................................... 37
D. PENGADAAN ...................................................................................... 38
E. PENYIMPANAN.................................................................................. 38
F. PENANGGULANGAN KONTAMINASI........................................... 39
BAB VIII PEDOMAN KESLING KERJA ...................................................... 43
A. PENYEHATAN RUANG DAN BANGUNAN ................................... 43
B. PENYEHATAN MAKANAN MINUMAN ......................................... 43
C. PERLINDUNGAN BAHAYA RADIASI ............................................ 45
BAB IX PEDOMAN SANITASI RUMAH SAKIT......................................... 50
A. PENANGANAN AIR ........................................................................... 50

6
B. PENANGANAN SAMPAH ................................................................. 50
C. PENANGANAN LIMBAH ................................................................. 51
D. PENCUCIAN UMUM LAUNDRY ..................................................... 52
E. STERILISASI/ DESINFEKSI .............................................................. 53
F. PENGENDALIAN SERANGAN TIKUS ............................................ 54
BAB X PEDOMAN SERTIFIKASI SARANA DAN PERALATAN ............. 55
A. PENGERTIAN...................................................................................... 55
B. KELAYAKAN PERALATAN ............................................................. 55
BAB XI PEDOMAN PENGELOLAAN LIMBAH CAIR, PADAT, GAS ..... 58
A. PENGERTIAN...................................................................................... 58
B. PENGELOLAAN ................................................................................. 58
BAB XII PEDOMAN PENDIDIKAN DAN PLATIHAN ............................... 60
A. PENDAHULUAN ................................................................................ 60
B. TUJUAN .............................................................................................. 60
C. PENGERTIAN...................................................................................... 61
D. PESERTA ............................................................................................. 61
E. JENIS PENDIDIKAN........................................................................... 61
BAB XIII PEDOMAN PENGUMPULAN DATA DAN PELAPORAN ........ 62
PENUTUP......................................................................................................... 63

vii
BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Pokok bahasan yang disusun di dalam buku pedoman ini adalah pedoman
tentang keselamatan dan kesehatan kerja Rumah Sakit, yang selanjutnya
disingkat dengan K3.
Buku pedoman K3 ini sebagai salah satu proses komitmen manajemen
stratejik guna memperlancar usaha berproduksi dan meningkatkan kerjasama
saling pengertian dan partisipasif efektif antara pihak manajemen dengan
tenaga kerja/petugas untuk bersama-sama melaksanakan tugas dan kewajiban
di bidang K3 rumah sakit.

B. MAKSUD DAN TUJUAN


Pedoman K3 ini disusun dengan maksud untuk memberikan kejelasan
pelaksanaan dan kegiatan yang berkaitan dengan bidang K3 di RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya. Adapun tujuannya adalah sebagai pedoman
dan pegangan bagi seluruh karyawan/petugas RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya dalam melaksanakan berbagai kegiatan yang memenuhi syarat-
syarat K3.

C. DASAR HUKUM
Dasar pertimbangan disusunnya Buku Pedoman K3 di RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya mengacu pada peraturan perundang-undangan,
sebagai berikut :
1. Undang-Undang No.1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja pasal 8 ayat
(1) : Pengurus diwajibkan memeriksakan kesehatan badan, kondisi mental
dan kemapuan fisik dari tenaga kerja yang akan diterimanya maupun akan
dipindahkan sesuai dengan sifat-sifat pekerjaan yang akan diberikan
padanya. Ayat (2) : Pengurus perusahaan wajib untuk memeriksakan
kesehatan tenaga kerja sejak akan masuk kerja, selama bekerja dan akan
dipindahkan ke tempat atau pekerjaan lain.

8
2. Undang-Undang Nomer 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Sesuai
dengan pasal 164 ayat (1) : Upaya kesehatan kerja ditujukan untuk
melindungi pekerja agar hidup sehat dan terbebas dari gangguan kesehatan
serta pengaruh buruk yang diakibatkan oleh pekerjaan. Ayat (3) : Upaya
kesehatan kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku bagi setiap
orang selain pekerja yang berada di lingkungan tempat kerja. Pasal 165
ayat (1) : Pengelola tempat kerja wajib melakukan segala bentuk upaya
kesehatan melalui upaya pencegahan, peningkatan, pengobatan dan
pemulihan bagi tenaga kerja. Ayat (2) : Pekerja wajib menciptakan dan
menjaga kesehatan tempat kerja yang sehat dan menaati peraturan yang
berlaku di tempat kerja. Ayat (3) : Dalam penyeleksian pemilihan calon
pegawai pada perusahaan/instansi, hasil pemeriksaan kesehatan secara
fisik dan mental digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam
pengambilan keputusan. Ayat (4) : Ketentuan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan. Pasal 166 ayat (1) : Majikan atau
pengusaha wajib menjamin kesehatan pekerja melalui upaya pencegahan,
peningkatan, pengobatan dan pemulihan serta wajib menanggung seluruh
biaya pemeliharaan kesehatan pekerja. Ayat (2) : Majikan atau pengusaha
menanggung biaya atas gangguan kesehatan akibat kerja yang diderita
oleh pekerja sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
3. Undang-Undang No.25 tahun 1997 tentang Ketenagakerjaan pasal 108
ayat (1) : Setiap pekerja mempunyai hak memperoleh atas kesehatan dan
keselamatan kerja, moral dan kesusilaan serta perilaku yang sesuai dengan
harkat dan martabat manusia dan nilai-nilai agama. Ayat (2) : Untuk
melindungi kesehatan pekerja guna mewujudkan produktivitas tenaga
kerja yang optimal diselenggarakan upaya kesehatan kerja.
4. Keputusan Presiden RI No.22 tahun 1993 tentang Penyakit yang timbul
karena hubungan kerja pasal 2 : Setiap tenaga kerja yang menderita
penyakit yang timbul karena hubungan kerja berhak mendapat jaminan

9
kecelakaan kerja baik pada saat masih dalam hubungnan kerja maupun
setelah hubungan kerja berakhir.
5. Keputusan Presiden RI No.3 tahun 2001 tentang Badan Koordinasi
Nasional Penanggulangan Bencana dan Penanganan Pengungsi di
Indonesia
6. Peraturan Menteri Tanaga Kerja No. 05/Men/1996 tentang Sistem
Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja yang merupakan pedoman
untuk melaksanakan K3 di kegiatan perusahaan.
7. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomer 432/MENKES/IV/2007 tentang
Pedoman Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di Rumah
Sakit.

D. ORGANISASI
Organisasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya disebut sebagai Tim K3. Dalam pengorganisasiannya
melibatkan seluruh unsur yang ada di RS sesuai dengan tanggung jawab
masing- masing.Namun demikian untuk menjamin terlaksananya K3 dengan
baik diperlukan keterpaduan antar fungsi dalam organisasi dan antar jenjang
dalam fungsi serta harus dinyatakan secara jelas dalam uraian tugas.
1. Tugas pokok
a. Merumuskan kebijakan, peraturan, pedoman, petunjuk pelaksanaan
dan prosedur yang berkaitan dengan bidang Keselamatan dan
Kesehatan Kerja Rumah Sakit
b. Membuat program Keselamatan dan Kesehatan Kerja Rumah Sakit
c. Memberikan rekomendasi dan pertimbangan kepada Direksi mengenai
masalah-masalah yang berkaitan dengan bidang Keselamatan dan
kesehatan Kerja Rumah Sakit
2. Fungsi
Fungsi Tim Keselamatan dan Kesehatan Kerja RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya adalah :
a. Mengumpulkan dan mengolah seluruh data dan informasi serta
permasalahan yang berhubungan dengan bidang Keselamatan dan
Kesehatan Kerja Rumah Sakit
1
0
b. Membantu Direksi dalam melaksanakan dan meningkatkan upaya
promosi, sosialisasi dan pelatihan bidang Keselamatan dan Kesehatan
Kerja Rumah Sakit
c. Memberikan saran dan pertimbangan berkaitan dengan tindakan
korektif
d. Investigasi dan melaporkan kecelakaan kerja

3. Struktur Organisasi
Sesuai dengan Surat Keputusan Direktur RS PKU Muhammadiyah
Palangka Raya Nomor 130 /KEP/RSI-PKUM/VI/2017 bentuk organisasi
Keselamatan dan Kesehatan Kerja di RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya adalah berupa Tim K3 yang bertanggung jawab langsung
kepada Direktur.
Adapun struktur organisasi Tim K3 RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya adalah

1
1
LAMPIRAN KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT ISLAM
PKU MUHAMMADIYAH PALANGKA RAYA
KEANGGOTAAN TIM KESELAMATAN DAN KESEHATAN (K3) RUMAH SAKIT
RUMAH SAKIT ISLAM PKU MUHAMMADIYAH PALANGKA RAYA
PERIODE 2017 – 2020
NOMOR : 130 /KEP/RSI-PKUM/VI/2017
TANGGAL : 22 Ramadhan 1438 H / 17 Juni 2017 M.

1. Bagan Tim Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Rumah Sakit

PIMPINAN WILAYAH
MUHAMMADIYAH
KALIMANTAN TENGAH

BADAN PELAKSANA HARIAN

DIREKTUR

dr. SUYANTO, Sp.PD.

KETUA TIM K3 RS

dr. WIDYA DEWI JAYANTI

WAKIL KETUA

dr. LIA INDRIANA

SEKRETARIS

HERI MUHSADI, Amd.Kep

BIDANG BIDANG BIDANG BIDANG


KEWASPADAAN BENCANA KESEHATAN KERJA KESEHATAN LINGKUNGAN KEAMANAN PASIEN

KOORDINATOR: KOORDINATOR: KOORDINATOR: KOORDINATOR:


1. TOVIK ISMAIL S., S.Kep 1. dr. SITI HARDIANTI 1. KARLINA MELIYANTI, AMK 1. RUSLAN ABDUL GANI, S.Pd
2. Seluruh Tim MDMC 2. drg. DWI MARTISZA 2. AGUS MUSTOFA 2. AGUS PURNAWAN
3. M. NIZAR, S.Kep.Ners 3. BASMAL, Amd.Far 3. MIDIYANTO
4. EDDY SAPUTRA., Amd.Kep
5. ADITYAWARMAN, Amd.Kep
6. GRACE VALEN A., Amd.Kep

1
2
4. Uraian tugas TIM K3-RS PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
a. Ketua Tim K3 :
- Mengkoordinir kegiatan K3 RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka
Raya
- Memimpin rapat/pertemuan Tim K3
- Menyusun rencana kerja/program kerja Tim K3
- Mengevaluasi hasil kegiatan K3
- Melaporkan hasil kegiatan K3 ke Direktur.
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3 di RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya
- Memberikan saran dan pertimbangan kepada Direktur mengenai
pelaksanaan K3 di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
b. Wakil Ketua tim K3
- Membantu Ketua dalam melakukan koordinasi kegiatan K3 RS Islam
PKU Muhammadiyah Palangka Raya
- Mewakili ketua bila berhalangan.

- Berperan serta dalam menyusun rencana kerja/program kerja Tim K3


- Bersama-sama mengevaluasi hasil kegiatan K3
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3
- Memberikan saran dan pertimbangan kepada ketua mengenai
pelaksanaan K3 di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
c. Sekretaris Tim K3
- Melaksanakan kegiatan administrasi Tim K3
- Mengumpulkan prosedurr kerja dari tiap instansi/unit kerja yang
terkait.
- Melaksanakan tugas lain dari ketua Tim K3
- Membantu Memantau pelaksanaan K3 di RS PKU Muhammadiyah
- Mengkoordinir pelaksanaan kegiatan K3 bila Ketua sedang
berhalangan.
d. Koordinator Tim K3 Bidang Kesehatan Kerja
- Mengikuti rapat Tim K3
- Melakukan koordinasi dengan anggotanya untuk melaksanakan upaya
kesehatan kerja promotif, preventif, kuratif, rehabilitatif diseluruh unit
kerja rumah sakit.
13
- Melaksanakan penyuluhan K3 mengenai kesehatan kerja kepada
karyawan Rumah Sakit.
- Membimbing dan mengarahkan karyawan diseluruh unit kerja agar
bekerja sesuai prosedur.
- Mengusulkan kelengkapan alat pelindung diri dan pengaman di seluruh
unit kerja.
- Melaporkan hasil kegiatan K3 kepada ketua Tim K3 secaraberkala
ataupun insidental.
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3 di seluruh Rumah Sakit.
- Memberikan saran dan pertimbangan mengenai pelaksanaan kesehatan
kerja.
e. Koordinator Tim K3 Bidang Keselamatan Kerja
- Mengikuti Rapat Tim K3
- Melaksanakan penyuluhan K3 mengenai keselamatan kerja.
- Membimbing dan mengarahkan staf di seluruh unit kerja agar bekerja
sesuai dengan prosedur.
- Mengusulkan kelengkapan alat pelindung diri
- Pengaman diseluruh unit kerja Rumah Sakit secara berkala.
- Melaporkan hasil kegiatan K3 kepada ketua Tim K3 secara berkala
ataupun isidental.
- Membuat analisa situasi sarana dan prasarana Rumah Sakit dan
program kerja bidang keselamatan kerja.
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3 bidang keselamatan kerja.
- Memberikan saran dan pertimbangan mengenai pelaksanaan
keselamatan kerja.
f. Koordinator Tim K3 Bidang Penyehatan Lingkungan RS.
- Mengikuti rapat tim K3
- Melaksanakan penyuluhan K3 mengenai kesehatan lingkungan.
- Membimbing dan mengarahkan karyawan Rumah Sakit agar bekerja
sesuai dengan prosedur.
- Mengusulkan kelengkapan alat pelindung diri dan pengaman.
- Menjamin jadwal pemeriksaan kesehatan lingkungan dilaksanakan
tepat waktu.

14
- Melaporkan hasil kegiatan K3 Kesehatan lingkungan secara berkala
ataupun insidental.
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3 mengenai kesehatan lingkungan.
- Memberikan saran dan pertimbangan mengenai pelaksanaan upaya
penyehatan lingkungan Rumah Sakit.
g. Koordinator Tim K3 Bidang Kewaspadaan Bencana.
- Mengikuti rapat Tim K3
- Melaksanakan penyuluhan K3 mengenai Kewaspadaan dan Bencana
- Membimbing dan mengarahkan karyawan Rumah Sakit agar bekerja
sesuai prosedur.
- Mengusulkan kelengkapan alat penanggulangan kebakaran dan
evakuasi di Rumah Sakit.
- Membuat analisis situasi program kerja bidang kewaspadaan
dan Bencana.
- Melaporkan hasil kegiatan K3 kepada ketua K3.
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3 mengenai Kebakaran,
Kewaspadaan dan Bencana.
- Memberikan saran dan pertimbangan mengenai pelaksanaan
keselamatan kerja bidang kewaspadaan dan bencana.
h. Anggota Tim K3 bidang Keselamatan Kerja.
- Mengikuti rapat tim K3
- Melaksanakan penyuluhan kerja mengenai Kesehatan kerja
- Membimbing dan mengarahkan karyawan di Rumah Sakit agar bekerja
sesuai dengan prosedur, terutama menangani bahan kimia berbahaya.
- Mengusulkan kelengkapan alat pelindung diri dan pengaman pada
unit-unit yang beresiko tinggi.
- Melaporkan hasil kegiatan K3 kepada Kordinator bidang Keselamatan
Kerja.
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3 mengenai Keselamatan Kerja.
- Memberikan saran dan pertimbangan mengenai pelaksanaan
keselamatan kerja dan kesehatan kerja di unit kerja yang terkait dengan
bahan berbahaya.
i. Anggota Tim K3 bidang Kesehatan Kerja.
- Mengikuti rapat tim K3
15
- Melaksanakan penyuluhan K3 mengenai Kesehatan Kerja.
- Membimbing dan mengarahkan karyawan di Rumah Sakit agar bekerja
sesuai dengan prosedur.
- Membimbing dan mengarahkan karyawan Rumah Sakit agar bisa
melakukan pertolongan pertama pada kecelakaan dan pertolongan
hidup dasar.
- Membimbing dan mengarahkan karyawan Rumah sakit agar selalu
menggunakan alat pelindung diri sesuai dengan unit kerjanya.
- Melaporkan hasil kegiatan K3 kepada Kordinator bidang Keselamatan
Kerja.
- Melaporkan pelaksanaan kegiatan K3 mengenai Kesehatan Kerja.
- Memberikan saran dan pertimbangan mengenai pelaksanaan
keselamatan kerja dan kesehatan kerja di unit kerja yang terkait dengan
bahan berbahaya.
j. Anggota Tim K3 bidang Kewaspadaan Bencana.
- Mengikuti rapat tim K3
- Melaksanakan penyuluhan K3 bidang Kewaspadaan
Bencana.
- Membimbing dan mengarahkan karyawan di Rumah Sakit agar bekerja
sesuai dengan prosedur.
- Mengusulkan kelengkapan dan pemeriksaan alat pemadam api.
- Melaporkan hasil kegiatan K3 kepada Kordinator bidang
Kewaspadaan Bencana.
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3 mengenai Keselamatan Kerja.
- Memberikan saran dan pertimbangan mengenai pelaksanaan
keselamatan kerja dan kesehatan kerja di unit kerja yang terkait dengan
bahan berbahaya.
k. Anggota Tim K3 bidang Penyehatan Lingkungan Rumah sakit.
- Mengikuti rapat tim K3
- Melaksanakan penyuluhan K3 bidang Penyehatan Makanan dan
Minuman, Kesehatan lingkungan.
- Membimbing dan mengarahkan karyawan di Rumah Sakit agar bekerja
sesuai dengan prosedur.

16
- Mengusulkan kelengkapan alat pelindung diri dan pengaman di unit di
unit kerja
- Membuat program dan memantau pelaksanaan upaya penyehatan
makanan dan minuman, kesehatan lingkungan.
- Melaporkan hasil kegiatan K3 kepada Kordinator bidang Kebakaran
dan Kewaspadaan Bencana.
- Memantau pelaksanaan kegiatan K3 mengenai Keselamatan Kerja.
- Memberikan saran dan pertimbangan mengenai pelaksanaan
keselamatan kerja dan kesehatan kerja di unit kerja yang terkait
dengan bahan berbahaya.

17
BAB II
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA RUMAH SAKIT

A. FALSAFAH
Terciptanya suasana dan lingkungan kerja yang sehat aman dan nyaman bagi
penghuninya dengan cara membangun, melengkapi, menjalankan dan
memelihara sumber daya yang tersedia secara optimal sesuai tujuan pelayanan
kesehatan di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya, dengan Berbekal
Ilmu dan Hati Menuju Ridho Ilahi..

B. VISI
1. Terciptanya tempat kerja dan lingkungan yang sehat, aman dan nyaman bagi
seluruh karyawan dan klien.
2. Tercapainya pelayanan kesehatan yang bermutu serta produktivitas kerja yang
tinggi.
3. Sebagai rujukan dibidang Keselamatan dan Kesehatan Kerja Rumah Sakit
Palangka Raya dan Kalimantan Tengah.

C. MISI
Mewujudkan kualitas kesehatan pekerja yang setinggi-tingginya melalui
pendekatan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif, sehingga tercipta suasana
kerja yang sehat, aman dan nyaman bagi seluruh karyawan dan klien.

D. TUJUAN UMUM
Terciptanya cara kerja, lingkungan kerja yang sehat, aman, nyaman dan dalam
rangka meningkatkan derajat kesehatan karyawan rumah sakit.

E. TUJUAN KHUSUS
1. Falsafah dan Tujuan
Rumah Sakit dibangun, dilengkapi dengan peralatan, dijalankan dan
dipelihara sedemikian rupa untuk menjaga keamanan dan mencegah
kebakaran serta persiapan menghadapi bencana. Hal ini bertujuan untuk
menjamin dan menjaga keselamatan hidup pasien, keluarga pasien,
pegawai dan pengunjung.
2. Administrasi dan Pengelolaan
18
Ditetapkan seorang pejabat sebagai Pimpinan yang bertanggungjawab atas
program manajemen resiko keselamatan dan kesehatan kerja, pencegahan
dan penanggulangi bahaya kebakaran dan becana. Ada unit/tim dengan
tugas menyusun dan menetapkan program.
3. Staf dan Pimpinan
Pimpinan dan staf dari unit/tim harus memiliki pengetahuan, ketrampilan,
pengalaman dalam menjalankan program manajemen resiko keselamatan
dan kesehatan kerja, dan upaya mencegah dan menanggulangi bahaya
kebakaran dan bencana serta mampu melaksanakan pertolongan hidup
dasar (basic life support).
4. Fasilitas
Tersedia fasilitas peralatan yang cukup serta siap pakai terus menerus
untuk menunjang program program manajemen resiko keselamatan dan
kesehatan kerja, menanggulangi bahaya kebakaran dan bencana.
5. Kebijakan dan prosedur
Kebijakan, prosedur, peraturan dan pedoman tertulis harus diterapkan di
tiap unit kerja dan berlaku bagi setiap orang dalam upaya mencapai
keselamatan dan kesehatan kerja serta mencegah dan menanggulangi
bahaya kebakaran dan bencana.
6. Pengembangan staf dan program pendidikan
Adanya program tertulis tentang pendidikan dan pelatihan bagi staf untuk
meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan dalam bidang keselamatan dan
kesehatan kerja, bahaya kebakaran dan bencana.
7. Evaluasi dan pengendalian Mutu.
Adanya prosedur tertulis tentang pelaksanaan evaluasi dari program
keselamatan dan kesehatan kerja, kebakaran, dan bencana.

F. LINGKUP KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA


1. Kegiatan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja di RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya mencakup kegiatan - kegiatan dibidang :
a. Keselamatan Kerja
b. Kesehatan Kerja
c. Kesehatan Lingkungan
d. Kewaspadaan bencana dan kebakaran
19
2. Sasaran
Sasaran dari kegiatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja RS Islam
PKU Muhammadiyah Palangka Raya adalah sebagai berikut :
a. Masyarakat pekerja rumah sakit.
b. Klien/Pelanggan rumah sakit (pasien dan keluarganya, pengunjung dan
rekanan)
c. Lingkungan kerja rumah sakit

20
BAB III
PEDOMAN KEWASPADAAN BENCANA

A. PENGERTIAN
1. Bencana adalah rangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam atau
manusia yang mengakibatkan korban dan penderitaan manusia, kerugian
harta benda, kerusakan lingkungan, kerusakan sarana dan prasarana umum
serta menimbul-kan gangguan terhadap tata kehidupan dan penghidupan
masyarakat dan pembangunan nasional yang memerlukan pertolongan dan
bantuan secara khusus
2. Gawat darurat sehari-hari adalah suatu keadaan seseorang secara tiba-tiba
dalam keadaan darurat dan terancam anggota badannya dan jiwanya (akan
menjadi cacat/mati) bila tidak mendapat pertolongan dengan segera
3. Korban massal adalah korban akibat kejadian dengan jumlah yang realtif
banyak oleh karena sebab yang sama dan perlu mendapatkan pertolongan
kesehatan segera dengan menggunakan sarana, fasilitas dan tenaga yang
lebih dari sehari-hari
4. Pengungsi adalah orang atau sekelompok orang WNI yang meninggalkan
tempat tinggal akibat tekanan berupa kekerasan fisik atau mental akibat
ulah manusia dan bencana alam guna mencari perlindungan maupun
penghidupan yang baru
5. Rencana kedaruratan adalah rancangan atau rencana RS dalam
penanggulangan bencana baik yang bersifat eksternal (yang terjadi di luar
RS) maupun internal (yang terjadi didalam RS).
6. Penanganan Bencana eksternal/External Hospital Disaster Plan adalah
penanganan korban/pasien yang berasal dari kejadian/bencana yang
terjadi di luar rumah sakit
7. Penanganan Bencana internal/Internal Hospital Disaster Plan adalah
penganan korban/pasien yang berasal dari kejadian/bencana yang terjadi di
dalam rumah sakit
8. Mitigasi adalah upaya yang dilakukan untuk mengurangi dampak
yang terjadi akibat bencana
9. Tanggap darurat adalah tindakan-tindakan yang diambil segera
setelah terjadi bencana
21
10. Triage adalah pengelompokan korban berdasarkan kegawat
dauratnnya akibat trauma penanganannya/pemindahannya
11. Struktur kornando bencana adalah suatu sistem komando/perintah
yang dijalankan hanya pada saat rencana
12. Rehabilitasi
13. Rekonstruksi adalah pembangunan kembali semua prasarana dan
sarana pada wilayah pascabencana, dengan sasaran utama tumbuh dan
berkembanganya perekonomian, sosial dan budaya, tegaknya hukum
dan ketertiban, dan bangkitnya peran serta masyarakat dalam segala
aspek kehidupan bermasyarakat pada wilayah pascabencana
14. Tujuan Umum Hospital Disaster Plan adalah mewujudkan
derajat kesehatan yang optimal bagi semua lapisan masyarakat dalam
rangka tewujudnya masyarakat utama adil makmur yang diridloi oleh
Allah SWT melalui pendekatan pemeliharaan kesehatan (promotif),
pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif) dan
pemulihan kesehatan (rehabilitasi) yang dilaksanakan secara
menyeluruh.
Untuk pedoman kewaspadaan bencana ini selanjutnya akan diperinci secara
terpisah dalam Buku :
1. RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA RUMAH SAKIT
ISLAM PKU MUHAMMADIYAH PALANGKA RAYA
2. RENCANA PENANGGULANGAN KEDARURATAN BENCANA
RUMAH SAKIT ISLAM PKU MUHAMMADIYAH PALANGKA
RAYA

22
BAB IV
PEDOMAN KEAMANAN PASIEN, PENGUNJUNG DAN PETUGAS

A. Pengertian
1. Pegangan sepanjang tangga atau dinding/railing wall adalah sarana bagian
dari gedung rawat inap yang berguna untuk pengaman pasien berjalan
2. Toilet yang memenuhi standar K3 adalah fasilitas kamar mandi yang di
dalamnya terdapat pegangan/safety handle dan bel yang diperuntukkan
jika pasien lemah
3. Pintu dapat dibuka dari luar adalah daun pintu yang dapat membuka dan
dibuka oleh orang dari luar
4. Tempat tidur standar K3 adalah sarana tempat tidur yang mempunyai
fasilitas pengaman berupa terali berjari-jari lebih kecil dari kepala anak
5. Sumber listrik yang memenuhi syarat K3 adalah fasilitas box sumber
listrik yang mempunyai pengaman penutup
6. Oksigen yang memenuhi standar K3 adalah pendistribusian dan persediaan
yang cukup untuk kebutuhan pasien
7. Alat penghisap dalam keadaan darurat (emergency suction) adalah alat
untuk pertolongan pasien yuang membutuhkan pengeluaran lender
8. Tenaga listrik cadangan adalah sumber listrik cadangan yang berfungsi
untuk cadangan jika sumber listrik PLN terdapat gangguan/mati

B. Persyaratan teknis
1. Pegangan sepanjang tangga
Bangunan gedung untuk pasien rawat inap harus dilengkapi dengan
sarana/prasarana pengamanan berupa pegangan sepanjang tangga yang
terdapat pada sisi tangga
2. Pegangan tangan
Bangunan gedung untuk pasien rawat inap harus dilengkapi dengan
sarana/prasarana pengamanan berupa pegangan tangan yang diletakkan
pada dinding luar/dalam ruangan dan dinding kamar mandi rawat inap
3. Bel pemanggil
Bangunan gedung untuk pasien rawat inap harus dilengkapai dengan
sarana/prasarana pengamanan berupa bel pemanggil petugas yang

23
diletakkan pada dinding sebelah tempat tidur dan kamar mandi (terjangkau
oleh pasien)
4. Dimensi pintu toilet
Pintu kamar mandi yang disyaratkan oleh K3 adalah pintu yang dapat
dibuka/ditutup dari luar untuk pengamanan pasien yang jika sewaktu-
waktu pasien yang berada di dalam kamar mandi tyerjadi hal-hal yang
tidak diinginkan dapat ditolong dari luar serta lebar pintu diisyaratkan
sesuai lebar kursi roda/brankar
5. Dimensi tempat tidur
Tempat tidur pasien yang disyaratkan K3 adalah tempat tidur yang
mempunyai fasilitas dan dilengkapi dengan penahan pada tepinya dengan
jarak terali lebih kecil dari kepala anak
6. Pengaman sumber listrik
Sumber listrik yang disyaratkan K3 adalah sumber listrik yang mempunyai
fasilitas box dengan penutup
7. Pemasokan oksigen
Pemasokan oksigen yang disyaratkan K3 adalah pemasokan oksigen yang
digunakan untuk perawatan pasien dengan jumlah dan sirkulasi oksigen
yang cukup
8. Alat penghisap (emergency suction)
Alat penghisap yang disyaratkan K3 adalah sarana/prasarana yang harus
tersedia di Instalasi Gawat Darurat dengan jumlah yang cukup dan selalu
siap jika sewaktu-waktu digunakan
9. Tenaga listrik cadangan
Tenaga listrik cadangan yang disyaratkan K3 adalah sumber listrik
cadangan yang berfungsi untuk cadangan listrik jika sumber listrik PLN
terdapat gangguan

C. Program promotif meliputi


1. Pelatihan/penyegaran K3
Agar upaya K3 di rumah sakit dapat dilaksanakan maka perlu SDM yang
memadai.Untuk itu, petugas rumah sakit perlu mendapat bekal yang cukup
mengenai K3.Pembekalan yang diberikan dapat berupa pelatihan didalam
maupun diluar rumah sakit, penyegaran bagi petugas yang pernah dilatih,

24
ataupun melalui pendidikan formal yang berkelanjutan.Pelaksanaan
pembekalan SDM ini dituangkan dalam bentuk program pelatihan K3,
mengikuti seminar atau symposium, dengan biaya disesuaikan dengan
anggaran yang dibutuhkan maupuna anggaran yang tersedia.Materi
pelatihan disesuaikan dengan resiko bahaya yang terdapat di rumah sakit.
2. Penyuluhan kepada pasien, petugas dan pengunjung tentang K3.
Penyuluhan K3 dimaksudkan agara upaya K3 dirumah sakit dapat
dilaksanakan atau dipatuhi oleh semua orang yang berada dilingkungan
rumah sakit, baik itu petugas, pasien maupun pengunjung. Penyuluhan
dapart diberikan melalui pertemuan atau forum resmi maupun melalui
forum/media yang lain. Penyelenggaraan penyuluhan bekerjasama dengan
PKMRS.
3. Membuat, menyebarluaskan, dan memperbaiki protap-protap K3.
Prosedur tetap merupakan hal yang penting dalam K3.Untukn itu perlu ada
protap-protap yang berkaitan dengan K3 terutama ditempat-tempat dengan
resiko kecelakaan maupun penyakit akibat kerja yang cukup tinggi.
Protap-protap yang sudah ata perlu disebarluaskan dan dievaluasi
kesesuaiaannya dengan keadaan terakhir yang ada di lapangan, bqik dari
segi metode pekerjaan, bahan dan alat yang digunakan , dan tingkat resiko
yang dihadapi oleh para petugas maupun para pengguna rumah sakit.
4. Menyususn buku panduan/manual K3 yang berlaku di rumah sakit.
Buku panduan atau manual diperlukan dalam melaksanakan K3 di rumah
sakit.Buku panduan itu merupakan pegangan bagi Tim K3 RS
Muhammadiyah untuk menjalanakan tugasnya.Buku ini berisi petunjuk
umum berbagai upaya K3 yang harus diketahui dan dipatuhi oleh segenap
pekerja yang berada disemua lini dan jenis pekerjaan.

D. Program preventif meliputi :


1. Pemeriksaan Prakarya, pemeriksaan berkala, dan pemeiksaan khusus.
Untuk mengetahui dan menjaga status kesehatan petugas Rumah sakit
maka perlu diadakan pemeriksaan prakarya, pemeriksaan berkala, dan
pemeriksaan khusus bagi petugas sesuai dengan jenis pekerjaan dan
tempat kerjanya.
Pemeriksaan pra karya (pre-job)
25
Dilakukan pada waktu petugas rumah sakit akan mulai bekerja
(diterima) menjadi pegawai rumah sakit
Biaya dibebankan kepada calon pegawai
Hasil pemeriksaan kesehatannya disimpan di Tim K3 (dalam hal
ini Poli Pegawai) dalam berkas tersendiri sebagai data awal
kesehatan pegawai
Pemeriksaan berkala
Dilakukan setiap tahun atau setiap dua tahun untuk seluruh
pegawai rumah sakit
Yang diperiksa meliputi kesehatan umum, Rontgent, dan darah tepi
Pemeriksaan khusus
Dilakukan pada petugas rumah sakit yang beresiko terhadap paparan
penyakit akibat kerja yaitu :
a. Audiometri
Dilakukan pada petugas ditempat kerja yang kebisingannya
melebihi 85 dB, yaitu di genset, ruang mesin IPAL, laundry, atau
pada kejadian terjadinya ledakan/alat yang meledak
b. Screening untuk hepatitis
Dilakukan pada petugas yang beresiko tinggi tertular hepatitis B,
misalnya analis laboratorium, perawat di bangsal, IBS, IGD,
dll.Pemeriksaan yang dilakukan adalah screening HbsAg, anti
HbsAg, SGOT dan SGPT bagi petugas.Bila ada indikasi untuk
dilakukan vaksinasi, maka segera dilakukan vaksinasi hepatitis.
c. Screening untuk tuberculosis paru
Dilakukan pada petugas yang beresiko tinggi tertular tuberculosis
potensial atau TB paru, antara lain petugas poli penyakit dalam,
dan petugas di bangsal.Pemeriksaan yang dilakukan adalah
Ro.thorax minimal 2 tahun sekali dan bila ada gejala klinis
mendukung.
d. Anal swab
Dilakukan pada petugas Gizi yang mengolah makanan maupun
yang menyajikan makanan.Tujuan untuk mencegah penularan
beberapa penyakit melalui makanan. Dilakukan minmal setahun
sekali
26
Monitor paparan radiasi untuk petugas radiologi
a. Pemeriksaan klinis lengkap dilakukan pada pegawai baru
b. Pemeriksaan paparan dosis radiasi diperiksa dengan alat monitor
perorangan dengan menggunakan film badge. Tiap-tiap orang
punya paparan radiasi yang diterima
c. Pemeriksaan klinis yang perlu ditekankan antara lain adalah
kondisi kulit (eksim terutama di tangan dan lengan) dan mata
(katarak), dilakukan setahun sekali
d. Pemeriksaan hematologis untuk pekerja radiasi yang perlu adalah
darah rutin dan morfologi darah tepi. Dilakukan setahun sekali
2. Menyediakan alat pelindung diri untuk petugas rumah sakit
Rumah sakit berkewajiban menyediakan alat pelindung diri bagi petugas
rumah sakit sesuai dengan jenis pekerjaan dan resiko pekerjaan yang
dihadapi. Jumlah dan kualitasnyaharus memamadai
3. Upaya penyehatan lingkungan kerja rumah sakit
Mengacu pada permenkes 1204/MENKES/SK/X/2004 Tentang
Persyaratan Keshatan lingkungan Rumah Sakit.Penyehatan lingkungan
rumah sakit adalah segala upaya untuk menyehatkan dan memelihara
lingkungan rumah sakit dan pengaruhnya terhadap nmanusia.Tujuannya
adalah untuk mencapai kondisi limgkungan rumah sakit yang bersih,
nyaman, dan terlindunginya lingkungan dan komunitas rumah sakit dari
pencemaran fisika, kimia, mikrobiologi, dan radioaktif.Upaya penyehatan
lingkungan ini meliputi :
a. Penyehatan ruang dan bangunan
b. Penyehatan makanan dan minuman
c. Penyehatan air
d. Pemeriksaan limbah radioaktif
e. Penyehatan tempat pencucian linen
f. Pengolahan limbah cair
g. Pengolahan limbah padat domestic dilakukan setiap hari
h. Pengolahan limbah padat medic dilakukan setiap hari
i. Pengendalian serangga dan tikus
j. Sterilisasi dan desinfeksi ruangan
k. Penyuluhan kesehatan lingkungan
27
4. Pemantauan pemeliharaan alat dan sarana rumah sakit
Semua peralatan medis, non medis dan prasarana yang ada dan digunakan
di rumah sakit harus memenuhi persyaratan.
5. Perlindungan terhadap kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja
a. Mencegah terjadinya kecelakaan
b. Laporan kecelakaan dan penyakit akibat kerja
6. Penyediaaan alat-alat untuk mencegah dan menanggulangi kebakaran dan
bencana di rumah sakit.
Untuk mencegah dan menanggulangi kebakaran dan bencana yang
mungkin timbul di rumah sakit maka dibentuk Tim Penanggulangan
Kebakaran dan Bencana.
E. Program Program kuratif meliputi :
1. Menindak lanjuti hasil pemeriksaan berkala atau pemeriksaan khusus
petugas rumah sakit : memberikan terapi atau konsultasi ke dokter
spesialis sesuai dengan hasil pemeriksaan, memberikan imunisasi bagi
petugas yang hasil screeningnya negatif
2. Menindaklanjuti hasil pantaun lingkungan kerja. Tempat kerja yang tidak
sesuai standar atau ergonomic dievaluasi dan direkomendasikan untuk
ditindaklanjuti.
3. Mencermati kunjungan di poliklinik/poli pegawai. Kunjungan tersebut
diharapkan dapat memberikan gambaran kasar kondisi kesehatan pegawai

F. Program rehabilitatif meliputi :


1. Penempatan kembali karyawan. Pegawai yang mengalami
gangguan/penyakit akibat kerja apabila tidak dapat kembali ke tempat
kerjanya semula diupayakan untuk dapat tetap bekerja di tempat kerja
yang lain. Penempatan kerja sesuai dengan kemampuan pegawai.
2. Pemberian santunan bagi pekerja sesuai dengan peraturan Jamsostek

28
BAB V
PEDOMAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN PEGAWAI
A. Pengertian
1. Upaya kesehatan kerja merupakan upaya penyerasian antara kapasitas
kerja, beban kerja dan lingkungan kerja agar setiap pekerja dapat bekerja
secara sehat tanpa membahayakan dirinya sendiri maupun masyarakat
sekelilingnya, agar diperoleh produktifitas kerja yang optimal (UU
Kesehatan 1992 pasal 23)
2. Kecelakaan kerja dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu kecelakaan yang
terjadi di tempat kerja dan kecelakaan kerja yang terjadi dalam perjalanan
menuju tempat kerja atau kembali dari tempat kerja atau diluar tempat
kerja yang masih berhubungan dengan pekerjaan
3. Penyakit akibat kerja adalah setiap penyakit yang disebabkan oleh
pekerjaan (Permenakertrans Nomor : o1/Men/1981. Pasal 1 ayat a)
4. Penyakit yang timbul akibat hubungan kerja adalah penyakit yang
disebabkan oleh pekerjaan atau lingkungan kerja (Kepres Nomor : 22
tahun 1003 tentang penyakit yang timbul akibat hubungan kerja)
5. Tempat berisiko adalah tempat kerja di lingkungan RS PKU
Muhammadiyah Gamping yang karena jenis maupun proses kegiatan di
tempat tersebut dapat menyebabkan lingkungan kerjanya menimbulkan
risiko terjadi kecelakaan kerja, penyakit akibat kerja dan atau gangguan
kesehatan lainnya bagi pekerja yang ada di dalam tempat kerja tersebut
6. Tempat berisiko dibedakan menjadi beberapa kelompok disesuaikan
dengan jenis risiko yang dapat menyebabkan kecelakaan maupun penyakit.
Di dalam denah masing-masing kelompok diberi tanda dengan warna yang
berbeda
7. Alat pelindung diri adalah alat yang dipakai untuk melindungi pekerja dari
bahaya yang ditimbulkan oleh pekerjaan yang dilakukan. Hal ini
dijelaskan dalam UU Nomor 1 tahun 1970 tentang keselamatan kerja

29
8. Alat pelindung diri digunakan oleh semua petugas yang akan mengerjakan
pekerjaan berisiko sebagai pencegahan terhadap kecelakaan, kesakitan,
cidera akibat kerja atau menekan seminimal mungkin akibat kecelakaan
kerja

B. Kecelakaan Kerja
1. Penggolongan kecelakaan kerja
a. Kecelakaan di tempat kerja
Kecelakaan di tempat kerja adalah kecelakaan yang terjadi pada
pekerja di tempat kerja selama dalam jam kerja, baik yang disebabkan
oleh proses kerja, alat-alat kerja, maupun lingkungan kerja
b. Kecelakaan dalam perjalanan
Kecelakaan dalam perjalanan adalah kecelakaan yang terjadi pada
pekerja selama dalam perjalanan dari rumah tinggal pekerja menuju ke
tempat kerja atau dari tempat kerja pulang menuju tempat tinggal
pekerja dengan jalur yang biasa dilalui oleh pekerja dan masih dalam
tenggang waktu yang wajar atau kecelakaan yang terjadi saat pekerja
dalam perjalanan pergi dan pulang menuju ke suatu tempat yang masih
berhubungan dengan pekerjaannya
2. Biaya pengobatan
Biaya pekerja yang mengalami kecelakaan kerja pengobatannya
ditanggung oleh Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka
Raya dengan memperhatikan jaminan atau asuransi yang diberikan
kepada pekerja yang bersangkutan. Jenis dan status kepegawaian bagi
pekerja yang bekerja di Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya mengacu pada ketentuan yang berlaku di RS PKU
Muhammadiyah .Bagi pekerja dari pihak ketiga (out sourcing) yang
melaksanakan pekerjaan di Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya adalah menjadi tanggung jawab pihak ketiga dan tidak
masuk dalam ketentuan ini.
Kecelaan kerja yang terjadi dalam perjalanan dan merupakan kecelakaan
lalu lintas yang dinyatakan oleh instansi yang berwenang, biaya

30
perawatan/pengobatannya diklaimkan kepada BPJS Ketenaga kerjaan sesuai
dengan peraturan yang berlaku. Dalam hal ini Rumah Sakit Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya hanya membantu sesuai ketentuan yang berlaku
untuk itu
Kecelakaan kerja yang terjadi ditempat kerja biaya pengobatan di
klaimkan kepada BPJS Ketenaga kerjaan sesuai dengan peraturan yang
berlaku.
3. Penerimaan gaji selama pengobatan
Bila selama pengobatan pekerja yang mengalami kecelakaan kerja tidak dapat
masuk kerja, maka gaji dan uang kesejahteraan akan diterimakan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.
4. Ganti rugi cacat
Bila setelah selesai pengobatan akibat kecelakaan kerja ini ternyata timbul cacat
permanen, maka pekerja tersebut berhak mendapat santunan cacat sesuai dengan
peraturan dari BPJS Ketenaga kerjaan .
5. Santunan kematian
Santunan kematian akibat kecelakaan kerja dibayarkan sesuai dengan ketentuan
yang berlaku di BPJS Ketenaga kerjaan dan Rumah Sakit Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya
6. Pelaporan kecelakaan kerja
Sistim pelaporan kecelakaan kerja diatur dalam pedoman pelaporan kecelakaan
kerja dan penyakit akibat kerja
7. Pengawasan dan evaluasi
Monitoring dan evaluasi kecelakaan kerja dilakukan oleh Tim K-3 minimal
satu tahun sekali, disampaikan kepada Direktur Rumah Sakit Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya.

C. Penyakit Akibat Kerja


Penyakit akibat kerja dapat ditemukan melalui dua jalan, yaitu melalui pelayanan
rawat inap maupun rawat jalan pada saat pekerja mengalami sakit dan melalui
pemeriksaan berkala. Karena penyakit akibat kerja mempunyai
manifestasi yang sama dengan penyakit lain, maka perlu cara khusus untuk
menegakkan diagnose. Langkah-langkah untuk menegakkan diagnosan penyakit
31
akibat kerja adalah dengan anamnesa yang rinci, pemeriksaan jasmani,
pemeriklsaan laboratorium dan penunjang lainnya, riwayat pekerjaan dan
menentukan sumber pemaparan.
1. Anamnesa
Anamnesa merupakan langkah terpenting dalam menegakkan diagnosis.
Anamnesa yang tidak tepat akan mengurangi kemungkinan ditemukannya
penyakit akibat kerja. Bila dalam anamnesa dicurigai adanya penyakit akibat
kerja, perlu dilengkapi dengan data-data pekerjan yang rinci.
2. Pemeriksaan jasmani
Pada pemeriksaan jasmani untuk menegakkan diagnosis penyakit akibat kerja
perlu kecermatan dan ketelitian, serta meliputi seluruh tubuh.Kadang-kadang
pekerja tidak mengeluh pada bagian tubuh tertentu karena dianggap hal itu tidak
berbahaya, padahal bagi dokter merupakan tanda yang khas untuk penyakit
akibat kerja tertentu.
Pemeriksaan jasmani yang perlu dilakukan adalah :
a. Keadaan umum
- Penurunan berat badan Penampilan cushingoid Nadi dan tekanan
darah
b. Kulit
- Kanker kulit, Dermatitis
c. Mata, telinga, hidung dan tenggorokan
- Katarak ,Penurunan pendengaran
d . Paru-paru dan jantung
- Wheezing, suara abnormal, Oedema paru, Gangguan pada jantung dan
pembuluh darah
e . Abdomen
- Kolik abdomen,Pembesaran hepar, asites, dll
f. Urogenita
- Gangguan kencing Penyakit-penyakit ginjal Infertilitas
g. Sistem musculoskeletal
- Nyeri punggung, LBP, gangguan sendi
h. Neuropsikiatrik
- Neuropati, neuritis, psikosis
i. Hematologi
- pucat, perdarahan gusi, hematom, dll

32
3. Pemeriksaan laboratorium dan penunjang lain
a. Pemeriksaan laboratorium rutin dan penunjang lain diperlukan untuk
menegakkan penyakit
b. Pemeriksaan kandungan zat-zat tertentu dalam tubuh diperlukan untuk
menegakkan penyakit akibat kerja bila ada dugaan terjadi paparan terhadap
zat kimia di lingkungan kerja. Macam pemeriksaannya tegantung zat kimia
apa yang akan dibuktikan sebagai penyebab penyakit akibat kerja
4. Riwayat pekerjaan
Riwayat pekerjaan merupakan bagian penting untuk dapat menegakkan diagnose
penyakit akibat kerja. Untuk itu perlu dieroleh data lengkap dan rinci mengenai
pekerjaan, baik pekerjaan sekarang maupun pekerjaan sebelumnya.
5. Menentukan sumber pemaparan
Dari hasil pemeriksaan diatas, dokter pemeriksa membuat dugaan sumber
pemaparan.Kemudian dokter meminta Instalasi Penyehatan dan Pemeliharaan
Sarana Medis Lingkungan Rumah Sakit untuk melakukan pemeriksaan
lingkungan kerja sesuai dengan pemaparan.
Dari hasil pemeriksaan pada pekerja tersebut dan didukung oleh hasil
pemeriksaan lingkungan kerja, dokter dapat menentukan apakah karyawan
bersangkutan menderita penyakit akibat kerja atau bukan penyakit akbat kerja
6. Pengobatan dan rehabilitasi
Pengobatan pada pekerja yang mengalami penyakit akibat kerja sesuai dengan
keadaan penyakitnya dan mengacu pada standar pelayanan medis di RS Islam
PKU Muhammadiyah Palangka Raya. Biaya pengobatan adalah dengan
memanfaatkan Assuransi Takaful yang berlaku di Rumah Sakit Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya.
Bila selama pengobatan atau setelah selesai pengobatan ada kemungkinan akan
terjadi kekambuhan penyakit ketika karyawan kembali bekerja di tempat semula,
maka dokter akan membuat rekomendasi agar karyawan tersebut di alihkan ke
tempat kerja yang lain yang resiko kerjanya lebih kecil.
7. Pengkajian pengobatan
Bila selama pengobatan karyawan yang mengalami penyakit akibat kerja tidak
dapat masuk kerja maka gajinya tetap diterimakan sesuai dengan gaji yang
diterima setiap bulan

33
D. Pemeriksaan Kesehatan
Pemeriksaan kesehatan untuk karyawan Rumah Sakit Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya dapat dikategorikan menjadi 3 jenis pemeriksaan
kesehatan yang digunakan sebagai dasar memantau tingkat kesehatan karyawan,
yaitu:
1. Pemeriksaan kesehatan prakarya/sebelum bekerja
Pemeriksaan kesehatan prakarya/sebelum bekerja adalah pemeriksaan kesehatan
yang dilakukan untuk karyawan baru atau karyawan lama yang akan
dimutasikan ke tempat yang lain. Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk
melakukan seleksi karyawan sesuai dengan tuntutan pekerjaan, menmpatkan
karyawan sesuai dengan factor risiko,
kapasitas kerja dan keterbatasan pekerjaan, serta untuk membuat data dasar
kesehatan karyawan.
Pemeriksaan kesehatan prakarya meliputi :
a. Pemeriksaan klinis dan penunjang secara secara umum
b. Pemeriksaan khusus disesuaikan dengan risiko penyakit yang dapat
ditimbulkan oleh
c. lingkungan kerja maupun proses kerja di tempat kerja tertentu
2. Pemeriksaan kesehatan berkala
Pemeriksaan kesehatan berkala adalah pemeriksaasn kesehatan untuk karyawan
yang dilakukan secara berkala minimal 1 tahun sekali, dalam hal ini karyawan
yang berada di tempat berisiko sesuai dengan jenis dan tingkat risiko yang
dihadapi. Tujuan pemeriksaan kesehatan berkala adalah untuk mendeteksi
secara dini gangguan-gangguan kesehatan yang mungkin terjadi akibat
risiko yang ditimbulkan akibat pekerjaannya maupun lingkungan kerjanya
3. Pemeriksaan kesehatan khusus
Pemeriksaan kesehatan khusus adalah pemeriksaan kesehatan yang dilakukan
untuk karyawan yang mengalami Kecelakaan Kerja (KK), Penyakit Akibat
Kerja (PAK) atau yang hasil pemeriksaan berkalanya menunjukkan
perubahan kearah risiko terkena penyakit akibat kerja.Tujuan pemeriksaan
kesehatan khusus adalah untuk menindaklanjuti hasil pemeriksaan kesehatan
berkala dari kemungkinan terjadinya penyakit akibat kerja dan rekomendasi
pelaporan untuk karyawan yang mengalami kecelakaan kerja selama bekerja dan

34
menganalisa perjalanan penyakit akibat kerja untuk menempatkan kembali
karyawan yang sembuh dari sakit.

E. Tempat-tempat Beresiko
Upaya pencegahan terjadinya gangguan kesehatan, kecelakaan dan penyakit akibat
kerja dapat berupa pengendalian lingkungan kerja, prosedur kerja yang baik,
penggunaan alat pelindung diri maupun pemeriksaan kesehatan berkala
dengan mempertimbangkan prioritas pada tempat-tempat yang resikonya lebih
tinggi
Pengendalian lingkungan kerja untuk tempat-tempat berisiko mengikuti ketentuan
yang ditetapkan oleh rumah sakit mengacu pada Permenkes
No.1204/Menkes/Per/XI/2004 tentang Persyaratan Lingkungan Kerja Rumah Sakit
dan keputusan Dirjen PPM&PLP No.HK.00.06.6.44 tahun 1993 Tata cara dan
petunjuk teknis penyehatan lingkungan rumah sakit
Prosedur kerja di tempat berisiko memperhatikan keselamatan dan kesehatan para
petugas yang bekerja, sesuai dengan jenis kegiatan maupun risiko masing-
masing.

Tempat berisiko dan tanda warna pada denah


No. Jenis Risiko Tanda
1. Penyimpanan bahan mudah menguap dan mudah Merah
terbakar
2. Tekanan tinggi Oranye
3. Infeksius atau adanya paparn tinggi penyakit Kuning
menular
4. Lingkungan fisik atau melebihi Nilai Ambang Biru
Batas (NAB) : suhu, kelembaban, kebisingan,
getaran, elektrik

Di tempat berisiko tersebut diberi rambu-rambu sesuai dengan ketentuan yang


ditatpkan oleh rumah sakit

F. Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD)


Pemakaian Alat Pelindung Diri (APD) di RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya adalah wajib dipergunakan oleh semua petugas/pekerja yang
akan mengerjakan pekerjaan berisiko, baik resiko terhadap penularan penyakit,
keterpaparan obat beracun ataupun resiko cedera.

35
APD digunakan oleh semua petugas yang akan mengerjakan pekerjaan
berisiko sebagai pencegahan terhadap kecelakaan, kesakitan, cedera akibat
kerja atau menekan seminimal mungkin akibat kecelakaan kerja. Semua jenis APD
diinventaris dan dirawat oleh masing-masing instalasi/unit.

Penggunaan APD dipergunakan di semua instalasi yang mempunyai resiko terhadap


kecelakan akibat kerja, antara lain : instalasi Farmasi, Instalasi Gizi, Instalasi
Radiologi, IPSRS, Rawat Inap, Rawat Jalan, Sanitasi, Linen/Laundry,
Pemeliharaan, Laboratorium, IGD.
1. Pelindung mata
Adalah perlengkapan pelindung organ mata yang digunakan oleh petugas pada
saat bekerja yang bertujuan untuk melindungi mata dari resiko akibat kerja.
Jenisnya Goggles (kacamata menutup rapat seperti untuk menyelam).
2. Pelindung kepala dan wajah
Adalah perlengkapan pelindung kepala dan wajah ketika melakukan
pekerjaan.Tujuan digunakannya alat ini adalah untuk melindungi diri dari
terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja pada petugas rumah sakit
didalam mengerjakan pekerjaan yang berisiko. Jenisnya kaca pelindung wajah
(faceshield), topi pelindung kepala (industrial safety helmet), topi penutup
rambut
3. Pelindung telinga
Merupakan alat untuk melindungi telinga ketika melakukan pekerjaan di tempat
yang mempunyai intensitas kebisingan yang mengganggu kenyamanan kerja,
bahkan dapat merusak organ pendengaran. Tujuan digunakannya alat ini untuk
menjaga keselamatan kerja, melindungi cedera terutama pada organ
pendengaran . Jenisnya, Ear mufflers (pelindung telinga dengan daun telinga
tertutup rapat)
4. Pelindung tangan
Merupakan alat pelindung diri yang digunakan untuk melindungi kedua belah
tangan, baik hanya meliputi telapak tangan maupun sampai bagian lengan ketika
melakukan pekerjaan.Tujuan digunakannya alat ini adalah untuk melindungi
kedua tangan dari cedera maupun dari terkenanya bahan kimia, cairan tubuh dan
panas, yang dapat menimbulkan penyakit akibat kerja.Jenisnya, sarung tangan

36
pelindung bahan kimia, sarung tangan pelindung tergores, sarung tangan biasa,
sarung tangan pelindung panas.
5. Pelindung badan
Merupakan alat pelindung diri yang digunakan untuk melindungi badan bagian
depan, pakaian dan tubuh seluruhnya. Tujuan digunakannya alat ini adalah untuk
melindungi badan bagian depan, pakaian, tubuh seluruhnya dari ceceran,
tumpahan dan percikan dari bahan cair, gas, hembusan uap, radiasi atau partikel-
partikel yang dapat merusak kesehatan. Jenisnya pakaian kerja, pakaian
pelindung biasa, pakaian pelindung radiasi/ apron.
6. Pelindung kaki
Merupakan alat pelindung diri yang digunakan untuk melindungi kedua belah
kaki, baik hanya sampai pergelangan kaki maupun sampai bagian bawah
lutut.Tujuan digunakannya alat ini adalah untuk melindungi kedua kaki dari
cedera atau terkena bahan kimia. Jenisnya, sepatu pelindung biasa dan boots

37
BAB VII
PEDOMAN PENGELOLAAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN (B3)

A. Pengertian
1. Bahan-bahan berbahaya adalah bahan-bahan yang selama pembuatannya,
pengolahaannya, pengangkutannya, penyimpanan, dan penggunaannya mungkin
menimbulkan atau membebaskan debu-debu, kabut, uap-uap, gas-gas, serat
atau radiasi mengion yang mungkin menimbulkan iritasi, kebakaran, ledakan,
korosi, mati lemas, keracunan dan bahaya-bahaya lain, dalam jumlah yang
memungkinkan menimbulkan gangguan kesehatan orang yang bersangkutan
dengannya atau menyebabkan kerusakan pada barang-barang atau harta benda
2. Bahan-bahan beracun adalah bahan kimia yang dalam jumlah relatif kecil
berbahaya bagi kesehatan bahkan juga jiwa manusia. Bahan-bahan demikian
dipergunakan, diolah dan dipakai serta dihasilkan oleh pekerjaan
3. Pengadaan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) adalah proses pengadaan
bahan berbahaya dan beracun yang dilaksanakan oleh Instalasi Farmasi
Rumah Sakit sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan berdasarkan kebutuhan
pengguna (user)
4. Material Safety Data Sheet atau Lembar data Pengaman (MSDS/LDP)
adalah lembar petunjuk berisi informasi tentang fisika kimia dari bahan
berbahaya, jenis bahaya yang ditimbulkan, cara penanganan dan tindakan
khusus, yang berhubungan dengan keadaan darurat dalam penanganan bahan
berbahaya. MSDS ini dikeluarkan oleh pabrik atau supplier
5. Penyimpanan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) adalah kegiatan meyimpan
yang dilakukan oleh Instalasi faramasi dengan maksud menjamin agar
bahan-bahan tersebut tidak bereaksi dengan bahan-bahan lain serta memenuhi
syarat-syarat penyimpanan
6. Kontaminasi adalah proses tertumpahnya specimen bahan-bahan berbahaya
dan beracun ke lingkungan yang dapat menyebabkan kecalakaan kerja
7. Penanggulangan adalah upaya penanganan suatu bahan-bahan berbahaya dan
beracun agar bahan-bahan tersebut tidak bereaksi dengan bahan-bahan lain dan
menjaga agar bahan-bahan tersebut tidak menimbulkan bahaya

B. Penggolongan
1. Bahan-bahan berbahaya
38
Bahan-bahan berbahaya dapat digolongkan sebagai berikut :
a. Bahan-bahan yang dapat terbakar. Bahan-bahan ini biasanya
dikelompokkan lagi menjadi bahan yang dapat terbakar, bahan yang mudah
terbakar dan bahan yang terbakar spontan di udara. Tingkat bahayanya
ditentukan oleh titik leburnya, makin rendah titik lebur makin berbahaya
bahan tersebut. Titik lebur suatu cairan adalah suhu yang terdapat pada
cairan menyebabkan terbentuknya uap dengan cukup cepat dalam
campuran udara dekat permukaan atau di dalam bencana yang dipergunakan
untuk wadah. Cairan-cairan dengan titik lebur rendah harus dipergunakan
dengan penuh kewaspadaan atau tidak dipergunakan sama sekali
b. Bahan-bahan beracun. Bahan-bahan ini dapat diklasifikasikan lebih lanjut
menurut sifat-sifat khususnya seperti debu-debu yang berbahaya, debu-debu
beracun melalui kontak kulit, berbahaya jika termakan, atau terminum atau
terhirup, tertelan, gas-gas beracun, gas tidak berbau, uap-uap yang
berbahaya, dan bahan-bahan yang kontak dengan air atau asam atau pada
pengaruh bahan-bahan lain

2. Bahan-bahan beracun
Bahan-bahan beracun banyak terdapat dalam bentuk padat, cairan, gas, uap,
kabut, awan dan asap. Keracunan terjadi sebagai akibat penghirupan melaui
pernafasan, pencernaan melalui makan dan minum, dan peresapan
melalui kulit.Organ-organ yang dikenai bergantung pada jenis racun, jalan
masuk ke dalam tubuh, sifat kimiawi bahan-bahan dan faktor-faktor pada tenaga
kerjanya. Keracunan dapat tejadi mendadak (akut) dan menahun (kronis)
tergantung dari hubungan dosis dan waktu. Sebab-sebab keracunan pada
umumnya dapat digolongkan sebagai berikut :
a. Racun-racun logam dan persenyawaannya yaitu timah hitam, air raksa,
arsen, mangan, nikel dan krom, serta persenyawaan- persenyawaannya
b. Racun-racun metalloid dan persenyawaannya, seperti pospor, sulfur, dan
lain-lain, serta persenyawaannya
c. Racun-racun bahan organik, seperti derivate-derivat ter, arang batu, halogen,
hidrokarbon, alcohol, ether, aldehid, keton, insektisida fosfor organik, dan
lain-lain
d. Racun-racun gas seperti asam sianda, asam sulfide, karbonmonoksida
39
C. Pemasangan label dan tanda
Pemasangan label dan tanda dengan memakai lambang atau tulisan-tulisan
peringatan pada wadah untuk bahan berbahaya adalah tindakan pencegahan esensial.
Ketika bahan kimia sedang diproduksi, tenaga kerja biasanya mempraktekkan usaha
keselamatan kerja dengan baik, mengenai bahan-bahan kimia dalam botol, kaleng
atau wadah lainnya, biasanya tenaga kerja yang mengolahnya belum mengetahui
sifat bahaya bahan tersebut.Oleh karena itu pemberian keterangan, label dan tanda
pada bahan tersebut sangatlah penting.
Peringatan bahaya dengan pemberian lambang-lambang merupakan suatu syarat
penting perlindungan, namun hal ini tidak dapat memberikan perlindungan secara
lengkap jika tidak disertai dengan usaha-usaha keselamatan terhadap keberadaan
bahan berbahaya dan beracun tersebut.

D. Pengadaan
1. Macam pengadaan bahan
Macam-macam pengadaan bahan berbahaya dan beracun yang dilaksanakan
oleh Instalasi Farmasi dan Unit Pengadaan Rumah Sakit Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya adalah :
Table 1. Jenis B3
No. Cair Padat Gas
1 Brand spiritus Formalin tab NO2
2 Hydrogen peroksida Kaporit 70 % O2
3 Insektisida/Baygon Presept
4 Etanol/alcohol
5 Sitostatika

2. Prosedur pengadaan
Pengadaan Bahan Berbahaya dan Beracun sudah diatur sesuai dengan prosedur
di bagian Instalasi Farmasi dan Unit Pengadaan/Logistik Rumah Sakit Islam
PKU Muhammadiyah Palangka Raya

E. Penyimpanan
Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) harus disimpan secara tepat dan perlu
dijamin agar bahan-bahan berbahaya tersebut tidak bereaksi dengan bahan-
bahan lain yang disimpan, dan juga perlu dijaga agar bahan-bahan yang dapat
40
menimbulkan bahaya seperti bahan explosive, obat narkotika, dan lain-lain. Untuk
pengamanan suatu bahan dengan bahaya lebih dari satu macam, segenap
bahaya harus diperhatikan dan diamankan. Fasilitas dan prosedur penyimpanan
harus menampung keselamatan dari seluruh kemungkinan bahaya yang
ditimbulkan.

Ketentuan penyimpanan Bahan Berbahaya dan Beracun sebagai berikut :


1. Bahan-bahan yang mudah terbakar
Suatu bahan/gas dipandang mudah terbakar apabila bahan itu menyala bila
bersentuhan dengan udara atau Oksigen.Hydrogen, propan, butan, etilen,
hydrogen sulfide merupakan gas-gas yang dapat terbakar. Bahan yang
mudah menyala harus disimpan di tempat yang cukup sejuk untuk mencegah
nyala api manakala uapnya bercampur dengan udara.
Daerah penyimpanan harus jauh dari setiap sumber panas atau bahaya
kebakaran. Pemadam api yang memadai harua tersedia dan di daerah
sekitar tidak diperkenankan merokok
2. Bahan-bahan beracun
Uap bahan beracun masuk kedalam udara sehingga perlu adanya tempat yang
memiliki pertukaran udara yang baik, tidak terkena sinar matahari langsung.
Bahan-bahan yang dapat bereaksi satu sama lain ditempatkan secara terpisah.
3. Syarat penyimpanan
Selain cara-cara penyimpanan yang diterangkan di atas, masih perlu diperhatikan
syarat penyimpanan sebagai berikut :
a) Penyimpanan/segera mengetahui terjadinya kebocoran
b) Tenaga kerja yang berhubungan dengan B3 tidak dibenarkan
mempunyai kelainan penglihatan, pendengaran atau penciuman
c) Mereka yang memasuki daerah penyimpanan bahan yang mudah
terbakar harus dilarang merokok
d) Harus diperhatikan kebersihan lingkungan sekitarnya
e) Harus disediakan alat pemadam api ringan

F. Penanggulangan kontaminasi
1. Upaya keselamatan kerja

41
a. Kontak dengan bahan korosif harus ditiadakan atau kemungkinannya
ditekan sekecil mungkin. Kontak tersebut khususnya terhadap kulit,
selaput lender dan mata
b. Ventilasi umum dan setempat harus memadai
2. Penanggulangan kontaminasi
Tabel : penanggulangan kontaminasi B3 bentuk cair
No Nama B3 Pemaparan Gejala akut Penanganan kontaminasi
1. Hydroge Mata Nyeri pada mata Segera dicuci dg air
n dan lacrimasi sebanyak-banyaknya
peroksid Saluran nafas Iritasi saluran Segera pindahkan korban
a nafas bagian dari lokasi kecelakaan ke
atas tempat berudara segar
Saluran cerna Diberi minum air/susu
Kerusakan yang banyak
oesophagus dan Dibutuhkan pengenceran
lambung lebih kurang 100 kali
sampai tidak berbahaya
bagi jaringan. Untuk
menghilangkan rasa sakit
diberi morfin sulfat 5-10
mg tiap 4 jam atau sesuai
kebutuhan
Jika terjadi asphyxia
dibantu dengan O2
Jika terjadi shock diberi
Kulit dextrose 5% atau NaCl
Eritema dan Jika terjadi pada anggota
vesikel tubuh tertutup ,
tanggalkan pakaian
korban dan mandikan
korban dg air sebanyak-
banyaknya
2. Formalin Mata Iritasi mata Pelupuk mata dibuka,
dialiri dengan air
Saluran cerna Iritasi selaput mengalir
mukosa Diupayakan agar seluruh
formalin bisa keluar dari
Kulit Iritasi kulit tubuh korban dengan
segera
Jika terjadi pada anggota
tubuh tertutup,
tanggalkan pakaian
korban,mandikan korban
dg air sebanyak-
banyaknya

42
3. Etanol/al Mata Iritasi mata Pelupuk mata dibuka,
cohol dialiri dengan air
Saluran cerna Iritasi selaput mengalir
mukosa Upayakan agar semua

43
etanol dpt dikeluarkan
atau dikeluar kan dari
Kulit Iritasi kulit tubuh korban dengan
segera
Jika terjadi pada anggota
tubuh tertutup,
Saluran nafas Iritasi saluran tanggalkan pakaian
nafas bagian korban,mandikan korban
atas dengan air sebanyak-
banyaknya
Segera pindahkan korban
dari lokasi kecelakaan ke
tempat berudara segar
4. Baygon Mata Iritasi mata Pelupuk mata dibuka,
dialiri dengan air
Pencernaan Iritasi mukosa mengalir, 15 menit
Upayakan agar semua
dpt dikeluarkan dari
tubuh korban dengan
Kulit Iritasi kulit segera, minum susu atau
air
Jika terjadi pada anggota
tubuh tertutup,
tanggalkan pakaian
Pernafasan Iritasi saluran korban,mandikan korban
nafas dg sabun dan siram air
sebanyak-banyaknya,15
menit
Segera pindahkan korban
dari lokasi kecelakaan ke
tempat berudara segar
5. Metanol/ Mata Iritasi mata Pelupuk mata dibuka
Brands dialiri dg air mengalir
spiritus Saluran cerna Iritasi selaput selama 15 menit
mukosa Upayakan agar semua
cairan dpt dikeluarkan
atau dikeluar kan dari
Kulit Iritasi kulit tubuh korban dengan
segera dan minum air
putih
Jika terjadi pada anggota
tubuh tertutup,
Pernafasan Iritasi saluran tanggalkan pakaian
nafas bagian korban, mandikan korban
atas dg sabun dan air
sebanyak-banyaknya

53
Segera pindahkan korban
dari lokasi kecelakaan ke
tempat berudara segar
6. Presept Mata Iritasi mata Pelupuk mata dibuka
(Triclose dialiri dg air mengalir ,
ne Saluran cerna Iritasi selaput 15 menit
Sodium)/ mukosa Jangan rangsang untuk
Klorine muntah cuci mulut
dengan air, beri air
Kulit Iritasi kulit minum 500 cc air atau
susu
Jika terjadi pada anggota
tubuh tertutup,
tanggalkan pakaian
Pernafasan Iritasi saluran korban, mandikan korban
nafas dg air sebanyak-
banyaknya
Segera pindahkan korban
dari lokasi kecelakaan ke
tempat berudara segar
7. Natrium Inhalasi Iritasi, pusing Bawa korban ke tempat
hidroksid jika menghirup yg segar dan istirahatkan,
a (NO2) NO2 murni jika perlu bawa ke IGD
dalam jumlah b Siram dg air hangat (30°-
Kulit esar 40°C) pd bagian kulit yg
Melepuh atau terbakar atau terluka, jika
luka beku perlu bawa ke IRD
Mata Bilas dg air bersih atau
Penglihatan NaCl 15 menit, jika perlu
kabur dan iritasi bawa ke IGD
8 Kaporit Mata Iritasi mata Pelupuk mata dibuka
dialiri dg air mengalir ,
Saluran cerna Iritasi selaput 15 menit
mukosa Jangan rangsang untuk
muntah cuci mulut
dengan air, beri air
Kulit Iritasi kulit minum 500 cc air atau
susu
Jika terjadi pada anggota
tubuh tertutup,
tanggalkan pakaian
Pernafasan Iritasi saluran korban, mandikan korban
nafas dg air sebanyak-
banyaknya
Segera pindahkan korban
dari lokasi kecelakaan ke

54
tempat berudara segar
9. Oksigen Inhalasi Iritasi, pusing Bawa korban ke tempat
jika menghirup yg segar dan istirahatkan,
O2 murni jika perlu bawa ke IGD
dalam jumlah Siram dg air hangat (30°-
Kulit besar 40°C) pd bagian kulit yg
Melepuh atau terbakar atau terluka, jika
luka beku perlu bawa ke IRD
Mata Bilas dg air bersih atau
Penglihatan NaCl 15 menit, jika perlu
kabur dan iritasi bawa ke IGD
10. Sitostatik Mata Tanggalkan sarung
a tangan. Segera rendam
dan bilas mata terbuka
dengan air hangat
selama5 menit. Buka
mata dengan tangan dan
cuci mata terbuka dengan
Kulit NaCl 0,9%. Tanggalkan
pakaian pelindung
Tanggalkan sarung
tangan. Bilas kulit
dengan air hangat. Bila
kulit tidak robek, seka
area dengan kasa yang
dibasahi dengan larutan
Chlorin 5%. Bila kulit
robek dengan larutan
H2O2 3%. Tanggalkan
seluruh pakaian
pelindung. Tertusuk
jarum. Jangan segera
mengangkat jarumnya,
tarik kembali plunger
untuk menghisap obat-
obat yang mungkin telah
terinjeksi, angkat jarum
dari kulit. Tanggalkan
sarung tangan dan bilas
dengan air hangat

46
BAB VIII
PEDOMAN KESEHATAN LINGKUNGAN KERJA

Upaya penyehatan lingkungan Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah


Palangka Raya di implementasikan dalam berbagai kegiatan untuk mencapai
kondisi lingkungan rumah sakit yang bersih, sehat, nyaman, dan terlindunginya
lingkungan komunitas rumah sakit dari pencemaran fisika, kimia, mikrobiologi
dan radioaktif. Adapun pedoman upaya penyehatan lingkungan Rumah Sakit
Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya, meliputi :
A. Penyehatan Ruang dan Bangunan
1. Meliputi semua ruang/unit kerja yang berada di dalam batas/pagar rumah
sakit (bangunan fisik dan kelengkapannya) yang dipergunakan untuk
berbagai keperluan, kegiatan rumah sakit
2. Pemeliharaan ruang dan bangunan :
a. Kegiatan pembersihan ruang perawatan dilakukan pagi, siang dan sore.
Ruang perkantoran/poliklinik dibersihakan pagi dan sore
b. Pembersihan lantai diruang perawatan pasien dilakukan setelah
pembenahan/ merapikan tempat tidur pasien, setelah jam kunjung
pasien pagi dan sore, serta sewaktu-waktu apabila diperlukan
c. Pembersihan lantai menggunakan cara pembersihan dengan
perlengkapan pembersih yang memenuhi syarat dan antiseptic yang
tepat
d. Pembersiahn lantai dimulai dari ruangan yang paling dalam dan
bergerak menuju kea rah luar
e. Sewaktu membersihakan lantai, semua perabotan ruang seperti meja,
kursi, tempat tidur dan lain-lain, harus diangkat/digeser, agar
pembersihan lantai lebih sempurna
f. Pembersihan dinding dilakukan secara periodic minimal dua kali
setahun
g. Setiap percikan ludah, darah atau eksudat luka pada dinding harus
segera dibersihkan dengan antiseptik
3. Pencahayaan

47
a. Pencahayaan alam maupun buatan diusahakan agar tidak menimbulkan
silau dan intensitasnya sesuai dengan peruntukannya
b. Penempatan bola lampu sedemikain rupa sehingga menghasilkan
penyinaran yang optimum dan lampu sering dibersihkan
c. Bola lampu yang mulai berfungsi tidak baik, segera diperiksa
kondisinya untuk menjamin keamanannya.
4. Pengkondisisan udara
a. Pengkondisian ruang operasi harus dijag agar tekannnya lebih tinggi
dibandingkan ruang-ruang lain dan menggunakan AC
b. Untuk pengkondisian udara yang menggunakan exhaust fan, letaknya
pada ketinggian minimal 2 meter dari atas lantai atau minimal 40 cm
dari lagit-langit
c. Untuk mengurangi kadar kuman dalam udara ruang, dilakukan fogging
sesuai dengan jadwal rutin dan kebutuhan
d. Untuk memantau kua;litas udara, minimal dua kali setahun dilakukan
pengambilan sampel dan pemeriksaan parameter kualitas udara
(kuman)

5. Kebisingan
Sumber bising yang berasal dari mesin-mesin, dilakukan pemeliharaan
secara rutin atau sesuai dengan kebutuhan

B. Penyehatan Makanan dan Minuman


1. Bahan makanan dan makanan jadi
a. Bahan makanan dan makanan jadi yang berasal dari Unit Gizi secara
periodik diperiksa, diambil sampelnya dan diperiksa di laboratorium,
untuk mengetahui adanya tidaknya kuman yang membahayakan
kesehatan
b. Apabila menggunakan bahan makanan tambahan (bahan pewarna,
pemanis buatan dan lain-lain) sesuai dengan ketentuan perundangan
yang berlaku
2. Penyimpanan bahan makanan dan makanan jadi

48
a. Tempat penyimpanan bahan makanan harus terpelihara dan dalam
keadaan bersih, terlindung dari debu, bahan kimia berbahaya, serangga
dan hewan lain
b. Bahan makanan dan makanan jadi disimpan dalam tempat yang
terpisah
3. Penyajian makanan
a. Cara penyajian makanan harus terhindar dari pencemaran (dengan
menggunakan kereta dorong khusus)
b. Makanan jadi yang sudah menginap tidak boleh disajikan kepada
pasien
4. Tempat pengolahan makanan
a. Sebelum dan sesudah kegiatan pengolahan makanan selalu dibersihkan
dengan antiseptik
b. Asap dikeluarkan melalui cerobong asap
5. Penjamah makanan
a. Penjamah makanan harus sehat dan diperiksa kesehatannya secara
berkala
b. Penjamah makanan tidak boleh menderita atau menjadi sumber
penularan penyakit (carier) berdasarkan hasil pemeriksaan kesehatan
c. Penjamah makanan harus menggunakan perlengkapan pelindung
(celemek, penutup rambut, alas kaki yang tidak licin)
d. Selama melakukan kontak dengan makanan jadi, harus terlindung dari
kontak langsung dengan tubuh (menggunakan sarung tangan plastik,
penjepit makanan, sendok, garpu, dan sejenisnya)
e. Penjamah makanan selama bekerja : tidak merokok, makan dan
mengunyah, tidak memakai perhiasan, tidak menggunakan peralatan
dan fasilitas yang bukan untuk keperluannya, selalu mencuci tangan
sebelum dan setelah bekerja dan setelah keluar dari kamar
mandi/kamar kecil, selalu memakai pakaian kerja yang bersih dan
perlengkapan pelindung dengan benar serta tidak dipakai diluar dapur.
6. Peralatan
a. Peralatan agar segera dicuci setelah digunakan, selanjutnya
dikeringkan dan tidak boleh dilap dengan kain.

49
b. Peralatan yang sudah bersih disimpan dalam keadaan kering dan tidak
lemba, tertutup/terlindung dari pencemaran dan binatang pengganggu.

C. Perlindungan bahaya Radiasi


1. Desain Ruangan
a. Ukuran Ruangan Radiasi
Ukuran minimal ruangan radiasi sinar-x adalah, panjang 4
m,lebar
3 m, tinggi 2,8m (tidak termasuk ruang operator dan kamar ganti
pasien)
b. Tebal Dinding
1) Tebal dinding ruangan radiasi sinar-x sedemikian rupa sehingga
penyerapan radiasinya setara dengan penyerapan radiasi dari
timbal setebal 2 mm
2) Tebal dinding yang terbuat dari beton dengan rapat jenis 2,35
gr/cc adalah 15 cm
3) Tebal dinding yang terbuat dari bata dengan plester adalah 25
cm.

c. Pintu dan Jendela.


1) Pintu serta lobang-lobang yang ada di dinding (misal lobang
stop kontak, dll) harus diberi penahan-penahan radiasi yang
setara dengan 2 mm timbal.
2) Di depan pintu ruangan radiasi harus ada lampu indikator warna
merah yang menyala ketika kontrol pesawat dihidupkan
Tujuannya adalah:
a) Untuk membedakan ruangan yang mempunyai paparan
bahaya radiasi dengan ruangan yang tidak mempunyai
paparan bahaya radiasi.
b) Sebagai indikator peringatan bagi orang lain selain
petugas medis untuk tidak memasuki ruangan karena ada
bahaya radiasi di dalam ruangan tersebut.
c) Sebagai indikator bahwa di dalam ruangan tersebut ada
pesawat rontgen sedang aktif.

50
d) Diharapkan ruangan pemeriksaan rontgen selalu tertutup
rapat untuk mencegah bahaya paparan radiasi terhadap
orang lain di sekitar ruangan pemeriksaan rontgen.
3 ) Jendela di ruangan radiasi letaknya minimal 2 meter dari
lantai luar. Bila ada jendela yang letaknya kurang dari 2 meter
harus diberi penahan radiasi yang setara dengan 2 mm timbal dan
jendela tersebut harus ditutup ketika penyinaran sedang
berlangsung.
4) Jendela pengamat di ruang operator harus diberi kaca penahan
radiasi minimal setara dengan 2 mm timbal.
2. Papapran
a. Paparan Radiasi·
1) Besarnya paparan radiasi yang masih dianggap aman di
ruangan radiasi dan daerah sekitarnya tergantung kepada
pengguna ruangan tersebut.
2) Untuk ruangan yang digunakan oleh pekerja radiasi
besarnya paparan 100 mR/minggu.
3) Untuk ruangan yang digunakan oleh selain pekerja radiasi
besarnya paparan 10 mR/minggu.

3. Perlengkapan Proteksi Radiasi


a. Pakaian Proteksi Radiasi (APRON)
Setiap ruangan radiasi disediakan pakaian proteksi radiasi
dalam jumlah yang cukup dan ketebalan yang setara dengan 0,35
mm timbal.
b. Sarung Tangan Timbal
Setiap ruangan fluoroskopi konvensional harus disediakan sarung
tangan timbal.
c. Alat monitor Radiasi
1) Film Badge
Setiap pekerja radiasi dan/atau pekerja lainnya yang karena
bidang pekerjaannya harus berada di sekitar medan radiasi
diharuskan memakai film badge setiap memulai pekerjaannya
setiap hari

51
Film badge dipakai pada pakaian kerja pada daerah yang
diperkirakan paling banyak menerima radiasi atau pada
daerah yang dianggap mewakili penerimaan dosis seluruh tubuh
seperti dada bagian depan atau panggul bagian depan.

2) Survey meter
Di unit radiologi harus disediakan alat survey meter yang dapat
digunakan untuk mengukur paparan radiasi di ruangan serta
mengukur kebocoran alat radiasi.

4. Pesawat Radiasi
a. Kebocoran tabung
Tabung pesawat rontgen (tube) harus mampu menahan
radiasi sehingga radiasi yang menembusnya tidak melebihi 100
mR per jam pada jarak 1 meter dari fokus pada tegangan
maksimum.
b. Filter
Filter radiasi harus terpasang pada setiap tabung pesawat
rontgen.
c. Diafragma berkas radiasi
1) Diafragma berkas radiasi pada suatu pesawat harus
berfungsi dengan baik.
2) Ketebalan difragma minimal setara dengan 2 mm timbal.
3) Posisi berkas sinar difragma harus berhimpit dengan berkas
radiasi.
d. Peralatan Fluoroskopi
1) Tabir flouroskopi harus mengandung gelas timbal
dengan ketebalan yang setara dengan 2 mm timbal untuk
pesawat rontgen berkapasitas maksimum 100 KV atau 2,5 mm
timbal untuk pesawat rontgen berkapasitas maksimum 150
KV.
2) Karet timbal yang digantungkan pada sisi tabir flouroskopi
harus mempunyai ketebalan setara dengan 0,5 timbal dengan
ukuran 45 x 45 cm.
3) Tabung peswat rontgen dengan tabir flouroskopi harus
dihubungkan secara permanen dengan sebuah stop kontak
otomatis harus dipasang untuk mencegah beroperasinya
52
pesawat apabila pusat berkas radiasi tidak jatuh tepat di
tengah-tengah tabir flouroskopi
4) Semua peralatan flouroskopi harus dilengkapi dengan tombol
pengatur waktu yang memberikan peringatan dengan
bunyi sesudah waktu penyinaran terlampaui. Penyinaran
akan berakhir jika pengatur waktu tidak di reset dalam waktu
satu menit.

5. Pemeriksaan Kesehatan
Setiap pekerja radiasi harus menjalani pemeriksaan kesehatan secara
berkala sedikitnya sekali dalam setahun.

6. Kalibrasi Pesawat Rontgen


Pesawat rontgen harus dikalibrasi secara berkala terutama untuk
memastikan penunjukkan angka-angkanya sesuai dengan keadaan
yang sebenarnya.

7. Dosis Radiasi yang diterima oleh pekerja radiasi


Dosis tertinggi yang diizinkan untuk diterima oleh seorang pekerja
radiasi didasarkan atas rumus dosis akumulasi :D = 5 ( N – 18 ) rem
D :Dosis tertinggi yang diizinkan untuk diterima oleh seorang
pekerja radiasi selama masa kerjanya N : Usia pekerja radiasi yang
bersangkutan dinyatakan dalam tahun 18:Usia minimum seseorang
yang diizinkan bekerja dalam medan radiasi dinyatakan dalam
tahun
Jumlah tertinggi penerimaan dosis rata-rata seorang pekerja radiasi
dalam jangka waktu 1 tahun ialah 5 rem.
Jumlah tertinggi penerimaan dosis rata-rata seorang pekerja radiasi
dalam jangka waktu 13 minggu ialah 1,25 rem . Sedangkan untuk
wanita hamil 1 rem.
Jumlah tertinggi penerimaan dosis rata-rata seorang pekerja radiasi
dalam jangka waktu satu minggu adalah 0,1 rem.

8. Ekstra Fooding

53
Rumah sakit berkewajiban menyediakan makanan ekstra puding yang
bergizi bagi pekerja radiasi untuk meningkatkan daya tahan tubuh
terhadap radiasi.

9. Prosedur Kerja di Ruangan Radiasi


a. Menghidupkan lampu merah yang berada di atas pintu masuk ruang
pemeriksaan.
b. Berkas sinar langsung tidak boleh mengenai orang lain selain
pasien yang sedang diperiksaa.
c. Pada waktu penyinaran berlangsung, semua yang tidak
berkepentingan berada di luar ruangan pemeriksaan , sedangkan
petugas berada di ruang operator. Kecuali sedang
menggunakan flouroskopi maka petugas memakai pakaian
proteksi radiasi.
d. Waktu pemeriksaan harus dibuat sekecil mungkin sesuai dengan
kebutuhan.
e. Tidak menyalakan flouroskopi apabila sedang ada pergantian kaset.
f. Menghindarkan terjadinya pengulangan foto.
g. Apabila perlu pada pasien dipasang gonad shield.
h. Ukuran berkas sinar harus dibatasi dengan diafragma sehingga
pasien tidak menerima radiasi melebihi dari yang diperlukan.
i. Apabila film atau pasien memerlukan penopang atau bantuan,
sedapat mungkin gunakan penopang atau bantuan mekanik. Jika
tetap diperlukan seseorang untuk membantu pasien atau memegang
film selama penyinaran maka ia harus memakai pakaian proteksi
radiasi dan sarung tangan timbal serta menghindari berkas sinar
langsung dengan cara berdiri disamping berkas utama.
j. Pemeriksaan radiologi tidak boleh dilakukan tanpa permintaan
dari dokter.
1 0 . Prosedur Kerja di Ruang ICU dengan menggunakan Mobile
Unit X- Ray
a. Berkas sinar langsung tidak boleh mengenai orang lain selain pasien
yang sedang diperiksa.

54
b. Pada waktu penyinaran berlangsung, semua petugas harus berada
sejauh mungkin dari pasien dan memakai pakaian proteksi radiasi
c. Waktu pemeriksaan harus dibuat sekecil mungkin sesuai dengan
kebutuhan.
d. Menghindarkan terjadinya pengulangan foto.
e. Apabila perlu pada pasien dipasang gonad shield.
f. Ukuran berkas sinar harus dibatasi dengan diafragma sehingga pasien
tidak menerima radiasi melebihi dari yang diperlukan.
g. Apabila film atau pasien memerlukan penopang atau bantuan, sedapat
mungkin gunakan penopang atau bantuan mekanik. Jika tetap
diperlukan seseorang untuk membantu pasien atau memegang film
selama penyinaran maka ia harus memakai pakaian proteksi radiasi
dan sarung tangan timbal serta menghindari berkas sinar langsung
dengan cara berdiri disamping berkas utama.

55
BAB IX
PEDOMAN SANITASI RUMAH SAKIT

A. Penanganan Air
1. Pemeriksaan sanitasi sarana penyediaan minum dan air bersih
2. Pengambilan sampel, pengiriman dan pemeriksaan contoh sampel air
3. Menilai hasil pemeriksaan sanitasi sarana dan sampel air
4. Menindaklanjuti hasil pemeriksaan berupa perbaikan/penanggulangan
sarana dan kualitas air
5. Pemeriksaan sanitasi sarana air minum dan air bersih rumah sakit
dilaksanakan sekurang-kurangnya dua kali setahun
6. Untuk pemeriksaan kimia air minum dan atau air bersih dilakukan
minimal dua kali dalam setahun dan titik pengambilan sampel masing-
masing pada tempat penampungan (reservoir) dan kran terjauh dari
reservoir
7. Titik pengambilan sampel air untuk pemeriksaan mikrobiologi terutama
pada air yang keluar dari kran dapur, kamar bedah, kamar bersalin, kamar
bayi, tempat penampungan (reservoir) secara acak pada kran-kran
sepanjang system distribusi pada sumber air dan titik-titik lain yang rawan
pencemaran
8. Sampel-sampel air tersebut dikirim dan diperiksa oleh laboratorium BTKL
Yogyakarta
9. Pengambilan dan pengiriman sampel air dilaksanakan oleh petugas
Sanitasi Lingkungan
10. Setiap 24 jam sekali rumah sakit harus melakukan pemeriksaan kualitas air
untuk pengukuran sisa chlor, pH dan kekeruhan air minum atau air bersih
yang berasal dari sistem perpipaan dan atau pengolahan air pada
titik/tempat yang dicurigai rawan pencemaran
B. Penanganan Sampah
1. Sampah dari setiap ruang/unit harus dipisahkan sesuai dengan kategori
atau jenis sampah dan dimasukkan ke dalam tempat/kantong plastik yang
telah disediakan (warna dan lambang sesuai dengan jenis sampahnya) oleh
staf/personil yang bekerja pada ruang/unit yang bersangkutan

56
2. Setiap hari atau sesuai dengan kebutuhan, sampah diambil oleh petugas
sampah diangkut ke tempat pengumpulan sampah sementara
3. Sampah infeksius dan sitotoksis dimusnahkan melalui incinerator dengan
suhu lebih dari 1000°C
4. Sampah umum/domestik dibuang ketempat pembuangan sampah akhir
yang ditetapkan oleh Pemda
5. Sampah Farmasi dikembalikan kepada distributor dan apabila tidak
memungkinkan, akan dimusnahkan melalui incinerator dengan suhu
1000°C
6. Pengangkutan sampah dari ruang/unit ketempat pengumpulan sampah
sementara dan ke tempat pembuangan sampah akhir dilaksanakan dengan
menggunakan alat pengangkut khusus
7. Tempat pengumpulan sampah dan tempat penampungan sampah
sementara segra di sterilkan/didesinfektan setelah dikosongkan
8. Sampah bahan kimia berbahaya bila mungkin dilakukan daur ulang, bila
tidak supaya pembuangannya berkonsultasi dahulu dengan instansi yang
berwenang

C. Penanganan Limbah
1. Limbah disalurkan ke saluran tertutup, kedap air dan dapat mengalir
dengan lancar
2. Limbah diolah dalam unit pengolahan limbah tersendiri atau secara
kolektif apabila belum terjangkau system pengelolaan limbah perkotaan
3. Kualitas effluent limbah rumah sakit yang akan dibuang ke lingkungan
harus memenuhi persyaratan Baku Mutu sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku (Kep.Men.Lingkungan Hidup No.58
tahun 1995) :
Baku Mutu Limbah Cair RS. Gol-2
Kadar maksimum
No. Parameter
(mg/L)
1 BODS 35
2 COD 75
3 TSS 75
4 PH 6–9
5 PO4 2
6 Phenol 0,5
7 Detergent 5
57
8 Minyak/lemak 5
9 Suhu 30
10 Amoniak 0,1

Pemeriksaan Mikrobiologi
Kadar maksimum
No. Parameter
(mg/L)
1 Total Coliform 10.000
2 Salmonella Negatif
3 Shigella Negatif
4 Vibriocholera Negatif
5 Streptococcus, Sp Negatif

D. Pencucian umum/Laundry
1. Lokasi tempat pencucian umum/Laundry hendaknya ditempatkan pada
lokasi yang mudah dijangkau oleh kegiatan yang memerlukannya
2. Lantai harus terbuat dari beton atau plester yang kuat, rata dan tidak
licin dengan kemiringan memadai
3. Disediakan saluran pembuangan air kotor sistem tertutup dengan
ukuran, bahan dan kemiringan memadai
4. Disediakan kran air bersih dengan kualitas dan tekanan memadai
5. Perlu disediakan air panas untuk keperluan desinfektan
6. Peralatan cuci dipasang permanen dan diletakkan dekat dengan saluran
pembuangan kotor
7. Disediakanruang dan sarana pengering untuk alat-alat yang habis
dicuci
8. Tempat cuci harus selalu dijaga kebersihannya
9. Bangunan laundry disediakan ventilasi dan cahaya yang memadai
10. Pada laundry disediakan ruang-ruang yang terpisah sesuai dengan
kegunaannya :
a. Ruang linen kotor dan bersih
b. Gudang/tempat kereta linen
c. Kamar mandi sendiri untuk petugas pencucian umum
d. Ruang cuci hendaknya dilengkapi dengan alat cuci yang mampu
bekerja satu hari habis

58
e. Gudang/tempat untuk menyimpan perlengkapan kebersihan
f. Gudang/tempat untuk menyimpan perlengkapan cuci
11. Ruang diatur penempatannya sehingga perjalanan linen kotor sampai
menjadi linen bersih terhindar dari kotaminasi silang
12. Disediakan mesin cuci yang dapat mencuci jenis linen berbeda yang
dipergunakan di rumah sakit
13. Harus disediakan tempat cuci tangan petugas untuk mencegah
rekontaminasi linen bersih
14. Dalam melakukan proses pencucian harus dihindarkan tumpahan air

E. Sterilisasi/desinfeksi
1. Semua peralatan kedokteran klinis atau peralatan perawatan pasien
yang dimasukkan ke dalam jaringan, sistem vaskuler ata melalui
saluran darah harus selalu steril sebelum digunakan
2. Semua peralatan yang menyentuh selaput lender seperti endoskopi,
pipa endotracheal harus disteril dahulu seblum digunakan
3. Semua benda atau alat yang disterilkan harus terlebih dahulu
dibersihkan secara seksama untuk menghilangkan semua bahan
organik (darah, jaringan) dan sisa-sisa bahan lain
4. Sterilisasi harus menggunakan alat steril uap (autoclave), bagi
peralatan yang menjadi rusak jika dilakukan sterilisasi uap amak harus
disterilisasi dengan cara lain
5. Setiap alat yang berubah kondisi fisiknya karena
dibersihkan/disterilkan tidak boleh digunakan lagi, hindari proses
ulang yang dapat mengakibatkan keadaan toksin atau mengganggu
keamanan dan efektifitas alat
6. Setelah dilakukan sterilisasi, kemasan untuk membungkus barang yang
sudah disterilkan dalam keadaan rusak, robek/basah, harus disteril
ulang sesuai dengan prosedur sterilisasi
7. Penyimpanan peralatann yang telah disterilkan dan dikemas dengan
pembungkus steril, ditempatkan pada ruang/lemari khusus
8. Pemeliharaan dan cara penggunaan peralatan sterilisasi
memperhartikan petunjuk dari pabrik dan harus dikalibrasi minimal
satu tahun sekali
59
9. Cuci tangan untuk keperluan rutin harus menggunakan air bersih yang
mengalir

F. Pengendalian Serangga dan Tikus


Cara fisik :
1. Konstruksi bangunan dibuat sedemikian rupa , sehingga tidak
memberikan kemungkinan berkembangbiaknya serangga dan tikus, antara
lain setiap lubang pada bangunan harus dipasang alat yang dapat
mencegah asuknya serangga dan tikus
2. Menjaga kebersihan sehingga tidak terjadi penumpukan sampah maupun
sisa makanan yang dapat menjadi berlembang biaknya serangga dan tikus
3. Setiap sarana penampungan air harus dibersihkan atau dikuras sekurang-
kurangnya seminggu sekali untuk mencegah berkembang biaknya nyamuk
Cara kimia :
1. Pengendalian serangga dan tikus dengan menggunakan pestisida harus
digunakan secara hati-hati (menggunakan pestisida yang tingkat
toksisitasnya rendah, tidak menetap/persisten dan penggunaan alat
pelindung bagi petugasnya)
2. Pada ruang tertentu/khusus dan dalam keadaan tertentu bila perlu dapat
dilakukan fumigasi atau fogging
Pelaksana :
Sebagai petugas pelaksana dalam pengendalian serangga dan tikus di
lingkungan Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya bisa
dilakukan oleh petugas sanitasi maupun menggunakan jasa Out
Sourching/pihak kedua yang sudah berlisensi

60
BAB X
PEDOMAN SERTIFIKASI/KALIBRASI SARANA PRASARANA
DAN PERALATAN

A. Pengertian
1. Sertifikasi kelaikan adalah pemberian sertifikat kelaikan peralatan yang
ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan
2. Manual peralatan adalah informasi atau keterangan dari pabrik/supplier
peralatan yang menjelaskan cara-cara menhidupkan/menjalankan
peralatan. Manual harus disajikan dalam bahas Indonesia, singkat dan jelas
urutan prosedur dan maksudnya

B. Kelayakan peralatan
Peralatan mempunyai usia tehnik yang ditentukan oleh mutu awalnya,
pengaruh dari kondisi lingkungannya, jumlah pemakaian dan pengawasan
selama digunakan, dan pemeliharaannya. Banyak kesalahan-kesalahan yang
mungkin terjadi, yang beberapa diantaranya dapat dicegah dengan
pemeriksaan dan pemeliharaan secara berkala.Kemungkinan kerusakan
peralatan yang sebab akibatnya tidak diketahui, dapat dicegah oleh rancangan
yang memadai dengan faktor keamanan yang cukup tinggi.
Pembuat peralatan harus memperhatikan faktor keamanan, tidak hanya
memperhatikan kekuatan awal mekanik dan elektrik, namun
memperhitungkan pengaruh pemakaian dan keausan, pengetahuan tentang
cara pembuatan, serta persyaratan-persyaratan (sertifikasi/kalibrasi) yang
harus dipenuhi utk setiap sarana prasarana dan peralatan. Adapun peralatan
yang harus memenuhi syarat-syarat sertifikasi/kalibrasi adalah :

1. Sarana prasarana Lif


a. Pemasangan lif harus mempunyai ijin tertulis dari Direktur Utama atau
pejabat yang ditunjuk

61
b. Pemasangan, pemakaian dan perubahan teknis lif harus dengan ijin
tertulis dari Direktur Utama Utama atau pejabat yang ditunjuk
c. Kapasitas angkut yang dinyatakan dalam izin pemakaian lif dan
dinyatakan dalam angka dan tertulis dalam sangkar, jelas tertulis
sebagai angkutan lif barang/orang
d. Setiap sangkar lif harus dilengkapi :
1) Ventilasi dan penerangan yang cukup dan memenuhi syarat
2) Lampu darurat dengan sumber tenaga dari accu
2. Sarana prasarana instalasi listrik
a. Keselamatan yang berhubungan dengan pembangkit listrik meliputi
pengamanan bahaya-bahaya sebagai akibat pemakaian mesin
pembangkit tenaga listrik
b. Kecelakaan dapat terjadi sebagai akibat factor mekanik, kebakaran,
ledakan, faktor lingkungan dan terkena arus listrik
c. Pemasangan transformator, panel, sakelar dan alat-alat listrik harus
ditempatkan agar tidak kontak dengan bagian-bagian lain
d. Ruangan dan persyaratan alat-alat listrik harus ditempatkan terpisah
dan dengan ukuran ruang yang memadai
e. Dipasang papan tanda larangan dan peringatan “Awas Bahaya Listrik”
3. Sarana prasarana genset
a. Untuk keperluan emergency harus ada sumber cadangan listrik jika
sumber listrik PLN putus
b. Sumber cadangan listrik (genset) akan hidup secara otomatis jika
tenaga listrik PLN terganggu
4. Penangkal petir
a. Instalasi penyalur petir harus diapasang sedemikian rupa sehingga
obyek-obyek yang dilindungi dapat diamankan dengan instalasi yang
berfungsi sebagai penyalur petir ke tanah
b. Runcingan penangkal petir harus dipasang pada tempat-tempat atau
pada bagian yang kemungkinan dapat tersambar petir
c. Istalasi petir harus dipasang sedemikian rupa sehingga dapat tahan
gaya mekanik

62
5. Instalasi alarm kebakaran
a. Bangunan gedung yang disyaratkan K3 harus terdapat alat deteksi
yang bertujuan untuk mengetahui secara lebih dini peristiwa kebakaran
disuatu tempat yang tidak tampak oleh orang.
b. Bangunan yang disyaratkan K3 harus terdapat sensor-sensor yang
dihubungkan dengan sirine atau sinyal lain untuk mengetahui lokasi
terjadinya titik api
c. Untuk gedung-gedung yang belum dipasang Fire Alarm informasi
cepat dilakukan dengan menggunakan sistem audio yang tersedia
berupa pengumuman singkat yang diinformasikan berulang-ulang
d. Untuk gedung yang tidak dilengakapi Fire Alarm maupun sistem
audio, informasi kebakaran dilakukan dengan teriakan atau informasi
verbal
6. Pesawat bejana
a. Permohonan pengujian bejana tekanan diajukan secara tertulis kepada
pihak berwajib
b. Permohonan penagujuan dilampirkan keterangan pengujian bejana
tekan
c. Sertifikasi berdasarkan hasil pengujian dan dibubuhi tanda-tanda yang
diperlukan
7. Instalasi radiologi
a. Izin pemanfaatan radiasi pengion diajukan kepada Bapetan dengan
terlebih dahulu melampirkan keterangan tentang tujuan pemakaian,
nama petugas yang bertanggung jawab dalam pekerjaan, alat-alat yang
dipakai
b. Izin diberikan untuk pemanfaatan radiokatif atau alat dalam jangka
waktu tertentu yang ditentukan dalam surat izin
c. Pemegang mempunyai tanggung jawab dan kewajiban terhadap
persyaratan azas-azas proteksi radiasi

63
BAB XI
PEDOMAN PENGELOLAAN LIMBAH PADAT, CAIR, DAN GAS

A. Pengertian
1. Limbah padat (domestik) rumah sakit adalah sampah berupa kertas,
karton, plastik, sisa-sisa bahan makanan, daun-daunan, botol dan
kaleng
2. Incenerator adalah suatu alat yang disarankan untuk memusnahkan
limbah tajam, infeksius dan jaringan tubuh
3. Limbah cair rumah sakit adalah semua limbah cair yang berasal dari
rumah sakit yang kemungkinan mengandung mikroorganisme, bahan
kimia beracun
4. Limbah gas adalah limbah yang berasal dari limbah buang gas
incinerator dan gas anestesi

B. Pengelolaan
1. Limbah padat
a. Limbah padat dari setiap ruangan unit kerja dipisahkan seduai
dengan jenisnya (domestik, medik/infeksius, dan cytostatika) dan
dimasukkan ke dalam bak/tempat sampah yang telah dilapisi
dengan kantong plastik yang telah dibedakan warnanya
b. Warna kuning berlogo biohazard untuk limbah
medik/klinik/infeksius
c. Warna hitam untuk limbah domestik
d. Warna ungu untuk sampah cytostatika
e. Pengangkutan sampah dilakukan oleh petugas dengan
menggunakan kereta dorong khusus sampah dan petugas
menggunakan alat pelindung diri yang sesuai (sarung tangan,
masker)
f. Sampah domestik dimasukkan ke tempat penampungan sementara,
yang selanjutnya dibuang ketempat pembuangan akhir yang dilakukan
oleh pihak kedua.
2. Limbah cair

64
a. Setiap ruang atau unit kerja yang menghasilkan limbh cair dilengkapi
dengan fasilitas sistem pembuangan air limbah cair yaitu melalui jalur
pipa khusus
b. Limbah cair akan diolah melalui pengolahan sentral limbah cair yang
memnuhi syarat K3 sebelum dibuang ke lingkungan
c. Untuk pemeriksaan kualitas limbah cair dilakukan oleh laboratorium
referensi yang berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup
No.58 tahun 1995 lampiran b dan atau Keputusan Gubernur DIY
No.65 tahun 1999
d. Untuk keperluan internal dan terbatas pemeriksaan kualitas air
dilakukan oleh petugas Unit Sanitasi Rumah Sakit Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya
3. Limbah gas
a. Gas buang dari pengoperasian incinerator sebelum dibuang ke udara
bebas, terlebih dahulu dilakukan pembakaran dengan burner, blower
dan srubber
b. Gas yang mengalami pembakaran dibuang ke udara bebas melalui
cerobong asap yang telah disediakan
c. Gas anestesi yang berasal dari peralatan operasi dilewatkan melalui
media filter terlebih dulu sebelum dibuang keudara bebas
d. Gas anestesi yang telah melalui filterisasi di buang ke udara bebas
luar kamar operasi dengan cara menghubungkan terlebih dahulu
melalui pipa atau atau selang khusus yang dipasang pada outlet post
filtration.
4. Incenerator
a. Limbah padat dapat dibakar
b. Limbah padat dibakar untuk mematikan/menghilangkan bakteri
pathogen/ infeksius

65
BAB XII
PEDOMAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

A. Pendahuluan
Visi Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya adalah
tercapainya pelayanan kesehatan yang bermutu serta produktivitas yang
tinggi dan sebagai rujukan dibidang Keselamaan dan Kesehatan Kerja.
Guna mewujudkan visi tersebut diperlukann sistem pengelolaan SDM
secara baik dan benar di bidang K3 karena SDM adalah asset yang sangat
penting.Untuk itu dirumuskan pula misi mewujudkan kualitas kesehatan
pekerja yang setinggi-tingginya melalui pendekatan promotif, preventif,
kuratif dan rehabilitatif, sehingga tercipta suasana kerja yang sehat, aman
dan nyaman bagi seluruh karyawan dan pelanggan.
Dalam rangka menyiapkan SDM yang handal dan berkualitas yang mampu
memberikan pelayanan sesuai tuntutan masyarakat serta mampu bersaing
diera global perlu disusun perencanaan untuk pengembangan/peningkatan
kemampuan SDM yang sistematis dan terarah sesuai dengan Visi dan Misi
rumah sakit
Untuk memberi arah agar pelaksanaan pengembangan dan peningkatan
kemampuan SDM melalui pendidikan dan pelatihan bidang K3, perlu
disusun proposal pengembangan dan peningkatan kemampuan di bidang
K3 di Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
Bentuk atau jenis pengembangan SDM tersebut antara lain berupa
pendidikan formal ahli K3, pelatihan-pelatihan internal maupun eksternal,
kegiatan ilmiah, dan studi banding
B. Tujuan
Tujuan pengembangan/peningkatan kemampuan SDM ini diarahkan
untuk:
1. Mempersiapkan tenaga/SDM bidang K3 agar memenuhi memenuhi
kebutuhan rumah sakit baik dalam jumlah maupun kualitas/kemampuan
yang diperlukan sesuai standar
2. Meningkatkan kualitas/kemampuan tenaga yang sudah ada agar dapat
mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan maupun mengikuti
perkembangan masyarakat dan dunia khususnya bidang K3
66
3. Mempersiapkan keahlian khusus bidang K3 bagi tenaga yang sudah ada
untuk mengadakan refresing, penyegaran, pengetahuan ketrampilan,
bisa dengan cara bekerja sama dengan pihak ketiga

C. Pengertian
Yang dimaksud dengan pengembangan/peningkatan kemampuan SDM
meliputi:
1. Pendidikan formal ahli K3
2. Pelatihan baik tehnis/fungsional/manajemen
3. Kegiatan ilmiah seperti seminar
4. Studi banding

D. Peserta
Peserta adalah SDM Rumah Sakit Islam PKU Muhammadiyah Palangka
Raya yang terdiri dari :
1. Medis
2. Paramedis
3. Non medis

E. Jenis pendidikan
1. Pelatihan formal : pendidikan ahli K3, pelatihan K3 (inhouse atau
exhouse training)
2. Non formal : seminar, pelatihan oleh instansi terkait

BAB XIII
PEDOMAN PENGUMPULAN DAN PELAPORAN DATA

A. Catatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja


1. Rumah sakit mempunyai prosedur untuk mengidentifikasi, mengumpulkan,
mengarsipkan, memelihara dan menyimpan catatan keselamatan dan
kesehatan kerja.
2. Undang-undang, peraturan dan pedoman teknis yang relevan dipelihara pada
tempat yang mudah di dapat
3. Terdapat prosedur yang menentukan persyaratan untuk menjaga kerahasiaan
catatan
4. Catatan mengenai peninjauan ulang dan pemeriksaan dipelihara

67
5. Catatan kompensasi kecelakaan kerja dan catatan rehabilitasi kesehatan
dipelihara

B. Data dan Laporan Keselamatan dan Kesehatan Kerja


1. Data keselamatan dan kesehatan kerja yang terbaru dikumpulkan dan dianalisa
2. Laporan rutin kinerja keselamatan dan kesehatan kerja dibuat dan
disebarluaskan dalam rumah sakit

C. Audit Internal Sistem Manajemen K3


1. Audit SMK3 yang terjadwal dilaksanakan untuk memeriksa kesesuaian
kegiatan perencanaan dan untuk menentukan apakah kegiata tersebut efektif
2. Audit internal SMK3 dilakukan oleh petugas yang berkompeten dan
independen di rumah sakit
3. Laporan audit didistribusikan kepada manajemen dan petugas lain yang
berkepentingan
4. Kekurangan yang ditemukan pada saat audit diprioritaskan dan dipantau
untuk menjamin dilakukan tindakan perbaikan

BAB IX
PENUTUP

Demikian buku pedoman keselamatan dan kesehatan kerja ini disusun untuk dapat
digunakan sebagai pedoman dan pegangan bagi seluruh karyawan Rumah Sakit
Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya untuk pelaksanaan program-program
kegiatan K3 di masing-masing Unit kerja.

Adapun secara teknis penerapan dari pedoman ini, dijabarkan di dalam ketentuan-
ketentuan keselamatan dan kesehatan kerja,

68