Anda di halaman 1dari 46

UNIVERSITAS INDONESIA

Analisa Laporan Keuangan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk


dan Entitas Anak

TUGAS KELOMPOK
ANALISIS LAPORAN KEUANGAN

Disusun Oleh :

1106093474 – MOCHAMMAD SALIM RAMDHANI


1306390740 - SARAH AZ ZAHRA
1306390753 – FARRAS DIARI
1306390766 – FATHUL RISKI
1306468693 - ASA BELANI CESARIMA B.

PROGRAM VOKASI
AKUNTANSI KEUANGAN
DEPOK
2015
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
rahmat serta karunianya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada
waktunya. Makalah ini berisikan tentang matakuliah Analisis Laporan Keuangan.

Kami menyadari bahwa makalah yang kami buat ini belum seluruhnya sempurna seperti yang
di harapkan. Namun, semoga saja tidak menjadi halangan bagi para pembaca dalam memahami arti,
maksud dan tujuan dari apa yang kami jelaskan. Dan kami harapkan adanya kritik dan saran yang
sifatnya membangun guna menyempurnakan isi dari makalah ini.

Tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepada pihak–pihak yang telah membantu kami dalam
pembuatan makalah ini. Sebagai salah satu cara pengajaran di Universitas Indonesia yang active
learning maka kami berkewajiban membahas salah satu topik dalam silabus. Kami juga diwajibkan
membuat makalah ini sebagai hasil dari diskusi kami.

Akhir kata, apabila ada kesalahan dan kekurangan dalam penyusunan makalah ini kami
mohon dimaafkan dan diberikan kritik serta saran yang membangun. Semoga makalah ini
bermanfaat, khususnya bagi teman-teman dan para pembaca, sekian dan terima kasih..

Depok, Mei 2015

Penulis

2|Analisis Laporan Keuangan


STATEMENT OF AUTHORSHIP

“Kami yang bertandatangan dibawah ini menyatakan bahwa makalah/tugas terlampir adalah
murni hasil pekerjaan saya/kami sendiri. Tidak ada pekerjaan orang lain yang saya/kami
gunakan tanpa menyebutkan sumbernya.

Materi ini tidak/belum pernah disajikan/digunakan sebagai bahan untuk makalah/tugas pada
mata ajaran lain kecuali kami menyatakan dengan jelas bahwa saya/kami menyatakan
menggunakannya.

Saya/kami memahami bahwa tugas yang saya/kami kumpulkan ini dapat diperbanyak dan atau
dikomunikasikan untuk tujuan mendeteksi adanya plagiarisme.”

Nama / NPM : Mochammad Salim Ramdhani / 1106093474


Sarah Az Zahra / 1306390740
Farras Diari /1306390753
Fathul Riski / 1306390766
Asa Belani Cesarima B. / 1306468693
Mata Ajaran : Analisis Lapiran Keuangan
Judul Makalah : Analisa Laporan Keuangan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan
Entitas Anak
Dosen : Andhita Yukihana Rahmayanti, SE., Ak., M.Si.
Depok, 25 Mei 2015
Hormat Kami,

Mochammad Asa Belani


Salim Ramdhani Sarah Az Zahra Farras Diari Fathul Riski Cesarima B.
1106093474 1306390740 1306390753 1306390766 1306468693

3|Analisis Laporan Keuangan


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR......................................................................................................................................... 2
STATEMENT OF AUTHORSHIP ....................................................................................................................... 3
DAFTAR ISI..................................................................................................................................................... 4
BAB 1 - PENDAHULUAN ................................................................................................................................ 6
1.1 Latar Belakang............................................................................................................................... 6
1.2 Tujuan Penulisan ........................................................................................................................... 6
1.3 Manfaat penulisan ........................................................................................................................ 7
1.4 Metodologi.................................................................................................................................... 7
1.5 Sistematika Penulisan Laporan Magang ....................................................................................... 7
BAB 2 - GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN .................................................................................................. 9
2.1 Profil PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak ......................................................... 9
2.2 Visi, Misi, dan Nilai-Nilai Perusahaan.......................................................................................... 10
2.2.1 VISI: ..................................................................................................................................... 10
2.2.2 MISI: .................................................................................................................................... 10
2.2.3 Nilai – Nilai Perusahaan ...................................................................................................... 10
2.3 Struktur Organisasi...................................................................................................................... 11
BAB 3 - LANDASAN TEORI ........................................................................................................................... 12
3.1 Pengertian Laporan Laba Rugi .................................................................................................... 12
3.2 Laporan Posisi Keuangan ............................................................................................................ 16
3.3 Laporan Perubahan Ekuitas ........................................................................................................ 16
3.4 Analisis Rasio Keuangan .............................................................................................................. 16
3.5 Analisis Time Series dan Cross Sectional..................................................................................... 17
3.6 Analisis Commond Size dan Analisis Index ................................................................................. 18
3.7 Rasio Likuiditas ............................................................................................................................ 18
3.8 Rasio Aktivitas ............................................................................................................................. 18
3.9 Rasio Solvabilitas ......................................................................................................................... 19
3.10 Rasio Profitabilitas ...................................................................................................................... 19

4|Analisis Laporan Keuangan


3.11 Rasio Pasar .................................................................................................................................. 19
3.12 Statement of Cash Flows............................................................................................................. 20
BAB 4 - PEMBAHASAN ................................................................................................................................ 22
4.1 Analisa Horizontal ....................................................................................................................... 22
4.2 Analisis Vertikal ........................................................................................................................... 25
4.3 Analisis Liquiditas ........................................................................................................................ 28
4.4 Analisis Solvabilitas – Long Term Debt Paying Ability ................................................................. 30
4.5 Analisis Profitabilitas ................................................................................................................... 35
4.6 Analisis Sisi Investor .................................................................................................................... 37
4.7 Statement of Cash Flows............................................................................................................. 39
BAB 5 - PENUTUP ........................................................................................................................................ 44
5.1 Kesimpulan.................................................................................................................................. 44
DAFTAR REFERENSI ..................................................................................................................................... 45
LAMPIRAN ................................................................................................................................................... 46

5|Analisis Laporan Keuangan


BAB 1 - PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Analisis Laporan Keuangan adalah salah satu mata ajaran wajib pada program Vokasi
Universitas Indonesia dengan jurusan Akuntansi Keuangan. Adapun mata ajaran prasyarat
dari mata kuliah ini ialah Pengantar Akuntansi 2 / sedang mengambil Akuntansi Keuangan
2.

Bentuk deskripsi dari mata ajaran ini ialah akan membahas fungsi dan keterbatasan laporan
keuangan serta berbagai prinsip dan perangkat analisis atas laporan keuangan. Pembahasan
akan mencakup perhitungan rasio-rasio laporan keuangan dan interpretasi hasil laporan
keuangan dengan perangkat analisis yang ada. Rasio-rasio laporan keuangan yang dicakup
meliputi rasio likuiditas, solvabilitas, rentabilitas, aktivitas dan rasio lainnya. Serta
Mahasiswa juga diharapkan mampu menuangkan secara tertulis pendapatnya atas
kesehatan perusahaan yang dianalisis.

Untuk mencapai salah satu tujuan dari deskripsi mata kulaih ini, maka mahasiswa
diinstruksikan secara kelompok untuk membahas dan menganalisis atas laporan keuangan
suatu perusahaan, dalam hal ini, kami memilih PT Garuda Indonesia Tbk sebagai objek
analisis untuk memenuhi tugas tersebut.

1.2 Tujuan Penulisan


Analisis Laporan Keuangan PT Garuda Indonesia Tbk memiliki beberapa tujuan yaitu:

a. Memenuhi salah satu tugas akhir dalam mata kuliah ini


b. Menghasilkan praktisi yang kompeten dalam menganalisis dan memeriksa laporan
keuangan untuk sebuah unit usaha yang sesuai dengan bidang kompetensi.
c. Agar mahasiswa memahami penerapan bagaimana menganalisis laporan keuangan
suatu perusahaan dengan baik dan benar sesuai dengan yang diajarkan dan dalam
sumber buku panduan yang diberikan oleh dosen.

6|Analisis Laporan Keuangan


d. Mengasah kemampuan mahasiswa dalam menyelesaikan masalah (problem solving)
yang dihadapi manajemen perusahaan sehari-hari dengan cara membantu
menganalisis rasio-rasio yang terkait dalam pengambilan keputusan suatu perusahaan.

1.3 Manfaat penulisan


Bagi Pembaca ntuk dapat dijadikan sebagai referensi dalam menghadapi masalah yang
sama dan sebagai sarana pengembangan ilmu pengetahuan.

Bagi Penulis Untuk sarana menambah ilmu pengetahuan dan penerapan teori yang
diperoleh dengan praktek yang sesungguhnya.

1.4 Metodologi
Dalam penulisan makalah ini penulis menggunakan metode/ cara pengumpulan data
informasi melalui:
a. Penelitian kepustakaan ( Library Research ) yaitu penelitian yang dilakukan melalui
studi literature, internet, dan sebagainya yang sesuai atau yang ada relevansinya
dengan masalah yang dibahas.

1.5 Sistematika Penulisan Laporan Magang


BAB 1: Pendahuluan

Bab pertama ini menjelaskan tentang latar belakang penulisan, tujuan penulisan,. Bab
pertama ini juga memaparkan tentang penjelasan atas sistematika penulisan yang
menjelaskan mengenai gambaran tiap bab.

BAB 2: Gambaran Umum Perusahaan

Bab ini berisikan penjelasan mengenai profil perusahaan PT Garuda Indonesia Tbk

BAB 3: Landasan Teori

Bab ini Penulis menjabarkan tentang teori-teori yang berhubungan dengan menganalisis
laporan keuangan suatu perusahaan pada umumnya.

7|Analisis Laporan Keuangan


BAB 4: Pembahasan

Bab ini akan menguraikan tentang pembahasan materi terkait tentang:

 Analisis Vertical dan Horizontal


 Likuiditas
 Profitabilitas
 Solvabilitas
 Analisis sisi invstor
 Cash Flow
BAB 5: Kesimpulan dan Saran

Bab ini berisikan tentang kesimpulan Penulis atas analisi yang dilakukan terhadap laporan
keuangan PT Garuda Indonesia Tbk.

8|Analisis Laporan Keuangan


BAB 2 - GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Profil PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak


PT Garuda Indonesa (Persero) Tbk adalah maskapai penerbangan nasional yang dimiliki
oleh Pemerintah Indonesia ( BUMN ). Sejak Juni 2007, maskapai ini, bersama dengan
maskapai Indonesia lainnya, dilarang menerbangi rute Eropa karena alasan keselamatan,
namun, larangan ini dicabut dua tahun kemudian, tahun 2009. Setahun sebelumnya,
maskapai ini telah menerima sertifikasi IATA Operational Safety Audit (IOSA) dari IATA,
yang berarti bahwa Garuda telah seluruhnya memenuhi standar keselamatan penerbangan
internasional. Garuda masuk dalam daftar maskapai bintang empat dari Skytrax, yang
berarti memiliki kinerja dan pelayanan yang bagus.

Tahun 2014 Garuda akan bergabung dengan aliansi penerbangan SkyTeam. Pada 2012,
Garuda Indonesia mendapat penghargaan Best International Airline di antara maskapai-
maskapai kelas dunia lainnya dengan 91 persen penumpang menyatakan sangat puas
dengan pelayanan maskapai ini. Garuda juga merupakan sponsor SEA Games 2011 dan
telah menandatangani perjanjian kerjasama dengan Liverpool FC Inggris.

Pada tanggal 11 Februari 2011 Garuda memulai IPO sebagai langkah awal menuju bursa
saham. Pemerintah menyatakan bahwa harga saham Garuda adalah Rp.750 per saham dan
mengurangi penawaran saham dari 9.362 lembar ke 6.3 lembar saham. Garuda Indonesia
memutuskan mencatatkan diri di Bursa Efek Indonesia. Pada 27 April 2012, CT Corp
melalui PT Trans Airways membeli 10.9% saham Garuda Indonesia di harga Rp620 per
lembar dengan total sebesar Rp 1,53 triliun. Harga ini lebih rendah dari harga terendah
yaitu Rp395 per lembar, tapi masih dibawah harga IPO sebesar Rp750 per lembar.

9|Analisis Laporan Keuangan


2.2 Visi, Misi, dan Nilai-Nilai Perusahaan

2.2.1 VISI:
Menjadi perusahaan penerbangan yang handal dengan menawarkan layanan yang
berkualitas kepada masyarakat dunia menggunakan keramahan Indonesia.

2.2.2 MISI:
Sebagai perusahaan penerbangan pembawa bendera bangsa (flag carrier) Indonesia
yang mempromosikan Indonesia kepada dunia guna menunjang pembangunan
ekonomi nasional dengan memberikan pelayanan yang profesional.

2.2.3 Nilai – Nilai Perusahaan


Tata Nilai Perusahaan yang disebut sebagai „FLY-HI‟ terdiri dari:
eFficient & effective, Loyalty, Customer CentricitY, Honesty & openness, dan
Integrity.

10 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
2.3 Struktur Organisasi

11 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
BAB 3 - LANDASAN TEORI

3.1 Pengertian Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi adalah suatu laporan yang menunjukkan pendapatan-pendapatan dan
biaya-biaya dari suatu usaha untuk suatu periode tertentu. Selisih antara pendapatan-
pendapatan dan biaya merupakan laba yang diperoleh atau rugi yang diderita oleh
perusahaan. Laporan laba rugi yang kadang-kadang disebut laporan penghasilan atau
laporan pendapatan dan biaya merupakan laporan yang menunjukkan kemajuan keuangan
perusahaan dan jga merupakan tali penghubung dua neraca yang berurutan.

Maka arti penting dari laporan laba rugi yaitu sebagai alat untuk mengetahui kemajuan
yang dicapai perusahaan dan juga mengetahui berapakah hasil bersih atau laba yang
didapat dalam suatu periode.

Berikut ini istilah-istilah yang digunakan dalam laporan laba rugi yang diambilkan dari
Statement of Financial Accounting Concepts Nomor 6 yang dikeluarkan oleh FASB.

a. Pendapatan (revenue)

Adalah aliran masuk atau kenaikan lain aktiva suatu badan usaha atau pelunasan
utangnya (atau kombinasi keduanya) selama suatu periode yang berasal dari
penyerahan atau pembuatan barang, penyerahan jasa, atau dari kegiatan lain yang
merupakan kegiatan utama badan usaha.

b. Biaya (expense)

Adalah aliran keluar atau pemakaian lain aktiva atau timbulnya utang (atau kombinasi
keduanya) selama satu periode yang berasal dari penyerahan atau pembuatan barang,
penyerahan jasa, atau dari pelaksanaan kegiatan lain yang merupakan kegiatan utama
badan usaha.

12 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
c. Penghasilan (income)

Adalah selisih penghasilan-penghasilan sesudah dikurangi biaya-biaya. Bila


pendapatan lebih kecil daripada biaya, selisihnya sering disebut rugi.

d. Laba (gain)

Adalah kenaikan modal 9aktiva bersih) yang berasal dari transaksi sampingan atau
transaksi yang jarang terjadi dari suatu badan usaha, dan dari semua transaksi atau
kejadian lain yang mempengaruhi badan usaha selama suatu periode kecuali yang
timbul dari pendapatan (revenue) atau investasi oleh pemiliknya. Contohnya adalah
laba yang timbul dari penjualan aktiva tetap.

e. Rugi (loss)

Adalah penurunan modal (aktiva bersih) dan transaksi sampingan atau transaksi yang
jarang terjadi dari suatu badan usaha dan dari semua transaksi atau kejadian lain yang
mempengaruhi badan usaha selama suatu periode kecuali yang timbul dari biaya
(expense) atau distribusi pada pemilik. Contohnya adalah rugi penjualan surat
berharga.

f. Harga Perolehan (cost)

Adalah jumlah uang yang dikeluarkan atau utang yang timbul untuk memperoleh
barang atau jasa. Jumlah ini pada saat terjadinya transaksi akan dicatat sebagai aktiva.
Misalnya pembelian mesin, dan pembayaran uang muka sewa (persekot biaya).

Laporan Laba Rugi mempunyai 2 unsur yaitu: pendapatan dan beban/biaya.

a. Pendapatan

Dalam pengertian akuntansi, penghasilan meliputi pendapatan dari penjualan (sales)


barang/jasa, pendapatan sewa, dividen, bunga, royalti, honorarium profesioanal,
komisi dan keuntungan (gains) dari penjualan surat berharga atau aktiva tetap. Tidak

13 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
termasuk penghasilan adalah peningkatan aktiva perusahaan yang timbul dari
investasi pemilik (investor).

Terjadinya penghasilan mengakibatkan penambahan terhadap aktiva atau


pengurangan terhadap kewajiban. Penghasilan diakui dalam laporan laba rugi kalau
kenaikan nilai aktiva atau penurunan nilai kewajiban sebagai akibatnya telah terjadi
dan dapat diukur dengan andal. Oleh karena itu penghasilan diakui sebagai berikut:

Pendapatan dari penjualan barang (produk) diakui pada saat terjadi transaksi
penjualan.Pendapatan dari penjualanjasa diakui pada saat terjadi transaksi penyerahan
jasa.Pendapatan yang diperoleh sebagai imbalan atas penggunaan sumber ekonomi
perusahaan oleh pihak lain seperti pendapatan sewa, bunga atau. royalti diakui secara
proporsional (sebanding) dengan waktu penggunaan sumber ekonomi yang
bersangkutan.Keuntungan (gains) yang diperoleh dari penjualan aktiva selain barang
dagangan seperti aktiva tetap atau surat berharga, diakui pada saat teijadi transaksi
penjualan.

Dalam laporan laba rugi, penghasilan perusahaan secara garis besar diklasifikasikan
menjadi dua golongan, yaitu:

 Pendapatan usaha (operating income) adalah penghasilan yang diperoleh dari


aktivitas usaha pokok (utarna) perusahaan. Misalnya aktivitas usaha pokok
perusahaan dagang adalah pembelian dan penjualan barang dagangan.
Penghasilan yang berhubungan langsung dengan kegiatan yang utama dilakukan
perusahaan dagang adalah “hasil penjualan barang dagangan”. Dengan demikian
pengahasilan usaha perusahaan dagang adalah hasil penjualan barang dagangan,
biasa disingkat dengan istilah “penjualan” (sales). Sementara, penghasilan usaha
perusahaan yang bergerak di bidang jasa adalah “hasil penjualan jasa”.

 Pendapatan di luar usaha (non operating income) adalah penghasilan yang


diperoleh dari aktivitas di luar aktivitas pokok perusahaan, atau dari kegiatan
usaha sampingan yang dilakukan sewaktu waktu. Misalnya: (a) perusahaan
bengkel selain menjual jasa bengkel, kadang kadang menyewakan kendaraan,

14 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
(b) perusahaan dagang yang menyewakan sebagian gedung kantornya. Sewa yang
diterima oleh perusahaan tersebut merupakan penghasilan di luar usaha.
Termasuk juga penghasilan di luar usaha adalah laba penjualan surat berharga,
laba penjualan aktiva tetap yang dihentikan penggunaannya.

b. Beban

Terjadinya beban (expenses) adalah berkurangnya nilai aktiva atau bertambahnya


kewajiban yang mengakibatkan penurunan ekuitas yang tidak berhubungan dengan
penarikan modal dan pembagian laba kepada penanam modal. Seperti halnya
penghasilan, beban dalam laporan laba rugi dikelompokkan menjadi: (1) beban usaha
(operating expenses), dan (2) beban di luar usaha (non operating expenses).

Beban usaha adalah beban beban yang secara langsun g atau tidak langsung
berhubungan dengan aktivitas usaha pokok perusahaan. Beban usaha digolongkan
menjadi:

 Harga pokokpenjualan (cost of goods sold) tepatnya beban pokokpenjualan,


adalah harga pokok barang yang dijual selama suatu periode akuntansi.

 Beban penjualan (selling expenses), adalah beban beban yang berhubungan


dengan usaha memperoleh pembeli (pelanggan) dan usaha melayani pelanggan.
Termasuk beban penjualan, antara lain: gaji pegawai bagian penjualan, beban
iklan, dan beban pengiriman barang ke luar.

 Beban administrasi (administrative expenses) atau beban umum (general


expenses), yaitu beban-beban yang berhubungan dengan aktivitas umum
perusahaan, misalnya: gaji pegawai kantor, perlengkapan kantor yang habis
dipakai, beban penyusutan gedung dan peralatan kantor.

 Beban di luar usaha adalah beban yang timbul dari aktivitas di luar usaha pokok
perusahaan, misalnya: rugi penjualan aktiva tetap, dan beban bunga. Disamping
beban usaha dan beban di luar usaha tersebut di atas, harus diinformasikan

15 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
terpisah dalam laporan laba rugi adalah kerugian yang sifatnya tidak biasa seperti
kerugian akibat kebakaran atau bencana banjir.

3.2 Laporan Posisi Keuangan


Tujuan laporan posisi keuangan adalah untuk menyediakan informasi mengenai aktiva,
kewajiban, dan aktiva bersih dan informasi mengenai hubungan di antara unsur-unsur
tersebut pada waktu tertentu.
Informasi dalam laporan posisi keuangan yang digunakan bersama pengungkapan dan
informasi dalam laporan keuangan lainnya, dapat membantu para penyumbang, anggota
organisasi, kreditur dan pihak-pihak lain untuk menilai:
a. Kemampuan organisasi untuk memberikan jasa secara berkelanjutan dan likuiditas,
fleksibilitas keuangan, kemampuan untuk memenuhi kewajibannya, dan kebutuhan
pendanaan eksternal.
b. Laporan posisi keuangan mencakup organisasi secara keseluruhan dan harus
menyajikan total aktiva, kewajiban dan aktiva bersih.

3.3 Laporan Perubahan Ekuitas


Laporan perubahan ekuitas yaitu laporan keuangan yang menunjukan perubahan ekuitas
selama satu periode. Laporan perubahan ekuitas terdiri dari saldo awal modal pada neraca
saldo setelah disesuaikan di tambah laba bersih selama satu periode dikurangi dengan
pengambilan prive.

3.4 Analisis Rasio Keuangan


Laporan keuangan tahunan menggambarkan kondisi keuangan perusahaan pada saat
tertentu, hasil usaha dalam suatu rentang waktu, serta informasi-informasi lainnya yang
berkaitan dengan perusahaan yang bersangkutan. Menurut Statement of Financial
Accounting Concepts (SAFC) Nomor 1 (FASB, 1978), laporan keuangan harus
memberikan informasi untuk (1) pengambilan keputusan investasi dan kredit; (2) menilai
prospek arus kas; dan (3) menilai sumber daya, klaim atas sumber daya, dan perubahan
sumber daya berupa: (a) sumber daya ekonomi, kewajiban, dan ekutias pemilik; (b) kinerja
dan laba perusahaan; dan (c) kinerja dan stewardship manajemen.

16 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Tujuan ini terangkum dalam penyajian laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas, dan
pengungkapan laporan keuangan. Berdasarkan tujuan tersebut para pemakai laporan
keuangan dapat menilai informasi yang dihasilkan sebagai dasar pengambilan keputusan
ekonomi yang berkaitan dengan perusahaan tersebut. Ikatan Akuntan Indonesia (2007: 2)
mengklasifikasikan pemakai laporan keuangan berdasarkan kepentingan mereka, sebagai
berikut:
a. Investor, yang berkepentingan dengan risiko dan hasil investasi dari investasi yang
mereka lakukan. Informasi yang dibutuhkan untuk menentukan apakah mereka akan
membeli, menahan, atau menjual investasi tersebut. Yang biasa dilihat oleh investor
adalah informasi mengenai kemampuan perusahaan untuk membayar dividen;
b. Kreditor, yang menggunakan informasi akuntansi untuk membantu mereka
memutuskan apakah pinjaman dan bunganya dapat dibayar pada waktu jatuh tempo;
c. Pemasok, yang membutuhkan informasi mengenai kemampuan perusahaan untuk
melunasi hutang-hutangnya pada saat jatuh tempo;
d. Karyawan, yang membutuhkan informasi mengenai stabilitas dan profitabilitas
perusahaan, dan kemampuan memberi pensiun dan kesempatan kerja;
e. Pelanggan, yang berkepentingan dengan informasi tentang kelangsungan hidup
perusahaan terutama bagi mereka yang memiliki perjanjian jangka panjang dengan
perusahaan;
f. Pemerintah, yang berkepentingan dengan informasi untuk mengatur aktivitas
perusahaan, menetapkan kebijakan pajak, dan untuk menyusun statistik pendapatan
nasional dan lain-lain;
g. Masyarakat, yang berkepentingan dengan informasi tentang kecenderungan dan
perkembangan terakhir kemakmuran perusahaan serta berbagai aktivitas yang
menyertainya.

3.5 Analisis Time Series dan Cross Sectional


a. Analisis Trend atau time series adalah analisis rasio perusahaan untuk beberapa
periode. Membandingkan rasio sekarang (present ratio) dengan rasio-rasio dari waktu
yang lalu (rasio historis) atau dengan rasio-rasio yang diperkirakan untuk waktu-
waktu yang akan datang pada perusahaan yang sama. Analisis trend dapat melihat

17 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
apakah prestasi perusahaan itu meningkat atau menurun selama periode tertentu,
mengestimasi kemungkinan terjadi peningkatan atau penurunan pada kondisi
keuangan tertentu.
b. Analisis Cross Sectional, dengan analisis ini analis membandingkan rasio-rasio
perusahaan (company ratio) dengan rata-rata rasio perusahaan sejenis atau industri
(rasio rata-rata/rasio standar) untuk waktu yang sama.

3.6 Analisis Commond Size dan Analisis Index


a. Analisis Commond Size, untuk membuat perbandingan elemen-elemen laporan
keuangan dengan commaod base-nya. Laporan keuangan neraca pada sisi aktiva
didasarkan pada total aktiva sehingga total aktiva sama dengan 100%. Elemen-
elemen lain dari aktiva dibandingkan dengan total aktiva. Elemen-elemen kewajiban
dan modal sendiri didasarkan pada total kewajiban dan modal sendiri. Laporan laba
rugi commond base-nya penjualan, elemen-elemen laporan laba rugi dibandingkan
dengan penjualan.
b. Analisis Index, memilih tahun dasar sebagai commond base-nya elemen-elemen
laporan keuangan pada periode lain dibandingkan dengan elemen-elemen laporan
keuangan yang sama dengan tahun dasar tersebut.

3.7 Rasio Likuiditas


Rasio Likuiditas mengukur kemampuan jangka pendek perusahaan dengan melihat aktiva
lancar perusahaan relatif terhadap hutang lancarnya (hutang dalam hal ini merupakan
kewajiban perusahaan).

3.8 Rasio Aktivitas


Rasio ini melihat pada beberapa aktiva kemudian menentukan berapa tingkataktivitas
aktiva-aktiva tersebut pada tingkat kegiatan tertentu. Aktifitas yang rendah pada tingkat
penjualan tertentu akan mengakibatkan semakin besarnya dana kelebihan yang tertanam
pada aktiva-aktiva tersebut. Dana kelebihan tersebut akan lebih baik bila ditanamkan pada
aktiva lain yang lebih produktif. Empat rasio aktivitas tersebut adalah:
a. Rata-rata umur piutang,
b. Perputaran persediaan,

18 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
c. Perputaran aktiva tetap
d. Perputaran total aktiva.

3.9 Rasio Solvabilitas


Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajibankewajiban jangka
panjangnya. Perusahaan yang tidak solvabel adalah perusahaan yang total hutangnya lebih
besar dibandingkan total asetnya. Rasio ini mengukur likuiditas jangka panjang perusahaan
dan dengan demikian memfokuskan pada sisi kanan neraca. Ada beberapa macam rasio
yang dapat dihitung: rasio total hutang terhadap total aset, rasio Time Interest Earned, rasio
Fixed Charges Coverage.

3.10 Rasio Profitabilitas


Rasio profitabilitas yaitu rasio yang melihat kemampuan perusahaan dalam menghasilkan
laba. Rasio profitabilitas merupakan aspek fundamental perusahaan, karena selain
memberikan daya tarik yang besar bagi investor yang akan menanamkan dananya pada
perusahaan juga sebagai alat ukur terhadap efektivitas dan efisiensi penggunaan semua
sumber daya yang ada di dalam proses operasional perusahaan. Hanafi dan Halim (2003)
mendefinisikan rasio profitabilitas sebagai rasio yang mengukur kemampuan perusahaan
untuk menghasilkan keuntungan (profitabilitas) pada tingkat penjualan, aset, dan modal
saham tertentu. Rasio profitabilitas dapat diukur dengan beberapa indikator :
a. Profit Margin
b. Earning Per Share (EPS)
c. Return On Asset (ROA)
d. Return On Equity (ROE)
e. Return On Investment (ROI)

3.11 Rasio Pasar


Rasio pasar yaitu rasio yang mengukur harga pasar relatif terhadap nilai buku. Sudut
pandang rasio ini lebih banyak berdasar pada sudut investor atau calon investor, meskipun
pihak manajemen juga berkepentingan terhadap rasio-rasio ini. Ada beberapa rasio yang
bisa dihitung yaitu PER (Price Earning Ratio), dividend yield, dan pembayaran deviden
(dividend payout).

19 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
3.12 Statement of Cash Flows
Laporan arus kas (statement of cash flows atau cash flow statement) adalah laporan yang
menyajikan ikhtisar terinci mengenai semua arus kas masuk dan arus kas keluar, atau
sumber dan penggunaan kas selama suatu periode (IAI, 2007). Informasi tentang arus kas
suatu perusahaan berguna bagi para pemakai laporan keuangan sebagai dasar untuk menilai
kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dan setara dengan kas. Tujuan utama
laporan arus kas adalah menyediakan informasi yang relevan mengenai penerimaan dan
pembayaran kas sebuah perusahaan selama suatu periode. Penyajian laporan arus kas harus
diklasifikasikan sesuai dengan aktivitasnya masing-masing sesuai dengan ketentuan
Standar Akuntansi Keuangan bahwa ” Laporan arus kas harus dapat melaporkan arus kas
selama periode tertentu .”
Laporan arus kas dapat mengekspresikan laba bersih perusahaan yang berkaitan dengan
nilai perusahaan sehingga jika arus kas meningkat, maka laba perusahaan akan meningkat
dan hal ini akan meningkatkan nilai perusahaan dan selanjutnya juga akan menaikkan laba
perusahaan.
o Arus Kas Operasi (operating activities) Direct Method meliputi kas yang
dihasilkan dan dikeluarkan yang masuk dalam determinasi penentuan laba bersih.
Arus Kas yang berasal dari (digunakan untuk) aktivitas operasi meliputi arus kas yang
timbul karena adanya pengiriman atau produksi barang untuk dijual dan penyediaan
jasa , serta pengaruh transaksi dan peristiwa lainnya terhadap kas yang mempengaruhi
pendapatan. Menurut Standar Akuntansi Keuangan (2007) arus kas dari operasi :
a. Penerimaan kas yang berasal dari penjualan barang dan jasa
b. Penerimaan kas dari royalti , fee, komisi , dan pendapatan lain.
c. Pembayaran kas kepada pemasok barang dan jasa.
d. Pembayaran kas kepada karyawan.
e. Penerimaan dan pembayaran kas oleh perusahaan asuransi sehubungan dengan
premi, klaim, anuitas, dan manfaat asuransi lainnya.
f. Pembayaran kas atau penerimaan kembali (restitusi) pajak penghasilan.
g. Pembayaran dan penerimaan kas dari kontrak yang diadakan untuk tujuan
transaksi usaha perdagangan
o Arus Kas Investasi

20 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Arus Kas Investasi merupakan arus kas yang mencerminkan penerimaan dan
pengeluaran kas sehubungan dengan sumber daya yang bertujuan untuk
menghasilkkan pendapatan dan arus kas masa depan dan melibatkan aset jangka
panjang. Menurut Standar Akuntansi Keuangan (2007) Arus Kas Investasi (Investing
Activities) meliputi aktivitas pemberian dan penagihan pinjaman, serta perolehan dan
pelepasan invetasi (baik utang maupun ekuitas) serta properti, pabrik dan peralatan.
Arus kas yang berasal dari (digunakan untuk) aktivitas investasi adalah arus kas yang
disebabkan oleh adanya perolehan dari penjualan surat-surat berharga bukan
ekuivalen kas, asset produktif jangka panjang.
o Arus Kas Pendanaan
Arus Kas Pendanaan (financing activities) meliputi pos-pos kewajiban dan ekuitas
pemilik. Menurut Standar Akuntansi Keuangan (2007) arus kas pendanaan meliputi:
a. Penerimaan kas dari emisi saham atau instrumen modal lainnya
b. Pembayaran kas kepada para pemegang saham untuk menarik atau menebus
saham perusahaan.
c. Penerimaan kas dari emisi obligasi ,pinjaman, wesel , hipotek , dan pinjaman
lainnya.
d. Pembayaran kas oleh penyewa guna usaha (lesee) untuk mengurangi saldo
kewajiban yang berkaitan dengan sewa guna usaha pembiayaan (financial lease)

21 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
BAB 4 - PEMBAHASAN

4.1 Analisa Horizontal


2013 2012 Increase/Decrease %
ASET
ASET LANCAR

Kas dan setara kas 457,260,630 325,784,942 131,475,688 40%


Piutang usaha

Pihak berelasi 4,034,966 5,085,143 (1,050,177) -21%


Pihak ketiga
Kerugian penurunan nilai sebesar
USD 2.968.386 pada 31 Desember 2013
dan

USD 1.503.631 pada 31 Desember 2012 135,946,397 124,385,955 11,560,442 9%

Piutang lain-lain 8,745,081 7,877,613 867,468 11%

Persediaan-bersih 90,328,457 83,443,877 6,884,580 8%

Uang muka dan biaya dibayar dimuka 89,243,446 84,809,542 4,433,904 5%

Pajak dibayar dimuka 15,574,946 5,179,146 10,395,800 201%

Jumlah aset lancar 819,133,923 636,566,218 182,567,705 29%

ASET TIDAK LANCAR

Dana perawatan pesawat dan uang jaminan 617,623,057 461,933,812 155,689,245 34%

Uang muka pembelian pesawat 500,366,436 497,157,489 3,208,947 1%

Investasi pada entitas sosial 17,459,916 16,517,489 942,427 6%

Aset pajak tangguhan 26,209,085 11,462,857 14,746,228 129%


Aset tetap-setelah dikurangi akumulasi
penyusutan sebesar USD 1.026.833.500
pada 31 Desember 2013 dan

USD 948.246.286 pada 31 Desember 2012 863,098,897 789,079,135 74,019,762 9%

Aset tak berwujud-bersih 22,020,790 18,912,898 3,107,892 16%

22 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Beban tangguhan-bersih 7,219,535 1,319,027 5,900,508 447%

Aset lain-lain -bersih 73,830,432 68,831,805 4,998,627 7%

Jumlah aset tidak lancar 2,134,651,029 1,881,431,548 253,219,481 13%

JUMLAH ASET 2,953,784,952 2,517,997,766 435,787,186 17%

LIABILITAS DAN EKUITAS


LIABILITAS JANGKA PENDEK

Utang bank dan lembaga keuangan 45,222,668 5,651,251 39,571,417 700%


Utang usaha

Pihak-pihak berelasi 122,293,726 83,773,489 38,520,237 46%

Pihak ketiga 83,892,550 89,696,142 (5,803,592) -6%

Utang lain-lain 16,271,886 16,669,543 (397,657) -2%

Utang pajak 17,037,776 20,407,652 (3,369,876) -17%

Beban akrual 160,967,081 168,268,165 (7,301,084) -4%

Pendapatan diterima dimuka 169,265,396 162,270,578 6,994,818 4%

Uang muka diterima 20,534,373 20,417,066 117,307 1%


Liabilitas jangka panjang yang jatuh tempo
dalam satu tahun:

Pinjaman jangka panjang 280,075,641 106,125,048 173,950,593 164%

Liabilitas sewa pembiayaan 53,268,680 58,132,590 (4,863,910) -8%


Liabilitas estimasi biaya pengembalian

dan pemeliharaan pesawat 15,060,990 21,795,528 (6,734,538) -31%

Jumlah liabilitas jangka pendek 983,890,767 754,207,052 229,683,715 30%

LIABILITAS JANGKA PANJANG


Liabilitas jangka panjang-setelah dikurangi
bagian yang jatuh tepo dalam satu tahun:

Pinjaman jangka panjang 324,619,850 294,822,442 29,797,408 10%

Liabilitas sewa pembiayaan 138,482,264 148,220,008 (9,737,744) -7%

23 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Liabilitas estimasi biaya pengembalian

dan pemeliharaan pesawat 55,191,260 30,536,262 24,654,998 81%

Utang obligasi 162,850,383 - 162,850,383 0%

Liabilitas pajak tangguhan 16,987,753 15,019,898 1,967,855 13%

Liabilitas imbalan kerja 128,743,051 152,987,113 (24,244,062) -16%

Liabilitas tidak lancar lainnya 25,871,507 7,244,913 18,626,594 257%

Jumlah liabilitas jangka panjang 852,746,068 648,830,636 203,915,432 31%

EKUITAS
Modal saham-
Nilai nominal Rp 459 per saham
masing-masing untuk seri A
Dwiwarna dan saham seri B
Modal dasar-1 saham seri A dwiwarna
dan 29.999.999.999 saham seri B
Modal ditempatkan dan disetor-1 saham seri
A
dwiwarna dan 22.640.995.999 saham seri
B 1,146,031,889 1,146,031,889 - 0%

Tambahan modal disetor 4,548,037 - 4,548,037 0%

Opsi saham 2,770,970 1,148,451 1,622,519 141%


Saldo laba
Defisit sebesar USD 1.385459.997 pada
tanggal
1 Januari 2012 telah dieliminasi dalam
rangka
kuasi-reorganisasi

Dicadangkan 5,529,919 - 5,529,919 0%

Belum dicadangkan 118,391,074 110,598,370 7,792,704 7%

Komponen ekuitas lainnya (161,593,912) (149,237,597) (12,356,315) 8%

Ekuitas yang dapat distribusikan kepada pemilik 1,115,677,977 149,237,597 966,440,380 648%

Kepentingan non pengendali 1,470,140 1,870,928 (400,788) -21%

Jumlah ekuitas 1,117,148,117 1,114,960,078 2,188,039 0%

24 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
JUMLAH LIABILITAS DAN EKUITAS 2,953,784,952 2,517,997,766 435,787,186 17%

Analisis Horizontal

Beban tangguhan meningkat kurang lebih 400% dari tahun sebelumnya. Utang bank pada
tahun 2013 meningkat 700% dari tahun sebelumnya, PT Garuda Indonesia Tbk meminjam
kepada bank yang sangat besar sehingga peningkatan utangnya pun sangat besar dari
tahun 2012. Ekuitas yang dapat distribusikan kepada pemilik pun meningkat hamper 650%
dari tahun 2012.

4.2 Analisis Vertikal


2013 % 2012 %
ASET
ASET LANCAR

Kas dan setara kas 457,260,630 15.48% 325,784,942 12.94%


Piutang usaha

Pihak berelasi 4,034,966 #DIV/0! 5,085,143 #DIV/0!


Pihak ketiga
Kerugian penurunan nilai sebesar
USD 2.968.386 pada 31 Desember 2013 dan

USD 1.503.631 pada 31 Desember 2012 135,946,397 111.16% 124,385,955 148.48%

Piutang lain-lain 8,745,081 0.30% 7,877,613 0.31%

Persediaan-bersih 90,328,457 555.12% 83,443,877 500.58%

Uang muka dan biaya dibayar dimuka 89,243,446 523.80% 84,809,542 415.58%

Pajak dibayar dimuka 15,574,946 9.68% 5,179,146 3.08%

Jumlah aset lancar 819,133,923 636,566,218

ASET TIDAK LANCAR

Dana perawatan pesawat dan uang jaminan 617,623,057 20.91% 461,933,812 18.35%

Uang muka pembelian pesawat 500,366,436 #REF! 497,157,489 #REF!

Investasi pada entitas sosial 17,459,916 32.78% 16,517,489 28.41%


Aset pajak tangguhan #DIV/0! #DIV/0!

25 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
26,209,085 11,462,857
Aset tetap-setelah dikurangi akumulasi
penyusutan sebesar USD 1.026.833.500
pada 31 Desember 2013 dan

USD 948.246.286 pada 31 Desember 2012 863,098,897 29.22% 789,079,135 41.94%

Aset tak berwujud-bersih 22,020,790 0.75% 18,912,898 0.75%

Beban tangguhan-bersih 7,219,535 #DIV/0! 1,319,027 0.05%

Aset lain-lain –bersih 73,830,432 2.50% 68,831,805 2.73%

Jumlah aset tidak lancar 2,134,651,029 1,881,431,548

JUMLAH ASET 2,953,784,952 2,517,997,766

LIABILITAS DAN EKUITAS


LIABILITAS JANGKA PENDEK

Utang bank dan lembaga keuangan 45,222,668 1.53% 5,651,251 0.22%


Utang usaha

Pihak-pihak berelasi 122,293,726 4.14% 83,773,489 3.33%

Pihak ketiga 83,892,550 2.84% 89,696,142 3.56%

Utang lain-lain 16,271,886 35.98% 16,669,543 294.97%

Utang pajak 17,037,776 0.58% 20,407,652 0.81%

Beban akrual 160,967,081 131.62% 168,268,165 200.86%

Pendapatan diterima dimuka 169,265,396 201.76% 162,270,578 180.91%

Uang muka diterima 20,534,373 126.20% 20,417,066 122.48%


Liabilitas jangka panjang yang jatuh tempo
dalam satu tahun:

Pinjaman jangka panjang 280,075,641 165.47% 106,125,048 65.40%

Liabilitas sewa pembiayaan 53,268,680 259.41% 58,132,590 284.73%


Liabilitas estimasi biaya pengembalian

dan pemeliharaan pesawat 15,060,990 0.51% 21,795,528 0.87%

26 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Jumlah liabilitas jangka pendek 983,890,767 754,207,052

LIABILITAS JANGKA PANJANG


Liabilitas jangka panjang-setelah dikurangi
bagian yang jatuh tepo dalam satu tahun:

Pinjaman jangka panjang 324,619,850 10.99% 294,822,442 11.71%

Liabilitas sewa pembiayaan 138,482,264 #DIV/0! 148,220,008 #DIV/0!


Liabilitas estimasi biaya pengembalian #DIV/0! #DIV/0!

dan pemeliharaan pesawat 55,191,260 #DIV/0! 30,536,262 #DIV/0!

Utang obligasi 162,850,383 360.11% - 0.00%

Liabilitas pajak tangguhan 16,987,753 #DIV/0! 15,019,898 #DIV/0!

Liabilitas imbalan kerja 128,743,051 105.27% 152,987,113 182.62%

Liabilitas tidak lancar lainnya 25,871,507 30.84% 7,244,913 8.08%

Jumlah liabilitas jangka panjang 852,746,068 648,830,636

EKUITAS
Modal saham-
Nilai nominal Rp 459 per saham
masing-masing untuk seri A
Dwiwarna dan saham seri B
Modal dasar-1 saham seri A dwiwarna
dan 29.999.999.999 saham seri B
Modal ditempatkan dan disetor-1 saham seri A

dwiwarna dan 22.640.995.999 saham seri B 1,146,031,889 7609.27% 1,146,031,889 5258.11%

Tambahan modal disetor 4,548,037 0.46% 0.00%

Opsi saham 2,770,970 #DIV/0! 1,148,451 #DIV/0!


Saldo laba
Defisit sebesar USD 1.385459.997 pada tanggal
1 Januari 2012 telah dieliminasi dalam rangka
kuasi-reorganisasi

Dicadangkan 5,529,919 3.99% - 0.00%

Belum dicadangkan 118,391,074 #DIV/0! 110,598,370 #DIV/0!

27 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Komponen ekuitas lainnya (161,593,912) -292.79% (149,237,597) -488.72%

Ekuitas yang dapat distribusikan kepada pemilik 1,115,677,977 685.09% 149,237,597 #DIV/0!

Kepentingan non pengendali 1,470,140 8.65% 1,870,928 12.46%

Jumlah ekuitas 1,117,148,117 1,114,960,078

JUMLAH LIABILITAS DAN EKUITAS 2,953,784,952 2,517,997,766

Analisis Vertikal

Kenaikan pada asset yaitu persediaan bersih dan uang muka dan biaya dibayar dimuka. Kenaikan
persediaan bersih mencapai angka 500% dan uang muka dan biaya dibayar dimuka pada tahun
2013 pun 500% dibandingkan dengan jumlah asset yang dimiliki PT. Garuda Indonesia Tbk. Pada
akun liabilitas sewa pembiayaan mencapai 250% jika dibandingkan dengan jumlah keseluruhan
asset tetap. Modal yang dimiliki PT. Garuda Indonesia Tbk pun jika di bandingkan dengan jumlah
keseluruhan asset naik signifikan ada yang mencapai 7000% pada tahun 2013.

4.3 Analisis Liquiditas


Pengertian Rasio Keuangan Likuiditas

Rasio likuiditas adalah rasio yang menunjukkan kemampuan pengelola perusahaan dalam
memenuhi kewajiban atau membayar utang jangka pendeknya. Artinya, seberapa mampu
perusahaan untuk membayar kewajiban atau utangnya yang sudah jatuh tempo.

Jika perusahaan mampu memenuhi kewajibannya, maka perusahaan dinilai sebagai


perusahaan yang likuid. Sebaliknya, jika perusahaan tidak dapat memenuhi kewajibannya,
maka perusahaan dinilai sebagai perusahaan yang illikuid.

Untuk dapat memenuhi kewajibannya perusahaan harus memiliki jumlah kas atau investasi
atau aktiva lancar lainnya yang dapat segera dikonversi atau diubah menjadi kas untuk
memenuhi kewajibanya seperti membayar pengeluaran, tagihan, dan seluruh kewajiban
lainnya yang sudah jatuh tempo.

28 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Jenis Rasio Likuiditas

A. Rasio Lancar

Rasio ini menunjukkan nilai relatif antara aktiva lancar terhadap utang lancar. Rasionya
dihitung dengan membagi nilai aktiva lancar dengan utang lancar. Formula untuk
menghitung rasio lancar adalah sebagai berikut:

RASIO LANCAR =

Dari formulanya dapat diketahui bahwa rasio ini menunujukkan sebarapa besar
kemampuan aktiva yang dimiliki perusahaan dapat digunakan jika kewajiban atau
utang harus dibayar pada saat jatuh tempo. Semakini besar nilai rasio semakin lancar
perusahaan dalam memenuhi kewajibannya.

Jika perusahaan memiliki nilai rasio lancar dua, artinya perusahaan memiliki aktiva
lancar yang nilainya dua kali dari utang yang harus dibayar. Nilai rasio lancar dua
sudah dianggap cukup baik bagi beberapa perusahaan. Pada tahun 2013 PT GARUDA
INDONESIA memiliki rasio lancar 0.833.Artinya nilai aset lancarnya 0.833 kali dari
nilai aset tidak lancarnya.

B. Rasio Cepat

Rasio cepat menunjukkan nilai relatif antara selisih aktiva lancar dengan persediaan
terhadap utang lancar. Rasionya dihitung dengan membagi nilai aktiva lancar setelah
dikurangi nilai persediaan dengan utang lancar. Formula untuk menghitung rasio cepat
adalah sebagai berikut:

RASIO CEPAT =

Dari formulanya diketahui bahwa rasio cepat memperhitungkan nilai persedian. Hal ini
akan menyebabkan nilai rasio ini akan menjadi lebih kecil dari nilai rasio lancar.
Komponen persediaan dianggap tidak mudah digunakan untuk mememenuhi
kewajiban atau utang yang segera jatuh tempo.

Walaupun persediaan termasuk dalam aktiva lancar, namun pesediaan tidak mudah
digunakan untuk memenuhi kewajiban perusahaan. Mengkonversi nilai persediaan
menjadi uang kas membutuhkan waktu relatif lebih lama jika dibanding aktiva lainnya.

Semakin besar nilai rasio cepat, maka semakin cepat perusahaan dapat memenuhi
segala kewajibannya.Pada tahun 2013 PT GARUDA INDONESIA memiliki rasio
lancar 0.74.

29 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
C. Rasio Kas

Rasio kas menunjukkan nilai relatif antara nilai uang kas terhadap utang lancar.
Rasionya dihitung dengan membagi nilai kas dengan utang lancar. Formula untuk
menghitung rasio kas adalah sebagai berikut:

RASIO KAS =

Dari formulanya diketahui bahwa rasio kas menunjukkan seberapa besar uang kas atau
setara kas yang dimiliki perusahaan dapat digunakan untuk memenuhi kewajibannya
dalam jangka pendek.

Beberapa komponen dalam aktiva lancar seperti persediaan, piutang, atau surat
berharga tidak mudah diuangkan dan digunakan untuk memenuhi kewajiban yang
segera jatuh tempo. Semakin besar nilai rasio kas, maka semakin mudah perusahaan
dalam membayar utang-utanngnya. Dengan demikian, Rasio kas dapat menunjukkan
kemampuan perusahaan yang sesungguhnya dalam memenuhi kewajiban jangka
pendeknya.Pada tahun 2013 PT GARUDA INDONESIA memiliki rasio kas 0.48.

D. Rasio Perputaran Kas

Rasio perputaran kas menunjukkan nilai relatif antara nilai penjualan bersih terhadap
modal kerja bersih atau net working capital. Modal kerja bersih merupakam seluruh
komponen aktiva lancar dikurangi total utang lancar. Rasio Perputaran Kas dihitung
dengan membagi nilai penjualan bersih dengan modal kerja bersih. Formula untuk
menghitung rasio perputaran kas adalah sebagai berikut:

RASIO PERPUTARAN KAS =

Dari formulanya diketahui bahwa rasio perputaran kas menunjukkan seberapa besar
nilai penjualan yang diperoleh untuk modal kerja yang dimiliki oleh perusahaan. Pada
tahun 2013 PT GARUDA INDONESIA memiliki rasio perputaran kas 2.78.

4.4 Analisis Solvabilitas – Long Term Debt Paying Ability


A. Times Interest Earned

Recurring Earnings, Excluding Interest


Expense, Tax Expense, Equity Earnings,
and Noncontrolling Interest
Interest Expense, Including Capitalized Interest

30 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
2013 2012

8,815,603 151,530,554
24,394,888 13,088,380
= 0.36 kali = 11.58 kali

Rasio ini digunakan untuk mengukur besar jaminan keuntungan yang digunakan untuk
membayar bunga dan utang. Times Interest Earned dapat digunakan untuk melihat
kemampuan perusahaan membayar bunga pinjaman jangka panjang. Jika menggunakan
perbandingan lebih dari satu periode, maka nilai times interest earned yang semakin
besar akan semakin bagus, dalam arti, EBIT yang dimiliki perusahaan lebih besar
nilainya daripada beban bunga yang harus dibayar, sehingga perusahaan telah mampu
menutupi beban bunga dengan EBIT yang dimilikinya. Secara umum jika nilai times
interest earned dibawah 1.5 maka tidak aman karena jika rationya sebesar 1.00 maka
EBIT yang didapat perusahaan hanya cukup untuk membayar bunga. Pada PT Garuda
Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak ditahun 2012 nilai times interest
earned diatas 1.5 yaitu 11.58 kali, dengan arti EBIT yang diperoleh tahun 2012 dapat
membayar bunga pinjaman jangka panjang sebanyak 11.58 kali, dan ditahun 2013
nilai times interest earned dibawah 1.5 mengalami penurunan yang cukup drastis
dengan nilai times interest earned 0.36 kali dapat diartikan bahwa nilai EBIT lebih
kecil dan tidak dapat menutupi bunga pinjaman jangka panjang.

B. Times Interest Earned, Short-Run Variation

(Recurring Earnings + Noncash Expenses)


Excluding Interest Expense, Tax Expense,
Equity Earnings, and Noncontrolling Interest
Interest Expense, Including Capitalized Interest

2013 2012

8,815,603 + 155,475,216 151,530,554 + 129,973,234


24,394,888 13,088,380
= 6.73 kali = 21.51 kali

31 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Times Interest Earned, Short-Run Variation dapat digunakan untuk melihat
kemampuan perusahaan membayar bunga pijaman jangka panjang dengan
menggunakan EBIT ditambah Noncash Expense (Nilai Penyusutan). Jika menggunakan
perbandingan lebih dari satu periode, maka nilai times interest earned, short-run
variation yang semakin besar akan semakin bagus, dalam arti, income before
tax yang dimiliki perusahaan lebih besar nilainya daripada beban bunga yang harus
dibayar. Pada PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk memiliki nilai times interest earned,
short-run variation diatas 1.5 dengan kesimpulan nilai times interest earned, short-run
variation perusahaann bagus dan aman namun, pada tahun 2013 nilainya mengalami
penurunan dibandingkan nilai yang diperoleh tahun 2013 yang lebih besar.

C. Fixed Charge Coverage


Recurring Earnings, Excluding Interest
Expense, Tax Expense, Equity Earnings,
and Noncontrolling Interest
+ Interest Portion of Rentals
Interest Expense, Including Capitalized Interest
+ Interest Portion of Rentals

2013 2012

8,815,603 + 7,048,681 151,530,554 + 7,018,031


24,394,888 + 7,048,681 13,088,380 + 7,018,031
= 0.50 kali = 7.89 kali

Fixed Charge Coverage dapat digunakan untuk melihat kemampuan perusahaan


membayar bunga pinjaman jangka panjang dan sewa pembiayaan. Jika menggunakan
perbandingan lebih dari satu periode, maka nilai fixed charge coverage yang semakin
besar akan semakin bagus, dalam arti, income before tax yang dimiliki perusahaan
lebih besar nilainya daripada beban bunga yang harus dibayar. Secara umum jika
nilai fixed charge coverage dibawah 1.5 maka tidak aman karena jika rationya sebesar
1.00 maka income before tax yang didapat perusahaan hanya cukup untuk membayar
bunga. PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak nilai Fixed Charge
Coverage dikatakan bagus pada tahun 2012 karena nilainya diatas 1.5 dan dapat
dikatakan nilai 7.89 diitahun 2012 adalah aman income before tax yang didapat

32 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
perusahaan cukup untuk membayar bunga. Sedangkan pada tahun 2013 nilai Fixed
Charge Coverage dibawah 1.5 maka tidak aman karena jika rationya sebesar 0.50 maka
income before tax yang didapat perusahaanpun tidak cukup untuk membayar bunga.

D. Debt Ratio

Total Liabilities
Total Assets
2013 2012

1,836,636,835 1,403,037,688
2,953,784,952 2,517,997,766
= 62.18% = 55.72%

Debt to Total Assets Ratio (DAR) adalah salah satu rasio yang digunakan untuk
mengukur tingkat solvabilitas perusahaan. Tingkat solvabilitas perusahaan adalah
kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka panjang perusahaan
tersebut. Suatu perusahaan dikatakan solvabel berarti perusahaan tersebut memiliki
aktiva dan kekayaan yang cukup untuk membayar hutang-hutangnya. Rasio ini
menunjukkan besarnya total hutang terhadap keseluruhan total aktiva yang dimiliki
oleh perusahaan. Pada PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak pada tahun
2012 ke 2013 terjadi peningkatan nilai Debt Ratio dan dapat disimpulkan bahwa
keadaan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak terus mengalami
peningkatan yang baik.

E. Equity Ratio

Total Liabilities
Shareholders' Equity

33 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
2013 2012

1,836,636,835 1,403,037,688

1,117,148,117 1,114,960,078

= 164.40% = 125.84%

Equity Ratio adalah rasio yang membandingkan jumlah Hutang terhadap ekuitas. Rasio
ini sering digunakan para analis dan para investor untuk melihat seberapa besar hutang
perusahaan jika dibandingkan ekuitas yang dimiliki oleh perusahaan atau para
pemegang saham. Semakin tinggi angka Equity Ratio maka diasumsika
perusahaan memiliki resiko yang semakin tinggi terhadap likuiditas perusahaannya.
Pada PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak nilai liabilitas pada tahun
2012 hingga 2013 nilainya lebih besar dibandingkan dengan nilai shareholder‟s equity,
dan nilai tersebut mengalami peningkatan persentasi dari tahun 2012 ke 2013, maka
dapat disimpulkan bahwa PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak
memiliki risiko terhadap likuiditas perusahaan. Dilain hal utang secara Manajemen
Keuangan adalah bertujuan untuk me-LEVERAGE kinerja keuangan perusahaan. Jika
perusahaan hanya mengandalkan modal atau ekuitasnya saja, tentunya perusahaan akan
sulit melakukan ekspansi bisnis yang membutuhkan modal tambahan. Nah disinilah,
peranan utang sangat membantu perusahaan untuk melakukan ekspansi tersebut.
Namun jika jumlah utang sudah melebih jumlah ekuitas yang dimiliki maka resiko
perusahaan dari sisi likuiditas keuangan juga semakin tinggi.

F. Debt to Tangible Net Worth Ratio

Total Liabilities
Shareholders' Equity - Intangible Assets

2013 2012

1,836,636,835 1,403,037,688
1,117,148,117 - 6,822,881 1,114,960,078 - 7,217,106
= 165.41% = 126.66%

34 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Rasio ini secara langsung membandingkan equity yang dimiliki pemilik dana yang
disediakan oleh kreditor. Tangible Net Worth Ratio adalah equity pemilik (Assets –
Liabilitas) dikurangi intangible assets. Jika nilai rasio ini cukup besar, kreditor harus
berhati-hati. Pada PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak nilai Debt to
Tangible Net Worth Ratio dari tahun 2012 dengan persentase 126.66% meningkat
ditahun 2013 menjadi 165.41% hal ini membuat kreditor pada PT Garuda Indonesia
(Persero) Tbk dan Entitas Anak harus berhati-hati karena nilai utang PT Garuda
Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas lebih besar angkanya dibandingkan dengan angka
modal atau (shareholders‟s equity – intangible assets) yang dimiliki.

4.5 Analisis Profitabilitas


A. Pengertian Rasio Keuangan Profitabilitas,

Rasio Profitabilitas adalah rasio yang menunjukkan besarnya laba yang diperoleh
sebuah perusahaan dalam periode tertentu. Rasio ini digunakan untuk menilai seberapa
efisien pengelola perusahaan dapat mencari keuntungan atau laba untuk setiap
penjualan yang dilakukan.

Rasio ini merupakan ukuran yang menunjukkan kemampuan perusahaan dalam


melakukan peningkatan penjualan dan menekan biaya-biaya yang terjadi. Selain itu,
rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan dalam memanfaatkan seluruh dana yang
dimilikinya untuk mendapatkan keuntungan maksimal.

B. Rasio Untuk Menghitung Profitabilitas

Margin Laba Kotor atas Penjualan

Gross Margin on Sales biasa juga disebut sebagai Gross Margin ratio, Margin Laba
Kotor, atau margin laba kotor atas penjualan. Pada dasarnya Rasio ini menunjukkan
nilai relatif antara nilai Laba Kotor terhadap nilai penjualan. Laba kotor adalah nilai
penjualan dikurangi harga pokok penjualan. Formula untuk menghitung Gross Profit
Margin on Sales adalah sebagai berikut :

35 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Dari formulanya dapat diketahui bahwa rasio ini menunujukkan sebarapa besar laba
kotor yang diperoleh perusahaan untuk seluruh penjualannya. Nilai rasio 0.5 atau 50
persen menunjukkan bahwa laba kotor yang diperoleh perusahaan adalah 50 persen dari
total penjualan yang telah dilakukan oleh perusahaan.

Semakin besar nilai rasionya, maka semakin besar laba kotor yang diperoleh
perusahaan. Artinya profitabilitas perusahaan semakin tinggi, perusahaan memiliki
tingkat keuntungan dalam laba kotor yang tinggi. Pada tahun 2013 PT. GARUDA
INDONESIA Tbk memiliki rasio sebesar 0.0023.

Margin Laba Bersih.

Rasio Margin Laba Bersih atau net profit margin ratio menunjukkan nilai relatif antara
nilai keuntungan setelah bunga dan pajak dengan total penjualan. Rasionya dihitung
dengan membagi nilai laba setelah bunga dan pajak dengan total penjualan. Formula
untuk menghitung rasio Margin Laba Bersih adalah sebagai berikut:

Dari formulanya diketahui bahwa Net Profit Margin Ratio menunjukkan besarnya
pendapatan bersih yang diperoleh perusahaan dari seluruh penjualannya. Nilai rasio
0,25 atau 25 persen menunjukkan bahwa perusahaan mendapatkan laba bersih yang
nilainya 25 persen dari total penjualan.

Semakin besar nilai rasionya, maka semakin besar profitabilitas yang dimiliki oleh
perusahaan. Artinya semakin besar laba bersih yang diperoleh perusahaan.Pada tahun
2013 PT. GARUDA INDONESIA Tbk memiliki rasio sebesar 0.00301.

36 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
4.6 Analisis Sisi Investor
A. Degree of Financial Leverage

B. Earning per Share

C. Price/Earnings Ratio

D. Percentage of Earnings Retained

E. Dividend Payout

37 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
F. Dividend Yield

G. Book Value per Share

H. Impact of Stock Option Expense

Net Income Before Net Income Before


Nonrecurring Items Not - Nonrecurring Items 11.038.843
Including Option Expense Including Option Expense
Net Income Before Nonrecurring Items 22.640.996.000
Not Including Option Expense

38 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
4.7 Statement of Cash Flows
Analisis Arus kas pada PT Garuda Indonesia Tbk dan Entitas Anak
PT Garuda Indonesia Tbk dan Entitas Anak
Analisi laporan arus kas konsolidasian
untuk tahun yang berakhir 31 desember 2013
CASH FLOW ANALYSIS Percent
inflow Outflow inflow outflow
Operating Activities
Penerimaan kas dari pelanggan 3,828,013,062 74.98
Pengeluaran kas kepada pemasok 3,204,353,979 65.17
Pengeluaran kas kepada karyawan 425,242,885 8.65
pembayaran bunga dan beban keuangan 35,040,542 0.71
pembayaran pajak penghasilan 24,349,733 0.50
kas bersih yang diperoleh dari aktivitas operasi 3,828,013,062 3,688,987,139 74.98 75.03

Investing Activities
penerimaan bunga 9,892,089 0.19
penerimaan dividen 1,739,459 0.03
hasil pelepasan aset tetap 10,314,619 0.20
penerimaan pengembalian uang muka 398,739,049 7.81
pembelian pesawat
penerimaan pengembalian dana pemeliharaan 41,931,995 0.82
Pesawat
penerimaan uang jaminan 1,101,734 0.02
Pengeluaran untuk dana pemeliharaan pesawat 235,312,053 4.79
Uang muka pembelian pesawat 442,858,026 9.01
uang muka perolehan aset tetap 14,259,993 0.29
pengeluaran untuk perolehan aset pemeliharaan 55,864,432 1.14
dan aset sewa pesawat
pengeluaran untuk perolehan aset tetap 54,121,268 1.10
pembayaran uang pinjaman 43,814,936 0.89
kenaikan (penurunan) lainnya dari aktivitas investasi 324,902 0.01
kas bersih yang digunakan untuk aktivitas investasi 463,718,945 846,555,610 9.08 17.22

Financing activities
penerimaan jangka panjang 431,112,338 8.44
penerimaan utang bank dan lembaga keuangan 181,946,307 3.56
penerimaan obligasi-net 200,259,361 3.92
pembayaran biaya pengembalian pesawat 6,677,864 0.14
pembayaran ppinjaman jangka panjang 228,479,260 4.65

39 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
pembayaran utang bank dan lembaga keuangan 142,398,200 2.90
kenaikan kas yang dibatasi penggunaannya 1,710,965 0.03
pembayaran untuk aktivitas pendanaan lainnya 1,776,784 0.04
kas bersih yang diperoleh dari aktivitas pendanaan 813,318,006 381,043,073 15.93 7.75

perubahan kas dan setara kas :


Total cash inflow ( outflow) 5,105,050,013 4,916,585,822 100.00 100.00
-
total cash outflow 4,916,585,822
Peningkatan (penurunan) bersih kas dan setara kas 188,464,191

Dapat dilihat dari table analisis laporan arus kas bahwa aliran arus kas masuk (inflow)
terbesar dari penerimaan kas dari pelanggan sebesar 74.98% dan inflow terkecil dari
Penerimaan uang jaminan.

Sedangkan aliran arus kas keluar (outflow) terbesar dari Pengeluaran kas kepada pemasok
sebesar 65.17% dan inflow terkecil dari kenaikan (penurunan) lainnya dari aktivitas
investasi sebesar 0.01 %.

Analisis rasio laporan arus kas suatu perusahaan

A. Operating Cash Flow /Current Maturities of Long Term Debt and Current Notes
Payable

Tahun 2013 139.025.923

348.405.311

= 0.399 times

Tahun 2012 364.685.555

186.053.166

= 1.96 times

Dari tahun 2012 ke 2013 mengalami penurunan 1.561% . Hal ini berarti Pt Garuda
Indonesia dalam memenuhi hutang yang jatuh tempo untuk saat ini mengalami
penurunan. Hal ini disebabkan oleh Kas Bersih yang Diperoleh dari Aktivitas Operasi

40 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
pada tahun 2012 ke 2013 mengalami penurunan dikarenakan adanya peningkatan
beban-beban operasi perusahaan. Sehingga di tahun 2013 yang menunjukkan
pencapaian kurang dari 1 ,kemungkinan perusahaan tidak mampu membayar hutang
yang jatuh tempo untuk saat ini melalui kas dari aktivitas operasi saja. Namun, pada
tahun 2012 nilai rasio menunjukkan angka diatas satu, sehingga perusahaan dianggap
mampu membayar hutang yang jatuh tempo untuk saat ini melalui kas dari aktivitas
operasi saja.

B. Operating Cash Flow /Total Debt

Tahun 2013 139.025.923


1.836.636.835

= 7.569%
Tahun 2012 364.685.555

1.403.037.688

= 25.99%

Dari tahun 2012 ke 2013 rasio ini mengalami penurunan dari 25.99% ke 7.56%. yang
artinya kemampuan perusahaan untuk menutupi total hutang dengan arus kas operasi
tahunan semakin rendah. Hal ini disebabkan oleh hutang perusahaan yang semakin
meningkat dibalik kas yang diperoleh aktivitas operasi di tahun 2013 juga semakin
kecil.

C. Operating Cash Flow per Share

Operating cash flow – Preferred dividend

Diluted weighted average common shares outstanding

Tahun 2013 139.025.923

22.640.996.000

= 0.61 %

41 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Rasio ini menunjukkan aliran dana per saham biasa yang beredar, angka 0, 61%
menunjukkan bahwa di tahun 2013, PT Garuda Indonesia dalam saham biasanya
mengalir dana sebesar 0.61% per sahamnya. Semakin besar angka dari rasio yang
diperoleh maka akan semkain besar pula dana yang mengalir di saham biasa. Rasio ini
berbeda dengan laba per saham biasa,.

D. Rasio Cakupan arus Dana

EBIT

Bunga + pajak + Dividen Prefen

Tahun 2013 Tahun 2012

56.448.275 168.072.104

(59.840.088) + 2.384.777 +0 (25.224.919) + (40.687.981)+0

= 0.907 =2.549

Rasio ini menunjukkan bahwa kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas guna
membayar komitmen- komitmennya ( bunga, pajak, dan dividen preferen). . di tahun
2012 rasio cakupan dana oleh perusahaan Garuda Indonesia dapat dikatakan bagus, tapi
di tahun 2013 rasio ini mengalami penurunan yang signifikan, dikarenakan laba
sebelum bunga dan pajak juga mengalami penurunan signifikan. Sehingga dapat
dikatakan, di tahun 2013, PT Garuda Indonesia dalam membayar komitmen-
komitmennya dikatakan menurun.

E. Rasio cakupan Arus Kas terhadap bunga ( CKB)

Arus Kas Operasi + Bunga + Pajak

Bunga

Tahun 2013 Tahun 2012

139.025.923 +(59.840.088)+ 2.384.777 364.685.555 + (25.224.919) + (40.687.981)

(59.840.088) (25.224.919)

= 3.363 = 17.070

42 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
Rasio ini digunakan untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam membayar bunga
atas hutang yang telah ada. Arus kas operasi mempunyai kemampuan yang lebih baik
dalam menutup biaya bunga sehingga kemungkinan perusahaan tidak mampu
membayar bunga sangat kecil. Di tahun 013 rasio ini mengalami penurunan yang
snagat signifikan.

43 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
BAB 5 - PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Minus:

1. Bisnis jasa transportasi udara adalah bisnis dengan tingkat persaingan yang sangat
ketat. Jika GI tidak segera membuat kelas ekonomi yang bisa menjangkau pangsa
pasar menengah kebawah, boleh jadi para pelanggan GI akan berpindah ke Asia Air
dan lainnya.

2. Selama para pejabat negara dan daerah masih hobi naik Garuda secara gratisan, maka
maskapai terbesar di tanah air ini akan sulit untuk berkembang.

3. Kinerja GI pada 2013 ternyata malah turun dibanding 2012. Walaupun nilai income
yang diterima lebih besar.

4. Harga saham PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak terbilang mahal

Plus:

1. Meski bisnisnya ketat dan margin keuntungannya kecil, namun prospek jangka
panjang di bisnis transportasi udara tetaplah bagus, karena sampai kapanpun orang-
orang yang bepergian jarak jauh akan selalu membutuhkan jasa maskapai
penerbangan, kecuali kalau dia punya pesawat pribadi. Bisnis jasa transportasi udara
juga relatif aman.

2. Garuda Indonesia adalah perusahaan BUMN, yang kelangsungan hidupnya dijamin


oleh negara.

3. Jumlah saham yang dilepas ke publik cukup banyak, sehingga volume perdagangan
saham GI di market dijamin akan sangat likuid.

4. Dengan go public ini, terdapat ekspektasi bahwa pengelolaan GI kedepannya akan


lebih profesional. Sebanyak 80% dana hasil IPO akan digunakan untuk menambah
armada baru. Hal ini menjanjikan peningkatan pendapatan, sehingga kinerja GI
dimasa depan mungkin akan membaik kembali.

44 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
DAFTAR REFERENSI

https://www.garuda-indonesia.com/files/pdf/Garuda%20Des13%20Final.pdf

https://www.garuda-indonesia.com/files/pdf/AR%202013%20Garuda%20Indonesia-
English%20Version-7MB.pdf

http://www.belajarinvestasi.net/saham/analisa-laporan-keuangan-untuk-menilai-kinerja

45 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n
LAMPIRAN

46 | A n a l i s i s L a p o r a n K e u a n g a n