Anda di halaman 1dari 72

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI

SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL


EDISI 2011

PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN


SALURAN IRIGASI
BIMBINGAN TEKNIS PADA MITRA KERJA
NO. KODE : INA.5223.213.01.04.04

BUKU INFORMASI
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................................................... 1

BAB I PENGANTAR ............................................................................................................. 4


1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi ................................................. 4
1.1.1. Pelatihan Berbasis Kompetensi .............................................................. 4
1.1.2. Kompeten di Tempat Kerja ..................................................................... 4
1.2. Penjelasan Materi Pelatihan ............................................................................... 4
1.2.1. Desain Materi Pelatihan .......................................................................... 4
1.2.2. Isi Materi Pelatihan .................................................................................. 4
1.2.3. Penerapan Materi Pelatihan .................................................................... 5
1.3. Pengakuan Kompetensi Terkini (RCC) ............................................................... 6
1.3.1. Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current
Competency-RCC) .................................................................................. 6
1.3.2. Seseorang Mungkin Sudah Memiliki Pengetahuan, Keterampilan dan
Sikap Kerja .............................................................................................. 6
1.4. Pengertian-pengertian Istilah .............................................................................. 6
1.4.1. Profesi ..................................................................................................... 6
1.4.2. Standarisasi ............................................................................................ 6
1.4.3. Penilaian/Uji Kompetensi ........................................................................ 6
1.4.4. Pelatihan ................................................................................................. 6
1.4.5. Kompetensi ............................................................................................. 7
1.4.6. Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) .................................... 7
1.4.7. Standar Kompetensi ................................................................................ 7
1.4.8. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI)......................... 7
1.4.9. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI)......................... 7
1.4.10. Sertifikasi Kompetensi ............................................................................. 7

BAB II STANDAR KOMPETENSI .......................................................................................... 8


2.1. Peta Paket Pelatihan ......................................................................................... 8
2.2. Pengertian Unit Standar Kompetensi ................................................................. 8
2.2.1. Unit Kompetensi ...................................................................................... 8
2.2.2. Unit Kompetensi yang Akan Dipelajari .................................................... 8

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 1 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
2.2.3. Durasi/Waktu Pelatihan ........................................................................... 8
2.2.4. Kesempatan untuk Menjadi Kompeten ................................................... 8
2.3. Unit Kompetensi Kerja yang Dipelajari .............................................................. 9
2.3.1. Kemampuan Awal ................................................................................... 9
2.3.2. Judul Unit ................................................................................................ 9
2.3.3. Kode Unit ................................................................................................ 9
2.3.4. Deskripsi Unit .......................................................................................... 9
2.3.5. Elemen Kompetensi ................................................................................ 9
2.3.6. Kriteria Unjuk Kerja ................................................................................. 9

BAB III STRATEGI DAN METODE PELATIHAN .................................................................. 12


3.1. Strategi Pelatihan .............................................................................................. 12
3.1.1. Persiapan/Perencanaan .......................................................................... 12
3.1.2. Permulaan dari Proses Pembelajaran .................................................... 12
3.1.3. Pengamatan Terhadap Tugas Praktek ................................................... 12
3.1.4. Implementasi ........................................................................................... 12
3.1.5. Penilaian ................................................................................................. 13
3.2. Metode Pelatihan ............................................................................................... 13
3.2.1. Belajar Secara Mandiri ............................................................................ 13
3.2.2. Belajar Berkelompok ............................................................................... 13
3.2.3. Belajar Terstruktur ................................................................................... 13

BAB IV BIMBINGAN TEKNIS PADA MITRA KERJA ............................................................. 14


4.1. Umum ................................................................................................................. 14
4.2. Penyiapan Materi Bimbingan Teknis .................................................................. 14
4.2.1. Identifikasi dan Klasifikasi Jenis Pekerjaan Utama ................................. 14
4.2.2. Penyiapan Spesifikasi dan Metoda Pekerjaan untuk Bimbingan Teknis. 65
4.2.3. Penyiapan Instruksi Kerja (IK) untuk Setiap Item Pekerjaan .................. 65
4.3. Bimbingan Teknis ............................................................................................... 67
4.3.1. Penyiapan Contoh Pelaksanaan Setiap Jenis Pekerjaan ....................... 69
4.3.2. Pelaksanaan Bimbingan Teknis .............................................................. 69
4.3.3. Laporan Pelaksanaan Bimbingan Teknis ................................................ 69

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 2 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
BAB V SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN
KOMPETENSI ............................................................................................................ 70
5.1. Sumber Daya Manusia ...................................................................................... 70
5.1.1. Pelatih ..................................................................................................... 70
5.1.2. Penilai ..................................................................................................... 70
5.1.3. Teman Kerja/Sesama Peserta Pelatihan ................................................ 70
5.2. Sumber-sumber Kepustakaan / Buku Informasi ................................................. 71
5.3. Daftar Peralatan/Mesin dan Bahan .................................................................... 71

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 3 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

BAB I
PENGANTAR

1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi (PBK)


1.1.1. Pelatihan Berbasis Kompetensi
Pelatihan berbasis kompetensi adalah pelatihan kerja yang menitikberatkan pada
penguasaan kemampuan kerja yang mencakup pengetahuan, keterampilan dan
sikap kerja yang sesuai dengan standar kompetensi yang ditetapkan dan
persyaratan di tempat kerja.

1.1.2. Kompeten di Tempat Kerja


Jika seseorang kompeten dalam pekerjaan tertentu, maka yang bersangkutan
memiliki seluruh keterampilan, pengetahuan dan sikap kerja yang perlu untuk
ditampilkan secara efektif di tempat kerja, sesuai dengan standar yang telah
ditetapkan.

1.2. Penjelasan Materi Pelatihan


1.2.1. Desain Materi Pelatihan
Materi Pelatihan ini didesain untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan
Pelatihan Individual / Mandiri :
a) Pelatihan klasikal adalah pelatihan yang disampaiakan oleh seorang instruktur.
b) Pelatihan individual / mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta
dengan menambahkan unsur-unsur / sumber-sumber yang diperlukan dengan
bantuan dari pelatih.

1.2.2. Isi Materi Pelatihan


a) Buku Informasi
Buku informasi ini adalah sumber pelatihan untuk pelatih maupun peserta
pelatihan.

b) Buku Kerja
Buku kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap
pertanyaan dan kegiatan praktek, baik dalam Pelatihan Klasikal maupun
Pelatihan Individual / Mandiri.
Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi :

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 4 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

• Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk


mempelajari dan memahami informasi.
• Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian
keterampilan peserta pelatihan.
• Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam
melaksanakan praktek kerja.

c) Buku Penilaian
Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan tanggapan
peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi :
• Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai
pernyataan keterampilan.
• Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan
peserta pelatihan.
• Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai
keterampilan.
• Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja.
• Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktek.
• Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan.

1.2.3. Penerapan Materi Pelatihan


a) Pada pelatihan klasikal, instruktur akan :
• Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan
sebagai sumber pelatihan.
• Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan.
• Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam
penyelenggaraan pelatihan.
• Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban / tanggapan dan
menuliskan hasil tugas prakteknya pada Buku Kerja.

b) Pada pelatihan individual / mandiri, peserta pelatihan akan :


• Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan.
• Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada Buku Kerja.
• Memberikan jawaban pada Buku Kerja.
• Mengisikan hasil tugas praktek pada Buku Kerja.
• Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 5 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
1.3. Pengakuan Kompetensi Terkini
1.3.1. Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current Competency-RCC)
Jika seseorang telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk
elemen unit kompetensi tertentu, maka yang bersangkutan dapat mengajukan
pengakuan kompetensi terkini, yang berarti tidak akan dipersyaratkan untuk
mengikuti pelatihan.
1.3.2. Seseorang mungkin sudah memiliki pengetahuan, keterampilan dan sikap
kerja, karena telah:
a) Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang sama atau
b) Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama atau
c) Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan
keterampilan yang sama.

1.4. Pengertian-Pengertian / Istilah


1.4.1 Profesi
Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap, pengetahuan serta
keterampilan / keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan,
pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi
tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan / jabatan.

1.4.2 Standarisasi
Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan serta menerapkan suatu
standar tertentu.

1.4.3 Penilaian / Uji Kompetensi


Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui
perencanaan, pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta
keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan membandingkan
bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan.

1.4.4 Pelatihan
Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu
kompetensi tertentu dimana materi, metode dan fasilitas pelatihan serta
lingkungan belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada
kompetensi yang dipelajari.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 6 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
1.4.5 Kompetensi
Kompetensi adalah kemampuan seseorang yang dapat terobservasi mencakup
aspek pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja dalam menyelesaikan suatu
pekerjaan atau sesuai dengan standar unjuk kerja yang ditetapkan.

1.4.6 Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI)


KKNI adalah kerangka penjenjangan kualifikasi kompetensi yang dapat
menyandingkan, menyetarakan dan mengintegrasikan antara bidang pendidikan
dan bidang pelatihan kerja serta pengalaman kerja dalam rangka pemberian
pengakuan kompetensi kerja sesuai dengan struktur pekerjaan di berbagai sektor.

1.4.7 Standar Kompetensi


Standar kompetensi adalah rumusan tentang kemampuan yang harus dimiliki
seseorang untuk melakukan suatu tugas atau pekerjaan yang didasari atas
pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan unjuk kerja yang
dipersyaratkan.

1.4.8 Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI)


SKKNI adalah rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat
jabatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.

1.4.9 Sertifikat Kompetensi


Adalah pengakuan tertulis atas penguasaan suatu kompetensi tertentu kepada
seseorang yang dinyatakan kompeten yang diberikan oleh Lembaga Sertifikasi
Profesi.

1.4.10 Sertifikasi Kompetensi


Adalah proses penerbitan sertifikat kompetensi yang dilakukan secara sistematis
dan obyektif melalui uji kompetensi yang mengacu kepada standar kompetensi
nasional dan/ atau internasional.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 7 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

BAB II
STANDAR KOMPETENSI

2.1. Peta Paket Pelatihan


Materi Pelatihan ini merupakan bagian dari Paket Pelatihan Jabatan Kerja Pelaksana
Lapangan Pekerjaan Saluran Irigasi yaitu sebagai representasi dari Unit Kompetensi
Mengadakan bimbingan teknis pada mitra kerja, sehingga untuk kualifikasi jabatan kerja
tersebut diperlukan pemahaman dan kemampuan mengaplikasikan dari materi pelatihan
lainnya, yaitu:
2.1.1. Menganalisis gambar desain dan spesifikasi teknis saluran irigasi.
2.1.2. Membuat program kerja mingguan berdasarkan rencana kerja induk.
2.1.3. Melaksanakan persiapan lapangan sesuai lingkup pekerjaan
2.1.4. Melaksanakan pekerjaan saluran irigasi sesuai dengan shop drawing, spesifikasi
teknik, metode kerja dan K3.

2.2. Pengertian Unit Standar Kompetensi


2.2.1. Unit Kompetensi
Unit kompetensi adalah bentuk pernyataan terhadap tugas / pekerjaan yang akan
dilakukan dan merupakan bagian dari keseluruhan unit kompetensi yang terdapat
pada standar kompetensi kerja dalam suatu jabatan kerja tertentu.

2.2.2. Unit kompetensi yang akan dipelajari


Salah satu unit kompetensi yang akan dipelajari dalam paket pelatihan ini adalah
“Mengadakan bimbingan teknis pada mitra kerja”.

2.2.3. Durasi / waktu pelatihan


Pada sistem pelatihan berbasis kompetensi, fokusnya ada pada pencapaian
kompetensi, bukan pada lamanya waktu. Peserta yang berbeda mungkin
membutuhkan waktu yang berbeda pula untuk menjadi kompeten dalam melakukan
tugas tertentu.

2.2.4. Kesempatan untuk menjadi kompeten


Jika peserta latih belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama,
Pelatih akan mengatur rencana pelatihan dengan peserta latih yang bersangkutan.
Rencana ini akan memberikan kesempatan kembali kepada peserta untuk
meningkatkan level kompetensi sesuai dengan level yang diperlukan.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 8 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Jumlah maksimum usaha / kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali.

2.3 Unit Kompetensi Kerja Yang dipelajari


Dalam sistem pelatihan, Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta
pelatihan atau siswa untuk dapat :
• Mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
• Mengidentifikasikan apa yang telah dikerjakan peserta pelatihan.
• Memeriksa kemajuan peserta pelatihan.
• Menyakinkan, bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan kriteria unjuk kerja telah
dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian.

2.3.1 Kemampuan Awal


Peserta pelatihan harus telah memiliki pengetahuan awal K3-LH, menganalisis
gambar desain dan spesifikasi teknis, membuat program kerja mingguan.

2.3.2 Judul Unit : Mengadakan bimbingan teknis pada mitra kerja.

2.3.3 Kode Unit : INA.5223.213.01.04.04

2.3.4 Deskripsi Unit


Unit ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang
diperlukan dalam Mengadakan bimbingan teknis pada mitra kerja yang dilakukan
oleh Pelaksana Lapangan Pekerjaan Saluran Irigasi.

2.3.5 Elemen Kompetensi

2.3.6 Kriteria Unjuk Kerja

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Menyiapkan materi 1.1 Jenis pekerjaan utama diidentifikasi dan
bimbingan teknis sesuai diklasifikasikan untuk menyusun topik bimbingan
denga lingkup pekerjaan. tehnis.
1.2 Materi bimbingan termasuk spesifikasi dan metoda
pekerjaan untuk pelatihan disiapkan dengan
cermat.
1.3 Pedoman pelaksanaan pekerjaan yaitu Instruksi
Kerja setiap item pekerjaan disiapkan dengan
cermat.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 9 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


2. Memberikan bimbingan 2.1. Contoh pelaksanaan setiap jenis pekerjaan saluran
dalam pembuatan se tiap irigasi disiapkan untuk bimbingan.
jenis pekerjaan sesuai 2.2. Bimbingan tehnis setiap jenis pekerjaan
spesifikasi dan metode dilaksanakan sehingga setiap peserta dapat
kerja. memahami dan melaksanakan pekerjaannya sesuai
prosedur tehnis yang berlaku.
2.3. Laporan pelaksanaan bimbingan dibuat untuk
didokumentasikan.

BATASAN VARIABEL

1. Kompetensi ini sering diterapkan dalam satuan kerja kelompok.


2. Data yang benar untuk memberikan contoh dalam pembuatan jenis pekerjaan harus
tersedia.
3. Diberi kewenangan dan inisiatif untuk memberikan bimbingan.
4. Menggunakan komputer dalam memberikan bimbingan.

PANDUAN PENILAIAN

1. Pengetahuan dan keterampilan penunjang untuk mendemonstrasikan kompetensi,


diperlukan bukti keterampilan :
1.1. Penginterpretasian materi pelatihan.
1.2. Membimbing dan memberi contoh dalam pelatihan.

2. Konteks penilaian
2.1. Unit ini dapat dinilai di dalam atau di luar tempat kerja.
2.2. Penilaian mencakup peragaan dan praktek baik di tempat kerja lapangan maupun di
dalam ruangan.
2.3. Unit ini harus didukung oleh serangkaian metode untuk menilai pengetahuan dan
keterampilan penunjang yang ditetapkan dalam Materi Uji Kompetensi (MUK).

3. Aspek penting penilaian


Aspek penting yang harus diperhatikan :
3.1. Kemampuan menilai kelengkapan materi.
3.2. Kemampuan menyusun program pelatihan.
3.3. Kemampuan memberikan bimbingan pelatihan.

4. Kaitan dengan unit lain


Unit ini mendukung kinerja efektif dalam serangkaian unit kompetensi teknisi Pelaksana
Irigasi, yaitu terkait dengan unit :
4.1. Melaksanakan persiapan lapangan sesuai lingkup kerja.
4.2. Melaksanakan pekerjaan saluran irigasi sesuai dengan shop drawing, spesifikasi
teknis, metode kerja dan K3.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 10 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Kompetensi Kunci

NO KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Menyusun program pelatihan 1

2. Mengkomunikasikan dengan bagian peralatan, keuangan dan 1


bagian teknik dan mitra kerja.

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan pelatihan 1

4. Melaksanakan kerjasama dengan tim dan peralatan, 2


keuangan, teknik dan mitra kerja

5. Menggunakan ide-ide dan teknik matematika 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 11 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

BAB III
STRATEGI DAN METODE PELATIHAN

3.1. Strategi Pelatihan


Belajar dalam suatu sistem pelatihan berbasis kompetensi berbeda dengan pelatihan
klasikal yang diajarkan di kelas oleh pelatih. Pada sistem ini peserta pelatihan akan
bertanggung jawab terhadap proses belajar secara sendiri artinya, bahwa peserta
pelatihan perlu merencanakan kegiatan / proses belajar dengan Pelatih dan kemudian
melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

3.1.1 Persiapan/Perencanaan
a) Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar
dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar yang
harus diikuti.
b) Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
c) Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan dengan
pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.
d) Merencanakan aplikasi praktek pengetahuan dan keterampilan.

3.1.2 Permulaan dari Proses Pembelajaran


a) Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktek yang terdapat
pada tahap belajar.
b) Mereview dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan pengetahuan
yang telah dimiliki.

3.1.3 Pengamatan Terhadap Tugas Praktek


a) Mengamati keterampilan praktek yang didemonstrasikan oleh pelatih atau orang
yang telah berpengalaman lainnya.
b) Mengajukan pertanyaan kepada pelatih tentang kesulitan yang ditemukan
selama pengamatan.

3.1.4 Implementasi
a) Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
b) Mengamati indikator kemajuan yang telah dicapai melalui kegiatan praktek.
c) Mempraktekkan keterampilan baru yang telah diperoleh.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 12 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
3.1.5 Penilaian
Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar peserta pelatihan

3.2. Metode Pelatihan


Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Dalam beberapa kasus,
kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan.

3.2.1. Belajar Secara Mandiri


Belajar secara mandiri membolehkan peserta pelatihan untuk belajar secara
individual, sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Meskipun proses
belajar dilaksanakan secara bebas, peserta pelatihan disarankan untuk menemui
pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan
belajar.

3.2.2. Belajar Berkelompok


Belajar berkelompok memungkinkan peserta pelatihan untuk datang bersama
secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. Walaupun proses
belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing, sesi
kelompok memberikan interaksi antar peserta, pelatih dan pakar/ahli dari tempat
kerja.

3.2.3. Belajar Terstruktur


Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan
oleh pelatih atau ahli lainnya. Sesi belajar ini umumnya mencakup topik tertentu.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 13 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

BAB IV
BIMBINGAN TEKNIS PADA MITRA KERJA

4.1. Umum

Salah satu tugas utama pelaksana lapangan adalah memberikan bimbingan teknis pada
sub kontraktor/mandor sebelum suatu item pekerjaan dimulai. Tujuan dari bimbingan teknis
tersebut adalah menjelaskan secara rinci apa yang harus dikerjakan mandor/sub
kontraktor pada pekerjaan tersebut sehingga biaya, mutu dan waktu yang dipersyaratkan
dapat tercapai.

Pelaksanaan bimbingan teknis dapat dilaksanakan pada waktu rapat koordinasi dengan
mandor/sub kontraktor atau rapat pada saat suatu item pekerjaan akan dimulai.

4.2. Menyiapkan Materi Bimbingan Teknis

4.2.1. Identifikasi dan Klasifikasi Jenis Pekerjaan Utama


Seorang pelaksana lapangan harus mengetahui jenis-jenis pekerjaan pada kontrak-
kontrak yang berhubungan dengan saluran irigasi, antara lain:

- Pekerjaan saluran irigasi baik primer, sekunder, tersier, quarter;


- Pekerjaan bangunan irigasi antara lain bangunan inti, bangunan pelengkap,
siphon, talang, bangunan terjunan dan lain-lain;

- Pekerjaan jembatan-apabila saluran melintas/memotong suatu jalan;


- Pekerjaan jalan inspeksi-di kiri/kanan saluran;

- Pekerjaan pencetakan sawah (sering terjadi kontrak pekerjaan saluran tersier,


kwarter termasuk pencetakan sawah).
Berikut pengantar mengenai macam-macam pekerjaan yang berhubungan dengan
saluran irigasi :

4.2.1.1. Saluran Irigasi


Berdasarkan fungsi saluran, maka saluran dibagi menjadi Saluran
Pembawa atau saluran irigasi dan Saluran Pembuang. Saluran irigasi
digunakan untuk membawa air dari bendung ke sawah yang diairi
.Menurut bahan konstruksinya , saluran dibagi menjadi saluran tanah dan
saluran yang dilining dengan beton atau pasangan batu untuk mencegah

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 14 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
kebocoran air. Sedangkan menurut letaknya, saluran dibagi menjadi
saluran induk (saluran primer), saluran sekunder, saluran tersier dan
saluran quarter .

a. Saluran Induk atau Saluran Primer


1. Difinisi
Saluran induk adalah saluran yang paling hulu berasal dari
bendung, saluran ini biasa disebut saluran primer. Sebelum
saluran induk biasanya terdapat kantong lumpur yang berfungsi
sebagai pengendap lumpur yang dibawa oleh air irigasi yang
berasal dari sungai. Kecepatan air pada saluran induk diusahakan
agar supaya tidak terlalu lambat dan tidak terlalu cepat. Apabila
kecepatan air di saluran terlalu lambat, maka akan terjadi
pengendapan di saluran, sedangkan kalau terlalu cepat akan
menimbulkan erosi pada dasar dan sisi saluran.
2. Jenis Saluran Induk
Jenis saluran induk terdiri dari dari saluran tanah dan saluran
tanah yang dilining. Lining terdiri dari bahan beton atau pasangan
batu kali. Apabila saluran terdiri dari tanah yang kedap air, maka
sauran tidak perlu dilining, namun apabila saluran terdiri dari
tanah yang mudah dilalui air (poreus) maka sebaiknya dilining
untuk mngurangi kebocoran air. Batas ujung saluran induk adalah
bangunan bagi, yang membagi air irigasi ke saluran sekunder
atau saluran pembawa lain.

b. Saluran Sekunder
1. Difinisi
Saluran sekunder adalah cabang saluran induk. Kecepatan air
pada saluran sekunder diusahakan agar supaya tidak terlalu
lambat dan tidak terlalu cepat. Apabila kecepatan air di saluran
terlalu lambat, maka akan terjadi pengendapan di saluran,
sedangkan kalau terlalu cepat akan menimbulkan erosi pada
dasar dan sisi saluran.
2. Jenis Saluran Sekunder
Jenis saluran sekunder terdiri dari saluran tanah dan saluran
tanah yang dilining. Lining terdiri dari bahan beton atau pasangan

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 15 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
batu kali. Apabila saluran sekunder terdiri dari tanah yang kedap
air, maka saluran sekunder tidak perlu dilining, namun apabila
saluran terdiri dari tanah yang mudah dilalui air (poreus), maka
sebaiknya dilining untuk mngurangi kebocoran air Batas ujung
saluran sekunder adalah bangunan sadap, yang membagi air
irigasi ke saluran tersier atau saluran quarter.

c. Saluran Tersier

1. Difinisi
Saluran tersier adalah cabang saluran sekunder. Kecepatan air
pada saluran tersier juga diusahakan agar supaya tidak terlalu
lambat dan tidak terlalu cepat. Apabila kecepatan air di saluran
terlalu lambat, maka akan terjadi pengendapan di saluran,
sedangkan kalau terlalu cepat akan menimbulkan erosi pada
dasar dan sisi saluran.
2. Jenis Saluran Tersier
Jenis saluran tersir biasanya terdiri dari saluran tanah, karena
saluran tersier biasanya diserahkan pengelolaannya kepada
petani atau P3A. Pada keadaan tertentu saja saluran tersier boleh
dilining. Batas ujung saluran tersier adalah bangunan box tersier
yang membagi air irigasi ke saluran quarter yang langsung
menuju ke sawah

d. Saluran Quarter

1. Difinisi
Saluran quarter adalah cabang saluran tersier. Kecepatan air
pada saluran quarter juga diusahakan agar supaya tidak terlalu
lambat dan tidak terlalu cepat. Apabila kecepatan air di saluran
terlalu lambat, maka akan terjadi pengendapan di saluran,
sedangkan kalau terlalu cepat akan menimbulkan erosi pada
dasar dan sisi saluran.

2. Jenis Saluran Quarter


Jenis saluran quarter biasanya terdiri dari saluran tanah, karena
saluran quarter biasanya diserahkan pengelolaannya kepada
petani atau P3A. Batas ujung saluran tersier adalah bangunan box

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 16 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
quarter yang membagi air irigasi ke saluran sub quarter yang
langsung menuju ke sawah.

e. Saluran Sub Quarter (Saluran Cacing)

1. Difinisi
Saluran sub quarter adalah cabang saluran quarter. Kecepatan air
pada saluran sub quarter biasanya sudah lambat, karena terdiri
dari saluran tanah yang dibuat oleh petani sendiri

2. Jenis Saluran Sub Quarter


Jenis saluran sub quarter biasanya terdiri dari saluran tanah,
karena saluran quarter biasanya dibuat dan dikelola oleh petani
atau P3A. Batas ujung saluran sub quarter adalah saluran
pembuang.

f. Saluran Pembuang
1. Difinisi
Saluran pembuang adalah saluran yang menampung air
pembuangan irigasi dari sawah Kecepatan air pada saluran
pembuang biasanya sudah lambat, karena terdiri dari saluran
tanah.
2. Jenis Saluran Pembuang
Jenis saluran pembuang biasanya terdiri dari saluran pembuang
quarter, pmbuang tersier, saluran pembuang sekunder dan
saluran pembuang induk atau saluran pembuang kolektor, yang
menampung air buangan ke saluran pembuang alam atau sungai.

g. Saluran Pembuang Quarter


1. Difinisi
Saluran pembuang quarter adalah saluran pembuang yang
menampung air pembungan irigasi dari sawah pada petak tersier.
Kecepatan air pada saluran pembuang biasanya sudah lambat,
karena terdiri dari saluran tanah.

2. Jenis Saluran Pembuang Quarter


Jenis saluran pembuang quarter biasanya terdiri dari saluran
tanah yang dibuat oleh petani sendiri.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 17 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
h. Saluran Pembuang Tersier
1. Difinisi
Saluran pembuang tersier adalah saluran pembuang yang
menampung air pembuangan irigasi dari sawah pada petak
tersier. Kecepatan air pada saluran pembuang biasanya sudah
lambat, karena terdiri dari saluran tanah .

2. Jenis Saluran Pembuang Tersier


Jenis saluran pembuang tersier biasanya terdiri dari dari saluran
tanah yang dibuat oleh petani sendiri.

i. Saluran Pembuang Sekunder


1. Difinisi
Saluran pembuang skunder adalah saluran pembuang yang
menampung air pembuangan irigasi dari sawah pada beberapa
petak tersier. Kecepatan air pada saluran pembuang biasanya
sudah lambat, karena terdiri dari saluran tanah.
2. Jenis Saluran Pembuang Sekunder
Jenis saluran pembuang sekunder biasanya terdiri dari saluran
tanah yang dibuat oleh pemerintah .

j. Saluran Pembuang Primer

1. Difinisi
Saluran pembuang primer adalah saluran pembuang yang
menampung air pembuangan irigasi dari sawah pada beberapa
petak tersier. Kecepatan air pada saluran pembuang biasanya
sudah lambat, karena terdiri dari saluran tanah .Saluran
pembuang ini biasa juga disebut saluran pembuang kolektor

2. Jenis Saluran Pembuang Primer


Jenis saluran pembuang primer biasanya terdiri dari saluran tanah
yang dibuat oleh pemerintah. Saluran pembuang primer ini
mengalirkan air buangan ke saluran pembang alam, sungai atau
ke laut.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 18 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
4.2.1.2. Bangunan Irigasi

a. Bangunan Utama

1. Definisi
Bangunan Utama dapat didefinisi sebagai : semua bangunan
yang direncanakandi sepanjang sungai atau aliran air untuk
membelokkan air ke dalam jaringan saluran irigasi agar dapat
dipakai untuk keperluan irigasi, biasanya dilengkapi dengan
kantong lumpur agar bisa mengurangi kandungan sedimen yang
berlebihan serta memungkinkan untuk mengukur air yang masuk.

2. Kesahihan / Validitas.
Kriteria, praktek-praktek yang dianjurkan, pedoman serta metode-
metode perencanaan yang dibicarakan dalam bagian
perencanaan Bangunan Utama ini sahih untuk semua bangunan
yang beda tinggi energinya (muka air hulu terhadap muka air hilir)
tidak lebih dari 6 meter.
Untuk bangunan-bangunan ini diandaikan bahwa luas pembuang
sungai kurang dari 500 km2 dan bahwa debit maksimum
pengambilan adalah 25 m3/dt. Batasan ini dipilih karena
mencangkup bangunan utama yang dapat direncanakan
berdasarkan kriteria yang diberikan di sini.
Untuk bangunan-bangunan di luar ruang lingkup ini, diperlukan
nasihat-nasihat ahli. Juga untuk bangunan-bangunan yang
dicakup dalam standar ini, jika diperkirakan akan timbul masalah-
masalah khusus, maka diperlukan konsultasi dengan ahli-ahli
yang bersangkutan.
Lembaga-lembaga yang dapat menyediakan jasa keahlian adalah:
- Pusat Penelitian dan Pengembangan Pengairan di Bandung,
yang memberikan jasa-jasa keahlian di bidang Hidrologi,
Geologi, Mekanika Tanah serta Teknik Hidrolika. Lembaga ini
memiliki laboratorium hidrolika dengan staf yang sangat
berpengalaman.
- Sub-Direktorat Perencanaan Teknis Direktorat Irigasi I dan II,
serta Direktorat Sungai.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 19 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
3. Bagian-bagian Bangunan Utama
Bangunan Utama terdiri dari berbagai bagian yang akan
dijelaskan secara rinci dalam pasal berikut ini. Pembagiannya
dibuat sebagai berikut :
- bangunan pengelak
- bangunan pengambilan
- bangunan pembilas (penguras)
- kantong lumpur
- pekerjaan sungai
- bangunan-bangunan pelengkap

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 20 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Lampiran Gambar 4.2.1. Tata letak tipe-tipe bangunan utama

Ö Bangunan Pengelak
Bangunan pengelak adalah bagian dari bangunan utama yang
benar-benar dibangun di dalam air. Bangunan ini diperlukan
untuk memungkinkan dibelokkannya air sungai ke jaringan
irigasi, dengan jalan menaikkan muka air di sungai atau
dengan memperlebar pengambilan di dasar sungai seperti
pada tipe bendung saringan bawah (bottom rack weir).

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 21 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Bila bangunan tersebut juga akan dipakai untuk mengatur
elevasi air di sungai, maka ada dua tipe yang akan digunakan
yakni :
1. bendung pelimpah
2. bendung gerak
Gambar 4.2.2. memberikan beberapa tipe denah dan potongan
melintang bendung gerak dan potongan melintang bendung
saringan bawah.
Bendung adalah bangunan pelimpah melintang sungai yang
memberikan tinggi muka air minimum kepada bangunan
pengambilan untuk keperluan irigasi. Bendung merupakan
penghalang selama terjadi banjir dan dapat menyebabkan
genangan luas di daerah-daerah hulu bendung tersebut.
Bendung gerak adalah bangunan berpintu yang dibuka selama
aliran besar, masalah yang ditimbulkannya selama banjir kecil
saja. Bendung gerak dapat mengatur muka air di depan
pengambilan agar air yang masuk tetap sesuai dengan
kebutuhan irigasi. Bendung gerak mempunyai kesulitan-
kesulitan eksploitasi karena pintunya harus tetap dijaga dan
dioperasikan dengan baik dalam keadaan apa pun.
Bendung saringan bawah adalah tipe bangunan yang dapat
menyadap air dari sungai tanpa terpengaruh oleh tinggi muka
air. Tipe ini terdiri dari sebuah parit terbuka yang terletak tegak
lurus terhadap aliran sungai. Jeruji baja (saringan) berfungsi
untuk mencegah masuknya batu-batu bongkah ke dalam parit.
Sebenarnya bongkah dan batu-batu dihanyutkan ke bagian hilir
sungai. Bangunan ini digunakan di bagian / ruas atas sungai di
mana sungai hanya mengangkut bahan-bahan yang berukuran
sangat besar.
Untuk keperluan-keperluan irigasi, bukanlah selalu merupakan
keharusan untuk meninggikan muka air di sungai. Jika muka air
sungai cukup tinggi, dapat dipertimbangkan pembuatan
pengambilan bebas, bangunan yang dapat mengambil air
dalam jumlah yang cukup banyak selama waktu pemberian air
irigasi, tanpa membutuhkan tinggi muka air tetap di sungai.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 22 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Dalam hal ini pompa dapat juga dipakai untuk menaikkan air
sampai elevasi yang diperlukan. Akan tetapi, karena biaya
pengelolaannya tinggi, maka harga air irigasi mungkin menjadi
terlalu tinggi pula.

Lampiran Gambar 4.2.2. Denah dan potongan melintang bendung gerak dan potongan
melintang bendung saringan bawah.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 23 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Ö Pengambilan
Pengambilan (Lihat gambar 4.2.3.) adalah sebuah bangunan
berupa pintu air. Air irigasi dibelokkan dari sungai melalui
bangunan ini. Pertimbangan utama dalam merencanakan
sebuah bangunan pengambilan adalah debit rencana dan
pengelakan sediment.

Ö Pembilas
Pada tubh bendung tepat di hilir pengambilan, dibuat bangunan
pem bilas (Lihat gambar 4.2.3.) guna mencegah masuknya
bahan sedimen kasar ke dalam jaringan saluran irigasi.
Pembilas dapat direncanakan sebagai :
1. Pembilas pada tubuh bendung dekat pengambilan
2. Pembilas bawah
3. Shunt undersluice
4. Pembilas bawah tipe boks
Tipe (2) sekarang umum dipakai, tipe (1) adalah tipe
tradisional, tipe (3) dibuat di luar lebar bersih bangunan
pengelak dan tipe (4) menggabung pengambilan dan pembilas
dalam satu bidang atas bawah.
Perencanaan pembilas dengan dinding pemisah dan pembilas
bawah telah diuji dengan berbagai penyelidikan model.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 24 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.3. Pengambilan dan pembilas

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 25 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Ö Kantong Lumpur
Kantong lumpur mengendapkan fraksi-fraksi sedimen yang
lebih besar dari fraksi pasir halus (0,06–0,07 mm) dan baisanya
ditempatkan persis sebelah hilir pengambilan. Bahan-bahan
yang lebih halus tidak dapat ditangkap dalam kantong lumpur
biasa dan harus diangkut melalui jaringan saluran ke sawah-
sawah. Bahan yang telah mengendap di dalam kantong
kemudian dibersihkan secara berkala. Pembersihan ini
biasanya dilakukan dengan menggunakan aliran air yang deras
untuk menghanyutkan bahan endapan tersebut kembali ke
sungai. Dalam hal-hal tertentu, pembersihan ini perlu dilakukan
dengan cara lain yaitu dengan jalan mengeruknya atau
dilakukan dengan tangan.

Ö Pekerjaan Pengaturan Sungai


Pembuatan bangunan-bangunan khusus di sekitar bangunan
utama untuk menjaga agar bangunan tetap berfungsi dengan
baik, terdiri dari :
1. Pekerjaan pengaturan sungai guna melindungi bangunan
terhadap kerusakan akibat penggerusan dan sedimentasi.
Pekerjaan-pekerjaan ini umumnya berupa krib, matras batu,
pasangan batu kosong dan atau dinding pengarah.
2. Tanggul banjir untuk melindungi lahan yang berdekatan
terhadap genangan akibat banjir.
3. Saringan bongkah untuk melindungi pengambilan / pembilas
bawah agar bongkah tidak menyumbat bangunan selama
terjadi banjir.
4. Tanggul penutup untuk menutup bagian sungai lama atau,
bila bangunan pengelak dibuat di kopur, untuk mengelakkan
sungai melalui bangunan tersebut.
Ö Pekerjaan Pelengkap
Pekerjaan pekerjaan ini terdiri dari bangunan-bangunan atau
perlengkapan yang akan ditambahkan ke bangunan utama
untuk keperluan :
1. Pengukuran debit dan muka air di sungai maupun di
saluran.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 26 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
2. Pengoperasian pintu
3. Peralatan komunikasi, tempat teduh serta perumahan untuk
tenaga eksploitasi, gudang dan ruang kerja untuk kegiatan
eksploitasi dan pemeliharaan.
4. Jembatan diatas bendung, agar seluruh bagian bangunan
utama mudah dijangkau atau agar bagian-bagian itu terbuka
untuk umum.
5. Instalasi tenaga air mikro atau mini, tergantung pada hasil
evaluasi ekonomi serta kemungkinan hidrolik. Instalasi ini
bisa dibangun di dalam bangunan pengelak atau di ujung
kantong lumpur atau di awal saluran.
4. Tipe Bangunan

Ö Umum
Bangunan dapat digolongkan menjadi dua, yakni bangunan
yang mempengaruhi dan yang tidak mempengaruhi muka air
hulu.
Termasuk dalam kategori pertama adalah bendung pelimpah
dan bendung gerak. Kedua tiper tersebut mampu
membendung air sampai tinggi minimum yang diperlukan. Pintu
bendung gerak mempunyai pintu yang dapat dibuka selama
banjir guna mengurangi tinggi pembendungan. Bendung
pelimpah tidak bisa mengurangi tinggi muka air hulu sewaktu
banjir.
Kategori bangunan kedua meliputi pengambilan bebas, pompa
dan bendung saringan bawah. Tak satu pun dari tipe-tipe
bangunan ini yang mempengaruhi muka air.
Semua bangunan ini dapat dibuat dari pasangan batu atau
beton, atau campuran kedua bahan ini yang masing-masing
bahan bangunannya mempengaruhi bentuk dan perencanaan
bangunan tesebut.
Bahan-bahan lain jarang dipakai di Indonesia dan tidak akan
dibicarakan disini.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 27 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
(i) Pasangan Batu
Pasangan batu akan dipakai apabila bahan bangunan ini (batu-
batu berukuran besar) dapat ditemukan di atau dekat daerah
itu.
Permukaan bendung yang terkena abrasi langsung dengan air
dan pasir, biasanya dilindungi dengan lapisan batu keras yang
dipasang rapat-rapat. Batu ini disebut batu candi, yaitu batu-
batu yang dikerjakan dengan tangan dan dibentuk seperti
kubus agar dapat dipasang serapat mungkin.
(ii) Beton
Di Indonesia beton jarang digunakan untuk membuat bendung
pelimpah. Alasan utamanya adalah biaya yang tinggi. Di
daerah-daerah di mana tidak terdapat batu yang cocok untuk
konstruksi pasangan batu, beton merupakan alternatif.
Ö Bangunan pengatur muka air
(a) Bendung pelimpah
Tipe bangunan pengelak yang paling umum dipakai di
Indonesia adalah bendung pelimpah. Bendung ini dibuat
melintang sungai untuk menghasilkan elevasi air minimum agar
air tersebut bisa dielakkan.
(b) Bendung gerak
Dengan pintu-pintunya (pintu sorong, Pintu radial dan
sebagainya), bendung gerak dapat mengatur muka air di
sungai. Di daerah-daerah aluvial yang datar di mana
meningginya muka air di sungai mempunyai konsekuensi-
konsekuensi yang luas (tanggul banjir yang panjang),
pemakaian konstruksi bendung gerak dibenarkan. Karena
menggunakan bagian-bagian yang bergerak, seperti pintu
dengan peralatan angkatnya bendung tipe ini menjadi
konstruksi yang mahal dan membutuhkan eksploitasi yang
lebih teliti.
Penggunaan bendung gerak dapat dipertimbangkan jika :
- Kemiringan dasar sungai kecil / relatif datar
- Peninggian dasar sungai akibat konstruksi bendung tetap
tidak dapat diterima karena ini akan mempersulit

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 28 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
pembuangan air atau membahayakan pekerjaan sungai
yang telah ada akibat meningginya muka air.
- Debit banjir tidak bisa dilewatkan dengan aman melalui
bendung tetap
- Pondasi kuat, pilar untuk pintu harus kaku dan penurunan
tanah akan menyebabkan pintu-pintu itu tidak dapat
dioperasikan.

Ö Bangunan-bangunan muka air bebas


(a) Pengambilan bebas
Bangunan pengambilan bebas langka dipakai karena
persyaratan untuk berfungsinya bangunan tersebut dengan
baik sangat sulit dipenuhi.
Persyaratan ini adalah :
- Kebutuhan pengambilan kecil dibandingkan dengan debit
sungai andalan.
- Kedalaman dan selisih tinggi energi yang cukup untuk
pengelakan pada aliran normal
- Tanggul sungai yang stabil pada lokasi bangunan
pengambilan
- Bahan dasar yang kecil pada pengambilan dan sedikit
bahan layang.
Agar sedimen yang masuk tetap minimal, pengambilan
sebaiknya dibuat di ujung tikungan luar sungai untuk
memanfaatkan aliran helikoidal. Kadang-kadang pula dibuat
kantong lumpur atau pengelak sedimen di hilir pengambilan.
Karenapersyaratan-persyaratan yang disebutkan di atas,
biasanya pengambilan bebas dijumpai di ruas atas sungai di
mana kemiringan sungai curam, dasar dan tanggul sungai
stabil (batu keras).
(b) Pompa
Pompa merupakan metode yan fleksibel untuk mengelakan air
dari sungai. Tetapi, karena biaya energinya mahal (biasanya
bahan bakar atau listrik), pompa akan digunakan hanya apabila
pemecahan berdasarkan gravitasi tidak mungkin serta analisis

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 29 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
untung rugi menunjukan bahwa instalasi pompa memang
layak.
Dalam keadaan khusus ada dua tipe pompa yang mungkin
dipakai. Kedua tipe ini tidak bergantung pada bahan bakar atau
listrik. Tipe-tipe tersebut adalah :
(1) Pompa naik hidrolis (hydraulic ram pump), yang bekerja
atas dasar momentum aliran air dan dengan cara itu
pompa dapat menaikkan sedikit dari air tersebut. Karena
jumlah air yang dinaikkan sedikit. Tipe pompa ini umumnya
hanya digunakan untuk memompa air minum.
(2) Pompa yang digerakkan dengan air terjun, di dasar pipa
(shaft) vertikal dipasang sebuah rotor dimana air terjun
menyebabkan pipa putar. Di atas pipa terdapat pompa
kecil yang akan menaikkan air sedikit saja.
(c) Bendung saringan bawah
Bendung saringan bawah atau tiroller mengelakkan air lewat
dasar sungai. Flum yang dipasang tegak lurus terhadap dasar
sungai mengelakkan air melalui tepi sungai. Flum tersebut
dipasangi saringan yang jerujinya searah dengan aliran sungai.
Saringan itu akan mengahalangi masuknya bahan-bahan
sedimen kasar di dasar sungai (untuk potongan melintang tipe
bendung ini lihat Gambar 4.2.2.). Bahan-bahan yang lebih
halus dipisahkan dengan konstruksi pengelak sedimen yang
ada di belakang bangunan pengelak. Perencanaan saringan
bawah harus mendapat perhatian yang sungguh-sungguh,
karena hal ini akan menentukan berfungsinya bangunan
dengan baik.
Tipe bendung ini terutama cocok digunakan di daerah
pegunungan. Karena hampir tidak mempunyai bagian yang
memerlukan eksploitasi, bangunan ini dapat bekerja tanpa
pengawasan. Juga, penggunaan saringan bawah ini sangat
menguntungkan di bagian sungai yang kemiringannya curam
dengan bahan sedimen yang lebih besar.
Karena bendung saringan bawah tidak mempunyai bagian
yang merupakan penghalang aliran sungai dan bahan dasar

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 30 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
kasar, maka bendung ini tidak mudah rusak akibat hempasan
batu-batu bongkah yang diangkut aliran. Batu-batu bongkah ini
akan lolos begitu saja ke hilir sungai.

b. Bangunan Bagi / Sadap


1. Bangunan Bagi
Apabila air irigasi dibagi dari saluran primer sekunder, maka akan
dibuat bangunan bagi. Bangunan bagi terdiri dari pintu-pintu yang
dengan teliti mengukur dan mengatur air yang mengalir ke
berbagai saluran. Salah satu dari pintu-pintu bangunan bagi
berfungsi sebagai pintu pengatur muka air, sedangkan pintu-pintu
sadap lainnya mengukur debit.
Adalah biasa untuk memasang pintu pengatur di saluran terbesar
dan membuat alat-alat pengukur dan pengatur di bangunan sadap
yang lebih kecil (Lihat gambar 4.2.4.).
Tabel 4.1. memberikan perbandingan antara bangunan-bangunan
pengatur muka air

2. Bangunan Pengatur
Bangunan pengatur akan mengatur muka air saluran ditempat-
tempat dimana terletak bangunan sadap dan bagi.
Khususnya di saluran-saluran yang kehilangan tinggi energinya
harus kecil (misal di kebanyakan saluran garis tinggi), bangunan
pengatur harus direncana sedemikian rupa sehingga tidak banyak
rintangan sewaktu terjadi debit rencana. Misalnya pintu sorong
harus dapat diangkat sepenuhnya dari dalam air selama terjadi
debit rencana,kehilangan energi harus kecil pada pintu skot balok
jika semua balok dipindahkan.
Di saluran-saluran sekunder dimana kehilangan tinggi energi tidak
merupakan hambatan, bangunan pengatur dapat direncana tanpa
menggunakan pertimbangan-pertimbangan di atas.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 31 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.4 Saluran primer dengan bangunan pengatur dan sadap ke saluran sekunder

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 32 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Tabel 4.1. Perbandingan antara bangunan-bangunan pengatur muka air.

Satu aspek penting dalam perencanaan bangunan bagi adalah


kepekaannya terhadap variasi muka air.

Gambar 4.2.5. merupakan ilustrasi mengenai perubahan-


perubahan debit dari variasi muka air untuk pintu-pintu tipe aliran
atas dan aliran bawah. Gambar tersebut memperlihatkan bahwa
alat ukur aliran atas lebih peka terhadap fluktuasi muka air
dibanding dengan pintu aliran bawah.

Kadang-kadang akan menguntungkan untuk menggabung


beberapa tipe bangunan utama ; mercu tetap dengan pintu aliran
bawah atau skot balok dengan pintu. Kombinasi ini terutama
antara bangunan yang mudah dieksploitasi dengan tipe yang tak
dapat atau sulit dieksploitasi. Oleh sebab itu, mercu tetap kadang-
kadang dikombinasi dengan salah satu dari bangunan-bangunan
pengatur lainnya, misalnya sebuah pintu dapat dipasang di
sebelah mercu tetap.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 33 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.5. Perubahan debit dengan variasi muka air untuk pintu aliran atas dan aliran
bawah.

Tetapi di saluran yang angkutan sedimennya tinggi, penggunaan


bangunan dengan mercu tidak disarankan karena bangunan-
bangunan ini akan menangkap sediment. Lagi pula, mercu
memerlukan lebih banyak kehilangan tinggi energi.
Khususnya bangunan-bangunan yang dibuat di saluran yang
tinggi energinya harus dijaga agar tetap kecil, sebaiknya
direncana tanpa mercu. Dengan demikian, sedimen bisa lewat
tanpa hambatan dan kehilangan tinggi energi minimal.
Lebar bangunan pengatur berkaitan dengan kehilangan tinggi
energi yang diijinkan serta biaya pelaksanaan : bangunan yang
lebar menyebabkan sedikit kehilangan tinggi energi dibanding
bangunan yang sempit, tetapi bangunan yang lebar lebih mahal
(diperlukan lebih banyak pintu).
Untuk saluran primer garis tinggi, kehilangan tinggi energi harus
tetap kecil: 5 sampai 10 cm. Akibatnya bangunan pengatur di
saluran primer lebar.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 34 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Saluran sekunder biasanya tegak lurus terhadap garis-garis
kontur dan, oleh sebab itu, kehilangan tinggi energi lebih besar
dan bangunan pengaturnya lebih sempit.
Guna mengurangi kehilangan tinggi energi dan sekaligus
mencegah pengerusan, disarankan untuk membatasi kecepatan
di bangunan pengatur sampai kurang lebih 1,5 m/dt.
Dalam merencana bangunan pengatur, kita hendaknya selalu
menyadari kemungkiman terjadinya keadaan darurat seperti debit
penuh sementara pintu-pintu tertutup. Bangunan sebaiknya
dilindungi dari bahaya seperti itu dengan pelimpah samping di
saluran hulu atau kapasitas yang memadai di atas pintu atau alat
ukur tambahan dengan mercu setinggi debit rencana.

Gambar 4.2.6. Saluran sekunder dengan bangunan pengatur dan sadap ke berbagai
arah.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 35 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.4 Bangunan pengatur : Pintu aliran bawah dengan mercu tetap.

3. Bangunan Sadap
Ö Bangunan Sadap Sekunder
Bangunan sadap sekunder akan memberi air ke saluran
sekunder dan, dan oleh sebab itu, melayani lebih dari satu
petak tersier. Kapasitas bangunan-bangunan sadap ini lebih
dari sekitar 0,250 m3/dt.
Ada tiga tipe bangunan yang dapat dipakai untuk bangunan
sadap sekunder, yakni :
- Alat ukur Romijn
- Alat ukur Crump-de-Gruyter
- Pintu aliran bawah dengan alat ukur ambang lebar
Tipe mana akan dipilih bergantung pada ukuran saluran
sekunder yang akan diberi air serta besarnya kehilangan tinggi
energi yang diizinkan.
Untuk kehilangan tinggi energi kecil, alat ukur Romijn dipakai
hingga debit sebesar 2 m3/dt, dalam hal ini dua atau tiga pintu
Romijn dipasang bersebelahan. Untuk debit-debit yang lebih
besar, harus dipilih pintu sorong yang dilengkapi dengan alat
ukur yang terpisah, yakni alat ukurambang lebar.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 36 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Bila tersedia kehilangan tinggi energi yang memadai, maka alat
ukur Crump-de Gruyter merupakan bangunan yang bagus.
Bangunan ini dapat direncana dengan pintu tunggal atau
banyak pintu dengan debit sampai sebesar 0,9 m3/dt setiap
pintu.
Ö Bangunan Sadap Tersier
Bangunan sadap tersier akan memberi air kepada petak-petak
tersier. Kapasitas bangunan sadap ini berkisar antara 50 l/dt
sampai 250 l/dt.
Bangunan sadap yang paling cocok adalah alat ukur Romijn,
jika muka air hulu diatur dengan bangunan pengatur dan jika
kehilangan tinggi energi merupakan masalah.
Bila kehilangan tinggi energi tidak begitu menjadi masalah dan
muka air banyak mengalami fluktuasi, maka dapat dipilih alat
ukur Crump-de Gruyter. Harga antara debit Qmaks / Qmin untuk
alat ukur Crump-de Gruyter lebih kecil daripada harga antara
debit untuk pintu Romijn.
Di saluran irigasi yang harus tetap memberikan air selama
debit sangat rendah, alat ukur Crump-de Gruyter lebih cocok
karena elevasi pengambilannya lebih rendah daripada elevasi
pengambilan pintu Romijn.
Sebagai aturan umum, pemakaian beberapa tipe bangunan
sadap tersier sekaligus di satu daerah irigasi tidak disarankan.
Penggunaan satu tipe bangunan akan lebih mempermudah
eksploitasi.
Untuk bangunan sadap tersier yang mengambil air dari saluran
primer yang besar, dimana pembuatan bangunan pengatur
akan sangat mahal dan muka air yang diperlukan di petak
tersier rendah dibanding elevasi air selama debit rendah di
saluran, akan menguntungkan untuk memakai bangunan
sadap pipa sederhana dengan pintu sorong sebagai bangunan
penutup. Debit maksimum melalui pipa sebaiknya didasarkan
pada muka air rencana di saluran primer dan petak tersier. Hal
ini berarti bahwa walaupun mungkin debit terbatas sekali, petak

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 37 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
tersier tetap bisa diairi bila tersedia air di saluran primer pada
elevasi yang cukup tinggi untuk mengairi petak tersebut.

c. Bangunan Pelengkap

1. Gorong-gorong
Ö Umum
Gorong-gorong adalah bangunan yang dipakai untuk
membawa aliran air (Saluran Irigasi atau Pembuang) melewati
bawah jalan air lainnya (biasanya saluran), bawah jalan, atau
jalan kereta api.
Gorong-gorong (lihat Gambar 4.2.7.) mempunyai potongan
melintang yang lebih kecil daripada luas basah saluran hulu
maupun hilir. Sebagian dari potongan melintang mungkin
berada di atas muka air. Dalam hal ini gorong-gorong berfungsi
sebagai saluran terbuka dengan aliran bebas.
Pada gorong-gorong aliran bebas, benda-benda yang hanyut
dapat lewat dengan mudah, tetapi biaya pembuatannya
umumnya lebih mahal dibanding gorong-gorong tenggelam.
Dalam hal gorong-gorong tenggelam, seluruh potongan
melintang berada di bawah permukaan air. Biaya pelaksanaan
lebih murah, tetapi bahaya tersumbat lebih besar.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 38 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.7. Standar peralihan saluran

Karena alasan-alasan pelaksanaan, harus dibedakan antara


gorong-gorong pembuang silang dan gorong-gorong jalan :
- Pada gorong-gorong pembuang silang, semua bentuk
kebocoran harus dicegah. Untuk ini diperlukan sarana-
sarana khusus
- Gorong-gorong jalan harus mampu menahan berat beban
kendaraan.
Ö Ukuran-ukuran Standar
Hanya diameter dan panjang standar saja yang mempunyai
harga praktis. Diameter minimum pipa yang dipakai di saluran
primer adalah 0,60 m. Gambar 4.2.9. menyajikan dimensi-
dimensi dan detail khusus untuk pipa beton standar.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 39 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.8. Perlintasan dengan jalan kecil (gorong-gorong).

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 40 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.9. Standar pipa beton.

Ö Penutup minimum.
Penutup diatas gorong-gorong pipa di bawah jalan atau tanggul
yang menahan berat kendaraan harus paling tidak sama
dengan diameternya, dengan minimum 0,60 m.
Gorong-gorong pembuang yang dipasang di bawah saluran
irigasi harus memakai penyambung yang kedap air, yaitu
dengan ring penyekat dari karet. Seandainya sekat
penyambung tidak ada, maka semua gorong-gorong di bawah

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 41 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
saluran harus disambung dengan beton tumbuk atau
pasangan.

Ö Gorong-gorong Segi Empat


Gorong-gorong segi empat dibuat dari beton bertulang atau
dari pasangan batu dengan pelat beton bertulang sebagai
penutup. Gorong-gorong tipe pertama terutama digunakan
untuk debit yang besar atau bila yang dipentingkan adalah
gorong-gorong yang kedap air. Gorong-gorong dari pasangan
batu dengan pelat beton bertulang sangat kuat dan
pembuatannya mudah. Khususnya untuk tempat-tempat
terpencil, gorong-gorong ini sangat ideal. Gambar 4.2.10.
menyajikan contoh tipe gorong-gorong yang telah dijelaskan
diatas.

Gambar 4.2.10. Gorong-gorong segi empat

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 42 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
d. Sipon
1. Umum
Sipon (Gambar 4.2.11.) adalah bangunan yang membawa air
melewati bawah saluran lain (biasanya pembuang) atau jalan.
Pada sipon air mengalir karena tekanan.
Perencanaan hindrolis sipon harus mempertimbangkan kecepatan
aliran, kehilangan pada peralihan masuk, kehilangan akibat
gesekan, kehilangan pada bagian siku sipon serta kehilangan
pada peralihan keluar.
Diameter minimum sipon adalah 0,60 m untuk memungkinkan
pembersihan dan inspeksi.
Karena sipon hanya memiliki sedikit flesibiltas dalam mengangkut
lebih banyak air daripada yang direncana, bangunan ini tidak akan
dipakai dalam pembuang mengangkut lebih banyak benda-benda
hanyut.
Agar pipa sipon tidak tersumbat dan tidak ada orang atau
binatang yang masuk secara kebetulan, maka mulut pipa ditutup
dengan kisi-kisi penyaring (Trashrack).
Biasanya pipa sipon dikombinasi dengan pelimpah tepat
disebelah hulu agar tidak meluap di atas tanggul saluran hulu.
Disaluran-saluran yang lebih besar, sipon dibuat dengan pipa
rangkap (double barrels) guna menghindari kehilangan yang lebih
besar di dalam sipon jika bangunan itu tidak mengalirkan air pada
debit rencana. Pipa rangkap juga menguntungkan dari segi
pemeliharaan dan mengurangi biaya pelaksanaan bangunan.
Sipon yang panjangnya lebih dari 100 m harus dipasang dengan
lubang periksa (manhole) dan pintu pembuang, jika situasi
memungkinkan, khususnya untuk jembatan sipon.
Pemasangan sipon (yang panjangnya lebih dari 100 m)
memerlukan seorang ahli mekanik dan hidrolik.

2. Kecepatan aliran
Untuk mencegah sedimentasi kecepatan aliran dalam sipon harus
tinggi. Tetapi, kecepatan yang tinggi menyebabkan bertambahnya
kehilangan tinggi energi. Oleh sebab itu keseimbangan antara
kecepatan yang tinggi dan kehilangan tinggi energi yang diizinkan

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 43 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
harus tetap dijaga. Kecepatan aliran dalam sipon harus dua kali
lebih tinggi dari kecepatan normal aliran dalam saluran, dan tidak
boleh kurang dari 1 m/dt, lebih disukai lagi kalau tidak kurang dari
1,5 m/dt. Kecepatan maksimum sebaiknya tidak melebihi 3 m/dt.
3. Perapat pada lubang masuk pipa.
Bagian atas lubang pipa berada sedikit di bawah permukaan air
normal. Ini akan mengurangi kemungkinan berkurangnya
kapasitas sipon akibat masuknya udara ke dalam sipon.
Kedalaman tenggelamnya bagian atas lubang sipon disebut air
perapat (water seal).
Tinggi air perapat bergantung kepada kemiringan dan ukuran
sipon, pada umumnya :
1,1 hv < air perapat < 1,5 hv (sekitar 0,45 m, Minimum 0,15 m)
dimana :
hv = beda tinggi kecepatan pada pemasukkan.
4. Kehilangan tinggi energi
Kehilangan tinggi energi pada sipon terdiri dari :
- Kehilangan masuk
- Kehilangan akibat gesekan
- Kehilangan pada siku
- Kehilangan keluar
Kehilangan-kehilangan ini dapat dihitung dengan kriteria yang
diberikan dalam pasal 5.2.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 44 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.11. Contoh Sipon

5. Kisi-kisi penyaring
Kisi-kisi penyaring (lihat gambar 4.2.12.) harus dipasang pada
bukaan / lubang masuk bangunan dimana benda-benda yang
menyumbat menimbulkan akibat-akibat yang serius, misalnya
pada sipon dan gorong-gorong yang panjang.
Kisi-kisi penyaring dibuat dari jeruji-jeruji baja dan mencakup
seluruh bukaan. Jeruji tegak dipilih agar bisa dibersihkan dengan
penggaruk (Rake).

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 45 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.12. Kisi-kisi penyaring

6. Pelimpah
Biasanya sipon dikombinasi dengan pelimpah tepat di hulu
bangunan itu. Pelimpah samping adalah tipe paling murah dan
sangat cocok untuk ini. Debit rencana pelimpah sebaiknya diambil
60% atau 120% dari Qrencana.

7. Sipon Jembatan
Kadang-kadang akan sangat menguntungkan untuk membuat apa
yang disebut jembatan-sipon. Bangunan ini membentang di atas
lembah yang lebar dan dalam. Mungkin juga (dan ekonomis)
unutk membuat “talang bertekanan”.

e. Talang dan Flum


Talang (Gambar 4.2.13.) dan flum (Gambar 4.2.14.) adalah saluran-
saluran buatan yang dibuat dari pasangan, beton, baja atau kayu. Di
dalamnya air mengalir dengan permukaan bebas, dibuat melintas
lembah, saluran pembuang, saluran irigasi, sungai, jalan atau rel
kereta api, atau di sepanjang lereng bukit dan sebagainya.

1. Potongan melintang
Potongan melintang bangunan tersebut ditentukan oleh nilai
banding b/h, di mana b adalah lebar bangunan dan h adalah
kedalaman air. Nilai-nilai banding berkisar antara 1 sampai 3 yang
menghasilkan potongan melintang hidrolis yang lebih ekonomis.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 46 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
2. Kemiringan dan kecepatan
Kecepatan di dalam bangunan lebih tinggi daripada kecepatan di
potongan saluran biasa. Tetapi, kemiringan dan kecepatan dipilih
sedemikian rupa sehingga tidak akan terjadi kecepatan superkritis
atau mendekati kritis, karena aliran cenderung sangat tidak stabil.
3. Peralihan
Peralihan masuk dan keluar dapat diperkirakan dengan gambar
berikut :

Gambar 4.2.13. Contah talang

4. Tinggi Jagaan
Tinggi jagaan untuk air yang mengalir dalam talang atau flum
didasarkan pada debit, kecepatan dan faktor-faktor lain. Harga-
harga tinggi jagaan dapat diambil dari KP-03 saluran, pasal 4.3.6
Saluran pasangan.
Untuk talang yang melintas sungai atau pembuang, harus dipakai
harga-harga ruang bebas berikut :
- Pembuang intern Q5 + 0,50 m
- Pembuang ekstern Q25 + 1,00 m
- Sungai : Q25 + ruang bebas bergantung kepada keputusan
perencanaan, tapi tidak kurang dari 1,50 m. Perencanaan akan
mendasarkan pilihan pada karakteristik sungai yang akan

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 47 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
dilintasi, seperti kemiringan, benda-benda hanyut, agradasi
atau degradasi.

5. Bahan
Pipa-pipa baja sering digunakan untuk talang kecil karena mudah
dipasang dan sangat kuat. Untuk debit kecil, pipa-pipa ini lebih
ekonomis daripada tipe-tipe bangunan atau bahan lainnya. Tetapi
baja memiliki satu ciri khas yang harus mendapat perhatian
khusus baja mengembang (ekspansi) saat kena panas, ekspansi
baja lebih besar dari bahan-bahan lainnya.
Oleh sebab itu harus dibuat sambungan ekspansi. Sambungan
ekspansi hanya dapat dibuat di satu sisi saja atau ditengah pipa,
bergantung kepada bentang dan jumlah titik dukung (Bearing
point).
Pipa-pipa terpendam tidak begitu memerlukan sarana-sarana
semacam ini karena variasi temperatur lebih kecil dibanding unutk
pipa-pipa di udara terbuka.
Flum dibuat dari kayu, baja atau beton. Untuk menyeberangkan
air lewat saluran pembuang atau irigasi yang lain, petani sering
menggunakan flum kayu. Flum baja atau beton dipakai sebagai
talang. Untuk debit-debit yang besar, lebih disukai flum beton.
Kedua tipe bangunan tersebut dapat berfungsi ganda jika dipakai
sebagai jembatan orang (baja) atau kendaraan (beton). Flum
merupakan saluran tertutup jika dipakai sebagai jembatan jalan.

f. Bangunan Terjun
1. Umum
Bangunan terjun atau got miring diperlukan jika kemiringan
permukaan tanah lebih curam daripada kemiringan maksimum
saluran yang diizinkan. Bangunan semacam ini mempunyai empat
bagian fungsional, masing-masing memiliki sifat-sifat perencanaan
yang khas.
- Bagian hulu pengontrol, yaitu bagian di mana aliran menjadi
superkritis.
- Bagian dimana air dialirkan ke elevasi yang lebih rendah
- Bagian tepat di sebelah hilir potongan U, yaitu tempat di mana
energi direndam.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 48 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

- Bagian peralihan saluran memerlukan lindungan untuk


mencegah erosi.

2. Bagian pengontrol
Pada bagian pertama dari bangunan ini, aliran di atas ambang
dikontrol. Hubungan tinggi energi yang memakai ambang sebagai
acuan (h1) dengan debit (Q) pada pengontrol ini bergantung pada
ketinggian ambang (p1), potongan memanjang mercu bangunan,
kedalaman bagian pengontrol yang tegak lurus terhadap aliran,
dan lebar bagian pengontrol ini.

Gambar 4.2.14. Contah flum tumpu

Bangunan-bangunan pengontrol yang mungkin adalah alat ukur


ambang lebar atau flum leher panjang, bangunan pengatur mercu
bulat dan bangunan celah pengontrol trapezium.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 49 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.15. Ilustrasi peristilahan yang berhubungan dengan bangunan peredam energi

g. Bangunan Pembuang silang

1. Umum
Bangunan pembuang silang dibutuhkan karena adanya aliran air
buangan atau air hujan dari saluran ke bawah. Untuk melindungi
saluran dari bahaya aliran semacam ini, dibuatlah bangunan
pembuang silang. Kalau trase saluran biasanya mengikuti garis-
garis kontur tanah, maka atas dasar pertimbangan-pertimbangan
ekonomis, sering perlu untuk membuat pintasan pada saluran
pembuang alamiah atau melalui punggung medan. Bila memintas
saluran pembuang alamiah, aliran saluran bisa dilewatkan di
bawah saluran pembuang itu dengan sipon, atau aliran saluran
pembuang dapat dilewatkan di bawah saluran dengan
menggunakan gorong-gorong. Jika tak terdapat saluran alamiah,
atau karena pertimbangan ekonomis, maka aliran buangan dapat
diseberangkan melalui saluran dengan overchute atau aliran-
aliran kecil dapat dibiarkan masuk kesaluran melalui lubang-
lubang pembuang.
Air buang silang kadang-kadang ditampung di saluran pembuang
terbuka yang mengalir sejajar dengan saluran irigasi di sisi atas.
Saluran-saluran pembuang ini bisa membawa air ke suatu saluran
alamiah, melewati bawah saluran tersebut dengan gorong-gorong;

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 50 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
atau ke suatu titik penampungan di mana air diseberangkan lewat
saluran dengan overchute ; atau ke saluran melalui lubang
pembuang ; atau diseberangkan dengan sipon.

2. Sipon
Apabila saluran irigasi harus melintas saluran pembuang yang
besar, maka kadang-kadang lebih ekonomis untuk mengalirkan air
saluran tersebut lewat di bawah saluran pembuang dengan
menggunakan sipon, daripada mengalirkan air buangan lewat di
bawah saluran irigasi dengan gorong-gorong. Sipon memberikan
keamanan yang lebih besar kepada saluran karena sipon tidak
begitu tergantung pada prakira yang akurat mengenai debit
pembuang di dalam saluran pembuang yang melintas. Tetapi
sipon membutuhkan banyak kehilangan tinggi energi dan jika
saluran pembuang itu lebar dan dalam, maka biayanya tinggi.
3. Gorong-gorong
Apabila potongan saluran terutama dibangun didalam timbunan
karena potongan itu melintas saluran pembuang, maka gorong-
gorong merupakan bangunan yang baik untuk mengalirkan air
buangan lewat di bawah saluran itu. Gorong-gorong kecil mudah
tersumbat sampah, terutama jika daerah pembuang ditumbuhi
semak belukar. Untuk mengatasi masalah ini dapat digunakan
kisi-kisi penyaring. Tetapi kisi-kisi semacam ini kadang-kadang
lebih memperburuk penyumbatan.
Aturan dasar dalam menentukan lokasi gorong-gorong adalah
memanfaatkan saluran alamiah yang pola limpasan air (runoff)
aslinya hanya sedikit terganggu. Jadi, bila saluran irigasi melintas
pembuang alamiah pada bagian asimetris / tidak tegak lurus
(skew), maka biasanya akan lebih baik untuk menempatkan
gorong-gorong pada bagian asimetris dengan saluran, daripada
mengubah garis saluran masuk atau keluar. Jika saluran alamiah
berubah arahnya antara lubang masuk dan lubang keluar gorong-
gorong, mungkin diperlukan tikungan horisontal dalam saluran
tekan gorong-gorong.
Apabila saluran tekan berada pada gradasi seragam, maka
kemiringan saluran itu sebaiknya cukup curam guna mencegah

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 51 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
sedimentasi di dalam saluran tekan tersebut, tetapi tidak terlalu
curam supaya tidak perlu dibuat bangunan peredam energi.
Dalam praktek, ternyata sudah memuaskan untuk mengambil
kemiringan minimum 0,005 serta kemiringan maksimum yang
sedikit lebih curam daripada kemiringan kritis.
Jka kemiringan seragam jauh melampaui kemiringan kritis, dan
dengan demikian memerlukan peredam energi, biasanya lebih
disukai untuk memakai sebuah tikungan vertical dan dua
kemiringan, i1 dan i2, seperti diperlihatkan pada gambar 4.2.16.
Kemiringan hulu i, sebaiknya jauh lebih curam daripada
kemiringan kritis.

Gambar 4.2.16. Tipe profil gorong-gorong

Gorong-gorong sebaiknya melewati bawah saluran dengan ruang


bebas (Clearance) 0,60 m untuk saluran tanah atau 0,30 m untuk
saluran pasangan.
Berikut ini adalah beberapa tipe gorong-gorong :
- Pipa beton bertulang
- Pipa beton tumbuk diberi alas beton
- Pasangan batu dengan dek beton bertulang
- Bentuk boks segi empat dari beton bertulang yang dicor di
tempat.
Bila dipakai tipe pipa beton, maka harus dipasang sambungan
paking (gasket) karet untuk mencegah kebocoran; kalau tidak pipa
itu sebaiknya diberi koperan pada setiap bagian sambungan.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 52 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Rembesan dari saluran ke pipa gorong-gorong adalah salah satu
sebab utama kegagalan. Pemberian perapat (collar) pipa untuk
menghindari rembesan di sepanjang bagian luar pipa sangat
dianjurkan. Biasanya satu perapat ditempatkan di bawah as
tanggul / saluran hulu dan dua perapat di bawah tanggul hilir ;
sebuah di bawah tepi dalam dan sebuah lagi 0,60 m di hilir tepi
luar.
Gorong-gorong hendaknya direncana untuk kecepatan
maksimum, sebesar 3 m/dt pada waktu mengalir penuh, jika pada
lubang masuk dipakai peralihan yang baik. Jika lubang keluar
tidak perlu dipertimbangkan, maka kecepatan maksimum dibatasi
sampai 1,5 m/dt.
Diameter minimum pipa adalah 0,60 m.

4. Overchute
Overchute dipakai untuk membawa air buangan lewat di atas
saluran. Bangunan ini berupa potongan flum beton segi empat
yang disangga dengan tiang-tiang pancang, atau berupa saluran
tertutup, seperti pipa baja. Potongan flum beton terutama dipakai
untuk aliran pembuang silang yang besar, atau untuk dipakai di
daerah-daerah di mana penggunaan pipa terancam bahaya
tersumbat oleh sampah yang hanyut.
Bagian keluar (outlet) mungkin berupa peralihan standar, tetapi
kadang-kadang berupa perendam energi, seperti misalnya kolam
olak. Bagian keluar mungkin juga terdiri dari potongan boks beton
melalui tanggul saluran sisi bawah (downhill) kendaraan yang lalu
lalang di jalan inspeksi. Fasilitas yang sama bisa dibuat ditanggul
saluran sisi atas jika diperlukan.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 53 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.17. Tipe denah dan potongan overchute

Biasanya trase overchute mengikuti saluran pembuang alamiah.


Biasanya trase saluran dibuat pendek dan ekonomis, tetapi
kadang-kadang dibuat trase yang asimetris / tidak tegak lurus
karena trase saluran alamiah tidak boleh banyak terganggu.
Overchute mungkin juga dibuat di ujung saluran pembuang yang
sejajar dengan saluran irigasi sebagai sarana penyeberangan di
atas saluran. Jika di tempat itu tidak ada saluran alamiah, maka
harus dibuat saluran hilir. Agar saluran masuk dan bangunannya
dapat dikeringkan sama sekali, kemiringan overchute paling cocok
digunakan apabila saluran seluruhnya dibuat dalam galian, atau
apabila permukaan tanah di sisi atas berada di atas muka air
saluran. Ruang bebas minimum sebesar 0,5 kali tinggi normal
jagaan harus tetap dijaga antara permukaan air saluran dan
potongan overchute, yang juga harus mengamankan bagian atas
pasangan beton pada potongan saluran yang diberi pasangan.
Bila permukaan tanah di sisi atas saluran tidak cukup tinggi dari
permukaan air saluran, maka gorong-gorong harus dipakai di
bawah saluran sebagai pengganti overchute.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 54 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
4.2.1.3. Jalan dan Jembatan

a. Jalan

1. Umum
Jaringan jalan di suatu daerah irigasi melayani kebutuhan yang
berbeda dan dipakai oleh pengguna yang berbeda-beda pula ;
jalan adalah jaringan angkutan barang dan produksi. Dalam kaitan
ini jalan digunakan oleh penduduk. Jalan juga dipakai untuk
keperluan-keperluan eksploitasi dan pemeliharaan jaringan irigasi.
Dalam hubungan ini, jalan digunakan oleh staf dinas irigasi.
Berbagai fungsi jaringan jalan ini harus diperhitungkan selama
perencanaan.
Sebagian besar dari jalan yang dibangun sebagai bagian dari
jaringan irigasi, dan dipelihara oleh dinas pengairan akan dibuat di
sepanjang atau diatas tanggul saluran irigasi dan pembuang.
Tujuan utama pembangunan jalan-jalan ini adalah untuk
menyediakan jalan menuju jaringan irigasi dan pembuang.
Jembatan merupakan bagian yang penting dari jaringan tersebut.
Jembatan dan jalan inspeksi bagi kendaraan dan orang untukl
menyeberang saluran irigasi dan pembuang merupakan tanggung
jawab perencana irigasi. Ia harus merencana prasarana-
prasarana ini dan pemeliharaanya dilakukan oleh staf E&P proyek
irigasi yang bersangkutan.
2. Jalan Inspeksi
Jalan Inspeksi direncana, dibangun dan dipelihara oleh dinas
pengairan. Jalan ini terutama digunakan untuk memeriksa,
mengeksploitasi dan memelihara jaringan irigasi dan pembuang,
yakni saluran dan bangunan-bangunan pelengkap Akan tetapi, di
kebanyakan daerah pedesaan, jalan-jalan ini juga sekaligus
berfungsi sebagai jalan utama dan oleh karena itu juga dipakai
oleh kendaraan-kendaraan komersial dengan pembebanan as
yang lebih berat dibandingkan dengan kendaraan-kendaraan
inspeksi.
Ö Klasifikasi
Semua jalan inspeksi digolongkan sebagai jalan kelas III atau
lebih rendah lagi menurut Standar Bina Marga No.13/1970

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 55 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
(BINA MARGA, 1970b) dan merupakan jalan satu jalur. Untuk
jalan-jalan yang berada di bawah wewenang Direktorat Irigasi,
Standar Bina Marga telah diperluas lagi menjadi:
Kelas I Jalan nasional (Standar Bina Marga)
Kelas II Jalan propinsi (Standar Bina Marga)
Kelas III Jalan kabupaten, jalan desa, jalan inspeksi utama
(Standar Bina Marga)
Kelas IV Jalan penghubung, jalan inspeksi sekunder (Standar
Bina Marga)
Kelas V Jalan setapak / jalan orang.
Lebar jalan dan perkerasan untuk jalan-jalan kelas III, IV dan V
(yang punya arti penting dalam suatu proyek irigasi) disajikan
pada tabel 1.
Jalan Kelas III dengan perkerasan; jalan kelas IV boleh dengan
perkerasan (untuk yang lebih penting) atau tanpa perkerasan.
Kelas V umumnya tanpa perkerasan.
Tabel 1 Lebar standar jalan

Lebar total jalan Lebar perkerasan

Kelas III 5 m 3 m

Kelas IV 5 m 3 m

Kelas V 1,5 m -

Ö Potongan melintang
Tipe-tipe potongan melintang jalan inspeksi disajikan Gambar
4.2.18.

Ö Trase
Jalan inspeksi biasanya dibangun di atas tanggul saluran atau
pembuang. Jika ini dianggap tidak ekonomis, jarak maksimum
antara jalan inspeksi dan saluran atau pembuang adalah 300
m.
Kecepatan maksimum rencana bagi kendaraan di jalan ini
sebaiknya diambil 40 km/jam. Untuk perencanaan geometri

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 56 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
jalan inspeksi, digunakan Standar Bina Marga, (lihat Bina
Marga, 1970b).
Tanjakan memanjang maksimum yang diizinkan adalah 7%.
Jari-jari dalam minimum suatu tikungan jalan inspeksi adalah 5
m.
Tempat lewat atau tempat berputar harus tersedia sekurang-
kurangnya tiap 600 m.

Gambar 4.2.18. Tipe-tipe potongan melintang jalan inspeksi

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 57 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar Tipe-tipe potongan melintang jalan inspeksi

Ö Pelaksanaan
Ada dua jenis perkerasan yang akan digunakan :
1. Permukaan kerikil yang dipadatkan setebal 15 cm
2. permukaan bitumen diletakkan pada base 15 cm dan
subbase 15 – 40 cm
(1) Jalan dengan perkerasan kerikil (jalan tahan cuaca)
Penggunaan kerikil alamiah untuk perkerasan setebal 15 cm
adalah suatu pemecahan paling murah. Bahannya dengan
kriteria berikut:
1. Harga CBR (California Bearing Ratio) tidak boleh kurang dari
20 jika ditentukan dengan kepadatan lapangan.
2. Gradasi (menurut pemadatan 95% mod.AASHTO) harus
mengikuti pedoman yang diberikan pada tabel 8.2
Apabila jalan dibangun diatas tanggul yang dipadatkan maka
daya dukung tanah dasarnya (tanah yang dipadatkan)

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 58 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
biasanya cukup. Akan tetapi jika jalan itu tidak atas tanggul
yang dipadatkan, maka harga CBR nya paling tidak 6% pada
95% Mod. AASHTO yang dipadatkan ditempat. gambar 4.3.
menyajikan perkiraan harga-harga CBR tanah dilapangan yang
dihubungkan dengan muka air tanah.
(2) Perkerasan dengan bitumen
Jalan inspeksi yang lebih penting yang dilewati oleh cukup
banyak kendaraan komersial dapat dibuat dengan lapisan sub
base 15 – 40 cm, lapisan base 15 cm dan lapisan permukaan
dengan bitumen.

Tabel 4.3. Persyaratan gradasi untuk bahan perkerasan dari


kerikil alamiah

Presentase yang lolos ayak menurut Massa

Ukuran ayak Ukuran maks Ukuran maks Ukuran maks

37.5 mm 19.0 mm 13.2 mm


37.5 mm 100
19.0 mm 70-100 100
13.2 mm 60 - 85 75 - 100 100
4.75 mm 40 - 60 50 - 75 60 - 100
2.00 mm 30 - 50 35 - 60 45 - 75
0.425 mm 15 - 40 15 - 45 25 - 50
0.075 mm 7- 30 7 - 30 7 - 30

Tabel 8.3 menyajikan perkiraan harga – harga CBR tanah


dilapangan dan tanggul saluran yang dihubungan dengan
muka air tanah.
Perkiraan harga-harga minimum CBR untuk perencanaan
tanah dasar di bawah jalan perkerasan yang dipadatkan
sampai 95% dari berat isi kering maksimum Proctor (Road
Note 31, 1971)

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 59 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

CBR Minimum (persen)


Kedalaman
Muka air Pasir Lempung Lempung Lempung Lempung Lanau
tanah dari non pasiran P1 = pasiran P1 = pasiran berat P1
ketinggian plastis 10 20 P1 = 30 > 40
formasi
0,6 m 8 5 4 3 2 1
1,0 m 25 6 5 4 3 2
1,5 m 25 8 6 5 3
2,0 m 25 8 7 5 3
2,5 m 25 8 8 6 4 Lihat
3,0 m 25 25 8 7 4 catatan
3,5 m 25 25 8 8 4 3
5,0 m 25 25 8 8 5
7,0 m atau 25 25 8 8 7
lebih

Catatan :
1. Karena harga-harga yang diberikan pada tabel 8.3 merupakan perkiraan saja, maka bilamana
mungkin harga-harga CBR tersebut hendaknya dites di laboratorium, pada kandungan air tanah
yang sesuai
2. Tabel 4.3. tidak dapat dipakai untuk tanah-tanah yang mengandung mika atau zat-zat organic dalam
jumlah yang cukup banyak. Tanah demikian biasanya dapat dikenali secara visual
3. Uji CBR di laboratorium diperlukan untuk tanah dasar yang berupa Lumpur murni dengan muka air
tanah yang dalamnya lebih dari 1,0 m.

Base yang bagus dan biasa digunakan adalah tipe makadam


ikat-air (water-bound macadam type). Ini dibuat terutama dari
kricak (batu-batu pecahan). Type macadam ikat-air berupa
lapisan-lapisan batu berukuran seragam yang besar nominal
37,5 sampai 50 mm. Segera setelah lapisan diletakkan, bahan
halus dituang dan disiram dengan air di permukaan agar bahan
menjadi padat. Tebal masing-masing lapisan yang dipadatkan
tidak boleh kurang dari 6 mm ukuran maksimum, lebih disukai
yang bergradasi baik dan bahan ini harus nonplastis.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 60 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Bila konstruksi macadam akan dikerjakan dengan tangan,
hendaknya dipakai ukuran-ukuran batu yang seragam 10
sampai 15 cm (lihat gambar 4.2.19.)

Gambar 8.3 Konstruksi macadam yang disusun dengan tangan

Batu-batu yang lebih besar ditempatkan di sepanjang tepi


perkerasan.
Rongga dan celah-celah antarbatu yang ditempatkan pada
pondasi diisi dengan batu-batu yang berukuran lebih kecil atau
dengan bahan-bahan halus. Kemudian lapisan itu disiram air
sampai semua bahan halus dan batu yang lebih kecil bisa
masuk. Base batu teresebut dipadatkan dengan mesin gilas
(flat wheel roller seberat 8–10 ton). Permukaan macadam ikat-
air (WBM) tersebut lalu dilapisi dengan bahan bitumen.
Pelapisan permukaan ini terdiri dari penyemprotan permukaan
WBM dengan bahan bitumen yang dicampur dengan agregrat
mineral seperti pecahan batu, kricak halus atau kerikil dan pasir
kasar. Tujuannya adalah untuk membuat alas yang keras dan
kedap air dengan agregrat, pasir kasar atau batu kricak halus
setebal 20-10 mm.
Jumlah bahan pengikat dan bahan-bahan aus yang diperlukan
di sajikan pada table 4.4.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 61 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
b. Jembatan
1. Tipe
Tipe-tipe jembatan yang dibicarakan disini adalah jembatan
kendaraan yang dipakai di jalan inspeksi, penyeberangan saluran,
pembuang atau sungai, jembatan orang (footbridge), jembatan
ternak dan jembatan eksploitasi.
Jembatan-jembatan di jalan raya, yang berada di luar wewenang
dinas pengairan, hendaknya direncana menurut Standar Bina
Marga. Untuk keperluan ini Bina Marga telah menetapkan Standar
Perencana Jembatan.
2. Pembebanan
Pembebanan jembatan diberikan dalam, bagian KP-06 Parameter
Bangunan.

3. Bangunan Atas
Untuk jembatan-jembatan pada jalan Kelas I dan II perencanaan
dan gambar-gambar standarnya sudah ada dari Bina Marga.
Jembatan-jembatan pada jalan kelas III, IV dan V adalah
jembatan-jembatan pelat beton bila bentangnya kurang dari 5 m.
Untuk bentang yang lebih besar dipakai balok T (Lihat gambar
4.2.20.)
Bahan-bahan lain bisa dipakai untuk membuat jalan inspeksi dan
jembatan orang, jika bahan-bahan itu tidak mahal. Kayu dan baja
atau bahan komposit (baja dikombinasi dengan beton) sering
dipakai untuk membuat jembatan. Khususnya untuk jembatan
orang yang ringan bebannya dan dapat mempunyai bentang yang
lebih besar, jembatan kayu atau baja lebih ekonomis daripada
jembatan beton.
Biaya pemeliharaan yang tinggi dan umur bangunan yang labil
pendek pada jembatan kayu dan jembatan baja, sebaiknya
dipertimbangkan dalam evaluasi.

4. Pondasi dan Tiang Pancang


Lantai jembatan terletak di atas tumpu (abutment) di kedua sisi
saluran. Tumpu meneruskan berat beban ke pondasi. Untuk
jembatan yang bentangnya besar, diperlukan satu atau lebih tiang

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 62 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
pancang di saluran guna mendukung bangunan atas agar
mengurangi beban tumpu.

Gambar 4.2.20. Tipe potongan melintang jembatan balok T dan jembatan pelat.

Biasanya pondasi berupa “telapak sebar” (spread footing). Bila


beban lebih besar dan daya dukung tanah bawah tidak cukup
kuat, dipakai tiang pancang. Tiang pancang dapat dibuat dari
beton, baja atau kayu.
Kedalaman pondasi tumpu diberikan pada gambar 4.2.21. Dari
gambar tersebut tampak bahwa pangkal jembatan harus berada di
bawah garis dengan kemiringan 1 sampai 4 dari dasar saluran,
atau di bawah garis, paralel dengan kemiringan samping pada
jarak 1,50 m untuk saluran pasangan dan 2,50 m untuk saluran
tanah. Untuk bagian yang diberi pasangan, sebaiknya kedalaman
pondasi diambil sekurang-kurangnya 0,60 m di bawah permukaan
pasangan.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 63 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Gambar 4.2.21. Kedalaman pondasi untuk tumpuan jembatan

Tiang pancang jembatan di saluran harus ditempatkan sekurang-


kurangnya 1,0 m di bawah elevasi dasar. Pada saluran tanpa
pasangan, di sekitar tiang pancang perlu diberi lindungan
sepanjang tidak kurang dari kedalaman air di sekitar tiang
pancang tersebut (Lihat gambar 4.2.22.).

Gambar 4.2.22. Kedalaman pondasi serta lindungan terhadap erosi untuk pilar jembatan

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 64 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
5. Ruang Bebas
Ruang Bebas jembatan paling tidak harus 0,30 m atau sama
dengan setengah tinggi jagaan saluran. Untuk saluran pembuang
jagaan tinggi minimum harus diambil seperti berikut :

Debit, m/dt3 Tinggi jagaan, m


Q < 10 0,30
10 < Q < 25 0,40
Q < 25 0,50

Untuk jembatan-jembatan sungai, tinggi jagaan harus lebih besar


dari 1,50 m, menurut Standar Bina Marga.

4.2.2. Penyiapan Spesifikasi dan Metoda Pekerjaan untuk Bimbingan Teknis

Materi pokok yang harus disiapkan untuk bimbingan teknis antara lain berupa :
- Spesifikasi teknik;

- Gambar kerja;

- Metode kerja;
- Skedul kerja mingguan;

- Prosedur K3;
- Syarat-syarat administrasi;

- Instruksi kerja.

Contoh-contoh dari spesifikasi teknik dan metode kerja lihat pada modul
pelaksanaan pekerjaan saluran irigasi.

4.2.3. Penyiapan Instruksi Kerja (IK) untuk Setiap Item Pekerjaan

Sebagaimana diketahui, pemerintah Indonesia c/q Menteri Pekerjaan Umum sudah


mensyaratkan kontraktor harus melaksanakan sistem jaminan mutu atau Quality
Assurance pada pelaksanaan proyek di Indonesia.
Pelaksanaan Quality Assurance biasanya berupa system manajemen mutu
ISO 9000 (untuk kontraktor berupa seri ISO 9002) yang harus dilaksanakan oleh
seluruh personil pelaksanaan proyek termasuk juga seorang pelaksana lapangan
dan mandor/sub kontraktor.
Salah satu prosedur mutu yang harus dilakukan adalah instruksi kerja atau IK.
Instruksi kerja menjelaskan proses kerja secara detail dan merupakan petunjuk
kerja bagi mandor/sub kontraktor yang melaksanakan pekerjaan tersebut.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 65 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
Biasanya seorang pelaksana lapangan beserta mandor/sub kontraktor dalam
melaksanakan pekerjaannya membuat langkah-langkah kerja tertentu tetapi tidak
tertulis sehingga sulit diketahui apakah langkah kerja itu urutan dan isinya sudah
benar dan apakah langkah kerja itu betul-betul sudah dilaksanakan.
Pada pelaksanaan di lapangan prosedur mutu ISO 9000 mensyaratkan bahwa
mandor/sub kontraktor harus melaksanakan pekerjaan dengan melaksanakan
pengisian check list Instruksi Kerja sesuai contoh pada halaman berikut.
Manfaat bagi mandor/sub kontraktor dan para pekerja dalam penerapan prosedur
mutu tersebut antara lain :
- Tugas dan tanggung jawab menjadi jelas
- Menumbuhkan keyakinan kerja, karena bekerja berdasarkan prosedur kerja
yang jelas dan benar.
- Berkurang atau tidak adanya kerja ulang karena system mutu yang baik,
Manfaat bagi unit kerja mandor/sub kontraktor antara lain :
- Efektifitas dan efisiensi operasional mandor/sub kontraktor meningkat
- Produktifitas meningkat dan biaya pekerjaan ulang berkurang.
- Karena proses/langkah kerja dimonitor dan dikendalikan secara tertulis dapat
diketahui siapa saja tukang atau pekerja yang potensial.
Ada kesan pelaksanaan Jaminan Mutu hanya memperbanyak pekerjaan
administratif saja sehingga perlu sosialisasi kepada seluruh karyawan yang ada.
Setelah hal tersebut betul-betul dikerjakan di lapangan, manfaat yang ada akan
segera terlihat.
Sudah saatnya seorang pelaksana lapangan beserta mandor/sub kontraktor
mengetahui konsep dasar penerapan ISO 9000, yaitu :
- Tulis apa saja yang anda kerjakan
- Kerjakan apa yang anda tulis
- Sudah efektif? Perbaiki yang perlu.
- Rekam dan catat hasil pelaksanaannya.
Pada bab berikut akan diuraikan contoh dari Instrukrur Kerja untuk pekerjaan
pembesian/penulangan beton.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 66 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Pekerjaan Pembesian

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 67 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

Bagian teknik

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 68 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
4.3. Bimbingan Teknis

4.3.1. Penyiapan Contoh Pelaksanaan Setiap Jenis Pekerjaan

Di dalam pelaksanaan bimbingan teknis, untuk pekerjaan yang rutin dan sering
dilaksanakan (missal pengecoran beton, pekerjaan pasangan batu kali) maka
mandor borong/sub kontraktor dianggap sudah mampu dan sering mengerjakan
sehingga tidak perlu pelaksana lapangan memberikan contoh pelaksanaan.

Tapi pada pekerjaan spesifik misal pekerjaan geotekstil maka pelaksana lapangan
perlu memberikan contoh pelaksanaan, berupa demonstrasi yang dilaksanakan di
depan para mandor/sub kontraktor.

4.3.2. Pelaksanaan Bimbingan Teknis

Pelaksanaan bimbingan teknis dilaksanakan sebelum suatu item pekerjaan mulai


dikerjakan. Sebelum dimulai materi bimbingan teknis dipersiapkan sebaik-baiknya.

Apabila suatu pekerjaan spesifik memerlukan suatu demonstrasi contoh


pelaksanaan pekerjaan (misal pekerjaan geotekstil), pelaksana perlu menyiapkan
peralatan dan bahan untuk demonstrasi tersebut.

Pelaksanaan bimbingan teknis sebaiknya dengan Tanya jawab (two way traffic)
sampai para mandor/sub kontraktor dapat betul-betul memahami apa yang akan
dikerjakan nantinya.

4.3.3. Laporan Pelaksanaan Bimbingan Teknis

Secara periodic dibuat laporan pelaksanaan bimbingan teknis yang berisi item
pekerjaan, tanggal pelaksanaan, lokasi pekerjaan, materi singkat dari bimbingan
teknis tersebut dan data tambahan yang diperlukan.
Laporan tersebut di atas didokumentasikan dengan baik sesuai prosedur yang
berlaku.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 69 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04

BAB V
SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI

5.1. Sumber Daya Manusia


5.1.1. Pelatih
Pelatih/ instruktur dipilih karena dia telah berpengalaman. Peran pelatih adalah
untuk :
a. Membantu peserta untuk merencanakan proses belajar.
b. Membimbing peserta melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam
tahap belajar.
c. Membantu peserta untuk memahami konsep dan praktek baru dan untuk
menjawab pertanyaan peserta mengenai proses belajar.
d. Membantu peserta untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain
yang diperlukan untuk belajar.
e. Mengorganisir kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.
f. Merencanakan seorang ahli dari tempat kerja untuk membantu jika diperlukan.

5.1.2. Penilai
Penilai melaksanakan program pelatihan terstruktur untuk penilaian di tempat
kerja. Penilai akan :
a. Melaksanakan penilaian apabila peserta telah siap dan merencanakan proses
belajar dan penilaian selanjutnya dengan peserta.
b. Menjelaskan kepada peserta mengenai bagian yang perlu untuk diperbaiki
dan merundingkan rencana pelatihan selanjutnya dengan peserta.
c. Mencatat pencapaian/ perolehan peserta.

5.1.3. Teman kerja / sesama peserta pelatihan


Teman kerja /sesama peserta pelatihan juga merupakan sumber dukungan dan
bantuan. Peserta juga dapat mendiskusikan proses belajar dengan mereka.
Pendekatan ini akan menjadi suatu yang berharga dalam membangun semangat
tim dalam lingkungan belajar/kerja dan dapat meningkatkan pengalaman belajar
peserta.

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 70 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Sipil INA.5223.213.01.04.04
5.2. Sumber-Sumber Kepustakaan ( Buku Informasi )
Pengertian sumber-sumber adalah material yang menjadi pendukung proses
pembelajaran ketika peserta pelatihan sedang menggunakan materi pelatihan ini.

Sumber-sumber tersebut dapat meliputi :


1. Buku referensi (text book) / buku manual servis
2. Lembar kerja
3. Diagram-diagram, gambar
4. Contoh tugas kerja
5. Rekaman dalam bentuk kaset, video, film dan lain-lain.

Ada beberapa sumber yang disebutkan dalam pedoman belajar ini untuk membantu
peserta pelatihan mencapai unjuk kerja yang tercakup pada suatu unit kompetensi.
Prinsip-prinsip dalam CBT mendorong kefleksibilitasan dari penggunaan sumber-sumber
yang terbaik dalam suatu unit kompetensi tertentu, dengan mengijinkan peserta untuk
menggunakan sumber-sumber alternative lain yang lebih baik atau jika ternyata sumber-
sumber yang direkomendasikan dalam pedoman belajar ini tidak tersedia/tidak ada.

Sumber-sumber bacaan yang dapat digunakan :


- Asiyanto, Ir, MBA, Manajemen Produksi untuk Jasa Konstruksi, Pradnya Paramita,
2005.
- Mahendra Sultan Shah Ir, Manajemen Proyek, Kiat Sukses Mengelola Proyek, PT.
Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, Januari 2004.
- Direktorat Jenderal Pengairan, Departemen Pekerjaan Umum, Standar Perencanaan
Irigasi, Tipe Bangunan Irigasi (01-02), Desember 1986.
- Waskita Karya PT, Prosedur Mutu.

5.3. Daftar Peralatan Mesin dan Bahan

1. Peralatan Yang Digunakan :


- Komputer
- Printer

2. Bahan Yang Dibutuhkan


- Notes, Buku Agenda, Kertas
- Alat Tulis

Judul Modul : Bimbingan Teknis pada Mitra Kerja


Halaman: 71 dari 71
Buku Informasi Edisi : 2011