Anda di halaman 1dari 88

PENGARUH INDEPENDENSI ADITOR, FEE AUDIT, TIME

BUDGET PRESSURE DAN LOCUS OF CONTROL TERHADAP


KUALITAS PROSES AUDIT
(Studi Empiris Pada Kantor Akuntan Publik di Semarang )”

Usulan Penelitian Skripsi


Untuk memenuhi sebagian persyaratan Mencapai derajat Sarjana Ekonomi
Program Studi Akuntansi
HALAMAN JUDUL

Disusun Oleh :

Dimas Risdi Prasetya

Nim : 31401204363

UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG


FAKULTAS EKONOMI PROGRAM STUDI AKUNTANSI
SEMARANG
2018
Usulan Penelitian untuk Skripsi

PENGARUH INDEPENDENSI ADITOR, FEE AUDIT, TIME


BUDGET PRESSURE dan LOCUS OF CONTROL TERHADAP
KUALITAS PROSES AUDIT
(Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar Di (BEI) Tahun 2013- 2015)

Disusun Oleh :

Dimas Risdi Prasetya

Nim : 31401204363

Telah disetujui oleh pembimbing dan selanjutnya


Dapat diajukan kehadapan sidang panitia ujian usulan penelitian Skripsi
Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi
Universitas Islam Sultan Agung Semarang

Semarang, Juli 2018

Mengetahui,

Ketua Program Studi Akuntansi Pembimbing

Dr. Dra. Winarsih, SE, M.Si Sri Dewi Wahyundaru, SE, M.Si, Akt

ii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Dengan hati yang tulus, saya panjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT,

karena berkatrahmat, karunia dan pertolongan-Nya, saya dapat menyelesaikan pra

skripsi ini. Shalawat dan salam semoga tercurahkan kepada junjungan kita Nabi

besar Muhammad SAW, keluarga, sahabat, pengikutnya, serta pertolongan beliau

hingga ke akhir zaman.

Berbagai usaha telah dilakukan untuk menjadikan karya ini sebagai karya

yang sempurna, namun dengan keterbatasan dan kekurangan yang saya miliki,

karya ini lahir dalam bentuk sederhana dan masih jauhdari kesempurnaan.

Tentunya terselesaikannya pra skripsi ini tidak luput dari jasa berbagai pihak.

Oleh karena itu, saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sedalam-

dalamnya kepada:

1. Ibu Olivia Fachrunnisa, SE, M.Si, PhD. Selaku Dekan Fakultas Ekonomi

Universitas Islam Sultan Agung (UNISSULA) Semarang.

2. Ibu Dr. Dra. Winarsih, SE, M.Si. Selaku Ketua Jurusan Akuntansi Fakultas

Ekonomi Universitas Islam Sultan Agung (UNISSULA) Semarang.

3. Ibu Sri Dewi Wahyundaru, SE, M.Si, Akt. Selaku Dosen Pembimbing yang telah

meluangkan waktu dalam membimbingdan mengarahkan penulis hingga usulan

penelitian pra skripsi ini dapat terselesaikan dengan baik.

4. Bapak Hendri Setyawan, SE, MPA. Selaku Dosen Wali yang telah memberikan

semangat dan motivasi dalam proses penulisan usulan penelitian pra skripsi ini.

iii
5. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Sultan Agung (UNISSULA)

Semarang. Yang telah memberikan bekal berupa pengetahuan sebagai pedoman

dalam penyusunan usulan penelitian pra skripsi ini. Sri Dewi Wahyundaru, SE,

M.Si, Akt

6. Bapak dan Ibu Staff dan Karyawan Fakultas Ekonomi Universitas Sultan Agung

(UNISSULA) Semarang. Yang telah membantu dalam administrasi dan kegiatan

yang diadakan oleh akademik.

7. Keluarga besar tercinta Bapak Sudarisman , Ibu Mardijati , Ketiga Kakakku ,Mas

Andi risdyanto, Benys riska ardiyanti, dan Citra Riski fitriana, Serta Ulfi Adani

yang telah memberikan do’a dan dukungannya baik moral maupun materiil, serta

memberikan perhatian, nasihat, semangat, dan kasih sayang. Semoga Allah selalu

memuliakan kalian semua, Amin..

8. Sahabatku Hasan zaki, Dedy suprianto dan Junaidi abdur yang selalu memotivasi

dan membantu penyusun di masa kuliah dan selama penyusunan pra skripsi ini.

9. Teman-teman seperjuangan Ridwan Yulianto, Moh,Irsyadul Ma’arip, noer hayati,

Mega lestari, Ilham, dan masih banyak lagi yang tidak bisa saya sebutkan satu

satu, terima kasih untuk kebersamaan, keseruan, inspirasi, motivasi nya selama

ini. Semoga kita dapat menggapai kesuksesan bersama, Aamiin Ya Allah

10. Teman-temanku Fakultas Ekonomi Program Studi Akuntansi Universitas Islam

Sultan Agung (UNISSULA) Semarang Angkatan 2012.

11. Semua pihak yang membantu dalam penyusunan usulan penelitian pra skripsi ini

yang tidak bisa disebutkan satu persatu.

iv
Akhirnya, kepada Allah saya mohon taufik dan hidayah-Nya, serta

memanjatkan rasa syukur atas karunia-Nya, dan tidak ada kalimat yang paling

tepat untuk diucapkan, kecuali ucapan terima kasih kepada berbagai pihak yang

telah memberikan bantuan baik moral maupun materiil. Dengan iringan do’a

kiranya sumbangsih mereka semua tergolong ke dalam amal salih yang mendapat

balasan setimpal dari Allah SWT. Amin..

Semarang, Juli 2018

Penyusun

Dimas Risdi Prasetya

Nim : 31401204363

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii

DAFTAR ISI .......................................................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1

1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2. Rumusan Masalah .................................................................................... 7

1.3. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 8

1.4. Manfaat Penelitian .................................................................................... 8

BAB II Landasan Teori dan Pengembangan Hipotesis........................................... 9

2.1. Teori Keagenan ........................................................................................ 9

2.2. Variabel Penelitian ................................................................................. 10

2.2.1. Kualitas Audit ................................................................................. 10


2.2.2. Independensi ................................................................................... 15
2.2.3. Fee audit.......................................................................................... 19
2.2.4. Locus of control .............................................................................. 24
2.2.5. Time budget pressure ...................................................................... 29

2.3. Penelitian Terdahulu ............................................................................... 33

2.4. Kerangka Pemikiran Teoritis dan Pengembangan Hipotesis ................. 34

2.4.1. Pengaruh Independensi Auditor Terhadap Kualitas Audit ............. 34


2.4.2. Pengaruh Fee audit terhadap Kualitas Audit .................................. 36
2.4.3. Pengaruh Locus of control terhadap Kualitas Audit ....................... 37
2.4.4. Pengaruh time budget pressure terhadap kualitas audit. ................ 38

BAB III Metode Penelitian ................................................................................... 41

3.1. Jenis Penelitian ....................................................................................... 41

vi
3.2. Populasi dan Pengambilan Sampel......................................................... 41

3.3. Jenis dan Sumber Data ........................................................................... 42

3.4. Metode Pegumpulan Data ....................................................................... 42

3.5. Definisi operasional dan indikator variabel ............................................ 43

3.5.1. Variabel Dependen .......................................................................... 44


3.5.2. Variabel Independen ....................................................................... 44

3.6. Metode Analisis ...................................................................................... 47

3.6.1. Uji Instrument Penelitian ................................................................ 47


3.6.2. Uji Asumsi Klasik ........................................................................... 48
3.6.3. Analisis Regresi Berganda .............................................................. 49
3.6.4. Pengujian Hipotesis ......................................................................... 49
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. 52

4.1. Deskripsi Obyek Penelitian .................................................................... 52

4.1.1 Gambaran Umum Responden ......................................................... 52


4.1.2 Profil Responden ............................................................................. 52
4.1.3 Deskripsi Jawaban Responden ........................................................ 55

4.2. Analisa Data ........................................................................................... 61

4.2.1. Hasil Uji Kualitas Data ................................................................... 61


4.2.2. Uji Reliabilitas ................................................................................ 62
4.2.3. Pengujian Asumsi Klasik ................................................................ 63
4.2.4. Analisis Regresi Linier Berganda ................................................... 66
4.2.5. Pengujian Hipotesis ......................................................................... 67

4.3. Pembahasan ............................................................................................ 70

4.3.1. Pengaruh Independensi Auditor Terhadap Kualitas Audit ............. 70


4.3.2. Pengaruh Fee terhadap Kualitas Audit ............................................ 71
4.3.3. Pengaruh Locus of control terhadap kualitas audit ......................... 72
4.3.4. Pengaruh Time Budget Pressure Terhadap kualitas Audit ............ 73

BAB V PENUTUP ................................................................................................ 52

5.1. Kesimpulan ............................................................................................. 52

5.2. Saran ....................................................................................................... 52

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Audit dapat dikatakan sebagai suatu proses untuk mengurangi

ketidakselarasan informasi yang didapat dari manajer dan para pemegang saham

dengan menggunakan pihak luar untuk memberikan pengesahan terhadap laporan

keuangan. Para pengguna laporan keuangan terutama para pemegang saham akan

mengambil keputusan berdasarkan pada laporan yang telah dibuat auditor

mengenai pengesahan laporan keuangan suatu perusahaan. Oleh karena itu,

kualitas audit merupakan hal penting yang harus dipertahankan oleh para auditor

dalam proses pengauditan.

Profesi akuntan publik mempunyai tanggung jawab untuk menaikkan

tingkat keandalan laporan keuangan, sehingga laporan keuangan yang telah di

audit oleh akuntan publik memiliki kewajaran yang dapat lebih dipercaya

dibandingkan dengan laporan keuangan yang tidak atau belum di audit. Selain itu,

masyarakat menilai bahwa profesi auditor diharapkan dapat melakukan penilaian

yang bebas, dapat dipercaya, serta tidak memihak terhadap informasi laporan

keuangan yang disajikan oleh perusahaan.

Profesi Akuntan Indonesia akan mengalami tantangan yang semakin berat

pada masa yang akan datang di tengah persaingan yang semakin kompetitif.

Kesiapan semua pihak mutlak diperlukan, tak terkecuali profesi akuntan publik.

Pentingnya pengetahuan maupun keahlian yang cukup dalam memenuhi tanggung

jawabnya kepada para pemakai jasa profesionalnya sebagai bentuk dari

1
2

kepercayaan. Hal tersebut karena auditor mempunyai peranan penting dalam

menjembatani kepentingan investor sebagai pengguna laporan keuangan dan

kepentingan perusahaan sebagai penyedia laporan keuangan.

Tanggung jawab seorang auditor adalah memberikan jaminan sepenuhnya

(absolute assurance) terhadap fraud dan kesalahan manajemen, baik yang

disengaja (intentional miss management ) maupun yang tidak disengaja (Rharasati

dan Saputra, 2013). Akan tetapi posisinya yang unik menempatkan auditor

pada situasi yang dilematis karena harus menjaga kualitas auditnya sebagai

pihak ketiga. Secara teoritis kualitas pekerjaan auditor biasanya dihubungkan

dengan kualifikasi keahlian, keterampilan, ketepatan waktu penyelesaian

pekerjaan, kecukupan bukti pelaksanaan audit yang kompeten pada biaya

yang paling rendah serta sikap independensinya klien (Muhshyi: 2013).

Profesi auditor merupakan suatu pekerjaan yang berlandaskan pada

pengetahuan yang kompleks dan hanya dapat dilakukan oleh individu dengan

kemampuan dan latar pendidikan tertentu. Salah satu tugas auditor dalam

menjalankan profesinya adalah menyediakan informasi yang berguna bagi publik

untuk pengambilan keputusan ekonomi (Carolita, 2012:1). Menurut De Angelo

(1981) yang dikutip oleh Rosnidah dkk (2011), mendefinisikan kualitas audit

sebagai probabilitas dimana seorang auditor menemukan dan melaporkan tentang

adanya suatu pelanggaran dalam sistem akuntansi kliennya.

Independen berarti bebas dari pengaruh, karena seorang auditor

melaksanakan pekerjaannya untuk kepentingan umum dan hal ini termuat dalam

Pernyataan Standar Audit (PSA) No. 04 (SA Seksi 220). Pernyataan Standar
3

Audit (PSA) No. 04 (SA Seksi 220). Independensi juga merupakan sikap yang

harus dimiliki oleh seorang akuntan publik, karena banyak pihak yang

menggantungkan kepercayaan kepada kebenaran laporan keuangan berdasarkan

laporan auditor yang dibuat oleh akuntan publik. Menurut Arens ( 2011 : 74 ),

pengertian independensi yaitu independensi dalam audit berarti mengambil sudut

pandang yang tidak bias dalam melakukan pengujian audit, evaluasi atas hasil

pengujian dan penerbitan laporan audit. Independensi merupakan salah satu

karakteristik terpenting bagi auditor dan merupakan dasar prinsip integritas dan

objektivitas.

Menurut Gammal (2012) dalam Margi (2014) menyebutkan bahwa fee

audit dapat didefinisikan sebagai jumlah biaya (upah) yang dibebankan oleh

auditor untuk proses audit kepada perusahaan. Penentuan fee audit biasanya

didasarkan pada kontrak antara auditor dan auditee sesuai dengan waktu

dilakukannya proses audit, layanan, dan jumlah staf yang dibutuhkan untuk proses

audit. Fungsi auditor yang seharusnya memberikan tambahan keyakinan informasi

mulai dipertanyakan. Seperti yang terjadi pada September 2008 yang dialami oleh

Bank investasi terbesar di Amerika yaitu Lehman Brothers. Kasus tersebut juga

menyeret salah satu KAP Big Four Ernst & Young yang turut ikut melakukan

pelanggaran dengan sengaja menerbitkan laporan hasil audit palsu mengenai

keuangan Lehman Brothers. Hasil dari audit tersebut menghasilkan laporan di

mana KAP Big Four Ernst & Young menggunakan rekayasa akuntansi untuk

menutupi utang sebesar 50 milliar dollar AS dipembukuannya serta mengetahui

para eksekutif Lehman Brothers salah melakukan penilaian bisnis untuk


4

memanipulasi neraca perusahaan tetapi KAP tersebut tetap mengeluarkan opini

wajar tanpa pengecualian. (http://www.kompasiana.com/priyanto_nugroho/borok-

lehmanbrothersterungkap-repo-105_54ffa358a33311f44d5109a7)

Kualitas audit yang dihasilkan akuntan publik tengah mendapat sorotan

dari masyarakat setelah terjadi banyak skandal yang melibatkan akuntan publik

baik di luar negeri maupun di dalam negeri. Selain independensi auditor dan fee

audit, adanya time budget pressure juga dapat mempengaruhi kualitas audit yang

akan dihasilkan oleh auditor. Sebelum melakukan proses audit, klien dan auditor

akan menyepakati seberapa lama proses audit harus dilakukan. Bagi klien dan

auditor, apabila proses audit berjalan dalam waktu yang lama maka biaya yang

dikeluarkan akan semakin banyak dan waktu yang dibutuhkan akan lebih banyak.

Sehingga waktu yang dianggarkan untuk melakukan proses audit dilakukan

secepat mungkin dan ditekan pelaksanaannya. Adanya keadaan tersebut akan

memunculkan tekanan anggaran waktu (time budget pressure) pada diri auditor.

Auditor yang mengalami time budget pressure, akan mengalami stress

individual yang bisa muncul karena adanya ketidakseimbangan tugas dan waktu

yang tersedia dan juga dikarenakan adanya faktor-faktor lain yang mempengaruhi.

Adanya pengalaman akan mempengaruhi sikap auditor yang akan muncul untuk

menyelesaikannya. Sedangkan auditor yang memiliki lebih sedikit pengalaman

tentu akan menganggap masalah time budget pressure sebagai masalah yang

kompleks, sehingga akan muncul sikap negatif dalam menyelesaikannya.

Misalnya, akan melewati beberapa prosedur audit agar selesai tepat waktu dengan

tujuan agar klien tetap percaya dengan kinerjanya. Dilewatkannya beberapa


5

prosedur audit tersebut nantinya akan memberikan dampak pada kualitas audit.

Adanya hubungan antara pengalaman dengan time budget pressure tersebut, tentu

saja akan mempengaruhi kualitas audit.

Penelitian mengenai penentuan opini audit telah dilakukan oleh beberapa

peneliti. Castellani (2008), menemukan bahwa independensi auditor berpengaruh

pada kualitas audit. Penelitian ini sejalan dengan penelitian Saputra (2012), yang

memperlihatkan bahwa independensi berpengaruh positif dan signifikan terhadap

kualitas audit. Namun asil penelitian yang berbeda di ungkapkan oleh Hanny, dkk

(2011) serta Rapina, dkk (2011) yang menunjukkan independensi auditor tidak

berpengaruh pada kualitas proses audit. Fenomena lainnya yang juga mampu

mempengaruhi kualitas audit yaitu kontrak kerjasama dalam hal penentuan

besaran fee audit antara auditor dan klien. Hoitash et al.(2007), menemukan bukti

bahwa ketika auditor melakukan negosiasi dengan pihak manajemen mengenai

besaran tarif fee yang dibayarkan terkait hasil kerja laporan auditan, maka

kemungkinan besar akan terjadi konsensi resiprokal yang jelas akan mereduksi

kualitas laporan auditan.

Elder (2011:80) menyatakan bahwa imbalan jasa audit atas kontrak kerja

audit merefleksikan nilai wajar pekerjaan yang dilakukan dan secara khusus

auditor harus menghindari ketergantungan ekonomi tanpa batas pada pendapatan

dari setiap klien. Winda Kurnia, Khomsiyah, dan Sofie (2014) menemukan hasil

penelitian bahwa adanya pengaruh negatif dan signifikan Time budget pressure

terhadap kualitas audit


6

Selain variabel independensi auditor, fee audit, time budget pressure

dalam penelitian ini juga akan meneliti tentang variabel Locus of control. Locus of

control adalah variabel kepribadian (personility), yang didefinisikan sebagai

keyakinan individu terhadap mampu tidaknya mengontrol nasib (destiny) sendiri

(Kreitner dan Kinicki, 2005). Individu dengan Locus of control eksternal lebih

banyak menyandarkan harapannya untuk bergantung pada orang lain, hidup

mereka cenderung dikendalikan oleh kekuatan di luar diri mereka sendiri seperti

keberuntungan, serta lebih banyak mencari dan memilih kondisi yang

menguntungkan. Auditor yang memiliki kecenderungan locus of control eksternal

akan memiliki kinerja yang rendah dan auditor yang memiliki kinerja yang rendah

akan lebih menerima perilaku disfungsional (Karimi & Alipour, 2011)

Beberapa penelitian menunjukkan Locus of control auditor terkait dengan

penerimaan auditor terhadap tindakan disfungsional dalam audit. Penelitian yang

dilakukan Donnelly et al., (2003) menemukan adanya keterkaitan antara Locus of

control eksternal dengan penerimaan perilaku audit disfungsional, yaitu adanya

hubungan positif. Penelitian Hastuti (2013) menunjukkan Locus of control

internal berpengaruh negatif pada perilaku penurunan kualitas audit, sementara

Locus of control eksternal berpengaruh positif pada perilaku penurunan kualitas

audit. Faktor lain yang mempengaruhi perilaku penurunan kualitas audit adalah

komitmen professional. Komitmen profesionalisme adalah komitmen para

profesional terhadap profesinya. Hasil penelitian Silaban (2009) dan Hastuti

(2013) menunjukkan komitmen profesional berpengaruh negatif pada perilaku

penurunan kualitas audit. Peneliti tertarik untuk meneliti kembali perilaku


7

penurunan kualitas audit di sektor publik dengan variabel independen yaitu

independensi auditor, fee audit, time budget pressure dan Locus of control

terhadap kualitas proses audit

Dilihat berdasarkan research gap dan fenomena gap yang ada dapat dilihat

belum adanya pendekatan yang sesuai yang digunakan oleh peneliti dalam

mengukur kualitas proses audit, sehingga alasan tersebut yang melatarbelakangi

penelitian kualitas proses audit perlu dilakukan. Penelitian ini berdasarkan

penelitian yang dilakukan oleh K. Dwiyani Prassitha dan Ni Luh Sari (2014) di

mana kualitas audit dipengaruhi oleh independensi auditor besaran fee audit dan

dengan menambahkan variabel independen Locus of control yang didapat dari Ida

Perwati dan Sutapa (2016) dan variabel time budget pressure yang diperoleh dari

Winda Kurnia, Khomsiyah, dan Sofie (2014)

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan diatas, maka

dalam penelitian ini diambil judul “Pengaruh Independensi auditor, Fee audit,

Locus of control dan Time budget pressure terhadap Kualitas Audit (Studi

Empiris Pada Kantor Akuntan Publik di Semarang)”.

1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan di atas maka

dapat diketahui bahwa terdapat auditor yang masih melanggar standar auditing

dan SPAP dalam melaksanakan audit laporan keuangan kliennya. Terdapat

indikasi di mana independensi auditor berpengaruh terhadap kualitas audit dan

auditor bekerja sesuai dengan fee audit yang diberikan oleh kliennya yang

berdampak pada kualitas audit serta perilaku Locus of control pada auditor seta
8

adanya time budget. pressure terhadap kualitas audit. Berdasarkan permasalahan

tersebut, maka dapat menimbulkan pertanyaan sebagai berikut :

1. Bagaimana pengaruh independensi auditor terhadap kualitas audit ?

2. Bagaimana pengaruh fee audit terhadap kualitas audit?

3. Bgaimana pengaruh variabel Locus of control terhadap kualitas audit?

4. Bagaimana pengaruh time budget pressure terhadap kualitas audit?

1.3. Tujuan Penelitian

Berdasarkan penelitian diatas maka tujuan dari penelitian ini antara lain :

1. Untuk Mengetahui bagaimana pengaruh independensi auditor terhadap

kualitas audit

2. Untuk mengetahui bagaimana pengaruh fee audit terhadap kualitas audit

3. Untuk mengetahui bagaimana pengaruh Locus of control terhadap kualitas

audit

4. Untuk mengetahui bagaimana pengaruh time budget pressure terhadap

kualitas audit

1.4. Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat dan kontribusi untuk

berbagai pihak diantaranya sebagai berikut:


BAB II
Landasan Teori dan Pengembangan Hipotesis

2.1. Teori Keagenan

Teori keagenan (Agency Theory) menjelaskan adanya konflik antara

manajemen selaku agen dengan pemilik serta entitas lain dalam kontrak (misal

kreditur) selaku prinsipal. Prinsipal ingin mengetahui segala informasi termasuk

aktivitas manajemen, yang terkait dengan investasi atau dananya dalam

perusahaan. Hal ini dilakukan dengan meminta laporan pertanggungjawaban dari

manajemen. Berdasarkan laporan tersebut, prinsipal dapat menilai kinerja

manajemen. Tetapi yang sering terjadi adalah kecenderungan manajemen untuk

melakukan suatu tindakan yang membuat laporannya kelihatan baik, sehingga

kinerjanya dianggap baik. Untuk meminimalkan kecurangan yang dilakukan oleh

manajemen dan membuat laporan keuangan yang dibuat manajemen lebih dapat

dipercaya, maka diperlukan pengujian dan dalam hal itu pengujian tersebut hanya

dapat dilakukan oleh pihak ketiga yaitu auditor independen. (Jensen dan Meckling

dalam Perwati dan Sutapa, 2016)

Teori keagenan digunakan untuk membantu auditor sebagai pihak ketiga

dalam memahami konflik kepentingan yang dapat muncul antara principal dan

agen. Principal selaku investor bekerjasama dan menandatangani kontrak kerja

dengan agen atau manajemen perusahaan untuk menginvestasikan keuangan

mereka. Dengan adanya auditor yang independen diharapkan tidak terjadi

kecurangan dalam laporan keuangan yang dibuat oleh manajemen. Sekaligus

dapat mengevaluasi kinerja agen sehingga akan menghasilkan sistem informasi

9
10

yang relevan yang berguna bagi investor, kreditor dalam mengevaluasi keputusan

rasional untuk investasi.

2.2. Variabel Penelitian

2.2.1. Kualitas Audit

a. Definisi Audit

Definisi audit, menurut Agoes (2012: 4) merupakan suatu pemeriksaan yang

dilakukan secara kritis dan sistematis, oleh pihak yang independen, terhadap

laporan keuangan yang telah disusun oleh pihak manajemen perusahaan kliennya

serta catatan-catatan pembukuan dan bukti-bukti pendukungnya. Adanya audit ini

tujuannya yaitu agar dapat memberikan pendapat mengenai kewajaran laporan

keuangan perusahaan klien yang diaudit.

Sedangkan Elder et al (2012: 4), mendefinisikan audit sebagai pengumpulan

dan evaluasi bukti mengenai informasi perusahaan klien untuk menentukan dan

melaporkan derajat kesesuaian antara informasi tersebut dengan kriteria yang

telah ditetapkan. Audit ini harus dilakukan oleh orang yang berkompeten dan

independen. Menurut Mulyadi (2002: 9), audit merupakan suatu proses sistematik

untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif mengenai pernyataan-

pernyataan tentang kegiatan dan kejadian ekonomi dengan tujuan untuk

menetapkan tingkat kesesuaian antara pernyataan-pernyataan tersebut dengan

kriteria yang telah ditetapkan, serta penyampaian hasil-hasilnya kepada pemangku

kepentingan. “Report of the Committe on Basic Auditing Concepts of the

American Accounting Association” (Accounting Review, vol. 47) mendefinisikan

audit sebagai suatu proses sistematis untuk memperoleh serta mengevaluasi bukti
11

secara objektif mengenai asersi-asersi kegiatan dan peristiwa ekonom, dengan

tujuan menetapkan derajat kesesuaian antara asersi-asersi tersebut dengan kriteria

yang telah ditetapkan sebelumnya serta penyampaian hasil-hasilnya kepada pihak-

pihak yang berkepentingan.

Berdasarkan beberapa pendapat dari para ahli diatas tentang definisi audit,

maka dapat disimpulkan bahwa audit merupakan suatu proses pengumpulan dan

pengevaluasian yang sistematik terhadap bukti -bukti tentang informasi laporan

keuangan kliennya, dengan tujuan untuk mengeluarkan pendapat dan kemudian

disampaikan kepada para pemangku kepentingan.

b. Definisi Kualitas Audit

Istilah kualitas audit dapat memiliki makna yang berbeda tergantung

dari sudut pandang penerima atau pemberi jasa audit. Entitas pemilik

maupun pihak pengguna laporan keuangan berpendapat bahwa kualitas audit

terjadi jika auditor dapat memberikan jaminan bahwa tidak ada salah saji

material atau kecurangan (fraud) dalam laporan keuangan auditan. Sedangkan

para auditor memandang kualitas audit terjadi apabila mereka bekerja sesuai

standar profesional yang ada, dapat menilai resiko bisnis audit dengan tujuan

untuk meminimalisasi resiko dan menghindari kejatuhan reputasi auditor

(Harom, 2012 dalam Sinaga, 2012).

Sedangkan De Angelo (1981) yang dikutip oleh Rosnidah dkk (2011),

mendefinisikan kualitas audit sebagai probabilitas dimana seorang auditor

menemukan dan melaporkan tentang adanya suatu pelanggaran dalam sistem

akuntansi kliennya. Berdasarkan beberapa pendapat diatas terkait dengan definisi


12

kualitas audit, dapat disimpulkan bahwa kualitas audit merupakan semua

probabilitas auditor dimana pada saat melakukan audit laporan kliennya, auditor

dapat menemukan pelanggaran dalam sistem akuntansi kliennya dan

melaporkannya dalam laporan audit, dan dalam melaksanakan tugasnya tersebut

auditor berpedoman pada standar auditing dan standar pengendalian mutu.

Audit yang berkualitas adalah audit yang dapat ditindak lanjuti oleh auditee.

Kualitas harus dibangun sejak awal pelaksanaan audit hingga pelaporan dan

pemberian rekomendasi. Berdasarkan Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan

Republik Indonesia No 01 Tahun 2007 mengenai Standar Pemeriksaan Keuangan

Negara (SPKN), menurut Efendy (2010) kualitas audit diukur melalui :

1. Kualitas Proses (Keakuratan Temuan Audit, sikap skeptisme)

Besarnya manfaat yang diperoleh dari pekerjaan pemeriksaan yang dilaporkan

atau rekomendasi yang dibuat, tetapi terletak pada efektivitas penyelesaian yang

ditempuh oleh entitas yang diperiksa. Selain itu audit harus harus dilakukan

dengan cermat, sesuai prosedur, sambil terus mempertahankan sikap skeptisme

2. Kualitas Audit ( Nilai Rekomendasi, kejelasan audit, manfaat audit)

Manajemen entitas yang diperiksa bertanggung jawab untuk menindaklanjuti

rekomendasi serta menciptakan dan memelihara suat proses dan sistem informasi

untuk memantau status tindak lanjut atas rekomendasi pemeriksa.

3. Kualitas tindak hasil lanjut

Pemeriksa wajib merekomendasikan agar manajemen memantau status tindak

lanjut atas rekomendasi pemeriksa. Perhatian secara terus menerus terhadap


13

temuan pemeriksaan yang material berserta rekomendasinya dapat membantu

pemeriksa untuk menjamin terwujudnya manfaat pemeriksaan yang dilakukan.

Beberapa faktor yang mempengaruhi kualitas audit menurut Hameed (1995)

dalam Husam Al-Khaddash (2013: 208) diantaranya adalah:

1) Pengalaman auditor (auditor experience)

2) Kejujuran (honest)

3) Pengetahuan pada standar auditing dan akuntansi (knowledge in accounting and

auditing standards)

Dalam Pardede (2012) Faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas audit

adalah:

1. Audit Tenure

Audit tenure adalah lamanya masa jabatan yang dipegang oleh suatu Kantor

Akuntan Publik (KAP) dalam memberikan jasa audit terhadap kliennya.

2. Reputasi KAP

Reputasi auditor adalah seseorang auditor yang memiliki sumber daya yang lebih

besar dalam mengaudit dengan mempunyai kualitas yang baik juga dari dulu

hingga sekarang.

3. Ukuran Perusahaan Klien

Ukuran perusahaan klien merupakan suatu skala yang mengklasifikasikan

kecilnya perusahaan yang berhubungan dengan financial perusahaan.

4. Corporate Governance

Forum for Corporate Governance in Indonesia (FCGI) dalam publikasi

pertamanya mempergunakan definisi Cadbury Committee, yaitu seperangkat


14

peraturan yang mengatur hubungan antara pemegang saham, pengurus

(pengelola) perusahaan, pihak kreditur, pemerintah, karyawan serta para

pemegang kepentingan intern dan ekstern lainnya yang berkaitan dengan hak-hak

dan kewajiban mereka, atau dengan kata lain suatu sistem yang mengatur dan

mengendalikan perusahaan.

Sukrisno Agoes dan Hoesada (2012: 160), menjelaskan bahwa terdapat dua

faktor yang harus diperhatikan dalam tahap pelaksana kerja lapangan, yaitu

compliance audit dimana kebijakan dan prosedur telah ditaati dan apakah

prosedur operasi dan sistem pengendalian manajemen telah tercapai dengan baik

sehingga secara ekonomis, efisien dan efektivitas dapat tercapai.

Berikut merupakan indikator yang digunakan untuk mengukur kualitas audit

menurut Ririn Choiriyah (2012: 8):

1) Melaporkan semua kesalahan klien

Auditor menemukan dan melaporkan apabila terdapat ketidakwajaran dalam

laporan keuangan klien, tanpa terpengaruh oleh hal-hal lainnya.

2) Pemahaman terhadap sistem informasi akuntansi klien

Auditor yang memiliki pemahaman yang baik terkait dengan sistem akuntansi

kliennya, maka akan lebih mudah dalam melakukan audit dikarenakan sudah

mengetahui informasi-informasi yang dapat memberikannya kemudahan dalam

menemukan salah saji laporan keuangan kliennya.

3) Komitmen yang kuat dalam menyelesaikan kualitas audit

Seorang auditor harus memiliki komitmen yang kuat terhadap kualitas audit.

Adanya pendidikan profesi berkelanjutan dan juga penempuhan pendidikan


15

formal yang diwajibkan oleh IAI kepada audior tujuannya yaitu agar kerja

auditnya berkualitas

4) Berpedoman pada prinsip auditing dan prinsip akuntansi dalam melakukan

pekerjaan lapangan.

Seorang auditor haruslah berpedoman pada prinsip-prinsip auditing dan prinsip

akuntansi, mengikuti prosedur audit, independen. Kompeten, memiliki etika yang

tinggi dan berpegang pada prinsip-prinsip auditor.

5) Tidak begitu saja percaya terhadap pernyataan klien

Auditor tidak boleh begitu saja percaya dengan pernyataan-pernyataan yang

diberikan oleh klien. Auditor harus melakukan penyelidikan-penyelidikan terlebih

dahulu terkait dengan kebenarannya, dan mencari bukti-bukti yang dapat

mendukung pernyataan-pernyataan tersebut.

6) Sikap hati-hati dalam pengambilan keputusan

Auditor tidak boleh begitu saja percaya dengan pernyataan-pernyataan yang

diberikan oleh klien. Auditor harus melakukan penyelidikan-penyelidikan terlebih

dahulu terkait dengan kebenarannya, dan mencari bukti-bukti yang dapat

mendukung pernyataan-pernyataan sebelum mengambil keputusan.

2.2.2. Independensi

a. Pengertian Independensi

Independensi berarti sikap mental yang bebas dari pengaruh, tidak

dikendalikan oleh orang lain, tidak tergantung pada orang lain. Independensi juga

dapat diartikan adanya kejujuran dalam diri auditor dalam mempertimbangkan


16

fakta dan adanya pertimbangan yang obyektif tidak memihak dalam diri auditor

dalam merumuskan dan menyatakan pendapat.

Dalam SPAP (Standar Profesional Akuntan Publik) (2011: 220) , memuat

bahwa:

Standar ini mengharuskan auditor bersikap independen, artinya tidak mudah


dipengaruhi, karena Auditor tidak dibenarkan memihak kepada kepentingan
siapapun, sebab bagaimanapun sempurnanya keahlian teknis yang ia miliki, ia
akan kehilangan sikap tidak memihak yang justru sangat penting untuk
mempertahankan kebebasan pendapatnya. Auditor mengakui kewajiban untuk
jujur tidak hanya kepada manajemen dan pemilik perusahaan, tetapi kepada
kreditur dan pihak lain.

Menurut Arens ( 2011 : 74 ), pengertian independensi yaitu:


Independensi dalam audit berarti mengambil sudut pandang yang tidak bias
dalam melakukan pengujian audit, evaluasi atas hasil pengujian dan penerbitan
laporan audit. Independensi merupakan salah satu karakteristik terpenting bagi
auditor dan merupakan dasar prinsip integritas dan objektivitas.

b. Jenis Independensi

Menurut Sukrisno Agoes (2012 : 34), pengertian independensi bagi akuntan

publik (external audit) dan internal audit ada tiga jenis independensi:

a. Independent In Appearance (independensi dilihat dari penampilannya di struktur

organisasi perusahaan). In appearance, akuntan publik adalah independen karena

merupakan pihak di luar perusahaan sedangkan internal auditor tidak independen

karena merupakan pegawai perusahaan.

b. Independent In Fact (Independensi dalam kenyataannya/dalam menjalankan

tugasnya). In-Fact, akuntan publik seharusnya independen, sepanjang dalam

menjalankan tugasnya memberikan jasa profesional, bisa menjaga integritas dan

selalu mentaati kode etik, profesi akuntan publik dan standar profesional akuntan

publik. In fact, internal auditor bisa independen jika dalam menjalankan tugasnya
17

selalu mematuhi kode etik internal auditor dan professional practise framework

of internal auditor, jika tidak demikian internal auditor in fact tidak independen.

c. Independent In Mind (Independensi dalam pikiran) misalnya seorang auditor

mendapatkan temuan audit yang memiliki indikasi pelanggaran atau korupsi atau

yang memerlukan audit adjustment yang material. Kemudian dia berpikir untuk

menggunakan audit findings tersebut untuk memeras auditee. Walaupun baru

dipikiran, belum dilaksanakan, in mind auditor sudah kehilangan

independensinya. Hal ini berlaku baik untuk akuntan publik maupun internal

auditor.

Kode Etik Akuntan Publik menyebutkan bahwa independensi adalah sikap

yang diharapkan dari seorang akuntan publik untuk tidak mempunyai

kepentingan pribadi dalam melaksanakan tugasnya, yang bertentangan dengan

prinsip integritas dan objektivitas.

Sebagian besar persyaratan independensi IAPI sesuai dengan persyaratan

independensi Bapepam – LK. Namun karena kode etik tersebut cenderung

bersifat principle-based maka kode etik IAPI dan Bapepam-LK saling

melengkapi satu sama lain, sehingga memberikan panduan yang bermanfaat bagi

para auditor.

Persyaratan umum bagi independensi auditor melarang para auditor untuk

terlibat dalam aktivitas audit di suatu entitas bilamana terdapat konflik

kepentingan yang belum terselesaikan terkait dengan entitas tersebut.

Mengabaikan konflik kepentingan bukan merupakan alasan yang dapat diterima.

KAP diharuskan untuk memiliki sistem pengendalian mutu dan menerapkannya,


18

sehingga akan menjadikan auditor waspada terhadap adanya konflik kepentingan

maupun potensi konflik kepentingan yang mungkin muncul.

Auditor tidak hanya diharuskan untuk menjaga sikap mental independen

dalam menjalankan tanggung jawabnya, namun juga penting bagi para pengguna

laporan keuangan untuk memiliki kepercayaan terhadap independensi auditor.

Kedua unsur independensi ini sering kali diidentifikasikan sebagai independen

dalam fakta atau independen dalam pikiran, dan independen dalam penampilan.

Independen dalam fakta muncul ketika auditor secara nyata menjaga sikap

objektif selama melakukan audit. Independen dalam penampilan merupakan

interpretasi orang lain terhadap independensi auditor tersebut.

Kesimpulan mengenai pentingnya independensi akuntan publik sebagai

berikut:

a. Independensi merupakan syarat yang sangat penting bagi profesi akuntan publik

untuk memulai kewajaran informasi yang disajikan oleh manajemen kepada

pemakai informasi.

b. Independensi diperlukan oleh akuntan publik untuk memperoleh kepercayaan dari

klien dan masyarakaat, khususnya para pemakai laporan keuangan.

c. Independensi diperoleh agar dapat menambah kredibilitas laporan keuangan yang

disajikan oleh manajemen.

d. Jika akuntan publik tidak independen maka pendapat yang dia berikan tidak

mempunyai arti atau tidak mempunyai nilai.

e. Independensi merupakan martabat penting akuntan publik yang secara

berkesinambungan perlu dipertahankan.


19

Dari berbagai pendapat mengenai independensi di atas, terdapat satu

kesepakatan bahwa independensi merupakan hal penting yang harus dimiliki

oleh auditor. Terdapat berbagai jenis independensi, tetapi dapat disimpulkan

bahwa independensi yang dapat dinilai hanyalah independensi yang kelihatan.

Dan penilaian terhadap independensi yang kelihatan ini selalu berkaitan dengan

hubungan yang dapat dilihat serta diamati antara auditor dan kliennya.

Pada penelitian ini penulis menyimpulkan bahwa seorang auditor yang

memiliki sikap independensi yang baik diantaranya: (1) bebas dari pengaruh dan

tidak dikendalikan pihak lain, (2) tidak mempunyai hubungan dengan klien

seperti hubungan sosial, kekeluargaan, atau hubungan lainnya, (3) tidak terlibat

dalam pertentangan kepentingan dengan pihak yang di auditnya, (4) memiliki

sikap netral dan tidak bias, (5) auditor memiliki hubungan kerjasama ataupun

memegang investasi bisnis dengan perusahaan yang diauditnya.

2.2.3. Fee audit

a. Definisi Fee audit

Dalam audit penghasilan yang diterima oleh auditor atas jasa auditnya

disebut dengan fee. Besarnya fee yang akan diterima seorang auditor tergantung

pada jumlah biaya kesepakatan antara KAP dan klien. Menurut Gammal (2012)

dalam Margi (2014) menyebutkan bahwa fee audit dapat didefinisikan sebagai

jumlah biaya (upah) yang dibebankan oleh auditor untuk proses audit kepada

perusahaan. Penentuan fee audit biasanya didasarkan pada kontrak antara auditor

dan auditee sesuai dengan waktu dilakukannya proses audit, layanan, dan jumlah
20

staf yang dibutuhkan untuk proses audit. Menurut Sukrisno Agoes (2012:18) Fee

audit merupakan besarnya biaya tergantung dari resiko penugasan, kompleksitas

jasa yang diberikan, tingkat keahlian yang diperlukan untuk melaksanakan jasa

tesebut, struktur biaya KAP yang bersangkutan dan pertimbangan professional

lainya.

Sedangkan menurut Hussam Al-Khaddash et al (2013: 209),

mendefinisikan fee audit sebagai berikut:

“Audit fees mean all charges that the companies pay to the external
auditors against the audit services and non-audit services , e.g. management
advisory and consultants. Auditing fees consist mainly of the wages and benefits
of office and field personnel, travel costs, and other costs necessary to the audit
and related support activities.”

Menurut Poi (2014) menyatakan terdapat beberapa indikator dari fee audit

yaitu :

a. Risiko penugasan

b. Kompleksitas jasa yang diperlukan

c. Struktur biaya KAP yang bersangkutan dan pertimbangan profesi lainnya

d. Ukuran KAP

Berdasarkan surat keputusan ketua umum institut akuntan publik

Indonesia No: kep. 024/ IAPI/ VII/ 2008 dalam menetapkan fee audit, hal-hal

yang perlu dipertimbangkan oleh akuntan publik, adalah sebagai berikut:

a) Kebutuhan klien

b) Tugas dan tanggung jawab menurut hukum

c) Independensi
21

d) Tingkat keahlian dan tanggung jawab yang melekat pada pekerjaan yang

dilakukan, serta tingkat kompleksitas pekerjaan

e) Banyaknya waktu yang diperlukan secara efektif digunakan oleh akuntan publik

dan stafnya untuk menyelesaikan pekerjaan

f) Basis penetapan fee yang telah disepakati

Berdasarkan penjelasan terkait dengan definisi fee audit diatas, dapat

disimpulkan bahwa fee audit merupakan jumlah pendapatan yang diterima oleh

auditor yang besarnya bervariasi tergantung dari keuangan dan ukuran perusahaan

klien, kompleksitas jasa audit, risiko audit, tingkat keahlian auditor, efisiensi yang

dimiliki auditor dan nama KAP yang melakukan jasa audit.

Menurut Nor (2012) menyatakan bahwa semakin tinggi fee yang akan

diterima oleh auditor maka motivasi auditor dalam menyelesaikan tugasnya akan

semakin tinggi. Fee yang akan diterima oleh auditor ini tentu saja dapat

menunjang motivasi auditor dalam bekerja. Apabila fee yang diterima auditor

semakin tinggi maka semakin besar pula tanggung jawab auditor dalam

menyelesaikan tugasnya. Menurut Putri (2012) menyatakan imbalan yang terlalu

rendah atau secara signifikan jauh lebih rendah dari yang dikenakan oleh auditor

akan menimbulkan keraguan mengenai kemampuan anggota dalam menerapkan

standar teknis dan standar professional yang berlaku.

Berdasarkan pernyataan tersebut dapat dijelaskan bahwa fee audit

merupakan keseluruhan biaya yang dibayarkan oleh perusahan klien kepada

auditor eksternal terhadap jasa audit dan non-audit, yaitu konsultan dan penasehat
22

manajemen. Fee audit terdiri dari upah kepada auditor, biaya untuk perjalanan,

serta biaya lain yang diperlukan dalam kegitan audit dan pendukung lainnya.

b. Dasar Penentuan Fee audit

Menurut Abdul Halim (2003: 99), terdapat beberapa cara dalam penentuan

atau penetapan fee audit, yaitu:

1) Per Diem Basis

Per Diem Basis ini ditentukan dengan dasar waktu yang dipergunakan oleh tim

auditor. Hal pertama yang dilakukan dalam cara ini yaitu menentukan fee per jam,

kemudian dikalikan dengan jumlah waktu per jam yang dihabiskan oleh tim.

Dalam hal ini tarif fee per jam berbeda-beda berdasarkan tingkat stafnya.

2) Flat atau Kontrak Basis

Flat atau Kontrak Basis ini fee audit dihitung sekaligus secara borongan tanpa

memperhatikan waktu audit yang dihabiskan. Pada cara ini, hal tepentingnya yaitu

pekerjaan audit selesai sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati.

3) Maksimum Fee Basis

Maksimum Fee Basis merupakan gabungan dari kedua cara diatas. Pertama

menentukan tarif per jam kemudian dikalikan dengan jumlah waktu tertentu

namun dengan batasan maksimum. Adanya penerapan batas maksimum ini

ditujukan agar auditor tidak mengulur waktu dalam bekerja.

c. Faktor–Faktor Penentu Besarnya Fee audit

Menurut Abdul Halim (2003: 99), terdapat banyak faktor yang

mempengaruhi besarnya fee audit, namun terdapat 4 faktor yang dominan, yaitu:
23

1) Karakteristik keuangan, misalnya yaitu tingkat penghasilan, laba, aktiva, modal,

dll.

2) Lingkungan, misalnya yaitu adanya persaingan, pasar tenaga profesional, dll.

3) Karakteristik operasi, misalnya yaitu jenis industri klien, jumlah lokasi anak

perusahaan, jumlah lini produk, dll.

4) Kegiatan eksternal auditor, misalnya yaitu pengalaman, tingkat koordinasi dengan

internal auditor, dll.

Berikut ini merupakan indikator fee audit, Sukrisno Agoes (2012:46):

a) Risiko audit

Besar kecilnya fee audit yang diterima oleh auditor dipengaruhi oleh risiko audit

dari kliennya.

b) Kompleksitas jasa yang diberikan

Fee audit yang akan diterima auditor, disesuaikan dengan tinggi rendahnya

kompleksitas tugas yang akan dikerjakannya. Semakin tinggi tingkat km

pleksitasnya maka akan semakin tinggi fee audit yang akan diterima oleh auditor.

c) Tingkat keahlian auditor dalam industri klien

Auditor yang memiliki tingkat keahlian yang semakin tinggi akan lebih mudah

untuk mendeteksi kecurangan-kecurangan pada laporan keuangan kliennya.

d) Struktur biaya KAP

Auditor mendapatkan fee-nya disesuaikan dengan struktur biaya pada masing-

masing KAP. Hal ini dikarenakan untuk menjaga auditor agar tidak terjadi perang

tarif.
24

2.2.4. Locus of control

a. Pengertian Locus of control

Locus of control menurut Erdogan (dikutip Kutanis, Mesci & Ovdur,

2011) mencakup gagasan bahwa individu sepanjang hidup mereka, menganalisis

peristiwa sebagai hasil dari perilaku mereka atau mereka percaya bahwa peristiwa

tersebut merupakan hasil dari kebetulan, nasib atau kekuatan di luar kendali

mereka. Locus of control menurut Lee-Kelley (dikutip April, Dharani & Peters,

2012) digambarkan sebagai dimensi dengan dua sisi yang berlawanan. Dimensi

yang mencerminkan sejauh mana orang percaya bahwa apa yang terjadi kepada

mereka adalah dalam kendali mereka atau di luar kendali mereka.

Locus of control menurut Erdogan (dikutip Kutanis, Mesci & Ovdur,

2011) mencakup gagasan bahwa individu sepanjang hidup mereka, menganalisis

peristiwa sebagai hasil dari perilaku mereka atau mereka percaya bahwa peristiwa

tersebut merupakan hasil dari kebetulan, nasib atau kekuatandi luar kendali

mereka. Locus of control menurut Lee-Kelley (dikutip April, Dharani & Peters,

2012) digambarkan sebagai dimensi dengan dua sisi yang berlawanan. Dimensi

yang mencerminkan sejauh mana orang percaya bahwa apa yang terjadi kepada

mereka adalah dalam kendali mereka atau di luar kendali mereka.

Locus of control lmenurut Demirtas & Güneş(dikutip Hamedoglu, Kantor

& Gulay, 2012) dapat didefinisikan sebagai kekuatan yang mengendalikan

tindakan diri karyawan dan hal-hal yang dilakukan terhadap mereka, selain itu
25

Locus of control dianggap sebagai persepsi orang tentang siapa atau apa yang

bertanggung jawab atas hasil dari perilaku atau peristiwa dalam kehidupan

mereka. Dapat dikategorikan ke dalam Locus of control internal dan eksternal.

Locus of control menurut Ghufron & Risnawita (2011, p65) adalah gambaran

pada keyakinan seseorang mengenai sumber penentu perilakunya.

Locus of control merupakan salah satu faktor yang sangat menentukan

perilaku individu. Berdasarkan pandangan beberapa ahli di atas, maka dapat

disimpulkan bahwa Locus of control merupakan suatu konsep yang menunjukkan

pada keyakinan individu mengenai peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam

hidupnya. Locus of control mengarah pada suatu ukuran yang menunjukkan

bagaimana seseorang memandang kemungkinan adanya hubungan antara

perbuatan yang dilakukan dengan akibat atau hasil yang diperoleh. Jadi, Locus of

control adalah persepsi seseorang terhadap keberhasilan ataupun kegagalannya

dalam melakukan berbagai kegiatan dalam hidupnya yang disebabkan oleh

kendali dirinya atau kendali di luar dirinya.

b. Dimensi-Dimensi Locus of control

1. Locus of control internal

Menurut Rotter (dikutip Karimi & Alipour, 2011) Locus of control internal

mengacu pada orang-orang yang percaya bahwa hasil, keberhasilan dan kegagalan

mereka adalah hasil dari tindakan dan usaha mereka sendiri. Menurut Kreitner &

Kinicki (2012, p154) individu yang memiliki kecendrungan Locus of control

internal adalah individu yang memiliki keyakinan untuk dapat mengendalikan


26

segala peristiwa dan konsekuensi yang memberikan dampak pada hidup mereka.

Contohnya seorang mahasiswa memiliki IPK yang tinggi dikarenakan keyakinan

atas kemampuan dirinya dalam menjawab soal-soal ujian yang diberikan.

Menurut Hanurawan (2010, p113) orang dengan Locus of control internal

sangat sesuai untuk menduduki jabatan yang membutuhkan inisiatif, inovasi, dan

perilaku yang dimulai oleh diri sendiri seperti peneliti, manajer atau perencana.

Menurut Robbins (2007, p138) Locus of control internal adalah individu yang

percaya bahwa mereka merupakan pemegang kendali atas apa pun yang terjadi

pada diri mereka. Individu dengan Locus of control internal mempunyai persepsi

bahwa lingkungan dapat dikontrol oleh dirinya sehingga mampu melakukan

perubahan- perubahan sesuai dengan keinginannya. Faktor internal individu yang

di dalamnya mencakup kemampuan kerja, kepribadian, tindakan kerja yang

berhubungan dengan keberhasilan bekerja, kepercayaan diri dan kegagalan kerja

individu bukan disebabkan karena hubungan dengan mitra kerja.

2. Locus of control eksternal

Menurut Rotter (dikutip Karimi & Alipour, 2011) locus of control

eksternal mengacu pada keyakinan bahwa kesempatan, nasib, manajer, supervisor,

organisasi dan hal-hal yang lainnya dapat lebih kuat untuk membuat keputusan

tentang kehidupan dan hasil dari seorang individu. Menurut Hanurawan (2010,

p113) orang dengan Locus of control eksternal sangat sesuai dengan jabatan-

jabatan yang membutuhkan pengarahan dari orang lain, seperti karyawan dan

mekanik kelas bawah. Menurut Robbins (2007,p138), individu yang berkeyakinan

bahwa apa pun yang terjadi pada diri mereka dikendalikan oleh kekuatan luar
27

seperti keberuntungan atau kesempatan, dikatakan sebagai individu yang memiliki

Locus of control eksternal. Individu dengan Locus of control eksternal tinggi

cenderung akan pasrah terhadap apa yang menimpa dirinya tanpa usaha untuk

melakukan perubahan, sehingga cenderung untuk menyukai perilaku penyesuaian

diri terhadap lingkungan agar tetap bertahan dalam situasi yang ada. Faktor

eksternal individu yang di dalamnya mencakup nasib, keberuntungan, kekuasaan

atasan dan lingkungan kerja.

c. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Locus of control

Dari beberapa hasil penelitian dapat disimpulkan faktor-faktor yang

mempengaruhi Locus of control seorang individu yaitu:

1. Faktor keluarga

Menurut Kuzgun (dikutip Hamedoglu, Kantor & Gulay, 2012) lingkungan

keluarga tempat seorang individu tumbuh dapat memberikan pengaruh terhadap

Locus of control yang dimilikinya. Orang tua yang mendidik anak, pada

kenyataannya mewakili nilai-nilai dan sikap atas kelas sosial mereka. Kelas sosial

yang disebutkan di sini tidak hanya mengenai status ekonomi, tetapi juga

memiliki arti yang luas, termasuk tingkat pendidikan, kebiasaan, pendapatan dan

gaya hidup. Individu dalam kelas sosial ekonomi tertentu mewakili bagian dari

sebuah sistem nilai yang mencakup gaya membesarkan anak, yang mengarah pada

pembangunan karakter kepribadian yang berbeda.

Perilaku yang perilaku di bawah kontrol yang ketat sering timbul di

lingkungan otokratis seperti contoh anak-anak tumbuh sebagai pemalu, suka

bergantung. (Locus of control eksternal). Di sisi lain, ia mengamati bahwa anak-


28

anak yang tumbuh dalam lingkungan yang demokratis, mengembangkan rasa

individualisme yang kuat menjadi mandiri, dominan, memiliki keterampilan

interaksi sosial, percaya diri, dan rasa ingin tahu yang besar (Locus of control

internal).

2. Faktor motivasi

Menurut Forte (dikutip Karimi & Alipour, 2011), kepuasan kerja, harga diri,

peningkatan kualitas hidup (motivasi internal) dan pekerjaan yang lebih baik,

promosi jabatan, gaji yang lebih tinggi (motivasi eksternal) dapat mempengaruhi

Locus of control seseorang. Reward dan punishment (motivasi eksternal) juga

berpengaruh terhadap Locus of control menurut Mischel (dikutip Nevid, 2009,

p498).

3. Faktor pelatihan

Program pelatihan telah terbukti efektif mempengaruhi Locus of control

individu sebagai sarana untuk meningkatkan kemampuan peserta pelatihan dalam

mengatasi hal-hal yang memberikan efek buruk. Pelatihan adalah sebuah

pendekatan terapi untuk mengembalikan kendali atas hasil yang ingin diperoleh.

Pelatihan diketahui dapat mendorong Locus of control internal yang lebih tinggi,

meningkatkan prestasi dan meningkatkan keputusan karir menurut Luzzo, Funk &

Strang (dikutip Huang & Ford,2011)

d. Perbedaan Karakteristik Locus of control

Ada beberapa perbedaan karakter individu yang memiliki locus of control

internal dan eksternal menurut Andre (2008, p36), yaitu:


29

Tabel 2.1
Karakteristik Individu Berdasarkan Locus of control
Locus of control Internal Locus of control Eksternal
Memiliki kontrol terhadap perilaku diri yang Memiliki kontrol terhadap perilaku diri
lebih baik, perilaku dalam bekerja lebih positif yang buruk
Lebih aktif dalam mencari informasi dan Kurang aktif dalam mencari informasi
pengetahuan yang berhubungan dengan situasi dan pengetahuan yang berhubungan
yang dihadapi dengan situasi yang dihadapi
Memiliki self-esteem yang lebih tinggi Memiliki self-esteem yang lebih rendah
Memiliki kepuasan kerja yang lebih tinggi Memiliki kepuasan kerja yang lebih
rendah
Memiliki kemampuan yang lebih baik untuk Tidak mampu untuk mengatasi stress
mengatasi stress dan kesulitan lainnya dalam dan kesulitan dalam pekerjaan dengan
pekerjaan cara yang tepat
Meyakini reward dan punishment yang mereka Meyakini reward dan punishment yang
terima berhubungan dengan kinerja yang mereka terima sebagai kekuatan yang
mereka hasilkan berubah-ubah dan tidak tentu
Sumber : Andre (2008)

2.2.5. Time budget pressure

a. Pengertian

De Zoort dan Lord (1997) dalam Simanjuntak (2008), menyebutkan, ketika

menghadapi tekanan anggaran waktu, auditor akan memberikan respons dengan

dua cara, yaitu; fungsional dan disfungsional. Tipe fungsional adalah perilaku

auditor untuk bekerja lebih baik dan menggunakan waktu sebaikbaiknya, hal ini

sesuai juga dengan pendapat yang dikemukakan oleh Glover (1997) dalam

Simanjuntak (2008), yang mengatakan bahwa anggaran waktu diidentifikasikan

sebagai suatu potensi untuk meningkatkan penilaian audit (audit judgement)

dengan mendorong auditor lebih memilih informasi yang relevan dan


30

menghindari penilaian yang tidak relevan.

Sementara itu tipe disfungsional perilaku auditor yang dikemukakan oleh

Rhode (1978) dalam Simanjuntak (2008), mengatakan bahwa tekanan anggaran

waktu berpotensi menyebabkan perilaku penurunan kualitas audit. Time budget

pressure adalah suatu keadaan ketika auditor dituntut untuk melakukan efisiensi

terhadap anggaran waktu yang telah disusun (Herningsih, 2001). Anggaran

waktu (time budget) disusun digunakan untuk memprediksi waktu yang

dibutuhkan setiap tahap pelaksanaan program audit untuk berbagai tingkat

auditor (Rimawati,2011).

Berdasarkan beberapa keterangan tersebut dengan ini maka peneliti dapat

menyimpulkan bahwa time budget pressure merupakan suatu bentuk tekanan

anggaran waktu terhadap program kerja seorang auditor dalam melaksanakan

tugas auditnya sehingga dapat mengganggu program kerja seorang auditor dalam

melakukan tugas audit. (Ida et.al, 2010)

Anggaran waktu (time budget) disusun digunakan untuk memprediksi waktu

yang dibutuhkan setiap tahap pelaksanaan program audit untuk berbagai tingkat

auditor. Penentuan waktu dalam program audit merupakan pertimbangan penting

karena tagihan biaya audit kepada klien didasarkan pada banyaknya waktu audit

yang dibebankan kepada perikatan. Semakin lama waktu yang dianggarkan

dalam pelaksanaan audit akan semakin besar pula tagihan biaya yang dibebankan

dan sebaliknya. Maka dapat disimpulkan bahwa elemen paling mahal dari suatu

perikatan audit adalah waktu ( jam kerja) auditor. (Ida et.al, 2010)
31

Auditor senior juga menggunakan anggaran waktu audit untuk mengukur

efisiensi staf dan menentukan pada setiap tahap perikatan apakah kemajuan

pekerjaan berada pada tingkat yang memuaskan.

b. Sanksi atas Audit Over Time budget

Menurut Kamus Besar Ilmu Pengetahuan (2006), sanksi adalah tindakan

untuk memaksa seseorang bertindak sesuai standar sosial yang berlaku (hukum,

moralitas, adat istiadat, profesi dan lainnya). Sanksi timbul sebagai konsekuensi

karena pelanggaran yang dilakukan seseorang terhadap aturan yang berlaku.

Sanksi yang dimaksud dalam penelitian ini adalah sanksi yang diterapkan oleh

KAP ditempat auditor bekerja dan IAPI sebagai lembaga yang paling berwenang

dalam mengatur etika profesi akuntan publik. Time budget merupakan sesuatu

yang lazim dan harus ditepati setiap melaksanakan tugas audit. Tetapi seringkali

auditor menyelesaikan melebihi batas anggaran waktu yang telah dibuat yang

menimbulkan suatu sanksi tegas yang telah ditentukan KAP yang membuat

auditor merespon kedalam dua bentuk sikap, yaitu fungsional dan disfungsional.

(Choiriyah, 2012)

Hasil penelitian yang dilakukan Gregory dan Shaun (2007: 66), terdapat

empat faktor yang mempengaruhi kemampuan auditor dalam mencapai time

budget yang telah ditetapkan, yaitu: imbalan jasa dari klien (client fees), program

audit (audit programme), waktu sebenarnya yang digunakan untuk melakukan

audit tahun lalu ( last year actual time spent on audits), dan partisipasi auditor

dalam menyusun anggaran waktu (auditors’ participation in setting time

budgets).
32

Berikut merupakan indikator dari time budget pressure, menurut Kelley, T

dan L Margheim (1990) dalam Choiriyah (2012: 10-11):

a) Pemahaman auditor atas time budget

Auditor harus dapat memahami time budget yang telah disetujui oleh klien

dengan auditor. Sehingga, auditor dapat memanfaatkan waktu dengan sebaik-

baiknya.

b) Tanggung jawab auditor atas time budget

Auditor harus mengetahui apa saja tanggung jawabnya dalam pekerjaan untuk

melakukan audit tersebut serta target-target yang akan dicapai. Sehingga, auditor

dapat mempertanggung jawabkan time budget yang telah disetujui dan tetap

menjaga agar proses audit tetap berjalan sesuai prosedur.

c) Penilaian kerja oleh atasan

Time budget dapat digunakan oleh atasan untuk menilai kinerja auditor dengan

membandingkan dengan kerja sesungguhnya. Auditor yang dapat mencapai time

budget yang telah disetujui atau telah ditetapkan, maka dapat memberikan

gambaran bahwa auditor tersebut memiliki kinerja yang bagus.

d) Alokasi fee untuk biaya audit

Pemenuhan time budget yang telah ditetapkan sangat dipengaruhi oleh fee yang

akan diterima. Dikarenakan fee audit mempengaruhi lancar tidaknya proses audit

dan juga untuk pengalokasian biaya audit.

e) Frekuensi revisi untuk time budget

Apabila frekuensi revisi tinggi, maka auditor akan merasa tertekan dengan

keadaan tersebut untuk memenuhi time budget yang telah disepakati. Auditor
33

melakukan revisi atas anggaran waktu apabila terdapat masalah dalam proses

selama melakukan audit, dengan keadaan auditor yang tertekan akan berdampak

pada kualitas audit.

2.3. Penelitian Terdahulu

Adapun beberapa penelitian sebelumnya mengenai pengaruh independensi

auditor, fee audit, terhadap kualitas audit dengan time budget pressure dapat

dilihat dalam tabel berikut:

Peneliti dan Judul Penelitian Variabel Hasil Penelitian


Tahun
Penelitian
Winda Pengaruh X1= Kompetensi kompetensi, independensi,
Kurnia, Kompetensi, X2= Independensi dan etika berpengaruh positif
Khoms iyah, Independensi, X3=Tekanan Waktu terhadap kualitas audit.
dan Sofie Tekanan Waktu dan X4= Etika Auditor Sedangkan tekanan anggaran
(2014) Etika Auditor Y=Kuaitas Audit waktu (time budget
terhadap Kualitas pressure) berpengaruh
Audit negatif terhadap kualitas
audit.
Ririn Pengaruh Time X1= Time budget Time budget pressure
Choiriyah budget pressure dan pressure berpengaruh negatif terhadap
(2012) Pengalaman Kerja X2= Pengalaman kualitas audit.
Auditor terhadap Kerja Sedangkan pengalaman
Kualitas Audit Y=Kualitas Audit auditor berpengaruh positif
Kantor Akuntan terhadap kualitas auditor.
Publik di Bali
Amalia Dewi Kompetensi dan X1= kualitas audit Kompetensi dan
Rosalina Independensi X2= kompetensi X3 independensi secara simultan
(2007) audotor terhadap = independensi dan parsial berpengaruh
kualitas audit Y= kualitas audit signifikan terhadap kualitas
audit.
Elisha Pengaruh X1= Independensi Independensi berpengaruh
Muliani Independensi, Auditor terhadap kualitas audit,
Singgih dan Pengalaman, Due X2= Pengalaman pengalaman tidak
Icuk Rangga Professional Care X3 = Due berpengaruh terhadap
Bawono Dan Akuntabilitas Professional Care kualitas audit, due
34

(2010) Terhadap Kualitas X4 = Akuntabilitas professional care


Audit Y= Kualitas Audit berpengaruh terhadap
Objek : KAP “Big kualitas audit, dan
Four” di Indonesia Akuntabilitas berpengaruh
terhadap kualitas audit
Piter Pengaruh Time X1 = Time budget Time budget pressure dan
Simanjuntak Budget Pressure X2= Resiko resiko audit memberikan
(2008) Dan Resiko Kesalahan pengaruh dalam perilaku
Kesalahan Terhadap Y = Penurunan penurunan kualitas audit
Penurunan Kualitas Kualitas Audit
Audit (Reduced
Audit Quality)
Objek : KAP di
Jakarta
Ida Perwati Pengaruh Locus of X1= Locus of Locus of control tidak
dan Sutapa controldan Perilaku control berpengaruh terhadap
(2016) Disfungsional Audit X2 =Perilaku meningkat atau menurunnya
Terhadap Kualitas Disfungsional Audit kualitas audit.
Audit Pada Y=Kualitas Audit disfungsional premature sign
Kantor Akuntan off tidak berpengaruh
Publik Di Semarang terhadap meningkat atau
(Studi Empiris Pada menurunnya kualitas audit
Kantor Akuntan
Publik di Semarang)

2.4. Kerangka Pemikiran Teoritis dan Pengembangan Hipotesis

2.4.1. Pengaruh Independensi Auditor Terhadap Kualitas Audit

Seorang akuntan harus memiliki karakteristik yang salah satunya adalah

independensi. Karakter ini sangat penting bagi profesi akuntan publik dalam

melaksanakan audit terhadap kliennya. Kepercayaan yang diberikan oleh klien

kepada akuntan publik dalam melaksanakan audit dan para pengguna laporan

keuangan agar dapat membuktikan kewajaran laporan keuangan yang telah di

susun oleh klien.


35

Kondisi keuangan klien berpengaruh juga terhadap kemampuan auditor

untuk mengatasi tekanan dari klien (Knapp, 1985) dalam Harhinto (2004).

Kondisi keuangan klien yang kuat dapat dapat memberikan fee audit yang cukup

besar dan memberikan fasilitas yang baik bagi auditor. Selain itu probabilitas

terjadinya kebangkrutan klien yang mempunyai kondisi keuangan baik relatif

lebih kecil sehingga auditor kurang memperhatikan hal-hal tersebut. Pada situasi

ini auditor menjadi puas diri sehingga kurang teliti dalam melakukan audit (Deix

dan Giroux, 1992 dalam Indah, 2010).

Seorang auditor harus selalu menjaga independensinya dalam melakukan

pekerjaan audit karena profesi auditor merupakan suatu profesi kepercayaan

masyarakat. Oleh karena itu, apabila seorang auditor tidak dapat menjaga

independensinya maka laporan keuangan yang diauditnya memiliki kualitas audit

yang rendah. Namun sebaliknya, apabila seorang auditor dapat menjaga

independensinya maka laporan keuangan yang diauditnya memiliki kualitas audit

yang tinggi.

Berdasarkan teori dan penelitian sebelumnya yang memberikan bukti

bahwa independensi dalam melakukan audit mempunyai dampak signifikan

terhadap kualitas audit. Sehingga dapat dibuat hipotesis bahwa:

H1: Independensi berpengaruh positif terhadap kualitas audit.


36

2.4.2. Pengaruh Fee audit terhadap Kualitas Audit

Fee audit merupakan besarnya imbalan yang diterima oleh auditor yang

besarnya tergantung dari berbagai faktor-faktor baik faktor eksternal maupun

internal auditor. Sebelum menetapkan besaran fee audit yang akan diterima,

auditor dengan manajemen melakukan negosiasi terlebih dahulu.

Apabila auditor mendapatkan fee audit yang tidak sesuai dengan beban

tugas yang dikerjakannya, maka terdapat indikasi bahwa auditor akan

mengerjakan proses audit dengan tidak maksimal. Hoitash et al, (2007)

menemukan bukti bahwa ketika auditor melakukan negosiasi dengan pihak

manajemen perusahaan kliennya terkait dengan besaran fee yang harus

dibayarkan, kemungkinan besar akan terjadi kerjasama yang saling

menguntungkan dengan aturan yang jelas, dimana keadaan ini akan mereduksi

kualitas laporan auditan. Sehingga besaran fee audit yang akan diterima auditor

ini, akan memiliki pengaruh terhadap kualitas audit. Hal tersebut juga didukung

dengan penelitian yang dilakukan oleh Bambang Hartadi (2009), yang

menunjukkan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara fee audit dengan

kualitas audit. Selain itu besarnya fee audit pun akan berpengaruh pada waktu

penyelesaian laporan audit. sehingga fee audit berpengaruh positif terhadap time

budget pressure

Pengaruh fee audit terhadap kualitas audit ini, memiliki pengaruh positif.

Apabila fee audit semakin tinggi maka kualitas audit akan semakin tinggi pula,

dan sebaliknya. Apabila fee audit yang dibayarkan pihak manajemen rendah maka

kualitas audit akan semakin rendah.


37

Berdasarkan teori dan penelitian sebelumnya yang memberikan bukti

bahwa fee audit mempunyai dampak signifikan terhadap kualitas audit. Sehingga

dapat dibuat hipotesis bahwa:

H 2: Fee audit berpengaruh positif terhadap kualitas audit.

2.4.3. Pengaruh Locus of control terhadap Kualitas Audit

Teori Locus of control menggolongkan individu apakah termasuk dalam

Locus of control internal atau eksternal. Internal LOC akan cenderung lebih

sukses dalam karir mereka daripada eksternal LOC, mereka cenderung

mempunyai level kerja yang lebih tinggi, promosi yang lebih cepat, dan

mendapatkan uang yang lebih. Sebagai tambahan, internal dilaporkan memiliki

kepuasan yang lebih tinggi dengan pekerjaan mereka dan terlihat lebih mampu

menahan stress daripada eksternal (Baron dan Greenberg, 1990 dalam Husna

2012:14).

Penelitian telah menunjukkan adanya hubungan yang kuat dan positif

antara individu yang memiliki Locus of control eksternal dengan keinginan

menggunakan kecurangan atau manipulasi untuk meraih tujuan pribadi. Dalam

situasi dimana eksternal tidak mampu memperoleh dukungan yang dibutuhkan

untuk bertahan, mereka memandang manipulasi sebagai strategi untuk bertahan

(Solar dan Bruehl, 1971 dalam Donnelly et al., 2013:75). Dalam konteks auditing,

manipulasi atau kecurangan akan muncul dalam bentuk perilaku disfungsional.

Perilaku tersebut dilakukan oleh auditor untuk memanipulasi proses audit dalam

rangka meraih target kinerja individu auditor. Menurutnya kualitas audit yang

diakibatkan perilaku tersebut dipandang auditor sebagai pengorbanan seperlunya


38

agar dapat bertahan dalam lingkungan audit. Diduga bahwa semakin tinggi Locus

of control eksternal individu, semakin besar kemungkinan individu tersebut

menerima perilaku disfungsional. Hipotesis yang dapat dikembangkan adalah :

H 3 : Locus of control memiliki pengaruh terhadap kualitas audit

2.4.4. Pengaruh time budget pressure terhadap kualitas audit.

Time budget pressure merupakan keadaan yang menunjukkan dimana

auditor dituntut untuk melakukan efisiensi waktu terhadap time budget yang telah

disusun. Adanya time budget dalam proses audit ini merupakan salah satu cara

untuk mengukur tingkat efisiensi pekerjaan auditor. Apabila seorang auditor dapat

melaksanakan pekerjaan auditnya secara efisien, maka hal ini dapat menunjukkan

bahwa kinerja auditor tersebut bagus

Seorang auditor harus selalu menjaga independensinya dalam melakukan

pekerjaan audit karena profesi auditor merupakan suatu profesi kepercayaan

masyarakat. Oleh karena itu, apabila seorang auditor tidak dapat menjaga

independensinya maka laporan keuangan yang diauditnya memiliki kualitas audit

yang rendah. Namun sebaliknya, apabila seorang auditor dapat menjaga

independensinya maka laporan keuangan yang diauditnya memiliki kualitas audit

yang tinggi.

Terkadang auditor mendapatkan klien yang memberikan waktu terlalu

singkat dalam melakukan auditing bahkan terdapat klien yang penyerahan laporan

keuangannya terlambat, padahal prosedur audit membutuhkan waktu yang cukup

panjang. Keadaan yang seperti ini seringkali memunculkan tekanan dalam diri

auditor, dimana mereka harus dapat menyelesaikan tugasnya sesuai dengan waktu
39

yang telah dianggarkan. Adanya time budget pressure tersebut secara konsisten

berhubungan dengan perilaku disfungsional. Perilaku disfungsional yang

dikarenakan adanya time budget pressure ini akan berdampak langsung terhadap

kualitas audit. Auditor yang mengalami time budget pressure akan mengurangi

kepatuhan dalam menjalankan prosedur audit agar dapat selesai tepat waktu.

Apabila prosedur audit tidak dipatuhi, maka kualitas audit akan menurun,

sehingga dapat ditarik kesimpulan bahwa pengaruh time budget pressure terhadap

kualitas audit adalah negatif, semakin tinggi time budget pressure auditor maka

kualitas audit akan semakin rendah, dan sebaliknya semakin rendah time budget

pressure auditor maka kualitas audit akan semakin tinggi.

Berdasarkan teori dan penelitian sebelumnya yang memberikan bukti

bahwa time budget pressure mempunyai dampak signifikan terhadap kualitas

audit. Sehingga dapat dibuat hipotesis bahwa:

H4= Time budget pressure berpengaruh negatif terhadap kualitas Audit


40

Independensi H1
Auditor (X1)

H2

Fee audit (X2)

H3 Kualitas Audit
(Y)

Time Budget
Pressure (x3)
H4

Locus of Control
(X4)

Gambar 2.1.

Kerangka Pemikiran Teoritis


BAB III
Metode Penelitian

3.1. Jenis Penelitian

Jenis data ini merupakan penelitian explanatory yaitu penelitian yang

digunakan untuk menemukan penjelasan tentang mengapa suatu kejadian atau

gejala yang terjadi dengan menjelaskan antar variabel yang diteliti (Prasetyo,

2005). Penelitian ini juga menggunakan pendekatan kuantitatif karena

menjelaskan hubungan antara variabel-variabel, yaitu stres kerja, kompensasi,

motivasi kerja terhadap kinerja perawat melalui pengujian hipotesis, sedangkan

data yang digunakan secara umum berupa angka-angka yang dihitung melalui uji

statistik (Sugiyono, 2013).

3.2. Populasi dan Pengambilan Sampel

Populasi adalah keseluruhan objek penelitian. Populasi dalam penelitian

ini adalah seluruh auditor yang bekerja pada Kantor Akuntan Publik yang ada di

Kota Semarang. Pemilihan populasi di kota Semarang karena kota Semarang

termasuk kota besar di Jawa Tengah yang sudah banyak KAP besar maupun kecil,

yang menuntut eksistensi auditor independen dalam melakukan pemeriksaan

terhadap laporan keuangan. Serta adanya fenomena yang menyebabkan kualitas

audit yang dihasilkan oleh auditor diragukan oleh masyarakat yang menyebabkan

dibekukannya KAP yang ada di Kota Semarang. Penentuan sampel pada

penelitian ini adalah metode purposive sampling yaitu menentukan sampel dengan

kriteria tertentu. Kriteria tersebut adalah seluruh auditor yang telah mengikuti

41
42

pendidikan dan pelatihan sebagai auditor dan bekerja di KAP tersebut diatas 2

tahun.

3.3. Jenis dan Sumber Data

Adapun jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

1. Data Primer

Menurut (Ghozali, 2013) data primer ialah data yang diperoleh atau

dikumpulkan langsung di lapangan oleh orang yang melakukan penelitian atau

yang bersangkutan yang memerlukannya. Data primer di dapat dari sumber

informan yaitu individu atau perseorangan seperti hasil wawancara yang

dilakukan oleh peneliti.

2. Data Sekunder

Data sekunder adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan oleh orang

yang melakukan penelitian dari sumber-sumber yang telah ada (Ghozali, 2013).

3.4. Metode Pegumpulan Data

Metode Pengumpulan data yang dilakukan didalam penelitian ini adalah

sebagai berikut:

a. Data Primer

Data primer dalam penelitian ini didapatkan dengan menggunakan

metode pengumpulan data kuesioner, observasi dan wawancara.

1. Kuesioner

Kuesioner adalah metode pengumpulan data yang dilakukan

dengan cara memberikan pertanyaan-pertanyaan kepada responden,


43

dengan adanya data tersebut akan menjadi informasi menjawab tujuan

penelitian dan data yang di peroleh harus relevan dan akurat.

2. Observasi

Observasi merupakan metode pengumpulan data dengan cara

mengamati dan mencatat secara sistematis mengenai gejala-gejala

yang diteliti.

b. Data sekunder

Data sekunder dalam penelitian ini dilakukan dengan metode

pengumpulan data studi pustaka dan dokumentasi.

1. Study pustaka

Dengan cara pengumpulan data secara tidak langsung. Dimana

data diperoleh dengan cara mempelajari literature-literatur, jurnal-

jurnal, buku-buku, dan referensi yang berhubungan dengan masalah

stress kerja, kompensasi, motivasi kerja , dan kinerja perawat.

2. Dokumentasi

Dengan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan

mempelajari atau mengumpulkan catatan dan dokumentasi yang

berkaitan degan masalah yang di teliti.

3.5. Definisi operasional dan indikator variabel

Variabel adalah construct yang diukur dengan berbagai macam nilai untuk

memberikan gambaran yang lebih nyata mengenai fenomena-fenomena

(Indriantoro, Nur dan Bambang, 2002). Penentuan variabel pada dasarnya


44

merupakan operasionalisasi terhadap construct, yaitu upaya mengurangi abstraksi

construct sehingga dapat diukur. Dalam penelitian ini melibatan dua macam

variabel, yaitu variabel dependen dan variabel independen.

3.5.1. Variabel Dependen

Variabel dependen adalah suatu bentuk variabel terikat yang merupakan

variabel yang dipengaruhi atau menjadi akibat, karena adanya variabel bebas.

Variabel dependen dalam penelitian ini berupa kualitas audit.

Kualitas audit merupakan semua probabilitas auditor dimana pada saat

melakukan audit laporan kliennya, auditor dapat menemukan pelanggaran dalam

sistem akuntansi kliennya dan melaporkannya dalam laporan audit, dan dalam

melaksanakan tugasnya tersebut auditor berpedoman pada standar auditing dan

standar pengendalian mutu.

Kualitas audit dalam penelitian ini diukur dengan menggunakan skala

likert 4 poin. Indikator yang digunakan, yaitu: melaporkan semua kesalahan klien,

pemahaman terhadap sistem informasi akuntansi klien, komitmen yang kuat

dalam menyelesaikan audit, berpedoman pada prinsip auditing dan prinsip

akuntansi dalam melakukan pekerjaan lapangan, tidak percaya begitu saja

terhadap penyataan klien, sikap kehati-hatian dalam pengambilan keputusan.

3.5.2. Variabel Independen

Menurut (Sekaran,Uma, 2003) variabel independen atau variabel bebas

adalah variabel yang membantu menjelaskan varians dalam variabel terikat.

Variabel independen yang digunakan dalam penelitian ini sebagai berikut:


45

a. Fee audit

Fee audit merupakan jumlah pendapatan yang diterima oleh auditor yang

besarnya bervariasi tergantung dari keuangan dan ukuran perusahaan klien,

kompleksitas jasa audit, risiko audit, tingkat keahlian auditor, efisiensi yang

dimiliki auditor dan nama KAP yang melakukan jasa audit.

Fee audit dalam penelitian ini diukur dengan menggunakan skala likert 4 poin.

Indikator yang digunakan, yaitu: risiko audit, kompleksitas jasa yang diberikan,

tingkat keahlian auditor dalam industri klien, dan struktur biaya KAP

b. Independensi Auditor

Independensi dalam audit berarti mengambil sudut pandang yang tidak bias dalam

melakukan pengujian audit, evaluasi atas hasil pengujian dan penerbitan laporan

audit (Arens, 2011). Pertanyaan yang digunakan sebagai indikator sebagai

berikut: (1) Lama Hubungan Dengan Klien (Audit Tenure), (2) Tekanan dari

Klien, (3) Telaah dari Rekan Auditor (Peer Review), dan (4) Jasa Non Audit.

Semua pertanyaan diukur dengan skala Likert 1 sampai 4

c. Time budget pressure

Time budget pressure merupakan keadaan yang menunjukkan dimana auditor

dituntut untuk menyelesaikan tugas audit dalam waktu yang telah dianggarkan

dan ditetapkan oleh perusahaan audit dimana adanya time budget pressure

memberikan dampak adanya perilaku disfungsional dan ketidakefektivan dalam

pekerjaan audit. Auditor harus dapat menyelesaikan pekerjaan auditnya sesuai

dengan anggaran waktu yang telah disepakati bersama dengan manajemen. Time

budget pressure dalam penelitian ini diukur dengan menggunakan skala likert 4
46

poin. Indikator yang digunakan, yaitu: pemahaman auditor atas time budget,

tanggung jawab auditor atas time budget, penilaian kerja oleh atasan, alokasi fee

untuk biaya audit dan frekuensi revisi untuk time budget.

d. Locus of control

Locus of control menurut Lee-Kelley (dikutip April, Dharani & Peters, 2012)

digambarkan sebagai dimensi dengan dua sisi yang berlawanan. Dimensi yang

mencerminkan sejauh mana orang percaya bahwa apa yang terjadi kepada mereka

adalah dalam kendali mereka atau di luar kendali mereka. Locus of control

menurut Spector (dikutip Munir dan Sajid, 2010) didefinisikan sebagai cerminan

dari sebuah kecenderungan seorang individu untuk percaya bahwa dia

mengendalikan peristiwa yang terjadi dalam hidupnya (internal) atau kendali atas

peristiwa yang terjadi dalam hidupnya itu berasal dari hal lain, misalnya kuasa

orang lain (eksternal). Locus of control dalam penelitian ini di ukur dengan tuju

indikator menurut (Husna et al., 2012) antara lain :pandangan tentang pekerjaan,

penyelesaian pekerjaan, menyatakan ketidaksetujuan, keberuntungan, usaha,

promosi kerja, relasi, reward

Keterangan :

Sangat Tidak Setuju (STS) =1

Tidak Setuju (TS) =2

Netral (N) =3

Setuju (S) =4

Sangat Setuju (SS) =5


47

3.6. Metode Analisis

3.6.1. Uji Instrument Penelitian

Uji instrumen yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah uji validitas

dan reliailitas serta uji asumsi klasik. Uji asumsi yang digunakan antara lain uji

normalitas, uji multikolinearitas dan uji heterokedastisitas.

a. Uji Validitas

Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya suatu

kuesioner. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner

mampu mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut

Ghozali, (2012). Uji signifikansi dilakukan dengan membandingkan nilai r hitung

dengan r tabel untuk degree of freedom (df)= n-2, dalam hal ini n adalah jumlah

sampel dan alpha= 0.05. Jika r hitung lebih besar dari r tabel dan nilai positif,

maka butir atau pertanyaan atau indikator tersebut dinyatakan valid (Ghozali,

2012).

b. Uji Reliabilitas

Uji Reliabilitas adalah alat untuk mengukur suatu kuesioner yang

merupakan indikator dari variabel atau konstruk. Suatu kuesioner dikatakan

reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pernyataan adalah konsisten

atau stabil dari waktu ke waktu (Ghozali, 2012).

Pengukuran reliabilitas dilakukan dengan cara one shot atau pengukuran

sekali saja kemudian hasilnya dibandingkan dengan pertanyaan lain atau

mengukur korelasi antar jawaban pertanyaan. SPSS memberikan fasilitas untuk

mengukur reliabilitas dengan uji statistik Cronbach Alpha (α) (Ghozali, 2012).
48

Suatu konstruk atau variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach

Alpha > 0,6 (Ghozali, 2012).

3.6.2. Uji Asumsi Klasik

(1) Uji Normalitas

Uji normalitas dilakukan guna menguji dalam model regresi penelitian

apakah terdapat, variabel pengganggu/residual berdistribusi normal.

Seperti dalam uji t dan F mengasumsikan bila nilai residual mengikuti

distribusi normal. Apabila asumsi ini tidak terpenuhi maka uji statistik

tidak valid untuk dilakukan pada penelitian dengan jumlah sampel kecil.

Ada 2 cara dalam mendeteksi residual berdistribusi normal atau tidak

adalah dengan melihat grafik dan uji statistik. Untuk menguji apakah data

berdistribusi normal/tidak dilakukan uji statistik Kolmogorov-Smirnov

Test. Nilai residual berdistribusi normal jika p >0,05 (Ghozali, 2011).

(2) Uji Multikolinieritas

Menurut Ghozali (2011) uji multikolinieritas dilakukan guna menguji

apakah dalam model regresi yang diuji ditemukan korelasi antar variabel

bebas (independen). Pengujian gejala multikolinieritas ddilakukan

dengan melihat Perolehan nilai VIF pada variabel independen, jika

Perolehan nilai VIF < 10, maka variabel penelitian dinyatakan data tidak

terdapat permasalahan multikolinieritas.


49

(3) Uji Heteroskedastisitas

Uji heterokedastisitas bertujuan menguji model regresi terjadi

ketidaksamaan variance dari residual yang ada. Pengujian pada penelitian

ini menggunakan uji glejser. (Ghozali, 2011).

3.6.3. Analisis Regresi Berganda

Digunakan untuk mengetahui ada atau tidaknya pengaruh variabel bebas

terhadap variabel terikat. Analisis ini digunakan untuk menjawab bagaimana

pengaruh independensi auditor, fee audit, time budget pressure dan locus of

control terhadap kualitas audit. Persamaan yang dapat disusun adalah sebagai

berikut :

Y = α + β1X1 + β2X2 + β3X3 + β4X4 ε

Dimana:

Y = variabel kualitas audit

a = konstanta

X1 = variabel Independensi Auditor

X2 = variabel Fee audit

X3 = variabel time budget pressure

X4 =Locus of control

b1 – b4 = koefisien regresi

ε = Error

3.6.4. Pengujian Hipotesis

1. Uji Statistik t (t test)


50

Uji statistik t pada dasarnya menunjukkan seberapa jauh pengaruh satu

variabel bebas secara individual dalam menerangkan variasi variabel dependen

dengan hipotesis. Adapun langkah-langkah pengujian parsial adalah sebagai

berikut (Ghozali, 2013) :

1. Menentukan hipotesis statistiknya

a. Hipotesis nol atau H0 : bi = 0 artinya variabel independen bukan

merupakan penjelas yang signifikan terhadap variabel dependen.

b. Hipotesis alternatif atau Ha : bi ≠ 0 artinya variabel independen merupakan

penjelas yang signifikan terhadap variabel dependen.

1. Menentukan tingkat signifikansi

a. Taraf nyata α = 0,05,

b. Uji dua sisi,

c. Derajat kebebasan df = n - 1 = 52

3. Menentukan kriteria Keputusan

a. Jika nilai signifikan < 0,05 maka dapat kita simpulkan bahwa H0 ditolak

dan Ha diterima.

b. Jika nilai signifikan > 0,05 maka dapat kita simpulkan bahwa H0 diterima

dan Ha ditolak.

2. Uji Pengaruh Simultan (F test)

Uji statistik F pada dasarnya menunjukkan apakah semua variabel independen

atau bebas yang dimasukkan dalam model mempunyai pengaruh secara bersama-

sama terhadap variabel dependen atau terikat (Ghozali, 2013).

Hipotesis yang hendak di uji adalah sebagai berikut:


51

Ho :Suatu variabel bebas bukan merupakan penjelasan yang

signifikan terhadap variabel terikat.

Ha :Suatu variabel bebas merupakan penjelasan yang signifikan

terhadap variabel terikat.

Pengujian dilakukan dengan cara sebagai berikut:

1) Membandingkan F tabel dengan F hitung. Jika F hitung lebih besar dari

tabel maka Ha diterima.

2) Menggunakan significan level 0,05 atau a =5%.

a. Jika nilai signifikansi < 0,05 maka Ha diterima, yang berarti koefisien

regresi signifikan. Ini berarti bahwa secara simultan keempat variabel

independen tersebut mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap

variabel dependen.

Jika nilai signifikansi > 0,05 maka Ha ditolak, yang berarti koefisien regresi tidak

signifikan. Ini berarti bahwa secara simultan keempat variabel independen

tersebut mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel dependen.

3. Analisis Koefisien Determinasi Adjusted R Square

Menurut Ghozali (2016), koefisien determinasi (R²) pada intinya mengukur

seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel dependen.

Nilai koefisien determinasi adalah antara nol dan satu. Nilai R² yang kecil berarti

kemampuan variabel-variabel independen dalam menjelaskan variasi variabel

dependen amat terbatas. Nilai yang mendekati satu variabel-variabel independen

memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi

variabeldependen.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Deskripsi Obyek Penelitian

4.1.1 Gambaran Umum Responden

Responden dalam penelitian ini adalah para auditor yang bekerja pada

kantor akuntan publik di Kota Semarang. Dari data yang disebar sebanyak 90

kuesioner di 18 kantor akuntan publik, kuesioner yang kembali adalah sebanyak

78 kuesioner dan kuesioner yang tidak kembali sebanyak 5 kuesioner kemudian

kuesioner yang kembali tetapi tidak lengkap adalah 7 kuesioner. Secara terperinci

dapat dijelaskan sebagai berikut :

Tabel 4.1
Penyebaran Kuesioner
Jumlah
Keterangan
(Kuesioner)
Kuesioner yang disebarkan 90
Kuesioner tidak kembali 5
Kuesioner kembali tetapi data tidak lengkap 7
Kuesioner yang digunakan 78
Respon rate 87%

Sumber : Data primer yang diolah

4.1.2 Profil Responden

Sebelum membahas mengenai hasil penelitian ini, terlebih dahulu

akandibahas mengenai gambaran umum dari responden yang berisi tentang umur,

jenis kelamin, pendidikan terakhir dan jabatan dari responden. Faktor-faktor

demografi tersebut diharapkan tidak menjadi bias bagi hasil penelitian ini

sehingga hasil penelitian dapat memberikan generalisasi yang baik. Distribusi

52
53

hasil penelitian ini disajikan berikut ini:

Tabel 4.2
Jenis Kelamin

Persentase
Jenis Kelamin Frekuensi
(%)
Pria 47 60%
Wanita 31 40%
Jumlah 78 100%
Sumber : Data primer yang diolah

Tabel diatas menunjukkan bahwa auditor pria lebih mendominasi proporsi

sampel akuntan yang bekerja pada Kantor Akuntan Publik (KAP) di Semarang,

yaitu sebanyak 60%.Hal ini disebabkan profesi akuntan merupakan profesi yang

membutuhkan energi yang cukup besar, sehingga perusahaan lebih banyak

menggunakan tenaga kerja laki-laki.

Tabel 4.3
Usia
Presentasi
Usia Frekuensi
(%)
< 30 tahun 14 18%
31– 40 tahun 23 29%
41– 50 tahun 27 35%
> 50 tahun 14 18%
Jumlah 78 100%
Sumber : Data primer yang diolah

Berdasarkan umur menunjukkan bahwa sebagian besar responden berusia

antara 41-50 tahun, yaitu sebanyak 27 orang atau 35% dan diikuti dengan

kelompok umur 31-40 tahun sebanyak 23 orang atau 29%. Kondisi demikian

menunjukkan bahwa rata-rata responden berumur pada kisaran 41-50 tahun.


54

Tabel 4.4
Tingkat Pendidikan

Pendidikan Frekuensi Presentasi (%)


SMA/D3 5 6%
S1 36 46%
S2 28 36%
S3 9 12%
Jumlah 78 100%
Sumber : Data primer yang diolah

Berdasarkan tingkat pendidikan menunjukkan bahwa sebagian tingkatan

akuntan pada beberapa KAP paling banyak adalah berpendidikan sarjana S1, yaitu

sebanyak 36 orang atau 46%.Hal ini dikarenakan pekerjaan di KAP sebagai

akuntan merupakan pekerjaan professional yang membutuhkan skill maupun

knowledge.

Tabel 4.5
Lama Kerja
Presentasi
Pengalaman Frekuensi
(%)
1 Tahun 8 10%
2 Tahun 11 14%
3 Tahun 31 40%
> 3 Tahun 28 36%
Jumlah 78 100%

Sumber : Data primer yang diolah

Berdasarkan pengalaman kerja menunjukkan bahwa bagian terbesar

responden, yaitu 3 tahun sebanyak 31 orang atau 40%. Kondisi demikian

menunjukkan bahwa responden memiliki pengalaman yang cukup.


55

4.1.3 Deskripsi Jawaban Responden

Hasil analisis jawaban responden terhadap variabel-variabel yang

diuji kemudia dianalisis berdasarkan deskriptif jawaban responden yang

berasal dari kuesioner yang dibagikan ke 78 responden. Maka peneliti

akan menguraikan secara rinci jawaban responden yang dikelompokkan

dalam tabel sebagai berikut, menurut (Sugiono, 2004) :

𝑚−𝑛
𝑅𝑆 =
𝑘
5−1
𝑅𝑆 = =0,8
5

Keterangan :

RS : Rentan skala

m : Skala likert tertinggi yang digunakan dalam penelitian

n : Skala likert terendah yang digunakan dalam penelitian

k : banyaknya kategori penilaian

Kategori jawaban responden dapat dijelaskan sebagai berikut

1,00 – 1,80 = Sangat rendah atau sangat tidak baik yang menunjukkan

kondisi variabel yang masih sangat rendah atau sangat kecil

1,81 – 2,60 = Rendah atau tidak baik yang menunjukkan kondisi variabel

yang masih rendah atau kecil

2,61 – 3,40 = Sedang atau cukup yang menunjukkan kondisi variabel yang

sedang atau cukup

3,41 – 4,20 = Tinggi atau baik yang menunjukkan kondisi variabel yang

tinggi atau baik


56

4,21 – 5,00 = Sangat tinggi atau sangat baik yang menunjukkan kondisi

variabel yang sangat tinggi atau sangat baik

a. Tanggapan Independensi Auditor

Tabel 4.6
Tanggapan Responden
Terhadap Independensi Auditor
No. Indikator Rerata Keterangan
Lama Hubungan Dengan Klien
1. 5,00 sangat baik
(Audit Tenure),
2. Tekanan dari Klien, 4,42 sangat baik
Telaah dari Rekan Auditor
3. 4,78 sangat baik
(Peer Review),
4. Jasa Non Audit 3,19 cukup
Rarata Variabel 4,35 sangat baik

Tanggapan responden pada masing-masing indikator variabel independensi

auditor dapat dijelaskan pada Tabel 4.11 menunjukkan bahwa sebagian besar

responden sangat merespon positif terhadap variabel independensi auditor,

terbukti dengan rerata skor sebesar 4,35 yang dikategorikan tanggapannya sangat

baik. Hal tersebut juga terlihat dengan tingginya respon responden yang

menjawab setuju. Tanggapan tertinggi responden terdapat pada indikator “Lama

Hubungan Dengan Klien (Audit Tenure)” dengan rerata skor 5,00 sedangkan

tanggapan responden terendah terletak pada indikator pertanyaan “Jasa Non

Audit” dengan rerata skor sebesar 3,19.

Tingginya tanggapan responden mengenai variabel independesi auditor

dimana menunjukan bahwa auditor cenderung memiliki independensi yang sangat

tinggi. Hal tersebut dibuktikan dengan sebagian auditor berpegang untuk


57

mengambil sudut pandang yang tidak bias dalam melakukan pengujian audit,

evaluasi atas hasil pengujian dan penerbitan laporan audit.

b. Tanggapan Fee Audit

Tabel 4.7
Tanggapan Responden
Terhadap Fee Audit
No. Indikator Rerata Keterangan
1. risiko audit, 4,34 sangat baik
2. kompleksitas jasa yang diberikan 5 sangat baik
tingkat keahlian auditor dalam industri
3. 4,42 sangat baik
klien
4. struktur biaya KAP 2,94 cukup
Rerata Variabel 4,18 baik

Tanggapan responden pada masing-masing indikator variabel fee audit dapat

dijelaskan pada Tabel 4.11 menunjukkan bahwa sebagian besar responden sangat

merespon positif terhadap variabel fee audit, terbukti dengan rerata skor sebesar

4,18 yang dikategorikan tanggapannya baik. Hal tersebut juga terlihat dengan

tingginya respon responden yang menjawab setuju. Tanggapan tertinggi

responden terdapat pada indikator “kompleksitas jasa yang diberikan” dengan

rerata skor 5,00 sedangkan tanggapan responden terendah terletak pada indikator

pertanyaan “struktur biaya KAP” dengan rerata skor sebesar 2,94.

Tingginya tanggapan responden mengenai variabel fee audit dimana

menunjukan bahwa jumlah pendapatan yang diterima oleh auditor yang besarnya

bervariasi tergantung dari keuangan dan ukuran perusahaan klien, kompleksitas

jasa audit, risiko audit, tingkat keahlian auditor, efisiensi yang dimiliki auditor dan

nama KAP yang melakukan jasa audit.


58

c. Tanggapan Time Budget Pressure

Tabel 4.7
Tanggapan Responden
Terhadap Fee Audit
No. Indikator Rerata Keterangan
1 pemahaman auditor atas time budget 3,83 baik
tanggung jawab auditor atas time
2 3,71 baik
budget
3 penilaian kerja oleh atasan 3,65 baik
4 alokasi fee untuk biaya audit 3,82 baik
5 frekuensi revisi untuk time budget. 4,78 Sangat baik
Rerata Variabel 3,76 baik

Tanggapan responden pada masing-masing indikator variabel Time Budget

Pressure dapat dijelaskan pada Tabel 4.7 menunjukkan bahwa sebagian besar

responden sangat merespon positif terhadap variabel Time Budget Pressure,

terbukti dengan rerata skor 3,78 yang dikategorikan tanggapannya baik. Hal

tersebut juga terlihat dengan tingginya respon responden yang menjawab setuju.

Tanggapan tertinggi responden terdapat pada indikator “frekuensi revisi untuk

time budget” dengan rerata skor 4,78 sedangkan tanggapan responden terendah

terletak pada indikator pertanyaan “penilaian kerja oleh atasan” dengan rerata skor

sebesar 3,65

Tingginya tanggapan responden mengenai variabel time budget pressure

dimana menunjukan bahwa auditor dituntut untuk menyelesaikan tugas audit

dalam waktu yang telah dianggarkan dan ditetapkan oleh perusahaan audit dimana

adanya time budget pressure memberikan dampak adanya perilaku disfungsional

dan ketidakefektivan dalam pekerjaan audit. Dengan demikian auditor harus

dapat menyelesaikan pekerjaan auditnya sesuai dengan anggaran waktu yang telah

disepakati bersama dengan manajemen


59

d. Tanggapan Locus of Control

No Indikator Rerata Keterangan


1 pandangan tentang pekerjaan 4,35 sangat baik
2 keberuntungan 5,00 sangat baik
3 relasi 4,42 sangat baik
4 reward 4,78 sangat baik
5 promosi kerja 4,79 sangat baik
Rarata Variabel 4,64 sangat baik

Tanggapan responden pada masing-masing indikator variabel Locus Of

Control dapat dijelaskan pada Tabel 4.8 menunjukkan bahwa sebagian besar

responden sangat merespon positif terhadap variabel Locus Of Control, terbukti

dengan rerata skor 4,64 yang dikategorikan tanggapannya baik. Hal tersebut juga

terlihat dengan tingginya respon responden yang menjawab setuju. Tanggapan

tertinggi responden terdapat pada indikator “keberuntungan” dengan rerata skor

5,00 sedangkan tanggapan responden terendah terletak pada indikator pertanyaan

“pandangan tentang pekerjaan” dengan rerata skor sebesar 4,35

Tingginya tanggapan responden mengenai variabel time locus of control

memberikan gambaran bahwa responden mempunyai pandangan pandangan

tentang pekerjaan, penyelesaian pekerjaan, menyatakan ketidaksetujuan,

keberuntungan, usaha, promosi kerja, relasi, reward yang terjadi kepada mereka

adalah dalam kendali mereka atau di luar kendali mereka.


60

e. Tanggapan Kualitas Audit

No Indikator Rerata Keterangan


1 Melaporkan semua kesalahan
5,00 sangat baik
klien
2 Pemahaman terhadap sistem
4,42 sangat baik
informasi akuntansi klien
3 Komitmen yang kuat dalam
4,78 sangat baik
menyelesaikan kualitas audit
4 Berpedoman pada prinsip
auditing dan prinsip akuntansi
4,79 sangat baik
dalam melakukan pekerjaan
lapangan
5 Tidak begitu saja percaya
4,78 sangat baik
terhadap pernyataan klien
Rarata Variabel 4,75 sangat baik

Tanggapan responden pada masing-masing indikator variabel kualitas audit

dapat dijelaskan pada Tabel 4.9 menunjukkan bahwa sebagian besar responden

sangat merespon positif terhadap variabel kualitas audit, terbukti dengan rerata

skor 4,75 yang dikategorikan tanggapannya baik. Hal tersebut juga terlihat dengan

tingginya respon responden yang menjawab setuju. Tanggapan tertinggi

responden terdapat pada indikator “Melaporkan semua kesalahan klien” dengan

rerata skor 5,00 sedangkan tanggapan responden terendah terletak pada indikator

pertanyaan “Pemahaman terhadap sistem informasi akuntansi klien” dengan rerata

skor sebesar 4,42.

Tingginya tanggapan responden mengenai variabel kualitas auditor

memberikan gambaran bahwa auditor memberikan jaminan bahwa tidak ada

salah saji material atau kecurangan (fraud) dalam laporan keuangan auditan.

Sedangkan para auditor memandang kualitas audit terjadi apabila mereka

bekerja sesuai standar profesional yang ada, dapat menilai resiko bisnis audit
61

dengan tujuan untuk meminimalisasi resiko dan menghindari kejatuhan

reputasi auditor.

4.2. Analisa Data

4.2.1. Hasil Uji Kualitas Data

Uji Validitas adalah pengujian keterkaitan atau hubungan antar item

pertanyaan dalam satu variabel. Uji validitas dilakukan dengan menggunakan

korelasi Pearson Product Moment, yaitu dengan membandingkan nilai r hitung,

dibandingkan dengan r tabel (0.308) (Sugiyono, 2009). Hasil pengolahan dengan

menggunakan bantuan SPSS versi 22. adalah sebagai berikut :

Tabel 4.14
Uji Validitas
variabel Item R Hitung r tabel Keterangan
X1.1 0,200 0,1876 Valid
Independensi X1.2 0,522 0,1876 Valid
auditor X1.3 0,369 0,1876 Valid
X1.4 0,389 0,1876 Valid
X2.1 0,453 0,1876 Valid
X2.2 0,234 0,1876 Valid
Fee Audit
X2.3 0,295 0,1876 Valid
X2.4 0,193 0,1876 Valid
X3.1 0,917 0,1876 Valid
X3.2 0,687 0,1876 Valid
Time Budget
X3.3 0,732 0,1876 Valid
Pressure
X3.4 0,898 0,1876 Valid
X3.5 0,294 0,1876 Valid
X4.1 0,205 0,1876 Valid
X4.2 0,220 0,1876 Valid
Locus of control X4.3 0,428 0,1876 Valid
X4.4 0,729 0,1876 Valid
X4.5 0,393 0,1876 Valid
Y1.1 0,215 0,1876 Valid
Y1.2 0,601 0,1876 Valid
Kualitas Audit Y1.3 0,284 0,1876 Valid
Y1.4 0,208 0,1876 Valid
Y1.5 0,288 0,1876 Valid
Sumber : data primer yang diolah
62

Berdasarkan tabel di atas, item dalam indikator variabel independensi

auditor, fee audit, time budget pressure,locus of control dan variabel terikat, yaitu

kualitas audit adalah valid mempunyai r hitung lebih besar dari r tabel maka

semua item dinyatakan valid sehingga dapat dilanjutkan pada proses selanjutnya.

4.2.2. Uji Reliabilitas

Uji reliabilitas adalah pengujian terhadap hasil jawaban responden apakah

konsisten atau reliabel dari waktu kewaktu. Adapun hasil uji reliabilitas antara

penerapan sistem informasi akuntansi, kualitas audit, independensi auditor, dan

opini auditdapat dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel 4.15
Uji Reliabilitas

Alpha
Indikator Keterangan
Cronbach
Independensi auditor 0,68 Reliabel
Fee Audit 0,611 Reliabel
Time Budget
Pressure
0,8 Reliabel
Locus of control 0,61 Reliabel
Kualitas Audit 0,604
Sumber : data primer yang diolah

Berdasarkan tabel 4.16 di atas dapat diketahui bahwa masing-masing

variabel antara independensi auditor, fee audit, time budget pressure,locus of

control, dan kualitas audit, ternyata diperoleh > 0.6, maka item pertanyaan

tersebut bersifat reliabel. Dengan demikian, maka hasil uji reliabilitas terhadap

keseluruhan variabel adalah reliabel.


63

4.2.3. Pengujian Asumsi Klasik

a. Uji Normalitas

Uji Normalitas digunakan untuk melihat normal tidaknya penyebaran data

variabel dependen dengan cara melihat nilai signifikasi Kolmogorov Smirnov.

Data distribusi normal, jika nilai signifikansi Kolmogorov Smirnov lebih besar

dari 0.05. Hasil uji normalitas variabel independensi auditor, fee audit, time

budget pressure,locus of control, dan kualitas audit dapat dilihat pada tabel

dibawah ini :

Tabel 4.16
Uji Normalitas

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

Unstandardized
Residual

N 78
Normal Parametersa,b Mean ,0000000
Std. Deviation ,56855555
Most Extreme Differences Absolute ,072
Positive ,044
Negative -,072
Test Statistic ,072
Asymp. Sig. (2-tailed) ,200c,d

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.
c. Lilliefors Significance Correction.
d. This is a lower bound of the true significance.

Berdasarkan tabel 4.16 diatas dapat diketahui bahwa nilai signifikansi

Kolmogorov Smirnov variabel penerapan sistem informasi adalah 0,322. Data

dikatakan berdistribusi normal, jika nilai signifikansi Kolmogorov Smirnov lebih


64

besar dari 0.05. Dengan demikian data dalam model regresi penelitian ini

terdistribusi secara normal.

b. Uji Multikolinearitas

Uji multikolinearitas bertujuan untuk menguji ada atau tidaknya korelasi

antar variabel independen dalam sebuah model regresi. Model regresi yang baik

adalah model yang bebas dari gejala multikolinearitas. Uji multikolinearitas data

dapat dilihat dari besarnya nilai VIF (Variance Inflation Factor) dan tolerance.

Model regresi yang bebas dari gejala multikolinearitas adalah yang

mempunyai VIF kurang dari 10 dan nilai tolerance lebih dari 0.10. Berdasarkan

hasil penelitian yang telah dilakukan dapat diperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 4.17

Multikolinearitas

Coefficientsa

Unstandardized Standardized Collinearity


Coefficients Coefficients Statistics

Model B Std. Error Beta t Sig. Tolerance VIF

1 (Constant) 4,206 1,283 3,279 ,002

X1 ,551 ,076 ,507 7,271 ,000 ,579 1,728

x2 -,374 ,099 -,349 -3,789 ,000 ,330 3,026

x3 ,083 ,027 ,165 3,042 ,003 ,953 1,049

x4 ,626 ,106 ,647 5,908 ,000 ,234 4,267

a. Dependent Variable: y

Sumber : data primer yang diolah

Berdasarkan hasil diatas, maka variabel dalam penelitian ini (independensi

auditor, fee audit, time budget pressure,locus of control, dan kualitas audit) tidak

mengalami gejala multikolinearitas, karena VIF< 10 dan tolerance> 0.1.


65

c. Uji Heteroskedastisitas

Heterokedasitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi

terjadi ketidaksamaaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan

lain. Jika variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain tetap, maka

disebut homokedastisitas dan jika berbeda disebut heterokedastisitas. Model

regresi yang baik tidak terjaadi heterokedastisitas. (Ghozali,2012). Untuk menguji

heterokedastisitas dalam penelitian ini uji glejser untuk menganalisis asumsi

heterokedastisitas. Dasar pengambilan Keputusan dengan uji glejser yakni :

1. Jika nilai signifikansi lebih besar dari 0,05, kesimpulannya adalah tidak

terjadi heterokedastisitas.

2. Jika nilai signifikansi lebih kecil dari 0,05, kesimpulannya adalah terjadi

heterokedastisitas.

Berikut hasil output dari uji glejser :

Tabel 4.18

Hasil Uji Glejser

Coefficientsa

Unstandardized Standardized Collinearity


Coefficients Coefficients Statistics
Model B Std. Error Beta t Sig. Tolerance VIF
1 (Constant) 2,465 ,701 3,516 ,001
X1 ,016 ,041 ,055 ,384 ,702 ,579 1,728
x2 ,011 ,054 ,038 ,198 ,844 ,330 3,026
x3 -,017 ,015 -,130 -1,157 ,251 ,953 1,049
x4 -,091 ,058 -,356 -1,569 ,121 ,234 4,267
a. Dependent Variable: absres
66

Berdasarkan ouput di atas, didapat hasil siginifikan seluruh variabel diatas

0,05sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi masalah heteroskedastisitas.

4.2.4. Analisis Regresi Linier Berganda

Perhitungan regresi linier berganda antara penerapan sistem informasi

akuntansi, kualitas audit, independensi auditor terhadap opini audit dilakukan

dengan menggunakan bantuan program SPSS 22. Berdasarkan proses

penghitungannya dapat diperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 4.19
Uji Regresi Berganda

Coefficientsa
Unstandardized Standardized Collinearity
Coefficients Coefficients Statistics
Model B Std. Error Beta t Sig. Tolerance VIF
1 (Constant) 4,206 1,283 3,279 ,002
X1 ,551 ,076 ,507 7,271 ,000 ,579 1,728
x2 -,374 ,099 -,349 -3,789 ,000 ,330 3,026
x3 ,083 ,027 ,165 3,042 ,003 ,953 1,049
x4 ,626 ,106 ,647 5,908 ,000 ,234 4,267
a. Dependent Variable: y
Sumber : Data primer yang diolah

Y = 0,507 X1 - 0,349 X2+ 0,165 X3+ 0,647 X4 e

Adapun keterangan adalah sebagai berikut :

Y = Kualitas Audit

X1 = Independensi Auditor

X2 = Fee Audit

X3 = Time Budget Pressure

X4 = Locus of Control

a = Konstanda

b = Koefisien regresi
67

e = Error.

4.2.5. Pengujian Hipotesis

4.2.5.1.Koefisien Determinasi (adjusted R2)

Persentase variabel dependen dapat dijelaskan oleh variabel independen

dalam model penelitian ditunjukkan oleh besarnya Koefisien Determinasi.

Koefisien Determinasi menunjukan seberapa besar pengaruh variabel independen

terhadap variabel dependen yang dinyatakan dalam persen (%).

Tabel 4.20
Koefisien Determinasi
Model Summaryb

Adjusted R Std. Error of the


Model R R Square Square Estimate

1 ,892a ,795 ,784 ,584

a. Predictors: (Constant), x4, x3, X1, x2


b. Dependent Variable: y

Sumber : Data primer yang diolah

Nilai koefisien determinasi (Adjusted R- Square) dari variabel penerapan

independensi auditor, fee audit, time budget pressure, dan locus of control berhasil

menjelaskan kualitas audit sebesar 88.00%, sedangkan sisanya dijelaskan oleh

faktor lain yang tidak diamati dalam penelitian ini.

4.2.5.2.Uji Signifikan Simultan (Statistik F)

Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui apakah independensi auditor,

fee audit, time budget pressure, dan locus of control secara bersama-sama

berpengaruh terhadap kualitas audit. Hasil pengujian dapat dilihat pada table

dibawah ini:
68

Tabel 4.21
Uji Statistik F
ANOVAa
Model Sum of Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 96,404 4 24,101 70,684 ,000b
Residual 24,891 73 ,341
Total 121,295 77
a. Dependent Variable: y
b. Predictors: (Constant), x4, x3, X1, x2
Sumber : Data primer yang diolah

Berdasarkan hasil output SPSS di atas kita dapat melihat dimana nilai

signifikan di bawah 0,05 yaitu 0,000. Berdasarkan cara pengambilan keputusan

uji simultan dalam analisis regresi dapat disimpulkan bahwa independensi auditor,

fee audit, time budget pressure, dan locus of control jika diuji secara bersama-

sama atau serempak berpengaruh signifikan terhadap peningkatan kualitas audit.

4.2.6.3 Uji Signifikansi Parameter Individual (Uji Statistik t)

Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui apakah penerapan sistem

informasi akuntansi, kualitas audit, independensi auditorsecara parsial

berpengaruh terhadap opiniaudit. Hasil pengujian berdasarkan tabel 4.19 di

jelaskan hasil uji t adalah sebagai berikut :

a. Pengaruh Independensi Auditor Terhadap Opini Audit

Hasil pengolahan SPSS, diperoleh nilai koefisien regresi independensi

auditor sebesar 0.388 menunjukan positif dan nilaisignifikansi untuk Independensi

Auditor adalah  = 0.000< 0.05 maka variabel Independensi Auditor berpengaruh

positif signifikan terhadap kualitas audit. Dengan demikian dapat disimpulkan

bahwa hipotesis yang menyatakan dugaan Independensi Auditor berpengaruh

positif signifikan terhadap kualitas audit (H1) diterima.


69

b. Pengaruh Fee Audit Terhadap Kualitas Auditor

Hasil pengolahan SPSS, diperoleh nilai koefisien koefisien regresi fee

audit sebesar -0.349 menunjukan negatif dan nilai signifikansi untuk kualitas audit

adalah  = 0.000 < 0.05 maka variabel kualitas audit berpengaruh positif

signifikan terhadap opini audit. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa

hipotesis yang menyatakan dugaan fee audit berpengaruh positif signifikan

terhadap kualitas audit (H2) ditolak.

c. Pengaruh Time Budget Pressure Terhadap Kualitas Audit

Hasil pengolahan SPSS, diperoleh nilai koefisien regresi variabel time

budget pressure sebesar 0.165 menunjukan hasil positif dan nilai signifikansi

untuk kualitas auditor adalah  = 0.003< 0.05 maka variabel time budget pressure

berpengaruh positif signifikan terhadap kualitas audit. Dengan demikian dapat

disimpulkan bahwa hipotesis yang menyatakan dugaan time budget pressure

berpengaruh positif signifikan terhadap kualitas audit (H3) diterima.

d. Pengaruh Locus of Control Terhadap Kualitas Audit

Hasil pengolahan SPSS, diperoleh nilai koefisien regresi variabel locus of

control sebesar 0.647 menunjukan hasil positif dan nilai signifikansi untuk locus

of control adalah  = 0.000 < 0.05 maka variabel locus of control berpengaruh

positif signifikan terhadap kualitas audit. Dengan demikian dapat disimpulkan

bahwa hipotesis yang menyatakan dugaan locus of control berpengaruh positif

signifikan terhadap kualitas audit (H4) diterima.


70

4.3. Pembahasan

Adapun hasil ringkasan tabel hasil uji hipotesis adalah sebagai berikut :

Tabel 4.23
Ringkasan Hipotesis
Dependen Independen Hipotesis Analisis Hasil
Kesimpulan
Kualitas Auditor Independensi + Signifikan Diterima
Auditor

Kualitas Auditor Fee Audit - Signifikan Tidak


Diterima
Kualitas Auditor Time Budget + Signifikan Diterima
Pressure
Kualitas Auditor Locus of + Signifikan Diterima
control

4.3.1. Pengaruh Independensi Auditor Terhadap Kualitas Audit

Hipotesis pertama dalam penelitian ini menyatakan independensi auditor

berpengaruh positif signifikan terhadap kualitas audit, oleh karena itu hipotesis

pertama terbukti dan diterima. Hal ini menunjukkan bahwa auditor di setuju

bahwa dengan independensi yang baik oleh auditor akan dapat meningkatkan

kualitas audit dan begitu pula sebaliknya dengan independensi yang buruk akan

dapat menurunkan kualitas audit.

Independensi merupakan sikap bebas dari pengaruh serta adanya kejujuran

dalam diri auditor dalam mempertimbangkan fakta dan bukti audit yang

ditemukan. Menurut Rosalina (2014) independensi berarti adanya kejujuran dalam

diri akuntan dalam mempertimbangkan fakta-fakta dan adanya pertimbangan yang


71

objektif, tidak memihak dalam diri akuntan dalam merumuskan dan

mengungkapkan pendapatnya.

Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Imansari (2016) dan

Restiyani (2014) yang menyatakan bahwa secara parsial independensi

berpengaruh terhadap kualitas audit. Namun penelitian ini tidak sejalan dengan

penelitian Krisnawati (2012) dan Nur’aini (2013) yang menunjukkan bahwa

independensi tidak berpengaruh terhadap kualitas audit.

4.3.2. Pengaruh Fee terhadap Kualitas Audit

Hipotesis kedua dalam penelitian ini menyatakan bahwa fee audit

berpengaruh negatif signifikan terhadap penentuan kualitas audit, oleh karena itu

hipotesis kedua tidak terbukti dan ditolak. Hasil ini menunjukan semakin besar fee

yang diterima auditor akan membuat auditor tidak menjaga kualitasnya karena

mereka terpengaruh dengan besaran fee yang mereka terima.

Fee auditor berpengaruh negatif karena auditor mendapatkan fee audit

yang tidak sesuai dengan beban tugas yang dikerjakannya, maka terdapat indikasi

bahwa auditor akan mengerjakan proses audit dengan tidak maksimal. Hoitash et

al, (2007) menemukan bukti bahwa ketika auditor melakukan negosiasi dengan

pihak manajemen perusahaan kliennya terkait dengan besaran fee yang harus

dibayarkan, kemungkinan besar akan terjadi kerjasama yang saling

menguntungkan dengan aturan yang jelas, dimana keadaan ini akan mereduksi

kualitas laporan auditan. Sehingga besaran fee audit yang akan diterima auditor

ini, akan memiliki pengaruh negatif terhadap kualitas audit. Hal tersebut juga

didukung dengan penelitian yang dilakukan oleh Bambang Hartadi (2009), yang
72

menunjukkan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara fee audit dengan

kualitas audit.

Hasil ini sesuai bertolak belakang dengan penelitian yang dilakukan oleh

Pramesti dan Wiratmaja (2013) yang juga menyatakan bahwa fee audit

berpengaruh positif terhadap kualitas audit

4.3.3. Pengaruh Locus of control terhadap kualitas audit

Hipotesis ketiga dalam penelitian ini menyatakan bahwa locus of control

berpengaruh positif signifikan terhadap penentuan kualitas audit, hipotesis ketiga

terbukti dan diterima. Semakin tinggi tinggi locus of Control internal dalam diri

auditor akan berpengaruh positif terhadap kualitas audit.

Kendali diri (locus of control) adalah tingkat dimana seseorang yakin

bahwa mereka adalah penentu nasib mereka sendiri, terdiri dari dua tipe locus of

control yaitu internal locus of control dan eksternal locus of control. Internal locus

of control adalah individu yang yakin bahwa mereka merupakan pemegang

kendali atas apapun yang terjadi pada diri mereka sedangkan eksternal locus of

control adalah individu yang yakin bahwa apapun yang terjadi pada diri mereka

dikendalikan oleh kekuatan luar seperti keberuntungan atau kesempatan (Judge

dan Robbins 2009:138). Seorang auditor memiliki tipe locus of control yang

berbeda-beda dalam bekerja sebagai sebagai auditor, hal ini tentunya akan

mempengaruhi kualitas audit yang dihasilkan. Dalam konteks audit, manipulasi

atau ketidakjujuran pada akhirnya akan menimbulkan penyimpangan perilaku

dalam audit. Hasil dari perilaku ini adalah penurunan kualitas audit yang dapat
73

dilihat sebagai hal yang perlu dikorbankan oleh individu untuk bertahan dalam

lingkungan kerja audit (Pramono, 2016)

Dengan demikian hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang

dilakukan oleh Pramodo, 2016) dimana locus of control positif berpengaruh

terhadap kualitas audit.

4.3.4. Pengaruh Time Budget Pressure Terhadap kualitas Audit

Hipotesis ketiga dalam penelitian ini menyatakan bahwa Time Budget

Pressure berpengaruh positif signifikan terhadap penentuan kualitas audit,

hipotesis keempat terbukti dan diterima.Hal ini menunjukan bahwa dengan

adanya time budget pressure yang tinggi akan dapat menjadi motivasi auditor dan

begitu pula sebaliknya dengan time budget pressure yang rendah akan membuat

auditor kurang termotivasi sehingga menurunkan kualitas audit.

Time budget pressure mempunyai pengaruh terhadap kualitas audit.

Tekanan dapat time budget mempengaruhi kinerja seorang auditor dalam

pengambilan keputusan dan pelaksanaan prosedur audit. Hasil penelitian ini

menunjukkan hasil yang berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh

Simajuntak, 2008 yang menunjukkan hasil bahwa auditor cenderung untuk

melakukan tindakan yang menyebabkan penurunan kualitas audit sehingga

tekanan anggaran waktu mempunyai pengaruh negatif terhadap kualitas audit.

Perbedaan hasil menunjukkan bahwa tekanan anggaran waktu memiliki pengaruh

yang positif dan negatif terhadap kualitas audit yang dihasilkan. Hal ini juga

sesuai dengan teori yang mengatakan bahwa tekanan time budget dapat

mempengaruhi kinerja seorang auditor dalam pengambilan keputusan dan


74

pelaksanaan prosedur audit, pengaruh tersebut ada yang bersifat positif dan

negatif. Pengaruh positif yang ditimbulkan dari adanya tekanan antara lain time

budget terpacunya kinerja auditor untuk dapat menyelesaikan

Hasil ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Arisinta (2013) yang

juga menyatakan bahwa time budget pressure berpengaruh positif terhadap

kualitas audit.
BAB V

PENUTUP

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Independensi Auditor berpengaruh positif Terhadap Kualitas Audit

2. Fee audit berpengaruh negatif Terhadap Kualitas Audit

3. Locus of control berpengaruh positif Terhadap Kualitas Audit

4. Time budget pressure berpengaruh positif Terhadap Kualitas Audit

5.2. Saran

a. Bagi Pengembangan Ilmu

Keterbatasan-keterbatasan yang dikemukakan dalam penelitian ini

dapat menjadi ajang perbaikan bagi peneliti sejenis di masa yang akan

datang. Penelitian mendatang sebaiknya memperluas cakupan

geografis sampel, misal dengan mengambil sampel auditor pada KAP

di kota-kota besar seluruh Indonesia, sehingga hasil penelitian

memiliki daya generalisir yang lebih kuat. Disamping itu, penelitian

mendatang perlu menambahkan variabel-variabel lain yang dapat

mengukur kualitas audit, serta sebaiknya dalam melakukan

pengumpulan data tidak hanya menggunakan metode kuesioner akan

tetapai juga melakukan wawancara (interview) langsung kepada

52
53

auditor yang dijadikan responden agar dapat dilakukan pengawasan

atas jawaban responden dalam menjawab pertanyaan.

b. Bagi Auditor Hasil penelitian ini dapat diimplikasikan pada pola

penugasan auditor dalam melakukan audit. Audit sebaiknya dilakukan

oleh auditor yang sudah mempunyai independensi yang tinggi dan

memadai serta berpengalaman. Hal ini dapat dilakukan oleh auditor

senior, manajer atau partner. Namun audit dapat juga diberikan pada

auditor junior tetapi harus didampingi minimal oleh seorang auditor

senior. Pola penugasan seperti ini sebagai upaya menjaga kualitas audit

sehingga kredibilitas hasil audit di mata para pengguna informasi

laporan keuangan dapat dijaga. Selain itu juga dapat memberikan

kesempatan kepada auditor junior untuk menambah pengalaman dan

pengetahuannya sebagai seorang auditor, disamping itu dalam

penugasan auditor harus memiliki sikap mental independensi sebagai

bukti kepatuhan dan pelaksanaan SPAP (Standar Profesional Akuntan

Publik), serta memiliki kemampuan mengatasi tekanan anggaran

waktu dalam proses pengauditan.

c. Bagi KAP

Bagi pimpinan KAP agar dapat meningkatkan kualitas jasa audit yang

diberikan, dengan dilakukan penelitian mengenai hal-hal yang dapat

mempengaruhi kualitas audit, maka diharapkan jasa audit yang

diberikan oleh auditor yang bekerja pada KAP tersebut dapat


54

memuaskan klien. Selain itu, penerapan pengendalian mutu pada KAP

dapat meningkatkan kualitas audit yang dihasilkan.

d. Bagi Masyarakat

Masyarakat sebagai pengguna laporan keuangan disarankan untuk

mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas audit

sebelum mengambil keputusan investasi. Hal ini bertujuan agar

investor dapat meraih keuntungan yang optimal dengan resiko yang

minimal.
55

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Halim. (2003). Auditing (Dasar-dasar Audit Laporan Keuangan). Edisi ke


3. Yogyakarta: Akademi Manajemen Perusahaan YKPN

Arens, et al. (2008). Auditing dan Jasa Assurance Pendeketan Terintegrasi. An


Integrated Approach Edisi Dua Belas. Jakarta : Erlangga

Arens. et al. (2010). Auditing dan Pelayanan Verifikasi. Jakarta : Indeks

Aries, Ivan dan Imam Ghozali (2006). Akuntansi Keperilakuan: Konsep dan
Badan Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro.

Bambang Hartadi. (2002) . Auditing Suatu Pedoman Pemeriksaan Akuntansi


Tahap Pendahuluan : BPFE.Yogyakarta.

Baron, RA & Greenberg, J. 1990. Behaviours in Organization : Understanding


and Managing The Human SIde of Work. 3rd. New York : Allyn & Bacon

Carolita, K. Metha dan Rahardjo, N. Shiddiq. (2012). Jurnal. Pengaruh


Pengalaman Kerja, Independensi Objektifitas, Integritas, Kompetensi, dan
Komitmen Organisasi Hasil Audit. DIPONEGORO JOURNAL OF
ACCOUNTING Volume 1, Nomor 2, Tahun 2012, Halaman 1-11.
Semarang.

Dan M.Guy, C. Wayne Alderman, Alan J. Winters. (2003). Auditing : Erlangga.


Jakarta Donnelly, et al ,2003. “Auditor Acceptance of Dysfunctional Audit
Behavior: An Explanatory Model Using Auditors’ Personal
Characteristics”. Behavioral Research in Accounting, Vol 15.

Effendi, S. (2010). Evaluasi Aspek CSR Dalam Perpajakan Indonesia. Indonesia


Tax
56

Erdogan, B., Liden, R. C., & Kraimer, M. L. (2006). Justice and Leader-Member
Exchange: The Moderating Role of Organizational Culture. Academy of
Management Journal, Vol. 49, No. 2: 395–406.

Forte, A. (2011). Locus of control and the moral reasoning of managers. Journal
of Busines Ethics , 58, 65-77.

Gammal, W,E, (2012). “Determinants of Audit Fees : Evidence From


Lebanon”,Journal International Business Research, Vol.05, No.11,pp.136-
143

Ghozali, Imam. 2011. “Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS”.


Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro.

Ghufron, M. N & Risnawita, R. (2010). Teori-Teori Psikologi. Yogyakarta: Ar-


Ruzz Media.

Hamedoglu, A, M., Kantor, J. & Gulay, E. (2012). The Effect of Locus of Control
and Culture on Leader Preferences. International Online Journal of
Educational Sciences, 2012, 4(2), 319-324

Haryono Jusup AL. (2001) . Dasar-dasar Akuntansi . Edisi 6: Bagian Penerbitan


Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN. Yogyakarta

Hastuti, Indra. (2014). Analisis Pengaruh Struktur Kepemilikan dan Karakteristik


Perusahaan Terhadap Kemungkinan Kesulitan Keuangan. Artikel
Publikasi. Surakarta : Universitas Muhammadiyah. (Diakses pada Tanggal
11 Juni 2015 Pukul 13.37)

Husein Umar. (2005). Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Tesis Bisnis. Jakarta :
PT. Raja Grafindo Persada.

I Made Wirartha. (2007). Metodologi Penelitian Sosial Ekonomi. Yogyakarta :


Andi.
57

Ida Rosnidah, Rawi,& Kamarudin, (2011). Analisis Dampak Motivasi Dan


Profesionalisme Terhadap Kualitas Audit Aparat Inspektorat Dalam
Pengawasan Keuangan Daerah (Studi Empiris Pada Pemerintah
Kabupaten Cirebon). Pekbis Jurnal, Vol.3, No.2, Juli 2011: 456-466.

Ikatan Akuntansi Indonesia. (2012) . Standar Profesional Akuntan Publik :


Salemba Empat. Jakarta.

Imam, Ghozali.2005. Aplikasi Analisis Multivariat dengan SPSS. Semarang:


Penerbit Universitas Diponegoro.

Indriyo, Gitosudarmo. 2000 . Manajemen Keuangan . Edisi 2 : BPFE. Yogyakarta


Jakarta : Erlangga.

Justinia, Castellani. (2008). Pengaruh Kompetensi dan Independensi Auditor


Pada Kualitas audit. Jurnal Trikonomika Vol. 7, No. 2, Desember. Kajian
Empiris Perilaku Akuntan. Universitas Diponegoro, Bandung. kesembilan,
Jakarta: Indeks.

Khasawneh, Ahmad Y. and Al-Khadash, Husam Aldeen. (2014). Risk And


Profitability In Middle East And North Africa Banking System: An
Examination Of Off Balance Sheet Activities. The International Journal of
Business and Finance Research Vol. 8. No. 3, 13-26.

Liyanarachichi, Gregory A, and Shaun M, Mc Namara. (2007). Time Budget


Pressure in New Zealand Audit. Business Review Vol. 9 No. 2, The
University of Auckland, Business School.

Mulyadi. 2001 . Sistem Akuntansi : Salemba Empat. Jakarta.

Munir, Saima & Mehsoon Sajid. 2010. Examining Locus of Control (LOC) as a
Determinant of Organizational Commitment among University Professors
in Pakistan. Journal of Business Studies Quarterly Vol. 1 (3), 78-93, ISSN
2152- 1034. of control, financial, knowledge, income terhadap financial
Management behavior, Jurnal bisnis dan akuntansi. Vol.12 No 3,
Desember 2010
58

Pardede, Josua. (2012). Antisipasi Pelemahan Ekonomi China. Diakses dari


http://ekonomi.kompasiana.com/moneter/2012/08/08/antisipasi-pelemahan
ekonomi-china/ pada tanggal 25 September 2012. Penerbit Fakultas
Ekonomi Universitas Diponegoro.

Peraturan Menteri Keuangan No 68/2010 tentang Batasan Pengusaha Kecil Pajak


Pertambahan Nilai.

Rapina, dkk. (2010). “Pengaruh Independensi Eksternal Auditor Terhadap


Kualitas Pelaksanaan Audit”. Jurnal Ilmiah Akuntansi. No.2. Hanurawan,
(2010), Pengaruh locus Review vol. III/edisi 19/2010. Salemba Empat.

Simanjuntak, Piter. (2008). “Pengaruh Time Budget Pressure Dan Kesalahan


Terhadap Penurunan Kualitas Audit (Reduced Audit Quality) (Studi
Empiris Pada Auditor KAP Di Jakarta)”. Tesis. Semarang : Universitas
Diponegoro

Simanjuntak, Piter. (2008). “Pengaruh Time Budget Pressure dan Resiko


Kesalahan Terhadap Penurunan Kualitas Audit (Reduced Audit Qaulity)”
(tesis). Semarang: Universitas Diponegoro.

Siti Kurnia Rahayu dan Ely Suhayati. 2009 . Auditing Konsep dasar dan Pedoman
Pemeriksaan Akuntan Publik : Graha Ilmu. Yogyakarta.

Sugiyono. 2006. Statistika Untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta.

Sukrisno Agoes. (2012). Petunjuk Praktis Pemeriksaan Akuntan oleh Akuntan


Publik. Jakarta: Salemba Empat Verifikasi: Pendekatan Terpadu, alih
bahasa oleh Tim Dejakarta,

Waren, Carel S dan Reeve, James M. (2006) . Pengantar Akuntansi. Edisi 21 :


Salemba Empat. Jakarta

Zaki Baridwan. 2008 . Intermediate Accounting. Edisi 8 : BPFE. Yogyakarta.