Anda di halaman 1dari 83

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISIS INDIKASI KEGAGALAN TRANSFORMATOR DENGAN METODE


DGA (DISSOLVED GAS ANALYSIS) PADA SISTEM PEMBANGKIT PT.
INDONESIA POWER UNIT PESANGGARAN

Ramadana Guna Prakasa

1406608510

FAKULTAS TEKNIK
DEPARTEMEN TEKNIK ELEKTRO
UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
2017
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTIK

PT. INDONESIA POWER UP BALI

Disusun oleh:

RAMADANA GUNA PRAKASA

NPM. 1406608510

Dengan judul laporan kerja praktik


ANALISIS INDIKASI KEGAGALAN TRANSFORMATOR DENGAN METODE
DGA (DISSOLVED GAS ANALYSIS) PADA SISTEM PEMBANGKIT PT.
INDONESIA POWER UNIT PESANGGARAN

Telah Diperiksa dan Disetujui oleh


Koordinator Kerja Praktik
Departemen Teknik Elektro
Fakultas Teknik Universitas Indonesia

Dr. Abdul Muis, S.T., M.Eng


NIP. 197509011999031003

iii
LEMBAR PENGESAHAN
PT. INDONESIA POWER UP BALI

Menerangkan bahwa mahasiswa ini:

RAMADANA GUNA PRAKASA

NPM. 1406608510

Telah menyelesaikan kerja praktik di PT. Indonesia Power UP Bali pada periode 10 Juli
2017 – 10 Agustus 2017

Dengan judul laporan

ANALISIS INDIKASI KEGAGALAN TRANSFORMATOR DENGAN METODE


DGA (DISSOLVED GAS ANALYSIS) PADA SISTEM PEMBANGKIT PT.
INDONESIA POWER UNIT PESANGGARAN

Menyetujui,

Pembimbing Kerja Praktik

I MADE ADI SUCIPTA


NIP. 7292252JA

ARRY PRIBADI
NIP. 760221026I

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan karunianya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Pelaksanaan
Kerja Praktek di PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Pesanggaran. Laporan
ini disusun atas pertanggungjawaban dari hasil kerja praktek dan juga menjadi salah satu
syarat untuk memenuhi bebean studi mata kuliah Kerja Praktek. Dengan selesainya
laporan kerja praktek ini tidak terlepas dari bantuan banyak pihak yang telah memberikan
masukan-masukan dalam pelaksanaan kerja praktek maupun dalam penulisan laporan.
Oleh karenanya, penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Keluarga penulis yang telah memberikan dukungan moral, doa, dan materi demi
terselesaikannya kerja praktek beserta laporannya.
2. Pihak PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan (UBP) Kamojang, mentor
penulis Pak Adi Sucipta yang telah membimbing penulis selama pelaksanaan
kerja praktek. Pak Ngurah, Pak Mahendra, Pak Slamet, Pak Putu dan teknisi
bagian listrik lainnya yang telah membantu dalam mengumpulkan dan
menganalisis data, serta memahami secara garis besar proses pembangkitan dan
ilmu-ilmu ketenagalistrikan lainnya.
3. Sahabat dan rekan kerja praktek Rama, Risyad, dan Timothy, juga teman-teman
dari ITB, ITS, Unsud, dan Poltek Bali yang banyak membantu, memberikan
dukungan dan saran dalam pelaksanaan maupun pengerjaan laporan kerja
praktek.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam laporan ini. Karenanya,
penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Semoga laporan kerja praktek
ini membawa manfaat bagi pengembangan ilmu pengetahuan, khususnya ilmu Tenaga
Listrik.

Pesanggaran, Agustus 2017

Penulis

v
Daftar Isi
LAPORAN KERJA PRAKTEK................................................................................................ ii
LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................................... iv
KATA PENGANTAR ................................................................................................................. v
BAB I ............................................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN........................................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................................. 1
1.5 Manfaat .............................................................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah............................................................................................................. 2
1.3 Batasan Masalah ............................................................................................................... 2
1.4 Tujuan Kerja Praktek ...................................................................................................... 2
1.4.1 Tujuan Umum ................................................................................................................ 2
1.4.2 Tujuan Khusus ............................................................................................................... 3
1.6 Metode Penulisan .............................................................................................................. 3
BAB II .......................................................................................................................................... 5
PROFIL PERUSAHAAN ........................................................................................................... 5
2.1 Sejarah Perusahaan PT. Indonesia Power................................................................ 5
2.2 Bisnis Utama ................................................................................................................ 6
2.3 Visi Perusahaan ........................................................................................................... 7
2.4 Misi Perusahaan .......................................................................................................... 8
2.5 Filosofi Perusahaan ..................................................................................................... 8
2.6 Tujuan Perusahaan ..................................................................................................... 8
2.7 Unit Bisnis Pembangkitan dan Operasi Pemeliharaan Bali (UBPOH. Bali) ......... 9
2.8 Profil Perusahaan ...................................................................................................... 11
2.9 Struktur Organisasi .................................................................................................. 11
BAB III ....................................................................................................................................... 21
PEMBAHASAN ........................................................................................................................ 21
3.1.1 Sekilas tentang Kerja Praktik .............................................................................. 21
Pemeliharaan Transformator .......................................................................................... 21
Pemeliharaan Pada Divisi Planner .................................................................................. 23
Pemeliharan Pada Divisi CBM ........................................................................................ 23

vi
3.1.2 Persiapan Pengambilan Sempel ........................................................................... 24
3.1.3 Prosedur Umum ........................................................................................................... 24
3.2.1 Dasar Teori ............................................................................................................ 35
Disolved Gas Analisis (DGA) ........................................................................................... 35
Macam – macam Trafo......................................................................................................... 37
Trafo Pengukuran ............................................................................................................. 37
Trafo Tenaga ..................................................................................................................... 38
Komponen Utama Transformator Tenaga ......................................................................... 39
Inti besi ............................................................................................................................... 39
Kumparan transformator ................................................................................................ 40
Minyak transformator ...................................................................................................... 40
Bushing............................................................................................................................... 40
Tangki Konservator .......................................................................................................... 40
Peralatan Bantu Pendinginan Transformator ............................................................... 41
Jenis Kegagalan yang Dapat Dideteksi ........................................................................... 43
3.3 Studi Kasus ...................................................................................................................... 45
3.3.1 Interpretasi TDCG ................................................................................................ 45
3.3.2 Key Gas .................................................................................................................. 47
3.3.3 Doernenburg Ratio Method ................................................................................. 51
3.3.4 Rogers Ratio Method ............................................................................................ 53
3.3.5 Duval Triangle ....................................................................................................... 54
3.3.6 Duval Pentagon ..................................................................................................... 63
3.3 Analisis Metode ......................................................................................................... 71
BAB IV ....................................................................................................................................... 72
KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................................. 72
4.1 Kesimpulan ................................................................................................................ 72
4.2 Saran .......................................................................................................................... 72
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................ 73

vii
Tabel 2. 1 Kapasitas terpasang per-unit pembangkit .................................................................... 7
Tabel 2. 2 Daya mampu per –unit bisnis pembangkit ................................................................... 7
Tabel 2. 3 Unit Pembangkit Pesanggaran – Gilimanuk – Pemaron ............................................ 10
Tabel 2. 4 Bagan Susunan Jabatan Bagaian Enjiniring UBPOH Bali......................................... 13
Tabel 2. 5 Bagan Susuna Jabatan Bagian Operasi UBPOH Bali ................................................ 14
Tabel 2. 6 Bagan Susunan Jabatan Bagian Pemeliharaan UBPOH Bali ..................................... 16
Tabel 2. 7 Bagan Susunan Jabatan Bagian Prokurmen UBPOH Bali ......................................... 17
Tabel 2. 8 Bagan Susunan Jabatan Bagian Keuangan dan Adminitrasi UBPOH Bali ............... 18
Tabel 2. 9 Bagan Susunan Jabatan Unit PLTG Gilimanuk UBPOH Bali ................................... 19
Tabel 2. 10 Bagan Susunan Jabatan Unit PLTG Pemaron UBPOH B ....................................... 20

viii
ix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Listrik merupakan infrasruktur strategis untuk memacu pertumbuhan
ekonomi dan pembangunan, terutama bagi Negara berkembang seperti Indnesia.
Sebagaian Besar peralatan-peralatan kebutuhan manusia membutuhkan energi listrik
sebagai sumber energi. penggunaan energi tersebut merupakan salah satu cara yang
paling mudah dan ekonomis.
Salasatu alat yang berperan penting dalam penyaluran energi listrik adalah
transformator. Transformator dibutuhkan untuk menaikan atau menurunkan tegangan
sehingga energi listrik dapat ditransmisikan sesuai tegangan yang diinginkan.
Salasatu alasan transformator akan berfungsi dengan baik adalah jika minyak yang
transformer bebas dari endapan atau kandungan lain yang terbentuk akibat pelarutan
logam – logam.
Maka dengan latar belakang diatas penulis ingin mengetahui atau
memperdalam pengetahuan tentang Metode Dissolve Gas Analysis dan pemeliharaan
Transformator yang ada di PT Indonesia Power UBPOH Bali Unit Pesanggaran.
Melalui kerja praktek mahasiswa diharapkan mampu dan dapat mengembangkan
pengetahuan, keterampilan, dan pengaplikasian ilmu yang didapat selama menjalani
masa perkuliahan dan memiliki bekal terhadap dunia kerja secara nyata.

1.5 Manfaat
Peran pembelajaran Kerja Praktek (KP) sangat bermanfaat besar dan
memberikan kontribusi yang sangat berarti bagi mahasiswa dan perusahaan dimana
hal tersebut diantaranya:

1. Bagi Mahasiswa
Menambah wawasan dan pengalaman dunia kerja agar supaya bias
mempersiapkan dan memanfaatkan bekal dari bangku kuliah untuk di terapkan di
lapangan, sehingga mahasiswa dapat berpikiran imajinatif, kreatif, dan tentunya
objektif dalam memecahkan permasalahan yang ditemukan di lapangan.

2. Bagi Perusahaan
Melalui Kerja Praktek (KP) ini, diharapkan perusahaan dapat membagi
informasi mengenai perusahaannya baik di bidang pengetahuan teknik maupun di
bidang manajemen perusaha.

1.2 Rumusan Masalah

Adapun permaslahan yang penulis angkat dalam penulisan laporan ini adalah
sebagai berikut :
1. Bagaimana cara penggunaan Metode Dissolve Gas Analysis (DGA) dalam
pemeliharaan transformator.
2. Apa saja yang harus di perhatikan dalam Pemeliharaan/Maintanance pada
Main Transformator PLTG.
3. Variabel apa saja yang menentukan kadar minyak trafo yang baik.

1.3 Batasan Masalah


Dengan begitu kompleknya permasalahan dan banyaknya unit pembangkit
yang ada di PT Indonesia Power UBPOH.Bali, maka penulis hanya akan membahas
Metode Dissolve Gas Analysis (DGA) dan Maintenance transformator pada system
Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) unit Pesanggaran secara umum.

1.4 Tujuan Kerja Praktek


Adapun tujuan yang ingin dicapai penulis dalam pembuatan laporan Kerja
Praktek baik tujuan umum maupun tujuan secara khusus :

1.4.1 Tujuan Umum


1. Sebagain syarat untuk mengambil mata kuliah pengajuan proposal dan tugas
akhir.
2. Mengetahui sejarah dan struktur organisasi perusahaan.

2
3. Mengetahui hubunngan teori yang didapat di perkulihan di bangku kuliah
dengan praktek sebenarnya yang ada dilapangan.

1.4.2 Tujuan Khusus


1. Mempelajari teknologi pembangkit tenaga listrik di PT Indonesia Power
UBPOH.Bali unit Pesanggaran.
2. Mempelajari cara-cara perawatan dan penjegahan gangguan pada
transformator.
3. Mengetahui Implementasi Metode Dissolve Gas Analysis (DGA) dalam Main
Transformator Unit PLTG Pesanggaran.

1.6 Metode Penulisan

Untuk menyusun laporan Kerja Prakter (KP) di PT. INDONESIA POWER


UBPOH Bali, penulis menggunakan metode penulisan dengan empat jenis metode,
yaitu :

1. Metode Obserfasi Langsung


Merupakan metode langsung terjun kelapangan untuk mencari dan
mengamati dengan melihat segala kegiatan yang terjadi di sekitar perusahaan
sehingga nantinya menjadi data-data objektif.
2. Metode Wawancara
Metode ini sifatnya lisan dengan melakukan tanya jawab secara langsung
(face to face) antara mahasiswa dan pegawai-pegawai di lingkungan perusahaan
mengenai perusahaan itu sendiri.

3
3. Metode Kepustakaan
Merupakan metode pengumpulan data yang berasal dari manualhand
book, literatur, diktat-diktat dan lainnya yang telah tersedia di ruang pustaka milik
perusahaan yang memuat data-data alat atau mesin-mesin perusahaan tersebut.

4. Studi Dokumentasi
Merupakan metode pengumpulan data dengan cara mencatat dokumen-
dokumen resmi perusahaan yang berhubungan dengan pembahasan laporan Kerja
Praktek (KP), selain itu mendokumentasikan gambar-gambar lingkungan dan
peralatan disekitar perusahaan sebagai bukti nyata untuk melengkapi penulisan
laporan.

4
BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Perusahaan PT. Indonesia Power


Pada awal 1990-an, pemerintah Indonesia mempertimbangkan perlunya deregulasi
pada sektor ketenagalistrikan. Langkah ke arah deregulasi tersebut diawali dengan
berdirinya Paiton Swasta I, yang dipertegas dengan dikeluarkannya Keputusan Presiden
No. 37 Tahun 1992 tentang pemanfaatan sumber dana swasta melalui pembangkit-
pembangkit listrik swasta. Kemudian, pada akhir 1993, Menteri Pertambangan dan
Energi (MPE) menerbitkan kerangka dasar kebijakan (Sasaran & Kebijakan
Pengembangan Sub sektor ketenagalistrikan) yang merupakan pedoman jangka panjang
restrukturisasi sektor ketenagalistrikkan
Sebagai penerapan tahap awal, pada 1994 PLN diubah statusnya dari Perum
menjadi Persero. Setahun kemudian, tepatnya pada 3 Oktober 1995, PT PLN (Persero)
membentuk dua anak perusahaan, yang tujuannya untuk memisahkan misi sosial dan misi
komersial yang diemban oleh Badan Usaha Milik Negara tersebut. Salah satu dari anak
perusahaan itu adalah PT Pembangkitan Tenaga Listrik Jawa-Bali I, atau lebih dikenal
dengan nama PLN PJB I. Anak perusahaan ini ditujukan untuk menjalankan usaha
komersial pada bidang pembangkitan tenaga listrik dan usaha-usaha lain yang terkait.
Pada 3 oktober 2000, bertepatan dengan ulang tahunnya yang kelima. Manajemen
Perusahaan secara resmi mengumumkan perubahan nama PLN PJB I menjadi PT
Indonesia Power. Perubahan nama ini merupakan upaya untuk menyikapi persaingan
yang semakin ketat dalam bisnis ketenagalistrikan dan sebagai persiapan untuk
privatisasi Perusahaan yang akan dilaksanakan dalam waktu dekat
Walaupun sebagai perusahaan komersial di bidang pembangkitan baru didirikan
pada pertengahan 1990-an, Indonesia Power mewarisi berbagai sejumlah aset berupa
pembangkit dan fasilitas-fasilitas pendukungnya. Pembangkit-pembangkit tersebut
memanfaatkan teknologi modern berbasis komputer dengan menggunakan beragam
energi primer seperti air, batubara, panas bumi dan sebagainya. Namun demikian, dari
pembangkit-pembangkit tersebut, terdapat pula beberapa pembangkit paling tua di
Indonesia seperti PLTA Plengan, PLTA Ubrug, PLTA Ketenger dan sejumlah PLTA
lainnya yang dibangun pada tahun 1920-an dan sampai sekarang masih beroperasi. Dari

5
sini, dapat dipandang bahwa secara kesejarahan pada dasarnya usia PT Indonesia Power
sama dengan keberadaan listrik di Indonesia
Pembangkit-pembangkit yang dimiliki oleh Indonesia Power dikelola dan
dioperasikan oleh 8 (delapan) Unit Bisnis Pembangkitan: Priok, Suralaya, Saguling,
Kamojang, Mrica, Semarang, Perak & Grati dan Bali. Secara keseluruhan, Indonesia
Power memiliki daya mampu sebesar 7.332 MW. Ini merupakan daya mampu terbesar
yang dimiliki oleh sebuah perusahaan pembangkitan di Indonesia.

2.2 Bisnis Utama


PT. Indonesia Power sendiri mempunyai kapasitas yang terpasang per-unit bisnis
pembangkit yang dapat dilihat pada tabel 2.1.Sesuai dengan tujuan pembentukannya, PT.
Indonesia Power menjalankan bisnis pembangkit tenaga listrik sebagai bisnis utama di
Jawa dan Bali. Pada Tahun 2004, PT. Indonesia Power telah memasok sebesar 44.417
GWh atau sekitar 46,51% dari produksi Sistem Jawa Bali.

Unit Bisnis
Kapasitas (MW) Jenis Pembangkit
Pembangkitan
Suralaya 3.400 PLTU Batu Bara
PLTD, PLTU, PLTG, PLTGU
1.248
ALSTOM, PLTGU
Priok (Rencana penambahan dari
MITSHUBISHI
PLTGU block 3 : 740 MW )

Saguling 797 PLTA


Kamojang 375 PLTP
Mrica 306 PLTA
PLTU Minyak, PLTG, PLTGU
Semarang 1.469

Perak-Grati 864 PLTU Minyak, PLTG, PLTGU


Bali 428 PLTD, PLTG

6
Total Indonesia
8.887
Power
Tabel 2. 1 Kapasitas terpasang per-unit pembangkit

(sumber : manual book IP.Bali)

Dengan faktor kapasitas (rata-rata 58%) maupun daya mampu pembangkit tersebut
dapat mencerminkan kemampuan pembangkit PT. Indonesia Power dalam menopang
sistem ketenagalistrikan pada Sistem JAMALI (Jawa Madura Bali).
Diharapkan dengan tingkat keandalan pembangkit (EAF) diatas 86% (rata-rata
EAF Tahun 2004) perusahaan akan dapat memasok sistem energi listrik sesuai rencana
yang telah disepakati dengan sistem pengaturan beban di sistem JAMALI.

Tabel 2. 1 Daya mampu per - unit bisnis pembangkit


Unit Bisnis Pembangkitan Tahun 2004 (MW) Tahun 2005 (MW)
Suralaya 2.852 2.984
Priok 1.026 1.048
Saguling 697 761
Kamojang 333 333
Mrica 298 301
Semarang 1.098 1.143
Perak-Grati 673 762
Bali 244 321
Total Indonesia Power 7.221 7.653
Tabel 2. 2 Daya mampu per –unit bisnis pembangkit

(sumber: manual book IP.Bali)

2.3 Visi Perusahaan


Menjadi perusahaan publik dengan kinerja kelas dunia dan bersahabat dengan
lingkungan.

7
2.4 Misi Perusahaan
Melakukan usaha dalam bidang ketenagalistrikan serta mengembangkan usaha –
usaha lainnya yang berkaitan, berdasarkan kaidah industri dan niaga yang sehat, guna
menjamin keberadaan dan pengembangan perusahaan dalam jangka panjang.

2.5 Filosofi Perusahaan


1. Mengutamakan Pasar dan Pelanggan.
2. Menciptakan keunggulan untuk memenangkan persaingan.
3. Memelopori pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi.
4. Menjunjung tinggi etika bisnis.
5. Memberi penghargaan atas prestasi.

2.6 Tujuan Perusahaan


1. Menciptakan mekanisme peningkatan efisiensi yang terus menerus dalam
penggunaan sumber daya perusahaan.
2. Meningkatkan pertumbuhan perusahaan secara berkesinambungan dengan
bertumpu pada usaha penyediaan tenaga listrik dan saran penunjang yang
berorentasi pada permintaan pasar yang berwawasan lingkungan.
3. Menciptakan kemampuan dan peluang untuk memperoleh pendanaan yang berasal
dari berbagai sumber yang saling menguntungkan.
4. Mengoperasikan pembangkit tenaga listrik secara kompetitif serta mencapai
standar kelas dunia dalam hal keamanan, keandalan, efisiensi maupun kelestarian
lingkungan.
5. Mengembangkan budaya perusahaan yang sehat atas dasar saling menghargai antar
karyawan dan mitra kerja, serta mendorong terus kekokohan integritas pribadi dan
profesionalisme.

8
2.7 Unit Bisnis Pembangkitan dan Operasi Pemeliharaan Bali (UBPOH. Bali)
PT Indonesia Power UBPOH Bali merupakan salah satu unit pelaksanan
pengusahaan pembangkit yang berada di bawah PT.Indonesia Power dan
menyediakan tenaga listrik di Pulau Bali. PT Indonesia Power UBPOH Bali memiliki
tiga lokasi pembangkit yaitu Unit PLTG Pesanggaran, Unit PLTG Gilimanuk, Unit
PLTGU Pemaron. PT Indonesia Power UBPOH Bali Unit PLTG Pesanggaran
berkantor di Jalan I Gusti Ngurah Rai No.535 Pesanggaran, Denpasar; Unit PLTG
Gilimanuk di Jalan Jalak Putih, 1 Km dari Banjar Arum Kecamatan Melaya,
Jembrana; Unit PLTGU Pemaron di Jalan Pemaron, Desa Pemaron, Buleleng.
Unit PLTG Pesanggran terdiri dari 4 unit PLTG yang mana pada PLTG 1
merek Alsthom Atlantique dengan daya yang terpasang 21,35 MW, untuk PLTG 2
merek General Elektrik dengan daya terpasang 20,10 MW dan PLTG 3 dan 4 merek
Westing House dengan daya terpasang masing-mansing 42 MW. Unit PLTG
Gilimanuk terdiri dari 1 unit PLTG merek ABB dengan daya terpasang 133,8MW.
Serta unit PLTGU Pemaron terdapat 2 unit PLTG dengan daya terpasang 97,6 MW.
Dengan adanya 3 lokasi Pembangkitan di Pulai Bali yang didukung sistem
interkoneksi Jawa-Bali melalui saluran kabel bawah laut tegangan tinggi sebesar 220
MW. Untuk mengatasi kenaikan daya yang terus menerus dimana setiap tahun
pertumbuhan konsumsi listrik sekitar 12 persen maka, PT Indonesia Power UBPOH
Bali menambah kapasitas pembangkit dengan program PLTD Sewa yakni dengan
BOT (Built Operation Transfer) dan BOO (Built Operation Owner). Pada Pusat beban
yakni di Denpasar terpasang 3 unit PLTD BOO dan 3 unit PLTD BOT.
Commisioning PLTD BOO Pesanggaran tanggal 27 Februari 2011 dan PLTD BOT
Pesanggaran tanggal 16 Maret 2011. Kapasitas total pembangkit UBPOH Bali sampai
dengan tahun Juni 2011 sebesar 557,69 .Dengan total daya yang terpasang yang ada
di Bali, diharapkan mampu memenuhi kebutuhan listrik di Pulau Bali.

9
Tabel 2.3 Unit Pembangkit Pesanggaran – Gilimanuk – Pemaron.

DAYA DAYA
TAHUN
FUNGSI UNIT MEREK TERPASANG MAMPU TYPE LOKASI
OPERASI
(KW) (KW)
Alsthom
PLTG 1 21,350 PG 5341 P 1985 PSGRN
Atlantique
General
PLTG 2 20,100 MS 500 L 1993 PSGRN
Elektrik
Westing
PLTG 3 42,000 CW 251 B11 1994 PSGRN
House
Westing
PLTG 4 42,000 CW 251 B11 1994 PSGRN
House
PLTG 1 ABB 133,800 13 E 2 1997 GLMK
General
PLTG 1 48,800 MS 700 B-C 2004 PMRN
Elektrik
General
PLTG 2 48,800 MS 700 B-C 2005 PMRN
Elektrik
TOTAL UBPOH BALI 356,850
KABEL LAUT 220,000
Tabel 2. 3 Unit Pembangkit Pesanggaran – Gilimanuk – Pemaron

(Sumber : Manual Book IP. Bali)

Keterangan :
- PSGRN : Pesanggaran
- GLMK : Gilimanuk
- PMRN : Pemaron

10
2.8 Profil Perusahaan
Nama Perusahaan : PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkit dan Operasi
Pemeliharaan Bali
Jenis Badan Hukum : PT (Perseroan Terbatas)
Alamat Perusahaan : Jl. Brigjeen I Gst. Ngurah Rai No.535 Pesanggaran
Denpasar
Nomor Telepon : (62-361) 720-421, 720-422
Nomor Fax : (62-361) 720-519
Status Permodalan : BUMN
Bidang Usaha : Pembangkit Tenaga Listrik
SK AMDAL disetujui : 371 tahun 2004, 25 Nopember 2004
Penanggung Jawab : IGN. Agung Subawa Putra
Jabatan : General Manager

2.9 Struktur Organisasi


PT Indonesia Power memiliki struktur organisasi yang menjelaskan alur tugas
kerja dan wewenang kepemimpinan dan bawahan. Struktur organisasi perusahaan
menunjukkan kerangka dan susunan perwujudan pola tahap hubungan diantara
fungsi-fungsi, bagian-bagian, dan posisi maupun orang-orang yang menunjukkan
kedudukan tugas, wewenang dan tanggung jawab yang berbeda-beda dalam suatu
struktur organisasi. Dari struktur organisasi tersebut akan membentuk suatu kerja
sama yang baik antara pemimpin yang satu dengan yang lainnya, serta bawahan yang
satu dengan yang lainnya. PT Indonesia Power UBPOH Bali menggunakan struktur
organisasi yang bersifat struktural.
Masing – masing jabatan mempunyai tugas dan tanggung jawab sesuai posisi
pada struktur organisasi perusahaan. Berdasarkan surat keputusan Direksi Nomor
206.K/010/IP/2014 Tentang Organisasi Unit Bisnis Pembankit dan Operasi
Pemeliharaan Bali, mka diperlukan penyesuaian terhadap Bagan Sususnan Jabatan,
dan Formasi Jabatan UBPOH Bali yang ditetapkan dengan mempertimbangkan
efetivitas dan efisiensi organisasi.

11
Salah satu jenis organisasi yang digunakan di PT Indonesia Power UBPOH
Bali adalah organisasi structural. Adapun struktur organisasi pada PT Indonesia
Power UBPOH Bali adalah sebagai berikut :

12
Tabel 2. 4 Bagan Susunan Jabatan Bagaian Enjiniring UBPOH Bali

13
Tabel 2. 5 Bagan Susuna Jabatan Bagian Operasi UBPOH Bali

14
15
Tabel 2. 6 Bagan Susunan Jabatan Bagian Pemeliharaan UBPOH Bali

16
Tabel 2. 7 Bagan Susunan Jabatan Bagian Prokurmen UBPOH Bali

17
Tabel 2. 8 Bagan Susunan Jabatan Bagian Keuangan dan Adminitrasi UBPOH Bali

18
Tabel 2. 9 Bagan Susunan Jabatan Unit PLTG Gilimanuk UBPOH Bali

19
Tabel 2. 10 Bagan Susunan Jabatan Unit PLTG Pemaron UBPOH B

20
BAB III

PEMBAHASAN

3.1.1 Sekilas tentang Kerja Praktik


Kerja Praktik di PT.Indonesia Power Unit Pembangkit dan Jasa
Pembangkitan Pesangagaran diposisikan pada divisi Predictive Maintenance.
Divisi ini mempunyai tugas yaitu mengantisipasi kegagalan suatu peralatan
sebelum terjadi kerusakan total, menganalisa suatu kondisi peralatan dari
kebiasaan perilaku peralatan. Kebiasaan ini dapat digunakan untuk
memprediksi sampai kapan peralatan mampu beroperasi secara normal.
Sehingga dari divisi ini mempunyai tujuan mengeleminasi gangguan pada
mesin dengan menerapkan teknologi yang sesuai untuk mengukur kondisi dari
sebuah mesin, mengidentifikasi dan melaporkan permasalahan secepatnya dan
memprediksi waktu pelaksanaan tindakan korektif dilaksanakan.
Portable DGA Transport X GE adalah salasatu alat yang berperan
penting pada divisi Predictibe Maintenance. Portable DGA Transport X GE
adalah peralatan portable untuk pencatatan, pengukuran, perekaman, atau
pendeteksian kandungan gas yang terkandung dalam minyak trafo. Akan tetapi
karna keterbatasan alat pada pihak Maintenance PT. Indonesia Power
UBPOH.Bali unit Pesanggaran. sempel minyak diperiksa oleh pihak ketiga
Pemeliharaan Transformator
Pemeliharaan Transformator merupakan cara untuk mempertahankan
penyaluran tenaga Listrik kepelanggan agar tidak terganggu, sehingga
pelanggan mendapatkan kepuasan, disamping itu pemeliharaan trafo dan
asessoriesnya sendiri bertujuan untuk mempertahankan kemampuan dan umur
trafo tersebut agar perusahaan tidak mengeluarkan biaya yang sangat besar
untuk pemeliharaan trafo. Pemeliharaan pada trafo berdasarkan jangka
waktunya dibagi menjadi dua yaitu pemeliharaaan jangka pendek dan
pemeliharaan jangka panjang.

21
Didalam pemeliharaan jangka pendek pada transformator dilakukan
hanya bersifat pengontrolan dan perbaikan yang kecil saja, dan waktu perbaika
n tidakmengganggu kerja transformator. Pekerjaan yang dilakukan pada
pemeliharaan jangka pendek antara lain :
 Pengontrolan keadaan lingkungan transformator dan pembersihan
 Pengontrolan lemari hubung dan alat-alat ukur seperti Volt meter ,Ampere
meter, KWH meter, dan sistem grounding.
 Memeriksa kondisi transformator saat beroperasi apakah adakah
kelainanatau tidak.
 Pengontrolan temperature dan level dari minyak transformator

Untuk pemeliharaan jangka panjang ini dilaksanakan dengan jadwal


yangditentukan dan transformator dalam keadaan tidak beroperasi, yang bebas
darisumber maupun beban. Pemeliharaan yang dilakukan antara lain :

1. Pembersihan Transformator dan Alat perlengkapan sebelum perawatan


dimulai terlebih dahulu memutuskan hubungantransformator dengan sumber
tegangan dan beban.Kemudian menyalurkantegangan sisa yang ada pada
transformator ketanah dengan jalan penghubung terminalnya kepentanahan
sistem.Setelah transformator tidak bertegangan lagi maka pembersihan dilaku
kan, yaitu membersihkantransformator dari debu-debu, kotoran-kotoran
binatang dan sarang laba-laba.

2. Pengujian Minyak TransformatorPengujian atau pengetesan minyak


transformator dimaksudkan untukmengetahui apakah minyak transformator
tersebut masih berfungsi sebagaimana mestinya.Yaitu sebagai isolator dan
pendingin. Karena minyaktransformator ini berhubung secara langsung dengan
kumparan, makadiperlukan syarat-syarat sebagai berikut :
 Mempunyai daya isolasi yang tinggi.
 Pada panas hingga temperature 1000C
 hanya sedikit saja menguap.
 Tidak mengandung uap air, asam, basa dan larutan belerang.

22
 Tidak menguapkan gas yang dapat membentuk uap Explosive.

Pada perusahaan PT. Indonesia Power UP-Bali unit pemeliharaan ada dua, yaitu
dari divisi CBM dan divisi Planner. Divisi CBM melakukan pemeliharaan jangka
waktu panjang dan pada divisi Planner melakukan pemeliharaan jangka waktu
pendek.

Pemeliharaan Pada Divisi Planner


Pada divisi Planner sistem pemeliharaan dilakukan dengan divisi Planner
membuat perencanaan pemeliharaan berdarakan waktu. Pada perencenaan divisi
Planner perencanaan dilakukan tiap minggu dimana dibagi menjadi week 4 dan
week 52. Week 4 adalah perencanaan yang dilakukan pada satu bulan, dimana
tiap minggu ada pengenecekan unit atau komponen. Pada perencenaan
pemeliharaan week 52, perencanaan pemeliharaan diatur dalam jangka waktu
setahun yang berupa gabungan dari week 4 setelah terlaksana satu tahun. Setelah
perencanaan pemeliharan telah jadi maka akan diserahkan kepada supervisor
bidang listrik dan mesin lapangan.

Pemeliharaan jangka pendek dilakukan oleh field engineer dengan cara


pengecekan visual dan pembacaan sensor pada komponen-komponen atau unit.
Setelah dilakukan pengecekan maka field engineer akan memberikan tanggapan
balik kepada bidang CBM dan melakukan pemeliharaan seperti membersihkan
bagian isolator alat atau komponen.

Pemeliharan Pada Divisi CBM


Pemeliharaan pada divisi CBM merupakan pemeliharaan jangka panjang.
Pemeliharaan yang dilakukan oleh divisi CBM adalah uji DGA, uji kualitas
minyak, uji partial discharge dan uji Thermography. Pada divisi CBM
pemeliharaan yang dilakukan lebih detil ke komponen tiap unit. Seperti pada
transformator, keseluruhan sistem dilakukan uji sehingga mengetahui kesalahan
lebih spesifik dan detil. Pada divisi CBM, uji pada transformator yang dilakukan
adalah DGA (Disolve Gas Analysis), PD (Partial Discharge), kualitas minyak dan
Thermography. Uji DGA, PD dan kualitas minyak dilakukan enam bulan sekali

23
menggunakan alat bantu dari pihak ketiga perusahaan, sedangkan uji termography
dilakukan oleh divisi CBM dengan menggunakan Alat FLIR (Forward Looking
Infra Red. Alat FLIR digunakan untuk mengetahui suhu dari jarak yang aman.

3.1.2 Persiapan Pengambilan Sempel


1. Persiapan Transport X Portable DGA
2. Lakukan warming pada transport X selama kurang lebih 30 menit sebelum
digunakan
3. Pastikan Accessories Kit (Botol, Srying, Magnet) dan yang lainnya dalam d
4. Pastikan trafo yang akan diambil sample minyak trafo dalam kondisi
energize
5. Pastikan posisi valve yang akan diambil sample minyak trafo pada sisi
bawah
6. Pasang plug bersama dengan konektor
7. Untuk langkah apapun dalam prosedur, catat kondisi-kondisi yang tidak
memuaskan pada work order spk dan laporan ke atasan.

3.1.3 Prosedur Umum


Persiapkan peralatan kerja meliputi: botol, jirigen keci, tang kombinasi, tang
cucut, selang srying

a. 1 Persiapan peralatan kerja

24
Buka secara perlahan 4 buah baut pada valve, pastikan valve dalam keadaan
tertutup sebelum keempat baut tersebut dibuka.

a. 2 Membuka baut

Pasang selang penghubung pada srying, pastikan bahwa selang sudah


terhubung kuat pada srying agar udara luar tidak masuk saat pengambilan
sample.

a. 3 Memasang Selang

Pasang selang pada valve, buka kran velve secara perlahan, pastikan
Minyak trafo mengalir secara lancar dan tidak terlalu deras serta alirkan keluar
terlebih dahulu sebelum dialirkan ke dalam botol srying (hal ini hanya untuk
memastikan bahwa aliran minyak trafo yang mengalir tidak terlalu deras).

25
a. 4 Membuka kran valve

Alirkan minyak trafo kedalam srying secara perlahan, pastikan tutup keran
pada srying jika botol sudah terisi penuh

a. 5 Minyak dialirkan

Pastikan tidak ada udara pada botol srying, dengan cara membuang minyak
trafo secara perlahan pada botol srying sehingga udara ikut keluar

26
a. 6 Tidak ada udara pada srynge

Isi kembali botol srying hingga di atas 50 ml dengan tidak meninggalkan


udara sama sekali

a. 7 Isi botol sebanyak 50 ml

27
Pengukuran Sampel Minyak

1. Tekan tombol switch on alat DGA dan tunggu untuk proses warming
up selama 30 menit.

2. Untuk proses pengukuran minyak sample tekan start new


measurement.

3. Akan muncul pilihan Equipment type kemudian pilih transformer


dan selanjutnya tekan next.

28
4. Akan muncul pilihan Equipment Location pilih unit transformer
yang akan dilakukan pengukuran, jika sudah lanjut ke next.

5. Langkah selanjutnya pilih Equipment sampling point, karena titik


yang diambil pada trafo adalah sisi bawah maka pilih buttom

29
6. Selanjutnya yaitu pilihan Source sample, pilih sample oil karena
yang akan di test adalah minyak trafo kemudian lanjut ke next

7. Terdapat konfirmasi peralatan sebelum dilakukan pengukuran,


lanjut ke next

30
8. Informasi tambahan

9. Siapkan perlengkapan untuk pengetesan meliputi botol, magnet,


srying dalam keadaan bersih dan kering, kemudian langkah
selanjutnya

31
10. Pasang botol beserta probenya untuk sampling minyak trafo,
pastikan magnet dimasukkan ke dalam botol

11. Setelah terinstal langkah selanjutnya yaitu purging dengan menekan


next dengan waktu 5 menit

32
12. Untuk persiapan proses selanjutnya yaitu memasang konektor
srying untuk proses memasukkan minyak trafo ke dalam botol

13. Ketika dapat instruksi ini tancapkan srying pada botol sample
lakukan pemasangan secara hati2 dan cepat karena dibatasi waktu

33
14. Pegang konektor untuk menjaga agar kepala srying tidak patah
(masukkan sample secara cepat karena dibatasi waktu)

15. Langkah selanjutnya proses pengukuran DGA berjalan

34
16. Jika sudah selesai maka akan keluar parameter kandungan gas pada
layar

3.2.1 Dasar Teori

Disolved Gas Analisis (DGA)


DGA secara harfiah dapat diartikan sebagai analisis kondisi
transformator yang dilakukan berdasarkan jumlah gas terlarut pada minyak
transformator. Pengujian kandungan gas terlarut pada minyak trafo akan
memberikan informasi terkait akan kondisi dan kualitas kerja transformator
secara keseluruhan. Uji DGA dilakukan pada sampel minyak yang diambil dari
transformator, kemudian gas-gas terlarut (dissolved gas) tersebut diekstrak. Gas
yang telah diekstrak lalu dipisahkan, diidentifikasi komponen-komponen
individualnya, dan dihitung kuantitasnya (dalam satuan part per million – ppm
). Pengambilan sampel minyak untuk pengujian DGA mengacu pada IEC
standard 567. Pengambilan sampel minyak dengan cara yang benar akan
memberikan hasil analisa yang baik pada pengujian DGA, apabila pengambilan
sampel minyak dilakukan salah maka hasil pengujian akan tidak akurat.

Langkah uji DGA :


1. Pengambilan sampel Uji

35
2. Ekstraksi Gas
Metode ekstraksi gas dalam uji gas terlarut ada 2 macam yaitu:

a. Gas Cromatograph
Teknik memisahkan zat-zat tertentu dari sebuah senyawa gabungan
berdasarkan tingkat penguapannya (volatility). Cara kerjanya berdasarkan sifat
penyerapan sistem kolom cromatografi gas terhadap sampel . sampel yang
diinjeksikan akan di alirkan oleh gas pembawa. Gas-gas yang mempunyai sifat
penyerapan yang berbeda akan terpisah. Pemisahan gas-gas ini akan di deteksi
oleh detector yang dikonversikan ke dalam sistem pencatat . Jenis dan jumlah
gasnya dapat diketahui dengan membandingkannya dengan jumlah gas standar
yang sebelumnya sudah diketahui komposisinya.

3.2.1. 1 Gambar 3. 1 Gas chromatograph

b. Photoacoustic Spectroscopy
Dengan radiasi gelombang elektromagnetik dalam menentukan
konsentrasi gas terlarut (bisa dilihat pada gambar 3.2)
3. Interpretasi Data
Ada beberapa metode interpretasi DGA (N. A. Muhamad, 2007 ) yaitu
:
a. TCG dan TDCG
b. Key Gas
c. Doernenburg Ratio Method
d. Rogers Ratio Method
e. Duvals Triangel

36
4. Pengambilan Kesimpulan

3.2.1. 2 Metode Ekstraksi dengan Photoacoustic Spectroscopy

Macam – macam Trafo


Trafo Pengukuran

1. Current Transformer

Current transformer mengukur aliran listrik dan memberikan


masukan untuk kekuasaan transformer dan instrumen. Current transformer
baik menghasilkan arus bolak-balik atau tegangan bolak-balik yang
sebanding dengan arus yang diukur. Ada dua tipe dasar transformator saat
ini: wound dan toroida. Transformer wound saat ini terdiri dari integral
belitan primer yang dimasukkan secara seri dengan konduktor yang
membawa arus yang diukur. Toroidal atau berbentuk donat transformer
saat ini tidak mengandung belitan primer. Sebaliknya, kawat yang
membawa arus threaded melalui jendela di transformator toroida.
Beberapa CTS dibuat untuk engsel terbuka, memungkinkan insersi sekitar
konduktor listrik konduktor tanpa mengganggu. Standar industri untuk
arus sekunder CT adalah kisaran 0 hingga 5 amp AC. Seperti PTS, CTS
dapat dibuat dengan rasio berliku kustom untuk memenuhi hampir semua
aplikasi. Karena mereka "beban penuh" arus sekunder adalah 5 amp, rasio
CT biasanya digambarkan dalam hal beban penuh amp utama sampai 5
amp, seperti ini:

37
Gambar 1-5 Metering Current transformer

2. Potential Transformer

Transformer juga dapat digunakan dalam sistem instrumentasi


listrik. Karena transformer kemampuan untuk meningkatkan atau turun
tegangan dan arus, dan listrik isolasi yang mereka berikan, mereka dapat
berfungsi sebagai cara untuk menghubungkan peralatan listrik tegangan
tinggi, sistem tenaga arus tinggi. Misalkan kita ingin secara akurat
mengukur tegangan 13.8 kV sebuah power sistem. .

Sekarang voltmeter membaca fraksi yang tepat, atau rasio, dari


sistem yang sebenarnya tegangan, mengatur skala untuk membaca seolah-
olah mengukur tegangan secara langsung. Transformator instrumen
menjaga tegangan pada tingkat yang aman dan mengisolasi listrik dari
sistem, sehingga tidak ada hubungan langsung antara saluran listrik dan
instrumen atau kabel instrumen. Ketika digunakan dalam kapasitas ini,
trafo disebut Potensial Transformer, atau hanya PT.

Potensial transformer dirancang untuk memberikan seakurat


tegangan rasio stepdown. Untuk membantu dalam regulasi tegangan yang
tepat, beban seminimal mungkin: voltmeter dibuat untuk memiliki
impedansi masukan yang tinggi sehingga menarik sedikit arus dari PT.
Standar tegangan sekunder untuk sebuah PT adalah 120 volt AC, untuk
full-rated tegangan listrik. Rentang voltmeter standar untuk menemani PT
adalah 150 volt, skala penuh.

Trafo Tenaga

38
Trafo ini biasanya digunakan pada pemakaian daya dari rumah
tangga, sampai pembangkit, transmisi, dan distribusi tenaga listrik.
Beberapa alasan digunakannya transformer, antara lain:

1. Tegangan yang dihasilkan sumber tidak sesuai dengan


tegangan pemakai,
2. Biasanya sumber jauh dari pemakai sehingga perlu tegangan
tinggi pada jaringan transmisi
3. Kebutuhan pemakai/beban memerlukan tegangan yang
bervariasi.

Deskripsi kerja transformator step up

Transformator ini berfungsi untuk menaikkan tegangan misalnya


dari 380 V pada sisi primer menjadi 20 KV pada sisi sekunder.

Deskripsi kerja transformator down

Transformator ini berfungsi untuk menurunkan tegangan misalnya


dari 20 KV pada sisi primer menjadi 380 V pada sisi sekunder.

Komponen Utama Transformator Tenaga


Komponen utama transformator tenaga terdiri dari bagian-bagian
diantaranya: inti besi, kumparan transformator, minyak transformator,
bushing, tangki konservator, peralatan Bantu pendinginan transformator,
tap changer dan alat pernapasan (dehydrating breather).

Inti besi berfungsi untuk mempermudah jalan fluks, magnetik yang


ditimbulkan oleh arus listrik yang melalui kumparan. Dibuat dari
lempengan - lempengan besi tipis yang berisolasi, untuk mengurangi panas
(sebagai rugi-rugi besi) yang ditimbulkan oleh Eddy Current.

39
Kumparan transformator adalah beberapa lilitan kawat berisolasi
yang membentuk suatu kumparan atau gulungan. Kumparan tersebut
terdiri dari kumparan primer dan kumparan sekunder yang diisolasi baik
terhadap inti besi maupun terhadap antar kumparan dengan isolasi padat
seperti karton, pertinak dan lain-lain. Kumparan tersebut sebagai alat
transformasi tegangan dan arus.

Minyak transformator Minyak trafo merupakan salah satu bagian


dari transformator daya yang berfungsi antara lain sebagai media
pendingin dan sebagai media isolasi pada trafo. Apabila terjadi gangguan
pada trafo akibat dari gangguan termal maupun ganguan elektris, akan
muncul gas-gas mudah terbakar dalam minyak trafo. Dengan mengetahui
jenis dan jumlah gas yang ada pada minyak trafo, dapat diketahui
kemungkinan gangguan yang terjadi. Metode ini dikenal dengan nama
DGA (Dissolved Gas Analyis) yang digunakan sebagai perawatan pada
minyak trafo.

Minyak transformator harus memenuhi persyaratan, yaitu:

1. Penyalur panas yang baik, berat jenis yang kecil, sehingga partikel-
partikel dalam minyak dapat mengendap dengan cepat

2. Kekuatan isolasi tinggi

3. Viskositas yang rendah, agar lebih mudah bersirkulasi dan memiliki


kemampuan pendinginan menjadi lebih baik

4. Titik nyala yang tinggi dan tidak mudah menguap yang dapat
menimbulkan bahaya

5. Tidak merusak bahan isolasi padat

6. Sifat kimia yang stabil

Bushing yaitu sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator


merupakan alat penghubung antara kumparan transformator dengan
jaringan luar. Bushing sekaligus berfungsi sebagai penyekat/isolator
antara konduktor tersebut dengan tangki transformator.

Tangki Konservator berfungsi untuk menampung minyak


cadangan dan uap/udara akibat pemanasan trafo karena arus beban.
Diantara tangki dan trafo dipasangkan relai bucholzt yang dapat meyerap
gas produksi akibat kerusakan minyak. Untuk menjaga agar minyak tidak
terkontaminasi dengan air, ujung masuk saluran udara melalui saluran
pelepasan/venting dilengkapi media penyerap uap air pada udara, sering

40
disebut dengan silica gel dan dia tidak keluar mencemari udara
disekitarnya.

Peralatan Bantu Pendinginan Transformator berfungsi untuk


menjaga agar transformator bekerja pada suhu rendah. Pada inti besi dan
kumparan – kumparan dapat timbul panas akibat rugi-rugi tembaga. Maka
panas tersebut mengakibatkan kenaikan suhu yang berlebihan, ini dapat
merusak isolasi, maka untuk mengurangi kenaikan suhu yang berlebihan
tersebut transformator perlu dilengkapi dengan alat atau sistem pendingin
untuk menyalurkan panas keluar transformator.

Terdapat dua jenis pendingin pada transformator, diantaranya adalah:

1. Tipe Kering

a. AA : Pendingin udara natural


b. AFA: Pendinginan udara terpompa
2. Tipe Basah

a. ONAN : Oil Natural Air Natural


Pada tipe ini udara dan oli dapat bersikulasi dengan alami.
Perputaran oli dapat dipengaruhi oleh suhu dari oli tersebut.

Gambar 4-1 Pendinginan Tipe ONAN

b. ONAF: Oil Natural Air Forced

Pada tipe ini oli dapat bersikulasi dengan alami namun saat oli
melalui radiator oli dapat didinginkan dibantu dengan kipas/fan.

41
Gambar 4-2 Pendinginan Tipe ONAF

c. OFAF : Oil Forced Air Forced

Pada tipe ini oli dapat didinginkan dengan bantuan pompa agar
sirkulasi semakin cepat dan juga dibantu kipa/fan pada radiatornya.
Khusus jenis trafo tenaga tipe basah, kumparan-kumparan dan intinya
direndam dalam minyak-trafo, terutama trafo-trafo tenaga yang
berkapasitas besar, karena minyak trafo mempunyai sifat sebagai media
pemindah panas dan bersifat pula sebagai isolasi (tegangan tembus tinggi)
sehingga berfungsi sebagai media pendingin dan isolasi. Untuk itu minyak
trafo harus memenuhi persyaratan sbb. :

a. Ketahanan isolasi harus tinggi (>10kV/mm)

b. Berat jenis harus kecil, sehingga partikel-partikel inert di dalam


minyak dapat mengendap dengan cepat.

c. Viskositas yang rendah agar lebih mudah bersirkulasi dan


kemampuan pendinginan menjadi lebih baik.

d. Titik nyala yang tinggi, tidak mudah menguap yg dapat


membahayakan.

e. Tidak merusak bahan isolasi padat (sifat kimia ‘y’).

Tap Changer berfungsi untuk menjaga tegangan keluaran yang


diinginkan dengan input tegangan yang berubah-ubah. Kualitas operasi
tenaga listrik jika tegangan nominalnya sesuai ketentuan, tapi pada saat
operasi dapat saja terjadi penurunan tegangan sehingga kualitasnya
menurun, untuk itu perlu alat pengatur tegangan agar tegangan selalu pada
kondisi terbaik, konstan dan berkelanjutan.

Ditinjau dari dapat pengoperasiannya, tap changer terdiri dari dua


tipe yaitu onload yang bekerja secara otomatis jika merasakan tegangan

42
kurang/lebih dan off-load yang dapat dipindah tap hanya jika trafo tidak
berbeban/bertegangan.

Alat pernapasan (Dehydrating Breather) Sebagai tempat


penampungan pemuaian minyak isolasi akibat panas yang timbul, maka
minyak ditampung pada tangki yang sering disebut sebagai konservator.
Pada konservator ini permukaan minyak diusahakan tidak boleh
bersinggungan dengan udara, karena kelembaban udara yang mengandung
uap air dapat mengkontaminasi minyak walaupun proses
pengkontaminasinya berlangsung cukup lama. Untuk mengatasi hal
tersebut, udara yang masuk kedalam tangki konservator pada saat minyak
menjadi dingin memerlukan

Sebuah media penghisap kelembaban, yang digunakan biasanya


adalah silica gel. Kebalikan jika trafo panas maka pada saat menyusut
maka dapat menghisap udara dari luar masuk kedalam tangki dan untuk
menghindari terkontaminasi oleh kelembaban udara maka diperlukan
suatu media penghisap kelembaban yang digunakan biasanya adalah silica
gell, yang secara khusus dirancang untuk maksud tersebut diatas

Jenis Kegagalan yang Dapat Dideteksi


Dari berbagai kasus kegagalan (fault) yang terjadi pada transformator
dan terdeteksi melalui uji DGA, maka kegagalan pada transformator dapat
digolongkan menjadi beberapa kelas :

43
Simbol Kegagalan Contoh
Pelepasan muatan (discharge) dari plasma dingin (corona)
pada gelembung gas (menyebabkan pengendapan X-wax
Partial
PD pada isolasi kertas) ataupun tipe percikan (menyebabkan
Discharges
proses perforasi / kebolongan pada kertas yang bisa saja
PD tipe percikan / spark (menyebabkan perforasi karbon
sulit untuk dideteksi).
pada isolasi kertas dalam skala yang lebih besar).
Discharges of Arcing pada energi rendah memacu perforasi karbon pada
D1
Low Energy permukaan isolasi kertas sehingga muncul banyak partikel
karbon pada minyak
Discharge yang (terutama akibat pengoperasian
mengakibatkan kerusakan tap-
dan
changer).
karbonisasi yang meluas pada kertas minyak). Pada kasus
Discharges of
D2 yang lebih ekstrim terjadi penggabungan metal (metal
High Energy
fusion), pemutusan (tripping) peralatan dan pengaktifkan
Thermal fault, Isolasi kertas berubah warna menjadi coklat pada
T1 alarm gas.
T < 300 °C temperatur > 200 °C (T1) dan pada temperatur > 300 °C
Thermal fault,
T2 terjadi karbonisasi kertas munculnya formasi partikel
300<T<700 °C
karbon pada formasi
Munculnya minyak partikel
(T2) karbon pada minyak secara
Thermal fault,
T3 meluas, pewarnaan pada metal (200 °C) atupun
T > 700 °C
penggabungan metal
CIGRE Brochure 296(> –1000 °C)
“ Formasi dari gas – gas dari
Stray Gassing
S mineral minyak terinsulasi yang memanas di temperature
(90◦c - 120◦c)
3.2.1. 3 Jenis Kegagalan (fault)rendah (90◦c todengan
yang Terdeteksi 120◦c)Uji DGA

44
3.3 Studi Kasus

Data yang diberikan di bawah, akan dianalisa kegagalan transformator


dengan menggunakan berbagai interpretasi DG

DGA
TGL H2 O2 N2 CH4 CO CO2 C2H6 C2H4 C2H2 TOT
BATASAN
< 100 < 120 < 350 <2500 < 65 <50 <2 < 720
OPERASI
No POINT 18595 18597 18600 18601 13499 18598 18599
18-May-13 63 17870 118922 130 693 4583 337 0 0 0
4-Jul-13 134 15 8 202 11 5 0 0
8-Jul-13 31 16685 75343 107 427 2194 189 16 0 449
14-Oct-13 55 16746 104894 31 261 1217 16 14 0 501
14-Apr-14 34 95 507 2249 174 18 0.5 437
16-Jul-14 70 10960 48399 136 765 2050 175 24 0 393
4-Nov-14 26 20472 44546 55 291 126 101 10 0 483
5-Jan-15 0 29460 42246 0 2 90 0 0 0 2
11-Aug-15 2 16921 35183 0 348 2393 2 10 0 365
9-Nov-15 7 24954 57642 5 423 2585 2 17 0 454
9-May-16 5 15132 62250 6 453 2580 1 17 0 482
4-Oct-16 19 15487 65558 11 475 3194 2 36 0 543
5-Jul-17 10 17537 67293 9 494 3705 4 38 0 555
3.2.1. 4 Data Transformator PLTG 1

3.3.1 Interpretasi TDCG

Total Combustible Gas (TCG) dan Total Dissolved Combustible Gas


(TDCG) dalah dua alat diagnose yang tidak berbasis pada perbandingan. TCG
berkaitan dengan gas yang berada di headspace dan TDCG berkaitan dengan
gas yang tidak larut dalam minyak.

45
Gambar 3. 2 Kategori TDCG

Kedua parameter ini dapat mengindikasikan level gas meningkat sehingga


dapat dijadikan indicator untuk melakukan sampling DGA secara manual. Akan
tetapi, IEEE merekomendasikan untuk menggabungkan hasil perhitungan TCG/
TDCG agar diperoleh diagnose yang lebih akurat.

Tabel 3. 1 Total Dissolved Combustible Gas

METODE
TGL H2 CH4 CO C2H6 C2H4 C2H2 TDGC
TDGC
18-May-13 63 130 693 337 0 0 0 NORMAL
4-Jul-13 134 15 8 11 5 0 0 NORMAL
8-Jul-13 31 107 427 189 16 0 449 NORMAL
14-Oct-13 55 31 261 16 14 0 501 NORMAL
14-Apr-14 34 95 507 174 18 0.5 437 NORMAL
16-Jul-14 70 136 765 175 24 0 393 NORMAL
4-Nov-14 26 55 291 101 10 0 483 NORMAL
5-Jan-15 0 0 2 0 0 0 2 NORMAL
11-Aug-15 2 0 348 2 10 0 365 NORMAL
9-Nov-15 7 5 423 2 17 0 454 NORMAL
9-May-16 5 6 453 1 17 0 482 NORMAL
4-Oct-16 19 11 475 2 36 0 543 NORMAL
5-Jul-17 10 9 494 4 38 0 555 NORMAL

46
Pada interpretasi TDCG, nilai karbon dioksida tidak mempengaruhi hasil
interpretasi karena karbon dioksida bukan merupakan variable bebas dalam
interpretasi ini. Persamaan matematis untuk TDCG adalah sebagai berikut
𝑇𝐷𝐶𝐺 = 𝐻2 + 𝐶𝐻4 + 𝐶2 𝐻2 + 𝐶2 𝐻4 + 𝐶2 𝐻6 + 𝐶𝑂
Dari table di atas dapat dilihat bahwa data sampel dari Main Trafo PLTG 1
memiliki TDGC yang relative rendah ( < 720 ). Dalam analisa TDCG ini, belum
dapat dideteksi kerusakan apa yang terjadi pada trafo karena TDCG tidak
mendeteksi kegagalan trafo dengan analisa kandungan gas per gas, akan tetapi
dari total gas - gas terlarut tersebut.

3.3.2 Key Gas


Key gas didefinisikan oleh IEEE std.C57 – 104.1991 sebagai gas-gas
yang tebentuk pada transformator pendingin minyak yang secara kualitatif
dapat digunakan untuk menentukan jenis kegagalan yang terjadi, berdasarkan
jenis gas yang khas atau lebih dominan terbentuk pada berbagai temperatur.

Tabel 3. 2 Kategori kondisi

47
Grafik 3. 1 Grafik key gas

Dalam analisa key gas, ada empat gas utama yang akan menjadi variable
kunci menentukan kegagalan transformator. Variabel tersebut adalah:
1. Hidrogen atau H2
2. Karbon Monoksida atau CO
3. Metana atau CH4
4. Asetilena atau C2H2

H2 CH4 CO (CARBON C2H2


TGL TOT
(HYDROGEN) (METHANE) MONOXIDA) (ACETYLENE)
18-May-13 63 130 693 0 0
4-Jul-13 134 15 8 0 0
8-Jul-13 31 107 427 0 449
14-Oct-13 55 31 261 0 501
14-Apr-14 34 95 507 0.5 437
16-Jul-14 70 136 765 0 393
4-Nov-14 26 55 291 0 483
5-Jan-15 0 0 2 0 2
11-Aug-15 2 0 348 0 365
9-Nov-15 7 5 423 0 454
9-May-16 5 6 453 0 482
4-Oct-16 19 11 475 0 543
5-Jul-17 10 9 494 0 555

48
Secara lebih jelas, jika data tersebut disajikan dalam grafik akan terlihat
perbedaan yang signifikan dari gas-gas tersebut dibanding gas lain

2013

700

600

500

400

300

200

100

0
H2 CH4 CO C2H2

18-May 4-Jul 8-Jul 14-Oct

2014

800
700
600
500
400
300
200
100
0
H2 CH4 CO C2H2

15-Apr 16-Apr 4-Nov

49
2015

450
400
350
300
250
200
150
100
50
0
H2 CH4 CO C2H2

5-Jan 11-Aug 9-Nov

2016

500
450
400
350
300
250
200
150
100
50
0
H2 CH4 CO C2H2

9-May 4-Oct

50
2017

500
450
400
350
300
250
200
150
100
50
0
H2 CH4 CO C2H2

5-Jul

Dari kelima grafik tersebut, dua gas yang cukup menonjol atau tinggi
nilainya adalah adalah CH4 dan CO. Tingginya nilai CO mengindikasikan
bahwa kerusakan terdapat pada minyak trafo dan isolasinya, sedangkan
tingginya nilai CH4 menandakan bahwa ada indikasi terjadinya partial
discharge pada transformator.

3.3.3 Doernenburg Ratio Method


Metode Doernenburg terlampir pada IEEE C57.104-1991. Metode ini sudah
ditinggalkan sejak ditemukannya metode Rogers Ratio dan Basic Gas Ratio.
Jika dibandingkan dengan metode diagnosa lainnya, DRM tetap merupakan alat
diagnosa yang cukup efektif
Tabel 3. 3 Rasio gas menurut DRM

51
Untuk menggunakan DRM ini, konsentari dari key gas (H2, C2H2, C2H4,
C2H6, or CH4) harus setidaknya 2x lebih besar daripada konsentrasi L1. Saat
kriteria ini terpenuhi, terdapat 4 kemungkinan perbandingan yang dapat
dihitung.

TGL H2 CH4 C2H6 C2H2 C2H4 CH4/H2 C2H2/C2H4 C2H2/CH4 C2H6/C2H2 CODE
18-May-13 63 130 337 0 0 2.1 ERROR 0 ERROR 1
4-Jul-13 134 15 11 0 5 0.1 0 0 ERROR 0
8-Jul-13 31 107 189 0 16 3.5 0 0 ERROR 1
14-Oct-13 55 31 16 0 14 0.6 0 0 ERROR 0
14-Apr-14 34 95 174 0.5 18 2.8 0.03 0.01 348 1
16-Jul-14 70 136 175 0 24 1.9 0 0 ERROR 1
4-Nov-14 26 55 101 0 10 2.1 0 0 ERROR 1
5-Jan-15 0 0 0 0 0 0.0 ERROR ERROR ERROR 0
11-Aug-15 2 0 2 0 10 0.0 0 ERROR ERROR 0
9-Nov-15 7 5 2 0 17 0.7 0 0 ERROR 0
9-May-16 5 6 1 0 17 1.2 0 0 ERROR 1
4-Oct-16 19 11 2 0 36 0.6 0 0 ERROR 0
5-Jul-17 10 9 4 0 38 0.9 0 0 ERROR 0

Keterangan kode:
0 untuk kondisi normal
1 untuk kondisi thermal decomposition
2 untuk Corona ( Low Intensity PD)
3 untuk Arching (High Intensity PD)

Dengan menggunakan interpretasi DRM ini, pertama-tama akan dihitung


dahulu perbandingan dari masing-masing gas hidrokarbon terhadap gas
hidrokarbon lainnya ataupun hydrogen. Melalui rasio-rasio ini, akan dianalisa
gangguan terhadap trafo yang terjadi. Seperti pada data di atas, terlihat bahwa
kebanyakan memiliki indikasi gangguan thermal.

52
3.3.4 Rogers Ratio Method
Metode Rogers Ratio merupakan evolusi dari DRM dan dapat dikatakan
serupa, namun, pada metode ini, besar konsentrasi key gases tidak perlu
mencapai 2x L1, hanya cukup mencapai nilai L1.
Nilai dari ketiga perbandingan gas yang berpengaruh ke diagnose kasus
tersaji dalam table di bawah ini.

Tabel 3. 4 Rasio gas menurut RRM

Di samping tingkat keakuratan RRM, DRM maupun key gases, ketiga


metode tersebut masih memiliki kekurangan, yaitu, masih terdapat kondisi
dimana kombinasi gas yang diperoleh tidak masuk dalam jangkauan spesifikasi
metode-metode tersebut sehingga kesalahannya tidak dapat dideteksi.

Tabel 3. 5 Rogers Ratio Method

TGL H2 CH4 C2H6 C2H2 C2H4 C2H2/C2H4 CH4/H2 C2H4/C2H6 CODE


18-May-13 63 130 337 0 0 ERROR 2.1 0.0 3
4-Jul-13 134 15 11 0 5 0.0 0.1 0.5 0
8-Jul-13 31 107 189 0 16 0.0 3.5 0.1 3
14-Oct-13 55 31 16 0 14 0.0 0.6 0.9 0
14-Apr-14 34 95 174 0.5 18 0.03 2.8 0.1 Unknown
16-Jul-14 70 136 175 0 24 0.0 1.9 0.1 5
4-Nov-14 26 55 101 0 10 0.0 2.1 0.1 5
5-Jan-15 0 0 0 0 0 ERROR 0.0 ERROR 0
11-Aug-15 2 0 2 0 10 0 0.0 5.0 Unknown
9-Nov-15 7 5 2 0 17 0 0.7 8.5 2
9-May-16 5 6 1 0 17 0 1.2 17.0 5
4-Oct-16 19 11 2 0 36 0 0.6 18.0 5
5-Jul-17 10 9 4 0 38 0 0.9 9.5 5

53
Tabel 3. 6 Keterangan Rogers Ratio Method
Kode Failure
0 No Fault
1 Low energy Partial Discharge
2 High Energy partial discharge
3 Low energy discharge (sparking, arching)
4 high energy discharge (arching)
5 thermal fault <150
6 Thermal fault 150-300
7 Thermal Fault 300 - 700
8 Thermal fault >700

Pada dasarnya, metode perbandingan Roger ini sama dengan metode


DRM yang menggunakan rasio perbandingan gas hidrokarbon terhadap gas
hidrokarbon lainnya atau gas hydrogen. Akan tetapi pengklasifikasian Roger’s
Ratio ini lebih banyak dibandingkan dengan DRM seperti termuat pada Tabel
4.5. Dari hasil analisa, dapat dilihat bahwa menurut interpretasi menggunakan
RRM ini, gangguan trafo rata - rata juga terletak pada thermalnya, sama seperti
hasil interpretasi DRM

3.3.5 Duval Triangle


Metode Duval Triangle dikembangkan dari database IEC TC10
databases dan IEC 60599 Ratio method. Sekitar 200 lebih kasus diterapkan
untuk pengembangan metode ini. Dengan menggunakan Duval triangle ini, ada
6 zona kesalahan potensial yang dapat dideteksi, yaitu: partial discharges,
electrical faults (arcing high dan low energy), serta thermal faults (over various
temperature ranges), dan juga a DT zone (mixture of thermal and electrical
faults).

54
Penggunaan DTM berdasarkan 3 three key gases (CH4, C2H4, and C2H2)
yang mempengaruhi kenaikan energy dari gas. Konsentrasi gas ini akan
dihitung dan digambarkan di ketiga sisi diagram segitiga menggunakan rasio:

Tabel 3. 7 Duval triangle

Seperti dikatakan sebelumnya, jika pada ketiga metode sebelum ini,


hasil yang diperoleh dapat keluar dari kriteria metode-metode tersebut dan tidak
memberi hasil diagnose, hal ini tidak terjadi pada Duval triangle. Metode Duval
triangle dalah system yang tertutup sehingga analisis dapat terus dilakukan
dengan persen kesalahan diagnose yang relative kecil. Pada kenyataannya,
metode Duval Triangle juga merupakan metode yang lebih akurat disbanding
metode-metode lainnya

55
18 May 2013

4 Juli 2013

56
8 Juli 2013

14 Oktober 2013

57
14 April 2014

16 Juli 2014

58
4 November 2014

5 Januari 2015

59
11 Agustus 2015

9 November 2015

60
9 May 2016

4 October 2016

61
5 Juli 2017

Dapat dilihat dari ketigabelas data Duval Triangle tersebut rata – rata
diagnosis gangguan menunjukkan ada pada kondisi thermal-nya sama dengan
metode sebelumnya yaitu DRM dan RRM.

62
3.3.6 Duval Pentagon

Duval pentagon ini akan mengambil persentase nilai hydrogen (H2), metana
(CH4), Etilen (C2H4), ethane (C2H6) dan asetilena (C2H2) dari keseluruhan
jumlah kelima gas tersebut sebagai koordinat titik. Koordinat ini akan terletak
pada salah satu area dari lima area pentagon, dan menjadi indikasi gangguan
yang terjadi pada trafo itu. Dari data-data ituakan direpresentasikan gangguan
yang terjadi. Duval pentagon menyajikan hasil yang lebih akurat dibandingkan
duval triangle karena jenis gangguan yang dapat dianalisa lebih banyak dan
variable yang dikajinya lebih banyak. Bentuk diagram pentagonalnya adalah
sebagai berikut :

63
Data H2, C2H2, C2H4, dan C2H6 tersebut diplotkan kedalam
diagram pentagonal dan setiap data akan memperoleh hasil akhir gangguan
yang terjadi pada Transformator dengan memetakan titik tengah atau kordinat
titik dari bentuk yang dihasilkan dari hasil plot data.

18 May 2013
H2
350
300
250
200
150
C2H6 100 C2H2
50
0

CH4 C2H4

Gangguan : Thermal Fault <300◦c

64
4 Jul 2013
H2
140
120
100
80
60
C2H6 40 C2H2
20
0

CH4 C2H4

Gangguan : Stray Gassing

8 Jul 2013
H2
200

150

100
C2H6 C2H2
50

CH4 C2H4

Gangguan : Thermal Fault <300◦c

65
14 Oct 2013
H2
60
50
40
30
C2H6 20 C2H2
10
0

CH4 C2H4

Gangguan : Stray Gassing

14 Apr 2014
H2
200

150

100
C2H6 C2H2
50

CH4 C2H4

Gangguan : Thermal Fault <300◦c

66
16 Jul 2014
H2
200

150

100
C2H6 C2H2
50

CH4 C2H4

Gangguan : Thermal Fault <300◦c

4 Nov 2014
H2
120
100
80
60
C2H6 40 C2H2
20
0

CH4 C2H4

Gangguan : Thermal Fault <300◦c

67
5 Jan 2015
H2
1
0.8
0.6
0.4
C2H6 C2H2
0.2
0

CH4 C2H4

Gangguan : -

11 Aug 2015
H2
10
8
6
4
C2H6 C2H2
2
0

CH4 C2H4

Gangguan : -

68
9 Nov 2015
H2
20

15

10
C2H6 C2H2
5

CH4 C2H4

Gangguan : Partial Discharge (low)

9 May 2016
H2
20

15

10
C2H6 C2H2
5

CH4 C2H4

Gangguan : Partial Discharge (low)

69
4 Oct 2016
H2
40

30

20
C2H6 C2H2
10

CH4 C2H4

Gangguan : Partial Discharge (low)

5 Jul 2017
H2
40

30

20
C2H6 C2H2
10

CH4 C2H4

Gangguan : Partial Discharge ( low )

Dari ke ketigabelas grafik tersebut rata-rata gangguan yang muncul


dikarenakan Thermal dan Low Energy Partial Discharge. Metode ini juga
menunjukkan bahwa dari data DGA Main Trafo PLTG 1 gangguan timbul dari
kondisi thermalnya.

70
3.3 Analisis Metode

Metode-metode yang telah dipakai dalam membantu menganalisa gangguan yang


terjadi pada Transformator Main PLTG 1 memberikan hasil yang berbeda – beda.
Terdapat enam metode untuk menganalisis gangguan yang terjadi pada transformator.

Pertama adalah metode TDCG metode tersebut menggunakan penyumbelahan gas


terlarut untuk mengetahui Total Dissolve Combustable Gas hasil yang didapatkan belom
bisa mengetahui gangguan apa yang terjadi. Kedua metode yang digunakan adalah key
gas. Metode ini hanya menganalisis beberapa kandungan gas saja yaitu, C2H4, CO, H2,
dan C2H2. Hasil dari metode tersebut belum akurat dikarenakan hanya melihat dari data
tinjauan pertama dan mengasumsikan data tersebut. Metode ketiga dan kempat
merupakan metode DRM dan RRM kedua metode ini menggunakan perbandingan antara
gas – gas yan terkandung akan tetapi banyak terjdinya error karena beberapa gas yang
nilainya “0” sehingga saat dibandingkan kan menghasilkan angka yang tidak diketahui.
Hal tersubut membuat kesulitan dalam menentukan gangguan yang akan di analisis karna
angka tersebut tidak diketahui. Metode kelima adalah metode Duval Triangle. Metode ini
menghasilkan analisi gangguan yang hamper sama dengan hasil DRM dan RRM. Akan
tetapi perhitungan Duval Triange sudah paten dikarenakan tidak menggunakan
perbandingan lagi dan hasil perhitungannya akan dimasukan kedalam chart segitiga duval
dan dari chart tersbut dapat diketahui apa saja gangguannya. Metode terakhir merupakan
Duval Pentagon. Dimana pada metode ini menggunakan diagram pentagonal yang
hasilnya digunakan untuk menentukan titik kordinat yang dipakai untuk memetakan hasil.
Hasil yang didapatkan merupakan hasil yang paling akurat dari metode lain dikarenakan
metode ini merupakan penyempurnaan dari metode Duval Triangle karena pada metode
ini di tambahkan dua gas yaitu C2H6 dan H2 sehingga dapat menambah ke akuratan
dalam mengindetifikasi gangguan tersebut.

Maka metode yang paling baik untuk menetukan gangguan yang terjadi dengan
mengidentifikasi Gas-gas yang terlarut dalam minyak trafo adalah Metode Duval
Triangle karena terdapat perhitungan yang kompleks dan adanya variable tambahan
untuk menentukan gangguan yang terjadi pada Transformator.

71
BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
1. Dissolved Gas Analysis merupakan salah satu metode yang dapat
digunakan untuk mendeteksi kegagalan pada trafo
2. Interpretasi data menggunakan duval pentagon merupakan
interpretasi yang lebih akurat daripada interpretasi lain karena
menggunakan banyak parameter gas
3. Perawatan minyak trafo dengan cara purifikasi diperlukan karena
minyak trafo berfungsi sebagai insulator dan pendingin. Minyak
dipilih sebagai isolasi trafo karena kekuatan dielektrik minyak lebih
besar daripada isolasi lain sehingga sangat penting pemeliharaan trafo
secara teratur
4. Berdasarkan analisis terhadap data hasil uji dga trafo menggunakan
analisa duval pentagon sesuai dengan standar IEEE Std C57.104-1991
dan IEC 60599 dapat disimpulkan bahwa sering terjadi kegagalan
termal < 300oC pada transformator main PLTG 1, Unit Pesanggaran.

4.2 Saran
1. Memperbanyak sampel transformator yang akan dianalisis dengan tingkat
pembebanan yang berbeda agar lebih banyak pembanding
2. Memperdalam mengenai analisis terhadap CO2, H2 dan minyak trafo
berdasarkan kondisi kadar air dan viskositas
3. Untuk penelitian lebih lanjut pengambilan minyak trafo untuk uji dga tidak
hanya dilakukan sekali saja
4. Untuk trafo ini yang terdeteksi gangguan termal hendaknya dilakukann
tindakan berupa purifikasi pada minyak trafo.

72
DAFTAR PUSTAKA

[1] Faishal, M., Karnoto, P., and Sukmadi, T. 2011. Analisis Indikasi
Kegagalan Transformator dengan Metode Dissolved Gas Analysis. Transmisi,
13(3): 95-102.
[2] Rahmat, H. 2008. Deteksi dan Analisis Indikasi Kegagalan
Transformator dengan Analisis Gas Terlarut. Jakarta: Penelitian Teknik
Elektro FT UI.
[3] Bejo, M. 2013. Pengujian Kadar Air Minyak Isolasi Trafo,
(http://ilmulistrik.com/pengujian-kadar-air-minyak-isolasi-trafo.html, diakses
5 Agustus 2013).
[4] Hardityo, R. 2008. Deteksi dan Analisis Indikasi Kegagalan
Transformator dengan Metode Analisis Gas Terlarut. Tugas Akhir. Jakarta:
Fakultas Teknik Universitas Indonesia.
[5] Faisal, M. 2013. Analisis Indikasi Kegagalan Transformator dengan
Metode Dissolved Gas Analysis. Tugas Akhir. Semarang: Jurusan Teknik
Elektro Universitas Diponegoro.
[6] Kadir, Abdul. 1989. Transformator. Jakarta: Elex Media
Komputindo.
[7] IEEE Standart C57.104-1991, IEEE Guide for the Interpretation of
Gases Generated in Oil-Immersed Transformers.
[8] IEC 60599, Mineral oil-impregnated eletrical equipment in service
: Guide to the interpretation of dissolved and free gases analysis.

73
74