Anda di halaman 1dari 12

COMPUTED RADIOGRAPHY (CR)

A. Pengertian
Computed radiography adalah proses digitalisasi yang menggunakan lembar atau
photostimulable plate untuk akusisi data gambar (Balinger 1999)
B. BAGIAN-BAGIAN COMPUTED RADIOGRAPHY (CP)
 IMAGE PLATE (ip)
Image plate merupakan lembaran yang dapat menangkap dan menyimpan sinar-
x.
BAGIAN-BAGIAN IMAGE PLATE (IP)
1. Lapisan pelindung berfungsi untuk melindungi IP dari benturan, kerusakan
saat proses handling dan transfer seperti goresan, kontraksi, pecah akibat
temperatur dan kelembaban
2. Lapisan Fosfor
Lapisan fosfor IP adalah lapisan kristal Europium-doped Barium Fluorohalide
(BaFX;Eu2+) atau Photostimulable Phospor. Saat menumbuk kristal ini,
BaFX;Eu2+ berubah menjadi bentuk semistabil. Distribusi molekul semistabil
ini membentuk gambar laten.
3. Lapisan penyokong adalah lapisan dasar yang melapisi lapisan lain yang
terbuat dari poliester
4. Lapisan konduktor berfungsi mengeliminasi masalah-masalah elektrostatik
dan menyerap cahaya untuk meningkatkan ketajaman
5. Lapisan Pelindung Cahaya berfungsi untuk mencegah cahaya masuk saat
proses penghapusan data dari IP, kebocoran, dan menurunkan resolusi spasial
GAMBAR LAPISAN IMAGE PLATE

Lapisan pada Imaging Plate : a. Lapisan pelindung; b. Lapisan fosfor; c. Lapisan


penyokong; d. Lapisan konduktor; e. Lapisan pelindung cahaya
Peran Imaging Plate (IP) dan Kaset CR
IP mempunyai peran yang sama seperti intensifying screen dan ditempatkan pada
kaset yang mirip dengan kaset radiografi konvensional.
IP harus diperiksa dari kerutan atau retakan setiap bulannya. Karena goresan,
kerutan atau retakan dapat menyebabkan artefak pada gambar yang dapat
menimbulkan gambaran seperti patologi, misalnya gambaran fraktur maupun
pnemothorak
Kaset terdiri dari bingkai yang terbuat dari Aluminium atau baja dan dilengkapi
tube side dari serat karbon. Bagian belakang kaset merupakan lapisan tipis dari
timah hitam untuk menyerap radiasi hambur. Fungsi utama dari kaset adalah
untuk melindungi IP, bukan untuk mengontrol cahaya. Label barcode terdiri dari
angka-angka yang menunjukkan identitas kaset, yang memudahkan untuk
mencocokan tiap kaset dengan identitas pasien dan pemeriksaan serta informasi
positioning
 IMAGE READER
Merupakan alat untuk mengolah gambaran laten pada Imaging Plate (IP) menjadi
data digital
Pembacaan gambar laten yang tersimpan dalam IP dilakukan oleh laser
optoelectronik helium neon (He-Ne), 632,8 nm yang terdapat dalam IP reader
Kecepatan eksposi laser sekitar 14 mikrosekon per pixel (10 pixel/mm), sehingga
waktu total untuk scan gambar adalah 1 menit.
Emisi cahaya (309 nm) dari IP dikumpulkan optic fiber dan ditransfer ke photo
multiplier tube (PMT), yang sensitive terhadap cahaya biru
PMT mengubah cahaya tampak ke dalam bentuk sinyal analog. Sinyal analog
tersebut diubah dalam bentuk digital sebelum ditampilkan di komputer oleh
Analog Digital Converter (ADC)
Untuk meminimalisasi fenomena noise, IP harus segera dihapus setelah
digunakan
 Image Console
Berfungsi sebagai pembaca dan pengolahan gambar yang diperoleh dari IP
dengan menggunakan optoelectronic laser scanner (helium neon (He-Ne) 632,8
nM). Dilengkapi dengan preview monitor untuk melihat radiograf yang
dihasilkan, apakah goyang, terpotong dll.
 IMAGER
Apabila foto dikehendaki untuk dicetak, maka gambar dapat dikirim ke bagian
imager untuk dicetak sesuai kebutuhan.
C. Prinsip Kerja Computed Radiography (CR)
 Pembacaan Bayangan Pada Image Plate (IP)

IP dieksposi dengan sinar-X, maka akan menghasilkan gambar laten pada IP


IP yang telah dieksposi ini dimasukkan dalam slot pada IP reader device yang
akan memindahkan IP. IP kemudian discan dengan helium-neon laser (emisi
cahaya merah dengan panjang gelombang 633 nm) sehingga kristal pada IP
menghasilkan cahaya biru-violet (panjang gelombang 390-400 nm)
Cahaya ini kemudian dideteksi oleh photosensor dan dikirim melalui analog
digital converter (ADC) ke komputer untuk diproses.
Setelah gambar diperoleh, IP ditransfer ke bagian lain dari IP reader device untuk
menghapus sisa-sisa gambar agar IP dapat digunakan kembali
Proses pembacaan gambar di dalam IP reader
D. Tampilan Gambar Pada Computed Radiography (CR)
Tampilan citra pada dasarnya merupakan hasil respon frekuensi spasial dan proses
gradasi. Respon frekuensi spasial mengontrol kontras antara dua struktur pada densitas
yang berbeda. Proses gradasi mengontrol range densitas yang digunakan untuk
menampilkan struktur pada gambar, ini sama dengan windows setting yang digunakan
pada tampilan Computed Tomography (CT Scan).
Jika gambar ditampilkan dalam monitor, maka karakteristik gambar dapat diatur
(dimagnifikasi, dirotasi, dibalik) oleh pengguna untuk mendapat hasil yang terbaik
Fungsi ini dilakukan oleh komponen yang disebut workstation. Workstation terdiri dari
konsul komputer di mana gambar dapat dimanipulasi setelah data dimasukkan dalam
memori komputer
E. Fungsi workstation
 Meningkatkan gradasi atau kontras gambar.
 Meningkatkan frekuensi spasial (recorded detail). Pengaturan ini dapat meningkatkan
resolusi spasial atas meningkatnya noise dan artefak.
 Mengeliminasi pixel-pexel hitam dan putih yang memiliki kontribusi kecil terhadap
informasi diagnostik.
 Substraksi gambar dengan menghapus struktur tulang atau mengurangi efek hamburan
untuk meningkatkan kontras gambar.
 Magnifikasi gambar.
 Menampakkan daerah Region of Intereset (ROI).
 Sebagai analisa statistik, yang menghitung area permukaan dan mengestimasi volume
atau mengubah densitas gambar.
 Substraksi energi pada radiografi thoraks dengan mengurangi struktur tulang untuk
mendapatkan gambaran paru dan jaringan lunak.
F. Pencetakan Gambar
Laser printer dilengkapi dengan multi formater main features yang memungkinkan untuk
memformat gambar dan mengolah gambar lebih tajam dan fungsi-fungsi yang terus
berkembang. Dapat juga mengolah radiograf dengan kecepatan tinggi dan kualitas yang
bagus serta stabil
Film yang digunakan adalah photothermographic yang tidak menggunakan butiran perak
halida, namun butiran perak behenate (AgC22H43O2). Film yang telah dieksposi kemudian
discan dengan laser. Setelah dilaser, film dipanaskan pada temperatur 1200 C selama 24
detik untuk memproses gambar
CT SCAN (computed tomography scan)
A. Pengertian
 CT Scan (computed tomography scan) adalah proses penggunaan komputer untuk
memperoleh gambaran tiga-dimensional dari ribuan gambar x-ray dua-dimensional.
 CT Scan dapat menghasilkan gambar-gambar yang sangat akurat dari objek-objek di
dalam tubuh seperti tulang, organ, dan pembuluh darah.
 Gambar-gambar ini sangat berguna dalam mendiagnosa berbagai penyakit, seperti
kanker, penyakit jantung, stroke, kelainan organ reproduktif, dan kelainan
gastrointestinal.
 Citra yang dihasilkan CT Scan jauh lebih detail dibanding citra yang diperoleh x-ray
biasa.

B. Pemeriksaan
 Gambaran lesi dari tumor, hematoma dan abses.
 Perubahan vaskuler : malformasi, naik turunnya vaskularisasi dan infark.
 Brain contusion.
 Brain atrofi.
 Hydrocephalus.
 Inflamasi.
C. SYARAT
 Berat badan klien merupakan suatu hal yang harus dipertimbangkan. Berat badan
klien yang dapat dilakukan pemeriksaan CT Scan adalah klien dengan berat badan
dibawah 145 kg. Hal ini dipertimbangkan dengan tingkat kekuatan scanner.
 Sebelum dilakukan pemeriksaan CT scan pada klien, harus dilakukan test apakah
klien mempunyai kesanggupan untuk diam tanpa mengadakan perubahan selama 20-
25 menit, karena hal ini berhubungan dengan lamanya pemeriksaan yang dibutuhkan
 Harus dilakukan pengkajian terhadap klien sebelum dilakukan pemeriksaan untuk
menentukan apakah klien bebas dari alergi iodine, sebab pada klien yang akan
dilakukan pemeriksaan CT Scan disuntik dengan zat kontras berupa iodine based
kontras material sebanyak 30 ml.
 Bila klien ada riwayat alergi atau dalam pemeriksaan ditemukan adanya alergi maka
pemberian zat kontras iodine harus distop pemberiannya.
D. Kegunaan
 Menilai kondisi pembuluh darah misalnya pada penyakit jantung koroner, emboli
paru, aneurisma (pembesaran pembuluh darah) aorta dan berbagai kelainan pembuluh
darah lainnya.
 Menilai tumor atau kanker misalnya metastase (penyebaran kanker), letak kanker, dan
jenis kanker.
 Kasus trauma/cidera misalnya trauma kepala, trauma tulang belakang dan trauma
lainnya pada kecelakaan. Biasanya harus dilakukan bila timbul penurunan kesadaran,
muntah, pingsan ,atau timbulnya gejala gangguan saraf lainnya.
 Menilai organ dalam, misalnya pada stroke, gangguan organ pencernaan, dan lain-
lain.
 Membantu proses biopsy jaringan atau proses drainase/pengeluaran cairan yang
menumpuk di tubuh. Disini CT scan berperan sebagai “mata” dokter untuk melihat
lokasi yang tepat untuk melakukan tindakan.
 Alat bantu pemeriksaan bila hasil yang dicapai dengan pemeriksaan radiologi lainnya
kurang memuaskan atau ada kondisi yang tidak memungkinkan anda melakukan
pemeriksaan selain CT scan.
E. Kelebihan CT scan
 CT Scan memiliki beberapa kelebihan dibanding x-ray biasa: citra yang diperoleh CT
Scan beresolusi lebih tinggi, sinar rontgen dalam CT Scan dapat difokuskan pada satu
organ atau objek saja, dan citra perolehan CT Scan menunjukkan posisi suatu objek
relatif terhadap objek-objek di sekitarnya sehingga dokter dapat mengetahui posisi
objek itu secara tepat dan akurat.
 Gambar yang dihasilkan memiliki resolusi yang baik dan akurat.
 Tidak invasive (tindakan non-bedah).
 Waktu perekaman cepat.
 Gambar yang direkontruksi dapat dimanipulasi dengan komputer sehingga dapat
dilihat dari berbagai sudut pandang.
F. KEKURANGAN
 Paparan radiasi akibat sinar X yang digunakan yaitu sekitar 4% dari radiasi sinar X
saat melakukan foto rontgen. Jadi ibu hamil wajib memberitahu kondisi
kehamilannya sebelum pemeriksaan dilakukan.
 Munculnya artefak (gambaran yang seharusnya tidak ada tapi terekam). Hal ini
biasanya timbul karena pasien bergerak selama perekaman, pasien menggunakan
tambalan gigi amalgam atau sendi palsu dari logam, atau kondisi jaringan tubuh
tertentu.
 Reaksi alergi pada zat kontras yang digunakan untuk membantu tampilan gambar.
G. Sejarah CT Scan
Perkembangan CT Scan sangat pesat. Dimulai dari generasi I yang hanya memiliki
satu detektor dan menggunakan berkas Pencil Beam, sampai yang sekarang ini sudah
menggunakan Multi Slice Detector (MSCT) dan Dual Source CT (DSCT).
 Generasi I
1. Pesawat CT Scan pertama kali dirancang bangun pada tahun 1971 atas
dasar tindak lanjut ide teori Dr. Hounsfield dengan prinsip kerja
pesawat teknik tomografi. Dimana lingkup kerja pesawat CT Scan
hanya terbatas pada pengambilan gambar-gambar diagnosa kepala
secara scanner, sehingga pesawat CT Scan waktu itu disebut CT Head
Scanner.
2. Pada generasi pertama prinsip pergerakan tabung menggunakan
prinsip yang dinamakan translation-rotation. Dimana pada generasi ini
hanya memiliki satu detektor dan untuk menghasilkan satu scanning
lengkap memerlukan waktu scanning 135-300s
CIRI-CIRI
• X-ray tube yang digunakan masih menghasilkan pencil beam.
• Detector yang digunakan single detector untuk mendapatkan gambaran per-slicenya.
• Pixel yang dihasilkan dalam bentuk pixel recon matrix memiliki ukuran 80 x 80 pixel
recon matrix, 13 mm slice thickness 33 mA, 120 KV.
• Scanning time yang bisa dilakukan pesawat adalah 4 s/d 5 menit.
• Kerja x-ray tube secara continous radiation.
• Proyeksi gambar scanning secara paralel untuk tiap kali rotasi.
• Prinsip kerja pesawat menggunakan prinsip kerja teknik tomografi secara translation dan
rotation yang bergantian dan berlainan arah antara x-ray tube dengan detector.
Generasi II
• CT scan generasi kedua masih menggunakan prinsiptranslation-rotation tapi yang
membedakannya dengan generasi pertama pada generasi ini digunakan detektor
berjenis series. Pada generasi ini waktu yang diperlukan untuk satu kali scanning paling
cepat sebesar 5 – 150s.
• CT Scan generasi kedua muncul pada tahun 1975, dimana pesawat CT Scan II
merupakan evolution CT Scan generasi pertama, pada pesawat CT Scan II mempunyai
fasilitas komponen yang lebih lengkap, terutama dalam pemakaian komponen detector.
Pada CT Scan II, sistem detector yang dipakai adalah multidetector, sehingga sensitifitas
pesawat tersebut terhadap berkas radiasi x-ray yang terpancar dari sumber sinar-x lebih
tinggi jika dibandingkan dengan pesawat CT Scan yang menggunakan single detector.
CIRI-CIRI
• X-ray tube yang digunakan dapat menghasilkan fan beam.
• Banyaknya detector yang dipakai biasanya lebih dari 30 detector.
• Lama waktu Scanning ± 20 s/d 90 second.
• Menghasilkan x-ray secara continous radiation.
• Sudah bisa digunakan untuk Scan hampir seluruh tubuh.
Generasi III
Generasi ketiga ini antara pergerakan tabung dan detektornya menggunakan
prinsip rotation. Dimana bentuk dari detektornya setengah lingkaran. Lamanya
waktu yang dibutuhkan untuk satu kali scanning pada generasi ini paling cepat
sebesar 0,4 – 10s.
CIRI-CIRI
• Sinar-x yang dihasilkan oleh x-ray tube adalah fan beam geometri.
• Detector yang digunakan sebagai pendeteksi sinyal radiasi x-ray lebih banyak daripada
CT Scan I dan II, yakni jumlahnya sebanyak 380 s/d 768 element.
• Dapat menghasilkan sinar-x yang bersifat pulsed radiation atau continous radiation
(tergantung dari rancangan pesawat tersebut).
• Sistem pergerakkan kerja rotanx dan detector tidak secara linier, melainkan secara rotasi
dengan kecepatan tinggi (high speed).
• Exposure time yang relatif cepat ± 500 ms (Somatom Plus 4, Siemens) s/d 1,4 second
(Somatom DR Siemens).
• Dapat digunakan untuk mendiagnosa seluruh tubuh.
Generasi IV
CT Scan generasi ini detektornya berbentuk seperti cincin yang dinamakan ring.
Sehingga hanya tabungnya saja yang berputar 360 derajat dan detektornya statis
(diam). Waktu yang diperlukan untuk satu kali scanning selama 1 – 5s.
Generasi V
• Pada Electron Beam Technique tidak menggunakan tabung sinar-x, tapi menggunakan
electron gun yang memproduksi pancaran electron berkekuatan 130 KV.
• Pancaran electron difokuskan olehelectro-magnetic coil menuju fokal spot pada ring
tungsten. Proses penumbukkan electron pada tungsten menghasilkan energy sinar-x.
• Sinar-x akan keluar melewati kolimator yang membentuknya menjadi pancaran fan
beam.
• Kemudian sinar-x akan mengenai obyek dan hasil atenuasinya akan mengenai solid state
detector dan selanjutnya prosesnya sama dengan prinsip kerja CT Scan yang lain.
Perbedaannya hanya pada pembangkit sinar-x nya
Generasi Keenam (Spiral / Helical CT)
Akuisisi data dilakukan dengan meja bergerak sementara tabung sinar-x berputar,
sehingga gerakan tabung sinar-x membentuk pola spiral terhadap pasien ketika dilakukan
akuisisi data.
Generasi Ketujuh (Multi Array Detector CT / Multi Slice CT)
Dengan menggunakan multi array detector, maka apabila kolimator dibuka lebih lebar
maka akan dapat diperoleh data proyeksi lebih banyak dan juga diperoleh irisan yang
lebih tebal sehingga penggunaan energy sinar-x menjadi lebih efisien.
Generasi Kedelapan (Dual Source CT)
Dual Source CT (DSCT) menggunakan dua buah tabung sinar-x dan terhubung pada dua
buah detector. Masing-masing tabung sinar-x menggunakan tegangan yang berbeda.
Yang satu menggunakan tegangan tinggi (biasanya sekitar 140 KV) dan tabung yang
lainnya menggunakan tegangan rendah (sekitar 80 KV). DSCT berguna untuk
menentukan jenis bahan atau zat.
Bagian-Bagian CT Scan
1. Meja Pemeriksaan
• Meja pemeriksaan merupakan tempat pasien diposisikan untuk dilakukannya
pemeriksaan CT-Scan.
• Bentuknya kurva dan terbuat dari Carbon Graphite Fiber.
• Setiap scanning satu slice selesai, maka meja pemeriksaan akan bergeser sesuai ketebalan
slice ( slice thickness ).
• Meja pemeriksaan terletak dipertengahan gantry dengan posisi horizontal dan dapat
digerakkan maju, mundur, naik dan turun dengan cara menekan tombol yang
melambangkannmaju, mundur, naik, san turun yang terdapat pada gantry.
2. Gantry
Gantry merupakan komponen pesawat CT-Scan yang didalamnya terdapat tabung sinar-
x, filter, detektor, DAS ( Data Acquisition System ). Serta lampu indikator untuk sentrasi.
Pada gantry ini juga dilengkapi denganindikator data digital yang memberi informasi
tentang ketinggian meja pemeriksaan, posisi objek dan kemiringan gantry.
3. Komputer
Merupakan pengendali dari semua instrument pada CT-Scan. Berfungsi untuk melakukan
proses scanning, rekonstruksi atau pengolahan data, menampilkan ( display ) gambar
serta untuk menganalisa gambar.
4. Layar TV Monitor
Berfungsi sebagai alat untuk menampilkan gambar dari objek yang diperiksa serta
menampilkan instruksi-instruksi atau program yang diberikan.
5. Image Recording
Berfungsi untuk menyimpan program hasil kerja dari computer ketika melakukan
scanning, rekonstruksi dan display gambar
6. Operator Terminal
Merupakan pusat semua kegiatan scanning atau pengoperasian system secara umum serta
berfungsi untuk merekonstruksi hasil gambaran sesuai dengan kebutuhan.
7. Multiformat Kamera
Digunakan untuk memperoleh gambaran permanen pada film. Pada satu film dapat
dihasilkan beberapa irisan gambar tergantung jenis pesawat CT dan film yang digunakan.
Elemen-elemen dari CT scan

CATH LAB
(KATETERISASI JANTUNG & ANGIOGRAFI)
A. KATETERISASI JANTUNG & ANGIOGRAFI (CATH LAB)
Adalah suatu pelayanan yang di lakukan di laboratorium kateterisasi jantung &
angiografi untuk menentukan Diagnostik penyakit jantung dan pembuluh darah dan untuk
selanjutnya dilakukan Intervensi Non Bedah sesuai indikasi secara invasive melalui pembuluh
darah dengan menggunakan kateter atau elektroda.
B. INDIKASI DILAKUKAN TINDAKAN
 Kelainan Jantung Bawaan
 Kelaianan Jantung koroner
 Kelainan Irama Jantung
 Kelainan Katup Jantung
 Kelainan Pembuluh darah
 Hasil treadmill test positif
 Medical Cek Up untuk pasien dengan faktor resiko penyakit jantung
 Evaluasi Operasi Bypass ( CABG )
C. Siapa saja yang tidak boleh dilakukan Tindakan?
 Ibu hamil dengan usia kehamilan kurang dari 3 bulan
 Gagal jantung yang belum jelas penyebabnya
 Infeksi berat
 Alergi Zat kontras yang hipersensitif
 Penyakit Pembuluh darah otak kurang dari 1 bulan
 Perdarahan pada saluran pencernaan
 Perempuan yang sedang menstruasi ( haid )

• Untuk melakukan Angiografi & ventrikulografi di lakukan dengan cara memasukan zat
kontras kedalamnya melalui kateter.
• Dalam setiap pelaksanaanya secara general angiography itu dilakukan oleh satu tim yang
terdiri dari operator ( Dokter ), Scrub ( Perawat ), Circulator, ( Perawat ), Monitoring (
Perawat ) dan X-ray teknisi ( Radiografer ). Pembagian tugasnya tentu berbeda-beda,
sesuai dengan kompetensinya masing-masing.
• Kateter dimasukkan melalui kulit dan masuk ke salah satu pembuluh darah sampai masuk
ke dalam jantung atau dekat jantung. Pelaksanaan prosedur ini menggunakan mesin X-ray
khusus untuk melihat gambaran pembuluh darah pada sebuah monitor.
• Kateter semacam selang kecil berukuran diameter sekitar 2 mm, dimasukan sampai ke
pangkal pembuluh koroner. Melalui kateter ini kemudian disuntikan zat kontras sehingga
pembuluh koroner dapat terlihat dan dibuat film dengan menggunakan sinar X. Jika ada
penyempitan atau penyumbatan pembuluh koroner akan nampak pada film.
• Prosedur bisa dilakukan melalui pembuluh radialis dari pergelangan tangan atau
pembuluh femoralis dari lipatan paha. Pasien harus mencukur rambut di kedua daerah itu.
Bila prosedur dilakukan melalui pembuluh radialis pasien tidak perlu rawat inap.
Prosedur ini memakan waktu 30 menit bila semua berjalan lancar, namun bisa lebih lama
jika ada kelainan bentuk atau arah pagkal pembuluh koroner.

POSITRON EMISSION TOMOGRAPHY (PET)-SCAN


A. POSITRON EMISSION TOMOGRAPHY (PET)-SCAN
• Positron Emission Tomography (PET) Scan merupakan salah satu modalitas kedokteran
nuklir, yang untuk pertama kali dikenalkan oleh Brownell dan Sweet pada tahun 1953.
• Prototipenya telah dibuat pada sekitar tahun 1952, sedangkan alatnya pertama kali
dikembangkan di Massachusetts General Hospital, Boston pada tahun 1970.
• Positron yang merupakan inti kinerja PET pertama kali diperkenalkan oleh PAM Dirac
pada akhir tahun 1920-an.
• PET adalah metode visualisasi metabolisme tubuh menggunakan radioisotop pemancar
positron. Oleh karena itu, citra (image) yang diperoleh adalah citra yang menggambarkan
fungsi organ tubuh.
• Fungsi utama PET adalah mengetahui kejadian di tingkat sel yang tidak didapatkan
dengan alat pencitraan konvensional lainnya. Kelainan fungsi atau metabolisme di dalam
tubuh dapat diketahui dengan metode pencitraan (imaging) ini.
• Hal ini berbeda dengan metode visualisasi tubuh yang lain seperti foto rontgen, computed
tomography (CT), magnetic resonance imaging (MRI) dan single photon emission
computerized tomography (SPECT).
• CT Scan dan MRI hanya mampu mendeteksi kanker terbatas pada aspek anatomi tubuh.
Misalnya, CT Scan dan MRI hanya mampu mendekteksi kanker di payudara, kepala, hati,
dan sejumlah titik tubuh lainnya.
• Sedangkan mekanisme kerja organ tubuh yang disebut metabolisme tubuh tidak dapat
dipantau oleh CT Scan atau MRI. Sedangkan pada PET-Scan, aspek anatomi dan
metabolik sekaligus masuk radar deteksi alat canggih ini. Dimana pun atau kemana pun
kanker merambat PET-Scan dapat mendeteksinya. Bahkan kemampuan deteksi alat ini
mencakup semua aspek penting tentang kanker seperti jenis, tingkat keganasan (stadium),
lokasi, serta cara rambat penyakit mematikan ini.
B. FUNGSI
• PET dapat pula digunakan pula untuk menganalisa hasil penanganan kanker yang telah
dilakukan. Setelah penanganan kanker melalui operasi perlu dilakukan pemeriksaan
apakah masih ada sisa sisa kanker yang tersisa. Untuk keperluan ini, PET merupakan
metode yang paling tepat, karena pada kondisi ini keberadaan kanker sulit dilihat secara
fisik. Yang diperlukan adalah melihat keberadaan metabolisme sel kanker.
• Selain itu, PET dapat pula digunakan untuk melihat kemajuan pengobatan kanker baik
dengan chemotherapy maupun radiotherapy. Kemajuan hasil pengobatan kanker dapat
diketahui dari perubahan metabolisme di samping perubahan secara fisik. Untuk
keperluan ini, kombinasi PET dan CT memberikan informasi yang sangat berharga untuk
menentukan tingkat efektivitas pengobatan yang telah dilakukan.
C. PRINSIP DAN CARA KERJA PET SCAN
• Sel-sel kanker memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi dari sel-sel lain.
• Salah satu karakteristik adalah bahwa sel-sel kanker memerlukan tingkat yang lebih
tinggi glukosa untuk energi. Ini adalah langkah-langkah proses biologis PET.
• Positron emisi tomografi (PET) membangun sistem pencitraan medis gambar 3D dengan
mendeteksi gamma sinar radioaktif yang dikeluarkan saat glukosa (bahan radioaktif)
tertentu disuntikkan ke pasien.
• Setelah dicerna, gula tersebut diolah diserap oleh jaringan dengan tingkat aktivitas yang
lebih tinggi / metabolisme (misalnya, tumor aktif) daripada bagian tubuh.
• PET-scan dimulai dengan memberikan suntikan FDG (suatu radionuklida glukosa-based)
dari jarum suntik ke pasien. Sebagai FDG perjalanan melalui tubuh pasien itu
memancarkan radiasi gamma yang terdeteksi oleh kamera gamma, dari mana aktivitas
kimia dalam sel dan organ dapat dilihat. Setiap aktivitas kimia abnormal mungkin
merupakan tanda bahwa tumor yang hadir.
• Sinar Gamma yang dihasilkan ketika sebuah positron dipancarkan dari bahan radioaktif
bertabrakan dengan elektron dalam jaringan. Tubrukan yang dihasilkan menghasilkan
sepasang foton sinar gamma yang berasal dari situs tabrakan di arah yang berlawanan dan
terdeteksi oleh detektor sinar gamma diatur di sekitar pasien.
• Detektor PET terdiri dari sebuah array dari ribuan kilau kristal dan ratusan tabung
photomultiplier (PMTS) diatur dalam pola melingkar di sekitar pasien. Kilau kristal
mengkonversi radiasi gamma ke dalam cahaya yang dideteksi dan diperkuat oleh PMTS.