Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM FARMAKOGNOSI
“CARYOPHYLLI FLOS”

1 . Judul
Pengamatan pada Caryophylli flos ( Bunga Cengkeh)

2 . Tujuan Praktikum
Pada akhir praktikum diharapkan mahasiswa dapat:
- Mengamati simplisia secara organoleptik meliputi: bentuk, rasa, bau, warna
- Melakukan identifikasi simplisia dengan metode mikroskopis
- Dapat membedakan bagian-bagian atau fragmen-fragmen dari simplisia satu dan yang
lainnya

3 . Dasar Teori
Pengertian simplisia menurut Depkes RI:
Simplisia adalah bahan alamiah yang digunakan sebagai obat yang belum mengalami
pengolahan apapun juga kecuali dinyatakan lain berupa bahan yang telah dikeringkan.

Penggolongan Simplisia dibedakan menjadi tiga golongan yaitu:


- Simplisia nabati adalah simplisia berupa tanaman utuh, bagian tanaman atau eksudat
tanaman (isi sel yang secara spontan keluar dari tanaman/isi sel dengan cara tertentu
dikeluarkan dari selnya, atau zat-zat nabati lainnya yang dengan cara tertentu dipisahkan
dari tanaman dan belum berupa sat kimia murni. Misal: Piperis nigri fructus, datura
folium, Curcuma rhizoma, dll.
- Simplisia hewani adalah simplisia yang berupa hewan utuh, bagian hewan atau zat-zat
yang berguna yang dihasilkan oleh hewan dan belum berupa zat kimia murni. Misal :
Oleum iecoris asselli/minyak ikan, madu/depurantum, sirip ikan hiu.
- Simplisia mineral (pelikan) adalah simplisia yang berupa mineral yang belum di olah atau
di olah dengan cara sederhana dan belum berupa zat kimia murni. Misal : serbuk seng,
serbuk tembaga, belerang, kapur sirih.

Bagian-bagian tanaman yang digunakan sebagai bahan obat (simplisia) antara lain:
a. Kulit (cortex)
Kortek adalah kulit bagian terluar dari tanaman tingkat tinggi yang berkayu.
b. Kayu (lignum)
Simplisia kayu merupakan pemanfaatan bagian dari batang atau cabang.
c. Daun (folium)
Folium merupakan jenis simplisia yang paling umum digunakan sebagai bahan baku
ramuan obat tradisional maupun minyak atsiri.
d. Bunga (flos)
Bunga sebagai simplisia dapat berupa bunga tungga atau majemuk, bagian bunga
majemuk serta komponen penyusun bunga.
e. Akar (radix)
Akar tanaman yang sering dimanfaatkan untuk bahan obat dapat berasal dari jenis
tanaman yang umumnya berbatang lunak dan memiliki kandungan air yang tinggi.
f. Rimpang (rhizoma)
Rhizoma atau rimpang adalah produk tanaman obat berupa potonganpotongan atau irisan
rimpang.
g. Buah (fructus)
Simplisia buah ada yang lunak dan ada pula yang keras. Buah yang lunak akan
menghasilkan simplisia dengan bentuk dan warna yang sangat berbeda, khususnya bila
buah masih dalam keadaan segar.
h. Biji (semen)
Semen (biji-bijian) diambil dari buah yang telah masak sehingga umumnya sangat keras.
Bentuk dan ukuran simplisia biji pun bermacam-macam tergantung dari jenis tanaman
(Widyastuti, 2004).

Identifikasi simplisia ada tiga macam yaitu:


- Organoleptis meliputi pengujian morfologi, yaitu berdasarkan bentuk, warna, bau, rasa
dari simplisia tersebut.
- Makroskopis merupakan pengujian yang dilakukan denagn mata telanjang atau dengan
bantuan kaca pembesar terhadap berbagai organ tanaman yang digunakan untuk simplisia
- Mikroskopis, pada umumnya meliputi pemeriksaan irisan bahan atau serbuk dan
pemeriksaan anatomi jaringan itu sendiri.

FLOS
Flos adalah bagian tanaman berupa bunga yang dipakai sebagai bahan simplisia. Untuk
mendapatkan kandungan bahan berkhasiat yang maksima, pemungutan hasil tergantung pada
jenis tanamannya. Contoh: cengkeh dipetik selagi masih kuncup, melati dipetik saat sudah
mekar. Pada bunga berlangsung proses penyerbukan dan pembuahan yang menghasilkan
buah dan biji. Bagian-bagian bunga terdiri dari tangkai bunga, perhiasan bunga, dan alat
kelamin bunga. Berdasarkan kelengkapan bagian bunga, bunga dibagi menjadi bunga
sempurna dan bunga tidak sempurna. Berddasarkan jumlah bunga dalam satu tangkai, bunga
dibagi menjadi bunga tunggal dan bunga majemuk.

4 . Bahan & Alat


Bahan:
1. Caryophylli Flos/ Cengkeh/ Clove
Alat:
1. Beaker glass 50 ml
2. Pipet tetes
3. Mikroskop
4. Batang pengaduk
5. Kaca objek

5 . Cara Kerja
1. Siapkan mikroskop, atur cahaya mikoroskop dengan mencari cahaya yang terang
2. Ambil sedikit simplisia tempatkan pada objek glass
3. Tambahkan 1 – 2 tetes aquadest kemudian tutup dengan kaca penutup/deg glass
(usahakan tidak ada gelembung udara)
4. Lihat dibawah mikroskop, amati bagian-bagian simplisia
5. Catat dan Gambar bagian-bagian simplisia

6 . Hasil Praktikum
1. ORGANOLEPTIS
o Bentuk : Serbuk halus
o Warna : Coklat
o Bau : Khas aromatic
o Rasa : Pedas

2. MIKROSKOPIS
Gambar Caryophylli Flos :

Kristal kalsium oksalat


7 . Pembahasan
Dalam praktikum Farmakognosi kali ini,kelompok I mencoba untuk melakukan
identifikasi dari simplisia Caryophylli Flos atau bunga Cengkeh dalam bentuk sediaan serbuk.
Yang pertama dilakukan adalah mengamati simplisia secara organoleptik meliputi bentuk,,rasa,
bau, dan warna. Untuk bentuk sendiri sebenarnya sebelum bunga cengkeh ini diolah menjadi
sediaan serbuk,bunga ini terdiri dari tangkai,ibu tangkai,dan dasar bunga. Namun setelah diolah
menjadi sediaan serbuk,serbuk bunga cengkeh ini memiliki butiran serbuk yang halus.
Untuk rasa pedas yang terdapat pada bunga cengkeh ini disebabkan karena adanya
kandungan minyak atsiri dimana bunga adalah bagian dari cengkeh yang paling banyak
mengandung zat tersebut. Bau dari simplisia bunga cengkeh ini memiliki bau yang aromatik dan
khas.Warna dari simplisia ini adalah cokelat,sesuai dengan warna sediaan asli dari bunga
cengkeh yang telah dikeringkan sebelum dibuat menjadi serbuk.
Kemudian identifikasi yang dilakukan selanjutnya adalah dengan metode mikroskopis
dimana dari beberapa fragmen atau bagian-bagian dari suatu simplisia dapat dilihat dan
dibedakan. Untuk bagian-bagian dari serbuk Caryophylli flos ini terdiri dari :
-fragmen dasar bunga -epidermis daun mahkota
-epidermis dasar bunga -sel batu dan seklereida
-kelenjar minyak skizolisigen -berkas pembuluh dan serabut sklerenkim
-fragmen tangkai sari -fragmen kepala sari
-serbuk sari berkelompok atau lepas -kristal kalsium oksalat
Dalam pengamatan yang dilakukan,ditemukan beberapa fragmen dari serbuk bunga
cengkeh tersebut,yaitu:
1. Epidermis dasar bunga : merupakan bagian dari dasar bunga (repectaculum) yang menjadi
pendukung benangs sari dan putik.Dari hasil mikroskopik yang terlihat bagian epidermis dasar
bunga ini berbentuk poligonal dengan dinding sel rata,stomata bundar tipe anomositik.
2. Epidermis daun mahkota : merupakan bagian dari bunga cengkeh dimana daun mahkota yang
berjumlah 4 buah ini menyelubungi 4 buah kelopak bunga yang berbentuk gerigi dan sifatnya
tetap. Pada epidermis daun mahkota terlihat hampir sama dengan epidermis dasar bunga
berbentuk poligonal namun diantaranya terdapat kristal kalsium oksalat.
3. Serbuk sari berkelompok atau lepas : berbentuk potongan-potongan kecil seperti segitiga yang
terpisah.
4. Kristal Kalsium Oksalat : umumnya terdapat pada sel kortek dan sel parenkim floem dan
parenkim xilem.Kristal kalsium oksalat terbentuk ketika asam oksalat yang bersifat racun bagi
tumbuhan dimetabolisme dengan ion kalsium sehingga terjadi pengendapan.Endapan-endapan
ini kemudian membentuk kristal yang disebut kristal kalsium oksalat,kristal ini berbentuk
bintang berukuran kecil dan terpisah-pisah.

8. Kesimpulan
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan pada “Coriandri fructus”, dapat diambil
kesimpulan :
1.Simplisia adalah bahan alamiah yang digunakan sebagai obat yang belum mengalami
pengolahan apapun juga kecuali dinyatakan lain berupa bahan yang telah dikeringkan.
2.Serbuk Bunga cengkeh memiliki bau khas aromatik cengkeh dan rasa yang pedas, berwarna
cokelat dan serbuknya memiliki tekstur yang halus.
3.Bunga Cengkeh memiliki kekhasan pada bagian atau fragmen-fragmennya,antara lain yaitu
Kristal Kalsium Oksalat.

9. Daftar Pustaka
- https://nilasanty.wordpress.com
- Citrosupomo,Gembong,1985,Morfologi Tumbuhan,7-47,76-85,91,Gajah Mada University
Press,Yogyakarta
- Van Steenis,C.G.G.J.(1975).’Flora Untuk Sekolah Indonesia,Jakarta Pusat,PT Pradnya
Paramita,hal 326-328
- MMI (Materia Medika Indonesia) Jilid VI hal : 59
LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM FARMAKOGNOSI
“CORIANDRI FRUCTUS”

1 . Judul
Pengamatan pada Coriandri fructus ( Buah Ketumbar )

2 . Tujuan Praktikum
Pada akhir praktikum diharapkan mahasiswa dapat:
- Mengamati simplisia secara organoleptik meliputi: bentuk, rasa, bau, warna
- Melakukan identifikasi simplisia dengan metode mikroskopis
- Dapat membedakan bagian-bagian atau fragmen-fragmen dari simplisia satu dan yang
lainnya

3 . Dasar Teori
Pengertian simplisia menurut Depkes RI:
Simplisia adalah bahan alamiah yang digunakan sebagai obat yang belum mengalami
pengolahan apapun juga kecuali dinyatakan lain berupa bahan yang telah dikeringkan.

Penggolongan Simplisia dibedakan menjadi tiga golongan yaitu:


- Simplisia nabati adalah simplisia berupa tanaman utuh, bagian tanaman atau eksudat
tanaman (isi sel yang secara spontan keluar dari tanaman/isi sel dengan cara tertentu
dikeluarkan dari selnya, atau zat-zat nabati lainnya yang dengan cara tertentu dipisahkan
dari tanaman dan belum berupa sat kimia murni. Misal: Piperis nigri fructus, datura
folium, Curcuma rhizoma, dll.
- Simplisia hewani adalah simplisia yang berupa hewan utuh, bagian hewan atau zat-zat
yang berguna yang dihasilkan oleh hewan dan belum berupa zat kimia murni. Misal :
Oleum iecoris asselli/minyak ikan, madu/depurantum, sirip ikan hiu.
- Simplisia mineral (pelikan) adalah simplisia yang berupa mineral yang belum di olah atau
di olah dengan cara sederhana dan belum berupa zat kimia murni. Misal : serbuk seng,
serbuk tembaga, belerang, kapur sirih.

Bagian-bagian tanaman yang digunakan sebagai bahan obat (simplisia) antara lain:
a. Kulit (cortex)
Kortek adalah kulit bagian terluar dari tanaman tingkat tinggi yang berkayu.
b. Kayu (lignum)
Simplisia kayu merupakan pemanfaatan bagian dari batang atau cabang.
c. Daun (folium)
Folium merupakan jenis simplisia yang paling umum digunakan sebagai bahan baku
ramuan obat tradisional maupun minyak atsiri.
d. Bunga (flos)
Bunga sebagai simplisia dapat berupa bunga tungga atau majemuk, bagian bunga
majemuk serta komponen penyusun bunga.
e. Akar (radix)
Akar tanaman yang sering dimanfaatkan untuk bahan obat dapat berasal dari jenis
tanaman yang umumnya berbatang lunak dan memiliki kandungan air yang tinggi.
f. Rimpang (rhizoma)
Rhizoma atau rimpang adalah produk tanaman obat berupa potongan-potongan atau
irisan rimpang.
g. Buah (fructus)
Simplisia buah ada yang lunak dan ada pula yang keras. Buah yang lunak akan
menghasilkan simplisia dengan bentuk dan warna yang sangat berbeda, khususnya bila
buah masih dalam keadaan segar.
h. Biji (semen)
Semen (biji-bijian) diambil dari buah yang telah masak sehingga umumnya sangat keras.
Bentuk dan ukuran simplisia biji pun bermacam-macam tergantung dari jenis tanaman
(Widyastuti, 2004).

Identifikasi simplisia ada tiga macam yaitu:


- Organoleptis meliputi pengujian morfologi, yaitu berdasarkan bentuk, warna, bau, rasa
dari simplisia tersebut.
- Makroskopis merupakan pengujian yang dilakukan denagn mata telanjang atau dengan
bantuan kaca pembesar terhadap berbagai organ tanaman yang digunakan untuk simplisia
- Mikroskopis, pada umumnya meliputi pemeriksaan irisan bahan atau serbuk dan
pemeriksaan anatomi jaringan itu sendiri.

FRUCTUS
Fructus adalah ovarium yang telah matang (yang didahului atau tidak didahului prose
amphimixis) yang tumbuhberkembang dan berubah strukturnya menjadi mengeras,
mengulitdan mendaging: atau ovarium yang telah matang dan atau beserta bagian-bagianlain
dari bunga yang tumbuh dan berkembang dan berbuah strukturnya menjadi mengeras dan
mendaging. Fungsi buah adalah memungkinkanterjadinya penyebaran biji atau penyebaran
keturunan (propagansi).Buah dibagi menjadi dua golongan yaitu buah sejati (fructus nudus)
dan buah semu (fructus spurius). Buah semu dibagi menjadi 3 macam: buah semu tunggal
(fructus simplex), buah semu berganda (fructus multiplex) dan buah semu majemuk (fructus
compositus).
4 . Bahan & Alat
Bahan:
1. Amomi Fructus / Buah Kapulaga
2. Foeniculli Fructus/ Buah Adas
3. Piperis Nigri Fructus/ Lada Hitam/ Balck Paper
4. Coriandri Fructus/ Ketumbar
Alat:
1. Beaker glass 50 ml
2. Pipet tetes
3. Mikroskop
4. Batang pengaduk
5. Kaca objek

5 . Cara Kerja
1. Siapkan mikroskop, atur cahaya mikoroskop dengan mencari cahaya yang terang
2. Ambil sedikit simplisia tempatkan pada objek glass
3. Tambahkan 1 – 2 tetes aquadest kemudian tutup dengan kaca penutup/deg glass
(usahakan tidak ada gelembung udara)
4. Lihat dibawah mikroskop, amati bagian-bagian simplisia
5. Catat dan Gambar bagian-bagian simplisia

6. Hasil Praktikum
1. ORGANOLEPTIS
o Bentuk : Serbuk halus berserat
o Warna : Coklat muda
o Bau : Aromatic khas
o Rasa : Khas lama-lama agak pedas

2. MIKROSKOPIS
Gambar Coriandri fructus :

7 . Pembahasan
Dalam praktikum Farmakognosi kali ini, kelompok I mencoba untuk melakukan
identifikasi dari simplisia Coriandri Fructus atau disebut ketumbar dalam bentuk sediaan
serbuk. Yang pertama dilakukan adalah mengamati simplisia secara organoleptik meliputi
bentuk, rasa, bau dan warna. Bentuk yang tidak digerus mirip dengan lada seperti biji kecil-
kecil, namun dalam pengamatan yang dilakukan sediaan sudah diolah menjadi serbuk halus
yang berserat. Memiliki warna cokelat muda dan tidak berbau atau tidak memiliki aroma yang
khas. Rasa yang ditimbulkan berupa rasa khas yang lama kelamaan agak pedas. Rasa yang
agak pedas ini dikarenakan di dalam ketumbar terkandung minyak atsiri.
Kemudian identifikasi yang dilakukan selanjutnya adalah dengan metode mikroskopis
dimana dari beberapa fragmen atau bagian-bagian dari suatu simplisia dapat dilihat dan
dibedakan. Untuk bagian-bagian dari serbuk Coriandri Fructus ini terdiri dari :
- Mesokarp berikut endokarp, spermoderm, endosperm
- Serabut sklerenkim mesokarp
- Endokarp berikut parenkim mesokarp terlihat tangensial
- Pembuluh kayu
- Epikarp bagian ujung buah
- Hablur kalsium oksalat
Dalam pengamatan yang dilakukan, ditemukan beberapa fragmen dari serbuk buah
ketumbar tersebut, yaitu:
1. Serabut Sklerenkim mesokarp : adalah sel-sel sklerenkim yang memanjang, biasanya
dengan ujung runcing, lumen sempit dan dinding sekunder tebal yang berfungsi sebagai
penyokong. Serabut Sklerenkim ini berbentuk seperti guratan-guratan yang menumpuk
berwarna gelap.
2. Endokarp : merupakan dinding bagian dalam yang merupakan hasil dari perkembangan
dinding bakal buah pada bunga. Bentuknya menyerupai batu lonjong berwarna gelap.
3. Pembuluh Kayu : merupakan salah satu jaringan pengangkut yang berbentuk seperti
batang.
4. Hablur kalsium Oksalat : umumnya terdapat pada sel kortek dan sel parenkim floem dan
parenkim xilem. Kristal kalsium oksalat terbentuk ketika asam oksalat yang bersifat racun
bagi tumbuhan dimetabolisme dengan ion kalsium sehingga terjadi pengendapan. Endapan-
endapan ini kemudian membentuk kristal yang disebut kristal kalsium oksalat, kristal ini
berbentuk persegi bintang berukuran kecil dan terpisah-pisah.

8 . Kesimpulan
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan pada “Coriandri fructus”, dapat diambil
kesimpulan :
1 . Simplisia adalah bahan alamiah yang digunakan sebagai obat yang belum mengalami
pengolahan apapun juga kecuali dinyatakan lain berupa bahan yang telah dikeringkan.
2 . Serbuk buah ketumbar memiliki rasa khas yang lama kelamaan terasa agak pedas, bewarna
cokelat muda, tidak berbau dan serbuknya halus berserat.
3 . Pada praktikum ini, kelompok 1 menemukan 4 ciri bagian-bagian atau fragmen-fragmen
yang terdapat pada Coriandri fructus (buah ketumbar ), antara lain : pembuluh kayu, hablur
kalsium oksalat, serbuk sklerenkin mesokarp, dan erdokarp.

9. Daftar Pustaka
- https://id.m.wikipedia.org
- Dharmayanti,Luky.Rahmayanti,Lindav.2013.”Petunjuk Praktikum Farmakognosi
1”.Bengkulu.Akademi Farmasi Al-Fatah Bengkulu)
-MMI ( Materia Medika Indonesia ) Jilid IV hal 42

Anda mungkin juga menyukai