Anda di halaman 1dari 21

c 

Penerimaan dan Pengolahan Informasi dalam Diri Individu

*Words don͛t mean, people mean = kata kata tidak memiliki makna; manusialah yang member makna
artinya setiap informasi yang berlaina akan diberi makna berlainan oleh orang yg berbeda. Dengan
makna itulah manusia berinteraksi dengan lingkungannya. Jadi makna sangat penting dalam
berkomunikasi karena menjadi dasar untuk berinteraksi.

Sensasi dan Persepsi

a | a

*Sensasi merupakan tahap awal penerimaan pesan.

*Sensai berasal dari kata sense, berarti alat indra, yang mengubungkanorganisme dengan
linkungannya. Melalui lat indralah manusia memperoleh pengetahuan dan semua kemampuan
untuk berinteraksi dengan duniannya. Jadi

*Sensasi adalah proses menangkap stimulasi melalui alat indra.|

*Indra terpenting manusia adalah penglihatan, kemudian pendengaran.

*Selain kelima indra itu, dunia psikologis juga mengenal indra kinestesis = indra yang member
informasi tentang posisi tubug dan anggota badan (mengarahkankita bergerak ke kiri utk mengambil
barang yg berada di sebelah kiri). Sedangkan vestibular = indra keseimbangan. Alat indra ini terletak
dibagian dalam telinga.

*Apa saja yg menyentuh alat indra baik dari dalam maupun dari luar disebut STIMULI

*Proses sensasi terjadi saat alat indra mengubah informasi menjadi impuls impuls syaraf yg dimenrti
oleh otak melalui proses transduksi.

*Agar dapat diterima oleh alat indra, stimuli harus cukup kuat dan melewati bata minimal intensitas
stimuli (sensory threshold). Misalnya, mata manusia hanya dapat menangkap stimuli yg mempunyai
panjang gelombang cahaya antara 380 -780 nanometer. Telinga manusia hanya dapat mendeteksi
frekuensi gelombang suara yg berkisar antara 20-20.000 Hertz. Ini berarti, indra penglihatan tdk dpt
menangkap stimuli yg mempunyai panjang gelombang cahaya dibawah 380 nanometer, begitu pula
dengan indra pendengaran yg tdk mampu menangkap gelombang suara berfrekuensi 20.000 Hertz.

1
[ | 

*Alat indra menangkap stimuli, lalu stimuli tersebut diubah menjadi sinyal yg dapat dimengerti oleh otak
untuk kemudian diolah. Disinilah terjadi apa yg disebut dengan proses persepsi, yaitu Œara kita
menginterpretasi atau mengerti pesan yg telah diproses oleh system indarwi kita.

*Persepsi adlah proses member makna pada sensai.

*Persepsi mengubah sensai menjadi informasi. Jika sensai adlah proses kerja indra kita maka persepsi
adalah cara kita memproses data indrawi tadi menjadi informasi agar dapat kita artikan.

*Objek atau peristiwa di dunia nyata :

1. mula mula diterima oleh alat indra

2.berupa energy atau informasi (stimulus). Stimulus ini kemudian akan diubah oleh alat indra

3.menjadi sinyal yang dimengerti otak

4.komputer otak akan mengolahnya dengan membandingkan dengan peristiwa-peristiwa yang relevan
tersimpan di otak

5.hingga menjadi pengalaman persepsi.

* Persepsi dalam pengertian psikologi adalah proses pencarian informasi untuk dipahami.

* Alat untuk memperoleh informasi tersebut adalah pengindraan (penglihatan, pendengaran, peraba).
Sedangkan alat untuk memahaminya adalah kesadaran atau kognisi Sarwono 1997)

Î a
 a
a cc a 

*Penampilan biasanya memiliki bentuk yang jelad batasnya dan tampak lebih dekat kepada pengamat.
Adapun latar belakang tidak banyak lekuk liku tepinya dan tampak meluas di belakang penampilan
(Sukadji 1986)

*Mengapa orang bias berbeda-beda saat mendapatkan stimuli objek yang sama = karena persepsi
dipengaruhi oleh factor-faktor tertentu. Faktor factor itu adalah :

1. Faktor Personal

*Persepsi bukan hanya ditentukan oleh jenis tau bentuk stimuli, tetapi karakteristik orang yang
memberikan respons pada stimuli tersebut.

2
* Î  (Rakhmat 2003) merumuskan dalil ͞prsepsi bersifat selektif secara fungsional͟
yg artinya objek-objek yang mendapat tekanan dalam persepsi individu biasanya merupakan objek-
objek yang memenuhi tujuan individu tersebut.

*Hal ini dipengaruhi oleh :

(a) kebutuhan

(b)suasana mental

(c)suasana emosional

(d)latar belakang budaya

(e)frame of reference (kerangka rujukan) seseorang.

*årame of referenŒe merupakan suatu kerangka rujukan yang mempengaruhi bagaimana individu
member makna pada pesan yang diterimanya.

2. Faktor Struktural

*Persepsi dipengaruhi oleh hal-hal yang berasal dari sifat stimuli dan efek-efek syaraf uang
ditimbulkannya pada sitem syaraf individu. Apabila memersepsi sesuatu, menurut aliran Gestalt, kita
memersepsinya sebagai suatu keseluruhan (Rakhmat 2003)

*Berbagai cara menyusun stimuli dikenal dengan Hukum Gestalt (yang dikemukan oleh sekelompok
psikolog aliran Gestalt). Gestalt artinya keseluruhan atau konfigurasi. Ide dasarnya adalah bahwa stimuli
prinsip utamanya adalah :

a). Prinsip Kedekatan (Proksimistis). Stimuli yang salin berdekatan cenderung terlihat sebagai kelompok.

b). Prinsip Kesamaan (Similaritas). Stimuli yang serupa tampak merupakan kelompok. Prinsip ini tidak
hanya berlaku terhadap kesamaan bentuk, tetapi juga kesamaan warna, permukaan, kerumitan.

c) Prinsip Kelengkapan (Closure). Kita cenderung melengkapi bagian yang kosong dan melihat gambaran
yang lengkap terutama apabila yang kosong itu adlah bagian kecil.

* Berdasarkan prinsip Gestalt ini, untuk memaknai suatu pesan, kita harus memandangnya dalam
hubungan kesatuan/keseluruhan, bukan memahami bagian-bagiannya saja secara terpisah. Demkian
pula kalau kita memahami seseorang seharusnya dengan melihat orang itu dalam konteksnya, missal
keadaan keluarga, lingkungan, permasalahan yang dihadapu, prinsip hidup.


O a
a

*Perhatian adalah proses mental ketika stimuli menjadi menonjol dalam kesadaran pada saat stimuli
lainnya melemah (state of focused mental activity).

*Ada dua faktor yang mempengaruhi perhatian, yaitu sebagai berikiut.

    

Termasuk disini adalah sebagai berikut

a.Gerakan = Stimuli yang bergerak akan lebih menarik perhatian disbanding yang lainnya. Tampilan
visual yang menyajikan benda-benda bergerak dapat lebih menarik perhatian kita daripada tampilan
yang statis.

Cth: Lampu sein mobil dibuat berkedip-kedip agar menarik perhatian

b.Kontras = Kita akan member perhatian pada stimuli yang lebih menonjol disbanding stimuli-stimuli
lainnya. Cth: Kita akan menaruh perhatian pada orang yang berbadan besar jka ia berdiri di kerumunan
orang-orang yang bertubuh kecil.

c. Intensitas Stimuli = Kita akan menoleh lebih dulu pada billboard yang paling besar diantara jajaran
billboard di pinggir jalan

d. Novelty = Hal-hal baru yang berbeda yang luar biasa akan lebih dapat menarik perhatian.

e. Perulangan= Sesuatu yang berulang dapat lebih menarik perhatian.

f. Perulangan = Sesuatu yang berulang dapat lebih menarik perhatian.

  

Termasuk disini adalah sebagai berikut:

a.åaktor-faktor biologis

Hal-hal yang sifatnya biologis, misalnya keadaan lapar, haus,akan mempengaruhi perhatian kita.

b.åaktor Sosiopsikologis

Motif sosiogenis, kebiasaan, sikap, dan kemauan, mempengaruhi apa yang kita perhatikan. Begitu pula
orang yang punya rencana membeli sepeda motor akan tertarik pada iklan-iklan sepeda motor.


 a
a[aa 

c [ 

a cc

*Kemampuan untuk merekam, menympan atau memanggil kembali informasi inilah yang dimaksud
dengan memori.

*Manusia memiliki kemampuan reŒall , suatu kemampuan unik yang hanya dimiliki manusia di antara
makhluk hidup lainnya.

*ReŒall adalah kemampuan memanggil atau mengeluarkan kembali informasi dari memori.

*Menurut Schlessinger dan Groves (1976), memori adalah system yang sangat berstruktur, yang
menyebabkan organism sanggup merekam fakta tentang dunia dan menggunakan pengetahuannya
untuk membimbing perilakunya.

*Memori memegang peranan penting dalam proses persepsi (dengan menyediakan kerangka tujuan)
dan berpikir.

*Secara singkat, memori adalah proses yang mencakup tiga tahap:

1. Perekam (enconding), yaknipencatatan informasi melalui indra penerimaan dan system syaraf
internal.

2. Penyimpanan (storage), yakni menetukan berapa lama informasi bersama kita, dalam bentuk apa
dan dimana.

3. Pemanggilan kembali atau mengingat kembali (retrival), yakni proses menggunakan informasi yang
disimpan.

*Bagaimana memori bekerja? Mekanisme kerja memori dapat dijelaskan melalui tiga teori berikut :

1. Teori Aus (Disuse Theory): memori hilang tau memudar karena waktu, seperti otot, memori kita baru
kuat apabila dilatih terus menerus.

2. Teori Interfensi: rekaman memori yang berikut akan menghapus atau mengaburkan memori yang
tersimpansebelumnya.

3. Teori Pengolahan Informasi: informasi mula-mula disimpan di sensory storage (gudang indrawi) lalu
ke short-term memory (memori jangka pendek), lalu dilupakan atau dikoding untuk dimasukkan ke long-
term memoty (memory jangka panjang)





  c 

Ada berbaga macam memori:

- dapat dilihat dari jangka waktu digunakannya.

- jenis informasi yang disimpannya.

*Dilihat dari jangka waktu pengunannya ada dua, yaitu sbg berikut:

a. Memori jangka pendek (short term memory). Memori ini adlah pengingat informasi dalam waktu
relative sangat singkat.

b. Memori jangka panjang (long-term memori). Ini adalah informasi yang diingat dalam waktu yang
relatif panjang/lama. Memori jangka panjang bias terjadi karena suatu informasi sering digunakan.
Dengan demikian, penggunaan memori jangka pendek yang berulang-ulang akan menyebabkan memori
jangka panjang.

*Dari bentuk informasi yang disimpannya, ada dua jenis memori :

a. Memori semantic (semantic memory), yakni pengetahuan umum kita tentang orang, tempat, dan hal-
hal lain di dunia.

B. Memori episodic (episodic memory), yakni informasi yang bersifat personal atau informasi yang
diingat orang berdasarkan tempat atau waktu yang khusus. Memori jelas ini juga termasuk
autobiographical memories, yakni semua ingatan tentang diri sendiri.

* Memori semantic dan episodic saling berkaitan. Pengetahuan semantic berasal dari memori episodic,
sementara memori episodic diatur berdasarkan kategoti-katergori semantic

   

* Dalam komunikasi manusia selalu melakukan proses seleksi (selective processes).

*Ada tiga macam proses seleksi,

a.selective attention

b. selective perception

c. selective memory

*Proses seleksi ini dipengaruhi oleh banyak factor, baik dari dalam(internal) maupun dari luar diri kita
(eksternal). Beberpa diantaranya adalah budaya, usia, jenis kelamin, keluarga, agama, pendidikan,
pengalaman,penampilan objek itu sendiri.

6
*Perhatian selektif (selective attention) kadang-kadang juga disebut selective exposure. Selective

attention secara sederhana dapat diartikan kita member perhatian pada hal-hal yang menonjolbagi kita.

Secara sadar taua tidak sadar, kita menyelksi objek atau peristiwa dengan member focus pada objek
atau peristiwa tertentu dan mengabaikan yang lainnya.

*Proses seleksi juga terjadi ketika memersepsi sesuatu (disebut selective perception). Sukar sekali
memisahkan atau membedakan selection attention dengan selection perception. Sebenarnya antara
keduannya terjadi tumpang tindih. Selection attention adalah bagian dari selection perception.

*Selection memory kadang-kadang juga disebut selection retention. Selection memory terjadi jika kita
sadar maupun tidak sadar hanya mengingat hal-hal tertentu dan melupakan yang lainnya. Pada saat
tertentu, kita hanya mengingat informasi A. Akan tetapi, pada waktu lainnya kita melupakan A namun
mengingat B.

[ [ 
  

Berpikir atau lebih luas, kognisi adalah penggunaan persepsi, kombinasi mental, dan penyajian internal
tentang symbol, objek atau konsep (O   ). Definisi lain menyebutkan berpikir adalah setiap
perilaku yang menggunakan ide ()

*Ketika kita membayangkan sesuatu atau berusaha memecahkab persoalan, kita disebut berpikir. Dalam
berpikri kita melibatkan semua proses yang kita sebut di muka:sensai, persepsi, dan memori.

*Apa fungsi berpikir? Berpikir diperlukan untuk memahami realitas dalam rangka pembuatan keputusan
(decision making), memecahkan persoalan(problem solving), dan menghasilkan yang baru (creativity)

*Memahami realitas berarti menarik kesimpulan, meneliti berbagai kemungkinan penjelasan dari
realitas eksternaldan internal. Oleh karennya, a 
 , dkk. Mendefinisikan berpikir sebagai ͞proses
penarikan kesimpulan͟ (thinking is a inferring process)

*Secara garis besar ada dua macam berpikir :

- Berpikri autistic = lebih tepat disebut melamun, berfantasi, mengkhayal. Dengan berpikir demikian,
orang melarikan diri dari kenyataan dan melihat hidup sebagai gambar2 fantastis.

-Berpikir realistic = disebut juga nalar (reasoning), yakni berpikri dalam rangka menyesuaikan diri
dengan dunia nyata.

* (dldm Rakhmat) 2003) menyebut ada tiga macam bentuk berpikir realistic, yakni :

1. Berpikir deduktif : mengambil kesimpulan dari hal-hal yang umum kepada hala-hal yag khusus. Misal:
Semua makhluk hidup perlu makan. Jadi manusia perlu makan.

7
2. Berpikir induktif: merupakan kebalikan berpikir deduktif: dimulai dari hal-hal yang khusus dan

kemudian mengambil kesimpulan umum. Disini kita melakukan generalisasi.

3. Berpikir evaluative, yakni berpikir kritis, menilai baik buruknya, tetap tidaknya suatu gagasan. Dalam
berpikir evaluative, kita tidak menambah tau mengurangi gagasan. Kita menilainya menurut criteria
tertentu.

*Menurut Rakhmat, perkembangan mutakhir psikologi kognitif menunjukkan bahwa manusia lebih
sering berpikir logis, seperti berpikir deduktif.

*Rkhmat mengutip Hunt yang menyatakan, ͞berpikir logis bukanlah kebiasaan kita atau hal yang
alamiah. Hala yang lazim dilakukan orang dalam berpikir adalah berpikir analogis, yakni berpikir dengan
cara menggunakan perbandingan atau kontras. Ini bukanlah cara berpikr logis.

*Tiga fungsi berpikir :


c    O  c 

Dalam kehidupan manusia yang dinamis, kita tidak hanya harus menyeleksi, menginterpretasi, dan
mengingat informasi, tetapi kita juga menggunakan informasi sebagai dasar untuk memutuskan
bagaimana tindakan atau perilaku kita.

*Beberapa asumsi yang mendasari proses decision making adalah :

a. keputusan merupakan hasil berpikir

b. keputusan selalu melibatkan pilihan dari berbagai alternative

c. keputusan selalu melibatkan tindakan nyata walaupun pelaksanaannya bias ditunda atau dilupakan.

*Pembuatan keputusan kita terjadi dalam apa yang disebut informasi use environment. Ada empat jenis
information use environment :

a. Geografikal : ditetapkan oleh batas-batas fisik dan geografis, misalnya ruangan, gedung, RT,
kelurahan , kota, Negara.

b. Interpersonal: ditetapkan oleh kehadiran orang lain dalam situasi tatap muka, misalnya wawancara,
kencan, bercakap-cakap.

c. Grup atau organisasional: ditetapkan oleh adanya individu2 dalam unit kelompok atau organisasi
yang terbentuk untuk tujuan tertentu, misalnya klub olahraga, kelompok keagamaan, perusaahan
swasta.

8
d. Pembuatan keputusan terjadi dalam tahap-tahap (sekuen) yang disebut information use sequence,
yakni :

- deskrispsi, klasifikasi, evaluasi, tindakan

* Menurut Rakhmat (2003), proses pembuatan keputusan sangat tergantung pada factor-faktor
personal atau individual. Termasuk factor tersebut adalah

1. Kognisi (pengetahuan yang dimiliki)

Contoh kognisi; jika anda tahu bahwa nikotin brbahaya buat kesehatan, anda memutuskan untuk
mengurangi merokok.

2. Motif

Contoh: jika anda bermaksud memperoleh pengalaman kerja sebanyak-banyaknya anda


memutuskan untuk menerima tawaran kerja yang bagi anda akan member pengalaman yang anda cari
walaupun gajinya kecil.

3. sikap

Contoh sikap: jika anda tidak menyukai orang yang tidak jujur, anda memutuskan untuk menjauhi A,
seorang teman yang anda nilai memiliki sifat hipokrit.

c   

*Masalah timbul jika aktivitas encapai tujuan terhambat, ketika suatu kebutuhan tidak terpenuhi atau
ketika pertanyaan tidak terjawab.

*Banyak factor yg mempengaruhi :

a. factor situasional, yakni sifat stimulus yg menimbulkan masalah (seperti baru-lama, sulit-mudah,
sering-jarang)

b. factor personal, yakni factor biologis dan sosiopsikologis (misalnya motivasi, sikap, kebiasaan, dan
emosi)

*Proses pemecahan masalah terjadi secara bertahap. Umumnya ada lima tahap yg dilalui manusia.

a. Terjadi peristiwa yg menghambat perilaku tertentu yg biasa. Pada saat ini orang akan berusaha
mengatasinya dengan pemecahan yg rutin.

b. Jika cara biasa di atas gagal, anda akan menggali memori anda untuk mencari cara-cara yg rutin.

9
c. Anda melakukan berbagai cara utk mengatasi masalah. Anda menggali segala kemungkinan

pemecahan masalah dari pikiran anda. Anda disini akan melakukan uji coba.

d. Anda mencoba memahami situasi yg terjadi, mencari jawaban dan menemukan kesimpulan yg

tepat. Disini sering digunakan analogi.

e. Tiba-tiba terlintas dalam pikiran anda suatu pemecahan. Kilasan pemecahan masalah ini disebut
insight solution.

 [   Î 


 

*Berpikir kreatif harus memenuhi tiga syarat.

a. Kreativitas melibatkan respons atau gagasan yg baru atau yg secara statistic sangat jarang terjadi.

b. Harus dpt memecahkan persoalan secara realistis.

c. Merupakan usaha mempertahankan insight yg orisinal, enilai, dan mengembangkan sebaik mungkin.

*   membedakan antara berpikir kreatif dan tdk kreatif dengan konsep berpikir konvergen dan
divergen.

*Berpikir konvergen adalah kemampuan utk memberikan satu jawaban yg tepat pada pernyataan yg
diajikan. Berpikir konvergen erat kaitannya dengan kecerdasan.

*Berpikir divergen, jawaban atas petanyaan yg diajukan bias banyak. Menurut Guilford, orang kreatif
ditandai dengan pola berpikir divergen, yakni mencoba menghasilkan sejumlah kemungkinan jawaban.

*Orang-orang kreatif berpikir dengan cara analogis, mereka mampu melihat berbagai hubungan yg tdk
terlihat oleh orng lain.

*Bagaimanakah proses berpikir kreatif? Ada lima tahap berpikir kreatif:

1. Orientasi masalah dirumuskan dan aspek-aspek masalah diidentifikasi.

2.Preparasi pikiran berusaha mengumpulkan sebanyak mungkin informasi yg relevan dengan masalah.

3. Inkubasi: pikiran beristirahat sebentar,ketika berbagai pemecahan berhadapan dengan jalan buntu.
Pada tahap ini, proses pemecahan masalah berlangsung terus dlm jiwa bawah sadar kita.

4. Iluminasi masa inkubasi berakhir ketika pemikir memperoleh semacam ilham, serangkaian insight yg

10
memecahkan masalah.

5. Verifikasi tahap terakhir utk menguji dan secara kristis menilai pemecahan masalah yg diajukan pd
tahap keempat.

*Ada beberapa factor yg secara umum menandai orang-orang kreatif, yaitu sbg berikut (Rakhmat, 2003)

1. Kemampuan kognitif. Termasuk disini kecerdasan di atas rata-rata, kemampuan melahirkan gagasan-
gagasan baru, gagasan2 yg berlainan. Dan fleksibilitas kognitif.

2. Sikap yg terbuka. Orng kreatif mempersiapkan dirinya menerima stimuli internal dan eksternal. Ia
memiliki minat yg beragam dluas.

3. Sikap yg bebas, otonom, dan percaya pd diri sendiri. Orang kreatif tdk terlalu senang diatur, ia ingin
menampilakn dirinya semampu dan semaunya. Ia tdk mau terlalu terikat dengan konvensi2 sosial.

cO 

O


*Self adalah segala sesuatu yang dapat dikatakan orang tentang dirinya; bukan hanya tentang tubuh dan
keadaan psikisnya sendiri aja, melainkan juga tentang anak istrinya, rumahnya, pekerjaannya, enek
moyangnya, teman-temannya, miliknya, uangnya.

*Diri adalah semua cirri, jenis kelamin, pengalaman, sifat-sifat, latar belakang budaya, pendidikan, yang
melekat pd seseorang (Sarwono, 1997)

* , menggambarkan diri (the self) sebagai sebuah proses mengetahui dan berpikir, dengan
sebuah subjek (the I, diri yg sadar dan aktif) dan sebuah objek (the me, diri yg disadari atau diri yg
menjadi objek renungan kita)

* Menurut James, ada tiga aspek Me :

1. aspek material (material self), tubuh dan banrang milik;

2.diri social(social self), kesdaran tentang bagaimana seseorang dilihat oleh orng lain;

3.diri spiritual(spiritual self), kepribadian dan aspirasi psikologis seseorang.

*Pemahaman seseorang tentang social self-nya akan mempengaruhi persepsi, peran social, sikap dan

11
perilaku, serta berbagai bentuk pengaruh social dan hubungan yg

a  
aO ÎÎ


*Konsep diri adlah pikiran dan keyakinan seseorang mengenai dirinya sendiri.

*O [ mendefinisikan konsep diri sebagai ͞persepsi yg bersifat fisik, social, dan psikologsi,
mengenai diri kita, yg didapat dari pengalaman dan interaksi kita dengan orn g lain͟.

*Konsep diri adlah pandangan lain dan perasaan tentang diri kita. Persepsi tentang diri ini dpt bersifat

psikologis, social, dan fisik.

*Konsep diri bukan sekedar gambaran deskriptif tentang diri, tetapi jg penilaian tentang diri anda. Tidak
ada seorang pun yg terlahir secara langsung memiliki self-ŒonŒept, ia berkembang seiring perjalanan
hidup seseorang, dan pengaruh luar terhadap seseorang.

*   menjelaskan, jika kita siterima oleh orng lain, dihormati, disenangi karena keadaan
diri kita maka kita cenderung bersikap menghormati dan menerima diri kita. Sebaliknya, apabila orng
lain selalu meremehkan, menyalahkan, dan menolak kita, kita cenderung tdk menyenangi diri sendiri.

B. SUMBER-SUMBER KONSEP DIRI

D. Self-Esteem (Harga Diri)

*Self ʹ esteem (harga diri) adalah penilain, baik posirif atau negative, individu terhadap diri sendiri.
Tingginya self-steem merujik pd tingginya estimasi individu atas nilai, kemapuan, dan kepercyaan yg
dimilikinya. Sedangkan self-Esteem yg rendah melibatkan penilain yg buruk akan pengalaman masa lalu
dan pengharapan yg rendah bagi pencapaian masa depan.

*Orang dengan self-Esteem tinggi memiliki sikap positf terhadap dirinya. Mereka merasa puas dan
menghargai diri sendiri, yakni bahwa mereka mempunyai sejumlah kualitas baik, dan hal-hal yg patut
dibanggakan.

*Orang dengan Self-Estemm tinggi akan lebih lentur dalam mengahadapi situasi yg dihadapi meskipun
itu situasi yg sulit karena mereka mampu menerima diri sendiri apa adanya, daripada orang dengan self-
esteem rendah.

2. SoŒial Evaluation (Penilaian Sosial)

*Kebanyakan informasi tentang diri sendiri tdk kta dpt dari perenungan atau refleksi diri, melainkan dari
orng lain. Keyakinan anda tentang pendapat orng lain terhadap anda akan mempengaruhi perilaku dan

13
keinginan anda utk berubah atau tidak.

*Proses evaluais termasuk:

a. RefleŒted appraisal = bagaimana anda hadir atau tampil di hadapan orng sangat mungkin
berdasarkan pertimbangan dari tindakan dan perkataan orng tsb terhadap anda.

b. DireŒt åeedbaŒk = Ketika orng lain terutama significant others, seperti orng tua dan teman-teman
dekat menyatakan penilaiannya kepada kita maka kita menerima feedback(umpan balik) tentang
kualitas dan kemampuan kita.

*Berdasarkan teori kepribadian humanitas, kemungkinan besar anda akan menjdai orang dewasa yg
bahagia dan sehat jika anda menerima direcr feedback atau penghargaan secara positif oleh orang lain
tanpa syarat bahwa cinta utk anda tdk bergantung pada perilaku tertentu anda.

Î

 O

*Slah satu teori tentang self-ŒonŒept yaitu social comparison theory (teori pembandingan social),
memfokuskan pada bagaimana pembandingan dengan orang lain mempengaruhi keyakinan kita. Teori
lainnya, self-perŒeption theory (teori persepsi diri), menguji hubungan antara tindakan dan pemahaman
kita terhadap sikap dan tujuan kita.

c. Downward comparison (Pembanding ke bawah) = Biasanya kita membuat perbandingan social


dengan orang lain yg sama atau seharusnya sama dengan kita. Pada suatu hal, kita mungkin
membandingkan diri dengan orang yg kita piker rndah (inferior). Downward comparison dpt
mengarahkan suasana hati atau perbaikan diri (self-improvement) dengan cara merendahkan orng lain.

d. Consequenses of social comparison (Konsekuensi dari pembandingan social) = merupakan proses yg


terjadi otomatis, dan biasanya terbatas pd hal lain yg relevan. Membandingkan diri kita dengan hal lain
yg relevan, orang2 dengan latar belakang atau tujuan yg sama member dampak pada cara
kitamengevaluasi diri sendiri.

2. Persepsi Diri (Self PerŒeption)

*Menurut O[, ketika kita menilai pendapat sendiri maka kita akan mengambil perilaku kita
sebagai petunjuk (clues), daripada menganalisis diri kita secara mendalam.

*Self-perŒeption melibatkan pembelajaran tentang diri sendiri dan menempatkan diri pada hal yang
sama ketika kita mencoba memahami orng lain.

*Menurut teori persepsi diri (self-perŒeption) ini terdapat dua macam cara bagaimana menempatkan

14
diri pada hal yg sama ketika kita mencoba memahami orng lain, yaitu :

a. Self atributin (atribusi diri) =kita merundingkan kehadiran kita dan perilaku yg diingat, dan mencoba
mendapatkan penjelasan mengenai polanya. Penelitian pd ekspresi emosi menguatkan penjelasan self
attribution ini. Dengan memalsukan emosi menampakkan wajah utk mengeksperikan perasaan, seperti
bahagia atau marah, seseorang bias membuatnya tampak nyata.

b. OverjustifiŒation (pembenaran yg berlebih) = Proses self perŒeption bkerja dengan menyimpulkan


maksud dan tujuan.

Cth : kita tahu bahwa seseorang dibayar mahal utk suatu pekerjaan yg sulit. Ini mendorong kta utk
berkesimpulan bahwa uang sebagai tujuan ekstrinsik adalah motivasi utamnya. Lalu bagaimana jika
anda dibayar utk suatu pekerjaan yg anda senangi? Menurut teori self perception, anda mungkin
merasa overjustified (mendapat pembenaran yg berlebih) atas perilaku tsb, dan hanya sedikit menikmati
pekerjaan (motivasi intrinsiknya sedikit)

O  [  aa
aa O c  a

*Kecenderungan utk bertingkah laku sesuai konsep diri oleh Jalaludin Rakhmat disebut ͞nubuat yg

dipenuhi sendiri͟, artinya anda berperilaku sesuai dengan konsep diri anda. Anda berusaha hidup sesuai

dengan label yg anda letakkan pada diri anda sendiri. Misalnya, apabila anda merasa memiliki
kemampuan utk mengatasi persoalan maka anda mampu mengatasi berbagai persoalan yg menimpa
anda.

* Brook dan Emmert (dlm Rkhmat, 2003) menyebutkan ada lima cirri orang memiliki konsep positif:

1. Ia yakin akan kemampuannya mengatasi masalag.

2. Ia merasa setara dengan orang lain.

3. Ua menerima pujian tanpa ra malu.

4. Ia menyadari bahawa setiap orang mempunyai berbagai perasaan, keinginan, dan perilaku yg tdk
seluruhnya disetujui masyarakat.

5. Ia mampu memperbaiki dirinya karena ia sanggup mengungkapkan kepribadian yg tdk disenanginya


dan berysaha mengubahnya.

15

* (dlm Rkhmat, 2003) menyebuttkan ada sebelas karakteristik orang yg memiliki konsep
positif.
1. Ia meyakini betul2 nilai2 dan prinsip2 terentu serta bersedia mempertahakannya, walaupun
menghadapi pendapat kelompok yg kuat. Namun, ia juga meresa dirinya cukup tangguh utk mengubah
prinsip-prinsip itu apabila pengalaman dan bukti-bukti baru menujjukkan bahwa ia salah.

2. Ia mampu bertindak berdasarkan penilaian yg baik tanpa merasa bersalah yg berlebih-lebihan atau
menyesali tindakannya jika orang lain tidak meneytujui tindakannya.

3. Ia tdk menghabiskan waktu yg tdk perlu utk mencemaskan apa yg akan terjadi besok, apa yg telah
terjadi di waktu yg lalu, dan apa yg sedang terjadi di waktu sekarang.

4. Ia memiliki keyakinan pada kemampuannya utk mengatasi persoalan, bahkan ketika ia menghadapi
kegagalan atau kemunduran.

5. Ia merasa sama dengan orang lain, sebagai manusia tidak tinggi atau rendah, walaupun terdapat
perbedaan dalam kemampuan tertentu, latar belakang keluarga, atau sikap orang lain terhadapnya.

6. Ia sanggup menerima dirinya sebagai orang yg pentung dan bernilai bagi orang lain, paling tidak bagi
orang-orang yg ia pilih sebagai sahabatnya.

7. Ia dapat menerima pujian tanpa berpura-pura rendah hati dan menerima penghargaan tanta rasa
bersalah.

8.Ia cebderung menolak orang lain utk mendominasinya.

9. Ia sanggup mengaku kepada orang lain bahwa ia mampumerasakan berbagai dorongan dan
keinginan, dari perasaan marah sampai cinta, dari sedih sampai bahagia, dari kecewa yg mendalam
sampai kepuasan yg mendalam pula.

10. Ia mampu menikmati dirinya secara utuh dalam berbagai kegiatan yng meliputi pekerjaan,
permainan, ungkapan diri yg kreatif, persahabatan atau sekadar mengisi waktu.

11. Ia peka pada kebutuhan orang lain, pd kebiasaan social yg telah diterima, dan terutama sekali pada
gagasan bahwa ia tdk bias bersenang-senang dengan mengorbankan orang lain.

*adapun orang yg memiliki konsep diri negative adalah mereka yg memiliki cirri-ciri:

1. Peka terhadap kritik; artinya ia tdk tahan menerima kritik, mudah marah dan naik pitam. Baginya,
koreksi orang lain sering kali dianggap sebagai usaha utk menjatuhkan harga dirinya.

2. sangat responsif dan antusias terhadap pujian. Baginya, segala hal yg menunjang harga dirinya
menjadi ppusat perhatiannya.

16
3. Hiperkritis terhadap orang lain. Sikap ini dikembangkan sejalan dengan sikap kedua tadi; di satu pihak
ia selalu ingin dipuji , tetapi di pihak lain ia tidak sanggup mengugkap penghargaan atau pengakuan akan
kelebihan orng lain. Ia selalu mengeluh, mencela atau meremehkan apa pun dan siapa pun

4. Cenderung merasa tidak disenangi orng lain. Ia merasa tak diperhatikan. Ia tidak mempersalahkan
dirinya, tetapi akan menganggap dirinya sebagai korban dari system social yg tdk beres. Ia menganggap
orang lain sbg musuh hingga tak dapat melahirkan kehangatan dlm berhubungan dengan orang lain.

KEGIATAN BELAJAR 2

Kognisi social tentang Diri

A.| PENGERTIAN KOGNISI SOSIAL TENTANG DIRI DAN PENGEMBANG DIRI

*William James, seseorang bias menjadi objek piker.

* Kita melakukan proses yg oleh  a  disebut becominh, dimana kita mengembangkan,
memodifikasi, dan menyaring identitas personal dan pemahaman tentang diri sendiri ͞diri͟ kita dan
konsep kita tentang diri kita sendiri ( Self-development).

* Self-development kita kebanyakan terbentuk dari ineraksi dengan orang-orang terdekat lita di
masa kanak-kanak. Orang-orang ini menjadi panutan (role models) bagi kita dalam bertindak,
berpokor, dan merasa tentang diri sendiri.

*SignifiŒant others yaitu orang-orang yg mempengaruhi perilaku, pikiran, dan perasaan kita. Konsep
ini datang dari   c, yang diartikan sebagai: orang lain yg sangat penting artinya
bagi diri seseorang.

*O   menyebut mereka dengan affective others, yaitu orang lain yg
dengan mereka lita mempunyai ikatan emosional.

*Pandangan dari kita tentang keseluruhan pandangan orang lain terhadap kita disebut generalized
others. Konsep inijuga datang dari Mead. Proses seseorang mengambil peran sebagai generalized
others disebut role taking Role taking amat penting artinya dalam pembentukan konsep diri.

D | 
 |   
| |

*Self-awareness (kesadaran diri) merupakan perhatian seseorang yg terfokus pada diri sendiri,
perasaannya, nilai, maksud, dan/atau evaluasi dari orang lain

*self-awareness membantu kita utk mengetahui kelebihan dan kekurangan yg ada pada diri kita,

17
menyadari bahwa tingkah laku kita dokendalikan oleh pikiran kita. Dengan kata lain, kesadaran-diri
membantu kita untuk mengetahui siapa kita dan apa yg kita inginkan.

*Self-awareness menunjukkan tingkat atau derajt kita mengetahui diri kita sendiri. Memahami
bagaimana konsep diri kita berkembang adalah salah satu cara untuk meningkatkan kesadaran diri
kita. Makin kita memahami mengapa kita memandang diri kita seperti yang selama ini, makin kita
memahami siapa kita.

* Kesaran diri dapat dijelaskan melalui model yg ditawarkan oleh Joseph Luft dan Harry Ingham
(1984) yg dinamakan Johari window (Johari adalah singkatan nama mereka, Joseph dan Harry)

* Dalam Johari Window dijelaskan bahwa ͞diri͟ manusia terbagi atas empat bagian sel (quadrant,
jendela, bagian). Tiap-tiap sel itu mewakili bagi ͞diri͟ (self) yg berbeda.

*Model ini menekankan bahwa jendela yg satu tdk terpisah dari jendela yg lain. Pembesaran pd satu
jendela akan menyebabkan pengecilan pada jendela yg lain.

*Pada diri manusia ada dua dimensi :

1. yg diketahui oleh diri pribadi (daerah privat/pribadi)

2. yg diketahui oleh orang-orang lain (daerah piblik)

* Irisan antara dua dimensi ini menghasilkan empat jendela, yakni

a. open self (dareah terbuka) = Bagian self ini menyajikan informasi, perilaku, sifat, perasaan,
keinginan, motif, dan ide yg diketahui oleh diri kita sendiri dan orang lain. Iformasi di sini meliput
hal-hal, seperti agama, jenis kelamin, ras, warna kulit, nama, status social.

b. Blind Self (daerah buta) = Bagian self ini menyajikan hal-hal tentang diri kita yg diketahui oleh
orang lain namun tdk diketahui oleh diri kita.

c. Hidden self (Daerah Tersembunyi) = Bagian ini berisi tentang hal-hal yg kita ketahui dari dlm diri
kita sendiri dan tidak diketahui oleh orng lain. Bagian ini kita simpan utk diri kita sendiri.

d. Unkonown Self (Daerah Tidak Diketahui/Tidak Dikenal)= Bagian ini merupakan aspek diri kita yg
tdk diketahui baik oleh diri kita sendiri maupun orang lain. Meskipun sulit utk diketahui, tetapi harus
disadari bahwa bagian diri ini ada dalam diri kita.

*De Vito menyebutkan lima hal yg dapat dilakukan utk meningkatkan self-awareness

1. Bertanya tentang diri kepada diri sendiri. Self-talk (berbicara dengan diri sendiri). Melakukan
monolog dengan diri sendiri adalah salah satu cara mengetahui tentang diri dan pada gilirannya

18
meningkatkan kesadaran diri.

2. Mendengarkan orang lain. Mendapat feedback dari orang lain dalam komunikasi interpersonal
adalah hal yg membuat kita mendapatkan self-knowledge (pengetahuan tentang diri). Ini akan
meningkatkan self-awareness kita.

3. Secara aktif mencari informasi tentang diri sendiri. Tindakan ini akan memperkecil wilayah blind-self
kita sekaligus meningkatkan self-awareness kita.

4. Melihat diri kita dari sisi yg lain. Setiap orng memiliki pandangan sendiri tentang kita. Mencoba
melihat dari sudut pandang orang-orang lain mengenai kita akan membantu kita utk menambah
keasdaran tentang diri kita sendiri.

5. Meningkatkan open-self. Dengan meluaskan wilayah terbuka pada diri kita berarti mengurangi
wilayah hidden-self. Ini berarti juga kita membuka diri (melakukan self-disŒlosure) kepada orang lain.
Membuka diri akan memberikan pengetahuan tentang diri dan meningkatkan kesadaran diri.

*Penurunan self-awareness ini disebut juga deindividuation (berkurangnya ͞nilai͟ keindividuan


seseorang)

*Deindividuation bias terjadi akibat stimuli kondisi tertentu. Cth; saat berada dalam kebisingan dan
kegembiraan sebuah konser atau pertandingan olahraga, anda mungkin akan berteriak-teriak atau
lompat kegirangan ʹsuatu tindakan yg mungkin tidak dilakukan ketika anda sendirian berada di dalam
sana atau dalam situasi yg tenang dan diam.

ÿ ||  |

*Self-sŒhemata adalah seperangkat susunan self-generalization (hal-hal yg umum) dari diri seseorang, yg
didapat dari penilaian yg dilakukan sendiri atau orang lain.

*Self-sŒhemata mempengaruhi bagaimana anda memperhatikan atau mengingat informasi dan


kesempatan tentang diri sendiri. Cth: self-sŒhemata anda meliputi ͞fisik yg tdk kuat͟. Oleh karenanya
anda akan memikirkan skema ini sebelum menyetujui bergabumg dengan sebuah klub olahraga.

*Self-sŒhemata mungkin akan membatasi kita, tetapi merupakan suatu hal yg bersifat dinamis, dapat
berubah seiring perkembangan ibformasi dan pengalaman kita.

*Sifat-sifat yg berhubungan dan penting bagi pikiran seseorang mengenai dirinya sendiri disebut dengan
sŒhematiŒ traits. Cth: seorang pelajar (yg selama ini selalu mendapat ranking teratas di sekolah)
menempatkan kecerdasan sebagai sŒhematis trait. Sedangkan pelajar lain, yg selama ini sudah cukup
senang dengan nilai C, lebih memperhatikan kejujuran atau popularitas. Sifat-sifat kepribadian yg tdk

19
penting bagi self-ŒonŒept seseorang disebut dengan asŒhematiŒ trait.

*Self-sŒhemata orang yg depresi mengandung banyak informasi negative. Kumpulan informasi negative
ini dapat menyebabkan orang itu berburuk sangka pada pengalaman baru sehingga hasil interpretasi
terhadap informasi baru tersebut adalah bukti dari rendahnya nilai atau kualitas seseorang.

Cth: seorang pria ingin menjadi ayah yg baik bagi anak-anaknya. Akan tetapi, ia juga ingin meningkatkan
kariernya yg mengaruskan ia bekerja hingga malam dan akhir pekan, sehingga ia hanya punya sedikit
waktu utk anak-anaknya. Kondisi ini disebut dengan self-dicrepancies atau ketidaksesuaian diri. Utk
menjadi pekerja yg baik ia harus berkompromi dengan keinginanya menjdai ayah yg baik.

*Penelitian menyebutkan konflik ketidaksesuaian adalah hasil dari pertentangan yg terjadi antara
berbagai aspek yg berbeda dalam diri seseorang.

* Possible selves member pengaruh dengan cara member dorongan atau rangsangan bagi perbaikan
atau perubahan diri seseorang. Misalnya, seorang yg bertubuh gemuk yg membayangkan dirinya kurus,
akan berlatih lebih giat di pusat kebugaran, daripada orang yg tdk mebayangkan kemungkinan akan
kurus.

[ |  c
a
c
aO

*Menurut  motivasi diri dapat dilihat dalamtiga hal :

1. Self-ConsistenŒy (Konsisten Diri)

* Gambaran kita tentang diri sendiri sulit utk berubah. Ini terjadi seimbang, baik di self-ŒonŒept
positif maupun self-ŒonŒept negative = kita terdorong utk mempertahankan konsistensi penilaian diri
kita di masa lalu dan masa kini, begitu pula dengan berbagai elemen kognisi.

* Ketika self-ŒonŒept seseorang menemui tantangan maka orang itu biasanya akan menguatkan
penilaian dirinya sendiri, daripada memikirkan kembali pertentangan yg terjadi. Cth: seseorang yg
mempunyai semangat persaingan (kompetitif) diberikan feedback langsung bahwa ia tdk terlihat
kompetitif maka pd saat selanjutnya ia akan bertindak lebih kompetitif.

* Self-justifacation adalah pendorong yg kuat bagi perubahan sikap. Hal ini terjadi pd beberapa
kasus cognitive dissonance, sebuah pengalaman ketegangan ketika elemen-elemen kognisi
bertentangan. Cth: seseorang yg oercaya bahwa merokok dpat menyebabkan kanker, tetapi tidak mau
berhenti merokok, akan mengalami cognitive dissonance. Keyakinan dan kebiasaannya bertentangan,
jadi perilakunya tdk masuk akal.

*Leon Fastinger mengidentifikasi dua keadaan yg menimbulkan kebutuhan akan pembenaran diri,
yaitu :

20
a. Insufficient justification = Ketika seseorang berbuat sesuatu yg tdk mendapat pembenaran, mungkin
dia akan membangun rasionalisasi ʹself-justification- utk memulihkan self-cosistency dirinya. Cth: Anda
menghabiskan banyak uang utk sebuah mobil yg sangat mnarik perhatian anda, tetapi tdk begitu disukai
orang. Anda mungkin bealasan utk diri sendiri atau orng lain bahwa mobil itu merupakan investasi besar
dan mempunyai nilai jual. Anda mungkin yakin akan hal ini, tapi alas an itu hanya utk membenarkan
uang yg telah dihabiskan.

b. Decision-making (pembuatan keputusan) = self-justification juga dibuat dengan cepat setelah


seseorang membuat suatu keputusan yang sulit. Cth: Seseorang harus memutuskan kuliah apa yg harus
ia hadiri dari dua pilihan kuliah. Keduamya merupakan kuliah yg penting, tetapi ia tetap harus
memutuskan. Setelah memutuskan suatu pilihan, mungkin ia akan melihat beberapa masalah atau
kekurangan pada kuliah yg tdk dipilih, menemukan manfaat/keuntungan atas pilihan yg dibuat. Alas an
yg muncul setelah kepeutusan tsb merupakan pembenaran atas pilihan yg telah diputuskan saatitu, yg
singkat dan sulit.

    O

* Self-motivation yg besar adalah perlindungan dan pertahanan akan self-esteem (harga diri).

*Adapun bentuk2 lain self-enhancement, yaitu:

a. Self-serving (Proses Pengutamaa Diri) = Proses ini umumnya melibatkan tiga bentuk kognisi social yg
diaplikasikan pd perlindungan terhadap self-esteem, yaitu:

1. Egocentric Bias (Bias Egosentris) = Egosentris atau pemutusan diri (self-centeredness) bias
membuat pengolahab dan pengingatan informasi menjadi bias. Ketika terpengaruh oleh bias egosentris,
seseorang mengingat dengan lebih baik informasi yg relevan baginya. Salah satu bentuk bias egosentris
dalam suatu hubungan adalah menyatakan kontribusi dirinya lebih banyak disbanding yg lain.

2. Fals Comparison Effects (Efek Pembandingan Palsu) = Social comparison menimbulkan efek bagi
penilaian dari perilaku positif atau negative seseorang. Cth: Anda telah melakukan seseuatu yg baik dan
patut dipuji. Mungkin anda memperkuat pendapat anda sendiri dengan menyimpulkan bahwa hanya
sedikit orang yg akan bertindak sama seperti anda. Proses self-serving ini disebut dengan flase
uniqueness effect (efek keunikan palsu). Akan tetapi, apabila anda melakukan sesuatu yg buruk dan
patut disalahkan, anda mungkin meyakinkan diri bahwa orang lain pasti akan berbuat sama dalam
kondisi yg sama pula. Ini disebut dengan flase-consensu effect (efek consensus palsu). Kedua hal
tersebut merupakan bias-biasegosentris, yg dimotivasi oleh self-enchanment.