Anda di halaman 1dari 39

PROPOSAL SKRIPSI

ANALISIS KEEKONOMIAN PENGEMBANGAN LAPANGAN


RAG DENGAN KONTRAK PSC GROSS SPLIT

Usulan Penelitian untuk Skripsi


Program Studi Sarjana Teknik Perminyakan
Fakultas Teknologi Kebumian dan Energi, Universitas Trisakti

Oleh
Rangga Adi Giri
071001400136

PROGRAM STUDI SARJANA TEKNIK PERMINYAKAN


FAKULTAS TEKNOLOGI KEBUMIAN DAN ENERGI
UNIVERSITAS TRISAKTI
2019
LEMBAR PENGESAHAN

ANALISIS KEEKONOMIAN PENGEMBANGAN LAPANGAN


RAG DENGAN KONTRAK PSC GROSS SPLIT
LEMBAR PENGESAHAN

Usulan Penelitian untuk Skripsi


Program Studi Sarjana Teknik Perminyakan
Fakultas Teknologi Kebumian dan Energi, Universitas Trisakti
Oleh
Rangga Adi GIri
071001400136

Foto
2x3

Menyetujui,

Pembimbing Proposal

Havidh Pramadika S.T. M.T


NIK

Mengetahui,
Ketua Program Studi Sarjana Teknik Perminyakan

Ir. Abdul Hamid, MT


NIK

ii
ABSTRAK

ANALISIS KEEKONOMIAN PENGEMBANGAN LAPANGAN


RAG DENGAN KONTRAK PSC GROSS SPLIT

Rangga Adi Giri


Nim : 071001400136

Program Studi Sarjana Teknik Perminyakan


Fakultas Teknologi Kebumian dan Energi,
Universitas Trisakti, Jakarta, Indonesia

Selama ini sistem kontrak kerja di Indonesia menggunakan PSC Cost


Recovery yang telah menjadi patokan bagi Kontraktor Kontrak Kerja Sama
(Kontraktor KKS) dalam melakukan bisnis migas , maka dari itu sistem kontrak
tersebut pun harus ditinjau ulang. Pilihan atau solusi yang diambil oleh pemerintah
yaitu dengan mengubah sistem kontrak PSC Cost Recovery menjadi PSC Gross
Split. Dengan adanya sistem kontrak PSC Gross Split ini, pemerintah beranggapan
bahwa tidak perlu lagi memikirkan adanya penggantian biaya operasi hulu migas.
Dalam sejarahnya, mengubah sistem kontrak bisnis migas bukan merupakan suatu
hal yang baru karena sebelum adanya sistem kontrak PSC Cost Recovery, Indonesia
pernah menggunakan sistem konsesi dan kontrak karya.Tujuan dari tugas akhir ini
membahasa mengenai analasis apakah dengan menggunakan sistem kontrak PSC
Gross Split dapat mengguntungkan bagi pemerintah mau pun kontraktor .
Kontraktor akan menanggung seluruh biaya operasi hulu migas dan pemerintah
hanya mendapatkan pembagian produksi .Dimana dengan menerapkan sistem
kontrak PSC Gross Split, kontraktor diharapkan dapat melakukan investasinya di
Indonesia secara lebih efisien .

iii
ABSTRACT

ANALYSIS OF ECONOMIC DEVELOPMENT OF RAG FIELDS


WITH GROSS SPLIT PSC CONTRACTS
Rangga Adi Giri
Nim : 071001400136

Study Program of Petroleum Enginering, Faculty Of Earth Technology and


Energy
Trisakti University, Jakarta, Indonesia

So far, the employment contract system in Indonesia uses a Cost Recovery


PSC that has become a benchmark for Cooperation Contract Contractors (KKS
Contractors) in conducting oil and gas business, therefore the contract system must
also be reviewed. The choice or solution taken by the government is to change the
PSC Cost Recovery contract system to PSC Gross Split. With the Gross Split PSC
contract system, the government thinks that there is no need to think about replacing
upstream oil and gas operating costs. In its history, changing the oil and gas business
contract system is not a new thing because before the existence of the Cost
Recovery PSC contract system, Indonesia had used a system of concessions and
employment contracts.The purpose of this final project is to discuss the analysis
whether using the Gross Split PSC contract system can benefit the government and
contractors. The contractor will cover all costs of upstream oil and gas operations
and the government only gets the production division. Where by implementing the
Gross Split PSC contract system, the contractor is expected to be able to invest in
Indonesia more efficiently.

iv
DAFTAR ISI

PROPOSAL SKIPSI ....................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................... ii
ABSTRAK .................................................................................................... iii
ABSTRACT ................................................................................................... iv
DAFTAR ISI .................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ........................................................................................ vii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... vii
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG................................................ ix
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1
I.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1
I.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 2
I.3 Maksud dan Tjuan Penelitian ................................................................... 2
I.4 Batasan Masalah....................................................................................... 2
I.5 Manfaat Penelitian ................................................................................... 2
BAB II TINJAUAN UMUM ......................................................................... 3
II.1 Pendahuluan ............................................................................................. 3
II.2 Production Sharing Contacrt Cost Recovery ........................................... 3
II.3 Production Sharing Gross Split ................................................................ 6
II.4 Parameter – Parameter Perhitungan ....................................................... 11
II.4.1 Investasi .................................................................................. 11
II.4.2 Depresiasi................................................................................ 11
II.4.2.1 Straight Line Method..................................................... 12
II.4.2.2 Decline balance Method ................................................ 13
II.4.2.3 Double Decline Balance Method .... ……………….….13
II.4.2.4 Sum of Year Digit Method ..... …………………….…..13
II.4.3 Gross Revenue .. ………………………………………….….13
II.4.4 First Tranche Petroleum (FTP) .. ……………………….……14
II.4.5 Cost Recovery .. ……………………………………….……..14
II.4.6 Equity To Be Split . ………………………………….………14
II.4.7 Contractor Share . ………………………………….………...15
II.4.8 Taxable Income.. …………………………………….………15
II.4.9 Tax Payment .. …………………………………….………....15
II.4.10 Domestic Market (DMO).…………………….……………15
II.4.11 Government Take….……………………….………………16
II.5 Indikator –Indikator Keekonomian……………….……………….…...16
II.5.1 Contracrt Cash Flow ... …………………….………………...17
II.5.2 NPV ( Net Present Value)… ... …………..…………………..17
II.5.3 IRR (Internal Rate of Return… .. ……..……………………..17
II.5.4 POT (Pay Put Time)… .. …………….………………………17

v
II.5.5 Analisi Sensitivitas ........ …………………………………….17

BAB III METODOLOGI PENELITIAN..................................................... 18


III.1 Metode Pengumpulan Data yang Digunakan ................................ 18
III.2 Perhitungan Keekonomian Sistem Kontrak Psc Cost Recovery.... 18
III.2.1 Menentukan Nilai Gross Revenue …………………….18
III.2.2 Menentukan Nilai Before-tax Split… ... ………………18
III.2.3 Menentukan Nilai Depresiasi………………… .... ……19
III.2.4 Menentukan Nilai First Tranche Peroleum (FTP)… . …19
III.2.5 Menentukan Nilai Cost Recovery……………… .... ….19
III.2.6 Menentukan Nilai Equity To Be Split (ETS)…… . …...20
III.2.7 Menentukan Nilai Contractor Share…………… . …….20
III.2.8 Menentukan Nilai Contractor Taxable Income . ………20
III.2.9 Menentukan Nilai Contractor Tax………… . …………20
III.2.10 Menentukan Nilai Total Take……………. …………...20
III.2.11 Menentukan Nilai Government Take…… ……………21
III.2.12 Menentukan Nilai Contractor Cash Flow . …………….21
III.2.13 Menentukan NIlai Net Present Value… . ……………...21
III.2.14 Menentukan Nilai Internal Rate of Return ……………21
III.2.15 Menentukan Nilai Pay Out Time………. ……………..22
III.3 Perhitungan Keekonomian Sistem Kontrak Gross Split............ ..22
III.3.1 Menentukan Nilai gross Revenue…………… ………...22
III.3.2 Menentukan Contacrtor Split dan government Split .. …23
III.3.3 Menentukan Nilai Depresiasi……………………… .. ...23
III.3.4 Menentukan Deductable Expanses………………… .. ..24
III.3.5 Menentukan Contarctor Taxable Profit…………….. …24
III.3.6 Menentukan Income Tax Pemerintah…………… .. …..24
III.3.7 Menenukan Contractor Take…………………… .. ……24
III.3.8 Menentukan Government Take………………… .. ……25
III.3.9 Menentukan Nilai Net Present Value………… ... ……..25
III.3.10 Menentukan Nilai Rate of Return…………… ………25
III.3.11 Menentukan Nilai Pay Out Time………… ………….26
III.3.12 Analisis Sensitivitas…………………… …………….26
III.4 Flowchart……………………………………………………......27

DAFTAR PUSTAKA………………………… …………………………..28

vi
DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Perubahan PSC Cost Recovery di Indonesia (Lubiantara, 2012) .. 4


Tabel II.2 Variable Split (Peraturan Menteri ESDM No.52 Tahun 2017) .. .. 9
Tabel II.3 Progressive Split (Peraturan Menteri ESDM No.52 Tahun 2017)11

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Skema Sistem Kontrak PSC Cost Recovery (Lubiantara, 2012)....6
Gambar II.2 Skema Sistem Kontrak PSC Gross Split (Tahar, 2017) ..... ...……8
Gambar III.1 Langkah-Langkah Penelitian...................................................... 27

viii
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG

SINGKATAN Nama Pemakaian


pertama kali
pada halaman

ATS After-tax Split 20


CR Cost Recovery 1
DB Declining Balance 13
DDB Double Declining Balance 13
DMO Domestic Market Obligation 4
ESDM Energi dan Sumber Daya Mineral 1
ETS Equity to be Split 6
FTP First Tranche Petroleum 14
IRR Internal Rate of Return 17
IRS Internal Revenue Service 14
KKKS Kontraktor Kontrak Kerja Sama 1
NPV Net Present Value 2
POT Pay-Out Time 2
PP Peraturan Pemerintah 15
PSC Production Sharing Contract 1

ix
BAB I PENDAHULUAN

Bab Pendahuluan merupakan Bab pembukaan dalam bagian utama/isi dari


skripsi. Secara umum Bab Pendahuluan berisi: Latar belakang, Rumusan Masalah,
Maksud dan Tujuan Penelitian, Batasan Masalah, dan Manfaat Penelitian.

I.1 Latar belakang


PSC atau Production Sharing Contract, adalah mekanisme kerjasama
pengelolaan migas antara pemerintah dan kontraktor. Dalam setiap PSC, kontraktor
dan pemerintah membagi total produksi untuk setiap periode berdasarkan suatu
rasio yang disetujui oleh keduanya dibawah persyaratan dari PSC tersebut.
Kontraktor umumnya berhak untuk memperoleh kembali dana yang telah
dikeluarkan untuk biaya pencarian dan pengembangan serta biaya operasi, atau
yang disebut dengan cost recovery.
Cost recovery ini berguna untuk menjamin agar kontraktor mendapatkan
pengembalian dana dari biaya-biaya yang telah dikeluarkan. Namun kendala dari
cost recovery ini adalah sering terjadinya overbudget yang dilakukan oleh
kontraktor, yang menyebabkan alokasi biaya untuk cost recovery menjadi tidak
efisien. Selama ini sistem kontrak PSC Cost Recovery telah menjadi patokan bagi
Kontraktor Kontrak Kerja Sama (Kontraktor KKS) dalam melakukan bisnis migas
di Indonesia, sistem kontrak tersebut pun harus ditinjau ulang, pemerintah pun
mengkaji suatu sistem baru untuk meminimalisir peruntukan dana yang berlebihan
sehingga kontraktor sendiri memiliki tanggung jawab untuk mengembangkan suatu
lapangan dengan biaya seefisien mungkin. Dari hasil evaluasi yang dilakukan,
dicetuskanlah satu sistem kontrak baru yang disebut dengan “PSC Gross Split”.
PSC Gross Split yang diatur pada Peraturan Menteri ESDM RI Nomor 52
Tahun 2017 pada dasarnya berprinsip pada pembagian gross revenue tanpa adanya
pengembalian biaya modal/cost recovery. Dengan adanya sistem kontrak ini,
diharapkan kontraktor bisa memiliki keleluasaan dalam mengembangkan lapangan
dengan menggunakan teknologi-teknologi terbaru namun tetap menggunakan cost
seefisien mungkin. Menurut Direktur Indonesia Petroleum Association (IPA) yaitu
Sammy Hamzah, “sistem kontrak PSC Gross Split ini memberikan keleluasan yang
lebih kepada kontraktor”. Keleluasan ini dimaksud dengan kontraktor dapat

1
menentukan berapa besaran cost recovery yang akan dikeluarkan olehnya. Selain
itu Sammy Hamzah juga berpendapat bahwa, “sistem kontrak ini memberikan
tantangan yang lebih besar kepada kontraktor karena kontraktor akan menanggung
beban resiko seluruhnya selama kegiatan operasi berlangsung”. Hal ini dapat
diartikan apabila kontraktor berinvestasi secara lebih efisien maka, keuntungan
yang didapatkan untuk kontraktor juga akan lebih besar. (SKK Migas, 2017)

I.2 Rumusan Masalah


Rumusan masalah yang dipaparkan saat akan dilakukan penelitian Tugas
akhir ini adalah:
1. Bagaimana pengaruh dari penggunaan sistem kontrak PSC gross split pada
keekonomian lapangan RAG ?
2. Bagaimana hasil perbandingan antara sistem kontrak PSC cost recovery
dengan PSC gross split pada lapangan RAG ?
3. Bagaiman bila PSC gross split tidak menghasilkan nilai keekonomian yang
baik ?

I.3 Maksud Dan Tujuan Penelitian


Dalam proposal skripsi ini, terdapat maksud dan tujuan diantaranya seperti
berikut:
1. Mengetahui pengaruh sistem kontrak PSC Gross split pada lapangan RAG
2. Mengetahui perbandingan keekonomian sistem kontrak PSC Cost Recovery
dengan PSC Gross Split.
3. Mengetahui sistem kontrak kerja PSC gross split menghasilkan nilai
keekonomian yang baik atau tidak

I.4 Batasan Masalah


Tugas Akhir ini di batasi ruang lingkup penelitian ini dibatasi dengan
memfokuskan pada perhitungan PSC cost recovery dan PSC gross split, kemudian
akan membandingkan kedua sistem kontrak kerja tersebut.Sedangkan batasan
masalahnya adalah nilai parameter keekonomian; NPV, IRR, POT pada PSC gross
split, seerta nilai parameter keekonomian yang sama PSC cost recovery

2
I.5 Manfaat Penelitian
Dari penelitian yang telah dilakukan, diharapkan agar Tugas Akhir ini
penulis diharapkan agar memberikan usulan sistem kontrak yang paling baik yang
bisa digunakan pada pengembangan lapangan RAG . Manfaatnya antara lain untuk
mengetahui keunggulan dan kekurangan dari sistem kontrak PSC gross split , serta
mengetahui sistem kontrak mana yang lebih baik untuk diterapkan pada lapangan
RAG

3
BAB II TINJAUAN UMUM

Kontrak bagi hasil merupakan sebuah bentuk kerja sama antara pemerintah
dan kontraktor guna menjalankan industri hulu migas yang kemudian pembagian
keuntungannya didasarkan pada bagi hasil produksi. Kontrak bagi hasil diterapkan
pada lapangan yang produksinya dianggap komersial/menguntungkan dan
dijalankan sesuai periode waktu yang disetujui.

II.1 Pendahuluan
Pada umumnya kontrak bagi hasil merupakan sebuah kerjasama antara
pemerintah dan kontraktor dalam menjalankan industri hulu migas yang kemudian
pembagian keuntungannya didasarkan pada bagi hasil produksi. Kontrak bagi hasil
diterapkan pada lapangan yang produksinya dianggap komersial/menguntungkan
dan dijalankan sesuai periode waktu yang disetujui. Dalam pelaksanaannya,
Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) memiliki hak untuk mengeksplorasi dan
eksploitasi minyak dan gas bumi di Indonesia. Sedangkan pemerintah, dalam hal
ini SKK Migas bertugas untuk mengawasi kegiatan pengembangan lapangan migas
agar tetap sesuai dengan kontrak yang disetujui

II.2 Production Sharing Contracy Cost Recovery


Production Sharing Contract Cost Recovery merupakan perjanjian atau
kontrak yang dibuat antara badan pelaksana dengan badan usaha atau bentuk usaha
tetap untuk melakukan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi dibidang minyak dan gas
bumi dengan prinsip bagi hasil. Karakteristik utama dari sistem kontrak PSC Cost
Recovery ini yaitu manajemen dan kepemilikan aset berada pada pemerintah, serta
yang dibagi adalah hasil produksi setelah dikurangi biaya operasi. Hal ini didukung
pada Undang– Undang No. 22 Tahun 2001 Tentang Minyak dan Gas Bumi Pasal 6
yaitu: “ Hak milik terhadap sumber daya alam tetap ditangan Pemerintah sampai
pada titik penyerahan, pengendalian manajemen operasi ada ditangan Badan
Pelaksana, modal dan resiko seluruhnya ditanggung oleh badan usaha atau bentuk
usaha tetap” (Salim HS, 2012).

4
Sistem kontrak ini telah mengalami beberapa perubahan dalam generasinya,
dalam menyesuaikan perkembangan industri hulu migas. Perubahan yang
dimaksud yaitu perubahan pada FTP, Cost Recovery Ceiling, Investment Credit,
DMO, dan ETS antara pemerintah dan kontraktor. Berikut adalah tabel perubahan
PSC Cost Recovery di Indonesia

Tabel II.1 Perubahan PSC Cost Recovery di Indonesia (Lubiantara, 2012)


PSC Generasi I PSC Generasi II PSC Generasi III
(1965-1975) (1976-1988) (1988-sekarang)
FTP - - 20%
Cost Recovery 40% 100% (no ceiling) 80% (due to FTP)
Ceiling

DMO DMO was defined 25% of equity oil, 25% of equity oil,
as 25% of equity full price for the full price for the
oil at 0.2 $/barel first 60 months first 60 months
and 0.2 $/barel and 10% of export
there after price there after
ETS
(Government and
Contractor) 65%:35% 85%:15% 85%:15%
Oil N/A 70%:30% or 70%:30% or
Gas 65%:35% 65%:35%

Pada PSC generasi I, perusahaan migas berkedudukan sebagai kontraktor


Pertamina. Manajemen dari seluruh kegiatan kontraktor menjadi tanggung jawab
Pertamina. Cost recovery dibatasi sebesar 40% dari total pendapatan bruto per
tahun. Selisih antara pendapatan bruto per tahun dengan cost recovery kemudian
dibagi antara Pertamina dan kontraktor sebesar 65%:35%.

5
Kemudian kontraktor diwajibkan memberikan 25% dari bagian
produksinya untuk DMO dengan harga sebesar 0.2 $/barel. Generasi ini memiliki
kekurangan dari aspek perpajakannya karena belum adanya pengaturan yang jelas.
Oleh karena itu, selanjutnya dilakukan perubahan ketentuan PSC untuk mengatasi
masalah perpajakan agar tidak merugikan pihak kontraktor.
Perubahan yang dilakukan pada PSC generasi II adalah dihapuskannya Cost
Recovery Ceiling, bagian bersih setelah pajak antara pemerintah dan kontraktor
menjadi 85%:15% untuk minyak dan 70%:30% untuk gas. Kontraktor diberikan
investment credit sebesar 20%, dan kewajiban DMO kontraktor sebesar 25%
dengan harga full pada 60 bulan pertama dan seterusnya menjadi 0.2 $/barel.
Pada PSC generasi III, diperkenalkan FTP (First Tranche Petroleum) yang
besarnya 20%. Dengan demikian, 20% dari gross revenue ini akan dibagi terlebih
dahulu untuk pemerintah dan kontraktor (sebelum dikurangi cost recovery). Bagian
bersih setelah pajak antara pemerintah dan kontraktor masih sama besarnya seperti
pada PSC generasi sebelumnya yaitu 85%:15% untuk minyak dan 70%:30% atau
65%:35% untuk gas.
Dalam sistem kontrak ini melibatkan cost recovery, dimana cost recovery
dapat diartikan sebagai penggantian biaya operasi oleh pemerintah. Disini
kontraktor berperan membayar terlebih dahulu (menalangi) nilai pengeluaran untuk
biaya operasi, menyediakan teknologi, menyediakan peralatan dan keahlian yang
diperlukan bagi eksplorasi dan eksploitasi migas tersebut, serta menanggung semua
risiko yang timbul nantinya
Namun, skema PSC cost recovery ini kerap menimbulkan perdebatan.
Penggantian biaya kepada kontraktor sering dipersoalkan dalam audit Badan
Pemeriksa Keuangan (BPK) dan dituding berpotensi merugikan negara. Dalam
menentukan besaran cost recovery, juga kerap terjadi saling curiga antara
kontraktor dan pemerintah yang diwakili oleh Satuan Kerja Khusus Pelaksana
Kegiatan Usaha Hulu Migas (SKK Migas).

6
Berikut pada Gambar II.2 merupakan bagan dari sistem PSC Cost Recovery
pada umumnya.

Government Share Contractor Share

Gambar II.2 Skema Sistem Kontrak PSC Cost Recovery (Lubiantara, 2012)

II.3 Production Sharing Contract Gross Split


Dalam rangka peningkatan efisiensi dan efektivitas pola bagi hasil produksi
Minyak dan Gas Bumi, Pemerintah telah menetapkan bentuk dan ketentuan-
ketentuan pokok kontrak bagi hasil tanpa mekanisme pengembalian biaya operasi.
Kontrak bagi hasil gross split adalah suatu kontrak bagi hasil dalam kegiatan usaha
hulu migas berdasarkan prinsip pembagian gross produksi tanpa mekanisme
pengembalian biaya operasi. Dari definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa
instrumen baru ini tetap menggunakan konsep Kontrak Bagi Hasil yang
sebelumnya. Namun, yang membedakannya adalah pembagian produksinya
dilakukan secara gross. Dalam konsep Kontrak Bagi Hasil sebelumnya, pembagian

7
produksi dilakukan secara net setelah dikurangi biaya operasi. Selanjutnya,
dihilangkan mekanisme pengembalian biaya operasi. Dalam konsep Kontrak Bagi
Hasil sebelumnya, segala biaya yang telah dikeluarkan KKKS akan diganti dengan
minyak yang telah terproduksi dari lapangan migas KKKS.

Gambar II.3 Skema Sistem Kontrak PSC Gross Split (Tahar, 2017).

Adapun beberapa tujuan dari sistem kontrak PSC gross split antara lain
yaitu mendorong usaha eksplorasi dan eksploitasi yang lebih efektif dan cepat,
mendorong para kontraktor migas dan industri penunjang migas untuk lebih efisien
sehingga lebih mampu menghadapi fluktuasi harga minyak dari waktu ke waktu,
serta mendorong KKKS untuk mengelola biaya operasi dan investasinya dengan
berpihak kepada sistem keuangan korporasi bukan sistem keuangan negara. Dalam
skema ini, gross split tidak akan menghilangkan kendali negara karena penentuan
wilayah kerja ada ditangan negara, penentuan kapasitas produksi dan lifting
ditentukan negara serta aspek komersil migas, pembagian hasil ditentukan oleh

8
negara, dan produksi dibagi di titik serah.Sistem kontrak ini tidak lagi melibatkan
komponen cost recovery. Sehingga, Kontraktor KKS akan menanggung seluruh
biaya operasi hulu migas dan pemerintah hanya mendapatkan pembagian produksi.
Pada gambar II.3 merupakan bagan skema kontak PSC gross split
Contractor split dapat diperoleh dari hasil penjumlahan base split, variable
split, dan progressive split. Besarnya komponen base split telah ditetapkan untuk
minyak sebesar 57% bagian pemerintah dan 43% bagian kontraktor, sedangkan
untuk gas sebesar 52% bagian pemerintah dan 48% bagian kontraktor. Bagi hasil
awal digunakan sebagai acuan dasar dalam penetapan bagi hasil pada saat
persetujuan rencana pengembangan lapangan, berdasarkan komponen base split
yang disesuaikan dengan komponen variable dan komponen progressive. Jadi
besarnya bagian para pihak dapat bertambah atau berkurang dari besaran base split
tergantung dari komponen variable dan komponen progressive. Berikut adalah
tabel komponen variable dan komponen progressive berdasarkan Peraturan
Menteri ESDM No. 52 Tahun 2017 :

Tabel II.2 Variable Split (Peraturan Menteri ESDM No.52 Tahun 2017)
No Karakteristik Parameter Split Bagian
Kontraktor (%)
1 Status POD I 5%
Lapangan POD II 3%
No POD 0%
2 Lokasi Onshore 0%
Lapangan Offshore (0<h≤20 8%
m)
Offshore 10%
(20<h≤50m)
Offshore 12%
(50<h≤150m)
Offshore 14%
(150<h≤1000m)
Offshore (>1000m) 16%

9
3 Kedalaman ≤2500m 0%
Reservoir >2500 1%
4 Ketersediaan Well developed 0%
Infrastruktur New Frontier 2%
Pendukung Offshore
New Frontier 4%
Onshore
5 Jenis Reservoir Conventional 0%
Non Conventional 16%

Tabel II.3 Variable Split (Lanjut)


No Karakteristik Parameter Split Bagian
Kontraktor (%)
6 Kandungan <5% 0%
CO2 (%) 5%≤x<10% 0.5%
10%≤x<20% 1.00%
20%≤x<40% 1.5%
40%≤x<60% 2%
x≥60% 4%
7 Kandungan <100 0%
H2S (ppm) 100≤x<1000 1%
1000≤x<2000 2%
2000≤x<3000 3%
3000≤x<4000 4%
x≥4000 5%
8 Berat Jenis <25 1%
Minyak Bumi
≥25 0%

9 Tingkat 30≤x<50 2%

10
Komponen 50≤x<70 3%
Dalam Negeri
(%) 70≤x<100 4%

10 Tahapan Primary 0%
Produksi
Secondary 6%

Tertiary 10%

Tabel II.3 Progressive Split (Peraturan Menteri ESDM No.52 Tahun 2017)
No Karakteristik Parameter Split Bagian
Kontraktor (%)
1 Harga Gas Bumi < 7 (7 – Harga Gas Bumi)
(USD/MMBTU) x 2.5
7 - 10 0%

> 10 (10 – Harga Gas


Bumi) x 2.5
Jumlah < 30 10%
2 Kumulatif
30≤x<60 9%
Produksi
Minyak dan Gas 60≤x<90 8%

Bumi 90≤x<125 6%
(MMBOE)
125≤x<175 4%

≥175 0%

11
II.4 Parameter –Parameter Perhitungan
Dalam kontrak bagi hasil terdapat beberapa parameter – parameter yang
digunakan dalam perhitungan indikator keekonomian suatu proyek. Parameter –
parameter tersebut adalah sebagai berikut :

II.4.1 Investasi
Investasi dapat dibedakan menjadi dua yaitu capital dan juga non capital.
Istilah capital dan non capital digunakan untuk mendefinisikan nilai suatu barang
atau modal sebagai fungsi dari waktu. Barang – barang yang digolongkan sebagai
capital adalah barang – barang yang dianggap memiliki depresiasi terhadap waktu,
sedangkan barang – barang non capital dianggap tidak memiliki nilai depresiasi.
Istilah barang atau aset capital didefinisikan sebagai nilai uang dari suatu modal
(aset) yang tangible, hal ini meliputi bangunan- bangunan peralatan pemboran dan
produksi, mesin – mesin, fasilitas produksi konstruksi dan alat transportasi yang
mengalami depresiasi nilai karena pemakaian.
Sedangkan istilah barang non capital adalah modal yang meliputi semua
tipe dari material, biaya - biaya operasi dan pemeliharaaan. Tidak ada nilai yang
dapat ditetapkan pada saat pemeriksaan dan modal tidak mengalami depresiasi
terhadap waktu. Penggolongan suatu barang apakah termasuk capital atau non
capital bersifat tidak pasti, tergantung pada perjanjian yang dilakukan.

II.4.2 Depresiasi
Depresiasi merupakan suatu barang atau modal capital mengalami
pengurangan nilai karena waktu atau pemakaian. Metode depresiasi dibedakan
menjadi 4 yaitu Straight Line, Declining Balance, Double Declining Balance, dan
Sum of Year Digit Method.

II.4.2.1 Straight Line Method


Straight Line Method adalah metode depresiasi yang pengalokasian
penurunan dana tiap tahunnya stabil/sama besarnya. Straight Line Method banyak
digunakan perusahaan karena sederhana dan memberikan alasan yang rasional
dalam mentransfer cost ke beban periodik jika asset yg digunakan memberikan

12
manfaat yg sama (Irham, 2003b).
Investasi Kapital-Estimasi Nilai Sisa
Depresiasi Tahunan = (II.1)
Estimasi Umur Manfaat

II.4.2.2 Declining Balance Method


Declining Balance Method adalah metode depresiasi yang penurunan pada
tahun pertama lebih tinggi dan akan semakin berkurang pada tahun-tahun
berikutnya.
1
Depresiasii = n (investasi kapital- ∑i-1
1 depresiasii-1 ) (II.2)

II.4.2.3 Double Declining Balance Method


Double Declining Balance (DDB) Method adalah metode depresiasi yang
prinsip perhitungannya sama dengan Declining Balance (DB) Method, namun
besarnya nilai penurunan nilai dua kali lipat dari DB Method.
2
Depresiasii = n (investasi kapital- ∑i-1
1 depresiasii-1 ) (II.3)

Pada metode DB dan DDB, sisa nilai yang belum didepresiasikan hingga
lifetime suatu barang tersebut habis akan diakumulasikan pada tahun terakhir.
Pemilihan metode depresiasi yang dapat digunakan pada pengembangan suatu
lapangan idealnya dipilih metode yang mampu mencocokkan antara pendapatan
yang didapatkan dan biaya yang dikeluarkan. Jika pendapatan yang dihasilkan dari
aktiva konstan, maka depresiasi dapat menggunakan metode garis lurus (metode
straight line). Namun apabila pendapatan yang dihasilkan dari aktiva menurun,
maka bisa digunakan metode dipercepat (metode DB atau DDB). (Irham, 2003b)

II.4.2.4 Sum of Year Digit Method


Metode Sum of Year Digit (SYD) adalah metode depresiasi yang besarnya
penurunan nilai barang tiap tahunnya makin menurun. Nilai penurunan tiap
tahunnya ditentukan oleh perkalian antara jumlah tahun dengan besarnya nilai total
depresiasi. Biaya Leasing Lahan.

13
II.4.3 Gross Revenue
Gross Revenue adalah pendapatan kotor dari suatu proyek migas yang dapat
diperoleh melalui hasil penjualan produksi. Gross Revenue ini dapat dicari dengan
menggunakan rumus sebagai berikut :
𝐺ross Revenue = Jumlah Produksi x Harga (II.4)
Produksi yang diperoleh merupakan produksi bersih tiap tahun dari suatu
lapangan. Sedangkan harga yang dibutuhkan dalam perhitungan keekonomian
suatu proyek ditentukan berdasarkan kebijakan pemerintah atau pihak yang
berwenang.

II.4.4 First Tranche Petroleum (FTP)


FTP adalah suatu komponen keekonomian yang dialokasikan sebelum
adanya pengembalian biaya (cost recovery), yang fungsinya menjamin agar
pemerintah tetap mendapatkan bagian hasil produksi. Besarnya nilai FTP sebesar
20% yang kemudian dibagi antara pemerintah dan kontraktor sesuai dengan share
sebelum dipajakkan sesuai dengan ketentuan yang telah disetujui

II.4.5 Cost Recovery


Cost Recovery adalah pengembalian biaya operasi kegiatan eksplorasi dan
eksploitasi minyak dan gas. Cost Recovery terdiri atas :
 Non Capital Cost (NCC) tahun tersebut.

 Depresiasi Capital Cost (DCC) tahun tersebut. 


 Operating Ccost (OPEX)tahun tersebut. 


 Unrecovered Cost (uncovered operating cost tahun sebelumnya).


Non capital cost merupakan operating cost yang berhubungan dengan
operasi selama tahun yang bersangkutan termasuk biaya pekerja, material, survei
seismik dan intangible cost dari peralatan pemboran meliputi lumpur pemboran dan

bahan kimia, bit, casing serta work over. 


Operating cost untuk tiap volume hidrokarbon yang dihasilkan merupakan


pembagian biaya - biaya yang berlangsung dengan jumlah hidrokarbon yang

14
dihasilkan. Biaya yang dapat dibayarkan pada tahun yang bersangkutan disebut
recovered.
Recovered dari kontraktor dapat diperoleh kembali dari pendapatan kotor
hasil penjualan hidrokarbon pada tahun bersangkutan. Bila cost recovery kontraktor
melebihi pendapatan (gross revenue), maka kekurangan tersebut dapat diperoleh
pada tahun berikutnya. Kekurangan pada tahun yang bersangkutan disebut dengan
carry forward, sedangkan kekurangan pada tahun sebelumnya disebut sebagai
unrecovered prior years. Secara matematis, kondisi diatas dinyatakan sebagai
berikut :

II.4.6 Equity To Be Split


Equity To Be Split merupakan sisa keuntungan yang akan dibagi antara pemerintah
dan kontraktor setelah dipoong dengan biaya operasi dan FTP sesuai dengan split
yang telah ditentukan:

II.4.7 Contractor Share


Contractor share merupakan hak bagian kontraktor yang dapat diperoleh
dari hasil penjumlahan ETS kontraktor dengan FTP kontraktor.

II.4.8 Taxable Income


Taxable Income merupakan bagian pendapatan kontraktor yang dikenal
dengan istilah pajak. Kriteria pajak yang dikenakan adalah seluruh bagian
kontraktor yang merupakan keuntungan. Taxable income dapat dihitung dengan
menggunakan rumus sebagai berikut :

II.4.9 Tax Payment


Besarnya Tax yang harus ditanggung adalah sebesar total % Tax dari
sejumlah pendapatan yang dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai
berikut:

II.4.10 Domestic Market Obligation (DMO)


DMO adalah kewajiban kontraktor untuk memasok kebutuhan domestik

15
dalam sejumlah volume tertentu. DMO fee merupakan jumlah uang yang
dibayarkan pemerintah ke kontraktor atas DMO yang diserahkan. Dimana nilai
presentase DMO fee dapat berubah tiap tahunnya sesuai persetujuan pemerintah
dan kontraktor. Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menentukan nilai
DMO dan DMO Fee
DMO = 25% x Produksi
DMO Fee = 25% x Harga Minyak atau Harga Gas x Volume DMO (II.5)

II.4.11 Government Take


Government Take adalah total bagian pendapatan pemerintah yang
diperoleh dalam pengembangan suatu lapangan. Government Take dapat dihitung
secara matematis sebagai berikut:
Gov. Take = Gov. Share + (DMO – DMO Fee) + Gov. Tax (II.6)

II.5 Indikator – Indikator Keekonomian


Dalam menentukan apakah suatu lapangan migas komersial untuk
dikembangkan atau tidak, diperlukan adanya indikator-indikator keekonomian
yang menjadi acuan dari pengambilan keputusan keekonomian suatu lapangan.
Indikator-indikator keekonomian tersebut antara lain NPV, IRR, dan POT. Namun
sebelum menentukan besarnya masing-masing indikator tersebut, perlu diketahui
terlebih dahulu cash flow dari suatu proyek.

II.5.1 Contractor Cash Flow


Cash flow merupakan informasi yang berisi transaksi keuangan yang terjadi
selama periode tersebut. Informasi tersebut terdiri dari cash inflow dan juga cash
outflow.
Cash inflow adalah arus kas yang diakibatkan dari adanya kegiatan transaksi
yang menciptakan keuntungan kas. Sedangkan cash outflow dapat dihasilkan dari
adanya kegiatan transaksi yang dapat mengurangi nilai suatu proyek. Cash outflow
ini disebabkan karena adanya pengeluaran biaya untuk investasi dan biaya
operasional pada periode tersebut.
Cash flow dari suatu proyek migas cenderung kurang baik pada periode

16
awal saat proyek tersebut mulai dijalankan. Hal ini disebabkan karena, telah
dilakukannya banyak investasi di awal periode dan belum adanya hasil produksi
yang dapat dijual sehingga menyebabkan menurunnya cash flow. Grafik cash flow
dapat naik apabila sudah adanya hasil produksi yang dapat dijual pada periode
tertentu. Cash flow dapat menurun kembali seiring dengan berjalannya suatu proyek
tersebut karena produksi yang dihasilkan semakin lama semakin menurun.
Cash flow adalah jumlah kas masuk dikurangi dengan jumlah kas yang keluar.
Sehingga cash flow dapat dicari dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

II.5.2 NPV (Net Present Value)


NPV merupakan jumlah keuntungan bersih yang dinilai pada waktu
sekarang yang dihitung berdasarkan tingkat suku bunga tertentu. Suatu proyek
pengembangan lapangan migas dianggap menguntungkan atau layak untuk
dilakukan apabila NPV menunjukan nilai yang positif. Net Present Value dapat
dicari dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

II.5.3 IRR (Internal Rate of Return)


Internal Rate of Return (IRR) dapat didefinisikan sebagai harga bunga yang
menyebabkan harga semua Cash Inflow besarnya serupa dengan Cash Outflow bila
cash flow ini didiskon untuk suatu waktu tertentu. Dengan kata lain IRR adalah
tingkat suku bunga yang menyebabkan NPV = 0.
Dalam menghitung IRR umumnya dilakukan dengan pendekatan coba -
coba (trial and error) yaitu menentukan NPV pada beberapa tingkat diskon sampai
diperoleh nilai NPV negatif dan positif, kemudian dilakukan interpolasi dimana
NPV sama dengan nol.

II.5.4 POT (Pay Out Time)


Pay Out Time adalah waktu yang dibutuhkan agar jumlah penerimaan dari
suatu proyek sama dengan jumlah investasinya. POT dapat menunjukan resiko dari
suatu proyek. Apabila suatu proyek menunjukan waktu pengembalian yang
cenderung lama, maka semakin besar pula resiko yang dihadapinya. Oleh karena
itu, kontraktor selalu menginginkan modal yang ditanamkan cepat kembali yaitu

17
proyek yang mempunyai POT yang lebih pendek.

II.4.5 Analisis Sensitivitas


Analisis sensitivitas adalah suatu metode yang digunakan untuk melihat
seberapa besar pengaruh perubahan dari suatu parameter terhadap indikator
keekonomian. Analisis sensitivitas dapat juga menunjukan bagaimana pengaruhnya
terhadap keuntungan yang didapat dari suatu investasi.

18
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
Pada bab ini akan dibahas mengenai langkah-langkah perhitungan
keekonomian pada lapangan RAG menggunakan sistem kontrak PSC Gross Split s
dan PSC Cost Recovery sebagai pembanding nilai yang dihasilkan. Langkah
perhitungan yang dilakukan mulai dari pengumpulan data perhitungan sampai
dengan menentukan nilai dari analisis sensitivitas.

III.1 Metode Pengumpulan Data dan Parameter yang Digunakan


Sebelum dilakukan perhitungan keekonomian dengan menggunakan model
kontrak PSC Cost Recovery dan PSC Gross Split, pertama-tama dilakukan
pengumpulan data yang dibutuhkan dengan menggunakan metode sekunder.
Metode tersebut digunakan karena data yang diperoleh tidak didapatkan langsung,
melainkan diperoleh dari data perusahaan. Dimana parameter-parameter yang
dibutuhkan dalam perhitungan keekonomian pada kedua sistem kontrak tersebut
adalah data produksi gas, harga gas, biaya kapital, dan biaya operasional.

III. 2 Perhitungan Keekonomian Sistem Kontrak PSC Cost Recovery


Langkah awal sebelum dilakukannya analisis perhitungan keekonomian
pada sistem kontrak PSC Cost Recovery, terlebih dahulu dibuat template
perhitungannya dengan menggunakan software Microsoft Excel.

III.2.1 Menentukan Nilai Gross Revenue


Perhitungan keekonomian pada sistem kontrak PSC Cost Recovery diawali
dengan menentukan nilai gross revenue. Nilai gross revenue ini dapat diperoleh
dengan menggunakan rumus
𝐺ross Revenue = Jumlah Produksi x Harga (III.1)

III.2.2 Menentukan Nilai Before-tax Split


Selanjutnya dihitung before-tax split untuk menentukan besarnya bagian
yang diperoleh kontraktor sebelum dikurangi pajak. Besarnya persentase before-tax
split dan pajak didapatkan dari persetujuan dalam kontrak. Berikut adalah rumus
before-tax split :

19
ATS
BTS = (III.2)
(1-Tax)

III.2.3 Menentukan Nilai Depresiasi


Depresiasi adalah penurunan nilai dari suatu biaya kapital tiap tahunnya.
Metode depresiasi yang digunakan pada kontrak lapangan X adalah metode
declining balance, nilai depresiasi tiap tahunnya dapat dihitung dengan
menggunakan rumus :
1
Depresiasii = n (investasi kapital- ∑i-1
1 depresiasii-1 ) (III.3)

III.2.4 Menentukan Nilai First Tranche Petroleum (FTP)


First Trench Petroleum (FTP) adalah bagian dari minyak atau gas yang
diproduksi, yang dibagi antara Pemerintah dan Kontraktor sebelum dikurangi
dengan Cost Recovery. Nilai FTP yang digunakan pada kontrak di lapangan X
adalah 20% dari Gross Revenue. FTP diadakan untuk menjamin adanya pendapatan
untuk pemerintah, dan diambilkan dari gross revenue sebelum dikurangi cost
recovery.

III.2.5 Menentukan Nilai Cost Recovery


Cost recovery adalah pengembalian dana yang telah dikeluarkan oleh
kontraktor yang diberikan oleh pemerintah. Biaya yang dikembalikan adalah
meliputi biaya non-capital cost tahun tersebut, depresiasi capital cost tahun
tersebut, operating cost tahun tersebut, dan unrecovered cost tahun sebelumnya.
Cost recovery dapat dihitung menggunakan rumus :
𝐶𝑜𝑠𝑡 𝑅𝑒𝑐𝑜𝑣𝑒𝑟𝑦 = 𝐷𝐶𝐶 + 𝑁𝐶𝐶 + 𝑂𝑃𝐸𝑋 + 𝑈𝐶 (III.4)
Dimana :
DCC = Depresiasi Capital Cost
NCC = Non Capital Cost
OPEX = Operating Cost
UC = Unrecovered Cost

III.2.6 Menentukan Nilai Equity To Be Split (ETS)

20
Equity To Be Split (ETS) merupakan pembagian hasil produksi antara
pemerintah dan kontraktor yang ditentukan atas dasar presentase bagi hasil yang
telah disepakati bersama. Nilai dari ETS dapat dihitung menggunakan rumus :
𝐸𝑇𝑆 = 𝐺𝑟𝑜𝑠𝑠 𝑅𝑒𝑣𝑒𝑛𝑢𝑒 − 𝐹𝑇𝑃 − 𝐶𝑜𝑠𝑡 𝑅𝑒𝑐𝑜𝑣𝑒𝑟𝑦 (III.5)

III.2.7 Menentukan Nilai Contractor Share


Contractor Share adalah jumlah nilai equity to be split dan first trench
petroleum yang didapatkan oleh kontraktor.

III.2.8 Menentukan nilai Contractor Taxable Income


Contractor Taxable Income perlu dicari untuk menentukan besarnya
pendapatan kontraktor yang wajib dikenakan pajak. Nilai dari contractor taxable
income dapat dihitung menggunakan rumus :
Taxable Income = Investment + Contractor Share (III.6)

III.2.9 Menentukan Nilai Contractor Tax


Contractor Tax ditentukan untuk mengetahui berapa pajak yang wajib
dibayarkan oleh kontraktor kepada pemerintah. Nilai contractor tax dapat dihitung
menggunakan rumus :
𝑇𝑎𝑥 = % Tax x Taxable Income (III.7)

III.2.10 Menentukan Nilai Total Contractor Take


Total Contractor Take merupakan jumlah total nilai yang bisa didapatkan
kontraktor pada periode tersebut. Nilai total contractor take dapat dihitung
menggunakan rumus sebagai berikut:
Total Contractor Take = Cost Recovery + Net Contractor Take (III.8)

III.2.11 Menentukan Nilai Government Take


Government Take menunjukkan besarnya jumlah yang diterima oleh
pemerintah. Government take dapat dihitung menggunakan rumus :
Gov. Take = Gov. Share + (DMO – DMO Fee) + Gov. Tax (III.9)

21
III.2.12 Menentukan Nilai Contractor Cash Flow
Contractor Cash Flow adalah parameter yang menunjukkan aliran kas
kontraktor pada periode tersebut. Contractor Cash Flow berperan penting pada
analisis keekonomian, karena dari parameter tersebut bisa didapatkan nilai dari
parameter keekonomian lainnya yaitu NPV, IRR, dan POT. Nilai Contractor Cash
Flow dapat dihitung menggunakan rumus II.14 yang telah dituliskan pada bab
sebelumnya.

III.2.13 Menentukan Nilai Net Present Value


Net Present Value atau NPV merupakan nilai dari proyek di masa sekarang
yang akan dihitung dengan mendiskonkan keseluruhan cash flow bersih proyek
menggunakan discount rate tertentu. Pada lapangan X, discount rate yang
digunakan adalah sebesar 10%. NPV dapat dihitung dengan menggunakan :

CF
NPV = ∑𝑖𝑡=0 (III.10)
(1+𝑖)𝑡

Dimana:
NPV = Net Present Value, MMUSD
CF = Cashflow, MMUSD
i = Discount Rate, %
t = Periode

III.2.14 Menentukan Nilai Internal Rate of Return


Internal Rate of Return atau IRR dapat didefinisikan sebagai harga bunga
yang menyebabkan harga semua Cash Inflow besarnya serupa dengan Cash
Outflow bila cash flow ini didiskon untuk suatu waktu tertentu. Dengan kata lain
IRR adalah tingkat suku bunga yang menyebabkan NPV sama dengan 0. Nilai IRR
dapat dihitung dengan menggunakan rumus :
CF
IRR = ∑𝑖𝑡=0 =0 (III.11)
(1+𝑖)𝑡

Dimana :
NPV = Net Present Value, MMUSD

22
CF = Cashflow, MMUSD
i = Discount Rate, %
t = Periode ke-

III.2.15 Menentukan Nilai Pay Out Time


Pay Out Time atau POT adalah parameter yang menunjukkan tahun dimana
Cummulative Cash Flow sama dengan 0. Penentuan POT dapat dilakukan
menggunakan rumus:
Σ POT CF = 0 (III.12)

III.3 Langkah Perhitungan Keekonomian Sistem Kontrak PSC Gross Split


Setelah melakukan perhitungan keekonomian dengan menggunakan sistem
kontrak PSC Cost Recovery, maka langkah selanjutnya adalah melakukan
perhitungan keekonomian dengan menggunakan sistem kontrak PSC Gross Split.
Sebelum dilakukan perhitungan, terlebih dahulu membuat template sistem kontrak
PSC Gross Split dengan menggunakan software Microsoft Excel.

III.3.1 Menentukan Nilai Gross Revenue


Perhitungan keekonomian pada sistem kontrak PSC Gross Split diawali
dengan menentukan nilai gross revenue. Nilai gross revenue ini dapat diperoleh
dengan menggunakan rumus:
𝐺ross Revenue = Jumlah Produksi x Harga (III.13)

III.3.2 Menentukan Contractor Split dan Government Split


Pada langkah berikutnya yaitu menentukan masing-masing split bagi
kontraktor dan pemerintah. Pada contractor split terdapat tiga komponen yaitu base
split, variable split, dan progressive split. Besarnya base split telah ditetapkan
untuk minyak sebesar 57% bagian pemerintah dan 43% bagian kontraktor,
sedangkan untuk gas sebesar 52% bagian pemerintah dan 48% bagian kontraktor.
Setelah ditentukan besarnya base split maka pada langkah selanjutnya adalah
menentukan variable split. Dimana komponen tersebut disesuaikan dengan kondisi
lapangan yang ada. Komponen variabel meliputi status lapangan, lokasi lapangan,

23
kedalaman reservoir, ketersediaan infrastruktur pendukung, jenis reservoir,
kandungan CO2, kandungan H2S, SG, TKDN, dan tahapan produksi. Selanjutnya
menentukan progressive split. Komponen tersebut dapat ditentukan berdasarkan
harga gas dan jumlah kumulatif produksi gas bumi.

Sehingga contractor split dapat dirumuskan sebagai berikut:


Contractor Split (%) = Base Split + Variable Split + Progressive Split (III.14)
Sedangkan government split dapat diperoleh dengan menggunakan rumus
sebagai berikut:
Government Split (%) = 1 - Contractor Split (III.15)

III.3.3 Menentukan Nilai Depresiasi


Depresiasi adalah penurunan nilai dari suatu biaya kapital tiap tahunnya.
Metode depresiasi yang digunakan pada kontrak lapangan X adalah metode
declining balance, nilai depresiasi tiap tahunnya dapat dihitung dengan
menggunakan rumus:
1
Depresiasi)i = (Investasi Kapital – ∑𝑖−1
1 Depresiasii-1) (III.16)
𝑇

III.3.4 Menentukan Deductable Expenses


Deductable expenses berfungsi sebagai pengurang pendapatan kontraktor
yang wajib dipajakkan. Besarnya deductable expenses bisa diketahui dengan rumus
berikut:
Deductable Expenses = 𝐷𝐶𝐶 + 𝑁𝐶𝐶 + 𝑂𝑃𝐸𝑋 + 𝑈𝐶 (III.17)
Dimana :
DCC = Depresiasi Capital Cost
NCC = Non Capital Cost
OPEX = Operating Cost
UC = Unrecovered Cost

III.3.5 Menentukan Contractor Taxable Profit


Contractor Taxable Profit adalah besarnya nilai keuntungan kontraktor

24
yang wajib dikenakan pajak, yang pajaknya akan dibayarkan kepada pemerintah.
Nilai contractor taxable profit ini dapat dihitung dengan menggunakan rumus:
Contractor Taxable Profit = Contractor Share – Deductable Expenses (III.18)

III.3.6 Menentukan Income Tax Pemerintah


Income Tax adalah besarnya nilai pajak yang dibayarkan kontraktor kepada
pemerintah. Income tax dapat menjadi salah satu parameter penambahan
pendapatan pemerintah, yang besarnya dapat dihitung dengan menggunakan rumus
sebagai berikut :
Income Tax = Contractor Taxable Profit x % Tax (III.19)

III.3.7 Menentukan Contractor Take


Contractor Take adalah pendapatan kontraktor setelah dikurangi pajak.
Nilai dari Contractor Take pada PSC Gross Split dapat dihitung menggunakan
rumus berikut:
Contractor Take = Contractor Taxable Profit – Income Tax (III.20)

III.3.8 Menentukan Government Take


Government Take menunjukkan besarnya jumlah yang diterima oleh
pemerintah. Government take dapat dihitung menggunakan rumus sebagai berikut:
Government Take = Government Share + Income Tax (III.21)

III.3.9 Menentukan Nilai Net Present Value


Net Present Value atau NPV merupakan nilai dari proyek di masa sekarang
yang akan dihitung dengan mendiskonkan keseluruhan cash flow bersih proyek
menggunakan discount rate tertentu. Pada lapangan X, discount rate yang
digunakan adalah sebesar 10%. NPV dapat dihitung dengan menggunakan rumus:
𝐶𝐹
NPV = ∑𝑖𝑡=0 (III.22)
(1+𝑖)𝑡

Dimana :
NPV = Net Present Value, MMUSD
CF = Cashflow, MMUSD
i = Discount Rate, %

25
t = Periode ke-

III.3.10 Menentukan Nilai Internal Rate of Return


Internal Rate of Return atau IRR dapat didefinisikan sebagai harga bunga
yang menyebabkan harga semua Cash Inflow besarnya serupa dengan Cash
Outflow bila cash flow ini didiskon untuk suatu waktu tertentu. Dengan kata lain
IRR adalah tingkat suku bunga yang menyebabkan NPV sama dengan 0. Nilai IRR
dapat dihitung dengan menggunakan rumus:
CF
IRR = ∑𝑖𝑡=0 =0 (III.23)
(1+𝑖)𝑡

Dimana :
NPV = Net Present Value, MMUSD
CF = Cashflow, MMUSD
i = Discount Rate, %
t = Periode ke-

III.3.11 Menentukan Nilai Pay Out Time


Pay Out Time atau POT adalah parameter yang menunjukkan tahun dimana
Cummulative Cash Flow sama dengan 0. Penentuan POT dapat dilakukan
menggunakan rumus :
Σ POT CF = 0 (III.24)

III.3.12 Analisis Sensitivitas


Analisis sensitivitas merupakan suatu metode yang digunakan untuk
melihat pengaruh dari perubahan aspek pada pengembangan suatu lapangan
terhadap parameter keekonomian yang ditentukan. Analisis sensitivitas dilakukan
untuk mengantisipasi adanya perubahan yang dapat berpengaruh besar, seperti
kenaikan biaya operasional, kenaikan biaya kapital, perubahan harga gas, dan lain-
lain.

26
III.4 Flowchart
Berikut adalah flowchart yang menunjukan langkah kerja yang dilakukan
dalam penelitian Tugas Akhir ini.

27
Gambar III.1 Langkah-Langkah Penelitian

28
DAFTAR PUSTAKA

Campbell, J. (1962). Optimization of Capital Expenditures In Petroleum


Investments. Journal of Petroleum Technology, 14(7).
https://doi.org/10.2118/188-PA
Daniel, H. (2017). Indonesian Milestone in Production-Sharing Contract in
Perspective of Government Take, Contractor Take, Cost Recovery and
Production Target. SPE/IATMI Asia Pacific Oil & Gas Conference and
Exhibition, 1–18. https://doi.org/10.2118/187008-MS
Direktorat Jenderal Pajak Kementrian Keuangan Republik Indonesia. Per-
20/PJ/2017 Tentang Tata Cara Penghitungan Dan Pembayaran Pajak
Penghasilan Atas First Tranche Petroleum (2017). Indonesia.
Direktorat Penerimaan Negara Bukan Pajak. (2009). Perkembangan Government
Selling Price Harga Minyak Mentah Indonesia (Indonesian Crude Price/ICP).
Jakarta: Direktorat Jenderal Anggaran.
Fiqri, A., & Irham, S. (2015). Analisis Keekonomian PSC No Cost Recovery dan
Pengaruh Penggunaan Sliding Scale Share Before Tax Pada Pengembangan
Lapangan CBM "Z” di Cekungan Kutai. In Seminar Nasional Cendekiawan
2015 (pp. 539–547).
Henry, P. W. (1915). Volume 51 - New York Paper - Depreciation as Applied to
Oil Properties (with Discussion), 5, 560–570.
HM Treasury. (2006). Guidance Note : the Use of Internal Rates of Return in Pfi
Projects. London.
Irham, S. (2003a). Indikator Ekonomi Kelaikan Projek POT, NPV, IRR. Jakarta.
Irham, S. (2003b). Tax, Depresiasi, dan Cash Flow. Jakarta: Universitas Trisakti.
Jaluakbar, W., & Putra, I. S. (2017). Accelerated Depreciation Increase the
Economical of PSC Contractors Project in Indonesia. SPE/IATMI Asia Pacific
Oil & Gas Conference and Exhibition. https://doi.org/10.2118/186228-MS
Lubiantara, B. (2007a). DMO Holiday. Retrieved from http://ekonomi-
migas.blogspot.com/2007/04/dmo-holiday.html
Lubiantara, B. (2007b). Investment Credit - Insentif? Retrieved from
http://ekonomi-migas.blogspot.com/2007/06/investment-credit-insentif.html

29
Lubiantara, B. (2012). Ekonomi Migas: Tinjauan Aspek Komersial Kontrak Migas.
Jakarta: Grasindo.
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia. Permen ESDM
Nomor 08 Tahun 2017 Tentang Kontrak Bagi Hasil Gross Split (2017).
Indonesia.
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia. Permen ESDM
Nomor 52 Tahun 2017 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Energi Dan
Sumber Daya Mineral Nomor 08 Tahun 2017 Tentang Kontrak Bagi Hasil
Gross Split, Pub. L. No. 52 (2017). Indonesia.

30