Anda di halaman 1dari 8

Penatalaksanaan HIV/AIDS

Tujuan utama dalam penatalaksanaan HIV/AIDS adalah untuk menurunkan


morbiditas dan mortalitas. Pengobatan diperlukan untuk menekan replikasi virus,
mengatasi penyakit penyerta (jamur, TB, hepatitis, toksoplasma, sarcoma kaposi,
limfoma, kanker serviks) serta pengobatan suportif seperti gizi, gaya hidup, dan
terapi psikososial.1

Anjuran WHO: 1

a. Pendidikan kesehatan reproduksi untuk remaja dan dewasa muda


b. Program penyuluhan sebaya (peer group education) untuk berbagai kelompok
sasaran
c. Program kerja sama dengan media cetak dan elektronik
d. Paket pencegahan komprehensif bagi pengguna narkotika termasuk program
penggandaan jarum suntik steril
e. Program pendidikan agama dan pelatihan ketrampilan hidup, layanan
pengobatan infeksi menular seksual (IMS), promosi kondom di lokalisasi
pelacuran di panti pijat
f. Pengadaan tempat-tempat untuk tes HIV dan konseling, dukungan untuk anak
jalanan dan pengerantasan prostitusi anak, integrasi program pencegahan dan
perawatan dan dukungan ODHA.
g. Program pencegahan penularan HIV dari ibu ke anak dengan pemberiaan obat
ARV

Pengobatan yang diberikan bagi orang yang terkena HIV yaitu dapat diberikan
obat antivirus. Ada 2 jenis obat yang dapat diberikan bagi orang yang terinfeksi
HIV yaitu analog nucleotide yang berfungsi untuk mencegah aktifitas reverse
transcriptase seperti timidine-AZT, dideoksinosin dan dideoksisitidin yang dapat
mengurangi kadar RNA HIV dalam plasma. Biasanya obat-obat tersebut tidak
berhasil dalam menghentikan progress penyakit oleh karena timbulnya bentuk
mutasi reverse transkiptase yang resisten terhadap obat. Selain itu ada juga
inhibitor protease virus yang sekarang digunakan untuk mencegah proses protein
prekusor menjadi kapsid virus matang dan protein core.2,3

Selain itu dapat dilakukan Antiretroviral therapy yang sering dikenal


dengan highly active antiretroviral therapy (HAART) untuk menghambat HIV.
Pengobatan ini diharapkan mampu menghambat progresivitas infeksi HIV untuk
menjadi AIDS dan penularannya terhadap orang lain. ART dibagi dalam dua
kategori yaitu :4,5

1. Ada perhitungan CD4


Stadium IV menurut kriteria WHO (AIDS) tanpa memandang hitung CD4
Stadium III menurut kriteria WHO dengan CD4 < 350 sel/ mm3
Stadium I-II menurut kriteria WHO dengan CD4 ≤ 200 sel/mm3
2. Tidak ada perhitungan CD4
Stadium IV menurut WHO tanpa memandang TLC
Stadium III menurut WHO tanpa memandang TLC
Stadium II dengan TLC ≤ 1200 sel/mm3

Pemberian ART ini tergantung pada tingkat progresivitas masing-masing


penderita. Terapi kombinasi ART mampu menekan replikasi virus sampai tidak
terdeteksi oleh PCR. Pada kondisi ini penekanan virus berlangsung efektif
mencegah timbulnya virus yang resisten terhadap obat dan memperlambat
progersifitas penyakit. Karena itu terapi kombinasi ART harus menggunakan
dosis dan jadwal yang tepat. Jadi tujuan utama dari terapi antivirus ini adalah
untuk penekanan secara maksimum dan berkelanjutan jumlah virus, pemulihan
atau pemeliharaan (atau keduanya), fungsi imunologi, perbaikan kualitas hidup
dan pengurangan morbiditas dan mortalitas HIV.3,4

Terapi ARV1

Tujuan terapi: mencapai supresi maksimum terhadap replikasi HIV,


meningkatkan CD4 limfosit, memperbaiki kualitas hidup.
Indikasi ARV: 1

a. HIV stadium I dan II dengan CD4 < 350


b. HIV stadium III tanpa memandang CD4
c. Tanpa melihat CD4: HIV+TB/kehamilan/hepatitis B kronik, pasangan
serodiskordan, populasi kunci (penjaja seks, pengguna narkoba suntik pria
homoseksual)
d. Indikasi non-medis: kesiapan pasien.

Pada CD4 : 350 –500 sel/ml, dapat dipertimbangkan pemberian ARV bila :
- Penurunan CD4 > 100 / tahun
- CD4 < 17 %
- Viral load > 100.000 kopi/ml
- Keinginan pasien dengan adherance kuat
- Ibu hamil
Gambar 1.1. Tabel Rekomendasi terapi ARV10
(Sumber : Astari L, et al. Viral load pada infeksi HIV. [internet]. 2009 [cited :
2015 maret 06] available from :
http://journal.unair.ac.id/filerPDF/Viral%20Load%20Vol%2021%20No%201.pdf

Memulai ARV

Paling penting : Pasien harus sudah siap, hambatan terhadap kepatuhan berobat
seumur hidup harus sudah dapat diatasi. 1

Sebelum mulai ARV perlu dilakukan : 1

a. Konseling tentang ARV dan kepatuhan berobat


b. Menilai ada tidaknya hambatan terhadap kepatuhan
c. Risiko toksisitas jangka pendek dan panjang
d. Penilaian awal laboratorium :
- CD4 dan viral load ( bila memungkinkan )
- Darah lengkap, profil lipid, gula darah, fungsihepar/ginjal
PedomanTerapi ARV1
a. Jangan gunakan obat tunggal atau 2 obat
b. Selalu gunakan minimal kombinasi 3 ARV disebut: “ HAART “ (Highly
Active Anti Retroviral Therapy)

Kombinasi ARV lini pertama pasien naïve (belum pernah memakai ARV
sebelumnya) yang dianjurkan: 2 NRTI + 1 NNRTI

Di Indonesia :
-lini pertama : AZT + 3TC + EFV atau NVP
-alternatif : d4T + 3TC + EFV atau NVP dan AZT atau d4T + 3TC + 1 PI
(LPV/r)
Terapi seumur hidup, mutlak perlu kepatuhan ok risiko cepat terjadi resistensi bila
sering lupa minum obat. 1

Evaluasi Pengobatan1
a. Monitoring CD4 tiap 6 bulan
b. Viral Load

Medikasi untuk keluhan penyerta (Infeksi Opportunistik/IO) 1


a. Kandidiasis oral: Flukonazol 150 mg 1x/hari
b. Toxoplasmosis:
- Klindamisin (4x600mg) + Pirimetamin (loading dose 200mg 1x, lanjut
50mg/hari) (3-6minggu)
- Selanjutnya klindamisin 4x300mg + Pirimetamin 50mg (3-5minggu)
c. PCP: Kotrimoxazol (Trimetoprim 15-20 mg/kgBB/hari (2dd), selama 6
minggu. Alternatif: klindamisin + primakuin
d. Tuberkulosis: Regimen OAT

Untuk pengobatan dengan keluhan penyerta, obatilah infeksi oportunis terlebih


dahulu selama 2 minggu- 2 bulan dan mulailah terapi ARV. 1
Profilaksis1
a. Kotrimoxazol 1 x 960mg
- Tujuan: Mencegah PCP, Toxoplasmosis, diare, dan ISPA yang masih
sensitive terhadap kotrimoxazol
- Indikasi: HIV stadium II, III, IV atau jika CD4 < 200/mm3
- Diberikan sampai CD4 > 200/mm3 pada 2x pemeriksaan dengan selang 6
bulan. Dihentikan bila sudah diberikan selama 2 tahun.
Pengobatan suportif : 1
- Sebagian besar pasien malnutrisi : perlu dukungan nutrisi
- Multivitamin : B-complex, C, E, selenium
- Aspek psikologis meliputi perawatan personal dan dihargai, mempunyai
seseorang untuk diajak bicara tentang masalahnya, mengurangi penghalang
untuk pengobatan pendidikan/ penyuluhan tentang kondisi mereka.
- Aspek Sosial: dukungan emosional, penghargaan, dukungan instrumental,
serta dukungan informative lainnya.

Komplikasi HIV (AIDS):


Terdapat sejumlah penyakit yang umumnya berkembang dalam tubuh manusia
dengan sistem kekebalan tubuh yang inadekuat ataupun rudak oleh HIV,
diantaranya adalah : PCP (pneumonia), TBC, kaposi`s sarcoma (kanker kulit),
non-Hodgkins`s lymphoma, herpes simplex, dll.5
Hingga saat ini walaupun manajemen infeksi HIV/AIDS berkembang pesat
namun komplikasi pulmonologis masih menjadi komplikasi yang utama
(penyebab 30 – 40% masuk rumah sakit).7 Hampir 65% penderita AIDS
mengalami komplikasi pulmonologis dimana pneumonia karena P carinii
merupakan infeksi oportunistik tersering, diikuti oleh infeksi M tuberculosis,
pneumonia bakterial dan jamur, sedangkan pneumonia viral lebih jarang terjadi.8,9

Prognosis
Para peneliti telah mengamati dua pola umum penyakit pada anak yang terinfeksi
HIV. Sekitar 20 persen dari anak-anak mengembangkan penyakit serius pada
tahun pertama kehidupan, sebagian besar anak-anak ini meninggal pada usia 4
tahun. Perempuan yang terinfeksi HIV dan terdeteksi dini serta menerima
pengobatan yang tepat, bertahan lebih lama daripada pria. Orang tua yang
didiagnosis HIV tidak hidup selama orang muda yang memiliki virus ini.
Meskipun ada upaya yang signifikan, namun tidak ada vaksin yang efektif
terhadap HIV. Oleh karena itu, hal ini dapat berakibat fatal jika tidak ada
pengobatan.6
REFERENSI

1. Nugroho A. Pedoman praktis dan diagnosis dan penatalaksanaan HIV/AIDS


pada keadaan sumber daya terbatas. Manado: Divisi penyakit tropic dan
infeksi, Bagian Ilmu Penyakit Dalam- FK UNSRAT, 2011.
2. Baratawidjaja KG, Rengganis I. Imunologi dasar. Ed. 8. Jakarta : Balai
Penerbit FKUI, 2009.
3. Price SA, Wilson LM. Patofisiologi konsep-konsep klinis proses-proses
penyakit. Ed. 6. Volume 1. Pendit BU … [et al], penerjemah; Hartanto H …
[et al], editor. Jakarta : EGC, 2005.
4. Penatalaksaan HIV. Available from :
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/23467/4/Chapter%20II.pdf
5. Pengobatan terinfeksi HIV. Available from :
http://download.portalgaruda.org/article.php?article=134615&val=4804

6. Anonym. HIV/AIDS. [internet]. [cited on 2015] Available from:


http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/25428/4/Chapter%20II.pdf
7. King LJ, Padley SPG. Imaging of the thorax in AIDS. Imaging
2002;14(1):60-76.
8. Segreti J. Pulmonary complications of HIV dis- ease. In: Tierney LM,
McPhee SJ, Papadakis MA, editors. Current medical diagnosis & treatment.
39th ed. Connecticut: Prentice-Hall International; 2006.p.414-23.
9. Taylor IK, et al. Pulmonary complications of HIV disease: 10 years
retrospective evaluation of yields from bronchoalveolar lavage, 1983-93.
Thorax 1995;50:1240-5.
10. Astari L, et al. Viral load pada infeksi HIV. [internet]. 2009 [cited : 2015
maret 06] available from :
http://journal.unair.ac.id/filerPDF/Viral%20Load%20Vol%2021%20No%20
1.pdf