Anda di halaman 1dari 10

KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa kami ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa karena atas segala
rahmat, petunjuk, dan karunia-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan makalah yang
berjudul “OTOMIKOSIS” ini untuk memenuhi tugas parasitologi tentang Jamur. Makalah ini
dapat digunakan sebagai pembelajaran untuk menambah pengetahuan, sebagai teman belajar,
dan sebagai referensi tambahan dalam belajar tentang Jamur. Makalah ini dibuat sedemikian
rupa agar pembaca dapat dengan mudah mempelajari dan memahami tentang Jamur(Fungi)
secara lebih lanjut.

Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca untuk menambah pengetahuan dan
wawasan tentang Jamur. Jangan segan bertanya jika pembaca menemui kesulitan. Semoga
keberhasilan selalu berpihak pada kita semua.

Bekasi, 19 Februari 2019

Penulis
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa itu Otomikosis?
2. Apakah penyebab Otomikosis?
3. Bagaimana morfologi dari penyebab Otomikosis?
4. Bagaimana patologi dan gejala klinis Otomikosis?
5. Bagaimana cara diagnosis Otomikosis?

1.3 Tujuan Pembahasan


1. Untuk mengetahui apa itu Otomikosis.
2. Untuk mengetahui penyebab Otomikosis.
3. Untuk mengetahui morfologi dari penyebab Otomikosis.
4. Untuk mengetahui patologi dan gejala klinis Otomikosis.
5. Untuk mengetahui cara diagnosis Otomikosis
BAB II
OTOMIKOSIS

1.1 Latar Belakang

Latar Belakang Otomikosis adalah infeksi jamur pada liang telinga (Asroel, 2010).
Otomikosis atau otitis eksterna jamur sering melibatkan pinna dan meatus auditori eksternal
(Barati dkk, 2011). Dan termasuk infeksi subakut atau akut mikotik superficial saluran telinga
luar yang disebabkan oleh jamur oportunistik (Mahmoudabadi, 2006). Gejala yang dialami
penderita otomikosis biasanya terasa gatal atau sakit di dalam liang telinga. Pada liang telinga
akan tampak berwarna merah, ditutupi oleh skuama, dan kelainan ini ke bagian luar akan
dapat meluas sampai muara liang telinga dan daun telinga sebelah dalam. Tempat yang
terinfeksi menjadi merah dan ditutupi skuama halus. Bila meluas sampai ke dalam, sampai ke
membrana timpani, maka daerah ini menjadi merah, berskuama, mengeluarkan cairan
srousanguinos. Penderita akan mengalami gangguan pendengaran. Bila ada infeksi sekunder
dapat terjadi otitis ekstema (Boel, 2003). Jamur Pytyaporum itu gejalanya berupa sisik
superfisial yang menyerupai ketombe, atau dapat menyertai suatu dermatitis seberoika yang
meradang, atau dapat menjadi dasar berkembangnya infeksi lain yang lebih

berat seperti furunkel atau perubahan ekzematosa. Pada jamur Aspergillus biasanya
tanpa ada gejala apapun kecuali rasa tersumbat dalam telinga, atau dapat berupa peradangan
yang menyerang epitel kanalis atau gendang telinga dan menimbulkan gejala gejala akut
(Adams dkk, 1997). Meskipun otomikosis dapat dijumpai di berbagai tempat di dunia, akan
tetapi pada umumnya prevalensi otomikosis terkait dengan wilayah geografis dengan tingkat
lebih tinggi di daerah tropis dan subtropis (Barati dkk., 2011). Menurut TangHo (2006)
sebanyak 132 pasien dengan diagnosis otomikosis, dalam analisis. Kelompok ini terdiri dari
57 (43%) perempuan dan 75 (56%) laki-laki. Usia didiagnosis berkisar 6-91 tahun dengan
rata-rata 47,6 tahun dan rata-rata 46,2 tahun. Berarti waktu tindak lanjut adalah 1,4 tahun, dan
median followup time adalah 25 hari. Meskipun biasanya hanya satu telinga di pengaruhi
penyakit, bilateral diamati pada 9 (7%) pasien pada presentasi awal. Otomikosis, di diagnosis
dari 19.4% dari pasien. Umur pasien bervariasi dari 2 tahun sampai 66 tahun (rata rata
umurnya 23.5 tahun). 60% dari kasus otomikosis terjadi pada wanita umur 2 tahun sampai 22
tahun (Pontes, 2009). Aspergillus niger dan Candida albicans adalah penyebab paling umum
otomicosis. Aspergillus dianggap sebagai dominan kausal organisme di daerah tropis dan
daerah subtropics (Munguia dkk, 2008). Dan aspergillus niger, sebuah jamur berfilamen
oportunistik, diidentifikasi sebagai penyebab otomikosis kronis unilateral (Rutt & Sataloff,
2008). Selain itu jamur patogen yang lain adalah A.Flavus, A.fumigatus, Penicillium spp,
Candida albicans, C. Parapsilosisdan Rhizopus (Mamoudabadi, 2006).

Jamur biasanya menginvasi secara sekunder pada jaringan luka yang pertama kali
disebabkan oleh infeksi bakteri, cedera fisik atau penimbunan serumen yang berlebihan di
kanalis auditorius externus (Ruci, 2010). Liang telinga merupakan tempat yang ideal untuk
tumbuhnya organisme saprofit seperti jamur tertentu karena liang telinga dihubungkan
dengan udara luar oleh suatu lubang yang sempit, sehingga dapat berfungsi sebagai tabung
biakan dan merupakan media yang sangat baik untuk pertumbuhanjamur
(Dzaarunnadwallauzia, 2011). Faktor predisposisi otomikosis mencakup pakaian
mengenakan kepala atau penutup kepala (74,7 persen), adanya dermatomycoses (34,5 persen)
dan renang (27.6 persen) (Ozkan dkk, 2006). Dan infeksi kronik pada telinga, penggunaan
tetes telinga, steroid, berenang (lembab merupakan faktor predisposisi dari infeksi jamur),
adanya infeksi jamur pada bagian tubuh lainnya seperti dermatomikosis atau vaginitis,
gangguan fungsi imunitas, malnutrisi, perubahan hormonal dalam tubuh dapat memicu
timbulnya infeksi seperti pada menstruasi ataupun pada wanita hamil dan sebelumnya
mengalami OMC (Ruci, 2010). Terjadinya perubahan pH epitel liang telinga yang semula
bersifat asam menjadi bersifat basa. Temperatur dan kelembaban udara. Trauma, kebiasaan
mengorek telinga dengan bahan yang kurang bersih, atau mengorek telinga terlalu keras
sehingga menimbulkan goresan pada kulit liang telinga. Korpus alienum (benda asing) dalam
telinga seperti air, timbunan serumen atau serangga. Kelainan kongenital, yaitu bentuk liang
telinga yang sempit dan melekuk lebih tajam sehingga menghalangi pembersihan serumen
atau menyebabkan kelembaban yang tinggi pada liang telinga. Penggunaan antibiotika dan
steroid yang lama pada telinga. Imunnocompromised condition. Penyakit kulit seperti
dermatitis seboroik dan psoriasis. Semua faktor ini dapat mempermudah terpapar otomikosis
(Fakhrina, 2010). Dari uraian di atas banyak sekali faktor penyebab terjadinya otomikosis.
Salah satunya adalah pemakaian penutup kepala. Oleh karena itu penulis ingin menjabarkan
adanya hubungan pemakaian penutup kepala dengan terjadinya otomikosis.
2.1 Pengertian Otomikosis
Otomikosis adalah peradangan pada kanalis auditorius eksternus yangdisebabkan oleh
jamur. Otomikosis merupakan salah satu jenis infeksi jamur superfisialis, yang merupakan
infeksi jamur yang terbatas pada lapisan terluar kulit.

2.2 Etiologi Otomikosis


Otomikosis disebabkan oleh berbagai jamur, terutama Aspergillus sp, Penicillium sp,
Mucor, Rhizopus dan Candida sp. Pada 80% kasus otomikosis disebabkan oleh Aspergillus,
diikuti dengan Candida sebagai penyebab kedua tersering pada otomikosis. Spesies
Aspergillus yang paling sering ditemukan adalah Aspergillus niger, sementara spesies jamur
lain yang umum dijumpai pada otomikosis adalah Aspergillus flavus, Aspergillus fumigatus,
Aspergillus terreus, Candida albicans, dan Candida parapsilosis.
Beberapa dari faktor dibawah ini dianggap berperan dalam terjadinya infeksi, seperti
perubahan epitel, peningkatan kadar pH (pH yang berkisar antara 4-5 berfungsi menekan
pertumbuhan bakteri dan jamur), gangguan kualitatif dan kuantitatif dari serumen, faktor
sistemik (seperti gangguan imun tubuh, kortikosteroid, antibiotik, sitostatik, neoplasia), faktor
lingkungan (kelembaban yg tinggi), trauma lokal (sering disebabkan oleh kapas telinga (cotton
buds) dan alat bantu dengar), riwayat otomikosis sebelumnya, otitis media sekretorik kronik,
post mastoidektomi, atau penggunaan substansi seperti antibiotika spectrum luas pada
telinga.Olahraga air misalnya berenang dan berselancar, sering dihubungkan dengan keadaan
ini karena paparan ulang dengan air yang menyebabkan keluarnya serumen dan keringnya
kanalis auditorius eksternus.

2.3 Morfologi Penyebab Otomikosis


Jamur penyebab otomikosis merupakan jamur kontaminan yang terdapat di udara
bebas. Aspergillus dan Penicillium membentuk spora aseksual yang tersusun seperti rantai
yang disebut konidia (aleuriospora). Konidia dibentuk pada ujung hifa khusus yang disebut
konidiofora. Spora aseksual yang dibentuk oleh Mucor dan Rhizopus, ialah sporangiospora
yang letaknya di dalam gelembung sporangium. Rhizopus mempunyai rizoid (akar semu),
sedangkan Mucor tidak. Semua jamur ini membentuk koloni filamen pada biakan. Jamur
Candida terdiri atas sel-sel ragi yang kadang-kadang bertunas (blastospora) dan hifa semu
(yaitu hifa yang terbentuk dari rantai blastospora) yang memanjang dan menyempit pada
sekatnya. Jamur ini membentuk koloni “seperti ragi” pada biakan.
2.4 Patologi dan Gejala Klinis Otomikosis
Otomikosis ini menyebabkan adanya pembengkakan,
pengelupasan epitel superfisial, adanya penumpukan debris yang
berbentuk hifa, disertai supurasi dan nyeri. Liang telinga
merupakan tempat yang baik sekali untuk tumbuhnya jamur,
karena suasananya lembab. Apalagi keadaannya yang terbuka,
memudahkan jamur kontaminan di udara bebas masuk ke dalam
liang telinga. Keluhan penderita ialah rasa gatal, otore (keluar
cairan dari telinga), otalgia (sakit pada telinga), tinnitus dan rasa
penuh di dalam telinga. Rasa penuh di dalam telinga tersebut
timbul karena jamur-jamur kontaminan tumbuhnya sangat cepat, sehingga dapat menutup liang
telinga. Kadang-kadang pendengaran dapat terganggu. Pada otomikosis yang sudah menahun,
sisik-sisik yang mengandung jamur dapat meliputi seluruh kulit di sekitar liang telinga sebelah
luar. Kadang-kadang dapat terjadi infeksi sekunder dengan rasa nyeri dan gatal.

2.5 Diagnosis Otomikosis


Diagnosa didasarkan pada :
A. Anamnesis
Adanya keluhan nyeri di dalam telinga, rasa gatal, adanya secret yang keluar dari
telinga. Yang paling penting adalah kecenderungan beraktivitas yang berhubungan
dengan air, misalnya berenang, menyelam, dan sebagainya.
B. Gejala Klinik
Terasa gatal atau sakit di liang telinga dan daun telinga menjadi merah, skuamous dan
dapat meluas ke dalam liang telinga sampai 2/3 bagian luar. Didapati adanya akumulasi
debris fibrin yang tebal, pertumbuhan hifa berfilamen yang berwana putih dan panjang
dari permukaan kulit.
C. Pemeriksaan Laboratorium
Bahan yang digunakan untuk pemeriksaan ialah serumen yang diambil dengan kapas
usap steril, atau usap kulit liang telinga.

1. Preparat langsung :
Skuama dari kerokan kulit liang telinga diperiksa dengan KOH 10 % akan
tampak hifa-hifa lebar, berseptum, dan spora jamur penyebab pada kotoran
telinga atau kerokan kulit telinga.
2. Pembiakan :
Skuama dibiakkan pada media Agar Saboraud dan
dieramkan pada suhu kamar. Koloni akan tumbuh dalam
satu minggu berupa koloni filament berwarna putih.
Dengan mikroskop tampak hifa-hifa lebar dan pada
ujung-ujung hifa dapat ditemukan sterigma dan spora
berjejer melekat pada permukaannya.

DAFTAR PUSTAKA
Sutanto,Inge, dkk. 2008. Parasitologi Kedokteran. Jakarta: Balai Penerbit FKUI.
https://anzdoc.com/bab-1-pendahuluan-otomikosis-atau-otitis-eksterna-jamur-seri.html
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI..................................................................................................................... i
KATA PENGANTAR…………………………………………………………………… ii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 LatarBelakang.................................................................................... ............ 1
1.2 Rumusan Masalah.......................................................................................... . 2
1.3 TujuanPembahasan................................................................................ ........ 2
BAB II OTOMIKOSIS
2.1 Pengertian Otomikosis...................................................................... ........... . 3
2.2 Penyebab Otomikosis................................................................ ........ ....... 3
2.3 Morfologi Penyebab Otomikosis......................................................... ........ 3
2.4 Patologi dan Gejala Klinis Otomikosis................................................ ........ 4
2.5 Diagnosis Otomikosis............................................................................. ........ 4
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... ......... 6
MAKALAH MIKOLOGI
OTOMIKOSIS

Dosen Pembimbing :- Dewi Inderiati,S.Pd.,S.Si.,M.Biomed


- Ni Putu A.,S.ST.,M.Biomed

Disusun Oleh: - Devy Wulan Dari (P3.73.34.1.17.007)


- FadjryEka Widiyanti A (P3.73.34.1.17.012)
- Lisna Wati Putri (P3.73.34.1.17.019)
- Niken Ayu R (P3.73.34.1.17.025)
- Raden Roro Rahmadanti (P3.73.34.1.17.029)
- Tri Sukma (P3.73.34.1.17.037)

PRODI D-III TEKNOLOGI LABORATORIUM MEDIK


POLTEKKES KEMENKES JAKARTA III