Anda di halaman 1dari 206

BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

PRAKATA

Sebagai dasar arahan dalam perencanaan dan perancangan


pembangunan perumahan sederhana, tahun 2002 telah diterbitkan
Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Republik
Indonesia Nomor 403/KPTS/M/2002 tentang Pedoman Teknis
Pembangunan Rumah Sederhana Sehat (Rs Sehat).
Namun dengan berjalannya waktu, banyak sekali peraturan dan
perundang-undangan yang baru diterbitkan, berkembangnya
teknologi, serta informasi tentang kebencanaan, mengharuskan
dilakukan revisi terhadap Kepmen tersebut.
Revisi yang dilakukan adalah memperbaharui isi materi pedoman
yang disesuaikan dengan Peraturan dan perundang-undangan yang
baru, kondisi kebencanaan, serta teknologi baru yang dapat
dimanfaatkan untuk menjadi solusi dalam penyediaan perumahan
untuk masyarakat.
Adapun Pedoman Teknis hasil revisi akan terdiri atas:
− Buku 1: Pedoman Umum Perumahan Tapak
− Buku 2: Pedoman Teknis Perencanaan Tata Lingkungan
Perumahan Tapak
− Buku 3: Pedoman Teknis Rumah Tapak

Buku Pedoman ini akan berisi materi pengaturan untuk buku 3,


tentang Pedoman Teknis Rumah Tapak.

Versi 08 Juni 2018 i


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

DAFTAR ISI

PRAKATA ........................................................................................................... i
DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................... iv
I. RUANG LINGKUP .................................................................................... 1
II. ACUAN NORMATIF ................................................................................. 2
III. KETENTUAN UMUM ................................................................................ 7
III.1 Dasar Perancangan.......................................................................... 7
III.1.1 Kebutuhan Minimum Ruang ................................................. 7
III.1.2 Aspek Keselamatan Bangunan............................................. 7
III.2 Pemilihan Lokasi ............................................................................ 11
III.3 Ketentuan Lahan ............................................................................ 11
III.4 Dasar Penetapan Prototipe Rumah Tapak ................................... 11
IV. ISTILAH DAN DEFINISI ......................................................................... 12
V. PERSYARATAN TEKNIS BANGUNAN .................................................. 16
V.1 PEKERJAAN PERSIAPAN ............................................................. 16
V.2 PEKERJAAN TANAH ..................................................................... 20
V.3 PEKERJAAN FONDASI .................................................................. 23
V.3.1 Pekerjaan Fondasi Batu Belah Menerus ............................ 23
V.3.2 Pekerjaan Fondasi Batu Belah Setempat........................... 27
V.3.3 Pekerjaan Fondasi Beton Bertulang Setempat.................. 31
V.3.4 Pekerjaan Fondasi Tiang Kayu (Rumah Tidak Panggung)35
V.3.5 Pekerjaan Fondasi Tiang Kayu (Rumah Panggung) ......... 40
V.4 PEKERJAAN RANGKA BANGUNAN/RANGKA DINDING ............ 45
V.4.1 Pekerjaan Rangka Bangunan Beton Bertulang ................. 45
V.4.2 Pekerjaan Rangka Bangunan Beton Panel/Pracetak Sistem
RISHA .................................................................................... 50
V.4.3 Pekerjaan Rangka Bangunan Kayu (Rumah Tidak
Panggung) ............................................................................ 55
V.4.4 Pekerjaan Rangka Bangunan Kayu (Rumah Panggung) .. 59
V.5 PEKERJAAN DINDING BANGUNAN ............................................. 65

ii Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.5.1 Pekerjaan Dinding (Eksterior dan Interior) ........................ 65


V.5.2 Pekerjaan Dinding Partisi (Interior) .................................... 87
V.6 PEKERJAAN KUSEN PINTU DAN JENDELA ............................. 102
V.6.1 Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela Kayu ....................... 102
V.6.2 Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela Aluminium ............. 107
V.6.3 Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela PVC ........................ 112
V.6.4 Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela Beton/Pracetak...... 117
V.7 PEKERJAAN DAUN PINTU DAN JENDELA ............................... 121
V.7.1 Pekerjaan Daun Pintu dan Jendela Kayu ......................... 121
V.7.2 Pekerjaan Daun Pintu dan Jendela Aluminium ............... 125
V.8 PEKERJAAN RANGKA ATAP KUDA-KUDA............................... 130
V.8.1 Pekerjaan Rangka Atap Kayu ........................................... 130
V.8.2 Pekerjaan Rangka Atap Baja Ringan................................ 135
V.9 PEKERJAAN PENUTUP ATAP .................................................... 139
V.9.1 Pekerjaan Atap Genteng Keramik..................................... 139
V.9.2 Pekerjaan Atap Genteng Beton......................................... 142
V.9.3 Pekerjaan Atap Seng Gelombang ..................................... 145
V.9.4 Pekerjaan Atap Genteng Metal ......................................... 148
V.10 PEKERJAAN LANGIT-LANGIT (PLAFON) .................................. 151
V.10.1 Pekerjaan Langit-Langit Lembaran Papan Semen .......... 151
V.10.2 Pekerjaan Langit-Langit Kayu Lapis ................................ 155
V.10.3 Pekerjaan Langit-Langit Papan Gipsum .......................... 159
V.11 PEKERJAAN LANTAI ................................................................... 163
V.11.1 Pekerjaan Lantai Beton Tumbuk....................................... 163
V.11.2 Pekerjaan Lantai Keramik ................................................. 166
V.11.3 Pekerjaan Lantai Kayu Papan ........................................... 170
VI. PEKERJAAN PENYEDIAAN PRASARANA........................................... 173
VI.1 Pekerjaan Penyediaan Air Minum ................................................. 173
VI.2 Pekerjaan Pengolahan Air Limbah ................................................ 178
VI.3 Pekerjaan Drainase/Saluran Air Hujan .......................................... 188
VI.4 Pekerjaan Persampahan ................................................................ 193
VII. BIBLIOGRAFI dan LAMPIRAN ............................................................ 198
VII.1 Bibliografi ..................................................................................... 198
VII.2 Lampiran ....................................................................................... 198

Versi 08 Juni 2018 iii


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR III.1.2-1 Contoh Denah Tapak / Kaveling tipe 36/RT-RS ..................16


GAMBAR III.1.2-2 Contoh Denah Bouwplank Tapak / Kaveling tipe 36/RT-
RS ..........................................................................................17
GAMBAR III.1.2-3 Ilustrasi Pemasangan Bouwplank .......................................18
GAMBAR III.1.2-4 Ilustrasi Pemasangan Bouwplank Pada Kaveling ..............18
GAMBAR III.1.2-1 Contoh Denah Galian Fondasi Batu Belah Menerus tipe
36/Rt-RS ................................................................................20
GAMBAR III.1.2-2 Contoh Ilustrasi Galian Fondasi Batu Belah Menerus .......21
GAMBAR V.3.1-1 Contoh Denah Fondasi Batu Belah Menerus tipe 36/RT-
RS ..........................................................................................23
GAMBAR V.3.1-2 Potongan Fondasi Batu Belah Menerus ..............................24
GAMBAR V.3.1-3 Perspektif Fondasi Batu Belah Menerus ............................25
GAMBAR V.3.2-1 Contoh Denah Fondasi Baru Belah Setempat tipe 36/RT-
RS ..........................................................................................27
GAMBAR V.3.2-2 Potongan Fondasi Batu Belah Setempat .............................28
GAMBAR V.3.2-3 Perspektif Fondasi Batu Belah Setempat ............................29
GAMBAR V.3.2-1 Contoh Denah Fondasi Beton Bertulang Setempat tipe
36/RT-RS ...............................................................................31
GAMBAR V.3.3-2 Potongan Fondasi beton Bertulang Setempat ....................32
GAMBAR V.3.3-3 Perspektif Fondasi Beton Bertulang Setempat ...................32
GAMBAR V.3.3-4 Perspektif Fondasi Beton Bertulang Setempat ...................33
GAMBAR V.3.4-1 Contoh Denah Fondasi Tiang Kayu tipe 36/RT-RS .............35
GAMBAR V.3.4-2 Ilustrasi Peletakan Fondasi Tiang Kayu ..............................36
GAMBAR V.3.4-3 Perspektif Fondasi Tiang Kayu.............................................36
GAMBAR V.3.4-4 Potongan Fondasi Tiang Kayu .............................................37
GAMBAR V.3.5-1 Contoh Denah Fondasi Tiang Kayu tipe 36/RT-RS .............40
GAMBAR V.3.5-2 Ilustrasi Peletakan Fondasi Tiang Kayu ..............................41
GAMBAR V.3.5-3 Perspektif Fondasi Tiang Kayu.............................................41
GAMBAR V.3.5-4 Potongan Fondasi Tiang Kayu .............................................42
GAMBAR V.4.1-1 Contoh Denah Rangka Bangunan Beton Bertulang tipe
36/RT-RS ...............................................................................45
GAMBAR V.4.1-2 Detail Struktur Bangunan Beton Bertulang .........................46
GAMBAR V.4.1-3 Potongan Rangka Bangunan Beton Bertulang tipe 36/RT-
RS ..........................................................................................46
GAMBAR V.4.1-4 Perspektif Rangka Beton Bertulang .....................................47
GAMBAR V.4.1-5 Detail Hubungan Penulangan Sloof Dengan Kolom Pada
Fondasi Batu Belah Menerus..............................................47
GAMBAR V.4.1-6 Detail Hubungan Penulangan Sloof Dengan Kolom Pada
Fondasi Batu Belah Menerus.... Error! Bookmark not defined.
GAMBAR V.4.1-7 Detail Hubungan antara Kolom dengan Ring Balok ...........48
GAMBAR V.4.1-8 Detail Hubungan Penulangan Kolom Dengan Ring BalokError! Bookmark not de

iv Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.2-1 Contoh Denah Rangka Bangunan Beton Panel / Pracetak


Sistem RISHA .......................................................................51
GAMBAR V.4.2-2 Potongan Rangka Bangunan Beton Pracetak .....................52
GAMBAR V.4.2-3 Panel Struktur RISHA ............................................................52
GAMBAR V.4.2-4 Detail Sambungan Panel RISHA ...........................................53
GAMBAR V.4.3-1 Contoh Denah Rangka Bangunan Kayu (Rumah Tidak
Panggung) tipe 36/RT-RS ....................................................55
GAMBAR V.4.3-2 Potongan Rangka Bangunan Kayu (Rumah Tidak
Panggung) ............................................................................56
GAMBAR V.4.3-3 Perspektif Rangka Bangunan Kayu .....................................56
GAMBAR V.4.3-4 Detail 1 Sekur Atas ................................................................57
GAMBAR V.4.3-1 Contoh Denah Rangka Bangunan Kayu (Panggung) .........59
GAMBAR V.4.4-2 Potongan Rangka Bangunan Kayu Panggung ....................60
GAMBAR V.4.4-3 Perspektif Rangka Kayu Panggung .....................................60
GAMBAR V.4.4-4 Detail 1 Sekur Atas ................................................................61
GAMBAR V.4.4-5 Detail Pengaku Rangka Kayu ...............................................61
GAMBAR V.4.4-6 Detail Rangka Kayu Panggung ... Error! Bookmark not defined.
GAMBAR V.4.4-7 Detail Rangka Kayu Panggung .............................................62
GAMBAR V.4.4-8 Hubungan Fondasi Tiang Kayu dengan Rangka
Bangunan Kayu ...................................................................62
GAMBAR V.4.4-9 Hubungan Fondasi dengan BalokError! Bookmark not defined.
GAMBAR V.5.1-1 Contoh Denah Pasangan Dinding Bata Merah tipe 36/RT-
RS ..........................................................................................66
GAMBAR V.5.1-3 Ilustrasi Pemasangan Dinding Bata Merah .........................67
GAMBAR V.5.1-3 Ilustrasi Pemasangan Dinding Bata Merah & Contoh
Dimensi Bata Merah ............................................................67
GAMBAR V.5.1-4 Isometri Pasangan Dinding Bata Merah, Tampak Muka
Pasangan Bata Merah dan Detail Pemasangan Angkur ...68
GAMBAR V.5.1-5 Contoh Denah Pasangan Dinding Conblock tipe 36/RT-
RS ..........................................................................................72
GAMBAR V.5.1-6 Ilustrasi Pemasangan Dinding Conblock ...........................73
GAMBAR V.5.1-7 Ilustrasi Pemasangan Dinding Conblock & Contoh
Dimensi Conblock ...............................................................73
GAMBAR V.5.1-8 Isometri Pasangan Dinding Conblock, Tampak Muka
Pasangan Conblock dan Detail Pemasangan Angkur ......74
GAMBAR V.5.1-9 Contoh Denah Pasangan Dinding Bata Ringan tipe
36/RT-RS ...............................................................................77
GAMBAR V.5.1-10 Ilustrasi Pemasangan Dinding Bata Ringan ......................78
GAMBAR V.5.1-11 Ilustrasi Pemasangan Dinding Bata Ringan & Contoh
Dimensi Bata Ringan ...........................................................78
GAMBAR V.5.1-12 Isometri Pasangan Dinding Bata Ringan, Tampak Muka
Pasangan Bata Ringan dan Detail Pemasangan Angkur .79
GAMBAR V.5.1-13 Contoh Denah Pasangan Dinding Papan Kayu tipe
36/RT-RS ...............................................................................83
GAMBAR V.5.1-14 Potongan Bangunan Dinding Papan Kayu ........................84

Versi 08 Juni 2018 v


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.1-15 Tampak Muka Pasangan Dinding Papan Kayu..................84


GAMBAR V.5.1-16 Isometri Pasangan Dinding Kayu dan Detail .....................85
GAMBAR V.5.2-1 Contoh Denah Pasangan Dinding Partisi Kayu Lapis tipe
36/RT-RS ...............................................................................87
GAMBAR V.5.2-2 Perspektif Dinding Partisi Kayu Lapis .................................88
GAMBAR V.5.2-3 Potongan Dinding Partisi Kayu Lapis ..................................88
GAMBAR V.5.2-4 Contoh Denah Dinding Partisi Papan Semen tipe 36/RT-
RS ..........................................................................................91
GAMBAR V.5.2-5 Potongan Dinding Partisi Papan Semen..............................92
GAMBAR V.5.2-6 Detail Pekerjaan Dinding Partisi Papan Semen ..................93
GAMBAR V.5.2-7 Contoh Denah Pasangan Dinding Partisi Gipsum tipe
36/RT-RS ...............................................................................96
GAMBAR V.5.2-8 Potongan Dinding Partisi Gipsum ........................................97
GAMBAR V.5.2-9 Perspektif Pekerjaan Dinding Partisi Gipsum .....................97
GAMBAR V.5.2-10 Detail Pekerjaan Dinding Partisi Gipsum...........................98
GAMBAR V.5.2-1 Contoh Denah Penempatan Kusen Pintu dan Jendela
Kayu tipe 36/RT-RS............................................................102
GAMBAR V.6.1-1 Contoh Detail Kusen Pintu Kayu ........................................ 103
GAMBAR V.6.1-2 Contoh Detail Kusen Jendela Kayu.................................... 103
GAMBAR V.6.1-3 Contoh Detail Kusen Pintu-Jendela Kayu .........................104
GAMBAR V.6.1-4 Contoh Perspektif Kusen Pintu-Jendela Kayu .................. 104
GAMBAR V.6.1-1 Contoh Denah Penempatan Kusen Pintu dan Jendela
Aluminium tipe 36/RT-RS .................................................. 107
GAMBAR V.6.2-2 Contoh Detail Kusen Jendela Aluminium ..........................108
GAMBAR V.6.2-3 Contoh Detail Kusen Pintu Aluminium ..............................108
GAMBAR V.6.2-4 Contoh Perspektif Kusen Pintu-Jendela Aluminium ........ 109
GAMBAR V.6.2-5 Contoh Detail Kusen Pintu-Jendela Aluminium................ 109
GAMBAR V.6.2-1 Contoh Denah Penempatan Kusen Pintu dan Jendela
PVC tipe 36/RT-RS .............................................................112
GAMBAR V.6.3-2 Contoh Detail Kusen Pintu PVC ......................................... 113
GAMBAR V.6.3-3 Contoh Detail Kusen Jendela PVC ..................................... 113
GAMBAR V.6.3-4 Contoh Perspektif Kusen Pintu-Jendela PVC ...................114
GAMBAR V.6.3-5 Contoh Detail Kusen Pintu-Jendela PVC ...........................114
GAMBAR V.6.3-1 Contoh Denah Penempatan Kusen Pintu dan Jendela
Beton tipe 36/RT-RS ..........................................................117
GAMBAR V.6.4-2 Contoh Detail Kusen Pintu Beton....................................... 118
GAMBAR V.6.4-3 Contoh Detail Kusen Jendela Beton .................................. 118
GAMBAR V.6.4-4 Contoh Perspektif Kusen Pintu-Jendela Beton................. 119
GAMBAR V.6.4-5 Contoh Detail Kusen Pintu-Jendela Beton ........................119
GAMBAR V.6.4-1 Contoh Denah Penempatan Daun Pintu dan Jendela
Kayu tipe 36/RT-RS............................................................121
GAMBAR V.7.1-2 Contoh Detail Pintu Kayu ....................................................122
GAMBAR V.7.1-3 Contoh Detail Jendela Kayu ............................................... 122
GAMBAR V.7.1-4 Contoh Perspektif Kusen Pintu-Jendela Kayu .................. 123
GAMBAR V.7.1-5 Contoh Detail Pintu-Jendela Kayu ..................................... 123

vi Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.7.2-1 Contoh Denah Penempatan Daun Pintu dan Jendela


Aluminium tipe 36/RT-RS .................................................. 125
GAMBAR V.7.2-2 Contoh DetailPintu Aluminium ........................................... 126
GAMBAR V.7.2-3 Contoh Detail Jendela Aluminium ...................................... 126
GAMBAR V.7.2-4 Contoh Potongan Perspektif Detail Daun Pintu & Jendela
Aluminium .......................................................................... 127
GAMBAR V.7.2-5 Contoh Detail Pintu-Jendela Kayu ..................................... 127
GAMBAR V.7.2-6 Contoh Perspektif Daun Pintu & Jendela Aluminium ....... 128
GAMBAR V.8.1-1 Contoh Denah Rangka Atap / Kuda-kuda Kayu tipe
36/RT-RS ............................................................................. 130
GAMBAR V.8.1-2 Detail Rangka Atap Kayu ....................................................131
GAMBAR V.8.1-3 Perspektif Rangka Atap Kayu ............................................. 131
GAMBAR V.8.1-4 Detail Pertemuan antara Ikatan Angin dengan Ampig...... 132
GAMBAR V.8.1-1 Contoh Denah Rangka Atap Baja Ringan tipe 36/RT-RS.. 135
GAMBAR V.8.2-2 Detail Rangka Atap Baja Ringan......................................... 136
GAMBAR V.8.2-3 Perspektif Rangka Atap Baja Ringan ................................. 136
GAMBAR V.9.1-1 Contoh Denah Rencana Atap Genteng Keramik tipe
36/RT-RS ............................................................................. 139
GAMBAR V.9.1-2 Contoh Dimensi Atap Genteng Tanah Liat/Keramik ......... 140
GAMBAR V.9.1-3 Ilustrasi Pemasangan Genteng Keramik ...........................140
GAMBAR V.9.2-1 Contoh Denah Rencana Atap Genteng Beton tipe 36/RT-
RS ........................................................................................142
GAMBAR V.9.2-2 Contoh Dimensi Atap Genteng Beton ................................143
GAMBAR V.9.2-3 Perspektif Pemasangan Genteng Beton ............................143
GAMBAR V.9.2-1 Contoh Denah Rencana Atap Seng Gelombang tipe
36/RT-RS ............................................................................. 145
GAMBAR V.9.3-2 Contoh Dimensi Atap Seng Gelombang ............................146
GAMBAR V.9.3-3 Ilustrasi Pemasangan Atap Seng Gelombang...................146
GAMBAR V.9.4-1 Contoh Denah Rencana Atap Genteng Metal tipe 36/RT-
RS ........................................................................................148
GAMBAR V.9.4-2 Ilustrasi Pemasangan Atap Genteng Metal .......................149
GAMBAR V.9.4-3 Contoh Dimensi Atap Genteng Metal ................................. 149
GAMBAR V.10.1-1 Contoh Denah Rencana Plafon Lembaran Papan Semen
tipe 36/RT-RS ..................................................................... 151
GAMBAR V.10.1-2 Dimensi Rangka Plafon Lembaran Papan Semen........... 152
GAMBAR V.10.1-3 Perspektif dan Dimensi Lembaran Papan Semen ........... 152
GAMBAR V.10.1-4 Ilustrasi Pemasangan Plafon Lembaran Papan Semen.. 153
GAMBAR V.10.2-1 Contoh Denah Rencana Plafon Kayu Lapis tipe 36/RT-
RS ........................................................................................155
GAMBAR V.10.2-2 Perspektif dan Dimensi Plafon Kayu Lapis .....................156
GAMBAR V.10.2-3 Dimensi Rangka Plafon Kayu Lapis ................................. 156
GAMBAR V.10.2-4 Ilustrasi Pemasangan Plafon Kayu Lapis ........................157
GAMBAR V.10.2-1 Contoh Denah Rencana Plafon Papan Gipsum tipe
36/RT-RS ............................................................................. 159
GAMBAR V.10.3-2 Dimensi Rangka Plafon Papan Gipsim ............................160

Versi 08 Juni 2018 vii


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.10.3-3 Perspektif dan Dimensi Plafon Papan Gipsum ............... 160
GAMBAR V.10.3-4 Ilustrasi Pemasangan Plafon Papan Gipsum .................. 161
GAMBAR V.11.1-1 Contoh Denah Rencana Lantai Beton Tumbuk tipe
36/RT-RS ............................................................................. 164
GAMBAR V.11.1-2 Ilustrasi Pembuatan Lantai Beton Tumbuk .....................163
GAMBAR V.11.1-1 Contoh Denah Rencana Lantai Keramik tipe 36/RT-RS.. 166
GAMBAR V.11.2-2 Detail Pasangan Lantai Keramik....................................... 167
GAMBAR V.11.3-1 Contoh Denah Rencana Lantai Papan Kayu tipe 36/RT-
RS ........................................................................................170
GAMBAR V.11.3-2 Detail Pasangan Lantai Kayu Papan ................................171
GAMBAR V.11.3-1 Denah Instalasi Air Minum ........ Error! Bookmark not defined.
GAMBAR V.11.3-2 Contoh Denah Instalasi Air Minum................................... 176
GAMBAR V.11.3-3 Potongan, Denah dan Detail Kamar Mandi ......................177
GAMBAR V.11.3-1 Contoh Denah Instalasi Air Limbah ................................. 181
GAMBAR V.11.3-2 Potongan, Denah dan Detail Kamar Mandi ......................182
GAMBAR V.11.3-3 Contoh Denah Pengolahan Air Limbah ...........................183
GAMBAR V.11.3-1 Contoh Bahan dan Bentuk Tempat Sampah ...................193
GAMBAR V.11.3-2 Aplikasi Penerapan Penyediaan Tong Sampah .............. 194

viii Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

I. RUANG LINGKUP
1) Pedoman Teknis ini meliputi ketentuan-ketentuan umum,
ketentuan-ketentuan teknis dan pengerjaan untuk
pembangunan rumah tapak;
2) Pedoman teknis ini memberikan arahan pengembangan tipe
rumah dari Rumah Inti (RI), Rumah Tumbuh (RT), Rumah
Sederhana (RS) dan Rumah Sejahtera (RSH);
3) Pemilihan tipe rumah tersebut dilakukan atas dasar
kebutuhan minimum ruangan dan potensi bahan bangunan di
suatu daerah dimana rumah tersebut akan didirikan.

Versi 08 Juni 2018 1


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

II. ACUAN NORMATIF


 SNI (Persyaratan Arsitektural)
 SNI 03-1979-1990, tentang Spesifikasi Matra Ruang untuk
Rumah Tinggal;
 SNI 03-6572-2001, tentang Tata Cara Perancangan Sistem
Ventilasi dan Pengkondisian Udara pada Bangunan Gedung;
 SNI 03-2396-2001, tentang Tata Cara Perancangan Sistem
Pencahayaan Alami pada Bangunan Gedung
 SNI 03-1733-2004, tentang Tata Cara Perencanaan
Lingkungan Perumahan di Perkotaan

 SNI (Bangunan Rumah dan Keselamatan)


 SNI 03-6839-2002, tentang Spesifikasi Kayu Awet untuk
Perumahan dan Gedung;
 SNI 03-2449-1991, tentang Kuda-Kuda Kayu Balok Paku tipe
15–6, Spesifikasi;
 SNI 03-2450-1991, tentang Kuda-Kuda Kayu Balok Paku tipe
30-6, Spesifikasi;
 SNI 2050:2015, tentang Lembaran Semen Bergelombang
Simetris;
 SNI 03-0096-2007, tentang Genteng Beton;
 SNI 03-2095-1998, tentang Genteng Keramik
 SNI 03-2134-1996, tentang Genteng Keramik Berglasir;
 SNI 03-2840-1992, tentang Tata Cara Pengerjaan Lembaran
Lembaran GRC untuk Penutup Atap pada Bangunan Rumah
dan Gedung;
 SNI 03-1027-2006, tentang Lembaran Serat Krisotil Semen
Rata;

2 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

 SNI 0225:2011/Amd4:2015, tentang Persyaratan Umum


Instalasi Listrik 2011 (PUIL 2011) - Amandemen 4 (IEC
60364-5-55:2012, MOD);
 SNI 03-6575-2001, tentang Tata Cara Perancangan Sistem
Pencahayaan Buatan pada Bangunan Gedung;
 SNI 1726:2012, tentang Tata Cara Ketahanan Gempa untuk
Struktur Bangunan Gedung dan Non Gedung;
 SNI 2052:2017, tentang Baja Tulangan Beton
 SNI 2847:2013, tentang Persyaratan Beton Struktural untuk
Bangunan Gedung;
 SNI 1727:2013, tentang Beban Minimum untuk Perancangan
Bangunan Gedung dan Struktur Lain;
 SNI 7833:2012, tentang Tata Cara Perancangan Beton
Pracetak dan Beton Prategang untuk Bangunan Gedung;
 SNI 03-1735-2000, Tata Cara Perencanaan Akses Bangunan
dan Akses Lingkungan untuk Pencegahan Bahaya
Kebakaran pada Bangunan Rumah dan Gedung.
 SNI 03-1736-2000, Tata Cara Perencanaan Struktur
Bangunan untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran pada
Bangunan Rumah dan Gedung.
 SNI 03-7015-2004, Sistem Proteksi Petir pada Bangunan;
 SNI 7064:2014 tentang Semen Portland Komposit;
 SNI 0302:2014 tentang Semen Portland Pozolan.

 SNI (Dinding, Kusen dan Lantai)


 SNI 03-2445-1991, tentang Kayu untuk Bangunan Rumah
dan Gedung, Spesifikasi Ukuran;
 SNI 7973:2013, tentang Spesifikasi Desain Konstruksi Kayu
 SNI 1027:2015, tentang Lembaran Semen Rata;

Versi 08 Juni 2018 3


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

 SNI 03-2094-2000, tentang Bata Merah Pejal untuk


Pasangan Dinding;
 SNI 03-6820-2002, tentang Spesifikasi Agregat Halus untuk
Pekerjaan Adukan dan Plesteran Dengan Bahan Dasar
Semen;
 SNI 03-6822-2002, tentang Metode Pengujian Saringan
Agregat Hasil Ekstraksi;
 SNI 03-3122-1992, tentang Panel Beton Ringan Berserat;
 SNI 03-3445-1994, tentang Panel Beton Ringan Berserat,
Tata Cara Pemasangan;
 SNI 03-0675-1989, tentang Kusen Daun Pintu dan Daun
Jendela dari Kayu, Ukuran;
 SNI 03-4062-1996, tentang Ubin Lantai Keramik Berglasir;
 SNI ISO 13006-2010, tentang Ubin Keramik - Definisi,
Klasifikasi, Karakteristik dan Penandaan;
 SNI 03-6384-2000 Spesifikasi Panel atau papan gipsum;
 SNI 2049:2015, tentang Semen Portland;
 SNI 03-0349-1989, tentang Bata Beton untuk Pasangan
Dinding;
 SNI 8321:2016, tentang Spesifikasi Agregat Beton
 SNI 6882:2014, tentang Spesifikasi Mortar untuk Pekerjaan
Pasangan;
 SNI 03-6862-2002, tentang Spesifikasi Perawatan,
Pemasangan Dinding Bata dan Plesteran;
 SNI 03-0573-1989, tentang Syarat Umum Jendela Aluminium
Panduan
 SNI 07-0417-1989, tentang Syarat Mutu Panduan Aluminium
Ekstrusi
 SNI 07-0603-1989, tentang Produksi Aluminium Ekstrusi
untuk Arsitektur

4 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

 SNI 06-6317-2000, tentang Lapisan Cat Bubuk Semprot (PC)


untuk Aluminium Konstruksi
 SNI 07-0734-1989, tentang Lapisan Anodisasi Aluminium
Ekstrusi untuk Arsitektur.

 SNI (Sloof, Kolom dan Fondasi)


 SNI 03-6861.2-2002, tentang Spesifikasi Bahan Bangunan -
Bagian B: Bahan Bangunan dari Besi/Baja;
 SNI 03-2834-2000, tentang Tata Cara Pembuatan Rencana
Campuran Beton Normal;
 SNI 03-3976-1995, tentang Tata Cara Pengadukan dan
Pengecoran Beton;
 SNI 07-2052-2017, tentang Baja Tulangan Beton;
 SNI 3419:2008, tentang Cara Uji Abrasi Beton di
Laboratorium
 SNI 3421:2011, tentang Cara Uji Kuat Tekan Beton Ringan
Isolasi;

 SNI (Drainase, Air Bersih, Air Limbah, Sampah,


Pengecatan, Mekanikal Elektrikal)
 SNI 03-2453-2002, tentang Tata Cara Perencanaan Sumur
Resapan Air Hujan Untuk Lahan Pekarangan;
 SNI 06-2459-2002, tentang Spesifikasi Sumur Resapan Air
Hujan untuk Lahan Pekarangan;
 SNI 2418-2-2009, tentang Pengukuran Aliran Air Dalam
Saluran Tertutup untuk Meter Air Bagian 2: Persyaratan
Pemasangan Meter Air Minum (ISO 4064:2005,MOD);
 SNI 03-2916-1992, tentang Sumur Gali untuk Sumber Air
Bersih, Spesifikasi;

Versi 08 Juni 2018 5


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

 SNI 7065:2015, tentang Tata Cara Perencanaan Sistem


Plambing;
 SNI 03-2398-2002, tentang Tata Cara Perencanaan Tangki
Septik Dengan Sistem Resapan;
 SNI 19-7030-2004, tentang Spesifikasi Komposter Rumah
Tangga Individual dan Komunal;
 SNI 3564:2014, tentang Cat Tembok Emulsi;
 SNI 2407:2008, tentang Tata Cara Pengecatan Kayu untuk
Rumah dan Gedung;
 SNI 04-0227-1994 tentang Tegangan Standar;
 SNI 0255:2011 tentang Persyaratan Umum Instalasi Listrik
(PUIL);
 SNI 03-6197-2000 tentang Konversi Energi Sistem
Pencahayaan;
 SNI 03-6574-2001 tentang Tata Cara Perancangan
Pencahayaan Darurat, Tanda Arah dan Sistem Peringatan
Bahaya pada Bangunan;
 SNI 03-6575-2001 tentang Tata Cara Perancangan Sistem
Pencahayaan Buatan pada Bangunan;
 SNI 03-7018-2004 tentang Sistem Pasokan Daya Darurat;
 SNI 2413-2-2009 tentang Sambungan Rumah;
 SNI 2418-2-2008 tentang Pemasangan Meter Air;
 SNI 8153:2015, tentang Sistem Plambing pada Bangunan
Gedung.

6 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

III. KETENTUAN UMUM


III.1 Dasar Perancangan
III.1.1 Kebutuhan Minimum Ruang
a. Kebutuhan minimum ruang 11 m2 per jiwa untuk Rumah
Tapak dan dapat dipenuhi secara bertahap.
b. Ketinggian minimum langit-langit 2,70 m
c. Fungsi ruang pada Rumah Tapak minimum terdiri dari:
1) Ruang Tidur
2) Ruang Serbaguna
3) Ruang Pelayanan (Service Area)
d. Kebutuhan minimum ruang pada rumah tapak perlu
memperhatikan beberapa ketentuan sebagai berikut:
1) Kebutuhan luas per jiwa
2) Kebutuhan luas lahan per unit bangunan
3) Kenyamanan ruang gerak

III.1.2 Aspek Keselamatan Bangunan


III.1.2.1 Aspek Keselamatan Bangunan
a) Kemampuan struktur bangunan rumah dihitung
berdasarkan beban muatan dan beban gempa sesuai
Standar Nasional Indonesia yang berlaku;
b) Komponen-komponen bangunan rumah harus terikat satu
sama lain dengan baik;
c) Tipe fondasi disesuaikan dengan daya dukung tanah
setempat;
d) Kemampuan bangunan rumah dalam mencegah dan
menanggulangi bahaya kebakaran dengan menggunakan
bahan bangunan yang tidak mudah terbakar; dan
e) Pekerjaan Mekanikal Elektrikal sesuai dengan persyaratan
teknis yang berlaku.

Versi 08 Juni 2018 7


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

III.1.2.2 Aspek Kesehatan Bangunan


a. Persyaratan sistem penghawaan
Untuk memperoleh kesegaran udara dalam ruangan dengan
cara penghawaan alami, maka dapat dilakukan dengan
memberikan ventilasi silang dengan ketentuan sebagai
berikut:
i. Lubang penghawaan minimum5% (limapersen) dari luas
lantai ruangan yang memerlukan ventilasi;
ii. Udara yang masuk ke dalam rumah tidak berasal dari
asap dapur atau bau kamar mandi/WC.
Khusus untuk penghawaan ruangan dapur dan kamar
mandi/WC, yang memerlukan peralatan bantu elektrikal-
mekanikal seperti blower atau exhaust fan, harus memenuhi
ketentuan sebagai berikut:
iii. Lubang penghawaan keluar tidak mengganggu
kenyamanan bangunan disekitarnya;
iv. Lubang penghawaan keluar tidak mengganggu
kenyamanan ruang kegiatan dalam bangunan seperti:
ruang keluarga, tidur, tamu dan kerja;

b. Persyaratan Sistem Pencahayaan


i. Cahaya alami yang diperlukan berasal dari cahaya langit
dan menghindari radiasi matahari langsung masuk ke
dalam rumah.
ii. Persyaratan sistem pencahayaan lubang cahaya minimum
10 % (sepuluh persen) dari luas lantai ruangan.
iii. Tinggi ambang bawah bidang bukaan (jendela) efektif
antara 70-80 cm dari permukaan lantai ruangan.

c. Persyaratan Sanitasi
i. Setiap unit rumah harus dilengkapi dengan jamban dan
pengolahan limbah;

8 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

ii. Pengolahan limbah dapatdisediakan secara komunal


maupun individual;
iii. Pipa pembuangan limbah air kotoran (black water) dan air
kotor (grey water) harus mempunyai kemiringan 2% - 3%;
iv. Kamar mandi menggunakan bahan bangunan kedap air
dan pintu berbahan tahan air dan mudah dibersihkan;
v. Lantai kamar mandi harus mempunyai elevasi lebih
rendah dari lantai ruang utama dan mempunyai
kemiringan kearah lubang pembuangan minimum 1%;
vi. Setiap unit rumah harus terhubung dengan sumber air
bersih;
vii. Setiap unit rumah harus mempunyai wadah sampah yang
ditempatkan di daerah yang mudah diambil oleh petugas
sampah;
viii. Setiap unit rumah harus dikelilingi oleh saluran drainase
air hujan yang dialirkan ke drainase lingkungan;
ix. Sumur Resapan harus diletakkan pada sudut halaman
yang terpencil, yang jauh dari tempat bermain anak-anak
dan ditutup dengan tanah atau rumputan. Adapun jarak
sumur resapan adalah ≥10 meter dari sumur air bersih.

d. Persyaratan Bahan Bangunan


i. Bahan bangunan tidak boleh terbuat dari bahan yang
berbahaya dan beracun serta memaparkan partikel yang
mengganggu kesehatan;
ii. Bahan bangunan harus memenuhi kriteria kuat, awet dan
stabil, sesuai dengan SNI yang berlaku.

Versi 08 Juni 2018 9


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

III.1.2.3 Aspek Kenyamanan Bangunan


a. Kenyamanan Ruang Gerak
Dimensi ruang harus memenuhi kebutuhan minimum
untuk mewadahi aktivitas pokok dan sirkulasi pergerakan
penghuni di dalam dan di halaman rumah.

b. Kenyamanan Termal
i. Untuk mencapai kenyamanan alami di dalam ruang harus
terpenuhi aliran udara rata-rata dengan kecepatan 0.15-
0.25 m/detik yang diatur melalui dimensi dan penempatan
bukaan lubang ventilasi
ii. Kelembapan udara di dalam ruang yang nyaman tidak
melebihi 60 % yang dapat diperoleh melalui penggunaan
bahan bangunan dan sirkulasi udara.

III.1.2.4 Aspek Kemudahan Bangunan


a. Hubungan ke, dari, dan di dalam bangunan rumah;
i. Kemudahan sirkulasi pergerakan penghuni untuk
keluar rumah dalam kondisi darurat seperti kebakaran
dan gempa bumi;
ii. Jumlah, ukuran, jenis pintu serta arah bukaan dalam
satu ruangan dipertimbangkan berdasarkan besaran
ruang dan jumlah pengguna ruang.

b. Kemudahan prasarana dan sarana dalam pemanfaatan


bangunan gedung.
Kemudahan dalam menggunakan sarana dan prasarana di
dalam rumah secara fungsional dan operasional.

10 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

III.2 Pemilihan Lokasi


Pemilihan lokasi harus memperhatikan ketentuan seperti yang
diuraikan dalam Buku 2: Pedoman Teknis Perencanaan Tata
Lingkungan Perumahan Tapak.

III.3 Ketentuan Lahan


a. Mengacu pada peraturan daerah yang mengatur mengenai:
luas kaveling, lebar muka kaveling, panjang deret kaveling,
koefisien dasar bangunan, dan koefisien lantai bangunan.

b. Bila belum ada peraturan daerah maka mengikuti ketentuan


sebagai berikut:
i. Luas lahan minimum 72m 2;
ii. Lebar muka kaveling minimum 6 m;
iii. Untuk kaveling deret maksimum 120 m;
iv. Koefisien Dasar Bangunan maksimum 60%;
v. Seluruh bangunan didirikan tidak melebihi batas garis
sempadan;
vi. Kaveling sudut harus ditambahkan minimum selebar
garis sempadan jalan.

III.4 Dasar Penetapan Prototipe Rumah Tapak


Dasar penetapan tipe dan desain bangunan rumah tapak
meliputi:
i. Peraturan daerah terkait dengan bangunan;
ii. Karakteristik fisik kawasan;
iii. Karakteristik sosial dan sistem nilai masyarakat;
iv. Keberadaan arsitektur tradisional di wilayah tersebut;
v. Ketersediaan bahan bangunan lokal;
vi. Zonasi kerentanan terhadap bencana alam, seperti:
bahaya gempa, banjir, dan lain-lain.

Versi 08 Juni 2018 11


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

IV. ISTILAH DAN DEFINISI


IV.1 Agregat
Pasir dan kerikil alam sebagai hasil disintegrasi secara alami
dari batuan atau pasir dan kerikil pecah yang dihasilkan oleh
industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir tertentu
yang kurang dari 40 mm.
IV.2 Balok
Elemen yang difungsikan untuk menghubungkan dua elemen
kolom struktural agar bekerja sebagai satu kesatuan dalam
menahan gaya lateral.
IV.3 Bambu
Tumbuhan dari suku Poaceae/Gramineae, sub family
Bambusoideae dengan batang yang berongga, beruas, dan
berbuku.
IV.4 Bangunan gedung
Wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu dengan
tempat kedudukannya, sebagian atau seluruhnya berada di
atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air, yang berfungsi
sebagai tempat manusia melakukan kegiatannya, termasuk
untuk hunian atau tempat tinggal.
IV.5 Beton
Campuran antara semen Portland atau semen hidraulik yang
lain, agregat halus, agregat kasar dan air dengan atau tanpa
bahan tambah membentuk massa padat.
IV.6 Bouwplank/Papan-papan Bangunan
Papan lurus dan datar yang dipasang pada keliling atau
sudut-sudut lahan yang menurut rencana akan didirikan
bangunan.
IV.7 Dinding
Komponen bangunan, umumnya vertikal, yang digunakan
untuk melingkupi atau memisahkan ruang.
IV.8 Fondasi
Sistem elemen struktural yang menyalurkan beban dari
struktur di atasnya ke bumi.

12 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

IV.9 Garis Sempadan


Garis batas luar pengaman yang ditetapkan dalam
mendirikan bangunan dan atau pagar yang ditarik pada jarak
tertentu sejajar dengan as jalan.
IV.10 Gording
Balok kayu yang dipasang memanjang di bagian tengah
kuda- kuda antara balok bubung dan balok tembok yang
berfungsi sebagai dudukan kaso/usuk bagian tengah.
IV.11 Kaveling
Bagian tanah yang sudah dipetak-petak dengan ukuran
tertentu untuk bangunan atau tempat tinggal.
IV.12 Kayu
Bahan bangunan yang terbuat dari pohon yang batangnya
keras; bagian batang (cabang, dahan, dan sebagainya)
pokok yang keras.
IV.13 Kolom
Komponen struktur dengan rasio tinggi terhadap dimensi
lateral terkecil melampaui 3 yang digunakan terutama untuk
menumpu beban tekan aksial. Untuk komponen struktur
dengan perubahan dimensi lateral, dimensi lateral terkecil
adalah rata-rata dimensi atas dan bawah sisi yang lebih kecil.
IV.14 Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
Nilai persentase perbandingan antara luas lantai dasar
bangunan yang akan didirikan terhadap luas tanah.
IV.15 Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
Angka persentase perbandingan antara jumlah seluruh luas
lantai bangunan yang dapat dibangun dengan luas lahan
yang tersedia.
IV.16 Langit-Langit/Plafon
Papan (kayu lapis, PVC, dan sebagainya) sebagai penutup
bagian atas ruangan di bawah atap.
IV.17 Lantai
Bagian bawah (alas, dasar) suatu ruangan atau bangunan
(terbuat dari papan, semen, ubin, dan sebagainya).

Versi 08 Juni 2018 13


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

IV.18 Mekanikal Elektrikal


Suatu sistem cakupan pekerjaan listrik dan mekanik yang
ada di dalam sebuah gedung / bangunan yang tidak dapat
dipisahkan dari pemakaian gedung, contoh seperti instalasi
listrik, instalasi sprinkler dan smoke alarm, sound system, ac,
lift, genset, eskalator, pompa, pemipaan dan design.
IV.19 Penutup Atap
Penutup rumah (bangunan) sebelah atas; benda yang
dipakai untuk menutup atas rumah
IV.20 Rangka Bangunan/rangka Dinding
Kerangka pada bangunan/dinding yang terdiri dari sloof,
kolom dan balok
IV.21 Rangka Atap
Rangka atap adalah strukturbangunanyangposisiberada di
atas bangunan yang berdiri. Rangka memiliki beberapa
struktur sepertikonstruksi kuda-kuda. Rangka atap berdiri
tepat di atas ring balok yang memungkinkan
penyalurantekanan langsung kestruktur bangunan lain yang
berada di bawahnya.
IV.22 Reng
Bilah yang dipasang melintang pada kasau untuk dudukan
genting.
IV.23 Rumah
Bangunan gedung yang berfungsi sebagai tempat tinggal
yang layak huni, sarana pembinaan keluarga, cerminan
harkat dan martabat penghuninya.
IV.24 Rumah Layak Huni
Rumah yang memenuhi persyaratan keandalan bangunan
dan kecukupan minimum luas bangunan, serta kesehatan
penghuni.
IV.25 Rumah Inti
Tempat tinggal awal yang dibangun dengan menggunakan
bahan bangunan dan konstruksi sederhana yang terdiri atas
ruangan utama dan ruang penunjang dengan maksud untuk
dikembangkan menjadi rumah tumbuh hingga rumah
sejahtera.

14 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

IV.26 Rumah Tumbuh


Tempat tinggal yang dibangun dengan menggunakan bahan
bangunan dan konstruksi sederhana yang memenuhi
setidaknya persyaratan keselamatan dan kesehatan yang
dapat dikembangkan menjadi rumah sehat dan atau rumah
sejahtera.
IV.27 Rumah Sehat
Tempat tinggal layak huni yang dibangun dengan
menggunakan bahan bangunan dan konstruksi
sederhanaserta memenuhi setidaknya persyaratan
keselamatan, kesehatan, dan kenyamanan dan dapat
dikembangkan menjadi rumah sejahtera.
IV.28 Rumah Sejahtera
Bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal yang layak
huni, menjadi sarana pembinaan keluarga, cerminan harkat
dan martabat penghuninya, serta memenuhi persyaratan
fisik terhadap keselamatan, kesehatan, kenyamanan, dan
kemudahan, sehingga memungkinkan penghuninya dapat
hidup sejahtera dalam melaksanakan dinamika kehidupan
keluarganya (dinamika sosial, dinamika ekonomi, dan
dinamika biologi).
IV.29 Ruang
Sela-sela antara dua (deret) tiang atau sela-sela antara
empat tiang (di bawah kolong rumah).
IV.30 Ruang Serbaguna
Ruang yang dapat digunakan untuk segala hal atau untuk
berbagai maksud.
IV.31 Ruang Pelayanan
Ruang yang digunakan untuk memasak, mencuci, mandi dan
kakus.

Versi 08 Juni 2018 15


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V. PERSYARATAN TEKNIS BANGUNAN


Ukuran pada gambar menggunakan satuan modul (M), dengan
modul dasar horizontal adalah 30 M x 30 M atau 300 x 300 cm.
V.1 PEKERJAAN PERSIAPAN
Pekerjaan persiapan dimulai dengan memasang bouwplank.
Bouwplank merupakan acuan selama pekerjaan berlangsung
dan tidak boleh terganggu selama proses pemasangan
fondasi dan sloof.

GAMBAR III.1.2-1 Contoh Denah Tapak/Kaveling tipe 36/RT-RS

16 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Bouwplank

GAMBAR III.1.2-2Contoh Denah Bouwplank Tapak / Kaveling tipe


36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 17


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Contoh Kaveling 6 m x 12,5 m


Area luar Kaveling

GAMBAR III.1.2-4 Ilustrasi Pemasangan Bouwplank Pada Kaveling

Ketinggian Minimum
25 cm pada titik
tertinggi tapak

1,5 m

GAMBAR III.1.2-3 Ilustrasi Pemasangan Bouwplank

18 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Kayu yang digunakan memenuhi kuat kayu kelas III, dengan ukuran
papan 2/20 cm dan balok 5/7.
2) Untuk bouwplank dilarang menggunakan bambu

Metode Pelaksanaan
1) Tempat bangunan harus ditentukan dengan alat-alat pengukur pada
bouwplank dari kayu yang diketam pada permukaannya.
2) Gunakan segitiga siku-siku untuk memastikan bouwplank saling
menyiku satu dengan lainnya.
3) Titik duga ditetapkan minimum 25 cm di atas permukaan tanah
bangunan (maalveid) yang tertinggi.
4) Jarak antar balok ±1,5 m atau disesuaikan dengan kondisi lapangan.
5) Pembuatan dan pemasangan bouwplank termasuk pekerjaan
konstruksi bangunan dan harus dibuat dari kayu jenis kelas III atau
setara dengan tiang dari kaso atau dolken dengan jarak 1,5 m satu
sama lain. Pemasangan harus kuat dan permukaan atasnya rata
dan sifat datar (waterpass). Penentuan titik ketinggian dan sudut-
sudut hanya dilakukan dengan alat-alat waterpass/theodolite.
Pengukur sudut siku-siku dengan prisma atau benang secara azas
segitiga phytagoras hanya diperkenankan untuk bagian-bagian kecil
6) Pada bouwplank harus dibuat tanda-tanda yang menyatakan ukuran
as-as dan atau level/peil-peil dengan warna yang jelas dan tidak
mudah hilang jika terkena air/hujan.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Tipe Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat
RI RT RS RSH
1. Pekerjaan Pasang
M1 14 14 14 16
Bouwplank

Kategori Tipe Rumah


No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
1. Kaso 5/7 Panjang 4 m m3 0,04 0,04 0,04 0,045
2. Papan 2/20 Panjang 4 m m3 0,056 0,056 0,056 0,064
3. Paku 7 cm Kg. 0,056 0,056 0,056 0,096

Versi 08 Juni 2018 19


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.2 PEKERJAAN TANAH

GAMBAR III.1.2-1 Contoh Denah Galian Fondasi Batu Belah


Menerus tipe 36/Rt-RS

20 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Area luar
kavling

Area dalam
kavling

GAMBAR III.1.2-2 Contoh Ilustrasi Galian Fondasi Batu Belah Menerus

Ketentuan Bahan
(Tidak ada ketentuan bahan)

Metode Pelaksanaan
1) Permukaan tanah untuk bangunan harus dibersihkan.
2) Sampah yang tertanam dan material lain yang tidak diinginkan dan
berada dalam daerah yang akan dikerjakan, harus dihilangkan,
atau dibuang.
3) Semua sisa-sisa tanaman seperti akar-akar, rumput-rumput dan
sebagainya, harus dihilangkan.
4) Semua daerah urugan, harus dipadatkan, baik urugan yang telah
ada maupun urugan yang baru. Tanah urugan harus bersih dari
sisa-sisa tumbuhan atau bahan-bahan yang dapat menimbulkan
pelapukan dikemudian hari
5) Pekerjaan Galian
i. Dasar dari semua galian harus datar dengan menggunakan
waterpass.
ii. Terhadap kemungkinan adanya air di dasar galian, baik pada
waktu penggalian maupun pada waktu pekerjaan fondasi harus
disediakan pompa air atau pompa lumpur yang jika diperlukan

Versi 08 Juni 2018 21


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

dapat bekerja terus menerus, untuk menghindari tergenangnya


air pada dasar galian.
iii. Diwajibkan mengambil langkah-langkah pengamanan terhadap
bangunan lain yang berada dekat sekali dengan lubang galian
yaitu dengan memberikan penunjang sementara pada
bangunan tersebut sehingga dapat dijamin tidak akan
mengalami kerusakan.
iv. Semua tanah kelebihan yang berasal dari pekerjaan galian,
setelah mencapai jumlah tertentu harus segera dipindahkan dari
lokasi pekerjaan.
v. Bagian-bagian yang akan ditimbun kembali harus diurug
dengan tanah yang memenuhi syarat-syarat sebagai tanah
urug. Penimbunannya secara berlapis-lapis dengan ketebalan
maksimum 20 cm serta dilakukan penimbrisan. Lubang-lubang
galian yang terletak di dalam garis bangunan harus diisi kembali
dengan pasir urug yang diratakan dan diairi serta dipadatkan.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Tipe Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
Galian Tanah
berdasarkan Jenis
Fondasi
1 Batu belah Menerus M3 20.74 24.58 24.58 30.34
Beton Bertulang
2 M3 4,12 4,12 4,12 4,8
Setempat
Urugan Tanah
berdasarkan Jenis
Fondasi
1 Batu Belah Menerus M3 14.26 16.90 16.90 20.86
Beton Bertulang
2 M3 4,12 4,12 4,12 4,8
Setempat

Kategori Tipe Rumah


No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
Tidak ada kebutuhan
1 - - - - -
bahan

22 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.3 PEKERJAAN FONDASI

Pekerjaan Fondasi yang diatur dalam pedoman ini


diasumsikan berada di jenis tanah sedang dan keras. Jika
akan dibangun pada tanah lunak, maka diperlukan terlebih
dahulu perlakuan khusus, misalkan dengan stabilisasi tanah,
atau menggunakan jenis fondasi tertentu setelah melalui
proses analisis yang sesuai.
V.3.1 Pekerjaan Fondasi Batu Belah Menerus

GAMBAR V.3.1-1Contoh Denah Fondasi Batu Belah Menerus tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 23


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

A = Tebal Urugan pasir min. 10 cm Bw = Lebar Bawah Fondasi


B = Tebal Aanstamping min. 15 cm B1 =Lebar selisih Aanstamping min.10 cm
C = Tinggi Fondasi Menerus min 60 cm Bt =Lebar Atas Fondasi (lebar sloof+(2x5 cm)
GAMBAR V.3.1-2 Potongan Fondasi Batu Belah Menerus

24 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

PERSPEKTIF PERSUDUTAN PERSPEKTIF PERTIGAAN

GAMBAR V.3.1-3 Perspektif Fondasi Batu Belah Menerus

Ketentuan Bahan
1) Persyaratan teknis pasir harus sesuai dengan SNI 6388:2015
dengan kadar lumpur maksimum 5%,
2) Batu belah yang digunakan harus batu belah dengan ukuran 20 s/d.
40 cm,
3) Batu kosong yang digunakan harus berbentuk lonjong dengan
ukuran tidak lebih dari 20 cm,

Versi 08 Juni 2018 25


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

4) Semen portland yang digunakan harus memenuhi SNI 6388:2015


dengan usia semen tidak lebih dari 3 bulan,
5) Baja tulangan (BjTp) untuk angkur minimum diameter 10 mm
dengan fy.280 MPa.

Metode Pelaksanaan
1) Pada dasar fondasi harus diberi lapisan pasir urug tebal padat
10cm. Fondasi yang digunakan fondasi menerus dari pasangan
batu belah dengan campuran adukan 1 Pc : 5 pasir.
2) Penggunaan aanstamping diperlukan apabila daya dukung tanah
kurang dari 0,5 kg/cm 2.
3) Ukuran minimum dimensi penampang bawah fondasi 60 cm dan
ukuran dimensi penampang atas 20 cm serta tinggi fondasi 60 cm,
atau disesuaikan dengan kedalaman tanah keras.
4) Permukaan lantai dan bagian-bagian luar fondasi yang tampak
diratakan dengan adukan 1 PC : 3 pasir setebal minimum 5 mm dan
diatasnya diberi saus semen sebagai penghalus.
5) Pada setiap jarak 1 meter dipasang angkur untuk ikatan fondasi ke
sloof dengan ukuran angkur minimum Ø 10 mm, ditanam ke fondasi
dengan kedalaman angkur minimum 40 cm.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan

No Jenis Pekerjaan Sat Kategori Rumah


RI RT RS RSH
1 Fondasi Menerus Batu M3
Belah Campuran 1 Pc : 5 9.3 10.17 10.17 12.73
Ps

Jenis Bahan Sat Kategori Rumah


RI RT RS RSH
1 Batu belah M3 11.16 12.204 12.204 15.276
2 Semen Portland Kg 1264.8 1383.12 1383.12 1731.28
3 Pasir Pasang M3 5.06 5.53 5.53 6.93

26 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.3.2 Pekerjaan Fondasi Batu Belah Setempat

Pondasi batu belah setempat dapat dipergunakan sejauh berada


pada tanah keras

GAMBAR V.3.2-1Contoh Denah Fondasi Baru Belah Setempat tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 27


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

A = Tebal Urugan pasir min. 10 cm Bw = Lebar Bawah Fondasi


B = Tebal Aanstamping min. 15 cm B1 = Lebar selisih Aanstamping min.10 cm
C = Tinggi Fondasi Setempat min 60 cm Bt = Lebar Atas Fondasi (lebar sloof+(2x5 cm)

GAMBAR V.3.2-2 Potongan Fondasi Batu Belah Setempat

28 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Persyaratan teknis pasir harus sesuai dengan SNI 6388:2015
dengan kadar lumpur maksimum 5%,
2) Batu belah yang digunakan harus batu belah dengan ukuran 20 s/d.
40 cm,
3) Batu kosong yang digunakan harus berbentuk lonjong dengan
ukuran tidak lebih dari 20 cm,
4) Semen portland yang digunakan harus memenuhi SNI 6388:2015
dengan usia semen tidak lebih dari 3 bulan,
5) Baja tulangan (BjTp) untuk angkur minimum Ø 10 mm dengan fy.280
MPa.

Metode Pelaksanaan
1) Penggunaan fondasi batu belah setempat diperuntukkan pada
bangunan dengan struktur rangka bangunan kayu.
2) Penempatan sloof harus berada diatas tanah (tidak mengambang),
dan dapat menjamin fondasi tidak bergeser.
3) Penggunaan aanstamping diperlukan apabila daya dukung tanah
kurang dari 0,5 kg/cm 2.
4) Pada dasar fondasi harus diberi lapisan pasir urug tebal padat
10cm. Fondasi yang digunakan fondasi setempatdari pasangan
batu belah dengan campuran adukan 1 Pc : 5 pasir.
5) Ukuran dimensi penampang bawah fondasi minimum 60 cm x 60
cm dan ukuran dimensi penampang atas minimum 25 cm x 25 cm
serta tinggi fondasi 60 cm, atau disesuaikan dengan kedalaman
GAMBAR
tanah keras, atauV.3.2-3 Perspektif
kemiringan Fondasi
sisi-sisi Batu Belah
fondasi Setempat
dengan sudut 60º,
6) Permukaan lantai dan bagian-bagian luar fondasi yang tampak
diratakan dengan adukan 1 PC : 3 pasir setebal minimum 5 mm dan
diatasnya diberi saus semen sebagai penghalus.
7) Pada setiap fondasi dipasang angkur untuk ikatan fondasi ke sloof
dengan ukuran angkur minimum Ø 10 mm, ditanam ke fondasi
dengan tinggi angkur minimum 40 cm.

Versi 08 Juni 2018 29


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No Jenis Pekerjaan Sat
RI RT RS RSH
1 Fondasi Batu belah setempat M3 2.4 2.4 2.4 2.8

Kategori Rumah
No Jenis Bahan Sat
RI RT RS RSH
1 Batu belah M3 2.88 2.88 2.88 3.36
2 Semen Portland Kg 326.4 326.4 326.4 380.8
3 Pasir Pasang M3 1.31 1.31 1.31 1.52

30 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.3.3 Pekerjaan Fondasi Beton Bertulang Setempat

GAMBAR V.3.2-1 Contoh Denah Fondasi Beton Bertulang Setempat tipe


36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 31


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.3.3-2 Potongan Fondasi beton Bertulang Setempat

PERSPEKTIF

TAMPAK ATAS

GAMBAR V.3.3-3 Perspektif Fondasi Beton Bertulang Setempat

32 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

TAMPAK MUKA TAMPAK SAMPING

H1 = Tinggi Fondasi Plat Setempat min. 60 cm B = Lebar Bawah Fondasi min. 80 cm


H2 = Tebal Fondasi Plat Setempat min. 20 cm B1 = Lebar selisih Fondasi min.10 cm
A = Lebar Atas Fondasi Plat Setempat min. 15 cm

GAMBAR V.3.3-4 Perspektif Fondasi Beton Bertulang Setempat

Ketentuan Bahan
Persyaratan bahan fondasi seperti air, pasir dan kerikil meliputi:
1) Persyaratan teknis pasir harus sesuai dengan SNI 6388:2015
dengan kadar lumpur maksimal 5%,
2) Agregat beton berukuran maksimum 1-2 cm
3) Semen portland yang digunakan harus memenuhi SNI 2049:2015
dengan usia semen tidak lebih dari 3 bulan
4) Baja tulangan sesuai dengan SNI 2052:2017 Baja Tulangan Beton.
5) Baja tulangan untuk angkur minimum 10 mmdengan fy. 280 MPa.

Metode Pelaksanaan
1) Pada permukaan tanah landasan fondasi harus dibuat lantai kerja
berupa cor beton dengan campuran 1 PC : 3 pasir : 5 kerikil,
ditumbuk padat dengan permukaan diratakan.
2) Tebal lantai minimum 5 cm, dengan didahului oleh lapisan urugan
tanah tebal padat 10cm dan urugan pasir tebal padat 10cm.
3) Fondasi yang digunakan fondasi beton setempat dari campuran
adukan 1 Pc : 2 pasir : 3 kerikil. Ukuran minimum dimensi
penampang bawah fondasi 60 cm dan tebal 20 cm , ukuran
minimum dimensi penampang atas adalah 15 x 15 cm, serta
kedalam fondasi 80 cm, atau disesuaikan dengan kedalaman tanah
keras.

Versi 08 Juni 2018 33


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

4) Permukaan lantai dan bagian-bagian luar fondasi yang tampak


diratakan dengan adukan 1 PC : 3 pasir setebal minimum 5 mm dan
diatasnya diberi saus semen sebagai penghalus.
5) Mutu beton yang disyaratkan dalam pekerjaan ini adalah mutu
beton f’c = 17 MPa

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan

Kategori Rumah
No Jenis Pekerjaan Sat
RI RT RS RSH
1 Lantai Kerja M3
Camp. 1Pc : 3Ps : 5kr 0.384 0.384 0.384 0.448
2 Fondasi Beton Bertulang M3
Setempat 1.77 1.77 1.77 2.1

Kategori Rumah
Jenis Bahan Sat
RI RT RS RSH
1 Semen Kg 656.67 656.67 656.67 779.10
2 Batu Pecah 15/20 m3 1.373 1.373 1.373 1.629
3 Pasir Beton m3 0.883 0.883 0.883 1.047
4 Besi Beton kg 204.435 204.435 204.435 242.550
5 Paku - triplek kg 2.832 2.832 2.832 3.360
6 Kawat Beton Kg 2.921 2.921 2.921 3.465
7 Dolken btg 22.13 22.13 22.13 26.25
8 Kayu Kls II M3 0.106 0.106 0.106 0.126
9 Sengon m3 0.283 0.283 0.283 0.336
10 Multipleks 120 X 240 (9 mm) lbr 2.478 2.478 2.478 2.940
11 Minyak Beton & bekisting Ltr 1.416 1.416 1.416 1.680

34 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.3.4 Pekerjaan Fondasi Tiang Kayu (Rumah Tidak Panggung)

Pekerjaan fondasi tiang kayu ini diperlukan untuk jenis tanah


dengan kondisi tanah lunak (gambut, rawa). Fondasi jenis ini
juga dapat digunakan di daerah yang tidak tersedia batu
belah atau bahan lain sebagai bahan fondasi.

GAMBAR V.3.4-1Contoh Denah Fondasi Tiang Kayu tipe


36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 35


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

LEVEL TANAH ASLI

LEVEL TANAH KERAS

GAMBAR V.3.4-2 Ilustrasi Peletakan Fondasi Tiang Kayu

Tiang Fondasi Kayu 10/10

Pasak Kayu 3/5 (Penyangga)

Batang Kayu Galam (Ø 10, panjang ±


1,5 m) disusun bersilangan

GAMBAR V.3.4-3 Perspektif Fondasi Tiang Kayu

36 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.3.4-4 Potongan Fondasi Tiang Kayu

Ketentuan Bahan
1) Kayu kelas awet IIdalam bentuk balokan, sebagai bahan
utama tiang dan tongkat yang bertumpu di tanah sebagai
pendukung bangunan rumah. Antara tiang dan tongkat
dibedakan.
2) Tiang adalah balok yang pangkalnya bertumpu dalam tanah
dengan ujungnya sampai pada dasar atap di atas bubungan.
Tongkat adalah balok yang pangkalnya bertumpu dalam tanah
dengan ujungnya sampai pada dasar lantai.
3) Tiang pancang dengan bahan material kayu dapat digunakan
sebagai tiang pancang pada tanah rawa.
4) Persyaratan dari tiang pancang tongkat kayu tersebut adalah:
bahan kayu yang dipergunakan harus cukup tua, berkualitas
baik dan tidak cacat, contohnya kayu bulian, belian, besi atau
ulin.
5) Ketentuan desain kayu sesuai dengan SNI 7973:2013, tentang
Spesifikasi Desain Konstruksi Kayu

Versi 08 Juni 2018 37


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Metode Pelaksanaan
Pelaksanaan pemancangan baru bisa dimulai setelah as-as
ditetapkan secara cermat. Berikut tahap-tahapnya:
1) Alat bantu untuk pemasangan tongkat kayu
2) Alat pancang ditempatkan sedemikian rupa sehingga as alat
pemukuljatuh pada patok titik pancang yang telah ditentukan.
3) Tiang diangkat pada titik angkat yang telah disediakan pada
setiap patok.
4) Tiang didirikan disamping driving lead dan kepala tiang
dipasang pada helmet yang telah dilapisi kayu sebagai
pelindung dan pegangan kepala tiang.
5) Ujung bawah tiang didudukkan secara cermat diatas patok
pancang yang telah ditentukan.
6) Penyetelan vertikal tiang dilakukan dengan mengatur panjang
backstay sambil diperiksa dengan waterpass sehingga
diperoleh posisi yang betul-betul vertikal. Sebelum
pemancangan dimulai, bagian bawah tiang diklem dengan
center gate pada dasar driving lead agar posisi tiang tidak
bergeser selama pemancangan, terutama untuk tiang batang
pertama.
7) Sebelumnya terlebih dahulu dipasang galam/kaca puri
penahan tanah Ø10 cm x 2 buah panjang 1 m setelah itu
setiap balok yang akan digunakan sebagai pancang dipasang
pasak 3/8 cm panjang 50 cm setinggi/sedalam tanah keras
yaitu 4 m.
8) Pemancangan dimulai dengan mengangkat dan menjatuhkan
hammer secara kontinu ke atas helmet yang terpasang diatas
kepala tiang, menggunakan pancang 10/10 cm kedalaman 4-8
m,
9) Lakukan kegiatan pemancangan yang sama pada tiang-tiang
pancang berikutnya dengan kedalaman yang sama.
10) Memasang balok 6/12 cm sebagai sloof.

38 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan

Kategori Rumah
No Jenis Pekerjaan Sat
RI RT RS RSH
Fondasi Tiang Kayu (Rumah 4,64 5,058 5,058 5,901
1 M3
Panggung)

Kategori Rumah
No Jenis Bahan Sat
RI RT RS RSH
1 Kayu 10/10cm, P= 2.5m M3 0,44 0,48 0,48 0,56

2 Kaca puri galam Ø10 cm – 3 m M3 3,96 4,32 4,32 5,04

3 Pasak kayu 3/8, P= 4m M3 0,02 0,018 0,018 0,021


Balok silang fondasi 5/10,
4 P=4m M3 0,22 0,24 0,24 0,28

5 Paku 10 cm Kg 0,75 1 1 1,25

Versi 08 Juni 2018 39


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.3.5 Pekerjaan Fondasi Tiang Kayu (Rumah Panggung)

GAMBAR V.3.5-1Contoh Denah Fondasi Tiang Kayu tipe


36/RT-RS

40 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

LEVEL TANAH ASLI

LEVEL TANAH KERAS

GAMBAR V.3.5-2 Ilustrasi Peletakan Fondasi Tiang Kayu

Tiang Fondasi Kayu 10/10

Pasak Kayu 3/5 (Penyangga)

Batang Kayu Galam (Ø 10,


panjang ± 1,5 m) disusun
bersilangan

GAMBAR V.3.5-3 Perspektif Fondasi Tiang Kayu

Versi 08 Juni 2018 41


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.3.5-4 Potongan Fondasi Tiang Kayu

Ketentuan Bahan
1) Kayu kelas awet IIdalam bentuk balokan, sebagai bahan utama tiang
dan tongkat yang bertumpu di tanah sebagai pendukung bangunan
rumah. Antara tiang dan tongkat dibedakan.
2) Tiang adalah balok yang pangkalnya bertumpu dalam tanah dengan
ujungnya sampai pada dasar atap di atas bubungan. Tongkat adalah
balok yang pangkalnya bertumpu dalam tanah dengan ujungnya
sampai pada dasar lantai.
3) Tiang pancang dengan bahan material kayu dapat digunakan sebagai
tiang pancang pada tanah rawa.
4) Persyaratan dari tiang pancang tongkat kayu tersebut adalah: bahan
kayu yang dipergunakan harus cukup tua, berkualitas baik dan tidak
cacat, contohnya kayu bulian, belian, besi atau ulin.
5) Ketentuan desain kayu sesuai dengan SNI 7973:2013, tentang
Spesifikasi Desain Konstruksi Kayu

42 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Metode Pelaksanaan
Pelaksanaan pemancangan baru bisa dimulai setelah as-as ditetapkan
secara cermat dan disetujui oleh direksi lapangan/pemberi tugas. Berikut
tahap-tahapnya:
1) Alat pancang ditempatkan sedemikian rupa sehingga as hammer jatuh
pada patok titik pancang yang telah ditentukan.
2) Tiang diangkat pada titik angkat yang telah disediakan pada setiap
patok.
3) Tiang didirikan disamping driving lead dan kepala tiang dipasang pada
helmet yang telah dilapisi kayu sebagai pelindung dan pegangan
kepala tiang.
4) Ujung bawah tiang didudukkan secara cermat diatas patok pancang
yang telah ditentukan.
5) Penyetelan vertikal tiang dilakukan dengan mengatur panjang
backstay sambil diperiksa dengan waterpass sehingga diperoleh
posisi yang betul-betul vertikal. Sebelum pemancangan dimulai,
bagian bawah tiang diklem dengan center gate pada dasar driving
lead agar posisi tiang tidak bergeser selama pemancangan, terutama
untuk tiang batang pertama.
6) Sebelumnya terlebih dahulu dipasang galam/kaca puri penahan tanah
Ø10x2 buah panjang 1 m setelah itu setiap balok yang akan
digunakan sebagai pancang dipasang pasak 3/8 panjang 50 cm
setinggi/sedalam tanah keras yaitu 4 m.
7) Pemancangan dimulai dengan mengangkat dan menjatuhkan hammer
secara kontinu ke atas helmet yang terpasang diatas kepala tiang,
menggunakan pancang 10/10 kedalaman 4-8 m.
8) Lakukan kegiatan pemancangan yang sama pada tiang-tiang pancang
berikutnya dengan kedalaman yang sama.
9) Memasang balok 6/12 sebagai sloof.
10) Memasang balok silang ukuran 5/10 dan agar tiang pancang tetap
diperoleh posisi yang betul-betul stabil dan vertikal.

Versi 08 Juni 2018 43


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No Jenis Pekerjaan Sat
RI RT RS RSH
Fondasi Tiang Kayu (Rumah 4,75 5,178 5,178 6,041
1 M3
Panggung)

Kategori Rumah
Jenis Bahan Sat
RI RT RS RSH
1 Kayu 10/10cm, P= 2.5m M3 0,55 0,6 0,6 0,7

2 Kaca puri galam Ø10 cm – 3 m M3 3,96 4,32 4,32 5,04

3 Pasak kayu 3/8, P= 4m M3 0,02 0,018 0,018 0,021

4 Balok silang fondasi 5/10, P=4m M3 0,22 0,24 0,24 0,28

5 Paku 10 cm Kg 0,75 1 1 1,25

44 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.4 PEKERJAAN RANGKA BANGUNAN/RANGKA DINDING

Rangka bangunan merupakan komponen struktural dan


pendukung berat beban vertikal dan horizontal bangunan
V.4.1 Pekerjaan Rangka Bangunan Beton Bertulang

GAMBAR V.4.1-1Contoh Denah Rangka Bangunan Beton Bertulang tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 45


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.1-3Potongan Rangka Bangunan Beton Bertulangtipe 36/RT-RS

GAMBAR V.4.1-2Detail Struktur Bangunan Beton Bertulang

46 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ring Balok 12/15

Sloof 15/20 Kolom 15/15

GAMBAR V.4.1-4 Perspektif Rangka Beton Bertulang

GAMBAR V.4.1-5 Detail Hubungan Penulangan Sloof Dengan Kolom


Pada Fondasi Batu Belah Menerus

Versi 08 Juni 2018 47


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.1-6Detail Hubungan antara Kolom dengan Ring Balok

Ketentuan Bahan
1) Persyaratan teknis pasir harus sesuai dengan SNI 6388:2015
dengan kadar lumpur maksimum 5%,
2) Semen Portland sesuai dengan SNI 2049:2015 Semen Portland.
3) Baja tulangan sesuai dengan SNI 2052:2017 Baja Tulangan Beton .
4) Baja tulangan pokok 4 Ø 10 dan sengkang Ø 8 setiap jarak 15 cm.
5) Baja tulangan untuk angkur minimum Ø 8 mm dengan fy. 280 MPa.
6) Agregat beton berukuran maksimum 1-2 cm

Metode Pelaksanaan
1) Kerangka bangunan dibuat dari beton bertulang berukuran sloof :
15 x 20 cm, kolom : 15 x 15 cm dan balok : 12 x 15 cm.
2) Pembuatan kerangka ini dilakukan bersamaan dengan pemasangan
dinding sesuai dengan bahan yang ditentukan.
3) Antara pasangan dinding dengan kolom beton bertulang harus
dipasang angkur dari besi beton Ø 8 mm dan dipasang sesuai jenis
dinding pengisi.
4) Beton yang disyaratkan dalam pekerjaan ini didapatkan dengan
campuran adukan 1 Pc : 2 pasir : 3 kerikil atau mutu beton f’c = 17
MPa
5) Pada pertemuan atau sambungan kolom dengan sloof dan kolom
dengan ring balok disediakan tulangan penyaluran minimum
sepanjang 40 cm dengan cara ditekuk sehingga rapat dan sejajar
dengan ring balok, kolom atau sloof.
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No Jenis Pekerjaan Sat
RI RT RS RSH
Sloof beton bertulang
1 M3 0.98 1.07 1.07 1.34
15/20
Kolom beton bertulang
2 M3 0.73 0.73 0.73 0.85
15/15
Ring balok beton bertulang
3 M3 0.58 0.64 0.64 0.8
12/15
Kategori Rumah
Jenis Bahan Sat
RI RT RS RSH
1 Sloof
a Semen PC m3 344.96 376.64 376.64 471.68
b Batu Pecah 15/20 m3 0.75 0.82 0.82 1.02
c Pasir Beton kg 0.51 0.56 0.56 0.70
d Besi Beton kg 133.77 146.06 146.06 182.91
e Paku - triplek kg 1.76 1.93 1.93 2.41
f Kawat Beton/Bendrat m3 1.91 2.09 2.09 2.61
g Sengon ltr 0.26 0.29 0.29 0.36
h Minyak Beton & bekisting kg 0.59 0.64 0.64 0.80

2 Kolom
a Semen PC kg 376.32 410.88 410.88 514.56
b Batu Pecah 15/20 m3 0.75 0.82 0.82 1.03
c Pasir Beton m3 0.48 0.53 0.53 0.66
d Besi Beton kg 205.80 224.70 224.70 281.40
e Paku - triplek kg 1.57 1.71 1.71 2.14
f Kawat Beton/Bendrat kg 2.94 3.21 3.21 4.02
g Kayu Kelas II m3 0.06 0.06 0.06 0.08
h Sengon m3 0.16 0.17 0.17 0.21
i Minyak Beton & bekisting ltr 0.78 0.86 0.86 1.07

3 Ring Balok
a Semen PC kg 204.160 225.280 225.280 281.600
b Batu Pecah 15/20 m3 0.443 0.489 0.489 0.611
c Pasir Beton m3 0.303 0.334 0.334 0.418
d Besi Beton kg 79.170 87.360 87.360 109.200
e Paku - triplek kg 1.044 1.152 1.152 1.440
f Kawat Beton/Bendrat kg 1.131 1.248 1.248 1.560
g Sengon m3 0.157 0.173 0.173 0.216
h Minyak Beton & bekisting ltr 0.348 0.384 0.384 0.480

Versi 08 Juni 2018 49


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.4.2 Pekerjaan Rangka Bangunan Beton Panel/Pracetak


Sistem RISHA
Rangka bangunan beton panel pracetak sistem RISHA
(Rumah Instan Sehat Sederhana) merupakan rangka
bangunan yang pencetakannya dilakukan terlebih dahulu
secara pabrikasi di workshop maupun di lapangan sesuai
dengan spesifikasi yang ditetapkan berdasarkan hasil uji
laboratorium.
Sistem pracetak selain RISHA bisa digunakan sejauh
memenuhi persyaratan standar sistem modular dan
persyaratan pokok tahan gempa.

50 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.2-1Contoh Denah Rangka Bangunan Beton Panel / Pracetak


Sistem RISHA

Versi 08 Juni 2018 51


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.2-2 Potongan Rangka Bangunan Beton Pracetak

GAMBAR V.4.2-3 Panel Struktur RISHA

52 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Beton dengan Plat baja & baut


mutu f’c = 17 MPa sebagai pengikat

Lubang angkur Ø
8mm

GAMBAR V.4.2-4 Detail Sambungan Panel RISHA

Ketentuan Bahan
1) Panel P1, P2, dan P3 dengan mutu beton f’c = 17 MPa
2) Plat baja dan baut untuk pengikat
3) Sistem pracetak lain bisa digunakan sejauh memenuhi
persyaratan standar sistem modular dan persyaratan pokok
tahan gempa.

Metode Pelaksanaan
1) Kerangka bangunan dibuat dari panel pracetak beton bertulang
a. ukuran panel P1 = 120 x 10 x 30 cm
b. ukuran panel P2 = 120 x 10 x 20 cm
c. ukuran panel P3 (simpul) = 30 x 30 x 30 cm
2) Pembuatan kerangka ini dilakukan terpisah dengan pemasangan
dinding.
3) Pemasangan kerangka rumah dengan cara sambungan baut dan
plat baja antara panel beton (knock down).
4) Pemasangan dimulai dari simpul terhadap fondasi dengan
pengecangan baut angkur yang telah disiapkan.
5) Kemudian dilakukan pemasangan sloof pracetak yang
dihubungkan dengan kolom pracetak dengan pengecangan baut.

Versi 08 Juni 2018 53


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

6) Selanjutnya pemasangan balok ring diatas kolom sehingga satu


bagian dengan lain (balok-kolom) menjadi rangka/open frame.
7) Antara pasangan dinding pengisi dengan kolom beton bertulang
harus dipasang angkur.
8) Metoda pelaksanaan secara detail dapat melihat pedoman
pembuatan panel dan perakitan RISHA

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No Kebutuhan Bahan Sat.
RI RT RS RSH
1 Panel Struktur P1 Bh 80 80 80 100
2 Panel Struktur P2 Bh 32 32 32 40
3 Panel Struktur P3 / Simpul Bh 32 32 32 40

54 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.4.3 Pekerjaan Rangka Bangunan Kayu (Rumah Tidak


Panggung)

Rangka bangunan kayu merupakan komponen struktural dari


bangunan rumah yang terbuat dari kayu yang berfungsi untuk
mendukung berat beban vertikal dan horizontal bangunan.

GAMBAR V.4.3-1Contoh Denah Rangka Bangunan Kayu (Rumah


Tidak Panggung) tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 55


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.3-3 Potongan Rangka Bangunan Kayu (Rumah Tidak Panggung)

Detail 1

GAMBAR V.4.3-2 Perspektif Rangka Bangunan Kayu

56 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.3-4 Detail 1 Sekur Atas

Ketentuan Bahan
1) Kayu yang dipakai harus kayu kelas II sesuai dengan SNI 03-
6839-2002, yang berkualitas baik, tua, kering dan tidak bercacat
pecah serta tidak terdapat kayu mudanya (spint).
2) Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan rangka
bangunan maksimum 20 % pada saat pemasangan.
3) Selama pelaksanaan, mutu dan kekeringan kayu harus dijaga
dengan menyimpan ditempat kering, terlindung dari hujan dan
panas.
4) Ukuran Kayu sesuai dengan SNI 03-2445-1991. Kayu yang
belum dikerjakan harus mempunyai ukuran minimum sesuai
dengan persyaratan, kecuali diperkenankan sedikit perbedaan
yang disebabkan penggergajian. Kayu yang dikerjakan harus
dibuat hingga tercapai bentuk serta besar sesuai dengan gambar-
gambar.

Metode Pelaksanaan
1) Siapkan kayu yang lurus dengan ukuran sesuai dengan ketentuan,
untuk konstruksi kolom, balok, sloof dan lainnya.
2) Untuk komponen kolom tidak diperbolehkan ada sambungan,
sedangkan untuk balok dan sloof diperbolehkan ada sambungan
pada titik 1/3 (sepertiga) jarak bentang.
3) Pertemuan pada kolom dan balok dibuat lubang dan pen sesuai
dengan gambar V.4.3-4 dan diperkuat dengan balok penguat
silang.

Versi 08 Juni 2018 57


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

4) Sambungan fondasi batu belah dengan tiang/kolom menggunakan


sambungan dengan perkuatan baja plat strip tebal 3 mm dan baut
yang ditanam pada fondasi sedalam 25 cm
5) Sambungan tiang/kolom dengan balok sloof menggunakan paku
dan diperkuat dengan balok penguat silang (sekur)
6) Sambungan tiang/kolom dengan balok lintel menggunakan
sambungan alur lidah dan diperkuat dengan paku
7) Sambungan tiang/kolom dengan ring balok menggunakan paku
dan diperkuat dengan balok penguat silang (sekur)

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Rangka Kayu M3 0,72 0.76 0.76 0,8

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
1 Kayu 10/10 btg 13 15 15 17
2 Kayu 5/10 btg 13 18 18 25
3 Kayu 5/7 btg 7 8 8 9
4 Paku 10 cm kg 4 5 5 6
5 Paku 7 cm kg 0.75 1 1 1,25
6 Pelat angkur 40x5 cm, t=3mm bh 28 32 32 40

58 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.4.4 Pekerjaan Rangka Bangunan Kayu (Rumah Panggung)

GAMBAR V.4.3-1Contoh Denah Rangka Bangunan Kayu


(Panggung)

Versi 08 Juni 2018 59


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.4-2 Potongan Rangka Bangunan Kayu Panggung

GAMBAR V.4.4-3 Perspektif Rangka Kayu Panggung

60 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.4.4-4 Detail 1 Sekur Atas

Ring balok 5/10

Sekur 5/10
Dipasang berdiri

Kolom /rangka
pokok bangunan
10/10

Sekur 5/10
Dipasang berdiri

GAMBAR V.4.4-5 Detail Pengaku Rangka Kayu

Versi 08 Juni 2018 61


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Kolom utama 10/10, kayu


kelas II

Balok loteng 5/10, kayu


kelas II

Balok induk 6/12,


kayu kelas II
Balokkerangka utama
bangunan 5/10, kayu
kelas II Klam dari papan
1/10cm – 30 cm

GAMBAR V.4.4-7 Detail Rangka Kayu Panggung

Lantai
papan
Balok anak
5/10

Tiang fondasi 1.00 m


10/10
Muka Tanah

Pasak kayu 3/5 1,50 m

Kayu Galam  10 cm

GAMBAR V.4.4-6 Hubungan Fondasi Tiang Kayu dengan Rangka Bangunan


Kayu

62 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Kayu yang dipakai harus kayu kelas II sesuai dengan SNI 03-
6839-2002, yang berkualitas baik, tua, kering dan tidak bercacat
pecah serta tidak terdapat kayu mudanya (spint).
2) Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan rangka
bangunan maksimum 20 % pada saat pemasangan.
3) Selama pelaksanaan, mutu dan kekeringan kayu harus dijaga
dengan menyimpan ditempat kering, terlindung dari hujan dan
panas.
4) Ukuran Kayu sesuai dengan SNI 03-2445-1991. Kayu yang
belum dikerjakan harus mempunyai ukuran minimum sesuai
dengan persyaratan, kecuali diperkenankan sedikit perbedaan
yang disebabkan penggergajian. Kayu yang dikerjakan harus
dibuat hingga tercapai bentuk serta besar sesuai dengan
gambar-gambar.

Metode Pelaksanaan
1) Siapkan kayu yang lurus dengan ukuran sesuai dengan
ketentuan, untuk konstruksi kolom, balok, sloof dan lainnya.
2) Untuk komponen kolom tidak diperbolehkan ada sambungan,
sedangkan untuk balok dan sloof diperbolehkan ada sambungan
pada titik 1/3 (sepertiga) jarak bentang.
3) Sambungan tiang/kolom dengan balok sloof menggunakan paku
dan diperkuat dengan balok penguat silang (sekur)
4) Sambungan tiang/kolom dengan balok lintel menggunakan
sambungan alur lidah dan diperkuat dengan paku
5) Sambungan tiang/kolom dengan ring balok menggunakan paku
dan diperkuat dengan balok penguat silang (sekur)

Versi 08 Juni 2018 63


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Rangka Kayu M3 0,72 0.76 0.76 0,8

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RIT RT RS RSH
1 Kayu 10/10 btg 13 15 15 17
2 Kayu 5/10 btg 13 18 18 25
3 Kayu 5/7 btg 7 8 8 9
4 Paku 10 cm kg 4 5 5 6
5 Paku 7 cm kg 0.75 1 1 1,25
6 Pelat angkur 40x5 cm, t=3mm bh 28 32 32 40

64 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.5 PEKERJAAN DINDING BANGUNAN

Dinding adalah bagian penutup sisi samping atau penyekat


rumah, ruang, bilik dan sebagainya. Dinding berfungsi untuk
memisahkan satu ruang dengan ruang lainnya. Dinding
terbagi dua yaitu dinding eksterior dan interior. Material
dinding bervariasi mulai dari bata merah, bata ringan,
conblock dan papan kayu.

V.5.1 Pekerjaan Dinding (Eksterior dan Interior)


Dinding eksterior adalah penutup bangunan yang
bersinggungan dengan luar bangunan, sedangkan dinding
interior merupakan elemen pembentuk atau pemisah
ruangan dalam rumah. Material dinding bervariasi mulai dari
bata merah, conblock, bata ringan dan papan kayu.

Versi 08 Juni 2018 65


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.1-1Contoh Denah Pasangan Dinding Bata Merah tipe 36/RT-


RS
V.5.1.1 Pekerjaan Dinding Pasangan Bata Merah

66 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.1-3 Ilustrasi Pemasangan Dinding Bata Merah

GAMBAR V.5.1-3 Ilustrasi Pemasangan Dinding Bata Merah & Contoh


Dimensi Bata Merah

Versi 08 Juni 2018 67


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Angkur setiap 6lapis


batamenggunakan besi beton
min. Ø 8

Angkur min.40cm

GAMBAR V.5.1-4 Isometri Pasangan Dinding Bata Merah, Tampak Muka Pasangan
Bata Merah dan Detail Pemasangan Angkur

68 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Batu bata sesuai dengan SNI 15-2094-2000 Bata Merah Pejal
untuk pasangan Dinding.
2) Semen Portland harus sesuai dengan SNI 7064:2014 Semen
Portland Komposit atau SNI 0302:2014 Semen Portland Pozolan.
3) Plesteran dan acian sesuai dengan SNI 6882:2014 Spesifikasi
mortar untuk pekerjaan pasangan.
4) Peralatan yang digunakan sesuai dengan SNI 03-6862-2002,
Spesifikasi peralatan, pemasangan dinding bata dan plesteran.
5) Pasangan bata merah, plesteran dan acian dapat menggunakan
campuran semen portland dan pasir atau menggunakan produk
mortar instan.

Metode Pelaksanaan
1) Pasang profil kayu/besi untuk acuan pada kedua sisi pasangan
bata merah yang akan dipasang,
2) Cek ketegakan profil acuan dengan pendulum (unting-unting),
3) Bata yang akan dipasang harus direndam dalam air bersih (tidak
mengandung asam alkali) sampai jenuh,
4) Mulailah memasang bata tersebut dan nat (batas bata satu
dengan yang lain) jangan sampai segaris, buatlah zig zag,
5) Setiap 6 lapis bata merah dipasang angkur Ø 8 mm ke kolom
dengan panjang minimum 40 cm,
6) Pemasangan bata sebaiknya berhenti ketika bata sudah setinggi
maksimum 1,5 m. dan kuncilah dengan pengecoran kolom
praktis,
7) Setiap pasangan bata merah dengan luas ≥ 9 m 2 harus diberi
kolom ukuran 15 x 15 cm dengan baja tulangan utama 4 Ø 10,
sengkang Ø 8 jarak 15 cm,
8) Plesteran dilaksanakan sesuai standar spesifikasi dengan bahan
yang digunakan sesuai dengan petunjuk dan ketentuan bahan,
9) Campuran mortar yang dimaksud adalah campuran dalam
volume, cara pembuatannya menggunakan mixer selama 3 menit
atau diaduk secara manual hingga diperoleh campuran yang
merata dan memenuhi persyaratan sebagai berikut :
a. Untuk bidang kedap air, pasangan dinding yang berhubungan
dengan udara luar, dan di bawah permukaan tanah sampai
ketinggian 30 cm dari permukaan lantai dan 150 cm dari
permukaan lantai toilet dan daerah basah lainnya dipakai
adukan 1 pc : 3 pasir.
b. Untuk bidang lainnya digunakan campuran 1 pc : 5 pasir.

Versi 08 Juni 2018 69


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

c. Acian menggunakan campuran semen dan air dan dapat


ditambahkan bahan filler dengan perbandingan1 pc : 1 filler :
air secukupnya sampai mendapatkan campuran yang
homogen dan plastis.
d. Acian dapat dikerjakan sesudah plesteran berumur 7 hari,
untuk adukan plesteran finishing boleh ditambahkan dengan
bahan additive untuk meningkatkan kemudahan pengerjaan.
e. Semua jenis aduk perekat tersebut di atas harus disiapkan
sedemikian rupa sehingga selalu dalam keadaan baik dan
belum mengeras. Diusahakan agar jarak waktu pencampuran
aduk perekat tersebut dengan pemasangannya tidak melebihi
30 menit terutama untuk adukan kedap air.
10) Pekerjaan plesteran dinding hanya diperkenankan setelah
selesai pemasangan instalasi pipa listrik dan plambing untuk
seluruh bangunan.
11) Untuk Beton sebelum diplester permukaannya harus dibersihkan
dari sisa-sisa bekisting dan kemudian diketrek (scrath) terlebih
dahulu dan semua lubang-lubang bekas pengikat bekisting harus
tertutup aduk plester.
12) Untuk bidang pasangan dinding batu bata dan beton bertulang
yang akan difinish dengan cat dipakai plesteran halus (acian di
atas permukaan plesteran).
13) Semua bidang yang akan menerima bahan (finishing) pada
permukaannya diberi alur-alur garis horizontal atau diketrek
(scrath) untuk memberi ikatan yang lebih baik terhadap bahan
finishingnya.
14) Pasangan kepala plesteran dibuat pada jarak 1 m, dipasang
tegak dan menggunakan keping-keping plywood setebal 9 mm
untuk patokan keratan bidang.
15) Ketebalan plesteran harus mencapai ketebalan permukaan
dinding/kolom yang dinyatakan dalam gambar, atau sesuai peil-
peil yang diminta gambar. Tebal plesteran maksimum 2,5 cm,
jika ketebalan melebihi 2,5 cm harus diberi kawat ayam untuk
membantu dan memperkuat daya lekat dari plesterannya pada
bagian pekerjaan.
16) Untuk setiap permukaan bahan yang berbeda jenisnya yang
bertemu dalam satu bidang datar, harus diberi nat (tali air)
dengan ukuran lebar 0,7 cm dalamnya 0,5 cm, kecuali bila ada
petunjuk lain di dalam gambar.
17) Untuk permukaan yang datar, harus mempunyai toleransi
lengkung atau cembung bidang tidak melebihi 5 mm untuk setiap

70 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

jarak 2 m.
18) Kelembaban plesteran harus dijaga sehingga pengeringan
berlangsung wajar tidak terlalu tiba-tiba, dengan membasahi
permukaan plesteran setiap kali terlihat kering dan melindungi
dari terik panas matahari langsung dengan bahan-bahan penutup
yang bisa mencegah penguapan air secara cepat.
19) Jika terjadi keretakan sebagai akibat pengeringan yang tidak
baik, plesteran harus dibongkar kembali dan diperbaiki.
20) Selama 7 (tujuh) hari setelah pengacian selesai, harus selalu
disiram dengan air, sampai jenuh sekurang-kurangnya 2 kali
setiap hari.
21) Tidak dibenarkan pekerjaan finishing permukaan dilakukan
sebelum plesteran berumur 2 (dua) minggu.
22) Setiap ujung pasangan bata merah yang berhubungan dengan
bukaan untuk kusen aluminium dan kusen PVC harus diratakan
dengan plester dan di aci.

No. Jenis Pekerjaan Sat. RIT RT RS RSH


1 Dinding Bata Merah M2 63.4 81,77 81,77 113,35

No. Jenis Bahan Sat. RI RT RS RSH


1 Bata Merah bh 8876.00 10809.40 10809.40 13721.40
2 Semen Portland kg 1407.48 1714.06 1714.06 2205.92
3 Pasir pasang m3 6.34 7.72 7.72 9.91
4 Angkur dia 8mm kg 17.75 21.62 21.62 26.18
Semen portland
5 kg 395.62 481.79 481.79 593.50
(plesteran)
Pasir pasang
6 m3 1.52 1.85 1.85 2.43
(plesteran)
Semen Portland
7 kg 206.05 250.93 250.93 329.91
(acian)

Versi 08 Juni 2018 71


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.5.1.2 Pekerjaan Dinding Pasangan Bata Beton Berlubang


(Conblock)

GAMBAR V.5.1-5Contoh Denah Pasangan Dinding Conblocktipe 36/RT-


RS

72 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.1-6Ilustrasi Pemasangan Dinding Conblock

GAMBAR V.5.1-7Ilustrasi Pemasangan Dinding Conblock& Contoh


Dimensi Conblock

Versi 08 Juni 2018 73


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Angkurbagian atas min. Ø 8 mm jarak 120 cm

Angkur setiap 50-60 cm


atau setara 3 lapis
menggunakan besi
beton min. Ø 8 mm

CONBLOCK
Angkur min. 40 cm

CONBLOCK

GAMBAR V.5.1-8 Isometri Pasangan Dinding Conblock, Tampak Muka Pasangan


Conblock dan Detail Pemasangan Angkur

74 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Conblock sesuai dengan SNI 03-0349-1989 Bata beton untuk
pasangan dinding.
2) Semen Portland harus sesuai dengan SNI 7064:2014 Semen
Portland Komposit atau SNI 0302:2014 Semen Portland Pozolan.
3) Plesteran dan acian sesuai dengan SNI 6882:2014 Spesifikasi
mortar untuk pekerjaan pasangan.
4) Peralatan yang digunakan sesuai dengan SNI 03-6862-2002
Spesifikasi peralatan pemasangan dinding bata dan plesteran
5) Pasangan conblock, plesteran dan acian dapat menggunakan
campuran semen portland dan pasir atau menggunakan produk
mortar instan.

Metode Pelaksanaan
1) Pasang profil kayu / besi untuk acuan pada kedua sisi pasangan
conblock yang akan dipasang,
2) Cek ketegakan profil acuan dengan pendulum (unting-unting),
3) Pemasangan conblock dibuat zig zag, (lapisan conblock satu
dengan yang lain jangan sampai segaris vertikal,
4) Untuk lapis pertama dan kedua, conblock di pasang dengan
menghadap ke atas dan lubang di isi penuh dengan mortar,
untuk lapis ketiga dan selanjutnya conblock menghadap ke
bawah dan lubang tidak perlu di isi dengan spesi.
5) Setiap ketinggian 50-60 cm atau setara 3 lapis conblock
dipasang angkur ke kolom minimum sepanjang 40 cm dengan
minimum Ø 8 mm.
6) Pemasangan conblock sebaiknya berhenti ketika conblock sudah
setinggi maksimum 1,5 m. dan kuncilah dengan pengecoran
kolom praktis, untuk menjaga penurunan yang tidak sama dari
pasangan dinding tersebut, dalam hal terdapat pasangan dinding
conblock yang cukup panjang, yang dirasakan tidak mungkin
terjangkau pada sekali pemasangan, maka ujung pasangan
harus dibuat bertangga.
7) Pasangan conblock harus dilaksanakan oleh tukang batu yang
berpengalaman. Semua conblock yang akan dipasang harus
dibasahi sebelumnya. Conblock yang patah tidak boleh dipasang
pada bidang lurus.
8) Semua nat antar conblock harus memiliki ketebalan yang
seragam antara 1,0 - 1,5 cm.
9) Pekerjaan yang telah selesai dipasang harus terus dibasahi
selama 7 (tujuh) hari sejak penyelesaiannya.

Versi 08 Juni 2018 75


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

10) Bidang permukaan dari pasangan conblock harus benar-benar


vertikal dan harus diperiksa pada setiap jarak tertentu dengan
menggunakan besi lot.
11) Setiap pasangan conblock dengan luas ≥ 9 m2 harus diberi kolom
ukuran 15 x 15 cm dengan baja tulangan utama 4 Ø 10,
sengkang Ø 8 jarak 15 cm.
12) Setiap ujung pasangan conblock yang berhubungan dengan
bukaan untuk kusen aluminium dan kusen PVC harus diratakan
dengan plester dan di aci.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RIT RT RS RSH
1 Dinding Conblock M2 63.4 77.21 77.21 113,35

No. Jenis Bahan Sat. RIT RT RS RSH


1 Conblock bh 792.50 965.13 965.13 1416.88
2 Semen Portland kg 1922.29 2341.01 2341.01 3436.77
3 Pasir pasang m3 46.16 56.21 56.21 82.52
4 Angkur dia 8mm kg 17.75 21.62 21.62 31.7
Semen portland
5 kg 395.62 481.79 481.79 707.31
(plesteran)
Pasir pasang
6 m3 1.52 1.85 1.85 2.7
(plesteran)
Semen Portland
7 kg 206.05 250.93 250.93 368.38
(acian)

76 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.5.1.3 Pekerjaan Dinding Pasangan Bata Ringan

GAMBAR V.5.1-9Contoh Denah Pasangan Dinding Bata Ringan tipe


36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 77


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.1-10 Ilustrasi Pemasangan Dinding Bata Ringan

GAMBAR V.5.1-11 Ilustrasi Pemasangan Dinding Bata Ringan & Contoh


Dimensi Bata Ringan

78 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Angkurbagian atas min. Ø 8 mm jarak 120 cm

Angkur setiap 50-60 cm atau setara


3lapis menggunakan besi beton
min. Ø 8 mm

Angkur min. 40 cm

GAMBAR V.5.1-12 Isometri Pasangan Dinding Bata Ringan, Tampak Muka Pasangan
Bata Ringan dan Detail Pemasangan Angkur

Versi 08 Juni 2018 79


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Bata ringan (Blok beton ringan bergelembung udara) dengan
berat jenis maksimum 1,0 dengan kekuatan minimum 20 kg/cm2
2) Agregat halus (pasir) sesuai dengan SNI 8321:2016 Spesifikasi
agregat beton (ASTM C33/C33M-13, IDT)
3) Semen Portland harus sesuai dengan SNI 7064:2014 Semen
Portland Komposit atau SNI 0302:2014 Semen Portland Pozolan.
4) Peralatan yang digunakan sesuai dengan SNI 03-6862-2002,
Spesifikasi peralatan, pemasangan dinding bata dan plesteran.
5) Pasangan bata ringan, plesteran dan acian dapat menggunakan
campuran semen portland dan pasir atau menggunakan produk
mortar siap pakai (instan).

Metode Pelaksanaan
1) Pasangan bata ringan menggunakan mortar campuran pasir dan
semen portland dengan ketebalan 5 – 8 mm dengan pasir lolos
saringan 2,0 mm atau dapat menggunakan mortar siap pakai
(instan) dengan ketebalan sesuai spesifikasi produk,
2) Pemasangan dinding bata ringan dilakukan bertahap, setiap
tahap terdiri maksimum 6 - 8 lapis setiap harinya, diikuti dengan
cor kolom praktis.
3) Setelah bata ringan terpasang dengan mortar, nat/siar-siar harus
dibersihkan dengan sapu lidi dan kemudian disiram air.
4) Untuk dinding luar yang akan diplester, pasangan bata ringan
harus dibasahi terlebih dahulu dan nat telah dibersihkan.
5) Setelah pekerjaan plesteran selesai tidak diperkenankan untuk
langsung di aci atau dipasang keramik, harus di tunggu minimum
2 hari.
6) Setelah kelembaban air keluar dalam dinding/berkeringat kering,
dapat dilakukan pekerjaan atau pemasangan keramik dinding.
7) Setiap pasangan bata ringan dengan luas ≥ 9 m2 harus diberi
kolom ukuran 15 x 15 cm dengan baja tulangan utama 4 Ø 10,
sengkang Ø 8 jarak 15 cm.
8) Pembuatan lubang pada pasangan untuk perancah/steiger sama
sekali tidak diperkenankan.
9) Pembuatan lubang pada pasangan bata ringan yang
berhubungan dengan setiap bagian pekerjaan beton (kolom)
harus diberi penguat angkur besi beton Ø 8 mm jarak 60 cm,
yang terlebih dahulu ditanam dengan baik pada bagian pekerjaan
beton dan bagian yang ditanam dalam pasangan bata ringan
sekurang-kurangnya 40 cm.

80 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

10) Bata ringan yang patah lebih dari 2 bagian tidak boleh digunakan.
11) Plesteran dilaksanakan sesuai standar spesifikasi dari bahan
yang digunakan sesuai dengan petunjuk dan ketentuan bahan.
12) Campuran mortar yang dimaksud adalah campuran dalam
volume, cara pengadukannya menggunakan mixer selama 3
menit dan memenuhi persyaratan sebagai berikut :
i. Untuk bidang kedap air, pasangan dinding yang berhubungan
dengan udara luar, dan di bawah permukaan tanah sampai
ketinggian 30 cm dari permukaan lantai dan 150 cm dari
permukaan lantai toilet dan daerah basah lainnya dipakai
adukan 1 pc : 3 pasir.
ii. Untuk bidang lainnya diperlukan plesteran campuran 1 pc : 5
pasir.
iii. Acian menggunakan campuran semen dan air dan dapat
ditambahkan bahan filler dengan perbandingan1 pc : 1 filler :
air secukupnya sampai mendapatkan campuran yang homogen
dan plastis.
iv. Acian dapat dikerjakan sesudah plesteran berumur 7 hari,
untuk adukan plesteran finishing boleh ditambahkan dengan
bahan additive untuk meningkatkan kemudahan pengerjaan.
v. Semua jenis aduk perekat tersebut di atas harus disiapkan
sedemikian rupa sehingga selalu dalam keadaan baik dan
belum mengeras. Diusahakan agar jarak waktu pencampuran
aduk perekat tersebut dengan pemasangannya tidak melebihi
30 menit terutama untuk adukan kedap air.
13) Pekerjaan plesteran dinding hanya diperkenankan setelah selesai
pemasangan instalasi pipa listrik dan plambing untuk seluruh
bangunan.
14) Untuk beton sebelum diplester permukaannya harus dibersihkan
dari sisa-sisa bekisting dan kemudian diketrek (scrath) terlebih
dahulu dan semua lubang-lubang bekas pengikat bekisting harus
tertutup aduk plester.
15) Untuk bidang pasangan dinding yang akan di cat harus
dihaluskan dengan acian.
16) Semua bidang yang akan di finishing pada permukaannya diberi
alur-alur garis horizontal atau diketrek untuk memberi ikatan yang
lebih baik terhadap bahan finishing-nya.
17) Pasangan kepala plesteran dibuat pada jarak 1 m, dipasang
tegak dan menggunakan potongan plywood dengan ukuran 5 x 5
cm, tebal 9 mm untuk patokan kerataan bidang.
18) Kelembaban plesteran harus dijaga sehingga pengeringan

Versi 08 Juni 2018 81


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

berlangsung wajar tidak terlalu tiba-tiba, dengan membasahi


permukaan plesteran setiap kali terlihat kering dan terlindung dari
terik panas matahari langsung dengan bahan-bahan penutup
yang bisa mencegah penguapan air secara cepat.
19) Jika terjadi keretakan sebagai akibat pengeringan yang tidak
baik, plesteran / acian harus dibongkar kembali dan diperbaiki.
20) Selama 7 (tujuh) hari setelah pengacian selesai dinding harus
selalu disiram dengan air, sampai jenuh sekurang-kurangnya 2
kali setiap hari.
21) Tidak dibenarkan pekerjaan finishing permukaan dilakukan
sebelum plesteran berumur lebih dari 2 (dua) minggu.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RIT RT RS RSH
1 Dinding Bata Ringan M2 63.4 77.21 77.21 113.35

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RIT RT RS RSH
1 Bata Ringan bh 532.56 648.56 648.56 952.14
2 Mortar kg 3.99 4.86 4.86 7,13
3 Angkur dia 8mm kg 17.75 21.62 21.62 31.73
4 Semen Portland (acian) kg 4.95 6.02 6.02 8.84

82 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.5.1.4 Pekerjaan Dinding Papan Kayu

GAMBAR V.5.1-13Contoh Denah Pasangan Dinding Papan Kayu tipe 36/RT-


RS

Versi 08 Juni 2018 83


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.1-15 Potongan Bangunan Dinding Papan Kayu

GAMBAR V.5.1-14 Tampak Muka Pasangan Dinding


Papan Kayu

84 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Kayu
Kolom
Kayu 5/7

Papan 2/20

Kayu 5/7

Sloof

Kayu 5/7
Papan 2/20

Kayu 5/7

Sloof

GAMBAR V.5.1-16 Isometri Pasangan Dinding Kayu dan Detail

Ketentuan Bahan
1) Kayu yang digunakan baik untuk papan dan balok adalah kayu
kelas kuat dan awet II.
2) Kayu yang dipakai harus kayu kelas II sesuai dengan SNI 03-
6839-2002, yang berkualitas baik, tua, kering dan tidak bercacat
pecah serta tidak terdapat kayu mudanya (spint).
3) Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan rangka
bangunan maksimum 20 % pada saat pemasangan.

Versi 08 Juni 2018 85


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

4) Ukuran Kayu sesuai dengan SNI 03-2445-1991. Kayu yang belum


dikerjakan harus mempunyai ukuran minimum sesuai dengan
persyaratan, kecuali diperkenankan sedikit perbedaan yang
disebabkan penggergajian. Kayu yang dikerjakan harus dibuat
hingga tercapai bentuk serta besar sesuai dengan gambar-
gambar.

Metode Pelaksanaan
1) Untuk dinding papan harus dipasang pada kerangka yang
kokoh dengan ukuran 5/7 dan jarak tiang rangka maksimum
100 cm. Bila digunakan kayu berukuran 5/10, jarak tiang rangka
maksimum 150 cm,
2) Papan yang digunakan dengan ketebalan minimum 2 cm
setelah diserut dan sambungan dibuat alur lidah atau
sambungan lainnya yang menjamin kerapatan,
3) Kerangka dinding kayu yang menempel pada rangka struktur kayu
harus diperkuat dengan paku panjang minimum 12 cm.
4) Kerangka dinding kayu yang menempel pada rangka struktur
beton harus diperkuat dengan ramset Ø 10.
5) Pada setiap titik pertemuan antara papan dengan rangka
digunakan penguat dengan paku minimum 2 buah.

Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Dinding papan M3 4.72 6.67 6.67 10.82

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RIT RT RS RSH
1 Papan Kayu kelas II bh 93 108 108 213
2 Paku 7 cm kg 5.90 8.34 8.34 13.52

86 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.5.2 Pekerjaan Dinding Partisi (Interior)

Pekerjaan dinding interior adalah dinding partisi untuk bagian


dalam bangunan. Bahan dinding partisi terdiri atas tiga macam
yaitu kayu lapis, papan semen dan gipsum. Dinding partisi adalah
dinding non-struktural dan umumnya dapat dibongkar pasang.
V.5.2.1 Pekerjaan Dinding Partisi Kayu Lapis

GAMBAR V.5.2-1Contoh Denah Pasangan Dinding Partisi Kayu Lapis


tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 87


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.2-3 Potongan Dinding Partisi Kayu Lapis

GAMBAR V.5.2-2 Perspektif Dinding Partisi Kayu Lapis


88 Versi 08 Juni 2018
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Kayu yang digunakan baik untuk papan dan balok adalah kayu
kelas kuat dan awet II.
2) Kayu yang dipakai harus kayu kelas II sesuai dengan SNI 03-
6839-2002, yang berkualitas baik, tua, kering dan tidak bercacat
pecah serta tidak terdapat kayu mudanya (spint)
3) Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan rangka
bangunan maksimum 20 % pada saat pemasangan.
4) Selama pelaksanaan, mutu dan kekeringan kayu harus dijaga
dengan menyimpan ditempat kering, terlindung dari hujan dan
panas, terutama kayu kusen dan rangka pintu yang telah selesai
dibentuk.
5) Ukuran Kayu sesuai dengan SNI 03-2445-1991. Kayu yang belum
dikerjakan harus mempunyai ukuran minimum sesuai dengan
persyaratan, kecuali diperkenankan sedikit perbedaan yang
disebabkan penggergajian. Kayu yang dikerjakan harus dibuat
hingga tercapai bentuk serta besar sesuai dengan gambar-
gambar.

Metode Pelaksanaan
1) Siapkan kayu sebagai rangka ukuran 5/7 dengan jarak 120 x 60
cm (jarak atas dan samping)
2) Gunakan kayu lapis sebagai dinding interior dengan tebal
minimum 6 mm.
3) Kerangka dinding yang menempel pada rangka struktur kayu
harus diperkuat dengan paku panjang minimum 12 cm.
4) Kerangka dinding yang menempel pada rangka struktur beton
harus diperkuat dengan ramset Ø 10.
5) Bentuk rangka kayu disesuaikan dengan desain serta ukuran
dinding kayu lapis (partisi) yang telah ditentukan.
6) Pemasangan kayu lapis dengan kerangka kayu menggunakan
paku 3 cm dengan jarak tepi 20 cm dan jarak tengah 40 cm.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
2
1 Dinding Partisi Kayu Lapis M 4.72 6.67 6.67 10.82

Versi 08 Juni 2018 89


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RIT RT RS RSH
1 Kayu Lapis lbr 10 10 10 14
2 Kayu 5/7 M3 0,17 0,17 0,17 0,27
3 Paku 7cm Kg 5.90 8.34 8.34 13.5

90 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.5.2.2 Pekerjaan Dinding Partisi Papan Semen


(GRC/Calsium Sillicate Board)

GAMBAR V.5.2-4Contoh Denah Dinding Partisi Papan Semen tipe 36/RT-


RS

Versi 08 Juni 2018 91


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.2-5 Potongan Dinding Partisi Papan Semen

92 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.2-6 Detail Pekerjaan Dinding Partisi Papan Semen

Versi 08 Juni 2018 93


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Bahan dinding bisa menggunakan Calcium Silicate Board atau
Glassfiber Reinforced Cement (GRC) tebal 4 mm, ukuran 240 x
120 cm.
2) Rangka menggunakan hollowatau kayu.
3) Rangka hollow 40x40 dan 20x40.
4) Bahan Rangka Kayu
a. Kayu yang digunakan baik untuk papan dan balok adalah
kayu kelas kuat dan awet II.
b. Kayu yang dipakai harus kayu kelas II sesuai dengan SNI 03-
6839-2002, yang berkualitas baik, tua, kering dan tidak
bercacat pecah serta tidak terdapat kayu mudanya (spint).
c. Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan rangka
bangunan maksimum 20 % pada saat pemasangan.
d. Selama pelaksanaan, mutu dan kekeringan kayu harus dijaga
dengan menyimpan ditempat kering, terlindung dari hujan dan
panas, terutama kayu kusen dan rangka pintu yang telah
selesai dibentuk.
e. Ukuran Kayu sesuai dengan SNI 03-2445-1991. Kayu yang
belum dikerjakan harus mempunyai ukuran minimum sesuai
dengan persyaratan, kecuali diperkenankan sedikit perbedaan
yang disebabkan penggergajian. Kayu yang dikerjakan harus
dibuat hingga tercapai bentuk serta besar sesuai dengan
gambar-gambar.
5) Aksesoris
a. Angkur, sekrup, pelat, baut jika ada harus di galvanis.
b. Untuk rangka induk/pokok angkur dipakai galvanized steel
plate ketebalan 2 mm.
c. Bahan pelengkap lain harus sesuai persyaratan, dan sesuai
dengan ukuran panel dan material rangka panel yang
dipasang.

Metode Pelaksanaan
1) Penyediaan bahan Calcium Silicate Board atau GRC dan
konstruksi rangka, penyiapan tempat serta pemasangan.
2) Pemasangan Rangka Kayu
a. Siapkan kayu sebagai rangka ukuran 5/7 dengan jarak 120 x
60 cm (jarak atas dan samping)
b. Kerangka dinding yang menempel pada rangka struktur kayu
harus diperkuat dengan paku panjang minimum 12 cm.
c. Kerangka dinding yang menempel pada rangka struktur

94 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

beton harus diperkuat dengan ramset Ø 10.


d. Bentuk rangka kayu disesuaikan dengan desain serta ukuran
dinding papan semen (partisi) yang telah ditentukan.
e. Pemasangan papan semen dengan kerangka kayu
menggunakan paku sekrup 3 cm dengan jarak tepi 20 cm dan
jarak tengah 40 cm.
3) Pemasangan Rangka Hollow
a. Rangka partisi dibuat dari rangka metal galvanis, 40 x 40 mm
sebagai rangka pokok dan diberi perkuatan 2 rangka pada
bidang-bidang bukaan untuk pintu atau jendela. Modul rangka
120 x 60 cm. Tebal dinding partisi adalah 50 mm.
b. Semua rangka harus terpasang siku, tegak, rata sesuai peil
dalam gambar dan lurus (tidak melebihi batas toleransi)
kemiringan yang diizinkan dari masing-masing bahan yang
digunakan.
4) Pemasangan Lembaran Papan Semen
a. Pemasangan lembaran papan semen ukuran 240 x 120 cm
tebal 4 mm dipasangkan pada konstruksi rangka hollow atau
kayu pada ke-2 sisinya, kemudian di finishing.
b. Dalam pemasangan harusterjamin kekuatannya dengan
memperhatikan kerapihan terutama untuk bidang dan
sambungan antar papan, tidak boleh ada lubang-lubang atau
cacat.

No. Jenis Pekerjaan Sat. RI RT RS RSH


1 Dinding Partisi GRC M2 4.72 6.67 6.67 10.82

No. Jenis Bahan Sat. RIT RT RS RSH


1 Papan Semen lbr 10 10 10 14
2 Kayu 5/7 M3 0,17 0,17 0,17 0,27
3 Paku 7cm Kg 5.90 8.34 8.34 13.5

Versi 08 Juni 2018 95


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.5.2.3 Pekerjaan Dinding Partisi Gipsum

GAMBAR V.5.2-7Contoh Denah Pasangan Dinding Partisi Gipsum tipe


36/RT-RS

96 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.2-8 Potongan Dinding Partisi Gipsum

Versi 08 Juni 2018 97


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.5.2-10 Detail Pekerjaan Dinding Partisi Gipsum

98 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Papan Gipsum sesuai dengan SNI 03-6384-2000 Spesifikasi
Panel atau papan gipsum.
2) Rangka menggunakan hollow, kayu atau baja ringan.
3) Penutup dinding menggunakan papan gipsum 9 mm finish
compound.
4) Bahan rangka partisi baja ringan :
a. Dari aluminium framing system.
b. Ukuran / lebar 10 cm, bentuk sesuai gambar kerja.
c. Tebal bahan minimum 0,7 mm.
d. Nilai batas deformasi yang diizinkan 2 mm.
e. Bahan yang diproses pabrikan harus diseleksi terlebih dahulu
dengan seksama sesuai bentuk toleransi, ukuran, ketebalan,
kesikuan, kelengkungan dan perwarnaan yang disyaratkan.
f. Persyaratan bahan yang digunakan harus memenuhi
ketentuan-ketentuan dari pabrik yang bersangkutan.
5) Bahan rangka partisi kayu
a. Kayu yang digunakan baik untuk papan dan balok adalah
kayu kelas kuat dan awet II.
b. Kayu yang dipakai harus kayu kelas II sesuai dengan SNI 03-
6839-2002, yang berkualitas baik, tua, kering dan tidak
bercacat pecah serta tidak terdapat kayu mudanya (spint).
c. Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan rangka
bangunan maksimum 20 % pada saat pemasangan.
d. Selama pelaksanaan, mutu dan kekeringan kayu harus dijaga
dengan menyimpan ditempat kering, terlindung dari hujan dan
panas, terutama kayu kusen dan rangka pintu yang telah
selesai dibentuk.
e. Ukuran Kayu sesuai dengan SNI 03-2445-1991. Kayu yang
belum dikerjakan harus mempunyai ukuran minimum sesuai
dengan persyaratan, kecuali diperkenankan sedikit perbedaan
yang disebabkan penggergajian. Kayu yang dikerjakan harus
dibuat hingga tercapai bentuk serta besar sesuai dengan
gambar-gambar.
6) Bahan rangka partisi hollow
a. Rangka hollow 40x40 dan 20x40.
b. Aksesoris
c. Angkur, sekrup, pelat, baut jika ada harus di galvanis.
d. Untuk rangka induk/pokok angkur dipakai galvanized steel
plate ketebalan 2 mm.
e. Bahan pelengkap lain harus sesuai persyaratan, dan sesuai

Versi 08 Juni 2018 99


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

dengan ukuran panel dan material rangka panel yang


dipasang.
7) Bahan finishing
Finishing papan gipsum adalah berupa Cat Emulsi (Acrylic
Emultion Paint / AEP) atau Wallpaper

Metode Pelaksanaan
1) Penyediaan bahan papan gipsum 9 mm dan konstruksi rangka,
penyiapan tempat serta pemasangan.
2) Rangka Baja Ringan
a. Rangka partisi baja ringan dibuat dari rangka metal galvanis,
Stud 75 mm dan Runner 76 mm sebagai rangka pokok dan
diberi perkuatan 2 rangka pada bidang-bidang bukaan untuk
pintu dan jendela. Modul rangka 60 x 120 cm. Tebal dinding
partisi adalah 93 mm.
3) Rangka Kayu
a. Rangka kayu ukuran 5/7 dengan jarak 120 x 60 cm (jarak atas
dan samping)
b. Kerangka dinding yang menempel pada rangka struktur kayu
harus diperkuat dengan paku panjang minimum 12 cm.
c. Kerangka dinding yang menempel pada rangka struktur
beton harus diperkuat dengan ramset Ø 10.
4) Rangka Hollow
a. Rangka partisi dibuat dari rangka metal galvanis, 40 x 40 mm
sebagai rangka pokok dan diberi perkuatan 2 rangka pada
bidang-bidang bukaan untuk pintu. Modul rangka 120 x 60 cm.
Tebal dinding partisi adalah 58 mm.
b. Semua rangka harus terpasang siku, tegak, rata sesuai peil
dalam gambar dan lurus (tidak melebihi batas toleransi)
kemiringan yang diizinkan dari masing-masing bahan yang
digunakan.
5) Pemasangan Papan Partisi
a. Pemasangan lembaran papan gipsum ukuran 240 x 120 cm
tebal 9 mm dipasangkan pada konstruksi rangka hollow,kayu
atau baja ringan pada ke-2 sisinya, kemudian di finishing.
b. Dalam pemasangan harusterjamin kekuatannya dengan
memperhatikan kerapihan terutama untuk bidang dan
sambungan antar papan, tidak boleh ada lubang-lubang atau
cacat.

100 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Dinding Partisi Gipsum M2 4.72 6.67 6.67 10.82

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
1 Gipsum lbr 10 10 10 14
2 Kayu 5/7 M3 0,17 0,17 0,17 0,27
3 Paku 7cm Kg 5.90 8.34 8.34 13.5

Versi 08 Juni 2018 101


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.6 PEKERJAAN KUSEN PINTU DAN JENDELA

Kusen pintu dan jendela berfungsi menjadi tempat peletakan daun


pintu dan jendela dan berada pada konstruksi dinding. Pintu dan
jendela adalah penghubung antar ruang dan sirkulasi.
V.6.1 Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela Kayu

GAMBAR V.5.2-1Contoh Denah Penempatan Kusen Pintu dan Jendela Kayu tipe
36/RT-RS

102 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.6.1-2Contoh Detail Kusen Pintu Kayu

GAMBAR V.6.1-3Contoh Detail Kusen Jendela Kayu

Versi 08 Juni 2018 103


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.6.1-4Contoh Detail Kusen Pintu-Jendela Kayu

GAMBAR V.6.1-5Contoh Perspektif Kusen


Pintu-Jendela Kayu
104 Versi 08 Juni 2018
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Kayu dengan kuat kelas II sesuai dengan SNI 03-6839-2002
tentang Spesifikasi Kayu Awet untuk Perumahan dan Gedung
dengan ukuran kayu sesuai dengan SNI 03-0675-1989 dan SNI
03-2445-1991.
2) Dihindarkan adanya cacat-cacat kayu antara lain yang berupa
putih kayu, pecah-pecah, mata kayu, melintang basah dan lapuk.
3) Kayu yang belum dikerjakan harus mempunyai ukuran minimum
sesuai dengan persyaratan, kecuali diperkenankan sedikit
perbedaan yang disebabkan penggergajian. Kayu yang
dikerjakan harus dibuat hingga tercapai bentuk serta besar
sesuai dengan gambar-gambar.
4) Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan kusen
maksimum 14 % pada saat pemasangan.
5) Perancang harus sudah menentukan besaran pintu yang akan
digunakan untuk kebutuhan bukaan setiap ruangan. Beberapa
varian yang dapat digunakan yaitu: kusen pintu jendela terpisah
atau kusen pintu jendela bersatu.
6) Lubang angin dibutuhkan untuk menjadi jalan masuk udara segar
dan keluarnya udara kotor khususnya ketika pintu dan jendela
ditutup. Varian tipe penyediaan lubang angin dapat menyatu atau
terpisah dengan jendela dan pintu. Bentuk varian lubang angin
yang terpisah dapat berupa lubang ukuran 15 x 15 cm yang
diberi penutup ram atau kawat nyamuk, dapat pula berupa roster.

Metode Pelaksanaan
1) Rangka kusen kayu yang akan dipasang harus diperhalus, dan
diukur kerataannya.
2) Pemasangan kusen pada dinding harus diperkuat dengan angkur
besi beton Ø 8, angkur ini dipasang pada setiap jarak 60 cm
dengan panjang 20 cm dan ditekuk.
3) Semua kusen pintu dan jendela harus dilabur dengan cat meni,
dan bila ada cacat kayu harus ditutup dengan dempul serta
dihaluskan.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RI RT RS RSH
1 Kusen Pintu ( P1) Unit 2 2 2 4
2 Kusen Pintu (P2) Unit 1 1 1 1
3 Kusen Jendela (J1) Unit 2 2 2 3
4 Kusen Pintu dan Jendela (PJ1) Unit - 1 1 1

Versi 08 Juni 2018 105


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

5 Kusen Pintu dan Jendela (PJ2) Unit 2 1 1 1


6 Kusen Bouvenli (BV1) Unit 1 1 1 1

106 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.6.2 Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela Aluminium

GAMBAR V.6.1-1Contoh Denah Penempatan Kusen Pintu dan


Jendela Aluminium tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 107


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.6.2-3Contoh Detail Kusen Pintu Aluminium

GAMBAR V.6.2-2 Contoh Detail Kusen Jendela


Aluminium

108 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.6.2-5Contoh Detail Kusen Pintu-Jendela Aluminium

GAMBAR V.6.2-4Contoh Perspektif Kusen


Pintu-Jendela Aluminium

Versi 08 Juni 2018 109


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) SNI 03-0573-1989 : Syarat umum jendela aluminium panduan
2) SNI 07-0417-1989 : Syarat mutu panduan aluminium ekstrusi
3) SNI 07-0603-1989 : Produksi aluminium ekstrusi untuk arsitektur
4) Aluminium dengan kuat lentur = 140 kg/cm2, lebar profil 10 cm
dan 7 cm dengan ketebalan profil 1,0 mm
5) Persyaratan bahan yang digunakan harus memenuhi uraian dan
syarat-syarat dari pekerjaan aluminium serta memenuhi
ketentuan-ketentuan dari pabrik yang bersangkutan.
6) Perancang harus sudah menentukan besaran pintu yang akan
digunakan untuk kebutuhan bukaan setiap ruangan. Beberapa
varian yang dapat digunakan yaitu: kusen pintu jendela terpisah
atau kusen pintu jendela bersatu.
7) Lubang angin dibutuhkan untuk menjadi jalan masuk udara segar
dan keluarnya udara kotor khususnya ketika pintu dan jendela
ditutup. Varian tipe penyediaan lubang angin dapat menyatu atau
terpisah dengan jendela dan pintu. Bentuk varian lubang angin
yang terpisah dapat berupa lubang ukuran 15 x 15 cm yang
diberi penutup ram atau kawat nyamuk, dapat pula berupa roster.
8) Aksesoris: Sekrup dari bahan yang tidak mudah berkarat
danditanam rata dengan permukaan, weather strip dari vinyl,
pengikat alat penggantung yang dihubungkan dengan aluminium
harus ditutup caulking dan sealent, angkur-angkur untuk
rangka/kusen aluminium terbuat dari plat baja tebal 2-3 mm.
9) Bahan finishing: untuk permukaan kusen jendela dan pintu yang
bersentuhan dengan bahan alkaline seperti beton, aduk atau
plester dan bahan lainnya harus diberi lapisan finish dari laquer
yang jernih atau anti corrosive treatment dengan insulating
varnish seperti asphaltic varnish atau bahan insulasi lainnya.

Metode Pelaksanaan
1) Untuk menahan beban pintu, dipasang 2 engsel, satu di bagian
atas, dan satu dibagian bawah
2) Jarak antar engsel diatur sedemikian rupa sehingga dapat
menahan beban daun pintu.
3) Penarik pintu (door pull) dipasang 80-100 cm (as) dari
permukaan lantai.
4) Pemasangan slot kunci, handle dan backplate harus rapi, lurus
dan sesuai dengan posisinya.
5) Pengelasan harus rapi untuk memperoleh kualitas dan bentuk
yang sesuai dengan gambar.

110 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

6) Penyekrupan harus dipasang tidak terlihat dari luar dengan


sekrup anti karat/stainless steel, sedemikian rupa sehingga
hairline dari tiap sambungan harus kedap air.
7) Toleransi pemasangan kusen aluminium disatu sisi dinding
adalah 10-25 mm yang kemudian diisi dengan beton
ringan/grout.
8) Sekeliling tepi kusen yang terlihat terbatas dengan dinding agar
diberi sealent supaya kedap air dan kedap suara.
9) Tepi bawah ambang kusen eksterior agar dilengkapi flashing
untuk penahan air hujan.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RIT RT RS RSH
1 Kusen Pintu ( P1) Unit 2 2 2 4
2 Kusen Pintu (P2) Unit 1 1 1 1
3 Kusen Jendela (J1) Unit 2 2 2 3
4 Kusen Pintu dan Jendela (PJ1) Unit - 1 1 1
5 Kusen Pintu dan Jendela (PJ2) Unit 2 1 1 1
6 Kusen Bouvenli (BV1) Unit 1 1 1 1

Versi 08 Juni 2018 111


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.6.3 Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela PVC

GAMBAR V.6.2-1Contoh Denah Penempatan Kusen Pintu dan


Jendela PVC tipe 36/RT-RS

112 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.6.3-2Contoh Detail Kusen Pintu PVC

GAMBAR V.6.3-3Contoh Detail Kusen Jendela PVC

Versi 08 Juni 2018 113


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.6.3-5Contoh Detail Kusen Pintu-Jendela PVC

GAMBAR V.6.3-4Contoh Perspektif Kusen


Pintu-Jendela PVC
114 Versi 08 Juni 2018
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Bahan rangka : Pintu PVC yang berkualitas tinggi, sesuai standar
pabrik pembuat.
2) Perekat dan bahan khusus untuk PVC tahan air.
3) Pintu panel super vinyl dipasang pada pintu masuk toilet.
4) Perancang harus sudah menentukan besaran pintu yang akan
digunakan untuk kebutuhan bukaan setiap ruangan. Beberapa
varian yang dapat digunakan yaitu: kusen pintu jendela terpisah
atau kusen pintu jendela bersatu.
5) Lubang angin dibutuhkan untuk menjadi jalan masuk udara segar
dan keluarnya udara kotor khususnya ketika pintu dan jendela
ditutup. Varian tipe penyediaan lubang angin dapat menyatu atau
terpisah dengan jendela dan pintu. Bentuk varian lubang angin yang
terpisah dapat berupa lubang ukuran 15 x 15 cm yang diberi
penutup ram atau kawat nyamuk, dapat pula berupa roster.

Metode Pelaksanaan
1) Pemasangan Kusen PVC
a. Untuk menahan beban pintu, dipasang 2 engsel, satu di bagian
atas, dan satu dibagian bawah
b. Pemasangan engsel harus diperkuat dengan potongan balok
kayu di bagian dalam rangka kusen supaya tidak mudah lepas.
c. Penarik pintu dipasang 80 – 100 cm dari permukaan lantai.
d. Pemasangan kunci harus rapi, lurus dan sesuai dengan posisi.
e. Daun pintu setelah dipasang harus rata dan semua peralatan
dapat berfungsi dengan baik dan sempurna.
f. Kusen pintu PVC dipasang dengan menggunakan sekrup tahan
karat &fischer.
g. Untuk mencegah keretakan antara kusen dengan dinding, siarnya
dapat diisi dengan material elastis seperti sealant.
2) Pemasangan Daun Pintu & Jendela PVC
a. Daun-daun pintu panel dibuat dengan bingkai aluminium 3x7,5
cm-3x10 cm, sedangkan panelnya dibuat kayu lapis 3 mm luar
dalam.
b. Daun-daun jendela kaca dibuat dengan bingkai 3x7,5 cm,
pengisinya dengan kaca bening tebal 3 mm.
c. Tiap daun pintu dilengkapi dengan 2 buah engsel dan 1 kunci
tanam.
d. Tiap daun jendela yang dibuka dilengkapi dengan 2 buah engsel,
1 gerendel.

Versi 08 Juni 2018 115


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

e. Daun pintu setelah dipasang harus rata, tidak bergelombang dan


semua peralatan dapat berfungsi dengan baik dan sempurna.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RI RT RS RSH
1 Kusen Pintu ( P1) Unit 2 2 2 4
2 Kusen Pintu (P2) Unit 1 1 1 1
3 Kusen Jendela (J1) Unit 2 2 2 3
4 Kusen Pintu dan Jendela (PJ1) Unit - 1 1 1
5 Kusen Pintu dan Jendela (PJ2) Unit 2 1 1 1
6 Kusen Bouvenli (BV1) Unit 1 1 1 1

116 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.6.4 Pekerjaan Kusen Pintu dan Jendela Beton/Pracetak

GAMBAR V.6.3-1Contoh Denah Penempatan Kusen Pintu dan


Jendela Beton tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 117


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.6.4-2Contoh Detail Kusen Pintu Beton

GAMBAR V.6.4-3Contoh Detail Kusen Jendela


Beton

118 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.6.4-5Contoh Detail Kusen Pintu-Jendela


Beton

GAMBAR V.6.4-4Contoh Perspektif


Kusen Pintu-Jendela Beton

Versi 08 Juni 2018 119


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Mutu beton yang digunakan untuk profil kusen dalam pekerjaan
ini disyaratkan f’c = 20 MPa dalam umur 28 hari.
2) Baja tulangan pokok untuk kusen 2 - Ø 8 mm.
3) Baja tulangan sengkang untuk kusen Ø 6 mm dipasang pada
jarak maksimum 30 cm.
4) Baja tulangan untuk angkur Ø 8 mm.
5) Perancang harus sudah menentukan besaran pintu yang akan
digunakan untuk kebutuhan bukaan setiap ruangan. Beberapa
varian yang dapat digunakan yaitu: kusen pintu jendela terpisah
atau kusen pintu jendela bersatu.
6) Lubang angin dibutuhkan untuk menjadi jalan masuk udara segar
dan keluarnya udara kotor khususnya ketika pintu dan jendela
ditutup. Varian tipe penyediaan lubang angin dapat menyatu atau
terpisah dengan jendela dan pintu. Bentuk varian lubang angin
yang terpisah dapat berupa lubang ukuran 15 x 15 cm yang
diberi penutup ram atau kawat nyamuk, dapat pula berupa roster.

Metode Pelaksanaan
1) Antara kusen dan dinding dipasang angkur dari besi beton Ø 8
mm, pada jarak 60 cm dengan kedalaman 20 cm.
2) Langkah Pemasangan Kusen
a. Rangka kusen beton yang akan dipasang harus diperiksa,
cacat, kesikuan dan kerataannya.
b. Pemasangan kusen beton sesaat sebelum pemasangan
dinding dan diberi perkuatan dengan perancah pada posisi
yang tepat, tegak dan siku.
c. Bila terjadi cacat dan kurang sempurna pada permukaan
kusen beton maka lakukan perbaikan dengan cara diaci
dengan saus semen.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RIT RT RS RSH
1 Kusen Pintu ( P1) Unit 2 2 2 4
2 Kusen Pintu (P2) Unit 1 1 1 1
3 Kusen Jendela (J1) Unit 2 2 2 3
4 Kusen Pintu dan Jendela (PJ1) Unit - 1 1 1
5 Kusen Pintu dan Jendela (PJ2) Unit 2 1 1 1
6 Kusen Bouvenli (BV1) Unit 1 1 1 1

120 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.7 PEKERJAAN DAUN PINTU DAN JENDELA

V.7.1 Pekerjaan Daun Pintu dan Jendela Kayu

GAMBAR V.6.4-1Contoh Denah Penempatan Daun Pintu dan


Jendela Kayu tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 121


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.7.1-2 Contoh Detail Pintu Kayu

GAMBAR V.7.1-3Contoh Detail Jendela Kayu

122 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.7.1-5Contoh Detail Pintu-Jendela Kayu

GAMBAR V.7.1-4Contoh Perspektif


Kusen Pintu-Jendela Kayu

Versi 08 Juni 2018 123


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Kayu untuk rangka daun pintu dan panel harus memenuhi kelas
kuat III sesuai SNI 03–0675–1989 dan SNI 03-2445-1991.
2) Dihindarkan adanya cacat-cacat kayu antara lain yang berupa putih
kayu, pecah-pecah, mata kayu, melintang basah dan lapuk.
3) Bidang Panel dan Pintu :
a. Bahan yang digunakan untuk penutup daun pintu adalah kayu
lapis dengan tebal minimum 4 mm, berkualitas baik dan bidang
permukaan rata dan seragam.
b. Bahan yang digunakan untuk panel daun pintu adalah papan
kayu dengan tebal minimum 3 cm, berkualitas baik dan bidang
permukaan rata dan seragam.
c. Semua pengikat berupa paku, sekrup, lem kayu dan lain-
lainnya harus berkualitas baik.

Metode Pelaksanaan
1) Daun pintu dan/atau panel dibuat dengan rangka 3 x 10 cm,
sedangkan panelnya digunakan kayu lapis 4 mm pada dua sisi.
2) Daun jendela kaca dibuat dengan rangka 3 x 10 cm, pengisinya
dengan kaca lembaran tebal 3 mm.
3) Tiap daun pintu rangka kayu lapis dilengkapi dengan 2 buah engsel
dan 1 kunci tanam, sedangkan untuk daun pintu panel dilengkapi
dengan 3 buah engsel dan 1 kunci tanam.
4) Tiap daun jendela yang dibuka dilengkapi dengan 2 buah engsel, 1
gerendel.
5) Jarak antar engsel diatur sedemikian rupa sehingga mampu
menahan beban daun pintu.
6) Penarik pintu (door pull) dipasang 80-100 cm (pada as rumah
kunci) dari permukaan lantai.
7) Pemasangan kunci harus rapi, lurus dan sesuai dengan posisi.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RI RT RS RSH
1 Daun Pintu ( P1) Unit 2 2 2 3
2 Daun Pintu (P2) Unit 1 1 1 1
3 Daun Jendela (J1) Unit 2 2 2 3
4 Daun Pintu dan Jendela (PJ1) Unit - 1 1 1
5 Daun Pintu dan Jendela (PJ2) Unit 2 1 1 1

124 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.7.2 Pekerjaan Daun Pintu dan Jendela Aluminium

GAMBAR V.7.1-1Contoh Denah Penempatan Daun Pintu dan


Jendela Aluminium tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 125


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.7.2-2 Contoh DetailPintu Aluminium

GAMBAR V.7.2-3 Contoh Detail Jendela Aluminium

126 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.7.2-5Contoh Detail Pintu-Jendela Kayu

GAMBAR V.7.2-4Contoh Potongan Perspektif Detail Daun Pintu &


Jendela Aluminium

Versi 08 Juni 2018 127


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.7.2-6Contoh Perspektif Daun Pintu & Jendela


Aluminium

Ketentuan Bahan
1) SNI 03-0573-1989 : Syarat umum jendela aluminium panduan
2) SNI 07-0417-1989 : Syarat mutu panduan aluminium ekstrusi
3) Persyaratan bahan yang digunakan harus memenuhi uraian dan
syarat-syarat dari pekerjaan aluminium serta memenuhi ketentuan-
ketentuan dari pabrik yang bersangkutan.
4) Aksesoris: Sekrup dari bahan yang tidak mudah berkarat
danditanam rata dengan permukaan, weather strip dari vinyl,
pengikat alat penggantung yang dihubungkan dengan aluminium
harus ditutup caulking dan sealant.
5) Bahan finishing: untuk permukaan kusen jendela dan pintu yang
bersentuhan dengan bahan alkaline seperti beton, aduk atau
plester dan bahan lainnya harus diberi lapisan finish dari laquer
yang jernih atau anti corrosive treatment dengan insulating varnish
seperti asphaltic varnish atau bahan insulasi lainnya.

128 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Metode Pelaksanaan
1) Daun pintu dibuat dengan bingkai aluminium 3 x 7.5 cm,
sedangkan panelnya digunakan lembaran aluminium tebal 0,7 mm
pada dua sisi.
2) Daun jendela kaca dibuat dengan bingkai 3 x 7.5 cm, pengisinya
dengan kaca lembaran tebal 3 mm.
3) Tiap daun pintu dilengkapi dengan 2 buah engsel dan 1 kunci
tanam.
4) Tiap daun jendela yang dibuka dilengkapi dengan 2 buah engsel, 1
gerendel.
5) Jarak antar engsel diatur sedemikian rupa sehingga mampu
menahan beban daun pintu.
6) Penarik pintu (door pull) dipasang 80-100 cm (pada as rumah
kunci) dari permukaan lantai.
7) Pemasangan kunci harus rapi, lurus dan sesuai dengan posisi.
8) Semua rangka baik untuk jendela dan pintu dikerjakan secara
fabrikasi dengan teliti sesuai dengan ukuran dan kondisi lapangan.
9) Angkur-angkur untuk rangka/kusen aluminium digunakan ramset Ø
8 dan ditempatkan pada interval 600 mm.
10) Sekeliling tepi kusen yang terlihat terbatas dengan dinding agar
diberi sealant supaya kedap air dan kedap suara.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RIT RT RS RSH
1 Daun Pintu ( P1) Unit 2 2 2 3
2 Daun Pintu (P2) Unit 1 1 1 1
3 Daun Jendela (J1) Unit 2 2 2 3
4 Daun Pintu dan Jendela (PJ1) Unit - 1 1 1
5 Daun Pintu dan Jendela (PJ2) Unit 2 1 1 1

Versi 08 Juni 2018 129


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.8 PEKERJAAN RANGKA ATAP KUDA-KUDA

Rangka atap adalah rangka bangunan yang posisinya berada di


bagian atas bangunan. Struktur rangka salah satunya adalah
rangka atap kuda-kuda dan berada tepat diatas ring balok.

V.8.1 Pekerjaan Rangka Atap Kayu

GAMBAR V.8.1-1Contoh Denah Rangka Atap / Kuda-kuda


Kayu tipe 36/RT-RS

130 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.8.1-2 Detail Rangka Atap Kayu

GAMBAR V.8.1-3 Perspektif Rangka Atap Kayu

Versi 08 Juni 2018 131


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.8.1-4 Detail Pertemuan antara Ikatan Angin dengan


Ampig

132 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Kayu yang dipakai harus kayu kelas II sesuai dengan SNI 03-6839-
2002, yang berkualitas baik, tua, kering dan tidak bercacat pecah
serta tidak terdapat kayu mudanya (spint).
2) Semua kayu harus kering tanpa mata kayu, sisi-sisi yang berkerut,
lubang-lubang dan tanpa cacat-cacat serta telah dikeringkan.
3) Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan rangka atap
maksimum 25 % pada saat pemasangan.
4) Selama pelaksanaan, mutu dan kekeringan kayu harus dijaga
dengan menyimpan ditempat kering, terlindung dari hujan dan
panas.
5) Ukuran Kayu sesuai dengan SNI 03-2445-1991. Kayu yang belum
dikerjakan harus mempunyai ukuran minimum sesuai dengan
persyaratan. Kayu yang dikerjakan harus dibuat hingga tercapai
sesuai bentuk serta ukuran yang ditentukan.

Metode Pelaksanaan
1) Bangunan dengan bingkai ampig dari beton bertulang
a. Kuda-kuda harus dibentuk sesuai dengan kemiringan dan jenis
bahan penutup atap.
b. Kuda-kuda diletakkan tepat diatas kolom rangka di tengah
bentang bangunan.
c. Sisi kiri dan kanan bangunan dibuat bingkai ampig dari beton
bertulang sekaligus berfungsi sebagai rangka kuda-kuda.
d. Bingkai ampig harus terikat kuat/menyatu pada rangka bangunan
dengan meneruskan penulangan dari kolom bangunan.
e. Balok ikatan angin antar kuda-kuda menggunakan balok
berukuran 5/7

2) Bangunan dengan bingkai ampig dari kayu


a. Kuda-kuda harus dibentuk sesuai dengan kemiringan dan jenis
bahan penutup atap.
b. Kuda-kuda diletakkan tepat diatas kolom rangka bangunan pada
3 titik/lokasi (kiri, tengah dan kanan bangunan).
c. Rangka kuda-kuda harus terikat kuat pada rangka bangunan
dengan menggunakan angkur yang ditanam pada kolom
bangunan.
d. Balok ikatan angin antar kuda-kuda menggunakan balok
berukuran 5/7
3) Sambungan pada gording diatur sedemikian rupa, sehingga berada
tepat di atas kaki kuda-kuda.

Versi 08 Juni 2018 133


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

4) Penempatan sambungan pada kuda-kuda harus dibuat bersilangan


seperti diperlihatkan pada gambar.
5) Tipe sambungan yang digunakan adalah tipe sambungan kait miring
dengan panjang sambungan minimum 2 ½ tinggi balok.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Rangka Kuda-kuda Kayu M2 54.00 54 54 72
2 Ampig : Balok Beton M3 0.12 0.12 0.12 0.166

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
A Ampig Beton
1 balok kayu m3 0.127 0.127 0.127 0.166
2 Besi strip tebal 5mm kg 1.905 1.905 1.905 2.49
3 Paku 12 cm kg 0.7112 0.7112 0.7112 0.9296
4 Balok kayu gording m3 0.18 0.18 0.18 0.237
5 Besi strip tebal 5mm kg 2.7 2.7 2.7 3.555
6 Paku 12 cm kg 0.54 0.54 0.54 0.711
7 Kaso-kaso 5 x 7cm m3 0.51 0.51 0.51 0.557
8 Reng (3 x 4) cm m3 0.22 0.22 0.22 0.292
9 Paku 5 dan 10 cm kg 0.1275 0.1275 0.1275 0.13925
10 Semen PC kg 42.240 42.240 42.240 58.432
11 Batu Pecah 15/20 m3 0.092 0.092 0.092 0.127
12 Pasir Beton m3 0.063 0.063 0.063 0.087
13 Besi Beton kg 16.380 16.380 16.380 22.659
14 Paku - triplek kg 0.216 0.216 0.216 0.299
15 Kawat Beton/Bendrat kg 0.234 0.234 0.234 0.324
16 Sengon m3 0.032 0.032 0.032 0.045
17 Minyak Beton & bekisting ltr 0.072 0.072 0.072 0.100

B Ampig kayu
1 balok kayu m3 0.38 0.38 0.38
2 Besi strip tebal 5mm kg 5.72 5.72 5.72
3 Paku 12 cm kg 2.13 2.13 2.13
4 Balok kayu gording m3 0.18 0.18 0.18
5 Besi strip tebal 5mm kg 2.7 2.7 2.7
6 Paku 12 cm kg 0.54 0.54 0.54
7 Kaso-kaso 5 x 7cm m3 0.51 0.51 0.51
8 Reng (3 x 4) cm m3 0.22 0.22 0.22
9 Paku 5 dan 10 cm kg 0.128 0.128 0.128

134 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.8.2 Pekerjaan Rangka Atap Baja Ringan

GAMBAR V.8.1-1Contoh Denah Rangka Atap Baja Ringan tipe


36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 135


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.8.2-2 Detail Rangka Atap Baja Ringan

GAMBAR V.8.2-3 Perspektif Rangka Atap Baja Ringan

136 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Baja ringan sesuai dengan SNI 8399:2017 Profil rangka baja
ringan.
2) Baja ringan profil C 100.50.0,7 dengan lipatan.
3) Untuk pengikat antar struktur baja ringan sesuai dengan SNI
7971:2103 struktur baja canai dingin

Metode Pelaksanaan
1) Rangkai kuda-kuda sesuai dengan bentuk atap dan data/gambar
teknis.
2) Letakkan kuda-kuda diatas ring balok dengan jarak maksimum
1,0 m atau sesuai dengan beban penutup atap, plafon dan beban
khusus lainnya.
3) Rangka kuda-kuda harus terikat kuat pada rangka bangunan
dengan menggunakan angkur/ramset yang ditanam pada ring
balok.
4) Pemasangan batang-batang profil (pelengkap) sesuai dengan
desain.
5) Setelah proses tersebut di atas selesai, aksesoris yang
diperlukan, sebagai contoh pelat diafragma pada sistem truss,
ditentukan sesuai dengan desain dan pemasangannya langsung
dikerjakan.
6) Setiap sambungan digunakan paku sekrup sebanyak minimum 3
buah.
7) Menggunakan bahan penutup atap dengan bobot yang ringan
seperti seng gelombang, genteng metal, zincalume, bitumen dan
bahan ringan lainnya.
8) Antar rangka kuda-kuda dipasang batang ikatan angin (pengaku
diagonal).
9) Pemasangan nok, talang dan listplank.

Versi 08 Juni 2018 137


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Kuda-kuda Baja Ringan M2 54.00 54 54 72

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
A Ampig Beton
1 Main truss C 100.50.0,7 m1 95.50 95.50 95.50 125.50
2 reng ts.40.055 m1 147.42 147.42 147.42 196.56
3 bracing plat kbr 25mm, tbl 1mm m1 28.62 28.62 28.62 38.16
4 Paku Skrup bh 540.00 540.00 540.00 720.00
5 dynabolt bh 108.00 108.00 108.00 144.00

B Tanpa Ampig Beton


1 Main truss C 100.50.0,7 m1 105.50 105.50 105.50 135.50
2 reng ts.40.055 m1 147.42 147.42 147.42 196.56
3 bracing plat kbr 25mm, tbl 1mm m1 28.62 28.62 28.62 38.16
4 Paku Skrup bh 580.00 580.00 580.00 760.00
5 dynabolt bh 108.00 108.00 108.00 144.00

138 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.9 PEKERJAAN PENUTUP ATAP

Penutup atap merupakan bagian paling atas pada bangunan dan


menutup rangka atap. Penutup atap berfungsi untuk melindungi
bangunan dari air hujan dan sinar matahari.
V.9.1 Pekerjaan Atap Genteng Keramik

GAMBAR V.9.1-1Contoh Denah Rencana Atap Genteng


Keramik tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 139


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.9.1-2Contoh Dimensi Atap Genteng Tanah Liat/Keramik

GAMBAR V.9.1-3 Ilustrasi Pemasangan Genteng Keramik

140 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Sesuai dengan SNI 03-2095-1998 Genteng keramik.

Metode Pelaksanaan
1) Tipe genteng keramik sesuai dengan ketersediaan daerah
setempat.
2) Kemiringan atap minimum 30º.
3) Kerangka penutup atap berupa gording, kaso-kaso dan reng dari
kayu.
4) Jarak antara reng kayu sesuai dengan panjang efektif genteng
yang digunakan.
5) Pemasangan genteng dilakukan dari posisi terendah ke atas.
6) Pada posisi teratas dipasang bubungan dengan perekat
adukan/mortar.

Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
Penutup Atap Genteng Tanah
1 M2 44 53 53 73
Liat
2 Bubung Genteng Tanah Liat M1 6 6 6 12

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
1 Genteng Tanah Liat Bh 1637 2137 2137 2637
2 Genteng Bubung Bh 30 30 30 60
3 Semen PC Kg 240 240 240 240
4 Pasir Pasang M3 0,90 0,90 0,90 0,90

Versi 08 Juni 2018 141


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.9.2 Pekerjaan Atap Genteng Beton

GAMBAR V.9.2-1Contoh Denah Rencana Atap Genteng


Beton tipe 36/RT-RS

142 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.9.2-2Contoh Dimensi Atap Genteng Beton

GAMBAR V.9.2-3 Perspektif Pemasangan Genteng Beton

Versi 08 Juni 2018 143


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Sesuai dengan SNI 0096:2007 Genteng beton.

Metode Pelaksanaan
1) Tipe genteng beton sesuai dengan ketersediaan daerah setempat.
2) Kemiringan atap minimum 30º.
3) Kerangka penutup atap berupa gording, kaso-kaso dan reng dari
kayu.
4) Jarak antara reng kayu sesuai dengan panjang efektif genteng
yang digunakan.
5) Pemasangan genteng dilakukan dari posisi terendah ke atas.
6) Pada posisi teratas dipasang bubungan dengan perekat
adukan/mortar.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RI RT RS RSH
1 Penutup Atap Genteng Beton M2 54 54 54 72
2 Nok Genteng Beton M1 6 6 6 12

No. Jenis Bahan Sat. RI RT RS RSH


1 genteng keramik bh 1080 1080 1080 1440
2 30 30
Nok Genteng Beton bh 30 60
3 Semen Portland kg 48 48 48 104
4 Pasir pasang m3 0.192 0.192 0.192 0.416

144 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.9.3 Pekerjaan Atap Seng Gelombang

GAMBAR V.9.2-1Contoh Denah Rencana Atap Seng


Gelombang tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 145


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.9.3-2Contoh Dimensi Atap Seng Gelombang

GAMBAR V.9.3-3 Ilustrasi Pemasangan Atap Seng Gelombang

146 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Bahan seng gelombang sesuai dengan SNI 8305:2016 Baja
lembaran dan gulungan lapis paduan aluminium-seng (Bj.L-AS),
dengan tebal minimum 0,3 mm.

Metode Pelaksanaan
1) Ukuran seng gelombang sesuai dengan ketersediaan daerah
setempat
2) Kemiringan atap minimum 15º.
3) Tipe lembaran seng bergelombang adalah Tipe-B (gelombang
sedang) dengan tinggi gelombang 30-45 mm.
4) Kerangka penutup atap berupa gording dari kayu atau baja ringan.
5) Jarak antara gording disesuaikan dengan ukuran lembaran seng
gelombang dan dipasang pada setiap ujung dan tengah bentang,
sehingga panjang overlap seng gelombang minimum 10 cm.
6) Teknik pemasangan sesuai dengan petunjuk dari produsen.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Penutup atap seng gelombang M2 54 54 54 72
2 Nok seng gelombang M1 6 6 6 13

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
1 seng gelombang lbr 24 24 24 30

2 Paku seng kg 6.48 6.48 6.48 8.64

3 Nok seng gelombang M1 6 6 6 13

Versi 08 Juni 2018 147


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.9.4 Pekerjaan Atap Genteng Metal

GAMBAR V.9.4-1Contoh Denah Rencana Atap Genteng


Metal tipe 36/RT-RS

148 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.9.4-3Contoh Dimensi Atap Genteng Metal

GAMBAR V.9.4-2 Ilustrasi Pemasangan Atap Genteng Metal

Versi 08 Juni 2018 149


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Ketentuan Bahan
1) Bahan genteng metal sesuai dengan SNI 8305:2016 Baja lembaran
dan gulungan lapis paduan aluminium-seng (Bj.L-AS), dengan tebal
minimum 0,3 mm.

Metode Pelaksanaan
1) Genteng metal yang digunakan berukuran 40 x 80 cm, 80 x 80 cm
atau sesuai dengan ketersediaan daerah setempat.
2) Kemiringan atap minimum 15º.
3) Kerangka penutup atap berupa gording dari kayu atau baja ringan.
4) Jarak antara reng kayu 38,5 cm, sehingga panjang overlap atap
metal maksimum 3 cm.
5) Teknik pemasangan sesuai dengan petunjuk dari produsen.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Penutup atap genteng metal M2 54 54 54 72
2 Nok genteng metal M1 6 6 6 12

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
1 Genteng metal bh 70.2 70.2 70.2 93.6
2 Paku biasa ½”-1” kg 10.8 10.8 10.8 14.4
3 Nok genteng metal M1 6 6 6 13

150 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.10PEKERJAAN LANGIT-LANGIT (PLAFON)

Plafon adalah bagian konstruksi bangunan yang berfungsi untuk


mencegah cuaca panas atau dingin langsung masuk kedalam
rumah setelah melewati atap rumah. Bahan plafon bermacam-
macam yaitu papan semen, kayu lapis dan papan gipsum.
V.10.1 Pekerjaan Langit-Langit Lembaran Papan Semen

GAMBAR V.10.1-1Contoh Denah Rencana Plafon Lembaran


Papan Semen tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 151


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

2.40 m

1.20 m

GAMBAR V.10.1-3 Perspektif dan Dimensi Lembaran Papan Semen

1.20 m
0.60 m

GAMBAR V.10.1-2 Dimensi Rangka Plafon Lembaran Papan Semen

152 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.10.1-4 Ilustrasi PemasanganPlafon Lembaran Papan


Semen

Ketentuan Bahan
1) Calcium Silicate Board atau Glassfiber Reinforced Cement (GRC)
tebal 4 mm, ukuran 240 x 120 cm.
2) Ukuran kayu yang digunakan sesuai dengan SNI 03-2445-1991

Metode Pelaksanaan
1) Kayu penggantung langit-langit dipergunakan kayu kelas III dengan
ukuran 4 x 6 cm dan 5 x 7 cm, dan permukaan bawahnya harus
diratakan.
2) Kayu 5/7 digunakan untuk balok utama dan kayu 4/6 digunakan
untuk balok antara.
3) Jarak antara balok utama dan balok antara harus dibuat
sedemikian rupa sehingga membentuk kotak berukuran 60 x 120
cm atau setidak-tidaknya harus seminimal mungkin menimbulkan
limbah dari bahan penutup langit-langit.
4) Bahan langit-langit digunakan papan semen berukuran 120 x 240
cm.

Versi 08 Juni 2018 153


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

5) Seluruh sisi bagian bawah rangka langit-langit harus diratakan,


pola pemasangan rangka/penggantung harus disesuaikan dengan
detail gambar serta hasil pemasangan harus rata/tidak melendut.
6) Untuk mencegah lendutan dipasang pengait dari rangka plafon ke
rangka atap menggunakan kayu reng.
7) Pekerjaan langit-langit dilakukan bersamaan dengan
memperhatikan pekerjaan elektrikal dan perlengkapan instalasi
lain yang terletak di atas langit-langit.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
Langit-Langit Lembaran GRC, m2 27 36 36
1 M2
tebal=3mm

Kategori Rumah
No. Jenis Bahan Sat.
RI RT RS RSH
1 GRC 3 mm lbr 9.45 12.6 12.6 15.75
2 Paku GRC kg 0.27 0.36 0.36 0.45
3 Paku 7 cm kg 1,5 2,0 2,0 2,5
4 Kayu 4/6 – 4 m M3 0.04 0.06 0.06 0.07
5 Kaso 5/7 – 4m M3 0.07 0.08 0.08 0.09

154 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.10.2 Pekerjaan Langit-Langit Kayu Lapis

GAMBAR V.10.2-1Contoh Denah Rencana Plafon Kayu


Lapis tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 155


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

2.40 m

1.20 m

GAMBAR V.10.2-2 Perspektif dan Dimensi Plafon Kayu Lapis

1.20 m
0.60 m

GAMBAR V.10.2-3 Dimensi Rangka Plafon Kayu Lapis

156 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.10.2-4 Ilustrasi Pemasangan Plafon Kayu Lapis

Ketentuan Bahan
1) SNI 03-2445-1991, Spesifikasi ukuran kayu untuk bangunan rumah
dan gedung.
2) SNI 03-6839-2002, Spesifikasi kayu awet untuk perumahan dan
gedung.

Metode Pelaksanaan
a. Kayu penggantung langit-langit dipergunakan kayu kelas II dengan
ukuran 5 x 7 cm dan 4 x 6 cm, dan permukaan bawahnya harus
diratakan.
b. Kayu 5/7 digunakan untuk balok utama dan kayu 4/6 digunakan
untuk balok antara.
c. Jarak antara balok utama dan balok antara harus dibuat
sedemikian rupa sehingga membentuk kotak berukuran 60 x 120
cm atau setidak-tidaknya harus seminimal mungkin menimbulkan
limbah dari bahan penutup langit-langit.
d. Bahan langit-langit digunakan kayu lapis berukuran 120 x 240 cm.
e. Seluruh sisi bagian bawah rangka langit-langit harus diratakan,
pola pemasangan rangka/penggantung harus disesuaikan dengan
detail gambar serta hasil pemasangan harus rata/tidak melendut.

Versi 08 Juni 2018 157


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

f. Untuk mencegah lendutan dipasang pengait dari rangka plafon ke


rangka atap menggunakan kayu reng.
g. Pekerjaan langit-langit dilakukan bersamaan dengan
memperhatikan pekerjaan elektrikal dan perlengkapan instalasi lain
yang terletak di atas langit-langit.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


Kategori Rumah
No. Jenis Pekerjaan Sat.
RI RT RS RSH
1 Langit-Langit kayu lapis M2 27 36 36 45

No. Jenis Bahan Sat. RIT RT RS RSH


1 Kayu lapis lbr 10.125 13.5 13.5 16.875
2 paku triplek kg 0.81 1.08 1.08 1.35
3 Paku 7 cm kg 1,5 2,0 2,0 2,5
4 Kayu 4/6 – 4 m M3 0.04 0.06 0.06 0.07
5 Kaso 5/7 – 4m M3 0.07 0.08 0.08 0.09

158 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.10.3 Pekerjaan Langit-Langit Papan Gipsum

GAMBAR V.10.2-1Contoh Denah Rencana Plafon Papan


Gipsum tipe 36/RT-RS

Versi 08 Juni 2018 159


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

2.40 m

1.20 m

GAMBAR V.10.3-2 Perspektif dan Dimensi Plafon Papan Gipsum

1.20 m
0.60 m

GAMBAR V.10.3-3 Dimensi Rangka Plafon Papan Gipsim

160 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.10.3-4 Ilustrasi Pemasangan Plafon Papan Gipsum

Ketentuan Bahan
1) SNI 03-6384-2000, spesifikasi panel atau papan gipsum.
2) Rangka panel gipsum dapat menggunakan bahan kayu atau
logam.
3) Bahan rangka menggunakan rangka metal furring, modul
600x1200 mm.
4) Panel gipsum tebal 9 mm yang bermutu baik
5) SNI 03-2445-1991, Spesifikasi ukuran kayu untuk bangunan
rumah dan gedung.

Metode Pelaksanaan
1) Rangka Kayu
a. Kayu penggantung langit-langit dipergunakan kayu kelas II
dengan ukuran 5 x 7 cm dan 4 x 6 cm, dan permukaan
bawahnya harus diratakan.
b. Kayu 5/10 digunakan untuk balok utama dan kayu 5/7 digunakan
untuk balok antara.
c. Jarak antara balok utama dan balok antara harus dibuat
sedemikian rupa sehingga membentuk kotak berukuran 60 x 120

Versi 08 Juni 2018 161


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

cm atau setidak-tidaknya harus seminimal mungkin


menimbulkan limbah dari bahan penutup langit-langit.
d. Pemasangan lembaran papan gipsum menggunakan paku
gipsum ke konstruksi rangka kayu kemudian di compound dan
dicat.
e. Seluruh sisi bagian bawah rangka langit-langit harus diratakan,
pola pemasangan rangka/penggantung harus disesuaikan
dengan detail gambar serta hasil pemasangan harus rata/tidak
melendut.
f. Untuk mencegah lendutan dipasang pengait dari rangka plafon
ke rangka atap menggunakan kayu reng.
2) Rangka metal furring
a. Rangka plafon dibuat dari profil C dan Metal furing saling
dikaitkan dengan modul 600x1200mm.
b. Pemasangan lembaran papan gipsum menggunakan sekrup
gipsum ke konstruksi rangka metal furring kemudian di
compound dan dicat.
c. Seluruh sisi bagian bawah rangka langit-langit harus diratakan,
pola pemasangan rangka/penggantung harus disesuaikan
dengan detail gambar serta hasil pemasangan harus rata/tidak
melendut.
d. Untuk mencegah lendutan dipasang pengait dari rangka plafon
ke rangka atap menggunakan kabel baja atau truss baja ringan.
3) Pekerjaan langit-langit dilakukan bersamaan dengan
memperhatikan pekerjaan elektrikal dan perlengkapan instalasi lain
yang terletak di atas langit-langit.

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RIT RT RS RSH
1 Langit-Langit Papan gipsum M2 27 36 36 45

No. Jenis Bahan Sat. RIT RT RS RSH


1 Papan gipsum lbr 9.45 12.6 12.6 15.75
2 Paku Sekrup kg 0.27 0.36 0.36 0.45
3 Kayu 4/6 – 4 m M3 0.04 0.06 0.06 0.07
4 Kaso 5/7 – 4m M3 0.07 0.08 0.08 0.09

162 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.11PEKERJAAN LANTAI

Lantai merupakan bagian dasar bangunan non struktural. Lantai


dibatasi oleh dinding atau penyekat dan berfungsi sebagai
penunjang aktivitas ruang. Bahan penutup lantai bervariasi, yaitu
keramik, beton tumbuk dan kayu papan.

V.11.1 Pekerjaan Lantai Beton Tumbuk

Beton
Tumbuk ±
5cm
Pasir
Urug ±
Sloof Tanah
15/20 Urug

Fondasi Batu
belah
GAMBAR V.11.1-1 Ilustrasi Pembuatan Lantai Beton Tumbuk

Versi 08 Juni 2018 163


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.11.1-2Contoh Denah Rencana Lantai Beton


Tumbuk tipe 36/RT-RS

Ketentuan Bahan
1) Mutu beton yang disyaratkan dalam pekerjaan ini adalah mutu
beton dengan campuran nominal 1 PC: 3 PB : 5 Kr
(perbandingan volume).

164 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Metode Pelaksanaan
1) Lantai dicor campuran 1 PC: 3 PB: 5 Kr ditumbuk padat dengan
permukaan dihaluskan.
2) Tebal lantai minimum 5 cm, dengan didahului oleh lapisan pasir
urug tebal padat 5 cm.
3) Permukaan lantai dan bagian-bagian luar fondasi yang tampak
diratakan dengan adukan 1 PC: 3 PB setebal minimum 5 mm
dan diatasnya diberi saus semen sebagai penghalus.
4) Hasil pengecoran harus rata (tidak bergelombang) dan tidak
mengelupas

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RI RT RS RSH
1 Beton Tumbuk M3
28.44 37.44 37.44 46.44

No. Jenis Bahan Sat. RI RT RS RSH


1
Semen PC kg 455.04 599.04 599.04 743.04
2
Pasir pasang m3 2.275 2.995 2.995 3.715

Versi 08 Juni 2018 165


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.11.2 Pekerjaan Lantai Keramik

GAMBAR V.11.1-1Contoh Denah Rencana Lantai


Keramik tipe 36/RT-RS

166 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Spesi ± 3cm
Lantai keramik

Pasir Urug ±
20cm
Sloof 15/20
Tanah
Urug

Fondasi Batu
belah
GAMBAR V.11.2-2 Detail Pasangan Lantai Keramik

Ketentuan Bahan
1) Lantai/Ubin keramik disesuaikan dengan SNI ISO 13006-2010
2) Adukan pasangan/pengikat dengan aduk campuran 1 PC: 3 pasir
pasang dan ditambah bahan perekat seperti yang disyaratkan
atau dapat pula digunakan acian PC murni dan ditambah bahan
perekat.

Metode Pelaksanaan
1) Pemasangan keramik didahului oleh lapisan urugan tanah tebal
padat 5 cm dan urugan pasir tebal padat 5 cm.
2) Syarat-Syarat Pelaksanaan
a. Keramik yang terpasang harus dalam keadaan baik, tidak retak,
cacat dan bernoda.
b. Bahan keramik sebelum dipasang harus direndam dalam air
bersih (tidak mengandung asam alkali) sampai jenuh.
c. Pola, arah dan awal pemasangan lantai keramik harus sesuai
gambar detail atau sesuai petunjuk.
d. Pemotongan unit-unit keramik harus menggunakan alat

Versi 08 Juni 2018 167


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

pemotong keramik khusus sesuai persyaratan dari pabrik.


e. Keramik yang sudah terpasang harus dibersihkan dari segala
macam noda pada permukaan keramik, hingga betul-betul bersih.
3) Pemasangan Ubin Keramik
a. Sebelum pemasangan dimulai, plesteran dasar dan keramik
harus dibasahi. Pakai benang untuk menentukan lay out, yang
telah ditentukan dan pasang sebaris keramik guna jadi patokan
untuk pemasangan selanjutnya.
b. Kecuali ditentukan lain, pemasangan keramik untuk bagian
dinding harus dimulai dari bawah dan dilanjutkan ke bagian atas.
c. Pada pemasangan keramik, tempelkan di bagian belakang
keramik adukan dan ratakan, kemudian keramik yang telah diberi
adukan ini ditekankan ke plesteran dasar. Kemudian permukaan
keramik dipukul perlahan-lahan hingga mortar perekat menutupi
penuh bagian belakang keramik dan sebagian adukan tertekan
keluar dari tepi keramik.
d. Jarak antara keramik satu sama lain (siar-siar), harus sama
lebarnya, maksimum 3 mm, yang membentuk garis-garis sejajar
dan lurus yang sama lebar dan sama dalamnya, untuk siar-siar
yang berpotongan harus membentuk sudut siku yang saling
berpotongan tegak lurus sesamanya.
e. Siar-siar diisi dengan bahan pengisi siar yang bermutu baik, dari
bahan seperti yang telah diisyaratkan di atas.
f. Jika keramik sudah terpasang, mortar yang berada di nat (siar)
harus dibuang/dikeluarkan dengan sikat atau cara lain yang tidak
merusakkan permukaan keramik. Mortar yang mengotori
permukaan keramik harus dibuang dengan kain lap basah.
g. Pemasangan tile grout (pengisian nat) harus sesuai dengan
ketentuan pabrik
h. Hasil pemasangan lantai keramik harus merupakan bidang
permukaan yang benar-benar rata, tidak bergelombang, dengan
memperhatikan kemiringan di daerah basah dan teras.
i. Keramik yang terpasang harus dihindarkan dari sentuhan/beban
selama 3 x 24 jam dan dilindungi dari kemungkinan cacat akibat
dari pekerjaan lain.
j. Bidang permukaan lantai harus rata, tidak terdapat retak-retak,
tidak ada lubang dan celah celah yang terjadi pada permukaan
lantai.

168 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RI RT RS RSH
1 Lantai Keramik M2 28.44 37.44 37.44 46.44

No. Jenis Bahan Sat. RI RT RS RSH


1 keramik m2 341.28 449.28 449.28 557.28
2 Semen PC kg 455.04 599.04 599.04 743.04
3 Pasir pasang m3 2.275 2.995 2.995 3.715

Versi 08 Juni 2018 169


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

V.11.3 Pekerjaan Lantai Kayu Papan


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.11.3-2 DetailLantai


Detail Pasangan Pasangan Lantai Kayu Papan
Kayu Papan

Ketentuan Bahan
1) SNI ISO 2036:2011, Kayu untuk Pembuatan Lantai Kayu-Simbol
penandaan berdasarkan jenis.
2) Balok lantai ukuran 6/12 jarak 60 cm
3) Papan 3/20 atau 3/30 dan diserut bagian atasnya.
4) Kadar air dalam kayu yang dipakai untuk pekerjaan lantai papan
maksimum 15 % pada saat pemasangan.

Metode Pelaksanaan
1) Balok 6/12 dirangkai dengan jarak 60 cm.
2) Papan kayu diletakkan pada balok dengan posisi melintang diatas
balok.
3) Perekatan papan kayu ke balok dengan menggunakan paku 7
cm2 buah disetiap titik pertemuan balok dan papan.
4) Jika terdapat sambungan, maka pertemuan antar papan harus
tepat berada diatas balok

Versi 08 Juni 2018 171


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan Bahan


No. Jenis Pekerjaan Sat. RI RT RS RSH
1 Lantai Papan M2 28.44 37.44 37.44 46.44

No. Jenis Bahan Sat. RI RT RS RSH


1 Papan 3/20 – 4 m btg 47 62 62 77
2 Paku 7cm kg 7 9 9 11

172 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

VI. PEKERJAAN PENYEDIAAN PRASARANA


VI.1 Pekerjaan Penyediaan Air Minum
Pekerjaan penyediaan air minum di dalam rumah
diperhitungkan mulai dari sambungan dari sumber ke meter air
hingga kedalam rumah, dan harus didasarkan pada rancangan
detail (gambar kerja). Jaringan perpipaan di dalam rumah
dilengkapi dengan stop kran, kran air, dan pipa penghubung
dari meter air ke dalam rumah.
Ketentuan Bahan
1) Jaringan Distribusi
Merupakan jaringan yang menghubungkan distribusi air
minum dari sumber ke meter air. Bahan yang digunakan
adalah pipa PVC atau PE dengan ukuran Ø 2”.
2) Jaringan Sambungan Rumah
Merupakan jaringan yang menghubungkan distribusi air
minum dari meter air ke titik lokasi penggunaan air di dalam
rumah, sekurang-kurangnya untuk melayani kebutuhan
aktifitas penghuni di dapur dan di kamar mandi. Bahan yang
digunakan adalah:
a) Untuk distribusi air minum dari meteran air di halaman
rumah ke dalam rumah menggunakan bahan pipa PVC
Ø ¾”.
b) Untuk jaringan distribusi air minum di dalam rumah
menggunakan pipa PVC tipe AW Ø ½” dengan kualitas
mutu baik yang disambungkan dengan pipa PVC tipe
AW Ø ¾” di halaman rumah.
c) Penyambungan pipa PVC Ø ¾” ke Ø ½” menggunakan
reducer dan perekat PVC.
d) Kran air sekurang-kurangnya disediakanuntuk kamar
mandi ,dapur dan halaman depan menggunakan bahan
anti karat.

Metode Pelaksanaan
1) Metode Distribusi Air
a. Bila menggunakan sumber air dari Perusahaan Air
Minum, penyambungan pipa ke meter air dilakukan oleh

Versi 08 Juni 2018 173


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

petugas perusahaan air minum, penyambungan pipa


dari meter air ke jaringan perpipaan di dalam rumah
dilakukan oleh pengembang.
b. Jika menggunakan sumber air yang disediakan oleh
pengembang, maka penyambungan pipa ke meter air
dan dari meter air ke jaringan perpipaan di dalam rumah
dilakukan oleh pengembang.
c. Kualitas air yang disediakan oleh pengembang harus
memenuhi Permenkes no. 492/Menkes/PER/IV/2010.
d. Pengaliran air minum dapat menggunakan sistem
gravitasi atau sistem pompa.

2) Metode Pemasangan
a. Pemasangan Jaringan Distribusi
i. Meter air harus berada 10 cm dari permukaan tanah,
sehingga pipa horizontal yang menuju meter air
harus dilengkapi pipa vertikal yang tingginya
minimum 10 cm dari permukaan tanah.
ii. Apabila panjang pipa PE kurang dari yang
dibutuhkan, maka penyambungan pipa PE harus
menggunakan Compression Fitting.
iii. Penyambungan pipa PE dari Ø2” ke pipa
sambungan rumah yang menggunakan pipa Ø ¾”
harus menggunakan clamp saddle berbahan logam.
iv. Galian tanah untuk perletakan pipa horizontal di
halaman rumah dilaksanakan dengan cara manual
dengan lebar galian minimum 20 cm dan
kedalamannya disesuaikan dengan kemiringan
pemasangan pipa.
v. Pipa di halaman rumah yang telah terpasang dalam
galian harus ditimbun menggunakan tanah bekas
galian dan dipadatkan, serta ditanami rumput.

174 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

b. Pemasangan Sambungan Rumah


i. Pemasangan jaringan pipa distribusi di dalam
rumah sekurang-kurangnya menghubungkan pipa
distribusi air di halaman rumah ke kamar mandi dan
dapur.
ii. Penyambungan dilakukan dengan cara:
- Penyambungan pipa dari meter air ke kran di
kamar mandi dan kran di dapur dipasang
dibawah tanah.
- Pemasangan pipa di dalam rumah harus
simultan dengan pemasangan fondasi karena
jaringan perpipaan di dalam rumah akan
memotong alur perletakan fondasi.
- Pipa horizontal yang tertanam di dalam tanah
harus dihubungkan dengan pipa vertikal ke kran
yang ada di dapur dan kamar mandi.
- Pemasangan pipa vertikal di di dapur dan kamar
mandi harus dipasang didalam dinding/tembok.
- Bahan perekat untuk menyambungkan ujung-
ujung pipa menggunakan lem, dan agar daya
rekatnya lebih sempurna maka ujung-ujung pipa
yang akan disambung terlebih dahulu harus di
bersihkan dan atau di kasarkan dengan
ampelas.

Versi 08 Juni 2018 175


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.11.3-1Contoh Denah Instalasi Air Minum

176 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.11.3-2 Potongan, Denah dan Detail Kamar Mandi

Versi 08 Juni 2018 177


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

VI.2 Pekerjaan Pengolahan Air Limbah


Pekerjaan penyediaan prasarana pengolahan air limbah harus
didasarkan pada rancangan detail (gambar kerja) yang terdiri
dari:
1) Jaringan perpipaan air limbah rumah tangga dari kloset ke
tangki septik.
2) Jaringan perpipaan air limbah dari kamar mandi/dapur ke
saluran pembuangan air limbah lingkungan (riool).
Ketentuan Bahan
1) Kamar Mandi
a. Kloset menggunakan kloset jongkok berbahan keramik
atau porseline.
b. Floor drain menggunakan bahan plastik atau stainless
minimum ukuran Ø 4”.
c. Pipa dan aksesoris untuk mengalirkan air limbah dari
kloset ke tangki septik menggunakan bahan pipa PVC
minimum Ø 4”.
d. Pipa dan aksesoris untuk mengalirkan air limbah bekas
mandi dan cuci ke riool menggunakan bahan pipa PVC
minimum Ø 2”.
2) Tangki Septik dan Bidang Resapan
a. Tangki septik harus terbuat dari bahan kedap air, dapat
berupa pasangan bata dengan campuran plester kedap
air (trasraam) dan acian, atau menggunakan beton
bertulang.
b. Pipa outlet dari tangki septik ke bidang resapan
menggunakan ukuran Ø 3”. Pipa yang berada di bidang
resapan harus diberi lubang-lubang Ø 10 mm dengan
jarak lubang 10 cm sesuai SNI-03-2398-2002.
c. Bidang resapan berupa galian ukuran 75 cm x 75 cm x
75 cm, diberi media berupa kerikil ukuran 2 – 3 cm
setinggi 65 cm dilengkapi pipa outlet yang berlubang Ø
3”. Bagian atas media kerikil ditutup oleh tanah bekas
galian yang dipadatkan rata dengan permukaan tanah
halaman rumah dan ditanami rumput.

178 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

d. Bak kontrol ukuran bersih 25 x 25x 30 cm berfungsi


untuk memudahkan pemeliharaan saluran limbah dari
kloset ke tangki septik. Bahannya terbuat dari pasangan
bata yang diplester dan diaci semen.
e. Bak kontrol harus dilengkapi penutup dari bahan beton
tumbuk dengan ketebalan minimum 8 cm dan dapat
dibuka dan atau ditutup;
3) Dapur
a) Menyediakan pipa vertikal dari PVC Ø 2” untuk
kemudian dihubungkan dengan bak cuci bila meja dapur
akan dibuat.
b) Pipa untuk mengalirkan air limbah dari dapur
menggunakan bahan pipa PVC minimum Ø 2”, yang
disatukan dengan pipa pengaliran limbah dari kamar
mandi menuju riool.

Metode Pelaksanaan
1) Pengolahan Air Limbah Kloset
a. Pengolahan air limbah dapat dilakukan secara komunal
maupun individual menggunakan sarana berupa tangki
septik yang terbuat dari pasangan bata atau beton
bertulang kedap air.
b. Air buangan hasil pengolahan dari tangki septik dialirkan
ke bidang resapan.
c. Dasar acuan untuk penyediaan tangki septik adalah SNI-
03-2398-2002.
2) Pengaliran air limbah Dapur dan Kamar Mandi
Pengaliran air limbah dari dapur dan kamar mandi dibuang
melalui jaringan perpipaan secara gravitasi ke saluran
lingkungan (riool).
3) Galian tanah untuk tangki septik dilaksanakan dengan cara
manual dengan ukuran lebar 1.15 m, panjang 2 m, dan
kedalaman 1.5 m.Tanah bekas galian yang tidak terpakai
harus dibersihkan dan dibuang ke luar halaman rumah.
4) Galian tanah untuk bidang resapan dilaksanakan dengan
cara manual dengan ukuran lebar 0.75 m, panjang 0,75 m,
dan kedalaman 0,75 m. Untuk kedalaman galian agar

Versi 08 Juni 2018 179


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

diperhitungkan terhadap ketinggian muka air tanah dangkal.


Lubang galian diisi dengan kerikil berukuran 2 cm - 3 cm
dengan kedalaman 0.65 m. Diatasnya ditimbun oleh tanah
setebal 10 cm dan ditanami rumput.
5) Galian tanah untuk pipa air limbah dilaksanakan dengan
cara manual dengan ukuran lebar minimum 20 cm. Pipa
yang telah terpasang dalam galian harus ditimbun
menggunakan tanah bekas galian dan dipadatkan.
6) Penyediaan dan pemasangan perpipaan dan tempat
pengolahan air limbah baik untuk di lingkungan rumah
ataupun untuk di lingkungan perumahan menjadi tanggung
jawab pengembang.

180 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.11.3-1Contoh Denah Instalasi Air Limbah

Versi 08 Juni 2018 181


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.11.3-2 Potongan, Denah dan Detail Kamar Mandi

182 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.11.3-3Contoh Denah Pengolahan Air Limbah


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

VI.3 Pekerjaan Drainase/Saluran Air Hujan


Pekerjaan prasarana drainase harus didasarkan pada
rancangan detail (gambar kerja) jaringan saluran drainase dari
rumah ke lingkungan perumahan.
Ketentuan Bahan
Drainase/saluran air hujan di halaman rumah
a) pipa PVC Ø 3” untuk mengalirkan air hujan di halaman
belakang ke halaman depan.
b) Pipa vertikal dari PVC Ø 3” untuk menghubungkan pipa
horizontal di dalam tanah ke permukaan tanah di halaman
belakang dan ditutup oleh floor drain Ø3” untuk menyaring
sampah.
c) Buis beton ukuran ½ Ø 30 cm untuk meneruskan aliran air
dari halaman belakang ke saluran drainase lingkungan.
d) Pasangan bata untuk dudukan buis beton.

Metode Pelaksanaan
1) Air hujan dari atap langsung jatuh ke saluran di halaman
rumah.
2) Air hujan dari halaman rumah harus dialirkan ke saluran
drainase jalan lingkungan secara gravitasi.
3) Kemiringan saluran untuk mengalirkan air hujan dari
halaman rumah ke drainase jalan lingkungan minimum 0,5
persen atau disesuaikan dengan kondisi topografi
lingkungan.
4) Pengaliran air hujan dari halaman belakang disalurkan
menggunakan PVC Ø3” ke halaman depan rumah dan dari
halaman depan rumah ke saluran drainase jalan lingkungan
dihubungkan dengan saluran terbuka menggunakan buis
beton setengah dari Ø 30 cm .
5) Untuk perkuatan buis beton menggunakan pasangan bata di
samping kiri dan kanannya, serta diberi dasar adukan.

188 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Pori-pori beton
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

VI.4 Pekerjaan Persampahan


Pekerjaan penyediaan sarana dan prasarana persampahan di
dalam rumah harus didasarkan atas:
− Konsep dasar pembuangan sampah yang akan diterapkan
adalah pembuangan sampah secara terpilah antara sampah
organik dan an-organik.
− Sarana yang harus disediakan dan tata letak sarana
pembuangan sampah harus didasarkan pada rancangan
detail (gambar kerja).

Ketentuan Bahan
1) Menyediakan 2 (dua) buahtempat sampah, berupa bin
terbuat dari bahan fiber glass yang masing-masing dapat
menampung timbulan sampah hingga 40 L.
2) Dudukan tempat sampah terbuat dari bahan besi galvanis
minimum Ø 1,5” dan di cat dengan cat anti karat. Sebagai
contoh seperti Gambar dibawah ini:

Tong HDPE / fiber glass sesuai acuan PP No. 81 Tahun 2012


tentang Pengolahan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Rumah Tangga

GAMBAR V.11.3-1 Contoh Bahan dan Bentuk Tempat Sampah

Versi 08 Juni 2018 193


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

GAMBAR V.11.3-2 Aplikasi Penerapan Penyediaan


Tong Sampah

Metode Pelaksanaan
1) Menentukan penempatan tempat sampah di halaman depan
rumah yang memudahkan penghuni membuang sampah
yang sudah terpilah dan mudahkan petugas sampah untuk
mengambil sampah sesuai jenis sampah yang telah terpilah.
2) Kedua bin yang terpasang pada rangka pengikatnya harus
dapat digerakan atau dapat dijungkitkan oleh petugas
sampah (tidak statis).
3) Dudukan tempat sampah harus ditanam dalam beton tidak
bertulang (beton tumbuk) dengan ukuran 50 cm x 100 cm
dan ketebalan 10 cm.

194 Versi 08 Juni 2018


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Perkiraan Volume Pekerjaan dan Kebutuhan bahan


Kebutuhan Bahan
No. Kebutuhan Bahan Vol. RI RT RS RSH
A Pekerjaan penyediaan air minum 27 36 36 45
1 Bak mandi fiber glass (60 cm x 60 cm) unit 1 1 1 1
Dudukan bak mandi pasang bata (70 cm x 80 cm dan
2 M² 1,61 1,61 1,61 1,61
70 cm x 70 cm) diplester dan aci semen
3 Pipa horizontal PVC ø ¾ “ btg 2 2 2 2
4 Pipa vertikal PVC ø ½ “ btg 2 2 2 2
5 Reducer ø ¾ “ ke ø ½” bh 2 2 2 2
6 Tee ø ¾ “ bh 2 2 2 2
7 Knee ø ¾ “ bh 1 1 1 1
8 Knee ø ½” bh 2 2 2 2
9 Soket drat dalam ø ½” bh 2 2 2 2
10 Kran ø ½” bh 3 3 3 3
11 Doop bak kamar mandi ø ½” bh 1 1 1 1
12 Lem PVC tube 2 2 2 2
13 Selotip bh 2 2 2 2
14 Ampelas lbr 2 2 2 2

B Pekerjaan pengolahan air limbah


1 Tanki septik (ukuran lihat gambar) unit 1 1 1 1
2 Bidang resapan (ukuran lihat gambar) unit 1 1 1 1
3 Pipa outlet tangki septik PVC ø 3” btg 1 1 1 1
4 Pipa dari kloset ke tangki septik PVC ø 4” btg 3 3 3 3
5 Doop pada pipa bidang resapan ø 3” bh 1 1 1 1
BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

Kebutuhan Bahan
No. Kebutuhan Bahan Vol. RI RT RS RSH
6 Knee ø 4” bh 2 2 2 2
Bak kontrol 0,25 m x 0,30 m, kedalaman 0,25 m
7 M² 0,7 0,7 0,7 0,7
dengan pasangan bata diplester dan aci semen
8 Tutup bak kontrol 0,27 m x 0,27 m m³ 0,006 0,006 0,006 0,006
9 Kloset Jongkok bh 1 1 1 1
Dudukan kloset jongkok: beton tumbuk (0,5 m x 0,6 m
10 m² 0,003 0,003 0,003 0,003
x 0,01 m)
11 Floor drain kamar mandi bh 1 1 1 1
Pipa tegak ke kitchen sink dan floor drain dan pipa
12 btg 1 1 1 1
horizontal ke riool berupa PVC ø 2”
13 Knee ø 2” bh 2 2 2 2
14 Tee ø 2” bh 2 2 2 2
15 Lem PVC tube 1 1 1 1
16 Isolasi bh 1 1 1 1
17 Ampelas lbr 2 2 2 2

C Pekerjaan drainase/saluran air hujan


1 Buis beton ½ ø 30 cm x 2 m m - 2 2 2
2 Pipa PVC ø 3” btg - 2 2 2
3 Floor drain ø 3” bh - 1 1 1
4 Knee ø 3” bh - 1 1 1
5 Lem PVC tube - 1 1 1
6 Ampelas lbr - 1 1 1
7 Dudukan buis beton dari pasangan bata dan plester m² - 1 1 1

D Pekerjaan persampahan
1 Bin sampah kapasitas 40 L bahan HDPE/ fiber glass bh 2 2 2 2
2 Dudukan bin sampah besi galvanis ø 1,5” btg 1 1 1 1
3 Cat besi kg 0,25 0,25 0,25 0,25
4 Tinner cat ltr 0,25 0,25 0,25 0,25
5 Ampelas besi bh 2 2 2 2
6 Kuas ø 1 inci bh 1 1 1 1
7 Pondasi dudukan bin sampah (0,5 m x 1 m x 0,01 m) m³ 0,005 0,005 0,005 0,005

Versi 08 Juni 2018 197


BUKU 3 – PEDOMAN TEKNIS RUMAH TAPAK

VII. BIBLIOGRAFI dan LAMPIRAN


VII.1Bibliografi
 Undang-Undang No. 28 Tahun 2002 Tentang Bangunan
Gedung;
 Undang-Undang No. 1 Tahun 2011 Tentang Perumahan;
 Permen PU No. 11/PRT/M/2013, tentang Pedoman Analisis
Harga Satuan Pekerjaan Bidang Pekerjaan Umum;

VII.2Lampiran

198 Versi 08 Juni 2018