Anda di halaman 1dari 4

BAB 8

AUDIT PLANNING AND MATERIALITY


1. Audit Planning
a. Perencanaan audit diperlukan untuk :
b. Meyakinkan diperolehnya bahan bukti kompeten yang mencukupi.
c. Mengurangi biaya audit
d. Mencegah salah pengertian dengan klien

2. Accept Client and Perform Initial Audit Planning


Unsur dalam perencanaan awal :
a. Perencanaan awal
i. Menerima klien baru. Klien yang baru harus dievaluasi prospek, stabilitas keuangan
dan hubungan dengan auditor. Selain itu diperlukan informasi dari auditor sebelumnya
mengenai integritas klien baru tersebut. Suatu penelitian yang lebih mendalam akan
diperlukan apabila klien sebelumnya belum pernah diaudit.
ii. Melanjutkan klien lama. Integritas klien perlu dievaluasi dan hubungan hukum dengan
klien.
iii. Mengidentifikasi alasan klien untuk diaudit.
iv. Menentukan staf untuk penugasan.
v. Memperoleh surat penugasan.
vi. Memperoleh informasi latar belakang klien

3. Understanding the Client Bussiness and Industry

Memahami bidang usaha dan industri klien, diperlukan untuk mengetahui kekhasan aturan
akuntansi,menidentifikasi risiko industri dan risiko bawaan.

a. pihak terkait : adl pihak terkait, pemilik utama perusahaan klien atau pihak lain yang
berhubungan dngan klien, dimana salah satu pihak dapat mempengaruhi manajemen
atau peraturan operasional lainnya.
b. corporate charter : diberikan oleh negara tempat perusahaan berada dab dokumen
yang sah diperlukan untuk mengenali perusahaan sebagai entitas terpisah
c. corporate minutes : catatan resmi dari pertemuan dewan direksi dan pemegang saham.

Memperoleh informasi mengenai kewajiban hukum klien

1) Dokumen dan catatan hukum yang diperlukan adalah akte pendirian dan anggaran dasar
perusahaan, notulen rapat, dan kontrak.
2) Client bussiness risk : resiko bahwa klien akan gagal dalam usahanya dan gagal mencapai
tujuannya
3) Memahami operasi dan proses usaha, dengan cara meninjau pabrik dan kantor ( hal ini
memungkinkan auditor untuk dapat mengamati kegiatan perusahaan secara langsung,
memberikan kesempatan bagi auditor untuk bertemu dengan karyawan kunci, dan
mengamati fasilitas fisik perusahaan) dan mengidentifikasi pihak-pihak yang mempunyai
hubungan istimewa
4) Memahami Manajemen dan Kepemerintahan Perusahaan, dengan cara; memperoleh dan
menelaah Anggaran Dasar Rumah Tangga (Coorporate Charter & By Laws) dan menelaah
Notulen Rapat
5) Memahami Tujuan dan Strategi Perusahaan dengan cara, memahami tujuan klien terkait
pelaporan keuangan yang bisa diandalkan, efektifitas dan efisiensi operasi, dan pemenuhan
hukum dan peraturan.
6) Memahami Ukuran dan Prestasi Perusahaan

4. Perform preliminary analitycal procedure

Prosedur Analitis adalah evaluasi informasi keuangan yang dilakukan dengan mempelajari
hubungan logis antara data keuangan dan non keuangan…., meliputi perbandingan jumlah-
jumlah yang tercatat dengan ekspektasi auditor.

Prosedur Analitis dilakukan dalam 3 tahapan Audit:


a. Tahap Pendahuluan/Tahap Perencanaan dengan tujuan:
i. Memahami bidang usaha dan industri klien
ii. Menilai kelangsungan hidup perusahaan
iii. Mengindikasikan kemungkinan salah saji
iv. Mengurangi pengujian rinci
b. Tahap Pengujian dengan tujuan:
i. Mengindikasikan kemungkinan salah saji
ii. Mengurangi pengujian rinci
c. Tahap Penyelesaian dengan tujuan:
i. Mengindikasikan kemungkinan salah saji
ii. Menilai kelangsungan hidup perusahaan

Ada 5 jenis Prosedur Analitis

1. Membandingkan data klien dengan data serupa pada tahun sebelumnya


2. Membandingkan data klien dengan data rata-rata industry
3. Membandingkan data klien dengan ekspektasi klien
4. Membandingkan data klien dengan ekspektasi auditor
5. Membandingkan data klien dengan hasil perhitungan data-data non keuangan

5. Materiality in Audit

Dalam suatu audit laporan keuangan tentu terdapat berbagai macam pertimbangan bagi auditor untuk
dapat memberikan opini terhadap laporan keuangan yang sedang mereka audit. Materialitas adalah salah
satu pertimbangan bagi auditor dalam merumuskan suatu opini. Selanjutnya, apakah yang dimaksud
dengan materialitas itu sendiri? tingkat materialitas seperti apa yang dapat memberikan keyakinan bagi
seorang auditor? konsep ini penting diketahui oleh seorang auditor agar dapat memberikan opini secara
tepat.
1. kita harus mengetahui pengertian materialitas itu sendiri, materialitas adalah kesalahan
penyajian, termasuk penghilangan, dianggap material bila kesalahan penyajian tersebut, secara
individual atau agregat, diperkirakan dapat mempengaruhi keputusan ekonomi yang diambil
berdasarkan laporan keuangan oleh pengguna laporan keuangan tersebut.
2. Ada juga yang dinamakan materialitas pelaksanaan, yaitu suatu jumlah yang ditetapkan oleh
auditor pada tingkat yang lebih rendah daripada materialitas untuk laporan keuangan secara
keseluruhan, untuk mengurangi ke tingkat rendah yang semestinya kemungkinan kesalahan
penyajian yang tidak dikoreksi dan yang tidak terdeteksi yang secara agregat melebihi materialitas
untuk laporan keuangan secara keseluruhan. Jika berlaku, materialitas pelaksaan dapat
ditetapkan oleh auditor pada jumlah yang lebih rendah daripada materialitas golongan transaksi,
saldo akun atau pengungkapan tertentu.

Selanjutnya, bagaimana cara auditor dalam menentukan materialitas?


Penentuan materialitas membutuhkan penggunaan pertimbangan profesional. Sebagai langkah
awal dalam menentukan materialitas untuk laporan keuangan secara keseluruhan, persentase tertentu
sering kali diterapkan pada suatu tolak ukur yang telah dipilih. Faktor-faktor yang dapat memengaruhi
proses identifikasi suatu tolak ukur yang tepat mencakup:
1. struktur kepemilikan dan pendanaan entitas
2. unsur-unsur laporan keuangan (aset, liabilitas, ekuitas, pendapatan, dan beban)
3. sifat entitas, posisi entitas dlm siklus hidupnya, industri serta lingkungan ekonominya
4. fluktuasi relatif tolak ukur tersebut ( pendapatan, laba bruto, beban periode sebelumnya)
5. unsur yg menjadi perhatian khusus auditor (tujuan evaluasi kinerja keuangan, pengguna fokus
laba)

Kapan auditor menentukan tingkat materialitas tersebut?


Konsep materialitas diterapkan oleh auditor pada tahap perencanaan dan pelaksanaan audit, serta
pada saat mengevaluasi dampak kesalahan penyajian yang teridentifikasi dalam audit dan
kesalahan penyajian yang tidak dikoreksi, jika ada, terhadap laporan keuangan dan pada saat
merumuskan opini dalam laporan auditor

Lalu, saat perencanaan audit pertimbangan apa saja yang dipikirkan oleh auditor?
Dalam perencanaan audit, auditor membuat pertimbangan-pertimbangan tentang ukuran
kesalahan penyajian yang dipandang material. Pertimbangan-pertimbangan tersebut menyediakan
suatu dasar untuk:
1. menentukan sifat, saat dan luas prosedur penilaian risiko
2. mengidentifikasi dan menilai risiko kesalahan penyajian material
3. menentukan sifat, saat dan luas prosedur audit lanjutan

Bisakah materialitas yang sudah ditetapkan tersebut di revisi?


Auditor harus merevisi materialitas untuk laporan keuangan secara keseluruhan (dan, jika berlaku,
materialitas untuk golongan transaksi, saldo akun atau pengungkapan tertentu) pada saat auditor
menyadari adanya informasi selama audit yang mungkin saja menyebabkan auditor menentukan
jumlah materialitas yang berbeda dari jumlah materialitas yang pertama kali ditetapkan.
Terakhir, bagaimana opini yang akan diberikan auditor berdasarkan materialitas tersebut?
tentu opini yang diberikan juga berdasarkan kecukupan bukti, salah saji dan materialitas yang
telah diidentifikasi oleh auditor. Jika selama proses audit, auditor menemukan tingkat kesalahan
pada penyajian laporan keuangan secara individu suatu golongan akun dan keseluruhan dibawah
tingkat materialitas yang ditetapkan oleh auditor, maka opini yang akan diberikan adalah opini
wajar tanpa pengecualian (unqualified opinion), dan jika ternyata sebaliknya, tingkat kesalahan
berada diatas atau melebihi tingkat materialitas yang ditentukan maka opini yang akan diberikan
adalah wajar dengan pengecualian (qualified opinion) atau tidak wajar (adverse opinion),
tergantung seberapa material kesalahan tersebut.

Sumber:
SPAP SA 320. Materialitas dalam tahap perencanaan dan pelaksanaan audit. Ikatan Akuntan
Publik Indonesia. 2013.