Anda di halaman 1dari 127

KARYA TULIS ILMIAH

ASUHAN KEPERAWATAN PADA An. K USIA 2,5 TAHUN DENGAN


DIAGNOSA MEDIS BRONKOPNEUMONIA DI RUANG V
RUMKITAL Dr. RAMELAN
SURABAYA

Oleh :
VIVI FEBRIANI
NIM. 142.0105

PROGRAM STUDI D-III KEPERAWATAN


STIKES HANG TUAH SURABAYA
2017
KARYA TULIS ILMIAH

ASUHAN KEPERAWATAN PADA An. K USIA 2,5 TAHUN DENGAN


DIAGNOSA MEDIS BRONKOPNEUMONIA DI RUANG V
RUMKITAL Dr. RAMELAN
SURABAYA

Karya Tulis Ilmiah ini diajukan sebagai salah satu syarat


Untuk memperoleh gelar Ahli Madya Keperawatan

Oleh :
VIVI FEBRIANI
NIM. 142.0105

PROGRAM STUDI D-III KEPERAWATAN


STIKES HANG TUAH SURABAYA
2017

i
ii
iii
iv
MOTTO & PERSEMBAHAN

“Hidup adalah sebuah nikmat Tuhan yang harus kau pertanggung jawabkan

dikemudian hari ”

“Hidup adalah plihan memilihlah lalu lakukan yang terbaik demi orang-

orang yang menginkanakan kesuksesanmu ”

Kupersembahkan karya saya yang sederhana ini kepada :

1. Ayah dan Ibuku tercinta yang telah membesarkan dan membimbingku

serta kasih sayang baik materi maupun moral hingga tidak pernah lelah

memberiku semangat yang luar biasa untuk melewati pahitnya

kehidupan.

2. Kakakku yang tercinta Fitri Aprlia Arista yang tidak pernah lelah dan

bosan menemaniku, menjadi pengganti seorang ibu jika berada di luar

rumah menghiburku dan menjadi sosok pelengkap di hidupku yang

selalu memberi arti tali persaudaraan.

3. Keluarga saya yang senantiasa tidak pernah putus asa memberiku

semangat serta dorongan motivasi yang sangat luar biasa sehingga

sedikit demi sedikit saya bisa belajar meelihat luasnya jendela dunia.

4. Teman – teman seperjuangan “ Mahasiswa Prodi – D3 Keperawatan

STIKES HANG TUAH SURABAYA angkatan 20” yang memberiku

arti jiwa kebersamaan.

v
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan

hidayah-Nya pada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis ini

sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Karya tulis ini disusun sebagai salah

satu syarat dalam menyelesaikan program pendidikan Ahli Madya Keperawatan.

Penulis menyadari bahwa keberhasilan dan kelancaran karya tulis ini

bukan hanya karena kemampuan penulis tetapi banyak ditentukan oleh bantuan

dari berbagai pihak, yang telah dengan ikhlas membantu penulis demi

terselesainya penulisan. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis

menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada :

1. Laksamana Pertama TNI dr. I Dewa Gede Nalendra DI, Sp. B., Sp. BTKV

(K)., selaku Kepala Rumkital Dr. Ramelan Surabaya yang telah

memberikan ijin dan lahan praktik untuk penyusunan karya tulis dan

selama kami berada di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Hang Tuah

Surabaya.

2. Kolonel Laut Purn Ibu Wiwiek Liestyaningrum, M.Kep, selaku Ketua

Stikes Hang Tuah Surabaya yang telah memberikan kesempatan pada

kami untuk praktik di Rumkital Dr. Ramelan Surabaya dan menyelesaikan

pendidikan di Stikes Hang Tuah Surabaya.

3. Ibu Dya Sustrami, S.Kep.,Ns.,M.kep selaku Kepala Program studi D-III

Keperawatan yang selalu memberikan dorongan penuh dengan wawasan

dalam upaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

vi
4. Ibu Dini Mei W , M.kep selaku pembimbing sekaligus penguji ketua,

yang dengan tulus ikhlas telah memberikan arahan dan bimbingan dalam

penyusunan dalam penyelesaian karya tulis ilmiah ini.

5. Ibu Sri Reny Racmawati, S.kep., Ns selaku penguji, dengan tulus ikhlas

telah memberikan arahan dan bimbingan dalam penyusunan dalam

penyelesaian karya tulis ilmiah ini.

6. Bapak dan ibu Dosen Stikes Hang Tuah Surabaya, yang telah memberikan

bekal bagi penulis melalui materi-materi kuliah yang penuh nilai dan

makna dalam penyempurnaan penulisan karya tulis ilmiah ini, juga kepada

seluruh tenaga administrasi yang tulus ikhlas melayani keperluan

penulisan selama menjalani studi dan penulisannya.

7. Sahabat-sabahat tersayang dalam naungan Stikes Hang Tuah Surabaya

yang telah memberikan dorongan semangat sehingga karya tulis ilmiah ini

dapat terselesaikan, dan saya hanya dapat mengucapkan semoga hubungan

persahabatan tetap terjalin.

8. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, terima kasih

atas bantuannya. Penulis hanya bisa berdo’a semoga Allah SWT

membalas amal baik semua pihak yang telah membantu dalam proses

penyelesaian karya tulis ilmiah ini.

vii
Selanjutnya, penulis menyadari bahwa karya tulis ilmiah ini masih banyak

kekurangan dan masih jauh dari kesempurnaan. Maka dari itu saran dan kritik

yang konstruktif senantiasa penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap, semoga

karya tulis ilmiah ini dapat memberikan manfaat bagi siapa saja yang membaca

terutama bagi Civitas Stikes Hang Tuah Surabaya.

Surabaya, 19 Juni 2017

Penulis

viii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................ i
SURAT PERNYATAAN................................................................................. ii
HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iv
MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................................................... v
KATA PENGANTAR ..................................................................................... vii
DAFTAR ISI .................................................................................................... x
DAFTAR TABEL ............................................................................................ xii
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xiii
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xiv
DAFTAR SINGKATAN ................................................................................. xv

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang ...................................................................................... 1
1.2 Rumusan masalah ................................................................................. 3
1.3 Tujuan................................................................................................... 4
1.3.1 Tujuan umum ........................................................................................ 4
1.3.2 Tujuan khusus ....................................................................................... 4
1.4 Manfaat ................................................................................................. 4
1.5 Metode penelitian ................................................................................. 5
1.6 Sistematika penulisan ........................................................................... 6

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Konsep Penyakit ................................................................................... 8
2.1.1 Pengertian Bronkopneumonia .............................................................. 8
2.1.2 Etiologi ................................................................................................. 9
2.1.3 Manifestasi Klinik ................................................................................ 10
2.1.4 Tanda Dan Gejala ................................................................................. 10
2.1.5 Patofisiologi Bronkopneumonia ........................................................... 11
2.1.6 Diagnosis Banding ............................................................................... 13
2.1.7 Komplikasi ........................................................................................... 14
2.1.8 Pemeriksaan Penunjang........................................................................ 15
2.1.9 Penatalaksanaan ................................................................................... 15
2.1.10 Dampak masalah .................................................................................. 16
2.2 Konsep Anak ........................................................................................ 17
2.2.1 Pengertian Tumbuh Kembang .............................................................. 17
2.2.2 Pertumbuhan Dan Perkembangan Anak Usia 2,5 tahun ...................... 17
2.3 Hospitalisasi ......................................................................................... 18
2.3.1 Faktor-Faktor Yang Memepengaruhi Hospitalisasi Pada Anak ........... 19
2.3.2 Reaksi Hospitalisasi pada Usia Toddler ............................................... 19
2.4 Imunisasi .............................................................................................. 20
2.4.1 Pengertian ............................................................................................. 20
2.4.2 Lokasi pemberian ................................................................................. 20
2.4.3 Jenis Vaksin Imunisasi ......................................................................... 21
2.5 Nutrisi Pada Anak Usia Toddler .......................................................... 23

ix
2.5.1 Pengertian ............................................................................................. 23
2.5.2 Tujuan Pemberian ................................................................................ 24
2.5.3 Karakteristik Terkait Dengan Pemenuhan Kebutuhn Nutrisi............... 24
2.6 Asuhan Keperawatan ............................................................................ 25
2.7 Kerangka Masalah ................................................................................ 37

BAB 3 TINJAUAN KASUS


3.1 Pengkajian ............................................................................................ 39
3.2 Analisa Data ......................................................................................... 52
3.3 Prioritas Masalah .................................................................................. 53
3.4 Rencana Keperawatan .......................................................................... 54
3.5 Tindakan Keperawatan dan Evaluasi ................................................... 57

BAB 4 PEMBAHASAN
4.1 Pengkajian ............................................................................................ 77
4.2 Diagnosa Keperawatan ......................................................................... 82
4.3 Perencanaan .......................................................................................... 84
4.4 Pelaksanaan .......................................................................................... 86
4.5 Evaluasi ................................................................................................ 87

BAB 5 PENUTUP
5.1 Simpulan............................................................................................... 89
5.2 Saran ..................................................................................................... 91

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN ..................................................................................................... 92

x
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Diagnosa Banding Bronkopneumonia ................................................ 13
Tabel 3.1 Terapi Obat An.K dengan diagnose Bronkopneumonia ..................... 51

Tabel 3.2 Analisa Data An.K. dengan diagnose Bronkopneumonia................... 52

Tabel 3.3 Prioritas Masalah An.K dengan diagnose medis


Bronkopneumonia .............................................................................. 53

Tabel 3.4 Intervensi keperawatan An.K dengan diagnose


medis Bronkopneumonia .................................................................... 54

Tabel . 3.5 Implementasi dan evaluasi keperawatan An.K


dengan diagnose medis Bronkopneumonia ........................................ 57

xi
DAFTAR GAMBAR

2.1 Kerangka Masalah Bronkopneumonia ...................................................... 37

3.1 Genogram Keluarga An.K Dengan Diagnosa Medis Bronkopneumonia .. 42

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Standart Prosedur Operasional Pemberian Obat Secara

Parenteral...................................................................................................... 92

Lampiran 2 Standart Prosedur Operasional Memberikan Oksigenasi. ........ 95

Lampiran 3 Standart Prosedur Operasional Menghitung Pernapasan.......... 97

Lampiran 4 Standart Prosedur Operasional Mengukur Suhu ...................... 100

Lampiran 5 Standart Prosedur Operasional Mengukur Nadi ....................... 102

Lampiran 6 Satuan Acara Penyuluhan Bronkopneumonia .......................... 104

xiii
DAFTAR SINGKATAN

An : Anak
ASI : Air SusuIbu
BB : BeratBadan
BAK : Buang Air Kecil
BAB : Buang Air Besar
BPJS : Badan Penyelenggara Jaminan Sosial
o
C : DerajatCelcius
cc : Centimeter Cubik
Cm : Centimeter
DO : Data objek
DS : Data subjek
DX : Diagnosa
ECG : Electrocardiogram
Cm : Centimeter
CRT : Capillary Refill Time
GCS : Glasgow Coma Scale
gr : Gram
HGB : Hemoglobin
HCC : Hepatocelluler carcinoma
HCT : Hematocrit
IV : Intra Vena
Kg : Kilogram
LED : LajuEndapDarah
KH : KriteriaHasil
MRS : MasukRumahSakit
mmHg : MilimeterMerkuriHydrargyrum
Mg : Miligram

xiv
N : Nadi
ROM : Range Of Motion
RR : Respiration Rate
R/ : Rasional
RSAL : RumahSakitAngkatanLaut
S : Suhu
S1 S2 : Suara 1 Suara 2
SMRS : SebelumMasukRumahSakit
TD : Tekanan Darah
TTV : Tanda Tanda Vital
WIB : Waktu Indonesia Barat
WOC : Web Of Caution

xv
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Bronkopneumonia merupakan penyakit yang di sebabkan oleh adanya

peradangan pada parenkim paru yang di sebabkan oleh bakteri, virus, jamur,

ataupun benda asing yang di tandai dengan gejala panas tinggi gelisah dipsnea,

napas cepat dan dangkal, muntah, diare serta batuk kering dan produktif .(Hidayat,

2009). Bronkopneumonia adalah suatu peradangan pada parenkim paru yang

meluas sampai bronkioli atau penyebaran langsung melalui saluran pernapasan

melalui hematogen sampai ke bronkus.(Sujono & Riyadi, 2009). Pneumonia

adalah suatu radang paru-paru yang disebabkan oleh bakteri, virus, jamur dan

benda asing.(Ngastiyah, 2012 dalam Wulandari dewi & Meira hal : 267). Pada

bronkopneumonia apabila di temukan peradangan di paru-paru dengan Inflamasi

pada bronkus ditandai adanya penumpukan secret, sehingga terjadi demam, batuk

produktif ronchi positif dan mual. Setelah itu mikroorganisme tiba di alveoi

membentuk suatu proses peradanan yang meliputi empat stadium stadium (1)

dapat ditandai dengan adanya peningktan aliran darah dan permeabilitas kapiler di

tempat yang terinfeksi. Dan jika terdapat penumpukan leukosit, eritrosit, dan

cairan,dapat mengakibatkn udara didalam alveoli tidak ada atau sangat minimal

sehingga anak akan betambah sesak (2). Apabila eritrosit didalam alveoli

mengalami kepadatan karena terisi fibrin dan leukosit, akan menibulkan kapiler

darah tidak lagi mengalami kongesti (3). Apabila bronkus mengalami

1
2

penumpukan secret, sehingga terjadi demam, batuk produkif, ronchi positif dan

mual (4).

Hasil penelitian dari badan world Health Organization (WHO)

mengungkapkan kematian balita kerena gangguan saluran pernapasan di dunia

adalah sebesar (19-26%) anak usia dibawah 5 tahun jadi terdapat 156 juta

pertahun kasus pneumonia yang terjadi pada anak di seluruh dunia melebihi

kematian akibat AIDS, malaria dan tuberkulosis. Di Asia Tenggara terjadi 3,1 juta

pertahun kasus kematian anak dibawah 5 tahun akibat dari penyakit pernapasan

dan 19% diantaranya diakibatkan oleh pneumonia.( Ghimiere et al,2010 dalam

jurnal tatalaksana sepsis et causa bronkopneumonia.2015). Dari pencatatan dan

pelaporan Dinas Kesehatan Kota Surabaya dan Dinas Kesehatan Provinsi Jawa

Timur tahun 2013, didapatkan penderita ISPA pneumonia balita di Jawa Timur

sebesar 31,81% dengan jumlah penderita yang di laporkan oleh kabupaten / kota

besar 97.735 orang balita. Di Surabaya tercatat sebanyak 4.665 (20,78%) balita

yang menderita ISPA peneumoni pada tahun 2013. Berdasarkan data yang diambil

oleh penulis diruang V Rumkital Dr.Ramelan Surabaya pada setiap tahun pasien

penyakit bronkopneumonia dapat menunjukkan ketidak stabilan, pada tahun 2015

jumlah klien yang terserang penyakit bronkopneumonia di ruang V berjumlah 18

pasien penderita bronkopnrumonia, pada tahun 2016 berjumlah 20 pasien dan

pada bulan januari hingga bulan mei tahun 2017 terdapat 7 pasien yang

mengalami bronkopneumonia. Orang tua biasanya mengabaikan gejala batuk,

pilek yang dialami oleh anaknya. Mereka beranggapan dengan hanya di beri obat

maka anaknya akan segera sembuh. Karena menurut para orang tua batuk pilek

adalah hal yang biasa terjadi.


3

Bronkopneumonia biasanya di dahului dengan infeksi saluran pernafasan

atas yang disebabkan oleh virus yang masuk ke dalam saluran pernapasan

sehingga terjadi peradangan pada bronkus dan alveolus. Biasanya di tandai

dengan kesulitan dan sakit pada saat pernafasan, penumpukan secret, sesak nafas,

menggigil dan demam 38,8 ° C sampai 41,1°C, anoreksia, batuk kental, produksi

sputum meningkat, pernafasan cuping hidung dan sianosis di sekitar hidung dan

mulut.

Proses keperawatan pada anak harus dilakukan dengan sabar karena anak

masih dalam proses tumbuh dan berkembang yang masih memiliki kecemasan

dan rasa trauma yang tinggi terhadap orang ataupun lingkungan yang baru, hal ini

juga dapat membuat anak takut dalam proses pengobatan. Penyakit

bronkopneumoni dapat di ketahui dengan melakukan pemeriksaan laboratorium

dan foto rongten dada pasien. Pada hasil laburatorium jika terjadi leukositosis hal

ini menunjunjukkan adanya infeksi bakteri.

Pemberian antibiotik dapat bertujuan untuk melawan bakteri dan

diberikan dalam kurun waktu sekurang-kurangnya seminggu sampai pasien tidak

mengalami sesak nafas berulang selama tiga hari dan tidak menimbulkan

komplikasi lain. Selain itu dengan melakukan vaksinasi juga dapat mengurangi

kemungkinanya terinfeksi.

1.2 Rumusan Masalah

Untuk mengetahui lebih lanjut dari perawatan penyakit ini maka penulis

akan melakukan kajian lebih lanjut dengan melakukan asuhan keperawatan anak

bronkopneumoni dengan membuat rumusan masalah sebagai berikut


4

“Bagaimanakah asuahan keperawatan anak pada pasien dengan diagnosa

Bronkopneumonia di Ruang V Rumkital Dr. Ramelan Surabaya”.

1.3 Tujuan

1.3.1 Tujuan Umum

Mahasiswa mampu mengidentifikasi asuhan keperawatan pada pasien

anak dengan diagnosa Bronkopneumonia di Ruang V Rumkital Dr. Ramelan

Surabaya.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mengkaji pasien anak diagnosa Bronkopneumonia di Ruang V Rumkital

Dr. Ramelan Surabaya.

2. Merumuskan diagnosa keperawatan pada pasien dengan diagnosa

Bronkopneumonia di Ruang V Rumkital Dr. Ramelan Surabaya.

3. Merencanakan asuhan keperawatan pada pasien dengan diagnosa

Bronkopneumonia di Ruang V Rumkital Dr.Ramelan Surabaya.

4. Melaksanakan asuhan keperawatan pada pasien dengan diagnosa

Bronkopneumonia di Ruang V Rumkital Dr.Ramelan Surabaya.

5. Mengevaluasi pasien dengan diagnosa Bronkopneumonia di Ruang V

Rumkital Dr.Ramelan Surabaya

6. Mendokumentasikan asuhan keperawatan pasien anak dengan diagnosa

Bronkopneumonia di Ruang V Rumkital Dr.Ramelan Surabaya.

1.4 Manfaat

Terkait dengan tujuan, maka tugas akhir ini diharapkan dapat memberikan

manfaat :
5

1. Akademisi, Hasil studi kasus ini merupakan sumbangan bagi ilmu

pengetahuan khususnya dalam hal asuhan keperawatan pada pasien

Bronkopneumonia.

2. Dari segi praktisi , tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi :

a. Bagi pelayanan keperawatan di rumah sakit

Hasil studi kasus ini, dapat menjadi masukan bagi pelayanan di rumah

sakit agar dapat melakukan asuhan keperawatan pada pasien dengan

Bronchopneumonia.

b. Bagi peneliti

Hasil penelitian ini dapat menjadi salah satu rujukan bagi peneliti

berikutnya, yang akan melakukan studi kasus pada asuhan keperawatan

pada pasien anak bronkopneumonia.

c. Bagi profesi kesehatan

Sebagai tambahan ilmu bagi profesi keperawatan dan memberikan

pemahaman yang lebih baik tentang asuhan keperawatan pada pasien

Bronkopneumonia

1.5 Metode penelitian.

1. Metode

Metode deskriptif yaitu metode yang sifatnya mengungkapkan peristiwa

atau gejala yang terjadi pada waktu sekarang yang meliputi studi kepustakaan

yang mempelajari, mengumpulkan, membahas data dengan menggunakan

pendekatan proses keperawatan dengan langkah-langkah pengkajian,

perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.


6

2. Tenik pengumpulan data

a. Wawancara

Data yang diambil / diperolah melalui percakapan baik dengan pasien,

keluarga maupun dengan tim kesehatan lain.

b. Observasi

Data yang diambil melalui penelitian secara baik dengan pasien, reaksi,

respon pasien dan keluarga pasien sangat diterima kehadiran saya dengan

baik.

c. Pemeriksaan

Meliputi pemeriksaan fisik dan laboratorium yang dapat menunjang

menegakkan diagnosa dan penanganan selanjutnya.

3. Sumber data

a. Data primer

Data primer adalah data yang diperoleh dari pasien

b. Data sekunder

Data sekunder adalah data yang diperoleh dari keluarga atau orang

terdekat dengan pasien catatan medik perawat, hasil-hasil pemeriksaan dan

catatan dari tim kesehatan yang lain.

4. Studi kepustakaan

Studi kepustakaan yaitu mempelajari buku sumber yang berhubungan

dengan judul karya tulis dan masalah yang dibahas.

1.6 Sistematika penulisan

Supaya lebih jelas dan lebih mudah dalam memahami dan mempelajari

studi kasus ini, secara keseluruhan dibagi menjadi tiga bagian, yaitu :
7

1. Bagian awal, memuat halaman judul, persetujuan komisi pembimbing,

pengesahan, motto dan persembahan, kata pengantar, daftar isi.

2. Bagian inti terdiri, dari lima bab, yang masing – masing bab terdiri dari

sub bab berikut ini :

BAB 1 : Pendahuluan, berisi tentang latar belakang masalah, tujuan,

manfaat penelitian, dan sistematika penulisan studi kasus.

BAB 2 : Tinjauan pustaka, berisi tentang konsep penyakit dari sudut

medis, dan asuhan keperawatan pasien dengan diagnose

Bronkopneumnia, serta kerangka masalah.

BAB 3 : Tinjauan kasus berisi tentang diskripsi data hasil pengkajian,

diagnosa, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.

BAB 4 : Pembahasan berisi tentang perbandingan antara teori dengan

kenyataan yang ada di ruangan.

BAB 5 : Penutup, berisi tentang simpulan dan saran.

3. Bagian akhir, terdiri dari daftar pustaka dan lampiran.


BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

Dalam bab 2 ini akan di uraikan secara teoritis mengenai konsep penyakit,

asuhan keperawatan pada anak bronkopneumonia, konsep tumbuh kembang

anak,dan konsep hospitalisasi. Konsep penyakit akan di uraikan definisi, etiologi,

dan cara penanganan secara medis. Konsep tumbuh kembang anak data diuraikan

mengenai definisinya, pembagian anatara pertumbuhan dan perkembangan,

faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan dan

sebagainya. Konsep hospitlisasi dapat di uraikan tentang definisi dan reaksi

terhadap efek hospitalisasi sesuai dengan usianya. Asuhan keperawatan akan di

uraikan masalah-masalah yang muncul pada penyakit bronkopnemonia dengan

melakukan asuhan keperawatan yang terdiri dari pngkajian, diagnosa,

perencanaan pelaksanaan dan evaluasi.

2.1 Konsep Penyakit

2.1.1 Pengertian Bronkopneumonia

Bronkopneumonia adalah peradangan parenkim paru yang di sebabkan

oleh bakteri, virus, jamur, ataupun benda asing yang di tandai dengan gejala panas

tinggi gelisah dipsnea, napas cepat dan dangkal, muntah, diare serta batuk kering

dan produktif .(Hidayat, 2009 dalam Wulandari dewi & Meira Wulandari hal :

266)

8
9

Bronkopneumonia adalah suatu cadangan pada parenkim paru yang

meluas sampai bronkioli atau penyebaran langsung melalui saluran pernapasan

melalui hematogen sampai ke bronkus.(Sujono & Riyadi, 2009)

Bronkopneumonia adalah suatu radang paru-paru yang mempunyai

penyebaran bercak, teratur dalam satu area atau lebih yang berlokasi di dalam

bronki dan meluas ke parenkim paru.(Smeltzer, 2003 dalam Wulandari, Dewi &

Meira Erawati 2016 )

2.1.2 Etiologi Bronkopneumonia

Penyebab terjadinya bronkopneumonia dapat di sebakan dari beberapa

faktor. Berikut adalah penyebab bronkopneumonia antara lain:

1. Bakteri : Neumokokus, Streptokokus, Stafilokokus, Haemopilus influenza,

dan Klebsiela mycoplasma pneumonia

2. Virus : virus adena virus parainfluenza, virus influenza.

3. Jamur/fungi : Histoplasma, capsutu, koksidiodes.

4. Protozoa : penumokistis katini

5. Bahan kimia : aspirasi makanan/susu/ isi lambung, keracunan hidrokarbon

(minyak tanah/ bensin).

(Riyadi, 2011 dalam Wulandari, Dewi & Meira Erawati 2016 hal : 268).

Factor resiko penebab bronkhopneumonia antara lain :

1. Infeksi saluran pernafasan atas (ISPA)

2. Kekurangan nutrisi

3. Tidak mendapat asi yang cukup


10

4. Polusi udara dan kepadatan tempat tinggal.

2.1.3 Manifestas klinik

Tanda dan gejala bronkopneumonia adalah sebagai berikut :

1. Biasanya didahului infeksi traktus respratori atas.

2. Demam (390C-400C) kadang- kadang disertai kejang karena demam yang

tinggi.

3. Anak sangat geliasah dan adanya nyeri dada yang terasa di tusuk-tusuk,

yang dicetuskan oleh pernapasan dan batuk.

4. Pernapsan cepat dan dangkal disertai penapasan cuping hidung dan

sianosis sekitar hidung dan mulut.

5. Kadang- kadang disertai muntah dan diare.

6. Adanya bunyi tambahan pernapasan seperti ronchi dan wheezing.

7. Rasa lelah akibat reaksi peradangan dan hipokisia apabila infeksinya

serius.

8. Ventilasi mungkin berkurang akibat penimbunan mucus yang

menyebabkan ateletaksis absorbs. (Wijyaningsih, 2013 dalam Wulandari,

Dewi & Meira Erawati 2016 hal : 268)

2.1.4 Tanda dan gejala bronkopneumonia

1. Kesulitan dan sakit pada saat pernafasan seperti : nyeri pleuritik, nafas

dangkal dan mendengkur, takipnea (nafas cepat)

2. Bunyi nafas di atas area yang menglami konsolidasi : mengecil, kemudian

menjadi hilang dan juga terdengar krekels, ronkhi paru.


11

3. Gerakan dada tidak simetris.

4. Menggigil dan demam 38,8 ° C sampai 41,1°C, delirium.

5. Diaforesis.

6. Anoreksia.

7. Malaise.

8. Batuk kental, produktif Sputum kuning kehijauan kemudian berubah

menjadi kemerahan atau berkarat.

9. Gelisah.

10. Sianosis Area sirkumoral, dasar kuku kebiruan.

11. Masalah-masalah psikososial : disorientasi, ansietas.

(Wijayaningsih, 2013 dalam Wulandari, Dewi & Meira Erawati 2016 hal 268)

2.1.5 Patofisologi bronkopneumonia

Bronkopnuemona merupakan infeksi sekunder yang biasanya disebabkan

oleh virus penyebab bronkopneumonia yang masuk ke saluran pernapasan

sehingga terjadi peradangan bronkus dan alveolus dan jaringan sekitarnya.

Inflamasi pada bronkus ditandai adanya penumpukan secret, sehingga terjadi

demam, batuk produktif ronchi positif dan mual. Setelah itu mikroorganisme tiba

di alveoi membentuk suatu proses peradanan yang meliputi empat stadium, yaitu:

a. Stadium I/Hiperemia (4-12 jam pertama/kongesti)

Disebut hiperemia, mengacu pada respon perdangan permulaan yang

berlangsung pada daerah baru yang terinfeksi. Hal ini di tandai dengan

peningkatan aliran darah dan permeabilitas kapiler di tempat infeksi


12

b. Stadium II/Hepatiasi Merah (48 jam berikutnya)

Disebut hepatiasi merah, terjadi sewaktu alveolus terisi oleh sel darah

merah, eksudat dan fibrin yang dihasilkan oleh pejamu (host) sebagai bagian dari

reaksi peradangan. Lobus yang terkena menjadi padat oleh karena adanya

penumpukan leukosit, eritrosit, dan cairan, sehingga warna paru menjadi merah

dan pada perabaan seperti hepar, pada stadium ini udara alveoli tidak ada atau

sangat minimal sehingga anak akan bertambah sesak, stadium ini berlangsung

sangat singkat, yaitu selama 48 jam.

c. Stadium III/Hepatisasi Kelabu (3-8 hari)

Disebut hepatisasi kelabu yang terjadi sewaktu sel-sel darah putih

mengkolonisasi daerah paru yang terinfeksi. Pada saat ini endapan fibrin

terakumulasi di seluruh daerah yang cedera dan terjadi fagositostis sisa-sisa sel.

Pada stadium ini eritrosit di alveoli mulai diresorbsi, lobus masih tetap padat

karena berisi fibrin dan leukosit, warna menjadi pucat kelabu dan kapiler darah

tidak lagi mengalami kongesti.

d. Stadium IV/ resousi (7-12 hari)

Disebut juga stadium resolusi yang terjadi sewaktu respon imun dan

peradangan mereda, sisa-sisa sel fibrin dan eksudat lisis diabsorbsi oleh magrofag

sehingga jaringan kembali ke struktrunya semula. Inflamasi pada bronkus di

tandai adanya penumpukan secret, sehingga terjadi demam, batuk produkif, ronchi

positif dan mual. (Wijayaningsih, 2013 dalam Wulandari, Dewi & Meira Erawati

2016 hal 270 ).


13

2.1.6 Diganosa Banding

Diagnosa banding yang mungkin muncul pada penyakit

bronkopneumonia antara lain sebagai berikut :

Diagnosis Gambaran yang membedakan

Infark paru Sering hemoptysis, demam ringan/


tidak ada
Edema paru Tidak ada demam, bunyi jantung S3,
dan lain-lain
Penyakit radang lain Gejala URT yang berhubungan, ruam,
Vaskulitis kerusakan ginjal eosinophil, IgE
meningkat
Eosinofilia paru Gambaran sistemik lain : ruam,
Penyakit jaringan ikat atropati, dan lain-lain
Alveoitis alergik akut Perubahan foto toraks bilateral 4-6 jam
setelah terapar
Tuberkolosis Kavitasi pada toraks, keadaan akut
lebih rigan
Penyakit intra abdomen Nyeri pleuritik pada dada bagian
bawah, foto toraks normal
Table 2.1 Diagnosis Banding Bronkopneumonia.

Diagnosis banding yang mungkin muncul pada penyakit bronkopneumonia adalah

sebagai berikut :

1. infark paru : sering hemoptis, demam ringan ,tidak ada.

2. Edema paru : tidak ada demam, bunyi jantung S3, dan lain-lain.

3. Penyakit radang lain. (Safitri, Amalia. 2008)


14

2.1.7 Komplikasi

Komplikasi bronkopneumonia adalah sebagai berikut:

1. Atelectasis

Adalah pengembangan paru yang tidak sempurna atau kolaps paru akibat

kurangnya mobilisasi reflek batuk hilang apabila penumpukan secret akibat

berkurangnya daya kembang paru-paru terus terjadi dan penumpukan secret ini

menyebabkan obstruksi bronkus intrinsic.

2. Empisema

Adalah suatu keadaan di mana terkumpulnya nanah dalam rongga pleura

terdapat di suatu tempat atau seluruh rongga pleura.

3. Abses paru

Adalah penumpukan pus dalam paru yang meradang.

4. Infeksi sistemik

5. Endocarditis

Adalah peradangan pada katup endokardial.

6. Meningitis

Adalah infeksi yang menyerang pada selaput otak. (Ngastiyah,2012

Wulandari, Dewi & Meira Erawati 2016 hal 271).


15

2.1.8 Pemeriksaan penunjang

Pemeriksaan penunjang pada bronkopneumonia adalah sebagai berikut :

1. Foto thoraks

Pada foto thoraks bronkopneumonia terdapat bercak-bercak infiltrat pada

satu atau beberapa lobus.

2. Laboratorium

Leukositosis dapat mencapai 15.000-40.000 mm3 dengan pergeseran ke

kiri.

3. GDA: tidak normal mungkin terjadi, tergantung pada luas paru yang

terlibat dan penyakit paru yang ada.

4. Analisa gas darah arteri bisa menunjukkan asidosis metabolik dengan atau

tanpa retensi CO2.

5. LED meningkat.

6. WBC (white blood cell) biasanya kurang dari 20.000 cells mm3.

7. Elektrolit natrium dan klorida mungkin rendah.

8. Bilirubin mungkin meningkat.

9. Aspirasi perkutan/biopsi jaringan paruh terbuka menyatakan intranuklear

tipikal dan keterlibatan sistoplasmik. (Padila, 2013 dalam Wulandari,

Dewi & Meira Erawati 2016 hal : 270)

2.1.9 Penatalaksanaan

Penatalaksanaan medis pada pasien bronkopneumonia adalah

1. Pasien diposisikan semi fowler 450 untuk inspirasi maksimal.

2. Pemberian oksigen 1-5 lpm.


16

3. Infus KDN 1 500 ml/24 jam. jumlah cairan sesuai dengan berat badan,

kenaikan suhu dan status hidrasi.

4. Pemberian ventolin yaitu bonkodilator untuk melebarkan bronkus.

5. Pemberian antibiotic diberikan selama sekurang-kurangnya seminggu

sampai pasien tidak mengalami sesak nafas lagi selama tiga hari dan tidak

ada komplikasi lain.

6. Pemberian antipiretik untuk menurunkan demam

7. Pengobatan simtomatis, Nebulizer, Fisioerpi dada

2.1.10 Dampak Masalah

Masalah yang perlu di perhatikan saat anak menderita bronkopnemonia

adalah ketidakefektifan jalan nafas, gangguan suhu tubuh, resiko terjadinya

komplikasi dan kurang pengetahuan.

1. Ketidakefektifan jalan nafas

Penyakit bronkopnemnia menyebabkan anak sesak nafas. Anak sering

mengeluh susah untuk bernafas. Jika keadaan ini tidak diperhatikan atau di atasi

maka anak akan mengalami hipoksia dan bisa saja meninggal karena kekurangan

oksigen.

2. Gangguan suhu tubuh

Bronkopneumonia biasanya diawali dengan adanya gangguan pada sistem

pernafasan kemudian dapat mengakibatkan demam tinggi karena adanya infeksi

pada daerah paru-paru. Walaupaun sudah diberikan obat penurun panas jika

infeksinya masih ada maka akan susah untuk menurukan suhu tubuh biasanya

anak di berikan antibotik untuk masalah ini.


17

3. Resiko terjadinya komplikasi

Penyakit bronkopnemoia dapat menyebabkan anak menjadi lemas karena

sesak nafas yang dialami anak dan bakteri yang ada di dalam paru-paru pasien

akan menyebar ke organ-organ penting anak.

4. Kurang pengetahuan

Terjadinya kurang pengetahuan pada keluarga akan mengakibatkan

pnularan penyakit yang baru dari anggota keluarga yang lain.

2.2 Konsep Anak

2.2.1 Pengertian Tumbuh Kembang

Pertumbuhan adalah perubahan fisik dan pertambahan jumlah dan ukuran

sel secara kuantitatif, dimana sel tersebut mensintesis protein baru yang nantinya

akan menunjukkan pertambahan seperti umur, tinggi badan, berat badan, dan

pertumbuhan gigi ( Maryunani, 2010) sedangkan perkembangan adalah

peningkatan kompleksitas fungsi dan keahlian (kualitas) dan merupakan aspek

tingkah laku pertumbuhan. Contohnya: kemampuan berjalan, berbicara dan berlari

(Marmi dan Rahardjo, 2012)

2.2.2 Pertumbuhan Dan Perkembangan Anak Usia 2,5 Tahun.

Petrumbuhan dan perkembangan pada tahun kedua pada anak mengalami

beberapa perlambatan dalam pertumbuhan fisik, dimana pada tahun kedua anak

akan mengalami kenaikan berat badan sekitar 1,5 -2,5 kg dan panjang badan 6-10

cm, kemudian pertumbuhan otak juga akan mengalami perlambatan yaitu

kenaikan lingkar kepala hanya 2 cm, untuk pertumbuhan gigi terdapat tambahan 8
18

buah gigi susu termasuk gigi geraham pertama, dan gigi taring sehingga

seluruhnya berjumlah 1-16 buah.

Perkembanggan motorik, bahasa, dan adaptasi sosial

Dalam perkembangan motorik kasar anak sudah mampu melangkah dan

berjalan dengan tegak, pada sekitar umur 2,5 tahun anak sudah mampu berlari

kecil, menendang bola dan mulai melompat menggunakan kedua kaki, berdiri

dengan satu kaki selama 1 atau 2 detik, dan melakukan beberapa langkahh dengan

berjinjit. Perkembangan motorik halus mampu mencoba menyusun atau membuat

menara kubus. Kemampuan bahasa pada anak sudah mulai di tunjukkan dengan

anak mampu memiliki sepuluh perbendaharaan kata, kemampuan meniru dan

megenal serta responsive terhadap orang lain sangat tinggi, mampu menunjukkan

dua gambar, mampu mengkombinasikan kata-kata, mulai mampu menunjukkan

lambaian anggota badan. Pada perkembangan adaptasi sosial mulai membantu

kegiatan rumah, menyuap boneka, mulai menggosok gigi serta mencoba memakai

baju. (Hidayat, Alimul 2009)

2.3 Hospitalisasi

Hospitalisasi adalah sebuah proses yang memiliki alasan yang berencana

atau darurat sehingga mengharuskan anak untuk tinggal di rumah sakit, menjalani

terapi dan perawatan sampai pemulangannya kembali ke rumah. Selama proses

tersebut, anak dan orang tua dapat mengalami berbagai kejadian yang menurut

beberapa penelitian di tunjukkan dengan pengalaman yang sangat traumatik dan

penuh dengan stress. Perasaan yang sering muncul yaitu cemas, marah, sedih
19

takut dan rasa bersalah (Wong, 2000 dalam Wulandari, Dewi & Meira Erawati

2016 hal 88).

2.3.1 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Hospitalisasi Pada Anak

1. Berpisah dengan orang tua.

2. Fantasi-fantasi tentang kegelapan, monster, pembunuhan, dan binatang

buas diawali dengan yang asing.

3. Gangguan kontak sosial jika pengunjung tidak diijinkan.

4. Nyeri dan komplikasi akibat pembedahan atau penyakit.

5. Prosedur yang menyakitkan dan takut akan cacat dan kematian.

2.3.2 Reaksi Hospitalisasi Pada Usia Toddler

Menurut (Nursalam, 2005 dalam buku ajar keperawatan anak 2016 hal :

90) stress yang terjadi pada bayi usia pertengahan sampai anak usia 6-30 bulan

adalah cemas karena perpisahan. Apabila perpisahan dengan ibu akan

menimbulkan rasa kehilangan pada anak akan orang yang di kenal dan

lingkungannya sehingga akan menimbulkan perasaan tidak aman dan rasa cemas.

Respon perilaku pada anak akibat pepisahan yang di alami dibagi menjadi 3 tahap

yaitu :

a. Tahap Protes (Phase of Protest)

Pada tahap ini anak akan menangis kuat, menjerit, memanggil ibunya atau

menggunakan tingkah laku agresif, seperti menendang, menggigit, memukul,


20

mencubit, mencoba untuk membuat orangtua tetap tinggal dan menolak perhatian

orang lain. Secara verbal anak biasanya marah, seperti mengatak pergi. Hal

terebut akan terus berlangsung sampai beberapa jam dan jika merasa kelelahan

anak akan berhenti sendiri.

b. Tahap putus asa (Phase of Despair)

Pada tahap ini anak nampak tegang, tangisnya berkurang, tidak aktif

kurang berminat untuk bermain, tidak nafsu makan, menarik diri, tidak mau

berkomunikasi, sedih, apatis, dan regresi (missal mengompol atau menghisap ibu

jari).

c. Tahap menolak (Phase of Denial)

Pada tahap ini, secara samar-samar anak menerima perpisahan, mulai

tertarik dengan apa yang ada di sekitarnya, dan membina hubungan dangkal

dengan orang lain. Anak mulai kelihatan gembira. Fase ini biasanya terjadi setelah

perpisahan yang lama.

2.4 Imunisasi

2.4.1 Pengertian

Imunisasi merupakan usaha memberikan kekebalan pada bayi dan anak

dengan memasukkan vaksin kedalam tubuh agar tubuh membuat zat anti untuk

mencegah terhadap pada penyakit tertentu.(Hidayat, 2011 )

2.4.2 Lokasi pemberian

Vaksin BCG cara pemberian melalui intra cutan di daerah

muskulusdeltoideus, vaksin DPT cara pemberian melalui intra muscular, vaksin


21

Hepatitis B cara pemberian mealui intra muskuler, vaksin polio cara pemberian

melalui mulut, vaksin campak cara pemberian melalui subkutan di daerah lengan

kira atas (Hidayat, 2012)

2.4.3 Jenis Vaksin Imunisasi

Vaskin life attenuated diproduksi di laboratorium dengan memodifikasi

virus atau bakteri penyebab penyakit. Vaksin mikroorganisme yang dihasilkan

masih memiliki kemampuan bereplikasi dan menimbulkan kekebalan tetapi tidak

menyebabakan penyakit. Vaksin ini berkembangbiak dalam tubuh resipien,

supaya dapat menimbulkan respon imun. Secara teoritis, dapat berubah menjadi

patogenik seperti semula, yaitu vaksin polio hidup (oral). Imunitas aktif tidak

dapat berkembang karena pengaruh antibodi yang beredar. Contoh vaksin dari

virus hidup adalah campak, gondongan, rubella, polio, rotavirus, yellow fever.

Contoh vaksin dari bakteri hidup adalah BCG, tipoid oral. Vaksin inactivated

dihasilkan dengan membiakkan bakteri atau virus, kemudian dibuat tidak aktif.

Vaksin tidak hidup dan tidak dapat tumbuh sehingga seluruh dosis dimasukkan

dalam suntikan. Respon imun protektif timbul setelah dosis kedua atau ketiga.

Contoh vaksin yang berasal dari seluruh sel virus inactivated adalah influenza,

polio, rabies, dan hepatitis A. Contoh vaksin yang berasal dari seluruh bakteri

inactivated pertusis, kolera, tipoid, dan lepra. (Hidayat. 2011)


22

1. BCG

Imunisasi BCG (basillus calmette guerin) merupakan imunisasi yang

digunakan untuk mencegah terjadinya penyakit TBC yang berat sebab terjadinya

penyakit TBC yang primer atau yang ringan dapat terjadi walaupun sudah di

lakukan imunisasi BCG. Vaksin BCG diberikan melalui intracutan tepat di

insersio. Dosis yang di berikan pada BCG 0,05cc.

2. Hepatitis B

Imunisasi hepatitis B merupakan imunisasi yang di gunakan untuk

mencegah terjadinya penyakit hepatitis. Waktu pemberian imunisasi ini diberikan

melalui intramuskular. Dosis yang di berikan pada hepatitis B 0,5cc.

3. Polio

Imunisasi polio merupakan imunisasi yang di gunakan untuk mencagah

terjadinya penyakit poliomyelitis yang dapat menyebabkan kelumpuhan pada

anak. Cara pemberian di teteskan pada mulut. Di berikan 2 tetes.

4. DPT

Imunisasi DPT (diphteria, pertussis, tetanus) merupakan imunisasi yang

digunakan untuk mencegah terjadinya penyakit difteri, pertusis, dan tetanus.

Imunisasi ini di berikan melalui intramuskular. Dosis yang di berikan pada

imunisasi ini 0,5cc.


23

5. Campak

Imunisasi campak merupakan imunisasi yang digunakan untuk mencegah

terjadinya penyakit campak pada anak karena termasuk penyakit menular.

Imunisasi campak diberikan melalui subkutan. Dosis yang di berikan 0,5cc.

6. Hepatitis A

Imunisasi hepatitis A merupakan imunisasi yang digunakan untuk

mencegah terjadinya penyakit hepatiitis A. Pemberian imunisasi ini dapat dibrikan

untuk usia diatas 2 tahun. Imunisasi awal menggunakan vaksin Havrix (berisi

virus hepatitis A strain HM175 yang dinonaktifkan) dengan 2 suntikan dan

interval 4 minggu, booster pada 6 minggu setelahnya. Jika menggunakan vaksin

MSD dapat dilakukan 3 kali suntikan pada usia 6 dan 12 bulan.

2.5 Nutrisi Pada Anak Usia Toddler

2.5.1 Pengertian

Kebutuhan gizi merupakan kebutuhan yang sangat penting dalam

membantu proses pertumbuhan dan perkembangan pada anak. Nutrient adalah zat

gizi yang di butuhkan oleh tubuh untuk tumbuh dan berkembang. ( Wulandari,

Dewi & Meira Erawati 2016)


24

2.5.2 Tujuan Pemberian Nutrisi

Pemberian zat gizi kepada bayi dan anak,bertujuan sebagai berikut :

1. Memberikan gizi yang cukup untuk kebutuhan, memelihara kesehatan dan

memulihkannya bila sakit, melaksanakan berbagai aktivitas, pertumbuhan

dan perkembangan jaman dan psikomotor.

2. Mendidik kebiasaan yang baik tentang memakan, menyukai, dan

menentukan makanan yang diperlukan.

2.5.3 Karakteristik Terkait Dengan Pemenuhan Kebutuhn Nutrisi

Kebutuhan nutrisi anak usia toddler

a. Kecepatan pertumbuhan berkurang secara drastis sehingga kebutuhan anak

usia ini terhadap kalori, protein, dan cairan menurun.

b. Kebutuhan kalori 102 kkal/ kgBB/ hari dan kebutuhan protein 1,2 gram/

kgBB/ hari.

c. Pemberian susu tidak lebih dari 1 liter/ hari untuk membantu menjamin

asupan makanan yang kaya zat besi. Pemeriksaan hematokrit harus

dlakukan untuk screening anemia.

d. Anak toddler dengan diet vegetarian tidak menerima protein yang cukup,

harus d rujuk ke ahli gizi.


25

Pola dan pilihan makan

a. Pada uisa 2,5 tahun anak lebih suka memilih makanannya sendiri lebih

menyukai makanan dalam porsi kecil (makanan yang enak dan mengundang

selera).

b. Pada masa ini anak lebih menyukai jenis makanan dalam piring dari pada

makanan yang di campur.

c. Pada masa ini orang tua harus menganjurkan anak untuk menggunakan

alat makan tetapi menyadari bahwa todler lebih menyukai menggunakan tangan.

2.6 Asuhan keprawatan

1. Pengkjian

1. Identitas

a. Umur : Bonkopnemonia merupakan penyakit yang di sebabkan oleh virus

yang sering menyebabkan kematian pada anak usia < 5 tahun dan pada

lansia > 65 tahun.

b. Jenis kelamin: secara keseluruhan tidak terdapat perbedaan pada penderita

bronkopneumonia

c. Tempat tinggal : penyakit ini di temukan pada lingkungan yang padat

penduduk dan kurangnya ventilasi pada rumah.

2. Keluhan Utama

Penderita biasanya mengeluh sesak nafas, batuk berdahak, flu dan badanya

panas (peningkatan suhu tubuh)


26

3. Riwayat Penyakit Sekarang

Penderita biasanya mengalami sesak nafas, batuk berdahak, pilek, sianosis

dan lemas, mual, muntah, penurunan nafsu makan dan kurang

pengetahuan.

4. Riwayat Penyakit Dahulu

Penderita biasanya sering mengalami penyakit saluran pernafasan atas

riwayat penyakit peradangan pernapasan dengan gejala bertahap dan

panjang yang di sertai degan wheezing pada pneumonia

5. Riwayat Penyakit Keluarga

Riwayat adanya penyakit bronkopneumonia di dalam keluarga yang lain

(yang tinggal di dalam satu rumah atau beda rumah dengan jarak rumah

yang berdekatan) sangat menentukan karena ditularkan melalui bakteri,

virus, dan jamur

6. Riwayat Kesehatan Lingkungan

Bronkopneumoni di tularkan melalui Bakteri, Virus, Protozoa dan Bahan

kimia dan penyebaran melalui makan, peralatan pernafasan yang terkontaminasi

dan melalui percikan mukus.

7. Pemeriksaan Fisik

a. Keluhan umum sesak nafas, adanya peningkatan suhu tubuh, batuk pilek.

b. Sistem penapasan / Respirasi (Breath / B1)

Sesak nafas, pernafasan cuping hidung, pernapasan nagkal, pergerakan

simetris, terdapat mukus, pada auskultasi terdengar ronchi, perkusi sonor


27

c. Sistem cardiovascular (Blood/ B2)

kelemahan fisik, denyut nadi perifer melemah, batas jantung tidak

mengalami pergeseran, tekanan darah biasanya normal. Bunyi jantung

tambahan biasanya tidak di temukan.

d. Persarafan (Brain/B3)

Terjadi penurunan kesadaran, sianosis perifer pada pengkajian objektif

wajah klien tampak meringis, menangis, merintih.

e. Perkemihan-eliminasi urine (Bladder/B4)

Tidak ada gangguan elminasi dan pengukuran volume urine berhubungan

dengan intake cairan. Perawat perlu memonitor adanya oliguria ,kareana

awal terjadinya syok.

f. Pencernaan/ Gastrointestinal (Bowel/ B5)

Mual muntah, penuruan nafsu makan, penuruan berat badan. Membran

mukosa kering tampak sianosis dapat terjdi terdapat pendarahan.

g. Integument (Bone/B6)

Warna kulit kemerahan, bibir kering, turgor kulit tidak elastis, terdapat

sianosis, akral panas kering merah CRT >2 detik, odema, panas batuk

berdahak, pilek.

h. Pemeriksaan tingkat perkembangan

1. Adaptasi social

Pada anak usia toddler (1-3 tahun) mampu mentolelir perpisahan dari

orang asing dan meniru orang tua


28

2. Bahasa

Pada anak usia toddler (1-3 tahun) mengatakan empat sampai enam kata

termasuk nama-nama “meminta” objek dengan menunjukknya, memahami

peritah sederana. Dapat menggunkan gerakan berjabat tangan mengatakan

“tidak” dan menggunakan kata “tidak” meskipun menyetujui permintaan.

3. Motorik halus

Pada anak usia toddler (1-3 tahun) yang secara konstan menjatuhkan objek

ke lantai, membangun menara dari dua kotak, memegang dua kotak dalam

satu tangan, melepaskan butir-butir kedalam leher botol yang sempit,

mencoret-coret secaar spontan, menggunakn cangkir dengan baik tetapi

memutarkan sendok.

4. Pada anak todler (1-3 tahun) mampu berjalan tanpa bantuan (biasanya

sejak usia 1,3 bulan ).

b. Analisa data

Setelah dilakukan pengkajian, tahap selanjutnya adalah pengelompokan

data dan kemudian dilakukan analisa data. Setelah data adalah tahap mencari

kesimpulan mengenai masalah / kebutuhan spesifik pasien sehingga perawatan

yang efektif dapat di rencanakan dan diberikan (Hidayat, Aziz, 2008).

2. Diagnosa keperawatan

Penilaian klinik mengenai respon individu, orang tua dan komunitas

terhadap masalah kesehatan / proses kehidupan yang aktual dan potensial yang
29

memberikan dasar untuk memilih intervensi keperawatan untuk mencapai hasil

yang merupakan tanggung jawab perawat (Hidayat, aziz, 2008).

1. Ketidak efektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan peningkatan

produksi sputum.

2. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan difusi oksigen

anatara alveoli dan membrane kapiler.

3. Ketidak efektifan pola pernafasan berhubungan dengan penyempitan

saluan pernafasan akibat bronkospasme.

4. Hipertermia dengan peradangan pada bronkiolus dan parenkim paru

5. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan penurunan nafsu

makan akibat adanya penumpukan secret.

6. Ansietas pada orang tua berhubungan dengan kurang pengethuan orangtua

tentang penyakit.

3. Perencanaan

Adapun perencanaan diagnose keperawatan pada diagnose medis

bronkopneumonia (Wilkinson, M Judith dkk. 2012 dan Taylor, Cynhia M . 2010 )

adalah sebagai berikut :

a. Diagnosa keperawatan 1

Ketidak efektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan peningkatan

produksi sputum

Setelah dilakukn tndakan keperawatan selama 3x24 jam di harapkan jalan nafas

efektif dengan kriteria hasil :


30

1. Mempertahankan jalan nafas paten dengn bunyi napas bersih / jelas

2. Tidak terdapat ronki

3. RR dalam batas normal

4. Klien tidak sesak nafas

5. Produksi sputum berkurang

Intervensi:

1. Observasi frekuensi atau kedalaman pernafasan dan gerakan dada.

Rasional: menunjukkan keberhasilan tindakan keperawatan.

2. Jelaskan kepada orang tua penyebab ketidak efektifan jalan nafas.

Rasional: penyebab jalan nafas tidak efektif adalah peradangan pada

bronkus menyebabkan inflamasi dan mengakibatkan odem.

3. Berikan posisi yang nyaman pada pasien, misalnya semifowler.

Rasional : posisi semifowler mempermudah pasien untuk bernafas .

4. Lakukan fisioterapi dada

Rasional: Merangsang gerakan mekanik lewat vibrasi dinding dada supaya

spuntum mudah bergerak keluar.

5. Berikan anak susu hangat.

Rasional: Meningkatkan hidrasi spuntum. Air hangat menguranngi tingkat

kekentalan dahak sehingga mudah dikeluarkan.

6. Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian nebulizer dengan obat

ventolin 0,8 cc.

Rasional: Memudahkan pengenceran, dan pembuangan sekret. Dengan

cepat.
31

7. Pemberian antibiotic.

Rasional: antibiotic mempunyai aktivitas untuk membunuh bakteri.

b. Diagnosa keperawatan 2

Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan difusi oksigen

anatara alveoli dan membran kapiler.

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam diharapkan ada

perbaikan ventilasi dan oksigenasi pada klien dengan kriteria hasil:

1. Suhu dalam batas normal 36-37,50C

2. Nadi dalam batas normal 100x/menit

3. Klien tidak sesak/sesak berkurang

4. Tidak terdapat cuping hidung

5. Sp02 95-100%

6. PO2 dalam batas normal (80-100mmHg)

Intervensi:

1. Observasi frekuensi, kedalaman dan kemudahan bernafas.

Rasional: Distres pernafasan yang dibuktikan dengan dispnea dan takipnea

sebagai indikasi penurunan kemampuan menyediakan oksigen bagi

jaringan.

2. Observasi warna kulit, catat adanya sianosis pada kulit, kuku dan jaringan

sentral.

Rasional: Sianosis kuku menunjukkan vasokonstriksi.

Sedangkan sianosis daun telinga, membran mukosa dan kulit sekitar mulut

( membran hangat) menunjukkan hipoksemia sistemik.


32

3. Kaji status mental dan penurunan kesadaran.

Rasional: Gelisah, mudah terangsang, bingung dan somnolen sebagai

petunjuk hipoksemia atau penurunan oksigenasi serebal.

4. Monitor frekuensi jantung atau irama

Rasional: Takikardia biasanya ada sebagai akibat demam atau dehidrasi

tetapi dapat sebagai respon terhadap hipoksemia.

5. Tinggikan kepala dan atur posisi klien senyaman mungkin.

Rasional : untuk meningkatkan inspirasi maksimal.

6. Jelaskan kepada orang tua penyebab gangguan pertukaran gas

Rasional: gangguan pertukaran gas dapat disebabkan adanya secret yang

menghalangi jalan nafas sehingga udara masuk dan keluar tidak efektif

7. Ajarkan batuk efektif

Rasional : pengeluaran secret dapat memperbaiki ventilasi

8. Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian terapi oksigen dengan benar,

misalnya: dengan nasal prong, masker, masker venturi

Rasional: Tujuan terapi oksigen adalah mempertahankan PaO2, di atas 60

mmHg (normal PO2 80-100 MmHg), oksigen diberikan dengan metode

yang memberikan pengiriman tepat dalam toleransi pasien

c. Diagnosa keperawatan 3

Ketidak efektifan pola pernafasan berhubungan dengan penyempitan

saluran pernafasan akibat bronkospasme.

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan pola

nafas kembali efektif dengan kriteria hasil:


33

1. pola nafas efektif

2. klien tidak sesak

intervensi

1. Kaji frekuensi, kealaman, kemudahan saat bernafas.

Rasional : kecepatan biasanya meningkat,dipsnea, dan terjadi peningktan

kerja napas, kedalaman bervariasi,ekpansi dada terbatas.

2. Observasi warna kulit, membrane mukosa klien.

Rasional: kebiruan menunjukkan sianosis.

3. Tinggikan kepala, anjurkn napas dalam dan batuk efektif.

Rasional: untuk memaksimalkan ekspansi paru dan memberikan

kenyamanan untuk klien.

4. Ajarkan pasien untuk latihan nafas dalam dan latihan batuk efektif

Rasional: memaksimalkan bernafas dan menurunkan kerja napas.

5. Kolaborasikan dengan tim medis untuk pemberian oksigen dan

pemeriksaan lab GDA

Rasional: pemberian oksigenasi dapat membantu klien dalam bernafas

dan dapat meningkatkan PaO2.

d. Diagnosa 4

Hipertermia berhubungan dengan peradangan pada bronkiolus dan

parenkim paru.

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan suhu

tubuh pasien dalam batas normal dengan kriteria hasil :

1.akral hangat

2. kulit tidak kemerahan


34

Intervensi

1. Observasi suhu tubuh klien

Rasional: hasil observasi menunjukkan keberhasilan dari tindakan

keperawatan yang dilakukan

2. kompres air hangat

Rasional : untuk menurunan suhu tubuh ke keadaan normal

3. Jelaskan kepada orang tua penyebab demam

Rasional: kompres air hangat mampu membantu tubh tubuh untuk

mengeluarkan panas dengan cara konduksi

4. Ajarkan ke orang tua klien untuk memperthankan asupan cairan

Rasional: agar orang tua dapat memahami asupan cairan tubuh yang di

butukan klien

5. Anjurkan orang tua untuk memberikan pakaian tipis dan menyerap

keringat

Rasional: pakaian tipis mempercepat penurunn suhu dengan radiasi

6. Kolaborasikan dengan dokter untuk pemberian antipiretik antibiotik

Rasional: antipiretik mengandung paracetmol yang dapat membantu untuk

menurunkan panas

Antibiotic mempunyai aktivitas untuk membunuh bakteri

7. Koaborasikan pemberian caira infus D5 ¼ salin 500/24 jam

Rasional: pengganti kebutuhan cairan tubuh yang hilang.

e. Diagnosa 5

Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan penurunan nafsu

makan akibat adanya penumpukan secret


35

Setelah dilkukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam diharapkan

nutrisi klien terpenuhi dengan kriteria hasil :

1. Berat badan anak stabil

2. Turgor kulit eleastis

3. Nafsu makan meningkat

4. Anak tidak lemas tidak ada muntah

5. Hb dalam batas normal 11,5-16,5 g/dl

Intervensi:

1. Identifikasi faktor yang menimbulkan mual atau muntah, misalnya:

sputum banyak, pengobatan aerosol, dispnea berat, nyeri.

Rasional: sputum akan merangsang nervus vagus sehingga berakibat mual,

dispnea dapat merangsang pusat pengaturan makan di medulal oblongata.

2. Berikan wadah tertutup untuk sputum dan buang sesering mungkin.

Berikan atau bantu kebersihan mulut setelah muntah. Setelah tindakan

aerosol dan drainase postural, dan sebelum makan.

3. Jadwalkan pengobatan pernapasan sedikitnya 1 jam sebelum makan.

Rasional: menurunkan efek mual yang berhubungan dengan pengobatan

ini.
36

4. Auskultasi bunyi bising usus.

Rasional: bunyi usus mungkin menurun/tak apabila proses infeksi berat

atau memanjang. Distensi abdomen terjadi sebagai akibat menelan udara

atau menunjukkan pengaruh toksin bakteri pada saluran GI.

5. Ajarkan kepada orang tua untuk memberikan makan sedikit-sedikit tapi

sering

Rasional: tindakan ini dapat meningkatkan masukan meskipun nafsu

makan mungkin lambat untuk kembali.

6. Kolaborasikan dengan ahli gizi untuk pemberian nutrisi pada anak.

Rasional: untuk meningkatkan nafsu makan dan pemenuhan nutrisi klien.

4. Implementasi keperawatan

Intervensi keperawatan merupakan bagian dari proses keperawatan, hal ini

termasuk dalam kategori prilaku untuk mencapai sebuah tujuan dan hasil yang

diperkirakan dari asuhan keperawatan dilakukan dan diselesikan.

5. Evaluasi

Evaluasi adalah suatu penilaian terhadap asuhan keperawatan yang telah

diberikan atau dilaksanakan dengan berpedoman pada tujuan yang ingin dicapai.

Pada bagian ini akan di ketahui apakah perencanaan sudah mencapai sebagian

atau akan timbul masalah lain yang baru.


37

2.7 Kerangka Masalah

Bakteri, virus, protozoa, mikrobakteri, mikroplasma, dan riketsia

Penderita sakit berat yang di rawat d RS


Penderita yang mengalami supresi
system pertahanan tubuh
Kontaminasi peralatan RS

Saluran pernafasan atas

Kuman berlebih di bronkus kuman terbawa di saluran Pencernaan infeksi saluran


pernafasan
bawah

Proses peradangan infeksi Dilatasi peningkatan edema


Saluran pembuluh suhu antara
Pencernaan Darah tubuh kapiler
dan
alveoli

Akumulasi secret peningkatan eksudat septikimia iritasi PMN


Di bronkus flora dalam plasma eritrosit
usus masuk pecah
alveoli

Bersihan mucus bronkus peningkatan gangguan peningkatan Edema


jalan nafas parumeningkat peristaltic difusi metabolism usus
tidak efektif dalamplasma

Gangguan
petukaran
gas
38

Bau mulut malabsorbsi evaporasi pergeseran


Tidak sedap meningkat dinding
Paru

Anoreksia diare
pergeseran Dinding paru

Gangguan
Intake kurang
keseimban
gan cairan Penurunan
dan compliance
elektrolit paru
Nutrisi
kurang dari
kebutuhan
Suplai
tubuh O2Menurun

Hiperventilasi Hipoksia

Dispneu metabolism
Anaerob

meningkat

Retraksi dada/ akumulasi asam

Nafas cuping laktat

Hidung

Fatigue

Gangguan pola
Interaksi aktivitas
nafas

Gambar 2.2 Kerangka masalah (Sumber Bronkopneumonia, Patofisiologi


Bronkopneumonia, Nurarif & Hardhi, 2015 )
BAB 3

TINJAUAN KASUS

Untuk mendapatakan gambaran nyata tentang pelakanaan asuhan

keperawatan anak dengan Bronkopnemonia, maka penulis menyajikan kasus yang

penulis amati muai tanggal 29 mei 2017 sampai 31 mei 2017, dengan data

pengkajian pada tanggal 29 mei 2017 jam 09.30 WIB. Anamnesa di peroleh dari

orang tua (ibu) klien dan No. Register 52.xx.xx sebagai berikut:

3.1 PENGKJIAN

3.1.1. Identitas

Klien adalah seorang anak Perempuan bernama “K” usia 2,5 tahun ,

beragama islam, bahasa yang sering digunakan adalah bahasa Madura

klien adalah anak ke 2 dari Tn.C sia 32 tahun dan Ny.S usia 32 tahun.

Klien tinggal di Madura, orang tua klien beragama islam dan pekerjaan

ayah sebagai karyawan swasta dan ibu sebagai guru . Klien MRS hari

sabtu tanggal 20 mei 2017 jam 11.15 WIB.

3.1.2 Keluhan Utama

Sesak nafas

3.1.3 Riwayat Penyakit Sekarang

Klien mengalami panas dan sesak sejak tanggal 14 mei 2017 disertai

dengan batuk pilek, saat dirumah klien sudah diberi obat paracetamol

untuk penurun panasnya tetapi tidak ada perkembangan, panas pasien naik

39
40

turun sehingga pada tanggal 19 mei 2017 pukul 05.00 pasien dibawa

orang tuanya ke Rumah Sakit Islam sumenep untuk periksa, tetapi rumah

sakit islam dianjurkan untuk rujuk ke rumah sakit umum daerah sumenep

karena klien dicurigai terkena difteri. Klien datang dirumah sakit umum

daerah sumenep pada taggal 19 mei 2017 pukul08.12 dilakukan tes swab

tenggorokan dan mendapatkan hasil kalau pasien mendapat

diagnosadifteri faring sehingga pada tanggal 20 mei 2017 orang tuan klien

ingin anaknya di rujuk keRumkital Dr. Ramelan Surabaya pada tanggal 20

mei 2017 dan sampai di IGD pada pukul 08.15 menggunakan ambulance.

Sesampai di IGD klien di beri tindakan pemasangan infus D5 ¼ NS dan

pemeriksaan lab dan ECG.Sekitar pukul 11.15 klien pindah ke ruangan V

anak dengan menggunkan kursi roda.

Pada saat pengkajian tanggal 29 mei 2017 ibu klien mengatakan anaknya

masih panas dan sesak nafas dan keadaan anaknya lemah, ibu klien juga

mengatakan kalau anaknya pada diagnose awal difteri faring tetapi pada

hasil lab negative .ibu pasien juga menanyakan kondisi anaknya demam

anak dapat timbul akibat infeksi klien terpasang KDN-1 di tangan kiri,

kesadaran klien composmentis GCS 4,5,6 TTV S/N : 37,8 /120 X/menit,

RR: 28x/ menit.

3.1.4 Riwayat Kehamilan Dan Persalinan

1. Prenatal Care: Selama ibu hamil trimester pertama ibu mengeluh mual

muntah, ibu rutin kontrol kandungannya ke bidan setiap 1 bulan sekali


41

2. Natal Care : Ibu klien melahirkan pada usia kehamilan 38 bulan (9 bulan)

lahir spontan anak langsung menangis, berat badan lahir BB: 3000gram

PB: 50CM lahir di bidan terdekat.

3. Post Natal Care : placenta lengkap, setelah melahirkan ibu klien tidak

melakukan senam nifas, bayi diberikan ASI.

3.1.5 Riwayat penyakt dahulu

1. Penyakit- penyakit waktu kecil:

Ibu klien mengatakan klien pernah sakit panas hanya dibawa berobat ke

dokter.

2. Pernah dirawat di rumah sakit:

Klien tidak pernah masuk rumah sakit sebelumnya.

3. Penggunaan obat-obatan

Klien pernah menggunakan obat-obatan yang di berikan oleh dokter

penurun panas (paracetamol).

4. Tindakan (operasi atau tindakan lain)

Klien belum pernah melakukan tindakan operasi.

5. Alergi

Klientidak memiliki alergi obat ataupunmakanan.


42

7. Imunisasi

Klien sudah melakukan imunisasi lengkap (Hepaitis B, BCG, DPT (I, II,

III)polio (I, II, III, IV) hepatitis (I, II, III) campak (I, II)

3.1.6 Pengkajian Keluarga

1. Genogram An. K

2,5

Keterangan: : Laki-laki

: Perempuan

: Klien

: Meninggal

: Tinggal serumah

2. Psikososial Keluarga

Ibu klien khawatir dan cemas karena anaknya panas dan sesak nafas.Ibu

sering bertanya kapan anaknya pulang. Ibu berharap anaknya cepat

sembuh supaya bisa kembali kerumah


43

3.1.7 Riwayat Psikososial

1. Yang Mengasuh Anak :

Tinggal bersama orang tua, ibu klien mengatakan jika anaknya di tinggal

bekerja di asuh oleh neneknya .selama di rumah sakit klien di asuh oleh

orangtuanya.

2. Hubungan Dengan Anggota Keluarga:

Klien sangat di sayangi oleh anggota keluarga yang lain

3. Hubungan Dengan Teman Sebaya

Hubungan klien dengan teman sebayanya baik.

4. Pembawaan Secara

Pasien terlihat lemah.

3.1.8 Kebutuhan Dasar

1. Pola Nutrisi

SMRS klien menyukai semua jenis makanan, makanan kesukaan klien

adalah soto ayam, biasanya klien makan 3 kali sehari 1 porsi mangkuk

habis. Klien makan nasi biasa dengan lauk pauk serta sayur mayur. Minum

susu botol 6 kali sehari biasanya ± 900 cc. pada saat MRS klien

menghabiskan ½ porsi makan yang di sediakan, minum susu 6 kali sehari

±900 cc . dirumah sakit klien mendapatkan diit nasi tim dan lauk sayur dan

buah.
44

2. Pola Tidur

SMRS klien tidur ±11 jam perhari dengan perincian tidur siang klien dari

jam 13.00-15.00 WIB, dan waktu tidur malam dari jam 20.00-05.00.

pasien tidak memiliki kebisaan saat tidur, dirumah sakit klien lebih sering

tidur waktu tidur klien ±12 jam perhari tidur siang klien ±3 jam dan tidur

malam mulai jam 20.00-05.00 WIB.

3. Pola Aktivitas/ Bermain

SMRS klien senang bermain dengan orang tua dan neneknya. Klien jarang

bermain keluar rumah .dirumah sakit klien hanya berbaring di tempat tidur

dan sesekali duduk di tempat tidur.

4. Pola Eliminasi

SMRS BAB normal 1x sehari dengan konsistensi lunak warna kuning

klien di rumah BAK frekuensi 5x sehari jumlah 800cc/hari warna kuning

jernih.Pada saat di rumah sakit pasien BAB 1x sehari dan klien BAK

norml 5x sehari.

5. Pola Seksualita Reproduksi

Kien berjenis kelamin perempuan.

6. Pola Peran Hubungan

Sebagai anak hubungan klien dengan keluarga teman dan orang lainbaik.
45

7. Pola persepsi diri-konsep diri

Klien bernama An.K seorang anak perempun dan Anak ke 2 dari 3

bersaudara, anak k bersifat mudah bergaul saat anak di dekati ole perawat

dan dokter anak K berespon dengan baik, an. K mengerti sekarang dirinya

sedang sakit dan dirawat di rumah sakit, An.k sering bosan sehingga orang

tua selalu menghibur anak K dengan melihatkan video anak.

8. Pola Kognitif Perseptual

Klien makanya agak susah tetapi orang tua merayu anak sehingga anak

mau makan. Ibu klien menginginkan anaknya agar cepat pulang karena

ana merasa bosan hanya berada di tempat tidur.

9. Pola Nilai Keyakinan

Bapak, ibu, kakak, klien beragama islam, sehingga anak mengikuti

agama orang tunya dan orang tua klien menyakini bahwa anaknya akan

segera di sembuhkan oleh Allah SWT.

10. Pola koping toleransi stress

Saat akan di lakukan tindakan keperawatan di ruang kamar klien, klien

tidak rewel, tidak gelisah dan tidak menolak tindakan yang diberikanoleh

dokter atau perawat. Ketika anak dilakukan tindakan injeksi An. K tidak

menangis
46

3.1.9 Keadaan Umum (Penampilan Umum)

1. Cara Masuk

Tanggal 20 mei 2017 datang ke IGD di antar oleh ayah dan ibunya klien di

antar ke ruangan menggunakan kursi roda

2. Keadaan Umum

Klien tampak lemah dan GCS 4,5,6

3.1.10 Tanda- tanda vital

Observasi klien dengan suhu/nadi :37,80C/ 120X/Mnt, RR: 28x/mnt TB:

98 cm sebelum masuk rumah sakit 12 kg dan setelah masuk rumah sakit

11,5 kg.

3.1.11 Pemeriksaan Fisik (Inspeksi, Palpasi, Perkusi, Auskutasi)

A. Pemeriksaan Kepala Dan Rambut

Kepala klien tidak terdapat benjolan atau bengkak, rambut warna hitam,

lingkar kepala, kulit kepala bersih tidak ada benjolan.

B. Mata

Gerakan mata normal, skelera tidak icterus, konjungtiva tidak anemis,

pupil isokor mata tidak cowong.

C. Hidung

Hidung normal simetris, terdapat lendir,terdapat pergerakancuping hidung

dan septum di tengah.


47

D. Telinga

Bentuk telinga normal, tidak ada serumen, pendengaran klien baik.

E. Mulut dan Tenggorokan

Membran mukosa kering tidak tampak sianosis tidak terdapat pendarahan

pada gusi, lidah bersih, lidah berwarna merah muda, tidak terdapat tonsil.

F. Tengkuk dan Leher

Leher simetris terpusat pada posisi kepala, tidak ada pembesaran kelenjar

getah bening, tidak ada pembesaran tiroid.

G. Pemeriksaan Thorak Dada

Pergerakan dada simetris, bentuk dada nermochest, suara perkusi sonor

H. Paru

Pada inspeksi ada batuk, ada lendir, didapatkan bentuk dada normochest

pola nafas cepat dan dangkal, pada palpasi di dapatkan respires 28x/menit,

tidak ada nyeri tekan, palpasi di dapatkan suara sonor, pada auskultasi di

temukan suara nafas tambahan ronchi.

I. Jantung

Pada inspeksi klien tidak terdapat sianosis, tidak ada pembengakan pada

jari tangan dan kaki, pada palpasi ictus cordis tidak teraba, tidak terdapat

nyeri dada, nadi 120x/menit, pada auskultasi di dapatkan bunyi jantung s2

s2 tunggal, mur-mur (-), gallop (-).irama jantung regular.

J. punggung

Pada punggung klien tidak terdapat benjolan atau kelainan tulang

belakang, tidak ada iritasi kulit tidak ada fraktur.


48

K. Pemeriksaan abdomen

Pada inspeksi bentuk perut datar, tidak di dapatkan adanya benjolan yang

abnormal, pada palpasi tidak ada nyeri tekan abdomen,pada perkusi

didapatkan bunyi thympani, pada auskultasi bising usus 4x/menit.

L. Pemeriksaan kelamin dan daerah sekitarnya (genetalia dan anus)

Klien berjenis kelamin perempuan, tidak ada benjolan anus normal tidak

ada hemoroid.

M. Pemeriksaan Muskulo Skeletal

Kemampuan otot tangan dan kaki normal, tidak terdapat fraktur

5555 5555
5555 5555
N. Pemeriksaan Neurologi

Tingkat kesadaran klien composmentis GCS: 4, 5, 6 pergerakan

ekstremitas atas dan bawah baik, tidak ada tremor.

O. Pemeriksaan integument

Rambut klien hitam, kulit kepala bersih tidak ada lesi dan benjolan, warna

kulit kuning kemerahan, turgor kulit elastis, tidak ada sianosis, kuku

bersih, akral panas kering merah CRT <2 detik, tidak ada odema.
49

3.1.12 Tingkat Perkembangan

A. Adaptasi Social

Adaptasi sosial klien di rumah mudah akrab dengan orang yang baru di

kenal.Adapatasi klien di rumah sakit klien klien dapat berinteraksi dengan

perawat dan dokter, terkadang hanya diam dan memeperhatikan.

B. Bahasa

Kemampuan bahasa baiksesuai dengan umur klien mampu menyebutkan

salah santu nama benda pertama dan terakhir.

C. Motorik Halus

Klien mampu menggerakkan jari secara mandiri.klien mampu

menggambar garis.

D. Motorik Kasar

Klien sudah mampu berdiri dan meloncat.

E. Kesimpulan

Perkembangan klien tidak ada gangguan berkembang sesuai umur klien.


50

3.1.13 Pemeriksaan Penunjang

Parameter Result Unit Ref. Range

WBC 9.54 10^3/uL 4.00-12.00


NEU# 6.05 10^3/uL 2.00-8.00
Lym# 2.47 10^3/uL 0.80-7.00
Mon# 0.98 10^3/uL 0.12-1.20
Eos# L 0.00 10^3/uL 0.02-0.80
Bas# 0.04 10^3/uL 0.00-0.10
Neu% 63.5 % 50.0-70.0
Lym% 25.9 % 20.0-60.0
Mon% 10.2 % 3.0-12.0
Eos% L 0.1 % 0.5-5.0
Bas% 0.3 % 0.0-1.0
^
RBC 4.37 10 6/uL 3.50-5.20
HGB L 11.4 g/dL 12.0-16.0
HCT L 33.8 % 35.0-49.0
MCV L 77.4 fL 80.0-100.0
MCH L 26.0 pg 27.0-34.0
MCHC 33.6 12.7 g/dL 31.0-16.0
RDW-CV 34.0 fL 35.0-56.0
^
RDW-SD H 874 10 3/uL 100-300
PLT 7.2 fL 6.5-12.0
MPV 14.9 9.0-17.0
PDW H 0.630 % 0.108-0.282
^
PCT 75 10 3/uL 30-90
P-LCC L 8.6 % 11.0-45.0
P-LCR

B. Rontagen

27 mei 2016

Foto torak:

COR : Besar & bentuk normal

Pulmo : Infitirat/perselubungan (-), Bronkovascular Patterern meningkat

Kedua sinus PC tajam


51

Tulang – tulang baik

Kesimpulan : Bronkopnemonia

C. Terapi

No Terapi Dosis Indikasi Rute


1 Infus D5 ¼ NS 1000cc/24 jam Untuk IV
(14 tpm) menambah
cairan elektroit
2 Ceftriaxone 2x500 mg Antibiotic IV
3 Antrain 3x150 mg Untuk IV
meredkan nyeri
dan demam
4 Puyer bapil 3x 1 bungkus Untuk Oral
mengatasi batuk
dan pilek
5 Nebul ventolin 3x ½ respule Untuk Hisap
melonggarkan
jalan nafas
Table 3.1Terapi Obat

Surabaya, 29 mei 2017

vivi

(Vivi Febriani)
52

Table 3.2 Analisa Data

Nama : An.K Ruang/Kamar : Ruang V

Umur : 2,5 tahun RM :52.xx.xx

No Data (Symptom) Penyebab Masalah


(Etiologi) (Problem)
1 DS: Peningkatan Ketidak efektifan
- ibu klien mengatakan produksi sputum bersihan jalan
anaknya sesak nafas nafas
DO:
- observasi ttv
S : 37,80C
N :120x/menit
RR :28x/menit
- Terdapat pergerakancuping
hidung
- Terdapat sekret
- Pernafasan pasien cepat dan
dangkal
- Pasien batuk berdahak
- Terdapat suara tambahan
ronchi
mendapatkan terapi nebulizer

DS: Proses penyakit Hipertermi


- ibu klien mengatakan kalau
anaknya panas
2 DO:
- s: 37,80C
- kulit kemerahan
- akral panas
- nadi : 120x/menit
- kadaan umum : lemah
- bibir kering
3 DS: Kurangnya Ansietas
- Ibu klien mengatakan cemas terpaparnya
ketika melihat kondisi klien informasi
DO:
- Ibu klien nampak gelisah
dengan kondisi klien
- Ibu klien tampak khawatir
- Ibu klien tampak bingung
- Ibu klien selalu bertanya
tentang kondisi klien
53

Tabel 3.3Prioritas Masalah


No Masalah Keperawatan Tanggal Paraf

Ditemukan Teratasi

1 Ketidak efektifan 29-05-2017


bersihan jalan nafas b/d
jumlah mukus yang
berlebih
2 Hipertermi b/d proses 29-05-2017 31-5-2017
penyakit

3 Ansietas b/d kurang 29-05-2017 31-5-2017


terpaparnya informasi
Tabel 3.4 Rencana Keperawatan

No Diagnose Tujuan Intervensi Rasional


keperawatan

1. Ketidak efektifan Setelah dilakukan 1. Observasi ttv dan tanda 1. Untuk membiasakan dan mendeteksi
bersihan jalan b/d tindakan keperawatan hipoksia awal gangguan
jumlah secret yang selama 2 x 24 jam
berlebih diiharapkan pola nafas 2. Berikan posisi semi folwer 2. Untuk meningkatkan inspirasi
anak efektif. maksimal
KH 3. Jelaskan kepada orang tua 3. Sejak terjadi karena penyempitan
1. Pasien tidak sesak penyebab sesak dalam nafas hal ini menyebabkan
nafas oksigen masuk menjadi berkuang.
2. Frekwensi nafas
normal 4. Kolaborasikan dengan dokter 4. Oksigen dapat membantu pasien
untuk pemberian oksigen untuk pernafasan secara epelifir
3. Tidak terdapat
cuping hidung 5. Kolaborasikan dengan dokter 5. Bronkodiglator dapat membantu
untuk pemberian obat membuka jalan nafas
4. Jalan nafas paten nebulizer.

54
2. Hpertermi b/d Setelah dilakukan 1. Observasi suhu tubuh pasien 1. Untuk mendeteksi awal gangguan
proses penyakit tindakan keperawatan dan mrencanakan pengobatan
selama 2 x 24 jam
diharapkan panas 2. Berikan kompres air biasa 2. Untuk menurunkan suhu tubuh ke
pasien berkurang. keadaan normal
KH 3. Ajarkan kepada orang tua 3. Agar orang tua dapat memenuhi
pasien untuk mempertahankan asupan cairan tubuh
1. Suhu dalam batas
asupan cairan untuk anak
normal
4. Anjurkan orang tua pasien 4. Memfasilitasi hidrasi yang kuat
2. Kulit tidak
memberikan minum sebanyak
kemerahan
mungkin jika tidak dikontra
indikasira
3. Akral hangat
5. Berikan obat sesuai resep 5. Agar panas berkurang karena minum
4. Mukosa bibir
dokter (antrain 150 mg) obat
lembab

55
3. Anesietas b/d Setelah dilakukan 1. Observasi tingkat kecemasan 1. Untuk mengetahui sampai sejauh
kurangnya tindakan keperawatan orang tua. mana tingkat kecemasan pasien.
3
pengetahuan orang selama 1 x 24 jam
.
tua terhadap diharapkan orang tua 2. Berikan kenyamanan dan 2. Agar tidak terlalu mencemaskan
penyakit anaknya tidak cemas dengan ketentraman hati. dan memikirkan kondisi anak
keadaan anaknya. yang bias membuat kondisi
kesehatan membruk.
KH :
3. Beri penjelasan kepada orang 3. Meningkatkan pengetahuan dan
1. Orang tua nampak
tua tentang anak. pemahaman terhadap penyakit
tenang, tidak
anak.
gelisah
4. Jelaskan pentingnya 4. Untuk menambah pengetahuan
pengobatan.
2. Orang tua
mengetahui tentang 5. Informasikan tanda dan gejala 5. Untuk meminimalisi resiko yang
penyakit klien yang harus di laporkan dan tidak diinginkan.
kontrol ulang.

3. Orang tua
mengetaahui tanda
dan gejala kondisi
klien

56
Tabel 3.5 Implementasi dan Evaluasi Keperawatan

No Waktu Tindakan keperawatan TTD waktu Evaluasi TTD


Dx Tgl & jam tgl&jam
1,2,3 29-05- 2017 Membina hubungan saling percaya 29-05-2017 Dx 1 Ketidakefektifan bersihan
09.30 pada keluarga 14.00 jalan napas b.d jumlah mucus
Memperkenalkan diri dan tujuan yang berlebih
tindakan keperawatan yang akan S : Ibu mengatakan An. K
dilakukan masih sesak nafas
1,2,3 09.30 Menanyakan keluhan pasien O: RR : 27x/menit.
Hasil : Ibu mengatakan An. K masih - An. K tampak posisi
lemas, demam sesak nafas, batuk fowler
- klien sesak nafas
1,2,3 09.35 Memberikan HE kepada orangtua - pernafasan cuping
pasien tentang penyakit hidung
bronkopneumonia - pernafasan pasien cepat
dan dangkal
1,2 11.00 Mengobservasi TTV dan pantau A : Masalah belum teratasi
Nadi : 100x/menit sebagian
RR : 26x/menit. P : Lanjutkan intervensi
Suhu : 37,8ºC no.1,2,3,4 & 5
Akral hangat , kering , merah
DX 2 Hipertermi b.d proses
3 11.20 Memberikan posisi semifowler kepada penyakit
klien S : Ibu mengatakan An. K
Memberikan kompres air biasa di masih demam
bagian ketiak O:

57
1,2 11.26 Hasil An. K posisi tidur semifowle - Nadi : 118x/menit
dan dikompres diketiak sebelah kanan - RR : 27x/menit.
- Suhu : 37,5ºC
1,2,3 12.40 Memberikan edukasi kepada orangtua - Akral hangat, kering,
klien tentang menjaga kondisi klien merah
dan cara peularan penyakit klien - Pasien tampak minum
Hasil: orang tua masih belum mengerti susu dan air putih
tanda gejala penyakit
A: masalah belum teratasi
1 12.40 memberikan obat oral puyer batuk P: intervensi no 1,2,3,4,5
pilek 1 bungkus Dilanjutkan

1,2, 13.30 Menganjurkan orang tua pasien untuk Dx 3


memberikan anaknya minum sedikit- Anaietas b.d kurangnya
sedikit tapi sering dan menganjurkan pengetahuan orang tua tentang
orang tua untuk mrmbrikan posisi penyakit kien
yang nyaman untuk pasien S : Ibu mengatakan cemas
Hasil : An K meminum susu sedikit dengn kondsi anaknya
tapi sering O: - Orang tua nampak
gelisah
1,2,3 13.35 Memberikan kesempatan orangtua - Orang tua belum tau
pasien untuk mendiskusikan keluhan cara penularan
klien bronkopneumonia
Hasil : Ibu mengatakan pasien an. K - Sering betanya tentang
masih batuk sekak nafas dn badanya kondisi anaknya
panas - Orang tua belum
mengaetahui tanda dan
1 13.37 Memberikan nebul ventolin ½ respule gejala penyakit anaknya

58
21.10 WIB A : masalah belum teratasi
1,2,3 13.38 Mengukur tanda – tanda vital P: intervensi dilanjutkan
Hasil nadi 118x/ menit, RR:
27x/menit , suhu tubuh : 37,5oC Dx 1 Ketidakefektifan bersihan
jalan napas b.d jumlah mucus
1,3 16.00 Memberikan edukasi kepada orang tua yang berlebih
dan Menganjurkan ibu untuk S : Ibu mengatakan An. K
memberikan minum sedikit tapi sering masih sesak nafas
untuk mencegah dehidrasi O: RR : 26x/menit.
- An. K tampak posisi
1,2,3 16.30 Mengobservasi tanda – tanda vital fowler
Hasil : suhu tubuh 36,7OC, RR 25 - klien sesak nafas
x/menit , nadi 118x/menit - pernafasan cuping
hidung
1,2 17.05 Menganjurkan ibu memberikan air - pernafasan pasien cepat
minum putih atau susu sedikit- sedikit dan dangkal
tapi sering A : Masalah belum teratasi
Hasil : pasien minum susu 100cc P : Lanjutkan intervensi
no.1,2,3,4 & 5
1,2 20.00 Memberkan injeksi obat ceftriaxone
500mg Dx 2Hipertermi b.d proses
penyakit
1,2,3 20.00 Mengobservasi tanda – tanda vital S : Ibu mengatakan An. K
Hasil : suhu tubuh 37,0OC, RR 26 demamnya sudah turun.
x/menit , nadi 110x/menit O:
- Nadi : 118x/menit
- RR : 27x/menit.
1,2,3 00.00 Mengobservasi tanda – tanda vital - Suhu : 37ºC

59
Hasil : suhu tubuh 37,3OC, RR 26 - Akral hangat, kering,
x/menit , nadi 112x/menit merah
- Pasien tampak minum
susu dan air putih
1 05.05 Melakukan observasi ttv klien
Hasil: suhu tubuh 37,5OC, RR: 27 A: masalah belum teratasi
x/menit , nadi 110x/menit P: intervensi no 1,2,3,4,5
dilanjutkan
1,2,3 06.05 Memantau keadaan umum pasien Dx 3
Hasil: keadaan umum pasien lemah, Anaietas b.d kurangnya
sesak nafas,akral hangat. pengetahuan orang tua tentang
penyakit klien
2 06.07 Memberikan terapi nebul ventolin ½ S : Ibu mengatakan cemas
respule dengn kondsi anaknya
O: - Orang tua nampak
2,3 06.10 Memberikan edukasi kepada orang tua gelisah
klien untuk membeikan anaknya - Orang tua belum tau
minum sedikit-sedikit tapi sering dan cara penularan
selalu memantau ondisi perkembangan bronkopneumonia
anak - Sering bertanya tentang
kondisi anaknya
- Orang tua belum
mengaetahui tanda dan
gejala penyakit anaknya
A : masalah belum teratasi
P: intervensi dilanjutkan

60
30 Mei 2017 Dx 1 Ketidakefektifan bersihan
07.00 WIB jalan napas b.d jumlah mucus
yang berlebih
S : Ibu mengatakan An. K
masih sesak nafas
O: RR : 27x/menit.
- An. K tampak posisi
fowler
- klien sesak nafas
- pernafasan cuping
hidung
- pernafasan pasien cepat
dan dangkal
A : Masalah belum teratasi
sebagian
P : Lanjutkan intervensi
no.1,2,3,4 & 5

Dx 2Hipertermi b.d proses


penyakit
S : Ibu mengatakan An. K
demamnya sudah turun.
O:
- Nadi : 118x/menit
- RR : 27x/menit.
- Suhu : 37ºC
- Akral hangat, kering,
merah

61
- Pasien tampak minum
susu dan air putih

A: masalah belum teratasi


sebagian
P: intervensi no 1,2,3,4,5
Dilanjutkan

Dx 3
Anaietas b.d kurangnya
pengetahuan orang tua tentang
penyakit klien
S : Ibu mengatakan cemas
dengn kondsi anaknya
O: - Orang tua nampak
gelisah
- Orang tua belum tau
cara penularan
bronkopneumonia
- Sering bertanya tentang
kondisi anaknya
- Orang tua belum
mengaetahui tanda dan
gejala penyakit anaknya
A : masalah belum teratasi
P: intervensi dilanjutkan
1,2,3 30-05- 2017 Menanyakan keluhan pasien 30-5-2017 Dx 1 Ketidakefektifan bersihan
07.15 Hasil : Ibu mengatakan An. K masih 14.00 jalan napas b.d jumlah mucus

62
lemas, demam sesak nafas, batuk yang berlebih
S : Ibu mengatakan An. K
1,2 07.30 Memberikan obat ceftriaxone 500mg masih sesak nafas
O: RR : 26x/menit.
1,2,3 08.00 Mengobservasi TTV dan pantau - An. K tampak posisi
Nadi : 100x/menit fowler
RR : 26x/menit. - klien sesak nafas
Suhu : 38,3ºC - pernafasan cuping
Akral hangat , kering , merah hidung
- pernafasan pasien cepat
2,3 09.15 Memberikan posisi semifowler kepada dan dangkal
klien dan selalu memantau - SPo2 : 98%
perkembangan anak A : Masalah belum teratasi
Menganjurjan ibu untuk memberikan P : Lanjutkan intervensi
kompres air biasa di bagian ketiak no.1,2,3,4 & 5
Hasil An. K posisi tidur semifowle DX 2 Hipertermi b.d proses
dan dikompres diketiak sebelah kanan penyakit
S : Ibu mengatakan An. K
1,2 10.20 Memberikan injeksi obat antrain masih demam
150mg untuk penurun panas klien O:
- Nadi : 100x/menit
- RR : 27x/menit.
1 11.20 Memberikan edukasi kepada orangtua - Suhu : 37,9ºC
klien tentang kondisi klien Hasil: - Akral hangat, kering,
orang tua masih cemas masi serin merah
bertanya kondisi pasien dan - Pasien tampak minum
menginginkan pasien segera pulang susu dan air putih
A: masalah teratasi sebagian

63
1,2 11.26 Mengobservasi TTV dan pantau P: intervensi no 1,4,5
Nadi : 100x/menit dilanjutkan
RR : 26x/menit. Dx 3
Suhu : 37,9ºC Anaietas b.d kurangnya
Akral hangat , kering , merah pengetahuan orang tua tentang
Spo2 : 98% penyakit kien
S : Ibu mengatakan cemas
1,2 12.40 memberikan obat oral puyer batuk dengan kondsi anaknya
pilek 1 bungkus O: - Orang tua nampak
gelisah
- Sering betanya tentang
kondisi anaknya
1,2 12.45 Menganjurkan orang tua klien untuk A : masalah teratasi sebagian
memberikan anaknya minum sedikit- P: intervensi 3,4 dan 5
sedikit tapi sering dilanjutkan
Hasil : An K meminum susu sedikit
tapi sering
21.00 Dx 1 Ketidakefektifan bersihan
jalan napas b.d jumlah mucus
1,2, 13.35 Memberikan kesempatan orangtua yang berlebih
pasien untuk mendiskusikan keluhan S : Ibu mengatakan An. K
klien masih sesak nafas
O: RR : 26x/menit.
1,2 13.38 Hasil : Ibu mengatakan pasien an. K - An. K tampak posisi
masih batuk sekak nafas dan badanya fowler
panas naik turun - klien sesak nafas
- pernafasan cuping
1 16.00 Memberikan nebul ventolin ½ respul hidung

64
1,2,3 16.30 Mengukur tanda – tanda vital - pernafasan pasien cepat
Hasil nadi 118x/ menit, RR: dan dangkal
28x/menit , suhu tubuh : 37,5oC - SPo2 : 98%
- Klien terpasang nasal
2 17.05 Menganjurkan ibu untuk memberikan kanul 4lpm
minum sedikit tapi sering untuk A : Masalah belum teratasi
mencegah dehidrasi P : Lanjutkan intervensi
no.1,2,3,4 & 5
1,2 20.00 Memberikan injeksi obat ceftriaxone
500mg DX 2 Hipertermi b.d proses
penyakit
1,2,3 20.45 Mengobservasi tanda – tanda vital S : Ibu mengatakan An. K
Hasil : suhu tubuh 37,9OC, RR 27 masih demam
x/menit , nadi 118x/menit spo2 : 95% O:
Nadi : 100x/menit
- RR : 27x/menit.
1 21.20 Mengobservasi tanda – tanda vital - Suhu : 37,9ºC
Hasil : suhu tubuh 38,5OC, RR 28 - Akral hangat, kering,
x/menit , nadi 112x/menit spo2 : 93% merah
- Pasien tampak minum
susu dan air putih
1, 21.25 Melakukan pemberian oksigen nasal A: masalah teratasi sebagian
kanul 4 lpm P: intervensi no 1,4,5
Dilanjutkan

1,2 05.05 Memberkan injeksi obat antrain 150 mg Dx 3


Anaietas b.d kurangnya
pengetahuan orang tua tentang

65
1,2 05.55 Mengobservasi tanda – tanda vital penyakit kien
Hasil : suhu tubuh 37,3OC, RR 27 S : Ibu mengatakan cemas
x/menit , nadi 110x/menit spo2:98% dengan kondsi anaknya
O: - Orang tua nampak
gelisah
1 06.05 Memberikan terapi nebul ventolin ½ - Sering betanya tentang
respule kondisi anaknya
A : masalah teratasi sebagian
P: intervensi 3,4 dan 5
dilanjutkan

31-5-2017 Dx 1 Ketidakefektifan bersihan


07.00 jalan napas b.d jumlah mucus
yang berlebih
S : Ibu mengatakan An. K
masih sesak nafas
O: RR : 27x/menit.
- An. K tampak posisi
fowler
- klien sesak nafas
- pernafasan cuping
hidung
- pernafasan pasien cepat
dan dangkal
- SPo2 : 98%
- Klien terpasang nasal
kanul 4lpm
A : Masalah belum teratasi

66
P : Lanjutkan intervensi
no.1,2,3,4 & 5
DX 2 Hipertermi b.d proses
penyakit
S : Ibu mengatakan An. K
demam sudah turun
O:
- Nadi : 100x/menit
- RR : 27x/menit.
- Suhu : 37,3ºC
- Akral hangat, kering,
merah
- Pasien tampak minum
susu dan air putih
A: masalah teratasi sebagian
P: intervensi no 1,4,5
Dilanjutkan

Dx 3
Anaietas b.d kurangnya
pengetahuan orang tua tentang
penyakit kien
S : Ibu mengatakan cemas
dengan kondsi anaknya
O: - Orang tua sudah mulai
tidak cemas
- Masih sering bertanya
tentang kondisi anaknya

67
1,2,3 31-5-2017 Menanyakan keluhan pasien A : masalah teratasi sebagian
07.00 Hasil : Ibu mengatakan An. K masih P: intervensi 3,4 dan 5
sesak nafas, batuk 31-5-2017 dilanjutkan

1,2 08.00 Memberikan obat ceftriaxone 500mg 14.15 Dx 1 Ketidakefektifan bersihan


jalan napas b.d jumlah mucus
1,2 08.15 Mengobservasi TTV dan pantau yang berlebih
Nadi : 100x/menit S : Ibu mengatakan An. K
RR : 26x/menit. masih sesak nafas
Suhu : 37ºC O: RR : 26x/menit.
Akral hangat , kering , merah - An. K tampak posisi
fowler
1,3 08.30 Memberikan posisi semifowler kepada - klien sesak nafas
klien dan memebritahukan orang tua - pernafasan pasien cepat
keadaan pasien dan dangkal
Hasil An. K posisi tidur semifowle - terpasang nasal kanul
4lpm
A : Masalah belum teratasi
3 08.30 Memberikan edukasi kepada orangtua P : Lanjutkan intervensi
klien tentang kondisi klien Hasil: no.1,2,3,4 & 5
orang tua namapak tidak gelisah
DX 2 Hipertermi b.d proses
1,2,3 11.00 Mengobservasi TTV dan pantau penyakit
Nadi : 100x/menit S : Ibu mengatakan An. K
RR : 26x/menit. sudah tidak demam
Suhu : 37,2ºC O:
Akral hangat , kering , merah - Nadi : 118x/menit
Spo2 : 98% - RR : 26x/menit.

68
1 12.30 memberikan obat oral puyer batuk - Suhu : 37,2ºC
pilek 1 bungkus - Akral hangat, kering,
merah
- Pasien tampak minum
1,2,3 12.30 Menganjurkan orang tua klien untuk susu dan air putih
memberikan anaknya minum sedikit- A: masalah teratasi
sedikit tapi sering untuk menjaga P: intervensi dilanjutkan jika
dehidrasi suhu tubuh anak mngalami
Hasil : An K meminum susu sedikit peningkatan kembali
tapi sering
Dx 3
Anaietas b.d kurangnya
3 13.45 Memberikan kesempatan orangtua pengetahuan orang tua tentang
pasien untuk mendiskusikan keluhan penyakit kien
klien S : Ibu mengatakan sudah
Hasil : Ibu mengatakan pasien an. K mengetahui bagaimana
masih batuk sekak nafas dan badanya cara menangani anaknya
panas naik turun O: - Orang tua nampak
tenang saat anak di
Memberikan nebul ventolin ½ respul periksa oleh perawat
1 15.30 Mengukur tanda – tanda vital - Sudah lebih aktif
Hasil nadi 118x/ menit, RR: bertanya tentang kondisi
1,2 16.45 28x/menit , suhu tubuh : 37,1o anaknya
Menganjurkan ibu untuk memberikan A : masalah teratasi
1,2 17.00 posisi yang nyaman unuk pasien posisi P: intervensi di lanjutkan jika
semifowler mencegah dehidrasi 31-5-2017 terjadi kecemasan terhadap
orang tua.
Membrikan injeksi obat ceftriaxone 21.10

69
1,2 20.00 500mg Dx 1 Ketidakefektifan bersihan
jalan napas b.d jumlah mucus
1,2,3 21.00 Mengukur tanda – tanda vital yang berlebih
Hasil nadi 118x/ menit, RR: S : Ibu mengatakan An. K
28x/menit , suhu tubuh : 36,8oC masih sesak nafas
O: RR : 27x/menit.
1 00.00 Mengobservasi tanda – tanda vital - An. K tampak posisi
Hasil : suhu tubuh 37,3OC, RR 27 fowler
x/menit , nadi 118x/menit spo2 : 95% - klien sesak nafas
- pernafasan pasien cepat
dan dangkal
1,2 05.00 Memberikan cairan infus KDN 1 1000 - terpasang nasal kanul
cc /24 jam 4lpm
A : Masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
1,2 06.00 Mengobservasi tanda – tanda vital no.1,2,3,4 & 5
Hasil : suhu tubuh 37,3OC, RR 27
x/menit , nadi 110x/menit spo2:98% DX 2 Hipertermi b.d proses
penyakit
1 06.15 Memberikan terapi nebul ventolin ½ S : Ibu mengatakan An. K
respule sudah tidak demam
O:
- Nadi : 110x/menit
- RR : 27x/menit.
- Suhu : 37ºC
- Akral hangat, kering,
merah
- Pasien tampak minum

70
susu dan air putih
A: masalah teratasi
P: intervensi dilanjutkan jika
suhu tubuh anak mengalami
peningkatan kembali

Dx 3
Anaietas b.d kurangnya
pengetahuan orang tua tentang
penyakit kien
S : Ibu mengatakan sudah
mengetahui bagaimana
cara menangani anaknya
O: - Orang tua nampak
tenang saat anak di
periksa oleh perawat
- Sudah lebih aktif
bertanya tentang kondisi
anaknya
A : masalah teratasi
P: intervensi di lanjutkan jika
terjadi kecemasan terhadap
orang tua.

01-6-2017 Dx 1 Ketidakefektifan bersihan


07.15 jalan napas b.d jumlah mucus
yang berlebih
S : Ibu mengatakan An. K

71
masih sesak nafas
O: RR : 27x/menit.
- An. K tampak posisi
fowler
- klien sesak nafas
- pernafasan pasien cepat
dan dangkal
- terpasang nasal kanul
4lpm
- spo2 : 98%
A : Masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
no.1,2,3,4 & 5

DX 2 Hipertermi b.d proses


penyakit
S : Ibu mengatakan An. K
sudah tidak demam
O:
- Nadi : 110x/menit
- RR : 27x/menit.
- Suhu : 36,8ºC
- Akral hangat, kering,
merah
- Pasien tampak minum
susu dan air putih
A: masalah teratasi
P: intervensi dilanjutkan jika

72
suhu tubuh anak mengalami
peningkatan kembali

Dx 3
Anaietas b.d kurangnya
pengetahuan orang tua tentang
penyakit kien
S : Ibu mengatakan sudah
mengetahui bagaimana
cara menangani anaknya
O: - Orang tua nampak
tenang saat anak di
periksa oleh perawat
- Sudah lebih aktif
bertanya tentang kondisi
anaknya
A : masalah teratasi
P: intervensi di lanjutkan jika
terjadi kecemasan terhadap
orang tua.

73
74

EVALUASI

Tanggal 30-5- 2017 pukul 07.00

Dx 1 Ketidakefektifan bersihan jalan napas b.d jumlah mukus yang berlebih.

Anak masih terlihat sesak nafas dan lemah dengan posisi anak semifowler,

observasi TTV RR : 27x/menit terdapat pernafasan cuping hidung, pernafasan

pasien cepat dan dangkal, anak masih batuk anak sudah di berikan obat puyer

batuk pilek, ceftriaxone, dan nebul ventolin. Masalah pasien belum teratasi

sebagian dan intervensi di lajutkan.

Dx 2 Hipertermi b.d proses penyakit.

Anak masih terlihat lemah, mukosa bibir kering akral hangat, panas pasien naik

turun dan sudah di berikan obat antrain untuk menurunkan suhu badan pasien, dan

ibu mengopres anak didaerah lipatan ketiak anak. Didapatkan observasi TTV Nadi

: 118x/menit, RR : 27x/menit, Suhu : 37ºC, pasien minum susu dan air putih

masalah teratasi sebagian intervensi dilanjutkan.

Dx 3

Anaietas b.d kurangnya pengetahuan orang tua tentang penyakit klien.

Ibu nampak masih gelisah dan cemas, orangtua sudah di berikan health education

tentang penyakit anak, tanda dan gejala, cara penyebaran bronkopneumonia dan

cara mengasuh anak. Masalah belum teratasi. Intervensi dilanjutkan.

Tanggal 31-5-2017 pukul 07.00

Dx 1 Ketidakefektifan bersihan jalan napas b.d jumlah mukus yang berlebih

Anak masih sesak nafas, lemah dengan posisi anak semifowler, observasi TTV

RR : 27x/menit SPo2 : 98% terdapat pernafasan cuping hidung, pernafasan pasien

cepat dan dangkal, terpasang O2 nasal 4 lpm, anak masih batuk anak sudah di
75

berikan obat puyer batuk pilek, ceftriaxone, dan nebul ventolin. Masalah pasien

belum teratasi sebagian dan intervensi di lajutkan.

DX 2 Hipertermi b.d proses penyakit

Anak masih terlihat lemah, mukosa bibir kering akral hangat, panas pasien naik

turun dan sudah di berikan obat antrain untuk menurunkan suhu badan pasien, dan

ibu mengopres anak didaerah lipatan ketiak anak. Didapatkan observasi TTV Nadi

: 100x/menit, RR : 27x/menit, Suhu : 37,3ºC, pasien minum susu dan air putih

masalah teratasi sebagian intervensi dilanjutkan.

Dx 3 Anaietas b.d kurangnya pengetahuan orang tua tentang penyakit klien

Ibu sudah tidak nampak cemas, tetapi masih sering bertanya tentang kondisi

anaknya orangtua sudah di berikan health education tentang penyakit anak, orang

tua sudah mengetahui cara penanganan klien dan cara mengasuh anak. Masalah

belum teratasi. Intervensi dilanjutkan.

Tanggal 01-6-2017

Dx 1 Ketidakefektifan bersihan jalan napas b.d jumlah mukus yang berlebih

Anak masih sesak nafas, lemah dengan posisi anak semifowler, observasi TTV

RR : 27x/menit SPo2 : 98% terdapat pernafasan cuping hidung, pernafasan pasien

cepat dan dangkal, terpasang O2 nasal 4 lpm, anak masih batuk anak sudah di

berikan obat puyer batuk pilek, ceftriaxone, dan nebul ventolin. Masalah pasien

belum teratasi sebagian dan intervensi di lajutkan.

DX 2 Hipertermi b.d proses penyakit

Anak sudah tidak panas, mukosa bibir kering akral hangat. Didapatkan observasi

TTV Nadi : 100x/menit, RR : 27x/menit, Suhu : 36,8ºC, pasien minum susu dan
76

air putih masalah teratasi. Intervensi dilanjutkan jika suu anak mengalami

kenaikan.

Dx 3 Anaietas b.d kurangnya pengetahuan orang tua tentang penyakit klien

Ibu sudah tidak nampak cemas, aktif bertanya tentang kondisi anaknya orang tua

sudah mengetahui cara penanganan klien dan cara mengasuh anak. Masalah

teratasi. Intervensi dilanjutkan jika terjadi kecemasan pada orang tua.


BAB 4
PEMBAHASAN

Pada bab ini akan diuraikan tentang intepretasi dari hasil studi kasus.

Interpretas hasil kajian dilakukan dengan membandingkan hasil analisis dan

tinjauan pustaka berdasarkan kasus dan kenyataan di lapangan. Dalam

pembahasan ini penulis akan menguraikan tentang kesenjangan yang terjadi antara

tinjauan pustaka dan tinjauan kasus dalam asuhan keperawatan pada pasien

bronkoneuminia di ruang V Rumkital Dr. Ramelan Surabaya yang meliputi

pengkajian, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi.

4.1 Pengkajian

1. Pengumpulan Data

Pada tahap pengumpulan data, penulis tidak mengalami kesulitan karena

penulis telah mengadakan perkenalan dan menjelaskan maksud penulis yaitu

untuk melaksanakan asuhan keperawatan pada pasien sehingga pasien dan

keluarga terbuka dan mengerti serta kooperatif.

a. Identitas Pasien

Pada tinjauan pustaka Identitas pasien meliputi nama, pasien,tanggal lahir,

biasanya banyak terjadi pada anak usia dibawah 5 tahun (jenis kelamin, alamat,

suku bangsa, pendidikan, pekerjaan, penanggung biaya, no register, tanggal MRS,

diagnosa medis (Sari, 2011). Pada tinjauan kasus pasien berusia 2,5 tahun, pasien

seorang anak perempuan. Pada tinjauan teori dan kasus terdapat beberapa

persamaan yaitu pada usia pasien yang di sebutkan di tinjauan kasus yaitu terjadi

pada usia anak-anak dibawah 5 tahun, pada tinjauan kasus didapatkan pasien

77
78

berusia 2,5 tahun yang merupakan usia anak masih dalam proses untuktumbuh

dan berkembang hal ini sering terjadi karena system imun tubuh yang masih

belum sempurna dan ditemukannya peradangan dalam paru-paru yang di

sebabkan oleh virus atau bakteri yang menyerang pada anak, selain itu dapat juga

di karenakan adanya penularan dari orang lain yang menderita penyakit yang

sama dan bisa juga terjadi karena lingkungan yang kumuh dan kotor sehingga

bakteri dan virus dengan mudah berkembang biak.

b. Riwayat kesehatan

1. Keluhan utama

Pada tinjauan pustaka. Kejadian awal mula keluhan yang dirasakan pasien

biasanya adalah adanya gejala panas tinggi gelisah dipsnea, napas cepat dan

dangkal, muntah, diare serta batuk kering dan produktif (Hidayat, 2009). Keluhan

yang paling dirasakan oleh pasien adalah biasanya pasien mengeluh sesak nafas

dan disertai dengan demam berhari-hari, tidak selera makan, mual-mual, muntah,

badan terasa lemas, pasien biasanya tampak sesak. Pada tinjauan kasus keluhan

utama yang dirasakan pasien adalah panas, sesak nafas dan batuk berdahak jadi

tidak semua keluhan utama yang terdapat pada tinjauan teori terdapat pada tnjauan

kasus pasien, dari pembahasan ini dapat di simpulkan bahwa pada tinjauan teori

dan tinjauan kasus memiliki persamaan dan perbedaan yang terdapat pada

keluhan utama yang dirasakan pasien. Pada tinjauan kasus awal gejala yang

dirasakan pasien yaitu panas,sesak nafas dan batuk berdahak tidak terdapat mual

dan muntah , jadi tidak semua tinjauan pustaka terdapat pada tinjauan kasus
79

2. Riwayat penyakit sekarang

Berdasarkan pada tinjauan pustaka. Kejadian awal mula keluhan yang

dirasakan pasien biasanya adalah adanya gejala panas tinggi gelisah dipsnea,

napas cepat dan dangkal, muntah, diare serta batuk kering dan produktif (Hidayat,

2009). Pada beberapa pasien juga mengeluh demam berhari-hari, batuk berdahak

dan sesak nafas. Pengkajian awal ibu klien mengatakan klien mengalami panas,

sesak nafas, badanya lemas disertai dengan batuk pilek sejak tanggal 14 mei

2017, saat dirumah klien sudah diberi obat paracetamol untuk penurun panasnya

tetapi tidak ada perkembangan panas pasien naik turun dan anak semakin sesak

nafas akibat batuk pileknya sehingga anak dibawa ke rumah sakit. Sesak nafas

dapat di akibatkan karena peningkatan jumlah akumulasi sekret yang di akibatkan

karena adanya peradangan.Adanya akumulasi sekret pada saluran nafas dapat

menyebabkan bersihan jalan nafas tidak efektif.Pada tinjauan kasus in terdapat

pesamaan dan perbedaan pada kasus ini terdapat perbedaan mual, muntah, diare

pada tinjauan kasus tidak di temukan mual, muntah dan diare pada keluhan pasien

oleh karena itu faktor dari penyebab setiap individu sangatlah berbeda.

3. Riwayat penyakit dahulu

Pasien didapatkan adanya riwayat menderita sakit panas dan batuk pilek

pasienhanya dibawa berobat ke dokter dan di berikan obat paracetamol dari

dokter. Pada tinjauan kasus ini di uraikan bahwa tidak ada anggota keluarga yang

menderita penyakit seperti pasien, jadi dapat disimpulkan pada penyakit ini tidak

diwariskan tetapi di sebabkan oleh virus bakteri dan jamur seperti yang di

ungkapkan oleh (Hidayat, 2009) Bronkopneumonia adalah peradangan pada

parenkim paru yang di sebabkan oleh bakteri, virus, jamur, ataupun benda asing
80

yang di tandai dengan gejala panas tinggi gelisah dipsnea, napas cepat dan

dangkal, muntah, diare serta batuk kering dan produktif.

2. Riwayat kesehatan keluarga

a. Genogram

Pada genogram di ketahui bahwa pasien adalah anak ke 2 yang

mempunyai dua saudara perempuan.

6. Pengkajian per system

Keadaan umum anak masih panas dan sesak nafas, lemah dan kesadaran

klien komposmentis. Tanda-tanda vital observasi klien adalah GCS 4,5,6, suhu:

37,80C, nadi : 120 X/menit, RR: 28x/ menit, tinggi badan pasien 98 cm, BB

sebelum masuk rumah sakit:12 kg dan setelah masuk rumah sakit : 11,5 kg.

menurut tinjauan (Padila, 2013) mengatakan bahwa pemeriksaan fisik dilakukan

pada seluruh organ tubuh. Dalam perbandingan ini tidak ada perbedaan dinantara

tinjauan kasus pustaka dan tinjauan kasus melainkan terjadi hal yang sama.

a. B1 Sistem pernafasan (Breathing)

Pada pemeriksaan inspeksi didapatkan bentuk dada normochest,

pergerakan dada simetris, tidak terdapat otot bantu nafas tambahan ,irama nafas

pasien bronkovesikuler, pasien nampak sesak nafas, pasien batuk, terdapat

sputum. Pada pemeriksaan palpasi tidak ada nyeri tekan pada dada.Pada

pemeriksaan perkusi terdapat suara sonor. Pada pemeriksaan auskultasi terdapat

suara nafas tambahan ronkhi, , irama cepat dan dangkal/dipsnea, RR: 28x/menit

gejala : panas tinggi, dipsnea, napas cepat dan dangkal, muntah, diare serta batuk

kering dan produktif Tanda : Demam terdapat adanya peradangan pada paru-paru

dan nafas pendek, batuk terdapat sputum.Pada pengkajian persistem (Pernafasan)


81

sesuai keadaan pasien An. K yang di ungkapkan oleh orangtuanya sekarang tidak

sepenuhnya sama sesuai tinjauan pustaka .

b. B2 Sistem kardiovaskuler (Blood)

Pada pemeriksaan inspeksi tidak terdapat lesi ataupun benjolan, tidak

terdapat sianosis. Pada pemeriksaan palpasi, , tidak terdapat nyeri dada, irama

jantung reguler, CRT <2detik , akral teraba hangat,dan kering. Pada pemeriksaan

auskultasi terdapat bunyi jantung S1 S2 tunggal, mur-mur (-), gallop (-).irama

jantung regular.dari pemeriksaan fisik tidak di dapatkan adanya kelainan dalam

sistem krdiovasklar.

c. B3 Sistem pengindraan dan persyarafan (Brain)

Pada tinjauan kasus anak K tidak mengalami gangguan kemampuan otot

tangan dan kaki normal, tidak terdapat fraktur.Pasien dapat memegang bulpoin

dengan benar dan pasien mampu mengungkapkan satu kata seperti “tidak, ayah,

ibu”.

d. B4 Sistem perkemihan (Bladder)

Kebersihan bersih. pada pemeriksaan palpasi tidak terdapat distensi urin

pada kandung kemih, tidak ada nyeri tekan, eliminasi urin SMRS BAB normal 1x

sehari dengan konsistensi lunak warna kuning klien di rumah BAK frekuensi 5x

sehari jumlah 800cc/hari warna kuning jernih. Pada saat di rumah sakit pasien

BAB 1x sehari dan klien BAK normal 5x sehari.tidak didapatkan kelainan dalam

sisemtem perkemihan.

e. B5 Sistem Pencernaan (Bowel)

Pada kasus nyata yang diambil data pada anak K didapatkan hasil

inspeksi bentuk perut datar, tidak di dapatkan adanya benjolan yang abnormal,
82

pada palpasi tidak ada nyeri tekan abdomen, pada perkusi didapatkan bunyi

thympani, pada auskultasi bising usus 4x/menit.Tidak mual dan tidak muntah,

pasien makan hanya menghabiskan ½ porsi atau . Menurut tinjauan pustaka yang

tercantum oleh (Wijayaningsih. 2013) adalah gejala muntah dan diare pada

tinjauan pustaka terdapat gambaran yang berbeda dan persamaan dengan tinjauan

kasus, pada an.K tidak terkaji adanya mual.

f. B6 sistem muskuloskeletal (Bone)

Pada data yang kami ambil yaitu An.K sebagai berikut : pemeriksaan

inspeksi, pemeriksaan rambut berwarna hitam dan, kulit kepala bersih, kulit

berwarna kuning ,pada pemeriksaan palpasi turgor kulit elastis, kekuatan ROM

penuh pada otot pasien.

4.2 Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan pada pasien dengan Bronkopneumonia menurut.

(Nanda,2012 dan Cynthia M. Taylor, 2010, Muttaqin 2011, Nanda 2015 -2017)

yaitu terdapat tiga diagnosa keperawatan yaitu :

1 Ketidak efektifan bersihan jalan nafas b/d jumlah mukus yang berlebih

2 Hipertermi b/d proses penyakit

3 Ansietas b/d kurangnya pengetahuan orang tua terhadap penyakit anak

Pada tinjauan teori diungkapkan menurut (Nanda,2012 dan Cynthia M.

Taylor, 2010, Muttaqin 2011, Nanda 2015 -2017) ada enam, yaitu :

1. Ketidak efektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan peningkatan

produksi sputum.
83

2. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan difusi oksigen

anatara alveoli dan membrane kapiler

3. Ketidak efektifan pola pernafasan berhubungan dengan penyempitan

saluan pernafasan akibat bronkospasme.

4. Hipertermia dengan peradangan pada bronkiolus dan parenkim paru.

5. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan penurunan nafsu

makan akibat adanya penumpukan secret.

6. Ansietas pada orang tua berhubungan dengan kurang pengetahuan

orangtua tentang penyakit

Sedangkan diagnosa keperawatan yang tidak mundul pada kasus nyata

tetap pada tinjauan pustaka anatara lain :

1. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan difusi oksigen

anatara alveoli dan membrane kapiler,

Tidak semua diagosa keperawatan pada tinjauan pustaka muncul pada

tinjauan kasus karena diagnose pada keperawatan pada tinjauan pustaka

merupakan diagnose keperawatan pada klien dengan bronkopneumonia

secara umum sedangkan pada kasus nyata diagnose keperawatan di

sesuaikan dengan kondisi klien secara langgsung. Pada tinjauan kasus

pada saat dilakukan pengkajian an.k tidak dilakukan cek lab GDA,

sehingga belum bisa mengangkat diagnose

2. Ketidak efektifan pola pernafasan berhubungan dengan penyempitan

saluan pernafasan akibat bronkospasme.

Tidak semua diagnosa keperawatan pada tinjauan pustaka muncul pada

tinjauan kasus karena diagnose pada keperawatan pada tinjauan pustaka


84

merupakan diagnose keperawatan pada klien dengan bronkopneumonia

secara umum sedangkan pada kasus nyata diagnose keperawatan di

sesuaikan dengan kondisi klien secara langgsung. Pada saat pengkajian

anak K mengalami sesak nafas yang diakibatkan karena jalan nafas yang

tersumbat oleh sputum.

3. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan penurunan nafsu

makan akibat adanya penumpukan secret.

Tidak semua diagosa keperawatan pada tinjauan pustaka muncul pada

tinjauan kasus karena diagnosa pada keperawatan pada tinjauan pustaka

merupakan diagnose keperawatan pada klien dengan bronkopneumonia

secara umum sedangkan pada kasus nyata diagnose keperawatan di

sesuaikan dengan kondisi klien secara langgsung. Pada saat pengkjian

anak dapat menghbisan ½ porsi makan dan di tambahi minum susu

sebanyak 5-6 kali perhari. Berat badan anak SMRS: 12 kg dan MRS: 11,5

kg jadi anak mengalami penurunan berat badan tetapi tidak banyak.

4.3 Perencanaan

Perencanaan merupakan suatu penyusunan tindakan keperawatan yang

akan dilakukan untuk menanggulangi masalah sesuai dengan diagnosa

keperawatan (Nanda,2012 dan Cynthia M. Taylor, 2010, Muttaqin 2011, Nanda

2015 -2017).Pada perencanaan terdapat tujuan dan kriteria hasil diharapkan dapat

sesuai dengan sasaran yang diharapkan terhadap kondisi pasien.

1. Ketidakefektifan bersihan jalan nafas b/d jumlah mukus yang berlebih.

Pada tinjauan pustaka bahwa untuk mengatasi sesak dan jalan nafas yang

tidak efektif yang disebabkankarena jumlah sputum yang berlebih


85

sehingga dalam proses keperawatan ini diharapkan jalan nafas yang

efektif atau paten dapat dilakukan dengan cara mengajarkan kepada

orangtua untuk memebrikan posisi yang nyaman (semifowler) dan perawat

memebrikan terapi nebulizer mengunakan obat ventolin tindakan ini

dilakukan untuk membantu pasien agar dapat batuk secara efetif dan

mengencerkan sputum yang ada di dalam jalan nafas pasien agar mudah

untuk di keluarkan.

2. Hipertermi b/d proses penyakit

Pada tinjauan pustaka bahwa untuk hipertermi berhubungan dengan proses

penykit anak K didapatkan mengalami kenaikan suhu tubuh 37,80C, akral

hangat. Hal ini disebabkan karena adanya peradangan yang terdapat pada

parenkim paru yang di sebabkan oleh bakteri, virus, jamur, ataupun benda

asing (Hidayat, 2009).Pada fase inilah yang menyebabkan anak menjadi

demam.Demam merupakan salah satu reaksi tubuh untuk melindungi dari

infeksi.Suhu tubuh normal dipertahankan oleh keseimbangan antara

pelepasan panas dengan kemampuan megeluarkan panas.Panas di lepakan

tubuh melalui kulit dan paru.Pada hipertermi mekanisme pengaturan suhu

tubuh gagal, sehingga produksipanas melebihi pengeluaran panas.Panas

diproduksi tubuh melalui proses metabolisme.

3. Ansietas b/d kurangnya pengetahuan orang tua terhadap penyakit anak

Pada tinjauan pustaka dikatakan bahwa untuk mengatasi kecemasan pada

orang tua pasien dilakukan dengan cara mengkaji pengetahuan keluarga

tentang penyakit brokopneumonia dan memberikan penyuluhan tentang

bagaimana keadaan kondisi klien, memberikan informasi tentang penyakit


86

dan bagaimana penaganan. Pada saat proses tindakandilakaukan berikan

informasi terlebih dahulu kepada orang tua tentang tindakan ataupun obat

yang akan diberikan kepada klien hal tersebut dapat mengurangi

kecemasan orang tua terhadap kondisi anak. Pada kondisi ini banyak orang

tua yang cemas marahdan menolak ketika melihat anak menngis saat

mendapatkan tindakan keperawatan.

4.4 Pelaksanaan

Perencanaan adalah tahap ketiga dari proses keperawatan dimana tujuan /

hasil ditentukan dari intervesi yang di pilih, berfokus pada tindakan yang paling

tepat untuk mengatasi masalah / kebutuhan secara efektif.(Nanda, 2012 dan

Cynthia M. Taylor, 2010, Muttaqin 2011, Nanda 2015 -2017)

1. Ketidakefektifan bersihan jalan nafas b/d jumlah mukus yang

berlebihPelaksanaan yang dilakukan pada pasien ini yaitu dengan

memberikan obat dan diberikan posisi yang nyaman (semi fowler), puyer

batuk pilek untuk mengatasi batuk dan untuk membersihkan jalan nafas

klien diberikan nebul mengunakan obat ventolin 3x sehari pada pukul

06.00 WIB, 15.00 WIB dan 17.00 WIB dan juga di berikan antibiotic

ceftriaxone untuk mengatasi penyakit sesuai dengan kolaborasi dengan

dokter.

2. Hipertermi b/d proses penyakit.

Pelaksanaan yang dilakukan pada pasien ini yaitu pada kasus ini pasien

diberikan obat antrain 3x 150mg untuk mengatasi panasnya obat diberikan

jika anak menglami kenaikan suhu. Selain itu anak diberikan kompres air

biasa ada darah lipatan yaitu daerah lipatan ketiak atau lipatan paha karena
87

daerah lipatan tersebut terdapat banyak pembuluh darah yang besar

sehinggamelebarkan pembuluh darah dan mempermudah proses

vasodilatasi. Anjurkan kepada orang tua untuk meberikan minum sedikit-

sedikit tapi sering untuk mengganit cairan pasien yang hilang saat suhu

tubuh anak tinggi.

3. Ansietas b/d kurangnya pengetahuan orang tua terhadap penyakit anak

Pelaksanaan yang dilakukan terhadap kondisi ini adalah memberikan

health education kepada orang tua pasein tentang penyakit yang sedang di

alami oleh anak.

4.5 Evaluasi

1. Ketidakefektifan bersihan jalan nafas b/d jumlah mukus yang

berlebihKriteria hasil pada perencanaan adalah orang tua pasien

melaporkan tidak terdapat sesak nafas, sputum dapat di keluarkan secara

efektif, tidak terdapat ronchi, suara nafas vesikuler, RR dalam batas

normal. Sedangkan SOAP pada evaluasi pasien tampak sesak nafas karena

pada paru-paru pasien masihmengalami peradangan. Tidak ada

kesenjangan antara kriteria hasil pada perencanaan dan SOAP yang

terdapat pada evaluasi. Masalah keperawatan ketidakefektifan bersihn

jalan nafas berhubungan dengan jumlah muskus yang berlebih dilaukan

selama 3x24 jam.

2. Hipertermi b/d proses penyakit

Kriteria hasil pada perencanaan adalah orang tua pasien melaporkan suhu

tubuh anaknya menurun. Orang tua pasien melaporkan suhu tubuh

anaknya menurun TTV dalam batas normal termasuk ( suhu : 360C-


88

37,50C). Pada SOAP evaluasi orng tua pasien mengatakan suhu tubuh

anaknya menurun sudah tidak panas.Tidak ada keluhan kembali dan tidak

ada kesenjangan antara kriteria dan perencanaan dan SOAP yang terdapat

pada evaluasi.Hipertermi berhubungan dengan proses penyakit teratasi

dalam waktu 2x24 jam.

3. Ansietas b/d kurangnya pengetahuan orang tua terhadap penyakit anak.

Hasil pada perencanaan adalah orang tua tidak nampak gelisah cemas

orang tua pasien aktif bertanya kepada dokter tentang penyakit

pasien..Pada SOAP evaluasi orangtua pasien mengatakan sudah

mengetahui penyakit yang diderita pasien . Tidak ada kesenjangan antara

kriteria dan perencanaan dan SOAP yangterdapat pada evaluasi.Masalah

keperawatanansietas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan

teentang penyakit anak teratasi dalam waktu 2x24 jam.


BAB 5

PENUTUP

Berdasarkan hasil pengamatan dan melaksanakan asuhan keperawatan

secara langsung pada pasien dengan bronkopneumonia di ruang V Rumkital

Dr.Ramelan Surabaya, maka penulis dapat menarik kesimpulan sekaligus saran

yang dapat bermanfaat dalam meningkatkan mutu asuhan keperawatan.

5.1 Simpulan

Berdasarkan hasil yang telah didapat tentang asuhan keperawatan pada

pasien bronkopneumonia, maka penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai

berikut :

1. Pengkajian pada pasien dengan bronkopneumonia ditemukan adanya

ketidakefektifan bersihan jalan nafas, hipertermi dan ansietas. Adanya

perubahan pada pernafasan pasien. Pasien yang semula tidak sesak nafas

menjadi sesak nafas dan awalnya suhu tubuhnya normal menjadi

meningkat. Pada keadaan ini pasien perlu di berikan oksigenasi dan

pemberian obat untuk penurun panas.

2. Diagnosa keperawatan yang muncul pada bronko pneumonia ditemukan

ada 3 yaitu : Ketidak efektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan

jumlah mukus yang berlebih, Hipertermi berhubungan dengan proses

penyakit dan Ansietas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan orang

tua terhadap penyakit anak.

3. Intervensi yang diberikan pada pasien dengan penanganan ketidakefektifan

bersihan jalan nafas yaitu dengan pemberian posisi semi fowler, oksigenasi

89
90

(nasal kanul 4 lpm) dan nebulizer dengan obat ventolin 3x sehari dengan

hasil kolaborasi dokter. Pada diagnosa hipertermi menganjurkan orang tua

pasien untuk mengompres daerah lipatan ketiak atau lipatan paha pasien

dan memebrikan obat antrain 150 mg jika suhu badan meningkat dan

menganjurkan orang tua untuk memberikan minum sedikit-sedikit tapi

sering. Pada diagnosa Ansietas adalah memberikan informasi kepada orang

tua pasien tentang penyakit pasien, menginformasikan segala tindakan

yang akandilakukan kepada pasien.

4. Pelaksanaan yang diberikan pada pasien dengan bronkpneumonia

dilaksanakan sesuai perencanaan dengan berdasarkan pada pengetahuan

dan konsep teori. Pada diagnosa keperawatan ketidakefektifan bersihan

jalan nafas adalah memberikan nebulizer dengan obat ventolin 2,5mg

melalui nebul sesuai dengan advis dokter. Kemudian untuk implementasi

yang dilakukan pada diagnosa hipertermi ialah menganjurkan orang tua

untuk memberikan pasien kompres biasa pada daerah lipatan (ketiak atau

paha), memberikan obat antrain untuk penurun panas pasien dan

menganjurkan orang tua untuk memberikan minum sedikit-sedikit tapi

sering. Sedangkan diagnosa ansietas adalah memberikan health education

tentang penyakit, memberikan informasi tentang penyakit pasien.

5. Evaluasi pada pasien dengan bronkopneumonia, ketidakefektifan bersihan

jalan nafas belum teratasi selama 3 hari, anak masih terlihat menggunakan

oksigen nasal kanul dan anak masih terlihat sesak nafas. Pada hipertermi

dapat teratasi dalam waktu 2 hari sedangkan ansietas dapat teratasi 2 hari
91

setelah dilakukan secara bertahap untuk pemahaman dari orang tua pasien

tentang penyakit pasien.

5.2 Saran

Sesuai dengan kesimpulan, maka penulis menyampaikan saran-saran

sebagai berikut :

1. Bagi pasien, bronkopneumonia mengalami ketidakefektifan bersihan jalan

nafas sehingga pasien diharapakan untuk memebrikan posisi yang

nyaman dan mampu mengeluarkan sputum dengan mandiri, dan untuk

hipertermi dapat memantau suhu tubuh dan memberikan minum sediki-

sedikit tapi sering.

2. Bagi perawat, diharapkan perawat dapat memantau pernafasan pasien dan

sering untuk memberikan informasi kepada orang tua tentang kondisi

pasien sehingga perawat diharapkan memiliki pengetahuan yang lebih

tentang bronkopneumnia.

3. Kembangkan dan tingkatkan pemahaman tentang konsepmanusia secara

komperhensif sehingga mampu memberikan asuhan keperawatan dengan

baik.

4. Bagi rumah sakit, diharapkan rumah sakit sering untuk mengadakan

penyuluhan tentang bronkopneumonia sehingga dapat meningkatkan

pengetahuan perawat dan pasien atau keluarga.


DAFTAR PUSTAKA

Ghimire et al., (2010). Tatalaksana Sepsis Et Causa Bronkopneumonia. Diakses 31 mei


2017 dari fakultas kedokteran universitas tadulako,
http://www.academia.edu/15060803/Bronkopneumonia.

Herdman, T.Heather (ed.) 2015, Nanda Internasional Inc. Diagnosis Keperawatan


: definisi & klasifikasi 2015-2017. Jakarta : EGC

Hidayat, A.Aziz Alimul (2009). Pengantar Ilmu Keperawatan Anak : Jakarta :


Salemba Medika

Nurarif, huda & hardi kusuma, 2013. Asuhan keperawatan paraktis : berdasarkan
dignos NANDA,NIC, NOC dalam berbagai kasus (jilid 1). Jogjakarta :
Medication.

Riyadi, Sujono & Sukarmin (2009). Asuhan keperawatan ada anak. Yogyakarta :
Graha Ilmu.

Safitri, Amalia (2008) at glance Sistem respiratori. Jeremy, P.T Ward, Jane,
Ricard M Leach, Charles M. Wiener (eds). The respiratory system at a
glance.(hal 79). Jakarta: Erlangga.

Taylor, Cynhia M (2010 ). Diagnosa Keperawatan dengan Rencana Asuhan Edisi


10. Jakarta: EGC.

Tim pokja SDKI DPP PPNI (2016). Standar Diagnosis Keperawatan Indonesia
edisi 1. Jakarta Selatan : Dewan Pengurus Pusat Persatuan Perawat
Nasional Indonesia.

Wilkinson, M Judith dkk (2012). Buku Saku : Diagnosis Keperawatan Edisi 9.


Jakarta: EGC.

Wulandari, Dewi & Meira Erawati (2016). Buku Ajar Keperawatan Anak :
Yogjakarta : Pustaka Pelajar.
92

LAMPIRAN 1

PEMBERIAN OBAT SECARA PARENTERAL

A. Pengertian

Pemberian obat melalui jaringan ataupembuluh darah dengan

menggunakan spuit

Tujuan

 Memperoleh reaksi setempat (tes alergi)

 Membantu menegakkan diagnosis (penyuntikan zat kontras)

 Memberikan zat imunolog

MENYIAPKAN OBAT DARI AMPUL

Persiapan alat:

1. Catatan pemebrian obat atau kartu obat

2. Ampu obat sesuai resep

3. Spuit dan jarum yang sesuai

4. Jarum steril extra (jika perlu)

5. Kapas lkohol

6. Kasa streil

7. Baki obat

8. Gergaji ampul (jika perlu)

9. Label obat

10. Bak spuit


93

11. Bengkok

Prosedur pelaksanaan

1. Cuci tangan

2. Siapkan alat-alat

3. Periksa label obat dengan catatan pemberian obat sesuai dengan prinsip

“lima benar”

4. Lakukn penghitungan dosis sesuai kebutuhan

5. Pegang ampul dan turunkan cairan di atas leher ampul dengan cara

menjentikkan jari tangan pada leher ampul beberapa kali atau dengan cara

memutar ampul dengan searh jarum jam

6. Letakkan kasa steril diantara ibu jari tangan anda dengan ampul kemudian

patahkan leher ampul kearah menjahui anda dan orang sekitar

7. atau usapkan kapas alcohol d sekitar leher ampul kemudian patakan leher

ampul kearah menjauhi anda dan orang sekitar anda. Jika ampul sulit di

patahkan dengan cara biasa, gunakan gergaji ampul

8. Buang leher ampu pada tempat khusus

9. Buka penutup jarum spuit kemudian masukkan jarum kedalam ampul tepat

dibagian tengah ampul

10. Aspirasi sejumlah cairan dari ampul sesuai dengan dosis yang dibutuhkan

11. Keluarkan jarum dari ampul, tutup kembali jarum spuit dengan teknik

yang benar

12. Jika terdapat gelembung pada spuit :

a. Pegang spuit secara vertikal dengan jarum menghadap ke atas

b. Tarik plunger ke bawah dan jentikan spuit dengan jari


94

c. Dorong punger perlahan ke atas untuk mengeluarkan udara tetapi jaga agar

tidak mengeluaran larutan

13. Periksa kembali jumlah larutan yagada pada spuit, bandngkan dengan

volume yang dibutuhkan

14. Bandingkan label obat dengan catatn pemberian obat

15. Jika perlu ganti jarum spuit yang baru jika obat dapat mengiritasi kulit

16. Beri label spuit dengan label obat yang sesuai

17. Tempatkan spuit (dlam bak spui), kapas alcohol, dan kartu obat di atas

baki

18. Buang atau simpan kembali peralatan yang di perlukan

19. Cuci tangan


95

LAMPIRAN 2

PEMBERIAN OKSIGENASI

A. Pengertian

Memasukkan zat asam kedalam paru-paru memlalui saluran pernafasan

dengan menggunakan alat khusus.

B. Tujuan

1. Membantu menambah kekurangan zat asam

2. Untuk metabolism

3. Agar alveoli dapat melakukan fungsi inspirasi dan asirasi

4. Pengobatan

5. Mencgah hipoksia

C. Prosedur

1. Persiapan alat

a) Tabung oksigen dengan manometer

b) Flowmeter

c) Humidifier yang sudah diisi dengan aqua steril smpai batas yang sudah di

tetapkan (untuk kelembaban udara).

d) Selang Udara

e) Masker oksigen

2. Persiapan Pasien

Pasien Diberitahu Dengan Seksma (Bila Pasien Sadar)


96

3. Prosedur Pelakasanaan

a) Isi tabung oksigen diperiksa

b) Selang oksigen diubungkan dengan nasal kanul

c) Atur posisi pasien semifowler

d) Masker dipasang atau ditutupkan pada muut atau hidn, tali maske

diikatkan di belakang kepala

e) Flowmeter dibuka sesuai dengan ukuran yang di perlukan bila

menggunakan masker 6-8 lpm

f) Periksa kecepatan aliran tiap 6-8 jam dan catat kcepatan aliran oksigen

g) Observasi respon pasien

h) Pemberian oksigen tergatung program pemberian, bisa terus menerus,

selang seling

i) Bila sudah tidak diperlukan lagi masker oksigen diangkat dan selang

oksigen di tutup

j) Pasien dirapikan danalat-alat dibersihan

k) Cuci tangan

l) Hal-hal yang perlu diperhatikan

- reaksi pasien sebeum dan sesuda pemberan oksigen

- harus hati-hati jangan samai menyakiti pasien

- jauhkan hal-hal yang membahayakan misalnya : api karena oksigen

mudah tebakar
97

LAMPIRAN 3

PEMERIKSAAN PERNAPASAN

A. Pengertian

Pemeriksaan pernapasan merupakan pemeriksaan yang dilakukan untuk

menilai proses pengambilan udara dari luar yang mengandung O2 ke dalam tubuh

(inspirasi) serta pengeluaran udara yang mengandung CO2 sebagai sisa dari

oksidasi keluar dari tubuh (ekspirasi)

B. Tujuan

Untuk menilai frekuensi, irama, kedalaman, tipe atau pola pernapasan

serta untuk menilai kemampuan fungi pernapasan.

Tipe/ Pola Frekuensi/ Menit Makna Klinis


1. Eupnea 16– 20 Normal

2. Takipnea >35 Kegagalan pernapasan, respon pada


demam, ansietas, napas pendek,
infeksi pernapasan.

3. Bradipnea < 10 Tidur, depresi pernapsana, verdosis


obat, lesi sitem saraf pusat

4. Apnea Periode tidak bernapas Gagal napas


berlangsung > 15

5.Kusmaul Biasanya >35 dapat Pola takipnea berhubungan dengan


menjadi lambat atau ketoasidosis diabetikum, asidosis
normal metabolik, gagal ginjal

6. Cheyne Siklus pernafasan Pola yang meningkat dan menurun


stokes dengan amplitudo disebabkan perubahan dalam status
naik, turun, berhenti, asam basa
kemudian mulai dari
siklus baru

7. Biot Iramanya mirip Periode apnea dan napas dangkal


dengan cheyne stokes , disebabkan gangguan sistem saraf
tetapi amplitudo tidak pusat
98

teratur

8. Apneustik Meningkat Peningkatan waktu inspirasi dengan


waktu ekspirasi bunyi ngorok yang
pendek terlihat pada lesi sistem saraf
pusat pada pusat pernapasan.

Frekuensi Normal Pernapasan

Usia Frekuensi/menit
Bayi baru lahir 34-40
Bayi (usia 6 bulan) 30-50
Toddler (2 tahun) 25-32
Anak-anak 20-30
Remaja 16-19
Dewasa 12-20

C. Prosedur Kerja

Persiapan Alat

- Arloji yang ada jarum detiknya

- Buku catatan/ lembar kerja

- Alat tulis

- Stetoskop jika perlu

- Sarung tangan bersih jika perlu

Langkah-langkah :

1. Mencuci Tangan

2. Memakai sarung tangan bersih

3. Meletakkan tangan menyilang pada dada/abdomen


99

4. Menghitung pernapasan siklus lengkap (sekali inspirasi dan ekspirasi)

pada dada atau perut selama 1 menit penuh.

5. Pasien tidak diajak ngobrol

6. Mengambil kedalaman pernapasan

7. Mengamati irama pernapasan

8. Mengamati bunyi pernapasan

9. Mencatat jumlah, kedalaman irama dan bunyi

10. Melepas sarung tangan dan cuci tanga


100

LAMPIRAN 4

MENGUKUR SUHU AKSILA

A. Pengertian

Mengukur suhu badan pasien dengan menggunakan termometer yang dilakukan

didaerah aksila/ketiak

B. Tujuan

1) Mengukur panas tubuh

2) Mengetahui keseimbangan antara panas yang dihasilkan dengan yang

dikeluarkan

C. Prosedur

1) Persiapan Pasien

Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan

2) Persiapan Alat

a) Termometer bersih dalam tempatnya

b) Air mengalir

c) Bengkok

d) Tissue

e) Buku catatan

f) Jam tangan

g) Kapas alkohol

3) Prosedur Pelaksanaan

a) Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan

b) Peralatan dibawa ke pasien

c) Bila ada pengunjung, minta pengunjung untuk meninggalkan kamar pasien


101

d) Ijinkan pasien untuk membantu dalam pelaksanaan prosedur

e) Membersihkan area pengukuran dengan tissue

f) Tempatkan thermometer diketiak pasien dan biarkan selama 10 menit

g) Ambil thermometer, usap dengan kapas alcohol dan baca hasilnya

kemudian masukkan dalam larutan disinfektan kemudian cuci dan

keringkan

h) Atur posisi pasien


102

LAMPIRAN 5

1. MENGUKUR NADI

A. Pengertian

Menghitung denyut nadi dengan meraba pada:

1) Arteri radialis (pergelangan tangan)

2) Arteri brakialis (siku bagian dalam)

3) Arteri karotis (leher)

4) Arteri femoralis (pelipatan paha/selangkangan)

5) Arteri dorsalis pedis (kaki)

6) Arteri frontalis (ubun-ubun)

B. Tujuan

Mengetahui jumlah denyut nadi dalam 1 menit

C. Prosedur

1) Persiapan Alat

a) Arloji dengan penunjuk detik

b) Buku catatan

c) Sarung tangan

2) Persiapan Pasien

a) Pasien diberi penjelasan

b) Posisi pasien berbaring/duduk

c) Pasien benar-benar istirahat (rileks)

3) Pelaksanaan

a) Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan

b) Pakai sarung tangan


103

c) Menghitung denyut nadi bersamaan dengan mengukur suhu

d) Perhitungan dilakukan dengan menempelkan jari telunjk dan jari tengah

pada arteri selama ½ menit kemudian hasilnya dikalikan 2 (kecuali pada

pasien tertentu)

e) Khusus pada pasien anak dihitung selama 1 menit

f) Hasil penghitungan dicatat di buku suhu

4) Hal hal yang perlu diperhatikan

a) Volume denyut nadi, iramanya teratur/tidak, tekanannya keras/tidak

b) Tidak boleh mengukur denyut nadi bila baru memegang es

c) Pada pasien gawat/khusus, penghitungan dilakukan lebih sering

d) Bila terjadi perubahan pada denyut nadi harus segera melapor pada

penanggung jawab/dokter yang merawat


104

LAMPIRAN 6

SATUAN ACARA PENYULUHAN KESEHATAN

TENTANG BRONKOPNEUMONIA

DI RUANG V RUMKITAL DR. RAMELAN SURABAYA

Topik : Bronkopneumonia

Sub. Topik : Mengenal Bronkopneumonia dan Pengobatan

Sasaran : keluarga pasien An. K

Tempat : Ruang V Rumkital DR. Ramelan Surabaya

Hari/Tanggal : Selasa, 29 Mei 2017

Waktu : 10.00 – 10.30 WIB (30) menit

I. TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM

Setelah mendapatkan Health Education tentang Bronkopneumonia, maka

keluarga memahami mengenai bronkopneumonia dan pengobatannya.

II. TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS

Setelah mendapatkan Health Education, maka diharapkan

1. Keluarga mengetahui pengertian bronkopneumonia

2. Keluarga mengetahui penyebab bronkopneumonia

3. Keluarga mengetahui tanda dan gejala bronkopneumonia


105

4. Keluarga mengetahui pengobatan pada bronkopneumonia

5. Keluarga mengetahui pencegahan bronkopneumonia

III. MANFAAT

1. Bagi Mahasiswa

Dapat menerapkan konsep teori bronkopneumonia

2. Bagi Peserta

Keluarga mendapatkan penjelasan tentang bronkopneumonia

3. Bagi institusi pendidikan

Tercapainya tujuan penbelajaran asuhan keperawatanpada pasien dengan

diagnosa medis bronkopneumonia.

IV. SASARAN

Keluarga pasien An. K dengan diagnosa bronkopneumonia

V. METODE

1. Ceramah/health education

2. Diskusi

VI. MATERI

1. Pengertian bronkopneumonia

2. Penyebab bronkopneumonia

3. Tanda dan gejala bronkopneumonia

4. Pengobatan pada bronkopneumonia

5. Pencegahan bronkopneumonia
106

VII. KEGIATAN PENYULUHAN

No Tahap/ waktu Kegiatan penyuluhan Kegiatan peserta


1. Pra interaksi 5 1. Mengucapkan salam 1. Menjawab salam
menit terbuka 2. Mendengarkan
2. Memperkenalkan diri 3. Perkenalan
3. Menjelaskan maksud
dan tujuan
2. Interaksi 15 1. Menggali 1. Mendengarkan
menit pengetahuan keluarga 2. Memperhatikan
tentang penyakit 3. Berdiskusi
bronkopneumonia Mahasiswa
Menjelaskan (penyuluh) dengan
tentang keluarga
a. Pengertian
bronkopneumonia
b. Penyebab
bronkopneumonia
c. Tanda dan gejala
bronkopneumonia
d. Pengobatan pada
bronkopneumonia
e. Pencegahan
bronkopneumonia
f. Memberi
kesempatan untuk
bertanya
g. diskusi

3. Post interaksi 1. Memberikan masukan 1. Memperhatikan


10 menit 2. Menyimpulkan hasil 2. Memberikan
penyuluhan tanggapan
3. Mengevaluasi peserta 3. Menjawab
penyuluhan pertanyaan yang di
ajukan
4. Salam penutup 4. Menjawab salam
penyuluh
107

VIII. PENGORGANISASIAN

Penyaji :Vivi Febriani

IX. MATERI

1. Pengertian Bronkopneumonia

Bronkopneumonia merupakan penyakit yang di sebabkan oleh adanya

peradangan pada parenkim paru yang di sebabkan oleh bakteri, virus,

jamur, ataupun benda asing yang di tandai dengan gejala panas tinggi

gelisah dipsnea, napas cepat dan dangkal, muntah, diare serta batuk kering

dan produktif .(Hidayat, 2009).

2. Penyebab Bronkopneumonia

Bronkopneumonia merupakan peradangan yang disebabkan oleh bakteri,

virus, jamur, atau benda asing.

3. Tanda dan Gejala

Pada anak usia 2 bulan sampai 5 tahun, terjadi bronkopneumonia ditandai

dengan gejala panas yang tinggi, gelisa, dispnu, napas cepat dan dangkal,

muntah serta batuk kering dan produktif (Hidayat, 2006)

4. Pengobatan Bronkopneumonia

Pelaksanaan Menurut (Sujono, 2009)

1) Terapi

a. Pemberian antibiotic misalnya penisilin G, streptomisin, ampicillin,

gentamisin

b. Pemilihan jenis antibiotic didasarkan atas umur, keadaan umum penderita,

dan dugaan kuman penyebab.


108

c. Umur 3 bulan – 5 tahun bila toksis disebabkan oleh streptokokus

pneumonia, Hemofilus influenza atau stafilokokus. Pada umumnya tidak

diketahui penyebabnya.

2) Tindakan medis yang bertujuan untuk pengobatan

a. Pemeriksaan darah menunjukkan leukositosis dengan predomainan atau

dapat ditemukan leukoponenia yang menandakan prognosis buruk, dapat

ditemukan anemia ringan atau sedang.

b. Pemeriksaan Radiologis member gambaran bervarias :

a) Bercak konsolidasi merata pada bronkopneumonia

b) Bercak konsolidasi satu lobus pada pneumonia lobaris

c) Gambaran bronkopneumonia difus atau infiltrate pada pneumonia

stafilokokus.

3) Pemeriksaan cairan pleura

4) Pemeriksaan mikrobiologi

5) Pencegahan Bronkopneumonia

Melihat begitu berbahayanya penyakit bronkopneumonia yang menyerang

anak – anak, akan lebih baik jika masyarakat melakukan pencegahan seperti,

hidup sehat dan asupan nutrisi yang baik dengan mengonsumsi makanan yang

tidak hanya bergizi, tetapi juga sehat. Selain hal tersebut hal lain yang bisa

dilakukan adalah kenali tanda dan gejalanya bronkopneumonia. Penyakit

bronkopneumonia dapat dicegah dengan memberikan ASI esklusif dan imunisasi

pneomokokus atau singkatan IPD, imunisasi IPD dilakukan pada usia anak

sebanyak 4 kali, yaitu usia 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan, dan 12 bulan (Suryo Joko,

2010)
Tanda dan gejala bronkopneu- Bronkopneumonia adalah
monia adalah sebagai berikut :
peradangan parenkim paru
1. ISPA yang di sebabkan oleh bakteri, Bronkopneumonia
2. Demam (390C-400C) virus, jamur, ataupun benda
3. Batuk berdahak asing yang di tandai dengan
4. sesak nafas gejala panas tinggi gelisah
5. mual muntah dipsnea, napas cepat dan
dangkal, muntah, diare serta
batuk kering dan produktif
Pernyebab terjadinya broncho- Komplikasi bronkupneumonia Cara pencegahan
pneumonia antara lain: adalah sebagai berikut:

1. Bakteri : Neumokokus, 1. Atelectasis 1. memberikan ASI ekskulsif

Streptokokus, Stafilokokus, Adalah pengembangan paru selama 6 bulan


Haemopilus influenza, dan yang tidak sempurna
2. Memebrikan vaksinasi
Klebsiela mycoplasma pneu- 2. Empisema
dalah suatu keadaan di mana 3. Menjaga kebersihan ling-
monia

2. Virus : virus adena virus terkumpulnya nanah dalam kungan


parainfluenza, virus influen- rongga pleura
4. Membiasakan anak untuk
za.
3. Abses paru

3. jamur/fungi : Histoplasma,
Adalah penumpukan pus dalam
paru yang meradang.
capsutu, koksidiodes.
4. nfeksi sistemik
4. Protozoa : penumokistis
5. Endocarditis
katini
6. Meningitis
5. Bahan kimia