Anda di halaman 1dari 119

Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - I

DAFTAR ISI

Hal.
BAB - VII SYARAT - SYARAT TEKNIS PEKERJAAN..................................................................1
VII.1. KETENTUAN UMUM & PEKERJAAN PERSIAPAN...................................................1
VII.1.1. PENGUKURAN................................................................................................................1
VII.1.1.1. Survey Lokasi.....................................................................................................................1
VII.1.1.2. Ketelitian.............................................................................................................................1
VII.1.1.3. Penentuan Ukuran..............................................................................................................1
VII.1.1.4. Duga lantai..........................................................................................................................1
VII.1.1.5. Memasang papan bangunan:.............................................................................................1
VII.1.1.6. Rencana Kerja dan cara-cara pelaksanaan.......................................................................1
VII.1.2. BUKU HARIAN.................................................................................................................2
VII.1.3. LAPORAN.........................................................................................................................2
VII.1.4. PENYEDIAAN...................................................................................................................2
VII.1.5. PAGAR PROYEK DI LUAR DAN DI DALAM GEDUNG.............................................3
VII.1.6. DIREKSI KEET................................................................................................................3
VII.1.7. JALAN MASUK KE TEMPAT PEKERJAAN.................................................................3
VII.1.8. AIR KERJA........................................................................................................................3
VII.1.9. LISTRIK KERJA...............................................................................................................4
VII.1.10. KESELAMATAN KERJA (JAMSOSTEK) DAN KEAMANAN......................................4
VII.1.10.1. K3 KONSTRUKSI, JAMINAN KESELAMATAN & KEAMANAN.......................................4
VII.1.10.2. Kebersihan / kesehatan......................................................................................................5
VII.1.10.3. Perburuhan / Jaminan Sosial.............................................................................................5
VII.1.11. PERLINDUNGAN.............................................................................................................5
VII.1.11.1. Wilayah orang lain..............................................................................................................5
VII.1.11.2. Milik Umum.........................................................................................................................5
VII.1.11.3. Bangunan yang ada...........................................................................................................5
VII.1.11.4. Keamanan..........................................................................................................................5
VII.1.11.5. Kesejahteraan, keselamatan kerja dan pertolongan pertama...........................................6
VII.1.12. MOBILISASI DEMOBILISASI ALAT..............................................................................6
VII.1.13. PELAKSANAAN PEKERJAAN DILUAR JAM KERJA NORMAL..............................6
VII.1.14. KEBERSIHAN DAN KERAPIAN....................................................................................6
VII.1.15. GAMBAR PELAKSANAAN DI LAPANGAN..................................................................6
VII.1.16. UKURAN............................................................................................................................6
VII.1.17. KETIDAK SESUAIAN ANTARA GAMBAR, URAIAN & SYARAT-SYARAT DAN
BQ......................................................................................................................................7
VII.1.18. CONTOH...........................................................................................................................7
VII.1.19. BAHAN-BAHAN DAN BARANG-BARANG JADI.........................................................7
VII.1.20. SYSTEM PEMBAYARAN................................................................................................7
VII.1.21. TAHAPAN PENYERAHAN PEKERJAAN.....................................................................7
VII.1.22. GAMBAR REVISI DAN GAMBAR YANG DILAKSANAKAN (AS BUILT
DRAWING)........................................................................................................................7
VII.2. PEKERJAAN SIPIL..........................................................................................................1
VII.2.1. PEKERJAAN PONDASI SUMURAN.............................................................................1
VII.2.1.1. UMUM.................................................................................................................................1

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - II

VII.2.1.2. BAHAN...............................................................................................................................2
VII.2.1.3. PELAKSANAAN.................................................................................................................2
VII.2.2. PEKERJAAN PONDASI POER / PILE CAB / TELAPAK / CAKAR AYAM..............5
VII.2.2.1. Lingkup Pekerjaan..............................................................................................................5
VII.2.2.2. Pengendalian / Rujukan Pekerjaan....................................................................................5
VII.2.2.3. Bahan-Bahan......................................................................................................................5
VII.2.2.4. Syarat-Syarat Umum:.........................................................................................................5
VII.2.2.5. Metode Pelaksanaan..........................................................................................................6
VII.2.3. PEKERJAAN TANAH......................................................................................................6
VII.2.3.1. GALIAN TANAH..................................................................................................................6
VII.2.3.1.1. Perlindungan pada benda-benda yang berfaedah dan pekerjaan....................................7
VII.2.3.1.2. Pembuangan Tanah Bekas Galian.....................................................................................7
VII.2.3.2. URUGAN TANAH /TIMBUNAN ( BEKAS GALIAN ) DAN URUGAN PASIR.....................7
VII.2.3.3. PEMADATAN......................................................................................................................8
VII.2.3.4. BAHAN URUGAN...............................................................................................................9
Timbunan / Urugan Pilihan Khusus......................................................................................................10
VII.2.3.5. PERATAAN TERAKHIR....................................................................................................11
VII.2.3.6. PEMERIKSAAN PEKERJAAN TANAH............................................................................11
VII.2.3.6.1. Pembersihan.....................................................................................................................11
VII.2.3.6.2. Perlindungan terhadap gangguan air...............................................................................11
VII.2.3.6.3. Perlindungan terhadap sarana utlitas...............................................................................11
VII.2.4. PEKERJAAN PEMASANGAN BATU GUNUNG.......................................................11
VII.2.5. PEKERJAAN BETON....................................................................................................12
VII.2.5.1. Material Bahan Beton.......................................................................................................12
VII.2.5.1.1. S e m e n..........................................................................................................................12
VII.2.5.1.2. Pasir Beton.......................................................................................................................13
VII.2.5.1.3. Kerikil/Batu Pecah Beton..................................................................................................13
VII.2.5.1.4. Air......................................................................................................................................13
VII.2.5.1.5. Additive.............................................................................................................................13
VII.2.5.2. Takaran Material Beton.....................................................................................................14
VII.2.5.3. Besi Beton Biasa (Konvensional).....................................................................................14
VII.2.5.4. Besi Beton Wiremesh.......................................................................................................15
VII.2.5.5. Pekerjaan Pembesian Beton (Konvensional)..................................................................15
VII.2.5.6. Pekerjaan Pembesian Beton (Wiremesh)........................................................................16
VII.2.5.7. Jenis dan Mutu Beton.......................................................................................................16
VII.2.5.8. Pengecoran dan Perawatan Beton..................................................................................17
VII.2.5.9. Pemadatan Beton.............................................................................................................18
VII.2.5.10. Proses Pengerasan..........................................................................................................19
VII.2.5.11. Pembongkaran Bekisting.................................................................................................19
VII.2.5.12. Pengujian Kekuatan Beton...............................................................................................19
VII.2.5.13. Pemeriksaan Lanjutan......................................................................................................21
VII.2.5.14. Cetakan Beton..................................................................................................................21
VII.2.5.15. Hasil Pengecoran dan Finishing.......................................................................................22
VII.2.5.16. Pekerjaan Beton Lantai / Floor dalam Skala Luasan yang Besar...................................23
VII.2.5.17. Pekerjaan Waterproofing..................................................................................................23
VII.2.6. PEKERJAAN KONSTRUKSI ATAP.............................................................................24
VII.2.6.1. PEKERJAAN RANGKA KAP (BAJA RINGAN)................................................................24
VII.2.6.1.1. LINGKUP PEKERJAAN...................................................................................................24
VII.2.6.1.2. SYARAT-SYARAT UMUM.................................................................................................24
VII.2.6.1.3. BAHAN.............................................................................................................................25

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - III

VII.2.6.1.4. CARA PELAKSANAAN :..................................................................................................25


VII.2.6.1.5. KONSTRUKSI BAJA RINGAN SINK ALUME..................................................................26
VII.2.7. PEKERJAAN INSTALASI AIR (Plumbing).................................................................27
VII.2.7.1. Umum...............................................................................................................................27
VII.2.7.2. Standard...........................................................................................................................27
VII.2.7.3. Spesifikasi manufacture/pabrik........................................................................................28
VII.2.7.4. Bahan-bahan yang harus dipakai....................................................................................28
VII.2.7.5. Stop kran dan Fitting........................................................................................................28
VII.2.7.6. Instalasi/Pemasangan......................................................................................................29
VII.2.7.7. Penggunaan Material Sanitair..........................................................................................29
VII.2.7.8. Pengujian..........................................................................................................................30
VII.2.7.9. Penyesuaian dengan sistem pengaliran air.....................................................................30
VII.2.7.9.1. Penahan pipa Vertikal pada dinding (vertical support)....................................................30
VII.2.7.9.2. Saluran pembuangan.......................................................................................................30
VII.3. PEKERJAAN ARSITEKTUR...........................................................................................1
VII.3.1. PASANGAN BATU BATA................................................................................................1
VII.3.2. PLESTERAN + ACIAN....................................................................................................3
VII.3.3. PEKERJAAN PENUTUP ATAP......................................................................................5
VII.3.3.1. PEKERJAAN PENUTUP ATAP GENTENG METAL....................................................5
VII.3.3.2. Lingkup Pekerjaan..............................................................................................................5
VII.3.3.3. Contoh................................................................................................................................5
VII.3.3.4. Bahan.................................................................................................................................5
VII.3.3.5. Persyaratan Umum.............................................................................................................5
VII.3.3.6. Sistim Pemasangan :..........................................................................................................5
VII.3.3.7. Syarat-syarat Pelaksanaan................................................................................................6
VII.3.3.8. Pembersihan.......................................................................................................................6
VII.3.4. PEMASANGAN INSTALASI LISTRIK...........................................................................6
VII.3.4.1. Lingkup Pekerjaan..............................................................................................................6
VII.3.4.2. Peraturan Pemasangan......................................................................................................6
VII.3.4.3. Umum.................................................................................................................................7
VII.3.4.4. Jenis Bahan........................................................................................................................8
VII.3.4.5. Persyaratan Teknis Pemasangan.......................................................................................9
VII.3.4.6. Pentanahan........................................................................................................................9
VII.3.4.7. Pengujian..........................................................................................................................10
VII.3.5. PEKERJAAN PLAFOND...............................................................................................10
VII.3.5.1. PEKERJAAN PLAFOND (Sistem Ceiling / Rangka Hollow)...........................................10
VII.3.5.1.1. Pengendalian Pekerjaan..................................................................................................10
VII.3.5.1.2. Lingkup Pekerjaan...........................................................................................................10
VII.3.5.1.3. Persyaratan Khusus.........................................................................................................10
VII.3.5.1.4. Bahan-Bahan....................................................................................................................10
VII.3.5.1.5. Pelaksanaan.....................................................................................................................11
VII.3.5.1.6. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN.................................................................................11
VII.3.6. PEKERJAAN LESPLANK.............................................................................................12
VII.3.6.1. LINGKUP PEKERJAAN...................................................................................................12
VII.3.6.2. BAHAN.............................................................................................................................12
VII.3.6.3. CONTOH..........................................................................................................................12
VII.3.6.4. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN.................................................................................12
VII.3.6.5. CARA PELAKSANAAN:...................................................................................................13
VII.3.7. PEKERJAAN LANTAI DAN DINDING KERAMIK....................................................13
VII.3.7.1. LINGKUP PEKERJAAN...................................................................................................13

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - IV

VII.3.7.2. PENGENDALIAN PEKERJAAN.......................................................................................13


VII.3.7.3. BAHAN-BAHAN................................................................................................................13
VII.3.7.4. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN.................................................................................14
VII.3.7.5. PELAKSANAAN...............................................................................................................15
VII.3.7.5.1. Pemeriksaan.....................................................................................................................15
VII.3.7.5.2. Memotong Tegel/Ubin.......................................................................................................15
VII.3.7.5.3. Memasang tegel Keramik.................................................................................................15
VII.3.8. PEKERJAAN KOSEN, PINTU, KACA DAN JENDELA............................................17
VII.3.8.1. PEKERJAAN KOSEN (ALUMINIUM), KACA, PINTU DAN JENDELA.........................17
VII.3.8.1.1. LINGKUP PEKERJAAN...................................................................................................17
VII.3.8.1.2. PENGENDALIAN PEKERJAAN.......................................................................................17
VII.3.8.1.3. BAHAN-BAHAN................................................................................................................17
VII.3.8.1.4. PELAKSANAAN...............................................................................................................18
VII.3.8.2. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN.................................................................................20
VII.3.8.2.1. PEMBERSIHAN...............................................................................................................21
VII.3.9. PEKERJAAN PENGGANTUNG DAN PENGUNCI....................................................21
VII.3.9.1. LINGKUP PEKERJAAN...................................................................................................21
VII.3.9.2. JENIS BAHAN..................................................................................................................21
VII.3.9.3. CARA PELAKSANAAN....................................................................................................22
VII.3.9.4. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN.................................................................................22
VII.3.9.5. MEMPERBAIKI PEKERJAAN YANG TIDAK SEMPURNA..............................................22
VII.3.10. PEKERJAAN PENGECATAN.......................................................................................23
VII.3.10.1. LINGKUP PEKERJAAN...................................................................................................23
VII.3.10.2. PENGENDALIAN PEKERJAAN.......................................................................................23
VII.3.10.3. BAHAN-BAHAN................................................................................................................23
VII.3.10.4. DAFTAR BAHAN-BAHAN................................................................................................24
VII.3.10.5. PEMILIHAN WARNA........................................................................................................24
VII.3.10.6. PELAKSANAAN...............................................................................................................24
VII.3.10.7. Keahlian............................................................................................................................27
VII.4. PEMADAM KEBAKARAN...............................................................................................1
VII.4.1. UMUM.................................................................................................................................1
VII.4.1.1. Lingkup Pekerjaan..............................................................................................................1
VII.4.1.2. Peraturan Pemasangan......................................................................................................1
VII.4.1.3. Gambar-gambar.................................................................................................................2
VII.4.1.4. Pelaksanaan Pekerjaan......................................................................................................2
VII.4.2. SYSTEM.............................................................................................................................2
VII.4.3. PERSYARATAN PERALATAN & MATERIAL.....................................................................4
VII.4.4. TEST PEROSEDURE........................................................................................................5
VII.5. PEKERJAAN PLUMBING...............................................................................................1
VII.5.1. UMUM.................................................................................................................................1
VII.5.2. SISTEM AIR BERSIH.........................................................................................................1
VII.5.3. LINGKUP PEKERJAAN.....................................................................................................1
VII.5.4. POMPA BOSTER...............................................................................................................1
VII.5.5. PRIMARY TANK.................................................................................................................2
VII.5.6. PRESSURE TANK..............................................................................................................2
VII.5.7. WATER LEVEL CONTROL (WLC).....................................................................................2
VII.5.8. PANEL KONTROL POMPA................................................................................................2
VII.5.9. PEMIPAAN.........................................................................................................................2
VII.5.9.1. PERSYARATAN PEMASANGAN.......................................................................................2
VII.5.10. SISTEM AIR LIMBAH.........................................................................................................4

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - V

VII.5.10.1. UMUM.................................................................................................................................4
VII.5.10.2. LINGKUP PEKERJAAN.....................................................................................................4
VII.5.10.3. PEMIPAAN.........................................................................................................................4
VII.5.10.4. SUMUR PERIKSA ( BAK KONTROL )...............................................................................4
VII.5.11. SEWAGE TREATMENT PLANT/STP................................................................................4
VII.5.11.1. UMUM :...............................................................................................................................4
VII.5.11.2. Lingkup Pekerjaan..............................................................................................................4
VII.5.11.3. Control Device....................................................................................................................5
VII.5.11.4. Lain-lain..............................................................................................................................5
VII.6. SISTEM TATA UDARA DAN VENTILASI MEKANIK (AC SPLIT).............................1
VII.6.1. LINGKUP PEKERJAAN.....................................................................................................1
VII.6.2. SPLIT UNIT AIR COOLED.................................................................................................1
VII.6.3. FILTER ATAU SARINGAN UDARA....................................................................................2
VII.6.4. SISTEM VENTILASI...........................................................................................................2
VII.6.5. EXHAUST FAN...................................................................................................................2
VII.6.6. PEKERJAAN INSTALASI...................................................................................................2
VII.6.6.1. PEKERJAAN DUCTING.....................................................................................................2
VII.6.6.2. PEKERJAAN PEMIPAAN...................................................................................................3
VII.6.7. DIFFUSER, GRILLES........................................................................................................3
VII.6.8. TESTING, ADJUSTING DAN BALANCING (TAB).............................................................3
VII.7. PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK / ELEKTRIKAL....................................................1
VII.7.1. URAIAN PERSYARATAN PERATURAN UMUM...............................................................1
VII.7.2. LINGKUP PEKERJAAN.....................................................................................................2
VII.7.3. PERSYARATAN UMUM BAHAN DAN PERALATAN.........................................................2
VII.7.4. SPESIFIKASI TEKNIK BAHAN DAN PERALATAN...........................................................3
VII.7.4.1. KABEL................................................................................................................................3
VII.7.4.2. PIPA DAN FITTING............................................................................................................3
VII.7.4.3. CABLE TRAY......................................................................................................................4
VII.7.4.4. ALAT BANTU INSTALASI..................................................................................................4
VII.7.4.5. SAKELAR DAN STOP KONTAK........................................................................................4
VII.7.4.6. ARMATURE LAMPU..........................................................................................................4
VII.7.4.7. PANEL TEGANGAN MENENGAH ( MVDP ).....................................................................5
VII.7.4.8. PANEL PEMBAGI...............................................................................................................6
VII.7.4.9. TRANSFORMATOR DAYA.................................................................................................7
VII.7.4.10. PENTANAHAN...................................................................................................................7
VII.7.4.11. PENANGKAL PETIR..........................................................................................................8
VII.7.4.12. CAPASITOR BANK............................................................................................................8
VII.7.4.13. PERSYARATAN PEMASANGAN.......................................................................................9
VII.7.4.14. PENGUJIAN ( TESTING )................................................................................................10
VII.8. PEKERJAAN ELEKTRONIK...........................................................................................1
VII.8.1. PEKERJAAN FIRE ALARM............................................................................................1
VII.8.1.1. UMUM.................................................................................................................................1
VII.8.1.2. Uraian Lingkup (Scope ) Pekerjaan Fire Alarm..................................................................1
VII.8.1.3. URAIAN SISTEM KERJA FIRE ALARM............................................................................1
VII.8.1.4. KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN..........................................................................2
VII.8.1.5. Panel Control/ Master Control Panel Fire Alarm ( MCPFA )..............................................2
VII.8.1.6. ROR Haet Detector............................................................................................................2
VII.8.1.7. Manual Station....................................................................................................................3
VII.8.1.8. Alarm Bell...........................................................................................................................3
VII.8.1.9. Alarm Lamp/ indicator Lamp..............................................................................................3

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - VI

VII.8.1.10. Smoke Detector..................................................................................................................3


VII.8.1.11. Remote Lamp....................................................................................................................3
VII.8.1.12. KOTAK HUBUNG BAGI ( Junction Box)............................................................................3
VII.8.1.13. Kabel...................................................................................................................................3
VII.8.1.14. Konduit................................................................................................................................3
VII.8.1.15. Peryaratan Teknik Pemasangan........................................................................................3
VII.8.1.16. Pengujian............................................................................................................................4
VII.8.2. INSTALASI TELEPON.....................................................................................................4
VII.8.2.1. Umum.................................................................................................................................4
VII.8.2.2. Lingkup ( Scope ) Pekerjaan Telephone............................................................................4
VII.8.2.3. KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN..........................................................................4
VII.8.2.4. PERSYARATAN PEMASANGAN.......................................................................................6
VII.8.2.5. PENGUJIAN, TRAINING....................................................................................................6
VII.8.3. INSTALASI SISTEM TATA SUARA...............................................................................7
VII.8.3.1. LINGKUP PEKERJAAN.....................................................................................................7
VII.8.3.2. KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN..........................................................................8
VII.8.3.2.1. Kotak Hubung Bagi.............................................................................................................8
VII.8.3.2.2. K a b e l...............................................................................................................................8
VII.8.3.2.3. K o n d u i t..........................................................................................................................8
VII.8.3.2.4. Peralatan Sentral................................................................................................................8
VII.8.3.3. PERSYARATAN TEKNIS PEMASANGAN.......................................................................10
VII.8.3.4. P E N G U J I A N..............................................................................................................10
VII.9. PEKERJAAN LAIN-LAIN..............................................................................................12
VII.9.1.1. Pekerjaan Realing............................................................................................................12
VII.9.1.2. Pekerjaan Lain-Lain dan Pembersihan...........................................................................12
VII.10. P E N U T U P...........................................................................................................1

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
KETENTUAN UMUM & PEKERJAAN
PERSIAPAN
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

BAB - VII SYARAT - SYARAT TEKNIS


PEKERJAAN

VII.1. KETENTUAN UMUM & PEKERJAAN PERSIAPAN

VII.1.1. PENGUKURAN

VII.1.1.1. Survey Lokasi


Kontraktor wajib meneliti situasi dan kondisi yang berhubungan atau kira-kira akan
berhubungan dengan pekerjaan seperti tata letak objek / bangunan, tapak, terutama
keadaan tanah bangunan, sifat dan luasnya pekerjaan dan hal-hal lain yang dapat
mempengaruhi harga penawaran.

VII.1.1.2. Ketelitian
Kelalaian atau kekurang telitian Kontraktor dalam hal ini tidak dapat dijadikan alasan
untuk mengajukan tuntutan.

VII.1.1.3. Penentuan Ukuran


Dalam pengukuran supaya benar-benar akurat dan disesuaikan dengan gambar
rencana sebelum direalisasikan pekerjaan fisik dan sebaiknya supaya dikonsultasikan
dengan Direksi Lapangan / Pengawas Lapangan., maka pembongkaran menjadi
tanggung jawab pihak kontraktor pelaksana berikut biaya yang dikeluarkan untuk hal
seperti itu.

VII.1.1.4. Duga lantai


Duga lantai (permukaan atas lantai) ditentukan sesuai dengan gambar perencanaan.

VII.1.1.5. Memasang papan bangunan:


a. Ketetapan bangunan diukur dengan kontur yang dipancang kuat-kuat dan papan
terentang dengan ketebalan 2 cm diketam rata pada sisi.
b. Kontraktor harus menyediakan orang ahli dalam cara-cara mengukur, alat-alat
penyipat datar (Theodolit, Waterpas) prisma silang pengukuran menurut system
dan kondisi tanah bangunan dan lain-lain, yang selau berada di lapangan.

VII.1.1.6. Rencana Kerja dan cara-cara pelaksanaan


Dalam waktu 1 (satu) minggu setelah pelulusan, Pemborong wajib menyerahkan suatu
rencana kerja.
Rencana kerja tersebut meliputi:
1. Tanggal yang diusulkan untuk memulai dan menyelesaikan pembangunan dari
masing-masing bagian pekerjaan.
2. Tanggal yang diusulkan untuk memperoleh bahan-bahan.
3. Jadwal kerja yang diusulkan untuk pekerja-pekerja di lapangan.
4. Jumlah pegawai pemborong yang diusulkan selama pekerjaan berlangsung
dengan disebutkan fungsi atau keahliannya.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 2

5. Selama masa pelaksanaan pekerjaan, setiap pembelian atau pemesanan bahan


oleh kontraktor harus terlebih dahulu ada pengajuan Requesheet kepada
pengawas, atau dalam hal ini pihak direksi atau perencana.
6. Requesheet permohonan pembelian / pemesanan material harus disertai dengan
contoh untuk mendapat persetujuan pengawas.
7. Demikian pula untuk pelaksanaan item-item pekerjaan harus selalu didahului
dengan pengajuan requesheet, dan nanti mendapat persetujuan dari pengawas
baru boleh dilaksanan.
8. Dokumen kontrak antara Owner dan Pelaksana harus masing-masing dipegang
oleh pihak pengawas, direksi dan pelaksana sebelum pelaksanaan pekerjaan
dimulai.

VII.1.2. BUKU HARIAN

Pemborong harus menyediakan Buku Harian untuk mencatat semua petunjuk-petunjuk,


keputusan-keputusan dan detail-detail penting dari pekerjaan.

VII.1.3. LAPORAN

Pemborong harus membuat laporan mingguan mengenai kemajuan pekerjaan. Laporan


kemajuan pekerjaan tersebut sekurang-kurangnya memuat keterangan-keterangan
yang berhubungan dengan kejadian-kejadian selama 1 (satu) minggu dan risalah
kemajuan sebagai berikut:
1. Jumlah pegawai yang pekerjakan di pekerjaan selama minggu itu.
2. Uraian kemajuan pekerjaan pada akhir minggu.
3. Bahan-bahan dan barang-barang perlengkapan yang telah masuk.
4. Keadaan cuaca.
5. Kunjungan tamu-tamu yang ada hubungannya dengan Proyek.
6. Kunjungan tamu-tamu lain.
7. Kejadian Khusus.
8. Photo-photo ukuran kartu pos dalam rangkap 3 (tiga) dan dibuat sebelum
pekerjaan dimulai sampai pekerjaan selesai sesuai dengan petunjuk Direksi.
9. Untuk pekerjaan dengan jenis kontrak unit price, selain yang disebutkan diatas,
kontraktor harus membuat laporan back up data kemajuan fisik berdasarkan
realisasi lapangan yang diperiksa dan diketahui oleh direksi. Back up data ini harus
memuat, mencamtumkan dan memperlihatkan secara jelas volume kerja, baik
dalam bentuk kubikasi, meter bujursangkar atau meter lari.

VII.1.4. PENYEDIAAN

Pemborong harus menyediakan segala yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjan


secara sempurna dan efisien dengan urutan yang teratur, termasuk semua tenaga,
semua bahan dan semua alat-alat pembantu yang dipergunakan seperti, katrol-katrol,
instalasi, steiger, alat-alat pengangkat, mesin-mesin, alat-alat penarik dan sebagainya
yang diperlukan oleh Pemborong dan untuk menyingkirkan semua alat-alat tersebut
pada waktu pekerjaan selesai karena sudah tidak berguna lagi, dan untuk memperbaiki
kerusakan-kerusakan yang diakibatkannya.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 3

VII.1.5. PAGAR PROYEK DI LUAR DAN DI DALAM GEDUNG

Demi kelancaran dan keamanan dalam melaksanakan pekerjaan pihak pelaksana


supaya mendirikan pagar pengaman sekeliling areal lokasi pekerjaan dengan
mendirikan pagar penutup dari seng gelombang BJLS 30 yang menggunakan rangka
penahan dari kayu usuk dan reng atau dari kayu gelagah dengan ketinggian 3 m'. Yang
kemudian seng gelombang tersebut di cat meni menggunakan cat merk “AMCO” warna
merah. Guna menghindari berkaratnya seng tersebut selama pekerjaan berlangsung
hingga selesai.

VII.1.6. DIREKSI KEET

Pemborong harus menyediakan dan mendirikan sebuah bangunan semi permanent


untuk digunakan sebagai ruang Direksi/pengawas, Kantor pelaksana dengan ukuran 3
m' x 8 m'lengkap dengan KM / WC. dengan konstruksi dari kayu yang dicat tembok
dengan plafond dari multiplek 6 mm atap dari asbes gelombang ukuran kecil

Baik sebelum dan selama pelaksanaan pekerjaan mulai / berlangsung pihak pelaksana
dianjurkan untuk mendirikan barak pekerja lengkap dengan KM/WC, gudang-gudang
penyimpanan dan perlindungan bahan-bahan bangunan

Bila direksi keet belum ada, maka dapat digunakan bangunan yang lama, dan setelah
kegunaannya selesai, bangunan tersebut adalah milik Proyek/Pemberi Tugas tidak
dibongkar jikalau tidak ada perintah dari Pemberi Tugas.
Semua gudang dan perlengkapan Pemborong dan sebagainya pada waktu
penyelesaian pekerjaan harus dibongkar dan disingkirkan dari tapak, juga segala
pekerjaan yang terganggu harus diperbaiki.

VII.1.7. JALAN MASUK KE TEMPAT PEKERJAAN

Jalan masuk ke tempat pekerjaan harus dinyatakan dan dibuat atas biaya pemborong,
sesuai dengan kebutuhan dan kepentingan, dengan seizin Direksi.

VII.1.8. AIR KERJA

Air untuk keperluan pekerjaan harus diusahakan oleh Pemborong sendiri. Pemborong
harus membayar segala ongkos pengadaan dan penyambungan air yang dipakai dan
pembongkarannya kembali. Pemberi tugas dalam hal ini tidak bertanggung kawab atau
pengganti biaya yang dikeluarkan oleh Pemborong umtuk keperluan itu.

Kontraktor harus menyediakan/mengadakan sumber air bersih untuk keperluan


pelaksana pekerjaan, termasuk pompa dan reservoir/bak air yang dapat menampung
sekurang-kurangnya 10 m³ yang senantiasa harus terisi penuh, air harus selalu bersih,
bebas dari lumpur atau minyak dan bahan-bahan kimia lainnya yang dapat merusak.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 4

VII.1.9. LISTRIK KERJA

Kontraktor harus mengadakan fasilitas listrik secukupnya yang berasal dari PLN
dengan memasang meteran baru dengan kekuatan 40 A berikut dengan panel kontrol.
Setelah pembangkit tenaga sementara atau penerangan buatan yang dipergunakan
untuk pekerjaan harus diadakan oleh Pemborong, termasuk pemasangan sementara
dari kabel-kabel, meteran, upah, dan tagihan dan pemberiannya kembali pada waktu
pekerjaan selesai adalah beban Pemborong. Sebelumnya harus ada persetujuan dan
ketentuan-ketentuan lain dari Direksi.

VII.1.10. KESELAMATAN KERJA (JAMSOSTEK) DAN KEAMANAN

VII.1.10.1. K3 KONSTRUKSI, JAMINAN KESELAMATAN & KEAMANAN


Berdasarkan Permen PU No. 05/PRT/M/2014 : Pedoman Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi sbb :
1. Kontraktor wajib menyusun Draft Rencana K3 Kontrak untuk menjaga
keamanan dan keselamatan pengguna jasa, konsultan, kontraktor dan pihak
lain yang terkait sehingga tidak terjadi kecelakaan kerja.
2. Bilamana terjadi kecelakaan kerja ringan atau sedang atau berat maka
menjadi tanggungjawab kontraktor dalam wujud program jaminan sosial dan
keselamatan kerja berwujud asuransi.
3. Bilamana terjadi pengrusakan barang atau pekerjaan, tetap menjadi tanggung
jawab kontraktor & tidak dapat diperhitungkan dalam biaya pekerjaan tambah
atau pengunduran waktu pelaksanaan.
4. Apabila terjadi kebakaran, kontraktor bertanggungjawab atas akibatnya, untuk
itu kontraktor harus menyediakan alat pemadam kebakaran yang siap dipakai,
ditempatkan titik yang strategis dan mudah dicapai.
5. Kontraktor diwajibkan menyediakan obat-obatan menurut syarat-syarat
pertolongan pertama pada kecelakaan (PPPK) yang selalu dalam keadaan
siap digunakan di lapangan untuk mengatasi segala kemungkinan musibah
bagi semua petugas dan pekerja di lapangan.
6. Kontraktor wajib menyediakan air minum, toilet yang memenuhi syarat
kesehatan petugas dan pekerja, baik yang berada di bawah kekuasaannya
maupun berada dibawah pihak ketiga, dan untuk tamu proyek yang meninjau
lapangan pekerjaan.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 5

VII.1.10.2. Kebersihan / kesehatan

1. Tempat kerja harus senantiasa dijaga dari kotoran-kotoran yang dapat


menimbulkan penyakit.
2. Kontraktor pelaksana diwajibkan menyediakan cukup air minum untuk Direksi
Pekerjaan / Pengawas Harian maupun untuk petugas-petugas atau pekerja-
pekerjanya.
3. Untuk pekerja-pekerja yang tinggal dalam proyek, kontraktor pelaksana harus
membuat MCK yang bersih.
4. Apabila terjadi kasus penyakit menular diantara pekerjanya maka kontraktor
pelaksana diharuskan bertindak agar tidak menjalar lebih lanjut.

VII.1.10.3. Perburuhan / Jaminan Sosial

1. Penerimaan pekerja, pengeluaran pekerja dan jaminan sosial bagi pekerja-pekerja


agar dipenuhi ketentuan-ketentuan Menteri Tenaga Kerja, sepenuhnya menjadi
tanggung jawab kontraktor pelaksana.
2. Baik untuk waktu kerja buruh maupun jaminan sosial, kontraktor pelaksana
diharuskan mentaati peraturan-peraturan yang berlaku.

VII.1.11. PERLINDUNGAN

VII.1.11.1. Wilayah orang lain

Pemborong diharuskan membatasi daerah operasinya di sekitar tapak dan harus


mencegah para pekerjanya melanggar wilayah yang tidak diperuntukkan operasi
proyek ini.

VII.1.11.2. Milik Umum


Pemborong harus menjaga agar perjalanan umum bersih dari alat-alat, mesin, bahan-
bahan bangunan dan sebagainya serta memelihara kelancaran lalu-lintas, baik bagi
kendaraan maupun pejalan kaki.

Pemborong juga bertanggung jawab atas gangguan dan pemindahan yang terjadi
terhadap saluran air, telepon, listrik dan sebagainya yang disebabkan oleh operasi-
operasi Pemborong. Ia wajib membayar segala ongkos dan biaya yang berhubungan
dengan pemasangannya kembali beserta perbaikan-perbaikannya.

VII.1.11.3. Bangunan yang ada


Selama masa-masa pelaksanaan kontrak, Pemborong bertanggung jawab penuh atas
segala kerusakan bangunan yang ada, utilitas, jalan-jalan, saluran-saluran
pembuangan dan sebagainya di tapak, dan kerusakan-kerusakan sejenis yang
disebabkan karena operasi-operasi Pemborong dalam arti kata yang luas. Kerusakan
tersebut harus diperbaiki oleh Pemborong hingga memuaskan dan dapat diterima oleh
Pemberi Tugas dan Direksi.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 6

VII.1.11.4. Keamanan
Pemborong bertanggung jawab atas keamanan seluruh pekerjaan termasuk bahan-
bahan bangunan dan perlengkapan instalasi di tapak, hingga kontrak selesai dan
diterima baik oleh Pemberi Tugas. Ia harus menjaga perlengkapan dan bahan-bahan
dari segala kemungkinan kerusakan untuk seluruh pekerjaan termasuk bagian-bagian
yang dilaksanakan oleh Sub Pemborong dan menjaga agar pekerjaan bebas dari air
kalau hujan lebat dan banjir, memompa, menimba, atau seperti apa yang dikehendaki
atau diinstruksikan.

VII.1.11.5. Kesejahteraan, keselamatan kerja dan pertolongan pertama


Pemborong harus mengadakan dan memelihara fasilitas kesejahteraan dan tindakan
pengamanan yang layak untuk dilindungi para pekerja dan tamu yang berkunjung ke
tempat pekerjaan. Fasilitas dan tindakan pengamanan seperti ini selain untuk
memuaskan Pemberi Tugas juga harus menurut (memenuhi) ketentuan Undang-
undang dan peraturan mengenai keselamatan kerja yang berlaku pada waktu ini.

Di Pekerjaan Pemborong Wajib mengadakan perlengkapan yang cukup untuk


pertolongan pertama yang mudah dicapai. Sebagai tindakan hendaknya di tiap tapak
ditempatkan paling sedikit seorang petugas yang telah dilatih soal-soal mengenai
pertolongan pertama.

VII.1.12. MOBILISASI DEMOBILISASI ALAT


Sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai kontraktor pelaksana supaya menyiapkan
segala peralatan yang diperlukan selama pekerjaan pelaksanaan berlangsung (on site)
di lapangan dan adanya jaminan dari kontraktor pelaksana bahwa alat-alat yang
disiapkan tersebut benar-benar siap pakai.

VII.1.13. PELAKSANAAN PEKERJAAN DILUAR JAM KERJA NORMAL


Pemborong akan mendapat izin tertulis dari pengawas Lapangan/Direksi untuk
melaksanakan pekerjaan yang tertera dalam kontrak ini di luar jam-jam yang biasa
pada hari-hari minggu atau hari-hari libur yang resmi.
Biaya pengawasan akibat lembur diatur dalam ketentuan yang lain.

VII.1.14. KEBERSIHAN DAN KERAPIAN


Pemborong harus mengangkut semua sampah secara teratur jika sudah bertumpuk
dan pada waktu penyelesaian pekerjaan keadaan lapangan harus bersih dan rapi.

VII.1.15. GAMBAR PELAKSANAAN DI LAPANGAN


Gambar-gambar pelaksanaan untuk seluruh pekerjaan harus selalu ada dilapangan
dalam setiap waktu.
Gambar-gambar tersebut harus dalam keadaan jelas dapat dibaca dan menunjukkan
perubahan-perubahan terakhir.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 7

VII.1.16. UKURAN
Ukuran yang harrus diikuti adalah ukuran dengan angka dan tidak daripada ukuran
skala dari gambar-gambar. Jika merasa ragu-ragu tentang suatu ukuran, Pemborong
harus segera meminta nasihat Pemberi Tugas atau wakilnya di pekejaan.

VII.1.17. KETIDAK SESUAIAN ANTARA GAMBAR, URAIAN & SYARAT-SYARAT DAN


BQ
Bilamana ada ketidaksesuaian satu sama lain antara gambar-gambar kontrak, volume
kontrak, syarat-syarat Umum beserta Uraian dan Syarat-syarat, maka hal ini harus
sesegera mungkin di tunjukkan kepada Pemberi Tugas atau pengawas untuk
selanjutnya dikonsultasikan dengan perencana untuk mendapatkan keputusan.

Penjelasan tambahan:
 Kontrak Lumpsum berarti gambar dan RKS mengikat.
 Kontrak unit price berarti volume dan harga satuan mengikat.
 Bangunan vertikal umumnya mempunyai sifat kontrak lumpsum.
 Dan bangunan horisontal umumnya mempunyai sifat kontrak unit price.

VII.1.18. CONTOH
Contoh bahan yang dikehendaki oleh Pemberi Tugas atau wakilnya harus segera
disediakan tanpa kelambatan atas biaya Pemborong, dan contoh-contoh tersebut harus
sesuai dengan standard contoh yang telah disetujui.

Contoh-contoh tersebut diambil dengan jalan atau cara begitu pula hingga dapat
dianggap bahwa bahan atau pekerjaan tersebutlah yang akan dipakai dalam
pelaksanaan pekerjaan nanti.
Standard contoh yang telah disetujui disimpan oleh Pemberi Tugas atau wakilnya untuk
dijadikan dasar penolakan bila ternyata bahan-bahan atau cara mengerjakan yang
dipakai tidak sesuai dengan standard contoh, baik kualitas maupun sifat-sifatnya.

VII.1.19. BAHAN-BAHAN DAN BARANG-BARANG JADI


Bila dalam uraian dan syarat-syarat disebutkan nama pabrik pembuatan dari suatu
barang, maka ini hanya dimaksudkan untuk menunjukkan kualitas dan tipe dari barang-
barang yang dianggap dapat memuaskan Pemberi Tugas.

VII.1.20. SYSTEM PEMBAYARAN


System pembayaran diatur dalam kontrak lain diluar dari RKS ini.

VII.1.21. TAHAPAN PENYERAHAN PEKERJAAN


Tahapan penyerahan pekerjaan secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut:
 Penyerahan Tahap Pertama atau Profesional Hand Over (PHO) setelah pekerjaan
mencapai 100%
 Penyerahan Tahap Kedua atau Final Hand Over (FHO) setelah pekerjaan
perbaikan, pemeliharaan dan penyempurnaan dilaksanakan sesuai dengan
permintaan direksi.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 8

VII.1.22. GAMBAR REVISI DAN GAMBAR YANG DILAKSANAKAN (AS BUILT


DRAWING)
Untuk semua penyimpangan pekerjaan yang belum terdapat dalam gamabr-gamabr,
baik penyimpanan Itu atas perintah Pemberi Tugas atau tidak, Pemborong harus
membuat gambar-gambar yang sesuai dengan apa yang dilaksanakan (gambar revisi),
yang memperlihatkan dengan jelas perbedaan antara gambar-gambar kontrak dengan
pekerjaan yang dilaksanakan dan dalam waktu tidak lebih dari 4 (empat) setelah
pelaksanaan perubahan gambar tersebut harus sudah selesai dilaksanakan.

Pemborong harus menyerahkan gambar-gambar yang sesuai dengan kenyataan


pelaksanaan (as built dwaing) dakam bentuk buku pada waktu penyerahan pertama
dalam rangkap 3 (tiga) dan semua pembuatannya ditanggung oleh 3 (tiga) dan semua
biaya pembuatannya ditanggung oeh pemborong

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
PEKERJAAN SIPIL / STRUKTUR
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

VII.2. PEKERJAAN SIPIL

VII.2.1. PEKERJAAN PONDASI SUMURAN

VII.2.1.1. UMUM

1) Uraian

Pekerjaan ini harus mencakup penyediaan dan penurunan dinding sumuran yang
dicor di tempat atau pracetak yang terdiri unit-unit beton pracetak, sesuai dengan
Spesifikasi ini dan sebagaimana yang ditunjukkan dalam Gambar.

2) Detil Pelaksanaan

Detil pelaksanaan untuk pondasi sumuran adalah seperti yang nampak pada
gambar. Bahan pengisi adalah urugan sirtu pada dasar sumuran yang dipadatkan
secara mekanis dengan alat pemadat seberat ± 0,5 ton, sehingga lapisan sirtu
pada dasar pondasi akan betul-betul padat dan membentuk sebuah gumpalan
sirtu yang padat. Pemadatan dengan cara ini dilakukan untuk memberikan efek
terhadap tanah dibawah dasar sumuran bisa padat sehngga stabilitas daya dukung
tanah diharapkan akan meningkat.

Pada penggalian pondasi sumuran, dimana terdapat lapisan geotextile di antara


lapisan tanah asli dan tanah timbunan, harus diiris mengikuti luasan lingkaran
galian sumuran untuk mencegah tertariknya geotextile

Bahan pengisi berikutnya adalah beton siklop dengan komposisi campuran 60 %


adukan beton K175 dan 40% batu gunung berikut dengan pemberian tulangan
penguat yang dipasang vertikal dan horisontal.

3) Toleransi

Pekerjaan pondasi sumuran harus memenuhi kriteria toleransi yang disyaratkan


sbb:
 Ukuran atau dimensi tidak boleh lebih besar atau lebih kecil dari 5 mm.
 Toleransi kedudukan dari titik petokan rencana secara vertikal dan horisontal
tidak boleh lebih atau kurang dari 15 mm.
 Untuk ketegakkan kolom tidak boleh lebih atau kurang dari 10 mm.

4) Standar Rujukan

Standar rujukan yang dimaksud adalah:


a) SII (Standar Industri Indonesia), AASHTO M 85 - 75
b) SNI (Standar Nasional Indonesia),
c) PBI 1971, SK SIN M-01-1994-03, DLL.

5) Pengajuan Kesiapan Kerja

Pengajuan kesiapan kerja seperti yang disyaratkan sbb:

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 2

a) Kontraktor harus mengirimkan contoh dari seluruh bahan yang hendak


digunakan dengan data pengujian yang memenuhi seluruh sifat bahan yang
disyaratkan (PBI-71, SK SNI)
b) Kontraktor harus mengirimkan rancangan campuran untuk mutu beton yang
akan dikerjakan yang diusulkan 30 hari sebelum pengecoran beton dimulai
c) Kontraktor harus segera menyerahkan secara terulis hasil dari seluruh
pengujian pengendalian mutu yang diisyartkan sedemikian rupa hingga data
tersebut selalu tersedia atau bila diperlukan oleh Direksi
Pekerjaan.Pengujian kuat tekan beton yang berumur 3 hari, 7 hari, 14 hari
dan 28 hari setelah pencapuran.
d) Kontraktor harus memberitahu Direksi Pekerjaan secara tertulis paling sedikit
24 jam sebelum tanggal rencana mulai melakukan pencampuran atau
pengecoran stiap jenis beton.

6) Penyimpanan dan Perlindungan Bahan

Untuk penyimpanan semen, Kontraktor harus menyediakan tempat yang tahan


cuaca yang kedap udara dan mempunyai lantai kayu yang lebih yang lebih tinggi
dari tanah di sekitarnya dan ditutup dengan lembar polyethylene (plastic).
Sepanjang waktu, tumpukan kantung semen harus ditutpi dengan lembar plastik.

7) Kondisi Tempat Kerja

Kontraktor harus menjaga temperatur semua bahan, terutama aggrega kasar,


dengan temperatur pada tingkat yang serendah mungking dan harus dijaga agar
selalu di bawah 30 derajat celcius sepanjang waktu pengecoran. Sebagai
tambahan, Kontraktor tidak boleh melakukan pengecoran bilamana:
a) Tingkat penguapan melampaui 1,0 kg / m2 / jam
b) Lengas nisbi dari udara kurang dari 40 %
c) Tidak diijinkan oleh Direksi Pekerjaan, selama turun hujan atau bila udara
penuh debu atau tercemar.

VII.2.1.2. BAHAN

Bahan yang digunakan harus sama dengan yang ditunjukkan dalam Gambar. Dinding
sumuran dibuat dari beton dengan mutu K-225.

VII.2.1.3. PELAKSANAAN

Pondasi sumuran harus dibuat memenuhi ketentuan dimensi dan fungsinya dengan
mempertimbangkan kondisi pelaksanaan yang diberikan.

1) Unit Beton Pracetak

Unit beton pracetak harus dicor pada landasan pengecoran yang sebagaimana
mestinya. Cetakan harus memenuhi garis dan elevasi yang tepat dan terbuat dari
logam. Cetakan harus kedap air dan tidak boleh dibuka paling sedikit 3 hari setelah
pengecoran. Unit beton pracetak yang telah selesai dikerjakan harus bebas dari

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 3

segregasi, keropos, atau cacat lainnya dan harus memenuhi dimensi yang
disyaratkan.

Unit beton pracetak tidak boleh digeser paling sedikit 7 hari setelah pengecoran,
atau sampai pengujian menunjukkan bahwa kuat tekan beton telah mencapai 70
persen dari kuat tekan beton rancangan dalam 28 hari.

Unit beton pracetak tidak boleh diangkut atau dipasang sampai beton tersebut
mengeras paling sedikit 14 hari setelah pengecoran, atau sampai pengujian
menunjukkan kuat tekan mencapai 85 persen dari kuat tekan rancangan dalam 28
hari.

2) Dinding Sumuran dari Unit Beton Pracetak

Beton pracetak yang pertama dibuat harus ditempatkan sebagai unit yang
terbawah. Bilamana beton pracetak yang pertama dibuat telah diturunkan, beton
pracetak berikutnya harus dipasang diatasnya dan disambung sebagaimana
mestinya dengan adukan semen untuk memperoleh kekakuan dan stabilitas yang
diperlukan. Penurunan dapat dilanjutkan 24 jam setelah penyambungan selesai
dikerjakan.

3) Dinding Sumuran Cor Di Tempat

Cetakan untuk dinding sumuran yang dicor di tempat harus memenuhi garis dan
elevasi yang tepat, kedap air dan tidak boleh dibuka paling sedikit 3 hari setelah
pengecoran. Beton harus dicor dan dirawat sesuai dengan ketentuan dari
Spesifikasi ini. Penurunan tidak boleh dimulai paling sedikit 7 hari setelah
pengecoran atau sampai pengujian menunjukkan bahwa kuat tekan beton
mencapai 70 persen dari kuat tekan rancangan dalam 28 hari.

4) Galian dan Penurunan

Bilamana penggalian dan penurunan pondasi sumuran dilaksanakan, perhatian


khusus harus diberikan untuk hal-hal berikut ini :

a) Semua pekerjaan harus dilaksanakan dengan aman, teliti, mematuhi undang-


undang keselamatan kerja, dan sebagainya.

b) Penggalian hanya boleh dilanjutkan bilamana penurunan telah dilaksanakan


dengan tepat dengan memperhatikan pelaksanaan dan kondisi tanah.
Gangguan, pergeseran dan gonjangan pada dinding sumuran harus
dihindarkan selama penggalian.

c) Dinding sumuran umumnya diturunkan dengan cara akibat beratnya sendiri,


dengan menggunakan beban berlapis (superimposed loads), dan mengurangi
ketahanan geser (frictional resistance), dan sebagainya.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 4

d) Cara Mengurangi Ketahanan Geser

Bilamana ketahanan geser diperkirakan cukup besar pada saat penurunan


dinding sumuran, maka disarankan untuk melakukan upaya untuk mengurangi
geseran antara dinding luar sumuran dengan tanah di sekelilingnya.

e) Sumbat Dasar Sumuran


Dalam pembuatan sumbat dasar sumuran, perhatian khusus harus diberikan
untuk hal-hal berikut ini :

 Pengecoran beton dalam air umumnya harus dilaksanakan dengan cara


tremies atau pompa beton setelah yakin bahwa tidak terdapat fluktuasi
muka air dalam sumuran.
 Air dalam sumuran umumnya tidak boleh dikeluarkan setelah pengecoran
beton untuk sumbat dasar sumuran.

f) Pengisian Sumuran

Sumuran harus diisi dengan beton siklop K175 sampai elevasi satu meter di
bawah pondasi telapak. Sisa satu meter tersebut harus diisi dengan beton
K250, atau sebagaimana yang ditunjukkan dalam Gambar Dan BQ.

g) Pekerjaan Dinding Penahan Rembesan (Cut-Off Wall Work)

Dinding penahan rembesan (cut-off wall) harus kedap air dan harus mampu
menahan gaya-gaya dari luar seperti tekanan tanah dan air selama proses
penurunan dinding sumuran, dan harus ditarik setelah pelaksanaan sumuran
selesai dikerjakan.

h) Pembongkaran Bagian Atas Sumuran Terbuka

Bagian atas dinding sumuran yang telah terpasang yang lebih tinggi dari sisi
dasar pondasi telapak harus dibongkar. Pembongkaran harus dilaksanakan
dengan menggunakan alat pemecah bertekanan (pneumatic breakers).
Peledakan tidak boleh digunakan dalam setiap pembongkaran ini.

Baja tulangan yang diperpanjang masuk ke dalam pondasi telapak harus


mempunyai panjang paling sedikit 40 kali diameter tulangan.

i) Pengendalian Keselamatan

Dalam melaksanakan pembuatan pondasi sumuran, standar keselamatan yang


tinggi harus digunakan untuk para pekerja dengan ketat mematuhi undang-
undang dan peraturan yang berkaitan.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan, terlebih
dahulu harus ada permohonan persetujuan (requesheet) dan pengajuan contoh untuk
mendapat persetujuan dari pengawas / Direksi

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 5

VII.2.2. PEKERJAAN PONDASI POER / PILE CAB / TELAPAK / CAKAR AYAM

VII.2.2.1. Lingkup Pekerjaan


Secara umum, pekerjaan Ini meliputi pengadaan material / bahan, tenaga, peralatan,
perlengkapan untuk pelaksanaan pekerjaan pondasi sampai selesai, sesuai petunjuk
gambar rencana / detail.

Secara khusus pekerjaan ini meliputi:


 Pekerjaan galian tanah
 Pekerjaan bekisting
 Pekerjaan pembesian
 Pekerjaan beton

VII.2.2.2. Pengendalian / Rujukan Pekerjaan


1. Kecuali disebutkan lain, maka semua pekerjaan beton harus mengikuti ketentuan-
ketentuan seperti yang tertara dalam:

NI – 2 – PBI 1971
NI – 3 – 1970
NI – 5 – 1961
NI – 8 – 1974
STKM – JIS G 3445
PB 1989

2. PEKERJAAN TANAH (yang ada di dalam RKS ini)


3. PEKERJAAN BETON (yang ada di dalam RKS ini)

VII.2.2.3. Bahan-Bahan

 Besi beton
 Bekisting
 Beton mutu K225 (lihat BQ)

Lihat “PEKERJAAN BETON”

VII.2.2.4. Syarat-Syarat Umum:


i. Pekerjaan ini harus dikerjakan oleh tenaga-tenaga yang terampil/ahli dengan hasil
yang baik dan sempurna sebagaimana yang ditunjukkan dalam gambar rencana /
detail.
ii. Semua bagian harus mempunyai ukuran yang tepat.
iii. Setiap bagian pekerjaan yang buruk (tidak sesuai spesifikasi dan gambar rencana /
detail) akan ditolak dan harus diganti.
iv. Tanah dasar tempat dudukan pondasi poer harus dalam kondisi padat 100%.
v. Pondasi harus didudukkan pada tanah asli dan bukan pada tanah timbunan.
vi. Pengecoran hanya dapat dilakukan atas persetujuan pengawas / direksi baik
secara tertulis atau lisan, dan selama pengecoran berlangsung, harus disaksikan
oleh pihak pengawas / direksi.
vii. Selain syarat-syarat yang disebutkan diatas, pekerjaan pondasi ini juga harus
merujuk kepada “PEKERJAAN BETON”

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 6

VII.2.2.5. Metode Pelaksanaan


i. Melakukan pengukuran dengan cara memasang bowplank atau dengan
menggunakan theodolite untuk menentukan titik-titik pondasi.
ii. Menggali tanah sampai pada kedalaman seperti yang ditunjukkan pada gambar
rencana.
iii. Melakukan pemadatan tanah dasar untuk dudukan pondasi poer dengan cara
stamper sebelum dialasi dengan pasir urug.
iv. Pasir urug yang telah dihampar harus kembali ditumbuk dan disiram air.
v. Membuat lantai kerja dengan beton rabat 1:3:5, tebal, lihat gambar detail.
vi. Membuat atau merakit pembesian seperti yang ditunjukkan dalam gambar detail
dan selanjutnya dipasangkan diatas lantai kerja.
vii. Memasang bekisting pondasi.
viii. Melakukan pengecoran
ix. Selain metode pelaksanaan yang disebutkan diatas, pekerjaan ini juga harus
mengikuti metide pelaksanaan pada “PEKERJAAN BETON”.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan, terlebih
dahulu harus ada permohonan persetujuan (requesheet) dan pengajuan contoh untuk
mendapat persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.2.3. PEKERJAAN TANAH

VII.2.3.1. GALIAN TANAH

Semua penggalian harus dikerjakan sesuai dengan panjang, kedalaman,kemiringan


dan lingkungan yang diperlukan untuk pelaksanaan seperti yang dinyatakan dalam
gambar, tanah yang dianggap baik oleh pengawas dapat digunakan lagi. Untuk urugan
atau dibuang tergantung instruksi Pemberi Tugas.

Galian tanah dilaksanakan untuk semua pasangan pondasi dan semua pasangan
lainnya dibawah tanah seperti : rollag atau sloof, semua saluran-saluran, penanaman
pohon dan lain-lain yang dilakukan sesuai dengan Rencana Gambar.

Galian tanah tidak boleh melebihi kedalaman yang ditentukan dan bila itu terjadi,
pengurukan kembali harus dilakukan denagn pemasangan atau beton tumbuk tanpa
biaya tambahan dari pemberi tugas.

Pada bagian-bagian galian yang dianggap sudah langsor, kontraktor harus


mengadakan tindakan pencegahan dengan memasang papan-papan atau cara lain.
Kerusakan-kerusakan yang terjadi akibat longsornya tanah dengan alasan apapun
menjadi tanggung jawab kontraktor.

Pengeringan tempat kerja

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 7

Untuk melaksanakan, tempat kerja utama galian pondasi harus dalam keadan bebas
air, untuk itu kontraktor harus menyediakan alat-alat pengering dalam keadaan siap
pakai dengan daya dan jumlah yang bisa menjamin kelancaran pekerjaan.

VII.2.3.1.1.Perlindungan pada benda-benda yang berfaedah dan pekerjaan

Semua saluran-saluran yang masih berjalan; roil, air, listrik atau benda-benda lain yang
berfaedah harus di lindungi agar tidak rusak, kecuali kalau dinyatakan untuk
dihilangkan.

Bila timbul kerusakan harus diperbaiki atau diganti oleh Pemborong atau beban
Pemborong. Bila Benda-benda tersebut di atas itu ada dan masih berfungsi dan tidak
dinyatakan dalam gambar dan yang tidak diberitahukan kepada pemborong dan kini
membutuhkan perlindungan atau perlu ditempatkan kembali, maka Pemborong harus
bertanggung jawab untuk mengambil langkah-langkah yang perlu untuk menjamin agar
benda-benda itu tetap berjalan lancar dan tidak mendapat gangguan.

Bila terganggu karena operasi pekerjaan Pemborong, maka ia harus segera mengambil
langkah-langkah dengan jalan membetulkan agar dapat berfungsi terus tanpa
penambahan biaya dari pemberi tugas.

Adakan pemeliharaan selama pekerjaan berjalan dan perlindungan yang diminta oleh
jenis dan sifat pekerjaan.

Daerah tapak bangunan yang letaknya lebih rendah dari pada tinggi tanah yang berada
sekelilingnya harus dilindungi dari erosi yang mungkin terjadi dengan tanggul-tanggul
tanah dan selokan-selokan sementara.

Pemborong bertanggung jawab untuk menyangga pinggir lubang galian dan tidak ada
tuntutan yang bakal dipertimbangkan untuk galian tambahan, pekerjaan menembok,
bahan atau cara membuat lainnya, dalam hal ini Pemborong harus bertanggung jawab
atas segala kerusakan terhadap bangunan-bangunan lain di tempat pekerjaan atau
jalan umum, gedung dan lain-lain yang diakibatkan oleh runtuhnya pinggir-pinggir dan
tanggul-tanggul lubang galian.

VII.2.3.1.2.Pembuangan Tanah Bekas Galian

Apabila dianggap perlu, tanah dari pekerjaan penggalian yang telah dikerjakan supaya
dibaung ke tempat yang telah mendapt ijin dari pemerintah setempat / Direksi
Pekerjaan, yang tidak menggangu jalur lalu lintas, arus sungai maupun tempat yang
dekat dengan pemukiman penduduk.

VII.2.3.2. URUGAN TANAH /TIMBUNAN ( BEKAS GALIAN ) DAN URUGAN PASIR

Urugan Tanah untuk Daerah Bangunan:

1) Pengurugan kembali tidak boleh dilaksanakan sebelum pondasi atau lain-lain yang
dibangun yang bakal ditutup atau tersembunyi oleh tanah urugan diperiksa dan
disetujui oleh Pemberi Tugas/Direksi.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 8

2) Pengurugan sekitar pondasi, septitank dan lain-lain yang dibangun harus


dilaksanakan sekaligus berturut-turut dan tidak boleh melakukannya terpisah-pisah,
kecuali jika ada persetujuan Pemberi Tugas. Hanya bahan yang telah disetujui
boleh dipakai untuk urugan dan ini harus ditaruh lapisan demi lapisan yang masing-
masing tebalnya tidak boleh melebihi 5 cm.
3) Tiap lapisan harus ditibris betul-betul dan dikuatkan, sebaiknya dengan memakai
alat mesin dan tidak boleh dicampur dengan air, kecuali jika dikehendaki dan
disetujui oleh Direksi.
4) Urugan harus dilakukan lapis demi lapis denagn ketebalan tidak melebihi 20 cm,
setiap lpis harus diapdatkan dengan hand compactor, tampi roller atau steel wheels
power roller. Roller yang digunakan untuk mencegah kerusakan struktur yang telah
ada atau pada tempat-tempat yang sulit alat besar.
5) Tanah urugan yang terlalu kering harus dibasahi dulu sebelum sambil digilas
dipadatkan.
6) Setiap tanah harus dibersihkan dari tunas tumbuh-tumbuhan dan segala macam
sampah atau kotoran. Tanah urugan harus dari jenis tanah berbutir (tanah lading
atau tanah berpasir dan tidak terlalu basah).
7) Urugan tanah harus dipadatkan dengan mesin pemadat (compactor) dan tidak
dibenarkan hanya menggunakan timbers.
8) Kekurangan atau kelebihan tanah harus ditambah atau disingkarkan.

Urugan pasir / tanah:

1) Urugan pasir harus dilaksanakan dibawah semua lantai setelah 15cm dan dibawah
rabat setebal 10cm, kecuali ditentukan lain dalam gambar.
2) Lapisan pasir harus dipadatkan dengan disiram air (sampai jenuh air) dan
diratakan.

VII.2.3.3. PEMADATAN

a. Penjelasan tentang pekerjaan ini tidak terpisahkan dan berhubungan dengan


pekerjaan pengurugan tanah. Selama pemadatan kontraktor harus memperbaiki
pekerjaan pemadatan dengan bahan yang sesuai dengan persyaratan. Dan
pemadatan tersebut supaya dilakukan setiap ketinggian 20 cm sambil disiram air.

b. Pemadatan Tanah yang dilakukan pada daerah tapak bangunan dan titik titik
pondasi dan jalur pondasi serta jalan-jalan / jalan harus mencapai minimal 98 %
kepadatan maksimum,. Untuk daerah luar tapak bangunan sekurang-kurangnnya
95 % kepadatan maksimum.

c. Standard kepadatan maksimum sesuai dengan standard proktor, kecuali kalau


ditentukan lain oleh Pemberi Tugas.

d. Pemadatan dari urugan tanah harus dilaksanakan hanya bila kadar air dari material
berada dalam rentang kurang dari 3% sampai lebih dari 1% dari kadar air optimum.
Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai kadar air pada kepadatan kering
maksimum yang diperoleh bila tanah dipadatkan sesuai dengan AASHTO T 99.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 9

e. Seluruh urugan padas harus ditutup dengan satu atau lebih lapisan setebal 20 cm
dari bahan bergradasi baik yang tidak mengandung batu yang lebih besar dari 5 cm
dan sanggup mengisi rongga-rongga pada padas bagian atas urugan. Lapis
penutup ini akan dibangun sampai kepadatan yang diisyaratkan. untuk urugan
tanah.

f. Masing-masing lapis dari urugan yang dipasang harus dipadatkan seperti yang
ditentukan, diuji untuk kepadatan dan diterima oleh Direksi Teknik sebelum lapis
berikutnya dipasang.

g. Timbunan harus dipadatkan mulai pada tepi luar dan berlanjut ke arah sumbu jalan
sedemikian sehingga masing-masing bagian menerima jumlah usaha pemadatan
yang sama. Bilamana mungkin, lalu lintas alat konstrksi harus dilewatkan atas
urugan dan arahnya terus berubah-ubah untuk menyebarkan usaha pemadatan
dari lalu lintas tersebut.

h. Bila bahan urugan akan dipasang pada kedua sisi dari pipa atau saluran beton atau
struktur, maka operasi harus dilakukan agar urugan selalu kira-kira sama tingginya
pada kedua sisi struktur.

i. Bila bahan urugan dapat ditimbun pada satu sisi dari tembok kepala, atau tembok
sayap, pilar, tembok penahan atau tembok kepala gorong-gorong, harus
diperhatikan agar tempat bersebelahan dengan struktur jangan dipadatkan
sedemikian sehingga menyebabkan bergesernya struktur atau timbul tekanan yang
berlebih pada struktur.

j. Terkecuali disetujui oleh Direksi Teknik, urugan disebelah ujung dari jembatan tidak
boleh ditempatkan lebih tinggi dari dasar dinding belakang sampai struktur
jembatan atas telah dipasang.

k. Urugan pada lokasi yang tidak dapat dicapai dengan peralatan pemadat mesin
gilas konstruksi, harus dipasang dalam lapisan horizontal yang tidak lebih 15 cm
tebal gembur dan secara menyeluruh dipadatkan dengan penumbuk loncat
mekanis atau timbris (tamper) minimum seberat 10 kg. Harus diperhatikan secara
khusus untuk menjamin pemadatan yang memuaskan dibawah dan ditepi pipa
untuk mencegah rongga dan untuk menjamin pipa betul-betul terdukung.

VII.2.3.4. BAHAN URUGAN

Timbunan / Material Pilihan

1. Bahan urugan dapat berupa urugan padat dari campuran pasir dan batu dengan
diameter + 10 cm, tanpa ada campuran tanah. Adapun perbandingan banyaknya
pasir dengan batu tersebut 2:3. pasir yang digunakan bukan pasir pasang , tapi
pasir urug yang berbutir kasar dan tajam.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 10

2. Didapat dari tanah daerah bangunan setempat atau dari tempat-tempat/sumber-


sumber di luar tanah bangunan yang bebas dari akar-akaran, bahan organic,
sampah dan batu-batuan yang lebih besar dari 10 cm dan telah disetujui oleh
Pengawas Lapangan.

3. Bila terdapat bahan urug yang tidak memuaskan untuk pemadatan seperti
diuraikan di atas, maka bahan urug itu harus diganti dengan pasir urug (fill sand)

4. Bahan yang dipilih sebaiknya tidak termasuk tanah yang berplastisitas tinggi yang
diklasifikasikan sebagai A-7-6 menurut AASHTO M145 atau sebagai CH menurut
”Unified Casagranda Soil Clasifiaction System”. Bila penggunaan tanah
berplastisitas tinggi tidak dapat dihindarkan, bahan tersebut harus digunakan
hanya pada bagian dasar dari timbunan atau penimbunan kembali yang tidak
memerlukan daya dukung atau kekuatan geser yang tinggi.

5. Tanah sangat expensiv yang memiliki nilai aktif lebih besar dari 1,25, atau derajat
pengembangan yang diklasifikasikan AASHTO T258 sebagai ”very high” atau
”extra high” tidak boleh digunakan sebagai bahan timbunan.

Timbunan / Urugan Pilihan Khusus

1. Urugan hanya boleh diklasifikasi sebagai ”Urugan Pilihan Khusus” bila digunakan
pada lokasi atau untuk maksud dimana urugan pilihan khusus telah ditentukan atau
disetujui secara tertulis oleh Direksi Teknik. Seluruh urugan lain yang digunakan
harus dipandang sebagai urugan biasa (atau drainase porous bila ditentukan atau
disetujui dari Spesifikasi ini).

2. Urugan yang diklasifikasikan sebagai urugan pilihan khusus harus terdiri dari bahan
tanah atau padas yang memenuhi persyaratan untuk urugan pilihan dan sebagai
tambahan harus memiliki sifat tertentu tergantung dari maksud penggunaannya,
seperti diperintahkan atau disetujui oleh Direksi Teknik. Dalam segala hal, seluruh
urugan pilihan harus, bila diuji sesuai dengan AASHTO T 193, memiliki CBR paling
sedikit 20% setelah 4 hari perendaman bila dipadatkan sampai 100% kepadatan
kering maksimum sesuai dengan AASHTO T 99 dan mempunyai Indeks Plastisitas
maksimum 6%.

3. Bila digunakan dalam keadaan dimana pemadatan dalam keadaan jenuh atau
banjir tidak dapat dihindari, urugan pilihan khusus haruslah pasir atau kerikil atau
bahan berbutir bersih lainnya.

4. Bila digunakan pada lereng atau pekerjaan stabilisasi timbunan atau pada situasi
lainnya dimana kuat geser penting tetapi dijumpai kondisi pemadatan normal dan
kering, urugan pilihan dapat dari padas atau kerikil berlempung bergradasi baik
atau lempung berpasir atau lempung berplastisitas rendah. Tipe dari bahan yang
dipilih, dan disetujui oleh Direksi Teknik akan tergantung pada kecuraman dari
lereng yang akan dibangun atau dibuang, atau pada tekanan yang akan dipikul.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 11

VII.2.3.5. PERATAAN TERAKHIR

Semua daerah yang dicakup Proyek termasuk bagian-bagian yang digali dan diurug,
dan daerah-daerah transisi yang berdekatan harus diratakan secara licin dan sama dan
bebas dari permukaan-permukaan yang tidak beraturan.
Harus diusahakan agar permukaan tanah memiliki kemiringan 2% dari arah bangunan,
kecuali bilamana dinyatakan lain dalam gambar.

VII.2.3.6. PEMERIKSAAN PEKERJAAN TANAH

a. Pekerjaan pemadatan tanah diperiksa dan ditest oleh Laboratoriun Tanah yang
ditunjuk oleh Direksi.
b. Tugas pekerjaan yang disampaikan pada Laboratorium Tanah ditentukan oleh
pengawas / direksi yang pada umumnya terdiri dari:
 Cara mengurug dan pemadatan
 Test kepadatan untuk semua fill & back fill (compaction test) dan pemeriksaan
bahan urug.
 Mengirimkan laporan-laporan hasil pemadatan kepada Arsitek.

VII.2.3.6.1.Pembersihan

Pembersihan semua bahan bekas galian yang berlebihan yang tidak dipakai untuk fill,
back fill atau grading dan semua sampah dan bekas bongkaran bangunan harus
dibuang dari tanah bangunan.

VII.2.3.6.2.Perlindungan terhadap gangguan air

Selama masa pelaksanaan dan masa pemeliharaan, Pemborong harus melindungi


seluruh site dari gangguan air ataupun erosi. Untuk itu termasuk pembuatan selokan-
selokan sementara, sumur-sumur pompa atau lainnya yang dapat mencegah
kerusakan terhadap hasil pekerjaan ataupun yang mungkin menghambat jalannya
pekerjaan.

VII.2.3.6.3.Perlindungan terhadap sarana utlitas


Semua sarana air buangan, air minum, listrik dan sarana utilitas lainnya yang masih
berjalan harus dilindungi dari perusakan dan bila terjadi kerusakan harus diperbaiki dan
dibetulkan oleh Pemborong atas biaya Pemborong.

VII.2.4. PEKERJAAN PEMASANGAN BATU GUNUNG

1. Batukali /batu gunung yang digunakan harus batu kali/ gunung dari hasil pecahan-
pecahan yang berukuran 10-15 cm kecuali > 15 cm hanya untuk penghamparan
batu kosong yang berfungsi sebagai pemecah ombak dan jenis batu yang
digunakan harus yang keras, berwarna hitam keabu-abuan, sama sekali tidak
boleh menggunakan batu-batu bulat berkulit lepas. Semua pasangan batu kali
/gunung dilaksanakan dengan campuran yang sudah ditentukan dalam kontrak dan
disetujui Direksi baik kwalitas material maupun campurannya.
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 12

2. Pasir pasngan yang dipergunakan untuk bahan adukan harus terdiri dari butir-butir
yang bersih dari segala jenis kotoran dan tidak mengandung lempung, garam atau
unsur organis lainnya.
3. Pasir urug atau lapisan dasar pondasi harus memenuhi ketentuan yang berlaku
dan dipadatkan sesuai perintah Direksi.
4. Adukan untuk pekerjaan pasangan terdiri dari 1 semen dan 4 pasir berdasarkan
perbandingan volume. Air yang dipergunakan untuk campuran harus bersih dari
endapan lumpur dan unsur-unsur lain yang dapat mempengaruhi warna dan
baunya. Air yang mengandung garam akibat pasang surut laut tidak boleh dipakai.
Adukan harus dibuat dalam jumlah terbatas dan hanya untuk penggunaan
langsung. Adukan yang dalam 30 menit dibuat belum dipergunakan, harus
disingkirkan dan tak boleh dipakai lagi.
5. Pekerjaan pasangan diharuskan dilaksanakan dalam keadaan kering.
6. Pasangan batu kali dilaksanakan dengan adukan 1 PC : 4 Ps. Pekerjaan harus
dilakukan sedemikian rupa sehingga diperoleh hubungan yang menyatu. Batu-batu
disusun sedemikian rupa, sehingga terdapat 3 bidang/muka mendapat
perekat/adukan. Pada waktu pemasangan batu kali, keadaan galian harus kering,
dan apabila terdapat genangan air harus dipompa lebih dulu.

VII.2.5. PEKERJAAN BETON

Kecuali disebutkan lain, maka semua pekerjaan beton harus mengikuti ketentuan-
ketentuan seperti yang tertara dalam :

NI – 2 – PBI 1971
NI – 3 – 1970
NI – 5 – 1961
NI – 8 – 1974
STKM – JIS G 3445
PB 1989

VII.2.5.1. Material Bahan Beton

VII.2.5.1.1.S e m e n

Yang digunakan adalah terdiri dari suatu jenis merk dan mutu yang baik atas
persetujuan direksi dan ditetapkan harus memakai produk lokal, semen yang tidak
boleh digunakan adalah :

 Semen yang telah mengeras sebagian/seluruhnya.


 Kantong zaknya telah sobek.
 Semen yang tertumpah
 Semen yang telah dipakai untuk mencampur kering dan sudah bermalam.
 Semen yang sudah lama dijemur/kena matahari.
Keamanan / tempat menyimpan semen harus diusahakan sedemikian rupa sehingga
bebas dari kelembaban lantai atau percikan air.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 13

VII.2.5.1.2.Pasir Beton

 Pasir urugan dan pasir pasangan yang digunakan adalah pasir dari jenis yang baik
serta bersih dan tidak tercampur dengan tanah liat atau kotoran/bahan organis
lainnya.
 Pasir dapat berupa pasir alam atau pasir buatan yang dihasilkan dari alat – alat
pemecahan batu.
 Pasir untuk campuran beton dipakai yang berbutir kasar dan bersih Lumpur/bahan
organis lainnya.
 Pasir harus terhindar dari batu – batu tajam dan keras. Butir – butir halus bersifat
kekal, tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca.
 Pasir tidak boleh mengandung Lumpur lebih dari 5 % (ditentukan terhadap berat
kering).
 Pasir laut tidak boleh dipakai untuk semua mutu beton. Selanjutnya pasir harus
memenuhi syarat – syarat PBI 71 Bab 3.3. atau SK-SNI Bab.I

VII.2.5.1.3.Kerikil/Batu Pecah Beton

 Kerikil dapat berupa kerikil alam atau batuan – batuan yang diperoleh dari
pemecahan batu.
 Bahan ini harus terdiri dari butir-butir yang keras dan tidak berpori, bebas dari bahan
– bahan yang dapat merusak fungsinya terhadap konstruksi.
 Dalam segala hal, syarat-syarat ini disesuaikan dengan ketentuan dalam PBI 1971
Bab 3.
 Kerikil harus disimpan diatas permukaan bersih dan keras serta dihindarkan
terjadinya pengotoran serta tercampur adukan.
 Bahan untuk batu gunung keculi dipersyaratan lain, harus sesuai dengan PUBB
1977 NI-3.
 Batu gunung / kali yang digunakan berukuran sesuai standar kebutuhan untuk
pondasi dan untuk pasangan batu kosong bahwa pondasi, berstruktur cukup kuat
dan awet serta tidak keropos.
 Kerikil/batu pecah beton sebelum digunakan harus dicuci dengan air sampai bersih
(bila kotor). Penumpukan bahan kerikil/batu pecah beton harus dipisahkan dengan
material lain.

VII.2.5.1.4.Air
Air yang digunakan harus air tawar bersih tidak mengandung minyak, asam, garam,
alcohol atau bahan lain yang dapat merusak beton.

VII.2.5.1.5.Additive

Untuk mencapai slump yang disyaratkan dengan mutu yang tinggi, bila diperlukan
campuran beton dapat menggunakan bahan-bahan additive merk POZZOLITH 300 R
atau setara. Bahan tersebut harus disetujui oleh Pengawas. Additive yang mengandung
chloride tidak boleh dipergunakan.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 14

VII.2.5.2. Takaran Material Beton

 Takaran/ukuran perbandingan material beton tidak diperbolehkan hanya


menggunakan skop/diperkirakan saja. Takaran yang diperbolehkan adalah ukuran
dan bahan sama, antara lain seperti : ember, drum plastik, atau tong dari kayu
dengan standar yang telah ditentukan..
 Testing dilakukan sesuai dengan PBI. 1971 Bab 4.7. termasuk slump test maupun
compression test. Bilamana beton tidak memenuhi slumptest maka seluruh adukan
tidak boleh digunakan dan harus dibuang keluar site oleh kontraktor.
 Apabila tidak memenuhi compression test maka prosedur PBI. 1997 untuk perbaikan
beton yang harus dilakukan. Pemboran harus membuat mixed desain untuk
ditujukkan dan disetujui Direksi sebelum mulai dengan pengecoran dan pada tiap
perobahan sumber pengambilan agregat.

VII.2.5.3. Besi Beton Biasa (Konvensional)


 Besi Beton yang dipakai adalah besi beton polos atau besi beton ulir.
 Besi beton polos yang dipakai adalah besi beton dengan tegangan leleh 2.400
kg/cm2 dan tertera di dalam gambar dengan ukuran metric (U.24).
 Besi beton ulir (High Strength Steel) yang dipakai adalah besi beton dengan
tegangan leleh 3.200 kg/cm2 dan tertera di dalam gambar dengan ukuran diameter
dalam inchi (U.32).
 Besi beton yang tersebut di atas haruslah memenuhi syarat PBI - 1971 - NI.
 Besi beton ulir (High Strength Steel) mutlak digunakan pada pembesian yang sudah
menggunakan ukuran diameter yang lebih besar dari 12 mm (atau ditentukan lain
oleh pengawas / direksi)
 Kontraktor harus bisa membuktikan dan melaporkan kepada Direksi Proyek bahwa
besi beton yang dipakai termasuk jenis mutu baja yang direncanakan. Jika nanti
terdapat kesalahan/kekeliruan mengenai jenis besi beton yang dipergunakan, maka
Kontraktor harus bertanggung jawab atas segalanya dan mengganti semua tulangan
baik yang sudah terpasang maupun yang belum terpasang.
 Laporan mengenai jenis besi beton harus dibuat secara tertulis dan dilampirkan juga
keterangan dari pabrik besi beton dimana tulangan tersebut diproduksi, yang
menyebutkan bahwa besi beton tersebut termasuk tulangan yang bermutu sesuai
dengan yang direncanakan, yang dilengkapi dengan hasil-hasil percobaan
laboratorium.
 Besi beton harus disimpan dengan tidak menyentuh tanah dan tidak boleh disimpan
diudara terbuka untuk jangka waktu
 Besi beton yang digunakan adalah mutu yang ssesuai dengan spesifikasi dan
kekuatan konstruksi yang diperlukan yaitu baja dengan mutu U-24 sesuai PBI 1971.
 Besi beton harus bersih dari lapisan minyak lemak, karat dan bebas dari cacat –
cacat seperti serpih dan sebagainya, serta berpenampang bulat. Memenuhi syarat –
syarat yang ditentukan dalam PBI 1985.
 Dimensi dan ukuran penampang, bulat besi beton harus sesuai dengan petunjuk
gambar kerja (sesuai standar SII), memenuhi batas toleransi minimal seperti yang
dipersyaratkan dalam PBI 1971.
 Besi beton yang tidak memenuhi syarat harus segera dikeluarkan dari lokasi
pekerjaan dalam waktu 24 jam setelah ada perintah tertulis dari Direksi. Biaya
menjadi tanggungan kontraktor.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 15

 Batang baja/besi beton harus bebas dari karat dan cacat perubahan bentuk. Harus
disimpan terlepas dari tanah serta tidak diperbolehkan ditempat terbuka untuk
jangka waktu panjang.
 Besi beton harus bersih dari lapisan, minyak, karat bebas dari cacat seperti retak,
bengkok – bengkok dan lain – lain sebagainya serta harus berpenampang, bulat dan
memenuhi syarat yang tercantum dalam PBI – 1971.

VII.2.5.4. Besi Beton Wiremesh


 Besi Beton yang dipakai adalah besi beton polos dari jenis Wiremes dia 8 mm (M.8).
 Besi beton ulir (High Strength Steel) yang dipakai adalah besi beton dengan
tegangan leleh 3.200 kg/cm2 dan tertera di dalam gambar dengan ukuran diameter
dalam inchi (U.32).
 Besi beton yang tersebut di atas haruslah memenuhi syarat PBI - 1971 - NI.
 Kontraktor harus bisa membuktikan dan melaporkan kepada Direksi Proyek bahwa
besi beton yang dipakai termasuk jenis mutu baja yang direncanakan. Jika nanti
terdapat kesalahan/kekeliruan mengenai jenis besi beton yang dipergunakan, maka
Kontraktor harus bertanggung jawab atas segalanya dan mengganti semua tulangan
baik yang sudah terpasang maupun yang belum terpasang.
 Laporan mengenai jenis besi beton harus dibuat secara tertulis dan dilampirkan juga
keterangan dari pabrik besi beton dimana tulangan tersebut diproduksi, yang
menyebutkan bahwa besi beton tersebut termasuk tulangan yang bermutu sesuai
dengan yang direncanakan, yang dilengkapi dengan hasil-hasil percobaan
laboratorium.
 Besi beton harus disimpan dengan tidak menyentuh tanah dan tidak boleh disimpan
diudara terbuka untuk jangka waktu
 Besi beton harus bersih dari lapisan minyak lemak, karat dan bebas dari cacat –
cacat seperti serpih dan sebagainya, serta berpenampang bulat. Memenuhi syarat –
syarat yang ditentukan dalam PBI 1985.
 Dimensi dan ukuran penampang, bulat besi beton harus sesuai dengan petunjuk
gambar kerja (sesuai standar SII), memenuhi batas toleransi minimal seperti yang
dipersyaratkan dalam PBI 1971.
 Besi beton yang tidak memenuhi syarat harus segera dikeluarkan dari lokasi
pekerjaan dalam waktu 24 jam setelah ada perintah tertulis dari Direksi. Biaya
menjadi tanggungan kontraktor.
 Batang baja/besi beton harus bebas dari karat dan cacat perubahan bentuk. Harus
disimpan terlepas dari tanah serta tidak diperbolehkan ditempat terbuka untuk
jangka waktu panjang.
 Besi beton harus bersih dari lapisan, minyak, karat bebas dari cacat seperti retak,
bengkok – bengkok dan lain – lain sebagainya serta harus berpenampang, bulat dan
memenuhi syarat yang tercantum dalam PBI – 1971.

VII.2.5.5. Pekerjaan Pembesian Beton (Konvensional)


 Pembesian/rakitan besi beton dilaksanakan sesuai dengan gambar kerja dan diukur
dengan mm (millimeter) untuk besaran diameternya.
 Ikatan besi beton harus menjadi pembesian hingga tidak berubah tempat selama
pengecoran & selimut beton harus sesuai dengan syarat yang ditentukan dalam PBI
1971.
 Besi beton yang dipasang lebih dari satu lapis harus diberi antara dengan potongan
besi minimal sama dengan diameter besi tersebut.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 16

 Jarak pemasangan besi beton harus dapat dilalui oleh material beton dengan
standar PBI-1971 adalah minimal 2,5 cm anatara besi.
 Ketentuan – ketentuan lain adalah mengikuti syarat yang tercantum dalam PBI –
1971.
 Besi beton yang tidak memenuhi syarat harus segera dikeluarkan dari lokasi
pekerjaan waktu 1 x 24 jam setelah adanya perintah tertulis dari Direksi.
 Kawat pengikat harus berukuran minimal diameter 1 mm seperti yang disyaratkan
dalam NI – 2 Bab. 3.7.
 Untuk pekerjaan bertahap dimana pekerjaan struktur atau semi struktur tidak
dikerjakan secara keseluruhan maka harus dipersiapkan stek tulangan / Pembesian
untuk tahap berikutnya. Pekerjaan stek tulangan mengacu pada standar PBI-1971
 Stek tulangan yang telah terpasang harus dilindungi / dibungkus dengan plastik
atau yang semacamnya.

VII.2.5.6. Pekerjaan Pembesian Beton (Wiremesh)


 Memasang besi wiremesh dengan cara menghampar diatas lantai kerja.
 Panjang overlap lapis pembesian pada pada bagian sambungan mengikuti petunjuk
standar pembesian yang ada di PBI-1971 atau minimal. Atau dalam segala hal
panjang penyaluran tidak boleh kurang dari 60 cm untuk batang polos dan 30 cm
untuk batang yang diprofilkan.
 Pembesian/rakitan besi beton dilaksanakan sesuai dengan gambar kerja dan diukur
dengan mm (millimeter) untuk besaran diameternya.
 Ikatan besi beton harus kuat sehingga rakitan pembesian tidak berubah tempat
selama pengecoran & selimut beton harus sesuai dengan syarat yang ditentukan
dalam PBI 1971.
 Pada bagian sambungan / overlap pembesian harus diikat dengan kawat beton,
sesuai standar perakitan pembesian atau menurut petunjuk pangawas dan direksi.
 Besi beton wiremesh yang dipasang lebih dari satu lapis harus peumpu pada bagian
antara lapisan sehingga tidak merapat satu sama lain pada saat pengecoran..
 Ketentuan – ketentuan lain adalah mengikuti syarat yang tercantum dalam PBI –
1971.
 Besi beton yang tidak memenuhi syarat harus segera dikeluarkan dari lokasi
pekerjaan waktu 1 x 24 jam setelah adanya perintah tertulis dari Direksi.
 Kawat pengikat harus berukuran minimal diameter 1 mm seperti yang disyaratkan
dalam NI – 2 Bab. 3.7.
 Untuk pekerjaan bertahap dimana pekerjaan struktur atau semi struktur tidak
dikerjakan secara keseluruhan maka harus dipersiapkan stek tulangan / Pembesian
untuk tahap berikutnya. Pekerjaan stek tulangan mengacu pada standar PBI-1971.

VII.2.5.7. Jenis dan Mutu Beton

 Beton bertulang K 175 adalah beton dengan takaran / komposisi 1pc : 2psr ; 3 krk,
dan didasarkan pada test pengujian/test kubus. Beton ini digunakan pada pekerjaan
yang sifat semi-struktur, seperti kolom praktis dll
 Beton bertulang K 300 (Beton Mutu f'c=26,4 Mpa), digunakan pada pekerjaan
struktur seperti kolom, sloef, balok, plat lantai dan ringbalok (kekuatan tekan beton
harus didasarkan pada test pengujian/test kubus).

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 17

 Mutu beton yang digunakan adalah sesuai dipersyaratkan dengan standar komposisi
bahan atau setara/minimal.
 Pengecoran dengan volume beton diatas 5 m3 atau untuk mutu beton diatas K125,
harus menggunakan ready mix .
 Beton rabat dengan perbandingan 1:3:5

VII.2.5.8. Pengecoran dan Perawatan Beton

Semua beton harus diaduk dalam beton molen, dengan kapasitas diatas 250 L. lebih
disukai molen yang bekerja berdasarkan perbandingan berat. Bila digunakan pengaduk
berdasarkan volume, maka kontraktor harus menghitung perbandingan material dalam
volume dengan membagi berat tiap bahan oleh obsorpsi air dan kadar kelembaban.

Toleransi:
1. Toleransi untuk beton kasar.
Bagian-bagian pekerjaan beton harus tepat dengan toleransi hanya 1 cm dengan
syarat toleransi ini tidak boleh komulatif.
Ukuran-ukuran bagian harus dalam batas-batas ketelitian – 0,3 dan + 0,5 cm.
2. Toleransi untuk beton dengan permukaan rata.
Toleransi untuk beton adalah 0,6 cm untuk penempatan bagian-bagian dan antara
0 dan 0,2 cm untuk ukuran-ukuran bagian.
Pergeseran bekisting pada sambungan-sambungan tidak boleh melebihi 0,1 cm
penyimpangan terhadap kelurusan bagian harus dalam batas-batas 1 % tetapi
toleransi ini tidak boleh kumulatif.

Yang harus diperhatikan sebelum dan selama proses pengecoran:


1. Pemberitahuan Sebelum Pengecoran:
Sebelum pengecoran beton untuk bagian-bagian yang penting Kontraktor
diwajibkan memberitahukan Direksi serta mendapatkan persetujuan.
Apabila hal ini dilalaikan atau pekerjaan persiapan untuk pengecoran tidak disetujui
oleh Direksi, maka Kontraktor diwajibkan membongkar beton yang sudah dicor
dengan biayanya sendiri.

2. Pengangkutan dan Pengecoran Beton:


Beton harus diangkut dengan menghindari dengan terjadinya penguraian dari
komponen-komponennya serta tidak diperkenankan untuk dicor dari ketinggian
melebihi 2 m kecuali disetujui Direksi. Pada kolom yang panjang, pengecoran
dilakukan lewat lubang pada bekisting untuk menghindari hal tersebut.
Semua kotoran dan lain – lain harus dibersihkan sebelum pengecoran.
Permukaan bekisting yang menghadap beton harus dibasahi dengan air bersih
segera sebelum pengecoran.
Semua peralatan yang bersangkutan harus bersih serta bebas dari beton keras,
lunak dan sebagainya.

3. Pengecoran Beton
Pengecoran beton dalam bekisting harus diselesaikan sebelum beton mengeras,
yaitu sebelum 30 menit pada keadaan normal.
Pengecoran harus dilakukan secara kontinyu untuk satu bagian pekerjaan,
pemberhentian pengecoran tidak dibenarkan tanpa persetujuan Direksi.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 18

Sambungan-sambungan pengecoran yang terjadi harus memenuhi persyaratan


didalam PBI. 1997.
Pengecoran tidak boleh dilakukan waktu hujan kecuali apabila Kontraktor telah
mengadakan persiapan-persiapan untuk itu serta disetujui oleh Direksi.

Slump (Kekentalan Beton)


Kekentalan beton untuk jenis kontruksi berdasarkan pengujian dengan PBI-1971
adalah sebagai berikut:

Jenis Konstruksi Slump/max (mm) (mm) Min

- Kaki dan Dinding Pondasi 125 50


- Pelat, balok dan dinding 150 75
- Kolom 150 75
- Pelat 125 50

Bila tidak digunakan alat penggetar dengan frekuensi getaran tinggi harga tersebut

Penyambungan Beton dan Water Stop

a. Setiap penyambungan beton, permukaan harus dibersihkan/dikasarkan dan


diberi bahan bonding agent seperti : EMAGG atau sejenis yang dapat
menjamin kontinuitas adukan beton lama dengan yang baru.
b. Tempat-tempat penyambungan pengecoran yang terletak di bawah permukaan
tanah atau tempat-tempat yang berhubungan dengan genangan air hujan/air
kotor harus diberi PVC water stop LWG (9”) dan dipasang sesuai dengan
petunjuk pengawas/prosedur.

Construction Joint (Sambungan Beton)

- Rencana atau schedule pengecoran harus dipersiapkan untuk penyelesaian


satu struktur secara menyeluruh. Dalam schedule tersebut Direksi akan
memberikan persetujuan dimana letak construction Joints tersebut.
Dalam keadaan mendesak Direksi dapat merubah letak construction joints.

- Permukaan construction joints harus bersih dan dibuat kasar dengan


mengupas seluruh permukaan sampai didapat permukaan beton, sesudah 2
jam tapi kurang dari 4 jam sejak beton dituang.
- Bila pada sambungan beton/coran timbul retak atau bocor, perbaikan dilakukan
dengan CONCRESIVE SGB Process.

VII.2.5.9. Pemadatan Beton

Beton harus dipadatkan benar-benar dengan fibrator yang sudah disetujui dan
mempunyai frekuensi minimum 3000 putaran permenit. Tak ada bagian beton yang
boleh dipadatkan lebih dari 20 detik. Bila disaran kan oleh direksi.
Bagian beton yang telah mengeras tidak boleh digetarkan baik langsung, maupuin
melalui penulangan.
Pemadatan beton harus memenuhi peraturan-peraturan dalam PBI. 1997.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 19

VII.2.5.10. Proses Pengerasan

Kontraktor wajib melindungi beton yang baru dicor terhadap matahari, angin dan hujan
sampai beton tersebut sempat mengeras secara wajar dan menghindarkan
pengeringan yang terlalu cepat dengan cara sebagai berikut :
 Semua bekisting yang mengandung beton yang baru dicor harus dibasahi secara
teratur sampai dibongkar.
 Semua permukaan beton tidak terlindungi harus dibasahi untuk 14 hari setelah
pengecoran.
 Semua permukaan lantai beton harus dilindungi terhadap pengeringan dengan
memberi tutup yang basah.
Tidak dibenarkan untuk menimbun barang atau mengangkut barang diatas beton yang
menurut pendapat Direksi belum cukup mengeras.

VII.2.5.11. Pembongkaran Bekisting

 Tidak dibenarkan untuk membongkar bekisting, sebelum memcapai kekuatan


sesuai PBI 1997 Bab 5 ayat 8 (hal 51).
 Apabila pembongkaran bekisting menyebabkan sebagian pekerjaan beton
mandapat tekanan melebihi perhitungan, maka tidak dibenarkan untuk
membongkar bekistingnya untuk jangka waktu selama keadaan itu berlangsung.
Haruss ditekankan disini bahwa tanggung jawab terhadap keamanan beton
sepenuhnya ada dipihak kontraktor serta harus memenuhi peraturan mengenai
pembongkaran bekisting didalam PBI 1997.
 Kontraktor wajib memberitahukan Direksi pada waktu akan membongkar bekisting
bagian-bagian pekerjaan beton yang penting serta mendapatkan persetujuan
Direksi, tapi hal ini tidak mengurangi tanggung jawab atas hal tersebut.

VII.2.5.12. Pengujian Kekuatan Beton

Selama masa pelaksanaan, mutu beton harus diperiksa secara kontinyu dari hasil-hasil
pemeriksaan benda uji. Paling sedikit setiap 5 m 3 beton harus dibuat 1 sample benda
uji, atau untuk seluruh bangunan dibuat minimal 20 sampai benda uji.
Benda uji harus diperiksa kekuatan tekanannya di laboratorium yang disetujui
pengawas dan biaya ketentuan PBI-1971 pasal 3.5 harus dipenuhi.
Mutu beton yang disyaratkan K-300 & K175 untuk non struktur.

Pengujian tekanan dilakukan sesuai dengan syarat dan prosedur PBI 1971 NI, dan seluruh
biaya pengiriman dan pengujian contoh beton, menjadi tanggungan Kontraktor.

Penggujian / Test Beton ini dilakukan dalam 2 (dua) tahap, yaitu :

a. Sebelum pekerjaan beton dimulai,

b. Pada waktu pekerjaan beton itu dilaksanakan.

 Sebelum pekerjaan beton dimulai, Kontraktor harus membuat kubus-kubus beton


dengan berukuran 15x15x15 cm sebanyak 12 (dua belas) buah dengan 2 (dua)
macam perbandingan campuran atau adukan. Jadi terdapat 6 (enam) buah kubus

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 20

yang terbuat dari perbandingan material yang sama. Setelah berumur 7 (tujuh) hari, 3
(tiga) buah dari masing-masing jenis yang sama perbandingan campurannya diperiksa
di laboratorium.

Hasil pemeriksaan di laboratorium minimum harus sama dengan harga karateristik


beton sebagaimana yang tercantum dibawah ini :

Mutu Beton :

K 125 - 7 hari = 85 kg/cm2

28 hari = 125 kg/cm2

K 175 - 7 hari = 120 kg/cm2

28 hari = 175 kg/cm2

K 225 - 7 hari = 150 kg/cm2

28 hari = 225 kg/cm2

K 300 - 7 hari = 175 kg/cm2

28 hari = 300 kg/cm2

Beton Rabat 1:3:5 = 50 kg/cm2

28 hari = 90 kg/cm2

Kontraktor harus membuat laporan tertulis mengenai hasil-hasil test kubus ini
dilengkapi dengan perbandingan-perbandingan bahan yang dipergunakan
berdasarkan data-data dari laboratorium kepada Direksi Proyek.

c. Pada Waktu Pelaksanaan


Dilakukan 2 (dua) macam pengetesan, yaitu test kubus dan test slump.
 Test Kubus
Tiap-tiap 3 (tiga) m3 beton harus dibuat 1 (satu) kubus beton dengan ukuran 15x15x15
cm yang diberi tanggal pengecoran, dan diletakkan disebelah dari bangunan
pekerjaan, dengan catatan minimal 1 (satu) kubus beton dalam 1 (satu) hari.

Dalam pemeriksaan laboratorium, maksimal 1 (satu) dari 20 (dua puluh) kubus


mempunyai harga karateristik kurang dari harga karateristik yang ditentukan. Jika
ternyata hasil pemeriksaan lebih dari 1 (satu) kubus yang tidak bisa mencapai sigma
beton klarateristik sebagaimana yang ditentukan, maka Kontraktor harus bertanggung
jawab penuh atas keamanan konstruksi.

Jika Kontraktor terlupa/terlambat membuat kubus-kubus beton, maka Kontraktor


harus menyediakan pistol test untuk mengetahui kekuatan beton tersebut.
 Test Slump
Kontraktor harus menyediakan peralatan test slump dan melakukannya pada setiap
kali percampuran beton dilakukan.

Peralatan dan cara melakukan percobaan :

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 21

Kerucut yang terbuat dari bahan yang tidak menyerap air denganukuran atas 10 cm,
bawah 20 cm, tinggi 30 cm diletakkan pada bidang datar tidak menyerap air.

Dalam kerucut diisikan 3 (tiga) lapis @ 10 cm, tinggi tiap lapis ditusuk 10 (sepuluh) kali
dengan bagian ujung dibulatkan. Setengah menit kemudian kerucut diambil/dicabut
dan penurunan yang terjadi diukur dengan alat ukur yang disediakan Kontraktor.

Besar kecilnya penurunan beton harus sesuai peraturan beton di Indonesia.

VII.2.5.13. Pemeriksaan Lanjutan


Apabila hasil pemeriksaan tersebut di atas masih meragukan, maka pemeriksaan
lanjutan dilakukan dengan menggunakan concrete gun atau kalau perlu dengan core
drilling untuk meyakinkan penilaian terhadap kualitas beton yang sudah ada sesuai
dengan pasal 4.8 PBI 1971.
Seluruh biaya pekerjaan pemeriksaan lanjutan ini sepenuhnya menjadi tanggungan
kontraktor.

VII.2.5.14. Cetakan Beton

Standard

Seluruh cetakan harus mengikuti persyaratan-persyaratan nominalisasi dibawah ini :

NI – 2 – 1971
NI – 3 – 1979

Bahan – Bahan

- Bahan pelepas acuan (releasing agent) harus sepenuhnya digunakan pada semua
acuan untuk pekerjaan beton.
- Cetakan untuk beton cor ditempat biasa

Bahan cetakan harus dibuat dari kayu lapis atau logam dengan diberi penguat-
penguat secukupnya sehingga keseluruhan form work dapat berdiri stabil dan tidak
terpengaruh oleh desakan-desakan beton pada waktu pengecoran serta tidak
terjadi perubahan bentuk, yang disetujui oleh Pengawas.

- Rencana (design) seluruh cetakan menjadi tanggung jawab Kontraktor


sepenuhnya.

- Cetakan harus sesuai dengan bentuk, ukuran batas-batas bidang dari hasil beton
yang diinginkan oleh Perencana dalam gambar-gambar.

- Cetakan harus sedemikian rupa menghasilkan muka beton yang rata. Untuk itu
dapat digunakan cetakan dari multiplex, plat besi atau papan dengan permukaan
yang halus dan rata, Cetakan Plat juga menggunakan Bondek Type Superdyma
G550 K18, Tbl 0.75 Tct

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 22

- Sebelum beton dituang konstruksi cetakan harus diteliti untuk memastikan bahwa
benar dalam letak, kokoh, rapat, tidak terjadi penurunan dan pengembangan pada
saat beton dituang serta bersih dari segala benda yang tidak diinginkan dan
kotoran kotoran.

- Permukaan cetakan harus diberi minyak yang biasa diperdagangkan (form oil)
untuk mencegah lekatnya beton pada cetakan.

- Pelaksanaan agar berhati-hati jangan terjadi kontak dengan besi yang dapat
mengurangi daya lekat besi yang baru dituang

- Permukaan cetakan harus dibasahi dengan rata supaya tidak terjadi penyerapan
air beton yang baru dituang.

- Cetakan beton dapat dibongkar dengan persetujuan tertulis dari Direksi atau jika
umur beton telah melampaui waktu sebagai berikut :

 Bagian bawah sisi balok 28 hari


 Balok tanpa beban konstruksi 7 hari
 Balok dengan beban konstruksi 21 hari
 Pelat lantai/atap 21 hari
 Untuk Plat yang menggunakan Bondek tidak dibongkar karena merupakan
bagian dari struktur.

Dengan persetujuan Direksi cetakan beton dapat dibongkar lebih awal asal benda uji
yang kondisi perawatannya sama dengan beton sebenarnya telah mencapai
kekuatan 75 % dari kekuatan pada umur 28 hari. Segala ijin yang diberikan oleh
Direktur sekali-kali tidak boleh menjadi bahan untuk mengurangi / membebaskan
tanggung jawab Kontraktor dari adanya kerusakan-kerusakan yang timbul akibat
pembongkaran cetakan tersebut.

Pembongkaran cetakan beton tersebut harus dilaksanakan dengan hati-hati


sedemikan rupa sehingga tidak menyebabkan cacat pada permukaan beton, tetap
dihasilkan sudut-sudut tajan dan tidak pecah.

Bekas cetakan beton untuk bagian-bagian konstruksi yang terpendam dalam tanah
harus dicabut dan dibersihkan sebelum dilaksanakan pengurugan tanah kembali

VII.2.5.15. Hasil Pengecoran dan Finishing


Kondisi Umum
 Semua permukaan beton yang dihasilkan harus rapih, bersih dan tanpa cacat,
lurus dan tepat pada posisinya sesuai dengan gambar rencana.

 Permukaan beton yang akan difinish dengan cat, diplester lagi dengan adukan 1:3,
diberi plamur dan dicat.

 Pengecatan dapat dilaksanakan setelah Pengawas memeriksa dan menyatakan


persetujuannya.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 23

Kondisi Khusus
 Bilamana pada hasil pengecoran ada bagian yang keropos atau tidak tertutupi
adukan beton pada saat pengecoran harus segera ditutupi dengan adukan beton
yang mempunyai kualitas sama atau menurut petunjuk direksi.

 Toleransi besarnya bagian yang keropos atau tidak tertutupi material adukan beton
tidak boleh lebih besar dari 5x5 cm atau 5% dari setiap 1 m2 luas permukaan. Atau
menurut petunjuk dari direksi.

 Untuk bagian struktur utama, tidak dibenarkan adanya kondisi seperti yang
disebutkan diatas atau harus dilkukan pembongkaran dan pengecoran ulang.

VII.2.5.16. Pekerjaan Beton Lantai / Floor dalam Skala Luasan yang Besar

Selain yang dtentukan dalam ketentuan pekerjaan beton dalam bab ini, khusus untuk
pekerjaan lantai floor dalam jumlah luasan yang besar minimal 250 m2, maka harus
dibuat lapisan kedap air dibawah lantai floor sebelum dicor untuk mencegah terjadinya
peresapan air semen. Lapisan ini dapat diambil dari bahan plastik atau yang
semacamnnya yang diletakkan diatas permukaan yang akan dicor kemudian ditindis
dengan lempengan-lempengan beton cor tipis yang telah dipersiapkan terlebih dahulu
atau dapat juga menggunakan paku payung / seng yang dipaku pada permukaan
plastik dan tertanam pada permukaan sirtu.

Permukaan sirtu / pasir yang akan menjadi tempat hamparan plastik harus rata dengan
toleransi tidak lebih atau kurang dari 1 cm.

Jika dikehendaki pekerjaan floor lantai harus dibuatkan deletasi pada jarak-jarak
tertentu untuk mencegah terjadinya keretakan. Deletasi harus dipasangkan tulangan /
pemegang satu sama lain antara bagian yang satu dengan bagian yang lainnya agar
tidak saling bergeser. Panjang tulangan adalah 50 cm yang kedua ujungnya dibungkus
dengan plastik dan diikat. Kedua unjung tulangan dicor dengan lantai plat / floor
sehingga tulangan tertanam masing 25 cm.

Besarnya deletasi tidak lebih dari 5 mm.

VII.2.5.17. Pekerjaan Waterproofing

Lingkup Pekerjaan

Yang termasuk ini adalah penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat-
alat bantu lainnya termasuk pengangkutannya yang diperlukan untuk menyelesaikan
pekerjaan ini sesuai dengan yang dinyatakan dalam gambar, memenuhi uraian syarat
dibawah ini serta memenuhi spesifikasi dari pabrik yang bersangkutan. Bagian yang
diwaterproofing adalah sesuai dengan gambar kerja.

Persyaratan Bahan

 Persyaratan Standar Mutu Bahan Standar dari bahan dan prosedur yang
ditentukan oleh pabrik dan standar-standar lainnya seperti : NI.3 ASTM 828.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 24

ASTME, TAPP I 803 dan 407, Kontraktor tidak dibenarkan merubah standar
dengan cara apapun tanpa ijin dari Direksi dan Konsultan Pengawas.

Bahan

Jenis bahan yang digunakan sesuai dengan lokasi, ditentukan sebagai berikut :

- Waterproofing dengan membrane, tebal 4 mm (Ex. Sika atau setara) yang di


screeding sebagai lapisan pelindung, dan diaci pada bagian permukaan.

- Waterproofing sistim coating (Ex Aguaproof) yang di screeding sebagai lapisan


pelindung, dan diaci pada bagian permukaan

- Lihat BQ (Bill Of Quantity)

Pengecoran beton hanya dapat dilaksanakan atas persetujuan direksi.

Pembongkaran mall beton harus dapat dibongkar setelah berumur 3 (tiga) minggu,
kecuali beton beton praktis, bila dianggap perlu dapat dibongkar setelah berumur 3-7
hari dengan persetujuan Direksi.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada bangunan, terlebih
dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.2.6. PEKERJAAN KONSTRUKSI ATAP

VII.2.6.1. PEKERJAAN RANGKA KAP (BAJA RINGAN)

VII.2.6.1.1.LINGKUP PEKERJAAN
Ini meliputi pengadaan dari semua bahan, tenaga, peralatan, perlengkapan serta
pemasangan dari semua pekerjaan Kuda-kuda, Skor Angin, dan struktur kap yang
bersifat strukturil.

VII.2.6.1.2.SYARAT-SYARAT UMUM
 Pekerjaan ini harus dikerjakan oleh Tenaga / Tim spesialis dan bersertifikat.
 Sebelum memulai pekerjaan, terlebih dahulu harus dibuatkan rencana gambar
kerja / shop drawing yang telah mendapat persetujuan dari pihak direksi /
pengawas.
 Shop drawing harus memperlihatkan detail-detail sambungan, dudukan baja
ringan, model pemotongan batang baja ringan dan baut-baut yang digunakan.
 Pekerjaan harus dilakukan sesuai dengan keterangan-keterangan yang tertera
dalam gambar lengkap dengan sambungan-sambungan, baut-baut, klos-klos serta
posisi begel-begel pengikat dan sebagainya.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 25

 Semua bagian harus mempunyai ukuran yang tepat, sehingga dalam pemasangan
tidak akan memerlukan pengisi kecuali kalau gambar detail menunjukkan hal
tersebut.
 Semua detail menjadi tanggungjawab rekanan dan bekerjasama dengan Pabrik
yang khusus memproduksi baja ringan yang direkomendasikan oleh direksi
pengawas.
 Semua perlengkapan atau barang-barang/pekerjaan lain yang perlu demi
kesempurnaan pemasangan, walaupun tidak secara khusus diperlihatkan dalam
gambar atau dipersyaratkan disini, harus diadakan/disediakan, kecuali jika
diperlihatkan atau dipersyaratkan lain.
 Pemborong diharuskan mengambil ukuran-ukuran sesungguhnya di tempat
pekerjaan dan tidak hanya dari gambar-gambar kerja untuk memasang pekerjaan
pada tempatnya, terutama pada bagian-bagian yang terhalang oleh benda lain.
 Setiap bagian pekerjaan yang buruk akan ditolak dan harus diganti. Pekerjaan
yang selesai harus bebas dari puntiran-puntiran, bengkokan dan sambungan-
sambungan yang menganga.
 Semua pekerjaan ini harus diselesaikan bebas dari puntiran, tekukan dan
hubungan terbuka. Semua bagian harus mempunyai ukuran yang tepat, sehingga
dalam pemasangan tidak akan memerlukan pengisi kecuali kalau gambar detail
menunjukkan hal tersebut.
 Semua detail hubungan harus dibuat dengan teliti dan dipasang dengan hati-hati
untuk menghasilkan tampak yang rapi (lihat rekomendasi pabrik).
 Konstruksi baja ringan (zinkalume smatrtrus) yang telah dikerjakan harus segera di
lindungi terhadap pengaruh-pengaruh udara, hujan dan lain-lain dengan cara yang
memenuhi syarat.
 Sebelum bagian-bagian dari konstruksi dipasangkan dimana semua bagian yang
perlu sudah diberi tanda, bersih dari tahi besi, maka bagian-bagian itu harus
diperiksa dalam keadaan tidak di cat.

VII.2.6.1.3.BAHAN
Jenis dari bahan Baja Ringan Zink Alume (Lapis Zinc 43,5% dan Aluminium 55%) anti
karat dan rayap dengan rincian pemakaian dan ukuran sebagai berikut :

 Truss C75.75, Tebal 0,85 mm


 Web C75.75, Tebal 0,85 mm
 Top Span 40, ZA G550, Tebal 0,85 mm
 Main truss 1,05 TCT
 Web 0,85 TCT`
 Reng, Tebal 0,6 mm TCT
 Diafragma / Kopel 1,00 mm TCT
 Seng Pelapis Genteng.
 Sesuai dengan BOQ

VII.2.6.1.4.CARA PELAKSANAAN :
1. Sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor dan mendapat jaminan dari
pabrik. (lihat petunjuk patent dari pabrik)
2. Seluruh Pasangan struktur mengikuti petunjuk pabrik.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 26

3. Untuk menjaga kestabilan, maka segera memasang reng pada bagian bawah kaki,
tengah dan kepala/ puncak dan diikat langsung dengan seng plat.
4. Pasangan kuda kuda harus sepenuhnya mengikuti petunjuk patent dari pabrik
dengan tetap memperhatikan kemiringan atap.

VII.2.6.1.5.KONSTRUKSI BAJA RINGAN SINK ALUME


1. Penyambungan Baja Sinkalume harus sesuai persyaratan teknis tentang baja
ditambah dengan sistim pengelasan listrik/ Klem yang disetujui direksi.
2. Untuk menjaga kestabilan, maka gording harus memakai kloos Baja sink alume
pada bagian bawah dan diikat dengan baut atau dilas terhadap kuda-kuda. (sesuai
persyaratan standar dari pabrikan.
3. Pasangan Seng pelapis yang dijepit reng baja sink alume harus rata sesuai dengan
rencana kemiringan atap.
4. Pasangan kuda-kuda dan reng harus vertical dan Horisontal serta sesuai
kemiringan yang telah ditetapkan didalam gambar kerja.
5. Penyambungan dan pemasangan
A. Pengelasan / Klem
Pengelasan / Klem harus dilakukan dengan hati-hati. Logam yang dipakai
mengelas harus bebas dari retak dan lain-lain cacat yang mengurangi
kekuatan sambungan dan permukaannya harus halus.
B. Baut
1. Baut yang dipergunakan untuk konstruksi harus mempunyai ukuran yang
sesuai dengan yang terscantum dalam gambar.
2. Kekuatan bahan baut harus benar-benar kokoh serta mempunyai
kekokohan yang merata antara satu dan lainnya.
3. Baut-baut dan mur-mur harus yang bermutu tinggi untuk keperluan
bangunan. Ukuran-ukurannya harus sesuai dengan yang tertera dalam
gambar yaitu :
 Baut Diameter 16 mm digunakan untuk joint Baja IWF dengan
Ringbalk (jika ada, lihat gambar)
 Baut Diameter 8 mm digunakan untuk joint Klos Baja Siku dengan
Gording Canal (jika ada, lihat gambar)
 Mour Sekrup Diameter 6 mm digunakan untuk joint Gording Canal [
dengan Kaso Kayu (jika ada, lihat gambar)
C. Pemasangan di tempat pembangunan
1. Pemborong berkewajiban untuk menjaga supaya lapangan untuk
menumpuk barang-barang yang telah diserahkan kepadanya tetap baik
keadaannya.
2. Bilamana menurut pertimbangan Direksi dianggap terlalu lama waktunya
antara waktu mengangkut bagian-bagian itu dan memasangnya, maka
bagian-bagian yang tertumpuk setelah mendapat peringatan yang pertama
harus dijaga dengan cara yang tepat, supaya jangan menjadi rusak kerana
perubahn-perubahan udara.
3. Baut-baut, paku keeling dan sebagainya harus disimpan dalamlos yang
tertutup

D. Menembus, mengebor dan meluaskan lubang.


1. Pada keadaan akhir diameter lebar untuk baut yang dibubut dengan tepat
dan sebuah baut hitam yang tepat boleh berbeda masing-masing
sebanyak 0,1 mm dan 0,4 mm daripada diameter batang baut-baut itu.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 27

2. Semua lubang-lubang harus dibor.


3. Semua lubang-lubang sebelum pemasangan harus diberam. Memberam
tidak boleh dilakukan dengan mempergunakan besi-besi penggerut.

6. Pekerjaan logam-logam lainnya


Ini meliputi pengadaan semua bahan, tenaga, peralatan, perlengkapan serta
pemasangan dari semua perkerjaan baja yang bersifat non strukturil.
Pekerjaan-pekerjaan yang lainnya ini meliputi:
a)Pekerjaan Grill Besi penutup saluran drainase
b)Pekerjaan yang berhubungan dengan listrik
c)Pekerjaan yang berhubungan dengan plumbing
d)Pekerjaan yang berhubungan dengan mekanikal
e)Angker-angker, baut-baut dan lain-lain yang lazim diperlukan untuk melengkapi
pekerjaan konstruksi pada umumnya.

7. Bahan
Kecuali bilamana dinyatakan lain, maka semua logam-logam lain dalam pasal ini
yang berada di luar bangunan adalah besi yang disetujui.

8. Hasil Pekerjaan Baja Ringan harus memiliki sertifikat garansi, dengan jangka waktu
minimal 10 tahun.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.2.7. PEKERJAAN INSTALASI AIR (Plumbing)


VII.2.7.1. Umum
Lingkup pekerjaan Pemborong termasuk semua persiapan, pengerjaan, pengadaan
peralatan dan bahan-bahan yang berhubungan dengan instalasi-instalasi plumbing
selengkapnya.
Untuk pekerjaan-pekerjaan tersebut di bawah ini sampai selesai dan berfungsi baik,
yaitu:
a) Penyediaan air bersih
b) Pembuangan air hujan, Saluran kotoran dan pembuangannya.

VII.2.7.2. Standard
Semua pekerjaan harus dilakukan dengan baik dan penuh keahlian dan sesuai dengan
spesifikasidan gambar-gambar. Harus mentaati semua persyaratan standard yang
berlaku di Indonesia antara lain

1. Perancangan Pedoman Plumbing Indonesia 1974


2. Uniform Plumbing Code U.S.A
3. Dan Standard lain yang telah diakui di Indonesia

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 28

VII.2.7.3. Spesifikasi manufacture/pabrik


Spesifikasi semua bahan dan peralatan yang akan dipergunakan harus sudah
ditunjukan kepada perencana untuk disetujui Pemberi Tugas sekurang-kurangnnya 30
hari sebelum pekerjaan.

VII.2.7.4. Bahan-bahan yang harus dipakai


i. Air Bersih.
a. Menggunakan Pipa Polypropylene Steril (Ex. ATP TORO 25) dan
harus disubkan kepada ahli perpipaan..
b. Menggunakan pipa GIP “class medium”, dengan ukuran diameter ½”
sampai dengan 2 ½” yang tertanam.
c. Pemasangan instalasi pipa dari meteran PAM ke tower air baik vertikal
maupun horisontal memakai pipa GIP class medium atau PVC, (lihat gambar
kerja) dengan standard ketebalan “medium”, dan pemasangan sambungannya
menggunakan ketebalan “AW”.
d. Pemasangan pipa Instalasi air bersih tersebut ditanam ditembok, lantai
atau beton.

ii. Air Kotor/ buangan.


Instalasi air kotor terdiri atas 2 jenis yaitu air padat dan air buangan cair dengan
uraian sebagai berikut :
a. Instalasi air kotor padat.
a)Menggunakan pipa PVC diameter 3” dan 4” dengan standard ketebalan “D”
dan sambungannya menggunakan ketebalan “AW”.
b)Penggunaan lem dan pemasangan seperti uraian diatas (air bersih) point A.

b. Instalasi air kotor cair.


a) Instalasi untuk KM/WC baik vertikal maupun horisontal memakai pipa PVC
diameter 2”, 3” dan 4” dengan standard ketebalan “D” , sampai ke riol
terbuka dan sistim sambungan dan pemasangan sambungannya
menggunakan ketebalan “AW”. seperti dalam uraian tersebut diatas (air
bersih) ayat b & c.

b) Instalasi untuk pembuangan dari washtafel ke roil saluran diluar bangunan


baik vertikal maupun horisontal memakai pipa PVC diameter 2” dengan
standard ketebalan “D”, dan pemasangan sambungannya menggunakan
ketebalan “AW”.

c) Instalasi lingkungan atau saluran pembuangan memakai instalasi (got)


terbuka dengan pembuatan dari bahan batu bata diplester/diaci semen licin
sehingga bentuk seperti dalam gambar bestek.

d) Jika dibutuhkan penutup saluran, maka digunakan plat beton cor bertulang
dengan camp. 1 pc: 2psr: 3 krk, dengan ketebalan 10 cm, dengan peil
disesuaikan dengan kebutuhan.

VII.2.7.5. Stop kran dan Fitting


Stop kraan untuk air harus dari Parnekel yang tidak karatan dengan sekrup tekanan
rendah yang disetujui.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 29

Fitting-fitting harus dari jenis standard dan dikeluarkan oleh pabrik yang disetujui. Pipa
dan fitting harus disambungkan dengan memakai ring karet, perekat khusus atau cara-
cara lain yang sesuai.

VII.2.7.6. Instalasi/Pemasangan
Semua pekerjaan pemasangan pipa-pipa harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
seperti di bawah ini:

i. Cara pemasangan harus mengikuti / mengacu pada standar patent dari pabrik
dimana bahan tersebut diproduksi kecuali ditentukan lain oleh direksi / pengawas.

ii. Pipa-pipa air harus dipasang sedemikian rupa hingga tidak ada hawa busuk yang
keluar dari pipa tersebut, tidak ada rongga-rongga udara, letaknya lurus dan rata.

iii. Pipa-pipa panjang harus dipakai pada konstruksi saluran-saluran pipa, kecuali jika
panjang saluran yang dibutuhkan tidak membutuhkan seluruh panjangnya pipa.

iv. Pipa-pipa harus dipasang sedemikian rupa hingga tidak banyak dilakukan tekanan-
tekanan.

v. Sambungan-sambungan harus halus dan didalamnya tidak tersumbat. Sebelum


pipa panjang dan fitting dipasang harus diperikas dengan seksama dan segala
yang menyumbat disingkirkan. Uliran harus dipotong dengan teliti dan tidak boleh
dari 3 uliran yang kelihatan di luar fitting.

vi. Saluran pipa dan sambungan-sambungan harus dibuat dengan cermat hingga
menjamin pengaliran air yang lancar dan memungkinkang drainage total dan
pengontrolan sistimnya. Jika diperlukan, lubang pemeriksaan atau lubang untuk
membersihkan pipa-pipa buangan harus diadakan.

vii. Ujung-ujung Pipa dan Lubang-lubang harus segera ditutup selama pemasangan
untuk mencegah kotoran memasuki pipa dan pasangan.

viii. Pipa pembuangan untuk kotoran padat, yakni dari kloset ke bak pembuangan
harus dibuatkan penghawaan

ix. Pengujian pekerjaan instalasi harus dilaksanakan sebelum pekerjaan finiching


dimulai.

VII.2.7.7. Penggunaan Material Sanitair


i. Semua WC menggunakan Closet Jongkok merk Toto/KIA atau SETARA lengkap.
dengan tabung, kran pembagi hingga pemasangan.
ii. Penampungan air bersi di WC /KM menggunakan Bak Pasangan batu dilapis
keramik (luar / dalam).
iii. Kran air memakai bahan Parnekel anti karat, merk setara Ito/San-Ei/Cess.
iv. Floor Drain / roof drain memakai bahan anti karat setara merk Puma datar.
v. Septictank memakai bahan batu bata, diplester kedap air dan menggunakan
perembesan sesuai penjelasan gambar kerja.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 30

Pekerjaan memasang alat-alat saniter hanya boleh dilaksanakan oleh orang-orang


yang sudah ahli dan berpengalaman dalam bidang ini, seorang mandor yang betul-
betul cakap harus selalu mengawasi di tempat tersebut selama pekerjaan itu
dilaksanakan.

VII.2.7.8. Pengujian
i. Pengujiam sistem-sistem pengalihan air
Semua pipa-pipa air dan saluran-saluran utama harus diuji hingga tekanan
hydroliknya 10 kg/cm2 atau dua kali tekanan yang biasa, mana saja yang lebih
kecil.
Air harus diperiksa memasuki saluran-saluran utama dengan pomp adan dibiarkan
mengalir dengan tekanan yang ditentukan selama satu jam. Tidak oleh menutup
pipa, bagian pipa atau fittingnya, atau parit-parit galian sebelum disetujui oleh
Pemberi Tugas.

ii. Pengujian sistem air pembuangan


Seluruh sistem sanitasi harus diuji pada waktu penyelesaian dengan mengadakan
pengujian yang disetujui oleh Pemberi Tugas, dan Pemborong harus memberikan
fasilitas-fasilitas yang diperlukan untuk mengadakan pengujian-pengukian seperti
ini.
Segala yang cacat harus diperbaiki oleh Pemborong atas biaya sendiri sampai
Pemberi Tugas Puas.

VII.2.7.9. Penyesuaian dengan sistem pengaliran air.


Sedapat mungkin saluran pipa-pipa air hujan sesuai dalam segala hal dengan
ketentuan Pemerintah setempat tetntang sistem pengaliran air, jika ketentuan-
ketentuan tersebut berbeda deengan yang diuraikan dalam uraian dan syarat-syarat
atau gambar-gambar detail, maka Pemberi Tugas harus segera diberitau.

VII.2.7.9.1.Penahan pipa Vertikal pada dinding (vertical support)


 Untuk perletakan dekat/pada dinding agar pipa terpasang baik dengan penahan
 Untuk pipa yang ditanam pada dinding diberi kaitan terutama pada dinding
sehingga pipa letaknya baik.

VII.2.7.9.2.Saluran pembuangan
Saluran pembuangan dari site, jalan, parit-parit harus dibuat sesuai gambar kerja.
Pemborong harus memeriksa posisi saluran yang disesuaikan dengan kondisi nyata di
lapangan.
Perubahan atau penyesuaian dengan lapangan supaya ditentukan bersama dengan
Pemberi Tugas.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
PEKERJAAN ARSITEKTUR
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

VII.3. PEKERJAAN ARSITEKTUR

VII.3.1. PASANGAN BATU BATA

Bata harus dari mutu terbaik dan dari satu pabrik dengan pembakaran yang sempurna
dan merata. Kekerasan memenuhi persyaratan bahan-bahan dengan ukuran harus
memenuhi persyaratan NI-10 dan PUBB NI3.

Bata harus bebas dari retak-retak dan mempunyai sudut yang siku dan ukuran yang
seragam (tempat satu sama lain)

Bata harus bata biasa dari tanah liat hasil produksi lokal dengan ukuran-ukuran nominal
5 x 11 x 22 cm, yang dibakar dengan baik dan bersudut runcing dan tanpa cacat atau
mengandung kotoran. Berkwalitas baik dan tidak banyak/mudah patah/hancur bila kena
air. Meskipun ukuran bata yang bisa diperoleh di suatu daerah mungkin berbeda
dengan ukuran tersebut di atas, harus diusahakan supaya tidak terlalu menyimpang
dari ukuran-ukuran tersebut.

Meskipun ukuran bata yang biasa diperoleh di suatu daerah mungkin berbeda dedngan
ukuran tersebut di tas, harus diusahakan supaya tidak terlalu menyimpang dari ukuran-
ukuran tersebut.

Sesuai dengan pasal S1 dari A.V. 1941, minimum kuat tekan ultimate harus 30 kg/cm2

Semen Portland yang digunakan harus memenuhi syarat yang tercantum dalam
“Peraturan Portland Cement Indonesia NI-8”.

Mutu semen yang memenuhi syarat dan dapat dipakai adalah produki Semen Gresik
atau yang setaraf. Pemilihan salah satu produk adalah mengikat dan dipakai untuk
seluruh pekerjaan.

Air yang digunakan tidak boleh mengandung minyak, asam alkali, garam, bahan-bahan
organis atau bahan-bahan lainnya yang dapat merusak beton, baja tulangan atau
jaringan kawat baja.

Pasir yang digunakan adalah butir-butir tajam dan keras, bersih dan tidak mengandung
bahan-bahan organis, garam dan asam alkali.
 Pasir urugan dan pasir pasangan yang digunakan adalah pasir dari jenis yang baik
serta bersih dan tidak tercampur dengan tanah liat atau kotoran/bahan organis
lainnya.
 Pasir dapat berupa pasir alam atau pasir buatan yang dihasilkan dari alat – alat
pemecahan batu.
 Pasir untuk campuran beton dipakai yang berbutir kasar dan bersih Lumpur/bahan
organis lainnya.
 Pasir harus terhindar dari batu – batu tajam dan keras. Butir – butir halus bersifat
kekal, tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca.
 Pasir tidak boleh mengandung Lumpur lebih dari 5 % (ditentukan terhadap berat
kering).
 Pasir laut tidak boleh dipakai untuk semua mutu beton. Selanjutnya pasir harus
memenuhi syarat – syarat PBI 71 Bab 3.3.
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 2

Dan juga bata sebelum dipasang harus dibasahi dulu dengan cara direndamkan dalam
air hingga jenuh dan pada waktu dipasang tidak boleh ada genangan air pada
permukaannya.

Pasangan bata harus rapi,lurus dan sama tebal.

Pemasangan bata sedemikian rupa sehingga ketebalan aduk perekat harus sama
setebal 1cm. Siar-siar harus dikerok dengan kedalaman ± 1cm dengan rapi,kemudian
disirami air untuk dilanjutkan dengan plesteran.semua pertemuan horizontal maupun
vertical harus terisi dengan baik dan penuh.

Pasangan bata dibawah lantai atau terurug oleh tanah harus diberapen dengan aduk
kedap air 1:2.

Untuk setiap dinding bata ½ bata dan atau lebih yang luasnya lebih dari 12m2 untuk
dinding dalam dan luasnya dari 8m2 untuk dinding luar harus diberi kolom penguat
beton (kolom praktis) dengan ukuran ± 12x15 dengan tulangan 4xØ 12mm sengkang
Ø8mm tiap jarak 15 cm dan ditambah balok penguat kearah horizontal.

Jenis adukan
Jenis adukan berikut harus dipakai sesuai dengan yang diinstruksikan dalam gambar
atau dalam uraian dan syarat-syarat ini:
 M1 = Pas. tembok adukan (1 pc : ½ kp : 5 Psr) atau (1 pc : 4 Psr)
 M2 = Pasangan tembok trasraam 1 pc: 2 psr
Semua pasangan bata dilaksanakan dengan adukan M1 dimulai dari ketinggian 20cm
diatas lantai dasar maupun lantai atas dan untuk pasangan bata kedap air
dilaksanakan dengan adukan M2 digunakan untuk daerah-daerah sbb:
 Dinding Kamar mandi / WC setinggi 150 cm dari permukaan sloof beton
 Dinding tertanam dalam tanah (diberapen sampai permukaan tanah).

Diusahakan aduk perekat dalam keadaan belum mengeras. Jarak waktu percampuran
aduk perekat dengan pemasangan tidak lebih dari 30 menit terutama untuk aduk kedap
air.
Adukan harus dicampur dalam alat tempat mencapur yang telah disetujui atau
dicampur dengan tangan di atas permukaan yang keras. Sangat dilaranag memakai
adukan yang sudah mulai mengeras atau membutuhkan untuk dipakai lagi.

Penempatan klos kayu,angker,pipa sparing dan pemasangan alat-alat lain dalam


pasangan ini harus diperhatikan dan disesuaikan dengan gambar yang ada dan
petunjuk pengawas.

Hubungan pasangan bata dan konsen, kolom praktis dan plat beton yang dipakai
sebagai landasan lantai,memakai angker Ø 8mm,tidak dibenarkan penggunaan angker
dari paku.

Selama pasangan dinding ini belum difinish,kontraktor wajib untuk memelihara dan
menjaga dari kerusakan-kerusakan atau pengotoran bahan. Jika pada saat akan
difinish terdapat kerusakan,kontraktor sampai dinyatakan diterima oleh pengawas.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 3

Apabila bahan dinding dinyatakan lain, maka diisyaratkan dalam pelaksanaannya


mengikuti procedure pelaksanaan pabrik pembuat.

Dinding harus dipasang (uitzet) dan didirikan menurut masing-masing ukuran,


ketebalan dan ketinggian, yang disyaratkan seperti yang ditujukan dalam gambar, dan
Pemborong harus memasang piket (uitzet), lobang-lobang dan sebagainya dengan alat
uirzet yang disetujui. Semua unit harus betul-betul kering kalau mau dipakai, hanya
ujung-ujungnya dibasahi jika dianggap perlu untuk mengatur pengisapan.
Bata dipasang dengan adukan pengikat sambungan 10 mm, didasari dengan baik dan
sambungan-sambungan yang terus lurus dan rata. Dalam pemasangan tembok tidak
boleh meneruskan di satu bagian lebih dari satu meter tingginya.

Mengorek sambungan
Semua sambungan harus dikorek paling sedikit 0,5 cm, agar finish dinding dapat
melekat dengan baik.

Perlindungan
Dalam pemasangan dinding yang kena udara terbuka, selama waktu-waktu hujan lebat
harus diberi perlindungan dengan menutup bagian atas dari tembok dengan sesuatu
yang sesuai untuk perlindungan.

Perawatan
Dinding tembok harus dibasahi teus-menerus selama paling sedikit 7 (tujuh) hari
setelah didirikan.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.3.2. PLESTERAN + ACIAN

Bidang yang akan memerlukan plesteran dengan aduakan 1pc:2ps digunakan untuk
daerah-daerah sebagai berikut:
- Semua dinding yang berfungsi sebagai turap (penahan tanah) hingga ketinggian
20cm dari permukaan lantai finish bagian ter-atas.
- Semua dinding hingga ketinggian 30cm dari permukaan lantai.
- Dinding untuk daerah basah (km/wc) setinggi 1,5 mtr.
- Pondasi batu bata atau trasram yang bersentuhan dengan bahan urugan tanah
atau pasir.

Untuk bidang lainnya (yang memerlukan plesteran) dipakai adukan 1pc:5ps.

Plesteran halus (acian) dipakai campuran semen dan air hingga mendapat campuran
yang homogen. Acian dilaksanakan sesudah plesteran berumur 8 hari (kering benar).

Untuk pasangan bata sebelum diplester harus dibasahi dulu dan siar-siarnya dikerok
sedalam ± 1cm.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 4

Permukaan beton yang akan diplester harus dibersihkan dari sisa-sisa bekesting dan
kemudian dikerek (scratch) terlebih dahulu atau diberi kamprotan adukan.

Tebal minimal plesteran adalah 15mm dan tebal maximal 25mm.Untuk plesteran yang
tebal lebih dari 25mm,harus diberi tulangan dari kawat ayam. Tebal total dinding ½ bata
setelah diimplester tidak lebih dari 1,5cm,sedangkan tebal total dinding bata tidak lebih
dari 25cm.

Pekerjaan plesteran dinding hanya diperkenankan setelah selesai pemasangan


instalasi pipa listrik untuk seluruh bangunan.

Untuk semua bidang pasangan bata dan beton yang akan difiniskan dengan cat dipakai
plesteran halus (acian) diatas permukaan plesterannya.

Untuk setiap permukaan bahan yang berbeda yang bertemu dalam suatu bidang
datar,harus diberi naad dengan ukuran lebar 0,7cm dan dalam 0,5cm.

Untuk permukaan datar batas toleransi perlengkungan atau pencembungan bidang


tidak boleh melebihi 2,5mm untuk setiap 2m2,jika melebihi,kontraktor wajib
memperbaikinya atas tanggung jawabnya.

Kelembaban plesteran yang telah dicuci harus dijaga sehingga pengeringan


berlangsung wajar,tidak terlalu tiba-tiba dengan cara membasahi permukaan plesteran
setiap kali terlihat kering dan melindunginya dari terik matahari langsung dengan bahan
penutup yang bisa mencegah penguapan air secara cepat.Jika terjadi keretakan akibat
pengeringan, maka bidang yang retak harus dibongkar dan diperbaiki sampi dinyatakan
dapat diterima oleh pengawas atas tanggungan kontraktor.
Dalam pemasangan dinding yang kena udara terbuka, selama waktu-waktu hujan lebat
harus diberi perlindungan dengan menutup bagian atas dari tembok dengan sesuatu
yang sesuai untuk perlindungan.
Dinding tembok harus dibasahi teus-menerus selama paling sedikit 7 (tujuh) hari
setelah didirikan.
Angker-angker yang pasang terhadap dinding yang bersinggungan dengan beton, haus
dimasukan di dalam pondasi sambungan-sambungan dinding setelah dibersihkan dari
kulit oxid besi, karet dan debu bangunan.
Beton harus dikasarkan dengan alat yang sesuai pada sambungan vertical dengan
dinding, agar adukan tembok dapat melekat.

Macam Perbandingan Penggunaan


Pekerjaan

M1 1pc:3ps  untuk pekerjaan pasangan ubin plint,ubin


keramik, ubin marmer,terakota dan vynil.
 untuk plesteran beton bertulang yang kedap
air.
 untuk rollag pasangan batu bata.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 5

M2 1pc:5ps 1. Untuk pasangan dinding yang tidak kedap


air.
2. Untuk semua plesteran dinding tidak kedap
air baik untuk bagian dalam maupun bagian
luar.

Sebelum plesteran kering betul, dapat dilakukan Pengacian tembok dengan campuran
1 PC : 8 PCputih. Diaci/digosok hingga permukaannya licin dan rata.

VII.3.3. PEKERJAAN PENUTUP ATAP

VII.3.3.1. PEKERJAAN PENUTUP ATAP GENTENG METAL

VII.3.3.2. Lingkup Pekerjaan


Meliputi penyediaan secara lengkap tenaga, alat-alat dan bahan-bahan dalam
hubungannya dengan gambar-gambar dan spesifikasi.

VII.3.3.3. Contoh
Pelaksana jauh sebelumnya harus menyerahkan contoh dari bahan-bahan tersebut di
atas untuk mendapat persetujuan Pengawas.

VII.3.3.4. Bahan
Penutup Atap
 Bahan penutup atap menggunakan Atap Genteng Metal, Color Red Maroon,
ketebalan 0,4 BMT, buatan pabrik, tidak mudah karat, permukaan rata dan halus.
 Nok atap digunakan Nok Genteng Metal Type U (sekualitas dengan atapnya).
 Sekrup 2” s/d 4” atau paku seng berukuran besar
 Atau bahan-bahan lain yang sama dan setara yang telah mendapat pesetujuan
tertulis dari pengawas.

VII.3.3.5. Persyaratan Umum


Secara umum pekerjaan harus memenuhi standar di bawah ini:
1. Peraturan Muatan Indonesia (PMI)
2. American Institute Of Steel Construction (AISC)
3. Japanese Industri Standard (JIS)
4. ASTM (American Sociaty for Testing Material
5. American Welding Sociaty (WS)
6. Steel Structural Panising Council (SSPC)
7. Standard Industri Indonesia (SII)

VII.3.3.6. Sistim Pemasangan :


 Sistim pemasangan mengikuti arah kemiringan dan sebelum dipasang harus
dicek/ditimbang (elevasi), rata dan tidak bergelombang pada permukaan.
 Pemasangan atap harus mengukuti susunan yang ada.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 6

 Sambungan harus saling bersinggungan adalah minimal satu gelombang / 10 cm


baik kearah atas.
 Sistim pemasangan mengikuti sistim pemasangan paten dari merek yang
digunakan. Sebelum dipasang harus dicek/ ditimbang (elevasi), rata dan tidak
bergelombang pada permukaan.
 Semua permukaan atap harus mulus dan tidak terdapat goresan-goresan.
 Pekerjaan atap dianggap selesai bila telah dibersihkan semua bekas-bekas
potongan / guntingan dan paku-paku yang tertinggal dan telah di test dan
dipastikan bahwa tidak ada lagi kebocoran.

VII.3.3.7. Syarat-syarat Pelaksanaan


a. Mengikuti petunjuk patent dari pabriknya.
b. Semua bahan-bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini, sebelum dipasang
terlebih dahulu diserahkan contoh-contohnya kepada Direksi Pengawas untuk
mendapat persetujuan. Pengajuan/penyerahan harus disertai brosur/spesifikasi
dari pabrik yang bersangkutan.
c. Material lain yang belum terdapat dalam persyaratan diatas, tetapi diperlukan untuk
penyelesaian/penggantian pekerjaan dalam bagian ini harus kualitas terbaik dari
jenisnya dan harus disetujui oleh Direksi Pengawas.
d. Ukuran dari unit-unit bahan yang dipasang sesuai dengan yang
disebutkan/ditunjukkan dalam gambar, dari produk yang telah disetujui oleh Direksi
Pengawas.
e. Pekerjaan harus dikerjakan oleh tenaga-tenaga yang terampil/ahli dengan hasil
yang baik dan sempurna.

VII.3.3.8. Pembersihan
Kontraktor diharuskan melakukan pembersihan terhadap sambungan-sambungan,
serta hubungan antara besi / joint dengan tembok / beton akibat dari pengecoran,
pengelasan atau pengecetan .

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.3.4. PEMASANGAN INSTALASI LISTRIK


VII.3.4.1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan-pekerjaan yang termasuk dalam keahlian ini meliputi penyediaan semua
bahan yang diperlukan dalam instalasi penerangan yang lengkap, instalasi tenaga
sistem penghubung ke bumi, termasuk papan-papan sekering, pemutus-pemutus aliran
utama, pembantu dan sebagainya. Pekerjaan-pekerjaan yang ditentukan dalam pasal
ini, dimulai pada pemasukan kabel tanah panil utama.

VII.3.4.2. Peraturan Pemasangan


Pemasangan instalasi pekerjaan listrik ini pada dasarnya harus memenuhi peraturan-
peraturan sebagai berikut:

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 7

a. PUIL (Peraturan Umum Instalasi Listrik) yang berlaku saat ini.


b. PERDA (Peraturan Daerah) yang berlaku dan yang berkaitan dengan instalasi ini.
c. Standar Nasional Indonedia (SNI) yang berlaku dan yang berkaitan dengan
instalasi ini.
d. SLI (Standard Listrik Indonesia) yang berlaku.
e. Standar IEC dan Standar Internasional lainnya bagi hal-hal yang belum diatur
dalam standar/peraturan diatas.
f. Standar Nasional Indonesia (SNI tentang Tata Cara Perencanaa Teknis Konversi
Energi pada Bangunan Gedung

VII.3.4.3. Umum
1. Cara pemasangan semua peralatan listrik (armatur lampu, kabel, saklar, lemari
pembagi dll), harus dilakukan dengan rapi, memenuhi persyaratan-persyaratan
yang ditetapkan oleh PLN setempat.

2. Semua peralatan yang digunakan harus dalam keadaan baru, memenuhi syarat-
syarat kekuatan listrik dan mekanis yang distandardkan dan disetujui terlebih
dahulu oleh pemilik atau badan yang ditunjuk oleh pemilik.

3. Kualitas semua peralatan minimum harus sama dengan kualitas alat-alat buatan
TIGER, SIEMENS, atau pabrik sejenis.

4. Pekerjaan Instalasi
Semua pekerjaan instalasi listrik harus dilaksanakan oleh perusahaan yang
ternama dan dapat dipercaya atau oleh pekerja-pekerja Pemborong yang ahli.
Seluruh pekerjaan instalasi listrik harus dilaksanakan sesuai dengan edisi paling
akhir dari “Peraturan Umum Instalasi-instalasi Listrik di Indonesia”, atau peraturan-
peraturan setempat lainnya yang lazim (berlaku), dan harus memerlukan
persetujuan Pemerintah dan Pemberi Tugas.

Perusahaan instalasi tersebut harus mempunyai izin usaha khusus untuk pekerjaan
instalasi yang disahkan oleh PLN pada lokasi eksploitasi dimana proyek dibangun,.
Pekerjaan pada sub Kontraktor ini harus dengan sepengetahuan Pemberi Tugas.

5. Gambar-gambar
Diagram dari instalasi-instalasi listrtik ditunjukan dalam gambar kontrak. Diagram-
diagram ini hanya menunjukan pekerjan instalasi yang akan dipasang. Aliran dan
pengaturan saluran-saluran, kawat-kawat, kedudukan saklar (switch). Stopkontak-
stopkontak, papan sekering (panel board) dan sebagainya dalam garis besarnya
harus seperti yang ditunjuka, dapat diperoleh jika dikehendaki untuk disesuaikan
dengan keadaan bangunan, tapi tergantung kepada persetujuan Pemberi Tugas,
meskipun persetujuan seperti itu tidaj membebaskan Pemborong dari tanggung
jawab untuk mendirikan instalasi dengan cara yang ahli, yang betul dan tepat
fungsinya, ukuran-ukurannya dan sifat-sifat pekerjaan selanjutnya.

Pemborong harus menyerahkan gambar kerja (shop drawings) tentang sakelar-


sakelar dan papan sekering dan untuk tiap satuan (unit) bangunan, menyediakan
gambar-gamabar instalasi yang persis seperti yang dipasang (as installes drawing).
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 8

VII.3.4.4. Jenis Bahan.


1. Panel Tegangan Rendah.
 Panel Tegangan Rendah harus mengikuti standard VDE/DIN dan juga harus
mengikuti peraturan IEC dan PUIL.
 Panel yang digunakan dari jenis Plastic / Viber yang dapat menampung 4
hingga 8 MCB.
 Konstruksi dalam panel-panel serta letak dari komponen-komponen dan
sebagainya harus diatur sedemikian rupa, sehingga apabila diperlukan pada
waktu perbaikan-perbaikan, penyambungan-penyambungan pada komponen-
komponen yang di maksud maka hal itu dapat dengan mudah dilaksanakan
tanpa mengganggu komponen-komponen yang lainnya.
 Ukuran dari tiap-tiap unit panel, harus disesuaikan dengan keadaan dan
keperluan sesuai dengan yang telah disetujui oleh Direksi Lapangan.
Komponen-komponen pengaman yang dapat digunakan, adalah yang sesuai
pada Gambar.

2. Kabel – kabel.
 Kabel-kabel yang dipakai harus dapat dipergunakan untuk tegangan
minimal 0,6 KV dan 0,5 KV untuk kabel NYM dari merk yang lolos
standard yang diizinkan.
 Pada prinsipnya, kabel-kabel daya yang dipergunakan adalah; Jenis NYM
dan NYA untuk kabel penerangan.
 Sebelum dipergunakan, kabel dan peralatan bantu lainnya harus
dimintakan persetujuan terlebih dahulu pada Direksi.
 Penampang kabel minimum yang dapat dipergunakan adalah 2,5 mm.

3. Lampu - Lampu.
 Lampu yang digunakan sesuai dengan yang tercantum dalam BOQ
 Kualitas Terbaik Dan Sesuai Standar yang ditetapkan

4. Kotak Kontak dan Saklar.


 Saklar yang akan dipasang pada dinding tembok adalah type pemasangan
masuk/Inbow dan kotak-kotak Inbow dipasang pada dinding yang tampak
di Gambar.
 Kotak kontak biasa (inbow) yang dipasang mempunyai rating 10 A dan
mengikuti Standard VDE sedangkan, kotak kontak khusus 1 (satu) phase
(inbow), mempunyai rating 15 A.
 Kotak kontak khusus 3 (tiga) phase (inbow) harus mempunyai rating
minimal 15 A.
 Kotak Kontak dinding dan Saklar yang dipasang 150 cm dari permukaan
lantai.
 Jenis kotak Kontak dan Saklar yang digunakan yaitu merk Broco, Clipsal
atau setara.

5. Grounding.
 Kawat Grounding dapat dipergunakan kawat telanjang ( BBC = Bare
Copper Conductor ).

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 9

 Besarnya kawat Grounding yang bisa digunakan, minimal berpenampang


sama dengan penampang kabel masuk, (incoming feeder).
 Elektrode Pentanahan untuk Grounding digunakan pipa Galvanized
dengan diameter minimal satu inchi. Diujung pipa tersebut dipasang
Copper Rod sepanjang 0,5 m. Elekrode Pentahanan yang dipantek
didalam tanah, minimal sedalam 6 m atau sampai menyentuh permukaan
air tanah.

VII.3.4.5. Persyaratan Teknis Pemasangan.


1. Panel-panel
 Panel-panel harus dipasang sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuatnya
dan harus rata ( horisontal ).
 Setiap Kabel yang masuk/keluar dari panel harus dilengkapi dengan Gland dari
karet, atau Penutup yang rapat tanpa adanya permukaan yang tajam.
 Panel harus di-tanah-kan.

2. Kabel – kabel.
 Semua kabel dikedua ujungnya harus diberi tanda dengan Cable Merk yang
jelas dan tidak mudah lepas, untuk mengidentifikasikan arah beban.
 Setiap Kabel Daya, pada ujungnya harus diberi isolasi berwarna untuk
mengidentifikasi- kan phasenya dengan PUIL.
 Kabel Daya yang dipasang, harus di Klem dan disusun dengan rapih.
 Setiap tarikan kabel tidak diperkenankan adanya penyambungan, kecuali pada
kabel penerangan.
 Seluruh kabel yang akan dipasang menembus dinding atau beton, harus
dibuatkan Sleeve dari pipa PVC, dengan diameter minimum 2,5 kali
penampang kabel.

3. Lampu – lampu Penerangan.


 Pemasangan Lampu Penerangan harus disesuaikan dengan rencana Plafond
dan artistik serta disetujui oleh Direksi.
 Lampu tidak diperkenankan memberikan beban kepada rangka plafond.
 Penggunaan Lampu sesuai gambar kerja adalah :
- Lampu Downlight
- Lampu RM 2 x 36 Watt LED
- Lampu TKI 2 x 18 Watt LED
- (Sesuai dengan Bill Of Quantity)

VII.3.4.6. Pentanahan.
1. Semua bagian dari sistem listrik harus ditanahkan.
2. Elektroda Pentanahan harus ditanam dengan kedalaman sesuai standard.
3. Tahanan Pentanahan maximum adalah 2 Ohm.

VII.3.4.7. Pengujian.
.1 Sebelum semua peralatan utama dari sistem listrik itu dipasang, harus diadakan
terlebih dahulu pengujian secara individual.
.2 Peralatan tersebut baru dapat dipasang setelah dilengkapi dengan sertifikat
pengujian yang baik dari pabrik yang bersangkutan dan LMK/PLN serta instansi
lain yang berwenang untuk itu.
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 10

.3 Setelah peralatan tersebut dipasang, harus diadakan pengujian secara menyeluruh


dari sistem, untuk menjamin bahwa sistem tersebut berfungsi dengan baik.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.3.5. PEKERJAAN PLAFOND

VII.3.5.1. PEKERJAAN PLAFOND (Sistem Ceiling / Rangka Hollow)

VII.3.5.1.1.Pengendalian Pekerjaan
Pekerjaan ini dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dan standar yang berlaku dalam :
ASTM-C-22-91
ASTM-C-36-83
ASTM-C-840-83
ASTM-E-119-83

VII.3.5.1.2.Lingkup Pekerjaan
a. Bagian ini meliputi bahan-bahan dan peralatan yang digunakan untuk
melaksanakan pembuatan dan pemasangan pekerjaan langit-langit dari gypsum,
GRC dan Plafond PVC Ex. Shunda .
b. Pekerjaan ini dijelaskan pada langit-langit bangunan seperti yang ditunjukkan
dalam gambar rencana.

VII.3.5.1.3.Persyaratan Khusus
Secara umum pekerjaan baja/besi harus memenuhi standar di bawah ini:

1. Peraturan Muatan Indonesia (PMI)


2. American Institute Of Steel Construction (AISC)
3. Japanese Industri Standard (JIS)
4. ASTM (American Sociaty for Testing Material
5. American Welding Sociaty (WS)
6. Steel Structural Panising Council (SSPC)
7. Standard Industri Indonesia (SII)

VII.3.5.1.4.Bahan-Bahan
a. Bahan yang digunakan jenis bahan:
 GRC (Clasiboard) tebal 4 mm, yang bermutu baik, produksi Kalsiboard, atau
setara.
 Gypsun dengan tebal 9 mm, yang bermutu baik, produksi Jayaboard, atau
setara
 Plafond PVC, Tbl. 8 mm, Ex. Shunda Plafond, Type Sesuai dengan BQ
b. Pengikat berupa paku, mur, baut, kawat, sekrup dan lain-lain harus digalvanisir
sesuai dengan NI-5 Bab VI Pasal 114, 15 dan 17.
c. Bahan perekat tahan air yang digunakan setara dengan Herferin.
d. Finishing langit-langit digunakan bahan Cat Metrolite, Vinotex atau setara, sesuai

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 11

dengan uraian dalam Bab “Pekerjaan Pengecatan”.


e. Rangka langit-langit / plafond
Rangka metal hollow galvanis 4/4 dan 2/4, dan alumunium (ceiling) tinggi
maksimal 30 mm. Dengan produksi BMS, MMJ atau setara. (sesuaikan peil dalam
gambar)

VII.3.5.1.5.Pelaksanaan
a. Sebelum dilaksanakan pemasangan langit-langit, pekerjaan lain yang berada di
atasnya harus sudah terpasang seperti misalnya pipa-pipa, kabel dan lain-lain.
b. Kontraktor wajib membuat mock-up sesuai dengan petunjuk Direksi Lapangan
sebelum pekerjaan mulai dipasang untuk mendapat persetujuan.
c. Penyimpanan bahan rangka, penutup plafond dan material lain di tempat pekerjaan
harus diletakkan pada ruang/tempat dengan sirkulasi udara yang baik, kering dan
tidak lembab serta tidak terkena cuaca langsung.
d. Harus diperkirakan semua sambungan dalam pemasangan klos, baut, angker-
angkerdan penguat lain yang diperlukan hingga terjamin kekuatannya dengan
memperhatikan/menjaga kerapian terutama untuk bidang-bidang tampak tidak
boleh ada lubang-lubang atau cacat bekas penyetelan.
e. Semua unit-unit plafond metal puring harus terpasang rapi dan kuat sesuai dengan
pola gambar rencana.
f. Penyambungan plafond Gypsum dengan Gypsum atau celah pada pertemuan
antaranya, tidak dibenarkan. Dan pertemuan antara Gypsum dengan profil gypsum
dibuat sedemikan rupa agar rapat dan lengket.
g. Penyambungan plafond GRC dengan GRC atau celah pada pertemuan antaranya,
tidak dibenarkan. Dan pertemuan antara GRC dengan profil gypsum dibuat
sedemikan rupa agar rapat dan lengket.
h. Penyambungan plafond PVC dengan PVC atau celah pada pertemuan antaranya,
tidak dibenarkan. Dan pertemuan antara PVC dengan profil gypsum dibuat
sedemikan rupa agar rapat dan lengket.
i. Pengecatan
- Disarankan agar memakai TOTAL KOTE Primer (Ex. JAYABOARD), atau
setara
- Langit-langit GRC dan Gypsun yang sudah terpasang harus dicat dengan Cat
VAEP (Vinyl Acrylic Emulsion Paint) sesuai dengan uraian dalam Bab
Pekerjaan Pengecatan.
- Hasil pengecatan plafond pada langit harus rata, bersih, tidak belang dan
warna yang rata.

VII.3.5.1.6.SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN
a. Semua bahan-bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini, sebelum dipasang
terlebih dahulu diserahkan contoh-contohnya kepada Direksi Pengawas untuk
mendapat persetujuan. Pengajuan/penyerahan harus disertai brosur/spesifikasi
dari pabrik yang bersangkutan.
b. Material lain yang belum terdapat dalam persyaratan diatas, tetapi diperlukan untuk
penyelesaian/penggantian pekerjaan dalam bagian ini harus kualitas terbaik dari
jenisnya dan harus disetujui oleh Direksi Pengawas.
c. Ukuran dari unit-unit bahan yang dipasang sesuai dengan yang
disebutkan/ditunjukkan dalam gambar, dari produk yang telah disetujui oleh Direksi
Pengawas.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 12

d. Pekerjaan harus dikerjakan oleh tenaga-tenaga yang terampil/ahli dengan hasil


yang baik dan sempurna.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.3.6. PEKERJAAN LESPLANK

VII.3.6.1. LINGKUP PEKERJAAN


1. Meliputi penyediaan secara lengkap akan
tenaga, alat-alat dan bahan-bahan dalam hubungannya dengan gambar-gambar
dan spesifikasi.
2. Semua pekerjaan lesplank dalam lingkup
pekerjaan.

VII.3.6.2. BAHAN
a. Bahan yang digunakan adalah Woodplank, tebal min. 6 mm (lihat
gambar)
b. Rangka menggunakan Hollow 4/4 Galvanize (lihat gambar)
c. Sekrup dll
d. Bahan yang ada harus memiliki sisi yang lurus dan sambungan harus
siap dengan rencana sambungan rapat dan rata.

VII.3.6.3. CONTOH
Pemborong jauh sebelumnya harus menyerahkan contoh dari bahan-bahan tersebut di
atas untuk mendapat persetujuan.

VII.3.6.4. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN


a. Semua bahan-bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini, sebelum dipasang
terlebih dahulu diserahkan contoh-contohnya kepada Direksi Pengawas untuk
mendapat persetujuan. Pengajuan/penyerahan harus disertai brosur/spesifikasi
dari pabrik yang bersangkutan.
b. Apabila dianggap perlu Direksi Pengawas dapat meminta untuk mengadakan test-
test laboratorium yang dilakukan terhadap contoh-contoh bahan yang diajukan
sebagai dasar persetujuan. Seluruh biaya test laboratorium menjadi tanggung
jawab kontraktor sepenuhnya.
c. Material lain yang belum terdapat dalam persyaratan diatas, tetapi diperlukan untuk
penyelesaian/penggantian pekerjaan dalam bagian ini harus kualitas terbaik dari
jenisnya dan harus disetujui oleh Direksi Pengawas.
d. Ukuran dari unit-unit bahan yang dipasang sesuai dengan yang
disebutkan/ditunjukkan dalam gambar, dari produk yang telah disetujui oleh Direksi
Pengawas.
e. Pekerjaan harus dikerjakan oleh tenaga-tenaga yang terampil/ahli dengan hasil
yang baik dan sempurna.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 13

VII.3.6.5. CARA PELAKSANAAN:


a. Semua bahan-bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini, sebelum dipasang
terlebih dahulu diserahkan contoh-contohnya kepada Direksi Pengawas untuk
mendapat persetujuan. Pengajuan/penyerahan harus disertai brosur/spesifikasi
dari pabrik yang bersangkutanPemasangan harus rapi, lurus dan sistim
sambungan rapat setelah terpasang.
b. Listplank harus ditimbang dengan menggunakan alat waterpass dan benang baik
vertikal maupun horisontal.
c. Aluminium Plat (Alcotex) harus diperbaiki kembali apabila pada sambungan
ternyata tidak rata.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.3.7. PEKERJAAN LANTAI DAN DINDING KERAMIK

VII.3.7.1. LINGKUP PEKERJAAN


Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan-bahan, peralatan, dan tenaga untuk
pemasangan ubin keramik/homogeneous tile pada toilet umum, pekerjaan eksternal,
dan lainnya yang ditunjukkan dalam gambar pelaksanaan atau petunjuk Direksi
Lapangan.

VII.3.7.2. PENGENDALIAN PEKERJAAN


Seluruh pekerjaan harus sesuai standar-standar yang ditetapkan dalam ;
NI-2-1971
NI-3-1970
NI-8-1972
SII-0241-1970

VII.3.7.3. BAHAN-BAHAN
a. Granit
Granit yang digunakan adalah granit kwalitas seperti Egypt Red atau yang setara.
Warna, tipe dan pola ditentukan dalam gambar, dengan ukuran 60x60 cm. Alas
lantai digunakan dari beton cor camp 1pc : 3kr : 5ps tebal 7 cm, setelah pasir urug
ruang dipadatkan

Untuk meja washtafel menggunakan granit 60x60 yang dipasang rata dan nat
lurus dan tidak berongga.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 14

Granit yang telah terpasang rapi, selanjutnya dipoles agar didapatkan permukaan
yang mengkilap.

b. Keramik Homogenous Tile


Homogenous Tiles yang digunakan adalah Keramik Homogenous Merk Chinese
Produk atau yang setara. Warna, tipe dan pola ditentukan dalam gambar, dengan
ukuran 60x60 cm. Alas lantai digunakan dari beton cor camp 1pc : 3kr : 5ps tebal 7
cm, setelah pasir urug ruang dipadatkan.
Untuk meja washtafel menggunakan granit / kramik 60x60 yang dipasang rata
dan nat lurus dan tidak berongga.

c. Ubin keramik
Ubin keramik kwalitas seperti yang diproduksi ROMAN, ASIA atau yang setara.
Dengan klasifikasi kualitas satu (KW1) Warna, tipe dan pola ditentukan dalam
gambar.
Alas lantai digunakan dari beton cor camp 1pc : 3kr : 5ps tebal 7 cm, setelah pasir
urug ruang dipadatkan
Lantai untuk kamar mandi/WC, menggunakan bahan dari ubin Keramik ukuran
(40x40) cm jenis kasar dan berkualitas baik (siku dan rata) tidak pecah.
Untuk dinding, menggunakan Keramik ukuran 30x60 cm yang dipasang rata dan
nat lurus dan tidak berongga.
Ubin keramik untuk dinding dan lantai yang cacat tidak boleh dipasang dengan
tetap memperhatikan permukaan dinding keramik yang harus rata dan
pemasangannya rapih dan bersih.

d. Bahan perekat dan Pengisi Nat


Bahan additive campuran perekat untuk ubin keramik yang dipergunakan untuk
pemasangan pada dinding dan lantai adalah produksi AM.40 CERAMA CEMENT,
C-CURE (untuk interior), AM.30 MORTAFLEX fix, C-CURE (untuk eksterior) atau
yang setara dan disetujui Direksi Lapangan.
- Adukan untuk alas : 1 bag pc : 4 bag pasir
- Adukan untuk sambungan : 1 bag pc : 3 bag pasir
Portland Cement (PC), pasir dan air, dalam segala hal harus memenuhi ketentuan-
ketentuan pasal terdahulu.

e. Kontraktor menyediakan tambahan  0,3% untuk setiap jenis keramik guna


pemeliharaan pemilik bangunan (extra stock).

VII.3.7.4. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN


a. Semua bahan-bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini, sebelum dipasang
terlebih dahulu diserahkan contoh-contohnya kepada Direksi Pengawas untuk
mendapat persetujuan. Pengajuan/penyerahan harus disertai brosur/spesifikasi
dari pabrik yang bersangkutan.
b. Apabila dianggap perlu Direksi Pengawas dapat meminta untuk mengadakan test-
test laboratorium yang dilakukan terhadap contoh-contoh bahan yang diajukan
sebagai dasar persetujuan. Seluruh biaya test laboratorium menjadi tanggung
jawab kontraktor sepenuhnya.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 15

c. Material lain yang belum terdapat dalam persyaratan diatas, tetapi diperlukan untuk
penyelesaian/penggantian pekerjaan dalam bagian ini harus kualitas terbaik dari
jenisnya dan harus disetujui oleh Direksi Pengawas.
d. Ukuran dari unit-unit bahan yang dipasang sesuai dengan yang
disebutkan/ditunjukkan dalam gambar, dari produk yang telah disetujui oleh Direksi
Pengawas.
e. Pekerjaan harus dikerjakan oleh tenaga-tenaga yang terampil/ahli dengan hasil
yang baik dan sempurna.

VII.3.7.5. PELAKSANAAN
VII.3.7.5.1.Pemeriksaan
a. Sebelum mulai memasang ubin, Pemborong harus memeriksa apakah persiapan
dasarnya sudak baik dan yakin bahwa dasar pasir sudah betul-betul padat.
b. Semua pasangan pipa-pipa, penanaman ke tanah, saluran-saluran dan sebagainya
harus dilaksanakan dan diperiksa sebelum memulai memasang ubin.
c. Cara mencampur adukan alas tersebut harus dicampur dalam alat tempat
mencampur adukan alas tersebut harus dicampur dalam alat tempat mencampur
yang telah disetujui atau dicampur dengan tangan di atas permukaan yang keras.
Sangat dilarang memakai adukan yang sudah mulai mengerah atau
membubukannya/menghancurkannya untuk dipakai lagi
d. Permukaan dinding bata/beton harus diberi plester yang rata dulu, sebelum lapisan
ubin keramik dipasang.

VII.3.7.5.2.Memotong Tegel/Ubin
a. Sedapat mungkin pemotongan tegel harus dicegah dan tidak boleh pada ada
potongan yang lebih kecil dari 0,5 ukuran ubin, kecuali jika tercantum dalam
gambar. Pemotongan harus dilakukan dengan hati-hati tanpa pinggirnya berigi-rigi
atau kelihatan lapisannya.
b. Apabila diperlukan pemotongan, harus menggunakan mesin pemotong keramik
dan sudut tepinya digurinda hingga halus dan rata.

VII.3.7.5.3.Memasang tegel Keramik


a. Kontraktor harus mendapatkan persetujuan dari Direksi Lapangan pada saat
menentukan awal pemasangan ubin keramik.
b. Keramik yang akan dipasang harus dalam keadaan baik, utuh, tidak retak dan
cacat.
c. Tegel harus dipasang di atas adukan yang setengah kering seperti ditentukan pada
bab 2.4 dari pasal ini dan tabelnya di manapun tidak boleh lebih tipis dari 20 mm,
dipadatkan sampai dasar dan dibiarkan lembab untuk mengurangi penghisapan.
Lapisan atas adukan yang akan dipasangi tegel itu harus di jatuhkan dan
disebarkan seperti dikehendaki dan sambungan-sambungan harus merupakan
garis lurus dan juga warnanya harus diusahakan sama dengan tegelnya.
Sebelum memasang tegel, alas adukan harus ditaburi cemen kering 1 m 2 setiap kali
dan tegel-tegel disiapkan dengan jalan membersihkan debu dari bagian bawahnya
dan mengusapkan adonan semen 24 jam sebelum dipasang.
Lebar sambungan harus 3 mm dan diisi dengan adonan kering yang diuraikan pada
Bab sebelumnya, di atas adukan yang terdiri dari 1:1 semen sesudah menunggu
sampai isian pertama menjadi kuat.
d. Nat dan keramik harus disesuaikan dengan pemasangan M/E.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 16

e. Nat ubin keramik yang diizinkan adalah 4 mm dan 2 mm untuk Marmer.harus rata
dan lurus serta pemasangan harus dileveling dengan memakai waterpass.
f. Sebelum pekerjaan lantai dilaksanakan, kontraktor harus mengadakan persiapan
yang baik terutama pemadatan pasir urugan yang menggunakan mesin stemper
dengan baik permukaan yang akan dipasang keramik harus bersih, cukup kering
dan rata air. Harus disetujui oleh pengawas/direksi, baik kontrol rencana peil lantai
yang diinginkan maupun leveling.
g. Tentukan tulangan dengan mempertimbangkan letak-letak ruang, beda tinggi lantai,
pemasangan keramik lantai, dimulai dari tulangan/patokan yang telah
direncanakan.
h. Sebelum dipasang keramik lantai agar direndam dalam air terlebih dahulu.
i. Setiap jalur pemasangan sebaiknya ditarik benang dan rata air.
j. Adukan semen kental untuk pemasangan keramik harus penuh, baik dipermukaan
dasar maupun dibadan belakang keramik yang terpasang, yang sementara
terpasang.
k. Perbandingan dan adukan dan ketebalan rata-rata dianjurkan adalah : untuk lantai
1pc : 3ps dengan ketebalan rata-rata ± 0,5 – 1,5 cm diatas lantai kerja.
l. Lebar Nat yang dianjurkan, untuk lantai ± 3 mm dengan adukan pengisi nat dari
semen Tegel special hingga berisi penuh dan dioles dengan jari tangan atau
dengan menggunakan bahan dari karet atau gabus misalnya ; potongan sandal
jepit swallow agar permukaan menjadi mulus dan mengkilap dipandang mata.
m. Pengisian siar-siar dengan bahan grouting dilaksanakan paling sedikit 4 (empat)
hari setelah pemasangan keramik/homogeneous tile mengering.
n. Pemasangan semen nat, dilaksanakan paling cepat 24 jam sesudah pemasangan
tegel keramik lantai.
o. Siar-siar/nat harus diisi dengan bahan pengisi sesuai ketentuan dalam persyaratan
bahan, warna sesuai dengan warna keramik yang dipasang.
p. Pemotongan ubin harus dihindarkan buila terpaksa harus dipotong, maka potongan
terkecil tidak boleh kurang dari ½ ukuran ubin. Pemotongan harus dilakukan
dengan hati-hati dan memakai alat pemotong elektrik.
q. Apabila mutu dan cara pemasangan tersebut diatas tidak memenuhi mutu standard
atau percontohan yang sudah disepakati, maka direksi/pengawas wajib melakukan
perintah pembongkaran secara tertulis kepada pelaksana kontraktor dilapangan
r. Keramik yang sudah terpasang harus dibersihkan dari segala macam noda hingga
rapih dan bersih.
s. Hasil pemasangan keramik harus dilindungi dari hal-hal yang dapat menimbulkan
kerusakan atau cacat, bila hal ini terjadi sebelum penyerahan pekerjaan maka
harus diperbaiki atas biaya Direksi Lapangan.
t. Setiap 4m x 4m harus dipasang sealant.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.3.8. PEKERJAAN KOSEN, PINTU, KACA DAN JENDELA

VII.3.8.1. PEKERJAAN KOSEN (ALUMINIUM), KACA, PINTU DAN JENDELA

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 17

VII.3.8.1.1.LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan ini meliputi pengadaan seluruh tenaga kerja, bahan-bahan dan peralatan
yang dipergunakan untuk melaksanakan pembuatan dan pemasangan pekerjaan
kosen, pintu dan jendela pada :
- Kosen-kosen pintu dan jendela
- Daun Pintu dan rangka
- Pekerjaan kaca
- Serta seluruh detail yang disebutkan / ditunjukkan dalam gambar serta shop
drawing dari Kontraktor yang disetujui Direksi Pengawas / MK.

VII.3.8.1.2.PENGENDALIAN PEKERJAAN

Atau secara umum, semua pekerjaan harus dikerjakan menurut istruksi pabrik/
produsen dan standart-standart antara lain :
- The Alumunium Association (AA)
- Architetural Alumunium Manufactures Association (AAMA)
- American Standars for Testing Materials (ASTM)
- Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia (PKKI-NI-5/1961)

VII.3.8.1.3.BAHAN-BAHAN
a. Jenis dan Ukuran Kosen/Pelat Alumunium
Untuk kosen dan pelat alumunium yang akan digunakan adalah produksi
ALEXINDO atau setara
 Kadar Campur :
Architectural Billet 45 (AB45) atau yang setaraf dengan karakteristik kekuatan
sebagai berikut :
Ultimate Strength 28.000 p.s.i.
Yield Strength 22.000 p.s.i.
Shear Strength 17.000 p.s.i.
Tebal minimum 1,5 mm atau sesuai gambar
Lebar x panjang sesuai gambar
 Anodized plus
Ketebalan lapisan seluruh permukaan alumnium adalah 21 mikron, untuk
eksterior dan untuk interior 10 mikron, warna ditentukan kemudian.
 Jaminan
Harus diberikan jaminan tertulis selama 5 (lima) tahun dari tipe campuran
(‘allory’) dan 10 tahun untuk gloss resistance & colour fatness an corrosion
resistance.
 Menggunakan bahan kosen Aluminium 4 Inci
 Aluminium berwarna hitam atau Coklat
 Untuk daun Pintu kaca menggunakan Aluminium 3” sistem sliding,
sebagaimana yang tertera dalam gambar detail.
 Untuk daun pintu Hall, Free room, menggunakan jenis Pintu Swing yang dapat
dibuka kedalam dan keluar.
 Pengikat berupa klem, karet dan sekrup

b. Jenis dan Ukuran Kosen


Menggunakan bahan Aluminium berkualitas baik digunakan untuk pekerjaan:
a. Kontraktor harus meneliti perletakan dan bukaan-bukaan pintu/jendela pada
gambar kerja sebelum melaksanakan pekerjaan baik perakitan/pengadaan
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 18

maupun pemasangan kosen tersebut dan bila terdapat kelainan/kesalahan


seperti kesalahan perletakan, bukaan, serta ukuran-ukuran segera
dikonsultasikan dengan direksi/ pengawas lapangan. Atas kelalaian kontraktor,
kontraktor diwajibkan memperbaiki/ mengganti sesuai dengan gambar kerja
atau kebutuhan.
b. Type dan jenis daun pintu/jendela sesuai dengan gambar kerja (gambar detail).
c. Semua hasil produk daun pintu/jendela harus rata, licin dan sambungan rapat.
d. Untuk pintu menggunakan engsel Kuningan 4” penggantung sebanyak 2 (dua
buah) dan daun jendela menggunakan engsel 3” sebanyak 2 (dua) buah. Dan
semua daun jendela menggunakan hak angin.
e. Jenis kaca yang digunakan adalah:
 Kaca Rayband ketebalan 5 (lima) mm tidak bergelombang dan harus
produksi pabrik yang disetujui direksi, penempatan sesuai petunjuk gambar
detail.
 Kaca Tempered dengan ketebalan 12 mm lengkap dengan accesoriesnya
seperti frame, engsel, door hoder dan lain-lain seperti yang tunjukkan
dalam gambar rencana.
c. Untuk pekerjaan daun pintu aluminium atau yang berbingkai aluminium,
accessories atau kelengkapan pintu tersebut sudah termasuk di dalamnya seperti
tarikan kecuali disebutkan lain.
Ukuran tebal jadi daun pintu, sesuai dengan standar pabrik.

VII.3.8.1.4.PELAKSANAAN

ALUMINIUM
a. Pengerjaan Aluminium
- Pemasangan sambungan harus tepat tanpa cela sedikitpun.
- Semua detail pertemuan harus runcing (adu manis), halus dan rata, bersih ari
goresan-goresan serta cacat-cacat yang mempengaruhi permukaan aluminium.
- Pemasangan harus sesuai dengan gambar-gambar dan Persyaratan teknis ini.
- Setiap sambungan dengan dinding atau benda yang berlainan sifatnya harus
diberi “Sealant”.
- Tanda-tanda dan cacat akibat proses coating yang timbul di permukaan
aluminium harus dihilangkan.
- Konstruksi rangka aluminium yang dikerjakan seperti yang ditunjukkan dalam
detail termasuk bentuk dan ukurannya.

- Bahan-bahan yang akan diproses fabrikasi harus diselesaikan terlebih dahulu


sesuai dengan bentuk toleransi ukuran, ketebalan, kesikuan, kelengkungan
dan pewarnaan yang dipersyaratkan.

- Untuk kesejahteraan warna disyaratkan, sebelum proses fabririkasi warna


profil-profil harus diseleksi secermat mungkin, Kemudian pada waktu fabrikasi
unit-unit, jendela, pintu dan lain-lain, profil harus diseleksi lagi warnanya
sehingga dalam tiap unit di dapatkan warna yang sama.

- Pekerjaan mesin potong, mesin punch, drill, sedemikian sehingga diperoleh


hasil yang telah dirangkai untuk partisi mempunyai toleransi ukuran sebagai
berikut :

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 19

o Untuk tinggi dan lebar 1 mm


o Untuk diagonal 2 mm

- Sebelum memulai pelaksanaan Kontraktor diwajibkan meneliti gambar-gambar


dan kondisi di lapangan (ukuran dan peil lubang dan membuat contoh jadi
dengan skala gambar 1 : 1, untuk sebagian type kusen yang ditentukan oleh
Direksi Pengawas / MK.

- Proses fabrikasi harus sudah siap sebelum pekerjaan dimulai, dengan


membuat lengkap dahulu shop drawing dengan petunjuk Direksi Pengawas /
MK meliputi gambar denah, lokasi, merk, kualitas, bentuk dan ukuran.

- Semua rangka dikerjakan secara fabrikasi dengan teliti sesuai ukuran dan
kondisi lapangan agar hasilnya dapat dipertanggung jawabkan.

- Pemotongan aluminium hendaknya dijauhkan dari material besi untuk


menghindarkan penempelan debu besi pada permukaannya. Disarankan untuk
mengerjakannya pada tempat yang aman dengan hati-hati tanpa
menyebabkan kerusakan pada permukaannya.

- Pengelasan dibenarkan menggunakan non-activated gas (argon) dari arah


bagian dalam agar sambungannyan tidak tampak oleh mata.

- Akhir bagian rangka harus disambung dengan kuat dan teliti dengan sekrup,
rivet, stap dan harus cocok. Pengelasan harus rapi untuk memperoleh kualitas
dan bentuk yang sesuai dengan gambar.

- Angkur-angkur untuk rangka / kusen aluminium terbuat dari steel plat setebal
minmal 2 mm dan ditempatkan pada interval 600 mm.

- Penyekrupan harus dipasang tidak terlihat dari luar dengan sekrup anti karat /
stainles steel, sedemikian rupa sehingga hair line dari tiap sambungan harus
kedap air dan memenuhi syarat kekuatan terhadap air sebesar 100 kg/m2.
Celah antara kaca sistem kosen aluminium harus ditutup oleh sealant.

- Untuk fitting hard ware dan reinforcing materials yang mana rangka aluminium
akan kontak dengan besi, tembaga atau lainnya maka permukaan metal yang
bersangkutan harus diberi lapisan chromium untuk menghindari kontak korosi.

- Toleransi pemasangan kosen aluminium di satu sisi dinding adalah 10 – 25 mm


yang kemudian diisi dengan beton ringan / grout.

- Khusus untuk pekerjaan jendela geser aluminium agar diperhatikan sebelum


rangka kosen terpasang. Permukaan bidang dinding horizontal (pelubangan
dinding) yang melekat pada ambang bawah dan atas harus waterpass.

- Untuk memperoleh kekedapan terhadap kebocoran udara terutama pada ruang


yang dikondisikan hendaknya ditempatkan mohair dan jika perlu dapat
digunakan synthetic rubber.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 20

- Sekeliling tepi rangka yang terlihat berbatasan dengan dinding agar diberi
sealant supaya kedap air dan suara.

- Tepi bawah ambang kosen exterior agar dilengkapi flashing untuk penahan air
hujan.

- Terkait dengan pekerjaan kusen, pemasangan kaca pada kusen harus dibuat
sedemikian rupa baik dari cara pemotongan sampai pemasangan.

- Kaca yang dipasang sebagai kaca mati harus diberikan toleraansi untuk
menghindari pecahnya kaca bila terjadi pemuaian.

- Toleransi kesalahan pemotongan kaca maksimal 1 mm

b. Perlindungan Aluminium
- Semua aluminium harus dilindungi dengan “Lacquer Film”, atau bahan yang
lain yang disetujui Direksi Lapangan ketika dibawa ke lapangan dan lolos
inspeksi material oleh Direksi Lapangan.
- Pelindung tersebut harus dibuka pada bagian-bagian tertentu dimana
diperlukan, ketika aluminium akan dikerjakan dan ditutup kembali setelah
pengerjaan selesai.
- Kusen harus dilindungi dengan plastic tape atau zinc chromate primer pernis
transparant ketika pekerjaan plester dilaksanakan. Bagian-bagian lain dapat
tetap dilindungi dengan “Lacquer Film” sampai pekerjaan selesai.
- Penggunaan pernis pada permukaan yang akan diberikan caulking atau
sealant tidak diperkenankan.
c. Weather Seal
Pemasangan kusen harus dilengkapi dengan weather seal sealant produksi
Shinetsu, GE atau setara dan backing strip dari busa di dalam dan di luar sebagai
lapisan pengisi, sebelum sealant dipasang.

VII.3.8.2. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN


a. Semua bahan-bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini, sebelum dipasang
terlebih dahulu diserahkan contoh-contohnya kepada Direksi Pengawas untuk
mendapat persetujuan. Pengajuan/penyerahan harus disertai brosur/spesifikasi
dari pabrik yang bersangkutan.
b. Apabila dianggap perlu Direksi Pengawas dapat meminta untuk mengadakan test-
test laboratorium yang dilakukan terhadap contoh-contoh bahan yang diajukan
sebagai dasar persetujuan. Seluruh biaya test laboratorium menjadi tanggung
jawab kontraktor sepenuhnya.
c. Material lain yang belum terdapat dalam persyaratan diatas, tetapi diperlukan untuk
penyelesaian/penggantian pekerjaan dalam bagian ini harus kualitas terbaik dari
jenisnya dan harus disetujui oleh Direksi Pengawas.
d. Ukuran dari unit-unit bahan yang dipasang sesuai dengan yang
disebutkan/ditunjukkan dalam gambar, dari produk yang telah disetujui oleh Direksi
Pengawas.
e. Pekerjaan harus dikerjakan oleh tenaga-tenaga yang terampil/ahli dengan hasil
yang baik dan sempurna.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 21

VII.3.8.2.1.PEMBERSIHAN
Kontraktor diharuskan melakukan pembersihan terhadap sambungan-sambungan,
serta hubungan antara Aluminium dengan tembok sehingga campuran yang melekat
pada kusen harus dibersihkan.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.3.9. PEKERJAAN PENGGANTUNG DAN PENGUNCI

VII.3.9.1. LINGKUP PEKERJAAN


Berkaitan dengan
a. Pemasangan Kunci-kunci
b. Pemasangan engsel dan kelengkapan jendela
c. Pemasangan kaca

VII.3.9.2. JENIS BAHAN


1. Untuk pintu menggunakan engsel kuningan 4” penggantung sebanyak 3 (tiga buah)
Sesuai petunjuk gambar detail Tiap kunci harus mempunyai 3 buah anak kunci,
pengunciannya harus 2 (dua) kali putar sebagai petunjuk kualitas kunci yang
dimaksud adalah antara lain produksi pabrik DORMA, SES, DEKSSON atau
lainnya yang setara.
2. Kaca yang digunakan adalah kaca Rayband 5 mm, 6mm dan kaca buram 5 mm,
berkualitas baik tidak bergelombang/ bergelembung udara. (Perletakan sesuai
gambar).
3. Gantungan/engsel daun pintu Panil menggunakan engsel berukuran 10 cm dan
menggunakannya 3 bh untuk setiap pintu. Dan khusus untuk daun pintu PVC
menggunakan 2 bh engsel khusus (plastik anti karat) pada setiap daunnya.
4. Gantungan/engsel daun jendela kaca menggunakan engsel anti karat dengan
jumlah 2 bh setiap jendela.
5. Kait/hak angin dan tarikan digunakan untuk daun jendela kaca dengan bahan
berkualitas baik.
6. Grendel dan tarikan berkualitas baik digunakan untuk daun jendela kaca.
7. Kunci pintu Bulat khusus dipakai pada pintu PVC merk Union/Jangkar/Ses atau
dengan kualitas setara.
8. Kunci pintu tanam 2x putar dipakai merk Alpha/Union/Jangkar/Ses atau dengan
kualitas setara.
9. Khusus penggunaan pintu utama menggunakan engsel Otomatis yang ditanam
dalam lantai dan ambang kosen aluminium (Ex.Dorma, SES).
10. Spanyolet / Door Closer digunakan pada pintu sebagaimana yang tertera dalam
gambar detail.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 22

11. Pemborong harus memperhatikan contohnya terlebih dahulu untuk mendapat


persetujuan Pemberi Tugas/Arsitek.

VII.3.9.3. CARA PELAKSANAAN


1. Syarat-syarat besi harus sesuai dengan yang tertera dalam gambar, harus
dihasilkan dari pabrik yang terkenal dan disetujui, dipilih atau yang selaras dengan
yang dikehendaki oleh Pemberi Tugas.

2. Pegangan-pegangan dan engsel-engsel harus dari baja yang galvanisir/Kuningan


dengan memakai ring nylon. Engsel-engsel menerus/piano dan engsel sendok
untuk pekerjaan halus harus dari kuningan (beras) pemakaian jenis engsel untuk
satu daun pintu menggunakan tiga buah engsel, sedangkan untuk daun jendela
menggunakan dua buah engsel jendela atau sesuai dengan yang tertera dalam
gambar. Pintu-pintu harus diberi door closer kecuali pada daun pintu PVC dan
door stopper dari karet yang ditanam pada lantai, kalau keadaan tidak
mengizinkan, door Stoper ditanam pada dinding.

3. Pemasangan dan penggantungan tidak boleh kandas baik terhadap ambang atas
maupun terhadap lantai keramik, sehingga daun dapat dengan leluasa dibuka dan
ditutup tanpa da halangan sedikitpun.

4. Kunci-kunci, engsel-engsel dan sebagainya yang tertera dalam gambar, rongga


pada rangka vertical pada kunci dan penggantung dan di atas rel tidak boleh
melebihi 3 mm. Semua ujung-ujung yang runcing di bulatkan dan rangka vertical
pada kunci harus dimiringkan sedikit.

VII.3.9.4. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN


a. Semua bahan-bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini, sebelum dipasang
terlebih dahulu diserahkan contoh-contohnya kepada Direksi Pengawas untuk
mendapat persetujuan. Pengajuan/penyerahan harus disertai brosur/spesifikasi
dari pabrik yang bersangkutan.
b. Material lain yang belum terdapat dalam persyaratan diatas, tetapi diperlukan untuk
penyelesaian/penggantian pekerjaan dalam bagian ini harus kualitas terbaik dari
jenisnya dan harus disetujui oleh Direksi Pengawas.
c. Ukuran dari unit-unit bahan yang dipasang sesuai dengan yang
disebutkan/ditunjukkan dalam gambar, dari produk yang telah disetujui oleh Direksi
Pengawas.
d. Pekerjaan harus dikerjakan oleh tenaga-tenaga yang terampil/ahli dengan hasil
yang baik dan sempurna.

VII.3.9.5. MEMPERBAIKI PEKERJAAN YANG TIDAK SEMPURNA


1. Semua pintu dapat ditutup dan di buka dengan bebas tapi tidak longsor, tanpa macet
atau terlambat, dan semua kunci-kunci dan engsel-engsel cocok dan dapat bekerja
dengan wajar.

2. Bilamana terjadi bahwa pekerjaan-pekerjaan tersebut menjadi melengkung atau


bengkok atau kelihatan ada cacat-cacat lainnya pada pekerjaan aluminium
sebelum masa pemeliharaan berakhir, maka pekerjaan yang cacat tesebut harus
dibongkar dan di ganti hingga Pemberi Tugas merasa puas dan pekerjaan-

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 23

pekerjaan lainnya yang terganggu akibat pembongkaran tersebut harus dibetulkan


atas biaya pemborong.

3. Perapihan dan penyempurnaan pada semua pertemuan antara tembok dan kozen
aluminium harus dilakukan secara berhati-hati agar tidak mengganggu/merusak
lapisan permukaan Aluminium.

4. Semua pengujian kozen, daun pintu, daun jendela, kaca mati, penggantung harus
dipastikan berfungsi dengan baik dan kokoh sebelum pekerjaan dianggap selesai.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.3.10. PEKERJAAN PENGECATAN

VII.3.10.1. LINGKUP PEKERJAAN


Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan-bahan, peralatan, tenaga untuk melaksanakan
pekerjaan pengecatan pada seluruh permukaan dinding, plafond, logam dan pipa-pipa
serta permukaan-permukaan lain sesuai dengan gambar (yang nampak).
Pekerjaan yang tidak termasuk bagian ini :
- Cat yang sudah termasuk bagian lain.
- Bagian yang tidak terlihat, seperti shaft, bagian atas plafond
- Finish metal (yang tidak nampak), kecuali bila ada penjelasan lain dalam gambar
- Peralatan mekanikal dan elektrikal.

VII.3.10.2. PENGENDALIAN PEKERJAAN


Seluruh pekerjaan harus sesuai dengan standar sebagi berikut :
JIS-6909/6010
NI-3-1970
NI-4-1972
ASTM-D-3363(Powder Coating)
A-153 (Galvanizing)

VII.3.10.3. BAHAN-BAHAN
Cat serta pelapis-pelapis lain yang akan digunakan dan disetujui di sini adalah
produksi: ICI, Mowilex, Nippon Paint, Dana Paint, Vinotex, Metrolite, Internasional atau
setara sesuai dengan penggunaannya yang telah disetuji Direksi Lapangan.

a. Cat Besi / Baja / Logam


Dilaksanakan pada bagian permukaan besi / logam tampa kecuali dengan
menggunakan cat anti karat / zincromate ex Dana pait, Nippon Paint atau yang
setara, atau Meni Ex. Glatik. Untuk cat finishing digunakan cat Marine Coat, Glotex
atau yang setara. Sebelum dicat, besi / logam harus dibersihkan dari karat,
minyak dan kerak dengan cara digosok dan disikat dengan sikat baja.

b. Cat Vinyl Acrylic Emulsion & Cat Acrylic Enamel

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 24

Dilaksanakan pada permukaan tembok bagian dalam, dinding atau plafond GRC
beton expose dengan menggunakan bahan Ex. Mowilex, ICI, Vinotex.
Sedangkan untuk Dinding tembok, beton expose bagian Luar menggunakan bahan
Ex. Mowilex atau Setara.

c. Cat Atap Seng


Dilaksanakan pada bagian permukaan atap seng tampa kecuali dengan
menggunakan cat atap minimal Ex. Aga atau yang setara. Sebelum dicat,
permukaan atap logam harus dibersihkan dari kotoran-kotoran, minyak dan kerak
dengan cara digosok dan disikat dengan sikat baja.

d. Seluruh permukaan balok kayu / rangka kayu plafond maupun penggantung harus
di Residu anti rayap atau di meni (Ex.Gelatik) atau yang di rekomendasikan
pengawas.

e. Waterprofing Kamar Mandi


Cat yang dipergunakan dapat dari merk-merk pabrik seperti; ICI (Dulux), SIKA, dan
Mowilex, atau lainnya yang kulaitasnya setaraf dan disetujui.

VII.3.10.4. DAFTAR BAHAN-BAHAN


Setelah kontrak ditandatangani, Pemborong harus secepatnya tapi tidak kurang dari 2
(dua) bulan sebelum memulai pekerjaan pengecatan mengajukan daftar dari semua
bahan-bahan yang akan dipakai untuk pekerjaan pengecatan dan dikoreksi kepada
Pemberi Tugas/Direksi. Semua bahan-bahan harus disetujui oleh Pemberi
Tugas/Direksi.

VII.3.10.5. PEMILIHAN WARNA


Semua warna harus dipilih oleh Arsitek/Direksi, dan pemborong harus memasukan
dalam penawarannya biaya untuk mengadakan contah warna-warna untuk disetujui.
Pemborong harus menyerahkan contah warna-warna tersebut kepada Arsitek pada
suatu potongan triplex atau asbes berukuran 30x30 cm masing-masing warna.
Setelah disetujui oleh Arsitek,maka yang satu akan disimpan oleh Pemborong.

VII.3.10.6. PELAKSANAAN
a. Cat Tembok/Plafond
- Sebelum pengecatan dinding dimulai Kontraktor harus membuat contoh-contoh
warna kepada Direksi Lapangan untuk disetujui.
- Kontraktor harus melaksanakan pengecatan atas semua permukaan sesuai
dengan aturan pakai yang dijelaskan oleh pabrik pembuat cat.
- Permukaan bidang yang akan dicat harus dibersihkan lebih dahulu dari segala
kotoran, debu, minyak dan dan dibuat rata serta dalam keadaan kering dengan
kadar air max. 15%! ditest.
- Pengecatan tembok disyaratkan menggunakan roller atau semprot texture
pada tempat-tempat sesuai dengan gambar atau petunjuk Direksi Lapangan.
- Lapisan pengecatan jenis vinyl acrylic emulsion harus mencapai minimal 2
(dua) kali, dilakukan pada dinding interior, jenis weather shield digunakan untuk
dinding exterior sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatannya dan persetujuan
Direksi Lapangan.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 25

- Plesteran harus diberi waktu secukupnya untuk mongering dan jangan dipulas
(dicat) sampai permukaannya betul-betul kering (kadar lembab 8 %). Semua
pekerjaan plesteran atau semen yang cacat harus dipotong dan diperbaiki
dengan plesteran dari jenis yang sama.
- Retak-retak sedikit harus (retak rambut) ditambal dengn penambal keras dan
tidak menyusut, retak-retak yang lebar harus dipotong dengan pinggir-
pinggirnya dan tambal dengan plesteran sekelilingnya. Sebelum permukaan
plesteran diberi satu lapisan cat dasar yang tahan sekali, debu-debu yang
menempel pada permukaannya harus dibersihkan dengan lap yang kering dan
kasar lalu dilanjutkan dengan menyekannya memakai lap yang dibasahi
dengan air bersih lalu dikeringjkan.

b. Cat Besi/baja/logam
- Kontraktor harus membersihkan bagian dari baja yang akan dicat anti karat
dengan cara melakukan Sandblasting yang sesuai dengan SA.21/2, BS.4232
second quality, SSPC-SP-10, bila menurut Direksi/Direksi Lapangan dianggap
perlu.
- Pelaksanaan pekerjaan cat khusus untuk cat tahan karat harus menggunakan
airless spray paling sedikit 2 (dua) lapis.

- Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Lapangan aturan pemakaian


cat dari pabrik pembuatnya yang disetujui.
- Cat didatangkan ke lapangan pekerjaan harus dalam kaleng-kaleng asli dari
pabrik, lengkap dengan label perusahaan, merk dan sebagainya.

Khusus untuk daerah pantai atau bergaram yang berada pada radius 10 km dari
bibir pantai harus diberlakukan pengecetan khusus dengan metode pelaksanaan
sbb:

i. Cat Besi / Baja / Logam untuk Daerah Pantai

Bahan besi / baja / logam sebelum dikirim ke lokasi pekerjaan, harus dicat
terlebih dahulu untuk menghindari korosi yang berlebihan selama pengiriman,
sebelum pemasangan / erection atau sebelum ditutup dengan cat penutup /
finishing

Sebelum dicat, besi / logam harus dibersihkan dari karat, minyak dan kerak
dengan cara digosok dan disikat dengan sikat baja. Kemudian permukaan
besi / logam segera dicat / ditutup dengan cat anti karat / dizincromate minimal
3 lapis dengan cat merk Nippon Paint atau setara.

Selanjutnya setelah terpasang dicat kembali dengan cat khusus untuk daerah
pantai yakni cat marine coat sebanyak 3 lapis. Cat yang digunakan adalah
Nippon Paint atau yang setara.

Ketebalan cat untuk baja / logam:


a. 3 (tiga) lapis anti karat / zincromate = 3 x 35 microns dry
b. 3 (tiga) lapis marine coat = 3 x 35 microns dry

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 26

ii. Cat Besi / Baja / Logam Untuk Daerah Normal

Besi / baja / logam yang akan dicat harus dibersihkan dari karat, minyak dan
kerak dengan cara menggosok, menyikat dengan sikat baja, logam kemudian
harus segera ditutup dengan cat meni, cat dasar dan cat akhir dengan lapisan
sebagai berikut :

1. Cat untuk baja / logam exterior oil paint :


1 (satu) lapis Alkyd Undercoat = 35 microns dry
2 (dua) lapis Alkyd Paint = 2 x 35 microns dry
Finish : Gloss

Jika dikehendaki oleh direksi / pengawas, maka pengecetan dengan spesifikasi


daerah pantai / laut dapat diberlakukan pada daerah normal.

c. Cat Atap Seng / Genteng


- Sebelum pengecatan atap dimulai Kontraktor harus membuat contoh-contoh
warna kepada Direksi Lapangan untuk disetujui.
- Kontraktor harus melaksanakan pengecatan atas semua permukaan sesuai
dengan aturan pakai yang dijelaskan oleh pabrik pembuat cat.

- Permukaan bidang yang akan dicat harus dibersihkan lebih dahulu dari segala
kotoran, debu, minyak dan dan dibuat rata serta dalam keadaan kering dengan
kadar air max. 15%, ditest.
- Pengecatan atap disyaratkan menggunakan kuas atau semprot pada tempat-
tempat sesuai dengan gambar atau petunjuk Direksi Lapangan.

d. Cat Vinyl Acrylic Emulsion & Cat Acrylic Enamel


Permukaan yang akan dicat harus dalam kondisi bersih dari bekas-bekas
plesteran, acian, debu atau kotoran-kotoran lainnya yang menumpuk atau
menggumpal pada permukaan dinding. Bila dianggap perlu permukaan yang kotor
dapat dicuci dengan air dan disikat sampai bersih.

Selanjutnya permukaan yang telah bersih dan dalam kondisi kering diplamur /
diplamir. Plamur atau plamir dilakukan sebanyak 3 lapis. Dinding yang telah
diplamur dan diamplas harus dalam kondisi yang rata dan licin untuk selanjutnya
dicat. Sebelum pengecetan

Dilaksanakan pada permukaan tembok bagian dalam, dinding atau plafond GRC
beton expose dengan menggunakan bahan Ex. Metrolite, Vinotex.
Sedangkan untuk Dinding tembok, beton expose bagian Luar menggunakan bahan
Ex. Mowilex.

e. Seluruh permukaan balok rangka plafond maupun penggantung harus di Residu


anti rayap atau di meni (Ex.Gelatik) atau yang di rekomendasikan pengawas.

f. Waterprofing

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 27

- Lantai yang akan water proofing harus dibersihkan dari lapisan campuran yang
melekat sementara, dibetel sedemikian rupa hingga bersih dan rata.
- Pengecatan dengan system COATING untuk daerah seperti yang ditunjukkan
dalam gambar. Sedangkan untuk daerah exterior (atap plat dan talang atap)
dan WC juga menggunakan MEMBRANE. Sistem pelapisan dan urutan jenis
lapisan mengikuti petunjuk patent dari pabrik pembuatnya.
- Lantai/Dinding yang telah dilapisi water proofing sedapat mungkin dihindari
pemakuan dengan benda tajam yang dapat menembus permukaan, mulai
setelah pengeringan hingga penyetelan tegel sebagai bahan penutup.
- Ruangan yang telah dicat dijaga dan dilindungi dari aktifitas lain selama proses
pengujian.

- Pengujian dilakukan dengan merendam air pada ruangan yang dimaksud


hingga 2 sampai 3 hari sebelum dilakukan finishing.
- Pekerjaan dianggap selesai apabila hingga pemasangan lantai/dinding
penutup/finishing keramik dan instalasi plumbing selesai dan dipastikan tidak
adanya kebocoran maupun rembesan.

g. Cat yang lain sesuai dengan rekomendasi pabrik pembuat dan petunjuk Direksi
Lapangan.

VII.3.10.7. Keahlian
Pekerjaan mengecat hanya boleh dilaksanakan oleh orang-orang yang sudah ahli dan
berpengalaman dalam bidang ini, seorang mandor yang betul-betul cakap harus selalu
mengawasi di tempat tersebut selama pekerjaan itu dilaksanakan.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada bangunan, terlebih
dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat persetujuan dari pengawas / Direksi

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
PEMADAM KEBAKARAN
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

VII.4. PEMADAM KEBAKARAN

VII.4.1. UMUM

VII.4.1.1. Lingkup Pekerjaan


a) Pekerjaan yang dimaksud ialah mengenai pelaksanaan pekerjaan: Pengadaan,
pemasangan dan penyetelan INSTALASI FIRE FIGHTING yang terdiri dari:
instalasi-instalasi fire hydrant & fire extinguiser.

b) Membuat gambar instalasi terpasang secara lengkap.

c) Melatih operator yang ditunjuk oleh pemberi tugas tentang instalasi yang
dipasang. Pemborong diwajibkan pula menyerahkan Dokumen cara operasi
maupun pemeliharaan dari sistem tersebut.

d) Melaksanakan masa pemeliharaan, Pemborong harus menyediakan tenaga


yang cakap untuk pemeliharaan terhadap instalasi yang telah dipasang selama
6 (enam) bulan dihitung dari masa penyerahan instalasi. Pemborong harus
bersedia datang sewaktu-waktu jika terjadi masalah atau kerusakan serta
memperbaikinya segera.

e) Garansi

Pemborong harus memberikan garansi dari pabrik selama 1 (satu) tahun

VII.4.1.2. Peraturan Pemasangan


a) Tata cara pelaksanaan yang tercantum dalam peraturan yang syah berlaku di
Republik Indonesia ini harus betul-betul ditaati antara lain Dinas Pemadam
Kebakaran Pemerintah setempat. Peraturan-Peraturan Depnaker, LPC, NFPA
keculai bila dibatalkan oleh Rencana Kerja dan Syarat.

b) Pemborong diharuskan.

1. Mengirimkan contoh bahan yang digunakan.

2. Menyerahkan brosur dan Gambar Detail peralatan yang akan digunakan


sebelum dilakukan pemesanan untuk disetujui oleh pengawas.

3. Menyediakan peralatan yang baik untuk pelaksanaan seperti water pas,


water pump, pipe cutters, pipe dan tube threaders, meteran, meggerttest
dan lain-lain. Vinset dan fastening Tools.

c) Apabila Pengawas meragukan kualitas bahan atau alat tertentu, maka bahan
tersebut akan dikirimkan ke laboratorium penyelidikan bahan, atau biaya
Pemborong dan alat dimaksud harus segera diganti bila tidak memenuhi syarat.

d) Bahan yang dinyatakan tidak baik oleh Pemberi tugas/pengawas maka


pemborong harus menyingkirkan bahan tersebut keluar lapangan dalam jangka
waktu 3 (tiga) hari.
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 2

VII.4.1.3. Gambar-gambar
a) Pemborong wajib membuat gambar detail untuk pelaksanaan pekerjaan (shop
drawing dan perubahan-perubahannya bila terjadi. Harus membuat gambar
yang sesuai dengan instalasi terpasang (asbuilt drawing).

b) Gambar kerja dan gambar Detail untuk dibuat pekerjaan harus selalu berada
dilapangan setiap waktu. Gambar tersebut dalam keadaan jelas, dapat dibaca
dan menunjukkan perubahan-perubahan terakhir.

c) Ukuran pokok dan pembagiannya, seluruhnya telah tercantum dalam gambar


kerja dan detail. Ukuran tersebut merupakan ukuran efektif/bersih, atau ukuran
dalam keadaan jadi. Oleh karena itu dalam pelaksanaan maupun pemesanan
ukuran-ukuran harus diperhitungkan sebagai ukuran efektif.

VII.4.1.4. Pelaksanaan Pekerjaan


a) Sebelum melaksanakan pekerjaan instalasi, Pemborong diwajibkan mengetahui
lintasan dan posisi dan instalasi listrik, ground sistem, air dan sanitasi yang ada
hubungannya dengan perkerjaan fire protection ini.

b) Jika di dalam melaksanakan pekerjaan ada salah satu bagian instalasi yang
sukar dilaksanakan, Pemborong wajib membuat laporan tertulis dan hal tersebut
segera dibicarakan dengan MK/Pengawas.

c) Pekerjaan bisa dianggap selesai dan diterima apabila telah dilakukan test dan
dinyatakan baik secara tertulis oleh MK.

d) Semua perkerjaan harus dilaksanakan dengan baik oleh orang-orang yang ahli.
Untuk pelaksanaan khusus Pemborong harus memberikan surat pernyataan
yang membuktikan bahwa pelaksanaannya memang mempunyai pengalaman
dan kecakapan tersebut.

e) Semua barang dan peralatan yang dipergunakan untuk instalasi harus baru dan
memenuhi persyaratan yang ditentukan. Jika barang dan peralatan tersebut
tidak ditentukan dalam rencana kerja & syarat maka barang-barang tersebut
harus barang-barang yang normal dipakai.

f) Mengikuti ketentuan pekerjaan instalasi plambing.

VII.4.2. SYSTEM
1. System pemadam kebakaran disini pada dasarnya meliputi:

Fire Hydrant System

Fire Extinguisher System

Air cadangan bagi kebakaran terdapat pada Ground Water Tank. Dari tanki ini air
dihisap oleh Hydrant/pump untuk selanjutnya didistribusi ke setiap fire hose
cabinet.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 3

Pompa bekerja secara automatic berdasarkan turunnya tekanan dan berhenti


secara manual.

Keseluruhan instalasi pompa terdiri dari 2 buah pompa yaitu: pompa kebakaran
Listrik, dan pompa jockey (pacu)

2. Fire Extinguisher

a) Uraian Umum

Untuk keperluan pencegahan kebakaran secara umum selain penyediaan


hydrant dan harus disedikan pula tabung-tabung fire extinguisher.

Gambar-gambar menunjukkan letak dari fire extinguisher, secara garis


besar dimana area yang harus diproteksi dengan fire extinguisher.

b) Standard

Standard yang dipakai harus sesuai dengan peraturan-peraturan yang


dikeluarkan oleh Dinas Kebakaran Daerah setempat dan NFPA 10, 13, 14,
& 20. Sistem secara keseluruhan harus sesuai dengan peraturan tersebut.

c) Peralatan dan Cehcking

Adalah meliputi:

1. Jenis portable lengkap dengan hose nozzle, dipasang tergantung


pada dinding setinggi1,2 m dari finish floor.

2. Harus di test kemampuan otomatis pada keadaan darurat.

3. Memiliki name plate dengan data-data; jenis media, klasifikasi


pemadam, penggunaan, masa berlaku dan pengisian kembali.

d) Peralatan Fire Extinguisher


Bahan yang dipakai untuk keperluan ini ialah serbuk kimia multipurpose
dry chemical (ABC fire), (BC fire) dan BCF serta CO 2, dengan spesifikasi
sebagai berikut:
Serbuk kimia kering multipurpose dry chemical (NH4H2PO4), untuk
koridor, lobby & Area Pameran.

Kapasitas = 2,5 kg

Berat kotor = 4,2 kg

Tabung = iron steel

Test Press = 20 kg/cm2

Braket = mild steel plated, diinstalasikan pada dinding.
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 4

3. Fire Hydrant

a) Uraian Umum

Gambar instalasi fire hydrant menunjukkan letak dari fire hose dan
instalasi pipingnya secara garis besar, fire hose dapat memproteksi area
800 m2.

VII.4.3. PERSYARATAN PERALATAN & MATERIAL


1. Hydrant Box (indoor)

Fire Hydrant Box

 Indoor type cabinet meliputi:


Bahan : Steel plat dicat merah lengkap dengan tulisan petunjuk, lubang pipa
diameter 65 mm, dan 40 mm
Ukuran : 125 x 80 x 18 cm
Hose rack : Cast iron dilapisi bronze.
Hose : Panjang 30 m, diameter 1 ½ “ (40 mm), bahan linen/ kanvas.
Hose nozzle/plated: diameter 40 mm (1 ½”) bahan brass chroom jenis
smooth bore.

Angle valve/landing valve : diameter 40 & 65 mm valve dengan coupling yang


sesuai dengann standard dinas pemadam kebakaran.

2. Hydrant Box (Outdoor)


Bahan dan standard yang sama dengan indoor hydrant, dengan persyaratan
tambahan khusus instalasi untuk luar bangunan.
Diameter Hose: 2 1/2” (65 mm) panjang 2 x 20 m lengkap dengan hose nozzle

3. Pillas Hydrant
Type : two way (100/65 x65)
Bahan : Cast iron

4. Siamese/Fire Bridge Connection


Type : Siamese (two way type)
Ukuran : 100/65 x65

5. Alarm Check Valve


Alarm Check valves type wet riser, lengkap dengan water motor alarm.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 5

VII.4.4. TEST PEROSEDURE


a) Sebelum perlengkapan hydrant dicoba, maka terlebih dahulu pipa instalasi
hydrant ditest dulu mengenai kebocorannya.
Dengan cara mengisi air ke instalasi dengan pompa (motor pompa atau pompa
tangan). Sampai tekanan yang diharuskan minimal 1½ kg/cm 2 dan tidak ada
penurunan selama 2 jam.
b) Kalau pipa instalasi hydrant sudah dalam keadaan baik tidak bocor maka
pengecekan equipment lainnya dapat dilaksanakan.
c) Pengecekan pompa

Diberikan koupling dan poros pompa dengan electro motor, dalam
keadaan satu garis atau tidak.

Kedudukan pompa pada engine mounting/base water pass dan baut-
bautnya harus terpasang kuat.

Oli sebagai bahan pelumas untuk pompa harus telah terisi.

Secara mekanik impeller (baling-baling) pompa harus dapat diputar
dengan ringan dengan tangan.

Power yang masuk ke terminal pompa dari panel pompa dicheck.

Phase to phese dengan tegangan 220/380 volt

Setelah itu pompa dialirkan tegangan dan dilihat putaran baling-baling dari
pompa. Arah putaran harus clock wise (searah jarum jam)

Pengecheckan RPM, pompa dijalanan semua kran-kran ditutup. Amper
setiap phase dicheck/diukur. RPM yang diharuskan untuk pompa ini harus
sesuai dengan spesifikasi.
Kran-kran dibuka perlahan-lahan dan dicheck ampernya. Dan amper
akan naik sampai titik maksimal (full capasity sesuai besar kilo watt dari
pada electro motor.

Sudah diketahui besar amper, pengecekan pompa pada pressure gauge
pada masing-masing pompa dan di hydrant.

Jockey Pump
Posisi kran dibuka air dibuang, maka secara otomatis tekanan air akan
berkurang, dan jokey pump bekerja, dan pada tekanan tertentu pompa
akan berhenti.

Electric Pump
Posisi kran pada hydrant dibuka, tekanan drop, electric pump akan
bekerja.
d) Dalam pengetesan ini bila menggunakan sistem otomatis, maka selector untuk
panel, di swicth pada posisi otomatis.
e) Sedangkan untuk sistem manual, selector switch berada pada posisi manual
menghidupkan dan mematikan dengan cara menekan push button.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
PEKERJAAN PLUMBING
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

VII.5. PEKERJAAN PLUMBING


VII.5.1. UMUM

Yang dimaksud dengan pekerjaan mekanikal system plumbing secara keseluruhan


adalah penggunaan transportasi pembuatan, pemasangan, bahan utama dan baku
serta pengujian sehingga diperoleh instalasi yang lengkap dan baik sesusai dengan
spesifikasi gambar dan Bill of Quatity

Secara garis besar lingkup pekerjaan adalah :


a. Sistem Air Bersih
b. Sistem Air Limbah
c. Sistem Fire Hidrant

VII.5.2. SISTEM AIR BERSIH

a) Sumber air bersih diambil dari jaringan air PDAM dan) kemudian ditampung pada
tangki / bak penampungan ground water tank
b) Air kemudian dipompa dan didistribusikan ke setiap pemakai menggunakan pompa
boster.

VII.5.3. LINGKUP PEKERJAAN

Yang termasuk dalam lingkup pekerjaan ini adalah :


- Pompa transfer dan pompa boster
- Panel pompa dan kontrol, termasuk pengabelan
- Pemipaan
- Pengujian
- Penyambungan kesemua peralatan penunjang
- Penyambungan kesemua peralatan Pemakai

VII.5.4. POMPA BOSTER

a). Pompa transfer dan pompa boster terdiri dari 2 (dua) unit pompa yang bekerja
bergantian. Bekerjanya pompa diatur oleh pressure switch atau level switch, dapat
juga dilakukan secara manual.

Spesifikasi Pompa Boster :


Type : Package Boster pump with 2 pump
Casing : Cast iron /standard temperature
Speed : 1450 rpm
Base Frame : Cast iron or steel.
Kapasitas : Lihat gambar rencana
b) Perlengkapan Pompa
Pompa dikopel dengan motor diatas base plate, dan dipasang diatas pondasi
dengan menggunakan angkur.
c) Perlengkapan – perlengkapan lain :
- Chek Valve, Gate Valve Strainer, FootValve, Flexible joint Pressure guage dll.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 2

VII.5.5. PRIMARY TANK

Primary tank berfungsi untuk pengisian air pancuran sewaktu menjalankan pompa pada
saat pertama dijalankan.
Kapasitas 100 ltr, dilengkapi lubang untuk drain. Selain itu primary tank juga dilengkapi
dengan gelas penduga. Tebal plat tangki adalah 2 mm.

VII.5.6. PRESSURE TANK

Pressure tank yang digunakan harus mampu menerima tekanan kerja maximum 2 x
tekanan kerja pompa kapasitas : 500 liter tebal plat 3 mm.

VII.5.7. WATER LEVEL CONTROL (WLC)

Water level control dilengkapi pada storage tank bawah dan roof tank dan kesemuanya
berhubungan dengan panel kontrol pompa.

VII.5.8. PANEL KONTROL POMPA

Perlengkapan kontrol pada panel terdiri dari :


Pilot lamp yang menunjukkan power supply berfungsi. Pada setiap Phase switch posisi
manual /auto “push button switch harus dilengkapi untuk semua pompa termasuk lamp
indicator posisi pompa (warna hijau terang “On” merah posisi “Of”)

VII.5.9. PEMIPAAN
Pipa untuk air bersih digunakan Pipa Polypropylene

VII.5.9.1. PERSYARATAN PEMASANGAN


a) Pemipaan
1) Pipa tidak boleh menembus kolom kaki, kaki kolom, kepala kolom atau balok.
Tanpa mendapatkan izin dari konsultan pengawas.
2) Semua pipa harus di ikat atau di klem pada penggantung. Alat penggantung
tidak diperkenankan memakai rantai atau kawat.

Ukuran baja bulat untuk penggantung pipa diatas adalah :

Ukuran Pipa Ukuran Baja Bulat


(mm) (mm)
Sampai 20 mm 6 mm
25 – 50 9 mm
65 – 150 13 mm
200 – 300 15 mm

3) Semua pipa yang akan disambung dengan peralatan. Harus dilengkapi


dengan Union atau Flange.
4) Sambungan lengkung Reduser, expander dan sambungan –sambungan
cabang pada pekerjaan pemipaan harus menggunakan fiting buatan pabrik
5) Kemiringan dari pekerjaan pemipaan harus seperti berikut, kecuali
diperlihatkan keterangan pada gambar.
- Dibagian dalam bangunan

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 3

Garis tengah 150 mm atau lebih kecil: 1%


- Dibagian luar bangunan
Garis tengah 150 mm atau luas kecil : 1%
6) Untuk jalur pipa yang menembus dinding-dinding lantai ,balok, kolom atau
langit-langit harus disiapkan sleeve untuk ukurannya disesuaikan ukuran
pipa.
7) Semua galian (untuk pekerjaan luar gedung)harus juga termasuk penutupan
kembali serta pemadatan.
8) Pekerjaan pemipaan tidak boleh digunakan untuk pentanahan listrik.

b) Penyambungan Pipa

- Sambungan Ulir
1) Sambungan ulir antara pipa dan fiting menggunakan sambungan
ulir berlaku untuk ukuran sampai dengan 40 mm.
2) Kedalaman ulir pada pipa harus dibuat sehingga fiting dapat masuk
pada pipa dengan diputar tangan sebanyak 3 ulir
3) Semua sambungan ulir harus menggunakan perapat
henep dan zinkwite dengan campuran minyak.

- Sambungan las

1) Sistem sambungan las hanya berlaku untuk saluran bukan air


minum
2) Sambungan las ini berlaku antara pipa baja dan fiting las electroda
yang dipakai harus sesuai dengan jenis pipa yang dilas.

c) Pengecetan

Barang – barang yang harus dicat adalah :


- Pipa Servis
- Support pipa dan peralatan konstruksi besi
- Peralatan yang belum dicat dari pabrik
- Peralatan yang catnya harus diperbaharui

d) Pengujian

1. Kalau tidak dinyatakan lain semua pemipaan harus diuji dengan


tekanan air sebesar 10kg/cm2.
2. Kebocoran – kebocoran harus diperbaiki dan pekerjaan pemipaan
harus diuji kembali.
3. Peralatan-peralatan yang rusak akibat uji tekanan harus
dilepas (diputus) dari hubungan-hubunganya selama uji tekanan
berlangsung.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 4

VII.5.10. SISTEM AIR LIMBAH

VII.5.10.1. UMUM

1 Air limbah disini terdiri dari :


Limbah Saniter
2 Limbah saniter berasal dari kloset, urinal, floor drain, lavatory, shower,
kichent sink, sewage treatment.

VII.5.10.2. LINGKUP PEKERJAAN

1 Pemipaan
2 Penyambungan dengan peralatan plumbing
3 Sumur Periksa
4 Sewage treatment plant
5 Pengujian

VII.5.10.3. PEMIPAAN

a. Pipa air kotor digunakan PVC, kelas AW 10 kg/CM 2


b. Persyaratan Pemasangan :
Penyambungan antara pipa dan fitting PVC mempergunakan lem yang
sesuai dengan jenis pipa, sesuai rekomendasi dari pabrik pipa.

VII.5.10.4. SUMUR PERIKSA ( BAK KONTROL )

a Sumur periksa harus dipasang pada setiap perubahan arah maupun


setiap jarak maximum 20 meter pada pipa air limbah utama dalam tanah.
b Sumur periksa harus dibuat dari kontruksi beton.
c Dasar sumur bagian dalam berukuran minimal 500 x 1000 mm serta
harus dibuat beralas sesuai dengan fungsi saluran yaitu, lurus, cekung,
atau belokan.
d Sumur periksa harus dilengkapi dengan tangga manhole dan pipa vent.

VII.5.11. SEWAGE TREATMENT PLANT/STP

VII.5.11.1. UMUM :
a Kontaktor yang mengerjakan harus kontaktor spesialis yang cukup
berpengalaman dan telah mendapat pengakuan dan lisensi dari
pemerintah.
b kondisi kimiawi air limbah setelah treatment :
a) BOD : 20 - 50 ppm
b) SS : 30 - 80 ppm

VII.5.11.2. Lingkup Pekerjaan

a Lingkup pekerjaan STP adalah mecanical dan Electrical (motor, pompa,


pemipaan, power/control dan lain-lain).

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 5

b Ukuran bak ditentukan oleh kontaktor STP, setelah disesuaikan dengan


kapasitas STP yang akan digunakan pekerjaan struktur dikerjakan oleh
kontraktor sipil.
c Secara garis besar lingkup pekerjaan adalah pengadaan dan
pemasangan peralatan – peralatan sebagai berikut :
- Pek. Sipil (galian tanah, pasangan batu, dinding penyangga
- ATangki FRP
- Pipa Inlet dan Outlet
- Motor blower dan pengabelan, panel control
- Manhole

VII.5.11.3. Control Device

a Control Device harus dapat mengatur agar sekuruh proses STP berjalan
secara otomatis.
b Air Blower
Dua air blower akan bekerja bergantian yang diatur oleh continuous
Timers Programmer. Program operasi air blower harus disesuaikan
dengan beban biologis STP

VII.5.11.4. Lain-lain

a Kontraktor harus mengurus perizinan yang berhubungan dengan


pekerjaan STP dengan instansi terkait.
b Pekerjaan STP juga sudah termasuk pipa buangan dari output STP.
Sampai saluran tata kota.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
PEKERJAAN SISTEM TATA UDARA DAN
VENTILASI MEKANIK (AC SPLIT)
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

VII.6. SISTEM TATA UDARA DAN VENTILASI MEKANIK (AC SPLIT)

VII.6.1. LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan instalasi ini meliputi seluruh pekerjaan pengadaan dan pemasangan instalasi
tata udara ( Air Conditioning ) Ventilasi Mekanik (Mechanical Mechanics ) secara
lengkap termasuk semua perlengkapan dan semua penunjangnya sehingga diperoleh
suatu instalasi yang lengkap dan baik serta diuji dengan seksama dan siap untuk
digunakan.

Lingkup pekerjaan instalasi ini secara garis besar adalah :

- Pekerjaan dan pemasangan unit Split Air duet dan AC typr casette seperti yang
ditujukan dalam gambar yang menyertai dokumen.
- Pengadaan dan pemasangan instalasi unit fan seperti yang ditujukan dalam
gambar, termasuk ducting dan grille.
- Pengadaan dan pemasangan Pipa Refrigerant dan pipa drain / condensate.
- Pengadaan dan pemasangan FAN seperti yang ditunjukkan dalam gambar
- Mengadakan pemeliharaan instalasi ini secara berkala selama masa pemeliharaan.
- Memberikan garansi terhadap mesin / peralatan yang terpakai.

VII.6.2. SPLIT UNIT AIR COOLED

Lingkup Pekerjaan

Pengadaan dan pemasangan split duet yang terdiri atas indoor unit dan outdoor unit
berikut pemipaan refrigerant dari kedua unit tersebut. Kapasitas masing – masing unit
seperti tertera pada gambar perencanaan.

 Spesifikasi Teknik
- Unit memakai refrigerant : 22
- Udara pendingin kondesor : 35 o C
- Temperature ruang : 24 o C ; 55 % ± 10% RH

 Outdoor Unit
Kompresor dari jenis “Hermatically Sealed Rotary“ masing – masing kompresor
dilengkapi dengan “ Spring Vibrator Isolator “ , crankcase, automatic reversible oil
pump , etc.Casing dan outdoor unit harus waterproof galvanized steel.Fan dari
condensing unit adalah propeller yang dilengkapi dengan pelindung pengamandan
indeks proteksi 65 ( tahan terhadap kondisi arus)

 Indoor unit
Blower indoor fan tipe centrifugal.Casing dari indoor unit , seluruh permukaan harus
di isolasi.

 Peralatan Pengaturan
Pengaturan “ On/Off “ digunakan remote control yang dilengkapi pengaturan
temperature , setting waktu pemakaian.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 2

VII.6.3. FILTER ATAU SARINGAN UDARA

 Lingkup pekerjaan butir ini adalah pengadaan dan pemasangan Filter/saringan


udara yang masuk/inlet ke fan mesin indoor unit seperti yang ditunjukkan
dalam spesifikasi teknik ini.
 Spesifikasi Teknik
- Type Dispossable, Fire ressistance media dari metallic tebal 2”. Filter
frame terbuat dari gilvanis steel, efisiensi 30-35 %
- Filter harus terpasang rapat satu sama lainnya terhadap frame

VII.6.4. SISTEM VENTILASI

Sistem Ventilasi dalam hal ini adalah pengaturan/pembuangan udara dalam


ruangan untuk menjaga kesegaran ruangan dan bau. Lingkup pekerjaan adalah
pengadaan dan pemasangan sistem ventilasi di Toilet, Ruang masak restoran
terdiri dari :

a. Exhaus fresh Air Fan


b. Grilles
c. Peralatan pendukung lainnya yang diperlukan oleh semua peralatan

VII.6.5. EXHAUST FAN

1. Kelengkapan Exhaus Fan


Fan harus dilengkapi dengan wiring, motor listrik, terminal, vibration, damper,
screen, noice eliminator, maksimum kebisingan 60 dB pada jarak 5M
2. Kapasitas Fan dapat dilihat pada gambar rencana

VII.6.6. PEKERJAAN INSTALASI

VII.6.6.1. PEKERJAAN DUCTING


1) Pekerjaan Ducting adalah baja lembaran lapis seng (BJLS) kelas lunak (L),
kwalitet 1 sesuai standar SII 0137-80 untuk R. Toilet digunakan Round duct
2) Konstruksi Ducting
Kostruksi ducting untuk sistem distribusi udara harus menggunakan standard
untuk tahanan positif 1 " seperti terlihat pada tabel 1.

Sisi Duct Tebal Plat Ukuran Seng


Terlebar (mm) BJLS Zencalume (SII Galvanius
Standard) (g/Sg.m)
s/d 12 " 60 BJLS 60 K 305
13 " - 18 " 70 BJLS 70 K 305
19 " - 30 " 80 BJLS 80 K 305
31 " - 40 " 100 BJLS 100 K 305
40 " keatas 120 BJLS 120 K 305

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 3

3) Isolasi ducting
- Isolasi luar ducting : Fibre glass tebal 1 " atau 2 " density 1,5
lb/cuft thermal cond 0,26 BTU/h
- Isolasi dalam ducting : Fibre glass tebal 1 " atau cond 0,26 btu/h
- Alumunium Foil : Sisalation 436, double sided reim force
atau setara disetujui
- Glass Cloth Fire Resistent : Pelapis isolasi dalam ducting

VII.6.6.2. PEKERJAAN PEMIPAAN


1. Jenis pipa refrigerant digunakan pipa tembaga class L atau W, Pipa draim
PVC class AW
2. Instalasi pipa refrigerant memakai armaflex tebal 3/4 " dan kondensasi density
5,4 lbs/cutt, konduktivitas panas therminal 0,26 BTU ln/hr. ft.2 F

VII.6.7. DIFFUSER, GRILLES


1. Diffuser, Grille dan register harus terbuat dari bahan alumunium anodizet
profile, ex local. Pemasangan diffuser / grille re plafon harus memakai rubber
sponge tebal 6 mm
2. Tidak dibenarkan memakai baut pada peramban dari diffuser /grille

VII.6.8. TESTING, ADJUSTING DAN BALANCING (TAB)


1. Lingkup pekerjaan Testing, Adjusting, dan Balancing ditujukan untuk seluruh
sistem sehingga didapatkan besaran-besaran sesuai gambar dan spesifikasi
2. Minimal alat-alat ukur ini harus disiapkan oleh kontraktor, antara lain :
a. Pengukuran laju aliran udara
Anometer dan sejenisnya
b. Pengukuran temperatur udara/air
Termometer
c. Pengukuran Listrik
Voltmeter, amp. meter

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK /
ELEKTRIKAL
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

VII.7. PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK / ELEKTRIKAL

VII.7.1. URAIAN PERSYARATAN PERATURAN UMUM

1. Uraian persyaratan ini menjelaskan tentang detail spesifikasi bahan dan cara
pemasangan Instalasi Listrik dan penangkal petir, meliputi pekerjaan secara
lengkap dan sempurna mulai dari penyediaan bahan sampai disite, upah
pemasangan, penyimpanan, transportasi, pengujian, pemeliharaan dan jaminan.
2. Dalam melaksanakan Instalasi ini, Kontraktor harus mengikuti semua persyaratan
yang ada seperti :

a. Peraturan umum Instalasi listrik


b. Standarisasi PLN, LMK, dan lain - lain

3. Kontraktor harus mengikuti dan terikat pada semua persyaratan yang tercantum
dalam :

a. Persyaratan umum
b. Spesifikasi umum
c. Gambar rencana

4. Sumber daya lisrik bersumber dari Perusahaan Umum Listrik Negara dan Diesel
Generatorset, bilamana daya dari PLN mengalami gangguan.
5. Fasilitas Instalasi listrik tersebut digunakan untuk :
a. Penerangan dalam bangunan
b. Penerangan halaman / jalan
c. Stop kontak biasa dan tenaga
d. Lift
e. Pompa Air Bersih , transfer dan lain – lain
f. Peralatan fire alarm dan sound system
g. Air conditioning dan Exhaustfan ventilating
h. Peralatan – peralatan lain
6. Persyaratan Kontraktor listrik
a. Harus mempunyai SIKA-PLN golongan C yang masih berlaku
b. Harus dapat disetujui oleh pemberi tugas
7. Semua instalasi penerangan dan stop kontak menggunakan system 3 core
dimana core yang ketiga merupakan jaringan pentanahan disatukan ke panel
listrik.
8. Semua panel listrik harus diberi pentanahan dengan kawat BC atau core ke 5 dari
toevoer yang digunakan.
9. Semua pipa dari bahan metal yang terpasang dalam tanah harus diberi pelindung
anti karat.
10. Semua pipa Instalasi diluar cor-coran pelat beton dan yang tidak tertanam dalam
tanah harus diberi marker dengan warna yang akan ditentukan kemudian pada
ujung – ujung pipa atau kabel dan setiap jarak 10 meter.
11. System tegangan listrik 380 volt – 3 – fasa – 50 Hz atau 220 volt – 1 fasa – 50 Hz.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 2

VII.7.2. LINGKUP PEKERJAAN

Secara garis besar lingkup pekerjaan listrik adalah seperti yang tertera dalam
spesifikasi ini , namun kontraktor tetap diwajibkan untuk melaksanakan pekerjaan
sesuai yang tertera didalam gambar-gambar perencanaan dan dokumen tambahan.

1. Melaksanakan :

a. Seluruh Instalasi penerangan dalam gedung ruang inap , ruang operasi ,


laboratorium kantor pengelola dan lain – lain.
b. Seluruh Instalasi penerangan luar gedung penerangan jalan , lampu taman ,
obstruction lamp.

2. Menyediakan dan memasang semua feeder kabel


a. Kabel TM dari gardu PLN ke MVDP ( Panel TM ) dan trafo
b. Dari sisi secunder trafo ke LVMDP ( Panel Utama )
c. Dari LVMDP ke sub panel setiap lantai / peralatan
3. Menyediakan dan memasang rack kabel dan hanger untuk feeder dan instalasi
4. Menyediakan dan memasang transformator
5. Menyediakan dan memasang semua panel :
a. MVDP ( Panel tegangan menengah )
b. LVMDP ( Panel utama tegangan rendah )
c. Sub panel penerangan, daya ( motor ) , AC , peralatan
6. Menyediakan dan memasang
a. Semua armature lampu penerangan dalam gedung
b. Armature lampu penerangan tangga kebakaran serta lampu exit
c. Penerangan luar gedung , lampu jalan , lampu taman termasuk pondasi dan
tiang
7. Membuat gambar kerja dan menyerahkan gambar revisi
8. Melakukan pengetesan
9. Menyerahkan surat pernyataan jaminan instalasi listrik
10. Melaksanakan pemeliharaan dan jaminan
11. Memasang nama – nama panel dan hubungan circuit breaker berupa tulisan yang
jelas dari bahan yang tahan lama.

12. Penangkal petir :


a. Menyediakan dan memasang lightning control terminal type electrostatic
lengkap tiang penegak dan klem – klem
b. Melaksanakan instalasi penghantar dari lightning control terminal sampai
bak control lengkap alat Bantu
c. Melaksanakan pentanahan lengkap bak control dengan tutupnya dan
terminal penyambungan
d. Melakukan pengetesan
e. Membuat gambar kerja dan menyerahkan gambar revisi
f. Melaksanakan pemeliharaan dan memberikan jaminan

VII.7.3. PERSYARATAN UMUM BAHAN DAN PERALATAN

1. Semua bahan atau peralatan harus baru dalam arti bukan barang yang bekas atau
hasil perbaikan

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 3

2. Material atau peralatan harus mempunyai kapasitas atau rating yang cukup
3. Harus sesuai spesifikasi / persyaratan
4. Kapasitas yang tercantum dalam gambar atau spesifikasi adalah minimum

Kontraktor boleh memilih kapasitas yang lebih besar dari yang diminta dengan syarat :

- Tidak menyebabkan system menjadi lebih sulit


- Tidak menyebabkan pertambahan bahan
- Tidak meminta pertambahan ruang
- Tidak menyebabkan adanya tambahan biaya
- Tidak menurunkan mutu

VII.7.4. SPESIFIKASI TEKNIK BAHAN DAN PERALATAN

VII.7.4.1. KABEL

a. Kabel penerangan dan Power

- Kelas tegangan 1000 volt dan 600 / 1000 volt


- Inti penghantar tembaga
- Isolasi PVC , sheated dan lain – lain
- Jumlah inti satu atau banyak
- Jenis kabel NYA,NYY,NYFGBY,BC dan lain – lain sesuai dengan gambar
rencana
- Produksi dalam negeri diantara merk kabel, Kabelindo, Suprame, Atau
Setara
- Standard PLN/LMK dan SII

b. Kabel Tahan Api

- Standard IEC – 331


- Tahan terhadap api minimum 3 jam pada suhu 750 o C.
- Sifat : low smoke emission , non foxic effect, mudah dipasang tanpa alat
Bantu khusus.
- Isolasi : Mineral fire proff layer sheated dan lain – lain

c. Kabel Tagangan Menengah

- Jenis single core atau multi core inti tembaga, Aluminium.


- Produksi dalam negeri diantara merk kabel Metal , Kabelindo, IKI Kable yang
mempunyai sertifikat LMK/SII
- XLPE cable 20 kV, type N2XSY

VII.7.4.2. PIPA DAN FITTING

a. Seluruh pengkabelan untuk penerangan , stop kontak dan fan menggunakan pipa
PVC High Impact.
b. Sparing pipa menggunakan pipa galvanis yang ukurannya 2 tingkat diatas pipa
instalasi.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 4

c. Penyambungan dari jalur instalasi ke armature lampu menggunakan pipa flexible


jenis PVC
d. Semua teknik pelaksanaan yaitu percabangan , pembelokan , dan sebagainya
harus menggunakan fitting – fitting yang sesuai yaitu socket,elbouw,T-doos,
croos-doos.
e. Semua pipa yang tidak dalam cor – coran atau tertanam dalam tanah harus diberi
marker dengan warna yang akan ditentukan kemudian pada ujung – ujung pipa
dan kabel setiap jarak 10 M.

VII.7.4.3. CABLE TRAY

a. Bahan penyangga terbuat dari besi siku dicat anti karat


b. Ukuran lebar disesuaikan dengan gambar
c. Gantungan memakai besi beton 3/8 atau besi ulir
d. Jarak gantungan minimal setiap 150 cm
e. Semua bahan gantungan harus dimeni dan dicat warna abu – abu

VII.7.4.4. ALAT BANTU INSTALASI

a. Bak control dan tutupnya dari beton bertulang untuk pentanahan


b. Pasir urug,sirtu dan tanah urug untuk galian kabel yang ditanam.
c. Pondasi beton cor untuk tiap lampu jalan
d. Pondasi batu bata yang difinishing untuk panel lampu taman

VII.7.4.5. SAKELAR DAN STOP KONTAK

a. Mekanis sakelar digunakan rating 10 A – 250 Volt dengan warna dasar putih ,
jenis pasangan recesmounted atau surfacemounted. Dalam Supply sakelar harus
lengkap dengan box tempat dudukannya dari bahan metal.
b. Stopkontak biasa dengan rating 10 A – 250 Volt 2 kutup ditambah satu untuk
pentanahan.

Stopkontak tenaga dengan rating 15 A – 250 Volt 2 kutup ditambah satu


untuk pentanahan.
Dalam supply stopkontak harus lengkap dengan box tempat dudukannya dari
bahan metal jenis pasangan recesmounted atau surfacemounted.

VII.7.4.6. ARMATURE LAMPU

a. Lampu TKI Inbow (2X18W) atau RM (2x18W)


Model : Penutup Louvre (sirip) Reflector
Alluminium Miror (Type MS)
Bahan : Steel Plate, tebal 0.7 mm proses
Anti karat dengan cat bakar
Komponen : Ballast Ex.Phillips atau ATCO
Kapasitor Ex.Phillips
Lampu : TL 1x18W atau 2X18W (LED)
Mutu : Ex.Philips atau Setara

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 5

b. Lampu RECESS ( Down Light )


Model : Bulat dengan glass reflector
Bahan : Aluminium
Diameter : 150 mm
Lampu : LED 9 W
Mutu : Ex.Philips atau Setara

c. Lampu BARRET
Model : Bulat atau Kotak
Bahan : Steel Plate tebal 0,7 mm Acrylic
Putih proses anti karat dengan Cat bakar
Komponen : Ballast Ex.Phillips atau ATCO
Kapasitor Ex.Phillips
Lampu : TL 20 W bulat Ex.Phillips atau GE
Mutu : Ex.Metosu atau setara

d. Lampu GANTUNG MERCURI (Sesuai BQ)

Model : HDK
Bahan : Plat baja 0.7 mm, cat baker, warna
Abu – abu, Reflector Aluminium
1.20 mm di Anodize.
Lampu : HPLN 80 W
Ex.Phillips atau GE
Mutu : Ex.Metosu atau setara

VII.7.4.7. PANEL TEGANGAN MENENGAH ( MVDP )

Swicthgear tegangan menengah terdiri dari rumah panel , busbar hight voltage, HRC
Fuse ,Load Break Switch , Earthig Switch ,Circuit Breaker ( CB ) Auxiliary Switch dan
lain – lain

Type CB digunakan VCB atau SF 6 dengan motor penggerak dan hand operated
control mechanisme.

Data Teknis Panel :


- Type : Indoor
- Tegangan Normal : 24 Kv
- Tegangan Kerja : 20 Kv
- Jumlah Fase :3
- Frequency Normal : 50 Hz
- Tegangan Uji Isolasi : 50 Kv / menit
- Tegangan Impuls ( BIL ) : 125 Kv
- Arus Normal : 630 A
- Kapasitas hubung singkat busbar : 15 kVA/ detik
- Tegangan Kontrol : 24 V DC

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 6

- Suhu Ruang Max : 40 o C


- Komponen Switchgear : AEG,UNILEC,MG
- Jumlah Cubicle : 2 bh ( 1 Incoming 1 bh Outgoing )

Rumah Panel dan Busbar

- Ukuran rumah panel harus dapat mencakup semua peralatan dengan penempatan
yang cukup secara elektris dan fisik
- Pasangan semua komponen harus dapat dicapai dari bagian depan dengan mudah
tanpa pintu terkunci
- Rumah panel dari besi plate dengan tebal tidak kurang dari 2 mm
- Semua permukaan pelat baja sebelum dicat harus mendapat pengolahan
pembersihan sejenis phospatizing treatment atau senilai.Bagian dalam dan luar
harus mendapat paling sedikit satu lapis cat penahan karat.Untuk lapisan akhir cat
finish bagian luar dasarnya abu-abu.
- Ruang pencapaian harus cukup untuk memudahkan kerja
- Label – label terbuat dari bahan trafolite yang tersusun berlapis putih hitam putih
dan digravir sesuai kebutuhan dalam bahasa Indonesia.
- Bukaan ventilasi dari bagian sisi panel
- Semua pangkabelan didalam panel harus rapih terdiri atas kabel – kabel
berwarna , mudah diusut dan mudah dalam pemeliharaan.
- Busbar dan tehnik penyambungan harus menurut peraturan PUIL dan DIN.Bahan
dari tembaga yang berdaya hantar tinggi , bentuk persegi panjang dipasang pada
pole – pole isolator dengan kekuatan dan jarak sesuai ketentuan untuk menahan
tekanan – tekanan elektris dan mekanis pada level hubung singkat.
- Busbar dalam panel harus disusun sebaik-baiknya sampai semua terminal kabel
atau bar lainnya tidak menyebabkan lekukan yang tidak wajar.Busbar harus dicat
secara standard untuk membedakan fasa – fasanya.
- Batang penghubung antara busbar dengan breaker harus mempunyai penampang
yang cukup dengan rating harus tidak kurang dari 125 % dari rating breaker.
- Pada sambungan – sambungan busbar harus diberi bahan pelindung(tinned ).
- Ujung kabel harus memakai sepatu kabel dari bahan tembaga.

VII.7.4.8. PANEL PEMBAGI

Panel Pembagi yang dimaksud adalah panel setelah Trafo meliputi Panel Utama, Sub
Panel untuk keperluan penerangan , stop kontak, AC , motor , peralatan dan lain – lain.

Persyaratan Umum
- Type breaker baik main dan branch breaker sesuai gambar rencana terdiri atas
MCCB,MCB dll.

Persyaratan Pembuatan
- Badan panel terdiri dari sheet steel dengan ketebalan minimum 2 mm dan 1.6 mm.
- Persyaratan anti karat dan pengecatan luar 2 kali seperti panel utama
- Type panel indoor untuk yang terletak dalam ruang dan type panel outdoor untuk
yang terletak diluar ruangan.
- Jenis panel freestanding dan surface mounted.
- Pentanahan harus mempunyai bar bagi fasilitas pentanahan peralatan.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 7

- Busbar dari bahan tembaga dengan kapasitas tidak boleh kurang dari kabel feeder
yang masuk, boleh telanjang asal dipasag secara kuat dan aman.
- Jarak – jarak bar antara yang aktif dan atara aktif dan tidak aktif sesuai PUIL.
- Merk komonen : AEG,Siemens dan Merlin Gerin
- Breaking Capasity sesuai gambar sebagai berikut :

 Main breaker : 70 kA untuk panel pembagi 35 KA untuk panel lantai

 Branch breaker : 10 KA

VII.7.4.9. TRANSFORMATOR DAYA

Data – data teknis adalah sebagai berikut :


- Jumlah : 1 unit
- Jenis Trafo : Hermatically Oil Immersed
- Power Rating : 630 kVA
- Sisi tegangan Primer : 20 kVA
- Sisi tegangan Scunder : 400 Volt – 3 phase
- Tapping sisi tegangan menengah : 2 x 2.5 %
- Group Vector : dyn 5, impedansi 7%
- Frequency : 50 Hz
- Temperatur Keliling : 40 o C
- Terminal TM yang dapat dicabut : ya
- Derajat pengaman : IP-10
- Merk : Unindo, Trafindo, atau setara

VII.7.4.10. PENTANAHAN

- Pentanahan system instalasi listrik menggunakan system Pembumian Netral


Pengaman ( PNP ) menurut PUIL 1987, pasal 313.
- Kawat grounding dapat digunakan kawat telanjang ( BCC = Bare Copper
Conduktor )
- Besarnya kawat gromding yang dapat digunakan minimal berpenampang sama
dengan penampang kabel masuk (in coming feeker) kotak penampang kabel lebih
kecil dari 50 mm2.
- Elektroda pentanahan untuk grounding digunakan pipa galvanis minimum diameter
11/2 " dijung pipa tersebut diberi coper rod sepanjang 0,5 m, dipatok sampai
mencapai tahanan yang diinginkan.
- Nilai tahanan untuk panel-panel, maximum 5 Ohm diukur setelah 3 hari berturut
turut tidak turun hujan.
- Gronuding untuk sistim elektrikal dipisah dengan sisitim elektronika
- Untuk kabel pentanahan dapat diikat pada tabel berikut :

LUAS PENAMPANG NOMINAL


Penghantar Fase Penghantar Netral
Dengan pelindung : Dalam Tanpa pelindung : Penghantar
Pipa Instalasi , kabel udara, Instalasi terbuka
2
mm berinti banyak , kabel pasangan luar dan pasangan
bumi ( mm 2 ) dalam( mm 2 )
1,5 1,5
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 8

2,5 2,5
4 4 4
6 6 6
10 10 10
16 16 16
25 16 25
35 16 35
50 25 50
70 35 50
95 50 50
120 70 70
150 70 70
185 95 95
240 120 120
300 150 150
400 185 185

VII.7.4.11. PENANGKAL PETIR

a. Lightining control terminal yang digunakan adalah jenis electrostatic radius


100 m.
b. Tiang penegak pipa galvanis lengkap coupling .Pelat kerja besi
c. Pelat tebal 10 mm dan alat Bantu.
d. Penghantar coaxial cable lengkap klem dan alat bantu
e. Elektroda pentanahan batangan tembaga
f. Bak control dan tutupnya dari beton bertulang
g. Terminal penyambungan dari tembaga dan murbaut
h. Tahanan tanah maksimal 2 ohm dengan pantekan minimal 6 m
i. Alat Bantu
VII.7.4.12. CAPASITOR BANK

Capasitor Bank dimaksudkan untuk memperbaiki Power Factor ( Cos phi ).

Persyaratan teknis :

a. Automatic Capasitor Bank

- Rated Power : dilihat gambar rencana


- Frequency : 50 Hz , 3 phase
- Reted Voltage : 525 Volt
- Continous Over Voltage : 1,1 x Vn
- Continous Over Current : 1,3 x In
- Mounting : Indoor
- Protection : HRC Fuse
- Contactor Rating : 1,4 x In

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 9

b. Regulator

Regulator berfungsi untuk pengaturan kapasitas capasitor sesuai dengan kondisi beban
listrik pada jaringan,sehingga diperoleh Cos phi yang stabil.

Persyaratan teknis

 Number of step : 6 step


 Power Supply : 220 – 240 V / 380 – 415 V
 CT : 5A or as required / 0.7 VA
Protection Class:IP 40 at Panel Installation
IP 20 DIN raid Installation
 Quality Standard : NOKIA atau setara

VII.7.4.13. PERSYARATAN PEMASANGAN

Pemasangan Instalasi dan Peralatan

a. Pada daerah langit – langit tanpa plafond instalasi terpasang dalam conduit dan
diklem pada rangka lengkap fitting – fittingnya.
b. Pada daerah langit – langit dengan plafond instalasi terpasang sebagai berikut :

o Untuk 1 dan 2 jalur kabel saja, instalasi diklem kepelat beton atau diklem ke
hanger besi pelat.

b. Semua Intalasi feeder pada cable tray dalam bangunan tidak menggunakan pipa
pelindung.
c. Dibawah plafond atau langit – langit instalasi terpasang sebagai berikut :

Untuk sakelar dan stop kontak instalasi terpasang recessedmounted kekolom atau
tembok .Sakelar terpasang 150 cm diatas lantai finish dan stopkontak setinggi 30
cm diatas lantai kecuali peralatan tertentu.
d. Dalam Shafriser instalasi feeder terpasang dan diklem setiap jarak 150 mm tanpa
pipa.
e. Dihalaman instalasi terpasang sebagai berikut:

Feeder dan instalasi lampu halaman terpasang minimal 60 cm dibawah permukaan


tanah dengan memakai pelindung pipa galvanis untuk yang melintas jalan.

f. Penyambungan dalam dos – dos percabangan memakai pelindung terminal puntir


kemudian doos tersebut ditutup.
g. Semua pipa instalasi di plafond di langit – langit dan dishaft harus marker setiap
jarak 10 m dengan warna yang akan ditentukan kemudian.
h. Ramset atau fischerplug harus terpasang ke pelat beton dengan kokoh.
i. Pamasangan angkur harus dikerjakan sebelum pengecoran dan diikat ke besi
beton.Dapat juga dilakukan dengan tembakan ramset atau fischerplug.
j. Rackriser atau rak kabel atau cable tray bersama penggantung dimurbaut ke
angkur.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 10

k. Tidak diperkenankan melakukan penyadapan atau penyambungan ditengah jalan


kecuali pada tempat penyambungan.
l. Terminal kabel harus selalu menggunakan sepatu kabel.
m. Armature Lampu
- Fixture lamp RM 2 x 36 Watt LED terpasang surfacemounted ke dinding atau
plafond dengan sekrup atau murbaut pada 2 tempat.
- Fixture lamp RM 2 x 18 watt terpasang surfacemounted ke pelat beton atau
plafond dengan disekurp pada 2 tempat.
- Ficture lamp Baret terpasang rata plafond dengan memakai penggantung
sendiri langsung ke pelat beton atau rangka atap.
- Obstruction lamp terpasang dengan didraad ketiangnya dimana tiangnya
diklem ke dinding didua tempat.
- Lampu Down Light di sekrup ke plafond.

n. Panel Listrik
- Panel Utama terpasang freestanding di atas trech cable lengkap dengan
rangka penyangga.
- Panel lampu taman terpasang freestanding diatas pondasi batu bata.
- Panel pembagi pompa air terpasang freestanding atau surfacemounted
dilantai ruang pompa
- Panel pembagi lantai terpasang freestanding atau surfacemounted ke
dinding.
- Panel – panel lain terpasang wallmounted atau surfacemounted kekolom
atau dinding.

o. Penangkal Petir

- Lighting control terminal jenis electrostatic terpasang dengan klem dan


murbaut ketiang penegak bahan fibre atau pipa galvanis.Sambungan antara
tiang fibe dan pipa galvanis memakai coupling.
- Tiang penegak terpasang di lantai atap dengan pelat baja memakai murbaut.
- Penghantar kabel coaxial/ 35 mm diklem ke tiang penegak , lantai atap,
kolom atau dinding setiap jarak 50 cm.
- Pentanahan berupa pantekan batangan tembaga minimal sedalam 6 m dan
tahanan tanah lebih kecil dari 3 ohm.
- Sambungan antara penghantar dan pentanahan dilaksanakan dalam bak
control memakai terminal tembaga.
- Semua penyambungan harus secara metal ( dilas atau di cor timah) .

VII.7.4.14. PENGUJIAN ( TESTING )

1. Semua pelaksanaan Instalasi dan peralatan harus diuji sehingga diperoleh yang
baik dan bekerja sempurna sesuai persyaratan PLN , spesifikasi dan pabrik.Bila
diperlukan , bahan – bahan Instalasi dan peralatan dapat diminta oleh Konsultan
Pengawas untuk diuji ke Laboratorium atas tanggungan biaya kontraktor.
2. Tahap – tahap pengujian adalah sebagai berikut :
a. Semua pelaksanaan Instalasi yang akan tertutup harus
diuji sebelum dan sesudah bagian tersebut tertutup sehingga di peroleh baik
menurut PLN,spesifikasi dan pabrik.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 11

b. Setiap satu lantai yang selesai dipasang harus dilakukan


pengujian.
c. Semua panel listrik sebelum dipasang dan sesudah
dipasang harus diuji tagangan dan tahanan isolasi dalam kondisi baik.Juga
harus diuji system kerjanya sesuai spesifikasi yang diisyaratkan.
d. Semua armature lampu harus diuji dalam keadaan
menyala sempurna.
e. Semua penyambungan harus diperiksa tersambung
dengan mantap dan tidak terjadi kesalahan sambung atau polaritas.
f. Tahanan tanah harus diuji memenuhi persyaratan yang
dispesifikasikan.
g. Pengujian harus bersama Direksi dan dibuat Laporan
tertulis.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 0

PEKERJAAN ELEKTRONIK

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

VII.8. PEKERJAAN ELEKTRONIK

VII.8.1. PEKERJAAN FIRE ALARM

VII.8.1.1. UMUM
Pemborong harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik dalam
spesifikasi ini ataupun dalam gabar –gambar, dimana bahan-bahan dan peralatan yang
digunakan sesuai denagan ketantuan pada spesifikasi ini. Bila ternyata terdapat
perbedaan antara spesifikasi bahan atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi
yang dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban pemborong untuk mengganti
bahan dan peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa
adanya ketentuan tambahan biaya.

VII.8.1.2. Uraian Lingkup (Scope ) Pekerjaan Fire Alarm


Sebagai tertera dalam gambar-gambar rencana pemborong pekerjaan instalasi fire
alarm ini harus melakukan pengadaan dan pemasangan serta menyerahkan dalam
keadaan baik dan siap untuk digunakan
Garis besar scop pekerjaan instalasi fire alarm yang dimaksud adalah sebagai berikut :
a. Pengadaan, pemasangan dan pengujian panel kontrol MCPFA.
b. Pengadaan, pemasangan dan pengujian semua jenis detector, manual station,
indicator lamp, alarm bell.
c. Pengadaan, pemasangan dan pengujian Junction Box disetiap lantai.
d. Pengadaan, pemasangan dan pengujian kabel – kabel untuk keperluan monitor,
kontrol, dan detector.
e. Menyerahkan dokumen yang diperlukan dalam system fire alarm antara lain
System description dan prinsip operasi.
Installation dan Instruction.
Connection Diagram.
f. Garansi
Pabrik harus memberikan garansi selama 1 tahun minimum tanpa ada tambahan
biaya.
g. Mengurus dan menyelesaikan perizinan instalasi fire alarm dari instansi
berwenang.
h. Melakukan testing dan Comissioning.
i. Melakukan treaning dan menyerahkan buku technical

VII.8.1.3. URAIAN SISTEM KERJA FIRE ALARM


1. Bilamana salah satu detector, manual push button bekerja maka lampu control
pada MCPFA dan Annuciator akan menyala, serta buzzer berbunyi sesuai
dengan zone area dimana peralatan tersebut diatas bekerja dan secara
otomatis MCPFA akan mengirimkan tegangan 24 Volt DC untuk membunyikan
alarm bell dan menyalakan Indicator Lamp pada lantai yang bersangkutan
dimana terdapat zone area tersebut
Alarm bell ini akan berbunyi sampai alarm silence ditekan di MCPFA oleh
operator atau security.
Dalam selang beberapa waktu ( ditentukan kemudian ) otomatis akan berbunyi
kembali sebagai “ Reminder Alarm Bell” kepada operator atau security.
Sedang Indicator Lamp akan tetap menyala sampai sytsem riset di MCPFA
ditekan oleh operator atau security pertanda keadaan teratasi.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 2

2. Apabila keadaan fire alarm tidak bisa teratasi maka kita dapat mengaktifkan
general alarm secara manual, dimana seluruh Indicator Lamp akan menyala
dan alarm bell akan berbunyi diseluruh lantai gedung.

VII.8.1.4. KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN


Bahan dan peralatan yang akan dipakai harus memenuhi dan atau mendekati
persyaratan teknis sebagai berikut :

VII.8.1.5. Panel Control/ Master Control Panel Fire Alarm ( MCPFA )


Panel Control ini terdiri dari power module, control module, alarm signal module
( continous and intermittent ) zone module.
Panel control harus dilengkapi dengan fasilitas general alarm yang dioperasikan secara
manual.
Lampu-lampu
a. Lampu alarm dan lampu trouble untuk setiap zone pada zone module
b. Lampu AC power failure yang menyatakan adanya gangguan dari jala-jala
listrik yang ada.
c. Lampu Low Battery yang menytakan bahwa tegangan Back Up Battery sudah
berada pada level DC yang rendah.
d. Lampu Bell circuit trouble yang menyatakan adanya ketidak beresan pada
rangkaian bell.
e. Lampu Common Alarm yang menyatakan terjadinya Alarm disystem tersebut.
f. Lampu Common Trouble yang menyatakan terjadinya trouble disystem
tersebut.

Tombol-tombol/switch
a. Reset switch yang berfungsi untuk menormalkan system setelah terjadi trouble
atau alarm.
b. Silence switch yang befungsi untuk mematikan Buzzer atau bell bila buzzer
berfungsi.
c. Alarm Lamp test switch yang berfungsi untuk mengadakan pengecekan
apakah lampu-lampu alarm masi befungsi dengan baik.

Battery Charger
a. System harus menyediakan sumber charger ( pengisi Battery)yang dengan
otomatis mengisi battery setelah terpakai dan mempertahan tegangan battery
bilamana battery tidak terpakai.
b. Besarnya arus pengisian disesuaikan dengan nilai rating battery yang
digunakan.

Battery
a. Battery harus disediakan sebagai sumber tenaga cadangan agar bila sewaktu-
waktu sumber utama PLN padam, system alarm masih berfungsi dengan baik
b. Jenis yang digunakan harus jenis Dry Sel type Ni-Cad, 24 Volt DC.

VII.8.1.6. ROR Haet Detector


Operatting 20-30 Volt DC
Operatting Temperature 600 C

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 3

VII.8.1.7. Manual Station


Type : Recess Mounting.
Warna : Merah

VII.8.1.8. Alarm Bell


Type : Surface Mounting, diameter 6 inchi, anti karat
Operating voltage : 20-24 Vdc
Warna : Merah
Sound Level : 90 Db Min / 1 meter

VII.8.1.9. Alarm Lamp/ indicator Lamp


Type : strobe light
Operating voltage : 20-24 Vdc
Curencomsumtion1:45 mA
Warna : Merah

VII.8.1.10. Smoke Detector


Operating voltage : 15-30 Vdc
Abiye Temperatur : -15o C/+15o C

VII.8.1.11. Remote Lamp


Operating voltage : 15-30 Vdc
Type : LED

VII.8.1.12. KOTAK HUBUNG BAGI ( Junction Box)


Kotak hubung bagi harus type surface mounting dan dibuat dari plat besi setebal
minimum 2 mm dan seluruhnya harus dicat bakar Acreric warana abu-abu. Kotak
hubung harus dilengkapi kunci yang seragam untuk semua kotak hubung bagi dan
terminal penyambungan kabel.

VII.8.1.13. Kabel
Kabel yang dipakai harus jenis MYM Milticore 1,5 mm2 untuk kabel Power.
Kabel yang dipakai untuk instalasi masing-masing detektor adalah jenis NYA 2 x 1x
1,5 mm2 dipasang dalam pipa konduit.

VII.8.1.14. Konduit
Konduit yang dipakai adalah PVC High Impact dengan diameter dalam minimum 1 1/2 x
diameter kabel.

VII.8.1.15. Peryaratan Teknik Pemasangan


1. Peralatan
Koordinat tempat peralatan setiap peralatan dapat dilihat pada gambar rencana.
Manual Push Button dan Indikator Lamp Dipasang bersatu.
Alarm bell dipasang ± 0,5 m dibawah plafond atau disesuaikan dengan kondisi
lapangan.
Peralatan system fire alarm ini harus ditanahkan dengan hambatan maximum 2
ohm .
2. Kabel dan konduit
a. Semua kabel yang dipasang mendatar harus dipasang pada kabel tray dan
instalasinya memakai pipa konduit.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 4

b. Semua kabel yang keluar dari peralatan ini hartus melalui kabel Glen dan
memakai flexible Konduit.

VII.8.1.16. Pengujian
Pengujian terhadap system kerja peralatan harus dilakukan oleh pihak Agen Tunggal
Penjualan peralatan tersebut dan pihak tersebut harus menyiapkan sertifikat
pemasangan dari instansi yang bewenang.
Pengujian terhadap tahanan isolasi kabel harus dilakukan sesuai dengan PUIL
(Peraturan Umum Istalasi Listrik).

VII.8.2. INSTALASI TELEPON

VII.8.2.1. Umum

Pemborong harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik dalam
spesifikasi ini ataupun yang tertera dalam gambar – gambar, dimana bahan – bahan
dan peralatan yang digunakan sesuai dengan ketentuan – ketentuan pada
spesifikasi.Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi bahan dan atau
peralatan yang dipasang dengan spesifikasi yang dipersyaratkan pada pasal ini,
merupakan kewajiban pemborong untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut
sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan
biaya.

VII.8.2.2. Lingkup ( Scope ) Pekerjaan Telephone

Sebagaimana tertera dalam gambar – gambar rencana, pemborong pekerjaan instalasi


telephon ini harus melakukan pengadaan dan pemasangan serta menyerahkan dalam
keadaan baik dan siap untuk dipergunakan.
Garis besar lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah sebagai berikut :
a. Pengadaan, pemasangan, pengujian sistem PABX.
b. Pengurusan Izin / sertifikat dari TELKOM terhadap PABX yang digunakan.
c. Pengadaan , pemasangan dan pengujian semua Main Distribution Frame ( MDF )
dan Terminal Box Telephone (TBT).
d. Pengadaan, pemasangan dan pengujian perkabelan mulai dari PTT. TELKOM,
MDF, TBT sampai outlet telephon sesuai gambar.
e. Melakukan testing, Commissioning dan Training.
f. Menyerahkan 4 set buku teknikal manual
g. Jaminan masa pemeliharaan 6 ( enam ) bulan terhitung sejak serah terima.
h. Jaminan peralatan selama 1 ( satu ) tahun

VII.8.2.3. KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN

Bahan dan peralatan yang akan dipakai harus memenuhi dan atau mendekati
persyaratan teknis sebagai berikut :

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 5

1. Pesawat telephon standart sesuai dengan standart PERUMTEL.


Model Pushbutton dial (MF 12 Key) dengan Massage light Indicator
dan singnal panggil Bell maximum 80 db/ 1m (adjustable).
2. Sentral telephon menggunakan PABX sistem, dengan kapasitas
sesuai gambar rencana dan dapat dikembangkan sampai 64
Extention.

Secara garis besar system PABX mempunyai persyaratan :

a. Dapat diinterface dengan Komputer dan mempunyai Sistem


Printer, Hight speed 80 colomn minimum
b. Reciefier, therisstor controlled dan authomatic float charger
220 / 240 VAC 50/60 Hz dengan voltage deviation 10%.
c. Batteray accu type lead Acid maintenance free dengan
kapasitas yang dapat memback-up system selama 4 jam
minimum.

3. Sentral telephon ini juga harus mempunyai fasilitas / features


minimum sebagai berikut :

a. Recorded Announcement
b. Intercom Blocking
c. Do Not Distrub
d. Waiting Massage
e. Classes of service
f. Speed Calling
g. Music on Hold
h. Conference
i. Night Service
j. Automatic Call Back
k. Call Hold
l. Call Pick Up
m. Call Transfer
n. Flexibility of Numbering Plan
o. Call Barring
p. Flexibility of Namering
q. Billing System

4. Kondisi Lingkungan :
PABX yang ditawarkan harus mempunyai dimensi Cabinet sekecil
mungkin dan dapat beroperasi dengan kondisi sebagai berikut :

- Temperatur Lingkungan 5 o C – 45 O C
- Kelembaban Relatif 20% - 80%
- Kebutuhan daya 48 VDC, Max.1000 W.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 6

VII.8.2.4. PERSYARATAN PEMASANGAN

1. Kotak Hubung dan atau Central Exchange


- Pemasangan kabel didalam kotak hubung harus
mempergunakan konektor.
- Kabel yang masuk dan keluar ke/dari kotak hubung harus
memakai kabel Gland dan tanda, tanda untuk mengidentifikasikan
rute kabel dengan memakai “Cable Marking“.
- Semua kotak hubung harus ditanahkan
- Kotak hubung diperkuat ke lantai bangunan dengan 4 buah
diynabolt ukuran 5/8”x 2” dan antara lain dengan kotak hubung
harus dipasang karet setebal 2 mm.
- Kotak hubung bagi dipasang ke dinding dengan memakai
dynabolt ½” x 2 “ sebanyak 4 buah pada ketinggian 150 cm.
- Pada kotak hubung utama (MDF) digunakan Lightning
Arester.

2. Kabel
- Semua kabel dipasang mendatar harus didalam trunking
kabel.
- Semua kabel yang dipasang di shaft secara vertical harus
dipasang pada tanggal kabel.
- Konduit harus diklem ke struktur bangunan dengan sadle
klem.

3. Trunking Kabel dan Tangga Kabel


- Trunking kabel dan tangga kabel harus dipasang horizontal
dan satu garis vertical.
- Tangga kabel dipasang kedinding shaft dengan memakai 3
buah dynabolt berukuran ½ “ x 2 “ pada jarak 75 cm.
- Trunking kabel digantung di lantai dengan dynabolt
berukuran ½ “ x 2 “

4. Terminal Box Telephon ( T B T ).

Terminal ini dipasang pada ketinggian 150 cm dari lantai dan harus di
grounded dengan tahanan 2 ohm min.

5. Konduit

Konduit harus diklem ke struktur bangunan dengan sadle klem.Jenis


conduit yang bisa dipakai adalah PVC conduit dengan diameter dalam
minimal 1 ½ x diameter kabel.

VII.8.2.5. PENGUJIAN, TRAINING

 Instalasi ini harus mendapatkan sertifikat pengujian yang baik dari TELKOM
dan pabrik pembuat.
 Kontraktor wajib mentraining operator mencakup pemahaman sistem secara
keseluruhan.
Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat
Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 7

VII.8.3. INSTALASI SISTEM TATA SUARA

VII.8.3.1. LINGKUP PEKERJAAN

1. U m u m

Pemborongan harus menawarankan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan


baik dalam spesifikasi ini ataupun yang tertera dalam dalam gambar-gambar,
dimana, bahan-bahan dan peralatan yang digunakan sesuai dengan ketentuan-
ketentuan pada spesifikasi ini. Bila ternyata terdapat perbedaan-perbedaan antara
spesifikasi bahan atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi yang
dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban pemborng untuk mengganti
bahan atau peratalan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini
tanpa adanya ketentuan tambahan biaya.

2. Uraian Lingkup (Scope) Pekerjaan Sistem Suara.

Sebagai tertera dalam gambar-gambar rencana, pemborong pekerjaan Instalasi


Sistem Suara ini harus melakukan pengadaan dan pemasangan serta
menyerahkan dalam keadaan baik dan siap untuk dipergunakan.
Garis besar lingkup pekerjaan Instalasi Sistem Suara yang dimaksud adalah
sebagai berikut:

a. Pengadaan, pemasangan dan pengujian Peralatan Sentral Sistem Suara,


meliputi unit sistem sinyal suara (program surce) dan penguat sinyal suara
(audio amplifier).
b. Pengadaan, pemasangan dan pengujian unit kontrol & monitor serta Sistem
Rak peralatan-peralatan Sentral Sistem Suara.
c. Pengadaan, pemasangan dan pengujian Kontak Hubung bagi disetiap lantai
d. Pengadaan, pemasangan dan pengujian kabel-kabel distribusi Sistem Suara
antara peralatan sentral dan sistem rak dengan kotak hubung –kotak hubung
bagi setiap lantai
e. Pengadaan, pemasangan dan pengujian alat pengeras suara (Loudspeaker)
sesuai dengan gambar rencana.
f. Pengadaan, pemasangan dan pengujian kabel-kabel pemakaian Antara Kotak
Hubung Bagi dengan alat pengeras suara disetiap lantai
g. Melakukan testing, commissioning dan training.
h. Menyerahkan 4 (empat) set buku technical manual.
i. Menyerahkan 3 (tiga) set gambar kerja (shop drawing) instalasi tata suara dan 6
(enam) set gambar as-built drawing yang diserahkan pada waktu serah
terima pekerjaan pertama.
j. Melakukan masa pemeliharaan selama 6(enam) bulan, terhitung sejak serah
terima pertama sejak seluruh sistem yang terpasang didalam bangunan
berfungsi dengan baik.
k. Jaminan peralatan selama 1 (satu) tahun terhitung sejak serah terima pertama
sejak seluruh sistem yang terpasang didalam bangunan berfungsi dengan
baik.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 8

VII.8.3.2. KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN

Bahan dan peralatan yang akan dipakai harus memenuhi dan atau mendekati
persyaratan teknis sbb:

VII.8.3.2.1.Kotak Hubung Bagi

Kotak Hubung Bagi ini harus dibuat dari plat besi setebal 2 mm minimum dan
seluruhnya dicat anti karat dengan zinchromat sebelum dicat akhir dengan cat
bakar Acrylic ICI warna abu-abu. Kotak Hubung Bagi ini harus dilenkapi dengan
kunci yang seragam untuk semua Kotak Hubung Bagi dan terminal penyabungyang
kabel gland sembanyak jumlah kabel yang keluar / masuk.

VII.8.3.2.2.K a b e l

Kabel-kabel distribusi dari MDF ke junction box menggunakan kabel jenis NYM
Multi core dengan jumlah kawat sesuai gambar rencana.
Kabel penghubung kemasing-masing Loudspeaker menggunakan jenis NYMHY
2x1,5 mm2, sedangkan untuk volume control menggunkan kabel jenis NYMHY
3x1,5 mm2
untuk diluar gedung menggunakan kabel jenis NYFGBY 3x1,5 mm 2
Kabel ke jack mikrofon menggunakan twisted shielded cable (screened)

VII.8.3.2.3.K o n d u i t.

Jenis konduit dalam gedung yang biasa dipakai adalah High Impact Fire Retardant
PVC conduit sedang untuk instalasi luar digunakan pipa Galvanis dengan diameter
dalam minimal 11/2 kali diameter kabel digunakan untuk daerah yang melintasi jalan
dan minimum diameter dalam 19 mm beserta perlengkapannya.

VII.8.3.2.4.Peralatan Sentral

Unit sumber sinyal suara (program source) meliputi:

a. Mikropon untuk paging


b. Cassette Player/Radio tunner untuk back ground music

Penguat sinyal (audio ampifier) meliputi:

a. Power Amplifier
b. Mixer
c. Equalizer

Loudspeaker meliputi :

a. Cailing Speaker
b. Wall Speaker
c. Horn Speaker

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 9

Spesifikasi teknis peralatan utama :

1. Paging Desk Microphone with chime :

a. Type : dynamic microphone


b. Directivity : unidirectional (cardiod)
c. Output impedance at 1 KHz : 600 Ohm unbalanced
d. Frequency range : 50-15000 Hz

2. Radio Tuner AM /FM

a. Output Level : 20 DB
b. Output IMPL : 10 Kottadance
c. Distortion :1%

3. Mixer Pre AMP :

a. Output Level : 0 dbv


b. Preg. Responce : 30 – 20.000 HZ, 1 dB

4. Grafic Equalizer

a. Frequency Response : 20-20000 Hz + 3 dB


b. Frequency : 50-15 KHz
c. Equalization Control : + 12 db

5. Ceiling Speaker

a. Sound pressure level : 89 dB/1m/1W


b. Frequency response : 100-10000 Hz
c. Input impedence : 3.3 K Ohm/3W
10 K Ohm/1W
d. Input power rate : 3W
e. Speaker component : 16 cm dynamic, 8 Ohm

6. Power Amplifier :

a. Frequency response : 40 -16.000 Hz ± 2 dB


b. Output power : sesuai kebutuhan
c. Line Voltage : 50 V, 70 V, 100 V
d. Noice figure : 80 dB

7. Horn Speaker

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 10

a. Input Impedance : 1 K Ohms/10W


2 K Ohms/5 W
4 K Ohms/2,5W
b. Frequency response : 250-10000 Hz
c. Soud Pressure level : 95 dB/1m/1W
d. Input power rate : 10 W max 15W

VII.8.3.3. PERSYARATAN TEKNIS PEMASANGAN

1. Rak peralatan sistem suara ini ditempatkan sesuai dengan fungsi dan digrouding
dengan tahanan max. 2 Ohm

2. Semua kabel yang keluar dari rak peralatan ini harus melalui kabel gland dan
memakai flexible conduit

3. Kotak Hubung Bagi

Kotak Hubung ini ditempatkan diruang panel disetiap lantai pada ketinggian 150 cm
dari lantai. Pemasangan Kotak Hubung ini mamakai dynabolt sebanyak 4 buah.
Semua kabel yang masuk/keluar Kotak Hubung ini harus melalui kabel gland serta
memakai flexible conduit.

4. Kabel dan Konduit


- Semua kabel yang dipasang mendatar harus dipasang di trunking kabel.
- Semua kabel yang dipasang dishaft secara vertical harus dipasang pada
tangga kabel
- Konduit harus diklem kestruktur bagunan dengan sadle klem

5. Trunking kabel dan tangga kabel harus dipasang horizontal dan satu garis vertical

- Trunking kabel dan tangga kabel harus dipasang horizontal dan satu garis
vertical
- Tangga kabel dipasang kedinding shaft dengan memakai 3 buah dynabolt pada
setiap jarak 75 cm

6. Alat Pengeras Suara

Semua alat pengeras suara dipasang pada tempat-tempat yang sesuai dengan
gambar dimana koordinat yang tepat akan ditentukan dilapangan.

VII.8.3.4. P E N G U J IAN

Semua peralatan dalam sistem suara ini harus diuji oleh perusahaan pemegang
keagenan peralatan tersebut dimana perusahaan tersebut harus memberikan surat
jaminan atas bekerjanya sistem setelah ternyata hasil pengujiannya adalah baik.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 11

PEKERJAAN LAIN-LAIN

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 12

VII.9. PEKERJAAN LAIN-LAIN

VII.9.1.1. Pekerjaan Realing


Lingkup Pekerjaan :
1. Bahan pegangan terbuat dari Besi Stainless Stell.atau sesuai gambar kerja
2. Tiang Penyangga, ditanam dalam beton lantai atau dinding yang telah dipersiapkan
lubang sebelumnya. Sehingga kokoh dan kuat.
3. Pekerjaan realing stainless stell menggunakan las penuh sehingga memiliki
kekuatan yang baik.
4. Perletakan sesuai gambar kerja.

Catatan:
Bahan atau material yang akan dimasukkan ke lokasi atau akan digunakan pada
bangunan, terlebih dahulu harus ada pengajuan contoh (Requesheet) untuk mendapat
persetujuan dari pengawas / Direksi

VII.9.1.2. Pekerjaan Lain-Lain dan Pembersihan

 Pekerjaan Adumanis kolom dan profil-profil


Pekerjaan Adumanis kolom dan profil-profil baik pada kolom, dinding, topi beton
dan bentukan-bentukan pada gambar tampak gedung, dibentuk sedemikian rupa
hingga mendapatkan hasil yang maksimal (halus, teliti, tepat ukuran); diaci dengan
saus semen licin, bentuk dan ukuran mengikuti gambar kerja.

 Toleransi untuk setiap pekerjaan halus adalah ukuran-ukuran jadi tidak melebihi 0-2
mm (seperti pintu dan kusen) kecuali telah dijelaskan masing-masing pada bab
terdahulu.

 Apabila pekerjaan telah diselesaikan seluruhnya ( 100 %) dan diterima baik oleh
Direksi, Pemborong mempunyai kewajiban membuat as built drawing (gambar
yang sesuai dengan pelaksanaan di lapangan) dan disahkan oleh Direksi bersama
Konsultan Supervisi.

 Setelah pelaksanaan pembangunan selesai dikerjakan, kontraktor harus


membersihkan semua kotoran sisa-sisa material akibat kegiatan pelaksanaan
tersebut.

 Dalam masa pemeliharaan, pembersihan tersebut harus tetap dilaksanakan


sampai serah terima kedua.

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 13

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018
PENUTUP
Rencana Kerja dan Syarat-Syarat RKS - 1

VII.10. P E N U T U P

1. Selain Rencana Kerja dan Syarat-syarat ini, semua ketentuan administrasi,


pemeriksaan bahan/mutu pekerjaan serta ketentua lain dari pemeriksaan yang
menyangkut pelaksanaan pekerjaan ini, termasuk pula sebagai syarat-syarat yang
harus dipenuhi/ditaati.

2. Rencana Kerja dan Syarat-syarat ini adalah merupakan susunan dari beberapa
bab dan sub bab yang menjadi satu kesatuan yang tidak terpisahkan dan saling
melengkapi satu sama lain

3. Bilamana ada ketikjelasan atau dianggap tidak jelas / meragukan dalam penjelasan
/ keterengan di dalam RKS ini, maka hendaknya segera ditanyakan atau diperjelas
ke pihak direksi atau pengawas.

4. Semua bahan-bahan yang akan digunakan harus melalui persetujuan Direksi


Pekerjaan dengan menggunakan surat keterangan persetujuan terutama bahan-
bahan produksi industri yang mempunyai banyak jenis merek.

5. Semua akibat yang timbul dari pelaksanaan pekerjaan yang keliru, menjadi
tanggung jawab kontraktor

Mamuju, .......................2018

Disetujui, Konsultan Perencana


PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN PT. PRAPRIMADANI PRATAMA

ARIF PUJIANTO, SH Hj. SUMARNI MURSYID, SH


Kombes Pol. NRP. 6409040 Direktris Utama

Perencanaan Pembangunan Lanjutan MAPOLDA Sulawesi Barat


Tahun Anggaran 2018