Anda di halaman 1dari 3

Pendinginan merupakan salah satu cara proses pengawetan yang menggunakan suhu

rendah untuk menghambat aktivitas enzim dan mikrob. Pendinginan akan memperpanjang
masa simpan ikan. Pada suhu 15-20 C, ikan dapat disimpan hingga sekitar dua hari, pada
suhu 5 C tahan selama 5-6 hari, sedangkan pada suhu 0 C dapat mencapai 9-14 hari
(Diyantoro, 2007).
Diyantoro. 2007. Pengaruh Lama Penyimpanan yang Berbeda dalam Campuran Air Laut dan
Es terhadap Kemunduran Mutu Kesegaran Ikan Nila.
http://elibrary.ub.ac.id/handle/123456789/24788.

Warren, Peter. 1986. The Chilled Fish Chain. Seafish Open Learning.

2014

), hukum kekekalan energi untuk menghitung jumlah es yang dibutuhkan guna


mendinginkan ikan pada proses yang melibatkan perubahan suhu yaitu : Q = m x Δt x c,
dimana Q = beban penerimaan panas yang diterima es dari tubuh ikan, m = berat ikan, Δt =
selisih antara suhu thermal ikan dengan suhu es dan c = panas spesifik ikan.

Ratna Ibrahim1 dan Eko Nurcahya Dewi. 2008.


PENDINGINAN IKAN BANDENG (Chanos chanos Forsk.) DENGAN ES AIR LAUT SERPIHAN
(SEA WATER FLAKE ICE) DAN ANALISIS MUTUNYA. Jurnal Saintek Perikanan Vol. 3 No. 2
2008 : 27 – 32
Faktor-faktor yang mempengaruhi pendinginan yaitu :

Suhu

Kualitas bahan mentahSebaiknya bahan yang akan disimpan mempunyai kualitas yang baik

Perlakuan pendahuluan yang tepatMisalnya pembersihan/ pencucian atau


blanching

KelembabanUmumnya RH dalam pendinginan sekitar 80 – 95 %. Sayur-sayurandisimpan


dalam pendinginan dengan RH 90 – 95 %

Aliran udara yang optimum


Distribusi udara yang baik menghasilkan suhu yang merata di seluruhtempat pendinginan,
sehingga dapat mencegah pengumpulan uap airsetempat (lokal)
WINARTO, 1982
Winarno, F.G. 1982.
Kimia Pangan dan Gizi.
Jakarta : GramediaPustaka Utama

BAKSO
Menurut Standar Nasional Indonesia (1995), baksodaging adalah produk makanan yang
berbentuk bulat atau lainnya yang diperolehdari campuran daging ternak (kadar daging
tidak kurang dari 50%) dan pati(serealia) dengan atau tanpa penambahan bahan makanan
lain, serta bahanmakanan yang diijinkan.
sosis merupakan produk makanan yang diperoleh dari
campuran daging halus (mengadung daging tidak kurang dari 75%) dengan tepung atau pati
dengan atau tanpa penambahan bumbu dan bahan tambahan makanan lain yang diizinkan dan
dimasukkan ke dalam selubung sosis.
Nugget adalah jenis 3

makanan lauk pauk berkadar protein tinggi yang terbuat dari bahan dasar hewani dan dicampur
dari bahan lain melalui proses pemaniran dan penggorengan
Badan Standardisasi Nasional. 1995. Standar Nasional Indonesia. SNI 01-3820-1995. Sosis.
Badan Standardisasi Nasional. Jakarta.