Anda di halaman 1dari 25

METABOLISME & ARSITEKTUR MODERN JEPANG

LATAR BELAKANG

Teori Metabolisme merupakan Suatu desain dan teknologi arsitektur yang menunjukan
vitalitas manusia.Gerakan metabolisme berawal dari sebuah konferensi desain didunia
dengan deklarasi pertamanya, Metabolism 1960 –“A Proposal fir a new Urbanism". Tokoh –
tokoh yang tergabung dalam buku tersebut terdiri dari arsitek Kiyonori Kikutake, Fumihiko
Maki, Masato Otaka, Kisho Korukawa dan Kiyoshi Awazu (desainer grafis). Kata kunci
Yang dicetuskan berbunyi :

“Kami memandang masyarakat manusia sebagai sebuah proses vital,pembangunan yang


berkelanjutann dari atom ke Nebula”.

Ada 2 alasan yang menjadi elemen penting deklarasi tersebut:


 Mencerminkan perasaan mereka bahwa mmasyarakat manusia harus dipandang
sebagai satu bagian dari entitas perputaran alam yang didalamnya terdapat binatang
dan tumbuhan.
 Mencerminkan kepercayaan mereka bahwa teknologi adalah sebuah tambahan atas
perikehidupan manusia.

SEJARAH ARSITEKTUR METABOLSME

Pada akhir 1950-an sekelompok kecil arsitek dan desainer muda Jepang bergabung
dengan pasukan di bawah judul "Metabolism". visi mereka untuk masa depan kota dihuni
oleh masyarakat massa yang ditandai dengan skala besar, fleksibel, dan struktur diperluas
yang menimbulkan proses pertumbuhan organik. Dalam pandangan mereka, hukum-hukum
tradisional tetap bentuk dan fungsi yang usang. Metabolisme muncul pasca-Perang Dunia II
Jepang, dan begitu banyak pekerjaan yang dihasilkan oleh gerakan ini terutama terkait
dengaan masalah perumahan.

kerja kelompok ini sering disebut teknokratis dan desain mereka digambarkan sebagai
avant-garde dengan karakter retoris. Pekerjaan Metabolists sering dibandingkan dengan
desain terbangun dari Archigram.

Setelah pembubaran CIAM pada tahun 1958, ide dari Tim X yang berpengaruh besar
untuk arsitek muda di seluruh dunia, termasuk arsitek muda Jepang. Dunia Desain Konferensi
tahun 1960 diadakan di Jepang, dan sekelompok arsitek muda Jepang yang terlibat dalam
perencanaan. Di bawah bimbingan Kenzo Tange, para arsitek Takashi Asada, Kisho
Kurokawa, Kiyonori Kikutake, dan Noboru Kawazoe bertemu dan membahas ke arah
arsitektur Jepang dan urbanisme. Dunia Desain Selama Konferensi, kelompok Metabolist
disajikan deklarasi pertama mereka sebagai sebuah pamflet dua bahasa disebut Metabolism
1960: “sulan untuk Urbanisme Baru” Kontributor bekerja ini adalah Noboru Kawazoe,
Kiyonori Kikutake, Fumihiko Maki, Masato Otaka, Kisho Kurokawa, dan Kiyoshi Awazu.
Ada empat salinan dari pamflet ini di perpustakaan di seluruh dunia, di Amerika Serikat, satu
salinan ditemukan di HarvardUniversity dan satu dalam koleksi buku-buku langka di College
of Environmental Design di University of California, Berkeley. Metabolisme ide seperti yang
diterapkan dalam budaya modern filosofis serta arsitektur, dan tampak berlandaskan pada
konsep-konsep Buddhis dari kefanaan dan perubahan.

Para anggota individu dari kelompok itu segera pergi ke arah mereka sendiri dan
kontribusi mereka untuk Pameran Osaka Tahun 1970 dapat dilihat sebagai karya utama
mereka. Metabolist desain sangat bergantung kepada teknologi maju, dan mereka sering kali
terdiri dari beradaptasi ke MegaStructures. proyek terkenal termasuk kota di laut
mengambang (Unabara proyek), Kiyonori Kikutake's Marine City, Tower City, Ocean City,
Wall Kota, Kisho Kurokawa Pertanian Kota Kota dan Helix. Contoh paling terkenal
dibangun Metabolisme adalah Kurokawa's NakaginKapsulTower (1972).

ARSITEKTUR METABOLISME merupakan bagian dari arsitektur modern dan


Arsitektur Metabolisme berkembang pesat dijepang. Pada awal abad XX metabolisme
arsitektur jepang belum seperti di barat. Jepang mengalami kemajuan, perubahan dan
perkembangan luar biasa dalam berbagai bidang termasuk seni dan arsitektur. Budaya
tradisional jepang baik SINTO maupun KATSURA dapat menerima konsep-konsep
modernisme, karena sebetulnya banyak kesamaan dengan tradisi jepang yang mengacu pada
kesederhanaan. Falsafah “ sederhana itu indah” seperti konsep kemurnian De Stijl dan
Arsitektur International, dipadukan dengan peninjolan secara jujur elemen-elemen konstruksi,
seperti kolom, balok, bidang dan lain-lain sudah sejak lama menjadi konsep Arsitektur
tradisional Jepang

Pokok yang mendasar dari Metabolisme adalah merupakan kelanjutan dari dialog
tentang penyatuan dalam satu bahasa antara unsur publik atau umum dengan ruang yang
bersifat pribadi. Metabolisme bermakna koeksistensi dari berbagai elemen oleh karena itu
berarti bahwa ada yang tetap dimana terjadi perubahan. Dalam berbagai hal Metabolisme
menjadi analogi biologis, ditujukan untuk menganti analogi mekanik dalam arsitektur modern
sebelumnya yang memisahkan secara fungsional, arti kiasan dari mesin, bentuk-bentuk
geometri yang kaku. Metabolisme membandingkan bangunan dan kota-kota sebagai suatu
proses energi yang didapatkan dalam segala bentuk kehidupan. Hal ini merupakan siklus dari
perubahan dan pembaharuan dan perusakan dari jaringan organik. Dengan kata lain
merupakan penyederhanaan dari Taoisme dan Budhisme dalam bentuk modern : perubahan
tanpa henti merupakan mula dan gagasan reikarnasi pada akhirnya.

CIRI-CIRI ARSITEKTUR METABOLISME :

 Bersifat utopis
 Konsepnya terjadi karena latar belakang hitam dan selanjutnya dikembangkan
berdasarkan pandangan kemasa depan yang penuh optimis
 Pengakomodasian ekologi,kultur dan tekhnologi berciri khas jepang
TOKOH-TOKOH ARSITEKTUR METABOLISME

1. Kenzo Tange

Kenzo Tange, 4 September 1913 - 22 Maret 2005) adalah seorang arsitek Jepang, dan
pemenang Pritzker Prize tahun 1987 untuk arsitektur. Dia adalah salah satu arsitek paling
signifikan dari abad ke-20, yang menggabungkan gaya tradisional Jepang dengan
modernisme, dan dirancang bangunan utama di lima benua. Kenzo Tange juga seorang
creative berpengaruh dari gerakan strukturalis. Dia berkata: "Memang, saya percaya, sekitar
1959 atau pada awal tahun enam puluhan yang aku mulai berpikir tentang apa yang saya
kemudian namakan strukturalisme", (dikutip dalam Rencana 2 / 1982, Amsterdam).

Karya-karyanya:

 shizuoka building

"Arsitek saat ini cenderung terdepresiasi sendiri,


menganggap dirinya tidak lebih dari sekedar warga biasa
tanpa kekuatan untuk mereformasi masa depan." - Kenzo
Tange Untuk menghormati ulang tahun Kenzo Tange yang
ke 100, AD Classics menghadirkan salah satu proyek ikon
Jepang yang paling ikonik - Shizuoka Press and
Broadcasting Center. Dibangun pada tahun 1967,
bangunan tersebut merupakan realisasi ruang pertama dari
gagasan Metabolisme Tange tentang pertumbuhan
struktural yang terinspirasi secara organik, yang
dikembangkan pada akhir 1950-an. Pusat Siaran dan
Penyiaran Shizuoka jauh lebih penting daripada ukurannya
yang relatif kecil, merangkum konsep tatanan Metabolisme
baru dalam arsitektur dan perencanaan kota yang berlaku
di Jepang pasca Perang Dunia II. Lebih lanjut tentang ikon Metabolisme ini setelah jeda ....
Dibangun di distrik Ginza, Tokyo, Shizuoka Press and Broadcasting Center memberi
kesempatan kepada Tange untuk mewujudkan cita-cita Metabolist-nya, yang meminta
tipologi urban baru yang dapat diabadikan sendiri dengan cara organik, bahasa, "metabolik".
Situs segitiga sempit seluas 189 meter persegi ini mengilhami Tange untuk merancang
struktur vertikal, yang terdiri dari inti infrastruktur utama, yang dapat berkembang menjadi
sebuah megastruktur perkotaan (sebuah istilah yang diciptakan oleh seorang Metabolist,
arsitek Jepang Fumihiko Maki), di mana sebuah Kapsul prefabrikasi yang terus bertambah
bisa "terpasang".

Inti infrastruktur adalah silinder berdiameter 7,7 meter, mencapai ketinggian 57


meter, berisi tangga, dua lift, dan dapur dan fasilitas sanitasi di setiap lantai. Inti berfungsi
sebagai poros akses ke unit kantor modular: kaca kantilever dan kotak baja 3,5 meter yang
menekankan inti utama pada sisi bolak-balik. Simpan gambar ini! Courtesy of Petr Šmídek -
www.archiweb.cz Courtesy of Petr Šmídek - www.archiweb.cz Sebanyak tiga belas kantor
individu disusun dalam lima kelompok dari dua atau tiga modul yang dihubungkan secara
asimetris ke balok pusat. Balkon terbentuk di celah antara kelompok, memungkinkan unit
masa depan berpotensi "terpasang," sebuah gagasan yang tidak pernah terwujud. Struktur saat
ini memiliki jumlah unit yang sama seperti pada saat pertama kali didirikan pada tahun 1967,
dan karena itu, pandangan Metabolist Tange untuk megastruktur perkotaan yang regenerasi
terus-menerus, tidak pernah terpenuhi.

Gagasan utopis metabolisme berkembang di Jepang pasca Perang Dunia II, karena
kota-kota yang dibom negara tersebut pulih dan menuju pada pertumbuhan ekonomi yang
pesat. Tange, yang menjabat sebagai mentor grup daripada anggota resmi, mempresentasikan
konsep gerakan tersebut dalam kongres CIAM tahun 1959 - konsep yang kemudian
dikembangkan oleh Tange dan murid-muridnya saat ia menjabat sebagai profesor tamu di
MIT. Manifesto Grup, Metabolisme: Proposal untuk Urbanisme Baru, dirilis pada tahun 1960
dan dibuka dengan pernyataan berikut: "Metabolisme adalah nama kelompok, di mana setiap
anggota mengusulkan desain lebih lanjut dari dunia kita yang akan datang melalui desain dan
ilustrasi konkretnya. Kami menganggap masyarakat manusia sebagai proses vital - sebuah
perkembangan berkelanjutan dari atom ke nebula. Alasan mengapa kita menggunakan kata
biologis semacam itu, metabolisme, adalah kita percaya desain dan teknologi seharusnya
menjadi denotasi masyarakat manusia. Kami tidak akan menerima metabolisme sebagai
proses alami, tapi cobalah untuk mendorong perkembangan metabolik aktif masyarakat kita
melalui proposal kami. " Simpan gambar ini! Model "Kota di Udara" oleh Arata Isozaki
(1960). Image © Design Observer Model "Cities in the Air" oleh Arata Isozaki (1960).
Gambar © Desain Pengamat Meskipun sebagian besar gagasan mereka tetap teoritis, proyek-
proyek yang belum terealisasi, seperti "Tower-Shaped City", dan juga proyek-proyek yang
dibangun, seperti Expo 1970 di Osaka atau Nakagin Capsule Tower (1972), mempengaruhi
jumlah abad ke-20 yang tak terhitung jumlahnya. arsitek di Timur dan Barat, termasuk
sejarawan Reyner Banham dan kelompok avant garde Inggris Archigram
2. Kisho Karukawa

Lahir di Kanie, Aichi, Kurokawa belajar arsitektur di KyotoUniversity, lulus dengan gelar
sarjana pada tahun 1957. Dia kemudian mengikuti Universitas Tokyo, di bawah pengawasan
Kenzo Tange. Kurokawa menerima gelar master pada tahun 1959. Kurokawa pergi ke dokter
filsafat, tetapi kemudian putus pada 1964. Dengan rekan kerja, dia dirikan Gerakan
Metabolist pada tahun 1960, yang anggotanya dikenal sebagai Metabolists. Itu adalah Jepang
radikal gerakan avant-garde mengejar dan daur ulang penggabungan gaya arsitektur dalam
konteks Asia. Gerakan itu sangat sukses, memuncak ketika anggotanya menerima pujian
untuk kain wol Takara Beautillion di Osaka World Expo 1970.

Karya-karyanya :

 Nakagin Capsule Tower (Ginza, Tokyo, 1970-1972)


Lokasi
Menara Kumbang Nagakin berdiri di Tokyo , Jepang , di distrik Ginza, salah satu lingkungan
kota yang paling mahal, seperti namanya, yang diterjemahkan sebagai distrik perak. Ini
adalah titik pusat kota tempat bisnis dan bisnis terkonsentrasi.

Konsep
Seiring perkembangan ekonomi dan teknologi kota berkembang menghadapi pertumbuhan
penduduk yang semakin inaboratif sehingga bisa mempertimbangkan isu-isu yang berkaitan
dengan wilayah kota. Menanggapi masalah ini, lahir di tahun lima puluhan gagasan mega-
struktur.
Konsep "struktur mega" diberikan dalam arsitektur beberapa negara secara bersamaan, dan
dengan tetap mempertahankan gagasan yang sama, setiap penulis mendefinisikannya sedikit
berbeda.

Menurut anggota Fumihiko Maki Metabolist gurpo Jepang, konsep Megastructure


didefinisikan sebagai: "... Struktur besar yang memiliki ruang untuk semua fungsi kota atau
bagiannya ... Perkembangan teknologi modern telah memungkinkan keberadaannya ... ini
adalah beberapa ciri buatan pemandangan ..." ( Fumihiko Maki "Investigasi di Kolektif ", St.
Louis, 1964, hal 8)

Bagi Kenzo Tange , pemimpin gerakan Metabolisme dan patokan arsitektur Jepang pada
periode tersebut, satu mega struktur adalah: "... Sebuah cara untuk mengukur massa manusia,
yang mencakup bentuk Mega-Form dan unit diskrit yang digabungkan dengan cepat, yang
sesuai dengan struktur yang lebih besar ..."

Sementara Ralph Wilcoxon memproyeksikan pustakawan di College of Environmental


Design, Berkeley; megaestrcutura tidak hanya satu Struktur besar, tapi juga struktur yang
sering Dibangun dengan unit modular. Anda dapat mengaktifkan perluasan yang besar dan
bahkan "tidak terbatas" . Ini adalah kerangka struktural di mana mereka dapat membangun -
atau bahkan "plug" atau "hold", yang telah prefabrikasi di tempat lain - unit struktural kecil
(misalnya, ruangan, rumah dan bangunan kecil dari jenis lainnya. Ini adalah kerangka kerja
struktural untuk masa simpan yang lebih lama daripada unit yang lebih kecil yang dapat
mendukung ... "(Ralph Wilcoxon," Dewan Pustaka Perpustakaan Pustakawan Exchange ",
No. 66, Monticello (Illinois), 1968, seharusnya hal.2 )

Kapsul
Kapsul dirancang sebagai modul yang mencakup kebutuhan dasar kabin. Mereka dirancang
sebagai potongan murah yang akan dibangun di pabrik dan diangkut ke lokasi bangunan
untuk dimasukkan ke dalam situ, sehingga mudah dipindahkan dan ringan. Karena
diperkirakan akan berlangsung sekitar dua puluh kapsul tahun maksimal, mereka juga harus
mudah diganti.
Sel prefabrikasi ini memiliki dimensi 4 x 2,5 m. Delapan jenis kapsul sesuai dengan posisi
jendela, susunan pintu masuk dan penempatan bahan finishing furnitur diproyeksikan.
Sebagai hasil dari kapsul jenis ini super-deluxe, deluxe dan standar emerge. Peralatan dari
setiap jenis kapsul bervariasi, tapi selalu sebagai elemen dasar tetap menjadi tempat tidur,
lemari pakaian, meja, kamar mandi lengkap, telepon, AC, TV berwarna, peralatan audio,
seprai, selimut, sikat gigi dan peralatan yang biasanya ditawarkan oleh hotel. Meski berbagai
kapsul ini tidak semuanya diproduksi diproyeksikan.

Struktur
Bangunan tersebut pada dasarnya terdiri dari menara atau sumbu struktural, fasilitas dan
kapsul.

Fasilitas
Karena kapsul seumur hidup yang diharapkan dan kemungkinan penggunaan perubahan ini,
bangunan dibagi menjadi tiga area: sumbu struktural, kapsul dan peralatan. Laminasi sistem
perpipaan prefabrikasi dimana setiap unit terdiri dari satu set balok datar yang terbagi
menjadi enam pipa seng yang berisi air panas, air dingin dan drainase digunakan. Setiap unit
melayani tiga lantai. Pembangunan lift juga terbuat dari bagian prefabrikasi dan struktur tiga
dimensi, yang merupakan perakitan cepat, ini tidak berhenti menjadi efektif.

Fasilitas kapsul disambung dengan tabung fleksibel satu meter. Beberapa bukaan di lantai
kapsul memungkinkan akses ke tabung ini untuk koneksi, pengujian dan perbaikan.

Torres
Menara-menara tersebut, selain sebagai basis struktural proyek, juga mengandung pintu
masuk bangunan dan inti komunikasi vertikal berisi peralatan dan fasilitas proyek dan
merupakan jantung kapsul yang "terpasang". Dasar bangunan dan menara dibangun dengan
struktur baja dan beton bertulang yang kaku, meninggalkan kapsul bahan konstruksi yang
ringan.

 Melbourne Central
 Wheelock Place

3. Kiyonori Kikutake

Kiyonori Kikutake (lahir 1928 di Kurume, Jepang ) adalah seorang arsitek Jepang terkemuka
yang dikenal sebagai salah satu pendiri kelompok Metabolist Jepang. Dia juga menjadi guru
dan majikan dari beberapa arsitek Jepang yang penting, seperti Toyo Ito dan Itsuko
Hasegawa.

Karya-karya :

 Tatebayashi Civic Center


 Edo-TokyoMuseum

Edo Tokyo Open Air Museum Arsitektur adalah sebuah museum luar bangunan di Edo
(sekarang Tokyo) yang berasal dari 17 ke abad ke-20. Pengunjung di sini dapat menikmati
sekilas kehidupan di Tokyo tua, sangat berbeda dari kota masa kini dari bangunan bertingkat
tinggi. Pameran Outdoor dibagi menjadi tiga zona. Satu zona terdiri rumah-rumah pribadi tua
dengan atap jerami. Zona lain terdiri bangunan bernilai sejarah tinggi, seperti rumah dari
Korekiyo Takahashi, Perdana Menteri Jepang pada awal abad ke-20. Pusat kota diciptakan di
zona ketiga, dengan toko-toko tua, pemandian umum dan bar lapisan jalan. Sejarah
kehidupan perkotaan di Tokyo juga dijelaskan dalam yang mudah untuk memahami format
panel di ruang pameran perumahan koleksi permanen.

Tokyo Open Air Architectural Museum.Museum ini diresmikan tahun 1993 sebagai bagian
dari Edo Tokyo Museum yang terletak di daerah Ryogoku, Tokyo. Jika Edo Tokyo Museum
di Ryogoku kebanyakan berisi diorama Jepang pada zaman Edo, maka sesuai namanya, Edo
Tokyo Open Air Architectural Museum ini berlokasi di area terbuka seluas 7 hektar dan
menyajikan bangunan-bangunan tradisional dan modern khas Jepang. Di museum ini
kalian bisa berkeliling dan merasakan langsung suasana kehidupan di Tokyo pada awal
zaman Edo sampai pasca Perang Dunia II.

4. Fumihiko Maki

Fumihiko Maki (lahir di Tokyo, 6 September 1928) adalah seorang arsitek Jepang dan saat
ini mengajar di Universitas Keio SFC. Setelah belajar di Universitas Tokyo ia dipindahkan ke
Cranbrook Akademi Seni di Bloomfield Hills, Michigan, dan kemudian di Harvard Graduate
School of Design. Pada tahun 1956, ia mengambil posisi sebagai asisten profesor arsitektur di
Washington University di St Louis, di mana ia juga dianugerahi komisi pertama: desain
Steinberg Hall (pusat seni) pada universitas Danforth Kampus. Gedung ini tetap hanya
menyelesaikan pekerjaannya di Amerika Serikat sampai tahun 1993, ketika ia menyelesaikan
yerba Buena Pusat Seni bangunan di San Francisco. Pada tahun 2006, ia kembali ke
Washington University di St Louis untuk mendesain rumah baru untuk yang Kemper Mildred
Lane Art Museum dan Hall Walker. Dia bekerja untuk Skidmore, Owings, dan Merrill di
New York dan untuk Sert Jackson and Associates di Cambridge dan mendirikan Maki and
Associates pada tahun 1965. Pada tahun 1960 ia kembali ke Jepang untuk membantu
membangun Grup Metabolisme. Ia sering kali menggunakan bahan logam dan kaca.\

Karyanya :

 Spiral House Tokyo

Spiral, juga dikenal sebagai Pusat Seni Wacoal, adalah bangunan multi guna di Aoyama,
Tokyo, Jepang, yang dirancang oleh arsitek Fumihiko Maki. Itu ditugaskan oleh perusahaan
pakaian dalam Wacoal dan selesai pada tahun 1985. Spiral termasuk ruang galeri, aula
multiguna, kafe, restoran dan bar, salon, dan toko-toko.

5. Itsuko Hasegawa

Hasegawa lahir di Shizuoka, menerima gelar sarjana arsitektur dari KantoGakuinUniversity


(1964), dilatih dengan Kiyonori Kikutake. Pada tahun 1969, Hasegawa Kazuo Shinohara
memasuki laboratorium di Institut Teknologi Tokyo sebagai mahasiswa pascasarjana. Setelah
dua tahun, ia menjadi asistennya, sebuah kehormatan dan tanggung jawab yang jauh lebih
besar daripada di Jepang menunjukkan ekspresi dalam bahasa Inggris. Pada 1979 ia
membentuk perusahaan desain sendiri, Itsuko Hasegawa Atelier, yang telah merancang
sejumlah bangunan memenangkan penghargaan di Jepang dan luar negeri.

Karyanya :

 Shonandai bunka center


Dan banyak lagi arsitek arsitek dan bangunan-bangunan yang bergaya metabolisme
arsitektur.
ARSITEKTUR MODERN JEPANG

Arsitektur adalah bagian dari kebudayaan manusia yang berkaitan dengan berbagai
segi kehidupan, antara lain: seni, teknik, ruang/ tata ruang, geografi, dan sejarah. Namun ada
beberapa batasan dan pengeritian tentang arsitektur, tergantung dari segi mana kita
memandangnya.

Sejak Jepang memasuki masa modernisasi, perkembangan arsitektur semakin maju.


Pada saat itu mulai muncul arsitektur-arsitektur gaya baru yang terbuat dari batu dan batu-
bata. Contohnya pabrik-pabrik dan kantor-kantor pemerintahan. Tetapi perkembangan
arsitektur gaya baru tersebut tidak bertahan lama, karena pada tahun 1923 terjadi gempa besar
yang menghancurkan tokyo. Karena gempa resebut gerakan modernisasi arsitektur semakin
meningkat cepat, sehingga muncullah berbagai karya-karya arsitektur penting dan dan juga
arsitek-arsitek modern yang terkenal, salah satunnya adalah Kenzo Tange. Ia adalah bapak
arsitektur modern pringkat 6 di dunia.

Kenzo Tange banyak belajar teknik-teknik arsitektur dari arsitektur Barat. Tetapi
dalam desainnya ia tetap kembali pada kepribadian orang Jepang, yaitu sederhana dan
menyatu pada alam. Kenzo Tange berusaha memedukan gaya arsitektur tradisional dengan
modern tampa memisahkan nilai tradisionalnya. Gaya tradisionalnya dapat dilihat dari unsur
kayu yang dominan kayu dibiarkan tiak halus dan bermotif bergaris-garis. Kayu memiliki
nilai kelenturan yang tinggi, mudah dibentuk dan ringan, sehingga terkesan hangat, lunak,
alami dan menyegarkan. Tange juga memberikan unsur yang dekat dengan alam yang
memberikan kesederhanaan tetapi memiliki nilai keindahan juga. Gaya modern dapat dilihat
dari penggunaan beton, baja, dan juga bangunannya, seperti kolam renang dan juga National
Gymnasium. Meskipun terbuat dari beton, tetapi Tange menyusunnya seperti menyusun
kayu. Tange memilih arsitekturnya dengan bebas, gaya dan bentuknya disesuaikan menurt
selera dan status sosial ekonomi Jepang. Ia juga mengambil arsitektur kuil Shinto dan Budha
sebagai bentuk kesederhanaan dan kealamiaannya. Konsep keindahannya terlihat dari
kesederhanaan, keselarasan, dan keseimbangan yang menjadi inspirasi pada bidang
bangunan. Percampuran bentuk bangunan menghasilkan gaya tersendiriyang memperlihatkan
pola piker akademis Tange. Perpaduan yang dibuat Tange adalah prinsip umm keindahan,
yang mempertemukan elemen yang terjalin dlam ukuran yang tepat. Universitas Sumatera
Utara

Selain membuat arsitektur yang bersifat institusional, ia juga membuat arsitektur


berdasarkan hitungan-hitungan kuantitatif. Tange memberikan isi bangunannya dalam ruang
berbentuk kota yang luas, sehingga kelihatan lebih megah. Cirri arsitektur Jepang dapat
dilihat dari bentuk kerpolosan bidang, tidak ada hiasan, garis tegak yang mendatar. Hasil
karya Tange sangat terkenal di dunia.

Tange mengungkapkan ketidak-pedulian pada kata tradisional kuno, tetapi bangunan-


bangunannya yang berhasil, seluruhnya mengakar pada tradisi Jepang baik langsung maupun
tidak langsung, contohnya keharmonisan antara bentuk dengan bahan-bahan bangunan yang
diperlukan yang ada tersedia di selurh negeri Jepang.
Konsep perancangan arsitektur Kenzo Tange banyak sekali dipengaruhi oleh para
arsitek Eropa Barat, khusunya Le Corbusier. Dengan lihai ia menipulasi dengan bentuk-
bentuk geometri (kubisme) yang sederhana, lalu membbuhkan ornementasi, sehingga
menarik. Oleh karena itu melahirkan karya seni yang megah.

Perubahan-perbahan konsep rancangan Kenzo Tange, umumnya terjadi karena


pengaruh global. Yang dilakukan Kenzo Tange dalam konsep perancangannya adalah dengan
memberikan sentuhan pada bangunannya. Ada dua hal yang tampak jelas yang merupakan
garis dasar arsitektur Kenzo Tange serta konsep perancangannya. Pertama, kepiawaian atau
kecakapan permainan bangunan geometri sederhana, yang tidak dijumpai pada bangunan
lain. kedua, kejituan membuat bangunannya dalam ruang yang luas, sehingga terlihat megah
dan mewah. Dan tange selalu ingin menapilkan gedungnya terlihat menonjol. Oleh karena
hasil karyanya, tidak hanya menjadikan seni arsitektur di Jepang tetapi seni arsitektur di
dunia juga berkembang pesat.

BIOGRAFI

Kenzo Tange (丹 下 健 三, Kenzo Tange, 4 September, 1913 - 22 Maret 2005) adalah


seorang arsitek Jepang, dan pemenang Pritzker Prize tahun 1987 untuk arsitektur. Dia adalah
salah satu arsitek paling signifikan dari abad ke-20, yang menggabungkan gaya tradisional
Jepang dengan modernisme, dan merancang bangunan utama di lima benua. Tange juga
merupakan tokoh berpengaruh dari gerakan strukturalis. Dia mengatakan: "Itu, saya yakin,
sekitar 1959 atau pada awal tahun 60-an yang saya mulai berpikir tentang apa yang saya
kemudian untuk memanggil strukturalisme", (dikutip dalam Rencana 2 / 1982, Amsterdam).

Dipengaruhi dari usia dini oleh modernis Swiss, Le Corbusier, Tange mendapat pengakuan
internasional pada tahun 1949 ketika dia memenangkan kompetisi untuk desain Hiroshima
Peace Memorial Park. Bergabung dengan kelompok arsitek yang dikenal sebagai Tim X di
akhir 1950-an ia mengarahkan kelompok ke arah gerakan yang menjadi Metabolisme.
Studi universitasnya tentang urbanisme menempatkannya di posisi ideal untuk menangani
proyek-proyek pembangunan kembali setelah Perang Dunia II Ide-idenya dieksplorasi dalam
desain untuk Tokyo dan Skopje. Karya-karya Tange dipengaruhi generasi arsitek di seluruh
dunia

Awal Kehidupan
Lahir pada 4 September 1913 di Osaka, Jepang, Tange menghabiskan awal kehidupan di
kota-kota Cina Hankow dan Shanghai, ia dan keluarganya kembali ke Jepang setelah belajar
dari kematian salah satu pamannya. Berbeda dengan rumput hijau dan batu bata merah di
Shanghai tempat tinggal mereka, keluarga Tange mengambil tinggal di sebuah rumah
pertanian atap jerami di Imabari di pulau Shikoku.
Setelah menyelesaikan sekolah menengah, Tange pindah ke Hiroshima pada tahun 1930
untuk menghadiri sekolah tinggi. Di sinilah ia pertama kali menemui karya-karya modernis
Swiss, Le Corbusier. Penemuannya tentang gambar dari Istana Soviet di jurnal seni asing
yakin dia untuk menjadi seorang arsitek. Meskipun ia lulus dari sekolah tinggi, hasil buruk
Tange dalam matematika dan fisika berarti bahwa ia harus lulus ujian masuk untuk
memenuhi syarat untuk masuk ke universitas bergengsi. Dia menghabiskan dua tahun
melakukan hal tersebut dan selama waktu itu, dia banyak membaca tentang filsafat barat.
Tange juga terdaftar di divisi film di departemen seni Nihon University Jepang untuk
menghindari penyusunan laki-laki muda untuk kelas militer dan jarang dihadiri.

Awal Karir
Pada tahun 1935 Tange memulai studi tersier yang diinginkan di jurusan arsitektur
Universitas Tokyo. Ia belajar di bawah Hideto Kishida dan Shozo Uchida. Meskipun Tange
terpesona oleh foto-foto vila Katsura yang duduk di meja Kishida's, karyanya terinspirasi
oleh Le Corbusier. proyek kelulusan Nya merupakan perkembangan tujuh belas-hektar
ditetapkan dalam Tokyo Hibiya Park.
Setelah lulus dari universitas, Tange mulai bekerja sebagai arsitek di kantor Maekawa Kunio.
Selama kerja, ia pergi ke Manchuria, berpartisipasi dalam lomba desain arsitektur untuk
sebuah bank, dan tur Jehol Jepang yang diduduki pada kedatangannya. Ketika Perang Dunia
Kedua dimulai, ia meninggalkan Maekawa untuk bergabung kembali dengan Universitas
Tokyo sebagai mahasiswa pascasarjana. Ia mengembangkan minat dalam desain perkotaan,
dan hanya referensi sumber daya yang tersedia di perpustakaan universitas, dia memulai studi
Yunani dan Romawi pasar.

Pada tahun 1942, Tange memasuki sebuah kompetisi untuk desain Greater Asia Timur Co-
Prosperity Sphere Memorial Hall. Dia telah diberikan hadiah pertama untuk desain yang
seharusnya terletak di kaki Gunung Fuji, ruang ia dikandung adalah perpaduan arsitektur kuil
Shinto dan plaza di Capitoline Hill di Roma. Desain tidak terealisasi.

Pada tahun 1946, Tange menjadi asisten profesor di universitas dan membuka Tange
Laboratorium. Pada tahun 1963, ia dipromosikan menjadi profesor dari Department of Urban
Engineering. Murid-muridnya termasuk Sachio Otani, Kisho Kurokawa, Arata Isozaki, dan
Fumihiko Maki
Rekonstruksi Pasca Peperangan
Bunga Tange dalam studi urban menempatkannya dalam posisi yang baik untuk menangani
rekonstruksi pasca perang. Pada musim panas tahun 1946 ia diundang oleh Badan
Rehabilitasi Kerusakan Perang mengajukan proposal untuk kota perang tertentu rusak; ia
menyerahkan rencana untuk Hiroshima dan Maebashi. Desainnya untuk bandara di Kanon
diterima dan dibangun, namun sebuah taman tepi pantai di Ujina tidak.
Pihak berwenang Hiroshima mengambil banyak nasihat tentang rekonstruksi kota dari
konsultan asing dan pada tahun 1947 Tam Deling, seorang perencana taman Amerika,
disarankan untuk membangun Memorial Perdamaian dan melestarikan bangunan terletak di
dekat ground zero (langsung di bawah ledakan bom atom) . Pada tahun 1949 otoritas yang
berlaku di Hiroshima Peace Memorial Rekonstruksi UU, yang memberikan akses kota untuk
bantuan hibah khusus, dan pada bulan Agustus tahun itu, sebuah kompetisi internasional
diumumkan untuk desain dari Hiroshima Peace Memorial Park.

Tange telah diberikan hadiah pertama untuk desain yang diusulkan sebuah museum yang
sumbu berjalan melalui taman, berpotongan Perdamaian Boulevard dan kubah bom atom.
Bangunan ini dibesarkan piloti besar (kolom), yang bingkai pandangan sepanjang sumbu
struktur itu

Karir Selanjutnya
Selama tahun 1970-an dan 1980-an Tange memperluas portofolionya untuk menyertakan
bangunan di lebih dari 20 negara di seluruh dunia. Pada tahun 1985, atas perintah Jacques
Chirac, walikota Paris saat itu, Tange mengusulkan rencana induk untuk plaza di Place
d'Italie yang akan interkoneksi kota sepanjang sumbu timur-barat.

Untuk Gedung Pemerintah Metropolitan Tokyo, yang dibuka pada tahun 1991, Tange
dirancang sebuah pusat civic besar dengan alun-alun didominasi oleh dua gedung pencakar
langit. rumah ini kantor-kantor pemerintahan sementara bangunan tujuh lantai yang lebih
kecil berisi fasilitas perakitan. Dalam desain dari versi teknologi tinggi Kofu Pusat
Komunikasi, Tange dilengkapi semua tiga bangunan dengan sistem manajemen state-of-the-
art-bangunan yang dipantau kualitas udara, tingkat pencahayaan dan keamanan. Kulit luar
bangunan membuat referensi ganda untuk kedua tradisi dan kondisi modern. Tange
dimasukkan garis vertikal dan horizontal mengingatkan kedua asrama kayu dan baris pada
papan semikonduktor
Tange terus berlatih sampai tiga tahun sebelum kematiannya pada tahun 2005. Dia tidak
menyukai postmodernisme pada tahun 1980 dan dianggap gaya arsitektur untuk menjadi
"ekspresi arsitektur transisi" saja. Pemakamannya diadakan di salah satu karyanya, Katedral
Tokyo.

Tadao Ando, salah satu arsitek terbesar Jepang hidup, suka menceritakan kisah anjing liar,
sebuah akita megah, yang berkeliaran di studionya di Osaka sekitar 20 tahun usia, dan
memutuskan untuk tinggal. "Pertama, saya pikir saya akan meneleponnya Kenzo Tange,
tetapi kemudian saya menyadari saya tidak bisa menendang Kenzo Tange sekitar Maka aku
memanggilnya Le Corbusier sebagai gantinya.."-Obituary di The GuardiaN

Warisan
Perluasan modular visi Tange's Metabolist memiliki beberapa pengaruh pada Archigram
dengan mereka plug-in mega struktur. Gerakan Metabolist memberikan momentum untuk
karir Kikutake's. Meskipun ia Marine City proposal (yang disampaikan oleh Tange di CIAM)
tidak menyadari, ia Miyakonojo City Hall (1966) adalah contoh yang lebih Metabolist
Budaya sendiri Tange's Nichinan Centre (1962). Meskipun Expo Osaka telah menandai
penurunan dalam gerakan Metabolist, itu menghasilkan "penyerahan" dari memerintah ke
generasi muda arsitek seperti Kazuo Shinohara dan Arata Isozaki
Dalam sebuah wawancara dengan Jeremy Melvin di Royal Academy of Arts, Kengo Kuma
menjelaskan bahwa, pada usia sepuluh tahun, ia terinspirasi untuk menjadi seorang arsitek
setelah melihat Tange's arena Olimpiade, yang dibangun pada tahun 1964.

Untuk Reyner Banham, Tange adalah contoh utama penggunaan arsitektur Brutalist.
penggunaan Nya selesai beton Brut Beton dengan cara mentah dan undecorated
dikombinasikan dengan proyek-proyek sipil nya seperti pembangunan kembali Teluk Tokyo
membuatnya pengaruh yang besar pada arsitek Inggris selama tahun 1960-an, Brutalist
arsitektur telah dikritik karena tanpa jiwa dan untuk mempromosikan penggunaan eksklusif
dari bahan yang tahan miskin pada eksposur lama untuk cuaca alam.

putra Paul Tange Tange Noritaka lulus dari Harvard University pada tahun 1985 dan
melanjutkan untuk bergabung Kenzo Tange Associates. Ia menjadi presiden Kenzo Tange
Associates pada tahun 1997 sebelum mendirikan Tange Associates pada tahun 2002.

PENDIDIKAN
 Nihon University
 University of Tokyo

PENGHARGAAN
 The Royal Institute of British Architects (RIBA) Gold Medal
 Gold Medal of the American Institute of Architects (AIA)
 Order of Culture
 Order of Sacred Treasure
 Pritzker Architectural Prize
 Praemium Imperiale
 Wolf Prize in the Arts Carlsberg Architectural Prize
 The International Union of Architects (UIA)

Daftar hasil karya arsitektur pilihan :


 1955: Hiroshima Peace Memorial Museum, Hiroshima
 1957: (Former) Tokyo Metropolitan Government Building, Yurakucho
 1958: Kagawa Prefectural Government Building the east offices, Takamatsu, Kagawa
 1960: Kurashiki City Hall, Kurashiki, Okayama
 1964: Yoyogi National Gymnasium for the 1964 Summer Olympics, Tokyo
 1964: St. Mary's Cathedral (Tokyo Cathedral) (Roman Catholic), Tokyo
 1966: Master plan for rebuilding of Skopje, Republic of Macedonia, then part of
Yugoslavia after the 1963 earthquake
 1967: Towers of Fiera district (Regional administration of Emilia-Romagna),
Bologna, Italy
 1970: Site of Expo '70, Suita, Osaka
 1970: Librino New Town Project, Catania City Italy
 1977: Sogetsu Kaikan, Aoyama, Tokyo
 1979: Hanae Mori Building, Aoyama, Tokyo
 1982: Centro Direzionale, Naples
 1982: Central Area New Federal Capital City of Nigeria, Nigeria
 1986: Nanyang Technological University, Singapore
 1986: OUB Centre, Singapore
 1987: American Medical Association Headquarters Building, Chicago, Illinois, USA
 1991: Tokyo Metropolitan Government Building, Shinjuku, Tokyo
 1992: UOB Plaza, Singapore
 1993: Phu My Hung Saigon South Master Plan, Ho Chi Minh City, Vietnam
 1996: Fuji Television Building, Odaiba, Tokyo
 1998: University of Bahrain, Sakhir, Bahrain
 1998: WKC Centre For Health Development, Kobe, Hyogo
 2000: Kagawa Prefectural Government Building the main offices, Takamatsu,
Kagawa
 2000: Tokyo Dome Hotel
 2003: The Linear – Private Apartments, Singapore
 2005: Hwa Chong Institution Boarding School, Singapore

KARYA INTERNASIONAL

Kompleks Olimpiade Tokyo


Tokyo Expo

DIFERENSIASI

Bagi Tange, arsitektur mesti punya sesuatu yang menyeru hati manusia. Bentuk dasar, ruang
dan penampakannya mesti logis. Kerja kreatif terekspresikan di masanya sebagai perpaduan
teknologi dan kemanusiaan. Peran tradisi sebagai katalis, senyawa, yang tak lagi terlihat di
hasil akhir. Tradisi bisa berperan dalam kreasi, tapi tak lagi menjadi kreativitas itu sendiri.

Prinsip arsitektur tradisional Jepang adalah kesederhanaan. Tange menerapkan dalam


karyanya dengan cara menonjolkan elemen konstruksi hingga sekaligus berfungsi estetik.
Tak ada elemen hiasan selain konstruksi balok, konsol, yang diekspos seperti konstruksi
kayu. Kontras yang timbul dari perbedaan karakter antara tekstur kasar beton exposeddan
permukaan halus balok vertikal, juga antara bidang halus putih dan kaca warna gelap, tampak
mengesankan.

Dalam beberapa karya, misalnya Metropolitan Government Offices di Tokyo, Balai Kota
Kurashiki di Okayama, Prefecture Office Kagawa di Takamatsu dan Yamanashi
Communication Center, balok dan kolom beton diperlakukan dan diekspos seperti dari kayu.
Ujung balok induk dan balok anak yang menyangga pelat lantai koridor luar ditonjolkan
seolah rusuk bawah atap yang berderet pada rumah tradisional Jepang. Permukaan kolom dan
balok beton dibiarkan kasar seperti tekstur bergaris kayu pencetaknya. Bidang pengisi terbuat
dari bahan ringan, tipis berwarna putih seperti pada rumah-rumah Jepang yang dijendelai
kertas atau kaca buram.
Sisi timur Kagawa Prefecture Office

Interior Kagawa Prefecture, balok dan kolom beton diekspos seperti kayu. Jendela dibuat
seperti di rumah tradisional Jepang.

Taman dalam Kagawa Prefecture


TRADISI DENGAN NAFAS MODERN

Arsitektur tak sekedar berbentuk kotak, tapi mesti menyentuh emosi manusia, dari mulai
display jendela kecil sampai bangunan besar di pinggir jalan.

Trend Post-Modernism tak lagi sekedar campuran ekletik dari elemen estetik. Antara modern
dan klasik. Antara Timur dan Barat. Tange giat mencari petunjuk, meski sangat kecil dan
tidak mudah, untuk menjawab semua tantangan desain.

Tiga elemen yang sering dibahas Tange adalah manusia, emosi dan elemen sensualnya yaitu
teknologi pintar dan struktur ruang.

“Melalui studi lebih lanjut”, ujar Tange,”kita yang ada di era arsitektur transisi sekarang akan
menemukan gaya baru yang lebih cocok, sehingga tiga elemen tadi bisa terekspresikan dalam
sebuah sistem yang konsisten”.

Arsitek yang kerap memberi sentuhan personal pada karya futuristiknya ini salah satu arsitek
terpenting abad 20. Spesialisasinya, memadukan gaya tradisional Jepang dengan nafas
modern, yang diaplikasikan pada banyak bangunan penting di lima benua. Talenta, energi
dan karir cukup panjang dari seorang Kenzo mengantarkannya menjadi klasik. Dalam
menyiapkan desain, Tange senantiasa menggali, mengangkat, menampilkan bentuk-bentuk
peninggalan kuno yang terlupakan menjadi adikarya yang mempesona.

Kiprah profesionalnya selama 80 tahun menjadikan Tange seorang teoritikus arsitektur andal,
guru yang menginspirasi banyak orang. Keyakinan dan harapan tinggi akan masa depan
sekaligus penghargaannya pada masa lalu, terbukti berhasil membakar energi dan spirit salah
satu arsitek paling produktif dunia ini. ( A.Savitri / pelbagai sumber )

ILUSTRASI TAMBAHAN :

Hiroshima setelah pengeboman


Korban bom Hiroshima

Fuji Television Building


Maket Metropolitan Gov.Office, Tokyo

Tokyo Metropolitan Office, saat malam.


Gambar Potongan Stadion Olimpiade Tokyo

Model City Waterfront

KEKHASAN

Konsep Kenzo Tange dalam menghasilkan sebuah karya adalah merancang bangunan
yang modern dengan tetap memiliki unsur tradisional jepang. Menurut Tange terdapat
persamaan karakter antara arsitrektur modern dan arsitektur tradisional Jepang, yaitu
kesederhanaan, standarisasi, keterbukaan, keruangan, dan kehampaan. Standarisasi dan
kesederhanaan menjadi sesuatu yang formal, sedangkan keterbukaan dan kehampaan menjadi
sesuatu kekurangan, misal suatu kekurangan menghadapi iklim dan cuaca. Kekhasan dari
karya Tange adalah selain mengakar ke tradisi Jepang,juga mengakar ke Agama yang banyak
dianut masyarakat Jepang yaitu Shinto dan Budha yang mengacu pada bangunan sederhana
dengan gaya-gaya modern yang didominasi oleh para arsitek Eropa Barat sehingga
menjadikan Kenzo Tange sangat populer di kalangan dunia arsitektur.
Prinsip arsitektur tradisional Jepang adalah kesederhanaan. Tange menerapkan dalam
karyanya dengan cara menonjolkan elemen konstruksi yang sekaligus berfungsi estetik.
Elemen beton dan kayu sebagai sistem struktur sama-sama diekspose . Kontras antara
permukaan beton yang kasar dan permukaan balok vertikal yang halus, juga bidang halus
putih dan kaca yang berwarna gelap menjadikan tampak yang mengesankan.

Dalam beberapa karya, misalnya Metropolitan


Government Offices di Tokyo, Balai Kota Kurashiki di
Okayama, Prefecture Office Kagawa di Takamatsu , dan
Yamanashi Communication Center, balok dan kolom beton
diekspos seperti dari kayu. Ujung balok induk dan balok anak
yang menyangga pelat lantai koridor luar ditonjolkan seolah rusuk
bawah atap yang berderet pada rumah tradisional
Jepang. Permukaan kolom dan balok beton diselimuti dengan kayu
bertekstur kasar, dan bidang pengisi antara balok-balok besar itu
disusun kayu-kayu bertekstur halus dan merupakan bahan yang
ringan

Interior Kagawa Prefecture, balok dan


kolom beton diekspos dengan diselimuti
kayu. Jendela dibuat seperti di rumah
tradisional Jepang

Taman dalam Prefecture Office Kagawa


Nilai/konsep modern yang dibawakan

Pada bangunan Hiroshima Pice Center, Monumen utama adalah


beton melengkung yang diekspose, berpenampang hiperbola
yang mengatapi titik jatuhnya bom.

Untuk museum dan pusat komunitas yang berada di dekat


monumen utama, arsitekturnya dipengaruhi oleh gaya cubism
Le Corbusier dimana bangunan terletak di atas seperti
panggung. Pembatas kaca antara teras dan ruang dalam memudahkan pengunjung yang
berada di dalam melihat reruntuhan dan titik bom di luar. Disini, Tange menerapkan konsep
arsitektur tradisional Jepang melalui kesederhanaan bentuk, tata unit, penonjolan elemen
yang disusun selaras dalam komposisi garis dan bidang horisontal seperti halnya rumah-
rumah, istana dan kuil Jepang

Pada karyanya Yoyogi National


Gymnasium dan kolam renang tertutup
olimpiade musim panas Tokyo tahun
1964 , Tange mempergunakan
kecanggihan teknologi struktural abad 20.
Kedua bangunan ini menggunakan sistem
struktur yang modern dengan sistem
tenda dan kabel baja yang berfungsi
sebagai penahan gaya tarik semua elemen
secara terintegrasi. Struktur atap dari
kabel baja berbentuk parabol hiperbolik.

Celah pada punggung tenda diatapi kaca, menyatu dengan konstruksi penerangan buatan.
Pada gymnasium, struktur utamanya berupa satu konstruksi berdenah bujur sangkar yang
mengecil ke atas seperti menara, tempat tumpuan kabel baja yang menebar seperti jala
membentuk denah garis dan lingkaran. Sedang pada kolam renang, struktur pemegangnya
berupa dua buah tiang. Secara keseluruhan terlihat dramatik, mendemonstrasikan kreativitas
Tange dalam memadukan kekuatan, keindahan bentuk, fungsi ekonomis, fungsi ruang dan
sistem struktur. Satu dari landmark sejarah arsitektur modern dan memastikan reputasi
internasional bagi Tange. Ia meraih Pritzker Architecture Prize Laureate tahun 1987.

Tiga elemen yang sering dibahas Tange adalah manusia, emosi dan elemen sensualnya yaitu
teknologi pintar dan struktur ruang.

Dalam menyiapkan desain, Tange senantiasa menggali, mengangkat, menampilkan bentuk-


bentuk peninggalan kuno yang terlupakan menjadi adikarya yang mempesona.