Anda di halaman 1dari 51

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN INDUSTRI (PKLI)

PEMELIHARAAN PERLENGKAPAN HUBUNG BAGI


TEGANGAN RENDAH (PHB-TR) PADA GARDU TIANG
PORTAL DI PT. PLN (PERSERO) RAYON BINJAI TIMUR
( 03 Januari – 03 Februari 2017)

Oleh :
YULLI HARTANTY RITONGA
5141131016

PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
2017

1
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur saya ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas hidayah dan
karunia-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan Industri
(PKLI) selama satu bulan (03 Januari s/d 03 Februari 2017) di PT. PLN (Persero)
Rayon Binjai Timur.
Laporan Praktek Kerja Lapangan Industri ini merupakan satu syarat akademi
untuk memenuhi kredit semester di Fakultas Teknik Jurusan Pendidikan Teknik
Elektro Universitas Negeri Medan. Laporan ini disusun berdasarkan observasi
lapangan serta peninjauan langsung terhadap objek praktek.
Pada kesempatan ini saya menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada banyak pihak yang telah membantu penyelesaian penyusunan
laporan Praktek Kerja Lapangan Industri ini, saya mengucapkan terima kasih kepada
Alm. Ayahanda Awaluddin Ritonga dan Ibunda Nuriana Lubis yang selalu
memotivasi dan mendukung secara materil serta doa yang diberikan kepada saya.
Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada :
1. Prof . Dr. Harun Sitompul., M.Pd., selaku Dekan Fakultas Teknik UNIMED.
2. Dra. Hj.Rosnelli, M.Pd selaku Pembantu Dekan 1 Fakultas Teknik UNIMED.
3. Bapak Dr.Baharuddin, ST., M.Pd., selaku Ketua Jurusan Pendidikan Teknik
Elektro UNIMED.
4. Bapak Dr.Salman Bintang, ST., M.Pd., selaku Sekretaris Jurusan Pendidikan
Teknik Elektro UNIMED.
5. Bapak Dr.Muhammad Amin, S.T., M.Pd., selaku Ketua Prodi Pendidikan
Teknik Elektro UNIMED.
6. Bapak Dr. Baharuddin, ST., M.Pd., selaku Dosen Pembimbing PKLI saya
yang telah membimbing saya dalam menyelesaikan laporan PKLI.
7. Bapak Prof. Dr. Hamonangan Tambunan, S.T., M.Pd., selaku Dosen
Pembimbing Akademik saya.
8. Prof. Dr. Hamonangan Tambunan, S.T., M.Pd., selaku Dosen penguji yang
telah meluangkan waktu dalam menguji seminar PKLI.
9. Dr. Muhammad Amin, S.T., M.Pd., selaku Dosen penguji yang telah
meluangkan waktu dalam menguji seminar PKLI.

i
10. Dr. Wanapri Pangaribuan, M.T., M.M., selaku Dosen penguji yang telah
meluangkan waktu dalam menguji seminar PKLI.
11. Bapak Rasmi Bangun Sebagai Manajer PT. PLN (Persero) Rayon Binjai
Timur.
12. Bapak Mangatas Gultom, sebagai Supervisor PT. PLN (Persero) Rayon
Binjai Timur.
13. Bapak Navid, Unus Siagian, Bang Yogi, Eky, Yudha, selaku petugas
lapangan yang memberikan arahan dan ilmu dalam pemeliharaan gardu
distribusi Di PT.PLN (Persero) Rayon Binjai Timur.
14. Abang saya Wahyudi Harja dan adik saya Ira hardinda Ritonga yang selalu
mendukung saya dan mendoakan saya dalam penyusunan laporan PKLI ini.
15. Buat teman terbaik saya yang selalu memberikan dukungan dalam
penyusunan laporan PKLI ini.
16. Rekan - rekan seperjuangan di Jurusan Pendidikan Teknik Elektro , Remini Y
Simanjuntak, Daniel R Gultom, Fauzi H Sitorus, Sandro Simatupang dan
khususnya stambuk 2014 reguler.
Saya menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu
saya mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan laporan
ini dimasa mendatang.
Akhir kata saya berharap semoga Laporan Praktek Kerja Lapangan Industri ini
bermanfaat bagi penulis dan bagi para pembaca.

Medan, Mei 2017

Yulli Hartanty Ritonga


5141131016

ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR........................................................................................... i
DAFTAR ISI ....................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................... vi
BAB I ................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
A. Latar Belakang Masalah ........................................................................ 1
B. Batasan Masalah .................................................................................... 2
C. Rumusan Masalah .................................................................................. 2
D. Tujuan Praktek Kerja Lapangan ............................................................ 3
E. Manfaat Praktek Kerja Lapangan .......................................................... 3
F. Waktu dan Tempat Praktek Kerja Lapangan ......................................... 3
G. Disiplin Kerja ......................................................................................... 4
H. Metode Pembahasan Laporan Praktek Kerja Lapangan ........................ 4
I. SEJARAH BERDIRINYA PT.PLN (Persero) ..................................... 4
J. Visi PT. PLN (Perusahaan Listrik Negara) Persero ............................. 5
K. Misi PT. PLN (Perusahaan Listrik Negara) Persero ............................ 5
L. Motto PT. PLN (Perusahaan Listrik Negara) Persero .......................... 6
M. Struktur Organisasi PT PLN (Persero) Rayon Binjai Timur ................ 6
BAB II ................................................................................................................ 11
KAJIAN TEORI ................................................................................................. 11
A. Gardu Tiang Portal. ................................................................................... 11
B. Konstruksi Gardu Tiang Portal .................................................................. 12
C. Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB TR) ....................... 15
D. Spesifikasi teknis PHB TR Komponen Instalasi Gardu Tiang.................. 16
E. Komponen-Komponen pada PHB-TR ....................................................... 16
F. Penghantar Pembumian PHB TR ............................................................... 23
G. Fungsi PHB TR ......................................................................................... 23
H. Konstruksi PHB TR................................................................................... 23
I. Pengoperasian PHB TR ............................................................................ 24
J. Pemeliharaan PHB TR .............................................................................. 26
K. Tujuan Pemeliharaan ................................................................................. 26

iii
iv

L. Jenis – jenis Pemeliharaan ......................................................................... 27


BAB III ............................................................................................................... 30
PENGALAMAN LAPANGAN DAN PEMBAHASAN ................................... 30
A. Pengalaman Lapangan ............................................................................... 31
B. Pemeliharaan PHB TR pada Gardu Tiang Portal ...................................... 34
C. Pembahasan ............................................................................................... 38
BAB IV PENUTUP ........................................................................................... 43
A. KESIMPULAN ......................................................................................... 43
B. SARAN ...................................................................................................... 43
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 44
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 Struktur Organisasi .......................................................................... 7


Gambar 2. 1 One Line Tiang Distribusi .............................................................11
Gambar 2. 2 Gardu Tiang Portal ........................................................................ 12
Gambar 2. 3 Konstruksi Gardu Tiang Portal...................................................... 13
Gambar 2. 4 PHB TR pada Gardu Tiang Portal ................................................. 15
Gambar 2. 5 Rak PHB TR .................................................................................. 16
Gambar 2. 6 Saklar Utama ................................................................................. 18
Gambar 2. 7 NH Fuse ......................................................................................... 19
Gambar 2. 8 Busbar ............................................................................................ 20
Gambar 2. 9 Kabel NYY .................................................................................... 20
Gambar 2. 10 Trafo arus .................................................................................... 21
Gambar 2. 11 Kwh MT+D ................................................................................. 21
Gambar 2. 12 Lampu Indikator .......................................................................... 21
Gambar 2. 13 Rak NH Fuse ............................................................................... 22
Gambar 2. 14 MCB 1 fasa dan 3 fasa ................................................................ 22
Gambar 2. 15 PHB TR 2 jurusan ....................................................................... 24
Gambar 2. 16 PHB TR 4 jurusan ....................................................................... 24
Gambar 3. 1 Tang Press Hidraulik .....................................................................31
Gambar 3. 2 Pisau (Cutter) ................................................................................ 32
Gambar 3. 3 Tools set ........................................................................................ 32
Gambar 3. 4 Kunci L .......................................................................................... 32
Gambar 3. 5 Kunci Inggris ................................................................................. 33
Gambar 3. 6 Stik................................................................................................. 33
Gambar 3. 7 Tang Amper ................................................................................... 34
Gambar 3. 8 Gambar pengukuran beban jurusan ............................................... 34
Gambar 3. 9 Proses pemasangan LVC ............................................................... 36
Gambar 3. 10 Pengukuran Pentahanan Box PHB ............................................ 37

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Spesifikasi Teknis PHB TR .............................................................. 16


Tabel 3. 1 Wilayah/tempat daerah penyulang PT. PLN (Persero) Rayon Binjai
Timur...........................................................................................................................30
Tabel 3. 2 Arus Fasa R,S,T dan N Tiap Jurusan ................................................ 35

vi
1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang pesat sekarang ini,
membuat kita untuk lebih membuka diri dalam menerima perubahan-perubahan yang
terjadi akibat kemajuan dan perkembangan tersebut.
Dalam masa persaingan yang sedemikian ketatnya sekarang ini, menyadari
sumber daya manusia merupakan model utama dalam suatu usaha, maka kualitas
tenaga kerja harus dikembangkan dengan baik. Jadi perusahaan atau instansi
diharapkan memberikan kesempatan pada mahasiswa/i untuk lebih mengenal dunia
kerja dengan cara menerima mahasiswa/i yang ingin mengadakan kegiatan praktek
kerja lapangan industri.
Praktek Kerja Lapangan Industri (PKLI) merupakan salah satu syarat untuk
menyelesaikan program Strata Satu (S1) di Universitas Negeri Medan. Di samping
itu, dalam program PKLI, mahasiswa dapat mengamati secara langsung kenyataan
dilapangan dan melihat sejauh mana perkembangan teknologi yang dikaitkan dengan
teori-teori yang diperoleh dibangku kuliah, sehingga nantinya tidak canggung untuk
terjun ke masyarakat. Untuk memenuhi syarat tersebut maka penulis mengadakan
PKLI di PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur.
Meningkatnya kebutuhan manusia yang sesuai dengan perkembangan zaman
juga berpengaruh terhadap kebutuhan tenaga listrik dalam mengerjakan aktivitas
manusia tersebut. Tersedianya listrik dalam jumlah dan mutu yang memadai akan
mempengaruhi laju pertumbuhan di segala sektor kegiatan seperti : industri,
pertambangan, pertanian, pendidikan, kesehatan dan lain-lain sehingga dapat
semakin meningkatkan pertumbuhan perekonomian dan menghasilkan taraf
kehidupan yang lebih baik. Dengan demikian, maka tidak dapat disangkal lagi bahwa
tenaga listrik merupakan kebutuhan yang sangat penting.
Listrik merupakan kebutuhan pokok masyarakat yang sangat penting. Listrik
mengambil sebagai penggerak ekonomi. Tanpa listrik manusia tidak dapat
berkembang, untuk itu pendistribusian listrik tidak boleh terhenti. Peran peralatan
2

penyalur listrik (gardu distribusi) sangatlah penting untuk menjaga agar distribusi
listrik tidak terhambat.
Gardu distribusi adalah suatu bangunan gardu listrik berisi atau terdiri dari salah
satu instalasi yaitu perlengkapan hubung bagi tegangan rendah (PHB TR) yang
berfungsi untuk memasukkan kebutuhan daya listrik bagi para pelanggan baik
tegangan rendah (TR 220/380V).
PHB-TR adalah suatu kombinasi dari satu atau lebih Perlengkapan Hubung Bagi
Tegangan Rendah dengan peralatan kontrol, peralatan ukur, pengaman dan kendali
yang saling berhubungan. Keseluruhannya dirakit lengkap dengan sistem
pengawatan dan mekanis pada bagian-bagian penyangganya.
Berdasarkan hal tersebut, penulis tertarik untuk dapat melaksanakan PKLI di
PT. PLN (Persero), karena PT. PLN (Persero) adalah salah satu Badan Usaha Milik
Negara (BUMN) yang mempunyai peranan penting dalam pembangunan, yaitu
dengan menyuplai aliran listrik yang dibutuhkan sekali baik oleh industri, instansi
pemerintah, fasilitas umum dan masyarakat. Dalam Laporan ini, fokus pembahasan
penulis adalah “Pemeliharaan Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB
TR) pada Gardu Tiang Portal di PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur ”.

B. Batasan Masalah
Untuk menghindari kemungkinan penyimpangan dari sasaran, penulis
membatasi permasalahan yang akan dibahas dalam laporan ini yaitu, yang
menyangkut komponen, bagaimana pemeliharaan PHB TR dan manfaat
pemeliharaan Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB TR) di daerah
kerja PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur.

C. Rumusan Masalah
Adapun yang menjadi rumusan masalah pada laporan ini adalah:
1. Apa saja komponen yang ada dalam Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan
Rendah (PHB TR) pada Gardu Tiang Portal?
2. Bagaimana cara pemeliharaan Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah
(PHB TR) pada Gardu Tiang Portal?
3

3. Apa manfaat dilakukan pemeliharaan pada Perlengkapan Hubung Bagi


Tegangan Rendah (PHB TR) pada Gardu Tiang Portal?

D. Tujuan Praktek Kerja Lapangan


Tujuan pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan Industri di PT. PLN (Persero)
Rayon Binjai Timur, adalah:
1. Mengetahui komponen yang ada dalam Perlengkapan Hubung Bagi
Tegangan Rendah (PHB TR) pada Gardu Tiang Portal.
2. Mengetahui cara pemeliharaan Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan
Rendah (PHB TR) pada Gardu Tiang Portal.
3. Mengetahui manfaat dilakukan pemeliharaan pada Perlengkapan Hubung
Bagi Tegangan Rendah (PHB TR) pada Gardu Tiang Portal.

E. Manfaat Praktek Kerja Lapangan


1. Bagi Mahasiswa:
a. Dapat membandingkan antara teori yang didapat dari bangku kuliah dengan
kenyataan yang terjadi di lapangan/industri.
b. Memberikan informasi tentang bagaimana cara pemeliharaan PHB-TR yang
dilakukan di Gardu Tiang Portal di PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur.
2. Bagi Fakultas Teknik:
a. Menghasilkan tenaga kerja yang profesional, baik dalam bidang pendidikan
maupun dalam bidang industri.
b. Menjalin kerjasama dengan industri dalam meningkatkan mutu lulusan
Fakultas Teknik Universitas Negeri Medan (FT-UNIMED).

F. Waktu dan Tempat Praktek Kerja Lapangan


Tempat kerja praktek yang telah dilaksanakan adalah di PT PLN (Persero)
Rayon Binjai Timur yang berada di jalan Medan – Binjai KM. 16.5 Diski yang
dilaksanakan mulai tanggal 03 Januari 2017 sampai dengan 03 Februari 2017.
4

G. Disiplin Kerja
Seperti perusahaan pada umumnya, PT PLN (persero) Rayon Binjai Timur
dalam menjalankan kegiatan untuk setiap harinya memiliki aturan dan disiplin kerja
terkhusus mengenai waktu seperti berikut ini.
a. Pukul 08.00 wib – 13.00 wib : waktu kerja
b. Pukul 13.00 wib – 14.00 wib : waktu istirahat
c. Pukul 14.00 wib – 17.00 wib : waktu kerja.
d. Hari kerja : Senin – Jumat

H. Metode Pembahasan Laporan Praktek Kerja Lapangan


Dalam menyusun laporan ini, telah dilakukan berbagai usaha untuk
mendapatkan informasi dan data-data yang berhubungan dengan topik pembahasan.
Adapun metode pengumpulan informasi dan data yang di lakukan adalah:
1. Studi lapangan, yaitu pengamatan langsung di lapangan terhadap objek
permasalahan disertai dengan tanya jawab dengan supervisor dan operator
yang bekerja di Gardu Induk Perbaungan.
2. Konsultasi dengan Dosen Pembimbing PKLI berkaitan dengan objek
permasalahan.
3. Studi kepustakaan dan referensi, yaitu mengumpulkan bahan-bahan dan
buku-buku yang berhubungan dengan penulisan laporan PKLI ini.
4. Melakukan diskusi dengan teman-teman mahasiswa.

I. SEJARAH BERDIRINYA PT.PLN (Persero)


Listrik mulai ada Indonesia tahun 1893 di daerah Batavia (Jakarta). Setelah
proklamasi RI 17 Agustus 1945, dikumandangkan kesatuan aksi karyawan
perusahaan listrik di seluruh tanah air untuk mengambil alih perusahaan listrik bekas
milik swasta Belanda tersebut dari tangan Jepang. Perusahaan listrik yang diambil
alih itu diserahkan kepada pemerintah RI. Maka untuk mengenang peristiwa ambil
alih itu ditetapkan tanggal 27 Oktober sebagai hari listrik.
Setelah 30 tahun listrik ada di Indonesia, listrik mulai ada di Medan yang
sekarang bertempat di Jln. Listrik No.12 Medan.
5

Sebagai tindak lanjut dari pembentukan PLN Eksploisasi Sumatra utara tersebut,
maka keputusan Direksi PLN No. PKTS 009/DIR PLN/66 tanggal 14 april 1966,
PLN dibagi menjadi 4 Cabang dan satu Sector, yaitu Cabang Medan, Binjai,
Sibolga, Pematang Siantar.
Untuk mencapai tujuan PLN meningkatkan kesejateraan masyarakat dan
mendorong perkembangan industry dan tanggung jawabnya cukup besar dan berat,
kerja sama hubungan yang harmonis dengan instansi dan lembaga yang terkait perlu
dibina dan ditingkatkan terus.
Perkembangan kelistrikan di Sumatra Utara terus mengalami perubahan dan
perkembangan yang sangat pesat, hal ini di tandai dengan semakin bertambahnya
jumlah pelanggan, perkembangan fasilitas kelistrikan, kemampuan pasokan listrik
dan indikasi-indikasi pertumbuhan lainnya.
Dengan pembentukan organisasi baru PT. PLN(persero) Pembangkitan dan
Penyaluran Sumatra Bagian Utara yang terpisah dari PLN (Persero) wilayah II, maka
fungsi pembangkitan dan penyaluran yang sebelumnya dikelola PLN(Persero)
wilayah II berpisah tanggung jawab pengelolaannya ke PLN (Persero) Pembangkitan
dan Penyaluran Sumbagut.

J. Visi PT. PLN (Perusahaan Listrik Negara) Persero


Diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang bertumbuh kembang, unggul dan
terpercaya dengan bertumpu pada potensi insan.

K. Misi PT. PLN (Perusahaan Listrik Negara) Persero


PT. PLN (Perusahaan Listrik Negara) (Persero) Area Binjai khususnya Rayon
Binjai Timur memiliki misi sebagai berikut :
1. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi pada
kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan .
6

L. Motto PT. PLN (Perusahaan Listrik Negara) Persero


PT. PLN (Perusahaan Listrik Negara) Persero Wilayah Sumatera Utara Area
Binjai khususnya Rayon Binjai Timur memiliki motto “PLN bersih No Suap”.
Dengan motto tersebut PT PLN (Persero) Rayon Binjai Timur berharap akan Listrik
untuk kehidupan yang lebih baik.

M. Struktur Organisasi PT PLN (Persero) Rayon Binjai Timur


Struktur Organisasi adalah suatu bentuk/cara atau system untuk pembagian
tugas dan tanggung jawab, dimana setiap bagian saling terkait dan saling mendukung
serta bekerja sama untuk pencapaian tujuan perusahaan tersebut.
Seperti halnya PT PLN (persero) Rayon Binjai Timur juga memerlukan struktur
organisasi yang akan mampu saling membagi tugas dan bekerja sama.
Adapun Struktur Organisai PT PLN (persero) Rayon Binjai Timur adalah
sebagai berikut :
7

Manajer
(Rasmi Bangun)

SPV ADM SPV TEL SPV Teknik


Harison Hasibuan Yohanes Andri Mangatas Gultom
Wilaksono

Anggota Anggota Anggota

1. Irianto 1. Ilham Panjaitan 1. M. Prayogi


2. Elly Yuletta Tobing 2. Dini Nur 2. Eky Firdian
3. Adnan Pinem Rahmawati
4. Sri Rahayu
5. Indra Mahdi Kantor Jaga

6. Mustofa Wirawan

Medan Krio
Atur Tambunan

Telaga Sari
J.Dolok
Pasaribu

Gambar 1. 1 Struktur Organisasi


8

Uraian tanggung jawab, tugas, dan Wewenang


a. Manajer Rayon
Mengelola dan melaksanakan kegiatan penjualan tenaga listrik, pelayanan
pelanggan, pengoperasian dan pemeliharaan jaringan distribusi tenaga listrik di
wilayah kerjanya secara efisien sesuai tata kelola perusahaan yang baik berdasarkan
kebijakan Kantor Induk untuk menghasilkan pendapatan perusahaan yang didukung
dengan pelayanan, tingkat mutu dan keandalan pasokan yang baik untuk memenuhi
kebutuhan pelanggan , serta melakukan pembinaan dan pemberdayaan Unit Asuhan
dibawahnya.

b. Supervisor Teknik
Tujuan jabatan adalah mengkoordinir pengoperasian dan pemeliharaan bidang
distribusi, menjaga dan keandalan teknik sesuai standar yang ada/berlaku.
Bertanggung jawab kepada manajer Rayon Binjai Timur.
1. Menyusun rencana kerja Supervisori teknik meliputi perencanaan
pengoperasian dan pemeliharaan.
2. Menyusun program-program sesuai target yang telah ditetapkan guna
mendukung pemasangan baru, ganti berkala dan perubahan daya dan
mengatur jadwal kerja anggotanya.
3. Memeriksa kwantitas dan kwalitas bagian distribusi.
4. Memonitor pelaksanaan SOP pengoperasian dan pemeliharaan teknik.
5. Menyusun laporan berkala sesuai bidang tugas dan tanggung jawab
pokoknya.
6. Memeriksa material Gudang.
7. Memeriksa material yang masuk.

c. Bagian Transaksi Energi


Bagian transaksi energi PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur memiliki tugas
yaitu :
1. Merencanakan jadwal pemeliharaan proteksi dan pengukuran.
2. Mengawasi pelaksanaan pemeliharaan sistem proteksi dan pengukuran.
3. Mengkordinir pengoperasian & pemeliharaan perangkat AMR.
9

4. Mengawasi kegiatan peneraan kWh meter dan pemeliharaan peralatan tera.


5. Menghitung arus gangguan dan merencanakan koordinasi setting relay
proteksi.
6. Memonitor unjuk kerja sistem proteksi dan pengukuran.
7. Merencanakan pengembangan sistem proteksi dengan konfigurasi loop-
scheme.
8. Mengawasi pelaksanaan pemasangan / pemeliharaan APP pelanggan
khususnya pelanggan > 66 kVA.
9. Mengevaluasi hasil pembacaan kWh terima dari Gardu Induk, Pembangkit
yang menjadi energi terima di unit cabang / rayon.
10. Membuat data asset / inventaris peralatan pengukuran dan proteksi di unit
rayon.
11. Menyusun rancangan kebijakan dan strategi pemasaran yang berorientasi
pada pelanggan.
12. Menyusun dan mengendalikan anggaran rutin investasi perluasan jaringan.
13. Melaksanakan riset pasar dan menyusun data potensi pasar.
14. Mengidentifikasi kebutuhan dan keinginan pelanggan.
15. Menyusun segmentasi pelanggan.
16. Menyusun rencana penjualan energi dan pendapatan.
17. Melaksanakan survei kepuasan pelanggan.
18. Menyusun strategi peningkatan pelayanan pelanggan.
19. Menyusun standar dan produk pelayanan.
20. Menyusun dan mengevaluasi tingkat mutu pelayanan.
21. Membuat pedoman SPJBTL untuk pelanggan.
22. Mengevaluasi perkembangan Captive Power.
23. Menghitung biaya subtitusi tenaga listrik pada sisi konsumen.

d. Bagian Pelayanan dan Administrasi


Untuk melaksanakan tugas pokok bagian pelayanan dan administrasi PT. PLN
(Persero) Rayon Binjai Timur mempunyai tugas yaitu:
1. Mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan bagian niaga dan pelayanan
pelanggan.
10

2. Mengendalikan kegiatan yang berkaitan dengan pelayanan pelanggan sesuai


kebijakan manajemen.
3. Mengkaji laporan-laporan yang berkaitan dengan kegiatan pelayanan
pelanggan.
4. Melaksanakan inventarisasi piutang listrik.
5. Melakukan pembukuan piutang listrik.
6. Melaksanakan kegiatan penangihan rekening listrik.
7. Melaksanakan kegiatan pengawasan piutang listrik.
8. Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas-tugas di lingkungan bagian keuangan.
9. Mengendalikan kegiatan yang berkaitan dalam pengelolaan keuangan.
10. Menyusun laporan laporan yang berkaitan dengan kegiatan pengelolaan
keuangan.
11. Mengelola data pelanggan meliputi jumlah, jenis tarif, dan penggolongan
rekening listrik.
12. Melakukan perhitungan pemakaian rekening listrik.
13. Mengevaluasi Kwh meter yang terpakai akibat pemakaian ilegal sebagai
dasar penurunan susut jaringan.
14. Melaksanakan penjualan rekening listrik berdasarkan rekenining bercetak.
15. Melaksanakan forum komunikasi dengan pelanggan.
16. Melaksanakan kegiatan penagihan rekening listrik.
17. Melaksanakan kegiatan pengawasan piutang listrik.
18. Melaksanakan pengawasan atas pendapatan dari hasil penjualan rekening
listrik.

e. Koordinator Kantor Jaga


Koordinator kantor jaga bertanggung jawab kepada supervisor teknik.
Koordinator memiliki tempat/kantor tersendiri di wilayah kantor jaganya.
Koordinator mempertanggung jawabkan system jaringan pada wilayahnya yang telah
dibatasi oleh supervisor teknik.
11

BAB II
KAJIAN TEORI

A. Gardu Tiang Portal.


Dalam system distribusi terdapat beberapa jenis gardu distribusi, salah satu jenis
gardu distribusi adalah jenis tipe portal. Pada tipe portal memiliki posisi penempatan
dua tiang, transformator yang digunakan adalah transformator 3 fasa, yang memeiliki
belitan segitiga pada sisi primer dan sekunder hubungan Segitiga dan belitan bintang
pada sisi sekunder. Penempatan transformator 3 fasa berada diatas tiang yang
didudukkan pada cross arm, sehingga untuk kekuatan cross arm untuk menopang
tarnsformator terbatas. Untuk kapasitas daya yang bisa ditampung juga beragam
jenisnya, salah satu kapasitas daya yang diproduksi dari perusahaan transformator
adalah 200 kVA. Gambar 2.2 memperlihatkan sebuah gardu distribusi lengkap mulai
dari sambungan tegangan menengah (TM) masuk kebagian proteksi (pengaman)
sampai ke PHB TR.

Gambar 2. 1 One Line Tiang Distribusi


12

Gambar 2. 2 Gardu Tiang Portal


Dalam operasi, gardu distribusi dapat terjadi pengotoran peralatan instalasi oleh
lingkungan / udara (debu) oleh serangga (sawang). Kotoran itu berterbangan atau
menempel di permukaan isolator dan konduktor. Akibat konduktor bertegangan dan
panas, debu-debu itu terbakar dan berubah menjadi karbon. Karbon yang terbentuk di
permukaan isolator dapat menjadi jembatan terjadinya loncatan bunga api listrik
yang kemudian menjadi gangguan bagi sistem. Oleh sebab itu konstruksi gardu dan
pemeliharaannya perlu diperhatikan terhadap pengaruh lingkungan.

B. Konstruksi Gardu Tiang Portal


Dalam konstruksi fisik pada gardu distribusi portal memiliki syarat yang
harus diperhatikan, antara lain:
a) Kontruksi yang dimulai dari posisi penempatan tiang yang disesuaikan
dengan kondisi tanah untuk kedalaman tiang yang akan ditanam agar tidak
terjadi kemiringan pada tiang setelah seluruh konponen gardu distribusi
didudukan pada cross arm.
b) Harus terhindar dari jangkauan makhluk hidup baik pohon, hewan, maupun
manusia.
c) Tahanan kontak pada sambungan antara dua peralatan instalasi harus
serendah mungkin 40 – 80 µΩ agar tidak terjadi panas diantar dua
sambungan.
13

d) Meminimalkan nilai tahanan kontak pada :


1. sambungan antara terminal kabel dan pmb
2. sambungan antara pmb dan rel
3. sambungan antara kabel dan trafo distribusi

Gambar 2. 3 Konstruksi Gardu Tiang Portal

Keterangan Gambar :
1. Isolator Tumpu
2. Line Conector
3. Lighting Arrester (LA)
4. Fuse Cut Out (FCO)
5. Rak CO dan LA
6. Transformator 3 fasa 200 kVA belitan YnZ5
7. Papan peringatan
14

8. Pembumian (BC-50 MM2)


9. PHB TR (PHBC)
10. Tiang Beton 12 M 500 daN
11. Bushing Transformator 3 fasa
12. Rak Transformator
13. Ranjau Panjat

Fungsi masing-masing komponen :


1. Isolator berfungsi untuk dudukan kawat JTM yang akan disambung kebagian
FCO dan Arrester.
2. Line Conector berfungsi untuk menyambung bagian kabel JTM kebagian
sambungan pada FCO maupun LA.
3. Lighting Arrester (LA) berfungsi sebagai pengaman tegangan Surya/petir
atau tegangan Swithing.
4. Fuse Cut Out berfungsi sebagai pengaman utama trafo dan merupakan
pengaman cadangan bila terjadi beban berlebihan atau gangguan hubung
singkat pada PHB dan JTR.
5. Rak CO dan LA berfungsi sebagai temtap dudukan bagian proteksi CO dan
LA.
6. Trafo Distribusi berfungsi untuk menurunkan tegangan 20 KV menjadi
tegangan rendah yaitu 380/220 Volt sesuai tegangan JTR.
7. Papan peringatan berfungsi sebagai penanda bahaya tegangan tinggi agar
tidak disentuh oleh manusia.
8. NH Fuse berfungsi sebagai pengaman utama bila terjadi beban lebih atau
terjadi hubung singkat antar fasa atau fasa kebumi pada JTR.
9. Pembumian Arrester berfungsi untuk menyalurkan arus ke bumi akibat
tegangan surya atau swithing.
10. Pembumian titik netral trafo berfungsi membatasi kenaikan tegangan fasa
yang tidak terganggu saat terjadi gangguan satu fasa ke bumi akibat beban
tidak seimbang.
15

Pembumian badan trafo dan PHB Panel berfungsi :


1. Untuk membatasi tegangan antara bagian peralatan yang dialiri arus
dengan peralatan ke bumi pada suatu harga yang aman (tidak
membahayakan) pada kondisi operasi normal dan gangguan.
2. Untuk memperoleh impedansi yang kecil dari jalan balik arus hubung
singkat ke bumi sehingga bila terjadi satu fasa ke badan peralatan, arus
yang terjadi mengikuti sifat pada pembumian netral.

C. Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB TR)


PHB-TR adalah perlengkapan hubung bagi yang dipasang pada sisi Tegangan
Rendah (TR) atau sisi sekunder Trafo sebuah gardu distribusi baik gardu beton,
gardu kios, gardu mobil, gardu portal maupun gardu cantol. Adapun PHB TR yang
banyak kita jumpai adalah PHB TR yang ada pada Gardu Trafo Tiang (GTT). GTT
di tunjukan oleh gambar 2.4

Gambar 2. 4 PHB TR pada Gardu Tiang Portal


16

D. Spesifikasi teknis PHB TR Komponen Instalasi Gardu Tiang


Spesifikasi teknis komponen utama instalasi gardu tiang yang harus dipenuhi
pada sisi Tegangan Rendah (TR) (Buku 4 PLN,2010). Spesifikasi teknis PHB TR
ditunjukkan pada tabel 2.1 :
Tabel 2. 1 Spesifikasi Teknis PHB TR

Uraian Spesifikasi
Arus pengenal saklar pemisah Sekurang-kurangnya 115 % IN transformator
distribusi
Arus pengenal pengaman lebur Tidak melebihi KHA penghantar sirkit
keluar
Short breaking current (Rms) Fungsi dari kapasitas transformator dan
tegangan impendasinya
Short making current (peak) Tidak melebihi 2,5 x short breaking current
Impulse voltage 20 kV
Indeks proteksi – IP Disessuaikan dengan kebutuhan, namun
(International Protection) untuk sekurang-kurangnya IP-45
PHB pasang luar
*IN = I nominal sisi sekunder transformator

E. Komponen-Komponen pada PHB-TR


Adapun komponen dalam PHB-TR adalah:
1. Kerangka / Rak TR

Gambar 2. 5 Rak PHB TR


17

Menurut PUIL dan SPLN mengenai Rak PHB TR, ada beberapa hal yang harus
diperhatikan pada perlengkapan hubung bagi jaringan distribusi tegangan rendah,
yang berfungsi sebagai titik pencabangan jaringan dan sambungan pelayanan, yaitu :
a. Instalasi PHB-TR pasangan luar dan pasangan dalam harus memenuhi
persyaratan keamanan dan keselamatan lingkungan, persyaratan teknis
elektris dan mekanis, serta harus dilindungi dari kemungkinan kerusakan
mekanis.
b. Pada setiap unit PHB-TR harus mempunyai peralatan minimal;
1. Satu sakelar masuk sirkit masuk
2. Satu proteksi arus pada sirkit keluar atau kombinasi proteksi dan sakelar
(MCB atau MCCB).
3. Arus minimal sakelar masuk minimal sama besar dengan arus nominal
penghantar masuk atau arus maksimal beban penuh.
4. Besar arus yang mengalir pada rel harus diperhitungkan sesuai
kemampuan rel, temperature ruang dan kerja tidak boleh melebihi 65 oC.
5. Pemasangan rel telanjang harus sedemikian rupa sehingga memenuhi
persyaratan jarak 5 cm + 2/3 kV dari system tegangan nominal.
Untuk instrument ukur indicator dan terminasi, PHB-TR diisyaratkan sebagai
berikut:
1. Harus dipasang paling sedikit instrument indikator dengan warna yang
sesuai.
2. Panel PHB-TR utama pada gardu distribusi (GTT) harus dipasang
instrument ukur minimal Volt meter dan Ampere meter.
3. Instrument indicator harus disambung pada sirkit masuk sebelum saklar
masuk.
4. Sambungan sirikit pada PHB harus memakai sepatu kabel yang sesuai
dengan jenis metalnya dan ukuran penghantar serta harus dijepit/dipress
pada penghantar, KHA terminal sepatu kanel harus minimum sama dengan
kemampuan sakelar dari sirikit yang bersangkutan rangkaian.
5. Pemegang kabel harus dapat memikul gaya berat, gaya tekan dan gaya tarik,
sehingga gaya tersebut tidak akan langsung dipikul oleh gawai listrik lain.
18

2. Saklar Utama

Gambar 2. 6 Saklar Utama


Berfungsi sebagai saklar pemutus hubungan listrik dari trafo ( keluaran 220 /
380 V ) keperalatan listrik di dalam lemari PHB dan kepelanggan.
Sebagai peralatan sakelar utama saluran masuk PHB-TR, dipasangkan Pemutus
Beban (LBS) atau NFB (No Fused Breaker).
a. Pemutus beban –Load Break Switch (LBS)
Berfungsi sebagai pemutus atau penghubung instalasi listrik 20 kV. Pemutus
beban dapat dioperasikan dalam keadaan berbeban dan terpasang pada kabel
masuk atau keluar gardu distribusi.

b. No Fused Breaker (NFB)


No Fused Breaker adalah breaker/pemutus dengan sensor arus, apabila ada
arus yang melewati peralatan tersebut melebihi kapasitas breaker, maka
sistem magnetik pada peralatan tersebut akan bekerja dan memerintahkan
breaker melepas beban.
19

3. NH Fuse

Gambar 2. 7 NH Fuse
NH Fuse umumnya dipasang pada PHB TR yang berfungsi sebagai pemutus
atau pengaman terhadap Beban lebih dan arus hubung singkat. Cara menghitung
berapa Ampere NH Fuse yang harus dipasang pada sebuah Gardu harus
memperhatikan kapasitas Daya trafo. Sebagai contoh perhitungan menentukan arus
nominal NH Fuse adalah sebagai berikut:
Jika sebuah Gardu Trafo Tiang memiliki trafo dengan kapasitas sebesar 400
KVA, tegangan pengenal pada sisi sekunder 20 KV/231-400 V, jumlah jurusan 4
jurusan maka berapakah arus pengenal NH Fuse yang harus di pasang.
𝑃
𝐼𝑛 =
𝑉 × √3

Dimana : In = Arus per fasa


P = Daya trafo
V = Tegangan Rendah = 40 V
20

4. Rel Tembaga atau Busbar

Busbar

Gambar 2. 8 Busbar
Busbar adalah bentuk besarnya dari isi kabel (tembaga). Fungsinya tetap sama,
yaitu menghantarkan listrik.

5. Kabel Turun Atau NaikNYY/NYFGbY

Gambar 2. 9 Kabel NYY


Kabel turun ini mengalirkan tegangan listrik dari bagian sekunder trafo menuju
PHB TR. Sedangkan kabel naik meneruskan tegangan listrik dari panel PHB TR ke
jaringan tegangan rendah. Ukuran kabelnya dapat di sesuikan dengan kebutuhan dan
kapasitas trafo.
21

6. Trafo Arus (CT)

Gambar 2. 10 Trafo arus


Current Transformer (CT) atau transformator arus merupakan alat bantu untuk
melakukan pekerjaan pengukuran arus agar sesuaidengan alat ukur portabel. Pada
panel listrik trafo arus berfungsi untuk mengontrol besar arus yang mengalir pada
rangkaian PHB.

7. Kwh MT+D

Gambar 2. 11 Kwh MT+D


KWH MT+D (Kwh Digital) Berfungsi sebagai Pengukuran konsumsi energi.

8. Lampu Kontrol / Indikator

Gambar 2. 12 Lampu Indikator


22

Lampu indikator pada PHB TR di gunakan sebagai penanda bahwa adanya


tegangan tiap fasa fasa. Pada PHB TR terdapat 3 buah lampu indikator yang di
pasang pada masing-masing fasa R, S Dan T.

9. Rak NH Fuse

Gambar 2. 13 Rak NH Fuse


Rak NH fuse adalah tempat untuk meletakan NH fuse holder. Rak NH fuse
langsung terpasang pada pada Box PHB TR.

10. MCB

Gambar 2. 14 MCB 1 fasa dan 3 fasa


MCB adalah suatu rangkaian pengaman yang dilengkapi dengan komponen
thermis (bimetal) untuk pengaman beban lebih dan juga dilengkapi relay
elektromagnetik untuk pengaman hubung singkat. MCB banyak digunakan untuk
pengaman sirkit satu fasa dan tiga fasa. Keuntungan menggunakan MCB, yaitu :
1 Dapat memutuskan rangkaian tiga fasa walaupun terjadi hubung singkat pada
salah satu fasanya.
23

2 Dapat digunakan kembali setelah rangkaian diperbaiki akibat hubung singkat


atau beban lebih.
3 Mempunyai respon yang baik apabila terjadi hubung singkat atau beban
lebih.

F. Penghantar Pembumian PHB TR


Nilai dari tahanan pembumian tidak boleh melebihi 5 Ohm sesuai dengan PUIL
2011. Untuk instalasi yang dihubungkan ke suplai yang mempunyai kapasitas 200 A
per fase atau lebih, luas penampang rel pembumian tidak boleh kurang dari 50 mm2
tembaga (PUIL 2011). Pada beberapa bagian termasuk PHB TR di hubungkan ke
pembumian yang sama menggunakan ikatan penyama potensial. Bagian- bagian
tersebut antara lain Panel PHB TM (Kubikel), Rak kabel TM - TR, Pintu gardu/pintu
besi/pagar besi, Rak PHB TR dan Badan Transformator serta titik netral sekunder
transformator.

G. Fungsi PHB TR
Fungsi atau kegunaan PHB TR adalah sebagai penghubung dan pembagi atau
pendistribusian tenaga listrik dari out put trafo sisi tegangan rendah TR ke Rel
pembagi dan diteruskan ke Jaringan Tegangan Rendah (JTR) melalui kabel jurusan
(Opstyg Cable) yang diamankan oleh NH Fuse jurusan masing-masing.

H. Konstruksi PHB TR
Menurut Konstruksinya PHB TR dibagi menjadi 2 (dua) macam konstruksi
yaitu :
1. Konstruksi PHB TR 2 Jurusan
Konstruksi PHB TR 2 jurusan umumnya di gunakan pada gardu tiang jenis
cantol yang memiliki kapasitas 50 KVA – 100 KVA. Bentuk fisik dan penempatan di
gardu masing-masing di tunjukan oleh gambar di bawah ini.
24

Gambar 2. 15 PHB TR 2 jurusan

2. Konstruksi PHB TR 4 Jurusan


Konstruksi PHB TR 4 jurusan umumnya di gunakan pada gardu tiang jenis
portal. Bentuk fisik dan penempatan di gardu masing-masing ditunjukkan pada
gambar di bawah ini .

Gambar 2. 16 PHB TR 4 jurusan

I. Pengoperasian PHB TR
Untuk mengoperasikan PHB TR baru harus mengikuti prosedur yang sudah
ditetapkan oleh manajemen dalam hal ini adalah unit operasi Jaringan Tegangan
Rendah (JTR) dalam bentuk Standing Operation Procedure (SOP). Adapun
pembuatan SOP bisa mengambil contoh dari beberapa referensi antara lain:
a. Instruction Manual Books
b. Data Spesifikasi peralatan PHB TR
c. Operation Guidance
d. Kondisi Jaringan
25

e. Pengalaman (Experience)
f. Dan lain-lain

Langkah-Langkah Kerja Pengoperasian PHB TR


Pada saat perluasaan jaringan distribusi dan penambahan beban, dengan
pertimbangan untuk membagai beban agar lebih merata guna memberikan perawatan
transformator maka perlu juga dilakukan penambahan PHB TR. Berikut ini adalah
langkah-langkah pengoperasian PHB TR baru ;
Petugas Pelaksana Menerima PK dari Asman( Assistan Manajer) Distrbusi
untuk melakukan pengoperasian Peralatan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB –
TR) baru.
1. Siapkan Alat Kerja, Alat Ukur, Alat K-3. Material Kerja dan Alat Bantu
sesuai dengan kebutuhan.
2. Siapkan Alat Kerja, Alat Ukur, Alat K-3. Material Kerja dan Alat Bantu
sesuai dengan kebutuhan
3. Setelah Petugas sampai di Lokasi gunakan Alat K-3 dan selanjutnya laporkan
ke Posko, petugas akan mengoperasikan PHB - TR baru.
4. Periksa konstruksi PHB – TR baru meliputi :
i. Buka tutup Saklar Utama
ii. Lampu kerja dan Lampu Test
iii. Isolator Fuse Holder
iv. Konduktor pentanahan (arde)
v. Kekencangan semua Baut
vi. Rating NH Fuse sesuai dengan kapasitas Trafo Terpasang
5. Berikan Vaselin pada Pisau Saklar Utama dan Fuse Holder.
6. Lakukan pengukuran tahanan isolasi antar arel dan antara Rel dengan Body
serta tahanan pembumian dan dicatat dalam Formulir Berita Acara (BA).
7. Bersihkan Rel. Dudukan Fuse Holder, Pisau Saklar Utama (Hefboom Saklar).
Sepatu Kabel dari kotoran/korosi. Dan bersihkan ruangan dalam panel
hubung bagi.
8. Periksa kekencangan peningkatan mur/baut pada Saklar Utama Sepatu Kabel,
Rel, Fuse Holder, kondisi isolator binnen dan Sistem pembumian.
26

9. Lakukan pemeriksaan hasil pekerjaan secara visual dan amankan seluruh


peralatan kerja.
10. Lapor ke posko bahwa kondisi PHB – TR dan Petugas dalam keadaan aman
dan selanjutnya meminta tegangan dimasukkan (pemasukan FCO gardu
dilaksanakan oleh petugas operasi SUTM).
11. Setelah menerima ijin pemasukan tegangan dari posko masukan Fuse Cut Out
(FCO).
12. Lakukan penukaran tegangan pada sisi masuk saklar utama dan amati putaran
fasa dan selanjutnya catat dalam formulir BA.
13. Masukkan saklar utama (Hefbom Saklar).
14. Masukkan NH Fuse masing-masing jurusan.
15. Lapor ke posko, bahwa pekerjaan pengoperasian PHB – TR baru telah selesai
dan petugas akan meninggalkan lokasi pekerjaan.
16. Lepaskan Alat K-3 yang sudah tidak dipergunakan lagi.
17. Buat laporan dan berita acara pelaksanaan pekerjaan pengoperasian PHB –
TR baru.
18. Buat laporan pekerjaan pengoperasian PHB – TR baru dan berita acara
diserahkan kepada Asisten manajer Distribusi.

J. Pemeliharaan PHB TR
Pemeliharaan PHB TR dalah kegiatan yang meliputi rangkaian tahapan kerja
mulai dari perencanaan, pelaksanaan hingga pengendalian dan evaluasi pekerjaan
pemeliharaan instalasi PHB – TR yang dilakukan secara terjadwal (schedul) ataupun
tanpa jadwal.

K. Tujuan Pemeliharaan
Agar instalasi jaringan distribuasi beroperasi dengan :
1. Aman ( safe) bagi manusia dan lingkungannya.
2. Andal (reable).
3. Kesiapan (avaibility) tinggi.
4. Unjuk kerja (performance) baik.
5. Umur (live time) sesuai desain.
27

6. Waktu pemeliharaan (down time) efektif.


7. Biaya pemeliharaan (cost) efisien / ekonomis
Selain itu ada faktor diluar teknis, tujuan pemeliharaan adalah mendapatkan
simpati serta kepuasan pelanggan dalam pelayanan tenaga listrik.
Untuk melaksanakan pemeliharaan yang baik perlu diperhatikan hal-hal sebagai
berikut:
a. Sistem harus direncanakan dengan baik dan benar memakai bahan / peralatan
yang berkualitas baik sesuai standar yang berlaku.
b. Sistem distribusi yang baru di bangun harus diperiksa secara teliti, apabila
terdapat kerusakan kecil segera diperbaiki pada saat itu juga.
c. Staf / petugas pemeliharaan harus terlatih dengan baik dan dengan jumlah
petugas cukup memadai.
d. Mempunyai peralatan kerja yang cukup memadai untuk melaksanakan
pemeliharaan dalam keadaan tidak bertegangan maupun pemeliharaan dalam
bertegangan.
e. Mempunyai buku / brosur peralatan pabrik pembuat peralatan tersebut dan
harus diberikan kepada petugas terutama pada saat pelaksanaan
pemeliharaan.
f. Gambar (peta) dan catatan pelaksanaan pemeliharaan dibuat dan di pelihara
untuk bahan pada pekerjaan pemeliharaan berikutnya.
g. Jadwal yang telah dibuat sebaiknya dibahas ulang untuk melihat
kemungkinan penyempurnaan dalam pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan.
h. Harus diamati tindakan pengamanan dalam pelaksanaan pemeliharaan,
gunakan peralatan keselamatan kerja yang baik dan benar.

L. Jenis – jenis Pemeliharaan


Adapun jenis – jenis pemeliharaan pada PHB TR adalah sebagai berikut :
1. Pemeliharaan Rutin (Preventive Maintenance)
Pemeliharaan rutin adalah pemeliharaan yang dilaksanakan dengan cara
pemeriksaan secara visual yang diikuti dengan pelaksanaan pekerjaan yang sesuai
dengan saran-saran dari hasil pemeliharaan. Adapun hasil yang diharapkan dari
pekerjaan pemeliharaan rutin ini adalah untuk mencegah terjadinya kerusakan
28

peralatan yang lebih parah dan untuk dapat mengetahui kerusakan yang dapat
menyebabkan terjadinya gangguan sebelum pemeliharaan rutin berikutnya
didelenggarakan.
Kegiatan pemeliharaan rutin meliputi kegiatan :
1 Memeriksa dan melaporkan keadaan Instalasi dan kondisi PHB - TR
2 Memeriksa kondisi peralatan listrik yang terpasang pada PHB - TR
3 Pengukuran beban dan tegangan saluran jurusan pada PHB - TR.
4 Membersihkan busbar yang kaotor karena ada deebu dan sarang laba-laba.
Pengecatan busbar dengan warna standar.
5 Pemeliharaan permukaan pada bagian-bagian kontak penjepit fuse dan pisau
fuse dan memberi vaselin.
6 Pengencangan kembali baut-baut pengikat antara dan kabel keluar.
7 Pemeliharaan sambungan-sambungan instalasi pembumian.

2. Pemeliharaan korektif
Pemeliharaan korektif adalah pekerjaan pemeliharaan dengan maksud untuk
memperbaiki kerusakan yaitu suatu usaha untuk memperbaiki kerusakan hingga
kembali kepada kondisi / kapasitas semula dan perbaikan untuk penyempurnaan
yaitu , suatu usaha untuk meningkatkan / penyempurnaan jaringan dengan cara
mengganti / mengubah jaringan agar dicapai daya guna atau keandalan yang lebih
baik dengan tidak mengubah kapasitas semula.
Kegiatan pemeliharaan korektif meliputi :
1 Penggantian saklar utama karena sudah rusak.
2 Penggantian NH-Fuse yang sudah putus.
3 Penggantian NH-Fuse yang nilainya melebihi kapasitas kabel yang
diamankan.
4 Penggantian Ground plate yang sudah rusak / hangus

3. Pemeliharaan darurat
Pemeliharaan ini sifatnya mendadak, tidak terencana ini akibat gangguan atau
kerusakan atau hal-hal lain di luar kemampuan kita sehingga perlu dilakukan
29

pemeriksaan / pengecekan perbaikan maupun penggantian peralatan, tetapi masih


dalam kurun waktu pemeliharaan.
Kegiatan pemeliharaan darurat :
1 Perbaikan / penggantian PHB – TR yang ruisak akibat kebakaran.
2 Perbaikan / penggantian PHB – TR yang rusak akibat banjir.
3 Perbaikan / penggantian PHB - TR yang rusak akibat hura-hura.
30

BAB III
PENGALAMAN LAPANGAN DAN PEMBAHASAN

Dalam menyelesaikan laporan ini saya berusaha mengumpulkan data yang


sesuai dengan pembahasan atau materi dengan observasi langsung ke lapangan di
PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur yang bergerak pada bidang pemeliharaan
Gardu Distribu (GD). Data yang saya peroleh dari PT. PLN Rayon Binjai Timur
adalah 305 gardu portal dan 76 sisanya gardu cantol, gardu beton dan gardu kios.
Setiap tiang Saluran Udara Tegangan Menengah (20 kV) atau tiang Gardu
Distribusi dilengkapi dengan Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah.
Tabel 3. 1 Wilayah/tempat daerah penyulang PT. PLN (Persero) Rayon Binjai
Timur .
No Penyulang Daerah yang disuplai CT Penampa Beban Daya
Feeder terpas ng (mm2) Terting Mamp
ang gi u
(AMP)
1. PL. 1 JL. PAYA GELI 600/5 150 200 400
(TIRAM) JL. HARAPAN
2. PL.2 KM.10 – KM.15 600/5 150 200 400
(BULUS)
3. PL.3 JL. ORDE BARU 600/5 240 180 400
(PENYU) JL. RAJAWALI
4. PL.4 JL. MURNI – JL. 600/5 150 250 400
(LOKAN) HORAS UJUNG
5. PL.5 KM.15 – KM.17 600/5 240 180 400
(NEW
FEEDER)
6. PG.1 SIMP. KUA 800/5 150 230 600
(UDANG) MIKRO
JL. SIALANG
MUDA
31

7. PG.3 JL. SEI MENCIRIM 800/5 150 300 600


(NEW DISKI PSR. VI
FEEDER) JL. SILEBO LEBO
8. PG.4 JL. ABDUL 800/5 240/150 310 600
(KETAM) HAMID
JL. LADANG
BARU
9. PG.6 JL. BINTANG 800/5 300/150 196 600
TERANG
JL. PASAR BESAR
10. PG.7 SIMP. KUA 800/5 150 245 600
(RAJUNG MIKRO
AN) JL. JOHAR
MENCIRIM
11. PG.8 PT. DAMAI ABADI 800/5 240/150 240 600
(SOTONG
)

A. Pengalaman Lapangan
1. Peralatan dan Bahan yang di gunakan
Adapun peralatan dan bahan yang digunakan saat pemeliharaan PHB TR adalah
:
1) Tang Press Hidraulik
Tang press hidraulik ini merk Fukushima 16-240 mm. Tang ini digunakan
untuk menjepit sepatu kabel dan join slip.

Gambar 3. 1 Tang Press Hidraulik


2) Pisau (Cutter)
32

Pisau ini digunakan untuk memotong sambungan kabel pentanahan apabila


kebel tersebut kepanjangan.

Gambar 3. 2 Pisau (Cutter)


3) Kunci Ring/Pas
Kunci pas dan ring di gunakan untuk memasang dan mengencangkan baut
komponen yang ada pada box PHB TR seperti pemasangan NH Fuse holder,
isolator busbar, terminal busbar dan terminal pembumian, guna
mempermudah pekerjaan, biasanya teknisi PLN menggunakan toolset yang
lebih lengkap agar pekerjaan lebih efisien.

Gambar 3. 3 Tools set


4) Kunci L
Kunci ini berfungsi untuk membuka atau melepaskan baut yang kepala
bautnya menyolok ke dalam. Ukuran kunci ini antara 2 mm – 2m.

Gambar 3. 4 Kunci L

5) Kunci Inggris
33

Kunci ini berfungsi untuk membuka atau mengetatkan baut atau mur yang
tidak bisa dilakukan oleh kunci ring atau kunci pas.

Gambar 3. 5 Kunci Inggris

6) Stik
Stik ini digunakan untuk memutuskan FCO agar tidak bertegangan.

Stik

Gambar 3. 6 Stik
7) Tang Amper
Tang Ampermeter/Clampmeter berfungsi untuk mengukur arus fasa pada rak
PHB TR, tang amper dapat juga digunakan untuk menguji NH Fuse dengan
merubah selektor switch ke posisi Ohm. System kerja dari pada tang ampere
menggunakan system induksi pada jepit (Clamp) tang amper. Dipasaran
dapat di temukan 2 (Dua) jenis tang amper, yaitu jenis analog dan digital,
yang di gunakan untuk mengukur arus fasa dalam hal ini adalah jenis digital
dengan yang umumnya memiliki tingkat ketelitian 0,01 Ma.
34

Gambar 3. 7 Tang Amper

B. Pemeliharaan PHB TR pada Gardu Tiang Portal


Adapun pemeliharaan yag saya lakukan selama 1 bulan PKLI di PT. PLN
(Persero) Rayon Binjai Timur adalah :
1. Pemeliharaan Rutin (Preventive Maintanance)
Pemeliharaan rutin PHB TR yang saya lakukan selama Praktek Kerja
Lapangan Indsutri di PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur adalah melakukan
pengukuran arus fasa pada tiap jurusan pada Gardu Tiang Portal. Alamat Gardu
Tiang Portal yang di maksud adalah sebagai berikut :
No. Gardu : TU 56
Alamat : Jalan Orde Baru
Feeder : PL 3
Jenis Tiang : Portal

Gambar 3. 8 Gambar pengukuran beban jurusan


35

Langkah-langkah pengukuran arus fasa JTR adalah sebagai berikut ;


1 Putar atau setting Saklar Clamp Meter ke posisi Ampere Meter (biasanya
tertulis huruf A dengan gelombang sinus diatasnya) tepatnya pada range 1000
A.
2 Tekan Trigger untuk membuka rahang Penjepit Clamp Meter atau Tang
Ampere.
3 Jepitkan Rahang penjepit ke kabel Fasa R, S dan T yang dialiri arus listrik
AC (Kabel Listrik berada di tengah-tengah rahang penjepit).
4 Catatan besarnya arus listrik yang terbaca untuk masing-masing fasa R, S dan
T.
5 Kemudian lepaskan Trigger Clamp Meter dan ukur fasa yang lainnya.
Pada pengukuran yang dilakukan, didapatkan data besarnya arus sebagai
berikut;
Tabel 3. 2 Arus Fasa R,S,T dan N Tiap Jurusan

No. Jurusan Saluran Fasa R Fasa S Fasa T Fasa N


1. Jurusan timur 32 A 10 A 31 A 24 A
2. Jurusan barat 18 A 15 A 6 A 14 A

2. Pemeliharaan Khusus/Darurat(Emergency Maintanance)


Pemeliharaan khusus atau darurat yang penulis laksanakan di PT. PLN
(Persero) Area Binjai yaitu Rayon Binjai Timur ialah mengganti LVC yang sudah
rusak . Pada saat melakukan pemeliharaan rutin ditemukan bahwa LVC sudah tidak
layak lagi digunakan dan harus ditindak lanjuti/diperbaiki karena bisa berakibat fatal.
Alamat Gardu Tiang Portal yang di maksud adalah sebagai berikut :
No. Gardu : TU 34
Alamat : Jalan Partestilan PARDEDE
Feeder : PG 3
Jenis Tiang : Portal
36

Gambar 3. 9 Proses pemasangan LVC


Spesifikasi LVC
1. No Seri Produksi : 2016 1765
2. NO SPLN : SPLN D3.016-1 : 2010
3. Tegangan Pengenal : 400 Volt
4. Arus Pengenal : 250 AMP
5. Type : PL-250-2-LBS

Langkah-langkah Kerja Pelaksanaan Pemasangan LVC


1 Siapkan Alat Kerja, Alat Ukur, Alat K-3. Material Kerja dan Alat Bantu
sesuai dengan kebutuhan.
2 Setelah Petugas sampai di Lokasi gunakan Alat K-3 dan selanjutnya lakukan
pengukuran tegangan, arus beban, dan catat dalam formulir.
3 Melakuakn pelepasan atau pemutusan FCO (Fuse Cut Out) terlebih dahulu.
4 Buka Ring baut pengait pada box PHB TR atau LVC
5 Cabut NHFUSE yang melekat pada box PHBTR dan juga kabel in going dan
out going
6 Angkat box PHBTR yang akan di ganti
37

7 Persiapkan PHBTR yang baru


8 Pasang kembali ke tempat dudukannya lalu baut kembali
9 Lakukan pengecekkan Rating NH Fuse untuk disesuaikan dengan data Fuse
semula.
10 Masukkan NH Fuse jurusan secara bertahap.
11 Lakukan pengukuran beban dan catat dalam formulir BA.
12 Tutup dan kunci pintu Panel PHB TR.
13 Menghubungkan kembali FCO.
14 Lapor ke Posko bahwa pekerjaan memelihara PHB TR telah selesai dan
petugas akan meninggalkan lokasi pekerjaan.
15 Lepaskan alat K-3 yang sudah tidak dipergunakan lagi.
16 Buat laporan Berita Acara pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan PHB TR.
17 Laporkan penyelesaian pekerjaan dan penyerahan Formulir BA kepada
Asisten manager Distribusi

3. Pemeliharaan Korektif (Corrective Maintanance)


Pemeliharaan korektif yang penulis laksanakan di PT. PLN (Persero) Area
Binjai Rayon Binjai Timur yaitu melakukan pengukuran tahanan pentahanan pada
Box PHB (LVC). Alamat Gardu Tiang Portal yang di maksud adalah sebagai
berikut :
No. Gardu : TM 07
Alamat : Jalan Sei Mencirim Diski
Feeder : PG 3
Jenis Tiang : Portal

Gambar 3. 10 Pengukuran Pentahanan Box PHB


38

Langkah-langkah pengukuran tahanan pentanahan menggunakan earth tester


digital.
1 Hubungkan kabel merah dan kuning ke elektroda bantu yang di tanam ke
tanah dengan jarak 5 m.
2 Hubungkan kabel hijau pada kabel pentanahan box PHB.
3 Ukur tahanan pentanahan dengan cara memutar selector switch pada posisi
200 Ohm.
4 Tekan tombol tester (Warna merah) untuk mengetahui nilai tahanan tanah
5 Pada LCD terlihat angka 5 yang artinya tahanan pentanahannya adalah 5
Ohm.

C. Pembahasan
PHB TR pada gardu distribusi PT. PLN (Persero) Area Binjai Rayon Binjai
Timur digunakan untuk sebagai penghubung dan pembagi atau pendistribusian
tenaga listrik dari out put trafo sisi tegangan rendah kemudian diteruskan ke Jaringan
Tegangan Rendah (JTR) melalui kabel jurusan (Opstyg Cable) yang diamankan oleh
NH Fuse jurusan masing-masing. PHB TR harus terdapat ruang bebas selebar
sekurang-kurangnya 0,75 meter untuk tegangan rendah. Di sekitar PHB TR tidak
boleh diletakkan barang yang mengganggu kebebasan bergerak. Untuk pemasangan
pada dinding di tempat-tempat umum lemari dan kotak PHB TR harus dipasang pada
ketinggian sekurang-kurangnya 1,2 - 1,5 meter dari LVC ke tanah.
Adapun langkah-langkah pemeliharaan yang dilakukan adalah :
1. Pemeliharaan Rutin (Preventinve Maintenance)
Pemeliharaan rutin PHB TR yang saya lakukan selama Praktek Kerja Lapangan
Indsutri di PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur adalah melakukan pengukuran
arus fasa pada tiap jurusan pada Gardu Tiang Portal.
Pengukuran adalah suatu kegiatan rutin yang dilakukan hampir setiap hari,
pemeriksaan ini dapat dilakukan melalui dengan mengukurnya tegangan saluran
yang ada pada tiap jurusan. Pengukuran ini meliputi prngukuran tegangan jurusan
mulai dari jurusan Incoming (masukan), jurusan fasa R, jurusan fasa S, jurusan fasa
T dan jurusan pada fasa N.
39

Pengukuran beban pada Gardu Trafo Tiang (GTT) tepatnya di sisi Jaringan
Tegangan Rendah (JTR) yaitu kabel naik yang keluar dari busbar PHB TR. Karena
untuk mengetahui besarnya arus yang mengalir pada saat normal, maka pengukuran
arus dilakukan pada saat bertegangan menggunakan Tang Amper.

2. Pemeliharaan Korektif (Corrective Maintenance)


Dalam pemeliharaan korektif ini pihak PT. PLN (Persero) Rayon Binjai Timur
melakukan Pengukuran Besarnya Tahanan Pentanahan Pada Box PHB TR.
Pengukuran besarnya tahanan pentanahan pada kegiatan pemeliharaan bertujuan
untuk mengetahui efektifitas pengamanan pada box PHB TR. Biasanya pengukuran
tahanan pentanahan PHB TR ini bersamaan dengan pengukuran tahanan pentanahan
untuk LA (Lightning Arrester) namun yang akan di bahas adalah pengukuran
tahanan pentanahan untuk box PHB. Pengukuran di lakukan langsung pada kabel
pentanahan yang sudah terpasang ke box PHB dan sudah terdapat elektroda
pentanahannya. Pengukuran tahanan pentanahan menggunakan alat Earth Tester
Digital.
Dari hasil pengukuran dilapangan didapat tahanan tanah salah satu pentanahan
Lightning Arrester sebesar 7,59 ohm. Berdasarkan standart yang telah ditentukan
nilai tahanan pentanahan tidak boleh lebih dari 5 ohm (maksimal), karena dalam
sistem pentanahan semakin kecil nilai tahanan maka semakin baik terutama untuk
pengamanan peralatan.
Tahanan tanah ditentukan oleh kandungan elektrolit di dalamnya, kandungan
air, mineral-mineral dan garam-garam. Tanah yang kering biasanya mempunyai
tahanan yang tinggi, namun demikian tanah tanah yang basah juga dapat mempunyai
tahanan yang tinggi apabila tidak mengandung garam-garam yang dapat larut.
Seperti hasil pengukuran di lapangan tanah berbatu lebih tinggi tahanan
pentanahannya ketimbang tanah rawa. Sedangkan tanah rawah dan tanah liat
merupakan jenih tanah yang basah namun tanah rawa memiliki keunggulan tehadap
tahanan pentanahannya karena tanah rawa tidak mengandung garam-garam yang
dapat larut.
Tahanan pentanahan nilainya berubah sepanjang tahun, pada musim kemarau
nilainya lebih tinggi daripada musim hujan karena tanahnya basah. Alat ukur yang
40

digunakan untuk pengukuran tahanan pentanahan disebut Earth Resistant Tester


merek KYORITSU dengan Model 4105 A.

3. Pemeliharaan Khusus (Emergency Maintenance)


Disaat melakukan pemeliharaan rutin saya dan tim menemukan suatu masalah
yaitu rusaknya LVC pada gardu tiang portal di Jalan Binjai. Sesuai dengan
definisinya pemeliharaan khusus/darurat adalah pemeliharaan yang tidak
terduga/mendadak dan tidak direncanakan namun harus segera diperbaiki.
Maka dari itu Pihak PLN Rayon Binjai Timur memasang ulang LVC tersebut
sesuai LVC yang ada di gudang PLN Rayon Binjai Timur. Pemasangan ini harus
segera dilakukan. Jika tidak, maka komponen yang ada dalam LVC tidak dapat
berfungsi dengan baik dan akan mengakibatkan menyerang sistem jaringan
distribusi.
Adapun jadwal pemeliharaan PHB TR dalam kurun waktu yang berbeda sesuai
dengan kebutuhan dan umur dari peralatan yang di pelihara, waktu tersebut adalah
sebagai berikut :
1. Pemeliharaan bulanan
No. Komponen Cara Pelaksanaan
1. Busbar Periksa adanya yang keretakan/pecah
2. Pengukuran beban Ukuran arus pada fasa R, S, T, dan N dengan
menggunakan amperemeter.

2. Pemeliharaan triwulan
Kegiatan dilapangan yang dilaksanakan dalam tiga bulan dengan maksud
untuk mengadakan pemeriksaan kondisi system pada PHB TR. Dengan
harapan langkah-langkah yang perlu dilaksanakan perbaikan system peralatan
yang terganggu dapat ditentukan lebih awal. Dimana komponen PHB TR dan
LVC ini diperkirakan paling rawan terhadap gangguan eksternal dan internal
misalnya pohon-pohon, hewan, rumput, dsb.
41

3. Pemeliharaan semesteran
Kegiatan yang dilakukan dilapangan dalam pemeliharaan semesteran ini
adalah untuk mengetahui sendiri keadaan beban jaringan dan tegangan pada
ujung jaringan suatu penyulang TR (tegangan rendah). Dimana perbandingan
beban untuk setiap fasanya pada setiap penyulang TR tidak kurang dari 90%;
dan 100%. Hal ini untuk menjaga adanya kemencengan tegangan yang terlalu
besar pada saat terjadi gangguan putus nya kawat netral (Nol) di jaringan TR.

4. Pemeliharaan tahunan
Pada prakteknya pemeliharaan tahunan dapat dilaksanakan dalam dua keadaan
yaitu :
a. Pemeliharaan tahunan keadaan bertegangan.
Kegiatan yang dilakukan yaitu pemeriksaan secara visual (inspeksi) dengan
maksud untuk menemukan hal-hal atau kelainan-kelainan yang
dikawatirkan/dicurigai dapat menyebabkan gangguan pada operasi system,
sebelum periode pemeliharaan tahunan berikutnya terselenggara.
Pemeliharaan semacam ini pada pelaksanaanya meng-gunakan chek list
untuk memudahkan para petugas memeriksa dan mendata hal-hal perlu
diperhatikan dan dinilai.

b. Pemeliharaan tahunan keadaan bebas tegangan.


Pemeliharaan peralatan/perlengkapan jaring distribusi TR yang dilaksanakan
dimana obyeknya dalam keadaan tanpa tegangan atau pemadaman. Hal ini
bukan berarti disekitar obyek pemeliharaan benar-benar sama sekali tidak
bertegangan. Pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan tahunan pada keadaan bebas
tegangan adalah pekerjaan-pekerjaan yang meliputi :
a. Pemeriksaan.
b. Pembersihan.
c. Pengetesan.
d. Penggantian material Bantu : LVC dan sekring.
Dengan adanya pemeliharaan PHB TR ini, maka bermanfaat untuk mamantau
kualitas kinerja dari PHB TR sebagai penghubung dan pembagi atau pendistribusian
42

tenaga listrik dari out put trafo sisi tegangan rendah kemudian diteruskan ke Jaringan
Tegangan Rendah (JTR) pada melalui kabel jurusan (Opstyg Cable) yang diamankan
oleh NH Fuse jurusan masing-masing. Dan dengan pemeliharaan PHB TR ini juga
dapat mengantisipasi masalah/kerusakan yang tidak terduga yang terjadi di lapangan
seperti rusaknya LVC (Low Voltage Cabinet) .
43

BAB IV PENUTUP
A. KESIMPULAN
1. Adapun komponen-komponen dalam PHB TR adalah :
a. Kerangka / Rak TR
b. Saklar Utama
c. NH Fuse
d. Rel Tembaga / Busbar
e. Kabel Turun atau Naik NYY/NYFGbY
f. Trafo arus (CT)
g. KwH MT+D
h. Lampu Indikator
i. Rak NH Fuse
j. MCB
2. Program pemeliharaan PHB TR dikelompokkan menjadi 3 kelompok yaitu :
a) Pemeliharaan rutin (Preventive Maintanance).
b) Pemeliharaan korektif (Corrective Maintanance).
c) Pemeliharaan Khusus (Emergency Maintanance).
3. Manfaat pemeliharaan PHB TR adalah untuk mamantau kualitas kinerja dari
PHB TR dan untuk mengantisipasi masalah/kerusakan yang tidak terduga
yang terjadi di lapangan seperti rusaknya LVC (Low Voltage Cabinet) .

B. SARAN
1. Untuk Pemeliharaan PHB TR perlu di tinjau kembali SOP yang sudah di
tetapkan agar peleksanaan pemeliharaan dapat berjalan dengan aman dan
hasil pemeliharaan dapat mengoptimalkan kinerja PHB TR.
2. Untuk alasan keamanan sebaiknya semua kotak PHB TR gardu tiang di
berikan kunci, agar tidak sembarangan di buka oleh oknum yang tidak
bertanggung jawab. Serta untuk menjamin keselamatan manusia, hewan dan
lingkungan sekitar PHB TR gardu tiang.
44

DAFTAR PUSTAKA

Buku 3 PLN “Standar Konstruksi Jaringan Tegangan Rendah Tenaga Listrik”


Buku 4 PLN “ Standar Konstruksi Gardu distribusi dan Gardu Hubung Tenaga
Listrik”
Suhadi, dkk. 2008. Teknik Distribusi Tenaga Listrik Jilid 1. Jakarta : Direktorat
Pembinaan Sekolah.
Mustafa, 2008, Pengukuran Tahanan Tanah, 10/03/2017,
http://technoku.blogspot.co.id/2008/11/earth-tester.
SNI 0225:2011,2011,”Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL) 2011”.
Jakarta : BSNI

Anda mungkin juga menyukai