Anda di halaman 1dari 33

Grup simetri dan grup siklik 2017

Kegiatan Pembelajaran 4
(Pertemuan 5)

GRUP SIMETRI DAN GRUP SIKLIK

A. Tujuan Pembelajaran:

Pembahasan materi ini dimulai dengan grup simetri, yang meliputi konsep permutasi,
perkalian permutasi, grup simetri dari himpunan permutasi, dan grup simetri bangun
geometri. Pembahasan lanjutan dengan grup siklik, dan sifat-sifat grup siklik.
Setelah mempelajari materi ini diharapkan mahasiswa dapat:
1. Memahami konsep grup simetri dan subgrupnya, serta mampu menggunakan sifat-sifatnya
untuk menyelesaikan soal.
2. Memahami konsep grup siklik dan subgrupnya, serta mampu menggunakan sifat-sifatnya
untuk menyelesaikan soal.
Sebagai penjabaran tujuan di atas, setelah mempelajari materi ini, diharapkan
mahasiswa dapat:
1. Mengubah permutasi dengan notasi dua baris ke notasi siklis atau sebaliknya.
2. Menentukan hasilkali dua permutasi atau lebih
3. Menentukan invers suatu permutasi
4. Menentukan himpunan permutasi dengan perkalian permutasi merupakan grup atau bukan
grup
5. Membedakan grup siklik dan yang bukan siklik
6. Menentukan subgrup dari grup siklik
7. Menentukan generator suatu grup siklik dan subgrup siklik
8. Menentukan banyaknya anggota G yang dapat menjadi generator grup siklik G
9. Menggunakan sifat-sifat grup siklik untuk menyelesaikan soal

Pertemuan 5 5.1
Grup simetri dan grup siklik 2017

B. Uraian Materi:

GRUP SIMETRI

1. Pengertian Permutasi
Defenisi 4.1
Suatu permutasi adalah pemetaan satu lawan satu atau fungsi bijektif dari himpunan n simbol
ke himpunan itu sendiri.
Jika A = {1, 2, 3, ..., n} maka suatu fungsi berikut merupakan permutasi
1 f(1) = j1
2 f(1) = j2
3 f(1) = j3
.

.
.
n f(n) = jn jika f bijektif dan ji A untuk i = 1, 2, 3, 4
Permutasi tersebut disajikan dengan notasi 2 baris berikut ini :

( )

Contoh 1.
Misalkan:
a) A = {1, 2} maka permutasi dari A ke A adalah:

f:1 f (1) = 1 ditulis f = ( )

2 f (2) = 2

g:1 g (1) = 2 ditulis g = ( )

2 g (2) = 1
Jadi terdapat dua permutasi pada A.
b) A = {1, 2, 3}
f:1 f (1) = 3

2 f (2) = 2 ditulis f = ( )

3 f (3) = 1

Pertemuan 5 5.2
Grup simetri dan grup siklik 2017

Perhatikan bahwa: ( ) = ( ) ( )

Urutan baris pertama dapat diubah, asal bayangan masing-masing anggota tetap,
akan menghasilkan permutasi yang sama. Apabila bayangan ada yang berubah, maka akan
menghasikan permutasi lain. Permutasi-permutasi lain pada A adalah:

( ), ( ), ( ), ( ), ( ).

Jadi banyaknya permutasi pada A = { 1, 2, 3 } ada 6 yaitu:

( ) ( ) ( )

( ) ( ) ( )

Himpunan A disebut himpunan yang elemen-elemennya depermutasikan. Apabila


elemen-elemen yang dipermutasikan diketahui, permutasi dengan notasi 2 baris dapat
dinyatakan dalam notasi siklik atau dalam bentuk sikel. Permutasi dapat diuraikan menjadi
bagian-bagian yang terakhirnya mempunyai bayangan elemen pertama. Setiap bagian disebut
sikel. Suatu sikel yang terdiri atau satu anggota boleh tidak ditulis asal tidak mengubah
permutasi. Sikel yang terdiri atas 2 anggota disebut transposisi.
Contoh 2.
Ubahlah permutasi berikut menjadi sikel-sikel

a. ( )

b. ( )

c. ( )

d. ( )

e. ( )

Jawaban:

( ) artinya: 1 2

2 3
3 1 bayangan 3 adalah 1

Ditulis 1 2 3 1 atau

Pertemuan 5 5.3
Grup simetri dan grup siklik 2017

Jadi ( )=( )

b. ( ) artinya 1 3

2 1
3 2
Ditulis 1 3 2 1 atau

Jadi, ( )=( )

c. ( ) artinya 1 1

2 3 2

Jadi, ( )=( ) ( )= ( )

d. ( ) =( )( )

( )=( ) ( ) ( ) ( 4 ) harus ditulis lengkap

Contoh 3.
Tulislah sikel berikut dalam notasi 2 baris
a. (1 3 4 2)
b. (1 3 5)
c. (1 5 4 3)
Jawaban:
a. 1 3 4 2 berarti 1 3
3 4
4 2
2 1
Atau, 1 3
2 1

Pertemuan 5 5.4
Grup simetri dan grup siklik 2017

3 4
4 2

Jadi, (1 3 4 2) = ( )=( )

b. (1 3 5) = (1 3 5) (2) (4)

Jadi, (1 3 5) = ( )=( )

c. (1 5 4 3) = (1 5 4 3) (2)

Jadi, (1 5 4 3) = ( )=( )

2. Perkalian Permutasi
Permutasi adalah pemetaan atau fungsi. Maka permutasi dapat dikomposisikan satu
dengan yang lain. Komposisi permutasi disebut juga perkalian permutasi, yang sesuai dengan
komposisi transformasi.
Pada komposisi fungsi f o g, g dikerjakan dahulu dan dilanjutkan dengan f.
Sedangkan f o g gof
Contoh 4.
Diketahui: f = ( ) dan g = ( )

Ditanya: Tentukan f o g dan g o f.

Jawab: f o g = ( ) ( )

g dikerjakan dahulu dilanjutkan oleh f.


Ambil satu anggota misalnya 1. Oleh g maka 1 2 dan oleh f, 2 1
Jadi oleh f o g maka 1 1
Skemanya sebagai berikut
g f
1 2 1
2 1 3
3 3 2

Sehingga f o g = ( )

Untuk g o f atau g f, skemanya sebagai berikut :


f g
1 3 3
2 1 2

Pertemuan 5 5.5
Grup simetri dan grup siklik 2017

3 2 1

Sehingga g o f = ( )

Perhatikan bahwa g o f fog


Perkalian permutasi pada umumnya tidak komutatif.
Contoh 5.
Tentukanlah perkalian permutasi berikut.

a. ( )( )

b. ( )( )

c. ( )( )
Jawaban:

( )( )dengan ( ) dikerjakan dahulu

hasilnya adalah ( )( )= ( )

Dengan mudah dapat dikerjakan sebagai berikut


II I
( )
( )( )= ( )
( )

b. ( )( )=( )

c. Sikel harus diubah jadi 2 baris

( )( )=( )( )=( )

3. Grup Simetri dari Himpunan Permutasi


Telah Anda ketahui bahwa dari A = {1, 2, 3} terdapat 6 buah permutasi, Misalkan
himpunan permutasi tersebut P = {a, b, c, d. e, f} dengan

a =( ), b = ( ), c = ( ), d = ( ) e =( ),

f=( ) dengan operasi perkalian permutasi membentuk suatu grup.

Teorema 4.1
Himpunan permutasi merupakan grup dengan operasi perkalian permutasi, dan disebut Grup
Simetri.

Pertemuan 5 5.6
Grup simetri dan grup siklik 2017

Bukti :
Misalkan P = {a, b, c, ...}, dengan a, b, c,… permutasi dari n symbol.
Misalkan:

a. ( )

b. ( )

c. ( )

Dengan adalah salah satu dari 1, 2, 3,…, n

1). ba = ( )( )

=( )

Jelas bahwa b P, a P, dan ba P yang berarti P dengan operasi perkalian


permutasi memenuhi sifat tertutup.

2). cb = ( )( )

=( )

(cb)a =( )( )

=( )

ba =( )

c(ba) =( )( )

=( )

Jadi (cb)a = c(ba) yang berarti bahwa P dengan operasi perkalian permutasi memenuhi
sifat assosiatif.

3). G mempunyai elemen identitas i = ( ) karena

a.i = ( )( )=( ) a

i.a = ( )( )=( ) a

hal ini berlaku karena j1, j2, j3,..., jn adalah salah satu bilangan 1, 2, 3, ..., n.

Pertemuan 5 5.7
Grup simetri dan grup siklik 2017

4). Setiap anggota G mempunyai inversi, yaitu:

Invers dari a =( ) adalah =( )

Karena ( )( )

=( ) = i dan

( )( )

=( ) ( )=i

hal ini berlaku karena j1, j2, j3,..., jn adalah salah satu bilangan 1, 2, 3, ..., n.

Dengan demikian secara umum invers dari p =( ) adalah =

( ).

Dari uraian 1) – 4) di atas terbukti bahwa P dengan operasi perkalian permutasi merupakan
grup yang disebut dengan grup simetri.
Contoh 6.
Diketahui: G = {a, b, c, d, e,} dengan operasi perkalian permutasi, di mana:

a=( )

b=( )

c=( )

d=( )

e=( )

Ditanya: Tunjukkan (G, x) merupakan grup simetri!


Jawab:

axa= ( )( ) =( ) a

axb= ( )( )=( )=b

axc=( )( ) ( )=c

axd= ( )( ) ( ) d

Pertemuan 5 5.8
Grup simetri dan grup siklik 2017

axe=( )( ) ( )=e

bxa= ( )( )= ( )=b

bxb= ( ) ( ) ( ) =c

bxc= ( )( ) =( )=d

bxd= ( )( )= ( )=e

bxe= ( )( )=( ) =a

cxa= ( )( )=( )=c

cxb= ( )( )=( )=d

cxc= ( )( )=( )=e

cxd= ( )( ) =( )=a

cxe= ( )( ) =( )=b

dxa= ( )( ) =( )=d

dxb= ( )( ) =( )=e

dxc= ( )( ) =( )=a

dxd= ( )( )=( )=b

dxe= ( )( ) =( )=c

exa=( )( )=( )=e

exb=( )( ) =( )=a

exc=( )( ) =( )=b

exd=( )( ) =( )= c

exe=( )( )=( )=d

Pertemuan 5 5.9
Grup simetri dan grup siklik 2017

Tabel 1: Hasil Operasi x pada G


x a b c d e
a a b c d e
b b c d e a
c c d e a b
d d e a b c
e e a b c d
Berdasarkan tabel 1 di atas diperoleh:
1. (G, x) bersifat tertutup, karena berdasarkan hasil operasi pada tabel terlihat bahwa
semua hasil operasinya adalah anggota dari G.
2. (G, x) bersifat assosiatif, karena berdasarkan tabel 1 terlihat bahwa setiap baris maupun
kolom memiliki anggota yang berbeda untuk selanjutnya dibuktikan melalui beberapa
contoh berikut:
1) (a x b) x c = a x (b x c)
bxc=axd
d=d
2) (a x c) x e = a x (c x e)
c x e= a x b
b=b
3) (d x e) x b = d x (e x b)
c xb=dxa
d=d
Jadi, terbukti bahwa (G, x) bersifat assosiatif.
3. (G, x) memeliki elemen identitas a, karena berdasarkan tabel 1 terlihat bahwa ada baris
a yang persis sama dengan baris paling atas maka a adalah elemen identitas kiri dan ada
kolom a yang persis sama dengan kolom paling kiri maka a adalah elemen identitas
kanan. Sehingga, a adalah eleman identitas pada (G, x).
4. (G, x) setiap anggotanya mempunyai inversi, karena berdasarkan tabel 1 terlihat bahwa
setiap baris atau kolom memiliki elemen identitas a, di mana:
axa=axa=a a-1 = a
bxe=exb=a b-1 = e
cxd=dxc=a c-1 = d
dxc=cxd=a d-1 = c

Pertemuan 5 5.10
Grup simetri dan grup siklik 2017

exb=bxe=a e-1 = b
Jadi semua anggota G memiliki invers
Dengan terbuktinya sifat 1, 2, 3 dan 4 menunjukkan bahwa (G, x) merupakan grup yang
disebut dengan grup simetri.
Contoh 7.
Diketahui G = {i, a, b, c, d, e} dengan operasi perkalian permutasi, di mana:
i = (1)(2)(3) c = (2 3)
a = (1 2 3) d = (1 3)
b = (1 3 2) e = (1 2)
Ditanya: Apakah (G, x) adalah grup simetri?
Jawab:
Perkalian permutasi mudah dikerjakan jika dinyatakan dengan notasi dua baris, yaitu:

i=( ) c=( )

a=( ) d=( )

b=( ) e=( )

Beberapa hasil operasi perkalian permutasinya sebagai berikut:

axb=( )( ) ( )

axc=( )( ) ( ) e

bxb=( )( ) ( ) a

bxc=( )( ) ( )= d

cxd=( )( ) ( ) a

cxb=( )( ) ( ) d

dst.
Kerjakan perkalian dengan anggota yang lain. Hasil kalinya disajikan dalam tabel 1. berikut:
Berdasarkan tabel 1 terlihat bahwa:
1). (G, x) Tertutup: karena hasil operasi dalam tabel 1 hanya terdiri dari anggota G.
2). (G, x) memenuhi sifat asosiatif, tunjukkan!
3). (G, x) memiliki elemen identitas i, karena baris i persis sama dengan baris paling atas dan
kolom i persis sama dengan kolom paling kiri.

Pertemuan 5 5.11
Grup simetri dan grup siklik 2017

Tabel 1: Hasil Operasi Perkalian pada G


x i a b c d e
i i a b c d e
a a b i e c d
b b i a d e c
c c d e i a b
d d e c b i a
e e c d a b i

4). (G, x) setiap anggotanya memiliki inversi, yaitu:


=i =c
=b =d
=a =e
Berdasarkan uraian 1) – 4) diperoleh bahwa (G, x) merupakan suatu grup, dan disebut grup
simetri dari himpunan permutasi.
4. Grup Simetri Bangun Geometri
Suatu bangun geometri dapat dimasukkan dalam bingkainya dengan transformasi
dalam bingkainya dengan transformasi sehingga bangun itu invariant, atau berimpit dengan
dirinya sendiri. Bangun geometri tersebut antara lain segitiga sama sisi, bujursangkar, persegi
panjang, jajargenjang dan belah ketupat. Transformasi tersebut adalah rotasi atau pemutaran,
dan refleksi atau pencerminan.
Contoh 8.
Suatu segitiga sama sisi ABC dapat dimasukkan dalam bingkainya dalam 6 cara, sehingga
segitiga ABC berimpit dengan dirinya sendiri. Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa ada 6
transformasi sehingga segitiga samasisi ABC invarian.
Keenam transformasi tersebut adalah tiga rotasi dan tiga refleksi.
1). Ketiga rotasi itu adalah rotasi pada bidang 2). Ketiga refleksi itu adalah
dengan pusati 0 dan arah perputaran berlawan A refleksi terhadap sumbu Ax
dengan arah perputaran jarum jam yaitu : B refleksi terhadap sumbu By
I rotasi dengan sudut 360 C refleksi terhadap sumbu Cz
R rotasi dengan sudut 120
R2 rotasi dengan sudut 240

Pertemuan 5 5.12
Grup simetri dan grup siklik 2017

Y X

A B
C
Gambar 1
Himpunan G = {I, R, R2, A, B, C} dengan operasi komposisi transformasi merupakan grup
dan disebut Grup simetri dari segitiga samasisi. Transformasi geometri tersebut dapat
dikaitkan dengan permutasi tiga symbol. Pada titik sudut A, B, C berturut-turut diberi nomor
1, 2, dan 3.
Setelah diputar dengan I, posisi menjadi:
A A,B B,C C atau
1 1, 2 2 ,3 3

Jadi I = ( ) = (1) (2) (3)

Setelah diputar dengan R, posisi menjadi:


A B,B C,C A atau
1 2, 2 3 ,3 1

Jadi R = ( ) = (1 2 3)

Setelah diputar dengan R2, posisi menjadi:


1 3,2 1, 3 2

Jadi R2 = ( ) = (1 3 2)

Setelah direfleksi terhadap sumbu Ax, posisi menjadi:


A A,B C,C B atau
1 1, 2 3 ,3 2

Jadi A = ( ) = (2 3)

Setelah direfleksi terhadap sumbu Ay, posisi menjadi:


A C,B B,C A atau
1 3, 2 2 ,3 1

Jadi B = ( ) = (1 3)

Pertemuan 5 5.13
Grup simetri dan grup siklik 2017

Setelah direfleksi terhadap sumbu Az, posisi menjadi:


A B,B A,C C atau
1 2, 2 1 ,3 3

Jadi C = ( ) = (1 2)

Komposisi transformasi dapat dilakukan sebagai berikut

R o R2= ( )( )=( )=I

AoC= ( )( )=( ) = R2

Dengan cara yang sama dapat dibuat tabel komposisi transformasinya seperti tabel 2.
Mungkin Anda mengalami hambatan untuk memahami sesuatu karena notasi yang digunakan
masih asing bagi anda. Demikian pula pada grup simetri dari segitiga sama sisi.
Tabel 2: Hasil Komposisi Transformasi
o I R R2 A B C
I I R R2 A B C
R R R2 I C A B
R2 R2 I R B C A
A A B C I R R2
B B C A R2 I R
C C A B R R2 I

G = {I, R, R2, A, B, C} sama saja dengan G = {i, a, b, c, d, e} pada grup simetri dari
himpunan permutasi. G = {I, R, R2, A, B, C}dapat pula dinyatakan dengan
G={ , di mana:
= (1)(2)(3) = (2,3)
= (1 2 3) = (1 3)
= (1 3 2) = (1 2)

=( )( ) = ( ) = (1 2) =

= ( )( )=( ) = (1 3) =

Sehingga tabel komposisi transformasinya seperti pada tabel 3.:

Pertemuan 5 5.14
Grup simetri dan grup siklik 2017

Tabel 3: Hasil Komposisi Transformasi pada G


o

Contoh 9.
Suatu belah ketupat ABCD dapat dimasukkan dalam bingkainya dengan 4 cara, yaitu:
1. K rotasi dengan sudut 360o
2. L rotasi dengan sudut 180o
3. M refleksi terhadap diagonal AC
4. N refleksi terhadap diagonal BD
Himpunan G = { K, L, M, N } dengan operasi komposisi transformasi *.
Ditanya: Buktikan (G, *) merupakan grup permutasi (grup simetri)!
Jawab:
Misalkan titik-titik pada belah ketupat adalah A = 1, B = 2, C = 3, D = 4
 K rotasi dengan sudut 360o, maka :
AA BB CC DD

11 22 33 4  4 sehingga K = ( )

 L rotasi dengan sudut 180o, maka :


AC BD CA DB

13 24 31 4  2 sehingga L = ( )

 M refleksi terhadap diagonal AC


AA BD CC DB

11 24 33 4  2 sehingga M = ( )

 N refleksi terhadap diagonal BD


AC BD CA DB

13 22 31 4  4 sehingga N = ( )

Pertemuan 5 5.15
Grup simetri dan grup siklik 2017

Komposisi transformasinya adalah :

KK = ( )( ) ( )

KL = ( )( ) ( )

KM = ( )( ) ( )

KN = ( )( ) ( )

LK = ( )( ) ( )

LL = ( )( ) ( )

LM = ( )( ) ( )

LN = ( )( ) ( )

MK = ( )( ) ( )

ML = ( )( ) ( )

MM = ( )( ) ( )

MN = ( )( ) ( )

NK = ( )( ) ( )

NL = ( )( ) ( )

NM = ( ) ( ) ( )

NN = ( )( ) ( )

Hasil komposisi transformasinya seperti pada tabel 4.


Tabel 4: Hasil Komposisi Transformasi (G, *)
* K L M N
K K L M N
L L K M N
M M N K L
N N M L K
Berdasarkan tabel 4 diperoleh bahwa:

Pertemuan 5 5.16
Grup simetri dan grup siklik 2017

1) (G, *) memenuhi sifat tertutup, karena berdasarkan hasil operasi pada tabel 4, terlihat
bahwa semua hasil operasi merupakan anggota dari G.
2) (G, *) memenuhi sifat assosiatif, karena dapat terlihat dari beberapa contoh berikut:
a. ( K * L ) * M = K * ( L * M)
L * M = K * N
N = N
b. ( K * M ) * N = K * ( M * N)
M * N = K * L
L = L
3) (G, *) memiliki elemen identitas K, karena berdasarkan tabel 4, ada baris K yang persis
sama dengan baris paling atas dan ada kolom K yang persis sama dengan kolom paling
kiri. Maka K adalah elemen identitas pada (G, *).
4) (G, *) setiap anggotanya memiliki inversi, karena setiap baris maupun kolom memiliki
elemen identitas K, sehingga diperoleh :
K * K = K * K = K  K-1 = K
L * L = L * L = K  L-1 = L
M * M = M * M = K  L-1 = M
N * N = N * N = K  L-1 = N
Jadi, semua elemen pada (G, *) memiliki invers.
Dengan terpenuhinya sifat tertutup, sifat assosiatif, memiliki elemen identitas dan setiap
anggota (G, *) memiliki invers maka (G, *) merupakan sebuah grup, di mana grupnya
diperoleh melalui perkalian permutasi maka (G, *) disebut Grup Simetri.
Contoh 10.
Suatu bujur sangkar ABCD dapat dimasukkan dalam bingkainya dengan 8 cara, sehingga
bujursangkar ABCD berimpit dengan dirinya sendiri. Dalam hal ini ada 8 transformasi
sehingga bujursangkar ABCD invarian. Transformasi itu adalah:
1) Rotasi pada bidang dengan pusat O perpotongan diagonal dan arah perputaran
berlawanan arah dengan arah perputaran jarum jam, yaitu:
I rotasi dengan sudut 360
R rotasi dengan sudut 90
R2 rotasi dengan sudut 180
R3 rotasi dengan sudut 270
2) Refleksi atau pencerminan, yaitu:

Pertemuan 5 5.17
Grup simetri dan grup siklik 2017

X refleksi dengan sumbu X


Y refleksi dengan sumbu Y
A refleksi terhadap diagonal AC
B refleksi terhadap diagonal BD
Sebagai latihan buatlah tabel komposisi transformasi pada G = {I, R, R2, R3, X,Y, A, B} dan
jelaskan apakah (G, o) merupakan grup.
Setelah mempelajari uraian tentang grup simetri dari himpunan permutasi dan grup
simetri dari bangun geometri, kerjakanlah latihan berikut!
1. Ubahlah permutasi berikut menjadi notasi siklis.

a. ( ) b. ( )

2. Ubahlah permutasi berikut menjadi notasi 2 baris


a. (1 3 4)(5 2 6) b.(1 3 4 2 5)
3. Tentukan hasil kali permutasi berikut dan tentukan inversnya
a.(1 3 4)(1 2 4) b.(1 2 3 5)(3 2 5 1 4)
4. Misalkan G = {i, a, b, c} dengan i = (1)(2)(3)(4), a = (1 2 3 4) b = (1 3)(2 4) dan
c = (1 4 3 2). Tunjukkan (G, o) grup dengan o perkalian permutasi.
5. Suatu bujursangkar ABCD dapat dimasukkan dalam bingkai-bingkai dengan 8 cara,
sehingga bujursangkar ABCD berimpit dengan dirinya sendiri. Dalam hal ini ada 8
transformasi sehingga bujursangkar ABCD invarian. Transformasi itu adalah:
1) Rotasi pada bidang dengan pusat O perpotongan diagonal dan arah perputaran
berlawanan arah dengan arah perputaran jarum jam, yaitu:
I rotasi dengan sudut 360
R rotasi dengan sudut 90
R2 rotasi dengan sudut 180
R3 rotasi dengan sudut 270
2) Refleksi atau pencerminan, yaitu:
X refleksi dengan sumbu X
Y refleksi dengan sumbu Y
A refleksi terhadap diagonal AC
B refleksi terhadap diagonal BD
Buatlah tabel komposisi transformasi pada G = {I, R, R2, R3, X, Y, A, B} jelaskan bahwa
(G, o) merupakan grup.

Pertemuan 5 5.18
Grup simetri dan grup siklik 2017

Untuk mengetahui hasil pekerjaan anda, cocokkanlah dengan kunci jawaban atau
petunjuk berikut:
1. a.(1 2)(4 5) b.(1 4 3 5 6)

2. a.( ) b.( )

3. a. p = (1 3 4)(1 2 4) = (1 2)(3 4) maka p-1 = (1 2)(3 4)


b. q = (1 2 3 5)(3 2 1 5 4)=(1 4 5 2) maka q-1 = (1 2 5 4)
4. Tabel 4: Hasil Operasi o pada G
o i a b c
i i a b c
a a i c b
b b c i a
c c b a i

G = {i, a, b, c}
a) Tertutup
b) Asosiatif
c) mempunyai identitas i
d) i-1 = i b-1 = b
a-1 = c c-1 = c
(G, o) grup komutatif .
5. Tabel 5
o I R R2 R3 X B Y A a) Tabel dibuat dengan susunan:
I I R R2 R3 X B Y A I,R,R2,R3,X,B,Y,A agar memperoleh
R R R2 R3 I A X B Y pola. Anda dapat membuat dengan susunan
R2 R2 R3 I R Y A X B I R R2 R3 X Y A B
R3 R3 I R R2 B Y A X b) tertutup
X X B Y A I R R2 R3 c) Assosiatif

B B Y A X R3 I R R2 d) Memilki elemen Identitas I

Y Y A X B R2 R3 I R e) Setiap anggota memiliki inversi:

A A X B Y R R2 R3 I - I-1=I X-1 = X
-R-1=R3 y-1 = y
-(R2)-1=R2 A-1 = A -(R3)-1=R B-1= B
Jadi (G, o) adalah grup

Pertemuan 5 5.19
Grup simetri dan grup siklik 2017

GRUP SIKLIK

1. Pengertian Grup Siklik


Sebelum Anda memahami tentang grup siklik, terlebih dahulu perlu diperhatikan
beberapa konsep dalam definisi dan teorema-teorema berikut.
Definisi 4.2
1. Dengan dimaksud hasil kali a.a ... a dari m faktor dengan m bilangan bulat positif.
2. Dengan dimaksudkan hasil kali dari m faktor, ( )
dengan merupakan invers dari a, dan m bilangan bulat positif.
3. Dengan a dimaksud elemen identitas. Jadi a
Teorema 4.2
( ) ( ) , dengan merupakan invers a.
Teorema 4.3
dengan m dan n bilangan bulat.
Teorema 4.4
( ) dengan m dan n adalah bilangan bulat.
Teorema 4.5
Jika sedangkan n adalah bilangan bulat maka ( )
Definisi 4.3
Suatu grup S, atau subgrup S dari G disebut siklik, jika dan hanya jika ada a G sehingga
S = {ak| k bilangan bulat}, a disebut generator atau penghasil (pembentuk) dari S. Grup siklik
S dengan generator a ditulis S = [a].
Definisi 4.4
Misalkan { adalah grup siklik dengan generator a. Jika ada bilangan
bulat positif terkecil sehingga maka dikatakan a berorde n. Jika tidak ada n sehingga
kecuali maka generator a berorde tak terhingga. Suatu grup siklik mungkin
berhingga atau tak berhingga. Jika G suatu grup dengan n anggota, maka dikatakan G berorde
n.

Pertemuan 5 5.20
Grup simetri dan grup siklik 2017

Contoh 1.
Diketahui: { dengan ( ); ( ); ( ),

o perkalian permutasi dan (S, o) grup.


Ditanya: Apakah (S, o) merupakan grup siklik?
Jawab:
Ambil

( )( ) ( )

( )( ) ( )

Jadi { { { . Hal ini berarti bahwa S adalah grup siklik


dengan generator a berorde 3 sebab 3 adalah bilangan bulat positif sehingga Dengan
cara yang sama diperoleh { yaitu grup siklik dengan generator b berorde 3.
Contoh 2.
Diketahui: Misalkan G = {1 , -1 , i , -i } degan i = √ atau i2 = -1 dengan operasi perkalian
x pada himpunan bilangan, maka (G, x) merupakan grup dengan elemen identitas
1.
Ditanya: Apakah (G, x) merupakan grup siklik?
Jawab:
Ambil i G
i2 = -1
i3 = i.i2 = i.-1 = -i
i4 = i2. i2 = -1.-1 = 1 elemen identitas
Jadi G = {1 , -1 , i , -i } = {i, -1, -i, 1} = { i, i2, i3, i4=1}, yang berarti bahwa (G, x) adalah grup
siklik dengan generator i berorder 4, karena 4 adalah bilangan bulat positif terkecil sehingga
i4=1yang merupakan elemen identitas dari G.
Selidikilah apakah G merupakan grup siklik dengan generator –i.
Contoh 3.
Diketahui: G = {i, a, b, c) dan (G, o) grup abstrak ordo 4 dengan hasil operasi o pada G
seperti pada tabel 1 dan tabel 2.
Ditanya: Apakah (G, o) merupakan grup siklik?
Jawab:

Pertemuan 5 5.21
Grup simetri dan grup siklik 2017

Tabel 1: Hasil Operasi o pada G


o i a b c
i i a b c
a a i c b
b b c i a
c c b a i
Ambil a G Ambil b G Ambil c G
a2 = i b2 = i c2 = i
a3 = a b3 = b c3 = c
a4 = i b4 = i c4 = i
Hal ini berarti bahwa berdasarkan tabel 1, a, b, dan c bukan generator dari G.
Jadi (G, o) bukan grup siklik.
Tabel 2: Hasil Operasi o pada G
o i a b c

i i a b c

a a i c b
b b c a i

c c b i a

Ambil a G Ambil b G Ambil c G


a2 = i b2 = a c2 = a
a3 = a b3 = c c3 = b
a4 = i b4 = i c4 = i
Hal ini berarti bahwa berdasarkan tabel 2, a bukan generator dari G, sedangkan b dan c adalah
generator dari G.
Jadi (G, o) adalah grup siklik dengan generator b dan c berorder 4.
Selanjutnya, perhatikan sekarang penjumlahan berulang dalam rangka memahami
grup siklik dengan operasi penjumlahan. Defenisi dan teorema-teorema berikut dapat
membantu Anda.
Definisi 4.5
1. ma dimaksudkan a + a + … + a, dengan m suku, dimana m bilangan bulat positif.

Pertemuan 5 5.22
Grup simetri dan grup siklik 2017

2. m(-a) dimaksudkan (-a) + (-a )+ ….+ (-a) dengan m suku, -m a = m(-a) dan –a adalah
invers penjumlahan dari a
3. o.a = o adalah elemen identitas grup aditif.
Teorema 4.6
1. ma + na = (m+n)a
2. (-ma) + (-na) = -(m+n)a

Teorema 4.7
n (a + b) = na + nb dengan a,b bilangan bulat dan n bilangan bulat positif
Contoh 4.
Diketahui: B = himpunan bilangan bulat. (B, +) merupakan grup
Ditanya: Apakah (B, +) merupakan grup siklik?
Jawab:
Ambil 1 B
1+1=2
1+1+1=3
1+1+1+1=4
Jadi setiap bilangan bulat n dapat dinyatakan dengan 1 + 1 + … + 1, jumlah dari n suku. Jadi
(B, +) merupakan grup siklik dengan generator 1, dan merupakan grup siklis tak berhingga.
Contoh 5.
Diketahui: G = { …, -6, -3, 0, 3, 6,… } dengan operasi perjumlahan biasa.
Ditanya: Apakah (G, +) merupakan grup siklik?
Jawab:
Ambil 3 G
3 + 3 = 6 atau 6 = 2.3
3 + 3 + 3 = 9 atau 9 = 3.3
Dst.
Jadi setiap anggota G dapat dinyatakan sebagai k.3, dengan k bilangan bulat.
Jadi (G, +) merupakan grup siklis tak berhingga dengan generator 3.
Contoh 6.
Diketahui: G = { 0, 1, 2, 3}, (G, +4) adalah grup dengan elemen identitas 0.
Ditanya: Tunjukkan apakah (G, +4) merupakan grup siklik?
Jawab:

Pertemuan 5 5.23
Grup simetri dan grup siklik 2017

01 = 0 11 = 1 21 = 2 31 = 3
02 = 0 + 0 = 0 12 = 1+1= 2 22 = 2+2 = 0 32 = 3+3 = 2
03 = 0+0+0 = 0 13 = 1+1+1 = 3 23 = 2+2+2 = 2 33 = 3+3+3 = 1
04 = 0+0+0+0 = 0 14 = 1+1+1+1 = 0 24 = 2+2+2+2 = 0 34 = 3+3+3+3 = 0
Jadi, (G, +4) adalah grup dengan generator 1 dan 3 berorder 4
Teorema 4.8
Setiap grup siklik adalah komutatif.
Bukti :
Misalkan G grup siklik dengan generator a. G = [ a ] = { an | n bilangan bulat }
Misalkan g1, g2, G, berarti ada bilangan bulat s dan t sehingga g1 = ag dan g2 = at
Maka g1 . g2 = ag . at
= ag+t
= at+g sebab s + t = t + s
= a t . ag
= g2 . g1
Jadi g1 . g2 є G berlaku g1 . g2 = g2 . g1. Jadi G grup merupakan komutatif.
Teorema 4.9
Jika G merupakan grup siklik dengan generator a yang berorder n, maka ao, a1, a2…, an-1
adalah n buah anggota G yang berlainan satu sama lain.
Bukti :
Perhatikan anggota G : ao, a1, a2…, an-1
Dalam hal ini a adalah generator G berorder n.
Berarti n bilangan bulat positif terkecil sehingga a n = i.
Andaikan teorema ini tidak benar, maka ada bilangan bulat s dan t dengan o ≤ s < t < n
Sehingga as = at, as є G, dan a-s G, Karena o ≤ s < t < n maka o < t - s < n
s t
Karena a = a
Maka as . a-s = at . a-s
i = at-s
jadi : at-s = i dengan t – s < n.
Ini bertentangan dengan ketentuan bahwa n adalah bilangan bulat positif terkecil yang bersifat
an = i. Ternyata pengandaian tadi salah.
Jadi ao, a1, a2…, an-1 semuanya berlainan.

Pertemuan 5 5.24
Grup simetri dan grup siklik 2017

Sekarang jika ada bilangan bulat k > n maka: k = q.n+r dengan q dan r bilangan bulat dan 0 ≤
r < n, ( Ingat teorema sisa).
an = i
(an)q = (i)q = i
Jadi anq = i
Perhatikan ak = anq + r
= anq . ar
= i . ar
= ar dengan r < n
Dengan demikian setiap ak dengan k > n akan sama dengan salah satu dari ao,a1,a2….an-1
Jadi hanya ada n buah anggota G yang berlainan.
Teorema 4.10
Setiap subgrup S dari grup siklik G adalah siklik. Jika a adalah generator dari G, maka
generator dari S adalah am dengan m bilangan bulat positif terkecil sehingga a m merupakan
anggota dari S.
Bukti:
G grup siklik dengan generator a. Jadi G = [a].
S subgrup dan G, berarti S G dan S merupakan grup.
Misalkan m bilangan bulat positif terkecil sehingga a m merupakan anggota dari S.
Ambil sembarang anggota dari S, misalnya ap S dengan, p > m .
Menurut Teorema sisa, ada bilangan bulat positif q dan bilangan bulat r sehingga p=
m.q + r dengan 0 ≤ r < m.
p = mq+r ======> r = p – mq.
amq = (am)q = am ..... am dengan q faktor.
am S ===== > amq S dan -mq S
ar = ap-mq = ap . a-mq dengan ap S dan a-mq S.
Jadi ar S dengan 0 ≤ r < m.
Hal ini bertentangan dengan ketentuan bahwa m bilangan bulat positif terkecil yang bersifat
am S.
Jadi r = 0 dan ap = amq = (am)q
Anggota S berbentuk (am)q, dan S merupakan grup siklik dengan generator am.

Pertemuan 5 5.25
Grup simetri dan grup siklik 2017

Teorema 4.11
Jika G adalah grup siklik,dengan generator a berorder n > 0, Sedangkan S adalah sebgrup
siklik dengan generator am,maka m merupakan faktor dari n, S berorder Pembuktian harap

Anda kerjakan,sebagai latihan.


Teorema 4.12.
Misalkan G adalah suatu grup siklik dengan orde n, sedangkan a t G dengan 0 < t < n
Maka at merupakan generator dari G jika dan hanya jika (n, t) = 1.
Pembuktiannya harap Anda kerjakan,sebagai latihan.
Contoh 7.
Diketahui: G = {z| z akar dari persamaan z4 = 1, z bilangan kompleks}
Jadi G = { 1,-1,i,-i } dengan elemen identitas 1.
Berdasarkan contoh di muka ,G adalah grup siklik dengan generator i berorder n = 4
S = {1,-1} merupakan subgrup dari G.
Ditanya: tunjukkan bahwa S merupakan subgrup siklik.
Jawab:
S = {1, -1}= {-1,1} = { i2, (i2)2 }
Jadi S adalah subgrup siklik dengan generator i2 = -1 berorder n = 2.
n(G) = 4, n(S) = 2, dan 2 adalah faktor dari 4.
Contoh 8.
Diketahui: G = { a , a2 , a3 , …. , a16 = i } adalah suatu grup siklik dengan operasi x16.
Misalkan S = { i , a4 , a8 , a12 }
Ditanya: Tunjukan bahwa S merupakan subgrup siklik dari G!
Jawab:
Tabel 3: Hasil Operasi x16 pada S
x16 i a4 a8 a12
i i a4 a8 a12

a4 a4 a8 a12 i

a8 a8 a12 i a4
a12 a12 i a4 a8

Berdasarkan tabel 3 di atas:


a) (S, x16) memenuhi sifat tertutup
b) (S, x16) memenuhi sifat assosiatif

Pertemuan 5 5.26
Grup simetri dan grup siklik 2017

c) (S, x16) memiliki elemen identitas i


d) (S, x16) setiap anggotanya mempunyai inversi, yaitu:
i-1 = i
(a4)-1 = a12
(a8)-1 = a8
(a12)-1 = a4
Jasi S Merupakan subgrup dari G dan S = { i , a4 , a8 , a12 } = {( a4 , (a4)2 , (a4)3, i }
= {( a12 , (a12)2 , (a12)3, i }
Jadi S merupakan subgrup siklik dengan generator a4 dan a12 berorde 4.
n (G) =16, n ( S) = 4 dimana 4 | 16.
Contoh 9.
Diketahui :
{
Setiap anggota G dapat dinyataka dengan k.5, . (G, +) adalah Grup.
Ditanya :
Apakah (G, +) merupakan grup siklik ?
Jawab:
1. Teorema 4.8
Setiap grup siklik adalah komutatif.
 G beranggotakan k.5, . Bilangan bulat yang dikalikan dengan 5 akan
menghasilkan bilangan bulat. Dengan demikian, G beranggotakan bilangan bulat.
Karena bilangan bulat bersifat komutatif maka (G, +) adalah komutatif.
(G, +) adalah grup siklik yang komutatif.
2. Teorema 4.9
Jika G adalah grup siklik dengan generator a yang beroder n, maka a o, a1, a2, … ,an-1
adalah n buah anggota G yang berlainan satu sama lain.
 Jika a = -5
-51 = -5
-52 = -10
-53 = -15 … dst.
Karena jika a = -5 menghasilkan elemen G maka, a = -5 merupakan generator.
G = [-5]
 Jika a = 5

Pertemuan 5 5.27
Grup simetri dan grup siklik 2017

51 = 5
52 = 10
53 = 15 … dst.
Karena jika a = 5 menghasilkan elemen G maka, a = 5 merupakan generator.
G = [5]
Jadi, (G, +) adalah grup siklik dengan generator (-5, 5) dengan order tak hingga.
Maka, anggota (G, +) adalah tak hingga yang berlainan satu sama lain.
3. Teorema 4.10
Setiap subgrup dari grup siklik G adalah siklik.
Jika a adalah generator dari G, maka generator dari S adalah a m dengan m bilangan bulat
positif terkecil sehingga am merupakan anggota dari S.
 (-5, 5) adalah generator dari (G, +).
Bilangan bulat positif terkecil 1, 2, 3, 4, … dst.
m=1, -51 = -5
m=2, -52 = -10
m=3, -53 = -15 … dst.
m=1, 51 = 5
m=2, 52 = 10
m=3, 53 = 15 … dst.
Sehingga, subgroup dari G adalah :
{
4. Teorema 4.11
Jika G adalah grup siklik dengan generator a berorder n > 0, sedangkan S adalah subgroup
siklik dengan generator am, maka m merupakan factor dari n, S berorder ⁄ .
 (G, +) adalah grup siklik dengan generator (-5, 5) yang berorder tak hingga.
(S, +) adalah subgroup siklik dengan generator (-5m, 5m) .
Maka order S = ⁄ = ⁄ = tak hingga.
5. Teorema 4.12
Misalkan G adalah suatu grup siklik dengan order n, sedangkan a t dengan 0 < t < n.
Maka, at merupakan generator dari G jika dan hanya jika (n,t)=1.
 (G, +) adalah grup siklik dengan order tak hingga
at dengan 0 < t < n
(n, t) =1 , n tak hingga

Pertemuan 5 5.28
Grup simetri dan grup siklik 2017

( + t) =1 , {
Setelah mempelajari uraian tentang grup siklik dan sifat-sifatnya, kerjakanlah soal-
soal latihan berikut ini !
1. Apakah G { zk | zk akar dari persamaan z6 = 1, z bilangan kompleks } dengan operasi
perkalian merupakan grup siklik ? jelaskan !
2. Jika G adalah grup siklik dengan generator a berorder n > o, dan S merupakan subgrup
siklik dengan generator am , maka m adalah faktor dari n, dan S berorder , Buktikan!

3. Jika G adalah suatu grup siklik dengan order n , dan a t G dengan o < t < n, maka at
merupakan generator dari G jika dan hanya jika (n,t) = 1. Buktikan !
4. Dari soal nomor 1, misalkan G = { z1 , z 2 , z3 , z 4 , z 5 , z 6 = i }.
a) Tentukan subgrup siklik dari G
b) Tentukan anggota dari G yang dapat menjadi generator grup siklik G
5. Misalkan G adalah grup siklik dengan generator a. Buktikan bahwa G merupakan
suatu grup tak berhinga jika dan hanya jika ak = at ==== >k = t
Untuk mengetahui benar tidaknya hasil pekerjaan Anda, cocokkanlah dengan kunci
jawaban latihan berikut ini.

1. Akar dari z6 = 1, adalah zk = Cis

Z1 = Cis = √

Z2 = Cis = √
Z3 = Cis =

Z4 = Cis = √

Z5 = Cis = √
Z6 = Cis =
G = { z1 , z 2 , z3 , z 4 , z 5 , z 6 = 1 } dengan tabel sebagai berikut :
x z1 z2 z3 z4 z5 z6
z1 z2 z3 z4 z5 z6 z1
z2 z3 z4 z5 z6 z1 z2
z3 z4 z5 z6 z1 z2 z3
z4 z5 z6 z1 z2 z3 z4
z5 z6 z1 z2 z3 z4 z5
z6 z1 z2 z3 z4 z5 z6

Pertemuan 5 5.29
Grup simetri dan grup siklik 2017

G grup siklik dengan generator a berorder n > 0, sehingga a n = i dan i elemen identitas G.
S subgrup dari G, berarti S G dan S grup
Jadi i = an S
Generator S adalah am berarti ada (am)k S
Sehingga (am)k = I dan S berorder k
an = amk = i S.
a) Akan dibuktikan jika at generator G maka (n,t) = 1 at generator G, maka setiap anggota
G merupakan pepangkatan dari at.
a G berarti ada bilangan bulat p sehingga a = (a t)p. Kalian dengan kedua ruas dengan
a-1 dari kanan.
a = atp
aa-1 = atp.a-1
i=atp-1
G grup siklik berorder n berarti an = i
Jadi tp – 1 kelipatan n.
Misalkan tp – 1 = kn dengan k bilangan bulat
-kn + tp = 1
(-k)n + tp = 1
Menurut teorema dalam teori bilangan, jika (-k) dan p bilangan bulat sehingga (-k)n + pt = 1,
maka (n, t) = 1 t
b) . Akan dibuktikan jika (n, t) = 1 maka a1 generaror G.
G berorde n maka G = (a, a2, a3, ..., an = 1) (n, t) = 1 berarti ada bilangan bulat p dan q
sehingga pn + qt = 1 tau qt = 1 – pn
Perhatikan (a1)q = a1q
= a1-pn
= a.a-pn
= a.(an)-p
= a. (i)-p
= a.i
(a1)q = a
Ini berarti ada a G yang dihasilkan oleh perpangkatan a1. Oleh karena G = {
Maka setiap anggota G dihasilkan dari a1. Jadi a1 genaror G.
4. G = {

Pertemuan 5 5.30
Grup simetri dan grup siklik 2017

a. Subgrup dari G adalah S = { Dengan z3 = -1 dan z6 = 1


Generaror S adalah z3 = (z1)3
b. Anggota G yang dapat menjadi generaror G adalah z1 dan z3 sebab (1,6) = 1
dan (5,6) = 1
1. a). Akan dibuktikan: G grup tak berhingga === (ak = a1 === k=t)
G grup tak berhingga jadi a0 = i
Misalkan ak = a1 dan k = t atau k = t atau k t
Ak.a-t = at.a-t
Ak-t = i dengan k t atau k-t 0
Hal ini tidak mungkin karena G tak berhingga. Jadi k-t = 0 atau k=t
b). Akan dibuktikan (ak = at === k = t) == grup tak berhingga. Ak = at == k = t. Ini
berarti perpangkatan dari a semuanya berlainan. Jadi G grup tak berhingga.

C. Ra ngkuman

1. Permutasi merupakan pemetaan satu lawan satu atau fungsi bijektif dari himpunan n simbol
ke himpunan itu sendiri.
2. Permutasi dapat dinyatakan dengan notasi 2 baris dan notasi siklis.

a) Notasi 2 baris :( ) dengan salah satu dari 1,2,3,..,n

b) Notasi siklis (1 2 3 ... n)


3. Perkalian permutasi sesuai dengan komposisi fungsi, berarti dikerjakan terlebih
dahulu dilanjutkan dengan dilakukan dengan notasi 2 baris.
4. Himpunan permutasi dengan operasi perkalian permutasi merupakan grup, dan disebut grup
simetri.
5. Bangun geometri dapat dimasukkan dalam bingkainya dengan transformasi, sehingga
bangun tersebut berimpit dengan dirinya sendiri. Bangun geometri itu adalah segitiga sama
sisi, segitiga sama kaki, bujursangkar, persegi panjang, belah ketupat dan jajar genjang.
Transformasi yang menyebabkan bangun geometri tersebut invarian adalah rotasi pada
bidang dan refleksi. Himpunan transformasi tersebut merupakan grup dengan komposisi
transformasi, dan disebut grup simetri bangun geometri.
6. Suatu grup S, atau subgrup S dari G disebut siklik, jika dan hanya jika ada a G sehingga
S = {ak| k bilangan bulat}, a disebut generator atau penghasil (pembentuk) dari S. Grup
siklik S dengan generator a ditulis S = [a].

Pertemuan 5 5.31
Grup simetri dan grup siklik 2017

7. Misalkan { adalah grup siklik dengan generator a. Jika ada bilangan


bulat positif terkecil sehingga maka dikatakan a berorde n. Jika tidak ada n
sehingga kecuali maka generator a berorde tak terhingga. Suatu grup siklik
mungkin berhingga atau tak berhingga. Jika G suatu grup dengan n anggota, maka
dikatakan G berorde n.
8. Setiap grup siklik adalah komutatif
9. Jika G merupakan grup siklik dengan generator a yang berorder n, maka a o, a1, a2…, an-1
adalah n buah anggota G yang berlainan satu sama lain.
10. Setiap subgrup S dari grup siklik G adalah siklik. Jika a adalah generator dari G, maka
generator dari S adalah am dengan m bilangan bulat positif terkecil sehingga a m merupakan
anggota dari S.
11. Jika G adalah grup siklik,dengan generator a berorder n > 0, Sedangkan S adalah sebgrup
siklik dengan generator am,maka m merupakan faktor dari n, S berorder

12. Misalkan G adalah suatu grup siklik dengan orde n, sedangkan a t G dengan 0 < t < n
t
Maka a merupakan generator dari G jika dan hanya jika (n, t) = 1.

D. Latihan

1. Diketahui { dengan ( )( )( )( )( ); ( );
( ); ( ); ( ), tunjukkan bahwa (G, o)
meupakan grup dengan operasi perkalian permutasi o!
2. Persegi panjang dapat dimasukkan pada bingkainya dengan 4 transformasi yaitu rotasi
dengan sudut 360 , X refleksi terhadap sumbu X dan rotasi dengan sudut 180 , Y refleksi
terhadap sumbu Y. Jika adalah komposisi transformasi maka tunjukkan bahwwa (G, )
grup komutatif!
3. Suatu belah ketupat ABCD dapat dimasukkan dalam bingkainya dengan 4 cara yaitu I
dan A adalah rotasi dengan sudut 360 dan 180 B adalah refleksi terhadap diagonal AC,
dan C adalah refleksi terhadap diagonal BD. Jika adalah komposisi transformasi maka
tunjukkan bahwa G { dengan operasi * adalah grup komutatif!
4. Diketahui G = { , Tunjukkan apakah (G, +) merupakan grup siklik?
5. Jika G suatu grup dan a G dengan = i maka adalah Grup siklik dengan order n,
tunjukkan melalui contoh!

Pertemuan 5 5.32
Grup simetri dan grup siklik 2017

6. Diketahui G = { dengan i = [ ], a = [ ],b= [ ], c = [ ]

dan x perkalian matriks, tunjukkan apakah (G, x) merupakan grup siklik?

7. Diketahui G = [ ], [ ], [ ], [ ], tunjukkan apakah (G, x)

merupakan grup siklik?


8. Diketahui G = { dengan operasi x merupakan grup siklik dengan generator i.
Apakah S = { dengan operasi x juga merupakan grup siklik?
9. Diketahui G = { dengan operasi perkalian adalah grup siklik.
Tunjukkan anggota-anggota dari G yang dapat menjadi generator G!
10. Diketahui G adalah suatu grup siklik yang berorder 11, tunjukkan banyaknya anggota
dari G, yang dapat menjadi generator G dan beri contoh!

Pertemuan 5 5.33