Anda di halaman 1dari 5

Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 11, No.

2, Juli 2016)

HANDOVER SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN KESELAMATAN PASIEN


(PATIENT SAFETY) DI RUMAH SAKIT

Cecep Triwibowo1, Sulhah Yuliawati2, Nur Amri Husna3

1 Jurusan Keperawatan Politeknik Kesehatan Kemenkes RI Medan


2,3 Jurusan keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Mahardika Cirebon
email: cecep_triwibowo@yahoo.com

ABSTRACT
Communication on various information about the patient's progress is a fundamental
component in patient safety. Transfer information in handover is essential to ensure the
effectiveness and safety in patient care. The purpose of this research is to know the a
relationship between handover with patient safety. The methods of this research used
analytic correlative with cross sectional approach. This research used total sampling that
invited 62 nurses at Sidawangi Hospital West Java Province to participate. Collecting data
using closed questionnaire. Data were analyzed using chi square. The result of research
showed 53.2 % nurses is implement handover included of good category and 51.6%
patient safety included of good category. Statistical test showed a significant relationship
between the implementation of the handover with patient safety in the hospital (p 0.04). It
concluded that that the handover contributes to patient safety in hospitals.
Keywords: Handover, Patient safety, Nurse

ABSTRAK
Komunikasi terkait berbagai informasi tentang kondisi pasien merupakan komponen dasar
pada patient safety. Transfer informasi pada handover merupakan hal yang penting untuk
menjamin efektivitas dan keamanan pada perawatan pasien. Tujuan dari penelitian ini
yaitu untuk mengetahui hubungan antara handover dengan patient safety. Penelitian ini
merupakan analitik korelasi dengan pendekatan cross sectional. Penelitian ini
menggunakan total sampling dengan mengundang 62 perawat di Rumah Sakit Sidawangi
Provinsi Jawa Tengah untuk terlibat. Pengumpulan data menggunakan kuisioner tertutup.
Analsis data menggunakan uji Chi Square. Hasil penelitian menunjukkan 53,2% perawat
melaksanakan handover dengan baik dan 51,6 % patient safety termasuk kategori baik.
Hasil uji Chi Square terdapat hubungan yang signifikan antara pelaksanaan handover
patient safety di rumah sakit (p 0,04). Kesimpulan bahwa handover berkontribusi terhadap
patient safety di rumah sakit.
Kata Kunci: Handover, Patient Safety, Perawat

76
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 11, No.2, Juli 2016)

PENDAHULUAN serius di rumah sakit) disebabkan karena


Patient safety merupakan buruknya komunikasi.
prioritas, isu penting dan global dalam Komunikasi terhadap berbagai
pelayanan kesehatan (Perry 2009). informasi mengenai perkembangan
Ballard (2003) dalam Mustikawati (2011) pasien antar profesi kesehatan di rumah
menyatakan bahwa Patient safety sakit merupakan komponen yang
merupakan komponen penting dan vital fundamental dalam perawatan pasien
dalam asuhan keperawatan yang (Riesenberg,2010). Transfer informasi
berkualitas. Hal ini menjadi penting pada saat pergantian shift yang disebut
karena Patient safety merupakan suatu dengan handover bertujuan untuk
langkah untuk memperbaiki mutu menyampaikan informasi dari setiap
pelayanan dalam memberikan asuhan pergantian shift serta memastikan
keperawatan (Cahyono, 2008). Inti dari efektifitas dan keamanan dalam
patient safety yaitu penghindaran, perawatan pasien. Informasi terkait
pencegahan dan perbaikan dari kejadian dengan keadaan klinis pasien,
yang tidak diharapkan atau mengatasi kebutuhan pasien, keadaan personal
cedera-cedera dari proses pelayanan pasien, sampai pada faktor sosial pasien.
kesehatan (Ballard, 2003). Sehingga, Perawat harus datang minimal 15 menit
program utama patient safety yaitu suatu lebih awal untuk mengikuti handover
usaha untuk menurunkan angka kejadian sehingga proses handover dapat
tidak diharapkan (KTD) yang sering berjalan lancar (McCLoughen et al., 2008
terjadi pada pasien selama dirawat di dalam Scovell, 2010).
rumah sakit yang sangat merugikan baik
pasien maupun pihak rumah sakit. METODE
Menurut JCAHO (2007), 65 % Penelitian ini merupakan
dari KTD yang terjadi dirumah sakit penelitian kuantitatif, menggunakan
berdampak pada kematian pasien. metode penelitian analitik korelatif
Menurut KKP-RS (2010), insiden KTD di dengan pendekatan cross sectional,
Indonesia mencapai 46,67% dengan sampel yang digunakan adalah total
provinsi jawa barat menempati urutan sampling dengan seluruh jumlah dari
tertinggi yaitu 33.33%, dan berurutan populasi yaitu 62 perawat, penelitian ini
provisi Banten sebesar 20.0%, Jawa dilakukan di Rumah Sakit Paru
Tengah sebesar 20.0%, DKI Jakarta Sidawangi Provinsi Jawa Barat.
sebesar 16.67%, Bali sebesar 6.67%, Pengumpulan data menggunakan
dan Jawa Timur sebesar 3.33% . kuesioner tertutup. Kuesioner dilakukan
Angood (2007) dalam Dewi untuk mengetahui gambaran perawat
(2012) mengungkapkan bahwa tentang pelaksanaan handover dengan
berdasarkan hasil kajian data penyebab patient safety. Kuesioner penelitian
utama KTD di rumah sakit adalah dalam penyusunan dikembangkan
komunikasi. Alvarado (2006) sendiri oleh peneliti, dan merujuk pada
mengungkapkan bahwa ketidakakuratan kuesioner handover yang diambil dari
informasi dapat menimbulkan dampak Elisabet (2012), sedangkan kuesioner
yang serius pada pasien, hampir 70% patient safety diambil dari Atisah (2012).
kejadian sentinel (kejadian yang Analisa data univariat dan bivariat
mengakibatkan kematian atau cedera menggunakan program SPSS dan uji
statistik yang digunakan yaitu Chi Square.

77
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 11, No.2, Juli 2016)

HASIL DAN PEMBAHASAN maka terdapat hubungan antara


Pelaksanaan Handover pelaksanaan handover dengan Patient
Berdasarkan tabel 1 diketahui bahwa safety. Baik buruknya pelaksanaan
pada pelaksanaan handover sebagian handover dapat mempengaruhi patient
besar perawat yaitu 53,2 % safety.
melaksanakan operan dengan baik dan Elisabet (2008) menyatakan
tidak baik sebesar 46,8%. bahwa baik buruknya pelaksanaan
Tabel 1. Kondisi Handover dan Patient Safety di Ruang Rawat Inap

Variabel n (%)
Hand Over
Baik 33 (53,2)
Tidak Baik 29 (46,8)
Patient Safety
Baik 32 (51,6)
Tidak baik 30 (48,4)

Patient safety handover ditunjang dengan adanya


Berdasarkan tabel 1 diketahui Standar Operasional Prosedur (SOP)
bahwa patient safety oleh perawat dimana dalam SOP harus mencerminkan
terhadap pasien pada kategori baik 4W+1H (what, who, when, where, how)
dengan persentase 51.6% dan tidak baik sehingga dapat menimbulkan
sebesar 48,4%. kesinambungan dalam memberikan

Tabel 2 Hubungan Handover dan Patient Safety di Ruang Rawat Inap

Variabel Handover Total p


Baik Tidak Baik
Patient safety

Baik 21,0 30,6 51,6 0,04


Tidak Baik 32,2 16,2 48,4
Total 53,2 46,8 100,0
Hubungan Pelaksanaan Handover informasi secara cepat dan akurat
Dengan Patient safety tentang kondisi pasien dan proses
Berdasarkan tabel 2 diperoleh keperawatan yang diberikan. Menurut
hasil bahwa, P value didapatkan 0,04 Alvarado et al. (2006) adanya standar
artinya terdapat hubungan yang komunikasi efektif yang terintegrasi
signifikan antara pelaksanaan handover dengan keselamatan pasien dalam
dengan Patient safety. Hal ini karena handover dan disosialisasikan secara
0,040 lebih kecil dari 0,05 (P ≤ 0,05) menyeluruh pada perawat pelaksana
dapat disimpulkan bahwa Ho ditolak dan akan meningkatkan efektifitas dan
Ha diterima, artinya antara kedua koordinasi dalam mengkomunikasikan
variabel terdapat hubungan. informasi penting sehingga
Berdasarkan hasil penelitian meningkatkan kesinambungan
didapatkan nilai P value ≤ 0,05 (0,04), pelayanan dalam mendukung patient

78
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 11, No.2, Juli 2016)

safety. Sejalan dengan teori Ilyas (2003) meniadakan kesalahan prosedur


sosialisasi dapat meningkatkan wawasan tindakan, mencegah infeksi nosokomial,
dan pengetahuan yang menjadi dasar serta pencegahan pasien jatuh. Sejalan
motivasi seseorang untuk melakukan dengan penelitian Johnson (2006) dalam
serangkaian kegiatan dengan bekerja Dewi (2012) bahwa adanya prosedur
keras dan cerdas, demi mencapai tujuan handover yang efektif dalam
tertentu. meningkatkan kesinambungan, kualitas
Menurut penelitian yang serta keselamatan dalam memberikan
dilakukan O'Connell et al., (2008) dalam pelayanan pada pasien.
AMA (2006) mengungkapkan bahwa di
Australia komunikasi yang buruk KESIMPULAN
sebagai faktor penyebab dalam sekitar Gambaran pelaksanaan
20-25% dari kejadian sentinel. handover oleh perawat di Ruang Rawat
Sedangkan menurut penelitian yang Inap Rumah Sakit Paru Sidawangi
dilakukan Kamil (2011) handover yang Provinsi Jawa Barat termasuk kategori
tidak efektif dapat berkontribusi baik. Gambaran patient safety di Ruang
terhadap kesalahan dan pelanggaran Rawat Inap Rumah Sakit Paru Sidawangi
dalam keselamatan perawatan pasien, Provinsi Jawa Barat yaitu termasuk
termasuk kesalahan pengobatan, salah dalam kategori baik. Hasil analisis
operasi, dan kematian pasien. menunjukkan terdapat hubungan yang
Sedangkan menurut Alvarado et al., bermakna antara pelaksanaan handover
(2006) bahwa komunikasi yang dengan patient safety di Ruang Rawat
diberikan perawat dalam pertukaran Inap Rumah Sakit Paru Sidawangi
shift (operan) sangat membantu dalam Provinsi Jawa Barat. Handover yang baik
perawatan pasien dan buruknya berkontribusi terhadap peningkatan
komunikasi dapat mengakibatkan patient safety.
kematian atau cedera yang serius di
rumah sakit. Handover yang tidak SARAN
berjalan dengan baik dapat Rumah Sakit agar melakukan
mempengaruhi perawatan (Wong et al, evaluasi tentang pelaksanaan handover
2008 dalam AHHA, 2009) dan evaluasi tentang pelaporan dan
Menurut penelitian yang analisis insiden keselamatan pasien
dilakukan oleh Hughes (2008) dalam serta melakukan pelatihan tentang
Kamil (2011) mengungkapkan bahwa handover untuk menunjang pelayanan
faktor pelaksanaan handover tidak yang optimal. Perawat diharapkan dapat
berjalan dengan baik disebabkan oleh mempertahankan komunikasi dan
faktor eksternal dan internal individu dan kerjasama antar perawat di ruangan
organisasi. Dewi (2012) mengatakan serta dapat meningkatkan kesadaran,
bahwa keselamatan pasien terlindungi kejujuran dan keterbukaan dalam
melalui standar keselamatan pasien dan melindungi patient safety. Kepada
peningkatan penerapan keselamatan peneliti selanjutnya agar dapat dilakukan
pasien oleh perawat dikarenakan adanya penelitian mendalam tentang
penerapan keselamatan diantaranya pelaksanaan handover dengan patient
pengidentifikasian pasien, komunikasi safety dengan metode observasi.
efektif pada saat timbang terima,
menghindari kesalahan pemberian obat,

79
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 11, No.2, Juli 2016)

KEPUSTAKAAN Administrasi dan Kebijakan


AHHA (Australian Healthcare & Hospitals Kesehatan, 6:166-171.
Association). (2009). Clinical Ilyas, Y. (2003). Kiat sukses manajemen
handover: system cange, leadership tim kerja. Jakarta: PT. Gramedia
and principles. Pustaka Utama.
AMA (Australian Medical Association). JCAHO. (2007). Patien safety matters
(2006). Safe handover: Safe patient. information and communication.
Alvarado, K., Lee, R., Christoffersen, E., Spesial Isuue,2 (1).
Fram, N., Boblin, S., Poole, N., ... & Kamil, H. (2011). Handover dalam
Forsyth, S. (2006). Transfer of pelayanan keperawatan. Volume 4
accountability: transforming shift No. 11 (102-116).
handover to enhance patient safety. KKP-RS. (2008). Panduan nasional
Healthcare Quarterly, 9(Sp). keselamatan pasien rumah sakit.
Atisah. (2012). Hubungan antara Jakarta: Depkes RI.
pelayanan keperawatan profesional Mustikawati. (2011). Analisis determinan
dengan penerapan patient safety di kejadian nyaris cedera dan kejadian
instalasi intensif Rumah Sakit tidak di harapkan di unit perawatan
Gunung Jati Cirebon. Skripsi. Stikes Rumah Sakit Pondok Indah Jakarta.
Mahardika Cirebon. Skripsi. Universitas Indonesia
Cahyono, J.B. (2008). Membangun Jakarta.
budaya keselamatan pasien dalam Riesenberg, A, L., Leitzsch, J., &
praktik kedokteran. Yogyakarta: Cunningham, M. (2010). Nursing
Kanisius. handoffs: A systemic review of the
Dewi, M. (2012). Pengaruh pelatihahan literature: surprisingly little is known
timbang terima pasien terhadap about what constitutes best
penerapan keselamatan pasien oleh practice. American Journal of
perawat pelaksana di RSUD Raden. Nursing, 110(4): 24-34.
Jurnal Health & Sport, 5 (3). Scovell, S. (2010). Role of the nurse to
Elisabet. (2008). Optimalisasi nurse handover in patient care.
pelaksanaan handover berdasarkan Nursing Standard, 24(30): 35- 3.
standar national patient safety. Jurnal

80